Anda di halaman 1dari 154

LAPORAN KERJA PRAKTIK

UNIT TRAIN 3
PT LOTTE CHEMICAL TITAN NUSANTARA
CILEGON, BANTEN

Disusun Oleh:
Aisyah Murti Condro (1503020001)
Slamet Nurhaji (1503020003)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
2019

LEMBAR PENGESAHAN 1
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

LAPORAN KERJA PRAKTIK


PT LOTTE CHEMICAL TITAN NUSANTARA
CILEGON , BANTEN
01 April – 30 April 2019

Disusun Oleh:

Aisyah Murti Condro (1503020001)

Slamet Nurhaji (1503020003)

Telah diperiksa dan disetujui oleh

Merak, Mei 2019

Koordinator Kerja Praktik Pembimbing Lapangan

Amirudin Abdullah Muhammad Hafiz

LEMBAR PENGESAHAN 2

Program Studi Teknik Kimia ii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

LAPORAN KERJA PRAKTIK


PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
01 April – 30 April 2019

Disusun Oleh:

Aisyah Murti Condro (1503020001)

Slamet Nurhaji (1503020003)

Telah diperiksa dan disetujui oleh

Purwokerto, Oktober 2018

Koordinator Kerja Praktik Dosen Pembimbing Kerja Praktik

Abdul Haris Mulyadi, S.T., M.T. Haryanto, S.T., M.T., Ph.D.


NIK/NIP. 2160149 NIK/NIP. 2160206
KATA PENGANTAR

Program Studi Teknik Kimia iii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,


hidayah dan karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan laporan Kerja
Praktik dengan baik. Kerja Praktik yang dilaksanakan penyusun merupakan syarat
menyelesaikan studi di Teknik Kimia Fakultas Teknik dan Sains Universitas
Muhammadiyah Purwokerto. Kerja Praktik ini dilaksanakan pada tanggal 01 – 30
April 2018 di PT Lotte Chemical Titan Nusantara. Atas bantuan dan bimbingan
dari berbagai pihak, penyusun dapat melaksanakan dan menyelesaikan laporan
Kerja Praktik ini. Oleh karena itu, penyusun menyampaikan terima kasih kepada:

1. Allah SWT atas segala rahmat, hidayah, karunia yang telah diberikan-Nya.
2. Orang tua dan keluarga atas doa dan dukungan yang telah diberikan
3. Haryanto Ph.D selaku Kepala Program Studi Teknik Kimia Fakultas
Teknik dan Sains Universitas Muhammadiyah Purwokerto, pembimbing
Kerja Praktik.
4. Abdul Haris Mulyadi, S.T., M.T. selaku Koordinator Kerja Praktik
Program Studi Teknik Kimia Fakultas Teknik dan Sains Universitas
Muhammadiyah Purwokerto.
5. Bapak Wido Mala Putra selaku Pembimbing Lapangan dan seluruh
karyawan PT Lotte Chemical Titan Nusantara atas bantuan materi,
bimbingan, informasi, waktu dan pengarahan selama Kerja Praktik.
6. Bapak Nugraha Tata, Bapak Amirudin Abdullah selaku HRD Departemen
PT Lotte Chemical Titan Nusantara.
Penyusun menyadari bahwa laporan Kerja Praktik ini masih kurang
sempurna. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun dari
semua pihak sangat kami harapkan.
Cilegon, September 2018

Penyusun

Program Studi Teknik Kimia iv


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN 1 ........................................... Error! Bookmark not defined.

LEMBAR PENGESAHAN 2 ........................................... Error! Bookmark not defined.

KATA PENGANTAR ....................................................... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR ISI .................................................................................................................... v

DAFTAR TABEL ...................................................................................................... viiii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... ixx

INTISARI .......................................................................... Error! Bookmark not defined.

BAB I PENDAHULUAN .................................................. Error! Bookmark not defined.

1.1 Latar Belakang Perusahaan .............................. Error! Bookmark not defined.

1.2 Lokasi Pabrik ...................................................... Error! Bookmark not defined.

1.3 Bahan Baku Proses ............................................. Error! Bookmark not defined.

1.3.1 Bahan Baku Utama ..................................... Error! Bookmark not defined.

1.3.2 Bahan Penunjang ........................................ Error! Bookmark not defined.

1.4. Produk yang Dihasilkan .................................. Error! Bookmark not defined.

1.4.1 High Density Polyethylene (HDPE) ........... Error! Bookmark not defined.

1.4.2 Low Linear Density Polyethylene (LLDPE)Error! Bookmark not defined.

1.5 Organisasi Perusahaan ...................................... Error! Bookmark not defined.

1.6 Keselamatan dan Kesehatan Kerja .................. Error! Bookmark not defined.

1.6.1 Keselamatan Kerja.................................... Error! Bookmark not defined.2

1.6.2 Kesehatan Kerja .......................................... Error! Bookmark not defined.

1.7 Penanganan Limbah .......................................... Error! Bookmark not defined.

1.7.1 Pengolahan Limbah Cair ........................... Error! Bookmark not defined.

1.7.2 Pengolahan Limbah Padat ......................... Error! Bookmark not defined.

Program Studi Teknik Kimia v


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1.7.3 Pengolahan Limbah Gas ............................ Error! Bookmark not defined.

BAB II DESKRIPSI PROSES ........................................ Error! Bookmark not defined.

2.1 Konsep Proses ................................................... Error! Bookmark not defined.0

2.2 Diagram Alir Proses ........................................... Error! Bookmark not defined.

2.3 Langkah-Langkah Proses .................................. Error! Bookmark not defined.

2.3.1 Feed Purification Unit (FPU) ...................... Error! Bookmark not defined.

2.3.2 Polymerization Unit (PU )............................ Error! Bookmark not defined.

2.3.3 Additive and Pelletizing Unit (APU) ........... Error! Bookmark not defined.

2.3.4 Product Storage and Bagging Unit (PBU) .. Error! Bookmark not defined.

BAB III SPESIFIKASI ALAT ........................................ Error! Bookmark not defined.

3.1 Feed Preparation Unit ......................................... Error! Bookmark not defined.

3.2 Feed Purification Unit ........................................ Error! Bookmark not defined.

3.3 Polymerisation Unit ............................................. Error! Bookmark not defined.

3.4 Additive and Pelletizing Unit............................... Error! Bookmark not defined.

3.5 Bagging Unit ........................................................ Error! Bookmark not defined.

BAB IV UTILITAS .......................................................... Error! Bookmark not defined.

4.1 Internal Battery Limits ........................................ Error! Bookmark not defined.

4.1.1 Penyediaan Bahan Baku ............................. Error! Bookmark not defined.

4.1.2 Penyediaan Air ........................................................................................ 69

4.1.3 Penyediaan Uap ........................................... Error! Bookmark not defined.

4.1.4 Penyediaan Tenaga Listrik ...................... 7Error! Bookmark not defined.

4.1.5 Penyediaan Bahan Bakar ......................... 7Error! Bookmark not defined.

4.1.6 Penyediaan Udara Tekan ....................................................................... 79

4.2 Core Common ...................................................... Error! Bookmark not defined.

4.2.1 Reagent Storage Unit (RSU) ....................... Error! Bookmark not defined.

4.2.2 Catalyst Activation Unit (CAU) ................... Error! Bookmark not defined.

Program Studi Teknik Kimia vi


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

4.2.3 Catalyst Preparation Unit (CPU) ................ Error! Bookmark not defined.

4.2.4 Solvent Recovery Unit (SRU) ...................... Error! Bookmark not defined.

4.2.5 Feed Purification Unit (FPU) ...................... Error! Bookmark not defined.

BAB V LABORATORIUM ............................................. Error! Bookmark not defined.

5.1 Program Kerja Laboratorium .......................... Error! Bookmark not defined.

5.1.1 Technical Service Center (TSC) LaboratoryError! Bookmark not defined.

5.1.2 Quality Control (QC) Laboratory ................ Error! Bookmark not defined.

5.2 Prosedur Analisis ................................................ Error! Bookmark not defined.

5.2.1 Analisa di Laboratorium Technical Services Centre (TSC)Error! Bookmark not defi

5.2.2 Analisa di Laboratorium Quality Control (QC)Error! Bookmark not defined.

BAB IV PENUTUP ...................................................................................................... 98

6.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 98

6.2. Saran ................................................................................................................ 99

DAFTAR PUSTAKA ........................................................ Error! Bookmark not defined.

LAMPIRAN - LAMPIRAN

Program Studi Teknik Kimia vii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Komposisi ethylene ....................................... Error! Bookmark not defined.


Tabel 1.2 Komposisi Co-monomer buthene-1 ............. Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.3 Sifat Fisik Co-monomer 1-buthene .............. Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.4 Komposisi Hidrogen ..................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.5 Sifat Fisik Hidrogen ..................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.6 Kandungan Nitrogen .................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.7 Sifat Fisik Nitrogen ...................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.8 Komposisi Ziegler-Natta ............................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.9 Komposisi Sylopol ......................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.10 Spesifikasi Produk HDPE PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark no
Tabel 1.11 Karakeristik Produk HDPE Titanvene Train 1Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.12 Karakeristik Produk HDPE Titanvene Train 2Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.13 Spesifikasi Produk LLDPE PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark n
Tabel 1.14 Karakeristik Produk LLDPE Titanvene Train 3Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.15 Perbedaan HDPE, LDPE dan LLDPE ..... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1.16 Standar Kualitas Air Limbah PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark

Tabel 2.1 Tekanan Parsial Masing-Masing Bahan .... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.1 Spesifikasi Cooling Water............................. Error! Bookmark not defined.


Tabel 4.2 Karakteristik Air PT Sauhbahtra .............. Error! Bookmark not defined.
Tabel 4.3 Parameter Air Umpan Boiler ...................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 4.4 Karakteristik Steam PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark not define
Tabel 4.5 Komposisi LPG ............................................................................................. 79
Tabel 4.6 Spesifikasi High Pressure Nitrogen ............. Error! Bookmark not defined.
Tabel 4.7 Spesifikasi Medium Pressure Nitrogen ....... Error! Bookmark not defined.
Tabel 4. 8 Standar Kualitas Hidrogen PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark no

Program Studi Teknik Kimia viii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Logo Perusahaan PT Titan Petrokimia NusantaraError! Bookmark not defined.
Gambar 1.2 Logo Perusahaan PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark not define
Gambar 1.3 Lokasi PT. Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark not defined.
Gambar 1.4 Denah PT. Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark not defined.
Gambar 1.5 Struktur Organisasi PT Lotte Chemical Titan NusantaraError! Bookmark not def
Gambar 1.6 Skema Pengolahan Limbah Padat dan CairError! Bookmark not defined.

Gambar 2.1 Blok Diagram Proses Pembuatan PolyethyleneError! Bookmark not defined.
Gambar 2.2 Diagram alir pemurnian bahan baku .... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.3 Diagram alir proses pembuatan produk train 3Error! Bookmark not defined.

Gambar 4.1 Diagram Proses Sea Water Intake .......... Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.2 Blok Diagram Proses Treated Cooling WaterError! Bookmark not defined.
Gambar 4.3 Skema Proses Penyediaan Steam............ Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.4 Diagram Pembagian Listrik ................. 7Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.5 Skema Penyediaan Instrument Air ......... Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.6 Process Flow Diagram Solvent Recovery UnitError! Bookmark not defined.

Program Studi Teknik Kimia ix


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

INTISARI

PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah perusahaan dengan bentuk in-


vestasi Penanaman Modal Asing (PMA) yang bergerak dibidang polimer kapasi-
tas produksi 450.000 ton/tahun. Pabrik ini didirikan pada tanggal 18 Februari
1993 di Desa Rawa Arum, Cilegon, Banten. Saat ini terdapat tiga train yang
memproduksi polyethylene, yaitu Train 1 dan Train 2 yang memproduksi polyeth-
ylene jenis HDPE (High Density Polyethylene) dan Train 3 yang memproduksi
polyethylene jenis LLDPE (Linear Low Density Polyethylene). Bahan baku utama
PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah ethylene yang diimpor dari berbagai
perusahaan pengolahan minyak diberbagai negara dan dari PT Candra Asri Petro-
leum Center (CAPC). Bahan penunjang yang digunakan adalah Buthene-1, hidro-
gen, nitrogen, katalis, co-catalyst, zat additive serta solvent.
Proses pembuatan polyethylene jenis LLDPE terdiri dari tahap pemurnian
bahan baku, polimerisasi, pemberian additive, pelletizing, dan pengepakan. Tahap
pemurnian bahan baku bertujuan menghilangkan kandungan-kandungan bahan
yang tidak dibutuhkan. Pada train 3 tahap polimerisasi menghasilkan powder po-
limer yang masih mengandung hidrokarbon, katalis maupun co-catalyst, sehingga
harus dipisahkan dalam proses degassing unit dan menjadi powder polimer yang
siap untuk dijadikan pellet. Powder polimer kemudian ditambahkan additive dan
dilelehkan pada suhu 150-240⁰C dalam extruder agar mudah untuk dibentuk men-
jadi pellet. Polyethylene yang sudah berbentuk pellet dipak 25 kg tiap kemasan
dan siap dipasarkan.
Unit utilitas bertugas memenuhi kebutuhan air, listrik, steam, udara tekan,
dan bahan bakar sebagai penunjang proses produksi. Kebutuhan air di PT Lotte
Chemical Titan Nusantara untuk domestik sebesar 250 m3/hari, kebutuhan air
demin sebesar 480 m3/hari, kebutuhan Treated Cooling Water (TCW) sebesar
6600m3/hari dan kebutuhan Sea Water Intake (SWI) sebesar 10.000 m3/hari.
Kebutuhan listrik PT Lotte Chemical Titan Nusantara disuplai dari PLTU Sura-
laya sebesar 80 MW. Kebutuhan bahan bakar LPG PT Lotte Chemical Titan
Nusantara disuplai oleh PT Sadikun sebesar 150 kg/jam, sedangkan Hidrogen dan
Nitrogen disuplai PT United Air Product (UAP) dan PT Air Liquid Indonesia
(ALINDO).
Pengolahan limbah cair dilakukan secara biologi dan fisika kimia, limbah
gas akan dibakar di flare, sedangkan limbah padat non-B3 akan dibakar di incin-
erator dan yang berupa B3 dikirim ke PT Pusat Pengendalian Limbah Industri
(PPLI). Sedangkan pada sistem keselamatan dan kesehatan kerja terdiri dari Alat
Pelindung Diri (APD), alat pengaman (rotating unit cover, pagar pengaman tang-
ga, sikring, saklar, dll), satuan pemadam kebakaran, Unit Pelayanan Kesehatan
Kerja (UPKK) yang dilengkapi dengan ambulance.

Program Studi Teknik Kimia x


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perusahaan


Indonesia merupakan negara yang mempunyai potensi sumber daya alam
yang cukup besar dan beragam. Diantara kekayaan alam yang masih memberikan
kontribusi sangat besar terhadap devisa negara sampai saat ini adalah minyak dan
gas bumi, baik dalam bentuk mentah, bentuk setengah jadi, ataupun dalam bentuk
bahan jadi. Dengan pengolahan lebih lanjut melalui industri petrokimia, misalnya:
industri polyethylene, industri pupuk, industri insektisida, dan lain sebagainya,
maka dapat dihasilkan produk-produk yang mempunyai nilai tambah dan manfaat
yang lebih besar.
Salah satu industri petrokimia dengan memanfaatkan bahan baku ethylene
yang merupakan hasil pengolahan minyak bumi lanjut yaitu industri polyethylene.
Manfaat polyethylene tersebut adalah dapat digunakan dalam pembuatan alat-alat
rumah tangga, pengemasan barang konsumsi sehari-hari. Kebutuhan polyethylene
untuk pasar dalam negeri di Indonesia pada tahun 1986 adalah 207.000 ton yang
semuanya harus dipenuhi dengan impor. Polyethylene tersebut banyak diimpor
dari beberapa negara di Timur Tengah, Amerika Selatan, dan Afrika. Pada tahun
berikutnya kebutuhan polyethylene meningkat sebesar 16%.
Proyeksi kebutuhan polyethylene terus meningkat di Indonesia mendorong
beberapa perusahaan luar negeri untuk melakukan investasi dengan mendirikan
pabrik polyethylene. Dengan alasan tersebut, didirikannya pabrik polyethylene
pertama di Indonesia yang dipusatkan di Cilegon yaitu PT Lotte Chemical Titan
Nusantara yang dahulu bernama PT Petrokimia Nusantara Interindo (PENI) atas
peranan penting dari gabungan 4 badan usaha besar yaitu BP Chemical (Inggris)
sebagai pemegang saham terbesar dengan investasi saham Penanaman Modal
Awal (PMA) sebesar 50% yang bekerjasama dengan Mitsui & Co. Ltd (Jepang)
dengan investasi saham PMA sebesar 25%, PT Arseto Petrokimia (Indonesia)
dengan investasi saham PMA 12,5% , Sumitomo Co (Jepang) dengan investasi
saham PMA 12,5%.

Program Studi Teknik Kimia 1


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1. British Petroleum (BP)


British Petroleum (BP) merupakan salah satu produsen Petroleum serta
Petrokimia Internasional yang beroperasi dibeberapa negara dengan investasi
pasar modal sekitar 216 milyar. BP mampu menghasilkan bahan-bahan kimia,
plastik dan berbagai produk khusus dalam skala besar dan memasarkannya ke
berbagai negara lain dengan penerepan teknologi maju produksi polyethylene,
akrilonitril, PTA dan asam asetat.
2. Sumitomo Corporation
Sumitomo Corporation, merupakan perusahanan dagang utama dunia dan
distributor komuditas bahan-bahan perindustrian, serta produk-produk konsumen
dalam skala besar.
3. Mitsui & Co.Ltd
Mitsui & Co.Ltd merupakan sogo soho atau perusahaan gabungan tertua di
Jepang yang telah berdiri sejak tahun 1876. Peranan Mitsui & Co.Ltd sebagai
perantara telah memberi keuntungan bagi produsen dan konsumen terhadap
perkembangan industri petrokimia.
4. PT Arseto Petrokimia
PT Arseto Petrokimia merupakan salah satu perusahaan yang bergerak
dibidang industri kimia dan teknik dalam pembuatan polyethylene sehingga PT
Arseto Petrokimia berani menanamkan saham di PT PENI.

Rencana pembangunan pertama kali pada pertengahan tahun 1988 dengan


luas area 47 Ha yang berada pada sepanjang laut jawa bagian barat tepatnya antara
Kota Cilegon dengan Merak. Kemudian dilanjutkan dengan tahap pembangunan
plant construction yang di mulai awal tahun 1990-1992 yang ditangani langsung
BP Chemical dan bekerjasama dengan UBE Industries Ltd dari Jepang sebagai
kontraktor utama. Pada 18 Februari 1993 PT PENI diresmikan Presiden kedua RI
yaitu Dr.Ir.H Soeharto dan sekaligus dimulainya produksi polyethylene pertama di
Indonesia dengan kapasitas produksi untuk Train 1 Juni 1993 mencapai 200.000
ton/tahun.
Pada tahun 1994 pembangunan Train 2 selesai dilaksanakan sehingga
menambah kapasitas sebesar 50.000 ton/tahun. Dengan selesainya pembangunan

Program Studi Teknik Kimia 2


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Train 3 tahun 1998 maka kapasitas produksi total bertambah menjadi 450.000
ton/tahun dan mulai beroperasi pada bulan Juni 1998. Pada bulan Mei 2003 BP
Chemical memutuskan untuk menjual saham kepada Indika Group, sehingga
kepemilikan PT PENI dipegang sepenuhnya oleh Indika Group. Dikarenakan PT
Indika bukan perusahaan yang bergerak pada bidang petrokimia, sehingga pada
26 maret 2006 kepemilikan saham PT PENI (PT Petrokimia Nusantara Interindo)
sepenuhnya dimiliki oleh TITAN Chemical berasal dari Malaysia dan namanya
berubah menjadi PT TITAN Petrokimia Nusantara.

Gambar 1.1 Logo Perusahaan PT Titan Petrokimia Nusantara

Pada tahun 2010 terjadi penjualan saham kembali kepada HONAM, salah
satu anak perusahaan LOTTE Group yang berasal dari Korea Selatan, akan tetapi
dengan adanya pergantian kepemilikan tersebut PT TITAN Petrokimia Nusantara
belum mengalami perubahan nama sampai sekarang. Dan pada bulan April 2013
nama PT TITAN petrokimia Nusantara resmi berganti nama menjadi PT Lotte
Chemical Titan Nusantara.

Gambar 1.2 Logo Perusahaan PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 3


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1.2 Lokasi Pabrik


PT Lotte Chemical Titan Nusantara didirikan di atas area seluas 47 Ha
sepanjang laut Jawa bagian barat antara Cilegon-Merak, tepatnya berlokasi di
Jalan Raya Merak KM 116 Desa Rawa Arum Cilegon-Banten 42436 dan dibatasi
oleh:
1. Bagian Utara pabrik berbatasan dengan tanah penduduk setempat.
2. Bagian Selatan pabrik berbatasan dengan tanah kosong PT Lotte Chemical
Titan Nusantara
3. Bagian Timur pabrik berbatasan dengan PT Amoco Mitsui PTA.
4. Bagian Barat pabrik berbatasan dengan Selat Sunda.
Pemilihan lokasi ini dilakukan dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai
berikut :
1. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara terletak di pinggir pantai sehingga
memudahkan transport bahan baku (ethylene dan Buthene) yang diimpor dari
luar negeri dan dapat membangun pelabuhan kecil (Jetty) untuk sarana
bongkar bahan baku tersebut.
2. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara berdekatan dengan Pembangkit
Listrik Tenaga Uap (PLTU) Suralaya sehingga mudah dalam penyaluran
tenaga listriknya.
3. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara berdekatan dengan Selat Sunda
sehingga memudahkan penyediaan sumber air yang banyak dibutuhkan untuk
sistem utilitas, misalnya untuk Treated Cooling Water, Cooling Water
Storage, Sea Water Intake, Steam water dan air untuk pemadam kebakaran.
4. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara terletak di pinggir selat sunda dan
dekat dengan sarana dan prasarana transportasi laut, sehingga mempermudah
dalam transportasi produk yang akan diekspor ke luar negeri lewat jalan laut
5. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara dekat dengan sarana dan
prasarana transportasi darat sehingga memudahkan pemasaran produk dalam
negeri.
6. Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara dekat dengan pabrik–pabrik yang
memproduksi bahan baku yang diperlukan, sehingga bahan baku tersebut
dapat dipasok secara langsung melalui pipa bawah tanah.

Program Studi Teknik Kimia 4


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Area pabrik PT Lotte Chemical Titan Nusantara dibagi menjadi dua area,
yaitu sebagai berikut:
1. Area 1
Area ini terdiri dari unit utilitas dan unit core common. Unit Utilitas
merupakan unit yang menunjang kelangsungan proses didalam suatu pabrik. Unit
Utilitas meliputi beberapa bagian seperti Jetty, Sea Water Intake (SWI), ethylene
Storage Unit (ESU), Buthene Sphere, Treated Cooling Water (TCW), Potable
Water Unit, Waste Water Treatment, Instrument and Plant Air, Steam Generation,
Flare Stack and Cold Vent, Fuel Oil and LPG Storage, Nitrogen Supply,
Hydrogen Supply.
Unit Core Common yang berfungsi sebagai unit pendukung proses utama
atau proses polimerisasi hingga finishing. Unit Core Common meliputi Reagent
Storage Unit (RSU), Solvent Recovery Unit (SRU), Feed Purification Unit (FPU),
Catalyst Preparation Unit (CPU), Catalyst Activation Unit (CAU).
2. Area 2
Area 2 ini terdiri dari Train 1, Train 2, dan Train 3 yang merupakan area
proses utama untuk menghasilkan polyethylene. Train 1 dan Train 2 meliputi Pre
polymerization Unit, Polymerization Unit, Additive and Pelletizing Unit, Product
Store and Bagging Unit. Sedangkan pada Train 3 tidak dilakukan proses Pre
polymerization Unit karena katalis yang digunakan langsung di injeksikan ke
dalam reaktor utama. Train 1 menghasilkan produk polyethylene berupa High
Density Polyethylene (HDPE) menggunakan katalis Ziegler-natta, Train 2
menghasilkan produk polyethylene jenis HDPE dengan menggunakan katalis
Chromium, dan Train 3 memproduksi Linear Low Density Polyethylene (LLDPE)
dengan katalis Sylopole.
Pabrik PT Lotte Chemical Titan Nusantara dilengkapi dengan bangunan–
bangunan pendukung kegiatan pabrik seperti Operation Unit, Bangunan Kantor
(Administrasi), Control Room, Training Center, Workshop, Engineering and
Maintenance, Technical Servis dan Quality Control dan lain-lain. Bangunan satu
dengan yang lain terpisah oleh jalan membentuk blok-blok sehingga letaknya
cukup teratur dan rapi. Untuk sistem pemipaannya disusun di pipe rack, demikian
juga untuk kabel-kabel disusun dalam cable rack. Bangunan selain area produksi

Program Studi Teknik Kimia 5


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

terletak dibagian depan, sedangkan unit produksi terbagi atas blok–blok sesuai
dengan pembagian area proses dan utilitas. Denah lokasi dapat dilihat pada
Gambar 1.3, sedangkan tata letak pabrik dapat dilihat pada Gambar 1.4.
Kantor pusat PT Lotte Chemical Titan Nusantara berada di Gedung
Setiabudi 2 Lantai 3 deretan 306–307, Jl. H.R Rasuna Said Kav. 62 Jakarta 12920.

Gambar 1.3 Lokasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Sumber: Material Training PT PENI

Program Studi Teknik Kimia 6


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 1.4 Denah PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Sumber: Material Training PT PENI

1.3 Bahan Baku Proses


Bahan baku yang digunakan dalam proses produksi HDPE dan LLDPE
terdiri dari dua macam, yaitu bahan baku utama dan penunjang. Bahan baku
utama yaitu ethylene dan yang termasuk bahan baku penunjang adalah nitrogen,
hidrogen, co-monomer, catalyst, co-catalyst, dan additive. Bahan-bahan tersebut
sebelumnya mengalami purifikasi dikarenakan proses di reaktor membutuhkan
kemurnian yang tinggi, kecuali hidrogen karena disuplai dengan kemurnian yang

Program Studi Teknik Kimia 7


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

sangat tinggi. Selain purifikasi, bahan baku yang digunakan harus dikondisikan
pada tekanan, suhu dan laju alir tertentu.

1.3.1 Bahan Baku Utama


PT Lotte Chemical Titan Nusantara memiliki 3 Train dengan bahan baku
utama yang sama yaitu ethylene. ethylene digunakan sebagai monomer (rantai
utama) dalam pembuatan polyethylene. Kebutuhan ethylene PT Lotte Chemical
Titan Nusantara sebagian diimpor dari luar negeri, diantaranya Taiwan, Malaysia,
Singapore, Middle East dan PT Chandra Asri Petroleum Center (CPAC). Ethylene
impor dibawa pelabuhan khusus (Jetty) milik PT Lotte Chemical Titan Nusantara,
tanker dengan kapasitas minimum sebesar 3000 ton. Kemudian ethylene dialirkan
ke tangki penyimpanan ethylene storage tank (7-T-350) dalam bentuk cair dengan
suhu –103°C, tekanan 30-80 mbar g dengan kecepatan sekitar 2,53x103 m3/jam.
Kapasitas tangki penyimpanan ethylene adalah 12.000 ton dan hanya terisi sekitar
8000 ton. Pada ethylene storage tank dilengkapi dengan ethylene vaporizer yang
berfungsi mengubah ethylene liquid menjadi ethylene vapour sebelum ditransfer
ke train. Ethylene dari PT CAPC masuk dalam pipa bawah tanah bentuk uap
dengan debit 10,6 ton/jam, temperature 30ºC, tekanan 34 kg/cm² (1 atm:1
kg/cm²). Kebutuhan gas ethylene untuk proses adalah ± 13,5 ton/jam.
Ethylene (C2H4), sebagai bahan baku utama proses pembuatan powder
polimer di unit prepolimerisasi dan unit polimerisasi. Berikut spesifikasi ethylene:
Rumus molekul : C2H4
Berat molekul : 28,05 gr/gr mol
Wujud : cair (-1030C, 40-80 mbar g)
Kenampakan : cairan bening, tidak berwarna
Titik leleh/ titik didih : -169⁰C /-103,9⁰C
Density (0⁰C, 1 atm) : 0,0783 lb/cu ft
Spesific grafity : 0,57
Kelarutan dalam 100 bagian : Air = 26 cc
Alkohol = 360 cc

Program Studi Teknik Kimia 8


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 1.1 Komposisi ethylene


Komposisi % Volume
C2H4 min 99,9
C2H2 maks 0,0001
CO maks 0,00002
CO2 maks 0,00002
O2 maks 0,09966
H2O maks 0,0001
S maks 0,0001
Sumber: Training Material PT Lotte Chemical Titan Nusantara

1.3.2 Bahan Penunjang


Bahan penunjang yang digunakan pada HDPE dan LLDPE adalah co-
monomer (1-buthene), hidrogen, nitrogen, katalis, co-catalyst, dan additive.
1. Co-monomer (Buthene/C4H8)
Co-monomer merupakan rantai cabang pada rantai utama polyethylene.
Semakin kecil konsentrasi co-monomer yang digunakan dalam reaktor maka
semakin besar densitas yang dihasilkan, karena jarak antar molekul polyethylene
semakin dekat serta pendek percabangan mengakibatkan densitas polyethylene
yang dihasilkan akan meningkat. Sementara itu, semakin besar konsentrasi co-
monomer maka mengakibatkan percabangan yang dihasilkan semakin banyak,
sehingga struktur ruang polimer akan melebar, dan volume menjadi bertambah.
Selain itu, bertambahnya co-monomer meningkatkan massa dari polimer,
akan tetapi perubahan volume memberikan pengaruh yang lebih besar, sehingga
kenaikkan jumlah co-monomer akan menurunkan densitas polimer yang akan
terbentuk. 1-Buthene (C4H8) digunakan sebagai pengatur densitas pada proses
polimerisasi. Densitas polimer diatur menurut ratio buthene terhadap ethylene (R
C4/C2). Apabila buthene terlalu tinggi, maka densitas polimer akan turun, dan
sebaliknya.
Kebutuhan buthene diimpor dari luar negeri menggunakan kapal tanker
berkapasitas rata-rata sebesar 850-1000 ton, debit 3,552 x106 m3/jam. Buthene
disimpan dalam Buthene Storage Tank (7-T-240) kapsitas 6.126 ton dan hanya

Program Studi Teknik Kimia 9


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

diisi sekitar 4.084 ton dengan suhu 26-30⁰C dalam bentuk cairan pada tekanan
2,5-3 bar g. Tangki penyimpanan buthene bagian luarnya diisolasi untuk menjaga
kondisi buthene dalam tangki serta untuk proteksi kebakaran. Berikut spesifikasi
Buthene :

Tabel 1.2 Komposisi Co-monomer buthene-1


Komposisi % Volume
C2H4 min 99,9
H2 maks 0,001
O2 maks 0,001
CO maks 0,001
CO2 maks 0,001
H2O maks 0,096
Sumber: Training Material PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Tabel 1.3 Sifat Fisik Co-monomer 1-buthene


Rumus molekul CH2=CHCH2CH3
Berat molekul 56,10 g/mol
Kenampakan Tidak berwarna
Densitas 4,142 kg/m3at 419,95 K
Titik leleh -185,2⁰C
Titik didih -6,1⁰C
Suhu kritis 146,85⁰C
Tekanan kritis 40,43 bar
Volume kritis 239,3 cm3/mol
Kemurnian 99,9%

2. Hidrogen (H2)
Hidrogen digunakan untuk mengontrol Melt Index (MI) dari polyethylene,
dan berfungsi sebagai indikator besarnya berat molekul polyethylene, berdasarkan
pada perbandingan jumlah hidrogen terhadap ethylene yang terdapat di reaktor
(H2/C2H4). Semakin besar konsentrasi hidrogen maka semakin besar MI yang

Program Studi Teknik Kimia 10


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

dihasilkan dan BM semakin rendah. Hidrogen dapat menyebabkan pemutusan


rantai karbon pada reaksi polimerisasi sehingga rantai karbon yang dihasilkan
relatif pendek, akibatnya BM yang dihasikan rendah dan kekuatannya berkurang
seiring dengan penurunan viskositasnya.
Kebutuhan gas hidrogen dipasok oleh PT United Air Product (UAP)
± 51,48 m3/jam dan PT Air Liquid Indonesia (ALINDO) ± 72,548 m3/jam melalui
pipa diameter 6 inci. Kebutuhan gas hidrogen proses adalah ± 98,6 N m3/jam.
Untuk kebutuhan proses, gas hidrogen langsung ditransfer tanpa disimpan terlebih
dahulu dalam tangki penyimpanan.

Tabel 1.4 Komposisi Hidrogen


Komposisi % Volume
H2 min 98
O2 maks 0,67
CO maks 0,33
CO2 maks 0,33
H2O maks 0,67
Sumber: Training Material PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Tabel 1.5 Sifat Fisik Hidrogen


Komponen H2
Berat molekul 2,02 g/mol
Wujud Gas
Kenampakan Tidak berwarna
Densitas 15,516 kg/m3at 33,19 K
Specific gravity 0,07
Titik leleh -259,1⁰C
Titik didih -252,7⁰C
Suhu kritis -239,96⁰C
Tekanan kritis 13,13 bar (abs)
Volume kritis 64,1 cm3/mol

Program Studi Teknik Kimia 11


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Kemurnian 99%
Kelarutan dalam air 6647,8 g/m3
Kapasitas panas 14,270 kJ/kg K
Cp/Cv 1,41

Sifat kimia hidrogen:


a. Merupakan unsur yang paling ringan
b. Molekul hidrogen terdiri dari dua bentuk, yaitu orto H dan pada H dari
orientasi spin atom H tapi sifat keduanya sama.

3. Nitrogen (N2)
Nitrogen bertekanan adalah gas inert yang tidak bereaksi terhadap semua
bahan dalam proses polimerisasi sehingga digunakan untuk mengatur tekanan
didalam reaktor dan sebagai sistem conveying. Nitrogen yang digunakan di PT
Lotte Chemical Titan Nusantara disuplai dari dua sumber, yaitu PT United Air
Product (UAP) sebanyak 1765,6 Nm3/jam, PT Air Liquid Indonesia (ALINDO)
sebanyak 708,415 Nm3/jam.
Wujud : gas
Kenampakan : tidak berwarna
Tekanan : 1,5 bar g (Low Low Pressure Nitrogen)
3,5 bar g (Low Pressure Nitrogen)
7 bar g (Medium Pressure Nitrogen)
33 bar g (High Pressure Nitrogen)
Nitrogen yang disuplai dari PT United Air Product (UAP) terdiri dari 2 jenis yaitu
:
a. High Pressure Nitrogen, dengan tekanan 30 bar g dan rata-rata aliran
maksimumnya 860 Nm3/jam.
b. Medium Pressure Nitrogen, dengan tekanan 7 bar g dan rata-rata aliran
maksimumnya 7420 Nm3/jam.

Program Studi Teknik Kimia 12


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 1.6 Kandungan Nitrogen


Komponen Volume (%)
Nitrogen 99,99
O2 0,09965
H2O 0,0001

Tabel 1.7 Sifat Fisik Nitrogen


Rumus molekul N2
Berat molekul 28,02 g/mol
Wujud Gas
Kenampakan Tidak berwarna
Densitas 11,217 kg/ m3 at 126,2 K
Titik leleh -209,86 ⁰C
Titik didih -195 ⁰C
Suhu kritis 34 bar (abs)
Tekanan kritis volume kritis 89,2 cm3 /mol
Kemurnian 99,95
Kapasitas panas 1,038 kJ/kg K
Cp/Cv 1,40
Sumber: Training Material PT Lotte Chemical Titan Nusantara

4. Katalis
Proses polimerisasi, PT Lotte Chemical Titan Nusantara menggunakan 3
jenis katalis, yaitu katalis Ziegler-Natta (Train 1), katalis Chromium (Train 2),
dan katalis Sylopol (Train 3). Katalis berfungsi untuk mempercepat reaksi. Katalis
Ziegler-Natta dan katalis Sylopol adalah campuran dari Ti[OR]Cl2, Mg[OR]Cl,
MgCl2, BuMgCl. Katalis Ziegler-Natta merupakan katalis yang dibuat sendiri
oleh PT Lotte Chemical Titan Nusantara sedangkan katalis Chromium dan Sylopol
dibeli dari luar negeri dalam kondisi siap pakai.

Program Studi Teknik Kimia 13


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 1.8 Komposisi Ziegler-Natta


Komponen Komposisi (mg/m3)

MgCl2 15

TiCl4 0,5

Alumunium Alkyl 2

C7H16 2000

C5H12 2950

Sumber: DCS, PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Katalis Ziegler-Natta terdiri dari dua jenis. Untuk pembuatan polyethylene


Linear Low Density Polyethylene (LLDPE) digunakannya katalis M10 dan untuk
pembuatan polyethylene High Density Polyethylene (HDPE) digunakan katalis
M11. Perbedaan untuk keduanya adalah untuk M11 dimasukkan sebuah reaktan
tambahan Dimetilformanide (DMF) pada akhir penyerapan berfungsi sebagai
donor elektron. Katalis M10 dan M11 dibuat dari reduksi Titanium Chloride
(TiCl4) serta Titanium Propoxide (Ti(OR)4). Hal ini dicapai dengan menggunakan
campuran organomagnesium yang dibentuk oleh reaksi Mg sebagai metal dengan
Buthyl chloride (BuCl). Bentuk dari campuran organomagnesium dan reduksi dari
garam titanium adalah larutan yang diproses di reaktor batch yang menggunakan
hexane sebagai pelarut atau solvent.

Tabel 1.9 Komposisi Sylopol


Komponen Komposisi (mg/m3)
MgCl2 15
TiCl4 0,5
Alumunium Alkyl 2
C7H16 2000
C5H12 2950

Sumber: DCS, PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 14


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

5. Co-Catalyst
Co-catalyst merupakan bahan yang membantu melindungi partikel katalis
dari impuritas (reagent atau penyerapan di reaktor atau dari dinding pipa) serta
berfungsi untuk membentuk kompleks katalis aktif yang mempermudah terjadinya
polimerisasi. Co-catalyst yang digunakan adalah
a. TnOA (Tri-normal Octyl-Alumunium) berfungsi sebagai pengatur
activity dan Scavenging Poison untuk train 1 dan 2 yang ditambahkan
pada proses polimerisasi.
b. TEA (Tri-etil aluminium) dengan rumus molekul Al(C2H5) merupakan
senyawa organoalumunium berfasa cair, tidak berwarna, mudah
menguap sangat pirofisik, berfungsi pengatur reaksi dan Scavenging
Impurities pada proses untuk train 3, yang ditambahkan pada saat start
up reaktor.
Sifat Fisika TEA (Tri-etil aluminium)
 Densitas (25⁰C) : 0,834 g/ml
 Viskositas : 2,6 mPa.sg
 Titik leleh : -46⁰C
 Titik didih (500 mmHg) :128⁰C

6. Zat Additive
Additive berguna sebagai bahan pembantu yang menentukan spesifikasi
polimer yang terdiri dari banyak jenis campuran pada powder sebelum diektruksi
untuk menambah kualitas dan pembedaan produk berdasarkan pengaplikasian
produk. Penambahan additive dilakukan sebelum polyethylene dibentuk menjadi
pellet di extruder. Berikut macam-macam additive yang digunakan :
a. Anti Blocking digunakan untuk polyethylene jenis film agar mudah un-
tuk dipisahkan. Contoh: Dusil, Sylobloc Product.
b. Antioksidant untuk melindungi polimer dari degradasi dari proses
melting, menjadikan produk yang dihasilkan lebih tahan lama. Contoh:
Irganox, Irgafos Product.

Program Studi Teknik Kimia 15


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

c. Light Stabilizer (UV Stabilizer) merupakan bahan kimia yang


digunakan untuk mengurangi degradasi akibat efek sinar ultraviolet
selama berada dibawah terik sinar matahari. Contoh: Cyasorb.
d. Catalyst Neutrilizers digunakan untuk menghilangkan efek kimia dari
deaktifasi katalis residu, biasanya dapat menetralkan asam lemah.
Contoh: Calcium stearat, Zinc stearat.
e. Slip Additive, khususnya untuk film agar lebih halus. Contoh:
Erucamide, Crodamide Product.
f. Lubricating agent digunakan untuk mengurangi gesekan.Contoh:
metalic stearat, ZnO
Sumber: Training Material PT Lotte Chemical Titan

Kriteria pemilihan zat additive yang digunakan dalam proses antara lain:
 Tidak beracun
 Tidak terdekomposisi
 Tidak teruapkan
 Tidak berwarna saat produksi, proses, atau pada saat aplikasi
 Mudah penangannya
 Berinteraksi positif dengan additive lainnya (tidak menghilangkan
keunggulan masing-masing additive).

7. Solvent (normal-Hexane)
Pelarut berfungsi sebagai media terjadinya reaksi antara C2H4 dengan
katalis yang digunakan pada saat pembuatan prepolimerisasi sebagai pelarut pada
unit prepolimerisasi. Berikut sifat fisik dari solvent n-hexane:
Wujud : cair
Kenampakan : tidak berwarna
Kemurnian : p.a 99%

8. Chloroform
Chloroform berfungsi untuk mengaktifkan kembali titanium dalam prepoli
yang sudah jenuh dalam reaktor.

Program Studi Teknik Kimia 16


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

9. Karbon Monoksida (CO)


Karbon monoksida berfungsi sebagai racun bagi katalis yang digunkan
untuk mematikan reaksi jika terjadi masalah dalam proses.

1.4 Produk yang Dihasilkan


PT Lotte Chemical Titan Nusantara dapat memproduksi 2 jenis produk
polyethylene yang didasarkan atas densitasnya, yaitu High Density Polyethylene.
(HDPE) dan Linear Low Density Polyethylene (LLDPE) dengan merek dagang
Titanvene.

1.4.1 High Density Polyethylene (HDPE)


Produk yang dihasilkan oleh PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah
polyethylene HDPE dengan merk dagang Titanvene. HDPE digunakan sebagai
bahan baku pembuatan peralatan rumah tangga, ember, kerat plastik, mainan
anak-anak, dan lain-lain. Kapasitas produksi HDPE di PT Lotte Chemical Titan
Nusantara sebesar 250.000 ton/tahun. Dengan masing-masing kapasitas produksi
pada Train 1 menggunakan katalis Ziegler-Natta sebesar 125.000 ton/tahun dan
Train 2 menggunakan katalis Chromium sebesar 125.000 ton/tahun. Adapun
Keunggulan Produk Titanvene HDPE (High Density Polyethylene) diantaranya:
a. Daya tahan yang konsisten
b. Penampilan permukaan yang amat halus
c. Bebas dari bau maupun pelunturan warna
d. Berguna untuk mencetak kotak makanan berdinding tipis, ember
maupun berbagai jenis kerat plastik dan tangki.
Tabel 1.10 Spesifikasi Produk HDPE PT Lotte Chemical Titan Nusantara
Wujud Padat (30℃, 1 atm)
Bentuk Pellet
Warna Putih
Ukuran 5-10 mm
Densitas 0,940-0,960 gr/cm3
Derajat polimerisasi 5000-10000

Program Studi Teknik Kimia 17


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Informasi lengkap mengenai produk dijelaskan pada Tabel 1.11 untuk train 1 dan
Tabel 1.12 untuk train 2 berikut:

Tabel 1.11 Karakeristik Produk HDPE Titanvene Train 1


Aplikasi Kode Melt Index Density Produk
produk (gr/10 min) (kg/m3)
Pembuatan alat-alat rumah
HD6070UA 6,0 – 8,5 956 – 960 tangga, container dan
wadah dengan ketahanan
General terhadap UV yang tinggi
Injection
HD6070EA 6,5 – 8,5 956 – 960 Krat Botol
Molding
HD5740UA 3,8 – 4,4 953 – 957 Pel(Tutup Cat)
HD5740EA 3,8 – 4,4 953 – 957
HD5218EA 16 – 21 948 – 952 Peralatan Rumah Tangga
dan Mainan anak-anak

HD5211EA 11 – 13 947 – 951 Untuk blow molding


sedang dan kemasan besar

HD5211EA- 11 – 13 947 – 951


B Tutup Botol
HD5120GB- 2,3 – 2,7 952 – 956
B
HD5120EA- 2,3 – 2,7 952 – 956
B
HD5120EA 2,3 – 2,7 952 – 956
Extrusion HD5609AA 0,85 – 1 952 – 956 Mono filament
HD5210AA 1 – 1,9 944 – 956
Sumber: Katalog Produk PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 18


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 1.12 Karakeristik Produk HDPE Titanvene Train 2


Aplikasi Kode produk Melt Index Density Produk
(gr/10 min) (kg/m3)
HD5502GA 0,25 952 Dirigen
(kurang dari 5L)
Blow HD5401GA 0,09 952 Dirigen
Molding (lebih dari 5L)
HD5520GA 2 950 Dirigen Industri
(lebih dari 150 L)
HD Film HD5301AA 0,10 946 Lapisan Film
Sumber: Katalog Produk PT Lotte Chemical Titan Nusantara

1.4.2 Low Linear Density Polyethylene (LLDPE)


Produk yang dihasilkan oleh PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah
polyethylene LLDPE dengan merk dagang Titanvene. LLDPE digunakan sebagai
bahan baku pembuatan berbagai macam kantong plastik, mulai dari kemasan tipis
produk makanan sampai kantong plastik tebal untuk beban berat. Kapasitas
produksi LLDPE pada Train 3 sebesar 200.000 ton/tahun dengan menggunakan
katalis LL Sylopol. Keunggulan Produk Titanvene LLDPE (Linear Low Density
Polyethylene)
a. Mutu yang konsisten pada setiap pengiriman.
b. Tingkat kontaminasi dan kandungan gel yang amat rendah.
c. Bahan baku untuk pembuatan berbagai macam kantong plastik
d. Injeksi moulding dengan penilene LLDPE menghasilkan produk-
produk plastik bermutu tinggi dengan tekstur permukaan yang amat
halus serta daya tahan yang tinggi.
Tabel 1.13 Spesifikasi Produk LLDPE PT Lotte Chemical Titan Nusantara
Wujud Padat (30oC, 1 atm)
Bentuk Pellet
Warna Putih
Ukuran 5-10 mm
Densitas 0,915-0,920 kg/m3

Program Studi Teknik Kimia 19


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Adapun keterangan lengkap mengenai produk LLDPE PT Lotte Chemical


Titan Nusantara sebagai berikut:
Tabel 1.14 Karakeristik Produk LLDPE Titanvene Train 3
Aplikasi Kode Melt Index Density Produk
produk (gr/10 min) (kg/m3)
LL0209AA 0,9 920 Sak film,kemasan pangan
Industri
LLDPE LL0209SR 0,9 920 Kemasan pangan, kemasan
Film belanja
LL0220AA 2,0 920 Agrikultur film
Wire LL0220SR 2,0 920 Kemasan pangan, kemasan
and belanja
Cable BPD03220 2,6 920 Insulasi Kabel

Sumber: Katalog Produk PT Lotte Chemical Titan Nusantara


Untuk membedakan spesifikasi produk dilakukan dengan sistem kode produk
sebagai berikut:
LL 0 0 00 XX
HD 00 00 XX

Jenis Produk
Jenis Co-polimer Buthene
Density
Melt index
Kode zat additive
Kode zat additive:
AA = Standar (tanpa modifikasi)
SR = Bahan-bahan mengandung anti block oksidasi dan high slip
EA = Standar untuk injeksi moulding yang mengandung anti oksidasi
XA = Bahan-bahan untuk keperluan khusus
XR = High slip,bening untuk keperluan khusus
GP = Modifikasi untuk aplikasi pipa
SA = Formulasi khusus untuk blow moulding

Program Studi Teknik Kimia 20


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 1.15 Perbedaan HDPE, LDPE dan LLDPE

Jenis Struktur Jenis Rantai Cabang

Rantai utama panjang


HDPE
Rantai cabang pendek
Rantai utama pendek
LDPE
Rantai cabang panjang
Rantai utama pendek
LLDPE
Rantai cabang pendek

Berdasarkan kualitas produk yang dihasilkan, produk dibagi atas empat


kategori,yaitu :
a) Prime, merupakan produk yang mempunyai kualitas yang sesuai
dengan spesifikasi yang diinginkan oleh pemesan.
b) Near Prime, merupakan produk dengan kualitas sedikit menyimpang
dari spesifikasi yang diinginkan oleh pemesan.
c) Off Grade produk tidak sesuai dengan yang diinginkan ukurannya oleh
pemesan.
d) Scrap product produk kurang sempurna dimana terjadi kesalahan
prosedur pada proses produksi.

1.5 Organisasi Perusahaan


Struktur organisasi di PT Lotte Chemical Titan Nusantara merupakan
struktur organisasi garis dimana pimpinan tertinggi perusahaan adalah President
Director yang berkedudukan di Jakarta dimana dibantu oleh Vice President
Director dan Executive Secretary. Dibawah President Director terdapat empat
Director yang membantu tugas President Director, yaitu: Marketing & Business
Development Director, Manufacturing Director, Finance Director, serta
Corsec/Independent Director. Berikut struktur organisasi PT Lotte Chemical
Titan Nusantara adalah:

Program Studi Teknik Kimia 21


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 1.5 Struktur Ornanisasi PT Lotte Chemical Titan Nusantara


Sumber: Departemen HRD PT Lotte Chemical Titan Nusantara

1.6 Keselamatan dan Kesehatan Kerja


1.6.1 Keselamatan Kerja
Prosedur keamanan dan keselamatan kerja di PT Lotte Chemical Titan
Nusantara sangat ketat. Hal ini dilakukan untuk menciptakan kondisi yang baik
bagi lingkungan kerja, tenaga kerja dan peralatan. Setiap orang yang berada di
area pabrik dilarang keras membawa rokok, korek api, kamera atau benda lain
yang dapat menimbulkan bunga api. Secara keseluruhan sistem keselamatan kerja
di PT Lotte Chemical Titan Nusantara terdiri dari:

Program Studi Teknik Kimia 22


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1. APD (Alat Pelindung Diri)


APD disebut juga PPE (Personal Protective Equipment) yang digunakan
pada PT Lotte Chemical Titan Nusantara yaitu safety helmet, goggle glasses,
spectacle, face shield, dust mask, ear plug, gloves, safety belt, alumunium suit, full
body harness, life lines, wear pack, breathing apparatus dan safety shoes.
Pemakaian alat pelindung diri ini tergantung dari jenis pekerjaan yang akan dil-
aksanakan untuk mencegah terjadinya accident. Namun secara umum semua peg-
awai di PT Lotte Chemical Titan Nusantara minimum harus mengenakan safety
shoes, safety helmet dan spectacle.

2. Jenis Pengaman
Berupa peralatan yang berfungsi sebagai pelindung dan pencegah bahaya-
bahaya lebih lanjut terhadap tenaga kerja. Antara lain: rotating unit cover (pe-
nutup mesin yang berputar), pagar pengaman tangga pada daerah yang tinggi, eye
and body shower, traffic sight, grounding and bounding, sekering dan saklar alat
pengatur tekanan, dan lain sebagainya.

3. Penanggulangan Kebakaran dan Emergency


PT Lotte Chemical Titan Nusantara memiliki potensi bahaya kebakaran
yang tinggi, untuk itu perlu pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran.
Di PT Lotte Chemical Titan Nusantara terdapat satuan pemadam kebakaran dan
klinik yang dilengkapi dengan ambulance. Selain itu setiap orang yang berada di
dalam area pabrik dilarang keras untuk membawa rokok, korek api kamera atau
benda lain yang bisa menimbulkan bunga api.
Untuk penyelamatan apabila terjadi suatu keadaan darurat maka semua
tenaga kerja harus menuju ke sebuah tempat yang dinamakan Head Account Point
(HAP) yang terdapat di setiap gedung. HAP ini dipimpin oleh seorang building
warden yang bertanggung jawab terhadap evakuasi keselamatan pekerja dalam
gedung dan mencari tahu tentang peristiwa yang terjadi (lewat HT). Bila keadaan
bertambah gawat maka semua karyawan yang telah kumpul pada masing-masing
HAP nya akan keluar bersama-sama ke suatu tempat yang disebut Assembly Point
(AP) yang berada diluar area pabrik. Kemudian informasi keadaaan darurat akan

Program Studi Teknik Kimia 23


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

ditangani oleh Emergency Response Team yang terdiri dari Security Medical,
Fireman, Auxiliary Fireman, Shift Superintendent dan Supervisor.
Bagi para pekerja yang akan bekerja di PT Lotte Chemical Titan Nusantara
harus diberi tahu mengenai peraturan keselamatan kerja yang akan disampaikan
melalui Safety Induction. Untuk melatih kebiasaan tersebut maka setiap tiga bulan
dilakukan pelatihan emergensi agar semua tenaga kerja terbiasa dengan kondisi
tersebut dan hari sabtu pukul 12.00 WIB hanya untuk mengetest sirine.

4. Sistem Ijin Kerja


PT Lotte Chemical Titan Nusantara merupakan perusahaan yang beresiko
tinggi sehingga harus menggunakan ijin kerja sekalipun dalam keadaaan darurat
yang dikeluarkan oleh supervisor area (Authorise Personal) yang diketahui safety
engineering. Jenis-jenis ijin kerja yang ada dalam pabrik PT Lotte Chemical Titan
Nusantara adalah:

a) Hot Work Permit


Ijin ini harus dimiliki pekerja yang pekerjaannya dapat menimbulkan panas
atau nyala api seperti pengelasan pipa atau bejana, penggunaan bor listrik, gerinda
dan lain sebagainya.
b) Cold Work Permit
Ijin ini harus dimiliki pekerja yang pekerjaannya tidak menimbulkan api
atau panas sama sekali atau alat-alat yang dikerjakan tidak menimbulkan nyala api
atau panas. Cara kerja yang dapat dikategorikan dalam hal ini adalah penggantian
valve, penggantian pipa, pengecekan peralatan, pembersihan material, dll.
c) Confined Space Work Permit
Ijin bekerja untuk pekerjaan di ruangan tertutup, hampa udara atau ruangan
dengan kandungan oksigen terbatas. Misalnya: membersihkan reaktor, tangki-
tangki dan lain-lain. Sebelum melakukan pekerjaan ini harus dilakukan pengujian
terhadap gas-gas berbahaya dan kadar oksigen dalam ruangan.

Program Studi Teknik Kimia 24


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1.6.2 Kesehatan Kerja


Untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi semua tenaga kerjanya, PT
Lotte Chemical Titan Nusantara membangun sebuah klinik yang terdapat dilokasi
pabrik. Tenaga kesehatan di klinik terdiri dari 3 orang dokter, seorang berstatus on
duty (siap di tempat) 2 orang lainnya berstatus on call (siap dipanggil) serta 6
orang tenaga paramedik. Jenis pelayanan kesehatan meliputi :

a. Pemeriksaan kesehatan karyawan baru sebelum bekerja pada PT Lotte


Chemical Titan Nusantara
b. Pemeriksaaan kesehatan secara berkala dua tahun sekali atau setahun
sekali
c. Pelayanan kesehatan umum untuk setiap karyawan tetap, training
kesehatan dan PPPK
Selian itu juga di PT Lotte Chemical Titan Nusantara terdapat sebuah
kantin untuk pelayanan gizi kerja. Menu yang disajikan tiap hari berbeda sesuai
dengan kandungan gizi yang mencukupi gizi pekerja, dimana sebelum makanan
diberikan diperiksa terlebih dahulu oleh petugas klinik. Setiap karyawan baik itu
karyawan biasa maupun manager mendapatkan jatah makan siang setiap harinya,
sedangkan untuk karyawan shift, diberi jatah makan sekali pada jam-jam yang te-
lah ditentukan perusahaan.

1.7 Penanganan Limbah


Pengolahan limbah di PT. Lotte Chemical Titan Nusantara dilakukan di Ef-
fluent Treatment Unit yaitu suatu sarana pengolahan limbah dari industri sebelum
dibuang ke laut atau di kirim ke industri pengolahan dan pembuangan limbah.
Limbah yang ada di PT Lotte Chemical Titan Nusantara terbagi menjadi tiga yai-
tu: limbah cair, limbah padat dan limbah gas. Limbah cair dapat berupa sisa-sisa
bahan kimia (catalyst residu slurry) yaitu oily water, foul water dan strom water.
Oily water yaitu air yang terkontaminasi oleh hidrokarbon atau air yang mengan-
dung oli (minyak). Foul water yaitu air limbah dari sekitar gedung seperti air dari
toilet. Storm water yaitu air yang bukan berasal dari area proses tetapi air hujan
dari jalan, selokan dan atap gedung yang akan langsung dibuang ke laut setelah
penyaringan.

Program Studi Teknik Kimia 25


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Limbah padat yang dihasilkan PT. Lotte Chemical Titan Nusantara melipu-
ti sampah bekas dari pembungkus katalis yang berbahaya dan waxes yang meru-
pakan hasil samping dari prepolimerisasi unit. Limbah tersebut tidak diolah dalam
pabrik tetapi dikirim ke Pusat Pengendaliaan Limbah Industri (PPLI). Sedangkan
limbah padat yang tidak berbahaya seperti sampah-sampah umum dari rumah
tangga akan dibakar di incinerator.
PT. Lotte Chemical Titan Nusantara memiliki beberapa unit pengolahan
limbah yang dilengkapi dengan fasilitas berikut:

1.7.1 Pengolahan Limbah Cair


1. Neutralization Unit
Unit ini digunakan untuk menetralkan catalyst residu slurry yang berasal
dari unit persiapan katalis dan mengurangi kandungan COD/BOD dan hexane.
Catalyst residu slurry ini mengandung BOD/COD sebesar 11.200 ppm selanjut-
nya dimasukkan ke neutralization pit yang diaduk dengan agitator dan ditambah
NaOH 50 % berat untuk mengatur pH 6,5-8. Setelah pH-nya mencapai 6,5-8, cat-
alyst residu slurry kemudian ditransfer ke dewatering area dengan menggunakan
pompa. Dewatering area ini berfungsi untuk menghilangkan kandungan air yang
tercampur dengan catalyst residu slurry. Setelah kering catalyst residu slurry
akan berubah menjadi powder yang kemudian di pak dalam drum dan dikirim ke
Pusat Pengendaliaan Limbah Industri (PPLI).

2. CPI (Corrugated Plate Interceptor) Separator


CPI Separator merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan oli
dengan air dari oily water yang berasal dari central oily water pit, yaitu tempat
penampungan oily water sebelum masuk ke separator. Oli yang terpisah dari oily
water ditampung dalam slop on tank. Di slop on tank terjadi pemisahan air dengan
oli berdasarkan pebedaan berat jenis, karena oli yang masuk ke tangki masih
mengandung sedikit air. Oli yang terpisah dalam slop on tank akan ditransfer ke
inecerator untuk dibakar, sedangkan airnya dipompa kembali ke central oily wa-
ter pit. Air dari CPI separator akan ditransfer ke aerated lagoon sebelum dibuang
ke laut.

Program Studi Teknik Kimia 26


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3. Aerated Lagoon
Aerated lagoon adalah tempat pengolahan limbah cair yang terakhir sebe-
lum dibuang ke laut bersama dengan sea water return. Air limbah di aerated la-
goon ini berasal dari CPI separator dan foul water treatment. Pada aerated lagoon
terjadi proses aerasi dengan menggunakan bantuan 2 buah lagoon aerator ber-
fungsi untuk mengambil oksigen dari udara luar sebagai makanan bakteri aerob,
sehingga dengan banyaknya oksigen yang disuplai oleh aerator maka bakteri aer-
ob akan berkembang lebih banyak dan menjadi lebih efektif untuk menguraikan
kandungan BOD/COD serta bahan berbahaya lainnya sehingga air yang dibuang
ke laut memenuhi kualitas standar air limbah yang tidak mencemari laut. Setelah
melalui proses aerasi, air akan dipompa ke outfall oleh Sludge Circulating Pump.
Sebelum menuju ke outfall air akan melewati disinfektor yang berfungsi
untuk membunuh mikroorganisme yang terbawa, sehingga air yang dibuang ke
laut benar-benar aman untuk lingkungan. Air olahan dari aerated lagoon dibuang
ke laut dengan kapasitas 51,7 m3/hari pada musim kemarau dan 121,6 m3/hari
pada musim hujan. Karakteristik air limbah yang memenuhi standar kualitas
adalah sebagai berikut:

Tabel 1.16 Standar Kualitas Air Limbah PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 27


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1.7.2 Pengolahan Limbah Padat


1. Incinerator Unit
Incinerator adalah alat yang berfungsi sebagai tempat pengolahan atau
pembakaran limbah padat. Inecerator di desain untuk membakar 125 kg/jam mate-
rial padat dan biasanya dioperasikan 8 jam/hari. Umpan yang masuk ke incinera-
tor adalah sebagai berikut:
Oil separator sludge : 30 ton/tahun
Waste polyethylene : 20 ton/tahun
Biogical Treatment sludge : 50 ton/tahun
General garbage : 300 ton/tahun

Skema sistem pengolahan limbah padat dan limbah cair dapat dilihat pada
gambar dibawah ini

Gambar 1.6 Skema Pengolahan Limbah Padat dan Cair


PT Lotte Chemical Titan Nusantara
Sumber: Departemen HSE PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 28


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

1.7.3 Pengolahan Limbah Gas


1. Plant Flare System
Flare system merupakan sarana untuk membakar semua gas buangan
dengan kadar hidrokarbon > 2 ppm, terutama gas buangan yang berasal dari unit
polimerisasi pada saat kondisi darurat (produksi tiba-tiba berhenti). Flare ber-
bentuk seperti cerobong dengan ketinggian 110 meter dan diameter 0,8 meter. Ni-
trogen secara kontinyu diinjeksikan ke flare system untuk menjaga tekanan pada
flare dengan tujuan menjaga akumulasi flammable gas dan masuknya udara ke
sistem. Nitrogen yang diinjeksikan adalah 10 Nm3/jam.
Pada flare terdapat seal water yang berfungsi sebagai pengabsorpsi dari
partikel yang terbawa oleh hidrokarbon. Pada flare juga terdapat jalur steam me-
dium yaitu sebagai cooling down tip temperatur agar tidak terjadinya pelelehan
pada flare, menjaga agar temperatur > 1500C, dan menjaga agar asap pembakaran
tidak terlalu pekat atau hitam.

2. Cold vent stack


Cold vent stack adalah sarana untuk mengolah atau membuang limbah gas
hidrokarbon yang mempunyai kadar hidrokarbon < 2 ppm. Cold vent dilengkapi
drain line valve dan seal water. Drain line valve berfungsi untuk mengeluarkan
air hujan yang masuk dari bagian atas cold vent. Sedangkan seal water berfungsi
untuk mencegah uap keluar dari cold vent

Program Studi Teknik Kimia 29


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB II
DESKRIPSI PROSES

2.1 Konsep Proses


Proses pembuatan polyethylene dari bahan baku ethylene dan hidrogen
bendasarkan pada reaksi polimerisasi pertumbuhan rantai atau yang dikenal
dengan reaksi polimerisasi adisi. Reaksi berlangsung pada fase padat-gas bersifat
irreversible eksotermis.
Reaksi yang terjadi :

katalis
nCH2=CH2 (g) (-CH2-CH2-)n (g) ΔH = - 22 kcal/mol
0
106 C, 20,3 bar

Polyethylene dibuat melalui reaksi polimerisasi adisi dengan tahapan se-


bagai berikut:
1. Tahap inisiasi yaitu tahap pembentukan radikal bebas dari reaksi aktivasi ka-
talis dan reaksi terhadap monomer ethylene yang membentuk radikal bebas.
H H
| |
CH2=CH2 –C–C*
| |
H H
Sumber: Fessenden dan Fessenden, 1997

2. Tahap propagasi yaitu tahap radikal bebas yang terbentuk pada inisiasi be-
reaksi dengan monomer ethylene membentuk rangkaian yang berkelanjutan.
H H H H H H H
| | | | | | |
– C – C * + H2C + CH2=CH2 H–C–C–C–C–C*
| | | | | | |
H H H H H H H
Sumber: Fessenden dan Fessenden, 1997

Program Studi Teknik Kimia 30


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3. Tahap terminasi yaitu tahap penghentian reaksi antara dua radikal bebas.
H H H H H H H H
| | | | | | | |
–C–C*+–C–C * –C–C–C–C–
| | | | | | | |
H H H H H H H H
Sumber: Fessenden dan Fessenden, 1997

Mekanisme polimerisasi koordinasi polyethylene dapat digambarkan sebagai beri-


kut:
1. Pembentukan active site

Ro Cl R
R Ro Cl

Cl Ti + Al R Cl Ti Al R

CH2 CH2

R’ R’

Ro R

Cl Ti CH2 + Cl Al
R
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara
Active site dibangun melalui alkilasi titanium oleh senyawa organoalumunium.

2. Proses Perambatan (Propagasi)


Polimerisasi ethylene pada active site: Propagasi dengan absorbsi ethylene pada
active site.

CH2 R’ CH2 CH2 R’ CH2

Cl Ti + CH2 Cl Ti CH2

OR OR

Program Studi Teknik Kimia 31


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

CH2 R’ CH2

Cl Ti + CH2 Cl Ti CH2 CH2


CH2 R
OR
OR

Cl Ti CH2 CH2
(CH2)n CH2 R’
OR

Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara


Kehadiran OR membuat katalis kehilangan pengikat sehingga mereduksi aktivitas
katalis

3. Polimerisasi ethylene pada active site

CH2 CH2 (CH2)n CH2 R’

Cl Ti + H H

OR

H H CH2 CH2 (CH2)n CH2 R’

Cl Ti

OR
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Penghentian dari reaksi polimerisasi. Pada tahap ini H2 sebagai terminator karena
radikal bebas lebih reaktif terhadap H.

Program Studi Teknik Kimia 32


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Reaksi dilakukan dalam sebuah reaktor fluidized bed yang dioperasikan


pada temperatur 1060C dan tekanan 20,3 bar g. Suhu dan tekanan tersebut dipilih
mendasarkan pertimbangan berikut:
a) Katalis bekerja optimal pada kondisi tersebut, dimana pengaruhnya
yaitu pada luas muka katalis dan konstanta laju kecepatan reaksinya.
b) Jika temperatur melebihi 1060C, maka akan terjadi aglomerasi pada
reaktor namun jika kurang dari 1060C reaksi akan berjalan lambat.

2.2 Diagram Alir Proses


Produk polyethylene yang dihasilkan PT Lotte Chemical Titan Nusantara
adalah jenis Linear Low Density Polyethylene (LLDPE) serta High Density Poly-
ethylene (HDPE). Teknologi yang digunakan dalam pembuatan polyethylene di
PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah BP Gas Phase Technology dengan
menggunakan sebuah Fluidized Bed Reactor. PT Lotte Chemical Titan Nusantara
memiliki 3 unit produksi yaitu Train 1 dan Train 2 memproduksi Polyethylene
jenis HDPE kemudian Train 3 yang memproduksi Polyethylene jenis LLDPE.
Unit proses produksi polyethylene jenis LLDPE ini melalui beberapa tahap
yaitu tahap injection Catalyst, Polymerization Unit (PU), Degassing Unit (DU),
Additive and Pelletizing Unit (APU), Packing and Bagging Unit (PBU). Berbeda
dengan Train 1 dan 2 yang menghasilkan polyethylene jenis HDPE, pada Train 3
tidak melalui tahap prepolimerisasi. Train 3 menggunakan katalis yang dibeli dari
luar dan langsung digunakan pada tahap polimerisasi. Untuk pemurnian bahan
baku dilakukan dalam Unit tersendiri yaitu Core Common Unit terletak diluar area
proses Train 3 sehingga tercantum pada diagram proses yang berbeda. Secara gar-
is besar, proses BP Gas Phase Technology disajikan dalam gambar berikut:

Program Studi Teknik Kimia 33


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.1.Blok Diagram Proses Pembuatan Polyethylene


Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Keterangan:
RSU (Reagent Storage Unit) = Unit Penyiapan Reagen
CPU (Catalyst Preparation Unit) = Unit Pembuatan Katalis
FPU (Feed Purification Unit) = Unit Pemurnian Bahan Baku
PPU (Prepolymerization Unit) = Unit Prepolimerisasi
SRU (Solvent Recovery Unit) = Unit Pemurnian Solvent
PU (Polymerization Unit) = Unit Polimerisasi
APU (Additive and Pelletizing Unit) = Unit Additive dan Pelletizing
PBU (Product Storage and Bagging Unit) = Unit Pengemasan Produk

Diagram alir Pemurnian bahan baku dan diagram alir proses pembuatan
produk pada train 3 di PT Lotte Chemical Titan Nusantara dapat dilihat pada
gambar dibawah ini:

Program Studi Teknik Kimia 34


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.2 Diagram alir pemurnian bahan baku


Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 35


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.3 Diagram alir proses pembuatan produk train 3


Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 36


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

2.3 Langkah-Langkah Proses


Proses produksi polyethylene menggunakan katalis Sylopol di PT Lotte
Chemical Titan Nusantara pada train 3 terdiri dari tiga tahapan, yaitu:
1. Tahap Pemurnian Bahan Baku (Feed Purification Unit /FPU)
a) Pemurnian ethylene
b) Pemurnian Buthene
2. Tahap Pembentukan Produk
a) Tahap Polimerisasi (Polymerization Unit/PU)
b) Tahap Penambahan Additive dan Pembentukan Pellet (Additive and
Pelletizing Unit/APU)
3. Tahap Pengepakan (Product Storage and Bagging Unit/PBU)

2.3.1 Tahap Pemurnian Bahan Baku (Feed Purification Unit/FPU)


Pemurnian bahan baku utama (ethylen dan Buthene) dilakukan sebelum
digunakan dalam proses pembuatan polyethylene. Ethylene dibebaskan kandungan
sulfur, acetylene, karbon monoksida, karbon dioksida, oksigen, air. Sedangkan
Buthene dibebaskan dari kandungan airnya. Karena kemurnian bahan baku sangat
berpengaruh terhadap reaksi polimerisasi dan produk yang dihasilkan. Pemurnian
bahan baku polyethylene terdiri dari beberapa tahap sebagai berikut :
1. Pemurnian ethylene
a) Penghilangan Sulfur dari ethylene
Penghilangan sulfur dilakukan di dalam Sulphur Absorber (0-R-910). Eth-
ylene lewat Sulphur Preheater (E-920) sebelum memasuki Sulphur Absorber (R-
910) untuk dipanaskan sampai suhu reaksi yaitu 520C. Prinsipnya adalah
mengabsorbsi sulfur menggunakan katalis zinc oxide (ZnO). Ethylene masuk dari
bagian atas Sulphur Absorber lewat katalis zinc oxide sehingga sulfur terabsorbsi
dan kemudian ethylene yang telah bebas sulfur, keluar pada bagian bawah Sulphur
Absorber. Sulfur dihilangkan dari ethylene karena sulfur mengakibatkan korosi
pada peralatan operasi dan mematikan aktivitas katalis Cu dan Palladium. Reaksi
yang terjadi adalah :
ZnO(s) + H2S(g) ZnS(g) + H2O(l)
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 37


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

b) Penghilangan acetylene (C2H2) dari ethylene


Acetylene dipisahkan dari ethylene didalam acetylene Hydrogenator (R-
920) prinsip hidrogenasi yaitu mereaksikan acetylene yang ada didalam ethylene
dengan hidrogen sehingga menghasilkan ethylene. Katalis yang digunakan katalis
palladium (Pd Catalyst). Ethylene lewat Hydrogenator Preheater (E-921) sebelum
memasuki acetylene Hydrogenator (R-920) untuk dipanaskan sampai suhu reaksi
yaitu 540C. Ethylene masuk dari bagian bawah acetylene Hydrogenator (R-920)
melewati katalis palladium kemudian ethylene yang telah bebas acetylene keluar
pada bagian atas acetylene Hydrogenator (R-920). Reaksi yang terjadi adalah :
C2H2 (g) + H2 (g) C2H4 (g)
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara
c) Penghilangan Karbon Monoksida (CO) dan Oksigen (O2) dari ethylene
Penghilangan CO dan O2 dilakukan dalam ethylene Treater (0-R-930). CO
dihilangkan dengan reaksi oksidasi menggunakan katalis Copper Oxide (CuO)
sehingga menghasilkan CO2. Sedangkan O2 dihilangkan dengan reaksi reduksi
menggunakan reduktor Copper (Cu) menghasilkan CuO. Sebelum masuk kedalam
ethylene Treater (R-930), ethylene dipanaskan dengan steam bertekanan rendah di
dalam Treater Preheater (E-932) hingga 930C. Reaksi yang terjadi adalah :

 Reaksi oksidasi :
katalis CuO
CO CO2 + Cu
 Reaksi reduksi :
reduktor Cu
O2 CuO
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara
d) Penghilangan Air (H2O)
Air dipisahkan dari ethylene didalam ethylene Dryer (R-935) dengan
menggunakan katalis Molecular Sieve. Ethylene melewati Ethylene Cooler (E-
933) kemudian masuk ke ethylene Dryer (R-935) dari bagian bawah kemudian
ethylene yang telah bebas air keluar pada bagian atas Ethylene Dryer (R-935).

Program Studi Teknik Kimia 38


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

e) Pemisahan Karbon Dioksida (CO2) dari ethylene


Pemisahan CO2 dari ethylene terjadi dalam CO2 Absorber Treater (R-950)
dengan menggunakan katalis Sodium Oxide atau sering disebut dengan katalis
ALCOA. Ethylene masuk ke CO2 Absorber Treater (R-950) pada bagian atas dan
keluar pada bagian bawah. Setelah keluar dari CO2 Absorber Treater (R-950),
diharapkan ethylene terbebas dari kandungan karbon dioksida.

2. Pemurnian Buthene
a) Penghilangan H2O dari Buthene-1
Buthene disimpan Spherical Buthene tank (7-T-240), Buthene mempunyai
temperatur 3000C dengan tekanan 1-1,5 bar g dalam fasa cair. Buthene tank ini di
lengkapi Buthene pump (7-P-240) untuk memindahkan Buthene ke Buthene Com
monomer Dryer (R-940). Air dihilangkan didalam Buthene Com monomer Dryer
(0-R-940) menggunakan katalis Molecular Sieve. Buthene yang akan dikeringkan
masuk melalui bagian bawah Buthene Com monomer Dryer, keluar dari bagian
atas. Buthene yang telah dikeringkan di Buthene Com monomer Dryer diharapkan
terbebas dari kandungan H2O.
b) Penguapan Buthene
Buthene yang telah dipisahkan dari air, menggunakan pompa dialirkan
menuju gas loop ethylene. Kemudian masuk ke aliran gas loop berisi gas ethylene
suhu 950C yang keluar gas cyclone pada tahap polimerisasi. Buthene diuapkan
dengan menggunakan panas gas ethylene.

2.3.2 Tahap Polimerisasi (Polymerization Unit/PU)


Pada Train 3, Bahan baku yang sudah dimurnikan langsung di injeksikan
kedalam reactor. Berbeda dengan Train 1 dan Train 2 yang harus melalui proses
Prepolimerisasi sebelum dimasukkan kedalam reactor utama (R-400). Proses Pre-
polimerisasi tersebut bertujuan untuk membentuk prepolimer powder aktif jenis
HDPE.
Proses polimerisasi pada Train 3 dilakukan dalam Fluidized bed Reactor
(R-400) yang mereaksikan ethylene, hidrogen, nitrogen serta Buthene dimana di-
injeksikan oleh kompresor utama (C-400) dengan tekanan 20 bar g dari bawah

Program Studi Teknik Kimia 39


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Fluidized Bed Reactor (R-400). TEA (Tri-normal Octyl-Alumunium) masuk dari


bagian bawah reaktor untuk untuk melindungi katalis dari impuritas yang berasal
dari reagent atau penyerapan direaktor dari dinding pipa serta untuk membentuk
kompleks katalis untuk mempermudah terjadinya polimerisasi, sedangkan katalis
(sylopol 53thc) dari kemasan Tote bin (150 kg) masuk ke sistem penerima katalis
Catalyst Drum (D-300) kapasitas 100 kg langsung diinjeksikan secara bertahap
dengan bantuan Nitrogen High Pressure (NHP) tekanan 33 bar g yang berfungsi
sebagai gas Carrier, lanjut masuk ke katalis transfer (D-384) dengan kapasitas
1,350 kg. Dari D-384 dipisahkan gas yang berbahaya dengan cyclone (S-301), ka-
talis yang ikut terbawa akan masuk lagi ke sistim katalis transfer sedangkan gas
yang tidak dibutuhkan lagi akan terbuang keatas. Katalis tersebut akan masuk ke
upper stock pipe (196 kg) kemudian didorong oleh PNP (Pure Nitrogen Priority)
lalu masuk bottom stock pipe yang dilengkapi dengan 2 alarm yaitu LAL (Level
Alarm Low) dan yang aktif LALL (Level Alarm Low).
Kebutuhan injeksi berdasarkan aktivitas katalis (20 ton PE/kg katalis), be-
rarti ketika 20 ton polyethylene membutuhkan 1 kg katalis, 1 kg katalis tersebut
tidak langsung diinjeksikan sekaligus. Dalam sistem penginjeksian katalis (ROV-
378 A/B/C/D) terdapat 4 line injeksi dan 1 line injeksi memiliki satu cup catalyst
yang berisi 20cc (13,5 gram), sehingga sekali injeksi tidak banyak karena dikha-
watirkan katalis tidak terdispersi baik didalam reaktor. Sehingga selama proses
injeksi bahan perlu di jaga flow rate dan tekanan parsial dari tiap bahan reaksi
yang masuk dalam reaktor sehingga dapat menghasilkan rate produk yang baik
dan kualitas produk sesuai dengan grade yang diinginkan. Tekanan injeksi bahan
kedalam reaktor ini minimal lebih besar 5 bar g dari tekanan reaktor, untuk
mencegah terjadinya feed back dari reaktor.
Tabel 2.1 Tabel Tekanan Parsial Masing-Masing Bahan

Bahan LLDPE (Bar) HDPE (Bar)


Ethylene 8,8 8,6
Butene-1 3,7 0,02
Hidrogen 1,75 5,56
Nitrogen 6,75 6,79
Sumber: Training Material PT TITAN

Program Studi Teknik Kimia 40


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Reaksi polimerisasi terjadi secara eksotermal sehingga untuk menjaga tem-


peratur reaktor yang konstan diperlukan penghilangan panas dari reaksi, yaitu
dengan menggunakan 2 buah exchanger pada gas loop yang berfungsi menjaga
Fluidized bed Reactor (R-400) supaya suhunya tidak lebih dari 80℃. Selain itu
dapat juga memanfaatkan pendinginan gas hidrokarbon yang meningalkan reaktor
dari bagian atas sebagai pendingin reaksi. Gas hidrokarbon yang meninggalkan
reaktor akan dipisahkan dalam separator utama (S-400A/B), fines yang terbawa
oleh gas akan dikembalikan ke dalam reaktor melalui Recycle Ejector (J-400A/B).
Sedangkan gas sisa didinginkan di Primary Gas Cooler (E-400), gas yang telah
dingin akan dikembalikan ke reaktor bersama dengan feed gas (ethylene, Buthene,
hidrogen dan gas inert atau nitrogen) melalui compressor utama (C-400) yang
sebelumnya masuk ke (S-401) karena dikhawatirkan masih ada fines yang terting-
gal. Setelah itu feed gas tersebut didinginkan kembali pada Final cooler (E-401)
sebelum masuk ke dalam reaktor Fluidized bed.
Setelah ± 4-5 jam, diharapkan reaksi polimerisasi optimum, polyethylene
diambil melalui Lateral Withdrawal Lock Hopper (D-420 A/B/C/D/E) dari bagian
samping reaktor dengan memanfaatkan Rotating Full Bar Valve pada bagian atas
dan bawah hopper ini yang bekerja secara berlawanan. Tiga aliran line ke bawah
A/B/C (8,2 m diatas grid) yang digerakkan secara pneumatic dan dua line aliran
D/E (1 m diatas grid) yang digerakkan secara electric. Dari Lateral Withdrawal
Lock Hopper (D-420 A/B/C/D/E), powder polimer ke Primary Degassing (S-425)
berdasarkan perbedaan tekanan. Primary Degassing (S-425) beroperasi tekanan
0,5 bar dan temperatur 86⁰C, dan terjadi pemisahan powder polimer dengan gas
hidrokarbon. Gas hidrokarbon di recycle ke reaktor oleh Recycle Gas Compresor
(C-470) setelah terjadi pemisahan fines pada Recycle Gas Filter (F-426) dan oli-
gomer dalam sistem kompresor.
Polimer powder dari Primary Degasser (S-425) mengalir ke Secondary
Degasser (D-430) melalui Rotary Valve (V-425A) berfungsi untuk men transport
powder polimer atau mengatur level Degasser masuk kedalam feed hopper (D-
427) untuk menampung powder polyethylene. Powder polyethylene ditransfer ke
Secondary Degasser (D-430) menggunakan conveying gas blower (C-430A/B)

Program Studi Teknik Kimia 41


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

dengan memanfaatkan gas dari filter (F-435) memisahkan gas nitrogen dengan
powder.
Powder polimer dalam Secondary Degasser (D-430) dilakukan flushing
menggunakan hot nitrogen, dengan NM (nitrogen medium) pada tekanan 7 bar g
untuk menghilangkan gas proses hidrokarbon yang masih tersisa didalam powder.
Gas tersebut meninggalkan Secondary Degasser (D-430) melalui bagian-bagian
atasnya kemudian dibuang melewati Polymer Cyclone Filter (S-430) untuk mem-
isahkan fines kemudian gas-gas hidrokarbon menuju ke flare.
Powder polimer mengalir secara gravitasi ke Vibrating Screen (S-440)
dengan ukuran 8 mesh, 12 mesh dan 48 mesh untuk pemisahan powder dengan
agglom, aglom tersebut ditampung di jumbo bag. Sedangkan powder polymer da-
lam ukuran normal ditransfer ke Final Degasser (D-440) melalui Rotary Valve
(V-441). Dalam Final Degasser (D-440) terjadi penghilangan gas hidrokarbon
yang terakhir dan deaktivasi sisa atau residu katalis dengan cara memanaskan Ni-
trogen Low Low (NLL) menggunakan Steam Low (SL). Steam Low (SL) tersebut
akan mematikan katalis maupun co-catalyst, sedangkan nitrogen akan membawa
gas hidrokarbon menuju ke flare. Polimer yang telah diolah dari Final Degassing
(D-440) mengalir ke Feed Hopper (D-465) untuk menampung powder yang ber-
sih gas hidrokarbon, katalis maupun co-catalyst melalui Rotary Valve (V-460).
Level di Final Degasser diatur bukaan weir di keluaran Final Degasser Drum.

2.3.3 Tahap Penambahan Additive dan Pembentukan Pellet (Additive and


Pelletizing Unit/APU)
Tahap Additive and Pelletizing Unit (APU) berfungsi untuk mengubah pol-
yethylene powder menjadi bentuk pellet dengan penambahan additive. Powder
dengan kualitas normal atau on-grade dari Storage Bin (D-460) langsung masuk
ke Virgin Powder Bin (H-810) dengan bantuan Blower Air Boster (C-460A/B/C)
bertekanan 0,5 bar g yang menggunakan udara tekan sebagai media conveyingnya.
Sedangkan powder kualitas tidak normal atau off-grade terlebih dulu disimpan
dalam Virgin Powder Surge Silo (H-800) yang selanjutnya dialirkan ke Virgin
Powder Bin (H-810) dengan menggunakan Blower (C-800) bertekanan 0,5 bar g.

Program Studi Teknik Kimia 42


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Pemindahan powder polimer ke Virgin Powder Bin (H-810) atau ke Virgin


Powder Surge Silo (H-800) terbagi menjadi 3, yaitu:
1. Normal Feeding
Rute: Storage Bin (D-460) Virgin Powder Bin (H-810)
Apabila powder polimer yang dihasilkan on-grade, maka powder langsung
masuk ke Virgin Powder Bin (H-810) dengan bantuan Blower Air Booster (C-
460) bertekanan 0,5 bar g.

2. Tween Feeding
Rute: Storage Bin (D-460) Virgin Powder Bin (H-810) ditambah
Virgin Powder Surge Silo (H-800)
Bila ada sebagian powder polimer yang off-grade, maka powder ditampung
dahulu di Virgin Powder Surge Silo (H-800). Powder polimer kualitas off-grade
secara Tween Feeding dicampur sedikit demi sedikit dengan powder kualitas on-
grade.

3. Consecutive Feeding
Rute: Storage Bin (D-460) Virgin Powder Surge Silo (H-800)
Virgin Powder Bin (H-810)
Consecutive Feeding dilakukan apabila terjadi penggantian grade powder
polimer. Sehingga powder pada Powder Surge Silo (H-800) harus dikosongkan
terlebih dahulu, sehingga powder tersebut dialirkan menuju ke Virgin Powder Bin
(H-810) dan grade selanjutnya akan siap ditampung di Virgin Powder Surge Silo
(H-800).

Powder dari Virgin Powder Bin (H-810) terdapat 3 line keluaran yaitu 2
line menuju Master Batch Blender (M-825) dan 1 line menuju Virgin Powder
Weight Feeder (W-810). Pada Master Batch Blender (M-825) masukkan additive
dengan jenis yang disesuaikan dengan produk yang dikehendaki yang sebelumnya
ditimbang terlebih dahulu di Secondary Virgin Powder Weight Feeder (W-821).
Jika powder masuk Master Batch Blender (M-825A/B) telah sesuai target maka
pengisian berhenti secara otomatis. Tahap berikutnya blender dioperasikan agar

Program Studi Teknik Kimia 43


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

pencampuran homogen antara powder polimer dengan additive. Penambahan ad-


ditive bertujuan untuk menjaga kualitas pellet yang dihasilkan dari kerusakan
yang disebabkan oleh pengaruh temperatur, anti slip, anti oksidan dan oksidasi.
Zat additive ini dapat berupa:
a) Yasorbs yang digunakan sebagai light screen, ultraviolet absorber dan
quenching agent.
b) Silo Black-ASA yang digunakan sebagai anti static agent dimana
sering ditambahkan mencegah pengumpulan debu-debu ke permukaan
plastik film-film dan pada proses pembuatan kantong, mencegah
penempelan satu sama lain. Penempelan dapat dilakukan dengan cara
dioleskan, disemprot, atau dicelup.
c) Azodicarbonamide yang digunakan untuk aplikasi blowing agent
dimana ditambahkan membuat plastik berbentuk cellular sehingga
menurunkan sifat konstanta dielectric.
d) Calcium stearat, zinc stearat digunakan sebagai aplikasi lubricating
dimana sering ditambahkan untuk mengurangi gesekan antara polimer
dengan peralatan dan polimer dengan polimer selama proses.

Dalam Master Batch Blender (M-825) powder polimer dan additive akan
dicampur menggunakan pengaduk vertical dan orbital agitator berdiameter 0,4 m
dengan kecepatan 50 rpm selama 2 jam. Untuk menjaga temperatur di dalam Mas-
ter Batch Blender (M-825) agar tidak melebihi 600C maka dialirkan Cooling Wa-
ter di dinding jacket Master Batch Blender (M-825) dengan suhu masuk 260C dan
suhu keluar 510C dengan debit 7500 m3/jam. Tujuan pendinginan tersebut agar
powder tidak lebih melt point additive (50-600C) sehingga saat pencampuran tid-
ak meleleh. Selanjutnya powder serta additive yang sudah tercampur akan dialir-
kan ke Master Batch Feeder (W-830).
Polyethylene dari Weight Feeder (WI-810), powder dari Master Batch
Blender (M-825) dan Rerun Pellet Feeder (H-855) secara bersama-sama masuk
ke dalam Feed Hopper Extruder (H-840) dengan menggunakan screw conveying
untuk menjaga kontinyuitas feed yang masuk extruder. Powder dari Feed Hopper
Extruder (H-840) akan masuk ke Extruder (X-840) dengan tipe twin screw yang

Program Studi Teknik Kimia 44


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

berputar secara co-current dengan kecepatan 224 rpm. Didalam extruder terdapat
4 barel. Pada barrel A (Feeding) virgin powder dan powder master batch akan
meleleh pada suhu 150-2200C karena adanya panas dari electric heater. Pada bar-
rel B/C (Mixing) pada temperatur 2400C campuran molten menjadi lebih homogen
dan akan dihomogenkan lagi pada barrel D (Pressing) pada temperatur 2200C.
Powder yang sudah meleleh dialirkan ke gear pump yang menekan molten ke die
plate berlubang sehingga molten yang keluar berbentuk seperti spageti, lalu
dipotong oleh cutter yang mempunyai 14 mata pisau yang diputar motor dengan
kecepatan 850-1000 rpm sehingga memotong molten menjadi bentuk pellet. Pisau
tersebut berada dalam air (under water cutter) bersuhu 65-72 0C dengan flow rate
240 m3/jam. Air tersebut berasal dari Pellet Cooling Water Cooler (E-844). Selain
sebagai pendingin pellet, air tersebut juga sebagai media transport pellet yang su-
dah dipotong masuk Spin Drier (R-847) untuk memisahkan atau mengeringkan
pellet dari air. Air yang telah digunakan tadi akan disimpan di PCW Tank (T-
848). Kemudian dari PCW Tank (T-848) akan dialirkan kembali ke Extruder (X-
840) menggunakan PCW Pump (P-844) yang sebelumnya telah didinginkan.
Pellet dari Spin Drier (R-847) yang sudah kering masuk Vibrating Classi-
fier (S-847) yang mempunyai ukuran 12 mesh dan 32 mesh. Pada Classifier ter-
jadi pemisahan pellet menurut ukurannya yaitu over size, normal size dan under
size. Pellet dengan ukuran normal akan masuk ke Silo (H-850), sedangkan pellet
yang over size dan under size akan ditampung dalam surge bag.

2.3.4 Tahap Pengepakan (Product Storage and Bagging Unit/PBU)


Fungsi Product Storage and Bagging Unit (PBU) adalah Pengepakan
produk yang dihasilkan. Produk dari Silo (H-850) menuju ke Rotary Valve (V-
101) kemudian produk yang masuk dalam rentan prime atau blending limit akan
dipindahkan ke Homogenisasi Silo (H-101 A/B) atau ke Transition Silo (H-102)
dengan bantuan udara yang disuplai dari Conveying Blower (C-101), sedangkan
pellet yang tidak masuk rentan akan dipindahkan ke Rerun Pellet (H-855) dengan
bantuan udara yang disuplai dari Blower (C-103) untuk dimasukkan kembali ke
dalam Extruder (X-840) bersama dengan powder yang baru. Proses pencampuran
pellet dilakukan di Blending Silo (H-101A/B), tujuannya untuk menyeragamkan,

Program Studi Teknik Kimia 45


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

memperbaiki kualitas pellet. Pencampuran dilakukan dengan cara mensirkulasi


pellet dengan menggunakan udara sebagai media pembawa yang di supply dari
Blower (C-102).
Pellet Unit Additive and Pelletizing (APU) ditransfer ke Homogenisasi Silo
(H-101) dengan menggunakan Blower (C-101) bertekanan 0,5 bar. Dalam Ho-
mogenisasi Silo (H-101 A/B) pellet di blending 3 jam dengan menggunakan
Blower (C-102) dengan tekanan 1 bar g yang bertujuan untuk mencampur grade
dari pellet. Pellet yang telah dihomogenisasi kemudian ditransfer ke Bagging Silo
(H-103 A/B) dengan menggunakan Blower (C-104) dengan tekanan 0,5 bar g.
Bagging machine akan mengepak pellet dalam kantong-kantong plastik yang se-
tiap kantongnya berisi 25 kg polyethylene sesuai dengan jenisnya masing-masing.
Polyethylene yang over grade juga akan di bag off tiap 25 kg dan dijual harga di
bawah polyethylene yang on-grade. Normalnya satu batch menghasilkan produk
sebanyak 190 ton. Setelah proses bagging selesai, kantong-kantong yang berisi
polyethylene tersebut diangkut dengan belt conveyor menuju warehouse. Polyeth-
ylene ini siap dipasarkan atau dikirim ke konsumen dengan menggunakan truck.

Program Studi Teknik Kimia 46


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB III
SPESIFIKASI PESAWAT

3.1 Feed Preparation Unit


3.1.1 Ethylene Storage Tank (7 - T - 350)
Fungsi : Tempat penyimpanan ethylene cair
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Kapasitas : 12000 ton
Dimensi : Tinggi : 25 meter
Diameter : 23 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : -103℃
Tekanan : 40 - 80 mbar g
Volume : 26366 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 3000 rpm
ethylene vaporizer
Kompresor motor speed 2950 rpm
Control valve

3.1.2 Buthene Storage Tank (7 - T - 240)


Fungsi : Tempat penyimpanan Buthene - 1
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Tangki spherical/bola
Bahan : Stainless steel
Kapasitas : 6126 ton
Dimensi : Tinggi : 18 meter
Diameter : 18 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 26 - 30℃
Tekanan : 2,5 - 3 bar g

Program Studi Teknik Kimia 47


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Volume : 4250 m3
Alat Bantu : Pompa centrifugal
Valve (ROV)

3.2 Feed Purification Unit


3.2.1 Sulphur Absorber (0 - R - 910)
Fungsi : Tempat penghilangan sulfur dalam
ethylene
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 40 - 70℃
Tekanan : 27,2 bar g
Volume : 10,9 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm
Kompresor motor speed 1050 rpm

3.2.2 Acetylene Hydro generator (0 - R - 920)


Fungsi : Tempat menghilangkan acetylene
dalam ethylene
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 40 - 90℃
Tekanan : 26,4 bar g
Volume : 10,9 m3

Program Studi Teknik Kimia 48


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm


Kompresor motor speed 1050 rpm

3.2.3 Ethylene Treater (0 - R - 930 A/B)


Fungsi : Tempat menghilangkan CO, O2
dalam ethylene
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 85℃
Tekanan : 24,7 bar g
Volume : 10,9 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm
Kompresor motor speed 1050 rpm

3.2.4 Ethylene Dryer (0 - R - 935 - A/B)


Fungsi : Tempat menghilangkan H2O dalam
ethylene
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 40℃
Tekanan : 24,7 bar g
Volume : 10,9 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm
Kompresor motor speed 1050 rpm

Program Studi Teknik Kimia 49


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.2.5 Buthene Com monomer Dryer (0 - R - 940)


Fungsi : Tempat menghilangkan H2O dalam
Buthene - 1
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 40℃
Tekanan : 24,7 bar g
Volume : 10,9 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm
Kompresor motor speed 1050 rpm
Multy stream hygrometer

3.2.6 CO2 Absorber Treater (0 - R - 950 A/B)


Fungsi : Tempat menghilangkan CO2 dalam
ethylene
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Silinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,04 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 40 - 65℃
Tekanan : 21,9 bar g
Volume : 10,9 m3
Alat Bantu : Pompa motor speed 1200 rpm
Kompresor motor speed 1050 rpm
Analyzer (kontrol kandungan CO2)

Program Studi Teknik Kimia 50


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.3 Polimerisation Unit


3.3.1 Reaktor Polimerisasi (3 - R - 400)
Fungsi : Tempat terjadinya polimerisasi
(polyethylene)
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Fluidized bed reactor
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 30 meter
Diameter : 5 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80 - 90℃
Tekanan : 22 bar g
Volume : 87,2 m3

3.3.2 Primary Cyclone (3- S - 400)


Fungsi : Memisahkan fines dalam gas yang
meninggalkan reaktor polimerisasi
(R - 400)
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Centrifuge
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1 meter
Diameter : 0,4 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80 - 90℃
Tekanan : 22 bar g

Program Studi Teknik Kimia 51


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.3.3 Fluidization Gas Cooler (3 - E - 400/3 - E - 401)


Fungsi : Mendinginkan gas yang akan masuk
ke reaktor polimerisasi (R - 400)
Jumlah : 2 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Shell and tube heat exchanger
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Panjang : Shell = 3 meter
Tube = 2,84 meter
Diameter : Shell = 0,5 meter
Tube = 0,03 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : Shell = 36 - 49℃
Tube = 61 - 94℃
Tekanan : Shell = 20 bar g
Tube = 19,84 bar g

3.3.4 Fluidization Gas Compressor (3 - C - 400)


Fungsi : Mengkompresi gas reaktan yang
masuk reaktor polimerisasi (R - 400)
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Volumetric liquid ring
Bahan : Carbon steel
Dimensi : Tinggi : 1,4 meter
Diameter : 0,6 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80 - 95℃
Tekanan : 20 bar g
Kapasitas : 2350 m3/jam

Program Studi Teknik Kimia 52


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.3.5 Withdrawal Hopper (3 - D - 420 A/B/C)


Fungsi : Mengambil powder hasil reaksi dari
reaktor polimerisasi (R - 400)
Jumlah : 5 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,25 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 65℃
Tekanan : 0,2 - 0,5 bar g
Kapasitas : 0,15 m3

3.3.6 Primary Degasser (3 - S - 425)


Fungsi : Memisahkan powder polimer dari
gas hidrokarbon
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 2,3 meter
Diameter : 2,135 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 90℃
Tekanan : 0,9 bar g
Volume : 17,1 m3

Program Studi Teknik Kimia 53


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.3.7 Recycle Process Gas Filter (3 - F - 426)


Fungsi : Mencegah masuknya fines dalam
recycle gas
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Rotary filter
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,75 meter
Diameter : 1,4 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 0,2 - 0,5 bar g
Flow rate : 1260 m3/jam

3.3.8 Rotary Valve (3 - V - 425, 3 - V - 430, 3 - V - 435, 3 - V - 440, 3 - V -


460)
Fungsi : Sebagai alat transport polimer
powder
Jumlah : 6 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Rotary valve
Bahan : Carbon steel
Dimensi : Tinggi : 0,6 meter
Diameter : 0,45 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 76 - 94℃
Tekanan : 0,1 - 0,5 bar g
Kapasitas : 21750 m3

3.3.9 Secondary Degassing Hopper (3 - D - 430)


Fungsi : Menghilangkan gas hidrokarbon
yang terikut dalam polimer powder

Program Studi Teknik Kimia 54


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Jumlah : 1 unit
Buatan : Singapura
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,4 meter
Diameter : 1,25 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 74℃
Tekanan : 0,2 - 0,5 bar g
Kapasitas : 1,64 m3/jam

3.3.10 Polymer Cyclone Filter (3 - F - 435)


Fungsi : Memisahkan nitrogen dan powder
polimer
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Cyclone filter
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 6,825 meter
Diameter : 2,2 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 74℃
Tekanan : 0,1 bar g

3.3.11 Blower (3 - C - 430 A/B)


Fungsi : Sebagai alat transport polimer
powder
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Pneumatic conveying blower
Bahan : Carbon steel

Program Studi Teknik Kimia 55


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Dimensi : Tinggi : 3,75 meter


Diameter : 1,4 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 76 - 94℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 68 m3/menit
3.3.12 Vibrating Polymer Screen (3 - S - 440)
Fungsi : Memisahkan partikel ukuran normal,
over size, under size
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Mechanical vibrating classifying
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1,4 meter
Diameter : 0,8 meter
Panjang : 2 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 75℃
Tekanan : 0,05 bar g
Kapasitas : 2870 m3/jam
Alat Bantu : Screen : 4, 8, 12 mesh

3.3.13 Fluidized Final Degassing (3 - D - 440)


Fungsi : Menghilangkan gas hidrokarbon
yang terikut dalam powder, tempat
deaktivasi katalis dan co - katalis
Jumlah : 1 unit
Buatan : Singapura
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 6,4 meter
Diameter : 2,55 meter

Program Studi Teknik Kimia 56


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃


Tekanan : 0,1 - 0,15 bar g
Kapasitas : 1,5 m3/jam

3.3.14 Storage Bin (3 - D - 460)


Fungsi : Menampung powder polimer
sebelum ditransfer ke unit additive
dan pelletizing
Jumlah : 1 unit
Buatan : Surabaya
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1,25 meter
Diameter : 0,45 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 38 - 80℃
Tekanan : 2,5 bar g
Kapasitas : 1,09 m3

3.3.15 Cooling Water Pump (3 - P - 400)


Fungsi : Memompa cooling water ke reaktor
utama sebagai air pendingin
Buatan : Jepang
Tahun : 1991
Tipe : Centrifugal
Bahan : Carbon steel
Dimensi : Tinggi : 2,5 meter
Diameter : 1,55 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 34 - 50℃
Tekanan : 2,5 bar g
Kapasitas : 1220 m3
Alat Bantu : Motor speed 3000 rpm

Program Studi Teknik Kimia 57


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.4 Additive and Pelletizing Unit


3.4.1 Powder Surge Silo (3 - H - 800)
Fungsi : Menampung powder polyethylene
kualitas tidak normal
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 21,4 meter
Diameter : 6,7 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 1,5 bar g
Kapasitas : 87,2 m3

3.4.2 Virgin Powder Bin (3 - H - 810)


Fungsi : Menampung powder polyethylene
kualitas normal
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 7,3 meter
Diameter : 3 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 1,5 bar g
Kapasitas : 61,5 m3

Program Studi Teknik Kimia 58


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.4.3 Virgin Powder Weight Feeder (3 - WI - 810)


Fungsi : Menampung sementara powder
polyethylene yang masuk extruder
dari virgin powder bin
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 5,1 meter
Diameter : 1,5 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 0,5 bar g

3.4.4 Master Batch Blender (3 - M - 825 A/B)


Fungsi : Mencampur additive dan powder
polyethylene dari virgin powder bin
Jumlah : 2 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Kerucut vertical
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1,5 meter
Diameter : 0,35 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 0,05 bar g
Alat Bantu : Mixing type vertical and orbital
Motor speed 50 rpm

Program Studi Teknik Kimia 59


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

3.4.5 Master Batch Weight Feeder (3 - WI - 830 A/B)


Fungsi : Menampung powder polyethylene
yang telah dicampur additive
Jumlah : 2 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder horizontal
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 5,1 meter
Diameter : 1,5 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 80℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 750 kg

3.4.6 Rerun Pellet (3 - H - 855)


Fungsi : Menampung pellet kualitas yang
tidak dikehendaki untuk suatu saat
diolah lagi dalam extruder (X - 840)
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 10,9 meter
Diameter : 4 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 50℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 87 m3

3.4.7 Rerun Pellet Feeder (3 - WI - 855)


Fungsi : Mengontrol pellet dari rerun pellet
yang masuk ke extruder (X - 840)

Program Studi Teknik Kimia 60


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder horizontal
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 5,1 meter
Diameter : 1,5 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 50℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 650 kg

3.4.8 Extruder (3 - X - 840)


Fungsi : Membentuk powder polyethylene
menjadi pellet
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Co-rotating twin screw
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1,6 meter
Diameter : 5,547 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 235 - 255℃
Tekanan : 1,5 bar g
Kapasitas : 17400 m3/jam
Alat Bantu : Mixer = type twin screw
Gear Pump = type spur gear pump
under water cutter and diverter valve

3.4.9 Pellet Dryer (3 - R - 847)


Fungsi : Mengurangi kandungan air pada
pellet
Buatan : Jepang

Program Studi Teknik Kimia 61


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tahun : 1991
Tipe : Centrifugal
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 3,455 meter
Diameter : 1,092 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 100℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 3 m3

3.4.10 Pellet Classifier (3 - S - 847)


Fungsi : Memisahkan pellet menurut ukuran
(normal size, under size, over size)
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Mechanical vibrating classifying
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 1,4 meter
Diameter : 0,8 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 65℃
Tekanan : 0,5 bar g
Kapasitas : 17400 kg/jam
Alat Bantu : Screen (top/bottom) : 8/12 mesh

3.4.11 Pelleting Water Tank (3 - T - 848)


Fungsi : Menampung air sebagai air
pendingin dan transportasi pellet dari
cutter ke spin dryer
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Box

Program Studi Teknik Kimia 62


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Bahan : Stainless steel


Dimensi : Tinggi : 5,65 meter
Diameter : 2,055 meter
Panjang : 25 meter3
Kondisi Operasi : Temperatur : 38℃
Tekanan : 2 bar g
Kapasitas : 25 m3

3.4.12 Pelleting Water Pump (3 - P - 848)


Fungsi : Memompa air dari pellet cooling
water tank menuju pellet cooling
water cooler
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Centrifugal
Bahan : Carbon steel
Dimensi : Tinggi : 2,055 meter
Diameter : 2,3 meter
Panjang : 5,65 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 48℃
Tekanan : 2,5 bar g
Kapasitas : 35 m3/jam

3.4.13 Pelleting Water Cooler (3 - E - 844)


Fungsi : Mendinginkan air untuk media
transport dan pendingin pellet
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Plate
Bahan : Stainless steel

Program Studi Teknik Kimia 63


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Dimensi : Tinggi : 6,825 meter


Diameter : 2,2 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 44℃
Tekanan : 5 bar g

3.4.14 Silo (3 - H - 850)


Fungsi : Menampung pellet dengan ukuran
normal
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 7,8 meter
Diameter : 3 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 60℃
Tekanan : 1 bar g
Kapasitas : 3,61 m3
Alat Bantu : Blower, rotary valve and diverter

3.5 Bagging Unit


3.5.1 Silo Homogenisasi (6 - H - 101 A/B/C)
Fungsi : Menghomogenkan pellet yang
dihasilkan oleh Additive and
Pelletizing unit (APU) sesuai grade
Jumlah : 3 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 22,37 meter
Diameter : 5,8 meter

Program Studi Teknik Kimia 64


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Kondisi Operasi : Temperatur : 60℃ Tekanan


Tekanan : 1 bar g
Kapasitas : 426 m3
3.5.2 Transition Silo (6 - H - 102)
Fungsi : Tempat penyimpanan sementara
pellet polyethylene sebelum
ditransfer ke bagging silo
Jumlah : 1 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 21,25 meter
Diameter : 5,2 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 60℃
Tekanan : 1 bar g
Kapasitas : 426 m3

3.5.3 Bagging Silo (6 - H - 103 A/B)


Fungsi : Menampung polyethylene sebelum
masuk ke bagging machine
Jumlah : 2 unit
Buatan : Jepang
Tahun : 1996
Tipe : Cylinder vertical berkerucut
Bahan : Stainless steel
Dimensi : Tinggi : 21,16 meter
Diameter : 5,2 meter
Kondisi Operasi : Temperatur : 60℃
Tekanan : 1 bar g
Kapasitas : 426 m3

Program Studi Teknik Kimia 65


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB IV
UTILITAS

Unit utilitas merupakan unit yang menunjang kelangsungan proses di da-


lam suatu pabrik. Di PT Lotte Chemical Titan Nusantara ada dua jenis utilitas yai-
tu Inside Battery Limit ( IBL ) dan Core Common. Keberadaan unit Internal Bat-
tery Limits (IBL) sangat berpengaruh karena unit ini akan menyuplai kebutuhan
pokok dari suatu proses seperti penyediaan bahan baku, penyediaan air, penye-
diaan uap, penyediaan tenaga listrik, penyediaan bahan bakar, penyediaan udara
tekan. Sedangkan unit core common merupakan unit pembuatan katalis dan pem-
urnian bahan baku.
Terhadap penyediaan unit utilitas Internal Battery Limits (IBL) PT Lotte
Chemical Titan Nusantara dapat dikelompokkan menjadi enam yaitu: Penyediaan
bahan baku meliputi Jetty, unit penyimpanan ethylene (ethylene storage unit), dan
Buthene sphere. Penyediaan air meliputi Sea Water Intake (SWI), Treated Cool-
ing Water (TCW), dan Portable Water Unit. Penyediaan uap berasal dari Steam
Generation. Penyediaan tenaga listrik di suplai dari PLTU Suralaya. Penyediaan
bahan bakar meliputi yaitu fuel oil and LPG storage. Penyediaan udara tekan
meliputi Instrument Air, Nitrogen Supply, Hydrogen Supply dan Boil off Gas
Compressor.
Sedangkan Unit utilitas Core Common PT Lotte Chemical Titan Nusantara
meliputi Reagent Storage Unit (RSU), Solvent Recovery Unit (SRU), Feed Purifi-
cation Unit (FPU), Catalyst Preparation Unit (CPU), Catalyst Activation Unit
(CAU).

4.1 Internal Battery Limits


4.1.1 Penyediaan Bahan Baku
1. Jetty
Jetty adalah pelabuhan kecil di pabrik yang sering dipergunakan untuk ber-
sandarnya kapal yang membawa bahan baku seperti ethylene dan 1-buthene.
Jetty PT Lotte Chemical Titan Nusantara dilengkapi beberapa fasilitas, yaitu :

Program Studi Teknik Kimia 66


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

a) Loading Arm adalah suatu sarana untuk mengambil muatan dari kapal
ke PT Lotte Chemical Titan Nusantara menghubungkan loading arm
ke ship manifold. Loading arm ini digerakkan oleh dua buah pompa
hidrolik.
b) Dua unit fire monitor yang berfungsi untuk memadamkan tangki-
tangki kapal jika keadaan darurat.
c) Dua unit mooring dolphin yang dilengkapi quick release hook dan
electric motor capstan yang berfungsi untuk menambatkan tali kapal.
d) Breasting dolphin yang berfungsi sebagai tempat merapatnya kapal.
e) Jetty head control cabin, sebagai pusat pengontrolan selama proses off
loading.
f) Approach way spray water system adalah jembatan menghubungkan
kapal dan daratan untuk mengevakuasi pada saat darurat.

Deskripsi Area
Impor bahan baku utama yang akan digunakan di plant, ethylene dan
Buthene, dalam jumlah besar langsung dikirim dari kapal laut yang bersandar pa-
da regular basis. Instalasi dari Unloading Jetty, dan fasilitas pendukung lainnya,
dan untuk mentransfer ke ethylene Storage dan Buthene Storage; telah disediakan.
Kisaran tanker yang digunakan di asumsikan :
ethylene Tanker (max.) 6800 ton Parcel Size
(min.) 3000 ton Parcel Size
Buthene Tanker (max.) 1750 ton Parcel Size
(min.) 850 ton Parcel Size
Sebuah Single Loading Arm (ethylene/Buthene Unloading Arm 7 X 350)
digunakan untuk keperluan ethylene dan Buthene di waktu yang berbeda. eth-
ylene/Buthene Unloading Arm (7 X 350) digunakan untuk ukuran semua tanker
Offloading. ethylene/Buthene Unloading Arm (7 X 350) dilengkapi dengan Emer-
gency Release System oleh Arm yang dapat secara otomatis lepas dari tanker yang
keluar dari rentang yang diizinkan selama pengoperasian. Emergency Release Sys-
tem ini dapat dilakukan secara manual dari Jetty Head, Stuktur Sea Water Intake,
dan kapal laut. Penurunan ethylene/Buthene oleh ethylene/Buthene Unloading

Program Studi Teknik Kimia 67


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Arm (7 X 350) dibawa ke setiap Offloading Line melalui Three Way-Valve pada
Jetty Head. Fasilitas pada Jetty juga dilengkapi dengan Special Interlocking Sys-
tem melindungi terhadap kemungkinan terjadinya kontaminasi. Emergency Shut-
down semua pengoperasian Offloading dapat dilakukan dari Jetty Head dan Cen-
tral Control Room.

Kondisi Operasi
Laju Alir ethylene Offloading : max. 350 ton / hour
Tekanan Discharge untuk Pompa Offloading dari ethylene Tanker : 6 bar g
Offloaded ethylene temperature : - 104 s/d -100 ℃
Laju Alir Buthene Offloading : max. 145 ton / hour
Tekanan Discharge untuk Pompa Offloading dari Buthene Tanker : 6 bar g

2. Unit Penyimpanan ethylene (ethylene Storage Unit)


Ethylene cair yang dialirkan dari kapal, disimpan di ethylene storage unit
(7-T-350) dengan kondisi temperatur -1030C dan tekanan 40 – 80 mbar g dan ka-
pasitas dari tangki penyimpan ini adalah 12.000 ton. Tangki penyimpan ini
dilengkapi dengan fasilitas fire water spray yang berfungsi untuk mendinginkan
tangki tersebut bila terjadi kebakaran dan ethylene vaporizer (7-E-350) yang ber-
fungsi untuk merubah fasa ethylene menjadi gas yang siap dipindahkan ke area
proses. Tekanan dalam tangki ethylene selalu mengalami fluktuasi, hal ini
disebabkan oleh temperatur udara luar, aliran minimum dari jetty, dan gesekan
pompa ethylene. Untuk mengatasi fluktuasi tersebut, maka pada tangki diberikan
fasilitas Boil off Gas Compressor.

3. Buthene Sphere
Cairan Buthene disimpan pada tekanan uapnya dibawah temperatur ambi-
ent dalam Spherical Buthene Storage Tank ( 7-T-240 ). Tank diisolasi pada bagian
luarnya untuk perlindungan dari api. Out breathing dari uap Buthene saat Offload-
ing dapat dilewati menuju Flare via 7-PV-241. Dalam hal timbulnya api pada
permukaan luar, uap Buthene di ventilasikan ke atmosfir via Pressure Relief Valve
yang terdapat pada bagian atas Buthene Storage Tank ( 7-T-240 ).

Program Studi Teknik Kimia 68


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Pada outlet Buthene Storage Tank ( 7-T-240 ) yang berada dibawah, telah
tersedia ROV yang di isolasi. Cairan Buthene pada Storage Tank di transfer ke
Plant oleh Buthene Feed Pump (7-P-240 A/B) yang merupakan jenis pompa sen-
trifugal dengan sirkulasi terbalik. Buthene Recycle Cooler (7-E-240) dilengkapi
Flow Line minimum yang kontinyu terhubung dengan Buthene Feed Pump ( 7- P-
240 A/B ) untuk menghilangkan panas yang masuk dari pompa.

4.1.2 Penyediaan Air


Kebutuhan air yang harus disediakan mencapai 6800 m3/jam, dengan per-
incian sebagai berikut:
Kebutuhan air domestik : 200 m3/jam
Kebutuhan air pendingin (TCW) : 6600 m3/jam
Unit yang menunjang penyediaan kebutuhan air tersebut adalah sebagai berikut:
1. Penyediaan air domestik
Air domestik digunakan untuk keperluan sehari-hari, misalnya air untuk
toilet tiap gedung, air untuk safety shower, eye washer, dan air untuk keperluan
kebersihan rumah tangga. Kebutuhan semua air tersebut sebesar 200 m3/hari yang
seluruhnya disuplai perusahaan air minum setempat (PDAM).

2. Sea Water Intake (SWI)


Sea water intake adalah unit yang akan menyuplai air laut untuk memenuhi
kebutuhan beberapa proses, diantaranya:
a) Media pendingin Cooling Water Return (CWR) pada Treated Cooling
Water (TCW)
b) Untuk air pemadam (fire water)
c) Cooling Down ethylene Storage Tank pada saat keadaan darurat
d) Sebagai spray water traveling screen.

Proses pada unit ini dimulai dengan air laut masuk ke area SWI melalui
suction yang terletak ±300-400 m dari pantai untuk mencegah pasir masuk dalam
suction, sebelum dipompa masuk ke dalam area pengolahan air laut disaring ter-
lebih dahulu dengan Bar Screen (7-S-101) untuk menghilangkan sampah dengan

Program Studi Teknik Kimia 69


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

ukuran >10 cm. Kemudian dilanjutkan Travelling Screen (7-S-102) untuk


menyaring sampah yang lolos dari Bar Screen. Untuk menghilangkan sampah di
Travelling Screen menggunakan menggunakan prinsip back wash.
Air laut yang telah disaring di pompa oleh Sea Water Pump (7-P-101) yang
didesain vertikal dengan kapasitas laju alir 8000 – 10.000 m3/jam. Ada 2 buah
pompa centrifugal lift pump yang tersedia tapi hanya satu yang dioperasikan se-
mentara yang satu stand by. Air laut sebelum masuk ke Sea Water Intake System
diinjeksikan dengan Sodium Hipochloride (NaOCl) sebanyak 3 ppm dengan flow
10 m3/jam dengan untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme dalam Sea Wa-
ter Intake Line. Air Laut kemudian digunakan sebagai pendingin TCW di Plate
Heat Exchanger (8-E-101) dan umpan pada unit desalinasi yang selanjutnya
digunakan sebagai umpan boiler dan sebagian lagi untuk make up di TCW tank.
Bagian-bagian pelengkap dari SWI meliputi :
a) Stop log, sebagai penahan ombak
b) Bar screen, sebagai penyaring sampah-sampah yang berukuran besar
c) Traveling screen, sebagai penahan sampah yang tidak tersaring di Bar
screen dan mengeluarkannya dengan bantuan pompa (7-P-102 A/B)
d) Suction chamber, sebagai tempat penyedia air suction pompa.

Program Studi Teknik Kimia 70


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Sea Water Sea water


Return

Bar screen
Partikel
> 10cm
Trevelling Screen

Sea water pump

Sea Water Filter


Partikel
> 2mm Sea water Treated Cooling
supply Water cooler
Cooling
Water supply
Cooling
Water Return
Gambar 4.1. Diagram Proses Sea Water Intake

Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara, 2016

3. Treated Cooling Water (TCW)


TCW adalah unit untuk mendinginkan kembali cooling water return yaitu
air pendingin yang telah dipakai dalam proses. Fungsi air pendingin adalah se-
bagai pendingin pada sistem di plant.
Air laut setelah melewati sea water intake dipompa oleh Sea Water Pump
(7-P-101) disaring oleh Sea Water Filter (7-S-101) dan Sea Water Basket Filter
(8-S-110) untuk menyaring partikel kecil yang terikut dari air laut. Air laut yang
telah disaring dimasukkan ke Plate Heat Exchanger (8-E-101 A-E) bersama
dengan Cooling Water Return dari proses. Tekanan dari TCW dijaga 1,2 bar
dengan laju alir 2400 m3/jam per unit.
Dari Plate Heat Exchanger (8-E- 101 A - E) air kemudian disimpan di
Cooling Water Storage Tank (8-T-101) dengan kapasitas 4400 m3. Namun
sebelum air dimasukkan ke Cooling Water Storage Tank ditambahkan bahan

Program Studi Teknik Kimia 71


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

kimia NALCO untuk mengontrol kualitas dair sistem Circuit Coling Water dan
mencegah pembentukan scale, corosi dan fouling serta pertumbuhan mikroba
dalam CW system. PT Lotte Chemical Titan Nusantara mengunakan produk dari
NALCO untuk Chemical Treatment. Chemical Treatment yang digunakan yaitu :
N-90 = melindungi TCW line dari korosi .
N-7330 = untuk mencegah pertumbuhan bakteri.
N-8330 = diinjeksikan untuk mengontrol Fe yang terkandung dalam TCW line.

Tabel 4.1 Spesifikasi Cooling Water


Parameter Range
pH air 8-9
Corrosiom inhibitor residual (NO2) 650-750 ppm
Turbidimeter < 5 NTU
Total Bakteri 103 koloni/m3
Total Fe < 1 ppm
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara 1998

Untuk mensirkulasi cooling water sebagai TCW Supply menggunakan


TCW Pump (8-P-101). Kebutuhan untuk mendinginkan gas Cooler Primary
(E-400) dan Final Cooler (E-401) sekitar 60 % dari total TCW dalam kondisi
normal dan 70 % dalam keadaan darurat air yang keluar dari TCW mempunyai
TCW header pressure 5,5-6,5 bar g, TCW laju alir 8000-10.000 m3/jam dan suhu
32-34 0C. Sebagian air yang ke CWS masuk ke Sand Filter (S-103). Sand filter ini
digunakan untuk menghilangkan partikel besi dan partikel padat lainnya yang
berasal dari cooling water treatment. Penghilangan ini dimaksudkan mencegah
menurunnya kualitas air serta mencegah korosi. Sand filter dipasang secara
horizontal, air masuk pada bagian atas dan keluar dari bagian bawah. Cooling
water yang disaring hanya 200 m3/jam. Hasilnya berupa clean water yang
langsung ditambahkan ke TCW tank. Jika mencapai kejenuhan sand filter ini akan
di back wash dengan tekanan tinggi dan dialirkan ke pembuangan. Aliran proses
pada Treated Cooloing Water ditunjukkan oleh gambar 4.2 :

Program Studi Teknik Kimia 72


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Cooling Water Chemical Treatment


Storage Tank Sea Water dari

Sea Water Intake


0
34 C 310C
Treated Cooling
Treated Cooling
Water Pump
Water Cooler

420C 390C
Cooling Water Supply
Cooling Water Sea Water

Final Gas Cooler dan Return Return


Primary Gas Cooler

Gambar 4.2. Blok Diagram Proses Treated Cooling Water


Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Kebutuhan plant dalam pemakaian TCW adalah 6.600 m3/jam untuk


operasi normal, sedangkan kebutuhan darurat sebanyak 8.700 m3/jam. Fungsi air
pendingin (cooling water) pada area proses adalah:
a) Sebagai pendingin pada primary gas cooler, final cooler, reaktor loop
b) Sebagai air pemadam.
c) Pemindah panas pada heat exchanger dan vessel (jacket)

4. Potable Water Unit


Potable Water secara sederhananya merupakan air yang dapat diminum.
Potable Water harus memiliki keamanan yang cukup untuk di konsumsi oleh
manusia dengan resiko yang minim, baik kerugian dalam jangka pendek maupun
dalam jangka panjang. Potable Water pada PT Lotte Chemical Titan Nusantara
digunakan untuk keperluan sehari-hari seperti memasak, mencuci, menyiram
toilet, dan untuk toilet setiap gedung, air untuk Safety Shower, Eye Washer, dan
air untuk keperluan kebersihan rumah tangga.

Program Studi Teknik Kimia 73


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Potable Water yang terdapat di PT Lotte Chemical Titan Nusantara


diperoleh dari PT Sauhbahtra, yang selanjutnya akan mengalami proses
demineralisasi pada Demineralization Unit.

Tabel 4.2 Karakteristik Air PT Sauhbahtra

Parameter Karakteristik

Temperatur < 27֯ C

Padatan tersuspensi 256 ppm

Padatan terlarut 350 ppm

Total padatan 600 ppm

Total kesadahan 150 ppm CaCO3

Kadar klorin ( Cl2 ) 8 ppm

Kadar sulfat ( SO4 ) 150 ppm

Sumber: Utilities Plant PT Lotte Chemical Titan Nusantara

4.1.3 Penyediaan Uap


Kebutuhan steam yang digunakan untuk proses meliputi :

a) Low Pressure Steam:


Kebutuhan untuk Pelleting and Bagging Unit : 21504 m3/jam
Kebutuhan untuk Feed Purifikasi Unit : 32704 m3/jam
b) Medium Pressure Steam:
Kebutuhan untuk Solvent Recovery Unit : 72800 m3/jam
Kebutuhan untuk Desalination Unit : 23856 m3/jam
Kebutuhan untuk Prepolimerisasi Unit : 54320 m3/jam

Program Studi Teknik Kimia 74


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Semua kebutuhan tersebut disediakan oleh unit steam generation. PT Lotte


Chemical Titan Nusantara memiliki 3 buah boiler, dimana tiap boiler dilengkapi
dengan 2 buah pompa tipe sentrifugal, satu dioperasikan dan satu dalam keadaan
standby. Boiler yang digunakan adalah jenis fire tube boiler dengan kapasitas
produksi steam 255.360 m3/jam per boiler dengan kapasitas produksi maksimum
672.000 m3/jam jika ketiga boiler beroperasi. Sedangkan kapasitas air (umpan
boiler) adalah 313.600 kg/jam. Air umpan boiler berasal dari saluran kondensat
ditambah make up dari unit desalinasi. Air umpan boiler harus memenuhi
karakteristik seperti pada tabel 4.3 berikut:

Tabel 4.3 Parameter Air Umpan Boiler


Parameter Kualitas
Tekanan 5 bar g
Temperatur 430C
pH 6,6-7,5
Kesadahan 1,01
Kandungan
- CaCO3 3,5 ppm
- K 0,2 ppm
- Fe 2,1-4 ppm
- Cl 10 ppm
- F 6,1-4 ppm
- SO4 1,2 ppm
- CO2 4,1-3 ppm
- HCO3 0,08 ppm
Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Air umpan boiler dipompa ke boiler melalui Boiler Feed Water Pump. Air
umpan di injeksi dengan dua chemical agent, yaitu :
a) Phosphate sebagai inibitor korosi, diinjeksikan pada Section Line
Boiler Feed Water Pump.
b) Sulfite sebagai pengikat oksigen, diinjeksikan pada dischange line
Boiler Feed Water Pump.

Program Studi Teknik Kimia 75


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Air boiler akan dikonversi menjadi steam melalui penghilangan panas dari
pembakaran bahan bakar yang bersumber dari fuel oil dan waste solvent, sehingga
menghasilkan saturated steam dengan temperatur 1480C dan kapasitas produksi
165760 m3/jam.
Saturated steam masuk ke steam separator di mana terjadi penghilangan
uap air. Uap air akan masuk ke economizer vessels dan mengalami kondensasi di
condensat pot. Dry steam yang keluar dari steam separator masuk ke smoke box
superheater sehingga menghasilkan superheated steam dengan temperatur 171-
196 0C. Superheated steam yang dihasilkan masuk ke desuperheater dan akan
mengalami kondensasi perubahan temperatur sampai 1910C. Kemudian steam
yang keluar akan didistribusikan ke unit yang membutuhkan. Karakteristik steam
yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan tabel 4.4 berikut:

Tabel 4.4 Karakteristik Steam PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Kondensat dari condensat pot dipompa menuju deaerator mengunakan


Condensate Pump melewati Condensate Filter yang berfungsi untuk mencegah
masuknya partikel solid ke boiler. Pada deaerator ini ditambah make up dari air
unit desalinasi sebagai umpan boiler.
Steam yang dihasilkan dari steam generator ini ada 2 macam yaitu low
steam dan medium steam. Medium steam di distribusikan secara langsung dari

Program Studi Teknik Kimia 76


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

boiler pada teakanan 7 bar g, sedangkan low pressure steam di distribusikan dari
medium pressure steam setelah tekanannya diturunkan manjadi 3,5 bar g. Medium
steam berfungsi untuk media evaporasi di unit desalinasi serta untuk proses
polimerisasi. Sedangkan low steam digunakan untuk media pemanas di kolom
destilasi dan striping di Solvent Recovery Unit dan sebagai pemanas aliran hexane
pada unit prepolimerisasi.
Skema proses penyedian steam dapat dilihat pada gambar 4.3 dibawah ini:

Gambar 4.3 Skema Proses Penyediaan Steam


Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 77


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

4.1.4 Penyediaan Tenaga Listrik


Kebutuhan listrik di PT Lotte Chemical Titan Nusantara sebesar 80 M
watt di suplai dari PLTU Suralaya. Tegangan yang disuplai dari PLTU Suralaya
sebesar 150 kV, namun sesampainya di PT Lotte Chemical Titan Nusantara
tegangan diturunkan menjadi 11 kV dengan menggunakan 2 buah trafo. Masing-
masing mempunyai kapasitas sebesar 2750 V dengan menggunakan 8 travo. Tiap-
tiap trafo tersebut di gunakan untuk mensuplai lisrik di Train I, Train II ,Train III,
Core common, Utility, Office, Pelletizing Unit dan Bagging Unit. Adapun diagram
pembagian listrik sebagai berikut:

PLTU
SURALAYA
(150 kV)

Travo I Travo II
(11 kV) (11 kV)

Travo I Travo II Travo III Travo IV Travo I Travo II Travo III Travo IV
(2750 V) (2750 V) (2750 V) (2750 V) (2750 V) (2750 V) (2750 V) (2750 V)

Train I Train II IBL/ Core Train III Pelletizing Bagging Office


Utility Common Unit Unit

Gambar 4.4. Diagram Pembagian Listrik


Sumber: Utilities Plant PT Lotte Chemical Titan Nusantara

4.1.5 Penyediaan Bahan Bakar


1. LPG storage

Kebutuhan LPG pada PT Lotte Chemical Titan Nusantara disuplai oleh


Pertamina sebesar 6.522 m3/jam setiap harinya. Liquid Petroleum Gas (LPG) ini
dikirim ke LPG Storage dengan kapasitas 2.173.913 m3 melalui Off Loading
Pump dengan tipe Rotary Pump dimana tekanan Suction 2.9 bar g dan tekanan

Program Studi Teknik Kimia 78


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

discharge 5.0 bar g. Kapasitas Off Loading Pump adalah 15.7 m3/jam. LPG dari
LPG Storage kemudian didistribusikan ke unit pemakai yaitu: Inisiasi Flare
Stack, Incinerator dengan flow rate 8.695 m3/jam serta tekanan operasi 5 bar g.
Karekteristik LPG yang digunakan adalah seperti pada tabel:

Tabel 4.5 Komposisi LPG


Komponen Kualitas
Propane 6.6%
Iso-butane 34.0%
n-butane 59.1%
Vapour 4.6%
Sulphur 0.6 gr/100 cu ft

2. Fuel oil System

Fuel oil adalah sarana untuk menyuplai bahan bakar solar. Fuel oil ini
dialirkan ke fuel oil storage menggunakan pompa. Fuel oil storage mempunyai
kapasitas 684 m3. Fungsi dari fuel oil adalah sebagai bahan bakar boiler, steam
generation, incenerator dan fire water diesel pump.

4.1.6 Penyediaan Udara Tekan


1. Instrument Air
Fungsi dari Instrument Air adalah menyuplai kebutuhan udara bertekanan.
Instrument air yang dibutuhkan oleh PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah
sekitar 17.490 Nm3/jam. Di PT Lotte Chemical Titan Nusantara, kebutuhan udara
dipenuhi oleh empat buah kompresor yang mempunyai tipe screw compressor
digerakkan oleh motor dengan daya 175 kW. Kompresor tipe screw tersebut
mempunyai keuntungan dapat menghasilkan pressure yang lebih tinggi dan
kandungan compressed air lebih banyak, dengan cara memberikan pelumasan
pada bagian screw yang berputar dengan oli atau minyak pelumas sehingga screw
tersebut berjalan dengan cepat.

Program Studi Teknik Kimia 79


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Udara yang terkompresi (Compressed air) kemudian disimpan di tempat


penampungan yaitu surge drum melalui tiga tahap tersebut yaitu dryer pre filter,
instrument air dryer dan dryer after filter. Tahapan tersebut berfungsi untuk
mengurangi kandungan minyak, debu dan kondensat yang terikut dalam udara
tekan. Tekanan udara tekan pada saat masuk adalah 7 bar g dengan temperatur
40°C dan kandungan minyak maksimal adalah 10 ppm. Waktu operasi dalam
dryer adalah 5 menit tiap vessel.
Udara bertekanan (Compressed air) ini dipakai sebagai penggerak utama
equipment instrument seperti ROV dan PV, aktivasi katalis, regenerasi FPU.
Peralatan utama untuk instrument air:
a) Instrument air pre filter jenis catridge untuk menyaring udara dari
debu.
b) Instrument air after filter untuk menyaring udara dari kandungan air.
c) Instrument air dryer jenis desiccant untuk mengeringkan udara.
d) Instrument air surge drum untuk menampung udara tekan sebelum ke
area proses.
Kapasitas dari kompresor (Compressed air) yang dihasilkan adalah 21.400
Nm3/jam pada tekanan 7 bar g, temperatur ambient dan kandungan minyak 1 ppm
(maximal). Compressed air (udara tekan) ini didistribusikan sebagai penggerak
instrumentasi, oksidator di catalyst Activation Unit, dan regenerasi katalis di Feed
Purification Unit.

Program Studi Teknik Kimia 80


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Udara

Screw
compressor

Udara tekan

Dryer Prefilter

Instrument Air Dryer

Penggerak alat
instrument,
Dryer After Filter Surge Drum
oksidator, regenerasi
katalis

Gambar 4.5 Skema Penyediaan Instrument Air

Sumber: Material Training PT Lotte Chemical Titan Nusantara

2. Nitrogen Supply
Nitrogen yang digunakan PT Lotte Chemical Titan Nusantara disuplai dari
dua sumber yaitu: PT Air Product Indonesia (API) serta PT Air Liquid Indonesia (
ALINDO ).
A. PT Air Product Indonesia
PT Air Product Indonesia menyediakan kebutuhan nitrogen sebanyak
1.765,6 m3/jam ke PT Lotte Chemical Titan Nusantara. Nitrogen yang disediakan
PT API terdiri dari dua jenis yaitu High Pressure Nitrogen dan Medium Pressure
Nitrogen. High Pressure Nitrogen ditransfer dari PT API ke PT Lotte Chemical
Titan Nusantara dengan tekanan 30 bar g dan flow rate maksimal 860 m3/jam dan
ditampung dalam High Pressure Nitrogen Receiver. High Pressure Nitrogen
dikategorikan menjadi dua karekterisktik yaitu priority dan non-priority, seperti
terlihat pada table berikut:

Program Studi Teknik Kimia 81


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Tabel 4.6 Spesifikasi High Pressure Nitrogen


High Pressure Nitrogen
Karekteristik
Priority Non-priority
Injetioni prepolimer Make up loop gas
system Polimerisasi

Seal fluidization gas Back Flushing Line


compressored Filter

Kegunaan Powder ejector

Reactor polimerisasi

Tekanan 30 bar g 30 bar g

Temperatur 400C 400C

Sedangkan Medium Pressure Nitrogen ditransfer pada tekanan 7 bar g


dengan flow rate maksimal 742 m3/jam. Medium Pressure Nitrogen dikategorikan
menjadi tiga karekteristik yaitu vital, non-vital, dan low ressure nitrogen, seperti
tercantum pada tabel dibawah ini:

Tabel 4.7 Spesifikasi Medium Pressure Nitrogen

Medium Pressure Nitrogen

Karekteristik Vital Low Pressure


Non Vital
Nitrogen
Purging pada Flashing pada
Back up
Kegunaan vent dan flare secondary
instrument air
system degasser

Tekanan 7 bar g 7 bar g 3.5 bar g

Temperatur 400C 400C 400C

Program Studi Teknik Kimia 82


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

B. PT Air Liquid Indonesia (ALINDO)


PT Air Liquid Indonesia menyediakan kebutuhan nitrogen sebanyak
708.415 m3/jam ke PT Lotte Chemical Titan Nusantara yang digunakan untuk
reaktor polimersasi, regenerasi pada Feed Purification Unit dan digunakan pada
train 3.

3. Hydrogen Supply
Gas hidrogen pada PT Lotte Chemical Titan Nusantara dipasok oleh PT
United Air Product (UAP) sebanyak ± 51,48 m3/jam dan PT Air Liquid Indonesia
(ALINDO) sebanyak ± 72,548 m3/jam. Hidrogen yang disuplai dari PT UAP
dikirim ke proses prepolimerisasi dan polimerisasi Train I dan Train II pada
tekanan 29-32 bar g. Sedangkan hidrogen dari PT Alindo disuplai untuk Train 3
pada tekanan 36 bar g. Hidrogen yang disuplai harus memenuhi standar kualitas
seperti yang tercantum pada tabel 4.8:

Tabel 4.8 Standar Kualitas Hidrogen PT Lotte Chemical Titan Nusantara


Kandungan Standar Kualitas
H2 98 % mol ( min )
Methane 0.1% mol ( max )
C2H2 5 ppm ( max )
CO 0.2 ppm ( max )
CO2 0.2 ppm ( max )
H2O 1 ppm ( max )
S 1 ppm ( max )
N2 2 ppm ( max )

A. PT Air Product Indonesia


Hidrogen di suplai ke plant pada tekanan 29–33 bar g di distribusikan ke
laboratorium, Feed Purification Unit, Prepolymerisation Unit atau Polymerisation
Unit pada train 1/2

Program Studi Teknik Kimia 83


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

B. PT Air Liquid Indonesia


Hidrogen disuplai pada tekanan 140 bar g kemudian diturunkan menjadi 36
bar g dan normal aliran 150 Nm3/jam. Hidrogen di distribusikan ke train 1, train
2, dan train 3.

4. Boil off Gas Compressor


BOG berfungsi untuk menstabilkan tekanan di dalam tangki ethylene. BOG
kompresor terdiri dari dua buah, yaitu:
a) BOG liquifier/BOG recovery compressor berfungsi merubah ethylene
uap menjadi ethylene cair untuk dikembalikan ke dalam ethylene
storage tank (7-T-350). Keberadaan ethylene uap dalam tangki sangat
dibutuhkan sebagai penyeimbang tekanan tangki.
b) BOG feed compressor yang di gunakan apabila ada penarikan ethylene
dari train dan pompa ethylene tidak mampu penarikan ethylene dari
train dengan menggunakan evaporator 7-E-350 dan 7-C-352.

4.2 Core Common


4.2.1 Reagent Storage Unit (RSU)
Di unit ini dilengkapi tempat untuk meyimpan berbagai macam Reagent
yang digunakan di PT Lotte Chemical Titan Nusantara untuk membuat katalis,
yaitu katalis Ziegler dan Chromium, yang nantinya akan digunakan pada Catalyst
Preparation Unit dan Pre polymerization Unit ( PPU ). Penyimpanan bahan in
bertujuan agar tidak terjadi kebakaran atau meledak bila dikontakan dengan udara.
Reagent ini diterima dan disimpan dalam area khusus pada jarak yang aman dari
area proses.
Semua vessel di blanket dengan nitrogen untuk mencegah masuknya oksi-
gen. Pada saat Start-Up dan selama proses pembersihan, yang merupakan operasi
yang jarang dilakukan, sangatlah penting untuk menghindari kontak Chemical
dengan air dan udara. Setiap sistem harus di Flush dengan Solvent dan di purging
dengan nitrogen. Perlu diperhatikan juga untuk pembuangan dari pencucian Sol-
vent dan pencegahan harus dilakukan untuk menghindari adanya kontaminasi.
Dan juga, karena reaksi alami dari Chemical dengan air, maka tidak terdapat sum-

Program Studi Teknik Kimia 84


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

ber air yang tersedia di unit ini. Air juga sebaiknya tidak digunakan apabila ter-
dapat api ( kebakaran ) pada area ini.
Bahan baku yang digunakan untuk pembuatan katalis Ziegler adalah
Ti(OR)4 (Titanium n-propoxyde), isobutanol, BuCl (Butyl Chloride), TiCl4 (Tita-
nium Tetra chloride), iodine, hexane, dimetil formamid (DMF), dan TnOA (Tri-
noctyl-alumunium). Sedangkan katalis Chromium, reagent yang digunakan antara
lain: Cr3+ dan Anti Static Agent (ASA).

4.2.2 Catalyst Activation Unit (CAU)


Catalyst Activation Unit (CAU) adalah unit yang digunakan untuk men-
goksidasi Cr3+ menjadi Cr6+ di reaktor dengan suhu 450oC. Kegiatan aktivasi ini
perlu dilakukan karena Cr3+ mempunyai keraktifan yang sangat rendah karena
masih banyak mengandung senyawa-senyawa organik. Proses aktivasi Chromium
ini adalah dengan cara merubah Cr3+ menjadi Cr6+. Proses pengaktifan ini
menggunakan pemanasan pada suhu yang tinggi dalam bentuk udara kering (Dry
Air) selama beberapa jam dalam Reactor Fluidized Bed. Selama proses aktivasi
katalis, Chromium dioksidasi menjadi Hexavalent oleh penambahan udara. Katalis
Chromium ini digunakan untuk pembuatan High Density Polyethylene (HDPE) di
train 2.

4.2.3 Catalyst Preparation Unit (CPU)


Catalyst Preparation Unit (CPU) adalah unit pembuatan katalis. Katalis
yang dibuat oleh PT Lotte Chemical Titan Nusantara adalah Ziegler-Natta. Katal-
is Ziegler-Natta (M10) digunakan untuk pembuatan LLDPE, sedangkan (M11)
digunakan dalam proses pembuatan HDPE. Proses pembuatan katalis Ziegler-
Natta (M10) sama dengan pembuatan katalis (M11), perbedaan keduanya adalah
jumlah elektron yang dimiliki kalatalis M11 mendapatkan donor electron dari
DMF (Dimetil Formamide).
Katalis Ziegler-Natta (M10-M11) terbuat dari pereduksian TiCl4 dan
Ti(OR)4 oleh senyawa Organomagnesium, yang dibentuk dari pereaksian Mg se-
bagai metal dengan BuCl. Magnesium (Mg) mempunyai pelapis yang kuat se-
hingga akan susah bereaksi. Untuk memecahkan pelapis dari Mg yaitu MgO maka

Program Studi Teknik Kimia 85


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Mg direaksikan terlebih dahuulu dengan Iodine dan setelah itu, Mg dapat bereaksi
dengan BuCl membentuk senyawa Organomagnesium. Bentuk dari campuran Or-
ganomagnesium, reduksi dari garam-garam Titanium adalah larutan yang diproses
dalam Reactor Batch yang menggunakan normal heksana sebagai pelarut. Berikut
ini adalah reaksi umum yang terjadi dalam reactor katalis:
1. Pembentukan campuran Organomagnesium
Pembentukan campuran organomagnesium adalah mereaksikan Magnesium dan
Butyl Chloride.
Mg + BuCl  BuMgCl
2. Reduksi tetravalent Titanium
Untuk mereduksi Titanium dengan menggunakan campuran Organomagnesium.
Ti(OR)4 + TiCl4 + 2BuMgCl  2Ti(OR)Cl2 + 2Mg(OR)Cl + Bu
3. Klorinasi campuran Organomagnesium
Klorinasi dilakukan dengan mereaksikan campuran Organomagnesium dan Butyl
Chloride (BuCl) yang menghasilkan MgCl.
BuMgCl + BuCl  MgCl + 2Bu
4. Kombinasi dari radikal butyl (Bu) sebagai indikator terjadinya reaksi

Semua reaksi diatas, dilakukan dalam reaktor dengan suhu 800C. Setelah
terjadi reaksi seperti diatas dalam reaktor maka dihasilkan katalis Ziegler-Natta
dengan ukuran belum seragam. Setelah pereaksian selesai, ditambahkan sedikit air
kedalam reaktor yang berfungsi untuk menurunkan aktivitas dari katalis sehingga
mudah untuk mengontrolnya. Setelah itu, untuk menghasilkan katalis Ziegler-
Natta (M11) maka ditambahkan DMF kedalam reaktor.
Katalis yang terbentuk, dicuci menggunakan pelarut Heksana. Proses ini
bertujuan untuk menghilangkan sisa BuCl yang dapat membentuk Fines (partikel
kecil). Keberadaan Fines meningkatkan aktivitas katalis sehingga mempersulit
pengontrolan laju reaksi. Sebelum tahap Hydro cyclone, juga dimasukan TnOA
yang berfungsi sebagai surfaktan untuk mencegah pemampatan jalur yang dilalui
oleh Slurry katalis.
Kemudian Slurry katalis dihomogenisasikan atau diseragamkan ukurannya
sesuai dengan ketentuan, di dalam hydro cyclone. Dari hydro cyclone, katalis yang

Program Studi Teknik Kimia 86


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

ukurannya sesuai dimasukan ke dalam tangki penampungan katalis dan siap


dikirim ke unit polimerisasi train 1. Sedangkan katalis dengan ukuran partikel
kecil (Fines), digunakan untuk membantu proses penghilangan BuCl di Solvent
Recovery Unit (SRU).

4.2.4 Solvent Recovery Unit (SRU)


Solvent Recovery Unit (SRU) adalah suatu unit yang melakukan proses
pemurnian pelarut yang telah dipakai di Catalyst Preparation Unit (CPU) dan Pre
- Polymerization Unit (PPU) agar dapat digunakan kembali sebagai media pelarut
dalam reaksi pembuatan katalis dan prepolimer. Sistem pengolahan kembali (Re-
covery) dari pelarut ini melibatkan beberapa proses diantaraya proses destilasi,
stripping, pereaksian dengan senyawa lain yang dapat membantu proses pemurni-
an dan lain-lain. Kegiatan utama dari SRU adalah:

1. Penghilangan BuCl
BuCl yang tersisa dalam solvent dapat mengakibatkan terbentuknya fines
dalam jumlah banyak pada Catalyst Preparation Unit. BuCl tertinggal dalam pel-
arut setalah adanya reaksi dalam Catalyst Preparation Unit, oleh karena itu harus
dihilangkan sebelum dipakai kembali dalam CPU dan PPU. Proses penghilangan
BuCl dilakukan dengan menguapkan pelarut oleh steam bertekanan rendah selama
5 jam. Pelarut yang menguap dikondensasikan oleh air pendingin.
2. Penghilangan Air
Air merupakan racun bagi katalis. Air berasal dari pelarut baru (Fresh Sol-
vent), dari operasi peralatan pada CPU dan PPU. Penghilangan air dilakukan
dengan cara destilasi.
3. Penghilangan Heavy Fraction
Hidrokarbon seperti oktana yang mempunya berat molekul diatas C8 (kar-
bon berantai 8) memiliki Heavy Fraction. Heavy Fraction ini terbentuk selama
proses penyiapan katalis dan saat proses reaksi penghilangan BuCl. Heavy Frac-
tion meningkatkan titik didih pelarut, dimana dapat menimbulkan kerugian pada
saat proses evaporasi dan pengeringan. Proses penghilangan Heavy Fraction dil-
akukan dengan cara destilasi.

Program Studi Teknik Kimia 87


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

4. Penghilangan Wax
Solvent masih mengandung beberapa unsur misalnya wax, C6, H2O, Cr.
Stripping Coulum Feed Drum merupakan tempat untuk pemurnian pelarut yang
mengandung wax yang berasal dari akhir reaksi chromium pre-polymerization
batch. Di dalam Stripping Coulum, Solvent dikontakan langsung dengan Steam
Low dengan suhu 1000C pemisahan ini berdasarkan titik didih sekitar 67-700C
akan menguap lewat bagian atas drum (produk) yang masih bercampur dengan air
(berbentuk vapour).

Berikut ini adalah alur bagaimana Pengolahan Solvent terjadi. Solvent Re-
covery Unit menerima Fresh Make Up Solvent dari Iso Container, Solvent Kotor,
Solvent telah digunakan untuk mencuci, dan Clear Solvent dari plant lain; yang
selanjutnya akan dimurnikan kembali dengan menghilangkan kandungan Butyl
Chloride nya, menghilangkan kandungan airnya, partikel Fines, dan Fraksi berat
lainnya. Recovered Solvent nantinya akan dikembalikan ke proses untuk
digunakan kembali.
Solvent Kotor (Spent Solvent), yang mengandung sisa reaktan dan rendah
partikel Fines dari produksi Catalyst, Pre-polymerization, dan Effluent Area, dik-
umpulkan di Particulate Section (C2) Fractionator Feed Drum (O-D-620). Sol-
vent yang telah digunakan (Used Solvent), yang mengandung banyak partikel
Fines, dari Catalyst dan Pre-polymerization Area, dikumpulkan di (O-R-610).
Solvent yang digunakan untuk mencuci (Wash Solvent), yang mengandung Butyl
Chloride (BuCl), dari area produksi Catalyst, dikumpulkan di Washing Section
(C3) Fractionator Feed Drum (O-D-620 ).
Clean Solvent, dimurnikan setelah evaporasi dari Pre-polymer Dryer (R-
300), dikembalikan ke Recovered Solvent Drum untuk digunakan kembali. Used
Solvent, yang terkumpul di Solvent Recovery Dryer (O-R-610), di evaporasikan
oleh Low Pressure Steam dalam jacket Dryer. Vapour Solvent dikondensasikan di
Dryer Condenser (O- E-614) dan solvent yang telah terkondensasi akan mengalir
oleh gravitasi ke Clear Section (C1) Fractionator Feed Drum (O-D-620 ). Fines
Catalyst yang terkumpul pada Frcationator Feed Drum (O-D-620), juga di pompa
ke Dryer. Campuran yang ada di Solvent Recovery Dryer (O-R-610) akan dit-

Program Studi Teknik Kimia 88


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

ambahkan dengan Tri Ethyl Aluminium (TEA) 80 % dari volume Metering Tank
(O-D-610) dalam waktu sekitar 1 jam 30 menit, untuk menghilangkan kandungan
Butyl Chloride. Solvent selanjutnya di evaporasikan, dan Solvent yang terkonden-
sasi akan mengalir ke Clear Section (C1) Fractionator Feed Drum (O-D -620 ).
Persediaan air diisi ke Hydrolyzer (O-R-615). Residu dari Solvent Recovery
Dryer (O-R-610), yang tersisa setelah Evaporasi, akan ditransfer ke Hydrolyzer
(O-R-615), dimana akan terjadi proses hidrolisis. Pada akhir operasi, Aqueos
Acidic Slurry yang terbentuk akan dinetralisir dengan NaOH, dari Caustic Dilu-
tion Drum oleh Neutralization Pit (9-U-201).
Solvent yang terevaporasi dari Solvent Recovery Dryer (O-R-610), Fresh
Solvent dari IBL dan Spent Solvent terkumpul di 2 Section Fractionator Feed
Drum (O-D-620). Solvent akan dimasukkan kedalam Fractionator Feed Drum (O-
D-620) dengan Flowing Over antar Baffle dari Particulate Section (C2) ke Clear
Scetion (C3), dengan Fines Catalyst yang terkumpul pada Drum Boot. Section
ketiga (C3) disediakan untuk Solvent dari (O-R-050) tidak mengalami Overflow
seperti section lainnya. Solvent tadi dipompa oleh Fractionator Feed Pump (O-P-
620 A/B), dari Fractionator Feed Drum (O-D-620) ke Solvent Fractionator (O-
A-630). Pemanasan untuk Solvent Fractionator (O-A-630) disediakan oleh Low
Pressure Steam dari Fractionator Reboiler (O-E-637).
Overhead Vapour dari Solvent Fractionator (O-A-630) di kondensasikan
di Overhead Condenser (O-E-634). Cairan yang telah terkondensasi mengalir oleh
gravitasi ke Fractionator Reflux Drum (O-D-634), dengan reflux yang dipompa
oleh Fractionator Reflux Pump (O-P-634 A/B). Kandungan air yang ada akan
terkumpul pada Boot dari Fractionator Reflux Drum (O-D-634) dan secara peri-
odik akan di alirkan ke Hydrolizer (O-R-615). Untuk fraksi ringan yang tera-
kumulasi pada Fractionator Overhead secara periodik dialirkan ke Heavy Ends
Storage Drum (O-D-660).
Recovered Solvent di ambil dalam bentuk Vapour, pada tray ke 18 dari
Solvent Fractionator (O-A-630), dan dikondensasikan pada Fractionator Draw
Off Condenser (O-E-644). Recovered Solvent selanjutnya mengalir oleh gravitasi
ke Recovered Solvent Drum (O-D-690), dari sini dipompa menggunakan Clean
Solvent Pump (O-P-690 A/B ) ke berbagai Plant User. Fraksi berat yang tera-

Program Studi Teknik Kimia 89


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

kumulasi pada dasar Solvent Frcationator (O-A-630) akan di alirkan secara peri-
odik, via Fractionator Bottom Cooler (O-E-654), ke Heavy Ends Storage Drum
(O-D-660). Fraksi Berat di pompa secara batch menggunakan Heavy Ends Pump
(O-P-660) ke 8-D-407, untuk selanjutnya dapat dimasukkan ke truck Iso Contain-
er untuk dijual ke pihak ketiga sebagai bahan bakar. (Dulu Waste Solvent dari 8-
D-407 digunakan untuk bahan bakar Boiler ).

Gambar 4.6 Process Flow Diagram Solvent Recovery Unit


Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 90


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

4.2.5 Feed Purification Unit (FPU)


Ethylene Liquid dari Jetty sebelum ditransfer ke train disimpan dahulu
dalam ethylene Storage Tank. ethylene tersebut disimpan di tangki dalam bentuk
cair dengan suhu -103oC dan tekanan 40–80 mbar g. Tangki ethylene dilengkapi
dengan sistem refrigerasi untuk menjaga suhu dan tekanan. Sistem refrigerasi ini
disebut Boil Off Gas (BOG).
Kapasitas tangki penyimpanan ethylene adalah 12.000 ton. ethylene
Storage Tank dilengkapi ethylene Vaporizer mengubah ethylene liquid menjadi
ethylene vapour sebelum ditransfer ke train. Sedangkan ethylene fase uap dapat
disuplai langsung dari PT Chandra Asri Petrochemical (CAP) sesuai dengan
kebutuhan produksi. Dengan kecepatan 25 ton/jam melalui jalur pipa bawah tanah
dan ethylene tersebut tidak disimpan terlebih dahulu tetapi langsung mengalami
proses permurnian yang selanjutnya digunakan dalam proses.

1. Penghilangan Sulfur dari ethylene


Sulfur dihilangkan karena sifat racun bagi katalis Cu dan Palladium
sehingga mempersingkat waktu katalis. Penghilangan sulfur dilakukan dalam
Sulphur Absorber menggunakan pereaksi Zinc Oxide (ZnO). Reaksi terjadi pada
suhu 40C. Kandungan H2S diharapkan kurang dari 0,01 ppm. Reaksinya yang
terjadi adalah sebagai berikut:
H2S(g) + ZnO ZnS(g) + H2O(l)

2. Penghilangan Acetylene dari ethylene


Acetylene (C2H2) dihilangkan didalam acetylene Hydrogenator dengan
mereaksikan acetylene didalam ethylene dengan H2 sehingga menghasilkan
ethylene. Suhu terjadinya reaksinya 50C. Reaksi yang terjadi adalah:
C2H2 (g) + H2 (g) C2H4 (g)

3. Penghilangan Carbon Monoxide dari ethylene


Pengurangan CO dilakukan dengan melakukan reaksi oksidasi antara CO
dan CuO menghasilkan CO2. Kandungan CO maupun O2 mudah teracuni oleh

Program Studi Teknik Kimia 91


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

sulfur serta acetylene, sehingga pengurangan sulfur dan acetylene dilakukan


terlebih dahulu.
Sebelum masuk ke dalam ethylene Treater (R-930), ethylene dipanaskan
terlebih dahulu menggunakan steam bertekanan rendah hingga suhunya 90-120C.
Reaksi yang terjadi adalah:
CO + CuO  CO2 + Cu

4. Penghilangan H2O dan Carbon Dioksida dari ethylene


Air dihilangkan dari ethylene didalam ethylene Dryer (R-935) dengan
menggunakan katalis Molecular Sieve. Sedangkan penghilangan CO2 dari
ethylene terjadi didalam CO2 Absorber Treater (R-950) dengan menggunakan
katalis Sodium Oxide atau sering disebut dengan katalis ALCOA. Rekasi yang
terjadi abagai berikut:
Na2O + CO2  Na2CO3
Ethylene yang akan dihilangkan kandungan airnya masuk ke Ethylene
Dryer dari bagian bawah dan kemudian ethylene yang telah bebas dari H2O keluar
pada bagian atas, selanjutnya ethylene tersebut masuk ke CO2 absorber pada
bagian atas dan ethylene yang terbebas dari kandungan karbon dioksida keluar
pada bagian bawah absorber. Penghilangan air dilakukan sebelum penghilangan
CO2 karena katalis ALCOA lebih mudah menyerap air daripada CO2 sehingga
dikhawatirkan terjadi penyerapan CO2 yang kurang sempurna. Kandungan CO2
diharapkan kurang dari 2 ppm.

Program Studi Teknik Kimia 92


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB V
LABORATORIUM

5.1 Program Kerja Laboratorium


PT Lotte Chemical Titan Nusantara mempunyai dua buah laboratorium
yaitu Quality Control (QC) Laboratory and Technical Service Center (TSC) La-
boratory. Analisa-analisa yang dilakukan di laboratorium PT Lotte Chemical Ti-
tan Nusantara yaitu analisa bahan baku, analisa bahan setengah jadi, dan analisa
produk. Adapun analisa utama yang dilakukan yaitu analisa produk berupa Linear
Low Density Polyethylene (LLDPE) dan High Density Polyethylene (HDPE).

5.1.1 Technical Service Center (TSC) Laboratory


Technical Service Control (TSC) Laboratory bertugas untuk menganalisa
produk polyethylene secara mekanik, untuk menguji apakah produk polyethylene
ini setelah sampai pada konsumen dapat diolah menjadi produk sesuai dengan
yang diinginkan oleh konsumen atau tidak. Analisanya antara lain adalah analisis
kuat tarik polyethylene, kekilapan plastik film dan keburaman plastik.

5.1.2 Quality Control (QC) Laboratory


Quality Control (QC) Laboratory bertugas untuk menganalisis secara
kimia dan fisika bahan baku, powder prepolimer, katalis dan polimer baik yang
berbentuk powder maupun pellet. Analisis dilakukan setiap hari dan produk po-
limer dianalisa setiap 4 jam sekali. QC melakukan analisis sebagai berikut:
1. Melt Index (MI)
Melt index test adalah metode untuk mengukur sejumlah material plastik
yang meleleh melalui orifice pada Melt Indexter dalam waktu 10 menit, pan-
jangnya 162 mm dan garis tengahnya 2,095 ± 0,005 mm pada suhu 180 ± 0,2℃
dengan load standard 2,16 kg, 5 kg, dan 21,6 kg.
Tujuan dari pengukuran MI adalah mengetahui laju alir polimer dalam ben-
tuk lelehan selama 10 menit (g/10menit). Nilai MI sangat memengaruhi proses
dan sifat mekaniknya dimana berbanding terbalik dengan berat molekul dan vis-

Program Studi Teknik Kimia 93


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

kositasnya. Semakin tinggi melt index, polimer akan semakin mudah mengalir
dimana berat molekulnya rendah karena rantai polimernya pendek.

2. Densitas
Densitas merupakan berat per satuan volume material pada 23℃(kg/m3).
Mengukur densitas polimer dilakukan dengan menggunakan Density Gradient
Column (DGC). Nilai densitas berpengaruh terhadap sifat optic, sifat termal dan
mekaniknya. Semakin tinggi densitas maka semakin banyak jumlah kristalnya,
Sehingga kekakuan dan titik lelehnya akan semakin tinggi.

3. GC Analysis
GC analysis berfungsi untuk mengetahui banyaknya zat volatile yang ada
dalam suatu campuran.

5.2 Prosedur Analisis


5.2.1 Analisa di Laboratorium Technical Services Centre (TSC)
1. Analisis Kuat Tarik
Bahan yang digunakan : Pellet yang sudah dibentuk persegi
Alat yang digunakan : Tensile meter
Cara kerja :
a) Mempersiapkan pellet berbentuk persegi dengan ketebalan 2 mm
b) Memasang sampel secara horizontal pada penjepit ukuran bidang tarik
adalah: Panjang = 33 mm
Lebar = 6 mm
c) Menarik sampel kekuatan tertentu dengan kecepatan 50 mm/menit
sampai sampel putus
d) Hasil uji kuat tarik akan ditampilkan di layar monitor
e) Pellet baik mempunyai kuat tarik sekitar 650-850% dan mempunyai
tensile stress 31-40 Mpa

Program Studi Teknik Kimia 94


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

2. Analisis Kilapan Plastik Film


Bahan yang digunakan : Sampel berupa polyethylene yang sudah dibentuk
menjadi film tipis
Alat yang digunakan : Gloss meter
Cara kerja :
a) Sampel akan diuji dikondisikan dahulu selama 24 jam temperatur
22-24 0C
b) Memotong sepuluh sampel film tersebut dengan ukuran 100 x 150 mm
c) Mengkalibrasi gloss meter sebelum digunakan
d) Memasukkan sampel dalam mesin gloss meter
e) Mencatat hasil dari recorder
f) Sampel yang baik mempunyai kekilapan antara 60-80 %

3. Analisa Keburaman Plastik Film


Bahan yang digunakan : Sample berupa polyethylene yang sudah dibentuk
menjadi film tipis
Alat yang digunakan : Haze meter
Cara kerja :
a) Sampel akan diuji dikondisikan dahulu selama 24 jam temperatur
22-24 0C
b) Memotong sepuluh sampel film tersebut dengan ukuran 40 x 40 mm
c) Mengkalibrasi Haze meter sebelum digunakan
d) Memasukkan sample ke dalam mesin Haze meter
e) Mencatat hasil dari recorder
f) Sampel yang baik mempunyai kadar keburaman sekitar 10-20 %

Program Studi Teknik Kimia 95


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

5.2.2 Analisa di Laboratorium Quality Control (QC)


1. Analisa Melt Index
Bahan yang digunakan : Powder dan pellet polyethylene
Alat yang digunakan : Melt Indexer
Cara kerja :
a) Memastikan piston berada di silinder pada suhu yang telah ditentukan,
paling sedikit 15menit sebelum tes dilakukan. Parameter di set sesuai
dengan polyethylene yang dianalisa yaitu:
Jarak tempuh : 25 mm
Berat beban : 1,25 kg, 2,16 kg dan 5 kg
Temperatur : 180 ± 0,2 0C
b) Menimbang sample ± 30 gr, kemudian dimasukkan dalam silinder
c) Piston dimasukkan dan beban tertentu diletakkan di atasnya sehingga
beban ini akan mendorong sample keluar melalui orifice
d) Memotong molten yang keluar dari orifice setiap 10 menit
e) Menimbang hasil potongan tersebut
f) Sampel baik mempunyai MI sekitar 0,3-26,6 g/10 menit tergantung
dari jenis polyethylene yang dihasilkan

2. Analisis Densitas
Bahan yang digunakan : Pellet hasil dari analisa MI
Alat yang digunakan : Density Gradient Column
Cara kerja :
a) Menyiapkan pellet hasil dari analisa melt index dengan ukuran 1-2 mm
sebanyak 3 potong
b) Memasukkan potongan pellet ke dalam Gradient Density Column dan
mengamati pergerakan potongan pellet tersebut, tunggu sampai pellet
berhenti pergerakannya dan stabil
c) Mencatat pada skala berapa potongan-potongan pellet mencapai kese-
imbangan

Program Studi Teknik Kimia 96


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

d) Hasil dari ketiga potongan pellet tersebut dibagi rata, kemudian hasil-
nya dibaca pada tabel (kurva standar) yang telah disediakan untuk
mengetahui densitasnya
e) Densitas yang dihasilkan antara 920-958 kg/m3

3. GC Analysis
Bahan yang digunakan : Ethylene dalam bentuk cair
Alat yang digunakan : Gas Chromatography
Cara Kerja :
a) Sejumlah sample yang dianalisa disuntikan ke dalam injector panas
dari chromatography. Injector diatur pada suhu yang lebih tinggi dari
titik didih komponen. Gas pembawa seperti helium, mengalir melalui
injector dan mendorong komponen gas dari sampel masuk ke GC Col-
umn.
b) Komponen akan masuk ke detector dimana dapat diketahui kandungan
apa saja yang ada di dalam sampel. Di PT Lotte Chemical Titan
Nusantara, GC Analysis digunakan untuk mengidentifikasi zat volatile
yaitu ethylene, acetylene dan H2S.

Program Studi Teknik Kimia 97


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB IV
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Setelah melakukan Praktik kerja di PT Lotte Chemical Titan Nusantara
Cilegon pada tanggal 02 – 31 Juli 2018, penulis menarik beberapa kesimpulan
sebagai berikut:
1. PT Lotte Chemical Titan Nusantara merupakan perusahaan dengan bentuk
investasi Penanaman Modal Asing (PMA) yang memproduksi polyethylene
dengan kapasitas 450.000 ton/tahun
2. PT Lotte Chemical Titan Nusantara mempunyai 3 Train dimana pada Train 1
(katalis Zigler-Natta) Train 2 (katalis Chromium) memproduksi polyethylene
jenis HDPE (High Density Polyethylene) dan pada Train 3 memproduksi pol-
yethylene jenis LLDPE (Low Linear Density Polyethylene) menggunakan ka-
talis sylopole.
3. Pada Train 3 proses pembuatan polyethylene di PT Lotte Chemical Titan
Nusantara menggunakan ethylene dan bahan penunjang berupa Buthene-1,
hidrogen, nitrogen, katalis, dan TEA. Proses meliputi 4 tahapan, yaitu:
a) Tahap Feed Purification Unit adalah proses pemurnian bahan-bahan
yang akan digunakan dalam proses pembuatan powder polimer.
b) Tahap polimerisasi merupakan reaksi fase gas antara prepolimer aktif,
ethylene, hidrogen dan penambahan co-monomer (Buthene-1) dimana
terjadi dalam fluidized bed reactor.
c) Tahap penambahan zat additive yaitu untuk menambah properties pol-
yethylene powder sesuai kebutuhan serta dilakukan juga proses
pelletizing yaitu membuat pellet polyethylene
d) Tahap pengepakan yaitu tahap yang terakhir dimana produk dikemas
untuk dipasarkan sebanyak 25 kg per kantong polyethylene.
4. Utilitas pada PT Lotte Chemical Titan Nusantara terbagi menjadi dua yaitu
Internal Battery Limits (IBL) menyuplai kebutuhan pokok dari suatu proses
sedangkan Core Common merupakan unit untuk memurnikan bahan baku dan
pebuatan katalis.

Program Studi Teknik Kimia 98


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

5. Pengolahan limbah yang ada di PT Lotte Chemical Titan Nusantara terbagi


menjadi tiga yaitu: pengolahan limbah cair, pengolahan limbah padat dan
pengolahan limbah gas.
6. PT Lotte Chemical Titan Nusantara mempunyai 2 buah laboratorium yaitu
Technical Service Center (TSC) Laboratory yang menganalisa produk secara
mekanik dan Quality Control (QC) Laboratory yang menganalisa produk
secara kimiawi.

6.2 Saran
Saran yang dapat penulis berikan selama kerja Praktik adalah :
1. Diperlukan perhatian khusus mengenai perawatan (maintenance) peralatan
pabrik dan melakukan peremajaan alat-alat proses yang digunakan secara ru-
tin agar dapat berfungsi dengan baik. Selain itu, menekankan pentingnya
pemakaian alat pelindung diri selama bekerja kepada karyawan juga sangat
diperlukan untuk menjamin kesehatan dan keselamatan kerja sehingga dapat
meningkatkan produktivitas kerja.
2. Diharapkan PT Lotte Chemical Titan Nusantara lebih banyak menjalin hub-
ungan dengan akademisi dengan memberikan kuliah tentang industri polyeth-
ylene atau program magang.

Program Studi Teknik Kimia 99


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1990, BP Chemical Process, PT PENI, Cilegon


Anonim, 1992, P&ID BP Chemical, PT PENI, Cilegon
Anonim, 1998, Material Training, PT. PENI, Cilegon
Anonim, 2007, Material Training PT Titan Petrokimia Nusantara, Cilegon
Anonim, 2013, Katalog Produk, PT Lotte Chemical Titan Nusantara, Cilegon
Anonim, 2015, Sistem Pengolahan Limbah, HSE PT Lotte Chemical Titan
Nusantara, Cilegon
Anonim, 2018, Struktur Organisasi, HRD PT. Lotte Chemical Titan
Nusantara, Cilegon

Program Studi Teknik Kimia 100


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

LAMPIRAN 1
TUGAS KHUSUS
MENGHITUNG COEFFICIENT OF PERFORMANCE (COP)
SISTEM VENT RECOVERY UNIT (VRU) TRAIN 3
PT LOTTE CHEMICAL TITAN NUSANTARA

Disusun Oleh:
Umi Latifah Fadiana (1503020016)
Wancuh (1503020048)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK DAN SAINS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
2018

Program Studi Teknik Kimia i


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... i

DAFTAR ISI ....................................................................................................................ii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN .................................................. Error! Bookmark not defined.

1.1 Latar Belakang ................................................... Error! Bookmark not defined.

1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................ 2

1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................................. 2

1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................................... 2

BAB II DASAR TEORI ................................................... Error! Bookmark not defined.

2.1 Vent Recovery Unit (VRU) ................................. Error! Bookmark not defined.

2.2 Refrigeration ........................................................ Error! Bookmark not defined.

2.3 Proses Kerja Mesin Pendingin .......................... Error! Bookmark not defined.

2.4 Jenis Mesin Pendingin........................................ Error! Bookmark not defined.

2.4.1 Sistem Kompresi Uap (Work Operated) .................................................. 6

2.4.2 Sistem Absorpsi (Heat Operated) ............................................................. 7

2.5 Komponen Mesin Pendingin ......................................................................... 10

2.5.1 Komponen Utama Mesin Pendingin ..................................................... 10

2.5.2 Komponen Bantu Mesin Pendingin....................................................... 20

2.6 Refrigerant Cycle Vent Recovery Unit (VRU) Train 3 ................................. 25

BAB III PENGAMBILAN DATA .................................. Error! Bookmark not defined.

3.1 Jenis Data ............................................................ Error! Bookmark not defined.

3.2 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................ 28

Program Studi Teknik Kimia ii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB IV PENGOLAHAN DAN PEMBAHASAN ..................................................... 30

4.1 Pengolahan Data ............................................................................................. 30

4.2 Pembahasan .................................................................................................... 31

BAB V PENUTUP ........................................................................................................ 32

5.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 32

6.2. Saran ................................................................................................................ 32

DAFTAR PUSTAKA ........................................................ Error! Bookmark not defined.

Program Studi Teknik Kimia iii


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Proses Kerja Mesin Pendingin ................................................................. 5


Gambar 2.2 Proses Kerja Kompresi Uap ..................................................................... 6
Gambar 2.3 Proses Kerja Sistem Absorpsi................................................................... 8
Gambar 2.4 Konstruksi Kompresor Torak Silinder Ganda ..................................... 10
Gambar 2.5 Kompresor Rotary dengan Dua Buah Blade/Pisau ............................... 11
Gambar 2.6 Kondensor Pipa Ganda (Tube and Tube Condenser)1Error! Bookmark not defined
Gambar 2.7 Kondensor Selubung dan Tabung (Shell and Tube Condenser) .......... 13
Gambar 2.8 Katup Expansi Manual ........................................................................... 15
Gambar 2.9 Katup Expansi Thermostatic ................................................................... 16
Gambar 2.10 Evaporator Jenis Expansi Kering ......................................................... 17
Gambar 2.11 Evaporator Jenis Expansi Basah ........................................................... 17
Gambar 2.12 Tangki Penampung ................................................................................ 19
Gambar 2.13 Oil Separator ........................................................................................... 21
Gambar 2.14 Filter Drier .............................................................................................. 21
Gambar 2.15 Indikator ................................................................................................. 22
Gambar 2.16 Kran Selenoid ......................................................................................... 22
Gambar 2.17 Akumulator ............................................................................................ 23
Gambar 2.18 Refrigerant Cycle Vent Recovery Unit (VRU) Train 3 ......................... 27

Program Studi Teknik Kimia iv


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

PT Lotte Chemical Titan Nusantara merupakan salah satu perusahaan yang


menggunakan Vent Recovery Unit (VRU) atau sistem gas buang daur ulang yang
digunakan dalam proses produksi khusus pada train 3, Vent Recovery Unit
(VRU), ini digunakan untuk memisahkan nitrogen dengan hidrokarbon yang
terdesorpsi oleh powder polyethylene selama proses degassing 3-D-430 (second-
ary degasser).
Nitrogen dan hidrokarbon dipisahkan menggunakan Refrigeration Process dengan
mendinginkan temperatur campuran gas sampai -32⁰C, nantinya hidrokarbon yang
semua fasenya berupa gas (Buthene-1) berubah menjadi fase cair dan nitrogen
akan tetap dalam fase gas. Nitrogen yang sudah dipisahkan dari hidrokarbon bisa
digunakan kembali untuk proses degassing di 3-D-430 (secondary degasser), se-
hingga mengurangi jumlah konsumsi nitrogen. Sementara hidrokarbonnya akan
dikembalikan ke reaktor.
Mesin pendingin atau refrigerasi adalah alat siklus yang prinsip kerjanya
hampir sama dengan mesin kalor dimana menggunakan fluida kerja berupa refrig-
erant. Siklus refrigerasi yang paling banyak dipakai adalah daur refrigerasi kom-
presi uap yang melibatkan 4 komponen dasar yaitu: kompresor, kondensor, katup
expansi serta evaporator. Tujuan mesin pendingin adalah untuk menjaga ruangan
tetap dingin dengan menyerap panas dari ruang tersebut.

1.2 Rumusan Masalah


Faktor penting dalam suatu perusahaan untuk memaksimalkan keuntungan
selain dengan menjaga kualitas produk yang dihasilkan, perlu juga melakukan
penghematan bijak terhadap buangan proses yang masih dapat digunakan kembali
(Recycle). Dengan demikian, perusahaan mengurangi biaya operasional dimana
dialihkan untuk keperluan lainnya seperti maintenance dan lainya. Recycle gas
pada Vent Recovery Unit (VRU) adalah contoh penghematan PT Lotte Chemical

Program Studi Teknik Kimia 1


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Titan Nusantara. Berdasarkan latar belakang masalah ini, maka rumusan masalah
berkenaan hal tersebut adalah:
1. Bagaimana proses yang terjadi pada sistem refrigerasi Vent Recovery Unit
(VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara?
2. Komponen apa saja yang menunjang kinerja sistem refrigerasi Vent Recovery
Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara?
3. Berapa nilai Coefficient Of Performance (COP) pada sistem refrigerasi Vent
Recovery Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara?

1.3 Tujuan Penelitian

1. Mengetahui dan memahami proses yang terjadi pada sistem refrigerasi Vent
Recovery Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara
2. Mengetahui dan memahami komponen yang menunjang kinerja sistem refrig-
erasi Vent Recovery Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara
3. Mengetahui nilai Coefficient of Performance (COP) sebagai indikator kinerja
suatu sistem refrigerasi Vent Recovery Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan
Nusantara

1.4 Manfaat Penelitian


Penelitian ini bermanfaat menambah wawasan dan pengetahuan mengenai
bagaimana cara mengelola gas buang agar dapat digunakan kembali, sehingga
menghemat biaya operasional pabrik.

Program Studi Teknik Kimia 2


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB II
DASAR TEORI

2.1 Vent Recovery Unit (VRU)


Vent Recovery Unit (VRU) merupakan suatu unit proses di train 3 yang
digunakan untuk memisahkan nitrogen dengan hidrokarbon yang terdesorpsi oleh
powder polyethylene selama proses degassing di 3-D-430 (Secondary Degasser).
Nitrogen yang sudah dipisahkan dari hidrokarbon bisa digunakan kembali untuk
proses degassing dan mengurangi konsumsi nitrogen, sementara hidrokarbonnya
akan dikembalikan ke reaktor.
Cara memisahkan nitrogen dengan hidrokarbon yaitu mendinginkan tem-
peratur campuran gas tersebut sampai -32⁰C menggunakan proses refrigerasi. Hi-
drokarbon yang semula fasenya gas (Buthene-1) akan mencair dan nitrogen akan
tetap berupa gas.

2.2 Refrigeration
Mesin pendingin atau refrigeration adalah mesin yang memindahkan panas
suatu sistem ke sistem lain bertujuan mendinginkan temperaturnya, atau suatu alat
yang digunakan untuk memindahkan panas dari dalam ruangan ke luar ruangan
menjadikan temperatur benda atau ruangan tersebut lebih rendah dari tempeatur
lingkungannya, sehingga menghasilkan temperatur dingin. Sesuai dengan konsep
kekekalan energi, panas tidak dapat dimusnahkan tetapi dapat dipindahkan atau
terkonversi. Sehingga proses kerja mesin peningin berhubungan dengan proses
aliran panas dan perpindahan panas.
Refrigerant adalah fluida kerja utama suatu siklus refrigerasi yang bertugas
menyerap panas pada temperatur dan tekanan rendah dan membuang panas pada
temperatur serta tekanan tinggi. Sehingga umumnya refrigerant (bahan pend-
ingin) merupakan suatu zat yang mudah menguap dan berfungsi sebagai pengatur
panas dalam sirkulasi pada instalasi sistem pendingin. Refrigerant adalah suatu
zat yang mudah diubah wujud dari gas menjadi cair atau sebaliknya serta dapat
mengambil panas evaporator dan membuangnya di condenser. Beberapa contoh

Program Studi Teknik Kimia 3


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

refrigerant antara lain gas amoniak, gas methyl chloride, gas freon 12, gas freon
22, gas freon 114 dan lain sebagainya

2.3 Proses Kerja Mesin Pendingin


Proses kerjanya adalah penguapan dan pengembunan. Untuk mendapatkan
penguapan diperlukan gas (udara) yang mencapai temperatur tertentu (panas).
Setelah udara tersebut panas diubah agar kehilangan panas, sehingga penguapan
lalu terjadi pengembunan sehingga udara membentuk titik embun dan akhirnya
mencair, maka timbulah suhu didalam temperatur rendah (dingin).
Proses kerja mesin pendingin memperlihatkan apa yang terjadi atas panas
setelah dikeluarkan dari udara oleh refrigerant didalam evaporator. Siklus ini
didasari oleh dua prinsip, yaitu saat refrigerant cair berubah menjadi uap, maka
refrigerant cair itu mengambil atau menyerap sejumlah panas dan saat titik didih
suatu cairan dapat diubah dengan jalan mengubah tekanan yang bekerja padanya.
Hal ini artinya bahwa temperatur suatu cairan dapat ditingkatkan dengan jalan
menaikkan tekanannya, begitu juga sebaliknya.
Proses kerja mesin pendingin secara umum adalah: kompresor melepaskan
refrigerant berbentuk gas bertemperatur tinggi dan bertekanan tinggi karena hasil
kompresi kompresor saat langkah pengeluaran (Discharge stroke). Refrigerant ini
mengalir ke kondensor. Di kondensor, uap refrigerant bertekanan dan bersuhu
tinggi diembunkan serta panas dilepas kelingkungan sehingga terjadi perubahan
fase refrigerant dari uap ke cair. Dari kondensor dihasilkan refrigerant cair
bertekanan tinggi dan bersuhu rendah. Tekanan tinggi refrigerant cair diturunkan
dengan menggunakan katup cekik (katup expansi) dan dihasilkan refrigerant cair
bertekanan dan bersuhu rendah bentuk spray (kabut) yang selanjutnya dialirkan ke
evaporator. Di evaporator, refrigerant cair mengambil panas dari lingkungan
yang akan didinginkan dan menguap sehingga terjadi uap refrigerant bertekanan
rendah.

Program Studi Teknik Kimia 4


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.1 Proses Kerja Mesin Pendingin

2.4 Jenis Mesin Pendingin


Pada dasarnya mesin pendingin dibagi menjadi dua, yaitu mesin pendingin
dengan sistem refrigerasi mekanik dan non mekanik. Sistem refrigerasi mekanik
merupakan sistem refrigerasi yang menggunakan mesin-mesin penggerak atau dan
alat mekanik lain dalam menjalankan siklusnya, sedangkan sistem refrigerasi non
mekanik adalah sistem refrigerasi yang tidak memerlukan mesin-mesin penggerak
seperti kompresor dalam menjalankan siklusnya. Sistem refrigerasi non mekanik
digolongkan Siklus Kompresi Uap (SKU), refrigerasi siklus udara, kriogenik atau
refrigerasi temperatur ultra rendah, serta siklus sterling. Sedangkan pada sistem
refrigerasi mekanik digolongkan menjadi refrigerasi termoelektrik, refrigerasi si-
klus absorbsi, refrigerasi steam jet, refrigerasi magnetic, dan heat pip. Berikut
penjelasan sistem refrigerasi non mekanik (Sistem Kompresi Uap) dan mekanik
(Siklus absorbsi).

Program Studi Teknik Kimia 5


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

2.4.1 Sistem Kompresi Uap (Work Operated)


Dari sekian banyak jenis mesin pendingin, yang paling umum digunakan
adalah mesin pendingin dengan sistem kompresi uap. Komponen utama sebuah
siklus kompresi uap adalah kompresor, evaporator, kondensor dan katup expansi.

Qc = h2-h3
(isotermis)

Uap jenuh
Cair
bertekanan tinggi

Qc = h4 Wk = h1-h2

(isoentalpi) (isobarik)

Cair+ Uap jenuh


(isotermis)
Uap Wk = h4-h1 bertekanan rendah
(isobarik,
isotermis)

Gambar 2.2 Proses Kerja Kompresi Uap


(isotermis)

 Proses Kompresi (1-2)


Proses ini dilakukan oleh kompresor dan berlangsung secara isentropik.
Kondisi awal refrigerant pada saat masuk kedalam kompresor adalah uap jenuh
bertekanan rendah, setelah mengalami kompresi refrigerant akan menjadi uap
bertekanan tinggi. Karena proses berlangsung isentropik, maka temperatur keluar
kompresor pun meningkat.
 Proses Kondensasi (2-3)
Proses ini berlangsung didalam kondensor. Refrigerant yang bertekanan
tinggi dan temperatur tinggi yang berasal dari kompresor akan membuang kalor
sehingga fasanya berubah menjadi cair. Hal ini berarti bahwa di dalam kondensor

Program Studi Teknik Kimia 6


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

terjadi pertukaran kalor refrigerant dengan lingkungan (udara), sehingga panas


berpindah dari refrigerant ke udara pendingin yang menyebabkan uap refrigerant
mengembun menjadi cair.
 Proses Expansi (3-4)
Proses expnsi ini berlangsung secara isoentalpi. Proses penurunan tekanan
terjadi pada katup expansi yang berbentuk pipa kapiler atau orifice yang berfungsi
untuk mengatur laju aliran refrigerant dan menurunkan tekanan.
 Proses Evaporasi
Proses berlangsung secara isobar isothermal (tekanan konstan, temperatur
konstan) didalam evaporator. Panas dari dalam ruangan akan diserap oleh cairan
refrigerant bertekanan rendah sehingga refrigerant berubah fasa menjadi uap
bertekanan rendah. Selanjutnya refrigerant kembali masuk ke dalam kompresor
dan bersirkulasi lagi. Begitu seterusnya sampai kondisi yang diinginkan tercapai.

2.4.2 Sistem Absorpsi (Heat Operated)


Pada sistem mesin pendingin mekanik, yang sering digunakan adalah sis-
tem absorpsi. Sejarah mesin pendingin absorpsi dimuali abad ke-19 mendahului
jenis kompresi uap dan telah mengalami masa kejayaan sendiri. Siklus pendingin
absorpsi mirip dengan siklus pendingin kompresi uap. Perbedaan utama kedua
siklus tersebut adalah gaya yang menyebabkan adanya perbedaan tekanan antara
tekanan penguapan dan tekanan kondensasi, serta perpindahan uap dari wilayah
bertekanan rendah ke wilayah bertekanan tinggi.
Pada mesin pendingin kompresi uap digunakan kompresor, sedangkan me-
sin pendingin absorpsi digunakan absorber dan generator. Uap bertekanan rendah
diserap di absorber, tekanan ditingkatkan dengan pompa dan pemberian panas di
generator, sehingga absorber dan generator dapat menggantikan fungsi kompre-
sor secara mutlak.
Salah satu keunggulan sistem absorpsi adalah karena menggunakan panas
sebagai energi penggerak. Panas sering disebut sebagai energi tingkat rendah (low
level energy) karena panas merupakan hasil akhir perubahan energi dan sering kali
tidak didaur ulang. Pemberian panas dilakukan dengan berbagai cara, seperti

Program Studi Teknik Kimia 7


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

menggunakan kolektor surya, biomassa, limbah, atau dengan boiler menggunkan


energi komersial.
Pada gambar ditunjukkan adanya dua tingkat tekanan yang bekerja pada
sistem, yaitu tekanan rendah yang meliputi proses penguapan di evaporator dan
penyerapan di absorber, dan tekanan tinggi meliputi proses pembentukan uap di
generator dan pengembunan di kondensor. Siklus absorbsi juga menggunakan dua
jenis zat yang umumnya berbeda, zat pertama disebut penyerap sedangkan zat
kedua disebut refrigerant. Selanjutnya, efek pendingin yang terjadi merupakan
akibat dari kombinasi proses pengembunan dan penguapan kedua zat pada kedua
tingkat tekanan tersebut. Proses yang terjadi di evaporator dan kondensor sama
dengan pada siklus kompresi uap.

Gambar 2.3 Proses Kerja Sistem Absorpsi


Kerja siklus pada keseluruhan adalah sebagai berikut:
 Proses 1-2/1-3
Larutan encer campuran zat penyerap dengan refrigerant (konsentrasi zat
penyerap rendah) masuk ke generator pada tekanan tinggi. Di generator panas
dari suhu tinggi ditambahkan untuk menguapkan dan memisahkan refrigerant dari
zat penyerap, sehingga terdapat uap refrigerant dan larutan pekat zat penyerap.
Larutan pekat campuran zat penyerap mengalir ke absorber dan uap refrigerant
mengalir ke kondensor.

Program Studi Teknik Kimia 8


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

 Proses 2-7
Larutan pekat campuran zat penyerap dengan refrigerant (konsenrasi zat
penyerap tinggi) kembali ke absorber melalui katup cekik. Penggunaan katup
cekik untuk mempertahankan perbedaan tekanan antara generator dan absorber.
 Proses 3-4
Di kondenser, uap refrigerant bertekanan dan bersuhu tinggi diembunkan,
panas dilepas kelingkungan, dan terjadi perubahan fase refrigerant dari uap ke
cair. Dari kondensor dihasilkan refrigerant cair tekanan tinggi dan bersuhu ren-
dah.
 Proses 4-5
Tekanan tinggi refrigerant cair diturunkan dengan menggunakan katup
cekik (katup expansi) dan dihasilkan refrigerant cair bertekanan dan bersuhu ren-
dah yang selanjutnya di alirkan ke evaporator.
 Proses 5-6
Di evaporator, refrigerant cair mengambil panas dari lingkungan yang did-
inginkan dan menguap, sehingga terjadi uap refrigerant bertekanan rendah.
 Proses 6-7/7-8
Uap refrigerant dari evaporator diserap oleh larutan pekat zat penyerap di
absorber dan membentuk larutan encer zat penyerap. Jika proses penyerapan ter-
sebut terjadi secara adiabatik, terjadi peningkatan suhu campuran larutan yang pa-
da gilirannya akan menyebabkan proses penyerapan uap terhenti. Agar proses
penyerapan berlangsung terus-menerus, absorber di dinginkan dengan air yang
mengambil dan melepaskan panas tersebut kelingkungan.
 Proses 8-1
Pompa menerima larutan cair tekanan rendah dari absorber, meningkatkan
tekannannya, dan mengalirkannya ke generator sehingga proses berulang secara
terus-menerus.

Program Studi Teknik Kimia 9


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

2.5 Komponen Mesin Pendingin


2.5.1 Komponen Utama Mesin Pendingin
1. Kompresor
Fungsi kompresor pada sistem pendingin uap (vapor compression system)
ada dua macam, yaitu untuk mengalirkan uap refrigerant yang mengandung
sejumlah panas dari evaporator, mengkompresi, dan mendorongnya ke kondensor
serta untuk menaikan temperatur uap refrigerant sampai mencapai titik saturasi
(jenuh), titik tersebut lebih tinggi daripada temperatur medium pendinginnya.
Kompresor mengambil uap panas temperatur rendah di dalam evaporator
dan memompakannya ke tingkat temperatur yang lebih tinggi di dalam kondensor,
oleh karena itu biasa juga kompresor itu disebut heat pump. Kompresor ini harus
menjaga tekanan evaporator tetep rendah agar refrigerant dapat menguap dan
tekanan kondenser tetap. Untuk melakukan tugas ini kompresor berikan energi
listrik yang akan di ubahnya menjadi mekanik untuk melakukan kompresi.
Berdasarkan cara kerjanya, kompresor dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
a) Kompresor Torak
Kompresor torak yaitu kompresor yang kerjanya dipengaruhi oleh gerakan
torak yang bergerak menghasilkan satu kali langkah hisap dan satu kali langkah
tekan yang berlainan waktu. Kompresor torak lebih banyak digunakan pada unit
mesin pendingin berkapasitas besar maupun kecil seperti lemari es, cold storage,
coll room.

Gambar 2.4 Konstruksi Kompresor Torak Silinder Ganda

Program Studi Teknik Kimia 10


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

b) Kompresor Rotary
Kompresor rotary yaitu kompresor yang kerjanya berdasarkan putaran
roller pada rumahnya, prinsip kerjanya adalah satu putaran porosnya akan terjadi
langkah hisap dan langkah tekan yang bersamaan waktunya, kompresor rotary
terdiri dua macam yaitu kompresor rotary dengan pisau/blade tetap.

Gambar 2.5 Kompresor Rotary dengan Dua Buah Blade/Pisau

Sedangkan berdasarkan kontruksinya, kompresor terdiri dari:


a) Kompresor tertutup
Kompresor jenis ini banyak digunakan pada unit mesin refrigerasi yang
kecil. Kompresor tertutup dibedakan dua macam yaitu kompresor hermetik dan
kompresor semi hermetik
 Kompresor hermetik
Kompresor yang di bangun dengan tenaga penggeraknya (motor listrik) da-
lam satu tempat tertutup. Jenis kompresor hermetik yang sering digunakan adalah
kompresor hermetik torak pada lemari es dan kompresor hermetik rotary pada air
conditioner.
 Kompresor semi hermetik
Kompresor yang bagian rumah engkolnya dibangun menjadi satu dengan
motor listriknya sebagai tenaga penggerak. Pada kompresor ini tidak diperlukan
penyekat poros sehingga dapat dicegah terjadinya kebocoran gas refrigerant.

Program Studi Teknik Kimia 11


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

b) Kompresor terbuka
Kompresor yang dibangun terpisah dengan motor penggeraknya. Jenis ini
banyak digunakan pada unit refrigerasi yang berkapasitas besar seperti pabrik es,
cold storage. Pada kompresor terbuka salah satu porosnya keluar dari kompresor
untuk menerima putaran dari tenaga penggeraknya.

2. Kondensor
Kondensor adalah komponen penukar panas yang berfungsi untuk
mengkondensasikan gas refrigerant dari kompresor. Gas refrigerant bertekanan
dan bertemperatur tinggi dari kompresor dialirkan ke kondensor selanjutnya fasa
refrigerant berubah dari gas menjadi cair dengan cara membuang panas yang di
bawa oleh refrigerant ke media pendingin kondensor.
Jenis- jenis kondensor yang kebanyakan dipakai adalah sebagai berikut:
a) Kondensor pipa ganda (Tube and Tube)
Jenis kondensor ini terdiri dari susunan 2 pipa koaksial, dimana refrigerant
mengalir melalui saluran yang berbentuk antara pipa dalam dan pipa luar, dari atas
ke bawah. Sedangkan air pendingin mengalir di dalam pipa dalam dengan arah
yang berlawanan dengan arah aliran refrigerant.

Gambar 2.6 Kondensor Pipa Ganda (Tube and Tube Condenser)


a. Uap refrigerant masuk e. Tabung luar
b. Air pendingin keluar f. Sirip bentuk bunga
c. Air pendingin masuk g. Tabung dalam
d. Cairan refrigerant keluar

Program Studi Teknik Kimia 12


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

b) Kondensor tabung dan koil (Shell and Coil)


Kondensor tabung dan koil adalah kondensor yang terdapat koil pipa air
pendingin di dalam tabung yang di pasang pada posisi vertikal. Tipe kondensor ini
air mengalir dalam koil, endapan dan kerak yang terbantuk dalam pipa harus di
bersihkan dangan bahan kimia atau detergent.
c) Kondensor pendingin udara
Kondensor pendingin udara adalah jenis kondensor yang terdiri dari koil
pipa pendingin yang bersirip pelat (tembaga atau aluminium). Udara mengalir
dengan arah tegak lurus bidang pendingin, gas refrigerant yang bertemperatur
tinggi masuk bagian atas dari koil dan secara berangsur mencair dalam alirannya
ke bawah.
d) Kondensor tabung dan pipa horizontal (Shell and Tube)
Kondensor tabung dan pipa horizontal adalah kondensor tabung yang di
dalamnya banyak terdapat pipa–pipa pendingin, dimana air pendingin mengalir
dalam pipa tersebut. Ujung dan pangkal pipa terikat pada pelat pipa, sedangkan di
antara pelat pipa dan tutup tabung dipasang sekat untuk membagi aliran air yang
melewati pipa.

Gambar 2.7 Kondensor Selubung dan Tabung (Shell and Tube Condenser)

3. Katup Expansi
Fungsi dari katup expansi ada dua, menurunkan refrigerant dari tekanan
kondensor sampai tekanan evaporator serta mengatur jumlah aliran refrigerant
yang mengalir masuk ke evaporator. Jumlah aliran refrigerant yang melewati ex-
pansion valve ditentukan oleh gerakan turun naik valve. Gerakan valve diatur oleh

Program Studi Teknik Kimia 13


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

perbedaan tekanan antara Pf (tekanan didalam sensing tube) dan jumlah Ps


(tekanan spring) dan Pe (tekanan didalam evaporator). Pada beban pendingin
tinggi (suhu ruangan tinggi), tekanan gas keluaran evaporator tinggi, akibatnya
suhu dan tekanan pada sensing tube juga tinggi. Selanjutnya akan menekan valve
kebawah sehingga valve terbuka lebar, jumlah aliran refrigerant besar. Sebaliknya
saat beban pendingin rendah, valve membuka sedikit sehingga aliran refrigerant
akan kecil.
Pembukaan valve sangat bergantung dari besar kecilnya tekanan Pf dari
Heat sensitizing tube. Bila temperaur lubang keluar (outlet) evaporator dimana
alat ini ditempelkan meningkat, maka tekanan Pf > Ps + Pe, maka refrigerant
yang disemprotkan akan lebih banyak. Sebaliknya bila temperatur lubang keluar
(outlet) evaporator menurun Pf < Ps + Pe, maka refrigerant yang disemprotkan
akan lebih sedikit.
Pada kondisi pengaturan ideal, sangat dipantangkan jika cairan refrigerant
dari evaporator sampai masuk ke kompresor. Hal ini bisa saja terjadi, misalnya,
karena beban pendingin berkurang, refrigerant yang menguap di evaporator akan
berkurang. Jika pasokan refrigerant cair dari kondensor tetap mengalir maka hal
ini akan memaksa cairan refrigerant masuk ke kompresor. Untuk menghindari hal
inilah katup expansi difungsikan. Jika beban berkurang, pasokan refrigerant akan
berkurang, sehingga menjamin hanya uap refrigerant saja yang masuk kompresor.
Berdasarkan cara kerjanya, katup expansi terdiri dari:
a) Katup expansi manual / tangan
Berfungsi untuk mengontrol arus refrigerant supaya tepat mengimbangi
beban refrigrasi. Alat ini hanya digunakan kalau beban refrigrasi konstan yang
menunjukkan bahwa perubahan kecil dan berkembang lambat. Sering dipasang
parallel dengan alat kontrol lain sehingga sistem dapat tetap dioperasikan jika
katup yang lain dalam keadaan rusak.

Program Studi Teknik Kimia 14


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.8 Katup Expansi Manual

b) Katup expansi automatic


Katup yang cara kerjanya berdasar tekanan dalam evaporator. Cara kerja
katup adalah pada waktu mesin pendingin tidak bekerja, katup expansi tertutup
karena tekanan dalam evaporator lebih besar dari pada tekanan pegas katup yang
telah diatur. Setelah mesin bekerja, uap yang ada didalam evaporator terhisap
oleh kompresor sehingga tekanan didalam evaporator berkurang. Setelah tekanan
didalam evaporator lebih rendah dari pada tekanan pegas, maka pegas akan
mengembangkan diafragma dan mendorong katup sehingga membuka.
c) Katup expansi thermostatic (thermostatic expansion valve)
Katup ini bertugas mengontrol arus refrigrant yang dioperasikan secara
mengindera oleh suhu dan tekanan di dalam evaporator dan mensuplai refrigerant
sesuai kebutuhan evaporator. Operasi katup ini dikontrol oleh suhu bulb kontrol
dan oleh tekanan didalam evaporator

Program Studi Teknik Kimia 15


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.9 Katup Expansi Thermostatic

4. Evaporator
Evaporator adalah komponen penukar kalor yang didalamnya mengalir
cairan refrigerant yang berfungsi sebagai penyerap panas dari produk yang did-
inginkannya sambil berubah fasa. Setelah refrigerant turun dari kondenser melalui
katup expansi masuk ke evaporator dan diuapkan, dan dikirim ke kompresor, yai-
tu sama-sama APK yang fungsinya mengubah fasa refrigerant. Bedanya, jika pa-
da kondensor refrigerant berubah dari uap menjadi cair, maka pada evaporator
berubah dari cair menjadi uap. Perbedaan berikutnya adalah sebagai siklus refrig-
erasi, pada evaporator sebenarnya tujuan itu ingin dicapai. Artinya, jika konden-
sor fungsinya hanya membuang panas ke lingkungan, maka pada evaporator
panas harus diserap menyesuaikan dengan beban pendingin di ruangan. Tempera-
tur refrigerant di dalam evaporator selalu lebih rendah daripada temperatur seke-
lilingnya, dengan demikian panas dapat mengalir ke refrigerant.
Penempatan evaporator dibedakan menjadi empat macam sesuai dengan keadaan
refrigerant didalamnya, yaitu :
a) Evaporator kering (dry expansion evaporator)
Pada evaporator kering, cairan refrigerant masuk kedalam evaporator su-
dah dalam keadaan campuran cair dan uap, sehingga keluar dari evaporator dalam
keadaan uap kering, karena sebagian besar dari evaporator terisi uap maka penye-
rapan kalor tidak terlalu besar jika dibandingkan evaporator basah. Namun,

Program Studi Teknik Kimia 16


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

evaporator kering tidak memerlukan banyak refrigerant, disamping itu jumlah


minyak pelumas yang tertinggal didalam evaporator sangat kecil.

Gambar 2.10 Evaporator Jenis Expansi Kering


b) Evaporator setengah basah
Pada evaporator setengah basah, kondisi refrigerant diantara evaporator
jenis expansi kering dan evaporator jenis basah.
c) Evaporator basah (flooded evaporator)
Pada evaporator basah terdapat sebuah akumulator untuk menampung re-
frigerant cair dan gas, dari akumulator tersebut bahan pendingin cair mengalir ke
evaporator dan menguap didalamnya. Sisa refrigerant yang tidak sempat men-
guap di evaporator kembali ke akumulator, didalam akumulator refrigerant cair
berada dibawah tabung sedangkan yang berupa gas berada diatas tabung.

Gambar 2.11 Evaporator Jenis Expansi Basah

Program Studi Teknik Kimia 17


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

d) Sistem pompa cairan


Berdasarkan kontruksinya evaporator dibedakan menjadi tiga, yaitu:
a) Evaporator permukaan datar (evaporator plate)
Evaporator ini merupakan sebuah plat yang diberi saluran bahan pendingin
atau pipa yang dililitkan pada plat. Evaporator jenis ini banyak digunakan pada
freezer atau contact freezer dan proses pemindahan panas menggunakan sistem
konduksi.
b) Evaporator bare
Jenis ini merupakan pipa yang dikontruksi melingkar atau spiral diberi
rangka penguat dan dipasang dinding ruang pendingin. Jenis banyak digunakan
pada cold storage, palkah-palkah ikan dikapal, dan rak air garam.
c) Evaporator sirip
Evaporator ini merupakan pipa yang diberi plat logam tipis atau sirip-sirip
yang berfungsi memperluas permukaan evaporator sehingga dapat menyerap
panas lebih banyak. Sirip-sirip ini harus menempel erat pada evaporator. Proses
pemindahan panas dilakukan dengan sistem secara tiupan dan banyak digunakan
pada AC (air conditioner), pendingin ruangan (cool room.)

5. Tangki Penampung (Receiver Tank)


Tangki penampung fungsinya untuk menampung refrigerant bertekanan
tinggi dari kompresor. Sebagai tempat refrigerant, receiver mempunyai empat
fungsi yaitu :
a) Menyimpan refrigerant cair selama operasi dan untuk maksud servis.
b) Meningkatkan perubahan dalam muatan refrigerant dan volume
cairan, yakni pemuaian dan penyusutan refrigerant karena perubahan
suhu.
c) Sebagai tempat penyimpanan refrigerant bilamana sistem refrigerasi
dimatikan untuk tujuan perbaikan dan pemeliharaan serta saat sistem
akan dimatikan dalam jangka waktu yang lama.
Pada receiver dilengkapi sebuah gelas penduga untuk melihat kapasitas
freon dalam sistem juga dilengkapi dengan katup keamanan sebagai pengaman
untuk mengatasi tekanan yang berlebihan dalam sistem.

Program Studi Teknik Kimia 18


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.12 Tangki Penampung

6. Saringan
Saringan dibuat dari pipa tembaga berguna menyaring kotoran-kotoran
didalam sistem, seperti potongan timah, lumpur, karat, dan kotoran lainnya agar
tidak masuk ke dalam pipa kapiler atau kran expansi. Saringan harus menyaring
semua kotoran didalam sistem, tetapi tidak boleh menyebabkan penurunan
tekanan atau membuat sistem menjadi buntu.

7. Pipa Kapiler
Pipa kapiler berguna untuk menurunkan tekanan bahan pendingin cair yang
mengalir di dalam pipa tersebut, serta mengontrol atau mengatur jumlah bahan
pendingin cair yang mengalir dari sisi tekanan tinggi ke sisi tekanan rendah.

8. Refrigerant
Refrigerant adalah bahan pendingin berupa fluida yang digunakan untuk
menyerap panas melalui perubahan fasa cair ke gas (menguap) dan membuang
panas melalui perubahan fasa gas ke cair (mengembun). Refrigerant yang baik
harus memenuhi syarat sebagai berikut:
 Tidak beracun, tidak berwarna, tidak berbau dalam semua keadaan.
 Tidak dapat terbakar atau meledak sendiri, juga bila bercampur dengan
udara, minyak pelumas dan sebagainya.

Program Studi Teknik Kimia 19


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

 Tidak korosif terhadap logam yang dipakai pada sistem refrigerasi dan
air conditioning.
 Dapat bercampur dengan minyak pelumas kompresor, tetapi tidak
mempengaruhi atau merusak minyak pelumas tersebut.
 Mempunyai struktur kimia yang stabil, tiak boleh terurai setiap kali di
mampatkan, diembunkan dan diupkan.
 Mempunyai titik didih rendah. Harus rendah daripada suhu evaporator
yang direncanakan.
 Mempunyai tekanan kondensasi rendah. Tekanan kondensasi yang
tinggi memerlukan kompresor yang besar dan kuat, juga pipanya harus
kuat dan kemungkinan bocor besar.
 Mempunyai tekanan penguapan sedikit lebih tinggi dari 1 atmosfer.
Apabila terjadi kebocoran, udara luar tidak dapat masuk ke dalam sis-
tem.
 Mempunyai kalor latent uap yang besar, agar jumlah panas yang di-
ambil oleh evaporator dari ruangan jadi besar.
 Apabila terjadi kebocoran mudah diketahui dengan menggunakan alat
yang sederhana.
 Harganya murah.

2.5.2 Komponen Bantu Mesin Pendingin


1. Oil Separator
Oil separator yaitu alat yang digunkan untuk memisahkan minyak pelumas
dengan uap bahan pendingin bertekanan tinggi, alat ini ditempatkan pada saluran
uap bahan pendingin bertekanan tinggi, atau pada saluran kompresor sampai kon-
densor.

Program Studi Teknik Kimia 20


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.13 Oil Separator

2. Filter Drier
Filter drier yaitu alat yang digunakan untuk mengeringkan cairan bahan
pendingin dari kandungan air, alat ini dipasang pada saluran cairan bahan pend-
ingin bertekanan tinggi atau pada saluran antara tangki penampung sampai katup
expansi. Didalam filter drier terdapat bahan pengering desiccant, salah satu
jenisnya adalah silica gel. Filter drier digunakan khusus untuk mesin pendingin
dengan bahan pendingin halogen.

Gambar 2.14 Filter Drier

3. Indikator
Yaitu alat digunakan untuk melihat ada tidaknya cairan bahan pendingin
bertekanan tinggi yang mengalir ke katup expansi. Alat ini ditempatkan pada salu-
ran cairan bahan pendingin bertekanan tinggi atau antara tangki penampung sam-

Program Studi Teknik Kimia 21


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

pai katup expansi dapat juga pada saluran setelah filter drier, oleh karena itu juga
dapat untuk mendeteksi masih baik tidaknya filter drier.

Gambar 2.15 Indikator

4. Kran Selenoid
Yaitu alat yang digerakan dengan ada atau tidaknya aliran listrik. Kran ini
pada umumnya dipasang pada saluran cairan bahan pendingin bertekanan tinggi
atau sebelum katup expansi dan selain itu dapat pula dipasang pada bagian mesin
pendingin lainnya seperti saluran by pass, saluran unload dan lain-lainnya.

Gambar 2.16 Kran Selenoid

Program Studi Teknik Kimia 22


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

5. Akumulator
Yaitu alat yang digunakan untuk memisahkan uap cairan bahan pendingin
bertekanan rendah. Alat ini dipasang pada sluran uap bahan pendingin bertekanan
rendah atau pada saluran evaporator sampai kompresor, terutama pada mesin
pendingin sistem evaporator keriting.

Gambar 2.17 Akumulator

6. Komponen Pengontrol
a) Alat Ukur
 Terdiri dari manometer tekanan tinggi, manometer tekanan rendah,
manometer tekanan pelumasan. Alat ini digunakan untuk mengukur
tekanan pada mesin refrigerasi yang umumnya dipasang pada saluran
pengeluaran (discharge) kompresor, pengisapan (suction) kompresor,
saluran minyak pelumas, kondensor, tangki penampung, akumulator
(pada evaporator basah)
 Thermometer digunakan untuk mengukur temperatur mesin refrigerasi
biasanya digunakan mengukur temperatur ruang pendingin, media
pendingin (masuk dan keluar) kondensor, refrigerant pada saluran
hisap dan keluar kompresor dan sebagainya.
b) Alat Pengaman
Alat ini digunakan untuk mengamankan mesin pendingin apabila terjadi
keadaan pengoperasian tidak sesuai dengan yang dinginkan, jenis alat pengaman

Program Studi Teknik Kimia 23


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

yang sering digunakan berbentuk saklar dan katup atau keran. Adapun jenisnya
antara lain:
 Saklar tekanan tinggi (High Pressure Control / HPC)
Adalah saklar listrik yang kerjanya dipengaruhi oleh keadaan refrigerant
didalam mesin pendingin yang bertekanan tinggi, alat ini dapat mematikan kom-
presor secara automatik apabila tekanan pengeluaran kompresor terlalu tinggi
(lebih tinggi dari batas tekanan yang telah ditentukan).
 Saklar tekanan rendah (low pressure control / LPC)
Pada prinsipnya alat ini merupakan suatu saklar automatik yang bekerja
berdasarkan tekanan hisap dari kompresor, apabila tekanan hisap kompresor terla-
lu rendah (lebih rendah dari tekanan yang telah ditentukan), maka alat ini memu-
tuskan aliran listrik ke motor penggerak kompresor sehingga kompresor akan ma-
ti. Apabila tekanan penghisapannya naik sesuai dengan yang ditentukan maka
secara automatik akan menghidupkan kompresor kembali.
 Saklar tekanan minyak pelumas (oil pressure control)
Alat kontrol yang dapat mematikan kompresor secara automatik apabila
tekanan minyak pelumas pada kompresor terlalu rendah. Pada alat ini terdapat
dua buah diafragma yang masing-masing kerjanya dipengaruhi oleh tekanan min-
yak pelumas dan tekanan penghisapan kompresor, oleh karena itu alat ini selalu
dihubungkan dengan saluran pelumasan, saluran penghisapan kompresor.
 Saklar temperatur (thermostat)
Alat yang dapat mematikan kompresor secara automatik apabila temperatur
ruangan yang didinginkan sudah mencapai pada temperatur yang dikehendaki.
Alat ini menggunakan tabung perasa (sensor bulb) yang ditempatkan pada ruang
pendingin untuk mendeteksi temperatur ruangan pendingin, apabila suhu diruang
pendingin sudah sesuai dengan yang ditentukan maka thermostat akan mematikan
kompresor.

Program Studi Teknik Kimia 24


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

2.6 Refrigerant Cycle Vent Recovery Unit (VRU) Train 3

Aplikasi refrigerant pada train 3 ini digunakan untuk memisahkan antara


gas nitrogen dengan gas hidrokarbon yang terdesorpsi oleh powder polyethylene
selama proses degassing di 3-D-430 (Secondary Degasser), sehiingga nantinya
nitrogen yang sudah dipisahkan dari hidrokarbon bisa digunakan kembali untuk
proses degassing sehingga mengurangi mengurangi konsumsi nitrogen. Sementara
hidrokarbonnya akan dikembalikan lagi ke reaktor.
Gas nitrogen dan gas hidrokarbon yang dikeluarkan dari proses secondary
Degasser (3-D-430) nantinya akan dialirkan pada unit Vent Recovery Unit (VRU).
Untuk Vent Recovery Unit (VRU) dimana gas nitrogen dan gas hidrokatbon akan
dialirkan menuju kompresor (3-C-480) untuk dinaikkan dengan tekanan dan tem-
peraturnya, setelah dikompresi di (3-C-480), dialirkan menuju Heat Exchange (3-
E-485) untuk didinginkan, lalu dialirkan menuju ke Drum Vessel (3-D-485) ini
sudah terjadi proses pemisahan antara gas nitrogen dan gas hudrokarbon namun
belum terjadi proses pemisahan sempurna, sehingga nantinya akan didinginkan
kembali untuk menghasilkan proses gas nitrogen dan gas hidrokarbon dengan
sempurna.
Proses pendinginan menggunakan proses refrigerant, dimana Compressor
(3-C-485) merupakan jantung dari siklus refrigerasi. Fungsi dari Compressor ada-
lah menghisap refrigerant dari evaporator dalam bentuk gas dan mengalirkannya
kondenser sehingga siklus terjadi. Compressor akan mengubah uap refrigerant
yang bertekanan rendah menjadi uap refrigerant yang bertekanan tinggi. Setelah
dikompresi di Compressor (3-C-485), refrigerant dialirkan menuju Oil separator
(3-D-485), dimana terjadi pemisahan antara uap refrigerant dengan oli yang
terbawa dari proses Compressor, nantinya oli tersebut akan dikembalikan menuju
Compressor untuk digunakan sebagai pelumas. Setelah dari Oil separator (3-D-
485), kemudian dialirkan ke Condenser (3-E-487) dimana uap refrigerant yang
sudah mempunyai tekanan dan temperatur yang tinggi didalam Condenser (3-E-
487) membuang panas sehingga panas sehingga fasenya berubah menjadi cair.
Hal ini berarti bahwa didalam Condenser (3-E487) terjadi pertukaran panas antara
refrigerant dengan air pendingin, sehingga panas berpindah dari refrigerant ke air
pendingin yang menyebabkan uap refrigerant mengembun menjadi cair. Cairan

Program Studi Teknik Kimia 25


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

refrigerant keluar dari proses Condenser (3-E-487) nantinya kan dialirkan menuju
Liquid Receiver (3-D-485) ditampung sementara. Setelah dari Liquid Receiver (3-
D-485) kemudian dialirkan menuju Economizer (3-X-485) untuk didinginkan,
dari Economizer (3-E-489) dialirkan menuju Ex pander (3-X-485) dimana dida-
lam Expander (3-X-485) terjadi proses penurunan tekanan refrigerant, sehingga
refrigerant yang keluar memiliki tekanan yang rendah. Selanjutnya refrigerant
cair dengan tekanan dan temperatur yang rendah dialirkan menuju Evaporator (3-
E-484), didalam Evaporator (3-E-484) refrigerant yang berwujud cair akan me-
nyerap panas sehingga refrigerant yang mempunyai wujud cair akan berubah
menjadi wujud wujud gas.
Proses ini terjadi berulang-ulang dan terus-menerus. Setelah proses pend-
inginan dengan menggunakan proses refrigerant, kemudian dialirkan menuju
Drum Vessel (3-D-486), didalam Drum Vessel (3-D-486) sudah terjadi pemisahan
antara nitrogen dan hidrokarbon yang sempurna, dimana nitrogen akan tetap
berupa gas sedangkan hidrokarbon yang semula fasenya gas akan mencair.
Kemudian gas nitrogen yang sudah terpisah dari hidrokarbon akan dialirkan
menuju Heat Exchange (3-E-485) untuk didinginkan dan kemudian gas nitrogen
dapat digunakan kembali untuk proses Secondary Degasser (3-D-430), sedangkan
hidrokrbon yang berupa liquid akan ditampung sementara pada Drum Vessel (3-
D-488) dan nantinya akan dikembalikan lagi menuju reaktor.

Program Studi Teknik Kimia 26


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Gambar 2.18 Refrigerant Cycle Vent Recovery Unit (VRU) Train 3


Sumber: Departemen Produksi PT Lotte Chemical Titan Nusantara

Program Studi Teknik Kimia 27


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB III
PENGAMBILAN DATA

3.1 Jenis Data


Data yang digunakan untuk menghitung Coefficient of Performance (COP)
pada sistem Vent Recovery Unit (VRU) terdiri dari 2 jenis yaitu:
1. Data Primer
Data primer dalam penelitian ini diperoleh secara langsung dari proses
wawancara dan observasi langsung terhadap kegiatan di PT Lotte Chemical Titan
Nusantara yang berkaitan dengan obyek penelitian meliputi karyawan, metode
kerja, peralatan kerja, bahan baku dan lingkungan kerja. Berikut kondisi operasi
pada sistem Vent Recovery Unit (VRU):
Tekanan keluar vaporizer : 1,5 bar a = 0,15 Mpa
Tekanan masuk condenser : 12,6 bar g = 1,3613 Mpa
Kapasitas refrigerant : 175 kW = 175 kJ/s

2. Data Sekunder
Data sekunder dalam penelitian ini diperoleh dari literatur perpustakaan
PT Lotte Chemical Titan Nusantara berupa training material, arsip laporan serta
Handbook of Chemical Engineering seperti “Process Heat Transfer” (Kern, 1950)
dan “Introduction to Chemical Engineering Thermodynamic” (Van Ness, 2009).

3.2 Teknik Pengumpulan Data


Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
dengan melakukan pengematan langsung di perusahaan yang menjadi obyek
penelitian. Metode Pengumpulan data yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Wawancara
Wawancara merupakan suatu cara untuk mendapatkan data atau informasi
dengan melakukan tanya jawab langsung pada narasumber yang mengetahui
tentang obyek yang diteliti. Wawancara dalam penelitian ini adalah dengan

Program Studi Teknik Kimia 28


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

pembimbing lapangan serta karyawan terkait yaitu data mengenai kondisi operasi
sistem Vent Recovery Unit (VRU), flow diagram serta komponen pendukungnya.

2. Observasi
Observasi adalah pengamatan atau peninjauan secara langsung di tempat
penelitian yaitu PT Lotte Chemical Titan Nusantara dengan mengamati sistem
atau cara kerja karyawan yang ada, mengamati proses refrigerasi pada sistem Vent
Recovery Unit (VRU).

3. Pencatatan
Teknik ini dilakukan dengan cara melakukan pencatatan terhadap hasil
wawancara pada daftar pertanyaan maupun data yang diperoleh dari sumber data
sekunder yang mempunyai keterkaitan dengan penelitian.

4. Dokumentasi
Dokumentasi adalah teknik pengumpulan data dengan cara mempelajari
dokumen perusahaan berupa training material sistem Vent Recovery Unit (VRU)
serta dokumen atau informasi lainnya. Selain itu juga, dilakukan dokumentasi
berkenaan dengan dokumen maupun informasi tersebut yang berkaitan dengan
obyek penelitian.

Program Studi Teknik Kimia 29


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB IV
PENGOLAHAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengolahan Data


Diketahui suatu sistem Refrigeration recycle (R-22) pada Vent Recovery
Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan Nusantara beroperasi pada tekanan
vaporizer (3-E-484) 1,5 bar a (0,15 Mpa) dan tekanan Condenser (3-E-487) 12,6
bar g (1,3613 Mpa). Dari data tersebut, dihitung berapa Ton Refrigerant (TR),
Refrigerant Circulating Rate (RCR) serta Coefficient of Performance (COP) yang
menjadi tujuan perhitungan ini dimana kapasitas refrigerasinya 175 kW (175
kJ/s). Data yang dapat menyokong penyelesaian perhitungan diatas yaitu data
properties dan pressure - Enthalphy diagram R-22 (Freon). Dari data ini, maka
diketahui temperatur evaporasi (-32℃) serta temperatur kondensasi (35,18℃).
Selain itu juga, diketahui nilai entropy (s) dan enthalpy (h) berdasar terperatur dan
tekanan yang tersedia.
Untuk mendapatkan nilai Coefficient of Performance (COP), perlu
dilakukan perhitungan Ton Refrigeration (TR) dengan rumus:
Flow refrigerant = (m x 303852 kJ/ton) / (24 h x 3600 s/h x (h1 - h3))
Sehingga didapat nilai m= 49,82 Ton refrigerant. Selain itu juga dilakukan
perhitungan Refrigeration Circulating Rate (RCR) untuk mengetahui berapa ton
laju sirkulasi refrigerant per menit, menggunakan rumus:
RCR = (200 Btu/min - ton) / RE (Btu/lb)
Didapat nilai RCR= 3,13 lb/min - ton, Kemudian Menghitung Kerja Kompresor
(Compressor Work) menggunakan rumus:
W = Laju Refrigerasi (Mass flow rate of refrigerant) x (h2 - h1)
Didapat nilai W= 65,15 kJ/s= 65,15 kW. Serta untuk mengetahui seberapa baik
kerja sistem refrigerasi pada Vent Recovery Unit (VRU) PT Lotte Chemical Titan
Nusantara, dengan Manghitung Coefficient of Performance (COP) menggunakan
rumus:
COP = Kapasitas Refrigerasi / Kerja Kompresor (Compressor Work)
Sehingga didapat nilai COP= 2,69

Program Studi Teknik Kimia 30


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

4.2 Pembahasan

Kerja Coefficient Of Performance (COP) merupakan perbandingan antar


kapasitas refrigerasi (KR) dengan daya (Pk) yang dibutuhkan untuk menggerakan
kompresor. Dengan demikian, kerja Coefficient Of Performance (COP) dapat
didefinisikan sebagai perbandingan antara kapasitas refrigerasi sistem dengan ker-
ja kompresi (Qw) yang dibutuhkan untuk mengkompresi refrigerant di kompre-
sor. Makin besar nilai unjuk kerja Coefficient Of Performance (COP), maka se-
makin baik kinerja sistem refrigerasi. Untuk mengukur Coefficient Of Perfor-
mance (COP) sistem pendingin yaitu kapasitas refrigerasi dibagi dengan kerja
yang diperlukan sistem (kerja kompresi).
Dari perhitungan, diperoleh Coefficient Of Performance (COP) sebesar
2,69. Besar atau kecilnya nilai Coefficient Of Performance (COP) yang dimiliki
oleh suatu sistem refrigerasi dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor yang
mempengaruhi Coefficient Of Performance (COP) adalah nilai kalor saat keluar
evaporator atau masuk ke kompresor (kj/Kg) dikurangi dengan nilai kalor saat
masuk evaporator atau keluar ke expansi (kj/Kg), kemudian perubahan kerja
kompresi yang artinya nilai kalor saat keluar kompresor atau masuk kompresor
(kj/Kg) dikurangi nilai kalor saat keluar evaporator atau masuk evaporator atau
masuk ke kompresor (Kj/ Kg).

Program Studi Teknik Kimia 31


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. Vent Recovery Unit (VRU) digunakan untuk memisahkan nitrogen dengan


hidrokarbon yang terdesorpsi powder polyethylene selama proses degassing.
2. Sistem refrigerasi yang digunakan yaitu sistem kompresi uap yang terdiri dari
proses kompresi, kondensasi, expansi dan evaporasi .
3. Nilai Coefficient Of Performance (COP) adalah salah satu indikator pada sua-
tu sistem refrigerasi yang sangat menentukan kerja dari sistem itu sendiri.
Dengan melihat nilai dari COP pada suatu sistem refrigerasi kita dapat
mengetahui kerja dari sistem tersebut, apakah sistem bekerja sebagaimana
mestinya atau tidak. Jika nilai COP dari suatu sistem refrigerasi sangat rendah
maka sistem tersebut tidak bekerja dengan baik atau tidak sesuai dengan kerja
ideal, namun apabila nilai COP yang tinggi berarti kompresor bekerja pada
kondisi ideal. Sehingga dari hasil nilai Coefficient Of Performance (COP)
yang didapat adalah 2,69 dapat diambil kesimpulan bahwa sistem refrigerasi
tersebut masih bekerja dengan baik.

5.2 Saran

Efisiensi suatu sistem refrigerasi pada Vent Recovery Unit (VRU) PT Lotte
Chemical Titan Nusantara sudah baik, yaitu diperoleh hasil perhitungan nilai Co-
efficient Of Performance (COP) sebesar 2,69. Untuk peningkatan efisiensi sistem
refrigerasi maka perlu dilakukan perawatan alat dan menjaga kebersihan area sis-
tem refrigerasi secara rutin.

Program Studi Teknik Kimia 32


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

DAFTAR PUSTAKA

Kern, D.Q., 1950, Process Heat Transfer, Mc Graw Hill Kogasukha Ltd, Tokyo
Mauludin, Sofyan, 2017, Bahan Ajar Mesin Pendingin, Markas Besar Angkatan
Laut Sekolah Tinggi Teknologi, Surabaya
Pratama, Andik, 2012, Mengenal Komponen Utama Sistem Refrigerasi Mekanik,
https://iptech.wordpress.com, 10 Agustus 2018
Priyadi, Babar, 2013, Pendingin Kompresi Uap, Universitas Sebelas Maret, Solo
Van Ness, Smith., 2009, Introduction to Chemical Engineering Thermodynamics,
Mc Graw Hill Companies Inc, New York

Program Studi Teknik Kimia 33


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

LAMPIRAN 2

Program Studi Teknik Kimia 34


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Program Studi Teknik Kimia 35


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Program Studi Teknik Kimia 36


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Refrigeration recycle (R-22) di Vent Recovery Unit (VRU) Train 3 dioperasikan


pada kondisi sebagai berikut:
Vaporizer (3-E-484) Condenser (3-E-487)
x y
P = 1,5 bar a (0,15 Mpa) P = 12,6 bar g (1,3613 Mpa)
Kapasitas Refrigerasi = 175 kW (175 kJ/s)
Tentukan:
a) Ton Refrigerant (TR)
b) Refrigerant Circulation Rate (RCR)
c) Coefficient of Performance (COP)

Penyelesaian:
Dari data properties dan pressure - Enthalphy diagram R-22 diketahui:
Temperatur evaporasi = -32℃
Temperatur kondensasi = 35,18℃
h1 = 391,79 kJ/kg s1 = 1,81 kJ/kg
h2 = 447 kJ/kg s2 = 1,81 kJ/kg
h3 = 243,31 kJ/kg s3 = 1,15 kJ/kg
h4 = 243,31 kJ/kg s4 = 1,15 kJ/kg
Laju Refrigerasi (Mass flow rate of refrigerant) dalam sistem:
Kapasitas Refrigerasi / (h1 - h3) = 175 kJ/s / (h1 - h3)
= 175 kJ/s / (391,79 - 243,31 kJ/kg)
= 1,18 kg/s
a) Menghitung Ton Refrigerant:
Flow refrigerant = (m x 303852 kJ/ton) / (24 h x 3600 s/h x (h1 - h3))
1,18 kg/s = (m x 303852 kJ/ton) / (24 h x 3600 s/h x (391,79 - 243,31 kJ/kg))
1,18 kg/s = (m x 303852 kJ/ton) / (86400 s x 148,48 kJ/kg)
1,18 kg/s = (m x 303852 kJ/ton) / (12828672 kJ s/kg)
15137832,96 kJ = (m x 303852 kJ/ton)
m = 49,82 Ton refrigerant

Program Studi Teknik Kimia 37


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Menghitung Refrigerant Effect:


RE = h1 - h4
= (391,79 - 243,31 kJ/kg)
= 148,48 kJ/kg = 148,48 kW = 63,84 Btu/lb

b) Menghitung Refrigerant Circulation Rate (RCR)


RCR = (200 Btu/min - ton) / RE (Btu/lb)
= (200 Btu/min -ton) / 63,84 Btu/lb
= 3,13 lb/min - ton
Menghitung Kerja Kompresor (Compressor Work):
W = Laju Refrigerasi (Mass flow rate of refrigerant) x (h2 - h1)
= 1,18 kg/s x (447 - 391,79 kJ/kg)
= 1,18 kg/s x (55,21 kJ/kg)
= 65,15 kJ/s = 65,15 kW

c) Manghitung Coefficient of Performance (COP)


COP = Kapasitas Refrigerasi / Kerja Kompresor (Compressor Work)
= 175 kW / 65,15 kW
= 2,69

Program Studi Teknik Kimia 38


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

LAMPIRAN 3

Program Studi Teknik Kimia 39


Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Laporan Praktik Kerja
PT Lotte Chemical Titan Nusantara 2019

Program Studi Teknik Kimia 40


Universitas Muhammadiyah Purwokerto