Anda di halaman 1dari 209

Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | i

Hak Cipta © 2014 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Dilindungi Undang-Undang

MILIK NEGARA

TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam
rangka implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh
berbagai pihak di bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan
dipergunakan dalam tahap awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan
“dokumen hidup” yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan
sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman. Masukan dari
berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Katalog Dalam Terbitan (KDT)

Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

(Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata)

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.-- Edisi Revisi

Jakarta : Kementerian Pendidikan dan


Kebudayaan, 2014. viii, ….. hlm. : ilus. ; 25 cm.

Untuk SMK/MAK Kelas XI Semester 2

ISBN ………………………………..

1. P e r e n c a n a a n d a n P e n g e l o l a a n P e r j a l a n a n W i s a t a I. Judul

II. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


XXX.X

Kontributor Naskah : Etty Sulistyowati


Penelaah : Surya Fajar
Penyelia :
Penerbitan :
Disain Grafis : Yuni Farida Hapsari

Cetakan Ke-1, 2014


Disusun dengan huruf Arial , 11 Pt
ii | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,
pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam
perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran yang mencakup kompetensi dasar
kelompok sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang
mengikuti rumusan tersebut.

Pembelajaran kelas XI pada Sekolah Menengah Kejuruan untuk Bidang Keahlian


Pariwisata Program Keahlian Usaha Perjalanan Wisata , dan Paket Keahlian
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata yang disajikan dalam buku ini
juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi pembelajaran
yang membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterampilan dalam menyajikan
pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak, serta sikap sebagai
makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang dikaruniakan kepadanya
melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam
kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang
tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan kegiatan
buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-
kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan
alam.

Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Untuk
itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan untuk
perbaikan dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkan terima kasih.
Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia
pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia
Merdeka (2045).

Depok, Desember, 2014

Penulis,
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ ii

DAFTAR ISI ...................................................................................................................... iii

PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1

1. PRASYARAT ....................................................................................... 1
2. PETUNJUK PENGGUNAAN ............................................................... 2
3. TUJUAN AKHIR .................................................................................. 2
4. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR ............................... 2
5. PETA KONSEP ...................................................................................

BAB 1 JASA JASA PEMASOK ..................................................................................... 5

TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................................. 5

AKTIVITAS PEMBELAJARAN .......................................................................................... 7

A. PAKET PERJALANAN WISATA ........................................................................... 8


B. JASA PEMASOK PARIWISATA ........................................................................... 13
C. HUBUNGAN ANTARA BIRO PERJALANAN WISATA, PEMASOK DAN
PEMASARAN PARIWISATA ................................................................................ 62
D. MEMILIH JASA PEMASOK PARIWISATA ........................................................... 73
E. RANGKUMAN ....................................................................................................... 95
F. TUGAS .................................................................................................................. 96
G. PENILAIAN DIRI ................................................................................................... 96
H. UJI KOMPETENSI ................................................................................................ 97

BAB 2 BIAYA-BIAYA PERJALANAN WISATA ........................................................... 101

TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................................. 101

AKTIVITAS PEMBELAJARAN .......................................................................................... 103

A. BIAYA PERJALANAN WISATA ............................................................................ 104


B. RANGKUMAN ....................................................................................................... 120
C. TUGAS .................................................................................................................. 121
D. PENILAIAN DIRI ................................................................................................... 121
E. UJI KOMPETENSI ................................................................................................ 122

BAB 3 MERENCANAKAN PRODUK PERJALANAN WISATA .................................... 125

TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................................. 125

AKTIVITAS PEMBELAJARAN .......................................................................................... 127

A. MERENCANAKAN PRODUK PERJALANAN WISATA ........................................ 128


B. MANFAAT PERENCANAAN PERJALANAN WISATA ......................................... 155
C. KERUSAKAN PRODUK ........................................................................................ 158
iv | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

D. RANGKUMAN ....................................................................................................... 159


E. TUGAS .................................................................................................................. 160
F. PENILAIAN DIRI ................................................................................................... 161
G. UJI KOMPETENSI ................................................................................................ 162

BAB 4 MEMBUAT PAKET PERJALANAN WISATA ONEDAY TOUR ....................... 165

TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................................. 165

AKTIVITAS PEMBELAJARAN .......................................................................................... 167

A. PENGERTIAN PAKET PERJALANAN WISATA .................................................. 169


B. KOMPONEN-KOMPONEN WISATA ONEDAY TOUR ......................................... 171
C. TAHAPAN PENYUSUNAN PAKET WISATA ........................................................ 172
D. ITINERARY ONEDAY TOUR ................................................................................ 177
E. PENYUSUNAN HARGA WISATA ONEDAY TOUR ............................................. 180
F. KOMPLIMEN ......................................................................................................... 188
G. HARGA JUAL ........................................................................................................ 189
H. RANGKUMAN ....................................................................................................... 192
I. TUGAS .................................................................................................................. 193
J. PENILAIAN DIRI ................................................................................................... 194
K. UJI KOMPETENSI ................................................................................................ 194

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... 199

GLOSARIUM .................................................................................................................... 200


Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | 1

PENDAHULUAN
Pariwisata merupakan aktivitas yang berhubungan dengan perjalanan untuk
rekreasi, berlibur, melancong atau turisme. Turisme dipahami sebagai industri jasa,
karena dimaknai sebagai industri maka pariwisata bergerak dalam ranah pelayanan,
mulai dari pelayanan jasa transportasi, jasa keramahan, tempat tinggal, makanan,
minumansampai jasa-jasa lain yang bersangkutan seperti : bank, asuransi,
keamanan dan sebagainya. Pariwisata juga menawarkan tempat istirahat, budaya,
petualangan, pengalaman baru dan berbeda lainnya. Artinya seluruh aspek
pelayanan yang dibutuhkan sepanjang perjalanan rekreatif masuk dalam kategori
pariwisata.

Industri pariwisata memang menguntungkan secara finansial baik kepada penyedia


jasa maupun kepada negara. Banyak negara bergantung pada industri pariwisata
sebagai sumber pajak dan pendapatan untuk perusahaan yang menjual jasa kepada
wisatawan. Semakin banyak objek wisata yang ditawarkan oleh suatu negara maka
semakin besar pula keuntungan yang akan didapat.

Oleh karena itu pengembangan industri pariwisata merupakan salah satu strategi
yang digunakan oleh suatu negara maupun organisasi non pemerintah untuk
mempromosikan wilayah tertentu sebagai daerah tujuan wisata demi meningkatkan
perdagangan melalui penjualan barang dan jasa kepada wisatawan.

Paket wisata merupakan barang komoditas yang diperjualbelikan dan dihasilkan


melalui sebuah proses atau yang secara umum disebut produk. Buku siswa ini
dibuat untuk siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) khususnya bidang studi
usaha perjalanan wisata kelas XI dan kelas XII agar dapat mempelajari paket wisata
sebagai produk wisata.

Peserta didik di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang mengambil bidang paket
keahlian Usaha Perjalanan Wisata diberikan pengetahuan, keterampilan dan sikap
mengenai Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata (POPW) sehingga
memungkinkan mereka untuk mengambil peran yang lebih banyak lagi dalam
perkembangan industri ini.

Buku ini diharapkan dapat menjadi salah satu alternatif sumber belajar untuk
mengasah kompetensi yang dimiliki.
2 | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

1. PRASYARAT

Buku Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata (POPW) Jilid 2 ini dapat
dipelajari oleh semua siswa Usaha Perjalanan Wisata yang ingin memahami lebih
jauh mengenai mata pelajaran Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata
khususnya bagi siswa kelas XI dan XII.

Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata (POPW) sebagai bagian dari mata
pelajaran kelompok C3 dapat dipelajari secara tersendiri tanpa ada keharusan
menyelesaikan materi lainnya. Akan lebih baik jika siswa sudah menuntaskan materi
kepariwisataan dan materi terkait lainnya untuk mempermudah pemahaman dalam
mengembangkan kreativitas dan inovasi dalam mempelajari Perencanaan dan
Pengelolaan Perjalanan Wisata (POPW).

2. PETUNJUK PENGGUNAAN

Dalam mempergunakan buku ini Anda diminta :


1. Membaca terlbih dahulu peta konsep yang ada
2. Membaca secara berurutan masing-masing kegiatan pembelajaran
3. Bekerja dalam kelompok di setiap bagian yang meminta kerja kelompok
4. Untuk mengerjakan tugas disarankan menggunakan buku tambahan
5. Kerjakanlah semua tugas dengan baik
6. Mintalah masukan dari Guru pada bagian yang ditentukan untuk mendapatkan
umpan balik
7. Bacalah dengan seksama rangkuman tiap kegiatan pembelajaran

3. TUJUAN AKHIR

Setelah mempelajari buku ini Anda diharapkan dapat :


1. Memetakan jasa-jasa pemasok
2. Menjelaskan biaya-biaya perjalanan wisata
3. Membedakan fixed cost dan variable cost
4. Merencanakan produk perjalanan wisata ( ready made tour dan tailor made tour)
5. Membuat paket perjalanan wisata one day tour

4. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1. Menunjukan keimanan sebagai rasa
ajaran agama yang dianutnya. syukur dan keyakinan terhadap
kebesaran Sang Pencipta karena
menyadari keteraturan dan
kompleksitas alam dan jagad raya
diatur oleh Sang Pencipta
1.2. Menyadari kebesaran Tuhan yang
menciptakan alam semesta dan
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II| 3

semua unsur di dalamnya.


2. Menghayati dan mengamalkan 2.1. Menunjukan perilsku ilmiah (memiliki rasa
perilaku jujur, disiplin, ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tanggungjawab, peduli (gotong tekun, hati-hati, bertanggung jawab,
royong, kerjasama, toleran, terbuka, kritis, kreatif, inovatif dan peduli
damai), santun, responsif dan lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
pro aktif dan menunjukan sebagai wujud implementasi sikap dalam
sikap sebagai bagian dari melakukan diskusi dan praktek
solusi atas berbagai perencanaan dan pengelolaan perjalanan
permasalahan dalam wisata
berinteraksi secara efektif 2.2. Menghargai kerja individu dan kelompok
dengan lingkungan sosial dan dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
alam serta dalam implementasi melaksanakan praktek
menempatkan diri sebagai perencanaan dan pengelolaan perjalanan
cerminan bangsa dalam wisata
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan dan 3.1. Memetakan jasa-jasa pemasok
menganalisis pengetahuan 3.2. Menjelaskan biaya-biaya perjalanan
faktual, konseptual dan wisata
prosedural berdasarkan rasa 3.3. Merencanakan produk perjalanan
ingin tahunya tentang ilmu wisata yang tersedia (Ready Made
pengetahuan, teknologi, seni, Tour)
budaya, dan humaniora dalam 3.4. Merencanakan produk perjalanan
wawasan kemanusiaan, wisata yang dibuat berdasarkan
kebangsaan, kenegaraan dan permintaan (Tailor Made Tour)
peradaban terkait penyebab 3.5. Membedakan Fixed cost dan Variable
phenomena dan kejadian cost
dalam bidang kerja yang 3.6. Mendeskripsikan harga paket wisata
spesifik untuk memecahkan one day tour
masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1. Mempresentasikan produk-produk
menyaji dalam ranah konkret wisata
dan abstrak terkait dengan 4.2. Mempresentasikan komponen-
pengembangan dari yang komponen wisata
dipelajarinya di sekolah 4.3. Mempresentasikan perjalanan wisata
secara mandiri , bertindak 4.4. Membuat perencanaan dan
secara efektif dan kreatif dan pengelolaan perjalanan wisata
mampu melaksanakan tugas 4.5. Mempresentasikan jenis-jenis
spesifik di bawah pengawasan perjalanan wisata
langsung 4.6. Membuat acara wisata (Tour Itinerary)
4.7. Mengkoordinasikan jasa-jasa
pemasok
4.8. Menghitung biaya-biaya wisata
4.9. Membuat produk perjalanan wisata
yang tersedia (Ready Made Tour)
4.10. Membuat produk perjalanan wisata
berdasarkan permintaan (Tailor Made
Tour)
4.11. Mengaplikasikan fixed cost dan
variable cost dalam penghitungan
harga paket perjalanan wisata
4.12. Membuat paket perjalanan wisata one
day tour
4 | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

5. PETA KONSEP
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 1
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 7

Pada Kegiatan Belajar 1 ini, Anda akan mempelajari mengenai Jasa-jasa


pemasok. Perhatikan Gambar berikut ini :

Sumber: Lombok beach web


Gambar: 1.1
Pelayanan Reservasi Hotel

Kegiatan Individu

Setelah Anda amati gambar diatas, buatlah sebuah percakapan antara pelanggan
reservasi dengan pegawai hotel tentang pelayanan reservasi sebuah akomodasi
8 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Anda tentu pernah melakukan suatu perjalanan wisata dari lembaga


pendidikan atau yang lebih sering dikenal dengan karyawisata.
Dalam sebuah karyawisata, mengandung berbagai komponen-
komponen pembentuk sebuah produk karyawisata. Dapatkah kalian
menyebutkan hal-hal apa saja yang terkandung dalam produk
karyawisata tersebut? Pihak-pihak mana saja yang terlibat agar
karyawisata tersebut berjalan dengan lancar? Adakah kaitannya
antara komponen yang satu dengan komponen yang lain?

A. PAKET PERJALANAN WISATA

Sebelum kita membahas tentang usaha jasa pemasok pariwisata, perlu dipahami dulu
tentang penyelenggara usaha jasa pariwisata atau Biro Perjalanan Wisata.
Sebagaimana telah dijelaskan pada buku pertama Perencanaan dan pengelolaan
Perjalanan Wisata bahwa makna pariwisata sebagaimana ditegaskan dalam
Peraturan menteri Kebudayaan dan Pariwisata No.PM.85/HK/MKP/2010 tentang
kepariwisataan, sektor kepariwisataan mempunyai peranan penting untuk
memperluas dan meratakan kesempatan berusaha dan lapangan kerja melalui usaha
jasa pariwisata.

Usaha jasa pariwisata itu sendiri penyelenggarannya dilakukan oleh Biro Perjalanan
Wisata. Yaitu usaha penyedia jasa perencanaan dan penyelenggaraan pariwisata,
termasuk penyelenggaraan perjalanan ibadah. Salah satu produk yang dihasilkan
Biro Perjalanan Wisata biasanya berupa Paket Perjalanan Wisata

Pengertian paket perjalanan wisata

Kata wisata umumnya diartikan "tour" yang pada dasar suatu perjalanan yang
dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang yang berhubungan dengan daya
tarik wisata dan perjalanan tersebut dilakukan secara sukarela serta tidak untuk
mencari nafkah dan tinggal menetap. Sedangkan perjalanan yang dilakukan
seseorang atau sekelompok orang belum tentu dikatakan wisata, tergantung dari
tujuan perjalanan tersebut.

Pengertian-pengertian tentang wisata dari sumber lain, antara lain adalah:


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 9

Menurut Undang-Undang No. 10 Tahun 2009 tanggal 16 Januari 2009 tentang


Kepariwisataan bahwa wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh
seseorang atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan
rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang
dikunjungi dalam jangka waktu sementara (Bab I, Pasal 1, ayat 1).

Menurut Hornby As dalam buku Perencanaan Wisata oleh Suyitno (2001:8): Tour is a
journey in which a short stays are made at a member of places, and the traveller
finally return to his or her own place (wisata adalah sebuah perjalanan yang dilakukan
seseorang dan dalam perjalanannya singgah sementara waktu di beberapa tempat
dan akhirnya kembali lagi ke tempat asal ia mulai melakukan perjalanan).

Pengertian paket wisata menurut Kep.Men. Parpostel No.KM-96/HK.103/MPPT-87


adalah sebagai rangkaian dari perjalanan wisata yang tersusun lengkap disertai harga
dan persyaratan tertentu. Paket wisata juga dapat diartikan sebagai suatu perjalanan
wisata dengan beberapa tujuan wisata yang tersusun dari berbagai fasilitas jasa
perjalanan tertentu dan terprogram dalam susunan acaranya dan dipasarkan kepada
masyarakat dengan harga yang telah ditetapkan.

Paket wisata pada biro perjalanan wisata dibuat oleh seseorang yang disebut tour
planner atau perencana paket wisata. Petugas tersebut harus menguasai beberapa
aspek yang berkaitan dengan wisata tersebut, antara lain:

Definisi Penting

paket wisata pada dasarnya kumpulan dari


berbagai produk yang berupa jasa-jasa wisata
yang merupakan sebagian atau seluruh
kebutuhan perjalanan bagi wisatawan yang
dipasarkan secara umum dan berdasarkan
permintaan.
10 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Daya tarik wisata yang memiliki sifat yang unik, asli, dan lokal sebagai pendorong
seseorang melakukan kegiatan wisata;

Sumber: kalimantantour.co.id
Gambar: 1.2
Pasar Terapung, Kalimantan

Adanya kejadian-kejadian langka, misalnya ngaben di Bali, pemakaman raja di Tanah


Toraja, gerhana matahari, dan lain-lain;

Sumber: Balinese.com
Gambar: 1.3
Upacara Ngaben, Bali
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 11

Forum Bertanya

Diskusikanlah dengan teman sebangku Anda tentang pertanyaan yang


berhubungan dengan upacara pembakaran mayat “ngaben” di Bali. Tulis
sebanyak mungkin hal-hal yang ingin Anda ketahui tentang wisata budaya
tersebut.

Ketersediaan sarana pendukung perjalanan yang memenuhi syarat dan dapat


menimbulkan kepuasan wisatawan, antara lain transportasi, akomodasi, makanan
dan minuman, hiburan dan lain-lain diperlukan.

Sumber: google.com
Gambar: 1.4
Fasilitas Money Changer
12 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Sumber: google.com
Gambar: 1.5
Tempat Ibadah

Seluruh Komponen-komponen dalam paket wisata tersebut biasanya dilakukan oleh


unit-unit usaha yang kemudian disebut sebagai jasa pemasok paket perjalanan
wisata.

Jasa pemasok pariwisata terdiri dari :

1. Jasa rekreasi, seni budaya dan atraksi wisata


2. Jasa penginapan,
3. Jasa angkutan baik udara, laut maupun darat,
4. Jasa penyajian makanan dan minuman,
5. Jasa pemandu, dan
6. Jasa produk-produk lain yang diperlukan

.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 13

Agar dalam pembuatan produk paket wisata memperoleh hasil yang efektif,
maka sebelumnya harus dilakukan survei terhadap jasa pemasok paket perjalanan
wisata sesuai dengan rencana yang dibuat. Sehingga diperoleh data yang akurat,
dan data tersebut perlu diperbaharui secara berkala melalui komunikasi, baik
menggunakan surat maupun alat elektronik.

Paket wisata yang sudah jadi dapat dipasarkan langsung oleh biro perjalanan
wisata itu sendiri atau melalui agen perjalanan wisata dan untuk yang terakhir ini
nantinya akan memperoleh imbalan berupa komisi penjualan paket wisata yang telah
disepakati oleh kedua belah pihak.

B. JASA PEMASOK PAKET PERJALANAN WISATA

DEFISINI JASA MENURUT BEBERAPA AHLI


14 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Walaupun demikian produk jasa bisa berhubungan dengan produk fisik maupun
tidak. Maksudnya ada produk jasa murni ada pula jasa yang membutuhkan produk
fisik sebagai persyaratan utama. Menurut Zeithaml dkk (1996) dalam Yazid (2001),
jasa mencakup semua aktivitas ekonomi yang keluarannya bukanlah produk atau
konstruksi fisik, yang secara umum konsumsi dan produksinya dilakukan pada
waktu yang sama, dan nilai tambah yang diberikannya dalam bentuk kenyamanan,
hiburan, kecepatan, dan kesehatan yang secara prinsip bersifat intangible.

Berdasarkan pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa jasa bukan suatu


barang melainkan suatu proses atau aktivitas yang tidak berwujud untuk
memenuhi kebutuhan pelanggan.

PERUSAHAAN PEMASOK DALAM PARIWISATA

Dalam pariwisata, perusahaan atau organisasi yang langsung memproduksi dan


menghasilkan jasa atau barang untuk wisatawan disebut dengan Tourist Supplier atau
pemasok. Berikut adalah jenis usaha jasa pemasok pariwisata:

1. Usaha jasa pemasok pengelola objek dan atraksi wisata


Dalam peraturan pemerintah No. 67 tahun1996, menjelaskan bahwa usaha
pariwisata adalah kegiatan yang bertujuan menyelenggarakan jasa pariwisata,
menyediakan dan mengusahakan objek dan daya tarik pariwisata, usaha sarana
pariwisata dan usaha lain yang terkait dengan bidang tersebut.

Sumber: Brosur UPW


Gambar: 1.6
Pertunjukan Wayang Orang, Jawa tengah
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 15

Rincian dari rumusan tersebut diuraikan dalam pasal 4 yaitu : pasal 4


menggolongkan usaha pariwisata menjadi 3 golongan :
1. Usaha jasa pariwisata
2. Pengusahaan objek dan daya tarik pariwisata (ODTW)
3. Usaha sarana pariwisata.
Golongan besar dari usaha pariwisata atau dikenal dengan komponen
pariwisata tersebut terus berkembang maju sesuai dengan perkembangan
teknologi dan pariwisata itu sendiri.
Pengusahaan objek dan daya tarik wisata meliputi kegiatan membangun dan
mengelola objek dan daya tarik wisata beserta prasarana dan sarana yang
diperlukan atau kegiatan mengelola objek dan daya tarik wisata yang telah ada.
Pengusahaan objek dan daya tarik wisata terdiri dari :
1. Pengusahaan objek dan daya tarik wisata alam
Pengusahaan ini diselenggarakan oleh suatu badan usaha perseroan
terbatas atau koperasi dan perorangan. Pengusahaan ini merupakan usaha
pemanfaatan sumber daya alam dan tata lingkungannyayang telah ditetapkan
sebagai objek dan daya tarik wisata untuk dijadikan sasaran wisata.

Sumber : google.com
Gambar 1.7
Air Terjun Sedudo, Jawa Timur
16 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Kegiatan pengusahaan objek dan daya tarik wisata alam meliputi :


a. pembangunan prasarana dan sarana pelengkap beserta fasilitas
pelayanan lain bagi wisatawan.
b. Pengelolaan objek dan daya tarik wisata alam, termasuk prasarana dan
sarana yang ada.
c. Penyediaan sarana dan fasilitas bagi masyarakat di sekitar untuk
berperan serta dalam kegaiatan pengusahaan objek dan daya tarik
wisata alam

Penguasahaan objek dan daya tarik wisata alamdapat disertai dengan


penyelenggaraan pertunjukan seni budaya yang dapat memberi nilai tambah
terhadap objek dan daya tarik wisata alam yang bersangkutan. Kelompok
pengusahaan objek dan daya tarik wisata alam antara lain pengelolaan dan
pemanfaatan taman nasional, taman wisata, taman hutan raya dan taman
laut.

Sumber : google.com
Gambar 1.8
Taman Nasional Way Kambas (TNWK), Lampung
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 17

2. Pengusahaan objek dan


daya tarik wisata budaya
Pengusahaan ini
diselenggarakan oleh
suatu badan usaha
perseroan terbatas atau
koperasi dan perorangan.
Pengusahaan objek dan
daya tarik wisata budaya
merupakan usaha
pemanfaatan seni
budaya bagsa yang telah
dilengkapi sebagai objek
dan daya tarik wisata
untuk dijadikan sasaran
wisata. Kegiatan
pengusahaan objek dan
daya tarik wisata budaya
meliputi :

Sumber : google.com
Gambar 1.9
Tari Tanam Padi, Jambi

Wawasan Individu

Carilah contoh dari sarana pendukung perjalanan wisata di Indonesia baik itu
transportasi, akomodasi, makanan dan minuman serta aspek hiburan melalui berbagai
sumber baik itu buku, lingkungan sekitar maupun internet. Tuliskan sumbernya bila Anda
mengutipnya dari internet. Jadikan dalam bentuk kliping.
18 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

a. Pembangunan objek dan daya tarik wisata termasuk penyediaan sarana,


prasarana dan fasilitas pelayanan lain bagi wisatawan.
b. Pengelolaan objek dan daya tarik wisata termasuk sarana dan prasarana
yang ada
c. Motivasi kunjungan wisatawan yang berbeda beda seperti untuk berlibur,
bisnis, konferensi, mengunjungi sanak keluarga, dan lain lain, akan
berpengaruh besar terhadap penyediaan produk yang ditawarkan. Hal ini
akan menambah kompleksnya permasalahan dalam pengelolaan dan
pemasaran produk pariwisata itu sendiri
d. Kunjungan wisatawan ke suatu daerah tujuan wisata sangat dipengaruhi
oleh faktor musim. Permintaan saat musiman ditambah dengan
kenyataan tidak dapat disimpannya produk pariwisata tersebut akan
menambah rumitnya masalah pemasaran pariwisata itu sendiri.

3. Usaha jasa pemasok perusahaan angkutan darat, laut dan udara

Memilih sarana transpotrasi yang benar dan tepat adalah hal yang perlu
dipertimbangkan pada saat merncanakan perjalanan. Karena salah satu
sektor biaya terbesar yang dikeluarkan oleh seorang traveller berasal dari
pos trasnportasi. Jika anda memilih untuk menggunakan sarana
transportasi yang mewah, nyaman dan cepat maka bepergian dengan
ticket kelas bisnis pesawat terbang merupakan pilihan yang tepat,
tentunya biaya yang harus dipersiapkan akan lebih besar daripada
mengunakan sarana transportasi lainnya. Menggunakan transportasi
darat seperti bus dari segi harga memang lebih murah namun
membutuhkan waktu tempuh yang lebih lama.

Dibawah ini Anda bisa membaca beberapa alternatif sarana


transportasi yang bisa membantu anda untuk menghemat biaya
perjalanan. Ada juga beberapa buku yang bisa Anda baca atau situs web
beberapa perusahaan transportasi yang biasanya menjual tiket secara
online.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 19

a. Usaha Jasa Sewa Kendaraan (Mobil)

Jika anda melakukan perjalanan seorang diri menyewa mobil bukan


sebuah ide yang baik. Disamping mahal, faktor efisiensi dan fleksibilitas
menjadi pertimbangan kendala lainnya adalah biaya bahan bakar harus
Anda tanggung sendiri, belum lagi masalah parkir berikut biayanya.
Dibanyak kota besar di dunia biaya parkir menjadi sangat mahal karena
terbatasnya lahan parkir.

Namun bila Anda memiliki teman perjalanan antara tiga sampai lima
orang, menyewa mobil untuk berkililing bisa dijadikan pilihan. Anda bisa
membagi biaya sewa, biaya bahan bakar dan menyetir secara bergantian.

Sumber : google.com
Gambar 1.10
Rental Mobil
20 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Seringkali mobil yang anda sewa bisa berfungsi sebagai tempat


bermalam jika anda dan teman-teman lelah karena telah melakukan
perjalanan panjang seharian penuh, anda bisa menepikan mobil di pinggir
jalan atau menggunakan peristirahatan umum di jalan tol yang kadang-
kadang memiliki fasilitas yang relatif bagus. Dari segi keamanan Anda
tidak perlu khawatir karena mobil sewaan biasanya diasuransikan oleh
perusahaan. Ketika mobil yang Anda sewa rusak diperjalanan atau
mengalami kecelakaan, dengan segera Anda akan memperoleh mobil
pengganti.

Ketika Anda berencana untuk menyewa mobil dari perusahaan


pemasok, pilihlah perusahaan yang sudah memiliki reputasi yang baik
dan yang memiliki banyak cabang di daerah daerah. Jangan lupa selalu
membeli polis asuransi untuk mobil tersebut sepanjang masa sewa.
Beberapa perusahaan penyewaan mobil yang telah memiliki reputasi dan
memiliki cabang di Indonesia antara lain : Blue Bird, Big Bird, Hiba,
Kramat Jati, Rosalia, Pusaka, Blue Star, White Horse, dan sebagainya.
Jika Anda ingin keliling kota dengan tansportasi umum maka Anda
sebaiknya mengetahui jenis jenis transportasi apa saja yang terdapat di
daerah tersebut.

Sumber : google.com
Gambar 1.11
Bus Pariwisata
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 21

Dibeberapa kota besar seperti Jakarta, Bandung, Surabaya dan


Medan bus digunakan untuk angkutan kota, dan lazim disebut buskota.
Beberapa perusahaan angkutan saat ini banyak memberikan pelayanan
angkutan bus dari Jakarta ke kota-kota di Sumatera, Jawa dan Bali.
Bus-bus antar propinsi biasa sudah dilengkapi dengan fasilitas
kenyamanan lain seperti toilet, alat pengatur suhu udara (AC), dan lain-
lain. Taxi : taxi tersedia hampir diseluruh bandar udara, pelabuhan laut,
stasiun kereta api serta hotel-hotel di seluruh Indonesia.
Microlet/Oplet/Bemo : microlet/ oplet adalah sebutan untuk
kendaraan umum dalam kota dan sekitarnya khususnya di Kota
Jakarta. Jenis kendaraan dipakai biasanya berkapasitas sekitar 10-12
orang.

Sumber : google.com
Gambar 1.12
Colt, Bandung
22 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Di Kota Bandung jenis angkutan ini disebut colt. Di Ujung Pandang


dan sekitarnya disebut taxi kota atau pete-pete. Sepeda motor. Beca :
jenis kendaraan yang menggunakan tenaga manusia ini dapat
ditemui di kota-kota di Pulau Jawa, Sumatera dan Sulawesi. Di
Medan beca dilengkapi motor penggerak, jadi tidak
menggunakan tenaga manusia. Jenis kendaraan ini menghubungkan
satu tempat dengan tempat lainnya yang jaraknya tidak terlampau jauh.

Sumber : google.com
Gambar 1.13
Transjakarta

Dokar/Bendi : alat angkutan ini menggunakan tenaga kuda untuk


menggerakkannya, banyak ditemui di kota-kota Sumatera, Jawa dan
Sulawesi, terutama di kota kabupaten. Kendaraan ini merupakan angkutan
umum dalam kota. Dokar biasanya berkapasitas 5 orang penumpang.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 23

Sumber : google.com
Gambar 1.14
Dokar

b. Usaha Jasa Transportasi Udara (Pesawat Terbang)


Era ketika tiket pesawat terbang sangat mahal, sudah hampir
berlalu seiring dengan bermunculannya beratus-ratus perusahaan
penerbangan baru di seluruh dunia yang mengusung harga murah
sebagai produk unggulannya.

Sumber : google.com
Gambar 1.15
Pesawat Terbang
24 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Jika selama ini Anda terbiasa untuk membeli tiket secara


konvensional yaitu dengan menyerahkan pengaturan semua jadwal
perjalanan Anda via biro perjalanan dan menerima lembaran tiket
yang dicetak oleh maskapai penerbangan, sudah saatnya anda
untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan jaman yang terjadi
saat ini.

Mulai sekarang sering-seringlah menggunakan teknologi informasi


(internet) untuk bisa mendapatkan penawaran tiket dengan harga
yang murah di hampir semua daerah tujuan wisata di dunia.
Dewasa ini dikawasan Asia Tenggarapun bermunculan
perusahaan-perusahaan penerbangan yang sejenis seperti Ryan
Air, tiket sekali terbang yang ditawarkan oleh Air Asia untuk jurusan
Surabaya ke Kuala Lumpur hanya di jual dengan harga Rp.
299.000. Ada juga tiket sekali perjalanan Jakarta ke Singapura Plus
satu malam menginap di Singapura ditawarkan oleh Valu Air hanya
seharga SGD. 88. Atau Anda bisa ikut serta dalam paket perjalanan
wisata yang diseleggarakan oleh situs perjalanan tertentu yang
biasanya terdiri atas tiket pesawat pulang pergi kelas ekonomi
dengan fasilitas menginap di hotel dan resor berbintang di berbagai
lokasi di dunia dengan harga yang murah.

Berikut ini daftar maskapai penerbangan domestik maupun


internasional yang bisa Anda manfaatkan antara lain : Garuda,
Batik Air, Lion Air, Singapura Airline, Malaysia Airline, Lufthansa Air
dan sebagainya.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 25

c. Usaha Jasa Transportasi Laut / Fery


Beberapa biro perjalanan wisata sengaja menawarkan berwisata
menggunakan kapal pesiar yang memiliki fasilitas lengkap dan
super mewah. Pada beberapa daerah tertentu, menumpang kapal
laut/fery adalah satu satunya pilihan sarana transportasi. Masalah
yang kerap dialami oleh para penumpang kapal laut adalah
serangan mabuk laut (sea sick), untuk meminimalisasi gejala
mabuk laut, hiruplah udara segar dalam-dalam, tahan sejenak
kemudian hembuskan perlahan-lahan. Lakukan secara berulang-
ulang sampai gejala mabuk laut mereda.

Sumber : google.com
Gambar 1.16
Kapal Laut
26 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Berikut ini beberapa perusahaan kapal pesiar atau fery yang biasa
ditawarkan oleh biro perjalanan umum : ASDP, Quick Silver, Mabua, dan
sebagainya.

4. Usaha jasa pemasok perusahaan akomodasi


Sarana akomodasi dibutuhkan apabila wisata yang diselenggarakan
dalam waktu lebih dari 24 jam dan direncanakan untuk menggunkan
sarana akomodasi tertentu sebagai tempat menginap. Sepintas lalu
sarana akomodasi berfungsi sebagai tempat istirahat sementara
selama menunggu kegiatan wisata, namun pada kenyataannya ada
juga wisatawan yang hanya berdiam diri di hotel hanya untuk sekedar
santai, membaca, berenang atau kegiatan lainnya. Hotel merupakan
salah satu sarana akomodasi tetapi akomodasi tidak harus berupa
hotel.

Sumber : google.com
Gambar 1.17
Hotel
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 27

Hotel termasuk sarana pokok dalam kepariwisataan, artinya hidup dan


kehidupannya bergantung pada banyak atau sedikitnya wisatawan yang
datang. Tujuan wisatawan datang berkunjung ke suatu daerah tujuan wisata
bukan hanya untuk tidur di hotel semata tetapi menginapnya wisatawan di
hotel dan akomodasi lainnya selalu dikaitkan dengan keperluan atau motivasi
yang bermacam-macam. Sektor perhotelan bukan suatu hal yang mutlak
harus ada sebab tanpa hotel orang-orang juga dapat menikmati banyak
objek dan atraksi wisata yang ada.

5. Usaha jasa pemasok toko cinderamata dan souvenir


Cinderamata adalah sesuatu yang dibawa oleh wisatawan ke
rumahnya untuk kenangan yang terkait dengan benda tersebut. Dalam
bahasa Indonesia istilah ini kadang disamakan dengan oleh oleh, souvenir,
tanda mata, atau kenang kenangan. Cinderamata bisa berupa pakaian
seperti kaos atau topi dan peralatan rumah tangga seperti cangkir, mangkok,
asbak, sendok, jam. Benda benda tersebut dapat ditulisi untuk menandai
asalnya. Disamping benda benda tersebut di atas cinderamata atau oleh oleh
dapat juga berupa makanan khas dari daerah tujuan wisata yang kita
kunjungi.

Sumber : google.com
Gambar 1.18
Gelang Bali
28 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Bisnis oleh-oleh merupakan bisnis yang menguntungkan karena


kebanyakan masyarakat yang berkunjung ke suatu daerah tujuan wisata pasti
akan menyempatkan diri untuk membawa buah tangan.

Sumber : google.com
Gambar 1.20
Ukiran Batu, Jawa Barat

Tiada habis habisnya camilan dan makanan khas berbagai daerah di


Nusantara jadi tambang bisnis. Dari yang tradisional sampai hasil
eksperimen baru dan masih banyak peluang yang bisa digali. Semangat
untuk mencari kreasi kreasi baru dari olahan makanan tradisional sangat
ditunggu oleh para wisatawan pencinta kuliner. Di pelopori oleh perusahaan
berskala besar, eksposur media televisi dan elektronik lainnya terhadap hal
ini ikut mendukung. Ambil contoh pada bulan Juni tahun lalu di Jakarta di
gelar hajatan Festival Jajanan Bango. Acara ini menghadirkan sekitar 50
pedagang dengan racikan menu makanan yang istimewa. Di sini Pengunjung
dapat menyicipi aneka makanan tradisional Nusantara bahkan makanan yang
nyaris punah, termasuk makanan khas Betawi seperti Gabus Pucung, Soto
Tangkar dan sebagainya.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 29

Jakarta merupakan kota ketiga ajang gelaran Festival Jajanan Bango.


Sebelumnya festival serupa sukses berlangsung di kota Bandung dan
Surabaya. Transaksi para pedagang dengan pengunjung mencapai Rp. 500
juta, demikian juga ketika berlangsung di Surabaya.

Sumber : google.com
Gambar 1.21
Festival Kuliner Bango

Menurut Heru Prabowo, Senior Brand Manajer Kecap Bango, bahwa


pihaknya ingin mengajak masyarakat untuk tidak melupakan aneka masakan
tradisional, sayangnya keberadaan makanan tradisional ini terdesak oleh
hadirnya masakan impor. Dalam kesempatan ini kita bisa menghadirkan
salah satu kekayaan Nusantara terutama makanannya, dalam jumpa pers
dengan sejumlah media di Jakarta yang juga dihadiri oleh Maria Dwianto,
External Communication Manager Unilever.
30 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Sumber : google.com
Gambar 1.22
Rendang Padang

Kekayaan
Nusantara dalam bentuk
makanan dapat juga
terlihat dari bisnis oleh
oleh di hamper semua kota
di Indonesia. Menurut
Bondan Winarno, salah
satu pengamat kuliner
terkemuka di Tanah Air,
mengatakan bahwa
Indonesia mempunyai Sumber : google.com
Gambar 1.23
budaya yang mendukung
Gabus Pucung
hal ini, yaitu kebiasaan
membawa buah tangan berupa makanan apabila berkunjung ke suatu tempat
tujuan wisata. “Pengalaman saya dalam mengunjungi kota kota di Indonesia,
rata rata mempunyai oleh oleh yang khas dari daerah tersebut, sehingga
usaha ini mempunyai potensi bisnis yang sangat besar.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 31

Fakta memang mendukung hal ini. Sejumlah penguhasa terkemuka di


Tanah Air telah berkembang dan membesar dari bisnis oleh oleh. Bahkan
bisnis oleh oleh yang kemudian menjadi industri bisa mengangkat pamor kota
penghasil oleh oleh tersebut. Contoh Dodol Garut, salah satu pengusahanya
bernama Hj. Elli Rahardja yang merintis pendirian dodol Sarinah. Saat ini
produksi dodol tersebut sudah mencapai 1 ton dodol per harinya. Di Garut
sendiri ada sekitar 85 perusahaan penghasil dodol dengan total hasil
produksi sekitar 4000 an dodol telah ikut mengharumkan nama Garut Dodol
Picnik, salah satu dodol terkemuka di kota Garut.

Sumber : google.com
Gambar 1.24
Dodol Garut

Memang belum ada angka pasti seberapa besar bisnis oleh oleh
sebagai bagian dari industry makanan. Namun kalau pertumbuhannya dapat
disejajarkan dengan pertumbuhan industry makanan dan minuman, maka
dapat dikatakan bisnis oleh oleh masih membuka peluang yang besar.
Menurut data industri makanan dan minuman ditargetkan tumbuh 8% pada
tahun ini, pada tahun lalu industry ini tumbuh 7,22%, penjualan industry
makanan dan minuman tahun 2007 mencapai target 140,6 triliun. Angka
bisnis oleh oleh tentu jauh dari angka industry itu.
32 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Namun berkaca dari eksistensinya di berbagai daerah, Bondan


melihat potensinya sangat besar. Sayangnya saya harus berkali kali
mengatakan Pemerintah belum memberi perhatian yang banyak dalam hal
ini. Bondan juga mengatakan jika melihat daya tahannya baik sebelum dan
sesudah krisis, juga dapat menghadapi gempuran makanan dari luar
sebenarnya makanan khas daerah termasuk oleh oleh telah menunjukan
ketangguhannya. Bisnis ini bahkan dapat dikatakan sebagai bisnis yang gak
ada matinya.

Hal ini terjadi karena dari sisi permintaan, budaya Indonesia yang
menempatkan oleh-oleh sebagai sebuah kebutuhan. Sementara bagi mereka
yang berada di kota besar, kerinduan pada daerah asal juga ikut menciptakan
permintaan. Tak perlu diherankan bila selain memunculkan usaha yang
mengkhususkan diri pada produksi satu jenis oleh-oleh tertentu, ia juga
memunculkan usaha perantarannya, yakni toko-toko yang menjual aneka
oleh-oleh dari berbagai daerah.

Sumber : google.com
Gambar 1.25
Aneka Oleh-Oleh
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 33

Dari sisi penawaran, bisnis oleh-oleh dapat dikatakan kagak ade


matinye antara lain karena sifat alami industri itu sendiri. Hampir dapat
dikatakan usaha oleh-oleh tidak mempunyai barrier to entry, sama seperti
usaha makanan pada umumnya. Hampir tidak ada hambatan berarti untuk
bisa masuk usaha ini sehingga menyebabkan persaingan sangat ketat.

Dari persaingan yang ketat itu kemudian muncul inovasi, dalam


mengkreasi produk misalnya, Bondan melihat ada dua kecenderungan.
Pertama, persinggungan industri oleh-oleh Indonesia dengan resep-resep
luar telah memunculkan jenis-jenis oleh-oleh baru yang diminati. Dalam hal
ini misalnya, bisa dijejerkan brownies kukus dari Bandung atau bolu kukus
dari Medan. Brownies dan bolu sebetulnya bukan makanan khas Indonesia.
Tetapi karena dibuat sesuai dengan lidah Indonesia plus dipopulerkan
sebagai oleh-oleh, jadilah ia oleh-oleh khas kota pembuatnya.

Sumber : google.com
Gambar 1.26
Wingko Babat

Kedua, Persaingan diantara sesama pelaku industri plus dorongan


berekspansi telah memunculkan inovasi lewat eskplorasi makanan asli
Indonesia lalu memodifikasikannya. Bandeng Juwana di Semarang misalnya,
tak lagi hanya memproduksi bandeng presto. Mereka juga memproduksi
aneka oleh-oleh lain yang berbahan baku bandeng, mulai dari bandeng
bakar, bandeng keju dan bandeng teriyaki. Contoh lain, empuk durian yang
34 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

berasal dari Riau, juga telah dibuat dengan berbagai aneka rasa, walaupun
tetap berbasis durian.

Bersamaan dengan inovasi pada produk, jalur pemasaran oleh-oleh juga


makin banyak bentuknya. Memang ada juga yang masih memepertahankan
jalur konservatif, semisal brownies kukus Amanda yang seluruh cabang-
cabangnya di luar Bandung masih di kelola oleh keluarga. Namun, jalur non
konvensional sudah banyak yang terbuka. Selain melalui sistem keagenan,
sistem waralaba juga makin banyak diterapkan dalam bisnis oleh-oleh ini.
Sementara untuk memperkuat jalur pemasaran juga sudah merambah dunia
maya terlihat dari banyaknya toko-toko online yang menawarkan oleh-oleh
khas daerah.

Di luar oleh-oleh yang sudah populer dewasa ini, sesungguhnya


masih banyak lagi jenis oleh-oleh tersebar di seantero Indonesia yang bisa
membuka peluang bisnis. Di pulau Jawa saja, misalnya akan segera tampak
warna-warni oleh-oleh yang punya fans masing-masing. Dari Purwokerto,
misalnya ada kripik tempenya yang khas selain getuk goreng atau goreng
belut. Dari Semarang ada roti Mandarin selain bandeng presto dan lumpia.
dari Bandung, jangan tanya lagi. banyak oleh-oleh dari sini, mulai dari pisang
melon, kue susu, brownies kukus hingga yogurt.

Sumber : google.com
Gambar 1.27
Tempe Mendoan
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 35

Hanya saja, tantangannya juga tidak sedikit. Misalnya, banyak


diantara produsen oleh-oleh khas itu justru enggan untuk berkembang atau
menikmati usahanya sebagai bisnis rumahan saja. Sebuah usaha rumahan di
Jawa Tengah, sudah seminggu tidak memproduksi oleh-oleh khas bikinan
mereka yang terkenal, karena sang ayah menderita sakit. Artinya,
produksinya masih sangat tergantung pada satu orang.

Sumber : google.com
Gambar 1.28
Dodol Garut Pelangi

Tantangan lain yang bersifat teknis adalah dalam soal pengemasan.


Salah satu prasyarat oleh-oleh adalah ia mestinya tahan lama dan praktis
dibawa. Ada banyak makanan khas Indonesia yang sangat digemari tetapi
karena terkendala dalam pengemasannya akhirnya tidak bisa berkembang
sebagai oleh-oleh. Misalnya, Di Manado banyak sekali makanan yang enak,
seperti kue klappertaart. “Tetapi karena tidak terlalu praktis untuk dibawa
bepergian jauh, akhirnya ia tidak populer sebagai oleh-oleh dari Manado,”
kata Bandon.
36 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

6. Usaha jasa pemasok Makanan dan Minuman seperti : restoran, bar,


cafe, nite club, dll

Usaha makanan dan minuman atau lebih dikenal dengan istilah bisnis
kuliner memang tidak pernah ada matinya. Semakin hari bisnis ini semakin
banyak digeluti dan bisa berjalan lancer meskipun banyak pesaingnya. Hal ini
membuktikan bahwa konsumen atau peminat produk kuliner itu banyak. Saat
ini tidak sedikit orang yang melakukan perjalanan ditambah kebiasaan orang
yang terbiasa makan di luar rumah, baik yang belum bekeluarga ataupun
yang sudah bekeluarga atau orang yang seharian berada di tempat kerja.
Orang seperti ini biasanya akan selalu makan di luar. Usaha kuliner tetap
bisa berjalan lancar karena produk yang dijual berhubungan dengan masalah
perut yang merupakan kebutuhan pokok manusia. Usaha kuliner bisa
dijalankan dengan berbagai kelas, dari pedagang kaki lima, pedagang
keliling, warung tenda, kafe, rumah makan hingga restoran.

Sumber : google.com
Gambar 1.29
Restoran Ala Purwokerto
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 37

Modal yang dibutuh untuk usaha ini bervariasi, bisa dengan modal
kecil atau besar. Kelebihan usaha kuliner diantaranya bisa dijalankan dengan
modal kecil dan tingkat pengembalian modalnya relative cepat. Bahkan ada
usaha makanan yang hanya dalam hitungan minggu sudah kembali modal.
Usaha dibidang kuliner termasuk usaha yang mudah dijalankan,
asalkan kita memiliki kemampuan memasak dan niat yang kuat untuk
menjalankan usaha ini. Namun bagi yang tidak mahir memasak pun bisa
berkecimpung dalam usaha kuliner karena bsa merekrut beberapa karyawan
yang bertugas memasak dan melayani pembeli. Sementara itu semua
administrasi dipegang sendiri.

Sumber : google.com
Gambar 1.30
Cafe

Pada dasarnya semua jenis makanan yang kita kenal dan biasa kita
konsumsi bisa dijadikan lahan bisnis yang menjanjikan. Selain makanan khas
daerah kita juga bisa berbisnis makanan yang berasal dari luar negeri dimana
rasa dan komposisinya tentunya sudah disesuaikan dengan lidah orang
Indonesia.
38 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Faktor yang paling berpengaruh terhadap kesuksesan bisnis kuliner


adalah lokasi. Tempat dengan komunitas tertentu. Selain lokasi faktor lain
yang juga perlu diperhatikan adalah rasa makanan yang kita buat dan juga
cara penyajiannya. Faktor lain yang berpengaruh terhadap kesuksesan bisnis
kuliner adalah sesuatu yang khas, baik dari segi ukuran produk, pelayanan,
nama makanan, penyajian, promosi hingga keunikan tempat.

Sumber : google.com
Gambar 1.29
Thailand Restaurant

Promosi sebagai langkah awal memperkenalkan produk kita kepada


konsumen juga perlu diperhatikan. Bentuk promosi yang bisa dilakukan
diantaranya dengan memasang spanduk, menyebarkan pamphlet atau
memberikan potongan harga bagi pemesanan dalam jumlah banyak. Salah
satu promosi yang cukup efektif adalah promosi dari mulut ke mulut. Promosi
jenis ini bisa terjadi jika usaha yang dijalankan memilki keunikan rasa, atau
pelayanan yang baik sehingga konsumen merasa puas dan akan
menceritakan kepada orang orang terdekatnya. Promosi dari mulut ke mulut
mempunyai kelebihan dibandingkan dengan promosi lainnya. Salah satunya
adalah tidak memerlukan biaya keuntungan lainnya adalah pembeli lainnya
akan lebih percaya jika yang memberitahu adalah orang yang sudah
mencoba makanan tersebut.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 39

7. Usaha jasa pemasok pendukung pariwisata bank, asuransi, money


changer, kantor pos, dll

Dewasa ini diharapkan sektor pariwisata dapat berkembang dengan


baik dan optimal, untuk itu perlu didukung oleh berbagai faktor dan komponen
wisata yang secara langsung ataupun tidak langsung berkaitan dengan
aktivitas pariwisata. Komponen pendukung untuk kegiatan berwisata antara
lain adalah bank, asuransi dalam hal ini asuransi perjalanan, maney changer
atau lebih dikenal dengan sebutan valuta asing dan kantor pos. untuk itu
akan diberi penjelasan tentang komponen pendukung dari kegiatan
perjalanan wisata
Menurut Kuncoro dalam bukunya Manajemen Perbankan, Teori dan
Aplikasi (2002: 68), definisi dari bank adalah lembaga keuangan yang usaha
pokoknya adalah menghimpun dana dan menyalurkan kembali dana tersebut
ke masyarakat dalam bentuk kredit serta memberikan jasa-jasa dalam lalu
lintas pembayaran dan peredaran uang. Oleh karena itu, dalam melakukan
kegiatan usahanya sehari-hari ban harus mempunyai dana agar dapat
memberikan kredit kepada masyarakat. Dana tersebut dapat diperoleh dari
pemilik bank (pemegang saham), pemerintah, bank Indonesia, pihak-pihak di
luar negeri, maupun masyarakat dalam negeri. Dana dari pemilik bank
berupa setoran modal yang dilakukan pada saat pendirian bank.

Sumber : google.com
Gambar 1.32
Bank Swasta
40 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Menurut Undang‐Undang No. 10 Tahun 1998, bank adalah badan


usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk
lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Berikut ada
beberapa pengertian bank :
1. Pengertian Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan
usahanya secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah
yang dalam kegiatannya memberikan jasa lalu lintas pembayaran.
2. Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan
usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang
dalam kegiatannya tidak memberikan jasa lalu lintas pembayaran.

Sumber : google.com
Gambar 1.33
Bank Umum
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 41

Usaha pokok bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dalam


bentuk simpanan, seperti tabungan, deposito, maupun giro, dan menyalurkan
dana simpanan tersebut kepada masyarakat yang membutuhkan, baik dalam
bentuk kredit maupun bentuk-bentuk lainnya. Bank sebagai perantara keuangan
(financial intermediary) Maksudnya adalah bank menjadi perantara keuangan
antara pihak yang kelebihan dana (surplus unit) dengan pihak yang
membutuhkan dana (defisit unit). Bank memiliki fungsi sebagai “Agen
Pembangunan” (Agent of Development) Sebagai badan usaha, bank tidaklah
semata-mata mengejar keuntungan (profit oriented), tetapi bank turut
bertanggung jawab dalam pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan
taraf hidup rakyat banyak. Dalam hal ini bank juga memiliki tanggung jawab
sosial.

Bank sentral di suatu negara, pada umumnya adalah sebuah instansi


yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter di wilayah negara tersebut.
Bank Sentral berusaha untuk menjaga stabilitas nilai mata uang, stabilitas
sektor perbankan, dan sistem finansial secara keseluruhan. Di Indonesia,
fungsi Bank Sentral diselenggarakan oleh Bank Indonesia. Dan Bank Sentral
bertanggung jawab untuk menjaga stabilitas harga yang dalam hal ini
dikenal dengan istilah inflasi. Bank Sentral menjaga agar tingkat inflasi
terkendali, dengan mengontrol keseimbangan jumlah uang dan barang.
Apabila jumlah uang yang beredar terlalu banyak maka Bank Sentral dengan
menggunakan instrumen antara lain namun tidak terbatas pada base money,
suku bunga, giro wajib minimum mencoba menyesuaikan jumlah uang
beredar sehingga tidak berlebihan dan cukup untuk menggerakkan roda
perekonomian. Dengan dikeluarkannya UU Nomor 7 Tahun 1992 tentang
Perbankan dan UU Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perubahan atas UU
Nomor 7 Tahun 1992 tersebut, dunia perbankan Indonesia mengalami
perubahan yang cukup mendasar.
42 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Sebelum dikeluarkannya UU Nomor 7 Tahun 1992 tersebut, bank-bank


pemerintah seperti BNI 1946, Bank Bumi Daya, Bank Dagang Negara, Bank
Ekspor Impor, Bank Rakyat Indonesia, Bank Pembangunan Indonesia
(Bapindo), dan Bank Tabungan Negara, mempunyai fungsi masing-masing
sebagai bank pembangunan, bank tabungan, maupun bank koperasi. Namun
setelah dikeluarkan kedua undang-undang di atas, sekarang kita sulit
membedakan bank-bank pemerintah berdasarkan fungsinya. Bank-bank
pemerintah tersebut sekarang menjalankan fungsi sebagai bank umum. Ada
beberapa cara dalam pengklasifikasian bank-bank di Indonesia, yaitu dilihat
dari segi fungsi atau status operasi; kepemilikan; dan penyediaan jasa.

Secara umum, tugas bank sentral dalam sistem perbankan antara


lain :Jasa rekreasi, seni budaya dan atraksi wisata

 Melaksanakan kebijakan moneter dan keuangan


 Memberi nasehat pada pemerintah untuk soal-soal moneter
dan keuangan.
 Melakukan pengawasan, pembinaan,dan pengaturan
perbankan
 Sebagai banker’s bank atau lender of last resort.
 Memelihara stabilitas moneter.
 Melancarkan pembiayaan pembangunan ekonomi.
 Mendorong pengembangan perbankan dan sistem keuangan
yang sehat..
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 43

Fungsi Bank, yaitu :

1. Penciptaan uang
Uang yang diciptakan bank umum adalah uang giral, yaitu alat
pembayaran lewat mekanisme pemindahbukuan (kliring). Kemampuan
bank umum menciptakan uang giral menyebabkan possisi dan fungsinya
dalam pelaksanaan kebijakan moneter.

Bank sentral dapat mengurangi atau menambah jumlah uang yang


beredar dengan cara mempengaruhi kemampuan bank umum
menciptakan uang giral.

2. Mendukung Kelancaran Mekanisme Pembayaran


Fungsi lain dari bank umum yang juga sangat penting adalah mendukung
kelancaran mekanisme pembayaran. Hal ini dimungkinkan karena salah
satu jasa yang ditawarkan bank umum adalah jasa-jasa yang berkaitan
dengan mekanisme pembayaran. Beberapa jasa yang amat dikenal
adalah kliring, transfer uang, penerimaan setoran-setoran, pemberian
fasilitas pembayaran dengan tunai, kredit, fasilitas-fasilitas pembayaran
yang mudah dan nyaman, seperti kartu plastik dan sistem pembayaran
elektronik.

3. Penghimpunan Dana Simpanan Masyarakat


Dana yang paling banyak dihimpun oleh bank umum adalah dana
simpanan. Di Indonesia dana simpanan terdiri atas giro, deposito
berjangka, sertifikat deposito, tabungan dan atau bentuk lainnya yang
dapat dipersamakan dengan itu. Kemampuan bank umum menghimpun
dana jauh lebih besar dibandingkan dengan lembaga-lembaga keuangan
lainnya.
Dana-dana simpanan yang berhasil dihimpun akan disalurkan kepada
pihak-pihak yang membutuhkan, utamanya melalui penyaluran kredit.

4. Mendukung Kelancaran Transaksi Internasional


Bank umum juga sangat dibutuhkan untuk memudahkan dan atau
memperlancar transaksi internasional, baik transaksi barang/jasa maupun
transaksi modal. Kesulitan-kesulitan transaksi antara dua pihak yang
berbeda negara selalu muncul karena perbedaan geografis, jarak, budaya
44 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

dan sistem moneter masing-masing negara. Kehadiran memudahkan


penyelesaian transaksi-transaksi tersebut. Dengan adanya bank umum
yang beroperasi dalam skala internasional akan bank umum, kepentingan
pihak-pihak yang melakukan transaksi transaksi internasional dapat
ditangani dengan lebih mudah, cepat, dan murah.

Money Changer/Valuta Asing.

Pasar valuta asing adalah tempat membeli atau menukar mata uang asing
untuk keperluan internasional. Dalam perdagangan internasional diperlukan valuta
asing. valuta asing atau mata uang asing adalah jenis mata uang yang digunakan di
negara lain. Misalnya Indonesia menggunakan mata uang rupiah, Malaysia
menggunakan mata uang Ringgit, Singapura menggunakan Dollar Singapura, dan
Amerika Serikat menggunakan mata uang Dollar Amerika Serikat. Karena adanya
perbedaan mata uang tersebut, maka dikenallah apa yang disebut dengan kurs (nilai
tukar). Dengan kurs nilai tukar tersebut, seseorang dapat menghitung berapa nilai
suatu barang jika dinyatakan dalam mata uang negara lainnya. Para eksportir
memperoleh valuta asing dari hasil penjualan barang ke luar negeri.

Sumber : google.com
Gambar 1.34
Money Changer
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 45

Para importir memerlukan valuta asing untuk mengimpor barang dari


luar negeri. Valuta asing dapat diperoleh di pasar valuta asing. Berikut ini
merupakan fungsi pasar valuta asing, yaitu :
1. Mempermudah penukaran valuta asing serta pemindahan dana dari suatu
negara ke negara lain. Proses penukaran atau pemindahan dana ini
dapat dilakukan dengan sistem Clearing yang dilakukan oleh bank serta
para pedagang.
2. Memperlancar terjadinya kegiatan ekspor dan impor (Perdagangan
internasional).
3. Memungkinkan dilakukan hedging. Hedging adalah tindakan tertentu
untuk menghindari kerugian akibat kemungkinan terjadinya perubahan
kurs valuta asing dima yang akan datang.

Ada beberapa peristilahan tentang kurs valuta asing yaitu sebagai


berikut.
1. Kurs beli menunjukkan harga beli valuta asing pada saat
bank/money changer membeli valas (valuta asing) atau pada
saat seseorang menukarkan valas dengan rupiah.
2. Kurs jual menunjukkan harga jual valuta asing pada saat
bank/money changer menjual valas atau pada saat seseorang
menukarkan rupiah dengan valas.
3. Kurs tengah merupakan kurs antara kurs jual dan kurs beli
(hasil bagi dua dari penjumlahan kurs beli dan kurs jual).
46 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Asuransi

Berdasarkan Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD),


Asuransi atau Pertanggungan didefinisikan sebagai suatu perjanjian dengan
mana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung,
dengan menerima suatu premi, untuk memberikan penggantian kepadanya
karena suatu kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang
diharapkan, yang mungkin akan dideritanya karena suatu peristiwa yang tak
tertentu.
Syarat-syarat perjanjian asuransi serta hak dan kewajiban kedua
belah pihak tertuang dalam sebuah polis asuransi. Contoh-contoh asuransi di
antaranya adalah asuransi jiwa, kecelakaan, kehilangan, kesehatan dan
asuransi kebakaran. Pihak yang menyalurkan risiko disebut sebagai
“tertanggung”, ini adalah nasabah atau masyarakat yang melimpahkan atau
mentransfer resiko yang akan diterimanya, sedangkan pihak yang menerima
risiko disebut sebagai “penanggung” adalah perusahaan asuransi yang
menanggung atau mengganti kerugian dari pihak nasabah.

Sumber : google.com
Gambar 1.35
Asuransi
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 47

Perjanjian antara kedua pihak ini disebut kebijakan. Kebijakan ini


merupakan sebuah kontrak legal yang menjelaskan setiap istilah dan kondisi
yang dilindungi. biaya yang dibayar oleh “tertanggung” kepada “penanggung”
untuk risiko yang ditanggungnya disebut sebagai “premi”. Besar nilai premi Ini
umumnya ditentukan oleh “penanggung” yang terdiri dari dana yang bisa
diklaim di masa depan, biaya administratif, dan keuntungan.
Fungsi utama dari asuransi adalah sebagai mekanisme
pengalihan/transfer resiko atau risk transfer mechanism, yaitu mengalihkan
resiko dari satu pihak yaitu tertanggung kepada pihak lain yaitu penanggung.
Pengalihan resiko ini tidak berarti menghilangkan kemungkinan misfortune,
melainkan pihak penanggung menyediakan fasilitas pengamanan keuangan
atau financial security serta ketenangan atau peace of mind bagi tertanggung.
Sebagai imbalannya, maka tertanggung wajib membayarkan premi dalam
jumlah yang relatif kecil bila dibandingkan dengan potensi kerugian yang
mungkin akan alaminya.

Kantor Pos
Kantor pos adalah
fasilitas fisik tidak bergerak
untuk melayani
penerimaan, pengumpulan,
penyortiran, transmisi, dan
pengantaran surat dan
paket pos. Kantor pos
menjual benda-benda pos
dan filateli, seperti prangko,
kartu pos, amplop, dan
perlengkapan untuk
Sumber : google.com
membungkus paket. Di Gambar 1.36
beberapa negara, kantor Kantor Pos

pos berfungsi sebagai tempat penerimaan aplikasi paspor, pengiriman wesel


pos atau money order, penjualan asuransi, pemesanan barang, serta layanan
giropos dan perbankan.
48 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Di dalam kantor pos terdapat berbagai loket yang dibagi-bagi menurut


jenis layanan, seperti loket pengiriman surat dalam negeri, loket surat luar
negeri, dan loket weselpos. Di ruangan utama kantor pos biasanya memiliki
beberapa meja yang di atasnya sering diletakkan bolpen, pensil, lem, atau
karet busa yang dibasahi dengan air. Pemakai jasa pos bisa menggunakan
meja untuk menulis atau menyiapkan surat atau paket yang hendak dikirim.
Di tempat yang agak terpisah dari ruangan utama kantor pos biasanya
terdapat kotak pos untuk disewa individu atau pemilik bisnis yang tidak ingin
mengumumkan alamat jelas atau berada di alamat tidak terjangkau layanan
pos. Di ruang belakang kantor pos terdapat ruangan sortir untuk memilah-
milah surat sebelum disampaikan ke kantor pos yang lebih besar atau
diantarkan kepada alamat yang dituju.
Dalam kegiatan perjalanan wisata komponen pendukung tersebut
sangat diperlukan dalam melakukan kegiatan perjalanan untuk
mempermudah wisatawan melakukan penukaran uang, pengiriman barang
souvenir yang dibeli di daerah tujuan wisata dan sebagainya. Untuk itu
peranan perantara dalam kegiatan pariwisata sangatlah penting.

Definisi Penting

Dalam pariwisata yang dimaksud dengan perantara


adalah suatu lembaga yang berdiri sendiri yang
kegiatannya menghubungkan atau meneruskan
produk wisata yang dihasilkan oleh pemasok
kepada konsumen atau wisatawan terakhir.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 49

Sedangkan yang dimaksud dengan distribution chanel adalah suatu


konsep operasional yang digambarkan sebagai jalan atau jembatan yang
menyalurkan produk wisata dari pemasok kepada konsumen terakhir.
Perantara-perantara tersebut ada yang berkedudukan di Daerah Tujuan
Wisata (DTW) atau Tourist Destination Area dan ada yang berkedudukan di
Sumber Pasar Wisata (SPW) atau Tourist Generating Market.

Perantara yang berkedudukan di daerah tujuan wisata berfungsi untuk


membantu wisatawan dalam memberikan saran dan informasi pada saat
kedatangan dan selama wisatawan tinggal di daerah tujuan wisata.
Perantara yang ada di DTW ada dua macam, yaitu :

1. Agen perjalanan lokal dan biro perjalanan yang mengkhususkan dalam


inbound atau incoming business yang kegiatannya menyediakan jasa-
jasa guide, hostess, melakukan pemesanan (booking) akomodasi dan
transportasi, memberi keterangan mengenai perjalanan dan melakukan
tour.
2. National tourist organization yang mempunyai kegiatan dalam
memberikan pelayanan informasi.

Dalam pariwisata yang dimaksud dengan perantara adalah suatu


lembaga yang berdiri sendiri yang kegiatannya menghubungkan atau
meneruskan produk wisata yang dihasilkan oleh perusahaan jasa pemasok
kepada konsumen atau wisatawan terakhir. Peranan perusahaan perantara
dalam pariwisata adalah sebagai penghubung antara pemasok dan
konsumen. Dimana perusahaan jasa pemasok meramu kompoenen
komponen wisata untuk disajikan kepada wisatawan agar dapat dinikmati
paket perjalanan wisata yang dibuatnya.
50 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Untuk melakukan pencatatan dan pengaturan jasa-jasa pemasok Anda


diharapkan sudah mengenal dengah baik prosedur yang berlaku dalam melakukan
pemesanan/ reservasi.
Berikut adalah langkah langkah yang sebaiknya Anda lakukan bila Anda berperan
sebagai salah satu karyawan dari suatu perusahaan biro perjalanan wisata yang
sedang bertugas untuk mencatat pesanan dari pelanggan, maka Anda melakukan
hal hal tersebut di bawah ini :
1. Mencatat dengan benar semua informasi tentang pesanan (tgl. keberangkatan,
nama perjalanan serta nomornya)
2. Mencatat dengan benar permintaan berkaitan dengan penginapan (jenis kamar,
nama hotel)
3. Mencatat keterangan tentang pelanggan (Nama, alamat, no. Telepon,
permintaan khusus)
4. Memeriksa apakah ada perubahan terhadap rencana perjalanan wisata yang
akan diikuti
5. Memeriksa tempat-tempat yang masih tersedia yang berkaitan dengan
pelaksanaan perjalanan wisata
6. Memeriksa dan memberi informasi harga paket perjalanan wisata dengan benar
7. Menjelaskan cara pembayaran (uang muka, pembayaran terakhir, batas waktu
pembayaran dan sebagainya)
8. Menjelaskan prosedur penyelesaian dokumen terakhir (biasanya 1 – 2 minggu
sebelum pelaksanaan perjalanan wisata dimulai.

Sebagai perusahaan perantara dalam pariwisata sebaiknya Anda bisa


melihat peluang peluang yang ada pada bisnis ini. Contoh wisatawan
Anda mungkin mengira bahwa ia harus mengatur hampir semua
keperluannya pada saat ia tiba di daerah tujuan wisata yang
dikunjunginya, sebagai karyawan suatu biro perjalanan wisata , anda
dapat menawarkan bantuan untuk mengurus hal-hal yang diperlukan oleh
wisatawan Anda selama berada di daerah tujuan wisata yang
dikunjunginya.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 51

Jika wisatawan Anda ingin melakukan perjalanan ke Eropa maka ada


banyak hal yang dibutuhkan oleh wisatawan Anda untuk dapat melakukan
perjalanannya tersebut seperti :
a. Tiket pesawat udara
b. Pengurusan dokumen perjalanan
c. Penginapan/akomodasi
d. Tiket Petunjukan Teater
e. Perjalanan wisata harian
f. Kartu/Tiket Kereta Eurail (perjalanan wisata dengan kereta)
g. Tiket wisata kota di beberapa kota utama Eropa
h. Persewaan Mobil
i. Penjemputan/pengantaran di/ke Bandara
j. Dan sebagainya

Ada banyak cara yang dapat digunakan oleh Anda untuk memesan jasa
pemasok pariwisata yang Anda butuhkan. Dalam melakukan pemesanan terhadap
jasa pemasok, Anda bisa melakukannya melalui:

1. Telepon
Cara yang paling mudah untuk
Anda memesan produk jasa
pemasok pariwisata yang
diinginkan adalah melalui
telephon. Anda tinggal
mengangkat telepon lalu
memencet nomor yang
dituju/diinginkan selanjutnya
Anda tinggal mengatakan jasa
pemasok yang diinginkan, namun

perlu diingat Anda hendaknya Sumber : google.com


Gambar 1.37
mencatat nama perusahaan, Telepon

nama orang/ pemesan , tanggal


pembicaraan. Ini akan berguna untuk menghindari masalah di kemudian hari.
Usahakan selalu minta konfirmasi secara tertulis.
52 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

2. Fax
Pemesanan terhadap jasa pemasok
bisa juga melalui faxs. Dalam isi
faxs kita dapat meminta/memesan
apa yang kita inginkan dalam
bahasa yang singkat jelas dan
padat agar mudah dipahami bagi si
penerima pesan faxs tersebut.
Pastikan agar perusahaan jasa
pemasok yang kita tuju memberikan
jawaban terhadap faks kita kirim

agar kita mendapat kepastian Sumber : google.com


tentang pesanan yang kita minta. Gambar 1.38
Faximile

3. Surat
Pemesanan terhadap jasa
pemasok juga bisa dilakukan
melalui surat. Jenis Surat
yang biasa digunakan
biasanya jenis surat niaga.
SMacam-macam surat niaga
antara lain surat permintaan
penawaran, surat
penawaran, surat pesanan,
surat pengiriman barang dll.


Sumber : google.com
Gambar 1.39
Contoh Surat Niaga Penawaran
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 53

4. Internet
Banyak penyedia jasa saat ini menawarkan jasa pemesanan serta
informasi produk dan jasa melalui internet. Untuk itu kita juga dapat
memanfaatkan fasilitas internet dalam kegiatan pemesanan terhadap
jasa pemasok melalui media internet. Kelebihan media internet adalah
dapat mempercepat proses pemesanan secara online tentunya
dengan biaya yang lebih murah.

Sumber : pribadi
Gambar 1.40
Internet
54 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

5. Memo intern
Bukti catatan antar bagian atau manajer dengan bagian bagian lain
yang ada di lingkungan perusahaan.

Sumber : pribadi
Gambar 1.41
Memo

6. Sistem reservasi komputer (SRK) seperti : Abacus, Galileo,


Armedeus. Ini memerlukan pendidikan khusus, tapi biasanya
perusahaan mempunyai kartu petunjuk. Informasi yang bisa diperoleh
antara lain jadwal penerbangan /ketersediaan/ tempat duduk/biaya,
ketersediaan akomodasi & biayanya, ketersediaan mobil sewaan &
biayanya, ketentuan tentang Visa, nilai tukar uang, pemesanan tiket
teater, cuaca, dan informasi umum lainnya.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 55

Sumber : pribadi
Gambar 1.42
Amadeus Garuda

Pada saat menerima pesanan dari pelanggan maka kita memerlukan data
data tentang pelanggan yang memesan. Hal ini untuk memudahkan kita
dalam berkomunikasi dengan pelanggan terhadap hal hal yang berkaitan
dengan pesanan mereka. Data tentang pelanggan bisa berupa :
1. Nama
2. Tanggal lahir
3. Alamat
4. Nomor telepon (rumah, kantor, telp. genggam)
5. Kebangsaan
6. Nomor Paspor, tanggal/tempat pengeluaran paspor, masa berlaku paspor)
7. Permintaan-permintaan khusus. Misalnya: maskapai penerbangan
tertentu, makanan tertentu.
8. Keinginan/minat khusus – berkaitan dengan hobi, olah raga, agama, gaya
hidup, dll.
56 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Pada saat Anda memesan jasa pemasok pariwisata mungkin ada beberapa
permintaan/jasa/pelayanan yang tidak tersedia, hal ini dikarena alasan-
alasan:
1. Wisata/tur sudah terpesan habis
2. Wisata/tur dibatalkan

Bila hal tersebut terjadi ada beberapa alternatif yang bisa ditawarkan kepada
pelanggan seperti :
1. Mengubah tanggal keberangkatan
2. Mengubah lama waktu tinggal
3. Mengubah susunan permintaan yang dibuat
4. Mencari penyedia pelayanan yang lain.
Yang perlu diingat adalah : Satu perubahan terhadap susunan bagian-bagian
pesanan dapat mempengaruhi bagian lainnya.

Mengkonfimasi dan Mencatat Pesanan

Hal ini dapat berupa konfirmasi oleh penyedia jasa/jasa pemasok pariwisata
dengan cara :
a. Memberikan nomor pesanan
b. Mengirimkan tagihan (sebagai tanda konfirmasi). Tagihan berisi data
tentang: data tentang perusahaan Anda, data pelanggan anda, program
wisata/rencana perjalanan, harga/kutipannya dan nilai bersih atau nilai
komisi
c. Tanggal pembayaran uang muka/tanggal pelunasan
d. Kondisi /persyatan khusus mengenai pesanan
e. Permintaan khusus pelanggan yanag dapat dikabulkan.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 57
58 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Setelah mengkonfirmasi dan mencatat semua pesanan maka langkah selanjutnya adalah
menyimpan data data tersebut dengan menggunakan CRS/SRK, jika Anda mengarsipkan
data data pesanan dengan komputer maka pengarsipan dapat dilakukan dengan mudah.
Begitu satu pesanan selesai diproses, maka pesanan itu diberi nomor atau penanda lokasi
catatan. Misalnya, VSX 47P. Informasi tentang pesanan itu kemudian bisa
dilihat/dikeluarkan menurut:

a. Nama Belakang
b. Penanda Lokasi catatan
c. Tanggal keberangkatan dan Nama
d. Sistem komputer juga mempunyai semacam catatan harian atau sistem pengurutan
informasiyang dapat membantu kita mengingat hal-hal yang kita kerjakan, misalnya
memeriksa daftar tunggu suatu penerbangan, tanggal-tanggal pembayaran terakhir,
batas waktu tiketing.
e. Dengan menggunakan sistem Arsip Manual, maka arsip akan tersusun menurut
nama atau tanggal keberangkatan. Anda hendaknya terus memperbaharui dan
memonitor catatan harian anda untuk mengetahui apa yang mesti dilakukan.

Bila terjadi perubahan-perubahan terhadap pesanan harus dicatat secara tertulis (atau
dibuat catatannya dalam CRS/SRK) sehingga perubahan-perubahan itu menjadi bagian
dari catatan resmi pesanan pelanggan. Untuk sistem manual, satu catatan arsip harian
harus dibuat untuk keperluan itu.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 59

Contoh:
Catataan arsip
 Taruhlah lembaran ini selalu di bagian depan arsip.

Tanggal Catatan

Menyelesaikan Proses Pemesanan

Pembayaran kepada pemasok jasa harus dilakukan sesuai dengan prosedur perusahaan
yang ditetapkan pemasok. Pelanggan biasanya membayar pada biro perjalanan wisata
secara tunai 1 – 2 minggu sebelum keberangkatan. Pemasok jasa yang lain memberikan
insentif untuk pembayaran lebih cepat, misalnya diskon 10% jika pembayaran tunai
dilakukan 3 bulan sebelum keberangkatan.

Biro perjalanan wisata kemudian mentransfer pembayaran itu (setelah dikurangi dengan
komisi) kepada pemasok jasa. Perusahaan penerbangan biasanya meminta pembayaran
tunai sebelum keberangkatan, tapi ada juga pemasok jasa yang menerima pembayaran
pada saat/setelah keberangkatan. Informasi-informasi seperti ini perlu dijelaskan dan dicatat
pada saat memproses pemesanan. Begitu pembayaran dilakukan, maka tiket, voucher, dan
lain lain, dapat dikeluarkan.
60 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Petunjuk Pembayaran
Ketentuan tentang pembayaran sangat bervariasi. Beberapa produk tertentu tidak
menggunakan batas waktu pembayaran (bus, kereta), sedang produk lain minta uang muka
(misalnya, kapal pesiar) dan pembayaran akhir 1 – 2 bulan sebelum keberangkatan.
Beberapa pemasok jasa menawarkan harga khusus, untuk jasa yang langsung dibayar
lunas. Ketentuan ketentuan seperti tersebut di atas menjadi arsip pesanan pelanggan,untuk
itu sebaiknya dibuatkan neraca sebelum Anda mengeluarkan dokumen.
Contoh:
Biaya pesawat 800 komisi 10%
akomodasi 1.000 Komisi 10%
Asurnasi 200 Komisi 20%

Jumlah diterima Jmlah dibayarkan


Tgl No. Kitansi Jumlah Tgl No. Cek Kotor Komisi Bersih

14 5721 2,000 15 Okt Insur. 200 40 160


Okt 2014 01472

2014
17 Okt Hyatt 1,000 100 900
2014 01520
19 Oct Ticket no 800 80 720
2014 6461379
Total 2,000 2,000 220 1,780
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 61

Contoh surat kepada jasa pemasok pariwisata jika melakukan pembayaran dengan
cek :

Bougenvile Tours and Travel


JL Raya Kemang no. 4 telpon (021) 753251, Fax (021) 766534
Jakarta selatan

Jakarta Harbour Cruises


Jl. Bangka Raya N0. 18 A
Jakarta Selatan

Dear Sir,
Re - booking number : 53712
name : C west
cruise : 4217C
departing : 21 May

Enclosed is cheque No. 97248 for Rp. 450,000


Being the final balance made up of:
Gross price 500,000
Less deposit 50,000
Less 10% commission 450,000

We look forward to receiving your voucher


Your Sincerely

Elda Theresia
Bougenvile Tours and Travel
62 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

C. HUBUNGAN ANTARA BIRO PERJALANAN WISATA, PEMASOK DAN PEMASARAN


PARIWISATA

Ilmu tentang industri pariwisata memang sangat komplek, di dalamnya terdapat


banyak disiplin ilmu yang menunjang bagi kegiatan pariwisata, antara lain ilmu ekonomi,
komunikasi, pemasaran, transportasi dan sebagainya. Setiap ilmu yang menunjang
dalam kegiatan pariwisata memiliki peran masing-masing, dan satu sama lain saling
terkait.

Dalam industri pariwisata selalu ada yang manjadi supply dan demand, satu sama
lain saling membutuhkan, karena dengan kedua kegiatan tersebut pariwisata bisa
terjadi. Objek yang menjadi supply dalam materi ini ialah semua unsur baik alami
maupun buatan, dimana kedudukannya sangat krusial, tanpa adanya supply dan
demant maka kegiatan pariwisata tidak dapat berjalan dengan nyaman
sebagaimana semestinya.

Oleh karena itu, penting bagi Biro Perjalanan Wisata mempunyai alur saluran
distribusi yang baik agar bisa memberikan kepuasan kepada konsumen dalam hal ini
wisatawan. Saluran distribusi merupakan bagian dari elemen pariwisata, yang
mempunyai fungsi sebagai sistem dari industri pariwisata. Sebuah saluran
distribusi pariwisata adalah sistem perantara, atau perantara, yang
memfasilitasi penjualan dan pengiriman dari jasa pariwisata dari pemasok ke
konsumen (Buhalis & Law, 2001).

S a l u r a n distribusi pariwisata telah menarik sejumlah besar perhatian dalam


dekade terakhir karena dengan peran penting mereka bermain dalam industri
pariwisata (Pearce & Schott, 2005). Secara khusus, saluran distribusi dapat
berfungsi sebagai bagian dari bauran pemasaran yang membuat produk tersedia bagi
konsumen, sebagai penghubung antara produsen produk pariwisata dan konsumen
akhir 'mereka', serta menjembatani antara penawaran dan permintaan (Gartner &
Bachri, 1994) .

Struktur dari sistem distribusi industri pariwisata tidak hanya


mempengaruhi pilihan yang tersedia bagi konsumen, tetapi juga model bisnis dan
strategi pemasaran yang diterapkan oleh peserta berbagai saluran (Pearce et al.,
2004). Dampak dari teknologi informasi sejak munculnya World Wide Web telah
merubah secara signifikan dan bahkan mengubah struktur distribusi pariwisata (Buhalis
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 63

& Hukum, 2001; Wang & Qualls, 2007). Dimana I n t e r n e t b i s a j a d i a l a t y a n g


a m p u h dalam meningkatkan skup dan jangkauan konsumen

Biro Perjalanan Wisata menurut The European Commission has defined


travel agents as retailers to leisure and business travellers, selling
flights (charter or scheduled), accommodation, car hire, foreign
currency, travelinsurance and other travel services (dalam Charles R. Goeldner
dan J. R. Brent Ritchie, 2009 p 594).

Maka tugas dari Biro Pejalanan Wisata ialah mangatur keberangkatan dan
memfasilitasi konsumen dalam hal ini wisatawan supaya mendapatkan
kenyamanan dan keamanan saat melakukan perjalanan.

di Indonesia konsep mengenai tourism distribution channel jauh berbeda


dengan apa yang ada di model peraturan yang dibuat oleh pemerintah dengan yang
ada pada konsep.

Fenomena tersebut menjadi menarik untuk dibahas dalam buku ini. Dimana kalau di
Indonesia tidak semua dari wisatawan atau traveller menggunakan jasa
travel agent, d a n banyak juga fungsi travel agent yang berbeda dengan
fungsi asalnya, tidak hanya menjual paket tetapi juga menjual tiket. Hal ini
merupakan komplektisitas dari tourism distribution channels yang ada di Indonesia.

Tourism Distribution Channels di Amerika

Berikut ini adalah model dari tourism distribution channels yang berada di
Amerika. Studi mengenai saluran ditribusi channel berhubungan erat dengan
industri tour and travel, menurut Charles R. Geoldner dan J. R. BrentRitchie (2009)

The tourism channel of distribution is an operating structure, system,


or linkage of variouscombinations of organizations through which a
producer of travel products describes, sells, or confirms
travelarrangements to the buyer.
64 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Saluran distribusi berhubungan dengan struktur operasi, sistem atau


keterkaitan berbagai kombinasi organisasi dimana Biro Perjalanan Wisata atau
t o u r a n d t r a v e l digambarkan sebagai produsen yang menjual produk
perjalanan juga mengatur jadwal perjalanan, termasuk di dalamnya
akomodasi dan transportasi. Sebagaimana diterangkan secara terperinci pada
gambar 1.1 berikut:

Bagan 1.1
Tourism Distribution Channels
Direct Channel
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 65

Pada kegiatan direct channel ini, konsumen langsung berhubungan dengan


supplier tanpa ada perantara atau Biro Perjalanan Wisata yang
menghubungkannya, dengan menggunakan media elektronik seperti
internet dan media komunikasi dengan telepon. Dari sisi konsumen manfaat
dari direct channels ialah, dengan adanya media komunikasi menggunakan
telepon, memudahkan wisatawan untuk bertanya-tanya mengenai informasi
seputar apa yang berkaitan dengan tujuan wisatanya, baik itu transportasi,
akomodasi dan harga. Dan juga dengan adanya teknologi internet wisatawan dapat
dengan mudah mencari informasi mengenai tempat destinasi yang akan dituju,
disamping juga memudahkan dalam memilih transportasi dan akomodasi yang
sesuai keinginan.

Sedangkan pada sisi Biro Perjalanan Wisata, media internet memudahkan


dalam menjual produk kepada konsumen, cukup dengan membuat website dan
menyimpan produk-produk yang akan ditawarkan di halaman website, maka
konsumen akan secara aktif memilih mana produk yang sesuai dengan
keinginannya.

Travel Agents Charles R. Goeldner dan J. R. Brent Ritchi (2009) mendefinisikan


travel agent ialah perantara— a business or 2 person selling the travel industry’s
individual parts or a combination of the parts to the consumer. In marketingterms, a
travel agent is an agent middleman, acting on behalf of the client, making
arrangements with suppliers of travel (airlines, hotels, tour operators) and receiving a
commission from the suppliers and/or a fee from the client ..Sedangkan menurut The
European Commission has defined travel agents as retailers to leisure and
business travellers, selling flights (charter or scheduled), accommodation, car hire,
foreign currency, travel insurance andother travel services.

Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwasannya Biro Perjalanan Wisata


di Amerika pada dasarnya adalah perantara yang menjual jasa travel kepada konsumen,
dan menerima komisi dari supplier dan atau dari konsumen.
66 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Agency Sales and Income

Pemasukan atau pendapatan Biro Wisata diperoleh dari komisi


p e n j u a l a n . K o m i s i t e r s e b u t didapatkan dari bermacam supplier dan wholesaler,
meliputi cruise lines, tour operators, hotels, car rentals, trains, attractions, entertainments,.
Etc, sumber pemasukan utama dari booking airline. Tour wholesaler

PENDAPATAN BIRO PERJALANAN WISATA (Incentive Travel Firms)

Menurut the Society of Incentive & Travel Executives (SITE): ' A global management tool
that uses and e x c e p t i o n a l travel experience to motivate and/or
r e c o g n i z e p a r t i c i p a n t s f o r i n c r e a s e d l e v e l s o f performance in support of
organizational goals .'

Jadi pada intinya incentive perusahaan Biro Perjalanan Wisata merupakan sebuah alat
manajemen global untuk memotivasi peserta suatu perusahaan untuk
meningkatkan kinerja untuk mendukung tujuan perusahaan.•

JASA PEMASOK PARIWISATA DI INDONESIA (Tourism Distribution Channels di


Indonesia)

Berikut ini adalah gambaran tourism distribution channels yang berada di Indonesia.
Meskipun gambaran tersebut tidak multak terrealisasikan karena lazimnya di Indonesia, teori
yang ada pada kenyataanya tidak sejalan dengan prakteknya.

Sumber : di adopsi dari Travel Industry Distribution System


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 67

Keterangan gambar :

1. Sistem satu tahap

adalah sistem penjualan satu tahap adalah sistem penjualan langsung dari supplier
utama dengan melakukan travel service kepada wisatawan. Contohnya adalah
menjual tiket pesawat langsung kepada pelanggan melalui penjualan sendiri
dan departemen pemesanan. Keuntungan yang diperoleh dari sistem satu tahap bagi
penjual dan pembeli adalah sebagai berikut:
68 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

a. Simplicity:

Sistem penjualan satu tahap adalah sistem penjualan langsung dan


meniadakan intervensi pihak ketiga. Penjual dan pembeli dengan mudah
dapat memutuskan pemesanan atau perubahan di antara mereka. Jika perantara
perjalanan terlibat, maka sebagian besar keputusan akan memerlukan konfirmasi
terlebih dahulu dan berbagai macam pendataan.

b. additional sale oppurtunities:

kemampuan untuk berbicara langsung dengan wisatawan sehingga memberikan


kesempatan kepada supplier untuk meng-upgrade, menjual jasa tambahan, dan
membuat pemesanan terlebih dahulu untuk perjalanan kembali atau pemesanan
berikutnya.

c . flexibilty:
kebanyakan dari wisatawan mengikuti jadwal perjalanan dengan tempat yang biasa
mereka kunjungi. Wisatawan yang tidak memiliki jadwal perjalanan tetap memiliki
kesempatan untuk mengubah rencana perjalanan pada menit terakhir.

d. greater profitability to supplier :


wisatawan individu yang membeli langsung dari supplier rmenyediakan pemasukan
lebih besar dibandingkan yang menggunakan perantara. Hal ini berlaku khususnya
ketika Biro Perjalanan Wisata dapat memberikan yang lebih besar
penerimaan bruto karena volumenya untuk supplier, tetapi laba bersih per-
pelanggan atau penghasilan akan berkurang setelah dikurangi komisi.

e. personal control over the sale :


Dalam beberapa kasus, turis individu mewaspadai Biro perjalanan Wisata karena
dari cerita yang dipublikasi secara nasional tentang wisatawan yang
terdampar di luar negeri ketika agen perjalanan tidak sadar memesan
perjalanan melalui operator tur yang tidak bermoral
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 69

f. management of key accounts:


perjalanan perusahaan industri umumnya mengakui keabsahan peraturan
Pareto 80/20, yang menyatakan bahwa mayoritas bisnis perusahaan akan
memperoleh hasil dari minoritas konsumennya.

2. Sistem dua tahap


Dalam prosesnya, sistem dua tahap ini melibatkan perantara tunggal
Biro Perjalanan Wisata. misalnya proses interaksi supplier dan
wisatawan. Sebelum produk diterima oleh wisatawan, diproses terlebih dahulu
oleh Biro Perjalanan Wisata , baru kemudian diteruskan ke konsumen.
Keuntungan dari sistem dua tahap dari distribution channel adalah sebagai
berikut:

a. professional assistance:
Pembeli mendapatkan bantuan dari profesional yang kompeten di bidang
perjalanan dan dapat memberikan masukan pribadi dan saran, seringkali
menghemat waktu dan uang pada prosesnya.

b. multiple options:
tidak seperti sistem satu tahap, wisatawan bisa mendapatkan informasi tetang
macam-macam produk dan pelayanan melalui satu perantara. free or low cost
assistance: pada sistem dua tahap ini, menguntungkan bagi wisatawan karena
bisa menghemat uang untuk biaya-biaya akomodasi dan transpotasi,
karena Biro Perjalanan Wisata sudah memasukan biaya-biaya tersebut ke
dalam paket, dan pastinya harga lebih murah.

c . cumulative group power :


perantara pada umumnya memiliki pengaruh lebih besar atas supplier daripada
wisatawan. Pengaruh supplier sangat penting selama musim liburan. Perantara
bertugas bertanggung jawab untuk ratusan ribu dolar bisnis untuk sebuah
hotel, maskapai penerbangan, atau kapal pesiar yang membawa
pengaruh cukup besar.

d . travel clubs:
berfungsi sebagai keanggotaan dari sistem dua tingkat, menyediakan fasilitas
khusus anggota dengan diskon perjalanan menguntungkan.
70 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

e. travel consolidators:
adalah perusahaan swasta yang memperoleh diskon untuk kursi yang belum
terjual dengan jumlah tertentu dan menjualnya langsung kepada masyarakat
dengan harga murah.

f. single charge billing:


proses membayar untuk beberapa jasa perjalanan disederhanakan melalui agen.
Agen dapat menagih pembayaran pada klien untuk semua layanan, termasuk
transportasi darat, penginapan, restoran, dan paket hiburan dalam satu tagihan.

g. price or service advantagesout of town assistance :


beberapa perantara perjalanan memiliki beberapa cabang, bahkan
meluas ke negara-n e g a r a a s i n g . Yang lainnya memiliki cabang di luar kota
atau afiliasi luar negeri. wisatawan yang m u n g k i n mengalami kesulitan saat
bepergian sering dapat menemukan bantuan melalui cabang atau kantor afiliasi.-

h. sales force without overhead:


keuntungan utama yang ditawarkan oleh perantara perjalanan kepada
supplier adalah bahwa mereka melayani sebagai tenaga penjualan tanpa biaya
berlebih kepada supplier Penghapusan biaya overhead sangat membantu
supplier kecil yang tidak kemampuan penjualan nasional atau di seluruh dunia.

i. credit and billing assistance to suppliers :


perantara wisata dapat memfasilitasi fungsi kredit dan penagihan dari supplier,
dengan menjalankan pemeriksaan kredit pada klien, pengolahan tagihan kartu
kredit, dan mengirimkan pembayaran kepada supplier tunggal.

j. off season promotions:


perantara sering membantusupplier dalam menciptakan bisnis baru dengan
mengembangkan paket perjalanan akhir tahun.

3. Sistem tiga tahap

pada sistem ini biasanya melibatkan dua perantara, biasanya ritel travel agent dan
wholesaler atau tour operator. Sebuah maskapai penerbangan atau cruise
mungkin menyediakan paket jasa perjalanan, termasuk penginapan,
transportasi, dan ground transfer (taxi, bus, dll). Paket-paket tersebut dapat dijual
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 71

melalui wholesaler yang dapat menawarkan kepada ratusan agen perjalanan yang
telah siap untuk menjualnya kepada wisatawan individu. Sistem ini menyediakan
wisatawan dan supplier dengan manfaat yang sama dengan sistem dua tahap.
Manfaat tambahan berasal dari jasa perjalanan yang dibeli dalam jumlah besar
dengan harga diskon oleh wholesaler. Dengan sistem tahap tiga, wisatawan
pada umumnya dapat memperoleh paket perjalanan dengan harga murah
atau paket yang disesuaikan dengan keinginan wisatawan.

4. Sistem empat tahap

sistem tahap keempat mengikuti pola dari tiga tahap proses distribusi, namun
memiliki tambahan, yaitu speciality channeler, yang terlibat dalam meng-customize
paket wisata. Untuk menggambarkan distribusi sistem tahap empat, ambil kasus
sebuah kelompok universitas yang merencanakan masa studi di luar negeri di
negara asing. Kelompok tersebut pertama mungkin menyatakan minat
terhadap studi di luar negeri. Kelompok studi, termasuk fokus academic
interest , dan merekomendasikan perjalanan awal, akomodasi yang
cocok, kontak di luar negeri, dan pengaturan lainnya. Setelah konsultasi
dengan kelompok, studi di luar negeri kantor kemudian dapat menyalurkan
pembelian tur melalui ritel travel agent yang akan membuat pengaturan
penerbangan langsung secara kelompokdan tarif, pada saat yang sama,
dapat menghubungi dengan tour operator di negara asing yang spesifik
untuk menangani rincian sisa jadwal studi kelompok tersebut. Manfaat yang
diperoleh dari adanya speciality channelerialah membuat susunan acara untuk
kelompok tersebut dan memberikan rujukan berdasarkan dari profesional
untuk membangun program yang dapat memuaskan kebutuhan kelompok dan
bantuan yang tepat dan aman dalam pelayanan dari supplier terpercaya.

Travel agent

Definisi travel agent

menurut SK Direktur Jenderal Pariwisata No.Kep.16/U/II/88 Tgl. 25 Februari 1988


tentang pelaksanaan Ketentuan Usaha Perjalanan, pada Bab I, Penelitian
Umum Pasal I, memberi pengertian dengan batasan sebagai berikut

a. Usaha perjalanan adalah kegiatan usaha yang bersifat komersial yang


mangatur, menyediakan, dan menyelenggarakan pelayanan bagi
72 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

seseorang, sekelompok orang, untuk melakukan perjalanan dengan tujuan utama


untuk berwisata

b. Biro perjalanan umum adalah badan usaha yang menyelenggarakan kegiatan


usaha perjalanan ke dalam negeri dan atau di dalam negeridan atau ke luar
negeri.

c. Cabang biro perjalanan umum adalah salah satu unit usaha biro perjalanan
umum, yang berkedudukan di wilayah yang sama dengan
kantorpusatnya, atau wilayah lain, yang melakukan kegiatan kantor pusatnya.

d. Agen perjalanan adalah badan usaha yang menyelenggarakan usaha perjalanan


yang bertindak sebagai perantara di dalam menjual dan atau mengurus jasa untuk
melakukan perjalanan

e. Perwakilan adalah biro perjalanan umum, agen perjalanan, badan usaha lainnya
atau perorangan, yang ditunjuk oleh suatu biro perjalanan umum yang
berkedudukan di wilayah lain untuk melakukan kegiatan yang
diwakilkan, baik secara tetap, maupun tidak tetap.Dari batasan tersebut di
atas maka diperoleh 2 pengertian, yaitu disamping agen perjalanan (travel
agent ) dijumpai istilah biro perjalanan (travel bureau) yang mempunyai kegiatan
berbeda.

Lembaga Pariwisata di Indonesia

Berikut adalah lembaga atau institusi yang menaungi pariwisata di Indonesia:

1. Parekraf (Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia)

2. Association of Indonesia Tour & Travel Agencies (ASITA)

3. Sekretariat Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI)

4. Gabungan Pengusaha Wisata Bahari Indonesia (GAHAWISRI)

5. Indonesia Congress and Convention Association (INCCA)

6. Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia (PUTRI)

7. Gabungan InBadan Promosi Pariwisata Indonesia (BPPI)

8. Industri Pariwisata Indonesia (GIPI)

9. Masyarakat Pariwisata Indonesia (MPI)


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 73

distribution channels sebagaimana yang telah dipaparkan di atas


dimaksudkan agar dapat memberikan gambaran mengenai perbedaan
distribution channels antara negara Amerika dan Indonesia, sehingga
dapat dijadikan salah satu masukan untuk kita dalam mempelajari
distribution channels Indonesia, yang begitu kompleks dan amat sangat
berbeda dengan distribution channels Amerika.

Contoh yang paling menonjol pada pola wisatawan Indonesia yang


tidak mesti menggunakan travel agents dalam acara wisata mereka, berbeda
dengan Amerika yang hampir rata-rata mengunakan jasa dari travel
agents untuk kegiatan wisatanya, karena mereka wisata Amerika
cenderung mengoptimalisasikan waktu dalam perjalanannya tidak seperti pada
wisatawan Indonesia.

D. MEMILIH JASA PEMASOK PARIWISATA

Untuk memilih jasa pemasok pariwisata maka yang menjadi pertimbangan utama
adalah Kualitas Jasa pemasok, karena kualitas jasa pemasok merupakan salah
satu faktor pembentuk persepsi kepuasan pelanggan atau konsumen dari suatu
produk paket wisata. Dalam pandangan konsumen, nilai suatu produk merupakan
kualitas produk yang dinikmati konsumen dengan pengorbanan sejumlah uang
atau sumber daya yang lain.

Kualitas didefinisikan secara luas sebagai superioritas produk secara


keseluruhan (Zeithaml, V.A, 1993). Kualitas diterapkan dengan cara
membandingkan antara standar yang spesifik dengan performa dan
kesesuaian aktualnya, kualitas produk memiliki variabel berupa spesifikasi yang
sesuai, kualitas yang tahan lama dan kualitas yang dapat dipercaya. Dimensi-
dimensi dari kualitas produk.
74 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

1. Performance, tingkat dimana karakteristik utama produk beroperasi.


2. Feature, elemen kedua dari produk yang merupakan komplemen dari
karakteristik utama produk
3. Comformance quality, derajat dimana produk memenuhi spesifikasi dan
bebas dari cacat.
4. Realibility, kekonsistenan dari kinerja setiap waktu dan dari pembelian ke
pembelian
5. Durability, harapan terhadap umur hidup produk.
6. Serviceability, kemudahan dari produk untuk diservis.
7. Style and Design, penampilan atau perasaan orang terhadap kualitas produk.

Ukuran kualitas jasa pemasok atas produk paket perjalanan wisata


yang diberikan perusahaan pemasok adalah pelayanan kualitas dan pelayanan
pada saat diselenggarakannya perjalanan wisata tersebut dilaksanakan. Dimana
jasa pelayanan yang diberikan pada saat dilakukan pelaksanaan perjalanan wisata
dirasakan oleh wisatawan sehingga wisatawan dapat merasakan
hospitality/pelayanan yang diberikan oleh perusahaan jasa pemasok perjalanan
wisata itu baik atau tidak.

Definisi Kualitas Jasa/Pelayanan

Berikut ini merupakan beberapa definisi dari kualitas jasa, yaitu: Kualitas
jasa sebagai ukuran seberapa bagus tingkat layanan yang diberikan mampu
sesuai dengan ekspektasi pelanggan. Berdasarkan definisi ini, kualitas jasa
dapat diwujudkan melalui pemenuhan kebutuhan dan keinginan pelanggan serta
ketepatan penyampaiannya untuk mengimbangi harapan pelanggan (Tjiptono,
2005).

Menurut Wyckof dalam Lovelock (1988) menyatakan bahwa kualitas


pelayanan merupakan tingkat keunggulan (excellence) yang diharapkan dan
pengendalian atas keunggulan tersebut untuk memenuhi keinginan pelanggan
(Tjiptono:2007). Kualitas layanan adalah ketidaksesuaian antara harapan
konsumen dan persepsi konsumen (Berry, et al., 1990).
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 75

Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa kualitas


pelayanan merupakan keunggulan yang dirasakan oleh konsumen perusahaan
jasa dari perbandingan antara apa yang diinginkan konsumen dengan apa yang
diterima oleh konsumen setelah melakukan pembelian jasa. Menurut
Parasuraman, et al. (1988) ada faktor utama yang mempengaruhi kualitas
pelayanan yaitu jasa yang diharapkan (expected service) dan jasa yang
dipersepsikan (perceived service).

Apabila jasa yang diterima atau dirasakan (perceived service) sesuai


dengan harapan, maka kualitas pelayanan dipersepsikan baik dan memuaskan
dan jika yang diterima melampaui harapan pelanggan, maka kualitas
pelayanan dipersepsikan sebagai kualitas yang ideal. Sebaliknya jika jasa
yang diterima lebih rendah daripada yang diharapkan, maka kualitas
pelayanan dipersepsikan buruk. Sebagai implikasinya, baik buruknya kualitas
pelayanan jasa tergantung kepada kemampuan penyedia jasa memenuhi harapan
pelanggannya secara konsisten.

Menurut Kotler (1994) dalam Tjiptono (2000), kualitas harus dimulai


dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada persepsi pelanggan. Hal ini berarti
bahwa citra kualitas yang baik bukan berdasarkan sudut pandang atau persepsi
pihak penyedia jasa, melainkan berdasarkan sudut pandang atau persepsi
pelanggan. Pelanggan yang mengkonsumsi dan menikmati jasa perusahaan,
sehingga merekalah yang seharusnya menentukan kualitas jasa.

Dalam konteks kualitas pelayanan jasa dan kepuasan menurut persepsi


pelanggan, telah tercapai konsensus bahwa harapan pelanggan memiliki peranan
yang besar sebagai standar perbandingan dalam evaluasi kualitas maupun
kepuasan pelanggan karena keputusan konsumen untuk membeli jasa yang
ditawarkan perusahaan jasa tergantung dari penilaian konsumen terhadap
pelayanan jasa yang dihasilkan dengan yang diharapkan. Jika kualitas pelayanan
yang diberikan memuaskan maka hal ini sangat mempengaruhi satu biro
perjalanan wisata melakukan pembelian kembali jasa tersebut dan juga sebaliknya.
76 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Dimensi Kualitas Jasa

Beberapa pakar pemasaran seperti Pasuraman, Zeithalm, dan Berry


(1990) dalam Tjiptono (2005) melakukan penelitian khusus terhadap
beberapa jenis jasa dan mengidentifikasi 10 faktor yang mempengaruhi
kualitas jasa yang biasa disebut sebagai dimensi kualitas, yaitu:

1. Reliability, mencakup dua hal pokok yaitu konsistensi kerja (performance)


dan kemampuan untuk dipercaya (dependability).
2. Responsiveness, yaitu kemauan para karyawan untuk memberikan
jasa yang dibutuhkan pelanggan.
3. Tangibles, yaitu bukti fisik dari jasa, bisa berupa fasilitas fisik, peralatan
yang dipergunakan, dan representasi fisik dari jasa.
4. Security, yaitu aman dari bahaya, resiko, atau keragu-raguan. Aspek ini
meliputi keamanan secara fisik, finansial, dan kerahasiaan.
5. Credibility, yaitu sifat jujur dan dapat dipercaya. Kredibilitas mencakup
nama perusahaan, reputasi perusahaan, karakteristik pribadi, contact personel,
dan interaksi dengan pelanggan.
6. Communication, artinya memberikan informasi kepada pelanggan dalam
bahasa yang dapat mereka pahami serta selalu mendengar keluhan dan saran
pelanggan.
7. Understanding knowing the Costume, yaitu usaha untuk memahami
kebutuhan pelanggan.
8. Competence, yaitu setiap orang dalam perusahaan memiliki
ketrampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan agar dapat memberikan jasa
tertentu
9. Access, meliputi kemudahan untuk dihubungi atau ditemui.
10. Courtesy, meliputi sikap sopan santun, respek, perhatian dan keramahan yang
dimiliki para contact person.

Zeithaml, Berry, dan Parasuraman (1988) telah melakukan berbagai


penelitian terhadap beberapa jenis jasa, dan berhasil mengidentifikasi lima dimensi
karakteristik yan digunakan oleh para pelanggan dalam mengevaluasi kualitas
pelayanan. Metode ini dikenal dengan nama SERVQUAL (Service Quality) dengan
lima dimensi jasa yang diamati yang dikenal sebagai Q-RATER. Q-RATER dalam
SERVQUAL adalah sebagai berikut:

1. Responsiveness (daya tanggap), yaitu suatu kebijakan untuk membantu dan


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 77

memberikan pelayanan yang cepat (responsif) dan tepat kepada pelanggan,


dengan penyampaian informasi yang jelas.
2. Assurance (jaminan dan kepastian), yaitu pengetahuan, kesopanan, dan
kemampuan para pegawai perusahaan untuk menumbuhkan rasa percaya
para pelanggan kepada perusahaan. Hal ini meliputi beberapa
komponen antara lain komunikasi (communication), kredibilitas
(credibility), keamanan (security), kompetensi (competence), dan sopan
santun (courtesy).
3. Tangible (bukti fisik), yaitu kemampuan suatu perusahaan dalam
menunjukkan eksistensinya kepada pihak eksternal. Penampilan dan
kemampuan sarana dan prasarana fisik perusahaan yang dapat diandalkan
keadaan lingkungan sekitarnya merupakan bukti nyata dari pelayanan yang
diberikan oleh pemberi jasa. Hal ini meliputi fasilitas fisik (seperti gedung,
gudang, dan lain-lain), perlengkapan dan peralatan yang digunaka
(teknologi), serta penampilan pegawainya.

4. Empathy (empati), yaitu memberikan perhatian yang tulus dan bersifat


individual atau pribadi yang diberikan kepada para pelanggan dengan
berupaya memahami keinginan konsumen. Oleh karenanya, suatu
perusahaan diharapkan memiliki pengertian danpengetahuan tentang
pelanggan secara spesifik, serta memiliki waktu pengoperasian yang
nyaman bagi pelanggan.

5. Reliability (keandalan), yaitu kemampuan perusahaan untuk memberikan


pelayanan sesuai dengan yang dijanjikan serta akurat dan terpercaya. Kinerja
harus sesuai dengan harapan pelanggan yang berarti ketepatan waktu,
pelayanan yang sama untuk semua pelanggan tanpa kesalahan, sikap yang
simpatik, dan dengan akurasi yang tinggi.

Jasa yang Diharapkan (Expected Service)

Model SERVQUAL menekankan arti penting harapan pelanggan sebelum


membeli atau mengkonsumsi suatu jasa sebagai standar/acuan dalam
mengevaluasi kinerja jasa yang bersangkutan. Hasil penelitian Zeithaml, et al.
(1993) menunjukan bahwa terdapat 10 faktor utama yang mempengaruhi
harapan pelanggan terhadap suatu jasa, yaitu:
78 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

1. Enduring service intensifiers, berupa harapan yang disebabkan oleh orang


lain dan filosofi pribadi seseorang mengenai suatu jasa.
2. Kebutuhan pribadi, meliputi kebutuhan fisik, sosial, dan psikologis.
3. Transitory service intensifier, terdiri atas situasi darurat yang
membutuhkan jasa tertentu (seperti asuransi kesehatan dan asuransi
kecelakaan) dan jasa terakhir yang pernah dikonsumsi pelanggan.
4. Persepsi pelanggan terhadap tingkat layanan perusahaan lain
5. Self-perceived service role, yaitu persepsi pelanggan terhadap tingkat
keterlibatannya dalam proses penyampaian jasa.
6. Faktor situasional yang berada di luar kendali penyedia jasa.
7. Janji layanan eksplisit, baik berupa iklan, personal selling, perjanjian,
maupun komunikasi dengan karyawan penyedia jasa.
8. Janji layanan implisit, yang tercermin dari harga dan sarana pendukung jasa.
9. Word-of-mouth, baik dari teman, keluarga, rekan kerja, pakar, maupun
publikasi media masa
10. Pengalaman masa lampau.

Jasa yang Dipersepsikan (Perceived Service)

Kualitas jasa harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada
persepsi pelanggan (Kotler, 2000). Sebagai pihak yang membeli dan
mengkonsumsi jasa, pelanggan yang menilai tingkat kualitas jasa sebuah
perusahaan. Sayangnya jasa memiliki karakteristik variability, sehingga kinerja
acapkali tidak konsisten. Hal ini menyebabkan pelanggan menggunakan isyarat
intirinsik (output dan penyampaian jasa) dan isyarat ekstrinsik (unsur-unsur
pelengkap jasa) sebagai acuan/pedoman dalam mengevaluasi kualitas jasa.
Konsekuensinya, jasa yang sama bisa dinilai secara berlainan oleh konsumen
yang berbeda.

Model SERVQUAL (Service Quality)

Model kualitas layanan yang paling popular dan hingga kini banyak
dijadikan acuan dalam riset manajemen dan pemasaran jasa adalah model
SERVQUAL (singkatan dari service quality) yang dikembangkan oleh
Parasuraman, Zeithaml dan Berry (1985, 1988, 1990, 1993, 1994) dalam
serangkaian penelitian mereka terhadap enam sektor jasa; reparasi peralatan
rumah tangga, kartu kredit, asuransi, sambungan telepon jarak jauh, perbankan
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 79

ritel, dan pialang sekuritas (Tjiptono,2011).

Dalam serangkaian penelitian mereka terhadap sektor-sektor jasa, model


ini juga dikenal dengan istilah gap analysis model. Model ini berkaitan erat
dengan model kepuasan pelanggan yang sebagian besar didasarkan pada
pendekatan diskonfirmasi. (Oliver,1997) dalam Tjiptono,2011.

Dalam pendekatan ini ditegaskan bahwa bila kinerja pada suatu atribut
(attribute performance) meningkat lebih besar dari pada harapan (expectations)
atau atribut yang bersangkutan, maka kepuasan dan kualitas jasa pun akan
meningkat, begitu pula sebaliknya (Tjiptono,2005). Menurut Parasuraman, et
al. (1988) terkait dengan model SERVQUAL, kualitas jasa didefinisikan
sebagai penilaian atau sikap global berkenaan dengan superioritas suatu jasa.

Model Servqual banyak diterapkan diberbagai perusahaan dan konteks


industry. Popularitas instrument survey Servqual dikarenakan sejumlah
keunggulan.

Pertama, instrument Servqual telah berkembang menjadi semacam


standar untuk penilaian atas berbagai dimensi kualitas layanan. Coba saja ketik
“service quality” di Google search atau ABI/INFORM, bisa dipastikan akan
muncul artikel artikel atau buku – buku yang menyinggung atau mengulas
model Servqual .

Kedua , berbagai riset telah menunjukkanbahwa instrument Servqual


sahih (valid) untuk berbagai konteks layanan.

Ketiga, riset juga mengindikasikan bahwa kuesioner Servqual andal


(reliable), artinya pertanyaan – pertanyaannya dapat diinterpretasikan secara
sama oleh responden berbeda.

Keempat, instrument Servqual memenuhi criteria parsimony, karena


hanya terdiri dari 22 item, sehingga bisa diisi dengan cepat oleh responden

Kelima , instrument Servqual memiliki prosedur analisis baku yang


memudahkan interpretasi hasil.(Tjiptono,2011).
80 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Masih dalam Tjiptono, 2011 disebutkan bahwa kolaborasi antara tiga


pakar terkemuka kualitas layana, A. Parasuraman, Valarie A. Zeithaml, dan
Leonard L. Berrydimulai pada tahun 1983. Reputasi dan kontribusi ketiga pakar
ini dimulai dari paper konseptual mereka berjudul” A Conceptual Model of
Service Quality and Its Implications for future Research” yang dipublikasikan
di Journal of Marketing . Dalam paper tersebut, mereka memaparkan secara
rinci lima gap kualitas layanan yang berpotensi menjadi sumber masalah
kualitas layanan.

Definisi pada tiga landasan konseptual utama, yakni Kualitas jasa lebih
sukar dievaluasi konsumen dari pada kualitas barang. Persepsi terhadap kualitas
jasa merupakan hasil dari perbandingan antara harapan pelanggan dengan
kinerja aktual jasa. Evaluasi kualitas tidak hanya dilakukan atas hasil jasa,
namun juga mencakup evaluasi terhadap proses penyampaian jasa. Dalam
penelitiannya, Parasuraman, et al., (1994) dalam Nasution (2004)
mengidentifikasikan lima kesenjangan (gap) yang menyebabkan kegagalan
penyampaian jasa. Lima gap utama tersebut adalah:

1. Gap antara harapan pelanggan dan persepsi manajemen (knowledge gap)


Gap ini berarti bahwa pihak manajemen mempersepsikan ekspektasi
pelanggan terhadap kualitas jasa secara tidak akurat. Akibatnya
manajemen tidak mengetahui bagaimana suatu jasa seharusnya didesain
dan jasa-jasa pendukung sekunder apa saja yang diinginkan konsumen.

2. Gap antara persepsi manajemen terhadap harapan konsumen dan


spesifikasi kualitas jasa (standards gap). Gap ini berarti bahwa spesifikasi
kualitas jasa tidak konsisten dengan persepsi manajemen terhadap
ekspektasi kualitas. Kadangkala manajemen mampu memahami secara
tepat apa yang diinginkan pelanggan, tetapi mereka tidak menyusun
suatu standard kinerja tertentu yang jelas. Hal ini dikarenakan tiga faktor,
yaitu: tidak adanya komitmen total manajemen terhadap kualitas jasa,
kekurangan sumberdaya, adanya kelebihan permintaan.

3. Gap antara spesifikasi kualitas jasa dan penyampaian jasa (delivery gap) Gap
ini berarti bahwa spesifikasi kualitas tidak terpenuhi oleh kinerja dalam
proses produksi dan penyampaian jasa.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 81

4. Gap antara penyampaian jasa dan komunikasi eksternal (communications gap)


Gap ini berarti janji-janji yang disampaikan melalui aktivitas komunikasi
pemasaran tidak konsisten dengan jasa yang disampaikan kepada para
pelanggan. Kecenderungan untuk melakukan over promise dan under deliver.

5. Gap antara jasa yang dipersepsikan dan jasa yang diharapkan (service gap)
Gap ini berarti bahwa jasa yang dipersepsikan tidak konsisten dengan
jasa yang diharapkan. Gap ini terjadi apabila pelanggan mengukur
kinerja atau prestasi perusahaan berdasarkan kriteria yang berbeda,
atau bisa juga mereka keliru menginterpretasikan kualitas jasa yang
bersangkutan.
Berikut ini merupakan diagram yang menampilkan keterkaitan antara kelima
gap utama dalam SERVQUAL.
Gambar 2.1 Model SERVQUAL (Zeithaml, et al., 1990)
82 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk menghilangkan gap-gap


dalam SERVQUAL adalah sebagai berikut:

1. Menghilangkan gap 1, langkah-langkah yang dapat dilakukan adalah:


a. Memberikan kesempatan kepada para pelanggan untuk
menyampaikan ketidak puasan mereka kepada perusahaan.
b. Mencari tahu keinginan dan harapan para pelanggan perusahaan-
perusahaan sejenis.
c. Mencari tahu keinginan dan harapan para pelanggan melalui para perantara
penjualan (intermediaries).
d. Melakukan penelitian yang mendalam terhadap pelanggan-pelanggan
penting.
e. Membentuk suatu panel pelanggan.
f. Menanyakan kepuasan segera setelah bertransaksi dengan perusahaan.
g. Melakukan studi komprehensif mengenai harapan pelanggan.

h. Menindaklanjuti temuan riset pemasaran seefektif mungkin.

i. Mempertinggi interaksi antara perusahaan dan para pelanggan.

j. Memperbaiki kualitas komunikasi antara sumber daya manusia di dalamn


perusahaan.

k. Mengurangi birokrasi perusahaan.

2. Menghilangkan gap 2, langkah-langkah yang dapat dilakukan:

a. Memperbaiki kualitas kepemimpinan perusahaan.

b. Mempertinggi komitmen sumber daya manusia terhadap kualitas pelayanan.

c. Mendorong sumber daya manusia untuk lebih inovatif dan responsif


terhadap gagasan-gagasan baru.

d. Standarisasi pekerjaan-pekerjaan tertentu terutama yang rutin sifatnya.

e. penetapan tujuan yang ingin dicapai secara efektif (atas dasar keinginan
dan harapan para pelanggan).
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 83

3. Menghilangkan gap 3, langkah-langkah yang dapat dilakukan:

a. Memperjelas pembagian pekerjaan.


b. Meningkatkan kesesuaian antara sumber daya manusia, teknologi, dan
pekerjaan.
c. Mengukur kinerja dan memberikan imbalan sesuai dengan kinerja.
d. Memberikan kewenangan yang lebih besar kepada sumber daya manusia
yang lebih ”dekat” dengan para pelanggan.
e. Membangun kerjasama antara sumber daya manusia.
f. Memperlakukan para pelanggan seperti bagian dari keluarga besar
perusahaan.

4. Menghilangkan gap 4, langkah-langkah yang dapat dilakukan:

a. Memperlancar arus komunikasi antara unit promosi/ iklan dan unit


operasi, antara unit penjualan dan unit operasi, dan antara unit personalia,
pemasaran, dan operasi.
b. Memberikan layanan yang konsisten disemua tingkatan perusahaan.
c. Memberikan perhatian yang lebih besar pada aspek-aspek vital kualitas
pelayanan.
d. Menjaga agar pesan-pesan yang disampaikan secara eksternal tidak
membentuk harapan para pelanggan yang melebihi kemampuan
perusahaan. Mendorong para pelanggan untuk menjadi pelanggan yang
baik dan setia.

Pengertian Kepuasan Konsumen

Kotler (1996) dalam Tjiptono (1997) menyatakan bahwa kepuasan


pelanggan adalah tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan
kinerja atau hasil yang ia rasakan dibandingkan dengan harapannya.
Kepuasan merupakan tingkat perasaan konsumen yang diperoleh
setelah konsumen melakukan/menikmati sesuatu. Dengan demikian dapat
diartikan bahwa kepuasan konsumen merupakan perbedaan antara yang
diharapkan konsumen (nilai harapan) dengan situasi yang diberikan
perusahaan (perguruan tinggi) di dalam usaha memenuhi harapan konsumen.

Soelasih (2004) mengemukakan bahwa jika nilai harapan sama


84 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

dengan nilai persepsi maka konsumen akan merasa puas dan jika nilai
harapan lebih sedikit daripada nilai persepsi maka konsumen akan sangat
puas. Namun jika nilai harapan lebih besar dari nilai persepsi maka konsumen
tidak puas.

Nilai harapan dibentuk melalui pengalaman masa lalu, komentar atau


saran dari pengguna dan informasi dari pesaing. Adapun nilai persepsi adalah
kemampuan perusahaan di dalam melayani memuaskan konsumen.

Ada tiga harapan mengenai suatu produk atau jasa


yaitu:

1. Kinerja yang wajar


2. Kinerja yang ideal
3. Kinerja yang diharapkan

kinerja yang diharapkan adalah yang paling sering digunakan


dalam penelitian karena logis dalam proses evaluasi alternatif yang
dibahas. Ketidakpuasan konsumen terhadap suatu jasa pelayanan
karena tidak sesuai dengan yang diharapkan dapat berdampak negatif
terhadap keberhasilan jasa pelayanan tersebut (Eangel,1995).

Perusahaan banyak menggunakan berbagai cara untuk


mempertahankan salah satunya adalah memastikan kualitas produk dan
jasa memenuhi harapan konsumen. Menurut Kotler (1996), pemenuhan
harapan akan menciptakan kepuasan bagi konsumen.

Konsumen yang terpuaskan akan menjadi pelanggan, mereka akan:

1. melakukan pembelian ulang

2. mengatakan hal-hal yang baik tentang perusahaan kepada orang lain.


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 85

3. kurang memperhatikan merek ataupun iklan produk pesaing

4. membeli produk yang lain dari perusahaan yang sama

Setiap perusahaan atau organisasi yang menggunakan strategi


kepuasan konsumen akan menyebabkan para pesaingnya berusaha
keras merebut atau mempertahankan konsumen suatu perusahaan.
Kepuasan konsumen akan menyebabkan para pesaingnya berusaha keras
merebut atau mempertahankan konsumen suatu perusahaan. Kepuasan
konsumen merupakan strategi jangka panjang yang membutuhkan konsumen
baik dari segi dana maupun sumber daya manusia (Schnaars,1991).

Beberapa strategi yang dipadukan untuk meraih dan meningkatkan


kepuasan pelanggan adalah:

1. Relation Marketing yaitu strategi dimana transaksi pertukaran antara


pembeli dan penjual berkelanjutan, tidak berakhir setelah penjualan
selesai. Relationship Marketing berdasar pada:
a. Fokus customer retention
b. Orientasi manfaat produk
c. Orientasi jangka panjang Layanan pelanggan yang sangat
diperhatikan dan ditekankan komitmen terhadap konsumen
sangat tinggi
d. Kontak dengan pelanggan sangat tinggi
e. Kualitas yang merupakan perhatian sangat tinggi

2. Strategi Superior Customer Service (Schnaars,1991)


Strategi ini menawarkan strategi yang lebih baik daripada pesaing.
Perusahaan atau organisasi yang menggunakan strategi ini harus memiliki
dana yang cukup besar dan kemampuan SDM yang unggul, serta
memiliki usaha yang gigih agar tercipta suatu pelayanan yang
menawarkan customer service yang lebih baik akan membebankan
harga yang lebih tinggi daripada produk atau jasa yang dihasilkan.

3. Strategi unconditional guarantees atau extra ordinary


guarantees. Strategi ini berintikan komitmen untuk memberikan kepuasan
konsumen yang akhirnya akan menjadi sumber dinamisme penyempurnaan
mutu produk atau jasa dan kinerja perusahaan.
86 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

4. Strategi penanganan keluhan yang efisien (Schnaars,


1991) Memberikan peluang bagi perusahaan untuk mengubah konsumen
yang tidak puas (unsatisfied customer) menjadi konsumen yang puas
(satisfied customer) terhadap produk atau jasa yang dihasilkan perusahaan.

5. Strategi peningkatan kinerja perusahaan


Suatu strategi meliputi berbagai upaya seperti melakukan pemantauan dan
pengukuran kepuasan konsumen secara berkesinambungan, memberikan
pendidikan dan pelatihan yang mencakup komunikasi dan public relation
terhadap pihak manajemen dan karyawan, memasukkan unsur
kemampuan untuk memuaskan konsumen yang penilaiannya bias
didasarkan pada survei konsumen, dalam sistem penilaian prestasi
karyawan dan memberikan enpowerment yang lebih besar kepada
karyawan dalam melaksanakan tugasnya.

6. Penerapan Quality Function Deployment (QFD)


Merupakan praktek dalam merancang suatu proses sebagai
tanggapan terhadap kebutuhan konsumen. Hal ini melibatkan konsumen
dalam proses mengembangkan produk atau jasa sedini mungkin. Dengan
demikian memungkinkan perusahaan untuk memperioritaskan kebutuhan
konsumen serta memperbaiki proses hingga tercapainya efektivitas
maksimum. Kepuasan pelanggan menurut Rangkuti (2004) adalah
mengukur sejauh mana harapan pelanggan terhadap produk atau jasa yang
diberikan dan telah sesuai dengan aktual produk atau jasa yang ia rasakan.
Menurut Eangel (1990), kepuasan pelanggan merupakan evaluasi purna beli
di mana alternatif yang dipilih sekurang-kurangnya memberikan hasil
(outcome) sama atau melampaui harapan pelanggan, sedangkan
ketidakpuasan pelanggan timbul apabila hasil yang diperoleh tidak
memenuhi harapan pelanggan. Sementara Kotler (2002) secara umum ia
menyatakan bahwa: “Kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa
seseorang yang muncul setelah membandingkan antara
persepsi/kesannya terhadap kinerja (atau hasil) suatu produk dan
harapan-harapannya”.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 87

Tarif jasa pemasok di Indonesia

a. Bus Pariwisata
88 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 89
90 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

b. Akomodasi
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 91

c. Tempat Rekreasi
92 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

DAFTAR HARGA TIKET DUFAN 2015


Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 93
94 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Tahukah kalian ?
Sekaten atau upacara Sekaten (berasal dari kata Syahadatain atau dua kalimat
syahadat) adalah acara peringatan ulang tahun nabi Muhammad s.a.w. yang
diadakan pada tiap tanggal 5 bulan Jawa Mulud (Rabiul awal tahun Hijrah) di
alun-alun utara Surakarta dan Yogyakarta. Upacara ini dulunya dipakai oleh
Sultan Hamengkubuwana I, pendiri keraton Yogyakarta untuk mengundang
masyarakat mengikuti dan memeluk agama Islam. Pada hari pertama, upacara
diawali saat malam hari dengan iring-iringan abdi Dalem (punggawa kraton)
bersama-sama dengan dua set gamelan Jawa: Kyai Nogowilogo dan Kyai
Gunturmadu. Iring-iringan ini bermula dari pendopo Ponconiti menuju masjid
Agung di alun-alun utara dengan dikawal oleh prajurit Kraton. Kedua set gamelan
ini akan dimainkan secara bersamaan sampai dengan tanggal 11 bulan Mulud
selama 7 hari berturut-turut. Pada malam hari terakhir, kedua gamelan ini akan
dibawa pulang ke dalam Kraton.

Sumber: yogyayes.com
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 95

Uji Kreativitas

Buatlah kelompok beranggotakan 5 orang. Bayangkan kelompok Anda


adalah sebuah biro perjalanan wisata yang diminta melayani kelompok
pelajar dari Yogyakarta untuk melakukan study tour ke Jakarta. Buatlah
acara wisata Yogyakarta-Jakarta selama 3 hari sesuai dengan kreativitas
Anda (tempat wisata bebas). Hubungkan keterlibatan jasa pemasok yang
Anda gunakan dalam acara wisata tersebut.

E. RANGKUMAN

Usaha jasa pemasok pariwisata pada dasarnya komponen utama yang


sangat penting untuk membuat paket perjalanan wisata. Kerjasama antara Biro
perjalanan Wisata dan perusahaan pemasok perjalanan wisata berupa jasa-jasa
wisata yang merupakan sebagian atau seluruh kebutuhan perjalanan wisatawan
dipasarkan secara umum dan berdasarkan permintaan

Berkaitan dengan perencanaan perjalanan wisata paket wisata terutama


dalam menetapkan harga suatu paket wisata perlu dilakukan kerjasama antara
pemasok dan menetapkan harga sesuai dengan harga yang disepakati.
Biasanya dalam menetapkan harga perusahaan pemasok jasa wisata sudah
ditetapkan komisi atau fee untuk Biro Perjalanan wisata yang membuat
perencanaan paket perjalanan wisata. Para perusahaan jasa pemasok
pariwisata meliputi:

1. Pengelola atraksi wisata


2. Perusahaan angkutan darat, laut dan udara
3. Perusahaan akomodasi
4. Toko cinderamata/souvenir
5. Restoran, bar, café, nite club dan lain lain
6. Bank, asuransi, money changer, kantor pos dan lain lain
96 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

Dalam pariwisata yang dimaksud dengan perantara adalah suatu lembaga


yang berdiri sendiri yang kegiatannya menghubungkan atau meneruskan produk
wisata yang dihasilkan oleh perusahaan jasa pemasok kepada konsumen atau
wisatawan terakhir. Peranan perusahaan perantara dalam pariwisata adalah
sebagai penghubung antara pemasok dan konsumen. Dimana perusahaan jasa
pemasok meramu kompoenen komponen wisata untuk disajikan kepada
wisatawan agar dapat dinikmati paket perjalanan wisata yang dibuatnya.

F. TUGAS
Pilihlah satu perusahaan pemasok jasa wisata kemudian buatlah daftar cek list
terhadap fasilitas fasilitas yang perlu ada pada perusahaan pemasok jasa wisata
sehingga dia layak untuk digunakan sebagai salah satu komponen wisata,
lakukan tugas ini dengan berkelompok.

G. PENILAIAN DIRI

No Indikator/Tujuan Ya TIdak Kegiatan yang dilakukan

1 menentukan jasa-jasa pemasok

2 Memetakan jasa-jasa pemasok

3 Mengkoordinasikan jasa-jasa
pemasok

Silahkan melakukan penilaian diri terhadap pencapaian indikator pada


materi Bab ini. Beri tanda ceklis (v) ya atau tidak apabila Anda merasa sudah
memahami materi poin tersebut. Apabila Anda telah merasa melakukan poin
penilaian tersebut, tulislah jenis kegiatan yang telah Anda lakukan dalam
mencapai tujuan indikator tersebut untuk mengetahui bahwa Anda benar-benar
telah memahami materi pada bab ini. Jika Anda belum memahami materi pada
bab ini dengan baik, bacalah sumber belajar lain di perpustakaan yang
berkaitan dengan materi pada bab ini kemudian buatlah sebuah rangkuman
berdasarkan pemahaman Anda.
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 97

H. UJI KOMPETENSI/ULANGAN

I. Pilihan Berganda

Berikan tanda silang (x) pada pilihan a,b,c atau d yang paling tepat !
1. Paket perjalanan wisata pada biro perjalanan wisata dibuat dan diramu oleh
seseorang yang disebut :
a. Tour planner
b. Tour Guide
c. Tour Leader
d. Tour manager

2. Fungsi dari biro perjalanan wisata dalam menjalankan tugasnya sebagai pembuat
paket perjalanan wisata disebut :
a. Tour conductor
b. Tour operator
c. Tour leader
d. Perantara

3. Standard room dengan fasilitas dua tempat tidur ukuran single, dikenal dengan istilah
:
a. Single
b. Twin
c. Double
d. Sharing

4. Seorang tour planner dalam menentukan harga paket wisata yang rasional dan
marketable, memerlukan keterampilan dalam :
a. Negosiasi harga dengan pemasok
b. Pemilihan objek wisata yang terkenal
c. Komunikasi dengan wisatawan
d. Relationship dengan tour guide
98 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester IIS

5. Usaha jasa pemasok apakah yang dibutuhkan apabila perjalanan wisata yang
diselenggarakan dalam waktu lebih dari 24 jam, dan direncanakan untuk
menggunakan usaha jasa pemasok ini sebagai tempat beristirahat ?
a. Transportasi
b. Restoran
c. Akomodasi
d. Toko cinderamata

6. Usaha jasa pemasok ini merupakan usaha jasa pemasok yang menyediakan barang
barang cinderamata yang dibawa oleh wisatawan ke rumahnya untuk kenang
kenangan sebagai tanda kalau wisatawan tersebut telah berkunjung ke suatu daerah
tujuan wisata. Usaha jasa pemasok apakah itu ?
a. Transportasi
b. Toko cinderamata
c. Restoran
d. Akomodasi

7. Menurut Undang‐ Undang No. 10 Tahun 1998, badan usaha ini menghimpun dana
dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat
dalam bentuk kredit dan atau bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup
rakyat banyak, badan usaha ini merupakan salah satu Komponen pendukung untuk
kegiatan perjalanan wisata, usaha jasa pemasok yang dimaksud adalah :
a. Bank
b. Money Changer
c. Valuta asing
d. Kantor pos

8. Tempat membeli atau menukar mata uang asing untuk keperluan internasional,
disebut:
a. Pasar Modal
b. Pasar valuta asing
c. Pasar modern
d. Pasar tradisional
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 99

9. Suatu perusahaan yang mendukung jasa pemasok dalam membuat suatu perjanjian
dimana seorang penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung, dengan
menerima suatu premi, untuk memberikan penggantian kepadanya karena suatu
kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, yang mungkin
akan dideritanya karena suatu peristiwa yang tak tentu, perusahaan tersebut dikenal
dengan sebutan :
a. Bank
b. Valuta asing
c. Asuransi
d. Rumah sakit

10. Ada banyak cara yang dapat digunakan oleh Anda untuk memesan jasa pemasok
pariwisata yang Anda butuhkan. Dalam melakukan pemesanan terhadap jasa
pemasok, Anda bisa melakukannya melalui berbagai macam media, media apakah
yang paling sering dan mudah digunakan dalam memesan jasa pemasok pariwisata
a. Faximile
b. Surat
c. Sistem reservasi computer
d. Telepon

II. Essay

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jelas !

1. Sebutkan jenis-jenis perusahaan pemasok jasa wisata


2. Sebutkan jasa pemasok pendukung yang diperlukan di suatu daerah tujuan wisata
dan jelaskan mengapa jasa pemasok tersebut diperlukan di daerah tujuan wisata
3. Sebutkan 4 jenis akomodasi yang Anda ketahui dan berikan penjelasan serta
contohnya
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 1
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 103

Pada Kegiatan Belajar 2 ini, Anda akan mempelajari mengenai biaya wisata,
fixed cost dan variabel cost. Perhatikan Gambar berikut ini :

Sumber: pribadi
Gambar 2.1
Brosur Paket Wisata

Kegiatan Individu

Setelah Anda amati rincian biaya perjalanan dari poster diatas, identifikasi biaya-
biaya tersebut, kelompokan kedalam jenis biayanya sesuai dengan pemahaman
kalian.
104 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Dalam melakukan suatu perjalanan wisata, diperlukan perhitungan dan


perencanaan yang matang terkait dengan kegiatan wisata yang akan
dilakukan. Perencanaan biaya-biaya selama melakukan perjalanan sangat
mempengaruhi terlaksananya suatu perjalanan wisata. Dapatkah Anda
membayangkan, biaya biaya apa saja yang harus dirincikan dalam
perencanaan perjalanan wisata? Apa manfaatnya mempelajari penyusunan
biaya-biaya tersebut?

A. BIAYA PERJALANAN WISATA

Salah satu hal yang mempengaruhi menarik tidaknya suatu rencana


wisata adalah harga wisata itu sendiri. Orang akan memperhitungkan berapa
biaya yang harus dikeluarkan sebelum memutuskan keikut-sertaannya pada
kegiatan wisata tersebut. Pada bab ini akan dipaparkan langkah-langkah meng-
hitung biaya suatu perjalanan wisata.

1. Prinsip Penghitungan Harga dan Biaya Wisata


Harga dan biaya memiliki pengertian yang berbeda. Untuk itu, sebelum
dipaparkan lebih lanjut, perlu dimengerti terlebih dahulu, apa itu harga wisata
dan apa pula biaya wisata tersebut.

a. Harga Wisata
Harga wisata merupakan jumlah keseluruhan biaya yang dikeluarkan
untuk mengelola wisata, ditambah dengan keuntungan yang diharapkan.
Harga wisata dapat dirumuskan sebagai berikut:Keterangan:

TP = TC + SC

Keterangan :

TP = Tour Price (harga wisata)

TC = Total Cost (jumlah biaya)

SC = Surcharge (keuntungan)

Surcharge dinyatakan dalam persentase tertentu dan diperhitungkan dari jumlah


biaya. Guna memudahkan penghitungan, maka hasil akhir yang dicari dari
penghitungan ini adalah harga wisata per orang seseorang atau sekelompok orang
dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan pribadi,
atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu
sementara (Bab I, Pasal 1, ayat 1).
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 105

b. Biaya Wisata
Biaya wisata adalah semua pengeluaran yang dapat dinilai dengan uang
untuk mengelola wisata. Sebagai faktor pembentuk harga wisata, biaya
wisata harus secara maksimal mencerminkan seluruh pengeluaran dalam
pengelolaan wisata.

Agar dapat menelusuri biaya yang timbul secara menyeluruh, perlu dipa-
hami jenis-jenis biaya sebagai berikut:

1) Berdasarkan kedudukan biaya


Berdasarkan kedudukan biayanya dikenal dua jenis biaya, yakni:

a) Biaya induk
Biaya induk adalah biaya yang mula-mula muncul sebagai refleksi
dari penggunaan komponen wisata.

b) Biaya ikutan
Biaya ikutan adalah biaya yang muncul sebagai faktor ikutan biaya
induk.

Untuk lebih jelasnya perhatikanlah tabel berikut ini.

No. Biaya Induk Biaya Ikutan

1. Biaya Transportasi - Tip Pengemudi (driver’s tip)


(Transportation Cost) - Biaya Tol (tol fee)
- Retribusi
- Tiket ferry
- Airpot tax
- Ongkos parkir (parking fee)

Biaya Akomodasi - Biaya porter (porterge)


2 (Acomodation Cost) - S.E (single extra charge)

3. Biaya Makan / Minum - Makanan Kecil


(Meals) (Refreshment)
- Tip pelayan (waiter’s tip)

- Tiket masuk (entry fee)


Biaya Kunjungan
4. - Donasi (donation)
(Fisitation Cost)
- Ongkos parkit (parking fee)
- Tip pemandu lokal (local
guide fee)

- Tip Pemandu (guide fee)


Biaya Pemanduan
- Tip pengatur wisata (tour
106 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

5. manager fee)

Biaya Umum dan - Biaya administrasi


Admistrasi (administration Cost)
- Biaya Promosi (promotion
cost)
6. - Biaya lain-lain
(miscellaneous)

Berdasarkan pengaruh biaya terhadap pengelolaan wisata Pada


perusahaan perjalanan yang volume kegiatannya cukup tinggi dan
bervariasi, kadang-kadang tidak semua biaya dapat diidentifikasi
klasifikasi-nya.
Atas dasar hal tersebut maka dikenal dua kelompok biaya,
sebagai berikut :

a) Biaya langsung (direct cost)


adalah biaya yang secara langsung mempe-ngaruhi
pengelolaan wisata serta dapat diamati alur dan jumlahnya.
Misalnya: biaya transportasi, biaya akomodasi, biaya
makan/minum, biaya kunjungan, dan biaya pemanduan.

b) Biaya tidak langsung (indirect cost)


adalah biaya yang pengaruhnya terhadap pengelolaan wisata
tidak dapat diamati secara langsung. Misalnya: biaya
administrasi dan biaya promosi. Dalam kaitannya dengan
penghitungan harga wisata, maka terdapat dua cara untuk
memperlakukan kedua.jenis biaya tersebut, yaitu:
- Diperhitungkan kedua-duanya. Biaya tak langsung
diperhitungkan berdasarkan perbandingan tertentu secara
proporsional.
- Hanya memperhitungkan biaya langsung. Biaya tak
langsung diperhitungkan sebagai beban umum
perusahaan.

Forum Bertanya

Carilah sebuah iklan produk wisata (boleh dari internet/buku) yang memberikan
rincian biaya dari kegiatan wisata tersebut. Analisis isi iklan tersebut, berikan
komentar terhadap iklan tersebut, apakah memuaskan atau tidak, terjangkau
atau mahal dll.
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 107

2. MENETAPKAN FIX COST DAN VARIABEL COST


Berdasarkan jumlah penanggung biaya
Suatu jumlah biaya dapat merupakan tanggungan per orang, dapat juga
merupakan tanggungan kelompok orang. Berdasarkan hal tersebut maka
biaya dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu :

a. Biaya tetap (fixed cost)


biaya tetap adalah biaya yang menjadi tanggungan kelompok wisatawan
secara kolektif. Besarnya ditentukan oleh jumlah kelompok. Misalnya: tip
pengemudi, ongkos parkir, waiter’s tip, tour guide fee, transportasi dan
lain-lain.

b. Biaya tidak tetap (variable cost)


Biaya tidak tetap adalah biaya yang merupakan tanggungan peserta
secara perorangan. Besarnya ditentukan oleh jumlah peserta, misalnya:
airport tax, meals, entrance fee, dan lain-lain.

Kedua jenis biaya tersebut dapat dipadukan menjadi biaya per orang
dengan dua cara, yaitu:

Mengubah biaya tetap menjadi biaya tidak tetap, sehingga didapatkan


rumus:

TCP = TFC + TVC

Keterangan:

TPC = Total Cost per Person (jumlah biaya per orang)

TFC = Total Fixed Cost (jumlah biaya tetap)

TVC = Total Variable Cost (jumlah biaya tidak tetap)

n = Number of participants (jumlah peserta)


108 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Mengubah biaya tidak tetap menjadi biaya tetap, sehingga didapat-kan


rumus:

TCP = TFC + (n X TVC)

keterangan:

TPC = Total Cost per Person (jumlah biaya per orang)

TFC = Total Fixed Cost (jumlah biaya tetap)

TVC = Total Variable Cost (jumlah biaya tidak tetap)

n = Number of participants (jumlah peserta)

3. Cara Menghitung Harga Paket Wisata

Suatu biro perjalanan wisata dalam menyusun sebuah paket perjalanan


wisata sebagaimana telah dijelaskan dalam bagian terkait dengan tehnik
perencanaan pembuatan paket perjalanan wisata yaitu dengan melakukan survey
sehingga akhirnya diketahui harga masing-masing komponnen-komponen wisata.

Sesuai hasil survey yang telah dilakukan terhadap rencana pembuatan paket
perjalanan wisata Jakarta Bandung tour (one day tour) dengan masing-mmasing
komponen wisata sebagai berikut;

1. Sewa kendaraaan bus Rp


2. Masuk Objek wisata Rp
3. Akomodasi Rp

Langkah-langkah penghitungan harga wisata meliputi hal-hal berikut :


Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 109

Merekap seluruh biaya yang timbul dalam pengelolaan wisata. Rekapitu-lasi


ini dapat dilakukan dengan menggunakan format berikut :

Format 1

Rekapitulasi Biaya Wisata

Nama Tour/Transfer : ……………………….(a)

Jumlah Peserta : ..................................(b)

No. Uraian Rincian biaya Jumlah F/V Ket

(c) (d) (e) (f) (g) (h)

Dibuat Oleh :

Keterangan :

1. Nama Tour
2. Jumlah peserta tour
3. Nomor urut
4. Uraian nama biaya
5. Rincian besarnya biaya
6. Jumlah tiap biaya
7. Kelompok biaya Fixed Cost (F), Variable Cost (V)
8. Catatan Khusus
9. Merinci dan menjumlah biaya tetap dan biaya berubah
10. Menghitung jumlah biaya perorang dengan menggunakan salah satu rumus TCP
11. Menghitung surcharge
12. Menghitung harga wisata per orang (nett price per person) dengan cara
menambah jumlah biaya perorang dengan surcharge
13. Mentransformasikan harga tour ke dalam satuan mata uang yang diinginkan.

Biasanya untuk mata uang asing menggunakan US Dollar.


110 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

14. Melakukan pembulatan. Pembulatan harga tour selalu dilakukan ke atas.

Di bawah ini adalah contoh format penghitungan harga wisata.

Format

Penghitungan Harga Wisata

Nama Tour :
Jumlah Peserta:
FOC/AC :

No. Uraian Biaya tetap Biaya tidak tetap


(Fixed Cost) (Variable Cost)

(2) (2)

Jumlah biaya (2) (2)

Biaya per peserta

Surcharge/Mark Up (...%)

Harga per peserta (nett price)

Konversi ke dalam mata uang ....

Dibulatkan

Mark up adalah perbedaan antara biaya untuk menyediakan produk atau


jasa dengan harga jualnya

Harga dan Penetapan Harga

Harga mengandung pengertian, suatu nilai tukar dari produk


barang atau pun jasa yang umumnya dinyatakan dalam satuan
moneter (Rupiah, Dollar, Yen dll)

Dalam dunia bisnis harga mempunyai banyak nama, sebagai


contoh dalam dunia perdagangan produk disebut harga, dalam dunia
perbankan disebut bunga, atau dalam bisnis jasa akuntansi, konsultan
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 111

disebut fee, biaya transportasi taxi, telepon disebut tariff sedangkan


dalam dunia asuransi disebut premi.

Menurut Kotler (2001:439) Harga adalah sejumlah uang yang


dibebankan atas suatu produk atau jasa, atau jumlah dari nilai tukar
konsumen atas manfaat-manfaat karena memiliki atau menggunakan
produk atau jasa tersebut.

Monroe (1990) menyatakan bahwa harga merupakan


pengorbanan ekonomis yang dilakukan pelanggan untuk memperoleh
produk atau jasa. Selain itu harga adalah salah satu faktor penting bagi
konsumen dalam mengambil keputusan untuk melakukan transaksi
atau tidak.

Berdasarkan definisi harga diatas maka dapat disimpulkan


harga adalah sejumlah uang yang harus dikeluarkan oleh konsumen
untuk mendapatkan produk atau jasa yang dibelinya guna memenuhi
kebutuhan maupun keinginannya dan umumnya dinyatakan dalam
satuan moneter (Rupiah, Dollar, Yen dll).

Sedangkan penetapan harga adalah suatu proses untuk


menentukan seberapa besar pendapatan yang akan diperoleh atau
diterima oleh perusahan dari produk atau jasa yang di hasilkan.

Penetapan harga telah memiliki fungsi yang sangat luas di


dalam program pemasaran. Menetapkan harga berarti bagaimana
mempertautkan produk kita dengan aspirasi sasaran pasar, yang
berarti pula harus mempelajari kebutuhan, keinginan, dan harapan
konsumen.

Dalam penetapan harga, produsen harus memahami secara


mendalam besaran sensitifitas konsumen terhadap harga. Menurut
Roberto pada buku Applied Marketing Research, bahwa dari hasil
penelitian menyebutkan isu utama yang berkaitan dengan sensitifitas
harga yaitu; elasitas harga dan ekspektasi harga.
112 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Sedangkan pengertian dari elasitas harga adalah:

 Konsumen cenderung memberikan respon yang lebih besar atas


setiap rencana kenaikan dibandingkan dengan kenyataan pada
saat harga tersebut naik.
 Konsumen akan lebih sensitive terhadap penurunan harga
dibandingkan dengan kenaikan harga.
 Elastisitas konsumen akan berkurang ketika melakukan shopping
dengan teman atau dipengaruhi oleh sales person.

Dengan kata lain harga dan penetapan harga adalah suatu proses
yang harus dilakukan oleh perusahaan untuk memberikan nilai suatu
produk atau jasa dengan mengkalkulasikan terlebih dahulu segala
macam biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh keuntungan serta
mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan
selain harga.

Tujuan Penetapan Harga

Dalam teori ekonomi klasik, setiap perusahaan selalu berorientasi


pada seberapa besar keuntungan yang akan diperoleh dari suatu
produk atau jasa yang dimilikinya, sehingga tujuan penetapan
harganya hanya berdasarkan pada tingkat keuntungan dan perolehan
yang akan diterimanya. Namun di dalam perkembangannya, tujuan
penetapan harga bukan hanya berdasarkan tingkat keuntungan dan
perolehannya saja melainkan berdasarkan pertimbangan-
pertimbangan non ekonomis lainnya.

Berikut adalah tujuan penetapan harga yang bersifat ekonomis


dan non ekonomis

1. Memaksimalkan Laba

Penetapan harga ini biasanya memperhitungkan tingkat


keuntungan yang ingin diperoleh. Semakin besar marjin
keuntungan yang ingin didapat, maka menjadi tinggi pula harga
yang ditetapkan untuk konsumen. Dalam menetapkan harga
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 113

sebaiknya turut memperhitungkan daya beli dan variabel lain


yang dipengaruhi harga agar keuntungan yang diraih dapat
maksimum.

2. Meraih Pangsa Pasar

Untuk dapat menarik perhatian para konsumen yang menjadi


target market atau target pasar maka suatu perusahaan
sebaiknya menetapkan harga yang serendah mungkin. Dengan
harga turun, maka akan memicu peningkatan permintaan yang
juga datang dari market share pesaing atau kompetitor, sehingga
ketika pangsa pasar tersebut diperoleh maka harga akan
disesuaikan dengan tingkat laba yang diinginkan

3. Return On Investment (ROI) / Pengembalian Modal Usaha

Setiap usaha menginginkan tingkat pengembalian modal yang


tinggi. ROI yang tinggi dapat dicapai dengan jalan menaikkan
profit margin serta meningkatkan angka penjualan.

4. Mempertahankan Pangsa Pasar

Ketika perusahaan memiliki pasar tersendiri, maka perlu adanya


penetapan harga yang tepat agar dapat tetap mempertahankan
pangsa pasar yang ada

5. Tujuan Stabilisasi Harga

Dalam pasar yang konsumennya sangat sensitif terhadap harga,


bila suatu perusahaan menurunkan harganya, maka para
pesaingnya harus menurunkan pula harga mereka. Kondisi
seperti ini yang mendasari terbentuknya tujuan stabilisasi harga
dalam industri-industri tertentu (misalnya minyak bumi). Tujuan
stabilisasi dilakukan dengan jalan menetapkan harga untuk
mempertahankan hubungan yang stabil antara harga suatu
perusahaan dan harga pemimpin industri (industry leader).
114 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

6. Menjaga Kelangsungan Hidup Perusahaan

Perusahaan yang baik menetapkan harga dengan


memperhitungkan segala kemungkinan agar tetap memiliki dana
yang cukup untuk tetap menjalankan aktifitas usaha bisnis yang
dijalani. Tujuan-tujuan dalam penetapan harga ini
mengindikasikan bahwa pentingnya perusahaan untuk memilih,
menetapkan dan membuat perencanaan mengenai nilai produk
atau jasa dan tujuan yang ingin dicapai oleh perusahaan atas
produk atau jasa tersebut.

Wawasan Individu

Ada sebuah objek wisata alam Sungai Bawah Tanah dikawasan Jawa Tengah.
Objek wisata tersebut baru dibuka oleh pengelola daerah setempat. Melihat
antusiasme dari pengunjung yang datang merasa puas dengan pemandangan
yang disuguhkan serta fasilitas yang ditawarkan, pengelola berencana menaikan
harga tiket masuk serta sarana penunjang lainnya dengan alasan keuntungan dari
kenaikan harga tersebut dapat digunakan untuk peningkatan fasilitas keamanan
dan hiburan nantinya. Setujukah Anda dengan konsep pengelola wisata tersebut?
Berikan komentar Anda terkait keputusan pengelola menaikan harga objek wisata
tersebut.

Metode Penetapan Harga

Setelah perusahaan menentukan dan menetapkan tujuan yang akan


dicapai, maka langkah atau tahapan selanjutnya adalah menentukan
metode penetapan harga. Secara umum metode penetapan harga
terdiri dari 3 macam pendekatan, yakni ;
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 115

1. Penetapan harga berdasarkan biaya

a) Penetapan Harga Biaya Plus

Didalam metode ini, harga jual per unit ditentukan dengan


menghitung jumlah seluruh biaya per unit ditambah jumlah
tertentu untuk menutupi laba yang dikehendaki pada unit tersebut
( margin )

Rumus ; Biaya Total + Margin = Harga Jual

b) Penetapan Harga Mark-Up

Mark up adalah perbedaan antara biaya untuk menyediakan


produk atau jasa dengan harga jualnya.Untuk metode Mark-up ini,
harga jual per unit ditentukan dengan menghitung harga pokok
pembelian per unit ditambah ( mark-up ) jumlah tertentu

Rumus ; Harga Beli + Mark-Up = Harga Jual

c) Penetapan Harga BEP ( Break Even Point )

Metode pentapan harga berdasarkan keseimbangan antara


jumlah total biaya keseluruhan dengan jumlah total penerimaan
keseluruhan.

Rumus ; BEP => Total Biaya = Total Penerimaan

2. Penetapan Harga berdasarkan Harga Pesaing/Kompetitor

Penetapan harga dilakukan dengan menggunakan harga


kompetitor sebagai referensi, dimana dalam pelaksanaannya
lebih cocok untuk produk yang standar dengan kondisi pasar
oligopoli. Untuk menarik dan meraih para konsumen dan para
pelanggan, perusahaan biasanya menggunakan strategi harga.
Penerapan strategi harga jual juga bisa digunakan untuk
mensiasati para pesaingnya, misalkan dengan cara menetapkan
116 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

harga di bawah harga pasar dengan maksud untuk meraih


pangsa pasar.

3. Penetapan Harga Berdasarkan Permintaan

Proses penetapan harga yang didasari persepsi konsumen


terhadap value/nilai yang diterima (price value), sensitivitas harga
dan perceived quality. Untuk mengetahui value dari harga
terhadap kualitas, maka analisa Price Sensitivity Meter (PSM)
merupakan salah satu bentuk yang dapat digunakan. Pada
analisa ini konsumen diminta untuk memberikan pernyataan
dimana konsumen merasa harga murah, terlalu murah, terasa
mahal dan terlalu mahal dan dikaitkan dengan kualitas yang
diterima.

Strategi Penetapan Harga

Strategi penetapan harga adalah tahapan dimana perusahaan


mengklasifikasikan dan menggolongkan produk atau jasa yang
dihasilkannya merupakan ‘produk baru’ yang belum memiliki
konsumen loyal/tetap atau ‘produk yang telah beredar’ yang telah
memiliki pangsa pasar tersendiri.

Strategi penetapan harga ini juga berhubungan dengan siklus


kehidupan produk (Product Life Cycle) dimana suatu produk
memiliki empat tahapan utama yakni, Perkenalan, Pertumbuhan,
Kematangan dan Penurunan.

Secara khusus strategi penetapan harga ini terdiri dari ;

Produk Baru

Dalam menetapkan strategi penetapan harga yang efektif untuk produk


baru atau tahap perkenalan ini terdapat 2 (dua) alternatif strategi
penetapan harga, yaitu
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 117

1. Harga Mengapung (Skimming Price)

Memberikan harga tinggi untuk menutup biaya dan menghasilkan


labamaksimum (perusahaan dapat meyakinkan konsumen bahwa
produknya berbeda dengan produk sejenis yang lain.)

Pendekatan skimming sangat efektif jika terdapat diferensiasi


harga pada segmen tertentu dan pesaing relatif sedikit. Skimming
juga dapat dimanfaatkan untuk membatasi permintaan sampai
perusahaan merasa siap untuk melakukan produksi masal.
Apalagi skimming dapat meningkatkan nilai produk menjadi
sangat prestisius.

2. Harga Penetrasi

Memberikan harga rendah untuk menciptakan pangsa pasar dan


permintaan, strategi ini dapat diterapankan pada situasi pasar
tidak terfragmentasi ke dalam segmen yang berbeda, serta
produk tersebut tidak mempunyai nilai simbolis yang tinggi.
Pendekatan ini juga efektif terhadap sasaran pasar yang sensitif
harga.

Produk Yang Telah Beredar

Strategi penetapan harga untuk produk yang telah beredar ini tentunya
tidak terlepas dari posisi produk atau jasa tersebut dari siklus
kehidupan produk, dalam hal ini tahapan siklusnya berada pada 3
(tiga) tingkatan berikutnya setelah perkenalan yakni:

1. Tahap Pertumbuhan

Pada tahap pertumbuhan ini ditandai dengan penjualan


meningkat disertai munculnya pesaing. Pada awalnya terjadi
pertumbuhan yang cepat, strategi yang diterapkan adalah tetap
mempertahankan harga produk/pasar. Ketika pertumbuhan
melambat, terapkan strategi harga agresif ; menurunkan harga
118 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

untuk mendorong penjualan sekaligus menghadapi


persaingan yang semakin ketat.

2. Tahap Kematangan

Pada tahap kematangan, fleksibilitas harga merupakan kunci


efektivitas strategi penetapan harga. Pada tahapan ini
perusahaan harus benar-benar responsif terhadap situasi pasar,
konsumen maupun pesaing. Strategi penetapan harga dapat
menggunakan ‘psikologis konsumen’ maupun ‘pemotongan
harga’ (diskon), sehingga perusahaan dapat menjaga
loyalitas konsumen (pangsa pasar) dan meningkatkan jumlah
permintaan dan keuntungan yang diperoleh.

3. Tahap Penurunan

Tahap penurunan produk atau jasa ditandai dengan menurunnya


jumlah permintaan secara terus-menerus, sebagai tahap terakhir
daur hidup produk terdapat dua alternatif langkah utama yang
dapat dipilih. Pertama, strategi diskonting (pemotongan harga)
Kedua, mempertahankan harga tetapi memotong biaya-biaya
yang berhubungan dengan produk, terutama pengeluaran
untuk promosi
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 119

Tahukah Anda ?
Pulau Semak Daun merupakan salah satu pulau yang terletak digugusan
kepulauan Seribu. Secara administratif pulau ini termasuk dalam wilayah
kabupaten Kepulauan Seribu provinsi DKI Jakarta sebagai daerah penangkaran
penyu sisik dengan pantai yang nyaman untuk berenang karena pantainya yang
bersih dan landai, berpasir putih, dan bebas bulu babi, terdapat pula daerah yang
bagus untuk menyelam dan snorkeling pemula dan letaknya tidak jauh dari pulau
Pramuka. Tapi jangan harap menemukan penginapan dan fasilitas yang
memadai di pulau tak berpenghuni ini. Hanya tersedia fasilitas alami yang Tuhan
ciptakan untuk kita nikmati. Camping merupakan satu-satunya cara bagi yang
ingin bermalam di sini. Namun bagi yang hanya ingin sekedar menikmati pulau
ini tanpa bermalam, kita bisa menginap di Pulau Pramuka yang letaknya tidak
jauh dari pulau Semak Daun.

Sumber: tambora.com

Sumber: masfebjalanjalan.blogspot.com
120 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Uji Kreativitas

Taman Nasional Komodo merupakan salah satu aset pariwisata Indonesia di


daerah NTT yang perlu dilestarikan. Selain dinobatkan menjadi salah satu 7
keajaiban dunia, tempat ini juga merupakan lingkungan konservasi bagi reptil
purbakala, komodo. Namun, adanya kenaikan bbm ternyata mempengaruhi
keberlangsungan objek wisata ini. Untuk mencapai Pulau Komodo, perahu
membutuhkan bahan bakar premium yang memadai, sedangkan keberadaan
SPBU disekitar daerah tersebut sangat jarang. Hal ini menyulitkan wisatawan
yang ingin berkunjung kesana. Apabila Anda seorang agen travel yang
memasarkan wisata ke Pulau Komodo, apa yang akan Anda lakukan melihat
situasi tersebut? Selesaikan kasus ini dalam kelompok belajar Anda dengan
anggota maksimal 3 orang. Presentasikan hasil diskusi Anda di kelas

B. RANGKUMAN

Biaya perjalanan dalam menyusun perjalanan wisata menjadi aspek


yang menentukan sebuah paket wisata. Satu sisi agar paket wisata itu
diminati wisatawan atau calon pelanggan tapi disisi lain karena paket
wisata ini dibuat oleh sebuah lembaga bisniss biro perjalanan wisata maka
persoalan keuntungan juga menjadi point penting untuk diperhatikan. Hal
yang tidak kalah pentingnya, biasanya suatu biro perjalanan wisata
menggunakan agen perjalanan yang dalam penetapan harga menjadi
faktor yang juga harus diperhitungkan.

Dalam menghitung harga paket wisata, ada faktor lain yang perlu
dipahami adalah adanya biaya yang bisa ditanggung oleh kelompok (fix
cost) dan ada yang ditanggung secara perorangan. Artinya tergantung
jumlah peserta yang mengikuti paket wisata atau biasa disebut variable
cost. Variabel-variabel ini juga menjadi pembahasan penting sehingga
tidak menimbulkan kerancuan dalam menghitung harga paket wisata.
Berdasarkan komponen-komponen biaya dan variabel yang akan
dikenakan kepada peserta paket wisata, maka keuntungan yang
diharapkan sebuah perencanaan paket wisata menjadi sessuatu yang
harus menjadi faktor dalam penetapan harga suatu paket perjalanan
wisata. Dengan kata lain bagaimana membuat paket wisata yang diminati
karena harga-nya visiable tetapi tetap menguntungkan bagi perusahaan.
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 121

C. TUGAS

Anda selaku tour operator sebuah perusahaan biro perjalanan wisata,


yang bertugas membuat paket wisata. Anda diminta oleh pimpinan
perusahaan atas permintaan pelanggan membuat rencana perjalanan
wisata dalam kota selama 1hari berikut rencana pembiayaannya.

D. PENILAIAN DIRI

No Indikator/Tujuan Ya TIdak Kegiatan yang dilakukan

1 Menjelaskan biaya perjalanan


wisata

2 Mengidentifikasi biaya-biaya
perjalanan wisata

3 Mengklasifikasi biaya-biaya
perjalanan wisata

4 Menghitung biaya-biaya
perjalanan wisata

5 Menjelaskan definisi fixed cost


dan variable cost

Silahkan melakukan penilaian diri terhadap pencapaian indikator pada


materi Bab ini. Beri tanda ceklis (v) ya atau tidak apabila Anda merasa sudah
memahami materi poin tersebut. Apabila Anda telah merasa melakukan poin
penilaian tersebut, tulislah jenis kegiatan yang telah Anda lakukan dalam
mencapai tujuan indikator tersebut untuk mengetahui bahwa Anda benar-benar
telah memahami materi pada bab ini. Jika Anda belum memahami materi pada
bab ini dengan baik, bacalah sumber belajar lain di perpustakaan yang
berkaitan dengan materi pada bab ini kemudian buatlah sebuah rangkuman
berdasarkan pemahaman Anda. Lakukan pula latihan dalam menghitung biaya-
biaya perjalanan wisata, carilah soal-soal dari sumber belajar yang ada
disekitar Anda.
122 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

E. UJI KOMPETENSI / ULANGAN

I. Pilihan Berganda

Berikan tanda silang (x) pada pilihan a,b,c atau d yang paling tepat !

1. Biaya yang menjadi tanggungan kelompok wisatawan secara kolektif. Besarnya


ditentukan oleh jumlah kelompok., disebut
a. Biaya tetap (fixed cost)
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
c. Additional cost
d. Attraction cost
2. Biaya yang merupakan tanggungan peserta secara perorangan. Besarnya ditentukan
oleh jumlah peserta, di sebut :
a. Biaya tetap (fixed cost)
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
c. Additional cost
d. Attraction cost
3. Tiket tanda masuk Monumen Nasional masuk dalam biaya perjalanan wisata pada
kelompok biaya :
a. Biaya tetap (fixed cost)
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
c. Additional cost
d. Attraction cost
4. Biaya yang dipergunakan untuk berjaga jaga bila terjadi perubahan antara biaya
yang direncanakan dengan biaya yang dikeluarkan dengan tujuan agar perjalanan
wisata terlaksana. Apabila biaya cadangan ini terpakai kerugian tidak akan terjadi
tetapi apabila biaya ini tidak terpakai maka keuntungan akan bertambah, biaya
tersebut dinamakan :
a. Biaya persediaan atau Saving cost
b. Biaya tetap (fixed cost)
c. Biaya tidak tetap (variable cost)
d. Additional cost
5. Istilah Free of charge (FOC) dalam penghitungan biaya perjalanan wisata adalah :
a. Reduce harga sampai dengan 15%
b. Tidak berlaku refund
c. Pembebasan jumlah peserta tertentu dari pembayaran sesuai kesepakatan
d. Bebas dari pembayaran pajak
Bab II Biaya Perjalanan Wisata | 123

6. Dalam penghitungan harga paket perjalanan wisata, tour guides fee yang dibayar
untuk group , termasuk dalam komponen :
a. Biaya persediaan atau Saving cost
b. Biaya tetap (fixed cost)
c. Biaya tidak tetap (variable cost)
d. Additional cost
7. Untuk dapat menarik perhatian para konsumen yang menjadi target market atau
target pasar maka suatu perusahaan sebaiknya menetapkan harga yang serendah
mungkin, hal ini dimaksudkan untuk :
a. Memaksimalkan laba
b. Mempertahankan pangsa pasar
c. Stabilisasi harga
d. Meraih pangsa pasar
8. Dalam pasar yang konsumennya sangat sensitif terhadap harga, bila suatu
perusahaan menurunkan harganya, maka para pesaingnya harus menurunkan pula
harga mereka. Kondisi seperti ini yang mendasari terbentuknya …… dalam industri-
industri tertentu.
a. Tujuan stabilisasi harga
b. Pengembalian modal usaha
c. Kelangsungan hidup perusahaan
d. Pangsa pasar
9. Penetapan harga dilakukan dengan menggunakan harga kompetitor sebagai
referensi, penetapan harga seperti ini dikenal dengan istilah :
a. Penetapan harga berdasarkan harga pesaing
b. Penetapan harga berdasarkan biaya
c. Penetapan harga berdasarkan permintaan
d. Penetapan harga berdasarkan mark up
10. Harga net selling price dari paket perjalanan wisata adalah US$ 90, agent
commission 10 %, berapa selling price untuk pelanggan/pembeli :
a. US$ 99
b. US$ 89,1
c. US$ 81
d. US$100
124 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

II. Essay

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jelas !

a. Sebutkan komponen-komponen pokok biaya yang dibutuhkan dalam


menghitung harga paket wisata?
b. Apa perbedaan fix cost dan variable cost, buatlah contohnya?
c. Bagaimana cara menetapkan surcharge/mark up? Apa yang
menjadi bahan pertimbangan sehingga besaran prosentase bisa
ditetapkan?
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 1
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 127

Pada Kegiatan Belajar 3 ini, Anda akan mempelajari bagaimana


merencanakan dan membuat sebuah produk perjalanan wisata baik Ready Made
Tour maupun Tailor Made Tour. Sebelum memasuki materi, Perhatikan terlebih
dahulu Gambar berikut ini :

Gambar 3.1 Tour Planner (sumber: google.com)

Kegiatan Individu

Berdasarkan ilustrasi diatas, deskripsikan menurut pengamatan Anda, hal-hal apa


saja yang harus dirincikan oleh seorang tour planner agar paket perjalanan wisata
yang dibuatnya berjalan sesuai rencana.

berjalan sesuai dengan rencana


128 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Suatu perjalanan wisata akan berjalan dengan baik sesuai dengan tujuan
apabila perjalanan tersebut direncanakan dan dikelola sedemikian rupa.
Perencanaan suatu perjalanan wisata mengandung berbagai komponen-
komponen yang saling terkait satu sama lain sehingga membentuk suatu paket
wisata yang utuh. Lalu bagaimana cara membuat perencanaan produk
perjalanan wisata? Apa saja manfaat yang diperoleh dari perencanan suatu
perjalanan wisata? Mengapa hal ini penting dilakukan oleh seorang tour
planner?

A. MERENCANAKAN PRODUK PERJALANAN WISATA

1. Pengertian Perencanaan

Perencanaan merupakan langkah utama yang mengawali seluruh


rangkaian kegiatan dari suatu organisasi kerja yang mempunyai fungsi
meletakkan titik tolak dari kegiatan organisasi selanjutnya, serta
mengarahkan semua sumber, sarana, proses serta program berdasarkan
kebijaksanaan yang ditentukan untuk mencapai tujuan dari suatu organisasi.

Menurut Prof. Dr. Sondang P Siagian dalam bukunya Filsafat Administrasi


mendefinisikan perencanaan sebagai keseluruhan proses pemikiran dan
penentuan secara matang dari pada hal-hal yang akan dikerjakan dimasa
yang akan datang dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

Dari definisi diatas, ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan, yaitu :
a. Bahwa perencanaan merupakan suatu kegiatan yang bersifat menyeluruh
dari suatu organisasi,dan bukan hanya merupakan suatu bagian tindakan
saja.
b. Bahwa perencanaan merupakan suatu proses kegiatan dengan beberapa
aktivitas yang berkelanjutan dan berkesinambungan.
c. Bahwa perencanaan merupakan suatu hasil pemikiran dan penentuan
yang dapat dikatakan suatu putusan kebijaksanaan
d. Bahwa perencanaan merupakan suatu hal yang dikerjakan dimasa yang
akan datang, tetapi dapat ditentukan saat ini yang merupakan suatu
tindakan melalui firasat intelektual yang tinggi
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 129

e. Bahwa perencanaan merupakan sarana untuk pencapaian suatu tujuan,


dengan alasan bahwa tujuan harus ditentukan terlebih, baru perencanaan
dapat dibuat
f. Bahwa perencanaan merupakan suatu standar yang memberikan
gambaran tentang tujuan yang ingin dicapai.

Walaupun merupakan suatu tindakan/kegiatan yang dilakukan sebelum


kegiatan dilaksanakan, perencanaan sama sekali tidak dapat disamakan
dengan suatu persiapan yang selalu berakhir pada waktu kegiatan dimulai.
Perencanaan merupakan suatu proses, bukan hanya suatu tindakan.

Menurut Mealville Branch ada 6 manfaat apabila suatu perusahaan


membuat perencanaan terlebih dahulu. Manfaat perencanaan tersebut
adalah :
a. Mendorong pola berfikir yang sistematis dari manajemen
b. Penuntun koordinasi atas kegiatan perusahaan dengan lebih baik
c. Penuntun pengembangan tolok ukur untuk pengendalian
d. Memungkinkan perusahaan memperjelas sasaran dan kebijaksanaannya
e. Memungkinkan adanya kesiapsiagaan yang lebih baik terhadap
perkembangan yang tiba-tiba
f. Memberikan suatu pengertian yang lebih baik kepada para eksekutif
mengenai tanggung jawab diantara mereka dan hubungannya antara satu
dengan yang lain.

Perencanaan yang baik adalah perencanaan yang :

a. Mempunyai rumusan yang jelas


b. Bersifat sederhana
c. Memuat pedoman tindakan-tindakan yang akan dilakukan
d. Bersifat fleksible
e. mempergunakan semua sumber secara efektif dan efisien

Hasil yang diperoleh dari kegiatan perencanaan ini dikenal sebagai suatu
kegiatan dan suatu hasil karya merencana. Dalam hal ini tidak semua orang bisa
menjadi perencana yang handal. Seorang perencanan harus mempunyai ilmu
pengetahuan yang luas untuk menghasilkan sebuah perencanaan yang tepat
seperti yang ingin dicapai untuk maksud dan tujuan tertentu.
130 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Secara sederhana perjalanan dapat diartikan sebagai suatu aktivitas


seseorang yang berpindah tempat dari suatu tempat ke tempat yang lain yang
mempunyai tujuan atas perpindahan tersebut. Untuk mengenal lebih lanjut
mengenai perjalanan ini memerlukan analisis mengenai Fenomena yang dapat
ditangkap dari perjalanan itu, serta dampak yang timbul dari kegiatan perjalanan
tersebut.

Fenomena yang muncul dari suatu perjalanan adalah sebagai berikut :


a. Manusia sebagai pelaku perjalanan
b. Tempat sebagai awal dan akhir dari perjalanan yang menimbulkan jarak
c. Waktu merupakan suatu yang dikonsumsi oleh adanya kegiatan
perjalanan
d. Gerak perpindahan dari tempat asal menuju tempat akhir dari perjalanan
e. Tujuan dari perjalanan

Dari suatu perjalanan akan mengakibatkan adanya dimensi perjalanan, yaitu


sebagai berikut:
a. Jarak dari perjalanan
b. Tempat asal dari orang yang melakukan perjalanan
c. Tempat tujuan dari perjalanan
d. Lama tinggal ditempat tujuan

Berdasarkan dimensi ini berbagai jenis perjalanan dapat diidentifikasikan, antara


lain ;
a. Dampak yang ditimbulkan oleh suatu perjalanan. Dampak tersebut antara
lain:
1) Terciptanya suatu hubungan antara orang yang melakukan perjalanan
dengan penduduk di tempat tujuan perjalanan
2) Peningkatan fasilitas di daerah tujuan perjalanan untuk dapat memenuhi
kebutuhan pelayanan bagi orang yang mengadakan perjalanan
3) Peningkatan penyerapan tenaga kerja di tempat tujuan perjalanan
4) Peningkatan pendapatan di tempat tujuan perjalanan, baik bagi
masyarakat maupun bagi pemerintah setempat
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 131

b. Suatu perjalanan, baru dapat dilaksanakan apabila :


1) Timbulnya keinginan untuk mengadakan perjalanan
2) Mempunyai biaya untuk mengadakan perjalanan
3) Tersedianya waktu untuk mengadakan perjalanan

Keberhasilan suatu perjalanan akan ditentukan oleh banyak faktor yang


menjadi pendukung dari perjalanan itu sendiri. Tetapi yang paling penting
bahwa suatu perjalanan akan terjadi apabila seseorang mempunyai
keinginan, waktu dan biaya. Seperti apapun Fasilitas ditempat tujuan yang
telah dipersiapkan, kalau tidak ada ke tiga syarat diatas maka suatu
perjalanan tidak pernah akan terjadi.

2. Perjalanan Wisata

Perjalanan wisata atau lazim disebut tour tatap merupakan suatu


perjalanan yang memiliki ciri-ciri suatu perjalanan, tetapi perjalanan wisata
mempunyai ciri-ciri khas yang memperlihatkan warna kegiatan wisata.
Pengertian perjalanan wisata dapat didefinisikan dari dua sudut pandang,
yaitu sebagai berikut :
a. Perjalanan wisata sebagai suatu Produk adalah suatu rencana perjalanan
menuju satu atau beberapa tempat persinggahan dan kembali ke tempat
asal dengan merangkai beberapa komponen perjalanan yang diperlukan
dalam perjalanan tersebut.
b. Perjalanan Wisata sebagai suatu perjalanan adalah suatu kegiatan
perjalanan yang
mempunyai ciri-ciri tersendiri yang memberikan warna wisata yang
bersifat santai, gembira, dan untuk bersenang-senang. Hal inilah yang
membedakan dengan perjalanan lainnya.

Undang-undang RI No. 9 th. 1990 tentang Kepariwisataan memberikan


beberapa pengertian yang dapat membantu memperjelas istilah perjalanan
wisata. Di dalam UU ini pada Bab.I pasal 1 terdapat beberapa pengertian
tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan perjalanan wisata, yaitu
sebagai berikut;
a. Wisata adalah perjalanan atau sebagian dari kegiatan tersebut yang
dilakukan secara sukarela serta bersifat sementara untuk menikmati
obyek dan daya tarik wisata.
132 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

b. Wisatawan adalah orang yang melakukan kegiatan wisata


c. Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata,
termasuk pengusahaan obyek dan daya tarik wisata serta usaha-
usaha yang terkait di bidang tersebut.
d. Kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan
penyelenggaraan pariwisata. Memperhatikan uraian UU tersebut
dapat dilihat dengan jelas perbedaan antara perjalanan biasa (travel)
dengan perjalanan wisata (tour). Perbedaan tersebut terletak pada
kunjungan di obyek wisata dan daya tarik wisata.

Secara umum ciri utama dari suatu perjalanan wisata adalah sebagai berikut :

a. Perjalanannya merupakan suatu perjalanan keliling dan kembali ke


tempat asal
b. Perjalanannya diadakan dalam keadaan santai
c. Mempunyai tujuan untuk memberikan kepuasan kepada peserta
perjalanan wisata
d. Perjalanannya dirangkai dari beberapa komponen perjalanan yang
diperlukan dalam pencapaian tujuan dari perjalanan
e. Perjalanannya dilengkapi dengan mengunjungi obyek/atraksi wisata
f. Perjalanannya tidak mempunyai tujuan untuk mencari nafkah bagi
peserta perjalanan wisata
g. Belanja orang yang mengadakan perjalanan berasal dari uang yang
diperoleh di tempat asal peserta perjalanan wisata
h. Peserta perjalanan tinggal untuk sementara ditempat daerah tujuan
wisata
i. Perjalanannya dilaksanakan dalam waktu yang ditentukan

Paket perjalanan wisata sebagai suatu produk jasa dibuat melalui suatu
proses kegiatan yang dimulai dari merencanakan perjalanan menuju satu atau
lebih tempat persinggahan sampai kembali lagi ke tempat asal dengan
merangkaikan beberapa komponen yang diperlukan dalam perjalanan tersebut
dengan kurun waktu yang ditetapkan. Hasil dari proses pengemasan komponen
perjalanan wisata tersebut kemudian dijual kepada masyarakat melalui promosi.
Pemasaran paket perjalanan wisata dalam bentuk media (brosur, katalog,
video) merupakan suatu produk nyata yang berfungsi sebagai alat promosi dari
produk jasa layanan (intangible product) yang akan dijual kepada wisatawan.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 133

Pengemasan paket perjalanan wisata dilakukan berdasarkan trend pasar wisata


(yang sedang dan akan berkembang), tentunya mempertimbangkan analisis
terlebih dahulu, untuk memastikan bahwa produk tersebut akan dibeli wisatawan.
Secara umum kita mengenal dua buah jenis paket perjalanan wisata, yaitu :

1. R EADY MADE TOUR

ADALAH PAKET W ISATA YANG DISUSUN OLEH TO UR OPERATOR TANPA ME NUNGGU PERMI NTAAN CA LO N PESERT A

PERJALANAN W ISATA . D ENGAN KATA LAIN PENY USUNAN PRODUK SEPENUHNYA ATAS I NSI ATIF TOUR OPERATOR . B AI K
JUMLAH PESERTA TUR D AN BIAYA YANG AKAN D ITETAPKAN TERGANTUNG KEBIJAKAN TOUR OPERA TOR .

Penyiapan paket tour ini didasari dari riset kebutuhan konsumen dengan
memperhatikan target/sasaran pasar yang dituju. Kunci keberhasilan dari
pemasaran paket ini adalah luasnya relasi dari perusahaan terkait dan
kemahiran negosiasi harga komponen tour, sehingga didapat harga jual
yang bersaing. Harga pada Tour ini biasanya diklasifikasikan dalam
kelompok : 1- 2 pax, 3 – 5 pax, 6 – 9 pax, dan seterusnya tergantung
dari jumlah seat dalam kendaraan yang dipakai. Semakin besar
jumlah tamu/penumpang, semakin murah harga tour.

Bali Paket Tour


Kintamani Tour : Start: 8.30 am - Durasi: 8 Jam
Tour diawali dengan menonton tarian Barong
di Desa Batubulan. Kemudian dilanjutkan dengan

mengunjungi desa - desa seni seperti Desa Mas yang


terkenal dengan ukiran kayu, Desa Celuk yang terkenal
dengan kerajinan Perak dan Emas khas Bali, Kintamani
yang terkenal dengan pemandangan Danau dan
Gunung Batur yang indah. Dari Kintamani perjalanan
dilanjutkan menuju Tampak Siring - Pura dengan
tempat permandian dan mata air suci di dalamnya.
Makan siang di hidangkan di lokal restoran. Tour
diakhiri dengan mengunjungi Pasar Seni Sukawati
untuk membeli oleh - oleh khas Bali.

Harga per pax


2 -3 Orang 4 - 6 Orang 7 - 16 Orang 17 - 26 Orang 27 - 34 Orang
Rp. 264.500 Rp. 214.500 RP. 200.500 Rp. 164.500 Rp. 152.500

• Harga sudah termasuk guide, lunch, soft drink, tiket masuk ke


obyek wisata.
134 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

P ENJELASAN :

- Biro Perjalanan (Wholesaler) membuat produk (Paket


Wisata) untuk dipasarkan ke tamu/pelanggan, langsung
maupun melalui Agen-Agen Perjalanan yang berfungsi
sebagai retailer
- Customer bisa booking produk tersebut langsung ke Biro

Perjalanan (wholesaler), atau melalui Agen Perjalanan yang


diinginkan.
- Biro Perjalanan menindaklanjuti semua pesanan dengan
proses reservasi dan pelaksanaan operasional.
- Pelaksanaan tur sesuai dengan yang sudah dipersiapkan.

Forum Bertanya

Perhatikan gambar bagan ready made tour. Berikan sinopsis untuk menjelaskan
bagan tersebut berdasarkan pemahaman Anda

2. T AILOR MADE TOUR

paket wisata disiapkan atas permintaan (custom tailor made tour)


atau lebih dikenal dengan tailor made tour. (Tour/Package tour which is
made based on request/ negotiation with customer) Penyiapan paket ini
lebih difocuskan pada kejelian seorang tour planner untuk mengenali
kemampuan (selera, sosial, finance) dan keinginan calon wisatawan serta
memotivasi wisatawan untuk membeli “ jasa “ yang sangat khusus
dengan pelayanan dan harga yang khusus.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 135

P ENJELASAN :

- Customer ( Luar Negeri) yang akan mengunjungi Indonesia menghubungi


Tour Operator setempat untuk menanyakan tentang produk (program
perjalanan) dan harga.

- Tour Operator menghubungi Travel Biro di Indonesia untuk melanjutkan


permintaan dari customer.

- Travel Biro memproses dan menjawab ke Tour Operator semua


permintaan ( program + harga) dan minta konfirmasi atas penawaran
tersebut.

- Jawaban dan penawaran dari Biro Perjalanan tersebut oleh Tour Operator
disampaikan dan di negosiasikan dengan customer hingga tercapai
kesepakatan dan konfirmasi. (proses negosiasi ini bisa berulang-ulang
hingga tercapai kesepakatan, atau bisa juga terjadi pembatalan )
- Tour Operator mengkonfirmasi semua penawaran dari Biro
Perjalanan ( Program dan harga).

- Selanjutnya Biro Perjalanan bekerja sama dengan Tour Operator Lokal


dan Kantor Cabang ( jika punya) untuk melanjutkan dengan proses
reservasi dan operasional.

- Pelaksanaan tour sesuai dengan persiapan yang dilakukan


136 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Contoh Paket perjalanan wisata Tailor Made


PAKET WISATA LOMBOK - 4 HARI/3MALAM (Tailor made)
Diselenggarakan untuk “UPW Group” – 27 Oktober 2014

Hari 1 : KEDATANGAN DI MATARAM – CITY TOUR ( L )


Tiba di bandara Selaparang-Lombok, penjemputan dan langsung
mengadakan ”Mataram City Tour” mengunjungi : Istana Mayura, Pura
Meru, Taman Narmada sebagai Replica Gunung Rinjani, Lingsar Pura
muslim waktu telu, Kota Mataram. Makan siang di Lokal Restaurant.
Check in hotel Senggigi Beach untuk istirahat dan bermalam.

Hari 2 : SASAK TRADITIONAL TOUR (B, L )


Setelah makan pagi di hotel berangkat untuk ”SasakTraditionalTour”,wisata
sehari mengunjungi Desa Banyumulek pusat kerajinan Gerabah, Desa
Sukarara tempat kerajinan Tenun Ikat dan songket Sasak Lombok, Desa
traditional Suku Sasak di Rambitan, Kuta & Tanjung Aan Beach salah satu
pantai yang paling indah di Lombok. Makan siang di Lokal Restoran di
Pantai Kuta. Kembali ke hotel untuk bermalam.

Hari 3 : GILI AIR TOUR ( B, L )


Makan pagi dihotel. Wisata sehari ke Gili Air ,dalam perjalanan
mengunjungi :Pasar pagi Gunung Sari, Pemandangan dan kera di hutan
Pusuk, Pelabuhan Bangsal, kemudian menyeberang ke Gili Air. Tiba di Gili
Air menikmati acara berenang, snorkeling, keliling naik cidomo. Makan
siang dengan Lunch box.Kembali ke hotel untuk bermalam.

Hari 4: KEBERANGKATAN KE JAKARTA ( B )


Makan pagi di hotel, menunggu waktu sampai ditransfer ke Bandara untuk
penerbangan kembali ke Jakarta.

*Program dapat diatur kembali sesuai dengan jam


kedatangan/keberangkatan pesawat

Harga per orang (untuk rombongan minimum 30 orang) :


Sekamar berdua : Rp. 2.250.000,-
Sekamar sendiri : Rp.2.700.000,-
Harga termasuk:
- Tiket pesawat udara Jakarta-Mataram-Jakarta
- Menginap 3 malam di Hotel Senggigi Beach (termasuk makan pagi)
- Tour sesuai program diatas.
- 2 x Makan siang di Lokal restaurant, dan 1 x Lunch box
- Guide, Donasi
- Harga net tanpa komisi
Harga tidak termasuk :
- Airport tax
- Makan dan acara yang tidak tercantum dalam program
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 137

- Semua pengeluaran pribadi ( telepon,laundry, dll)

B= Breakfast, L= Lunch D =Dinner

Regular Tour/ Seat-in-coach (SIC) Tour,

adalah tour yang diselenggarakan dengan waktu, objek dan harga yang
sudah ditentukan sesuai dengan perencanaan yang disusun oleh suatu Tour
Operator. Misalnya suatu Tour Operator menyelenggarakan tour
yang pemberangkatannya ditentukan pada waktu-waktu tertentu (misalnya
pemberangkatan tiap hari jam 8.00, atau tiap hari Minggu jam 8.00).
Penyelenggaraan tour ini tidak tergantung pada banyaknya peserta, satu orang
atau dua orang pun , tour tetap diselenggarakan karena sudah dijadwalkan
secara kontinyu. Jadi regular tour merupakan tour yang tersedia dan siap untuk
dijual, yang telah direncanakan dan dapat diselenggarakan oleh Tour Operator
yang bersangkutan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Biasanya harga
reguler tour ini relatif lebih murah dari jenis tour lainnya (private tour )., dan
biasanya peserta tour adalah secara perorangan sehingga seringkali satu
dan lain peserta tour belum saling kenal. Jadwal perjalanan (Itinerary) dari
tour ini tidak bisa dirubah dan dipastikan berangkat sesuai jadwal.

Contoh Paket perjalanan Regular tour/Seat In Coach


Tour Code : G/P+V/M (Royal Grand Palace & Vimanmek)
Price : 1,200 Baht Minimum 2 pax

Pick Up Time : 08.00 at hotel


Duration of Tour : 08.00 a.m. - 13.00 p.m.
Visit Temple of The Emerald Buddha (Wat Phra Keow), the wonders of the world.
Within its enormous compound is the most exotic Buddhist temple and at the
heart of the temple itself is a fabulous Buddha image. You also visit the
Vimanmek Mansion, the world's largest building made entirely of golden teak.
The three story wooden palace has 81 rooms, halls and ante-rooms, and now
Thailand's first handicraft museum.

Walaupun paket wisata berbeda pembuatannya akan tetapi tetap saja


diperlukan perencanaan yang matang agar fasilitas yang akan dipakai dalam
berwisata dapat memuaskan wisatawan yang membeli paket wisata tersebut.
Perencanaan itu meliputi tindakan memilih dan menghubungkan fakta-fakta dan
membuat serta menggunakan asumsi asumsi mengenai masa yang akan datang
dalam hal memvisualisasi serta merumuskan aktivitas aktivitas yang diusulkan dan
dianggap perlu mencapai hasil hasil yang diinginkan. Inti perencanaan adalah
memikirkan sekarang untuk tindakan yang akan datang. Seberapa besar pentingnya
perencanaan wisata menurut suyitno dapat diamati dari manfaatnya antara lain
sebagai pedoman penyelenggaraan wisata sebagai sarana untuk memprediksi
138 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

kemungkinan timbulnya hal hal diluar dugaan sekaligus alternatif pemecahannya,


sebagai sarana untuk mengarahkan penyelenggaraan wisata selanjutnya.

Oleh karena itu perencanaan bukanlah sekedar persiapan akan tetapi merupakan proses
kegiatan yang secara terus menerus mengikuti dan mewarnai kegiatan sampai pada
pencapaian tujuan. Perencanaan bahkan dapat dijadikan sebagai alat evaluasi yang
hasilnya diharapkan dapat digunakan untuk masukan bagi perencanaan kegiatan
selanjutnya. Proses Produksi Paket Wisata. Ditinjau dari perspektif ekonomi paket wisata
dapat dianggap sebagai suatu produk dan paket wisata merupakan gabungan atau
pengemasan dari komponen komponen wisata. Biro perjalanan wisata (BPW) atau tour
operator merencanakan komponen komponen mana saja yang akan dipilih atau dikemas
untuk memenuhi kepuasan wisatawan. Pemilihan, pengemasan dan penyusunan komponen
komponen wisata yang dilakukan oleh tour operator ditujukan untuk memenuhi kebutuhan
wisatawan yang diwujudkan dalam suatu produk.

Produk dapat didefinisikan sebagai segala sesuatu yang dapat ditawarkan kepada pasar
untuk diperhatikan, diambil, digunakan atau dikonsumsi sehingga dapat memuaskan
kebutuhan atau keinginan. Untuk menghasilkan paket wisata yang menarik disarankan oleh
Hoyle (2006 :15-16) perlu memperhatikan latar belakang wisatawan sehingga ingin
melakukan perjalanan wisata yang berencana secara matang. Maka Suyitno (2001 : 12)
menyarankan perlu kiranya mencermati proses produksinya.

Input Proses
Output

Evaluasi/umpa
Perencanaan n balik Pengawasan

Bagan 3.2 Keterkaitan antara proses produksi wisata dengan pengelolaan wisata
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 139

Secara keseluruhan proses produksi wisata mencakup komponen masukan (input, proses
(process), dan keluaran (output) yang dapat dijelaskan bahwa komponen yang dikandung
pada setiap tahapan terdiri dari masukan yang berintikan kegiatan perencanaan yaitu
kegiatan untuk merencanakan produk dan perlakuan terhadap produk tersebut, proses
berintikan kegiatan pengorganisasian dan penggerakan yaitu mengkonsolidasi, membagi
tugas dan tanggung jawab kepada tiap-tiap komponen dan faktor yang direncanakan terlibat
dalam wisata. Bentuk kegiatannya dapat berupa pemesanan tempat untuk transportasi,
kamar hotel, makanan di restoran, penerbitan guide order kepada pramuwisata yang akan
melaksanakan tugasnya dan sebagainya. Selanjutnya mewujudkan rencana tersebut dalam
kegiatan nyata berupa penyelenggaraan wisata. Dalam penyelenggaraan wisata inilah
semua aspek yang terlibat dalam kegiatan wisata akan difungsikan.

Dalam bisnis perjalanan wisata dikenal bebarapa istilah yang mempunyai arti yang sama
dengan tour yaitu:
a. Sightseeing yaitu perjalanan keliling yang dilakukan secara singkat (3-
4 jam)
b. Excursion yaitu perjalanan yang dilaksanakan kurang dari 24 jam
c. Paket wisata yaitu perjalanan yang dilaksanakan lebih dari 24 jam
sehingga peserta perjalanan memerlukan jasa akomodasi.

Perjalanan wisata yang dilakukan oleh wisatawan di pengaruhi oleh motivasi, profil
wisatawan dan kebutuhan wisatawan akan perjalanan wisata. Motivasi wisatawan dalam
melakukan perjalanan wisata biasanya di latar belakangi oleh :
a. Motivasi fisik
b. Motivasi budaya
c. Motivasi interpersonal
d. Motivasi status dan prestige

Profil wisatawan yang mempengaruhi dalam pilihan perjalanan wisata adalah:


a. Fisik/kuantitatif : demografi, ekonomi, sosial
b. Phsycographic :
c. Berkumpul atau menyendiri
d. Tegang atau relaks
e. Petualangan atau tidak petualangan
f. Sikap atau pandangan
g. consistency lawan complexity
140 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Hubungan antara kebutuhan, motivasi dan aktivitas perjalanan dapat dilihat pada penjelasan
dibawah ini :

Kebutuhan motif aktivitas


a. Physiologis rileks Penurunan ketegangan
b. Safety security Kesehatan, rekreasi
c. Sosial Kecintaan Bersama keluarga,
d. Hubungan interpersonal/kelompok, bermasyarakat, etnik
e. Aktualitas diri Kecintaan Penilaian atas diri, menemukan diri sendiri,
kepuasan atas Keinginan diri
f. Esteem Prestasi/status Prestasi pribadi, lebih dari orang lain, prestige,
pengembangan pribadi, professional/bisnis mengetahui pengetahuan
kebudayaan,

3. Tahap-tahap Perencanaan Paket Perjalanan Wisata

Perencanaan yang baik bukanlah sekadar khayalan tanpa dasar.


Perencanaan merupakan pemikiran terhadap kegiatan di masa mendatang
yang didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan rasional dan data-data
yang akurat. Untuk itu dalam melakukan perencanaan paket perjalanan
wisata perlu dipahami tahapan-tahapan seperti tampak pada bagan berikut
ini:
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 141

Tahap-Tahap Perencanaan Wisata

Pencarian gagasan

Merumuskan tujuan wisata

Observasi dan pengumpulan


data

Analisis data

Desain produk pendahuluan

Pengujian/operasional Evaluasi Desain Terakhir

Bagan 2 : Tahap-Tahap Perencanaan Wisata Dari bagan di atas


dapat dijelaskan hal-hal, sebagai berikut :

 Pencarian gagasan

Sumber utama gagasan-gagasan produk paket wisata adalah pasar.


Gagasan pasar merupakan kebutuhan dan keinginan para wisatawan yang
belum terpenuhi. Dengan mengidentifikasikan kebutuhan wisatawan yang
dimaksudkan dapat mengarahkan produk untuk memenuhi keinginannya.

 Merumuskan tujuan wisata

Pengetahuan yang di dapat dari hasil identifikasi kebutuhan konsumen


dipakai sebagai dasar untuk merumuskan tujuan wisata. Rumusan tujuan ini
pada dasarnya adalah hipotesis akan tujuan yang hendak dicapai, sedangkan
142 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

tujuannya tidak lain adalah rumusan wisata yang akan diselenggarakan.


Tujuan yang dirumuskan itu harus dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan
yang sudah umum dikenal dengan rumusan 5W2H, yaitu :

1. Apa (What), wisata apa yang akan disusun

2. Mengapa (Why), mengapa wisata itu disusun

3. Siapa (Who), siapa saja yang akan terlibat dalam wisata tersebut

4. Dimana (Where), dimana wisata itu diselenggarakan

5. Kapan (When), kapan wisata tersebut diselenggarakan

6. Bagaimana (How), bagaimana wisata itu diselenggarakan

7. Berapa banyak (How Much), berapa besar biaya yang dikeluarkan oleh
wisatawan

 Observasi dan pengumpulan data

Observasi pada dasarnya adalah pengejahwantahan tujuan yang telah


dirumuskan dan menghubung-hubungkan antara hipotesis dengan kenyataan
di lapangan. Hal-hal yang diobservasi adalah seluruh masalah yang
dipertanyakan dalam rumusan tujuan wisata. Komponen-komponen pokok
paket perjalanan wisata seperti : Transportasi, Akomodasi, Restoran, Obyek
dan Atraksi wisata serta toko cinderamata wajib mendapat perhatian pada
saat melakukan observasi dan pengumpulan data. Seorang Tour Leader
adalah perwakilan biro perjalanan wisata yang bertugas untuk memimpin dan
mengurus perjalanan rombongan wisatawan. Tour Leader kadang-kadang
merangkap pula sebagai Tour Guide. Peran Tour Leader sangat vital pada
saat paket perjalanan wisata dilaksankan sebab keselamatan dan
kelancaran suatu perjalanan wisata sangat tergantung pada pelayanan dan
kepemimpinannya.

Bila Tour Leader melakukannya secara profesional dalam membawa


rombongan akan mempengaruhi wisatawan untuk kembali membeli paket
perjalanan wisata yang ditawarkan oleh biro perjalanan wisata tersebut.

Mengenai tugas pengatur wisata adalah mengatur dan memimpin perjalanan


rombongan wisatawan, memberi petunjuk dan penjelasan yang perlu
diketahui oleh pramuwisata dan pengemudi bis, memberikan pelayanan
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 143

kepada rombongan wisatawan serta menghadapi dan mengatasi keluhan-


keluhan wisatawan selama dalam perjalanan.

Observasi dan pengumpulan data wajib difokuskan pada syarat-syarat yang


harus dimiliki oleh seorang pengatur wisata, yaitu :

• Memiliki latar belakang pendidikan pariwisata

• Menguasai bahasa Indonesia dan salah satu bahasa asing dengan baik

• Energik, komunikatif dan kooperatif

• Berpenampilan simpatik (ramah, sabar, sopan, jujur ), rapi dan bersih

• Peka terhadap kebutuhan wisatawan

• Mempunyai jiwa pemimpin, berani mengambil resiko dan bertanggung jawab

• Mempunyai wawasan yang luas (banyak koneksi) dan mengenal secara


baik daerah dan lokasi terselengaranya perjalanan wisata

Sedangkan fokus observasi dan pengumpulan data yang wajib pada fasilitas
akomodasi adalah kelas hotel, jumlah dan macam-macam kelas kamar yang
tersedia, fasilitas-fasilitas hotel dan di dalam kamar hotel, lokasi beserta
aksesbilitasnya, pelayanan, kebersihan, makanan, sistem pembayarannya
dan harga sewa kamar. Sarana Transportasi meliputi tahun pembuatan,
jumlah armada yang dimiliki, kapasitas tempat duduk, fasilitas yang tersedia
di dalam bis, pelayanan perusahaan dan kru bis, kebersihan, pengetahuan
dan pengalaman pengemudi terhadap medan di mana perjalanan wisata
diselenggarakan, harga dan jenis bis (bis reguler atau bis pariwisata) dan
sistem pembayarannya.

Pengumpulan data pada saat observasi restoran difokuskan pada menu,


harga makanan, kapasitas tempat duduk, fasilitas restoran, kebersihan,
pelayanan, sistem pembayaran dan lokasi. Pada obyek dan atraksi wisata
perlu diperhatikan tentang nama dan tempat, durasi yang diperlukan
wisatawan untuk menikmati obyek dan atraksi wisata, ciri khas yang menarik
dari obyek dan atraksi wisata tersebut, fasilitas di dalamnya, kebersihan,
pelayanan, harga tiket masuk dan daya tampungnya.
144 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Untuk toko cinderamata yang perlu dicermati adalah memiliki barang atau
makanan yang khas daerahnya, harga, fasilitas pembayaran, pelayanan,
kebersihan dan lokasi.

 Analisa Data

Data yang telah diperoleh dalam kegiatan observasi diolah dan dianalisis.
Analisis data dimaksudkan untuk :

a. Menentukan strategi pencapaian tujuan

b. Mengidentifkasi kendala yang mungkin timbul dalam proses pencapaian


tujuan

c. Mencari alternatif-alternatif yang mungkin dapat ditempuh

 Desain produk pendahuluan

Desain produk pendahuluan biasanya dicurahkan untuk mengembangkan


beberapa alternatif desain untuk memenuhi ciri konseptual produk terpilih,
seperti halnya model atau jenis paket wisata, unsur pokok dan penunjang
kelengkapan suatu paket perjalanan, faktor keamanan dan sebagainya. Hasil
ini diharapkan menjadi produk yang dapat bersaing dan dapat direalisasikan
menjadi produk unggulan.

 Pengujian / operasional

Pengujian atas alternatif di atas ditujukan pada pengujian pemasaran dan


kemampuan dalam pelaksanaan di lapangan, melalui uji pasar dengan
dilemparkan ke sekelompok wisatawan untuk dicoba, untuk mengetahui
pendapat mereka. Maksud pengujian ini adalah untuk mendapatkan data
tentang pendapat wisatawan terhadap produk tersebut.

 Evaluasi

Setelah melakukan pengujian atau operasional dari paket perjalanan wisata


yang dilakukan pada wisatawan, maka akan memperoleh data tentang
tanggapan-tanggapan atas paket perjalanan wisata yang dilakukannya.
Tanggapan-tanggapan yang masuk itu dianalisis dan dievaluasi kembali agar
mengetahui akan kekurangan atau kelebihan atas produk paket perjalanan
wisata yang dilakukan/diujikan.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 145

 Desain terakhir

Hasil dari evaluasi paket wisata yang telah diujikan atau dioperasionalkan
akan dipakai sebagai rujukan untuk memperbaiki kekurangan atau
kelemahan paket wisata tersebut dengan melakukan modifikasi-modifikasi.
Selanjutnya hasil dari modifikasi tersebut dijadikan desain akhir untuk segera
dipasarkan sesuai dengan pasar-pasar yang dituju.

Dalam tahap ini pula penetapan standar dan prosedur pelayanan ditentukan.
Tahapan-tahapan yang telah diulas tersebut harus dilakukan dengan
sungguh-sungguh bila menginginkan paket perjalanan wisata layak untuk di
jual dan dipasarkan.

Oleh sebab itu, agar dapat menghasilkan sebuah paket perjalanan wisata
yang baik sebuah perencanaan harus dilakukan secara hati-hati dengan
mempertimbangkan unsur-unsur yang dapat mempengaruhi paket wisata
tersebut menjadi baik ataupun sebaliknya.

Unsur-unsur dasar yang wajib diperhatikan dalam membuat paket perjalanan


wisata adalah :

1. Acara wisata, meliputi perencanaan waktu dan penyusunan obyek


dan atraksi wisata. Tanpa merencanakan kedua unsur itu terlebih
dahulu biro perjalanan wisata tidak akan dapat menentukan fasilitas
yang digunakan dan harganya. Waktu merupakan salah satu unsur
yang terpenting dalam menyusun acara wisata. Sebelum melakukan
penyusunan acara wisata hendaknya melakukan estimasi waktu
terlebih dahulu.

Dalam melakukan perhitungan waktu sebaiknya mempertimbangkan: faktor


internal (fasilitas wisata, biaya perjalanan, dan tempat dimana perjalanan
wisata dilaksanakan) dan faktor eksternal, meliputi kebosanan dan kelelahan
yang dirasakan wisatawan serta pengemudi.

Sedangkan sebuah biro perjalanan wisata bila terampil dalam pengaturan


waktu dapat menentukan : pencapaian tujuan dan lama perjalanan, rute
perjalanan, fasilitas perjalanan yang dikehendaki, penyesuaian profil dan
motivasi wisatawan serta biaya atau harga paket perjalanan wisata
146 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Faktor-faktor yang perlu mendapatkan perhatian dalam menyusun acara


wisata berkaitan dengan waktu, yaitu :

1. Rute perjalanan
Rute perjalanan sebaiknya berbentuk putaran atau circle route, kecuali
jika kondisi tidak memungkinkan atau karena jarak yang terlalu dekat.

Gambar 3.2 Contoh Peta Wisata (sumber: bandungtravel.com)

2. Variasi obyek
Objek-objek yang dikunjungi secara berurutan disusun sedemikian rupa
sehingga mencerminkan variasi dan tidak monoton. Dasar pertimbangan
untuk membuat objek kunjungan itu bervariasi berdasarkan karakteristik
obyek tersebut. Sebagai contoh, bila obyek kunjungan pertama adalah
museum, maka untuk obyek kunjungan kedua dipilih obyek-obyek yang
memiliki karakteristik yang berbeda, misalnya wisata alam.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 147

Gambar 3.3 Urutan Acara Karyawisata (sumber: pribadi)

3. Tata urutan kunjungan


Tata urutan kunjungan menyangkut pemilihan objek-objek mana yang
didahulukan atau diletakkan dibagian akhir, dan objek-objek mana yang
waktunya sudah ditentukan, sehingga dalam menyusun urutan objek
kunjungan dapat didasarkan pada kondisi dan kebutuhan wisatawan.

Contoh, kunjungan ke pusat perbelanjaan bila memungkinkan diletakkan


pada akhir program, dengan pertimbangan bahwa wisatawan
membutuhkan waktu ekstra untuk berbelanja, wisatawan ingin segera
menikmati atau mencoba barang-barang yang dibeli, mengurangi resiko
rusaknya barang yang dibeli, mengurangi resiko sempitnya ruang gerak
wisatawan di dalam bis, serta faktor kelelahan selesai berbelanja.

4. Tingkat Kebosanan dan Daya Fisik Wisatawan


Suatu komponen yang menarik, belum tentu dapat dimasukkan ke dalam
program. Hal ini mengingat adanya unsur-unsur rasa bosan wisatawan
serta kekuatan fisik wisatawan secara normal. Sebagai contoh, wisata
arung jeram sungai ayung di Bali adalah salah satu objek wisata alam
148 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

yang menarik di kota Bali , akan tetapi untuk mencapai objek ini harus
melalui jalan yang kondisinya naik turun bukit serta untuk mencapai
sungai ayung, wisatawan harus jalan kaki. Objek dalam contoh ini kurang
baik jika dimasukkan dalam program untuk wisata-wisata minat umum,
karena selain melelahkan, juga kurang didukung sarana yang memadai.

Kondisi objek, dalam hal ini erat kaitannya dengan waktu-waktu yang
ditentukan (chatching time). Seperti : kesenian tari kecak di Bali. Dalam
merencanakan waktu sebaiknya biro perjalanan wisata menjabarkan
dalam tidakan-tindakan untuk mendistribusikan waktu secara cermat.

Sedangkan waktu dalam acara wisata memiliki pengertian sebagai rentang


jarak yang memungkinkan dilaksanakannya suatu aktivitas. Implikasinya
dalam penyelenggaraan perjalanan wisata, waktu mengandung dua
pengertian :

1. Saat Penyelenggaraan
Waktu menunjukkan kapan sebuah perjalanan wisata diselenggarakan.
Sehubungan dengan hal itu, kita mengenal morning tour, afternoon tour,
night tour, summer package dan lain-lain. Saat penyelenggaraan wisata
tidak selamanya dapat ditentukan oleh biro perjalanan wisata secara
penuh, sebab ada waktu-waktu untuk kegiatan wisata yang sudah
ditentukan. Waktu yang ditentukan ini lazimnya disebut catching time.
Contohnya, pertunjukan Barong di Batu Bulan-Gianyar dimulai pukul
09.30 WITA, maka pengelola wisata yang hendak memasukkan
pertunjukkan tersebut dalam acara wisata harus mengatur waktu
sedemikian rupa sehingga wisatawan dijadwalkan tiba di tempat
pertunjukan sebelum pertunjukannya dimulai.

2. Lama Penyelenggaraan Wisata


Waktu juga menunjukkan berapa lama sebuah wisata diselenggarakan.
Sehubungan dengan hal tersebut kita mengenal half day tour, full day tour
dan lain-lain. Dikaitkan dengan penggunaannya, dalam penyusunan
program, maka waktu dapat dikelompokkan menjadi tiga :
a. Waktu di Perjalanan (On Board Activities)
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 149

Waktu di perjalanan adalah waktu yang digunakan untuk perjalanan


dari titik awal ke objek pertama, antar objek maupun dari objek
terakhir kembali ke titik awal.
b. Waktu Untuk Kegiatan di Objek (Tour Activities)
Waktu untuk kegiatan di objek adalah waktu yang digunakan untuk
kegiatan inti atas tujuan kunjungan ke suatu objek. Misalnya untuk
kunjungan ke objek wisata Tangkuban Perahu, maka tour activities
dihitung sejak tiba dan masuk serta naik ke lokasi gunung Tangkuban
Perahu sampai turun kembali ke tempat parkiran bis. Lamanya
didasarkan pada kebutuhan sebagaimana diperkirakan dalam format
inventarisasi atraksi wisata, berkisar antara 60 menit sampai 90 menit.
Kurang lebihnya tergantung kebutuhan dan tujuan kunjungan.
c. Waktu Istirahat (Rest)
Waktu istirahat adalah waktu yang disisihkan untuk istirahat, di luar
kegiatan inti.

Waktu istirahat terdiri atas :

a. Istirahat di perjalanan, dilakukan jika kendaraan (darat) melaju secara terus


menerus selama dua jam, untuk pengambilan gambar pemandangan
(picture stop) atau sekedar melepas lelah (rest stop).

b. Istirahat di objek, dilakukan setelah kegiatan inti, misalnya santai setelah


makan, pengambilan gambar pemandangan, memberi kesempatan pada
wisatawan untuk pergi ke rest room, dan lain-lain.

Disamping perencanaan waktu, dalam mengemas suatu produk paket wisata


perlu pula memperhatikan penyusunan dan penempatan objek dan atraksi
wisata. Unsur-unsur pemilihan objek dan atraksi wisata yang harus
dipertimbangkan oleh biro perjalanan wisata adalah profile dan motivasi
wisatawan, harga paket perjalanan wisata, lamanya berwisata dan objek
wisata setidak-tidaknya memenuhi syarat something to see, something to do,
something to buy.

Untuk penempatan objek dan atraksi wisata pada penyusunan produk paket
perjalanan wisata, hal yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut :

1) Memenuhi selera wisatawan, bersifat santai dan mempunyai unsur


pendidikan
150 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

2) Point of interest dari atraksi wisata meliputi atraksi inti dan atraksi
tambahan. Misalnya : atraksi intinya adalah Candi Borobudur, maka
atraksi tambahannya bisa memasukkan Kasongan dan Malioboro.
3) Lokasi dari atraksi wisata - Topografi - Jarak dari titik awal keberangkatan
(durasi maksimal 8 jam) - Relasi atas atraksi wisata
4) Fasilitas, pelayanan dan kondisi dari objek dan atraksi wisata
5) Biaya atraksi wisata
6) Aksesbilitas ( menyangkut waktu dan jarak / tempat ) Seperti pemaparan
di atas, agar biro perjalanan wisata dapat menjual produk paket wisata
perlu kiranya melakukan perencanaan yang terstruktur dan sistematis
sehingga paket perjalanan wisata yang dibuat mendapat tanggapan yang
positif.

Oleh sebab itu, biro perjalanan wisata harus memperhatikan proses produksi
paket wisata, melakukan tahap-tahap dalam merencanakan paket wisata
secara teliti dan tekun, perhitungan waktu secara hati-hati dan efektif serta
penempatan objek dan atraksi wisata sesuai kebutuhan wisatawan yang
menginginkan sebuah perjalanan wisata yang santai, gembira dan aman.

Dengan demikian akan dapat melaksanakan perjalanan wisata secara


professional karena kendala-kendala yang mungkin terjadi sudah diprediksi
dan diantipasi. Sehingga perjalanan wisata akan semakin nyaman, aman dan
memuaskan wisatawan yang membeli paket perjalanan wisata tersebut.

Perencanaan merupakan langkah utama yang mengawali seluruh rangkaian


kegiatan dari suatu organisasi agar dapat mencapai tujuan organisasi
tersebut. Perencanaan merupakan suatu proses untuk mencapai tujuan yang
telah dirumuskan sebelumnya. Perencanaan yang baik penyimpangannya
tidak akan terlalu jauh dengan implementasi rencana awal. Perencanaan
yang baik memiliki perumusan tujuan yang baik, mengakomodasi pedoman
bagi tindakan yang dilakukan, bersifat luwes dan dapat mempergunakan
segala sumber secara efisien dan efektif.

Pada awalnya seseorang melakukan perjalanan wisata hanya terbatas untuk


menghilangkan rasa bosan karena rutinitas pekerjaan sehari-hari. Dimana
rutinitas ini menimbulkan ketegangan, kebosananan dan kejemuan. Untuk itu
waktu senggang yang dimiliki oleh mereka dijadikan sarana untuk
menghilangkan rasa bosan, kejenuhan dan ketegangan yang diakibatkan
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 151

aktivitas sehari-hari dengan cara melakukan perjalanan wisata yang ada


diwilayah tempat tinggalnya atau mungkin juga akan melakukan perjalanan
wisata ke suatu negara dan menjelajahi benua. Semua itu mereka lakukan
untuk mencari sesuatu yang berbeda dari kegiatan kesehariannya.

Memahami apa yang dilakukan oleh mereka dalam mengisi waktu luang
dengan melakukan perjalanan wisata maka tidaklah berlebihan bila dikatakan
bahwa wisata telah menjadi salah satu tumpuan harapan manusia moderen
saat ini. Kenyataan tersebut menjadikan landasan berpikir bagi orang-orang
yang bergerak di bidang usaha pariwisata untuk mewujudkan keinginan-
keinginan dari impian mereka. Atas dasar itulah maka wisata harus dikemas
sedemikian rupa untuk menarik mereka dalam melakukan perjalanan wisata.
Kemasan yang menarik tersebut sebaiknya berisikan racikan atau ramuan
yang manis agar mereka dalam membukanya dapat menikmati dan
merasakan kepuasan. Yang menjadi pertanyaan sekarang adalah bagaimana
mengaktualisasikan landasan berpikir untuk dapat memberikan kepuasan
kepada wisatawan terhadap perjalanan wisata yang dilakukannya, sehingga
apa yang diharapkan oleh mereka pada perjalanan wisata dapat mencapai
tujuan yang diharapkan.

Untuk dapat memberikan kepuasan kepada wisatawan hal yang pertama


dilakukan adalah memilih dan menentukan produk perjalanan wisata yang
akan digunakan dalam pelaksanaan perjalanan wisata seperti :

1. Transfer in dan Transfer Out


Penjemputan wisatawan dari bandara/stasiun KA menuju hotel (transfer
in) dan mengantar wisatawan dari hotel menuju bandara/stasiun KA
setelah selesai melaksanakan wisata. Penggunaan jasa transfer in/out ini
perlu memperhatikan berapa jumlah wisatawan untuk menentukan pilihan
kendaraan apa yang akan digunakan dan menggunakan transportasi apa ,
pukul berapa kedatangan, waktu check in bandara saat kembali
kenegara / tempat asal. Negosiasikan juga berapa harga sewa sesuai
dengan market (corporate rate) serta untuk memastikan ketersediaan /
aksesabilitas, manfaat, potensi laba.
2. Alat Transportasi
Pertimbangkan berapa jumlah wisatawan, tujuan perjalanan, kondisi jalan
menuju obyek, kemungkinan dapat masuknya kendaraan besar (bus),
152 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

kekuatan menanjak pada jalan yang naik (hiily), keharusan menggunakan


AC, perlunya audio visual dalam bus, keharusan menggunakan
microphone, kondisi tempat duduk (recycling) dan jarak antar tempat
duduk untuk keleluasaan kaki, dan yang lebih utama kelayakan
pengemudi. Negosiasikan juga berapa harga sewa sesuai dengan market
(corporate rate) serta untuk memastikan ketersediaan / aksesabilitas,
manfaat, potensi laba.
3. Akomodasi (Hotel)
Memilih hotel sesuai dengan daya beli dan siapa yang melakukan wisata
atau sesuai dengan pesanan pengguna jasa. Lakukan “hotel inspection”
terlebih dahulu untuk meyakinkan bahwa fasilitas hotel sesuai dengan
kondisi yang dijanjikan dalam klasifikasi hotel. Occupancy hotel pada saat
tamu akan datang, yakinkan bahwa room sudah status OK (confirmed)
dengan bukti pesanan. Selain itu pertimbangkan jarak yang layak dari
hotel ke bandara dan obyek wisata. Negosiasikan juga berapa room
rate sesuai dengan market (corporate rate), serta untuk memastikan
ketersediaan / aksesibilitas, manfaat, potensi laba.

4. Obyek Wisata
Bermacam-macam jenis tujuan wisata, antara lain
 Wisata untuk menikmati perjalanan (Pleasure Tourism)
 Rekreasi (Recreation Tourism)
 Wisata alam dan lingkungannya (Eco Tourism)
 Wisata bahari / laut (Marine Tourism)
 Wisata untuk kebudayaan (Cultural Tourism), wisata ini bukan
berarti misi kebudayaan, tetapi wisatawan dating untuk menikmati
budaya.
 Wisata untuk olah raga (Sport Tourism): wisata yang melibatkan
kegiatan fisik; wisatawan datang bukan hanya untuk menghadiri
atau menonton even-even olah raga, tetapi juga berpartisipasi aktif
dalam aktivitas-aktivitas oleh raga itu sendiri.
 Wisata Petualangan ( Adventure Tour)., wisata untuk menjelajah
alam dengan relak dan senang nati, bukan berarti penjelajahan
untuk penelitian.
 Wisata Konvensi (Convention Tourism)
 Wisata tujuan pendidikan (Education Tour)
 Wisata kuliner (Culinary Tour), wisata sambil menikmati makanan-
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 153

makanan unggulan (tradisional dan disajikan secara tradisional)


 Wisata sambil Belanja ( Shopping Tour
 Dan lain-lain.

Dalam menentukan pilihan obyek yang akan ditawarkan,


perlu memperhatikan kelompok usia, sosial, kesehatan dan
motivasi dalam mengikuti wisata. Yakinkan bahwa obyek wisata
yang akan dikunjungi sudah / masih beroperasi, dalam perbaikan,
atau sudah ditutup. Jarak dan waktu tempuh antara obyek wisata
dengan akomodasi juga menjadi kunci utama dari kelancaran
perjalanan wisata. Negosiasikan juga berapa biaya masuk (entrance
fee) sesuai dengan market

5. Atraksi wisata tradisional


Memilih atraksi / pertunjukan / performance perlu memperhatikan
apakah wisatawan respect terhadap seni tradisional, apakah
selalu ada pertunjukan secara rutin di sebuah gedung kesenian,
ataukah akan “menyewa” suatu group seni dan
mendatangkannya ke hotel (biaya penyelenggaraan ini, rata-rata
mahal biayanya). Waktu pertunjukan juga harus dipertimbangkan
untuk dapat mengatur jadwal wisata (itinerary);perlu juga
dipertimbangkan jumlah wisatawan yang akan menikmati
performance tersebut. Negosiasikan juga berapa biayanya sesuai
dengan market dan jenis atraksi serta untuk memastikan
ketersediaan / aksesibilitas, manfaat, potensi laba.

6. Budaya/Adat istiadat
Dalam memilih obyek adat istiadat/budaya, harus
memperhatikan apakah budaya yang dimaksud termasuk
sejarah pubakala dan peninggalan-peninggalannya. Adat istiadat
juga dibedakan antar adat kebiasaan sehari-hari pada suatu
golongan / suku tertentu atau adat istiadat yang menyangkut
upacara-upacara adat seperti perkawinan, khitanan, dll. Adat
istiadat sehari-hari dapat dilihat langsung tanpa merencanakan
secara khusus, tidak dibutuhkan biaya yang mahal. untuk adat
154 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

istiadat perkawinan, upacara adat yang sudah langka,


biasanya perusahaan berupaya mengadakan acara khusus,
dengan kerjasama (sponsorship) sehingga perusahaan harus
“mengeluarkan biaya yang mahal untuk acara tersebut” agar dapat
menyajikan apa yang sudah disepakati dalam paket wisata. Untuk
mendapatkan daftar acara tradisional di daerah tujuan wisata
budaya seperti Bali, Jogyakarta, Solo, Padang, Makasar,
Menado, Jakarta, Bandung dan daerah lain yang Dinas
Pariwisatanya sudah memiliki ”situs” di internet, lebih mudah
mencarinya, namun harus tetap dilakukan konfirmasi sebelumnya.
Negosiasikan juga berapa harga sewa sesuai dengan market
(corporate rate) serta untuk memastikan ketersediaan /
aksesibilitas, manfaat, potensi laba.

7. Tour Guide
Memillih atau menentukan siapa Tour Guide / pemandu wisata,
juga harus mempertimbangkan level dari wisatawan dan kinerja
pemandu wisata. Karena peranan pemandu wisata ( yang
seringkali berperan sebagai tour leader atau juga tour operator)
sangat mempengaruhi kesuksesan suatu perjalanan wisata. Seorang
pemandu wisata yang profesional biasanya adalah mereka yang
smart (cerdas), daya ingatnya harus kuat, harus memiliki
kemampuan beradaptasi yang tinggi, serta mampu mengambil
keputusan dalam keadaan darurat dalam perjalanan. Negosiasikan
juga berapa biaya /honor sesuai dengan market dan bahasa
yang dibutuhkan serta untuk memastikan ketersediaan
/aksesabilitas, manfaat, potensi laba

8. Restaurant / Meal
Memilih menu dan restoran, harus benar-benar dapat
dipertanggung jawabkan, terutama dari sisi kebersihan dan
kenyaman, walaupun unsur “lezat” adalah subyektif, harus
“mencari info” tentang “citra” restaurant tersebut. Lokasi restaurant
juga menjadi pertimbangan. Faktor pilihan dan selera atau kebiasaan
menu makanan dari wisatawan juga harus dipertimbangkan,
tentunya harus dihindari masakan yang ekstrim rasanya ( sangat
pedas /asam dan bau khusus seperti terasi, tauco dll) kecuali
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 155

bila ada special request (permintaan khusus). Negosiasikan


juga berapa harga sesuai dengan jenis meal, jumlah wisatawan
dan dan untuk memastikan ketersediaan / aksesabilitas,
manfaat, potensi laba.

9. Cinderamata/souvenir
Peran cinderamata dalam bisnis pariwisata merupakan benda nyata
yang dapat memperkuat kesan yang didapat pada saat menikmati
jasa layanan perusahaan penyelenggara perjalanan. Cindermata akan
lebih bermakna pada waktu-waktu mendatang ( 3 – 5 atau 10
tahun kemudian) yang juga akan membantu mengingatkan
wisatawan pada citra perusahaan. Memilih cindera mata hendaknya
yang ringan, kecil, awet, aman / tidak tajam dan tentunya mewakili
daerah tujuan wisata atau seni setempat selain juga harus menarik.
Negosiasikan juga berapa komisi yang diperoleh sesuai dengan
jumlah belanja wisatawan ditempat tersebut dan untuk memastikan
ketersediaan/ aksesibilitas, manfaat, potensi laba.

B. MANFAAT PERENCANAAN PERJALANAN WISATA


Perjalanan wisata merupakan sebuah perjalanan yang memiliki ciri ciri sebuah
perjalanan tetapi dia mempunyai ciri khas yang memperhatikan kegiatan wisata
menurut Nuriata ciri dari sebuah perjalanan wisata adalah sebuah perjalanan keliling
dan kembali lagi ke tempat asal; perjalanan dilaksanakan dalam keadaan santai;
perjalanan bertujuan untuk memberikan kepuasan kepada peserta perjalanan;
perjalanan dirangkai dari berbagai komponen perjalanan yang diperlukan dalam
mencapai tujuan perjalanan; perjalanan dilengkapi dengan mengunjungi objek atau
atraksi wisata; perjalanan tidak mempunyai tujuan untuk mencari nafkah; uang belanja
orang yang mengadakan perjalanan berasal dari uang yang diperoleh di tempat asal
perjalanan; peserta perjalanan tinggal untuk sementara waktu di tempat tujuan
perjalanan; tidak untuk menetap dan perjalanan dilakukan dalam waktu yang
ditentukan. Agar perjalanan wisata menjadi nyaman, aman dan dapat dijual maka
dikemas menjadi satu paket perjalanan wisata dimana harganya telah mencakup biaya
perjalanan, hotel atau fasilitas lainnya yang memberikan kenyamanan bagi pembeli.
Dengan kata lain paket wisata merupakan produk perjalanan wisata yang merupakan
suatu komposisi perjalanan yang disusun dan dijual guna memberikan kemudahan dan
156 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

kepraktisan dalam melakukan perjalanan wisata.


Berikut adalah manfaat perencanaan perjalanan wisata :
1. Sebagai pedoman penyelenggaraan wisata
2. Sebagai sarana untuk memprediksi kemungkinan timbulnya
hal-hal diluar dugaan sekaligus alternatif pemecahaannya,
3. Sebagai sarana untuk mengarahkan penyelenggaraan wisata
sehingga dapat mencapai tujuannya, yaitu mewujudkan wisata
secara efektif dan efisien, dan
4. Sebagai alat ukur tingkat keberhasilan wisata sebagai upaya
pengawasan atau evaluasi dalam rangka memberikan umpan
balik bagi penyelenggaraan wisata selanjutnya.

Oleh sebab itu, perencanaan bukanlah sekedar persiapan, akan tetapi


merupakan proses kegiatan yang secara terus menerus mengikuti dan mewarnai
kegiatan sampai pada pencapaian tujuan. Perencanaan bahkan dapat dijadikan
sebagai alat evaluasi yang hasilnya diharapkan dapat digunakan untuk masukan
bagi perencanaan kegiatan selanjutnya.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 157

Tahukah kalian ?
Gua Jatijajar adalah sebuah tempat wisata berupa gua alam yang terletak
di desa Jatijajar, Kecamatan Ayah, Kabupaten Kebumen. Gua ini terbentuk
dari batu kapur. Gua Jatijajar mempunyai panjang 250 meter. Lebar rata-
rata 15 meter dan tinggi rata-rata 12 meter sedangkan ketebalan langit-
langit rata-rata 10 meter, dan ketingian dari permukaan laut 50 meter. Gua
ini ditemukan oleh seorang petani yang memiliki tanah di atas Gua tersebut
yang Bernama "Jayamenawi". Pada suatu ketika Jayamenawi sedang
mengambil rumput, kemudian jatuh kesebuah lobang, ternyata lobang itu
adalah sebuah lobang ventilasi yang ada di langit-langit Gua tersebut.
Didalam goa ini juga terdapat diorama. Diorama yang di pasang dan dalam
Gua Jatijajar ada 8 (delapan) deorama, yang patung-patungnya ada 32
buah. Keseluruhannya mengisahkan cerita Legenda dari "Raden
Kamandaka - Lutung Kasarung".

Sumber: centraljavatpur.com
158 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

C. KEBIJAKSANAAN PRODUK
Kebijakasanaan produk dalam perencanaan wisata yang tidak didahului oleh
permintaan peserta, meliputi kebijakan program, harga dan kebjiaksanaan
operasional.
1. Kebjaksanaan program
Program atau acara wisata merupakan media dalam menggambarkan
keberlangsungan sebuah wisata. Dengan kata lain program adalah wujud
fisik dari sebuah rencana. Beberapa kebijaksanaan yang perlu diperhatikan
dalam penyusunan program antara lain :
a. Konsekuensi progam
Rencana yang sudah dituangkan dalam acara wisata memungkinkan
adanya konsekuensi tertentu yang perlu diantisipasi. Untuk itu pengelola
wisata sebaiknya memperhitungkan hal-hal berikut :
1). Tip wisata yaitu hal-hal apa saja yang perlu disiapkan oleh peserta
wisata agar dapat mengikuti wisata sesuai dengan harapan.
2). Jaminan keselamatan peserta yang erat kaitannya dengan
asuransi perjalanan.

b. Deviasi program
1). Perubahan, baik perubahan rute, objek kunjungan maupun perubahan
komponen lainnya.
2). Pembatalan, yakni tidak dipakainya komponen tour tertentu tanpa
adanya komponen pengganti.
Kedua jenis penyimpangan ini dapat terjadi karena :
1). Permintaan peserta
2). Kehendak pengelola wisata
3). Kejadian diluar kemampuan manusia (Force Majeur)

2. Kebijaksanaan Harga

Kebijaksanaan harga menyangkut :

a. Validitas yaitu masa berlakunya harga tour dan cara yang akan
ditempuh jika terjadi pembatalan.
b. Kapasitas yaitu fasilitas apa saja yang termasuk dan tidak termasuk
dalam harga wisata.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 159

c. Objek harga yaitu kepada siapa harga tour diperuntukan. Jika


mengacu kepada ketentuan IATA, maka terdapat 3 jenis harga yaitu:
1). Adult fare, harga yang diperuntukan bagi orang dewasa. Harga
ini biasa disebut sebagai harga penuh
2). Children fare, harga untuk anak-anak. Besarnya adalah 50%
dari adult fare (mendapat potingan harga 50%). Batasan usia
untuk anak-anak adalah a). 2 – 10 tahun untuk domestik
b). 2 – 12 tahun untuk internasional

3). Infant fare, harga untuk anak bayi. Besarnya adalah 10% dari
adult fare (mendapat potongan 90%) batasan usianya adalah 0-2
tahun.

Uji Kreativitas

Buatlah kelompok belajar beranggotakan 3 orang. Rancanglah suatu perencaan


wisata sesuai dengan tahap-tahap perencanaan wisata yang telah dijelaskan.
Kemudian lakukan perjalanan wisata sesuai dengan perencanaan yang telah
Anda buat. Evaluasi perjalanan yang Anda lakukan apakah sudah sesuai dengan
rencana yang telah dibuat. Jika belum, tuliskan penyebabnya kemudian buat
alternative pemecahan masalahnya agar hal tersebut tidak terjadi lagi di waktu
berikutnya. Presentasikan hasil karya Anda di depan kelas.

D. RANGKUMAN

Salah satu tugas Biiro perjalanan wisata adalah bagaimana membuat paket
perjalanan wisata yang bisa memberikan kepuasan bagi pelanggan atau pengguna
jasa paket perjalanan wisata. Untuk bisa membuat paket perjalanan wisata yang
dimaksud maka dibutuhkan perencanaan yang baik.
Perencanaan merupakan suatu kegiatan yang bersifat menyeluruh dari suatu
organisasi. Perencanaan merupakan suatu proses kegiatan dengan beberapa
aktivitas yang berkelanjutan dan berkesinambungan dan merupakan suatu hal yang
160 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

dikerjakan dimasa yang akan datang, tetapi dapat ditentukan saat ini. Dengan kata
lain perencanaan merupakan sarana untuk pencapaian suatu tujuan,

Oleh sebab itu biro perjalanan wisata harus memperhatikan proses produksi
paket wisata, melakukan tahap-tahap dalam merencanakan paket wisata secara teliti
dan tekun, memperhitungkan waktu secara hati-hati dan efekstif serta penempatan
objek dan atraksi wisata sesuai dengan kebutuhan wisatawan yang
mengunginginkan sebuah perjalanan wisata yang santai, gembira dan aman.

Sebuah Perencanaan yang baik adalah perencanaan yang Mempunyai rumusan


yang jelas, Bersifat sederhana Memuat pedoman tindakan-tindakan yang akan
dilakukan, Bersifat fleksible dan mempergunakan semua sumber secara efektif dan
efisien

Dengan demikian akan dapat melaksanakan perjalanan wisata secara


profesional karena kendala-kendala yang mungkin terjadi sudah diprediksi dan
diantisipasi sehingga perjalanan wisata akan semakin nyaman, aman dan
memuaskan wisatawan yang membeli paket wisata tersebut

E. TUGAS

Buatlah perencanaan perjalanan wisata untuk daerah tujuan wisata di kota Anda,
berikan penjelasan secara singkat alasan kelompok Anda memilih komponen-
komponen wisata yang digunakan dalam perencanaan perjalanan wisata yang dibuat
oleh kelompok Anda.
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 161

F. PENILAIAN DIRI

No Indikator/Tujuan Ya TIdak Kegiatan yang dilakukan

1 Mendiskripsikan gambaran umum


tour operator

2 Melaksanakan langkah-langkah
pembuatan paket wisata

3 Menyusun program kegiatan


wisata (itinerary)

4 Menentukan komponen biaya


dalam paket wisata

Silahkan melakukan penilaian diri terhadap pencapaian indikator pada materi Bab ini.
Beri tanda ceklis (v) ya atau tidak apabila Anda merasa sudah memahami materi poin
tersebut. Apabila Anda telah merasa melakukan poin penilaian tersebut, tulislah jenis
kegiatan yang telah Anda lakukan dalam mencapai tujuan indikator tersebut untuk
mengetahui bahwa Anda benar-benar telah memahami materi pada bab ini. Jika Anda
belum memahami materi pada bab ini dengan baik, bacalah sumber belajar lain di
perpustakaan yang berkaitan dengan materi pada bab ini kemudian buatlah sebuah
rangkuman berdasarkan pemahaman Anda. Lakukan latihan dalam menyusun
program kegiatan wisata (itinerary).
162 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

G. UJI KOMPETENSI/ULANGAN

1. Ciri-ciri perencanaan yang baik adalah, kecuali


a. Mempunyai rumusan yang jelas
b. Fleksibel
c. Sederhana
d. Hanya mempergunakan beberapa sumber secara efektf dan efisien

2. Perjalanan yang dilaksanakan kurang dari 24 jam disebut


a. Sightseeing
b. Paket wisata
c. Excursion
d. Adventure

3. Perjalanan yang dilaksanakan lebih dari 24 jamm sehingga memerlukan jasa


akomodasi disebut
a. Sightseeing
b. Paket wisata
c. Excursion
d. Adventure

4. Pilihan perjalanan wisata dipengaruhi oleh profil wisatawan diantaranya


a. Demografi, Sikap, dan phsycographic
b. Sikap, Sosial dan Status
c. Demografi, Sosial dan prestige
d. Sosial, prestige dan ekonomi

5. Berikut ini tahap perencanaan paket perjalanan wisata


1. Merumuskan tujuan wisata
2. Pencarian gagasan
3. Analisa data
4. Evaluasi
5. Desain produk pendahuluan
6. Pengujian
7. Observasi dan pengumpulan data

Tahap untuk melakukan perencanaan paket perjalanan wisata yaitu


a. 1, 2, 7, 3, 5, 6, 4
b. 2, 1, 7 ,3, 5, 6, 4
c. 2, 1, 7, 6, 5, 4, 3
d. 1, 7, 2, 4, 5, 6, 3

6. Dalam penyusunan sebuah program waktu dibgi menjadi kelompok besar


yaitu, kecuali
a. Tour activities
b. Rest
c. Sleep
d. On Board activities
Bab III Merencanakan Produk Perjalanan Wisata | 163

7. Paket wisata yang penyusunan produk sepenuhnya atas inisiatif tour operator
merupakan pengertian
a. Tailor made tour
b. Ready made tour
c. Negotiation tour
d. Custom package tour

8. Kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan


penyelenggaraan pariwisata. Hal tersebut merupakan uraian berdasarkan
a. UU RI No.9 Tahun 1990 pasal 1
b. UU RI No.9 Tahun 1990 Pasal 11
c. UU RI No.1 Tahun 1990 pasal 1
d. UU RI No.1 Tahun 1990 pasal 11

9. Yang termasuk jenis harga berdasarkan pada ketentuan IATA, kecuali


a. Infant fare
b. Adult fare
c. Children fare
d. Pregnant fare

10. Perubahan dan pembatalan merupakan jenis dari deviasi progam. Jenis
penyimpangan ini dapat terjadi akibat
a. Ketidakpuasan peserta
b. Masa berlakunya harga tour
c. Penyusunan paket wisata yang seluruhnya atas inisiatif tour operator
d. Kehendak pengelola wisata
Bab I Jasa Pemasok Pariwisata | 1
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 167

Pada Kegiatan Belajar 4 ini, Anda akan mempelajari bagaimana membuat


paket perjalanan wisata one day tour. Sebelum memasuki materi, Perhatikan
terlebih dahulu Gambar berikut ini

Gambar 4.1 Acara Wisata Museum Gajah-TMII (sumber: pribadi)

Kegiatan Individu

Berdasarkan gambar acara perjalanan wisata di atas, identifikasi hal-hal apa saja
yang dapat dilakukan selama kegiatan wisata tersebut.
168 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Perencanaan perjalanan wisata merupakan hal yang sangat penting dan


harus dikuasi oleh seorang tour planner. Seorang pelanggan yang
menggunakan jasa pemanduan wisata tentunya akan mempercayakan
kegiatan tour mereka kepada jasa penyelenggara tour dengan harapan
mereka akan memperoleh kepuasan yang maksimal. Sebagai contohnya
rangkaian wisata satu hari keliling Jakarta. Tour Planner harus mampu
membuat perencanaan acara perjalanan wisata tersebut, atau yang lebih
dikenal dengan one day tour. Berdasarkan informasi yang telah Anda
dapatkan dari bab sebelumnya, dapatkah Anda menyebutkan tahapan
dalam membuat sebuah perencanaan wisata? Bagaimana membuat
itinerary? Semua hal yang telah Anda pelajari akan sangat bermanfaat
untuk menguasai materi pada bab ini.

Paket wisata dicermati sebagai sebuah perencanaan karena produk


yang disampaikan kepada wisatawan masih berupa perencanaan, belum
dilaksanakan. Wisatawan diharapkan dapat memberikan nilai atas produk
perencanaan yang belum dilaksanakan tersebut. Perencanaan merupakan
langkah penting untuk memulai rangkaian kegiatan dari suatu organisasi
tersebut.
Perencanaan bagi sebuah paket wisata sangatlah penting karena
merupakan suatu proses untuk mencapai tujuan yang telah dirumuskan
sebelumnya. Jadi perencanaan paket wisata yang dibuat akan mencapai
tujuan perjalanan wisata yang diinginkan pada waktu perencanaan tersebut
diimplementasikan dalam sebuah perjalanan wisata. Bagi sebuah biro
perjalanan wisata membuat perencanaan paket wisata adalah urat nadi
keberlangsungan perusahaan. Semakin bagus paket wisata yang
direncanakan semakin memudahkan dalam promosi dan akan menghasilkan
banyak peminat. Kondisi ini akan semakin menguntungkan perusahaan. Bagi
seorang wisatawan terkadang tidak lagi berfikir berapa uang yang akan
dikeluarkan tetapi bagaimana mereka “puas” dilayani dengan baik, pada sisi
ini semakin mudah perusahaan memperoleh pelanggan dan keuntungan .
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 169

Perencanaan yang baik penyimpangannya tidak akan terlalu jauh


dengan implementasi rencana perjalanan wisata tersebut. Perencanaan yang
baik adalah sebagai berikut :

1. Perumusan tujuan yang baik


2. Mengakomodasi pedoman bagi tindakan yang dilakukan.
3. Bersifat luwes
4. Mempergunakan segala sumber secara efisien dan efektif.

Forum Bertanya

Dari keempat ciri perencanaan yang baik, manakah yang belum Anda pahami?
Carilah keterangan lebih lanjut mengenai topic yang belum Anda pahami melalui
berbagai sumber belajar yang relevan

A. PENGERTIAN PAKET PERJALANAN WISATA

Usaha perjalanan wisata merupakan usaha penyediaan perencanaan & atau jasa
pelayanan dan penyelenggaraan wisata. Perencanaan, Pelayanan dan
penyelenggaraan wisata tersebut diwujudkan dalam suatu bentuk produk yang
dihasilkan dan selanjutnya diperjualbelikan kepada wisatawan. Seperti halnya
dengan produk yang dihasilkan dan selanjutnya di perjual belikan kepada wisatawan
/ konsumen. Produk yang dihasilkan disebut dengan “Paket Wisata” (Package Tour).
Sebagai mana halnya dengan produk manufatur, paket wisata juga dibentuk atau
dikemas dalam berbagai bentuk dan jenis.

Demikian juga dengan variasi penggunaan jasa pemasok yang merupakan tolak
ukur dagang/bussiness. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggandaan
suatu paket wisata mempunyai suatu proses yang memerlukan penanganan yang
baik. Para pakar pariwisata memberikan batasan bahwa ”Paket Wisata” adalah suatu
kumpulan dari berbagai produk/jasa wisata yang merupakan sebagian seluruh
kebutuhan perjalanan wisata yang dipasarkan secara umum (mass product) atau
berdasarkan permintaan (optional). Dari batasan/pengertian diatas dapat
disimpulkan, bahwa paket wisata adalah merupakan produk yang akan
diperjualbelikan dengan harga tertentu kepada setiap orang yang membutuhkan
dengan memadukan segala kebutuhan dari orang yang akan melakukan perjalanan.
170 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Paket wisata (package tour, inclusive tour) diartikan sebagai suatu perjalanan wisata
dengan satu atau lebih tujuan kunjungan yang disusun dari berbagai fasilitas
perjalanan tertentu dalam suatu acara perjalanan yang tetap, serta dijual dengan
harga tunggal yang menyangkut seluruh komponen dari perjalanan wisata.

Sebelum memahami paket wisata, harus dipastikan apakah dalam rangkaian


komponen-komponen wisata tersebut terdapat acara mengunjungi obyek/ atraksi
wisata. Bila hanya paket perjalanan (transportasi) dan akomodasi saja, sebagai tidak
dapat dikatakan paket perjalanan wisata. Paket perjalanan wisata dikatakan sebagai
suatu produk jasa, karena merupakan suatu proses kegiatan yang dimulai dari
merencanakan perjalanan menuju satu atau lebih tempat persinggahan sampai
kembali lagi ke tempat asal dengan merangkaikan beberapa komponen yang
diperlukan dalam perjalanan tersebut dalam kurun waktu yang ditetapkan. Hasil dari
proses pengemasan komponen tour tersebut kemudian dijual kepada masyarakat
melalui promosi. Paket wisata dalam bentuk media (brosur, katalog, video)
merupakan suatu produk nyata yang berfungsi sebagai alat promosi dari produk jasa
layanan (intangible product) yang akan dijual kepada wisatawan. Pengemasan paket
wisata dilakukan berdasarkan trend pasar wisata (yang sedang dan akan
berkembang), tentunya mempertimbangkan analisis terlebih dahulu, untuk
memastikan bahwa produk tersebut akan dibeli wisatawan.

Agar paket wisata dapat memenuhi keinginan dari produk pembeli, maka disusun
dan di bentuk semenarik mungkin yang disesuaikan dengan kebutuhan, baik dari
harga, fasilitas maupun program untuk itu dalam membentuk paket wisata harus
harus diperhatikan beberapa faktor, antara lain :

1. Pengetahuan (skill) yang cukup memadai dalam mengolah/melaksanakan paket


perjalan wisata tersebut. Dalam hal ini adalah penyediaan sumber daya manusia
yang profesional.

2. Fasilitas yang dibutuhkan dalam melakukan perjalanan yang akan dipergunakan.


Unsur ini akan di pergunakan sebagai materi produk paket yang akan dihasilkan.

3. Acara/program yang menarik. Program ini harus disusun dengan menarik sesuai
dengan bentuk dan tujuan wisata yang merupakan konsumsi orang yang
melakukan perjalanan.

4. Harga yang pasti dan terjangkau. Penentuan harga memerlukan pertimbangan


agar produk dapat terjual dan laku dipasaran.
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 171

B. KOMPONEN WISATA ONE DAY TOUR

Komponen paket wisata merupakan unsur-unsur yang akan mempengaruhi


terhadap pembuatan paket wisata.
Komponen-komponen paket wisata ini diantaranya :
a. Fasilitas yang terdapat didaerah/tujuan wisata, seperti :

- Transportasi : Angkutan udara, laut, sungai/danau, angkutan darat


- Restaurant : Makanan tradisional, lokal dan laut
- Hiburan : Theater, night club, sanggar tari, dll
- Rekreasi : Amusement, casino, sport.

dengan demikian, paket wisata wisata tidak dapat diartikan hanya sekedar
tempat duduk pada transportasi ataupun makanan / minuman, walaupun
secara individual semua itu dihasilkan oleh pemilik jasa, sebagai kebutuhan
wisatawan. Penggabungan dari masing-masing untuk komponen fasilitas diatas
serta pemilihan komponen yang baik akan merupakan satu kesatuan paket yang
disediakan untuk dibeli dalam satu harga.

b. Atraksi/obyek dari suatu daerah wisata termasuk citra yang diciptakannya.


Komponen ini dapat meliputi obyek wisata alam, bangunan, sejarah / berupa
event‟s ( peristiwa-peristiwa penting) seperti upacara adat dan festival-festival.
Walaupun atraksi/obyek wisata bukanlah merupakan suatu produk manufaktur
yang dihasilkan oleh industri secara langsung, namum sehubungan dengan
motivasi perjalanan wisatawan atraksi / obyek ini akan menjadi suatu
komponen utama.

c. Daerah tujuan wisata beserta assibilitasinya, yang dimaksud disini adalah


menentukan daerah untuk tujuan wisata yang diminati oleh wisatawan yang
disesuaikan oleh negara asal.
172 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

C. TAHAPAN PENYUSUNAN PAKET WISATA


Sebelum penyusunan paket wisata seorang tour planer harus memperhatikan
tahapan berikut ini :
a. Research and negotiation ( penelitian dan negosiasi)
b. Choose of package ( memilih jenis paket wisata )
c. Construct of program (menyusun rencana perjalanan)
d. Confirming tour cost and fare ( menentukan biaya dan harga tour)
e. Printing and distribution of product (menyiapkan dan mendistribusikan produk)

a. Research and negotiation


Seorang tour planner dalam membuat paket perjalanan wisata sebaiknya melakukan
penelitian yang menyangkut kepada pasar (market). Pentingnya penelitian agar
dapat mengetahui selera pasar yaitu mengetahui bentuk pasar tentang keinginan
dan selera pembeli tersebut maka kita perlu menentukan sasaran yang akan dicapai.
Sasaran ini didasarkan pada kebutuhan/motivasi masing-masing pembeli. Setelah
mengadakan penelitian pada pasar baik didalam maupun di luar negeri maka
selanjutnya tour planner mengadakan negosiasi, yang dimaksud dengan negosiasi
adalah melakukan suatu hubungan pendekatan terhadap unsur-unsur pendukung
penyusunan paket wisata.

Tujuan dilakukannya negosiasi terhadap principles adalah untuk


mendapat/memperloleh :

1. Penyediaan Fasilitas
2. Harga yang bersaing
3. Persyaratan-persyaratan meringankan/membantu

Adapun badan usaha yang perlu untuk dilakukan negosiasi antara lain :
1. Transportasi
a. Transportasi darat seperti Tourist Coach, Train, dll
b. Transportasi laut seperti Boat, Kapal Pesiar, Ferry , dll
c. Transportasi Udara seperti Airlines

Dalam hal ini transportasi yang perlu dilakukan negosiasi adalah :


a. Fasilitas yang dimiliki alat transportasi seperti kapasitas tempat duduk,
AC, toilet, mikrofon, dll
b. Jenis tempat duduk yang ada pada alat transportasi
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 173

c. Harga yang berlaku


d. waktu yang berlaku

2. Restoran :

Negosiasi dengan restoran sangat penting untuk dapat menentukan restoran


yang akan digunakan. Sehubungan dengan makanan /minuman yang
merupakan kebutuhan yang sensitif dari wisatawan , maka diperlukan suatu
pemilihan yang tepat dan sesuai dengan selera wisatawan.

Bernegosiasi dengan Restoran, untuk mendapatkan informasi :


a. Dapat membandingkan fasilitas restoran seperti formal maupun non formal
b. Dapat mengetahui jenis makanan yang disajikan seperti Chinese,
European, Indonesian menu .
c. Dapat mengetahui sistem penyajian, seperti a la carte, table d hote, dll
d. Mengetahui harga makanan seperti inclusive service charges & taxes, harga
rombongan atau perorangan, apakah ada FOC .

3. Obyek Wisata :
Negosiasi dengan obyek perlu dilakukan untuk mengetahui kondisi dari obyek
yang akan dikunjungi dan dimasukkan ke dalam penyusunan paket wisata.

Tujuan negosiasi dengan obyek wisata , diantaranya :


a. Untuk mengetahui Jenis Obyek Wisata yang di kunjungi
b. Untuk mengetahui biaya masuk baik rombongan maupun perorangan
c. Untuk mengetahui fasilitas yang terdapat di obyek wisata
d. Untuk jadwal buka dan tutupnya obyek wisata yang dikunjungi.

4. Entertaiment/ Atraksi Hiburan :


Sebagai salah satu fasilitas yang menunjang dalam perjalanan, atraksi /hiburan
harus diperhitungkan dalam penyusunan paket wisata karena akan merupakan
daya tarik bagi konsumen /wisatawan .
Tujuan negosiasi terhadap unsur ini adalah agar dapat mengetahui :
a. Jenis atraksi /hiburan yang disajikan seperti traditisional, modern.
b. Jadwal/lama pertunjukkan
c. Harga atraksi / hiburan
174 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Disamping itu perlu dilakukan negosiasi atas persyaratan-persyaratan yang


mudah/membantu antara lain :

a. Syarat-syarat pembayaran
Apakah memerlukan deposit ( pembayaran di muka).
Pembayaran lunas sebelum/sesudah dipergunakan atau dengan tenggang
waktu pembayaran.
b. Sistem pembayaran
Apakah dengan pembayaran tunai, kredit atau dengan menggunakan service
voucher.
d. Sistem Pembukuan/Reservation
Berapa lama waktu yang diberkan untuk reservation, cancellation, atau
revision.
e. Cara melakukan reservation, cancellation atau revision apakah dengan telp,
fax, telex atau email.

Unsur biro perjalanan wisata dalam hal ini bertindak sebagai tour operator yaitu
perusahaan yang akan melaksanakan/mengoperasikan paket wisata didaerah
tujuan wisata. Tidak selamanya biro perjalanan wisata dapat mengoperasikan
paket wisata yang diproduksi didaerah/tujuan wisata yang dicantumkan dalam
paket perjalanan wisata. Untuk itu, pengoperasian harus diwakilkan kepada tour
operator/biro perjalanan wisata lainnya. Maka agar pelaksanaan paket wisata
yang diproduk dapat berjalan dengan baik sesuai dengan yang diharapkan, maka
perlu dilakukan negosiasi terhadap biro perjalanan/tour operator yang akan
ditunjuk sebagai wakil.

b. Choose of package product

Tahapan berikutnya adalah menentukan paket wisata yang akan diproduk/disusun.


Ada beberapa hal yang perlu diperhatiakan/dilakukan oleh seorang tour planer dalam
menentukan produk yang disusun diantaranya :

1. Select of Destination and Duration

1.1 Pemilihan Distinasi (Destination) dalam lama penyelenggaraan.

Pemilihan destinasi merupakan topik dari paket perjalanan wisata yang akan
disusun. Pemilihan ini disesuaikan dengan kebutuhan pasar dan minat pembeli
dinegara/daerah tujuan pemasaran. Memberikan judul atau headline bagi suatu
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 175

destinasi, juga perlu diperhatikan karena akan merupakan suatu daya tarik bagi
paket yang diciptakan.

Contoh : ” The Land of Paradise” Bali (judul Paket Wisata)

1.2. Menentukan Duration ( lama penyelenggaraan)

Lama penyelenggaraan dari suatu paket perjalanan wisata juga harus mendapat
perhatian dari tour planer karena akan pengaruh terhadap :

a. Biaya yang akan dikeluarkan

b. Kenyamanan perjalanan

c. Waktu yang tersedia

Menetapkan fasilitas yang akan dipergunakan (Buy Facilities)

Yang dimaksud disini adalah memilih & menetapkan fasilitas yang akan
dipergunakan dalam pelaksanan paket tersebut. Pemilihan fasilitas disesuaikan
dengan paket & sasaran pasar serta harga yang telah dinegosiasikan. Agar dalam
pelaksanaannya fasilitas tersebut dapat tersedia sesuai dengan yang dipilih
/ditetapkan maka dilakukan pemesanan terlebih dahulu. Pemesanan dianggap
sebagai pembelian akan fasilitas dimaksud walaupun pada kenyataannya belum
dibayar.

Beberapa fasilitas yang biasanya dilakukan pemesanan terlebih dahulu adalah


meliputi :

a. seat on airlines

b. bed in the hotel

c. coach for transfer and tour

d. guide service

e. meals

f. transportation

g.others service

1.3. Object to Visit ( menentukan objek wisata yang akan dikunjungi)

Pemilihan objek wisata diusahakan bervariasi & disesuaikan dengan motivasi/minat


dari wisatawan yang mengharapkan akan ada variasi objek, disamping dapat
menarik minat wisatawan, juga dapat mencegah faktor kebosanan pada saat
176 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

pelaksanaan . Variasi obyek wisata alam, budaya dan buatan manusia serta
dimasukkan shopping dalam satu perjalanan akan menghasilkan acara yang
menarik. Untuk menempatkan objek wisata pada paket wisata perlu diterapkan
pemilihan obyek wisata dengan menentukan hal-hal sebagai berikut :

a. Daya tarik dari objek tersebut

b. Fasilitas, Pelayanan & kondisinya

c. Lokasi

d. Biaya masuk

e. Aksesibilitas

Suatu atraksi dapat diwujudkan menjadi atraksi wisata bila dapat memenuhi sebagai

berikut :

1. Bersifat santai

2. Mempunyai unsur pendidikan

3. Mewarnai selera pengunjung

4. mempunyai pendukung yang memadai

Jenis-jenis atraksi wisata :

a. Water attraction Dapat berbentuk : Pantai, Laut. Danau & Sungai

b. Flora & Fauna Dapat berbentuk :

1. Taman Nasional

2. Kebun Raya

3. Kebun Binatang

4. Pusat Rehabilitasi

5. Huntan termasuk warna wisata

6. Taman Kota

7. Agro Wisata

c. Suatu yang terbesar/terkecil (superiors things)

d. Dunia fantasi

e. Atraksi setempat ( site attraction)

f. Event : Dapat berbentuk :


Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 177

1. Universal event

2. National event

3. Local event

Sebelum menyusun program paket wisata perlu dilakukan terlebih dahulu :

1. Penentuan keputusan program paket wisata

2. Inventarisasi atraksi wisata yang ada dalam tour

3. seleksi atas atraksi wisata sesuai dengan kebutuhan ( tidak semua atraksi yang
akan di ambil) butir-butir yang perlu diperhatikan pada waktu melakukan
inventarisasi obyek wisata :

a. Nama dan tempat dari atraksi wisata

b. Uraian singkat dari atraksi wisata

c. Jarak inoformatif dari tempat tertentu

d. Waktu yang diperlukan untuk atraksi wisata.

D. ITINERARY ONE DAY TOUR

Itinerary ( Program Paket Wisata) merupakan refleksi dari produk paket wisata
itu sendiri serta berfungsi sebagai perekat dari elemen-elemen perjalanan wisata
untuk mencapai tujuan dari produk.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam membuat Itinerary:

1. Sesuai dengan Potensi/ Energi dari aura wisatawan

2. Sesuai dengan Keinginan, Kebutuhan, dan Harapan yang menarik bagi


wisatawan

3. Memperhatikan distribusi waktu perjalanan

 Waktu di atas kendaraan


 Waktu aktivitas wisata:
 Kunjungan di atraksi wisata
 Pemanfaatan fasilitas
 Santai
 Sisa Waktu

4. Rute perjalanan yang memikat dan efisien

5. Pengelolaan waktu yang tepat untuk makan/ minum, tidur

6. Tidak merupakan beban bagi peserta


178 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

7. Memberikan alternatif peluang untuk berbelanja

8. Menyiapkan dengan cermat tempat Makan dan Menginap

9. Perhatikan hal-hal yang bersifat detail

10. Mampu merefleksikan biaya perjalanan

Contoh

Acara Perjalanan Wisata (Tour Itinerary)

Jakarta Bogor Unforgetable

Hari/ Tanggal Waktu Tempat Deskripsi/ Itinerary


Rabu, 30 Des 2014 08.00 Jakarta Berangkat dari hotel Grand
Sahid menuju museum Gajah
08.30 – 09.30 Tiba di Museum Gajah dan
melihat koleksi benda-benda
antik di museum ini
09.30 -10.00 Meninggalkan Museum Gajah
menuju Monas. Monas
merupakan.....
10.00 – 11.30 Tiba di Monas dan menikmati
objek wisata Monas
11.30 – 12.30 Menuju Bogor untuk makan
siang di Restoran Gili Gili
dengan menu tradisional khas
Sunda
12.30 – 13.30 Bogor Istirahat
13.30 – 15.30 Mengunjungi objek wisata
Kebun Raya Bogor untuk
melihat bunga Raflesia dan
koleksi tanaman langka lainnya
15.30 – 16.30 Kembali ke Hotel Grand Sahid
Jakarta
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 179

Tahukah kalian ?
Pantainya berpasir putih, berair biru jernih dan berbukit hijau nan lebat.
Panjang pantainya mencapai 65 km dihiasi karang dan pasir putih. Pantai ini
adalah pantai terindah dari lima pantai yang dimiliki Provinsi Banten. Sawarna
nama pantainya, berada di sebuah desa pesisir yang memiliki berbagai
macam objek wisata menarik untuk dikunjungi seperti pantai, sungai, hutan,
panjat tebing, gua, dan agrowisata. Wilayah pesisir indah ini menyatu dengan
kisah mistis Nyai Roro Kidul dan ekploitasi batu bara di Bayah dan Lebak oleh
penjajah asing. Desa Wisata Sawarna merupakan titik awal Anda menjelajah
alam yang elok hingga pengalaman berinteraksi dengan masyarakat
tradisionalnya yang bersahaja. Pantai Sawarna terletak di wilayah Kampung
Gendol, Desa Sawarna, Kecamatan Bayah, Kabupaten Lebak, Provinsi
Banten. Pantai indah ini jaraknya sekitar 150 km dari pusat kota
Rangkasbitung

Sumber: Wikipedia.com
180 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

E. PENYUSUNAN HARGA WISATA ONE DAY TOUR

Salah satu daya tarik utama untuk membeli suatu produk adalah HARGA, Pelanggan
yang cerdas pasti akan mempertimbangkan nilai lebih yang akan dia dapatkan
dibandingkan dengan nilai rupiah yang dia keluarkan. Perusahaan hendaknya
benar-benar cermat dalam bernegosiasi harga dengan pemasok dan harus ada
perjanjian yang jelas menyangkut harga yang disepakati tersebut. Bagaimana
kondisi kualitas /fasilitas yang akan didapat/dinikmati wisatawan dengan harga
tersebut, sehingga apabila wisatawan komplain kepada perusahaan, Anda
dapat melanjutkan komplain kepada pemasok terkait.

Tarif Paket perjalanan wisata

Dasar Penghitungan Harga Tour

Ada beberapa cara dalam melakukan penghitungan harga suatu paket


perjalanan wisata (quotation) pada intinya adalah menghitung semua biaya
yang dikeluarkan untuk penyelenggaraan suatu paket perjalanan wisata. Untuk itu
maka perlu diketahui komponen apa saja yang terkandung dalam tour tersebut
dan biaya-biaya yang harus dikeluarkan untuk tiap-tiap komponen tersebut. Dari
penghitungan harga (quotation) tersebut kemudian dihitung harga pokok (cost of
sale) per orang. Untuk menentukan harga jual, maka perlu ditambahkan “mark-up”
dari harga pokok (cost of sale) sebagai laba (profit) perusahaan ; bila perlu dapat
pula diperhitungkan untuk pemberian komisi kepada pihak retailer.

Mark-up” ditentukan dengan dua cara :

1. a set amount is added to each product


menambahkan dengan jumlah besaran tertentu pada harga pokok
paket perjalanan wisata.

Contoh :
 Harga pokok suatu produk = $ 100.00
 BPW menambahkan dengan sejumlah besaran tertentu, misalnya
$ 25.00 sebagai perolehan BPW
 Harga jual ( selling price) menjadi $ 125.00

2. a set percentage margin is added to each product


menambahkan dengan persentasi (%) tertentu pada harga pokok tour
tersebut. Sering terjadi kerancuan dalam penghitungan penambahan
jumlah % tertentu, namun demikian tergantung dari kegunaan kalkulasi
tersebut.
 
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 181



Add on

Menambahkan dengan sejumlah persentase tertentu untuk memperoleh


harga jual.

Contoh kalkulasi “ add on”:


 Harga pokok suatu produk = $ 100.00
 Perusahaan menambahkan 20 % sebagai perolehan
( 20% x $ 100.00 = $ 20.00 )
 Harga jual ( selling price) menjadi $ 120.00
 Mark-up
Menambahkan dengan sejumlah persentase (%) tertentu, dimana
diperhitungkan pemberian komisi kepada pihak lain.
Contoh :

 Harga pokok suatu produk = $ 100.00


 Perusahaan menambahkan 20 % sebagai perolehan/ profit
 (commissionable)
 Harga jual ( selling price) menjadi $ 125.00 (commissionable)
 Angka $ 125.00
didapatkan dari kalkulasi berikut :

$100.00 x _100____ = $ 125.00

(100-20) = 80

Perhatikan :

* Harga jual dengan mark-up 20 % = $ 125.00

* Bila perusahaan memberikan komisi sebesar 10%, maka

besarnya komisi = 10% x $ 125.00 = $ 12.50

* Bila perusahaan menghendaki Break even (kembali pokok)

dengan memberikan komisi 20 % ( 20 % x $ 125.00= $ 25.00),

maka hasilnya sama dengan harga pokok : $ 125.00 - $ 25.00 =

$ 100.00

Catatan :

Bandingkan dengan penghitungan ”add on”

- Harga jual dengan add-on 20 % = $ 120.00


- bila memberikan komisi sebesar 20 % ( 20% x $ 120.00= $ 24.00),
maka hasilnya : $ 120.00 - $24.00 = $ 96.00 (bukan $ 100.00)
182 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Contoh lain :

Harga Pokok ( Cost of Sale) suatu produk = $ 200.00

Perusahaan BPW ingin menambahkan ( add-on) 15% sebagai perolehan


perusahaan dan akan memberikan komisi penjualan sebesar 5% bagi
agen (retailer)

Perhitungan :

Cost of Sale (Harga Pokok Penjualan ) = $ 200.00


Add on 15 % = 15 % x $ 200.00 = $ 30.00

Penjualan Bersih yang diharapkan = $ 230.00

Komisi 5 % untuk Retailer = 230 x 5 = $ 12.10

100-5
Penjualan ( commission 5%) = $ 242.10

(atau : $ 230.00 x 100 = $ 242.10 )


100-95
Cara 1
1. Mencari cost component, yaitu semua biaya yang dikeluarkan
untuk penyelenggaraan perjalanan wisata tersebut :
* Biaya transportasi
* Donasi
* Biaya guide
* Biaya Toll
* Tiket Masuk ke objek
* Biaya gude lokal(kalau ada)
* Parkir

* Biaya lain-lain

2. Menghitung biaya per orang : Total Biaya dibagi Jumlah Tamu


3. Menambahkan profit ( dengan persentasi atau dengan nilai
tertentu)

Contoh Soal

Toatal pax : 10 pax

Tour : Jakarta city tour (4 hours)

Visit :

* National Museum

* National Munument

* Fatahillah Square

* Sunda Kelapa harbor


Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 183

Cost Component :

 Transportation untuk 10 orang (4 hours) Rp. 650.000


 Guide fee Jakarta city tour Rp. 100.000
 Entrance fee
- National museum Rp. 5000/pax
- National Monument Rp. 5000/pax
- Fatahillah Rp. 2500/pax
- Sunda kelapa harbor Rp. 5000
 Local guide
- National museum Rp. 20.000
- National monument Rp. 20.000
 Parkir untuk semua objek Rp. 20.000
 Donation Sunda kelapa Rp. 25.000

Tour cost component Cost component Total cost (10 pax)

Transport 650.000 650.000

Guide 100.000 100.000

Museum
- entrance fee 5000/pax 50.000
-parking fee 5000 5000
- local guide 20.000 20.000

Monas
- entrance fee 5000/pax 50.000
- parking fee 5000 5000
- local guide 20.000 20.000

Fatahillah
- entrance fee 2.500 25.000
- parking fee 5000 5000

Sunda Kelapa Harbour


- entrance fee 5000 50.000
- donation 25.000 25.000
-parking fee 5000 5000

Total cost Total tour cost 10 pax Rp. 1.010.000

Cost per pax Total cost : total pax Rp. 101.000

Selling price Profit = Rp. 9000/pax Rp. 110.000


184 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Cara 2 :

CARA II ( METODE FIXED COST & VARIABLE COST)

1. Sama dengan diatas


2. Membagi Cost Component menjadi 2 (dua) :
FIX COST dan VARIABLE COST
3. Menghitung TOTAL COST = FIX COST + ( VAR. COST X
TOTAL PAX)
4. Menghitung COST/PAX = TOTAL COST : TOTAL PAX

5. Menambahkan profit ( dengan persentasi atau dengan nilai


tertentu)

FIX COST ( F C ) :
Biaya yang jumlahnya tidak berubah dan tidak berpengaruh dengan
berubahnya (bertambah/berkurang) jumlah penumpang/tamu.

Contoh :

Biaya sewa/charter mini bus (AC) dengan 29 seat ( untuk kapasitas


penumpang 10 – 29 orang) adalah Rp. 2.000.000,-/day.
Biaya transport (untuk range penumpang 10 -29) merupakan “Fix Cost”
Misalkan seatnya ditempati oleh 11, atau 15 atau 25 penumpang,
perusahaan tetap harus membayar sejumlah Rp. 2000.000,-/day
Contoh lain yang masuk katagori Fix Cost :
Donasi (sumbangan), Biaya Toll, Parkir, Guide fee, dll.

VARIABLE COST ( V C) :
Biaya yang jumlahnya berubah sebanding dengan perubahan jumlah
penumpang/tamu.

Contoh :
Biaya makan siang di restoran = Rp. 50.000,-/orang, maka bila jumlah

tamunya berbeda ( misal 11, atau 15 atau 25 tam) , jumlah yang harus
dibayar oleh perusahaan akan berbeda-beda sesuai dengan jumlah
tamunya.
Contoh lain yang masuk katagori Variable Cost : Tiket Bus/KA/Pesawat
Udara, Tiket masuk pertunjukan, dll.

TOTAL COST ( TC ) :
Jumlah semua biaya yang dikeluarkan untuk semua penumpang

TC = FC + ( VC/UNIT x TOTAL PAX)

COST PER PAX :


Biaya untuk tiap-tiap penumpang
COST PER PAX = TOTAL COST (TC) : TOTAL PAX
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 185

Contoh : Jakarta city tour

Tour cost component Fixed cost Variable cost

Transport

Guide fee

National Museum Local guide fee Entrance fee

Parking fee

National monument Local guide Entrance fee

Parking fee

Fatahillah square Parking fee Entrance fee

Sunda kelapa harbour Parking fee Entrance fee

donation

Contoh : Jakarta city tour

Tour cost component Fixed cost Variable cost

Transport Rp. 650.000

Guide fee Rp. 100.000

National Museum

-Local guide fee Rp. 20.000

-Parking fee Rp. 5.000

-Entrance fee Rp. 5.000

National monument

- Local guide Rp. 20.000

- Parking fee Rp. 5.000 Rp. 5.000

- entrance fee

Fatahillah square

- Entrance fee Rp. 2.500

- Parking fee Rp. 5.000


186 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Sunda kelapa harbor

- entrance fee Rp. 5000

- donation Rp. 25.000

-parking fee Rp. 5.000

Total Rp. 835.000 Rp. 17.500

Total cost (FC+VC X Total pax) Rp. 1.010.000

Cost per pax Total cost : Total pax Rp. 101.000

Selling price Profit Rp. 9.000 Rp. 110.000

Contoh Soal :

Berikut ini adalah data biaya Jakarta Bogor Unforgetable sebagaimana telah
disusun programnya pada contoh di atas :
Sewa Kendaraan 1.600.000
Tip Pengemudi 250.000
Ongkos Parkir dan Biaya Tol 200.000
Tiket Masuk Objek :
a). Museum Gajah 10.000
b). Monas 75.000
c). Kebun Raya Bogor 25.000
Tip Pemandu Wisata 300.000
Makan Siang 150.000
Kudapan 35.000

Dari data tersebut di atas maka harga perjalanan per orang dapat dihitung sebagai
berikut :
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 187

Penghitungan Harga Wisata

Nama Tour : Jakarta Bogor Unforgetable FOC/AC :


Jumlah Peserta : 20 Orang Mata Uang :

No. Uraian Biaya Tetap Biaya Tidak


(Fixed Cost) Tetap
(Variable Cost)
1. Sewa Kendaraan Rp. 1.600.000 -
2. Tip Pengemudi Rp. 250.000 -
3. Ongkos Parkir dan Biaya Tol Rp. 200.000 -
4. Tiket Masuk Objek
(10.000 + 75.000 + 25.000) - Rp. 110.000
5. Tip Pemandu Wisata Rp. 300.000
6. Makan Siang - Rp. 150.000
7. Kudapan - Rp. 35.000

Jumlah Biaya Rp. 2.350.000 Rp. 295.000


Biaya per peserta = Rp. 412.500
2.350.000 + 295.000
20
Surcharge/Mark Up (25% X Rp.
412.500) Rp. 103.125

Harga Bersih (Nett Price) Rp. 515.625

Wawasan Individu

Pilihlah 2 objek wisata disekitar daerah Anda. Buatlah perencanaan perjalanan


wisata untuk satu hari dari kedua tempat tersebut. Rincikan biaya yang
dibutuhkan selama melakukan perjalanan wisata tersebut.
188 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

F. KOMPLIMEN (COMPLIMENTARY)

Komplimen/Complimentary disebut juga Free Of Charge (FOC), adalah pembebasan


jumlah peserta tertentu dari pembayaran jika syarat yang ditentukan oleh tour
operator dipenuhi. Persyaratan tersebut berkaitan dengan jumlah peserta yang
membeli paket wisata secara bersama-sama. Harga wisata yang
mempertimbangkan complimentary dihitung dengan rumus sebagai berikut :

PC = n X NP

(n-c)

Keterangan :
PC : Harga dengan komplimen (Tour Price with Complimentary)
NP : Harga Bersih (nett price)
n : Jumlah peserta (number of participants)
c : Jumlah peserta yang mendapat FOC

Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut ini :

Perhatikan contoh Jakarta Bogor Unforgetable dimana dalam harga paket wisata
memperhitungkan 1 FOC maka penghitungan harganya adalah sebagai berikut :
Harga tour Rp. 515.625
Harga tour dengan 1 FOC :
= (20 X Rp. 515.625)

(20 – 1)

= Rp. 11.000.000

19

= Rp. 542.763

Jumlah Free Of Charge (FOC) dapat diberikan dengan ketentuan sebagai


berikut :
1. Mulai dari jumlah peserta tertentu
2. Jika peserta lebih dari jumlah tertentu
3. Setiap peserta mencapai jumlah tertentu

Istilah Free of Charge ( FOC) biasa ditemui dalam bidang usaha perjalanan, yang
artinya adalah pemberian bebas biaya oleh Biro Perjalanan, Hotel, Perusahaan
Penerbangan, Restoran, dan Perusahaan Perjalanan lain, oleh karena adanya
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 189

kondisi-kondisi tertentu, atau atas permintaan khusus.

Pemberian FOC karena permintaan khusus.


Seringkali terjadi adanya permintaan pemberian FOC khusus (diluar ketentuan
yang ada), yang diperuntukkan bagi orang-orang yang dianggap khusus.
Oleh karena dari pihak supplier tidak memberikan FOC, maka biaya untuk
pemberian FOC tersebut dibebankan pada tamu lainnya.

Contoh sederhana :
“n” dan FOC

Lima orang teman (sharing) menjamu seorang kenalan lama disebuah


Restaurant. Berapa yang harus dibayar oleh seorang penjamu, (bila harga
makan per paket diketahui Rp.100.000,- per orang)
Jawab:
Biaya makan 6 orang (n = sejumlah orang yang ikut makan)
Rp 100.000,00 x 6 = 600.000,-
Dibebankan kepada 5 orang
600.000 : (n-1) = Rp.600.000 : 5 = Rp.120.000,-

Contoh 2.
Anggota-anggota sebuah assosiasi perfilman akan melakukan perjalanan
wisata ke negara/kota lain selama 3 hari dengan biaya mandiri. Dalam
perjanjian tercantum bahwa jumlah rombongan adalah 17 orang (termasuk 2
orang pendamping dari pemesan), dan rombongan memerlukan 1 orang tour
leader dari perusahaan perjalanan (mulai start hingga berakhir). Biaya keseluruhan
(18 orang) selama 3 hari adalah 90 juta rupiah, sudah termasuk profit dan pajak.

Berapa biaya yang harus dibayar oleh setiap anggota assosiasi tersebut?

Catatan :
Dalam kasus ini diandaikan tidak ada pemberian FOC dari pihak supplier

Jawab :
Jumlah yang berangkat /participants (17 orang) dan dari Perusahaan
Perjalanan (1 orang Tour Leader).= 18 0rang ( n). Jumlah FOC = 3 orang

( 2 orang free atas permintaan pemesan + 1 orang TL), sehingga biaya


pemberangkatan 18 orang dibebankan kepada 15 orang.
Yang harus dibayar per orang adalah 90 juta : 15 = 6 juta rupiah/pax

G. HARGA JUAL ( SELLING PRICE)


Penjualan produk wisata dapat dilakukan dengan dua cara yakni secara
langsung dan tidak langsung (melalui perantara). Jika distribusi produk
dilakukan melalui perantara, maka tour operator memberikan imbalan jasa
tertentu kepada perantara(dalam hal ini travel agent) berupa komisi agen
(agent commission).
190 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

TOUR OPERATOR

AGENT COMMISSION

PERANTARA/INTERMEDIARY

CALON WISATAWAN

Bagan 3.3 Distribusi Produk Wisata

Agent Commission dinyatakan dalam prosentase tertentu. Harga yang


diperhitungkan dalam Agent Commission disebut Harga Jual (Selling Price ) dengan
rumus penghitungan sebagai berikut :

SP = 100 X PP

(100 – AC)

Keterangan :
SP : Harga Jual (Selling Price)
AC : Komisi Agen (Agent Commission)
PP : Harga Akhir Sebelumnya (Previous Price)

Patokan harga yang dipakai dalam penghitungan harga jual adalah hasil akhir
penghitungan harga sebelumnya. Jika penghitungan harga sebelumnya sampai pada
NP, maka harga itulah yang dipakai sebagai dasar. Namun jika penghitungan harga
sebelumnya adalah PC maka PC yang dipakai sebagai patokan.
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 191

Hasil penghitungan harga tour Jakarta Bogor Unforgetable pada contoh di atas
menunjukan bahwa Nett Price (NP) sebesar Rp. 515.625 dan pada contoh
berikutnya ditemukan harga dengan komplimen (PC) sebesar RP. 542.763 Jika tour
tersebut dijual melalui agen dengan memperhitungkan komisi sebesar 10 % maka
penghitungan harga jualnya adalah sebagai berikut :

Harga dengan 1 FOC (PC) Rp. 542.763

Harga jual dengan 10% AC/SP :

= 100 X Rp. 542.763 Rp. 603.070

(100-10)

Dibulatkan menjadi Rp. 610.000

Dari contoh di atas, maka terbentuk harga tour dengan 25 % surcharge (Mark Up)
dan memperhitungkan 1 FOC yang dijual melalui perantara dengan memberikan
komisi sebesar 10 %, maka secara lengkap penghitungan harga tur tersebut adalah
sebagai berikut :

Penghitungan Harga Wisata

Nama Tour : Jakarta Bogor Unforgetable FOC/AC : 1/10%


Jumlah peserta : 20 orang M.Uang : Rupiah
No. Uraian Biaya Tetap Biaya Tidak Tetap
1. Sewa Kendaraan Rp. 1.600.000 -
2. Tip Pengemudi Rp. 250.000 -
3. Ongkos Parkir dan Biaya Tol Rp. 200.000 -
4. Tiket Masuk Objek
(10.000 + 75.000 + 25.000) - Rp. 110.000
5. Tip Pemandu Wisata Rp. 300.000
6. Makan Siang - Rp. 150.000
7. Kudapan - Rp. 35.000
Jumlah Biaya Rp. 2.350.000 Rp. 295.000

Biaya per peserta = 2.350.000 + Rp. 412.500


295.000

20 Rp. 103.125

Surcharge/Mark Up (25% X Rp. Rp. 515.625


412.500)
Rp. 542.763
192 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

Harga Bersih (Nett Price)

Harga dengan 1 FOC (PC)


= (20X 515.625)

(20-1)
Rp. 603.070
Harga Jual (selling price) dengan 10%
AC

= 100 X Rp. 542.763 Rp. 610.000

(100 – 10)

Dibulatkan menjadi

Uji Kreativitas

Buatlah sebuah perhitungan harga wisata Study Tour Bandung (tempat wisata bebas)
untuk 20 orang siswa Jakarta Sekolah Dasar .

H. RANGKUMAN

Bagi sebuah biro perjalanan wisata membuat perencanaan paket wisata


adalah urat nadi keberlangsungan perusahaan. Semakin bagus paket wisata yang
direncanakan semakin memudahkan dalam promosi dan akan menghasilkan banyak
peminat. Kondisi ini akan semakin menguntungkan perusahaan. Bagi seorang
wisatawan terkadang tidak lagi berfikir berapa uang yang akan dikeluarkan tetapi
bagaimana mereka “puas” dilayani dengan baik, pada sisi ini semakin mudah
perusahaan memperoleh pelanggan dan keuntungan .
Agar suatu produk paket wisata itu berkualitas maka proses perencanaan yang
perlu dilakukan adalah dengan melakukan Riset produk, riset pasar dan Kapasitas
produk. Atas dasar pertimbangan 3 komponen itulah maka bisa dibuat strategi
perusahaan dalam rangka membuat paket perjalanan wisata.
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 193

Faktor lain yang juga penting dalam membuat perencanaan paket perjalanan
wisata adalah terkait dengan penetapan Harga jual. Harga jual dimaksud adalah
Sejumlah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk melaksanakan perjalanan wisata
ditambah dengan persentase laba yang diinginkan perusahaan. Dalam menetapkan
tingkat laba yang diinginkan oleh perusahaan, hal yang perlu diperhatikan adalah
minat konsumen itu sendiri. Biasanya semakin murah biaya paket perjalanan wisata
dengan kualitas pelayanan yang baik maka akan banyak menarik minat konsumen.
Disamping itu kompetitor perusahaan adalah faktor lain yang juga sering dijadikan
pertimbangan dalam menetapkan harga paket perjalanan wisata.
Setelah perencanaan paket perjalanan wisata itu telah dibuat, promosi adalah
masalah yang sangat menentukan apakah paket wisata nantinya akan banyak
diminati oleh pasar atau tidak. Melalui brousur dengan itinerary (jadwal perjalanan)
akan tergambar daya tarik dan keunggulan sebuah paket perjalanan wisata.

I. TUGAS
Buatlah satu paket perjalanan wisata one day tour dengan jumlah wisatawan 15
orang, mark up 25%, tour leader dari rombongan tersebut meminta FOC satu orang
dengan agent commission 10 %. Hitunglah harga jual dari paket wisata one day tour
yang Anda buat kemudian buatkan itinerarynya dalam bentuk tabel. Lakukan tugas
ini dengan berkelompok.
194 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

J. PENILAIAN DIRI

No Indikator/Tujuan Ya TIdak Kegiatan yang dilakukan

1 Mengklasifikasikan jenis harga


paket wisata kepada pelanggan

2 Mengidentifikasi komponen paket


wisata one day tour

3 Merancang paket wisata one day


tour

4 Melaksanakan paket wisata one


day tour

Silahkan melakukan penilaian diri terhadap pencapaian indikator pada materi Bab ini.
Beri tanda ceklis (v) ya atau tidak apabila Anda merasa sudah memahami materi poin
tersebut. Apabila Anda telah merasa melakukan poin penilaian tersebut, tulislah jenis
kegiatan yang telah Anda lakukan dalam mencapai tujuan indikator tersebut untuk
mengetahui bahwa Anda benar-benar telah memahami materi pada bab ini. Jika Anda
belum memahami materi pada bab ini dengan baik, bacalah sumber belajar lain di
perpustakaan yang berkaitan dengan materi pada bab ini kemudian buatlah sebuah
rangkuman berdasarkan pemahaman Anda. Lakukan pula latihan dalam membuat
paket wisata one day tour, carilah soal-soal dari sumber belajar yang ada disekitar
Anda.

K. UJI KOMPETENSI/ULANGAN
1. Memberikan informasi secara jelas, singkat, akurat, dan sesuai dengan kebutuhan
pelanggan, merupakan penerapan prinsip dari:

A. komunikasi verbalB. komunikasi efektif

C. komunikasi vertikal

D. komunikasi horisontal

E. komunikasi efisien
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 195

2. Paket Wisata yang disisipkan dalan suatu event nasional atau internasional
sebagai refreshing dan menambah wawasan wisata bagi peserta event, disebut :

A. Meeting
B. Incentive
C. Conference
D. Exhibition
E. Convention

3. Paket tour yang menggunakan transportasi dengan mengikuti schedule tetap dari
perusahaan transportasi (airline, bus, train), biasanya dikenal sebagai:

A. inclusive tour

B. intensive tour

C. intern transport tour

D. inter city tour

E. inclusive transport

4. Proses layanan penjemputan wisatawan dari satu hotel kemudian di antar ke Bandar
Udara untuk check-in penerbangan, disebut …..

A. Transfer in
B. Transfer out
C. Transfer service
D. Transfer connection
E. Inter airport transfer

5. Keuntungan yang yang diperoleh dalam usaha perjalanan wisata berupa add – on
profit dan agency commision, artinya:

A. mengambil keuntungan dari komisi dan menaikkan harga paket

B. mengambil keuntungan dari menaikan harga komponen tour


C. mengambil keuntungan dari komisi pemasok
D. menambah harga dasar dengan mark up 10 %
E. mengambil keuntungan dari laba dan komisi
196 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

6. Suatu perjalanan wisata yang terdiri dari satu atau lebih kunjungan dan disusun
dari berbagai fasilitas perjalanan dalam suatu acara perjalanan yang tetap, serta
dijual dengan harga tunggal yang menyangkut seluruh komponen dari
perjalanan, biasa disebut:
A. Atraksi wisata
B. Obyek wisata
C. Paket wisata
D. Ekowisata
E. Agrowisata

7. Dalam penyusunan paket wisata, perlu dipertimbangkan faktor-faktor “pasar


dari produk”, faktor-faktor tersebut adalah :
A. Pesaing, Dayabeli, Trend produk, Harga, Lokasi pasar
B. Murah, Disukai wisatawan, Aman dan Menyenangkan
C. Promosi, Corak/trend produk, Harga, Lokasi pasar, Garansi
D. After sale services, Corak , Dayabeli konsumen, trend produk,
E. Pesaing, Corak dan Dayabeli konsumen, fasilitas, komunikasi

8. Sebuah perusahaan jasa perantara yang mencari keuntungan dari mengatur,


menyediakan dan menyelenggarakan layanan bagi seseorang / group untuk
melakukan perjalanan dan wisata; adalah:
A. BPW
B. APW
C. UPW
D. PPW
E. BPU

9. Perusahaan yang mengelola suatu perjalanan wisata/umum, mengambil


keuntungan dari ………… dan menaikkan harga

dengan “mark up” sekian persen dari harga pokok.


A. Bunga dari uang pembayaran wisatawan
B. Laba harian
C. Tips yang diberikan wisatawan
D. Komisi dari pemasok
Bab IV Membuat Paket Perjalanan Wisata (Oneday Tour) | 197

10. Keuntungan yang diperoleh dalam usaha perjalanan wisata berupa add – on profit
dan agency commision, artinya:
A. Mengambil keuntungan dari komisi dan menaikkan harga jual
B. Mengambil keuntungan dari menaikan harga komponen tour
C. Mengambil keuntungan dari komisi pemasok.
D. Menambah harga dasar dengan mark up dan komisi pemasok
E. Mengambil keuntungan dari agen dan komisi pemasok

11. Istilah FOC dalam layanan perjalanan wisata, adalah:


A. Reduce harga sampai dengan 10%
B. Tidak berlaku refund
C. Harga yang telah disepakati bersama
D. Bebas dari pajak pelayanan
E. Dibebaskan dari pembayaran sesuai kesepakatan

12. Upayakan memutuskan dengan “win-win solution” maksudnya:


A. Kedua belah pihak menyetujui keputusan
B. Kedua belah pihak menandatangani keputusan
C. Kedua belah pihak menyadari permasalahan dan bersepakat
D. Keuntungan dan kerugian dibagi dua samarata
E. Perusahaan mengalah demi menyenangkan pelanggan

13. Agen perjalanan wisata berhasil menjual paket perjalanan wisata


kepada 12 orang wisatawan dengan harga jual Rp. 650.000,- /pax
Dari hasil penjualan tersebut agen berhak memperoleh komisi
sebesar 10%. Berapa yang harus dibayar agen ke biro perjalanan ?
A. Rp. 6.500.000,-
B. Rp. 5.850.000,-
C. Rp. 7.800.000,-
D. Rp. 7.020.000,-
E. Rp. 585.000,-
198 || Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

14. Brosur dan leaflet merupakan sumber dan sekaligus sarana


pemasaran pariwisata. Sumber informasi jenis ini dikategorikan
sebagai sumber informasi ..
A. Cetak
B. Elektronik
C. Telematika
D. Internet
E. Audio

15. Membantu kelancaran wisatawan pada saat proses imigrasi di


bandara merupakan salah satu tugas seorang :
A. Local Guide
B. Tour Leader
C. Escort
D. Currier
E. Assistance
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | 199

DAFTAR PUSTAKA

Agung Basuki: Independent Traveling, Jakarta PT. Gramedia Pustaka Utama,


2005

Kodhyat dan Ramaini: Kamus pariwisata dan perhotelan, Jakarta Grasindo,


1992

Suyitno: Perencanaan Wisata (Tour Planning), Yogyakarta Kanisius, 2001

Nadjamuddin Ramly: Pariwisata Berwawasan Lingkungan (Belajar dari


kawasan wisata Ancol), Jakarta Grafindo Khazanah Ilmu, 2007

Nuriata: Paket Wisata Penyusunan Produk dan Penghitungan Harga,


Bandung Alfabeta, 2014

Mayawati Nur Halim: Jangan Mati Dulu Sebelum ke Raja Ampat, Jakarta PT.
Elex Media Komputindo, 2014

Isriani Hardin dan Dewi Puspitasari: Strategi Pembelajaran Terpadu (Teori,


Konsep & Implementasi)Yogyakarta Familia (Group Relasi Inti Media), 2012

Arief F. Rachman: Geografi Pariwisata Jawa dan Bali, Jakarta Media Bangsa,
2014

Arief F. Rachman, Husen Hutagalung dan Patrick Silano: Pemandu Wisata


Teori dan Praktik, Jakarta Media Bangsa , 2012

Ismayanti: Pengantar Pariwisata, Jakarta PT. Gransindo, 2010

Hery Sucipto & Fitria Andayani: Wisata Syariah Karakter, Potensi, Prospek
dan Tantangannya, Jakarta Grafindo Books Media & Wisata Syariah
Consulting, 2014

Marc Mancini: Conducting Tour A Practical Guide, South Western Publising


Co,1990

John R. Walker: Introduction To Hospitality Management, Pearson Education


Inc Upper SaddleRiver New Jersey, 2004

Hermawan Kartajaya Sapta Nirwandar: Tourism Marketing 3.0 Turning Tourist


to Advocate, Jakarta PT. Gramedia 2013
200 | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

G LOSARIUM

 Wisata
kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang
dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan
pribadi atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam
jangka waktu sementara.
 Wisatawan
orang yang melakukan wisata.
 Pariwisata
merupakan berbagai macam kegiatan wisata dan didukung oleh berbagai macam
fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha dan
pemerintah.
 Kepariwisataan
keseluruhan kegiatan yang terkait dengan pariwisata dan bersifat multidimensi
serta multidisiplin yang muncul sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan
negara serta interaksi antara wisatawan dan masyarakat setempat, sesama
wisatawan, pemerintah pusat, pemerintah daerah dan pengusaha
 Usaha pariwisata
merupakan usaha yang menyediakan barang atau jasa bagi pemenuhan
kebutuhan wisatawan dan penyelenggaraan pariwisata.
 Pengusaha pariwisata
orang atau sekelompok orang yang melakukan kegiatan usaha pariwisata.
 Industri pariwisata
kumpulan usaha pariwisata yang saling terkait dalam rangka menghasilkan
barang dan atau jasa bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dalam
penyelenggaraan pariwisata
 Terminal
Bangunan dimana pengguna jasa penerbangan melaporkan untuk penerbangan
mereka dan sebagai tempat kedatangan penumpang.
 Check in counter
Bagian dari bangunan terminal yang terletak di dalam bangunan dimana
penumpang baik sendiri atau berkelompok melaporkan untuk keberangkatannya
dengan mengecek bagasi, rekonfirmasi tempat duduk (seating), serta tiket yang
sudah konfirmasi sampai mendapatkan boarding pass termasuk pembayaran
airport tax
 Bording pass
Sebuah kartu yang menandakan bahwa penumpang tersebut sudah lengkap
melakukan prosedur check in dan memiliki nomor tempat duduknya. Pada
boarding pass terdapat informasi boarding time dan gate menuju boarding lounge
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | 201

 Security gate
Sebuah area yang khusus memeriksa tas dan baranng-barang bawaan dengan
menggunakan mesin X-Ray dimana setiap penumpang harus melewati metal
detector untuk memeriksakan apakah penumpang membawa senjata api atau
hal lain yang dilarang.
 Gate/Area
Bagian dari terminal dimana semua penerbangan diberangkatkan.
 Waiting lounge
Tempat tunggu penumpang yang sudah melakukan proses check in untuk
menunggu boarding time. Pada beberapa airport disediakan juga boarding
lounge executive bagi para penumpang yang mempunyai kartu anggota khusus
airline tertentu.
 Flight crew
Adalah Pilot, Co Pilot, teknisi penerbangan dan flight attendant
 Flight attendant/Cabin crew/Sterwardess
Orang yang bertanggung jawab dalam mengurusi penumpang pada saat berada
di dalam pesawat.
 Confidential Rate
Harga kamar khusus yang diberikan pihak hotel kepada suatu perusahaan atau
travel agent dimana pengguna fasilitas hotel tidak mengetahui harga tersebut
dan pembayarannya ditagihkan ke perusahaan /travel agent bersangkutan
 Published Rate/Rack Rate/Normal Rate
Harga kamar yang diperuntukan kepada umum, yang merupakan harga resmi
dan tidak ada potongan (discount) sama sekali.
 Discounted Rate
Harga kamar yang telah mendapat potongan (discount) dari harga normal (rack
rate)
 Contract Rate
Harga kontrak, kerjasama antara hotel dengan perusahaan/travel agent
 Corporate Account
Kerjasama antara pihak hotel dengan perusahaan yang dinilai mempunyai
prospek menguntungkan bagi kedua belah pihak dan perusahaan tersebut telah
disetujui fasilitas kreditnya.
 Travel Agent Account
Kerjasama antara pihak hotel dengan travel agent yang dinilai punya prospek
menguntungkan bagi kedua belah pihak dan travel agent tersebut telah disetujui
fasilitas kreditnya.
 Credit Facilities
Fasilitas kredit yang diberikan pihak hotel kepada perusahaan travel agent untuk
membayar tagihan bagi tamu-tamu yang menginap di hotel tersebut dalam
jangka waktu tertentu yang telah disepakati
 Cash Basis
Dimana tamu/perusahaan/travel agent diharuskan membayar tunai untuk setiap
transaksi yang dilakukan di dalam hotel
202 | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

 Commisionable
Dari harga kamar yang ada masih terdapat komisi untuk perantara penjual kamar
tersebut.
 FIT (Free Individual Traveller)
Tamu yang datang sendiri atau tidak dengan rombongan baik dari perusahaan /
travel agent maupun pribadi
 GIT (Group Incentive Tour)
Tamu yang datang dalam jumlah banyak atau rombongan (minimal 10 orang),
biasanya merupakan group dari travel agent yang sudah termasuk tour.
 Hotel Facilities
Fasilitas yang dimiliki oleh hotel dan dapat dipergunakan tamu baik Cuma-Cuma
(gratis) atau dengan membayar seperti : swimming pool , fitness center,
restaurant dan sebagainya.
 Room Facilities
Fasilitas yang dapat dipakai tamu secara Cuma-Cuma yang terdapat di dalam
kamar seperti tempat tidur, televisi, hair dryer dan sebagainya.
 Room Amenities
Barang-barang kelengkapan yang dapat dipergunakan oleh tamu secara Cuma-
Cuma seperti shampo, sabun, sikat gigi, dan sebagainya.
 Minibar
Minuman beralkohol, snack, dan soft drink yang diletakkan dikamar hotel untuk
dinikmati tamu dan pembayarannya dilakukan pada saat check out.
 Fruit Basket
Keranjang yang berisi buah-buahan segar, yang dikirim ke kamar secara Cuma-
Cuma
 Fruit Platter
Sepiring buah-buahan segar dimana sebagian /seluruhnya telah dikupas dan
dikirim ke kamar secara Cuma-Cuma.
 Welcome Drink
Minuman selamat datang yang diberikan secara Cuma-Cuma oleh pihak hotel.
 Meals Coupon
Kupon makan (untuk group) yang harus diserahkan kepada petugas restoran
pada saat akan makan.
 Day Use
Tamu yang menginap / menggunakan kamar tidak satu hari penuh
 Fully Booked/Full House
Hotel dalam keadaan penuh atau semua kamar sudah dipesan.
 Walk In
Tamu yang melakukan regristrasi (check in) tanpa melakukan reservasi terlebih
dahulu.
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | 203

 Go Show
Tamu yang datang tanpa melakukan kontak ke hotel terlebih dahulu untuk
menanyakan kamar bersifat untung-untungan
 No Show
Tamu FIT/GIT yang memilki reservasi tetapi tidak datang sampai jam 24.00
sehingga reservasinya akan dibatalkan dan tamu akan dikenakan cancellation
fee
 Waiting List
Istilah untuk FIT/GIT yang melakukan reservasi pada saat hotel sedang penuh
dan harus masuk dalam daftar tunggu bisa check in kalau ada tamu yang
membatalkan reservasi
 Check In
Tamu yang melakukan registrasi atau pendaftaran sebagai pernyataan menginap
dan bertanggung jawab terhadap biaya yang timbul selama menginap di hotel.
 Early Check In
Tamu yang melakukan check in lebih awal dari waktu yang telah ditentukan pada
saat reservasi.
 Late Check In
Tamu yang mempunyai reservasi dan melakukan check in lewat tengah malam.
 Check Out
Tamu yang menyelesaikan administrasi dan biaya selama dia menginap dan
meninggalkan hotel.
 Late Check Out
Tamu yang melakukan check out lebih lambat dari waktu yang telah ditentukan
hotel. Late Check Out bisa diminta oleh tamu yang bersangkutan atas
persetujuan front office dengan atau tanpa biaya tambahan
 Safety Deposit Box
Kotak untuk menyimpan barang berharga yang digunakan oleh tamu. Pada hotel-
hotel berbintang safety deposit box menjadi salah satu fasilitas yang ada dikamar
dan dapat digunakan secara Cuma-Cuma.
 Luggage Down
Proses menurunkan barang/bagasi tamu dari kamar ke lobby area/bell counter,
dilakukan oleh bellboy.
 Wake UP Call
Permintaan untuk dibangunkan oleh petugas hotel sesuai waktu yang diinginkan
tamu.
 Vacant Room
Kamar yang kosong dan dapat dijual
 Occupied Room
Kamar yang sudah terisi tamu , atau ada tamu yang terdaftar di kamar tesebut.
 Room Boy
Petugas hotel dari housekeeping department yang bertugas membersihkan
kamar.
204 | Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II

 Sharring Room
Tamu tinggal satu kamar berdua dan tagihannya bisa dibagi dua atau dibayar
oleh salah satu dari tamu tersebut.
 Guest Rooming List
Daftar nama dan nomor kamar tamu yang sangat penting artinya bagi seorang
tour leader dan petugas hotel dalam melaksanakan tugasnya.
 Dokar/Bendi
alat angkutan ini menggunakan tenaga kuda untuk menggerakkannya, banyak
ditemui di kota-kota Sumatera, Jawa dan Sulawesi, terutama di kota kabupaten
 sea sick
Masalah yang kerap dialami oleh para penumpang kapal laut adalah serangan
mabuk laut
 Cinderamata
sesuatu yang dibawa oleh wisatawan ke rumahnya untuk kenangan yang terkait
dengan benda tersebut
 barrier to entry
Hampir tidak ada hambatan berarti untuk bisa masuk usaha ini sehingga
menyebabkan persaingan sangat ketat.
 Inflasi
Usaha bank central untuk menjaga stabilitas harga mata uang
 Pasar valuta asing
tempat membeli atau menukar mata uang asing untuk keperluan internasional.
 kurs (nilai tukar)
perbedaan nilai mata uang antar Negara
 Valuta asing
mata uang asing adalah jenis mata uang yang digunakan di negara lain
 Hedging
tindakan tertentu untuk menghindari kerugian akibat kemungkinan terjadinya
perubahan kurs valuta asing dimasa yang akan datang
 sistem Clearing
Proses penukaran atau pemindahan dana yang dilakukan oleh bank serta para
pedagang valuta asing dari suatu negara ke negara lain
 risk transfer mechanism
suatu fungsi utama dari asuransi dimana mekanisme pengalihan/transfer resiko
yaitu mengalihkan resiko dari satu pihak yaitu tertanggung kepada pihak lain
yaitu penanggung
 money order
pengiriman wesel pos
 distribution chanel
suatu konsep operasional yang digambarkan sebagai jalan atau jembatan yang
menyalurkan produk wisata dari pemasok kepada konsumen terakhir
Perencanaan dan Pengelolaan Perjalanan Wisata-SMK XI Semester II | 205

 Intermediaries
Mencari tahu keinginan dan harapan para pelanggan melalui para perantara
penjualan
 Mark up
perbedaan antara biaya untuk menyediakan produk atau jasa dengan harga
jualnya
 siklus kehidupan produk (Product Life Cycle)
dimana suatu produk memiliki empat tahapan utama yakni, Perkenalan,
Pertumbuhan, Kematangan dan Penurunan
 ready made tour
paket wisata yang disusun oleh tour operator tanpa menunggu permintaan calon
peserta perjalanan wisata
 Tailor made tour
Paket wisata disiapkan atas permintaan (custom tailor made tour)