Anda di halaman 1dari 5

Standar Kualitas Pelayanan

Terdapat 10 standar dalam menentukan kualitas pelayanan atau jasa, yaitu: 1)


keandalan, 2) ketanggapan, 3) kemampuan, 4) mudah diperoleh, 5) keramahan, 6) komunikasi,
7) dapat dipercaya, 8) keamanan, 9) memahami palanggan, 10) terbukti nyata/berwujud
(Rangkuti, 2002; Irawan, 2002; Agatha, 2014).
Selanjutnya, Untuk memudahkan analisis terhadap layanan, (Kotler (1997) dan
Parasuraman (1988) menyederhanakan 10 standar kualitas pelayanan tersebut menjadi lima
yang dikenal dengan istilah TERRA. Kompetensi, kesopanan, kredibilitas, dan keamanan
disatukan menjadi jaminan.
Sedangkan akses, komunikasi, dan kemampuan memahami pelanggan dikategorikan
sebagai empati (empathy). Dengan demikian, lima dimensi utama kualitas pelanggan terdiri
dari:
1. Berwujud atau terbukti nyata (tangible), maksudnya yaitu pelayanan yang berwujud antara
lain fasilitas fisik, perlengkapan, karyawan/staf pengajar, dan sarana komunikasi.
Pengukuran terhadap kualitas layanan dilakukan dapat diukur melalui indikator-indikator
yang dapat dirasakan oleh panca indra, misalnya ketersediaan sarana dan  Tahun 2018
Survey Kepuasan Civitas Akademika atas Layanan di UIN Jakarta Tahun 2018Survey
Kepuasan Civitas Akademika atas Layanan di UIN Jakarta 13 prasarana, kebersihan
lingkungan kampus, kebersihan WC, kelayakan gedung, sikap dan perilaku dari pemberi
layanan, penampilan seragam karyawan yang menarik, perlengkapan pelayanan pegawai,
tempat parkir yang luas, sarana ibadah, peralatan computer yang canggih, ketersediaan
fasilitas wifi/internet, fasilitas olahraga, laboratorium.
2. Keandalan (reliability), yaitu memberikan layanan dengan segera atau cepat, akurat, dan
memuaskan. Kualitas keandalan dalam pelayanan di perguruan tinggi antara lain ketepatan
waktu dalam pelaksanaan perkuliahan, ketepatan waktu dalam penilaian nilai melalui
system akademik, ketepatan pemberian gaji pegwai, kecepatan dan kesigapan pegawai
dalam melayani dosen yang memerlukan surat tugas atau surat rekomendasi, penerbitan
surat kenaikan pangkat fungsional bagi dosen dan lain sebagainya.
3. Tanggap/Sigap (responsiveness), yaitu kemauan untuk membantu pelanggan dan
memberikan pelayanan dengan cepat tanggap. Misalnya kesigapan karyawan dalam
melayani civitas akademika, Di perguruan tinggi, kepedulian untuk membantu mahasiswa,
dosen dan tenaga pendidik dan memberikan pelayanan yang baik kepada mereka adalah
bagian dari suatu pelayanan. Bentuk standar kepedulian dalam memberikan layanan dapat
dilakukan melalui penyampaian informasi misalnya informasi beasiswa bagi mahasiswa,
informasi bantuan pendidikan bagi Dosen, informasi kegiatan pengabdian kepada
masyarakat bagi dosen dan mahasiswa, informasi pengisian laporan kinerja pegawai bagi
tenaga pendidik dan lain sebagainya.
4. Jaminan (Assurance), standar lain yang perlu dimiliki oleh pegawai adalah jaminan, artinya
bahwa dengan kompetensi atau kemampuan pegawai, keramahtamahan atau sopan santun,
perhatian dan sopan dalam memberikan layanan, dan kemampuan dalam menanamkan
kepercayaan kepada pelanggan, maka pelanggan merasa terbebas dari sikap ragu. Sikap
baik, ramah, sopan dan bersahabat adalah menunjukan adanya suatu perhatian pada
pelanggan. Sebagai contoh seluruh jajaran pimpinan mulai dari jabatan Rektor beserta
jajarannya, Dekan beserta jajarannya, ketua prodi dan sekretaris prodi, para pimpinan
structural, dan juga staf harus sesuai penempatannya dan benar-benar kompeten di
bidangnya. Sehingga ketika ada keluhan yang muncul baik dari mahasiswa, dosen maupun
tenaga pendidik, maka pihak kampus akan memberikan layanan terbaik dengan penuh
tanggung jawab sehingga memberikan rasa aman segera menentukan solusi terbaik.
5. Perhatian (emphathy), yaitu kemudahan dalam melakukan relasi atau hubungan, melakukan
komunikasi dengan baik, memberikan perhatian secara pribadi, dan memahami kebutuhan
pelanggan. Misalnya dalam pendidikan tingkat tinggi, sikap empati dapat ditunjukkan
dengan sikap perhatian secara individual kepada civitas akademika (mahasiswa,  14 dosen,
atau tenaga pendidik), mampu berkomunikasi dengan baik untuk memahami keinginan dan
kebutuhan civitas akademika (mahasiswa, dosen, atau tenaga pendidik), petugas dapat
melaksanakan tugasnya pada jam kerja yang telah ditetapkan. Dalam melayani mahasiswa,
dosen sebagai pembimbing akademik, sebagai pengajar perkuliahan maupun sebagai
pembimbing skripsi dapat dihubungi dengan mudah, baik diruang kerja, via telepon, maupun
e-mail, dan berusaha menjawab setiap keluhan mahasiswa dengan santun, begitu pula
mahasiswa mampu berkomunikasi dengan baik kepada sesama mahasiswa, kepada dosen
maupun kepada pimpinan. Sedangkan pimpinan yang bijaksana sebagai pemberi layanan
harus penuh perhatian kepada civitas akademika (mahasiswa, dosen, atau tenaga pendidik),
mendengarkan keluhan dan segera memberikan solusi untuk memberikan ketenangan
kepada civitas akademika (mahasiswa, dosen, atau tenaga pendidik) dalam melaksanakan
tugas dan fungsinya di dalam kampus. Jangan sampai suasana kampus, pelayanan kampus
kurang memuaskan sehingga banyak dosen atau tenaga pendidika yang sering keluar
kampus untuk menerima pekerjaan lain.
Pengukuran Indeks Kepuasan Mahasiswa (IKM)
Analisis ini digunakan untuk melihat bagaimana gambaran kepuasan yang dirasakan oleh Civitas
Akademika UIN Syarif Hidayatullah Jakarta terhadap layanan yang diberikan oleh unit-unit kerja di
lingkungan kampus. Metode analisis yang digunakan untuk pengukuran indeks kepuasan civitas
mengacu kepada Pedoman Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) Kepmen PAN No.25 Tahun
2004. Nilai IKM dihitung dengan menggunakan nilai rata-rata tertimbang masing-masing unsur
pelayanan, dimana masingmasing unsur pelayanan memiliki penimbang yang sama dengan rumus
sebagai berikut :

Untuk mengetahui mutu layanan maka perlu dilakukan kategorisasi dengan mengkonversi nilai
IKM yang sudah didapat. Karena kategori jawaban pada kuesioner sebanyak 4, maka konversi nilai IKM
didapat dengan rumus sebagai berikut :
Maksud dan Tujuan Indeks Kepuasan Masyarakat
Pedoman Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat dimaksudkan sebagai acuan bagi Unit
Pelayanan Pemerintah dalam menyusun Indeks Kepuasan Masyarakat. Sehingga Indeks Kepuasan
Masyarakat yang disusun dapat menunjukkan nilai kepuasan masyarakat secara keseluruhan.
Menurut KEPMENPAN Nomor 25 tahun 2004 tentang Pedoman Umum Penyusunan Indeks
Kepuasan Masyarakat, tujuan dari Indeks Kepuasan Masyarakat adalah “Untuk mengetahui tingkat
kinerja unit pelayanan secara berkala sebagai bahan untuk menetapkan kebijakan dalam rangka
peningkatan kualitas pelayanan publik selanjutnya”. Sedangkan bagi masyarakat, Indeks Kepuasan
Masyarakat dapat digunakan sebagai gambaran tentang kinerja pelayanan unit yang bersangkutan.
Maksud dan tujuan dari Indeks Kepuasan Masyarakat dapat disimpulkan sebagai tolok ukur
keberhasilan pelayanan dan dapat digunakan sebagai gambaran tentang kinerja pelayanan instansi.
c. Manfaat Indeks Kepuasan Masyarakat
Indeks Kepuasan Masyarakat yang disusun dari Unit Pelayanan Pemerintahan yang satu
dengan yang lainnya disusun agar memberikan manfaat baik bagi masyarakat maupun bagi instansi
pemerintah itu sendiri. Menurut Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara
(KEPMENPAN) Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Pedoman Umum Penyusunan Indeks Kepuasan
Masyarakat, dengan tersedianya data Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) secara periodik, dapat
diperoleh manfaat sebagai berikut:
1) Diketahui kelemahan atau kekurangan dari masing-masing unsur dalam penyelenggaraan
pelayanan publik
2) Diketahui kinerja penyelenggaraan pelayanan yang telah dilaksanakan oleh unit pelayanan
publik secara periodik
3) Sebagai bahan penetapan kebijakan yang perlu diambil dan upaya yang perlu dilakukan
4) Diketahui indeks kepuasan masyarakat secara menyeluruh terhadap hasil pelaksanaan pelayanan
publik pada lingkup pemerintah pusat dan daerah
5) Memacu persaingan positif, antar unit penyelenggara pelayanan pada lingkup pemerintah pusat
dan daerah dalam upaya peningkatan kinerja pelayanan
6) Bagi masyarakat dapat diketahui gambaran tentang kinerja unit pelayanan
Berdasarkan penjabaran tersebut dapat disimpulkan bahwa manfaat Indeks Kepuasan
Masyarakat secara sederhana dapat digunakan sebagai alat untuk mengetahui kinerja
penyelenggaraan pelayanan di sebuah instansi pemerintah. Berdasarkan tingkat kinerja
penyelenggaraan tersebut dapat ditentukan berbagai kebijakan dalam hal pelayanan.
d. Unsur-Unsur Penilaian dalam Indeks Kepuasan Masyarakat