Anda di halaman 1dari 14

CRITICAL BOOK REPORT

“FLUIDA”

NAMA : MITRA LESTARI GEA

NIM: 4192540002

PRODI : FISIKA

MATA KULIAH : FISIKA UMUM

DOSEN PENGAMPU : Drs. PINTOR SIMAMORANG, M.Si

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PEGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

MEDAN

AGUSTUS 2019
Kata Pengantar

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena, yang atas
berkat dan rahmat-Nya lah penulis dapat menyelesaikan penyusunan Critical Book Report
ini. Penulisan Critical Book Report ini bertujan untuk memenuhi tugas mata kuliah "Fisika
Umum" tentang Fluida.

Penulis menyampaikan terimakasih kepada dosen pengampu mata kuliah fisika umum
serta pihak lainnya yang telah memberikan dukungan, sumbangsih ilmu dan waktu sehingga
criticsl book report ini dapat terselesaikan.

Penulis menyadari bahwa penyusunan Critical Book Report ini masih jauh dari
kesempurnaan. Baik dari segi tata bahasa, sistematika penulisan, dan lain sebagainya. Oleh
karena itu, saya mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca demi
perbaikan penulisan Critical Book Report kedepannya. Harapan dari penulis semoga critical
book report ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Medan, 30 Agustus 2019

Penulis

Mitra Lestari Gea


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………. i

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………… ii

BAB I PENDAHULUAN …………………………………………………………… 1

A. LATAR BELAKANG …………………………………………………… 1

B. TUJUAN ………………………………………………………………….. 1

C. MANFAAT ……………………………………………………………….. 1

D. IDENTITAS BUKU ………………………………………………............ 2

BAB II RINGKASAN BUKU ………………………………………………………. 3

A. BUKU UTAMA………………………………………………………....... 3

B. BUKU PEMBANDING…………………………………………………... 5

BAB III PEMBAHASAN/ANALISIS ……………………………………………… 8

A. KELEBIHAN BUKU…………………………………………………….. 8

B. KEKURANGAN BUKU…………………………………………………. 8

BAB IV PENUTUP ………………………………………………………………….. 10

A. KESIMPULAN ………………………………………………………….. 10

B. SARAN …………………………………………………………………… 10

DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………… 11
BAB I

PENDAHULUAN

A.LATAR BELAKANG

Benda cair tidak mempertahankan bentuk yang tetap, melainkan mengambil bentuk
tempat yang ditempatinya-tetapi seperti benda padat, benda cair tidak dapat langsung ditekan,
dan perubahan volume yang cukup signifikan terjadi jika diberikan gaya yang besar. Gas
tidak memiliki bentuk bentuk maupun volume yang tetap, gas akan menyebar untuk
memenuhi tempatnya. Sebagai contoh, ketika udara dipompa kedalam ban mobil, udara
tersebut tidak seluruhnya mengalir ke bagian bawah ba seperti zat cair; melainkan menyebar
untuk memenuhi seluruh volume ban. Karena zat cair dan gas tidak mempertahankan bentuk
yang tetap, keduanya memiliki kemampuan untuk mengalir; dengan demikian kedua-duanya
sering disebut fluida.

Fluida/zat alir adalah zat yang dapat mengalir atau zat yang dapat menyesuaikan diri
dengan tempatnya dan tidak mampu menahan pengaruh gaya geser. Fluida terdiri dari dua
bagian yaitu fluida statis dan fluida dinamis.

B.TUJUAN

 Memenuhi tugas mata kuliah Fisika Umum

 Mengulas satu bab materi dengan cara menbandingkan dua buku.


 Mencari dan mengetahui informasi mengenai topik tersebut yang terkandung dalam
kedua buku.
 Melatih diri untuk berpikir kritis dalam mencari informasi yang diberikan pada buku.
 Membandingkan isi buku pada keadaan nyata dan llingkungan sekitar.

C.MANFAAT

 Menambah wawasan dan pengetahuan pembaca serta penulis tentang materi fluida

 Menambah pengetahuan penulis dalam menyusun critical book report

 Menambah pengetahuan penulis dalam membandingkan dua buku


D.IDENTITAS BUKU

1. Buku Utama

Judul buku : TEORI DAN SOAL-SOAL FISIKA UNIVERSITAS

No. ISBN : 0979-781-825-x

Penulis : Frederick J. Bueche, Eugene Hecht

Penerbit : Erlangga

Tahun terbit : 2006

Edisi : Kesepuluh

Kota terbit : Jakarta

2. Buku Pembanding

Judul buku : Fisika

No. ISBN : 979-688-132-2

Penulis : Douglas C. Giancoli

Penerbit : Erlangga

Tahun terbit : 1999

Edisi : Kelima

Kota terbit : Jakarta


BAB II

RINGKASAN BUKU

A. BUKU UTAMA

1. Statika Fluida

Tekanan rata-rata pada suatu permukaan dengan luas A disefenisikan sebagai gaya
dibagi denagn luas, dimana dinyatakan bahwa gaya harus tegak luru (normal) terhadap
permukaan.

P=F:A

Satuan SI untuk tekanan adalah pascal (Pa), dan 1 Pa = 1 N/m2

Tekanan atmosfer standar (PA) adalah 1,01 x 105 Pa. satuan-satuan tekanan lain
adalah:

1 atmosfer (atm) = 1,013 x 105 Pa

1 torr = 1 mm air raksa (mmHg) = 133,32 Pa

1 Ib/in2 = 6,895 kPa

Tekanan hidrostatik (P) akibat kolom fluida setinggi h dan massa jenis p adalah

P = pgh

Prinsip pascal: ketika tekanan pada bagian manapun suatu fluida (larutan atau gas)
yang tertutup berubah, tekanan pada setiap bagian fluida juga berubah dengan jumlah yang
sama.

Prinsip Archimedes : suatu benda yang terendam sebagian atau seluruhnya dalam
suatu fluida akan mengalami gaya apung keatas dengan gaya setara dengan berat fluida yang
dipindahkan. Gaya apung dapat dianggap bekerja secara vertical keatas melalui pusat
gravitasi fluida yang dipindahkan.

FB = gaya apung = berat fluida yang dipindahkan

Gaya apung suatu benda dengan volume V yang sepenuhnya terendam dalam suatu fluida
dengan massa jenis pf adalah pfVg, dan berat benda tersebut adalah p0Vg, dimana p0 adalah
massa jenis benda. Oleh karena itu, gaya total ke atas pada benda yang terendam adalah
Fnet (ke atas) = Vg(pf – p0)

2.Dinamika Fluida

Aliran atau debit fluida (J): ketika suatu fluida yang mengisi sebuah pipa mengalir
di dalam pipa dengan laju rata-rata v, aliran atau debit J adalah:
J = Av

Dimana A adalah luas penampang melintang pipa.

Persamaan kontinuitas: misalnya sebuah fluida yang tak dapat dimampatkan


(massa jenis konstan) mengisi sebuah pipa dan mengalir di dalamnya. Misalnya luas
penampang pipa A1 pada satu titik dan A2 pada titik lainnya. Karena aliran yang melalui A1
harus setara dengan aliran yang melalui A2, kita memperoleh

J = A1v1 = A2v2 =konstan

Laju geser suatu fluida adalah laju dimana regangan geser di dalam fluida berubah.
Karena regangan tidak memiliki satuan, satuan SI laju geser adalah det-1.

Viskositas (ƞ) suatu fluida adalah ukuran berapa besar tegangan geser dibutuhkan
untuk menghasilkan laju geser satu. Satuannya adalah satuan tegangan per satuan laju geser ,
atau Pa x det. Sebuah fluida yang kental seperti aspal, memiliki ƞ yang besar.

Hukum poiseuille: Aliran fluida melalui sebuah pipa silinder dengan panjang L dan
jari-jari penampang melintang R ditentukan oleh

Dimana adalah perbedaan tekanan antara kedua ujung pipa (input dikurangi output)

Usaha yang dilakukan oleh piston untuk mendorong sebuah volume fluida V ke
dalam suatu silinder melawan tekanan P adalah PV.

Usaha yang dilakukan oleh tekanan P yang bekerja pada sebuah permukaan dengan
luas A adalah saat permukaan bergerak dengan jarak ∆x normal terhadap permukaan adalah

Usaha = PA ∆x = P ∆x

Persamaan bernouli untuk aliran yang stabil dari suatu arus fluida yang kontinu: perhatikan
dua titik yang berbeda di sepanjang lintasan arus. Jika titik 1 berada pada ketinggian h1 dan
jika v1, p1, dan P1 adalah laju fluida, massa jenis dan tekanan absolute pada titik tersebut.
Dengan cara yang sama, tentukan h2, v2, p2, dan P2 untuk titik 2. Kemudian, dengan syarat
fluida tak bisa dimampatkan dan memiliki viskositas yang dapat diabaikan,

Dimana p1 = p2 = p dan g adalah percepatan akibat gravitasi.

Teorema Torricelli : misalnya suatu tangki berisi fluida dan pada bagian atasnya
terbuka terhadap atmosfer. Jika suatu lubang terdapat di dalam tangki pada suatu jarak h di
bawah permukaan fluida, maka laju aliran dari lubang adalah
Dendan syarat zat cair tersebut memenuhi persamaan bernouli dan tangki cukup besar
sehingga bagian atas zat cair dapat dianggap tidak bergerak

Bilangan Reynolds (NR) adalah bilangan tanpa dimensi yang berlaku bagi fluida
dengan viskositas dan massa jenis yang mengalir dengan laju v melalui sebuah pipa dengan
diameter D:

B. BUKU PEMBANDING

1.Massa Jenis dan Gravitasi Khusus

Massa jenis (density), p, sebuah benda didefenisikan sebagai massa per satuan
volume:

dimana m adalah massa benda dan V merupakan volumenya. Massa jenis merupakan sifat
khusus dari suatu zat murni. Satuan SI untuk massa jenis adalah kg/m3.

Gravitasi khusus suatu zat didefenisikan sebagai perbandingan dari massa jenis zat
tersebut terhadap massa jenis air pada 4,0o C.

2.Tekanan Pada Fluida

Tekanan didefenisikan sebagai gaya per satuan luas, dimana gaya F dipahami bekerja
tegak lurus terhadap permukaan A:

Satuan SI untuk tekanan adalah N/m2. Satuan ini mempunyai nama resmi pascal (pa), untuk
menghormati Blaise Pascal.

Tekanan yang disebabkan zat cair pada kedalaman h:

P = pgh

3.Tekanan Atmosfir dan Tekanan Terukur


Tekanan udara di suatu tempat tertentu sedikit bervariasi menurut cuaca. Pada
permukaan laut , rata-rata tekanan atmosfir adalah 1,013 x 105 N/m2 atau 14,7 Ib/in2. Nilai ini
digunakan untuk mendefenisikan suatu tekanan lain yang sering digunakan, atmosfir (atm):

1 atm = 1,013 x 105 N/m2 = 101,3 kPa

Tekanan terukur adalah tekanan yang tanpa memperhitungkan tekanan atmosfir.


Dengan demikian, untuk mendapatkan tekanan absolute, P, kita harus menambahkan tekanan
atmosfir, PA ke tekanan terukur PG

P = PA + PG

4.Prinsip pascal

Prinsip pascal menyatakan bahwa tekanan yang diberikan pada fluida dalam suatu
tempat akan menabah tekanan keseluruhan dengan besar yang sama.

Pkeluar = Pmasuk

5.Pengapungan dan Prinsip Archimedes

Gaya apung terjadi karena tekanan pada fluida bertambah terhada kedalaman. Dengan
demikian tekanan ke atas pada permukaan bawah benda yang dibenamkan lebih besar dari
tekanan ke bawah pada permukaan atasnya. Gaya total yang disebabkan tekanan fluida, yang
merupakan gaya apung FB, bekerja ke atas dengan besar

FB = pFgV1

Dimana V merupakan volume silinder.

Archimedes: gaya apung yang bekerja pada benda yang dimasukkan dalam fluida
sama dengan berat fluida yang dipindahkannya. Pada umumnya, benda dapat terapung pada
fluida jika massa jenisnya lebih kecil dari massa jenis fluida tersebut.

PFVperpg = p0V0g

Dimana V0 adalah volume total benda dan Vperp adalah volume fluida yang
dipindahkannya=volume yang terbenam.

6.Gerak Fluida; Laju Aliran dan Persamaan Kontinuitas


Laju aliran massa didefenisikan sebagai massa per satuan waktu

Persamaan kontinuitas.

A1V1 = A2V2

7.Persamaan Bernouli

Prinsip bernouli menyatakan bahwa adimana kecepatan fluida tinggi, tekanan rendah
dan dimana kecepatan rendah, tekanan tinggi.

8.Viskositas

Viskositas ada pada zat cair maupun gas, dan pada intinya merupakan gaya gesekan
antara lapisan-lapisan yang bersisian pada fluida pada waktu lapisan-lapisan tersebut
bergerak satu melewati yang lainnya. Pada zat cair, viskositas terutama disebabkan oleh gaya
kohesi antara molekul. Untuk fluida yang berbeda, makin kental fluida tersebut, makin besar
gaya yang diperlukan. Konstanta pembanding untuk persamaan ini didefenisikan sebagai
koefisien viskositas, ƞ:

9.Aliran Pada Tabung: Persamaan Poiseuille, Aliran Darah

Persamaan Poiseuille:

10.Tegangan Permukaan dan dan Kapilaritas

Permukaan zat cair berperilaku seakan-akan mengalami teganyan, dan tegangan ini,
yang bekerja sejajar dengan permukaan, muncul dari gaya tarik antar molekul. Efek ini
disebut tegangan permukaan (γ) didefenisikan sebagai gaya F per satuan panjang L yang
bekerja melintasi semua garis pada permukaan, dengan kecenderungan menarik permukaan
agar tertutup:

Pada tabung dengan diameter yang sangat kecil, zat cair tampak naik atau turun
relative terhadap tingkat zat cair yang mengelilinginya. Fenomena ini disebut kapilaritas.
BAB III

PEMBAHASAN/ANALISIS

A.KELEBIHAN BUKU

1) Buku Utama

a. Tata bahasa yang digunakan dalam bab fluida mudah dimengerti dan tidak rumit

b. Mencantumkan contoh soal, latihan dan pertanyaan pada akhir bab, sehingga
pembaca dapat mengukur pemahaman serta pengetahuannya terhadap isi bab
tersebut.

c. Paparan isi buku yang simple, singkat serta padat

d. Memisahkan materi fluida statis dan fluida dinamis, sehingga pembaca mampu
membedakan keduanya.

2) Buku Pembanding

a. Menjelaskan materi dengan sangat jelas dan rinci

b. Menyediakan banyak gambar sebagai penunjang materi

c. Menyediakan banyak contoh soal beserta penjelasannya

d. Terdapat bank soal-soal untuk melatih kemampuan pembaca mengenai materi


fluida

e. Cover buku menarik dan unik

B.KEKURANGAN BUKU

1) Buku Utama

a. Materi yang terlalu singkat membuat pembaca bingung asal usul rumus

b. Gambar dalam buku tidak banyak dan tidak berwarna sehingga pembaca kurang
tertarik

c. Sampul buku kurang menarik


2) Buku Pembanding

a. Materi yang terlalu panjang membuat pembaca bosan dan kurang tertarik

b. Tata bahasa yang digunakan rumit dan sulit dipahami bagi sebagian pembaca
BAB IV

PENUTUP

A.KESIMPULAN

Fluida/zat alir adalah zat yang dapat mengalir atau zat yang dapat menyesuaikan diri
dengan tempatnya dan tidak mampu menahan pengaruh gaya geser. Fluida terdiri dari dua
bagian yaitu fluida statis dan fluida dinamis. Fluida merupakan suatu bentuk materi yang
mudah mengalir misalnya zat cair dan gas. Sifat kemudahan mengalir dan kemampuan untuk
menyesuaikan dengan tempatnya berada merupakan aspek yang membedakan fluida dengan
zat benda tegar.

Dalam kehidupan sehari hari, dapat ditemukan aplikasi hokum Bernoulli yang sudah
banyak diterapkan pada sarana dan prasarana yang menunjang kehidupan masa kini seperti
untuk menentukan gaya angkat pada sayap dan badan pesawat terbang, penyemprot parfum,
penyemprot racun serangga dan lain sebagainya.

B.SARAN

Semoga penerapan fluida dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari semaksimal


mungkin dan pembaca semakin memahami pentingnya fluida dengan baik.
DAFTAR PUSTAKA

Bueche, Frederick J., Hecht, Eugene. 2006. Teori dan Soal-soal Fisika Universitas. Jakarta:
Erlangga

Giancoli, Douglas C. 1999. Fisika. Jakarta: Erlangga