Anda di halaman 1dari 152

PT.

Trakindo Utama
Training Center Cileungsi

Next Step Ahead for Human Resources Development

Training Center Cileungsi

Jl. Raya Narogong KM. 19 Cileungsi – Bogor 16820


Phone: +62218233361
Fax: +62218233360

1
Trakindo Utama Training Center Service Technician Module

777D Off Highway Truck

Diterbitkan oleh Training Center Cileungsi, PT Trakindo Utama


Jl. Narogong Raya Km. 19
Cileungsi
Kab. Bogor 16820
Indonesia
August, 2007

Ucapan Terima Kasih


Terimakasih kepada semua fihak untuk kontribusi yang telah diberikan untuk program ini,
khususnya:
• Para staf dan Instructor Training Center Dept. Trakindo Utama, Indonesia
• Caterpillar Inc USA

Training Center Cileungsi


Training Center Cileungsi
777D Off Highway Truck

PENJELASAN MODUL

Judul Modul
777D Off Highway Truck

Uraian Modul
Setelah mengikuti pembelajaran ini para peserta diharapkan dapat:
1. mengenali komponen dan lokasi pada engine, power train, steering, hoist, air system dan
brake
2. mampu menjelaskan cara kerja setiap komponen pada system
3. dapat menelusuri aliran oli pada schematic

Pra-Syarat
Module berikut ini merupakan prasyarat yang harus diikuti sebelum pelaksanaan dari modul ini:

• Basic mechanic
• Engine aplication
• Basic hydraulic
• Basic power train

Pembelajaran & Pengembangan


Untuk memudahkan penyampaian modul ini, siswa perlu dilengkapi dengan dokumen pendukung
berupa publikasi resmi dari PT Trakindo Utama, tempat kerja yang relevan atau simulasi lingkungan
kerja dan peralatan untuk pengembangan/ mempraktekkan ketrampilan tersebut.

Referensi yang di perlukan


• Buku panduan siswa 777D Off Highway Truck
• Buku latihan dan praktek 777D Off Highway Truck
• Service manual RENR3330
• Operation and Maintenance Manual SEBU7261
• Parts Manual SEBP3016

Sumber Referensi
• Training Center PT Trakindo Utama

Training Aid yang diperlukan


• Video projector
• Machine 777D
• Tool box
• Gauges

Metode Penilaian
Kelas dan Practical

Training Center Cileungsi A


777D Off Highway Truck

Untuk memberikan hasil kerja yang memuaskan dari modul ini, anda harus menunjukkan bahwa anda
sudah mampu dalam semua materi pelajaran. Sebagai konsekwensinya, setiap hasil pekerjaan dan
penilaian akan menjadi ukuran dari penilaian modul tersebut.
Dalam modul ini, anda diharuskan untuk berpartisipasi di dalam kelas dan tempat kerja.

Hasil Pembelajaran : • Mampu menjelaskan system operation & melakukan testing


adjusting pada engine 3508.
• Mampu melakukan troubleshooting pada engine.
• Mampu mengaplikasikan prinsip keselamatan & kesehatan
prosedur kerja saat bekerja pada engine.
• Mampu menjelaskan system operation & melakukan testing
adjusting pada semua system 777D.
• Mampu membaca hydraulic schematic untuk machine
777D.
• Mampu mengakses informasi mengenai system pada 777D
dengan menggunakan diagnostic tools (ET).
• Mampu melakukan troubleshooting pada semua system.
• Mampu mengaplikasikan prinsip keselamatan & kesehatan
prosedur kerja saat bekerja pada semua system.
• Mampu menjelaskan system operation & melakukan testing
adjusting pada electronic system 777D.
• Mampu melakukan troubleshooting pada electronic system
777D.
• Mampu membaca electronic schematic untuk machine
777D.
• Mampu mengaplikasikan prinsip keselamatan & kesehatan
prosedur kerja saat bekerja pada electronic system.
• Mampu melakukan prosedur monitoring, diagnostic,
kalibrasi & programming menggunakan ET.

Training Center Cileungsi B


777D Off Highway Truck

DAFTAR I SI

Halaman
TOPIK 1 : PENDAHULUAN
Pendahuluan ....................................................................................................... 1
Perawatan .................................................................................................................. 6
Operator Station ......................................................................................................... 43
Caterpillar Monitoring System .................................................................................... 53
Truck Payload Measurement System........................................................................ 77

TOPIK 2 : ENGINE
Engine ................................................................................................................. 81
Engine Electronic Control System ...................................................................... 87
Jacket Water Cooling System............................................................................. 108
Aftercooler Cooling System ................................................................................ 113
Lubrication System ............................................................................................. 117
Fuel System ........................................................................................................ 122
Air Induction dan Exhaust System ............................................................................ 148

TOPIK 3 : POWER TRAIN


Power Train.......................................................................................................... 135
Torque Converter........................................................................................................ 139
Transmission dan Transfer Gear ............................................................................... 159
Transmission/Chassis Electronic Control System.................................................. 179

TOPIK 4 : STEERING SYSTEM


Steering System................................................................................................... 195

TOPIK 5 : HOIST SYSTEM


Hoist System ........................................................................................................ 217

TOPIK 6 : AIR SYSTEM dan BRAKE


Udara dan Brake.................................................................................................. 243
Brake Electronic Control ...................................................................................... 294
ARC (Automatic Retarder Control) ...................................................................... 298
TCS (Traction Control System)............................................................................ 303

KESIMPULAN
Kesimpulan .......................................................................................................... 313
Daftar Gambar ..................................................................................................... 315

CATATAN
.............................................................................................................................

Training Center Cileungsi I


777D Off Highway Truck

Training Center Cileungsi II


777D Off Highway Truck

TOPIK 1
PENDAHULUAN

PENDAHULUAN

• Fuel tank

Fuel tank pada 777D Truck terletak pada sisi kanan truck.

• Front brake option

Pada 777D Truck standar memiliki front caliper disc brake.


Pendinginan oli untuk front brake juga pilihan. Kedua tipe brake akan dibahas dalam
buku ini

• Keistimewaan dan pengembangan

Beberapa keistimewaan dan pengembangan pada 777D adalah sbb:


o Cabin
o Dua ECM Transmission/Chassis dan Brake
o Pressure compensated steering system
o Electronic control hoist

• Spesifikasi umum

Beberapa spesifikasi pada 777D Truck adalah:


o SN : AGC sebelumnya 3PR
o Berat kosong : 80160 kg (176722 lbs)
o Kapasitas angkut : 90,9 metric tons (100 tons)
o Gross Machine Weight (GMW) : 161028 kg (355000 lbs)
o Panjang : 9,78 m (32,1 ft)

Training Center Cileungsi 1


777D Off Highway Truck

o Lebar : 5,53 m (18,2 ft)


o Tinggi 5,00 m (16,4 ft)
o Tinggi dump body naik : 9,95 m (32,7 ft)
o Kecepatan maksimum machine pada rpm engine 1900 : 63,7 km/h (39,5 mph)

Training Center Cileungsi 2


777D Off Highway Truck

• Hydraulic tank mencakup


¾ Hoist, brake dan torque converter hydraulic tank
¾ Transmission hydraulic tank

Pada gambar di atas terlihat sisi kiri dari 777D Truck. Terlihat hydraulic tank.
Hydraulic tank terdiri dari dua bagian yang terpisah yaitu bagian depan untuk hoist,
brake dan torque converter, dan bagian belakang untuk transmission.

• Service/retarder air tank, front brake master cylinder dan brake makeup
tank

Service retarder air tank, front brake master cylinder, dan brake oil makeup tank
berada di atas hydraulic tank.

• Transmission/Chassis Electronic Control System

Generasi kedua pada Electronic Programmable Transmission Control (EPTC II)


telah diganti dengan Transmission/Chassis Electronic Control Module (ECM) yang
bekerja sama seperti EPTC II ditambah dengan hoist dan beberapa fungsi lainya.

• Brake Electronic Control System

Automatic Retarder Control (ARC) dan Traction Control System (TCS) control
module telah diganti dengan satu brake system ECM. Brake system ECM
mengontrol kedua fungsi ARC dan TCS. TCS kini terhubung melalui CAT Data Link
dan Electronic Technician (ET) service tool bisa digunakan untuk melakukan
diagnostic pada TCS.

Training Center Cileungsi 3


777D Off Highway Truck

• Folded-core radiator

Terlihat gambar depan 777D Truck. 777D Truck menggunakan folded-core radiator.
Folded-core radiator memberikan kemudahan dalam perbaikan atau penggantian
tiap-tiap core.

Training Center Cileungsi 4


777D Off Highway Truck

• Pilihan untuk dump body


¾ 12 degree flat floor
¾ Dual-slope

Terlihat belakang 777D Truck. Dua pilihan untuk dump body tersedia:
A 12 degree flat floor menyediakan keseragaman dumping,
penyimpanan muatan yang lebih baik dan grafitasi tengah yang
rendah.
A dual-slope dengan “V” bottom main floor untuk mengurangi kejutan
saat loading, memposisikan muatan ditengah-tengah dan mengurangi
tumpahan.

Semua permukaan dalam yang bisa aus dibuat dari baja dengan kekerasan 400
Brinell. Semua bagian body liner juga terbuat dari baja dengan kekersan 400 Brinell.
Bagian luar body terbuat dari baja dengan kekuatan 6205 bar (90000 psi).

• Rear suspension cylinder

Rear suspension cylinder akan meredam kejutan dan puntiran yang dapat dirasakan
oleh main frame.

Training Center Cileungsi 5


777D Off Highway Truck

PERAWATAN

• Baca Operation and Maintenance Manual

Sebelum mengoperasikan Truck, bacalah Operation and Maintenance Manual


dengan seksama untuk informasi keselamatan, perawatan dan cara pengoperasian.

Tanda-tanda peringatan keselamatan tersedia pada manual dan pada Truck.


Pastikan anda mengerti semua simbol-simbol sebelum mengoperasikan Truck.

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan pemeriksaan keliling. Lihat
daerah di sekeliling Truck, periksa baut-baut dari kendor dan hilang, periksa kotoran
pada radiator, periksa dari kebocoran fuel atau oli. Juga periksa jika ada indikasi
keretakkan pada daerah-daerah yang sering mengalami stress dimana ditunjukkan
pada buku Operation and Maintenance Manual.

Training Center Cileungsi 6


777D Off Highway Truck

• Perawatan 10 jam atau harian

Ada beberapa item yang harus diperiksa setiap 10 jam atau harian secara rutin
yaitu:
o Periksa baut-baut yang kendor atau hilang, kebocoran fuel atau oli, kotoran
pada radiator, dan keretakkan pada frame dan body pad
o Kondisi dan tekanan ban
o Nut untuk wheel
o Primary fuel filter
o Breather pada rear axle
o Oli transmisi
o Brake cylinder dan breather
o Fan belt
o Oli steering
o Battery
o Level cairan untuk windshield washer
o Back-up alarm
o Seat belt
o Suspension cylinder
o Level fuel dan kelembaban
o Oli hoist, converter dan brake
o Kelembaban tanki udara
o Radiator
o Ether cylinder
o Engine crankcase oil
o Air filter dan precleaner
o Filter udara cabin
o Scondary steering
o Brake

Training Center Cileungsi 7


777D Off Highway Truck

1. Front wheel bearing magnetic inspection plug


o Periksa secara rutin setiap seminggu sekali

Level oli pada front wheel bearing dapat diperiksa dengan cara membuka plug (1)
yang berada di tengah wheel bearing cover. Level oli harus rata dengan bagian
bawah lubang plug. Lakukan pemeriksaan fill plug dari partikel logam secara
mingguan.

2. Front wheel bearing drain plug

Jika terdapat partikel logam ditemukan, lepas wheel cover dan periksa bearing dari
keausan. Oli dapat di-drain dengan membuka drain plug (2)

Penggantian interval oli untuk front wheel bearing adalah setiap 500 jam.

• Gunakan hanya oil TDTO

Gunakan hanya Transmission Drive Train Oil (TDTO) dengan spesifikasi (TO-4) atau
yang terbaru. TDTO TO-4 memberikan peningkatan kemampuan dalam pelumasan
bearing.

• Kekerasan/inflasi ban

Periksa tekanan kekerasan ban. Mengoperasikan Truck dengan tekanan ban yang
salah dapat menimbulkan kenaikan temperatur di dalam ban dan mempercepat
keausan ban.

CATATAN: Hati-hati dengan adanya kandungan oli saat melakukan inspeksi,


maintenance, testing, adjusting dan perbaikan pada machine. Siapkan tempat
penampungan oli sebelum membuka suatu komponen yang terkandung oli di
dalamnya. Lihat pada ” Tools and Shop Products Guide” (form NENG2500)

Training Center Cileungsi 8


777D Off Highway Truck

untuk peralatan penanganan dan penampungan fluida pada machine


Caterpillar. Tangani permasalahan oli sesuai dengan peraturan setempat .

Training Center Cileungsi 9


777D Off Highway Truck

• Front suspension cylinder charge

Periksa front cylinder suspension dari kebocoran atau kerusakan. Periksa kondisi
pengisian dari front suspension cylinder saat Truck kosong dan berada di tempat
yang rata. Ukur ketinggian pengisian dari suspension cylinder dan bandingkan
ukurannya dengan ukuran pada saat pengisian terakhir. Lakukan pengisian ulang
dengan oli dan nitrogen jika diperlukan.

• Grease outlet fitting


• Grease supply fitting (panah)

Grease outlet fitting berada pasa salah satu sisi dari masing-masing front
suspension cylinder. Grease supply fitting (panah) berada di bagian yang
berlawanan dengan grease outlet fitting pada suspension cylinder. Jangan
memasang grease outlet fitting pada lokasi grease fill. Memasang grease outlet
fitting pada lokasi grease fill akan membuat pelumasan pada cylinder tidak benar.

• Pastikan grease mengalir keluar dari outlet fitting

Pastikan grease mengalir keluar dari outlet fitting untuk meyakinkan jika suspension
cylinder telah terlumasi dan tidak mengalami kelebihan tekanan karena
penyumbatan pada outlet fitting.

CATATAN INSTRUKTUR: Untuk penjelasan lebih lanjut mengenai service pada


suspension cylinder system, lihat pada Special Instruction ”Suspension
Cylinder Servicing” (Form SEHS9411) dan Technical Instruction Module ”769C
– 793B Off-highway Truck—Suspension System” (Form SEGV2599).

Training Center Cileungsi 10


777D Off Highway Truck

1. Brake lining
o Inspeksi dari keausan

Inspeksi brake lining (1) dari keausan. Ketebalan brake lining (tidak termasuk carrier)
tidak boleh kurang dari 3,15 mm (0,125).ukur kedua lining karena salah satu lining
bisa mengalami keausan yang lebih banyak dari lainya.

2. Brake carrier guide pin


o Inspeksi celah

3. Brake disc

Celah antara brake carrier guide pin (2) dan brake disc (3) tidak boleh kurang dari
1,5 mm (0,06 ± 0,02 in).

Training Center Cileungsi 11


777D Off Highway Truck

1. Primary fuel filter (screen)

Primary fuel filter (screen) (1) berada di bagian engine sebelah kanan. Inspeksi
kondisi screen secara rutin. Kebuntuan pada screen dapat menyebabkan engine low
power atau tidak bisa start.

2. Engine oil level low switch

Engine oil level switch (2) memberikan input signal ke Engine ECM. Engine ECM
memberikan input signal ke Caterpillar Monitoring System, dimana akan
memperingatkan operator jika oil level low dan tidak aman untuk mengoperasikan
Truck. Mengoperasikan Truck dengan low engine oil dapat menyebabkan kerusakan
engine. Peringatan ENGINE OIL LEVEL LOW termasuk kategori peringatan 2 atau
3.

Training Center Cileungsi 12


777D Off Highway Truck

• Jaket water coolant S.O.S tap

Contoh untuk jaket water coolant dapat diambil pada Schedule Oil Sampling (S.O.S)
coolant analysis tap (panah). Tap berada di belakang jaket water pump di sebelah
kanan engine.

Training Center Cileungsi 13


777D Off Highway Truck

3
1

1. Transmission charging filter

Transmission charging system berada di belakang ban sebelah kanan depan (1).

2. Transmission oil S.O.S tap

Transmission oil sample dapat diambil pada Schedule Oil Sampling (S.O.S) tap (2).

3. Transmission oil filter bypass switch

Oil filter bypass switch (3) berada di atas filter. Oil filter bypass switch memberikan
input signal ke Caterpilar Monitoring System, dimana akan memperingatkan operator
jika filter tersumbat.

Training Center Cileungsi 14


777D Off Highway Truck

4
3

5
2

Fuel tank

Fuel tank berada di sebelah kanan Truck

1. Fuel level sight gauge

Fuel level sight gauge (1) digunakan untuk memeriksa level fuel saat melakukan
inspeksi keliling.

• Fuel level sender

Fuel level sender berada di fuel level sight gauge. Fuel level sender memberikan
input signal ke Caterpillar Monitoring System, dimana akan memberitahu operator
status fuel level.

2. Condensation drain valve

Buka drain valve (2) untuk membuang kondensasi dari fuel tank.

3. Fuel tank breather


4. Fuel cap vent

Inspeksi kondisi fuel tank breather (3) dan fuel cap vent (4) secara rutin.

5. Quick service fuel fill connector

Fuel bisa ditambahkan melalui quick service fuel fill connector (5).

• Informasi fuel

Training Center Cileungsi 15


777D Off Highway Truck

Prosentase kandungan sulfur di dalam fuel akan mempengaruhi anjuran


penggunaan engine oil. Di bawah ini beberapa anjuran penggunaan oli terhadap
sulfur pada fuel:

1. Gunakan API CH-4 performance oil


2. Fuel dengan sulfur di bawah 0.5%, beberapa API CH-4 oil memiliki cukup
Total Base Number (TBN) untuk acid netralization.
3. Untuk fuel dengan sulfur di atas 0,5%, TBN oli baru harus minimum 10 kali
fuel sulfur.
4. Saat 10 kali fuel sulfur melebihi TBN oli, percepat waktu penggantian oli ½
dari waktu penggantian normal.

Training Center Cileungsi 16


777D Off Highway Truck

2
1

• Rear brake cylinder

Pada gambar terlihat rear brake cylinder. Rear brake cylinder berada di sebelah
kanan bagian dalam frame dekat transmission group. Front brake cylinder berada di
balik hydraulic tank group.

1. Brake cylinder breather

Inspeksi kondisi breather (1) pada brake cylinder. Oli tidak boleh bocor dari breather.
Jika oli bocor dari breather mengindikasikan kalau oil piston seal pada brake cylinder
perlu diganti. Jika terdapat udara yang mengalir keluar dari breather saat melakukan
pengereman mengindikasikan brake cylinder air piston seal perlu diganti.

2. Brake over stroke switch

Jika terdapat udara di dalam system atau kekurangan oli dari cylinder, piston pada
cylinder akan overstroke dan menyebabkan indicator rod memanjang dan membuka
kontak brake overstroke switch (2). Switch memberikan input signal ke Caterpillar
Monitoring System, dimana akan memberitahu operator tentang kondisi
service/retarder brake oil circuit. Jika terjadi overstroke, problem harus diperbaiki
dan indicator rod harus ditekan ke dalam untuk mematikan warning.

CATATAN: Front brake cylinder tidak memiliki overstroke switch.

Training Center Cileungsi 17


777D Off Highway Truck

• Final drive

1. Final drive magnetic inspection plug

Rear axle dilengkapi dengan planetary-type final drive. Putar final drive sampai
posisi cover dan plug seperti pada gambar (15). Level oli final drive di periksa dan
diisi dengan cara membuka magnetic plug (1). Oli harus se-level dengan bagian
bawah dari lubang plug. Isi rear axle housing dengan oil sebelum mengisi oli final
drive. Perlu waktu agar oli dapat mengalir ke seluruh bagian final drive. Kurang lebih
selama 20 menit dengan oli dingin.

2. Drain plug

Oli dapat di-drain dengan cara membuka drain plug (2).

• Periksa magnetic plug dari logam


o Periksa secara mingguan

Magnetic plug seharusnya dibuka dan diperiksa secara mingguan dari partikel
logam. Pada beberapa kondisi, pemeriksaan magnetic plug adalah satu-satunya
cara untuk mengidentifikasi problem yang kemungkinan terjadi.

• Gunakan hanya oli TDTO

Gunakan hanya Transmission Drive Train Oil (TDTO) dengan spesifikasi TO-4 atau
yang terbaru. TDTO TO-4 oil menyediakan:
o Kemampuan menahan gesekan secara maksimum untuk gear.
o Meningkatkan kemampuan pelumasan pada bearing.

Jika terjadi kerusakan, lakukan flushing semua bagian axle setelah melakukan
perbaikan.

Training Center Cileungsi 18


777D Off Highway Truck

PERHATIAN
Rear axle mengunakan oli yang sama untuk differential dan kedua final drive.
Jika final drive atau differentian mengalami kerusakan, komponen final drive
yang lain juga harus diperiksa dari kontaminasi dan harus di-flushing. Jika ada
bagian yang tidak ter-flushing setelah terjadi kerusakan kemungkinan
kerusakan yang sama akan terulang lagi dalam waktu yang singkat.

Training Center Cileungsi 19


777D Off Highway Truck

1. Differential magnetic inspection plug

Periksa level oli differential dengan cara membuka magnetic inspection plug (1). Oli
harus se-level dengan bagian bawah dari pembukaan fill plug.

• Rear suspension cylinder

Inspeksi rear suspension cylinder dari bocor atau kerusakan struktur. Periksa kondisi
pengisian pada rear suspension saat Truck kosong dan berada di tempat yang rata.
Ukur ketinggian pengisian suspension cylinder, dan bandingkan dengan ukuran
pada saat melakukan pengisian terakhir. Lakukan pengisian ulang jika diperlukan.

2. Rear axle breather

Periksa kondisi rear axle breather (2) secara rutin. Breather mencegah kenaikan
tekanan di dalam axle housing.
Kelebihan tekanan di dalam axle housing dapat menyebabkan brake cooling oil
bocor melalui Duo-Cone seal pada wheel brake assembly.

CATATAN INSTRUKTUR: Untuk informasi lebih jelasnya mengenai service


pada suspension system, lihat pada Special Instruction ” Suspension Cylinder
Servicing” (Form SEHS9411) dan Technical Instruction Module ”769C – 793B
Off-highway Truck—Suspension System” (Form SEGV2599).

Training Center Cileungsi 20


777D Off Highway Truck

• Body up retaining pins (panah)

Body up retaining pin (panah) terletak di bagian bawah belakang dump body. Jika
ingin melakukan suatu pekerjaan dengan dump body di atas, body up retaining pin
harus dipasang pada lobang yang menghubungkan antara body dengan frame untuk
menahan body agar tetap di atas.

PERINGATAN
Jarak antara body dengan frame adalah nol saat dump body turun. Kesalahan
dalam pemasangan body up pin dapat menyebabkan cedera atau kematian
pada personel yang bekerja di area tersebut.

Training Center Cileungsi 21


777D Off Highway Truck

5
4

4
6

2
1
3

1. Transmission hydraulic tank

Pada gambar (18) terlihat hydraulic tank (1).

2. Hoist, converter dan brake hydraulic tank

Hoist, converter dan brake hydraulic tank (2). Kedua tank dilengkapi dengan oil level
sight gauge.

Level oli pada kedua tank harus terlebih dulu diperiksa dengan oli keadaan dingin
dan engine mati. Level harus diperiksa kembali dengan oli keadaan panas dan
engine running.

3. Lower sight gauge untuk level oli dengan cylinder posisi raise

Lower sight gauge (3) pada hoist, converter dan brake hydraulic tank dapat
digunakan untuk mengisi tanki saat hoist cylinder pada posisi RAISED. Saat hoist
cylinder turun, level oli hydraulic akan bertambah. Setelah hoist cylinder turun,
periksa level oli hydraulic tank pada upper sight gauge.

4. Hoist, converter dan brake tank breather


5. Transmission tank breather

Periksa breather pada hydraulic tank (4) dan pada transmission oil tank (5) dari
kebuntuan.

• Periksa hydraulic tank dan cap

Periksa kondisi dari kedua hydraulic tank fill cap vent secara berkala.

6. Service/retarder brake air tank drain valve

Training Center Cileungsi 22


777D Off Highway Truck

Service/retarder brake air tank berada di atas hydraulic tank. Drain kelembaban dari
tanki setiap hari melalui drain valve (6).

• Prosedur mengisi tanki

Saat mengisi hydraulic tank setelah mengganti oli, isilah tanki sampai tanda FULL
COLD pada sight gauge. Aktifkan engine manual shutdown switch (lihat Gambar 23)
sehingga engine tidak akan hidup. Crank engine selama 15 detik. Level oli akan
turun karena mengisi ke dalam system. Tambahkan lagi oli pada tanki untuk
menaikan level pada tanda FULL COLD. Crank lagi engine selama 15 detik. Ulangi
langkah ini sampai level oli stabil pada tanda FULL COLD.

Matikan engine manual shutdown switch dan hidupkan engine. Panaskan hydraulic
oil. Tambahkan oli pada tanki sampai mencapai tanda FULL WARM.

• Gunakan hanya oli TDTO

Pada kedua tanki, gunakan hanya Transmission Drive Train Oil (TDTO) dengan
spesifikasi TO-4 atau yang terbaru.

TDTO TO-4 oil:

o Memberikan kemampuan mengatasi gesekan yang dibutuhkan oleh clutch


disc pada transmission, torque converter dan brake.
o Menaikan rimpull karena mengurangi slip
o Menaikan kemampuan pengereman dengan mengurangi slip
o Mengontrol getaran pengereman
o Menyediakan kemampuan mengatasi gesekan secara maksimal pada gear.

PERHATIAN
Kesalahan dalam melakukan pengisian pada hydraulic tank setelah megganti
oli dapat menimbulkan kerusakan komponen.

Training Center Cileungsi 23


777D Off Highway Truck

1
4

1. Parking brake release filter


2. Torque converter charging filter

Yang berada di depan hydraulic tank adalah parking brake release filter (1) dan
torque converter charging filter (2).

3. Hoist, converter dan brake oil S.O.S tap

Hoist, converter dan brake oil sample dapat diambil melalui Schedule Oil Sampling
(S.O.S) tap (3).

4. Air dryer

Air dryer (4) berada di balik ban kiri depan. Periksa dari percikan oli di sekitar air
dryer. Percikan oli bisa mengindikasikan kalau terjadi problem pada air compressor.

Training Center Cileungsi 24


777D Off Highway Truck

3
1
2

• Engine oil filter


1. Engine oil pressure sensor
• Oil filter restriction

Engine oil filter berada di sebelah kiri engine. Engine lubrication system delengkapi
dengan dua oil pressure sensor (1). Sensor berada pada masing-masing ujung filter
base. Salah satu sensor mengukur tekanan oli sebelum filter. Dan yang lainya
mengukur tekanan oil setelah filter (terlihat pada Gambar). Sensor memberikan
input signal ke engine ECM. ECM memberikan input signal ke Caterpillar Monitoring
Sytem, dimana akan menginformasikan operator tekanan oli engine. Kedua sensor
ini menginformasikan operator jika engine oil filter tersumbat.

2. Trapped engine oil drain

Oil filter base juga memiliki fitting (2) yang dapat digunakan untuk mengeluarkan
engine oil yang terjebak di atas filter. Jangan mengisi oli melalui fitting ini karena oli
yang tidak tersaring akan masuk ke dalam engine. Kontaminasi akan menimbulkan
penyebab kerusakan pada engine.

3. Aftercooler coolant S.O.S tap

Aftercooler coolant sample dapat diambil melalui Schedule Oil Sampling (S.O.S)
coolant analysis tap (3). Tap berada di balik aftercooler water pump pada sebelah
kiri depan engine.

PERHATIAN
Saat mengganti engine oil filter, drain engine oil yang terjebak di atas oil filter
melalui fitting (2) untuk mencegah tumpahan oli. Oli yang diisi melalui fitting
akan langsung masuk ke galery tanpa melalui oil filter. Menambahkan oli ke

Training Center Cileungsi 25


777D Off Highway Truck

dalam engine melalui fitting akan memberikan kontaminasi ke dalam system


dan mengakibatkan kerusakan engine.

Training Center Cileungsi 26


777D Off Highway Truck

1. Engine oil S.O.S tap

Engine oil sample dapat diambil melalui Schedule Oil Sampling (S.O.S) tap (1) yang
berada di depan oil filter base.

2. Engine oil pressure sensor

Pada Gambar juga terlihat engine oil pressure sensor (2) yang mengukur engine oil
pressure sebelum filter.

Training Center Cileungsi 27


777D Off Highway Truck

2
1

• Scondary fuel filter


1. Fuel priming pump

Scondary fuel filter dan fuel priming pump (1) berada di atas engine oil filter di
sebelah kiri engine. Fuel priming pump digunakan untuk mengisi filter setelah
penggantian.

2. Fuel filter bypass switch

Fuel filter bypass switch (2) berada di filter base. Bypass switch memberikan input
signal ke engine ECM. Engine ECM mengirimkan signal ke Caterpillar Monitoring
System, dimana yang akan menginformasikan operator jika filter tersumbat.

CATATAN: Jika fuel system memerlukan priming, kemungkinan perlu menutup


fuel return line saat melakukan priming untuk mendorong fuel ke injector.

Training Center Cileungsi 28


777D Off Highway Truck

• Manual engine shutdown switch (panah)

Sebelum naik ke atas truck, pastikan manual engine shutdown switch posisi ON.
Jika perlu, switch dapat digunakan untuk mematikan engine dari bawah truck.

Training Center Cileungsi 29


777D Off Highway Truck

• Inspeksi radiator

Saat menaiki tangga, pastikan untuk sekalian memeriksa kondisi radiator. Pastikan
tidak ada kotoran atau material yang terjebak pada core radiator.

• Battery disconnect switch (panah)

Battery disconnect switch (panah) berada di bawah cover pada bumper depan dekat
tangga sebelah kanan. Jika machine sedang diparkir untuk waktu yang lama
(semalaman atau lebih) matikan disconnect switch dan lepaslah kuncinya.

Training Center Cileungsi 30


777D Off Highway Truck

• Batteries

Batteries berada di platform kanan. Inspeksi battery connection dari karat atau
kerusakan. Pastikan battery terminal bersih dan terlapisi dengan petroleum jelly.

Inspeksi level electrolyte pada masing-masing cell, kecuali pada battery


maintenance free. Jaga level pada bagian bawah tempat pengisian dengan air yang
sudah disuling.

PERINGATAN
Batteries mengeluarkan uap yang mudah terbakar yang dapat meledak dan
mengakibatkan cidera.

Hindarkan percikan api dari batteries. Karena uapnya dapat membuat ledakan.

Jangan menghubungkan kabel antara kedua terminal atau menghubungkan


keduanya pada machine.

Jangan merokok saat memeriksa level battery electrolyte. Electrolyte adalah


asam dan dapat menyebabkan cidera jika terkena pada kulit atau mata.

Selalu gunakan pelindung mata saat melakukan pekerjaan dengan batteries


atau menjamper kabel.

Selalu hubungkan battery positive (+) ke battery positive (+) dan battery
negative (-) ke frame dari machine (-).

Training Center Cileungsi 31


777D Off Highway Truck

3 1
2
3
4

• Engine cooling system:


o Jacket water cooling system
o Aftercooler cooling system

Cooling system pada 777D dipisahkan menjadi dua system. Kedua system itu
adalah jacket water cooling system (sebelah kanan) dan aftercooler cooling system
(sebelah kiri). Kedua system tidak berhubungan. Saat melakukan service pada
cooling system, pastikan untuk membuang dan mengisi kedua system secara
terpisah.

1. Jacket water coolant sight gauge


2. Aftercooler coolant sight gauge

Dua coolant level dapat diperiksa dengan water coolant sight gauge (1) dan
aftercooler coolant sight gauge (2). Coolant dapat ditambah dengan cara membuka
masing-masing radiator cap.

3. Cooling system relief valve

Jacket water dan aftercooler cooling system masing-masing memilki relief valve (3).
Jika cooling system over heating atau coolant bocor melalui relief valve, bersihkan
atau ganti relief valve.

• Gunakan air yang sudah disuling

Air yang dipakai pada cooling system sangat kritis untuk kebaikan performa dari
cooling system. Gunakan air yang telah disuling atau telah diionisasi dimana telah
dipisahkan dari asam dan kerak sehingga tidak ada asam dan kerak air yang masuk
ke cooling system. Asam dan kerak air dihasilkan dari kontaminasi yang ditemukan
pada sumber air pada umumnya.

Training Center Cileungsi 32


777D Off Highway Truck

• Jangan pernah menggunakan air saja

Jangan pernah menggunakan air saja. Semua air bersifat korosi pasa temperatur
kerja engine tanpa adanya additive. Dan, air saja tidak memiliki sifat pelumasan
yang dibutuhkan oleh seal pada water pump.

• Truck diisi dengan Extended Life Coolant (ELC)

Truck dari pabrik diisi dengan Extended Life Coolant (ELC). Jika ELC digunakan
pada radiator, maka tidak perlu lagi untuk manambahkan supplement coolant
additive. Jika lebih dari 10% convensional coolant dicampur dengan ELC, maka
perlu menambahkan dengan supplement coolant additive.

• Conventional coolant:
o Menjaga 3 – 6% campuran dengan supplement coolant additive

Dengan conventional coolant , jaga campuran supplememnt coolant additive 3 – 6%.


¾ Terlalu banyak additive akan membentuk garam yang akan membuat pump
seal aus, menyebabkan penyumbatan dan mencegah proses pembuangan
panas.
¾ Tidak cukup additive akan menghasilkan kavitasi erosi dimana akan membuat
pitting dan corrode (rusak) pada cylinder liner dan permukaan block.
¾ Gunakan 4C9301 Test Kit untuk mengukur campuran dari supplement coolant
additive pada cooling system.

o Manjaga 30 – 60% campuran Caterpillar Antifreeze

Jaga campuran Caterpillar Antifreeze 30 – 60%.


¾ Lebih dari 60% campuran antifreeze akan mengurangi perlindungan
pembekuan dan menyebabkan pemyumbatan pada radiator.
¾ Kurang dari 30% campuran antifreeze akan menghasilkan kavitasi erosi
dimana akan membuat pitting dan corrode (rusak) pada cylinder liner dan
permukaan block dan mengurangi umur water pump.
¾ Kebanyakan antifreeze yang dijual pada umumnya terbuat dari kandungan
silika untuk engine bensin dan tidak dianjurkan untuk engine diesel.

• Menjaga temperatur operasi yang benar

o Engine seharusnya beroperasi pada temperatur 88 dan 99ºC (190 dan


210ºF.

¾ Pengoperasian di bawah temperatur ini akan menyebabkan problem


overcooling.
¾ Pengoperasian di atas temperatur ini akan menyebabkan problem
overheating.

• Menjaga tekanan cooling system yang benar

Tekanan cooling system harus antara 55 dan 110 kpa (8 dan 16 psi).

Training Center Cileungsi 33


777D Off Highway Truck

Menaikan tekanan berarti menaikan titik didih. Jika tekanan tidak mencukupi, coolant
akan mendidih dan engine akan overheating.

• Jangan mengisi cooling system terlalu cepat

o Jangan mengisi cooling system lebih cepat dari 20 l/menit. (5 gpm).


¾ Mengisi cooling system lebih cepat dari 20 l/menit. (5 gpm) akan
menyebabkan terjadinya kantong udara yang dapat membuat
kerusakan steam.

• Adjust fan belt

Pastikan fan belt sesuai setelan.

• Jaga radiator fin lurus dan bersih

Jaga agar radiator cooling fin tetap lurus dan bersih.

4. Ether cylinder (tidak terlihat)

Jika truck dilengkapi dengan ether start system, ether cylinder (4) (tidak terlihat)
berada di ruang engine di belakang radiator. Pastikan ether cylinder tidak kosong.

• ET dapat mematikan atau menghidupkan ether system

Laptop komputer dengan software Electronic Technician (ET) dapar dihubungkan


dengan machine untuk mematikan dan menghidupkan ether injection system

• Automatic ether injection

Engine ECM akan secara otomatis menyemprotkan ether dari ether cylinder saat
cranking. Durasi penyemprotan secara otomatis tergantung pada temperatur jaket
water coolant. Durasi akan berfariasi dari 10 sampai 130 detik.

• Manual ether enjection

Operator juga dapat menyemprotkan ether secara manual dengan ether awitch di
dalam cabin pada operator console (lihat Gambar No. 46). Durasi penyemprotan
ether secara manual adalah 5 detik.

Ether akan disemprotkan hanya jika temperatur engine coolant di bawah 10ºC (50ºF)
dan engine speed di bawah 1900 rpm.

Ether starting tip:


o Cuaca dingin dapat menyebabkan pembakaran kurang sempurna dan akan
mengeluarkan asap putih karena fuel yang tidak terbakar. Ether injection akan
mengurangi efek dari tidak terbakarnya fuel.

Training Center Cileungsi 34


777D Off Highway Truck

4
5

1
2
3

• Steering system tank

Steering system tank berada di platform kanan

1. Steering system oil level sight gauge

Periksa level oli steering system pada sight gauge (1)

2. Steering system oil filter

Steering system oil filter (2) berada di sebelah steering tank.

3. Case drain oil filter

Steering system menggunakan pressure compensated piston type pump. Case drain
oil dari steering pump kembali ke steering tank melalui case drain filter (3) yang
berada di sebelah steering tank.

4. Steering tank pressure release button dan breather

Sebelum membuka cap untuk menambahkan oli pada steering tank, tekan preesure
release button (4) pada breather untuk melepas adanya tekanan yang tersisa di
dalam steering tank.

5. Steering system S.O.S tap

Steering system oil sample dapat diambil dari Schedule Oil Sampling (S.O.S) tap (5)
yang berada di case drain return hose.

• Filter bypass valve

Training Center Cileungsi 35


777D Off Highway Truck

Steering system filter base dan case drain filter base memiliki bypass valve yang
mengijinkan steering oil untuk di-bypass dari filter jika filter buntu.

Training Center Cileungsi 36


777D Off Highway Truck

• Engine air intake system components:


1. Air filter restriction indicators
• Alert indcator pada dash

Yang terlihat pada Gambar adalah komponen air intake system. Periksa air filter
restriction indicator (1). Jika piston warna kuning di area merah (mengindikasikan
kalau filter buntu), dan air filter harus diservice. Air filter indicator juga terdapat di
dash (lihat Gambar No. 47). Lampu alert indicator akan menyala jika filter mengalami
kebuntuan sebesar kurang lebih 6,2 kpa (25 in of water).

2. Dust valves

Yang berada di sebelah air filter housing adalah precleaner. Periksa valve (2) dari
kebuntuan. Jika perlu, lepas clamp dan buka cover untuk membersihkan. Ganti dust
valve jika karetnya sudah tidak flexibel lagi.

• Ganti dust valve jika tidak flexibel

Dust valve akan membuka saat engine mati dan akan menutup jika engine hidup.
Dust valve harus flexibel dan menutup saat engine hidup atau precleaner tidak akan
berfungsi dengan baik dan air filter akan berumur lebih pendek.

• Primary element besar


• Scondary element kecil

Dua filter element terpasang pada filter housing. Element yang besar adalah primary
element dan yang kecil adalah scondary element.

Air intake system tips:


¾ Primary element dapat dibersihkan maksimum 6 kali.

Training Center Cileungsi 37


777D Off Highway Truck

¾ Jangan pernah membersihkan scondary element untuk dipakai ulang. Selalu


ganti scondary element.
¾ Kebuntuan pada air system dapat menyebabkan asap hitam dan engine low
power.

Training Center Cileungsi 38


777D Off Highway Truck

1
2

1. Engine oil level dipstick


2. Engine oil fill tube

Yang berada di bawah cover kecil pada engine hood adalah engine oil level dipstick
dan engine oil fill tube. Periksa engine oil level dengan dipstick (1) dan tambahkan
oil engine melalui fill tube (2).

Gunakan hanya Diesel Engine Oil (DEO) dengan spesifikasi CF-4 atau yang terbaru.
DEO oil dengan spesifikasi CH-4 sudah tersedia dan harus digunakan jika
memungkinkan.

• Engine oil (DEO CH-4)


o Higher temperature capability
o Better soot control
o Handles higher sulfur fuels

CH-4 engine oil:


¾ Perlu performance test lebih dari pada oli sebelumnya, seperti
CE atau CF, dan memiliki performance pada bagian yang
sempit.
¾ Dapat menahan temperatur yang lebih tinggi sebelum terbakar
dan memiliki kemampuan mengontrol jelaga yang lebih baik.
¾ Memiliki kemampuan menetralkan sulfur dengan lebih baik.

Training Center Cileungsi 39


777D Off Highway Truck

1. Parking/secondary brake air tank drain valve

Air tank kecil (tidak terlihat) berada di belakang cabin (lihat Gambar No. 171). Air
Tank di belakang cabin mensupply udara ke parking dan secondary brake. Buang
kelembaban dari tanki setiap hari melalui drain valve (1).

2. Windshield washer fluid reservoir

Periksa level fluida dari windshield washer reservoir (2).

CATATAN: periksa semua level oli yang terdapat pada machine dengan engine
running setelah oli mencapai temperatur operasi normal.

Training Center Cileungsi 40


777D Off Highway Truck

• Air conditioner filter (panah)

Air conditioner filter (panah) berada di ruangan di depan cabin. Bersihkan atau ganti
filter element saat sirkulasi udara di dalam cabin berkurang.

Training Center Cileungsi 41


777D Off Highway Truck

• 10 hours/daily checks performed pada cabin operator

Setiap 10 jam atau setiap hari pemeriksaan harus dilakukan pada ruang operator:
o Brake : periksa operasionalnya
o Indikator dan gauge : test operasionalnya
o Seat belt : periksa
o Back-up alarm : test operasionalnya
o Secondary steering : test operasionalnya

Brake dapat diperiksa dengan cara menginjak rem dan shift lever transmisi pada
SATU MAJU. Naikan putaran engine sampai truck mencoba untuk bergerak. Truck
harus tidak bergerak dengan putaran engine di bawah 1200 rpm. Prosedur ini harus
diulang untuk masing-masing brake lever atau pedal.

• Cab fresh air filter (panah)

Cab fresh air filter (panah) berada di balik cover di sebelah kanan pojok cabin.
Bersihkan atau ganti cab fresh air filter jika diperlukan.

CATATAN INSTRUCTUR: Lihat pada Operation and Maintenance Manual untuk


informasi tentang malakukan test performance di dalam cabin.

Training Center Cileungsi 42


777D Off Highway Truck

OPERATOR STATION

• 777D Update cab mirip dengan seri “D” yang kecil

Operator station untuk 777D Update Off-highway Truck telah diganti untuk
meningkatkan kenyamanan operator. 777D Update cab digunakan pada seri ”D”
kecil Off-highway Truck.

• TPMS external loading lamps (panah)


o Hijau dan merah

Truck Production Management System (TPMS) pada 777D Update truck dikontrol
oleh ECM yang terpisah dan tidak terhubung dengan CAT Data Link. Terdapat dua
set lampu TPMS external loading pada truck. Satu set lampu ada di sisi kiri cabin
(panah) dan yang satunya ada di platform kanan. Lampunya adalah hijau dan
merah. Lampu ini menginformasikan pada operator loader tentang proses loading
sampai ke payload target. Lampu akan menyala hanya saat loading cycle dan akan
mati pada setiap saat selain loading cylcle.

• TPMS loading lamp operation

Saat loading, lampu hijau akan menyala sampai payload mencapai 95% dari berat
target setting. Kemudian, lampu merah akan menyala. ”Last Pass” indikator dapat
diprogram ke dalam system. Dengan indikasi last pass, TPMS akan mengkalkulasi
rata-rata ukuran muat loader dan memprediksikan berat payload. Jika berat yang
terprediksikan, setelah kemampuan muat loader berikutnya akan di atas 95% dari
berat target setting, lampu merah akan berkedip. Lampu merah akan menyala terus-
menerus setelah last pass (saat muatan sudah penuh). Sedikitnya perlu tiga kali
muatan dari loader untuk pilihan ”last pass” agar bekerja dengan baik.

Training Center Cileungsi 43


777D Off Highway Truck

Kursi operator dan kursi trainer

Terlihat pada gambar adalah kursi operator dan kursi trainer. Kursi ini lebih nyaman
dengan pengembangan dalam penyetelannya.

Training Center Cileungsi 44


777D Off Highway Truck

2
5 1

Machine control
• Komponen panel depan

Yang terdapat pada sebelah kiri panel depan adalah:

1. Telescopic/tilt steering column adjustment lever

Telescopic/tilt steering column adjustment lever (1): tekan untuk telescopic dan tarik
untuk tilt.

2. Intermittent wiper/washer, turn signal dan dimmer control

Intermittent wiper/washer, turn signal control dan dimmer switch (2)

3. Horn control

Steering wheel dilengkapi dengan electric horn control (3)

4. Cigarette lighter

Cigarette lighter (4): cigarette lighter socket menerima tegangan 24 volt. Socket ini
dapat digunakan sebagai sumber tegangan 24 volt untuk peralatan electric lainnya.
12 volt power port disediakan berada di belakang kursi operator.

5. Front brake ON/OFF switch— hanya pada caliper disc front brake

Front brake ON/OFF switch (5): (hanya pada disc front brake) Saat switch ini pada
posisi OFF, front brake tidak akan ENGAGE saat operator menggunakan service
brake pedal.

Training Center Cileungsi 45


777D Off Highway Truck

• Windshield washer

Terlihat intermitent wiper/washer, turn signal control dan dimmer switch.

Windshield washer: Tekan tombol pada ujung lever untuk mengaktifkan windshield
washer.

• Intermittent wiper

Intermittent wiper switch (enam posisi):


o OFF (0)
o Intermittent pisisi 1 (garis satu)
o Intermittent pisisi 2 (garis dua)
o Intermittent pisisi 3 (garis tiga)
o Kecepatan rendah secara terus-menerus (I)
o Kecepatan tinggi secara terus-menerus (II)

• Dimmer switch

Dimmer switch: Tarik lever ke arah operator untuk lampu DEKAT, dan tekan lever
menjauh dari operator untuk lampu JAUH.

• Turn signal

Turn signal: Naikan lever untuk belok KANAN, dan turunkan lever untuk belok KIRI.

• Power window switch

Power window switch berada di pintu sebelah kiri dari steering wheel.

Training Center Cileungsi 46


777D Off Highway Truck

• Retarder lever (hitam):


o Caliper disc front—engage hanya belakang saja
o Oil cooled front—engage depan dan belakang

Yang berada di sebelah kanan steering column adalah retarder lever (hitam).
Retarder lever digunakan untuk mengatur engage-nya servive brake. Retarder lever
hanya meng-engage-kan rear brake saja pada truck yang menggunakan caliper disc
front brake, tapi akan meng-engage-kan front dan rear brake pada truck dengan oil
cooled front brake. Retarder lever dapat mengontrol modulasi service brake dengan
lebih presisi dari pada service brake pedal yang ada di lantai cabin.

Yang terdapat pada dash sebelah kanan retarder lever adalah (dari kiri ke kanan):

o Key start switch


o Temperatur variable knob
o Fan speed switch

CATATAN: Saat key start diputar ke posisi crank, jika Caterpillar Pre-
Lubrication System terpasang, “P” akan muncul pada Caterpillar Monitoring
System display saat proses pre-lubrication.

Saat engine cranking, jika ether starting aid terpasang, “E” akan muncul pada
display saat ether injection.

Training Center Cileungsi 47


777D Off Highway Truck

1
2

3 4

1. Transmission shift lever


2. Parking brake air valve

Ke arah kanan kursi operator adalah shift console dimana terdapat transmission shift
lever (1) dan parking brake air valve (2). 777D Update truck memiliki TUJUH
kecepatan MAJU dan SATU MUNDUR.

• Top dan body up gear limit dapat diprogram

Top gear limit dan body up limit dapat diprogram melalui Transmission/Chassis
ECM. Top gear limit dapat dirubah dari TIGA sampai TUJUH. Body up gear limit
dapat dirubah dari SATU sampai TIGA.

3. Throttle pedal
4. Throttle position sensor

Yang di lantai adalah throttle pedal (3). Throttle position sensor (4) berada pada
throttle pedal. Sensor ini memberi input signal tentang posisi throttle ke Engine ECM.

• Throttle position sensor supply voltage dan output signal

Throttle position sensor menerima tegangan 8.0±0,5 Volt dari Engine ECM. Duty
cycle output dari throttle position sensor harus 16±6% pada LOW IDLE dan 85±4%
pada HIGH IDLE.

• Elevated low idle akan turun dengan parking brake atau throttle pedal

Engine ECM menyediakan elevated engine idle speed 1300 rpm saat engine coolant
temperatur di bawah 60ºC (140ºF) dab 71ºC (160ºF). Saat temperatur di atas 71ºC
(160ºF), engine akan LOW IDLE (700 rpm).

Training Center Cileungsi 48


777D Off Highway Truck

Menaikan putaran LOW IDLE akan membantu pencegahan dari pembakaran yang
tidak sempurna dan overcooling. Untuk mengurangi elevated idle speed, operator
dapat me-release parking brake atau menekan throttle sesaat, dan idle speed akan
turun ke LOW IDLE untuk 10 menit.

Training Center Cileungsi 49


777D Off Highway Truck

3
2

Yang terdapat pada lantai cabin adalah:

1. Secondary brake pedal

Secondary brake pedal (1): Digunakan untuk memodulasi penggunaan parking


brake pada rear wheel dan service brake pada front wheel.

2. Service brake pedal

Service brake pedal (2): Service brake pedal digunakan untuk memodulasi engage-
nya service brake pada semua roda jika front brake ON/OFF switch pada posisi ON
(lihat Gambar No. 35). Untuk modulasi yang lebih presisi pada service brake,
gunakan manual retarder lever di sebelah kanan steering column.

3. Throttle pedal

Throttle pedal (3): Throttle position sensor berada pada throttle pedal. Throttle
position sensor memberikan input signal tentang posisi throttle ke Engine ECM.

Training Center Cileungsi 50


777D Off Highway Truck

• Hoist control lever (panah)


• Electronically controlled hoist system

777D Update truck hoist system adalah electronically controlled. Hoist control lever
(panah) mengaktifkan empat posisi dari hoist control valve. Keempat posisi adalah:
RAISE, HOLD, FLOAT dan LOWER.

• Hoist SNUB position

Posisi ke lima pada hoist disebut posisi SNUB. Operator tidak dapat mengontrol
posisi SNUB. Body up switch (lihat Gambar No. 132) akan mengontrol posisi SNUB
pada hoist valve.
Saat body di bawah, sebelum menyentuh frame, Transmission/Chassis ECM
memberi signal ke solenoid untuk menggerakan hoist valve spool ke posisi SNUB.
Pada posisi SNUB, kecepatan turunnya body akan berkurang untuk mencegah dari
benturan keras antara body dengan frame.

• Hoist lever pada posisi FLOAT saat operasi normal

Truck normalnya harus beroperasi dengan hoist lever pada posisi FLOAT. Bergerak
dengan hoist pada posisi FLOAT akan memastikan kalau berat dari body duduk
pada frame dan bukan pada hoist cylinder. Hoist valve aktualnya akan pada posisi
SNUB.

• Reverse inhibitor operation

Jika transmission pada kondisi MUNDUR saat body dinaikan, hoist lever sensor
digunakan untuk melakukan shift transmission ke NEUTRAL. Transmission akan
tetap pada kondisi NEUTRAL sampai:
1. hoist lever digerakan ke posisi HOLD atau FLOAT.
2. shift lever telah diposisikan ulang ke NEUTRAL .

Training Center Cileungsi 51


777D Off Highway Truck

• Memulai TPMS cycle yang baru

Hoist lever juga digunakan untuk memulai TPMS cycle yang baru.

CATATAN: Jika truck start dengan posisi body raise dan hoist lever pada
posisi FLOAT, lever harus digerakan ke posisi HOLD dan kemudian FLOAT
sebelum body akan turun.

Training Center Cileungsi 52


777D Off Highway Truck

Caterpillar Monitoring System


• Caterpillar Monitoring System

Caterpillar Monitoring System sangat flexible, yang termasuk modular monitoring


system : Message center module, Various switch, sensor, action lamp dan action
alarm.

Jantung dari system adalah message center module dimana informasi diterima dari
switch dan sensor melalui CAT Data Link. Message center module kemudian
mengaktifkan beberapa komponen output.

• TPMS tidak terhubung dengan CAT Data Link

Truck Payload Measurement System (TPMS) adalah system tambahan yang dapat
dipasang pada truck untuk memonitor dan merekam data produksi seperti payload
dan cycle time. TPMS tidak terhubung dengan CAT Data Link dan perlu port
komunikasi yang terpisah untuk melakukan download dan melihat informasi
mengenai produksi.

Training Center Cileungsi 53


777D Off Highway Truck

• Caterpillar Monitoring System

Caterpillar Monitoring System meliputi : empat gauge cluster module,


speedometer/tachometer module, message center module, action lamp dan action
alarm. Message center module menerima informasi dari switch, sensor dan
electronic control yang lain pada machine melalui CAT Data Link. Message center
module memproses informasi tersebut dan mengaktifkan beberapa komponen
output. Komponen output bisa seperti speedometer/tachometer module, alert
indikator atau display window pada message center module, action lamp dan action
alarm. Display window memperlihatkan pada operator kondisi dari machine system
dan informasi diagnostic system.

• Warning kategori:
o Kategori 1
o Kategori 2
o Kategori 3

System memiliki tiga kategori warning.


Kategori 1, memperingatkan operator kondisi machine tidak normal dengan gauge
menunjukkan ke daerah merah dan atau lampu indikator berkedip.
Kategori 2, akan membuat action lamp menyala dan ditambah dengan alert indikator
pada message center. Warning kategori 2 menyarankan supaya operator segera
merubah cara pengoperasian.
Kategori 3, ditambahkan dengan action alarm, menyarankan supaya dengan segera
untuk mematikan machine.

Training Center Cileungsi 54


777D Off Highway Truck

• Caterpillar Monitoring System


o Input
o Output

Terlihat pada gambar adalah diagram dari Caterpillar Monitoring System. pada
sebelah kiri adalah komponen pada machine yang menyediakan input langsung ke
Message center Module. Message Center Module menganalisa input tersebut juga
input dari ECM lainya dan mengirimkan output signal ke komponen pada sebelah
kanan dari diagram.

• Harness code plug

Harness code memiliki lima pin pada Message Center Module 40-pin connector
tersebut ada yang OPEN atau GROUNDED. Kompbinasi pin dari OPEN atau
GROUNDED mengartikan dimana parameter machine yang harus ditampilkan pada
Message Center Module. Contoh, jika pin 3 dan 12 di GROUNDED dan pin 6, 16
dan 22 di OPEN, maka Message Center Module akan berfungsi sebagai 777D
Update Off-highway Truck. Saat menghubungkan laptop ET, maka pada monitor
akan langsung menunjukkan 777D Update Off-highway Truck.

CATATAN INSTRUKTUR: beberapa komponen input dan output pada


Caterpillar Monitoring System akan ditampilkan saat pembahasan pada
system lainya. Lihat berdasarkan nomor gambar di bawah ini:
43. Harness code plug
46. Operator mode switch
48. Service switch
13. Fuel level sender
180. Brake over stroke switch
112. Transmission filter switch

Training Center Cileungsi 55


777D Off Highway Truck

195. Brake oil temperatur sensor


101. Torque converter oil temperatur sensor
47. Alternator ”R” terminal
170. Brake air pressure sensor
55. CAT Data Link/Electronic Service Tool
61. Engine Ecm
196. Brake ECM
127. Transmission/Chassis ECM
44. Gauge cluster module
45. Speed/Tach module
44. Action lamp

Training Center Cileungsi 56


777D Off Highway Truck

• Bagian tengah pada panel depan

Yang terlihat pada bagian tengah panel depan: Sembilan dash indikator, empat
gauge cluster module dan speedometer/tachometer module.

• Bagian kiri dash indikator (atas ke bawah):


o Belok kiri
o Body up
o Mundur
o High beam

Empat dash indikator sebelah kiri dari empat gauge cluster module adalah (dari atas
ke bawah):
¾ Belok kiri
¾ Body up: Lampu menyala jika body di atas. Input ini dari body up switch.
¾ Mundur: Lampu akan menyala jika shift lever switch pada posisi
MUNDUR.
¾ High beam

• Indikator dash kanan (atas ke bawah)


o Belok kanan
o Action lamp
o Secondary steering
o Retarder
o TCS

Lima indikator pasa dash sebelah kanan speedometer/tachometer module adalah


(dari atas ke bawah):
¾ Belok kanan
¾ Action lamp: Lampu akan menyala saat terjadi warning kategori 2 atau 3.

Training Center Cileungsi 57


777D Off Highway Truck

¾ Secondary steering: Lampu akan menyala saat secondary steering


pump kondisi ON.
¾ Retarder: Lampu akan menyala saat retarder ENGAGED (Otomatis atau
Manual). Berkedip-kedip jika terjadi masalah pada ARC system yang
terdeteksi.
¾ TCS: Lampu akan menyala saat Traction Control System sedang
ENGAGED. Berkedip-kedip jika terjadi masalah pada TCS system yang
terdeteksi atau saat melakukan pengetesan pada TCS.

• Empat gauge cluster module:

Keempat parameter yang dimonitor oleh empat gauge cluster module adalah (dari
atas ke bawah):

¾ Engine coolant temperatur: Maxsimum operating temperature adalah 107ºC


(225ºF).

¾ Brake oil temperature: Maximum operating temperature adalah 124ºC


(255ºF).

¾ System air pressure: Minimum operating pressure adalah 483 kpa (70 psi).

¾ Fuel level: Minimum operating level adalah 8%.

Training Center Cileungsi 58


777D Off Highway Truck

• Speed/tachometer module:

Ketiga parameter yang dimonitor oleh speedometer/tachometer module adalah:

¾ Tachometer: Menampilkan kecepatam engine dalam RPM.

¾ Ground speed: Ditampilkan pada sisi kiri dari tiga digit area display dan
dapat ditampilkan dalam miles per hour (mph) atau kilometer per hour (km/h).

¾ Actual gear: Ditampilkan pada sisi kanan dari dua digit area display dan
terdapat dua digit yang menunjukkan actual transmission gear yang sedang
engage. Digit sebelah kiri menunjukkan atual gear (contoh ”1”, ”2”, ”3”, dll).
Digit sebelah kanan menunjukkan arah yang dipilih (”F”, ”N” atau ”R”).

Training Center Cileungsi 59


777D Off Highway Truck

• Rocker switch (baris atas):

Sebelah kanan speedometer/tachometer module adalah beberapa rocker switch.


Rocker switch mengontrol parameter sbb:

Baris atas (dari kiri ke kanan):

¾ Lampu-lampu

¾ Kosong

¾ ARC: Mengaktifkan Automatic Retarder Control (ARC) system.

¾ TCS test: Untuk melakukan test pada Traction Control System (TCS).
Gunakan switch ini saat berbelok tajam dengan engine pada LOW IDLE dan
transmission pada GIGI SATU. Brake harus ENGAGE dan RELEASE secara
bergantian. Test harus dilakukan pada kedua belokan kanan dan kiri.

¾ Caterpillar Monitoring System operator scroll: Mengijinkan operator untuk


melakukan scroll melalui Operator Mode pada message center module
display window (lihat Gambar No. 49).

• Rocker switch (baris bawah):

Baris bawah (dari kiri ke kanan)

Throttle back-up/throttle lock (dipasang sesuai keinginan customer):

¾ Throttle back-up: Menaikan engine speed sampai 1300 rpm jika throttle
sensor signal mengalami gangguan.

Training Center Cileungsi 60


777D Off Highway Truck

¾ Throttle lock: Jika transmission pada kondisi NEUTRAL dan parking brake
ENGAGED, throttle lock akan menahan rpm engine saat itu sesuai keinginan
operator. Jika service atau retarder brake ENGAGED, engine akan kembali
ke LOW IDLE, dan throttle lock harus dikembalikan ke posisi OFF untuk
mereset system sebelum throttle lock berfungsi kembali.

¾ Ether starting aid (dipasang sesuai keinginan customer): Mengijinkan


operator untuk menyemprotkan ether secara manual jika temperatur oli
engine di bawah 10ºC (50ºF) dan engine speed di bawah 1900 rpm (lihat
Gambar No. 26).

¾ Air conditioning

¾ Body up sound reduction: Mengurangi engine HIGH IDLE ke 1800 rpm saat
body RAISED.

¾ Secondary steering dan parking brake release: Normalnya, saat switch ini
ditekan, steering system akan menerima oli secondary steering dan oli
parking brake release mengalir ke tanki. Saat brake release diverter (towing)
valve spool digeser, switch ini juga akan me-release parking brake (lihat
Gambar No. 187).

CATATAN: Secondary steering dan parking brake release switch juga dapat
digunakan untuk menyediakan oli pilot bagi hoist untuk menurunkan dump
body pada truck dengan engine mati (lihat Gambar No. 160).

Training Center Cileungsi 61


777D Off Highway Truck

• Message center module

Sebelah kanan dari rocker switch terdapat message center module. Message center
module memiliki sepuluh alert indikator dan message display window.

Alert indikator pada message center module adalah sebagai berikut:

Baris atas (dari kiri ke kanan):

¾ Engine oil pressure: Minimum operating pressure pada low idle adalah 44
kpa (6,4 psi) dan pada high idle adalah 172 kpa (25 psi).

¾ Parking brake ON atau rear brake master cylinder overstroke.

¾ Torque converter oil temperature atau brake oil temperature: Maximum


operating temperature adalah 124ºC (255ºF).

¾ Battery charging: Warning kategori 1 akan muncul jika voltase pada


message center pin No 1 kurang dari 23,8 volt atau lebih dari 28,5 volt.
Warning kategori 3 akan muncul jika voltase kurang dari 22 volt atau lebih
dari 31 volt. Minimum frekuensi pada terminal ”R” adalah 90 Hz dan 12,4 volt
sampai 14,75 DC volt.

¾ Yang perlu dilakukan perbaikan pada engine: Low steering pressure,


kebuntuan pada air filter atau low engine coolant flow.

• Alert indikator (baris bawah dari kiri ke kanan):

¾ Air filter restrction: Maximum kebuntuan yang diperbolehkan adalah


6,25 kpa (25 in Hg)

Training Center Cileungsi 62


777D Off Highway Truck

¾ Low steering pressure

¾ Transmission oil filter restricted: Maximum perbedaan tekanan adalah


250 kpa (36 psi)

¾ Low engine coolant flow

¾ Check engine: Lampu menyala hanya saat terjadi fault code pada engine

• Message display window

Message display window memiliki baris enam digit, nilai desimal antara digit yang
ada, enam simbol text (nilai ukuran), simbol x10 dan simbol service meter yang
menunjukkan kondisi machine system dan informasi service lainya. Tipe informasi
yang ditunjukkan pada layar tergantung pada message center operating mode.

Training Center Cileungsi 63


777D Off Highway Truck

1. CAT Data Link connector

Terlihat circuit breaker panel yang berada di belakang kursi operator. Laptop
komputer dengan ET dapat dihubungkan melalui CAT Data Link connector (1) untuk
mengakses informasi diagnostic atau memprogram pada electronic control.

2. 12-Volt/5 amp power port

12-Volt/5 amp power port (2) disediakan sebagai power supply untuk laptop
komputer.

3. TPMS diagnostic connector

Laptop komputer dengan software Truck Payload Measurement System (TPMS)


dapat dihubungkan ke diagnostic connector (3) untuk mengakses diagnostic dan
informasi produksi dari TPMS electronic control.

4. Service switch

Dua service switch (4) digunakan untuk mengakses Caterpilar Monitoring System
message center untuk keperluan tentang diagnostic. Switch tersebut diberi label
dengan “S” untuk SERVICE dan “C” untuk CLEAR. Diagnostic mode pada message
center dapat dirubah dengan menekan dan menahan pada kedua switch (“S” dan
“C”). saat mode yang diinginkan muncul pada display, lepas switch. Dengan
mengikuti instruksi pada Caterpilar Monitoring System Service Manual, technician
dapat memprogram atau mendiagnosa permasalahan pada semua electronic
control pada CAT Data Link.

Training Center Cileungsi 64


777D Off Highway Truck

• Message center module display window

Caterpillar Monitoring System memiliki 19 mode operasi yang berbeda. Masing-


masing mode menyediakan informasi yang penting tergantung dari kondisi machine
dan settingan dari monitoring system. Pada message center module display window,
masing-masing mode ditunjukkan dengan nomer. Mode operation dapat dirubah
dengan service switch yang berada di circuit breaker panel di belakang kursi
operator dan Operator Mode scroll switch berada di dashboard. Hanya beberapa
mode saja yang dapat diakses oleh operator dengan menggunakan rocker switch
pada dashboard dengan mode 0.

Setelah Caterpillar Monitoring System diberi tegangan, message center display


window akan pada Mode 0. Pada Mode 0, enam digit pada display window akan
muncul menampilkan variasi dari kondisi machine system pada operator. Normalnya
digit yang muncul adalah service meter. Dengan operator mode scroll switch,
operator dapat melihat informasi sbb:
¾ Service Meter Mode: Message center module merekam total jam operasi.
Saat Service Meter Mode memunculkan pembacaan dari machine operating
hour. Service meter memberikan simbol ON mengindikasikan kalau display
berfungsi sebagai service meter. Operating hour akan bertambah hanya jika
mendapat input signal dari engine speed/timming sensor, terminal ”R” pada
alternator dan engine oil pressure sensor. Jika sedang terjadi fault, SEVICE
CODE akan dimunculkan pada display window.

¾ Odometer Mode: Pada mode ini, display akan memunculkan pembacaan


total jarak yang telah ditempuh oleh machine. Satuan dapat dimunculkan
dalam MILES atau KM, tergantung dari settingan. Jarak akan bertambah jika
menerima input signal dari transmission output speed sensor.

¾ Digital Tachometer Mode: Mode ini akan menampilkan putaran engine


dalam rpm pada display. Engine speed/timming sensor memberikan input
signal ke message center module.

Training Center Cileungsi 65


777D Off Highway Truck

¾ Resettable Load Counter Mode: Menampilkan jumlah muatan sejak


settingan terakhir oleh operator. Jumlah muatan dihitung sebagaimana
berapa kali dump body dinaikan selama lebih dari 10 detik. Body up switch
memberikan input signal ke message center module. Perhitungan muatan
dapat dihapus dengan cara menekan service switch “C” yang berada di
belakang kursi operator.

¾ Diagnostic Scrolling Mode: Dengan mode ini, technician atau operator


dapat menampilkan fault yang di deteksi oleh message center module. Fault
TIDAK DAPAT ditampilkan terus-menerus atau dihapus pada mode ini. SERV
CODE akan muncul pada display hanya jika fault sedang terjadi.

Fault code meliputi dua bagian:


¾ Module Identification (MID): 030—Monitor, 036—Engine, 027—
Transmission/Chassis, 166—Brake (ARC/TCS)
¾ Component Identification (CID) dan Failure Modifier (FMI)

CATATAN: Saat key start switch diputar ke posisi crank, jika Caterpillar Pre-
Lubrication System terpasang, “P” akan muncul pada display saat proses pre-
lubrication.

Saat engine sedang cranking, jika ether starting aid terpasang, “E” akan
muncul pada display saat proses penyemprotan ether.

Training Center Cileungsi 66


777D Off Highway Truck

• Service Mode:

Technician dapat menggunakan message center display untuk memeriksa informasi


lainya tentang kondisi machine dengan memilih mode yang tersedia. Tekan kedua
service switch di belakang kursi operator untuk memilih mode. Lepas switch untuk
masuk ke dalam mode saat nomor terlihat. Ke tujuh service mode itu adalah:

Harness Code Mode 1: Mode ini menampilkan model machine dimana monitoring
system dipasang. Harness code untuk seri sebelumnya 769D sampai 777D Off-
highway Truck adalah “34”. Untuk seri “D” Update truck adalah:

769D: “62” 771D: ”61” 773D: “60” 775D: “59” 776D Update: “58” 777D
Update: “57”.

Numeric Readout Mode 2: Mode ini dapat membantu technician dalam


troubleshooting sensor input signal. Numeric Readout Mode lebih akurat dalam
pembacaan dibandingkan pada gauge cluster. Pembacaan digital akan
memunculkan pembacaan gauge satu persatu. Untuk memindah ke gauge
selanjutnya, tekan “S” service switch dan lepas jika gauge yang diinginkan telah
muncul.

• SERV CODE ON untuk active fault

Service Mode 3: Message center module mendeteksi fault yang disebabkan oleh
input signal dari sensor, sender dan dari message center module output signal.
Message center akan merekam fault dan kemudian menyalakan indikator SERV
CODE. Jika fault berlalu, indikato SERV CODE akan mati. Kode fault akan tetap
tersimpan untuk keperluan nantinya. Mode ini dapat membantu technician dalam
troubleshooting fault yang dapat dideteksi oleh message center module. Fault dari

Training Center Cileungsi 67


777D Off Highway Truck

machine system lainya yang terhubung dengan CAT Data Link juga ditunjukkan
pada mode ini.

• Action alarm berbunyi saat fault muncul

Saat fault muncul pada dispaly, action alarm akan berbunyi saat komponen atau
circuit dirubah. Contohnya jika fault menunjukkan code torque converter temperature
sensor dan technician melepas dan kemudian memasang lagi connector pada
torque conveter temperature sensor, action alarm akan berbunyi jika message
center module mendeteksi perubahan dari OPEN ke CLOSED circuit.

• Gunakan “S” service switch untuk memilih logged fault .

• Gunakan “C” service switch untuk menghapus fault yang sudah


diperbaiki.

• Log Mode mengindikasikan kondisi yang extreme

Log Mode 4: Log Mode adalah alat penataan dan perawatan dimana akan sangat
berguna sekali dalam mencari history dari machine tersebut. Message center
module merekam nilai extreme untuk tiap-tiap kondisi machine yang termonitor.
Pada mode ini, semua gauge akan menunjukkan kondisi nilai tertinggi atau terendah
yang terekam, speedometer/tachometer juga akan menunjukkan nilai tertinggi yang
terekam. Alert indicator juga akan menyala saat kondisi tidak normal terjadi.

Gunakan ”C” service switch untuk menghapus nilai yang terekam. Mode 4 juga
harus keluar terlebih dahulu sebelum nilai yang terekam terhapus dari memory.

Unit Mode 5: Mode ini digunakan untuk merubah satuan pada ground speed
menjadi standar U.S (mph/km/h) atau SI (metric).

Permanent Load Count Mode 6: Menampilkan total muatan yang terhitung


semenjak machine digunakan untuk berproduksi. Jumlah muatan dihitung dari
berapa banyak dump body dinaikan selama lebih dari 10 detik. Mode ini tidak dapat
di-reset.

Diagnostic dan Programming Mode 7: Pada Caterpillar Monitoring System untuk


Mode 7 telah diperpanjang termasuk sub-modes untuk memperbanyak dalam
keperluan diagnostic. Setelah masuk ke Mode 7, gunakan ”S”service switch untuk
masuk ke dalam sub-mode. Pada operator scroll switch dan ”C” service switch juga
dapat digunakan pada beberapa sub-mode.

Training Center Cileungsi 68


777D Off Highway Truck

7.1 Shift Monitoring Mode: Menampilkan posisi dari shift lever switch pada display
kiri dan posisi dari transmission gear switch pada display kanan. D6 digit akan
muncul ”L” saat lockup clutch ENGAGE.

7.2 Transmission Output Speed (TOS) Display Mode: Menampilkan rpm TOS
sensor.

Training Center Cileungsi 69


777D Off Highway Truck

7.3 Torque Converter Output Speed (COS) Display Mode: Menampilkan rpm
COS sensor (jika terpasang). 777D Update truck tidak memiliki COS sensor ”- - - -“
akan dimunculkan.

7.4 Engine Output Speed (EOS) Display Mode: Menampilkan rpm EOS sensor.

7.5 Hoist Display Mode: Menampilkan hoist lever sensor input signal ke
Transmission/Chassis ECM atau hoist lever output signal dari Transmission/Chassis
ECM. Input dan output signal bisa berbeda-beda tergantung pada hoist lever
strategy. Contohnya, jika machine start dengan hoist lever posisi FLOAT, hoist
strategy akan menjaga body pada HOLD sampai lever diposisikan dari FLOAT ke
HOLD dan kembali lagi ke FLOAT. Karena itu, input signal dapat berupa FLOAT dan
output signal akan HOLD.

Menekan operator scroll switch, display di atas yang menunjukkan output signal ”L”
akan berubah menjadi ”O” dan status dari hoist system akan ditampilkan dengan
format yang sama.

7.6 Transmision Gear Switch Input Mode: Menampilkan transmission gear switch
input signal ke Transmission/Chassis ECM. Transmission gear switch input

Training Center Cileungsi 70


777D Off Highway Truck

terhubung dengan pin 29, 30, 31, 32, 33, dan 36 pada J1 connector pada
Transmission/Chassis ECM.
Jika input-input tersebut telah dihubungkan ke ground, maka ”0” akan ditampilkan.
Jika input tidak terhubung ground (OPEN), maka ”1” akan ditampilkan. Normalnya
Transmission gear position akan memiliki dua dari lima kabel yang terhubung ke
ground dengan ground verify signal (Pin 36). Pin 36 harus selalu terhubung ground,
dan ”0” harus selalu ditampilkan pada posisi D1 pada display. Oleh karena itu,
transmission switch dan harness harus memiliki tiga ”0” dan tiga ”1” untuk tiap-tiap
posisi gear.

7.7 Ekonomy Shift Program Mode: (tidak tersedia untuk 777D truck) Menampilkan
apakah economy shift ON atau OFF. Operator dapat memilih antara cycle time yang
lebih cepat atau konsumsi fuel yang lebih hemat. Merubah fungsi ini ke ON atau
OFF akan merubah torque map yang digunakan oleh engine control dan shift point
yang digunakan oleh transmission control. ON adalah dalam ECONOMY Mode. OFF
adalah FULL POWER Mode. Saat fungsi economy shift ON, tenaga penuh masih
digunakan pada gigi PERTAMA dan KEDUA. Economy torque map hanya
digunakan pada gigi TIGA ke atas.

Gunakan ”C” service switch untuk merubah fungsi ini ke ON atau OFF.

CATATAN: 777D Update truck tidak dilengkapi fungsi economy shift. Pada
”dash” 777D Update truck terlihat pada dispaly pada mode 7.7. Pada 777D
Update truck horsepower dapat dirubah dari 686 kW (920 hp) ke 746 kW (1000
hp) dengan memprogram pada Engine ECM dengan menggunakan ET service
tool.

7.8 Transmission Shift Lever Switch Input Mode: Menampilkan input signal
trasnmission shift lever switch yang ke Transmission/Chassis ECM. Input

Training Center Cileungsi 71


777D Off Highway Truck

Transmission shift lever switch terhubung dengan Pin 14, 19, 24, 27, 35 dan 23 pada
connector J1 dari Transmission/Chassis ECM. Jika semua input terhubung ke
ground, ”0” akan ditampilkan. Jika input tidak terhubung ke ground (OPEN), ”1” akan
ditampilkan. Normalnya transmission gear position memiliki dua dari lima kabel yang
selalu terhubung ke ground dengan verify signal (Pin 23). Pin 23 harus selalu
dihubungkan ke ground dan ”0” harus selalu ditampilkan pada posisi D1 pada
display. Oleh karena itu, transmission shift lever switch dan harness harus selalu
memiliki tiga ”0” dan tiga ”1” untuk tiap-tiap posisi gear.

Training Center Cileungsi 72


777D Off Highway Truck

1. TPMS Module
2. Transmission/Chassis ECM
3. Brake ECM

Yang berada di ruang belakang cabin adalah Truck Payload Measurement System
(TPMS) Module (1), Transmission/Chassis ECM (2) dan Brake ECM (3).

TPMS dapat dipasang pada truck untuk menelusuri data produksi seperti payload
dan cycle time. TPMS tidak terhubung dengan CAT Data Link dan perlu
comunication port yang terpisah untuk pengambilan data atau menampilkan
informasi prosuksi. Informasi dari TPMS control dapat diakses melalui Payload
Operator Display (POD) atau laptop komputer dengan software TPMS.

Transmission/Chassis ECM mengontrol proses shifting pada transmisi, torque


converter lockup, hoist system, neutral-start, power train filter, temperatur
monitoring, dan secondary steering control.

Brake ECM mengontrol Automatic Retarder Control (ARC) system, dan Traction
Control System (TCS).

Transmission/Chassis ECM, brake ECM, Engine ECM dan Caterpillar Monitoring


System berkomunikasi dengan ECM lainya melalui CAT Data Link. Semua informasi
dari control ini dapat diakses melalui Caterpillar Monitoring message center atau
laptop computer dengan software Electronoc Technician (ET).

Training Center Cileungsi 73


777D Off Highway Truck

2
6
3

5
4

• Komponen electrical

Yang berada di ruang belakang cabin adalah beberapa komponen electrical.


Beberapa komponen tersebut adalah:

o Wiper delay module (1)


o Ether solenoid diode resister (2): Saat ether solenoid de-energized, dapat
menghasilkan arus listrik yang dapat berbalik ke circuit. Arus listrik tersebut
cukup besar untuk menyebabkan kerusakan pada komponen electrical yang
lain. Diode resister mencegah arus listrik yang berbalik.
o Flasher relay (3)
o Gauge panel dimmer module (4)
o Engine oil prelube dan backup alarm relays (5)
o Headlamp brights, wiper dan ether solenoid relays (6)

Training Center Cileungsi 74


777D Off Highway Truck

1
2

• Komponen electrical

Beberapa komponen electrical yang lain pada belakang cabin adalah:

o 5 amp/24 Volt ke 12 Volt converter (1)


o Secondary steering, hazard light dan fog light relays (2)

Training Center Cileungsi 75


777D Off Highway Truck

• Electronic Technician (ET)

Yang terlihat pada gambar adalah generasi terbaru Comunication Adapter dan
laptop computer dengan software Electronic Technician (ET). Comunication adapter
terhubung ke CAT Data Link diagnostic connector yang berada pada circuit braker
panel.

• CAT Data Link

CAT Data Link adalah berupa sepasang kabel yang dipelintir yang menghubungkan
semua Electronic Control Module (ECM) pada machine. Kabel dipelintir untuk
mengurangi dari gangguan sumber arus lainya seperti radio transmissions. Semua
sensor dan switch yang memberikan input signal ke ECM dapat diakses dengan
ECM lainya melalui CAT Data Link. Kemampuan untuk saling terhubung dapat
mengurangi jumlah sensor pada system yang sama. Laptop computer dengan
software Eletronic Technician (ET) juga dapat dihubungkan pada CAT Data Link dan
melihat informasi yang sedang dikirimkan antar ECM.

• ECAP atau ET harus dipakai pada electronic control

Transmission/Chassis ECM dan Brake ECM (ARC dan TCS) yang dipasang pada
777D Update truck tidak memiliki diagnostic window untuk melihat informasi
diagnostic. Untuk melakukan fungsi diagnostic dan programing pada ECM tersebut,
technician harus menggunakan ECAP atau laptop computer dengan software ET.

• ET versi 2.0 diperlukan untuk Brake ECM

ET versi 2.0 atau di atasnya harus digunakan untuk berkomunikasi dengan Brake
ECM.

Training Center Cileungsi 76


777D Off Highway Truck

Truck Payload Measurement System

• Payload Operator Display (POD)

Yang berada di atas operator adalah Payload Operator Display (POD). POD
dipasang pada truck yang dilengkapi dengan Truck Payload Measurement System
(TPMS). TPMS adalah management tool yang memonitor dan merekam load cycle.
Load cycle meliputi:
o Load cycle number: Merekam maksimum 1400 cycles,
o Load cycle date: Tanggal harus disetting dengan laptop computer
dengan software TPMS (Form SERD0032).
o Load cycle time: Waktu harus disetting dengan laptop computer
dengan software TPMS (Form SERD0032).
o Load weight
o Empty travel time
o Empty travel distance
o Empty stopped time
o Loaded travel time

• POD switches, display window dan LED

Dua switch terdapat pada POD. Switch kiri menghidupkan TPMS. Tidak ada load
yang terekam jika switch ini posisi OFF. Switch kanan adalah test/set switch yang
digunakan untuk diagnosa dan pemrograman TPMS saat melihat informasi melalui
display window. Light Emitting Diodes (LED) mengindikasikan kapan truck sedang
diberi muatan (hijau) dan bermuatan penuh (merah).

• Hazard light switch

Hazard light switch berada di sebelah kanan POD.

Training Center Cileungsi 77


777D Off Highway Truck

• TPMS setup dengan laptop compter

Untuk melakukan setup pertama kali pada TPMS, laptop computer dengan software
TPMS (Form SERD0032) harus digunakan untuk melakukan setting pada tanggal
dan waktu yang benar. Laptop computer harus juga digunakan untuk melakukan
setting pada ”User Defined Data” dimana akan muncul pada bagian atas dari semua
laporan TPMS saat diprint. User Defined Data dapat berupa lebih dari empat garis
informasi dengan lebih dari 10 angka dan/atau istilah pada masing-masing garis.
Semua keperluan programming dan diagnostic troubleshooting dapat dilakukan
dengan laptop computer.

Training Center Cileungsi 78


777D Off Highway Truck

1
2

• TPMS setup dengan POD


1. Mode switch
2. Test/set switch

Setelah tanggal, waktu dan User Defined Data telah diprogram dengan laptop
computer, POD juga bisa digunakan untuk melakukan beberapa setup yang
diperlukan untuk diagnostic. Untuk memprogram TPMS dengan POD, POD harus
dilepas untuk mengakses mode switch (1). Semua pemrograman dan diagnostic
mode tertulis pada bagian luar POD. Tekan mode switch sampai mode yang
diinginkan ditampilkan pada display window. Saat mode yang diinginkan muncul,
test/set switch (2) dapat digunakan untuk merubah settingan yang ditampilkan pada
display window.

CATATAN INSTRUKTUR: Untuk informasi lebih lanjut tentang TPMS, lihat pada
Service Manual module ”Truck Payload Measurement System With Real Time
Clock—System Operation, Testing and Adjusting” (Form SENR4733).

Training Center Cileungsi 79


777D Off Highway Truck

Training Center Cileungsi 80


777D Off Highway Truck

TOPIK 2
ENGINE

ENGINE
• 3508 engine

Pada gambar terlihat 3508B twin turbocharged dan aftercooled engine yang dipakai
pada 777D Update Off-highway Truck.

• Spesifikasi engine

Spesifikasi dari engine pada 777D Update truck adalah:


o Serial No. Prefix: 2GR
o Performance spec: 0K1144—1000 hp 0K1145—920 hp
o Max altitude: 2288 m (7500 ft).
o Gross power: 746 kw (1000 hp) atau 686 kw (920 hp)
o Full load rpm: 1750
o High idle rpm: 1937
o Stall speed rpm: 1540 sampai 1670

Engine ini dilengkapi dengan Electronic Unit Injector (EUI) system untuk power,
ketahanan dan ekonomis dengan mengurangi level suara dan emisi yang rendah.

CATATAN: Pada 777D Update truck, horsepower dapat dirubah dari 686 kw
(920 hp) sampai 746 kw (1000 hp) dengan memprogram pada Engine ECM
dengan ET service tool.

Training Center Cileungsi 81


777D Off Highway Truck

Beberapa pengembangan telah dibuat pada engine ini untuk menambah


performance dan ketahanan. Untuk meningkatkan kemampuan hauling, 777D
mempunyai 1000 gross horsepower dibandingkan dengan 777C dengan 920 gross
horsepower. Induction system yang baru dan aftercooler design membantu dalam
meningkatkan aliran udara ke engine, meningkatkan pembakaran dan mengurangi
asap dan tingkat emisi.

Pada engine baru memberikan beberapa peningkatan:


1000 gross horsepower
Meningkatkan fuel efficiency
Menurunkan tingkat asap
Menurunkan tingkat emisi
Streamlined intake dan exhaust system
Komponen yang tahan lama dan kemampuan dalam diagnostic
Kemudahan dalam menjangkau area engine

Training Center Cileungsi 82


777D Off Highway Truck

• Air system

Air Cleaners: Air cleaner telah pindahkan ke atas deck memberikan daerah yang
lebih bersih, umur air filter lebih panjang dan kemudahan dalam melakukan service.
Kemudahan dalam menjangkau area engien juga lebih baik.

Intake dan exhaust: Air induction dan exhaust system telah diperbarui untuk
meningkatkan aliran udara. Hal ini mengurangi pumping losses dan memberikan
lebih banyak udara yang masuk ke ruang bakar, dan menghasilkan temperature
exhaust yang lebih rendah,

• Efisiensi pembakaran

o Mengurangi emisi: Tingkat Nox pada engine 3508B mengalami


penurunan yang dramatis dengan perbaruan pada system
pembakaran.

o Meningkatkan fuel consumption: BSFC telah diperbarui kira-kira 3%


dari seri engine 3508 sebelumnya.

o Menurunkan soot: 3508B telah diuji dan mengalami 30-40%


penurunan jumlah soot pada crankcase oil. Dengan berkurangnya
soot dapat meningkatkan kondisi engine oil dalam penggantian dengan
kata lain memperpanjang penggantian engine oil.

Training Center Cileungsi 83


777D Off Highway Truck

o Tekanan injeksi yang lebih tinggi: Tekanan injeksi dinaikan dari


18.000 psi menjadi 22.000 psi untuk meningkatkan efisiensi
pembakaran.

o Injection duration: Injection duration pada seri 3508B telah


mengalami penurunan 10-20%. Hal ini karena lebih banyak fuel yang
terbakar pada ruang bakar secara optimal pada langkah
penyemprotan.

• Penggantian komponent

o Camshaft yang lebih besar: Camshaft lobe telah dibesarkan untuk


menghasilkan tekanan penyemprotan yang lebih tinggi, juga
meningkatkan ketahanan dan kehandalan. Rocker arm dari baja
tempa, camshaft follower dan push rod juga dibuat lebih kuat.

o Gear train belakang: Gear train belakang juga diganti agar lebih tahan
lama. Kekerasan pada gear belakang dan ukuran gigi juga diperbesar.

o Deep Crater Piston: Penggunaan two-piece piston dengan forged


steel crown dan aluminium skirt. Piston telah diganti dengan deep
crater, untuk menyediakan pembakaran yang lebih bersih dan efisien,
dengan celah yang lebih kecil untuk pembakaran yang optimal.

• Electronic Engine Control

3508B didesain untuk electronic control. Engine dioperasikan oleh electronic unit
injector, sensor dan electronic control module. Electronic Control Module (ECM)
memiliki dua komponen: kontrol komputer dan kontrol software. Kontrol software
memiliki operating map yang menentukan pada horsepower, torque curve, air/fuel
ratio dan transmission shift strategy. ECM mengontrol injector dengan bantuan dari
beberapa engine sensor. Berdasarkan input ini, ECM mengartikan timming dan
air/fuel ratio map untuk menghasilkan pembakaran yang optimal.

Fuel injection timing tergantung pada engine speed, beban dan sensor yang lain.
ECM dapat mengetahui cylinder mana yang sedang pada posisi top dead center dari
speed/timing sensor.

Sensor akan menentukan kapan penyemprotan harus dilakukan. ECM mengirimkan


signal ke solenoid untuk memulai penyemprotan. Dengan mengontrol timing dan
durasi dari signal, ECM dapat mengontrol saat penyemprotan dan jumlah fuel yang
disemprotkan. ECM akan menentukan batas dari jumlah fuel yang dapat
disemprotkan berdasarkan pada air/fuel ratio.

3508B engine juga memiliki kemampuan untuk menganalisa sendiri. Saat terjadi
problem, kode diagnostic akan direkam pada memory. Kode diagnostic yang sedang
terjadi (Active) menandakan jika problem sedang terjadi. Problem yang tidak active
setelah dilakukan perbaikan akan disimpan (logged). Logged event dan diagnostic
code akan direkam dengan informasi sbb: nama event, berapa banyak kejadian
event, jam pada ECM pada pertama dan terakhir dan total jam kejadian event.

Training Center Cileungsi 84


777D Off Highway Truck

Logged diagnostic code akan sangat membantu dalam troubleshooting. Kode dapat
diakses dengan ET atau Caterpillar Electronic Monitoring System display pada ruang
operator.

ECM adalah bagian dari electronic network yang dikenal sebagai CAT Data Link.
Data Link ini mengijinkan system komputer machine untuk berkomunikasi satu sama
lain dan mempermudah dalam troubleshooting masalah electrical. Pada 777D, ECM
engine, Electronic Programable Transmission Control (EPTC ll), Brake ECM
terhubung dengan CAT Data Link yang dapat diakses dengan ET. Electronic control
dan data link memberikan keuntungan pada machine antara lain:

o Engien Overspeed Control


Jika engine mencapai 2100 rpm, alarm dan lampu akan menyala. Pada 2300 rpm,
transmisi akan otomatis menaikan satu gigi di atas posisi shift lever. Jika transmisi
pada top gear, torque converter lockup akan disengage. Event over speed akan
terekam dalam memory. Pada machine yang dilengkapi dengan Automatic Retarder
Control akan bekerja untuk mengontrol engine rpm dari 2075 sampai 2100rpm.

o Acceleration Delay pada saat start


Untuk mengurangi keausan komponen, engine akselerasi akan tidak berfungsi untuk
dua detik setelah low idle (hanya saat start up). Hal ini akan memberikan waktu bagi
pelumasan dan pendinginan untuk bekerja dengan baik sebelum menaikan rpm
engine.

o Elevated Low Idle


Pada kondisi cuaca yang dingin, low idle rpm engine akan naik 1000 dan 1300 rpm
untuk mencapai operating temperatur dengan cepat atau mempertahankan
operating temperature. Transmisi harus neutral, parking brake ON dan coolant
temperature di bawah 70º C (158º F). standar low idle adalah 700 rpm.

o Kemampuan Cold Mode Start


Starting dan performance ditingkatkan pada kondisi cuaca dingin dengan cara
memundurkan timing saat engine berada di bawah operating temperature.
Memundurkan timing akan mengurangi tekanan pada peak cylinder dan cyilinder
pressure rate akan naik. Engine akan beroperasi dalam cold mode saat engine
coolant temperature di bawah 60º C (140º F).

o Air Filter Restriction


Air intake system juga dimonitor. Saat nilai kebuntuan inlet tercapai, system akan
mengaktifkan peringatan dan merekam event pada memory. System akan otomatis
mengalami derate karena air intake restriction melebihi batas. Saat kebuntuan
mencapai 26 inch H2O, fuel akan dibatasi 1%. Untuk kebuntuan yang lebih tinggi,
fuel akan dibatasi 2% untuk setiap kanaikan 4 inch H2O (sampai maksimum 20%).

o Altitude Compensation
System akan otomatis membatasi fuel untuk mencegah kenaikan exhaust
temperature dan kemungkinan kerusakan. 3508B akan mulai derate pada 10.000
feet (3050 m) dan derate 3% untuk setiap kenaikan 1.000 feet sampai maksimum
24% pada 18.000 feet (5485 m).

Training Center Cileungsi 85


777D Off Highway Truck

o Diagnostic
ECM sangat cocok dengan ET yang baru, dan EPTC ll transmission control dan
Brake ECM dengan CAT Data Link. ET dihubungkan pada connector yang berada
pada panel di belakang kursi operator.
ET dapat menerima dan menampilkan boost pressure, fuel flow rate, engine rpm,
diagnostic, logged event, overspeed event, air filter restriction, oil pressure, over
heating, low oil pressure dan sensor-sensor lainya pada ECM, EPTC ll atau Brake
ECM.
ET juga menyediakan beberapa fungsi service seperti: individual cylinder cut out,
crank tanpa penyemprotan fuel, calibrasi timing dan injector solenoid test.

o Fuel Use Record


Menyediakan pencatatan konsumsi fuel. Catatan ini dapat diakses dengan ET.

o Multi-Point Pressure Sensing (MPPS)


Engine oil alarm akan aktif dengan memonitor tekanan oli dan engine speed. Hal ini
akan mengaktifkan Caterpillar Monitoring System alarm jika tekanan turun saat
engine speed tinggi, untuk mencegah resiko rusaknya engine.

o Throttle Backup
Jika throttle signal rusak, backup switch tersedia untuk menjalankan machine
sampai ke workshop.

o Ether Aid
ECM secara otomatis mengontrol ether injection, berdasarkan engine coolant
temperature.

Training Center Cileungsi 86


777D Off Highway Truck

Engine Electronic Control System


• Diagram komponen 3500B electronic control system

Yang terlihat pada gambar adalah diagram komponen electronic control system
untuk 3500B engine yang digunakan pada 777D Update truck. Fuel injection
dicontrol oleh Engine Electronic Control Module (ECM).

Beberapa signal electronic dikirim ke Engine ECM oleh sensor, switch, dan sender.
Engine ECM menganalisa signal ini dan mengartikan kapan dan berapa lama harus
meng-enegize injector solenoid.

Saat injector solenoid di-energize mengartikan timing dari engine. Berapa lama
solenoid di-energize mengartikan engine speed.

• Personality module flash files

Sesekali Caterpillar akan merubah internal software (personality module) yang


mengontrol performa engine. Perubahan ini dapat dilakukan dengan WinFlash
program yaitu bagian dari ET. ET digunakan untuk diagnostic dan programing
electronik control pada Off-highway Truck. Jika menggunakan WinFlash program,
“flash” file harus didapat dari Caterpillar dan di-upload ke dalam ECM personality
module.

Training Center Cileungsi 87


777D Off Highway Truck

• 777D Update truck sesuai dengan undang-undang tentang emisi yang


baru.

777D Update truck didesain agar sesuai dengan US Environmental Protection


Agency (EPA) Pasal 1 peraturan emisi untuk engine di atas 560 gross kw (750 gross
hp). Untuk menyesuaikan dengan peraturan ini 777D Update truck engine akan
menggunakan Emission Software yang baru. Saar installing Emission Software yang
baru ”flash” pada Engine ECM, ET dapat digunakan pada American Trucking
Association (ATA) Data Link atau CAT Data Link. ATA da CAT Data Link adalah
sepasang kabel yang dipelintir yang menghubungkan Engine ECM dengan
diagnostic connector di dalam cabin. Kabel dipelintir untuk mengurangi gangguan
dari sumber arus lain seperti radio transmission.

• Pull-up Voltage

Engine ECM akan memberikan ”Pull-up Voltage” pada kabel signal dari kebanyakan
sensor saat OPEN circuit. Frequensi sensor tidak menerima pull-up voltage. Signal
circuit biasanya pada Pin C dari 3-pin connector sensor. Pull-up voltage untuk
kebanyakan sensor adalah ± 6,50 Volts, akan tetapi nilai ini akan bervariasi dengan
electronic control yang berbeda. Pada umumnya, pull-up voltage lebih besar dari
pada nilai pada saat normal. Contoh, nilai normal pada coolant temperature sensor
adalah 0,4 sampai 4,6 Volt dengan temperature antara -40º C dan +120º C (-40º F
sampai +248º F). Pull-up voltage 6,50 Volt untuk sensor ini lebih tinggi dari pada niali
tertinggi saat normal 4,6 Vol

• Pull-up Voltage test

Untuk melakukan test pull-up voltage, gunakan digital multimeter setting pada ”DC
Voltage” dan lakukan sesuai dengan prosedur (key start switch harus ON):

1. Ukur diantara Pin B (analog atau digital return) dan Pin C (signal) pada sisi
ECM dari sensor connector sebelum dibuka. Voltage akan terlihat dan
menentukan temperatur atau tekanan.
2. Lepas sensor connector dan tetap ukur voltage antara Pin B dan C. Jika
circuit antara ECM dan sensor bagus, multimeter akan menunjukkan Pull-up
Voltage.

CATATAN INSTRUKTUR: Beberapa 3508B Engine Electrinic Control System


komponen input dan output terilhat saat pembahasan system yang lainnya.
Lihat sesuai dengan nomor gambar:
61. Engine ECM
61. Timing calibration connector
66. EUI injector
38. Throttle pisition sensor
72. Coolant temperatur sensor
81. Engine oil pressure sensor (filtered)
62. Atmospheric pressure sensor
93. Turbo outlet pressure sensor
90. Turbo inlet pressure sensor (kanan dan kiri)
80. Engine oil level switch

Training Center Cileungsi 88


777D Off Highway Truck

46. Manual ether aid switch


86. fuel filter bypass switch
65. crankcase pressure sensor
NA. A/C pressure switch (tidak terlihat)
73. Coolant flow switch
63. Speed timing sensor
82. Engine oli pressure sensor (unfiltered)
53. dan 26. Ether aid relays dan solenoid
46. Throttle override switch
23. Ground level shutdown switch
55. CAT Data Link/Service Tool
127. Transmission/Chassis ECM
196. Brake ECM
41. Caterpillar Monitoring System
N/A. Shutter solenoid (tidak terlihat)
53. dan 69. Pre-lubrication relay dan solenoid
67. User defined shutdown switch
60. ATA Data Link

Training Center Cileungsi 89


777D Off Highway Truck

1
3

1. Engine ECM
o Mengontrol fuel injection
o Mengontrol system yang lainya

Fuel injection dan beberapa system yang lain dikontrol oleh Engine ECM (1) yang
berada pada bagian depan engine. System lainya yang dikontrol oleh Engine ECM
adalah: ether injection, engine start function dan engine pre-lubrication.

2. J1 connector
3. J2 connector

Engine ECM memiliki dua 40-pin connectors. Connector disebut sebagai “J1” (2) dan
“J2” (3) pastikan untuk mengenali mana J1 dan J2 connector sebelum melakukan
diagnostic test.

• ECM didinginkan oleh fuel

Engine ECM didinginkan oleh fuel. Fuel mengalir dari fuel tranfer pump melaui ECM
ke secondary fuel filter.

4. Timing calibration connector

2-pin timing calibration connector (4) berada di sebelah ECM. Jika engine
memerlukan timing calibration, timing calibration sensor (magnetic pickup) terpasang
pada flywheel housing dan terhubung ke timing calibration connector.

Dengan ET, timing calibration dilakukan secara otomatis untuk speed/timing sensor.
Engine rpm yang diperlukan adalah 800 rpm. Langkah ini dilakukan untuk
menghindari ketidakstabilan dan memastikan tidak ada backlash pada timing gear
saat proses calibrasi. Timing calibration meningkatkan keakuratan fuel injection

Training Center Cileungsi 90


777D Off Highway Truck

dengan mengoreksi toleransi antara crankshaft, timing gear dan timing wheel.
Timing calibration normalnya dilakukan setelah mengikuti prosedur di bawah ini:
1. Penggantian ECM
2. Penggantian speed/timing sensor
3. Penggantian timing wheel

Training Center Cileungsi 91


777D Off Highway Truck

• Atmospheric pressure sensor (panah)

Atmospheric pressure sensor (panah) berada di belakang Engine ECM. Engine ECM
memanfaatkan atmospheric pressure sensor sebagai referensi untuk mengkalkulasi
boost pressure dan air filter restriction.

• High altitude derate

Sensor ini juga digunakan untuk melakukan derate engine pada high altitude. ECM
akan melakukan derate engine 1% setiap 1 kpa sampai maksimum 20%. Derate
akan dimulai pada ketinggian tertentu. Ketinggian tersebut dapat ditemukan pada
Technical Marketing Information (TMI) pada Caterpillar Network. Jika Engine ECM
mendeteksi atmospheric sensor mengalami fault, ECM akan melakukan derate fuel
delivery 20%. Jika Engine ECM mendeteksi atmospheric dan turbocharger inlet
pressure sensor mengalami fault pada waktu bersamaan, ECM akan melakukan
derate engine pada nilai maksimum 40%.

Engine ECM juga menggunakan atmospheric pressure sensor sebagai acuan saat
untuk mengkalibrasi semua pressure sensor.

• Atmospheric pressure sensor memiliki signal DC Volt

Atmospheric pressure sensor adalah satu dari banyak analog sensor yang
menerima tegangan 5,0 ± 0,5 Volt dari Engine ECM. Atmospheric pressure sensor
memiliki signal output DC Volt yang bervariasi antara 0,2 - 4,8 Volt DC dengan batas
tekanan operasi antara 0 sampai 111 kpa (0 – 15,7 psi).

• Check atmospheric pressure sensor output signal

Training Center Cileungsi 92


777D Off Highway Truck

Untuk mengecek output signal pada analog sensor, hubungkan multimeter antara
Pin B dan C pada sensor connector. Set multimeter pada “DC Volt”. DC Voltage
output dari atmospheric pressure sensor harus antara 0,2 – 4,8 Volt DC.

Training Center Cileungsi 93


777D Off Highway Truck

1. Engine speed/timing sensor

Engine speed/timing sensor (1) terpasang pada bagian belakang engine di dekat
camshaft sebelah kiri. Sensor memberi signal speed, arah dan posisi dari camshaft
dengan cara menghitung gigi dan mengukur jarak di antara gigi pada timing wheel
yang terhubung dengan camshaft.

• Tidak ada signal dari speed/timing sensor maka engine akan mati

Engine speed/timing sensor salah satu sensor terpenting yang memberi signal input
pada Engine ECM. Jika Engine ECM tidak menerima signal input dari engine
speed/timing sensor, engine tidak akan hidup.

• Check speed/timing sensor output signal

Engine speed/timing sensor menerima tegangan 12,5 ± 1,0 Volt dari Engine ECM.
Untuk mengechek output signal dari speed/timing sensor, hubungkan multimeter
antara Pin B dan C pada speed/timing sensor connector. Seting multimeter untuk
“Frequency”. Frequency output dari speed/timing sensor harus kisaran:
o Cranking: 23 – 40 Hz
o Low Idle: 140 Hz
o High Idle: 385 Hz

2. Engine speed/timing sensor

Passive (dua kabel) engine speed sensor (2) berada di atas flywheel housing.
Passive speed sensor memanfaatkan gigi pada flywheel yang melewati sensor untuk
menghasilkan frequency output. Passive speed sensor mengirimkan sepeed signal
ke Transmission/Chassis ECM dan Brake ECM.

Signal dari passive speed sensor digunakan untuk Automatic Retarder Contol (ARC)
dalam mengontrol engine speed.

Training Center Cileungsi 94


777D Off Highway Truck

Output signal dari passive speed sensor juga dapat dicheck dengan
menghubungkan multimeter antara dua pin pada speed sensor connector dan seting
multimeter untuk pembacaan frequency.

CATATAN: ON-kan engine shutdown switch (lihat Gambar No. 23) saat
melakukan test cranking untuk mencegah engine agar tidak hidup. Cranking
speed dan frequency output akan tergantung pada kondisi machine (pengisian
battery). Saat menampilkan engine speed pada ET, cranking speed harus
antara 100 – 250 rpm.

Training Center Cileungsi 95


777D Off Highway Truck

• Throttle position sensor (panah)

Throttle position sensor (panah) memberikan posisi throttle yang diinginkan ke


Engine ECM. Jika throttle position sensor mengalami fault, throttle back-up switch
(lihat Gambar No. 46) dapat digunakan untuk menaikan rpm engine sampai 1300
rpm.

• Signal dari throttle position sensor adalah PWM

Throttle position sensor menerima tegangan 8,0 ± 0,5 Volt dari Engine ECM. Signal
output dari throttle position sensor adalah Pulse Width Modulated (PWM) yang
bervariasi berdasarkan posisi throttle dan prosentasenya antara 0 – 100%.

• Check output signal pada throttle position sensor

Untuk mengecheck output signal dari throttle position sensor, hubungkan multimeter
antara Pin B dan C dari throttle position sensor connector. Set multimeter untuk
pembacaan “Duty Cycle”. Duty cycle output pada pembacaan throttle position sensor
harus kisaran:
o Low Idle: 16 ± 6%
o High Idle: 85 ± 4%

• Throttle position sensor harus disetting dengan ET

CATATAN: Setingan pada throttle position sensor dapat dirubah pada Engine
ECM dengan menggunakan Configurasi sceen pada ET. Ada dua setingan
yaitu: 10% - 50% dan 10% - 90% Throttle setting.

Training Center Cileungsi 96


777D Off Highway Truck

Crankcase pressure sensor (panah)

Crankcase pressure sensor (panah) berada di sebelah kanan engine di atas engine
oil cooler. Crankcase pressure sensor memberikan input signal ke Engine ECM.
ECM akan memberikan signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan
menginformasikan operartor tekanan crankcase.

High crankcase pressure dapat disebabkan oleh keausan dari piston ring atau
cylinder liner.

Crankcase pressure event

Jika crankcase pressure melebihi 3,6 kpa (0,5 psi) atau 14,4 in Hg, high crankcase
pressure event akan disimpan (logged). Tidak memerlukan factory password untuk
menghapus event ini.

Training Center Cileungsi 97


777D Off Highway Truck

• Fuel injector solenoid (panah)

Gambaran pada bagian atas cylinder head jika valve cover dibuka. Bagian ouput
terpenting dari Engine ECM adalah Electronic Unit Injection (EUI) solenoid (panah).
Satu injector berada di tiap-tiap cylinder head. Engine control menganalisa semua
input signal dan mengirimkan signal ke injector solenoid untuk mengontrol engine
timing dan speed.

• Engine timing dan speed

Engine timing diartikan dengan mengontrol kapan injector solenoid energized.


Engine speed diartikan dengan mengontrol durasi saat injector solenoid energized.

• E-trim code number mengidentifikasikan batas kemampuan injector

3500B injector telah dicalibrasi saat dibuat di pabrik agar lebih presisi dalam
penyemprotan. Setelah dicalibrasi, empat-digit “E-trim” code diberikan pada
permukaan tappet pada injector. E-trim code mengidentifikasikan batas kemampuan
injector.

• E-trim code number diprogramkan ke dalam ECM

Saat memasang injector pada engine, E-trim code number pada tiap-tiap injector
harus dimasukkan ke dalam personality module (software) pada Engine ECM
menggunakan ECAP atau ET. Software akan menggunakan trim code ini untuk
mengompensasi variasi dari tiap-tiap injector agar performanya bisa sama.

• Masukkan trim code yang baru saat melakukan service pada injector

Saat melakukan service pada injector, trim code yang baru harus diprogramkan ke
dalam Engine ECM. Jika trim code yang baru tidak dimasukkan, maka ECM akan

Training Center Cileungsi 98


777D Off Highway Truck

menggunakan karakter dari injector yang lama. Engine tidak akan rusak jika trim
code yang baru tidak dimasukkan, akan tetapi engine tidak akan mencapai performa
yang maksimal.

Training Center Cileungsi 99


777D Off Highway Truck

• Event disimpan (logged) oleh Engine ECM

3500 Engine ECM menyimpan beberapa data yang bisa menyebabkan kerusakan
pada engine. Beberapa event membutuhkan factory password untuk dihapus dari
memory ECM. Event disimpan oleh Engine ECM, beberapa nilai event dan
maksimum derate tertera di bawah ini:

Air filter restriction: Lebih besar dari 6,25 kpa (25 in Hg). Maksimum derate 20%.
Memerlukan factory password.

• 40% derate dengan kerusakan dua sensor

Jika atmospheric dan turbo inlet pressure sensor keduanya mengalami kerusakkan
pada waktu yang sama, akan dimunculkan derate 40%.

Low oil pressure: Kurang dari 44 kpa (6,4 psi) pada LOW IDLE dan 250 kpa (36
psi) pada HIGH IDLE. Perlu factory password.

High coolant temperature: Lebih dari 107º C (226º F). Perlu factory password.

Engine overspeed: Lebih dari 2200 rpm. Perlu factory password.

Training Center Cileungsi 100


777D Off Highway Truck

• Logged event tambahan

Oil filter restriction: Lebih dari 70 kpa (10 psi). Tidak perlu factory password. Lebih
dari 200 kpa (29 psi). Perlu factory password.

Fuel filter restriction: Lebih dari 138 kpa (20 psi). Tidak perlu factory password.

Exhaust temperature high: Lebih dari 750º C (1382º F). derate maksimum 20%.
Perlu factory password.

Aftercooler coolant temperature high: Lebih dari 107º C (226º F). Perlu factory
password.

Engine oil level low: Tidak perlu factory password.

Crankcase pressure high: Lebih dari 3,6 kpa (0,5 psi) atau 14,4 in Hg. Tidak perlu
factory password.

Coolant flow low: Perlu fatory password.

User defined shutdown: Costumer dapat memilih untuk memasang system ini agar
engine bisa shutdown sesuai yang diingikan. Jika system terpasang maka akan
mengirimkan signal ground ke Engine ECM pada connector J1 pin 19. Perlu factory
password.

Engine akan shutdown hanya jika ground speed 0 dan parking brake ENGAGED.

Prelube override: Melakukan override pada engine oil prelube system dengan key
start switch. Perlu factory pasword. (lihat Gambar No. 69)

Training Center Cileungsi 101


777D Off Highway Truck

• Engine ECM mengontrol system lainya

Engine ECM juga mengatur system yang lain dengan meng-energize solenoid atau
relay. Beberapa system yang dikontrol oleh ECM adalah:

Ether Injection: Engine ECM akan otomatis menyemprotkan ether dari ether
cylinder saat cranking. Durasi penyemprotan ether tergantung pada temperatur
coolant dari jaket water. Durasi akan bervariasi antara 10 sampai 30 detik. Operator
juga dapat menyemprotkan ether secara manual dengan switch yang ada di dalam
cabin (lihat Gambar No. 46). Durasi dari penyemprotan manual adalah 5 detik. Ether
hanya akan disemprotkan jika engine coolant temperature di bawah 10º C(50º F)
dan engine speed di bawah 1900 rpm.

• Radiator shutter control

Radiator Shutter Control: Pada truck yang dioperasikan di daerah yang dingin,
shutter dapat ditambahkan pada bagian depan radiator. Pemasangan shutter di
depan radiator dapat membuat engine untuk mempercepat pencapaian operating
temperature. Jika truck dilengkapi dengan radiator shutter control, shutter akan
dicontrol oleh Engine ECM.

Training Center Cileungsi 102


777D Off Highway Truck

• Cool Engine Elevated Idle

Cool Engine Elevated Idle: Engine ECM menyediakan elevated engine idle speed
pada 1300 rpm saat engine coolant temperature di bawah 60º C (140º F). Saat
temperature lebih dari 71º C (160º F), engine akan beroperasi pada low idle (700
rpm).

Menaikan low idle speed membantu mencegah dari pembakaran tidak sempurna
dan dari overcooling. Untuk menurunkan elevated idle speed, operator dapat me-
release parking brake atau menginjak throttle pedal untuk sesaat, dan idle speed
akan turun ke LOW IDLE untuk 10 menit.

• Cold cylinder cutout

Cold Cylinder Cutout: 3508B engine dilengkapi dengan fungsi cylinder cutout
untuk:
o Mengurangi white exhaust smoke (fuel yang tidak terbakar) setelah
start-up dan saat berada pada low idle untuk waktu yang lama dengan
cuaca dingin.
o Mempercepat proses Cold Mode
o Mengurangi pemakaian ether injection.

Setelah engine running dan automatic ether injection berhenti, Engine ECM akan
melakukan cut out pada salah satu cylinder yang dimana sedang posisi firing. ECM
akan mematikan beberapa cylinder yang tidak pada posisi firing.

ECM dapat mengetahui cylinder mana yang tidak sedang kondisi firing dengan
memonitoring fuel rate dan engine speed saat cylinder cut out. ECM akan meratakan
fuel delivery dan menganalisa perubahan fuel rate saat cylinder cut out untuk
menentukan jika cylinder sedang posisi firing.

• Engine akan running dengan suara kasar saat Cold Mode

Mematikan beberapa cylinder saat Cold Mode akan menyebabkan engine running
dengan suara kasar sampai coolant temperature naik di atas temperatur Cold Mode.
Kondisi ini nolmal, akan tetapi operator harus diberitahu tentang kondisi ini untuk
menghindari dari pengaduan.

• Engine start function

Engine Start Fungtion: Engine Start Function dikontrol oleh Engine ECM dan
Transmission/Chassis ECM. Engine ECM memberikan signal ke
Transmission/Chassis ECM berdasarkan engine speed dan kondisi dari pre-
lubrication system. Transmission/Chassis ECM akan meng-energize starter relay
hanya saat:
o Shift lever posisi NEUTRAL.
o Parking brake ENGAGED.
o Engine speed 0 rpm
o Engine pre-lubrication telah selesai atau dimatikan.

Training Center Cileungsi 103


777D Off Highway Truck

CATATAN: Untuk melindungi starter, starter akan disengaged saat engine rpm
di atas 300 rpm.

Training Center Cileungsi 104


777D Off Highway Truck

2
1

• Engine oil pre-lubrication

Engine oil pre-lubrication: Engine oil pre-lubrication dikontrol oleh Engine ECM dan
Transmission/Chassis ECM. Engine ECM meng-energize pre-lubrication pump relay
yang berada di belakang cabing (lihat Gambar No. 53). Relay yang di belakang
cabin kemudian meng-energize pre-lube relay (1) pada bagian depan engine
mounting. Engine ECM memberi signal ke Transmission/Chassis ECM untuk meng-
crank engine jika:
o Engine oil pressure 3 kpa (0,4 psi) atau lebih
o Pre-lubrication pump (2) telah bekerja selama 17 detik. (jika system bekerja
setelah 17 detik, pre-lubrication time out fault akan disimpan (logged) pada
Engine ECM).
o Engine terakhir running selama 2 menit.
o Coolant temperature di atas 50º C (122º F).

• Pre-lubrication override

Engine oil pre-lubrication system dapat di-bypass agar bisa start dengan cepat.
Untuk meng-oeverride pre-lubrication system, putar key start switch ke posisi
CRANK selama 2 detik. Transmission/Chassis ECM akan memulai pre-lubrication.
Saat pre-lubrication bekerja, putar key start switch ke posisi OFF. Kemudian putar
key start switch kembali ke posisi CRANK. Transmission/Chassis ECM akan meng-
energize starter relay.

• Pre-lubrication override event

Jika engine oil pre-lubrication system di-bypass dengan prosedur di atas, Engine
ECM akan menyimpan (logged) pre-lube override event yang memerlukan factory
password untuk menghapusnya.

Training Center Cileungsi 105


777D Off Highway Truck

CATATAN: ECAP dan ET dapat digunakan untuk memilih enable atau disable
pada system pre-lubrication dalam Engine ECM.

Training Center Cileungsi 106


777D Off Highway Truck

1 2
2

Cooling System
• Engine cooling system:
o Jacket water cooling system
o Aftercooler cooling system

Cooling system terbagi dua system. Kedua system tersebut adalah jacket water
cooling system dan aftercooler cooling system. Saat melakukan service pada cooling
system, pastikan untuk membuang dan mengisi system secara terpisah.

Pada jacket water cooling system menggunakan core yang di sebelah kanan dari
radiator (kira-kira 60% dari kapasitas total). Temperatur pada jacket water cooling
system dikontrol oleh temperature regulator (thermostat).

Aftercooler cooling system menggunakan core yang di sebelah kiri dari radiator (kira-
kira 40% dari kapasitas total). Aftercooler cooling system tidak tidak memiliki
thermostat pada circuit. Coolant mengalir melalui radiator setiap saat untuk menjaga
udara inlet pada turbocharger tetap dingin agar dapat menaikan horsepower.

1. Coolant level gauge

Coolant level dapat diperiksa pada bagian atas radiator (top tank). Gunakan gauge
(1) pada top tank untuk memeriksa coolant level.

2. Pressure relief valve

Pressure relief valve (2) mencegah cooling system dari kelebihan tekanan. Jacket
water dan aftercooler cooling system masing-masing memiliki relief valve sendiri-
sendiri. Jika cooling system mengalami overheating atau coolant keluar lewat relief
valve, bersihkan atau ganti relief valve.

Training Center Cileungsi 107


777D Off Highway Truck

3
2

Jacket Water Cooling System


1. Jacket water pump
2. Bypass tube
3. Jacket water thermostat housing

Jacket water pump (1) berada di sebelah kanan engine. Pump akan menghisap
coolant dari bypass tube (2) sampai temperature regulator (thermostat) membuka.
Thermostat berada di housing (3) pada bagian atas bypass tube. Saat thermostat
membuka, coolant akan mengalir melalui radiator kemudian ke inlet water pump.

Training Center Cileungsi 108


777D Off Highway Truck

• Jacket water coolant temperature sensor (panah)

Jacket water coolant temperature sensor (panah) berada pada thermostat housing.
Engine ECM menggunakan informasi dari coolant temperature sensor untuk fungsi
cold mode seperti perubahan timing, elevated idle, cold cylinder cut-out, ether
injector dan lainya.

Engine ECM mengirimkan signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan


menginformasikan operator tentang coolant temperature.

• High coolant temperature event

Jika temperatur jacket water cooling system naik melebihi 107º C (226º F), Engine
ECM akan menyimpan sebagai logged event dimana memerlukan factory password
untuk menghapusnya.

Training Center Cileungsi 109


777D Off Highway Truck

1. Coolant flow warning switch

Coolant mengalir dari jacket water pump, melewati coolant warning switch (1), dan
melalui macam-macam system oil cooler (engine, hoist/converter/brake, dan
transmission).

Coolant flow switch mengirimkan signal input ke Engine ECM. Engine ECM
memberikan input signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan
menginformasikan operator status dari coolant flow.

• Low coolant flow event

Jika ECM mendeteksi kondisi low coolant flow, low coolant flow akan terekam
sebagai logged event. Perlu factory password untuk menghapus event ini.

2. Jacket water coolant S.O.S tap

Jacket water coolant sample dapat diambil melalui Schedule Oil Sampling (S.O.S)
coolant analysis tap (2).

Training Center Cileungsi 110


777D Off Highway Truck

1. Engine oil cooler


2. Transmission oil cooler
3. Hoist, converter dan brake oil cooler

Pada gambar terlihat bagian kanan dari engine. Jacket water coolant mengalir
melalui engine oil cooler (1), transmission oil cooler (2) dan hoist, converter dan
brake oil cooler (3) kemudian coolant mengalir ke dua sisi dari engine cylinder block.
Coolant mengalir melalui engine block dan melalui cylinder head, coolant mengalir
ke temperature regulator dan mengalir langsung ke water pump melalui bypass tube
atau ke radiator (tergantung pada temperatur coolant).

Training Center Cileungsi 111


777D Off Highway Truck

• Jacket cooling circuit

Schematic di atas adalah circuit dari jacket water cooling. Coolant mengalir dari
jacket water pump melalui cooler ke engine block. Coolant mengalir melalui engine
block dan cylinder head. Dari cylinder head, coolant mengalir ke temperature
regulator (thermostat) dan langsung mengalir ke water pump melalui bypass tube
atau ke radiator (tergantung pada temperatur coolant).

Schematic di atas menggunakan warna yang menentukan macam tekanan pada


system yaitu:
Merah Tekanan supply oil/water
Hijau Drain atau tank oil/water
Merah dengan garis putih Tekanan supply oil yang diturunkan
Coklat Tekanan lubrikasi atau cooling
Oranye Tekanan pilot atau load sensing signal
Biru Oli yang terjebak
Kuning Komponen yang bergerak
Ungu Tekanan udara

Training Center Cileungsi 112


777D Off Highway Truck

2
1

Aftercooler Cooling System


1. Aftercooler water pump
2. Pump supply tube
3. Pump delivery tube
4. Aftercooler coolant S.O.S tap

Auxiliary (aftercooler) water pump (1) untuk aftercooler cooling system berada di
sebelah kiri engine. Coolant masuk ke aftercooler water pump dari radiator melalui
tube (2), coolant mengalir dari pump ke aftercooler core melalui tube yang besar (3)

Aftercooler coolant sample dapat diambil melalui Schedule Oil Sampling (S.O.S)
coolant analysis tap (4).

Training Center Cileungsi 113


777D Off Highway Truck

1. Aftercooler
2. Aftercooler temperature sensor

Aftercooler coolant mengalir dari pump masuk ke bagian depan aftercooler (1) dan
keluar lewat belakang. Yang terpasang pada tube pada bagian belakang aftercooler
adalah aftercooler temperature sensor (2). Aftercooler temperature sensor
memberikan signal input ke Engine ECM. Engine ECM akan mengirimkan input
signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan memperingatkan operator jika
aftercoolaer temperature terlalu tinggi.

• Aftercooler temperature event

Jika aftercooler coolant temperature naik melebihi 107º C (226º F), Engine ECM
akan merekam event yang memerlukan factory password untuk menghapusnya.

Training Center Cileungsi 114


777D Off Highway Truck

1
2

1. Brake oil cooler


• Aftercooler cooling circuit tidak memiliki thermostat

Coolant mengalir melalui aftercooler core ke brake oil cooler (1) yang berada di
belakang engine. Coolant mengalir melalui brake oil cooler ke radiator bagian
aftercooler. Aftercooler cooling system tidak memiliki temperature regulator
(thermostat) pada circuit.

2. Brake oil cooler diverter valve

Saat service atau retarder brake sedang ENGAGED, brake oil cooler diverter valve
(2) mengijinkan brake cooling oil untuk mengalir melalui brake oil cooler.

Normalnya, brake cooling oil dialihkan dari cooler dan langsung mengalir ke brake.
Mengalihkan oli dari cooler memberikan temperatur yang lebih rendah pada udara
aftercooler saat diperlukan tenaga yang besar (contoh, saat menanjak dengan brake
RELEASED).

3. Port pada front brake cooling

Jika truck dilengkapi dengan front brake, brake oil cooler tube akan memiliki dua port
(3) untuk mengalirnya brake cooling oil ke front brake. Jika truck dilengkapi dengan
standard front caliper disk brake, brake oil cooler tube tidak akan memiliki dua port.

Training Center Cileungsi 115


777D Off Highway Truck

• Aftercooler cooling circuit

Pada schematic di atas terlihat aftercooler cooling circuit. Coolant mengalir dari
aftercooler water pump melalui aftercooler dan air compressor.

Coolant mengalir melalui brake oil cooler ke radiator bagian aftercooler. Aftercooler
cooling circuit tidak memiliki temperature regulator (thermostat) pada circuit.

Training Center Cileungsi 116


777D Off Highway Truck

2
3

1
4

Lubrication System
• Engine oil pump
1. Engine oil pump relief valve

Engine oil pump berada di belakang jacket water pump di sebelah kanan engine.
Pump menghisap oil dari oil pan melalui screen. Relief valve (1) untuk lubrication
system berada pada pump.

Engine juga memiliki scavange pump pada belakang engine untuk mengirimkan oli
dari belakang oil pan ke main sump.

2. Engine oil cooler bypass valve


3. Engine oil cooler

Oli mengalir dari pump melalui engine oil cooler baypass valve (2) ke engine oil
cooler (3). Bypass valve untuk engine oil mengijinkan oli untuk mengalir ke system
saat kondisi dingin dan kental atau saat cooler buntu.

4. Engine oil level low switch

Engine oil level switch (4) menyediakan input signal ke Engine ECM. Engine ECM
menyediakan input signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan
memperingatkan operator saat engine oil level low dan tidak aman untuk
mengoperasikan truck karena dapat menyebabkan kerusakan pada engine.
Peringatan ENGINE OIL LEVEL LOW adalah warning kategori 2 atau 3.

Training Center Cileungsi 117


777D Off Highway Truck

• Engine oil filter

Oli mengalir dari engine oil cooler ke oil filter pada sisi kiri engine. Oli mengalir
melalui filter dan masuk ke engine cylinder block untuk membersihkan,
mendinginkan dan melumasi komponen dalam dan turbocharge.

1. Engine oil pressure sensor (filtered)

Engine memiliki dua oil pressure sensor. Masing-masing sensor berada di tiap-tiap
ujung oil filter base. Sensor depan (lihat Gambar selanjujtnya) mengukur tekanan oli
sebelum filter (unfiltered). Sensor belakang (1) mengukur tekanan oil sesudah filter
(filtered) setelah filter. Sensor mengirimkan input signal ke Engine ECM. ECM
menyediakan input signal ke Caterpillar Monitoring System, yang akan
menginformasikan operator tentang engine oil pressure. ECM akan menggunakan
kedua engine oil pressure sensor ini untuk menginformasikan operator jika engine oil
filter tersumbat.

• Engine oil pressure event

Jika engine oil pressure kurang dari 44 kpa (6,4 psi) pada LOW IDLE atau kurang
dari 250 kpa (36 psi) pada HIGH IDLE, Engine ECM merekam event dan
memerlukan factory password untuk menghapusnya.

• Engine oil filter restriction event

Jika oil filter restriction melebihi 70 kpa (10 psi), low oil filter restriction event akan
direkam. Tidak perlu factory password untuk menghapus event ini. Jika oil filter
restriction melebihi 200 kpa (29 psi), high oil filter restriction event akan direkam.
Perlu factory password untuk menghapus event ini.

2. Oil filter bypass valve cover

Training Center Cileungsi 118


777D Off Highway Truck

Oil filter bypass valve berada di atas masing-masing filter pada oil filter base di
belakang dua cover (2). Oil filter bypass valve akan membuka jika oil filter restriction
melebihi 203 ± 20 kpa (29 ± 3 psi).

Training Center Cileungsi 119


777D Off Highway Truck

2 3

1. Engine oil S.O.S tap

Terlihat pada gambar adalah bagian bawah dari engine oil filter base. Engine oil
sample dapat diambil pada Schedule Oil Sampling (S.O.S) tap (1) yang berada di
depan oil filter base.

2. Engine oil pressure sensor (unfiltered)

Juga terlihat engine oil pressure sensor (2) yang mengukur tekanan oli engine
sebelum filter.

3. Trapped engine oil drain

Oil filter base juga memiliki fitting (3) yang dapat digunakan untuk membuang oli
engine yang terjebak di atas filter. Jangan menambahkan oli melalui fitting ini karena
oli yang tidak tersaring akan masuk ke dalam engine. Kontaminasi akan
menyebabkan kerusakan engine.

PERHATIAN

Saat mengganti engine oil filter, buang oli yang terjebak di atas filter melalui
fitting (3) untuk menghindari dari tumpahan. Oli yang ditambahkan melalui
fitting ini akan langsung masuk ke dalam main oil galery tanpa melalui filter.
Menambahakan oli melalui fitting ini akan membuat kontaminasi masuk ke
dalam system dan dapat memnyebabkan kerusakan engine.

Training Center Cileungsi 120


777D Off Highway Truck

Engine oil system


• Engine oil pump menghisap oli dari oil pan melalui screen

Engine juga memiliki scavange pump pada bagian belakang engine untuk
mengirimkan oli dari belakang oil pan ke main sump.

Oli mengalir dari pump melewati engine oil cooler bypass valve ke engine oil cooler.
Bypass valve pada engine oil cooler mengijinkan oli mengalir ke system saat oli
dingin dan kental juga jika cooler buntu.

Oli mengalir dari engine oil cooler ke oil filter. Oli mengalir melalui filter dan masuk
ke engine cylinder block untuk membersikan, mendinginkan dan melumasi
komponen bagian dalam engine dan turbocharge.

Training Center Cileungsi 121


777D Off Highway Truck

Fuel system
Primary fuel system (panah)

Fuel tank berada di sebelah kanan truck (lihat Gambar No. 13). Fuel dihisap dari
tanki melalui primary fuel filter (panah) oleh tranfer pump yang berada di sebelah
kanan engine di belakang engine oil pump.

Training Center Cileungsi 122


777D Off Highway Truck

1
2

1. Fuel tranfer pump


2. Fuel transfer pump bypass valve

Fuel tranfer pump (1) berada di belakang engine oil pump. Fuel transfer pump
memiliki bypass valve (2) untuk melindungi komponen dari kelebihan tekanan.
Bypass valve setting lebih tinggi yaitu ± 861 kpa (125 psi) dari pada settingan fuel
pressure regulator (lihat Gambar No. 87). Fuel mengalir dari tranfer pump melewati
Engine ECM ke secondary fuel filter yang berada di sebelah kiri engine.

Training Center Cileungsi 123


777D Off Highway Truck

1
2

• Secondary fuel filter

1. Fuel priming pump

Secondary fuel filter dan fuel priming pump (1) berada di atas engine oil filter di
sebelah kiri engine. Fuel priming pump di gunakan untuk mengisi filter setelah
pengggantian.

2. Fuel filter bypass switch

Fuel filter restriction dimonitor dengan fuel filter bypass switch (2) yang berada pada
fuel base. Fuel filter bypass switch memberikan signal ke Caterpillar Monitoring
System yang akan menginformasikan operator jika fuel filter terhambat.

• Fuel filter restriction event

Jika fuel restriction melebihi 138 kpa (20 psi), fuel filter retsriction event akan
disimpan. Tidak perlu factory password untuk menghapus event ini.

• Fuel mengalir ke EUI injector


• Extra fuel untuk mendinginkan injector

Fuel mengalir dari fuel filter base melalui Electronic Unit Injection (EUI) fuel injector
(lihat Gambar No. 66), kemudian ke fuel pressure regulator dan kembali ke fuel tank.
Injector menerima 4 ½ kali jumlah fuel yang diperlukan untuk penyemprotan.
Kelebihan fuel digunakan untuk pendinginan.

CATATAN: Jika fuel system memerlukan priming, kemungkinan perlu untuk


menutup fuel return line saat melakukan priming untuk mendorong fuel ke
injector.

Training Center Cileungsi 124


777D Off Highway Truck

1 2

1. Fuel pressure tube ke injector


2. Fuel pressure regulator

Fuel mengalir dari fuel filter base melalui steel tube (1) ke EUI fuel injector.
Kembalinya fuel dari injector mengalir melalui fuel pressure regulator (2) sebelum
kembali ke fuel tank. Tekanan fuel dikontrol oleh fuel pressure regulator.

Tekanan fuel harus antara 360 – 725 kpa (52 – 105 psi) pada Full Load RPM.

Training Center Cileungsi 125


777D Off Highway Truck

Circuit fuel system


Fuel dihisap dari tangki melalui primary fuel filter oleh fuel tranfer pump. Fuel
mengalir dari tranfer pump melewati Engine ECM ke secondary fuel filter.

Fuel mengalir dari fuel filter base ke fuel injector di dalam cylinder head. Kembalinya
fuel dari injector mengalir melalui fuel pressure regulator sebelum kembali ke tanki.

Fuel priming pump digunakan untuk mengisi filter setelah penggantian. Jika fuel
system memerlukan priming, kemungkinan perlu menutup fuel return line saat
melakukan priming untuk mendorong fuel ke injector.

Training Center Cileungsi 126


777D Off Highway Truck

Air Induction dan Exhaust System


• Komponen engine air intake system

1. Air filter restriction indicator

Pada Gambar di atas menunjukkan komponen air intake system. periksa air filter
restriction indicator (1). Jika piston berwarna kuning berada di area merah
(mengindikasikan kalau filter buntu), air filter harus di-service. Air restriction indicator
juga terdapat pada dash (lihat Gambar No. 47).

• Alert indicator pada dash

Lampu alert indicator akan menyala jika filter restriction mencapai 6,2 kpa (25 in Hg).

2. Dust valve

Precleaner berada setelah air filter housing. Periksa dust valve (2) dari buntu. Jika
perlu, lepas clamp dan buka cover untuk mempermudah dalam membersihkan.

• Ganti dust valve jika tidak flexible

Ganti dash valve jika karetnya sudah tidak flexible lagi. Dust valve akan membuka
saat engine mati dan menutup saat engine running. Dust valve harus flexible dan
menutup saat engine running atau precleaner tidak akan berfungsi dengan baik dan
air filter akan berumur pendek.

• Primary element besar


• Secondary element kecil

Training Center Cileungsi 127


777D Off Highway Truck

Dua filter element terpasang pada filter housing. Element yang besar adalah primary
element dan yang kecil adalah secondary element.

Tip-tip buat air intake system:


o Primary element dapat dibersihkan maksimum 6 kali
o Jangan pernah membersihkan secondary element untuk dipakai lagi. Selalu
ganti secondary element.
o Air filter restriction menyebabkan black smoke dan low power.

Training Center Cileungsi 128


777D Off Highway Truck

• Turbocharge inlet pressure sensor (panah)

Turbocharger inlet pressure sensor (panah) terpasang pada tube di antara air filter
dan turbocharger. Engine ECM menggunakan turbocharger inlet pressure sensor
dan dikombinasikan dengan atmospheric pressure sensor untuk menentukan air
filter restriction. ECM memberikan input signal ke Caterpilar Monitoring System,
untuk menginformasikan ke operator tentang air filter restrction.

• Air filter restriction event

Jika air filter restriction melebihi 6,25 kpa (25 in Hg), air filter restriction event akan
disimpan, dan ECM akan melakukan derate pada fuel delivery (maksimum derate
20%) untuk mencegah naiknya exhaust temperature. Factory password diperlukan
untuk menghapus event ini. Jika Engine ECM mendeteksi turbocharger dan
atmospheric pressure sensor fault pada waktu yang bersamaan, ECM akan
melakukan derate pada nilai maksimum 40%.

Training Center Cileungsi 129


777D Off Highway Truck

• 3508 memiliki dua turbocharger

1. Turbo turbine

3508 engine dilengkapi dengan dua turbocharger. Turbocharger diputar oleh


exhaust gas dari cylinder yang masuk ke sisi turbine (1) pada turbocharger. Exhaust
gas akan mengalir melewati turbocharger, saluran exhaust, dan muffler.

2. Aftercooler

Udara yang bersih dari filter masuk ke sisi compressor pada turbocharger. Udara
yang dikompresikan dari turbocharger akan mengalir ke aftercooler (2). Setelah
udara didinginkan oleh aftercooler, udara mengalir ke dalam cylinder dan bercampur
dengan fuel untuk proses pembakaran.

Training Center Cileungsi 130


777D Off Highway Truck

• Exhaust temperature sensor (panah)

Exhaust temperature sensor (panah) berada pada masing-masing exhaust manifold


sebelum turbocharger. Dua exhaust temperture sensor memberikan input signal ke
Engine ECM. ECM memberikan input signal ke Caterpillar Monitoring System, untuk
menginformasikan operator kondisi exhaust temperature.

• Penyebab high exhaust temperature

Beberapa penyebab high exhaust temperature kemungkinan bisa kerusakan


injector, air filter buntu, atau hambatan pada turbocharger atau muffler.

• High exhaust temperature derate engine dan log event

Jika exhaust temperature di atas 750º C (1382º F), Engine ECM akan melakukan
derate pada fuel delivery untuk mencegah kelebihan exhaust temperature. ECM
akan melakukan derate pada engine dengan 2% untuk setiap 30 detik dengan
exhaust temperature di atas 750º C (1382º F) (maksimum derate 20%). ECM juga
akan menyimpan event ini dan perlu factory password untuk menghapusnya.

Training Center Cileungsi 131


777D Off Highway Truck

• Turbo outlet pressure sensor (panah)

Terlihat pada gambar turbocharger outlet pressure sensor (panah). Turbocharger


outlet pressure sensor memberikan input signal ke Engine ECM. Engine ECM akan
membandingkan nilai dari turbo outlet pressure sensor dengan nilai atmospheric
pressure sensor untuk menghitung boost pressure.

• Periksa untuk power problem

Cara terbaik untuk memeriksa power problem adalah membandingkan kemampuam


truck dengan tabel rimpull pada manual (SEBD0340) atau 777D Update Specalog.
Truck harus dapat naik pada tanjakan dengan gigi yang sama seperti spesifikasi
pada kedua publikasi.

• Menentukan komponen power train mana yang bermasalah

Jika engine power problem dicurigai, periksa boost pressure pada full load rpm.
Truck harus dioperasikan pada GIGI SATU dengan throttle pada MAXIMUM dan
retarder engage sedikit-sedikit. Jalankan truck pada tanjakan, jaga engine rpm agar
tidak turun di bawah full load rpm sesuai spesifikasi untuk test. Sedikit-sedikit
engage retarder untuk mencapai full load rpm. Saat full load rpm tercapai, catat nilai
boost pressure. Jika nilai boost pressure sesuai dengan spesifikasi pada full load
rpm, berarti engine beroperasi dengan baik.

• Full load boost pressure

Gunakan ET atau Caterpillar Monitoring System display panel untuk melihat engine
rpm dan boost pressure. Nilai boost dan full load rpm adalah:

Engine ECM untuk 746 kW (1000 hp)


o Boost: 221 ± 28 kpa (32 ± 4 psi)

Training Center Cileungsi 132


777D Off Highway Truck

o Full load: 1750 rpm

Engine ECM untuk 686 kW (920 hp)


o Boost: 201 ± 28 kpa (29 psi)
o Full load: 1750 rpm

• Torque converter stall speed

Pada umumnya, torque converter (TC) stall speed (masuk gigi, full throttle, nol
ground speed) dilakukan untuk menentukan jika engine power low atau terjadi
masalah pada torque converter. Contoh, jika engine power sesuai dengan
spesifikasi dan stall speed terlalu tinggi, torque converter mungkin bermasalah
(tekanan oli rendah, toleransi yang kurang atau kerusakan komponen).

• Torque converter stall boost pressure

Niali boost dengan torque converter stall adalah:

Engine ECM untuk 746 kW (1000 hp)


o Boost: 210 ± 28 kpa (30 ± 4 psi)
o Torque converter stall: 1540 – 1670 rpm

Engine ECM untuk 686 kW (920 hp)


o Boost:: 190 ± 28 kpa (28 ± 4 psi)
o Torque converter stall: 1540 – 1670 rpm

CATATAN: Pada 777D Update truck, horsepower dapat dirubah dari 686 kW
(920 hp) sampai 746 kW (1000 hp) dengan memprogram Engine ECM
menggunakan ET service tool.

Training Center Cileungsi 133


777D Off Highway Truck

Air induction dan exhaust system


Gambar di atas memperlihatkan aliran pada air induction dan exhaust system.

Turbocharger diputar oleh exhaust gas dari cylinder yang masuk ke sisi turbine pada
turbocharger. Exhaust gas mengalir melewati turbocharger, saluran exhaust dan
muffler.

Udara bersih dari filter masuk ke sisi compressor pada turbocharger. Udara yang
dikompresikan dari turbocharger mengalir ke aftercooler. Setelah udara didinginkan
oleh aftercooler, udara mengalir ke cylinder dan bercampur dengan fuel untuk
pembakaran.

Training Center Cileungsi 134


777D Off Highway Truck

TOPIK 3
POWER TRAIN

POWER TRAIN
Tenaga mengalir dari engine ke roda belakang melalui power train.
Komponen-komponen power train adalah:
o Torque converter
o Transfer gear
o Transmission
o Differential
o Final drive

CATATAN INSTRUKTUR: Pada sesi ini, disediakan lokasi komponen dan


penjelasan fungsi komponen. Untuk informasi lebih jelasnya pada torconverter
dan ICM (Individual Clutch Modulation) transmission, lihat pada Technical
Instruction Module ”769 – 793B Off-highway Truck—Torque Converter dan
Transmission Hydraulic System” (Form SEGV2591).

Transmission

Power train dengan system gabungan antara engine dan transmission pertama kali
dipasang pada 777C dan telah sukses. Electronic engine control dan Cat Data Link
mengijinkan transmission dan engine ECM untuk berkomunikasi. Dengan teknologi
ini dapat meningkatkan beberapa umur komponen dan kenyamanan operator.

• Control Throttle Shifting

Umur dari fungsi transmission ada dua: jumlah shift dan level stress pada
transmission saat melakukan shift. Control throttle shift dapat mengurangi level

Training Center Cileungsi 135


777D Off Highway Truck

stress pada power train dan keausan clutch dengan mengontrol engine speed saat
melakukan shift. Hal ini memberikan shift yang halus, mengurangi kelelahan
operator dan memperpanjang umur komponen power train.

Transmission ECM mengirimkan signal ke Engine ECM, untuk memberitahu kalau


transmission mulai melakukan shift.

Saat upshift, ECM engine akan mengurangi throttle sehingga menurunkan torsi dan
mengijinkan transmission dan lockup clutch untuk engage dengan lembut.

Saat downshift, cara sebaliknya digunakan untuk menaikan throttle dan


mensinkronkan kecepatan untuk melakukan shift yang lembut.

Keuntungan dari Control Throttle Shifting dapat memperpanjang umur transmission.


Mengurangi torsi saat melakukan shift juga menambah umur driveshaft, differential,
axle dan final drive. Ini berarti akan mengurangi biaya perawatan dan menurunkan
nilai cost per ton.

Penurunan torsi pada transmission output dan clutch melalui Control Throttle
Shifting.

• Directional Shift Management

Tujuan dari Directional Shift Management adalah untuk mengurangi hentakan pada
transmission clutch. Jika pergantian dilakukan dari maju ke mundur dengan engine
rpm tinggi, kemungkinan akan terjadi hentakan. Hentakan ini dapat menyebabkan
mempercepat keausan dan kerusakan pada transmission dan komponen power train
lainya. Directtional Shift Management mencegah hentakan ini, mengurangi potensi
abuse (kasar) dan mengurangi kerusakan komponen. Saat melakukan shift dari
neutral dengan engine rpm di atas 1.350 rpm, transmission akan mengirimkan signal
ke Engine ECM untuk mengurangi throttle sesaat pada waktu melakukan shift. Hal
ini mencegah dari operator abuse dan memperpanjang umur komponen.

Training Center Cileungsi 136


777D Off Highway Truck

• Elevated Idle – Neutral Coast Inhibitor

Saat machine meluncur kondisi neutral dapat menyebabkan transmision clutch


speed mengalami kerusakan karena kurangnya aliran oli untuk pendinginan. Engine
ECM dan Transmission ECM bekerja sama dalam mencegah terjadinya hal ini.
Sensor pada transmission output shaft mengukur ground speed. Jika transmission
lever diposisikan ke neutral, kontrol tidak akan melakukan downshift ke neutral
secara langsung, tetapi akan melakukan downshift ke gigi yang sesuai untuk
menyeimbangkan ground speed saat turun. Hal ini akan menjaga engine speed dan
aliran oli yang ke transmisssion. Setelah speed untuk torque converter drive
tercapai, ± 4 mph (6,4 kph), transmission akan shift ke neutral. Jika kemudian
ground speed naik melebihi 12 mph (19,4 kph) setelah transmission melakukan shift
ke neutral, engine akan menaikan rpm sampai 1.300 rpm untuk menyediakan aliran
oli yang ke transmission. Neutral coast event akan dicatat untuk setiap kenaikan di
atas 10 mph (16,1 kph). Event ini dapat dilihat dengan menggunakan ET service
tool.

• Power Train Intelegence

Berbagai keunggulan electronic power train yang telah ditanamkan pada 777C kini
digunakan pada 777D Truck:

• Reverse Shift Inhibitor

Keunggulan ini mencegah melakukan shift dari mundur ke maju dengan kecepatan
lebih dari 3 mph (4,8 kph). Hal ini akan melindungi transmission dari hentakan keras
yang dilakukan saat perubahan arah.

• Body Raise Interlock

Training Center Cileungsi 137


777D Off Highway Truck

Jika truck body sedang dinaikan dan transmission pada kondisi mundur,
transmission akan secara otomatis untuk melakukan shift ke neutral. Transmission
akan tetap neutral sampai shift lever diposisikan ulang ke neutral. Hal ini tidak
berpengaruh pada saat maju.

• Rapid Downshift Function (shift Hunting Prevention)

Untuk mengurangi shift dan memperpanjang umur transmission, transmission tidak


mengijinkan perpindahan gigi sampai ± 2,3 detik setelah perpindahan gigi.

• Engine Over Speed Protection

Transmission akan melakukan upshift satu gigi di atas posisi shift lever untuk
menghindari engine over speed. Jika posisi shift lever pada gigi tertinggi, lockup
clutch akan disengage. Engine over speed event akan dicatat dan untuk melihatnya
dilakukan dengan menggunakan ET service tool.

• Top Gear Level

Customer mungkin ingin membatasi pemilihan gigi tertinggi (antara gigi 4 dan 7)
tanpa menggunakan pembatas mekanikal. Gigi tertinggi dapat diprogram
menggunakan ET sevice tool. Tidak seperti menggunakan pembatas mekanikal,
cara ini tidak bisa disabotase oleh operator.

• Body Up-shift Limiter

Keunggulan ini dapat membatasi gigi tertinggi transmision saat body sedang di atas.
Hal ini akan mengijinkan machine untuk bergerak maju, tapi dengan gigi yang
terbatas untuk menghindari terjadinya crack pada frame. Ini juga akan mengingatkan
operator kalau dump body sedang di atas dan tidak aman untuk bergerak maju
dengan kecepatan tinggi. Batas gigi tertinggi dapat diprogram mulai dari 1 sampai 3.
lampu indikator pada dash juga akan memperingatkan operator jika dump body
sedang berada di atas.

• Caterpillar Electronic Technician (ET)

Caterpillar ET adalah sebuah software dengan program Microsoft Windows dimana


memberikan kemampuan untuk mengakses ECM dari personal computer (PC).
Fungsi ini mirip dengan Caterpillar Electronic Control Analyzer Programmer (ECAP).
Dengan ET, teknisi dapat menampilkan status parameter (temperature, tekanan dll),
menampilkan dan menghapus event, dan menampilkan configurasi dari ECM.

Dengan menggunakan laptop akan sangat berguna sekali khususnya dalam


mengakses Truck Production Management System (TPMS). Penggunaan ECAP
hanya dapat mengakses sebatas diagnostic untuk Engine 3508B, dan
kemampuanya juga terbatas dibandingkan dengan menggunakan ET.

Training Center Cileungsi 138


777D Off Highway Truck

3
1

Torque Converter
• Torque converter:
o Meyediakan fluid coupling
o Melipat gandakan torsi
o Menyediakan direct drive operation

Komponen pertama dari power train adalah torque comverter. Torque converter
menyediakan fluid coupling yang mengijinkan engine untuk tetap running dengan
truck berhenti. Pada converter drive, torque converter melipat gandakan torsi engine
ke transmission. Pada kecepatan tinggi, lockup clutch akan engage untuk
menyediakan direct drive. NEUTRAL dan MUNDUR akan pada converter drive. GIGI
SATU rendah akan converter drive dan akan direct drive saat kecepatan tinggi. GIGI
DUA sampai TUJUH akan pada direct drive. Torque converter akan converter drive
setiap melakukan perpindahan gigi untuk perpindahan yang lembut.

1. Inlet relief valve


2. Outlet relief valve
3. Lockup clutch control valve

Yang terpasang pada torconverter adalah inlet relief valve (1), outlet relief valve (2)
dan torque converter lockup clutch control valve (3).

4. Outlet temperature sensor

Torque converter outlet temperature sensor (4) memberikan signal input ke


Transmission/Chassis ECM. Transmission/Chassis ECM mengirimkan signal ke
Caterpillar Monitoring System yang akan menginformasikan operator tentang torque
converter outlet temperature.

5. Torque converter pump

Training Center Cileungsi 139


777D Off Highway Truck

Torque converter pump (5) terdiri dari tiga atau empat bagian. Bagian pompa dari
depan ke belakang adalah:

o Torque converter scavange


o Torque converter charging
o Parking brake release
o Brake cooling (hanya untuk oil cooled front brake)

Training Center Cileungsi 140


777D Off Highway Truck

• CONVERTER DRIVE

o Output shaft berputar lebih rendah dari engine rpm


o Torsi bertambah

Gambar di atas menunjukkan torque converter pada CONVERTER DRIVE. Lockup


clutch (piston kuning dan disc biru) tidak engage. Saat operasi, rotating housing dan
impeller (merah) dapat berputar lebih cepat dari turbin (biru). Stator (hijau) tetap
diam dan melipatkan torsi yang dikirimkan antara impeller dan turbine. Output shaft
berputar lebih rendah dari pada engine crankshaft, akan tetapi meningkatkan torsi.

Training Center Cileungsi 141


777D Off Highway Truck

• DIRECT DRIVE

o Lockup clutch engage


o Output shaft berputar pada engine rpm
o Stator freewheel

Pada DIRECT DRIVE, lockup clutch engage oleh hydraulic pressure dan akan
mengikatkan turbin dengan impeller. Housing, impeller, turbin dan output shaft akan
berputar besama-sama pada engine rpm. Stator yang duduk pada freewheel
assembly, diputar oleh tenaga oli yang ada di dalam housing dan akan berputar
bebas dengan rpm yang sama.

Training Center Cileungsi 142


777D Off Highway Truck

4 3

1
2
5

Torque Converter Hydraulic System

1. Torque converter scavange


2. Torque converter charging
3. Parking brake release
4. Brake oil cooling (untuk oil cooled front brake)

Tiga bagian (untuk caliper disc front brake) atau empat bagian (untuk oil cooled front
brake) pada torque converter pump berada pada bagian bawah belakang dari torque
converter. Keempat bagian (dari depat ke belakang ) adalah:
Torque converter scavange (1)
Torque converter charging (2)
Parking brake release (3)
Brake oil cooling (4) (untuk oil cooled front brake)

5. Torque converter scavange sceen cover

Kelebihan oli yang berada di dasar torque converter akan dihisap oleh scavange
pump pada bagian pertama dari pompa melalui screen di belakang acces cover (5)
dan dikembalikan ke hydraulic tank.

Training Center Cileungsi 143


777D Off Highway Truck

1. Torque converter charging filter

Oli mengalir dari bagian torque converter charging pada pompa ke torque converter
charging filter (1). Filter berada pada frame di balik roda depan kiri.

2. Hoist, converter dan brake oil S.O.S tap

Hoist, converter dan brake oil sample dapat diambil melalui Scheduled Oil Sampling
(S.O.S) tap (2).

Training Center Cileungsi 144