Anda di halaman 1dari 6

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 SUBJEK DAN OBJEK PENDIDIKAN

Subjek dan objek pendidikan merupakan inti dari pendidikan sebagai proses. Perlu dibedakan
pengertian pendidikan arti luas atau arti umum yang terkait dengan tindakan mendidik dan pendidikan
dalam arti yang khusus atau terbatas yang terkait dengan tindakan mengajar. Singkatnya perlu dibedakan
antara pendidikan dan pengajaran. Dengan demikian, dalam kaitannya dengan subjek dan objek
pendidikan, dan subjek dan objek pengajaran.

Pada dasarnya, baik pendidikan maupun pengajaran merupakan proses atau pergaulan yang melibatkan
dua variabel yaitu pendidik (pengajar, pembelajar) dan si terdidik (siswa, murid, si belajar, pembelajar).
Antara dua variabel tersebut terjadi hubungan pengaruh dari orang dewaasa terhadap anak muda atau
dari pembelajaran terhadap pembelajar, yang disebut kewibawaan. Dengan demikian dapat ditemukan
adanya subjek dan objek pendidikan. Istimewanya dalam hal ini, si terdidik karena hakikatnya sebagai
pribadi, bukan sekedar barang atau benda, walaupun menjadi sasaran dalam tindakan mendidik, tidak
dapat hanya disebut objek, melainkan juga subjek. Si terdidik adalah sasaran, pelengkap penderita atau
objek, tetapi juga sebagai subjek yang menentukan dirinya sendiri. Dengan demikian subjek pendidikan
adalah pendidik sedang objek pendidikan adalah si terdidik yang sekaligus juga sebagai subjek
pendidikan.

A. PENDIDIK

a) Definisi Pendidik

Dalam pendidikan arti umum, yang disebut pendidik adalah orang dewasa yang susila atau manusia yang
telah menjadi pribadi seutuhnya atau manusia yang telah berbudaya. Hal ini sejalan dengan definisi
pendidikan yang mengatakan bahwa pendidikan adalah proses pendewasaan anak muda yang belum
dewasa atau definisi pendidikan oleh Drijarkara, yaitu memanusiakan manusia (hominisasi) lewat
pembudayaan (humanisasi). Hanya manusia dewasa yang susila, pribadi yang utuh dan berbudaya yang
mampu melakukan tindakan mendidik, sebagai subjek pendidikan. Orang yang belum dewasa, tidak
susila, bukan pribadi yang utuh dan berbudaya tidak mungkin menjadi pendidik. Mendidik adalah
memberikan apa yang dimiliki, mentransfer (transmisi dan transformasi) nilai-nilai, yaitu nilai
kedewasaan, kesusilaan, kepribadian atau kemanusiaan dan kebudayaan. Hanya orang tua yang memiliki
nilai-nilai tersebut yang mampu memberikan nilai-nilai sebagai tindakan mendidik.

Pendidik adalah orang dewasa dan susila yang memiliki pengetahuan atau menguasai materi
pembelajaran, yaitu guru. Dalam hal ini guru berfungsi sebagai pengganti sementara orang tua,
mengambil alih tugas mendidik atau membantu orang tua melakukan tindak mendidik secara praktis
yaitu mengajar, memberi instruksi, melatih, memotivasi, dan memberi nasihat hingga anak menjadi
terpelajar.
Dengan demikian pendidik dalam kaitannya dengan pembelajaran dapat terdiri atas: guru,
pembimbing/konselor, pelatih, penatar, widyaiswara, instruktur, tutor, bahkan juga kepala sekolah,
administrator, pustakawan, dan laboran sekolah. Pada dasarnya mereka itulah yang mentransfer ilmu
pengetahuan pada adak didik sehingga anak menjadi terdidik, terlatih, dan utamanya terpelajar.

b) Karakteristik Pendidik

Karakteristik pendidik baik pendidik dalam pendidikan umum maupun pendidikan dalam pengajaran
adalah dewasa, susila, mandiri atau bertanggung jawab, berbudaya, orang yang telah terdidik/pelajar,
yaitu orang yang telah berkembang kemampuan intelektualnya yang sensitif terhadap masalah sosial
dan estetik, yang mampu mengapresiasi hakikat dan kekuatan berpikir matematis dan ilmiah, yang
mampu memandang dunia dari perspektif sejarah dan geografik, dan lebih dari itu yang memperhatikan
pentingnya pemikiran yang benar, tepat dan elegan.

Khusus untuk guru dan dosen, Undang-Undang Republik Indonesia No. 14 tahun 2005 tentang guru dan
dosen, pasal 8 merumuskan: guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik,
sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasiona.
Kompetensi guru sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi
kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional (akademik) yang diperoleh melalui
pendidikan profesi (pasal 10 ayat 1), dan melalui pendidikan tinggi program sarjana atau diploma 4
(pasal 9).

Dengan demikian sesuai Undang-Undang tersebut dapat dikatakan bahwa karakteristik pendidik atau
guru yang profesional adalah pendidik/guru yang menguasai (matang, kompten) dalam aspek:
pedagogik, kepribadian, sosial, dan akademik. Pendidik/guru yang profesional adalah pendidik atau guru
yang mampu menguasai materi yang harus diajarkan (profesional, akademik), mampu mengajarkan
(metodis, didaktis, pedagogis), berkepribadian matang (kompetensi kepribadian), dan memiliki
kematangan sosial (kompetensi soaial).

c) Tanggung Jawab Pendidik

Pendidik yang bertanggung jawab adalah pendidik yang menyadari tugasnya dan mau melaksanakan
tugas itu dengan sebaik baiknya demi tercapainya tujuan pendidikan, tidak mencari cari alasan untuk
mengingkari tugasnya. Pendidik harus menghayati tugsanya sebagai panggilan hidu. Unsur penting
dalam panggilan hidup adalah mengembangkan orang lain dan mengembangkan diri sendiri sebagai
pribadi. Pilihan pendidik untuk melakukan tugas mendidik dipengaruhi oleh faktor-faktor :
iman/kayakinannya, anak didik, orang tua, masyarakat, bangsa/negara, tempat dan waktu serta budaya
dimana pendidikan berlangsung, dan tuhan sendiri.

Deskripsi sifat-sifat pendidik yang bertanggung jawab sebagai berikut :


a. Menerima dan mematuhi norma nilai-nilai kemanusiaan.

b. Memikul tugas mendidik secara bebas, berani, gembira, tanpa beban.

c. Sadar akan nilai-nilai yang berkaitan dengan perbuatannya serta akibat-akibat yang timbul (kata
hati).

d. Menghargai anak didik, dan orang lain yang terkait dengan tugas mendidik.

e. Bijaksana dan hati-hati, tidak sembrono, asal-asalan, berpikir dangkal.

f. Taqwa kepada tuhan yang maha esa.

d) Peranan Pendidik

Dalam proses pendidikan, pendidik memiliki peran penting karena tanpa pendidik anak didik tidak
mungkin tumbuh dan berkembang secara wajar. Contoh anak manusia yang sejak bayi hidup di tengah
hutan dan diasuh oleh serigala, ternyata tidak mampu hidupdi tengah hutan sebagai manusia normal.
Bayi manusia itu bertingkah laku seperti serigala. Jadi sampai batas tertentu anak didik memiliki
ketergantungan pada pendidik. Dalam hal ini peran pendidik hanyalah membantu/melayani anak
didikuntuk mengaktualisasikan potensinya, sesuai dengan minat dan bakatnya, sesuai pilihan bebasnya.
Pendidik berperan mewakili kata hati anak didik ( Tanlain, 1987:32 ). Anak didik harus dibantu untuk
menjadi dirinya sendiri, bukan dari pendidiknya.

Pendidik termasuk orang tua, harus dapat menerima anak didik sebagaimana adanya, baik pandai, biasa-
biasa saja, atau lemah intelektualnya. Ada kecenderungan banyak orang tua tidk menerima anak sebagai
apa adanya, cenderung memaksakan kehendak terhadap anak. Hal ini termasuk bentuk kekerasan
terhadap anak, suatu bentuk pendidikan yang tidak membebaskan/memerdekakan dan tidak demokratis
(Suparno, 2004:25-46; dalam Widiastono, 2004: 127-128).

Peran orang tua sebagai pendidik pertama dan utama adalah menerima anak, mencintai, mendorong
dan membantu anak aktif dalam kehidupan bersama, agar anak memiliki nilai hidup jasmani, nilai
kebenaran dan kejujuran, nilai moral dan etika, nilai keindahan/ estetika, nilai religius/ keagamaan, serta
mampu bertindak sesuai dengan nilai-nilai tersebut. Sebagai pendidik pertama dan utama orang tua
berperan mengajarkan pengetahuan tentang agama (religius), tentang apa yang baik dan apa yang tidak
baik (moral, etika), apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan dan bagaimana melakukan
(etiket, sopan-santun), pergaulan dengan masyarakat (norma sosial), tanggung jawab terhadap diri
sendiri (identitas, integritas, jati diri), dan orang lain (kekitaan, pluralitas, inklusif). Semua pendidik diluar
orang tua berperan membantu orang tua, melaksanakan sebagian tugas mendidik yang dilakukan oleh
orang tua, memperoleh otoritas dari orang tua, maka tidak pernah akan menggantikan atau mengambil-
alih peran orang tua dalam mendidik anaknya. Tanggung jawab akhir mendidik ada ditangan orang tua.
Apabila dalam melakukan pendidikan tersebut ternyata mengalami kesulitan, misalnya tidak berdaya
mengatasi kenakalan anak, maka pemecahan terakhir diserahkan kembali pada orang tua.
B. PESERTA DIDIK

a) Definisi Peserta Didik

Peserta didik adalah mereka yang sedang mengalami proses dididik. Mereka dalah manusia muda yang
belum dewasa, dalam proses menuju kedewasaan; manusia yang sedang dalam proses memanusiakan
dirinya menjadi manusia seutuhnya; manusia yang dalam proses pembudayaan atau membudayakan
dirinya menuju manusia yang beradab. Menurut Drost (2000:21), mereka itu adalah manusia yang masih
perlu dibentuk: kanak-kanak, anak, remaja, dan adolesens atau pemuda, usia antara 0 tahun sampai 20
tahun. Ia menegaskan bahwa kalau sesudah usia 20 tahun masih harus dididik artinya pendidikan gagal.
Dalam arti umum, anak didik adalah setiap orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau
sekelompok orang yang menjalankan kegiatan pendidikan. Dalam arti sempit, anak didik adalah anak
(pribadi yang belum dewasa) yang diserahkan kepada tanggung jawab pendidik (Tanlain dkk., 1987: 33-
34; mengutip dari Bernadib, 1985: 39; Langeveld, 1971: pasal 34).

b) Karateristik Peserta Didik

Karakteristik, ciri-ciri, atau sifat-sifat peserta didik dapat ditelusuri dnegan mudah dengan membalikkan
karakteristik dari pendidik,yaitu manusia yang belum atau sedang menuju menjadi manusia : dewasa,
susila, seutuhnya, berjatidiri, berintegritas, bermartabat,berbudaya, beradab, mandiri, bertanggung
jawab, singkatnya adalah anak yang belum dan sedang menjadi manusia terdidik. Adapun ciri-ciri
manusia terdidik, kemampuan intelektualnya telah berkembang, yang sensitif terhadapmasalah-masalah
moral dan estetika, yang mampu mengapresiasi hakikat dan kekuatan pemikiran matematika dan ilmiah,
yang mampu memandang dunia dengan perspektif sejarah dan geografi,dan lebih dari itu yang
memperhatikan pentingnya kebenaran, ketepatan, dan elegan dalam berpikir.

Peserta didik perlu memanusiakan dirinya melalui pendidikan. Kemanusiaan bukanlah barang jadi, tetapi
sesuatu yang harus ditemukan dan diwujudkan terus-menerus (ongoing formation). Manusia selalu
dalam proses “menjadi”. Ia tidak hanya being, tetapi juga becoming, suatu gerak, proses, transisi, yang
tidak pernah selesai. Kodrat manusia adalah kemanusiaan yang belum selesai, masih harus muncul, lahir,
dan mewujud dalam sejarah. (Sastrapratedja dalam Widiastono, 2004: 3-4).

Peserta didik memang belum dewasa, tetapi sedang tumbuh dan berkembang menjadi dewasa. Ia belum
susila, tetapi sedang tumbuh dan berkembang menjadi manusia yang susila. Ia belum sebagai manusia
yang utuh, tetapi sedang tumbuh dan berkembang menuju manusia seutuhnya. Ia belum berjatidiri,
berintegritas, bermartabat, tetapi sedang tumbuh dan berkembang menjadi manusia yang berjatidiri,
berintegritas, dan bermartabat. Ia memang belum berbudaya dan beradab, tetapi sedang tumbuh dan
berkembang menjadi manusia yang berbudaya dan beradab.
c) Tanggung Jawab Peserta Didik

Dalam mengaktualisasikan potensi dirinya peserta didik memerlukan bantuan pendidik. Tanpa bantuan
pendidik potensi tersebut tidak mungkin mengaktualisasikan diri secara baik dan wajar. Itulah yang
disebut sifat ketergantungan anak didik kepada pendidik. Karena masih bersifat ketergantungan, maka
anak didik juga belum mampu bertanggung jawab sendiri, memilih dan mengambil keputusan sendiri
secara bebas, maka menyerahkan tanggung jawab dan kebebasannya tersebut sementara kepada
pendidi. Dengan demikian pendidik akan melakukan tindakan mendidik sejalan dengan besarnya
ketergantungan dan tanggung jawab yang diserahkan oleh anak didik. Maka pendidik dalam tindakan
mendidiknya.

Ketergantungan dan dan kebebasan serta tanggung jawab yang diserahkan kepada pendidik itu
akan ditarik kembali secara berangsur-angsur seirama dengan pertumbuhan dan perkembangan anak
didik. Makin dewasa ketergantungannya makin berkurang dan tanggung jawabnya makin besar; pada
saatnya anak didik akan melepas ketergantungannya dan bertanggung jawab sepenuhnya. Itulah yang
disebut sebagai manusia terdidik.

d) Peranan Peserta Didik

Peranan peserta didik ditentukan oleh lingkungan kehidupan dimana proses pendidikan berlangsung.
Lingkungan pendidikan adalah keluarga (pendidik informal), masyarakat (pendidik nonformal, pendidikan
luar sekolah), dan sekolah (pengajaran formal). Peran peserta didik juga ditentukan oleh bentuk atau
upaya pendidikannya. Pendidikan terlaksana dalam tiga bentuk atau upaya, yaitu pembiasaan,
peneladanan, dan pembelajaran. Besar dan proporsi peran serta peserta didik tergantung teori atau
pendekatan atau asumsi terhadap pendidikan itu sendiri. Berikut ini paparannya

Dalam keluarga, terlaksana lebih dalam bentuk atau upaya pembiasaan dan peneladanan,
utamanya pada tingkat awal-awal pendidikan. Orang tua menanamkan nilai-nilai (internalisasi nilai,
pembatinan nilai) lewat pembiasaan dan peneladanan. Anak dibiasakan makan dan tidur secara teratur,
diberikan teladan bagaimana berdoa, berlaku sopan, bersikap sosial dan menolong, bersikap hormat
pada orang tua, dan seterusnya. Jadi didalam pendidikan keluarga, anak didik berperan sebagai orang
yang berlatih untuk membiasakan diri dengan norma-norma keluarga dan meniru atau meneladani
tindakan-tindakan orang lebih tua.

Di dalam masyarakat, anak didik berperan sebagai anggota masyarakat. Dalam masyarakat ada
berbagai lembaga, seperti lembaga aagama, lembaga sosial, lembaga politik dan lain-lain. Anak dapat
menjadi anggota lembaga-lembaga tersebut sebagai anak didik. Setiap lembaga memiliki norma-norma
khusus yang harus ditaati oleh para anggotanya. Dalam kaitannya dengan pendidikan lembaga-lembaga
dimasyarakat tersebut lebih menitik-beratkan upayanya pada peneladanan dan pembelajaran/pelatihan.
Dengan demikian peran anak didik pada lembaga-lembaga masyarakat tersebut lebih sebagai pengambil
teladan, walaupun tentu juga terjadi peran meniru dan belajar/berlatih. Oleh karena itu sebagai
konsekuensinya, masyarakat lebih dituntut memberi teladan dalam kaitannya dengan upaya pendidikan.

Di sekolah, anak didik lebih dominan dengan kegiatan belajar walaupun pasti ada upaya pembiasaan dan
peneladanan. Memang tugas utama sekolah adalah mengajar. Oleh karena itu peran anakdidik di sekolah
adalah belajar, dengan demikian yang lebih dominan adalah belajar (siswa aktif) bukan mengajar (siswa
pasif), swalaupun kegiatan belajar baru muncul setelah adanya kegiatan mengajar, proses mengajar-
belajar, bukan belajar-mengajar. Oleh karena itu diupayakan pembelajaran yang aktif, inovatif, kreatif,
efektif dan menyenangkan.

Bagaimanapun, peran anak didik tidak dapat dipisahkan dari peran pendidik, sebab pendidikan hanya
terjadi bila ada peran pendidik dan peran anak didik. Peran pendidik tersimpul dalam otoritas sedang
peran anak didik tersimpul dalam partisipasi.

Anda mungkin juga menyukai