Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK II

PEMBUATAN ETIL ASETAT

Disusun Oleh :
1. Eka Zulha M. (050218A064)
2. Emie Mahdalena (050218A066)
3. Ericha Yuli A. (050218A067)
4. Ermawati (050218A068)
5. Esterlita F. H. O (050218A069)

Gelombang/Kelompok : II/4
Tanggal Praktikum : 26 September 2019

PROGRAM STUDI S1 FARMASI TRANSFER


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS NGUDI WALUYO
2019
DAFTAR ISI

PEMBAGIAN JOBDESK ......................................................................................................................... iii


DASAR TEORI ........................................................................................................................................... 1
1.1 Etanol (Alkohol) .......................................................................................................................... 1
Gambar 1.1 Struktur Etanol .......................................................................................................................... 1
Tabel 1.1 Sifat fisik Etanol ........................................................................................................................... 2
1.2 Asam Asetat ................................................................................................................................. 3
Gambar 1.2 Struktur Kimia Asam asetat ...................................................................................................... 3
Gambar 1.3 Reaksi Etil Asetat ...................................................................................................................... 4
Tabel 1.2 Sifat Fisika Etil Asetat .................................................................................................................. 4
1.2.1 Beberapa kegunaan asam asetat ................................................................................................... 4
1.3 Asam Sulfat Pekat ....................................................................................................................... 5
Gambar 1.4 Struktur Kimia Asam Sulfat ...................................................................................................... 5
Tabel 1.2 Sifat Fisis Asam Sulfat.................................................................................................................. 6
Tabel 1.3 Sifat Kimia Asam Sulfat ............................................................................................................... 6
1.4 Proses Esterifikasi ....................................................................................................................... 6
1.5 Refluks ......................................................................................................................................... 8
Gambar 1.4 Alat Reflux ................................................................................................................................ 8
1.6 Destilasi ........................................................................................................................................ 8
ALAT DAN BAHAN ................................................................................................................................ 11
2.1 Alat dan Bahan .......................................................................................................................... 11
2.2 Prosedure Kerja : ...................................................................................................................... 11
2.3 DATA DAN ANALISIS ............................................................................................................ 12
2.4 Perhitungan Bahan ................................................................................................................... 12
2.5 Reaksi :....................................................................................................................................... 12
2.6 Pembuatan Sintesis ................................................................................................................... 13
2.7 Pemurnian ................................................................................................................................. 13
2.8 Perhitungan Rendemen ............................................................................................................ 14
Pembahasan ............................................................................................................................................... 15
Kesimpulan ................................................................................................................................................ 17
LAMPIRAN............................................................................................................................................... 18
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................ 20
PEMBAGIAN JOBDESK

A. Pembagian Tugas Mengerjakan Laporan Resmi


1. Esterlita Onim Farida, Ermawati
Tugas : Membuat Cara Kerja, Data dan Analisis
2. Ericha Yuli Astutik, Emie Mahdalena, Esterlita
Tugas : Membuat Tinjauan Pustaka
3. Ericha Yuli Astutik, Emie Mahdalena
Tugas : Membuat Cover, Daftar Isi, Judul Praktikum dan Alat Bahan
4. Eka Zulha Marlyana, Ermawati, Ericha Yuli Astutik, Emie Mahdalena
Tugas : Membuat Kesimpulan, Daftar Pustaka, dan Lampiran
5. Eka Zulha Marlyana, Ermawati
Tugas : Membuat Pembahasan
B. Pembagian Tugas pada saat Praktikum Di Lab. Kimia
1. Esterlita Onim Farida, Ermawati, Ericha, Emie dan Eka Zulha
Tugas : Perhitungan Alat dan Bahan
2. Ericha, Ermawati, Emie,
Tugas : Proses Refluks, mencatat hasil refluks dan dokumentasi
3. Ermie, Esterlita, Eka zulha
Tugas : Proses Destilasi, mencatat destilat dan dokumentasi
4. Eka Zulha Marlyana, Ericha Yuli Astutik, Emie Mahdalena
Tugas : Ekstrasksi, menggojog, mengamati, mencatat hasil dan dokumentasi
5. sEka zulha dan Emie
Tugas : Perhitungan Bahan
PEMBUATAN ETIL ASETAT DENGAN PROSES ESTERIFIKASI

TANGGAL PRAKTIKUM : 26 SEPTEMBER 2019

Tujuan : Mengetahui pembuatan ethil asetat dengan proses esterifikasi

DASAR TEORI
1.1 Etanol (Alkohol)

Gambar 1.1 Struktur Etanol

Etanol atau ethyl alkohol (𝐶2 𝐻5 𝑂𝐻) merupakan bahan kimia organic yang
mengandung oksigen paling eksotik karena kombinasi sifat-sifat uniknya yang dapat
digunakan sebagai pelarut, germisida, minuman, bahan antibeku, bahan bakar, bahan
depressant dan khususnya karena kemampuannya sebagai bahan kimia intermediet untuk
menghasilkan bahan kimia yang lain.
Pada kondisi standar/atmosferik, etanol merupakan cairan volatile yang mudah
terbakar, jernih dan tidak berwarna, aromanya menyegarkan, mudah dineali dan
berkarakter khas. Cairan ini juga mudah larut dalam air. Sifat fisik dan kimia etanol
tergantung pada gugus hidroksilnya. Gugus ini menyebabkan polaritas molekul dan
menyebabkan ikatan hydrogen antarmolekul. Kedua sifat tersebut menyebabkan perbedaan
sifat fisik alcohol berat molekul rendah dengan senyawa hindrokarbon yang mempunyai
berat molekul ekivalen. Spektografi inframerah menunjukkan bahwa dalam keadaan cair
ikatan hydrogen terbentuk karena Tarik-menarik antara atom hydrogen pada gugus
hidroksil molekul satu dengan atom hydrogen pada gugus hidroksil molekul yang keuda.
Sifat tersebut dapat dianalogikan seperti sifat air, walaupun ikatan pada air lebih kuat
sehingga membentuk gugusan yang lebih dari dua molekul. Ikatan hydrogen pada etanol
terjadi pada fase cair, sedangkan pada fase gas senyawa ini bersifat monomeri. Secara
detail, sifa-sifat etanol dapat dilihat dalam table.

1
Tabel 1.1 Sifat fisik Etanol
Nilai
Keterangan

+78,32
Titik didih normal, ᵒC, 1 atm

243,1
Suhu kritis, ᵒC

6383,48
Teanan kritis, kPa

0,167
Volume kritis, L/mol

0,7893
Densitas, 𝑑420 , g/ml

1,17
Viskositas pada 20ᵒC, mPa.s (=cP)

Saling larut
Kelarutan dalam air pada 20ᵒC

793,0
Autoignition temperature, ᵒC

14
Titik nyala, ᵒC

Sifat kimia dari etanol pada umumnya berkaitan dengan gugus hidroksilnya. Contoh
dari sifat kimia tersebut adalah terjadinya reaksi kimia diantaranya : reaksi dehidrasi,
dehidrogenasi, oksidasi dan esterifikasi. Atom hydrogen pada gugus hidroksil dapat diganti
dengan logam aktif seperti natrium, kalium, dan kalsium membentuk etoksida logam
(ethylate) dengan melepaskan gas hydrogen
2 𝐶2 𝐻5 𝑂𝐻+2M 2 𝐶2 𝐻5 𝑂𝑀+𝐻2 .…………………………………………..(1.1)
Reaksi dehidrasi. Etanol dapat dideidrasi membentuk etilen atau etil eter.
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH 𝐶𝐻2 = 𝐶𝐻2 +𝐻2 O .…………………………………………….(1.2)
2𝐶𝐻3 𝐶𝐻2 𝑂𝐻 𝐶𝐻3 𝐶𝐻2O𝐶𝐻2 𝐶𝐻3+𝐻2 O…………………………………....(1.3)
Umumnya, etilen dan etil eter dibentuk sampai beberapa tingkat, tetapi kondisinnya dapat
diubah untuk menyokong salah satu reaksi atau reaksi lainnya.
Reaksi dehidrogenasi. Reaksi etanol menjadi acetaldehyde yang dapat dipengarhi oleh
reaksi fase uap pada berbagai macam katalisis.
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH 𝐶𝐻3 CHO+𝐻2 O………………………………………………...(1.4)

2
Reaksi haloform. Etanol bereaksi dengan natirum hipoklorit membentuk kloroform.
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH+𝑁𝑎 OCl 𝐶𝐻3 CHO+𝑁𝑎 OCl+𝐻2 O…………………………………(1.5)
𝐶𝐻3 COH+3𝑁𝑎 OCl 𝐶𝐶𝑙3CHO+3𝑁𝑎 OH…………………………………(1.6)
𝐶𝐶𝑙3CHO+𝑁𝑎 OH 𝐶𝐻𝐶𝑙3 +HCOO𝑁𝑎 ………………………………….......(1.7)
Reaksi esterifikasi. Ester terbentuk dari reaksi antara etanol dengan asam organic maupun
anorganik, asam anhidrit dan asam halide. Jika asam anorganik dioksigenasi (asam sulfat,
asam nitrat), ester akan mempunyai ikatan karbon-oksigen yang mudah dihidrolisa.
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH+𝐻2 𝑆𝑂4 𝐶𝐻3 𝐶𝐻2 𝑂𝑆𝑂3H………………………………………..(1.8)
2𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH+𝐻2 𝑆𝑂4 (𝐶𝐻3 𝐶𝐻2 𝑂)2 𝑆𝑂3+𝐻2 O……………………………..(1.9)
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH+𝐻𝑂𝑁𝑂2 𝐶𝐻3 𝐶𝐻2 𝑂𝑆𝑂2+𝐻2 O…………………………………(2.0)
Ester organic dibentuk dengan eliminasi air antara alcohol dan asam organic.
𝐶𝐻3 𝐶𝐻2OH+RCOOH↔RCOO𝐶𝐻2 𝐶𝐻3+𝐻2 O……………………………………..(2.1)

1.2 Asam Asetat

Gambar 1.2 Struktur Kimia Asam asetat

Etil asetat adalah salah satu jenis pelarut yang memiliki rumus molekul 𝐶𝐻3 COO𝐶2 𝐻5 .
Produk turunan dari asam asetat ini memiliki banyak kegunaan juga unutk pengaroma buah
dan pemberi rasa seperti untuk es krim, ke, kopi, the atau juga unutk parfum, digunakan
pada industry tinta cetak, cat dan tiner, lem, PVC flim industry farmasi dan sebagainya.
Etil asetat berwujud cairan tak berwarna, memilki aroma khas. Etil asetat adalah pelarut
semi polar yang volatile (mudah menguap), tidak beracun dan tidak higroskopis. Etil asetat
dibuat melalui reaksi esterifikasi Fischer dari asam asetat dan etanol. Reaksi esterifikasi
Fischer asalah reaksi pembentukan ester dengan cara merefluks asam karboksilat bersama
etanol dengan katalisis asam. Reaksi esterfikasi merupakan reaksi reversible yang sangat
lambat, tetapi bila menggunakan katalisis, kesetimbangan reaksi akan tercapai lebih cepat.

3
Asam yang dapat digunakan sebagai katalisis adalah asam sulfat, asam klorida dan asma
fosfat. Dari reaksi asam asetat dan etanol akan menghasilkan etil asetat dengan persamaan
reakisnya :

Gambar 1.3 Reaksi Etil Asetat

Tabel 1.2 Sifat Fisika Etil Asetat

Keterangan
Sifat Fisika

88,105 gr/mol
Berat

Cairan Bening
Wujud

0,897 gr/mol
Densitas

-83,6
Titik Leleh

77,1ᵒC
Titik Didih

-4ᵒC
Titik Nyala

1.2.1 Beberapa kegunaan asam asetat


a) Sebagai bahan pelarut cat dan bahan baku pembuatan plastic
b) Untuk kebutuhan industry farmasi
c) Sebagai bahan baku bagi industry tinta cetak
d) Sebagai bahan baku bagi pabrik parfum, flavor, kosmetik dan minyak atsiri

4
1.3 Asam Sulfat Pekat

Gambar 1.4 Struktur Kimia Asam Sulfat

Asam sulfat merupakan asam mineral (anorganik) yang kuat. Zat ini larut dalam air
pada semua perbandingan. Asam sulfat mempunyai banyak kegunaan dan merupakan salah
satu produk utama industry kimia. Kegunaan utamanya termasuk pemprosesan biji
mineral, sintesis kimia, pemprosesan air limbah dan penggilingan minyak.
Asam sulfat murni yang tidak diencerkan tidak dapar ditemukan secara alami di bumi
karena sifatnya higroskopis. Walaupun demikian, asam sulfat merupakan komponen utama
hujan asam yang terjadi karena oksidasi sulfur dioksida di atmosfer dengan keberadaaan
air (oksdia asam sulfit). Sulfur dioksida adalah produk sampingan utama dari pembakaran
bahan bakar seperti batu bara dan minyak yang mengandung sulfur (belerang).
Asam sulfat 98% lebih stabil unutk disimpan dan merupakan bentuk asam sulfat yang
paling umum. Asam sulfat 98% umumnya disebut asam sulfat pekat. Terdapat berbagai
jenis konsetrasi asam sulfat yang digunakan unutk berbagai keperluan :
a) 10% asam sulfat encer untukkeperluan laboratorium
b) 33,53% asam baterai
c) 62,18% asam bilik atau asam pupuk
d) 73,61% asam menara atau asam glover
e) 97% asam pekat
Terdapat juga asam sulfat pekat dalam berbagai kemurnian. Mutu teknis asam sulfat
tidaklah murni dan seringkali berwarna, namun cocok digunakan untuk membuat pupuk.
Mutu murni asam fulfat digunakan untuk membuat obat-obatan dan zat warna.

5
Tabel 1.2 Sifat Fisis Asam Sulfat
Keterangan
Sifat Fisika
𝐻2 𝑆𝑂4
Rumus Kimia
98,94g/gmol
Berat Molekul
Cairan tak berwarna
Kenampakan
98% 𝐻2 𝑆𝑂4 , 2%𝐻2 O
Kemurnian
1,7513 g/𝑐𝑚3
Densitas
249ᵒC
Titik Didih
1,84
Spesifik gravity

Tabel 1.3 Sifat Kimia Asam Sulfat


Sifat Kimia Reaksi
Zat Pengoksida kuat Cu+2𝐻2 𝑆𝑂4 → Cu𝑆𝑂4 +𝑆𝑂2 +2𝐻2 𝑂
Menghilangkan air dari 𝐶12 𝐻22 𝑂11+𝐻2 𝑆𝑂4 →
suatu zat 12C+11𝐻2 𝑆𝑂4 . 𝐻2 𝑂
Dapat bereaksi dgn
2𝑁𝑎 𝐶𝑙 + 𝐻2 𝑆𝑂4 → 𝑁𝑎2 𝑆𝑂4 +2HCl
Natrium klorida
Asam kuat bervalensi 2
-
dan bersifat higroskopis

1.4 Proses Esterifikasi

Reaksi esterifikasi adalah suatu reaksi antara asam karboksilat dan alkohol membentuk
ester. Esterifikasi dapat dikatalis oleh kehadiran ion H+. asam belerang sering digunakan
sebagai suatu katalisator untuk reaksi ini. Nama ester berasal dari essig-ather jerman,
sebuah nama kuno untuk menyebut etil asam cuka ester (asam cuka etil).

6
Ester dapat dibuat oleh suatu reaksi keseimbangan antara suatu alkohol dan suatu asam
karbon. Ester dinamai menurut kelompok alkil dari alkohol dan kemudian alkanoat (bagian
dari asam karbon). Sebagai contoh, reaksi antara metanol dan asam butir menghasilkan
ester metil butir C3H7-COO-CH3 seperti halnya air. Yang paling sederhana adalah H-COO-
CH3,metil metanoat. Karena ester dari asam yang lebih tinggi, alkana menyebut dengan -
oat pada akhiran. Secara umum Ester dari asam berbau harum meliputi benzoat seperti
metil benzoat. Reaksi esterifikasi merupakan reaksi pembentukan ester dengan reaksi
langsung antara suatu asam karboksilat dengan suatu alkohol.
Seperti kebanyakan reaksi aldehida dan keton, esterifikasi suatu asam karboksilat
berlangsung melalui serangkaian tahap protonasi dan detonasi. Oksigen karbonil
diprotonasi, alkohol nukleofilik menyerang karbon positif dan eliminasi air akan
menghasilkan ester
Esterifikasi mereaksikan minyak lemak dengan alkohol. Katalis-katalis yang cocok
adalah zat berkarakter asam kuat.karena hal ini, asam sulfat, asam sulfonat organik atau
resin penukar kation asam kuat merupakan katalis-katalis yang biasa terpilih dalam
praktek industrial. Esterifikasi biasa dilakukan untuk membuat biodiesel dari minyak
berkadar asam lemak bebas tinggi .
Faktor-faktor yang berpengaruh pada reaksi esterifikasi adalah waktu reaksi,
pengadukan, katalisator,dan suhu reaksi. Proses esterifikasi dalam industri dapat dilakukan
secara kontinyu maupun batch. Pemilihan kedua macam proses tersebut tergantung pada
kapasitas produksinya. Untuk kapasitas produksi yang relatif kecil sebaiknya jenis yang
digunakan adalah proses batch. Sedangkan proses esterifikasi kontinyu dipilih untuk
kapasitas produksi yang relatif besar.
1. Proses Batch Produksi Etil Asetat
Proses produksi etil asetat secara batch pada prinsipnya adalah dengan memanaskan
30 bagian asam asetat 80%, 30 bagian etanol 95% dan 1 bagian asam sulfat dalam
sebuah tangki silinder. Pemanasan dengan menggunakan steam yang dialirkan ke
kolom fraksinasi. Suhu atas kolom fraksinasi dijaga 70oC agar dapat diperoleh
komposisi ternary azeotrop, yaitu 83% etil asetat, 9% etanol dan 8% air. Uap hasil
puncak dikondensasi, sebagian lagi direfluk, sebagian diambil sebagai produk.
2. Proses Kontinyu Produksi Etil Asetat

7
Proses produksi etil asetat secara kontiyu untuk memperoleh hasil yang maksimal.
Asam asetat, etanol dan katalis asam sulfat direaksikan pada reaktor yang dilengkapi
dengan pengaduk. Selanjutnya produk reaktor dipisahkan pada menara distilasi untuk
memperoleh produk dengan kemurnian tinggi.
1.5 Refluks

Gambar 1.4 Alat Reflux


Refluks salah satu metode dalam ilmu kimia untuk mensintesis suatu senyawa, baik
organic mapun anorganik. Umumnya digunakan untuk mensistesis senyawa-senyawa yang
muda menguap atau volatile. Pada kondisi ini jika dilakukan pemanasan biasa maka pelarut
akan menguap sebelum reaksi berjalan sampai selesai.

Prinsip dari metode refluks adalah pelarut volatile yang digunakan akan menguap pada
suhu tinggi, namun akan didinginkan dengan kondensor dan turun lagi ke dalam wadah
reaksi sehingga pelarut akan tetap ada selama reaksi berlangsung. Kondensor yang
digunakan adalah pendingin bola, bukan pendingin liebig yang bertujuan untuk menghalagi
uap tersebut tetap ada. Apabila menggunakan liebig kemungkinan senyawa yang akan
disintesis tidak ada hasilnya karena kesemuanya sudah menguap.

1.6 Destilasi

Distilasi atau penyulingan adalah suatu metode pemisahan bahan kimia berdasarkan
perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap (volatilitas) bahan. Dalam penyulingan,

8
campuran zat dididihkan sehingga menguap, dan uap ini kemudian didinginkan kembali
kedalam bantuk cairan. Zat yang memliki titik didih lebih rendah akan menguap terlebih
dahulu. Metode ini termasuk sebagai unit operasi kimia jenis perpindahan panas.
Penerapan proses ini didasarkan pada teori bahwa pada suatu larutan, masing-masing
komponen akan menguap pada titik didihnya. Model ideal distilasi didasarkan pada hukum
raoult dan hukum dalton.
Ada 4 jenis distilasi yang akan dibahas disini, yaitu distilasi sederhana, distilasi
fraksionasi, distilasi uap, dan distilasi vakum. Selain itu ada pula distilasi ekstraktif dan
distilasi azeotropic homogenous, distilasi dengan menggunakan garam berion, distilasi
pressure-swing, serta distilasi reaktif.
1. Distilasi Sederhana
Pada distilasi sederhana, dasar pemisahannya adalah perbedaan titik didih yang jauhatau
dengan salah satu komponen bersifat volatil.Jika campuran 6 dipanaskan maka komponen
yang titik didihnya lebih rendah akan menguap lebih dulu. Selain perbedaan titik didih,
juga perbedaan kevolatilan,yaitu kecenderungan sebuah substansi untuk menjadi gas.
Distilasi ini dilakukan pada tekanan atmosfer. Aplikasi distilasi sederhana digunakan untuk
memisahkan campuran air dan alkohol.
2. Distilasi Fraksionisasi
Fungsi distilasi fraksionasi adalah memisahkan komponen-komponen cair, dua atau lebih,
dari suatu larutan berdasarkan perbedaan titik didihnya. Distilasi ini juga dapat digunakan
untuk campuran dengan perbedaan titik didih kurang dari 20 °C dan bekerja pada tekanan
atmosfer atau dengan tekanan rendah. Aplikasi dari distilasi jenis ini digunakan pada
industri minyak mentah,untuk memisahkan komponen- komponen dalam minyak mentah
Perbedaan distilasi fraksionasi dan distilasi sederhana adalah adanya kolom fraksionasi.
Dikolom ini terjadi pemanasan secara bertahap dengan suhu yang berbeda-beda pada setiap
platnya. Pemanasan yang berbeda-beda ini bertujuan untuk pemurnian distilat yang lebih
dari plat-plat di bawahnya. Semakin ke atas, semakin tidak volatil cairannya.
3. Distilasi Uap
Distilasi uap digunakan pada campuran senyawa-senyawa yang memiliki titik didih
mencapai 200 °c atau lebih. Distilasi uap dapat menguapkan senyawa-senyawaini dengan
suhu mendekati 100 °c dalam tekanan atmosfer dengan menggunakan uap atau air

9
mendidih. Sifat yang fundamental dari distilasi uap adalah dapat mendistilasicampuran
senyawa di bawah titik didih dari masing-masing senyawa campurannya. Selain itu distilasi
uap dapat digunakan untuk campuran yang tidak larut dalam air di semua temperatur, tapi
dapat didistilasi dengan air. Aplikasi dari distilasi uap adalahuntuk mengekstrak beberapa
produk alam seperti minyak eucalyptus dari eucalyptus, minyak sitrus dari lemon atau
jeruk, dan untuk ekstraksi minyak parfum daritumbuhan.campuran dipanaskan melalui uap
air yang dialirkan ke dalam campuran dan mungkin ditambah juga 7 dengan pemanasan.
Uap dari campuran akan naik ke atasmenuju ke kondensor dan akhirnya masuk ke labu
distilat.
4. Distilasi Vakum
Distilasi vakum biasanya digunakan jika senyawa yang ingin didistilasi tidak stabil, dengan
pengertian dapat terdekomposisi sebelum atau mendekati titik didihnya atau campuran
yang memiliki titik didih di atas 150 °C. Metode distilasi ini tidak dapat digunakan pada
pelarut dengan titik didih yang rendah jika kondensornya menggunakan air dingin, karena
komponen yang menguap tidak dapat dikondensasioleh air. Untuk mengurangi tekanan
digunakan pompa vakum atau aspirator. Aspirator berfungsi sebagai penurun tekanan pada
sistem distilasi ini.

Gambar 1.5 Siklus destilasi

10
ALAT DAN BAHAN

2.1 Alat dan Bahan Bahan :


1. Alihn condenser 40cm/8 bola 1. Etanol
2. LAB 125 ml 2. Asam sulfat pekat
3. Pipa along 3. Na subkarbonat
4. Pendingin liebig 80 cm 4. Asam asetat
5. Pipa bengkok 5. Aquades
6. Erlemeyer 6. Ca𝐶𝑙2

2.2 Prosedure Kerja :

Dicampurkan 30 gr etanol+ Ditambahkan 2 gr Na Digojog dan diulangi sekali


30 gr asam setat + 30 gr subkarbonat pada destilat lagi
asam sulfat pekat pada LAB hingga netral (adanya
perubahan pada kertas
lakmus)
Dihitung rendemennya
Ditambahkan batu didih

Digojog hingga terjadi 3


fase pemisahan
Direfluks 30 menit
(Hasilnya jernih)

Ditambahkan 15 ml air
Diganti pendingin Alihn
dengan pendingin liebeg
(miring) Dipisahkan air dan ester (air
dibuang)

Didestilasi (sampai tidak


menetes lagi) Dipisahkan air dan ester (air
dibuang)

Ditambahkan 10 ml air Ditambahkan 25 ml CaCh


untuk mengetahui perusakan 50%
air dengan etil asetat

11
2.3 DATA DAN ANALISIS
Nama Bahan Perhitungan mol Hasil mol
30 𝑔𝑟𝑎𝑚
Etanol 0, 652 mol
46 𝑔/𝑚𝑜𝑙
30 𝑔𝑟𝑎𝑚
Asam Asetat 0,500 mol
60 𝑔𝑟𝑎𝑚/𝑚𝑜𝑙
8 𝑔𝑟𝑎𝑚
Asam Sulfat 0,082 mol
98 𝑔𝑟𝑎𝑚/𝑚𝑜𝑙
2.4 Perhitungan Bahan
BJ (Berat Jenis)
Nama Bahan Massa (gram)
gr/mL
Etanol 30 0, 79
Asam Asetat 30 1,05
Asam Sulfat 8 1,84

𝐦𝐚𝐬𝐬𝐚
𝐕𝐨𝐥𝐮𝐦𝐞 =
𝐁𝐉

Nama Bahan Perhitungan Hasil Volume


30 gr
Etanol 37,97 mL ~ 38 mL
0,79 gr/mL
30 gr
Asam Asetat 28,57 mL ~ 29 Ml
1, 05 gr/mL
8 gr
Asam Sulfat 4,35mL ~ 4 mL
1,84 gr/mL

𝒎
Mol =
𝒎𝒓

2.5 Reaksi :
CH3COOH + C2H5OH CH3COOC2H5 + H2O

12
2.6 Pembuatan Sintesis
Perubahan
No Langkah Kerja Ket
Sebelum Setelah
Warna :
Etanol (38 mL) + Asam asetat Warna :
1. cairan
(29 mL) + H2SO4 (4 mL) cairan bening
Bening
Ada
Warna :
pengotor
Warna : cairan
2. Refluks 30 menit Hasil
cairan bening bening agak
reflux 70
kuning
mL
Warna :
Warna :
cairan Hasil
cairan
3. Destilasi bening destilat :
jernih tidak
berwarna 56 mL
berwarna
agak kuning
4. Organoleptis - - -

2.7 Pemurnian
Perubahan
No Langkah Kerja Ket.
Sebelum Sesudah
NaHCO3
Terbentuk tidak larut
1. Destilat (56 mL) + NaHCO3 (2 gr) Cairan bening
dua lapisan Destilat : 42
mL
Destilat (56 mL) + NaHCO3 (2 gr) + Terbentuk
2. Cairan bening Terpisah
aquades (15 mL) dua lapisan

Destilat (56 mL) + NaHCO3 (2 gr) + H2O Terbentuk Volume


3. Cairan bening
(15 mL) + CaCl2 ( 25 mL) dua lapisan hasil: 36 mL

13
2.8 Perhitungan Rendemen
CH3COOH + C2H5OH CH3COOC2H5 + H2O
30 gr/60 30 gr/46
M = 0,5 mol 0,652 mol
R = 0,5 mol 0,5 mol -
S =0 0,152 mol 0,5 mol
Mol CH3COOC2H5 = 0,5 mol
Massa CH3COOC2H5 = mol X BM
= 0,5 X 88 g/mol
= 44 mg
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐻𝑎𝑠𝑖𝑙
Volume destilat : 36 mL Hasil rendemen = 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑇𝑒𝑘ℎ𝑛𝑖𝑠 x 100%
32,47 𝑔𝑟𝑎𝑚
Bj : 0,092 g/mL = x 100%
44 𝑔𝑟𝑎𝑚

m = V X Bj etil asetat = 73,8%


= 36 X 0,902
= 32,47 gram

14
Pembahasan
Pada praktikum kali ini bertujuan untuk mensistesis etil asetat dengan proses esterifikasi.
Reaksi esterifikasi merupakan reaksi pembentukan ester dengan reaksi langsung antara suatu
asam karboksilat dengan alkohol. Etil asetat adalah pelarut polar menengah yang volatil
(mudah menguap), tidak beracun, dan tidak higroskopis. Etil asetat merupakan penerima
ikatan hidrogen yang lemah, dan bukan suatu donor ikatan hidrogen karena tidak adanya
proton yang bersifat asam (yaitu hidrogen yang terikat pada atom elektronegatif seperti flor,
oksigen, dan nitrogen. Etil asetat dapat melarutkan air hingga 3% dan larut dalam air hingga
kelarutan 8% pada suhu kamar. Kelarutannya mengikat pada suhu yang lebih tinggi. Namun
demikian, senyawa ini tidak stabil dalam air yang mengandung basa atau asam. Bahan utama
yang digunakan etanol, asam asetat, dan asam sulfat pekat masing – masing sebanyak 30 g,
30 g, dan 8 g.
Langkah pertama adalah kami memasukkan bahan dasar satu – persatu ke dalam LAB
yang sebelumnya telah diberi batu didih agar tidak terjadi bumping. Fungsi penambahan batu
didih untuk meratakan panas sehingga panas menjadi homogen pada seluruh bagian larutan.
Pori-pori dalam batu didih akan membantu penangkapan udara pada seluruh bagian larutan.
Batu didih merupakan benda yang kecil, bentuknya tidak rata, dan berpori, yang biasanya
dimasukkan kedalam cairan yang sedang dipanaskan. Biasanya, batu didih terbuat dari bahan
silika, kalsium karbonat, porselen, maupun karbon. Batu didih sederhana bisa dibuat dari
pecahan-pecahan kaca, keramik, maupun batu kapur, selama bahan-bahan itu tidak bisa larut
dalam cairan yang dipanaskan.

Ketiga bahan harus dimasukkan dengan hati – hati sekali melalui dinding tabung LAB,
agar senyawa ester yang terbentuk nantinya terbentuk dengan sempurna. Setelah semua bahan
dimasukkan, proses selanjutnya merefluks, refluks adalah istilah yang digunakan bagi suatu
proses pendidihan dan atau destilasi dengan suatu kolom fraksinasi, dimana uap yang
terbentuk akan terkondensasi dan mengalir lagi kebawah sehingga terjadi proses alir balik
secara terus – menerus. Proses refluks ini bertujuan untuk menghomogenkan larutan. Selain
itu refluks juga berfungsi untuk memutuskan ikatan rangkap dari karbon-karbonil dengan
oksigen (C-O) sehingga akan memudahkan gugus OH untuk menyerang karbon-karbonil.
Dengan kata lain produk etilasetat yang diperoleh dapat dalam jumlah besar. Lamanya waktu
yang dibutuhkan untuk melakukan refluks ini adalah kurang lebih 30 menit. LAB yang

15
digunakan harus dipastikan tidak ada celah yang terbuka, karena sifat dari etanol dan asam
asetat yang mudah sekali menguap, jika masih ada celah yang terbuka, maka larutan yang ada
pada LAB akan mengering destolat dan senyawa ester yang diinginkan tidak akan didapat.
Setelah proses refluks telah berjalan 30 menit dilanjutkan dengan proses destilasi. Proses
ini digunakan untuk memisahkan senyawa etil asetat yang merupakan produk utama dengan
air sehingga diperoleh etil asetat murni karena produk lain dari reaksi esterifikasi adalah H2O
yang dapat dipisahkan dengan destilat karena antara air dengan etil asetat memiliki perbedaan
titik didih. Sehingga destilat (memiliki titik didih rendah akan keluar terlebih dahulu) adalah
etil asetat. Destilasi ini bertujuan untuk mendapatkan senyawa ester, tapi pada proses destilasi
ini lapiasan ester belum terpisah sempurna dan masih tercampur dengan air. Lapisan ester
akan berada pada lapisan atas karena BJ ester lebih kecil daripada BJ air. Senyawa ester yang
bagus adalah ketika diteteskan ke dalam air terlihat bidang batas yang sangat jelas. Pada proses
destilasi ini, suhu harus dijaga jangan lebih dari 770C, karena pada suhu tersebut ester mulai
mendidih dan menguap.
Setelah proses destilasi selesai, lapisan air dan lapisan ester dipisahkan. Setelah lapisan
ester didapat, kemudian destilat diberi natrium subkarbonat sebanyak 2 gr. Hal ini bertujuan
untuk menetralkan asam atau menghilangkan sisa basa yang didapat dari asam sulfat. Dari
hasil percobaan terlihat garam natrium yang larut dalam air ini berada pada lapisan bawah
sedangkan senyawa-senyawa organik berada pada lapisan atas. Selain itu, kepolaran juga
sangat mempengaruhi terjadinya pemisahan lapisan ini, dimana garam natrium dalam air ini
bersifat polar sedangkan senyawa-senyawa organik yang dihasilkan (etil asetat dan etil eter)
bersifat non polar. Lapisan bawah yang dibuang sehingga hanya memisahkan lapisan atas (etil
asetat).
Kemudian cuci ester dengan 15 ml air, untuk menghilangkan atau membuang
pengotornya. Setelah itu lapisan ester dan air dipisahkan. Kemudian ditambahkan CaCl 50%
untuk menghilangkan sisa asam yang diperoleh dari natrium subkarbonat, selain itu
penambahan CaCh 50% untuk meningkatkan kepolaran dan memperjelas bidang batas.
Dari percobaan ini volume destilat yang diperoleh yaitu sebesar 36 mL, sedangkan berat
teoritisnya adalah 44 gram dan jika dilihat dari kemurnian didapatkan rendemen 73,8 %, serta
BJ 0,902 g/mL.

16
Terdapat perbedaan yang besar antara berat teoritis dengan berat yang diperoleh dan dari hasil
praktikum hal ini dapat disebabkan karena banyak faktor.
Diantaranya :
1. Ketidaktepatan dan ketidakakuratan bisa karena ketiktelitian dalam proses pengerjaan,
baik pengukuran volume larutan, penimbangan berat bahan, maupun proses pengamatan
2. Tingkat kesterilan alat yang digunakan

Kesimpulan
1. Reaksi esterifikasi didapatkan dari asam asetat sebagai asam karboksilat direaksikan
dengan etanol sebagai alkoholnya dengan hasil reaksinya yaitu ester dan air.
2. Esterifikasi yang didapat berwarna bening.
3. Volume destilat yang diperoleh yaitu sebesar 36 mL, sedangkan berat teoritisnya
adalah 44 gram dan jika dilihat dari kemurnian didapatkan rendemen 73,8 %, serta BJ
0,902 g/mL.

17
LAMPIRAN

Bahan utama di Hasil refluks di ukur Bahan di Destilasi


refluks

Hasil refluks sudah Hasil refluks mulai


Hasil Destilat diukur
18
habis berkurang
Kertas laksmus
1 berwarna biru

Kertas laksmus
berubah warna merah

Destilat di tes dengan Destilat terbentuk 2 Hasil gojogan diukur


kertas lakmus untuk lapisan setelah digojog
menentukan kenetralannya

Dihitung Rendemennya

+CaCl terbentuk 2
Hasil gojogan diukur
lapisan setelah digojog
19
DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2009, sifat senyawa organic. http://www.chem-is-try.org/materi kimia /sifat senyawa


organik/alkohol/reaksi pengesteran. diakses 28 September 2019.
Fessenden. 1982. Kimia Organik Edisi Ketiga Jilid 1. Jakarta: Erlangga.
Hart, H. 1998. Kimia Organik. Jakarta: Erlangga.
Irdoni, HS & Nirwana, HZ, 2013, Modul Praktikum Kimia Organik, Laboratorium Teknologi
Bahan Alam & Mineral Teknik Universitas Riau, Pekanbaru.
Mc Ketta, J.J,. and Cunningham, W. A., 1977. Encyclopedia of Chemical Processing and Design,
Vol. V. Marcel Dekker, Inc., New York.
Nuraini Usawutun Chasana, dkk. 2014. Esterifikasi l-metanol dan anhidrida asetat dengan variasi
rasio mol reaktan. Jurusan Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pngetahuan Alam.
Universitas Brawijaya. Malang.
Pine. 1998. Kimia Organik II. ITB: Bandung.
Rimawan, A. D., Nareswry, P. O., & Yulianingtyas, A. (2014). Proses Industri Kimia II
Esterifikasi. Teknik Kimia: Institut Sains & Teknologi AKPRIN : Yogyakarta
Sari liza Nst, dkk. 2015. Pembuatan Etil Asetat dari hasil hidrolisis, fermentasi dan esterifikasi
Kulit Pisang Raja (Musa paradissiaca L.,). Tekhnik Kimia, Fakultas Tekhnik. Universitas
Sumatera Utara. Medan.
Suparno. 2006. Ester dari asam lemak. Penerbit USU. Medan.

20