Anda di halaman 1dari 141

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik i

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik ii


KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.


Puji dan syukur kehadirat ALLAH SWT atas karunia rahmat dan hidayah-
NYA, kami dapat menyelesaikan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang
telah kami laksanakan di Apotek Mida Farma Gresik.
Naskah yang berjudul “Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik” ini
penulis susun guna memenuhi syarat mencapai gelar keprofesian pada Program
Studi Profesi Apoteker Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Malang. Oleh adanya keterbatasan ilmu dan pengetahuan maka penulis
membutuhkan dukungan serta peran dari pihak lain dalam penyelesaian naskah
ini. Dengan demikian, pada kesempatan tersebut penulis dengan segala ketulusan
hati ingin menyampaikan terima kasih kepada Ibu Dra. Setyarini, Apt. selaku
apoteker pemilih Apotek Mida Farma Gresik yang telah memberikan kami
kesempatan untuk melaksanakan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di
apotek Mida Farma Gresik serta membagi ilmu dan pengalamannya kepada kami.
Terima kasih juga kami ucapkan kepada Ibu Asri Julia, S.Farm., Apt. selaku
dosen pembimbing yang telah membimbing kami dalam pelaksananaan Praktek
Kerja Profesi serta membimbing kami dalam penyusunan naskah laporan ini.
Semoga ALLAH SWT melimpahkan rahmat dan anugerah-NYA atas
segala bantuan, dukungan, dan bimbingan yang telah diberikan kepada penulis
dalam penyusunan naskah laporan PKPA ini. Untuk itu penulis mengharapkan
kritik dan sarah yang membangun dari pembaca. Terakhir yang dapat
disampaikan, penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat pada
khususnya bagi penulis dan bagi pembaca pada umumnya.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Malang, 9 Desember 2018

Penyusun

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik iii


DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... i


KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR TABEL............................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang............................................................................................... 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................ 3
1.3 Manfaat .......................................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 4
2.1 Definisi Apotek ............................................................................................. 4
2.2 Landasan Hukum ........................................................................................... 4
2.3 Tugas dan Fungsi Apotek .............................................................................. 5
2.4 Ketentuan Umum dan Perundang-undangan tentang Apotek ....................... 6
2.4.1 Tentang Apotek....................................................................................... 6
2.4.2 Persyaratan Pendirian Apotek ................................................................. 8
2.4.3 Tata Cara Pendirian Apotek .................................................................. 10
2.4.4 Pencabutan Surat Izin Apotek (SIA) .................................................... 13
2.4.5. Persyaratan dan Tata Cara Pembuatan STRA ..................................... 14
2.4.6 Persyaratan dan Tata Cara Pembuatan SIPA ........................................ 15
2.5 Tugas dan Tanggung Jawab Apoteker di Apotek........................................ 17
2.5.1 Pelayanan Farmasi Klinis ..................................................................... 18
2.5.2 Dispensing ............................................................................................ 19
2.5.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO)........................................................... 19
2.5.4 Konseling .............................................................................................. 20
2.5.5 Pelayanan Kefarmasian di Rumah (home pharmacy care) .................. 20
2.5.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO) ........................................................... 21
2.5.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ............................................. 22
2.5.8 Pelayanan Swamedikasi ........................................................................ 22

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik iv


2.5.9 Pengelolaan Psikotropika dan Narkotika .............................................. 23
2.5.10 Pengelolaan Obat- Obat Tertentu (OOT)............................................ 24
2.5.11 Pengelolaan perbekalan farmasi dan alat kesehatan ........................... 26
2.6 Penggolongan Obat Menurut Undang-Undang ........................................... 29
2.6.1 Obat Bebas ............................................................................................ 29
2.6.2 Obat Bebas Terbatas ............................................................................. 30
2.6.3 Obat Keras dan Obat Psikotropika........................................................ 31
2.6.4 Obat Narkotika...................................................................................... 32
2.6.5 Obat Wajib Apotek ............................................................................... 33
2.6.6 Obat Generik ......................................................................................... 34
2.6.7 Jamu ...................................................................................................... 34
2.6.8 Obat Herbal Terstandar (OHT) ............................................................. 35
2.6.9 Fitofarmaka ........................................................................................... 36
2.7 Perpajakan ................................................................................................... 37
BAB III KEGIATAN PKPA .............................................................................. 41
3.1 Sejarah Apotek Mida Farma........................................................................ 41
3.2 Struktur Organisasi Apotek ........................................................................ 42
3.3 Kegiatan yang Dilakukan Selama PKPA .................................................... 42
3.3.1 Orientasi Apotek ................................................................................... 42
3.3.2 Analisa Resep ....................................................................................... 43
3.3.3 Kegiatan PKPA di Apotek Mida Farma ............................................... 43
3.4 Kegiatan Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai ................................................................................................. 44
3.4.1 Perencanaan .......................................................................................... 44
3.4.2 Pengadaan ............................................................................................. 45
3.4.3 Penerimaan............................................................................................ 47
3.4.4 Penyimpanan......................................................................................... 48
3.4.5 Pencatatan ............................................................................................. 49
3.4.6 Pelaporan .............................................................................................. 49
3.4.7 Pemusnahan .......................................................................................... 50
3.5 Pelayanan Kefarmasian ............................................................................... 50
3.5.1 Pelayanan Obat ..................................................................................... 50

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik v


3.5.2 Dispensing ............................................................................................ 56
3.5.3 Menyiapkan Obat Sesuai Permintaan Resep ........................................ 57
3.5.4 Meracik Obat Sesuai Permintaan Resep ............................................... 59
3.5.5 Memberikan Etiket Obat Sesuai Resep ................................................ 61
3.5.6 Menghitung Sisa Stok Obat Sesuai Pengeluaran .................................. 62
3.5.7 Melakukan penambahan stock obat habis ............................................ 63
3.6 Kegiatan Penyuluhan Selama PKP .............................................................. 64
3.6.1 Kegiatan Penyuluhan bersama Anggota PKK ...................................... 64
3.6.2 Kegiatan Penyuluhan di Dinas Kesehatan ............................................ 64
BAB IV HASIL KEGIATAN ............................................................................. 65
4.1 Skrining Resep............................................................................................. 65
4.2 Penyuluhan .................................................................................................. 87
4.2.1 Penyuluhan bersama Anggota PKK ..................................................... 87
4.3.2 Penyuluhan di Dinas Kesehatan ........................................................... 90
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 92
5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 92
5.2 Saran ............................................................................................................ 92
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 93
LAMPIRAN ......................................................................................................... 95

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik vi


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tata cara pembuatan SIA ............................................................ 13


Gambar 2.2 Skema alur memperoleh STRA dan SIPA/SIKA ........................ 16
Gambar 2.3 Penandaan obat bebas .................................................................. 30
Gambar 2.4 Penandaan obat bebas terbatas .................................................... 30
Gambar 2.5 Tanda peringatan pada obat bebas terbatas ................................. 31
Gambar 2.6 Penandaan obat keras .................................................................. 31
Gambar 2.7 Penandaan obat narkotika ............................................................ 32
Gambar 2.8 Penandaan obat generik ............................................................... 34
Gambar 2.9 Penandaan jamu ........................................................................... 35
Gambar 2.10 Penandaan obat herbal terstandar ................................................ 36
Gambar 2.11 Penandaan fitofarmaka ................................................................ 36
Gambar 3.1 Struktur Organisasi Apotek ......................................................... 42
Gambar 3.2 Alur perencanaan di Apotek Mida Farma ................................... 45
Gambar 3.3 Alur pengadaan barang di Apotek Mida Farma .......................... 46
Gambar 3.4 Alur penerimaan barang di Apotek Mida Farma ......................... 48
Gambar 3.5 Alur dispensing pelayanan resep di Apotek Mida Farma ........... 56
Gambar 3.6 Alur dispensing obat dengan resep di Apotek Mida Farma ........ 58
Gambar 3.7 Alur dispensing obat racikan ....................................................... 61
Gambar 3.8 Etiket Apotek Mida Farma .......................................................... 63
Gambar 3.9 Alur perhitungan sisa stok obat sesuai pengeluaran .................... 63
Gambar 4.1 Brosur asam urat .......................................................................... 88
Gambar 4.2 Brosur sinusitis ............................................................................ 89

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik vii


DAFTAR TABEL

Tabel III.1 Kolom Kartu Stock Obat Apotek Mida Farma…………………….62


Tabel III.2 Kartu Stock Apotek Mida Farma…………………………………..63

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik viii


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Etiket untuk sediaan tablet, kapsul atau bungkus Apotek


Mida 1 ........................................................................................ 95
Lampiran 2. Etiket untuk sediaan sirup atau suspensiApotek Mida 1 ............ 95
Lampiran 3. Etiket untuk sediaan pemakaian luar Apotek Mida ................... 95
Lampiran 4. Kwitansi Apotek Mida Farma 1 ................................................. 96
Lampiran 5. Kartu stok obat di Apotek Mida Farma...................................... 96
Lampiran 6. Form obat yang belum diserahkan Apotek Mida Farma 1 ......... 96
Lampiran 7. Form nota pemesanan barang Apotek Mida Farma 1 ................ 97
Lampiran 8. Salinan resep Apotek Mida 1 ..................................................... 97
Lampiran 9. Surat pemesanan Apotek Mida Kalimantan ............................... 98
Lampiran 10. Surat pemesanan psikotropika Apotek Mida Kalimantan.......... 99
Lampiran 11. Kwitansi Apotek Mida Kalimantan ......................................... .100
Lampiran 12. Form obat yang belum diserahkan ............................................. 100
Lampiran 13. Form omzet Apotek Mida Kalimantan ...................................... 100
Lampiran 14. Etiket untuk sediaan sirup atau suspens Apotek Mida
Kalimantan ................................................................................ 101
Lampiran 15. Etiket untuk sediaan tablet, kapsul atau bungkus Apotek Mida
Kalimantan ................................................................................. 101
Lampiran 16. Etiket untuk sediaan pemakaian luar Apotek Mida
Kalimantan.................................................................................. 101
Lampiran 17. Form nota pemesanan barang Apotek Mida Kalimantan ........... 102
Lampiran 18. Faktur psiko/narkotik Apotek Mida Kalimantan ........................ 102
Lampiran 19. Salinan resep Apotek Mida Kalimantan ..................................... 103
Lampiran 20. Surat Pesanan Apotek Mida Farma II......................................... 104
Lampiran 21. Surat Pesanan Narkotik Apotek Mida Farma II ......................... 105
Lampiran 22. Surat Pesanan Psikotropik Apotek Mida Farma II ..................... 105
Lampiran 23. Copy resep Apotek Mida Farma II ............................................ 106
Lampiran 24. Kwitansi Apotek Mida Farma II ................................................ 106
Lampiran 25. Kartu Omzet Harian Mida Farma II ........................................... 107
Lampiran 26. Etiket Tablet, Kapsul dan Puyer Apotek Mida Farma II .......... ..107

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik ix


Lampiran 27. Etiket Sirup Apotek Mida Farma II ............................................. 107
Lampiran 28. Etiket Obat Luar Apotek Mida Farma II ..................................... 108
Lampiran 29. Surat pesanan obat-obat tertentu.................................................. 108
Lampiran 30. Surat pesanan psikotropika .......................................................... 109
Lampiran 31. Surat Pesanan Narkotika.............................................................. 110
Lampiran 32. Surat pesanan obat mengandung precursor farmasi .................... 110
Lampiran 33. Formulir 1: Surat Permohonan Surat Izin Apotek (SIA) ............. 111
Lampiran 34. Formulir 2: Penugasan Pemeriksaan ........................................... 112
Lampiran 35. Formulir 3: Berita Acara Pemeriksaan Apotek ........................... 113
Lampiran 36. Formulir 4: Surat Izin Apotek ..................................................... 114
Lampiran 37. Formulir 5: Surat Penundaan Pemberian Izin Apotek ................. 116
Lampiran 38. Formulir 5: Surat Penolakan Pemberian Izin Apotek .................. 117
Lampiran 39. Formulir 1: Surat Permohonan Surat Tanda Registrasi
Apoteker (STRA) ....................................................................... 118
Lampiran 40. Formulir 2: Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) ................ 119
Lampiran 41. Formulir 6: Permohonan Surat Izin Praktik
Apoteker (SIPA)......................................................................... 120
Lampiran 42. Formulir 7: Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA) ......................... 121
Lampiran 43. Formulir 8 : Teguran tertulis terkait pencabutan
Surat Izin Apotek (SIA) ............................................................. 122
Lampiran 44. Formulir 9 : Tembusan terkait pencabutan Surat
Izin Apotek (SIA) ....................................................................... 123
Lampiran 45. Apotek Mida Farma 1 .................................................................. 125
Lampiran 46. Apotek Mida Kalimantan ............................................................ 125
Lampiran 47. Apotek Mida Farma II ................................................................. 126
Lampiran 48. Penyuluhan dengan ibu-ibu PKK, Pemateri menyampaikan materi
tentang asam urat .......................................................................... 126
Lampiran 49. Penyuluhan dengan ibu-ibu PKK, Pemateri menyampaikan materi
tentang sinusitis ........................................................................ 127
Lampiran 50. Kegiatan penyuluhan di dinas kesehatan ..................................... 127
Lampiran 51. Permainan terkait edukasi tentang farmasi dalam penyuluhan
di dinas kesehatan ...................................................................... 128

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik x


Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Berdasarkan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
menyebutkan bahwa praktik kefarmasian meliputi pembuatan termasuk
pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan
pendistribusian obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat
serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional harus dilakukan oleh
tenaga kesehatan yang mempunyai keahlian dan kewenangan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
Menurut Kepmenkes RI nomor 35 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat
dilakukan praktek kefarmasian oleh apoteker. Apoteker adalah sarjana farmasi
yang telah lulus sebagai apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan
apoteker. Apotek sebagai salah satu sarana pleayanan kesehatan dibidang
distribusi obat dan perbekalan farmasi memegang peran penting dalam
memperluas, meratakan, dan meningkatkan mutu pelayanan obat kepada
masyarakat. Apotek, dalam menjalakan fungsinya memiliki dua fungsi yaitu
ekonomi dan fungsi sosial. Fungsi ekonomi menuntut agar apotek dapat
memperoleh laba untuk menjaga kelangsungan usaha sedangkan fungsi sosial
adalah untuk pemerataan distribusi obat dan sebagai salah satu tempat pelayanan
informasi obat yang rasional kepada masyarakat. Dalam mengelola apotek
dibutuhkan seorang apoteker pengelola apotek (APA) yang tidak hanya mampu
dari segi teknis kefarmasian tapi harus mampu menguasai aspek manajemennya.
Pelayanan farmasi saat ini telat bergeser orientasinya yang semula hanya berfokus
pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan yang komprehensif
yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Dalam Peraturan
Pemerintah no 51 tahun 2009 Pasal 21 ayat 2 disebutkan, bahwa yang boleh
melayani pemberian obat berdasarkan resep dokter adalah apoteker. Apoteker
dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku untuk dapat
melaksanakan interaksi langsung dengan pasien. Selain itu, apoteker juga harus

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 1


bertanggung jawab atas semua obat yang digunakan oleh pasien sehingga dapat
memastikan semua terapi yang digunakan efektif, efisien, rasional, aman dan
bermutu serta terjangkau
Peran Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan,
dan perilaku agar dapat melaksanakan interaksi langsung dengan pasien. Bentuk
interaksi tersebut antara lain adalah pemberian informasi obat dan konseling
kepada pasien yang membutuhkan. Apoteker harus memahami dan menyadari
kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan (medication error) dalam proses
pelayanan dan mengidentifikasi, mencegah, serta mengatasi masalah terkait obat
(drug related problems), masalah farmakoekonomi, dan farmasi sosial (socio-
pharmacoeconomy). Untuk menghindari hal tersebut, apoteker harus menjalankan
praktik sesuai standar pelayanan. Apoteker juga harus mampu berkomunikasi
dengan tenaga kesehatan lainnya dalam menetapkan terapi untuk mendukung
penggunaan obat yang rasional. Dalam melakukan praktik tersebut, apoteker juga
dituntut untuk melakukan monitoring penggunaan obat, melakukan evaluasi serta
mendokumentasikan segala aktivitas kegiatannya. Untuk melaksanakan semua
kegiatan itu, diperlukan Standar Pelayanan Kefarmasian.
Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, di bidang
kefarmasian telah terjadi pergeseran orientasi pelayanan kefarmasian dari
pengelolaan obat sebagai komoditi kepada pelayanan yang komprehensif
(pharmaceutical care) dalam pengertian tidak saja sebagai pengelola obat namun
dalam pengertian yang lebih luas mencakup pelaksanaan pemberian informasi
untuk mendukung penggunaan obat yang benar dan rasional, monitoring
penggunaan obat untuk mengetahui tujuan akhir, serta kemungkinan terjadinya
kesalahan pengobatan
Apoteker sebagai tenaga professional diapotek memiliki peran yang cukup
penting dalam melaksanakan pelayanan kesehatan, terutama dalam bidang
kefarmasian. Untuk dapat mempersiapkan calon apoteker yang memiliki dedikasi
tinggi yang mampu memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan
dapat mengelolak apotek dengan baik, selain penguasaan teori ilmu kefarmasian
dan perapotekan, calon apoteker juga perlu dibekali dengan pengalaman praktik
kerja secara langsung di apotek. Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 2


Apotek Mida Farma merupakan perwujudan nyata dari Program Profesi Apoteker
Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammdiyah Malang yang bekerjasama
dengan Apotek Mida Farma untuk mempersiapkan mahasiswa yang kompeten
dibidangnya.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di
apotek adalah sebagai berikut:
1. Mampu membuat keputusan profesi, menetapkan tindakan profesi, serta
melakukan pekerjaan kefarmasian.
2. Mampu berinteraksi dan komonikasi dengan tenaga kesehatan lain, pasien, dan
masyarakat.
3. Mampu memahami dan bertindak sesuai dengan peran dan fungsi apoteker di
apotek dalam hal pelayanan kefarmasian dan managerial.

1.3 Manfaat
Manfaat dari kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek
adalah sebagai berikut:
1. Mahasiswa dapat membuat keputusan profesi, menetapkan tindakan profesi,
serta melakukan pekerjaan kefarmasian.
2. Mahasiswa dapat berinteraksi dan berkomonikasi dengan tenaga kesehatan
lain, pasien, dan masyarakat.
3. Mahasiswa mampu memahami dan bertindak sesuai dengan peran dan fungsi
apoteker di apotek dalam hal pelayanan kefarmasian dan managerial.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 3


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Apotek


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 9
Tahun 2017 tentang apotek menyebutkan bahwa apotek adalah sarana pelayanan
kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh apoteker. Menurut
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 73 tahun 2016 tentang
standar pelayanan kefarmasian di apotek menyebutkan bahwa apotek adalah
sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktik kefarmasian oleh
apoteker. Sedangkan menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang standar pelayanan kefarmasian di
apotek, apotek adalah tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan
kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya
kepada masyarakat. Pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor
73 tahun 2016 tentang standar pelayanan kefarmasian di apotek menjelaskan
bahwa berdasarkan kewenangan pada peraturan perundang-undangan, pelayanan
kefarmasian telah mengalami perubahan yang semula hanya berfokus kepada
pengelolaan Obat (drug oriented) berkembang menjadi pelayanan komprehensif
meliputi pelayanan Obat dan pelayanan farmasi klinik yang bertujuan untuk
meningkatkan kualitas hidup pasien. Menurut Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia nomor 51 tahun 2009 tentang pekerjaan kefarmasian, pekerjaan
kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi,
pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat,
pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat,
serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

2.2 Landasan Hukum


a. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan
b. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 tentang psikotropika
c. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika
d. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang pekerjaan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 4


kefarmasian
e. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 889/MENKES/PER/V/2011 tentang
registrasi, izin praktik, dan izin kerja tenaga fefarmasian
f. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2017
tentang apotek
g. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 73 Tahun 2016 tentang standar
pelayanan kefarmasian di apotek
h. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2015 tentang peredaran,
penyimpanan, pemusnahan, dan pelaporan narkotika, psikotropika, dan
prekursor farmasi
i. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor
1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang standar pelayanan kefarmasian di
apotek
j. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
347/MENKES/SK/VII/1990 tentang Obat Wajib Apotek
k. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
1121/MENKES/SK/XII/2008 Tentang Pedoman Teknis Pengadaan Obat
Publik Dan Perbekalan Kesehatan Untuk Pelayanan Kesehatan Dasar
l. Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia
Nomor 7 Tahun 2016 tentang pedoman pengelolaan Obat-Obat Tertentu
yang sering disalahgunakan

2.3 Tugas dan Fungsi Apotek


Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun
1980 tentang perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 26 tahun 1965 tentang
apotek, tugas dan fungsi apotek adalah :
a. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan
sumpah jabatan.
b. Sarana farmasi yang melaksanakan peracikan, pengubahan bentuk,
pencampuran dan penyerahan obat atau bahan obat.
c. Sarana penyalur perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang
diperlukan masyarakat secara meluas dan merata.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 5


Sedangkan pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9
Tahun 2017 tentang apotek, menyebutkan apotek menyelenggarakan fungsi :
a. Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
b. Pelayanan farmasi klinik, termasuk di komunitas

2.4 Ketentuan Umum dan Perundang-undangan tentang Apotek


2.4.1 Tentang Apotek
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No. 9 tahun 2017 tentang apotek,
adapun ketentuan umum dan perundang-undangan tentang apotek adalah sebagai
berikut :
1. Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek
kefarmasian oleh Apoteker.
2. Fasilitas Kefarmasian adalah sarana yang digunakan untuk melakukan
pekerjaan kefarmasian.
3. Tenaga Kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan
kefarmasian, yang terdiri atas apoteker dan tenaga teknis kefarmasian.
4. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai apoteker dan
telah mengucapkan sumpah jabatan apoteker.
5. Tenaga teknis kefarmasian adalah tenaga yang membantu apoteker dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas sarjana farmasi, ahli
madya farmasi dan analis farmasi.
6. Surat Tanda Registrasi Apoteker yang selanjutnya disingkat STRA adalah
bukti tertulis yang diberikan oleh konsil tenaga kefarmasian kepada
apoteker yang telah diregistrasi.
7. Surat Izin Apotek yang selanjutnya disingkat SIA adalah bukti tertulis
yang diberikan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota kepada apoteker
sebagai izin untuk menyelenggarakan apotek.
8. Surat Izin Praktik Apoteker yang selanjutnya disingkat SIPA adalah bukti
tertulis yang diberikan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota kepada
apoteker sebagai pemberian kewenangan untuk menjalankan praktik
kefarmasian.
9. Surat Izin Praktik Tenaga Teknis Kefarmasian yang selanjutnya disingkat

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 6


SIPTTK adalah bukti tertulis yang diberikan oleh pemerintah daerah
kabupaten/kota kepada tenaga teknis kefarmasian sebagai pemberian
kewenangan untuk menjalankan praktik kefarmasian.
10. Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, atau dokter
hewan kepada Apoteker, baik dalam bentuk kertas maupun elektronik
untuk menyediakan dan menyerahkan sediaan farmasi dan/atau alat
kesehatan bagi pasien.
11. Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional, dan kosmetika.
12. Alat kesehatan adalah instrumen, aparatus, mesin dan/atau implan yang
tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis,
menyembuhkan dan meringankan penyakit, merawat orang sakit,
memulihkan kesehatan pada manusia, dan/atau membentuk struktur dan
memperbaiki fungsi tubuh.
13. Bahan medis habis pakai adalah alat kesehatan yang ditujukan untuk
penggunaan sekali pakai (single use) yang daftar produknya diatur dalam
peraturan perundang-undangan.
14. Organisasi profesi adalah Ikatan Apoteker Indonesia.
15. Kepala Balai Besar/Balai Pengawas Obat dan Makanan yang selanjutnya
disebut Kepala Balai POM adalah kepala unit pelaksana teknis di
lingkungan badan pengawas obat dan makanan.
16. Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan, yang selanjutnya disebut
Kepala Badan, adalah kepala badan yang tugas dan tanggung jawabnya di
bidang pengawasan obat dan makanan.
17. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota adalah kepala daerah sebagai unsur
penyelenggara pemerintahan daerah yang memimpin pelaksanaan urusan
pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah kabupaten/kota.
18. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal pada Kementerian Kesehatan
yang tugas dan tanggung jawabnya di bidang kefarmasian dan alat
kesehatan.
19. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di
bidang kesehatan.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 7


Adapun tujuan dari pengaturan apotek, yaitu :
a. Meningkatkan kualitas pelayanan kefarmasian di apotek;
b. Memberikan perlindungan pasien dan masyarakat dalam memperoleh
pelayanan kefarmasian di apotek dan
c. Menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian dalam memberikan
pelayanan kefarmasian di apotek.

2.4.2 Persyaratan Pendirian Apotek


Pendirian apotek harus memenuhi syarat-syarat seperti lokasi, bangunan,
sarana, prasarana dan peralatan, serta ketenagaan. Hal tersebut telah diatur dalam
Peraturan Menteri Kesehatan No.9 tahun 2017 tentang Apotek yang terdapat pada
Bab II pasal 5-11.
1. Lokasi
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dapat mengatur persebaran apotek di
wilayahnya dengan memperhatikan akses masyarakat dalam mendapatkan
pelayanan kefarmasian.
2. Bangunan
Bangunan apotek harus memiliki fungsi keamanan, kenyamanan, dan
kemudahan dalam pemberian pelayanan kepada pasien serta perlindungan
dan keselamatan bagi semua orang termasuk penyandang cacat, anakanak,
dan orang lanjut usia.
Bangunan apotek harus bersifat permanen. Yang dimaksud sebagai
bangunan permanen yaitu dapat merupakan bagian dan/atau terpisah dari
pusat perbelanjaan, apartemen, rumah toko, rumah kantor, rumah susun, dan
bangunan yang sejenis.
3. Sarana, Prasarana, dan Peralatan
Menurut Permenkes No.73 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, apotek harus mudah diakses oleh masyarakat.
sarana dan prasarana apotek dapat menjamin mutu sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai serta kelancaran praktik pelayanan
kefarmasian.
Sebuah bangunan apotek paling sedikit memiliki sarana ruang yang

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 8


berfungsi sebagai penerimaan resep, pelayanan resep dan peracikan
(produksi sediaan secara terbatas), penyerahan sediaan farmasi dan alat
kesehatan, konseling, penyimpanan sediaan farmasi dan alat kesehatan;dan
arsip.
Untuk prasarana, di apotek paling sedikit terdiri atas instalasi air bersih,
instalasi listrik, sistem tata udara dan sistem proteksi kebakaran. Sedangkan
untuk peralatan yang dibutuhkan di apotek adalah peralatan yang dibutuhkan
dalam pelaksanaan pelayanan kefarmasian, yaitu rak obat, alat peracikan,
bahan pengemas obat, lemari pendingin, meja, kursi, komputer, sistem
pencatatan mutasi obat, formulir catatan pengobatan pasien dan peralatan
lain sesuai dengan kebutuhan. Sarana, prasarana dan peralatan harus dalam
keadaan terpelihara dan berfungsi dengan baik.
 Ruang Penerimaan Resep
Ruang penerimaan resep sekurang-kurangnya terdiri dari tempat
penerimaan resep, 1 (satu) set meja dan kursi, serta 1 (satu) set
komputer. Ruang penerimaan resep ditempatkan pada bagian paling
depan dan mudah terlihat oleh pasien.
 Ruang Relayanan Resep dan Peracikan (produksi sediaan secara
terbatas)
Ruang pelayanan resep dan peracikan atau produksi sediaan secara
terbatas meliputi rak obat sesuai kebutuhan dan meja peracikan. Di
ruang peracikan sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan,
timbangan obat, air minum (air mineral) untuk pengencer, sendok obat,
bahan pengemas obat, lemari pendingin, termometer ruangan, blanko
salinan resep, etiket dan label obat. Ruang ini diatur agar mendapatkan
cahaya dan sirkulasi udara yang cukup, dapat dilengkapi dengan
pendingin ruangan (air conditioner).
 Ruang Penyerahan Obat
Ruang penyerahan obat berupa konter penyerahan obat yang dapat
digabungkan dengan ruang penerimaan resep.
 Ruang Konseling
Ruang konseling sekurang-kurangnya memiliki satu set meja dan kursi

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 9


konseling, lemari buku, buku-buku referensi, leaflet, poster, alat bantu
konseling, buku catatan konseling dan formulir catatan pengobatan
pasien.
 Ruang Penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai
Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur,
kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan
keamanan petugas. Ruang penyimpanan harus dilengkapi dengan
rak/lemari obat, pallet, pendingin ruangan (AC), lemari pendingin,
lemari penyimpanan khusus narkotika dan psikotropika, lemari
penyimpanan obat khusus, pengukur suhu dan kartu suhu.
 Ruang Arsip
Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang berkaitan
dengan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai serta pelayanan kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.
4. Tenaga Kefarmasian
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No.9 tahun 2017 tentang Apotek,
apoteker pemegang SIA dalam menyelenggarakan apotek dapat dibantu oleh
apoteker lain, tenaga teknis kefarmasian dan/atau tenaga administrasi.
apoteker dan tenaga teknis kefarmasian wajib memiliki surat izin praktik
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Menurut Permenkes RI No.889/Menkes/Per/2011, tenaga kefarmasian
adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas
apoteker dan tenaga teknis kefarmasian. Apoteker adalah sarjana farmasi
yang telah lulus sebagai apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan
apoteker. Sedangkan tenaga teknis kefarmasian adalah tenaga yang
membantu apoteker dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri
atas sarjana farmasi, ahli madya farmasi, analis farmasi dan tenaga
menengah farmasi/asisten apoteker.

2.4.3 Tata Cara Pendirian Apotek


Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No 9 Tahun 2017 tentang

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 10


Apotek, setiap pendirian apotek wajib memiliki Surat Izin Apotek (SIA) dari
Menteri yang melimpahkan kewenangannya kepada Pemerintah Daerah
Kabupaten/ Kota. Surat Izin Apotek (SIA) berlaku selama 5 tahun dan dapat
diperpanjang selama memenuhi persyaratan. Tata cara dalam pembuatan SIA
berdasarkan Permenkes RI No 9 Tahun 2017 adalah sebagai berikut :
1. Apoteker mengajukan permohonan tertulis kepada Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir 1 (Lampiran 33).
Permohonan harus ditandatangani oleh apoteker disertai dengan
kelengkapan dokumen administratif meliputi:
a. Fotokopi STRA dengan menunjukan STRA asli;
b. Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP);

c. Fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak Apoteker;

d. Fotokopi peta lokasi dan denah bangunan;dan

e. Daftar prasarana, sarana, dan peralatan.


2. Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak menerima permohonan
dan dinyatakan telah memenuhi kelengkapan dokumen administratif,
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menugaskan tim pemeriksa untuk
melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek dengan
menggunakan Formulir 2 (Lampiran 34).
3. Tim pemeriksa sebagaimana dimaksud pada ayat (3) harus melibatkan
unsur dinas kesehatan kabupaten/kota yang terdiri atas:
a. Tenaga kefarmasian; dan
b. Tenaga lainnya yang menangani bidang sarana dan prasarana.
4. Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak tim pemeriksa
ditugaskan, tim pemeriksa harus melaporkan hasil pemeriksaan setempat
yang dilengkapi Berita Acara Pemeriksaan (BAP) kepada Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir 3 (Lampiran 35).
5. Paling lama dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja sejak Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota menerima laporan dan dinyatakan memenuhi
persyaratan, Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menerbitkan SIA dengan
tembusan kepada Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi,

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 11


Kepala Balai POM, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, dan
Organisasi Profesi dengan menggunakan Formulir 4 (Lampir 36).
6. Dalam hal hasil pemeriksaan dinyatakan masih belum memenuhi
persyaratan, Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota harus mengeluarkan
surat penundaan paling lama dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja dengan
menggunakan Formulir 5 (Lampiran 37).
7. Tehadap permohonan yang dinyatakan belum memenuhi persyaratan,
pemohon dapat melengkapi persyaratan paling lambat dalam waktu 1
(satu) bulan sejak surat penundaan diterima.
8. Apabila pemohon tidak dapat memenuhi kelengkapan persyaratan, maka
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota mengeluarkan surat penolakan
dengan menggunakan Formulir 6 (Lampiran 41).

9. Apabila Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam menerbitkan SIA


melebihi jangka waktu, apoteker pemohon dapat menyelenggarakan
apotek dengan menggunakan BAP sebagai pengganti SIA.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 12


Apoteker harus mengajukan permohonan tertulis kepada Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir 1.

Paling lama waktu 6 hari kerja

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menugaskan tim pemeriksa


untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan Apotek
dengan menggunakan Formulir 2.

Paling lama waktu 6 hari kerja

Tim pemeriksa harus melaporkan hasil pemeriksaan setempat yang


dilengkapi Berita Acara Pemeriksaan (BAP) kepada Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota dengan menggunakan Formulir 3.

Paling lama waktu 12 hari kerja

Belum memenuhi Memenuhi persyaratan Tidak dapat memenuhi


persyaratan persyaratan

Pemerintah Daerah Pemerintah Daerah Pemerintah Daerah


Kabupaten/Kota harus Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota
mengeluarkan surat menerbitkan SIA mengeluarkan Surat
penundaan (Formulir 5). Penolakan (Formulir 6).

Gambar 2.1 Tata Cara Pembuatan SIA

2.4.4 Pencabutan Surat Izin Apotek (SIA)


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9
Tahun 2017 tentang Apotek, pencabutan SIA dilakukan oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota berdasarkan:
a. Hasil pengawasan dan/atau
b. Rekomendasi Kepala Balai POM.
Pelaksanaan pencabutan SIA dilakukan setelah dikeluarkan teguran tertulis
berturut-turut sebanyak 3 kali dengan tenggang waktu masing-masing 1 bulan
dengan menggunakan Formulir 8 (Lampiran 43). Dalam hal apotek melakukan
pelanggaran berat yang membahayakan jiwa, SIA dapat dicabut tanpa peringatan
terlebih dahulu. Keputusan pencabutan SIA oleh pemerintah daerah
kabupaten/kota disampaikan langsung kepada apoteker dengan tembusan kepada
Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan provinsi, dan Kepala Badan dengan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 13


menggunakan Formulir 9 (Lampiran 44). Dalam hal SIA dicabut selain oleh
Dinas Kesehatan kabupaten/kota, selain ditembuskan kepada Direktur Jenderal,
Kepala Dinas Kesehatan provinsi, dan Kepala Badan, juga ditembuskan kepada
dinas kabupaten/kota.

2.4.5. Persyaratan dan Tata Cara Pembuatan STRA


 Persyaratan Registrasi
Berdasarkan Permenkes No.889 Tahun 2011 No. TU.09.03/IV/1400/2011
tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian, untuk
memperoleh STRA, Apoteker harus memenuhi persyaratan:
a. Memiliki ijazah apoteker;
b. Memiliki sertifikat kompetensi profesi;
c. Memiliki surat pernyataan telah mengucapkan sumpah/janji apoteker;
d. Memiliki surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang
memiliki surat izin praktik; dan
e. Membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan
etika profesi.
 Tata Cara Memperoleh Surat Tanda Registrasi
Berdasarkan Permenkes No.889 Tahun 2011 No. TU.09.03/IV/1400/2011
tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian,
berikut adalah tata cara memperoleh surat tanda registrasi:
1. Untuk memperoleh STRA, apoteker mengajukan permohonan kepada
KFN dengan menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam
Formulir 1 (Lampiran 39) terlampir.
2. Surat permohonan STRA harus melampirkan:
a. Fotokopi ijazah apoteker;
b. Fotokopi surat sumpah/janji apoteker;
c. Fotokopi sertifikat kompetensi profesi yang masih berlaku;
d. Surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang memiliki
surat izin praktik;
e. Surat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika
profesi; dan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 14


f. Pas foto terbaru berwarna ukuran 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua)
lembar dan ukuran 2 x 3 cm sebanyak 2 (dua) lembar.
3. Permohonan STRA dapat diajukan dengan menggunakan teknologi
informatika atau secara online melalui website KFN.
4. KFN harus menerbitkan STRA paling lama 10 (sepuluh) hari kerja
sejak surat permohonan diterima dan dinyatakan lengkap
menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam Formulir 2
(Lampiran 40).
5. Bagi apoteker yang baru lulus pendidikan dapat memperoleh STRA
secara langsung.
 Pencabutan STRA
1. STRA dapat dicabut karena:
a. permohonan yang bersangkutan;
b. pemilik STRA tidak lagi memenuhi persyaratan fisik dan mental
untuk menjalankan pekerjaan kefarmasian berdasarkan surat
keterangan dokter;
c. melakukan pelanggaran disiplin tenaga kefarmasian; atau
d. melakukan pelanggaran hukum di bidang kefarmasian yang
dibuktikan dengan putusan pengadilan.
2. Pencabutan STRA disampaikan kepada pemilik STRA dengan
tembusan kepada Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi,
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan organisasi profesi.

2.4.6 Persyaratan dan Tata Cara Pembuatan SIPA


Berdasarkan Permenkes No.889 Tahun 2011 No. TU.09.03/IV/1400/2011
tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian, berikut
adalah tata cara memperoleh SIPA dan pencabutan SIPA, yaitu:
 Tata Cara Memperoleh SIPA
1. Untuk memperoleh SIPA, apoteker mengajukan permohonan kepada
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat pekerjaan
kefarmasian dilaksanakan dengan menggunakan contoh sebagaimana
tercantum dalam Formulir 6 (Lampiran 41).

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 15


2. Permohonan SIPA harus melampirkan:
a. Fotokopi STRA yang dilegalisir oleh KFN;
b. Surat pernyataan mempunyai tempat praktik profesi atau surat
keterangan dari pimpinan fasilitas pelayanan kefarmasian atau dari
pimpinan fasilitas produksi atau distribusi/penyaluran;
c. Surat rekomendasi dari organisasi profesi; dan
d. Pas foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 2 (dua) lembar dan 3 x 4
sebanyak 2 (dua) lembar;
3. Dalam mengajukan permohonan SIPA sebagai apoteker pendamping
harus dinyatakan secara tegas permintaan SIPA untuk tempat
pekerjaan kefarmasian pertama, kedua, atau ketiga.
4. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus menerbitkan SIPA
paling lama 20 (dua puluh) hari kerja sejak surat permohonan diterima
dan dinyatakan lengkap dengan menggunakan contoh sebagaimana
tercantum dalam Formulir 7 (Lampiran 42) atau Formulir 8 (Lampiran
43).

Apoteker

Mengajukan permohonan STRA Mengajukan permohonan SIPA


kepada KFN (Formulir 1) kepada Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota (Formulir 6).

KFN
paling lama 20 (dua puluh) hari
paling lama 10
(sepuluh) hari kerja kerja sejak surat permohonan
sejak surat permohonan diterima dan dinyatakan
diterima dan lengkap.
dinyatakan lengkap
(Formulir 2)

KFN menerbitkan STRA yang Kepala Dinas Kesehatan


berlaku selama 5 tahun Kabupaten/Kota harus
menerbitkan SIPA (Formulir 7
dan 8).

Gambar 2.2 Skema Alur Memperoleh STRA dan SIPA

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 16


 Pencabutan SIPA
1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dapat mencabut SIPA
karena:
a. Atas permintaan yang bersangkutan;
b. STRA tidak berlaku lagi;
c. Yang bersangkutan tidak bekerja pada tempat yang tercantum
dalam surat izin;
d. Yang bersangkutan tidak lagi memenuhi persyaratan fisik dan
mental untuk menjalankan pekerjaan kefarmasian berdasarkan
pembinaan dan pengawasan dan ditetapkan dengan surat
keterangan dokter;
e. Melakukan pelanggaran disiplin tenaga kefarmasian berdasarkan
rekomendasi KFN; atau melakukan pelanggaran hukum di bidang
kefarmasian yang dibuktikan dengan putusan pengadilan.
2. Pencabutan dikirimkan kepada pemilik SIPA dengan tembusan
kepada Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, dan
organisasi profesi atau organisasi yang menghimpun tenaga teknis
kefarmasian.

2.5 Tugas dan Tanggung Jawab Apoteker di Apotek


Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1027/Menkes/SK/IX/2004
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Apotek dan menurut Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Pekerjaan
Kefarmasian, apoteker pengelola apotek sebagai pengelola apotek memiliki tugas
dan tanggung jawab dalam mengelola apotek terutama berkaitan dengan fungsi
apotek sebagai unit pelayanan kesehatan sekaligus sebagai institusi bisnis.
Pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung
jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien sarana
yang digunakan untuk menyelenggarakan pelayanan kefarmasian, yaitu apotek.
Standar prosedur operasional harus dibuat secara tertulis dan diperbaharui secara
terus menerus sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 17


bidang farmasi dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Standar prosedur operasional harus dibuat secara tertulis dan diperbaharui
secara terus menerus sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi di bidang farmasi dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. Dalam menjalankan praktek kefarmasian pada fasilitas pelayanan
kefarmasian, apoteker harus menerapkan standar pelayanan kefarmasian.
Penyerahan dan pelayanan obat berdasarkan resep dokter dilaksanakan oleh
Apoteker.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun 2016
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Apotek adalah sarana
pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktik kefarmasian oleh apoteker.
Standar pelayanan kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan sebagai
pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan
kefarmasian. Pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Resep adalah permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi, kepada apoteker,
baik dalam bentuk paper maupun electronik untuk menyediakan dan menyerahkan
obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku.

2.5.1 Pelayanan Farmasi Klinis


1. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Kegiatan pengkajian Resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik dan
pertimbangan klinis.
a. Melakukan pemeriksaan kelengkapan dan keabsahan resep yaitu nama
dokter nomor izin praktetk, alamat, tanggal penulisan resep, tanda tangan
atau paraf dokter serta nama, alamat, umur, jenis kelamin dan berat badan
pasien.
b. Melakukan pemeriksaan kesesuaian farmasetik yaitu: bentuk sediaan,
dosis, frekuensi, kekuatan, stabilitas, inkompabilitas, cara dan lama
pemberian obat
c. Mengkaji aspek klinis yaitu: adanya alergi, efek samping, interaksi

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 18


kesesuaian (dosis, durasi, jumlah obat dan kondisi khusus lainnya).
Membuatkan kartu pengobatan pasien (medication record)
d. Mengkonsultasikan ke dokter tentang masalah resep apabila diperlukan.

2.5.2 Dispensing
1. Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi obat.
a. Menyiapkan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan sesuai dengan
permintaan pada resep
b. Menghitung kesesuaian dosis dan tidak melebihi dosis maksimum
a. Mengambil obat dengan menggunakan sarung tangan/alat/spatula/sendok
b. Menutup kembali wadah obat setelah pengambilan dan mengembalikan ke
tempat semula
c. Meracik obat (timbang, campur, kemas)
d. Mengencerkan sirup kering sesuai takaran dengan air yang layak minum
e. Menyiapkan etiket
f. Menulis nama dan cara pemakaian obat pada etiket sesuai dengan
permintaan pada resep
2. Setelah penyiapan obat dilakukan hal sebagai berikut:
a. Melakukan pemeriksaan akhir sebelum dilakukan penyerahan
b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien 12
c. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien
d. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat
e. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli dan diparaf oleh apoteker
f. Menyiapkan resep pada tempatnya dan mendokumentasikan

2.5.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh
apoteker dalam pemberian informasi mengenai obat yang tidak memihak,
dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan
obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai
obat termasuk obat resep, obat bebas dan herbal.
1. Memberikan informasi obat kepada pasien berdasarkan resep atau kartu
pengobatan pasien (medication record) atau kondisi kesehatan pasien baik

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 19


lisan maupun tertulis
2. Melakukan penelusuran literature bila diperlukan, secara sistematis untuk
memberikan informasi
3. Menjawab pertanyaan pasien dengan jelas dan mudah dimengerti, tidak
bias, etis dan bijaksana baik secara lisan maupun tertulis
4. Mendisplai brosur, leaflet, poster atau majalah kesehatan untuk informasi
pasien
5. Mendokumentasikan setiap kegiatan pelayanan informasi obat

2.5.4 Konseling
Konseling merupakan proses interaktif antara apoteker dengan
pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan
kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam penggunaan obat dan
menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien. Untuk mengawali konseling,
apoteker menggunakan three prime questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien
dinilai rendah, perlu dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker
harus melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami
obat yang digunakan. Konseling dapat dilakukan kepada:
1. Pasien dengan penyakit kronik seperti: diabetes, TB dan Asma
2. Pasien dengan sejarah ketidakpatuhan dalam pengobatan
3. Pasien yang menerima obat dengan indeks terapi sempit yang memerlukan
pemantauan
4. Pasien dengan multiregimen obat
5. Pasien lansia
6. Pasien pediatric melalui orang tua dan pengasuhnya
7. Pasien yang mengalami Drug Related Problems prosedur tetap konseling:

2.5.5 Pelayanan Kefarmasian di Rumah (home pharmacy care)


Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan
Pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk
kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya. Jenis
layanan home care:
1. Informasi penggunaan obat

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 20


2. Konseling pasien
3. Memantau kondisi pasien pada saat menggunakan obat dan kondisinya
setelah menggunakan obat serta kepatuhan pasien dalam meminum obat
home care dapat dilakukan dengan 2 cara;
 Dengan kunjungan langsung ke rumah
 Melalui telepon
Untuk aktifitas ini, apoteker harus membuat catatan pengobatan
(medication record) prosedur tetap pelayanan residensial (home care):
1. Menyeleksi pasien melalui kartu pengobatan
2. Menawarkan pelayanan residensial
3. Mempelajari riwayat pengobatan pasien
4. Menyepakati jadwal kunjungan
5. Melakukan kunjungan ke rumah pasien 14
6. Melakukan tindak lanjut dengan memanfaatkan sarana komunikasi yang
ada
7. Melakukan pencatatan dan evaluasi pengobatan

2.5.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan
terapi obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan
meminimalkan efek samping. Kegiatan:
1. Memilih pasien yang memenuhi kriteria.
2. Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan pasien yang
terdiri dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan obat dan riwayat alergi;
melalui wawancara dengan pasien atau keluarga pasien atau tenaga
kesehatan lain.
3. Melakukan identifikasi masalah terkait obat.
4. Masalah terkait obat antara lain adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi,
pemberian obat tanpa indikasi, pemilihan obat yang tidak tepat, dosis
terlalu tinggi, dosis terlalu rendah, terjadinya reaksi obat yang tidak
diinginkan atau terjadinya interaksi obat
5. Apoteker menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan
menentukan apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi akan terjadi

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 21


6. Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang berisi rencana
pemantauan dengan tujuan memastikan pencapaian efek terapi dan
meminimalkan efek yang tidak dikehendaki. Hasil identifikasi masalah
terkait obat dan rekomendasi yang telah dibuat oleh apoteker harus
dikomunikasikan dengan tenaga kesehatan terkait untuk mengoptimalkan
tujuan terapi.
7. Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi obat

2.5.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang
merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang
digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau
memodifikasi fungsi fisiologis. Kegiatan:
1. Mengidentifikasi obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi
mengalami efek samping obat
2. Mengisi formulir monitoring efek samping obat (MESO)
3. Melaporkan ke pusat monitoring efek samping obat nasional

2.5.8 Pelayanan Swamedikasi


Swamedikasi merupakan upaya yang dilakukan oleh masyarakat untuk
mengobati dirinya sendiri. Swamedikasi biasanya dilakukan untuk mengatasi
keluhan-keluhan dan penyakit ringan yang banyak dialami masyarakat, seperti
demam, nyeri, pusing, batuk, influenza, sakit maag, kecacingan, diare, penyakit
kulit dan lain-lain. Obat-obat yang termasuk dalam golongan obat bebas dan
bebas terbatas relatif aman digunakan untuk pengobatan sendiri (swamedikasi).
Swamedikasi menjadi alternatif yang diambil masyarakat untuk meningkatkan
keterjangkauan pengobatan. Pada pelaksanaannya swamedikasi dapat menjadi
sumber terjadinya kesalahan pengobatan (medication error) karena keterbatasan
pengetahuan masyarakat akan obat dan penggunaannya. Dalam hal ini apoteker
dituntut untuk dapat memberikan informasi yang tepat kepada masyarakat
sehingga masyarakat dapat terhindar dari penyalahgunaan obat (drug abuse) dan
penggunasalahan obat (drug misuse) (Depkes RI, 2007).

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 22


2.5.9 Pengelolaan Psikotropika dan Narkotika
Ruang lingkup pengaturan psikotropika diatur dalam Peraturan Menteri
Kesehatan No. 3 tahun 2015 mengenai segala yang berhubungan dengan
psikotropika yang mempunyai potensi yang mengakibatkan ketergantungan.
Tujuan dari pengaturan psikotropika ini sama dengan narkotika, yaitu:
a. Menjamin ketersediaan psikotropika guna kepentingan pelayanan kesehatan
dan ilmu pengetahuan.
b. Mencegah terjadinya penyalahgunaan psikotropika.
c. Memberantas peredaran gelap psikotropika.
Adapun kegiatan-kegiatan mengenai pengeloaan psikotropika meliputi:
1. Pemesanan
Pemesanan menggunakan Surat Pesanan (SP) yang ditandatangani oleh
Apoteker Pengelola Apotek (APA) yang dikirim ke Pedagang Besar
Farmasi (PBF). Pemesanan psikotropika tidak memerlukan Surat Pesanan
(SP) khusus dan dapat dipesan apotek dari PBF atau pabrik obat. Penyaluran
psikotropika tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan No. 3 tahun
2015 pasal 19 yang menyatakan bahwa penyerahan psikotropika oleh apotek
hanya dapat dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai
pengobatan, dokter dan pelayanan resep. Satu lembar Surat Pesanan (SP)
psikotropika dapat terdiri dari maksimal 3 (tiga) jenis obat psikotropika
asalkan pada PBF yang sama.
2. Penyimpanan
Tata cara penyimpanan narkotika menurut permenkes 3 tahun 2015 adalah :
a. Tempat penyimpanan narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi,
dapat berupa gudang, ruangan , atau lemari khusus.
b. Tempat penyimpanan psikotropika di larang di gunakan untuk
menyimpan barang selain psikotropika.
3. Penyerahan
Obat golongan psikotropika diserahkan oleh apotek, hanya dapat
dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan
dan dokter kepada pengguna/pasien berdasarkan resep dokter.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 23


4. Pelaporan
Pelaporan penggunaan narkotika di lakukan setiap bulan, di lakukan
melalui SIPNAP (sistem Pelaporan Narkotika dan psikotropika). Di
lakukan paling lama 10 hari pada bulan berikutnya , laporan berisi data
pemakaian psikotropika untuk bulan yang bersangkutan (meliputi nomor
urut, nama bahan/ sediaan , satuan , persediaan awal bulan ), password dan
username didapatkan setelah registrasi pada dinkes setempat.
Sipnap.binfar.depkes.go.id
5. Pemusnahan
Pemusnahan obat-obat golongan tertentu seperti psikotropika dan
narkotika diatur dalam UU No. 35 tahun 2009 tentang narkotika, PMK No 3
tahun 2015 tentang peredaran, penyimpanan, pemusnahan, dan pelaporan
narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi. Pemusnahan obat harus
dilakukan disertai laporan berita acara yang memuat:
1. Hari, tanggal, bulan, dan tahun pemusnahan.
2. Tempat pemusnahan;
3. Nama penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas distribusi/fasilitas
pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/dokter praktik perorangan;
4. Nama petugas kesehatan yang menjadi saksi dan saksi lain
badan/sarana tersebut;
5. Nama dan jumlah narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi yang
dimusnahkan;
6. Cara pemusnahan; dan
7. Tanda tangan penanggung jawab fasilitas produksi/fasilitas
distribusi/fasilitas pelayanan kefarmasian/pimpinan lembaga/ dokter
praktik perorangan dan saksi.

2.5.10 Pengelolaan Obat- Obat Tertentu (OOT)


Menurut Peraturan Kepala BPOM RI no 7 th 2016 tentang Pedoman
Pengelolaan Obat-Obat tertentu yang sering disalahgunakan
1. Ketentuan Umum
Obat-obat tertentu yang sering disalahgunakan, yang selanjutnya

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 24


disebut dengan obat-obat tertentu, adalah obat-obat yang bekerja di sistem
susunan syaraf pusat selain narkotika dan psikotropika, yang pada
penggunaan di atas dosis terapi dapat menyebabkan ketergantungan dan
perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku, terdiri atas obat-obat
yang mengandung tramadol, triheksifenidil, klorpromazin, amitriptilin
dan/atau haloperidol.
2. Ruang Lingkup
(1). Pengaturan Obat-Obat Tertentu (OOT) dalam peraturan ini terdiri atas
obat-obat yang mengandung:
a. Tramadol;
b. Triheksifenidil;
c. Trifluoperazin
d. Klorpromazin;
e. Amitriptilin; dan/atau
f. Haloperidol.
(2). Obat-obat tertentu hanya dapat digunakan untuk kepentingan
pelayanan kesehatan dan/atau ilmu pengetahuan.
3. Pengelolaan
Pengelolaan obat-obat tertentu meliputi kegiatan:
a. pengadaan;
b. penyimpanan;
c. pembuatan;
d. penyaluran;
e. penyerahan;
f. penanganan obat kembalian;
g. penarikan kembali obat (recall);
h. pemusnahan; dan
i. pencatatan dan pelaporan.
Kegiatan-kegiatan di atas telah dijelaskan pada lampiran Peraturan Kepala
BPOM RI no 7 th 2016 tentang Pedoman Pengelolaan Obat-Obat Tertentu yang
sering disalahgunakan.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 25


2.5.11 Pengelolaan perbekalan farmasi dan alat kesehatan
Sesuai dengan Permenkes No.37 tahun 2016 Tentang Standart Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, pelayanan kefarmaasian di apotek oleh apoteker meliputi
2 (dua) kegiatan, yaitu kegiatan bersifat manajerial berupa pengelolaan sediaan
farmasi, alat kesehatan, dan bahan habis pakai. Kegiatan tersebut harus didukung
oleh simber daya manusia dan prasarana.
Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan habis pakai
dilakukan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku meliputi
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pemusnahan, pengendalian,
pencatatan dan pelaporan.
A. Perencanaan
Apoteker dalam membuat perencanaan perlu memperhatikan pola
konsumsi, pola epidemiologi, dan kombinasi antara konsumsi dan
epidemiologi.
B. Pengadaan
Apoteker harus memesan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai melalui jalur resmi yang sesuai dengan peraturan perundang-
undangan.
C. Penerimaan
Ketika menerima sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai, Apoteker harus menyesuaikan antara Surat Pemesanan (SP) dan
faktur barang yang datang. Selain itu harus memeriksa kondisi fisik dan
Expired Date (ED).
D. Penyimpanan
Apoteker dalam menyimpan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medis habis pakai harus sesuai dengan persyaratan pada kemasan yang
tertera. Semua obat/bahan obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai
sehingga terjamin keamanan dan stabilitasnya. Selain itu sistem
penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk sediaan dan kelas
terapi obat serta disusun secara alfabetis. Pengeluaran obat juga memakai
sistem FEFO (First Expire First Out) dan FIFO (First In First Out).

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 26


E. Pemusnahan dan Penarikan
Pemusnahan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
yang sudah kadaluarsa. Jika narkotika dan psikotropika harus dilakukan
oleh apoteker dan Dinkes Kabupaten/Kota. Resep dapat dimusnahkan
apabila telah disimpan selama 5 tahun.
F. Pengendalian
Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah
persediaan sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem
pesanan atau pengadaan, penyimpanan dan pengeluaran. Hal ini bertujuan
untuk menghindari terjadinya kelebihan, kekurangan, kekosongan,
kerusakan, kadaluwarsa, kehilangan serta pengembalian pesanan. Hal ini
dilakukan dengan kartu stok baik secara manual. Berdasarkan Keputusan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
1121/MENKES/SK/XII/2008 Tentang Pedoman Teknis Pengadaan Obat
Publik Dan Perbekalan Kesehatan Untuk Pelayanan Kesehatan Dasar,
pengendalian dapat dilihat dari :
 Analisa ABC
Berdasarkan berbagai pengamatan dalam pengelolaan obat, yang
paling banyak ditemukan adalah tingkat konsumsi pertahun hanya
diwakili oleh relatif sejumlah kecil item. Sebagai contoh, dari
pengamatan terhadap pengadaan obat dijumpai bahwa sebagian besar
dana obat (70%) digunakan untuk pengadaan, 10% dari jenis/item obat
yang paling banyak digunakan sedangkan sisanya sekitar 90%
jenis/item obat menggunakan dana sebesar 30%. Oleh karena itu
analisa ABC mengelompokkan item obat berdasarkan kebutuhan
dananya, yaitu :
- Kelompok A : adalah kelompok jenis obat yang jumlah nilai
rencana pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 70%
dari jumlah dana obat keseluruhan.
- Kelompok B : adalah kelompok jenis obat yang jumlah nilai
rencana pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 20%.
22

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 27


- Kelompok C : adalah kelompok jenis obat yang jumlah nilai
rencana pengadaannya menunjukkan penyerapan dana sekitar 10%
dari jumlah dana obat keseluruhan.
 Analisa VEN.
Salah satu cara untuk meningkatkan efisiensi penggunaan dana obat
yang terbatas adalah dengan mengelompokkan obat yang didasarkan
kepada dampak tiap jenis obat pada kesehatan. Semua jenis obat yang
tercantum dalam daftar obat dikelompokkan kedalam tiga kelompok
berikut :
- Kelompok V : adalah kelompok obat yang vital, yang termasuk
dalam kelompok ini antara lain: Obat penyelamat (life saving
drugs). Obat untuk pelayanan kesehatan pokok (vaksin, dll). Obat
untuk mengatasi penyakit-penyakit penyebab kematian terbesar.
- Kelompok E : adalah kelompok obat yang bekerja kausal, yaitu
obat yang bekerja pada sumber penyebab penyakit.
- Kelompok N : merupakan obat penunjang yaitu obat yang kerjanya
ringan dan biasa dipergunakan untuk menimbulkan kenyamanan
atau untuk mengatasi keluhan ringan.
G. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai meliputi pengadaan (surat
pesanan, faktur), penyimpanan (kartu stok), penyerahan (nota atau struk
penjualan) dan pencatatan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan.
Pelaporan terdiri dari pelaporan internal dan eksternal. Pelaporan internal
merupakan pelaporan yang digunakan untuk kebutuhan manajemen
apotek, meliputi keuangan, barang dan laporan lainnya. Pelaporan
eksternal merupakan pelaporan yang dibuat untuk memenuhi kewajiban
sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan, meliputi
pelaporan narkotika, psikotropika dan pelaporan lainnya
Apotek wajib mengirimkan laporan pelayanan kefarmasian secara
berjenjang kepada dinas kesehatan kabupaten/kota, dinas kesehatan
provinsi, dan kementerian kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 28


perundang-undangan. Peran apoteker dituntut untuk meningkatkan
pengetahuan, keterampilan, dan perilaku agar dapat melaksanakan
interaksi langsung dengan pasien. Bentuk interaksi tersebut antara lain
adalah pemberian informasi obat dan konseling kepada pasien yang
membutuhkan. Apoteker harus memahami dan menyadari kemungkinan
terjadinya kesalahan pengobatan (medication error) dalam proses
pelayanan dan mengidentifikasi, mencegah, serta mengatasi masalah
terkait obat (drug related problems), masalah farmakoekonomi, dan
farmasi sosial (socio- pharmacoeconomy). Untuk menghindari hal
tersebut, Apoteker harus menjalankan praktik sesuai standar pelayanan.
Apoteker juga harus mampu berkomunikasi dengan tenaga kesehatan
lainnya dalam menetapkan terapi untuk mendukung penggunaan obat yang
rasional. Dalam melakukan praktik tersebut, apoteker juga dituntut untuk
melakukan monitoring penggunaan obat, melakukan evaluasi serta
mendokumentasikan segala aktivitas kegiatannya. Untuk melaksanakan
semua kegiatan itu, diperlukan standar pelayanan kefarmasian. Sejalan
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, di bidang
kefarmasian telah terjadi pergeseran orientasi Pelayanan Kefarmasian dari
pengelolaan obat sebagai komoditi kepada pelayanan yang komprehensif
(pharmaceutical care) dalam pengertian tidak saja sebagai pengelola obat
namun dalam pengertian yang lebih luas mencakup pelaksanaan
pemberian informasi untuk mendukung penggunaan obat yang benar dan
rasional, monitoring penggunaan obat untuk mengetahui tujuan akhir, serta
kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan.

2.6 Penggolongan Obat Menurut Undang-Undang


Untuk menjaga keamanan penggunaan obat oleh masyarakat, maka
pemerintah menggolongkan obat menjadi beberapa bagian, yaitu:

2.6.1 Obat Bebas


Obat bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa
resep dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas adalah lingkaran
hijau dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh: parasetamol (Departemen

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 29


Kesehatan Republik Indonesia, 2006).

Gambar 2.3 Penandaan Obat Bebas

2.6.2 Obat Bebas Terbatas


Obat bebas terbatas adalah obat yang sebenarnya termasuk obat keras
tetapi masih dapat dijual atau dibeli bebas tanpa resep dokter, dan disertai dengan
tanda peringatan. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas terbatas
adalah lingkaran biru dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh: CTM
(Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2006).

Gambar 2.4 Penandaan Obat Bebas Terbatas

Tanda peringatan selalu tercantum pada kemasan obat bebas terbatas,


berupa empat persegi panjang berwarna hitam berukuran panjang 5 (lima)
centimeter, lebar 2 (dua) centimeter dan memuat pemberitahuan berwarna putih
sebagai berikut (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2006) :

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 30


Gambar 2.5 Tanda Peringatan pada Obat Bebas Terbatas

2.6.3 Obat Keras dan Obat Psikotropika


Obat keras adalah obat yang hanya dapat dibeli di apotek dengan resep
dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket adalah huruf K dalam lingkaran
merah dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh: asam mefenamat. Obat
psikotropika adalah obat keras baik alamiah maupun sintetis bukan narkotik, yang
berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang
menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Contoh:
diazepam, phenobarbital (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2006).

Gambar 2.6 Penandaan Obat Keras


Menurut UU No.5 Tahun 1997 psikotopika digolongkan menjadi
(Presiden Republik Indonesia, 1997):
a. Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan
untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi sangat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: etisiklidina, tenosiklidina, dan metilendioksi metilamfetamin

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 31


(MDMA).
b. Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: amfetamin, deksamfetamin, metamfetamin, dan fensiklidin.
c. Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: amobarbital, pentabarbital, dan siklobarbital.
d. Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan
dan sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma
ketergantungan. Contoh: diazepam, estazolam, etilamfetamin, alprazolam.

2.6.4 Obat Narkotika


Obat narkotika adalah obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman
baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa
nyeri dan menimbulkan ketergantungan. Contoh : morfin, petidin (Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, 2006). Obat narkotika ditandai dengan simbol
palang medali atau palang swastika.

Gambar 2.7 Penandaan Obat Narkotika

Narkotika dibagi menjadi 3 golongan, yaitu (Presiden Republik Indonesia,


2009) :
a. Narkotika golongan I adalah narkotika yang hanya dapat digunakan untuk
tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi,

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 32


serta mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan.
Contoh: kokain, opium, heroin, dan ganja.
b. Narkotika golongan II adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan,
digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi
dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai
potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh: fentanil, metadon,
morfin, dan petidin.
c. Narkotika golongan III adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan dan
banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan
ketergantungan. Contoh: etilmorfina kodein, dan norkodeina.

2.6.5 Obat Wajib Apotek


Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
347/MENKES/SK/VII/1990 tentang Obat Wajib Apotek, menerangkan bahwa
Obat Wajib Apotek (OWA) adalah obat keras yang dapat diserahkan tanpa resep
dokter oleh apoteker kepada pasien di apotek. Peraturan mengenai obat wajib
apotek dibuat untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong
dirinya sendiri guna mengatasi masalah kesehatan dan peningkatan pengobatan
sendiri secara tepat, aman dan rasional (Menteri Kesehatan Republik Indonesia,
1990).
Obat yang dapat diserahkan tanpa resep dokter harus memenuhi kriteria
(Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 1993):
a. Tidak dikontraindikasikan pada wanita hamil, anak dibawah usia 2 tahun,
dan orang tua diatas 65 tahun.
b. Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko akan
kelanjutan penyakit.
c. Penggunaan tidak memerlukan cara dan atau alat khusus yang harus
dilakukan oleh tenaga kesehatan.
d. Penggunaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di
Indonesia.
e. Obat dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat dipertanggung

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 33


jawabkan untuk pengobatan sendiri
Dalam melayani pasien yang memerlukan OWA, apoteker di apotek
diwajibkan untuk (Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 1993):
a. Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien yang disebutkan
dalam OWA yang bersangkutan.
b. Membuat catatan pasien serta obat yang telah diserahkan.
c. Memberikan informasi, meliputi dosis dan aturan pakainya, kontraindikasi,
efek samping dan lain-lain yang perlu diperhatikan oleh pasien.

2.6.6 Obat Generik


Obat generik adalah obat dengan nama resmi Internasional Non
Proprietary Name (INN) yang ditetapkan dalam Farmakope Indonesia atau buku
standar lainnya untuk zat berkhasiat yang dikandungnya (Menteri Kesehatan
Republik Indonesia, 2010).

Gambar 2.8 Penandaan Obat Generik


2.6.7 Jamu
Bahan atau ramuan bahan yang berupa tumbuhan, bahan hewan, bahan
mineral sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara
turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan secara pengalaman dan dapat
diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku dimasyarakat. Logo adalah ranting
daun terletak dalam lingkaran:

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 34


Gambar 2.9 Penandaan Jamu
Contoh obat jamu :
 Natur slim
 Merit
 Prostakur
 Curmino
 Algamat
 Goldmax
 Vitabetic
 Antangin

2.6.8 Obat Herbal Terstandar (OHT)


Obat herbal terstandar adalah obat tradisional yang sudah dibuktikan mutu,
keamanan dan manfaatnya secara ilmiah serta menggunakan bahan baku yang
telah memenuhi standarisasi. Pada obat herbal terstandar telah dilakukan uji pra-
klinik. sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan keamanan secara ilmiah
dengan praklinik dan bahan bakunya telah distandarisasi. Logo obat herbal
terstandar adalah jari-jari daun (tiga pasang) terletak dalam lingkaran, dicetak
dalam warna hijau diatas warna dasar putih atau warna lain yang mencolok dan
ditempatkan pada bagian atas sebelah kiri wadah/ pembungkus/ brosur, harus
dicantumkan tulisan “Obat Herbal Terstandar” :

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 35


Gambar 2.10 Penandaan Obat Herbal Terstandar
Contoh Obat Herbal Terstandar :
 PSIDII
 Diapet
 Kiranti pegal linu
 Kiranti sehat datang bulan
 Fitolac
 Lelap

2.6.9 Fitofarmaka
Fitofarmaka adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan
keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji klinik, bahan baku, dan produk
jadinya telah distandarisasi. Logo obat Fitofarmaka jari-jari daun (yang kemudian
membentuk bintang) terletak dalam lingkaran. Ditempatkan dibagian atas kiri
wadah/ pembungkus/ brosur, dicetak dalam warna hijau diatas dasar warna putih
atau warna lain yang mencolok kontras dengan warna logo. Tulisan
“FITOFARMAKA” harus jelas dan mudah dibaca.

Gambar 2.11 Penandaan Fitofarmaka


Contoh Obat Fitofarmaka :
 Stimuno syr
 Stimuno forte syr
 Tensigard

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 36


2.7 Perpajakan
Menurut Undang-undang Republik Indonesia nomor 28 tahun 2007
tentang perubahan ketiga atas Undang-undang Nomor 6 tahun 1983 tentang
Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan, pajak adalah kontribusi wajib
kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa
berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung
dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
Wajib pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayar pajak, pemotong
pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban perpajakan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan. Pengusaha
adalah orang pribadi atau badan dalam bentuk apa pun yang dalam kegiatan usaha
atau pekerjaannya menghasilkan barang, mengimpor barang, mengekspor barang,
melakukan usaha perdagangan, memanfaatkan barang tidak berwujud dari luar
daerah pabean, melakukan usaha jasa, atau memanfaatkan jasa dari luar daerah
pabean. Pengusaha kena pajak adalah pengusaha yang melakukan penyerahan
barang kena pajak dan/atau penyerahan jasa kena pajak yang dikenai pajak
berdasarkan undang-undang pajak pertambahan nilai 1984 dan perubahannya.
Nomor pokok wajib pajak adalah nomor yang diberikan kepada wajib pajak
sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda
pengenal diri atau identitas wajib pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban
perpajakannya. Masa pajak adalah jangka waktu yang menjadi dasar bagi wajib
pajak untuk menghitung, menyetor, dan melaporkan pajak yang terutang dalam
suatu jangka waktu tertentu sebagaimana ditentukan dalam undang-undang ini.
Tahun pajak adalah jangka waktu 1 (satu) tahun kalender kecuali bila wajib pajak
menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender. Penanggung
pajak adalah orang pribadi atau badan yang bertanggung jawab atas pembayaran
pajak, termasuk wakil yang menjalankan hak dan memenuhi kewajiban wajib
pajak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.
Setiap wajib pajak wajib mengisi surat pemberitahuan dengan benar,
lengkap, dan jelas, dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan huruf latin,
angka arab, satuan mata uang rupiah, dan menandatangani serta
menyampaikannya ke kantor Direktorat Jenderal Pajak tempat wajib pajak

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 37


terdaftar atau dikukuhkan atau tempat lain yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal
Pajak. Wajib pajak yang telah mendapat izin menteri keuangan untuk
menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan mata uang
selain rupiah, wajib menyampaikan surat pemberitahuan dalam bahasa Indonesia
dengan menggunakan satuan mata uang selain Rupiah yang diizinkan, yang
pelaksanaannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
Batas waktu penyampaian surat pemberitahuan adalah:
a. Untuk surat pemberitahuan masa, paling lama 20 (dua puluh) hari setelah
akhir masa pajak;
b. Untuk surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan wajib pajak orang
pribadi, paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir tahun pajak; atau
c. Untuk surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan wajib pajak badan,
paling lama 4 (empat) bulan setelah akhir tahun pajak.
Wajib pajak dapat memperpanjang jangka waktu penyampaian surat
pemberitahuan tahunan pajak penghasilan sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
untuk paling lama 2 (dua) bulan dengan cara menyampaikan pemberitahuan
secara tertulis atau dengan cara lain kepada Direktur Jenderal Pajak yang
ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan peraturan menteri keuangan. Wajib
pajak wajib mengisi dan menyampaikan surat pemberitahuan dengan benar,
lengkap, jelas, dan menandatanganinya.
Apabila surat pemberitahuan tidak disampaikan dalam jangka waktu
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3) atau batas waktu perpanjangan
penyampaian surat pemberitahuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 ayat (4),
dikenai sanksi administrasi berupa denda sebesar Rp500.000,00 (lima ratus ribu
rupiah) untuk surat pemberitahuan masa pajak pertambahan nilai, Rp100.000,00
(seratus ribu rupiah) untuk surat pemberitahuan masa lainnya, dan sebesar
Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah) untuk surat pemberitahuan tahunan pajak
penghasilan wajib pajak badan serta sebesar Rp100.000,00 (seratus ribu rupiah)
untuk surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan wajib pajak orang pribadi.
Pengenaan sanksi administrasi berupa denda sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) tidak dilakukan terhadap:
a. Wajib pajak orang pribadi yang telah meninggal dunia;

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 38


b. Wajib pajak orang pribadi yang sudah tidak melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas;
c. Wajib pajak orang pribadi yang berstatus sebagai warga negara asing yang
tidak tinggal lagi di Indonesia
d. Bentuk usaha tetap yang tidak melakukan kegiatan lagi di Indonesia
e. Wajib pajak badan yang tidak melakukan kegiatan usaha lagi tetapi belum
dibubarkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
f. Bendahara yang tidak melakukan pembayaran lagi;
g. Wajib pajak yang terkena bencana, yang ketentuannya diatur dengan
peraturan menteri keuangan; atau
h. Wajib pajak lain yang diatur dengan atau berdasarkan peraturan menteri
keuangan.
Menteri keuangan menentukan tanggal jatuh tempo pembayaran dan
penyetoran pajak yang terutang untuk suatu saat atau masa pajak bagi masing-
masing jenis pajak, paling lama 15 (lima belas) hari setelah saat terutangnya pajak
atau berakhirnya masa pajak. Kekurangan pembayaran pajak yang terutang
berdasarkan surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan harus dibayar lunas
sebelum surat pemberitahuan pajak penghasilan disampaikan. Pembayaran atau
penyetoran pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1), yang dilakukan setelah
tanggal jatuh tempo pembayaran atau penyetoran pajak, dikenai sanksi
administrasi berupa bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan yang dihitung dari
tanggal jatuh tempo pembayaran sampai dengan tanggal pembayaran, dan bagian
dari bulan dihitung penuh 1 (satu) bulan.
Wajib pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan
bebas dan wajib pajak badan di Indonesia wajib menyelenggarakan pembukuan.
embukuan atau pencatatan tersebut harus diselenggarakan dengan memperhatikan
iktikad baik dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya.
Pembukuan atau pencatatan harus diselenggarakan di Indonesia dengan
menggunakan huruf latin, angka arab, satuan mata uang rupiah, dan disusun
dalam bahasa Indonesia atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh menteri
keuangan. Pembukuan diselenggarakan dengan prinsip taat asas dan dengan
stelsel akrual atau stelsel kas. Perubahan terhadap metode pembukuan dan/atau

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 39


tahun buku harus mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal Pajak. Pembukuan
sekurang-kurangnya terdiri atas catatan mengenai harta, kewajiban, modal,
penghasilan dan biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung
besarnya pajak yang terutang. Pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan
mata uang selain Rupiah dapat diselenggarakan oleh wajib pajak setelah mendapat
izin menteri keuangan. Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri
atas data yang dikumpulkan secara teratur tentang peredaran atau penerimaan
bruto dan/atau penghasilan bruto sebagai dasar untuk menghitung jumlah pajak
yang terutang, termasuk penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang
dikenai pajak yang bersifat final.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 40


BAB III
KEGIATAN PKPA

3.1 Sejarah Apotek Mida Farma


Pendiri Apotek Mida Farma adalah Dra. Setyarini, Apt. Nama Apotek
Mida Farma diambil dari nama ketiga anak Dra. Setyarini, Apt yaitu Mita, Nanda,
dan Fara. Dari ketiga nama tersebut terbentuklah nama apotek yaitu Apotek Mida
Farma. Visi Apotek Mida Farma adalah menjadi apotek rujukan pertama bagi
masyarakat yang membutuhkan obat di apotek. Misi Apotek Mida Farma adalah
memberikan pelayanan yang baik, kelengkapan obat relatif lengkap, harga wajar.
Motto Apotek Mida Farma adalah perbaikan terus menerus yang disingkat CAN I
(Continous And Never Ending Improvement). Apotek Mida Farma merupakan
apotek swasta yang pertama kali berdiri di daerah Kebomas Gresik. Apotek Mida
Farma mengedepankan kesembuhan dan pelayanan yang terbaik kepada pasien
sehingga pelanggan Apotek Mida Farma semakin lama semakin banyak pula. Hal
ini menyebabkan kebutuhan obat dan SDM (Sumber Daya Manusia) di Apotek
Mida Farma meningkat, sehingga akhirnya Apotek Mida Farma membuka cabang
dilokasi lain yang strategis dengan tempat yang lebih besar dan luas.
Apotek Mida Farma pertama kali didirikan pada tahun 1992. Apotek
tersebut diberi nama Apotek Mida Farma I yang mana beralamat di Ruko Green
Garden Blok A2 No. 7, Jalan Dr. Wahidin Sudiro Husodo, Kebomas, Gresik.
Bangunan Apotek Mida Farma I terletak tepat di seberang Rumah Sakit Ibnu Sina
Gresik. Selanjutnya dibangun cabang pertama dari Apotek Mida Farma I pada
tahun 1998 dengan nama Apotek Mida Sukomulyo yang mana bertempat di
daerah Sukomulyo, Gresik. Pada tahun 2002 kembali didirikan cabang dari
Apotek Mida Farma yang diberi nama Apotek Mida Farma II dengan beralamat di
Jalan Jawa No. 33 Gresik Kota Baru (GKB), Gresik. Masih di tahun 2000an,
setelah berdirinya Apotek Mida Farma II, tidak lama kemudian dibangun Apotek
Mida Farma III dengan beralamat di Jalan R.A. Kartini No. 49. Pada tahun 2008
dibangun lagi cabang dari Apotek Mida Farma di Jalan Kalimantan No. 166
Gresik Kota Baru (GKB), Gresik yang diberi nama Apotek Mida Kalimantan.
Pemilik Sarana Apotek (PSA) Mida Farma dan Apoteker Pengelola apotek (APA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 41


di Apotek Mida Farma I adalah pendiri Apotek Mida Farma yaitu Dra. Setyarini,
Apt. Apoteker Pengelola Apotek di Apotek Mida Farma II adalah Farchatul
Fitriyah, S.Farm., Apt. Sedangkan apoteker pengelola apotek di Apotek Mida
Kalimantan adalah Khotimatul Khumiyah, S.Farm., Apt. Apotek Mida Farma
tidak hanya melayani pasien dengan resep biasa, namun juga melayani pasien
dengan BPJS rujuk balik dan BPJS dari dokter keluarga.

3.2 Struktur Organisasi Apotek


Apotek Mida Farma memiliki struktur organisasi sebagai berikut

PSA

APA Administrasi dan


Perpajakan

Asisten Karyawan Kasir


Apoteker

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Apotek

3.3 Kegiatan yang Dilakukan Selama PKPA


3.3.1 Orientasi Apotek
Orientasi apotek adalah pengenalan, pembekalan, serta memberikan
pandangan kepada mahasiswa yang akan melakukan PKPA (Praktik Kerja Profesi
Apoteker) dalam bentuk pemberian materi. Pemberian materi diberikan sebelum
mahasiswa melakukan praktik langsung dalam kegiatan pelayanan kefarmasian di
Apotek Mida Farma. Hal ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan serta
wawasan kepada mahasiswa PKPA terkait aturan, tata tertib, teori, sistem, serta
dasar keilmuan yang diterapkan Apotek Mida Farma dalam menunjang pelayanan
kefarmasian di apotek. Materi yang diberikan antara lain sistem pengadaan,
penyimpanan, pelayanan, pemusnahan, dan kegiatan lainnya yang diterapkan di

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 42


Apotek Mida Farma. Selain itu pemateri juga menjelaskan terkait sejarah
berdirinya Apotek Mida Farma, berawal dari pertama kali Apotek Mida Farma
berdiri hingga mempunyai beberapa cabang di beberapa tempat. Materi dalam
orientasi apotek ini disampaikan oleh pemilik sarana apotek (PSA) yaitu Dra.
Setyarini, Apt. yang mana beliau telah berpengalaman dalam dunia kefarmasian
khususnya di bidang komunitas. Orientasi apotek ini dilaksanakan pada tanggal
29 Oktober 2018, bertempat di Apotek Mida Farma I.

3.3.2 Analisa Resep


Analisa resep dilakukan selama kurang lebih 7 hari pertama dilakukannya
PKPA di Apotek Mida Farma. Resep yang dipilih yaitu resep dalam rentang bulan
Agustus – November 2018 dan pada bulan September 2017. Analisa resep yang
dikaji antara lain dari tinjauan obat (indikasi, efek samping, kontraindikasi,
interaksi, dosis, perhatian), aspek administrasi (nama dokter, SIP, nomor telfon
dokter, tanggal penulisan resep, nama pasien, umur pasien, alamat pasien, dan
nomor telfon pasien), aspek farmasetik (nama obat, bentuk sediaan, kekuatan
obat, jumlah, dan aturan pakai/penggunaan obat) dan klinis (tepat indikasi, tepat
dosis antara dosis literatur dengan dosis dalam resep, lama penggunaan obat, dan
drug related problem).

3.3.3 Kegiatan PKPA di Apotek Mida Farma


1. Menyiapkan obat sesuai permintaan resep.
2. Meracik obat (dalam bentuk bungkus atau kapsul) sesuai permintaan resep.
3. Memberikan etiket obat sesuai resep (etiket untuk sirup/suspensi,
kapsul/tablet/bungkus, dan etiket untuk obat luar).
4. Memberikan salinan resep untuk resep yang telah ditebus semua obatnya
namun pasien berkeinginan untuk memiliki salinan resep. Selain itu juga
harus memberikan salinan resep kepada pasien yang belum mengambil
seluruh obat pada resep atau terdapat iter di resep pasien tersebut.
5. Memberikan kwitansi pembayaran atas penebusan resep pasien.
6. Melakukan pelayanan obat swamedikasi.
7. Menghitung sisa obat dan melakukan pencatatan di kartu stok obat sesuai
pengeluaran.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 43


8. Apabila jumlah obat kurang dari 30 tablet, maka obat tersebut dikatakan
sebagai obat habis dan dilakukan pencatatan di buku defecta. Selanjutnya
apoteker melakukan pemesanan obat sesuai buku defecta ke distributor atau
subdistributor.
9. Melakukan penambahan pada stok obat habis dengan menghitung dan
mencatat obat yang masuk dari gudang di kartu stok obat
10. Menata obat di lemari penyimpanan / etalase sesuai kelas terapi dan abjad
11. Mencatat faktur pengiriman barang dari Apotek Mida Farma I (berlaku di
Apotek Mida Farma II dan Apotek Mida Kalimantan)

3.4 Kegiatan Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan


Medis Habis Pakai
3.4.1 Perencanaan
Perencanaan awal di Apotek Mida Farma yaitu berdasarkan pola
penyebaran penyakit dan pola pengobatan penyakit di Rumah Sakit atau
Puskesmas yang sering terjadi di masyarakat, kemampuan masyarakat dan budaya
masyarakat. Untuk perencanaan setelah apotek berjalan yaitu berdasarkan data
pengeluaran barang dan obat (fast moving, slow moving dan death moving), dan
berdasarkan stock minim obat yang tersedia, Perencanaan sediaan farmasi di
Apotek Mida Farma dilakukan degan melakukan pengumpulan data obat-obatan
yang akan dipesan, kemudian data tersebut ditulis dalam buku defecta yang
meliputi nama obat dan jumlah barang. Setelah sudah ditulis dibuku defecta maka
dicek ketersediaan barang digudang apabila barang yang digudang habis maka
Apoteker akan melakukan pengadaan dengan menulis surat pesnanan ke
distributor, subdistributor atau PBF (Pedagang Besar Farmasi) resmi. Berikut
proses perencanaan yang dilakukan:

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 44


Perencanaan awal

Pola penyakit, kemampuan masyarakat dan


budaya masyarakat

Perencanaan ketika
apotek sudah berjalan

Ketersediaan obat stock minim obat (fast moving)

Defecta

Cek gudang

Pengadaan

Gambar 3.2 Alur perencanaan di Apotek Mida Farma

3.4.2 Pengadaan
Pengadaan di Apotek Mida Farma dilakukan setiap hari. Berikut proses
perencanaan dan pengadaan yang dilakukan:

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 45


Pola penyakit

Perencanaan Pola konsumsi

Kemampuan masyarakat
Obat dengan stok minim
(Fast moving)

Setiap hari barang harus selalu dicek Apabila ada obat yang habis maka
dengan melihat kartu stock ditulis di defecta

Cek Ketersediaan barang


di gudang

Habis Tersedia

Pengadaan sesuai Barang disiapkan


kebutuhan dan dicatat

Subdistributor Distributor Barang diturunkan


ditempat pelayanan
Sistem Lelang
Gambar 3.3 Alur pengadaan barang di Apotek Mida Farma

Pengadaan obat, alat kesehatan dan barang di Apotek Mida Farma


dilakukan jika ketersediaan obat di apotek dengan stok minim (fast moving).
Pengadaan barang dilakukan setiap hari dengan cara mengecek kartu stock pada
masing-masing obat dan apabila terdapat obat habis maka harus segera ditulis di
defecta kemudian melakukan konfirmasi kebagian gudang untuk melihat
ketersediaan barang yang dimaksud, apabila obat yang dimaksud telah habis maka
dilakukan pengadaan dengan menulis surat pesanan sesuai dengan defecta ke
distributor dan subdistributor. Untuk pengaadan subdistributor khusus untuk obat-

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 46


obat bebas pengadaan dilakukan dengan cara sistem lelang yaitu beberapa
subdistributor datang ke apotek Mida Farma kemudian apoteker akan
membacakan obat-obat yang akan dipesan sesuai surat pesanan dan dipilih
berdasarkan kualitas obat, produksi atau PT dimana obat itu dibuat, dan harga
obat. Namun, jika obat masih tersedia di gudang, maka obat tersebut dibawa
ketempat pelayanan.
Apotek Mida cabang melakukan pemesanan dengan menulis surat pesanan
yang ditujukan untuk PBF (Pedagang Besar Farmasi). Apotek Mida Farma secara
kolektif melakukan pemesanan obat kepada PBF berdasarkan surat pesanan yang
ditulis oleh apotek cabang. Obat yang dipesan diterima oleh Apotek Mida Farma.
Apotek cabang menerima obat dengan jumlah sesuai yang diminta dan yang
telah ditulis di surat pesanan.
Dalam pencatatan faktur pengiriman di Apotek Mida dilakukan dalam
form faktur pengiriman barang dan harus ditandatangani oleh apoteker
penanggung jawab apotek. Yang perlu diperhatikan dalam pencatatan faktur dan
penerimaan barang yaitu jumlah barang, nomor batch dan expired date yang
tertera pada kemasan obat / barang, bentuk sediaan, serta kondisi fisik barang
yang telah diterima. Setelah barang sudah tercatat semua pada form faktur, barang
dapat ditata di rak obat sesuai dengan tempat dan rak yang telah disediakan. Form
faktur yang telah selesai ditandatangani oleh apoteker penanggung jawab,
disimpan sebagai arsip apotek.
Pembayaran di Apotek Mida Farma dilakukan secara tunai dan kredit.
Untuk obat-obatan seperti narkotika dan psikotropika pembayaran dilakukan
secara tunai ketika barang datang, sedangkan untuk obat-obatan selain narkotika
dan psikotropika pembayaran ada yang dilakukan secara tunai dan kredit.
Pembayaran kredit biasanya diberi jangka waktu antara 1 minggu sampai 1 bulan

3.4.3 Penerimaan
Pada proses pengadaan, pemesanan obat dilakukan ke distributor dan
subdistributor. Ketika barang datang, maka harus dilakukan pengecekkan jumlah,
nama barang, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa. Selain itu, kondisi barang
yang datang juga juga harus diperiksa apakah ada barang yang rusak atau tidak.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 47


Jika terdapat barang yang tidak sesuai dengan pesanan, terdapat barang yang
kadaluwarsanya pendek (kurang dari satu tahun), atau ada barang yang rusak
maka dilakukan pengembalian/ return ke distributor (PBF).

Distributor atau subdis


mengirim barang/ obat
yang dipesan

Barang datang Di entry


dikomputer
Sesuai
Dilakukan pengecekkan
faktur, jumlah, nama
barang, nomor batch dan
tanggal kadaluwarsa
Tidak sesuai
Return ke PBF

Gambar 3.4 Alur Penerimaan Barang di Apotek Mida Farma

Penerimaan di apotek cabang dilakukan ketika barang yang dipesan datang


di apotek. Penulisan faktur barang dilakukan ketika barang dari Apotek Mida
Farma 1 tiba di apotek cabang, dengan mencatat profil barang datang dalam form
faktur pengiriman barang. Isi dari faktur pengiriman barang yaitu tanggal barang
datang, jumlah, nama barang, dan tanggal kadaluwarsa.

3.4.4 Penyimpanan
Penyimpanan obat di Apotek Mida Farma diurutkan berdasarkan abjad,
kelas terapi, bentuk sediaan, obat generik, sistem FIFO dan FEFO. Sistem FEFO
(First Expired First Out) maksudnya yaitu obat dengan masa expired lebih dekat
harus dikeluarkan terlebih dahulu. Sedangkan FIFO (First in First Out)
maksudnya adalah obat yang pertama kali datang harus keluar terlebih dahulu.
Untuk penyimpanan obat berdasarkan abjad digunakan untuk obat-obatan
paten, sedangkan untuk kelas terapi dibagi dalam beberapa bagian yaitu diabetes,
jantung, hipertensi, dan antibiotik. Obat-obat generik disimpan di rak tersendiri.
Obat dengan sediaan cair seperti sirup juga disusun berdasarkan kelas terapi dan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 48


abjad seperti obat demam dan nyeri, obat batuk, dan obat saluran pencernaan.
Obat bebas atau OTC (Over The Counter) misalnya sediaan cair, tablet dan topical
diletakkan dalam etalase yang dapat mudah dilihat oleh pasien. Urutannya dimulai
dari bentuk sediaan, kelas terapi, dan abjad.
Untuk obat narkotika, psikotropika, precursor dan obat-obat tertentu
(OOT) disimpan di lemari khusus yang tidak terlihat oleh pasien dan memiliki
kunci ganda. Selain itu, obat-obatan yang disimpan pada suhu dingin seperti
vaksin, insulin dan suppositoria disimpan di dalam lemari pendingin pada suhu 20-
80C. Maka dari itu pada lemari pendingin di Apotek Mida Farma terdapat
termometer untuk memantau suhu agar tetap terjaga dan sesuai.

3.4.5 Pencatatan
Pencatatan di Apotek Mida Farma dilakukan setiap hari. Pencatatan harian
dilakukan dengan menggunakan kartu stock yang terdapat pada masing-masing
obat. Setiap 6 bulan sekali akan dilakukan pengecekkan tanggal kadaluwarsa.
Hasil pencatatan ditempel disamping rak yang kadaluwarsa. Apabila ditemukan
obat dengan tanggal kadaluwarsa kurang dari 6 bulan, maka obat harus
disendirikan dan di pindahkan ke lemari ED (Expired date). Untuk mengurangi
resiko obat kadaluwarsa di apotek, dilakukan perputaran obat dengan sistem FIFO
dan FEFO.

3.4.6 Pelaporan
Untuk mempermudah pada saat pelaporan, maka di Apotek Mida Farma
ketika ada resep narkotika dan psikotropika yang masuk akan disimpan terpisah
dengan resep regular. Kemudian dilakukan pencatatan secara manual dibuku
khusus dan dilakukan pengecekkan apakah jumlah yang tercatat sama dengan
jumlah obat secara riil. Jika sudah sesuai, maka dilakukan pelaporan secara on-
line di http://sipnap.kemkes.go.id/. Peraturan mengenai pelaporan narkotika dan
psikotropika terdapat dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
3 tahun 2015 tentang peredaran, penyimpanan, pemusnahan, dan pelaporan
narkotika, psikotropika, dan prekursor kefarmasian.
Pelaporan dilakukan oleh apoteker penanggung jawab apotek setiap bulan
kepada dirjen/depkes dengan tembusan kepala balai setempat. Pelaporan di

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 49


Apotek Mida Farma paling lambat dilakukan setiap tanggal 10 di setiap bulan,
dilakukan secara on-line di http://sipnap.kemkes.go.id/.
Lembar berisi data pemakaian narkotika untuk bulan yang bersangkutan
(meliputi nomor urut, nama bahan/sediaan, satuan, persediaan awal bulan),
password dan username didapatkan setelah registrasi pada Dinas Kesehatan
setempat.

3.4.7 Pemusnahan
Pemusnahan obat rusak dan kadaluwarsa di Apotek Mida Farma dilakukan
oleh apoteker dan pegawai apotek lainnya. Untuk cara pemusnahan obat
tergantung dari enis dan bentuk sediaan obat yang akan dimusnahkan. Jika obat
yang akan dimusnahkan dalam bentuk tablet maka obat harus dikeluarkan dari
kemasannya terlebih dahulu kemusian baru dihancurkan. Sedangkan untuk obat
dengan bentuk sediaan tablet dilakukan dengan cara dilarutkan ke dalam air
mengalir sehingga obat yang dimusnahkan tidak dalam keadaan utuh. Untuk
pemusnahan resep di Apotek Mida Farma dilakukan setiap 5 tahun sekali dengan
cara dibakar dan disaksikan oleh apoteker, Dinas Kesehatan dan pegawai apotek
yang lain. Untuk pemusnahan resep maupun obat rusak atau kadaluwarsa
dibuatkan berita acara pemusnahan ke Dinas Kesehatan.

3.5 Pelayanan Kefarmasian


3.5.1 Pelayanan Obat
3.5.1.1 Prosedur Penerimaan Resep
Pada saat penerimaan resp terdapat prosedur yang akan dilakukan karena
resep merupakan sumber utama untuk menangani keluhan pasien maka dalam
pembacaan resep perlu berhai-hati. Resep ada yang asli dan ada yang palsu, di
khawatirkan ada resep palsu maka apoteker maupun asisten apoteker harus tepat
dalam membaca resep agara resep yang dibaca sesuai dengan indikasinya dan
berdampak baik bagi pasien.
1. Diperiksa kelengkapan resepnya
 Nama dan alamat dokter harus jelas (hati-hati resep narkotik dan
psikotropik)
 Tanda tangan dokter untuk resep Morphine dan Pethidin injeksi WAJIB

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 50


ADA.
 Morphine dan Pethidin injeksi ini harus dari Dokter Gresik (Dokter
Bedah Kandungan, Penyakit Dalam dan Jantung) di tulisan harus
dokternya sendiri tidak boleh diwakilkan. Missal : Perawat
 Nama obat, dosis obat jumlah obat harus jelas.
 Hati – hati dengan resep palsu terutama Narkotik & Psikotropik
 Kesesuaian Farmasetik bentuk sediaan, dosis obat, stabilitas, lama
pemberian
 Pertimbangan klinis  adanya alergi ( missal : Antibiotika Golongan
Penisilin)
 Jika ada keraguan terhadap resep hendaknya dikonsultasikan kepada
dokter yang bersangkutan
 Jika obat tidak ada atau habis ditawarkan ke pasien diganti obat lain pabrik
atau diambilkan ke cabang, jika obat tidak punya ditawarkan diorderkan
terlebih dahulu
2. Peracikan
 Perhitungan dosis, jumlah obat dan penulisan etiket yang benar.
3. Penyerahan obat
 Sebelum diserahkan ke pasien perlu dilakukan pemeriksaan terlebih
dahulu terhadap kesesuaian antara obat dan resep.
4. Informasi obat
 Harus diberikan informasi yang benar jelas dan mudah dimengerti meliputi
:
 Cara pemakaian, penyimpanan jangka waktu pengobatan sebelum
atau sesudah makan, aktivitas yang hendaknya di hindari selama
terapi. (missal obat yang memberikan efek samping mengantuk).
5. Konseling
 Apoteker atau Asisten Apoteker menyediakan waktu untuk konseling
mengenai obat, pengobatan, dan mengenai penyakitnya (missal : Cardio
Vaskuler, Diabetes Mellitus, Asma, TBC, dan penyakit kronis lainnya)
 DIABETES MELITUS dan HIPERTENSI diingatkan dietnya.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 51


3.5.1.2 Pelayanan Resep
Pelayanan obat di Apotek Mida Farma meliputi pelayanan obat, resep
racikan maupun non racikn, pelayanan obat BPJS, pelayanan obat OTC,
pelayanan alat kesehatan dan pelayanan obat swamedikasi. Pelayanan obat di
apotek Mida Farma Gresik juga terkait dengan obat-obatan bebas seperti ultraflu,
bodrex, antangin, salep, obat panas, obat batuk, obat maag, obat darah tinggi, obat
diabetes mellitus, obat kontrasepsi dll. Untuk pelayanan obat Antibiotik yang
tidak memakai resep maka tidak dilayani, obat antibiotik hanya dilayani apabila
menggunakan resep atau copy resep asalkan keluhan pasien jelas dan sesuai
dengan obat yang ada di resep.
a) Pelayanan Obat Non Resep / Swamedikasi (SOP APOTEK MIDA FARMA)
1. Pasien ditanya terlebih dahulu mengenai keluhannya meskipun pasie
sudah menyebut obatnya. Hal ini untuk meghindari kesalahan obat.
2. Apabila apotek tidak tersedia obatnya bias diberikan atau ditawarkan obat
yang apotek punyameskipun beda pabrik.
3. Waktu memilih obat jangan biarkan obat di atas etalase, apabila pasien
tidak cocok langsung masukan obat di etalase kembali sesuai tempatnya.
4. Waktu menyerahkan obat jangan lupa di beri informasi cara minum/cara
pakai
5. Jika obat di antar, kurir harus paraf dibelakang nota dan buku pengiriman
obat.
b) Pelayanan Obat Resep (Obat BPJS/Non BPJS, Racikan maupun Non
Racikan)
 Pelayanan obat resep sesuai SOP APOTEK MIDA FARMA
1. Di tanya keluhannya untuk menyocokkan dengan resepnya
2. Setelah di beri harga oleh kasir, belakang resep harus distampel (kasih
paraf)
3. Disiapkan obatnya jika pasieen setuju dan dicocokkan antara resep
dan print out (untuk menghindari kesalahan membaca resep) yang
menyiapkan obat harus ada paraf dibelakang resep
4. Menyerahkan obat harus diterangkan kegunaan dan cara minum atau
memakainya, kemudian yang menyerahkan obat harus paraf sebagai

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 52


bukti serta tanggung jawab atas pemberian resep tersebut.
5. Jika obat di antar, kurir wajib paraf di belakang resep
6. Waktu mengantr obat, penerimaan harus tanda tangan di buku
pengiriman obat.
 Pelayanan Obat Resep BPJS (Menurut aturan pemerintah Gresik)
1. Penebusan resep ke apotek tidak boleh melebhi bulan yang tertera
pada resep. Misal : pada resep tertulis bulan Juli, maka resep tidak
bias di tebus ke Apotek pada bulan Agustus.
2. Batas maximal penebusan resep PRB ke apotek adalah 5 hari ke
depan dari tanggal yang tertulis di resep. Misal : pada resep tertulis
tanggal 1 Agustus 2018, maka penebusan resep di apotek max
tanggal 5 Agustus 2018.
3. Pasien rujuk balik baru boleh menebus resep kembali setelah 30 hari
dari penebusan resep sebelumnya. Missal : pada bulan Agustus
menebus tanggal 5, maka pada bulan September baru bias menebus
resep lagi pada tanggal 5 September begitu seterusnya.
4. Persyaratan yang harus dilengkapi (dibawa) pada saat menebus resep
PRB sbb :
 Resep Asli dari Puskesmas, Klinik, Dr Keluarga
 Foto Copy Kartu BPJS
 Foto Copy form rujuk balik
 Buku kendali obat (buku biru)
 Pelayanan obar Resep Non BPJS (racikan/non racikan)
1. Untuk obat non BPJS, racikan maupun non racikan dilakukan
skrinning terkait admiistrasi, farmasetik, klinik.
2. Pesrsyaratan administrasi terkait nama, umur, jenis kelamin, berat
badan pasien, nama da paraf dokter, tanggal pembuatan resep
3. Persyaratan farmasetik meliputi bentuk dan kekuatan sediaan, dosis
dan jumlah obat, stabilitas dan ketersediaan obat, aturan dan cara
pengunakan.
4. Persyaratan klinis meliputi ketepatan indikasi, dosis dan waktu
pengunaan, duplikasi pengobatan, alergi, interaksi dan efek samping

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 53


obat
5. Menghitung harga obat kemudian mengambil obat sesuai resep
6. Pemberian etiket dan penyerahkan obat ke pasien disertai KIE.

Pelayanan obat di Apotek Mida Farma terdiri dari dua kategori yaitu
melalui BPJS dan non-BPJS. Pada langkah pengkajian resep di BPJS dan non
BPJS dilakukan dengan cara skrinning resep secara administrasi, farmasetik, dan
klinis. Namun yang membedakan antara resep BPJS dan non-BPJS adalah tidak
dilakukannya perhitungan harga pada komputer untuk resep BPJS. Pelayanan
obat BPJS, pada saat pasien datang mengambil obat, petugas melakukan
screening resep administrasi, farmasetik, klinis. Petugas mengecek syarat atau
perlengkapan yang harus dibawa pasien antara lain Fotocopy surat kunjungan dari
puskesmas, klinik, rumah sakit, surat rujuk balik, buku biru (buku monitoring
obat kronis) buku ini wajib dibawa pasien pada saat berobat dan pengambilan
obat. Jika pengambilan obat lebih dari 5 hari dari tanggal yang ditentukan, resep
tidak dilayani. Nomor kartu BPJS dicek secara Online, Jika pasien terdaftar secara
online maka akan disiapkan obat sesuai resep, pemberian etiket, Penyerahan Obat
ke pasien disertai KIE.

3.5.1.3 Pelayanan Pengembalian Obat


Pelayanan pengembalian obat juga dilayani oleh Apotek Mida Farma,
asalkan sesuai dengan SOP yang ada di Apotek Mida Farma.
1. Maksimal 7 hari setelah pembelian
2. Menunjukkan bukti pembelian struk atau kwitansi
3. Obat masih tersegel dan tidak rusak
4. Untuk obat yang masuk lemari pedingin tidak bias dikembalikan

3.5.1.4 Obat-Obatan di Apotek Mida Farma


Obat-obatan yang ada di apotek mida farma terkit dengan obat-obat BPJS,
psikotropik,narkotik, diabetes, hipertensi,dan obat-obatan yang ada di kulkas.
 Contoh obat-obatan BPJS : glimepiride 4 mg, acarbose 100 mg, glimepiride
2 mg, valsartan 150 mg, allopurinol 100 mg, glimepiride 1 mg, metformin
HCL, amlodipine bisalate, tanapres 10, vit B, vit b16, proxicam 20 mg,

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 54


ibersartan 150mg, nifedipin, concor, micardis, mefenamic acid,
glibenclamide 5 mg, herbesser CD 100, simvastatin, furosemide, bisoprolol
fumarate, captropil, cetirizine, piracetam dll.
 Contoh obat-obatan yang ada di lemari es : dulcolax, boraginol, flagystatin,
pulmicort, levemir, insulin, salofalk, flagyl, dumin, novomix, lantus salostar,
interlac, cataflam drop, combivent, ventolin nebules, trichostatic,
ultrogestan, taxegram dll.
 Contoh obat-obatan narkotik : codein, coditam, codipront,codikaf, mst
continuous, durogesic, sanmag, phenobarbital
 Contoh obat-obatan sikotropik : xanax, frisium, clobazam, alganax,
alprazolam, zypraz, valisanbe, diazepam, clobazam, riklona, valisanbe,
diazepam, elsiigan, analsik, merlopaz 2, prohiper 10, aspisate.
 Contoh obat-obatan Diabetes : glucodex, glimepiride, glibenclamide,
amaryl, amadiab, gluvas, metformin, gludepati, glucphage XR, glidabet,
metrix, nevox XR dll.
 Contoh obat-obatan Antibiotik : thiampenicol, amoxixilin, biothicol 500,
rifamtibi 450, amoxsan 250, prolic 300, promixin 500, lacophen 500, FG
troches, clinmas 300, lapicef 500, thiamycin 500, tetrin 500, intermoxil 500,
thiamycin 1000 dll
 Contoh obat-obatan Jantung : ramipril, tanaprez, imdur, isorbid, hytrin,
cardo aspirin, norvask, simarc, aptor, nifedipin, farmalat, farnomin, valesco,
miniaspi 80 dll.
 Contoh obat-obatan wajib apotek : arkine, hexyer, metoclopramide, stelosi
5, tramadol, triheksilfinidil, amitriptilin haloperidol dll
 Contoh obat- obatan bebas : antangin, mixagrip, utraflu, bodrexin, bodrex,
minyak kayu putih, salonpas, hansaplast, fitkom, balsam, paramex, panadol,
detol, salycil, heroxyn, vitacimin, sutra, nature-e, andaln, akurat, hot in
cream, listerine, demacoline, welmove, asmet, dll
 Contoh alat kesehatan : masker, kursi roda, kasa steril, kasa gulung,
thermometer, tensi, alat tes gula darah, olesterol, asam urat, jarum suntik,
kapas dll.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 55


Contoh-contoh di atas adalah contoh obat-obatan yang dijual di Apotek
Mida Farma hanya sebagian besarnya saja masih banyak nama obat yang lain yag
belum sempat di tuliskan disini.

3.5.2 Dispensing

Resep

Racikan Non racikan

Hitung dosis/jumlah obat yang


diambil

Menyiapkan obat sesuai dengan


nomero yang tertera pada resep

Peracikan Obat

Menuliskan etiket

Menyerahkan obat ke pasien disertai dengan KIE


Gambar 3.5 Alur dispensing pelayanan resep di Apotek Mida Farma

Resep yang diterima dilakukan pengkajian resep selanjutnya dilakukan


dispensing obat. Obat dengan resep racikan dihitung terlebih dahulu dosis/jumlah
obat yang harus diambil sesuai dengan nomero yang tercantum pada resep dokter.
Selanjutnya dilakukan peracikan obat oleh petugas apakah diminta dalam sediaan
kapsul atau puyer. Setelah obat diracik sesuai sediaan yang diminta maka obat
dimasukkan plastic klip dan diberi etiket sesuai cara penggunaannya yaitu putih
(obat ditelan atau oral) dan etiket biru (untuk obat luar seperti salep, cream, dll).
Sedangkan untuk resep obat non racikan disiapkan obat dan jumlah sesuai dengan
yang diminta di resep. Obat yang sudah disiapkan selanjutnya diserahkan kepada
pasien dengan terlebih dahulu memanggil nama pasien, meminta alamat dan
nomer telepon pasien yang bias dihubungi. Dilanjutkan dengan memberikan KIE

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 56


kepada pasien terkait informasi obat yang diterima dan bagaimana cara
penggunaan obat tersebut.
3.5.3 Menyiapkan Obat Sesuai Permintaan Resep
Resep Apoteker

Pemeriksaan Resep

Administrasi Farmasetik Klinis

Jelas Tidak Jelas

Cek Ketersediaan Tanyakan Tanyakan


Obat Pasien : dokter :
Bila obat dan Bila obat
dosis kurang dan dosis
Tersedia Tidak tersedia jelas kurang jelas

Hitung
jumlah obat
dan
harganya

Pasien setuju Ganti Obat Order kepada


dengan MIDA FARMA 1
Kandungan Sama
Penyiapan obat dan
etiket

Penyerahan obat
dan konseling

Gambar 3.6 Alur dispending obat dengan resep di Apotek Mida Farma

Pasien dating membawa resep dari dokter, resep kemudian akan


diserahkan kepada petugas. Kemudian apoteker atau tenaga teknis kefarmasian

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 57


(TTK) akan melakukan pengkajian resep yang dimulai dari seleksi persyaratan
administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis.

1) Persyaratan administrasi meliputi :


 Nama dokter
 SIP dokter
 Nama pasien
 Umur pasien
 Berat badan pasien
 Tanggal penulisan resep
2) Persyaratan Farmasetik
 Bentuk dan kekuatan sediaan
 Dosis dan jumlah obat
 Stabilitas dan ketersediaan
 Aturan dan cara penggunaan
3) Persyaratan Klinis
 Ketepatan indikasi
 Ketepatan dosis dan aturan pakai obat
 Alergi obat terterntu
 Interaksi obat dengan makanan atau obat lain
 Kontra indikasi
 Efek samping obat
 Efek adiktif
Jika didapati ada persyaratan di atas yang tidak dipenuhi atau didapatkan
keraguan terhadap resep, apoteker dapat mengkonfirmasikan kepada pasien atau
mengkonsultasikan kepada dokter yang bersangkutan. Apoteker dapat melakukan
asessment kepada pasien terkait keluhan dan apa yang dikatakan dokter tentang
sakit dan obat yang diberikan untuk memastikan kesesuaian antara penyakit dan
obatnya.
Jika resep sudah sesuai, petugas kemudian akan memeriksa ketersediaan
obat. Jika obat tersedia, petugas kemudiaan akan melakukan pemberian harga.
Apabila pasien setuju, maka apoteker atau TTK dapat menyiapkan obatnya.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 58


Jangan menanyakan kepada pasien berapa obat yang akan diambil, terutama obat
yang mengandung antibiotika. Apabila pasien keberatan dengan harganya,
misalnya dalam satu resep terdapat obat antibiotik dan obat lainnya, antibiotik
harus diambil semua dan obat lainnya dapat diambil sebagian. Jika obat yang
diresepkan tidak tersedia atau jumlahnya kurang, maka apoteker dapat
menawarkan kepada pasien untuk diganti dengan obat lain dengan kandungan
obat yang sama, atau tawarkan kepada pasien untuk dipesankan dulu ke Apotek
Mida Farma I. Jika pasien tidak bisa menunggu lama, tawarkan obat diantarkan ke
rumah

3.5.4 Meracik Obat Sesuai Permintaan Resep


Apotek Mida Farma melayani permintaan resep obat racikan maupun obat
non racikan. Untuk resep obat racikan biasanya dalam bentuk racikan puyer,
kapsul dan cream. Peracikan obat dilakukan jika dosis sediaan terlalu besar dan
pasien adalah anak-anak (pediatric), sehingga obat dibuat dalam bentuk sediaan
puyer agar memudahkan anak dalam mengkonsumsi obat. Sedangkan obat dalam
sediaan kapsul biasanya untuk pasien lanjut usia (geriatri) untuk menutupi rasa
obat yang pahit dan memudahkan dalam menelan obat karena bentuknya yang
lebih praktis disbanding dengan mengkonsumsi beberapa tablet dalam waktu yang
bersamaan. Peracikan obat dilakukan di meja peracikan dimana terlebih dahulu
disiapkan alat untuk menggerus obat yaitu mortar dan stemper, kertas perkamen,
kuas, ayakan, dan wadah puyer atau kapsul. Untuk wadah puyer berwarna merah
yaitu obat-obat antibitika yang harus dihabiskan, biru untuk obat yang diminum
apabila perlu dan hijau untuk obat umun seperti batuk pilek.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 59


Resep Racikan

Dihitung dosis/jumlah obat yang harus diambil sesuai


resep

Disiapkan mortir & stamper, kuas, ayakan, kertas


perkamen

Gerus obat kuat-kuat sampai menjadi serbuk halus


(tambahkan glukosa untuk sediaan puyer)

Kapsul Puyer

Masukkan ke dalam Bagi serbuk secara


cangkang kapsul visual

Masukkan dalam
wadah puyer

Masukkan ke dalam plastic klip


& beri etiket

Penyerahan obat kepada pasien


disertai KIE

Gambar 3.7 Alur dispensing obat racikan


Pasien datang dengan membawa resep racikan, resep kemudian akan dosis
obat dan jumlah obat yang harus diambil sesuai dengan yang diminta resep.
Perhitungan dosis dan jumlah obat yang diambil kemudian dicocokkan dengan
nota untuk menghindari kesalahan dalam penghitungan harga obat. Petugas
kemudian akan meyiapkan dan mengambil obat sesuai kebutuhan, bila mungkin
setiap pengambilan obat disertai dengan pencatatan pada kartu stock pada kolom
obat keluar. Beri etiket pada setiap obat, bila dalam bentuk racikan beri
keterangan pada etiket berupa jenis racikan (kapsul atau bungkus) serta jumlah
yang dibuat.
Obat kemudian diracik dan dibungkus dengan wadah yang sesuai. Untuk

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 60


kapsul yaitu setelah obat digerus langsung dimasukkan secara rata ke dalam
cangkang kapsul. Untuk racikan puyer yaitu setelah obat digerus dibagi secara
visual pada wadah puyer, kemudian puyer dimasukkan ke dalam kertas bungkus
puyer. Racikan puyer antibiotik dibungkus dengan kertas puyer berwana merah
dengan keterangan “HABISKAN”, obat nyeri yang digunakan bila perlu
dibungkus dengan kertas puyer berwarna biru dengan keterangan “BILA
NYERI”, dan obat simtomatis dibungkus dalam kertas puyer berwarna hijau.
Setelah peracikan selesai, sebelum diserahkan resep dilakukan double check
antara obat yang telah disiapkan dengan resepnya serta etiket. Jika sudah sesuai
dengan resep, apoteker kemudian akan memanggil nama pasien, pastikan nama
pasien dan alamatnya benar. Obat diserahkan kepada pasien dengan memberikan
KIE tentang aturan pemakaian dan kegunaannya serta informasi lain yang
diperlukan.

3.5.5 Memberikan Etiket Obat Sesuai Resep


Pemberian etiket dimaksudkan untuk memudahkan pasien mengingat
jadwal minum obat. Etiket putih yaitu untuk obat-obat dalam atau yang ditelan,
sedangkan etiket biru adalah untuk obat-obat yang digunakan hanya untuk
pemakaina luar saja. Hal-hal yang perlu dituliskan dalam etiket adalah sebagai
berikut :
1) Tanggal peracikan obat, nama pasien dan aturan pakai serta jumlah obat
untuk tiap obat racikan.
2) Nama obat atau komposisi racikan dituliskan pada bagian bawah etiket
atau belakang etiket.
3) Kegunaan atau indikasi obat dituliskan pada pojok kiri atas
4) Aturan minum obat yaitu sebelum makan, sesudah makan atau waktu
makan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 61


Gambar 3.8 Etiket Apotek Mida Farma

3.5.6 Menghitung Sisa Stok Obat Sesuai Pengeluaran

Resep

Cek ketersediaan obat

Pengambilan jumlah obat sesuai


yang diminta

Catat Pengeluaran dan Sisa Obat


pada Kartu Stok

Penyimpanan kembali

Gambar 3.9 Alur Perhitungan Sisa Stok Obat Sesuai Pengeluaran

Perhitungan sisa stok obat yaitu menghitung pengeluaran obat dari resep
dan atau nota yang kemudian dicatat pada kartu stok obat yang berada di dalam
masing-masing wadah obat. Adapun isi dari kartu stok obat yaitu:
Tabel III.1 Kolom Kartu Stock Obat Apotek Mida Farma
Nama Obat: Aspirin
Tanggal Masuk Keluar Sisa
17/11/18 - R/10 90
18/11/18 - nt 5 85

Setiap pembelian melalui resep dan atau nota jumlah obat yang keluar
akan dicatat pada kolom obat keluar, selanjutnya sisa akhir obat yang ada dalam

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 62


box obat dihitung dan dicatat di kolom sisa obat. Contohnya yaitu penjualan obat
aspirin, jika dalam 1 box paracetamol tersisa 100 biji kemudian obat diambil
sebanyak 10 biji (1 strip) sesuai dengan permintaan resp. Maka pada kolom keluar
dituliskan R/10, kemudia jumlah obat awal dikurangkan dengan jumlah obat yang
keluar maka obat sisa yaitu 90 biji dituliskan pada kolom sisa. Untuk menghindari
kesalah hitungan atau dikhawatirkan ada obat yang diulang maka obat dalam box
dihitung lagi guna memastikan jumlahnya sesuai dengan yang tertulis di kartu
stock.
Setelah obat-obat yang keluar selesai dicatat pada kartu stok obat, biasanya
beberapa obat sisa dijadikan satu dalam satu box agar mempermudah dalam
penataan dan pengembalian obat pada rak obat. Untuk obat-obat yang akan habis
dipisahkan dalam box yang berbeda kemudian ditata pada rak obat khusus obat
habis untuk kemudian dicatat oleh Apoteker dan dilakukan pemesanan obat ke
PBF, atau apabila merupakan apotek cabang maka dilakukakan pemesanan obat
yang akan habis kepada MIDA FARMA 1.

3.5.7 Melakukan penambahan stock obat habis


Penambahan stock obat habis harus dipertimbangkan kapan pemesanan
obatnya dilakukan. Untuk obat yang tergolong obat slow moving apabila jumlah
obat kurang dari 20 biji maka harus segera dicatat dan dilakukan pemesanan obat
oleh Apoteker. Untuk obat yang tergolong fast moving apabila jumlah obat kurang
dari 100 niji maka harus segera dicatat dan dilakukan pemesanan obat oleh
Apoteker.
Obat-obat yang sudah dipesan dan akan dijual maka di stock terlebih
dahulu. Stock obat dating ditulis dalam kartu stock obat di kolom khusus obat
masuk.
Tabel III. 2 Kartu Stok Apotek Mida Farma

Nama Obat: Aspirin


Tanggal Masuk Keluar Sisa
22/11/18 - 20 90
23/11/18 100 - 190

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 63


Sebagai contoh yaitu penjualan obat aspirin, jika dalam satu box aspirin
tersisa 90 biji maka harus segera dilakukan pemesanan obat karena aspirin
termasuk dalam golongan obat fast moving. Setelah obat datang, jumlah obat
datang dituliskan pada kolom obat masuk. Kemudian dihitung total obat sisa
ditambahkan dengan obat yang baru datang. Untuk menghindari kesalahan, maka
obat yang tersisa dikeluarkan dalam box untuk dihitung kembali.

3.6 Kegiatan Penyuluhan Selama PKP


3.6.1 Kegiatan Penyuluhan bersama Anggota PKK
Kegiatan penyuluhan dilaksanakan pada tanggal 10 November 2018 pukul
09.00 yang bertempat di balai pertemuan perumahan Darussa’adah Regency
GKB, Gresik. Penyuluhan dihadiri oleh ibu-ibu anggota PKK yang berjumlah ±20
orang. Materi yang disampaikan yaitu mengenai asam urat dan sinusitis yang
disampaikan oleh mahasiswa PKP (UMM dan UNAIR).

3.6.2 Kegiatan Penyuluhan di Dinas Kesehatan


Penyuluhan dilaksanakan pada hari Kamis, 15 November 2018 pukul 09.30
sampai dengan pukul 12.15 bertempat di Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik.
Peserta penyuluhan yakni siswa siswi SMP YIMI Gresik yang berjumlah sekitar
kurang lebih 80 siswa. Materi yang disampaikan yaitu meliputi peran apoteker,
penggolongan obat, bentuk sediaan obat, obat paten dan obat generik.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 64


BAB IV
HASIL KEGIATAN

4.1 Skrining Resep


RESEP RETROSPEKTIV
1. Resep 1

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH “IBNU SINA"


Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 243B Gresik
Telp. (031) 3951239

RAWAT JALAN Gresik, -


dr. Rusdiyanto

R/ Simvastatin 20 mg No.XX
S. 1 dd 1 (malam)
Meloxicam 15 mg No.X
S. 1 dd 1 (Siang)
Glimepiride 2 mg No.XXX
S. 1-0-0 (Pagi)
Pro : Julaikah
Tgl Lahir, umur :
BB (Anak) :
Alamat : Tulung Kxxx

a. Administratif
 Nama dokter sudah tercantum diresep, tetapi nomor SIP tidak tercantum
pada resep.
 Nama dan alamat pasien sudah tercantum pada resep, tetapi umur dan
nomor telepon tidak tercantum pada resep.
 Tanggal penulisan resep tidak tercantum.

b. Farmasetis
NAMA BENTUK ATURAN
KEKUATAN JUMLAH
OBAT SEDIAAN PAKAI
Simvastatin Tablet 20 mg 30 tablet 1x1 tablet
Meloxicam Tablet 15 mg 10 tablet 1x1 tablet
Glimepiride Tablet 2 mg 30 tablet 1x1 tablet
(pagi hari)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 65


c. Farmasi Klinik (DIH 17th Ed.; Medscape)
NAMA DOSIS PADA DOSIS KESESUAIAN
OBAT RESEP LITERATUR DOSIS
Satu kali 10 mg
Simvastatin 1x20 mg malam hari; dosis Sesuai
lazim sekali 10-40
mg malam hari.
7,5 – 15 mg per hari
Meloxicam 1x15 mg (dosis tidak lebih Sesuai
dari 15 mg per hari)
Sehari 1-2 mg (dosis
Glimepiride 1x2 mg tidak lebih dari 8 mg Sesuai
per hari)

d. Tinjauan Tentang Obat (DIH 17th Ed.; Medscape; MIMS; A to Z


Drugs)
1. Simvastatin
Kandungan Simvastatin 20 mg

Indikasi Hiperkolesterolemia primer

Kontraindikasi Pasien dengan penyakit hati

Efek samping Sakit kepala, vertigo, nyeri perut, konstipasi


Simvastatin adalah turunan metastatik lovastatin
yang bertindak dengan menghambat secara
kompetitif 3-hydroxy-3-methylglutaryl-coenzyme
Mekanisme Kerja
A (HMG-CoA) reduktase, enzim yang
mengkatalisasi langkah pembatas laju dalam
biosintesis kolesterol
Inhibitor karbonat anhidrase (misalnya,
acetazolamide): Akumulasi inhibitor anhydrase
karbonat dan toksisitas. Kortikosteroid:
Penurunan konsentrasi salisilat plasma.
Interaksi
Metotreksat: Dapat menyebabkan toksisitas
metotreksat. Insulin: Dapat menyebabkan
hipoglikemia. Warfarin: Peningkatan aktivitas
antikoagulan antikoagulan oral.
Kehamilan: Kategori C. Jangan gunakan selama
trimester ketiga; Laktasi: Diekskresikan dalam
ASI. Anak-anak: Dapat meningkatkan risiko
Perhatian sindrom Reye; jangan digunakan pada individu
<18 th. Pasien risiko khusus: Gunakan obat
dengan hati-hati pada pasien dengan disfungsi
ginjal atau hati.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 66


2. Meloxicam
Kandungan Meloxicam 15 mg

Indikasi Osteoatritis, rheumatoid arthritis

Kontraindikasi Hipersensitif terhadap meloxicams

Efek samping Sakit kepala, mual, nyeri perut, anemia, diare

Secara reversibel menghambat enzim


cyclooxygenase-1 dan 2 (COX-1 dan 2), yang
Mekanisme Kerja menghasilkan penurunan pembentukan prekursor
prostaglandin; memiliki sifat antipiretik,
analgesik, dan anti-inflamasi
ACE inhibitor (misalnya, captopril): Efek
antihipertensi mungkin menurun. Loop diuretik
(misalnya, furosemid), diuretik thiazide (misalnya,
Interaksi
chlorothiazide): Efek diuretik dapat menurun.
Warfarin: Dapat meningkatkan risiko erosi
lambung dan perdarahan.
Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Belum
ditentukan. Anak-anak: Penyakit kardiovaskular:
Perhatian Karena retensi cairan dan edema dapat terjadi;
gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan
retensi cairan, hipertensi, atau gagal jantung.

3. Glimepiride
Kandungan Glimepiride 1 mg, 2 mg, 3 mg, 4 mg
Indikasi Diabetes melitus tipe 2
Kontraindikasi Hipersensitivitas terhadap glimepirid
Efek samping Hipoglikemi, pusing, mual
Merangsang pelepasan insulin dari sel beta
pankreas; mengurangi output glukosa dari hati;
Mekanisme Kerja
Sensitivitas insulin meningkat di situs target
perifer
Kloramfenikol, klofibrat, fenfluramin, antagonis
H2 histamin, mikonazol, inhibitor monoamine
oxidase, probenecid, salisilat, sulfinpirazon,
Interaksi sulfonamid, antidepresan trisiklik, asam urin:
Dapat meningkatkan efek hipoglikemik.
Betablocker, cholestyramine, diazoxide,
rifampisin, diuretik tiazid: Dapat menurunkan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 67


efek hipoglikemik.
Kehamilan: Kategori C. Insulin dianjurkan untuk
Perhatian mempertahankan kadar glukosa darah selama
kehamilan.

e. KIE
 Pasien mendapatkan 3 macam obat, yaitu simvastatin 20 mg ,
Meloxicam 15 mg, dan Glimepiride 2 mg
 Yang pertama, pasien mendapatkan obat simvastatin 20 mg dalam
bentuk sediaan tablet. Pasien mendapatkan sebanyak 30 tablet. Obat
digunakan untuk mengatasi kolesterol (hiperkolesterol) pada pasien.
Obat diminum sehari sekali satu tablet pada malam hari setelah makan.
 Kedua, pasien mendapatkan obat meloxicam 15 mg dalam bentuk
sediaan tablet. Pasien mendapatkan sebanyak 10 tablet. Obat digunakan
untuk mengatasi rasa nyeri akibat arthritis. Obat diminum sehari sekali
satu tablet setelah makan. obat ini dapat menyebabkan efek samping
seperti nyeri lambung atau mual, maka untuk mengatasi efek samping
tersebut obat diminum setelah makan.
 Ketiga, pasien mendapatkan obat glimepiride 2 mg sebanyak 30 tablet.
Pasien mendapatkan sebanyak 30 tablet. Obat ini digunakan untuk
mengobati diabetes melitus pada pasien. Obat diminum sehari sekali
satu tablet sebelum makan pada pagi hari.
 Untuk penyimpanan obat tersebut, jika pasien memiliki kotak obat
maka obat dapat disimpan di dalam kotak obat. Namun jika tidak ada,
obat dapat disimpan pada suhu ruang, ditempat kering dan terlindung
dari cahaya matahari.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 68


f. Copy Resep dan Etiket
APOTEK “ MIDA FARMA “ APOTEK “ MIDA FARMA “
Ruko Green Garden 2-A No.7 Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258 Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI, Apt. Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. Kolesterol Tgl. 28-09-2018 No. Artrits Tgl. 28-09-2018
Julaikah Julaikah
1 x sehari 1 Tablet 1 x sehari 1
Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Simvastatin Bungkus Nama Obat : Meloxicam Bungkus
Jml : 30 Jml : 10

APOTEK “ MIDA FARMA “


Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. Diabetes Tgl. 28-09-2018
Julaikah
Pagi x sehari 1
Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Glimepiride Bungkus
Jml : 30

APOTEK “ MIDA FARMA”


Ruko Green Garden 2-A, No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. Setyarini, Apt.

Gresik, 28-09-2018
SALINAN RESEP
Dari Dr : Rusdiyanto, Sp.Pd. Tgl....... .. No..........
Untuk : Julaikah Umur....................
R/ Simvastatin 20 mg No. XXX
S. 1 dd 1 (malam)
Det
R/ Meloxicam 15 mg No. X
S. 1 dd 1 (siang)
Det
R/ Glimepiride 2 mg No. XXX
S. 1-0-0 (pagi)
Det

PCC
SEMOGA LEKAS SEMBUH

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 69


2. Resep 2

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH “IBNU SINA"


Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 243B Gresik
Telp. (031) 3951239

RAWAT JALAN Gresik, 27/09/2018


Dr. Irma Wesprimawati, SpPD
Spesialis Penyakit Dalam

R/ Ondancetron No.X
S. 3 dd 1

OMZ No. X
S. 2 dd 1

Adalat Oros 30 mg No.X


S. 1 dd I

Pro : Ny. Siti Maryam


Tgl Lahir, umur : -
BB (Anak) :
Alamat : Sembayat
No. Telepon : 085733089733

a. Administratif
 Nama dokter sudah tercantum diresep, tetapi nomor SIP tidak tercantum
 Nama, alamat, dan nomor telepon pasien sudah tercantum pada resep,
tetapi umur tidak tercantum pada resep.
 Tanggal penulisan resep sudah tercantum
b. Farmasetis
NAMA BENTUK ATURAN
KEKUATAN JUMLAH
OBAT SEDIAAN PAKAI
Ondancetron Tablet 4 mg 10 tablet 3 x 1 tablet
OMZ Kapsul 20 mg 10 tablet 2 x 1 tablet
Adalat Oros Tablet 30 mg 10 tablet 1 x 1 tablet

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 70


c. Farmasi klinik (DIH 17th Ed.; Medscape)
NAMA DOSIS PADA KESESUAIAN
DOSIS LITERATUR
OBAT RESEP DOSIS
Mual dan muntah pasca
operasi (PONV):

Oral: 16 mg diberikan
satu jam sebelum
3 x 1 tablet
induksi anestesi.
Ondancetron (3 x 4 mg = 12
Kolestasis pruritus & Tidak sesuai
mg)
Uremic pruritus : 8 mg
dalam dosis terbagi
setiap 12 jam atau 8 mg
tiap 8-12 jam selama 14
hari hingga 5 bulan.
Ulkus duodenum aktif:
Oral: 20 mg / hari
selama 4-8 minggu
Tukak lambung: Oral :
2 x 1 tablet
40 mg / hari selama 4-8
OMZ (2 x 20 mg=
minggu Sesuai
40 mg)
GERD simptomatik
(tanpa lesi esofagus):
Oral: 20 mg / hari
hingga 4 minggu
Hipertensi: Oral: Awal:
10 mg 3 kali / hari atau
30 mg satu kali sehari.
1 x 1 tablet Dosis biasa: 10-30 mg 3
Adalat Oros Sesuai
(30 mg) kali / hari atau 30-60 mg
sekali sehari
Dosis maksimum: 120-
180 mg / hari

DRP Penyelesaian
Dosis ondansetron Konfirmasi ke dokter
underdose

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 71


d. Tinjauan Tentang Obat (DIH 17th Ed.; Medscape; A to Z Drugs)
1. Ondancetron

Kandungan Ondansetron
Mencegah mual dan muntah yang terkait dengan
kemoterapi kanker yang sangat-emetogenik;
radioterapi pada pasien yang menerima iradiasi
Indikasi total tubuh atau fraksi ke perut; pencegahan mual
dan muntah pasca operasi (PONV); pengobatan
PONV jika tidak ada dosis profilaksis yang
diterima
Hipersensitivitas terhadap ondansetron, antagonis
Kontraindikasi 5-HT3 selektif lainnya, atau komponen apa pun
dari formulasi
Efek samping Sakit kepala, kelelahan, sembelit
Antagonis reseptor 5-HT3 selektif, memblokir
Mekanisme Kerja serotonin, baik perifer pada terminal saraf vagal
dan secara terpusat di zona pemicu kemoreseptor
Rifamycins (misalnya, rifampisin): menurunkan
Interaksi tingkat plasma ondansetron, menurunkan efek
antiemetik.
Kehamilan: Kategori B. Laktasi: Belum
Perhatian
ditentukan.

2. Omeprazole

Kandungan Omeprazole 20 mg
Pengobatan jangka pendek (4-8 minggu) dari
penyakit ulkus duodenum aktif atau ulkus
Indikasi lambung jinak aktif; pengobatan sakit maag dan
gejala lain yang berhubungan dengan
gastroesophageal reflux disease (GERD);
Hipersensitivitas terhadap omeprazole,
benzimidazole tersubstitusi (yaitu, esomeprazole,
Kontraindikasi
lansoprazole, pantoprazole, rabeprazole), atau
komponen formulasi
Efek samping Sakit kepala, pusing, diare, nyeri perut.
Inhibitor pompa proton; menekan sekresi asam
Mekanisme Kerja lambung basal dan terstimulasi dengan
menghambat sel parietal pompa H + / K + ATP

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 72


Phenytoin: Penurunan plasma clearance dan
Interaksi peningkatan phenytoin separuh hidup. Warfarin:
eliminasi warfarin berkepanjangan.
Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Belum
Perhatian ditentukan. Anak-anak: Keamanan dan
kemanjuran pada anak-anak tidak ditetapkan

3. Adalat Oros
Kandungan Nifedipin GITS 20 mg; 30 mg; 60 mg

Indikasi Angina, hipertensi, hipertensi pulmonal.


Hipersensitivitas terhadap nifedipine atau
Kontraindikasi
komponen formulasi
edema perifer (tergantung dosis), pusing, mual,
Efek samping
rasa lemah.
Menghambat kanal kalsium; menghambat
masuknya transmembran ion kalsium ekstraseluler
melintasi membran sel otot polos pada jantung dan
pembuluh darah tanpa mengubah konsentrasi
Mekanisme Kerja
kalsium dalam serum yang menghasilkan
penghambatan kontraksi otot polos jantung dan
pembuluh darah sehingga melebarkan arteri
koroner.
Barbiturat, rifampisin: Dapat mengurangi tingkat
Interaksi nifedipin, mengurangi efek terapeutik. Cimetidine:
Dapat meningkatkan bioavailabilitas nifedipine.
Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Diekskresikan
Perhatian
dalam ASI dalam jumlah kecil.

e. KIE
 Pasien menadapatkan tiga macam obat yaitu ondancetron, omeprazole
dan adalat oros.
 Yang pertama, pasien mendapatkan Ondancetron dalam bentuk sediaan
tablet sebanyak 10 tablet. Obat ini digunakan untuk mengatasi rasa
mual pada pasien. Obat diminum sehari dua kali satu tablet.
 Kedua, pasien mendapatkan Omeprazole dalam bentuk sediaan tablet
sebanyak 10 tablet. Obat ini digunakan untuk mengobati penyakit
lambung pada pasien. Obat diminum sehari dua kali saat perut kosong
atau 1 jam sebelum makan.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 73


 Ketiga, pasien mendapatkan obat Adalat oros dalam bentuk sediaan
tablet sebanyak 10 tablet. Obat ini digunanakn untuk mengatasi darah
tinggi pada pasien. Obat diminum sehari satu kali pada pagi hari setelah
makan.
 Untuk penyimpanan obat tersebut, jika pasien memiliki kotak obat
maka obat dapat disimpan di dalam kotak obat. Namun jika tidak ada,
obat dapat disimpan pada suhu ruang, ditempat kering dan terlindung
dari cahaya matahari.
f. Copy Resep dan Etiket
APOTEK “ MIDA FARMA “ APOTEK “ MIDA FARMA “
Ruko Green Garden 2-A No.7 Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258 Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI, Apt. Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. Antibiotik (habiskan) Tgl. 26-10-2018 No. Demam Tgl. 26-10-2018
Tn. Ruby Kurniawan Tn. Ruby Kurniawan
2 x sehari 1 3 x sehari 1
Tablet Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Cefixime Bungkus Nama Obat : Paracetamol Bungkus
Jml : 10 Jml : 10

APOTEK “ MIDA FARMA”


Ruko Green Garden 2-A, No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. Setyarini, Apt.

Gresik, 28-09-2018
SALINAN RESEP
Dari Dr : Dxxxx Tgl. No..........
Untuk : Tn. Ruby Kurniawan Umur. 37 th.
R/ Cefixime tab 200 mg No. X
S. 2 dd 1
Det
R/ Paracetamol tab No. X
S. 3 dd 1
Det

PCC
SEMOGA LEKAS SEMBUH
Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 74
3. Resep 3
Dr. Rahayu Prihatini. Sp.KJ (Psikiater)
SIP No : 1757/IDI-GSK/A-3/IV/XXX
Praktek :
Jl. Kalimantan No.X
No.telp. : 031-xxx-xxx
Tgl. 31-10-2018

R/ Stelozi tab 5 mg No. LX


S. ½ -0- ½
R/ Arkine tab No. XXX
S. 0 – 0 – ½

Pro : Sdr. Cahyo


Umur :-
Alamat : Jl. Panglima Sudirman No.57

a. Administratif
 Nama dokter, nomor SIP dan nomor telepon dokter sudah tercantum
diresep.
 Nama dan alamat pasien sudah tercantum pada resep, tetapi alamat dan
nomor telepon tidak tercantum pada resep.
 Tanggal penulisan resep sudah tercantum.

b. Farmasetis
NAMA BENTUK ATURAN
KEKUATAN JUMLAH
OBAT SEDIAAN PAKAI
Stelozi Tablet 5 mg 60 tablet ½ -0- ½
Arkine Tablet 2 mg 30 tablet 0-0- ½

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 75


c. Farmasi klinik (DIH 17th Ed.; Medscape)
NAMA DOSIS PADA KESESUAIAN
DOSIS LITERATUR
OBAT RESEP DOSIS
Skizofren
Pasien rawat jalan : sehari
dua kali 1-2 mg
Pasien rawat inap : Dosis
awal sehari dua kali 2-5
mg; dosis perawatan 15-
½ -0- ½ 20 mg/hari; jangan lebih Sesuai
Stelozi
(2x2,5 mg) dari 40 mg/hari.
Kecemasan Non-psikotik
Sehari dua kali 1-2 mg;
dosis maksimum 6
mg/hari. Tidak boleh lebih
dari 12 minggu.
Penyakit parkinson atau
ekstrapiramidal yang
diinduksi obat
0–0–½ Sesuai
Arkine Dosis awal 1-2 mg/ hari,
(1x1 mg)
meningkat secara bertahap
dengan interval 3-5 hari.

d. Tinjauan Tentang Obat (DIH 17th Ed.; Medscape; MIMS; A to Z


Drugs)
1. Stelozi

Kandungan Trifluoperazin HCl

Indikasi Skizofren dan kecemmasan non-psikotik


Sensitifitas terhadap fenotiazin, keadaan koma
Kontraindikasi atau depresi berat, penyakit hati, hipotensi berat
atau hipertensi.
Gejala ekstrapiramidal 60% (Parkinsonisme,
Efek samping
dystonia, kekakuan otot); euforia; sedasi
Trifluoperazine adalah fenotiazin antipsikotik
piperazin yang memblok reseptor dopaminergik
Mekanisme Kerja mesinimbic pascasinaptik di otak; menunjukkan
efek pemblokiran alpha-adrenergik dan menekan
pelepasan hormon hipotalamus dan hipofisis
Interaksi Antikolinergik: Dapat mengurangi efek terapi

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 76


trifluoperazine dan memperburuk efek
antikolinergik trifluoperazine. Dapat menyebabkan
tardive dyskinesia. Anestesi barbiturat: Dapat
meningkatkan frekuensi dan tingkat keparahan
eksitasi neuromuskular dan hipotensi.
Kehamilan: Kategori kehamilan belum ditentukan.
Laktasi: Diekskresikan dalam ASI. Anak-anak:
Secara umum, tidak direkomendasikan untuk
Perhatian
anak-anak <12 tahun. Efek CNS: Obat dapat
merusak kemampuan mental atau fisik, terutama
selama beberapa hari pertama terapi.
2. Arkine

Kandungan Triheksifenidil HCl


Pengobatan tambahan penyakit parkinson;
Indikasi pengobatan gejala ekstrapiramidal yang diinduksi
obat
Retensi urine, galukoma (sudut sempit), dan
Kontraindikasi
obstruksi saluran cerna
Antikolinergik (30-50%), ruam (> 10%),
Efek samping
halusinasi
Memberikan efek penghambatan langsung pada
Mekanisme Kerja sistem saraf parasimpatik. Obat juga memiliki efek
relaksasi pada otot-otot halus
Haloperidol: Gejala skizofrenia bisa memburuk;
kadar haloperidol dapat menurun dan tardive
Interaksi
dyskinesia dapat berkembang. Fenotiazin: Aksi
fenotiazin mungkin menurun.
Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Belum
ditentukan. Anak-anak: Keamanan dan
Perhatian
kemanjuran tidak ditentukan. Pasien lanjut usia:
Lebih rentan terhadap efek samping.

e. KIE
 Pasien menadapatkan dua macam obat yaitu Stelozi dan Arkine.
 Yang pertama, pasien mendapatkan Stelozi dalam bentuk sediaan tablet
sebanyak 60 tablet. Obat ini digunakan sebagai pengobatan untuk
mengobati skizofren atau gejala kecemasan. Obat diminum sehari dua
kali setengah tablet pada pagi dan malam hari setelah makan. Obat ini
mengandung Trifluoperazine yang dapat menyebabkan efek samping

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 77


ekstrapiramidal. Untuk mengatasi efek ekstrapiramidal tersebut, maka
diberikan Triheksifenidil.
 Kedua, pasien mendapatkan Arkine dalam bentuk sediaan tablet
sebanyak 30 tablet. Obat ini digunakan untuk mengatasi efek samping
dari obat Stelozi. Obat diminum sehari satu kali setengah tablet pada
malam hari setelah makan.
 Obat dapat disimpan di dalam kotak obat, namun jika pasien tidak
memiliki kotak obat maka dapat disimpan pada suhu ruang, ditempat
kering dan terlindung dari cahaya matahari.

f. Copy Resep dan Etiket


APOTEK “ MIDA FARMA “ APOTEK “ MIDA FARMA “
Ruko Green Garden 2-A No.7 Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258 Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI, Apt. Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. Psikotik Tgl. 31-10-2018 No. Kolinergik Tgl. 31-10-2018
Sdr. Cahyo Sdr. Cahyo
Pagi ½ x sehari Malam ½ Malam x sehari ½
Tablet Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Stelozi Bungkus Nama Obat : Arkine Bungkus
Jml : 60 Jml : 30

APOTEK “ MIDA FARMA”


Ruko Green Garden 2-A, No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. Setyarini, Apt.

Gresik, 31-10-2018
SALINAN RESEP
Dari Dr : Rahayu Prihatini, Sp.KJ Tgl. 31-10-201 No..........
Untuk : Sdr. Cahyo Umur..........
R/ Stelozi tab 5 mg No. LX
S. ½ -0- ½
Det
R/ Arkine tab No. XXX
S. 0- 0- ½
Det

PCC
SEMOGA LEKAS SEMBUH

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 78


4. Resep 4
Dr. Wijayaningrum
SIP. 446/1909/437.52/2011
Jln. Beton Raya 21 PPI Manyar-Gresik
Tgl. 27-10-2018

R/ Acyclovir 400 mg No. 40


S. 5 dd II

R/ Imunos No. X
S. 0 – 0 – 1

Pro : Tn. Sianturi


Umur :-
Alamat : Jl. Baja No. 18
No. Telp. : 0812 3133 30xx

a. Administratif
 Nama dokter dan nomor SIP tercantum, tetapi nomor telepon dokter
tidak tercantum diresep.
 Nama, alamat, dan nomor telepon pasien sudah tercantum pada resep.
 Tanggal penulisan resep sudah tercantum.

b. Farmasetis
NAMA BENTUK ATURAN
KEKUATAN JUMLAH
OBAT SEDIAAN PAKAI
Acyclovir Tablet 400 mg 40 tablet 5 x 2 tablet
Imunos Kaplet - 10 tablet 1 x 1 kaplet

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 79


c. Farmasi Klinik (DIH 17th Ed.; Medscape)
NAMA DOSIS PADA KESESUAIAN
DOSIS LITERATUR
OBAT RESEP DOSIS
Herpes zoster (dewasa)
800 mg tiap 4 jam, lima
kali sehari untuk 7-10 hari
Genital herpes 200 mg
tiap 4 jam lima kali sehari
selama 7-10 hari
Varicella zoster
5 x 2 tablet
Acyclovir >40 kg Sesuai
(5 x 400 mg)
(Immunocompetent) 800
mg tiap 6 jam selama 5
hari; Pasien dengan
immunocompromised 10-
15 mg/kgBB secara IV
setiap 8 jam selama 7-10
hari.
Imunos 1 x 1 kaplet 1 x 1 kaplet Sesuai

d. Tinjauan Tentang Obat (DIH 17th Ed.; Medscape; A to Z Drugs)


1. Acyclovir
Kandungan Acyclovir 400 mg
Herpes zoster, pengobatan genital herpes simplex,
Indikasi
varicella zoster, Herpes simplex virus encephalitis
Kontraindikasi Hipersenstifitas terhadap acyclovir
Efek samping Rasa tidak nyaman, mual, muntah
Acyclovir triphosphate menghambat sintesis DNA
dan replikasi virus dengan berkompetisi dengan
Mekanisme Kerja
deoxyguanosine triphosphate untuk polymerase
DNA virus dan dimasukkan ke dalam DNA virus.
Metadon: Kadar metadon dalam plasma dapat
Interaksi menurun pada beberapa pasien, mengurangi efek
terapeutik.
Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Belum
Perhatian ditentukan; Namun, ibu yang terinfeksi HIV tidak
boleh menyusui bayi.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 80


2. Imunos
Echinacea purpurea extract 500 mg, zinc picolinate
Kandungan
10 mg, selenium 15 mcg, natrium askorbat 50 mg
Indikasi Suplemen tambahan peningkat daya tahan tubuh

Kontraindikasi -

Efek samping -

e. KIE
 Pasien mendapatkan dua macam obat yaitu Acyclovir dan Imunos.
 Yang pertama, pasien mendapatkan Acyclovir 400 mg dalam bentuk
sediaan tablet sebanyak 40 tablet. Obat ini merupakan antibiotik yang
digunakan untuk mengobati penyakit herpes. Karena obat merupakan
antibiotik, maka harus dihabiskan. Obat diminum sehari dua kali lima
tablet setelah makan.
 Kedua, pasien mendapatkan Imunos dalam bentuk sediaan kaplet
sebanyak 10 tablet. Obat ini digunakan sebagai vitamin untuk
meningkatkan daya tahan tubuh. Obat diminum sehari satu kali satu
tablet setelah makan.
 Obat dapat disimpan di dalam kotak obat, namun jika pasien tidak
memiliki kotak obat maka dapat disimpan pada suhu ruang, ditempat
kering dan terlindung dari cahaya matahari.

f. Copy Resep dan Etiket


APOTEK “ MIDA FARMA “ APOTEK “ MIDA FARMA “
Ruko Green Garden 2-A No.7 Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258 Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI, Apt. Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. Antibiotik (dihabiskan) Tgl. 27-10-2018 No. Vitamin Tgl. 27-10-2018
Tn. Sianturi Tn. Sianturi
5 x sehari 2 1 x sehari 1
Tablet Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Acyclovir 400 mg Bungkus Nama Obat : Imunos Bungkus
Jml : 40 Jml : 10

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 81


APOTEK “ MIDA FARMA”
Ruko Green Garden 2-A, No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. Setyarini, Apt.

Gresik, 27-10-2018
SALINAN RESEP
Dari Dr : Rxxxx xxx Tgl. 27-10-201 No..........
Untuk : Tn. Sianturi Umur..........
R/ Acyclovir 400 mg No. XL
S. 5 dd II
Det
R/ Imunos No. X
S. 1 dd 1
Det

PCC
SEMOGA LEKAS SEMBUH

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 82


RESEP PROSPEKTIF
1. Resep 1
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH “IBNU SINA"
Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 243B Gresik
Telp. (031) 3951239

RAWAT JALAN Gresik, 19-11-2018


dr. Rochmad Yasin, Sp.U
Spesialis Bedah Urologi

R/ Nexium No. XV
S. 2 dd I
R/ Mefinal No. X
S. 3 dd I
Pro : Nur Asiyah
Tgl Lair, Umur : :-
BB (Anak) :
Alamat : Danceng Sumber Rejo Gresik

a. Administratif
 Nama dokter, dan nomor telepon sudah tercantum diresep, tetapi
nomor SIP tidak tercantum pada resep
 Nama dan alamat pasien sudah tercantum pada resep, tetapi omor
telepon tidak tercantum pada resep.
 Tanggal penulisan resep sudah tercantum.

b. Farmasetis
NAMA BENTUK KEKUATAN JUMLAH ATURAN
OBAT SEDIAAN PAKAI
Nexium Tablet 20 mg 15 tablet 2 x 1 tablet
Mefinal Tablet 500 mg 10 tablet 3 x 1 tablet

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 83


c. Farmasi klinik (DIH 17th Ed.; Medscape)
NAMA DOSIS PADA DOSIS LITERATUR KESESUAIAN
OBAT RESEP DOSIS
GERD tanpa erosive
2 x 1 tab esophagitis 20 mg per
Nexium Sesuai
(2 x 20 mg) oral/ hari selama 4
minggu.
GERD dengan erosive
esophagitis 20-40 mg per
oral/ hari 4-8 minggu.
Mengurangi resiko ulkus
lambung terkait NSAID
20-40 mg per oral/hari
hingga 6 bulan.
Ulkus lambung atau
duodenum setelah terapi
endoskopi 80 mg
intravena, diinfuskan
selama 30 menit.
Nyeri akut dosis awal 500
mg sekali sehari; 250 mg
Mefinal 3 x 1 tab Sesuai
tiap 6 jam bila perlu.
(3 x 500 mg)
Biasanya ridak lebih dari
7 hari.

d. Tinjauan Tentang Obat (DIH 17th Ed.; Medscape; MIMS; A to Z


Drugs)
1. Nexium
Kandungan Esomeprazol 20 mg
Indikasi GERD, eradikasi helikobacter pylori, mengurangi
resiko ulkus lambung akibat NSAID
Kontraindikasi Riwayat hipersensitifitas pada esomeprazol.

Efek samping Sakit kepala, perut kembung, gangguan


pencernaan
Mekanisme Kerja Inhibitor pompa proton menekan sekresi asam
lambung oleh inhibisi H + / K + -ATPase dalam
sel parietal lambung
Interaksi untuk bioavailabilitas obat-obatan tergantung pada

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 84


pH lambung (ketoconazole, garam besi, digoxin):
Absorpsi obat-obatan ini mungkin terpengaruh.
Perhatian Kehamilan: Kategori B. Laktasi: Belum
ditentukan. Anak-anak: Keamanan dan
kemanjuran tidak ditentukan.
2. Mefinal
Kandungan Asam Mefenamat 500 mg
Indikasi Nyeri akut, disminore primer
Kontraindikasi ulserasi aktif atau peradangan kronis saluran
pencernaan.
Efek samping Sakit kepala, gugup, pusing, nyeri perut, mual,
gangguan pencernaan.
Mekanisme Kerja Secara reversibel menghambat enzim
cyclooxygenase-1 dan 2 (COX-1 dan 2), yang
menghasilkan penurunan pembentukan
prekursor prostaglandin; memiliki sifat
antipiretik, analgesik, dan anti-inflamasi.
Interaksi Antikoagulan: Peningkatan risiko erosi lambung
dan perdarahan. Siklosporin: Nefrotoksisitas
kedua agen dapat ditingkatkan. Sitokrom P450:
Hati-hati saat memberikan asam mefenamat
dengan obat yang diketahui menghambat
isoenzim 2C9.
Perhatian Kehamilan: Kategori C. Laktasi: Belum
ditentukan. Anak-anak: Tidak direkomendasikan
untuk anak-anak <14 thn. Lansia: Peningkatan
risiko efek samping.

e. KIE
 Pasien menadapatkan dua macam obat yaitu Nexium dan Mefinal
 Yang pertama, pasien mendapatkan Nexium dalam bentuk sediaan
tablet sebanyak 15 tablet. Nexium merupakan obat yang mengandung
Esomeprazole 20 mg. Obat ini digunakan sebagai pengobatan untuk
mengobati GERD pada pasien. Obat diminum sehari dua kali satu
tablet setelah makan.
 Kedua, pasien mendapatkan Mefinal dalam bentuk sediaan tablet
sebanyak 10 tablet. Mefinal merupakan obat yang mengandung asam

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 85


mefenamat 500 mg. Obat ini digunakan untuk mengobati nyeri pada
pasien. Obat diminum sehari tiga kali satu tablet setelah makan. Obat
ini dapat menyebabkan gangguan pada GIT atau rasa nyeri di
lambung, maka dari itu obat dikonsumsi setelah makan. Jika sudah
tidak nyeri, maka obat dihentikan.
 Obat dapat disimpan di dalam kotak obat, namun jika pasien tidak
memiliki kotak obat maka dapat disimpan pada suhu ruang, ditempat
kering dan terlindung dari cahaya matahari.

f. Copy Resep dan Etiket


APOTEK “ MIDA FARMA “ APOTEK “ MIDA FARMA “
Ruko Green Garden 2-A No.7 Ruko Green Garden 2-A No.7
Gresik Telp. 031-3951258 Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. SETYARINI, Apt. Apoteker : Dra. SETYARINI,
Apt.
No. GERD Tgl. 19-11-2018 No. Nyeri Tgl. 19-11-2018
Nur Asiyah Nur Asiyah
2 x sehari 1 3 x sehari 1
Tablet Tablet
Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul Sebelum/sesudah/waktu makan Kapsul
Nama Obat : Nexium Bungkus Nama Obat : Mefinal Bungkus
Jml : 15 Jml : 10

APOTEK “ MIDA FARMA”


Ruko Green Garden 2-A, No.7
Gresik Telp. 031-3951258
Apoteker : Dra. Setyarini, Apt.

Gresik, 31-10-2018
SALINAN RESEP
Dari Dr : Rochmad Yasin, Sp.U Tgl. 19-11-2018 No..........
Untuk : Nur Asiyah Umur..........
R/ Nexium No. XV
S. 2 dd I
Det
R/ Mefinal No. X
S. 3 dd I
Det

PCC
SEMOGA LEKAS SEMBUH

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 86


4.2 Penyuluhan
4.2.1 Penyuluhan bersama Anggota PKK
Kegiatan penyuluhan dilaksanakan pada tanggal 10 November 2018 pukul
09.00 yang bertempat di balai pertemuan perumahan Darussa’adah Regency
GKB, Gresik. Penyuluhan dihadiri oleh ibu-ibu anggota PKK yang berjumlah ±20
orang. Materi yang disampaikan yaitu mengenai asam urat dan sinusitis yang
disampaikan oleh mahasiswa PKP (UMM dan UNAIR). Sebelum diberikan
materi, peserta penyuluhan terlebih dahulu diberikan kuisioner tentang asam urat
dan sinusitis. Kemudian dilanjutkan dengan penyampaian materi dimana metode
yang digunakan yaitu dengan membagikan brosur dan materi disampaikan oleh
mahasiswa. Setelah penyampaian materi, maka dilanjutkan dengan sesi tanya
jawab. Setelah penyampaian materi dan sesi tanya jawab selesai, selanjutnya
peserta penyuluhan diberikan kuisioner lagi untuk melihat apakah peserta
penyuluhan dapat menerima materi dengan baik.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 87


Gambar 4.1 Brosur asam surat

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 88


Gambar 4.2 Brosur sinusitis

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 89


4.3.2 Penyuluhan di Dinas Kesehatan
Penyuluhan dilaksanakan pada hari Kamis, 15 November 2018 pukul
09.30 sampai dengan pukul 12.15 bertempat di Dinas Kesehatan Kabupaten
Gresik. Peserta penyuluhan yakni siswa siswi SMP YIMI Gresik yang berjumlah
sekitar kurang lebih 80 siswa. Materi yang disampaikan yaitu meliputi peran
apoteker, penggolongan obat, bentuk sediaan obat, obat paten dan obat generik.
Kegiatan penyuluhan penting dilakukan kepada siswa siswi agar mereka
mengenal lebih dekat profesi apoteker. Materi peran profesi apoteker disampaikan
oleh mahasiswa. Apoteker yang disebut juga dengan sebutan pharmacist adalah
tenaga kesehatan yang bekerja bersama dengan dokter dan perawat dalam
menyembuhkan pasien. Apoteker bekerja dengan menerima resep dari dokter
untuk kemudiak diracik dan diserahkan kepada pasien. Apoteker juga
memberikan informasi mengenai cara minum atau cara penggunaan obat kepada
pasien. Penyuluhan juga memperkenalkan lapangan kerja bagi seorang apoteker.
Apoteker dapat bekerja di Rumah Sakit, apotek, industri obat atau laboraturium,
dan juga di Instansi Pemerintahan seperti Dinas Kesehatan dan BPOM.
Selain itu dalam penyuluhan juga disampaikan materi tentang
penggolongan obat secara umum. Siswa siswi juga diajak untuk mengetahui dan
mampu membedakan bentuk sediaan obat mulai dari obat dengan bentuk sediaan
tablet, pil, kapsul, sirup, suppositoria, tetes mata, dan tablet everfesen. Di samping
itu juga diperkenalkan macam-macam obat paten dan obat generic yang dapat
dibeli dengan resep dokter dan yang tidak dapat dibeli dengan resep dokter.
Siswa-siswi diberi kesempatan untuk memberikan pertanyaan terkait
materi yang telah disampaikan agar lebih memahami isi materi yang dirasa kurang
jelas. Siswa-siswi juga diajak untuk aktif dalam mengikuti kegiatan penyuluhan
dengan mengikuti permainan atau game ular tangga & “Siapakah Aku”.
Dalam permainan ular tangga telah disiapkan papan ular tangga dari kain
yang berukuran besar dan satu buah dadu. Peserta memulai permainan dari garis
start dan berjalan dalam kotak sesuai angka yang tampak dari dadu yang
dilempar. Dalam setiap kotak di papan ular tangga terdapat informasi mengenai
obat-obatan yang harus dipahami peserta hingga peserta tiba di garis finish.
Dalam permainan “Siapakah Aku” peserta berlomba untuk menebak

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 90


bentuk sediaan obat. Peserta diber sebanyak 7 buah kartu yang berisi nama
sediaan obat dan pengertiannya. Peraga membawa kartu yang berisi gambar
sediaan obat dan berdiri di depan. Peserta berlomba untuk maju ke depan
menyerahkan kartu nama bentuk sediaan obat sesuai dengan gambar bentuk
sediaan obat yang ditampilkan oleh peraga.
Acara penyuluhan berjalan dengan tertib dan siswa-siswi bersemangat
dalam mengikuti kegiatan. Dengan diadakan penyuluhan diharapkan siswa lebih
mengenal peran profesi apoteker, sehingga profesi apoteker juga lebih dikenal
oleh generasi muda dan masyarakat luas.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 91


BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang telah
dilaksanakan di Apotek Mida Farma dapat disimpulkan bahwa :
a. Pelayanan di Apotek Mida Farma berdasarkan SOP yang berlaku dengan
mempertimbangkan keputusan profesi, kemudian menetapkan tindakan
profesi, serta melakukan pekerjaan kefarmasian dengan mengutamakan
pelayanan kepada pasien
b. Apotek Mida Farma melayani pasien dengan bekerja secara cepat dan
tepat serta memberikan informasi mengenai obat dan penyakit kepada
pasien dengan menunjukkan rasa empati terhadap pasien.
c. Apotek Mida Farma dalam memenuhi permintaan obat dari pelanggan
melakukan kegiatan managerial seperti penyiapan perbekalan kefarmasian
dan melakukan pelayanan kefarmasian dengan memberika KIE kepada
pasien.
5.2 Saran
a. Diperlukan pengalaman dan waktu yang cukup untuk membuat keputusan
profesi yang sesuai aturan norma dan etik yang berlaku, sehingga
mahasiswa profesi apoteker mampu dalam menetapkan keputusan profesi
untuk kemudian mengambil tindakan yang tepat dengan mengutamakan
pelayanan kepada pasien.
b. Diperlukan pembelajaran lebih mendalam mengenai analisa resep
(membaca resep, hitungan dosis, aturan pakai, dsb) agar pasien
mendapatkan pengobatan yang benar dan rasional
c. Diperlukan pembelajaran lebih mendalam mengenai cara berkomunikasi
yang baik dan efektif terhadap tenaga kesehatan, pasien, dan masyarakat.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 92


DAFTAR PUSTAKA

American Pharmacists Association. 2008. Drug Information Handbook. New


York : Lexi-Comp’s Drug Reference Handbooks.
David S. Tatro. 2003. A to Z Drug Facts. San Francisco
Departemen Kesehatan RI. 2007. Pedoman Penggunaan Obat Bebas dan Bebas
Terbatas. Jakarta: Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik Ditjen
Bina Kefarmasian Dan Alat Kesehatan Departemen Kesehatan RI.
Ikatan Apoteker Indonesia. 2017. Informasi Spesialite Obat Indonesia. Volume
51. Jakarta : Isfi penerbitan.
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor : 925 MENKES/PER/X/1993 Tentang
Daftar Perubahan Golongan Obat No. 1
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor
1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang standar pelayanan kefarmasian di
apotek.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
347/MENKES/SK/VII/1990 tentang Obat Wajib Apotek.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
1121/MENKES/SK/XII/2008 Tentang Pedoman Teknis Pengadaan Obat
Publik Dan Perbekalan Kesehatan Untuk Pelayanan Kesehatan Dasar
Medical Mini Notes. 2017. Basic pharmacology and Drug Notes. Makasar :
MMN Publishing.
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Keputusan Menteri Kesehatan Nomor:
347/MENKES/SK/VlI/1990 Tentang Obat Wajib Apotik.
MIMS. 2017. Referensi Obat Informasi Ringkas Produk Obat. Jakarta:
Bhuana Ilmu Populer (Kelompok Gramedia).
Peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan Tahun 2018 tentang Pengawasan
Pengelolaan Obat, Bahan obat, Narkotika, Psikotropika, dan Preskursor
Farmasi di Fasilitas Pelayanan Kefarmasian.
Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia Nomor
7 Tahun 2016 tentang pedoman pengelolaan Obat-Obat Tertentu yang
sering disalahgunakan.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 93


Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 889/MENKES/PER/V/2011 tentang
registrasi, izin praktik, dan izin kerja tenaga kefarmasian.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
HK.02.02/MENKES/068/I/2010 Tentang Kewajiban Menggunakan Obat
Generik di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2017 tentang
apotek.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 73 Tahun 2016 tentang standar pelayanan
kefarmasian di apotek.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2015 tentang peredaran,
penyimpanan, pemusnahan, dan pelaporan narkotika, psikotropika, dan
prekursor farmasi.
Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Pekerjaan Kefarmasian.
Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan.
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1997 Tentang Psikotropika.
Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 94


LAMPIRAN

Lampiran 1. Etiket untuk sediaan tablet, kapsul, atau bungkus Apotek Mida 1

Lampiran 2. Etiket untuk sediaan sirup atau suspensi Apotek Mida 1

Lampiran 3. Etiket untuk sediaan pemakaian luar Apotek Mida 1

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 95


Lampiran 4. Kwitansi Apotek Mida Farma 1

Lampiran 5. Kartu stok obat di Apotek Mida Farma

Lampiran 6. Form obat yang belum diserahkan Apotek Mida Farma 1

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 96


Lampiran 7. Form nota pemesanan barang Apotek Mida 1

Lampiran 8. Salinan Resep Apotek Mida 1

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 97


Lampiran 9. Surat pesanan Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 98


Lampiran 10. Surat pemesanan psikotropika Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 99


Lampiran 11. Kwitansi Apotek Mida Kalimantan

Lampiran 12. Form obat yang belum diserahkan

Lampiran 13. Form omzet Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 100


Lampiran 14. Etiket untuk sediaan sirup atau suspensi Apotek Mida Kalimantan

Lampiran 15. Etiket untuk sediaan tablet, kapsul, dan bungkus

Lampiran 16. Etiket untuk sediaan pemakaian luar Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 101


Lampiran 17. Form nota pemesanan barang Apotek Mida Kalimantan

Lampiran 18. Faktur psiko/narkotik Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 102


Lampiran 19. Salinan resep Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 103


Lampiran 20. Surat Pesanan Apotek Mida Farma II

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 104


Lampiran 21. Surat Pesanan Narkotik Apotek Mida Farma II

Lampiran 22. Surat Pesanan Psikotropik Apotek Mida Farma II

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 105


Lampiran 23. Copy Resep Apotek Mida Farma II

Lampiran 24. Kwitansi Apotek Mida Farma II

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 106


Lampiran 25. Kartu Omzet Harian Mida Farma II

Lampiran 26. Etiket Tablet, Kapsul dan Puyer Apotek Mida Farma II

Lampiran 27. Etiket Sirup Apotek Mida Farma II

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 107


Lampiran 28. Etiket Obat Luar Apotek Mida Farma II

Lampiran 29. Surat pesanan obat-obat tertentu

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 108


Lampiran 30. Surat pesanan psikotropika

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 109


Lampiran 31. Surat Pesanan Narkotika

Lampiran 32 . Surat pesanan obat mengandung precursor farmasi

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 110


Lampiran 33. Formulir 1: Surat Permohonan Surat Izin Apotek (SIA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 111


Lampiran 34. Formulir 2: Penugasan Pemeriksaan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 112


Lampiran 35. Formulir 3: Berita Acara Pemeriksaan Apotek

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 113


Lampiran 36. Formulir 4: Surat Izin Apotek

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 114


Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 115
Lampiran 37. Formulir 5: Surat Penundaan Pemberian Izin Apotek

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 116


Lampiran 38. Formulir 5: Surat Penolakan Pemberian Izin Apotek

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 117


Lampiran 39. Formulir 1: Surat Permohonan Surat Tanda Registrasi Apoteker
(STRA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 118


Lampiran 40. Formulir 2: Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 119


Lampiran 41. Formulir 6: Permohonan Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 120


Lampiran 42. Formulir 7: Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 121


Lampiran 43. Formulir 8 : Teguran tertulis terkait pencabutan Surat Izin Apotek
(SIA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 122


Lampiran 44. Formulir 9 : tembusan terkait pencabutan Surat Izin Apotek (SIA)

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 123


Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 124
Lampiran 45. Apotek Mida Farma 1

Lampiran 46. Apotek Mida Kalimantan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 125


Lampiran 47. Apotek Mida Farma II

Lampiran 48. Penyuluhan dengan ibu-ibu PKK, Pemateri menyampaikan materi


tentang asam urat

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 126


Lampiran 49. Penyuluhan dengan ibu-ibu PKK, Pemateri menyampaikan materi
tentang sinus

Lampiran 50. Kegiatan penyuluhan di dinas kesehatan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 127


Lampiran 51. Permainan terkait edukasi tentang farmasi dalam penyuluhan di
dinas kesehatan

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 128


LAMPIRAN DAFTAR HADIR PKPA APOTEK

Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 129


Laporan PKPA Apotek Mida Farma Gresik 130