Anda di halaman 1dari 34

q.

.,
al
d.
\}I

PENCEGAHAN DAN
PENANGANAN DAMPAK KESEHATAN
AKIBAT ASAP K II II KARAN HUTAN

rsSr !7t-t?t-rt5L-t16-3
Perhimpunan Dokter Paru lndonesia
(PDPt)
ilililllilil illill ll lillI lll
gll zgg794 ll 866183 rr
Tahun 2019 #
'.r--A-*'

9nE
PENCEGAHAN DAN PENANGANAN
DAMPAK KESEHATAN AKIBAT
ASAP KEBAKARAN HUTAN

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia


(PDPr)

TIM PENYUSUN

Agus Dwi Susanto, Arifin Nawas, Erlang Samoedro,


Jamal Zain| Faisal Yunus, Feni Fitriani, Fathiyah Isbaniah,
Mukhtar Ikhsan, Prasenohadi, Arum Ginanjar

,ffirw
Perpustakaan Nasional RI. Data Katalog dalam Terbitan (KDT)

Pencegahan dan penanganan dampak kesehatan


akibat asap kebakaran hutan / Perhimpunan Dokter Paru Indonesia ;

tim penyusun, Agus Dwi Susanto ... [et al.] ]akarta: Penerbit
Universitas Indonesia (UI-Press), 2015.
vii,40 hlm.; 15 x 2l cm.

Bibliografi: hlm.
ISBN 978-979-4s6-618-3

1. Manusia, Pengaruh pencemaran udara pada


I. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia II. Agus Dwi
Sutanto

6t5.902

@ Hak pengarang dan penerbit dilindungi Undang-Undang


Cetakan 2019

Dicetak oleh: Penerbit Universitas Indonesia (UI-Press)


Penerbit: Penerbit Universitas Indonesia (UI-Press)
fln. Salemba Raya 4, )akarta 10430, Telp.3l935373,Fax- 31930172
website: httP://uiPress'ui.ac.id
e-mail: penerbit.uipress@gmail.com

Penerbit Universitas Indonesia (UI-Press)


bagian dari UI-Publishing
KATA SAMBUTAN
KETUA UMUM PDPI

Assalamuhlaikum Wr. Wb.

Kebakaran hutan di Indonesia biasanya banyak terjadi


di musim kemarau hampir setiap tahun dan memberikan
dampak kepada masyarakat. Efek yang paling dirasakan
langsung oleh masyarakat di antaranya terhadap kesehatan,
pendidikan, transportasi dan bidang lainnya.
Dampak kesehatan akibat kebakaran hutan meningkat-
kanya penderita Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA),
dengan faktor risiko penderita Asma dan PPOK. Hal ini
juga merupakan masalah bagi tenaga kesehatan dan insti-
tusi kesehatan yang terkait langsung dalam penanganan di
lapangan.
Buku "Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehat-
an Akibat Asap Kebakaran Hutan" yang diterbitkan oleh
Perhimpunan Dokter Paru Indonesia diharapkan akan da-
pat membantu penanganan dalam penanggulangan dam-
pak asap kebakaran hutan.
Pengurus Pusat PDPI menyampaikan rasa terima kasih
kepada Tim Penyusun yang telah bekerja keras dalam upaya

lll
DR.Dr
.AgusDwiSus
ant
o,Sp.
P(K)
,FI
SR
KATA PENGANTAR

Hampir semua negara pernah mengalami kejadian ke-


bakaran hutan termasuk di Indonesia. Kebakaran hutan di
Indonesia terjadi setiap musim kemarau. Asap kebakaran
hutan berdampak luas pada berbagai sektor kehidupan
seperti gangguan aktivitas kehidupan sehari-hari, gangguan
transportasi, kerusakan ekologis, penurunan pariwisata,
dampak politik, ekonomi dan masalah kesehatan.
Asap kebakaran hutan yang terjadi di Indonesia
dapat menjadi ancaman serius bagi kesehatan, lingkungan
dan kelestarian hayati. Secara umum kabut asap dapat
mengganggu kesehatan semua orang, baik dalam kondisi
sehat maupun dalam keadaan sakit.
Buku "Pencegahan dan penanganan Dampak Kese-
hatan Akibat Asap Kebakaran Hutan" ini dibuat untuk
melengkapi pustaka yang telah ada dan untuk memberi_
kan informasi kepada masyarakat, khususnya bagi anggota
Perhimpunan Dokter Paru Indonesia dalam membantu
penanganan korban dampak asap kebakaran hutan. Buku
ini berisi tentang dampak asap kebakaran hutan, prinsip
pencegahan dan penanganannya.
DR.Dr
.AgusDwiSus
ant
o,Sp.
P(K)
,FAPSR
DAFTAR ISI

Kata Sambutan Ketua Umum PDPI iii


Kata Pengantar v
Daftar Isi vii
Bab 1 Pendahuluan 1

Bab 2 Kandungan Asap Kebakaran Hutan 3

Bab 3 DampakAsap Kebakaran Hutan terhadap Kese-


hatan 7
A. EfekAkut (langka Pendek) 8
B. Efek Jangka Panjang....... 11

Bab 4 Prinsip-Prinsip Pencegahan dan Penanganan


Dampak Kesehatan Akibat Asap Kebakaran
Hutan 1J

A. Upaya Primer........ a
1J

B. Upaya 16

B. Upaya Tersier......... 20

Bab 5 Hal-Hal Khusus 2I


A. Penggunaan Masker 2t
B. Penggunaan Air Purifier/Air Cleaner 23
C. Evakuasi 24
D. Penggunaan Oksigen 26
Daftar Pustaka 31
Lampiran 35

vl1
BAB I
PENDAHULUAN
Kebakaran hutan (wildfire) adalah kondisi hutan yang terbakar dengan
keadaan api menjadi tidak terkontrol dalam vegetasi yang mudah
terbakar di daerah pedesaan dan terjadi di daerah yang luas.

Hampir semua negara pernah mengalami kejadian kebakaran hutan


termasuk di Indonesia. Kebakaran hutan hampir terjadi setiap tahun di
Indonesia, terutama pada musim kemarau. Pada tahun 1997 terjadi
kebakaran hutan secara luas yang diperkirakan mengenai area sampai
seluas 300.000 hektar. Pada tahun 2015 ini kembali terjadi kebakaran
hutan yang luas dan masih berlangsung sampai hari ini. Asap
kebakaran hutan berdampak pada berbagai sektor kehidupan, seperti
gangguan kehidupan sehari-hari masyarakat, gangguan transportasi,
kerusakan ekologis, penurunan pariwisata, dampak politik, ekonomi
dan masalah kesehatan.

Data dari kejadian kebakaran hutan tahun 1997 di Indonesia


berdasarkan World Wild Fund (WWF) terdapat kerugian secara
ekonomi tidak kurang dari 4,4 Milyar dolar Amerika. Tidak kurang
dari 20 juta orang di Indonesia terpajan asap kebakaran hutan dengan
berbagai gangguan di paru dan pernapasan berdasarkan data World
Health Organization (WHO) pada tahun 1998.

Secara umum peningkatan bahan polutan akibat asap kebakaran hutan


di udara akan menimbulkan masalah kesehatan berupa peningkatan
keluhan pernapasan, penurunan fungsi paru, peningkatan serangan
akut asma dan penyakit paru obstruktif kronik, peningkatan kunjungan
gawat darurat dan perawatan rumah sakit. Masalah kesehatan akan
dirasakan oleh masyarakat yang tinggal di daerah asap kebakaran
hutan. Pencegahan bahaya asap kebakaran hutan pada penduduk yang
tinggal di daerah asap kebakaran hutan merupakan tantangan tersendiri
terkait prediksi kebakaran, problem penanganan di komunitas dan
dampak kesehatan yang dapat timbul. Dibutuhkan penanganan secara
paralel dari paradigma kesehatan kerja dan lingkungan dalam kontrol
pajanan dan intervensi kedokteran komunitas.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 1
Akibat Asap Kebakaran Hutan
BAB II
KANDUNGAN ASAP KEBAKARAN HUTAN

Asap yang berasal dari kebakaran hutan merupakan kompleks


campuran yang mengandung gas, partikel, uap air dan bahan organik
serta mineral akibat pembakaran yang tidak sempurna. Komposisi asap
tergantung pada berbagai faktor seperti jenis bahan (kayu dan
tumbuhan) yang terbakar dan kandungan bahan tersebut, suhu api
kebakaran, kondisi angin dan cuaca serta faktor-faktor lainnya.

Komposisi asap kebakaran hutan umumnya terdiri dari :


a. Gas seperti karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2),
nitrogen oksida (NOx), ozon (O3), sulfur dioksida (SO2) dan
lainnya.
b. Partikel yang timbul akibat kebakaran hutan biasa disebut sebagai
particulate matter (PM). Ukuran lebih dari 10 um (mikrometer
atau mikron) biasanya tidak masuk paru , dapat mengiritasi mata,
hidung dan tenggorokan. Partikel kurang dari 10 um dapat
terinhalasi sampai ke paru. Partikulat matter terbagi atas :
 Partikel kasar (coarse particles/ PM10) apabila berukuran 2,5
– 10 um
 Partikel halus (fine particles/ PM2,5) apabila berukuran 0,1 -
2,5 um
 Ultrafine particles dengan ukuran < 0,1 um
c. Bahan lainnya dalam jumlah lebih sedikit seperti aldehid
(akrolein, formaldehid), polisiklik aromatik hidrokarbon (PAH,
contoh benzo-a-pyrene), benzene, toluene, styrene, metal dan
dioksin.

Partikulate matter (PM) merupakan polutan utama yang menjadi


perhatian pada asap kebakaran hutan. Ukuran partikel mempengaruhi
efek kesehatan yang terjadi. Partikel besar lebih dari 10 mikron tidak
akan sampai paru, tetapi dapat menyebabkan iritasi mata, hidung dan
tenggorokan. Partikel kecil dengan ukuran < 10 mikron (PM10) dapat
mencapai paru, dan hal ini dapat menimbulkan efek pada paru dan
jantung.

Komponen lain dari polutan yang berbahaya adalah karbon monoksida


(CO) yang merupakan gas tidak berwarna dan tidak berbau. Gas CO
________________________________________________________
2 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
bersifat asfiksian dan mempunyai kemampuan mengikat hemoglobin
200 kali lebih kuat dibanding oksigen.

Kadar polutan yang terkandung di udara menentukan derajat


pencemaran udara. Di Indonesia, penentuan derajat pencemaran udara
menggunakan istilah Indeks Standard Pencemaran Udara/ISPU (tabel
1). Parameter Indeks Standar Pencemaran Udara meliputi partikulat
(PM10), karbon monoksida (CO), sulfur dioksida (SO2), nitrogen
dioksida (NO2) dan ozon (O3).

Tabel 1. Indeks Standard Pencemaran Udara (ISPU)


Kategori Rentang Nilai Keterangan

Baik 0 – 50 Tingkat kualitas udara yang tidak


memberikan efek bagi kesehatan
manusia atau hewan dan tidak
berpengaruh pada tumbuhan,
bangunan ataupun nilai estetika

Sedang 51 – 100 Tingkat kualitas udara yang tidak


berpengaruh pada kesehatan
manusia ataupun hewan tetapi
berpengaruh pada tumbuhan yang
sensitif, dan nilai estetika

Tidak sehat 101 – 199 Tingkat kualitas udara yang bersifat


merugikan pada manusia ataupun
kelompok hewan yang sensitif atau
bisa menimbulkan kerusakan pada
tumbuhan ataupun nilai estetika

Sangat tidak 200– 299 Tingkat kualitas udara yang dapat


sehat merugikan kesehatan pada
sejumlah segmen populasi yang
terpajan

Berbahaya >300 Tingkat kualitas udara berbahaya


yang secara umum dapat merugikan
kesehatan yang serius pada
populasi

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 3
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Pembagian kategori pencemaran udara dapat menggunakan indikator
lain yaitu AQI (air quality index) yang dapat dikorelasikan dengan
kadar PM10 dalam 1 sampai 3 jam seperti terlihat pada tabel 2.

Tabel 2. Indikator pencemaran udara berdasarkan AQI

Kategori Rentang Kadar PM10


Nilai 1-3 jam (μg/m3)

Baik 0-50 0-38


Sedang 51-100 39-88
Tidak sehat untuk kelompok sensitif 101-150 89-138
Tidak sehat 151-200 139-351
Sangat tidak sehat 201-300 352-526
Berbahaya >300 >526

________________________________________________________
4 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
BAB III
DAMPAK ASAP KEBAKARAN HUTAN TERHADAP
KESEHATAN

Banyak penelitian membuktikan bahwa bahan-bahan yang


terkandung dalam asap kebakaran hutan dapat menimbulkan berbagai
masalah kesehatan. Dampak kesehatan akibat pajanan asap kebakaran
hutan secara garis besar dibagi atas efek akut (jangka pendek) dan efek
kronik. Sebagian besar yang menjadi perhatian adalah efek akut
(jangka pendek). Hampir semua orang bisa terkena dampak kesehatan
akibat asap kebakaran hutan, meskipun begitu yang paling sering
terkena adalah kelompok rentan atau kelompok sensitif. Kelompok
masyarakat yang rentan atau sensitif terhadap asap kebakaran hutan
yaitu :
a. Orang tua
b. Ibu hamil
c. Anak-anak
d. Orang dengan penyakit jantung dan paru sebelumnya (seperti
asma, penyakit paru obstruktif kronik/PPOK dan lainnya).
e. Orang dengan penyakit kronik lainnya

A. Efek akut (jangka pendek)

Asap menyebabkan injury melalui berbagai mekanisme yang


berbeda yaitu iritasi langsung, karena kekurangan oksigen yang
menimbulkan sesak napas serta absorpsi toksin. Asap kebakaran
hutan, dalam jangka pendek (akut) akan menyebabkan iritasi
selaput lendir mata, hidung, tenggorokan sehingga menimbulkan
gejala berupa mata perih dan berair, hidung berair dan rasa tidak
nyaman di tenggorokan, mual, sakit kepala dan memudahkan
terjadinya infeksi saluran pernapasan akut (ISPA). Hal lain adalah
pajanan gas karbon monoksida (CO) yang terinhalasi berpotensi
meningkatkan COHb dalam darah dan ini dapat menimbulkan
keluhan seperti sakit kepala, sesak napas, mual, dan lainnya.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 5
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Iritasi
Sebagian besar gas dan partikel dalam asap kebakaran bersifat
iritatif, menyebabkan iritasi membran mukosa di kulit, mata,
hidung dan saluran napas. Laporan penelitian Penelitian oleh tim
Japan International Cooperation Agency (JICA) tahun 1997 di
Jambi menyebutkan sebanyak 40% orang yang datang ke
pelayanan kesehatan mengeluh sakit kepala dan 50% mengeluh
mata merah dan berair. Iritasi saluran napas oleh gas iritan atau
partikel dari asap kebakaran juga menimbulkan keluhan
pernapasan. Dilaporkan keluhan pernapasan adalah + 50%
bersin-bersin, + 40% batuk-batuk, + 30% batuk berdahak, +
30% sesak napas, + 20% rasa tidak enak di dada, dan + 10%
napas bunyi ngik-ngik (mengi).

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA)


Pajanan asap akan meningkatkan kemungkinan infeksi saluran
napas akut (ISPA) oleh bakteri dan virus akibat penekanan
aktivitas makrofag sehingga pneumonia dan komplikasi
pernapasan lainnya lebih mudah terjadi. Terjadi peningkatan
kasus ISPA sebesar 1,8 sampai 3,8 kali pada daerah yang terkena
bencana asap kebakaran untuk periode yang sama tahun
sebelumnya. Terjadi peningkatan ISPA sebesar 12% (setiap
kenaikan PM10 dari 50 ug/m3 menjadi 150 ug/m3).

Penurunan fungsi paru


Pajanan asap kebakaran hutan dapat menyebabkan penurunan
fungsi paru beberapa jam setelah terpajan asap kebakaran.
Beberapa laporan penelitian menunjukkan terjadi penurunan
kapasitas vital paksa (KVP) dan volume ekspirasi paksa detik
pertama (VEP1) yang terjadi beberapa jam setelah terpajan asap
kebakaran hutan. Hal ini berhubungan dengan efek akut pada
saluran napas. Umumnya reversible (kembali ke fungsi normal
saat pajanan berhenti). Penelitian oleh tim Japan International
Cooperation Agency (JICA) tahun 1997 di Jambi menemukan
terdapat 17% kelainan restriksi disertai obstruksi dan 10,2%
kelainan obstruksi tanpa restriksi.

Eksaserbasi penyakit paru obstruktif


Asap yang terhirup oleh penderita asma akan menyebabkan
inflamasi dan konstriksi jalan napas. Serangan asma dan penyakit
________________________________________________________
6 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
paru obstruktif kronik (PPOK) meningkat akibat asap kebakaran.
Peningkatan kasus asma 19 % (setiap kenaikan PM10 dari 50
ug/m3 menjadi 150 ug/m3) serta terjadi peningkatan kunjungan
pasien asma dan PPOK ke instalasi gawat darurat (30-40%).

Perburukan penyakit jantung


Beberapa penelitian menunjukkan terdapat hubungan antara
peningkatan serangan jantung dengan jumlah partikel-partikel
asap yang terdapat di udara. Berdasarkan data penelitian terjadi
peningkatan kunjungan gawat darurat kasus gagal jantung sebesar
37%.

Peningkatan rawat inap


Terjadi peningkatan perawatan di rumah sakit, umumnya terkait
penyakit paru, pernapasan dan jantung. Penelitian sebelumnya
terjadi peningkatan perawatan karena penyakit pernapasan 11-
18% (setiap peningkatan PM10 sebesar 30 ug/m3).

Risiko kematian
Kematian karena menghirup asap kebakaran hutan tanpa luka
bakar jarang sekitar kurang dari 10%. Risiko kematian akibat asap
kebakaran hutan meningkat 3% pada kenaikan PM10 sebesar
30µg/m3.

B. Efek Jangka Panjang

Efek jangka panjang akibat pajanan asap kebakaran hutan dapat


terjadi penurunan fungsi paru dan peningkatan hipereaktivitas
saluran napas. Terdapat bahan karsinogen pada asap kebakaran
hutan (contoh polisiklik aromatik hidrokarbon/PAH), meskipun
begitu belum ada bukti dan laporan terjadinya kanker akibat
pajanan asap kebakaran hutan.

Pajanan karbon monoksida (CO) konsentrasi rendah juga


dilaporkan menimbulkan efek jangka panjang berupa gejala yang
menetap sakit kepala, mual, depresi, gangguan neurologis dan
perburukan gejala orang dengan penyakit jantung koroner.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 7
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Dampak kesehatan akibat asap kebakaran dapat diperkirakan
berdasarkan kualitas udara sesuai tabel 3.

Tabel 3. Dampak kesehatan berdasarkan kualitas udara

Kualitas udara Kemungkinan dampak kesehatan

Baik Tidak ada

Sedang Kemungkinan perburukan bagi penderita


penyakit jantung dan paru

Tidak sehat untuk Peningkatan gejala pernapasan dan jantung bagi


kelompok sensitif kelompok sensitif
Perburukan bagi penderita penyakit jantung dan
paru
Risiko kematian dini bagi penderita penyakit
jantung dan paru serta orang tua

Tidak sehat Perburukan bagi penderita penyakit jantung dan


paru
Risiko kematian dini bagi penderita penyakit
jantung dan paru serta orang tua
Peningkatan efek respirasi pada populasi umum

Sangat tidak sehat Perburukan bermakna bagi penderita penyakit


jantung dan paru
Risiko kematian dini bagi penderita penyakit
jantung dan paru serta orang tua
Peningkatan bermakna efek respirasi pada
populasi umum

Berbahaya Perburukan yang serius bagi penderita penyakit


jantung dan paru
Risiko kematian bagi penderita penyakit jantung
dan paru serta orang tua
Risiko yang serius masalah respirasi bagi
populasi umum

________________________________________________________
8 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
BAB IV
PRINSIP-PRINSIP PENCEGAHAN DAN PENANGANAN
DAMPAK KESEHATAN AKIBAT ASAP
KEBAKARAN HUTAN

Upaya pencegahan dan penanganan dampak kesehatan asap kebakaran


hutan harus dilakukan oleh seluruh komponen masyarakat. Masing-
masing individu harus melakukan berbagai upaya untuk mencegah
terjadinya masalah kesehatan. Kelompok masyarakat, instansi
pelayanan kesehatan dan pemerintah juga harus melakukan upaya
pencegahan dan penanganan tersebut. Secara prinsip upaya
pencegahan dan penanganan dikelompokkan dalam 3 kategori yaitu
primer, sekunder dan tersier.

A. Upaya Primer

Upaya primer bertujuan untuk mencegah orang-orang


tersensitisasi menjadi sakit sebagai akibat pajanan asap kebakaran
hutan.
1. Menghilangkan sumber masalah kesehatan yaitu asap kebakaran
dengan pemadaman kebakaran.
2. Meminimalkan pajanan asap kebakaran
 Mengurangi aktivitas di luar ruangan (disarankan untuk
berada di dalam rumah). Perhatian khusus pada anak-anak
untuk tidak bermain di luar rumah karena anak-anak
termasuk yang sangat rentan/berisiko.
 Hindari menambah polusi di dalam rumah misalnya merokok
di dalam rumah, menyalakan lilin, perapian ataupun sumber
api lainnya dalam rumah.
 Tutup jendela dan pintu rumah rapat-rapat untuk mengurangi
masuknya partikel ke dalam rumah. Tindakan ini
mengurangi jumlah partikel yang dapat masuk ke dalam
rumah/ruangan. Umumnya partikel yang halus masih dapat
masuk dalam ke rumah/ruangan.
 Bila tersedia, gunakan air conditioner (AC) di dalam rumah
dengan syarat ubah ke mode recirculate. Penggunaan air
purifier / air cleaner bermanfaat menurunkan kadar partikel
dalam rumah.
________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 9
Akibat Asap Kebakaran Hutan
 Penyediaan shelter atau rumah singgah yang mempunyai
kualitas udara baik dengan penggunaan AC mode recirculate
dan air purifier/ air cleaner yang dapat digunakan oleh
masyarakat terutama kelompok sensitif.
 Apabila berada di luar ruangan, hindari aktivitas fisik berat
termasuk olah raga.
 Apabila berkendaraan mobil, tutup semua jendela mobil dan
nyalakan AC dengan mode recirculate
 Gunakan masker atau respirator untuk mengurangi masuknya
partikel ke dalam saluran napas dan paru (terutama bila
beraktivitas di luar ruangan). Perhatikan cara penggunaan
masker atau respirator yang benar dan tepat. Penggunaan
masker atau respirator yang tidak benar mengurangi
efektivitas proteksi memfiltrasi/menyaring partikel.
 Apabila berpergian, hindari kawasan atau area dengan
kualitas udara yang tidak sehat dan berbahaya.
3. Memantau kualitas udara untuk bisa mengambil keputusan
beraktivitas di luar rumah. Pemantauan dapat dilakukan dengan
melihat laporan-laporan kualitas udara dari media (Indeks
standard pencemaran udara/ISPU). Nilai ISPU 200-300 kategori
tidak sehat dan ISPU > 300 berbahaya. Apabila tidak dapat akses
informasi kualitas udara, dapat melakukan penilaian kualitas
udara berdasarkan jarak pandang yang disebut visibility reducing
particle (Tabel 4).

Tabel 4. Level partikel berdasarkan jarak pandang

Kategori Jarak pandang Level Partikel


(km) (rata-rata 1 jam, μg/m3)
Baik > 15 km 0 – 38
Sedang 10 – 14 km 39 – 88
Tidak sehat untuk orang 4 – 9 km 89 – 138
yang sensitif
Tidak sehat 2,5 – 4 km 139 – 350
Sangat tidak sehat 1,5 – 2,4 km 351 – 526
Berbahaya < 1,4 km > 526

________________________________________________________
10 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
4. Lakukan pola hidup bersih dan sehat (PHBS) seperti makan
bergizi, istirahat cukup, cuci tangan dan lainnya. Sering mencuci
tangan terutama setelah menggunakan fasilitas umum (mencuci
tangan dapat menggunakan air atau handsrub berbasis alkohol).

B. Upaya Sekunder

Upaya skunder bertujuan untuk deteksi dini dan pengobatan dini


masalah kesehatan yang muncul sebagai dampak asap kebakaran
hutan.
1. Mengenali gejala-gejala atau keluhan yang timbul sebagai
dampak kesehatan akibat asap kebakaran hutan. Pada orang
dengan penyakit sebelumnya (penyakit jantung, asma, PPOK
dan penyakit paru lainnya), mengenali tanda-tanda terjadinya
perburukan atau serangan. Hal ini sebagai upaya deteksi dini
sehingga pengobatan awal dapat segera dilakukan.
2. Mempersiapkan obat-obatan untuk pertolongan awal.
Diutamakan bagi yang mempunyai penyakit sebelumnya agar
memastikan bahwa obat-obatan yang dikonsumsi rutin cukup
banyak tersedia di dalam rumah.
3. Segera ke dokter/pelayanan kesehatan terdekat apabila terjadi
masalah kesehatan yang mengganggu atau terjadi
perburukan/serangan pada orang yang mempunyai penyakit
jantung atau paru sebelumnya.
4. Evaluasi dampak kesehatan asap kebakaran bagi masyarakat
dapat dilakukan oleh pemerintah setempat berupa skrining
berkala (kuesioner, pemeriksaan fisik, pemeriksaan fungsi paru
dan pemeriksaan foto toraks bila memungkinkan).

Tabel 5 berikut menjelaskan rekomendasi yang dilakukan untuk


mencegah dan menangani dampak kesehatan akibat asap kebakaran
berdasarkan kualitas udara.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 11
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Tabel 5. Rekomendasi penanganan berdasarkan kualitas udara
Kualitas Udara Rekomendasi penanganan

Baik Tidak ada

Sedang Kelompok sensitif sebaiknya mengurangi keberadaan atau


aktivitas berat di luar ruangan.
Gunakan masker, terutama bila beraktivitas di luar ruangan
Apabila timbul gejala pernapasan atau jantung (seperti batuk
berulang,napas pendek, sulit bernapas, mengi, nyeri dada,
palpitasi, mual, lemas, sakit kepala) segera ke pelayanan
kesehatan terdekat

Tidak sehat Kelompok sensitif sebaiknya mengurangi keberadaan atau


untuk aktivitas berat di luar ruangan.
kelompok Gunakan masker, terutama bila beraktivitas di luar ruangan
sensitif Apabila timbul gejala pernapasan atau jantung (seperti batuk
berulang, napas pendek, sulit bernapas, mengi, nyeri dada,
palpitasi, mual, lemas, sakit kepala) segera ke pelayanan
kesehatan terdekat

Tidak sehat Kelompok sensitif sebaiknya mengurangi keberadaan atau


aktivitas berat di luar ruangan. Kelompok sensitif, usahakan
tinggal dalam ruangan bersih dalam rumah (usahakan dengan air
cleaner). Jika tidak tersedia di rumah, pergi ke tempat shelter atau
rumah singgah dengan kaulitas udara baik.
Populasi umum sebaiknya mengurangi aktivitas di luar ruangan
dalam waktu lama.
Gunakan masker, terutama bila beraktivitas di luar ruangan
Apabila timbul gejala pernapasan atau jantung (seperti batuk
berulang, napas pendek, sulit bernapas, mengi, nyeri dada,
palpitasi, mual, lemas, sakit kepala) segera ke pelayanan
kesehatan terdekat

Sangat tidak Setiap orang sebaiknya mengurangi aktivitas di luar ruangan dan
sehat berada dalam ruangan. Bila timbul gejala atau masalah kesehatan,
segera konsultasi dengan pelayanan kesehatan terdekat.
Gunakan masker, terutama bila beraktivitas di luar ruangan
Evakuasi ke shelter atau rumah singgah dengan kualitas udara
baik terutama kelompok sensitif.

Berbahaya Setiap orang sebaiknya berada dalam ruangan. Bila timbul gejala
atau masalah kesehatan, segera konsultasi dengan pelayanan
kesehatan terdekat.
Gunakan masker, terutama bila beraktivitas di luar ruangan
Evakuasi ke shelter atau rumah singgah dengan kualitas udara
baik terutama kelompok sensitif.
** Lakukan upaya pencegahan primer, skunder dan tersier bila kualitas udara tidak baik
________________________________________________________
12 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
C. Upaya Tersier

Upaya tersier bertujuan untuk mencegah komplikasi dan


kematian pada populasi yang sudah menderita penyakit sebagai
dampak asap kebakaran hutan.
1. Apabila sudah terkena penyakit sebagai dampak asap kebakaran
hutan, stop / menghentikan kebiasaan yang memperburuk
penyakit seperti berhenti merokok.
2. Melakukan pengobatan maksimal dan teratur dengan berobat ke
dokter atau fasilitas pelayanan kesehatan. Mengkonsumsi obat
yang diberikan secara teratur.
3. Jika diperlukan perawatan atau rawat inap. Tatalaksana pasien
harus dilakukan secara maksimal oleh fasilitas pelayanan
kesehatan. Rujukan ke tingkat pelayanan lebih tinggi perlu
dilakukan apabila sarana dan prasarana pelayanan kesehatan
yang tersedia belum mencukupi.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 13
Akibat Asap Kebakaran Hutan
BAB V
HAL-HAL KHUSUS

A. Penggunaan Masker

Komponen asap kebakaran hutan terdiri atas gas (CO, CO2,


NOx, SOx, Ozon dan lainnya), partikulat (PM10, PM2.5, Ultrafine
particles) dan uap. Masing masing memiliki dampak terhadap
kesehatan. Penggunaan alat pelindung diri seperti masker atau
respirator direkomendasikan untuk digunakan oleh orang-orang
yang terpajan asap kebakaran hutan untuk mengurangi masuknya
partikulat ke dalam saluran napas dan paru. Sebagian besar
masker ataupun respirator didesain untuk mengurangi pajanan
partikulet (PM). Beberapa jenis respirator didesain juga untuk
bisa memproteksi terhadap beberapa jenis gas dan uap dari asap
kebakaran hutan. Meskipun begitu, sampai saat ini tidak ada
satupun respirator yang dapat memproteksi semua komponen gas
dan uap dari asap kebakaran hutan.

Procedure mask
Procedure mask dikenal luas dengan nama masker bedah
(surgical mask). Penggunaan masker bedah (surgical mask) pada
kasus kebakaran hutan masih memiliki manfaat untuk
mengurangi pajanan masuknya partikel ke dalam saluran napas.
Berdasarkan penelitian atau kepustakaan, procedure mask
didesain untuk memfilter partikel yang besar tetapi tidak untuk
partikel yang kecil. Penelitian sebelumnya menunjukkan
penetrasi partikel ukuran 1,5 μm sekitar 60-90% pada semua tipe
procedure mask yang di uji.

Respirator
Terdapat dua kelompok utama respirator, yaitu air purifying
device dan air supplying device. Pada umumnya, respirator yang
digunakan untuk asap kebakaran hutan adalah jenis air purifying.
Air purifying memiliki beberapa jenis contohnya N100, N95,
________________________________________________________
14 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
R100, P100 dan lainnya yang didasarkan pada kemampuannya
memfiltrasi partikel dan jenis partikel yang dapat difiltrasi.

Masker N95 merupakan masker yang baik dan efektif karena


dapat menghalangi 95% partikel yang masuk (terutama PM10).
Masker N95 efektif bila digunakan dengan teknik dan cara yang
tepat (dibutuhkan individual fit test). Beberapa penelitian
penggunaan masker N95 dan masker bedah tidak berbeda
bermakna dari segi kejadian ISPA akibat pajanan asap kebakaran
hutan. Hal ini berhubungan dengan teknik penggunaan masker
N95 yang tidak tepat, sehingga manfaatnya hampir sama dengan
penggunaan masker bedah biasa. Apabila digunakan dengan
teknik dan cara yang benar, masker N95 dapat mengurangi
gejala pernapasan yang timbul akibat pajanan asap kebakaran.
Penggunaan masker N95 mempunyai keterbatasan berupa
ketidaknyamanan penggunaannya serta dapat menyebabkan
tahanan dalam bernapas (breathing resistance). Hal ini
menyebabkan pada beberapa kondisi dan pada beberapa populasi
tidak disarankan untuk menggunakan masker N95. Dari
beberapa kepustakaan disebutkan masker N95 terbatas
penggunaannya, maksimal hanya 8 jam harus diganti yang baru
(disposable use).

Rekomendasi penggunan masker N95 :


a. Penggunaan masker N95 direkomendasikan pada kondisi
berikut ini:
i. Seseorang yang harus berada di luar ruangan saat
kondisi asap cukup pekat (dilihat dari kualitas udara,
PM10 atau ISPU)
ii. Dengan syarat harus dilakukan individual fit test agar
kemampuan proteksinya terjamin dengan baik
b. Penggunaan masker N95 tidak direkomendasikan pada :
i. Penggunaan di dalam rumah
ii. Anak-anak
iii. Ibu hamil
________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 15
Akibat Asap Kebakaran Hutan
iv. Orang tua (lanjut usia)
v. Pasien dengan penyakit jantung dan penyakit paru
kronik.

C. Penggunaan air purifier / air cleaner

Penggunaan air purifier / air cleaner bermanfaat menurunkan


kadar partikel dalam rumah atau dalam ruangan. Penelitian
menunjukkan penggunaan air purifier / air cleaner dapat
menurunkan partikel di udara dalam rumah sebesar 63-88%.
Sebagian besar air purifier/air cleaner tidak efektif mengurangi
gas atau bau dari asap kebakaran hutan.

Terdapat 2 tipe air purifier/air cleaner yaitu


a. Mechanical air cleaner
Mengandung serat atau filter yang harus dibersihkan dan
diganti secara teratur. HEPA filter sangat efisien mengurangi
partikel.
b. Electronic air cleaner
Menggunakan teknologi electrostatic precipitator (ESPs) atau
ionizer untuk mengurangi partikel dalam ruangan.

D. Evakuasi

Evakuasi umumnya dipertimbangkan karena aspek dampak


langsung berhubungan dengan api kebakaran hutan dibandingkan
karena asap kebakaran. Evakuasi meninggalkan daerah asap
kebakaran hutan yang pekat mungkin merupakan langkah terbaik
bagi kolompok sensitif. Meskipun begitu hal ini menjadi sulit
karena tidak bisa diprediksi lama dan intensitas asap kebakaran.
Hal lain adalah, evakuasi dalam kondisi asap yang pekat
umumnya menimbulkan risiko dalam transportasi terkait dengan
terbatasnya jarak lapang pandang. Dalam kondisi ini sepertinya
tidak memungkinkan melakukan evakuasi populasi dalam jumlah
yang besar dari populasi yang terkena asap kebakaran.
Diutamakan untuk memberikan proteksi dan evakuasi pada
kelompok sensitif (tabel 6).

________________________________________________________
16 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Table 6. Rekomendasi evakuasi untuk kelompok sensitif

Kualitas udara Rekomendasi evakuasi

Baik Tidak ada

Sedang Tidak ada

Tidak sehat untuk Persiapkan untuk evakuasi kelompok sensitif


kelompok sensitif

Tidak sehat Evakuasi kelompok sensitif ke shelter atau


rumah singgah dengan kualitas udara baik

Sangat tidak sehat Evakuasi kelompok sensitif ke shelter atau


rumah singgah dengan kualitas udara baik

Berbahaya Jika diperkirakan asap masih berlanjut dalam


waktu lama, evakuasi kelompok sensitif ke
tempat dengan kualitas udara baik

E. Penggunaan Oksigen

Prinsip terapi oksigen adalah pemberian gas oksigen (O2) dengan


konsentrasi di atas konsentrasi oksigen di udara yang bertujuan
untuk mengatasi atau mencegah kondisi hipoksemia. Hipoksemia
adalah suatu keadaan terjadinya penurunan konsentrasi oksigen
dalam darah arteri (PaO2) atau saturasi oksigen dalam arteri
(SaO2). Nilai normal PaO2 secara umum yaitu 85-100 mmHg dan
SaO2 >95%.

Indikasi pemberian oksigen


1. Orang yang terbukti mengalami hipoksemia misalnya yang
telah mempunyai gangguan jantung dan paru. Suatu hal yang
penting bagi penyedia pelayanan kesehatan dan tim medis
adalah untuk mengenali pasien dengan gangguan respirasi
sebelumnya atau memiliki faktor risiko tinggi mendapat
gangguan respirasi, seperti pada geriatri, gangguan imunitas,
anak-anak dan pasien dengan komorbid atau penyakit kronik

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 17
Akibat Asap Kebakaran Hutan
2. Oksigen secara umum digunakan untuk menurunkan usaha
bernapas pada pasien sesak, sehingga oksigen, selain
digunakan untuk kondisi gangguan pernapasan, juga banyak
digunakan pada kondisi lainnya (tanpa bukti gangguan
pernapasan) dengan tujuan untuk mencegah pasien masuk ke
dalam kondisi hipoksemia. Indikasi tersebut termasuk pada
kondisi sesak tanpa bukti hipoksemia, pasca tindakan atau
operasi serta terdapat tanda dan gejala awal syok, khususnya
pada anak-anak. Hal tersebut banyak ditemukan pada kondisi
bencana.

Hipoksemia dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti


hipoventilasi, gangguan ventilasi-perfusi, pirau, gangguan difusi
dan berada di area ketinggian. Pada kondisi bencana, seperti
bencana asap akibat kebakaran hutan, dapat terjadi gangguan
ventilasi dan difusi pada penduduk yang terpajan asap dalam
jumlah dan durasi yang lama sehingga menyebabkan hipoksemia.
Hasil pembakaran hutan umumnya berupa campuran partikel dan
gas. Abu kayu mengandung kalsium karbonat sebagai komponen
utamanya dan mewakili 25-45% dari massa abu kayu. Selain itu,
juga mengandung partikel besi, mangan, seng dan tembaga yang
merupakan logam berat. Karena memiliki ukuran partikel yang
cukup kecil sehingga dapat terhirup hingga bagian terdalam paru.

Partikel udara yang berasal dari asap pembakaran kayu berpotensi


bahaya. Produk gas utama yang terkandung dalam hasil
pembakaran yaitu karbonmonoksida (CO) dan hidrokarbon
aromatik polisiklik (HAP) yang dapat menggeser afinitas ikatan
hemoglobin (Hb) dan oksigen sehingga terjadi gangguan transpor
oksigen ke jaringan. Selain itu, pada beberapa pasien yang
memiliki hipersensitivitas terhadap produk partikel dan gas
tersebut maka pajanan asap pembakaran dapat menyebabkan
kejadian eksaserbasi asma atau hipereaktivitas bronkus.
Akumulasi semua proses tersebut dapat mengakibatkan kondisi
hipoksemia dan hipoksia jaringan sehingga membutuhkan oksigen
sebagai terapi suportif pertama.

Jenis sumber oksigen


Kejadian bencana yang melibatkan massa dalam jumlah besar,
baik yang disebabkan oleh alam ataupun manusia, dapat terjadi di
________________________________________________________
18 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
seluruh dunia dan menyebabkan korban dalam jumlah besar.
Kejadian bencana membutuhkan penyediaan sumber daya,
meliputi oksigen yang merupakan hal yang utama. Metode
pemberian oksigen umumnya dalam bentuk kanula hidung dan
masker wajah. Sumber oksigen yang dapat menjadi pilihan yaitu:

 Oksigen konsentrator
Oksigen konsentrator komersil dalam kapasitas besar dapat
menyediakan kebutuhan oksigen yang lebih besar
dibandingkan oksigen konsentrator biasa. Namun karena
ukurannya yang besar, bebannya yang berat, mobilitas
terbatas dan biaya tinggi maka menjadi keterbatasan atau
penghalang dalam penggunaan saat bencana.

 Oksigen silinder
Oksigen silinder terkompresi merupakan pilihan lain untuk
penyediaan oksigen saat situasi bencana. Namun kebutuhan
untuk pengisian berulang menjadi keterbatasan dalam
penggunaannya, khususnya dalam hal pengangkutan di
kawasan bencana.

 Oksigen cair
Oksigen cair merupakan metode terbaik saat ini dalam
penyimpanan kebutuhan oksigen dalam jumlah besar dengan
beban muatan yang lebih ringan. Namun penggunaannya lebih
bersifat individual dibandingkan sistem oksigen yang lebih
besar dan dapat melingkupi lebih banyak pasien.

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 19
Akibat Asap Kebakaran Hutan
DAFTAR PUSTAKA

1. Wildfire smoke. A guide for public health officer. Revised July


2008. US Enviromental Protection Agency.2008.
2. Ikhsan M, Yunus F, Susanto AD. Bunga rampai penyakit paru
kerja dan lingkungan. Balai Penerbit FKUI, 2009.
3. Population Health Unit. Fire forest and smoke guideline
evacuation. 2012.
4. Tarlo SM, Cullinan P, Nemery B. Occupational and
environmental lung disease. 1st ed. Willey Blackwell, Singapore,
2011.
5. Aditama TY. Dampak asap kebakaran hutan terhadap kesehatan
paru. Jakarta YP IDI;1999.
6. Aditama TY, Yofi I, Mangunnegoro H. Dampak Asap Kebakaran
Hutan Pada Kesehatan Paru. Dalam : Ikhsan M, Yunus F, Susanto
AD. Bunga rampai penyakit paru kerja dan lingkungan. Balai
Penerbit FKUI, 2009.
7. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.45 tahun 1997.
Tentang Indeks Standard Pencemaran Udara.
8. World Health Organization. Health environment in sustainable
development. WHO: Geneva, June 1997
9. Brauer M. Health impact of biomass air pollution. World Health
Organization. Available at: http://www.firesmokehealth.org.
Accessed on November 4th 2005.
10. Malilay J. A review of factors affecting the human health impacts
of air pollutants from forest fires. Health guideline for vegetation
fire,WHO 1998.
11. Ekici A. et al. Obstructive airway desease in women exposed to
biomass smoke. Environmental research 2005; 99: 93 - 98.
12. Dockery DW, et al. Particulate air pollution as a predictor of
mortality in a prospective study of U.S. adults. Am J Respir Crit
Care Med 1995; 151: 669 - 74.
13. Ciconte R, Nicas M. Evidence review : Using mask to protect
public health during wildfire smoke events. Elliot I, Rideout K,
editors. Centre for Disease Control (CDC).Vancouver; 2014.p.1-
20.
14. Bag.Pulmonologi FKUI/RSUP Persahabatan & PDPI cab. Jakarta.
Laporan Kegiatan medik di Palembang dan Jambi tentang
Pengaruh Dampak Asap Kebakaran Hutan. 1997

________________________________________________________
20 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
15. Chen B, Hong C, Kan H. Exposures and health pollutant from
outdoor air pollutant in China. Toxicology 2004; 198: 291 - 300.
16. Dohrenwend. The Impact on Emergency Department Visit for
Respiratory Illness During Southern California Wildfire. West J
Emerg Med 2013;14(2):79-84.
17. Peat B. Wildfire smoke exposure in Rural North Carolina is
associated with cardiopulmonary emergency department visits
assessed through syndromic surveillance. Enviromental health
perspective 2011.
18. Faisal F, Yunus F, Harahap F. Dampak asap kebakaran hutan pada
pernapasan. Cermin Dunia Kedokteran 2012; 39: 31-5.
19. US Enviromental Protection Agency. ER visit respiratory and
cardiovascular problems linked to wildfire smoke exposure in
Eastern North Carolina. 2011.
20. Schwela D. Fire disaster: The WHO-UNEP-WMO health
guidelines for vegetation fire events. Ann Burn Fire Disaster.
2001; 14(4):197-9
21. Kunii O, Kanagawa S, Yajima I, Hisamatsu Y, Yamamura S,
Amagai T, et al. The 1997 Haze Disaster in Indonesia: Its Air
Quality and Health Effects. Arch Environ Health Int J. 2002;
571):16-22
22. Mott JA, Meyer P, Mannino D, Redd SC, Gotway-Crawford C,
et.al. Wildland forest fire smoke: Health effects and intervention
evaluation, Hoopa, California, 1999. West J Med. 2002 May.
176(3): 157-62
23. American Thoracic Society. Respirator Protection Guideline. Am
J Respir Crit Care 1996;154:1153-1165
24. Branson RD, Johannigman JA. Pre-hospital oxygen therapy.
Respir care. 2013;58(1):86-7.
25. Pierson DJ. Pathophysiology and clinical effects of chronic
hypoxia. Respir Care. 2000;45(1)39-51.
26. Yao J. Evidence Review: Exposure measures for wildfire smoke
surveillance. Elliot I, Rideout K, editors. Centre for Disease
Control.Vancouver;2014.p.1-19.
27. World Health Organization. WHO Air Quality Guidelines for
Particulate Matter, Ozone, Nitrogen Dioxide and Sulfur Dioxide.
Global update 2005.
28. Zhang Q, Qiu Z, Chung KF, Huang SK. Link between
environmental air pollution and allergic asthma: East meets West.
J Thorac Dis. 2015;7(1):14-22.
________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 21
Akibat Asap Kebakaran Hutan
29. Blakeman TC, Branson RD. Oxygen supplies in disaster
management. Respir Care. 2013;58(1):173-83.
30. EH &S Standford University. N95 Respirator training. Available
at : http://Stanford.edu/dept/EHS/prod/mainrencon/occhealth/09-
069. Accessed, November 18th ,2015.
31. Communicable disease control and prevention. Sanfransisco
Department of Public health. How to Put on and Remove a Face
Mask. Available at : http://www.sfcdcp.org/facemask.html.
Accessed, November 18th, 2915

________________________________________________________
22 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Lampiran 1

CARA PENGGUNAAN RESPIRATOR/MASKER N95

1)  Genggamlah  respirator  dengan  satu  tangan, 


posisikan  sisi  depan  bagian  hidung  pada  ujung 
jari‐jari  Anda,  biarkan  tali  pengikat  respirator 
menjuntai bebas di bawah tangan Anda. 

2)  Posisikan  respirator  di  bawah  dagu  Anda  dan 


sisi untuk hidung berada di atas. Tahan respirator 
dengan  satu  tangan,  kemudian  tariklah  tali 
pengikat respirator yang bawah dan posisikan tali 
di bawah telinga. Tariklah tali pengikat respirator 
yang  atas  dan  posisikan  tali  agak  tinggi  di 
belakang kepala Anda, di atas telinga 

3)  Letakkan  jari‐jari  kedua  tangan  Anda  di  atas 


bagian hidung yang terbuat dari logam. Tekan sisi 
logam,  dengan  dua  jari  untuk  masing‐masing 
tangan,  mengikuti  bentuk  hidung  Anda.  Jangan 
menekan  dengan  satu  tangan  karena  dapat 
mengakibatkan respirator bekerja kurang efektif

4)  Tutup  bagian  depan  respirator  dengan  kedua 


tangan,  dan  hati‐hati  agar  posisi  respirator  tidak 
berubah. 
Pemeriksaan segel positif 
Hembuskan  napas  kuat‐kuat.  Tekanan  positif  di 
dalam respirator berarti tidak ada kebocoran. Bila 
terasa  terasa  aliran  udara  di  muka  atau  mata 
berarti ada kebocoran. Bila terjadi kebocoran atur 
posisi  dan/  atau  ketegangan  tali.  Uji  kembali 
kerapatan  respirator.  Ulangi  langkah  tersebut 
sampai  respirator  benar‐benar  tertutup  rapat. 
Jangan  gunakan  respirator  sampai  terbukti  tidak 
ada kebocoran. 
 
 
________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 23
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Pemeriksaan Segel Negatif
Tarik  napas  dalam‐dalam.  Bila  tidak  ada 
kebocoran,  tekanan  negatif  di  dalam  respirator 
akan  membuat  respirator  menempel  ke  wajah. 
Kebocoran akan menyebabkan hilangnya tekanan 
negatif  di  dalam  respirator  akibat  udara  masuk 
melalui celah‐celah pada segelnya 
 
5.  Apabila  respirator  partikulat  sudah  digunakan 
maka  respirator  tersebut  dibuang  ditempat  yang 
sudah disediakan (tempat sampah tertutup) 
 

Dikutip dari (30)

________________________________________________________
24 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan
Lampiran 2

CARA PENGGUNAAN MASKER BEDAH

1) Ambil masker bedah. Sisi masker yang 
berwarna  adalah  sisi  luar  dengan  kawat 
hidung bagian atas. Untuk sisi yang tidak 
berwarna  bagian  dengan  lekukan  adalah 
didalam dan kawat hidung bagian atas 

2)  Masker  dengan  tali  pengikat,  ikatlah 


tali  pengikat  bagian  atas  ke  belakang 
bagian atas kepala 

3)  Ikatlah  tali  pengikat  bagian  bawah  ke 


belakang bagian bawah kepala 

4)  Lekukkan  kawat  hidung  sesuai  bentuk 


tulang hidung dengan dua jari tangan.  

5)  Lebarkan  masker  bagian  bawah 


menutupi dagu 
 

________________________________________________________
Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan 25
Akibat Asap Kebakaran Hutan
6.  Apabila  masker  bedah  sudah  digunakan  maka 
masker  bedah  tersebut  dibuang  ditempat  yang 
sudah disediakan (tempat sampah tertutup) 
 

Dikutip dari (31)

________________________________________________________
26 Pencegahan dan Penanganan Dampak Kesehatan
Akibat Asap Kebakaran Hutan