Anda di halaman 1dari 3

Yuli, A.H., dkk.

, Analisis Jumlah Bakteri

Analisis Jumlah Bakteri dan Identifikasi Bakteri pada Pupuk Cair dari
Feses Domba dengan Penambahan Saccharomyces cerevisiae
(Analysis of Total Bacteria and Identification of Bacteria in Liquid
Fertilizer with the Addition of Sheep Feces Saccharomyces cereivisiae)
Yuli Astuti Hidayati, Tb.Benito A.K, dan Ellin Harlia
Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran Bandung
E-mail: yuli_tjipto@yahoo.com

Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari dan mengetahui jumlah bakteri dan identifikasi bakteri yang
terkandung pada pupuk cair dari feses domba dengan penambahan Saccharomyces cerevisiae. Metode yang
digunakan dalam penelitian ini adalah metode diskriptif. Peubah yang diamati adalah jumlah bakteri awal
pada feses domba dan jumlah bakteri serta identifikasi bakteri pada pupuk cair. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa Jumlah bakteri awal pada feses domba sebesar 26 x 1012 cfu/g dan jumlah bakteri pada pupuk cair dari
feses domba dengan penambahan Saccharomyces cerevisiae sebesar 33 x 107 cfu/g. Bakteri yang berhasil
diidentifikasi Enterobacter sp., Bacillus sp., Escherichia coli.
Kata kunci : feses domba, bakteri, pupuk cair, Saccharomyces cerevisiae

Abstract
This research aims to study and know the amount of bacteria and identification of bacteria contained in liquid
fertilizer from sheep feces with the addition of Saccharomyces cerevisiae. The method used in this research
was descriptive method. The observed variable were the initial number of bacteria in the feces of sheep and
the number of bacteria and identification of bacteria in liquid fertilizer. The results showed that the initial
number of bacteria in the feces of sheep by 26 x 1012 cfu / g and the number of bacteria in liquid fertilizer
from the feces of sheep with the addition of Saccharomyces cerevisiae by 33 x 107 cfu / g. Bacteria were
identified Enterobacter sp., Bacillus sp., Escherichia coli.
Key words: sheep feces, bacteria, liquid fertilizer, Saccharomyces cerevisiae

Pendahuluan meliputi jamur, bakteri, actinomycetes, diperlukan


Feses domba seperti halnya feses dari ternak- jumlah populasi yang cukup (±106 cfu/g) untuk
ternak yang lain dapat berpotensi mencemari membangkitkan proses pengomposan. Sacharomyces
lingkungan bila tidak dikelola dengan baik. Feses cerevisiae dapat digunakan sebagai aktivator dalam
domba mengandung sejumlah mikroorganisme, ada proses pengomposan, Sacharomyces cerevisiae
yang pathogen dan ada yang berperan sebagai mempunyai sifat pereduksi yang kuat, Sacharomyces
decomposer. Feses domba merupakan limbah padat cereviceae akan mendegradasi karbohidrat, pati,
yang pengelolaannya dapat dilakukan dengan berbagai glukosa menjadi karbon dioksida dan alkohol. Namun,
metode pengolahan, Pengolahan feses domba dapat dengan adanya oksigen, Sacharomyces cerevisiae juga
dilakukan dengan proses pengomposan dan dapat melakukan respirasi yaitu mengoksidasi gula
pembuatan pupuk cair. Pengolahan feses dimaksudkan menjadi karbon dioksida dan air (Eulis, 2009).
untuk mengurangi kandungan mikroorganisme dan Apabila proses degradasi bahan organic subsrat
mematikan mikroorganisme yang pathogen, serta berjalan lancar, maka lingkungan yang terbentuk juga
memberikan manfaat lain. Dalam proses pembuatan sesuai yang diharapkan, sehingga maksud utama
pupuk cair, bahan organic limbah didegradasi oleh pengolahan feses domba dapat tercapai yaitu
mikroorganisme menjadi bahan yang lebih sederhana mengurangi jumlah mikroorganisme total dan jumlah
dan dapat dimanfaatkan oleh tanaman (unsure N, P mikroorganisme pathogen.
dan K). Populasi mikroorganisme meningkat atau
Proses pembuatan pupuk cair dimulai dengan berkurang sesuai kondisi lingkungan untuk masing-
proses pengomposan awal sebelum dilakukan masing species selama proses degradasi (Eulis, 2009).
ekstraksi dan dilanjutkan dengan proses inkubasi Indicator sanitasi lingkungan selain jumlah bakteri
secara fakultatif anaerob. Mikroorganisme utama total juga jumlah koliform. Bakteri yang termasuk ke

1
JURNAL ILMU TERNAK, DESEMBER 2013, VOL. 13, NO. 2

dalam kelompok koliform adalah Escherichia coli,


Edwardsiella, Citrobacter, Klebsiella, Enterobacter,
Hafnia, Serratia, Proteus, Arizona, Providence,
Pseudomonas dan Bacil paracolon (Eulis, 2008).
Perlakuan dengan berbagai kombinasi kotoran ternak
dalam digester biogas dapat menurunkan jumlah
bakteri total dan coliform (Ellin dkk., 2008).

Materi Dan Metode


Rak tabung reaksi
Materi penelitian yang digunakan adalah
feses domba, zat kimia untuk mengisolasi dan
Hasil dan Pembahasan
mengidentifikasi bakteri. Alat penelitian yang
Isolasi dan Identifikasi Bakteri
digunakan thermometer, pH meter, mikroskop,
Berdasarkan hasil pengamatan, bakteri yang
petridish, tabung reaksi, rak tabung reaksi, object
berhasil diisolasi pada substrat awal (feses domba)
glass, osse, bunsen.
berjumlah 26 x 1012 cfu/g dan pada subsrat akhir
Metode yang digunakan dalam penelitian ini
(pupuk cair yang terbentuk) berjumlah 33 x 107 cfu/g,
adalah metode deskriptif. Prosedur Pembuatan Pupuk
data ini menunjukkan bahwa selama proses
Cair Dari Feses Domba dengan Penambahan
pengolahan terjadi perubahan populasi
Sacharomyces cerevisiae :
mikroorganisme, hal ini diduga proses degradasi
1. Penambahan Sacharomyces cerevisiae pada
bahan organic selama proses pengolahan
feses domba (substrat) kemudian dilakukan
menyebabkan terjadinya perubahan lingkungan baik
pengomposan selama 1 minggu
fisik maupun kimia sehingga mempengaruhi
2. Selanjutnya substrat diekstrak menggunakan
kehidupan mikroorganisme dalam substrat (feses
air panas dengan perbandingan 1 kg substrat
domba), hal ini sejalan dengan pendapat Ellin H, dkk,
dalam 4 liter air
(2008) yang menyatakan bahwa perlakuan dengan
3. Kemudian hasil ekstraksi diinkubasi selama 2
berbagai kombinasi kotoran ternak dalam digester
bulan, sambil dilakukan aerasi
biogas dapat menurunkan jumlah bakteri total dan
4. Isolasi dan identifikasi dilakukan pada
coliform. Demikian juga pendapat Eulis T.M.,dkk
substrat awal (feses domba) dan pada substrat
(2008) yang menyatakan Populasi mikroorganisme
akhir (pupuk cair yang terbentuk)
meningkat atau berkurang sesuai kondisi lingkungan
untuk masing-masing species selama proses
degradasi.

Gambar 1. Tahapan penelitian


Gambar 2. Bakteri hasil penelitian

2
Yuli, A.H., dkk., Analisis Jumlah Bakteri

Bakteri yang berhasil diidentifikasi pada pupuk cair dari feses domba sebesar 33 x 107
substrat akhir (pupuk cair) adalah Enterobacter sp, cfu/g.
Escherichia coli, Bacillus sp, bakteri – bakteri ini 2. Bakteri yang berhasil diidentifikasi
merupakan bakteri lingkungan, dalam jumlah sedikit Enterobacter sp, Bacillus sp, Escherichia coli
tidak menimbulkan penyakit. Kondisi ini
menggambarkan bahwa selama proses degradasi
bahan organic selama proses pengolahan Daftar Pustaka
menyebabkan terjadinya perubahan lingkungan baik Ellin H., Yuli A,H. dan D. Suryanto. 2008. Pengaruh
fisik maupun kimia sehingga mempengaruhi Fermentasi anaerob Berbagai Limbah ternak
kehidupan bakteri terutama bakteri pathogen, karena terhadap Jumlah Bakteri Total dan Colifor
bakteri pathogen tidak tahan hidup pada kondisi asam, Dalam Sludge Hasil samping Pembuatan
sedangkan proses degradasi bahan organic Gasbio. Prosiding ISBN 978-602-8475-05-1
menghasilkan suasana asam. Hal ini sejalan dengan Semnas teknologi Peternakan dan veteriner,
pendapat Eulis (2009) yang menyatakan bahwa Puslitbangnak – Bogor.
degradasi bahan organic dimulai dengan proses Eulis T.M., 2009. Biokonversi Limbah Industri
hidrolisis dan selanjutnya bahan organic sederhana Peternakan.UNPAD PRESS.Bandung.
akan didekomposisi menjadi asam organic oleh Eulis T,M., R.L.Balia dan Yuli A,H. 2008. Reduksi
bakteri Lactobacillus sp, Streptococcus sp. Hal ini Bakteri Total dan Enterobacteriaceae Pada
juga tergambar pada hasil penelitian Tb. Benito dkk. Campuran Lumpur Susu dan Onggok
(2010) bahwa jumlah bakteri total dan coliform pada Terfermentasi Oleh Aspergillus niger
sludge dari proses pembentukan biogas campuran Proseding ISBN 978-602-8475-05-1 Semnas
feses sapi potong dan feses kuda menurun jumlahnya. Teknologi Peternakan dan Veteriner,
Penambahan Sacharomyces cerevisiae Puslitbangnak – Bogor.
mempercepat proses hidrolisis dalam proses Markel,J.A.1981. Managing Livestock Wastes. AVI
pengomposan awal, tanpa penambahan Sacharomyces Publishing Company, INC, Westport,
cerevisiae biasanya proses pengomposan awal pada Connecticut.
pembuatan pupuk cair dilakukan selama 2 minggu Muljono Judoamidjojo, Abdul A.D. dan Endang G.S.
tetapi dengan penambahan Sacharomyces cerevisiae 1992, Teknologi Fermentasi. Rajawali Pers.
proses tersebut cukup dilakukan dalam waktu 1 Jakarta Pelezar & Chan, 1986. Dasar-dasar
minggu, hal ini sejalan dengan pendapat Eulis (2009) Mikrobiologi I, UI – Press, Jakarta.
yang menyatakan Sacharomyces cerevisiae dapat Yuli, A.H, Harlia, E dan Hamidah, I. 2003.
digunakan sebagai aktivator dalam proses Identifikasi Jamur dan Bakteri pada Proses
pengomposan, Sacharomyces cerevisiae mempunyai Pengomposan Kotoran sapi Perah. Jurnal
sifat pereduksi yang kuat, Sacharomyces cerevisiae Ilmu Ternak, Vol 3, No 2, ISSN 1410-5659.
akan mendegradasi karbohidrat, pati, glukosa menjadi Edisi Desember
karbon dioksida dan alkohol. Namun, dengan adanya Tb.Benito A.K.; Yuli, A.H; Udju D.R. dan Eulis T.M.
oksigen, Sacharomyces cerevisiae juga dapat 2010. Deteksi Jumlah Bakteri Total dan
melakukan respirasi yaitu mengoksidasi gula menjadi Coliform pada Sludge dari Proses
karbon dioksida dan air. Pembentukan Biogas campuran Feses Sapi
Potong dan Feses Kuda. Jurnal Ilmiah Ilmu-
Kesimpulan ilmu Peternakan, Volume XIII, No 5, ISSN :
1. Jumlah bakteri awal pada feses domba sebesar 1410 – 7791. Edisi Februari.
26 x 1012 cfu/g dan jumlah bakteri akhir pada