Anda di halaman 1dari 112

Universitas Sumatera Utara

Repositori Institusi USU http://repositori.usu.ac.id


Fakultas Keperawatan Skripsi Sarjana

2018

Pengetahuan Perawat Tentang


Pencegahan Infeksi bagi Pasien yang
Mengalami Tindakan Operasi di RSUD
Dr. Djasamen Saragih

Pasaribu, Erlinda Sari


Universitas Sumatera Utara

http://repositori.usu.ac.id/handle/123456789/4986
Downloaded from Repositori Institusi USU, Univsersitas Sumatera Utara
Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi bagi Pasien
yang Mengalami Tindakan Operasi di RSUD Dr. Djasamen
Saragih

SKRIPSI

Oleh

Erlinda Sari Pasaribu

141101127

FAKULTAS KEPERAWATAN

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2018

Universitas Sumatera Utara


Universitas Sumatera Utara
Universitas Sumatera Utara
PRAKATA

Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan

rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi

ini dengan judul “Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi Bagi Pasien

yang Mengalami Tindakan Operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih” dengan baik.

Penelitian ini merupakan salah satu persyaratan untuk mengikuti sidang skripsi

dan memperoleh gelar sarjana keperawatan di Fakultas Keperawatan Universitas

Sumatera Utara.

Selama proses penulisan skripsi ini, penulis tidak luput dari hambatan dan

kesulitan. Namun berkat bantuan dan dorongan dari berbagai pihak maka skripsi

ini dapat terselesaikan. Selanjutnya melalui kesempatan ini penulis ingin

menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Bapak Setiawan, S.Kp, MNS, Ph.D sebagai Dekan Fakultas Keperawatan

Universitas Sumatera Utara;

2. Ibu Sri Eka Wahyuni, S.Kep, Ns, M.Kep sebagai Wakil Dekan I Fakultas

Keperawatan Universitas Sumatera Utara;

3. Ibu Cholina Trisa Siregar, S.Kep, Ns, M.Kep, Sp.KMB sebagai Wakil Dekan

II Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara;

4. Ibu Dr. Siti Saidah Nasution, S.Kep, M.Kep, Sp.Mat sebagai Wakil Dekan III

Fakultas Universitas Sumatera Utara;

iv

Universitas Sumatera Utara


5. Bapak Roymond H Simamora S.Kep Ns, M.Kep sebagai dosen pembimbing

yang telah memberikan arahan, masukan dan dukungan terhadap

penyelesaian skripsi ini;

6. Ibu Rika Endah Nurhidayah S.Kp, M.Pd sebagai Penguji Skripsi yang telah

memberikan masukan, motivasi dan dorongan kepada penulis dalam

menyelesaikan skripsi ini;

7. Ibu Diah Arruum, S.Kep, Ns, M.Kep sebagai Penguji Skripsi yang telah

memberikan masukan, motivasi dan dorongan kepada penulis dalam

menyelesaikan skripsi ini;

8. Teristimewa kepada Ayahanda Maren Pasaribu dan Ibunda Roslila Wati Pane

yang senantiasa dengan penuh cinta kasih memberikan dukungan baik doa,

moril, maupun materil serta semangat dalam penyelesaian skripsi ini;

10. Adinda Hairul Aswan Pasaribu dan Ikhsan Husaidi yang selalu memberikan

dukungan dan semangat dalam menyelesaikan skripsi ini;

11. Seluruh Staf Dosen dan Pegawai Administrasi pada Program Studi S-1

Keperawatan Universitas Sumatera Utara;

12. Direktur, Staf Pegawai, serta Perawat Pelaksana yang bekerja di Rumah Sakit

Umum Daerah Dr. Djasamen Saragih;

13. Direktur, Staf Pegawai, serta Perawat Pelaksana yang bekerja di Rumah Sakit

Umum Daerah Deli Serdang;

14. Semua teman-teman mahasiswa Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera

Utara angkatan 2014;

Universitas Sumatera Utara


15. Terkhusus sahabat Yuli, Yuyun, Miftah, Novita, Devi, Desli, Merry, Ghadati, serta

Abangda Anwar dan Kakanda Fatimah yang senantiasa memberikan dukungan

dan motivasi;

16. Semua teman-teman Pemerintahan Mahasiswa Fakultas Keperawatan USU

dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah memberikan

dukungan doa, dan memberikan semangat serta membantu penulis dalam

menyelesaikan skripsi ini.

Semua pihak yang telah membantu yang tidak dapat penulis sebutkan satu

persatu, semoga Allah SWT yang Maha Pengasih selalu mencurahkan berkah dan

karunia-Nya kepada semua pihak yang telah banyak membantu penulis. Harapan

penulis semoga skripsi ini bermanfaat demi kemajuan ilmu pengetahuan khusunya

profesi keperawatan. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih

ada kekurangan, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang

bersifat membangun untuk kesempurnaan skripsi ini. Akhir kata penulis berharap

semoga skripsi ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada

umumnya.

Medan, Juli 2018

Penulis

vi
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR ISI

Halaman Judul ........................................................................................................ i


Lembar Orisinalitas ................................................................................................ ii
Halaman Pengesahan .............................................................................................. iii
Prakata ..................................................................................................................... iv
Daftar Isi .................................................................................................................. vii
Daftar Skema ........................................................................................................... ix
Daftar Tabel ............................................................................................................ x
Daftar Lampiran ..................................................................................................... xi
Abstrak ..................................................................................................................... xii
Abstract .................................................................................................................... xiii

Bab 1. Pendahuluan ................................................................................................ 1


1.1 Latar belakang ...................................................................................... 1
1.2 Rumusan masalah ................................................................................ 5
1.3 Tujuan penelitian ................................................................................. 5
1.3.1 Tujuan Umum ............................................................................. 5
1.3.2 Tujuan Khusus ............................................................................ 5
1.4 Manfaat penelitian ................................................................................ 6
1.4.1 Pelayanan Keperawatan .............................................................. 6
1.4.2 Pendidikan Keperawatan ............................................................. 6
1.4.3 Penelitian Keperawatan ............................................................... 6

BAB 2. Tinjauan pustaka ....................................................................................... 7


2.1. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi ................................................... 7
2.1.1 Pengertian ..................................................................................... 7
2.1.2 Tujuan pengendalian infeksi ......................................................... 7
2.1.3 Faktor Penyebab Infeksi ............................................................... 8
2.1.4 Strategi pencegahan dan pengendalian infeksi ............................. 9
2.1.5 Kewaspadaan standar (Standard precautions) ............................. 10
2.1.6 Tindakan Pencegahan Universal di Kamar Bedah ....................... 21
2.2. Tindakan Operasi.................................................................................... 25
2.2.1 Pengertian ..................................................................................... 25
2.2.2 Jenis-Jenis Operasi ....................................................................... 25
2.3. Pengetahuan ........................................................................................... 26
2.3.1 Pengertian ..................................................................................... 26
2.3.2 Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan ..................... 26
2.3.3 Cara Mendapatkan Pengetahuan .................................................. 28
2.3.4 Pengukuran Pengetahuan ............................................................. 30
2.3.5 Kategori Pengetahuan ................................................................... 32

vii

Universitas Sumatera Utara


BAB 3. Kerangka penelitian .................................................................................. 33
3.1 Kerangka penelitian ............................................................................. 34
3.2 Defenisi operasional ............................................................................. 35

BAB 4. Metodologi Penelitian ................................................................................ 36


4.1. Desain penelitian ................................................................................... 36
4.2. Populasi, Sampel .................................................................................... 36
4.2.1. Populasi ........................................................................................ 36
4.2.2. Sampel .......................................................................................... 36
4.3. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................. 37
4.3.1. Lokasi .......................................................................................... 37
4.3.2. Waktu .......................................................................................... 37
4.4. Pertimbangan Etik ................................................................................. 38
4.5. Instrumen penelitian .............................................................................. 38
4.5.1. Data demografi ............................................................................ 38
4.5.2. Data pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi............... 38
4.6. Validitas dan Reabilitas .............................................................. 39
4.6.1. Validasi ............................................................................ 39
4.6.2. Reabilitas .......................................................................... 39
4.7. Pengumpulan Data ................................................................................. 40
4.8. Analisis Data ......................................................................................... 41

BAB 5. Hasil dan Pembahasan .............................................................................. 42


5.1 Hasil penelitian ........................................................................................ 42
5.1.1. Karakteristik Perawat ........................................................................... 42
5.1.2. Indikator pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi ................ 43
5.2. Pembahasan ................................................................................................... 45
5.2.1. Pengetahuan perawat pelaksanan tentang pencegahan infeksi ............. 45

BAB 6. Kesimpulan dan Saran .............................................................................. 60


6.1. Kesimpulan .................................................................................................... 60
6.2. Saran .............................................................................................................. 60
6.2.1. Praktek keperawatan ........................................................................... 60
6.2.2. Pendidikan keperawatan ...................................................................... 61
6.2.3. Penelitian selanjutnya .......................................................................... 61

Daftar Pustaka ........................................................................................................ 62

viii
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR SKEMA

Skema 3.1 Kerangka Penelitian .......................................................................... 34

ix

Universitas Sumatera Utara


DAFTAR TABEL

Tabel 3.2 Defenisi Operasional ........................................................................... 35


Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Karakteristik Usia, Jenis Kelamin,
Status Karyawan, Pendidikan Terakhir, Lama Bekerja,Pelatihan
PPI ..................................................................................................... 42
Tabel 5.2. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Pencegahan Infeksi .............................................................. 44
Tabel 5.3. Pengetahuan perawat pelaksana tentang Pencegahan Infeksi ...... 45
Tabel 5.4. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Kebersihan Tangan .............................................................. 47
Tabel 5.5. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Alat Pelindung Diri (APD) ................................................... 49
Tabel 5.6. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Dekontaminasi Peralatan Perawatan Pasien ......................... 50
Tabel 5.7. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Peraktik Menyuntik yang Aman .......................................... 51
Tabel 5.8. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Perlindungan Kesehatan Petugas Kesehatan ........................ 52
Tabel 5.9. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat
Tentang Hygiene respirasi/Etika Batuk .............................................. 54
Tabel 5.10. Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan
Perawat Tentang Prosedur Lumbal Pungsi ........................................ 55

x
viii
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal tentatif penelitian


Lampiran 2. Inform Consent
Lampiran 3. Kuesioner Penelitian
Lampiran 4. Taksasi Dana
Lampiran 5. Hasil Uji Validitas
Lampiran 6. Hasil Uji Reabilitas
Lampiran 7. Hasil Pengolahan Data
Lampiran 8. Lembar Persetujuan Validitas
Lampiran 9. Surat Etik Penelitian
Lampiran 10. Surat Izin Penelitian
Lampiran 11. Surat Selesai Penelitian
Lampiran 12. Riwayat Hidup
Lampiran 13. Lembar Bukti Bimbingan

xi
ix

Universitas Sumatera Utara


Judul : Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi bagi
Pasien yang Mengalami Tindakan Operasi di RSUD
Dr.Djasamen Saragih
Peneliti : Erlinda Sari Pasaribu
NIM : 141101127
Jurusan : Program Studi Pendidikan Ners Fakultas Keperawatan
Universitas Sumatera Utara
Tahun Akademik : 2017/2018

ABSTRAK

Pencegahan infeksi merupakan proses yang kompleks dengan mempersiapkan dan


mempertahankan lingkungan yang aman bagi pasien, proses pencegahan infeksi
yang tidak berjalan dengan baik dapat menyebabkan terjadinya infeksi sehingga
proses penyembuhan menjadi terhambat. Pencegahan infeksi merupakan indikator
mutu pelayanan keperawatan dan erat kaitannya dengan praktik keperawatan
professional, pengetahuan menjadi dasar pemahaman perawat dalam menerapkan
tindakan pencegahan infeksi. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi
pengetahuan perawat dalam mencegah terjadinya infeksi pada pasien yang
mengalami tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih. Penelitian
menggunakan desain deskriptif dengan jumlah populasi sebanyak 39 orang dan
jumlah sampel sebanyak 39 perawat pelaksana dengan metode penelitian Total
Sampling. Pengumpulan data menggunakan kuesioner. Hasil penelitian
pengetahuan menunjukkan bahwa sebagian besar perawat pelaksana memiliki
pengetahuan yang kurang baik sebanyak 27 orang (69,2%). Kesimpulan
penelitian ini adalah pengetahuan perawat dalam mencegah infeksi tindakan
operasi berada dalam kategori kurang baik. Berdasarkan hasil penelitian maka
diharapkan direktur RSUD Dr. Djasamen Saragih lebih meningkatkan kualitas
sumber daya perawat pelaksana melalui pelatihan, seminar, diskusi rutin tentang
Pencegahan dan Pengendalian Infeksi serta dapat menambah sumber informasi
melalui buku tentang pencegahan dan pengendalian infeksi sehingga hasil dan
tujuan tercapai secara optimal sesuai dengan yang diharapkan.

Kata kunci : Pengetahuan Perawat, Pencegahan Infeksi

xii

Universitas Sumatera Utara


xiii

Universitas Sumatera Utara


1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi mutlak harus diterapkan di

rumah sakit termasuk di kamar operasi. Mencegah infeksi pada tindakan operasi

adalah sebuah proses kompleks yang bermula di kamar operasi dengan

mempersiapkan dan mempertahankan lingkungan yang aman untuk melakukan

pembedahan. Proses pencegahan infeksi yang tidak berjalan dengan baik dapat

menyebabkan terjadinya infeksi, sehingga proses penyembuhan menjadi

terhambat.

Potter & Perry (2006) menyatakan bahwa infeksi luka paska operasi

merupakan salah satu masalah utama dalam praktek pembedahan dan infeksi

menghambat proses penyembuhan luka sehingga menyebabkan angka morbiditas

dan mortalitas bertambah besar yang menyebabkan lama hari perawatan. Kejadian

infeksi luka operasi disebabkan oleh mikroorganisme patogen yang

mengkontaminasi daerah luka operasi pada saat berlangsungnya operasi atau

sesudah operasi saat pasien dirawat di rumah sakit (Kurnia, Tripriadi & Andrini,

2013). Kejadian luka paska operasi membutuhkan program pencegahan dan

pengendalian infeksi yang dilakukan sebagai upaya mencegah terjadinya infeksi

nasokomial di rumah sakit, namun hasil penelitian menunjukkan penatalaksanaan

perawatan luka operasi masih belum optimal.

Universitas Sumatera Utara


2

Hal ini terbukti dengan masih tingginya angka luka paska operasi, Survey

World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa angka kejadian Infeksi

luka operasi di dunia berkisar antara 5% sampai 15% (WHO, 2015). Menurut

DEPKES RI tahun 2011 angka kejadian luka paska operasi pada rumah sakit

pemerintah di Indonesia sebanyak 55,1%. Angka kejadian luka paska operasi

bervariasi antara 2% - 18% dari keseluruhan prosedur pembedahan (Nugraheni,

dkk, 2012). Hasil penelitian Yuwono (2013), menunjukkan angka kejadian luka

paska operasi di RS Dr. Mohammad Hoesin (RSMH) Palembang sebanyak

56,67% yang terdiri dari luka paska operasi superfisial incision 70,6%, luka paska

operasi deep incision 23,5% dan luka paska operasi organ 5,9%. Insiden infeksi

luka operasi di bangsal kebidanan dan kandungan RSCM pada bulan Agustus-

November 2011 sebesar 4,4% (Wardoyo et al., 2014).

Angka kejadia luka paska operasi di Sumatera Utara diperoleh dari hasil

penelitian (Jeyamohan, 2010) yang dilakukan di Bagian Bedah RSUP. H. Adam

Malik dari April sampai September 2010 menyatakan bahwa Pasien luka operasi

kelas bersih yang menderita infeksi nosokomial sejumlah 30 orang dengan angka

prevalensi sebanyak 5,6%. Hasil penelitian yang dilakukan RSUD Dr. Djasamen

Saragih Pematangsiantar tahun 2011 (periode April sampai September) terdapat

kejadian infeksi luka operasi di sebuah ruangan yaitu ruang C1 yang memiliki

tingkat infeksi tertinggi yaitu untuk luka operasi mencapai 8.00% pada bulan Mei

dan pada bulan Juni 6.25% (Sinaga & Tarigan, 2012).

Universitas Sumatera Utara


3

Tingginya kejadian luka paska operasi pada pasien paska pembedahan

maka perawat dituntut bertanggung jawab menjaga keselamatan klien di rumah

sakit, salah satunya mengurangi angka kejadian luka paska operasi. Menurunkan

kejadian infeksi terkait dengan pencegahan luka paska operasi bisa dilakukan oleh

pelayanan kesehatan pada pasien, petugas kesehatan, pengunjung serta fasilitas

pelayanan kesehatan.

Simamora, 2012 menyatakan bahwa indikator mutu kualitas pelayanan

kesehatan mencakup 10 hal dan salah satu diantaranya adalah angka kejadian

infeksi nasokomial. Pencegahan infeksi terutama pada pasien bedah sangat

diperlukan sebagai upaya pencegahan terjadinya infeksi nasokomial, salah satu

upaya pencegahannya adalah pemutusan transmisinya. Terjadinya infeksi luka

operasi merupakan bentuk kelalaian klinik yang disebabkan oleh mikroba yang

menyerang penderita yang didapat selama dirawat di rumah sakit.

Pencegahan infeksi merupakan indikator mutu pelayanan keperawatan

yang harus diperhatikan oleh semua pihak, penerapan teknik dan prosedur yang

benar dari kejadia luka paska operasi erat kaitannya dengan praktik keperawatan

professional yang menerapkan Universal Precautions yaitu suatu bentuk tindakan

perawat dalam melakukan antisipasi untuk pencegahan masuknya kuman pada

klien yang sakit (Poter & Perry, 1995 dalam, Setiyawati 2008). Universal

precautions harus dilakukan kepada semua klien yang berkaitan dengan tindakan

invasif yang merupakan dasar proses dan praktek keperawatan (Kozier, 1995).

Universitas Sumatera Utara


4

Prinsip kewaspadaan standar pencegahan dan pengendalian Infeksi

menurut Permenkes RI Nomor 27 (2017) meliputi, kebersihan tangan, Alat

Perlindungan Diri (APD), Dekontaminasi peralatan perawatan pasien, Kesehatan

lingkungan, Pengelolaan limbah, Penatalaksanaan linen, Perlindungan kesehatan

petugas kesehatan, Penempatan pasien, Hygiene respirasi/Etika batuk, Praktek

menyuntik yang aman, Praktek pencegahan infeksi untuk prosedur lumbal fungsi.

Tenaga kesehatan khususnya perawat juga memiliki peranan penting untuk

menerapkan kewaspadaan standar pencegahan dan pengendalian infeksi agar tidak

terinfeksi. Perawat profesional yang bertugas di rumah sakit semakin hari semakin

diakui eksistensinya dalam setiap tatanan pelayanan kesehatan, sehingga dalam

memberikan pelayanan secara interdependen tidak terlepas dari kepatuhan

perilaku perawat dalam setiap tindakan prosedural yang bersifat invasif tersebut

seperti halnya perawatan luka operasi.

Perawat rumah sakit hendaknya lebih waspada pada pasien berisiko

infeksi untuk mencegah terjadinya luka paska operasi diperlukan peran tenaga

perawat yang professional dalam pemberian asuhan keperawatan pasien yang

mengalami proses operasi dan melakukan asuhan keperawatan sesuai standar

asuhan keperawatan kepada pasien yang mengalami operasi yang sudah

ditetapkan. Banyak upaya yang tindakan prosedur operasional yang harusnya di

taati dan dikerjakan oleh perawat saat melakukan asuhan pada pasien yang

mengalami tindakan operasi karena hal tersebut perawat ditutuntut untuk tahu,

memahami dan melaksanakan segala prosedur dengan benar.

Universitas Sumatera Utara


5

Pengetahuan merupakan hal penting yang harus dimiliki sepenuhnya oleh

perawat profesional, karena pengetahuan yang kurang tentang pencegahan infeksi

dapat menyebabkan komplikasi dan keluhan yang membahayakan bagi pasien

sehingga dapat menyebabkan perawatan pasien semakin lama atau bahkan

kematian akibat terjadinya infeksi. Maka dari itu penulis tertarik untuk melakukan

penelitian mengenai pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi bagi pasien

yang mengalami tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

1.2 Rumusan Masalah

Bagaimana pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi bagi pasien

yang mengalami tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi

pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi bagi pasien yang mengalami

tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

1.3.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi

pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi berdasarkan karakteristik

data demografi perawat dan mengidentifikasi pengetahuan perawat tentang

Kebersihan tangan, Alat Pelindung Diri (APD), Dekontaminasi Peralatan

perawatan pasien, Peraktek menyuntik yang aman, Perlindungan kesehatan

petugas kesehatan, Hygiene respirasi/Etika batuk, Penempatan pasien,

Prosedur lumbal pungsi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

Universitas Sumatera Utara


6

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Pelayanan Keperawatan

Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi perawat dalam

meningkatkan mutu pelayanan di Rumah Sakit terutama mutu pelayanan yang

erat kaitannya dengan dengan pelaksanaan pencegahan dan pengendalian

infeksi.

1.4.2 Pendidikan Keperawatan

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan untuk

pengembangan ilmu keperawatan dalam pencegahan dan pengendalian infeksi

pada asuhan keperawatan.

1.4.3 Penelitian Keperawatan

Manfaat penelitian ini akan memberikan sumber data yang baru bagi

penelitian lain yang ingin melakukan penelitian yang lebih lanjut tentang

pencegahan dan pengendalian infeksi di Rumah Sakit.

Universitas Sumatera Utara


7

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pencegahan dan Pengendalian Infeksi

2.1.1 Pengertian

Pencegahan Pengendalian Infeksi (PPI) merupakan tonggak yang

harus selalu diterapkan di semua fasilitas pelayanan kesehatan dalam

memberikan pelayanan kesehatan yang aman bagi semua pasien dan

mengurangi resiko infeksi lebih lanjut. Standar PPI adalah langkah-langkah

pencegahan dan pengendalian infeksi dasar yang diperlukan untuk

mengurangi resiko penularan agen infeksi dari yang diketahui atau tidak

diketahui sumber infeksi (Infection Control Team, 2015).

Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit (PPIRS) adalah

kegiatan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan serta

pembinaan dalam upaya menurunkan angka kejadian Infeksi Rumah Sakit

(IRS) pada pasien atau petugas rumah sakit dan mengamankan lingkungan

rumah sakit dari resiko transmisi infeksi yang dilaksanakan melalui

manajemen resiko, tata laksana klinik yang baik dan pelaksanaan Kesehatan

dan Keselamatan Kerja RS (Kebijakan RSUD Kota Yogyakarta, 2015).

2.1.2 Tujuan Pencegahan infeksi

Program pencegahan dan pengendalian infeksi bertujuan untuk

melindungi pasien, petugas kesehatan, pengunjung dan lain-lain di dalam

lingkungan rumah sakit serta penghematan biaya dan meningkatkan kualitas

pelayanan rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya dan yang paling penting

7
Universitas Sumatera Utara
8

adalah menurunkan angka kejadian infeksi nosokomial (Scheckler et al.

1998).

2.1.3 Faktor Penyebab Infeksi

Kejadian infeksi di fasilitas pelayanan kesehatan dapat disebabkan

oleh 6 komponen rantai penularan, apabila satu mata rantai diputus atau

dihilangkan, maka penularan infeksi dapat dicegah atau dihentikan. Enam

komponen rantai penularan infeksi, yaitu:

a. Agen infeksi (infectious agent) adalah mikroorganisme penyebab infeksi.

Pada manusia, agen infeksi dapat berupa bakteri, virus, jamur dan parasit.

Ada tiga faktor pada agen penyebab yang mempengaruhi terjadinya

infeksi yaitu patogenitas, virulensi dan jumlah (dosis, atau “load”). Makin

cepat diketahui agen infeksi dengan pemeriksaan klinis atau laboratorium

mikrobiologi, semakin cepat pula upaya pencegahan dan

penanggulangannya bisa dilaksanakan.

b. Reservoir atau wadah tempat/sumber agen infeksi dapat hidup, tumbuh,

berkembang-biak dan siap ditularkan kepada pejamu atau manusia.

Berdasarkan penelitian, reservoir terbanyak adalah pada manusia, alat

medis, binatang, tumbuh-tumbuhan, tanah, air, lingkungan dan bahan-

bahan organik lainnya. Dapat juga ditemui pada orang sehat, permukaan

kulit, selaput lendir mulut, saluran napas atas, usus dan vagina juga

merupakan reservoir.

Universitas Sumatera Utara


9

c. Portal of exit (pintu keluar) adalah lokasi tempat agen infeksi

(mikroorganisme) meninggalkan reservoir melalui saluran napas, saluran

cerna, saluran kemih serta transplasenta.

d. Metode Transmisi/Cara Penularan adalah metode transport

mikroorganisme dari wadah/reservoir ke pejamu yang rentan. Beberapa

metode penularan yaitu (1) kontak langsung dan tidak langsung, (2)

droplet, (3) airborne, (4) melalui vehikulum (makanan, air/minuman,

darah) dan (5) melalui vektor (biasanya serangga dan binatang pengerat).

e. Portal of entry (pintu masuk) adalah lokasi agen infeksi memasuki pejamu

yang rentan dapat melalui saluran napas, saluran cerna, saluran kemih dan

kelamin atau melalui kulit yang tidak utuh.

f. Susceptible host (Pejamu rentan) adalah seseorang dengan kekebalan

tubuh menurun sehingga tidak mampu melawan agen infeksi. Faktor yang

dapat mempengaruhi kekebalan adalah umur, status gizi, status imunisasi,

penyakit kronis, luka bakar yang luas, trauma, pasca pembedahan dan

pengobatan dengan imunosupresan. Faktor lain yang berpengaruh adalah

jenis kelamin, ras atau etnis tertentu, status ekonomi, pola hidup, pekerjaan

dan herediter (Permenkes RI, 2017).

2.1.4 Strategi pencegahan dan pengendalian infeksi

Menurut Depkes RI (2008) strategi pencegahan dan pengendalian

infeksi terdiri dari 1) Peningkatan daya tahan pejamu. Daya tahan pejamu

dapat meningkat dengan pemberian imunisasi aktif (contoh vaksinasi Hepatitis

3) pemberian imunisasi pasif (imunoglobulin).

Universitas Sumatera Utara


10

4) Inaktivasi agen penyebab infeksi. Inaktivasi agen infeksi dapat dilakukan

dengan metode fisik maupun kimiawi. Contoh metode fisik adalah pemanasan

(Pasteurisasi atau Sterilisasi) dan memasak makanan seperlunya. 5) Memutus

rantai penularan. Hal ini merupakan cara yang paling mudah untuk mencegah

penularan penyakit infeksi, tetapi hasilnya sangat bergantung kepada ketaatan

petugas dalam melaksanakan prosedur yang telah ditetapkan. 6) Tindakan

pencegahan paska pajanan (Post Exposure Prophylaxis/PEP) terhadap petugas

kesehatan. Hal ini terutama berkaitan dengan pencegahan agen infeksi yang

ditularkan melalui darah dan cairan tubuh lainnya, yang sering terjadi karena

luka tusuk jarum bekas pakai atau pajanan lainnya.

2.1.5 Kewaspadaan standar (Standard precautions)

Berdasarkan WHO (2004) kewaspadaan standar adalah prinsip

kewaspadaan sebagai bagian manajemen resiko pada pengendalian infeksi RS

yang dilaksanakan secara menyeluruh oleh setiap petugas berdasarkan

perhitungan besar resiko transmisi infeksi yang dihadapi pada setiap

pelayanan rawat jalan maupun rawat inap untuk melindungi pasien, petugas,

pengunjung maupun lingkungan RS. Prinsip kewaspadaan standar menurut

Permenkes RI Nomor 27 (2017) meliputi Kebersihan tangan, Alat

Perlindungan Diri (APD), Dekontaminasi peralatan perawatan pasien,

Kesehatan lingkungan, Pengelolaan limbah, Penatalaksanaan linen,

Perlindungan kesehatan petugas kesehatan, Penempatan pasien, Hygiene

respirasi/Etika batuk, Praktek menyuntik yang aman, Praktek pencegahan

infeksi untuk prosedur lumbal fungsi.

Universitas Sumatera Utara


11

a. Kebersihan Tangan

Menurut WHO (2010) kebersihan tangan yang tepat dapat

meminimalkan mikro-organisme yang diperoleh dari tangan selama tugas

sehari-hari dan ketika ada kontak dengan darah, cairan tubuh, sekresi, ekskresi

dan peralatan yang terkontaminasi dikenal dan tidak dikenal. Menurut

Permenkes RI (2017), cuci tangan secara rutin wajib dilakukan oleh setiap

perawat pada saat melakukan 5 momen, yaitu sebelum kontak dengan pasien;

sebelum melakukan tindakan/prosedur terhadap pasien, setelah tindakan atau

prosedur atau berisiko terpapar cairan tubuh pasien, setelah kontak dengan

pasien, dan setelah menyentuh lingkungan sekitar pasien. Ada enam langkah

dalam kebersihan tangan, 1) Gosokkan kedua telapak tangan, 2) Gosok

punggung tangan kiri dengan telapak tangan kanan, lakukan sebaliknya,

3)Gosokkan kedua telapak tangan dengan jari-jari tangan saling menyilang,

4)Gosok ruas jari tangan kiri dengan ibu jari tangan kanan, lakukan

sebaliknya. 5) Gosok ibu jari tangan kiri dengan telapak tangan kanan secara

memutar, lakukan sebaliknya, 6) Gosokkan semua ujung jari tangan kanan di

atas telapak tangan kiri, lakukan sebaliknya. Tindakan pembedahan cuci

tangan meliputi tangan dan lengan bawah, cuci dengan sabun antiseptik dan

waktu berkisar 3-5 menit. Pembersihan tangan dan lengan bawah: mencuci

tangan biasa, kemudian cuci tangan dengan menggunakan desinfektan, lalu

menggosok tangan, bilas dan ulangi sekali lagi dengan menggunakan

desinfektan lalu keringkan.

Universitas Sumatera Utara


12

b. Alat Pelindung Diri (APD)

Menurut Permenkes RI (2017) Alat pelindung diri adalah pakaian

khusus atau peralatan yang di pakai petugas untuk memproteksi diri dari

bahaya fisik, kimia, biologi/bahan infeksius. Alat pelindung diri meliputi

sarung tangan, masker, alat pelindung mata (pelindung wajah dan kaca mata),

topi, gaun, apron, sepatu dan pelindung lainnya. Alat pelindung diri harus

digunakan oleh 1) Petugas kesehatan yang memberikan perawatan langsung

kepada pasien dan yang bekerja dalam situasi di mana mereka mungkin

memiliki kontak dengan cairan darah, tubuh, ekskresi atau sekresi. 2) Staf

dukungan termasuk pembantu medis, pembersih, dan staf laundry di situasi di

mana mereka mungkin memiliki kontak dengan darah, cairan tubuh, sekresi

dan ekskresi. 3) Staf laboratorium yang menangani spesimen pasien.

4)Anggota keluarga yang memberikan perawatan kepada pasien dan berada

dalam situasi di mana mereka mungkin memiliki kontak dengan darah, cairan

tubuh, sekresi dan ekskresi.

Berdasarkan Depkes RI (2008) pedoman umum alat pelindung diri

sebagai berikut 1) Tangan harus selalu dibersihkan meskipun menggunakan

APD. 2) Lepas dan ganti bila perlu segala perlengkapan APD yang dapat

digunakan kembali yang sudah rusak atau sobek segera setelah anda

mengetahui APD tersebut tidak berfungsi optimal. 3) Lepaskan semua APD

sesegara mungkin setelah selesai memberikan pelayanan dan hindari

kontaminasi terhadap a) Lingkungan di luar ruang isolasi, b) Para pasien atau

pekerja lain, c) Diri anda sendiri.

Universitas Sumatera Utara


13

4) Buang semua perlengkapan APD dengan hati-hati dan segera

membersihkan tangan a) Perkirakan risiko terpajan cairan tubuh sesuai atau

area terkontaminasi sebelum melakukan kegiatan perawatan kesehatan, b)

Pilih APD dengan perkiraan risiko terjadi pajanan, c) Menyediakan sarana

APD bila emergensi dibutuhkan untuk dipakai.

c. Dekontaminasi Peralatan Perawatan Pasien

Dekontaminasi peralatan perawatan pasien dilakukan penatalaksanaan

bekas pakai perawatan pasien yang terkontaminasi darah atau cairan tubuh

(Pre-Cleaning, cleaning, desinfektan dan sterilisasi) sesuai Standar Prosedur

Operasional (SPO) sebagai berikut 1) Rendam peralatan bekas pakai dalam air

dan detergen atau enzyme lalu dibersihkan dengan menggunakan spons

sebelum dilakukan Desinfeksi Tingkat Tinggi (DTT) atau sterilisasi.

2)Peralatan yang telah dipakai harus didekontaminasi terlebih dahulu sebelum

digunakan untuk pasien lainnya. 3) Pastikan peralatan sekali pakai dibuang

dan dimusnahkan sesuai prinsip pembuangan sampah dan limbah yang benar.

4) Untuk alat bekas pakai yang akan dipakai ulang, setelah dibersihkan dengan

menggunakan spons, dan DTT dengan klorin 0,5% selama 10 menit.

5)Peralatan nonkritikal yang terkontaminasi, dapat di disinfeksi atau

menggunakan alkohol 70%. 6) Untuk peralatan yang besar seperti USG dan X-

Ray, dapat didekontaminasi permukaannya setelah digunakan diruang isolasi

(Permenkes RI, 2017).

Universitas Sumatera Utara


14

d. Pengendalian Lingkungan

Pengendalian lingkungan di fasilitas pelayanan kesehatan, antara lain

berupa upaya perbaikan kualitas udara, kualitas air, dan permukaan

lingkungan, serta desain dan konstruksi bangunan, dilakukan untuk mencegah

transmisi mikroorganisme kepada pasien, petugas dan pengunjung (Permenkes

RI, 2017).

Menurut WHO (2004) sebuah lingkungan yang bersih memainkan

peranan penting dalam pencegahan dari Hospital Associated Infeksi (HAI).

Pengendalian lingkungan RS meliputi penyehatan air, pengendalian serangga

dan binatang pengganggu, penyehatan ruang dan bangunan, pemantauan

hygiene sanitasi makanan, pemantauan penyehatan linen, disinfeksi

permukaan udara, lantai, pengelolaan limbah cair, limbah B3 limbah padat

medis, non medis dikelola oleh lnstalasi Kesehatan Lingkungan dan Sub-

Bagian Rumah Tangga bekerjasama dengan pihak ketiga, berkoordinasi

dengan komite PPI RS, sehingga aman bagi lingkungan. Pengelolaan limbah

padat medis dipisahkan dan dikelola khusus sampai dengan pemusnahannya

sesuai persyaratan Kementerian Lingkungan Hidup sebagai limbah infeksius

(ditempatkan dalam kantong plastik berwarna kuning berlogo infeksius),

limbah padat tajam (ditempatkan dalam wadah tahan tusuk, tidak tembus

basah dan tertutup). Pengelolaan limbah padat non medis ditempatkan dalam

kantong plastik berwarna hitam.

Universitas Sumatera Utara


15

e. Pengelolaan Limbah

Tahap Pengelolaan Limbah yaitu 1) Identifikasi limbah, padat, cair,

tajam, infeksius, non infeksius. 2) Pemisahan. Pemisahan dimulai dari awal

penghasil limbah, pisahkan limbah sesuai dengan jenis limbah, tempatkan

limbah sesuai dengan jenisnya, limbah cair segera dibuang ke wastafel di

spoelhok. 3) Labeling. Limbah padat infeksius, plastik kantong kuning yang

diberi symbol biohazard, limbah padat non infeksius, plastik kantong warna

hitam, limbah benda tajam, wadah tahan tusuk dan air /jerigen yang diberi

symbol biohazard. 4) Packing. Tempatkan dalam wadah limbah tertutup, tutup

mudah dibuka, kontainer dalam keadaan bersih, kontainer terbuat dari bahan

yang kuat, ringan dan tidak berkarat. 5) Tempatkan setiap kontainer limbah

pada jarak 10-20 meter, ikat limbah jika sudah terisi 3/4 penuh, kontainer

limbah harus dicuci setiap hari. 6) Penyimpanan. Simpan limbah di tempat

penampungan sementara khusus, tempatkan limbah dalam kantong plastik dan

ikat dengan kuat, beri label pada kantong plastik limbah, setiap hari limbah

diangkat dari tempat penampungan sementara. 7) Pengangkutan. Mengangkut

limbah harus menggunakan kereta dorong khusus, kereta dorong harus kuat,

mudah dibersihkan, tertutup, tidak boleh ada yang tercecer, sebaiknya lift

pengangkut limbah berbeda dengan lift pasien, gunakan alat pelindung diri

ketika menangani limbah, tempat penampungan sementara harus di area

terbuka, terjangkau (oleh kendaraan), aman dan selalu dijaga kebersihannya

dan kondisi kering. 8) Treatment. Limbah infeksius dimasukkan dalam

incenerator, limbah non infeksius dibawa ke tempat pembuangan akhir,

Universitas Sumatera Utara


16

limbah benda tajam dimasukkan dalam incenerator, limbah cair dalam

wastafel di ruang spoelhok, limbah feces dan urine ke dalam WC yang

langsung dialirkan ke IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah). 9)Penanganan

limbah benda tajam. Jangan menekuk atau mematahkan benda tajam, jangan

meletakkan limbah benda tajam sembarang tempat, segera buang limbah

benda tajam ke kontainer yang tersedia tahan tusuk dan tahan air dan tidak

bisa dibuka lagi, selalu buang sendiri oleh si pemakai, tidak menyarungkan

kembali jarum suntik habis pakai, kontainer benda tajam diletakkan dekat

lokasi tindakan. 10) Penanganan limbah pecahan kaca. Gunakan sarung

tangan rumah tangga, gunakan kertas koran untuk mengumpulkan pecahan

benda tajam tersebut, kemudian bungkus dengan kertas, masukkan dalam

kontainer tahan tusukan beri label. 11) Unit pengelolaan limbah cair.

Pengolahan limbah cair dengan sistim bakteri Aerob di IPAL.

f. Penatalaksanaan Linen

Linen terbagi menjadi linen kotor dan linen terkontaminasi. Linen

terkontaminasi adalah linen yang terkena darah atau cairan tubuh lainnya,

termasuk juga benda tajam. Penatalaksanaan linen yang sudah digunakan

harus dilakukan dengan hati-hati. Kehatian-hatian ini mencakup penggunaan

perlengkapan APD yang sesuai dan membersihkan tangan secara teratur

sesuai pedoman kewaspadaan standar dengan prinsip-prinsip sebagai berikut:

1)Fasilitas pelayanan kesehatan harus membuat SPO penatalaksanaan linen.

Prosedur penanganan, pengangkutan dan distribusi linen harus jelas,aman dan

memenuhi kebutuhan pelayanan.

Universitas Sumatera Utara


17

2) Petugas yang menangani linen harus mengenakan APD (sarung tangan

rumah tangga, gaun, apron, masker dan sepatu tertutup). 3) Linen dipisahkan

berdasarkan linen kotor dan linen terkontaminasi cairan tubuh, pemisahan

dilakukan sejak dari lokasi penggunaannya oleh perawat atau petugas.

4)Minimalkan penanganan linen kotor untuk mencegah kontaminasi ke udara

dan petugas yang menangani linen tersebut. Semua linen kotor segera

dibungkus/dimasukkan ke dalam kantong kuning di lokasi penggunaannya dan

tidak boleh disortir atau dicuci di lokasi dimana linen dipakai. 5) Linen yang

terkontaminasi dengan darah atau cairan tubuh lainnya harus dibungkus,

dimasukkan kantong kuning dan diangkut/ditranportasikan secara berhati-hati

agar tidak terjadi kebocoran. 6) Buang terlebih dahulu kotoran seperti faeces

ke washer bedpan, spoelhoek atau toilet dan segera tempatkan linen

terkontaminasi ke dalam kantong kuning/infeksius. Pengangkutan dengan troli

yang terpisah, untuk linen kotor atau terkontaminasi dimasukkan ke dalam

kantong kuning. 7) Pastikan alur linen kotor dan linen terkontaminasi sampai

di laundry TERPISAH dengan linen yang sudah bersih. 8) Cuci dan keringkan

linen di ruang laundry. Linen terkontaminasi langsung masuk mesin cuci yang

segera diberi disinfektan. 9) Untuk menghilangkan cairan tubuh yang

infeksius pada linen dilakukan melalui 2 tahap yaitu menggunakan deterjen

dan selanjutnya dengan Natrium hipoklorit (Klorin) 0,5%. Apabila dilakukan

perendaman maka harus diletakkan di wadah tertutup agar tidak menyebabkan

toksik bagi petugas (Permenkes RI, 2017).

Universitas Sumatera Utara


18

g. Perlindungan Kesehatan Petugas

Petugas harus selalu waspada dan hati-hati dalam bekerja untuk

mencegah terjadinya trauma saat menangani jarum, scalpel dan alat tajam lain

yang dipakai setelah prosedur, saat membersihkan instrumen dan saat

membuang jarum. Jangan melakukan penutupan kembali (recap) jarum yang

telah dipakai, memanipulasi dengan tangan, menekuk, mematahkan atau

melepas jarum dari spuit. Buang jarum, spuit, pisau, scalpel, dan peralatan

tajam habis pakai lainnya kedalam wadah khusus yang tahan tusukan/tidak

tembus sebelum dimasukkan ke insenerator. Apabila terjadi kecelakaan kerja

berupa perlukaan seperti tertusuk jarum suntik bekas pasien atau terpercik

bahan infeksius maka perlu pengelolaan yang cermat dan tepat serta efektif

untuk mencegah semaksimal mungkin terjadinya infeksi yang tidak diinginkan

(Permenkes RI, 2017).

h. Penempatan Pasien

Penanganan pasien dengan penyakit menular/suspek sebagai berikut,

1) Terapkan dan lakukan pengawasan terhadap kewaspadaan standar. Untuk

kasus/dugaan kasus penyakit menular melalui udara. 2) Letakkan pasien di

dalam satu ruangan tersendiri. Jika ruangan tersendiri tidak tersedia,

kelompokkan kasus yang telah dikonfirmasi secara terpisah di dalam ruangan

atau bangsal dengan beberapa tempat tidur dari kasus yang belum

dikonfirmasi atau sedang didiagnosis. Bila ditempatkan dalam 1 ruangan,

jarak antar tempat tidur harus lebih dari 2 meter dan diantara tempat tidur

harus ditempatkan penghalang fisik seperti tirai atau sekat.

Universitas Sumatera Utara


19

3) Jika memungkinkan, upayakan ruangan tersebut dialiri udara bertekanan

negatif yang di monitor (ruangan bertekanan negatif) dengan 6-12 pergantian

udara per jam dan sistem pembuangan udara keluar atau menggunakan

saringan udara partikufasi efisiensi tinggi (filter HEPA) yang termonitor

sebelum masuk ke sistem sirkulasi udara lain di rumah sakit. 4) Jika tidak

tersedia ruangan bertekanan negatif dengan sistem penyaringan udara

partikulasi efisiensi tinggi, buat tekanan negatif di dalam ruangan pasien

dengan memasang pendingin ruangan atau kipas angin di jendela sedemikian

rupa agar aliran udara ke luar gedung melalui jendela. Jendela harus membuka

keluar dan tidak mengarah ke daerah publik. Uji untuk tekanan negatif dapat

dilakukan dengan menempatkan sedikit bedak tabur dibawah pintu dan amati

apakah terhisap ke dalam ruangan. Jika diperlukan kipas angin tambahan di

dalam ruangan dapat meningkatkan aliran udara. 5) Jaga pintu tertutup setiap

saat dan jelaskan kepada pasien mengenai perlunya tindakan- tindakan

pencegahan ini. 6) Pastikan setiap orang yang memasuki ruangan memakai

APD yang sesuai, masker (bila memungkinkan masker efisiensi tinggi harus

digunakan, bila tidak, gunakan masker bedah sebagai alternatif), gaun,

pelindung wajah atau pelindung mata dan sarung tangan. 7) Pakai sarung

tangan bersih, non-steril ketika masuk ruangan. 8) Pakai gaun yang bersih,

non-steril ketika masuk ruangan jika akan berhubungan dengan pasien atau

kontak dengan permukaan atau barang-barang di dalam ruangan (Permenkes

RI, 2017).

Universitas Sumatera Utara


20

i. Hygiene Respirasi/Etika Batuk

Kebersihan pernafasan dan etika batuk adalah dua cara penting untuk

mengendalikan penyebaran infeksi di sumbernya. Semua pasien, pengunjung

dan petugas kesehatan harus dianjurkan untuk selalu mematuhi etika batuk

dan kebersihan pernafasan untuk mencegah sekresi pernafasan. Diterapkan

untuk semua orang terutama pada kasus infeksi dengan jenis transmisi

airborne dan droplet. Fasilitas pelayanan kesehatan harus menyediakan sarana

cuci tangan seperti wastafel dengan air mengalir, tisu, sabun cair, tempat

sampah infeksius dan masker bedah.Petugas, pasien dan pengunjung dengan

gejala infeksi saluran napas, harus melaksanakan dan mematuhi langkah-

langkah sebagai berikut: 1) Menutup hidung dan mulut dengan tisu atau

saputangan atau lengan atas. 2) Tisu dibuang ke tempat sampah infeksius dan

kemudian mencuci tangan (Permenkes RI, 2017).

j. Praktek Menyuntik yang Aman

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam praktek menyuntik yang

aman berdasarkan WHO (2004) yaitu 1) Berhati-hati untuk mencegah cedera

saat menggunakan jarum, pisau bedah dan instrumen atau peralatan tajam

lainnya, 2) Gunakan jarum suntik sekali pakai, pisau bedah dan benda tajam

lainnya, 3) Tempatkan item benda tajam dalam wadah tahan tusukan dengan

tutup yang menutup dan terletak dekat dengan daerah di mana item tersebut

digunakan, 4) Berhati-hati ketika membersihkan instrumen atau peralatan

tajam yang dapat digunakan kembali, 6) Benda tajam harus tepat desinfeksi

dan dimusnahkan sesuai pedoman atau standar nasional.

Universitas Sumatera Utara


21

k. Praktek Pencegahan Infeksi Untuk Prosedur Lumbal Pungsi.

Pemakaian masker pada insersi cateter atau injeksi suatu obat kedalam

area spinal epidural melalui prosedur lumbal fungsi misalnya saat melakukan

anastesi spinal dan epidural, myelogram, untuk mencegah transmisi droplet

flora orofaring (WHO, 2004). Schulz-Stubnerr (2008) dalam Masloman

(2015) menyatakan infeksi yang terjadi akibat pemberian anestesi spinal di

kamar operasi sangat berbahaya dari 100.000 prosedur anestesi spinal

didapatkan angka kejadian meningitis yang berhubungan dengan pemberian

anestesi spinal sebesar 3,7-7,2. Sedangkan kejadian epidural abses berkisar

antara 0,2 sampai 83/100.000 prosedur anestesi spinal. Kebersihan tangan dan

pemakaian alat pelindung diri sebelum melakukan pemberian anestesi spinal

merupakan salah satu cara yang penting untuk menekan angka kejadian

infeksi saat pemberian anestesi spinal.

2.1.6 Tindakan Pencegahan Universal di Kamar Bedah

CORE (Committee on Operating Room Environment ) dari American

College of Surgeon Association of Operating Room Nurse (AORN)

menetapkan bahwa tindakan pencegahan universal mutlak harus dijalankan

pada seluruh kegiatan di unit bedah untuk semua pasien tanpa memandang

status infeksi (Wahyono, 2004). Tindakan pencegahan universal yang harus

dijalankan petugas adalah mengantisipasi percikan darah dan cairan tubuh

lainnya. Tindakan dilakukan secara legeartis untuk menyediakan dan

mempertahankan lingkungan yang asepsis.

Universitas Sumatera Utara


22

Disiplin yang teguh dalam menjalankan peraturan asepsis dan

antisepsis di kamar bedah sangat penting dalam prevensi dan pengendalian

infeksi (Wahyono, 2004). Prinsip dasar tindakan pencegahan universal adalah

cuci tangan secara benar, penerapan teknik aseptic antiseptic, dan penggunaan

alat pelindung pribadi dalam upaya mencegah transmisi mikroorganisme

melalui darah dan cairan tubuh (Wahyono, 2004). Secara terperinci prosedur

tindakan pencegahan universal yang harus dijalankan di kamar bedah meliputi

beberapa hal sebagai berikut :

1. Persiapan Petugas

a. Cuci tangan secara bedah

b. Memakai alat pelindung berupa sarung tangan steril, masker dan

gaun/baju operasi, penutup kepala/rambut, sepatu tertutup, dan

pelindung mata atau wajah. Sarung tangan harus dipakai bila

menyentuh darah, cairan tubuh yang mengandung darah, sekresi,

ekskresi, benda-benda yang tekontaminasi, dan pada saat menyentuh

membran mukosa serta kulit yang tidak utuh.

c. Dianjurkan untuk memakai apron plastik atau kedap air untuk dipakai

di lapisan bawah gaun steril. Terutama diwajibkan bila diantisipasi

adanya percikan darah atau cairan tubuh dalam jumlah banyak. Gaun-

gaun tersebut dilepas sebelum keluar ruangan bedah.

d. Pemakaian masker harus menutup hidung hingga seluruh bagian

bawah wajah. Masker segera diganti apabila tampak ada kotoran atau

Universitas Sumatera Utara


23

cemaran bahan infeksius, atau apabila tampak lembab karena terlalu

lama dipakai.

e. Goggle atau kaca mata pelindung

f. Alat pelindung kaki berupa sepatu yang menutup seluruh ujung dan

telapak kaki serta bersifat tahan tusukan.

g. Setiap tindakan invasif seringan atau sekecil apapun harus dilakukan

dengan hati-hati dan teliti untuk menghindari kecelakaan seperti

tusukan alat benda tajam kepada petugas.

h. Hindarkan penyerahan alat tajam langsung dari tangan ke tangan

selama tindakan, tetapi dengan menggunakan perantara nampan kecil.

i. Perhatian khusus pada pembuangan alat-alat tajam dengan

menggunakan wadah tertutup dan tahan tusukan. Wadah tersebut harus

dipastikan tersedia di setiap sudut ruangan operasi yang mudah

dijangkau petugas pelaksana tindakan bedah dan disediakan juga di

troli anestesi.

j. Petugas yang mempunyai lesi kulit terbuka tidak diperkenankan

melaksanakan tindakan bedah, untuk menghindari kontaminsai darah

atau cairan tubuh pada luka tersebut.

k. Petugas harus mengganti pakaiannya yang terkena percikan darah atau

cairan tubuh sebelum keluar ruang bedah atau memasuki ruang

perawat, atau sebelum cuci tangan untuk tindakan pada kasus

selanjutnya.

Universitas Sumatera Utara


24

2. Prosedur Selama Pembedahan

a. Petugas yang melakukan tindakan invasive termasuk menyuntik,

memasang infus, dan memasang Endotraheal Tube (ET) harus

memakai sarung tangan steril.

b. Petugas yang kemungkinan terkena percikan darah atau cairan tubuh

yaitu asisten, operator dan instrumentator harus memakai pelindung

wajah.

c. Penggunaan alat tajam, misalnya scalpel, jarum, gunting, dilakukan

dengan posisi bagian runcing alat menjauhi tubuh petugas.

d. Untuk menghindari kerusakan sarung tangan, petugas yang terlibat

dalam prosedur pembedahan dapat menggunakan sarung tangan dua

lapis atau mengganti sarung tangan bila operasi berlangsung lama.

e. Cairan tubuh pasien yang melekat di badan pasien harus segera

dibersihkan agar tidak mengenai orang lain.

f. Spesimen yang dikirim untuk pemeriksaan patologi atau lainnya harus

diperlakukan sebagai bahan infeksius.

3. Prosedur Setelah Pembedahan

a. Setiap tindakan yang berhubungan cairan tubuh dilakukan dengan

memakai sarung tangan, bila ada kemungkinan percikan cairan

tubuhharus memakai kaca mata dan gaun pelindung.

b. Alat sekali pakai dipisahkan dalam kantong tersendiri untuk insenerasi.

Bila tidak ada incinerator, lakukan dekontaminasi dengan larutan

Universitas Sumatera Utara


25

chlorine 0,5% dan masukkan kedalam wadah bukan plastik yang tahan

tusukan misalnya kaleng untuk dikubur dan kapurisasi.

c. Alat yang akan dipakai kembali diperlakukan dengan urutan

dekontaminasi kemudian sterilisai.

d. Sarung tangan bekas dan gaun bedah yang akan digunakan kembali

ditaruh dalam wadah sementara, kemudian dibawa ke pusat sterilisasi

atau binatu untuk dekontaminasi atau sterilisasi.

2.2 Tindakan Operasi

2.2.1 Pengertian

Operasi adalah semua tindakan pengobatan yang menggunakan cara

invasif dengan membuka atau menampilkan bagian tubuh yang akan

ditangani. Pembukaan tubuh ini umumnya dilakukan dengan membuat

sayatan.Setelah bagian yang akan ditangani ditampilkan dilakukan tindakan

perbaikan yang akan diakhiri dengan penutupan dan penjahitan luka

(Syamsuhidajat, 2010).

2.2.2 Jenis-Jenis Operasi

a. Menurut fungsi atau tujuannya yaitu, 1) Diagnostik, tindakan

seperti biopsi, laparotomi eksplorasi. 2) Kuratif tindakan seperti operasi

tumor, appendiktom. 3) Reparatif, tindakan seperti memperbaiki luka

multiple. 4) Rekonstruktif, tindakan seperti mamoplasti, perbaikan wajah. 5)

Transplantasi, tindakan seperti penanaman organ tubuh untuk menggantikan

organ atau struktur tubuh yang malfungsi (cangkok ginjal, kornea).

6)Paliatif, tindakan seperti menghilangkan nyeri. (Potter dan Perry, 2006).

Universitas Sumatera Utara


26

b. Menurut Luas atau Tingkat Resiko yaitu 1) Mayor Operasi yang

melibatkan organ tubuh secara luas dan mempunyai tingkat resiko yang

tinggi terhadap kelangsungan hidup klien. 2) Minor Operasi pada sebagian

kecil dari tubuh yang mempunyai resiko komplikasi lebih kecil dibandingkan

dengan operasi mayor.

2.3. Pengetahuan

2.3.1 Pengertian

Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang

melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu, penginderaan terjadi

melalui panca indra manusia yakni indera penglihatan, pendengaran,

penciuman, rasa dan raba (Notoatmodjo, 2010).

Pengetahuan adalah merupakan hasil “tahu” dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu.

Penginderaan ini terjadi melalui panca indra manusia. Pengetahuan atau

kognitif merupakan domain yang sangat penting bagi terbentuknya

tindakan seseorang. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan lebih

langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan

(Nursalam, 2012).

2.3.2 Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan

Budiman & Riyanto (2013) menjelaskan mengenai faktor yang

mempengaruhi terbentuknya pengetahuan adalah sebagai berikut:

Universitas Sumatera Utara


27

a. Pendidikan

Semakin tinggi tingkat pendidikan seseroang semakin rendah menerima

informasi sehingga banyak pula pengetahuan yang dimiliki.

b. Informasi/media massa

Informasi yang diperoleh baik dari pendidikan formal maupun nonformal

dapat memberikan pengaruh jangka pendek sehingga menghasilkan

perubahan atau peningkatan pengetahuan. Adanya informasi baru

mengenai sesuatu hal memberikan landasan kognitif baru bagi

terbentuknya pengetahuan terhadap hal tersebut.

c. Sosial, budaya, dan ekonomi

Kebiasaan dan tradisi yang dilakukan seseorang tanpa melalui penularan

sehingga akan bertambah pengetahuannya walaupun tidak melakukan.

Status ekonomi seseorang juga akan menentukan tersedianya suatu

fasilitas yang diperlukan untuk kegiatan tertentu sehingga status sosial

ekonomi ini akan mempengaruhi pengetahuan seseorang.

d. Lingkungan

Lingkungan berpengaruh terhdap proses masuknya pengetahuan ke dalam

individu yang berada dalam lingkungan tersebut. Hal ini terjadi karena

adanya interaksi timnal balik maupun tidak, yan akan direspon sebagai

pengetahuan oleh setiap individu.

e. Pengalaman

Pengalaman sebagai sumber pengetahuan adalah suatu cara untuk

memperoleh kebenaran pengetahuan dengan cara mengulang kembali

Universitas Sumatera Utara


28

pengetahuan yang diperoleh dalam memecahkan masalah yang dihadapi

masa lalu.

f. Usia

Usai mempengaruhi daya tangkap dan pola pikir seseorang. Semakin

bertambah usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola

pikirnya sehingga pengetahuan yang diperolehnya semakin membaik.

2.3.3 Cara Mendapatkan Pengetahuan

Menurut Notoatmodjo (2010), cara mendapatkan pengetahuan dapat

dikelompokkan menjadi dua, yaitu:

1. Cara Memperolah Kebenaran Nonilmiah

a. Cara Coba Salaha (Trial and Eror)

Cara memperoleh kebenaran non ilmiah, yang pernah digunakan

oleh manusia dalam memperoleh pengetahuan adalah melalui cara

coba-coba atau dengan kata yang lebih dikenal “trial and eror”.

Metode ini telah digunakan oleh orang dalam waktu yang cukup

lama untuk memecahkan berbagai masalah. Bahkan sampai

sekarang pun metode ini masih sering digunakan, terutama oleh

mereka yang belum atau tidak mengatahui suatu cara tertentu

dalam memecahkan suatu masalah yang dihadapi.

b. Secara Kebetulan

Penemuan kebenaran secara kebetulan terjadi karena tidak sengaja

oleh orang yang bersangkutan.

Universitas Sumatera Utara


29

c. Cara Kekuasaan atau Otoritas

Dalam kehidupan manusia sehari-hari, banyak sekali kebiasaan-

kebiasaan dan tradisi-tradisi yang dilakukan oleh orang, tanpa

melalui penalaran apakah yang dilakukan tersebut baik atau tidak

kebiasaan seperti ini tidak hanya terjadi pada masyarakat

tradisional saja, melaikan juga terjadi pada masyarakat modern.

Para pemenang otoritas, baik pemimpin pemerintah, tokoh agama,

maupun ahli ilmu pengetahuan pada prinsipnya mempunyai

mekanisme yang sama di dalam penemuan pengetahuan.

d. Berdasarkan pengetahuan pribadi

Pengalaman pribadi dapat digunakan sebagai upaya memperoleh

pengetahuan. Hal ini dilakukan dengan cara mengulang kembali

pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan permasalahan

yang dihadapi pada masa yang lalu.

e. Cara akal sehat

Akal sehat atau common sense kadang-kadang dapat menemukan

teori atau kebenaran melaluai Reward and Punishmant.

f. Kebenaran melalui wahyu, ajaran agama adalah suatu kebenaran

yang diwahyukan dari Tuhan melalui para Nabi.

g. Kebenaran secara intuitif, kebenaran yang diperoleh manusia secara

cepat melalui proses diluar kesadaran dan tanpa melalui proses

penalaran atau berpikir.

Universitas Sumatera Utara


30

h. Melalui jalan pikiran, dalam memperoleh pengetahuan manusia

telah menggunakan jalan pikirannya baik melalui induksi maupun

deduksi.

i. Induksi, adalah proses penarikan kesimpulan yang dimulai dari

pernyataan-pernyataan khusus ke pernyataan yang bersifat umum.

j. Deduksi, adalah pembuatan kesimpulan dari pernyataan-pernyataan

umum ke khusus.

2. Cara ilmiah dalam memperoleh pengetahuan

Cara baru atau modern dalam memperoleh pengetahuan pada dewasa

ini lebih sistematis, logis, dan ilmiah. Cara ini disebut metode penelitian

ilmiah atau lebih populer disebut metodologi penelitian (research

methodology).

2.2.4 Pengukuran Pengetahuan

Menurut Arikunto (2011), pengukuran pengetahuan dapat dilakukan

dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang

akan diukur dari subjek penelitian atau responden ke dalam pengetahuan

yang ingin diukur dan disesuaikan dengan tingkatannya. Adapun jenis

pertanyaan yang dapat digunakan unuk pengukuran pengetahuan secara

umum dibagi menjadi 2 jenis yaitu :

a. Pertanyaan subjektif

Penggunaan pertanyaan subjektif dengan jenis pertanyaan essay

digunakan dengan penilaian yang melibatkan faktor subjektif dari penilai,

sehingga hasil nilai akan berbeda dari setiap penilai dari waktu ke waktu.

Universitas Sumatera Utara


31

b. Pertanyaan objektif

Jenis pertanyaan objektif seperti pilihan ganda (multiple choise),

betul salah dan pertanyaan menjodohkan dapat dinilai secara pasti oleh

penilai. Cara mengukur pengtahuan dapat dilakukan dengan menggunakan

skala Guttman yaitu skala yang menginginkan tipe jawaban tegas, seperti

jawaban benar-salah, ya-tidak, dan seterusnya.

Pada skala Guttman, hanya ada dua interval, yaitu setuju dan tidak

setuju. Skala Guttman dapat dibuat dalam bentuk pilihan ganda maupun

daftar check list. Untuk jawaban positif seperti benar, ya, tinggi, baik, dan

semacamnya diberi skor 1, sedangkan untuk jawaban negatif seperti salah,

tidak, rendah, buruk dan semacamnya diberi skor 0 (Iskani, 2013).

Untuk hasil pengukuran skor dikonversikan dalam presentase maka

secara logika dapat dijabarkan untuk jawaban benar skor 1=1x100%, dan

salah diberi skor 0= 0x0% = 0%. Namun hasil pengukuran sering ditemukan

tidak 0% atau 100%, maka untuk memudahkan memberikan penilaian

secara operasional maka digunakan rentang skala presentase antara 0%

sampai 50%, dan 50% sampai 100% sebagai contoh hasil pengukuran 20%,

maka ditepatkan pada rentang 0% sampai 50%, bila hasil pengukuran 50%

maka ditempatkan pada 50% sampai 100% (Iskani,2013).

Universitas Sumatera Utara


32

2.3.5 Kategori Pengetahuan

Menurut Arikunto (2011) pengetahuan seseorang dapat diketahui dan

diinterpretasikan dengan skala yang bersifat kualitatif yaitu baik dengan

peresentase 76-100%, cukup dengan presentase 56-75%, dan kurang dengan

presentase <56%. Berbeda dengan Budiman & Riyanto (2013) pengetahuan

seseorang dikelompokkan menjadi 2 kategori, yaitu baik dan kurang baik.

Jika responden penelitian adalah masyarakat umum maka kategori

pengetahuan baik jika dapat menjawab soal > 50% dan kurang baik jika

dapat menjawab soal ≤ 50%. Namun jika responden penelitian adalah

petugas kesehatan maka kategori pengetahuan baik jika dapat menjawab

soal > 75% dan kurang baik jika dapat menjawab soal ≤ 75%.

Universitas Sumatera Utara


33

BAB 3
KERANGKA PENELITIAN

3.1 Kerangka konsep

Kerangka penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan pengetahuan

perawat tentang pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan

operasi. Sumber Pencegahan Infeksi pada penelitian ini berdasarkan Permenkes

RI nomor 27 tahun 2017 tentang Pencegahan dan Pengendalian Infeksi yang

terdiri dari 11 (sebelas) item, meliputi Kebersihan tangan, Alat Perlindungan Diri

(APD), Dekontaminasi peralatan perawatan pasien, Kesehatan lingkungan,

Pengelolaan limbah, Penatalaksanaan linen, Perlindungan kesehatan petugas

kesehatan, Penempatan pasien, Hygiene respirasi/Etika batuk, Praktik menyuntik

yang aman, Praktek pencegahan infeksi untuk prosedur lumbal pungsi.

Berdasarkan beberapa pertimbangan validator instrumen, maka pembahasan pada

penelitian ini berfokus pada 8 (delapan) item tentang pencegahan dan

pengendalian infeksi, sehingga item yang diteliti mengenai Kebersihan tangan,

Alat Pelindung Diri (APD), Dekontaminasi Peralatan perawatan pasien, Peraktik

menyuntik yang aman, Perlindungan kesehatan petugas kesehatan, Hygiene

respirasi/Etika batuk, Penempatan pasien, Prosedur lumbal pungsi. Pada bagan

berikut ini terlihat bahwa pengetahuan perawat dalam pencegahan infeksi

dikategorikan baik, dan kurang baik. Maka dapat digambarkan sebagai berikut:

33
Universitas Sumatera Utara
34

Skema 3.1

Kerangka Penelitian Pengetahuan Perawat tentang Pencegahan Infeksi

Pencegahan dan Pengendalian Infeksi:

1. Kebersihan tangan
2. Alat Pelindung Diri (APD) Pengetahuan :
3. Dekontaminasi Peralatan perawatan pasien
4. Peraktik menyuntik yang aman 1. Baik
5. Perlindungan kesehatan petugas kesehatan 2. Kurang Baik
6. Etika batuk
7. Penempatan pasien (Budiman & Riyanto, 2013)
8. Prosedur lumbal pungsi

9. Kesehatan lingkungan
10. Pengelolaan limbah
11. Penatalaksanaan linen

(Permenkes RI Nomor 27, 2017)

Faktor Penyebab Terjadi Infeksi :

a. Agen infeksi (infectious agent)


b. Reservoir
c. Portal of exit (pintu keluar)
d. Metode Transmisi/Cara Penularan
e. Portal of entry (pintu masuk)
f. Susceptible host (Pejamu rentan)

(Permenkes RI Nomor 27, 2017)

Keterangan :

: Item yang di teliti

: Item yang tidak diteliti

Universitas Sumatera Utara


35

3.2 Definisi Operasional

Tabel 3.2 Definisi Operasional

Variabel Definisi Alat Ukur Cara Ukur Skala Hasil Ukur


Operasional
Pengetahuan Suatu hal yang Kuisioner Menggunakan Ordinal 1.Baik : jika
Perawat diketahui dan (Pertanyaan 24 pernyataan responden
tentang dipahami perawat Multiple dalam bentuk memperoleh
mengenai :
pencegahan choice) skala benar >75%
Kebersihan tangan,
Infeksi pada Alat Pelindung Diri Guttman. bernilai 19-
pasien yang (APD), Untuk 24 dari 24
mengalami Dekontaminasi jawaban yang soal.
tindakan Peralatan benar diberi
operasi. perawatan pasien, skor 1. Untuk 2.Kurang
Peraktik menyuntik jawaban yang Baik: jika
yang aman,
salah diberi responden
Perlindungan
kesehatan petugas skor 0. memperoleh
kesehatan, Hygiene benar ≤75%
respirasi/Etika bernilai 0-17
batuk, Penempatan dari 24 soal.
pasien, Prosedur
lumbal pungsi.

Universitas Sumatera Utara


36

BAB 4
METODOLOGI PENELITIAN

4.1. Desain Penelitian

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain

penelitian deskriptif dimana penelitian ini menerangkan atau menggambarkan

peristiwa atau kondisi dari populasi (Hidayat, 2009). Penelitian ini

mengidentifikasi pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi pada pasien

yang mengalami tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

4.2 Populasi, Sampel, dan Teknik Sampling

4.2.1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah perawat pelaksana yang bekerja di

ruang bedah dan ruang rawat inap pasien operasi di RSUD Dr. Djasamen

Saragih dengan tingkat pendidikan minimal D-III.

4.2.2 Sample

Sampel pada penelitian ini yaitu perawat yang berada di ruangan bedah

(7 orang perawat), rawat inap bedah umum (25 orang perawat) dan rawat inap

bedah anak (7 orang perawat), sehingga jumlah sample pada penelitian ini

berjumla 39 orang perawat. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini

adalah total sampling. Total sampling adalah teknik pengambilan sampel

dimana jumlah sampel sama dengan populasi (Sugiyono, 2011). Alasan

mengambil total sampling karena menurut Sugiyono (2011) jumlah populasi

yang kurang dari 100 seluruh populasi dijadikan sampel penelitian semuanya.

36
Universitas Sumatera Utara
37

4.3. Lokasi dan Waktu Penelitian

4.3.1. Lokasi Penelitian

Penelitian ini telah dilakukan di RSUD Dr. Djasamen Saragih. Peneliti

memilih RSUD Dr. Djasamen Saragih karena rumah sakit Dr. Djasamen

Saragih merupkan rumah sakit umum daerah dan menjadi rumah sakit rujukan

utama di kota Siantar selain itu rumah sakit tersebut masih memiliki angka

kejadian infeksi luka operasi yang cukup tinggi, dan pengetahuan perawat

menjadi salah satu upaya untuk melakukan pencegahan infeksi terkait dengan

pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan operasi yang

dilakukan di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

4.3.2. Waktu Penelitian

Penelitian ini telah dilakukan dimulai dari tahap penyusunan proposal

pada September 2017 selanjutnya sidang proposal pada bulan januari 2018,

hingga laporan penelitian pada bulan Juli 2018. Pengumpulan data dilakukan

pada bulan April 2018 hingga Mei 2018.

4.4. Pertimbangan Etik

Proses penelitian dimulai sejak Komisi Etik Penelitian Kesehatan Fakultas

Keperawatan USU memberikan persetujuan bahwa proposal penelitian layak diteruskan

untuk dilteliti. Selanjutnya peneliti mendapatkan surat permohonan persetujuan

penelitian yang diberikan oleh Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara.

Peneliti menyerahkan informed consent (lembar persetujuan sebagai responden),

peneliti terlebih dahulu memberi penjelasan tentang maksud, tujuan dan manfaat

penelitian kepada responden.

Universitas Sumatera Utara


38

Responden yang bersedia diteliti mengisi informed consent untuk

ditandatangani sebagai bukti kesediaan responden. Jika responden tidak bersedia

diteliti, maka responden berhak menolak untuk menandatangani informed consent.

Peneliti juga tidak mencantumkan nama responden (anonymity). Nama partisipan

digantikan dengan inisial atau kode tertentu untuk menjaga kerahasiaan identitas

responden, hanya informasi yang diperlukan yang dilaporkan sebagai hasil

penelitian.

4.5. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian ini berupa angket dalam bentuk kuisioner yang terdiri

dari 2 bagian, yaitu:

4.5.1 Data Demografi yang bertujuan untuk mengidentifikasi karakteristik

responden meliputi: nomor responden, tanggal pengisian kuisioner, nama

inisial responden, umur, jenis kelamin, tingkat pendidikan, lama bekerja,

pengalaman pelatihan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi.

4.5.2 Kuisioner pengetahuan perawat tentang pencegahan Infeksi pada pasien

yang mengalami tindakan operasi. Kuisioner terdiri dari 24 pertanyaan

dalam bentuk multiple choice dan menggunakan skala Guttman,

pernyataan benar memiliki nilai 1 dan mendapat nilai 0 jika salah.

Kategori nilai untuk penilaian pengetahuan perawat tentang

pencegahan infeksi terdiri dari Kebersihan tangan (pernyataan nomor

1, 4, 7), Alat Pelindung Diri (APD) (pernyataan nomor 2, 5, 8),

dekontaminasi peralatan perawatan pasien (pernyataan nomor 3, 6, 9),

Praktik Menyuntik yang Aman (penyataan nomor 10, 13, 16),

Universitas Sumatera Utara


39

Perlindungan Kesehatan Petugas (penyataan nomor 11, 14, 17), Hygine

Respirasi/Etika Batuk (pernyataan nomor 12, 15, 18), Penempatan

Pasien (penyataan nomor 19, 21, 23), Prosedur lumbal pungsi (pernyataan

nomor 20, 22, 24).

4.6. Validitas Instrumen

Uji validitas yang dilakukan didalam penelitian ini yaitu uji content

Validity (validitas isi), yaitu dengan instrumen dibuat mengacu pada isi yang

sesuai dengan variabel yang diteliti. Uji Validitas Kuesioner pengetahuan

perawat tentang pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan

operasi dilakukan oleh perawat ahli dibidang pencegahan dan pengendalian

infeksi dari rumah sakit H.Adam Malik, Medan. Setelah dilakukan uji

validitas instrument ada beberapa perubahan isi kuisioner pengetahuan,

sehingga jumlah item pertanyaan berkurang. Berdasarkan hasil perhitungan

didapatkan hasil CVI adalah 0,96 sehingga kuisioner pengetahuan tersebut

dinyatakan valid dan dapat digunakan untuk penelitian. Hasil ini diperkuat

oleh pernyataan Polit & Beck (2012) adapun nilai standar untuk valid adalah

0,8 dengan menggunakan rumus CVI (Content Validity Index).

4.7. Reliabilitas Instrumen

Uji Reliabilitas pada penelitian ini dilakukan terhadap 30 perawat

pelaksana di RSUD Deli Serdang dengan proses dimulai dengan mengajukan

surat izin ke RSUD Deli serdang, setelah mendapatkan persetujuan, uji reliabilitas

dilakukan di ruangan bedah umum dewasa dan ruangan bedah pusat.

Universitas Sumatera Utara


40

Proses selanjutnya mengolah data untuk instrument pengetahuan dengan

menggunakan formula Kruder Richardson-21 (KR-21) dengan nilai reliabilitas

0,78 maka dari itu kuisioner penelitian ini dinyatakan reliable. Hasil ini diperkuat

oleh pernyataan Polit & Beck (2012) Parameter suatu instrument dikatakan

reliabel jika nilainya 0,70-1,00, jika kurang dari 0,70 maka tidak layak digunakan.

4.8. Pengumpulan Data

Pada awal penelitian, peneliti mengajukan permohonan izin pelaksanaan

penelitian ke Komisi Etik Kesehatan kemudian ke Fakultas Keperawatan

Universitas Sumatera Utara, Setelah surat permohonan izin diperoleh, selanjutnya

dikirim ke tempat penelitian yaitu RSUD Dr. Djasamen Saragih.

Setelah mendapat izin dari RSUD Dr. Djasamen Saragih, selanjutnya

peneliti menentukan responden sesuai kriteria yang dibuat sebelumnya. Setelah

mendapat calon responden peneliti bertemu dengan calon responden, peneliti

memperkenalkan diri dan menjelaskan tentang tujuan, manfaat serta prosedur

pengambilan data kepada responden. Jika responden bersedia diteliti, maka

responden menandatangani informed concent sebagai bukti persetujuan. Jika

responden tidak bersedia diteliti, maka responden berhak untuk menolak,

selanjutnya peneliti mulai mengumpulkan data penelitian.

Universitas Sumatera Utara


41

4.9. Analisa Data

Analisa data dilakukan melalui beberapa tahap pengolahan data yaitu:

a. Editing (memeriksa)

Data yang telah dikumpulkan, dilakukan pengecekan nama dan identitas

responden. Mengecek kelengkapan data, dengan memeriksa format untuk

mengetahui ada tidaknya kesalahan dalam pengisian atau pengambilan data.

b. Coding (memberi tanda)

Data diberikan angka-angka atau kode untuk setiap responden pada setiap

format untuk memudahkan pengenalan data. Selanjutnya lembar kuesioner diisi

sesuai dengan jawaban dari pertanyaan yang telah disusun. Apabila jawaban

responden “benar” maka diberi tanda check (√), apabila jawaban responden

“salah” maka diberi tanda silang (x), hal ini dilakukan untuk menghindari

kesalahan atau menghindari kesalahan dalam pengolahan data dan analisa data.

c. Transfering

Data yang telah diberi kode disusun secara berurutan dari responden pertama

sampai responden terakhir untuk dimasukkan kedalam tabel sesuai dengan

variabel yang diteliti.

d. Tabulating

Data yang telah disusun dalam bentuk kategori seperti yang telah disebutkan

diatas dimasukkan kedalam tabel distribusi frekuensi. Kemudian ditentukan

frekuensi yang telah teramati, untuk tipe kategori dan persentasenya.

Universitas Sumatera Utara


42

BAB 5
HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil Penelitian

5.1.1 Karakteristik Perawat

Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Karakteristik Usia, Jenis Kelamin,


Status Karyawan, Pendidikan Terakhir, Lama Bekerja, Pelatihan PPI

Pengetahuan
Karakteristik Frekuensi Persentase Kurang Baik
(n) (%) Baik
Usia
21-30 tahun 4 10.3 4 0
31-40 tahun 14 35.9 10 4
41-50 tahun 16 41.0 10 6
51-60 tahun 5 12.8 3 2
Total 39 100.0
Jenis Kelamin
Laki-laki 3 7.7 2 1
Perempuan 36 92.3 25 11
Total 39 100.0
Status Karyawan
PNS 30 76.9 20 10
Kontrak 9 23.1 7 2
Total 39 100.0
Pendidikan
Terakhir
D III Keperawatan 25 64.1 20 5
Ners 14 35.9 7 7
Total 39 100.0
Lama Bekerja
<1 Tahun 1 2.6 1 0
1-3 Tahun 6 15.4 5 1
>5 Tahun 32 82.1 21 11
Total 39 100.0
Pelatihan PPI
Ya 15 38.5 9 6
Tidak 24 61.5 18 6
Total 39 100.0

42
Universitas Sumatera Utara
43

Hasil penelitian yang telah dilaksanakan, diperoleh karakteristik

responden paling banyak berada pada kelompok usia 41-50 tahun sebanyak

16 orang (41.0%). Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin paling

banyak responden berjenis kelamin perempuan sebanyak 36 orang (92,3%).

Karakteristik responden menurut status karyawan paling banyak berstatus

PNS sebanyak 30 orang (76,9%). Karakteristik responden berdasarkan

pendidikan terakhir paling banyak berpendidikan D-III Keperawatan

sebanyak 25 orang (64,1%). Karakteristik responden berdasarkan lama

bekerja di Rumah Sakit paling banyak yang bekerja >5 tahun sebanyak 32

orang (82,1%). Karakteristik responden berdasarkan pengalaman

mendapatkan pelatihan PPI paling banyak tidak pernah mendapatkan

pelatihan PPI sebanyak 24 orang (61,5%).

5.1.2 Indikator Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi

Pengetahuan perawat pelaksana tentang pencegahan infeksi dalam

penelitian ini dinilai berdasarkan kuesioner yang meliputi kebersihan tangan,

Alat Perlindungan Diri (APD), dekontaminasi peralatan perawatan pasien,

perlindungan kesehatan petugas kesehatan, penempatan pasien, Hygiene

respirasi/Etika batuk, praktik menyuntik yang aman, prosedur lumbal pungsi.

Penjelasan lebih rinci dapat dilihat pada tabel berikut:

Universitas Sumatera Utara


44

Tabel 5.2 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Pencegahan Infeksi (n=39)
No Pertanyaan Salah Benar
f f
(%) (%)
1. Five Moment cuci tangan diantaranya adalah, kecuali 13 26
(33.3) (66.7)
2. Alat Pelindung Diri (APD) dikamar operasi di antaranya 9 30
adalah, kecuali (23.1) (76.9)
3. Kegiatan sterillisasi pada peralatan medis, dapat dilakukan 10 29
dengan cara (25.6) (74.4)
4. Melakukan tindakan mencuci tangan menggunakan 8 31
alkohol/handsrub membutuhkan waktu (20.5) (79.5)
5. Tujuan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) adalah, 12 27
kecuali (30.8) (69.2)
6. Tahapan penatalaksanaan peralatan bekas pakai perawatan 8 31
pasien yang terkontaminasi darah atau cairan tubuh adalah (20.5) (79.5)
7. Tujuan dari tindakan mencuci tangan adalah 17 22
(43.6) (56.4)
8. Prinsip penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) yang baik 9 30
dan benar adalah (23.1) (76.9)
9. Proses yang secara fisik membuang semua kotoran, darah,
atau cairan tubuh lainnya dari permukaan benda mati 17 22
ataupun membuang sejumlah mikroorganisme untuk (43.6) (56.4)
mengurangi risiko infeksi disebut
10. Praktik menyuntik yang aman sebagai berikut 8 31
(20.5) (79.5)
11. Tindakan yang tidak dilakukan bila tangan tertusuk benda 17 22
tajam adalah (43.6) (56.4)
12. Etika Batuk yang tidak benar adalah 17 22
(43.6) (56.4)
13. Yang perlu diperhatikan dalam menggunakan benda tajam, 16 23
seperti spuit sekali pakai, adalah (41.0) (59.0)
14. Tindakan yang dilakukan bila darah/cairan terpecik pada 14 25
mata yaitu (35.9) (64.1)
15. Tujuan dari Penerapan Etika Batuk adalah 13 26
(33.3) (66.7)
16. Sebelum penggunaan, penempatan jarum suntik yang aman 11 28
adalah (28.2) (71.8)
17. Tindakan dibawah ini yang dapat menunjang kesehatan 16 23
petugas yaitu (41.0) (59.0)
18. Peralatan yang harus di persiapkan di ruangan pasien yang 17 22
terkena infeksi saluran pernafasan yaitu (43.6) (56.4)
19. Prinsip penempatan pasien yang tidak benar adalah 9 30
(23.1) (76.9)

Universitas Sumatera Utara


45

Tabel 5.2 (Lanjutan)


No Pertanyaan Salah Benar
f f
(%) (%)
20. Praktik pembedahan lumbal punksi yang aman, kecuali 9 30
(23.1) (76.9)
21. Pasien infeksius yang tidak boleh digabung ketika 9 30
perawatan adalah (23.1) (76.9)
22. Berikut yang bukan tindakan lumbal punksi yaitu 15 24
38.5 61.5
23. Tanda cohorting kewaspadaan berdasarkan jenis 9 30
transmisinya di Rumah Sakit Terbagi atas 3 yaitu (23.1) (76.9)
24. Tujuan penggunaan masker bedah saat prosedur 13 26
pembedahan lumbal punksi adalah (33.3) (66.7)

Tabel 5.3 Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi (n=39)

Karakteristik Frekuensi Persentase


(n) (%)
Kurang Baik 27 69.2
Baik 12 30.8
Total 39 100.0

Berdasarkan skor yang diberikan pada tiap pertanyaan dalam

kuesioner, maka didapatkan pengetahuan responden tentang pencegahan

infeksi berada dalam kategori kurang baik yaitu sebanyak 27 orang (69,2%).

Universitas Sumatera Utara


46

5.2 Pembahasan

5.2.1 Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi

Hasil penelitian yang dilakukan di ruang ruang bedah, ruang rawat inap

bedah umum dewasa, dan ruang rawat inap bedah anak, perawat yang menjadi

responden dikategorikan memiliki pengetahuan baik apabila menjawab benar

>75% (Benar 19-24 dari 24 pertanyaan), dan kurang baik jika benar ≤75%

(Benar 0-18 dari 24 pertanyaan). Berdasarkan analisa hasil penelitian didapatkan

ada sebanyak 27 orang (69,2%) perawat memiliki pengetahuan kurang baik.

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Syahrizal, et.al (2014)

diperoleh hasil bahwa sebagian besar pengetahuan perawat tentang universal

precaution adalah kurang yaitu sebanyak 32 (37.6%). Hasil penelitian ini berbeda

dengan hasil penelitian penelitian Ikhwan & Ika (2012) diperoleh data sebagian

besar responden memiliki pengetahuan cukup tentang universal precaution

sebanyak 25 orang (73,5%), sebagian kecil (11,8%) atau 4 responden yang

memiliki pengetahuan baik. Pengetahuan merupakan landasan utama dan penting

bagi tenaga kesehatan dalam pelaksanaan pelayanan kesehatan. Perawat sebagai

tenaga kesehatan yang memiliki tanggung jawab utama dalam pelayanan

keperawatan serta pelaksanaan asuhan keperawatan yang holistic dan

komprehensif dituntut untuk memiliki pengetahuan yang tinggi dalam profesi

keperawatan (Setiawan, 2008). Nursalam (2012) menyatakan bahwa

pengetahuan merupakan hasil “tahu”, dan ini terjadi setelah orang melakukan

penginderaan terhadap suatu objek tertentu.

Universitas Sumatera Utara


47

Pengetahuan seseorang bisa dipengaruhi faktor umur, pendidikan,

pengalaman, ekonomi dan informasi. Pengetahuan dalam penelitian ini adalah

sesuatu yang diketahui atau dipahami oleh perawat tentang pencegahan infeksi

yang mencakup kebersihan tangan, Alat Perlindungan Diri (APD), dekontaminasi

peralatan perawatan pasien, perlindungan kesehatan petugas kesehatan,

penempatan pasien, Hygiene respirasi/Etika batuk, praktek menyuntik yang aman,

praktek pencegahan infeksi untuk prosedur lumbal pungsi.

Tabel 5.4 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat

Tentang Kebersihan Tangan (n=39)

Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja


Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Indikator
No 21 31 41 51
Kebersihan Tangan 1-
- - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
3 2 6 2 0 13 9 4 8 5 0 1 12 5 8
13 (33.3)
Five Moment
1
cuci tangan
Benar f(%)
1 12 10 3 3 23 21 5 17 9 1 5 20 10 16
26 (66.7)

Waktu Salah f(%)


tindakan 0 4 3 1 1 7 6 2 5 3 0 1 7 2 6
8 (20.5)
mencuci
4 tangan
menggunakan Benar f(%)
4 10 13 4 2 29 24 7 20 11 1 5 25 13 18
alkohol/hand 31 (79.5)
srub
Salah f(%)
Tujuan dari 2 5 8 2 3 14 14 3 7 10 1 0 16 4 13
17 (43.6)
tindakan
7 Benar f(%)
mencuci
tangan 22 2 9 8 3 0 22 16 6 18 4 0 6 16 11 11
(56.4)
BAIK %
0 7 6 2 0 15 12 3 13 2 0 5 10 7 8
PENGETAHUAN 15 (38,5)
(Kebersihan KURANG
Tangan) BAIK % 4 7 10 3 3 21 18 6 12 12 1 1 22 8 16
24 (61,5)

Universitas Sumatera Utara


48

Berdasarkan hasil penelitian indikator kebersihan tangan, diperoleh

hasil bahwa perawat yang memiliki pengetahuan baik sebanyak 15 orang

(38,5) dan memiliki pengetahuan yang kurang baik sebanyak 24 orang (61,5).

Pada hasil tersebut perawat yang memiliki pengetahuan kurang baik dan

memiliki nilai yang rendah pada pertanyaan nomor 7 tentang tujuan mencuci

tangan, berdasarkan data bahwa perawat tersebut berjenis kelamin wanita,

berusia 41-50 tahun, status karyawan PNS, pendidikan Ners, Lama kerja >5

Tahun dan tidak mengikuti pelatihan PPI. Selai itu tidak ada perbedaan yang

signifikan untuk jawaban benar dan salah pada pertanyaan nomor 1,

sedangkan untuk pertanyaan nomor 2 perawat lebih banyak menjawab benar.

beberapa faktor penyebab pengetahuan perawat tersebut rendah tentang

indicator pencucian tangan dikarenakan perawat tersebut belum mengikuti

pelatihan, memiliki masa kerj yang sudah lama sehingga menyebabkan

kebosanan dan lupa tentang materi dasar tentang kebersihan tangan.

Ketersediaan fasilitas dapat menjadi faktor yang membuat tindakan

kebersihan tangan dapat terlaksana dengan baik. Kurangnya ketersediaan

fasilitas dapat menyebabkan kegagalan menerapkan kewaspadaan cuci tangan

pada praktik keperawatan Kegagalan untuk melakukan kebersihan tangan dan

kesehatan tangan yang tepat dianggap sebagai sebab utama terjadinya infeksi

di rumah sakit (Boyce & Pittet, 2002).

Universitas Sumatera Utara


49

Tabel 5.5 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Alat Pelindung Diri (APD) (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Alat
N
Perlindungan Pertanyaan 21 31 41 51
o 1-
Diri (APD) - - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Alat Salah f(%)


2 2 4 1 0 9 6 3 8 1 1 4 4 5 4
Pelindung 9 (23.1)
2 Diri (APD)
dikamar Benar f(%)
operasi 2 12 12 4 3 27 24 6 17 13 0 2 28 10 20
30 (76.9)

Tujuan Salah f(%)


2 3 5 2 1 11 10 2 9 3 1 5 6 7 5
penggunaan 12 (30.8)
5 Alat
Pelindung Benar f(%)
2 11 11 3 2 25 20 7 16 11 0 1 26 8 19
Diri (APD) 27 (69.2)

Prinsip Salah f(%)


penggunaan 1 3 4 1 1 8 7 2 7 2 0 3 6 5 4
9 (23.1)
8 Alat
Pelindung Benar f(%)
3 11 12 4 2 28 23 7 18 12 1 3 26 10 20
Diri (APD) 30 (76.9)
BAIK %
PENGETAHUAN 2 8 8 2 1 19 15 5 10 10 0 0 20 6 14
20 (51,3)
Alat
Perlindungan Diri KURANG
(APD) BAIK % 2 6 8 3 2 17 15 4 15 4 1 6 12 9 10
19 (48,7)

Berdasarkan hasil penelitian indikator kebersihan tangan, diperoleh

tidak perbedaan yang signifikan antara perawat yang memiliki pengetahuan

baik dan yang memiliki pengetahuan kurang baik tentang Alat Perlindungan

Diri (APD) pada pertanyaan nomor 7 namun pada hasil penelitian tersebut

bahwa pengetahuan yang rendah tentang tujuan penggunaan APD, perawat

yang menjawab salah sebanyak 12 orang perawat tersebut berusia 40-50

tahun lulusan D-3 keperawatan, dengan masa kerja >5tahun dan mengikuti

penelitian. Pada pertanyaan nomor 2 dan 8 memiliki frekuensi yang sama

untuk jawaban benar dan salah, hal ini terjadi karena sumber informasi tentang

Universitas Sumatera Utara


50

penggunaan Alat Pelindung Diri sedikit lebih banyak terlihat di lokasi

penelitian, dan juga protokol standar Alat Perlindungan Diri (APD) sudah

terpasang di dinding ruangan rumah sakit.

Tabel 5.6 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Dekontaminasi Peralatan Perawatan Pasien (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Usia (Thn) Pelatihan PPI
Dekontaminasi Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
N Peralatan
Pertanyaan 21 31 41 51
o Perawatan 1-
Pasien - - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
1 2 5 2 1 9 8 2 8 2 1 2 7 7 3
Kegiatan 10 (25.6)
3 sterillisasi pada
peralatan medis Benar f(%)
3 12 11 3 2 27 22 7 17 12 0 4 25 8 21
29 (74.4)

Tahapan
penatalaksanaan Salah f(%)
2 0 4 2 0 8 6 2 6 2 1 4 3 7 1
peralatan bekas 8 (20.5)
pakai perawatan
6
pasien yang
terkontaminasi Benar f(%)
2 14 12 3 3 28 24 7 19 12 0 2 29 8 23
darah atau 31 (79.5)
cairan
Salah f(%)
1 10 5 1 2 15 14 3 10 7 0 1 16 3 14
Proses 17 (43.6)
9
Sterilisasi Benar f(%)
3 4 11 4 1 21 16 6 15 7 1 5 16 12 10
22 (56.4)
BAIK %
PENGETAHUAN 1 3 4 2 0 10 7 3 7 3 0 1 9 3 7
10 (25,6)
Dekontaminasi
Peralatan KURANG
Perawatan Pasien BAIK % 3 11 12 3 3 26 23 6 18 11 1 5 23 12 17
29 (74,4)

Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan baik

tentang Dekontaminasi Peralatan Perawatan Pasien sebanyak 10 orang (25,6)

dan memiliki pengetahuan yang kurang baik sebanyak 29 orang (74,4). Selain

itu tidak ada perbedaan jawaban yang signifikan terhadap pertanyaan nomor

9 tentang proses sterilisasi alat dekontaminasi pasien, ada 17 orang yang

menjawab salah dan 22 yang menjawab benar, perawat tersebut lulusan D-3

Universitas Sumatera Utara


51

Keperawatan, masa kerja >5 Tahun dan tidak mengikuti pelatihan PPI,

jawaban yang paling baik pada pertanyaan nomor 6 tentang tahap

pelaksanaan peralatan bekas pakai perawat yang menjawab benar sebanyak

31 orang. Pengelolaan alat bekas kesehatan pakai sangatlah penting untuk

mencegah penularan penyakit infeksi melalui alat kesehatan.

Tabel 5.7 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Peraktik Menyuntik yang Aman (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Peraktik
No Menyuntik Pertanyaan 21 31 41 51
yang Aman 1-
- - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
0 3 5 0 0 8 6 2 7 1 0 3 5 7 1
Praktik 8 (20.5)
10 menyuntik
yang aman Benar f(%)
4 11 11 5 3 28 24 7 18 13 1 3 27 8 23
31 (79.5)

Yang perlu Salah f(%)


diperhatikan 3 7 5 1 2 14 12 4 10 6 1 1 14 1 15
16 (41.0)
13 dalam
menggunakan Benar f(%)
1 7 11 4 1 22 18 5 15 8 0 5 18 14 9
benda tajam 23 (59.0)
Salah f(%)
Penempatan 0 5 5 1 0 11 8 3 9 2 0 1 10 5 6
11 (28.2)
16 jarum suntik
yang aman Benar f(%)
4 9 11 4 3 25 22 6 16 12 1 5 22 10 18
28 (71.8)
BAIK %
1 2 4 3 1 9 5 6 4 6 0 2 8 7 3
PENGETAHUAN 10 (25,6)
Peraktik Menyuntik KURANG
yang Aman BAIK % 3 12 12 2 2 27 22 7 21 8 1 4 24 8 21
29 (74,4)

Benda tajam sangat beresiko menyebabkan perlukaan seingga

meningkatkan terjadinya penularan inveksi HIV, Hepatitis B dan C disarana

pelayanan kesehatan, sebagian besar diakibatkan kecelakaan yang dapat

dicegah. Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan

baik tentang Peraktik menyuntik yang aman sebanyak 10 orang (25,6) dan

Universitas Sumatera Utara


52

memiliki pengetahuan yang kurang baik sebanyak 29 orang (74,4).

Berdasarkan indikator pertanyaan jawaban perawat yang paling banyak salah

terdapat pada nomor 13 tentang penggunaan benda tajam, perawat tersebut

bekerja >5 tahun, lulusan D-3 keperawatan dan tidak mengikuti pelatihan

PPI. Selain itu tidak ada perbedaan yang signifikan untuk pertanyaan nomor

10 dan 16, kewaspadaan menyuntik yang aman sangatlah penting untuk

petugas kesehatan khususnya perawat, pengetahuan yang kurang baik tentu

memberikan dampak kepada perawat, selain dapat menyebabkan infeksi ke

pasien tentu akan mencederai diri sendiri.

Tabel 5.8 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Perlindungan Kesehatan Petugas Kesehatan (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Perlindungan Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Kesehatan
No Pertanyaan 21 31 41 51
Petugas 1-
Kesehatan - - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Tindakan Salah f(%)


yang tidak 2 8 4 3 3 14 12 5 10 7 1 1 15 1 16
17 (43.6)
dilakukan bila
11
tangan
tertusuk benda Benar f(%)
2 6 12 2 0 22 18 4 15 7 0 5 17 14 8
tajam. 22 (56.4)

Tindakan Salah f(%)


2 4 6 2 0 14 11 3 9 5 0 1 13 4 10
yang 14 (35.9)
dilakukan bila
14
darah/cairan Benar f(%)
terpecik pada 2 10 10 3 3 22 19 6 16 9 1 5 19 11 14
25 (64.1)
mata.
Tindakan Salah f(%)
yang dapat 2 5 7 2 2 14 13 3 10 6 0 0 16 3 13
16 (41.0)
17 menunjang
kesehatan Benar f(%)
2 9 9 3 1 22 17 6 15 8 1 6 16 12 11
petugas. 23 (59.0)
BAIK %
PENGETAHUAN 1 3 7 1 0 12 10 2 9 3 0 4 8 9 3
12 (30,8)
Perlindungan
Kesehatan Petugas KURANG
Kesehatan BAIK % 3 11 9 4 3 24 20 7 16 11 1 2 24 6 21
27 (69,2)

Universitas Sumatera Utara


53

Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan baik

tentang Perlindungan kesehatan petugas kesehatan sebanyak 12 orang (30,8)

dan memiliki pengetahuan yang kurang baik sebanyak 27 orang (69,2). Setiap

poin pertanyaan tidak ada perbedaan yang signifikan untuk jawaban benar

dan jawaban salah, faktor penyebab hal tersebut bisa tejadi karena

lingkungan dan karakteristik setiap perwat.

Tabel 5.9 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan Perawat


Tentang Hygiene respirasi/Etika Batuk (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Hygiene
No respirasi/ Pertanyaan 21 31 41 51
Etika Batuk 1-
- - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
3 8 4 2 0 17 11 6 15 2 1 0 16 1 16
Etika Batuk 17 (43.6)
12 yang tidak
benar Benar f(%)
1 6 12 3 3 19 19 3 10 12 0 6 16 14 8
22 (56.4)

Salah f(%)
Tujuan dari 0 7 5 1 1 12 11 2 10 3 0 1 13 4 10
13 (33.3)
15 Penerapan
Etika Batuk Benar f(%)
4 7 11 4 2 24 19 7 15 11 0 1 12 11 14
26 (66.7)
Peralatan
yang di Salah f(%)
2 5 7 2 2 14 13 3 10 6 1 5 20 4 9
persiapkan di 17 (43.6)
ruangan
18
pasien yang
terkena Benar f(%)
2 9 9 3 1 22 17 6 15 8 1 6 16 11 15
infeksi saluran 22 (56.4)
pernafasan
BAIK %
1 0 6 3 1 9 8 2 6 4 0 4 6 9 1
PENGETAHUAN 10 (25,6)
Hygiene respirasi/ KURANG
Etika Batuk BAIK % 3 14 10 2 2 27 22 7 19 10 1 2 26 6 23
29 (74,4)

Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan baik

tentang Hygiene respirasi/Etika Batuk sebanyak 10 orang (25,6) dan memiliki

pengetahuan yang kurang baik sebanyak 29 orang (74,4).

Universitas Sumatera Utara


54

Tidak ada perbedaan yang signifikan untuk jawaban benar dan salah

untuk setiap soal tentang Hygiene respirasi/Etika Batuk, karakteristik perawat

dan pengalaman pelatihan menjadi faktor penyebab rendahnya tingkat

pengetahuan perawa, hal ini tentu menjadi permasalahan untuk perawat dan

pasien, jika proses pencegahan infeksi dengan kewaspadaan Hygiene

respirasi/Etika Batuk tentu akan memudahkan penyebaran infeksi terjadi.

Tabel 5.10 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan


Perawat Tentang Penempatan Pasien (n=39)
Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja
Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Penempatan
No Pertanyaan 21 31 41 51
Pasien 1-
- - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
2 3 3 1 0 9 6 3 8 1 1 3 5 4 5
Prinsip 9 (23.1)
19 penempatan
pasien Benar f(%)
2 11 13 4 3 27 24 6 17 13 0 3 27 11 19
30 (76.9)

Pasien Salah f(%)


1 2 6 0 1 8 7 2 6 3 0 3 6 7 2
infeksius yang 9 (23.1)
tidak boleh
21
digabung Benar f(%)
ketika 3 12 10 5 2 28 23 7 19 11 1 3 26 8 22
30 (76.9)
perawatan
Tanda Salah f(%)
cohorting 3 1 3 2 0 9 6 3 8 1 1 4 4 4 5
9 (23.1)
kewaspadaan
23 berdasarkan
jenis Benar f(%)
1 13 13 3 3 27 24 6 17 13 0 2 28 11 19
transmisinya 30 (76.9)
di Rumah
BAIK %
1 9 7 3 2 18 16 4 9 11 0 0 20 5 15
20 (51,3)
PENGETAHUAN
Penempatan Pasien KURANG
BAIK % 3 5 9 2 1 18 14 5 16 3 1 6 12 10 9
19 (48,7)

Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan baik


tentang Penempatan pasien sebanyak 20 orang (51,3) dan memiliki
pengetahuan yang kurang baik sebanyak 19 orang (48,7).

Universitas Sumatera Utara


55

Tabel 5.10 Distribusi Frekuensi dan Persentase Indikator Pengetahuan


Perawat Tentang Prosedur Lumbal Pungsi (n=39)

Jenis Status Pendidikan Lama Bekerja


Usia (Thn) Pelatihan PPI
Kelamin Karyawan Terakhir (thn)
Prosedur
No Lumbal Pertanyaan 21 31 41 51
Pungsi 1-
- - - - L P PNS Kontrak D3 Ners <1 >5 Ya Tidak
3
30 40 50 60

Salah f(%)
Praktik 2 2 3 2 1 8 7 2 6 3 1 3 5 3 6
9 (23.1)
pembedahan
20
lumbal punksi
yang aman Benar f(%)
2 12 13 3 2 28 23 7 19 11 0 3 27 12 18
30 (76.9)

Salah f(%)
1 7 5 2 0 15 12 3 14 1 1 3 11 6 9
Tindakan 15 (38.5)
22
lumbal pungsi Benar f(%)
3 7 11 3 3 21 18 6 11 13 0 3 21 9 15
24 (61.5)
Tujuan Salah f(%)
penggunaan 1 6 5 1 1 12 10 3 9 4 1 1 11 4 9
13 (33.3)
masker bedah
24
saat prosedur Benar f(%)
pembedahan 3 8 11 4 2 24 20 6 16 10 0 5 21 11 15
26 (66.7)
lumbal punksi
BAIK %
2 5 6 1 1 13 9 5 7 7 0 1 13 5 9
PENGETAHUAN 14 (35,9)
Prosedur Lumbal KURANG
Pungsi BAIK % 2 9 10 4 2 23 21 4 18 7 1 5 19 10 15
25 (64,1)

Berdasarkan hasil penelitian perawat yang memiliki pengetahuan baik

tentang Prosedur Lumbal Pungsi sebanyak 14 orang (35,9) dan memiliki

pengetahuan yang kurang baik sebanyak 25 orang (64,1).perawat yang

memiliki pengetahuan kuran baik yaitu perawat yang bekerja >5 tahun,

penidikan terakhir D3-Keperawatan dan berusia 41-50 tahun. Hal ini juga

bisa terjadi karena lebih dari 50% perawat tidak pernah mengikuti pelatihan

PPI sehingga pengetahuan tentang lumbal pungsi tidak didapatkan secara

maksimal.

Universitas Sumatera Utara


56

Berdasarkan pembahsan seluruh indikator pengetahuan tentang

pencegahan infeksi, faktor kemungkinan kurangnya pengetahuan perawat tentang

pencegahan infeksi dikarenakan karakteristik demografi perawat selain itu faktor

lingkungan menjadi faktor pendukung hal tersebut dapt terjadi.Nursalam (2012)

menyatakan bahwa pengetahuan merupakan hasil “tahu”, dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan

terjadi melalui panca indera manusia, yakni: indera penglihatan, pendengaran,

penciuman, rasa dan raba. Pengetahuan seseorang bisa dipengaruhi faktor umur,

pendidikan, pengalaman, ekonomi dan informasi.

Usia dapat mempengaruhi pengetahuan seseorang, karena semakin

bertambahnya usia maka semakin berkembang pula daya tangkap dan pola pikir

seseorang sehingga pengetahuan yang diperoleh pun semakin baik. Namun terjadi

penurunan daya tangkap pada usia lanjut yang dipengaruhi oleh faktor fisiologis.

Selain itu usia mempengaruhi produktivitas, sehingga peneliti berpendapat bahwa

usia produktif adalah usia dewasa pertengahan, pada usia ini perawat akan

memusatkan harapannya untuk mendapatkan pekerjaan, memilih teman hidup,

membentuk keluarga dan bersosialisasi. Notoatmojo (2007) Menyatakan dengan

tingkat usia rata-rata 20-35 tahun, seseorang memiliki kemampuan yang lebih

untuk mengingat kembali (recall) materi yang telah dipelajari ataupun untuk

mengimplementasikan pengetahuan atau materi yang dimiliki. Hal ini sesuai

dengan hasil data yang diperoleh untuk usia perawat pelaksana yang menjadi

responden paling banyak berada pada kelompok usia 41-50 tahun yang berjumlah

16 orang (41%).

Universitas Sumatera Utara


57

Berdasarkan karakteristik jenis kelamin, hasil analisa penelitian

didapatkan bahwa responden yang paling banyak berjenis kelamin perempuan

yaitu sebanyak 36 orang (92,3%), hal ini terjadi karena mayoritas di bidang

kesehatan tetutama perawat lebih banyak yang berjenis kelamin perempuan.

Berdasarkan teori Robbins (2008) mengemukakan tidak ada perbedaan yang

konsisten antara pria dan wanita dalam kemampuan memecahkan masalah,

ketrampilan analisis, dorongan kompetitif, motivasi, sosiabilitas, atau kemampuan

belajar (Putra dan Yuliarini, 2010).

Notoatmodjo (2012) menyatakan bahwa hal lain yang dapat

mempengaruhi pengetahuan adalah tingkat pendidikan. Semakin tinggi tingkat

pengetahuan seseorang maka akan semakin baik pula pengetahuan yang dimiliki

orang tersebut. Menurut Siagian (1995), pendidikan akan mempengaruhi

seseorang dalam mengambil keputusan sehingga semakin tinggi tingkat

pendidikan seseorang semakin mengerti dan memahami tentang sesuatu ilmu serta

akan berpengaruh pada perilakunya, sehingga perilaku kepatuhannya akan lebih

tinggi. Menurut penelitian Indrianingsih (2005) bahwa pendidikan akan

mempengaruhi seseorang dalam berpikir dan dalam mengambil suatu keputusan.

Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi pendidikan seseorang maka

pengetahuan akan semakin luas atau baik, selain itu semakin tinggi pendidikan

seseorang akan mempermudah responden tersebut dalam menerima informasi

(Soekanto, 2007).

Universitas Sumatera Utara


58

Berdasarkan karakteristik lama bekerja, hasil analisa didapatkan bahwa

responden yang paling banyak memiliki masa waktu bekerja selama > 5 tahun

yaitu sebanyak 32 orang (82,1%). Mulyaningsih (2013) dalam Wibowo (2013)

berpendapat orang yang memiliki lama kerja yang lebih lama kadang-kadang

produktivitasnya menurun karena terjadi kebosanan. Berdasarkan karakteristik

Status karyawan, hasil analisa penelitian didapatkan bahwa responden yang paling

banyak berstatus PNS yaitu sebanyak 30 orang (76,9%), namun tidak ada

penyataan yang mengatakan bawah karyawan PNS atau Kontrak memiliki

perbedaan yang signifikan dalam pengetahuannya.

Berdasarkan karakteristik pengalaman mengikuti pelatihan didapatkan

bahwa responden yang paling banyak yaitu perawat yang tidak menikuti

pelatihan sebanyak 24 orang (61,5%). Hasil penelitian ini diperkuat oleh

pernyataan Habni (2009) menjelaskan bahwa 76% perawat yang tidak

mendapatkan pelatihan tentang pencegahan infeksi nasokomial cenderung

memiliki perilaku yang tidak sesuai dalam melakukan pencegahan infeksi

nasokomial.

Berdasarkan pembahasan diatas peneliti menyimpulkan bahwa perawat di

RSUD Dr. Djasamen Saragih memiliki pengetahuan yang kurang baik. Peneliti

berasumsi bahwa perawat kurang memiliki kesadaran untuk melakukan

penginderaan dengan baik dan belum memiliki kesadaran untuk lebih

mendalami ilmu tentang pencegahan infeksi melalui pelatihan dan seminar, aktif

mencari informasi dari berbagai sumber informasi seperti internet, buku, televisi

dan radio.

Universitas Sumatera Utara


59

Faktor lingkungan kerja juga mempengaruhi pengetahuan responden,

ketersediaan fasilitas untuk memperoleh informasi tentang pencegahan infeksi

meliputi ketersediaan buku referensi, kemudahan akses penelitian-penelitian,

prosedur tetap tentang pencegahan infeksi dan materi-materi tentang pencegahan

infeksi, pada lingkungan penelitian terlihat masih kurangnya informasi tentang

prosedur tetap kewaspadaan standar khususnya pencegahan infeksi pada pasien

yang mengalami tindakan operasi. Sehingga pengetahuan perawat tentang

infeksi tidak bertambah dan tidak berkembang.

Universitas Sumatera Utara


60

BAB 6
KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil analisa dan pembahasan dapat diambil kesimpulan

dan saran mengenai pengetahuan perawat tentang pencegahan infeksi bagi

pasien yang mengalami tindakan operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih.

6.1. Kesimpulan

Penelitian ini menunjukkan bahwa pengetahuan perawat di RSUD

Dr.Djasamen Saragih sebagian besar memiliki pengetahuan dalam kategori

kurang baik, faktor penyebab hal tesebut karena fasilitas informasi yang

kurang, pelatihan yang jarang dilakukan usia dan tingkat pendidikan. Tujuan

penelitian telah tercapai yaitu untuk mengetahui pengetahuan perawat tentang

pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan operasi.

6.2. Saran

6.2.1 Praktik Keperawatan

Pada hasil penelitian didapat bahwa pengetahuan perawat pelaksana

tentang pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan operasi

mayoritas memiliki pengetahuan dalam kategori kurang baik, dalam hal ini

pihak rumah sakit diharapkan dapat memfasilitasi perawat dalam

meningkatkan pengetahuannya seperti memberikan seminar atau pelatihan

tentang pencegahan infeksi, menyediakan buku terbaru tentang pencegahan

dan pengendalian infeksi, melakukan diskusi rutin untuk berbagi informasi

sesama perawat dan petugas kesehatan lainnya.

60
Universitas Sumatera Utara
61

Selain itu perawat pelaksana dapat mencari dan mengembangkan

pengetahuan yang telah dimiliki dalam praktik keperawatan sehari -hari

melalui media cetak dan elektronik atau internet sehingga dapat

meningkatkan kinerja perawat serta mutu pelayanan Rumah Sakit.

6.2.2 Pendidikan Keperawatan

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi bagi

pendidikan keperawatan dan menambahkan pengetahuan dalam pengembangan

pendidikan keperawatan. Serta mengetahui bagaimana pentingnya materi

pembelajaran mengenai Pencegahan Infeksi.

6.2.3 Penelitian Selanjutnya

Penelitian ini hanya meneliti tentang pengetahuan perawat, maka

diharapkan peneliti selanjutnya tidak hanya meneliti tentang pengetahuan saja

tetapi juga meneliti tentang aplikasi pengetahuan dalam bentuk tindakan

pencegahan infeksi dan mencari hubungan atara keduanya, serta dapat

melakukan penelitian dengan metode yang kompleks.

Universitas Sumatera Utara


62

DAFTAR PUSTAKA

A Potter., & Perry, A. G. (2006). Buku Ajar Fundamental Keperawatan: Konsep,


Proses, Dan Praktik, edisi 4, Volume.2. Jakarta: EGC.

Arikunto, Suharsimi. (2011). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik.


Jakarta: Rineka Cipta.

Boyce, J.M., & Pittet, D. (2000). Guideline for hand hygiene in health-care
setting. Morbmortal Wkly Rep

Budiman & Riyanto. A. (2013). Kapita Selekta Kuisioner Pengetahuan Dan Sikap
Dalam Penelitian Kesehatan. Jakarta : Salemba Medika

Depkes RI. (2008). Pedoman pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah


sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2011). Program Pencegahan dan


Pengendalian Infeksi Nosokomial Merupakan Unsur Patient Safety.
http://www.depkes.go.id/article/view/1710/program-pencegahan
danpengendalian-infeksi-nosokomial-merupakan-unsur-patient-safety.html
(Diakses 13 November 2017)

Habni, Yulia. (2009). Perilaku Perawat Dalam Pencegahan Infeksi Nosokomial di


Ruang Rindu A, Rindu B, ICU, IGD, Rawat Jalan di Rumah Sakit Umum
Pusat Haji Adam Malik Medan. Repository USU.ac.id.

Hidayat, Alimul Aziz. (2009). Metode Penelitian Keperawatan dan Tekhnik


Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika.

Ikhwan, M.K., & Ika, D.A. (2012). Hubungan Pengetahuan Perawat Tentang
Universal Precaution Terhadap Kepatuhan Prinsip-Prinsip Pencegahan
Infeksi. https://www.google.com/url?sa=t&rct
=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwj_5
sXS_o_cAhVVb30KHeh3DXIQFgg1MAE&url=http%3A%2F%2Flppm.a
kperpamenang.ac.id%2Fwpcontent%2Fuploads%2F2015%2F05%2F0510.
pdf&usg=AOvVaw0iiMP5NM9nCa04UY-uSZo1 (Diakses 1 Juni 2018)

Indrianingsih. (2005). Hubungan Karakteristik Perawat dengan


Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Dr.
Moewardi Surakarta.

Universitas Sumatera Utara


63

Iskani. (2013). Pengukuran Skala Guttman Secara Tradisional (Cross Section).


http://slideshare.net/indikaniaputri/pengukuran-skala-guttman.pdf
(Diakses 22 Desember 2017)

Jeyamohan, Dharsini. (2010). Angka Prevalensi Infeksi Nosokomial Pada Pasien


Luka Operasi Pasca Bedah Di Bagian Bedah Di Rumah Sakit Umum
Pusat Haji Adam Malik, Medan Dari Bulan April Sampai September 2010.
Repository USU.ac.id.

Kurnia, A., Tripriadi, E.A., & Andrini, F. (2013). Gambaran Penderita ILO pada
Pasien Pasca Operasi Bersih Di RSUD Arifin Achmad Prov. Riau.
http://jom.unri.ac.id/index.php/JOMF DOK/article/viewFile/6448/6146
(Diakses 13 November 2017)

Kozier. (1995). Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis. Jakarta: EGC

Masloman, A. P., Kandou, G. D., & Tilaar, Ch. R. (2015). Analisis pelaksanaan
pencegahan dan pengendalian infeksi di kamar operasi RSUD Dr Sam
ratulangi Tondano. Journal of Universitas Sam Ratulangi. Vol. 5, No. 2.

Nursalam. (2011). Proses Dan Dokumentasi Keperawatan, Konsep Dan Praktek.


Jakarta : Salemba Medika.

Nursalam. (2012). Manajemen Keperawatan: Aplikasi dalam Praktik


Keperawatan Profesional, Ed.3. Jakarta: Salemba Medika.

Nursalam & Ferry. E. (2012). Pendidikan dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba


Medika.

Nugraheni, R. (2012). Studi prevalensi angka kejadian Nosokomial di RSUD


Setjonegoro Kabupaten Wonosobo. Semarang:Jurnal Universitas
Diponegoro. https://media.neliti.com/media/publications/4737-ID-infeksi-
nosokomial-di-rsud-setjonegoro-kabupaten-wonosobo.pdf (Diakses 20
Desember 2017)

Notoatmodjo, S. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. (2007). Pendidikan dan Perilaku kesehatan. Cetakan 2


Jakarta:PT. Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. (2012). Promosi kesehatan dan Perilaku Kesehatan.


Jakarta:Rineka Cipta.

Polit, D. F & Beck, C. T. (2012). Nursing research: principle and methods. 7ed.
Philadelphia: Lippincott Williams and Wilkins.

Universitas Sumatera Utara


64

Putra, K.R., & Yuliarini, C.T. (2010). Hubungan Supervisi Kepala Ruangan,
Sikap Perawat dengan Kepatuhan Pelaksanaan Prosedur Tetap
(PROTAP) Pemasangan Infus pada Pasien di Ruang Inap Rumah Sakit
Daerah Balung Jember. Jurnal Ilmu Keperawatan Volume 5, No. 1 Tahun
2010. Jember.

Robbins S.P & Judge. (2008). Perilaku organisasi. Jakarta: Salemba Empat

Setiyawati. (2008) . Proses pembelajaran dalam pendidikan kesehatan. Jakarta:


TIM.

Siagian,S.P. (1995). Teori Motivasi dan Aplikasinya. Jakarta: PT. Rineka Cipta

Simamora, R.H. (2018). Buku Ajar Keselamatan Pasien Melalui Timbang Terima
Pasien Berbasis Komunikasi Efektif : SBAR. USU Press

Simamora, R.H. (2009). Dokumentasi Proses Keperawatan. Jember University


Press

Simamora, R.H. (2012). Komunikasi dalam Keperawatan. Jember University


Press

Sinaga & Tarigan, R. (2012). Penggunaan Bahan Pada Perawatan Luka Di


RSUD DR.Djasamen Saragih Pematangsiantar. file:///C:/Users/user/
Downloads/192-638-1-PB.pdf (Diakses 10 November 2017)

Sjamsuhidajat. (2010). Buku Ajar Ilmu Bedah, Edisi II. Jakarta : EGC

Sugiyono. (2011). Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif. Bandung: Alfabeta

Soekanto, Soerjono. (2007). Sosiologi suatu Pengantar. Jakarta: P.T.Raja


Grafindo

Syahrizal,I. Darwin, Fathra. (2014). Hubungan Pengetahuan Perawat Tentang


Universal Precautions Dengan Penerapan Universal Precautions Pada
Tindakan Pemasangan Infus. https://media.neliti.com/media/publications/
185520-ID-hubungan-pengetahuan-perawat-tentang-uni.pdf (Diakses 25
Mei 2018)

Wahyono. (2004). Pengendaian Infeksi Nasokomial di Bagian Bedah dalam


competency basic life support and basic skill scrub nurse di RSUP Dr.
Kariadi Semarang. Semarang

Wardoyo, E.H., Tjoa. E., Ocvyanty. D., & Moehario. L.H. (2014). Infeksi luka
operasi (ILO) di bangsal kebidanan dan kandungan RSUP cipto
mangunkusumo (RSCM): laporan serial kasus bulan agustus-oktober

Universitas Sumatera Utara


65

2011.https://www.researchgate.net/publication/306372768_Surgical_Site_
Infection_in_ObstetricsGynecology_Ward_Cipto_Mangunkusumo_Gener
al_Hospital_Case_Series_August-October_2011 (Diakses 20 Desember
2017)

Wibowo.(2013). Manajemen Kinerja. Edisi Ketiga. Jakarta: PT Raja Grafindo


Persada.

World Health Organization. (2004). Practical guidelines for infection control in


health care facilities world health organization regional office for western
pacific, Manila regional office for south-east Asia. New Delhi SEARO
Regional Publication No. 41 WPRO Regional Publication.

World Health Organization, Regional Office for South East Asia. (2010).
Guidelines on prevention and control of hospital associated infections.
New Delhi: WHO. Document no. SEA-HLM-343.

World Health Organization. (2015). Prevention of hospital-acquired infections.


http://www.who.int/csr/resources/pub lications/whocdscsreph200212.pdf
(Diakses 20 Desember 2017)

Yuwono, J. (2013) Pengaruh Beberapa Faktor Risiko Terhadap Kejadian


Surgical site infection (SSI) Pada Pasien Laparotomi Emergensi. Jambi
Medical Journal. http://eprints.unsri.ac.id/3161/ (Diakses 20 Desember
2017)

______. (2015). Pedoman pencegahan dan pengendalian infeksi nosokomial


RSUD kota Yogyakarta. Yogyakarta : RSUD Kota Yogyakarta.

______. (2017). Pedoman Pencegahan Dan Pengendalian Infeksi di Fasilitas


Pelayanan Kesehatan. Permenkes RI Nomor 27 tahun 2017.
http://hukor.kemkes.go.id/uploads/produk_hukum/PMK_No._27_ttg_Pedo
man_Pencegahan_dan_Pengendalian_Infeksi_di_FASYANKES_.pdf
(Diakses 19 Desember 2017)

______. (2015). Infection control team. http://www.southend.nhs.uk/media/


171606/infection_control_annual_report_2015-16_final_copy.pdf
(Diakses 19 Desember 2017)

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 1

JADWAL TENTATIF PENELITIAN

Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt
No Uraian Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Pengajuan judul
Proses persetujuan
2
judul
Menyusun Bab 1
3
Pendahuluan
Menyusun Bab 2
4
Tinjauan Pustaka
Menyusun Bab 3
5
Kerangka Penelitian
Menyusun Bab 4
6
Metodologi Penelitian
Menyusun instrumen
7
penelitian
8 Sidang proposal
9 Perbaikan proposal
Uji validitas dan
10
reliabilitas instrument
11 Uji etik penelitian
12 Pengumpulan data
13 Analisa data
14 Penyusunan laporan
15 Sidang akhir penelitian
Perbaikan laporan
16
akhir
Penyerahan laporan
17
dan manuskrip

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 2

SURAT PENJELASAN PENELITIAN KEPADA RESPONDEN

Saya Erlinda Sari Pasaribu, Mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Keperawatan


Universitas Sumatera Utara Dengan ini ingin mengajak bapak ibu dalam
penelitian yang berjudul: Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi bagi
Pasien Yang Mengalami Tindakan Operasi di RSUD Dr.Djasamen Saragih.
Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi pengetahuan perawat pelaksana tentang
pencegahan infeksi pada pasien yang mengalami tindakan operasi.

Medan, 2018

Peneliti

Erlinda Sari Pasaribu

Universitas Sumatera Utara


SURAT PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Setelah saya memperoleh penjelasan dari peneliti, dengan ini saya memberikan

persetujuan untuk menjadi responden dalam penelitian ini. Saya mengetahui

bahwa saya menjadi bagian dari penelitian ini yang bertujuan untuk

mengidentifikasi pengetahuan perawat pelaksana tentang pencegahan infeksi pada

pasien yang mengalami tindakan operasi. Saya mengetahui bahwa tidak ada

resiko yang akan saya alami dan saya beritahukan tentang adanya jaminan

kerahasiaan informasi yang akan diberikan dan saya juga memahami bahwa

penelitian ini bermanfaat bagi layanan keperawatan.

Siantar, 2018

Responden

─────────────

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 3

KUISIONER PENELITIAN
Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi Bagi Pasien Yang
Mengalami Tindakan Operasi di RSUD Dr. Djasamen Saragih

Petunjuk pengisian :
1. Menjawab setiap pertanyaan yang tersedia dengan memberikan tanda silang (√)
pada tempat yang disediakan.
2. Semua pertanyaan harus dijawab.
3. Setiap pertanyaan diisi dengan satu jawaban.
4. Bila ada yang kurang mengerti silakan bertanya kepada peneliti.

A. DATA DEMOGRAFI
No . Responden : (di isi oleh peneliti)
Tanggal Pengisian : - -
Identitas perawat
1. Nama Inisial :
2. Umur : .......... Tahun
3. Jenis kelamin :
Laki-laki Perempuan
4. Status karyawan :
PNS Kontrak
5. Pendidikan terakhir :
D-III Keperawatan
Ners
Ners Spesialis

6. Lama Bekerja : < 1 tahun 1-3 tahun > 5 tahun

7. Sudah pernah mendapat pelatihan resmi Pencegahan dan Pengendalian Infeksi :


1. Ya
2 Tidak

Universitas Sumatera Utara


B. KUISIONER PENGETAHUAN

1. Five Moment cuci tangan diantaranya adalah, kecuali…


a. Sebelum kontak dengan pasien
b. Setelah menyentuh cairan tubuh pasien
c. Setelah kontak dengan pasien
d. Setelah melakukan tindakan aseptik
2. Alat Pelindung Diri (APD) dikamar operasi di antaranya adalah,
kecuali…
a. Masker bedah, topi
b. Handscoon bersih, sandal jepit
c. Apron/gaun, sepatu boot
d. Handscoon steril, goggle
3. Kegiatan sterillisasi pada peralatan medis, dapat dilakukan dengan
cara...
a. Desinfeksi dan pembersihan
b. Pembersihan dan pengeringan
c. Pembersihan dan pengemasan
d. Pembersihan dan Pencucian
4. Melakukan tindakan mencuci tangan menggunakan alkohol/handsrub
membutuhkan waktu…
a. 20-30 detik
b. 30-40 detik
c. 40-50 detik
d. 50-60 detik
5. Tujuan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) adalah, kecuali..
a. Melindungi kulit dari iritasi
b. Melindungi kulit dan selaput lendir petugas dari pajanan darah
c. Melindungi petugas dari pajanan semua jenis cairan tubuh
d. Melindungi petugas dari droplet infeksi

Universitas Sumatera Utara


6. Tahapan penatalaksanaan peralatan bekas pakai perawatan pasien
yang terkontaminasi darah atau cairan tubuh adalah…
a. pre-cleaning, cleaning, disinfeksi, dan sterilisasi
b. pencucian, desinfeksi, sterilisasi
c. pre-cleaning, cleaning, desinfeksi
d. Cleaning, sterilisasi, desinfeksi
7. Tujuan dari tindakan mencuci tangan adalah…
a. Membunuh mikroorganisme
b. Mencegah iritasi
c. Mencegah infeksi
d. Membersihkan tangan
8. Prinsip penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) yang baik dan benar
adalah…
a. Menggunakan masker untuk sekali shift
b. Menulis laporan dengan tangan menggunakan handscoon
c. Menggunakan 1 pasang handscoon untuk semua pasien
d. Menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai standar Cost efektif
9. Proses yang secara fisik membuang semua kotoran, darah, atau
cairan tubuh lainnya dari permukaan benda mati ataupun membuang
sejumlah mikroorganisme untuk mengurangi risiko infeksi disebut…
a. Desinfeksi
b. Sterilisasi
c. Pre-clening
d. Cleaning
10. Praktik menyuntik yang aman sebagai berikut…
a. Menggunakan spuit yang besar agar obat dapat sekalian dimasukkan.
b. Jarum suntuk yang telah digunakan disimpan, dan dapat digunakan
kembali.
c. Suntik pasien dengan mempertahankan teknik septik dan aseptik
d. Boleh melakukan recapping

Universitas Sumatera Utara


11. Tindakan yang tidak dilakukan bila tangan tertusuk benda tajam
adalah….
a. Tekan satu kali di atas daerah tusukan sampai darah keluar
b. Memencet berkali-kali jari tangan sampai darah keluar banyak
c. Cuci dengan air mengalir dan beri anti septik
d. Lapor pada ketua shift/kepala ruangan untuk tindakan selanjutnya
12. Etika Batuk yang tidak benar adalah..
a. Menutup mulut menggunakan telapak tangan
b. Menutup mulut menggunakan lengan bagian dalam
c. Memutup mulut menggunakan masker
d. Menutup mulut dengan menggunakan tissue
13. Yang perlu diperhatikan dalam menggunakan benda tajam, seperti
spuit sekali pakai, adalah...
a. Membuang jarum dan spuit secara keseluruhan ke dalam tempat
sampah yang telah ditentukan, segera setelah menggunakan.
b. Membuang jarum dan spuit yang sudah di patahkan terlebih dahulu ke
dalam tempat sampah yang telah ditentukan, segera setelah
menggunakan.
c. Membuang jarum dan spuit sebagai satu kesatuan ke dalam tempat
sampah setelah digunakan dari seorang ke orang lain.
d. Membuang jarum spuit ke tempat sampah umum.
14. Tindakan yang dilakukan bila darah/cairan terpecik pada mata
yaitu…
a. Cucilah mata dengan air mengalir dan gunakan sedikit sabun.
b. Cucilah mata dengan air mengalir (irigasi), dengan posisi kepala
miring kearah mata yang terpercik.
c. Gunakan obat tetes mata
d. Cucilah mata dengan air mengalir, lalu cuci sedikit dengan sabun dan
setelah itu berikan tetes mata.
15. Tujuan dari Penerapan Etika Batuk adalah..
a. Mencegah transmisi infeksi melalui udara

Universitas Sumatera Utara


b. Mencegah Infeksi melalui droplet
c. Mecegah pasien dari flu dan Batuk
d. Mencegah Infeksi melalui udara dan droplet
16. Sebelum penggunaan, penempatan jarum suntik yang aman adalah..
a. Didalam pelastik pembungkus jarum/spuit
b. Diatas nampan peralatan
c. Didalam bak instrumen peralatan dan posisi jarum tertutup
d. Didalam bak instrumen yang terbuka
17. Tindakan dibawah ini yang dapat menunjang kesehatan petugas
yaitu..
a. Vaksinasi
b. Penggunaan Alah Pelingdung Diri (APD)
c. Prosedur tindakan yang benar
d. Lingkungan yang sehat
18. Peralatan yang harus di persiapkan di ruangan pasien yang terkena
infeksi saluran pernafasan yaitu…
a. Tisu, tempat sampah infeksius dan masker bedah, tabung oksigen
b. Tisu, tabung oksigen, tempat sampah
c. Tisu, tempat sampah infeksius dan masker
d. Tisu, sapu tangan, tabung oksigen, tempat sampah
19. Prinsip penempatan pasien yang tidak benar adalah…
a. Pasien infeksius dan non infeksius dibedakan penempatannya.
b. Pasien infeksius dan non infeksius ditempatkan diruangan yang sama.
c. Pasein infeksius ditempatkan pada ruangan yang sama dengan jenis
infeksinya
d. Semua ruangan terkait cohorting harus diberi tanda kewaspadaan
berdasarkan jenis transmisinya.
20. Praktik pembedahan lumbal punksi yang aman, kecuali…
a. Prinsip steril (cuci tangan bedah,menggunakan peralatan steril)
b. Pastikan lingkungan pembedahan steril dan tidak terkontaminasi
c. Tindakan invasif dilakukan dengan hati-hati

Universitas Sumatera Utara


d. Tidak menggunakan Alat Pelindung Diri (APD)
21. Pasien infeksius yang tidak boleh digabung ketika perawatan
adalah…
a. Pasien Pneumonia dengan paien TB paru
b. Pasien Diabetes Melitus dan Pasie HIV
c. Pasien HIV dan Pasien TB paru
d. Pasien HIV dan Pasien Diabetes Melitus
22. Berikut yang bukan tindakan lumbal punksi yaitu…
a. Anestesi spinal
b. Anastesi epidural
c. Pemasangan kateter vena sentral.
d. Tindakan injeksi subkutan
23. Tanda cohorting kewaspadaan berdasarkan jenis transmisinya di
Rumah Sakit Terbagi atas 3 yaitu..
a. kontak, droplet, airborne
b. Menular, droplet, airborne
c. Kontak, menular, airnone
d. Vektor, menular, droplet
24. Tujuan penggunaan masker bedah saat prosedur pembedahan lumbal
punksi adalah…
a. Agar Tidak terjadi droplet flora orofaring yang dapat menimbulkan
meningitis bakterial.
b. Agar Tidak terjadi droplet flora orofaring yang dapat menimbulkan
Pneumonia.
c. Agar Tidak terjadi droplet flora orofaring yang dapat menimbulkan
Infeksi epidural
d. Agar Tidak terjadi droplet flora orofaring yang dapat menimbulkan
infeksi spinal.

Universitas Sumatera Utara


Kunci Jawaban :

1 D 11 C 21 C
2 B 12 A 22 D
3 A 13 B 23 A
4 A 14 B 24 A
5 A 15 D
6 A 16 C
7 A 17 B
8 D 18 A
9 D 19 B
10 C 20 D

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 4
RINCIAN BIAYA PENELITIAN

Nama : Erlinda Sari Pasaribu

NIM : 141101127

Judul Penelitian : Pengetahuan Perawat Tentang Pencegahan Infeksi bagi Pasien


yang Mengalami Tindakan Operasi di RSUD Dr.Djasamen
Saragih

1. Persiapan Proposal Penelitian


Nama Jumlah Harga Satuan Jumlah
Pencetakan referensi dari internet 100 lbr Rp. 100,00 Rp. 10.000,00
Kertas HVS 2 rim Rp. 38.000,00 Rp. 76.000,00
Fotocopy buku 3 buku Rp. 30.000,00 Rp. 90.000,00
Pencetakan proposal bimbingan 100 lbr Rp. 500,00 Rp. 50.000,00
Pencetakan proposal 70 lbr Rp. 100,00 Rp. 7.000,00
Fotocopy dan jilid proposal 5 buah Rp. 15.000,00 Rp. 75.000,00
Pencetakan dan jilid revisi 5 buah Rp. 20.000,00 Rp. 100.000,00
proposal
Survey pendahuluan Rp. 200.000
Konsumsi Seminar Proposal 3 buah Rp. 30.000 Rp. 90.000
Total Rp. 698.000,00
2. Pelaksanaan Penelitian
Nama Jumlah Harga Satuan Jumlah
Pencetakan lembar penjelasan 2 lbr Rp. 500,00 Rp. 1000,00
dan surat izin penelitian
Administrasi untuk tempat penelitian Rp. 250.000,00
Fotocopy kuesioner penelitian 60 set Rp. 150,00 Rp. 36.000,00
(@4 lbr)
Total Rp. 287.000,00

Universitas Sumatera Utara


3. Persiapan Sidang Hasil
Nama Jumlah Harga Satuan Jumlah
Pencetakan Skripsi 1 Rp. 40.000,00 Rp. 40.000,00
Fotocopy dan jilid skripsi 5 Rp. 65.000,00 Rp. 325.000,00
CD 1 Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00
Konsumsi 3 Rp. 50.000 Rp. 150.000
Total Rp. 525.000,00
4. Transportasi Rp. 100.000,00
Total Rp. 1.610.000,00
Biaya tak terduga 10% Rp. 161.000,00
Total Biaya Keseluruhan Rp. 1.771.000,00

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 5

PERHITUNGAN CONTENT VALIDITY INDEKS (CVI)

Koefisien Validitas Isi-Aikens

V = ∑ S/n(C-1)
Keterangan:
S = R-L0
L0 = Angka penilaian validitas terendah
C = Angka penilaian validitas tertinggi
R = Angka yang diberikan oleh penilai
n = Jumlah penilai ahli

Skor (R)
Validitas Indeks
Item Validator Validator S = R-L0
V = ∑ S/n(C-1)
1 2
P1 4 3 5 V = 5/2(3) = 0.83
P2 3 3 4 V = 4/2(3) = 0.66
P3 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P4 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P5 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P6 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P7 3 3 4 V = 4/2(3) = 0,66
P8 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P9 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P10 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P11 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P12 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P13 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P14 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P15 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P16 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P17 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P18 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P19 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P20 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P21 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P22 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P23 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
P24 4 4 6 V = 6/2(3) = 1
Total 23,15/24 = 0,96

Kesimpulan: nilai CVI kuesioner penelitian pengetahuan adalah 0,96

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 6

MASTER DATA DAN HASIL UJI RELIABILITAS


No P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 P11 P12 P13 P14 P15 P16 P17 P18 P19 P20 P21 P22 P23 P24 Total
1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 18
2 1 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0 0 8
3 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 20
4 0 1 0 1 0 0 0 1 1 0 1 0 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 0 11
5 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 1 0 14
6 1 1 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 10
7 0 1 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 18
8 1 1 1 0 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 17
9 1 0 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 0 9
10 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 20
11 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 18
12 1 0 0 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0 1 0 1 0 10
13 0 1 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 7
14 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 1 21
15 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 18
16 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 19
17 0 1 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 1 18
18 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 19
19 1 0 0 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 9
20 1 0 1 0 1 0 0 1 1 0 0 1 0 1 1 1 0 0 1 1 1 0 0 1 13
21 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 21
22 1 0 0 1 0 1 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0 1 1 0 1 0 0 12
23 1 0 1 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0 8
24 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 1 1 21
25 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 20
26 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 18
27 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 20
28 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 21
29 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 1 18
30 1 0 0 0 1 0 0 1 0 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 12
19 21 19 20 21 20 20 21 18 21 15 20 20 19 20 22 15 20 20 22 18 19 18 18 468

Universitas Sumatera Utara


0.633 0. 0.633 0.666 0. 0.666 0.666 0. 0. 0. 0. 0.666 0.666 0.633 0.666 0.733 0. 0.666 0.666 0.733 0. 0.633 0. 0.
p 333 7 333 667 7 667 667 7 6 7 5 667 667 333 667 333 5 667 667 333 6 333 6 6
0.366 0. 0.366 0.333 0. 0.333 0.333 0. 0. 0. 0. 0.333 0.333 0.366 0.333 0.266 0. 0.333 0.333 0.266 0. 0.366 0. 0.
q 667 3 667 333 3 333 333 3 4 3 5 333 333 667 333 667 5 333 333 667 4 667 4 4
p 0.232 0. 0.232 0.222 0. 0.222 0.222 0. 0. 0. 0. 0.222 0.222 0.232 0.222 0.195 0. 0.222 0.222 0.195 0. 0.232 0. 0.
q 222 21 222 222 21 222 222 21 24 21 25 222 222 222 222 556 25 222 222 556 24 222 24 24

k 24
Σpq 5.397778
var 21.84
mean 15.6
p kR 21 0.782609

r24 = (1,04) (0.750) = 0.78

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 7

HASIL PENGOLAHAN DATA

USIA
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 21-30 4 10.3 10.3 10.3
31-40 14 35.9 35.9 46.2
41-50 16 41.0 41.0 87.2
51-60 5 12.8 12.8 100.0
Total 39 100.0 100.0

JENIS KELAMIN
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Laki-laki 3 7.7 7.7 7.7
Perempuan 36 92.3 92.3 100.0
Total 39 100.0 100.0

STATUS KARYAWAN
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid PNS 30 76.9 76.9 76.9
Kontrak 9 23.1 23.1 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


PENDIDIKAN TERAKHIR
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid D3 Keperawatan 25 64.1 64.1 64.1
Ners 14 35.9 35.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

LAMA BEKERJA
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid <1 Tahun 1 2.6 2.6 2.6
1-3 Tahun 6 15.4 15.4 17.9
>5 Tahun 32 82.1 82.1 100.0
Total 39 100.0 100.0

PELATIHAN PPI
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Ya 15 38.5 38.5 38.5
Tidak 24 61.5 61.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik 27 69.2 69.2 69.2
Baik 12 30.8 30.8 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P1
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 13 33.3 33.3 33.3
Benar 26 66.7 66.7 100.0
Total 39 100.0 100.0

P2
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

P3
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 10 25.6 25.6 25.6
Benar 29 74.4 74.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

P4
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 8 20.5 20.5 20.5
Benar 31 79.5 79.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P5
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 12 30.8 30.8 30.8
Benar 27 69.2 69.2 100.0
Total 39 100.0 100.0

P6
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 8 20.5 20.5 20.5
Benar 31 79.5 79.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

P7
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 17 43.6 43.6 43.6
Benar 22 56.4 56.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

P8
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P9
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 17 43.6 43.6 43.6
Benar 22 56.4 56.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

P10
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 8 20.5 20.5 20.5
Benar 31 79.5 79.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

P11
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 17 43.6 43.6 43.6
Benar 22 56.4 56.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

P12
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 17 43.6 43.6 43.6
Benar 22 56.4 56.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P13
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 16 41.0 41.0 41.0
Benar 23 59.0 59.0 100.0
Total 39 100.0 100.0

P14
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 14 35.9 35.9 35.9
Benar 25 64.1 64.1 100.0
Total 39 100.0 100.0

P15
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 13 33.3 33.3 33.3
Benar 26 66.7 66.7 100.0
Total 39 100.0 100.0

P16
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 11 28.2 28.2 28.2
Benar 28 71.8 71.8 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P17
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 16 41.0 41.0 41.0
Benar 23 59.0 59.0 100.0
Total 39 100.0 100.0

P18
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 17 43.6 43.6 43.6
Benar 22 56.4 56.4 100.0
Total 39 100.0 100.0

P19
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

P20
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


P21
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

P22
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 15 38.5 38.5 38.5
Benar 24 61.5 61.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

P23
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 9 23.1 23.1 23.1
Benar 30 76.9 76.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

P24
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Salah 13 33.3 33.3 33.3
Benar 26 66.7 66.7 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


PENGETAHUAN CUCI TANGAN

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik 24 61.5 61.5 61.5
Baik 15 38.5 38.5 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN APD
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik 19 48.7 48.7 48.7
Baik 20 51.3 51.3 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN DEKONTAMINASI PERALATAN


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent
Percent
Valid Kurang Baik 29 74.4 74.4 74.4
Baik 10 25.6 25.6 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN PRAKTIK MENYUNTIK


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent
Percent

Kurang Baik 29 74.4 74.4 74.4


Valid
Baik 10 25.6 25.6 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


PENGETAHUAN KESEHATAN PETUGAS

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent
Percent

Kurang Baik 27 69.2 69.2 69.2


Valid Baik 12 30.8 30.8 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN ETIKA BATUK

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik 29 74.4 74.4 74.4
Baik 10 25.6 25.6 100.0
Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN PENEMPATAN PASIEN


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik
19 48.7 48.7 48.7

Baik 20 51.3 51.3 100.0


Total 39 100.0 100.0

PENGETAHUAN LUMBAL PUNGSI


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Kurang Baik 25 64.1 64.1 64.1
Baik 14 35.9 35.9 100.0
Total 39 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 8

Universitas Sumatera Utara


Universitas Sumatera Utara
Lampiran 9

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 10

Universitas Sumatera Utara


Universitas Sumatera Utara
Lampiran 11

Universitas Sumatera Utara


Lampiran 12

RIWAYAT HIDUP

Nama : Erlinda Sari Pasaribu

Tempat/tanggal lahir : Bangko, 13 Maret 1996

Pekerjaan : Mahasiswi

Agama : Islam

Alamat : Jln. Karyawan No 15c Setia Budi, Medan

Email : erlindasari804@gmail.com

Nomor Telp : 082176478802

Orang Tua : Ayah : Maren Pasaribu

Ibu : Roslila Wati Pane

Riwayat pendidikan :

1. SDN 115 Merangi, Bangko, Jambi (2002-2008)


2. SMPN 4 Merangin, Bangko, Jambi (2008-2011)
3. SMAN 6 Merangin, Bangko, Jambi (2011-2014)
4. Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara (2014-sekarang)

Universitas Sumatera Utara


Universitas Sumatera Utara