Anda di halaman 1dari 37

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)


SEMESTER VI TAHUN AKADEMIK 2012/2013

ANALISIS PRINSIP KERJA OPEN-PAN EVAPORIMETER


SEBAGAI ALAT UKUR PENGUAPAN
DAN PEMANFAATANNYA

Oleh:
Ahmad Kanzu Syauqi Firdaus (10640029)

Telah disetujui dan disahkan


pada tanggal ……………………….

Pembimbing Fakultas Pembimbing Lapangan

Irjan, M.Si Amin Mahfudi, ST


NIP. 19691222 200604 1 001 NIP. 19750629 199603 1 001

i
KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah berkat limpahan rahmat dan hidayah Allah swt.


penulis dapat menyelesaikan praktik kerja lapangan (PKL) di Badan Meteorologi,
Klimatologi, dan Geofisika Karangploso Kabupaten Malang sekaligus
menyelesaikan laporan PKL ini. Selanjutnya ucapan terima kasih penulis
sampaikan kepada:
1) Prof. Dr. Mudjia Rahardjo, M.Si, selaku rektor UIN Maulana Malik Ibrahim
Malang
2) Dr. drh. Bayyinatul Muchtaromah, M.Si, selaku dekan Fakultas Sains dan
Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang
3) ibu Erna Hastuti, M.Si selaku ketua jurusan fisika Universitas Islam Negeri
Maulana Malik Ibrahim Malang
4) bapak Irjan, M.Si dan bapak Amin Mahfudi, ST selaku pembimbing praktik
kerja lapangan
5) segenap sivitas akademika jurusan fisika
6) dan semua pihak yang ikut membantu dalam menyelesaikan laporan praktik
kerja lapangan ini.
Laporan ini terdiri dari lima bab. Bab pertama berisi pendahuluan yang
meliputi latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, dan
manfaat penelitian. Bab kedua berisi tinjauan pustaka yang meliputi pengertian
penguapan, faktor-faktor yang mempengaruhi penguapan, pengukuran penguapan,
pengukuran hujan, evapotransiprasi dan menentukan evapotranspirasi. Bab ketiga
berisi metode penelitian yang meliputi alat dan bahan serta langkah kerja. Bab
keempat berisi hasil dan pembahasan. Bab kelima adalah penutup yang berisi
simpulan dan saran.
Harapan penulis laporan ini tidak hanya berhenti di karya tulis saja, akan
tetapi juga dapat bermanfaat dalam hal memberikan tambahan informasi dan
referensi secara luas bagi siapapun. Dan penulis menyadari bahwa tentu terdapat
beberapa kekurangan dari laporan ini. Kritik dan saran yang membangun sangat
penulis harapkan agar penyusunan karya tulis berikutnya akan lebih baik lagi.

ii
iii

Malang,, 10 Agustus 2013

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................. i
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................v
DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1. Latar Belakang ..................................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah .............................................................................................1
1.3. Batasan Masalah ...............................................................................................2
1.4. Tujuan Penelitian ..............................................................................................2
1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................................2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................3
2.1. Pengertian Penguapan .......................................................................................3
2.2. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Penguapan ................................................4
2.3. Pengukuran Penguapan .....................................................................................7
2.4. Pengukuran Hujan ...........................................................................................16
2.5. Evapotranspirasi ..............................................................................................18
2.6. Menentukan Evapotranspirasi .........................................................................19
BAB III METODE PENELITIAN.........................................................................24
3.1. Alat dan Bahan ................................................................................................24
3.2. Langkah Kerja .................................................................................................24
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...............................................................25
4.1. Data Hasil Pengamatan ...................................................................................25
4.2. Perhitungan .....................................................................................................25
4.3. Analisis Prosedur ............................................................................................25
4.4. Analisis Hasil ..................................................................................................27
BAB V PENUTUP .................................................................................................30
5.1. Simpulan .........................................................................................................30
5.2. Saran................................................................................................................30
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................31

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Panci penguapan kelas A...................................................................10


Gambar 2.2. Colorado Sunken Pan ........................................................................10
Gambar 2.3. Floating Pan.......................................................................................11
Gambar 2.4. Panci penguapan dengan fixed point gauge ......................................13
Gambar 2.5. Panci penguapan kelas A di Stasiun Klimatologi Melbourne ...........15
Gambar 2.6. (a) penakar hujan Hellman, (b) ombrometer, (c) automatic
rain gauge ..........................................................................................16
Gambar 2.7. Siklus hidrologi .................................................................................18
Gambar 2.8. (a) lysimeter (b) neraca air ................................................................20

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Derajat curah hujan dan intensitas curah hujan .....................................17
Tabel 2.2. Keadaan curah hujan dan intensitas curah hujan ...................................17
Tabel 2.3. Faktor pertanaman empiris (k) untuk rumus Blaney-Criddle.
Untuk wilayah hemisfer selatan, angka koefisien bulanan
tanaman tahunan harus disesuaikann dengan waktu permulaan
masa pertumbuhan. ................................................................................22
Tabel 2.4. Fraksi bulanan panjang hari/penyinaran dalam satu tahun (untuk
persamaan Blaney-Criddle) ...................................................................23
Tabel 2.5. Hubungan P dan letak lintang (LL) untuk Indonesia: 5o s.d. 10o
LS ..........................................................................................................23
Tabel 2.6. Angka koreksi (C) menurut Blany Criddle ...........................................23
Tabel 4.1. Data hasil pengukuran ...........................................................................25

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Allah berfirman dalam surah Atthariq ayat 11 dan 12

       


11. Demi langit yang mengandung hujan 12. dan bumi yang mempunyai
tumbuh-tumbuhan

Raj'i berarti kembali. hujan dinamakan Raj'i dalam ayat ini, karena hujan
itu berasal dari uap yang naik dari bumi ke udara, kemudian turun ke bumi,
kemudian kembali ke atas, dan dari atas kembali ke bumi dan begitulah
seterusnya. Peristiwa yang diisyaratkan dalam Alquran ini tidak lain adalah yang
biasa dikenal dengan siklus hidrologi yang tentunya penting untuk dipahami.
Penguapan merupakan unsur hidrologi yang sangat penting dalam proses
hidrologi. Akan tetapi tidak semua analisis dalam hidrologi memasukkan variabel
penguapan sebagai bagian yang penting. Besarnya penguapan pada analisis
hidrologi untuk pengendalian banjir dari tampungan air di alur sungai umumnya
diabaikan. Penguapan diperhitungkan pada analisis hidrologi perencanaan
ketersediaan air, perencanaan irigasi, neraca air (water balance) waduk, dan
pengelolaan lahan (field management) (Harto, 1993: 80).
BMKG Karangploso menggunakan panci penguapan kelas A sebagai alat
ukur penguapan. Panci penguapan kelas A juga digunakan di semua BMKG di
Indonesia. Tentu terdapat beberapa alasan digunakannya panci penguapan kelas A
sebagai alat ukur penguapan. Untuk itu penelitian ini mencoba menganalisis
pengukuran penguapan dari sisi prinsip kerjanya.

1.2. Rumusan Masalah


1) Bagaimanakah prinsip kerja dari panci penguapan kelas A?
2) Apa saja manfaat dari pengukuran penguapan?

1
2

1.3. Batasan Masalah


1) Penelitian ini dititikberatkan pada analisis prinsip kerja dari panci
penguapan kelas A dan penggunaannya. Pembahasan diluar prinsip kerja
merupakan kajian pendukung dan bahasan mengenai manfaat dari
pengukuran penguapan menggunakan panci penguapan kelas A.
2) Kegiatan pengamatan dan pengambilan data penguapan yang dilakukan
adalah untuk mempraktikkan proses pengukuran penguapan dan sebagai
tinjauan praktis sebagai penambah analisis prinsip kerja panci penguapan
kelas A.

1.4. Tujuan Penelitian


1) Memahami prinsip kerja panci penguapan kelas A
2) Mengetahui manfaat dari pengukuran penguapan menggunakan panci
penguapan kelas A

1.5. Manfaat Penelitian


1) Manfaat umum yaitu memberikan informasi tambahan mengenai
penguapan, pengukurannya, dan dampaknya terhadap kehidupan.
2) Manfaat bagi peneliti yaitu menambah wawasan dan penerapan keilmuan
mengenai penguapan dan prinsip kerja dari alat pengukur penguapan.
3) Manfaat bagi instansi yaitu sebagai informasi tambahan mengenai
pengukuran penguapan menggunakan panci penguapan kelas A.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Penguapan


Peristiwa air atau es menjadi uap dan naik ke udara disebut penguapan dan
berlangsung tidak berhenti-henti dari permukaan air, permukaan tanah, padang
rumput, persawahan, hutan dan lain-lain. Penguapan ini terjadi pada setiap
keadaan suhu, sampai udara di atas permukaan menjadi jenuh dengan uap (Mori,
2006: 11).
Evaporasi adalah penguapan air dari permukaan air, tanah, dan berbentuk
permukaan bukan vegetasi lainnya oleh proses fisika. Dua unsur utama untuk
berlangsungnya evaporasi adalah energi (radiasi) matahari dan ketersediaan air
(Asdak, 2007: 101).
Sebagian radiasi gelombang pendek (shortwave radiation) matahari akan
dirubah menjadi energi panas di dalam tanaman, air, dan tanah. Panas yang
dipakai untuk menghangatkan partikel-partikel di udara dan tanpa mengubah
bentuk partikel tersebut dinamakan panas-tampak (sensible heat). Sebagian dari
energi matahari akan diubah menjadi tenaga mekanik. Tenaga mekanik ini akan
menyebabkan perputaran udara dan uap air di atas permukaan tanah sehingga
udara di atas permukaan tanah jenuh (Asdak, 2007: 101).
Ketersediaan air yang dimaksud melibatkan tidak saja jumlah air yang ada,
tapi juga persediaan air yang siap untuk terjadinya evaporasi. Permukaan bidang
evaporasi yang kasar akan memberikan laju evaporasi yang lebih tinggi daripada
bidang permukaan rata karena pada bidang permukaan yang lebih kasar besarnya
turbulen meningkat (Asdak, 2007: 101 – 102).
Penguapan merupakan unsur hidrologi yang sangat penting dalam
keseluruhan proses hidrologi. Meskipun dalam beberapa analisis untuk
kepentingan tertentu seperti analisis banjir, hal ini tidak merupakan unsur yang
dominan, akan tetapi untuk kepentingan lain seperti untuk analisis irigasi, analisis
bendungan, penguapan memegang peranan yang penting (Harto, 1993: 80).

3
4

Penguapan (evaporation) adalah proses perubahan dari molekul air dalam


bentuk cair ke dalam bentuk gas. Tentu pada saat yang sama akan terjadi pula
perubahan molekul air dari gas ke zat cair, dalam hal ini disebut pengembunan
(condensation). Sehingga sebenarnya laju penguapan adalah laju neto, yaitu
perbedaan antara laju evaporasi dikurangi dengan laju kondensasi. Penguapan
hanya terjadi apabila terdapat perbedaan tekanan uap air antara permukaan dan
udara di atasnya. Dapat dimengerti bila kelembapan udara mencapai 100%, maka
penguapan akan terhenti (Harto, 1993: 80).
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa penguapan adalah
proses perubahan dari molekul air dari bentuk es atau cair menjadi gas yang
terjadi akibat perbedaan tekanan uap air antara permukaan dan udara di atasnya.
Perbedaan tekanan uap air ini dipengaruhi oleh radiasi matahari, ketersediaan air,
suhu, kelembapan, tekanan atmosfer, dan kecepatan angin.

2.2. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Penguapan


Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap laju penguapan (Harto, 1993:
80).
1) Temperatur. Untuk menguapkan 1 g air, diperlukan kurang lebih 540
kalori pada temperatur 100oC. panas tersebut dapat bersumber dari radiasi
matahari, panas yang tersedia di atmosfer (sensible heat), maupun dari
dalam tanah, atau massa air itu sendiri.
2) Angin. Disebutkan sebelumnya, bila udara di atas permukaan telah jenuh,
maka penguapan akan terhenti sama sekali. Angin berfungsi memindahkan
lapisan udara jenuh tersebut dan menggantikannya dengan lapisan udara
lain, sehingga penguapan dapat berjalan terus.
3) Kualitas air. Salinitas air menyebabkan menurunnya laju penguapan,
sebanding dengan kadar salinitas air tersebut. Air laut dengan kandungan
garam 2-3% mempunyai laju penguapan yang juga 2-3% lebih rendah
dibandingkan degan air tawar.
Faktor-faktor yang mempengaruhi penguapan antara lain (Asdak, 2007:
102 – 104):
5

1) Panas diperlukan untuk berlangsungnya perubahan bentuk dari zat cair ke


gas dan secara alamiah matahari menjadi sumber energi panas. Energi
panas-tak tampak (latent heat) pada proses evaporasi datang sebagai
energi panas gelombang pendek (shortwave radiation) dan energi panas
gelombang panjang (longwave radiation). Energi panas gelombang pendek
merupakan sumber energi panas terbesar dan akan mempengaruhi
besarnya air yang dapat diuapkan dari permukaan bumi sesuai dengan
ketinggian tempat dan musim yang berlangsung. Sedang energi panas
gelombang panjang adalah panas yang dilepaskan oleh permukaan bumi
ke udara dan bersifat menambah panas yang telah dihasilkan oleh energi
panas gelombang pendek.
2) Suhu udara, permukaan bidang penguapan (air, vegetasi, dan tanah), dan
energi panas yang berasal dari matahari adalah faktor-faktor penting yang
perlu dipertimbangkan dalam menghitung besarnya evaporasi. Makin
tinggi suhu udara di atas permukaan bidang penguapan, makin mudah
terjadi perubahan bentuk dari zat cair menjadi gas. Dengan demikian, laju
evaporasi menjadi lebih besar di daerah tropik daripada daerah beriklim
sedang. Perbedaan laju evaporasi yang sama juga dijumpai di daerah
tropik pada musim kering dan musim basah.
3) Kapasitas kadar air dalam udara juga dipengaruhi secara langsung oleh
tinggi rendahnya suhu di suatu tempat tersebut. Besarnya kadar air dalam
udara di suatu tempat ditentukan tekanan uap air, ea, (vapour pressure)
yang ada di tempat tersebut. Proses evaporasi tergantung pada defisit
tekanan uap air jenuh. Dvp, (saturated vapour pressure deflict) di udara
atau jumlah uap air yang dapat diserap oleh udara sebelum udara tersebut
menjadi jenuh. Defisit tekanan uap air jenuh adalah beda keadaan antara
tekanan uap air jenuh pada permukaan bidang penguapan (tajuk vegetasi)
dan tekanan uap air nyata di udara. Dengan demikian, evaporasi lebih
banyak terjadi di daerah pedalaman di mana kondisi udara cenderung lebih
kering daripada daerah pantai yang lebih lembap akibat penguapan air dari
permukaan laut.
6

4) Ketika proses penguapan berlangsung, udara di atas permukaan bidang


penguapan secara bertahap menjadi lebih lembap, sampai pada tahap
ketika udara menjadi jenuh dan tidak mampu menampung uap air lagi.
Pada tahap ini, udara jenuh di atas permukaan bidang penguapan tersebut
akan berpindah ke tempat lain akibat beda tekanan dan kerapatan udara,
dan dengan demikian, proses penguapan air dari bidang penguapan
tersebut akan berlangsung terus-menerus. Hal ini terjadi karena adanya
pergantian udara lembap oleh udara yang lebih kering atau gerakan massa
udara dari tempat dengan tekanan udara lebih tinggi ke tempat dengan
tekanan udara lebih rendah. Proses perpindahan massa udara seperti itu
disebut proses adveksi. Dalam hal ini, peranan kecepatan angin di atas
permukaan bidang penguapan merupakan faktor yang penting untuk
terjadinya evaporasi. Penguapan air daerah lapang seharusnya lebih besar
dibandingkan daerah dengan banyak naungan karena pada keadaan yang
pertama perpindahan udara menjadi lebih bebas.
5) Sifat alamiah bidang permukaan penguapan akan mempengaruhi proses
evaporasi melalui perubahan pola perilaku angin. Pada bidang permukaan
yang kasar atau tidak beraturan, kecepatan angin akan berkurang oleh
adanya proses gesekan. Tapi, pada tingkat tertentu, permukaan bidang
penguapan yang kasar juga dapat menimbulkan gerakan angin berputar
(turbulen) yang dapat memperbesar evaporasi. Pada bidang permukaan air
yang luas, angin kencang juga dapat menimbulkan gelombang air besar
dan dapat mempercepat terjadinya evaporasi.

Hubungan antara penguapan dan kelembapan (humadity) dapat


diperkirakan dengan rumus eksperimental Mitscherlich (Mori, 2006: 11)
D = (12.3 ± 0.1) V .............................................................................. ....(2.1)
Di mana V adalah jumlah penguapan dalam 24 jam (mm). D adalah selisih
kejenuhan (saturation difference) = selisih berat antara jumlah uap yang jenuh
dalam satuan isi (g) dengan jumlah uap pada saat itu (g).
7

Hubungan antara kecepatan penguapan dan kecepatan angin dapat


digunakan rumus Trabert yang menyatakan bahwa kecepatan penguapan adalah
berbanding lurus dengan akar dari kecepatan angin (Mori, 2006: 11)
= (1 + )√ ( − ) ............................................................... ....(2.2)
Di mana V adalah kecepatan penguapan (jumlah yang menguap dalam satuan
waktu). C merupakan sebuah tetapan yang ditentukan oleh alat ukur penguapan di
tempat yang disinari matahari atau tempat yang ternaung (0.237 dalam sangkar
meteorologi). α merupakan koefisien pengembangan volume yakni 1/271. t adalah
suhu (oC). v adalah kecepatan angin (mm/detik). Pw adalah tekanan maksimum
uap di permukaan air pada suhu toC (mb). P adalah tekanan uap pada saat
pengamatan pada suhu toC.
Besar kecilnya penguapan ditentukan oleh faktor suhu udara, kecepatan
angin, kualitas air, energi panas matahari, kelembapan, dan bidang permukaan.
Suhu udara, kecepatan angin, dan berkorelasi positif terhadap laju penguapan.
Kelembapan udara berkorelasi negatif terhadap laju penguapan. Pengaruh dari
kualitas air terhadap laju penguapan adalah menurunkan laju penguapan sebesar
persentase dari salinitas tersebut. Pada bidang permukaan yang kasar penguapan
cenderung lebih tinggi akibat turbulensi angin.

2.3. Pengukuran Penguapan


Pengukuran evaporasi dari permukaan badan air dilakukan dengan cara
membandingkan jumlah air yang diukur antara dua waktu yang berbeda. Bila saat
dilakukan pengukuran turun hujan, maka jumlah curah hujan pada saat tersebut
juga perlu dipertimbangkan. Dalam praktiknya, analisis neraca air (water budget
analysis) dapat dilakukan untuk mengukur besarnya Eo (Asdak, 2007: 104).
Evaporasi dari suatu waduk atau danau dalam waktu yang berurutan dapat
ditentukan dengan menggunakan persamaan matematik sebagai berikut ini
(Asdak, 2007: 105):
= − − ∆ ................................................................................ ....(2.3)
8

I = masukan air ke waduk di tambah curah hujan yang langsung jatuh pada
permukaan waduk, O = air keluaran dari waduk ditambah bocoran air dalam tanah
(seepage), dan S = perubahan kapasitas tampung waduk.
Evaporasi permukaan air terbuka (Eo) adalah penguapan permukaan air
bebas tumbuhan. Pada permukaan air yang tenang tidak bergelombang, laju
penguapan akan tergantung pada suhu dan tekanan uap air di atas permukaan air.
Suhu air menentukan tekanan uap air pada permukaan air, dan laju evaporasi
sebanding dengan perbedaan tekanan uap air antara permukaan air dan udara di
atasnya. Dari beberapa faktor yang mempengaruhi Eo, tiga di antaranya menjadi
faktor utama. Mereka adalah kecepatan angin (u) di atas permukaan air, tekanan
uap air pada permukaan air (eo) yang merupakan fungsi dari suhu, dan tekanan
uap air di atas permukaan air (ea). Ketiga faktor ini tergabung dalam persamaan
matematik untuk mengukur besarnya Eo (Asdak, 2007: 105).
= ( − ) ................................................................................ ....(2.4)
C adalah angka tetapan dan besarnya dapat dihitung melalui persamaan:
= (0,44 + 0,073 )(1,465 − 0,00073 ) ...................................... ....(2.5)
u = kecepatan angin rata-rata (km/jam) diukur pada ketinggian 0.5 m di atas
permukaan tanah, p = tekanan atmosfer (mmHg). Dalam hal ini waduk, nilai Eo
dikalikan angka tetapan 0.77. Kolam dengan ukuran kecil mempunyai angka C:
= 15 + 0.9 ................................................................................... ....(2.6)
Sedang untuk danau dan waduk kecil, besarnya angka C menjadi
= 11 + 0,68 ................................................................................. ....(2.7)
u = kecepatan angin rata-rata (km/jam) dan nilai ea dalam hal ini diukur pada
ketinggian 7,6 m di atas permukaan tanah.
Untuk mengukur/memperkirakan besarnya penguapan dari muka air bebas,
pada dasarnya dapat digunakan sebarang bejana. Dalam praktik dikenal beebrapa
panci penguapan (evaporation pan) yang telah banyak digunakan, di antaranya
(Harto, 1993: 82):
1) panci penguapan kelas A (class A evaporation pan)
2) panci penguapan tertanam (sunken evaporation pan)
3) panci penguapan terapung (floating evaporation pan)
9

Panci penguapan kelas A merupakan alat yang paling banyak digunakan


dan telah direkomendasikan oleh WMO (World Meteorological Organisation)
dan IASH (International Association of Scientific Hydrology) sebagai panci
referensi. Alat tersebut terdiri dari panci penguapan logam bergaris tengah 121.9
cm, tinggi 25.4 cm dilengkapi dengan ‘hook gauge’ untuk mengukur permukaan
air. Selain itu, masih dilengkapi dengan termometer apung (floating thermometer),
dan pengukur kecepatan angin (anemometer) (Harto, 1993: 82).
Pengukuran dengan panci penguapan dapat dilakukan dengan membaca
perbedaan muka air sebelum dan sesudah ditambah dengan cara sebagai berikut
(Harto, 1993: 83):
1) Semua besaran yang terekam oleh alat-alat pendamping perlu dicatat,
sebagai kondisi setempat.
2) Muka air dalam panci diukur dengan ‘hook gauge’ atau dengan
pelampung.
3) Penguapan harian merupakan perbedaan pembacaan tinggi muka air dalam
panci pada hari berikutnya, dan bila terjadi hujan perlu diadakan koreksi.
Besar penguapan yang diperoleh dengan panci penguapan jenis ini selalu
lebih besar daripada yang sebenarnya. Hal tersebut terjadi karena beberapa hal,
antara lain (Harto, 1993: 83):
1) luas permukaan yang sempit, tidak terdapat gelombang di permukaan,
serta turbulensi udara di permukaan lebih kecil,
2) kemampuan massa air untuk menyimpan panas (heat storage capacity)
berbeda antara panci penguapan dan danau, atau massa air yang lebih
besar.
3) terjadinya pertukaran panas (heat exchange) antara panci dengan tanah, air
dan udara sekitarnya.
Oleh sebab itu, hasil pengukuran dengan panci ini masih perlu dikoreksi dengan
koefisien panci (pan coefficient). Untuk jenis panci ini, koefisiennya sebesar
antara 0.65 – 0.85 (Harto, 1993: 83).
10

Gambar 2.1. Panci penguapan kelas A

Berdasarkan kenyataan perbedaan hasil pengukuran tersebut, maka


diupayakan rancangan panci penguapan
pe lain dengan memasukkan pengaruh latent
heat dalam tanah di sekitar badan air yang menguap tersebut. Alat ini dikenal
dengan Colorado Sunken Pan.
Pan Namun dengan panci ini hasil yang diperoleh juga
tidak lebih baik.. Panci ini memerlukan koefisien panci sebesar 0,75 – 0,86 (Harto,
1993: 83).

Gambar 2.2. Colorado Sunken Pan

Upaya lain adalah membuat Floating Pan.. Secara fisik rancangannya sama
dengan panci lain, bedanya panci ini dipasang di atas pelampung dan diapungkan
di atas badan air yang luas seperti
seperti danau dan rawa. Panci ini memerlukan
perlengkapan tambahan berupa kisi-kisi
kisi untuk mencegah splashing air ke dalam
11

panci. Konstruksi dan biayanya mahal, namun hasil pengukurannya juga tidak
lebih baik dan memerlukan koefisien panci sebesar 0,85 (Harto,
o, 1993: 83).

Gambar 2.3. Floating Pan

Panci penguapan kelas A terbuat dari pelat tembaga dengan diameter 20


cm dan dalam 20 cm. tetapi atasnya (mulutnya) tajam seperti pisau. Panci ini diisi
dengan air jernih sedalam 20 mm (628 cm3) yang
ang diukur dengan silinder
pengukur. Dan dibiarkan selama 1 hari. Pengukuran diadakan
diadakan keesokan harinya
dan selisihnya menunjukkan banyaknya penguapan yang terjadi (Mori, 2006: 58)
58).
Banyaknya evaporasi = air yang dituangkan + curah hujan (jika ada) – air
yang sisa keesokan harinya : luas (314 cm2).
Satuan evaporasi adalah mm/hari.
Untuk pemeliharaan panci yang besar, harus diperhatikan hal
hal-hal sebagai
berikut (Mori, 2006: 59):
59)
1) Debu dan minyak yang mengambang di permukaan air
air harus dibuang
dengan saringan.
saringan
2) Jika silinder
inder gelas
gelas itu telah kotor atau telah tertutup dengan kotoran, maka
gelas itu harus dibersihkan.
3) Panci itu harus kadang-kadang
kad kadang dibersihkan (diganti airnya) untuk
menghindarkan pengendapan debu.
12

4) Posisi alat ukur muka air tidak boleh dirubah jika tidak perlu. Jika
dirubah/dipindahkan karena pembersihan panci, maka garis dasar (datum
line) dan permukaan air harus diukur kembali.
5) Jika diperkirakan akan terjadi curah hujan yang banyak, maka sebelumnya
air dalam panci itu harus dibuang secukupnya supaya tidak terjadi
peluapan yang tidak memungkinkan untuk diadakan pengukuran.
6) Pemeliharaan-pemeliharaan ini harus dilakukan segera setelah diadakan
pengukuran.
Jika pemeliharaan itu diadakan pada sesuatu ketika, maka dalamnya air
sebelum dan sesudah pemeliharaan harus diukur. Pengamatan banyaknya
evaporasi harus dibaca pada alat pengukur permukaan air. Untuk maksud ini,
maka alat itu diputar arah ke kiri. Jika jarum penunjuknya telah mencapai
permukaan air, maka pembacaan dilakukan. Pembacaan dapat dilakukan sampai
satuan 1/100 mm. Sesudah pembacaan, maka jarum penunjuk itu dinaikkan (Mori,
2006: 59).
Kemudian suhu air diukur. Termometer itu digerakkan perlahan-lahan
seperti mengaduk air lalu diadakan pembacaan-pembacaan suhu air kira-kira pada
pertengahan kedalaman air. Harga yang didapat itu kemudian dicatat sesudah
dikalibrasikan terhadap harga 4oC (Mori, 2006: 59).
Umumnya banyaknya evaporasi dari panci evaporasi yang kecil adalah
lebih besar dari evaporasi panci yang besar. Hubungan antara banyaknya
evaporasi dalam setahun dari permukaan air yang luas dengan evaporasi dari
panci evaporasi telah diselidiki. Hubungan itu disebut koefisien panci. Untuk
panci evaporasi dengan diameter 1,20 m koefisien itu adalah rata-rata 0,70.
Mengingat harga yang didapat dari panci evaporasi itu dianggap telah mewakili
daerah yang bersangkutan, maka letak panci evaporasi itu harus disesuaikan
dengan kondisi permukaan tanah sekelilingnya seperti persawahan, perladangan,
padang rumput, dan sebagainya. Biasanya panci evaporasi itu harus dipasang
bersama-sama dengan alat ukur hujan, karena diperlukan untuk perhitungan
evaporasi. Lebih baik panci evaporasi itu dipasang bersama alat-alat ukur faktor-
13

faktor yang sangat berhubungan dengan evaporasi seperti kecepatan angin, sinar
matahari, suhu udara, kelembapan
kele udara, dan lain-lain (Mori, 2006: 59)
59).
Pengukuran tinggi permukaan dilakukan dengan dua cara, yaitu
menggunakan paku
aku pembatas tinggi permukaan (fixed point gauge
gauge),
menggunakann batang mikrometer (hook gauge).
gauge). Pada cara pertama, ditengah
tabung dipasang
ng tegak lurus sebuah paku berujung sangat runcing. Tinggi paku 20
cm sebagai pembatas permukaan air pada permulaan dan akhir suatu periode
pengukuran. Pada jam pengamatan setiap hari (misalnya pukul 07.30) dilakukan
penambahan atau pengurangan air panci. Jumlah air penambah atau pengurang
ditakar dengan teliti menggunakan gelas ukur dan jumlahnya dicatat. Untuk penci
kelas A dengan ukuran baku seperti telah dijelaskan volume 1000 ml setara
dengan nilai tinggi 0,875 mm (Nawawi, 2001: 13).

Gambar 2.4. Panci penguapan dengan fixed point gauge

Keuntungan penggunaan paku pembatas permukaan air adalah bahwa


penguapan senantiasa berlangsung pada permulaan tinggi permukaan yang sama
ialah 20 cm, juga pada volume yang sama. Kelemahannya adalah kur
kurang praktis
karena penakaran dengan gelas ukur sering memakan waktu terutama di saat turun
hujan lebat (Nawawi,, 2001: 13).
13)
Cara kedua dengan menggunakan batang pengukur berskala (mikrometer)
yang teliti serta dapat digeser
digese turun atau naik dengan memutarr se
sekrupnya. “Hook
gauge” ini terletak menggantung di tabung perendam. Sebagai indeks tinggi
permukaan air adalah ujung batang yang dibuat tajam. Skala yang tertera mampu
14

menunjukkan perubahan tinggi permukaan sampai sepersepuluh millimeter. Nilai


evaporasi diketahui dari selisih tinggi permukaan dari dua kali pengukuran
setelah nilai curah hujan diperhitungkan. Setelah diukur panci harus ditambah air
sehingga permukaan tidak turun melewati batas 2,5 cm (Nawawi, 2001: 14).
Perhitungan penguapan (E0) berdasarkan ketinggian air terhadap paku,
yaitu ketinggian pengukuran awal P0 dan ketinggian pengukuran akhir P1, dibagi
menjadi empat cara, yaitu (Nawawi, 2001: 13)
1) Apabila tidak terjadi hujan, maka
E0 = (P0 - P1) mm ............................................................................... ....(2.8)
2) Apabila terjadi hujan X mm, dan P0 > P1, maka
E0 = (P0 - P1) + X mm ......................................................................... ....(2.9)
3) Apabila terjadi hujan Y mm, dan P0 = P1, maka
E0 = Y mm .......................................................................................... ..(2.10)
4) Apabila terjadi hujan Z mm, dan P0 < P1, maka
E0 = Z – (P1 –P0) mm ........................................................................ ..(2.11)
Keuntungan penggunaan “Hook gauge” yakni pengukuran lebih cepat dan
mudah. Kelemahannya apabila pengamat tidak mengembalikan tinggi permukaan
air dengan cermat sesuai dengan ketentuannya, maka proses penguapan
berlangsung pada volume air yang tidak tetap. Kelemahan Panci Kelas A terutama
bila terganggu hujan lebat. Pertama, selama hujan berlangsung permukaan air di
dalam panci semakin naik sehingga percikan air keluar panci mudah terjadi,
sehingga mengganggu pengukuran. Kedua, bila hujan sangat lebat (melebihi 50
cm) terjadilah luapan air panci sehingga pengukuran E0 tidak dapat dilaksanakan
(Nawawi, 2001: 14).
Cara mengatasinya apabila terjadi hal yang demikian adalah dengan
membuat saluran untuk mengalirkan kelebihan air hujan serta bejana
penampungnya. Celah penyalur sebaiknya dibuat pada ketinggian 20 cm dari
dasar panci. Bejana penampung harus cukup besar, tertutup pada bagian atasnya,
serta diletakkan lebih rendah dari panci. Letak bejana tidak boleh menghalangi
panci dari tiupan angin. Dalam hal ini dapat ditempatkan di bawah permukaan
15

tanah. Kapasitas bejana hendaknya


hendaknya disesuaikan dengan kemungkinan curah hujan
maksimum sehari ditempat tersebut (Nawawi, 2001: 14).
Penggunaan panci penguapan kelas A terbatas pada hari-hari
hari dengan curah
hujan > 30mm (203mm pengukur hujan) kecuali sebelum pengukuran dikurangi
lebih darii sekali per 24 jam. Analisis curah hujan harian dan pembacaan
penguapan di daerah dengan peristiwa yang biasanya hujan deras menunjukkan
bahwa hampir tanpa gagal, pada hari-hari
hari hari dengan curah hujan lebih dari 30 mm.
Kesalahan yang
ang paling umum dan jelas adalah pada curah hujan harian > 55 mm
(203 mm curah hujan) di mana air dalam panci penguapan kelas A kemungkinan
akan meluap (Bosman, 1987: 307 – 323).
Perbandingan penguapan yang sebenarnya terhadap penguapan terukur
sangat bervariasi, tergantung pada cuaca dan musim. Seperti pengukuran pada
danau Eucumbene di gunung salju Australia nilai rata-ratanya
rata ratanya 0,6 pada musim
panas dan 1,8 pada musim dingin. Nilai rata-rata
rata buku tahunan untuk delapan
danau di Australia berubah dari 0,63 menjadi 0,94, sehingga tidak
tidak mungkin untuk
memprediksi E0 secara akurat dari Ep. Walaupun demikian, koefisien 0,7 sering
digunakan sebagai cirikhas dari panci kelas A (Linacre, 1997: 86)..
Panci penguapan kelas A di Stasiun Klimatologi Melbourne di
dikover
dengan jala untuk menghalangi
menghalang burung yang meminum atau tercebur di air yang
akan dapat menyebabkan penurunan ketinggian air selama penguapan (Linacre,
1997: 85).

.
Gambar 2.5.. Panci penguapan kelas A di Stasiun Klimatologi Melbourne
16

2.4. Pengukuran Hujan


Pengukuran hujan dapat dilakukan dengan alat pengukur hujan
(raingauge). Dalam pemakaian terdapat dua jenis alat ukur hujan, yaitu (Harto,
1993: 49):
1) Penakar hujan biasa (manual raingauge)
2) Penakar hujan otomatik (automatic raingauge)
Penakar hujan biasa, merupakan alat ukur yang paling banyak digunakan,
yang terdiri dari corong dan bejana. Ukuran diameter dan tinggi corong berbeda-
beda untuk setiap negara yang berbeda sehingga hasilnya tidak dapat
diperbandingkan. Dalam hal ini dalam satu negara harus digunakan alat dan
aturan pemasangan yang seragam. Di Indonesia digunakan tinggi 120 cm dari
muka tanah, sedangkan luas corong adalah 200 cm2. Jumlah air hujan yang
terukur diukur dengan bilah ukur (graduated stick) (Harto, 1993: 49).

(a) (b) (c)


Gambar 2.6. (a) penakar hujan Hellman, (b) ombrometer, (c) automatic rain
gauge

Hasil pencatatan yang diperoleh dengan cara ini adalah kedalaman hujan
yang terjadi dalam 24 jam. Dalam analisis hidrologi, diketahui bahwa hujan
dengan kedalaman yang sama akan tetapi mempunyai agihan jam-jaman yang
berbeda, akan memberikan hasil alihragam debit yang sangat berbeda. Oleh sebab
itu, amaka agihan jam-jaman yang terjadi sangat diperlukan. Hal tersebut hanya
dapat diperoleh apabila dilakukan pengukuran dengan alat ukur hujan otomatik
(rainfall recorder), yang mampu merekam setiap kejadian selama jangka waktu
tertentu (Harto, 1993: 49).
17

Derajat hujan biasanya dinyatakan oleh jumlah curah hujan dalam suatu
satuan waktu dan disebut intensitas curah hujan. Biasanya satuan yang digunakan
adalah mm/jam. Jadi intensitas curah hujan berarti jumlah presipitasi/curah hujan
dalam waktu relatif singkat (biasanya dalam waktu 2 jam). Intensitas curah hujan
ini dapat diperoleh/dibaca dari kemiringan kurva (tangens kurva) yang dicatat
oleh alat ukur curah hujan otomatis (Mori, 2006: 7).
Curah hujan tidak bertambah sebanding dengan waktu. Jika waktu itu
ditentukan lebih lama, maka penambahan curah hujan itu adalah lebih kecil
dibandingkan dengan penambahan waktu, karena kadang-kadang curah hujan itu
berkurang ataupun berhenti (Mori, 2006: 7).

Tabel 2.1. Derajat curah hujan dan intensitas curah hujan


Derajat Hujan Intensitas Curah Kondisi
Hujan (mm/min)
Hujan sangat lemah < 0.02 Tanah agak basah atau dibasahi
sedikit
Hujan lemah 0.02 – 0.05 Tanah menjadi basah
semuanya, tetapi sulit membuat
Hujan normal 0.05 – 0.25 puddel
Dapat dibuat puddel dan bunyi
Hujan deras 0.25 – 1 curah hujan terdengar
Air tergenang di seluruh
permukaan tanah dan bunyi
Hujan sangat deras >1 keras hujan terdengar dari
genangan
Hujan seperti ditumpahkan,
saluran dan drainase meluap.

Tabel 2.2. Keadaan curah hujan dan intensitas curah hujan


Keadaan curah hujan Intensitas curah hujan (mm)
1 jam 24 jam
Hujan sangat ringan <1 <5
Hujan ringan 1–5 5 – 20
Hujan normal 5 – 20 20 -50
Hujan lebat 10 – 20 50 – 100
Hujan sangat lebat > 20 > 100
18

2.5. Evapotranspirasi
Evapotranspirasi (ET) adalah jumlah air total yang dikembalikan lagi ke
atmosfer dari permukaan tanah, badan air, dan vegetasi oleh adanya pengaruh
faktor-faktor iklim dan fisiologis vegetasi. Sesuai dengan namanya, ET juga
merupakan gabungan antara proses-proses
proses proses evaporasi, intersepsi, dan transpirasi.
Evaporasi adalah proses penguapan, yaitu perubahan dari zat cair menjadi uap air
atau gas dari semua bentuk permukaan kecuali
kecuali vegetasi. Sedang transpirasi adalah
perjalanan air dalam jaringan vegetasi (proses fisiologis) dari akar tanaman ke
permukaan daun da akhirnya menguap ke atmosfer. Intersepsi adalah penguapan
air dari permukaan vegetasi ketika berlangsung hujan. Besarnya
Besarnya laju transpirasi
kurang lebih sama dengan laju evaporasi apabila pori-pori
pori pori daun (stomata) terbuka.
Proses pembukaan pori-pori
pori pori daun tampaknya dikendalikan oleh besarnya
pembukaan diameter pori-pori
pori daun. Ketika pori-pori
pori daun menutup, proses
transpirasii tetap berlangsung tetapi dengan laju yang sangat lambat (Wanielista,
1990 dalam Asdak, 2007: 118).

Gambar 2.7. Siklus hidrologi

Gambar 2.7. menunjukkan bahwa ET adalah jumlah dari beberapa


komponen seperti terlihat pada persamaan matematik berikut
= + + + ................................................................
.................................... ..(2.12)
T = transpirasi vegetasi, It = intersepsi total, Es = evaporasi dari tanahbatuan dan
jenis permukaan tanah lainnya, dan Eo = evaporasi permukaan badan air seperti
19

sungai, danau, dan waduk.untuk tegakan hutan, Eo dan Es biasanya diabaikan dan
ET = T + It. Bila unsur vegetasi dihilangkan, ET = Es (Asdak, 2007: 118).
Evaporasi tanah (Es) adalah penguapan air langsung dari tanahmineral.
Nilai Es kecil di bawah tegakan hutan karenaseresah dan tumbuhan bawah bersifat
menghalangi radiasi mataharimencapai permukaan tanah mineral hutandan
mencegah gerakan udara di atasnya. Evaporasi dari permukaan tanah bertambah
besardengansemakin berkurangnya tumbuhan dan jenis penutup tanah lainnya
(Asdak, 2007: 118).
Melalui proses transpirasi, vegetasi mengendalikan suhu agar sesuai
dengan yang diperlukan tanaman untuk hidup. Pada tingkat yang paling praktis,
perhitungan pemakaian air oleh vegetasi dapat dimanfaatkan sebagai masukan
untuk memilih jenis tanaman (pertanian) yang dapat tumbuh dengan baik pada
kondisi curah hujan yang tidak menentu (Dragg, 1965 dalam Dunne dan Leopold,
1978). Perhitungan keperluan air irigasi untuk suatu tanaman juga didasarkan
pada besarnya evapotranspirasi vegetasi yang akan ditanam (Asdak, 2007: 118).
Besarnya evapotranspirasi suatu komunitas vegetasi perlu diketahui karena
hasil penelitian menunjukkan bahwa dua-pertiga dari jumlah hujan yang jatuh di
daratan Amerika Utara kembali lagi ke atmosfer sebagai hasil evaporasi tanaman
dan permukaan tubuh air. Di Afrika, air yang terevapotranspirasi bahkan sampai
melebihi 90% dari jumlah curah hujan yang jatuh di tempat tersebut (US Soil
Conservation Service, 1970 dalam Asdak, 2007: 119).

2.6. Menentukan Evapotranspirasi


1. Panci Evaporasi
pengukuran Evapotranspirasi paling sederhana adalah dengan
menggunakan panci untuk mendapatkan angka indeks potensial evapotransirasi.
Cara perhitungan ini memerlukan suatu angka koefisien yang harus dievaluasi
tingkat ketepatannya. Rumus matematis yang diperlukan adalah (Asdak, 2007:
120)
= ..................................................................................... ..(2.13)
Ce = angka koefisien panci, dan Ep = evaporasi panci (mm/hari)
20

2. Alat ukur Lysimeter


Teknik pengukuran dengan menggunakan alat lysimeter nampak
merupakan cara yang ideal karena
karena setiap unsur pada persamaan 2.12 telah
terwakili dan dapat dihitung. Alat ini memberikan hasil yang teliti karena
menggunakan perangkat penelitian dengan
dengan batas yang jelas dan sistem kebocoran
air tanah tidak menjadi persoalan. Namun demikian, banyak ahli hidrologi
beranggapan bahwa hasil yang diperoleh tidak memadai untuk diekstrapolasi ke
lapangan. Teknik lysimeter lebih cocok untuk diterapkan pada tanaman
tanaman pertanian
di tempat-tempat
tempat percobaan atau laboratorium. Pada teknik profil tanah,
perkembangan akar tanaman, dan kondisi kelembapan tanah harus diusahakan
sama antara keadaan di dalam dan diluar alata lysimeter. Apabila kelembapan
tanah harus terus dijaga dalam keadaan basah, maka evapotranspirasi yang
diperoleh adalah dalam laju potensial (PET). Akan tetapi apabila dikehendaki
evapotranspirasi aktual (AET), maka keadaan kelembapan tanah di dalam alat
harus dibiarkan berfluktuasi seperti yang terjadi pada tanah sekelilingnya (Asdak,
2007: 121-122).

Gambar 2.8. (a) lysimeter (b) neraca air

Gambar 2.8 adalah dua tipe lysimeter yang sering digunakan, yaitu tipe drainase
(drainage type) dna tipe timbang (spring-balance
(spring balance weighing type). Neraca air
dalam tipe drainase diasumsikan sebagai berikut (Asdak, 2007: 122):
Evapotranspirasi = Presipitasi
Presi + Irigasi – Drainase .......................... ..(2.14)
21

Air masukan dan air drainase diukur besarnya. Lama waktu pengukuran
tergantung pada tingkat atau frekuensi kebasahan, ukuran alat,dan laju gerakan air
dalam tanah. Hasil yang diperoleh dengan teknik ini adalah PET karena
kelembapan tanah di dalam alat diatur/disesuaikan. Lysimeter tipe drainase
berukuran kecil sering disebut evapotranspirometer. Sedangkan tipe alat yang lain
adalah tipe timbang dengan asumsi neraca air sebagai berikut (Asdak, 2007: 122):
Evapotranspirasi = Presipitasi + Irigasi – Drainase
± perubahan kapasitas simpan ........................... ..(2.15)
Perubahan kapasitas simpan (change in storage) diukur dari alat
penimbang seperti tersebut pada gambar 2.8. Alat tipe timbang karena harganya
yang relatif mahal maka pemakaiannya terbatas pada keperluan engujian teori
proses evapotranspirasi. Seperti halnya tipe drainase, tipe timbang juga dapat
dimanfaatkan untuk besarnya PET dan AET (Asdak, 2007: 123).

3. Metode Blaney Criddle


Metode ini memerlukan data terukur berupa letak lintang, suhu udara, dan
angka koreksi (C). Persamaannya (Limantara, 2010: 22):
= × (0,457 + 8,13) ............................................................... ..(2.16)
P adalah prosentase rata-rata jam siang malam yang besarnya bergantung pada
letak (LL). t adalah suhu udara (oC).
Prosedur perhitungannya mula-mula mencari letak lintang daerah yang
ditinjau. Kemudian mencari nilai P sesuai dengan letak lintang. Setelah itu
mencari data suhu rata-rata bulanan. Lalu menghitung nilai Ep. Berikutnya
menentukan C dari tabel. Baru kemudian menghitung PET dengan persamaan
2.13 (Limantara, 2010: 23).
Faktor-faktor pertanaman dikembangkan dari hasil uji coba pada plot-plot
percobaan di Amerika Serikat, dan disarankan untuk disesuaikan dengan keadaan
setempat apabila akan digunakan di luar daerah pengembangannya, meskipun hal
ini jarang dilakukan. Faktor pertanaman mewakili perbedaan dalam hal nilai
kekasaran (bidang penguapan), adveksi, dan radiasi matahari bersih yang dalam
hal ini dipengaruhi oleh struktur vegetasi selama masa pertumbuhannya. Secara
22

umum dapat dikatakan bahwa angka faktor pertanaman meningkat


meningkat sejalan dengan
pertambahan ketinggian vegetasi. Untuk memprakirakan besarnya air yang
diperlukan suatu vegetasi selama masa pertumbuhannya, dapat juga
memanfaatkan rumus Blaney-Criddle
Blaney Criddle dalam bentuk sebagai berikut (Asdak,
2007:130):
= ∑ (1,8 + 32) .........................................................
......................... ..(2.17)
k adalah koefisien pertanaman selama periode pertumbuhan. n merupakan jumlah
bulan selama masa pertumbuhan. Tai adalah suhu udara. di adalah fraksi lama
penyinaran matahari setiap bulan dalam waktu satu tahun.
Metode persamaan Blaney-Criddle
Bl Criddle selama ini telah digunakan secara luas,
terutama dalam bidang pertanian, meskipun hasil yang diperoleh tidak terlalu
akurat karena adanya kesalahan pemakaian angka faktor-faktor
faktor faktor pertanaman.
Namun demikian, apabila angka faktor pertanaman untuk daerah kajian tidak
tersedia, maka angka-angka
angka angka faktor pertanaman dalam tabel 2.2, 2.3, dan 2.4 di
atas dapat memberikan angka prakiraan yang memadai (Asdak,
(Asdak, 2007:130).

Tabel 2.3. Faktor pertanaman empiris (k) untuk rumus Blaney-Criddle.


Blaney Criddle. Untuk
wilayah hemisfer
isfer selatan, angka koefisien bulanan tanaman tahunan harus
disesuaikann dengan waktu permulaan masa pertumbuhan.
23

Tabel 2.4. Fraksi bulanan panjang hari/penyinaran dalam satu tahun (untuk
persamaan Blaney-Criddle)
Criddle)

Tabel 2.5. Hubungan P dan letak lintang (LL) untuk Indonesia: 5o s.d. 10o LS
Lintang Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
5,0 Utara 0,27 0,27 0,27 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,27 0,27 0,27
2,5 Utara 0,27 0,27 0,27 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,27 0,27 0,27
0 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27
2,5 Selatan 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28
5,0 Selatan 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28 0,28
7,5 Selatan 0,29 0,28 0,28 0,28 0,27 0,27 0,27 0,27 0,27 0,28 0,28 0,29
10,0 Selatan 0,29 0,28 0,28 0,27 0,26 0,26 0,26 0,26 0,26 0,28 0,28 0,29

Tabel 2.6. Angka koreksi (C) menurut Blany


Blan Criddle
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
C 0,80 0,80 0,75 0,70 0,70 0,70 0,70 0,75 0,80 0,80 0,80 0,80
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Alat dan Bahan


1) Panci penguapan kelas A berisi air
2) Hook gauge
3) Stilling well

3.2. Langkah Kerja


1) Ketinggian permukaan air mula-mula dicatat menggunakan hook gauge
pada stilling well pukul 8.00 wib. Kedudukan stilling well tidak boleh
diubah dan panci diusahakan tidak bergoncang. Pengambilan data
dilakukan dengan membenamkan paku hook gauge dengan memutar
sekrup berlawanan arah jarum jam sampai tepat baru terbenam. Lalu paku
dinaikkan perlahan dengan memutar sekrup searah jarum jam sampai
tepat baru terbentuk titik pada permukaan air. Pembacaan dilakukan
dengan melihat skala pada batang ditambah dengan 0,1 × skala pada
sekrup.
2) Dicatat kembali ketinggian permukaan air seperti pada langkah pertama
pada hari berikutnya pada pukul 8.00.
3) Dilihat dan dicatat curah hujan (milimeter/hari) dari buku sinoptik.
4) Pengukuran dilakukan sebanyak empat kali.
5) Hasil pengukuran dimasukkan dalam persamaan 2.8, 2.9, 2.10, atau 2.11
sesuai dengan keadaan P0 dan P1 nya untuk mendapatkan nilai penguapan.

24
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Data Hasil Pengamatan


Tabel 4.1. Data hasil pengukuran
No Tanggal Penakaran Hujan Jumlah Penguapan
Pengamatan (mm penguapan) (mm hujan) (mm penguapan/hari)
8 Juli 2013 40,54
1 9 Juli 2013 37,24 00,1 3,40
2 10 Juli 2013 58,00 25,5 4,74
3 11 Juli 2013 61,96 06,2 2,24

4.2. Perhitungan
Perhitungan dilakukan dengan menggunakan persamaan 2.8, 2.9, 2.10,atau
2.11 sesuai dengan keadaan P0 dan P1.
1) P0 = 40,54 mm P1 = 37,24 mm X = 0,1 mm
Karena P0 > P1 , maka
E0 = P0 – P1 + X
E0 = 40,54 – 37,24 + 0,1 = 3,40 mm
2) P0 = 37,24 mm P1 = 58,00 mm Z = 25,5 mm
Karena P0 < P1 dan terjadi hujan, maka
E0 = Z – (P1 – P0)
E0 = 25,5 – (58,00 – 37,24) = 4,74 mm
3) P0 = 58,00 mm P1 = 61.96 mm Z = 6,2 mm
Karena P0 < P1 dan terjadi hujan, maka
E0 = Z – (P1 – P0)
E0 = 6,2 – (61,96 – 58,00) = 2,24 mm

4.3. Analisis Prosedur


Panci penguapan terletak di atas kerangka kayu bercat putih dengan
rongga yang cukup dibagian bawahnya. Posisi panci mendatar setinggi 10 cm di
atas permukaan tanah berumput pendek. Hal ini bertujuan supaya angin leluasa

25
26

bertiup. Air bersih diisikan ke dalamnya setinggi 20 cm, sehingga di atasnya


terdapat jarak 5 cm dari bibir panci.
Panci terbuat dari logam campuran berdinding kuat, tak berkarat, berwarna
putih atau putih metalik. Ketebalan panci diukur dengan jangka sorong didapatkan
nilai 2 mm. Diameter panci 121,9 cm dan tinggi panci 25 cm. Kerangka kayu
dengan tinggi 10 cm bercat putih terletak di bawah panci. Kerangka kayu ini
dibuat lebih tinggi dari Tabung perendam ombak (Stilling wel Cylinder),
berukuran garis tengah 10 cm dan tinggi 30 cm, yaitu dengan menambahkan
penyangga dengan tujuan agar tidak terjadi percikan air dari luar luasan panci ke
dalam panci saat hujan. Batang pengukur berskala (Hook gauge) untuk
menentukan titik milimeter pada saat pengukuran. Sekrup pemutar untuk
menaikkan atau menurunkan batang pengukur.
Panci penguapan kelas A tidak didesain dengan luas 1 m2 melainkan
didesain dengan luas 1,167 m2 (diameter = 121,9 mm). Alasan yang pertama
adalah pengukuran dengan jenis panci yang lain tidak lebih baik hasil
pengukurannya dengan nilai konstanta panci yang hampir sama yaitu berkisar
0,85. Selain itu biaya konstruksi dan perawatannya lebih mahal. Alasan yang
kedua yaitu karena untuk menyesuaikan nilai penguapan di permukaan yang lebih
luas dan dalam sehingga nilainya bisa didekati dari pengukuran secara langsung.
Pada luasan 1 m2 penguapan yang terjadi cukup besar dan kapasitas air yang
ditampung tidak terlalu banyak, sehingga apabila terjadi hujan deras, risiko
peluapan air lebih besar. Desain panci dengan diameter 121,9 mm ini
memungkinkan dapat mengukur nilai penguapan pada keadaan hujan kurang dari
55 mm/hari. Berdasarkan tabel 2.1 dan 2.2 keadaan hujan 55 mm/hari adalah
hujan lebat. Sedangkan panci penguapan kelas A syarat kedalamannya tidak boleh
melebihi 75 mm standard dari bibir panci. Karena diketahui bahwa 1 milimeter
hook gauge setara dengan 0,85 mm standard, maka 75 mm standard setara dengan
88,235 mm penguapan, di mana 1 milimeter penguapan skalanya sesuai dengan 1
milimeter hujan (1 mm hujan setara dengan hujan 1 liter pada luasan 1 m2).
Dengan demikian untuk kasus meluapnya air akibat hujan jarang terjadi. Apabila
sampai terjadi hal yang demikian, dapat dikatakan hal tersebut merupakan
27

kelalaian pengamat. Sebab sebelum terjadi hujan panci penguapan hendaknya


dikurangi dulu volume airnya.
Air bersih diisikan ke dalam panci setinggi 20 cm sehingga di atasnya
terdapat rongga 5 cm. Permukaan air tidak boleh turun melebihi 2,5 cm dari batas
tersebut. Hal ini dilakukan agar nilai penguapan yang diperoleh lebih valid.
Pengukuran dilakukan pada permukaan air di dalam tabung Still well. Tabung
tersebut terbuat dari logam tak berkarat bergaris tengah 10 cm, setinggi 30 cm,
dan terdapat celah sempit dibagian dasarnya yang mematuhi hukum bejana
berhubungan, di mana pada beberapa bejana berisi cairan homogen yang saling
terhubung dan memiliki tinggi permukaan cairan yang sama tanpa terpengaruh
oleh ukuran dan volume tiap bejana. Still well berperan sebagai penenang
permukaan air sehingga pengukuran menjadi lebih mudah.
Nilai penguapan diketahui dari perbedaan tinggi permukaan air selama
satu periode, setelah curah hujan diperhitungkan. Oleh karenanya dalam
penggunaan evaporimeter (maupun lisimeter) dibutuhkan penakar hujan.
Panci penguapan kelas A memiliki diameter 121.9 cm. Dengan demikian
luas alas dari panci tersebut adalah 11670.7104 cm2. Apabila acuan penguapan 1
mm mewakili 1 liter, maka 1 milimeter pada hook gauge tidak sama dengan 1
milimeter pada penggaris karena apabila sama, maka volume setiap satu milimeter
adalah 1.167 liter. Jika dianggap satu milimeter hook gauge adalah benar tidak
sama dengan satu milimeter penggaris, berarti satu milimeter hook gauge agar
mewakili 1 liter adalah sama dengan .
= 0,85 milimeter penggaris.

4.4. Analisis Hasil


Dengan mengaplikasikan prosedur pengukuran penguapan, diperoleh data
hasil pengukuran dalam tabel 4.1. Data hasil perhitungan menginformasikan nilai
penguapan harian pada tanggal tersebut. Berdasarkan analisis di bagian 4.2 bahwa
penguapan 1 liter setara dengan 0,85 mm standard, maka dapat diketahui
penguapan dari pukul 8.00 dari tanggal 8 s.d. 9 Juli 2013 adalah sebanyak 4 liter,
tanggal 9 s.d. 10 sebanyak 5,6 liter, dan tanggal 10 s.d. 11 sebanyak 2,6 liter.
28

Berdasarkan pembahasan sebelumnya, maka dapat dikatakan nilai-nilai


penguapan yang terukur menggunakan panci penguapan kelas A adalah
menyatakan nilai penguapan 1 mm standard pada bidang seluas 1 m2 yang setara
dengan 1 liter air murni di mana air tersebut dalam keadaan tidak mengalir dan
tidak terserap oleh tanah. Dengan demikian nilai penguapan terukur tidak
menyatakan nilai penguapan di setiap tempat secara langsung. Untuk tempat-
tempat tertentu seperti danau, sungai, tempat-tempat bervegetasi, nilai penguapan
yang mendekati nilai yang sebenarnya dapat diperoleh dengan mengalikan nilai
penguapan terukur dengan koefisien panci. Nilai koefisien panci ini berbeda-beda
untuk setiap tempat dan keadaan. Untuk danau, nilai penguapan terukur dikalikan
koefisien panci sebesar 0,77. Sedangkan untuk daerah bervegetasi peristiwa yang
terjadi adalah evapotranspirasi potensial. Nilai koefisien panci tergantung pada
jenis vegetasinya.
Persamaan 2.16 (Limantara, 2010) menggunakan nilai Ep berdasarkan
hasil perhitungan (prediksi matematis). Apabila nilai Ep yang digunakan adalah
penguapa terukur langsung dari panci penguapan, maka berdasarkan persamaan
2.13 (Asdak, 2007: 120) dan persamaan 2.17 (Asdak, 2007:130),
=
= ∑ (1,8 + 32)
maka,
= ∑ (1,8 + 32)

= ∑ (1,8 + 32) .......................................................... ....(4.1)

Dengan demikian nilai koefisien panci penguapan kelas A untuk menaksir nilai
evapotranspirasi potensial dapat ditentukan persamaan 4.1. Persamaan tersebut
menunjukkan bahwa koefisien panci untuk menaksir evapotranspirasi potensial
bergantung pada jenis vegetasi (K), penguapan harian pada panci (Ep), suhu udara
Tai , dan fraksi lama penyinaran matahari setiap bulan dalam waktu satu tahun di.
Melihat variabel-variabel yang mempengaruhi nilai koefisien panci untuk
evapotranspirasi potensial sangat dipengaruhi oleh variabel-variabel yang
berubah-ubah, maka untuk menentukan nilai Ce yang mendekati nilai yang tepat
29

harus menggunakan data-data tahunan (data iklim). Dengan kata lain perhitungan
dengan data harian tidak akan menghasilkan nilai Ce yang mendekati nilai yang
seharusnya.
BAB V
PENUTUP

5.1. Simpulan
1) Penguapan perlu diukur karena penguapan sangat mempengaruhi
kehidupan dan siklus hidrologi.
2) Pengukuran penguapan mengguanakan panci penguapan kelas A adalah
cara mengukur nilai penguapan air murni pada bidang 1 m2, di mana
kuantitas air tersebut tidak berkurang selain oleh penguapan terukur.
3) Nilai penguapan dari panci penguapan kelas A dapat digunakan untuk
menaksir nilai penguapan di daerah badan air lain yang lebih luas dan
dalam, dan evapotranspirasi potensial dengan mengalikan nilai penguapan
terukur dengan konstanta panci. Nilai ini kemudian digunakan juga
sebagai dasar analisis irigasi dan penentuan jenis tanaman dalam pertanian.

5.2. Saran
1) Panci penguapan kelas A lebih baik diberi pelindung berupa kawat jala di
atasnya sebagai upaya mencegah air tersebut diminum hewan seperti
burung. Akan tetapi perlu dilakukan kalibrasi lagi untuk koreksi akibat
penghalang tersebut.
2) Hendaknya tinggi air pada panci penguapan kelas A selalu dijaga agar
permukaan air berjarak antara 5 sampai 7,5 cm dari bibir panci, kecuali
bila diprediksi akan terjadi hujan deras hendaknya volume air dukarngi,
agar nilai penguapan yang diperoleh lebih baik.

30
DAFTAR PUSTAKA

Asdak, C. 2007. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Yogyakarta:


Gajah Mada University Press
Bosman, H.H. 1987. The influence of installation practices on evaporation from
Symon's tank and American Class A-pan evaporimeters. Agricultural and
Forest Meteorology.
Harto, S. 1993. Analisis Hidrologi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Limantara, L.M. 2010. Hidrologi Praktis. Bandung: CV Lubuk Agung
Linacre, E. dan Geets, B. 1997. Climate and Weather Explaned. New York:
Routledge
Mori, K. 2006. Hidrologi Untuk Pengairan. Jakarta: PT Malta Pritindo
Nawawi, G. 2001. Pengendalian Iklim Mikro. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional

31