Anda di halaman 1dari 5

Kentucky Fried Chicken, sekarang secara resmi dikenal sebagai KFC, adalah restoran cepat saji yang

populer. Siapa pun di lebih dari 100 negara akan mengenali wajah akrab Kolonel Sanders dan aroma
pedas dari ayam goreng yang dicintai. Tetapi butuh lebih dari cinta dan popularitas untuk
mempertahankan perusahaan besar seperti KFC tetap berjalan.

Dalam analisis PESTEL tentang KFC ini, Anda akan belajar bagaimana enam faktor lingkungan makro
yang penting memengaruhi keberhasilan salah satu sendi makanan cepat saji paling terkenal di
dunia. Pastikan untuk memeriksa analisis SWOT KFC untuk informasi lebih lanjut tentang kekuatan,
kelemahan, peluang, dan ancaman yang dihadapi KFC saat ini.

FAKTOR POLITIK KFC

KFC tidak selalu menggunakan singkatan dari nama asli mereka, tetapi begitu "ayam goreng"
dikaitkan secara negatif, perusahaan memutuskan perubahan diperlukan untuk citra merek.

KFC adalah satu-satunya restoran cepat saji dengan makanan tidak sehat dalam namanya - tidak
seperti McDonald atau Burger King, di mana burger masih bisa sehat). KFC melakukan hal yang
cerdas; menjatuhkan "goreng" tanpa harus sepenuhnya merombak nama dan gambar mereka. Itu
adalah perubahan psikologis; KFC masih menjual ayam berkalori tinggi yang sama, tetapi
menghilangkan kata itu dari benak konsumen dapat menyebabkan mereka "melupakan" hubungan
antara tidak sehat dan ayam goreng.

Selama beberapa tahun terakhir, KFC telah ditarik ke dalam drama politik. Di halaman Twitter resmi,
KFC mengejek maskot McDonalds sambil secara bersamaan memparodikan tweet Presiden Donald
Trump, di mana ia menyebutkan memiliki tombol nuklir "lebih besar dan lebih kuat" daripada Korea
Utara. Mengejek Mr. Trump mengacak-acak bulu para pendukungnya, dan bahkan mereka yang
bukan penggemarnya tidak senang dengan nada mengejek KFC secara umum. Beberapa memang
melihat tweet itu sebagai humor yang tidak berbahaya, tetapi mungkin dalam selera yang buruk.

Pada bulan Mei, KFC menjadi penyelesaian dari perselisihan politik. Demokrat Tennessee, Rep. Steve
Cohen, berusaha untuk mengejek Jaksa Agung William Barr dengan mendobrak ember besar
Kentucky Fried Chicken selama sidang. Ini adalah upaya Cohen untuk menyebut Barr sebagai
"ayam." Dalam gambar pers, logo KFC ditampilkan dengan jelas. Ini bukan aksi publisitas dengan izin
KFC (yang kami tahu) dan itu bisa dengan mudah merusak reputasi KFC.

FAKTOR EKONOMI KFC

Yum! Merek memiliki KFC dan restoran cepat saji serupa, termasuk Pizza Hut dan Taco Bell. Semua
perusahaan ini berjuang di pasar Cina. Meskipun sebagian besar tampaknya tidak dapat tumbuh,
banyak yang mengalami penurunan laba.
Bagian dari masalah untuk KFC adalah hubungan dengan ayam goreng, yang mereka coba pisahkan
dengan menyingkat namanya. Kerumunan sadar kesehatan tidak tertarik pada makanan berlemak,
padat kalori. Dan karena sebagian besar menu KFC termasuk beberapa bentuk ayam goreng,
konsumen ini tidak punya banyak pilihan.

Untungnya, KFC menciptakan barang-barang vegan untuk mengimbangi konsumen vegan dan diet.
Pada beberapa hari yang lalu, KFC mulai bereksperimen dengan sandwich ayam goreng; alih-alih
roti, donat akan menampung ayam goreng. Dan mereka telah menciptakan dua pilihan "ayam"
goreng vegan, yang pada dasarnya adalah sayap tanpa tulang dan nugget vegan. Gerombolan orang
berlari ke lokasi KFC terdekat hanya untuk mencoba kreasi baru ini. Jelas, percobaan ini berhasil bagi
perusahaan, baik secara ekonomi maupun sosial.

FAKTOR SOSIAL KFC

Restoran cepat saji bergulat dengan masalah sosial yang mengaitkan perasaan negatif dari
konsumen dengan merek. Banyak orang khawatir tentang penganiayaan pekerja makanan upah
minimum. Mereka juga khawatir tentang bagaimana hewan yang digunakan untuk menu hidup;
banyak yang disuntik dengan hormon, disimpan di kompartemen sempit selama hidup mereka, dan
dipaksa untuk membawa lebih banyak lemak daripada biasanya. Organisasi seperti PETA telah
mengamuk melawan penganiayaan hewan-hewan ini, memboikot perusahaan yang mengikuti
praktik tidak etis ini.

Masalah lainnya adalah, tentu saja, makanan berkalori tinggi. Menu KFC dipenuhi dengan makanan-
makanan ini, dan dengan krisis obesitas yang berkembang di negara-negara Barat, restoran seperti
KFC sering disalahkan atas epidemi tersebut. Menawarkan pilihan vegan adalah satu cara untuk
menenangkan orang yang menginginkan pilihan yang lebih sehat; itu juga memperkenalkan
konsumen, yang sebaliknya tidak akan melihat dua kali pada penawaran KFC, ke dalam restoran.

FAKTOR TEKNOLOGI KFC

Tidak seperti banyak restoran cepat saji lainnya, KFC mengadopsi teknologi terbaru untuk para
pekerja. Mereka percaya bahwa dengan meningkatkan lingkungan bagi karyawan, layanan
pelanggan juga dapat meningkat. Ini adalah langkah yang agak normal mengingat seberapa banyak
pekerja muda yang mengerti teknologi. Mereka lebih cenderung menerima dan memahami bentuk-
bentuk teknologi baru di tempat kerja, seperti tes yang diaktifkan suara untuk peserta pelatihan.

Lokasi KFC di Australia memperkenalkan komunikasi untuk karyawan melalui media sosial. Karyawan
didorong untuk mengajukan pertanyaan dan berbagi ide di platform ini satu sama lain.

Di luar tempat kerja, KFC juga menawarkan teknologi canggih untuk pengiriman, kios, dan
pemesanan yang lebih mudah. Sekarang Anda dapat memesan makanan Anda
Kirim umpan balik

Analisis PEST dan Contoh Analisis


PEST
March 22, 2019 Budi Kho Produksi dan Operasional 0

Analisis PEST dan Contoh Analisis PEST – Selain dampak dari sumber daya internal perusahaan
dan faktor-faktor industri, ada beberapa faktor makro-ekonomi lain yang dapat memberikan
dampak mendalam terhadap kinerja perusahaan. Dalam situasi tertentu seperti usaha baru atau
peluncuran produk-produk baru, faktor-faktor makro ekonomi ini perlu dianalisis dengan hati-hati
untuk menentukan seberapa besar peran faktor-faktor tersebut dalam keberhasilan
organisasinya. Salah satu alat analisis yang paling umum digunakan untuk menilai faktor-faktor
makro ekonomi eksternal terkait dengan situasi tertentu adalah Analisis PEST.

Pengertian Analisis PEST


PEST adalah singkatan dari POLITICAL (politik), ECONOMY (ekonomi), SOCIAL
(sosial) dan TECHNOLOGICAL (teknologi). Jadi dapat dikatakan bahwaa Analisis PEST adalah
analisis atau alat perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi dampak dari
faktor-faktor Politik, Ekonomi, Sosial dan Teknologi terhadap suatu proyek. Pada dasarnya,
analisis PEST dapat membantu kita menentukan bagaimana faktor Politik, Ekonomi, Sosial dan
Teknologi akan memengaruhi kinerja dan aktivitas bisnis dalam jangka panjang. Analisis PEST
Ini sering digunakan bersamaan dengan alat bisnis analitik lainnya seperti analisis SWOT dan
Lima Kekuatan Porter untuk memberikan pemahaman yang jelas tentang suatu situasi dan
faktor-faktor internal dan eksternal terkait.
Baca juga : Pengertian Analisis SWIOT dan Contohnya.

Analisis PEST ini pertama diperkenalkan oleh seorang Profesor Harvard yang bernama Francis
Aguilar. Francis Aguilar memasukan sebuah alat pemindaian bisnis yang disebutnya sebagai
ETPS dalam bukunya “Memindai Lingkungan Bisnis” di tahun 1967.
Berikut ini adalah penjelasan singkat tentang masing-masing faktor yang digunakan dalam
Analisis PEST ini.

1. POLITIK (political)
Faktor pertama dalam Analisis PEST adalah faktor Politik. Faktor ini akan menilai bagaimana
peraturan pemerintah dan faktor hukum dalam memengaruhi lingkungan bisnis dan
perdagangan. Masalah utama dalam faktor politik ini adalah stabilitas politik, pedoman pajak,
ideologi negara, peraturan perdagangan, peraturan keselamatan dan peraturan
ketenagakerjaan.

2. EKONOMI (Economy)
Melalui analisis di faktor ekonomi ini, perusahan atau organisasi akan memeriksa dan meninjau
masalah ekonomi yang berdampak pada perusahaan. Ini akan mencakup faktor-faktor seperti
suku bunga, inflasi, pertumbuhan ekonomi, nilai tukar mata uang, tingkat pengangguran dan
tahap siklus bisnis pada Negara yang bersangkutan.

3. SOSIAL (Sosial)
Analisis PEST di faktor sosial ini akan menganalisis lingkungan sosial ekonomi pasarnya melalui
elemen-elemen seperti demografi pelanggan, sosial budaya, sikap dan gaya hidup serta latar
belakang pendidikan. Dengan analisis ini, kita dapat memahami kebutuhan konsumen dibentuk
dan apa yang membawanya untuk membeli suatu produk.

4. TEKNOLOGI (Technological)
Faktor ini menganalisis dan menilai bagaimana teknologi dapat berdampak positif atau negatif
terhadap pengenalan produk atau layanan ke pasar. Faktor-faktor ini termasuk kemajuan
teknologi, siklus hidup teknologi, peran Internet, dan pengeluaran untuk penelitian teknologi oleh
pemerintah.

Contoh Analisis PEST


Berikut ini adalah contoh sederhana dari Analisis PEST untuk pemasaran Mobil Listrik :

Contoh Kasus
Sebuah perusahaan pemasaran Mobil Listrik sedang melakukan analisis dan penilaian terhadap
negara-negara yang memiliki potensi besar untuk memasarkan mobil-mobil listriknya. Dibawah
ini adalah hasil analisis PEST yang dibuat oleh perusahaan tersebut terhadap negara A.

Politik

 Subsidi terhadap mobil listrik.


 Pembebasan pajak emisi terhadap mobil listrik.
 Kebijakan untuk mengurangi mobil yang berbahan bakar minyak di 10 kedepan.

Ekonomi

 Inflasi saat ini masih rendah.


 Pertumbuhan ekonomi yang tinggi.
 Suku bunga pinjaman bank relatif tinggi
Sosial

 Milenial menginginkan mobil yang lebih ramah lingkungan.


 Adanya anggapan bahwa memiliki mobil listrik adalah gaya hidup terkini.

Teknologi

 Kekurangan stasiun pengisian baterai mobil listrik.


 Perkembangan teknologi baterai masih sangat terbatas.

Analisis PESTEL
Analisis PESTEL adalah perpanjangan analisis PEST yang ditambahkan dua faktor tambahan
yaitu Lingkungan (Environment) dan Hukum (Legal). Contoh dari elemen-elemen pada kedua
faktor tersebut adalah sebagai berikut ini :

LINGKUNGAN (Environment)

 Perubahan cuaca dan iklim


 Undang-undang tentang daur ulang dan Polusi
 Penanganan Limbah
 Menggunakan Produk yang ramah lingkungan

HUKUM (Legal)

 Undang-undang diskriminasi
 Undang-undang persaingan usaha
 Hukum kesehatan dan keselamatan
 Hukum perlindungan konsumen
 Hukum hak cipta dan paten