Anda di halaman 1dari 111

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI Error! Bookmark not defined.


BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah ..................................................................................... 3
1.3. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 6
1.4. Manfaat Penelitian .................................................................................... 6
1.5. Tinjauan Pustaka ....................................................................................... 7
Otonomi Daerah .................................................................................. 7
Keuangan Daerah ................................................................................ 8
Belanja Modal ................................................................................... 10
Pelayanan Publik ............................................................................... 12
Teori Ekonomi Makro ....................................................................... 14
1.6. Keaslian Penelitian.................................................................................. 22
1.7. Kerangka Pemikiran ................................................................................ 22
BAB II METODE DAN TEKNIK ANALISIS
2.1. Pemilihan Lokasi Penelitian .................................................................... 28
2.2. Data dan Variabel Penelitian ................................................................... 30
2.4. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................... 30
2.5. Teknik Pengolahan Data ......................................................................... 32
2.6. Teknik Analisis Data............................................................................... 33
Teknik Analisis Deskriptif ................................................................. 33
Teknik Analisis Korelasi Pearson ...................................................... 34
Analisis Kuadran ............................................................................... 35
2.7. Batasan Operasional ................................................................................ 36
BAB III DESKRIPSI WILAYAH
3.1. Letak, Luas, dan Batas Wilayah .............................................................. 28
3.2. Topografi ................................................................................................ 30
3.4. Iklim ....................................................................................................... 30
3.5. Kependudukan ........................................................................................ 32
3.6. Ketenagakerjaan ..................................................................................... 33

I
3.7. Pendapatan Asli Daerah .......................................................................... 33
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara ..................... 28
Variasi Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2010-2016 ..................................................................... 33
Dinamika Besar Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2010-2016 ..................................................................... 33
Rasio Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016........................................ 33
Rasio Belanja Modal Terhadap Jumlah Penduduk Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016........................................ 33
Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2014 ....................................................................................... 33
4.2. Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara ................ 30
Kualitas Pelayanan Administrasi Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2016 .............................................................................. 33
Ketersediaan Pelayanan Barang Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2016 .............................................................................. 33
Kondisi Pelayanan Jasa Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2016 ....................................................................................... 33
Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2016 ....................................................................................... 33
4.3. Hubungan Belanja Modal dan Pelayan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara ....................................................................................... 30
4.4. Tipologi Hubungan Belanja Modal dan Pelayanan Publik Kabupaten/Kota
di Provinsi Sumatera Utara...................................................................... 32
4.5. Arahan Kebijakan Pembangunan Kabupaten/Kota di Provinsi Suatera
Utara ....................................................................................................... 33
BAB V PENUTUP
5.1. Kesimpulan .............................................................................................. 28
5.2. Saran ........................................................................................................ 28
Daftar Pustaka

II
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Penelitian Terkait .......................................................................... 19


Tabel 2.1 Jenis dan Satuan Variabel Data ...................................................... 24
Tabel 2.3 Perhitungan Interval ...................................................................... 26
Tabel 2.3 Tipologi Belanja Modal dan Indek Pelayanan Fasilitas Publik ....... 28
Tabel 3.1 Luas, Jumlah Kecamatan, Julah Desa/Kelurahan masing-masing
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara .................................. 31
Tabel 3.2 Rata-Rata Kelembaban Udara, Curah Hujan, dan Penyinaran
Matahari ........................................................................................ 33
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin dan Rasio Jenis Kelamin
di Kabupaten/Kota Provinsi Sumatera Utara .................................. 35
Tabel 3.4 Perkembangan PDRB dan PDRB Perkapita Atas Dasar Harga
Berlaku dan Harga Konstan 2010 .................................................. 37
Tabel 3.5 Pendapatan Asli Daerah Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2014 ................................................................................... 39
Tabel 4.1 Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2010-2016 ................................................................. 42
Tabel 4.2 Pertumbuhan Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2010-2016 ................................................................. 48
Tabel 4.3 Rasio Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016.................................... 50
Tabel 4.4 Klasifikasi Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016 ..... 51
Tabel 4.5 Rasio Belanja Modal Per Jumlah Penduduk Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016............................................. 53
Tabel 4.6 Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2014 .......................................................................... 57
Tabel 4.7 Rasio Jumlah Fasilitas Kesehatan Per-10.000 Penduduk
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016 .............. 60
Tabel 4.8 Rasio Panjang Jalan Kualitas Baik Terhadap Total Panjang Jalan
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016 .............. 62
Tabel 4.9 Daya Tampung SD dan SMP Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2016 .......................................................................... 64
Tabel 4.10 Daya Tampung SLTA Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2016 ................................................................................... 65

III
Tabel 4.11 Klasifikasi Kelas Pelaynan Jasa Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2016 .......................................................... 66
Tabel 4.12 Rasio Penduduk Ber-KTP Elektronik Per Jumlah Penduduk Wajib
Ber-KTP Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016 70
Tabel 4.13 Persentase Rumah Tangga Terhubung Listrik PLN Kabupaten/Kota
di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016......................................... 72
Tabel 4.14 Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2016 ................................................................................... 74
Tabel 4.15 Korelasi Belanja Modal dan Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara ................................................................ 78
Tabel 4.16 Tipologi Wilayah Antara Belanja Modal dan Indek Pleyanan Publik
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara .................................. 81
Tabel 4.17 Arahan Kebijakan Pemabangunan Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara .............................................................................. 87

IV
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Kurva IS...................................................................................... 16


Gambar 3.1 Peta Administrasi Provinsi Sumatera Utara ................................ 30
Gambar 3.2 Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas Menurut Status
Pekerjaan Utama Tahun 2017 ...................................................... 36
Gambar 4.1 Peta Tingkatan Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016 ................................. 45
Gambar 4.2 Pertumbuhan Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2010-2016 ............................................... 47
Gambar 4.3 Rata-Rata Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2014 ........................................................ 55
Gambar 4.4 Jumlah Kabupaten/Kota Provinsi Sumatera Utara Berdasarkan
Kelas Pelayanan Jasa Tahun 2016 ............................................... 67
Gambar 4.5 Peta Tingkatan Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016 .......................................... 76
Gambar 4.6 Peta Tipologi Wilayah Belanja Modal dan Pelayanan Publik
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara ............................... 84

V
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumateara Utara Tahun


2010-2016 ................................................................................... 95
Lampiran 2 Belannja Daerah Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara .... 97
Lampiran 3 Indek Pelayanan Publik (Jasa) Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2016 ........................................................ 36
Lampiran 4 Hasil Skoring Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2016 ........................................................ 45
Lampiran 5 Hasil Uji Korelasi Pearson Belanja Modal dan Pelayanan Publik
Kabupaten/Kota di Provinsi Suatera Utara................................... 47

VI
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Wilayah merupakan salah satu objek kajian Ilmu Geografi. Dengan


menggunakan pendekatan kompleks wilayah, maka harus dipahami bahwa setiap
wilayah merupakan unik dan bersifat kompleks. Wilayah memiliki potensi alam
dan sosial yang berbeda-beda. Besar kemampuan dan kebutuhan setiap wilayah
juga berbeda-beda. Kabupaten/Kota yang berada di satu provinsi juga memiliki
kondisi wilayah bervariasi dan kemampuan pemerintahnya yang berbeda-beda
dalam mengurusi daerahnya. Perbedaan ini menyebabkan daerah-daerah memiliki
potensi dan permasalahan yang berbeda pula.
Pembangunan wilayah merupakan cita-cita dari setiap daerah. Salah satu
tujuan pembangunan wilayah adalah kesejahteraan. Pengukuran keberhasilan
pembangunan suatu daerah dapat dilihat dari kesejahteraan masyarakatnya.
Masyarakat yang sejahtera tentunya adalah masyarakat yang sudah terpenuhi
kebutuhan dasarnya. Pemerintah dalam rangka mencapai tujuan tersebut
memerlukan berbagai faktor pendukung, salah satu yang penting adalah keberadaan
pelayanan publik. Pelayanan publik merupakan salah satu hal yang direncanakan
dalam pembangunan untuk mencapai kesejahteraan itu.
Manajemen merupakan salah satu bentuk upaya terwujudnya pertumbuhan
ekonomi. Manajemen untuk mengelola dana yang dimiliki oleh suatu daerah
merupakan hal yang dapat mendukung pembangunan fasilitas pelayanan publik.
UU No 23 tahun 2014 tentang pemerintahan daerah menyebabkan perubahan
kebijakan pengelolaan keuangan daerah karena adanya otonomi daerah. Kebijakan
ini berdampak pada semakin luasnya hak, kewenangan dan kewajiban yang dimiliki
oleh pemerintah daerah untuk mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri
dengan sesedikit mungkin campur tangan dari pemerintah pusat. Penyusunan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) merupakan salah satu aspek
dari pengelolaan keuangan daerah. Investasi adalah suatu pengelolaan keuangan

1
daerah yang menjadi wujud manajemen yang baik. Pemerintah sebaiknya mampu
mengalokasikan dana untuk investasi. Pentingnya investasi ini dapat dilihat dai
adanya kebijakan yang khusus mengatur mengenai hal ini. Pasal 41 Ayat (3)
Undang-Undang No. 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara
mengamanatkan kepada Pemerintah untuk menyusun Peraturan Pemerintah tentang
Investasi Pemerintah. Berdasarkan amanah ini telah terbit Peraturan Pemerintah
No. 8 Tahun 2007 tentang Investasi Pemerintah yang telah digantikan dengan
Peraturan Pemerintah No. 1 Tahun 2008 tentang Investasi Pemerintah. Salah satu
wujud investasi pemerintah adalah belanja modal.

Provinsi Sumatera Utara merupakan provinsi terbesar diluar pulau Jawa


dilihat dari jumlah penduduk, yang memiliki peran yang sangat strategis di wilayah
Indonesia bagian barat, yaitu sebagai pusat kegiatan perekonomian. Secara
geografis Sumatera Utara juga memiliki posisi yang strategis karena berada pada
jalur pelayaran nasional yaitu jalur pelayaran tersibuk di dunia yang berhadapan
langsung dengan negara tetangga Malaysia, Singapura dan Thailand. Dengan posisi
strategis itu, Provinsi Sumatera Utara bisa dikembangkan menjadi hub
internasional, yang selanjutnya akan ikut menggerakkan perekonomian di wilayah-
wilayah lain di pulau Sumatera. Diperlukan suatu perencanaan pembangunan yang
terarah, terpadu, dan menyeluruh dengan memperhatikan aspek kesejahteraan
masyarakat dan aspek pelayanan umum untuk mewujudkan tujuan ini. Jadi
pelayanan publik merupakan hal yang penting untuk terus dibangun di Provinsi ini
guna pemenuhan kebutuhan dasar masyarakatnya.
Berdasarkan visi dan misi Sumatera Utara, terdapat beberapa prioritas
pembangunan. Beberapa diantaranya adalah peningkatan dan pemenuhan akses
pendidikan, pembangunan infrastruktur yang baik dan berwawasan lingkungan, dan
penyediaan layanan kesehatan yang berkualitas. Pemerintah Provinsi Sumatera
Utara sesuai dengan tugas pokoknya terus mengupayakan pemenuhan kebutuhan
masyakarakat melalui pelyanan publik. Untuk mewujudkannya dibutuhkan kinerja
keuangan daerah yang baik melalui investasi yang dilakukan pemerintah. Belanja
modal sebgai bentuk investasi ditujukan untuk peningkatan pelayan publik.

2
1.2. Rumusan Masalah

Sumatera Utara menurut data BKN menempati peringkat teratas terkait


jumlah PNS yang terbelit korupsi. Di Sumatera Utara, ada 298 PNS yang terjerat
korupsi, dengan rincian 33 orang dari pemerintah provinsi dan 265 orang dari
Pemerintah Kabupaten/Kota. Menurut data yang diperoleh dari Komisi
Pemberantasan Korupsi (KPK), ada 36 kepala daerah di Sumatera yang pernah jadi
tersangka kasus korupsi. berdasarkan hasil analisis terhadap kasus-kasus korupsi
yang muncul ke publik, ditemukan fakta bahwa korupsi terbanyak terjadi pada
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, sehingga kasus korupsi dari sektor belanja
pemerintah ini merupakan kasus yang paling mendominasi keseluruhan
permasalahan korupsi di Sumatera Utara. Bila diurut dan dipersentasekan, dominasi
kasus tersebut menempatkan PBJ pada posisi pertama dengan persentase sebesar
61% (102 Kasus). Sedangkan pada posisi kedua dengan persentase sebesar 21% (35
kasus) kasus korupsi anggaran daerah.

Faktanya sebagai permasalah korupsi terbesar di Sumatera Utara, 90%


kasus dari keseluruhan korupsi PBJ terjadi di sektor vital pendukung tercapainya
pembangunan manusia, yakni sektor pendidikan, kesehatan dan infrastruktur.
Dimana, dari 90% kasus tersebut menempatkan sektor infrastruktur di posisi
pertama dengan persentase sebesar 47%, diikuti sektor kesehatan sebesar 23% dan
sektor pendidikan sebesar 20%, sisanya secara merata terjadi di sektor lain seperti,
perdagangan, kebersihan, kelautan, perikanan. Korupsi di sektor infrastruktur
(47%) yang menjadi kasus korupsi PBJ terbesar faktanya berasal dari korupsi
pembangunan gedung sebesar 54% (20 Kasus), pembangunan jalan 24% (9 kasus)
sisanya masing-masing sebesar 3% terjadi pada pembangunan dermaga, irigasi, dan
jembatan. Bila dilakukan penjabaran lebih lanjut perihal korupsi pembangunan fisik
berupa gedung ternyata paling banyak terjadi pada pembangunan kantor pemerintah
dengan persentase kasus sebesar 32 % dikuti pembangunan rumah sekolah dan
perguruan tinggi sebesar 27%, pembangunan rumah sakit sebesar 14 %. dan
selanjutnya secara merata sebesar 5-9% terjadi di pembangunan pasar, rumah
ibadah, perumahan rakyat, dan terminal.

3
Tingginya kasus korupsi di Sumatera Utara menunjukkan kinerja
pemerintah yang tidak baik terutama dalam pengelolaan keuangan. Kasus korupsi
yang terkait anggran daerah menunjukkan banyaknya Kabupaten/Kota di Sumatera
Utara yang tidak berhasil dalam mengelola keuangan daerahnya. Belanja modal
sebagai bagian dari pengaturan keungan daerah sebaiknya dimanfaatkan untuk
tujuan awalnya. Sektor vital seperti penididikan, kesehatan, dan infrastruktur
menjadi sasasaran utama korupsi yang dilakukan di Kabupaten/Kota di Sumatera
Utara. Pelayanan publik yang tidak baik menjadi bukti dari adanya permasalahan
keuangan Kabupaten/Kota di Sumatera Utara. Belanja modal dan pelayanan publik
di Sumatera Utara harusnya menunjukkan adanya hubungan dan bersifat positif.
Sehingga perlu dilakukan kajian untuk memverifikasi apakah kedua konsep ini
memiliki hubungan. Apakah jika belanja modal pemerintah tinggi maka kondisi
pelayanan publiknya juga baik. Semakin tinggi realisasi belanja modal diharapkan
mampu meningkatkan kualitas layanan publik.
Dari uraian diatas maka dapat dirumuskan beberapa pertanyaan penelitian,
yaitu:
1. Bagaimanakah variasi besar belanja modal Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara?
2. Bagaimanakah kondisi pelayanan publik Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara?
3. Apakah terdapat hubungan belanja modal dan pelayanan publik
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara?

1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan dalam penelitian ini adalah:


1. Identifikasi variasi besar belanja modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara
2. Deskripsi kondisi pelayanan publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara

4
3. Menganalisis hubungan belanja modal dan pelayanan publik di
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

1.4. Manfaat Penelitian

Hasil yang akan dicapai dari penelitian ini diharapkan mampu memberikan
manfaat sebagai berikut:
1. Secara teoritis penelitian yang dilakukan dapt dijadikan sebagai bahan dan
masukan bagi penelitian yang akan dilakukan selanjutnya. Penelitian dapat
memberikan informasi yang cukup dan melengkapi kajian-kajian yang
mengarah pada ilmu pembangunan wilayah dan geografi.
2. Secara praktis hasil penelitian dapat menjadi bahas masukan bagi
pemerintah Kabupaten/Kota di Sumatera Utara dalam menerapkan
kebijakan terkait belanja modal dan pelayanan publik guna mencapai
perkembangan Kabupaten/Kota di Sumatera Utara.

1.5. Tinjauan Pustaka

1.5.1. Otonomi Daerah

Menurut Pasal 1 UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan


Daerah, otonomi daerah adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom
untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Otonomi
daerah berasal dari istilah Autos berarti sendiri dan nomos berarti pemerintahan.
Jadi otonomi daerah berarti pemerintahan sendiri. Secara filosofis otonomi daerah
dapat diartikan sebagai sebuah mekanisme yang memberikan kewenangan kepada
masyarakat di daerah untuk berpartisipasi secara luas dan mengekpresikan diri
dalam bentuk kebijakan-kebijakan lokal tanpa tergantung kepada kebijakan
pemerintah pusat. Selanjutnya, bahwa daerah otonom adalah daerah yang diberi
wewenang atau kekuasaan oleh pemerintah pusat untuk mengatur dan mengurus

5
urusan-urusan tertentu. Urusan-urusan yang diserahkan itu disebut urusan rumah
tangga daerah atau isi otonomi daerah (Abdul, 2006).
Menurut UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Dearah tujuan
otonomi daerah adalah sebagai berikut: Pemerintahan daerah menjalankan otonomi
seluas-luasnya, kecuali urusan pemerintahn yang menjadi urusan pemerintah,
dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, pelayanan umum, dan daya
saing daerah. Dengan meningkatkan kesejahteraan masyarakat diharapkan dapat
dipercepat perwujudannya melalui peningkatan pelayanan di daerah dan
pemberdayaan masyarakat atau adanya peran serta masyarakat dalam
penyelenggaraan pembangunan didaerah. Tujuan utama penyelenggaraan otonomi
daerah adalah untuk meningkatkan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat yang
semakin baik, pengembangan hidup demokrasi, keadilan, dan pemerataan serta
pemeliharaan hubungan yang serasi antara pusat dan daerah dalam menjaga
keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (Mardiasmo, 2002),.
Menurut Halim (2009) dalam Sijabat et all (2013: 237) pelaksanaan
otonomi daerah, salah satu kriteria untuk mengetahui secara nyata kemampuan
daerah dalam mengatur rumah tangganya adalah self supporting di dalam bidang
keuangan. Artinya, daerah harus mampu untuk menggali sumber-sumber keuangan
sendiri serta mengelola dan menggunakan keuangan sendiri yang cukup memadai
untuk membiayai penyelenggaraan daerahnya

1.5.2. Keuangan Dearah

Keuangan Daerah atau anggaran daerah merupakan rencana kerja


pemerintah daerah dalam bentuk uang (rupiah) dalam satu periode tertentu.
Selanjutnya Anggaran daerah atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
(APBD) adalah instrumen kebijakan yang utama bagi pemerintah daerah
(Mardiasmo, 2002:9). Keuangan daerah mempunyai arti yang sangat penting dalam
rangka pelaksanaan pemerintahan dan kegiatan pembangunan oleh pelayanan
kemasyarakatan di daerah. Oleh karena itu keuangan daerah diupayakan untuk
berjalan secara berdaya guna dan berhasil guna (Suprapto, 2006).

6
Kinerja keuangan pemerintah daerah adalah kemampuan suatu daerah
untuk menggali dan mengelola sumber-sumber keuangan asli daerah dalam
memenuhi kebutuhannya guna mendukung berjalannya sistem pemerintahan,
pelayanan kepada masyarakat dan pembangunan daerahnya dengan tidak
tergantung sepenuhnya kepada pemerintah pusat dan mempunyai keleluasaan di
dalam menggunakan dana-dana untuk kepentingan masyarakat daerah dalam batas-
batas yang ditentukan peraturan perundang-undangan (Syamsi, dalam Susantih dan
Saftiana, 2008).
Halim (2007) mengungkapkan bahwa kemampuan pemda dalam
mengelola keuangan daerah dituangkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah (APBD) yang langsung maupun tidak langsung mencerminkan kemampuan
pemda dalam membiayai pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan, pembangunan dan
pelayanan sosial masyarakat. Selanjutnya untuk mengukur kemampuan keuangan
pemda adalah dengan melakukan analisis rasio keuangan terhadap APBD yang
telah ditetapkan dan dilaksanakannya.
Belanja daerah sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Menteri Dalam
Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah
pasal 31 ayat (1) menyebutkan bahwa belanja daerah dipergunakan dalam rangka
mendanai pelaksanaan urusan pemerintah yang menjadi kewenangan provinsi atau
kabupeten/kota yang terdiri dari urusan wajib, urusan pilihan dan urusan yang
penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu yang dapat dilaksanakan
bersama antara pemerintah dan pemerintah daerah atau antar pemerintah daerah
yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Belanja daerah
dikelompokkan ke dalam belanja tidak langsung dan belanja langsung. Belanja
tidak langsung merupakan belanja yang dianggarkan tidak terkait secara langsung
dengan pelaksanaan program dan kegiatan. Sementara belanja langsung merupakan
belanja yang dianggarkan yang terkait secara langsung dengan pelaksanaan
program dan kegiatan.

7
1.5.3. Belanja Modal

Belanja Modal adalah belanja yang dilakukan pemerintah yang


menghasilkan aktiva tetap tertentu (Nordiawan, 2006). Belanja modal dimaksudkan
untuk mendapatkan aset tetap pemerintah daerah, yakni peralatan, bangunan,
infrastruktur, dan harta tetap lainnya. Secara teoritis ada tiga cara untuk
memperoleh aset tetap tersebut, yakni dengan membangun sendiri, menukarkan
dengan aset tetap lainnya, atau juga dengan membeli. Menurut Halim (2004),
belanja modal adalah belanja pemerintah daerah yang manfaatnya melebihi satu
tahun anggaran danakan menambah kekayaan atau aset daerah dan selanjutnya akan
menambah belanja yang besifat rutin seperti biaya pemeliharaan pada Kelompok
Belanja Administrasi Umum.
Menurut peraturan pemerintah Nomor 71 Tahun 2010, belanja modal
adalah belanja modal pemerintah yang manfaatnya melebihi satu tahun anggaran
danakan menambah kekayaan atau asset daerah dan akan menambah belanja yang
bersifat rutin seperti biaya pemeliharaan pada kelompok belanja administrasi
umum. Belanja modal dapat digunakan untuk memperoleh asset tetap pemerintah
daerah seperti peralatan, infrastruktur, dan harta tetap lainnya.
Menurut Badrudin (2012) belanja modal adalah investasi yang berupa
pengadaan/pembelian aset yang bermanfaaat lebih dari 12 (dua belas) bulan dan
aset tersebut digunakan dalam kegiatan pemerintah yang bermanfaat secara
ekonomis, sosial, dan manfaat lainnya sehingga dapat meningkatkan kemampuan
pemerintah dalam melayani masyarakat. Dengan demikian belanja modal
bermanfaat untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 29 Tahun 2002,
belanja modal dibagi menjadi:
a. Belanja Pelayanan Publik, yaitu belanja yang manfaatnya dapat dinikmati secara
langsung oleh masyarakat umum.
b. Belanja Aparatur Daerah, yaitu belanja yang manfaatnya tidak secara langsung
dinikmati oleh masyarakat, tetapi dirasakan secara langsung oleh aparatur.

8
Belanja Modal dapat dikategorikan dalam 5 (lima) kategori pertama
(Syaiful, 2006):
a. Belanja Modal Tanah ialah pengeluaran atau biaya yang digunakan untuk
pengadaan pembelian dan pembebasan balik nama dan sewa tanah,
pengosongan, pengurungan, perataan, pemetangan tanah, pembuatan
sertifikat dan pengeluaran lainnya sehubungan dengan perolehan hak atas
tanah dan sampai tanah yang dimaksud dalam kondisi siap pakai.
b. Belanja Modal Peralatan dan mesin ialah pengeluaran atau biaya yang
digunakan untuk pengadaan, penggantian, penambahan dan peningkatan
kapasitas peralatan mesin serta investaris kantor yang memberikan manfaat
lebih dari 12 bulan dan sampai peralatan dan mesin yang dimksud dalam
kondisi siap pakai.
c. Belanja Modal dan Gedung ialah pengeluaran biaya yang digunakan untuk
penambahan/pengadaan, dan termasuk pengeluaran dan perencanaan,
pengawasan dan pengelolaan gedung dan bangunan yang menambah
kapasitas sampai gedung dan bangunan dimaksud dalam kondisi siap pakai.
d. Belanja Modal Jalan, Irigrasi dan Jaringan ialah pengeluaran biaya yang
digunakan untuk penambahan/pengadaan, penggantian penigkatan
pembangunan atau pembuatan serta perawatan dan terasuk pengeluaran dan
perencanaan, pengawasa dang jaringan yang menambah kapasitas sampai
jalan irigasi dan jaringan dimaksud dalam kondisi siap pakai.
e. Belanja Modal Fisik Lainnya ialah pengeluaran /biaya yang digunakan
untuk penambahan atau pengadaan dan penggantian pembangunan
pembuatan serta perawatan fisik lainnya yang tidak dikategorikan kedalam
kriteria belanja modal tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan,
dan jalan irigasi dan jaringan, termasuk dalam belanja ini ialah belanja
modal kontrak sewa beli, pembelian barang-barang kesenian, barang
purbakala dan barang untuk museum, hewan ternak dan tanaman, buku-
buku, dan jurnal ilmiah.

9
Rasio belanja modal merupakan perbandingan antara total realisasi belanja
modal dengan total belanja daerah. Berdasarkan rasio ini, pembaca laporan dapat
mengetahui porsi belanja daerah yang dialokasikan untuk investasi dengan bentuk
belanja modal pada tahun anggaran bersangkutan. Belanja modal memberikan
manfaat jangka menengah dan panjang juga bersifat rutin. Pada umumnya proporsi
belanja modal dengan belanja daerah adalah antara 5-20% (Mahmudi 2010). Rasio
belanja modal ini dirumuskan sebagai berikut :
Total Belanja Modal
Rasio Belanja Modal =
Total Belanja Daerah

Belum ada patokan yang pasti berapa besarnya rasio belanja operasi
maupun modal terhadap APBD yang ideal, karena sangat dipengaruhi oleh
dinamisasi kegiatan pembangunan dan besarnya kebutuhan investasi yang
diperlukan untuk mencapai pertumbuhan yang ditargetkan.

1.5.4. Pelayanan Publik

Pelayanan publik adalah kegiatan yang dilakukan oleh seseorang atau


sekelompok orang dengan landasan factor material melalui sistem, prosedur dan
metode tertentu dalam usaha memenuhi kepentingan orang lain sesuai dengan
haknya (Moenir, 2001). Tujuan pelayanan publik adalah mempersiapkan pelayanan
publik tersebut yang dikehendaki atau dibutuhkan oleh publik, dan bagaimana
menyatakan dengan tepat kepada publik mengenai pilihannya dan cara
mengaksesnya yang direnecanakan dan disediakan oleh pemerintah.
Berdasarkan Undang-Undang No. 25 Tahun 2009 tentang pelayanan
publik, pelayanan publik adalah segala bentuk kegiatan dalam rangka pengaturan,
pembinaan, bimbingan, penyediaan fasilitas, jasa dan lainnya yang dilaksanakan
oleh aparatur pemerintah sebagai upaya pemenuhan kebutuhan kepada masyarakat
sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Menurut Ratminto & Atik
Septi Winarsih (2006), pelayanan publik atau pelayanan umum dapat didefinisikan
sebagai segala bentuk jasa pelayanan, baik dalam bentuk barang publik maupun
jasa publik yang pada prinsipnya menjadi tanggung jawab dan dilaksanakan oleh

10
Instansi Pemerintah di Pusat, di Daerah, dan di lingkungan Badan Usaha Milik
Negara atau Usaha Milik Daerah, dalam rangka upaya pemenuhan kebutuhan
masyarakat maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
Menurut Undang-Undang No. 25 Tahun 2009 tentang pelayanan publik,
pengadaan dan penyaluran barang dan jasa publik yang dilakukan oleh instansi
pemerintah dan badan usaha. Penyediaan barang dan jasa publik oleh instansi
pemerintah yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran
pendapatan dan belanja negara dan/ atau anggaran pendapatan dan belanja daerah.
Penyediaan barang dan jasa publik oleh suatu badan usaha yang modal
pendiriannya sebagian atau seluruhnya bersumber dari kekayaan negara dan/atau
kekayaan daerah yang dipisahkan. Penyediaan barang dan jasa publik yang
pembiayaannya tidak bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara atau
anggaran pendapatan dan belanja daerah atau badan usaha yang modal
pendiriannya sebagian atau seluruhnya bersumber dari kekayaan negara dan/ atau
kekayaan daerah yang dipisahkan, tetapi ketersediaannya menjadi misi negara yang
ditetapkan ddam peraturan perundangundangan.
Timbulnya pelayanan umum atau publik dikarenakan adanya kepentingan,
dan kepentingan tersebut bermacam- macam bentuknya sehingga pelayanan publik
yang dilakukan juga ada beberapa macam. Berdasarkan keputusan MENPAN No.
63/ KEP/ M. PAN/ 7/ 2003 kegiatan pelayanan umum atau publik antara lain :
a. Pelayanan administratif, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk
dokumen resmi yang dibutuhkan oleh publik, misalnya status
kewarganegaraan, sertifikat kompetensi, kepemilikan atau penguasaan
terhadap suatu barang dan sebagainya. Dokumen-dokumen ini antara lain
Kartu Tanda Pendudukan (KTP), akte Kelahiran, Akte Kematian, Buku
Pemilik Kendaraan Bermotor (BPKB), Surat Ijin Mengemudi (SIM), Surat
Tanda Kendaraan Bermotor (STNK), Ijin Mendirikan Bangunan (IMB),
Paspor, Sertifikat kepemilikan atau penguasaan Tanah dan sebagainya.

11
b. Pelayanan barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk atau
jenis barang yang digunakan oleh publik, misalnya jaringan telepon,
penyediaan tenaga listrik, air bersih dan sebagainya.
c. Pelayanan jasa, yaitu pelayanan yang menghasikan berbagai bentuk jasa yang
dibutuhkan oleh publik, misalnya pendidikan, pemeliharaan kesehatan,
penyelenggaraan transportasi, pos dan sebagainya.
Selain itu, bentuk pelayanan publik yang diberikan kepada masyarakat
menurut Lembaga Administrasi Negara (1998) dapat dibedakan ke dalam beberapa
jenis pelayanan yaitu :
a. Pelayanan Pemerintahan, yaitu merupakan pelayanan masyarakat yang erat
dalam tugas-tugas umum pemerintahan seperti pelayanan Kartu
Keluarga/KTP, IMB, Pajak Daerah, Retribusi Daerah dan Imigrasi.
b. Pelayanan Pembangunan, merupakan pelayanan masyarakat yang terkait
dengan penyediaan sarana dan prasarana untuk memberikan fasilitas kepada
masyarakat dalam aktifitasnya sebagai warga masyarakat, seperti penyediaan
jalan, jembatan, pelabuhan dan lainnya.
c. Pelayanan Utilitas merupakan penyediaan utilitas seperti listrik, air, telepon,
dan transportasi.
d. Pelayanan Kebutuhan Pokok, merupakan pelayanan yang menyediaan bahan-
bahan kebutuhan pokok masyarakat dan kebutuhan perumahan seperti
penyediaan beras, gula, minyak, gas, tekstil dan perumahan murah.
e. Pelayanan Kemasyarakatan, merupakan pelayanan yang berhubungan dengan
sifat dan kepentingan yang lebih ditekankan kepada kegiatan-kegiatan sosial
kemasyarakatan seperti pelayanan kesehatan, pendidikan, ketenagakerjaan,
penjara, rumah yatim piatu dan lainnya.
Edwin (dalam Permatasari, 2014) menguraikan prasarana umum terdiri
dari kategori-kategori dalam fasilitas pelayanan dan fasilitas produksi. Fasilitas
pelayanan meliputi kategori-kategori sebagai berikut:
1) Pendidikan, berupa Sekolah Dasar, SMP, SMA dan perpustakaan umum.
2) Kesehatan, berupa rumah sakit, rumah perawatan, fasilitas pemeriksaan oleh
dokter keliling, fasilitas perawatan gigi dengan mobil keliling, fasilitas

12
kesehatan mental dengan mobil keliling, rumah yatim piatu, perawatan
penderita gangguan emosi, perawatan pecandu alkohol dan obat bius,
perawatan penderita cacat fisik dan mental, rumah buta dan tuli, serta mobil
ambulans.
3) Transportasi, berupa jaringan rel kereta api, bandar udara dan fasilitas yang
berkaitan, jalan raya dan jembatan di dalam kota dan antar kota serta terminal
penumpang.
4) Kehakiman, berupa fasilitas penegakan hukum dan penjara.
5) Rekreasi, berupa fasilitas rekreasi masyarakat dan olahraga.
Bappenas (Muta’ali, 2015) membuat ukuran indek pelayanan fasilitas
publik untuk mengukur kemampuan Pemerintah Daerah dalam menyediakan dan
melayani kebutuhan fasilitas dasar bagi penduduknya, khususnya pendidikan,
kesehatan, dan infrastruktur jalan. Indikator yang akan digunakan ialah sebagai
berikut:
1. Jumlah Siswa per Sekolah
Indikator ini mengindikasikan daya tampung sekolah di satu daerah.
Rasionya dibedakan antara tingkat pendidikan dasar SD dan SMP (BEFI)
dan tingkat lanjutan SLTA (AEFI).
2. Jumlah Siswa per Guru
Indikator ini menyangkut ketersediaan tenaga pendidik. Indikator ini
dibedakan juga atas pendidikan dasar (SD dan SLTP) dan pendidikan
tingkat lanjut (SLTA). Rasio siswa per guru ini juga dibedakan antara
tingkat pendidikan dasar SD dan SMP (BETI) dan tingkat lanjutan SLTA
(AETI).
3. Ketersediaan Fasilitas Kesehatan (PHFI)
Ketersediaan fasilitas kesehatan dinyatakan dalam rasio terhadap 10 ribu
penduduk (jumlah ini digunakan untuk mendekatkannya dengan skala
kecamatan). Fasilitas kesehatan dimaksud adalah rumah sakit, puskesmas,
puskesmas pembantu (pustu), dan balai pengobatan.

13
4. Ketersediaan Tenaga Kesehatan (PHOI)
Ketersediaan tenaga kesehatan dinyatakan dalam rasio terhadap 10 ribu
penduduk (jumlah ini digunakan untuk mendekatkannya dengan skala
kecamatan). Tenaga kesehatan yang dimaksud adalah dokter, tenaga
paramedis dan pembantu paramedis.
5. Kualitas infrastruktur (PRQI)
Indikator ini menyangkut besarnya persentase panjang jalan dengan
kualitas baik, terhadap keseluruhan panjang ruas jalan di kabupaten yang
bersangkutan.
Untuk mengetahui secara komprehensif kinerja pelayanan publik ini, maka
dibuat Indeks Pelayanan Publik (PPI) yang pada prinsipnya adalah rata-rata dari
keempat indikator di atas. Untuk kabupaten i di tahun t, indeks ini secara formal
dirumuskan sebagai berikut:

1.5.5. Teori Ekonomi Makro

Pada teori makro mengenai perkembangan pemerintah, terdapat bebrabagi


model yang dikemukakan oleh para ahli ekonom. (Mangkoesoebroto, 2008 dalam
Maharani, 2011). Salah satunya adalah model pembangunan tentang perkembangan
pengeluaran pemerintah. Model ini dikembangkan oleh Rostow dan Musgrave yang
menghubungkan perkembangan pengeluaran pemerintah dengan tahap-tahap
pembangunan ekonomi yang dibedakan antara tahap awal, tahap menengah, dan
tahap akhir. Pada tahap awal disebut perkembangan ekonomi, persentase investasi
pemerintah terhadap total investasi besar sebab pada tahap ini pemerintah harus
menyediakan prasarana, seperti pendidikan, kesehatan, transportasi, dan
sebagainya. Pada tahap menengah atau tahap pembangunan ekonomi, investasi
pemerintah tetap diperlukan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi agar dapat
tinggal landas, namun pada tahap ini peranan investasi swasta sudah semakin

14
membesar. Pada tahap ini peranan pemerintah masih tetap besar, namun karena
peranan swasta yang semakin besar dapat menimbulkan kegagalan pasar, dan juga
menyebabkan pemerintah harus menyediakan barang dan jasa publik dalam jumlah
yang lebih banyak dan kualitas yang lebih baik. Selain itu, perkembangan ekonomi
menyebabkan terjadinya hubungan antar sektor yang semakin rumit, misalnya
pertumbuhan ekonomi yang ditimbulkan oleh perkembangan sektor industri,
menimbulkan semakin tingginya tingkat pencemaran udara dan air, dan pemerintah
harus turun tangan untuk mengatur dan mengurangi akibat negatif dari itu terhadap
masyarakat. Pada tingkat ekonomi yang lebih lanjut, Rostow mengatakan bahwa
pembangunan ekonomi, aktivitas pemerintah beralih dari penyediaan prasarana ke
pengeluaran-pengeluaran untuk aktivitas sosial seperti program kesejahteraan hari
tua, program pelayanan kesehatan masyarakat, dan sebagainya.
Fungsi produksi didefinisikan sebagai hubungan teknis antara input
dengan output, yang mana hubungan ini menunjukkan output sebagai fungsi dari
input. Input sebagai mana digunakan dalam proses produksi antara lain modal,
tenaga kerja, dan lain-lain (Gasperz, 2004). Dalam ilmu ekonomi, output
dinotasikan dengan Q sedangkan input (faktor produksi) yang digunakan biasanya
terdiri dari input kapital (K) dan tenaga kerja (L). Sehingga fungsi produksi dapat
ditulis:

Q = f(K,L)

Q = Input
K = Modal
L = Tenaga kerja
Fungsi produksi merefeleksikan keberdaan modal dan tenaga kerja
mempengaruhi besar output yang dihasilkan. Pelayanan publik sebagai output yang
dihasilkan pemerintah dalam sistem perkonomian ditentukan oleh modal yang
diinvestasikan. Berdasarkan fungsi tersebut dapat diketahui bahwa semakin besar
modal yang ditanamkan akan menyebabkan output seperti jasa yang didapatkan
dari pelayanan publik akan meningkat juga.

15
Pada teori ekonomi makro ditunjukkan dalam grafik bahwa investasi (I)
berbanding terbalik dengan suku bunga (r) dan suku bunga (r) juga berbanding
terbalik dengan output (Y). Sehingga secara tidak langsung dari kedua grafik
diketahui bahwa investasi melalui suku bunga berbanding lurus dengan output
(Mankiw, 2003).

Gambar 1.1 Kurva IS


Sumber: Teori Ekonomi Makro (Mankiw, 2003)

Menurut Halim (2016) belanja modal merupakan belanja yang dapat


mendorong pertumbuhan ekonomi secara ril. Pelayanan publik yang dibiayai
dengan belanja modal nantinya akan mempercepat roda perekonomian sehingga
kegiatan perekonomian dapat berjalan dengan lancar dikarenakan distribusi barang
dan jasa dapat dilakukan dengan lebih efisien dan efektif. Belanja modal bersifat
investasi dikarenakan manfaat yang diberikan dari belanja modal bersifat jangka
panjang sehingga pemerintah harus lebih memprioritaskan belanja modal terutama
untuk pelayanan publik ketimbang belanja yang bersifat kosumtif.
Dilihat dari karakteristiknya, salah satu jenis investasi adalah investasi
publik (Noor, 2007). Investasi Publik atau investasi pemerintah adalah investasi
yang dilakukan oleh negara atau pemerintah, untuk membangun sarana dan
prasarana atau infrastruktur guna memenuhi kebutuhan masyarakat (publik).
Investasi dengan karakteristik seperti ini, bersifat nirlaba, atau nonprofit motive,
seperti pembangunan jalan dan jembatan, sekolah, taman, pasar, rumah sakit dan
sarana serta prasarana publik lainnya.

16
Sarana umum dapat berupa fasilitas publik seperti kereta api, rumah sakit,
jembatan, jalan, sanitasi, telepon, air bersih, listrik, sekolah dan sebagainya.
Sedangkan dalam ilmu ekonomi infrastruktur publik merupakan wujud dari modal
publik (public capital) dari investasi yang dilakukan oleh pemerintah. Infrastruktur
dalam hal ini meliputi jalan, jembatan, dan sistem saluran pembuangan (Mankiw,
2003). Jadi pelayanan publik merupakan output dari investasi yang dilakukan
pemerintah melalui belanja modal.
Pemerintah akan melakukan peningkatan pelayanan publik serta sarana
dan prasaranana yang tercermin di dalam belanja modal yang dilakukan
pemerintah. Belanja modal yang besar merupakan cerminan dari keberadaan dan
kondisi pelayanan publik. Semakin banyak pembangunan yang dilakukan akan
meningkatkan pertumbuhan kinerja keuangan daerah, sesuai dengan logika,
semakin banyak sumber yang menghasilkan, maka hasilnyapun akan semakin
banyak (Manik, 2014).

Dalam hubungannya dengan kinerja keuangan di daerah, menurut


penelitian yang dilakukan oleh Agustina (2013) dalam jurnalnya, kinerja keuangan
daerah adalah tingkat pencapaian dari suatu hasil kerja di bidang keuangan daerah
yang meliputi penerimaan dan belanja daerah dengan menggunakan indikator
keuangan yang ditetapkan melalui suatu kebijakan atau ketentuan perundang-
undangan selama satu periode anggaran. Bentuk kinerja tersebut berupa rasio
keuangan yang terbentuk dari unsur laporan pertanggungjawaban kepala daerah
berupa perhitungan APBD. Dengan kinerja keuangan yang baik melalui investasi
yang dilakukan pastinya pembangunan infrastruktur terlaksana dengan baik di suatu
daerah.

17
1.6. Keaslian Penelitian

Penelitian mengenai kinerja keuangan, belanja modal, dan pelayanan


publik telah dilakukan di berbagi daerah di Indonesia, namun belum banyak
dilakukan di Sumatera Utara. Tabel keaslian penelitian dibawah ini menjelaskan
penelitian-penelitian yang telah dilakukan sebelumnya yang memiliki objek kajian
mengenai belanja modal dan pelayanan publik. Penelitian yang dicantumnkan
sekaligus menjadi referensi dalam melakukan penelitian di Sumatera Utara.

18
Tabel 1.1 Tabel Penelitian Terkait

Nama
No Peneliti Judul Penelitian Tujuan Penelitian Metode Penelitian Hasil Penelitian
(Tahun)
1. Diyah Kinerja Keuangan Mengetahui apakah kinerja Metode data panel Hubungan positif antara kinerja
Nugraheni Daerah, Infrastruktur, pengelolaan keuangan daerah pengelolaan keuangan daerah dengan
dan D.S. dan Kemiskinan: cukup efektif dalam penyediaan infrastruktur dasar (khususnya
Priyarsono Analisis penyediaan infrastruktur dasar jalan dan listrik, namun tidak berlaku untuk
(2012) Kabupaten/Kota di dan apakah penyediaan air bersih). Adapun hubungan antara
Indonesia 2006-2009 infrastruktur dasar secara penyediaan infrastruktur dasar dengan
efektif mengurangi angka angka kemiskinan, sesuai harapan, ternyata
kemiskinan. negatif.
2. Jean-Faguet The Effects of Menganalisis pengaruh Regresi Di Bolivia, desentralisasi membuat
(2005) Decentralisation on investasi publik dengan pemerintah menjadi lebih tanggap dan
Public Investment: desentralisasi mengarahkan investasi publik pada daerah-
Evidence and Four daerah dengan kebutuhan besar
Lessons From Bolivia Di Colombia, desentralisasi berdampak
and Colombia signifikan terhadap investasi kota,
sedangkan biaya operasional kota menurun.
3. Marthen Anomali Flypaper Mengetahui ada atau tidaknya Model regresi data panel Variabel bebas baik secara individual
Anthon Effect Dan flypaper effect dan dengan metode estimasi maupun secara serempak berpengaruh
Pentury Pengaruhnya pengaruhnya terhadap total pooled least square positif terhadap total belanja modal
(2009) belanja modal pelayanan pelayanan publik dan belanja modal
Terhadap Belanja
publik maupun belanja modal pelayanan publik di bidang pendidikan,
Modal Pelayanan di bidang pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur. Hasil lain juga
Publik Pemerintah kesehatan maupun infrastruktur menunjukkan bahwa terjadinya anomali
Daerah Kabupaten daerah pada Kabupaten/Kota di flypaper effect yakni bukan hanya terjadi
Kota Di Propinsi Propinsi Papua Barat. pada dana alokasi umum sebagaimana
Papua Barat 2003- penelitian-penelitian sebelumnya namun
2007 yang terjadi justru pada dana otonomi
khusus dan dana alokasi khusus
Kabupaten/Kota di Propinsi Papua Barat.

19
Nama
No Peneliti Judul Penelitian Tujuan Penelitian Metode Penelitian Hasil Penelitian
(Tahun)
4. Selamet Peningkatan Menganalisis besarnya Metode analisis Alokasi belanja modal Provinsi Jambi
Rahmadi dan Belanja Modal dan alokasi belanja modal yang deskriptif didominasi untuk belanja penyediaan
Muhammad Hubungannya dilakukan pemerintah kuantitatif yaitu infrastruktur yaitu sarana dan prasarana
Safri (2014) Terhadap Provinsi Jambi, pendekatan proporsi dalam bentuk belanja jaringan, irigasi
Peningkatan menganalisis dan metode kuantitatif dan jaringan, gedung dan bangunan
Belanja Aset dan hubungan peningkatan yaitu korelasi Pearson serta peralatan dan mesin. Peningkatan
PAD Provinsi belanja modal terhadap belanja modal berhubungan positif dan
Jambi peningkatan belanja aset mampu meningkatkan aset daerah
daerah Provinsi Jambi dan Provinsi Jambi, kecuali pada aset tetap
menganalisis hubungan lainnya yang negatif. Belanja modal,
peningkatan belanja aset aset peralatan dan mesin, gedung dan
daerah dan belanja modal bangunan serta jalan, irigasi dan
Provinsi Jambi terhadap jaringan tahun tertentu berhubungan
penerimaan Pendapatan Asli positif dan dapat dijadikan sebagai
Daerah Provinsi Jambi. sumber utama dalam meningkatkan
penerimaan PAD Provinsi Jambi,
sementara aset tanah dan aset tetap
lainnya tidak. belanja modal, aset tanah,
peralatan dan mesin, gedung dan
bangunan, jalan, jaringan dan irigasi
serta aset tetap lainnya untuk tahun
sebelumnya tidak dapat dijadikan
sebagai faktor utama dalam
meningkatkan penerimaan PAD
Provinsi Jambi.

20
No Nama Judul Penelitian Tujuan Penelitian Metode Penelitian Hasil Penelitian
Peneliti
(Tahun)
5. Hariyati K. Analisis Belanja Untuk mengetahui apakah Metode deskriptif Proses pengakuan atas belanja modal yang
Danial, Modal dan belanja modal dan kuantitatif ada di Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Jantje J. Penyajiannya dalam penyajiannya dalam laporan Keuangan dan Barang Milik Daerah
Tinangon, Laporan Keuangan keuangan pemerintah kota (DPPKAD) Kota Tomohon terutama yang
Pemerintah Kota Tomohon telah memadai dan berkaitan dengan belanja modal telah
Harijanto
Tomohon sesuai dengan standar sesuai dengan Standar Akuntansi
Sabijono
akuntansi pemerintahan. Pemerintah. Sebaiknya pemerintah kota
(2014) Tomohon melakukan proses pencatatan dan
penyajian semua transaksi keuangan sesuai
dengan Standar Akuntansi Keuangan
bukan hanya pada belanja modal.
6. Richard D.E Analisis Belanja mengetahui kendala atau Metode kualitatif dengan kendala dibagi menjadi (a) kendala
Gaghauna, Modal Pemerintah penghambat pelaksanaan pendekatan eksploratif Perencanaan anggaran, (b) pelaksanaan
David P.E Daerah Kabupaten belanja modal Pemerintah (exploratory approach) belanja modal dan (c) pertanggungjawaban.
Saerang, Jessy Kepulauan Talaud Kabupaten Kepulauan Talaud dan Analisis SWOT Faktor-faktor utama pendukung kendala
D.L dan bagaimana strategi adalah kendala rendahnya kualitas SDM,
Warongan mengatasinya. kendala kurangnya pemahaman terhadap
tugas pokok dan fungsi pejabat pelaksana
kegiatan dan penyedia barang/jasa, kendala
ketersediaan anggaran dan kendala
komitmen pimpinan daerah, kendala
pengawasan dan evaluasi secara berkala
dan terus menerus. NAD.

21
1.7. Kerangka Pemikiran
Otonomi Daerah

Keungan Daerah Pelayanan Publik

Pendapatan Belanja Pelayanan Pelayanan Pelayanan


Administrasi Jasa Barang

Belanja Belanja Rumah


Pencetakan
Tidak Tangga
Langsung KTP
Langsung terhubung
Elektronik
Listrik
Belanja
Belanja Belanja
Barang/
Pegawai Modal
Jasa Pendidikan Kesehatan Transportasi

Peralatan Jalan,
Tanah Gedung dan irigasi, dan
Mesin jaringan Persentase
panjang
Daya Ketersediaan
jalan
Tampung Fasilitas
dengan
Sekolah Kesehatan
kualitas
baik
Rata-Rata
Realisasi
Belanja Modal
Indeks Pelayanan
Publik

Kabupaten/Kota
berdasarkan tipologi
hubungan belanja modal
dan pelayanan publik

Arahan Kebijakan
Pembangunan Kabupaten/Kota
di Sumatera Utara

22
BAB II
METODE DAN TEKNIK ANALISIS

2.1 Pemilihan Lokasi Penelitian

Provinsi Sumatera Utara berada pada urutan ketujuh untuk nilai realisasi
belanja modal pemerintah tahun 2017 di Indonesia. Posisi ini semakin meningkat
dari tahun-tahun sebelumnya. Pemerintah daerah kabupaten/kota di Sumatera Utara
tampaknya beruapaya untuk terus menambahkan belanja modal dengan nilai yang
lebih besar dibanding pemerintah daerah lainnya di Indonesia. Urutan ini bisa saja
semakingkat untuk tahun-tahun kedapannya.
Provinsi Sumatera Utara merupakan provinsi terbesar diluar pulau Jawa
dilihat dari jumlah penduduk, yang memiliki peran yang sangat strategis di wilayah
Indonesia bagian barat, sebagai pusat kegiatan perekonomian dan sebagai salah satu
gerbang utama wisatawan manca negara di bagian utara Pulau Sumatera, dan
berada pada jalur pelayaran tersibuk di dunia yang berhadapan langsung dengan
negara tetangga Malaysia, Singapura dan Thailand. Dengan posisi dan peranan
tersebut, maka pembangunan di wilayah Sumatera Utara mempunyai potensi yang
sangat besar, sekaligus tantangan dan permasalahan yang harus dihadapi. Untuk
mengembangkan potensi dan menangani tantangan serta permasalahan yang
tersebut, diperlukan suatu perencanaan pembangunan yang terarah, terpadu, dan
menyeluruh. Salah satu caranya adalah dengan pembangunan dengan peningkatan
pelayanan publik. Maka menjadi provinsi yang menarik untuk diteliti bagaimana
besar realisasi belanja modal daerah kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara dan
hubungannya dengan kondisi pelayanan publik.

2.2 Data dan Variabel Penelitian

Data yang digunakan adalah data sekunder. Unit analisi dari penelitian ini
adalah Kabupaten/Kota di Sumatera Utara. Data yang digunakan berupa realisasi
belanja modal, jumlah siswa dan sekolah (SD, SMP, SMA), jumlah tenaga dan

23
fasilitas kesehatan, dan panjang jalan . Data didapatkan dari web resmi BPS,
Statistik Keuanngan Provinsi Sumatera Utara, Kabupaten/Kota dalam angka untuk
semua kabupaten/kota di Sumatera Utara.

Tabel 2.1 Jenis dan Satuan Variabel Data


Satuan
No. Data Kelompok Variabel Variabel
Data
Besar Belanja Modal Rupiah
Rasio Realisasi Belanja
Data Modal terhadap Belanja Rasio
1. Belanja Belanja Modal Daerah
Modal Rasio Belanja Modal
terhadap Jumlah Rasio
Penduduk
Kualitas Daya Tampung Sekolah
Fasilitas (Jumlah siswa per Rasio
Pendidikan sekolah)
Ketersediaan Fasilitas
Kualitas Kesehatan (Jumlah
Pelayanan Fasilitas fasilitas kesehatan Rasio
Jasa Kesehatan terhadap 10.000
Data penduduk)
2. Pelayanan Persentase panjang jalan
Kualitas
Publik dengan kualitas baik
Fasilitas Rasio
terhadap kelesuruhan
Transportasi
panjang ruas jalan
Pelayanan Persentase Rumah Tangga
Listrik Persen
Barang terhubung listrik PLN
Jumlah Penduduk Ber-
Pencetakan
Pelayanan KTP Elektronik per
KTP Rasio
Administrasi jumlah penduduk wajib
Elektronik
KTP

2.3 Teknik Pengumpulan Data

Data sekunder adalah data yang diperoleh dari sumber kedua atau sumber
sekunder. Data sekunder didapatkan dari studi literatur sebelum dilakukan
penelitian dan data dari lembaga penyedia data. Data sekunder yang digunakan
dalam penelitian ini bersumber dari web resmi BPS Provinsi Sumatera Utara berupa
dokumen Statistik Keuangan Povinsi Sumatera Utara dan Kabupaten/Kota di
Sumatera Utara dalam Angka. Cara pengumpulan data bergantung pada jenis

24
variabel data yang dibutuhkan. Data yang dikumpulkan mencakup seluruh populasi
yang sesuai dengan batasan yang ditetapkan yakni belanja modal dan pelayanan
publik Kabupaten/Kota di Sumatera Utara.

2.4 Teknik Pengolahan Data

Pengolahan data dilakukan menggunakan perangkat lunak komputer


Microsoft Excel. Rekap data atau input dilakukan secara computerized. Proses
dalam pengolahan data yang dapat dilakukan adalah proses editing, tabulasi, dan
teknik skoring.
1. Editing
Editing dilakukan setelah proses rekap data selesai dilakukan. Proses
editing bertujuan untuk mengkoreksi data agar sesuai dengan harapan dan
kebutuhan penelitian. Data yang tidak sesuai dapat dilakukan observasi atau survai
kembali guna melengkapi data atau menyisihkan data tersebut sebagai instumen
yang tidak terpakai atau rusak.
2. Tabulasi
Tabulasi atau proses pembeberan adalah proses memasukkan data pada
tabel-tabel tertentu dan mengatur angka-angka serta menghitungnya. Tabulasi
bertujuan untuk memudahkan dalam mendeskripsikan data dan memahami struktur
data. Data yang telah diberi kode dapat disajikan ke dalam tabel. Tabel yang
disajikan dapat menunjukkan data satu variabel atau beberapa variabel yang sesuai
dengan tujuan penelitian.

3. Klasifikasi

Untuk mengetahui variasi yang ada maka digunakan klasifikasi. Data


dikelompokkan berdasarkan sebaran data yang ada dari nilai terendah sampai
tertinggi atau dengan memakai kriteria nilai rata-rata (r) dan standar deviasi (sd)
(Muta’ali, 2015). Besar belanja modal dan indek pelayanan fasilitas publik
diklasifikasikan menjadi perkembangan tinggi, sedang, dan rendah.

25
Tabel 2.2 Perhitungan Interval
Kelas Interval
Tinggi >r+sd
Sedang (r+sd)-(<r-sd)
Rendah <r
Sumber: Muta’ali (2015)

2.5 Teknik Analisis Data

2.5.1 Teknik Analisis Deskriptif

Analisis data dilakukan menggunakan teknik statistik deskriptif. Statistik


deskriptif berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap objek
yang diteliti melalui data sampel atau populasi (Sugiyono, 2007). Teknik Statistik
deskriptif digunakan untuk menggambarkan keadaan apa adanya tanpa melihat
hubungan-hubungan yang ada. Variabel yang didapatkan melalui eksplorasi
disajikan dan digambarkan menggunakan teknik analisis deskriptif. Teknik statistik
dekriptif yang digunakan adalah distribusi frekuensi yang dideskripsikan
menggunakan grafik dan tabulasi silang. Grafik dapat disajikan menggunakan
grafik batang, garis, atau pastel (lingkaran). Tabulasi silang berfungsi untuk
menjelaskan kecenderungan hubungan dua variabel atau lebih. Tabulasi silang
dapat disajikan bentuk presentasi baris, presentasi kolom, presentasi total, serta
grafik. Variabel mengenai akomodasi dan pemanfaatan dianalisis menggunakan
teknik analisis statistik deskriptif.

2.5.2 Teknik Analisis Korelasi Pearson

Pengujian ini digunakan untuk menguji dua variabel apakah ada hubungan
atau tidak, dengan jenis data keduanya sama yaitu rasio atau interval. Nilai koefisien
korelasi merupakan nilai yang digunakan untuk mengukur kekuatan suatu
hubungan antarvariabel.
Koefisien korelasi memiliki nilai antara -1 hingga +1. Sifat nilai koefisien
korelasi antara plus (+) atau minus (-). Makna sifat korelasi:

26
1) korelasi positif (+) berarti bahwa jika variabel x1 mengalami kenaikan maka
variabel x2 juga akan mengalami kenaikan, begitu sebaliknya.
2) korelasi negatif (-) berarti bahwa jika variabel x1 mengalami penurunan maka
variabel x2 akan mengalami kenaikan, begitu sebaliknya.
Sifat korelasi akan menentukan arah korelasi. Keeratan korelasi dapat
dikelompokkan sebagai berikut:
1) 0,00 sampai 0,20 berarti korelasi memiliki keeratan sangat lemah
2) 0,21 sampai 0,40 berarti korelasi memiliki keeratan lemah
3) 0,41 sampai 0,70 berarti korelasi memiliki keeratan cukup kuat
4) 0,71 sampai 0,90 berarti korelasi memiliki keeratan sangat kuat
5) 0,91 sampai 0,99 berarti korelasi memiliki keeratan kuat sekali
6) 1 berarti korelasi sempurna
Jika ada nilai korelasi antarvariabel bebas lebih besar dari 0,8 maka dapat
diindikasikan adanya multikolinearitas (korelasi sangat kuat). Data yang
mengandung multikolinearitas maka dilakukan proses analisis komponen utama.

2.5.3 Analisis Kuadran

Seperti halnya dalam tipologi Klassen (Muta’ali, 2015) menggambarkan


laju ertumbuhan ekonomi yang dikaitkan dengan PDRB per kapitasuatu wilayah,
hubungan belanja modal dan indek pelayanan fasilitas publik dapat disajikan dalam
tipologi tersebut. Tipologi hubungan belanja modal dan pelayanan publik ini
membagi Kabupaten/Kota di Sumatera Utara kedalam empat kelompok.
Pembagiaan ini digunakan untuk membandingkan wilayah berdasarkan besar
belanja modal dan indek pelayanan fasilitas publik. Bagannya adalah sebagai
berikut:

27
Tabel 2.3 Tipologi Belanja Modal dan Indek Pelayanan Fasilitas Publik
Indek Pelayanan Fasilitas Publik
Kriteria
>rata-rata total <rata-rata total

>rata-rata total Tipe 1 Tipe 2


Rasio
Belanja Modal <rata-rata total Tipe 3 Tipe 4

2.6 Batasan Operasional

Belanja modal merupakan suatu pengeluaran yang dapat dikatakan


sebagai pengeluaran rutin dalam rangka pembentukkan modal yang ada. Dalam hal
ini pembelanjaan modal yang dimaksud dapat berupa tanah, peralatan dan mesin,
gedung dan bangunan, jaringan , maupun dalam bentuk fisik lainnya. Belanja modal
setiap daerah, merupakan besarnya pengeluaran pemerintah untuk membeli modal
seabagai aset tetap daerah. Belanja modal pada APBD dapat berupa target, maupun
realisasi. Realisasi sebagai bentuk nyata besaran belanja modal yang dilakukan
pemerintah, sementara target hanya berupa nilai yang direncanakan pada awalnya.
Sementara itu, pelayanan publik yang dimaksud untuk dianlaisis hubunngannya
dengan belanja modal adalah pelayanan jasa berupa pelayanan jasa pendidikan,
kesehatan, dan jalan.

28
BAB III
DESKRIPSI WILAYAH

3.1 Letak, Luas, dan Batas Wilayah

Provinsi Sumatera Utara berada di bagian barat Indonesia, dengan


letak astronomis berada pada garis 1°-4° Lintang Utara dan 98°-100° Bujur
Timur. Provinsi Sumatera Utara berbatasan dengan Provinsi Aceh di sebelah
Utara, Negara Malaysia (Selat Malaka) di sebelah Timur, Provinsi Riau dan
Provinsi Sumatera Barat di sebelah Selatan, dan di sebelah Barat berbatasan
dengan Samudera Hindia. Sedangkan luas wilayah Danau Toba 112.920 ha
atau 1,57 persen. Secara geografis, wilayah Provinsi Sumatera Utara dibagi
dalam 3 kelompok wilayah/kawasan, yaitu: kawasan Pantai Barat, kawasan
Dataran Tinggi Bukit Barisan, dan kawasan Pantai Timur.
Luas daratan Sumatera Utara sekitar 3,82 persen dari luas Indonesia
atau mencapai 72.981,23 km2. Sebagian besar luas daratan berada di Pulau
Sumatera dan sebagian kecil berada di Pulau Nias, pulaupulau Batu serta
beberapa pulau kecil. Kabupaten Langkat memiliki wilayah terluas di
Sumatera Utara dengan luas 6.262,00 km2 atau sekitar 8,58 persen dari total
luas daratan Sumatera Utara diikuti Kabupaten Mandailing Natal dengan luas
6.134,00 km2 atau sekitar 8,40 persen, kemudian Kabupaten Tapanuli Selatan
dengan luas 6.030,47 km2 atau sekitar 8,26 persen. Sedangkan luas daerah
kabupaten/kota terkecil adalah Kota Tebing Tinggi dengan luas 31,00 km2
atau sekitar 0,04 persen dari total luas daratan Sumatera Utara.

29
Gambar 3.1 Peta Administrasi Provinsi Sumatera Utara
30
Tabel 3.1 Luas, Jumlah kecamatan, Jumlah Desa/Kelurahan masing-masing
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Rasio
Luas Jumlah Jumlah
No Kabupaten/Kota Terhadap Total
(km²) Kecamatan Desa/Kelurahan
(%)
1 Nias 1 842,51 2,52 10 170
2 Mandailing Natal 6 134,00 8,4 17 329
3 Tapanuli Selatan 6 030,47 8,26 14 248
4 Tapanuli Tengah 2 188,00 3 20 215
5 Tapanuli Utara 3 791,64 5,2 15 252
6 Toba Samosir 2 328,89 3,19 16 244
7 Labuhan Batu 2 156,02 2,95 9 98
8 Asahan 3 702,21 5,07 25 204
9 Simalungun 4 369,00 5,99 31 413
10 Dairi 1 927,80 2,64 15 169
11 Karo 2 127,00 2,91 17 269
12 Deli Serdang 2 241,68 3,07 22 394
13 Langkat 6 262,00 8,58 23 277
14 Nias Selatan 1 825,20 2,5 35 461
15 Humbang Hasundutan 2 335,33 3,2 10 154
16 Pakpak Bharat 1 218,30 1,67 8 52
17 Samosir 2 069,05 2,84 9 134
18 Serdang Bedagai 1 900,22 2,6 17 237
19 Batu Bara 922 1,26 7 151
20 Padang Lawas Utara 3 918,05 5,37 12 388
21 Padang Lawas 3 892,74 5,33 12 304
22 Labuhan Batu Selatan 3 596,00 4,93 5 54
23 Labuhan Batu Utara 3 570,98 4,89 8 90
24 Nias Utara 1 202,78 1,65 11 113
25 Nias Barat 474 0,65 8 105
26 Kota Sibolga 41 0,06 4 17
27 Kota Tanjung Balai 108 0,15 6 31
28 Kota Pematang Siantar 56 0,08 8 53
29 Kota Tebing Tinggi 31 0,04 5 35
30 Kota Medan 265 0,36 21 151
31 Kota Binjai 59 0,08 5 37
32 Kota Padangsidimpuan 115 0,16 6 79
33 Kota Gunung Sitoli 281 0,38 6 101
Sumber: Provinsi Sumatera Utara dalam Angka, BPS 2017

31
3.2 Topografi

Tingkat kemiringan tanah di Sumatera Utara antara 0-12 % seluas 65,51


persen, antara 12-40 % seluas 8,64 persen, dan di atas 40 % seluas 24,28 persen.
Wilayah bagian Timur relatif datar, bagian Tengah bergelombang sampai berbukit
dan bagian Barat merupakan dataran bergelombang.
Wilayah provinsi ini juga meliputi dataran rendah/pantai, pegunungan dan
dataran tinggi, dimana sebagian di antaranya merupakan bagian dari jajaran Bukit
Barisan. Sesuai dengan ketinggian dan letaknya, wilayah Provinsi Sumatera Utara
dapat dibagi dalam 3 kawasan, yaitu:
a. Kawasan Pantai Timur, merupakan dataran rendah / pantai yang
memanjang dan berbatasan dengan Selat Malaka. Kawasan ini memiliki
topografi landai dan mengalami tingkat urbanisasi dan konsentrasi
penduduk tertinggi.
b. Kawasan Pantai Barat, merupakan dataran rendah dan berbukit serta
kepulauan yang memanjang dan berbatasan dengan Samudera Hindia.
Kawasan ini memiliki topografi landai dan berbukit, serta mengalami
aksesibilitas yang rendah terhadap pusat pertumbuhan provinsi.
c. Kawasan Dataran Tinggi, merupakan dataran tinggi yang merupakan
bagian dari jajaran Bukit Barisan. Kawasan ini memiliki topografi
landai dan berbukit, sebagian terjal, serta memiliki kota-kota sekunder
yang berperan sebagai kolektor dan distributor komoditas pertanian.

32
3.3 Iklim

Provinsi Sumatera Utara termasuk daerah beriklim tropis dengan suhu


maksimum absolut berada pada kisaran 32,8 °C - 35,0 °C dan suhu minimum
absolut berada pada kisaran 18,6 °- 20,9 °C. Sedangkan penguapan berada pada
kisaran 3,1-4,6 mm/hari. Berdasarkan data dari Stasiun BMKG Wilayah I Medan,
hari hujan sepanjang tahun 2017 sekitar 16-25 hari/bulan. Curah hujan pada kisaran
104-443 mm serta kelembaban udara sekitar 80-91 persen. Sedangkan penyinaran
matahari berkisar 45-69 persen dengan kecepatan angin antara 2,4-5,4 m/sec. Hari
hujan yang diwakili oleh kota Medan, terendah pada Bulan Juli yaitu 16 hari dan
tertinggi Bulan September yaitu 25 hari hujan.

Tabel 3.2 Rata-rata Kelembaban Udara, Curah Hujan,


dan Penyinaran Matahari

Kelembaban Udara Curah Hujan Penyinaran


Stasiun
(%) (mm) Matahari (%)
Deli Serdang 84 179 50
BMKG Wilayah I 82 266 45
Belawan 80 104 69
Tanjung Morawa/KNIA 87 182 55
Marihat 85 279 62
Pinangsori 82 443 52
Gunungsitoli 91 238 50
Sidamanik 80 252 49
Sumber : Stasiun Klimatologi Deli Serdang

33
3.4 Kependudukan

Sumatera Utara merupakan provinsi dengan jumlah penduduk terbanyak di


Sumatera dan terbesar keempat di Indonesia setelah Jawa Barat, Jawa Timur dan
Jawa Tengah yang masing-masing jumlahnya 47,04 juta jiwa, 39,29 juta jiwa dan
34,26 juta jiwa. Walaupun demikian, hal yang perlu diperhatikan adalah
peningkatan kualitas penduduk usia produktif.
Jumlah penduduk laki-laki dan perempuan di Sumatera Utara relatif
berimbang. Hal ini ditunjukkan dari data sex ratio yang mendekati 100 yaitu 99,60.
Secara absolut, jumlah penduduk laki-laki Sumatera Utara sebesar 7,12 juta jiwa
dan penduduk perempuan 7,14 juta jiwa. Pada tahun 2017, penduduk usia produktif
(usia 15-64 tahun) di Sumatera Utara sebanyak 9,13 juta jiwa atau sekitar 64,01
persen dari total penduduk. Jumlah ini menurun sedikit dari tahun 2016 yang
mencapai 9,03 juta jiwa atau sekitar 64,06 persen dari total penduduk 2016. Bila
dilihat dari karakteristik wilayah, terdapat 7,129 juta jiwa atau 49,99 persen
penduduk tinggal di wilayah perkotaan. Selebihnya yaitu 7,132 juta jiwa atau 50,01
persen tinggal di wilayah pedesaan. Jumlah rumah tangga di Sumatera Utara
sebanyak 3,33 juta rumah tangga. Apabila dibandingkan dengan jumlah penduduk,
maka rata-rata satu rumah tangga terdiri dari 4 sampai 5 orang penduduk.
Berdasarkan hasil sensus penduduk 2010, etnis terbesar yang ada di
Sumatera Utara adalah suku Batak (Karo, Simalungun, Tapanuli/Toba, Mandailing
dan Pakpak) 44,75 persen, kemudian suku yang berasal dari Jawa (Betawi, Banten,
Sunda, Jawa dan Madura) 33,40 persen, Nias 6,36 persen, Melayu 5,86 persen, Cina
2,71 persen, Minang 2,66 persen dan Aceh 0,97 persen. Tahun 2010 penduduk
Sumatera Utara paling banyak memeluk agama Islam sebesar 66,09 persen,
kemudian agama Kristen (Katolik dan Protestan) 31,40 persen, Budha 2,35 persen,
Hindu 0,11 persen, dan Konghucu 0,05 persen.

34
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin, Rasio Jenis Kelamin di
Kabupaten/Kota (jiwa) Tahun 2016

Kabupaten Laki-laki Perempuan Jumlah Rasio Jenis Kelamin

01 N i a s 68 841 72 562 141 403 94,87


02 Mandailing Natal 213 682 221 621 435 303 96,42
03 Tapanuli Selatan 137 590 139 299 276 889 98,77
04 Tapanuli Tengah 179 194 177 724 356 918 100,83
05 Tapanuli Utara 146 104 149 509 295 613 97,72
06 Toba Samosir 89 688 91 006 180 694 98,55
07 Labuhanbatu 237 719 232 792 470 511 102,12
08 A s a h a n 357 900 354 784 712 684 100,88
09 Simalungun 425 794 428 695 854 489 99,32
10 D a i r i 140 200 140 410 280 610 99,85
11 K a r o 196 898 199 700 396 598 98,6
12 Deli Serdang 1 043 114 1 029 407 2 072 521 101,33
13 L a n g k a t 514 211 506 997 1 021 208 101,42
14 Nias Selatan 154 519 156 800 311 319 98,55
15 Humbang Hasundutan 91 789 93 126 184 915 98,56
16 Pakpak Bharat 23 393 22 999 46 392 101,71
17 Samosir 61 904 62 592 124 496 98,9
18 Serdang Bedagai 306 620 304 286 610 906 100,77
19 Batu Bara 203 689 201 299 404 988 101,19
20 Padang Lawas Utara 129 514 128 293 257 807 100,95
21 Padang Lawas 132 181 131 603 263 784 100,44
22 Labuhanbatu Selatan 163 390 156 991 320 381 104,08
23 Labuhanbatu Utara 179 105 175 380 354 485 102,12
24 Nias Utara 66 816 68 197 135 013 97,97
25 Nias Barat 38 646 42 139 80 785 91,71
Kota
71 S i b o l g a 43 515 43 274 86 789 100,56
72 Tanjungbalai 85 213 83 871 169 084 101,6
73 Pematangsiantar 121 684 127 821 249 505 95,2
74 Tebing Tinggi 78 582 80 320 158 902 97,84
75 M e d a n 1 101 020 1 128 388 2 229 408 97,57
76 B i n j a i 133 692 134 209 267 901 99,61
77 Padangsidimpuan 103 709 109 208 212 917 94,96
78 Gunungsitoli 67 410 70 283 137 693 95,91
Sumatera Utara 7 037 326 7 065 585 14 102 911 99,6
Sumber : BPS Provinsi Sumatera Utara

35
3.5 Ketenagakerjaan

Dalam kurun waktu 3 tahun terakhir, struktur pekerja di Sumatera Utara


didominasi oleh 3 (tiga) lapangan usaha, yaitu pertanian, kehutanan, perkebunan,
perikanan, peternakan; perdagangan, hotel dan restoran; serta jasa kemasyarakatan.
Pada tahun 2017, pekerja di lapangan usaha pertanian, kehutanan, perkebunan,
perikanan dan peternakan mencapai 37,52 persen; perdagangan, hotel dan restoran
22,16 persen; jasa kemasyarakatan 17,26 persen; industri pengolahan 9,03 persen;
bangunan 5,37 persen; pengangkutan dan komunikasi 5,23 persen; dan lapangan
usaha lainnya 3,43 persen. Dalam kurun waktu 2015-2017, penduduk yang bekerja
di lapangan usaha pertanian, kehutanan, perkebunan, perikanan dan peternakan
mengalami fluktuasi, sempat meningkat di tahun 2016 dibandingkan dengan tahun
2015, menurun lagi di tahun 2017. Begitu juga dalam kurun waktu yang sama,
penduduk yang bekerja di lapangan usaha perdagangan, hotel dan restoran,
pengangkutan dan komunikasi serta jasa kemasyarakatan juga mengalami fluktuasi
jumlah pekerja.
Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas menurut Status
Pekerjaan Utama (%) Tahun 2017
3.80 14.66 19.81
4.57 15.16
38.50

3.50
Berusaha sendiri tanpa bantuan orang lain
Berusaha dibantu anggota rumahtangga/buruh tidak tetap
Berusaha dengan buruh tetap
Buruh/karyawan
Pekerja bebas pertanian
Pekerja bebas non pertanian
Pekerja keluarga

Gambar 3.2 Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas menurut Status


Pekerjaan Utama (%) Tahun 2017
Sumber :BPS Provinsi Sumatera Utara

36
3.6 Pendapatan Regional

Kinerja perekonomian Sumatera Utara pada tahun 2017 tumbuh 5,12


persen, mengalami perlambatan dibandingkan tahun 2016 yang mencapai 5,18
persen. Lapangan usaha pengadaan listrik dan gas mengalami pertumbuhan
tertinggi yaitu 8,72 persen, diikuti oleh lapangan usaha informasi informasi dan
komunikasi 8,57 persen dan lapangan usaha jasa kesehatan dan kegiatan sosial 7,64
persen. PDRB per kapita Provinsi Sumatera Utara setiap tahunnya mengalami
peningkatan. Tahun 2015 PDRB per kapita atas dasar harga berlaku 41,02 juta
rupiah, pada tahun 2016 naik menjadi 44,56 juta rupiah dan pada tahun 2017 naik
menjadi 47,96 juta rupiah. Nilai PDRB atas dasar harga berlaku tahun 2017
mencapai 684,07 triliun rupiah, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan tahun
yang sama berkisar 487,53 triliun rupiah.

Tabel 3.4 Perkembangan PDRB dan PDRB Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku
dan Harga Konstan 2010 Tahun 2014-2016

Rincian 2014 2015 2016


I Atas Dasar Harga Berlaku
Produk Domestik Regional Bruto
(milyar Rp) 521.954,95 571.722,01 628.394,16
Penduduk Pertengahan Tahun (jiwa) 13.766.851 13.937.797 14.102.911
Produk Domestik Regional Bruto
Perkapita (ribu Rp) 37.913,90 41.019,54 44.557,76
II Atas dasar Harga Konstan
Produk Domestik Regional Bruto
(milyar Rp) 419.573,31 440.955,85 463.775,46
Penduduk Pertengahan Tahun (jiwa) 13.766.851 13.937.797 14.102.911
Produk Domestik Regional Bruto
Perkapita (ribu Rp) 30.477,07 31.637,41 32.885,09
Sumber: BPS Provinsi Sumatera Utara, 2019

37
3.7 Pendapatan Asli Daerah

Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan sumber dana terbesar


Penerimaan Derah Provinsi Sumatera Utara pada tahun 2014. PAD merupakan
salah satu sumber penerimaan yang harus dipacu pertumbuhannya secara
berkesinambungan. Agar hal ini dapat dicapai, tentunya dengan komponen-
kommponen yang berkaitan dengan itu harus ditindaklanjuti. Misalnya dengan
memberikan pelayanan yang baik dan perbaikan-perbaikan fasilitas umum bagi
masyarakat sehingga masyarakat dapat turut merasakan manfaat pajak yang
dibayarkan. Pajak Derah merupakan komponen penyumbang terbesar dalam PAD,
yaitu 91,80 persen dari total PAD tahun 2014. Jumlah penerimaan pajak daerah ini
menurun 1,16 persen dari tahun sebelumnya. Jumlah kontribusi PAD ini akan
sangat berperan dalam rencana peningkatan kemandirian pemerintah daerah untuk
tidak selalu tergantung kepada bantuan pemerintah pusat.
Target Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang sah tahun 2014 Rp5,12 triliun
yang terealisasi Rp4,35 triliun. PAD Provinsi Sumatera Utara juga diperoleh dari
retribusi daerah yang ditargetkan Rp73,2 miliar dan realisasi Rp25,9 miliar.
Sedangkan dari pendapatan lain-lain yang sah ditargetkan Rp149,4 miliar, dan
target Rp113,8 miliar. Pendapatan Pemprovsu dari dana perimbangan yang
bersumber dari APBN dan belanja negara yang dialokasikan kepada daerah dengan
tujuan mengurangi kesenjangan fiskal antara pemerintah dan pemerintah daerah.
Tahun 2014 ditargetkan Rp1,9 triliun dan realisasi Rp1,8 triliun atau 94,50 persen.

38
Tabel 3.5 Pendapatan Asli Daerah Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara (ribu rupiah) Tahun 2014

Kabupaten/Kota Pendapatan Asli Daerah


Nias 44.641.875
Mandailing Natal 50.000.000
Tapanuli Selatan 77.252.840
Tapanuli Tengah 32.447.191
Tapanuli Utara 36.990.862
Toba Samosir 23.408.574
Labuhanbatu 85.350.446
Asahan 59.129.772
Simalungun 110.000.000
Dairi 24.331.000
Karo 67.343.576
Deli Serdang 566.665.450
Langkat 114.868.164
Nias Selatan 76.559.502
Humbang Hasundutan 26.959.179
Pakpak Bharat 10.498.445
Samosir 23.773.379
Serdang Bedagai 61.004.294
Batu Bara 29.448.277
Padang Lawas Utara 23.736.362
Padang Lawas 34.250.618
Labuhanbatu Selatan 35.635.298
Labuhanbatu Utara 28.547.342
Nias Utara 15.000.000
Nias Barat 10.000.000
Kota Sibolga 36.216.015
Kota Tanjung Balai 34.409.306
Kota Pematang Siantar 57.806.708
Kota Tebing Tinggi 47.447.336
Kota Medan 1.515.685.947
Kota Binjai 68.707.990
Kota Padangsidempuan 42.456.400
Kota Gunung Sitoli 28.400.000
Jumlah 3.499.002.150
Sumber: BPS Provinsi Sumatera Utara, 2019

39
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Sejalan dengan diselenggarakannya otonomi daerah, daerah harus dapat


mengembangkan daerahnya sendiri agar apa yang menjadi tujuan
diselenggarakannya otonomi daerah dapat terlaksana. Untuk itu diperlukan banyak
dana yang harus dikeluarkan Pemerintah Daerah dalam menyelenggarakan kegiatan
pemerintahan dan pembangunan daerah, yang salah satunya adalah belanja modal.
Dengan demikian belanja modal merupakan faktor penting dalam
menyelenggarakan pembangunan daerah. Menurut PP Nomor 71 Tahun 2010,
belanja modal merupakan pengeluaran anggaran untuk memperolehan aset tetap
dan aset lainnya yang memberi manfaat lebih dari satu periode akuntansi.
Aset tetap merupakan prasayarat utama dalam memberikan pelayanan
publik oleh daerah. Untuk menambah aset tetap, pemerintah daerah
mengalokasikan dana dalam bentuk belanja modal dalam APBD. Alokasi belanja
modal ini didasarkan pada kebutuhan daerah akan sarana dan prasarana, baik untuk
kelancaran pelaksanaan tugas pemerintahan maupun untuk fasilitas publik.
Biasanya setiap tahun diadakan pengadaan aset tetap oleh pemerintahan daerah.
Provinsi Sumatera Utara sebagai provinsi yang besar jumlah penduduknya perlu
memenuhi kebutuhan penduduknya dengan membelanjakan anggaran yang
dimiliki untuk aset-aset tersebut.
Untuk mendukung jalannya pemerintahan yang mandiri, maka Pemerintah
Daerah perlu mencari dan mengidentifikasi sumber-sumber daya yang ada di
daerah. Sumber-sumber daya yang telah dikelola oleh Pemerintah Daerah menjadi
salah satu sumber pendanaan bagi belanja daerah, belanja daerah disini lebih
diarahkan pada Belanja Modal, karena belanja modal menjadi pendukung dari
peningkatan sarana dan prasarana bagi pelayanan publik.

40
4.1.1. Variasi Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2010-2016

Menurut Standar Akuntansi Pemerintah (SAP), pengertian belanja modal


adalah pengeluaran yang dilakukan dalam rangka pembentukan modal yang
sifatnya menambah aset tetap/inventaris yang memberikan manfaat lebih dari satu
periode akuntansi, termasuk di dalamnya adalah pengeluaran untuk biaya
pemeliharaan yang sifatnya mempertahankan atau menambah masa manfaat, serta
meningkatkan kapasitas dan kualitas aset. Belanja modal yang besar dalam bentuk
belanja tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan
serta aset tetap lainnya diharapkan mampu meningkatkan kegiatan produktif dari
masyarakat, mendorong peningkatan produktivitas masyarakat dan selanjutnya
diharapkan mampu memberikan keuntungan serta dijadikan sebagai sumber
penerimaan kembali bagi pemerintah daerah.
Daerah-daerah di provinsi Sumatera Utara memiliki rata-rata belanja modal
yang bervariasi dari tahun 2010-2016. Provinsi Sumatera Utara memiliki rata-rata
belanja modal daerah sebesar Rp137 miliar (Tabel 4.1). Angka ini lebih besar dari
rata-rata belanja modal kabupaten/kota di Pulau Jawa, yaitu Rp136 miliar
berdasarkan penelitian Imroatus dan Agus (2014). Sebagian besar kabupaten/kota
di provinsi ini memiliki belanja modal dibawah angka rata-rata ini, yaitu 22 daerah
dari total 33 kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Kota Medan merupakan
daerah dengan belanja rata-rata belanja modal tertinggi. Terdapat perbedaan yang
besar antara Kota Medan dengan Kota Sibolga yang merupakan daerah dengan rata
-rata belanja modal terendah. Perbedaan besar kebutuhan dan keadaan keungan
daerah pada masing-masing daerah menyebabkan perbedaan besar rata-rata belanja
modal. Anggaran belanja modal didasarkan pada kebutuhan daerah akan sarana dan
prasarana, baik untuk kelancaran pelaksanaan tugas pemerintahan maupun untuk
fasilitas publik. Daerah dengan wilayah yang lebih luas membutuhkan sarana dan
prasarana yang lebih banyak sebagai syarat untuk pelayanan kepada publik bila
dibandingkan dengan daerah dengan wilayah yang tidak begitu luas (Kusnandar
dan Dodik, 2009).

41
Tabel 4.1 Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2010-2016
Rata-Rata (Miliar
No Kabupaten/Kota Kelas
Rupiah)

1 Asahan 145 Sedang


2 Batu Bara 139 Sedang
3 Dairi 96 Rendah
4 Deli Serdang 291 Tinggi
5 Humbang Hasundutan 106 Rendah
6 Karo 118 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 151 Sedang
8 LabuhanBatu 129 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 142 Sedang
10 Langkat 192 Tinggi
11 Mandailing Natal 98 Rendah
12 Nias Barat 93 Rendah
13 Nias 101 Rendah
14 Nias Selatan 194 Sedang
15 Nias Utara 91 Rendah
16 Padang Lawas 105 Rendah
17 Padang Lawas Utara 109 Rendah
18 Pakpak Bharat 88 Rendah
19 Samosir 97 Rendah
20 Serdang Bedagai 153 Sedang
21 Simalungun 161 Rendah
22 Tapanuli Selatan 131 Sedang
23 Tapanuli Tengah 123 Rendah
24 Tapanuli Utara 133 Rendah
25 Toba Samosir 92 Rendah
26 Kota Binjai 86 Rendah
27 Kota Gunungsitoli 109 Rendah
28 Kota Medan 586 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 101 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 96 Rendah
31 Kota Sibolga 72 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 85 Rendah
33 Kota Tebing Tinggi 104 Sedang
Rata-Rata
137
Provinsi Sumatera Utara

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 228)
Kelas Sedang : (137-228)
Kelas Rendah : (< 137)

Sumber: Data Olahan (Lampiran 1), 2019


42
Pada tabel 4.1 dapat dilihat bahwa dearah yang memiliki rata-rata realisasi
belanja modal tinggi adalah Kabupaten Deli Serdang, Kabupaten Langkat, dan Kota
Medan. Kota Medan memiliki nilai rata-rata realisasi belanja modal yang jauh lebih
tinggi dari rata-rata seluruh kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Ibu kota
provinsi Sumatera Utara ini memiliki niai rata-rata reaslisasi belanja modal yang
besarnya sekitar enam kali lipat dari rata-rata kabupaten/kota di Provinsi Sumatera
Utara. Tingginya rata-rata belanja modal ini menunjukkan besarnya belanja yang
dilakukan pemerintah Kota Medan untuk peningkatan aset. Besarnya kebutuhan
masyarakat di Kota Medan dan kemampuan keuangan daerah Kota Medan dapat
menjadi penyebab tingginya rata-rata belanja modalnya. Menurut Salam (2016),
dalam penelitiannya menyatakan pendapatan asli daerah, sisa lebih perhitungan
anggaran, dan dana alokasi umum berpengaruh secara signifikan terhadap
perubahan anggaran belanja modal. dalam penelitianya dikatan semakin besar PAD
yang dihasilakn maka semakin besar belanja modalnya.
Kota Medan dan Kabupaten Deli Serdang sabagai daerah dengan rata-rata
realisasi belanja modal terbesar di provinsi Sumatera Utara didasari atas belanja
pemerintah daerah yang besar terkait pembangunan Bandara Udara Kualanamu.
Pembangunan jalan tol dan bandara udara Kualanamu membutuhkan biaya yang
besar. Salah satu sumber dana untuk pembangunan ini adalah belanja modal
pemerintah daerah. Langkat sebagai kabupaten dengan rata-rata realisasi belanja
modal tinggi memiliki pendapatan asli daerah yang tinggi. Berdasarkan data BPS,
daerah-daerah ini memiliki pendapatan asli daerah yang tinggi dan tidak jauh
berbeda dengan kota-kota yang ada di Provinsi Sumatera Utara. Pendapatan asli
daerah sebagai salah satu sumber dana untuk belanja pemerintah daerah dapat
menentukan besarnya belanja modal. Ketika dana yang tersedia besar maka
belanjapun dapat dilakukan dengan nilai yang besar.
Dearah yang memiliki rata-rata besar realisasi belanja modal sedang adalah
Kabupaten Asahan, Batu Bara, Labuhan Batu Utara, Labuhan Batu Selatan, Nias
Selatan, Serdang Bedagai, Tapanuli Selatan, dan Kota Tebing Tinggi. Daerah-
daerah ini memiliki nilai belanja modal yang berada sedikit lebih besar dari rata-
rata seluruh kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Daerah-daerah ini

43
merupakan daerah yang sedang mengupayakan pembangunan yang biayanya
bersumber dari belanja modal.
Pembangunan gedung dan jaringan, pembelian mesin/peralatan, ataupun
belanja tanah yang dilakukan oleh daerah-daerah ini bisa menyebabkan realisasi
belanja modal yang cukup banyak. Kabupaten Nias, daerah yang sedang
mengupayakan jaringan internet, mengalokasikan dana yang cukup besar untuk
belanja modalnya. Contoh lainnya adalah pembangunan gedung kantor dan
laboratorium UPTD Metrologi Legal Kabupaten Tapanuli Selatan. Kabupaten
Asahan juga membelanjakan dana daerahnya untuk pembangunan jalan disalah satu
kecamatannya, Simpang Empat, dan sekitar perkotaan Kisaran.
Dearah yang memiliki rata-rata besar realisasi belanja modal rendah adalah
Kabupaten Dairi, Humbang Hasundutan, Karo, Labuhan Batu, Mandailing Natal,
Nias Barat, Nias, Nias Utara, Padang Lawas, Padang Lawas Utara, Pakpak Bharat,
Samosir, Simalungun, Tapanuli Tengah, Tapanuli Utara, Toba Samosir, Kota
Binjai, Kota Gunung Sitoli, Kota Padangsidempuan, Kota Pematang Siantar, Kota
Sibolga, dan Kota Tanjung Balai. Kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara
didominasi dengan rata-rata realisasi belanja modal yang rendah. Daerah-daerah ini
memiliki nilai rata-rata realisasi belanja modal di bawah rata-rata seluruh
kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara.
Daerah-daerah yang memiliki rata-rata realisasi belanja modal rendah ini
secara umum adalah daerah-daerah dengan pendapatan asli daerah yang rendah.
Beberapa diantaranya juga kemungkinan ssangat mengandalkan dana transfer yang
bersumber dari pusat. Kemungkinan lainnya adalah nilai belanja untuk hal lainnya
seperti belanja pegawai lebih besar dibandingkan belanja modal. Hal ini
mengindikasikan ketidakmampuan pemerintah daerah untuk mengelola keunagan
daerahnya. Seringkali pemerintah daerah keliru terkait belanja modal. Banyak
pemerintah daerah yang menginginkan belanja untuk pegawai lebih besar karena
dianggap akan menghasilkan output yang lebih besar dibandingkan belanja modal
yang merupakan investasi.

44
45
Gambar 4.1 Peta Tingkatan Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016

46
Belanja modal kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara bervariasi pada
setiap wilayah Sumatera Utara seperti yang ditunjukkan pada peta di gambar 4.1
Daerah-daerah di provinsi Sumatera Utara didominasi oleh kabupaten/kota dengan
rata-rata belanja modal yang rendah. Lebih dari setengah dari total jumlah daerah
di provinsi ini memiliki belanja modal yang rendah yaitu dibawah rata-rata seluruh
kabupaten/kota. Kota Medan sebagai pusat kegiatan provinsi Sumatera Utara dan
beberapa daerah disekitarnya merupakan daerah yang termasuk daerah dengan rata-
rata belanja modal tinggi. Beberapa daerah di bagian barat dan timur provinsi
Sumatera Utara memiliki belanja modal sedang. Daerah-daerah di pulau Nias juga
termasuk daerah yang memiliki belanja modal yang rendah. Secara umum daerah
dengan jarak dekat dari ibu kota memiliki belanja modal yang sedang dan tinggi
meskipun terdapat beberapa daerah yang masih rendah belanja modalnya walaupun
dekat Kota Medan. Hal ini bisa menunjukkan tingginya tingkat kemajuan dan
pendapatan daerah-daerah sekitar Kota Medan yang bisa jadi terkena pengaruh
tingginya tingkat kegiatan ibu kota provinsi ini.

4.1.2. Dinamika Besar Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera


Utara Tahun 2010-2016

Besar belanja modal di masing-masing kabupaten/kota di provinsi Sumatera


Utara mengalami perubahan dari tahun ke tahun. Perubahan belanja modal
merupakan perubahan yang dilakukan oleh Pemda sesuai dengan kebutuhan dan
atau prioritas daerah. Perubahan besar belanja modal pada kabupaten/kota di
provinsi Sumatera Utara juga bervariasi. Rata-rata belanja modal kabupaten/kota di
provinsi Sumatera Utara pada tahun 2010 hingga 2016 cenderung semakin besar
(Gambar 4.2). Peningkatan besar belanja modal ini mengindikasikan upaya
pemerintah daerah untuk peningkatan pembelian aset. Adanya upaya pemerintah
daerah setiap kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara ini dilakukan dengan
harapan peningkatan kesejahteraan penduduknya.

47
300

Rata-Rata Belanja Modal 250


(miliar Rupiah)
200

150

100

50
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016
Tahun

Gambar 4.2 Pertumbuhan Rata-Rata Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi


Sumatera Utara Tahun 2010-2016

Pertumbuhan belanja modal adalah perubahan besar belanja modal dari


tahun ke tahun. Adanya perubahan kegiatan pemerintah, perubahan jumlah
penduduk, dan keadaan lainnya menyebabkan perubahan besar belanja yang
dilakukan pemerintah daerah, termasuk belanja modal. Pertumbuhan belanja modal
pada kabuapten/kota di provinsi Sumatera Utara cenderung tidak stabil (Tabel 4.2).
Besar belanja modal kabuapten/kota ini mengalami naik turun yang besar setiap
tahunnya. Kabupaten Langkat, Kabupaten Mandailing Natal, Kota Binjai, dan Kota
Sibolga merupakan daerah-daerah yang terus mengalami pertumbuhan besar
belanja modal sepanjang tahun 2010-2016 (Tabel 4.2). Pertumbuhan terbesar
mencapai empat kali lipat, yaitu Kota Gunung Sitoli pada tahun 2011-2012. Namun
diperiode berikutnya langsung mengalami pernurunan yang sangat besar.
Penurunan terbesar adalah mencapai lebih dari setengah besar belanja modal pada
tahun sebelumnya, yaitu Kabupaten Tapanuli Tengah pada periode 2013-2014.
Perubahan pendapatan bisa menjadi salah satu penyebab perubahan besar seperti
ini. Pendapatan sebagai sumber utama dana pemerintah daerah untuk melakukan
belanja akan mempengaruhi besar belanja modalnya. Ardhini dan Handayani
(2011) menyebutkan bahwa rasio efektivitas keuangan daerah berpengaruh positif
terhadap belanja modal untuk pelayanan publik.

48
Tabel 4.2 Pertumbuhan Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2010-2016
Pertumbuhan Belanja Modal (%)
No Kabupaten/Kota 2010- 2011- 2012- 2013- 2014- 2015-
Rata-rata
2011 2012 2013 2014 2015 2016
1 Asahan 12 -5 161 56 -46 5 30
2 Batu Bara -28 10 85 2 9 41 20
3 Dairi 5 -4 69 12 16 21 20
4 Deli Serdang 45 7 11 51 -8 14 20
5 Humbang Hasundutan -8 1 150 17 -12 14 27
6 Karo -31 13 239 -37 93 -23 42
7 Labuhan Batu Utara 25 -13 187 -27 2 17 32
8 LabuhanBatu 3 0 130 -8 -11 54 28
9 LabuhaBatu Selatan -31 2 382 -27 5 14 58
10 Langkat 33 20 65 7 51 26 34
11 Mandailing Natal 230 9 26 26 32 4 55
12 Nias Barat -52 12 183 -5 22 -17 24
13 Nias -6 -9 143 -9 23 17 27
14 Nias Selatan 14 11 112 -42 -7 -34 9
15 Nias Utara 117 25 119 -23 55 7 50
16 Padang Lawas -36 4 68 -25 120 -3 21
17 Padang Lawas Utara -15 13 132 -11 -1 40 26
18 Pakpak Bharat 38 8 87 -2 8 5 24
19 Samosir -12 -1 125 3 8 12 23
20 Serdang Bedagai -7 26 83 -27 8 46 22
21 Simalungun -16 12 68 -3 -18 14 9
22 Tapanuli Selatan -37 22 222 -17 37 1 38
23 Tapanuli Tengah 20 -1 212 -60 119 0 48
24 Tapanuli Utara 16 10 70 -29 64 -1 22
25 Toba Samosir -49 102 27 24 -1 18 20
26 Kota Binjai 33 27 48 15 14 16 26
27 Kota Gunungsitoli 148 409 -22 8 4 0 91
28 Kota Medan 48 5 -5 52 -4 2 16
29 Kota Padangsidempuan 130 208 -41 -11 17 31 56
30 Kota Pematang Siantar -12 17 50 -16 35 31 18
31 Kota Sibolga 70 9 5 22 20 46 29
32 Kota Tanjung Balai 1 29 23 57 -39 23 16
33 Kota Tebing Tinggi 128 17 40 2 -7 337 86
Rata-Rata 24 30 99 -1 18 24 32
Sumber: Data Olahan (Lampiran 1), 2019

Berdasarkan tabel 4.2, secara umum rata-rata kabupaten/kota di provinsi


Sumatera Utara mengalami pertumbuhan sepanjang tahun 2010-2016. Daerah
dengan rata-rata pertumbuhan terbesar adalah Kota Gunung Sitoli dan yang
terendah adalah Kabupaten Nias Selatan. Kota Gunung Sitoli mengalami
peningkatan pendapatan yang sangat besar pada tahun 2012 yang merupakan
merupakan hasil dari intensifikasi penarikan retribusi, terutama berasal dari sektor

49
retribusi bahan galian nonmineral dan minuman beralkohol. Hal ini dapat menjadi
penyebab besarnya pertumbuhan belanja modal pada daerah ini. Sementara itu,
Kabupaten Nias Selatan beberapa kali mengalami penurunan besar belanja modal.
Menurut hasil penelitian Samalua (2018) pertumbuhan PAD Kabupaten Nias
Selatan dari tahun ke tahun masih sangat rendah yaitu masih dibawah 1%, bahkan
tahun 2012 dan 2013 bukan pertumbuhan yang terjadi tetapi penurunan. Hal ini
disebabkan belum optimalnya pengelolaan sumber daya sebagai penyumbang PAD
Kabupaten Nias Selatan. Maka penurunan belanja modal Kabupaten Nias Selatan
dapat disebabkan oleh hal ini.

4.1.3. Rasio Belanja Modal Terahadap Total Belanja Daerah Kabupate/Kota


di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016

Rasio belanja modal terhadap total belanja daerah menunjukkan proporsi


belanja modal dari total belanja yang dilakukan oleh pemerintah daerah. Besar rasio
ini akan manunjukkan besarnya perhatian pemerintah terhadap pemenuhan
pelayanan publik. Pemda yang punya komitmen kuat untuk keberhasilan
pembangunan yang bersifat jangka panjang, tidak saja meningkatkan nominal
belanja modal, melainkan juga meningkatkan porsi belanja modal terhadap
keseluruhan belanja daerah.
Proporsi belanja modal adalah persentase belanja modal dibandingkan
terhadap total belanja. Proporsi ini bisa dikatakan sebagai indikator keseriusan
pemerintah kabupaten/kota dalam menentukan proporsi belanja modal yang
diperuntukkan untuk pelayanan publik. Anggaran suatu daerah sangat mungkin
memiliki angka nominal yang tinggi dibanding daerah lain, namun jika
dibandingkan dengan total belanja, proporsinya sangat mungkin lebih rendah.

50
Tabel 4.3 Rasio Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016
No Kabupaten/Kota Rasio Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Rata-Rata Kelas
2016 2015 2014 2013 2012 2011 2010
1 Asahan 0,16 0,16 0,31 0,24 0,10 0,12 0,14 0,17 Rendah
2 Batu Bara 0,28 0,25 0,27 0,27 0,17 0,18 0,28 0,24 Sedang
3 Dairi 0,22 0,21 0,21 0,20 0,14 0,16 0,17 0,19 Rendah
4 Deli Serdang 0,19 0,18 0,22 0,17 0,17 0,18 0,15 0,18 Rendah
5 Humbang Hasundutan 0,25 0,25 0,32 0,32 0,15 0,18 0,21 0,24 Sedang
6 Karo 0,15 0,23 0,17 0,27 0,10 0,09 0,16 0,17 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 0,26 0,25 0,28 0,38 0,15 0,22 0,22 0,25 Sedang
8 LabuhanBatu 0,24 0,18 0,23 0,27 0,13 0,16 0,16 0,20 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 0,34 0,34 0,37 0,46 0,16 0,16 0,31 0,30 Tinggi
10 Langkat 0,27 0,26 0,21 0,20 0,14 0,15 0,12 0,19 Rendah
11 Mandailing Natal 0,17 0,19 0,19 0,17 0,15 0,16 0,05 0,15 Rendah
12 Nias Barat 0,28 0,42 0,41 0,45 0,21 0,20 0,99 0,42 Tinggi
13 Nias 0,29 0,29 0,31 0,36 0,18 0,19 0,27 0,27 Sedang
14 Nias Selatan 0,15 0,22 0,28 0,39 0,26 0,30 0,27 0,27 Sedang
15 Nias Utara 0,33 0,36 0,32 0,42 0,25 0,24 0,22 0,30 Tinggi
16 Padang Lawas 0,23 0,28 0,20 0,27 0,19 0,19 0,33 0,24 Sedang
17 Padang Lawas Utara 0,23 0,24 0,29 0,33 0,15 0,16 0,28 0,24 Sedang
18 Pakpak Bharat 0,30 0,32 0,35 0,39 0,27 0,23 0,23 0,30 Sedang
19 Samosir 0,26 0,27 0,29 0,31 0,17 0,17 0,22 0,24 Sedang
20 Serdang Bedagai 0,20 1,63 0,18 0,25 0,16 0,15 0,17 0,39 Tinggi
21 Simalungun 0,10 0,10 0,14 0,16 0,10 0,11 0,15 0,12 Rendah
22 Tapanuli Selatan 0,26 0,27 0,26 0,32 0,12 0,12 0,23 0,23 Rendah
23 Tapanuli Tengah 0,21 0,23 0,14 0,30 0,12 0,15 0,16 0,19 Rendah
24 Tapanuli Utara 0,19 0,22 0,18 0,25 0,16 0,16 0,17 0,19 Rendah
25 Toba Samosir 0,18 0,18 0,20 0,19 0,16 0,10 0,21 0,18 Rendah
26 Kota Binjai 0,21 0,20 0,19 0,19 0,14 0,13 0,13 0,17 Rendah
27 Kota Gunungsitoli 0,27 0,32 0,36 0,37 0,52 0,12 0,12 0,30 Sedang
28 Kota Medan 0,21 0,21 0,22 0,20 0,22 0,21 0,19 0,21 Rendah
29 Kota Padangsidempuan 0,19 0,15 0,16 0,19 0,37 0,14 0,08 0,18 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 0,21 0,17 0,15 0,18 0,14 0,14 0,19 0,17 Rendah
31 Kota Sibolga 0,27 0,21 0,20 0,19 0,20 0,21 0,15 0,21 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 0,20 0,18 0,26 0,24 0,20 0,18 0,20 0,21 Rendah
33 Kota Tebing Tinggi 0,88 0,23 0,27 0,28 0,24 0,22 0,14 0,32 Tinggi
Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 0,30)
Kelas Sedang : (0,23-0,30)
Kelas Rendah : (< 0,23)
Sumber: Data Olahan (Lampiran 2), 2019

Daerah di provinsi Sumatera Utara didominasi oleh kabupaten/kota dengan


rasio belanja modal terjdapab belanja daerah yang rendah (Tabel 4.3). Nias Barat
merupakan daerah dengan rata-rata rasio tertinggi. Upaya pemerintah daerah untuk
pertumbuhan di kabupaten ini terus meningkat. Pemerintah daerah Kabupaten Nias
Barat dengan pendapatan dan besar belanja yang rendah tetap memaksimalkan

51
belanja untuk aset daerah. Semenatar itu, Kota Medan dengan pendapatan dan besar
belanja modal tertinggi, memiliki rasio belanja modal terhadap belanja daerah yang
rendah. Belanja pegawai atau belanja barang bisa jadi menjadi prioritas bagi
pemerintah Kota Medan. Sehingga belanja modal yang besar belum tentu rasio
belanja unruk belanja modalnya tinggi.
Kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara didominasi oleh proporsi
belanja modal relatif homogen, yaitu lebih dari 10% dan kurang dari 30% (Tabel
4.4). Sepanjang tahun 2010 hingga 2013, rata-rata kabupaten/kota di provinsi
Sumatera Utara memiliki belanja modal 10-20%, namun di tahun 2014-2016
meningkat menjadi >20-30%. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan jumlah
daerah yang semakin memprioritaskan belanja modal di Provinsi Sumatera Utara
dengan pengaturan belanjanya dan meningkatkan proporsi belanja modal.

Tabel 4.4 Klasifikasi Belanja Modal Terhadap Belanja Daerah Kabupaten/Kota di


Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016
Rasio Belanja Jumlah dan Persentase Kabupaten/Kota
Modal
Terhadap
Belanja 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016
Daerah
0%-10% 2 6% 2 6% 3 9% 0 0% 0 0% 1 3% 1 3%
>10%-20% 19 58% 24 73% 22 67% 11 33% 12 36% 9 27% 11 33%
>20-30% 9 27% 7 21% 6 18% 10 30% 13 40% 17 52% 18 55%
>30% 3 9% 0 0% 2 6% 12 37% 8 24% 6 18% 3 9%
Total 33 100% 33 100% 33 100% 33 100% 33 100% 33 100% 33 100%
Sumber: Data Olahan (Lampiran 2), 2019

Berdasarkan tabel 4.4 dapat dilihat bahwa masih terdapat daerah yang
memiliki belanja modal dibawah 10% sekitar satu hingga tiga daerah di sepanjang
tahun 2010-2016. Seharusnya daerah dengan rasio ini sudah tidak ada lagi. Prakosa
(2004) menunjukkan bahwa jumlah belanja modal dipengaruhi oleh dana alokasi
umum yang diterima dari pemerintah pusat. Ketergantungan Pemda terhadap
transfer pemerintah pusat menjadi semakin tinggi. Hal ini menggambarkan bahwa
semakin besar DAU, maka semakin kecil proporsi belanja modal. Rendahnya rasio
belanja modal bisa terjadi karena ketidakmandirian daerah. Belanja modal sebagai
investasi daerah seharusnya memiliki proporsi yang besar dengan pengelolaan
keungan daerah termasuk belanja dengan porsi yang tepat.

52
4.1.4. Rasio Belanja Modal Terahadap Jumlah Penduduk Kabupaten/Kota
di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016

Rasio belanja modal perkapita menunjukkan seberapa besar belanja yang


dialokasikan pemerintah untuk pembangunan infrastruktur daerah per penduduk.
Semakin besar jumlah penduduk maka semakin besar kebutuhan yang harus
dipenuhi oleh pemerintah daerah. Keseimbangan anatara besar jumlah penduduk
dengan ketersediaan dana akan memampukan pemerintah daerah untuk pemeuhan
kebutuhan penduduknya. Rasio belanja modal perkapita juga menggambarkan
seberapa besar kebutuhan penduduk menjadi prioritas bagi pemerintah.
Rasio belanja modal perkapita pemerintah provinsi di Indonesia memiliki
rata-rata nasional sebesar Rp0,1 juta. Sebagian besar pemerintah provinsi memiliki
rasio belanja modal terhadap jumlah penduduk di bawah rata-rata nasional yaitu 25
provinsi dan hanya 8 provinsi yang memiliki rasio di atas rata-rata nasional.
Pemerintah Provinsi yang memiliki rasio belanja modal perkapita tertinggi adalah
Pemprov. DKI Jakarta, yaitu sebesar Rp3,06 juta sedangkan yang terendah adalah
Pemprov.Jawa Tengah Rp0,01 juta.
Rasio belanja modal perkapita pemkab dan pemkot se-Provinsi
mencerminkan besaran belanja modal yang dibelanjakan untuk pembangunan
infrastruktur kabupaten dan kota di setiap provinsi. Dari data APBD terlihat bahwa
provinsi-provinsi yang menganggarkan Secara nasional rata-rata rasio belanja
modal kabupaten dan kota se-provinsi adalah Rp0,4 juta. Pemkab dan Pemkot Se-
Provinsi yang memiliki rasio belanja modal perkapita lebih tinggi dari rata-rata
sebanyak 23 provinsi, sedang yang dibawah rata-rata sebanyak 9 provinsi.
Rata-rata rasio belanja modal terhadap jumlah penduduk kabupaten/kota di
provinsi Sumatera Utara adalah 1,2 (Tabel 4.5). Artinya rata-rata pemda di provinsi
Sumatera Utara membelanjakan sebanyak Rp1,2 juta untuk belanja modal per
penduduknya. Angka ini berada diatas rata-rata rasio belanja modal kabupaten dan
kota se-provinsi secara nasional, yaitu Rp 0,4 juta.

53
Tabel 4.5 Rasio Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2016
Belanja Modal Jumlah
No Kabupaten/Kota Rasio Kelas
(Milliar Rupaiah) Penduduk
1 Asahan 237 141403 1,6 Sedang
2 Batu Bara 320 435303 0,7 Rendah
3 Dairi 217 276889 0,7 Rendah
4 Deli Serdang 561 356918 1,5 Sedang
5 Humbang Hasundutan 223 295613 0,7 Rendah
6 Karo 231 180694 1,2 Sedang
7 Labuhan Batu Utara 256 470511 0,5 Rendah
8 LabuhanBatu 285 712684 0,4 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 294 854489 0,3 Rendah
10 Langkat 626 280610 2,2 Sedang
11 Mandailing Natal 248 396598 0,6 Rendah
12 Nias Barat 156 2072521 0.07 Rendah
13 Nias 227 1021208 0,2 Rendah
14 Nias Selatan 122 311319 0,3 Rendah
15 Nias Utara 233 184915 1,2 Sedang
16 Padang Lawas 218 46392 4,7 Tinggi
17 Padang Lawas Utara 238 124496 1,9 Sedang
18 Pakpak Bharat 164 610906 0,2 Rendah
19 Samosir 202 404988 0,5 Rendah
20 Serdang Bedagai 291 257807 1,1 Rendah
21 Simalungun 210 263784 0,7 Rendah
22 Tapanuli Selatan 307 320381 0,9 Rendah
23 Tapanuli Tengah 223 354485 0,6 Rendah
24 Tapanuli Utara 238 135013 1,7 Sedang
25 Toba Samosir 181 80785 2,2 Sedang
26 Kota Binjai 202 86789 2,3 Tinggi
27 Kota Gunungsitoli 187 169084 1,1 Rendah
28 Kota Medan 936 249505 3,7 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 159 158902 1 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 199 2229408 0,08 Rendah
31 Kota Sibolga 185 267901 0,6 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 131 212917 0,6 Rendah
33 Kota Tebing Tinggi 666 137693 0,4 Rendah
Rata-Rata Rasio 1,2

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 2,2)
Kelas Sedang : (1,2-2,2)
Kelas Rendah : (< 1,2)

Sumber: Badan Pusat Statistik Sumatera Utara dan Olahan, 2019

54
Berdasarkan tabel 4.5, terdapat tiga daerah yang memiliki rasio belanja
modal perkapita yang tinggi, yaitu Kota Tebing Tinggi dan Medan, serta Kabupaten
Padang Lawas. Kota Tebing Tinggi dengan jumlah penduduk yang tidak besar
memampukan pemerintah mengalokasikan belanja modal yang tinggi untuk
penduduknya. Kota Tebing Tinggi dengan jumlah kecamatan yang hanya
berjumlah lima, dimana jumlah ini lebih sedikit dibandingkan derah lainnya di
provinsi Sumatera Utara. Kebutuhan yang tidak terlalu besar dan pendapatan yang
cukup tinggi menjadikan rasio belanja modal perkapita yang tinggi untuk Kota
Tebing Tinggi. Anggaran belanja modal didasarkan pada kebutuhan daerah akan
sarana dan prasarana, baik untuk kelancaran pelaksanaan tugas pemerintahan
maupun untuk fasilitas publik. Daerah dengan wilayah yang lebih luas
membutuhkan sarana dan prasarana yang lebih banyak sebagai syarat untuk
pelayanan kepada publik bila dibandingkan dengan daerah dengan wilayah yang
tidak begitu luas (Kusnandar dan Dodik, 2009).
Kota Medan dan Kabupaten Padang Lawas mampu memiliki rasio belanja
modal perkapita yang tinggi karena jumlah pendapatan yang tingggi dan seimbang
dengan jumlah penduduknya yang besar. Kota Medan dengan pendapatan tertinggi
di provinsi Sumatera Utara mampu memenuhi kebutuhan penduduknya yang besar
jumlahnya. Kabupaten Padang Lawas dengan pendapatan yang tinggi dan jumlah
penduduk yang tidak terlalu besar jumlahnya dibandingkan dengan daerah lainnya
di provinsi Sumatera Utara menjadikan nilai rasio belanja modal perkapitanya
tinggi. Kabupaten Nias Barat dan Kota Pematang Siantar adalah dua daerah dengan
rasio belanj modal terhadap jumlah penduduk yang terendah. Kabupaten Nias Barat
memiliki besar belanja modal yang rendah, semnetara Kota Pematang Siantar
memiliki jumlah penduduk yang besar. Jumlah penduduk sendiri sebagai konsumen
layanan yang di berikan oleh pemerintah daerah, sehingga banyaknya jumlah
penduduk juga akan mempengaruhi belanja modal. Semakin besar jumlah
penduduknya pemerintah daerah juga harus mengeluarkan dana besar untuk
memenuhi kebutuhan yang besar melalui belanja modal.

55
4.1.5. Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2014

Menurut Permendagri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan


Keuangan Daerah menyebutkan bahwa belanja modal adalah pengeluaran yang
dilakukan dalam rangka pembelian/pengadaan atau pembangunan aset tetap
berwujud yang mempunyai nilai manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan untuk
digunakan dalam kegiatan pemerintahan, seperti dalam bentuk tanah, peralatan dan
mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, dan aset tetap lainnya.
Komposisi belanja modal menggambarkan besar belanja modal untuk masing-
masinng peruntukan. Hal ini didasarkan kebutuhan dan tingkat kepentingan di
masing-masing daerah. Setiap tahun anggaran besar belanja modal ini dapat
berubah sesuai dengan perubahan kebutuhan tiap daerah akan setiap jenis aset.
Belanja modal yang disamping langsung dirasakan oleh masyarakat juga
memiliki manfaat jangka panjang. Belanja modal untuk pelayanan publik adalah
belanja yang digunakan untuk membiayai kegiatan investasi (menambah aset) yang
ditujukan untuk peningkatan sarana dan prasarana publik yang hasilnya dapat
digunakan langsung oleh masyarakat. Bentuk aset yang dibutuhkan setiap daerah
berbeda-beda seusai dengan kebutuhan setiap daerah.

3%
2%
19% Tanah
Peralatan dan Mesin
Gedung dan Bangunan
56% Jalan, Irigasi, dan Jaringan
20% Aset Tetap Lainnya

Gambar 4.3 Rata-Rata Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi


Sumatera Utara Tahun 2014

56
Provinsi Sumatera Utara terdiri dari kabupaten/kota dengan besar
kebutuhan berbeda-beda terhadap luas tanah, jumlah peralatan dan mesin, gedung,
jalan, dan aset lainnya. Secara umum belanja modal kabupaten/lota di provinsi
Sumatera Utara didominasi oleh belanja untuk jalan, irigasi, dan jaringan (Gambar
4.3). Pembangunan infrastruktur masih menjadi prioritas bagi pemerintah daerah di
provinsi Sumatera Utara. Pembangunan jalan, irigasi, dan jaringan terus dilakukan
pemerintah daerah pada provinsi ini terutama pada daerah-daerah yang terpencil.
Perbaikan jalan yang rusak, terutama karean beberapa daerah di provins ini rawan
terhadap longsor menjadi penyebab besarnya belanja modal untuk jalan. Besarnya
dan yang harus dikeluarkan untuk pembangunan jalan, irigasi, dan jaringan bisa
menjadi penyebab bsebarnya porsi belanja untuk aset ini pada masing-masing
kabupaten/kota. Setelah jalan, irigasi, dan jaringan, belanja untuk peralatan dan
mesin menjadi aset terbesar porsinya dalam belanja modal.
Secara umum belanja modal tahun kabupaten/kota di provinsi Sumatera
Utara tahun 2014 didominasi oleh belanja modal jalan, irigasi, dan jaringan.
Terdapat beberapa daerah yang memiliki okmposisi belanja modal yang jauh
berebda dengan kabupaten/kota lainnya (Tabel 4.6). Tapanuli Selatan, Nias Utara,
dan Labuhan Batu Utara memiliki rasio belanja modal peralatan dan mesin yang
besar (Tabel 4.6). Kabupaten Labuhan Batu Utara memiliki lebih dari 90% belanja
modal peralatan dan mesin. Sebagai daerah yang baru saja mekar dan memiliki
pendapatan yang cukup tinggi sebagai dearah baru, pemerintah daerah Labuhan
Batu Utara memiliki kebijakan pemerataan pembanguan yang merupakan misi
pemerintah daerah dalam RPJMD tahun 2011-2015. Pemerintah berupaya
melakukan pemerataan dalam sektor pendidikan, kesehatan, pertanian, dan
infrastruktur di setiap kecamatan di Labuhan Batu Utara. Banyaknya kebutuhan
perlengkapan dan sarana/prasaran dalam sektor-sektor ini mengharuskan
pemerintah daerah mengeluarkan banyak dana untuk belanja peralatan dan mesin.
Humbang Hasundutan merupakan satu-satunya daerah dengan belanja modal tanah
tertinggi. Peningkatan aset tanah pemerintah daerah kabupaten Humbang
Hasundutan sebagai investasi untuk meningkatkan pendapatan melalui retribusi

57
yang dikenakan berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Humbang Hasundutan
Nomor 4 Tahun 2011 tentang Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah.

Tabel 4.6 Komposisi Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara


Tahun 2014
Belanja Modal (Miliar Rupiah)
Jalan,
No Kabupaten/Kota Peralatan Aset Total
Irigasi, Gedung
dan Tanah Tetap
dan dan
Mesin Lainnya
Jaringan Bangunan
1 Asahan 228 33 159 1 1 422
2 Batu Bara 81 14 45 1 0,4 141
3 Dairi 101 23 30 1 0,7 155
4 Deli Serdang 311 64 176 0,10 1 552
5 Humbang Hasundutan 43 0,2 39 223 14 319
6 Karo 100 10 0 0 2,0 112
7 Labuhan Batu Utara 118 30 0,1 0 0,1 148
8 LabuhanBatu 137 34 34 1 2 208
9 LabuhaBatu Selatan 133 26 79 2 2 242
10 Langkat 264 24 37 0,1 3 328
11 Mandailing Natal 0,3 70 50 10 10 140
12 Nias Barat 100 10 0 0 10 120
13 Nias 87 33 35 0 1 156
14 Nias Selatan 105 4 9 0 0 118
15 Nias Utara 100 20 10 0 0 130
16 Padang Lawas 60 10 30 0 0,2 100
17 Padang Lawas Utara 70 32 58 9 1 170
18 Pakpak Bharat 81 14 45 1 0,4 141
19 Samosir 121 20 23 0 1 165
20 Serdang Bedagai 100 36 40 0 7 183
21 Simalungun 127 37 54 5 1 224
22 Tapanuli Selatan 3 157 9 0,3 0,2 170
23 Tapanuli Tengah 46 19 23 10 10 108
24 Tapanuli Utara 94 14 36 0 1 145
25 Toba Samosir 100 30 0 0 0,3 130
26 Kota Binjai 89 28 31 0,10 3 151
27 Kota Gunungsitoli 114 17 44 2 0,9 178
28 Kota Medan 458 115 158 43 8 782
29 Kota Padangsidempuan 51 22 26 0,3 3 102
30 Kota Pematang Siantar 100 2,0 3,0 0 0 105
31 Kota Sibolga 32 32 39 0 1 104
32 Kota Tanjung Balai 2,0 100 0 1 0,3 103
33 Kota Tebing Tinggi 66 23 69 2 1 161

Sumber: Subdit Data Keuangan Daerah Kementerian Keuangan, 2019

58
4.2. Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Pelayanan Publik dapat diartikan sebagai pemberian layanan (melayani)


keperluan orang atau masyarakat yang mepunyai kepentingan pada organisasi
tersebut sesuai dengan aturan pokok dan tata cara yang telah ditetapkan).
Kewajiban pemerintah daerah sebagai penyelenggara utama pelayanan publik
untuk melayani kebutuhan publik yang lebih baik sesuai dengan prinsip-prinsip tata
kelola pemerintahan yang baik (good governance) dan demokratis dan memberikan
pelayanan publik yang dilakukan oleh penyelenggara pelayanan publik (pemerintah
daerah) merupakan kegiatan yang harus dilakukan secara berkesinambungan
seiring dengan perkembangan harapan publik yang menuntut untuk dilakukan
peningkatan kualitas pelayanan publik.
Pelayanan publik di Provinsi Sumatera Utara dapat digambarkan dengan
kondisi pelayanan administrasi, pelayanan barang, dan pelayanan jasa. Pelayanan
administrasi yang diberikan dapat berupa pelalayanan pembuatan KTP Elektronik.
Kondisi pelayanan ini dapat dinilai dari perbandingan jumlah penduuk yang sudah
memiliki KTP Elektronik dibandingkan dengan seluruh jumlah penduduk yang
wajib memiliki KTP. Pelayanan barang dapat dilihat dari ketersediaan listrik.
Semakin banyak rumah tangga yang sudah terhubung dengan listrik PLN
menunujukkan keberhasilan pemerintah memenuhi kebutuhan listrik
masyrakatnya. Listrik sebagai barang yang dibutuhkan masyrakat menjadi
tanggung jawab pemerintah dalam memberikan pelayanan. Sementara untuk
pelayanan jasa, pemerintah bertanggung jawab memenuhi kebutuhan masyarakat
dalam bidang pendidikan, kesehatan, dan transportasi. Ketersediaan gedung
sekolah yang sesusai dengan jumlah siswa yang ada di suatu daerah meruapakan
bentuk terwujudnya pelayanan jasa pendidikan. Jumlah fasilitas kesehatan yang
cukup sesuai dengan standar dan jumlah penduduk juga merupakan pertanda
keberhasilan pemerintah memberikan pelayanan kesehatan. Rasio panjang jalan
dengan kualitas baik terhadap total panjang ruas jalan menunjukkan kualitas
pelayanan jasa yag diberikan pemerintah kepada masyarakat dalam bidang
transportasi.

59
4.2.1. Kondisi Pelayanan Jasa

Pelayanan jasa yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk jasa


yang dibutuhkan oleh publik, misalnya pendidikan, pemeliharaan kesehatan,
penyelenggaraan transportasi, pos, dan lain sebagainya. Pelayanan publik di
sejumlah daerah khususnya yang masuk kategori daerah tertinggal masih
memprihatinkan di Indonesia. Pelayanan tersebut meliputi pelayanan pada sektor
kesehatan, pendidikan, infrastruktur jalan, sarana transportasi. Menurut Tjiptono
(2000), salah satu faktor utama yang menentukan kualitas pelayanan jasa sekaligus
sebagai ukuran di dalam melihat kualitas jasa yang dipersepsikan konsumen yaitu
wujud atau bukti langsung (tangibility). Wujud atau bukti itu yaitu dimensi yang
mengukur aspek fisik dari suatu layanan, antara lain kelengkapan fasilitas fisik,
seperti gedung dan jalan.

Ketersediaan Fasilitas Kesehatan


Menurut Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor: 12 Tahun 2013
tentang Jaminan Kesehatan, Pemerintah Daerah bertanggung jawab atas
ketersediaan fasilitas kesehatan dan penyelenggaraan pelayanan kesehatan untuk
melaksanakan program Jaminan Kesehatan. Fasilitas kesehatan dimaksud adalah
rumah sakit, puskesmas, puskesmas pembantu (pustu), dan balai pengobatan.Rasio
jumlah fasilitas kesehatan terhadap 10.000 penduduk dalam skala kecamatan
menunjukkan ketersediaan fasilitas kesehatan di suatu daerah.
Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara memiliki rata-rata rasio
ketersediaan fasilitas kesehatan terhadap 10.000 penduduk sebesar 0,06 (Tabel 4.7).
Artinya rata-rata kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara memiliki satu fasilitas
kesehatan yang melayani 166.000 penduduk. Jumlah penduduk yang besar
membutuhkan fasilitas yang lebih banyak. Semakin kecil jumlah penduduk yang
dilayani untuk setiap fasilitas kesehatan akan memaksimalkan pelayanan yang
dapat diberikan. Provinsi Sumatera Utara masih didominasi oleh kabupaten/kota
yang memiliki rasio fasilitas kesehatan yang rendah.

60
Tabel 4.7 Rasio Fasilitas Kesehatan Per-10.000 Penduduk Kabuapetn/Kota di
Provinsi Sumaetera Utara Tahun 2016
No. Kabupaten/Kota Rasio Kelas
1 Asahan 0,18 Tinggi
2 Batu Bara 0,06 Rendah
3 Dairi 0,09 Sedang
4 Deli Serdang 0,16 Tinggi
5 Humbang Hasundutan 0,05 Rendah
6 Karo 0,09 Sedang
7 Labuhan Batu Utara 0,07 Sedang
8 LabuhanBatu 0,06 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 0,04 Rendah
10 Langkat 0,14 Tinggi
11 Mandailing Natal 0,06 Rendah
12 Nias Barat 0,02 Rendah
13 Nias 0,02 Rendah
14 Nias Selatan 0,02 Rendah
15 Nias Utara 0,02 Rendah
16 Padang Lawas 0,04 Rendah
17 Padang Lawas Utara 0,05 Rendah
18 Pakpak Bharat 0,02 Rendah
19 Samosir 0,04 Rendah
20 Serdang Bedagai 0,09 Sedang
21 Simalungun 0,17 Tinggi
22 Tapanuli Selatan 0,06 Rendah
23 Tapanuli Tengah 0,05 Rendah
24 Tapanuli Utara 0,05 Rendah
25 Toba Samosir 0,04 Rendah
26 Kota Binjai 0,04 Rendah
27 Kota Gunungsitoli 0,02 Rendah
28 Kota Medan 0,24 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 0,02 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 0,03 Rendah
31 Kota Sibolga 0,00 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 0,01 Rendah
33 Kota Tebing Tinggi 0,03 Rendah
Rata-Rata 0,06

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 0,12)
Kelas Sedang : (0,06-0,12)
Kelas Rendah : (< 0,06)

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka dan Olahan, 2019

61
Berdasarkan tabel 4.7, dapat dilihat bahwa daerah dengan rasio tertinggi
adalah Kota Medan. Rasio ketersediaan fasilitas kesehatan adalah 0,24. Setiap
fasilitas kesehatan di Kota Medan melayani sebanyak 41.000 penduduk. Jumlah
fasilitas kesehatan yang cukup menciptakanpelayanan yang lebih maksimal. Kota
Medan sebagai pusat pertumbuhan provinsi Sumatera Utara dengan jumlah
penduduk yang banyak mampu memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan dengan
ketersediaan fasilitasnya.

Kualitas Infrastruktur Jalan


Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006, jalan adalah
prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan
pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada
pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah
dan/atau air, serta di atas permukaan air. Rasio jalan dengan kualitas baik terhadap
total panjang jalan menunjukkan kualitas infrastruktur jalan.
Kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara secara umum masih memiliki
nilai rasio jalan berkualitas baik yang termasuk kelas rendah (Tabel 4.8). Rata-rata
rasio jalan dengan kondisi baik pada kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara
adalah 0,4. Artinya rata-rata kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara memiliki
40% jalan dengan kondisi baik dari seluruh jalan yang ada pada setiap daerah.
Terdapat tiga belas daerah yang berada diatas rata-rata.
Berdasarkan Tabel 4.8 dapat dilihat bahwa daerah dengan rasio tertinggi
adalah Kota Medan yang hampir mencapai angka 0,9. Hampir 90% jalan di Kota
Medan sudah memiliki kondisi baik. Daerah dengan rasio terendah adalah
Kabupaten Nias Barat dan Nias Utara. Kedua daerah ini bahkan belum mencapai
rasio 0,2. Keterbatasan dana daerah menjadi salah satu penyebab banyaknya jalan
yang masih mengalami kerusakn di daerah-daerah yang berada di Pulau Nias ini.

62
Tabel 4.8 Rasio Panjang Jalan Kualitas Baik Terhadap Total Panjang Jalan
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
No. Kabupaten/Kota Rasio Kelas
1 Asahan 0,17 Rendah
2 Batu Bara 0,40 Rendah
3 Dairi 0,22 Rendah
4 Deli Serdang 0,33 Rendah
5 Humbang Hasundutan 0,56 Rendah
6 Karo 0,37 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 0,26 Rendah
8 LabuhanBatu 0,43 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 0,62 Rendah
10 Langkat 0,25 Rendah
11 Mandailing Natal 0,30 Rendah
12 Nias Barat 0,15 Rendah
13 Nias 0,25 Rendah
14 Nias Selatan 0,32 Rendah
15 Nias Utara 0,16 Rendah
16 Padang Lawas 0,16 Rendah
17 Padang Lawas Utara 0,18 Rendah
18 Pakpak Bharat 0,73 Tinggi
19 Samosir 0,24 Rendah
20 Serdang Bedagai 0,65 Tinggi
21 Simalungun 0,53 Rendah
22 Tapanuli Selatan 0,22 Rendah
23 Tapanuli Tengah 0,46 Rendah
24 Tapanuli Utara 0,43 Rendah
25 Toba Samosir 0,29 Rendah
26 Kota Binjai 0,81 Tinggi
27 Kota Gunungsitoli 0,49 Rendah
28 Kota Medan 0,94 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 0,21 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 0,79 Tinggi
31 Kota Sibolga 0,57 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 0,70 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 0,50 Rendah
Rata-Rata 0,42

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 0,64)
Kelas Sedang : (0,42-0,64)
Kelas Rendah : (< 0,42)

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka dan Olahan, 2019

63
Daya Tampung Sekolah
Pendidikan merupakan salah satu bentuk pelayanan jasa yang menjadi
tanggung jawab pemerintah daerah. Dalam UU Sisdiknas No. 20 tahun 2003 pasal
14 disebutkan bahwa jenjang pendidikan formal terdiri atas pendidikan dasar,
pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi. Sekolah sebagai salah satu sarana
untuk pelayanan pendidikan. Perbandingan jumlah siswa terhadap jumlah sekolah
merupakan indikator daya tampung sekolah di satu daerah. Rasionya dibedakan
antara tingkat pendidikan dasar SD dan SMP, serta tingkat lanjutan SLTA.
Kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara memiliki rata-rata daya tampung untuk
SD dan SMP sebesar 190 (Tabel 4.9) dan SLTA sebesar 300 (Tabel 4.10).
Berdasarkan tabel 4.9, dapat dilihat bahwa secara umum daya tampung SD
dan SMP kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara didominasi oleh kelas rendah.
Kota Sibolga, Medan, dan Padangsidempuan adalah tiga daerah dengan daya
tampung tertinggi. Jumlah penduduk yang tinggi pada daerah-daerah ini diimbangi
oleh jumlah fasilitas pendidikan dasar, yaitu SD dan SMP yang cukup.
Setangah dari seluruh kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara memiliki
daya tampung SLTA didominasi oleh kelas rendah (Tabel 4.10). Kota Pematang
Siantar merupakan daerah dengan daya tampung SLTA tertinggi. Sebagai salah satu
daerah yang memiliki jumlah penduduk yang tinggi, Kota Pematang Siantar mampu
memenuhi kebutuhan yang besar dengan jumlah SLTA yang cukup. Jika
dibandingkan, secara umum kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utra masih
memiliki daya tampung yang lebih rendah pada SD dan SMPA dibandingkan
dengan SLTA. Pemerintah daerah kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara perlu
memberikan perhatian lebih terhadap pemeuhan kebutuhan pendidikan dasar
termasuk jumlah gedung sekolah yang mencukupi untuk meningkatkan daya
tampung sekolah.

64
Tabel 4.9 Daya Tampung SD dan SMP Kabuapetn/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
Jumlah Siswa Per
No. Kabupaten/Kota Kelas
Jumlah SD dan SMP
1 Asahan 197 Sedang
2 Batu Bara 178 Rendah
3 Dairi 191 Rendah
4 Deli Serdang 240 Sedang
5 Humbang Hasundutan 170 Rendah
6 Karo 193 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 176 Rendah
8 LabuhanBatu 209 Sedang
9 LabuhaBatu Selatan 213 Sedang
10 Langkat 182 Rendah
11 Mandailing Natal 185 Rendah
12 Nias Barat 150 Rendah
13 Nias 176 Rendah
14 Nias Selatan 162 Rendah
15 Nias Utara 151 Rendah
16 Padang Lawas 205 Sedang
17 Padang Lawas Utara 169 Rendah
18 Pakpak Bharat 107 Rendah
19 Samosir 121 Rendah
20 Serdang Bedagai 149 Rendah
21 Simalungun 146 Rendah
22 Tapanuli Selatan 154 Rendah
23 Tapanuli Tengah 162 Rendah
24 Tapanuli Utara 145 Rendah
25 Toba Samosir 151 Rendah
26 Kota Binjai 232 Sedang
27 Kota Gunungsitoli 195 Sedang
28 Kota Medan 304 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 298 Tinggi
30 Kota Pematang Siantar 246 Tinggi
31 Kota Sibolga 331 Tinggi
32 Kota Tanjung Balai 261 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 231 Sedang
Rata-Rata 193

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 245)
Kelas Sedang : (193-245)
Kelas Rendah : (< 193)

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka dan Olahan, 2019

65
Tabel 4.10 Daya Tampung SLTA Kabuapetn/Kota di Provinsi Sumaetera Utara
Tahun 2016
Jumlah Siswa
No. Kabupaten/Kota Kelas
Per Jumlah SMA
1 Asahan 253 Rendah
2 Batu Bara 307 Rendah
3 Dairi 391 Sedang
4 Deli Serdang 250 Rendah
5 Humbang Hasundutan 434 Tinggi
6 Karo 383 Sedang
7 Labuhan Batu Utara 306 Rendah
8 Labuhan Batu 261 Rendah
9 Labuhan Batu Selatan 265 Rendah
10 Langkat 244 Rendah
11 Mandailing Natal 221 Rendah
12 Nias Barat 180 Rendah
13 Nias 250 Rendah
14 Nias Selatan 196 Rendah
15 Nias Utara 203 Rendah
16 Padang Lawas 219 Rendah
17 Padang Lawas Utara 171 Rendah
18 Pakpak Bharat 205 Rendah
19 Samosir 351 Sedang
20 Serdang Bedagai 249 Rendah
21 Simalungun 338 Sedang
22 Tapanuli Selatan 265 Rendah
23 Tapanuli Tengah 335 Sedang
24 Tapanuli Utara 437 Tinggi
25 Toba Samosir 350 Sedang
26 Kota Binjai 377 Sedang
27 Kota Gunungsitoli 332 Sedang
28 Kota Medan 362 Sedang
29 Kota Padangsidempuan 374 Sedang
30 Kota Pematang Siantar 513 Tinggi
31 Kota Sibolga 425 Tinggi
32 Kota Tanjung Balai 403 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 336 Sedang
Rata-Rata 309

Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 3955)
Kelas Sedang : (309-395)
Kelas Rendah : (< 309)

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka dan Olahan, 2019

66
Tabel 4.11 Klasifikasi Kelas Pelayanan Jasa Kabupaten/Kota
di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
Kelas
Jenis Pelayanan
Tinggi Sedang Rendah
Kota Pematang Siatar, Kabupaten Dairi, Humbang Kabupaten Asahan, Batu Bara,
Sibolga, dan Tanjung Hasundutan, Karo, Tapanuli Deli Serdang, Labuhan Batu,
Balai, Kota Medan, Kota Utara, Kota Binjai, Kota Labuhan Batu Utara, Labuhan
Padangsidempuan, Kota Gunungsitoli, Kota Tebing Batu Selatan, Langkat,
Pematang Siantar, Kota Tinggi Mandailing Natal, Nias Barat,
Sibolga, Kota Tanjung Nias, Nias Selatan, Nias Utara,
Pendidikan
Balai Padang Lawas, Padang Lawas
Utara, Pakpak Bharat, Samosir,
Serdang Bedagai, Simalungun,
Tapanuli Selatan, Tapanuli
Tengah, Toba Samosir

Kabupaten Deli Serdang, Kabupaten Asahan, Kabupaten Batu Bara, Dairi,


Langkat, Kota Medan LabuhanBatu, Mandailing Humbang Hasundutan, Karo,
Natal, Nias Selatan, Labuhan Batu Utara, LabuhaBatu
Serdang Bedagai, Selatan, Nias Barat, Nias, Nias
Simalungun Utara, Padang Lawas, Padang
Lawas Utara, Pakpak Bharat,
Samosir, Tapanuli Selatan
Kesehatan Tapanuli Tengah, Tapanuli Utara,
Toba Samosir, Kota Binjai, Kota
Gunungsitoli, Kota
Padangsidempuan, Kota
Pematang Siantar, Kota Sibolga,
Kota Tanjung Balai
Kota Tebing Tinggi

Kabupaten Asahan, Batu Kabupaten Humbang Kabupaten Karo, Labuhan Batu


Bara, Dairi, Deli Serdang, Hasundutan, LabuhanBatu, Utara, Langkat, Mandailing
Pakpak Bharat, Serdang LabuhaBatu Selatan, Natal, Nias Barat, Nias, Nias
Bedagai, Kota Binjai, Simalungun, Tapanuli Selatan, Nias Utara, Padang
Jalan Kota Medan, Kota Tengah, Tapanuli Utara, Lawas, Padang Lawas Utara,
Pematang Siantar, Kota Kota Gunungsitoli, Kota Samosir, Tapanuli Selatan, Toba
Tanjung Balai Sibolga, Kota Tebing Samosir, Kota Padangsidempuan
Tinggi

Kota Medan, Kota Kabupaten Deli Serdang, Kabupaten Asahan, Batu Bara,
Pematang Siantar, Kota Humbang Hasundutan, Dairi, Karo, Labuhan Batu Utara,
Sibolga, Kota Tanjung Langkat, Serdang Bedagai, LabuhanBatu, LabuhaBatu
Balai Tapanuli Utara, Kota Selatan, Mandailing Natal, Nias
Binjai, Kota Barat, Nias, Nias Selatan, Nias
Indek Pelayanan Padangsidempuan Utara, Padang Lawas, Padang
Jasa Lawas Utara, Pakpak Bharat,
Samosir, Simalungun, Tapanuli
Selatan, Tapanuli Tengah, Toba
Samosir, Kota Gunungsitoli, Kota
Tebing Tinggi

Sumber: Data Olahan (Lampiran 3), 2019

67
Kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara masih didominasi oleh
pelayanan jasa yang rendah, baik pendidikan, kesehatan, dan jalan. Daerah-daerah
dengan indek pelayanan jasa tinggi merupakan kota-kota yang lebih berkembang
dari daerah lainya di provinsi Sumatera Utara (Tabel 4.11). Kota Medan, Kota
Pematang Siantar, Kota Sibolga, dan Kota Tanjung Balai merupakan daerah dengan
pelayanan jasa yang terbaik. Kondisi perekonomian yang baik, aparatur daerah
berkualitas, dan pertumbuhan yang pesat menjadikan pelayanan di daerah ini
menjadi maksimal. Kota Medan sebagai pusat pertumbuhan Provinsi Sumatera
Utara adalah satu-satunya daerah yang memiliki pelayanan jasa, baik pendidikan,
kesehatan, dan jalan yang termasuk kelas tinggi. Keadaan ini menujukkan
kemampuan pemerintah Kota Medan yang maksimal dalam memenuhi kebutuhan
masyarakat Kota Medan.

KONDISI PELAYANAN JASA


TINGGI SEDANG RENDAH

INDEK PELAYANAN JASA 4 7 22

JALAN 10 9 14

KESEHATAN 3 6 24

PENDIDIKAN 8 7 18

Gambar 4.4 Jumlah Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Berdasarkan


Kelas Pelayanan Jasa Tahun 2016

Secara umum kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara masih didominasi


oleh indek pelayanan jasa yang rendah (Gambar 4.4). Fasilitas Pelayanan
Kesehatan merupakan jenis pelayanan jasa dengan jumlah daerah terbanyak yang
termasuk kelas rendah, kemudian disusul fasilitas pendidikan. Kedua jenis
pelayanan ini perlu ditingkatkan dengan memaksimalkan jumlah fasilitas

68
pendidikan dan kesehatan seperti gedung sekolah dan fasilitas keshatan. Jumlah
daerah yang termasuk kelas tinggi terbanyak adalah pada jalan. Jalan
kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara tampaknya menjadi fokus utama
pemerintah daerah secara umum. Jalan sebagai alat untuk memaksimalkan
pelayanan pemerintah daerah dalam bidang transportasi yang akan memperlancar
mobilitas sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi. Namun pendidikan dan
kesehatan juga merupakan pelayanan pokok yang perlu untuk diperhatikan.
Pelayanan jasa masih perlu ditingkatkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota di
provinsi Sumatera Utara, terutama pada pendidikan dan kesehatan.

4.2.2. Kualitas Pelayanan Administrasi E-KTP Kabupaten/Kota di Provinsi


Sumatera Utara

Salah satu pelayanan terhadap masyarakat adalah pengelolaan pendaftaran


penduduk yang merupakan tanggung jawab pemerintah kota/kabupaten.
Pelakasanaannya diawali dari desa/kelurahan selaku ujung tombak pendaftaran
penduduk, hingga setiap warga terdaftar secara administrasi sebagai warga negara
Indonesia sesuai dengan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 tentang Kartu
Tanda Penduduk elektronik (E-KTP). Satu perubahan besar yang dimunculkan
melalui Kartu Tanda Penduduk elektronik (E-KTP) adalah dokumen kependudukan
yang memuat sistem keamanan/pengendalian baik dari sisi admininstrasi ataupun
teknologi informasi dengan berbasis pada database kependudukan nasional.
Awalnya, pembuatan e-KTP ditargetkan selama masa beberapa bulan dan
akan selesai seluruhnya di tahun 2013. Kenyataanya hingga pada Agustus 2016,
pembuatan e-KTP belum juga dapat diselesaikan seluruhnya. Hingga pertengahan
Agustus 2016, baru 161 juta penduduk atau 88 persen yang sudah merekam data
dirinya. Sisanya, masih ada sekitar 22 juta penduduk yang belum merekam data
dirinya.
Pelayanan administrasi kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara dapat
dinilai dari kepengurusan E-KTP. Keterpeunuhan kebutuhan pelayanan
administrasi masyarakat dapat dilihat dari rasio jumlah penduduk yang sudah

69
memiliki E-KTP dibandingkan jumlah penduduk yang wajib memiliki KTP. Secara
umum terdapat perbedaan yang kontras pada setiap daerah di provinsi Sumtera
Utara (Tabel 4.12). Beberapa daerah sudah memuhi lebih dari 60% kebutuhan
masyarakat dalam penguruhsan E-KTP, bahkan mencapai nilai 85%. Disis lain
terdapat daerah-daerah yang masih sangat kecil nilai rasio jumlah penduduk yang
sudah memiliki E-KTP terhadap jumlah penduduk wajib KTP-nya. Terdapat enam
daerah yang nilai rasionya bahkan belum mencapai angka 10% dan selebihnya
belum mencapai 20%. Sebelas dari tiga puluh tiga kabupaten/kota di provinsi
Sumatera Utara telah menunjukkan kualitas pelayanan administrasi melalui
pengrusan E-KTP yang menggambarkan bahkan setengah dari daerah-daerah di
provinsi Sumatera Utara belum memiliki pelayanan administrasi yang memuaskan.
Berdasarkan tabel 4.12, dapat dilihat bahwa daerah yang memiliki nilai
pelayanan administrasi tertinggi adalah Kabupaten Humbang Hasundutan,.
Pemerintah daerah Kabupaten Humbang Hasundutan memberikan pelayanan
terbaiknya dalam pengurusan adminitrasi kependudukan. Pengurusan yang cepat
dan tindakan pemerintah daerah dalam melakukan pelayanan, dengan menerbitkan
surat keterangan sebagai pengganti E-KTP, merupakan pendorong tercapainya
pelayanan administrasi terbaik pada Kabupaten Humbang Hasundutan.
Pelayanan administrasi terendah pada kabupaten/kota di provinsi Sumatera
Utara adalah Kabupaten Mandailing Natal (Tabel 4.12). Kabupaten Mandailing
Natal memiliki permaslahan E-KTP yang rusak dan invalid yang menjadi penyebab
kurang maksimalnya pelayanan admnistrasi yang diberikan pemerintah daerah.
Adanya E-KTP yang sudah ganti status, pindah, rusak dan lain sebagainya
merupakan penghambat kelanacaran proses pelayanan adminitrasi pada Kabupaten
Mandailing Natal.

70
Tabel 4.12 Rasio Penduduk Ber-KTP Elektronik Per Jumlah Penduduk Wajib
Ber-KTP Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
Rasio Penduduk Ber-KTP
No. Kabupaten/Kota Kelas
Elektronik (%)
1 Asahan 0,01 Rendah
2 Batu Bara 0,11 Rendah
3 Dairi 0,73 Tinggi
4 Deli Serdang 0,16 Rendah
5 Humbang Hasundutan 0,86 Tinggi
6 Karo 0,15 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 0,12 Rendah
8 LabuhanBatu 0,15 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 0,78 Tinggi
10 Langkat 0,80 Tinggi
11 Mandailing Natal 0,01 Rendah
12 Nias Barat 0,19 Rendah
13 Nias 0,67 Tinggi
14 Nias Selatan 0,01 Rendah
15 Nias Utara 0,14 Rendah
16 Padang Lawas 0,11 Rendah
17 Padang Lawas Utara 0,09 Rendah
18 Pakpak Bharat 0,69 Tinggi
19 Samosir 0,02 Rendah
20 Serdang Bedagai 0,77 Tinggi
21 Simalungun 0,07 Rendah
22 Tapanuli Selatan 0,81 Tinggi
23 Tapanuli Tengah 0,74 Tinggi
24 Tapanuli Utara 0,68 Tinggi
25 Toba Samosir 0,07 Rendah
26 Kota Binjai 0,00 Rendah
27 Kota Gunungsitoli 0,19 Rendah
28 Kota Medan 0,08 Rendah
29 Kota Padangsidempuan 0,12 Rendah
30 Kota Pematang Siantar 0,18 Rendah
31 Kota Sibolga 0,01 Rendah
32 Kota Tanjung Balai 0,74 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 0,18 Rendah
Rata-Rata 0,32
Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 0,64)
Kelas Sedang : (0,33-2,0,63)
Kelas Rendah : (< 0,32)

Sumber: Biro Pemerintahan Umum Sumatera Utara dan Olahan, 2019

71
4.2.3. Ketersediaan Pelayanaan Barang Listrik Rumah Tangga
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Pelayanan barang yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk /


jenis barang yang digunakan oleh publik, misalnya penyediaan tenaga listrik.
Barang publik merupakan hasil dari kegiatan badan usaha milik negara dan/atau
badan usaha milik daerah yang mendapat pelimpahan tugas untuk
menyelenggarakan pelayanan publik, contohnya listrik hasil pengelolaan PLN.
Berbagai upaya seperti pemanfaatan perkembangan teknologi telah banyak
dilakukan yang berkontribusi terhadap penyelenggaraan pelayanan publik yang
lebih efektif dan efisien untuk meningkatkan pelayanan publik.
Secara umum kabupaten/kota di provinsi di Sumatera Utara telah terpenuhi
kebutuhan listriknya (Tabel 4.13). Rata-rata kabupaten/kota di provinsi Sumatera
mencapai angka 92%. Semua daerah pada provinsi ini lebih dari 50% dari total
jumlah rumah tangga-nya sudah terhubung dengan listrik PLN. Hanya ada tiga
daerah yang persentase rumah tangga yang terhubung listrik PLN masih dibawah
70%, yaitu Kabupaten Nias, Nias Selatan, dan Nias Utara. Daerah-daerah ini berada
di Pulau Nias. Daerah-daerah ini lebih tertingal dari kabupaten/kota lainnya yang
berada di Pulau Sumatera. Masih banyaknya desa-desa yang belum memiliki
jaringan listrik pada daerah-daerah ini karrna keterbatasan daerah untuk
membangunnya menjadi penyebabnya.
Daerah yang memiliki nilai pelayanan barang tertinggi adalah Kota Medan
dan Pematang Siantar, sementara yang terendah adalah Kabupaten Nias Selatan
(Tabel 4.13). Kota Medan dan Kota Pematang Siantar adalah daerah yang
persentase rumah tangga terhubung PLN-nya sudah 100 %. Hal ini menunujukkan
keberhasilan pemerintah daerah dalam memenuhi kebutuhan masyarakatnya
melalui pelayanan barang listrik. Pemerintah Kota Medan dan Pematang Siantar
yang terus mengupayakan pelayanan distribusi jaringan listrik mendorong
keberhasilan pelayanan dengan terpenuhinya kebutuhan seluruh rumah tangga di
kedua kota ini.

72
Tabel 4.13 Persentase Rumah Tangga terhubung listrik PLN Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
Persentase Rumah Tangga
No Kabupaten/Kota Kelas
terhubung listrik PLN
1 Asahan 98 Tinggi
2 Batu Bara 100 Tinggi
3 Dairi 98 Tinggi
4 Deli Serdang 99 Tinggi
5 Humbang Hasundutan 98 Tinggi
6 Karo 97 Tinggi
7 Labuhan Batu Utara 94 Tinggi
8 LabuhanBatu 96 Tinggi
9 LabuhaBatu Selatan 86 Rendah
10 Langkat 98 Tinggi
11 Mandailing Natal 89 Rendah
12 Nias Barat 79 Rendah
13 Nias 64 Rendah
14 Nias Selatan 55 Rendah
15 Nias Utara 67 Rendah
16 Padang Lawas 92 Rendah
17 Padang Lawas Utara 85 Rendah
18 Pakpak Bharat 91 Rendah
19 Samosir 99 Tinggi
20 Serdang Bedagai 100 Tinggi
21 Simalungun 97 Tinggi
22 Tapanuli Selatan 93 Tinggi
23 Tapanuli Tengah 95 Tinggi
24 Tapanuli Utara 95 Tinggi
25 Toba Samosir 94 Tinggi
26 Kota Binjai 96 Tinggi
27 Kota Gunungsitoli 98 Tinggi
28 Kota Medan 100 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 100 Tinggi
30 Kota Pematang Siantar 100 Tinggi
31 Kota Sibolga 99 Tinggi
32 Kota Tanjung Balai 99 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 99 Tinggi
Rata-Rata 92
Keterangan:
Kelas Tinggi : (> 0,64)
Kelas Rendah : (≤ 0,92)

Sumber: Badan Pusat Statistik Sumatear Utara dan Olahan, 2019

Kabupaten Nias Selatan hanya memiliki 55% rumah tangga yang terhubung
litrik PLN. Artinya masih ada setengah dari total jumlah rumah tangga di kabupetn
ini yang masih belum terjamin kebutuhan listrinya. Lambannya dan kurang

73
maksimalnya upaya pemerintah daerah menyebabkan masih banyak desa di
Kabupaten Nias Selatan yang masih belum dialiri listrik, contohnya sepuluh desa
di Kecamatan Mazo. Beberapa daerah masih mengandalkan genset sebagai sumber
listrik. Akses yang sulit, keterbatasan dana, dan pembangunan yang lamban bisa
menjadi penyebabnya, terutam daerah-daerah yang berada di Pulau Nias.

4.2.4. Indek Pelayanan Publik

Pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka


pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-undangan
bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan/atau pelayanan
administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik. Kondisi
pelayanan publik yang baik akan menunjukkan keterpenuhan kebutuhan penduduk
daerah itu. Adanya otonomi daerah mengharuskan pemerintah daerah bertanggung
jawab mengurus dan memenuhi kebutuhan pelayanan publik masyarakatnya.
Pada tabel 4.10 dapat dilihat bahwa daerah dengan nilai indek pelayanan
publik tertinggi adalah Kota Tanjung Balai dan terendah adalah Kabupaten
Mandailing Natal, Nias Barat, Nias Selatan, Nias Utara, Padang Lawas, dan Padang
Lawas Utara. Secara keseluruhan pelayanan adminitrasi, barang, dan jasa tertinggi
adalah Kota Tanjung Balai. Hal ini disebabkan oleh maksimalnya upaya pemerintah
daerah Kota Tanjung Balai dalam memberikan pelayanan terbaiknya. Keberhasilan
ini terbukti dengan adanya sosaialisasi inovasi pelayanan publik yang dilakukan
oleh pemerintah daerahnya. Sosialisasi ini merupakan salah satu gerakan yang
mendorong instansi pemerintah daerah mengembangkan paling tidak satu inovasi
setiap tahunnya. Sosialisasi ini dihadiri oleh stakeholders, OPD, instansi pelayanan
lainnya seperti Kepala Puskesmas, Kepala Sekolah, serta Lurah dan Camat se-Kota
Tanjungbalai. Dengan adanya kegiatan seperti ini membantu pemerintah daerah
mewujudkan pelayanan terbaik

74
Tabel 4.14 Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016

No Kabupaten/Kota Indek Pelayanan Publik Kelas

1 Asahan 10 Rendah
2 Batu Bara 11 Rendah
3 Dairi 13 Sedang
4 Deli Serdang 12 Sedang
5 Humbang Hasundutan 14 Tinggi
6 Karo 11 Rendah
7 Labuhan Batu Utara 11 Rendah
8 LabuhanBatu 11 Rendah
9 LabuhaBatu Selatan 12 Sedang
10 Langkat 14 Tinggi
11 Mandailing Natal 9 Rendah
12 Nias Barat 8 Rendah
13 Nias 12 Sedang
14 Nias Selatan 9 Rendah
15 Nias Utara 8 Rendah
16 Padang Lawas 8 Rendah
17 Padang Lawas Utara 8 Rendah
18 Pakpak Bharat 11 Rendah
19 Samosir 10 Rendah
20 Serdang Bedagai 14 Tinggi
21 Simalungun 11 Rendah
22 Tapanuli Selatan 13 Sedang
23 Tapanuli Tengah 13 Sedang
24 Tapanuli Utara 14 Tinggi
25 Toba Samosir 11 Rendah
26 Kota Binjai 12 Sedang
27 Kota Gunungsitoli 11 Rendah
28 Kota Medan 14 Tinggi
29 Kota Padangsidempuan 12 Sedang
30 Kota Pematang Siantar 14 Tinggi
31 Kota Sibolga 13 Sedang
32 Kota Tanjung Balai 16 Tinggi
33 Kota Tebing Tinggi 11 Rendah

Keterangan:
Kelas Tinggi : (>14)
Kelas Sedang : (13-14)
Kelas Rendah : (<12)

Sumber: Data Olahan (Lampiran 4), 2019

Berdasarkan tabel 4.14, dearah yang memiliki indek pelayanan publik tinggi
adalah Kabupaten Humbang Hasundutan, Langkat, Tapanuli Utara, Kota Medan,
Pematang Siantar, dan Tanjung Balai. Daerah-daerah ini adalah kabupaten/kota
dengan kondisi pelayanan publik terbaik. Dearah-daerah ini merupakan contoh
daerah yang berhasil dalam pelayanan publik, baik pelayanan adminitrasi, barang,

75
maupun pelayanan jasa. Kota Medan, Pematang Siantar, dan Tanjung Balai
merupakan daerah maju yang menunjukkan kesejahteraan penduduknya yang lebih
baik melalui terpenuhinya kebutuhan masyarkatnya terhadap pelayanan publik.
Kabupaten Humbang Hasundutan, Langkat, dan Tapanuli Utara adalah kabupaten
yang mampu memnuhi kebutuhan pelayanan publik penduduknya menunjukkan
keberhasilan pemrintah daerahnya yang maksimal dalam memberikan pelayanan.
Pada tabel 4.14 dearah yang memiliki indek pelayanan publik sedang adalah
Kabupaten Dairi, Deli Serdang, Labuhan Batu Selatan, Nias, Tapanuli Selatan,
Tapanuli Tengah, Kota Binjai, Padangsidempuan, dan Sibolga. Derah-daerah ini
merupakan kabupaten/kota yang pelayanan publiknya berada pada tingkatan rata-
rata atau sedikit diatas rata-rata. Pemerintah daerah kabupaten/kota ini tampaknya
sedang berupaya untuk memberikan pelayanan publik yang terbaik.
Berdasarkan tabel 4.10 dearah yang memiliki indek pelyanan publik rendah
adalah Kabupaten Asahan, Batu Bara, Karo, Labuhan Batu Utara, Labuhan Batu,
Mandailing Natal, Nias Barat, Nias Selatan, Nias Utara, Padang Lawas, Padang
Lawas Utara, Pakpak Bharat, Samosir, Simalungun, Toba Samosir, Kota Gunung
Sitoli dan Tebing Tinggi. Daerah-daerah ini masih memiliki kondisi pelayanan
publik yang berada dibawah rata-rata. Penduduk pada daerah ini belum terpenuhi
secara maksimal kebutuhannya terhadap pelayanan publik. Kabupaten ini secara
umum adalah daerah yang kurang maju dibanding daerah lainnya di provinsis
Sumatera Utara, bahkan daerah seperti Kota Gunung Sitoli dan Tebing Tinggi juga
masih termasuk daerah yang pelaaynaan publiknya rendah.

76
77
Gambar 4.5 Peta Tingkatan Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016

78
Berdasarkan peta di gambar 4.5 provinsi Sumatera Utara didominasi oleh
daerah dengan indek pelaynan publik yang rendah. Kota Medan dan beberapa
daerah disekitarnya yang berada di bagian utara provinsi Sumatera Utara termasuk
kabupaten/kota yang memiliki indek pelayanan jasa yang tinggi. Kabupaten Deli
Serdang yang berada dekat dengan Kota Medan dan beberapa daerah lainnya
disekitar daerah yang memiliki indek pelayanan tinggi merupakan daerah dengan
indek pelayanan sedang. Tingginya jumlah penduduk di daerah-daerah ini
menuntut pelayanan publik yang cukup dengan tersedianya fasilitas keshatan dan
pendidikan, kualitas jalan yang baik, serta terpenuhinya kebutuhan listrik dan
pelayanan administrasi. Daerah-daerah yang maju dan atau berada disekitar daerah
yang maju cenderung memiliki indek pelayanan publik yang baik.
Pada pulau Nias sendiri terdapat satu daerah indek pelaynaan publiknya
kelas sedang diabndingkan dengan daerah-daerah lainnnya yang memiliki indek
pelayanan daerah yang rendah, yaitu Kabupaten Nias. Daerah-daerah di Pulau Nias
yang berada terpisah dari daerah-daerah di Pulau Sumatera ini cenderung memiliki
tingkat kemajuan yang lebih rendah. Hampir semua daerah pada pulau ini termasuk
pelayanan publik rendah. Keterbatasan pemerintah daerah memaksimalkan
pelayanan publik di daerah-daerah ini menjadi penyebabnya. Masih banyaknya
jalan yang berkualiats buruk, keterbatasan jumlah fasilitas kesehatan, dan gedung
sekolah membuat kabupaten-kabupaten ini didominasi oleh pelayanan publik yang
rendah. Jarak yang jauh menyebabkan pembangunan daerah pada Pulau Nias lebih
lamban. Pembanguunan manusia yang rendah dan dana pembangunan yang sedikit
menjadi penyebab lainnya.

4.3. Hubungan Belanja Modal dan Pelayanan Publik

Belanja modal sebagai salah satu komponen belanja langsung, yang


disamping langsung dirasakan oleh masyarakat juga memiliki manfaat jangka
panjang. Belanja modal untuk pelayanan publik adalah belanja yang digunakan
untuk membiayai kegiatan investasi (menambah aset) yang ditujukan untuk
peningkatan sarana dan prasarana publik yang hasilnya dapat digunakan langsung

79
oleh masyarakat. Untuk mendapatkan kondisi pelyanan publik yang terbaik harus
tersedia juga dana yang memadai. Belanja modal sebagai benntuk pendaanaan
untuk membeli aset untuk peningkatan pelayanan publik dimaksimalkan dengan
harapan kondisi pelyanan publik di daeah itu juga menjadi baik.
Analisis korelasi pearson dilakukan untuk mengetahui apakah terdapat
hubungan antara belanja modal dan pelayanan publik pada kabupaten/kota di
provinsi Sumatera Utara. Variabel belanja modal diapat dari nilai rata-rata realisasi
belanja modal kabupaten/kota dari tahuan 2010-2016. Variabel indek pelayanan
publik merupakan nilai indek hasil skoring dari pelayanan jasa. Pelayanan publik
dibatasi untuk pelyanan jasa karena belanja modal untuk tanah, gedung, dan jalan
secara umum merupakan bentuk pemenuhan kebutuhan pelayanan jasa pendidikan,
kesehatan, dan jalan. Variabel untuk pelayanan jasa pendidikan adalah daya
tampung sekolah berupa rasio jumlah siswa terhadap jumlah gedung sekolah.
Variabel untuk pelayanan jasa keshatan adalah jumlah rasio fasilitas kesehatan
terhadap 10.000 penduduk. Variabel untuk pelayanan trasnportasi yatitu rasio
panjang jalan dengan kualitas baik terhadap total panjang ruas jalan.

Tabel 4.15 Korelasi Belanja Modal dan Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara
Indek
Jalan Kesehatan Pendidikan Pelayanan
Publik
Belanja sig korelasi sig korelasi sig korelasi sig Korelasi
Modal 0,175 0,242 0,000 0,774 0,491 0,124 0,04 0,357

Pada tabel 4.15 hasil korelasi pearson menunjukkan bahawa terdapat


hubungan antara rata-rata belanja modal dengan indek pelayanan publik pada
Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara.Sifat dari hubungannya adalah positif
yang artinya ketika belanja modal tinggi maka indek pelayanannya tinggi dan
sebaliknya. Namun berdasarkan kekuatan hubungnannya, hubungan anatara rata-
rata belanja modal dan indek pelayan publik ini termasuk lemah. Hal ini dapat
dilihat dari masih bayaknya daerah dengan belanja modal tinggi namun indek
pelaynan publiknya masih rendah dan sebaliknya.

80
Adanya hubungan yang bersifat positif antara belanja modal dan pelayanan
publik di provinsi Sumatera Utara ini sesuai dengan teori ekonomi makro. Belanja
yang dilakukan oleh pemerintah daerah berupa modal merupakan input. Semakin
besar inputnya maka output diharapkan juga semain besar, yaitu pelayanan publik
terutama pelayanan jasa. Belanja modal untuk membeli aset daerah seperti tanah,
gedung, peralatan/mesin, dan lainnya dilakukan untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat terutama dalam hal pelayanan jasa seperti fasilitas kesehatan, gedung
sekolah, dan jalan dengan kualitas baik. Kondisi pelayanan publik yang baik dapat
tercapai dengan meningkatkan kuantitas belanja modal atau proporsi belanja modal
dari total belanja daerah yang dilakukan oleh pemerintah setiap daerah. Bagi daerah
yang memiliki pendapatan yang tinggi akan memudahkan pemerintah dalam
melakukan pemenuhan kebutuhan belanja modal namun dengan proporsi yang
cukup.
Berdasarkan tabel 4.11 dapat dilhat bahwa ada hubungan yang signifikan
antara besar belanja modal dengan ketersedianan pelayanan kesehtan pada
kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Hal ini menujukkan bahwa dengan
belanja modal yang memadai suatu daerah dapat ememnuhi kebutuhan pelayanan
kesehtan masyrakatnya memuli penyedeiaan fasilitas kesehatan. Daerah-daerah
yang lebih berkembang si Sumatera Utara memiliki fasilitas kesehatan yang
memadai jumlahnya karena kemampuan daerahnya untuk membelanjakan aset
gedung melalui belanja modal yang tersedia.
Berdasarkan tabel 4.15 dapat dilhat bahwa tidak ada hubungan yang
signifikan antara besar belanja modal dengan ketersedianan pelayanan pendidikan
pada kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Hal ini menujukkan bahwa
daerah-daerah di provinsi Sumatera Utara belum menunjukkan adanya hubungan
belanja modal dengan daya tampung sekolah. Daerah dengan belanja moal yang
tinggi tidak selalu memiliki daya tampung sekolah yang memadai. Fasilitas
pendidikan lainnya bisa menjadi sasaran lainnya bagi belnaj modalaerah-daerah di
provinsi Sumatera Utara, seperti sarana dan prasarana lainnya dalam bentuk
peralatan, buku, perpustakaan dan lainnya.

81
Pada tabel 4.15 dapat dilhat bahwa tidak ada hubungan yang signifikan
antara besar belanja modal dengan kondisi jalan pada kabupaten/kota di provinsi
Sumatera Utara. Hal ini menujukkan bahwa daerah-daerah di provinsi Sumatera
Utara belum menunjukkan adanya hubungan belanja modal dengan daya tampung
sekolah, yaitu daerah dengan belanja moal yang tinggi tidak selalu memiliki rasio
jalan kondisi baika yang tinggi. Masih banyaknya daerah dengan kondisi jalan tidak
baik sementara belanja modlnya cukup memadai menjadi penyebabnya. Besarnya
kasus korupsi pada bidang infrastruktur adalah menjadi salah satu penyebabnya.
Banyaknya jumlah Kepala Daerah yang melaukan korupsi ppada provinsi Sumatera
menjadi hambatan untuk peningkatan kulaitas jalan yang merupakan kebutuhan
yang sangat penting untuk setiap daerah.

4.4. Tipologi Hubungan Belanja Modal dan Pelayanan Publik

Penyususnan tipologi wilayah ini didasarkan pada belanja modal dan indek
pelayanan publik. Belanja modal yang digunakan dalam penyususnan tipologi ini
menggunakan data rata-rata belanja modal kabupaen/kota di provinsi Sumatera
Utara tahun 2010-2016. Indek pelayanan publik yang diguaakan adalah pelayanan
jasa saja meningat belanja modal itu sendiri dialokasikan untuk belanja aset seperti
gedung dan jalan. Indek pelayanan publik merupakan nilai yang didapatkan dari
hasil skoring data dari variabel-variabel pelayanan jasa (pendidikan, kesehatan, dan
jalan).
Adapun pembagian tipologi wilayah ini terdapat empat tipe yang terdiri dari
belanja modal dan indek pelayanan publik diatas rata-rata, belanja modal di atas
rata-rata indek pelayanan publik dibawah rata-rata, belanja modal di bawah rata-
rata indek pelaynaan publik diatas rata-rata, serta belanja modal dan indek
pelayanan publik di bawah rata-rata. Agar lebih mudah dianalisis maka digunakan
tabel tipologi wilayah yang menampilkan belanja modal dan indek pelayanan
publik beserta kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara. Kemudian ditampilkan
dalam tabel dan peta untuk mempermudah analisis.

82
Tabel 4.16 Tipologi Wilayah anatara Belanja Modal dan Inndek Pelayanan
Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Belanja Modal

Kriteria
>rata-rata <rata-rata

Tipe I Tipe II
Deli Serdang, Langkat, Humbang Hasundutan, Tapanuli
Serdang Bedagai, Kota Utara, Kota Binjai, Kota
>rata-
Medan Padangsidempuan, Kota Pematang
rata
Siantar, Kota Sibolga, Kota
Tanjung Balai
(4 Daerah, 13%) (7 Daerah, 21%)
Indek
Tipe III Tipe IV
Pelayanan
Asahan, Batu Bara, Labuhan Dairi, Karo, LabuhanBatu,
Publik
Batu Utara, LabuhaBatu Mandailing Natal, Nias Barat, Nias,
Selatan, Nias Selatan, Nias Utara, Padang Lawas, Padang
<rata-
Tapanuli Selatan, Kota Lawas Utara, Pakpak Bharat,
rata
Tebing Tinggi Samosir, Simalungun, Tapanuli
Tengah, Toba Samosir, Kota
Gunungsitoli
(7 Daerah, 21%) (15 Daerah, 45%)

Berdasarkan tabel 4.16 dapat dilihat bahwa daerah di Sumatera Utara


hampir setengah dari total jumlah daerah merupakan tipe IV. Tipe IV merupakan
tipe dengan derah dengan kondisi buruk, dimana belanja modalnya sedikit dan
kondisi pelayanan publik yang tidak baik. Namun pada kenyataannya berdasrkan
tabel 4.16, provinsi Sumatera Utara masih didominasi oleh daerah dengan kondisi
ini. Sementara tipe I yang adalah tipe dengan kondisi terbaik, yaitu belanja modal
yang tinggi dan kondisi pelayan publik yang baik, namun jumlah kabupaten/kota
paling sedikit.

Tipe Wilayah I

Wilayah yang dicirikan oleh tipe I adalah wilayah yang belanja modal dan
indek pelayanan publik diatas rata-rata. Daerah yang termasuk tipe ini adalah

83
adalah Deli Serdang, Langkat, Serdang Bedagai, dan Kota Medan. Daerah-daerah
yang belanja modalnya tinggi dapat memenuhi kebutuhan pelayanan publik untuk
penduduknnya karena ketersediaan aset yang diapat melalui belanja modal berupa
gedung dan jalan. Pembangunan yang maksimal melalui sarana prasarana yang ada
dapat dilakukan karena jumlah dana yang dibelanjakan oleh pemerintah daerahnya
juga tinggi. Daerah-daerah ini secara umum adalah daerah yang lebih maju
dibanding daerah lainnya di Provinsi Sumatera Utara. Kemampuan daerahnya
seimbang dengan keterpenuhan kebutuhan masyarakatnya.

Tipe Wilayah II

Wilayah yang dicirikan oleh tipe II adalah wilayah yang belanja modalnya
di bawah rata-rata dan indek pelayanan publiknya di atas rata-rata. Daerah yang
termasuk tipe ini adalah Humbang Hasundutan, Tapanuli Utara, Kota Binjai, Kota
Padangsidempuan, Kota Pematang Siantar, Kota Sibolga, dan Kota Tanjung Balai.
Daerah pada wilayah ini memiliki kondisi pelyanan publik yang baik meskipun
belanja modalnya tidak di atas rata-rata. Hal ini menunjukkan maksimalnya
pemerintah daerahnya dalam memanfaatkan dana yang ada dalam memberikan
pelayanan publik. Namun belanja modal yang terbatas dengan kondisi pelayanan
publik yang bak ini akan menyebabkan perkembangan yang lambat. Keterpenuhan
pelayanan publik mungkin terpenuhi, namun perkembangan yang harus dicapai
dengan adanya perubahan yang tak dapat dibendung, seperti pertamabahan jumlah
penduduk.

Tipe Wilayah III

Wilayah yang dicirikan oleh tipe III adalah wilayah yang belanja
modalnya di atas rata-rata dan indek pelayanan publiknya di bawah rata-rata.
Daerah yang termasuk tipe ini adalah Asahan, Batu Bara, Labuhan Batu Utara,
LabuhaBatu Selatan, Nias Selatan, Tapanuli Selatan, dan Kota Tebing Tinggi.
Daerah ini merupakan daerah yang perlu diupayakan peningkatan pelayanan
publiknya. Belanja modal yang tinggi harusnya memampukan pemerintahnya

84
memenuhi kebutuhan pelayanan publik penduduknya. Pemerintah daerah tidak
secara optimal memanfaatkan dana yang besar melalui belanja modal untuk
memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakatnya. Dearah ini juga berindikasi
memiliki masalah korupsi, dimana terdapat kasus tidak tersalurkannya dana belanja
modal untuk pemenuhan kebutuhan masyrakatnya.

Tipe Wilayah IV

Wilayah yang dicirikan oleh tipe IV adalah wilayah yang belanja modal
dan indek pelayanan publik di bawah rata-rata. Daerah yang termasuk tipe ini
adalah Dairi, Karo, Labuhan Batu, Mandailing Natal, Nias Barat, Nias, Nias Utara,
Padang Lawas, Padang Lawas Utara, Pakpak Bharat, Samosir, Simalungun,
Tapanuli Tengah, Toba Samosir, dan Kota Gunungsitoli. Dearah-daerah ini
menggambarkan daerah yang masih belum maju. Belanja modal yang rendah
menunjukkan kemampuan daerah yang buruk untuk melakukan belanja aset yang
diperlukan untuk pemenuhan kebutuhan penduduknya. Sementara itu pelayanan
publik yang juga masih di bawah rata-rata menunjukkan masih kurang
maskimalnya pemerintah daerah dalam memenuhi kebutuhan pelayanan publik
oleh pemerintah daerah.

85
Gambar 4.6 Peta Tipologi Wilayah Belanja Modal dan Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
86
Berdasarkan gambar 4.6, secara umum kabupaten/kota di provinsi Sumatera
Utara dimoniasi dengan daerah tipe IV yaitu belanja modal dan pelayanan publik
di bawah rata-rata. Bagian tengah dan selatan provinsi Sumtaera Utara masih
ditemukan bayank daerah dengan kondisi buruk, dimana kondisi pelyanan
publiknya dan besar belanja modalnya di bawah rata-rata. Berbeda dengan daerah
di bagian utara.
Kota Medan dan beberapa daerah disekitarnya merupakan daerah tipe I.
Kota medan sebagai ibu kota provinsi dengan aktivitas tersibuk di provinsi
Sumatera Utara. Dengan kemajuan yang ada dan jumlah penduduk yang besar
menuntut pemenuhan kebutuhan pelayanan publik yang maksimal dan pengaturan
belanja yang baik oleh pemerintah daerah. Daerah disekitar Kota Medan dengan
jumlah penduduk yang besar juga, dipengaruhi oleh kemajuan Kota Medan.
Daerah-daerah di sekitar pusat memang lebih berkembang dibading daerah yang
jauh, sehingga wajar kondisi pelayanan publiknya juga lebih baik.
Di sebelah barat dan timur provinsi Sumatera Utara termasuk tipe daerah III
dan dibagian tengah terdapat daerah dengan tipe II. Daerah-daerah ini berpotensi
untuk dapat lebih berkembang lagi dengan kebijakan pembangunan yang tepat.
Beberapa diantaranya adalah daerah sekitar danau Toba yang berpotensi memicu
kemajuan ekonomi untuk pendapatan daerah yang lebih sehingga pemerintah
daerah diharapkan memiliki kemampuan untuk memaksimalkan pelayanan
publiknya. Sementara di pulau Nias sabagai wilayah yang terpisah dari Pulau
Sumatera, terdapat setengah bagian merupakan daerah yang termasuk tipe III dan
setengahnya adalah tipe IV.

87
4.5. Arahan Kebijakan Pembangunan antar Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara

Adanya hubungan searah anatar belanja modal dan pelayanan publik


membuktikan bahwa pentingnya untuk meningkatkan kedua aspek ini di masing-
masing daerah. Peningkatan belanja modal akan memicu peningkatan kondisi
pelayanan publik. Pelayanan publik yang baik pastinya akan tercapai karena dana
yang cukup dan maksimal pemanfaatannya. Besar belanja modal dan kondisisi
pelayanan publik yang berbeda-beda di masing-masing daerah harus ditangani
dengan tindakan yang berbeda-beda juga. Permaslahan yang dihadapi pemerintah
daerah masing-masing kabupaten/kota membutuhkan kebijakan yang berebeda-
beda juga.
Kondisi masing-masing kabuapten/kota di provinsi Sumatera Utara
berdarkan belanja modal dan pelayanan publiknya di bagi menjadi empat prioritas.
Daerah yang termasuk tipe IV merupakan prioritas utama karena daerah ini
memiliki permsalahan di kedua aspek sekaligus. Semenatra urutan berikutnya
adalah tipe III, tipe II, dan tipe I. Tipe III menunujukkan daerah memiliki belanja
modal tinggi, namun pelayanan publik yang rendah. Hal ini menunjukkan terdapat
masalah dalam penggunan belanja modal yang kurrang tepat dan maksimal.
Sementara tipe II meruapakn daerah yang membutuhkan kebijakan untuk
peningkatan belanja modalnya. Daerah dengan kondisi terbaika adalah tipe I yang
juga membutuhkan arahan kebijakan untuk kondisi ini.
Berdasarkan hasil analisis dari penelitian mengenai hubungan belanja modal
dan pelayanan publik kabupaten/kota di provinsi Sumatera Utara ini dapat dibuat
arahan kebijakan. Arahan kebijakan yang dibuat untuk dapat digunakan sebagai
landasan dalam merencanakanakan pembangunan terkait belanja modal dan
pelyanan publik daerah. Arahan kebijakan publik ini yang dibuat berdasarakan
permaslaahan daerah adalah sebagai berikut:

88
Tabel 4.17 Arahan Kebijakan Pembangunan Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara
No. Prioritas Kriteria Daerah Kabupaten/Kota Impikasi Kebijakan
1. Pertama Belanja Modal Dairi, Karo,  Peningkatan pendapatan dan
(Tipe IV) dan Pelayanan LabuhanBatu, penerimaan daerah
Publik dibawah Mandailing Natal, Nias  Meningkatkan jumlah dan
rata-rata proporsi belanja modal
Barat, Nias, Nias Utara,
Padang Lawas, Padang  Peningkatan kapasitas dengan
Lawas Utara, Pakpak pembangunan gedung sekolah
Bharat, Samosir, yang seimbang dengan jumlah
Simalungun, Tapanuli siswa
Tengah, Toba Samosir,  Pembangunan fasilitas
Kota Gunungsitoli pelayanan kesehatan
 Perbaikan jalan dengan
kondisi belum baik
 Pengoptimalan program
pembangunan utnuk
pelayanan publik

2. Kedua Belanja Modal Asahan, Batu Bara,  Memaksimalkan penggunaan


(Tipe III) diatas rata-rata Labuhan Batu Utara, belanja modal
dan Pelayan LabuhaBatu Selatan,  Peningkatan pengawasan
Publik dibawah penggunaan belanja modal
Nias Selatan, Tapanuli
rata-rata)
Selatan, Kota Tebing  Evaluasi penggunaan belanja
Tinggi modal
 Pembangunan gedung sekolah
sesuai jumlah siswa
 Pembangunan fasilitas
pelyanan kesehatan
 Perbaikan jalan dengan
kondisi belum baik

3. Ketiga Belanja Modal Asahan, Batu Bara,  Peningkatan besar belanja


(Tipe II) dibawah rata-rata Labuhan Batu Utara, modal
dan Pelayanan LabuhaBatu Selatan,  Peningkatan pendapatan dan
Nias Selatan, Tapanuli penerimaan pemerintah
Publik diatas rata-
Selatan, Kota Tebing daerah
rata Tinggi
 Pemeliharaan dan perawatan
untuk menjaga kondisi
pelayanan publik yang tetap
baik

4. Keempat Belanja Modal Deli Serdang, Langkat,  Pengoptimalan pemanfaatan


(Tipe IV) dan Pelayanan Serdang Bedagai, Kota belanja modal
Publik diatas rata- Medan  Pemeliharaan dan
rata memperthankan kualitas
fasilitas pelayanan publik

89
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Kesimpulan penelitian mengenai hubungan belanja modal dan pelayanan


publik Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara dengan tujuan identifikasi
variasi besar belanja modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara, deskripsi
kondisi pelayanan publik Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara, dan
menganalisis hubungan belanja modal dan pelayanan publik di Kabupaten/Kota di
Provinsi Sumatera Utara adalah sebagai berikut:
1. Belanja modal Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara bervariasi
dan didomniasi oleh daerah dengan belanja modal rendah (di bawah
rata-rata), namun cenderung mengalami peningkaan dari tahun ke tahun
(2010-206), dengan komposisi belanja modal untuk jalan, irigasi, dan
jaringan serta peralatan/mesin secara umum menjadi bagian terbesar.
2. Pelayanan publik Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara
didominasi dengan tingkatan rendah (di bawah rat-rata), dengan kualitas
pelayan administrasi bervariasi antar daerah, ketersediaan pelyanan
barang seluruh daerah sudah/hampir terpenuhi, dan pelayanan jasa yang
secara umum masih rendah (di bawah rata-rata).
3. Terdapat hubungan positif antara belanja modal dan indek pelayanan
publik Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara, dengan daerah-
daerah yang terbagi menjadi empat tipe berdasarakan kondisi belanja
modal dan pelayanan publik, serta membutuhkan arahan kebijakan yang
sesuai.

5.2. Saran

Saran-saran yang disusun berdasrkan penelitian mengenai hubungan


belanja modal dan pelayanan publik Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara
adalah sebagai berikut:

90
1. Peningkatan besar dan proporsi belanja modal masing-masing
Kabupaten/Kota di provinsi Sumatera Utara. ,
Manajamen keungan daerah yang baik oleh pemerintah daerah
diperlukan di setiap kabupaten/kota. Pemerintah daerah harus mampu
menetapkan prioritas dalam melakukan belanja dan berupaya
meningkatkan belanja yang tujuannya dalah pemenuhan kebutuhan
masyrakatnya. Seabiknya masyrakat harus menjadi fokus utama
pemerintah daerah dalam negatur keungan daerahnya.
2. Evaluasi dan Monitoring penggunaan belanja modal di masing-masing
daerah.
Belanja modal yang besar namun tidak didukung dengan
pemanfaatan yang baik akan mengakibatkan kerugian besar bagi daerah.
Dengan adanya pengawasan dan evaluasi penggunaan belanja modal
yang dilakukan oleh pemerintah dearah akan menjamin pemanfaatan
belanja modal yang tepat.
3. Pembangunan sarana dan prasarana pelayanan publik dengan
penggunaan dana yang tersedia secara optimal
Pemerintah daerah seharusnya mampu melakukan
pemabangunan untuk memenuhi kebutuhan masyarakatnya. Kebuthan
dan kemmpuan setiap daerah berbeda-beda. Daerah dengan kebutuhan
pelayanan publik yang besar sebaiknya memaksimalkan pembangunan.
Dana yang tersedia sebaiknya digunakan secara optimal.
4. Peningkatan kualiats dan kuantitas pelayanan publik, baik pelayanan
adsminitrasi, pelayanan barang, dan pelayanan jasa.
Keterpenuhan kebutuhan pelayanan publik dapat dicapai
dengan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pelayanan.
Peningkatan pelayanan publik dengan menyesuaikan jumlahnya
terhadap jumlah penduduk penting utuk dilakukan. Selain itu
kualitasnyapun harus diperhatikan untuk keefektifan pemenuhan
kebutuhan publik.

91
Daftar Pustaka

Abdullah Syukriy dan Abdul Halim. 2006. Studi atas Belanja Modal pada Anggaran
Pemerintah Daerah dalam Hubungannya dengan Belanja Pemerintahan dan
Sumber Pendapatan. Jurnal Akuntansi Pemerintah vol. 2, No. 2.
Agustina, Silvia. 2013. Pengaruh Profitabilitas dan Pengungkapan Corporate Social
Responsibility Terhadap Nilai Perusahaan (Studi Empiris pada Perusahaan
Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia). Jurnal Fakultas
Ekonomi. Universitas Negeri Padang.
Albrow, Martin. 1989. Birokrasi diterjemahkan oleh Rusli Karim dan Totok
Daryanto. Yogyakarta : PT. Tiara Wacana.
Ardhini dan S. Handayani. 2011. Pengaruh Rasio Keuangan Daerah Terhadap
Belanja Modal untuk Pelayanan Publik dalam Prespektif terhadap Teori
Keagenan: Studi pada Kabupaten dan Kota di Jawa Tengah. Diambil dari
http://eprints.undip.ac.id/30929/1/JURNAL.pdf (dikses 12 April 2019).
Badrudin, Rudy. 2012. Ekonomika Otonomi Daerah. Yogyakarta: UPP STIM
YKPN
Badrus Salam. Ahmad. 2016. Analisisfaktor – Faktor Yang Mempengaruhi
Perubahan Anggaran Belanja Modal Padapemerintah Kabupaten/Kota di
Indonesia.Skripsi Fakultas Ekonomi, Universitas Airlangga.
Eka, S. 1998. Publication Information Edisi 1. Jakarta: Lembaga Administrasi
Negara.
Gaspersz, Vincent. 2004. Production Planning And Inventory Control. Jakarta:PT
Gramedia Pustaka Umum.
Halim, Abdul, 2004. Akuntansi Keuangan Daerah, Jakarta: Salemba Empat.
Halim, Abdul. 2007. Analisis Investasi Edisi kedua. Jakarta: Salemba Empat.
Halim, Abdul. 2016. Akuntansi Sektor Publik Akuntansi Keuangan Daerah.
Jakarta: Salemba Empat
Imroatus dan Agus Wahyudin. 2014. Analisis Belanja Modal Pada Pemerintah
Kabupaten/Kota di Jawa. Jurnal Analisis Akutansi Fakultas Ekonomi.
Universitas Negeri Semarang.

92
Indriatno I dan Irwinsyah R. 1998. Aplikasi Analisis Tabulasi Silang (Crosstab)
dalam Perencanaan Wilayah dan Kota. Jurnal PWK, 9(2): 298-302.
Kusnandar dan Dodik Siswantoro. 2009. Pengaruh Dana Alokasi Umum,
Pendapatan Asli Daerah, Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran dan Luas
Wilayah Terhadap Belanja Modal. Unversitas Indonesia.
Maharani, Atria. 2011. Pengaruh Karakteristik Informasi Akuntansi Manajemen
Terhadap kinerja Manajerial Dengan Ketidakpastian Tugas dan Strategi
Bisnis Sebagai Variabel Moderating. Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas
Diponegoro: Semarang.
Mahmudi. 2010. Manajemen Keungan Daerah. Jakarta: Erlangga.
Mahmudi. 2010.Manajemen Kinerja Sektor Publik. Yogyakarta: UPP STIM
YKPN.
Manik, Tumpal. 2014. Analisis Pengaruh Kemakmuran, Ukuran Pemerintah
Daerah, Inflasi, Intergovernmental Revenue dan Kemiskinan Terhadap
Pembangunan Manusia dan Pertumbuhan Ekonomi. Jurnal Organisasi da
Manajemen. Volume 9, Number 2, 2014, pp. 107-124(18)
Mankiw, N. Gregory. 2003. Teori Makroekonomi Edisi Kelima. Terjemahan.
Jakarta: Erlangga.
Mardiasmo. 2002. Akuntansi Sektor Publik. Penerbit Andi. Yogyakarta.
Moenir, H.A.S. 2001. Manajemen Pelayanan Umum di Indonesia. Jakarta: Bumi
Aksara.
Muta’ali, Luthfi. 2015. Teknik Analisis Regional. Yogyakarta: Badan Penerbit
Fakultas Geografi (BPFG) UGM.
Noor, F, H.2007. Ekonomi Manajerial Edisi Kesatu. Jakarta: PT. Raja Grafindo
Persada.
Nordiawan, Deddi. 2006. Akuntansi Sektor Publik. Jakarta: Salemba Empat
Prakosa, K. B. 2004. Analisis Pengaruh Dana Alokasi Umum (DAU) dan
Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Prediksi Belanja Daerah: Studi
empirik di Wilayah Jawa Tengah dan DIY. Jurnal Akuntansi dan Auditing
Indonesia 8 (2): 101-118.

93
Permatasari, Desy, Y.E. 2014. Pengaruh Infrastruktur Terhadap Pertumbuhan
Ekonomi dan Kebijakan Pembangunan Jalan di Kabupaten Bogor. Skripsi.
Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Institut Pertanian Bogor.
Ratminto dan Atik. 2006. Manajemen Pelayanan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Sijabat Reviline. 2013. Pemilihan Moda Pergerakan Komuter di Kecamatan
Sayung. Tugas Akhir: Universitas Diponegoro.
Samalua. 2018. Analisis Kinerja Keuangan Dalam Otonomi Daerah Kabupaten
Nias Selatan. JURNAL AKUNTANSI. STIE Nias Selatan
Volume 2 Nomor 2 Februari 2018
Sugiyono. 2007. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Bandung:
Alfabeta.
Suprapto, Tri. 2006. Analisis Kinerja Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten
Sleman Dalam Masa Otonomi Daerah Tahun 2000 – 2004. Fakultas Ekonomi
Universitas Islam Indonesia. Yogyakarta.
Susantih, Henny dan Saftiana, Yulia. 2008. Perbandingan Indikator Kinerja
Keuangan Pemerintah Propinsi Se-Sumatera Bagian Selatan. Tesis.
Universitas Sriwijaya.
Syaiful. 2006. Pengertian Dan Perlakuan Akuntansi Belanja Barang dan Belanja
Modal Dalam Kaidah Akuntansi Pemerintahan. Makalah.
Tjiptono, Fandy, 2000. Manajemen Jasa, Edisi Kedua, Andy Offset. Jakarta

Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2008 Tentang Investasi Pemerintah


Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akutansi
Pemerintahan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah
Kepmendagri No. 29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan APBD
Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur. Negara No. 63
/KEP/M.PAN/7/2003 tentang. Pedoman Umum Penyelenggaraan Pelayanan
Publik
Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara

94
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik
Undang-Undang No 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah

95
LAMPIRAN

96
Lampiran 1 Belanja Modal Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2010-2016
Besar Belanja Modal (000 Rupiah)
No Kabupaten/Kota Rata-Rata
Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016
1 Asahan 98.005.398 109.696.308 104.233.501 271.753.134 424.188.251 227.438.270 237.676.952 145.922.085
2 Batu Bara 139.806.344 100.775.962 110.910.249 205.203.297 210.018.299 227.967.032 320.423.995 139.173.963
3 Dairi 81.170.558 85.078.415 81.944.095 138.859.862 155.712.106 180.098.060 217.941.187 96.763.233
4 Deli Serdang 203.001.499 294.673.201 316.547.927 352.334.309 533.705.890 491.710.226 561.285.600 291.639.234
5 Humbang Hasundutan 82.610.494 75.930.511 76.337.309 190.867.255 223.948.004 196.275.197 223.630.078 106.436.392
6 Karo 92.129.440 63.900.967 72.334.623 245.358.709 155.665.020 300.098.182 231.098.360 118.430.935
7 Labuhan Batu Utara 93.828.392 116.902.720 101.720.820 292.435.766 213.674.389 218.138.402 256.257.019 151.221.925
8 LabuhanBatu 95.675.924 98.752.253 98.625.295 226.693.799 209.025.598 185.515.383 285.089.741 129.936.818
9 LabuhaBatu Selatan 98.805.203 67.984.078 69.550.524 335.066.618 244.955.647 258.390.106 294.626.135 142.851.606
10 Langkat 117.392.907 156.299.248 186.990.493 308.212.155 329.542.795 497.257.525 626.295.461 192.223.701
11 Mandailing Natal 31.561.295 104.078.701 113.819.144 143.802.439 181.377.548 238.677.825 248.898.512 98.315.395
12 Nias Barat 106.153.917 50.647.405 56.874.892 161.067.997 153.098.310 187.110.062 156.180.258 93.686.053
13 Nias 83.037.053 78.236.608 71.224.211 173.429.299 158.098.310 194.330.739 227.559.502 101.481.793
14 Nias Selatan 127.832.510 146.212.104 161.679.672 343.475.132 198.944.305 184.978.091 122.786.141 194.799.855
15 Nias Utara 31.001.072 67.247.999 84.104.854 184.356.213 141.607.543 219.043.274 233.739.122 91.677.535
16 Padang Lawas 123.863.691 78.742.403 81.849.055 137.297.626 103.210.294 226.709.433 218.859.097 105.438.194
17 Padang Lawas Utara 86.311.993 73.399.878 83.296.950 193.425.841 171.951.495 170.639.986 238.440.428 109.108.666
18 Pakpak Bharat 52.908.474 73.170.656 78.964.079 147.986.633 144.433.403 156.407.390 164.178.920 88.257.461
19 Samosir 82.548.414 72.930.530 72.042.593 162.439.730 167.757.876 181.611.819 202.913.244 97.490.317
20 Serdang Bedagai 116.508.460 108.891.833 136.907.177 250.621.748 183.433.585 198.977.837 291.118.162 153.232.305
21 Simalungun 148.745.843 124.515.715 139.812.765 234.348.465 226.370.755 185.676.905 210.953.245 161.855.697
22 Tapanuli Selatan 108.628.630 68.073.328 82.972.543 267.454.273 222.350.225 303.915.013 307.152.297 131.782.194

97
Besar Belanja Modal (000 Rupiah)
No Kabupaten/Kota Rata-Rata
Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016
25 Toba Samosir 95.353.108 48.920.950 98.712.736 125.576.943 156.147.146 154.106.802 181.212.965 92.140.934
26 Kota Binjai 53.073.129 70.645.783 89.652.876 133.102.683 153.284.846 174.972.076 202.943.192 86.618.618
27 Kota Gunungsitoli 16.833.468 41.795.991 212.769.483 165.703.391 179.745.680 187.221.924 187.221.924 109.275.583
28 Kota Medan 423.443.461 628.567.319 661.376.771 630.802.959 956.334.028 916.888.038 936.599.133 586.047.628
29 Kota Padangsidempuan 27.867.290 64.126.070 197.461.987 117.216.919 104.032.328 121.667.415 159.508.882 101.668.067
30 Kota Pematang Siantar 86.407.152 76.283.187 89.402.696 134.009.853 112.533.369 152.228.323 199.557.081 96.525.722
31 Kota Sibolga 44.807.887 76.191.005 82.678.183 87.060.355 105.880.983 126.724.782 185.382.144 72.684.358
32 Kota Tanjung Balai 69.329.382 69.880.668 90.076.093 110.991.401 174.063.400 106.723.069 131.747.679 85.069.386
33 Kota Tebing Tinggi 43.176.471 98.324.320 114.917.292 160.860.325 163.582.124 152.487.242 666.789.251 104.319.602

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka Tahun 2017

98
Lampiran 2 Besar Belanja Daerah Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara
Besar Belanja Daerah (000 rupiah)
No Kabupaten/Kota
2016 2015 2014 2013 2012 2011 2010
1 Asahan 1.501.954.701 1.395.720.715 1.388.135.949 1.143.614.491 1.037.633.546 892.574.470 716.231.011
2 Batu Bara 1.128.446.894 903.322.940 791.574.676 760.743.078 641.952.160 558.737.287 500.027.119
3 Dairi 993.346.050 867.993.509 746.087.911 694.246.838 593.188.127 535.857.676 487.883.816
4 Deli Serdang 3.005.435.387 2.735.624.355 2.392.252.735 2.034.622.489 1.826.070.426 1.654.873.747 1.333.248.402
5 Humbang Hasundutan 881.820.452 772.298.662 700.844.955 605.789.788 511.537.854 432.517.403 393.014.475
6 Karo 1.542.011.009 1.326.869.181 889.667.378 901.675.565 750.398.279 675.614.311 585.246.911
7 Labuhan Batu Utara 976.368.478 862.568.398 754.766.389 766.421.207 678.113.688 539.133.180 422.942.320
8 LabuhanBatu 1.194.338.051 1.019.728.252 915.110.451 827.146.775 760.581.998 632.347.460 599.477.429
9 LabuhaBatu Selatan 864.238.290 770.531.810 664.847.085 725.242.664 442.719.959 433.131.382 323.127.356
10 Langkat 2.287.199.857 1.934.943.728 1.605.301.211 1.536.811.928 1.329.229.103 1.063.869.134 967.881.061
11 Mandailing Natal 1.459.576.624 1.245.111.642 975.996.202 850.556.309 765.109.821 650.263.316 602.563.533
12 Nias Barat 563.175.768 449.951.260 370.809.893 358.643.130 275.424.899 257.203.207 107.260.376
13 Nias 796.586.640 666.992.376 512.571.338 476.487.660 404.093.407 406.403.024 305.518.683
14 Nias Selatan 810.002.816 855.252.081 719.011.176 871.660.788 622.728.970 479.421.890 465.293.478
15 Nias Utara 701.361.503 615.651.186 446.661.720 442.082.331 335.193.052 280.931.462 141.185.351
16 Padang Lawas 961.239.808 813.656.316 512.166.208 504.166.349 439.833.949 416.234.576 380.114.868
17 Padang Lawas Utara 1.038.512.288 700.724.949 588.450.005 588.852.484 571.471.637 453.839.538 304.464.479
18 Pakpak Bharat 547.657.997 489.296.966 416.527.377 381.852.027 296.781.858 318.568.754 231.573.004
19 Samosir 778.069.549 683.544.800 573.929.806 522.227.935 415.012.206 431.142.832 367.805.497
20 Serdang Bedagai 1.465.701.623 122.191.604 1.010.452.029 98.292.075 833.559.067 731.773.294 666.468.396

99
Besar Belanja Daerah (000 rupiah)
No Kabupaten/Kota
2016 2015 2014 2013 2012 2011 2010
21 Simalungun 2.185.034.609 1.824.943.466 1.648.278.603 1.432.130.758 1.378.042.599 1.088.622.687 1.016.067.667
22 Tapanuli Selatan 1.176.894.126 1.119.177.035 862.248.440 842.846.295 676.023.654 554.348.545 472.067.567
23 Tapanuli Tengah 1.090.801.005 967.245.794 755.512.922 861.257.508 680.016.226 544.321.692 434.505.433
24 Tapanuli Utara 1.251.194.184 1.097.187.075 816.709.178 834.384.669 737.946.826 705.123.140 548.166.791
25 Toba Samosir 1.010.631.911 847.211.033 770.864.744 645.159.252 619.783.799 479.726.388 462.560.213
26 Kota Binjai 945.566.274 885.211.617 804.308.313 702.167.562 650.087.241 546.497.391 418.220.391
27 Kota Gunungsitoli 706.014.574 584.939.494 499.334.041 448.510.904 406.668.809 347.917.625 137.137.485
28 Kota Medan 4.525.231.332 4.374.968.274 4.366.467.365 3.224.449.048 3.021.172.391 3.041.037.853 2.235.195.758
29 Kota Padangsidempuan 854.914.604 795.676.473 670.016.493 614.899.498 527.246.070 463.524.730 356.260.243
30 Kota Pematang Siantar 940.116.287 884.146.658 774.365.721 741.073.062 639.607.160 564.819.922 458.837.652
31 Kota Sibolga 689.678.193 594.579.552 521.086.192 450.894.442 414.040.749 368.638.104 291.699.218
32 Kota Tanjung Balai 668.443.396 585.923.241 661.874.065 465.491.830 446.140.831 393.794.117 338.243.925
33 Kota Tebing Tinggi 760.702.935 666.789.251 614.015.440 584.572.436 479.585.196 437.485.436 315.430.692

Sumber: Kabupaten/Kota dalam Angka Tahun 2017

100
Lampiran 3 Indek Pelayanan Publik (Jasa) Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2016
Rasio Panjang Hasil Standarisasi (Skoring)
Jumlah Rasio Fasilitas
Jalan Kondisi Indeks
Siswa Per Jumlah Siswa Per Kesehatan Per
No. Kabupaten/Kota Baik Terhadap Pelayanan
Jumlah SD Jumlah SMA (b) 10000 Penduduk
Total Panjang Publik
dan SMP (a) (c)
Jalan (d) (a) (b) (c) (d) (Jasa)
1 Asahan 197,2252125 252,5284553 0,0188 0,174324706 2 2 2 1 7
2 Batu Bara 177,782241 307,4655172 0,0096 0,400162549 2 2 2 2 8
3 Dairi 191,4778761 391,3571429 0,0064 0,220580921 2 2 2 2 8
4 Deli Serdang 239,9544499 249,9313725 0,0403 0,326217915 2 2 3 2 9
5 Humbang Hasundutan 169,5522388 433,6551724 0,0046 0,564629099 2 3 2 2 9
6 Karo 192,7479675 382,7073171 0,007 0,372778393 2 2 2 2 8
7 Labuhan Batu Utara 175,7125604 305,7307692 0,0095 0,261094663 2 2 2 2 8
8 LabuhanBatu 208,5214447 260,8202247 0,0125 0,429049788 2 2 2 2 8
9 LabuhaBatu Selatan 213,1399177 264,6470588 0,0049 0,62390072 2 2 2 2 8
10 Langkat 182,1679537 243,558011 0,0275 0,24905687 2 2 3 2 9
11 Mandailing Natal 185,2372881 221,2432432 0,0125 0,303882207 2 1 2 2 7
12 Nias Barat 149,584507 179,9310345 0,0039 0,14920065 2 1 2 1 6
13 Nias 176,0904762 249,9230769 0,0049 0,251286069 2 2 2 2 8
14 Nias Selatan 162,3518519 196,4307692 0,0132 0,317965736 2 1 2 2 7
15 Nias Utara 151,2110092 203,3513514 0,0054 0,161399897 2 1 2 1 6
16 Padang Lawas 204,6877323 218,88 0,0075 0,156314393 2 1 2 1 6
17 Padang Lawas Utara 169,1777108 170,9821429 0,0092 0,183365205 2 1 2 1 6
18 Pakpak Bharat 106,5408163 204,6 0,0029 0,732148015 1 1 2 3 7

101
Rasio Panjang Hasil Standarisasi (Skoring)
Jumlah Ratio Fasilitas
Jalan Kondisi Indeks
Siswa Per Jumlah Siswa Per Kesehatan Per
No. Kabupaten/Kota Baik Terhadap Pelayanan
Jumlah SD Jumlah SMA (b) 10000 Penduduk
Total Panjang Publik
dan SMP (a) (c)
Jalan (d) (a) (b) (c) (d) (Jasa)
19 Samosir 120,9029536 350,5909091 0,0034 0,241459117 1 2 2 2 7
20 Serdang Bedagai 149,1404321 249,2912621 0,0146 0,653496728 2 2 2 3 9
21 Simalungun 145,6814433 337,9354839 0,0147 0,531175 2 2 2 2 8
22 Tapanuli Selatan 154,4567568 264,5666667 0,0077 0,219208718 2 2 2 2 8
23 Tapanuli Tengah 161,8443936 335,2592593 0,0101 0,460093832 2 2 2 2 8
24 Tapanuli Utara 144,8025478 437,1851852 0,0082 0,425496279 2 3 2 2 9
25 Toba Samosir 151,2118959 350,4736842 0,0051 0,289997914 2 2 2 2 8
26 Kota Binjai 232,3026316 376,92 0,006 0,806533277 2 2 2 3 9
27 Kota Gunungsitoli 194,7385621 331,5517241 0,0039 0,4868878 2 2 2 2 8
28 Kota Medan 303,9233017 362,1836735 0,0443 0,935140216 3 2 3 3 11
29 Kota Padangsidempuan 298,0206897 373,9772727 0,0043 0,206067491 3 2 2 2 9
30 Kota Pematang Siantar 246,4752475 512,8 0,0042 0,794195718 3 3 2 3 11
31 Kota Sibolga 330,5342466 424,65 0,002 0,574749316 3 3 2 2 10
32 Kota Tanjung Balai 260,8120301 403,2 0,0031 0,695097111 3 3 2 3 11
33 Kota Tebing Tinggi 230,6884058 335,5384615 0,0032 0,501516684 2 2 2 2 8

102
Lampiran 4 Hasil Skoring Indek Pelayanan Publik Kabupaten/Kota di Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2016
Indek
Pelayanan Pelayanan Pelayanan
No Kabupaten/Kota Pelayanan
Administrasi Barang Jasa
Publik
1 Asahan 1 2 7 10
2 Batu Bara 1 2 8 11
3 Dairi 3 2 8 13
4 Deli Serdang 1 2 9 12
5 Humbang Hasundutan 3 2 9 14
6 Karo 1 2 8 11
7 Labuhan Batu Utara 1 2 8 11
8 LabuhanBatu 1 2 8 11
9 LabuhaBatu Selatan 3 1 8 12
10 Langkat 3 2 9 14
11 Mandailing Natal 1 1 7 9
12 Nias Barat 1 1 6 8
13 Nias 3 1 8 12
14 Nias Selatan 1 1 7 9
15 Nias Utara 1 1 6 8
16 Padang Lawas 1 1 6 8
17 Padang Lawas Utara 1 1 6 8
18 Pakpak Bharat 3 1 7 11
19 Samosir 1 2 7 10
20 Serdang Bedagai 3 2 9 14
21 Simalungun 1 2 8 11
22 Tapanuli Selatan 3 2 8 13
23 Tapanuli Tengah 3 2 8 13
24 Tapanuli Utara 3 2 9 14
25 Toba Samosir 1 2 8 11
26 Kota Binjai 1 2 9 12
27 Kota Gunungsitoli 1 2 8 11
28 Kota Medan 1 2 11 14
29 Kota Padangsidempuan 1 2 9 12
30 Kota Pematang Siantar 1 2 11 14
31 Kota Sibolga 1 2 10 13
32 Kota Tanjung Balai 3 2 11 16
33 Kota Tebing Tinggi 1 2 8 11

103
Lampiran 5 Hasil Uji Korelasi Pearson Belanja Modal dan Pelayanan Publik
Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Belanja Modal dan Fasilitas Kesehatan


BM PelKes
BM Pearson Correlation 1 ,774**
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
PelKes Pearson Correlation ,774** 1
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Belanja Modal dan Daya Tampung Sekolah


BM PelPed
BM Pearson Correlation 1 ,124
Sig. (2-tailed) ,491
N 33 33
PelPed Pearson Correlation ,124 1
Sig. (2-tailed) ,491
N 33 33

Belanja Modal dan Rasio Jalan Kondis Baik


BM Jalan
BM Pearson Correlation 1 ,242
Sig. (2-tailed) ,175
N 33 33
Jalan Pearson Correlation ,242 1
Sig. (2-tailed) ,175
N 33 33

104
Belanja Modal dan Indek PelayananPublik (Jasa)

BM IPP

BM Pearson Correlation 1 ,357*

Sig. (2-tailed) ,041

N 33 33

IPP Pearson Correlation ,357* 1

Sig. (2-tailed) ,041

N 33 33

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

105