Anda di halaman 1dari 9

Design Pit and Ramp

BAB IV
MERANCANG BUKAAN TAMBANG
DENGAN AUTOCAD

4.1. Langkah – Langkah Dalam Merancang Bukaan Tambang.


1. Tampilkan peta topografi.
Tampilkan peta topografi dengan Quicksurf dari file yang terdahulu.

Gambar
Peta Kontur

2. Pit Bottom
Merupakan jenjang dengan elevasi paling bawah, dibuat dengan perintah -
perintah autocad berikut :
• Rectangle, dengan ukuran 40 x 30
• Fillet, dengan radius 5
• Tentukan elevasi Pit Bottom, misal elevasi 300 m. Klik kanan pada pit
bottom > properties > elevasi diketik 300.

1
Design Pit and Ramp

Gambar
Pit Bottom

3. Membuat jenjang berikutnya. (Crest dan Toe)


Jenjang didesain (jarak dari crest ke crest) tiap kenaikan elevasi 5 m, dan jarak
dari Toe ke Crest 4 m.
Perintah dengan autocad sebagai berikut :
a. Jarak dari Crest ke Crest.
• Offset, sebanyak 4 kali dari pit bottom, di offset keluar, dengan jarak 5 m.
• Pada jenjang ke-2, elevasi di buat 305 m, caranya sama dengan menentukan
elevasi pit bottom, dan seterusnya sampai jenjang yang terakhir.
b. Jarak dari Crest ke Toe.
• Offset, sebanyak 4 kali dari pit bottom, di offset keluar, dengan jarak 4 m.
• Pada jenjang ke-2, elevasi di buat 305 m, caranya sama dengan menentukan
elevasi pit bottom, dan seterusnya sampai jenjang yang terakhir.

2
Design Pit and Ramp

Gambar
Jenjang (Crest – Toe)

4. Memotong kontur yang ada dalam pit.


Kontur yang berada dalam pit atau melewati pit yang elevasinya lebih tinggi dari
elevasi jenjang, akan dipotong.
Langkah-langkah :
• Lihat elevasi kontur, dan jenjang yang dilewatinya, bila elevasi kontur lebih
tinggi dari elevasi jenjang, maka kontur akan dipotong tepat pada
jenjangnya.
• Break, klik tepat perpotongan antara kontur dan jenjang.
• Delete kontur yang telah dipotong tersebut, klik kontur > delete.
• Demikian dengan kontur lainnya.

3
Design Pit and Ramp

Gambar
Kontur yang telah dipotong

5. Memotong Pit.
Jenjang yang elevasinya lebih tinggi dari elevasi kontur akan dipotong.
Langkah-langkah :
• Break, klik tepat perpotongan antara jenjang dan kontur.
• Delete jenjang yang telah dipotong tersebut, klik jenjang > delete.
• Demikian dengan jenjang lainnya.

4
Design Pit and Ramp

Gambar
Topografi yang telah dipotong

4.2. Rancangan Ramp pada Pit


Jalan tambang merupakan salah satu bagian terpenting dalam perencanaan tambang.
Rancangan jalan tambang (ramp) sebagai jalur angkut merupakan faktor utama dalam
operasi tambang yang akan dilakukan secara meneyeluruh dalam sistem yang kontinu.
Hal tersebut dipengaruhi oleh jarak akses tercepat, terpendek dan teraman akan
pengangkutan material tambang (run of mine) ke pabrik pengolahan (processing plant).
Dalam perencanaan jalur angkut tersebut, perencana dan perancang tambang
(mine planner and mine designer) perlu memperhitungkan aspek kondisi tambang secara
geoteknis, karena hal tersebut harus dimaksimalkan dalam mengoptimalkan kestabilan
lereng yang dipakai dalam beroperasi. Bahkan, ada hal yang sangat penting untuk
diperhatikan yaitu aspek pemakaian perlatan dalam kegiatan tambang. Dimana rancangan

5
Design Pit and Ramp

ramp sangat berhubungan dengan kemampuan alat untuk mengatasi kondisi tikungan
(switchback) dan tanjakan (grade).
Oleh sebab itu, diharapkan mahasiswa Teknik Pertambangan mampu merancang jalan
tambang (ramp) yang memiliki kondisi terbaik secara teknis maupun ekonomis.

Tujuan
∗ Merancang jalan tambang (ramp) dengan bantuan AutoCAD secara umum dan
teoritis.

Perancangan Ramp pada Jenjang Pit


1. Gambarkan jenjang pit seperti rancangan sebelumnya, misalnya 4 jenjang pit
dengan tambahan toe

2. Misalkan dimensi crest ke crest 69 m, tinggi jenjang (H) 30 m, lebar jalan (Lt) 90
m, dan kemiringan jalan (G) 10%.
Maka, didapat jarak horizontal yang dapat ditempuh alat angkut untuk naik ke
level jenjang berikutnya adalah,
100 H 100 .30 m
D= = =300 m (lakukan berdasarkan skala).
G (%) 10

3. Rancangan jalan tambang (ramp) dimulai dari jenjang teratas dan diarahkan ke
pit bottom. Arahnya didasarkan pada jarak terdekat dengan pabrik pengolahan

69
dengan sudut Θ =sin-1 =13,35°
300

6
Design Pit and Ramp

4. Garis lurus ditarik dari titik awal pada jenjang teratas dan akan bersinggungan
dengan crest berikutnya. Titik singgung A, B, C dan D digunakan dalam
pembentukan lebar jalan.

5. Dari titik-titik tersebut digambar garis tegak lurus ke arah luar pit atau kedalam
pit (lebar jalan tambang semu, Ls sebesar 90 m ÷ cos Θ = 92.5 m).

Ls Lt
A
B
C
D

6. Garis tegak lurus tersebut menjadi awal pembentukan crest baru, dengan
menggambarkan smooth curve yang menghubungkan antara crest baru dengan
crest lama.

7
Design Pit and Ramp

'
Ls '

'
'

7. Crest lama dihapus sepanjang adanya crest baru terbentuk.

Ls

8. Setelah penggambaran crest baru selesai, dilakukan pembentukan ramp dengan


bantuan lebar jalan tambang semu dengan menarik garis sejajar dari titik A, B, C
dan D.

Ls

8
Design Pit and Ramp

9. Maka penggambaran ramp diakhiri dengan penambahan toe pada tiap crest.