Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PENDAHULUAN

DENGUE HEMORAGIC FEVER (DHF)


A. Definisi

Demam berdarah dengue adalah suatau penyakit yang disebabkan oleh virus

dengue (arbovirus) yang masuk kedalam tubuh melalui gigitan nyamuk aedes

aegypti (Suriadi & Yuliana, 2006).

DHF adalah penyakit yang terdapat pada anak dan dewasa dengangejala

utama demam, nyeri otot, dan sendi yang biasanya memburuk setelah dua

hari pertama.( Hendarwanto; 417; 2004 )


DHF adalah infeksi akut yang disebabkan oleh arbovirus ( arthropodbora

virus ) dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes ( Aedes albopictus dan

Aedes agypty ). ( Ngastiyah; 341; 1997 )


DHF adalah penyakit demam yang disebabkan oleh virus disertai demam

akut, perdarahan, tedensi syok.( Suryanah; 191; 1996 )


B. Anatomi fisiologi

Hematologi adalah ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang darah

dan aspeknya pada keadaan sehat atau sakit dalam keadaan normal volume

darah manusia ± 7-8 % dari berat badan. (Lauralee Sherwood : 2001)

Bila darah lengkap dibiarkan membeku dan bekuan dibuang cairan yang

tertinggal dinamakan serum.

Anatomi Fisiologi (Syaiffudin, 1997: Hal. 4)

1. Sel-sel darah ada 3 macam yaitu:


a) Eritrosit (sel darah merah)
Eritrosit merupakan sel darah yang telah berdeferensi jauh dan

mempunyai fungsi khusus untuk transport oksigen.Sel darah merah

: Kekurangan eritrosit, Hb, dan Fe akan mengakibatkan anemia.


b) Leukosit (sel darah putih)

1
Sel darah putih : Berfungsi mempertahankan tubuh dari serangan

penyakit dengan cara memakan (fagositosis) penyakit tersebut.

Itulah sebabnya leukosit disebut juga fagosit.Sel darah putih yang

mengandung inti, normalnya 5.000 – 9.000 sel/mm³.

c) Trombosit (sel pembeku darah)


Keping darah berwujud cakram protoplasmanya kecil yang dalam

peredaran darah tidak berwarna, jumlahnya dapat bevariasi antara

200.000 – 300.000/mm³ darah.


2. Struktur Sel
a) Membran sel (selaput sel)
Membran struktur elastic yang sangat tipis, tebalnya hanya 7,5-

10nm. Hampir seluruhnya terdiri dari keeping-keping halus

gabungan protein lemak yang merupakan lewatnya berbagai zat

yang keluar masuk sel. Membran ini bertugas untuk mengatur

hidup sel dan menerima segala untuk rangsangan yang datang.


b) Plasma

Terdiri dari beberapa komponen yaitu :

 Air membentuk 90 % volume plasma


 Protein plasma, berfungsi untuk menjaga volume dan tekanan

darah serta melawan bibit penyakit (immunoglobulin).


 Garam (mineral) plasma dan gas terdiri atas O2 dan CO2

berfungsi untuk menjaga tekanan osmotik dan pH darah

sehingga fungsi normal jaringan tubuh.


 Zat-zat makanan sebagai makanan sel.
 Zat-zat lain seperti hormon, vitamin, dan enzim yang berfungsi

untuk

membantu metabolisme.
 Antibodi dan antitoksin melindungi badan dari infeksi bakteri
 Sesuai produk jaringan : urea, asam urat dan kreatinin
C. Klasifikasi

2
Klasifikasi derajad DBD menurut WHO :

Derajat 1 Demam disertai gejala tidak khas dan satu-satunya


manifestasi perdarahan adalah uji turniquet positif
Derajat 2 Derajad 1 disertai perdarahan spontan dikulit dan / atau
perdarahan lain
Derajat 3 Ditemukan tanda kegagalan sirkulasi, yaitu nadi cepat dan
lembut, tekanan nadi menurun (≤ 20 mmHg) atau hipotensi
disertai kulit dingin, lembab, dan pasien menjadi lembab, dan
pasien menjadi gelisah.
Derajat 4 Syok berat, nadi tidak teraba dan tekanan darah tidak dapat di
ukur.
Sumber : BA infeksi dan pediatri tropis hal : 164
D. Etiologi
Virus dengue, termasuk genus flavivirus, keluarga flaviridae. Terdapat 4

serotipe virus yaitu DEN-2, DEN-3 dan DEN-4. Keempatnya ditemukan di

indonesia dengan den-3 serotype terbanyak. Infeksi salah satu serotipe akan

menimbulkan antibodi terhadap serotipe yang bersangkutan, sedangkan

antibodi yang terbentuk terhadap serotipe lain sangat kurang, sehingga tidak

dapat memberi perlindungan yang memadai terhadap serotipe lain tersebut.

Seseorang yang tinggal di daerah endemis dengue dapat terinfeksi oleh 3

atau 4 serotipe selama hidupnya. Keempat serotipe virus dengue dapat

ditemukan diberbagai daerah di indonesia (Sudoyo Aru, 2009).


E. Manifestasi klinis

Menurut Khair 2013, tanda dan gejalanya adalah :

1. Demam tinggi 5-7 hari


2. Perdarahan , terutama perdarahan bawah kulit, ptekie, hematoma
3. Epistaksi, hemamelena, hematuria
4. Mual, muntah diare, konstipasi, tidak ada nafsu makan
5. Nyeri otot, tulang dan sendi, abdomen dan ulu hati.
6. Sakit kepala
7. Pembengkakan sekitar mata
8. Pembesaran hati, limpa dan kelenjer getah bening

3
9. Tanda-tanda renjatan (sianosis, kulit lembab dan dingin,tekanan darah

menurun, gelisah, capila reffil time lebih dari 2 detik nadi cepat dan

lemah).

Pada bayi dan anak-anak kecil biasanya berupa :

1. Demam disertai ruam-ruam makulopapular


2. Pada anak-anak yang lebih besar dan dewasa, bisa dimulai dengan

demam ringan/ demam tinggi (> 39◦C) yang tiba- tiba dan

berlangsung selama 2-7 hari, disertai sakit kepala hebat, nyeri

dibelakang mata, nyeri sendi dan otot, mual dam muntah dan ruam-

ruam.
3. Bintik-bintik perdarahan dikulit sering terjadi, kadang-kadang disertai

bintik-bintik perdarahan di farings dan konjungtiva


4. Penderita juga sering mengeluh nyeri menelan, tidak enak di ulu hati,

nyeri ditulang rusuk kanan dan nyeri seluruh perut


5. Kadang-kadang demam mencapai 40-41◦C dan terjadi kejang demam

pada bayi.
F. Patofisiologi
Virus Dengue masuk ke dalam tubuh manusia melalui gigitan nyamuk terjadi

viremia, yang ditandai dengan demam mendadak tanpa penyebab yangjelas

disertai gejala lain seperti sakit kepala, mual, muntah, nyeri otot, pegal

diseluruh tubuh, nafsu makan berkurang dan sakit perut, bintik-bintik merah

pada kulit. Kelainan juga dapat terjadi pada sistem retikulo endotel atauseperti

pembesaran kelenjar-kelenjar getah bening, hati dan limpa. Pelepasanzat

anafilaktoksin, histamin dan serotonin serta aktivitas dari sistem kalikrein

menyebabkan peningkatan permeabilitas dinding kapiler/vaskuler sehingga

cairan dari intravaskuler keluar ke ekstravaskuler atau terjadinya perembesaran

plasma akibat pembesaran plasama terjadi pengurangan volume plasma yang

4
menyebabkan hipovolemia, penurunan tekanan darah, hemokonsentrasi,

hipoproteinemia, efusi dan renjatan. Selain itu sistem reikulo endotel bisa

terganggu sehingga menyebabkan reaksi antigen anti bodiyang akhirnya bisa

menyebabkan anaphylaxia (Price dan Wilson, 2000).


Plasma merembes sejak permulaan demam dan mencapai puncaknyasaat

renjatan. Pada pasien dengan renjatan berat, volume plasma dapatberkurang

sampai 30% atau lebih. Bila renjatan hipovolemik yang terjadiakibat

kehilangan plasma yang tidak dengan segera diatasi maka akan terjadianoksia

jaringan, asidosis metabolik dan kematian. Terjadinya renjatan inibiasanya

pada hari ke-3 dan ke-7 (Sudoyo, 2000).


Akibat lain dari virus dengue dalam peredaran darah akanmenyebabkan depresi

sumsum tulang sehingga akan terjadi trombositopenia,yang berlanjut akan

menyebabkan perdarahan karena gangguan trombosit dankelainan koagulasi

dan akhirnya sampai pada perdarahan. Reaksi perdarahanpada pasien DHF

diakibatkan adanya gangguan pada hemostasis yangmencakup perubahan

vaskuler, trombositopenia (trombosit < 100.000/mm3),menurunnya fungsi

trombosit dan menurunnya faktor koagulasi (protrombin,faktor V, IX, X dan

fibrinogen). Perdarahan yang terjadi seperti peteke,ekimosis, purpura,

epistaksis, perdarahan gusi, sampai perdarahan hebat pada traktus

gastrointestinal Pembekuan yang meluas pada intravaskuler (DIC) jugabisa

menyebabkan terjadi saat renjatan (Price dan Wilson, 2000).

G. WOC

5
Arbovirus (melalui nyamuk beredar dalam aliran infeksi virus
Aedes aegypti) darah dengue (viremia)

PGE2 hipothalamus membentuk & mengaktifkan


sistem
Melepaskab zat C3a,C5a komplemen

v Peningkatan reabsorbsi permeabilitas membran


Hipertermi
Na+ dan H2O meningkat

Kurangnya
pengetahuan

Agregasi trombosit kerusakan endotel resiko syok


Pembuluh darah hipovolemik

Trombositopeni Merangsang &renjatan hipovolemik


Mengaktivasi faktor& hipotensi
Pembekuan

DIC
Ansietas

Resiko
Perdarahan
pendarahan

Resiko perfusi jaringan


Tidak efektif

Asidosis metabolik Hipoksia jaringan

Resiko syok Kekurangan


Ke extravaskuler volume cairan
(hipovolemik)

6
Paru-paru hepar abdomen

Efusi pleura hepatomegali ascites

Mual,muntah
Ketidakefektifan Penekanan intraabdomen
pola nafas
Ketidak seimbangan
Nyeri
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh

Sumber : NANDA NIC NOC 2015

H. Komplikasi

Komplikasi DHF menurut Smeltzer danBare (2002) adalahperdarahan,

kegagalan sirkulasi, Hepatomegali, dan Efusi pleura.

1. Perdarahan

Perdarahan pada DHF disebabkan adanya perubahan vaskuler,penurunan

jumlah trombosit (trombositopenia) <100.000 /mm³ dankoagulopati,

trombositopenia, dihubungkan dengan meningkatnyamegakoriosit muda

dalam sumsum tulang dan pendeknya masa hiduptrombosit. Tendensi

7
perdarahan terlihat pada uji tourniquet positif,peteke, purpura, ekimosis,

dan perdarahan saluran cerna, hematemesisdan melena.

2. Kegagalan sirkulasi

DSS (Dengue Syok Sindrom) biasanya terjadi sesudah hari ke 2–7,

disebabkan oleh peningkatan permeabilitas vaskuler sehingga

terjadikebocoran plasma, efusi cairan serosa ke rongga pleura dan

peritoneum, hipoproteinemia, hemokonsentrasi dan hipovolemi yang

mengakibatkanberkurangnya aliran balik vena (venous return), prelod,

miokardiumvolume sekuncup dan curah jantung, sehingga terjadi disfungsi

ataukegagalan sirkulasi dan penurunan sirkulasi jaringan.DSS juga disertai

dengan kegagalan hemostasis mengakibatkanperfusi miokard dan curah

jantung menurun, sirkulasi darah terganggudan terjadi iskemia jaringan

dan kerusakan fungsi sel secara progresifdan irreversibel, terjadi kerusakan

sel dan organ sehingga pasien akanmeninggal dalam 12-24 jam.

3. Hepatomegali

Hati umumnya membesar dengan perlemahan yang berhubungandengan

nekrosis karena perdarahan, yang terjadi pada lobulus hati dan selsel

kapiler. Terkadang tampak sel netrofil dan limposit yang lebih besardan

lebih banyak dikarenakan adanya reaksi atau kompleks virusantibody.

4. Efusi pleura

Efusipleurakarenaadanyakebocoranplasmayangmengakibatkan

ekstravasasi aliran intravaskuler sel hal tersebut dapatdibuktikan dengan

8
adanya cairan dalam rongga pleura bila terjadi efusipleura akan terjadi

dispnea, sesak napas

I. Pemeriksaan penunjang
1. Pemeriksaan Laboratorium :
a) Trombosit menurun
b) Hematokrit meningkat 20% atau lebih
c) Leukosit menurun pada hari kedua dan ketiga
d) Kadar albumin menurun dan bersifat sementara
e) Hipoproteinemia( Protein darah rendah )
f) Hiponatremia( NA rendah )
2. Pemeriksaan Radiologi
Pada foto trorax ( pada DHF grade III/ IV dan sebagian besar grade II) di

dapatkan efusi pleura.

J. Penatalaksanaan medis
1. DHF Tanpa Renjatan
- Beri minum banyak ( 1 ½ – 2 liter / hari )
- Obat anti piretik, untuk menurunkan panas, dapat juga dilakukan

kompres
- Jika kejang maka dapat diberi luminal ( antionvulsan ) untuk anak

<1th dosis 50 mg im dan untuk anak >1th 75 mg im. Jika 15 menit

kejang belum teratasi , beri lagi luminal dengan dosis 3mg / kb bb

( anak <1th dan pada anak >1th diberikan 5 mg/ kg bb.


- Berikan infus jika terus muntah dan hematokrit meningkat
2. DHF Dengan Renjatan
- Pasang infuse(RL, NaCl Faali) yang biasa digunakan
- Jika dengan infus tidak ada respon maka berikan plasma expander

(20– 30 ml/ kg BB )
- Tranfusi jika Hb dan Ht turun
K. Penatalaksanaan Keperawatan
1. Pengawasan tanda – tanda vital secara kontinue tiap jam
2. Pemeriksaan Hb, Ht, Trombocyt tiap 4 Jam
3. Observasi intake output
4. Diet makan lunak

9
5. Pada pasienDHF derajat I : Pasien diistirahatkan, observasi tanda vital tiap

3 jam , periksa Hb, Ht, Thrombosit tiap 4 jam beri minum 1 ½ liter – 2

liter per hari, beri kompres.


6. Pada pasien DHF derajat II : pengawasan tanda vital, pemeriksaan Hb, Ht,

Thrombocyt, perhatikan gejala seperti nadi lemah, kecil dan cepat, tekanan

darah menurun, anuria dan sakit perut, beri infus.


7. Pada pasien DHF derajat III : Infus guyur, posisi semi fowler, beri o2

pengawasan tanda – tanda vital tiap 15 menit, pasang cateter, observasi

productie urin tiap jam, periksa Hb, Ht dan thrombocyt.


8. Resiko Perdarahan
 Obsevasi perdarahan : Pteckie, Epistaksis, Hematomesis dan melena
 Catat banyak, warna dari perdarahan
 Pasang NGT pada pasien dengan perdarahan tractus Gastro Intestinal
9. Peningkatan suhu tubuh
 Observasi / Ukur suhu tubuh secara periodik
 Beri minum banyak
 Berikan kompres

Asuhan Keperawatan Teoritis

A. Pengkajian

10
Dalam melakukan asuhan keperawatan, pengkajian merupakan dasar utama

dan hal yang penting di lakukan baik saat pasien pertama kali masuk rumah

sakit maupun selama pasien dirawat di rumah sakit.


1. Biodata
Identitas klien : nama, umur, jenis kelamin, status perkawinan, agama,

suku/ bangsa, pendidikan, pekerjaan, alamat dan nomor register.


2. Riwayat kesehatan
a. Keluhan utama
Pasien mengeluh panas, sakit kepala, lemah, nyeri ulu hati, mual dan

nafsu makan menurun.


b. Riwayat kesehatan sekarang
Riwayat kesehatan menunjukkan adanya sakit kepala, nyeri otot, pegal

seluruh tubuh, sakit pada waktu menelan, lemah, panas, mual, dan

nafsu makan menurun.


c. Riwayat kesehatan dahulu
Apakah dahulu klien pernah menderita penyakit yangsama?
d. Riwayat kesehatan keluarga
Apakah ada riwayat keluarga yang menderita sakit yang sama dengan

klien.Riwayat adanya penyakit DHF pada anggota keluarga yang lain

sangat menentukan, karena penyakit DHF adalah penyakit yang bisa

ditularkan melalui gigitan nyamuk aides aigepty.

e. Riwayat Kesehatan Lingkungan


Biasanya lingkungan kurang bersih, banyak genangan air bersih seperti

kaleng bekas, ban bekas, tempat air minum burung yang jarang diganti

airnya, bak mandi jarang dibersihkan.


f. Riwayat Tumbuh Kembang
Pengkajian Per Sistem:
1) Sistem Pernapasan
Sesak, perdarahan melalui hidung, pernapasan dangkal, epistaksis,

pergerakan dada simetris, perkusi sonor, pada auskultasi terdengar

ronchi, krakles.
2) Sistem Integumen.

11
Terjadi peningkatan suhu tubuh, kulit kering, pada grade I terdapat

positif pada uji tourniquet, terjadi pethike, pada grade III dapat

terjadi perdarahan spontan pada kulit.


3. Pola Pengkajian secara fungsional :
a. Nutrisi-Metabolik

Menggambarkan informasi tentang riwayat pasien mengenai konsumsi

makanan dan cairan, tipe intake makan dan minum sehari, penggunaan

suplemen, vitamin makanan.Masalah nafsu makan, mual, rasa panas

diperut, lapar dan haus berlebihan.

b. Eliminasi

Menggambarkan informasi tentang riwayat pasien mengenai pola

BAB, BAK frekwensi karakter BAB terakhir, frekwensi BAK.

c. Aktivitas – Latihan

Meliputi informasi riwayat pasien tentang pola latihan, keseimbangan

energy, tipe dan keteraturan latihan, aktivitas yang dilakukan dirumah,

atau tempat sakit.

d. Istirahat tidur

Meliputi informasi riwayat pasien tentang frekwensi dan durasi

periode istirahat tidur, penggunaan obat tidur, kondisi lingkungan saat

tidur, masalah yang dirasakan saat tidur.

e. Kognitif- perseptual

Meliputi informasi riwayat pasien tentang fungsi sensori, kenyamanan

dan nyeri, fungsi kognitif, status pendengaran, penglihatan, masalah

dengan pengecap dan pembau, sensasi perabaan, baal, kesemutan

12
f. Konsep diri-persepsi diri

Meliputi riwayat pasien tentang peran dalam keluarga dan peran social,

kepuasan dan ketidakpuasan dengan peran

g. Seksual reproduksi

Meliputi informasi tentang focus pasutri terhadap kepuasan atau

ketidakpuasan dengan seks, orientasi seksual

h. Koping toleransi stress

Meliputi informasi riwayat pasien tentang metode untuk mengatasi

atau koping terhadap stress

i. Nilai kepercayaan

Meliputi informasi riwayat pasien tentang nilai, tujuan,

dankepercayaan berhubungan dengan pilihan membuat keputusan

kepercayaan spiritual

B. Diagnosa Keperawatan

1. Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses penyakit (viremia).

2. Kurangnya volume cairan tubuh berhubungan dengan peningkatan

permeabilitas dinding plasma.

3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan

mual, muntah, anoreksia.

13
C. Rencana Keperawatan

No Dx Keperawatan NOC NIC

1 Hipertermi b/d proses  Thermoregulasi 1. Monitor suhu sesering


infeksi virus dengue Kriteria Hasil : mungkin
2. Monitor IWL
- Suhu tubuh dalam
3. Monitor warna dan
rentang normal
suhu kulit
- Nadi dan RR
4. Monitor tekanan darah,
dalam rentang
nadi dan RR
normal 5. Monitor penurunan
- Tidak ada
tingkat kesadaran
perubahan warna 6. Monitor WBC, Hb, dan
kulit dan tidak ada Hct
7. Berikan anti piretik
pusing, merasa
8. Selimuti pasien
nyaman 9. Berikan cairan intraven
10. Kompres pasien pada
lipat paha dan aksila
Temperature regulation
11. Monitor suhu minimal
tiap 2 jam
12. Monitor tanda-tanda

14
hipertermi dan
hipotermi
13. Tingkatkan intake
cairan dan nutrisi
14. Berikan anti piretik jika
perlu
15. Monitor TD, nadi,
suhu,

2 Kurangnya volume cairan  Fluid balance 1. Timpang popok jika


 Hydration
tubuh b/d peningkatan diperlukan
 Nutritional status :
2. Pertahankan catat
permeabelitas dinding
food and fluid intake
intake dan output yang
plasma
Kriteria hasil :
akurat
- Mempertahankan urine 3. Monitor status
output sesuai dengan dehidrasi (kelembaban
usia dan BB, BJ urine membran mukosa, nadi
normal, HT normal adekuat,) jika
- Tekanan darah, nadi,
diperlukan
suhu tubuh dalam batas 4. Monitor masukan
normal makanan / cairan dan
- Tidak ada tanda-tanda
hitung intake kalori
dehidrasi, elastisitas
harian
tugor kulit baik, 5. Kalaborasikan
membran mukosa pemberian cairan IV
6. Monitor status nutrisi
lembab, tidak ada rasa
7. Dorong keluarga untuk
haus yang berlebihan
membantu pasien
makan
8. Tawarkan snack (jus
buah, buah segar)
9. Kolaborasi denagn
dokter
10. Monitor tingkat Hb,
dan hematokrit
11. Monitor BB

15
12. Dorong pasien untuk
menambah intake oral

3 Ketidakseimbangan nutrisi  Nutritional Status : 1. Kaji adanya alergi


kurang dari kebutuhan nutrient intake makanan
 Nutritional Status : 2. Kolaborasi dengan ahli
tubuh Berhubungan Food and Fluid Intake
 Weight control gizi untuk menentukan
dengan mual,muntah,
jumlah kalori dan
anoreksia Kriteria hasil :
nutrisi yang di
- Adanya peningkatan
butuhkan klien
berat badan sesuai 3. Yakinkan diet yang
dengan tujuan akan dimakan
- Berat badan ideal
mengandung tinggi
sesuai dengan tinggi
serat untuk mencegah
badan
- Mampu konstipasi
4. Ajarkan pasien
mengidentifikasi
bagaimana membuat
kebutuhan nutrisi
- Tidak ada tanda-tanda catatan makanan
malnutrisi harian.
- Menunjukan 5. Monitor adanya
peningkatan fungsi penurunan BB dan gula
pengecapan dari darah
6. Monitor lingkungan
menelan
- Tidak terjadi saat makan
7. Jadwalkan pengobatan
penurunan berat
dan tindakan tidak
badan yang berarti
selama jam makan
8. Monitor turgor kulit
9. Monitor kekeringan,
rambut kusam, total
protein, Hb dan kadar
Ht
10.Monitor mual dan
muntah
11. Monitor pucat,
kemerahan, dan

16
kekeringan jaringan
konjungtiva
12.Monitor intake nutrisi
13.Informasikan pada
klien dan keluarga
tentang manfaat nutrisi
14.Kolaborasi dengan
dokter tentang
kebutuhan suplemen
makanan seperti NGT/
TPN sehingga intake
cairan yang adekuat
dapat dipertahankan
15. Atur posisi semifowler
atau fowler tinggi
selama makan
16.Anjurkan banyak
minum

DAFTAR PUSTAKA

Agustiani, Nurlinda. 2008. Karya Tulis Ilmiah DHF. Samarinda

Herdman, T. Heather. 2012. Diagnosis Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi

2012-2014. Jakarta : EGC.

Mansjoer, Arif. 2001. Kapita Selekta Kedokteran Edisi 3 Jilid 1. Jakarta : EGC.

17
Maryunani, Anik. 2009. Ilmu Kesehatan Anak dalam Kebidanan. Jakarta : TIM.

M. Nurs, Nursalam. 2005. Asuhan Keperawatan pada bayi dan anak. Salemba

Medika. Jakarta.

Ngastiyah. (1995). Perawatan Anak Sakit, Penerbit Buku Kedokteran EGC,

Jakarta.

(2005), Perawatan Anak Sakit, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.

Nurarif, Amin Huda dan Hardhi Kusuma. 2013. Aplikasi NANDA NIC NOC.

Yogyakarta : Media Action Publishing.

Perry, Potter. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan. EGC. Jakarta.

Prawirohardjo, Sarwono. 2007. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan

Maternal dan Neonatal. Jakarta : Bina Pustaka

Suriadi, Yuliani, Rita. 2010. Asuhan Keperawatan Pada Anak Edisi 2. Sagung

Seto. Jakarta

Wilkinson, Judith M. 2013. Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Jakarta : EGC.

18