Anda di halaman 1dari 693

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Agustus 2018

Penulis : Suprapti,SST,M.Kes
Herawati Mansur,SST,M.Pd,M.Psi

Pengembang Desain Intruksional : Sri Utami, S.ST., M.Kes.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Faisal Zamil, S.Des.
Tata Letak : Restu Mawardi

Jumlah Halaman : 691


DAFTAR ISI

Halaman

BAB I: ASUHAN PERSALINAN PADA KALA I DAN II ..................................................... 1

Topik 1.
Asuhan Persalinan Kala I........................................................................................ 2
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 16
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 17
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 18

Topik 2.
Asuhan Persalinan Kala II ..................................................................................... 36
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 51
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 52
Tes 2 ..……………………………..……..................................................................................... 53

KUNCI JAWABAN TES ........................................................................................... 60


GLOSARIUM .......................................................................................................... 61
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 62

BAB II: ASUHAN PERSALINAN PADA KALA III DAN IV ............................................ 63

Topik 1.
Asuhan Persalinan Kala III (Pengeluaran Plasenta)................................................................................
64
Latihan ....…………………………………….....……….................................................................. 72
Ringkasan ..………………………………….....………................................................................... 73
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 73

Topik 2.
Asuhan Persalinan Kala IV ................................................................................... 78
Latihan ........…………………………………………….................................................................. 86
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 87
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 88

KUNCI JAWABAN TES ........................................................................................... 96

 Praktik Klinik Kebidanan II iii


GLOSARIUM .......................................................................................................... 98
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 99

BAB III: PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN PADA BAYI BARU LAHIR (BBL) NORMAL).. 100

Topik 1.
Praktik Penilaian Segera pada Bayi Baru Lahir...............................................................................................
102
Latihan....……………………………………………..................................................................... 114
Ringkasan..…………………………………………...................................................................... 115
Tes 1..……………………………..…….................................................................................... 116

Topik 2.
Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir ...............................................................................................
120
Latihan ....………………………….....………………….................................................................. 129
Ringkasan ..……………………....……………………................................................................... 130
Tes 2 ..…………………………….......……................................................................................. 131

KUNCI JAWABAN TES ........................................................................................... 139


GLOSARIUM .......................................................................................................... 140
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 141

BAB IV: PRAKTIK ANAMNESE DAN PEMERIKSAAN FISIK PADA IBU NIFAS DAN
MENYUSUI.............................................................................................. 142

Topik 1.
Pengumpulan Data Subjektif pada Ibu Nifas dan Menyusui ................................. 144
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 160
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 161
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 161

Topik 2.
Pemeriksaan Fisik pada Ibu Nifas dan Menyusui .....................................................................
164
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 169
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 170
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 170
KUNCI JAWABAN TES ........................................................................................... 174
GLOSARIUM ...................................................................................................... 175

iv Praktik Klinik Kebidanan II 


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 176

BAB V: PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU NIFAS DAN MENYUSUI................. 177

Topik 1.
Penatalaksanaan Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas dan Menyusui...................................... 179
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 202
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 203
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 204

Topik 2.
Praktik Komunikasi Interpersonal dan Konseling pada Ibu Nifas............................................................
207
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 228
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 228
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 229

KUNCI JAWABAN TES ........................................................................................... 235


GLOSARIUM ...................................................................................................... 236
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 237

BAB VI: PRAKTIK PENDOKUMENTASIAN ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS DAN


MENYUSUI ........................................................................................... 238

Topik 1.
Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas dan Menyusui Normal .............................................................................
240
Latihan ....…………………………………………….….................................................................. 254
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 255
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 256

Topik 2.
Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas dan Menyusui Bermasalah .......................................................
262
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 281
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 281
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 282
KUNCI JAWABAN TES............................................................................................ 289
GLOSARIUM ......................................................................................................... 290
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 291

 Praktik Klinik Kebidanan II v


BAB VII: PRAKTIK PERAWATAN DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DASAR PADA
NEONATUS, BAYI, BALITA DAN ANPRAS ............................................... 268

Topik 1.
Perawatan Bayi Sehari-hari ............................................................................................................
294
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 301
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 301
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 302

Topik 2.
Pemenuhan Kebutuhan Dasar Neonatus, Bayi, Balita dan Apras........................... 308
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 342
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 344
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 345

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ........................................................................... 365


GLOSARIUM .......................................................................................................... 366
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 367

BAB VIII: PRAKTIK DETEKSI TUMBUH KEMBANG DAN PENYIMPANGAN MENTAL


EMOSIONAL ........................................................................................ 368

Topik 1.
Praktik Penilaian Pertumbuhan ............................................................................................................
370
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 390
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 390
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 391

Topik 2.
Praktik Penilaian Perkembangan ......................................................................... 399
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 407
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 407
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 408

Topik 3.
Praktik Deteksi Dini Penyimpangan Perilaku Emosional ...................................... 416

vi Praktik Klinik Kebidanan II 


Latihan ....…………………………………………….................................................................. 425
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 425
Tes 3 ..……………………………..……................................................................................. 426

KUNCI JAWABAN TES ......................................................................................... 431


GLOSARIUM .......................................................................................................... 432
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 433

BAB IX: PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN PADA NEONATUS RISIKO TINGGI ............ 434

Topik 1.
Praktik Asuhan Neonatus dengan Asfiksia Neonatorum ...............................................................................
436
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 448
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 449
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 450

Topik 2.
Praktik Asuhan Neonatus dengan BBLR............................................................. 457
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 469
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 470
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 471

Topik 3.
Praktik Asuhan Kebidanan Neonatus dengan Ikterus Neonatorum ..................... 475
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 484
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 485
Tes 3 ..……………………………..……................................................................................. 486

KUNCI JAWABAN TES ......................................................................................... 490


GLOSARIUM .......................................................................................................... 491
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 492

BAB X: ASUHAN PADA REMAJA DENGAN PERSPEKTIF GENDER .......................... 493

Topik 1.
Praktik Pengkajian dan Analisis Data pada Remaja........................................................................................
495
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 506

 Praktik Klinik Kebidanan II vii


Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 506
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 507

Topik 2.
Deteksi Dini Masalah Remaja ............................................................................... 511
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 516
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 517
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 518

Topik 3.
Penatalaksanaan Asuhan pada Remaja ............................................................... 521
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 531
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 532
Tes 3 ..……………………………..……................................................................................. 533

KUNCI JAWABAN TES ......................................................................................... 539


GLOSARIUM .......................................................................................................... 543
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 544

BAB XI: ASUHAN PADA USIA SUBUR DENGAN PERSPEKTIF GENDER ................... 545

Topik 1.
Praktik Pengkajian dan Analisa Data pada Usia Subur .......................................... 547
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 551
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 552
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 553

Topik 2.
Deteksi Dini dan Konseling pada Usia Subur ....................................................... 556
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 567
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 568
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 569

Topik 3.
Penatalaksanaan Asuhan pada Usia Subur ........................................................... 572
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 595
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 596

viii Praktik Klinik Kebidanan II 


Tes 3 ..……………………………..……................................................................................. 596

KUNCI JAWABAN TES ......................................................................................... 613


GLOSARIUM .......................................................................................................... 616
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 617

BAB XII: ASUHAN PADA USIA LANJUT DENGAN PERSPEKTIF GENDER ................ 618

Topik 1.
Praktik Pengkajian dan Analisa Data pada Usia Lanjut ....................................... 620
Latihan ....……………………………………………....................................................................... 630
Ringkasan ..…………………………………………........................................................................ 631
Tes 1 ..……………………………..……...................................................................................... 632

Topik 2.
Deteksi Dini dan Konseling pada Usia Lanjut ....................................................... 635
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 658
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 659
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 660

Topik 3.
Penatalaksanaan Asuhan pada Usia Lanjut ......................................................... 664
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 672
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 673
Tes 3 ..……………………………..……................................................................................. 674

KUNCI JAWABAN TES ......................................................................................... 677


GLOSARIUM .......................................................................................................... 680
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 681

 Praktik Klinik Kebidanan II ix


BAB 1
Asuhan Persalinan Pada Kala I dan II
Suprapti, S.ST., M.Kes.

Pendahuluan

M
ahasiswa Program Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Prodi Diploma III
Kebidanan yang berbahagia, selamat bertemu di Bab 1 pembelajaran Praktik
Klinik Kebidanan II (PKK II) terkait asuhan persalinan pada kala I dan II. Bahan
ajar yang akan Anda pelajari ini, akan memandu untuk penatalaksanaan asuhan persalinan
pada ibu bersalin Kala I dan II yang mencakup pengkajian pada ibu bersalin kala I, analisis
data perumusan diagnosa kebidanan, merumuskan penalaksanaan tindakan yang meliputi
rencana tindakan, pelaksanaan, serta pembuatan dokumentasi dari asuhan yang telah
diberikan dengan menggunakan metode SOAP.
Saat kita mendapatkan ibu dengan persalinan, yang perlu diperhatikan adalah lima
benang merah yang penting dan saling berkaitan yaitu :1) membuat keputusan klinis; 2)
asuhan sayang ibu dan sayang bayi; 3) pencegahan infeksi; 4) pencatata (Rekam medic) serta
; 5) rujukan (Kemenkes RI., 2014). Pada ibu dengan persalinan Kala I membutuhkan tahapan
yang dimulai dari fase laten sampai fase aktif dan diakhiri dengan pembukaan lengkap. Yang
akhirnya ibu masuk ke fase persalinan atau biasa dikatakan dengan kala II persalinan. Baik di
kala I ataupun kala II, membutuhkan tata laksana yang baik yang akan Anda praktikkan
sesuai dengan bahan ajar yang akan Anda pelajari ini.
Bab 1 ini terdiri dari 2 topik pembelajaran yaitu topik pertama terkait dengan asuhan
persalinan kala I dan kita lanjutkan dengan topik ke dua tentang asuhan persalinan kala II.
Pembelajaran praktik ini akan lebih mudah untuk dipelajari apabila Anda telah
menyelesaikan pembelajaran anatami fisiologi dan asuhan kehamilan.
Setelah mempelajari Bab 1 ini, secara umum mahasiswa diharapkan mampu untuk
memberikan asuhan persalinan pada kala I dan kala II. Sedangkan secara khusus mahasiswa
mampu melakukan:
1. Pengkajian data subjektif dan objektif pada kala I dan kala II.
2. Analisis data (perumusan diagnosa kebidanan) pada kala I dan kala II.
3. Penatalaksanaan pada kala I dan kala II.
4. Pendokumentasian pada kala I dan kala II.

 Praktik Klinik Kebidanan II 1


Topik 1
Asuhan Persalinan Kala I

S
audara mahasiswa, kita mulai pembelajaran topik pertama di Bab 1 ini tentang asuhan
persalinan Kala I. Setelah melakukan praktik asuhan kebidanan persalinan kala I, Anda
dapat melakukan:
1. Pengkajian data subjektif dan objektif.
2. Analisis data (perumusan diagnosa kebidanan).
3. Merencanakan dan melaksanakan tindakan.
4. Membuat dokumentasi asuhan kebidanan.

Yang perlu Anda ketahui dalam melakukan asuhan persalinan kala I adalah “Dimulai
sejak adanya kontraksi uterus yang teratur, bertambah frekuensi dan kekuatannya, serta
mempengaruhi pembukaan servik sampai 10 cm (lengkap)” (Kemenkes RI., 2014). Sebelum
Anda mulai kegiatan praktiknya, mari kita pelajari kembali ringkasan konsep teori pendukung
asuhan persalinan kala I di bawah ini.

A. PENGKAJIAN

Kegiatan pengkajian data berkaitan dengan pengumpulan data yang meliputi data
Subjektif (S) serta data Objektif (O) terhadap persalinan kala I (Kemenkes RI., 2014).

1. Data Subjektif (S)


Data subjektif merupakan informasi data yang diperoleh dengan anamnesa terhadap
ibu/ keluarganya tentang apa yang dirasakan, dan apa yang telah dialaminya. Data yang
dibutuhkan untuk data subyektif adalah:
a. Nama, umur, dan alamat
b. Gravida dan para
c. HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir)
d. Kapan bayi akan lahir ( menurut taksiran ibu)
e. Alergi obat-obatan
f. Riwayat kehamilan sekarang. Yang ditanyakan antara lain: apakah ibu pernah
melakukan pemeriksaan antenatal, adanya masalah selama hamil, kapan mulai terjadi
kontraksi, apakah teratur, apa ibu masih merasakan gerakan janin, apakah ibu sudah
mengeluarkan cairan (bila iya kapan, warna, dan baunya ), apa ibu mengeluarkan

2 Praktik Klinik Kebidanan II 


lendir dan darah dari vagina, kapan ibu terakhir makan atau minum dan apakah ibu
mengalami kesulitan berkemih).
g. Riwayat kehamilan sebelumnya ditanyakan, antara lain: apakah ada masalah selama
persalinan atau kelahiran sebelumnya, berapa BB yang telah dilahirkan dan yang paling
besar dan apakah ibu mempunyai bayi bermasalah pada kehamilan atau persalinan
sebelumnya.
h. Riwayat medis lainnya (masalah pernafasan, hipertensi, gangguan jantung, berkemih).
i. Masalah medis saaat ini (sakit kepala, gangguan penglihatan, gangguan jantung,
berkemih).
j. Selain data di atas, Anda perlu melakukan penapisan dari riwayat kebidanan yang lalu
(Lampiran 1).

2. Data Objektif (O)


Data objektif merupakan data pemeriksaan fisik untuk menilai kesehatan dan
kenyamanan fisik ibu atau janin. Informasi yang dikumpulkan dari pemeriksaan fisik akan
digunakan bersama dengan informasi hasil anamnesa untuk proses membuat keputusan
klinis untuk menentukan diagnosis serta mengembangkan asuhan yang paling sesuai. Dalam
pemeriksaan fisik ini akan memberikan gambaran tentang:
a. Keadaan umum ibu.
b. Tanda-tanda persalinan (pengeluaran lendir darah, pendataran dan pembukaan
serviks, kemungkinan ketuban sudah pecah).
c. Kondisi janin (letak dan posisi janin, Denyut Jantung Janin/DJJ, gerakan janin).

Saya yakin Anda masih ingat pada teori yang telah Anda dapatkan dan diperlukan
untuk melakukan pemeriksaan fisik sebelum melakukan praktik asuhan ibu kala I. Untuk
lebih jelasnya bagaimana Anda melakukan pengambilan data obyektif dapat dilihat pada SOP
di bawah ini (Kemenkes RI., 2014).

a. Prosedur Pemeriksaan Fisik pada ibu Kala I

Tabel 1.1
SOP Pemeriksaan Fisik pada Ibu Kala I
No Langkah-Langkah
1 Siapkan alat-alat dekat pasien
2 Beritahu ibu akan dilakukan pemeriksaan dan apa tujuannya
3 Cuci tangan sebelum memulai pemeriksaan dan keringkan dengan handuk
4 Bersikaplah lemah lembut dan sopan serta bantu pasien agar merasa tenang

 Praktik Klinik Kebidanan II 3


No Langkah-Langkah
dengan cara menarik nafas perlahan dan dalam.
5 Minta ibu mengosongkan kandung kemihnya.
6 Nilai kesehatan dan keadaan umum ibu, suasana hatinya, tingkat kegelisahannya
atau nyeri, warna konjungtiva, kebersihan, status nutrisi dan kecukupan air tubuh.
7 Nilai tanda-tanda vital ibu (tekanan darah, temperature, nadi dan pernafasan). Agar
nilai hasil tekanan darah dan nadi akurat Anda melakukan pemeriksaan diantara dua
kontraksi.
8 Lakukan pemeriksaan abdomen, dan pastikan tidak ada kontraksi.
9 Ukur TFU dengan pita pengukur dimulai dari tepi atas simfisis pubis, rentangkan
hingga ke puncak (hal 42).
10 Memantau kontraksi uterus dengan menggunakan jarum detik pada jam dinding/jam
tangan , letakkan tangan penolong diatas uterus dan palpasi jumlah kontraksi dalam
kurun 10 menit .
11 Tentukan durasi/lama tiap kontraksi, pada fase aktif minimal terjadi 2 kali kontraksi
dalam 10 menit atau lama kontraksi 40 detik atau lebih.
12 Memantau denyut jantung dengan fetoskop Pinnards atau Douppler untuk
mendengar DJJ per menit.
13 Nilai DJJ setelah dan sebelum kontraksi , adanya gangguan janin bila nilai DJJ <120
atau >160 x/menit, bila menemukan itu maka ulangi lagi setelah 5 menit setelah
pemeriksaan awal (bila tetap segera dirujuk).
14 Menentukan presentasi bayi (bagian bayi) dengan cara berdiri disamping ibu dan
menghadap ke arah kepala ibu (ibu diminta untuk menekuk lututnya).
15 Untuk menentukan presentasi bayi (bagian terbawah) janin kepala atau bokong.
Bila bentuk bulat, teraba keras, berbatas tegas dan mudah digerakkan (belum masuk
panggul)biasanya yang teraba adalah kepala.
16 Menentukan penurunan kepala janin dilakukan dengan menghitung proporsi bagian
terbawah janin yang masih berada di atas tepi atas simfisis dan dapat diukur
dengan lima jari tangan pemeriksa (per limaan).
17 Tentukan hasil perlimaan (Pada Table 1.2).
18 Melakukan kemajuan persalinan dengan periksa dalam pengeluaran pervaginam,
selaput ketuban, pembukaan dan penipisan, bagian keci di sekitar bagian terdahulu,
penurunan kepala (dibandingkan dengan perlimaan), denominator, penyusupan.
19 Lakukan penilaian selaput ketuban, penyusupan kepala (Table 1.3 dan Tabel 1.4).
20 Melakukan dokumentasi di partograf (Contoh Gambar 1.1 dan Gambar 1.2).

4 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Pemeriksaan Perlimaaan
Tabel 1.2
Penggunaan Lambang untuk Pemeriksaan Perlimaaan

Lambang Keterangan
5/5 Jika bagian terbawah janin seluruhnya teraba di atas symfisis
4/5 Jika sebagian (1/5) bagian terbawah janin telah memasuki pintu atas
panggul
3/5 Jika sebagian (2/5) bagian terbawah janin telah memasuki rongga
panggul
2/5 Jika hanya sebagian dari bagian terbawah janin masih berada di atas
symfisis dan (3/5) bagian telah turun melewati bidang tengah rongga
panggul (tidak dapat digerakkan)
1/5 Jika bagian terbawah janin sudah tidak dapat diraba dari pemeriksaan
luar dan seluruh bagian terbawah janin sudah nmasuk ke dalam
rongga panggul
Sumber: Kemenkes RI. (2014)

c. Pemeriksaan Dalam Selaput Ketuban

Tabel 1.3
Penggunaan Lambang untuk Selaput Air Ketuban

Lambang Keterangan
U Selaput ketuban masih utuh (belum pecah)
J Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban jernih
M Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban bercampur mekonium
D Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban bercampur darah
K Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban tidak mengalir lagi (kering)
Sumber: Kemenkes RI. (2014)

 Praktik Klinik Kebidanan II 5


d. Penyusupan (Molase) Kepala Janin

Tabel 1.4
Penggunaan Lambang Penyusupan pada Partograf

Lambang Keterangan
0 Tulang-tulang kepala janin terpisah, sutura dengan mudah dapat di
palpasi
1 Tulang-tulang kepala janin hanya saling bersentuhan
2 Tulang-tulang kepala janin saling tumpang tindih tapi masih dapat
dipisahkan
3 Tulang-tulang kepala janin tumpang tindih dan tidak dapat dipisahkan
Sumber: Kemenkes RI. (2014)

Selanjutnya Anda dapat melihat contoh pengisian hasil pembukaan dan penurunan
kepala pada Partograf seperti Gambar 1.1 dan Gambar 1.2 di bawah ini.

Gambar 1.1
Pengisian Hasil Pembukaan (Sumber: Kemenkes RI., 2014)
Keterangan:
Gambar 1.1 diatas hasil pembukaan dituliskan dengan tanda (X) pada garis waspada

6 Praktik Klinik Kebidanan II 


Gambar 1.2
Penulisan Penurunan Kepala (Sumber: Kemenkes RI., 2014)

Keterangan: Gambar 1.2 diatas hasil penurunan kepala ditulis dengan lambing O,
Pukul 17.00 penurunan 3/5 dan pada pukul 21.00 penurunan 1/5.

B. ASSESMENT/DIAGNOSA KEBIDANAN (A)

Apabila data subjektif dan objektif telah terkumpul, tugas Anda selanjutnya adalah
melakukan analisa data untuk interpretasi data guna merumuskan diagnosa kebidanan. Pada
ibu dengan persalinan kala I, diagnosa ditegakkan berdasarkan pembukaan dan pendataran
serviks serta kontraksi. Dari data yang didapatkan, dapat diinterprestasikan ibu berada di
fase laten atau fase aktif (Kemenkes RI., 2014).

1. Fase Laten
Fase laten persalinan dimulai sejak awal berkontraksi yang menyebabkan penipisan
dan pembukaan secara bertahap, berlangsung +8 jam, dimana pembukaan serviks terjadi
sangat lambat sampai mencapai ukuran kurang dari 4. Kontraksi mulai teratur tetapi
lamanya masih diantara 20-30 detik, dan tidak terlalu nyeri.

2. Fase Aktif
Pada fase aktif terjadi:
a. Kontraksi diatas 3 kali dalam 10 menit
b. Lamanya 40 detik atau lebih dan lebih nyeri
c. Pembukaan 4 cm hingga lengkap 10 cm.

 Praktik Klinik Kebidanan II 7


d. Kecepatan pembukaan rata-rata 1 cm perjam (nulipara atau primipara) atau lebih
dari 1 cm hingga 2 cm (multipara)
e. Penurunan bagian terendah janin

Fase aktif dibagi dalam 3 fase sebagai berikut.


a. Fase aktif akselerasi terjadi apabila dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm.
b. Fase dilatasi maksimal terjadi apabila dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung
sangat cepat yaitu dari 4 cm menjadi 9 cm.
c. Fase deselerasi terjadi apabila embukaan menjadi lambat kembali, dalam waktu 2 jam
dari pembukaan 9 cm menjadi 10 cm (lengkap).

DIAGNOSA YANG BISA DIRUMUSKAN DALAM ASUHAN


KEBIDANAN PADA IBU BERSALIN KALA I NORMAL

G .. P .. A.., umur ... th, hamil ... mg, dalam persalinan kala I fase .... Janin tunggal
hidup intra uterin, presentasi kepala, punggung ... kepala sudah masuk panggul ..../5

Setelah Anda menentukan diagnosa, selanjutnya Anda mulai untuk menentukan


langkah selanjutnya yaitu:
a. Untuk memudahkan Anda melakukan intervensi dapat mempergunakan SOP yang
terkait dengan asuhan kebidanan pada ibu kala I.
b. Dalam melakukan implementasi sebagai bukti Anda kompeten dalam melakukan
asuhan ibu kala I, Anda akan dilakukan penilaian oleh CI dengan check list.

C. PENATALAKSANAAN ASUHAN PERSALINAN KALA I

Asuhan yang diberikan untuk ibu dengan memberikan asuhan sayang ibu, sebagai
upaya untuk mengatasi gangguan emosional dan pengalaman yang menegangkan dengan
cara:

1. Memberi dukungan emosional


Dukungan serta anjurkan suami dan anggota keluarga mendampingi ibu selama
persalinan dan minta mereka untuk berperan aktif dalam mendukung dan mengenali
berbagai upaya yang mungkin sangat membantu kenyamanan ibu.

8 Praktik Klinik Kebidanan II 


2. Membantu pengaturan posisi ibu
Anjurkan ibu untuk mencoba posisi-posisi yang nyaman selama persalinan dan
melahirkan bayi dan anjurkan suami atau keluaga untuk mendampingi, seperti berjalan,
berdiri, duduk, jongkok, berbaring miring, merangkak. Beri tahu ibu untuk tidak berbaring
telentang lebih 10 menit (posisi ini dapat menimbulkan tekanan uterus dan isinya menekan
vena cava inferior yang berakibat turunnnya aliran darah dari sirkulasi ibu ke plasenta dan
menyebabkan hipoksia).

3. Memberikan cairan dan nutrisi


Anjurkan ibu mendapatkan asupan (makanan ringan dan minum ) selama persalinan
dan kelahiran bayi, karena hal ini akan memberikan banyak energi dan mencegah dehidrasi.

4. Keleluasan untuk menggunakan kamar mandi secara teratur


Anjurkan ibu untuk mengosongkan kandung kemihnya secara rutin selama persalinan,
minimal 2 jam sekali.

5. Monitoring kemajuan persalinan


Monitoring kemajuan persalinan kala I dilakukan dengan lembar observasi untuk fase
laten, sedangkan untuk fase aktif menggunakan partograf (contoh lembar observasi dan
partograf terdapat pada lampiran). Yang perlu dilakukan pencatatannya adalah:
a. Denyut jantung janin setiap ½ jam.
b. Frekuensi dan lamanya kontraksi uterus setiap ½ jam.
c. Nadi setiap ½ jam.
d. Pembukaan servik setiap 4 jam.
e. Penurunan bagian terbawah janin setiap 4 jam.
f. Tekanan darah dan temperature tubuh setiap 4 jam.
g. Produksi urin, aseton dan protein setiap 2 sampai 4 jam.

6. Persiapan pertolongan (bila ibu sudah masuk fase aktif )


a. Ruang bersalin dan asuhan bayi baru lahir
1) Ruangan yang hangat dan bersih dengan sirkulasi udara yang baik dan
terlindung dari tiupan angin.
2) Penerangan yang cukup, baik yang siang maupun malam hari.
3) Tempat tidur yang bersih untuk ibu.
4) Tempat yang bersih untuk memberi asuhan bayi baru lahir.
5) Meja yang bersih atau tempat untuk menaruh peralatan persalinan.
6) Meja untuk tindakan resusitasi bayi baru lahir.

 Praktik Klinik Kebidanan II 9


b. Perlengkapan, bahan, dan obat esensial
Perlengkapan, bahan, dan obat esensial diletakkan pada trolley dengan alasnya.
1) Bagian atas berisi:
a) Bak instrument yang berisi partus set:
(1) 2 pasang handscone
(2) ½ kocher
(3) Gunting episiotomi
(4) Benang tali pusat/klem umbilical
(5) 2 arteri klem
(6) Gunting tali pusat
(7) Kassa steril
(8) Spuit
(9) Kateter nelaton

b) Kom tertutup berisi de lee


c) Kom kecil berisi:
(1) Oksitosin 1 ampul
(2) Lidokain 1% 1 ampul

d) Kom kecil yang berisi kapas DTT


e) Bak instrument yang berisi hecting set:
(1) Handscone
(2) Spuit
(3) Pinset
(4) Needle holder
(5) 2 buah nald hecting yang terdiri dari 1 buah nald kulit dan 1 buah nald
otot cut gut (chromic)

f) Tensi meter
g) Stetoskop
h) Thermometer

2) Bagian bawah berisi:


a) Leanec
b) 2 buah nierbeken
c) 1 buah piring placenta
d) Schort

10 Praktik Klinik Kebidanan II 


e) Masker
f) Geogle (kaca mata)
g) Sepatu boot/sandal tertutup
h) 1 buah handuk kecil untuk cuci tangan
i) 3 buah kain bersih
j) 2 buah handuk bersih
k) Pakaian bayi terdiri dari:
(1) Kain varnel/bedong
(2) Popok bayi
(3) Baju bayi

l) Pakaian ibu, yang terdiri dari:


(1) Pakaian dalam
(2) Pembalut
(3) Baju ibu

m) Partograf
n) Baki dengan alasnya berisi peralatan infuse:
(1) Cairan NaCl 0,9% dan RL
(2) Abocath
(3) Kassa
(4) Plester
(5) Gunting

o) Bak instrument berisi:


(1) 1 handscone panjang steril
(2) 1 handscone pendek steril
(3) Foley kateter steril
(4) Kocher
(5) Suit 5 cc

p) Perlengkapan resusitasi bayi:


(1) 3 buah kain
(2) Balon resusitasi, sungkup No 0 dan 1
(3) Kom bertutup berisi de lee
(4) Kassa tempat dalam tempatnya
(5) Kapas DTT

 Praktik Klinik Kebidanan II 11


q) Medikamentosa:
(1) Analgetik (petidin 1-2 mg/kg BB), ketamin HCL 0,5/kg BB
(2) Sedative (diazepam 10 mg)
(3) Atropine sulfas 0,25 – 0,50 mg
(4) Uterotonika (oksitosin, ergometrin, prostaglandin)

3) Oksigen dan regulator


4) Larutan klorin 0,5 % dan tempatnya
5) Tiga buah tempat sampah:
a) 1 buah berwarna merah untuk tempa sampah kering
b) 1 buah berwarna kuning untuk tempat sampai infeksi
c) 1 buah berwarna hitam untuk pakaian kotor
d) Satu buah ember berisi larutan klorin 0,5%

6) Rujukan (bila diperlukan)


7) Formulir yang disiapkan:
a) Formulir informed consent
b) Formulir rujukan

D. PENDOKUMENTASIAN ASUHAN PERSALINAN KALA I

Setelah Anda menyelesaikan pembelajaran untuk asuhan persalinan kala I, Anda


diharapkan untuk melanjutkan pengisian:
1. Format asuhan pada ibu bersalin seperti contoh dalam Lampiran 2 yang akan mencatat
hasil pengkajian, diagnosa, penatalaksanaan sesuai dengan asuhan sayang ibu.
2. Melengkapi pendokumentasian kemajuan persalinan seperti yang ada di Lampiran 3
yaitu lembar observasi (fase laten) dan Lampiran 4 yaitu lembar partograf (fase aktif)
dimana pengisiannya ada di lembar depan karena bagian belakang dipergunakan untuk
pengisian ibu dan bayi dalam dua (2) jam post partum yang akan kita bahas pada topik
selanjutnya.
Anda telah mempelajari partograf sebelumnya, dalam praktik ini yang perlu Anda
ingat dalam pengisian sebagai dokumentasi adalah (Kemenkes RI., 2014):
a. Kunci partograf
Lima poin yang harus dicatat pada garis pertama yaitu DJJ, pembukaan servik,
penurunan kepala, tekanan darah, dan nadi. Fokus utama partograf adalah grafik
pembukaan servik. Partograf digunakan untuk memantau persalinan kala I.
Tekanan darah diberi warna merah, sedangkan nadi dan suhu diberi warna biru.

12 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Penilaian dan pencatatan kondisi ibu dan bayi
Denyut nadi janin, frekuensi dan lamanya kontraksi uterus, dan nadi dinilai setiap
setengah jam (1/2jam). Pembukaan servik, penurunan, tekanan darah dan
temperatur tubuh serta produksi urin, aceton dan protein dilakuan penilaian setiap
2 sampai 4 jam.

c. Pencatatan selama fase aktif persalinan


Halaman depan partograf mencantumkan bahwa observasi dimulai pada fase aktif
persalinan dan menyediakan lajur dan kolom untuk mencatat hasil-hasil
pemeriksaan selama fase aktif persalinan, termasuk hal-hal berikut:
1) Informasi tentang ibu
2) Kondisi janin
a) DJJ
b) Warna dan adanya air ketuban
Nilai kondisi air ketuban setiap kali melakukan periksa dalam dan nilai
warna air ketuban.
c) Penyusupan (molase) kepala janin
d) Setiap kali melakukan pemeriksaan dalam, nilai penyusupan kepala janin.
Catat temuan di kotak yang sesuai di bawah lajur air ketuban.

3) Kemajuan persalinan
Kolom dan lajur kedua pada partograf adalah untuk pencatatan kemajuan
persalinan. Angka 0-10 yang tertera di tepi kolom paling kiri adalah besarnya
dilatasi serviks. Setiap angka/kotak menunjukkan besarnya pembukaan serviks.
Kotak yang satu dengan kotak yang lain pada lajur di atasnya, menunjukkan
penambahan dilatasi sebesar 1 cm. Skala angka 1-5 juga menunjukkan
seberapa jauh penurunan janin. Masing-masing kotak di bagian ini menyatakan
waktu 30 menit.

4) Pembukaan servik
Nilai dan catat pembukaan serviks setiap 4 jam (lebih sering dilakukan jika ada
tanda-tanda penyulit). Saat ibu berada dalam fase aktif persalinan, catat pada
partograf hasil temuan dari setiap pemeriksaan. Beri tanda untuk temuan-
temuan dari pemeriksaan dalam yang dilakukan pertama kali selama fase aktif
persalinan di garis waspada. Hubungkan tanda "X" dari setiap pemeriksaan
dengan garis utuh (tidak terputus).

 Praktik Klinik Kebidanan II 13


5) Penurunan bagian terbawah janin atau presentasi janin
Pemeriksaan ini dilakukan setiap kali melakukan pemeriksaan dalam (setiap 4
jam), atau lebih sering jika ada tanda-tanda penyulit. Nilai dan catat turunnya
bagian terbawah atau presentasi janin. Pada persalinan normal, kemajuan
pembukaan serviks umumnya diikuti dengan turunnya bagian terbawah atau
presentasi janin. Tulisan "Turunnya kepala" dan garis tidak putus dari 0-5,
tertera di sisi yang sama dengan angka pembukaan serviks. Berikan tanda "O"
di garis waktu yang sesuai. Sebagai contoh, jika kepala bisa dipalpasi 4/5,
tuliskan tanda "O" digaris angka 4. Hubungkan tanda dari setiap pemeriksaan
dengan garis tidak terputus.

6) Garis waspada dan garis bertindak


Garis waspada dimulai pada pembukaan serviks 4 cm dan berakhir pada titik
dimana pembukaan lengkap diharapkan terjadi jika laju pembukaan 1 cm per
jam. Pencatatan selama fase aktif persalinan harus dimulai di garis waspada.
Jika pembukaan serviks mengarah ke sebelah kanan garis waspada (pembukaan
kurang dari 1 cm per jam), maka harus dipertimbangkan adanya penyulit
(misalnya fase aktif yang memanjang, macet, dll.). Garis bertindak tertera
sejajar dengan garis waspada, dipisahkan oleh 8 kotak atau 4 jalur ke sisi kanan.
Jika pembukaan serviks berada di sebelah kanan garis bertindak, maka tindakan
untuk menyelesaikan persalinan harus dilakukan. Ibu harus tiba di tempat
rujukan sebelum garis bertindak terlampaui.

7) Jam dan waktu


a) Waktu mulainya fase aktif persalinan
Di bagian bawah partograf (pembukaan serviks dan penurunan) tertera
kotak-kotak yang diberi angka 1-16. Setiap kotak menyatakan waktu satu
jam sejak dimulainya fase aktif persalinan.

b) Waktu aktual saat pemeriksaan dilakukan


Di bawah lajur kotak untuk waktu mulainya fase aktif, tertera kotak-kotak
untuk mencatat waktu aktual saat pemeriksaan dilakukan. Setiap kotak
menyatakan satu jam penuh dan berkaitan dengan dua kotak waktu tiga
puluh menit pada lajur kotak di atasnya atau lajur kontraksi di bawahnya.
Saat ibu masuk dalam fase aktif persalinan, catatkan pembukaan serviks di
garis waspada. Kemudian catatkan waktu aktual pemeriksaan ini di kotak
waktu yang sesuai.

14 Praktik Klinik Kebidanan II 


8) Kontraksi uterus
Di bawah lajur waktu partograf terdapat lima lajur kotak dengan tulisan
"kontraksi per 10 menit" di sebelah luar kolom paling kiri. Setiap kotak
menyatakan satu kontraksi. Setiap 30 menit, raba dan catat jumlah kontraksi
dalam 10 menit dan lamanya kontraksi dalam satuan detik. Nyatakan lamanya
kontraksi dengan lambang berikut ini.

Gambar 1.4.
Dokumen Penulisan Kontraksi Uterus
(Sumber: Kemenkes RI., 2014)

9) Obat-obatan dan cairan yang diberikan


Di bawah lajur kotak observasi kontraksi uterus tertera lajur kotak untuk
mencatat oksitosin, obat-obat lainnya, dan cairan IV.
a) Oksitosin.
Jika tetesan (drip) oksitosin sudah dimulai, dokumentasikan setiap 30 menit
jumlah unit oksitosin yang diberikan per volume cairan IV dan dalam satuan
tetesan per menit.

b) Obat-obatan lain dan cairan IV


Catat semua pemberian obat-obatan tambahan dan/atau cairan IV dalam
kotak yang sesuai dengan kolom waktunya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 15


10) Kondisi ibu
Bagian terakhir pada lembar depan partograf berkaitan dengan kesehatan dan
kenyamanan ibu.

11) Nadi, tekanan darah, dan temperatur tubuh


Angka di sebelah kiri bagian partograf ini berkaitan dengan nadi dan tekanan
darah ibu. Nilai dan catat nadi ibu setiap 30 menit selama fase aktif persalinan
(lebih sering jika dicurigai adanya penyulit). Beri tanda titik pada kolom waktu
yang sesuai. Nilai dan catat tekanan darah ibu setiap 4 jam selama fase aktif
persalinan (lebih sering jika dianggap akan adanya penyulit). Beri tanda panah
pada partograf pada kolom waktu yang sesuai. Nilai dan catat temperatur
tubuh ibu (lebih sering jika meningkat, atau dianggap adanya infeksi) setiap 2
jam dan catat temperatur tubuh dalam kotak yang sesuai.

12) Volume urin, protein, atau aseton


Ukur dan catat jumlah produksi urin ibu sedikitnya setiap 2 jam (setiap kali ibu
berkemih).

Untuk selanjutnya, catatan dari partograf bagian belakang akan Anda kerjakan
kemudian karena menyangkut dengan topik bahasan 2 jam post partum.

Latihan
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Lakukan kegiatan praktik secara berkelompok maksimal 3 orang untuk melakukan


penilaian terhadap ibu dengan tanda-tanda inpartu di BPM/Puskesmas/Kamar
bersalin.
2) Pada kegiatan praktik ini satu mahasiswa menjalankan praktik, dua mahasiswa lainnya
mendampingi.
3) Sebagai bukti Anda telah melakukan praktikum, Anda diminta untuk membuat laporan
secara komprehensif yang merupakan satu kesatuan dari asuhan persalinan dengan
menggunakan format asuhan ibu bersalin (yang mencakup asuhan kala I, kala II, kala
III dan kala IV) yang ada pada Lampiran 2 Topik 1.
4) Untuk melakukan praktik pada Bab 1 TopiK 1, Anda dapat mempergunakan lembar/
format yang telah tersedia dan minta pendampingan dari CI serta melakukan penilaian
keterampilan dengan mengacu pada pedoman penilaian sebagai berikut.

16 Praktik Klinik Kebidanan II 


Nilai 1 (Perlu Perbaikan) : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar
atau tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau
tidak dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).

Ringkasan

Kegiatan praktik asuhan kala I ini dimulai dengan pengkajian data, meliputi
pengakajian data secara subyektif yang bertujuan untuk mengetahui apakah pasien
mengalami tanda-tanda terkait dengan persalinan kala I yaitu timbulnya his yang semakin
lama semakin sakit dan teratur, selain itu dari data subyektif juga berupaya untuk mencari
kemungkinan adanya hal-hal yang dapat mengganggu proses persalinan serta keselamatan
ibu dan janin. Untuk memperjelas apa yang dialami ibu, maka perlu dilengkapi dengan
pemeriksaan fisik melalui palpasi dan periksa dalam yang akan membantu menentukan
kondisi ibu, bayi serta meyakinkan ibu sudah masuk dalam persalinan kala I.
Berdasarkan pengkajian data subyektif dan obyektif yang terkumpul merupakan
sumber data yang akan dilakukan analisa data untuk merumuskan diagnosa/masalah yaitu G
.. P .. A.., umur ... th, hamil ... mg, dalam persalinan kala I fase .... Janin tunggal hidup intra
uterin, presentasi kepala, punggung ... kepala sudah masuk panggul ..../5.
Berdasarkan rumusan diagnosa/masalah tersebut dapat direncanakan untuk
memberikan intervensi dengan SOP sebagai rambu-rambunya. Sedangkan, dalam
penatalaksanaannya Anda dapat mempergunakan langkah-langkah atau daftar tilik yang
sudah disusun secara sistematis.
Kegiatan yang dapat Anda kerjakan dalam menerapkan praktik asuhan persalinan kala I
adalah asuhan sayang ibu dengan melibatkan suami atau orang terdekat selama proses
persalinan. Selain itu juga memberikan pemenuhan kebutuhan dasar ibu bersalin kala I dan
juga bukti monitor kemajuan persalinan yang dicatat dalam partograf sebagai bentuk
dokumentasi asuhan pada ibu kala I. Dokumentasi tersebut digunakan untuk mengetahui
perkembangan kemajuan persalinan yang berkaitan erat dengan proses berikutnya yaitu
kala II.

 Praktik Klinik Kebidanan II 17


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Dari data subyektif, Anda bisa menentukan ibu masuk persalinan apabila didapatkan
data...
A. Ibu merasakan gerakan anak yang tidak begitu aktif
B. Ibu merasa perutnya semakin lama semakin sakit
C. Ibu merasakan keluar cairan dari vaginanya
D. Ibu tidak haid 9 bulan

2) Dari data obyektif, Anda bisa menentukan ibu masuk persalinan bila didapatkan data…
A. Hasil pemeriksaan, teraba pembukaan dan penipisan servix
B. Petugas merasakan gerakan anak yang tidak begitu aktif
C. Saat dilakukan palpasi , perut ibu teraba keras
D. Dari vagina keluar darah lendir

3) Untuk memastikan bahwa ibu yang Anda tolong ini merupakan pertolongan
persalinan dengan letak kepala, Anda bisa mamastikan lewat palpasi dari
pemeriksaan...
A. Leopold I
B. Leopold II
C. Leopold III
D. Leopold IV

4) Ibu datang ke tempat Anda, mengatakan hamil 9 bulan dan mengeluh tidak bisa tidur
karena sakit pada punggung serta merasa perutnya sering keras tapi berlangsung
sebentar dan tidak disertai nyeri. Kondisi ini dirasakan ibu sudah 5 jam. Ibu juga
mengatakan dari vagina keluar lendir dan hasil pemeriksaan dalam (VT) pembukaan 3
cm. Kesimpulan yang Anda buat adalah…
A. Ibu dg G.. P.. Fase laten dilatasi maksimal
B. Ibu dg G.. P.. Fase aktif deselerasi
C. Ibu dg G.. P.. Fase aktif akselerasi
D. Ibu dg G.. P.. Fase laten

18 Praktik Klinik Kebidanan II 


5) Apabila ibu merasakan kenceng yang dialaminya sudah semakin sering, dalam 10 detik
terjadi 3 kali dan lamanya sudah 50 detik disertai nyeri sekali. Kemungkinan ibu masuk
ke pembukaan lengkap tanda…
A. Ibu ingin merejan dan vulva membuka
B. Ibu ingin tidak mau makan
C. Ibu sudah buang air besar
D. Pecahnya ketuban

Lampiran 1. Penapisan Ibu Bersalin

PENAPISAN IBU BERSALIN


DETEKSI KEMUNGKINAN KOMPLIKASI GAWAT DARURAT

NO KETERANGAN YA TIDAK
1 Riwayat bedah sesar
2 Perdarahan pervaginam
3 Persalinan kurang bulan (<37 minggu)
4 Ketuban pecah dengan mekonium kental
5 Ketuban pecah lama (lebih 24 jam)
6 Ketuban pecah pada persalinan kurang bulan (<27 minggu)
7 Ikterus
8 Anemia berat
9 Tanda/gejala infeksi
10 Pre eklamsia/hipertensi dalam kehamilan
11 TFU 40 cm atau lebih
12 Gawat janin
13 Primipara dalam fase aktif dengan palpasi kepala masih 5/5
14 Presentasi bukan belakang kepala
15 Presentasi majemuk
16 Kehamilan gemeli
17 Tali pusat menumbung
18 Syok
Paraf Pembimbing

 Praktik Klinik Kebidanan II 19


Lampiran 2: Format Asuhan Ibu Bersalin

FORMAT ASUHAN IBU BERSALIN

No. Register :
Tanggal Masuk :
Tgl & Jam Pengkajian :
Nama Pengkaji :

A. PENGKAJIAN
Data Subjektif (DS)
1. Identitas
ISTRI SUAMI
Nama : ............................................. ..........................................
Umur : ............................................. ..........................................
Agama : ............................................. ..........................................
Pendidikan : ............................................. ..........................................
Pekerjaan : ............................................. ..........................................
Alamat : ............................................. ..........................................
No. Telepon : ............................................. ..........................................

2. Alasan Datang
..................................................................................................................
..................................................................................................................
3. Keluhan Utama
..................................................................................................................
..................................................................................................................
4. Riwayat Pernikahan
Pernikahan Ke- : ...................... kali
Usia Pertama Menikah : ...................... tahun
Lama Menikah : ...................... tahun

5. Riwayat Menstruasi
Menarche : ......................................................................
Siklus : ......................................................................
Lamanya : ......................................................................
Banyaknya : ......................................................................

20 Praktik Klinik Kebidanan II 


Disminorhea : ......................................................................
6. Riwayat Kesehatan
..................................................................................................................
..................................................................................................................
7. Riwayat Kesehatan Keluarga
..................................................................................................................
..................................................................................................................

8. Riwayat Obstetri Yang Lalu

Kehamilan Persalinan Anak Nifas

Urutan kehamilan ke, Urutan persalinan, Jenis Urutan anak, Pembetian ASI dan
Usia hamil ..mg/bln, periksa di persalinan, Penolong, jenis kelamin, penyulit serta
penyulit dan pengobatan yang Keadaan BBL, Penyulit BB& PB penyulit nifas
diterima persalinan

9. Riwayat Obstetri Sekarang


Riwayat Kehamilan Sekarang : G .......... P.......... Ab ..........
HPHT : ......................................................................
Gerakan Janin : ......................................................................
Keluhan Saat Hamil : ......................................................................
ANC : Trimester I : .................................................
Trimester II : ...............................................
Trimester III : ..............................................
Imunisasi TT : ......................................................................
Obat Yang Dikonsumsi : ......................................................................

10. Riwayat KB
Kontrasepsi yang dipakai : ......................................................................
Lama Pemakaian : ......................................................................
Keluhan : ......................................................................
Kontrasepsi yang lalu : ......................................................................
Lama pemakaian : ......................................................................
Alasan berhenti : ......................................................................

 Praktik Klinik Kebidanan II 21


11. Pola Nutrisi
Makan : ..............................................................................................
Minum : ..............................................................................................

12. Pola Eliminasi


BAB : ................... kali/ hari
BAK : ................... kali/ hari
Masalah : ..............................................................................................

13. Pola Istirahat


Malam : ................... Jam
Siang : ................... Jam
Masalah : ..............................................................................................

14. Data Psikososial dan Budaya


..................................................................................................................
..................................................................................................................

DATA OBJEKTIF
1. Pemeriksaan Umum
a. Kesadaran
(_) Komposmentis
(_) Somnolent
(_) Sopor

b. Tanda – Tanda Vital


Tensi : ............... mmHg
Nadi : ............... x/menit
Suhu : ............... °C
Respirasi : ............... x/menit

2. Pemeriksaan Fisik
Kepala : ..............................................................................................
Mata : ..............................................................................................
Mulut : ..............................................................................................
Leher : ..............................................................................................
Payudara : ..............................................................................................

22 Praktik Klinik Kebidanan II 


Abdomen :
Leopold I : ..................................................................................
Leopold II : ..................................................................................
Leopold III : ..................................................................................
Leopold IV : ..................................................................................
DJJ : ..................................................................................
Genetalia : ..............................................................................................
Ekstremitas : ............................................................................................

3. Pemeriksaan Dalam : tgl …. Jam ….


v/v : .....................
Ø : ..................... cm
Effisement : ..................... %
Ketuban : +/-
Hodge : .....................
Bagian terdahulu : .....................
Denominator : .....................
Moulage : .....................
Bagian kecil yang menyertai bagian terdahulu : .....................................

4. Pemeriksaan Penunjang : tanggal …………


Urine : .....................
Protein : .....................
Reduksi : .....................
Hb : .....................
Golongan Darah : ............
VDRL : .....................

B. IDENTIFIKASI DIAGNOSA DAN MASALAH AKTUAL


........................................................................................................................
........................................................................................................................

C. IDENTIFIKASI DIAGNOSA DAN MASALAH POTENSIAL


........................................................................................................................
........................................................................................................................
D. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA
........................................................................................................................

 Praktik Klinik Kebidanan II 23


........................................................................................................................
E. INTERVENSI
........................................................................................................................
........................................................................................................................
F. IMPLEMENTASI
........................................................................................................................
........................................................................................................................
G. EVALUASI
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

KALA II

A. DATA SUBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................
B. DATA OBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................
C. ANALISA
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................
D. PENATALAKSANAAN
........................................................................................................................
........................................................................................................................

KALA III

A. DATA SUBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
B. DATA OBJEKTIF
........................................................................................................................

24 Praktik Klinik Kebidanan II 


C. ANALISA
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

D. PENATALAKSANAAN
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

KALA IV

A. DATA SUBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

B. DATA OBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

C. ANALISA
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

D. PENATALAKSANAAN
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

 Praktik Klinik Kebidanan II 25


Lampiran 3: Dokumen Fase Laten

LEMBAR OBSERVASI
(UNTUK FASE LATEN)

A. MASUK KAMAR BERSALIN


ANAMNESA
Tangal : jam
His mulai tgl : jam
Darah :
Lendir :
Ketuban pecah/belum : jam
Keluhan lain :

B. KEADAAN UMUM
Tekanan darah :
Suhu/Nadi :
Oedema :
Lain-lain :

C. PEMERIKSAAN OBSTETRI
Palpasi :
DJJ :
His 10” : x, lama : detik
VT. Tgl : jam
Hasil :
Pemeriksa :

OBSERVASI KALA 1 (Fase Laten Ø <4 cm)

His dlm 10” Tekanan


Tgl Jam DJJ Suhu Nadi VT Keterangan
Brp kali Lamanya Darah

Pembimbing Klinik,

26 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 4a: Dokumen Fase Aktif

LEMBAR PARTOGRAF (DEPAN)

 Praktik Klinik Kebidanan II 27


Lampiran 4b: Penilaian Pengisian Partograf (Fase Aktif)

No Langkah NIlai
1 2 3
1 Umur ibu
2 Nama suami
3 Tanggal dan waktu mulai dirawat
4 Alamat
5 Waktu pecahnya ketuban
6 Waktu mulainya kenceng-kenceng
7 Umur kehamilan
8 Gravida, Para, Abortus
9 DJJ
10 Air ketuban
11 Penyusupan ( Moulage ) kepala janin
12 Pembukaan serviks
13 Penurunan bagian terendah janin
14 Waktu ( jam ) pemeriksaan
15 Kontraksi Uterus
16 Nadi
17 Tekanan Darah
18 Suhu
19 Urine
20 Makan terakhir
21 Minum terakhir
22 Tanda tangan penolong
Σ SCORE ( jml score )

TOTAL SKOR
NILAI = x 100
44

Paraf Penilai

28 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 5: Penilaian Pengkajian Data Ibu pada Kala I

NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
1 Menyambut klien dengan ramah dan sopan
2 Memperkenalkan diri kepada klien
3 Merespon terhadap reaksi klien
4 Meminta ibu untuk buang ait kecil (bila memungkinkan)
5 Siapkan alat, dan atur secara sistematis
Trolley dengan alasnya
a) Bagian atas berisi:
1) Bak instrument yang berisi partus set:
(a) 2 pasang handscone
(b) ½ kocher
(c) Gunting episiotomy
(d) Benang tali pusat/klem umbilical
(e) 2 arteri klem
(f) Gunting tali pusat
(g) Kassa steril
(h) Spuit
(i) Kateter nelaton

2) Kom tertutup berisi de lee


3) Kom kecil berisi:
(a) Oksitosin 1 ampul
(b) Lidokain 1% 1 ampul

4) Kom kecil yang berisi kapas DTT


5) Bak instrument yang berisi hecting set:
(a) Handscone
(b) Spuit
(c) Pinset
(d) Needle holder
(e) 2 buah nald hecting yang terdiri dari 1buah nald
kulit dan 1 buah nald otot cut gut (chromic)

 Praktik Klinik Kebidanan II 29


NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
6) Tensi meter
7) Stetoskop
8) Thermometer

b) Bagian bawah berisi:


1) Leanec
2) 2 buah nierbeken
3) 1 buah piring placenta
4) Schort
5) Masker
6) Geogle (kaca mata)
7) Sepatu boot/sandal tertutup
8) 1 buah handuk kecil untuk cuci tangan
9) 3 buah kain bersih
10) 2 buah handuk bersih
11) Pakaian bayi terdiri dari:
(a) Kain varnel / bedong
(b) Popok bayi
(c) Baju bayi

12) Pakaian ibu, yang terdiri dari:


(a) Pakaian dalam
(b) Pembalut
(c) Baju ibu

c) Partograf
d) Baki dengan alasnya berisi peralatan infuse:
(1) Cairan NaCl 0,9% dan RL
(2) Abocath
(3) Kassa
(4) Plester
(5) Gunting

30 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
e) Bak instrument berisi:
(1) 1 handscone panjang steril
(2) 1 handscone pendek steril
(3) Foley kateter steril
(4) Kocher
(5) Spuit 5 cc

f) Perlengkapan resusitasi bayi:


(1) 3 buah kain
(2) Balon resusitasi, sungkup No 0 dan 1
(3) Kom bertutup berisi de lee
(4) Kassa tempat dalam tempatnya
(5) Kapas DTT

g) Medikamentosa:
(1) Analgetik (petidin 1-2 mg/kg BB), ketamin HCL
0,5/kg BB
(2) Sedative (diazepam 10 mg)
(3) Atropine sulfas 0,25 – 0,50 mg
(4) Uterotonika (oksitosin, ergometrin, prostaglandin)

h) Oksigen dan regulator


i) Larutan klorin 0,5 % dan tempatnya
j) Tiga buah tempat sampah:
(1) 1 buah berwarna merah untuk tempa sampah
kering
(2) 1 buah berwarna kuning untuk tempat sampai
infeksi
(3) 1 buah berwarna hitam untuk pakaian kotor
k) Satu buah ember berisi larutan klorin 0,5%
Persiapan lain
6 a) Rujukan (bila diperlukan)
b) Disiapkan formulir yang disiapkan
(1) Formulir informed consent
(2) Formulir rujukan

 Praktik Klinik Kebidanan II 31


NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
7 Menjelaskan tujuan dari anamnesa/pengumpulan data.
8 Melakukan anamnesa dengan (panduan Lampiran 1 - 2).
9 Mengukur TB dan BB pasien (bila memungkinkan)
10 Beritahu ibu akan dilakukan pemeriksaan dan apa
tujuannya
11 Cuci tangan sebelum memulai pemeriksaan dan keringkan
dengan handuk
12 Bersikaplah lemah lembut dan sopan serta bantu pasien
agar merasa tenang dengan cara menarik nafas perlahan
dan dalam.
13 Minta ibu mengosongkan kandung kemihnya.
14 Nilai kesehatan dan keadaan umum ibu, suasana hatinya,
tingkat kegelisahannya atau nyeri, warna konjungtiva,
kebersihan, status nutrisi dan kecukupan air tubuh.
Nilai tanda-tanda vital ibu (tekanan darah, temperatur,
15. nadi dan pernafasan). Agar nilai hasil tekanan darah dan
nadi akurat Anda melakukan pemeriksaan diantara dua
kontraksi.
16. Lakukan pemeriksaan abdomen, dan pastikan tidak ada
kontraksi.
17. Ukur TFU dengan pita pengukur dimulai dari tepi atas
simfisis pubis, rentangkan hingga ke puncak.
18. Memantau kontraksi uterus dengan menggunakan jarum
detik pada jam dinding/jam tangan, letakkan tangan
penolong di atas uterus dan palpasi jumlah kontraksi
dalam kurun 10 menit.
19. Tentukan durasi/lama tiap kontraksi, pada fase aktif
minimal terjadi 2 kali kontraksi dalam 10 menit atau lama
kontraksi 40 detik atau lebih.
20. Memantau denyut jantung dengan fetoskop Pinnards atau
Douppler untuk mendengar DJJ per menit .
21. Nilai DJJ setelah dan sebelum kontraksi , adanya
gangguan janin bila nilai DJJ <120 atau > 160 x/menit, bila
menemukan itu maka ulangi lagi setelah 5 menit setelah

32 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
pemeriksaan awal (bila tetap segera dirujuk).
22. Menentukan presentasi bayi (bagian bayi) dengan cara
berdiri disamping ibu dan menghadap ke arah kepala ibu
(ibu diminta untuk menekuk lututnya).
23. Untuk menentukan presentasi bayi (bagian terbawah)
janin kepala atau bokong. Bila bentuk bulat, teraba keras,
berbatas tegas dan mudah digerakkan (belum masuk
panggul) biasanya yang teraba adalah kepala.
24. Menentukan penurunan kepala janin dilakukan dengna
menghitung proporsi bagian terbawah janin yang masih
berada di atas tepi atas simfisis dan dapat diukur dengan
lima jari tangan pemeriksa (per limaan)
25. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan dan langkah
selanjutnya untuk melakukan periksa dalam.
26. Mendokumentasikan hasil pengkajian.
Σ SCORE ( jml score )
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
52

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 33


Lampiran 6: Penilaian Pemeriksaan Dalam

NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
1 Menyambut klien dengan ramah dan sopan .
2 Memperkenalkan diri kepada klien.
3 Merespon terhadap reaksi klien.
4 Meminta ibu untuk buang ait kecil (bila memungkinkan).
5 Menempatkan alat, bahan serta posisi pemeriksa secara
sistematis.
6 Menjelaskan tujuan dari periksa dalam.
7 Mencuci tangan dan mengeringkan dengan handuk.
8 Tutupi badan ibu sebanyak mungkin dengan sarung atau
selimut.
9 Minta ibu berbaring terlentang dengan lutut ditekuk
dan paha dibentangkan.
10 Gunakan sarung tangan DTT atau steril saat melakukan
pemeriksaan.
11 Gunakan kasa atau gulungan kapas DTT yang dicelupkan
ke air DTT/larutan antiseptic.
12 Basuh labia secara hati-hati, seka dari depan ke
belakang untuk menghindarkan kontaminasi feses.
13 Periksa genetalia eksterna, perhatikan apakah ada luka
atau massa termasuk kondilomata, varikositas vulva
atau rectum atau luka parut perineum.
14 Nilai cairan vagina dan tentukan apakah ada bercak
darah, perdarahan pervaginam atau meconium.
15 Jika terbawah adalah kepala, pastikan penunjukknya
(UUK/UUB/Fontanela magna).
16 Nilai celah sutura (sagitalis) untuk menilai derajad
penyusupan dan apakah ukuran kepala janin sesuai
dengan ukuran jalan lahir.
17 Jika pemeriksaan sudah lengkap, keluarkan tangan
dengan hati-hati.
18 Celupkan sarung tangan ke dalam larutan untuk
dekontaminasi, lepaskan kedua sarung tangan secara

34 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
terbalik dalam larutan dekontaminasi selama 10 menit.
19 Cuci kedua tangan, dan keringkan dengan handuk kering.
21 Bantu ibu mengambil posisi yang lebih nyaman.
22 Jelaskan hasil permeriksaan pada ibu dan keluarga.
23 Dokumentasikan hasil pemeriksaan dalam lembar
partograf.
Σ SCORE ( jml score )
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
46

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 35


Topik 2
Asuhan Persalinan Kala II
ara mahasiswa, selamat Anda telah menyelesaikan keterampilan Asuhan Persalinan

P Kala I, selanjutnya Anda diperbolehkan melangkah ke pembelajaran praktik


selanjutnya yaitu asuhan persalinan kala II. Dalam Standarisasi APN 2014, pratikum
asuhan persalinan kala II terdapat dalam bagian ke I s.d VI yang terurai dalam langkah ke 1
s.d 24. Pada Topik 2 ini, pokok bahasan yang akan Anda pelajari meliputi:
1. Pengkajian pada Kala II
2. Analisis Data dan Diagnosa pada Kala II
3. Penatalaksanaan pada Kala II
4. Pendokumentasian pada Kala II

Sebelum melakukan praktik, untuk memberikan penguatan maka pahami kembali


rangkuman teori yang mendasari asuhan persalinan kala II seperti di bawah ini.

A. PENGKAJIAN PADA KALA II

Sebelum Anda melakukan pengkajian kala II, maka pahami dulu apa yang dimaksud
dengan kala II yaitu persalinan yang dimulai ketika pembukaan serviks lengkap dan berakhir
dengan lahirnya bayi, dan biasa disebut dengan kala pengeluaran bayi. Untuk mengetahui
pasti ibu masuk kala II, Anda juga harus mengenal gejala serta tanda pasti kala II.
1. Ibu merasa ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi.
2. Ibu merasakan adanya peningkatan tekanan pada rectum dan/atau vaginanya.
3. Perineum menonjol.
4. Vulva-vagina dan sfingter ani membuka.
5. Meningkatnya pengeluaran darah dan lendir.

Terjadinya tanda dan gejala diatas sudah Anda pelajari dalam materi mekanisme
persalinan, disamping itu juga asuhan pada kala I yang telah Anda lakukan sebagai persiapan
ibu untuk meneran (Power). Selain itu Anda bisa membuka kembali dokumen dari Partograf,
diantaranya dari hasil memastikan tanda pasti adanya kala II adalah dengan melakukan
pemeriksaan dalam yang akan ditemukan:

36 Praktik Klinik Kebidanan II 


1. v/v : .....................
2. Ø : ..................... cm
3. Effisement : ..................... %
4. Ketuban : +/-
5. Hodge : .....................
6. Bagian terdahulu : .....................
7. Denominator : .....................
8. Moulage : .....................
9. Bagian kecil yang menyertai bagian terdahulu : .....................................

Setelah Anda memahami konsep terjadinya kala II, maka Anda akan melakukan
pengkajian kala II sebagai berikut.

Data Subyek : Ibu mengatakan perutnya semakin sakit dan ingin buang air
besar
Data Obyektif : Lakukan pengamatan
Ada dorongan meneran
Tekanan pada anus
Perineum menonjol
Vulva vagina membuka
Lakukan periksa dalam
V : lendir darah (bisa juga bercampur air ketuban)
Ø : 10 cm
Effisement : 100 %
Ketuban : +/-
Hodge : III - IV
Bagian terdahulu : kepala
Denominator : UUK jam 12.00
Moulage :0
Bagian kecil yang menyertai bagian terdahulu: tidak ada

 Praktik Klinik Kebidanan II 37


B. ANALISIS DATA DAN DIAGNOSA PADA KALA II

Berdasarkan hasil pengkajian diperoleh data sebagai dasar untuk menentukan


diagnose yaitu:
1. Data Subyek
Ibu mengatakan perutnya semakin sakit dan ingin buang air besar.

2. Data Obyektif
Inspeksi:
a. Ada dorongan meneran
b. Tekanan pada anus
c. Perineum menonjol
d. Vulva vagina membuka

Periksa dalam:
a. V : lendir darah ( bisa juga bercampur air ketuban)
b. Ø : 10 cm
c. Effisement : 100 %
d. Ketuban : +/-
e. Hodge : III – IV
f. Bagian terdahulu : kepala
g. Denominator : UUK jam 12.00
h. Moulage :0
i. Bagian kecil yang menyertai bagian terdahulu : tidak ada

Selanjutnya diagnosa yang dapat dibuat pada ibu dengan kala II adalah : Ny …… G… P
… dengan kala II.

C. PENATALAKSANAAN PADA KALA II

Setelah Anda dapat menentuan diagnosa, Anda harus merencanakan tindakan dan
melaksanakan praktik pertolongan persalinan kala II. Sebelum Anda melakukan pimpinan
meneran, hal penting yang perlu di perhatikan adalah:

38 Praktik Klinik Kebidanan II 


PEMBUKAAN SERVIKS TELAH LENGKAP
ATAU
TERLIHATNYA BAGIAN KEPALA BAYI MELALUI INTROITUS VAGINA

Untuk memudahkan mengingat, yang Anda lakukan terkait dengan langkah asuhan
persalinan normal (APN) langkah ke 1 s.d 24

Persiapan penting yang harus diingat adalah (Kemenkes RI., 2014):


1. Persiapan Penolong
Salah satu persiapan penting penolong adalah memastikan penerapan prinsip dan
praktik pencegahan infeksi (PI) yaitu:
a. Sarung tangan disinfektan tingkat tinggi/steril harus selalu dipakai selama proses
pertolongan persalinan dan ada di partus set (diganti bila bocor, robek dan
terkontaminasi).
b. Perlengkapan perlindung diri
Merupakan perlengkapan penghalang/barrier penolong dengan bahan-bahan
berpotensi menularkan penyakit, yaitu celemek, penutup kepala/ ikat rambut, masker,
kacamata. Ini dikenakan selama pertolongan bayi, melahirkan placenta dan penjahitan.

2. Persiapan tempat persalinan, peralatan dan bahan


a. Ruangan memliki pencahayaan/penerangan yang cukup (baik melalui jendela, lampu,
atau sumber cahaya lain).
b. Tempat tidur dengan kasur yang dila[isi kain penutup bersih dan plastik anti bocor.
c. Ruangan harus hangat dan terhalang dari tiupan angin langsung.
d. Tersedia meja/permukaan bersih dan mudah dijangkau untuk meletakkan alat.
e. Cek semua alat yang telah disediakan seperti pada topik bahasan di atas, untuk
memastikan perlengkapan dan fungsi.

3. Persiapan tempat dan lingkungan untuk kelahiran bayi


a. Persiapan untuk pencegahan kehilangan panas berlebihan harus disediakan
sebelum bayi dilahirkan dengan memastikan tempat bersih dan hangat (minimal
25oC).
b. Disiapkan selimut bayi kering dan bersih.

 Praktik Klinik Kebidanan II 39


4. Persiapan ibu dan keluarga
a. Persiapan untuk ibu dengan memberikan asuhan sayang ibu untuk kala II dengan cara
memberikan penjelasan:
1) Suami/keluarga tetap mendampingi ibu selama proses persalinan.
2) Keluarga terlibat dalam memberikan asuhan, misalnya ibu berganti posisi,
rangsangan taktil, memberikan makan atau minum, teman bicara ataupun
memberikan dukungan dan semangat.
3) Menjelaskan tahapan dan kemajuan proses persalinan.
4) Ibu harus tenang dan minta untuk menyampaikan apa diinginkan agar bisa
dibantu.
5) Ibu dapat ibu memilih posisi yang paling nyaman untuk proses melahirkan.
6) Bila pembukaan lengkap, anjurkan ibu hanya meneran bila ada dorongan kuat dan
spontan untuk meneran. Jangan menganjurkan meneran berkepanjangan dan
menahan nafas dan anjurkan beristirahat diantara kontraksi.

b. Membersihkan perineum ibu


Membersihkan vulva dan perineum dengan gulungan kapas atau kasa menggunakan
air matang (DTT), untuk pencegahan infeksi pada persalinan kala II. Bila keluar tinja,
bersihkan dengan alas bokong.

c. Mengosongkan kandung kemih


Jelaskan pada ibu minimal 2 jam sekali ibu kencing atau bila kandung kemih terasa
penuh, bisa di kamar mandi atau bisa dibantu dengan duduk di wadah penampung
urin (pispot). Jangan melakukan kateterisasi kandung kemih secara rutin sebelum
atau setelah kelahiran bayi dan/atau placenta kecuali terjadi retensi urin.

d. Bila ada tanda doranteknusperjolvulka (dorongan meneran, tekanan pada anus dan
penonjolan pada perenium serta vulva membuka) disertai ibu ingin meneran, lakukan
periksa dalam untuk memastikan pembukaan sudah lengkap (10 cm).

e. Amniotomi
Setelah dicek dengan periksa dalam pembukaan servix sudah lengkap (10 cm ), bila
selaput ketuban belum pecah, beri tahu ibu ketuban akan dipecah. Cek warna air
ketuban. Jika terdapat meconium, kemungkinan bayi mengalami hipoksia sehingga
pertolongan bayi setelah lahir perlu dipersiapkan.

40 Praktik Klinik Kebidanan II 


f. Lakukan pimpinan persalinan dan lakukan pemantauan DJJ setiap 5-10 menit, dan
pastikan ibu istirahat diantara kontraksi serta beri cukup minum.
g. Bila ada indikasi, lakukan episiotomi (perineum kaku, DJJ <120 / >160 x/menit).
h. Minta keluarga untuk melakukan stimulasi putting susu agar membantu kekuatan dan
kualitas kontraksi.
i. Jika bayi tidak lahir setelah 60 menit dipimpin, ibu segera di rujuk kemungkinan
turunnya kepala bayi karena ada disproporsi kepala-panggul (CPD).

Untuk memantapkan Anda dalam penatalaksanaan kala II, Anda dapat mempelajari
standart operating prosedur (SOP) pertolongan asuhan persalinan kala II di bawah ini.

STANDARD OPERATING PROCEDUR


PERTOLONGAN ASUHAN PERSALINAN KALA II

NO LANGKAH
1 Persiapan tempat persalinan, peralatan dan bahan
Cek semua peralatan
a. Troli dan alas
b. Bak instrument yang berisi alat steril
 2 pasang sarung tangn steril
 1 buah ½ khoher
 2 pinset anatomi
 Gunting episiotomy
 2 buah klem
 1 buah gunting tali pusat
 Pengikat tali pusat
 Kassa steril dan depper secukupnya
 Penghisap lender

c. Alat lain:
 Duk steril
 Kom berisi kapas larutan DTT dan betadine
 Peralatan on steril
 Tensimeter
 Stethoscope
 Bengkok
 Tempat sampah medis dan non medis

 Praktik Klinik Kebidanan II 41


 Air DTT dan air Klorin 0,5%
 Underpad /pengalaman bokong

Atur alat secara sistematik dan dekatkan di tempat yang mudah terjangkau
2 Menyiapkan pertolongan bayi: Cek kelengkapan alat, bahan dan obat-obatan
esensial untuk pertolongan dan penatalaksanaan komplikasi bayi baru lahir.
3 Persiapan untuk bayi
 Nyalakan lampu untuk penghangat
 tempat datar dan keras,
 2 kain
 1 handuk bersih dan kering,
 lampu sorot 60 watt dengan jarak 60 cm dari tubuh bayi
 Menggelar kain tempat resusitasi
 Ganjal bahu bayi.
 Instrumen sterile berisi
 Delee
 Klem 2 buah
 Penjepit tali pusat

 Salep mata
 Metelin
 Timbangan bayi
 Pakaian bayi
4 Melakukan pengecekan tanda doranteknusperjolpulka (dorongan meneran, tekanan
pada anus dan penonjolan pada perenium serta vulva membuka) disertai ibu ingin
meneran.
5 Persiapan Petugas/penolong
a. Pakai celemek plastik
b. Melepaskan semua perhiasan yang dipakai
c. Cuci tangan dengan sabun dan air bersih mengalir kering-kan tangan dengan
tissue atau handuk pribadi yang bersih dan kering
d. Menggunakan sarung tangan kanan

42 Praktik Klinik Kebidanan II 


6 Menyiapkan pertolongan persalinan
 Masukkan oksitosin 10 IU ke dalam tabung suntik dan meletakkan kembali
dipartus set/wadah
 Pakai sarung tangan kiri
 Tangan kanan mengambil 5 kapas DTT untuk melakukan DTT vulva
7 Memberitahu ibu akan dilakukan periksa dalam
8 Melakukan periksa dalam untuk memastikan pembukaan lengkap
9 Memberitahu ibu hasil periksa pembukaan lengkap serta (bila ketuban masih utuh
akan dipecah)

10 Memecahkan ketuban bila masih utuh


 Diantara kontraksi, lakukan Pemeriksaan Dalam lalu sentuh ketuban yang
menonjol, pastikan kepala telah engaged dan tidak teraba tali pusat atau bagian2
kecil lainnya disekitar kepala
 Pegang 1/2 klem kocher dengan tangan kiri serta masukkan ke dalam vagina
dengan perlindungan 2 jari tangan kanan yang mengenakan menyentuh selaput
ketuban dengan hati2
 Saat kekuatan his berkurang, dengan 2 tangan kanan menggoreskan klem

 Praktik Klinik Kebidanan II 43


kocher untuk menyobek 1-2 cm hingga pecah
 Biarkan cairan ketuban membasahi jari tangan
 Tarik keluar dengan tangan kiri 1/2 klem kocher dan rendam dalam larutan klorin
0,5%.
 Pertahankan 2 jari tangan kanan anda di dalam vagina untuk merasakan
turunnya kepala janin dan memastikan tetap tidak teraba adanya tali pusat.
 Setelah yakin bahwa kepala turun dan tidak teraba tali pusat, keluarkan jari
tangan kanan dari vagina secara perlahan.
 Evaluasi warna cairan ketuban, periksa apakah ada mekonium(kotoran bayi) atau
darah.
 Celupkan tangan yang masih menggunakan sarung tangan kedalam larutan klorin
0,5% lalu lepaskan sarung tanagan dalam kondisi terbalik dan biarkan terendam
dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.
 Cuci kedua tangan.
11 Periksa kembali denyut jantung janin.
12 Memberitahu ibu
 Pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik
 Ketuban sudah dipecah
 Mengatur posisi sesuai keinginan
 Meminta meneran bila ada his

Melakukan pencatatan pada partograf waktu dilaku-kan pemecahan selaput


ketuban, warna air ketuban dan DJJ
13 Pimpin ibu mengejan jika ibu sudah merasakan adanya dorongan spontan untuk
meneran
 Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan
kenyamanan ibu serta janin dan mendokumentasikan semua temuan
 Jelaskan pada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk
mendukung dan memberi semangat pada ibu untuk meneran secara benar
 Mengatur posisi ibu sesuai keinginannya, seperti contoh dibawah ini

44 Praktik Klinik Kebidanan II 


14 Posisi mengejan duduk atau setengah duduk

15 Posisi jongkok atau berdiri

16 Posisi merangkak atau berbaring miring ke kiri

17 Memantau selama penatalaksanaan kala II persalinan.


 Melakukan penilaian kondisi ibu dan janin serta kemajuan persalinan selama
kala dua persalinan secara berkala
 Setelah tidak ada his, melakukan pemeriksaan DJJ
 Memberitahu keluarga untuk memberi minum
 Minta keluarga untuk melakukan rangsangan putting susu
Bila sudah ada kontraksi , pimpin kembali ibu untuk meneran
18 Jika kepala bayi telah terlihat di vulva 5-6 cm
 Meletakkan handuk bersih di atas perut
 Letakkan kain yang bersih dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu.

 Praktik Klinik Kebidanan II 45


 Buka tutup partus set dan perhatikan kelengkapannya
 Pakai sarung tangan DTT atau steril pada kedua tangan
19 Episiotomi (bila ada indikasi)
 Memberitahu dan menjelaskan ibu akan disuntik di daerah perineum
 Menyuntikan lidokain dibawah kulit perineum, terus kejaringan dibawahnya
 Memastikan bahwa anestesi sudah bekerja
 Melindungi daerah dalam perineum dengan jari telunjuk dan tengah tangan kiri
 Memasukkan gunting episiotomi diantara jari telunjuk dan jari tengah
 Insisi dengan gunting episiotomi yang tajam pada comisura posterior ke arah
serong ke kanan atau kiri kurang lebih 3 cm (saat ada His)
 Tekan dengan kasa daerah insisi perinium
 Bereskan alat dan rendam ke larutan klorin 0,5%

20 Melahirkan kepala
 Saat sub occiput tampak di bawah simfisis, tangan kanan melindungi perineum
dengan dialas lipatan kain di bawah bokong ibu, sementara tangan kiri menahan
puncak kepala agar tidak terjadi defleksi yang terlalu cepat saat kepala lahir
 Mengusapkan kasa/kain bersih untuk membersihkan muka janin dari lendir dan
darah.

46 Praktik Klinik Kebidanan II 


21 Memeriksa tali pusat
 Periksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat.
 Ambil tindakan yang sesuai jika hal itu terjadi dan kemudian meneruskan segera
proses kelahiran bayi:
 Jika tali pusat melilit leher bayi dengan longgar, lepaskan lewat
 bagian atas kepala bayi
 Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali pusat di dua
 tempat dan potong di antara dua klem tersebut.

 Praktik Klinik Kebidanan II 47


22 Melahirkan Bahu
 Tunggu kepala bayi mengadakan putaran paksi luar secara spontan
 Menyeka mulut dan hidung bayi hingga bersih
 Setelah rotasi eksternal, letakan satu tangan pada setiap sisi kepala bayi dan
beritahukan pada ibu untuk meneran pada kontraksi berikutnya
 Lakukan tarikan perlahan ke arah bawah dan luar secara lembut (Kearah tulang
punggung ibu hingga bahu bawah tampak dibawah arkus pubis
 Angkat kepala bayi kearah atas dan luar (mengarah ke langit-langit) untuk
melahirkan bahu posterior bayi

23 Melahirkan Sisa Tubuh Bayi


 Setelah bahu lahir, tangan kanan menyangga kepala, leher, dan bahu janin
bagian posterior dengan ibu jari pada leher (bagian bawah kepala) dan keempat
jari pada bahu dan dada/punggung janin, sementara tangan kiri memegang
lengan dan bahu janin bagian anterior saat badan dan lengan lahir.
 Setelah badan dan lengan lahir, tangan kiri menyusuri punggung kearah bokong
dan tungkai bawah janin untuk memegang tungkai bawah (selipkan jari telunjuk
tangan kiri diantara kedua lutut janin) mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari
lainnya).
 Setelah seluruh badan bayi lahir pegang bayi bertumpu pada lengan kanan
sedemikian rupa hingga bayi menghadap ke arah penolong.
 Nilai bayi, kemudian letakan bayi di atas perut ibu dengan posisi kepala lebih
rendah dari badan (bila tali pusat terlalu pendek, letakan bayi di tempat yang
memungkinkan.

48 Praktik Klinik Kebidanan II 


24 Memotong tali pusat
 Segera mengeringkan bayi, membungkus kepala dan badan bayi kecuali tali
pusat.
 Menjepit tali pusat menggunakan klem kira-kira 3 cm dari umbilikus bayi.
 Melakukan urutan pada tali pusat kearah ibu dan memasang klem kedua 2 cm
dari klem pertama.
 Memegang tali pusat diantara 2 klem menggunakan tangan kiri, dengan
perlindungan jari tangan kiri, memotong tali pusat diantara kedua klem.

25 Pertolongan bayi baru lahir


(merupakan lanjutan untuk pembahasan topik berikutnya).

 Praktik Klinik Kebidanan II 49


D. PENDOKUMENTASIAN ASUHAN PERSALINAN KALA II

Setelah Anda menyelesaikan pembelajaran untuk asuhan persalinan kala II , Anda


diharapkan untuk melanjutkan pengisian:
1. Melengkapi pendokumentasian kemajuan persalinan seperti yang ada di Lampiran 4
Topik 1 yaitu lembar partograf (fase aktif ) yang merupakan kelanjutan dari topik
sebelumnya.
2. Format asuhan pada ibu bersalin seperti contoh dalam Lampiran 2 Topik 1 yang
merupakan kelanjutan dari asuhan kala I disesuaikan dengan hasil pengkajian,
diagnosa, penatalaksanaan sesuai dengan asuhan sayang ibu untuk kala II.
3. Anda dapat menuliskan pendokumentasian asuhan persalinan kala II yang akan
dipraktikkan dilakukan dengan metode SOAP dengan contoh penulisan sebagai
berikut.
S = Data subjektif
Ibu mengatakan perutnya semakin sakit dan ingin buang air besar
O = Data Objektif
Inspeksi:
a. Ada dorongan meneran
b. Tekanan pada anus
c. Perineum menonjol
d. Vulva vagina membuka

Periksa dalam:
a. V : lendir darah ( bisa juga bercampur air ketuban)
b. Ø : 10 cm
c. Effisement : 100 %
d. Ketuban : +/-
e. Hodge : III – IV
f. Bagian terdahulu : kepala
g. Denominator : UUK jam 12.00
h. Moulage :0
i. Bagian kecil yang menyertai bagian terdahulu: tidak ada

4. A = Analisa Data/Perumusan Diagnosa


Ny …… G… P … dengan kala II

50 Praktik Klinik Kebidanan II 


P = Penatalaksanaan
a. Memastikan adanya tanda pasti gejala kala II
b. Persiapan penolong
c. Persiapan tempat persalinan, peralatan dan bahan
d. Persiapan tempat dan lingkungan untuk kelahiran bayi
e. Persiapan ibu dan keluarga
f. Pembersihan perineum
g. Pengosongan kandung kemih
h. Periksa dalam dan amniotomi (bila ketuban belum pecah)
i. Pengaturan posisi ibu meneran
j. Bimbingan ibu untuk meneran
k. Pencegahan laserasi / melakukan epsiotomi
l. Pertolongan kelahiran bayi
 Melahirkan kepala
 Pemeriksaan tali pusat pada leher
 Melahirkan bahu (cek tanda dan gejala distosia bahu)
 Melahirkan seluruh tubuh bayi

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah
Latihan berikut!

1) Lakukan kegiatan praktik secara berkelompok maksimal 3 orang untuk melakukan


penilaian terhadap ibu dengan tanda-tanda inpartu di BPM/ Puskesmas/Kamar bersalin.
2) Pada kegiatan praktik ini satu mahasiswa menjalankan praktik, dua mahasiswa lainnya
mendampingi.
3) Sebagai bukti Anda telah melakukan pratikum, Anda diminta untuk membuat satu (1)
Laporan ilmiah yang disusun secara komprehensif yang merupakan satu kesatuan dari
Asuhan Persalinan dengan menggunakan Lampiran 2 Topik 1. Karena dalam format
asuhan ibu bersalin tersebut mencakup asuhan kala I, kala II, kala III dan kala IV.
4) Untuk melakukan praktik ini, minta pendampingan dari CI untuk melakukan penilaian
keterampilan dengan menggunakan lembar penilaian yang ada pada Lampiran 1 Topik 2
ini dengan mengacu pada pedoman penilaian sebagai berikut.

 Praktik Klinik Kebidanan II 51


Nilai 1 (Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan
Perbaikan) benar atau tidak sesuai urutan (jika harus
berurutan) atau tidak dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar
dan berurutan (jika harus berurutan), tetapi
kemajuan dalam mengerjakan langkah demi
langkah belum dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir ) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar
sesuai dengan urutan (jika harus berurutan).

Ringkasan

Kala II merupakan kala persalinan yang dimulai ketika pembukaan serviks lengkap dan
berakhir dengan lahirnya bayi. Tanda pasti kala II apabila: 1) Ibu merasa ingin meneran
bersamaan dengan terjadinya kontraksi; 2) Ibu merasakan adanya peningkatan tekanan pada
rectum dan/atau vaginanya; 3) perineum menonjol; 4)vulva-vagina dan sfingter ani
membuka; dan 5) meningkatnya pengeluaran darah dan lendir.
Tanda kala II di atas menyebabkan ibu mengeluh perutnya semakin sakit dan ingin
buang air besar sebagai gejala subyektif. Saat dilakukan pengamatan akan didapatkan: 1)
ada dorongan meneran; 2) tekanan pada anus; 3) perineum menonjol; dan 4) vulva vagina
membuka. Untuk memastikan tanda kala II, dilanjutkan pemeriksaan dalam yang akan
diperoleh hasil: 1) vulva vagina lendir darah (bisa juga bercampur air ketuban); 2) selaput
ketuban bisa (+) bila masih utuh atau (-) bila sudah pecah; 3) pembukaaan 10 cm; 4)
penipisan servik (effacement) 100 %; 5) bagian terdahulu kepala; 6) denominator ubun-ubun
kecil jam 12.00; 7) moulage: (normal ) 0 – 1; 8) sekitar bagian bawah janin (normal) tidak
teraba tali pusat atau bagian kecil janin; dan 9) gelungsur H III – IV.
Berdasarkan data di atas baik subyektif maupun obyektif, dipergunakan sebagai dasar
untuk menentukan diagnosa pada ibu yaitu Ny …… G… P … dengan kala II. Dengan diagnose
tersebut, apabila dari pemeriksaan dalam didapatkan selaput ketuban masih utuh maka ibu
diberi tahu akan dilakukan pemecahan ketuban untuk memperlancar pertolongan
persalinan. Bila ketuban sudah pecah maka Anda akan melibatkan keluarga dalam
memberikan asuhan sayang ibu untuk pertolongan persalinan. Anda akan membantu
mengatur posisi ibu sesuai keinginannya, dan membimbing ibu meneran saat ada HIS.
Apabila ibu sudah tidak ada tanda HIS maka akan dilakukan pengecekan DJJ dan keluarga
diminta memberikan minum serta merangsang putting dan dengan memberikan semangat
pada ibu meneran apabila his muncul . Apabila dalam pimpinan persalinan ini ada indikasi
untuk mempercepat persalinan diperlukan episiotomi, Anda dapat melakukan saat ada his.

52 Praktik Klinik Kebidanan II 


Bila sudah selesai maka pimpinan persalinan dilanjutkan sampai bayi Anda dapat melahirkan
kepala, kemudian dicek tali pusat, apabila tidak ada lilitan maka dilanjutkan dengan
melahirkan bahu depan belakang, badan sampai lahir kaki. Selanjutnya bayi akan diletakkan
di atas pertut yang sudah dipersiapkan handuk sambil dilakukan penilaian sesaat. Bila bayi
baik (aktif dan menangis), dilakukan pengecekan fundus untuk memastikan tidak ada bayi
kedua untuk penyuntikan oksitosin kemudian dilakukan pemotongan tali pusat.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebelum melakukan pertolongan persalinan, Anda harus yakin terhadap adanya...


A. Yakin alat-alat telah tersedia dekat pasien
B. Yakin pembukaan sudah lengkap
C. Keluarga siap mendampingi
D. Ibu sudah siap dipimpin

2) Untuk melakukan pertolongan kala II, sebelum memimpin merejan Anda harus
melakukan...
A. Memberikan minum dan makan pada ibu
B. Melakukan periksa dalam
C. Melakukan vulva hygiene
D. Memecah selaput ketuban

3) Tujuan Anda memasukkan oksitosin ke dalam spuit sebelum memimpin persalinan


adalah...
A. Untuk kelengkapan dari pertolongan persalinan
B. Persiapan sebelum pertolongan kala II
C. Persiapan sebelum pertolongan kala III
D. Persiapan sebelum pertolongan kala IV

4) Langkah untuk persiapan pertolongan persalinan adalah…


A. Pasang handuk dan alas bokong, buka partus set dan pakai sarung tangan
B. Pakai sarung tangan, pasang handuk dan alas bokong lalu buka partus set
C. Buka partus set dan pakai sarung tangan lalu pasang handuk dan alas bokong
D. Pakai sarung tangan lalu pasang handuk dan alas bokong serta buka partus set

 Praktik Klinik Kebidanan II 53


5) Yang perlu Anda lakukan setelah HIS mereda dalam pertolongan kala II adalah...
A. Meminta keluarga turun dari tempat tidur
B. Memberi ibu minum
C. Memberi ibu makan
D. Melakukan cek DJJ

Lampiran 1: Penilaiana Asuhan Persalinan Kala II

No LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
1 Menyampaikan salam
2 Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan
3 Menunjukkan sikap sopan, sabar dan teliti
4 Mengatur posisi pasien
5 Tanggap terhadap reaksi pasien
6 Mendengar dan melihat tanda kala dua persalinan
 Ibu merasa ada dorongan kuat dan meneran
 Ibu merasakan tekanan yang semakin meningkat
pada rektum dan vagina
 Perineum tampak menonjol
 Vulva dan sfingter ani membuka
7 Menyiapkan pertolongan persalinan
Pastikan kelengkapan peralatan, bahan dan obat-
obatan esensial untuk menolong persalinan dan
menatalaksana komplikasi segera.
a) Untuk asuhan bayi baru lahir atau resusitasi
siapkan:
 Tempat datar, rata, bersih, kering, dan hangat
 3 handuk/kain bersih dan kering (termasuk
ganjal bahu bayi)
 Alat penghisap lendir
 Lampu sorot 60 watt dengan jarak 60 cm dari
tubuh bayi

54 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
b) Untuk ibu:
 Menggelar kain di perut bawah ibu
 Menyiapkan oksitosin 10 unit
 Alat suntik steril di dalam partus set
8 Pakai celemek plastik atau dari bahan yang tidak
tembus cairan
Melepaskan dan menyimpan semua perhiasan yang
9 dipakai, cuci tangan dengan sabun dan air bersih
mengalir kemudian keringkan tangan dengan tissue
atau handuk pribadi yang bersih dan kering.
Pakai sarung tangan DTT pada tangan yang akan
10 digunakan untuk periksa dalam
Masukkan oksitosin ke dalam tabung suntik (gunakan
11 tangan yang menggunakan sarung tangan DTT atau
steril dan pastikan tidak terjadi kontaminasi pada alat
suntik)
Membersihkan vulva dan perineum, menyekanya
12 dengan hati-hati dari anterior (depan) ke posterior
(belakang) menggunakan kapas atau kassa yang
dibasahi air DTT
a) Jika introitus vagina, perineum atau anus
terkontaminasi tinja, bersihkan dengan seksama
dari arah depan ke belakang
b) Buang kapas atau kassa pembersih
(terkontaminasi) dalam wadah yang tersedia
 Jika terkontaminasi, lakukan dekontaminasi,
lepaskan dan rendam sarung tangan tersebut
dalam larutan klorin 0,5%
 Langkah berikutnya pakai sarung tangan
DTT/Steril untuk melaksanakan langkah
lanjutan
Lakukan periksa dalam untuk memastikan pembukaan
13 lengkap (bila selaput ketuban masih utuh saat
pembukaan sudah lengkap maka lakukan amniotomi)

 Praktik Klinik Kebidanan II 55


No LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
Dekontaminasi sarung tangan (celupkan tangan yang
14 masih memakai sarung tangan ke dalam larutan klorin
0,5%, lepaskan sarung tangan dalam keadaan terbalik,
dan rendam dalam larutan klorin 0,5% selama 10
menit). Cuci kedua tangan setelah sarung tangan
dilepaskan. Tutup kembali partus set.
Periksa denyut jantung janin (DJJ) setelah kontraksi
15 uterus mereda (relaksasi) untuk memastikan DJJ
masih dalam batas normal (120-160x/ menit)
 Mengambil tindakan yang sesuai jika DJJ tidak
normal
 Mendokumentasikan hasil-hasil periksa dalam, DJJ,
semua temuan pemeriksaan dan asuhan yang
diberikan ke dalam partograf
Beritahukan pada ibu bahwa pembukaan sudah
16 lengkap dan keadaan janin cukup baik, kemudian
bantu ibu menemukan posisi yang nyaman dan sesuai
dengan keinginannya.
 Tunggu hingga timbul kontraksi atau rasa ingin
meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan
kenyamanan ibu dan janin (ikuti pedoman
penatalaksanaan fase aktif) dan dokumentasikan
semua temuan yang ada.
 Jelaskan pada anggota keluarga tentang peran
mereka untuk mendukung dan memberi semangat
pada ibu dan meneran secara benar
Minta keluarga membantu menyiapkan posisi
17 meneran jika ada rasa ingin meneran atau kontraksi
yang kuat. Pada kondisi itu, ibu diposisikan setengah
duduk atau posisi lain yang diinginkan dan pastikan
ibu merasa nyaman
Laksanakan bimbingan meneran pada saat ibu merasa
18 ingin meneran atau timbul kontraksi yang kuat:
 Bimbing ibu agar dapat meneran secara benar dan
efektif

56 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
 Dukung dan beri semangat pada saat meneran dan
perbaiki cara meneran apabila caranya tidak sesuai
 Bantu ibu mengambil posisi yang nyaman sesuai
pilihannya (kecuali posisi berbaring terlentang
dalam waktu yang lama)
 Anjurkan ibu untuk beristirahat diantara kontraksi
 Anjurkan keluarga memberi dukungan dan
semangat untuk ibu
 Berikan cukup asupan cairan per-oral (minum)
 Menilai DJJ setiap kontraksi uterus selesai

Segera rujuk jika bayi belum atau tidak akan segera


lahir setelah pembukaan lengkap dan dipimpin
meneran ≥ 120 menit (2 jam) pada primigravida atau
≥60 menit (1 jam) pada multigravida
Anjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau
19 mengambil posisi yang nyaman, jika ibu belum merasa
ada dorongan untuk meneran dalam selang waktu 60
menit
 Letakkan handuk bersih (untuk mengeringkan
bayi) di perut bawah ibu, jika kepala bayi telah
20 membuka vulva dengan diameter 5-6cm
 Letakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian
sebagai alas bokong ibu
 Buka tutup partus set dan periksa kembali
kelengkapan peralatan dan bahan
 Pakai sarung tangan DTT/Steril pada kedua tangan

21 Setelah tampak kepala bayi dengan diameter 5-6


membuka vulva maka lindungi perineum dengan satu
tangan yang dilapisi dengan kain bersih dan kering,
tangan yang lain menahan belakang kepala untuk
mempertahankan posisi fleksi dan membantu lahirnya
kepala. Anjurkan ibu meneran secara efektif atau
bernafas cepat dan dangkal

 Praktik Klinik Kebidanan II 57


No LANGKAH-LANGKAH NILAI
1 2 3
Periksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat (ambil
22 tindakan yang sesuai jika hal itu terjadi), segera
lanjutkan proses kelahiran bayi, perhatikan!
 Jika tali pusat melilit leher secara longgar, lepaskan
lilitan lewat bagian atas bayi
 Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali
pusat di dua tempat dan potong tali pusat diantara
dua klem tersebut
23 Setelah kepala lahir, tunggu putaran paksi luar yang
berlangsung secara spontan.
Setelah putaran paksi luar selesai, pegang kepala
24 secara biparietal. Anjurkan ibu meneran saat
kontraksi, dengan lembut gerakkan kepala ke bawah
dan distal hingga bahu depan muncul di bawah arkus
pubis kemudian gerakan kea rah atas dan distal untuk
melahirkan bahu belakang.
Setelah kedua bahu lahir, satu tangan menyangga
25 kepala dan bahu belakang, tangan yang lain
menelusuri dan memegang lengan dan siku bayi
sebelah atas.
Setelah tubuh dan lengan lahir, penelusuran tangan
26 atas berlanjut ke punggung, bokong, tungkai dan kaki.
Pegang kedua mata kaki (masukkan telunjuk diantara
kedua kaki dan pegang kedua kaki dengan
melingkarkan ibu jari pada satu sisi dan jari-jari lainnya
pada sisi yang lain agar bertemu dengan jari telunjuk).
Melakukan pendokumentasikan hasil
27
Σ SCORE ( jml score )
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
54

Paraf Penilai

58 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 2: Penilaian Episiotomi Medio Lateralis

No Butir Yang Dinilai NILAI


1 2 3
1 Menyampaikan salam
2 Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan
3 Menunjukkan sikap sopan, sabar dan teliti
4 Mengatur posisi pasien
5 Tanggap terhadap reaksi pasien
6 Memberitahu dan menjelaskan ibu akan disuntik
7 Menyuntikan lidokain di bawah kulit perineum, terus
kejaringan di bawahnya
8 Memastikan bahwa anestesi sudah bekerja
9 Melindungi daerah dalam perineum dengan jari telunjuk dan
tengah tangan kiri
10 Insisi dengan gunting episiotomi yang tajam pada comisura
posterior ke arah serong ke kanan atau kiri kurang lebih 3 cm
(saat ada His)
11 Tekan dengan kasa daerah insisi perinium
12 Bereskan alat dan rendam ke larutan klorin 0,5%
13 Mencuci tangan
14 Menjaga privasi pasien
15 Memberikan perhatian terhadap respon pasien
16 Bekerja dengan percaya diri dan tidak ragu-ragu
17 Melakukan pendokumentasikan hasil
Σ SCORE ( jml score )
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
34

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 59


Kunci Jawaban Tes
Tes 1

1) Jawaban: B
Alasan : Pada Ibu yang masuk inpartu akan terjadi kontraksi yang menyebabkan rasa
sakit pada perut yang dirasakan semakin lama semakin bertambah sakitnya.
2) Jawaban: A
Alasan : Adanya pembukaan dan penipisan pada servix merupakan bersatunya
segmen atas rahim dan segmen bawah rahim sebagai persiapan persalinan
3) Jawaban: C
Alasan : Dengan pemeriksaan leopold III bertujuan untuk menentukan bagian apa
yang ada dibawah serta menentukan sudah masuk ke pintu atas panggul (PAP) apa
belum
4) Jawaban: D
Alasan : Fase laten dapat berlangsung sampai 8 jam
5) Jawaban: A
Alasan : Tanda dari fase aktif bila his sudah adequat dalam 1 menit 3-4 kali dengan
kekuatan his 50-60 detik, dan bila kepala anak sudah di dasar panggul akan diikuti
dengan keinginan ibu merejan sebagai tanda adanya pembukaan sudah lengkap

Tes 2
1) Jawaban : B
Alasan : Bila pembukaan belum lengkap akan menghambat persalinan dan bahaya
terjadi ruptur serviks
2) Jawaban : D
Alasan : Untuk memperlancar turunnya kepala karena sudah tidak ada cairan
ketuban
3) Jawaban : C
Alasan : Untuk mempercepat managemen aktif kala III dan mencegah perdarahan
karena ada kontraksi rahim
4) Jawaban : A
Alasan : Sistematis kerja dan menjaga sterilitas yang harus dipertahankan
5) Jawaban : D
Alasan : Untuk meyakinkan setelah His, bayi masih dalam keadaan baik

60 Praktik Klinik Kebidanan II 


Glosarium
Fase laten : Fase sangat lambat dalam persalinan berlangsung 8 jam
Fase aktif akselerasi : Dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm
Fase Dilatasi : Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat
maksimal cepat yaitu dari 4 cm menjadi 9 cm
Fase Deselerasi : Pembukaan menjadi lambat kembali, dalam waktu 2 jam
dari pembukaan 9 cm menjadi 10 cm (lengkap)
Primipara : Ibu yang pertama kali melahirkan
Multipara : Ibu yang melahirkan lebih dari 1 kali

 Praktik Klinik Kebidanan II 61


Daftar Pustaka

Jaringan Nasional Pelatihan Klinik –Kesehatan Reproduksi (JNPK-KR). (2014). Asuhan


Persalinan Normal. Jakarta: JNPK-KR.

Johnson, R. & Wendy, T. (2005). Buku Ajar Praktik Kebidanan. Jakarta: EGC.

Kemenkes RI. (2014). Buku Ajar Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: Kemenkes RI.

Mochtar, R. (2011). Sinopsis Obstetri Fisiologi dan Pathologi. Jakarta: EGC.

Pusdiknakes, WHO, JNPK-KR (2017). Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: JNPK-KR.

62 Praktik Klinik Kebidanan II 


BAB 2
ASUHAN PERSALINAN PADA KALA III
DAN IV
Suprapti, S.ST., M.Kes.

Pendahuluan

elamat bertemu pada pembelajaran praktikum terkait asuhan persalinan pada kala III

S dan IV. Bab 2 ini akan memandu Anda dalam melaksanakan asuhan pada ibu bersalin
terkait dengan pertolongan pengeluaran plasenta dan pengawasan 2 jam post partum.
Ketika bayi telah dilakukan pemotongan tali pusat dan dilakukan penilaian secara
sepintas, maka Anda saat ini harus konsentrasi terhadap plasenta dan kondisi ibu. Kedua
kondisi ini merupakan salah satu penyebab dari kematian ibu akibat perdarahan, oleh
karena itu plasenta harus bisa dilahirkan dalam waktu kurang dari 30 menit dan dilakukan
pengawasan ibu dalam 2 jam pertama pasca persalinan utamanya untuk pemantauan
kontraksi uterus sebagai salah satu penyebab perdarahan.
Pada bab asuhan ibu dengan persalinan Kala III dan IV ini terdiri dari tahapan yang
dimulai dari bayi lahir lengkap sampai plasenta lahir lengkap. Yang akhirnya, ibu akan masuk
ke tahap masa observasi terhadap perdarahan yang dimulai dari lahirnya plasenta sampai 1-
2 jam atau biasa dikatakan dengan kala IV persalinan. Pratikum asuhan persalinan kala III dan
IV merupakan kelanjutan dari pratikum di Bab 1 yang dapat Anda kerjakan di Praktik Bidan
Praktik Mandiri (BPM), rumah sakit bersalin serta puskesmas. Kegiatan praktikum di Bab 2
ini terdiri dari 2 topik yaitu:
1. Topik 1: Asuhan persalinan kala III (pengeluaran plasenta)
2. Topik 2: Asuhan persalinan kala IV (2 jam post partum)

Setelah menyelesaikan pembelajaran pada Bab 2 ini, mahasiswa mampu


mempraktikkan asuhan persalinan kala III dan kala IV. Secara khusus, mahasiswa mampu:
1. Melaksanakan asuhan persalinan kala III (pengeluaran plasenta).
2. Melaksanakan asuhan persalinan kala IV (2 jam post partum).
Sebelum Anda memulai praktik dan untuk memudahkan Anda dalam melaksanakan
kegiatan praktiknya, maka pahami kembali materi tentang ssuhan persalinan kala I dan II,
tanda-tanda lepasnya plasenta, dan tanda-tanda perdarahan dalam 2 jam pasca persalinan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 63


Topik 1
Asuhan Persalinan Kala III
(Pengeluaran Plasenta)
elamat Anda telah menyelesaikan praktik asuhan persalinan kala II. Selanjutnya Anda

S harus melangkah pada asuhan kala III. Pada standarisasi Asuhan Persalinan Normal
(APN) 2017, pratikum asuhan kala III terdapat di bagian ke VIII yaitu berkaitan dengan
manajemen aktif kala tiga persalinan yang terurai dalam langkah ke 27 sampai 30 dan 33
sampai 40. Persalinan Kala III atau kala uri dimulai setelah lahirnya bayi sampai dengan
lahirnya plasenta dan selaput ketuban. Topik ini akan menguraikan tentang penatalaksanaan
kala III, termasuk melakukan pencegahan perdarahan pasca persalinan (terutama
manajemen aktif kala III). Setelah Anda memahami tujuan pelaksanaan pratik asuhan kala
III, terlebih dahulu pahami kembali rangkuman teori yang mendasari asuhan persalinan kala
III berikut ini.

A. PENGKAJIAN PADA KALA III

Kala III merupakan kelanjutan dari kala II, yaitu yang dimulai dari lahirnya bayi sampai
lahirnya plasenta. Pada kala III ini, otot uterus berkontraksi mengikuti penyusutan volume
rongga panggul, tempat implantasi plasenta mengalami pengerutan dan ada kontraksi
lanjutan walaupun tidak sekuat saat kala II. Adanya kontraksi tersebut menyebabkan
plasenta dilepaskan dari perlekatannya dan ada pengumpulan darah pada ruang utero
placenter yang akan mendorong plasenta keluar.
Dengan adanya proses pelepasan plasenta tersebut, Anda bisa melakukan pengkajian
kala III melalui data subjektif dan objektif sebagai berikut.
1. Data subjektif
a. Ibu dapat mengungkapkan perasaan lega setelah bayi dilahirkan.
b. Ibu merasakan perutnya masih sedikit mules.

2. Data objektif
a. Perubahan bentuk dan tinggi fundus. Setelah bayi lahir dan sebelum miometrium
mulai berkontraksi, uterus bulat penuh dan tinggi fundus biasanya di bawah pusat.
Setelah uterus berkontraksi dan plasenta terdorong ke bawah, uterus berbentuk
segitiga atau seperti buah alpukat dan fundus berada di atas pusat (seringkali
mengarah ke sisi kanan).

64 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Tali pusat memanjang menjulur keluar melalui vulva.
c. Adanya semburan darah mendadak dan singkat, yang akan membantu mendorong
plasenta keluar dibantu oleh gaya gravitasi. Dapat pula darah tersembur keluar
dari tepi plasenta yang terlepas bila kumpulan darah dalam ruang diantara dinding
uterus dan permukaan dalam plasenta melebihi kapasitas tampungnya.

Untuk lebih jelasnya Anda dapat mempelajari pengkajian pada Kala III ini melalui SOP
di bawah ini.
Tabel 2.1
SOP Pengkajian Tanda Gejala Kala III
NO LANGKAH
1 Memberikan pujian kepada pasien atas kelahiran bayinya.
2 Jelaskan tujuan untuk pengkajian dari pelepasan plasenta.
3 Jelaskan apa bahaya bila plasenta tidak keluar dalam 30 menit.
4 Data subjektif
 Ibu dapat mengungkapkan perasaan lega setelah bayi dilahirkan
 Ibu merasakan perutnya masih sedikit mules
5 Data objektif
 Perubahan bentuk dan tinggi fundus
 Tali pusat memanjang
 Adanya semburan darah mendadak dan singkat

B. ANALISIS DATA DAN DIAGNOSA KALA III

Setelah Anda mempelajari pengkajian data dari kala III, langkah selanjutnya Anda akan
melakukan analisa data serta menegakkan diagnosa yang merupakan dasar dari Anda
melakukan manajemen aktif kala III atau penatalaksanaan untuk kala III. Analisa yang kita
buat berdasarkan hasil pengkajian melalui data subjektif dan data objektif seperti pada
bahasan sebelumnya.
Selanjutnya Anda akan menentukan diagnosa, yang dapat dituliskan dengan “Ny … P...
dengan kala III” yaitu menunjukkan:
1. “Ny …… “ merupakan nama ibu.
2. PARA (jumlah persalinan ) yang isinya mencakup:
A = anak yang dilahirkan aterm
P = anak yang dilahirkan premature
I = anak yang dilahirkan immature
H = jumlah anak hidup

 Praktik Klinik Kebidanan II 65


3. Diagnosa bisa dibuat juga dengan “ibu dengan kala III”.
Penulisan diagnosa dapat menyesuaikan dengan situasi dimana Anda melakukan
praktik.

C. PENATALAKSANAAN KALA III /IMPLEMENTASI

Setelah Anda dapat mentukan diagnosa dari kala III, selanjutnya Anda akan melakukan
penatalaksaaan kala III atau implementasi pada persalinan kala III melalui manajemen aktif
kala III. Tujuan dari manajemen aktif kala III adalah untuk menghasilkan kontraksi uterus
yang lebih efektif sehingga dapat mempersingkat waktu, mencegah perdarahan, dan
mengurangi kehilangan darah selama kala III persalinan. Adapun langkah dari manajemen
aktif kala III sesuai standar yaitu meliputi hal berikut ini.
1. Pemberian suntikan oksitosin dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir, untuk
melakukan ini dengan cara:
a. Letakkan bayi baru lahir di atas kain bersih yang telah disiapkan di atas perut ibu
dan minta ibu untuk memegangi bayi.
b. Pastikan tidak ada bayi lain di dalam uterus dengan cara sisi tangan kiri (ulnar)
menekan tinggi fundus uteri (TFU) dengan hati-hati jangan terlalu keras, bila TFU
setinggi pusat atau <2 cm menunjukkan tidak ada bayi dalam uterus.
c. Melakukan penyuntikan oksitosin 10 unit IM pada 1/3 bagian atas paha bagian luar
yang sudah dipersiapkan sebelum pertolongan kala II dengan cara memberitahu
ibu bahwa ia akan disuntik.

2. Melakukan penegangan tali pusat terkendali (PTT), dengan langkah berikut ini.
a. Pindahkan klem pada tali pusat sekitar 5-10 cm dari vulva, satu tangan
ditempatkan di abdomen ibu untuk mendeteksi kontraksi dan tangan lain
memegang klem untuk menegangkan tali pusat.
b. Bila uterus bekontraksi maka tegangkan tali pusat ke arah bawah, lakukan tekanan
dorso-kranial hingga tali pusat makin menjulur dan korpus uteri bergerak ke atas
menandakan plasenta telah lepas dan dapat dilahirkan.
c. Setelah plasenta lepas anjurkan ibu untuk meneran agar plasenta terdorong keluar
melalui introitus vagina.
d. Lahirkan plasenta dengan mengangkat tali pusat ke atas dan menopang plasenta
dengan tangan lainnya untuk meletakkan dalam wadah penampung.
e. Pegang plasenta dengan kedua tangan dan secara lembut putar plasenta hingga
selaput ketuban terpilin menjadi satu.

66 Praktik Klinik Kebidanan II 


f. Lakukan penarikan dengan lembut dan perlahan-lahan untuk melahirkan selaput
ketuban.

3. Melakukan massase fundus uteri, dengan meletakkan telapak tangan di fundus dan
lakukan massase dengan gerakan melingkar dengan lembut hingga uterus berkontraksi
(fundus teraba keras) untuk mencegah perdarahan.

Untuk lebih jelasnya, penatalaksanaan kala III dapat dipelajari melalui SOP Manajemen
Aktif kala III berikut ini.

Tabel 2.2
SOP Manajemen Aktif Kala III
NO LANGKAH
1 Ucapkan selamat atas kelahiran bayi, karena kala III akan dimulai dari setelah
lahirnya bayi sampai dengan lahirnya plasenta.

2 Lakukan Pengecekan alat dalam partus set:


a. Spuit 3 cc
b. Spuit 5 cc
c. Handscoon steril

Bahan:
a. 1 (satu) oksitosin
b. Aquabides
c. Metergin 0,2mg

 Praktik Klinik Kebidanan II 67


NO LANGKAH

3 Pindahkan klem tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva.

4 Letakkan satu tangan di atas kain pada perut bawah ibu (di atas simfisis), untuk
mendeteksi kontraksi. Tangan lain memegang klem untuk menegangkan tali pusat.

5 Setelah uterus berkontraksi:


Tegangkan tali pusat ke arah bawah sambil tangan yang lain mendorong uterus
kearah belakang atas (dorso-kranial) secara hati-hati (untuk mencegah inversion
uteri). Jika plasenta tidak lahir setelah 30-40 detik, hentikan penegangan tali pusat
dan tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan ulangi kembali prosedur di atas.
Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta ibu, suami atau anggota keluarga
untuk melakukan stimulasi putting susu.

68 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH

6 Mengeluarkan Plasenta
Bila pada penekanan bagian bawah dinding depan uterus ke arah dorsal
ternyata diikuti dengan pergeseran tali pusat ke arah distal maka lanjutkan dorongan
ke arah kranial hingga plasenta dapat dilahirkan.
a) Ibu boleh meneran tetapi tali pusat hanya ditegangkan (jangan ditarik secara kuat
terutama jika uterus tidak berkontraksi) sesuai dengan sumbu jalan lahir (ke arah
bawah-sejajar lantai-atas).
b) Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak sekitar 5-10 cm dari
vulva dan lahirkan plasenta.
c) Jika plasenta tidak lepas setelah 15 menit menegangkan tali pusat:
(1) Ulangi pemberian oksitosin 10 unit IM.
(2) Lakukan kateterisasi (gunakan teknik aseptic) jika kandung kemih penuh.
(3) Minta keluarga untuk menyiapkan rujukan.
(4) Ulangi tekanan dorso-kranial dan penegangan tali pusat 15 menit berikutnya.

Catatan: Jika plasenta tidak lahir 30 menit sejak bayi lahir atau terjadi perdarahan
maka segera lakukan tindakan plasenta manual (Dapat Anda pelajari pada
materi Gawat Darurat Maternal).

 Praktik Klinik Kebidanan II 69


NO LANGKAH
7 Melahirkan plasenta
Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua
tangan. Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin kemudian
lahirkan dan tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan.
Jika selaput ketuban robek, pakai sarung tangan DTT atau steril untuk
melakukan eksplorasi sisa selaput kemudian gunakan jari-jari tangan atau klem ovum
DTT/Steril untuk mengeluarkan selaput yang tertinggal.

8 Rangsangan Taktil (Massase) uterus


Segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir, lakukan massase uterus,
letakkan telapak tanga di fundus dan lakukan massase dengan gerakan melingkar
dengan lembut hingga uterus berkontraksi (fundus teraba keras).

Catatan: Jika uterus tidak berkontraksi dalam 15 detik setelah rangsangan taktil/
massase, lakukan tindakan yang diperlukan (Kompresi Bimanual Internal,
Kompresi Aorta Abdominalis, Tampon Kondom-Kateter) (Dapat Anda
pelajari pada materi Gadar Maternal).

70 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH

9 Menilai Perdarahan
Periksa kedua sisi plasenta (maternal-fetal) pastikan plasenta telah dilahirkan
lengkap. Masukkan plasenta ke dalam kantung plastik atau tempat khusus.

D. PENDOKUMENTASIAN ASUHAN PERSALINAN KALA III

Dokumentasi asuhan persalinan kala III adalah sebagai berikut.


1. Dokumentasi kala III adalah melanjutkan asuhan persalinan kala I dan II. Untuk
melakukan dokumentasi Anda dapat melanjutkan format dari dokumentasi persalinan
kala I dan II.
2. Laporan yang dibuat adalah membuat 1 laporan komprehensif yang merupakan
laporan dari asuhan ibu intra natal care (INC) yang disusun mulai dari kala I, II, III dan
IV.
3. Lanjutan untuk dokumen yang digunakan pada kala III adalah sebagai berikut.

KALA III

A. DATA SUBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

B. DATA OBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

 Praktik Klinik Kebidanan II 71


C. ANALISA
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

D. PENATALAKSANAAN
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

Setelah Anda menyelesaikan pembelajaran asuhan persalinan kala III yang mencakup
pengkajian, diagnosa, implementasi dan petunjuk kegiatan praktiknya, silahkan melanjutkan
mengasah keterampilan asuhan dengan mengerjakan latihan di bawah ini. Adapun daftar
tilik asuhan persalinan kala III dapat Anda pelajari di Lampiran 2 Topik 1.

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah
Latihan berikut!

Lakukan observasi penampilan klinik tentang asuhan kebidanan pada lima (5) ibu
bersalin kala III dengan melanjutkan asuhan pada ibu bersalin kala I dan II meliputi aspek
sikap, pengetahuan dan keterampilan secara menyeluruh. Penilaian keterampilan meliputi
manajemen kala III terkait dengan : 1) memberikan suntikan oksitosin dalam 1 menit
pertama setelah bayi lahir; 2) melakukan PTT (penegangan tali pusat terkendali) serta ; 3)
massase fundus uteri yang akan diberikan bobot 20%. Anda dinyatakan lulus praktikum
apabila anda dapat melakukan praktikum asuhan persalinan kala III yang dinilai oleh CI
dengan nilai minimal 80. Jumlah laporan asuhan kebidanan pada ibu bersalin kala III dibuat
dengan satu (1) Laporan ilmiah dan empat (4) Laporan pendek (model SOAP) yang dilakukan
bersamaan untuk kelanjutan laporan asuhan kala I dan II

72 Praktik Klinik Kebidanan II 


Ringkasan

Asuhan kala III dimulai setelah tali pusat bayi dipotong sampai pengeluaran plasenta.
Untuk bisa menentukan ibu masuk kala III, yang harus dipahami adalah bagaimana
melakukan pengkajian baik secara subjektif maupun objektif. Dari data subjektif yang
didapat ibu dapat mengungkapkan perasaan lega setelah bayi dilahirkan dan ibu masih
merasakan perutnya masih sedikit mules. Sedangkan untuk data objektif yang diperlukan
adalah 1) adanya perubahan bentuk bulat penuh dan tinggi fundus biasanya di bawah pusat,
2) tali pusat memanjang menjulur keluar melalui vulva, dan 3) adanya semburan darah
mendadak dan singkat, yang akan membantu mendorong plasenta keluar. Setelah
pengkajian data selanjutnya dilakukan analisa data sesuai data subjektif dan objektif yang
dituliskan dengan Ny… P (PARA/jumlah persalinan) yang isinya mencakup 1) A= anak yang
dilahirkan aterm, 2) P= anak yang dilahirkan premature, 3) I = anak yang dilahirkan
immature, dan 4) H = jumlah anak hidup) dan diikuti dengan diagnosa kala III. Penulisan
diagnosa dapat menyesuaikan dengan situasi dimana Anda melakukan praktik.
Setelah diagnosa ditegakkan, selanjutnya melakukan manajemen aktif kala III yang
bertujuan untuk menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif sehingga dapat
mempersingkat waktu melahirkan plasenta yang bertujuan untuk mencegah perdarahan
dan mengurangi kehilangan darah selama kala III persalinan. Dengan mempergunakan
langkah pemberian suntikan oksitosin dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir, melakukan
penegangan tali pusat terkendali (PTT), dan melakukan massase fundus uteri hingga uterus
berkontraksi (fundus teraba keras) untuk mencegah perdarahan.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Setelah bayi keluar, ibu masuk pada kala III yang ditandai dengan adanya...
A. Timbul his yang berlebihan
B. His sudah berkurang
C. Perubahan perut dan tinggi fundus
D. Ada perdarahan yang keluar

2) Untuk mengetahui lepasnya plasenta dapat diketahui melalui...


A. Uterus berbentuk segitiga
B. Tali pusat memanjang

 Praktik Klinik Kebidanan II 73


C. His bertambah
D. Ibu nampak ingin merejan

3) Suntikan oksitosin diberikan pada menit 1 pertama setelah bayi keluar yang bertujuan
untuk...
A. Mengurangi nyeri his
B. Meningkatkan kontraksi rahim
C. Mengurangi perdarahan pervaginam
D. Meningkatkan tinggi fundus uteri

4) Sebelum menyuntikan oksitoksin perlu diperhatikan...


A. Bayi telah lahir selamat
B. Kandung kemih kosong
C. Disuntik saat timbul his
D. Dipastikan tidak ada bayi kedua

5) Penegangan tali pusat terkendali bertujuan untuk...


A. Memastikan plasenta sudah lepas
B. Memudahkan untuk melahirkan plasenta
C. Menjadi tuntunan saat menarik plasenta
D. Mencegah perdarahan keluar lewat tali pusat

74 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 1: Pengkajian Tanda Gejala Kala III

NO BAHAN PENILAIAN NILAI


1 2 3
1 Memberikan pujian kepada pasien atas kelahiran bayinya
2 Menjelaskan tujuan untuk pengkajian dari pelepasan plasenta
3 Menjelaskan pada apa bahaya bila plasenta tidak keluar dalam 30 menit
4 Melakukan pengkajian data subjektif
a) Meminta ibu untuk mengungkapkan perasaan setelah bayi lahir
b) Menanyakan pada ibu apakah merasakan perutnya masih mules
Melakukan pengkajian data objektif
a) Memeriksa perubahan bentuk dan tinggi fundus
5
b) Memeriksa apakah tali pusat memanjang
c) Melihat apakah ada semburan darah mendadak dan singkat
6 Melakukan dokumentasi hasil pengkajian
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 75


Lampiran 2: Penilaian Keterampilan Asuhan Persalianan Kala III

NILAI
No Butir Yang Dinilai
1 2 3
1 Memberikan pujian kepada pasien atas kelahiran bayinya
2 Berikan dukungan mental pada pasien.
3 Berika informasi mengenai apa yang harus dilakukan oleh
pasien dan pendamping agar proses kelahiran plasenta
lancer.
4 Jaga kenyamanan pasien dengan menjaga kebersihan
tubuh bagian bawah (perineum).
MANAJEMEN AKTIF KALA III
5 Periksa kembali uterus untuk memastikan hanya satu bayi
yang lahir (hamil tunggal) dan bukan kehamilan ganda
(gemeli).
6 Beritahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitosin agar uterus
berkontraksi baik.
7 Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikan oksitosin
10 unit (intramuskular) di 1/3 distal lateral paha (lakukan
aspirasi sebelum menyuntikkan oksitosin).
8 Dalam waktu 2 menit setelah bayi lahir, jepit tali pusat
dengan klem kira-kira 2-3 cm dari pusat bayi. Gunakan jari
telunjuk dan jari tengah tangan yang lain untuk mendorong
isi tali pusat ke arah ibu dan klem tali pusat pada sekitar 2
cm distal dari klem pertama.
9 Pindahkan klem tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari
vulva.
10 Letakkan satu tangan di atas kain pada perut bawah ibu (di
atas simfisis), untuk mendeteksi kontraksi. Tangan lain
memegang klem untuk menegangkan tali pusat.
11 Setelah uterus berkontraksi, tegangkan tali pusat ke arah
bawah sambil tangan yang lain mendorong uterus ke arah
belakang atas (dorso-kranial) secara hati-hati Jika plasenta
tidak lahir setelah 30-40 detik, hentikan penegangan tali
pusat dan tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan
ulangi kembali prosedur di atas.
Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta ibu, suami atau

76 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
No Butir Yang Dinilai
1 2 3
anggota keluarga untuk melakukan stimulasi putting susu.

Mengeluarkan plasenta
12 Lahirkan plasenta bila tali pusat bertambah panjang,
dengan meminta ibu meneran dan saat plasenta muncul di
introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan.
Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin
kemudian lahirkan dan tempatkan plasenta pada wadah
yang telah disediakan. Jika selaput ketuban robek, pakai
sarung tangan DTT atau steril untuk melakukan eksplorasi
sisa selaput kemudian gunakan jari-jari tangan atau klem
ovum DTT/Steril untuk mengeluarkan selaput yang
tertinggal.
13 Rangsangan Taktil (Massase) uterus
Segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir, lakukan
massase uterus
14 Periksa kedua sisi plasenta (maternal-fetal) pastikan
plasenta telah dilahirkan lengkap. Masukkan plasenta ke
dalam kantung plastik atau tempat khusus.
15 Lakukan dokumentasi pengeluaran plasenta
16 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 77


Topik 2
Asuhan Persalinan Kala IV
elamat Anda telah melaksanakan asuhan persalinan kala I, II, dan III. Selanjutnya Anda

S akan melaksanakan asuhan persalinan kala IV. Kala IV merupakan masa observasi
terhadap perdarahan dimulai dari setelah lahirnya plasenta sampai 2 jam pasca
persalinan. Pada buku asuhan persalinan normal (APN) 2014, asuhan persalinan kala IV
terurai dalam langkah ke 40 sampai 55 dan 58 sampai 60. Untuk melaksankan praktik
asuhan persalinan kala IV ini yang harus Anda perhatikan adalah kondisi ibu post partum
dalam 2 jam pertama persalinan. Karena dalam masa ini merupakan masa yang rawan untuk
terjadi masalah pada ibu terutama disebabkan karena perdarahan, baik perdarahan aktif
maupun pasif. Selain itu juga pemantauan pada bayi terkait dengan kemampuan melakukan
IMD dan adaptasi dari rahim yang penuh kehangatan dan lingkungan eksternal rahim yang
merupakan ancaman terjadinya hypothermi dengan segala macam resikonya. Untuk itu yang
harus Anda persiapkan adalah kemampuan Anda memahami cara melakukan pemeriksaan
tinggi fundus uteri dan pengecekan kontraksinya, penyulit yang mungkin terjadi pada kala IV
berupa adanya tanda perdarahan aktif yang berkaitan dengan kontraksi ataupun perdarahan
pasif akibat adanya luka pada jalan lahir. Selain itu bagaimana pemantauan yang akan
dilakukan dalam 15 menit sekali dalam 1 jam pertama dan dilanjutkan setiap 30 menit sekali
dalam 1 jam berikutnya.

A. PENGKAJIAN PADA KALA IV

Kala IV pada ibu bersalin merupakan waktu setelah lahirnya plasenta atau bisa
dikatakan batasannya adalah 2 jam pertama setelah persalinan. Dalam waktu itu bukan
hanya ibu saja yang harus dipantau tetapi juga janin. Pemantaun yang dilakukan untuk ibu
terkait dengan perubahan dari uterus yaitu telah terjadi pengecilan secara mendadak akibat
keluarnya isi, baik bayi, cairan amnion, dan juga plasenta. Dari pengeluaran plasenta itu
sendiri ada jaringan yang terlepas dan membutuhkan penyempitan pembuluh darah agar
tidak terjadi perdarahan aktif, dan salah satunya yang bisa membantu adalah adanya
kontraksi. Oleh sebab itu, pemantauan terhadap tinggi fundus uteri serta kontraksi harus
dilakukan secara ajek yaitu dilakukan 15 menit pada jam pertama, dilanjutkan setiap 30
menit pada jam ke dua. Sedangkan untuk bayi perlu dilakukan pemantauan terkait dengan
kemampuan bayi dalam melakukan inisiasi menyusu dini (IMD). Untuk selanjutnya Anda
dapat melakukan pengkajian ibu dan bayi di bawah ini.

78 Praktik Klinik Kebidanan II 


1. Pengajian pada ibu
a. Data subjektif
1) Ibu dapat mengungkapkan perasaan gembiranya setelah bayi dan plasenta lahir
2) Ibu merasakan perutnya kadang merasa sedikit mules
3) Bila ibu mengalami luka robek pada daerah periniumnya ibu mengeluh ada rasa
perih

b. Data objektif
1) Keadaan umum ibu, mencakup dengan kesadaran, tekanan darah, pernafasan ,
suhu dan nadi yang akan memberikan gambaran terhadap kondisi ibu baik atau
bermasalah. Bila ibu mengalami masalah utamanya jika terjadi perdarahan akan
berdampak pada kerja jantung yang akan melakukan kompensasi yang berdampak
tekanan darah menurun, nadi akan kecil dan cepat.
2) Tinggi fundus uteri dan kontraksi, keduanya ini mempunyai peran penting dalam
mendeteksi adanya penyebab utama terjadinya perdarahan pada kala IV.
3) Kandung kemih apakah penuh atau tidak, karena jika penuh akan menghalangi
kontraksi dari uterus.
4) Melakukan deteksi apakah ada perdarahan aktif atau tidak.
5) Melakukan deteksi sumber perdarahan apakah dari gangguan kontraksi uterus
ataukah adanya robekan jalan lahir.
6) Melakukan estimasi berapa yang keluar, bila darah keluar mencapai 1.000 – 1.200
ml akan menyebabkan terjadinya perubahan tanda vital (hipotensi), dan bila
perdarahan mencapai 2.000 – 2.500 akan menimbulkan syok hipovolemik.

Pada gambar di bawah ini akan memperjelas Anda , apa bahaya akibat perdarahan
yang bisa dialami ibu pada kala IV.

Gambar 2.1
Efek Perdarahan pada Sirkulasi dan Oksigenasi Sel
(Sumber: Kemenkes RI., 2014)

 Praktik Klinik Kebidanan II 79


2. Pengkajian pada bayi
Pada kala IV, yang terpenting untuk bayi adalah:
a. Kemampuan bayi melakukan inisiasi menyusu dini (IMD)
b. Kemampuan bayi beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya (tidak ada tanda
hypothermi )

Untuk lebih jelasnya, pengkajian pada kala IV dapat Anda pelajari pada SOP di bawah ini.

Tabel 2.3
SOP Pengkajian Kala IV

NO LANGKAH
1 Menanyakan pada ibu bagaimana perasaan saat ini setelah bayi dan plasentanya
sudah lahir
2 Jelaskan tujuan untuk pengkajian kondisi ibu dan bayi dalam 2 jam pertama
persalinan
3 a. Melakukan pengakajian pada ibu
b. Keadaan umum ibu , mencakup : kesadaran, tekanan darah, pernafasan , suhu dan nadi
c. Tinggi fundus uteri dan kontraksi
d. Kandung kemih apakah penuh atau tidak.
e. Melakukan deteksi apakah ada perdarahan aktif atau tidak
f. Mencari kemungkinan dari sumber perdarahan (kontraksi uterus/ robekan jalan lahir)
g. Melakukan estimasi berapa darah yang keluar.
4 Melakukan pengkajian untuk bayi
a. Kemampuan bayi melakukan inisiasi menyusu dini (IMD)
b. Kemampuan bayi beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya (tidak ada tanda
hypothermi)

B. ANALISIS DATA DAN DIAGNOSA PADA KALA IV

Setelah Anda mempelajari pengkajian data dari kala IV, langkah selanjutnya Anda akan
melakukan analisa data serta menegakkan diagnosa yang merupakan dasar dari Anda
melakukan asuhan untuk kala IV. Analisa yang kita buat berdasarkan hasil pengkajian pada
ibu maupun bayi melalui data subjektif dan data objektif.
Berdasarkan uraian analisa data, selanjutnya Anda akan menentukan diagnosa. Dalam
menentukan diagnosa, Anda bisa menyesuaikan dengan tempat dimana Anda melakukan

80 Praktik Klinik Kebidanan II 


praktik seperti halnya diagnosa yang telah Anda pelajari pada topik asuhan pada ibu bersalin
kala III. Adapun penulisan diagnosa terdiri dari:
1. “Ny…” merupakan nama Ibu/ klien.
2. PARA (jumlah persalinan ) yang isinya mencakup:
 A = anak yang dilahirkan aterm
 P = anak yang dilahirkan premature
 I = anak yang dilahirkan immature
 H = jumlah anak hidup
3. Diagnosa yang ditegakkan di kala IV persalinan dapat dituliskan dengan “ Ny … P...
dengan kala IV” atau bisa dibuat juga dengan “ibu dengan kala IV”.

C. PENATALAKSANAAN PADA KALA IV/ IMPLEMENTASI

Setelah Anda dapat mentukan diagnosa dari kala IV, selanjutnya Anda akan melakukan
penatalaksaaan kala IV. Tujuan dari implementasi asuhan kala IV adalah untuk memastikan
ibu dan bayi berada dalam kondisi stabil serta mendeteksi dini komplikasi pasca bersalin dan
mengambil tindakan yang tepat untuk melakukan stabilisasi (Kemenkes RI., 2014). Untuk
melakukan ini Anda dapat mempergunakan lembar kedua dari partograf (kala IV) yang
dilakukan ibu setiap 15 menit pada jam pertama dan setiap 30 menit pada jam kedua dan
juga kondisi dari bayi baru lahir seperti Gambar 2.2 di bawah ini.

Gambar 2.2
Lembar Partograf Pemantau Ibu Kala IV

Selain melakukan pengisian partograf, penatalaksanaan kala IV dapat Anda lihat pada
SOP di bawah ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 81


Tabel 2.4
Implementasi Asuhan Persalinan Kala IV
NO LANGKAH
1 Menanyakan pada ibu bagaimana perasaan saat ini setelah bayi dan plasentanya
sudah lahir.
2 Jelaskan tujuan untuk asuhan pada ibudan bayi dalam 2 jam pertama persalinan

3 Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Lakukan penjahitan bila
terjadi laserasi derajat 1 dan 2 yang menimbulkan perdarahan. Bila ada robekan yang
menimbulkan perdarah aktif, segera lakukan penjahitan.

4 Cek uterus untuk memastikan tetap berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi
perdarahan pervaginam.
5 Pastikan kandung kemih kosong, jika penuh lakukan kateterisasi.
6 Ajarkan ibu/keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai kontraksi.

82 Praktik Klinik Kebidanan II 


7 Memeriksa nadi ibu dan pastikan keadaan umum ibu baik.

8 Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah.


Pantau keadaan bayi :
a. Pastikan bahwa bayi bernafas dengan baik (40-60 kali/menit).
b. Pastikan bayi sudah dapat melakukan IMD/tidak.
c. Pastikan bayi tetap hangat tidak mengalami hypothermi.

9 Lakukan kebersihan dan keamanan setelah menolong persalinan


a. Tempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk
dekontaminasi (10 menit).
b. Cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi.
c. Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah yang sesuai.

 Praktik Klinik Kebidanan II 83


a. Bersihkan ibu dari paparan darah dan cairan tubuh dengan menggunakan air DTT.
Bersihkan cairan ketuban, lendir dan darah di ranjang atau sekitar ibu berbaring.
b. Bantu ibu memakai pakaian yang bersih dan kering.
c. Pastikan ibu merasa nyaman. Bantu ibu memberikan ASI. Anjurkan keluarga
untuk memberi ibu makan dan minum yang diinginkannya.

d. Dekontaminasi tempat bersalin dengan larutan klorin 0,5%.


10 Celupkan tangan yang masih memakai sarung tangan ke dalam larutan klorin 0,5%
lepas sarungkan sarung tangan dalam keadaan terbalik dan rendam dalam larutan
klorin 0,5% selama 10 menit.
11 Lengkapi partograf (halaman depan dan belakang) periksa tanda vital dan asuhan
kala IV persalinan.

D. PENDOKUMENTASIAN PADA KALA IV

Pendokumentasian dilakukan pada semua asuhan dan temuan selama persalinan kala
IV, utamanya di bagian belakang partograf. Cara pengisian partograf bagian belakang adalah
sebagai berikut. Halaman belakang partograf merupakan bagian untuk mencatat hal-hal
yang terjadi selama proses persalinan dan kelahiran, serta tindakan-tindakan yang dilakukan
sejak persalinan kala I hingga kala IV (termasuk bayi baru lahir). Dokumentasi ini sangat
penting untuk membuat keputusan klinik, terutama pada pemantauan kala IV (mencegah
terjadinya perdarahan pascapersalinan). Selain itu, catatan persalinan (yang sudah diisi
dengan lengkap dan tepat) dapat pula digunakan untuk menilai/memantau sejauh mana
telah dilakukan pelaksanaan asuhan persalinan yang bersih dan aman. Pencatatannya dapat
dilihat pada Gambar 2.2 di bawah ini.

84 Praktik Klinik Kebidanan II 


Gambar 2.2. Lembar Partograf Bagian lembar ke II
(Sumber: Pusdiknakes, WHO, JNPK-KR., 2017)

Untuk selanjutnya dokumentasi asuhan persalinan kala IV dibuat sebagai berikut.


1. Dokumentasi kala IV melanjutkan asuhan persalinan kala I, II dan III. Untuk melakukan
dokumentasi Anda dapat melanjutkan format dari dokumentasi persalinan kala I, II dan
III
2. Lanjutan untuk dokumen yang digunakan pada kala IV dituliskan seperti di bawah ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 85


KALA IV

1. DATA SUBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

2. DATA OBJEKTIF
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

C. ANALISA
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

D. PENATALAKSANAAN
........................................................................................................................
........................................................................................................................
........................................................................................................................

Setelah Anda menyelesaikan pembelajaran asuhan persalinan kala IV yang mencakup


pengkajian, diagnosa, implementasi dan pendokumentasian, silahkan melanjutkan
mengasah keterampilan asuhan dengan mengerjakan latihan di bawah ini. Adapun untuk
pengkajian kala IV, asuhan persalinan kala IV serta penjahitan robekan pada jalan lahir
dapat Anda pelajari di Lampiran 3, 4 dan 5 pada topik 2.

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah
Latihan berikut!

1) Lakukan observasi penampilan klinik tentang asuhan kebidanan pada lima (5) ibu
bersalin kala IV dengan melanjutkan asuhan pada ibu bersalin kala I , II dan III.
2) Adapun penilaian keterampilan klinik kala IV meliputi: pengkajian kala IV serta
pengisian lembar partograf.

86 Praktik Klinik Kebidanan II 


3) Anda dinyatakan lulus praktikum apabila Anda dapat melakukan praktikum asuhan
persalinan kala IV yang dinilai oleh CI dengan nilai minimal 80. Adapun penilaiannya
mengacu pada pedoman sebagai berikut.

Nilai 1 (Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan


Perbaikan) benar atau tidak sesuai urutan (jika harus
berurutan) atau tidak dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi
kemajuan dalam mengerjakan langkah demi
langkah belum dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir ) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar
sesuai dengan urutan (jika harus berurutan).

4) Jumlah laporan asuhan kebidanan pada ibu bersalin kala IV dibuat dengan satu (1)
Laporan ilmiah dan empat (4) Laporan pendek (model SOAP) yang dilakukan
bersamaan untuk kelanjutan laporan asuhan kala I, II , III dan IV.

Ringkasan

Pada ibu bersalin dimulai setelah lahirnya plasenta dan 2 jam pertama setelah
persalinan, pemantauan yang dilakukan adalah untuk ibu juga bayi. Pemantaun yang
dilakukan untuk ibu terkait dengan perubahan yang terjadi pada uterus yaitu pengecilan
secara mendadak akibat keluarnya bayi, cairan amnion, dan juga plasenta. Oleh sebab itu,
pemantauan terhadap tinggi fundus uteri serta kontraksi harus dilakukan secara ajek yaitu
dilakukan 15 menit pada jam pertama, dilanjutkan setiap 30 menit pada jam ke dua.
Sedangkan untuk bayi perlu dilakukan pemantauan terkait dengan kemampuan bayi dalam
melakukan inisiasi menyusu dini (IMD). Sebelum melakukan pemantauan dilakukan
pengkajian pada ibu sebagai data subjektif, yaitu ada ungkap perasaan gembira setelah bayi
dan plasenta lahir, masih merasakan perutnya sedikit mules dan keluhan perih di vagina
bila ada robekan jalan lahir. Sedangkan untuk data objektifnya dilakukan pemeriksaan 1)
keadaan umum ibu, 2) tinggi fundus uteri dan kontraksi, 3) kandung kemih apakah penuh
atau tidak, 4) deteksi apakah ada perdarahan aktif atau tidak, 5) deteksi sumber
perdarahan, dan 6) estimasi berapa yang keluar. Untuk bayi yang terpenting adalah
kemampuan melakukan inisiasi menyusu dini (IMD) dan adaptasi dengan lingkungan
sekitarnya (tidak ada tanda hypothermi ).

 Praktik Klinik Kebidanan II 87


Selanjutnya ditentukan analisa data dari data subjektif dan objektif untuk menentukan
diagnosa yang bisa disesuaikan dengan tempat dimana dilakukan praktik. Diagnosa dapat
dituliskan dengan Ny…… P…. dengan kala IV. Diagnosa tersebut digunakan sebagai dasar
melakukan penatalaksaaan kala IV. Tujuan dari implementasi asuhan kala IV adalah untuk
memastikan ibu dan bayi berada dalam kondisi stabil. Untuk melakukan ini dapat
mempergunakan lembar kedua dari partograf tentang kala IV yang dilakukan ibu setiap 15
menit pada jam pertama dan setiap 30 menit pada jam kedua. Halaman belakang partograf
merupakan bagian untuk mencatat hal-hal yang terjadi selama proses persalinan dan
kelahiran, serta tindakan-tindakan yang dilakukan sejak persalinan kala I hingga kala IV
(termasuk bayi baru lahir). Dokumentasi ini sangat penting untuk membuat keputusan klinik,
terutama pada pemantauan kala IV (mencegah terjadinya perdarahan pascapersalinan).
Selain itu, catatan persalinan (yang sudah diisi dengan lengkap dan tepat) dapat pula
digunakan untuk menilai/memantau sejauh mana telah dilakukan pelaksanaan asuhan
persalinan yang bersih dan aman.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Perdarahan aktif perlu dilakukan pengecekan, yang bertujuan untuk…


A. Menghitung banyak darah yang keluar
B. Memastikan tidak adanya robekan jalan lahir
C. Menentukan lokasi perdarahan
D. Mencari jenis perdarahan

2) Perlunya dilakukan pengecekan dari fundus uteri bertujuan untuk...


A. Memastikan uterus dalam kondisi normal
B. Memastikan tidak ada bayi ke dua
C. Memastikan tidak terjadi perdarahan
D. Memastikan adanya kontraksi uterus

3) Kondisi ibu dalam 2 jam post partum dikatakan dalam keadaan baik, apabila...
A. Ibu mau makan dan minum
B. Ibu dapat buang air kecil sendiri
C. Tekanan darah, nadi dan suhu dalam batas normal
D. Tidak terjadi perdarahan aktif

88 Praktik Klinik Kebidanan II 


4) Ibu dan keluarga diajarkan meraba perut ibu dan melakukan stimulasi masase yang
bermanfaat untuk…
A. Sewaktu-waktu terjadi perdarahan dapat diketahui
B. Memberikan stimulasi agar uterus berkontaksi
C. Ibu merasa nyaman dibantu suaminya
D. Agar ASI ikut lancar bila uterus berkontraksi

5) Membiarkan ibu dengan bayinya setelah post partum, akan berdampak pada…
A. Bayi merasa nyaman tidak mudah menangis
B. Terjalin kasih sayang ibu dan bayi
C. Mencegah perdarahan, karena ibu merasa nyaman
D. Terjalin laktasi yang baik

 Praktik Klinik Kebidanan II 89


Lampiran 1: Pengkajian Kala IV

NILAI
NO LANGKAH
1 2 3
1 Tanyakan pada ibu bagaimana perasaan saat ini setelah bayi
dan plasentanya sudah lahir
2 Berikan penjelasan tujuan untuk pengkajian kondisi ibu dan
bayi dalam 2 jam pertama persalinan
3 Melakukan pengakajian pada ibu
a. Keadaan umum ibu, mencakup: kesadaran, tekanan darah,
pernafasan, suhu dan nadi.
b. Tinggi fundus uteri dan kontraksi
c. Kandung kemih apakah penuh atau tidak.
d. Melakukan deteksi apakah ada perdarahan aktif atau
tidak.
e. Mencari kemungkinan dari sumber perdarahan (kontraksi
uterus/ robekan jalan lahir).
f. Melakukan estimasi berapa darah yang keluar.
4 Melakukan pengkajian untuk bayi
a. Kemampuan bayi melakukan inisiasi menyusu dini (IMD)
b. Kemampuan bayi beradaptasi dengan lingkungan
sekitarnya ( tidak ada tanda hypothermi )
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

90 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 2: Asuhan Persalinan Kala IV

No BAHAN PENILAIAN NILAI


1 2 3
1 Menanyakan pada ibu bagaimana perasaan saat ini
setelah bayi dan plasentanya sudah lahir
2 Jelaskan tujuan untuk asuhan pada ibu dan bayi dalam 2
jam pertama persalinan
3 Memastikan ibu dan bayi dalam posisi yang nyaman
4 Lakukan evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan
perineum dan lakukan penjahitan bila terjadi laserasi
derajat 1 dan 2 yang menimbulkan perdarahan.
5 Pastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi
perdarahan pervaginam.
6 Pastikan kandung kemih kosong, jika penuh lakukan
kateterisasi.
7 Ajarkan ibu/ keluarga cara melakukan masase uterus dan
menilai kontraksi.
8 Memeriksa nadi ibu dan pastikan keadaan umum ibu baik.
9 Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah.
10 Pantau keadaan bayi dan pastikan bahwa bayi bernafas
dengan baik (40-60 kali/menit), tidak hypothermi dan
dapat melakukan IMD
Kebersihan dan Keamanan
11 Tempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan
klorin 0,5% untuk dekontaminasi (10 menit). Cuci dan bilas
peralatan setelah didekontaminasi.
12 Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat
sampah yang sesuai.
13 Bersihkan ibu dari paparan darah dan cairan tubuh dengan
menggunakan air DTT. Bersihkan cairan ketuban, lendir
dan darah di ranjang atau sekitar ibu berbaring. Bantu ibu
memakai pakaian yang bersih dan kering.
14 Pastikan ibu merasa nyaman. Bantu ibu memberikan ASI.
Anjurkan keluarga untuk memberi ibu makan dan minum
yang diinginkannya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 91


15 Dekontaminasi tempat bersalin dengan larutan klorin
0,5%.
16 Celupkan tangan yang masih memakai sarung tangan ke
dalam larutan klorin 0,5% lepas sarungkan sarung tangan
dalam keadaan terbalik dan rendam dalam larutan klorin
0,5% selama 10 menit.
17 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian
keringkan tangan dengan tissue atau handuk pribadi yang
bersih dan kering.
18 Pakai sarung tangan bersih/DTT untuk melakukan
pemeriksaan fisik bayi.
19 Lepaskan sarung tangan dalam keadaan terbalik dan
rendam di dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.
20 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian
keringkan dengan tissue atau handuk pribadi yang bersih
dan kering.
21 Lengkapi partograf (halaman depan dan belakang) periksa
tanda vital dan asuhan kala IV persalinan
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

92 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 3: Penjahitan Robekan Perineum (bila ada robekan)

No Butir Yang Dinilai NILAI


1 2 3
1 Menanyakan pada ibu apakah ada rasa sakit daerah vagina
2 Menjelaskan adanya robekan di jalan lahir dan menjelaskan
tujuan untuk melakukan penjahitan
3 Membersihkan sarung tangan di dalam larutan klorin 0,5%,
lepaskan dalam keadaan terbalik dan rendam dalam klorin
0,5%.
4 Siapkan peralatan untuk melakukan penjahitan:
a. Dalam wadah set partus masukkan sepasang sarung
tangan, pemegang jarum, jarum jahit, chromic catgut
atau catgut no 2/0 atau 3/0 , dan pinset.
b. Buka alat suntik 10 ml sekali pakai, masukkan ke dalam
wadah set partus.
Patahkan tabung lidokain (lidocain 1% tanpa epinefrin).
Perkirakan volume lidocain yang akan digunakan, sesuaikan
dengan besar/dalamnya robekan. Bila tidak tersedia larutan
jadi lidocain 1%, dapat digunakan lidocoin 2% yang
diencerkan 1:1 dengan menggunakan akuades steril.
Mengatur posisi ibu dengan bokong ibu pada sudut ujung
5 tempat tidur, dengan posisi litotomi.
Pasang kain bersih di bawah bokong ibu.
6
Atur lampu sorot/senter ke arah vulva/perineum ibu.
7
Pakai satu sarung tangan.
8
Isi tabung suntik 10 ml dengan larutan lidocaine 1% tanpa
9 epinefrin.
10 Lengkapi pemakaian sarung tangan pada kedua tangan.
11 Gunakan kasa bersih untuk membersihkan daerah luka dari
darah atau bekuan darah dan nilai kembali luas dan
dalamnya robekan pada daerah perineum.
12 Beritahu ibu akan disuntik dan mungkin timbul rasa kurang
nyaman.

 Praktik Klinik Kebidanan II 93


No Butir Yang Dinilai NILAI
1 2 3
Tusukkan jarum suntik pada ujung luka/robekan perineum.
13 Masukkan jarum suntik secara subkutan sepanjang tepi luka.
14 Aspirasi untuk memastikan tidak ada darah yang terhisap.
Bila ada darah, tarik jarum sedikit dan kembali masukkan.
Ulangi lagi aspirasi (cairan lidocain yang masuk ke dalam
pembuluh darah dapat menyebabkan denyut jantung tidak
teratur).
15 Suntikan cairan lidokain 1% sambil menarik jarum suntik
pada tepi luka daerah perineum.
16 Tanpa menarik jarum suntik keluar dari luka, arahkan jarum
suntik sepanjang tepi luka pada mukosa vagina, lakukan
aspirasi, suntikan cairan lidocain 1% sambil menarik jarum
suntik. (Bila robekan besar dan dalam, anestesi daerah
bagian dalam robekan – alur suntikan anestesi akan
berbentuk seperti kipas tepi perineum, dalam luka, tepi
mukosa vagina).
17 Lakukan langkah anestesi untuk ke dua tepi robekan.
18 Lakukan inspeksi vagina dan perineum untuk melihat
robekan.
19 Jika ada perdarahan yang terlihat menutupi luka episiotomi,
pasang tampon atau kasa ke dalam vagina (sebaiknya
menggunakan tampon berekor benang).
20 Tempatkan jarum jahit pada pemegang jarum, kemudian
kunci pemegang jarum.
21 Pasang benang jahit (chromic 2-0) pada mata jarum.
22 Lihat dengan jelas batas luka episotomi.
23 Lakukan penjahitan pertama +1 cm di atas puncak luka
robekan di dalam vagina, ikat jahitan pertama dengan simpul
mati. Potong ujung benang yang bebas (ujung benang tanpa
jarum) hingga tersisa +1 cm.
24 Jahit mukosa vagina dengan menggunakan jahitan jelujur
hingga tepat di belakang lingkaran himen.
25 Bila menggunakan benang plain cat gut, buat simpul mati
pada jahitan jelujur di belakang lingkaran himen.

94 Praktik Klinik Kebidanan II 


No Butir Yang Dinilai NILAI
1 2 3
26 Tusukkan jarum pada mukosa vagina dari belakang lingkaran
himen hingga menembus luka robekan bagian perineum.
27 Bila robekan yang terjadi sangat dalam:
Buat jahitan terputus pada robekan bagian dalam untuk
menghindari rongga bebas/dead space, bila sudah lakukan
jahitan jelujur.
28 Teruskan jahitan jelujur pada luka robekan perineum sampai
ke bagian bawah luka robekan.
29 Bila menggunakan benang plain cat gut, buat simpul mati
pada jahitan jelujur paling bawah.
30 Jahit jaringan subkutis kanan-kiri ke atas hingga tepat di
muka lingkaran himen.
31 Tusukkan jarum dari depan lingkaran himen ke mukosa
vagina di belakang lingkaran himen. Buat simpul mati di
belakang lingkaran himen dan potong benang hingga tersisa
+1 cm.
32 Bila menggunakan tampon/kasa di dalam vagina, keluarkan
tampon/kasa. Masukkan jari telunjuk ke dalam rectum dan
rabalah dinding atas rectum.
(Bila teraba jahitan, ganti sarung tangan dan lakukan
penjahitan ulang)
33 Nasehati ibu agar:
a. Membasuh perineum dengan sabun dan air, terutama
setelah buang air besar (arah basuhan dari bagian muka
ke belakang)
b. Kembali untuk kunjungan tindak lanjut setelah 1 minggu
untuk pemeriksaan jahitan dan rectum (segera rujuk jika
terjadi fistula).
34 Lanjutkan langkah/kegiatan untuk Kebersihan & Keamanan
sesuai dengan PB Persalinan Normal.
35 Lakukan dokumentasi.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 95


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) Jawaban : C
Alasan : Setelah bayi lahir dan sebelum miometrium mulai berkontraksi, uterus bulat
penuh dan tinggi fundus biasanya di bawah pusat.

2) Jawaban : B
Alasan : Setelah uterus berkontraksi dan plasenta terdorong ke bawah.

3) Jawaban : B
Alasan : Dengan meningkatnya kontraksi memudahkan pelepasan plasenta sehingga
dapat mencegah terjadinya perdarahan terutama setelah plasenta lepas.

4) Jawaban : D
Alasan : Fungsi dari oksitosin merangsang his/kontraksi, bila masih ada bayi dalam
uterus dapat mengancam keselamatan bayi.

5) Jawaban : A
Alasan : Setelah kontraksi uterus maka plasenta akan terlepas dan turun ke bawah
sehingga tali pusat akan memanjang.

Test 2
1) Jawaban : B
Alasan : Adanya robekan jaringan menimbulkan perdarahn aktif yang tidak bisa
diatasi dengan pemberian oksitosin.

2) Jawaban : D
Alasan : Dengan adanya kontraksi uterus mencegah perdarahan karena terjadinya
vasokontriksi dari bekas implantasi plasenta.

3) Jawaban : C
Alasan : Tekanan darah serta nadi merupakan parameter utama terhadap fungsi
dari jantung dan paru.

96 Praktik Klinik Kebidanan II 


4) Jawaban : B
Alasan : Terjadinya kontraksi uterus dapat mencegah perdarahan post partum.

5) Jawaban : B
Alasan : Hubungan ibu dan bayi perlu dilakukan sedini mungkin sebagai pemenuhan
kebutuhan psikologis.

 Praktik Klinik Kebidanan II 97


Glosarium
His : Kontraksi rahim yang terjadi pada ibu hamil sebagai tanda
dikelurkannya isi dari rahim.
Massase Fundus Uteri : Suatu kegiatan yang dilakukan untuk memanipulasi
terjadinya his di atas uterus.
Cavum uteri : Bagian rongga rahim.
Estimasi perdarahan : Perkiraan darah yang keluar.
Post partum : Ibu yang telah melahirkan.
Fundus uterin : Bagian uterus bagian atas.

98 Praktik Klinik Kebidanan II 


Daftar Pustaka
Johnson, R. & Wendy, T. (2005). Buku Ajar Praktik Kebidanan. Jakarta: EGC.

Kemenkes RI. (2014). Buku Ajar Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: Kemenkes RI.

Mochtar,R. (2011). Sinopsis Obstetri Fisiologi dan Pathologi. Jakarta: EGC.

Pusdiknakes, WHO, JNPK-KR. (2017). Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: JNPK-KR.

 Praktik Klinik Kebidanan II 99


Bab 3
PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN
PADA BAYI BARU LAHIR (BBL) NORMAL
Suprapti, S.ST., M.Kes.

Pendahuluan

elamat bertemu di Bab 3 Praktik Klinik kebidanan II. Pada bab sebelumnya kita telah

S selesai mempelajari tentang asuhan persalinan kala I, II, III, dan IV. Di Bab 3 ini kita
akan mulai mempelajari praktik asuhan kebidanan pada bayi baru lahir (BBL) normal.
Saya yakin pada pelaksanaan praktik di Bab 3 ini Anda akan lebih siap, karena merupakan
rangkaian dari praktik sebelumnya yang berkaitan dengan fase persalinan atau biasa
dikatakan dengan kala II persalinan. Dengan demikian, praktik asuhan pada bayi baru lahir
yang akan Anda lakukan ini akan membantu kelangsungan hidup bayi dalam masa transisi
yang membutuhkan proses adaptasi. Praktik asuhan kebidanan pada bayi baru lahir normal
ini mencakup penilaian segera pada BBL dan asuhan kebidanan pada BBL . Untuk melakukan
praktik tersebut, juga diperlukan kompetensi pengkajian BBL, analisis data dan diagnosa,
penatalaksanaan BBL, serta pendokumentasiannya.
Pada Bab 3 ini, Anda akan melakukan kegiatan praktik pelaksanakan asuhan kebidanan
pada bayi baru lahir (BBL) yang berkaitan dengan standarisasi asuhan persalinan normal
pada langkah 25-27, 30-32, dan 56-57 pada pedoman APN 2014. Kegiatan praktik di Bab 3 ini
dikemas dalam 2 topik, yaitu:
1. Topik 1: Penilaian segera pada bayi baru lahir.
2. Topik 2: Asuhan kebidanan untuk bayi baru lahir normal.

Setelah selesai mempelajari bab ini, secara umum Anda dapat menerapkan asuhan
kebidanan pada bayi baru lahir normal. Sedangkan secara khusus, mahasiswa dapat:
1. Melakukan penilaian segera pada bayi baru lahir
2. Melakukan asuhan kebidanan untuk bayi baru lahir normal.

100 Praktik Klinik Kebidanan II 


Kegiatan praktik secara umum telah terurai di pengantar mata kuliah, akan tetapi
dalam kegiatan praktik di Bab 3 ini, yang perlu Anda perhatikan adalah sebagai berikut.

1. Sebelum melakukan praktik, Anda harus memahami dan terampil untuk asuhan ibu
pada kala I dan II.
2. Praktik bayi baru lahir dan penatalaksanaannya yang akan Anda ikuti dapat berjalan
dengan lebih lancar bila Anda mengikuti langkah-langkah persiapan sebagai berikut.
a. Bacalah kembali materi tentang:
1) penilaian awal bayi baru lahir
2) menentukan hasil penilaian
3) penatalaksanaan segera BBL

b. Buatlah kontrak belajar dengan pembimbing (CI)


c. Anda dapat melakukan praktik asuhan bayi baru lahir secara berkelompok terdiri
dari 3 orang, dimana 2 mahasiswa menjadi mitra/observer.

 Praktik Klinik Kebidanan II 101


Topik 1
Praktik Penilaian Segera
pada Bayi Baru Lahir
ahasiswa RPL Prodi D.III Kebidanan, pada kesempatan ini Anda akan mempelajari

M Topik 1 dari asuhan bayi baru lahir normal. Di topik ini Anda akan melakukan tiga
(3) kegiatan praktik, yaitu 1) penilaian awal bayi baru lahir; 2) penilaian perubahan
bayi baru lahir; serta 3) penatalaksanaan segera bayi baru lahir. Praktik ini merupakan
kelanjutan dari kegiatan praktik asuhan ibu bersalin yang kita gunakan dengan melakukan
standarisasi asuhan persalinan normal dan mengacu pada langkah 25 sampai dengan 27.
Sebelum melakukan praktik, perlu Anda ingat kembali konsep teorinya agar Anda lebih
percaya diri dalam melakukan penatalaksanaan kegiatan praktik ini.

A. PENILAIAN AWAL BAYI BARU LAHIR (MENGACU PADA LANGKAH 25 – 27


DALAM APN)

Penilaian awal bayi baru lahir dilakukan segera setelah bayi lahir dengan cara bayi
diletakkan di atas kain bersih dan kering yang disiapkan pada perut. Penilaian ini biasa
dikatakan dengan penilaian selintas yang dikerjakan dalam 1 menit pertama bayi baru baru
lahir. Penilaian ini dilakukan beriringan dengan penatalaksanaan persiapan untuk
pertolongan kala III, yaitu setelah Anda melakukan pengecekan tidak ada bayi ke dua dalam
perut dan dilanjutkan penyuntikan oksitosin, kemudian Anda akan kembali lagi untuk
memperhatikan bayi.
Tujuan penilaian selintas adalah untuk mengetahui kondisi bayi baru lahir sebagai
dasar pengambilan keputusan. Mengacu pada Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan Normal
(Depkes RI, 2014), dasar dari penilaian selintas ini adalah:
1. Apakah bayi cukup bulan? Diketahui dari riwayat usia kehamilan dan besar/berat janin.
2. Apakah air ketuban jernih, tidak bercampur mekonium? Diketahui saat ketuban pecah
spontan atau saat dilakukan amniotomi.
3. Apakah bayi menangis atau bernapas?. Diketahui saat setelah bayi dilahirkan secara
penuh mulai kepala sampai kaki.
4. Apakah tonus otot bayi baik? Diketahui melalui gerakan dari bayi setelah dilahirkan.
Adanya penilaian awal/selintas pada bayi baru lahir akan menentukan kondisi dari
bayi, seperti pada gambar di bawah ini.

102 Praktik Klinik Kebidanan II 


Gambar 3.1
Bagan Penilaian Awal/Selintas Bayi Baru Lahir (Sumber: Depkes RI., 2014)

Setelah melakukan penilaian segera, lakukan penatalaksanaan asuhan bayi baru lahir
(Depkes RI., 2014) berikut ini.
1. Jaga kehangatan, dengan segera membersihkan bayi dari air ketuban dengan handuk
kering.
2. Bersihkan jalan nafas (bila perlu), bila nampak bayi megap-megap dan tidak segera
menangis.
3. Keringkan dan tetap jaga kehangatan dengan mengganti handuk dengan kain bayi yang
kering.
4. Potong dan ikat tali pusat tanpa membubuhi apapun, kira-kira 2 menit setelah lahir
dengan melakukan penjepitan dengan dua koker lalu digunting dan diikat dengan
simpul mati.
5. Lakukan inisiasi menyusu dini (IMD) untuk kontak kulit dengan ibu, dengan meletakkan
bayi dengan posisi tengkurap, kepala diantara payudara dan tangan bayi yang bau
ketuban jangan dikeringkan.

Prosedur selanjutnya akan dilakukan pada Topik 2 terkait dengan penatalaksanaan


pada BBL.

Untuk lebih memahami langkah-langkah penilaian segera pada bayi baru lahir dan
penatalaksanaan dalam menit pertama kelahiran, Anda dapat mempelajari pada SOP berikut
ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 103


Tabel 3.1
SOP Penilaian Segera pada Bayi Baru Lahir dan Penatalaksanaan

NO LANGKAH
1 Siapkan handuk kering di atas perut ibu.
2 Beri ucapan selamat pada ibu atas kelahiran bayi.
3 Jelaskan tentang tujuan penilaian bayi.
4 Lakukan penilaian (selintas):
a. Apakah bayi cukup bulan?
b. Apakah bayi menangis kuat dan/atau bernapas tanpa kesulitan?
c. Apakah bayi bergerak dengan aktif?

5 Bila salah satu jawaban adalah “TIDAK” lanjut ke langkah resusitasi pada bayi baru
lahir dengan asfiksia.
6 Bila semua jawaban adalah “YA”, lanjut ke langkah berikut untuk pengecekan bayi ke
dua sebelum disuntikan oksitosin.
7 Keringkan tubuh bayi
Keringkan tubuh bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya (kecuali
kedua tangan) tanpa membersihkan verniks. Ganti handuk basah dengan handuk/kain
yang kering. Pastikan bayi dalam posisi dan kondisi aman di perut ibu bagian bawah
ibu.

104 Praktik Klinik Kebidanan II 


8 Dalam waktu 2 menit setelah bayi lahir, jepit tali pusat dengan klem kira-kira 2-3 cm
dari pusat bayi. Gunakan jari telunjuk dan jari tengah tangan yang lain untuk
mendorong isi tali pusat ke arah ibu dan klem tali pusat pada sekitar 2 cm distal dari
klem pertama.
9 Pemotongan dan pengikatan tali pusat
a. Dengan satu tangan, pegang tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi) dan
lakukan pengguntingan tali pusat di antara 2 klem tersebut.
b. Ikat tali pusat dengan benang DTT/Steril pada satu sisi kemudian lingkarkan lagi
benang tersebut dan ikat tali pusat dengan simpul kunci pada sisi lainnya.
c. Lepaskan klem dan masukkan dalam wadah yang telah disediakan.

10 Letakkan bayi tengkurap di dada ibu untuk kontak kulit ibu. Luruskan bahu bayi
sehingga dada bayi menempel di dada ibunya. Usahakan kepala bayi berada di antara
payudara ibu dengan posisi lebih rendah dari putting susu atau areola mamae ibu.
11 Selimuti ibu-bayi dengan kain kering dan hangat, pasang topi di kepala bayi. Biarkan
bayi melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam.
12 Biarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu minimal 1 jam.
Sebagian besar bayi akan berhasil melakukan inisiasi menyusu dini dalam waktu 30-60
menit. Menyusu pertama kali akan berlangsung sekitar 10-15 menit. Bayi cukup
menyusu dari satu payudara.
Biarkan bayi berada di dada ibu selama 1 jam walaupun bayi sudah berhasil menyusu.

 Praktik Klinik Kebidanan II 105


B. PENILAIAN PERUBAHAN PADA BAYI BARU LAHIR

Pada buku Jaringan Nasional Pelatihan Klinik Kesehatan Reproduksi (JNPK-KR) (Depkes
RI, 2014), dijelaskan bahwa setelah bayi lahir akan ada perubahan yang dialami bayi, dari
kehidupan dalam uterus yang hangat ke kondisi di luar uterus. Untuk itu organ tubuh bayi
harus berfungsi untuk mengawali kehidupan bayi. Perubahan pada bayi baru lahir yang
harus dipantau adalah Hipotermia pada bayi baru lahir. Bayi baru lahir memiliki resiko besar
mengalami hipotermia yang disebabkan karena hal berikut ini.
1. Kehilangan panas
Bayi dapat kehilangan panas tubuh melalui cara evaporasi, konduksi, konveksi, dan
radiasi.
a. Evaporasi: kehilangan panas tubuh bayi karena menguapkan air ketuban yang tidak
cepat dikeringkan, atau terjadi setelah bayi dimandikan dan tidak dikeringkan/
diselimuti.
b. Konduksi: kehilangan panas melalui kontak langsung antara tubuh bayi dengan
permukaan yang dingin, misalnya meja, timbangan.
c. Konveksi: kehilangan panas terjadi saat bayi terpapar dengan udara di sekitar yang
lebih dingin, misalnya hembusan angin, pendingin ruangan.
d. Radiasi: kehilangan panas karenan bayi diletakkan dekat benda yang punya suhu lebih
rendah dari bayi.

2. Pernafasan pertama
Pernafasan bayi normal terjadi dalam waktu 30 detik sesudah kelahiran. Hal ini terkait
dengan mekanisme persalinan pervaginam yang menyebabkan adanya tekanan rongga dada
bayi pada waktu melalui jalan lahir mengakibatkan paru-paru, mengandung 80 sampai
dengan 100 ml cairan, kehilangan 1/3 dari cairan ini. Setelah bayi lahir, cairan yang hilang
akan diganti dengan udara sehingga paru-paru berkembang dan rongga dada akan kembali
ke bentuk semula.

3. Sistem sirkulasi
Paru-paru berkembang karena oksigenasi meningkat dan tekanan karbondioksida
menurun. Terjadi resistensi pembuluh darah paru menurun dan aliran darah meningkat. Hal
ini menyebabkan darah dari arteri pulomonalis mengalir ke paru-paru dan duktus arteriosus
menutup.

106 Praktik Klinik Kebidanan II 


Untuk melihat perubahan yang dialami bayi dari kehidupan dalam uterus yang hangat
ke kondisi di luar uterus, bisa dengan melihat Gambar 3.2 di bawah ini. Gambar 3.2 sebelah
kiri menunjukkan bayi yang dapat segera bernafas dan gerakan aktif, sedangkan Gambar 3.2
sebelah kanan adalah bayi yang lunglai dan belum bisa bernafas spontan yang harus dibantu.

Gambar 3.2
Bayi Aktif (Kiri) dan Bayi Lunglai (Kanan)

Setelah Anda mempelajari penilaian bayi baru lahir serta memahami perubahannya,
maka Anda harus menenentukan sikap dari keputusan sebagai tindakan yang akan
dilakukan.

Untuk lebih jelasnya, penialian perubahan pada bayi baru lahir dapat Anda pelajari
melalui SOP di bawah ini.
Tabel 3.2.
SOP Perubahan pada Bayi Baru Lahir
No Langkah-Langkah
1 Lakukan persiapan alat untuk bayi BBL:
a. Handuk di perut ibu
b. Lampu meja bayi dinyalakan
c. Persiapan pertolongan bayi
2 Saat setelah seluruh bayi lahir perhatikan dengan seksama secara sepintas , tanda bayi
baik apabila:
a. Apakah bayi menangis
b. Apakah ada pernafasan bayi dalam waktu 30 detik
c. Apakah ada pergerakan
3 Sedangkan untuk bayi bermasalah akan didapatkan tanda:
a. Bayi megap-megap dalam waktu 30 detik
b. Tidak ada tangisan
c. Tidak ada pergerakan/ lunglai
4 Setelah pemeriksaan sepintas bayi baik, letakkan di atas handuk yang ada diperut ibu.

 Praktik Klinik Kebidanan II 107


C. PENATALAKSANAAN SEGERA BAYI BARU LAHIR

Penatalaksanaan segera bayi baru lahir mencakup penatalaksanaan bayi bermasalah


dan penatalaksanaan bayi normal/baik.
1. Penatalaksanaan Bayi Bermasalah
Bila Anda mendapatkan bayi bermasalah, diharapkan Anda harus tetap melakukan
suatu tindakan awal sambil dievaluasi perkembangnnya. Prinsip yang harus Anda pegang
adalah:
a. Bila bayi bernafas, rawat seperti bayi baik/normal.
b. Bila bayi tetap tidak bernafas, lakukan perawatan lanjut/ RUJUK.

Penatalaksanaan untuk bayi bermasalah adalah:


a. Potong tali pusat.
b. Letakkan bayi pada posisi telentang di tempat yang keras dan hangat.
c. Posisi kepala diatur lurus sedikit tengadah ke belakang.
d. Bersihkan hidung, rongga mulut, dan tenggorokan bayi dengan jari tangan yang
dibungkus kassa steril.
e. Tepuk kedua telapak kaki bayi sebanyak 2-3 kali atau gosok kulit bayi dengan kain
kering dan kasar agar bayi segera menangis.
f. Penatalaksanaan bayi asfiksia (pratikum kegawatdarutatan neonatal) meliputi gunting
tali pusat, keringkan, ganti handuk basah dengan handuk kering dan segera lakukan
resusitasi. Apabila resusitasi tidak berhasil, persiapkan rujukan (Depkes RI, 2014).

Gambar 3.3
Penatalaksanaan Bayi Bermasalah

108 Praktik Klinik Kebidanan II 


Untuk lebih jelasnya, penatalaksanaan bayi bermasalah dapat dipelajari melalui SOP di
bawah ini.
Tabel 3.3
SOP Penatalaksanaan Bayi Baru Lahir Bermasalah
No Langkah
1 Persiapan keluarga
Sebelum pertolongan persalinan bicarakan pada keluarga mengenai kemungkinan yang
dapat terjadi pada ibu dan bayi
2 Persiapan tempat resusitasi
 Gunakan ruangan yang hangat dan terang
 Tempat resusitasi yang datar, rata, cukup keras, bersih, kering dan hangat dan tidak
berangin
 Sumber pemancar panas dapat digunakan 60 watt/ petromak dengan jarak 60 cm,
nyalakan lampu menjelang persalinan.
3 Persiapan alat resusitasi, siap pakai:
 Kain ke-1 untuk mengeringkan
 Kain ke-2 untuk menyelimuti bayi
 Kain ke-3 untuk ganjal bahu bayi
 Alat ventilasi : tabung dan sungkup atau balon sungkup

 Kotak alat resusitasi


 Sarung tangan
 Jam/ pencatat waktu
4 Bila bayi tidak cukup bulan dan atau tidak bernapas atau bernapas megap-megap dan
atau tonus otot tidak baik, lakukan:
 Beritahukan ibu dan keluarga, bahwa bayi mengalami kesulitan untuk memulai
pernapasannya dan bahwa Anda akan menolongnya bernapas.
 Mintalah salah seorang keluarga mendampingi ibu untuk member dukungan moral,
menjaga ibu dan melaporkan bila ada perdarahan.
 Letakkan bayi di tempat yang kering, lakukan pemotongan tali pusat dilakukan di
atas perut ibu atau dekat perineum.
Langkah awal resusitasi biasanya diselesaikan dalam waktu 30 menit, biasanya 5

 Praktik Klinik Kebidanan II 109


No Langkah
langkah awal ini cukup merangsang bayi bernafas spontan dan teratur meliputi:
5 Jaga bayi tetap hangat
 Letakkan bayi di atas kain yang ada di atas perut ibu.
 Selimuti bayi dengan kain tersebut, dada dan perut tetap terbuka, potong tali
pusat.
 Pindahkan bayi ke atas kain di tempat resusitasi yang datar, rata, keras, bersih,
kering dan hangat.
 Jaga bayi tetap diselimuti dan di bawah pemancar panas.
6 Atur posisi bayi
 Baringkan bayi terlentang dengan kepala di dekat penolong
 Posisikan kepala bayi pada posisi menghidu dengan menempatkan ganjal bahu
sehingga kepala sedikit ekstensi.
7 Isap lendir, gunakan alat penghisap lender Delee dengan cara sebagai berikut.
 Isap lender mulai dari mulut dulu, kemudian dari hidung.
 Lakukan pengisapan saat alat penghisap ditarik keluar, bukan pada waktu
memasukkan.
 Jangan lakukan pengisapan terlalu dalam, (jangan lebih dari 5 cm ke dalam mulut
atau lebih dari 3cm ke dalam hidung), dapat menyebabkan denyut jantung bayi
menjadi lambat atau bayi tiba-tiba berhenti napas.

Bila dengan balon karet lakukan dengan cara sebagai berikut.


 Tekan bola di luar mulut.
 Masukkan ujung penghisap di rongga mulut dan lepaskan (lendir akan terhisap).
 Untuk hidung, masukkan di lubang hidung.
8 Keringkan dan rangsang bayi
 Keringkan bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya dengan sedikit
tekanan,rangsangan ini dapat membantu BBL mulai bernapas.
 Lakukan rangsangan taktil dengan beberapa cara di bawah ini:
 Menepuk/menyentil telapak kaki atau
 Menggosok punggung/perut/dada/tungkai bayi dengan telapak tangan
9 Atur kembali posisi kepala bayi dan selimuti bayi
 Ganti kain yang telah basah dengan kain kering di bawahnya.
 Selimuti bayi dengan kain kering tersebut, jangan menutupi muka dan dada agar
bisa memantau pernapasan bayi.
 Atur kembali posisi kepala bayi sehingga kepala sedikit ekstensi.
 Lakukan penilaian apakah bayi bernapas normal, tidak bernapas atau megap-
megap.
 Bila bayi bernapas normal: lakukan asuhan pasca resusitasi.
 Bila bayi megap-megap atau tidak bernapas: mulai lakukan ventilasi bayi.

110 Praktik Klinik Kebidanan II 


No Langkah
TAHAP II: VENTILASI
Ventilasi adalah tahapan tindakan resusitasi untuk memasukkan sejumlah volume
udara ke dalam paru dengan tekanan positif untuk membuka alveoli paru agar bayi
bisa bernapas spontan dan teratur.
10 Langkah-langkah:
 Pemasangan sungkup
 Pasang dan pegang sungkup agar menutupi dagu, mulut dan hidung.
 Ventilasi 2 kali
 Lakukan tiupan/pemompaan dengan tekanan 30 cm air
 Tiupan awal tabung-sungkup/pemompaan awal balon-sungkup sangat penting
untuk membuka alveoli paru agar bayi bias mulai bernapas dan menguji apakah
jalan napas bayi terbuka.
 Lihat apakah dada bayi mengembang
 Saat melakukan tiupan/pemompaan perhatikan apakah dada bayi mengembang,
Bila tidak mengembang:
 Periksa posisi sungkup dan pastikkan tidak ada udara yang bocor.
 Periksa posisi kepala, pastikan posisi sudah menghidu.
 Periksa cairan atau lender di mulut. Bila ada lender atau cairan lakukan
pengisapan.
 Lakukan tiupan 2 kali dengan tekanan 30cm air (ulangan 0, bila dada mengembang,
lakukan tahap berikutnya, Ventilasi 20 kali dalam 30 detik.
 Lakukan tiupan dengan tabung dan sungkup atau pemompaan dengan balon dan
sungkup sebanyak 20 kali dalam 30 detik dengan tekanan 20 cm air sampai bayi
mulai menangis dan bernapas spontan.
 Pastikan dada mengembang saat dilakukan tiupan atau pemompaan, setelah 30
detik lakukan penilaian ulang napas.
11  Jika bayi mulai bernapas spontan atau menangis, hentikan ventilasi bertahap.
 Lihat dada apakah dada retraksi dinding dada bawah
 Hitung frekuensi napas per menit
 Jika bernapas > 40 per menit dan tidak ada retraksi berat:
- Jangan ventilasi lagi
- Letakkan bayi dengan kontak kulit ke kulit pada dada ibu dan lanjutkan
asuhan BBL
- Pantau setiap 15 menit untuk pernapasan dan kehangatan
 Katakan kepada ibu bahwa bayinya kemungkinan besar akan membalik jangan
tinggalkan bayi sendiri
 Lanjutkan asuhan pasca resusitasi
Sumber: Depkes, RI. (2009)

 Praktik Klinik Kebidanan II 111


2. Penatalaksanaan Bayi Normal/Baik
Bayi normal akan menangis spontan segera setelah lahir. Bila bayi baru lahir segera
menangis, hindari melakukan penghisapan secara rutin pada jalan nafasnya karena
penghisapan pada jalan nafas yang tidak dilakukan secara hati-hati dapat menyebabkan
perlukaan pada jalan nafas hingga terjadi infeksi, serta dapat merangsang terjadinya spasme.
Penatalaksanaan untuk bayi normal/baik seperti di bawah ini.
a. Jagalah agar bayi tetap kering dan hangat.
b. Usahakan adanya kontak antara kulit bayi dengan kulit ibunya sesegera mungkin untuk
dapat melakukan inisiasi menyusu dini (IMD).

Gambar 3.4
Bayi dengan IMD

Inisiasi menyusu dini dalam asuhan bayi baru lahir, dapat dilakukan dengan langkah
sebagai berikut (Depkes RI, 2009).
a. Langkah 1: Lahirkan, lakukan penilaian pada bayi, keringkan.
1) Saat bayi lahir, catat waktu kelahiran.
2) Sambil meletakkan bayi di perut bawah ibu lakukan penilaian apakah bayi perlu
resusitasi atau tidak.
3) Jika bayi normal, keringkan seluruh tubuh bayi tanpa membersihkan verniks.
4) Hindari mengeringkan punggung tangan bayi (bau amnion membantu bayi mencari
putting susu).
5) Pastikan bayi tunggal (tidak ada lagi bayi kedua) sebelum menyuntikkan oksitosin
pada ibu.

112 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Langkah 2: Lakukan kontak kulit ibu dengan kulit bayi selama paling sedikit satu jam.
1) Setelah tali pusat dipotong dan diikat, letakkan bayi tengkurap di dada ibu dengan
meluruskan bahu bayi dan kepala berada diantara payudara ibu tapi lebih rendah
dari putting.
2) Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepala bayi.
3) Lakukan kontak kulit bayi ke kulit ibu di dada ibu paling sedikit 1 jam.
4) Hindari membasuh atau menyeka payudara ibu sebelum bayi menyusu.

c. Langkah 3
1) Biarkan bayi mencari dan menemukan putting dan mulai menyusu.
2) Anjurkan ibu atau orang lain untuk tidak memindahkan bayi baik dari payudara kiri
atau ke kanan, biasanya sekitar 10 – 15 menit dapat menyusu yang pertama.

Untuk lebih jelasnya, penatalaksanaan bayi normal dapat dipelajari melalui SOP di
bawah ini.
Tabel 3.4
SOP Penatalaksanaan Bayi Baru Lahir Normal/Baik
No Langkah
1 Jagalah agar bayi tetap kering dan hangat.
2 Usahakan adanya kontak antara kulit bayi dengan kulit ibunya sesegera mungkin
untuk dapat melakukan inisiasi menyusu dini (IMD).
3 Inisiasi menyusu dini dalam asuhan bayi baru lahir, dapat dilakukan dengan langkah
sebagai berikut.
4 Langkah 1:
a. Lahirkan, lakukan penilaian pada bayi, keringkan.
b. Saat bayi lahir, catat waktu kelahiran.
c. Sambil meletakkan bayi di perut bawah ibu lakukan penilaian apakah bayi perlu
resusitasi atau tidak.
d. Jika bayi normal, keringkan seluruh tubuh bayi tanpa membersihkan verniks.
e. Hindari mengeringkan punggung tangan bayi (bau amnion membantu bayi
mencari putting susu).
f. Pastikan bayi tunggal (tidak ada lagi bayi kedua) sebelum menyuntikkan oksitosin
pada ibu.
5 Langkah 2:
a. Lakukan kontak kulit ibu dengan kulit bayi selama paling sedikit satu jam.
b. Setelah tali pusat dipotong dan diikat, letakkan bayi tengkurap di dada ibu dengan
meluruskan bahu bayi dan kepala berada diantara payudara ibu tapi lebih rendah

 Praktik Klinik Kebidanan II 113


No Langkah
dari putting.
c. Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepala bayi.
d. Lakukan kontak kulit bayi ke kulit ibu di dada ibu paling sedikit 1 jam.
e. Hindari membasuh atau menyeka payudara ibu sebelum bayi menyusu.
6 Langkah 3
a. Biarkan bayi mencari dan menemukan putting dan mulai menyusu.
b. Anjurkan ibu atau orang lain untuk tidak memindahkan bayi baik dari payudara
kiri atau ke kanan, biasanya sekitar 10 – 15 menit dapat menyusu yang pertama.
Sumber: Depkes RI. (2009)

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah
Latihan berikut!

Untuk menilai diri sendiri sudah trampil atau belum, maka Anda perlu melakukan
pratikum penilaian segera bayi baru lahir yang dilakukan berulang (minimal 5 bayi baru
lahir). Bila sudah yakin, maka Anda menghubungi CI untuk melakukan penilaian. Langkah
yang bisa Anda kerjakan adalah:
1) Buatlah kelompok mahasiswa minimal 2-3 orang.
2) Laporkan pada CI bahwa Anda akan melakukan kegiatan penilaian secara bergantian
dengan teman dan bila nanti ada kesalahan akan kembali mengulang.
3) Bila Anda sudah merasa mampu, minta CI untuk melakukan penilaian ketrampilan
dengan mengacu pada pedoman penilaian berikut ini.
Nilai 1 (Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar
Perbaikan) atautidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan dalam
mengerjakan langkah demi langkah belum dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir ) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).
4) Keterampilan yang dipraktikkan adalah sebagai berikut.
a) Penilaian sesaat bayi baru lahir
b) Penilaian pemotongan tali pusat
c) Penilaian Inisiasi Menyusu Dini (IMD)

114 Praktik Klinik Kebidanan II 


Format penilaian keterampilan praktik tersebut dapat Anda temukan di lampiran Topik
1.
5) Apabila dalam praktik pertama Anda belum mendapatkan nilai Baik (>80), diharap
Anda dapat mengulangi keterampilan di atas.

Ringkasan

Kegiatan praktik asuhan bayi baru lahir dilakukan bersamaan dengan asuhan pada ibu
bersalin yang diawali dengan lahirnya bayi pada kala II. Selanjutnya bayi dilakukan
pemeriksaan secara sepintas untuk menentukan kondisi bayi baik atau tidak. Bayi dikatakan
baik apabila menangis kuat dan bergerak aktif, sedangkan pada bayi yang tidak baik apabila
tidak menangis dan tidak bergerak.
Penilaian sesaat pada bayi digunakan sebagai dasar pemberian keputusan layanan
pada bayi, utamanya pada bayi dalam kondisi tidak baik harus segera mendapatkan
penatalaksanaan karena dalam 30 detik paru-paru bayi harus sudah bekerja. Untuk itu
tindakan/asuhan yang harus diberikan dapat berupa: 1) potong tali pusat, 2) letakkan bayi
pada posisi telentang di tempat yang keras dan hangat, 3) posisi kepala diatur lurus sedikit
tengadah ke belakang, 4) bersihkan hidung, rongga mulut dan tenggorokan bayi dengan jari
tangan yang dibungkus kassa steril, 5) tepuk kedua telapak kaki bayi sebanyak 2 – 3 kali atau
gosok kulit bayi dengan kain kering dan kasar agar bayi segera menangis, 6) bila tetap tidak
menangis dilakukan penatalaksanaan bayi asfiksia (terkait dengan pratikum
kegawatdarutatan neonatal).
Sedangkan untuk bayi yang segera menangis dan aktif, dalam memberikan asuhan
harus diperhatikan karena bayi dalam masa transisi dari intra uteri ke ekstra uteri. Kondisi di
luar merupakan penyebab terjadinya bayi kehilangan panas berlebihan yang berakibat
terjadi hipotermia dengan segala macam resikonya. Penyebab kehilangan panas bisa karena
evaporasi akibat penguapan air yang tidak segera dikeringkan (ketuban, air mandi); konduksi
akibat kontak langsung dengan permukaan dingin (misalnya timbangan); konveksi akibat
terpapar dengan udara yang lebin dingin seperti pendingin ruanagan; serta radiasi bila bayi
diletakkan dekat benda yang suhunya lebih rendah dari bayi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 115


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Alasan dilakukan penilaian sesaat untuk bayi baru lahir bertujuan untuk…
A. Menentukan tindakan yang akan diberikan
B. Menentukan diagnosa dan masalah bayi
C. Mencegah hipotermia
D. Menilai kondisi bayi

2) Untuk menentukan bayi baik apabila ditemukan tanda…


A. Kulit merah dan ektremitas biru
B. Tangisan bayi kuat
C. Gerakan bayi aktif
D. Bayi bernafas

3) Pelaksanaan penilaian sesaat untuk BBL dilakukan di...


A. Bawah cahaya yang terang
B. Meja tindakan bayi
C. Atas perut ibu
D. Di sebelah ibu

4) Bila ditemukan bayi tidak bernafas, langkah yang dilakukan pertama kali adalah…
A. Bayi ditidurkan dengan posisi telentang di tempat yang keras
B. Posisi kepala diatur lurus sedikit tengadah ke belakang
C. Melakukan pemotongan tali pusat
D. Rangsangan taktil 2– 3 kali

5) Bila Anda menilai bayi dengan kondisi baik, yang Anda lakukan adalah…
A. Menjaga bayi tetap kering dan hangat
B. Membiarkan bayi dekat dengan ibu
C. Mengatur posisi kepala
D. Segera memberi ASI

116 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 1: Penilaian Sesaat Bayi Baru Lahir

Penilaian Keterampilan
Praktik Penilaian Sesaat Bayi Baru Lahir

No Langkah/Kegiatan NILAI
1 2 3
1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Percaya diri.
3 Menjelaskan bayi telah lahir dan dilakukan penilaian sesaat.
4 Lakukan penilaian (selintas):
a. Apakah bayi cukup bulan?
b. Apakah bayi menangis kuat dan/atau bernapas tanpa
kesulitan?
c. Apakah bayi bergerak dengan aktif?
5 Bila salah satu jawaban adalah “TIDAK”, lanjut ke langkah
resusitasi pada bayi baru lahir dengan asfiksia.
6 Keringkan tubuh bayi
Keringkan tubuh bayi mulai dari muka, kepala dan bagian
tubuh lainnya (kecuali kedua tangan) tanpa membersihkan
verniks.
7 Mengganti handuk basah dengan handuk/kain yang kering.
8 Menyampaikan hasil penilaian bayi kepada ibu.
9 Menjelaskan penilaiann sesaat sudah selesai dan rencana
selanjutnya yang akan dilakukan yaitu menyuntikan obat untuk
ibu.
10 Memastikan bayi dalam posisi dan kondisi aman di perut ibu
bagian bawah ibu.
11 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 117


Lampiran 2: Penilaian Pemotongan Tali Pusat

Penilaian Keterampilan
Praktik Pemotongan Tali Pusat

NILAI
No LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemotongan tali pusat.
3 Dalam waktu 2 menit setelah bayi lahir, jepit tali pusat dengan
klem kira-kira 2-3 cm dari pusat bayi.
4 Menggunakan jari telunjuk dan jari tengah tangan yang lain
untuk mendorong isi tali pusat ke arah ibu dan klem tali pusat
pada sekitar 2 cm distal dari klem pertama.
5 Dengan satu tangan, pegang tali pusat yang telah dijepit
(lindungi perut bayi) dan melakukan pengguntingan tali pusat
di antara 2 klem tersebut.
6 Mengikat tali pusat dengan benang DTT/Steril pada satu sisi
kemudian lingkarkan lagi benang tersebut dan ikat tali pusat
dengan simpul kunci pada sisi lainnya.
7 Melepaskan klem dan memasukkan dalam wadah yang telah
disediakan.
8 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian
keringkan tangan dengan tissue atau handuk pribadi yang
bersih dan kering.
9 Menjelaskan pada ibu pemotongan dan pengikatan tali pusat
sudah selesai.
10 Memberi kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan
balik.
11 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

118 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 3: Penilaian Inisiasi Menyusu Dini (IMD)

Penilaian Keterampilan
Praktik Inisiasi Menyusu Dini

NILAI
No LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan dari melakukan inisiasi
menyusu dini (IMD).
3 Meletakkan bayi tengkurap di dada ibu untuk kontak kulit
ibu.
4 Meluruskan bahu bayi sehingga dada bayi menempel di dada
ibunya.
5 Mengusahan kepala bayi berada di antara payudara ibu
dengan posisi lebih rendah dari putting susu atau areola
mamae ibu.
6 Menyelimuti ibu-bayi dengan kain kering dan hangat.
7 Memasang topi di kepala bayi dan membiarkan bayi
melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1
jam.
8 Melakukan pengamatan pada bayi apakah berhasil menyusu.
9 Menjelaskan pada ibu sebagian besar bayi berhasil
melakukan inisiasi menyusu dini dalam waktu 30 -60 menit
dan menyusu pertama kali akan berlangsung sekitar 10-15
menit serta bayi cukup menyusu dari satu payudara .
10 Memberi kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan
balik.
11 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 119


Topik 2
Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir

ahasiswa RPL Prodi D.III Kebidanan yang berbahagia, setelah Anda melakukan

M praktik penilaian segera pada bayi baru lahir, saya ucapkan “Selamat” karena
Anda telah dapat menentukan kondisi bayi baik atau bermasalah. Hal ini sangat
penting, karena dapat menentukan pertolongan secara cepat dan tepat. Dengan demikian
Anda telah menyelamatkan satu nyawa dari ancaman kesakitan bahkan kematian. Semoga
ini menjadikan ladang pahala dan ilmu bagi Anda sehingga Anda lebih bersemangat untuk
belajar. Pada topik ke dua ini merupakan kelanjutan dari topik pertama bahwa Anda akan
melakukan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir. Pada praktik di Topik 2 ini, Anda akan
melakukan empat kegiatan praktik, yaitu 1) pengkajian pada bayi baru lahir (BBL); 2) analisis
data dan diagnosa pada BBL; 3) penatalaksanaan, serta 4) pendokumentasian asuhan pada
BBL.

A. PENGKAJIAN PADA BAYI BARU LAHIR (BBL)

Pengkajian pada BBL dilakukan dalam 1 jam pertama setelah kelahiran. Hal ini
bertujuan untuk mengetahui aktivitas bayi normal atau tidak, mengidentifikasi masalah BBL
yang memerlukan perhatian keluarga dan penolong persalinan, serta tindak lanjut petugas
kesehatan. Untuk mengetahui kondisi bayi dalam 1 jam pertama ini, sebagai dasar penilaian
dapat diketahui melalui:
1. Apakah bayi memiliki kemampuan menghisap lemah atau kuat.
2. Apakah bayi tampak aktif/lunglai/kemerahan/biru.
3. Ada/tidaknya masalah kesehatan yang memerlukan tindak lanjut, misalnya bayi kecil
ataupun kurang bulan, gangguan pernapasan, hipotermi, infeksi, serta cacat bawaan
atau trauma lahir (Depkes RI, 2014).

Selanjutnya Anda akan mengembangkan pengkajian data melalui pengumpulan data


subyektif atapun data obyektif. Yang harus Anda perhatikan selama melakukan pengkajian
data adalah “pertahankan suhu hangat untuk menghindari hipotermi” (Depkes RI, 2014).

1. Data subyektif
Data subyektif adalah data yang diperoleh melalui orang terdekat, baik ibu, ayah, atau
keluarga lain yang mengetahui keadaan ibu selama hamil dan bersalin. Pada data subyektif

120 Praktik Klinik Kebidanan II 


pada kondisi bayi baru lahir ini, erat kaitannya dengan masa kehamilan, persalinan, dan
riwayat keluarga terkait dengan penyakit serta pola kebiasaaan sehari-hari. Oleh karena itu
Anda diharap jeli untuk mencari hal-hal yang mungkin Anda butuhkan untuk melengkapi
data BBL. Tabel 3.5 di bawah ini merupakan bahan kajian untuk membantu Anda dalam
mengumpulkan data subyektif.

Tabel 3.5
Bahan Kajian Data Subyektif
No Bahan Kajian Bahan Isian
1 Biodata orang tua Terkait dengan nama, alamat, pekerjaan, agama
penghasilan (ibu dan ayah).
2 Biodata anak Nama, anak ke, tanggal lahir/jam, jenis kelamin, jenis
persalinan, penolong, adakah kecacatan atau tidak (bila
ada dimana kecacatan itu).
3 Keluhan Utama Diisi sesuai dengan yang dikeluhkan ibu tentang keadaan
bayinya.
4 Riwayat Kesehatan Penjabaran dari keluhan yang disampaikan ibu saat ini
Sekarang untuk mengetahui bagaimana gejala/tanda, penanganan
yang diberikan, dan bagaimana perkembangannya saat ini.
5 Riwayat Kesehatan Untuk mendeteksi adanya penyakit menular ataupun
Keluarga menurun yang mungkin terkait dengan kondisi bayi
sekarang atau nanti.
6 Riwayat Prenatal, Untuk mendeteksi:
Natal, Postnatal, dan a. Adakah komplikasi kehamilan/tidak, periksa hamil
Neonatal dimana dan berapa kali, obat yang diterima apa, serta
kondisi lain yang mungkin berkaitan dengan keadaan
bayi saat ini.
b. Cara persalinan, ditolong oleh siapa, apakah ada
penyulit/tidak selama melahirkan yang membutuhkan
tindakan, lama proses persalinan mulai masuk sampai
bayi lahir, bayi langsung menangis atau tidak, tindakan
yang diterima bayi setelah lahir.
c. Dalam masa nifas bagaimana kondisi ibu terkait
dengan riwayat laktasi yang lalu dan kesiapan ibu
untuk memberikan ASI, keberhasilan IMD, keluhan
payudara, serta kesiapan bayi menetek.

 Praktik Klinik Kebidanan II 121


No Bahan Kajian Bahan Isian
7 Pola Kebiasaan a. Nutrisi: Apakah bayi sudah diberi minum ASI/ PASI atau
Sehari-hari tidak.
b. Eliminasi
1) BAB: <24 jm setelah bayi dilahirkan, bayi
mengeluarkan mekoneum.
2) BAK: Segera setelah bayi sudah lahir.
c. Istirahat: 1 jam pertama kelahiran bayi apakah bayi
tidur/tidak.
d. Personal Hygiene: Sudah dimandikan/belum.
8 Psikologis Untuk mengetahui respon ibu/keluarga terhadap
kehadiran bayi.
9 Sosial, Budaya dan Untuk mengetahui kebiasaan ibu/keluarga terkait dengan
Spiritual perilaku sehat berkaitan dengan kebiasaan baik sosial,
budaya, dan spiritual.

2. Data Obyektif ,
Data obyektif merupakan hasil pemeriksaan pada fisik bayi. Prinsip pemeriksaan fisik
pada BBL adalah:
a. Bayi dalam keadaan tenang (tidak menangis).
b. Pemeriksaan tidak harus berurutan, dahulukan menilai pernafasan dan tarikan dinding
dada bawah, denyut jantung, serta perut (Depkes RI, 2009).

Adapun prosedur penatalaksanaan 1 jam pertama bayi baru lahir dapat dipelajari pada
SOP di bawah ini.
Tabel 3.6
SOP Penatalaksanaan 1 Jam Pertama Bayi Baru Lahir
NO LANGKAH
1 Persiapan alat dan tempat:
a. Lampu yang berfungsi untuk penerangan dan memberikan kehangatan.
b. Air bersih, sabun, dan handuk kering.
c. Sarung tangan bersih.
d. Kain bersih.
e. Stetoscop.
f. Jam dengan jarum detik.
g. Termometer.
h. Timbangan bayi.

122 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
i. Pengukur panjang bayi.
j. Pengukur lingkar kepala.
k. Tempat yang datar, rata, bersih, kering, hangat, dan terang.
2 Persiapan pasien: bayi ditidurkan di tempat yang hangat.
3 Beri salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada mereka.
4 Jelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
5 Letakan timbangan di tempat yang datar dan aman dan diberi kain pengalas.
6 Timbangan disetel dengan penunjuk angka pada angka nol.
7 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk kering.
8 Buka pakaian dan selimut bayi.
9 Letakkan bayi di atas timbangan (ditengah timbangan) dengan posisi badan
telentang.
10 Amati bayi dan ibu sebelum menyentuh bayi, jelasksan ke ibu bahwa sebaiknya dia
melakukan kontak mata dengan bayinya dan membelai bayinya dengan seluruh
bagian tangan (bukan hanya dengan jari-jarinya). Mintalah ibu untuk membuka baju
bayinya.
11 Lihat postur, tonus, dan aktivitas bayi. Normalnya bayi sehat dan bergerak.
12 Lihat kulit bayi. Jelaskan pada ibunya bahwa wajah, bibir dan selaput lendir, dada
harus berwarna merah, muda, tanpa bintik-bintik kemerahan atau bisul.
13 Hitung pernafasan dan lihat tarikan dinding dada bawah ketika bayi sedang tidak
menangis. Jelaskan pada ibunya bahwa frekuensi napas normasl 40 – 60 kal/menit.
Lihat gerakan pernafasan di dada dan perut (Seharusnya tidak ada tarikan dinding
dada bawah yang dalam).
14 Stetoskop diletakkan di dada kiri bayi setinggi apeks kordis. Hitung detak jantung
dengan stetoskop. Frekuensi detak jantung normal adalah 120 – 160 X/menit.
15 Lakukan pengukuran suhu ketiak. Suhu normal adalah 36,5 – 37,50C.
16 Lihat dan raba bagian kepala apakah ada pembengkakan atau abnormalitas dan raba
ubun-ubun besar (setelah pemeriksaan ini, berikan suntikan vitamin K1 1 mg).
17 Lihat mata: harusnya tidak ada kotoran/secret, baru kemudian berikan tetes/salep
mata untuk profilaksis infeksi.
18 Lihat bagian dalam mulut (lidah, selaput lendir). Jika bayi menangis, masukkan satu
jari yang menggunakan sarung tangan ke dalam dan raba langit-langit, apakah ada
bagian yang terbuka dan nilai kekuatan hisap bayi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 123


NO LANGKAH
19 Lihat dan raba bagian perut untuk memastikan perutnya terasa lemas.
20 Lihat pada tali pusat, jelaskan pada ibu bahwa seharusnya tidak ada pendarahan,
pembengkakan, nanah, bau, atau kemerahan pada kulit sekitarnya.
21 Lihat punggung dan raba tulang belakang.
22 Lihat lubang anus dan alat kelamin, hindari untuk memasukkan alat atau jari dalam
melakukan pemeriksaan anus.
23 Tanyakkan ibu apakah bayi sudah buang air besar dan buang air kecil. Pastikan
dalam 24 jam pertama bayi sudah buang air besar dan buang air kecil.
24 Mintalah ibu untuk memakaikan pakaian atau menyelimuti bayi.
25 Timbang bayi menggunakan selimut, berat bayi adalah hasil timbangan dikurangi
berat selimut. Jelaskan kepada ibu tentang perubahan berat bayi, dalam minggu
pertama berat bayi mungkin turun dahulu baru kemudian naik kembali.
26 Mengukur panjang bayi dan lingkar kepala bayi.
27 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan kain yang bersih dan
kering.
28 Jika mungkin, anjurkan ibu untuk memeluk dan mencoba untuk menyusukan
bayinya segera setelah tali pusat diklem dan dipotong. Beri dukungan dan bantu ibu
untuk menyusukan bayinya.
29 Jangan membungkus, mengoleskan bahan, atau ramuan apapun ke puntung tali
pusat dan nasihati keluarga agar tidak memberikan apapun pada pusat bayi.
Pemakaian alkohol ataupun betadin masih diperkenankan sepanjang tidak
menyebabkan tali pusat basah/lembab.
Beri nasihat kepada ibu/keluarga sebelum penolong meninggalkan bayi:
a. Jika puntung tali pusat kotor, cuci dengan lembut menggunakan air matang, dan
sabun keringkan dengan kain bersih.
b. Jelaskan pada ibu bahwa ia harus mencapai bantuan perawatan jika pusat
menjadi merah atau mengeluarkan nanah/darah dan segera rujuk bayi ke
fasilitas yang lebih memadai.
30 Amati tanda-tanda bahaya yang harus diwaspadai pada bayi baru lahir:
a. Pernafasan sulit atau >60x/menit.
b. Kehangatan atau terlalu panas (>38°C atau terlalu dingin <36°C).
c. Warna kuning (terutama pada 24 jam pertama), biru/pucat, memar.
d. Pemberian makan hisapan lemah, mengantuk berlebihan, banyak muntah.
e. Tali pusat merah, bengkak, keluar cairan, bau busuk, dan berdarah.
f. Infeksi: suhu meningkat, merah, bengkak, keluar cairan nanah, bau busuk, dan

124 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
pernafasan sulit.
g. Tinja/kemih: tidak berkemih dalam 24 jam, tinja lembek, sering, hijau tua, ada
lendir atau darah pada tinja.
h. Aktivitas menggigil, atau tangis tidak bisa, sangat mudah tersinggung lemas,
terlalu mengantuk, lunglai, kejang/kejang halus, menangis terus menerus.
31 Lakukan pengamatan ibu untuk menetek.
a. Ibu memeluk kepala dan tubuh bayi secara lurus agar muka bayi menghadap ke
payudara ibu dengan hidung di depan puting susu ibu.
b. Perut bayi menghadap ke perut ibu dan ibu harus menopang seluruh tubuh bayi
tidak hanya leher dan bahunya.
c. Dekatkan bayi ke payudara jika ia tampak siap untuk menghisap puting susu.
d. Membantu bayinya untuk menempelkan mulut bayi pada puting susu di
payudaranya.
e. Dagu menyentuh payudara ibu.
f. Mulut terbuka lebar.
g. Mulut bayi menutupi sampai ke areola.
h. Bibir bayi bagian bawah melengkung keluar.
i. Bayi menghisap dengan perlahan dan dalam, serta kadang-kadang berhenti.

3. Cara Pemeriksaan Reflek pada BBL


Berdasarkan buku acuan kesehatan bayi baru lahir (Depkes RI., 2009), cara
pemeriksaan reflek pada BBL adalah sebagai berikut.
a. Rooting reflex
Refleks pada bayi apabila pinggir mulut bayi disentuh, maka bayi akan mengikuti arah
sentuhan tersebut sambil membuka mulutnya. Hal ini membantu bayi ketika ia sedang
ingin menyusu. Refleks ini muncul sejak lahir dan bertahan hingga usia 3-4 bulan.

b. Refleks menghisap (sucking reflex)


Merupakan reflek pada bayi saat bagian atas atau langit-langit mulut bayi disentuh,
bayi akan mulai menghisap. Refleks menghisap mulai muncul saat usia 32 minggu
kehamilan dan menjadi sempurna saat usia 36 minggu kehamilan.

c. Reflek moro
Refleks moro adalah reflek bayi terkejut karena suara yang berisik atau gerakan yang
terjadi secara tiba-tiba, bayi akan melakukan gerakan dengan memanjangkan lengan
dan menekuk kakinya. Refleks ini muncul sejak lahir dan bertahan hingga usia 4 bulan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 125


d. Asymmetric tonic neck reflex
Adalah reflek dari kepala bayi menengok ke satu sisi, serta ia akan memanjangkan
lengan di sisi yang sama. Sebaliknya, lengan pada sisi yang berlawanan akan ditekuk.
Refleks ini muncul sejak lahir dan bertahan hingga usia 2 bulan.

e. Refleks menggenggam (palmar grasp reflex)


Merupakan reflek bayi yang muncul ketika Anda menyentuh telapak tangannya,
kemudian bayi akan menutup jari-jarinya seperti gerakan menggenggam. Refleks ini
muncul sejak lahir dan bertahan hingga usia 3-4 bulan.

f. Refleks Babinski
Terjadinya reflek pada bayi apabila Anda menggaruk telapak kaki bayi, jempol bayi
akan mengarah ke atas dan jari-jari kaki lainnya akan terbuka. Refleks ini menetap
hingga usia 2 tahun.

g. Stepping reflex
Adalah refleks pada bayi yang dikenal juga dengan istilah walking/dance reflex karena
bayi terlihat seperti melangkah atau menari ketika ia diposisikan dalam posisi tegak
dengan kaki yang menyentuh tanah. Refleks ini muncul sejak lahir dan terlihat paling
jelas setelah usia 4 hari.

B. ANALISIS DATA DAN DIAGNOSA PADA BBL

Setelah dilakukan pengumpulan semua data, baik data subyektif maupun data obyektif
yang dilengkapi dengan hari/tanggal dan jam pada saat dilakukan pengkajian, tanggal masuk
rumah sakit, jam masuk rumah sakit, nomor register maka langkah selanjutnya adalah
melakukan analisis data dan diagnosa pada BBL. Analisis serta diagnosa pada BBL dapat
disusun berdasarkan nama bayi, umur, dan kondisi/masalah yang dialami yang didukung
dari data subyektif dan data obyektif. Berikut ini merupakan contoh penulisan diagnose atau
bisa disingkat dengan Dx pada BBL yang didukung data subyektif (Ds) dan obyektif (Do).

Ds : Data yang diperoleh melalui anamnesa persalinan, jenis persalinan, penolong,


keadaan saat dilahirkan, riwayat pendukung dari masa kehamilan yang terkait
dengan tubuh kembang janin.
Do : Keadaan umum: baik /cukup/lemah
Antropometri: mencakup panjang badan (PB), bayi baru lahir (BBL), lingkar
kepala (LIKA)

126 Praktik Klinik Kebidanan II 


Tanda-tanda vital: pernafasan, suhu, nadi
Dx : Bayi Ny.”…..” usia”……”dengan Bayi Baru Lahir Normal.

Mengacu pada data di atas, Anda bisa juga melakukan antisipasi masalah potensial
karena bayi dalam 1 jam pertama kelahiran masih dalam masa transisi yang memerlukan
adaptasi dan ini juga memerlukan tindakan segera yang harus diberikan. Untuk itu masalah
potensial yang harus diantisipasi agar tidak menjadi masalah aktual pada BBL adalah
Hipotermia, dimana kondisi ini akan memperberat keadaaan bayi. Yang harus Anda ingat
kembali adalah materi yang sudah kita bahas tentang penilaian bayi baru lahir, bahwa
penyebab terjadinya kehilangan panas ada 4 (empat) yaitu: konduksi, evaporasi, konveksi
dan radiasi.

Contoh Kasus:
Untuk membantu mengasah keterampilan dalam menentukan diagnosa, berikut kami
sajikan contoh kasus untuk dapat Anda tentukan diagnosa dan dasar pembentukan
diagnosanya.
NY” A” telah melahirkan bayinya 50 menit yang lalu, ditolong bidan dengan kondisi
bayi lahir segera menangis, tangis kuat, gerakan aktif, warna kulit merah dan ekstremitas
biru. Bayi masih dalam posisi IMD, suhu ruangan 23 0C.

Tuliskan jawaban Anda pada kotak di bawah ini.

Data Subyektif

Data Obyektif

Diagnosa

Antisipasi Masalah
Potensial

 Praktik Klinik Kebidanan II 127


C. PENATALAKSANAAN PADA BBL

Pemeriksaan serta penatalaksanaan pada BBL sangat penting karena banyak


perubahan yang terjadi pada bayi dalam menyesuaikan diri dari kehidupan di dalam uterus
ke kehidupan di luar uterus. Dalam 1 jam pertama ini, asuhan yang perlu didapatkan BBL
setelah IMD adalah pemberian vitamin K1 dan salep/tetes mata antibiotika, serta
pemeriksaan bayi selanjutnya untuk menemukan kemungkinan adanya kelainan (Kemenkes
RI., 2014). Untuk selanjutnya Anda dapat mempelajari langkah-langkah penatalaksanaan
dalam satu jam pertama kelahiran pada SOP di bawah ini.

Tabel 3.7
SOP Asuhan/Penatalaksanaan 1 Jam Pertama Bayi Baru Lahir

NO LANGKAH
1 Pencegahan infeksi:
Pastikan penolong selalu menggunakan APD serta melakukan cuci tangan sebelum dan
sesudah merawat bayi.
2 Jelaskan pada ibu setiap langkah yang akan dilakukan pada bayi dan apa tujuannya.
3 Menjaga bayi tetap hangat untuk mencegah hipothermi.
a. Ingat mekanisme kehilangan suhu tubuh bisa secara evaporasi, konduksi, konveksi
dan radiasi.
b. Suhu ruangan tidak boleh <26°C.
4 Lakukan perawatan tali pusat:
Setelah tali pusat dipotong kemudian diikat tanpa membungkus dengan apapun.
5 Inisiasi menyusu Dini (IMD)
Setelah tali pusat diikat, kenakan topi pada bayi dan letakkan tengkurap di dada ibu
agar ada kontak langsung antara dada bayi dan kulit dada ibu.
6 Lakukan pencegahan infeksi mata dengan memberikan salep mata antibiotika
tetrasiklin 1%.
7 Berikan suntikan vitamin K1 yang bertujuan untuk mencegah perdarahan akibat
defisiensi vitamin K. Dosis yang diberikan adalah 1 mg intramuskulair di paha kiri
anterolateral segera setelah pemberian salep mata.
8 Untuk mencegah hepatitis B pada bayi, lakukan pemberian immnisasi HB-0 setelah 1
jam pemberian vitamin K1 dengan dosis 0,5 ml intramuskuler di paha kanan
anterolateral.

128 Praktik Klinik Kebidanan II 


D. PENDOKUMENTASIAN ASUHAN PADA BAYI BARU LAHIR (BBL)

Pendokumentasian pada BBL merupakan kelanjutan dari asuhan pada ibu, untuk itu
perlu diperhatikan pendokumentasian dengan mengikuti kaidah berikut ini.

Data Subyektif : Data diperoleh melalui anamnesa yang meliputi nama, anak ke,
tanggal lahir/jam, jenis kelamin, jenis persalinan, penolong, adakah
kecacatan atau tidak (bila ada dimana kecacatan itu), jenis persalinan,
penolong, kondisi saat bayi dilahirkan, ditanyakan riwayat
pendukung dari masa kehamilan terutama bila ditemukan masalah
saat bayi baru lahir.
Data Obyektif : - Keadaan umum: baik/cukup/lemah
- Kesadaran: composmentis/somnolen/koma
- Tanda-tanda vital: pernafasan, suhu, nadi
- Hasil pemeriksaan fisik: BB/TB dalam batas normal, tidak ada
kecacatan
- Pemeriksaan reflek: semua reflek positif (+)
Assesment : Bayi Ny.”…..” usia 1 jam dengan Bayi Baru Lahir Normal
Planning : - Melakukan perawatan tali pusat.
- Menjaga lingkungan tetap hangat.
- Tetap mempertahankan bayi untuk IMD.
- Memberikan salep mata.
- Memberikan vitamin K1 sebanyak 1 gr.
- Memberikan imunisasi hepatistis 0,5 cc.

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah
Latihan berikut!

1) Lakukan kegiatan praktik secara berkelompok maksimal 3 orang untuk melakukan


penilaian terhadap ibu dengan tanda-tanda inpartu di BPM/Puskesmas/Kamar
bersalin.
2) Pada kegiatan praktik ini satu mahasiswa menjalankan praktik, dua mahasiswa lainnya
mendampingi dan menjadi observer lalu saling memberikan masukan.
3) Sebagai bukti Anda telah melakukan pratikum asuhan pada bayi baru lahir (BBL), Anda
diminta untuk membuat satu (1) laporan ilmiah /komprehensif dan menjadi satu
kesatuan dari asuhan persalinan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 129


4) Bila Anda sudah merasa mampu, minta CI untuk melakukan penilaian keterampilan
dengan mengacu pada pedoman penilaian berikut ini.
Nilai 1 (Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan
Perbaikan) benar atau tidak sesuai urutan (jika harus
berurutan) atau tidak dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi
kemajuan dalam mengerjakan langkah demi
langkah belum dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir ) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar
sesuai dengan urutan (jika harus berurutan).

5) Keterampilan yang dipraktikkan adalah sebagai berikut.


a) Perawatan tali pusat
b) Pemeriksaan fisik bayi baru lahir
c) Pemberian salep mata
d) Pemberian vitamin K1 dan imunisasi
e) Penilaian cara memberikan ASI
Format penilaian keterampilan praktik tersebut dapat Anda temukan di lampiran Topik 2.

6) Apabila dalam praktik pertama Anda belum mendapatkan nilai Baik (>80), diharap
Anda dapat mengulangi keterampilan di atas.

Ringkasan

Bayi baru lahir dalam 1 jam pertama berada dalam masa transisi sehingga kita perlu
melakukan pengkajian baik dari data subyektif maupun obyektif. Pada data subyektif
didapatkan nama, anak ke, tanggal dan jam lahir, jenis kelamin, jenis persalinan, penolong
persalinan, adakah kecacatan atau tidak (bila ada dimana kecacatan itu), kondisi saat bayi
dilahirkan, ditanyakan riwayat pendukung dari masa kehamilan terutama bila ditemukan
masalah saat bayi baru lahir. Untuk memperjelas data tersebut, maka perlu didukung
dengan data obyektif melalui pemeriksaan yaitu terkait dengan keadaan umum, kesadaran,
antropometri (PB, BBL, LIKA), tanda-tanda vital (pernafasan, suhu, nadi), ada/tidaknya
kecacatan, serta reaksi reflek.
Mengacu pada hasil pengkajian data subyektif dan objektif tersebut, bila tidaka ada
hal-hal khusus dapat disimpulkan sebagai assesment yaitu Bayi Ny.”…..” usia 1 jam dengan
Bayi Baru Lahir Normal. Dengan demikian kita bisa melakukan rencana kegiatan sebagai

130 Praktik Klinik Kebidanan II 


bentuk planing dengan melakukan 1) perawatan tali pusat; 2) menjaga lingkungan tetap
hangat; 3) mempertahankan bayi untuk IMD; 4) memberikan salep mata; 5) memberikan
vitamin K1 sebanyak 1 gr; serta 6) memberikan imunisasi hepatistis 0,5 cc.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Bayi baru lahir masih dalam adaptasi dari intra uteri ke ke ekstra uteri, oleh karena itu
dalam perawatan suhu ruangan dipertahankan dengan suhu..
A. 22 0 C
B. 24 0 C
C. 26 0 C
D. 28 0 C

2) Bayi baru lahir apabila pinggir mulut bayi disentuh maka bayi akan mengikuti, ini
merupakan gerakan reflek yang disebut…
A. stepping reflex
B. sucking reflex
C. rooting reflex
D. moro reflex

3) Pemeriksaan bibir dan langit-langit pada bayi baru lahir bertujuan untuk...
A. Memastikan tidak ada kecacatan dari bibir dan langit-langit
B. Menentukan kesesuai payudara dan mulut bayi
C. Mengetahui apakah sudah tumbuh gigi
D. Untuk memastikan bayi bisa mengisap

4) Pemberian salep mata pada bayi baru lahir bertujuan untuk…


A. Agar mata bayi dapat segera berfungsi
B. Memberikan kekebalan pada mata
C. Mencegah kebutaan mata
D. Mencegah infeksi

5) Pemberian imunisasi Hepatitis B diberikan pada bayi baru lahir dengan alasan…
A. Untuk mengenalkan kekebalan awal pada anak
B. Untuk memberikan kekebalan alami
C. Agar bayi tahan pada hepatitis
D. Bayi tidak merasa kesakitan

 Praktik Klinik Kebidanan II 131


Lampiran 1: Penilaian Perawatan Tali Pusat

Penilaian Keterampilan
Perawatan Tali Pusat

No Butir Yang Dinilai 1 2 3


1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemotongan tali pusat.
3 Celupkan tangan yang masih menggunakan sarung tangan ke dalam larutan
klorin 0,5% untuk membersihkan darah dan sekresi tubuh lainnya.
4 Bilas tangan dengan air matang/desinfeksi tingkat tinggi.
5 Keringkan tangan tersebut dengan handuk/kain bersih dan kering.
6 Ikat puntung tali pusat sekitar 1 cm dari pusat bayi dengan menggunakan
benang desinfeksi tingkat tinggi/klem plastik tali pusat.
7 Jika menggunakan benang tali pusat, lingkarkan benang di sekeliling puntung
tali pusat dan lakukan pengikatan ke 2 dengan simpul kunci di bagian tali
pusat pada hasil yang berlawanan.
8 Lepaskan menjepit tali pusat dan letakkan di dalam larutan klorin 0,5%.
9 Selimuti ulang bayi dengan kain bersih dan kering. Pastikan bahwa bagian
kepala bayi tertutup dengan baik.
10 Beri nasihat kepada ibu/keluarga:
a. Tidak boleh memberi apa-apa pada tali pusat.
b. Jika puntung tali pusat kotor, cuci dengan lembut menggunakan air
matang dan sabun, keringkan dengan kain bersih.
c. Jika tali pusat menjadi merah atau mengeluarkan nanah/darah, segera
rujuk bayi ke fasilitas yang lebih memadai.
11 Memberitahu ibu bahwa perawatan tali pusat sudah selesai.
12 Memberi kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan balik.
13 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

132 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 2: Penilaian Pemeriksaan Fisik Bayi Baru Lahir

Penilaian Keterampilan
Praktik Pemeriksaan Fisik Bayi Baru Lahir

No Butir Yang Dinilai 1 2 3


1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemeriksaan fisik bayi baru
lahir.
3 a. Persiapan alat dan tempat:
b. Lampu yang berfungsi untuk penerangan dan memberikan
kehangatan.
c. Air bersih, sabun, dan handuk kering.
d. Sarung tangan bersih.
e. Kain bersih.
f. Stetoskop.
g. Jam dengan jarum detik.
h. Termometer.Termometer
i. Timbangan bayi.
j. Pengukur panjang bayi.
k. Pengukur lingkar kepala.
l. Tempat yang datar, rata, bersih, kering, hangat, dan
terang.
4 Letakkan timbangan di tempat yang datar dan aman dan diberi
kain pengalas.
5 Timbangan disetel dengan penunjuk angka pada angka nol.
6 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering.
7 Buka pakaian & selimut bayi.
8 Letakkan bayi di atas timbangan (di tengah timbangan) dengan
posisi badan telentang.
9 Amati bayi dan ibu sebelum menyentuh bayi. Jelasksan ke ibu
bahwa sebaiknya dia melakukan kontak mata dengan bayinya
dan membelai bayinya dengan seluruh bagian tangan (bukan
hanya dengan jari-jarinya). Mintalah ibu untuk membuka baju
bayinya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 133


No Butir Yang Dinilai 1 2 3
10 Lihat postur, tonus, dan aktivitas bayi. Bayi normalnya sehat
dan bergerak.
11 Lihat kulit bayi. Jelaskan pada ibunya bahwa wajah, bibir, dan
selaput lendir, dada harus berwarna merah muda tanpa bintik-
bintik kemerahan atau bisul.
12 Hitung pernafasan dan lihat tarikan dinding dada bawah ketika
bayi sedang tidak menangis. Jelaskan pada ibunya bahwa
frekuensi napas normasl 40-60 kal/menit. Lihat gerakan
pernafasan di dada dan perut (Seharusnya tidak ada tarikan
dinding dada bawah yang dalam).
13 Stetoskop diletakkan di dada kiri bayi setinggi apeks kordis.
Hitung detak jantung dengan stetoskop. Frekuensi detak
jantung normal adalah 120 – 160 x/menit.
14 Lakukan pengukuran suhu ketiak. Suhu normal adalah 36,5-
37,5°C.
15 Lihat dan raba bagian kepala apakah ada pembengkakan atau
abnormalitas dan raba ubun-ubun besar (setelah pemeriksaan
ini, berikan suntikan vitamin K1 1 mg).
16 Lihat mata: harusnya tidak ada kotoran/secret.
17 Lihat bagian dalam mulut (lidah, selaput lender). Jika bayi
menangis, masukkan satu jari yang menggunakan sarung
tangan ke dalam dan raba langit-langit, apakah ada bagian
yang terbuka dan nilai kekuatan hisap bayi.
18 Lihat dan raba bagian perut untuk memastikan perutnya
terasa lemas.
19 Lihat pada tali pusat, jelaskan pada ibu bahwa seharusnya
tidak ada pendarahan, pembengkakan, nanah, bau, atau
kemerahan pada kulit sekitarnya.
20 Lihat punggung dan raba tulang belakang.
21 Lihat lubang anus dan alat kelamin. Hindari untuk
memasukkan alat atau jari dalam melakukan pemeriksaan
anus.
22 Tanyakkan ibu apakah bayi sudah buang air besar dan buang
air kecil. Pastikan dalam 24 jam pertama bayi sudah buang air
besar dan buang air kecil.

134 Praktik Klinik Kebidanan II 


No Butir Yang Dinilai 1 2 3
23 Mintalah ibu untuk memakaikan pakaian atau menyelimuti
bayi.
24 Timbang bayi menggunakan selimut, berat bayi adalah hasil
timbangan dikurangi berat selimut. Jelaskan kepada ibu
tentang perubahan berat bayi. Dalam minggu pertama berat
bayi mungkin turun dahulu baru kemudian naik kembali.
25 Mengukur panjang bayi dan lingkar kepala bayi.
26 Beri tahu ibu hasil pemeriksaan.
27 Lakukan pendokumentasian.
28 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, keringkan dengan
kain yang bersih dan kering.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 135


Lampiran 3: Penilaian Pemberian Salep/Tetes Mata

Penilaian Keterampilan
Praktik Pemberian Salep/Tetes Mata

No Butir Yang Dinilai 1 2 3


1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan .
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemberian salep mata.
3 Cuci tangan dengan sabun dan air bersih yang mengalir.
4 Berikan salep mata dalam satu garis lurus mulai dari bagian
mata yang paling dekat dengan hidung bayi menuju bagian
luar mata.
5 Jaga jangan sampai ujung salep mata menyentuh mata bayi.
6 Jangan menghapus salep mata dari mata bayi.
7 Beritahu keluaga untuk tidak menghapus obat yang ada di
mata bayi.
8 Jelaskan pemberian salep mata sudah selesai.
9 Beri kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan balik.
10 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

136 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 4: Penilaian Pemberian Vitamin K dan Imunisasi

Penilaian Keterampilan
Praktik Pemberian Vitamin K dan Imunisasi

No Butir Yang Dinilai 1 2 3


1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemberian vitamin K dan
imunisasi.
3 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian
keringkan tangan dengan tissue atau handuk pribadi yang
bersih dan kering.
4 Pakai sarung tangan bersih/ DTT.
5 Siapkan vitamin K1 dalam spuit sebanyak 1 mg.
6 Olesi paha kiri anterolateral dengan kapas desinfektan.
7 Berikan suntikan vitamin K1 dengan dosis yang 1 mg secara
intramuskular di paha kiri anterolateral (segera setelah
pemberian salep mata).
8 Beri tahu ibu suntikan sudah selesai dan 1 jam lagi yang
kanan akan disuntik imunisasi hepatitis B.
9 Siapkan vaksin hepatistis B.
10 Olesi paha kanan anterolateral dengan kapas desinfektan.
11 Lakukan pemberian imunisasi HB-0 setelah dengan dosis 0,5
ml intramuskuler di paha kanan anterolateral (1 jam
pemberian vitamin K1 ).
12 Jelaskan pemberian suntikan imunisasi sudah selesai.
13 Beri kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan balik.
14 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 137


Lampiran 5: Penilaian Cara Memberikan ASI

Penilaian Keterampilan
Praktik Cara Memberikan ASI

No Butir Yang Dinilai 1 2 3


1 Menyapa ibu dengan ramah dan sopan.
2 Menjelaskan maksud dan tujuan pemberian ASI.
3 Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir kemudian
keringkan tangan dengan tissue atau handuk pribadi yang
bersih dan kering.
4 Perhatikan posisi ibu saat menyusui:
a. Ibu memeluk kepala dan tubuh bayi secara lurus agar muka
bayi menghadapi ke payudara ibu dengan hidung di depan
puting susu ibu.
b. Perut bayi menghadap ke perut ibu dan ibu harus
menopang seluruh tubuh bayi tidak hanya leher dan
bahunya.
c. Dekatkan bayi ke payudara jika ia tampak siap untuk
menghisap puting susu.
d. Membantu bayinya untuk menempelkan mulut bayi pada
puting susu di payudaranya.
1) Dagu menyentuh payudara ibu.
2) Mulut terbuka lebar.
3) Mulut bayi menutupi sampai ke areola.
4) Bibir bayi bagian bawah melengkung keluar.
5) Bayi menghisap dengan perlahan dan dalam, serta
kadang-kadang berhenti.
5 Menggunakan bahasa yang mudah dimengerti.
6 Memberi kesempatan untuk bertanya, memberikan umpan
balik.
7 Mendokumentasikan hasil tindakan dengan baik.
Σ SCORE ( jml score )
x100
Paraf Penilai

138 Praktik Klinik Kebidanan II 


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) Jawaban :D
Alasan : Pertimbangan untuk pengambilan keputusan suatu tindakan pada
bayi.
2) Jawaban :D
Alasan : Pernafasan bayi normal terjadi dalam waktu 30 detik sesudah
kelahiran diikuti tanda lainnya yaitu menangis, bergerak, warna kulit
merah.
3) Jawaban :C
Alasan : Sebelum bayi lahir telah disiapkan handuk kering di atas perut ibu.
4) Jawaban :C
Alasan : Agar dapat mempermudah melakukan penatalaksanaan lebih lanjut.
5) Jawaban :A
Alasan : Mencegah terjadinya hipotermia karena bayi dalam masa transisi
dari intra uteri ke ekstra uteri.

Tes 2
1) Jawaban :C
Alasan : Suhu lingkungan rendah akan menyebabkan hipotermia dan suhu
ruangan yang tinggi menyebabkan hyperthermia. Oleh sebab itu
ruangan yang digunakan untuk perawatan bayi dengan suhu
ruangan yang normal.
2) Jawaban :B
Alasan : Dengan adanya reflek tersebut menunjukan kondisi bayi yang baik
untuk kesiapan mencari putting susu karena reflek ini bertahan sampai
3-4 bulan.
3) Jawaban :A
Alasan : Bila bagian atas atau langit-langit mulut bayi disentuh, akan ada
reflek bayi berupa menghisap.
4) Jawaban :D
Alasan : Dimungkinkan adanya infeksi dari jalan lahir yang dapat menular ke
mukosa mata bayi.
5) Jawaban :B
Alasan : Bayi baru lahir tidak memiliki kekebalan hepatitis dari ibunya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 139


Glosarium
Hipertermi : Kondisi yang mempengaruhi peningkatan suhu tubuh.
Hipotermi : Kondisi yang mempengaruhi penurunan suhu tubuh.
Mekonium : Kotoran bayi yang keluar pertama kali.

140 Praktik Klinik Kebidanan II 


Daftar Pustaka
Depkes RI. (2009). Kumpulan Buku Acuan Kesehatan Bayi Baru Lahir. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI.

JNPK-KR (2014). Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: Departemen Kesehatan
RI.

Kemenkes RI. (2014). Buku Ajar Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.

Perinasia (2018). Pelatihan Penatalaksanaan BBLR untuk Yankes Level I-II. Jakarta

 Praktik Klinik Kebidanan II 141


BAB 4
PRAKTIK ANAMNESE DAN
PEMERIKSAAN FISIK PADA IBU NIFAS
DAN MENYUSUI
Herawati Mansur, S.ST., M.Pd., M.Psi.

Pendahuluan

elamat berjumpa kembali mahasiwa Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Prodi D-III

S Kebidanan, semoga Anda selalu dalam keadaan sehat dan siap untuk melaksanakan
praktik klinik kebidanan selanjutnya. Saat ini Anda memasuki bab ke empat yang akan
membahas tentang praktik anamnese dan pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui.
Sebelum Anda melakukan praktik ini, diharapkan Anda telah menyelesaikan mata kuliah
asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui serta sudah melakukan praktikum di
laboratorium terkait dengan pengumpulan data dan pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan
menyusui.
Masa nifas merupakan salah satu masa yang perlu untuk diperhatikan guna
menurunkan Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia. Data
Kementerian Kesehatan menunjukkan angka kematian bayi dan ibu saat melahirkan
mengalami penurunan sejak 2015 hingga semester pertama 2017 (Kemenkes RI., 2018).
Diketahui bahwa jumlah kasus kematian bayi turun dari 33.278 kasus pada 2015 menjadi
32.007 kasus pada 2016. Sementara hingga pertengahan tahun atau semester satu 2017
tercatat sebanyak 10.294 kasus kematian bayi. Demikian pula dengan angka kematian ibu
saat melahirkan turun dari 4.999 kasus pada 2015 menjadi 4.912 kasus di tahun 2016.
Sementara hingga semester satu di tahun 2017 terjadi 1.712 kasus kematian ibu saat proses
persalinan.
Asuhan masa nifas sangat diperlukan karena merupakan masa kritis, baik pada ibu
maupun bayi. Diperkirakan bahwa 50% kematian ibu pada masa nifas terjadi pada 24 jam
pertama. Masa nifas berpeluang untuk terjadinya kematian ibu maternal, sehingga perlu
mendapatkan pelayanan kesehatan masa nifas dengan dikunjungi oleh tenaga kesehatan
minimal 3 kali sejak persalinan. Pelayanan ibu nifas meliputi pemeriksaan kesehatan pasca

142 Praktik Klinik Kebidanan II 


persalinan untuk mengetahui apakah terjadi perdarahan pasca persalinan, keluar cairan bau
dari jalan lahir, demam lebih dari 2 hari, payudara bengkak kemerahan disertai rasa sakit
dan lain- lain. Oleh karena itu pengkajian merupakan langkah sangat penting dalam
mengumpulkan semua data yang akurat dan lengkap dari semua sumber yang berkaitan
dengan kondisi klien secara keseluruhan.
Bab 4 ini akan disajikan dalam 2 topik yaitu: Topik 1 tentang pengumpulan data pada
ibu nifas dan menyusui, dan Topik 2 tentang pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui.
Setelah mempelajari materi di bab ini, secara umum mahasiswa mampu melakukan
anamnese dan pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui. Sedangkan secara khusus,
Anda mampu melakukan praktik:
1. Pengumpulan data subyektif dengan melakukan anamnesis pada ibu nifas dan
menyusui.
2. Pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui.

Pengalaman belajar mahasiswa dimulai dengan praktikum di laboratorium dengan


pendampingan dan tutorial, selanjutnya menerapkannya di tatanan nyata di pelayanan
kebidanan pada saat melakukan praktik klinik kebidanan di rumah sakit, puskesmas, dan di
Praktik Mandiri Bidan (PMB).

 Praktik Klinik Kebidanan II 143


Topik 1
Pengumpulan Data Subjektif pada Ibu Nifas
dan Menyusui
elamat berjumpa di topik pertama Bab 4 yang akan membahas tentang pengumpulan

S data pada ibu nifas dan menyusui. Sebelum kita memulai untuk praktik, marilah kita
mengingat kembali konsep nifas yang sudah Anda pelajari sebelumnya. Masa nifas
(puerpurium) adalah waktu yang dimulai setelah plasenta lahir dan berakhir kira-kira 6
minggu. Akan tetapi masih dibutuhkan waktu kurang lebih 3 bulan agar seluruh alat
kandungan kembali seperti semula (sebelum hamil). Masa nifas menjadi masa yang kritis
bagi ibu dan bayinya, bahkan diketahui 50% kematian masa nifas terjadi dalam 24 jam
pertama. Untuk itu pemberian asuhan kebidanan secara tepat di masa nifas sangat
diperlukan untuk menjaga kesehatan ibu dan bayi, serta mampu menangani masalah secara
efektif. Asuhan yang tepat dapat diberikan jika didukung adanya pengumpulan data yang
tepat sehingga diperoleh diagnosa dan analisis kebutuhan secara tepat pula. Kompetensi
praktik pada topik ini adalah kemampuan Anda sebagai mahasiswa RPL dalam melakukan
pengumpulan data subyektif pada ibu nifas yaitu dengan melakukan anamnesis.

A. KONSEP MASA NIFAS DAN MENYUSUI

1. Pengertian Nifas
Masa nifas adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan selesai sampai alat-alat
kandungan kembali seperti sebelum hamil. Nifas (Peurperium) berasal dari bahasa Latin.
Peurperium berasal dari dua suku kata yakni Peur dan parous. Peur berarti bayi dan parous
berarti melahirkan. Jadi dapat disimpulkan bahwa Peurperium merupakan masa setelah
kehamilan (Nurjanah, 2013).

2. Tujuan Asuhan Masa Nifas


Semua kegiatan yang dilakukan, baik dalam bidang kebidanan maupun dibidang lain
selalu mempunyai tujuan agar kegiatan tersebut terarah dan diadakan evaluasi dan
penilaian. Asuhan masa nifas diperlukan karena pada periode nifas merupakan masa kritis
baik bagi ibu maupun bayinya. Menurut Nurjanah (2013) tujuan dari perawatan nifas ini
adalah:

144 Praktik Klinik Kebidanan II 


a. Memulihkan kesehatan klien
1) Menyediakan nutrisi sesuai kebutuhan
2) Mengatasi anemia
3) Mencegah infeksi dengan memperhatikan kebersihan dan sterillisasi.
4) Mengembalikan kesehatan umum dengan pergerakan otot (senam nifas) untuk
memperlancar eredaran darah.

b. Mempertahankan kesehatan fisik dan psikologis.


c. Mendapatkan kesehatan emosi.
d. Mencegah infeksi dan komplikasi.
e. Melaksanakan skrinning secara komprehensif, deteksi dini, mengobati atau merujuk
bila terjadi komplikasi pada ibu maupun bayi.
f. Memperlancar pembentukan dan pemberian Air Susu Ibu (ASI).
g. Mengajarkan ibu untuk melaksanakan perawatan mandiri sampai masa nifas selesai
dan memelihara bayi dengan baik, sehingga bayi dapat mengalami pertumbuhan dan
perkembangan yang optimal.
h. Memberikan pendidikan kesehatan dan memastikan pemahaman serta kepentingan
tentang perawatan kesehatan diri, nutrisi, KB, cara dan manfaat menyusui, pemberian
imunisasi serta perawatan bayi sehat pada ibu dan keluarganya melalui KIE.
i. Memberikan pelayanan Keluarga Berencan.

3. Tahapan Masa Nifas


Menurut Maryunani (2015), tahapan masa nifas dibagi menjadi 3 yaitu:
a. Puerperium Dini (Periode Immediate postpartum)
Masa segera setelah plasenta lahir sampai dengan 24 jam dimana ibu telah
diperbolehkan berdiri dan berjalan-jalan.
b. Puerperium Intermedial (Periode Early Postpartum 24 jam-1 minggu )
Pulihnya alat-alat genitalia yang lamanya sekitar 6-8 minggu.
c. Remote Puerperium (Periode Late Postpartum. 1 minggu – 5 minggu)
Waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat sempurna terutama bila selama hamil
atau waktu persalinan mempunyai komplikasi. Masa ini bisa berlangsung 3 bulan
bahkan lebih lama sampai tahunan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 145


4. Perubahan Fisiologis Masa Nifas
a. Perubahan Sistem Reproduksi
1) Involusi Uterus
Involusi uterus merupakan suatu proses dimana uterus kembali kekondisi sebelum
hamil dengan bobot hanya 60 gram akibat kontraksi otot-otot polos uterus
(Maryunani, 2015). Perubahan-perubahan pada uterus selama post partum
disajikan pada Tabel 4.1 di bawah ini.

Tabel 4.1
Perubahan pada Uterus Selama Post Partum
Involusi Tinggi Fundus Uteri Keadaan Serviks
Bayi lahir Setinggi pusat -
Uri lahir jari di bawah pusat Lembek
Satu minggu Pertengahan pusat-simfisis Beberapa hari setelah
Dua minggu Tak teraba di atas simfisis postpartum dapat dilalui 2 jari
Enam minggu Bertambah kecil akhir minggu pertama dapat
Delapan minggu Sebesar normal dimasuki 1 jari
Sumber: Dewi (2012)

2) Lochia
Lochia adalah ekskresi cairan rahim selama masa nifas. Lochia mengandung darah
dan sisa jaringan desidua yang nekrotik dari dalam uterus. Lochia mempunyai
perubahan warna dan volume karena adanya proses involusi. Lochia dibedakan
berdasarkan warna dan waktu keluarnya yang bisa dilihat pada Tabel 4.2.

Tabel 4.2
Pengeluaran Lochea Selama Post Partum

Lochea Waktu Muncul Warna Ciri-ciri


Rubra 1-2 hari Merah Mengandung darah, sisa selaput
ketuban, jaringan desidua, lanugo,
verniks caseosa, dan mekonium
Sanguinolenta 3-7 hari Merah Berisi darah dan lendir
kekuningan
Serosa 7-14 hari Kuning Mengandung sedikit darah, lebih
kecoklatan banyak serum, leukosit dan

146 Praktik Klinik Kebidanan II 


robekan laserasi plasenta

Alba >14 hari Putih Mengandung leukosit, selaput


kekuningan lendir serviks dan serabut jaringan
mati
Purulenta - - Keluar cairan seperti nanah, berbau
busuk
Locheostasis - - Lochea tidak lancar keluarnya

Sumber: Rukiyah (2011)

3) Serviks
Perubahan pada serviks postpartum adalah bentuk servik yang menganga seperti
corong. Bentuk ini disebabkan oleh korpus uteri yang dapat mengadakan kontraksi,
sedangkan serviks tidak berkontraksi, sehingga seolah-olah pada perbatasan antara
korpus dan serviks uteri terbentuk semacam cincin. Warna serviks sendiri merah
kehitaman karena penuh pembuluh darah. Beberapa hari setelah persalinan,
ostium externum dapat dilalui oleh 2 jari, pinggir-pinggirnya tidak rata tetapi retak-
retak karena robekan dalam persalinan. Pada akhir minggu pertama hanya dapat
dilalui oleh 1 jari saja, dan lingkaran retraksi berhubungan dengan bagian atas dari
canalis cervikallis (Marmi, 2014).

4) Ligamen-ligamen
Ligamen-ligamen dan diafragma pelvis serta fasia yang meregang sewaktu
kehamilan dan partus, setelah janin lahir, berangsur-angsur menciut kembali
seperti sedia kala. Tidak jarang ligamentum rotundum menjadi kendor yang
mengakibatkan letak uterus menjadi retrofleksi (Marmi, 2014).

5) Vulva dan Vagina


Setelah 3 minggu vulva dan vagina kembali kepada keadaan tidak hamil dan rugae
dalam vagina secara berangsur-angsur akan muncul kembali sementara labia
menjadi lebih menonjol. Ukuran vagina akan selalu lebih besar dibandingkan
keadaan saat sebelum persalinan pertama. Meskipun demikian, latihan otot
perineum dapat mengembalikan tonus tersebut dan dapat mengencangkan vagina
hingga tingkat tertentu. Hal ini dapat dilakukan pada akhir puerperium dengan
latihan harian (Nurjanah, 2013).

 Praktik Klinik Kebidanan II 147


6) Perineum
Segera setelah melahirkan, perineum menjadi kendur karena sebelumnya teregang
oleh tekanan kepala bayi yang bergerak maju. Pada postnatal hari ke-5, perineum
sudah mendapatkan kembali sebagian besar tonusnya sekalipun tetap lebih kendur
daripada keadaan sebelum melahirkan (Nurjanah, 2013).

7) Payudara
Perubahan pada payudara dapat meliputi hal-hal sebagai berikut:
a) Penurunan kadar progesteron secara tepat dengan peningkatan hormon prolaktin
setelah persalinan.
b) Kolostrum sudah ada saat persalinan, produksi ASI terjadi pada hari kedua atau
hari ketiga setelah persalinan.
c) Payudara menjadi besar dan kasar sebagai tanda mulainya proses laktasi.
d) Setelah melahirkan, ketika hormon yang dihasilkan plasenta tidak ada lagi untuk
menghambatnya, kelenjar pituitari akan mengeluarkan prolaktin. Sampai hari
ketiga setelah melahirkan, efek prolaktin pada payudara mulai bisa dirasakan.
Pembuluh darah payudara menjadi bengkak terisi darah sehingga timbul rasa
hangat, bengkak, dan rasa sakit. Sel-sel yang menghasilkan ASI juga mulai berfungsi
(Maryunani, 2015).

b. Perubahan Sistem Pencernaan


Menurut Marmi (2014), beberapa hal yang berkaitan dengan perubahan pada sistem
pencernaan antar lain:
1) Nafsu makan
Ibu sering cepat lapar setelah melahirkan dan siap makan pada 1-2 jam post
primordial, dan dapat ditoleransi dengan diet yang ringan. Pemulihan nafsu makan,
diperlukan waktu 3-4 hari sebelum faal usus kembali normal. Meskipun kadar
progesteron menurun setelah melahirkan, namun asupan makanan juga
mengalami penurunan selama satu atau dua hari.

2) Motilitas
Secara khas, penurunan otot tonus dan motilitas otot traktus cerna menetap
selama waktu yang singkat setelah bayi lahir. Kelebihan analgesia dan anastesia
bisa memperlambat pengembalian tonus otot dan motilitas ke keadaan normal.

148 Praktik Klinik Kebidanan II 


3) Pengosongan Usus
Buang air besar secara spontan bisa tertunda selama dua sampai tiga hari setelah
ibu melahirkan. Keadaan ini bisa disebabkan karena tonus otot usus menurun
selama proses persalinan dan pada awal masa pascapartum. Kebiasaan
mengosongkan usus secara regular perlu dilatih kembali untuk merangsang
pengosongan usus.

c. Perubahan Sistem Perkemihan


Setelah proses persalinan berlangsung, biasanya ibu akan sulit untuk buang air kecil
dalam 24 jam pertama. Kemungkinan penyebab dari keadaan ini adalah terdapat
spasme sfingter dan edema leher kandung kemih sesudah bagian ini mengalami
kompresi (tekanan) antara kepala janin dan tulang pubis selama persalinan
berlangsung. Jumlah urin yang keluar dapat melebihi 3000 ml per-harinya. Kadar
hormon estrogen yang bersifat menahan air akan mengalami penurunan yang
mencolok. Keadaan tersebut disebut “diuresis”. Ureter yang berdilatasi akan kembali
normal dalam waktu 2-8 minggu.

d. Perubahan Sistem Endokrin


Menurut Yanti dan Sundawati (2014), selama proses kehamilan dan persalinan
terdapat perubahan pada sistem endokrin.

e. Perubahan Tanda-tanda Vital


Beberapa perubahan tanda-tanda vital biasa terlihat jika wanita dalam keadaan
normal.
1) Suhu tubuh
Suhu tubuh wanita inpartu tidak lebih dari 37,2 ºC pasca melahirkan, perubahan
suhu pada masa nifas ini adalah pada 24 jam pertama suhu tubuh ibu dapat
meningkat sekitar 38ºC. Hal ini disebabkan karena ekskresi otot, dehidrasi, dan
perubahan hormonal.

2) Nadi
Pada masa nifas, umumnya denyut nadi labil dibandingkan dengan suhu tubuh.
Nadi berkisar antara 60-80 denyutan per menit setelah partus. Denyut nadi dapat
mengalami bradikardia 50-70x/menit pada 6-8 jam postpartum akibat perubahan
cardiac output (nadi normal 80-100x/menit).

 Praktik Klinik Kebidanan II 149


3) Tekanan darah
Tekanan darah sedikit mengalami penurunan sekitar 20 mmHg atau lebih pada
tekanan systole dari hipertensi ortostatik; yang ditandai dengan sedikit pusing pada
saat perubahan posisi dari berbaring ke berdiri dalam 48 am pertama. Peningkatan
darah sistolik dan penambahan diastolik 15 mmHg disertai sakit kepala dan
gangguan penglihatan dapat menandakan terjadinya preeklampsi post partum.

4) Pernafasan
Keadaan pernafasan selalu berhubungan dengan keadaan suhu dan denyut nadi.
Bila suhu nadi tidak normal, pernafasan juga akan mengikutinya, kecuali apabila
ada gangguan khusus pada saluran pernafasan. Pernafasan akan sedikit meningkat
setelah partus kemudian kembali seperti keadaan semula (Maryunani, 2015).

f. Perubahan Sistem Hematologi


Pada hari pertama post partum, kadar fibrinogen dan plasma akan sedikit menurun,
tetapi darah lebih mengental dan terjadi peningkatan viskositas sehingga
meningkatkan faktor pembekuan darah. Leukositosis yang meningkat dengan jumlah
sel darah putih dapat mencapai 15.000 selama proses persalinan akan tetap tinggi
dalam beberapa hari post partum. Jumlah sel darah tersebut masih dapat naik lagi
sampai 25.000 – 30.000 tanpa adanya kondisi patologis jika wanita tersebut
mengalami persalinan yang lama. Hal ini dipengaruhi oleh status gizi dan hidrasi wanita
tersebut.

Jumlah Hb, Hmt, dan eritrosit sangat bervariasi pada saat awal-awal masa post partum
sebagai akibat dari volume darah, plasenta, dan tingkat volume darah yang berubah-
ubah. Semua tingkatan ini akan dipengaruhi oleh status gizi dan hidrasi wanita
tersebut. Selama kelahiran dan post partum, terjadi kehilangan darah sekitar 200-500
ml. Penurunan volume dan peningkatan Hmt dan Hb pada hari ke-3 sampai hari ke-7
post partum, yang akan kembali normal dalam 4-5 minggu post partum (Maryunani,
2015).

g. Perubahan Sistem Kardiovaskuler


Menurut Dewi & Sunarsih (2012), perubahan volume darah bergantung pada
beberapa faktor, misalnya kehilangan darah selama melahirkan dan mobilisasi, serta
pengeluaran cairan ekstravaskular (edema fisiologis). Pada minggu ke-3 dan ke-4
setelah bayi lahir, volume darah biasanya menurun sampai mencapai volume darah
sebelum hamil. Pada persalinan pervaginam, ibu kehilangan darah sekitar 300-400 cc.

150 Praktik Klinik Kebidanan II 


Bila melalui Sectio Caesarea (SC), maka kehilangan darah dapat dua kali lipat.
Perubahan terdiri atas volume darah dan hematrokit (haemoconcentration). Pada
persalinan pervaginam hematrokit akan naik, sedangkan pada SC hematrokit
cenderung stabil dan kembali normal setelah 4-6 minggu.

5. Perubahan Psikologis Masa Nifas


Adaptasi psikologis post partum yaitu ibu biasanya mengalami penyesuaian psikologis
selama masa post partum. Reva Rubin meneliti adaptasi ibu melahirkan pada tahun 1960.
Dikemukakan bahwa setiap fase meliputi rentang waktu tertentu dan berkembang melalui
fase secara berurutan (Astuti, 2015). Tahapan masa nifas menurut Reva Rubin adalah
sebagai berikut.
a. Fase taking in (fase ketergantungan)
Lamanya 3 hari pertama setelah melahirkan. Fokus pada diri ibu sendiri, tidak pada
bayi, ibu butuh waktu untuk tidur dan istirahat. Pasif, ibu mempunyai ketergantungan
dan tidak bisa membuat keputusan. Ibu memerlukan bimbingan dalam merawat bayi
dan mempunyai perasaan takjub ketika melihat bayinya yang baru lahir.
b. Fase taking hold (fase independen)
Terjadi pada akhir hari ke-3 sampai hari ke-10. Kondisi psikologi yang terjadi yaitu aktif,
mandiri, dan bisa membuat keputusan. Ibu nifas sudah memulai aktivitas perawatan
diri, fokus pada perut dan kandung kemih, fokus pada bayi dan menyusui. Merespon
intruksi tentang perawatan bayi dan perawatan diri, dapat mengungkapkan kurangnya
kepercayaan diri dalam merawat bayi.
c. Fase Letting go (fase interdependen)
Fase ini terjadi pada hari ke-10 sampai 6 minggu post partum. Ibu sudah mengubah
peran barunya dan enyadari bayi merupakan bagian dari dirinya. Ibu sudah dapat
menjalankan perannya (Astuti, 2015).

B. PELAKSANAAN PRAKTIK

Pengumpulan data subjektif pada ibu nifas dan menyusui dilakukan melalui anamnesis.
Yang dimaksud dengan data subjektif adalah informasi yang dicatat mencakup identitas,
keluhan yang diperoleh dari hasil wawancara langsung kepada pasien (anamnesis) atau dari
keluarga atau tenaga kesehatan (Alloanamnesis).

1. Pengertian Anamnesis
Anamnesis adalah pertanyaan terarah yang ditujukan kepada ibu nifas, untuk
mengetahui keadaan ibu dan faktor risiko yang dimilikinya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 151


2. Tujuan Anamnesis
Tujuan anamnesis meliputi hal di bawah ini.
a. Memperoleh data atau informasi tentang permasalahan yang sedang dialami atau
dirasakan oleh pasien. Anamnesa yang tepat dapat membantu penegakan
assesment dan diagnosa.
b. Membangun hubungan yang baik antara seorang petugas kesehatan dengan
pasiennya. Anamnesa yang tepat dapat membuka hubungan dan kerjasama yang
baik yang bermanfaat untuk pemeriksaan selanjutnya.

Anamnesa dapat dilakukan dengan dua cara yaitu melalui autoanamnesa dan
alloanamnesa.
a. Autoanamnesa, adalah anamnesa yang dilakukan langsung kepada pasien. Pasien
sendirilah yang menjawab semua pertanyaan dan menceritakan kondisinya.
b. Alloanamnesa, adalah anamnesa yang dilakukan dengan orang lain guna mendapatkan
informasi yang tepat tentang kondisi pasien. Biasanya pada pasien yang tidak sadarkan
diri, bayi, anak-anak. Pada anamnesa jenis ini petugas kesehatan/bidan harus
memastikan bahwa sumber informasi berasal dari orang yang tepat.

3. Jenis Pertanyaan Anamnesis


Jenis pertanyaan yang diberikan saat melakukan anmnesa pada ibu nifas merupakan
pertanyaan yang dapat menggali lebih dalam informasi yang dibutuhkan oleh tenaga
kesehatan guna mengetahui ada atau tidak faktor resiko yang dapat mengarah ke komplikasi
dalam kehamilan, persalinan, nifas dan BBL.

Jenis pertanyaan yang diberikan meliputi:


a. Biodata
1) Nama ibu/suami: Nama jelas dan lengkap, bila perlu nama panggilan sehari-hari
agar mengetahui identitas, membedakan klien, dan untuk mengenal atau
memanggil nama ibu dan suami dan untuk mencegah kekeliruan bila ada nama
yang sama (Romauli, 2011).
2) Umur ibu/suami: Pengkajian usia ibu, terutama ibu nifas yang pertama kali hamil.
Bila umur lebih dari 35 tahun kurang dari 16 tahun merupakan faktor penyebab
komplikasi masa nifas seperti HPP, postpartum blues, dan sebagainya (Romauli,
2011).
3) Agama: Dalam hal ini berhubungan dengan perawatan penderita yang berkaitan
dengan ketentuan agama. Antara lain dalam keadaan yang gawat ketika memberi

152 Praktik Klinik Kebidanan II 


pertolongan dan perawatan dapat diketahui dengan siapa harus berhubungan,
misalnya agama Islam memanggil ustad dan sebagainya (Romauli, 2011).
4) Suku/bangsa: Dalam hal ini asal suku daerah ibu atau suami dan adat budayanya
dapat mengkaji faktor bawaaan pasien (Sulistyawati, 2015).
5) Pendidikan: Menentukan metode untuk memberikan konseling sesuai
pendidikannya. Tingkat pendidikan ibu nifas juga sangat berperan dalam kualitas
perawatan bayinya (Sulistyawati, 2015).
6) Pekerjaan: Menetukan pola komunikasi yang dipilih selama asuhan dan mengukur
tingkat sosial ekonomi berhubungan dengan kebiasaan sehari-hari ibu selama nifas
(Saleha, 2009).
7) Alamat: Dikaji mengenai lingkungan yang cukup aman bagi ibu dan berguna jika
dilakukan kunjungan rumah, dan akses ke rumah klien dekat atau jauh dengan
tempat pengobatan (Sulistyawati, 2015).

b. Keluhan utama
Kondisi yang dirasakan tidak nyaman, rasa sakit yang dialami oleh ibu saat ini, bahkan
adanya kelainan serta keluhan baik secara fisik maupun psikologis, seperti kecemasan
dan rasa takut (Astuti, 2015).

c. Riwayat kesehatan yang lalu


Mencakup penyakit yang pernah diderita pada masa lalu, seperti anemia, HIV, sifilis,
hepatitis, tuberkulosis, penyakit ginjal, diabetes, dan gondok. Ditanyakan juga tentang
lamanya penyakit diderita, bagaimana cara pengobatan yang dijalani (dirawat atau
tidak), apakah menjalani operasi, dimana mendapat pertolongan, serta apakah
penyakit tersebut diderita sampai saat ini atau kambuh berulang-ulang. Selain itu,
dikaji pula tentang riwayat minum obat, diantaranya konsumsi obat tradisional, herbal,
vitamin, atau suplemen (Astuti, 2015).

d. Riwayat kesehatan sekarang


Mencakup penyakit yang di derita ibu saat ini, seperti anemia, HIV, sifilis, hepatitis,
tuberkulosis, penyakit ginjal, diabetes, dan gondok. Ditanyakan juga tentang lamanya
penyakit diderita, bagaimana cara pengobatan yang dijalani (dirawat atau tidak),
apakah menjalani operasi, dimana mendapat pertolongan (Astuti, 2015).

 Praktik Klinik Kebidanan II 153


e. Riwayat kesehatan keluarga
Mengkaji adakah anggota keluarga yang menderita penyakit yang diturunkan secara
genetika, mengalami kelainan genetik, ataupun pernah menderita atau sedang
mengalami penyakit menular maupun gangguan kejiwaan (Astuti, 2015).

f. Riwayat menstruasi
Beberapa data yang harus diperoleh dari riwayat menstruasi menurut Sulistyawati
(2015), antara lain:
1) Menarche: usia pertama kali mengalami menstruasi. Pada wanita Indonesia,
umumnya sekitar 12 – 16 tahun.
2) Siklus: jarak antara menstruasi yang dialami dengan menstruasi berikutnya dalam
hitungan hari. Biasanya 23 – 32 hari.
3) Volume: data ini menjelaskan seberapa banyak darah menstruasi yang dikeluarkan.
Kadang bidan akan kesulitan untuk mendapatkan data yang valid. Sebagai acuan,
biasanya bidan menggunakan kriteria banyak sedang dan sedikit. Jawaban yang
diberikan oleh klien bersifat subjekif, namun bidan dapat menggali lebih dalam lagi
dengan beberapa pertanyaan pendukung misalnya, sampai berapa kali ganti
pembalut dalam sehari.
4) Keluhan: beberapa wanita menyampaikan keluhan yang dirasakan ketika
menstruasi misalnya sakit yang sangat pening sampai pingsan, atau jumlah darah
yang banyak. Ada beberapa keluhan yang disampaikan oleh pasien dapat
menunjukan diagnosis tertentu. Ditanyakan tentang keadaan menstruasi seperti
umur pertama kali haid serta siklus dan lamanya haid setiap bulan. Hal ini dikaji
karena berhubungan dengan penggunaan KB yang akan dilakukan.

g. Riwayat pernikahan
Hal ini penting untuk dikaji karena berdasarkan data inilah bidan akan mendapatkan
gambaran mengenai suasana rumah tangga pasangan. Beberapa yang harus
ditanyakan:
1) Usia menikah pertama kali
2) Lama pernikahan
3) Pernikahan/suami ke berapa

Ditanyakan umur pertama kali menikah untuk menentukan usia pertama kali
melakukan hubungan seksual. Serta ditanyakan pula berapa kali menikah dan lama
pernikahan. Bertujuan dalam memberikan konseling dan perawatan bayi baru lahir
serta asuhan dalam perubahan psikologis terutama pada kehamilan yang tidak

154 Praktik Klinik Kebidanan II 


diinginkan, seperti hasil pemerkosaan atau kehamilan dari perkawinan yang sah atau
tidak atau tidak direstui orang tua (Astuti, 2015).

h. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu


1) Kehamilan
Meliputi berapa jumlah kehamilan, jumlah persalinan, dan jumlah abortus, serta
berapa kali dilakukan pemeriksaan ANC. Hasil laboratorium mencakup
pemeriksaan USG, darah dan urin. Selain itu dikaji pula keluhan selama kehamilan
termasuk kondisi emosional dan upaya mengatasi keluhan, tindakan, dan
pengobatan yang diperoleh (Astuti, 2015).

2) Persalinan
Mencari tahu tentang masalah selama persalinan yang lalu sehingga dapat
dievaluasi apakah ibu memerlukan penanganan khusus. Jika ibu telah mengalami
perdarahan pasca persalinan, harus dievaluasi penyebab perdarahan tersebut. Jika
seorang wanita telah pernah dibantu dalam melahirkan terdahulu dengan
menggunakan forcep, vacum, maka penting sekali untuk memahami mengapa hal
tersebut diperlukan. Jika pernah mengalami robekan yang didokumentasikan,
mungkin ia dapat mengalami perobekan pada bekas jaringan yang terdahulu
(Astuti, 2015).

3) Nifas
Mengkajai riwayat nifas yang lalu ibu ada penyulit atau kelainan yang akan
mempengaruhi kehamilan yang sekarang (Astuti, 2015).

i. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas sekarang


1) Kehamilan
Meliputi berapa jumlah kehamilan, jumlah persalinan, dan jumlah abortus, serta
berapa kali dilakukan pemeriksaan ANC. Hasil laboratorium mencakup
pemeriksaan USG, darah dan urin. Selain itu dikaji pula keluhan selama kehamilan
termasuk kondisi emosional dan upaya mengatasi keluhan, tindakan, dan
pengobatan yang diperoleh (Astuti, 2015).

2) Persalinan
Tanggal persalinan tepatnya hari, tanggal dan jam, serta tempat ibu melahirkan.
Selain itu dikaji pula siapa penolong persalinan, jenis persalinan, lama persalinan,
dengan episiotomi atau tidak, kondisi perineum dan jaringan sekitar vagina, lama

 Praktik Klinik Kebidanan II 155


pengeluaran plasenta, kelengkapan plasenta, jumlah persarahan, usia kehamilan
saat melahirkan, berat badan bayi, kelainan fisik, dan kondisi saat ini. Serta dikaji
masalah selama persalinan yang meliputi: ketuban pecah dini, pre-eklamsi/eklamsi,
kejang, perdarahan (Astuti, 2015).

3) Nifas
Hal-hal yang perlu diperhatikan pada masa nifas meliputi:
a) Keadaan lochea (jenis, warna, jumlah, dan baunya).
b) Bagaimana ibu buang air kecil (BAK). Apakah terdapat rasa panas saat BAK.
Rasa nyeri atau panas berkaitan dengan iritasi daerah episiotomi, bukan suatu
gejala infeksi traktus urinarius. Selain itu dikaji pula adakah inkontenensia urin
atau retensio urin, apakah feses keluar dari vagina serta apakah ibu mengalami
konstipasi.
c) Keadaan perineal, oedema, hematoma, bekas luka episiotomi/robekan,
heacting. Perhatikan tanda- tanda infeksi: rubor, dolor, kalor, tumor dan
functio laesa. Tanda REEDA (redness: tidak ada kemerahan, echomosis: tidak
ada kebiruan, edema: tidak ada pembengkakan, dischargement: tidak ada
cairan sekresi yang keluar, approximity: ada jahitan luka perineum), ada/tidak
perdarahan.
d) Abdominal. Uterus: untuk mengetahui apakah uterus berkontraksi baik, keras,
tidak berada di atas ketinggian fundus saat masa post partum karena uterus
yang lembek dapat menyebabkan terjadinya perdarahan banyak. Kandung
kemih: penuh/tidak, berkaitan dengan penurunan tinggi fundus dan
masalah/penyulit dalam berkemih.
e) Nyeri pada payudara. Bagaimana respon ibu terhadap bayinya dan apakah ibu
dapat merawat bayi (perasaan senang, cemas, murung, merasa sedih, dan
menangis), serta bagaimana respon suami dan keluarga kepada bayi baru lahir.
f) Riwayat bayi baru lahir: apakah bayi lahir spontan atau dengan
induksi/tindakan khusus, kondisi bayi saat lahir (langsung menangis atau tidak),
apakah membutuhkan resusitasi, nilai skor APGAR, jenis kelamin bayi, berat
badan, panang badan dan kelaianan kongenital. Selain itu dikaji pula apakah
dilakukan inisiasi menyusui dini (IMD) antara ibu dengan bayinya, apakah
langsung dilakukan bonding bonding attachment, bagaimana tentang
pemberian ASI eksklusif, serta adakah pertanyaan atau masalah seperti posisi
menyusui, waktu menyusui, nyeri pada puting susu, atau
pembesaran/pembengkakan payudara (Astuti, 2015).

156 Praktik Klinik Kebidanan II 


j. Riwayat KB dan Rencana KB
Meliputi pengkajian tentng pengetahuan ibu dan pasangannya tetang kontrasepsi,
jenis kontrasepsi yang pernah digunakan, rencana kontrasepsi yang nanti akan
digunakan, ataupun rencana penambahan anggota keluarga di masa mendatang. KB
pada ibu nifas dilakukan saat ibu mulai mendapat haid lagi. Pada ibu menyusui ovulasi
terjadi ±190 hari, sedangkan yang tidak menyusui ovulasi dapat kembali adalam 27
hari, dan sebanyak 40% wanita tidak menyusui, haid kembali dalam 6 minggu.
Sehingga sebaiknya setelah 6 minggu ibu menggunakan KB sesuai keinginannya (Astuti,
2015).

k. Pola kebiasaan setelah melahirkan


1) Nutrisi
Menggambarkan tentang pola makan dan minum, Mengkonsumsi 2.300-2700
kalori perhari Makan dengan diet seimbang untuk mendapatkan protein tambahan
20 gr, mineral, dan vitamin yang cukup Minum setidaknya 2-3 liter air setiap hari Pil
zat besi harus diminum untuk menambah zat gizi setidaknya 40 hari pasca
bersalin.Minum kapsul vitamin A (200.000 unit) sebanyak 2 kali, yaitu 1 jam post
partum dan24 jam setelah vitamin A yang pertama (Sulistyawati,2015).

2) Pola istirahat
Menggambarkan pola istirahat dan tidur klien, berapa jam klien tidur, kebiasaan
sebelum tidur misalnya membaca, mendengarkan music, kebiasaan mengonsumsi
obat tidur, kebiasaan tidur siang, penggunaan waktu luang. Istirahat sangat penting
bagi ibu masa nifas karena dengan istirahat yang cukup dapat mempercepat
penyembuhan serta akan mempengaruhi dari produksi ASI. Untuk istirahat malam
diperlukan waktu istirahat rata-rata 6 – 8 jam (Sulistyawati,2015).

3) Kebersihan
Dikaji untuk mengetahui apakah ibu selalu menjaga kebersihan tubuh terutama
pada daerah genetalia, karena pada masa nifas masih mengeluarkan lochea. Mandi
minimal 2x/hari, gosok gigi minimal 2x/hari, ganti pembalut setiap kali penuh atau
sudah lembab (Wulandari, 2010).

4) Eliminasi
Menggambarkan pola fungsi sekresi yaitu kebiasaan buang air besar meliputi
frekuensi, jumlah, konsistensi dan bau serta kebiasaan buang air kecil meliputi

 Praktik Klinik Kebidanan II 157


frekuensi, warna, jumlah. Normal bila BAK spontan setiap 3 – 4 jam. Sedangkan
untuk BAB biasanya 2 – 3 hari post partum (Wulandari, 2010)

5) Aktivitas
Kemampuan mobilisasi beberapa saat setelah melahirkan, seperti melakukan
senam nifas, kemampuan merawat diri, melakukan eliminasi, serta kemampuan
bekerja atau beraktftas, dan menyusui (Astuti, 2015).

6) Aktivitas Seksual
Mengkaji bagaimana pola interaksi dan hubungan dengan pasangan, meliputi
frekuensi koitus atau hubungan intim, pengetahuan pasangan tentang seks, serta
kontinuitas hubungan seksual. Selain itu dikaji pula pengetahuan pasangan tentang
kapan di mulainya hubungan intercourse pascapartum (dapat dilakukan setelah
luka episiotomi membaik dan lochia berhenti, biasanya pada akhir minggu ke-3)
(Astuti, 2015).

l. Riwayat Psikososial dan Budaya


Mengkaji adaptasi psikologi ibu setelah melahirkan, meliputi pegalaman tentang
melahirkan, adakah masalah perkawinan dan ketidakmampuan merawat bayi baru
lahir, pola koping, hubungan dengan suami, bayi, anggota keluarga lain, dukungan
sosial, dan pola komunikasi termasuk potensi keluarga untuk memberikan perawatan
kepada bayi dan ibu. Selain itu dikaji pula budaya yang dianut termasuk kegiatan ritual
yang berhubungan dengan budaya perawatan bayi dan ibu postpartum (Astuti, 2015).

Secara lebih lengkap, langkah-langkah pengumpulan data pada ibu nifas dan menyusi
dapat dilihat pada tabel Standar Operational Prosedur (SOP) berikut ini.

Tabel 4.3
SOP Pengumpulan Data pada Ibu Nifas dan Menyusui

NO LANGKAH
1 Memberi salam pada klien/ibu dengan sopan, perkenalkan diri kepada keluarga/klien
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Mempersiapkan alat-alat dan bahan yang digunakan secara sistimatis
4 Mengatur posisi pasien senyaman mungkin
5 Menanyakan biodata pasien dan suami:
a. Nama
b. Umur
c. Agama

158 Praktik Klinik Kebidanan II 


d. Pendidikan
e. Pekerjaan
f. suku/ bangsa
g. alamat
6 Menanyakan keluhan utama/ alasan kedatangan
7 Menanyakan riwayat kesehatan yang lalu
8 Menanyakan riwayat kesehatan sekarang
9 Menanyakan riwayat kesehatan keluarga
10 Menanyakan riwayat haid/menstruasi
a. Menarche
b. Siklus
c. Volume
d. keluhan
11 Menanyakan riwayat perkawinan:
a. Usia pertama menikah
b. Lama menikah
c. Suami ke…
12 Menanyakan riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu:
a. Riwayat kehamilan
b. Riwayat persalinan
c. Riwayat nifas
13 Menanyakan riwayat kehamilan, persalinan dan nifas sekarang:
a. Riwayat kehamilan
b. Riwayat persalinan
c. Riwayat nifas: lokea, BAK, Perineum, nyeri payudara, nyeri perut
14 Menanyakan riwayat kontrasepsi dan rencana KB
15 Menanyakan pola kebiasaan setelah melahirkan:
a. Pola nutrisi
b. Pola istirahat
c. Pola kebersihan
d. Pola eliminasi
e. Pola aktivitas
16 Menanyakan riwayat psikososial dan budaya
17 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
18 Memberitahukan pengumpulan data sudah selesai
19 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan

 Praktik Klinik Kebidanan II 159


Para mahasiswa kebidanan, saat ini Anda sudah selesai mempelajari tentang praktik
pengumpulan data pada ibu nifas dan menyusui. Untuk memperdalam pemahaman dan
mengidentifikasi capaian pembelajaran pada topik ini, maka silahkan Anda melanjutkan
pembelajaran topik ini melalui latihan dan tes di bawah ini.

Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktik Anda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan pengumpulan data pada ibu nifas dan menyusui di klinik
tempat Anda praktik dengan menggunakan form penilaian yang ada di lampiran Topik
1 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Anda akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada di lampiran Topik 1 ini kepada pembimbing klinik
Anda untuk mengetahui apakah Anda sudah kompeten dalam melakukan praktik
dengan mengacu pada ketentuan penilaian berikut ini.
(Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau
perbaikan) tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan.
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan.
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).

4) Apabila Anda belum kompeten latihlah secara berulang-ulang sampai Anda kompeten.
5) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

160 Praktik Klinik Kebidanan II 


Ringkasan

1) Anamnesis adalah pertanyaan terarah yang ditujukan kepada ibu nifas untuk
mengetahui keadaan ibu dan faktor risiko yang dimilikinya.
2) Tujuan anamnesa adalah:
a) Memperoleh data atau informasi tentang permasalahan yang sedang dialami atau
dirasakan oleh pasien. Anamnesa yang tepat dapat membantu penegakan
assesment dan diagnosa.
b) Membangun hubungan yang baik antara seorang petugas kesehatan dengan
pasiennya. Anamnesa yang tepat dapat membuka hubungan dan kerjasama yang
baik yang bermanfaat untuk pemeriksaan selanjutnya.
3) Anamnesa dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:
a) Autoanamnesa, adalah anamnesa yang dilakukan langsung kepada pasien. Pasien
sendirilah yang menjawab semua pertanyaan dan menceritakan kondisinya.
b) Alloanamnesa, adalah anamnesa yang dilakukan dengan orang lain guna
mendapatkan informasi yang tepat tentang kondisi pasien. Biasanya pada pasien
yang tidak sadarkan diri, bayi, anak-anak. Pada anamnesa jenis ini petugas
kesehatan/bidan harus memastikan bahwa sumber informasi berasal dari orang
yang tepat.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang perempuan usia 25 tahun telah melahirkan anaknya 1 minggu yang lalu
di puskesmas, anda sebagai bidan melakukan pengkajian data subjektif dan
didapatkan hasil saat ini adalah kehamilan yang 2, jumlah anak hidup 1 orang,
jarak kelahiran 2 tahun. Apakah data subjektif yang perlu dikaji lagi berkaitan dengan
kasus tersebut?
A. Riwayat nifas yang lalu
B. Tinggi Fundus Uteri
C. Warna lochea
D. Pengeluaran ASI

 Praktik Klinik Kebidanan II 161


2) Pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan secara
langsung kepada pasien disebut dengan…
A. Anamneses
B. Autoanamnese
C. Alloanamnese
D. Auloanamnese

3) Umur perempuan setelah melahirkan yang merupakan faktor penyebab komplikasi


masa nifas seperti HPP, postpartum blues adalah...
A. 21 tahun
B. 25 tahun
C. 30 tahun
D. 36 tahun

4) Waktu yang dibutuhkan untuk istiraat (tidur) pada ibu nifas dan menyusui rata-rata
perhari adalah…
A. 2-3 jam
B. 3-5 jam
C. 6-8 jam
D. 8 jam

5) Berapa lama normalnya pengeluaran BAB pada ibu masa postpartum?


A. 2-3 jam postpartum
B. 6-8 jam postpartum
C. 1 hari postpartum
D. 2-3 hari postpartum

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes 1 yang terdapat di bagian akhir
Bab 4 ini.

162 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 1: Penilaian Keterampilan Pengumpulan Data pada Ibu Nifas dan Menyusui

Penilaian Keterampilan
Pengumpulan Data pada Ibu Nifas dan Menyusi

NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
1 Memberi salam pada klien/ibu dengan sopan, perkenalkan diri
kepada keluarga/klien
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Mempersiapkan alat-alat dan bahan yang digunakan secara sistimatis
4 Mengatur posisi pasien senyaman mungkin
5 Menanyakan biodata pasien dan suami (nama, umur, agama,
pendidikan, pekerjaan, suku/ bangsa, alamat)
6 Menanyakan keluhan utama/ alasan kedatangan
7 Menanyakan riwayat kesehatan yang lalu
8 Menanyakan riwayat kesehatan sekarang
9 Menanyakan riwayat kesehatan keluarga
10 Menanyakan riwayat haid/menstruasi
11 Menanyakan riwayat perkawinan
12 Menanyakan riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu
13 Menanyakan riwayat kehamilan, persalinan sekarang
14 Menanyakan riwayat kontrasepsi dan rencana KB
15 Menanyakan pola kebiasaan setelah melahirkan
16 Menanyakan riwayat psikososial dan budaya
17 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
18 Memberitahukan pengumpulan data sudah selesai.
19 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan.
Total Skor

TOTAL SKOR
NILAI = x 100
57

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 163


Topik 2
Pemeriksaan Fisik pada Ibu Nifas dan Menyusui

ara mahasiswa, selamat berjumpa pada pembelajaran topik yang kedua yaitu tentang

P praktik pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui. Sebelum Anda mulai praktik
pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui, akan lebih sempurna jika Anda pelajari
terlebih dahulu konsep pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui.

A. PEMERIKSAAN FISIK IBU NIFAS

1. Pengertian
Pemeriksaan fisik adalah Salah satu cara untuk mengetahui gejala dan tanda serta
masalah kesehatan yang dialami ibu setelah bersalin dan pada masa nifas dengan
mengumpulkan data objektif yang dilakukan dengan pemeriksaan terhadap ibu nifas.

2. Tujuan Pemeriksaan Fisik


Tujuan melakukan pemeriksaan fisik pada ibu nifas adalah:
a. Mengumpulkan data tentang kesehatan ibu pada masa nifas.
b. Memperoleh dan menambah informasi tentang riwayat dan keluhan yang
dirasakan ibu saat nifas.
c. Mengidentifikasi masalah kebutuhan yang ditemukan.
d. Memastikan involusi uteri berjalan normal, dan menilai adanya tanda infeksi.
e. Memastikan ibu menyusui dengan baik.
f. Memastikan ibu cukup makan, cairan, dan istirahat.
g. Menilai perubahan psikologis faktor yang mempengaruhi pada masa nifas.
h. Mendeteksi secara dini komplikasi yang terjadi pada masa nifas dan
penanganannya.

3. Teknik Pemeriksaan Fisik Pada ibu Nifas


a. Inspeksi: Untuk Menilai perubahan keadaan fisik pada ibu nifas.
b. Palpasi: Untuk menentukan besarnya rahim( Tingginya Fundus Uteri) sesuai dengan
masa nifas.
c. Auskultasi: Untuk Memeriksa TD dan mendengar kan bunyi jantung ibu.
d. Perkusi: untuk menentukan reflek patella +/-

164 Praktik Klinik Kebidanan II 


4. Prinsip-prinsip umum pemeriksaan ibu nifas
a. Pemeriksaan fisik ibu nifas disesuaikan dengan tujuan kunjungan program dan
kebijaksanaan (6 jam, 2-6 hari, 2 minggu, 6 minggu setelah persalinan).
b. Menjelaskan pemeriksaan fisik yang akan dilakukan pada klien.
c. Pada saat pemeriksaan fisik, biasakan pemeriksa berdiri di sebelah kanan klien.
d. Gunakan pendekatan fisik mulai dari arah luar tubuh ke arah dalam tubuh, posisi
pasien tergantung jenis pemeriksaan dan kondisi sewaktu diperiksa.
e. Gunakan pemeriksaan fisik dengan menggunakan tekhnik pemeriksaan dari daerah
yang mengalami kelainan (abnormal) ke daerah yang tidak memgalami
kelainan(normal).
f. Perhatikan pencahayaan yang tapat, suhu, suasana ruangan yang nyaman serta
privasi pasien.

5. Langkah-Langkah Pemeriksaan Fisik


Pemeriksaan fisik mencakup pemeriksaan umum dan pemeriksaan khusus.
a. Pemeriksaan umum
1) Keadaan umum
Untuk mengetahui data ini bidan perlu mengamati keadaan pasien secara
keseluruhan. Hasil pengamatan akan bidan laporkan dengan kriteria: baik, jika
pasien memperlihatkan respon yang baik terhadap lingkungan dan orang lain,
serta secara fisik pasien tidak mengalami ketergantungan dalam berjalan;
lemah, jika ia kurang atau tidak memberikan respon yang baik terhadap
lingkungan dan orang lain, serta pasien sudah tidak mampu lagi berjalan
sendiri.

2) Kesadaran
Untuk mendapatkan gambaran tentang kesadaran pasien, bidan dapat
melakukan pengkajian derajat kesadaran pasien dari keadaan composmentis
(kesadaran maksimal) sampai koma (pasien tidak dalam keadaan sadar).
Composmentis, letargis, somnolen, apatis, coma.

3) Tanda vital
a) Tekanan darah: 90/60-130/60 mmHg (kenaikan sistol tidak lebih dari 30
mmHg, distole tidak lebih dari 15 mmHg).
b) Nadi: Normal (60-100 x/menit). Denyut nadi di atas 100x/menit pada masa
nifas mengindikasikan adanya infeksi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 165


c) Suhu: Normal (36,5-37,5o C). Kenaikan suhu yang mencapai >38o C
mengarah pada tanda-tanda infeksi.
d) Pernafasan:Normal (16 – 24 x/menit).

b. Pemeriksaan khusus
1) Inspeksi
(a) Wajah : oedem/tidak, pucat/tidak.
(b) Mata : konjungtiva merah muda/pucat, sklera putih/kuning.
(c) Leher : ada pembesaran kelenjar tiroid/tidak.
(d) Payudara : payudara simetris atau tidak, puting susu menonjol/tidak.
(e) Abdomen : ada bekas luka operasi/tidak, ada pembesaran abnormal.
(f) Genitalia : bersih/kotor, jenis lokia, ada jahitan perineum/tidak.
(g) Anus : ada hemorhoid/tidak
(h) Ekstremitas : oedem/tidak, ada varises/tidak.

2) Palpasi
(a) Leher : ada/tidak pembesaran kelenjar tiroid, dan ada/tidak
bendungan vena jugularis.
(b) Payudara : adakah benjolan abnormal, keluar kolostrum/tidak.
(c) Abdomen : Tinggi Fundus Uteri (TFU), kontraksi uterus keras, diastasis
rectus abdominalis, kandung kemih.

3) Auskultasi
Untuk mengetahui ada/tidaknya ronchi dan wheezing pada paru.
4) Perkusi
Apakah refleks patella positif atau negative.

166 Praktik Klinik Kebidanan II 


B. PROSEDUR PEMERIKSAAN FISIK IBU NIFAS

Prosedur pemeriksaan fisik ibu nifas dapat dilihat pada Tabel 4.4 SOP pemeriksaan fiisk
ibu nifas berikut ini.
Tabel 4.4
SOP Pemeriksaan Fisik Ibu Nifas

NO LANGKAH
1 Persiapan alat-alat
a. Alat untuk TTV (Stetoskop, tensimeter dan thermometer)
b. Botol berisi air bersih dan larutan klorin
c. Bengkok
d. Tissue
e. Jam tangan

Alat untuk pemeriksaan fisik dan vulva hygiene:


a. Timbangan berat badan
b. Kom berisi kapas DTT
c. Kom berisi kassa
d. Betadine
e. Bak instrument berisi sepasang handscoon dan pinset anatomi
f. Waskom berisi larutan klorin 0,5%
g. Bengkok
h. Reflek patella
i. Senter Penlight
j. Perlak dan alasnya
k. Perlengkapan ibu seperti kain, pembalut dan pakaian dalam yang bersih
l. Alat tulis dan buku catatan perkembangan
m. Lampu sorot (jika perlu)
n. Tempat sampah medis dan non medis
2 Memberi salam dan memperkenalkan diri pada klien dan keluarga
3 Memberitahu pada klien dan keluarga tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
4 Memasang sampiran/pintu dan jendela ditutup
5 Mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir serta mengeringkan dengan
handuk
6 Mempersilahkan klien untuk berbaring terlentang di tempat tidur

 Praktik Klinik Kebidanan II 167


7 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital (tekanan darah, denyut nadi, suhu tubuh
dan pernafasan)
8 Melakukan pemeriksaan fisik pada kepala, rambut, muka,mata, hidung, mulut dan
telinga
9 Melakukan pemeriksaan pada leher:
Raba apakah ada pembesaran limfe, pembesaran kelenjar tiroid dan bendungan vena
jugularis.
10 Melakukan pemeriksaan payudara
Ibu tidur terlentang dengan lengan kiri di atas kepala: secara sistematis lakukan
perabaan/raba payudara sampai axila bagian kiri, perhatikan apakah ada benjolan,
pembesaran kelenjar atau absesb. Ulangi dengan prosedur yang sama pada payudara
sampai axila bagian kanan
11 Melakukan pemeriksaan perut
a. Lihat apakah ada luka bekas operasi (jika baru)
b. Palpasi TFU periksa apakah sesuai dengan involusi uteri, apakah kontraksi baik
(keras) atau tidak
c. Palpasi untuk mendeteksi apakah ada massa atau konsistensi/otot paru
d. Pemeriksaan diastasis rectus abdominalis
12 Melakukan pemeriksaan kandung kemih
Diperiksa apakah kandung kemih penuh atau tidak, jika penuh minta ibu untuk
berkemih
13 Melakukan pemeriksaan genitalia:
a. Mengatur posisi tidur dorsal recumbent
b. Memasang perlak dan alasnya
c. Melepaskan pakaian dalam ibu
d. Memakai sarung tangan
e. Memeriksa anogenital apakah ada varises, hematoma, odema, tanda-tanda
infeksi
f. Memeriksa luka jahitan apakah ada pus, keadaan jahitan
g. Periksa jenis lokhea, warna dan bau
14 Melalukan pemeriksaan pada anus
a. Mengatur posisi berbaring ibu dengan cara SIM
b. Memeriksa anus apakah ada haemoroid atau tidak
c. Merapihkan pasien kembali
d. Mengangkat perlak dan alasnya
e. Melepaskan sarung tangan dimasukan dalam larutan klorin

168 Praktik Klinik Kebidanan II 


15 Melakukan pemeriksaan kaki (odema, varises dan tromboplebitis)
Lakukan pemeriksaan(metode Homan) kedua kaki diluruskan,lakukan dorongan pada
telapak kaki untuk melihat adanya nyeri betis.
16 Melakukan pemeriksaan reflek pada kaki (reflek patella)
17 Merapihkan klien danm mengatur posisi senyaman mungkin
18 Merapihkan kembali alat-alat yang sudah digunakan
19 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta mengeringkan dengan handuk
bersih
20 Memberitahukan hasil pemeriksaan pada klien
21 Memberikan KIE pada klien berdasarkan hasil pemeriksaan
22 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan

Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktik Anda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan pemeriksaan fisik pada ibu nifas dan menyusui di klinik
tempat saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang ada pada lampiran
Topik 2 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada lampiran Topik 2 ini kepada pembimbing
klinik Saudara untuk mengetahui apakah saudara sudah kompeten dalam melakukan
praktik dengan mengacu pada ketentuan penilaian berikut ini.
(Perlu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau tidak
perbaikan) sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak dikerjakan.
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan.
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).
4) Apabila Anda belum kompeten latihlah secara berulang-ulang sampai Anda kompeten.
5) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 169


Ringkasan

Anamnesa adalah pengkajian dalam rangka mendapatkan data pasien dengan cara
mengajukan pertanyaan-pertanyaan, baik secara langsung pada pasien ibu nifas maupun
kepada keluarga pasien. Bagian penting dari anamnesa adalah data subjektif pasien ibu nifas
yang meliputi: biodata/identitas pasien dan suami pasien; alasan masuk dan keluhan;
riwayat haid/menstruasi; riwayat perkawinan; riwayat obstetri (riwayat kehamilan,
persalinan dan nifas yang lalu); riwayat persalinan sekarang; riwayat dan perencanan
keluarga berencana; riwayat kesehatan (kesehatan sekarang, kesehatan yang lalu, kesehatan
keluarga); pola kebiasaan (pola makan dan minum, pola eliminasi, pola aktifitas dan
istirahat, personal hygiene); data pengetahuan, psikososial, spiritual, dan budaya.
Data objektif diperoleh melalui pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan dan
pemeriksaan tanda–tanda vital; dan pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan fisik dilakukan
dengan cara inspeksi, palpasi, auskultasi dan perkusi. Pemeriksaan fisik meliputi
pemeriksaan keadaan umum pasien, kesadaran pasien, tanda vital, kepala dan wajah
(kepala, muka, hidung dan telinga), gigi dan mulut (bibir, gigi dan gusi), leher, dada dan
payudara, abdomen, ekstremitas (ekstremitas atas dan bawah), genetalia (vagina, kelenjar
bartholini, pengeluaran pervaginam, perineum dan anus).

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang perempuan berumur 21 tahun telah melahirkan anak laki-laki pada tanggal 10
Januari 2018. Pulang kerumah pada tanggal 14 Januari 2018. Pada tanggal 16 Januari
2018, anda sebagai bidan melakukan kunjungan rumah, perempuan tersebut kelihatan
pucat dan mengeluh kesulitan menyusui. Pengeluaran lochea pada permepuan
tersebut pada saat bidan kunjungan disebut …
A. Sanguinolenta
B. Alba
C. Rubra
D. Serosa

2) Tinggu Fundus Uteri normal pada ibu nifas hari ke 6 adalah …


A. Setinggi pusat
B. jari dibawah pusat

170 Praktik Klinik Kebidanan II 


C. Pertengahan pusat simfisis
D. Tidak teraba di atas simpisis

3) Pemeriksaan fisik adalah Salah satu cara untuk mengetahui gejala dan tanda serta
masalah kesehatan yang dialami ibu pada masa nifas dengan mengumpulkan data ….
A. Obyektif
B. Subyektif
C. Palpasi
D. Inspeksi

4) Tujuan pemberian asuhan pada masa nifas antara lain …


A. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan antenatal
B. Melaksanakan skrining pada waktu persalinan
C. Memberikan pelayanan kesehatan pra konsepsi
D. Menjaga kesehatan ibu dan bayi, baik fisik maupun psikologis

5) Seorang perempuan umur 30 tahun telah melahirkan anak kedua sejak 12 hari yang
lalu datang ke puskesmas dengan keluhan nyeri hebat pada daerah paha, kaki sulit
digerakan. Untuk menentukan diagnose maka perlu dilakukan pemeriksaan …
A. Reflex patella
B. Tanda piscasek
C. Tanda homan
D. Tanda cadwik

 Praktik Klinik Kebidanan II 171


Lampiran 1: Penilaian Keterampilan Pemeriksaan Fisik Pada Ibu Nifas dan Menyusui

Penilaian Keterampilan
Pemeriksaan Fisik pada Ibu Nifas dan Menyusui

NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
1 Memberi salam pada klien/ibu dengan sopan, perkenalkan diri kepada
keluarga/klien.
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan.
3 Mempersiapkan alat-alat dan bahan yang digunakan secara sistimatis
4 Memasang tirasi (korden)/tutp pintu
5 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk kering
6 Meminta ibu untuk berbaring terlentang diatas tempat tidur
pemeriksaan
7 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital (Tekanan darah, suhu
tubuh, denyut nadi dan pernafasan)
8 Melakukan pemeriksaan fisik pada kepala, rambut, muka, mata,
hidung, mulut dan telinga)
9 Melakukan pemeriksaan pada leher
10 Melakukan pemeriksaan payudara (inspeksi dan palpasi)
11 Melakukan pemeriksaan fisik pada perut :
a. Pemeriksaan inspeksi
b. Pemeriksaan palpasi
c. Pemeriksaan Diastasis Rectus Abdominalis
12 Melakukan pemeriksaan fisik pada genitalia :
a. Mengatur posisi klien dorsal recumbent
b. Memasang perlak dan alasnya
c. Menggunakan sarung tangan
d. Memeriksa kondisi perineum dan melakukan vulva hygiene bila
diperlukan
e. Memeriksa adanya haemoroid dengan posisi SIM
f. Melepaskan sarung tangan dimasukan dalam larutan klorin 0,5%

172 Praktik Klinik Kebidanan II 


13 Melakukan pemeriksaan pada kaki (odema, varices dan
Tromboplebitis)
14 Melakukan pemeriksaan reflek patela
15 Merapihkan posisi dan mengatur tidur klien senyaman mungkin
16 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
17 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk
18 Memberitahukan hasil pemeriksaan pada klien
19 Memberikan KIE pada klien sesuai dengan hasil pemeriksaan dan
kebutuhan klien
20 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
90

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 173


Kunci Jawaban Tes

Tes 1

1) A
2) B
3) D
4) C
5) D

Tes 2

1) A
2) C
3) B
4) D
5) C

174 Praktik Klinik Kebidanan II 


Glosarium
Autoanamnese : Melakukan anamneses langsung kepada klien
Alloanamnese : Melakukan anamneses kepada keluarga pasien atau orang
lain
REEDA : Rednees, Echomosis, Edema, Dischargment, Approksimity
Rednees : Tanda kemerahan pada perineum
Echomosis : Tanda kebiruan pada perineum
Edema : Tanda pembengkakan pada perineum
Dischargment : Cairan sekresi yang keluar
Approksimity : Luka perineum, perdarahan.
Puerpurium : Masa sesudah melahirkan yang berlangsung kurang lebih 6
minggu
Diastasis Rectus abdominalis : Pemisahan muskulus rectus abdominalis
Tanda Homan : Nyeri pada betis ketika kaki dorsofleksi
Involusi Uterus : Proses kembalinya uterus ke keadaan sebelum hamil setelah
melahirkan
Tinggi Fundus Uteri : Tinggi fundus uteri yang diukur melalui palpasi jari pemeriksa
Lochea : Cairan pertama yang keluar dari vagina pada hari pertama
nifas

 Praktik Klinik Kebidanan II 175


Daftar Pustaka
Astuti, S., Judiastini, T.D., Rahmiati, L., & Susanti, A.I. (2015). Asuhan Kebidanan Nifas dan
Menyusui. Jakarta: Erlangga.

Dewi, V.N.L. & Sunarsih, T. (2012). Asuhan Kebidanan Pada Masa Nifas. Jakarta: Salemba
Medika.

Kemenkes RI. (2018). Inilah Capaian Kinerja Kemenkes RI Tahun 2015-2017. Diakses dari
http://www.depkes.go.id/pdf.php?id=17081700004.

Marmi (2014). Asuhan Kebidanan Pada Masa Nifas ”Puerperium Care”. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.

Maryunani, A. (2015). Asuhan Ibu Nifas dan Asuhan Ibu Menyusui. Bogor: In Media.

Nurjanah (2013). Asuhan Kebidanan Postpartum. Bandung: PT Refika Aditama.

Romauli, S. (2011). Buku Ajar Asuhan Kebidanan I (Konsep Dasar Kehamilan). Yogyakarta:
Nuha Medika.

Rukiyah, A.Y., Yulianti, L. & Liana, M. (2011). Asuhan Kebidanan III (Nifas). Jakarta: Info
Media.

Saleha (2009). Asuhan Kebidanan Pada Masa Nifas. Jakarta: Salemba Medika.

Sulistyawati, A. (2015). Buku Ajar Asuhan Kebidanan Pada Ibu Nifas. Yogyakarta: CV Andi
Offset

Yanti, D. & Sundawati, D. (2014). Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Bandung: Refika Aditama.

Wulandari, S.R. & Handayani (2010). Asuhan Kebid

176 Praktik Klinik Kebidanan II 


Bab 5
PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN PADA
IBU NIFAS DAN MENYUSUI
Herawati Mansur, S.ST., M.Pd., M.Psi

Pendahuluan

ahasiwa Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Prodi D-III Kebidanan yang

M berbahagia, semoga Anda selalu dalam keadaan sehat dan siap untuk
melaksanakan praktik klinik kebidanan serta selalu tetap semangat untuk dapat
menyelesaikan studi ini. Saat ini Anda memasuki Bab 5 yang akan mempelajari praktik
asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui. Praktik pada bab ini difokuskan pada
penatalaksanaan asuhan serta praktik komunikasi interpersonal dan konseling pada ibu
nifas.
Kegagalan dalam proses menyusui sering disebabkan karena timbulnya beberapa
masalah pada ibu maupun bayi. Masalah dalam pemberian ASI salah satunya karena
kurangnya informasi tentang ASI, seperti ASI belum keluar pada hari pertama sehingga bayi
dianggap perlu diberikan minuman lain, puting susu datar atau terbenam, puting susu lecet,
dan payudara bengkak (Dewi & Sunarsih, 2011). Selain itu, keberhasilan menyusui juga
dipengaruhi oleh faktor psikologis ibu (Suradi, 2007). Pada dasarnya dukungan suami sangat
berarti dalam menghadapi tekanan ibu dalam menjalani proses menyusui. Dukungan suami
dan keluarga membuat ibu merasa tenang sehingga memperlancar produksi ASI. Salah satu
bentuk dukungan suami adalah berupa breastfeeding father yaitu ayah membantu ibu agar
bisa menyusui dengan nyaman sehingga ASI yang dihasilkan maksimal.
Kondisi payudara biasanya akan berubah-ubah setelah tiga hari pasca melahirkan.
Perawatan payudara yang dilakukan dengan benar dan teratur akan memudahkan si kecil
mengkonsumsi ASI. Perawatan ini juga bisa merangsang produksi ASI dan mengurangi risiko
luka saat menyusui. Perawatan payudara memiliki beberapa manfaat yaitu menjaga
kebersihan payudara terutama kebersihan puting susu, melenturkan dan menguatkan puting
susu sehingga memudahkan bayi untuk menyusu, merangsang kelenjar air susu sehingga

 Praktik Klinik Kebidanan II 177


produksi ASI banyak dan lancar, dapat mendeteksi kelainan-kelainan payudara secara dini
dan melakukan upaya untuk mengatasinya, serta mempersiapkan mental (psikis) ibu untuk
menyusui (Saryono & Pramitasari, 2008).
Pembelajaran pada Bab 5 ini terdiri atas 2 topik yaitu: 1) penatalaksanaan asuhan
kebidanan pada ibu nifas dan menyusui, dan 2) praktik komunikasi interpersonal dan
konseling pada ibu nifas. Setelah mempelajari materi di bab ini, secara umum mahasiswa
mampu memberikan asuhan kebidanan pada masa nifas dan menyusui. Sedangkan secara
khusus, mahasiswa mampu melakukan:
1. Penatalaksanaan asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui.
a. Praktik perawatan payudara bengkak dan normal.
b. Praktik perawatan perineum.
c. Praktik pijat oksitosin.
d. Praktik teknik meyusui.
e. Praktik senam nifas.

2. Praktik komunikasi interpersonal dan konseling pada ibu nifas yang bermasalah.
a. Praktik komunikasi interpersonal.
b. Praktik konseling.

178 Praktik Klinik Kebidanan II 


Topik 1
Penatalaksanaan Asuhan Kebidanan pada
Ibu Nifas dan Menyusui
elamat berjumpa di topik pertama Bab 5 yang akan membahas tentang

S penatalaksanaan asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui. Pada bab ini praktik
difokuskan pada 5 kegiatan praktik yang meliputi: 1) praktik perawatan payudara
bengkak dan normal, 2) praktik perawatan perineum, 3) praktik pijat oksitosin, 4) praktik
teknik meyusui, dan 5) praktik senam nifas. Sebelum Anda mempraktikan
keterampilan tersebut di klinik, akan lebih baik jika Anda mengingat kembali konsep nifas
yang telah Anda peroleh pada mata kuliah asuhan nifas dan menyusui.
Masa nifas atau peurperium dimulai sejak 2 jam setelah lahirnya plasenta dan berakhir
ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Lamanya masa nifas kira-
kira selama 6 minggu (42 hari). Sekitar 50% kematian ibu terjadi dalam 24 jam pertama
postpartum sehingga pelayanan pascapersalinan yang berkualitas harus terselenggara pada
masa itu untuk memenuhi kebutuhan ibu dan bayi.
Menyusui adalah suatu proses alamiah, seorang ibu dikodratkan untuk dapat memberi
air susunya kepada bayi yang telah dilahirkannya. Kodrat ini merupakan satu tugas yang
mulia bagi ibu demi keselamatan bayi di kemudian hari. Berjuta-juta ibu di seluruh dunia
berhasil menyusui bayinya tanpa pernah membaca buku tentang ASI bahkan ibu yang buta
huruf pun dapat menyusui anaknya dengan baik. Walaupun demikian dalam lingkungan
kebudayaan kita saat ini melakukan hal yang alamiah tidaklah selalu mudah. Keberhasilan
menyusui harus diawali dengan kepekaan terhadap waktu yang tepat saat pemberian ASI.
Refleks pertama seorang bayi yang normal adalah mencari puting susu ibu dengan mulutnya.
Rangsangan puting susu ibu melalui isapan mulut bayi penting dalam proses produksi air
susu ibu (ASI). Jika diperhatikan sebelum sampai menangis, bayi sudah bisa memberikan
tanda-tanda kebutuhan akan ASI berupa gerakan-gerakan memainkan mulut dan lidah atau
tangan di mulut.
Seorang ibu dengan bayi pertamanya mungkin akan mengalami berbagai masalah,
hanya karena tidak mengetahui cara-cara yang sebenarnya sangat sederhana. Diantaranya
seperti cara menaruh bayi pada payudara ketika menyusui, isapan yang mengakibatkan
puting terasa nyeri, dan masih banyak lagi masalah lain. Untuk itu ibu butuh seseorang yang
dapat membimbingnya dalam merawat bayi termasuk dalam menyusui. Orang yang dapat
membantunya terutama adalah orang yang berpengaruh besar dalam hidupnya atau

 Praktik Klinik Kebidanan II 179


disegani seperti suami, keluarga, kerabat, atau kelompok ibu-ibu pendukung ASI dan dokter
atau tenaga kesehatan. Untuk mencapai keberhasilan menyusui diperlukan pengetahuan
mengenai teknik-teknik menyusui yang benar.

A. KONSEP PROSES LAKTASI DAN MENYUSUI

Bahasan pada proses laktasi dan menyusui ini mencakup anatomi dan fisiologi
payudara, dukungan bidan dalam pemberian ASI, manfaat pemberian ASI, stadium laktasi,
dan upaya memperbanyak ASI.

1. Anatomi dan Fisiologi Payudara


a. Anatomi payudara
Anatomi payudara dibedakan menurut struktur mikroskopis dan makrokopis. Struktur
mikroskopis payudara terutama tersusun atas jaringan kelenjar tetapi mengandung sejumlah
jaringan lemak dan ditutupi kulit. Jaringan kelenjar ini dibagi menjadi kira-kira 18 lobus yang
dipisahkan secara sempurna satu sama lain lembaran jaringan fibrosa. Struktur dalamnya
dikatakan menyerupai segmen buah anggur atau jeruk belah. Setiap lobus merupakan satu
unit fungsional yang berisi dan tersusun atas bagian sebagai berikut (Nurjanah, 2013).
1) Alveoli yang terdiri dari sel kelenjar yang memproduksi air susu. Tiap cabang menjadi
duktulus, tiap duktulus bercabang menjadi alveolus yang semuanya merupakan satu
kesatuan kelenjar. Tiap alveolus dilapisi oleh sel-sel yang mensekresi air susu, yang
disebut acini, yang mengekskresi faktor-faktor dari darah yang penting untuk
pembentukan air susu. Duktus membentuk lobus, sedangkan duktulus dan alveolus
membentuk lobules. Sinus duktus dan alveolus dilapisi epitel otot (myoepitel) yang dapat
berkontraksi. Alveolus juga dikelilingi pembuluh darah yang membawa zat gizi kepada sel
kelenjar untuk diproses sintesa menjadi air susu.
2) Tubulus lactifer adalah saluran kecil yang berhubungan dengan alveoli.
3) Ductus lactifer adalah saluran sentral yang merupakan muara beberapa tubulus.
4) Ampula adalah bagian dari ductus lactifer yang melebar, yang merupakan tempat
menyimpan air susu yang terletak di bawah areola. Terdapat 15-25 sinus lactiferous,
selanjutnya saluran mengecil dan bermuara pada putting (papilla mamae).

180 Praktik Klinik Kebidanan II 


Gambar 5.1.
Anatomi Payudara (Sumber: Nurjanah, 2013)

5) Vaskularisasi, suplai darah ke payudara berasal dari arteria mammaria interna, arteria
mammaria eksterna dan arteria intercostalis superior. Drainase vena melalui pembuluh-
pembuluh yang sesuai dan akan masuk ke dalam vena mammaria interna dan vena
axillaris, dan sebagian akan dialirkan ke dalam fissure portae hepar dan kelenjar
mediastinum.

b. Fisiologi payudara
Menurut Nurjanah (2013), air susu terbentuk melalui dua fase yaitu fase sekresi dan
fase pengaliran. Pada fase sekresi, air susu disekresikan oleh kelenjar ke dalam lumen
alveoli. Pada fase kedua air susu yang dihasilkan oleh kelenjar dialirkan ke puting susu,
setelah sebelumnya terkumpul dalam sinus. Ibu yang menyusui akan memiliki dua refleks
yang masing-masing berperan sebagai pembentukan dan pengeluaran air susu yaitu refleks
prolactin (The milk production reflex) dan refleks oksitosin/reflex let down.
1) Refleks Prolactin
Menjelang akhir kehamilan, terutama hormone prolactin memegang peranan untuk
membuat kolostrum. Namun jumlah kolostrom terbatas, karena aktivitas prolactin
dihambat oleh estrogen dan progesterone yang kadarnya masih tinggi. Setelah
persalinan dan lepasnya plasenta serta kurang berfungsinya korpus luteum, maka
estrogen dan progesterone sangat berkurang, ditambah lagi dengan adanya isapan
bayi yang merangsang puting susu dan payudara akan merangsang ujung-ujung syaraf
sensorik yang berfungsi sebagai reseptor mekanik. Rangsangan ini dilanjutkan ke
hipotalamus melalui medulla spinalis dan mesensephalon. Hipotalamus akan menekan
pengeluaran faktor-faktor yang menghambat sekresi prolactin dan sebaliknya
merangsang pengeluaran faktor-faktor yang memacu sekresi prolactin.

 Praktik Klinik Kebidanan II 181


Faktor-faktor yang memacu sekresi prolactin akan merangsang adenohipofise (hipofise
anterior) sehingga keluar prolactin. Hormon ini merangsang sel-sel alveoli yang
berfungsi untuk membuat air susu. Kadar prolactin pada ibu yang menyusui akan
menjadi normal 3 bulan setelah melahirkan sampai penyapihan anak dan pada saat
tersebut tidak akan ada peningkatan prolactin walaupun ada isapan bayi, namun
pengeluaran air susu tetap berlangsung (Nurjanah, 2013).

2) Refleks Oksitosin
Rangsangan yang ditimbulkan oleh bayi saat menyusu selain mempengaruhi hipofise
anterior untuk mengeluarkan hormon prolaktin juga mempengaruhi hipofise posterior
mengeluarkan hormon oksitosin. Setelah oksitosin dilepas ke dalam darah, akan
memacu otot-otot polos yang mengelilingi alveoli dan duktulus, dan sinus menuju
putting susu. Beberapa refleks yang memungkinkan bayi baru lahir untuk memproleh
ASI adalah sebagai berikut.
a) Refleks menangkap (rooting refleks)
Refleks ini memungkinkan bayi baru lahir untuk menemukan puting susu apabila ia
diletakkan di payudara.

b) Refleks mengisap
Yaitu saat bayi mengisi mulutnya dengan puting susu atau pengganti puting susu
sampai ke langit keras dan punggung lidah. Refleks ini melibatkan lidah dan pipi.

c) Refleks menelan
Yaitu gerakan pipi dan gusi dalam menekan areola, sehingga refleks ini merangsang
pembentukan rahang bayi (Ambarwati, 2009)

2. Dukungan bidan dalam pemberian ASI


Dukungan yang dapat diberikan bidan dalam pemberian ASI diantaranya meliputi hal
sebagai berikut.
a. Berikan dorongan kepada ibu dengan meyakinkan bahwa setiap ibu mampu menyusui
bayinya.
b. Yakinkan ibu tentang keuntungan ASI.
c. Bantu ibu mengatasi keraguannya karena riwayat masalah menyusui yang dialaminya,
atau riwayat menyusui yang kurang baik dari orang lain, kerabat, atau keluarga lain
sehingga menimbulkan keraguan.
d. Ikut sertakan suami atau anggota keluarga lainnya yang berperan dalam keluarga.
e. Beri kesempatan ibu bertanya setiap ia membutuhkannya.

182 Praktik Klinik Kebidanan II 


3. Manfaat pemberian ASI
a. Manfaat ASI untuk bayi
1) Dapat membantu memulai kehidupannya dengan baik
Bayi yang mendapatkan ASI mempunyai kenaikan berat badan yang baik setelah
lahir, pertumbuhan setelah periode perinatal baik, dan mengurangi kemungkinan
obesitas. Ibu – ibu yang diberi penyuluhan tentang ASI dan laktasi, umumnya berat
badan bayi (pada minggu pertama kelahiran) tidak sebanyak ibu-ibu yang tidak
diberi penyuluhan. Alasannya ialah bahwa kelompok ibu-ibu yang tersebut segera
menghentikan ASI-nya setelah melahirkan. Frekuensi menyusui yang paling sering
(tidak dibatasi) juga dibuktikan bermanfaat karena volume ASI yang dihasilkan
lebih banyak sehingga penurunan berat badan bayi hanya sedikit.

2) Mengandung antibodi
Mekanisme pembentukan antibodi pada bayi adalah sebagai berikut. Apabila ibu
mendapat infeksi maka tubuh ibu akan membentuk antibodi dan akan disalurkan
dengan bantuan jaringan limposit. Antibodi di payudara disebut Mammae
Associated Immunompetent Lymphoid Tissue (MALT). Kekebalan terhadap
penyakit saluran pernafasan yang ditransfer disebut Bronchus Associated
Immunocompetent Lymphoid Tissue (BALT) dan untuk penyakit saluran
pencernaan ditransfer melalui Gut Associated Immunocompetent Lymphoid Tissue
(GALT).

3) ASI mengandung komposisi yang tepat


Yaitu dari berbagai bahan makanan yang baik untuk bayi yaitu terdiri dari proporsi
yang seimbang dan cukup kuantitas semua zat gizi yang diperlukan untuk 6 bulan
pertama.

4) Mengurangi kejadian karies dentis


Insiden karies dentis pada bayi yang mendapat susu formula jauh tinggi dibanding
yang mendapat ASI, karena kebiasaan menyusui dengan botol dan dot terutama
pada waktu akan tidur menyebabkan gigi lebih lama kontak dengan susu formula
dan menyebabkan asam yang terbentuk akan merusak gigi.

5) Memberi rasa nyaman dan aman pada bayi adanya antara ibu dan bayi.
Hubungan fisik ibu dan bayi baik untuk perkembangan bayi, kontak kulit bayi yang
mengakibatkan perkembangan psikomotor maupun sosial yang lebih baik.

 Praktik Klinik Kebidanan II 183


6) Terhindar dari alergi
Pada bayi baru lahir sistem IgE belum sempurna. Pemberian susu formula akan
merangsang aktivitas sistem ini dan dapat menimbulkan alergi. ASI tidak
menimbulkan efek ini. Pemberian protein asing yang ditunda sampai umur 6 bulan
akan mengurangi kemungkinanan alergi.

7) ASI meningkatkan kecerdasan bagi bayi


Lemak pada ASI adalah lemak tak jenuh yang mengandung omega 3 untuk
pematangan sel-sel otak sehingga jaringan otak bayi yang mendapat ASI eksklusif
akan tumbuh optimal dan terbebas dari rangsangan kejang sehingga menjadikan
anak lebih cerdas dan terhindar dari kerusakan sel-sel saraf otak.

8) Membantu perkembangan rahang dan merangsang pertumbuhan gigi karena


gerakan menghisap mulut bayi pada payudara. Telah dibuktikan bahwa salah satu
penyebab maloklusi rahang kebiasaan lidah yang mendorong ke depan akibat
menyusui dengan botol dan dot.

b. Manfaat ASI untuk ibu


1) Aspek kontrasepsi
Hubungan mulut bayi pada puting susu merangsang ujung syaraf sensorik sehingga
post anterior hipofise mengeluarkan prolaktin. Prolaktin masuk ke indung telur,
menekan produksi estrogen akibatnya tidak ada ovulasi. Menjarangkan kehamilan,
pemberian ASI memberikan 98% metode kontrasepsi yang efesien selama 6 bulan
pertama sesudah kelahiran bila diberikan hanya ASI saja (eksklusif) dan belum
terjadi menstruasi kembali.

2) Aspek kesehatan ibu


Isapan bayi pada payudara akan merangsang terbentuknya oksitosin oleh kelenjar
hipofisis. Oksitosin membantu involusi uterus dan mencegah terjadinya
perdarahan pascapersalinan. Penundaan haid dan berkurangnya perdarahan
pascapersalinan mengurangi prevalensi anemia defisiensi besi. Kejadian karsinoma
mammae pada ibu yang menyusui lebih rendah dibanding yang tidak menyusui.
Mencegah kanker hanya dapat diperoleh ibu yang menyusui anaknya secara
eksklusif. Penelitian membuktikan ibu yang memberikan ASI secara eksklusif
memiliki risiko terkena kanker payudara dan kanker ovarium 25% lebih kecil
dibandingkan yang tidak menyusui secara eksklusif.

184 Praktik Klinik Kebidanan II 


3) Aspek penurunan berat badan
Ibu yang menyusui eksklusif ternyata lebih mudah dan lebih cepat kembali ke berat
badan semula seperti sebelum hamil. Pada saat hamil, badan bertambah berat,
selain karena ada janin, juga karena penimbunan lemak pada tubuh. Cadangan
lemak ini sebetulnya memang disiapkan sebagai sumber tenaga dalam proses
produksi ASI. Dengan menyusui, tubuh akan menghasilkan ASI lebih banyak lagi
sehingga timbunan lemak yang berfungsi sebagai cadangan tenaga akan terpakai.
Logikanya, jika timbunan lemak menyusut, berat badan ibu akan cepat kembali ke
keadaan seperti sebelum hamil.

4) Aspek psikologis
Keuntungan menyusui bukan hanya bermanfaat untuk bayi, tetapi juga untuk ibu.
Ibu akan merasa bangga dan diperlukan, rasa yang dibutuhkan oleh semua
manusia.

c. Manfaat ASI untuk keluarga


1) Aspek ekonomi
ASI tidak perlu dibeli, sehingga dana yang seharusnya digunakan membeli susu
formula dapat digunakan untuk keperluan lain. Kecuali itu, penghematan juga
disebabkan karena bayi yang mendapat ASI lebih jarang sakit sehingga mengurangi
biaya berobat.

2) Aspek psikologi
Kebahagian keluarga bertambah, karena kelahiran lebih jarang sehingga suasana
kejiwaan ibu baik dan dapat mendekatkan hubungan bayi dengan keluarga.

3) Aspek kemudahan
Menyusui sangat praktis karena dapat diberikan dimana saja dan kapan saja.
Keluarga tidak perlu repot menyiapkan air masak, botol, dan dot yang harus
dibersihkan serta minta pertolongan orang lain.

4. Stadium laktasi
Stadium laktasi meliputi kolostrum, ASI transisi, dan air susu matur.
a. Kolostrum
Kolostrum merupakan ASI yang dihasilkan pada hari pertama sampai hari ketiga
setelah bayi lahir. Kolostrum merupakan cairan yang agak kental yang berwarna kekuning-

 Praktik Klinik Kebidanan II 185


kuningan, lebih kuning dibanding dengan ASI mature, bentuknya agak kasar karena
mengandung butiran lemak dan sel – sel epitel, dengan khasiat kolostrum sebagai berikut.
1) Sebagai pembersih selaput usus BBL sehingga saluran pencernaan siap untuk
menerima makanan.
2) Mengandung kadar protein yang tinggi terutama gama globulin sehingga dapat
memberikan perlindungan tubuh terhadap infeksi.
3) Mengandung zat antibodi sehingga mampu melindungi tubuh bayi dari berbagai
penyakit infeksi untuk jangka waktu sampai dengan 6 bulan.

b. ASI transisi
ASI yang dihasilkan mulai hari keempat sampai hari kesepuluh.

c. Air susu matur


ASI yang dihasilkan mulai hari kesepuluh sampai seterusnya (Ambarwati, 2009).

5. Upaya memperbanyak ASI


Menurut Ambarwati (2009) upaya-upaya untuk memperbanyak ASI adalah:
a. Pemberian ASI segera 30 menit pertama setelah bayi lahir.
b. Meneteki bayi sering, siang dan malam, setiap waktu sampai bayi tidak mau
menetek.
c. Meneteki payudara kiri dan kanan secara bergantian.
d. Berikan ASI dari satu payudara sampai kosong sebelum pindah ke payudara
lainnya.
e. Jika bayi tidur selama 3 jam bangunkan dan langsung teteki.
f. Cara menyusui yang benar sangat penting sekali dalam upaya memperbanyak ASI.
g. Dukungan psikologis dari keluarga dan sekitarnya akan sangat berpengaruh.

B. PELAKSANAAN PRAKTIK

Penatalaksanaan asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui yang akan
dipraktikan meliputi perawatan payudara bengkak dan normal, perawatan perineum, pijat
oksitosin, teknik menyusui dan senam nifas.

1. Perawatan payudara bengkak dan normal


Perawatan payudara adalah perawatan yang dilakukan pada payudara agar dapat
menyusui dengan lancar dan mencegah masalah masalah yang sering timbul pada saat
menyusui. Tujuan perawatan payudara mecakup hal berikut ini.

186 Praktik Klinik Kebidanan II 


a. Untuk melancarkan sirkulasi darah dan mencegah tersumbatnya saluran susu,
sehingga pengeluaran ASI lancar. Untuk mengatasi masalah tersebut salah satunya
adalah memberikan pengarahan tentang perawatan payudara kepada ibu nifas. Upaya
ini dapat meningkatkan kemampuan ibu dalam perawatan payudara secara baik dan
benar sebagai upaya preventif terhadap masalah menyusui sehingga proses menyusui
dapat berjalan dengan lancar dan merupakan upaya untuk meningkatkan derajat
kesehatan ibu dan bayi.
b. Menjaga kebersihan payudara terutama kebersihan putting susu agar terhindar dari
infeksi.
c. Merangsang kelenjar air susu sehingga produksi ASI lancar.
d. Mempersiapkan psikologis ibu untuk menyusui.
e. Mencegah terjadinya bendungan ASI.

Pelaksanaan perawatan payudara pasca persalinan dimulai sedini mungkin yaitu 1 – 2


hari sesudah bayi dilahirkan. Hal itu dilakukan 2 kali sehari yaitu pada waktu mandi pagi dan
mandi sore.
Adapun manfaat perawatan payudara yaitu 1) merangsang kelenjar-kelenjar air susu
sehingga produksi ASI banyak dan lancar; 2) dapat mendeteksi kelainan-kelainan payudara
secara dini; 3) mempersiapkan mental ibu untuk menyusu. Perawatan payudara yang akan
dipraktikkan mencakup perawatan payudara normal dan perawatan payudara bengkak.

a. Perawatan Payudara Normal


Langkah-langkah perawatan payudara normal dapat dipelajari pada Tabel 5.1 tentang
Standar Operational Prosedur (SOP) perawatan payudara normal berikut ini.

Tabel 5.1
SOP Perawatan Payudara Normal
No LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Baby oil secukupnya/minyak steril
b. Kapas secukupnya
c. Waslap 2 buah
d. Handuk bersih 2 buah
e. Bengkok
f. 2 baskom berisi air (hangat dan dingin)
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela.
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada mereka.

 Praktik Klinik Kebidanan II 187


No LANGKAH
4 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
5 Mempersiapkan alat-alat yang digunakan.
6 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk
kering.
7 Mempersilahkan ibu untuk duduk dengan tenang, jika memungkinkan ditemani
dengan suami/keluarga yang memberi dukungan.
8 Membantu ibu untuk melepaskan pakaian dan BH.
9 Meletakan handuk 1 di bahu ibu dan yang satunya diletakan dibagian perut dibawah
payudara ibu.
10 Mengompres puting susu dengan kapas minyak selama 3-4 menit, kemudian
bersihkan dengan kapas minyak tadi.
11 Membersihkan papilla dan areola mammae dengan kapas minyak tersebut untuk
mengangkat kotoran.
12 Pengenyalan yaitu puting susu dipegang dengan ibu jari dan jari telunjuk diputar
kedalam 20 kali keluar 20 kali.
13 Melakukan penonjolan puting susu yaitu dengan cara:
Puting susu cukup ditarik sebanyak 20 kali.
Dirangsang dengan menggunakan ujung waslap.
Pengurutan payudara
14 Memberi baby oil pada telapak tangan petugas dan klien kemudian diratakan
tempatkan kedua telapak tangan diantara kedua payudara lakukan pengurutan,
dimulai dari arah atas lalu arak sisi samping kiri kemudian kearah kanan, lakukan
terus pengurutan ke bawah atau melintang. Lalu kedua tangan dilepas dari payudara,
ulangi gerakan 20-30 kali.

15 Menyokong payudara kiri dengan tangan kiri, kemudian dua atau tiga jari tangan
kanan mulai dari pangkal payudara dan berakhir pada puting susu. Lakukan tahap
mengurut payudara dengan sisi kelingking dari arah tepi kearah putting susu.

188 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
Lakukan gerakan 20-30 kali.

16 Menyokong payudara dengan satu tangan, sedangkan tangan lain mengurut dan
menggenggam dari pangkal menuju ke putting susu. Langkah gerakan 20-30 kali.
17 Mengompres kedua payudara dengan waslap hangat selama 2 menit, kemudian ganti
dengan kompres dingin selama 1 menit. Kompres bergantian selama 3 kali berturut-
turut dengan kompres air hangat.
18 Mengeringkan kedua payudara.
19 Membantu dan menganjurkan ibu untuk memakai BH khusus untuk menyusui.
20 Membantu klien untuk mengenakan pakaiannya kembali.
21 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula.
22 Menjelaskan pada klien bahwa perawatan payudara sudah selesai.
23 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk.
24 Mendokumentasikan hasil tindakan.

b. Perawatan Payudara Bengkak


Perawatan payudara yang dilakukan pada payudara bengkak dilakukan agar dapat
menyusui dengan lancar dan mencegah masalah-masalah yang sering timbul pada saat
menyusui. Tujuan perawatan payudara bengkak mencakup hal berikut ini (Maryunani, 2017).
1) Menjaga kebersihan payudara, terutama kebersihan puting susu agar terhindar dari
infeksi.
2) Menguatkan alat payudara, memperbaiki bentuk putting susu sehingga bayi menyusui
dengan baik.
3) Merangsang kelenjar susu, sehingga produksi ASI lancar.
4) Mengetahui secara dini kelainan putting susu dan melakukan usaha untuk
mengatasinya.
5) Mempersiapkan psikologis ibu untuk menyusui.
6) Mencegah pembendungan ASI.

 Praktik Klinik Kebidanan II 189


Langkah-langkah Perawatan Payudara bengkak secara lebih lengkap dapat dilihat pada
Tabel 5.2 berikut ini.
Tabel 5.2
SOP Perawatan Payudara Bengkak

NO LANGKAH

1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Minyak kelapa/baby oil/lotion
b. Washlap 2 buah
c. Handuk besar 2 buah
d. 2 kom besar untuk menampung air panas dan dingin
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela.
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada mereka.
4 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
5 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk kering.
6 Mempersiapkan alat-alat yang digunakan.
7 Mempersilahkan ibu duduk di kursi dan bersandar dengan rileks/santai.
8 Membuka baju bagian atas ibu dan BH.
9 Memasang handuk dibagian bawah payudara dan dibagian punggung ibu.
10 Mengoleskan minyak pada kedua tangan supaya tangan licin.
11 Satu tangan menyanggah payudara, tangan yang lain melakukan pengurutan dengan
menggunakan telapak tangan kearah puting payudara secara bergantian sebanyak
10-20 kali.
12 Setelah selesai bersihkan payudara dengan air dingin dan air hangat secara
bergantian dengan menggunakan washlap sebanyak 5 kali.
13 Mengeringkan kedua payudara.
14 Membantu dan menganjurkan ibu untuk memakai BH khusus untuk menyusui.
15 Membantu klien untuk mengenakan pakaiannya kembali.
16 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula.
17 Menjelaskan pada klien bahwa perawatan payudara sudah selesai.
18 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk.
19 Mendokumentasikan hasil tindakan.

190 Praktik Klinik Kebidanan II 


2. Perawatan Perineum
Perawatan perineum adalah pemenuhan kebutuhan untuk menyehatkan daerah
antara paha yang dibatasi vulva dan anus pada ibu yang dalam masa antara kelahiran
placenta sampai dengan kembalinya organ genetik seperti pada waktu sebelum hamil.
Tujuan perawatan luka perineum adalah mencegah terjadinya infeksi sehubungan dengan
penyembuhan jaringan (Hamilton, 2002). Adapun langkah-langkah perawatan perineum
secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 5.3 berikut ini.

Tabel 5.3
SOP Perawatan perineum

NO LANGKAH

1 Mempersiapkan alat-alat:
a. bak instrumen berisi kassa dan pinset anatomis
b. perlak dan pengalas
c. selimut mandi
d. hand scoend 1 pasang
e. bengkok 2 buah
f. kom berisi kapas basah (air dan kapas di rebus bersamaan)
g. celana dalam dan pembalut wanita
h. pispot
i. botol cebok berisi air bersih
j. betadin
2 Memberikan salam kepada pasien dan sapa nama pasien
3 Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada klien/keluarga
4 Menanyakan persetujuan dan kesiapan klien sebelum kegiatan dilakukan
5 Memasang sampiran/menjaga privacy
6 Memasang selimut mandi
7 Mengatur posisi pasien dorsal recumbent
8 Memasang alas dan perlak dibawah pantat
9 Melepas celana dan pembalut kemudian memasang pispot, sambil memperhatikan
lochea. Celana dan pembalut dimasukkan dalam tas plastic yang berbeda
10 Mempersilahkan pasien untuk BAK/BAB bila ingin
11 Perawat memakai sarung tangan kiri
12 Mengguyur vulva dengan air matang
13 Mengambil pispot

 Praktik Klinik Kebidanan II 191


NO LANGKAH

14 Meletakkan bengkok ke dekat vulva


15 Memakai sarung tangan kanan, kemudian mengambil kapas basah
16 Membuka vulva dengan ibu jari dan jari telunjuk kiri
17 Membersihkan vulva mulai dari labia mayora kiri, labia mayora kanan, labia minora
kiri, labia minora kanan, vestibulum, perineum. Arah dari atas ke bawah dengan kapas
basah (1 kapas, 1 kali usap)
18 Mengobati luka dan menutup luka dengan kassa steril
19 Memasang celana dalam dan pembalut wanita
20 Mengambil alas, perlak dan bengkok
21 Merapikan pasien, mengambil selimut mandi
22 Mengevaluasi hasil tindakan yang baru dilakukan 2.
23 Berpamitan dengan pasien
24 Membereskan dan kembalikan alat ke tempat semula
25 Mencuci tangan

3. Pijat Oksitosin
Pijat oksitosin adalah pemijatan pada sepanjang tulang belakang (vertebrae) sampai
tulang costae kelima- keenam dan merupakan usaha untuk merangsang hormon prolaktin
dan oksitosin setelah melahirkan (Biancuzzo, 2003; Indiyani, 2006; Yohmi & Roesli, 2009).
Pijat oksitosin ini dilakukan untuk merangsang refleks oksitosin serta let down reflex.
Adapun manfaat memberika pijat oksitosin adalah sebagai berikut (Depkes RI, 2007; King,
2005).
a. Memberikan kenyamanan pada ibu.
b. Mengurangi bengkak (engorgement).
c. Mengurangi sumbatan ASI.
d. Merangsang pelepasan hormon oksitosin.
e. Mempertahankan produksi ASI ketika ibu dan bayi sakit.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan pijat oksitosin adalah:


a. Bangkitkan rasa percaya diri ibu bahwa ibu menyusui mampu menyusui dengan lancar.
b. Gunakan teknik relaksasi misalnya nafas dalam untuk mengurangi rasa cemas atau
nyeri.
c. Pusatkan perhatian ibu kepada bayi.
d. Kompres payudara dengan air hangat.

192 Praktik Klinik Kebidanan II 


e. Menstimulir puting susu dengan cara menarik puting susu dengan pelan-pelan,
memutar puting susu dengan perlahan dengan jari-jari.
f. Mengurut atau mengusap ringan payudara dengan menggunakan ujung jari.

Langkah-langkah pijat oksitosin secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 5.4
berikut ini.
Tabel 5.4
SOP Pijat Oksitosin

NO LANGKAH

1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Meja
b. Kursi dengan sandaran
c. Bantal
d. Kom berisi air hangat
e. Waslap
f. Baby Oil / Minyak Kelapa
g. Baju ganti ibu
h. Handuk kecil
i. Handuk besar
2 Menyapa pasien dengan sopan dan ramah, memperkenalkan diri
3 Informasikan kepada pasien tentang prosedur pemeriksaan yang akan dilakukan,
menginformasikan tujuan dilakukannya tindakan pijat oksitosin dan menyampaikan
manfaat tindakan tersebut
4 Meminta persetujuan dari pasien disertai dengan penandatanganan inform consent
dan jaga privasi pasien
5 Mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir dan dikeringkan dengan handuk
6 Menganjurkan ibu untuk mencuci tangan terlebih dahulu serta membersihkan kedua
payudara
7 Meminta ibu untuk melepaskan pakaian bagian atas dan menutup bagian dada ibu
dengan handuk.
8 Stimulasi Putting Susu ibu untuk mengetahui pengeluaran ASI
9 Mengurut atau mengusap payudara secara perlahan
10 Mengatur posisi Ibu:
Ibu duduk bersandar kedepan dan bagian dada disangga dengan bantal
Lipat lengan atas ibu dan taruh di atas bantal
Letakan kepala ibu diatas lengan ibu dengan kepala miring ke arah kiri atau kanan

 Praktik Klinik Kebidanan II 193


Payudara tergantung lepas, tanpa baju, handuk dibentangkan diatas pangkuan
pasien
Meminta ibu untuk duduk dengan rileks dan senyaman mungkin.

Gambar 5.1
Pijat Oksitosin (Suherni, Hesty & Anita, 2009)
11 Oleskan telapak tangan dengan baby oil / minyak kelapa sampai terasa licin
12 Atur posisi tangan pemijat menjadi mengepal dengan kedua ibu jari menunjuk ke
arah depan
13 Pijat leher dan punggung belakang (sejajar daerah payudara) menggunakan ibu jari
dengan teknik gerakan memutar searah jarum jam.
14 Bidan menggosok kedua sisi tulang belakang, dengan menggunakan kepalan tinju
kedua tangan dan ibu jari menghadap kearah atas atau depan.
15 Menekan kuat-kuat kedua sisi tulang belakang membentuk gerakan gerakan
melingkar kecil-kecil dengan kedua ibu jarinya
16 Pada saat bersamaan, memijat kedua sisi tulang belakang ke arah bawah, dari leher
ke arah tulang belikat, selama 2-3 menit
17 Mengulangi pemijatan hingga 3 kali
18 Membersihkan punggung ibu dengan waslap dan air hangat secara bergantian
19 Menampung ASI pada wadah apabila selama pemijatan ASI keluar/anjuran ibu untuk
menyusui.
20 Membantu ibu menggunakan pakaian
21 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
22 Mencuci tangan dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk
23 Menginformasikan semua hasil tindakan pada ibu
24 Mendokumentasikan hasil tindakan

194 Praktik Klinik Kebidanan II 


4. Teknik Menyusui
Teknik menyusui yang benar adalah cara memberikan ASI kepada bayi dengan
perlekatan dan posisi ibu dan bayi dengan benar (Yusari Asih, 2016). Menyusui dengan
teknik yang tidak benar dapat mengakibatkan putting susu menjadi lecet. ASI tidak keluar
optimal sehingga mempengaruhi produksi ASI selanjutnya atau bayi enggan menyusu.
Apabila bayi telah menyusui dengan benar maka akan memperlihatkan tanda-tanda sebagai
berikut (Yusari Asih, 2016).
a. Bayi tampak tenang.
b. Badan bayi menempel pada perut ibu.
c. Mulut nayi terbuka lebar.
d. Dagu bayi menempel pada payudara ibu.
e. Sebagian areola masuk ke dalam mulut bayi, areola bawah lebih banyak yang masuk.
f. Bayi Nampak menghisap kuat dengan irama perlahan.
g. Putting susu tidak terasa nyeri
h. Telinga dan lengan bayi terletak pada satu garis lurus.
i. Kepala bayi agak menengadah.

Langkah-langkah teknik menyusui secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 5.5
berikut ini.

Tabel 5.5
SOP Teknik Menyusui
NO LANGKAH
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu kapas DTT dan bengkok
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan memperkenalkan diri serta
menanyakan keadaannya
3 Memberikan dorongan kepada ibu dengan meyakinkan bahwa setiap ibu mampu
menyusui bayinya. Bantu ibu mengatasi keraguannya karena pernah bermasalah ketika
menyusui pada pengalaman sebelumnya.
Memberikan penjelasan pada ibu tentang manfaat ASI
5 Memberikan motivasi pada suami atau anggota keluarga lain tentang keuntungan ASI
dan menjelaskan peran mereka dalam memberi dukungan terhadap ibu menyusui
6 Memberikan kesempatan ibu untuk bertanya setiap ia membutuhkannya
7 Meminta persetujuan ibu untuk diajarkan tentang teknik menyusui
Persiapan Ibu
8 Meminta ibu mencuci tangan dengan sabun dan air
9 Menempatkan ibu pada posisi yang nyaman: duduk bersandar, tidur miring, atau

 Praktik Klinik Kebidanan II 195


berdiri. Bila duduk kaki jangan sampai menggantung
10 Minta ibu untuk mengeluarkan sedikit ASI dengan cara meletakkan ibu jari dan jari
telunjuk sejajar di tepi areola, kemudian tekan ke arah dinding dada lalu dipencet
sehingga ASI mengalir keluar. Minta ibu untuk mengoleskan ASI tersebut pada puting
susu dan areola sekitarnya. Menjelaskan ke ibu bahwa hal ini bermanfaat sebagai
desinfektan dan menjaga kelembaban puting susu.
Posisi Bayi

Gambar 5.2
Cara menyusui yang benar (Sumber: Kemenkes RI, 2015)

11 Minta ibu untuk menempatkan kepala bayi pada lengkung siku ibu, kepala bayi tidak
boleh tertengadah, sokong badan bayi dengan lengan dan bokong bayi ditahan dengan
telapak tangan ibu. Minta ibu untuk memegang bayi dengan satu lengan saja.
12 Minta ibu untuk menempatkan satu lengan bayi di bawah ketiak ibu dan satu di depan
13 Minta ibu untuk meletakkan bayi menghadap perut/payudara ibu, perut bayi
menempel badan ibu, kepala bayi menghadap payudara sehingga telinga dan lengan
bayi berada pada satu garis lurus
14 Minta ibu untuk menatap bayinya dengan kasih sayang Minta ibu untuk menempatkan
kepala bayi pada lengkung siku ibu, kepala bayi tidak boleh tertengadah, sokong badan
bayi dengan lengan dan bokong
15 Minta ibu untuk memegang payudara dengan ibu jari di atas dan jari yang lain
menopang di bawah. Jangan menekan puting susu atau areolanya saja.
16 Minta ibu untuk memberi rangsangan kepada bayi agar membuka mulut (rooting reflex)
dengan cara:
menyentuh pipi dengan puting susu, atau
menyentuh sisi mulut bayi

196 Praktik Klinik Kebidanan II 


17 Setelah bayi membuka mulut, minta ibu untuk dengan cepat mendekatkan kepala bayi
ke payudara ibu dengan puting serta areola dimasukkan ke mulut bayi: - Usahakan
sebagian besar areola dapat masuk ke dalam mulut bayi - Setelah bayi mulai mengisap,
payudara tak perlu dipegang atau ditopang lagi
18 Perhatikan tanda-tanda perlekatan bayi yang baik:
dagu bayi menempel di payudara (C = chin)
sebagian besar areola masuk ke dalam mulut bayi, terutama areola bagian bawah (A=
areola)
bibir bayi terlipat keluar (bibir atas terlipat ke atas dan bibir bawah terlipat ke bawah)
sehingga tidak mencucu (L= lips)
mulut terbuka lebar (M = Mouth)
19 Menjelaskan kepada ibu mengapa perlekatan bayi harus benar.
Melepas Isapan
20 Minta ibu untuk ganti menyusui pada payudara yang lain apabila pada satu
payudara sudah terasa kosong. Minta ibu melepas isapan dengan cara:
jari kelingking dimasukkan ke mulut bayi melalui sudut mulut, atau
dagu bayi ditekan ke bawah
21 Minta ibu agar menyusui berikutnya dimulai dari payudara yang belum terkosongkan
(yang diisap terakhir).

Gambar 5.3
Menyusui dengan kedua payudara (Sumber: Kemenkes RI, 2015)
22 Setelah selesai menyusui, minta ibu untuk mengeluarkan ASI sedikit kemudian oleskan
pada puting susu dan areola sekitarnya. Biarkan kering dengan sendirinya.
Menyendawakan Bayi
23 Minta ibu untuk menyendawakan bayi dengan cara:
Bayi digendong tegak dengan bersandar pada bahu ibu kemudian punggungnya ditepuk
perlahan-lahan, atau
Bayi tidur tengkurap di pangkuan ibu, kemudian punggungnya ditepuk perlahan-lahan.
Jelaskan pada ibu tujuan menyendawakan bayi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 197


24 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa praktik menyusui sudah selesai dilaksanakan
25 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
26 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk.

5. Senam Nifas
Senam nifas adalah latihan gerak yang dilakukan secepat mungkin setelah melahirkan,
supaya otot-otot yang mengalami peregangan selama kehamilan dan persalinan dapat
kembali kepada kondisi normal seperti semula (Maryunani & Sukaryati, 2011). Tujuan
dilakukannya senam nifas pada ibu setelah melahirkan adalah (Walyani & Purwoastuti,
2015):
a. Membantu mempercepat pemulihan keadaan ibu
b. Mempercepat proses involusi uterus dan pemulihan fungsi alat kandungan
c. Membantu memulihkan kekuatan dan kekencangan otot-otot panggul, perut dan
perineum terutama otot yang berkaitan selama kehamilan dan persalinan
d. Memperlancar pengeluaran lochea
e. Membantu mengurangi rasa sakit pada otot-otot setelah melahirkan
f. Merelaksasi otot-otot yang menunjang proses kehamilan dan persalinan
g. Meminimalisir timbulnya kelainan dan komplikasi nifas, misalnya emboli, trombosia,
dan lain-lain.

Manfaat senam nifas secara umum menurut Sukaryati dan Maryunani (2011), adalah
sebagai berikut.
a. Membantu penyembuhan rahim, perut, dan otot pinggul yang mengalami trauma
serta mempercepat kembalinya bagian-bagian tersebut ke bentuk normal.
b. Membantu menormalkan sendi-sendi yang menjadi longgar diakibatkan kehamilan dan
persalinan, serta mencegah pelemahan dan peregangan lebih lanjut.
c. Menghasilkan manfaat psikologis yaitu menambah kemampuan menghadapi stres dan
bersantai sehingga mengurangi depresi pasca persalinan.

198 Praktik Klinik Kebidanan II 


Langkah-langkah senam nifas secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 5.6 berikut
ini.
Tabel 5.6
SOP Senam Nifas
NO LANGKAH
1 Memberi salam dan memperkenalkan diri pada pasien dan keluarga
2 Memberitahu dan menjelaskan kepada pasien tentang prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Menjelaskan tujuan dari pelaksanaan senam nifas
4 Memastikan ibu telah mengerti kegunaan senam nifas
5 Mempersiapkan alat –alat :
Matras/kasur
Bantal
6 Memasang tabir/gorden/sketsel/menutup pintu
7 Mempersiapkan klien tidur di matras/tempat tidur dengan mengunakan celana
panjang
LATIHAN HARI PERTAMA
8 Latihan pernapasan iga-iga
a. Sikap
Pakaian dilonggarkan (pada bagian dada dan pinggang), tidur terlentang dengan
satu bantal dikepala dan satu bantal kecil dibawah lutut, kepalkan kedua tangan
lalu letakkan pada iga-iga sebagai perangsang

b. Kegiatan
Keluargan napas dari mulut (tiup) sedangkan tangan menekan iga-iga ke dalam
sehingga rongga dada mengempis. Selanjutnya Tarik napas dari hidung dengan
mulut tertutup sehingga iga-iga mengembang serta dorong kedua tangan
kesamping luar. Lakukan 15 kali
9 Latihan gerak pergelangan kaki
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus
b. Kegiatan
1) Gerakan dorso fleksi dan plantar fleksi
Tegakkan kedua telapak kaki dengan lutut bagian belakang menekan Kasur
sehingga betis dan lutut bagian belakang terasa sakit
Tundukkan kedua telapak kaki bersama jari-jari

 Praktik Klinik Kebidanan II 199


2) Gerakan inersi dan eversi
Hadapkan kedua telapak kaki dengan lutut menghadap keatas lalu kembali ke
posisi semula. Ulangi 5 kali
3) Gerakan sirkum duksi
Kedua telapak kaki diturunkan ke bawah buka ke samping tegakkan kembali
dan seterusnya
Kedua telapak kaki dibuka dari atas ke samping turunkan hadapkan kembali
dan seterusnya
4) Lakukan setiap gerakan 15 kali
10 Latihan kontraksi ringan otot perut dan pantat
Latihan pertama
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus dan tangan disamping badan
b. Kegiatan
Angkat kepala dan bahu sehingga dagu menyentuh dada
Lakukan 4 kali
11 Latihan kedua
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus dan tangan disamping badan
b. Kegiatan
Bengkokkan lutut kiri lalu luruskan selanjutnya bengkokkan kaki kanan dan
luruskan. Lakukan bergantiang. Lakukan 4 kali setiap sisi
12 Latihan ketiga
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua kaki lurus satu kaki ditumpangkan pada
kaki lainnya
b. Sikap
Tundukkan kepala kerutkan pantat kedalam sehingga lepas dari Kasur/matras lalu
kempiskan perut sehingga punggung menekan Kasur/matras kemudian lepaskan
perlahan-lahan.
Lakukan 15 kali gerakan setiap 3 kali gerakan istirahat sebentar
LATIHAN HARI KEDUA
13 Latihan otot perut
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut dibengkokkan dan telapak kaki
rata pada Kasur/matras

200 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Kegiatan
Angkat kepala dan bahu perlahan-lahan sehinga dagu menempel didada lalu
turunkan kembali dengan lambat. Atau dilakukan dengan meletakkan tangan pada
bahu sehingga sekaligus melatih tangan. Lakukan 15 menit
14 Latihan kaki
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut dibengkokkan ½ tinggi lurus dan
dirapatkan tangan terlentang disamping dengan bahu lurus.
b. Kegiatan
Kedua lutut dibawah atau direbahkan ke samping kiri setengah rendah bahu tetap
pada Kasur, kembali ketengah direbahkan kekanan kembali ke tengah seterusnya
bergantian.
Lakukan 5 gerakan masing-masing sisi
15 Latihan otot dada
a. Sikap
Duduk tegak atau berdiri kedua tangan saling berpegangan pada lengan bawah
dekat siku angkat siku sejajar dengan bahu
b. Kegiatan
Pegang tangan erat-erat dan dorong jauh-jauh secara bersamaan kearah siku tanpa
menggeser telapak tangan sampai otot dada terasa tertarik lalu lepaskan. Lakukan
45 kali gerakan, setiap 15 kali gerakan berhenti sebentar
LATIHAN HARI KETIGA
16 Latihan untuk pengembalian Rahim pada bentuk dan posisi semula
a. Sikap
Tidur tengkurap dengan dua bantal menyangga perut dan satu bantal menyangga
punggung kaki, kepala menoleh kesamping kiri/kanan tangan disamping badan
dengan siku sedikit dibengkokkan
b. Kegiatan
Pertahankan sikap ini mula-mula selama 5 menit lama-kelamaan selama 20 menit
lakukan latihan ini sampai ibu merasakan tidak mulas lagi
17 Latihan sikap baik secara ringan
Latihan pertama
a. Sikap
Tidur terlentang tangan disamping badan
b. Kegiatan
Kerutkan pantat kempiskan perut sehingga bahu menekan Kasur ulurkan leher
lepaskan. Lakukan 5 kali gerakan

 Praktik Klinik Kebidanan II 201


18 Latihan kedua
a. Sikap
Posisi duduk/berdiri kedua tangan diatas sendi bahu
b. Kegiatan
Putar sendi bahu kearah depan ke atas ke belakang ke bawah ke depan dan
seterusnya (pada arah putaran ke belakang tulang belikat atau bahu mendekat satu
sama lain)
Lakukan 15 kali gerakan dan berhenti setiap 5 gerakan. Lakukan setiap kali selesai
menyusui bayi
19 Memberitahu klien senam sudah selesai, mengucapkan salam
20 Merapikan klien
21 Membersihkan alat-alat dan mengembalikan ketempat semula
22 Mencuci tangan

Para mahasiswa kebidanan, saat ini kita sudah selesai mempelajari tentang praktik
perawatan payudara bengkak dan normal, perawatan perineum, pijat oksitoksin, teknik
menyusui, dan senam nifas. Untuk memperdalam pemahaman dan mengidentifikasi capaian
pembelajaran pada topik ini, maka silahkan Anda melanjutkan pembelajaran topik ini
melalui latihan dan tes di bawah ini.

Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktik Anda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan penatalaksanaan asuhan kebidanan pada ibu nifas dan
menyusui di klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang
ada pada lampiran Topik 1 di bawah ini. Praktik yang dilakukan meliputi:
a) Perawatan payudara normal
b) Perawatan payudara bengkak
c) Perawatan perineum
d) Pijat oksitosin
e) Teknik menyusui
f) Senam nifas

202 Praktik Klinik Kebidanan II 


2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada lampiran Topik 1 ini kepada pembimbing
klinik untuk melakukan penilaian keterampilan dengan mengacu pada pedoman
penilaian berikut ini.
(Pelu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau
perbaikan) tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan.
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan.
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).

4) Tindak lanjut latihan keterampilan


5) Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Laktasi adalah keseluruhan proses menyusui mulai dari ASI diproduksi sampai proses
bayi menghisap dan menelan ASI. Laktasi merupakan bagian integral dari siklus reproduksi
mamalia termasuk manusia.Masa laktasi mempunyai tujuan meningkatkan pemberian ASI
eksklusif dan meneruskan pemberian ASI sampai anak umur 2 tahun secara baik dan benar
serta anak mendapatkan kekebalan tubuh secara alami.
Prinsip pemberian ASI harus sedini mungkin dan eksklusif. Bayi baru lahir harus
mendapat ASI dalam jangka waktu satu jam setelah lahir. Seorang ibu dikodratkan untuk
dapat memberikan air susunya kepada bayi yang telah dilahirkannya, dimana kodrat ini
merupakan suatu tugas yang mulia bagi Ibu itu sendiri demi keselamatan bayi dikemudian
hari. Refleks pertama seorang bayi yang normal adalah mencari putting susu ibu berupa
hisapan mulut bayi merupakan hal yang penting dalam proses produksi ASI.
ASI mempunyai banyak manfaat untuk bayi, ibu, keluarga dan negara. Pemberian ASI
bukanlah sekedar memberi makanan kepada bayi (hak asuh), tetapi di saat yang sama
seorang ibu juga memberikan kasih sayang, rasa nyaman dan aman (hak asih) serta celoteh

 Praktik Klinik Kebidanan II 203


dan senandung yang dapat merangsang memori dan keterampilan seorang anak (hak asah).
ASI eksklusif adalah pemberian ASI saja sejak lahir sampai sekitar 6 bulan. Selama itu bayi
diharapkan tidak mendapat tambahan cairan apapun (susu formula, madu, teh, air jeruk, air
putih) dan makanan tambahan apapun (pisang, biskuit, bubur susu).
Kunci keberhasilan pemberian ASI adalah menempatkan bayi pada posisi dan
perlekatan yang benar. Posisi dan perlekatan yang benar ini memungkinkan bayi mengisap
pada areola (bukan pada puting) sehingga ASI akan mudah keluar dari tempat diproduksinya
ASI dan puting tidak terjepit diantara bibir sehingga puting tidak lecet. Setelah bayi selesai
menyusu bayi perlu disendawakan dengan tujuan untuk membantu ASI yang masih ada di
saluran cerna bagian atas masuk ke dalam lambung sehingga dapat mengeluarkan udara dari
lambung agar bayi tidak muntah setelah menyusu. Semua hal ini akan dilatih pada
keterampilan teknik menyusui.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Manfaat dilakukannya senam nifas adalah…


A. Menurunkan berat badan
B. Menguatkan otot-otot punggung, dasar panggul dan otot perut
C. Mempercepat proses penyembuhan
D. Mencegah terjadinya komplikasi

2) Faktor-faktor yang mempengaruhi perawatan perineum, kecuali…


A. Sarana dan prasarana
B. Gizi
C. Aktivitas
D. Obat-obatan

3) Apabila bayi tidak diberikan ASI setengah jam setelah persalinan akan menyebabkan…
A. Hormone prolactin akan turun
B. ASI keluar pada hari ke-1
C. Hormone prolactin meningkat
D. Hormone prolactin normal

204 Praktik Klinik Kebidanan II 


4) Salah satu keunggulan dari ASI yang penting disampaikan oleh bidan pada ibu
menyusui, kecuali…
A. Lebih ekonomis
B. Meningkatkan daya tahan tubuh
C. Dapat meningkatkan kecerdasan
D. Waktu banyak tersita dengan memberikan ASI

5) Tanda bayi dalam posisi yang baik pada payudara ibu adalah…
A. Tubuh bayi berjauhan dengan badan ibu
B. Areola tampak jelas
C. Bayi terlihat senang dan tenang
D. Bayi menghisap dengan cepat dan dangkal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes 1 yang terdapat di bagian akhir
Bab 5 ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 205


Lampiran 1: Penilaian keterampilan perawatan payudara normal

Penilaian Keterampilan
Perawatan Payudara Normal

NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat dan bahan
2 Beri salam pada klien/ibu dengan sopan, perkenalkan diri
kepada keluarga/klien
3 Jelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
4 Mencuci tangan sebelum tindakan dan keringkan
5 Menyiapkan posisi ibu, baju bagian atas dibuka dan
meletakkan handuk di bahu dan pangkuan ibu
6 Mengompres kedua putting susu dan areola mamae dengan
menggunakan kapas yang telah diolesi minyak kelapa/baby oil
selama 2-5 menit.
7 Membersihkan putting susu dan areola mamae dengan kapas
8 Melicinkan kedua telapak tangan dengan minyak kelapa/baby
oil.
9 Mengurut payudara dimulai ke arah atas, lalu ke samping.
10 Mengurut payudara secara melintang, telapak tangan
mengurut ke depan,lalu kedua tangan dilepas dari payudara
secara perlahan-lahan.
11 Menyokong payudara kiri dengan tangan kiri, lalu dua atau tiga
jari tangan kanan membuat gerakan memutar sambil menekan
mulai dari pangkal payudara dan berakhir pada putting susu
12 Menyokong payudara kiri dengan satu tangan, sedangkan
tangan kanan mengurut payudara dengan sisi kelingking dari
arah tepi ke arah putting susu.
13 Menyokong payudara dengan satu tangan, sedangkan tangan
lain mengurut payudara dengan tangan mengepal dari arah
tepi ke arah putting susu
14 Mengompres payudara dengan waslap menggunakan air
hangat dan air dingin secara bergantian.

206 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
15 Membantu ibu untuk memakai kembali pakaiannya dan
menganjurkan ibu untuk memakai BH yang menyokong
payudara.
16 Membereskan alat-alat dan mencuci alat-alat yang telah
dipakai
17 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
18 Mendokumentasikan hasil tindakan
Total Skor

TOTAL SKOR
NILAI = x 100
54

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 207


Lampiran 2: Penilaian keterampilan perawatan payudara bengkak

Penilaian Keterampilan
Perawatan Payudara Bengkak

NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda
kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela
4 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
5 Mempersiapkan alat-alat yang digunakan
6 Mempersilahkan ibu duduk di kursi dan bersandar dengan
rileks/santai
7 Membuka baju bagian atas ibu dan BH
8 Memasang handuk dibagian bawah payudara dan dibagian
punggung ibu
9 Mengoleskan minyak pada kedua tangan supaya tangan licin
10 Satu tangan menyanggah payudara, tangan yang lain melakukan
pengurutan dengan menggunakan telapak tangan kearah puting
payudara secara bergantian sebanyak 10-20 kali
11 Setelah selesai bersihkan payudara dengan air dingin dan air
hangat secara bergantian dengan menggunakan washlap
sebanyak 5 kali
12 Mengeringkan kedua payudara
13 Membantu dan menganjurkan ibu untuk memakai BH khusus
untuk menyusui.
14 Membantu klien untuk mengenakan pakaiannya kembali
15 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ke tempat semula
16 Menjelaskan pada klien bahwa perawatan payudara sudah
selesai
17 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
18 Mendokumentasikan hasil tindakan
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
54
Paraf Penilai

208 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 3: Penilaian keterampilan perawatan perineum

Penilaian Keterampilan
Perawatan Perineum
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberikan salam kepada pasien dan sapa nama pasien
2 Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada klien/keluarga
3 Menanyakan persetujuan dan kesiapan klien sebelum kegiatan
dilakukan
4 Memasang sampiran/menjaga privacy
5 Memasang selimut mandi
6 Mengatur posisi pasien dorsal recumbent
7 Memasang alas dan perlak dibawah pantat
8 Melepas celana dan pembalut kemudian memasang pispot, sambil
memperhatikan lochea. Celana dan pembalut dimasukkan dalam tas
plastic yang berbeda
9 Mempersilahkan pasien untuk BAK/BAB bila ingin
10 Perawat memakai sarung tangan kiri
11 Mengguyur vulva dengan air matang
12 Mengambil pispot
13 Meletakkan bengkok ke dekat vulva
14 Memakai sarung tangan kanan, kemudian mengambil kapas basah
15 Membuka vulva dengan ibu jari dan jari telunjuk kiri
16 Membersihkan vulva mulai dari labia mayora kiri, labia mayora
kanan, labia minora kiri, labia minora kanan, vestibulum, perineum.
Arah dari atas ke bawah dengan kapas basah (1 kapas, 1 kali usap)
17 Mengobati luka dan menutup luka dengan kassa steril
18 Memasang celana dalam dan pembalut wanita
19 Mengambil alas, perlak dan bengkok
20 Merapikan pasien, mengambil selimut mandi
21 Mengevaluasi hasil tindakan yang baru dilakukan 2.
22 Berpamitan dengan pasien
23 Membereskan dan kembalikan alat ke tempat semula
24 Mencuci tangan dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
72

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 209


Lampiran 4: Penilaian keterampilan pijat oksitosin

Penilaian Keterampilan
Pijat Oksitosin
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat secara ergonomis
2 Menyapa pasien dengan sopan dan ramah, memperkenalkan diri
3 Informasikan kepada pasien tentang prosedur pemeriksaan yang
akan dilakukan, menginformasikan tujuan dilakukannya tindakan
pijat oksitosin dan menyampaikan
manfaat tindakan tersebut
4 Meminta persetjuan dari pasien disertai dengan
penandatanganan inform consent dan jaga privasi pasien
5 Mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir dan
dikeringkan dengan handuk
6 Menganjurkan ibu untuk mencuci tangan terlebih dahulu serta
membersihkan kedua payudara
7 Meminta ibu untuk melepaskan pakaian bagian atas dan
menutup bagian dada ibu dengan handuk.
8 Stimulasi Putting Susu ibu untuk mengetahui pengeluaran ASI
9 Mengurut atau mengusap payudara secara perlahan
10 Mengatur posisi Ibu:
Ibu duduk bersandar kedepan dan bagian dada disangga dengan
bantal
Lipat lengan atas ibu dan taruh di atas bantal
Letakan kepala ibu diatas lengan ibu dengan kepala miring ke
arah kiri atau kanan
Payudara tergantung lepas, tanpa baju, handuk dibentangkan
diatas pangkuan pasien
Meminta ibu untuk duduk dengan rileks dan senyaman mungkin
11 Oleskan telapak tangan dengan baby oil / minyak kelapa sampai
terasa licin
12 Atur posisi tangan pemijat menjadi mengepal dengan kedua ibu
jari menunjuk ke arah depan
13 Pijat leher dan punggung belakang (sejajar daerah payudara)

210 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
menggunakan ibu jari dengan teknik gerakan memutar searah
jarum jam.
14 Bidan menggosok kedua sisi tulang belakang, dengan
menggunakan kepalan tinju kedua tangan dan ibu jari menghadap
kearah atas atau depan.
15 Menekan kuat-kuat kedua sisi tulang belakang membentuk
gerakan gerakan melingkar kecil-kecil dengan kedua ibu jarinya.
16 Pada saat bersamaan, memijat kedua sisi tulang belakang ke arah
bawah, dari leher ke arah tulang belikat, selama 2-3 menit.
17 Mengulangi pemijatan hingga 3 kali.
18 Membersihkan punggung ibu dengan waslap dan air hangat
secara bergantian.
19 Menampung ASI pada wadah apabila selama pemijatan ASI
keluar/anjuran ibu untuk menyusui.
20 Membantu ibu menggunakan pakaian.
21 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ke tempat semula.
22 Mencuci tangan dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk.
23 Menginformasikan semua hasil tindakan pada ibu.
24 Mendokumentasikan hasil tindakan.
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
72

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 211


Lampiran 5: Penilaian keterampilan teknik menyusui

Penilaian Keterampilan
Teknik Menyusui

NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat: kapas DTT dalam kom tertutup
2 Mempersiapkan pasien: menjelaskan kepada pasien tentang
tindakan yang akan dilakukan, mengatur posisi pasien yang
nyaman
3 Mempersilahkan ibu untuk mencuci tangan dengan benar
4 Membersihkan puting susu dengan kapas DDT
5 Mengeluarkan ASI sedikit kemudian dioleskan pada putting susu
dan areola sekitarnya.
6 Meletakan bayi menghadap perut ibu/payudara.
7 Memegang payudara dengan ibu jari di atas dan jari yang lain
menopang di bawah. Jangan menekan putting susu atau areola
saja
8 Memberi rangsangan bayi untuk membuka mulut (rooting
reflex) dengan cara: menyentuh pipi dengan putting susu atau
menyentuh sisi mulut bayi.
9 Memasukan sebagian besar areola ke dalam mulut bayi
10 Mengamati apakah bayi telah menyusu dengan benar

11 Melepas isapan bayi: jari kelingking ibu dimasukkan ke mulut


bayi melalui sudut mulut atau, dagu bayi ditekan ke bawah
12 Mengoles puting susu dengan sedikit air susu ibu
13 Menyendawakan bayi
14 Membereskan alat dan dikembalikan ke tempat semula
15 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
45

Paraf Penilai

212 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 6: Penilaian keterampilan senam nifas

Penilaian Keterampilan
Senam Nifas
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam dan memperkenalkan diri pada pasien dan
keluarga
2 Memberitahu dan menjelaskan kepada pasien tentang
prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Menjelaskan tujuan dari pelaksanaan senam nifas
4 Memastikan ibu telah mengerti kegunaan senam nifas
5 Mempersiapkan alat –alat:
Matras/kasur
Bantal
6 Memasang tabir/gorden/sketsel/menutup pintu
7 Mempersiapkan klien tidur di matras/tempat tidur dengan
mengunakan celana panjang
LATIHAN HARI PERTAMA
8 Latihan pernapasan iga-iga
a. Sikap
Pakaian dilonggarkan (pada bagian dada dan pinggang),
tidur terlentang dengan satu bantal dikepala dan satu
bantal kecil dibawah lutut, kepalkan kedua tangan lalu
letakkan pada iga-iga sebagai perangsang

b. Kegiatan
Keluargan napas dari mulut (tiup) sedangkan tangan
menekan iga-iga ke dalam sehingga rongga dada
mengempis. Selanjutnya Tarik napas dari hidung dengan
mulut tertutup sehingga iga-iga mengembang serta dorong
kedua tangan kesamping luar. Lakukan 15 kali
9 Latihan gerak pergelangan kaki
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus
b. Kegiatan
1) Gerakan dorso fleksi dan plantar fleksi
Tegakkan kedua telapak kaki dengan lutut bagian
belakang menekan Kasur sehingga betis dan lutut
bagian belakang terasa sakit
Tundukkan kedua telapak kaki bersama jari-jari

 Praktik Klinik Kebidanan II 213


2) Gerakan inersi dan eversi
Hadapkan kedua telapak kaki dengan lutut menghadap
keatas lalu kembali ke posisi semula. Ulangi 5 kali.
3) Gerakan sirkum duksi
Kedua telapak kaki diturunkan ke bawah buka ke
samping tegakkan kembali dan seterusnya
Kedua telapak kaki dibuka dari atas ke samping
turunkan hadapkan kembali dan seterusnya
4) Lakukan setiap gerakan 15 kali
10 Latihan kontraksi ringan otot perut dan pantat
Latihan pertama
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus dan
tangan disamping badan
b. Kegiatan
Angkat kepala dan bahu sehingga dagu menyentuh dada
Lakukan 4 kali
11 Latihan kedua
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut lurus dan
tangan disamping badan
b. Kegiatan
Bengkokkan lutut kiri lalu luruskan selanjutnya bengkokkan
kaki kanan dan luruskan. Lakukan bergantiang. Lakukan 4
kali setiap sisi
12 Latihan ketiga
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua kaki lurus satu
kaki ditumpangkan pada kaki lainnya

b. Sikap
Tundukkan kepala kerutkan pantat kedalam sehingga lepas
dari Kasur/matras lalu kempiskan perut sehingga punggung
menekan Kasur/matras kemudian lepaskan perlahan-
lahan.
Lakukan 15 kali gerakan setiap 3 kali gerakan istirahat
sebentar
LATIHAN HARI KEDUA
13 Latihan otot perut
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut

214 Praktik Klinik Kebidanan II 


dibengkokkan dan telapak kaki rata pada Kasur/matras
b. Kegiatan
Angkat kepala dan bahu perlahan-lahan sehinga dagu
menempel didada lalu turunkan kembali dengan lambat.
Atau dilakukan dengan meletakkan tangan pada bahu
sehingga sekaligus melatih tangan. Lakukan 15 menit
14 Latihan kaki
a. Sikap
Tidur terlentang dengan satu bantal kedua lutut
dibengkokkan ½ tinggi lurus dan dirapatkan tangan
terlentang disamping dengan bahu lurus.

b. Kegiatan
Kedua lutut dibawah atau direbahkan ke samping kiri
setengah rendah bahu tetap pada Kasur, kembali ketengah
direbahkan kekanan kembali ke tengah seterusnya
bergantian.
Lakukan 5 gerakan masing-masing sisi
15 Latihan otot dada
a. Sikap
Duduk tegak atau berdiri kedua tangan saling berpegangan
pada lengan bawah dekat siku angkat siku sejajar dengan
bahu

b. Kegiatan
Pegang tangan erat-erat dan dorong jauh-jauh secara
bersamaan kearah siku tanpa menggeser telapak tangan
sampai otot dada terasa tertarik lalu lepaskan. Lakukan 45
kali gerakan, setiap 15 kali gerakan berhenti sebentar
LATIHAN HARI KETIGA
16 Latihan untuk pengembalian Rahim pada bentuk dan posisi
semula
a. Sikap
Tidur tengkurap dengan dua bantal menyangga perut dan
satu bantal menyangga punggung kaki, kepala menoleh
kesamping kiri/kanan tangan disamping badan dengan siku
sedikit dibengkokkan
b. Kegiatan
Pertahankan sikap ini mula-mula selama 5 menit lama-
kelamaan selama 20 menit lakukan latihan ini sampai ibu
merasakan tidak mulas lagi

 Praktik Klinik Kebidanan II 215


17 Latihan sikap baik secara ringan
Latihan pertama
a. Sikap
Tidur terlentang tangan disamping badan
b. Kegiatan
Kerutkan pantat kempiskan perut sehingga bahu menekan
Kasur ulurkan leher lepaskan. Lakukan 5 kali gerakan
18 Latihan kedua
a. Sikap
Posisi duduk/berdiri kedua tangan diatas sendi bahu
b. Kegiatan
Putar sendi bahu kearah depan ke atas ke belakang ke
bawah ke depan dan seterusnya (pada arah putaran ke
belakang tulang belikat atau bahu mendekat satu sama
lain)
Lakukan 15 kali gerakan dan berhenti setiap 5 gerakan.
Lakukan setiap kali selesai menyusui bayi
19 Memberitahu klien senam sudah selesai, mengucapkan salam
20 Merapikan klien
21 Membersihkan alat-alat dan mengembalikan ketempat semula
22 Mencuci tangan
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
66
Paraf Penilai

216 Praktik Klinik Kebidanan II 


Topik 2
Praktik Komunikasi Interpersonal dan Konseling
pada Ibu Nifas
ara mahasiswa, selamat berjumpa pada pembelajaran topik yang kedua yaitu tentang

P praktik komunikasi interpersonal dan konseling pada ibu nifas. Sebelum memasuki
pembelajaran praktiknya, kita pahami kembali tentang konsep komunikasi
interpersonal dan konseling. Materi ini sudah Anda dapatkan pada semester awal yaitu pada
mata kuliah komunikasi dan konseling dalam pelayanan kebidanan.

A. KOMUNIKASI INTERPERSONAL

1. Pengertian
Komunikasi interpersonal adalah interaksi yang dilakukan dari orang ke orang, bersifat
dua arah baik secara verbal maupun non verbal, dengan saling berbagi informasi dan
perasaan antara individu dengan individu atau antar individu dalam kelompok kecil.

2. Proses Komunikasi Interpersonal (KIP)


Proses komunikasi interpersonal merupakan suatu proses dua arah, lingkungan
interaktif dimana pihak-pihak yang berkomunikasi saling bertukar pesan secara verbal dan
nonverbal. Kedua pihak menjadi pengirim maupun penerima pesan. Dalam prosesnya, dan
penerima pesan menafsirkan pesan dari pengirim pesan sebelumnya dan memberikan
tanggapan dengan pesan yang baru. Model komunikasi interpersonal memfokuskan kepada
diri individu masing-masing dan pesan-pesan saling dipertukarkan. Tidak ada satu pun unsur
yang ada berdiri sendiri.

3. Efektifitas Komunikasi Interpersonal (KIP)


KIP merupakan komunikasi paling efektif untuk mengubah sikap pendapat atau
perilaku seseorang. Menurut Kumar dalam Purwoastuti (2015), lima ciri efektifitas KIP
sebagai berikut.
a. Keterbukaan (openess) adalah kemauan seseorang menanggapi dengan senang hati
informasi yang diterima dalam menghadapi hubungan interpersonal.
b. Empati (empathy) adalah kecakapan memahami perasaan dan pengertian orang lain.
c. Dukungan (supportiveness), dalam komunikasi interpersonal diperlukan sikap memberi
dukungan dari pihak komunikator, agar komunikan mau berpartisispasi dalam
komunikasi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 217


d. Rasa positif (positiveness) adalah Sikap kita dalam komunikasi interpersonal dilakukan
dengan dua cara, yakni menyatakan sikap positif dan secara positif mendorong orang
yang menjadi teman kita berinteraksi.
e. Kesetaraan (equality). Kesetaraan menggambarkan pengakuan secara diam – diam
bahwa kedua belah pihak menghargai, berguna, dan mempunyai sesuatu yang penting
untuk disumbangkan.

4. Komunikasi Interpersonal (pendidikan) yang Perlu Diberikan Kepada Ibu Nifas


Komunikasi interpersonal (pendidikan) yang perlu diberikan kepada ibu nifas adalah
(Yusari Asih, 2016).
a. Pemenuhan Nutrisi
Nutrisi yang adekuat dapat membantu mempercepat penyembuhan ibu dan juga
sangat mempengaruhi susunan air susu. Pendidikan kesehatan gizi untuk ibu menyusui
antara lain:
1) Konsumsi tambahan 500 kalori setiap hari.
2) Makan dengan diet berimbang.
3) Minum sedikitnya 3 liter air setiap hari.
4) Tablet zat besi harus diminum selama 40 hari pasca bersalin.
5) Minum kapsul vitamin A (200.000 unit) untuk memberi asupan vitamin A juga
kepada bayinya, yaitu dengan melalui ASInya.

b. Personal Hygiene.
Personal hygiene diperlukan untuk menghindari infeksi post patum, karena pada saat
post partum ibu sangat rentan terhadap infeksi. Pendidikan kesehatan kebersihan diri
untuk ibu nifas antara lain:
1) Menganjurkan kebersihan seluruh tubuh.
2) Mengajarkan ibu cara membersihkan daerah kelamin.
3) Menyarankan ibu untuk mengganti pembalut.
4) Menyarankan ibu untuk cuci tangan sebelum dan sesudah membersihkan daerah
kelamin.
5) Jika ibu mempunyai luka episiotomi atau laserasi, menyarankan untuk menghindari
menyentuh daerah luka.

c. Istirahat dan Tidur.


Istirahat yang cukup dapat mencegah terjadinya kelelahan yang berlebihan, juga dapat
meningkatkan produksi ASI, mempercepat proses involusi uterus dan menekan
perdarahan. Pendidikan kesehatan untuk ibu nifas dalam hal istirahat/tidur meliputi:

218 Praktik Klinik Kebidanan II 


1) Menganjurkan ibu untuk cukup istirahat.
2) Menyarankan ibu untuk kembali ke kegiatan rumah secara perlahan-lahan dan
menjelaskan pada ibu bahwa kurang istirahat akan pengaruhi ibu dalam jumlah ASI
yang diproduksi, memperlambat proses involusi uterus dan memperbanyak
perdarahan, menyebabkan depresi dan ketidak mampuan untuk merawat bayi serta
diri sendiri.

d. Ambulasi dan Latihan (senam nifas).


Adanya early ambulation diharapkan kondisi ibu sehat dan kuat, faal usus dan kandung
kemih menjadi lebih baik. Pendidikan kesehatan untuk ibu nifas dalam hal ambulasi
dan latihan meliputi:
1) Diskusikan pentingnya mengembalikan fungsi otot-otot perut dan panggul kembali
normal, sehingga mengurangi rasa sakit pada punggung.
2) Menjelaskan bahwa latihan tertentu selama beberapa menit setiap hari sangat
membantu. Misalnya dengan tidur terlentang dan lengan disamping, menarik otot
perut selagi menarik nafas, tahan nafas, angkat dagu ke dada, tahan sampai lima
hitungan, rileks dan ulangi sepuluh kali. Untuk memperkuat tonus otot vagina,
yaitu dengan latihan kegel.
3) Berdiri dengan tungkai dirapatkan. Kencangkan otot-otot bokong dan pinggul,
kemudian tahan sampai 5 hitungan. Kendurkan dan ulangi latihan sebanyak lima
kali.
4) Mulai dengan mengerjakan lima kali latihan untuk setiap gerakan. Setiap minggu
tingkatkan jumlah latihan lima kali lebih banyak. Pada minggu ke-66 setelah
persalinan, ibu harus mengerjakan setiap gerakan sebanyak 30 kali.

e. Pemberian ASI
Melalui ASI maka kebutuhan nutrisi bayi tercukupi, karena ASI mengandung semua gizi
yang dibutuhkan oleh bayi. Pendidikan kesehatan untuk ibu nifas dalam pemberian ASI
sangat bermanfaat, karena pemberian ASI merupakan cara yang terbaik untuk ibu dan
bayi. Oleh karena itu, berikan KIE tentang proses laktasi dan ASI serta mengajarkan
cara perawatan payudara.

f. Hubungan Seks
Pendidikan kesehatan tentang seks dan keluarga berencana meliputi:
1) Hubungan seks dapat dilakukan saat darah nifas sudah berhenti dan ibu sudah
merasa nyaman.

 Praktik Klinik Kebidanan II 219


2) Banyak budaya yang mempunyai tradisi menunda hubungan suami istri sampai
masa laku tertentu. Misalnya setelah 40 hari atau 6 minggu setelah persalinan.
Keputusan untuk segera melakukan hubungan seks tergantung pada pasangan
yang bersangkutan.

g. Keluarga Berencana
Strategi konseling KB terbaik adalah dilakukan pada saat masa nifas. Pendidikan
kesehatan untuk ibu nifas dalam hal KB meliputi:
1) Idealnya, pasangan harus menunggu sekurang-kurangnya 2 tahun sebelum ibu
hamil kembali. Setiap pasangan, menentukan sendiri kapan dan bagaimana mereka
ingin merencanakan tentang keluarganya.
2) Terkait beberapa metode KB hal berikut sebaiknya dijelaskan terlebih dahulu pada
ibu:
a) Bagaimana metode ini dapat mencegah kehamilan dan efektifitasnya
b) Kelebihan dan keuntungan
c) Kekurangannya
d) Efek samping
e) Bagaimana menggunakan metode itu
f) Kapan metode itu dapat mulai digunakan untuk wanita pasca persalinan dan
menyusui

h. Tanda Bahaya Masa Nifas


Tanda bahaya masa nifas diperlukan agar mampu melakukan deteksi dini adanya
komplikasi masa nifas, sehingga dapat segera diatasi. Pendidikan kesehatan tanda-
tanda bahaya masa nifas meliputi:
1) Perdarahan dan pengeluaran abnormal
2) Sakit daerah abdomen/punggung
3) Sakit kepala terus menerus/penglihatan kabur/nyeri ulu hati,
4) Bengkak pada ekstremitas,
5) Demam/muntah/sakit saat BAK
6) Perubahan pada payudara, nyeri/kemerahan pada betis
7) Depresi postpartum.

220 Praktik Klinik Kebidanan II 


B. KONSELING PADA IBU NIFAS

Mahasiswa RPL yang saya cintai, asuhan kebidanan dan konseling yang tepat pada ibu
nifas merupakan bentuk asuhan yang berkualitas sebagai bentuk dukungan kita sebagai
bidan kepada klien. Pada saat memberikan asuhan pada ibu nifas, seorang bidan
mempunyai peran mendukung dan memantau kesehatan psikologis, emosi, sosial dan
memberi semangat pada ibu, membantu ibu dalam menyusui bayi (manfaat ASI Eksklusif).
Istilah konseling sering digunakan untuk mengindikasikan hubungan profesional antara
konselor yang telah terlatih dengan klien. Hubungan ini biasanya bersifat individu per
individu, walaupun terkadang akan melibatkan lebih dari satu orang. Konseling kebidanan
merupakan salah satu bentuk pertolongan dalam bentuk wawancara yang menuntut adanya
komunikasi interaksi yang mendalam dan usaha bersama bidan dengan pemecahan masalah,
pemenuhan kebutuhan, ataupun perubahan tingkah laku atau sikap dalam ruang lingkup
pelayanan kebidanan.
Konseling pada ibu nifas berfokus pada pemberian bantuan pada ibu nifas tentang
(pemahaman keadaan diri) dalam hal adaptasi pada masa nifas, dan perawatan paydara.
Karena klien masih dalam kelelahan, Tanda bahaya bagi ibu, tanda bahaya bagi bayi, nutrisi
ibu dan bayi, teknik menyusui yang benar, personal hygiene, imunisasi, keluarga berencana
dan kelanjutan aktivitas hubungan seks. Dalam konseling, sebagai konselor harus mampu
mendengarkan klien dan melaksanakan bimbingan dan pelatihan kepada ibu dalam rangka
memandirikan klien dalam merawat dan memenuhi kebutuhan bayi.

1. Pengertian Konseling
Merupakan suatu bantuan yang diberikan oleh seorang konselor yang terlatih pada
individu (bisa 1 orang atau lebih) yang mengalami masalah (klien), secara tatap muka, yang
bertujuan agar individu tersebut dapat mengambil keputusan secara mandiri atas
permasalahan yang dihadapinya baik masalah psikologis, social, dan lain-lain dengan
harapan dapat memecahkan masalahnya, memahami dirinya, mengarahkan dirinya sesuai
dengan kemampuan dan potensinya sehingga mencapai penyesuaian diri dengan
lingkungannya (Purwoastuti, 2015).

2. Tujuan Konseling
Tujuan konseling menurut Purwoastuti (2015) meliputi hal di bawah ini.
a. Perubahan Perilaku
Perubahan perilaku yang dimaksud di sini adalah hubungan dengan orang lain, situasi
keluarga, prestasi akademik, pengalaman pekerjaan, dan semacamnya. Menurut
Rogers (Shertzer & Stone, 1980) salah satu hasil konseling adalah bahwa pengalaman-

 Praktik Klinik Kebidanan II 221


pengalaman tidak dirasa menakutkan, individu kecemasannya berkurang, dan cita-
citanya hampir lebih harmonis dengan persepsi tentang dirinya dan nampak lebih
berhasil. Jadi, perubahan tersebut bersifat permanen.

b. Kesehatan mental yang positif


Menjaga kesehatan mental dengan mencegah atau membawa ketidakmampuan
menyesuaikan diri atau gangguan mental, maka situasi-situasi konseling haruslah
ditandai dengan tidak adanya ancaman.

c. Pemecahan masalah
Tujuan utama konseling adalah mambantu setiap klien dalam memecahkan suatu
masalah. Konselor behavioral membantu klien merubah perilaku sesuai keinginannya.
Krumboltz dalam Purwoastuti (2015) membuat tiga kategori tujuan behavioral yaitu
merubah perilaku, mempelajari proses pengambilan keputusan, dan mencegah
masalah-masalah.

d. Keefektifan personal
Blocher dalam Purwoastuti (2015) memperkenalkan dua tujuan konseling. Pertama,
konseling ingin memaksimalkan kemungkinan kebebasan individual dalam
keterbatasan-keterbatasan yang berlaku bagi dirinya dan lingkungannya. Kedua,
konseling ingin memaksimalkan keefektifan individual dengan memberinya
kesanggupan mengontrol lingkungannya dan respon-respon pada dirinya yang
ditimbulkan oleh lingkungan.

e. Pengambilan keputusan
Ada yang berpendapat bahwa tujuan konseling adalah memungkinkan individu
mengambil keputusan-keputusan dalam hal-hal yang sangat penting bagi dirinya.
Keputusan tersebut merupakan pilihan dari klien sendiri, tidak ditentukan oleh
konselor. Klien belajar mengestimasi konsekuensi-konsekuensi yang mungkin terjadi
dalam pengorbanan pribadi, waktu, tenaga, uang, risiko, dan lain-lain.

3. Langkah-langkah Konseling dalam Praktik Kebidanan


Langkah-langah konseling dalam praktik kebidanan meliputi langkah awal, langkah inti,
dan langkah akhir (Janiwarty & Herri, 2013).
a. Langkah awal
Langkah awal merupakan langkah penting dalam proses konseling dalam kebidanan,
keberhasilan langkah awal akan mempermudah langkah berikutnya dalam proses

222 Praktik Klinik Kebidanan II 


konseling dalam kebidanan. Pada langkah awal tugas bidan sebagai seorang konselor
adalah sebagai berikut.
1) Mengeksplorasi perasaan, fantasi, dan ketakutan sendiri.
2) Menganalisis kekuatan dan kelemahan diri.
3) Menentukan alasan klien minta pertolongan.
4) Membina rasa percaya (trust), penerimaan, dan melakukan komunikasi secara
terbuka
5) Membuat kontrak bersama.
6) Mengeksplorasi perasaan, perasaan, dan perbuatan klien.
7) Mengidentifikasi masalah klien.
8) Merumuskan tujuan bersama klien.

b. Langkah inti
Langkah kedua dari proses konseling kebidanan adalah langkah inti atau langkah
pokok. Langkah ini menemukan apakah bantuan yang diberikan benar-benar sesuai
dengan kebutuhan klien dan apakah konseling berhasil dengan baik. Tugas bidan pada
langkah inti adalah sebagai berikut.
1) Mengeksplorasi stressor yang tepat.
2) Mendukung perkembangan kesadaran diri klien dan pemakaian koping mekanisme
yang konstruktif.
3) Mengatasi penolakan perilaku maladaptive.
4) Memberikan beberapa berapa alternative pilihan pemecahan masalah.
5) Melaksanakan alternative yang dipilih klien.
6) Merecanakan tindak lanjut dan alternative pilihan.

c. Langkah akhir
Setelah melakukan kegiatan pokok dalam proses konseling, meskipun bidan bukan
orang yang paling berhak untuk mengakhiri proses konseling, akan tetapi bidan harus
dapat melakukan terminasi atau pengakhiran. Tugas bidan pada langkah akhir adalah:
1) Menciptakan realitas perpisahan.
2) Membicarakan proses terapi dan pencapaian tujuan.
3) Saling mengeksplorasi perasaan, kehilangan, sedih, marah, dan perilaku lain.
4) Mengevaluasi kegiatan dan tujuan konseling.
5) Apabila masih diperlukan, melakukan rencana tindak lanjut dengan membuat
kontrak untuk penemuan berikutnya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 223


4. Hambatan Konseling Kebidanan
Hambatan konseling kebidanan meliputi hambatan internal dan hambatan eksternal.
a. Hambatan Internal
Merupakan hambatan pribadi yang berasal dari diri bidan sebagai konselor.
Hambatan pribadi yang sering muncul adalah bidan kurang percaya diri, kurang
pengetahuan, dan keterampilan tentang konseling, serta ketidakmampuan dalam
membentuk jejaring.

b. Hambatak Eksternal
Hambatan eksternal ini sering muncul pada organisasi yaitu dari mitra kerja bidan.
Persaingan-persaingan dalam pekerjaan, fasilitas (keuangan, alat peraga, dan
sebagainya), dan budaya seringkali menjadi faktor pemicu hambatan eksternal
dalam proses pemberian konseling.

C. PRAKTIK KOMUNIKASI INTERPERSONAL DAN KONSELING

1. Praktik Komunikasi Interpersonal


Uraian langkah-langkah komunikasi interpersonal dapat dilihat pada Tabel 5.7 dan
Tabel 5.8 di bawah ini.

Tabel 5.7 SOP


Komunikasi Interpersonal Pemberian ASI

NO LANGKAH
1 Menyambut klien dengan ramah, mengucapkan salam dan memperkenalkan diri
2 Menjelaskan tujuan dan prosedur yang akan dilakukan pada klien
3 Komunikasi dan kontak mata dengan klien selama tindakan
Pelaksanaan
4 Memberikan perhatian penuh kepada klien dengan SOLER:
a. Face your client squarely and smile (menghadap ke klien dan senyum)
b. Open and non judgemental facial expression (Ekspresi muka menunjukkan sikap
terbuka dan tidak menilai)
c. Lean towards client (Tubuh condong ke klien)
d. Eye contact in a culturally-acceptable manner (kontak mata atau tatap muka sesuai
dengan cara dan budaya setempat)
e. Relaxed and friendly (Rileks dan bersahabat)

224 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
5 Menanyakan pada ibu mengenai pengeluaran ASI nya
6 Menanyakan pengertian ASI Eksklusif
7 Menjelaskan manfaat ASI untuk ibu dan bayi
8 Menjelaskan mengenai tahapan pembentukan ASI
9 Menjelaskan kandungan ASI
10 Menjelaskan yang dapat memperlancar ASI
11 Menjelaskan yang dapat menghambat ASI
12 Menjelaskan pemberian ASI untuk ibu bekerja
13 Menjelaskan lama dan cara menyimpan ASI
14 Menjelaskan mengenai kecukupan produksi ASI
15 Membantu ibu bahwa kegiatan telah selesai
16 Mengakhiri pertemuan dan ucap terima kasih
17 Pendokumentasian asuhan
18 Melaksanakan tindakan secara urut dan sistematis
19 Melaksanakan tindakan dengan percaya diri dan tidak ragu-ragu
20 Menjaga privasi klien

Tabel 5.8
SOP Komunikasi Interpersonal Adaptasi Psikologis Ibu Masa Nifas
NO LANGKAH
Sikap dan Perilaku
1 Menyambut klien dengan ramah, mengucapkan salam dan memperkenalkan diri
2 Menjelaskan tujuan dan prosedur yang akan dilakukan pada klien
3 Komunikasi dan kontak mata dengan klien selama tindakan
Isi
4 Memberikan perhatian penuh kepada klien dengan SOLER:
a. Face your client squarely and smile (menghadap ke
b. klient dan senyum)
c. Open and non judgemental facial expression (Ekspresi muka menunjukkan
sikap terbuka dan tidak menilai)
d. Lean towards client (Tubuh condong ke klien)
e. Eye contact in a culturally-acceptable manner (kontak mata atau tatap muka
sesuai dengan cara dan budaya setempat)
f. Relaxed and friendly (Rileks dan bersahabat)

 Praktik Klinik Kebidanan II 225


NO LANGKAH
5 Intonasi sesuai dengan penekanan serta volume suara memadai, tidak terlalu
pelan
6 Menjelaskan bahwa pada masa nifas akan terjadi perubahan psikologis ibu karena
ibu harus mulai beradaptasi dengan adanya manusia baru dalam hidupnya
7 Menjelaskan keadaan psikologis ibu nifas:
Taking In Keadaan ibu gi hari ke 1-2 post partum, ibu bersikap pasif, ingin bercerita
pengalaman berulang-ulang, masih sangat tergantung dengan keluarganya
8 Taking Hold/ Taking On
Ibu post partum 2-4 hari, ibu mulai ingin mandiri memenuhi kebutuhan ibu dan
bayinya, tetapi masih ragu akan kemampuannya merawat bayinya, ibu mulai
mengambil kontrol kembali pemulihan kesehatannya
9 Letting Go
Ibu post partum (3-4 hari), keadaan ibu sudah pulih dan pulang dari RS/ Klinik, ibu
mulai merawat dan memenuhi kebutuhan diri dan bayinya secara mandiri
10 Postpartum Blues
Ibu post partum hari ke-4, gejala: ibu sedih, lelah, sudah tidur, ekspresi murung,
tampak tak bersemangat
11 Depresi dan psikosa postpartum
Keadaan ibu postpartum bules hingga nafsu makan menurun, tidak mau merawat
bayinya, mudah lelah dan merasa tidak bahagia
12 Menjelaskan pada ibu cara mandi besar setelah suci dari nifas
13 Menjelaskan pada ibu kapan ibu boleh beribadah (shalat, puasa) setelah masa
nifas
14 Menjelaskan kepada ibu kapan ibu dan suami boleh melakukan hubungan seksual
setelah masa nifas
15 Memastikan ibu memahami penjelasan petugas kesehatan dengan menanyakan
kepada ibu apakah ibu sudah mengerti
16 Memberikan informasi sesuai kebutuhan klien dengan menggunakan alat bantu
17 Menjelaskan kapan kunjungan ulang, mengakhiri pertemuan dan mengucapkan
terima kasih
18 Pendokumentasian asuhan kebidanan

226 Praktik Klinik Kebidanan II 


2. Praktik Konseling
Uraian langkah-langkah konseling dapat dilihat pada Tabel 5.9 di bawah ini.

Tabel 5.9
SOP Konseling
NO LANGKAH
TAHAP AWAL
1 Membangun hubungan konseling yang melibatkan klien (rapport). Kunci
keberhasilan membangun hubungan terletak pada terpenuhinya asas-asas
bimbingan dan konseling, terutama asas kerahasiaan, kesukarelaan, keterbukaan,
dan kegiatan.
2 Memperjelas dan mendefinisikan masalah. Jika hubungan konseling sudah terjalin
dengan baik dan klien telah melibatkan diri, maka konselor harus dapat membantu
memperjelas masalah klien.
3 Membuat penaksiran dan perjajagan. Konselor berusaha menjajagi atau menaksir
kemungkinan masalah dan merancang bantuan yang mungkin dilakukan, yaitu
dengan membangkitkan semua potensi klien, dan menentukan berbagai alternatif
yang sesuai, untuk mengantisipasi masalah yang dihadapi klien.
4 Menegosiasikan kontrak. Membangun perjanjian antara konselor dengan klien,
berisi: Kontrak waktu, yaitu berapa lama waktu pertemuan yang diinginkan oleh klien
dan konselor tidak berkebaratan.
5 Kontrak tugas, yaitu berbagi tugas antara konselor dan klien.
6 Kontrak kerjasama dalam proses konseling, yaitu terbinanya peran dan tanggung
jawab bersama antara konselor dan konseling dalam seluruh rangkaian kegiatan
konseling.
TAHAP INTI (KERJA)
7 Menjelajahi dan mengeksplorasi masalah klien lebih dalam. Penjelajahan masalah
dimaksudkan agar klien mempunyai perspektif dan alternatif baru terhadap masalah
yang sedang dialaminya.
8 Konselor melakukan reassessment (penilaian kembali), bersama-sama klien meninjau
kembali permasalahan yang dihadapi klien.
9 Menjaga agar hubungan konseling tetap terpelihara.
TAHAP AKHIR (TINDAKAN)
10 Konselor bersama klien membuat kesimpulan mengenai hasil proses konseling.
11 Menyusun rencana tindakan yang akan dilakukan berdasarkan kesepakatan yang
telah terbangun dari proses konseling sebelumnya.
12 Mengevaluasi jalannya proses dan hasil konseling (penilaian segera).
13 Membuat perjanjian untuk pertemuan berikutnya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 227


Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai keterampilan di atas,
kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan komunikasi interpersonal dan konseling pada ibu nifas
dan menyusui di klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian
yang ada pada lampiran Topik 2 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada Lampiran Topik 2 ini kepada pembimbing
klinik untuk melakukan penilaian keterampilan dengan mengacu pada pedoman
penilaian berikut ini.
(Pelu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau
perbaikan) tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan)
4) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Komunikasi adalah proses menyampaikan pesan dan Informasi dari komunikator


(pengirim pesan) kepada komunikan (penerima pesan). Sementara itu, konseling adalah
“Pertemuan empat mata/ face to face antar seorang konselor sebagai orang yang membantu
atau seorang yang ahli dan konseli sebagai orang yang dibantu membicarakan berbagai
persoalan atau masalah yang sedang dihadapi oleh konseli dalam suasana yang laras,
memberikan nasihat/bimbingan dan gagasan berdasarkan norma-norma yang berlaku”. Agar
konseling berjalan professional dan efektif dilakukan dengan memperhatikan faktor

228 Praktik Klinik Kebidanan II 


pendukung dan faktor penghambat konseling baik dari sisi konselor maupun dari sisi konseli.
Kenyaman konseling juga dibangun dengan memperhatikan zona selama proses konseling.
Dalam proses konseling mendengarkan secara aktif dan maksimal menjadi sesuatu
yang sangat penting terutama dalam awalan dari pelaksanaan konseling sampai tercapainya
pengolahan pesan atau stimuli yang baik oleh konselor. Dengan kemampuan mendengar
yang baik konselor akan mampu memahami stimuli tersebut dengan baik dalam rangka
mencapai kemandirian klien, memahami itu bukan hanya memahami tentang identitas klien
namun secara menyeluruh dan komprehensif tentang apa yang disampaikan klien. Setelah
permasalahan atau pesan yang disampaikan klien dapat dipahami maka seorang konselor
yang profesional akan mampu memberikan respon yang baik dan tepat terhadap pesan
tersebut. Sehingga dengan 3 keterampilan ini mampu berjalan dengan baik hal ini sangat
membantu klien dalam mencapai kemandiriannya.
Komunikasi Interpersonal dan Konseling (KIP/K) adalah suatu proses dua arah,
lingkaran interaktif dimana pihak-pihak yang berkomunikasi saling bertukar pesan secara
verbal dan non verbal. Pada pelaksanaan komunikasi interpersonal, ada beberapa faktor
penghambat antara lain adalah faktor Individual, faktor yang berkaitan dengan interaksi,
faktor situasional, kompetensi dalam melakukan percakapan. Proses konseling meliputi
empat tahap, yaitu pembinaan hubungan baik, penggalian informasi, pengambilan
keputusan, dan menindaklanjuti pertemuan.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Interaksi orang ke orang, dua arah, meliputi aspek verbal dan non verbal merupakan
definisi dari…
A. Komunikasi interpersonal
B. Komunikasi massa
C. Komunikasi intrapersonal
D. Komunikasi kelompok

2) Berikut ini merupakan tingkah laku verbal yaitu...


A. Penampilan Umum
B. Pertanyaan yang diajukan
C. Pandangan mata
D. Bahasa tubuh

 Praktik Klinik Kebidanan II 229


3) Proses konseling adalah…
A. Pembinaan hubungan baik, penggalian informasi, pemecahan masalah
B. Pembinaan hubungan baik , tindak lanjut, pemecahan masalah
C. Pembinaan hubungan baik, bertanya lanjut, pemecahan masalah
D. Memberi salam, pemecahan masalah, menggali informasi

4) Kemampuan konselor dalam mengenali kondisi klien dalam konseling disebut…


A. Simpati
B. Merespon
C. Memahami
D. mengenali

5) Teknik menyimpulkan dalam layaan konseling dilakukan pada saat…


A. Diawal dan akhir
B. Ditengah dan akhir
C. Diakhir pertemuan
D. Diproses konseling dan diakhir

230 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 1: Penilaian Keterampilan Komunikasi Interpersonal Pemberian ASI

Penilaian Keterampilan
Komunikasi Interpersonal Pemberian ASI

NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
1 Menyambut klien dengan ramah, mengucapkan salam dan
memperkenalkan diri
2 Menjelaskan tujuan dan prosedur yang akan dilakukan pada klien
3 Komunikasi dan kontak mata dengan klien selama tindakan
4 Memberikan perhatian penuh kepada klien dengan SOLER
5 Menanyakan pada ibu mengenai pengeluaran ASI nya
6 Menanyakan pengertian ASI Eksklusif
7 Menjelaskan manfaat ASI untuk ibu dan bayi
8 Menjelaskan mengenai tahapan pembentukan ASI
9 Menjelaskan kandungan ASI
10 Menjelaskan yang dapat memperlancar ASI
11 Menjelaskan yang dapat menghambat ASI
12 Menjelaskan pemberian ASI untuk ibu bekerja
13 Menjelaskan lama dan cara menyimpan ASI
14 Menjelaskan mengenai kecukupan produksi ASI
15 Membantu ibu bahwa kegiatan telah selesai
16. Mengakhiri pertemuan dan ucap terima kasih
17. Pendokumentasian asuhan
18. Melaksanakan tindakan secara urut dan sistematis
19. Melaksanakan tindakan dengan percaya diri dan tidak ragu-ragu
20. Menjaga privacy klien
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
90

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 231


Lampiran 2: Penilaian Keterampilan Komunikasi Interpersonal Adaptasi Psikologis Ibu Masa
Nifas
Penilaian Keterampilan
Komunikasi Interpersonal Adaptasi Psikologis Ibu Masa Nifas

NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Menyambut klien dengan ramah, mengucapkan salam dan
memperkenalkan diri
2 Menjelaskan tujuan dan prosedur yang akan dilakukan pada klien
3 Komunikasi dan kontak mata dengan klien selama
tindakan
4 Memberikan perhatian penuh kepada klien dengan SOLER
5 Intonasi sesuai dengan penekanan serta volume suara memadai,
tidak terlalu pelan
6 Menjelaskan bahwa pada masa nifas akan terjadi perubahan
psikologis ibu karena ibu harus mulai beradaptasi dengan adanya
manusia baru dalam hidupnya
7 Menjelaskan keadaan psikologis ibu nifas:
Taking In Keadaan ibu gi hari ke 1-2 post partum, ibu bersikap pasif,
ingin bercerita pengalaman berulang-ulang, masih sangat tergantung
dengan keluarganya
8 Taking Hold/ Taking On
Ibu post partum 2-4 hari, ibu mulai ingin mandiri memenuhi
kebutuhan ibu dan bayinya, tetapi masih ragu akan kemampuannya
merawat bayinya, ibu mulai mengambil kontrol kembali pemulihan
kesehatannya
9 Letting Go
Ibu post partum (3-4 hari), keadaan ibu sudah pulih dan pulang dari
RS/ Klinik, ibu mulai merawat dan memenuhi kebutuhan diri dan
bayinya secara mandiri
10 Postpartum Blues
Ibu post partum hari ke-4, gejala: ibu sedih, lelah, sudah tidur,
ekspresi murung, tampak tak bersemangat
11 Depresi dan psikosa postpartum
Keadaan ibu postpartum bules hingga nafsu makan menurun, tidak

232 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
mau merawat bayinya, mudah lelah dan merasa tidak bahagia
12 Menjelaskan pada ibu cara mandi besar setelah suci dari nifas
13 Menjelaskan pada ibu kapan ibu boleh beribadah (shalat, puasa)
setelah masa nifas
14 Menjelaskan kepada ibu kapan ibu dan suami boleh melakukan
hubungan seksual setelah masa nifas
15 Memastikan ibu memahami penjelasan petugas kesehatan dengan
menanyakan kepada ibu apakah ibu sudah mengerti
16 Memberikan informasi sesuai kebutuhan klien dengan menggunakan
alat bantu
17 Menjelaskan kapan kunjungan ulang, mengakhiri pertemuan dan
mengucapkan terima kasih
18 Pendokumentasian asuhan kebidanan
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
54

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 233


Lampiran 3: Penilaian Keterampilan Konseling

Penilaian Keterampilan Konseling


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Menyapa dan memberi salam dengan sopan dan ramah, konselor
memperkenalkan diri
2 Memperkenalkan konselor dan mempersilahkan duduk
3 Memposisikan konseli senyaman mungkin
4 Menjelaskan maksud dan tujuan secara lengkap
5 Merespon keluhan konseli
6 Memberikan kesempatan konseli untuk menyampaikan keluhan dan
segera memberikan tanggapan dengan baik
7 Kontak mata dengan cara yang dapat diterima budaya setempat
8 Intonasi suara sesuai dengan penekanan
9 Santai dan bersikap bersahabat
10 Mendengarkan dan memperhatikan cerita konseli
11 Menggunakan bahasa tubuh untuk menunjukkan perhatian
12 Menggunakan bahasa yang dimengerti oleh konseli
13 Volume suara memadai
14 Menjelaskan dengan berbagai cara dan metode agar konseli mengerti
15 Tidak menunjukkan wajah muram, kesal, marah, kecewa dan gelisah
16 Menyediakan waktu (tidak tergesa-gesa)
17 Memberi sentuhan secara wajar
18 Lebih banyak menggunakan pertanyaan terbuka dari pada pertanyaan
tertutup
19 Melakukan mendengar aktif
20 Mengatakan kembali apa yang dilakukan konseli (reflek back)
21 Menghindari kata-kata yang menghakimi
22 Memberikan informasi dengan bahasa sederhana, jujur, benar, lengkap,
jelas dan mudah dimengerti oleh konseli
23 Menerima apa yang konseli katakan
24 Memberi bantuan yang relevan
25 Menutup konseling dengan membuat kesimpulan dan menekankan
kepada keputusan yang telah dibuat oleh konseli
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
75

Paraf Penilai

234 Praktik Klinik Kebidanan II 


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) B
2) A
3) A
4) D
5) C

Tes 2
1) A
2) B
3) A
4) C
5) D

 Praktik Klinik Kebidanan II 235


Glosarium
Komunikasi : Berbagai cara dalam mengirimkan informasi diantara orang dan
tempat.
Konseling : Pertemuan empat mata/ face to face antar seorang konselor sebagai
orang yang membantu atau seorang yang ahli dan konseli sebagai
orang yang dibantu membicarakan berbagai persoalan atau masalah
yang sedang dihadapi oleh konseli dalam suasana yang laras,
memberikan nasihat/ bimbingan dan gagasan berdasarkan norma-
norma yang berlaku.
Konselor : Orang yang memberikan layanan konseling kepada konseli.
Konseli : Orang yang menerima layanan konseling.
Intonasi : Penekanan suara.
Non verbal : Tanpa kata-kata.
Verbal : Menggunakan kata-kata.

236 Praktik Klinik Kebidanan II 


Daftar Pustaka
Ambarwati, R.E. (2009). Asuhan Kebidanan Nifas. Yogyakarta: Mitra Cendikia.

Depkes RI. (2007). Pelatihan Konseling Menyusui. Jakarta: Depkes RI.

Dewi, V.N.L. & Sunarsih, T. (2012). Asuhan Kebidanan Pada Masa Nifas. Jakarta: Salemba
Medika.

Hamilton (2002). Dasar-dasar Keperawatan Maternitas. Jakarta: EGC.

Janiwarty & Herri (2013). Pendidikan Psikologi untuk Bidan. Yogyakarta: Andi Offset.

Kementerian Kesehatan RI (2015). Buku Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: Kemenkes RI.

Maryunani (2017). Asuhan Ibu Nifas dan Menyusui. Bogor: In Media.

Maryunani, A. & Sukaryati, Y. (2011). Senam Hamil, Senam Nifas, dan Terapi Musik. Jakarta:
Trans Info Media.

Nurjanah (2013). Asuhan Kebidanan Postprtum. Bandung: PT Refika Aditama.

Perinasia (2007). Bahan Bacaan Manajemen Laktasi Cetakan ke 7. Jakarta: Perinasia.

Saryono & Pramitasari, R.D. (2008). Perawatan Payudara. Jogjakarta : Mitra Cendikia Offset.

Suherni, Hesty, & Rahmawati (2009). Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta: Fitramaya.

Suradi & Kristina (2007). Manajemen Laktasi Cetakan ke 2. Jakarta: Program Manajemen
Laktasi Perkumpulan Perinatologi Indonesia.

Walyani & Purwoastuti (2015). Komunikasi dan Konseling Kebidanan. Yogyakarta:


Pustakabaru Press.

Widianti, A.T. & Proverawati, A. (2010). Senam Kesehatan. Yogyakarta: Nuha Medika.

Yuniasih Asih, (2016). Buku Ajar Asuhan Kebidanan Nifas dan Menyusui. Jakarta: Trans Info
Media.

 Praktik Klinik Kebidanan II 237


Bab 6
PRAKTIK PENDOKUMENTASIAN
ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS DAN
MENYUSUI
Herawati Mansur, S.ST., M.Pd., M.Psi.

Pendahuluan
ahasiwa RPL Prodi D-III Kebidanan yang berbahagia, semoga Anda selalu dalam

M keadaan sehat dan siap untuk melaksanakan praktik klinik kebidanan selanjutnya.
Saat ini Anda memasuki Bab 6 yang akan mempelajari tentang praktik
pendokumentasian asuhan kebidanan ibu nifas dan menyusui. Pada bab ini Anda akan diajak
untuk melakukan praktik bagaimana cara pendokumentasian asuhan kebidanan pada ibu
nifas dan menyusui khususnya yang normal dan bermasalah.
Sebelum Anda memulai praktik, mari kita ingat kembali materi yang sudah didapatkan
pada pertemuan sebelumnya tentang konsep asuhan masa nifas. Nifas atau puerperium
adalah periode waktu atau masa dimana organ-organ reproduksi kembali ke keadaan semula
(sebeum hamil). Masa ini dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir ketika alat-alat
kandungan kembali seperti ke keadaan sebelum hamil. Masa nifas berlangsung selama kira-
kira enam minggu.
Asuhan dapat diartikan sebagai serangkaian tindakan yang dilakukan secara
profesional berdasarkan ilmu dan kiat kepada klien yang bertujuan untuk mengatasi masalah
kesehatan yang sedang dialami klien. Asuhan kebidanan merupakan penerapan fungsi dan
kegiatan yang menjadi tanggung jawab bidan dalam memberikan pelayanan kepada klien
yang mempunyai kebutuhan/masalah dalam bidang kesehatan ibu pada saat nifas. Dalam
melakukan asuhan kebidanan, seorang bidan menggunakan metode dan pendekatan yang
dikenal dengan manajemen kebidanan. Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan
masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan
berdasarkan teori ilmiah, penemuan-penemuan, keterampilan dalam rangkaian tahapan
logis untuk pengambilan keputusan yang berfokus pada klien. Sesuai dengan perkembangan
pelayanan kebidanan, maka bidan diharapkan lebih kritis dalam melaksanakan proses
manajemen kebidanan untuk mengambil keputusan.
Pembelajaran pada Bab 6 ini terdiri atas 2 topik yaitu: Topik 1 tentang asuhan pada ibu
nifas dan menyusui normal dan Topik 2 tentang asuhan pada ibu nifas dan menyusui yang

238 Praktik Klinik Kebidanan II 


bermasalah. Setelah mempelajari materi di bab ini, secara umum mahasiswa mampu
memberikan asuhan kebidanan pada masa nifas dan menyusui. Sedangkan secara khusus,
mahasiswa mampu mempraktikkan:
1. Asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui normal
a. Proses Manajemen Kebidanan
1) Langkah 1 Pengkajian Data
2) Langkah II. Merumuskan diagnosa/masalah aktual
3) Langkah III. Merumuskan diagnosa atau masalah potensial
4) Langkah IV.Identifikasi perlunya tindakan segera dan kolaborasi
5) Langkah V. Rencana tindakan asuhan kebidanan
6) Langkah VI. Implementasi
7) Langkah VII Evaluasi
b. Pelaksanaan Praktik Manajemen Kebidanan

2. Asuhan Pada ibu nifas dan menyusui bermasalah


a. Merumuskan diagnosa/masalah actual masa nifas
b. Merumuskan diagnosa dan masalah potensial
c. Pelaksanaan praktik askeb pada ibu nifas dengan bendungan ASI

 Praktik Klinik Kebidanan II 239


Topik 1
Asuhan Kebidanan
pada Ibu Nifas dan Menyusui Normal

S
elamat berjumpa di Topik pertama dari Bab 6 ini yang akan membahas tentang Asuhan
kebidanan pada ibu nifas dan menyusui normal. Peranan bidan dalam memberikan
asuhan masa nifas adalah memberikan asuhan yang konsisten, ramah, dan
memberikan dukungan pada setiap ibu dalam proses penyembuhannya dari stress fisik
akibat persalinan dan meningkatkan kepercayaan diri ibu dalam merawat bayinya. Dalam
proses penyesuaian ini, dituntut kontribusi bidan dalam melaksanakan kompetensi,
keterampilan, dan sensitivitas terhadap kebutuhan dan harapan setiap ibu dan keluarga.
Bidan harus dapat merencankan asuhan yang akan diberikan pada ibu sesuai dengan
kebutuhan ibu tersebut.
Pada periode nifas bidan dituntut untuk dapat memberikan asuhan kebidanan
terhadap perubahan fisik dan psikologis ibu. Asuhan fisik lebih mudah diberikan karena
dapat dilihat dan dinilai secara langsung, apabila terjadi ketidaknormalan bidan langsung
bisa mendeteksi dan memberikan intervensi. Sedangkan pemberian asuhan terhadap emosi
dan psikologi ibu membutuhkan ketelitian dan kesabaran yang lebih dari bidan. Untuk
mencapai hasil yang optimal dibutuhkan kerjasama yang baik antara bidan dan keluarga.
Asuhan kebidanan merupakan suatu penerapan fungsi dan kegiatan yang menjadi
tanggungjawab dalam memberikan pelayanan kebidanan pada pasien yang mempunyai
kebutuhan atau masalah dalam bidang kesehatan, ibu pada masa hamil, nifas, dan bayi baru
lahir serta keluarga berencana. Asuhan pada ibu nifas diberikan segera setelah kelahiran
sampai 6 minggu setelah kelahiran. Tujuan dari asuhan masa nifas adalah untuk memberikan
asuhan yang adekuat dan terstandar pada ibu segera setelah melahirkan dengan
memperhatikan riwayat selama kehamilan, persalinan, dan keadaan segera setelah
melahirkan. Tujuan utama asuhan kebidanan adalah untuk menyelamatkan ibu dan bayi
serta mengurangi angka kesakitan dan kematian ibu dan bayi.
Asuhan kebidanan berfokus pada pencegahan, promosi kesehatan yang bersifat
holistik, diberikan dengan cara yang kreatif dan fleksibel, suportif, peduli, bimbingan,
monitor dan pendidikan berpusat pada perempuan, asuhan berkesinambungan, sesuai
dengan keinginan, dan tidak otoriter serta menghomati pilihan perempuan. Dalam
melalukan asuhan kebidanan seorang bidan menggunakan metode dan pendekatan yang
dikenal dengan Manajemen Kebidanan. Manajemen Kebidanan adalah proses pemecahan

240 Praktik Klinik Kebidanan II 


masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan
berdasarkan teori ilmiah, penemuan-penemuan, keterampilan dalam rangkaian tahapan
logis untuk pengambilan keputusan yang berfokus pada klien (Maritalia, 2014). Pendekatan
ini menerapkan metode pemecahan masalah secara sistematis, mulai dari pengkajian,
analisis data, diagnosa kebidanan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Proses
manajemen merupakan proses pemecahan masalah yang memperkenalkan sebuah metode
atau pemikiran dan tindakan - tindakan dengan urutan yang logis sehingga pelayanan
komprehensif dan aman dapat tercapai. Selain itu metode ini memberikan pengertian untuk
menyatukan pengetahuan dan penilaian yang terpisah-pisah menjadi satu kesatuan yang
berarti.
Sesuai dengan perkembangan pelayanan kebidanan, maka bidan diharapkan lebih
kritis dalam melaksanakan proses manajemen kebidanan untuk mengambil keputusan.
Varney (1997) mengembangkan 7 langkah proses manajemen yang dimulai dari
pengumpulan data sampai dengan evaluasi. Tujuh langkah proses manajemen tersebut akan
dibahas dan dipraktikkan dalam pembelajarn Topik 1 ini yang meliputi 1) pengumpulan data
dasar (pengkajian); 2) interpretasi data dasar; 3) identifikasi data dasar atau masalah
potensial; 4) menentukan kebutuhan segera; 5) menyusun rencana asuhan; 6) pelaksanaan
tindakan; dan 7) mengevaluasi.

A. PROSES MANAJEMEN KEBIDANAN

Teradapat tujuh (7) langkah asuhan kebidanan menurut Varney (2004), dimulai dari
pengumpulan data dasar dan diakhiri dengan evaluasi. Ketujuh langkah tersebut adalah
sebagai berikut.

1. Langkah 1: Pengkajian Data


Langkah awal dalam memberikan asuhan masa nifas normal adalah melakukan
pengkajian data. Data yang dikaji meliputi data subyektif dan data obyektif. Data subyektif
diambil dari anamnesa (wawancara) langsung dengan klien, keluarganya maupun dari
petugas kesehatan yang terkait. Sedangkan data obyektif diambil melalui pemeriksaan
umum, pemeriksaan fisik maupun pemeriksaan penunjang sesuai kasus (Varney, 2004).
Proses pengumpulan data mencakup data subjektif dan data objektif adalah sebagai berikut.

a. Data subyektif
Adalah data yang didapatkan dari klien sebagai suatu pendapat terhadap suatu situasi
data kejadian. Informasi tersebut dapat ditentukan dengan informasi atau komunikasi
(Asrinah, 2010). Data subyektif yang dikaji meliputi:

 Praktik Klinik Kebidanan II 241


1) Biodata pasien
Menurut Sulistyawati (2012), biodata yang dikumpulkan mencakup:
a) Nama: untuk mengenal dan mengetahui pasien.
b) Umur: untuk mengetahui faktor risiko.
c) Agama: untuk mengetahui kemungkinan pengaruhnya terhadap kebiasaan
kesehatan pasien.
d) Suku Bangsa: untuk mengetahui faktor bawaan atau ras.
e) Pendidikan: untuk mengetahui tingkat intelektual.
f) Pekerjaan: mengetahui pengaruh pekerjaan terhadap masalah klien.
g) Alamat: untuk mengetahui tempat tinggal pasien dan lingkungannya.

2) Alasan datang
Alasan datang merupakan alasan pasien datang ke tempat bidan/klinik, yang
diungkapkan dengan kata-katanya sendiri (Hani, dkk., 2011).

3) Keluhan utama
Keluhan utama merupakan alasan bagi pasien untuk datang ke tempat bidan/klinik,
yang diungkapkan dengan kata-katanya sendiri (Varney, 2004). Pada ibu nifas dengan
bendungan ASI biasanya mempunyai keluhan bengkak pada payudara saat perabaan,
payudara terasa keras, payudara terasa panas dan nyeri bila ditekan, payudara
bewarna kemerahan (Saifuddin, 2007).

4) Riwayat menstruasi
Dikaji untuk mengetahui tentang menarch, siklus, volume, berapa lama menstruasi,
banyaknya menstruasi, keluhan, dan untuk mengetahui hari pertama menstruasi serta
untuk menentukan umur kehamilan dan tanggal kelahiran (Salmah, dkk., 2006).

5) Riwayat persalinan sekarang


Menurut Sulistyawati (2012), riwayat persalinan sekarang yang dikumpulkan
mencakup:
a) Tempat melahirkan
b) Penolong saat persalinan
c) Jenis persalinan (spontan/bedah sesar)
d) Lama persalinan (dari pembukaan hingga pengeluaran bayi dan plasenta)
e) Komplikasi/kelainan dalam persalinan
f) Keadaan plasenta (spontan, kelengkapan plasenta)
g) Keadaan perineum (utuh,ada robekan, episiotomi)

242 Praktik Klinik Kebidanan II 


h) Perdarahan (kalaI-kala IV)
i) Bayi lahir (pemeriksaan antopometri)

6) Pada keadaan ibu sekarang dapat membantu menentukan keadaan ibu, bayi,
perdarahan, dan komplikasi yang terjadi (Salmah, dkk., 2006).
Riwayat kehamilan, persalinan, dan nifas yang lalu
Dikaji untuk mengetahui pada tanggal, bulan, tahun, berapa anaknya lahir, tempat
persalinan, umur kehamilan, umur kelahiran, jenis persalinan, penolong persalinan,
penyulit, jenis kelamin, berat badan lahir, panjang badan lahir, riwayat nifas yang lalu
dan keadaan anak sekarang (Saifuddin, 2007).

7) Riwayat keluarga berencana


Dikaji untuk mengetahui jenis alat kontrasepsi yang pernah digunakan ibu sebelumnya
dan untuk mengetahui rencana KB yang akan digunakan ibu setelah melahirkan
(Varney, 2004).

8) Pola kebiasaan
a) Nutrisi
Penting diketahui supaya dapat menggambarkan bagaimana pasien mencukupi
asupan gizinya. Mulai dari menu apa saja yang dimakan, frekuensi makan dan
minum, dan ada keluhan atau tidak (Varney, 2004).

b) Eliminasi
Dikaji untuk mengetahui pola BAB dan BAK,adakah kaitannya dengan obstipasi
atau tidak (Varney, 2004).

c) Istirahat
Istirahat sangat diperlukan oleh ibu nifas, oleh karena itu bidan perlu mengenali
kebiasaan istirahat ibu nifas supaya dapat diketahui hambatan yang mungkin
muncul jika didapatkan data yang senjang antara pemenuhan kebutuhan istirahat.
Pada bendungan ASI dianjurkan istirahat cukup (Ambarwati, 2008).

d) Hubungan seksual
Dikaji untuk mengetahui berapa kali frekuensi ibu melakukan hubungan seksual
dalam seminggu, pola seksual, dan keluhan (Varney, 2004).

 Praktik Klinik Kebidanan II 243


e) Personal hygine
Dikaji untuk mengetahui berapa kali dalam sehari ibu menjaga kebersihan diri.
Mandi, gosok gigi, keramas, dan ganti pakaian (Sulistyawati, 2012).

f) Aktifitas
Perlu di kaji untuk mengetahui apakah bendungan ASI yang dialami ibu disebabkan
karena aktivitas fisik secara berlebihan (Saifuddin, 2007).

g) Perokok dan pemakaian obat-obatan


Dikaji untuk mengetahui apakah ibu perokok dan pemakai obat-obatan yang tidak
dianjurkan (Saifuddin, 2007).

9) Riwayat kesehatan
Riwayat kesehatan menurut Hani dalam buku asuhan kebidanan pada ibu nifas (2011)
meliputi:
a) Riwayat penyakit sekarang
Dikaji untuk mengetahui penyakit yang saat ini sedang diderita oleh ibu.
b) Riwayat penyakit yang lalu
Perlu dikaji apakah pasien pernah menderita penyakit DM, hipertensi, jantung,
asma, TBC, epilepsi, atau penyakit lain yang pernah diderita.
c) Riwayat penyakit keluarga
Dikaji, apakah dalam keluarga ada yang mempunyai penyakit menurun seperti DM,
hipertensi, jantung, asma, TBC, epilepsi, hepatitis, atau penyakit lain yang
menurun.
d) Riwayat operasi
Dikaji apakah ibu pernah melakukan operasi, terutama operasi obstetrik.

10) Psikososial budaya


Untuk mengetahui bagaimana keadaan mental ibu dalam menjalani masa nifas ini, dan
respon keluarga. Biasanya ibu nifas dengan bendungan ASI akan cemas (Saifuddin,
2007).

244 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Data objektif
Data yang diperoleh melalui hasil observasi yang jujur dari pemeriksaan fisik pasien,
pemeriksaan laboratorium/pemeriksaan diagnosis lain (Asrinah, dkk., 2010).
1) Pemeriksaan Umum
a) Keadaan umum
Keadaan umum awal yang dapat diamati meliputi adanya kecemasan yang dialami
pasien (Salmah, dkk., 2006)
b) Kesadaran
Untuk mengetahui gambaran kesadaran pasien. Dilakukan dengan pengkajian
tingkat kesadaran mulai dari keadaan Composmentis (keadaan maksimal) sampai
dengan koma (pasien tidak dalam keadaan sadar) (Sulistyawati, 2012).
c) Tekanan darah
Tekanan darah pada ibu nifas biasanya menjadi lebih rendah ini diakibatkan oleh
perdarahan, sedangkan tekanan darah tinggi pada ibu nifas merupakan tanda
terjadinya preeklamsi postpartum (Ambarwati, 2008).
d) Suhu
Untuk mengetahui suhu badan, apakah ada peningkatan atau tidak, suhu normal
36,5–37,5°C (Sulistyawati, 2012).
e) Nadi
Untuk mengetahui nadi pasien yang di hitung dalam menit. Batas normal 60-100
kali permenit (Hani, dkk., 2011).
f) Respirasi
Untuk mengetahui frekuensi pernafasan pasien yang dihitung dalam menit. Batas
normal 16-20 kali permenit (Salmah, dkk., 2006).
g) Berat badan
Untuk mengetahui berat badan ibu, karena jika berat badan ibu berlebih dapat
berisiko menyebabkan komplikasi (Salmah, dkk., 2006).

2) Pemeriksaan Fisik
a) Kepala
Untuk mengetahui rambut rontok atau tidak, bersih atau kotor, dan berketombe
atau tidak (Sulistyawati, 2012).
b) Muka
Apakah terdapat odema atau tidak, muka pucat atau tidak (Hani, dkk., 2011).
c) Mata
Untuk mengetahui warna konjungtiva pucat atau tidak, sklera putih/kuning
(Varney, 2004).

 Praktik Klinik Kebidanan II 245


d) Hidung
Untuk mengetahui adanya kelainan, cuping hidung, benjolan, dan sekret (Hani,
dkk., 2011).
e) Telinga
Untuk mengetahui keadaan telinga, ada kotoran/serumen atau tidak (Sulistyawati,
2012).
f) Mulut, gigi, dan gusi
Untuk mengetahui adanya stomatitis, karies gisi, gusi berdarah atau tidak
(Sulistyawati, 2012).
g) Leher
Untuk mengetahui ada tidaknya pembengkakan kelenjar limfe, kelenjar tyroid, dan
pembesaran vena jugularis (Hani, dkk., 2011).
h) Dada dan Axila
Menurut Ambarwati (2008) dalam buku Asuhan Kebidanan pada ibu nifas,
pemeriksaan dada dan axilla meliputi:
(1) Mamae
Untuk mengetahui adanya pembesaran pada mamae, simetris atau tidak,
puting susu menonjol atau tidak, ada benjolan atau tidak, dan sudah ada
pengeluaran kolostrum atau belum.
(2) Axila
Untuk mengetahui adanya nyeri tekan dan adanya benjolan pada daerah axila.
i) Genetalia
Untuk mengetahui apakah ada varises pada vagina, dan adakah pengeluaran
pervaginam yaitu pengeluaran lokea (warna, bau, banyaknya, konsistensi), serta
adakah robekan jalan lahir dan kontraksi uterus (Varney, 2004).
j) Anus
Untuk mengetahui adakah hemoroid dan varises pada anus (Sulistyawati, 2012).
k) Ekstremitas
Untuk mengetahui adakah varises, odema atau tidak, apakah kuku jari pucat, suhu
atau kehangatan, dan untuk mengetahui reflek patella (Hani, dkk., 2011).
3) Pemeriksaan Khusus Obstetri
a) Inspeksi
Inspeksi adalah proses pengamatan dilakukan untuk menilai keadaan (Saifuddin,
2007).
(1) Muka
Terdapat cloasma gravidarum atau tidak, oedem atau tidak.

246 Praktik Klinik Kebidanan II 


(2) Payudara
Simetris, ada retraksi dada atau tidak, puting menonjol atau tidak.
(3) Abdomen
Untuk mengetahui adanya luka bekas operasi obstetric.
(4) Genetalia
Untuk mengetahui keadaan perineum, pengeluaran lokea (warna, bau,
banyaknya, konsistensi), robekan jalan lahir.
b) Palpasi
Palpasi adalah pemeriksaan dengan indera peraba yaitu tangan dilakukan untuk
menentukan keadaan payudara yaitu terasa keras dan nyeri bila ditekan (Saifuddin,
2007).
c) Payudara
Untuk mengetahui adanya benjolan pada payudara yang abnormal, kolostrum dan
ASI yang keluar
d) Abdomen
Untuk mengetahui TFU, konsistensi uterus, kontraksi uterus, kandung kemih.

2. Langkah II: Merumuskan Diagnosa/Masalah Aktual


Interpretasi data (data dari hasil pengkajian) mencakup diagnosa kebidanan, masalah
dan kebutuhan. Data dasar yang sudah dikumpulkan diinterpretasikan sehingga dapat
dirumuskan diagnosa masalah yang spesifik (Varney, 2004).
a. Diagnosa kebidanan
Diagnosa yang ditegakkan dalam ruang lingkup praktik kebidanan dan memenuhi
standar nomenklatur diagnosa kebidanan.
Contoh:
Dianosa kebidanan yang ditegakkan pada ibu nifas dengan bendungan ASI: Ny... P...
A... umur ....tahun, post partum .... jam/hari .... dengan bendungan ASI.
Data dasar:
Data subyektif:
1) Ibu mengatakan kelahiran anak yang ke....
2) Ibu mengatakan tidak pernah keguguran
3) Ibu mengatakan post partum ......jam/hari...
4) Ibu mengatakan payudara bengkak saat perabaan
5) Ibu mengatakan payudara terasa panas dan nyeri bila ditekan, berwarna
kemerahan
6) Ibu mengatakan istirahat dengan cukup
7) Ibu mengatakan tidak ada hambatan dalam beraktifitas
8) Ibu mengatakan tidak ada riwayat penyakit menurun dan menahun

 Praktik Klinik Kebidanan II 247


b. Data objektif:
1) Keadaan umum dan vital sign
2) Pemeriksaan fisik ibu
3) Pemeriksaan khusus
4) Genetalia
5) Masalah

Hal-hal yang berkaitan dengan pengalaman klien yang ditemukan dari hasil pengkajian
yang menyertai diagnosa (Varney, 2004).
Contoh:
Masalah yang sering timbul pada ibu nifas dengan bendungan ASI yaitu payudara
terasa keras dan nyeri saat perabaan, bengkak pada payudara, payudara bewarna
kemerahan (Saifuddin, 2007).

c. Kebutuhan
Hal-hal yang dibutuhkan oleh pasien dan belum teridentifikasi dalam diagnosa dan
masalah yang didapatkan dengan melakukan analisis data (Varney, 2004).
Contoh:
Kebutuhan untuk ibu nifas dengan bendungan ASI adalah konseling tentang teknik
menyusui yang benar.

3. Langkah III: Merumuskan Diagnosa atau Masalah Potensial


Langkah ini mengidentifikasi masalah atau diagnosa yang sudah diidentifikasi, oleh
karena itu membutuhkan antisipasi pencegahan serta pengawasan pada ibu nifas dengan
bendungan ASI (Varney, 2004).
Contoh:
Pada ibu nifas dengan bendungan ASI diagnosa potensial yang mungkin terjadi adalah
mastitis (Manuaba, 2010).

4. Langkah IV: Identifikasi Perlunya Tindakan Segera dan Kolaborasi


Menunjukan bahwa bidan dalam melakukan tindakan harus sesuai dengan prioritas
masalah atau kebutuhan yang dihadapi kliennya, setelah bidan merumuskan tindakan yang
dilakukan untuk mengantisipasi diagnosa atau masalah potensial yang sebelumnya.
Contoh:
Penanganan segera pada kasus bendungan ASI ini adalah melakukan kolaborasi
dengan tenaga kesehatan lain seperti dokter obsgyn (Varney, 2004).

248 Praktik Klinik Kebidanan II 


5. Langkah V: Rencana Tindakan Asuhan Kebidanan
Mengembangkan tindakan komprehensif yang ditentukan pada tahap sebelumnya,
juga mengantisipasi diagnosa dan masalah kebidanan secara komprehensif yang didasari
atas rasional tindakan yang relevan dan diakui kebenarannya sesuai kondisi dan situasi
berdasarkan analisa dan asumsi yang seharusnya boleh dikerjakan atau tidak oleh bidan.
Contoh:
Rencana asuhan yang diberikan pada ibu nifas dengan bendungan ASI menurut
penatalaksanaan bendungan ASI (Wiknjosastro, 2009) adalah:
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih lembek
b. Keluarkan asi sebelum menyusui sehingga asi keluar lebih
c. mudah ditangkap dan dihisap oleh bayi
d. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI
e. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres dingin dan hangat
menggunakan handuk secara bergantian kiri dan kanan
f. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand)
g. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi melebihi kebutuhan ASI

Berdasarkan penatalaksanaan bendungan ASI tersebut, asuhan kebidanan yang


diberikan pada klien dapat dilakukan:
a. Menganjurkan ibu untuk banyak beristirahat.
b. Memberikan konseling tentang kebutuhan nutrisi selama masa nifas.
c. Memberikan konseling tentang cara menyusi yang benar.
d. Memberitahu ibu untuk melakukan pengompresan dengan air hangat pada kedua
payudara.

6. Langkah VI: Impelementasi


Langkah ini merupakan pelaksanaan asuhan yang menyeluruh seperti yang telah
diuraikan pada langkah kelima, dilaksanakan secara efisien dan aman. Perencanaan ini dapat
dilakukan oleh bidan atau sebagian dilakukan oleh klien atau tenaga lainya (Varney, 2004).

7. Langkah VII: Evaluasi


Mengevaluasi keefektifan dan seluruh asuhan yang sudah diberikan, apakah telah
terpenuhi sesuai dengan kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi di dalam masalah
diagnosa (Varney, 2004).
Contoh:
a. Evaluasi pada ibu nifas dengan bendungan ASI menurut Wiknjosastro (2009):
b. Terpenuhinnya kebutuhan ibu untuk banyak beristirahat.

 Praktik Klinik Kebidanan II 249


c. Ibu mengerti tentang tentang kebutuhan nutrisi selama masa nifas.
d. Ibu mengerti tentang cara menyusui yang benar.
e. Ibu mengerti dan akan melakukan pengompresan pada payudara.

8. Data perkembangan
Di dalam memberikan asuhan lanjutan digunakan 7 langkah Varney, sebagai catatan
perkembangan dilakukan asuhan kebidanan SOAP dalam pendokumentasian. Menurut
Varney dalam Asrinah (2010), sistem pondokumentasian asuhan kebidanan dengan
menggunakan SOAP yaitu:
a. S (Subyektif): menggambarkan dan mendokumentasikan Hasil pengumpulan data klien
melalui anamnesa sebagai langkah satu Varney.
a. (Objektif): menggambarkan dan mendokumentasikan Hasil pemeriksaan fisik klien,
hasil laboratorium, dan tes diagnostik lain yang dirumuskan dalam data fokus untuk
mendukung asuhan langkah satu Varney.
b. A (Assesment): menggambarkan dan mendokumentasikan Hasil analisa dan
interpretasi data subjektif dan objektif suatu identifikasi.
c. P (Planning): menggambarkan dan mendokumentasikan dari tindakan dan evaluasi
perencanaan berdasarkan pada assesment sebagai langkah V, VI, VII Varney.

B. PELAKSANAAN PRAKTIK

Pelaksanaan praktik manajemen kebidanan menurut Hellen Varney pada ibu nifas dan
menyusui dapat dipelajari pada Tabel 6.1 di bawah ini.

Tabel 6.1
SOP Manjemen Kebidanan
No LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Tensi meter
b. Stethoscope
c. Termometer
d. Jam
e. Bak instrumen kecil
f. Sarung tangan
g. Kapas cebok
h. Baki
i. Pulpen dan lembar catatan dokumentasi

250 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela.
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri anda kepada mereka.
4 Memberitahu ibu tentang apa yang akan dilakukan, mendengarkan dengan penuh
perhatian dan menanggapi pertanyaan dan kekhawatiran yang dirasakan ibu.
5 Mendukung psikologis ibu dan menjamin kerahasiaan apa yang akan disampaikan
ibu.
6 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk kering.
7 Mempersilahkan ibu untuk duduk dengan tenang, jika memungkinkan ditemani
dengan suami/keluarga yang memberi dukungan.
Pengambilan Riwayat
8 Menanyakan identitas meliputi: nama ibu dan bayi, usia ibu, alamat, nomor
telepon, transportasi dan sumber pendapatan/pekerjaan.
9 Menanyakan alasan datang ke bidan atau ke klinik.
10 Menanyakan keluhan utama yang dirasakan klien sehingga klien datang untuk
mencari pertolongan.
11 Menanyakan riwayat menstruasi meliputi:
a. Menarche
b. Siklus
c. Volume,
d. Lama menstruasi
e. Banyaknya
f. Keluhan
12 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan saat ini meliputi:
a. Tempat melahirkan
b. Penolong saat persalinan
c. Jenis persalinan (spontan/bedah sesar)
d. Lama persalinan (dari pembukaan hingga pengeluaran bayi dan plasenta)
e. Komplikasi/kelainan dalam persalinan
f. Keadaan plasenta (spontan, kelengkapan plasenta)
g. Keadaan perineum (utuh,ada robekan, episiotomi)
h. Perdarahan (kalaI-kala IV)
i. i) Bayi lahir (pemeriksaan antopometri)

 Praktik Klinik Kebidanan II 251


No LANGKAH
13 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan yang lalu (jika saat ini bukan anak
pertama) meliputi:
a. tanggal, bulan, tahun kelahiran
b. tempat persalinan
c. umur kehamilan
d. jenis persalinan, penolong persalinan dan penyulit,
e. jenis kelamin, berat badan lahir, panjang badan lahir
f. riwayat nifas yang lalu
14 Menanyakan riwayat keluarga berencana
15 Menanyakan pola kebiasaan sehari-hari terdiri pola:
a. Nutrisi
b. Eliminasi
c. Istirahat
d. Hubungan seksual
e. Personal Hygiene
f. Aktivitas
g. Merokok dan pemakaian obat-obatan
16 Menanyakan riwayat kesehatan terdiri dari: riwayat penyakit sekarang, riwayat
penyakit yang lalu dan riwayat penyakit keluarga.
Pemeriksaan fisik
17 Melakukan pemeriksaan keadaan umum (Mengamati postur tubuh, pergerakan,
ekspresi muka dan kebersihan).
18 Meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih.
19 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital (TD, nadi, suhu, respirasi).
20 Melakukan pemeriksaan konjungtiva.
21 Melakukan pemeriksaan payudara
a. Minta ibu untuk membuka bra dan mengatur posisi ibu untuk tidur terlentang
dengan nyaman.
b. Inspeksi kondisi payudara secara keseluruhan seperti bentuk, kondisi kulit, dan
puting susu.
c. Melakukan palpasi payudara: secara sistematis lakukan perabaan/raba
payudara secara sirkuler sampai axila bagian kiri, perhatikan apakah ada
benjolan, pembesaran kelenjar atau abses. Ulangi dengan prosedur yang sama
pada payudara kanan sampai axila bagian kanan.

252 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
d. Melakukan pemeriksaan puting: periksa pengeluaran ASI dan kondisi puting
susu.
e. Membantu ibu menggunakan bra kembali.
22 Melakukan pemeriksaan abdomen
Meminta ibu untuk melepas pakaian bagian perutnya dan memposisikan ibu
berbaring terlentang dengan lutut sedikit ditekuk.
a. Inspeksi abdomen (apakah ada luka bekas operasi, striae dan liniae).
b. Palpasi abdomen untuk menilai tinggi fundus uteri, kandung kemih, diastasis
recti.
23 Melakukan pemeriksaan ekstremitas bawah
a. Melakukan pemeriksaan odema
b. Melakukan pemeriksaan varises
c. Melakukan pemeriksaan homan sign
24 Melakukan pemeriksaan genetalia dan perineum
a. Membantu ibu mengatur posisi untuk pemeriksaan genetalia dan perineum.
b. Memakai sarung tangan pemeriksaan yang bersih.
c. Memberitahukan kepada ibu tentang prosedur pemeriksaan.
d. Melakukan inspkesi secara keseluruhan pengeluaran vagina dan labia (warna,
jumlah, konsistensi dan bau lochia).
e. Melakukan pemeriksaan perineum untuk menilai penyembuhan luka laserasi
atau penjahitan perineum.
f. Meminta ibu untuk tidur miring (posisi SIM) untuk melakukan pemeriksaan
adakah haemoroid
25 Melepas sarung tangan dan dimasukan ke dalam larutan chlorine 0,5 % secara
terbalik
26 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta keringkan dengan handuk
yang bersih.
27 Memberitahukan kepada ibu hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.
28 Merumuskan diagnosa dan masalah potensial.
29 Menentukan perlunya tindakan segera atau kolaborasi.
30 Menyusun rencana tindakan asuhan kebidanan secara komprehensif.
31 Melaksanakan asuhan kebidanan berdasarkan hasil pemeriksaan dan sesuai
dengan diagnosa atau masalah yang ditemukan
a. Perencanaan kegawat daruratan jika terjadi komplikasi.
b. Dukungan kepada ibu, pasangan, dan keluarga.

 Praktik Klinik Kebidanan II 253


No LANGKAH
c. Diskusikan dengan ibu dan pasangan untuk metode kontrasepsi.
d. Informasi kebutuhan nutrisi dan hidrasi untuk ibu menyusui.
e. Konseling perawatan vulva.
f. Kebutuhan istirahat yang cukup.
g. Infomasi hubungan seksual yang aman
h. Konseling tes HIV.
i. Pemberian Tablet Fe 60 mg + asam folat 400mcg oral sehari sekali.
j. Konseling teknik menyusui dan perawatan payudara.
32 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
33 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk
34 Menjelaskan pada klien bahwa asuhan yang diberikan sudah selesai
35 Memberi kesempatan pada ibu untuk menanyakan hal-hal yang belum dimengerti
36 Mendokumentasikan hasil tindakan
37 Mengucapkan salam dan mengingatkan pada ibu untuk control.
38 Mengakhiri pertemuan dengan ibu.

Para mahasiswa kebidanan, saat ini kita sudah selesai mempelajari tentang
manajemen asuhan kebidanan menurut Hellen Varney. Untuk memperdalam pemahaman
dan mengidentifikasi capaian pembelajaran pada topik ini, maka silahkan Anda melanjutkan
pembelajaran topik ini melalui latihan dan tes di bawah ini.

Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktik Anda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan asuhan kebidanan pada ibu nifas normal di klinik tempat
Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang ada pada Lampiran Topik 1
Bab 6 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah format penilaian yang ada pada lampiran Topik 1 Bab 6 ini kepada
pembimbing klinik untuk melakukan penilaian keterampilan dengan mengacu pada
pedoman penilaian berikut ini.
(Pelu perbaikan) : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau tidak sesuai
urutan (jika harus berurutan) atau tidak dikerjakan.
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan berurutan

254 Praktik Klinik Kebidanan II 


(jika harus berurutan), tetapi kemajuan dalam mengerjakan
langkah demi langkah belum dilaksanakan.
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai dengan
urutan (jika harus berurutan).
4) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten dengan
mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Alur pikir dalam pendokumentasian asuhan kebidanan menggunakan 7 langkah Varney


tetapi penulisan dalam pendokumentasian menggunakan SOAP. S (Subjektif) merupakan
informasi yang diperoleh langsung dari klien. Informasi tersebut dicatat sebagai kutipan
langsung atau ringkasan yang berhubungan dengan diagnosa. O (Objektif ) merupakan data
yang diperoleh dari apa yang dilihat dan dirasakan oleh bidan pada waktu pemeriksaan
termasuk juga hasil pemeriksaan laboratorium, USG, dll. Apa yang dapat diobservasi oleh
bidan akan menjadi komponen yang berarti dari diagnosa yang akan ditegakkan. A (Analisa)
merupakan kesimpulan yang dibuat berdasarkan data subjektif dan data objektif yang
didapatkan. Analisa merupakan suatu proses yang dinamik, meliputi: diagnosa, antisipasi
diagnosa/masalah potensial dan perlunya tindakan segera (Langkah 2,3,4 dalam Manajemen
Varney). P (Penatalaksanaan) merupakan perencanaan pelaksanaan dan evaluasi sesuai
dengan kesimpulan yang dibuat ( berdasarkan langkah 5,6,7 pada Manajemen Varney).
Penatalaksanaan asuhan nifas diberikan berdasarkan diagnosa dan masalah yang
ditemukan, meliputi perencanaan kegawat daruratan jika terjadi komplikasi, memberikan
dukungan kepada ibu, pasangan, dan keluarga, diskusikan dengan ibu dan pasangan untuk
metode kontrasepsi, memberikan informasi kebutuhan nutrisi dan hidrasi untuk ibu
menyusui, memberikan konseling perawatan vulva agar tetap kering, menganjurkan ibu
untuk istirahat yang cukup, menginfomasikan hubungan seksual yang aman, memberikan
konseling tes HIV, memberikan tablet Fe 60 mg + asam folat 400 mcg oral sehari sekali,
memberikan konseling teknik menyusui, dan perawatan payudara.

 Praktik Klinik Kebidanan II 255


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang perempuan datang ke RB mengeluh badannya terasa panas dan bayinya juga
rewel karena tidak mau menetek. Pengkajian: kedua putting payudara menonjol,
tampak bendungan pada kedua payudara, setelah diperiksa ASI tidak keluar dan nyeri
tekan, suhu 39°C. Apa yang harus dilakukan bidan untuk kasus di atas?
A. Lakukan perawatan payudara
B. Berikan parasetamol 500 mg
C. Anjurkan ibu memberikan pengganti ASI
D. Anjurkan ibu untuk bedrest

2) Seorang bidan melakukan kunjungan rumah kepada ibu nifas 6 minggu post partum,
ibu berusia 25 tahun dan telah melahirkan anak ke 2 secara spontan, Keadaan umum
baik, TFU tidak teraba. Apakah asuhan utama pada kasus tersebut?
A. Memastikan involusi berjalan normal
B. Memberikan KIE KB
C. Memastikan ibu menyusui dengan baik
D. Memastikan ibu mendapat cukup cairan dan makanan

3) Tujuan pemberian asuhan pada masa nifas antara lain ...


A. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan antenatal
B. Melaksanakan skrining pada waktu persalinan
C. Memberikan pelayanan kesehatan pra konsepsi
D. Menjaga kesehatan ibu dan bayi, baik fisik maupun psikologis

4) Seorang perempuan berusia20tahun P1A0melahirkan 1 minggu yang laludi PBM,


pasien kelihatanmurung dan sering menangis tanpa sebab dan mudah tersinggung.
Hasil pemeriksaan TD 110/80 mm Hg, N 80 X/menit, S 37°C, P 20 X/menit, kedaan
umum baik ekspresi wajah cemas. Apakah diagnosis yang paling mungkin pada kasus
tersebut?
A. Post partum blues
B. Depresi post partum
C. Psikosapost partum
D. Skizoprenia

256 Praktik Klinik Kebidanan II 


5) Seorang perempuanberusia 26tahunP2 A0, melahirkan bayi pertaman 4 hari yang lalu
di BPM. mengeluh demam, kaki kanan bengkak dan terasa nyeri. Hasil pemeriksaan
TD: 130/70 mmHg, S: 38,50C N: 88x/menit, TFU teraba sepertiga di atas symphisis
pubis, kontraksi baik, lokhea tidak berbau, tanda Homan positif. Apakah asuhan yang
diberikan untuk mengurangi bengkak pada kakipada kasus tersebut?
A. Melakukan mobilisasi dini
B. Melakukan kompres pada kaki kanan
C. Meninggikan kaki kanan pasien
D. Memberikan obat antibiotic

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes 1 yang terdapat di bagian akhir
Bab 6 ini.

Lampiran 1: Penilaian keterampilan praktik pendokumentasian asuhan kebidanan pada ibu


nifas normal

Penilaian Keterampilan
Praktik Pendokumentasian Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas Normal

NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat :
a. Tensi meter
b. Stethoscope
c. Termometer
d. Jam
e. Bak instrumen kecil
f. Sarung tangan
g. Kapas cebok
h. Baki
i. Pulpen dan lembar catatan dokumentasi
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri anda
kepada mereka
4 Memberitahu ibu tentang apa yang akan dilakukan, mendengarkan
dengan penuh perhatian dan menanggapi pertanyaan dan
kekhawatiran yang dirasakan ibu.

 Praktik Klinik Kebidanan II 257


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
5 Mendukung psikologis ibu dan menjamin kerahasiaan apa yang
akan disampaikan ibu.
6 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk kering
7 Mempersilahkan ibu untuk duduk dengan tenang, jika
memungkinkan ditemani dengan suami/keluarga yang memberi
dukungan
Pengambilan Riwayat
8 Menanyakan identitas meliputi: nama ibu dan bayi, usia ibu, alamat,
nomor telepon, transportasi dan sumber pendapatan/pekerjaan
9 Menanyakan alasan datang ke bidan atau ke klinik
10 Menanyakan keluhan utama yang dirasakan klien sehingga klien
datang untuk mencari pertolongan
11 Menanyakan riwayat menstruasi meliputi:
a. Menarche
b. Siklus
c. Volume,
d. Lama menstruasi
e. Banyaknya
f. Keluhan
12 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan saat ini meliputi:
a. Tempat melahirkan
b. Penolong saat persalinan
c. Jenis persalinan (spontan/bedah sesar)
d. Lama persalinan (dari pembukaan hingga pengeluaran bayi dan
plasenta)
e. Komplikasi/kelainan dalam persalinan
f. Keadaan plasenta (spontan, kelengkapan plasenta)
g. Keadaan perineum (utuh,ada robekan, episiotomi)
h. Perdarahan (kalaI-kala IV)
i. Bayi lahir (pemeriksaan antopometri)
13 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan yang lalu (jika saat
ini bukan anak pertama) meliputi:
a. tanggal, bulan, tahun kelahiran
b. tempat persalinan
c. umur kehamilan

258 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
d. jenis persalinan, penolong persalinan dan penyulit,
e. jenis kelamin, berat badan lahir, panjang badan lahir
f. riwayat nifas yang lalu
14 Menanyakan riwayat keluarga berencana
15 Menanyakan pola kebiasaan sehari-hari teridiri pola:
a. Nutrisi
b. Eliminasi
c. Istirahat
d. Hubungan seksual
e. Personal Hygiene
f. Aktivitas
g. Merokok dan pemakaian obat-obatan
16 Menanyakan riwayat kesehatan terdiri dari : riwayat penyakit
sekarang, riwayat penyakit yang lalu dan riwayat penyakit keluarga
Pemeriksaan fisik
17 Melakukan pemeriksaan Keadaan Umum (Mengamati postur tubuh,
pergerakan, ekspresi muka dan kebersihan).
18 Meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih.
19 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital (TD, nadi, suhu, respirasi).
20 Melakukan pemeriksaan konjuntiva.
21 Melakukan pemeriksaan payudara
Minta ibu untuk membuka bra dan mengatur posisi ibu untuk tidur
terlentang dengan nyaman.
a. Inspeksi kondisi payudara secara keseluruhan seperti bentuk,
kondisi kulit dan puting susu.
b. Melakukan palpasi payudara: secara sistematis lakukan
perabaan/raba payudara secara sirkuler sampai axila bagian kiri,
perhatikan apakah ada benjolan, pembesaran kelenjar atau
abses. Ulangi dengan prosedur yang sama pada payudara kanan
sampai axila bagian kanan.
c. Melakukan pemeriksaan puting: periksa pengeluaran ASI dan
kondisi puting susu
d. Membantu ibu menggunakan bra kembali

 Praktik Klinik Kebidanan II 259


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
22 Melakukan pemeriksaan abdomen
Meminta ibu untuk melepas pakaian bagian perutnya dan
memposisikan ibu berbaring terlentang dengan lutut sedikit ditekuk.
a. Inspeksi abdomen (apakah ada luka bekas operasi, striae dan
liniae).
b. Palpasi abdomen untuk menilai tinggi fundus uteri, kandung
kemih, diastasis recti.
23 Melakukan pemeriksaan ekstremitas bawah
a. Melakukan pemeriksaan odema
b. Melakukan pemeriksaan varises
c. Melakukan pemeriksaan homan sign
24 Melakukan pemeriksaan genetalia dan perineum
a. Membantu ibu mengatur posisi untuk pemeriksaan genetalia
dan perineum.
b. Memakai sarung tangan pemeriksaan yang bersih.
c. Memberitahukan kepada ibu tentang prosedur pemeriksaan.
d. Melakukan inspkesi secara keseluruhan pengeluaran vagina dan
labia (warna, jumlah, konsistensi dan bau lochia).
e. Melakukan pemeriksaan perineum untuk menilai penyembuhan
luka laserasi atau penjahitan perineum.
f. Meminta ibu untuk tidur miring (posisi SIM) untuk melakukan
pemeriksaan adakah haemoroid
25 Melepas sarung tangan dan dimasukan ke dalam larutan chlorine 0,5
% secara terbalik
26 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta keringkan
dengan handuk yang bersih.
27 Memberitahukan kepada ibu hasil pemeriksaan yang telah dilakukan
28 Merumuskan diagnosa dan masalah potensial
29 Menentukan perlunya tindakan segera atau kolaborasi
30 Menyusun rencana tindakan asuhan kebidanan secara komprehensif
31 Melaksanakan asuhan kebidanan berdasarkan hasil pemeriksaan
dan sesuai dengan diagnosa atau masalah yang ditemukan
a. Perencanaan kegawat daruratan jika terjadi komplikasi.
b. Dukungan kepada ibu, pasangan, dan keluarga.

260 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
c. Diskusikan dengan ibu dan pasangan untuk metode kontrasepsi.
d. Informasi kebutuhan nutrisi dan hidrasi untuk ibu menyusui.
e. Konseling perawatan vulva.
f. Kebutuhan istirahat yang cukup.
g. Infomasi hubungan seksual yang aman
h. Konseling tes HIV.
i. Pemberian Tablet Fe 60 mg + asam folat 400mcg oral sehari
sekali.
j. Konseling teknik menyusui dan perawatan payudara.
32 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
33 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk
34 Menjelaskan pada klien bahwa asuhan yang diberikan sudah selesai
35 Memberi kesempatan pada ibu untuk menanyakan hal-hal yang
belum dimengerti
36 Mendokumentasikan hasil tindakan
37 Mengucapkan salam dan mengingatkan pada ibu untuk kontrol
38 Mengakhiri pertemuan dengan ibu
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
114
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 261


Topik 2
Asuhan Kebidanan
pada Ibu Nifas dan Menyusui Bermasalah
ara mahasiswa, selamat berjumpa pada pembelajaran topik yang kedua yaitu tentang

P praktik asuhan kebidanan pada ibu nifas dan menyusui bermasalah. Praktik ini akan
mempelajari bagaimana Anda akan memberikan asuhan kebidanan pada ibu nifas
yang bermasalah antara lain berupa nyeri, infeksi, masalah cemas, perawatan perineum,
perawatan payudara, masalah ASI eksklusif, masalah KB, gizi ibu nifas, tanda-tanda bahaya
pada masa nifas, senam nifas dan cara menyusui.
Proses manajemen kebidanan diawali dari mengumpulkan semua data yang
dibutuhkan untuk menilai keadaan klien secara keseluruhan. Berasal dari data-data dasar
baik subjektif maupun objektif, selanjutnya dilakukan interpretasi dan diproses menjadi
masalah atau diagnosis khusus. Diagnosis kebidanan adalah diagnosa yang ditegakkan oleh
bidan dalam lingkup praktik kebidanan dan memenuhi standar nomenklatur diagnosa
kebidanan. Diagnosis kebidanan memenuhi standar nomenklatur apabila diakui dan telah
disyahkan oleh profesi, berhubungan langsung dengan praktik kebidanan, memiliki ciri khas
kebidanan, didukung oleh clinical judgement dalam praktik kebidanan dan dapat
diselesaikan dengan pendekatan manajemen kebidanan. Rumusan diagnosa dan masalah
keduanya digunakan karena masalah tidak dapat didefinisikan seperti diagnosa tetapi tetap
membutuhkan penanganan. Masalah sering berkaitan dengan hal-hal yang sedang dialami
oleh wanita yang diidentifikasi oleh bidan sesuai dengan hasil pengkajian. Masalah juga
sering menyertai diagnosa.

A. KONSEP MANAJEMEN KEBIDANAN IBU NIFAS DAN MENYUSUI


BERMASALAH

1. Merumuskan Diagnosa Atau Masalah Aktual Masa Nifas


Berasal dari data – data dasar yang dikumpulkan menginterpretasikan data kemudian
diproses menjadi masalah atau diagnosis khusus. Kata masalah dan diagnosis sama – sama
digunakan karena beberapa masalah tidak dapat diidentifikasikan dalam mengembangkan
rencana perawatan kesehatan yang menyeluruh. Masalah sering berkaitan dengan
bagaimana ibu menghadapi kenyataan tentang diagnosisnya dan ini seringkali bisa
diidentifikasi berdasarkan pengalaman bidan dalam mengenali masalah seseorang.

262 Praktik Klinik Kebidanan II 


Perumusan diagnosa atau masalah aktual pada masa nifas terbagi dalam beberapa
pokok bahasan diantaranya, nyeri, infeksi, masalah cemas, perawatan perineum, perawatan
payudara, masalah ASI eksklusif, masalah KB, gizi ibu nifas, tanda-tanda bahaya pada masa
nifas, senam nifas, dan cara menyusui.
a. Masalah Nyeri
Gangguan rasa nyeri pada masa nifas banyak dialami meskipun pada persalinan normal
tanpa komplikasi. Hal tersebut menimbulkan tidak nyaman pada ibu, ibu diharapkan
dapat mengatasi gangguan ini dan member kenyamanan pada ibu. Gangguan rasa
nyeri yang dialami ibu antara lain:
1) After pains / keram perut. Hal ini disebabkan kontraksi dalam relaksasi yang terus
menerus pada uterus. Banyak terjadi pada multipara. Anjurkan untuk
mengosongkan kandung kemih, tidur tengkurap dengan bantal dibawah perut bila
analgestik.
2) Pembengkakan payudara.
3) Nyeri perineum.
4) Konstipasi.
5) Haemoroid.
6) Deuresis.

Adanya nyeri setelah melahirkan disebabkan oleh:


1) Kontraksi dan relaksasi uterus berurutan yang terjadi secara terus – menerus.
2) Penurunan tonus otot uterus secara bersamaan menyebabkan intermitten
(sebentar – sebentar). Berbeda pada wanita primipara, yang tonus uterusnya
masih kuat dan uterus tetap berkontraksi tanpa relaksasi intermitten.
3) Pada wanita menyusui, isapan bayi menstimulasi produksi oksitosin oleh hipofisis
posterior. Pelepasan oksitosin tidak memicu refleks let down (pengeluaran ASI)
pada payudara, tetapi juga menyebabkan kontraksi uterus.

Nyeri setelah melahirkan akan hilang jika uterus tetap berkontraksi dengan baik, yang
memerlukan kandung kemih kosong. Ibu harus diingatkan bahwa pengisian kandung
kemih yang sering seiring tubuhnya mulai membuang kelebihan cairan setelah
melahirkan akan menyebabkan kebutuhan berkemih yang sering. Potensial terjadi
nyeri pada ibu nifas yaitu karena hal berikut ini.
1) Mules-mules sesudah partus.
2) Berlangsung 2-3 hari post partum.

 Praktik Klinik Kebidanan II 263


3) Lebih terasa saat menyusui.
4) Timbul bila terdapat sisa-sisa selaput ketuban, sisa plasenta, gumpalan darah
dalam cavum uteri.

b. Infeksi
Infeksi nifas adalah infeksi-peradangan pada semua alat genetalia pada masa nifas oleh
sebab apapun dengan ketentuan meningkatnya suhu tubuh melebihi 38°C tanpa
menghitung hari pertama dan berturut-turut selama dua hari. Sumber terjadinya
infeksi kala nifas adalah manipulasi penolong yang terlalu sering melakukan
pemeriksaan dalam dan penggunaan alat yang kurang steril, infeksi nosokomial,
hubungan seks menjelang persalinan atau sudah terdapat infeksi intrapartum,
persalinan lama terlantar, ketuban pecah lebih dari 6 jam, terdapat pusat infeksi dalam
tubuh (fokal infeksi).
Adapun masalah infeksi postpartum didapatkan dari data dasar berikut ini.
Data dasar subjektif: luka yang semakin nyeri dan badan panas dingin.
Data objektif bisa diamati dari:
1) Vital sign (adanya peningkatan suhu, frekuensi nadi, dan pernafasan).
2) Inspeksi: adanya tanda-tanda infeksi pada luka jahitan.
a) Dolor: Perubahan Rasa (Nyeri).
b) Kalor: Perubahan suhu (meningkat).
c) Rubor: Perubahan warna kulit (memerah).
d) Functio laesa: Gangguan fungsi tubuh.
e) Tumor: Perubahan bentuk.

Potensial yang terjadi secara umum pada infeksi ibu nifas adalah:
1) Demam merupakan gejala klinis terpenting untuk mendiagnosis metritis, dan suhu
tubuh penderita umumnya berkisar melebihi 38oc – 39oc. Demam yang terjadi
sering juga disertai menggigil, yang harus diwaspadai sebagai tanda adanya
bakteremia yang bisa terjadi pada 10-20% kasus. Demam biasanya timbul pada hari
ke-3 disertai nadi yang cepat.
2) Penderita biasanya mengeluh adanya nyeri abdomen yang pada pemeriksaan
bimanual teraba agak membesar, nyeri, dan lembek.
3) Lokhia yang berbau menyengat sering disertai dengan timbulnya metritis, tetapi
bukan merupakan tanda pasti. Pada infeksi oleh grup A β – hemolitik streptokokus
sering disertai lokhia bening yang tidak berbau.

264 Praktik Klinik Kebidanan II 


Selain tanda-tanda klinik diatas ada juga tanda dari infeksi lokal dan infeksi general.
Infeksi lokal ditandai dengan:
1) Pembengkakan luka rpisiotomi.
2) Bernanah.
3) Perubahan warna lokal.
4) Pengeluaran lokhea bercampur nanah.
5) Mobilitas terbatas karena rasa nyeri.
6) Temperatur badan dapat meningkat.

Sedangkan infeksi general ditandai dengan:


1) Tampak sakit dan lemah.
2) Temperatur meningkat diatas 39°C.
3) Tekanan darah dapat menurun dan nadi menigkat.
4) Pernafasan dapat meningkat dan nafas terasa sesak
5) Kesadaran gelisah sampai menurun dan koma.
6) Terjadi gangguan involusi uterus.
7) Lokhea berbau, bernanah serta kotor.

Dengan gambaran klinis tersebut, bidan dapat menegakkan diagnosis infeksi kala nifas.
Pada kasus dengan infeksi ringan, bidan dapat memberikan pengobatan, sedangkan pada
infeksi kala nifas yang berat sebaiknya bidan berkonsultasi atau merujuk penderita.

c. Masalah Cemas, Perawatan Perineum, Payudara, dan ASI Eksklusif


1) Masalah Cemas
Rasa cemas ini sering timbul pada ibu masa nifas karna perubahan fisik dan emosi
masih menyesuaikan diri dengan kehadiran bayi. Pada periode ini tersebut ”masa
krisis” karena memerlukan banyak perubahan perilaku, nilai peran. Tingkat
kecemasan akan berbeda antara satu dengan yang lain. Bidan harus bersikap
empati dalam memberikan support mental pada ibu untuk mengatasi kecemasan.

Potensial terjadi masalah cemas pada ibu nifas adalah:


a) Postpartum Blues
Gejala afektif yang ringan terjadi mulai 2 sampai 3 hari post partum dan
mencapai puncaknya pada 5 sampai 7 hari post partum dan mulai berkurang
pada minggu ke 2 (ambulatory obstetri, 2001). Ditandai dengan gejala-gejala
seperti reaksi depresi/sedih/menangis, mudah tersinggung, hilang nafsu

 Praktik Klinik Kebidanan II 265


makan, gangguan tidur (irritabilitas), cepat lelah, cemas dan merasa kesepian
(Iskandar, 2006).

b) Depresi postpartum
Gejala yang menonjol dalam depresi post partum adalah trias depresi yaitu 1)
berkurangnya energi; 2) penurunan efek; dan 3) hilang minat (anhedonia). Ling
dan Duff (2001) mengatakan bahwa gejala depresi post partum yang dialami
60% wanita mempunyai karateristik dan spesifik antara lain:
(1) Trauma terhadap intervensi medis yang terjadi.
(2) Kelelahan dan perubahan mood.
(3) Gangguan nafsu makan dan gangguan tidur.
(4) Tidak mau berhubungan dengan orang lain.
(5) Tidak mencintai bayinya dan ingin menyakiti bayinya atau dirinya sendiri.

c) Post Partum Psikosa


Gejala yang sering terjadi adalah delusi, halusinasi, gangguan saat tidur, obsesi
mengenai bayi.

2) Perawatan Perineum
Penentuan adanya masalah pada ibu nifas didasarkan pada belum mampunya ia
untuk melakukan perawatan perineumnya secara mandiri. Oleh karena itu, bidan
berperan menjelaskan pada ibu dan suaminya tentang perawatan perineum
selama masa nifas:
a) Anjurkan ibu untuk tidak menggunakan tampon pasca partum karena risiko
infeksi, usahakan luka selalu dalam keadaan kering dan hindari menyentuh luka
dengan tangan.
b) Jelaskan perkembangan perubahan lochea dari rubra ke serosa hingga menjadi
lochea alba.
c) Anjurkan ibu untuk menyimpan dan melaporkan bekuan darah yang berlebihan
serta pembalut yang dipenuhi darah banyak.
d) Ajari ibu cara mengganti pembalut setiap kali berkemih atau defekasi dan
setelah mandi pancuran atau berendam.
e) Ibu dapat menggunakan kompres es segera mungkin dengan menggunakan
sarung tangan atau bungkus es untuk mencegah edema.
f) Ajari ibu untuk menggunakan botol perineum yang diisi air hangat.
g) Ajari pentingnya membersihkan perineum dari arah depan kearah belakang
untuk mencegah kontaminasi.

266 Praktik Klinik Kebidanan II 


h) Ajari langkah-langkah memberikan rasa nyaman pada area hemorhoid.
i) Jelaskan pentingnya mengosongkan kandung kemih secara adekuat.
j) Identifikasi gejala ISK. Jelaskan pentingnya asupan cairan adekuat setiap hari.

3) Masalah Payudara
Data dasar subjektif pada masalah ini dapat berupa keluhan nyeri pada payudara,
badan terasa demam dan dingin, atau pasien tidak dapat menyusui karena
putingnya masuk ke dalam. Karena itu data dasar objektifnya dapat berupa putting
susu tidak menonjol, adanya mastitis/abses payudara ataupun payudara bengkak
(bendungan ASI).

Saat suplai susu masuk ke dalam payudara, pembesaran payudara mulai terasa
berat, distensi, tegang dan nyeri tekan saat disentuh. Puting payudara menjadi
lebih keras dan menyulitkan bayi untuk menghisapnya. Bagi beberapa wanita nyeri
tersebut dirasa sangat menyakitkan ditambah bayi sulit menyusu atau jika ia tidak
menggunakan penyangga payudara dengan baik.

Tindakan menurunkan nyeri tergantung pada apakah wanita menyusui. Untuk


wanita yang tidak menyusui, tindakan ditujukan terhadap pemulihan
ketidaknyamanan dan penghentian laktasi misalnya dengan kompres hangat dan
bebat payudara.

4) Masalah yang ada kaitannya dengan ASI eksklusif


Salah satu masalah yang berkaitan dengan ASI adalah bayi bingung putting, dengan
tanda dan gejala sebagai berikut.
a) Bayi menghisap puting seperti menghisap dot.
b) Menghisap sebentar-sebantar.
c) Bayi menolak menyusu pada ibu.

ASI eksklusif yaitu ASI yang diberikan kepada bayi sejak umur 0 hari sampai 6 bulan
tanpa makanan tambahan apapun. Dalam pelaksanaannya, program ASI eksklusif
juga akan ditemui beberapa masalah. Adapun data dasar dari masalah yang
berkaitan dengan ASI adalah:
Data dasar subjektif dapat berupa:
a) Keluhan pasien mengenai masalah payudara.
b) Pasien seorang wanita karier dengan jam kerja sampai sore.
c) Pasien mengatakan bahwa ia kurang minat untuk menyusui bayinya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 267


Data dasar objektif dapat berupa:
a) Adanya kelainan pada payudara.
b) Pasien kurang semangat ketika dibimbing cara menyusui yang benar.
c) Ekspresi wajah menunjukkan bahwa pasien kurang suka diberikan bimbingan cara
menyusui yang benar.

d. Masalah KB, Gizi, Tanda Bahaya, Senam, dan Menyusui


1) Masalah KB
Data dasar subjektif dari masalah KB dapat berupa:
a) Pasien mengatakan tidak ingin memakai alat kontrasepsi, tapi juga ingin
menunda kehamilan berikutnya.
b) Pasien mengatakan tidak tahu sama sekali tentang alat kontrasepsi.
c) Pasien mengatakan pernah memakai beberapa alat kontrasepsi, tapi rata-rata
tidak cocok.

Sedangkan data dasar objektif dapat berupa varises pada kaki banyak dan menonjol,
tekanan darah tinggi, banyak flek hitam, dan jerawat pada wajah.
Bidan berperan menjelaskan pada ibu dan suaminya tentang KB. Idealnya, pasangan
harus menunggu sekurang kurangnya 2 tahun sebelum ibu hamil kembali. Setiap pasangan
harus menentukan sendiri kapan dan bagaimana mereka ingin merencanakan keluarganya.
Akan tetapi petugas kesehatan mampu merencanakan keluarganya dengan mengajarkan
kepada mereka tentang cara mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Sebelum
menggunakan metode KB beberapa hal yang harus dijelaskan pada ibu antara lain:
a) Bagaimana dengan metode ini dapat mencegah kehamilan dan efektivitasnya.
b) Kelebihan dan kekurangannya.
c) Efek samping.
d) Bagaimana cara menggunakannya.
e) Kapan dapat digunakan.

Jika seorang ibu atau pasangan telah memiliki metode KB tertentu ada baiknya ibu
atau pasangan berkunjung ulang 2 minggu kemudian untuk mengetahui apakah metode
tersebut bekerja dengan baik.
2) Masalah Gizi
Data dasar subjektif dapat berupa:
a) Pasien mengatakan tidak suka makan yang amis-amis.
b) Keluarga sangat kuat memegang adat atau kepercayaan bahwa ibu nifas tidak
boleh makan yang manis-manis.

268 Praktik Klinik Kebidanan II 


c) Ibu mengatakan bahwa ia seorang vegetarian.
d) Ibu tidak tahu informasi tentang:
(1) Pentingnya mengkonsumsi tambahan 500 kalori setiap hari.
(2) Makan dengan diet berimbang untuk mendapatkan protein,mineral dan
vitamin yang cukup.
(3) Minum sedikitnya 3 liter air setiap hari (anjurkan ibu untuk minum setiap kali
setelah menyusui).
(4) Tablet zat besi bisa diminum untuk menambah zat gizi setidaknya selama 40
hari pasca persalinan.
(5) Minum kapsul vitamin A agar dapat memberikan vitamin A kepada bayinya
melalui ASI.

Data dasar objektif dapat berupa:


a) Perbandingan BB dan TB termasuk kategori kurus.
b) Lingkar lengan < 23 cm.
c) Hb kurang dari normal.
d) Konjungtiva anemis.

3) Tanda dan Bahaya


Ketidaktahuan tentang tanda bahaya pada masa nifas dapat menjadi masalah besar
bagi ibu. Bidan berperan menjelaskan pada ibu dan suaminya tentang tanda bahaya selama
masa nifas agar ibu segera datang ke bidan atau dokter apabila terdapat salah satu dari
tanda bahaya berikut ini.
a) Perdarahan Postpartum pervaginam yang luar biasa atau tiba-tiba bertambah banyak.
Data dasar subjektif dapat berupa:
1) Pasien mengatakan banyak darah yang keluar.
2) Kepalanya pusing dan mengantuk.
3) Perutnya tidak mules, dan pandangan matanya berkunang-kunang.

Data dasar objektif dapat berupa:


1) Vital sign (peningkatan frekuensi nadi dan pernafasan, penurunan tekanan darah,
nadi teraba lemah).
2) KU lemah, wajah pasien pucat, konjungtiva anemis, ujung jari pucat, keringat
dingin di wajah, bibir pucat.
3) Uterus tidak berkontraksi.

b) Pengeluaran pervaginam yang berbau busuk (menyengat).


c) Rasa sakit di bagian bawah abdomen atau punggung.
d) Rasa sakit kepala yang terus menerus, nyeri epigastrik atau masalah penglihatan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 269


e) Pembengkakan di wajah atau di tangan.
f) Demam, muntah, rasa sakit waktu buang air kecil, atau jika merasa tidak enak badan.
g) Payudara yang berubah menjadi merah, panas dan sakit.
h) Kehilangan nafsu makan dalam waktu yang lama.
i) Nyeri, sakit, edema atau panas di daerah tungkai.
j) Ibu mengalami depresi (antara lain menangis tanpa sebab atau tidak perduli dengan
bayinya.
k) Sembelit, hemoroid.
l) Sulit menyusui.

4) Senam
Masih kurang informasi tentang pentingnya atau manfaat dari senam nifas atau ibu
belum pernah mendapatkan pelatihan senam nifas sebelumnya dan kesibukan ibu akan
peran barunya sehingga ibu tidak punya keinginan untuk melakukan senam nifas.

5) Menyusui Bayi
Berbagai masalah menyusui pada ibu antara lain:
a) Kurang informasi yang menyebabkan banyak ibu menganggap susu formula lebih
baik dari ASI, kurang informasi tentang fisiologis laktasi, keuntungan pemberian
ASI, pentingnya rawat gabung, cara menyusui yang baik dan benar dan siapa yang
bisa dihubungi jika terdapat keluhan atau masalah seputar menyusui.
b) Putting susu yang pendek atau terbenam yang membuat ibu merasa kehilangan
peluang untuk menyusui.
c) Payudara bengkak yang menyebabkan ibu merasa sakit dan malah berhenti
menyusui, padahal pembekakan payudara akan hilang jikamemberikan ASI
sesegera mungkin pada bayi dengan posisi yang benar dan tanpa jadwal dan
lakukan perawatan payudara dengan mengompres dingin serta minum obat
analgesik jika diperlukan.
d) Puting susu nyeri/lecet, yang dominan disebabkan karena kesalahan posisi
menyusui.
e) Saluran ASI tersumbat yang bisa diatasi dengan memijat payudara kea rah puting,
mengubah-ubah posisi menyusi serta menggunakan BH yang menunjang dan tidak
terlalu ketat.
f) Radang dan abses payudara, yang merupakan lanjutan dari putting lecet, saluran
tersumbat dan payudara bengkak apabila tidak ditangani dengan baik.
Penangannya yaitu lakukan perawatan disertai istirahat yang cukup, segara
berobat ke dokter untuk diberi antibiotic dan analgetik. Pada abses payudara,
nanah yang terjadi harus dikeluarkan dengan insisi.

270 Praktik Klinik Kebidanan II 


g) Masih banyak ibu merasa ASI nya kurang. Karena berkurangnya ketegangan
payudara dan seringnya bayi minta disusukan. Kecukupan ASI dapat dinilai dengan
kenaikan BB bayi secara teratur dan frekuensi BAK bayi minimal 6 kali dalam sehari.
h) Menyusui setelah bedah caesar, memang sulit, tapi jika anda merasa baik bisa
menyusui dalam posisi miring dengan meletakkan bantal pada pangkuan atau
penggunaan pompa untuk memerah ASI.
i) Ibu dengan penyakit. Dalam banyak hal penyusuan tidak perlu dihentikan, ibu dapat
menggunakan masker. Kecuali jika ibu sakit sangat berat dan membutuhkan
konsultasi medis. Jika ibu menyusui harus mengkonsumsi obat, pilihlah obat yang
memiliki masa pendek dan mempunyai rasio ASI-plasma kecil dan lakukan segera
begitu selesai menyusui.
j) Ibu hamil, masih dapat menyusui jika tidak ada masalah dengan kandungannya.
k) Ibu bekerja. Yang dianjurkan adalah mulailah menabung ASI perah sebelum masuk
kerja atau saat ibu ada dirumah (cuti/libur).

2. Merumuskan Masalah Diagnosa atau Masalah Potensial


Pada masalah ini, bidan mengidentifikasi masalah atau diagnosa potensial lain
berdasaran rangkaian masalah yang lain juga. Langkah ini membutuhkan antisipasi dan bila
memungkinkan akan dilakukan pencegahan. Sambil mengamati pasien, bidan diharapkan
dapat bersiap-siap bila diagnosa atau masalah potensial benar-benar terjadi. Berikut adalah
beberapa diagnosa potensial yang mungkin ditemukan pada pasien nifas.

a. Gangguan Perkemihan
1) Pelvis renalis dan ureter, yang meregang dan dilatasi selama kehamilan, kembali
normal pada akhir minggu keempat pascapartum. Segera setelah pascapartum
kandung kemih, edema, mengalami kongesti, dan hipotonik, yang dapat
menyebabkan overdistensi, pengosongan yang tidak lengkap, dan residu urine
yang berlebihan kecuali perawatan diberikan untuk memastikan berkemih secara
periodik. Uretra jarang mengalami obstruksi, tetapi mungkin tidak dapat dihindari
akibat persalinan lama dengan kepala janin dalam panggul.
2) Efek persalinan pada kandung kemih dan uretra menghilang dalam 24 jam pertama
pascapartum, kecuali wanita mengalami infeksi seluruh saluran kemih. Sekitar 40 %
wanita pascapartum tidak mengalami proteinuria nonpatologis sejak segera
setelah melahirkan hingga hari kedua pascapartum. Spesimen urine harus berupa
urine yang diambil bersih atau kateterisasi, karena kontaminasi lokia juga akan
menghasilkan preeklamsia.
3) Diuresis mulai segera setelah melahirkan dan berakhir hingga hari kelima
pascapartum. Produksi urine mungkin lebih dari 3000 ml per hari. Diuresis adalah
rute utama tubuh untuk membuang kelebihan cairan intertisial dan kelebihan

 Praktik Klinik Kebidanan II 271


volume darah. Hal ini merupakan penjelasan terhadap perpirasi yang cukup banyak
yang dapat terjadi selama hari – hari pertama pascapartum.

b. Gangguan BAB
Defekasi atau buang air bersih harus ada dalam 3 hari postpartum. Bila ada obstipasi
dan timbul koprostase hingga skibala tertimbun di rectum, mungkin akan terjadi febris.
Dengan diadakannya mobilisasi sedini -dininya, tidak jarang masalah ini dapat diatasi. Di
tekankan bahwa wanita baru bersalin memang memerlukan istirahat dalam berjam – jam
pertama postpartum, akan tetapi jika persalinan ibu serba normal tanpa kelainan, maka
wanita yang baru bersalin itu bukan seorang penderita dan hendaknya jangan dirawat
seperti seorang penderita.

c. Gangguan Hubungan Seksual


Secara alami, sesudah melewati masa nifas kondisi organ reproduksi ibu sudah kembali
normal. Tetapi tak jarang masih mengalami rasa sakit, ini disebabkan oleh:
1) Proses pengembalian fungsi tubuh belum berlangsung sempurna seperti fungsi
pembasahan vagina yang belum kembali seperti semula.
2) Kram otot, infeksi atau luka jahitan pada perineum yang masih dalam proses
penyembuhan.
3) Rasa nyeri pada saat sanggama atau dyspareunia.
Pada kasus semacam ini ada beberapa kemungkinan yang bisa menjadi penyebab
yaitu:
a) Terbentuknya jaringan baru pasca melahirkan karena proses penyembuhan.
b) Luka guntingan jalan lahir masih sensitif sehingga kondisi alat reproduksi belum
kembali seperti semula.
4) Adanya infeksi, bisa disebabkan karena bakteri, virus, atau jamur.
5) Adanya penyakit dalam kandungan (tumor, dll).
6) Konsumsi jamu. Jamu-jamu ini mengandung zat-zat yang memiliki sifat astingents yang
berakibat menghambat produksi cairan pelumas pada vagina saat seorang wanita
terangsang seksual.

7) Faktor psikologis yaitu kecemasan yang berlebihan turut berperan, seperti:


a) Kurang siap secara mental untuk berhubungan seks (persepsi salah tentang seks,
dll).
b) Adanya trauma masa lalu (fisik, seks).
c) Tipe kepribadian yang kurang fleksibel.
d) Komunikasi suami istri kurang baik.

272 Praktik Klinik Kebidanan II 


8) Beberapa faktor lain diantaranya:
a) Beberapa wanita merasakan perannya sebagai orang tua sehingga timbul tekanan
dan kebutuhan untuk menyesuaikan diri dengan perannya.
b) Karena adanya luka bekas episiotomy.
c) Karena takut merusak keindahan tubuhnya.
d) Kurangnya informasi tentang seks setelah melahirkan.

Penyebab Apati Seksual pasca salin meliputi:


a) Stress dan Traumatik
Kelahiran bayi bisa menjadi pengalaman yang dapat menimbulkan traumatik
terutama jika ibu belum dipersiapkan secukupnya. Banyak ibu yang mempunyai
pengharapan yang tidak realistik tentang kelahiran. Misalnya: persalinan
berlangsung lama atau persalinan yang memerlukan tindakan.
b) Adanya luka episiotomi
c) Keletihan
Bagi seorang ibu yang baru dan belum berpengalaman selain harus mengerjakan
pekerjaan rumah tangga yang biasa, ia juga harus menghadapi bayinya yang tidak
mau tidur, sering menangis atau bermasalah dalam menyusu. Maka ibu tentu
menjadi letih dan lemas sehingga gairah seks pun merosot.
d) Depresi
Penyebabnya adalah keadaan tidak bersemangat akibat perasaan kelabu pasca
persalinan. Perasaan ini biasanya terjadi dalam beberapa minggu setelah kelahiran
bayi. Hal ini dapat terjadi depresi berat yang berupa: insomnia, anoreksia
(hilangnya nafsu makan), halusinasi (membayangkan yang bukan-bukan) dan
kecenderungan untuk menghilangkan kontak dengan kenyataan.

9) Keluhan yang timbul saat hubungan seksual pasca salin.


a) Rasa Nyeri
Hal ini disebabkan fungsi pembasahan vagina yang belum kembali seperti semula,
atau luka yang masih dalam proses penyembuhan.
b) Sensivitas berkurang
Karena persalinan normal merupakan trauma bagi vagina yaitu melebarnya otot-
otot vagina.

 Praktik Klinik Kebidanan II 273


B. PRAKTIK ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU NIFAS DENGAN BENDUNGAN
ASI

1. Pengertian
Menurut Prawirohardjo (2009), bendungan ASI adalah peningkatan aliran vena dan
limfe pada payudara dalam rangka mempersiapkan diri untuk laktasi. Hal ini bukan
disebabkan overdistensi dari saluran sistem laktasi. Bendungan ASI terjadi karena sumbatan
pada saluran ASI, tidak dikosongkan seluruhnya (Manuaba, 2010). Bendungan ASI biasanya
muncul bertahap menyebabkan demam tinggi dan tidak berhubungan dengan gejala
sistemik. Payudara terasa hangat dan tampak mengkilat (Wheeler, 2010). Berdasarkan
pengertian tersebut diatas maka dapat disimpulkan yang dimaksud dengam bendungan ASI
adalah dimana ibu nifas mengalai gangguan dalam proses menyusui akibat adanya sumbatan
pada saluran ASI disertai dengan demam tinggi, payudara terasa hangat dan tampak
mengkilat.

2. Penyebab Bendungan ASI


Menurut Wiknjosastro (2009) ada faktor yang menyebabkan terjadinya bendungan ASI
diantaranya:
a. Hisapan bayi yang tidak aktif
Pada masa laktasi, bila ibu tidak menyusui bayinya sesering mungkin atau jika bayi
tidak aktif menghisap maka juga akan menimbulkan bendungan ASI.

b. Posisi menyusui bayi yang tidak benar


Teknik yang salah dalam menyusui dapat mengakibatkan puting susu menjadi lecet
dan menimbulkan rasa nyeri pada saat bayi menyusu. Akibatnya ibu tidak mau
menyusui bayinya dan akan terjadi bendungan ASI.

c. Puting susu terbenam


Puting susu yang terbenam akan menyulitkan bayi dalam menyusu. Karena bayi tidak
dapat menghisap puting dan areola, kemudian bayi tidak menyusu dan akibatnya
terjadi bendungan ASI.

d. Pengosongan mammae yang tidak sempurna


Dalam masa laktasi, terjadi peningkatan produksi ASI pada ibu yang produksi ASInya
berlebihan, apabila bayi sudah kenyang dan selesai menyusu dan payudara tidak
dikosongkan, maka terdapat sisa ASI di dalam payudara. ASI tersebut yang
menimbulkan bendungan ASI.

274 Praktik Klinik Kebidanan II 


e. Puting susu terlalu panjang
Puting susu yang terlalu panjang menimbulkan kesulitan pada saat bayi menyusu
karena bayi tidak dapat menghisap areola dan merangsang sinus laktiferus untuk
mengeluarkan ASI. Akibatnya ASI tertahan dan menimbulkan bendungan ASI.

3. Gejala Bendungan ASI


Gejala yang dirasakan ibu apabila terjadi bendungan ASI adalah sebagai berikut
(Saifuddin, 2007).
a. Bengkak pada payudara saat perabaan.
b. Payudara terasa keras.
c. Payudara terasa panas dan nyeri bila ditekan.
d. Payudara bewarna kemerahan.

4. Pencegahan terjadinya bendungan ASI


Pencegahan terjadinya bendungan ASI adalah (Wiknjosastro, 2009):
a. Menyusui secara dini, susui bayi segera mungkin (sebelum 30 menit) setelah dilahirkan
b. Susui bayi tanpa dijadwal (on demand)
c. Keluarkan asi dengan tangan atau pompa bila produksi melebihi kebutuhan bayi
d. Perawawatan payudara pasca persalinan
e. Menyusui sesering mungkin
f. Memakai BH yang dapat menyangga payudara
g. Hindari tekanan lokal pada payudara

5. Penatalaksanaan Bendungan ASI


Menurut Winkjosastro (2009), penatalaksanaan bendungan ASI adalah sebagai berikut.
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih lembek.
b. Keluarkan ASI sebelum menyusui sehingga ASI keluar lebih mudah ditangkap dan
dihisap oleh bayi.
c. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI.
d. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres dingin dan hangat
menggunakan handuk secara bergantian kiri dan kanan.
e. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand).
f. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi melebihi kebutuhan ASI.
g. Menyangga payudara dengan BH yang menyokong.
h. Melakukan perawatan payudara.
i. Pemberian analgetik (Widyasih, Suherni, & Rahmawati, 2008).

 Praktik Klinik Kebidanan II 275


Penatalaksanaan bendungan ASI karena bayi meninggal adalah sebagai berikut.
a. Kosongkan payudara dengan tangan (memerah)
b. Kosongkan payudara dengan pompa payudara
c. Pembalutan mamae dengan kapas atau handuk kering
d. Berikan obat estrogen untuk supresi seperti tablet lynoral dan parlodel
e. Memakai BH yang menyokong.

Tabel 6.2 berikut ini memaparkan SOP mengenai langkah-langkah keterampilan asuhan
kebidanan nifas dengan bendungan ASI.

Tabel 6.2
SOP Asuhan kebidanan ibu nifas dengan bendungan ASI
No LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat :
a. Tensi meter
b. Stethoscope
c. Termometer
d. Jam
e. Bak instrumen kecil
f. Sarung tangan
g. Kapas cebok
h. Baki
i. Pulpen dan lembar catatan dokumentasi
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri anda kepada mereka
4 Memberitahu ibu tentang apa yang akan dilakukan, mendengarkan dengan penuh
perhatian dan menanggapi pertanyaan dan kekhawatiran yang dirasakan ibu.
5 Mendukung psikologis ibu dan menjamin kerahasiaan apa yang akan disampaikan
ibu.
6 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk
kering
7 Mempersilahkan ibu untuk duduk dengan tenang, jika memungkinkan ditemani
dengan suami/keluarga yang memberi dukungan
Pengambilan Riwayat
8 Menanyakan identitas meliputi: nama ibu dan bayi, usia ibu, alamat, nomor telepon,
transportasi dan sumber pendapatan/pekerjaan
9 Menanyakan alasan datang ke bidan atau ke klinik
10 Menanyakan keluhan utama yang dirasakan klien sehingga klien datang untuk

276 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
mencari pertolongan:
Pada ibu nifas dengan bendungan ASI biasanya mempunyai keluhan bengkak pada
payudara saat perabaan, payudara terasa keras, payudara terasa panas dan nyeri bila
ditekan, payudara bewarna kemerahan
11 Menanyakan riwayat menstruasi meliputi:
a. Menarche
b. Siklus
c. Volume,
d. Lama menstruasi
e. Banyaknya
f. Keluhan
12 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan saat ini meliputi:
a. Tempat melahirkan
b. Penolong saat persalinan
c. Jenis persalinan (spontan/bedah sesar)
d. Lama persalinan (dari pembukaan hingga pengeluaran bayi dan plasenta)
e. Komplikasi/kelainan dalam persalinan
f. Keadaan plasenta (spontan, kelengkapan plasenta)
g. Keadaan perineum (utuh,ada robekan, episiotomi)
h. Perdarahan (kalaI-kala IV)
i. Bayi lahir (pemeriksaan antopometri)
13 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan yang lalu (jika saat ini bukan anak
pertama) meliputi:
a. tanggal, bulan, tahun kelahiran
b. tempat persalinan
c. umur kehamilan
d. jenis persalinan, penolong persalinan dan penyulit,
e. jenis kelamin, berat badan lahir, panjang badan lahir
f. riwayat nifas yang lalu
14 Menanyakan riwayat keluarga berencana : Dikaji untuk mengetahui jenis alat
kontrasepsi yang pernah digunakan ibu sebelumnya dan untuk mengetahui rencana
KB yang akan digunakan ibu setelah melahirkan
15 Menanyakan pola kebiasaan sehari-hari teridiri pola:
a. Nutrisi: bagaimana pasien mencukupi asupan gizinya. Mulai dari menu apa saja
yang dimakan, frekuensi makan dan minum, dan ada keluhan atau tidak
b. Eliminasi: mengetahui pola BAB dan BAK, adakah kaitannya dengan obstipasi
atau tida
c. Istirahat: kebiasaan istirahat ibu nifas supaya dapat diketahui hambatan yang

 Praktik Klinik Kebidanan II 277


No LANGKAH
mungkin muncul jika didapatkan data yang senjang antara pemenuhan
kebutuhan istirahat. Pada bendungan ASI dianjurkan istirahat cukup
d. Hubungan seksual: berapa kali frekuensi ibu melakukan hubungan seksual dalam
seminggu, pola seksual, dan keluhan
e. Personal Hygiene: berapa kali dalam sehari ibu menjaga kebersihan diri. Mandi,
gosok gigi, keramas, dan ganti pakaian
f. Aktivitas: untuk mengetahui apakah bendungan ASI yang dialami ibu disebabkan
karena aktivitas fisik secara berlebihan
g. Merokok dan pemakaian obat-obatan: untuk mengetahui apakah ibu perokok
dan pemakai obat-obatan yang tidak dianjurkan
16 Menanyakan riwayat kesehatan terdiri dari: riwayat penyakit sekarang, riwayat
penyakit yang lalu dan riwayat penyakit keluarga.
Riwayat Psikososial Budaya: bagaimana keadaan mental ibu dalam menjalani masa
nifas ini, dan respon keluarga. Biasanya ibu nifas dengan bendungan ASI, akan cemas
Pemeriksaan fisik
17 Melakukan pemeriksaan keadaan umum (Mengamati postur tubuh, pergerakan,
ekspresi muka dan kebersihan).
18 Meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih.
19 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital
a. Tekanan Darah: Tekanan darah pada ibu nifas biasanya menjadi lebih rendah ini
diakibatkan oleh perdarahan, sedangkan tekanan darah tinggi pada ibu nifas
merupakan tanda terjadinya preeklamsi postpartum.
b. Denyut nadi: Batas normal 60-100 kali permenit
c. Suhu: suhu >37,5°C.
d. Respirasi: Batas normal 16-20 kali permenit
20 Melakukan pemeriksaan konjungtiva : warna konjungtiva pucat atau tidak,
sklera putih/kuning
21 Melakukan pemeriksaan payudara
Minta ibu untuk membuka bra dan mengatur posisi ibu untuk tidur terlentang
dengan nyaman.
a. Inspeksi: payudara bengkak, kulit mengkilat walau tidak merah
b. Melakukan palpasi payudara: rasa sakit pada saat ditekan
c. Melakukan pemeriksaan puting: puting susu kencang
Membantu ibu menggunakan bra kembali
22 Melakukan pemeriksaan abdomen
Meminta ibu untuk melepas pakaian bagian perutnya dan memposisikan ibu
berbaring terlentang dengan lutut sedikit ditekuk.
a. Inspeksi abdomen (apakah ada luka bekas operasi, striae dan liniae).

278 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
b. Palpasi abdomen untuk menilai tinggi fundus uteri, kandung kemih, diastasis
rekti.
23 Melakukan pemeriksaan ekstremitas bawah
a. Melakukan pemeriksaan odema
b. Melakukan pemeriksaan varises
c. Melakukan pemeriksaan homan sign
24 Melakukan pemeriksaan genetalia dan perineum
a. Membantu ibu mengatur posisi untuk pemeriksaan genetalia dan perineum.
b. Memakai sarung tangan pemeriksaan yang bersih.
c. Memberitahukan kepada ibu tentang prosedur pemeriksaan.
d. Melakukan inspkesi secara keseluruhan pengeluaran vagina dan labia (warna,
jumlah, konsistensi dan bau lochia).
e. Melakukan pemeriksaan perineum untuk menilai penyembuhan luka laserasi
atau penjahitan perineum.
f. Meminta ibu untuk tidur miring (posisi SIM) untuk melakukan pemeriksaan
adakah haemoroid
25 Melepas sarung tangan dan dimasukan ke dalam larutan chlorine 0,5 % secara
terbalik
26 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta keringkan dengan handuk yang
bersih.
27 Memberitahukan kepada ibu hasil pemeriksaan yang telah dilakukan
28 Merumuskan diagnosa dan masalah, kebutuhan:
Diagnosa
Ny... P... A... umur ....tahun, post partum .... jam/hari .... dengan bendungan ASI
Masalah yang sering:
Timbul pada ibu nifas dengan bendungan ASI yaitu payudara terasa keras dan nyeri
saat perabaan, bengkak pada payudara, payudara bewarna kemerahan
Masalah potensial:
Pada ibu nifas dengan bendungan ASI diagnosa potensial yang mungkin terjadi
adalah mastitis
Kebutuhan untuk ibu nifas dengan bendungan ASI adalah konseling tentang teknik
menyusui yang benar
29 Menentukan perlunya tindakan segera atau kolaborasi :
Penanganan segera pada kasus bendungan ASI ini adalah melakukan kolaborasi
dengan tenaga kesehatan lain seperti dokter obsgyn
30 Menyusun rencana tindakan asuhan kebidanan secara komprehensif yaitu:
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih lembek
b. Keluarkan asi sebelum menyusui sehingga asi keluar lebih mudah ditangkap dan

 Praktik Klinik Kebidanan II 279


No LANGKAH
dihisap oleh bayi
c. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI
d. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres dingin dan hangat
menggunakan handuk secara bergantian kiri dan kanan
e. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand)
f. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi melebihi kebutuhan ASI
g. Mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dan cara perawatan payudara
31 Melaksanakan asuhan kebidanan berdasarkan hasil pemeriksaan dan sesuai dengan
diagnosa atau masalah yang ditemukan
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih lembek
b. Keluarkan asi sebelum menyusui sehingga asi keluar lebih mudah ditangkap dan
dihisap oleh bayi
c. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI
d. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres dingin dan hangat
menggunakan handuk secara bergantian kiri dan kanan
e. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand)
f. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi melebihi kebutuhan ASI
g. Mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dan cara perawatan payudara
32 Evaluasi pada ibu nifas dengan bendungan ASI:
a. Terpenuhinnya kebutuhan ibu untuk banyak beristirahat
b. Ibu mengerti tentang tentang kebutuhan nutrisi selama masa nifas
c. Ibu mengerti tentang cara menyusui yang benar
d. Ibu mengerti dan akan melakukan pengompresan pada payudara
33 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
34 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk
35 Menjelaskan pada klien bahwa asuhan yang diberikan sudah selesai
36 Memberi kesempatan pada ibu untuk menanyakan hal-hal yang belum dimengerti
37 Mendokumentasikan hasil tindakan
38 Mengucapkan salam dan mengingatkan pada ibu untuk kontrol
39 Mengakhiri pertemuan dengan ibu

280 Praktik Klinik Kebidanan II 


Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai keterampilan di atas,
kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan Asuhan kebidanan ibu nifas dengan bendungan ASI di
klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang ada pada
lampiran Topik 2 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada lampiran Topik 2 ini kepada pembimbing
klinik untuk melakukan penilaian keterampilan dengan mengacu pada pedoman
penilaian berikut ini.
(Pelu : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau
perbaikan) tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan)
4) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Asuhan kebidanan pada ibu nifas dengan bendungan ASI, data subyektifnya diambil
berdasarkan anamnesa penderita yang merasa payudara bengkak, keras, panas, nyeri bila
ditekan, warnanya kemerahan, suhu tubuh kadang disertai panas, bayi rewel, karena sulit
untuk menyusui dan pengeluaran ASI sedikit. Data Obyektif diambil berdasarkan 1)
Pemeriksaan tanda-tanda vital biasanya pada bendungan ASI suhu tubuh ibu lebih dari 37°C;
2) Inspeksi pengamatan dengan mata akan tampak payudara tegang, dan puting tidak terlalu
menonjol; 3) Palpasi akan teraba penuh, keras, tegang, dan pengeluaran ASI sedikit.

 Praktik Klinik Kebidanan II 281


Perumusan diagnosa adalah Ny... P... A... umur ....tahun, post partum .... jam/hari ....
dengan bendungan ASI. Masalah yang sering timbul diantaranya payudara terasa keras dan
nyeri saat perabaan, bengkak pada payudara, payudara bewarna kemerahan. Masalah
potensial yang mungkin terjadi adalah mastitis. Kebutuhan untuk ibu nifas dengan
bendungan ASI adalah konseling tentang teknik menyusui yang benar.
Rencana tindakan asuhan kebidanan secara komprehensif meliputi 1) keluarkan sedikit
ASI sebelum menyusui agar payudara lebih lembek; 2) keluarkan ASI sebelum menyusui
sehingga ASI keluar lebih mudah ditangkap dan dihisap oleh bayi; 3) sesudah bayi kenyang
keluarkan sisa ASI; 4) untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres dingin
dan hangat menggunakan handuk secara bergantian kiri dan kanan; 5) susukan ASI sesering
mungkin tanpa dijadwal (on demand); 6) keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila
produksi melebihi kebutuhan ASI; 7) mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dan
cara perawatan payudara. Pelaksanaan asuhan kebidanan sesuai dengan diagnosa atau
masalah yang ditemukan. Evaluasi pada ibu nifas dengan bendungan ASI yaitu terpenuhinya
kebutuhan ibu untuk banyak istirahat, ibu mengerti tentang kebutuhan nutrisi selama nifas,
ibu mengerti tentang cara menyusui yang benar, dan ibu mengerti tentang perawatan
payudara.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang perempuan, umur 33 tahun, P1A0, post partum hari ke 2, dengan persalinan
spontan, namun bayi meninggal karena gagal nafas. Saat ini payudara terlihat
membesar, dan teraba tegang, kemerahan dan nyeri berdenyut. Perempuan tersebut
menangis bila teringat bayinya, namun mampu berkomunikasi dengan baik dan
koperatif. Di bawah ini diagnosa yang tepat untuk perempuan tersebut adalah?
A. Mastitis
B. Bendungan payudara
C. Postpartum blues
D. Infeksi puerperalis

2) Seorang perempuan usia 26 tahun P1A0 datang ke klinik pagi ini dengan keluhan
payudara terasa penuh. Ia mengatakan bahwa ia baru melahirkan 2 hari yang lalu.
Hasil pemeriksaan TTV dalam batas normal, payudara teraba penuh, TFU 3 jari di
bawah pusat, kontraksi ada, dan lokhia rubra. Apakah pendidikan kesehatan yang
diberikan kepada perempuan tersebut sesuai dengan keluhannya?
A. Kompres hangat dan dingin
B. Perawatan puting susu

282 Praktik Klinik Kebidanan II 


C. Konsumsi anti nyeri
D. Perawatan payudara

3) Seorang perempuan usia 29 tahun baru melahirkan 1 minggu yang lalu datang ke klinik
dengan keluhan nyeri pada puting susu. Ia mengatakan bahwa ia belum tahu mengenai
cara menyusui yang tepat. Hasil pemeriksaan TTV masih dalam batas normal, payudara
teraba keras, puting susu terlihat retak dan terdapat celah-celah. Apa yang menjadi
penyebab masalah di atas?
A. Bra yang terlalu ketat
B. Bayi dengan lidah pendek
C. Teknik menyusui yang kurang tepat
D. Moniliasis pada mulut bayi

4) Seorang perempuan, usia 25 tahun, melahirkan 10 hari yang lalu datang ke BPM
mengeluh payudara bengkak, warna kulit merah mengkilap, nyeri tekan, demam sudah
3 hari. Hasil pemeriksaan: TD:110/70 mmhg, pernapasan 22x/i, nadi 90x/i, suhu 38⁰C,
payudara tampak merah dan keras, uterus tidak teraba, pengeluaran pervaginam
lochea serosa. Apakah diagnosis kasus di atas?
A. Mastitis
B. Infeksi nifas
C. Bendungan ASI
D. Abses payudara

5) Seorang perempuan usia 25 tahun, telah melahirkan anak pertamanya 7 hari yang lalu
ditolong bidan di rumah. Bidan melakukan kunjungan nifas, ibu mengeluh badannya
capek karena mengurusi bayi dan pekerjaan rumah. Hasil pemeriksaan TTV dalam
batas normal, ASI keluar lancar dan bayi menyusu dengan baik. Apakah tindakan yang
paling tepat pada kasus di atas?
A. Anjurkan keluarga untuk member dukungan pada ibu
B. Mengajarkan ibu cara merawat bayi
C. Dekatkan ibu dengan bayinya
D. Memberikan dukungan pada ibu

 Praktik Klinik Kebidanan II 283


Lampiran 1: Penilaian Keterampilan Asuhan Kebidanan Ibu Nifas dengan Bendungan ASI

Penilaian Keterampilan
Asuhan Kebidanan Ibu Nifas dengan Bendungan ASI

NILAI
No LANGKAH
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Tensi meter
b. Stethoscope
c. Termometer
d. Jam
e. Bak 284uman284284omy kecil
f. Sarung tangan
g. Kapas cebok
h. Baki
i. Pulpen dan lembar catatan dokumentasi
2 Memasang sampiran/menutup pintu dan jendela
3 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri anda
kepada mereka
4 Memberitahu ibu tentang apa yang akan dilakukan,
mendengarkan dengan penuh perhatian dan menanggapi
pertanyaan dan kekhawatiran yang dirasakan ibu.
5 Mendukung psikologis ibu dan menjamin kerahasiaan apa yang
akan disampaikan ibu.
6 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
7 Mempersilahkan ibu untuk duduk dengan tenang, jika
memungkinkan ditemani dengan suami/keluarga yang memberi
dukungan
Pengambilan Riwayat
8 Menanyakan identitas meliputi: nama ibu dan bayi, usia ibu,
alamat, nomor telepon, transportasi dan sumber
pendapatan/pekerjaan
9 Menanyakan 284uman284284 datang ke bidan atau ke klinik
10 Menanyakan keluhan utama yang dirasakan klien sehingga klien
datang untuk mencari pertolongan:

284 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
No LANGKAH
1 2 3
Pada ibu nifas dengan bendungan ASI biasanya mempunyai
keluhan bengkak pada payudara saat perabaan, payudara terasa
keras, payudara terasa panas dan nyeri bila ditekan, payudara
bewarna kemerahan
11 Menanyakan riwayat menstruasi meliputi:Menarche, Siklus,
Volume,Lama menstruasi, Banyaknya dan Keluhan
12 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan saat ini meliputi:
a. Tempat melahirkan
b. Penolong saat persalinan
c. Jenis persalinan (spontan/bedah sesar)
d. Lama persalinan (dari pembukaan hingga pengeluaran bayi
dan plasenta)
e. Komplikasi/kelainan dalam persalinan
f. Keadaan plasenta (spontan, kelengkapan plasenta)
g. Keadaan perineum (utuh,ada robekan, 285uman285285omy)
h. Perdarahan (kalaI-kala IV)
i. Bayi lahir (pemeriksaan antopometri)
13 Menanyakan riwayat kehamilan dan Persalinan yang lalu (jika saat
ini bukan anak pertama)
14 Menanyakan riwayat keluarga berencana : Dikaji untuk
mengetahui jenis alat kontrasepsi yang pernah digunakan ibu
sebelumnya dan untuk mengetahui rencana KB yang akan
digunakan ibu setelah melahirkan
15 Menanyakan pola kebiasaan sehari-hari teridiri pola: nutrisi,
istirahat, eliminasi, hubungan seksual, personal hygiene, aktivitas
dan kebiasaan merokok
16 Menanyakan riwayat kesehatan terdiri dari: riwayat penyakit
sekarang, riwayat penyakit yang lalu dan riwayat penyakit
keluarga.
Riwayat Psikososial Budaya: bagaimana keadaan mental ibu
dalam menjalani masa nifas ini, dan respon keluarga. Biasanya ibu
nifas dengan bendungan ASI akan cemas.
Pemeriksaan fisik
17 Melakukan pemeriksaan Keadaan Umum (Mengamati postur

 Praktik Klinik Kebidanan II 285


NILAI
No LANGKAH
1 2 3
tubuh, pergerakan, ekspresi muka dan kebersihan).
18 Meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih.
19 Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital: TD, Nadi, Suhu dan
respirasi
20 Melakukan pemeriksaan konjungtiva: warna konjungtiva pucat
atau tidak, sklera putih/kuning
21 Melakukan pemeriksaan payudara (Inspeksi, palpasi)
Minta ibu untuk membuka bra dan mengatur posisi ibu untuk
tidur terlentang dengan nyaman.
Membantu ibu menggunakan bra kembali.
22 Melakukan pemeriksaan abdomen
Meminta ibu untuk melepas pakaian bagian perutnya dan
memposisikan ibu berbaring terlentang dengan lutut sedikit
ditekuk.
23 Melakukan pemeriksaan ekstremitas bawah: oedema, varices dan
homan sign
24 Melakukan pemeriksaan genetalia dan perineum
a. Membantu ibu mengatur posisi untuk pemeriksaan genetalia
dan perineum.
b. Memakai sarung tangan pemeriksaan yang bersih.
c. Memberitahukan kepada ibu tentang prosedur pemeriksaan.
d. Melakukan inspkesi secara keseluruhan pengeluaran vagina
dan labia (warna, jumlah, konsistensi dan bau lochia).
e. Melakukan pemeriksaan perineum untuk menilai
penyembuhan luka laserasi atau penjahitan perineum.
f. Meminta ibu untuk tidur miring (posisi SIM) untuk melakukan
pemeriksaan adakah haemoroid
25 Melepas sarung tangan dan dimasukan ke dalam larutan chlorine
0,5 % secara terbalik.
26 Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta keringkan
dengan handuk yang bersih.
27 Memberitahukan kepada ibu hasil pemeriksaan yang telah
dilakukan.
28 Merumuskan diagnosa dan masalah, kebutuhan:

286 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
No LANGKAH
1 2 3
Diagnosa, masalah yang sering terjadi, masalah potensial dan
kebutuhan.
29 Menentukan perlunya tindakan segera atau kolaborasi :
Penanganan segera pada kasus bendungan ASI ini adalah
melakukan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain seperti
dokter obsgyn.
30 Menyusun rencana tindakan asuhan kebidanan secara
komprehensif yaitu:
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih
lembek
b. Keluarkan asi sebelum menyusui sehingga asi keluar lebih
mudah ditangkap dan dihisap oleh bayi
c. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI
d. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres
dingin dan hangat menggunakan handuk secara bergantian
kiri dan kanan
e. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand)
f. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi
melebihi kebutuhan ASI
g. Mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dan cara
perawatan payudara
31 Melaksanakan asuhan kebidanan berdasarkan hasil pemeriksaan
dan sesuai dengan diagnosa atau masalah yang ditemukan
a. Keluarkan sedikit ASI sebelum menyusui agar payudara lebih
lembek
b. Keluarkan asi sebelum menyusui sehingga asi keluar lebih
mudah ditangkap dan dihisap oleh bayi
c. Sesudah bayi kenyang keluarkan sisa ASI
d. Untuk mengurangi rasa sakit pada payudara berikan kompres
dingin dan hangat menggunakan handuk secara bergantian
kiri dan kanan
e. Susukan ASI sesering mungkin tanpa dijadwal (on demand)
f. Keluarkan ASI dengan tangan atau pompa bila produksi
melebihi kebutuhan ASI
g. Mengajarkan cara menyusui yang baik dan benar dan cara

 Praktik Klinik Kebidanan II 287


NILAI
No LANGKAH
1 2 3
perawatan payudara
32 Evaluasi pada ibu nifas dengan bendungan ASI:
a. Terpenuhinnya kebutuhan ibu untuk banyak beristirahat
b. Ibu mengerti tentang tentang kebutuhan nutrisi selama masa
nifas
c. Ibu mengerti tentang cara menyusui yang benar
d. Ibu mengerti dan akan melakukan pengompresan pada
payudara
33 Merapihkan alat-alat dan dikembalikan ketempat semula
34 Mencuci tangan dengan sabun, dikeringkan dengan handuk
35 Menjelaskan pada klien bahwa asuhan yang diberikan sudah
selesai
36 Memberi kesempatan pada ibu untuk menanyakan hal-hal yang
belum dimengerti
37 Mendokumentasikan hasil tindakan
38 Mengucapkan salam dan mengingatkan pada ibu untuk kontrol
39 Mengakhiri pertemuan dengan ibu
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
117

Paraf Penilai

288 Praktik Klinik Kebidanan II 


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) A
2) B
3) D
4) A
5) C

Tes 2
1) B
2) D
3) C
4) A
5) A

 Praktik Klinik Kebidanan II 289


Glosarium
SOAP : Pendokumentasian yang terdiri atas data subjektif, objektif, analisa
dan penatalaksanaan.
Diastasis Recti : Pemisahan muskulus rectus abdominis.
Homan Sign : Nyeri pada betis ketika kaki dorsofleksi.
Involusi Uerus : Proses kembalinya uterus ke keadaan sebelum hamil setelah
melahirkan.

290 Praktik Klinik Kebidanan II 


Daftar Pustaka
Ambarwati & Wulandari. (2008). Asuhan kebidanan nifas. Yogyakarta: Mitra Cendikia Press.

Manuaba, I.B.G. (2010). Ilmu Kebidanan, penyakit kandungan dan keluarga berencana untuk
Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC.

Maritalia, D. (2014). Asuhan kebidanan nifas dan menyusui. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Prawirohardjo, S. (2009). Pelayanan kesehatan maternal dan neonatal. Jakarta: Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.

Saifudin. (2007). Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan neonatal. Jakarta:
JPNKKR.

Saleha, S. (2006). Asuhan kebidanan pada masa nifas. Jakarta: Salemba Medika.

Sulistyowati, A. (2012). Buku ajar asuhan kebidanan pada ibu nifas. Yogyakarta: CV Andi
Offset.

Varney, H. (2004). Buku ajar asuhan kebidanan. Jakarta: EGC.

Winkjosastro (2009). Ilmu kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

Widyasih, H., Suherni, & Rahmawati, A. (2008). Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta:
Fitramaya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 291


Bab 7
PRAKTIK PERAWATAN DAN
PEMENUHAN KEBUTUHAN DASAR
PADA NEONATUS, BAYI, BALITA DAN
ANPRAS
Herawati Mansur, S.ST., M.Pd., M.Psi

Pendahuluan

elamat berjumpa kembali para mahasiwa Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Prodi

S D-III Kebidanan, semoga Anda selalu dalam keadaan sehat dan siap untuk
melaksanakan praktik klinik kebidanan dan selalu tetap semangat untuk dapat
menyelesaikan studi ini. Sebelum Anda melakukan praktik ini, Anda sudah
mendapatkan materi mata kuliah Asuhan neonatus, bayi, balita dan anak prasekolah serta
telah melakukan praktikum di laboratorium terkait perawatan dan pemenuhan kebutuhan
dasar pada neonatus, bayi, dan anak pra sekolah.
Pada Bab 7 ini Anda akan diajak untuk mempelajari perawatan dan pemenuhan
kebutuhan dasar pada neonatus, bayi, dan anak pra sekolah khususnya mempraktikkan
perawatan dan pemenuhan kebutuhan dasar pada neonatus, bayi, dan anak pra sekolah.
Kegiatan praktik di bab ini dibagi dalam dua bahasan, yaitu Topik 1 tentang praktik
perawatan bayi sehari-hari dan Topik 2 tentang praktik pemenuhan kebutuhan dasar
neonatus bayi, dan anak pra sekolah. Tentunya Anda sudah mempunyai pengalaman dalam
mempraktikan keterampilan ini, karena Anda sudah melakukan latihan baik secara terjadwal
maupun secara mandiri di laboratorium.
Setelah mempelajari materi di bab ini, secara umum Anda mampu melakukan praktik
perawatan dan pemenuhan kebutuhan dasar pada neonatus, bayi, dan anak pra sekolah.
Secara khusus Anda mampu melakukan:
1. Praktik perawatan bayi sehari-hari meliputi memandikan bayi, perawatan tali pusat,
dan perawatan mata.
2. Praktik pemenuhan kebutuhan dasar neonatus bayi, dan anak pra sekolah meliputi
pemberian nutrisi, pemberian imunisasi dasar, dan pemberian stimulasi.

292 Praktik Klinik Kebidanan II 


Sebelum praktik klinik dimulai, Anda perlu melakukan praktikum di laboratorium,
selanjutnya menerapkannya di tatanan nyata di pelayanan kebidanan pada saat melakukan
praktik klinik kebidanan di rumah sakit, puskesmas, dan di Praktik Mandiri Bidan (PMB).
Untuk mendapatkan pemahaman lebih dalam lagi tentang materi yang tercantum dalam
bahan ajar praktikum ini, mahasiswa harus membaca dengan teliti secara berulang-ulang
SOP dan petunjuk penilaian sebelum melakukan praktik perawatan dan pemenuhan
kebutuhan dasar pada neonatus, bayi, dan anak pra sekolah. Jika Anda sudah merasa paham
dan mengerti betul, Anda dapat langsung melakukan praktik yang didampingi oleh
pembimbing klinik maupun dosen.

 Praktik Klinik Kebidanan II 293


Topik 1
Perawatan Bayi Sehari-Hari
ahasiswa RPL Prodi D-III Kebidanan yang saya banggakan, selamat berjumpa di

M topik pertama Bab 7 yang akan membahas tentang praktik perawatan bayi sehari-
hari. Praktik ini meliputi praktik memandikan bayi, perawatan tali pusat, dan
perawatan mata. Pengertian dasar mengenai perawatan bayi sehari-hari secara menyeluruh
sangat penting untuk diketahui bidan, sehingga bidan bisa optimal dalam melakukan
perawatan bayi. Pada waktu kelahiran, sejumlah adaptasi mulai terjadi sehingga
memerlukan perawatan yang dapat meningkatkan kesempatan menjalani masa transisi
dengan berhasil.
Pada topik ini Anda harus benar-benar terampil dan memperhatikan keselamatan bayi,
karena pada awal-awal kehidupan bayi masih beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya
sehingga mudah terjadi komplikasi. Beberapa komplikasi tersebut antara lain infeksi dan
hipotermi, yang diakibatkan karena kita kurang tepat dalam memberikan perawatan
khususnya memandikan, perawatan tali pusat, dan perawatan mata. Maka agar Anda
terampil maka Anda harus mempelajari topik-topik di bawah ini secara seksama.

A. MEMANDIKAN BAYI

Bahasan yang kita pelajari pada sub topik ini meliputi pengertian, tujuan, hal yang
perlu diperhatikan, serta pelaksanaan praktik memandikan bayi.

1. Pengertian Memandikan Bayi


Memandikan bayi adalah membersihkan tubuh bayi menggunakan minyak/air bersih
yang hangat.

2. Tujuan Memandikan Bayi


Tujuan memandikan bayi meliputi:
a. Memberishkan kulit tubuh bayi dari sisa-sisa lemak tubuh dan keringat.
b. Menghilangkan bau badan.
c. Merangsang peredaran darah.
d. Mencegah infeksi kulit.
e. Memberikan rasa segar dan nyaman.

294 Praktik Klinik Kebidanan II 


3. Hal-Hal yang Harus Diperhatikan pada Saat Memandikan Bayi
a. Jangan memandikan bayi setelah makan atau bahkan setelah menyusu.
b. Persiapkan semua perlengkapan mandi bayi pada tempat yang mudah Anda
jangkau.
c. Gunakan suhu air sesuai dengan suhu tubuh, jika udara dingin gunakan suhu air
yng lebih hangat.
d. Tuangkan air dingin terlebih dahulu ke dalam bak mandi agar dasar bak mandi
tidak panas.

4. Pelaksanaan Praktik
Langkah-langkah memandikan bayi dapat dilihat pada tabel Standar Operational
Prosedur (SOP) berikut ini.
Tabel 7.1
SOP memandikan bayi
No LANGKAH
1 Mempersipakan alat-alat secara ergonomis:
a. Pakaian bayi lengkap (baju, gurita, popok, kain bedong, kaos kaki, sarung
tangan dan topi).
b. Handuk.
c. Kom sedang 2 buah.
d. Sabun bayi.
e. Sisir bayi.
f. Waslap 2 buah.
g. Bengkok.
h. Sampho bayi.
i. Bedak padat.
j. Baby oil, baby cologne, baby lotion.
k. Minyak telon.
l. Kassa steril bila talipusat belum lepas.
m. Lidi kapas dalam tempatnya.
n. Kapas mata dalam tempatnya.
o. Kotton buds dalam tempatnya.
p. Kassa dalam tempatnya.
q. Bak mandi bayi.
r. Air panas dalam ember.
s. Baby taffel (meja bayi).
t. Tempat pakaian kotor.

 Praktik Klinik Kebidanan II 295


No LANGKAH
2 Memberikan salam dan memperkenalkan diri kepada keluarga pasien.
3 Menjelaskan tujuan dari tindakan yang akan dilakukan.
4 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dimulai dari jari-jari sampai
dengan lengan sesuai dengan urutannya, kemudian dikeringkan dengan handuk.
5 Mengisi air dingin ke dalam bak mandi bayi kemudian tambahkan air panas
secukupnya sampai mencapai temperatur 40°C untuk bayi berumur sampai 2
bulan dan berangsur diturunkan suhu air sampai suhu 27°C setelah bayi berumur
lebih dari dua bulan.
6 Mengukur suhu air dengan termometer air, bila tidak tersedia ukur suhu air
dengan menggunakan siku.
7 Mengalasi meja bayi dengan perlak/handuk.
8 Mengatur pakaian bayi yang bersih diatur sesuai dengan urutan pemakaian,
letakan pada tempat pakaian bayi.
9 Mengambil bayi dari box bayi atau dari ibunya.
10 Membuka pakaian bayi sambil memeriksa apakah bayi BAK/BAB. Bila BAB
bersihkan daerah alat kelamin dan bokong dengan kapas lembab, bungkus
kembali dengan kain bedong.
11 Membasahi rambut bayi kemudian diberi sampho, ambil shampo dengan waslap.
12 Bilas rambut bayi hingga bersih diatas bak mandi, pegangi tubuh bayi sedemikian
rupa, keringkan dengan handuk.
13 Membersihkan mata bayi dengan kapas mata lembab dengan cara menghapus
mulai dari bagian dalam (hidung) mengarah keluar. Setiap kali usapan kapas harus
diganti.
14 Membersihkan lubang hidung bayi perlahan-lahan dengan lidi kapas, gantilah lidi
kapas untuk masing-masing lubang hidung dan jangan memasukan lidi kapas
terlalu dalam.
15 Membersihkan daun telinga dengan lidi kapas yang telah diberi baby oil, jangan
memasukan lidi kapas kedalam lubang telinga bayi.
16 Membersihkan mulut bayi dengan kassa.
17 Membersihkan muka, telinga bayi dengan menggunakan waslap, keringkan
dengan handuk.
18 Membuka kain bedong, lihat apakah bayi BAB, bila ya bersihkan alat kelamin dan
pantat bayi dengan menggunakan kapas cebok lembab, perhatikan lipatan-
lipatannya.
19 Membasahi tubuh bayi dengan waslap, kemudian menyabuni tubuh bayi: tubuh,

296 Praktik Klinik Kebidanan II 


No LANGKAH
paha, kaki kedua lengan bagian depan, lalu miringkan bayi dan menyabuni tubuh
bagian belakang.
20 Membersihkan tubuh bayi dari sabun dengan menggunakan waslap hingga
bersih.
21 Menggendong bayi ke dalam bak mandi dengan cara pegangi bayi sedemikian
rupa sehingga lengan kiri petugas berada di bawah tengkuknya dan jari-jari
tangan kiri mencengkeram di sekitar ketiak.
22 Membersihkan tubuh bayi dalam bak mandi pada daerah leher, tengkuk, telinga
luar, tubuh bayi serta lipatan-lipatan tubuh secara hati-hati. Tengkurapkan bayi
dengan hati-hati bersihkan bagian belakang tubuh bayi kemudian diterlentangkan
kembali.
23 Mengangkat bayi dan selimuti dengan handuk, keringkan tubuh bayi secara
perlahan-lahan dengan cara menekan-nekan handuk pada tubuh bayi.
24 Merawat tubuh bayi dengan baby oil pada lipatan-lipatan dan beri minyak telon
di sekitar perut, dada dan dan punggung, serta beri baby lotion pada daerah
lengan dan kaki. Bila talipusat belum lepas, rawat tali pusat dengan kassa steril.
25 Memakaikan baju bayi dimulai dari gurita, popok dan baju bayi, kaos kaki dan
kaos tangan, bungkus bayi dengan kain bedong.
26 Mencatat perasat yang sudah dilakukan, reaksi atau kelainan-kelainan yang
ditemukan selama bekerja, nama terang dan tanda tangan.
27 Memberitahu keluarga bahwa tindakan telah selesai, mengucapkan salam dan
terima kasih pada keluarga.
28 Merapihkan kembali alat-alat yang telah digunakan dan dikembalikan ke tempat
semula.
29 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dimulai dari jari-jari sampai
dengan lengan sesuai dengan urutannya, kemudian dikeringkan dengan handuk.

B. PERAWATAN TALI PUSAT

Bahasan yang kita pelajari pada sub topik ini meliputi pengertian, tujuan, hal yang
perlu diperhatikan, serta pelaksanaan praktik perawatan tali pusat.

1. Pengertian Perawatan Tali Pusat


Perawatan tali pusat adalah tindakan perawatan pada tali pusat bayi baru lahir sejak
dipotongnya tali pusat sampai tali pusat puput atau kering dengan tujuan untuk mencegah
infeksi pada tali pusat bayi dan mempercepat penyembuhan luka bekas pemotongan tali

 Praktik Klinik Kebidanan II 297


pusat (Sodikin, 2009). Pengertian lain menurut Hidayat (2005), perawatan tali pusat
diartikan sebagai pengobatan dan pengikatan tali pusat yang menyebabkan pemisahan fisik
terakhir antara ibu bayi, kemudian tali pusat dirawat dalam keadaan steril, bersih, kering,
puput, dan terhindar dari infeksi tali pusat. Berdasarkan pengertian di atas, dapat
disimpulkan bahwa perawatan tali pusat adalah tindakan dalam merawat atau memelihara
talipusat yang belum puput (lepas).

2. Tujuan Perawatan Tali Pusat


Tujuan perawatan tali pusat adalah:
a. Menjaga agar tali pusat tetap kering dan bersih.
b. Mencegah infeksi pada bayi baru lahir.
c. Membiarkan tali pusat terkena udara agar cepat kering dan lepas (Paisal 2008).

3. Hal-hal yang Harus Diperhatikan


Menurut Sodikin (2009), hal yang harus diperhatikan pada perawatan tali pusat adalah:
a. Jangan menggunakan plester dalam membalut tali pusat bayi karena dapat
menyebabkan iritasi sekitar daerah tali pusat.
b. Daerah tali pusat dan sekitarnya harus selalu dalam keadaan kering dan bersih.
c. Jangan mengoleskan alkohol atau betadine pada tali pusat karena akan menyebabkan
tali pusat menjadi lembab.
d. Lipatlah popok di bawah puntung tali pusat.
e. Bila terdapat tanda-tanda infeksi pada tali pusat, seperti kemerahan atau
mengeluarkan nanah atau darah dan berbau segera hubungi petugas
kesehatan.
f. Jangan membungkus pusat atau mengoleskan bahan atau ramuan apapun ke puntung
tali pusat.

4. Pelaksanaan Praktik
Langkah-langkah perawatan tali pusat secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP
berikut ini.
Tabel 7.2
SOP Perawatan Tali Pusat
NO LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat yang akan digunakan:
a. Korentang dalam tempatnya.
b. Handuk lap tangan.
c. Kasa dan kapas pada tempatnya.

298 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
d. Air DTT dalam tempatnya.
e. Bengkok.
2 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada mereka.
3 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
4 Mencuci tangan dengan air mengalir dan dikeringkan dengan handuk.
5 Menurunkan sedikit bagian atas popok agar tidak bersentuhan dengan talipusat.
6 Buka balutan pada tali pusat yang akan diganti dengan lembut dan hati-hati.
7 Bersihkan tali pusat dan daerah sekitar tali pusat menggunakan kapas yang dibasahi
air hangat dengan lembut dan hati-hati.
8 Keringkan tali pusat dan balut kembali dengan menggunakan kassa steril. Pastikan
tali pusat telah diikat dengan hati-hati dan tidak terlalu ketat.
9 Kenakan pakaian pada bayi, lalu rapikan. Usahakan bayi merasa nyaman dan rapi.
10 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa perawatan tali pusat sudah selesai
dilaksanakan.
11 Mendokumentasikan hasil tindakan.
12 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
13 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

C. PERAWATAN MATA

Perawatan mata bayi merupakan bagian penting dari perawatan bayi secara
keseluruhan. Perawatan mata yang benar bisa menghindari bayi terkena infeksi mata,
karena bayi baru lahir sangat rentan terjadi infeksi. Pastikan penolong melakukan tindakan
perawatan mata dengan benar. Perawatan mata merupakan suatu tindakan membersihkan
mata bayi dari kotoran yang menempel di kedua sudut mata bayi. Tujuan perawatan mata
yaitu menjaga kebersihan mata dan mencegah terjadinya infeksi pada mata karena kurang
dibersihkan di daerah sekitar mata.
Adapun langkah-langkah perawatan mata secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP
berikut ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 299


Tabel 7.3
SOP Perawatan Mata

NO LANGKAH
1 Mempersipkan alat-alat secara ergonomis:
a. Handuk lembut dan lap tangan.
b. Cuttton bud pada tempatnya.
c. Air matang pada tempatnya.
d. Bengkok.
2 Memberi salam pada ibu/keluarga dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada
mereka.
3 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
4 Mencuci tangan dan keringkan dengan handuk.
Mencuci tangan sesuai standar pencegahan infeksi.
5 Meletakan bayi dengan posisikan terlentang.
6 Memasukan cutton bud ke dalam air mata.
7 Membersihkan mata bayi dengan cotton bud.
8 Melakukan usapan mata dimulai dari tengah ke pinggir, jangan bolak balik (dari arah
yang dekat dengan hidung kearah luar). Lakukan satu kali usapan.
9 Mengulangi usapan dari tengah ke pinggir (apabila mata masih kotor).
10 Membuang cutton bud di bengkok.
11 Memiijat secara halus pangkal hidung bayi (apabila air mata keluar terus). Segera
konsultasi ke dokter, bila setelah pemijatan air mata tetap keluar atau mata merah
dan keluar banyak tahi mata atau bila kondisinya tambah parah seperti conjunctiva
mata bengkak.
12 Mendokumentasikan hasil pelaksanaan membersihkan mata.
13 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa tindakan sudah selesai dilaksanakan.
14 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
15 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

Para mahasiswa kebidanan, saat ini kita sudah selesai mempelajari tentang praktik
memandikan bayi, merawat tali pusat dan merawat mata pada bayi. Untuk memperdalam
pemahaman dan mengidentifikasi capaian pembelajaran pada topik ini, maka silahkan Anda
melanjutkan pembelajaran topik ini melalui latihan dan tes di bawah ini.

300 Praktik Klinik Kebidanan II 


Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktik Anda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan perawatan bayi sehari-hari yaitu memandikan bayi,


merawat tali pusat, dan membersihkan mata pada bayi di klinik tempat saudara
praktik dengan menggunakan format penilaian yang ada di lampiran Topik 1 ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah format penilaian yang ada pada lampiran Topik 1 ini kepada pembimbing
klinik saudara untuk mengetahui apakah saudara sudah kompeten dalam melakukan
praktik dengan mengacu pada ketentuan penilaian berikut ini.

(Pelu perbaikan) : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau tidak
sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak dikerjakan.
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan berurutan
(jika harus berurutan), tetapi kemajuan dalam mengerjakan
langkah demi langkah belum dilaksanakan.
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai dengan
urutan (jika harus berurutan).

4) Apabila Anda belum kompeten latihlah secara berulang-ulang sampai anda kompeten.
5) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Memandikan bayi adalah salah satu cara perawatan untuk memelihara kesehatan dan
kenyamanan bagi bayi. Pada bayi baru lahir, memandikannya dilakukan pada enam jam
setelah bayi lahir untuk mencegah terjadinya hipotermia. Prinsip dasar yang harus
diperhatikan dalam pelaksanaan memandikan bayi adalah mencegah terjadinya kehilangan
panas tubuh bayi. Maka pada saat memandikan bayi, suhu ruangan harus tetap hangat,
dilakukan dalam waktu yang tidak terlalu lama, dan segera dikeringkan semua bagian tubuh
bayi.

 Praktik Klinik Kebidanan II 301


Tujuan perawatan tali pusat adalah mencegah terjadinya penyakit tetanus pada bayi
baru lahir, agar tali pusat tetap bersih, kuman-kuman tidak masuk sehingga tidak terjadi
infeksi pada tali pusat bayi. Infeksi tali pusat pada dasarnya dapat dicegah dengan
melakukan perawatan tali pusat yang baik dan benar, yaitu dengan prinsip perawatan kering
dan bersih.
Perawatan mata bayi merupakan bagian penting dari perawatan bayi secara
keseluruhan. Perawatan mata yang benar bisa menghindari bayi terkena infeksi mata,
karena bayi baru lahir sangat rentan terjadi infeksi, pastikan penolong melakukan tindakan
perawatan mata dengan benar. Mata pada bayi baru lahir tampak berair hal ini normal
karena saluran air matanya belum berfungsi sempurna. Air mata bayi sering menggenang
dan menyebabkan adanya kotoran atau belek. Hal ini bisa membahayakan kornea karenanya
perlu dibersihkan.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Yang bukan merupakan tujuan dari memandikan bayi adalah…


A. Merangsang peredaran darah
B. Mencegah terjadinya infeksi pada kulit
C. Menghilangkan bau badan
D. Agar bayi dapat tertidur lelap

2) Hal-hal yang harus diperhatikan pada saat memandikan bayi adalah…


A. Memandikan bayi setelah menyusu
B. Bayi dapat dimandikan setiap saat
C. Gunakan suhu air sesuai dengan suhu tubuh
D. Tuangkan air panas terlebih dahulu ke dalam bak mandi

3) Bayi baru lahir boleh dimandikan pada saat…


A. Setelah bayi lahir
B. 6 jam setelah bayi lahir
C. Setelah tali pusat puput
D. >28 hari (masa neonatus)

4) Perawatan tali pusat bayi adalah....


A. Dibersihkan dengan air DTT dan dibungkus kasa alkohol
B. Dibersihkan dengan air DTT dan dibungkus kasa betadin

302 Praktik Klinik Kebidanan II 


C. Dibersihkan dengan air DTT dan dibungkus kasa Iodine
D. Dibersihkan dengan air DTT dan dibungkus kasa kering steril

5) Arah membersihkan mata bayi dengan cutton bud adalah....


A. Dari tengah ke pinggir mata
B. Dari pinggir mata ke tengah
C. Bisa bolak balik
D. Dari tengah mata saja

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes 1 yang terdapat di bagian akhir
Bab 7 ini.

Lampiran 1: Penilaian keterampilan memandikan bayi

Penilaian Keterampilan
Praktik Memandikan Bayi

NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat secara ergonomis, yaitu:
a. Pakaian bayi lengkap (baju, gurita, popok, kain bedong, kaos
kaki, sarung tangan dan topi).
b. Handuk.
c. Kom sedang 2 buah.
d. Sabun bayi.
e. Sisir bayi.
f. Waslap 2 buah.
g. Bengkok.
h. Sampho bayi.
i. Bedak padat.
j. Baby oil, baby cologne, baby lotion.
k. Minyak telon.
l. Kassa steril bila talipusat belum lepas.
m. Lidi kapas dalam tempatnya.
n. Kapas mata dalam tempatnya.
o. Kotton buds dalam tempatnya.
p. Kassa dalam tempatnya.
q. Bak mandi bayi.
r. Air panas dalam ember.

 Praktik Klinik Kebidanan II 303


NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
s. Baby taffel (meja bayi).
t. Tempat pakaian kotor.
2 Memberikan salam dan memperkenalkan diri kepada keluarga
pasien.
3 Menjelaskan tujuan dari tindakan yang akan dilakukan.
4 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dimulai dari
jari-jari sampai dengan lengan sesuai dengan urutannya, kemudian
dikeringkan dengan handuk.
5 Mengisi air dingin ke dalam bak mandi bayi kemudian tambahkan
air panas secukupnya sampai mencapai temperatur 40°C untuk
bayi berumur sampai 2 bulan dan berangsur diturunkan suhu air
sampai suhu 27°C setelah bayi berumur lebih dari dua bulan.
6 Mengukur suhu air dengan termometer air, bila tidak tersedia ukur
suhu air dengan menggunakan siku.
7 Mengalasi meja bayi dengan perlak/handuk.
8 Mengatur pakaian bayi yang bersih diatur sesuai dengan urutan
pemakaian, letakan pada tempat pakaian bayi.
9 Mengambil bayi dari box bayi atau dari ibunya.
10 Membuka pakaian bayi sambil memeriksa apakah bayi BAK/BAB.
Bila BAB bersihkan daerah alat kelamin dan bokong dengan kapas
lembab, bungkus kembali dengan kain bedong.
11 Membasahi rambut bayi kemudian diberi sampho, ambil shampo
dengan waslap.
12 Bilas rambut bayi hingga bersih di atas bak mandi, pegangi tubuh
bayi sedemikian rupa, keringkan dengan handuk.
13 Membersihkan mata bayi dengan kapas mata lembab dengan cara
menghapus mulai dari bagian dalam (hidung) mengarah keluar.
Setiap kali usapan kapas harus diganti.
14 Membersihkan lubang hidung bayi perlahan-lahan dengan lidi
kapas. Gantilah lidi kapas untuk masing-masing lubang hidung dan
jangan memasukan lidi kapas terlalu dalam.

15 Membersihkan daun telinga dengan lidi kapas yang telah diberi


baby oil, jangan memasukan lidi kapas ke dalam lubang telinga
bayi.
16 Membersihkan mulut bayi dengan kassa.
17 Membersihkan muka, telinga bayi dengan menggunakan waslap,
keringkan dengan handuk.
18 Membuka kain bedong, lihat apakah bayi BAB. Bila ya bersihkan

304 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
alat kelamin dan pantat bayi dengan menggunakan kapas cebok
lembab, perhatikan lipatan-lipatannya.
19 Membasahi tubuh bayi dengan waslap, kemudian menyabuni
tubuh bayi: tubuh, paha, kaki kedua lengan bagian depan, lalu
miringkan bayi dan menyabuni tubuh bagian belakang.
20 Membersihkan tubuh bayi dari sabun dengan menggunakan
waslap hingga bersih.
21 Menggendong bayi ke dalam bak mandi dengan cara pegangi bayi
sedemikian rupa sehingga lengan kiri petugas berada di bawah
tengkuknya dan jari-jari tangan kiri mencengkeram di sekitar
ketiak.
22 Membersihkan tubuh bayi dalam bak mandi pada daerah leher,
tengkuk, telinga luar, tubuh bayi serta lipatan-lipatan tubuh secara
hati-hati, tengkurapkan bayi dengan hati-hati bersihkan bagian
belakang tubuh bayi kemudian diterlentangkan kembali.
23 Mengangkat bayi dan selimuti dengan handuk, keringkan tubuh
bayi secara perlahan-lahan dengan cara menekan-nekan handuk
pada tubuh bayi.
24 Merawat tubuh bayi dengan baby oil pada lipatan-lipatan dan beri
minyak telon di sekitar perut, dada dan dan punggung, serta beri
baby lotion pada daerah lengan dan kaki. Bila talipusat belum
lepas, rawat tali pusat dengan kassa steril.
25 Memakaikan baju bayi dimulai dari gurita, popok dan baju bayi,
kaos kaki dan kaos tangan, bungkus bayi dengan kain bedong.
26 Mencatat perasat yang sudah dilakukan, reaksi atau kelainan-
kelainan yang ditemukan selama bekerja, nama terang, dan tanda
tangan.
27 Memberitahu keluarga bahwa tindakan telah selesai,
mengucapkan salam dan terima kasih pada keluarga.
28 Merapihkan kembali alat-alat yang telah digunakan dan
dikembalikan ke tempat semula.
29 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dimulai dari
jari-jari sampai dengan lengan sesuai dengan urutannya, kemudian
dikeringkan dengan handuk.
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
87
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 305


Lampiran 2: Penilaian keterampilan perawatan tali pusat

Penilaian Keterampilan
Praktik Perawatan Tali Pusat
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Mempersiapkan alat-alat yang akan digunakan, yaitu:
a. Korentang dalam tempatnya.
b. Handuk lap tangan.
c. Kasa dan kapas pada tempatnya.
d. Air DTT dalam tempatnya.
e. Bengkok
2 Memberi salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda
kepada mereka.
3 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan.
4 Mencuci tangan dengan air mengalir dan dikeringkan dengan
handuk.
5 Menurunkan sedikit bagian atas popok agar tidak bersentuhan
dengan tali pusat.
6 Membuka balutan pada tali pusat yang akan diganti dengan lembut
dan hati-hati.
7 Membersihkan tali pusat dan daerah sekitar tali pusat
menggunakan kapas yang dibasahi air hangat dengan lembut dan
hati-hati.
8 Mengeringkan tali pusat dan balut kembali dengan menggunakan
kassa steril. Pastikan tali pusat telah diikat dengan hati-hati dan
tidak terlalu ketat.
9 Mengenakan pakaian pada bayi, lalu rapikan. Usahakan bayi
merasa nyaman dan rapi.
10 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa perawatan tali pusat
sudah selesai dilaksanakan.
11 Mendokumentasikan hasil tindakan.
12 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
13 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
39
Paraf Penilai

306 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 3: Penilaian keterampilan praktik perawatan mata

Penilaian Keterampilan
Praktik Perawatan Mata

NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Mempersipkan alat-alat secara ergonomis, yaitu:
a. Kapas mata lembab
b. Air DTT dalam kom
c. Bengkok
2 Memberi salam pada ibu/keluarga dengan sopan, perkenalkan diri
Anda kepada mereka.
3 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan.
4 Mencuci tangan dan keringkan dengan handuk.
Mencuci tangan sesuai standar pencegahan infeksi.
5 Meletakan bayi dengan posisikan terlentang.
6 Memasukan kapas lembab kedalam kom berisi air DTT
7 Membersihkan mata bayi dengan kapas lembab
8 Melakukan usapan mata dimulai dari tengah ke pinggir, jangan
bolak balik (dari arah yang dekat dengan hidung kearah luar).
Lakukan satu kali usapan.
9 Mengulangi usapan dari tengah ke pinggir (apabila mata masih
kotor).
10 Membuang kapas lembab di bengkok.
11 Memijat secara halus pangkal hidung bayi (apabila air mata keluar
terus). Segera konsultasi ke dokter, bila setelah pemijatan air mata
tetap keluar atau mata merah dan keluar banyak tahi mata atau
bila kondisinya tambah parah seperti conjunctiva mata bengkak.
12 Mendokumentasikan hasil pelaksanaan membersihkan mata.
13 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa tindakan sudah selesai
dilaksanakan.
14 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
15 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
45
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 307


Topik 2
Pemenuhan Kebutuhan Dasar Neonatus, Bayi,
Balita dan Apras

ara mahasiswa, selamat berjumpa pada pembelajaran topik yang kedua yaitu tentang

P praktik pemenuhan kebutuhan dasar neonatus, bayi, balita dan anak prasekolah.
Praktik yang akan dipelajari pada topik ini meliputi pemberian nutrisi, pemberian
imunisasi dasar, dan pemberian stimulasi. Sebelum memasuki pembelajaran praktiknya, kita
pahami kembali terlebih dahulu tentang konsep pemberian nutrisi, pemberian imunisasi,
dan pemberian stimulasi. Setelah Anda mempraktikkan materi pada topik ini dengan
sunggguh-sungguh, di akhir pembelajaran praktik Anda diharapkan kompeten dalam
mempraktikkan pemberian nutrisi, pemberian imunisasi, dan pemberian stimulasi.

A. PEMBERIAN NUTRISI

Salah satu dan yang pokok minuman yang hanya boleh dikonsumsi oleh bayi baru lahir
dan diberikan secara cepat/dini adalah air susu ibu (ASI), karena ASI merupakan makanan
yang terbaik bagi bayi. ASI diketahui mengandung zat gizi yang paling sesuai kualitas dan
kuantitasnya untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi. Berikan ASI sesering mungkin
sesuai keinginan bayi (On Demand) atau sesuai keinginan ibu (jika payudara penuh) atau
sesuai kebutuhan bayi setiap 2-3 jam (paling sedikit setiap 4 jam). Berikan ASI saja (ASI
ekslusif) sampai bayi berumur 6 bulan, selanjutnya pemberian ASI diberikan hingga anak
berusia 2 tahun dengan penambahan makanan lunak atau padat yang disebut MP-ASI
(Makanan Pendamping ASI). Banyak sekali keuntungan yang diperoleh dari ASI. Tidak saja
dalam keuntungan pertumbuhan dan perkembangan bayi, tapi juga hubungan kasih sayang
antara ibu dan bayi memberikan dukungan yang sangat besar terhadap terjadinnya proses
pembentukan emosi positif pada anak, dan berbagai keuntungan bagi ibu.
Pada bagian ini yang akan dibahas adalah pemberian ASI eksklusif dan pemberian MP-
ASI (MP-ASI anak usia 6-8 bulan, MP-ASI anak usia 9-12 bulan, dan MP ASI anak usia 1-2
tahun).

1. Pemberian ASI Eksklusif


a. Pengertian ASI Eksklusif
ASI adalah suatu rangsangan untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan
otak bayi dengan menerapkan pola asah, asih dan asuh dalam perawatannya sehari-hari.

308 Praktik Klinik Kebidanan II 


Dalam pemberian ASI juga perlu ditunjang dengan pemenuhan zat-zat gizi yang tepat. Untuk
itu perlu diterapkan pola makan yang sehat agar zat gizi yang dibutuhkan dapat dipenuhi
melalui ASI.
ASI Eksklusif adalah tindakan memberikan ASI kepada bayi hingga berusia 6 bulan
tanpa makanan dan minuman lain, kecuali sirup obat. Setelah usia bayi 6 bulan, barulah bayi
mulai diberikan makanan pendamping ASI, sedangkan ASI dapat diberikan sampai 2 tahun
atau lebih (Prasetyono, 2005).
Bayi yang mendapatkan ASI umumnya bertumbuh dengan cepat pada 2-3 bulan
pertama kehidupannya, tetapi lebih lambat dibandingkan bayi yang tidak mendapatkan ASI
Eksklusif. Suatu penelitian terhadap petumbuhan bayi menyatakan terdapat perbedaan
berat badan terhadap umur, bahwa bayi yang mendapat susu formula lebih tinggi dibanding
bayi yang mendapat ASI Ekslusif. Demikian pula dengan nilai berat badan terhadap panjang
badan bayi yang mendapatkan susu formula dibandingkan dengan bayi yang mendapatkan
ASI Ekslusif.

b. Tujuan Pemberian ASI Eksklusif


Adapun tujuan dalam pemberian ASI eksklusi antara lain adalah:
1) Komposisi ASI pada bulan pertama cukup untuk pertumbuhan dan perkembangan
bayi apabila ASI diberikan secara tepat dan benar sampai bayi berumur 6 bulan
pertama.
2) Pemberian ASI eksklusif bertujuan untuk menghindari faktor alergi dalam
pemberian makanan selain ASI, karena sebelum usia anak 6 bulan sistem
pencernaan bayi belum matur. Jaringan pada usus halus bayi pada umumnya
seperti saringan pasir, pori-porinya berongga sehingga memungkinkan bentuk
protein akan langsung masuk dalam sistem peredaran darah yang dapat
menimbulkan alergi.

c. Manfaat ASI untuk Bayi


Manfaat ASI untuk bayi meliputi:
1) Komposisi sesuai dengan kebutuhan bayi
Setiap mamalia telah dipersiapkan dengan sepasang atau lebih payudara yang akan
memproduksi susu untuk makanan bayi yang baru dilahirkannya. Salah satu
keajaiban ASI adalah secara otomatis akan mengubah komposisinya sesuai dengan
perubahan dan kebutuhan bayi di setiap tahap perkembangannya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 309


2) Mengandung zat protektif
Bayi yang mendapat ASI lebih jarang menderita penyakit karena adanya zat
protektif dalam ASI.

3) Mempunyai efek psikologis yang menguntungkan


Efek psikologis ini ditimbulkan pada saat bayi menyusu yang menimbulkan interaksi
antara ibu dan bayi yang akan menimbulkan rasa aman bagi bayi. Perasaan aman
ini penting untuk membangun dasar kepercayaan diri (basic sense of trust) yaitu
dengan mulai memercayai orang lain (ibu), maka selanjutnya akan timbul rasa
percaya pada diri sendiri. Setiap ibu pada saat menyusui harus memberi perhatian
penuh pada bayinya dan menatap anaknya dengan kasih sayang serta melakukan
komunikasi untuk menstimulasi pendengaran dan bicara anak.

4) Mengupayakan pertumbuhan yang baik


Bayi yang mendapat ASI mempunyai kenaikan berat badan yang baik setelah lahir,
pertumbuhan setelah periode perinatal yang baik, dan mengurangi kemungkinan
obesitas.

5) Mengurangi kejadian karies dentis dan maloklusi


Insidens karies dentis pada bayi yang mendapat susu formula jauh lebih tinggi
dibanding yang mendapat ASI, karena kebiasaan menyusui dengan botol dan dot
terutama pada waktu akan tidur menyebabkan gigi lebih lama kontak dengan susu
formula. Selain itu, kadar selenium yang tinggi pada ASI akan mencegah karies
dentis. Telah dibuktikan bahwa salah satu penyebab maloklusi rahang adalah
kebiasaan lidah yang mendorong ke depan akibat menyusu dengan botol dan dot
(Kemenkes RI., 2015).

d. Praktik Cara Menyusui yang Benar


Langkah-langkah menyusui yang benar secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP
berikut ini.
Tabel 7.4
SOP Cara Menyusui yang Benar
NO LANGKAH
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu kapas DTT dan bengkok.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan memperkenalkan diri serta
menanyakan keadaannya.
3 Memberikan dorongan kepada ibu dengan meyakinkan bahwa setiap ibu mampu

310 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
menyusui bayinya. Bantu ibu mengatasi keraguannya karena pernah bermasalah
ketika menyusui pada pengalaman sebelumnya.
4 Memberikan penjelasan pada ibu tentang manfaat ASI.
5 Memberikan motivasi pada suami atau anggota keluarga lain tentang keuntungan
ASI dan menjelaskan peran mereka dalam memberi dukungan terhadap ibu
menyusui.
6 Memberikan kesempatan ibu untuk bertanya setiap ia membutuhkannya.
7 Meminta persetujuan ibu untuk diajarkan tentang teknik menyusui.
Persiapan Ibu
8 Meminta ibu mencuci tangan dengan sabun dan air.
9 Menempatkan ibu pada posisi yang nyaman: duduk bersandar, tidur miring, atau
berdiri. Bila duduk kaki jangan sampai menggantung.
10 Minta ibu untuk mengeluarkan sedikit ASI dengan cara meletakkan ibu jari dan jari
telunjuk sejajar di tepi areola, kemudian tekan ke arah dinding dada lalu dipencet
sehingga ASI mengalir keluar. Minta ibu untuk mengoleskan ASI tersebut pada
puting susu dan areola sekitarnya. Menjelaskan ke ibu bahwa hal ini bermanfaat
sebagai desinfektan dan menjaga kelembaban puting susu.
Posisi Bayi
11

Gambar 7.1
Cara menyusui yang benar (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

12 Minta ibu untuk menempatkan kepala bayi pada lengkung siku ibu, kepala bayi tidak
boleh tertengadah, sokong badan bayi dengan lengan dan bokong bayi ditahan
dengan telapak tangan ibu. Minta ibu untuk memegang bayi dengan satu lengan
saja.
13 Minta ibu untuk menempatkan satu lengan bayi di bawah ketiak ibu dan satu di
depan.
14 Minta ibu untuk meletakkan bayi menghadap perut/payudara ibu, perut bayi
menempel badan ibu, kepala bayi menghadap payudara sehingga telinga dan lengan
bayi berada pada satu garis lurus.
15 Minta ibu untuk menatap bayinya dengan kasih sayang. Minta ibu untuk
menempatkan kepala bayi pada lengkung siku ibu, kepala bayi tidak boleh
tertengadah, sokong badan bayi dengan lengan dan bokong.
16 Minta ibu untuk memegang payudara dengan ibu jari di atas dan jari yang lain

 Praktik Klinik Kebidanan II 311


NO LANGKAH
menopang di bawah. Jangan menekan puting susu atau areolanya saja.
17 Minta ibu untuk memberi rangsangan kepada bayi agar membuka mulut (rooting
reflex) dengan cara: menyentuh pipi dengan puting susu, atau menyentuh sisi mulut
bayi.
18 Setelah bayi membuka mulut, minta ibu untuk dengan cepat mendekatkan kepala
bayi ke payudara ibu dengan puting serta areola dimasukkan ke mulut bayi.
Usahakan sebagian besar areola dapat masuk ke dalam mulut bayi. Setelah bayi
mulai mengisap, payudara tak perlu dipegang atau ditopang lagi.
19 Perhatikan tanda-tanda perlekatan bayi yang baik yaitu dagu bayi menempel di
payudara (C = chin); sebagian besar areola masuk ke dalam mulut bayi, terutama
areola bagian bawah (A= areola); bibir bayi terlipat keluar (bibir atas terlipat ke atas
dan bibir bawah terlipat ke bawah) sehingga tidak mencucu (L= lips); mulut terbuka
lebar (M = Mouth).
20 Menjelaskan kepada ibu mengapa perlekatan bayi harus benar.
Melepas Isapan
21 Minta ibu untuk ganti menyusui pada payudara yang lain apabila pada satu
payudara sudah terasa kosong. Minta ibu melepas isapan dengan cara:
jari kelingking dimasukkan ke mulut bayi melalui sudut mulut, atau
dagu bayi ditekan ke bawah.
22 Minta ibu agar menyusui berikutnya dimulai dari payudara yang belum
terkosongkan (yang diisap terakhir).

Gambar 7.2
Menyusui dengan kedua payudara (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

23 Setelah selesai menyusui, minta ibu untuk mengeluarkan ASI sedikit kemudian
oleskan pada puting susu dan areola sekitarnya. Biarkan kering dengan sendirinya.
Menyendawakan Bayi
24 Minta ibu untuk menyendawakan bayi dengan cara:
bayi digendong tegak dengan bersandar pada bahu ibu kemudian punggungnya
ditepuk perlahan-lahan, atau
bayi tidur tengkurap di pangkuan ibu, kemudian punggungnya ditepuk perlahan-
lahan.
Jelaskan pada ibu tujuan menyendawakan bayi.
25 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa praktik menyusui sudah selesai
dilaksanakan.

312 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
26 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
27 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

2. Pemberian MP-ASI
Sampai usia 6 bulan kebutuhan gizi dan kalori bayi 100% bisa terpenuhi dari ASI saja.
ASI terus diberikan sampai anak berusia 2 tahun, namun pada saat bayi berusia 6 bulan
harus mendapatkan makanan pendamping ASI (MP-ASI) mengingat kebutuhan gizinya tidak
cukup terpenuhi dari ASI saja. Pemberian MP-ASI yang tepat dan baik merupakan makanan
yang dapat memenuhi kebutuhan gizi baik jumlah maupun kandungannya sehingga bayi dan
anak dapat tumbuh kembang dengan optimal. Makanan Pendamping ASI diberikan secara
bertahap sesuai dengan usia anak, dimulai dari MP-ASI jenis lumat, lembik sampai anak
menjadi terbiasa dengan makanan keluarga.

a. Pengertian MP-ASI
MP-ASI adalah makanan atau minuman yang mengandung zat gizi, diberikan kepada
bayi atau anak usia 6-24 bulan guna memenuhi kebutuhan gizi selain dari ASI. MP-ASI
merupakan makanan peralihan dari ASI ke makanan keluarga. Pengenalan dan pemberian
MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik bentuk maupun jumlah. Hal ini dimaksudkan
untuk menyesuaikan kemampuan alat pencernaan bayi dalam menerima MP-ASI (Kemenkes
RI, 2015).
Adapun waktu yang baik dalam memulai pemberian MP-ASI pada bayi adalah umur 6
bulan. Pemberian makanan pendamping pada bayi sebelum umur tersebut akan
menimbulkan risiko sebagai berikut.
1) Rusaknya sistem pencernaan karena perkembangan usus bayi dan pembentukan
enzim yang dibutuhkan untuk pencernaan memerlukan waktu 6 bulan. Sebelum
sampai usia ini, ginjal belum cukup berkembang untuk dapat menguraikan sisa yang
dihasilkan oleh makanan padat.
2) Tersedak disebabkan sampai usia 6 bulan, koordinasi syaraf otot (neuromuscular) bayi
belum cukup berkembang untuk mengendalikan gerak kepala dan leher ketika duduk
dikursi. Jadi, bayi masih sulit menelan makanan dengan menggerakan makanan dari
bagian depan ke bagian belakang mulutnya, karena gerakan ini melibatkan susunan
refleks yang berbeda dengan minum susu.
3) Meningkatkan resiko terjadinya alergi seperti asma, demam tinggi, penyakit seliak atau
alergi gluten (protein dalam gandum).

 Praktik Klinik Kebidanan II 313


4) Batuk, penelitian bangsa Scotlandia menyatakan adanya hubungan antara pengenalan
makanan pada umur 4 bulan dengan batuk yang berkesinambungan.
5) Obesitas, penelitian telah menghubungkan pemberian makanan yang berlebih di awal
masa perkenalan dengan obesitas dan peningkatan resiko timbulnya kanker, diabetes,
dan penyakit jantung di usia lanjut (Lewis, 2003).

b. Jenis MP-ASI
Beberapa Jenis MP-ASI yang sering diberikan adalah:
1) Buah, terutama pisang yang mengandung cukup kalori. Buah jenis lain yang sering
diberikan pada bayi adalah pepaya, jeruk, dan tomat sebagai sumber vitamin A dan C.
2) Makanan bayi tradisional
a) Bubur susu buatan sendiri dari satu sampai dua sendok makan tepung beras
sebagai sumber kalori dan satu gelas susu sapi sebagai sumber protein.
b) Nasi tim saring, yang merupakan campuran dari beberapa bahan makanan, satu
sampai dua sendok beras, sepotong daging, ikan atau hati, sepotong tempe atau
tahu dan sayuran seperti wortel dan bayam, serta buah tomat dan air kaldu.
c) Makanan bayi kalengan, yang diperdagangkan dan dikemas dalam kaleng, karton,
karton kantong (sachet) atau botol. Untuk jenis makanan seperti ini perlu dibaca
dengan teliti komposisinya yang tertera dalam labelnya (Lewis, 2003).

Menurut WHO Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang dianggap baik adalah apabila
memenuhi beberapa kriteria hal berikut.
1) Waktu pemberian yang tepat, artinya MP-ASI mulai diperkenalkan pada bayi ketika
usianya lebih dari 6 bulan dan kebutuhan bayi akan energy dan zat-zat melebihi dari
apa yang didapatkannya melalui ASI.
2) Memadai, maksudnya adalah MP-ASI yang diberikan memberikan energy, protein, dan
zat gizi mikro yang cukup untuk memenuhi kebutuhan zat gizi anak.
3) Aman, makanan yang diberikan bebas dari kontaminasi mikroorganisme baik pada saat
disiapkan, disimpan, maupun saat diberikan pada anak.

MP-ASI yang baik memiliki karakteristik sebagai berikut.


1) Padat energi, protein dan zat gizi mikro (zat besi, zinc, kalsium, vit A, VIT c dan folat).
2) Tidak berbumbu tajam, tidak menggunakan gula, garam, penyedap rasa, pewarna dan
pengawet.
3) Mudah ditelan dan disukai anak.
4) Tersedia bahan lokal dan harga terjangkau.

314 Praktik Klinik Kebidanan II 


c. Pemberian makan pada bayi 6 – 9 bulan
Anak harus mulai diperkenalkan dan diberi makanan pendamping ASI sejak umur 6
bulan. Makanan utama adalah makanan padat yang diberikan secara bertahap. Pemberian
makanan berdasarkan bentuk, jumlah dan frekuensi dapat dilihat pada Tabel 7.5 di bawah
ini. ASI tetap diberikan sampai anak usia 2 tahun.

Tabel 7.5
Pemberian MP-ASI Usia 6-9 Bulan

Berapa Banyak Setiap Kali


Umur Bentuk Makanan Berapa Kali Sehari
Makan
6–9 ASI Teruskan pemberian 2-3 sendok makan penuh
bulan Makanan lumat (bubur ASI sesering mungkin. setiap kali makan,
dan makanan keluarga Makanan lumat 2- 3 tingkatkan perlahan sampai
yang dilumatkan) kali sehari ½ mangkuk berukuran 250
Sari buah Makanan selingan 1-2 ml.
kali sehari (buah,
biskuit)
Sumber: Kemenkes RI. (2015)

Contoh MP-ASI pada usia 6-9 bulan adalah bubur susu tepung beras/tepung
sagu/tepung maizena/tepung hunkwe/tepung kacang dan bubur sumsum kacang hijau.

Gambar 7.3
Jenis MP-ASI Bubur Sumsum Kacang Hijau dan Pisang Lumat
(Sumber: Kemenkes RI., 2015)

 Praktik Klinik Kebidanan II 315


Langkah-langkah pembuatan bubur susu dan pisang lumat secara lebih lengkap dapat
dilihat pada SOP berikut ini.
Tabel 7.6
SOP Cara membuat Bubur Susu

No Langkah
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. 10 gram tepung beras/tepung sagu/tepung maizena/tepung hunkwe/tepung
kacang hijau. Jangan gunakan tepung terigu.
b. 20 sdm (200 ml) ASI.
c. Panci.
d. Kompor.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan memperkenalkan diri serta
menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan dengan handuk.
4 Memasukan tepung beras/tepung sagu/tepung maizena/tepung hunkwe/tepung
kacang hijau ke dalam panci.
5 Memasukan sedikit air dalam panci yang berisi tepung.
6 Masak bubur hingga matang.
7 Setelah matang tuangkan di gelas atau mangkuk setelah itu tambahkan dengan
ASI, siap untuk diberikan kepada bayi.
8 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
9 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

Tabel 7.7
SOP Cara Membuat Pisang Lumat

NO LANGKAH
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. Pisang masak 1 buah (pisang ambon atau pisang raja).
b. Sendok makan bayi.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan memperkenalkan diri serta
menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan dengan handuk.
4 Cuci kulit pisang samapai bersih.

316 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
5 Kupas kulitnya separuh.
6 Keroklah pisang dengan sendok kecil sedikit demi sedikit.
7 Segera berikan kerokan pisang kepada bayi.
8 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
9 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

c. Pemberian makan pada bayi 9 – 12 bulan


Pada bayi usia 9-12 bulan, ASI tetap terus diberikan. Berikan MP-ASI yang lebih padat,
contohnya bubur nasi, nasi tim, dan nasi lembek. Pemberian MP-ASI berdasarkan bentuk,
jumlah dan frekuensi dapat dilihat pada Tabel 7.8 di bawah ini.

Tabel 7.8
Pemberian MP-ASI Usia 9-12 Bulan

Berapa Banyak Setiap Kali


Umur Bentuk Makanan Berapa Kali Sehari
Makan
9 – 12 a. ASI a. pemberian ASI. a. ½ sampai dengan ¾ mangkuk
bulan b. Makanan lembek b. Makanan lembek berukutan 250 ml
atau dicincang 3-4 kali sehari.
yang mudah c. Makanan
ditelan anak. selingan 1-2 kali
c. Makanan sehari.
selingan yang Gambar 7.8 Makanan Lumat
dapat dipegang (Sumber: Kemenkes RI.,
anak diberikan di 2015)
antara waktu
makan lengkap.
Sumber: Kemenkes RI. (2015)

Langkah-langkah pembuatan nasi lembek (nasi tim) secara lebih lengkap dapat dilihat
pada SOP berikut ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 317


Tabel 7.9
SOP Cara Membuat Nasi lembek (Nasi Tim)

NO LANGKAH
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. Beras 20 gr ( 2 sendok makan).
b. Ikan/daging 25 gr (1 potong).
c. Tempe/tahu 10 gr ( 1 potong).
d. Sayur 0,5 gelas ( 25 gr).
e. Air 3 – 4 gelas (800 ml).
f. Sendok pengaduk.
g. Panci.
h. Kompor.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan memperkenalkan diri serta
menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan dengan handuk.
4 Beras dicuci dan dimasak di atas panci.
5 Bahan yang lain dicuci.
6 Ikan/daging/tempe/tahu dipotong kecil atau dicincang dan masukan ke dalam
rebusan beras tadi.
7 Sayuran (bayam, wortel, labu kuning dan lainnya) dipotong pendek-pendek lalu
dimasukan ke dalam rebusan beras dan Ikan/daging/tempe/tahu yang sudah lunak.
8 Sesudah mendidih diaduk dan dimasak terus hingga kental dan matang.
9 Setelah matang diangkat dan didinginkan.
10 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
11 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

e. Pemberian makanan pada anak 1 – 2 tahun


Asupan makanan diperlukan bagi kebutuhan energi untuk masa kanak-kanak sehari-
hari, mempertahankan fungsi organ tubuh, penyembuhan saat sakit, dan yang paling
penting sebagai energi untuk tumbuh dan berkembang. Pada usia ini, anak sudah bisa
memakan sebagian besar makanan yang tersedia untuk keluarga. Keterampilan makan anak
sudah berkembang lebih baik, sehingga kemungkinan batuk atau tersedak ketika makan
sudah jarang terjadi. Selain itu, ia sudah semakin pintar menggunakan peralatan makannya
sendiri tanpa tumpah. Namun, anak mungkin menolak jenis makanan tertentu, dan nafsu
makannya bisa berubah-ubah dari waktu ke waktu. Jika hari ini makannya banyak, besok

318 Praktik Klinik Kebidanan II 


mungkin makannya bisa lebih sedikit. Hal itu bisa disiasati dengan memberikan makanan
yang bervariasi, dari jenis, tekstur, dan cita rasa. Jika anak tidak mau menghabiskan
makanannya, coba gugah selera makannya dengan menyajikan makanan dalam porsi kecil,
lalu dihias menjadi bentuk-bentuk lucu. Ajak anak makan bersama keluarga, sehingga ia
merasakan kasih sayang dari orangtua dan anggota keluarga lainnya.

Tahapan pemberian makanan pada anak adalah sebagai berikut.


1) Mulai memperkenalkan makanan yang berbentuk padat atau biasa disebut
dengan makanan keluarga, tetapi tetap mempertahankan rasa.
2) Menghindari memberikan makanan yang dapat mengganggu organ pencernaan,
seperti makanan terlalu berbumbu tajam, pedas, terlalu asam atau berlemak.
3) Finger snack atau makanan yang bisa dipegang seperti cookies, nugget atau potongan
sayuran rebus atau buah baik diberikan untuk melatih keterampilan dalam memegang
makanan dan merangsang pertumbuhan giginya.
4) Pemberian ASI masih tetap diteruskan sampai anak berumur dua tahun.
5) Frekuensi pemberian: 3-4 kali sehari makanan keluarga ditambah 1-2 kali sehari
makanan selingan atau bergantung pada nafsu makan bayi serta pemberian
ASI. Jumlah setiap kali makan: semangkuk penuh berukuran 250 ml.

Pemberian makan pada anak berdasarkan bentuk, jumlah dan frekuensi dapat dilihat
pada Tabel 7.10 di bawah ini.
Tabel 7.10 Pemberian makan pada anak usia 1-2 tahun

Berapa banyak Setiap


Umur Bentuk Makanan Berapa Kali Sehari
Kali Makan
a. ¾ gelas nasi/penakar
(250 ml)
b. 1 potong ikan/
daging / ayam telur
a. Makanan keluarga a. Makanan keluarga 3-
c. 1 potong kecil
b. Makanan yang 4 kali sehari
tempe/tahu atau 1
dicincang atau b. Makanan selingan 1-2
1 – 2 tahun sdm kacang-
dihauskan jika kali sehari
kacangan
diperlukan c. Teruskan pemberian
d. ¼ gelas sayur
c. ASI ASI
e. 1 potong buah
f. ½ gelas bubur/1
potong kue/1 potong
buah
Sumber: Kemenkes RI. (2015)

 Praktik Klinik Kebidanan II 319


B. PEMBERIAN IMUNISASI

Bahasan tentang pemberian imunisasi mencakup pengertian imunisasi, jenis imunisasi,


pemberian imunisasi BCG, pemberian imunisasi DPT – HB – Hib, pemberian imunisasi polio,
dan pemberian imunisasi campak.

1. Pengertian Imunisasi
Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan kekebalan seseorang
secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila suatu saat terpajan dengan penyakit
tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan (Kemenkes RI., 2015).

2. Jenis Imunisasi
Jenis imunisasi berdasarkan penyakit yang dapat dicegah dan usia pemberiannya dapat
dilihat pada Tabel 7.11 di bawah ini.

Tabel 7.11
Sasaran dan Jenis Imunisasi
Jenis Imunisasi Penyakit yang Dapat Dicegah Usia Pemberian
Hepatitis B Hepatitis B 0–7 Hari
BCG TBC (Tuberkolusis) 1 Bulan
Polio/IPV Polio 1, 2, 3, 4 bulan
DPT-Hb-Hib Difteri, pertusis, tetanus, 2, 3, 4 Bulan
HepatitisB, infeksi HIB
Campak Campak 9 bulan
Sumber: Kemenkes RI. (2015)

a. Pemberian Imunisasi BCG


Vaksin BCG merupakan vaksin beku kering yang mengandung Mycrobacterium bovis
hidup yang dilemahkan (Bacillus Calmette Guerin), strain paris. Tujuan pemberian vaksin
BCG adalah untuk pemberian kekebalan aktif terhadap penyakit tuberculosis. Vaksin ini
diberikan pada bayi bayi usia 0-2 bulan. Dosis pemberiannya adalah 0,05 ml sebanyak 1 kali.
Disuntikkan secara intrakutan di daerah lengan kanan atas (insertio musculus deltoideus),
dengan menggunakan ADS 0,05 ml.
Efek sampingnya adalah pada 2 – 6 minggu setelah imunisasi BCG, daerah bekas
suntikan timbul bisul kecil (papula) yang semakin membesar dan dapat terjadi ulserasi dalam
waktu 2-4 bulan. Kemudian menyembuh perlahan dengan menimbulkan jaringan parut
dengan diameter 2-10 mm. Apabila ulkus mengeluarkan cairan perlu dikompres dengan

320 Praktik Klinik Kebidanan II 


cairan antiseptik. Bila cairan bertambah banyak atau koreng semakin membesar anjurkan
orangtua membawa bayi ke tenaga kesehatan.
Adapun uraian langkah pemberian imunisasi BCG secara lebih lengkap dapat dilihat
pada SOP berikut ini.
Tabel 7.12
SOP Pemberian Imunisasi BCG
NO LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Spuit dispossible 5 cc.
b. Alat suntik ADS.
c. Vaksin BCG dan pelarutnya dalam termos es.
d. Kapas DTT dalam tempatnya.
e. Bengkok.
f. Sarung tangan.
g. Safety box.
h. Buku KIA/KMS.
i. Larutan klorin dalam tempatnya.
j. Tempat sampah.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai prosedur yang
akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan pengait.
6 Menghisap pelarut dengan menggunakan spuit 5 cc. Pastikan seluruhnya
terhisap.
7 Memasukkan pelarut ke dalam vial vaksin BCG lalu dikocok sehingga campuran
menjadi homogen.
8 Memasukan spuit yang digunakan untuk melarutkan vaksin ke dalam safety box.
9 Mengambil spuit baru kemudian menghisap vaksin dari vial sebanyak 0,05 cc
untuk bayi dan 0,1 untuk anak.
10 Mengatur posisi bayi miring di atas pangkuan ibu dan lepas baju bayi dari lengan
dan bahu.
11 Ibu memegang bayi dekat dengan tubuhnya, menyangga kepala bayi dan
memegang lengan dekat dengan tubuh.
12 Membersihkan area penyuntikan dengan kapas DTT.
13 Memegang lengan bayi dengan tangan kiri dan tangan kanan memegang syringe

 Praktik Klinik Kebidanan II 321


NO LANGKAH
dengan lubang jarum menghadap ke depan.
14 Memegang lengan sehingga permukaan kulit mendatar dengan menggunakan ibu
jari kiri dan jari telunjuk, letakan syringe dan jarum dengan posisi hampir datar
dengan kulit bayi.
15 Memasukkan ujung jarum di bawah permukaan kulit, cukup masukan bevel
(lubang di ujung jarum).
16 Untuk memegang jarum dengan posisi yang tepat, letakkan ibu jari kiri Anda pada
ujung bawah alat suntik dekat jarum, tetapi jangan menyentuh jarum.
17 Memegang ujung penyedot antara jari telunjuk dan jari tengah tangan kanan
Anda. Tekan penyedot dengan ibu jari tangan Anda. Menyuntikan 0,05 ml vaksin
dan memastikan semua vaksin sudah masuk kedalam kulit. Lihat apakah muncul
gelembung.
18 Mencabut jarum suntik bila vaksin sudah habis.
19 Bereskan semua peralatan yang sudah digunakan.
20 Bersihkan sarung tangan dalam larutan clorin dan lepaskan secara terbalik,
masukan dalam ember berisi larutan klorin.
21 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
22 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara mengatasi reaksi
tersebut.
23 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan kunjungan ulang.

b. Pemberian Imunisasi DPT – HB – Hib


Vaksin DTP-HB-Hib digunakan untuk pencegahan terhadap difteri, tetanus, pertusis
(batukrejan), hepatitis B, dan infeksi Haemophilus influenzae tipe b secara simultan.
Indikasi vaksin ini adalah diberikan pada bayi usia 2 - 24 bulan. Dosis pemberiannya pada
anak adalah 0,5 ml. Vaksin harus disuntikkan secara intramuscular pada anterolateral paha
atas. Kontraindikasi dari pemberian vaksin ini adalah kejang atau gejala kelainan otak pada
bayi baru lahir atau kelainan saraf serius. Efek samping yang diitmbulkan dari pemberian
vaksin DTP-HB-Hib ini adalah reaksi lokal sementara seperti bengkak, nyeri, dan kemerahan
pada lokasi suntikan disertai demam dapat timbul dalam sejumlah besar kasus. Kadang-
kadang reaksi berat seperti demam tinggi, irritabilitas (rewel), dan menangis dengan nada
tinggi dapat terjadi dalam 24 jam setelah pemberian.
Terkait prosedur pemberian vaksinasi DPT – HB – Hib ini dapat dipelajari pada SOP
berikut ini.

322 Praktik Klinik Kebidanan II 


Tabel 7.13
SOP Pemberian Vaksinasi DPT – HB – Hib

NO LANGKAH
1 Mempersiapkan alat-alat:
a. Sarung Tangan bersih 1 pasang (untuk melindungi petugas).
b. Vaksin DTP-HB-Hib.
c. Kapas DTT.
d. Bak instrumen.
e. Gergaji ampul.
f. Auto Disable Syringe (ADS).
g. Bengkok.
h. Safety box.
i. Tempat sampah.
j. Larutan clorin dalam tempatnya.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai prosedur yang akan
dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan pengait.
6 Menghisap vaksin dari vial dengan menggunakan spuit sebanyak 0,5 ml.
7 Meminta ibu untuk menggendong bayi di atas pangkuan ibu dengan posisi menghadap
ke depan, seluruh kaki telanjang. Ibu sebaiknya memegang kaki bayi.
8 Bersihkan kulit dengan kapas DTT, tunggu hingga kering.
9 Menentukan lokasi penyuntikan yaitu di paha anterolateral, pegang paha bayi dengan
ibu jari dan jari telunjuk, suntikan jarum dengan sudut 90° (intra muskulair). Suntikan
pelan-pelan untuk mengurangi rasa sakit.
10 Cabut jarum dengan cepat dan tekan bekas suntikan dengan kapas kering, jangan
melakukan pemijatan pada daerah bekas suntikan.
11 Masukan alat suntik ke dalam safety box tanpa ditutup kembali (no recapping).
12 Merapihkan peralatan yang sudah digunakan dikembalikan ke tempat semula.
13 Bersihkan sarung tangan dalam larutan clorin dan lepaskan secara terbalik, masukan
dalam ember berisi larutan klorin.
14 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
15 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara mengatasi reaksi
tersebut.
16 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan kunjungan ulang.

 Praktik Klinik Kebidanan II 323


c. Pemberian Imunisasi Polio
Imunisasi polio merupakan upaya untuk membuat seseorang kebal terhadap virus
polio (penyakit polio/lumpu layu) dengan cara memasukkan vaksin polio ke dalam tubuh
yang mengandung virus yang telah dilemahkan. Apabila sebagian besar masyarakat
terimunisasi maka yang lain juga akan terlindungi dari penularan. Cara pemberiannya adalah
secara oral (melalui mulut), 1 dosis (dua tetes) sebanyak 4 kali (dosis) pemberian, dengan
interval setiap dosis minimal 4 minggu.
Tidak ada efek yang berbahaya yang timbul akibat pemberian polio pada anak yang
sedang sakit. Kontraindikasinya adalah:
1) OPV tidak boleh diberikan pada saat anak diare.
2) Anak yang mengalami infeksi akut yang disertai demam.
3) Anak yang memiliki masalah defisiensi sistem kekebalan tubuh (lemahnya sistem
imun/immune deficiency).
4) Anak yang sedang menjalani pengobatan imunosupresif (obat yang dapat menekan
sistem imun).

Reaksi sesudah imunisasi polio oral sangat jarang terjadi. Setelah mendapat vaksin
polio oral bayi boleh makan minum seperti biasa. Bila muntah dalam 30 menit segera diberi
dosis ulang. Terkait efek samping tersebut, orang tua tidak perlu melakukan tindakan
apapun.
Adapun langkah-langkah pemberian imunisasi polio secara lebih lengkap dapat
dipelajari pada SOP berikut ini.
Tabel 7.14
SOP Pemberian Imunisasi Polio
NO LANGKAH
1 Persiapan alat-alat:
a. Vaksin Polio dalam termos es.
b. Pipet (dropper).
c. Bengkok.
d. Sarung tangan.
e. Buku KIA.
f. Tempat sampah.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menggunakan sarung tangan dan membuka tutup metal pada vaksin dengan pengait
dan memasang dropper.
4 Mengatur posisi ibu dalam menggendong bayi dengan meminta ibu untuk memegang
bayi dengan kepala disangga dan ditengadahkan ke belakang.

324 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
5 Membuka mulut bayi secara berhati-hati dengan ibu jari pada dagu (untuk bayi kecil)
atau menekan pipi bayi dengan jari-jari Anda.
6 Meneteskan 2 tetes vaksin dari alat tetes ke dalam lidah jangan sampai alat tetes
(dropper) menyentuh bayi.
7 Bereskan semua peralatan yang sudah digunakan.
8 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
9 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara mengatasi reaksi
tersebut.
10 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan kunjungan ulang.
11 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.

d. Pemberian Imunisasi Campak


Vaksin campak adalah vaksin virus hidup yang dilemahkan untuk pemberian kekebalan
aktif terhadap penyakit campak. Imunisasi campak diberikan pada bayi usia 9 – 12 bulan.
Dosis pemberiannya 0,5 ml disuntikkan secara subkutan pada lengan kiri atas atau
anterolateral paha. Kontraindikasi pemberian imunisasi campak adalah individu yang
mengidap penyakit immune deficiency atau individu yang diduga menderita gangguan
respon imun karena leukemia, limfoma. Efek samping imunisasi campak adalah hingga 15%
pasien dapat mengalami demam ringan dan kemerahan selama 3 hari yang dapat terjadi 8–
12 hari setelah vaksinasi. Penanganan untuk efek samping yang ditimbulkan yaitu:
1) Orang tua dianjurkan untuk memberikan minum lebih banyak (ASI atau sari buah).
2) Jika demam pakaikan pakaian yang tipis.
3) Bekas suntikan yang nyeri dapat dikompres air dingin.
4) Jika demam berikan paracetamol 15 mg/kgBB setiap 3-4 jam (maksimal 6 kali dalam 24
jam).
5) Bayi boleh mandi atau cukup diseka dengan air hangat.
6) Jika reaksi tersebut berat dan menetap bawa bayi ke dokter.

 Praktik Klinik Kebidanan II 325


Langkah-langkah pemberian imunisasi campak dapat dipelajari pada SOP berikut ini.

Tabel 7.15
SOP Pemberian Imunisasi Campak
NO LANGKAH
1 Menyiapkan alat-alat secara ergonomis :
a. Sarung tangan bersih 1 pasang (untuk melindungi petugas).
b. Vaksin campak dan pelarutnya.
c. Kapas DTT.
d. Bak instrumen.
e. Gergaji ampul.
f. Spuit 5 cc.
g. Auto Disable Syringe (ADS).
h. Bengkok.
i. Safety box.
j. Tempat sampah.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai prosedur yang
akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan pengait.
6 Menghisap pelarut dengan menggunakan spuit 5 cc. Pastikan seluruhnya terhisap.
7 Memasukkan pelarut ke dalam vial vaksin campak, kocok hingga campuran menjadi
homogeny.
8 Masukan semprit dan jarum pencampur ke dalam safety box setelah digunakan.
9 Menghisap vaksin dari vial dengan menggunakan spuit sebanyak 0,5 ml.
10 Mengatur posisi bayi
Bayi dipangku ibunya di sisi sebelah kiri.
Tangan kanan bayi melingkar ke badan ibu.
Tangan kiri ibu merangkul bayi, menyangga kepala, bahu, dan memegang sisi luar
tangan kiri bayi.
Tangan kanan ibu memegang kaki bayi dengan kuat.
11 Menyiapkan bagian yang akan diinjeksi musculus deltoideus (1/3 bagian lateral
lengan kiri atas).
12 Membersihkan daerah yang akan diinjeksi dengan kapas DTT dari tengah ke luar,
secara melingkar sekitar 5 cm. Tunggu hingga kering.

326 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
13 Mengangkat kulit daerah suntikan dengan ibu jari dan telunjuk.
14 Menusukkan jarum ke dalam kulit dengan sudut 45° (injeksi subkutan dalam).
15 Melakukan aspirasi kemudian mendorong pangkal piston dengan ibu jari tangan
kanan dan memasukkan vaksin secara perlahan.
16 Menarik jarum suntik dengan cepat setelah semua vaksin masuk.
17 Menekan daerah suntikan dengan kapas DTT.
18 Merapikan alat-alat dan membuang spuit ke dalam safety box.
19 Mengevaluasi keadaan tubuh bayi dan merapikan pakaian bayi.
20 Bersihkan sarung tangan dalam larutan clorin dan lepaskan secara terbalik, masukan
dalam ember berisi larutan klorin.
21 Memberikan penjelasan kepada orang tua sehubungan dengan hasil imunisasi, efek
samping, dan obat penurun panas untuk mengantisipasi efek samping berupa panas
serta kapan jadwal imunisasi selanjutnya.
22 Mendokumentasikan (waktu, nama, vaksin, dosis, cara pemberian dan reaksi pasien).

C. PEMBERIAN STIMULASI

Pada masa balita perkembangan kemampuan berbahasa, kreativitas, kesadaran sosial,


emosional, dan intelegensia berjalan sangat cepat dan merupakan landasan perkembangan
berikutnya. Perkembangan moral serta dasar-dasar kepribadian juga dibentuk pada masa ini.
Pada masa periode kritis ini, diperlukan rangsangan atau stimulasi yang berguna agar
potensinya berkembang. Perkembangan anak akan optimal bila interaksi diusahakan sesuai
dengan kebutuhan anak pada berbagai tahap perkembangannya, bahkan sejak masih dalam
kandungan. Stimulasi yang akan dipelajari pada bahasan ini meliputi stimulasi 0-6 bulan dan
6-12 bulan, stimulasi 1-2 tahun dan 2-3 tahun, serta stimulasi 3-5 tahun dan 5-6 tahun.
Stimulasi dapat merangsang hubungan antar sel otak (sinaps), milyaran sel otak
dibentuk sejak kehamilan berusia 6 bulan. Pada saat itu belum ada hubungan antar sel otak,
bila ada rangsangaan maka akan terbentuk hubungan. Jika rangsangan sering diberikan,
maka hubungan akan semakin kuat. Jika variasi rangsangan banyak maka akan terbentuk
hubungan yang semakin kompleks atau luas, dengan demikian dapat merangsang otak kiri
dan kanan sehingga dapat terbentuklah multiple intelegent dan juga kecerdasan yang lebih
luas dan tinggi (Dewi, 2010).
Stimulasi perkembangan pada anak dilakukan oleh ibu dan ayah yang merupakan
orang terdekat dengan anak, pengganti ibu/pengasuh anak, anggota keluarga lain, dan
kelompok masyarakat di lingkungan rumah tangga masing-masing dan dalam kehidupan

 Praktik Klinik Kebidanan II 327


sehari-hari. Kurangnya stimulasi dapat menyebabkan penyimpangan tumbuh kembang anak
bahkan gangguan yang menetap.

1. Pengertian dan Tujuan Stimulasi


Stimulasi adalah kegiatan merangsang kemampuan dasar anak umur 0-6 tahun agar
anak tumbuh dan berkembang secara optimal. Setiap anak perlu mendapat stimulasi rutin
sedini mungkin dan terus menerus pada setiap kesempatan. Tujuan pemberian stimulasi
adalah untuk membantu anak mencapai tingkat perkembangan yang optimal atau sesuai
dengan yang diharapkan.

2. Aspek Perkembangan yang Dipantau


Aspek perkembangan yang dipantau meliputi gerak kasar, gerak halus, kemampuan
bicara dan bahasa, serta sosialisasi dan kemandirian (Kemenkes RI., 2016).
a. Gerak kasar atau motorik kasar adalah aspek yang berhubungan dengan kemampuan
anak melakukan pergerakan dan sikap tubuh yang melibatkan otot-otot besar seperti
duduk, berdiri, dan sebagainya.
b. Gerak halus atau motorik halus adalah aspek yang berhubungan dengan kemampuan
anak melakukan gerakan yang melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu dan dilakukan
oleh otot-otot kecil, tetapi memerlukan koordinasi yang cermat seperti mengamati
sesuatu, menjimpit, menulis, dan sebagainya.
c. Kemampuan bicara dan bahasa adalah aspek yang berhubungan dengan kemampuan
untuk memberikan respons terhadap suara, berbicara, berkomunikasi, mengikuti
perintah dan sebagainya.
d. Sosialisasi dan kemandirian adalah aspek yang berhubungan dengan kemampuan
mandiri anak (makan sendiri, membereskan mainan selesai bermain), berpisah dengan
ibu/pengasuh anak, bersosialisasi, dan berinteraksi dengan lingkungan dan sebagainya.

3. Prinsip Dasar yang Perlu Diperhatikan


Prinsip dasar yang perlu diperhatikan pada pemberian stimulasi yaitu:
a. Stimulasi dilakukan dengan dilandasi rasa cinta dan kasih sayang.
b. Selalu tunjukkan sikap dan perilaku yang baik karena anak akan meniru tingkah laku
orang-orang yang terdekat dengannya.
c. Berikan stimulasi sesuai dengan kelompok umur anak.
d. Lakukan stimulasi dengan cara mengajak anak bermain, bernyanyi, bervariasi,
menyenangkan, tanpa paksaan, dan tidak ada hukuman.
e. Lakukan stimulasi secara bertahap dan berkelanjutan sesuai umur anak, terhadap ke 4
aspek kemampuan dasar anak.

328 Praktik Klinik Kebidanan II 


f. Gunakan alat bantu/permainan yang sederhana, aman, dan ada di sekitar anak.
g. Berikan kesempatan yang sama pada anak laki-laki dan perempuan.
h. Anak selalu diberi pujian, bila perlu diberi hadiah atas keberhasilannya.

4. Manfaat Stimulasi Perkembangan


Manfaat stimulasi perkembangan meliputi hal di bawah ini (Hidayat, 2009).
a. Membantu perkembangan sensorik dan motorik
Fungsi stimulasi dapat dikembangkan dengan melakukan rangsangan pada sensorik
dan motorik, melalui rangsangan ini aktifitas anak dapat mengeksplorasi alam
disekitarnya. Sebagai contoh, bayi dapat dilakukan dengan rangsangan taktil, audio,
dan visual.

b. Membantu perkembangan kognitif


Anak akan mencoba melakukan komunikasi dengan bahasa anak, mampu memahami
objek permainan, seperti dunia tempat tinggal, mampu membedakan khayalan dan
kenyataan, mampu belajar warna, memahami bentuk, ukuran, dan berbagai manfaat
benda.

c. Meningkatkan kemampuan sosialisasi anak


Proses sosialisasi dapat terjadi melalui permainan, misalkan pada saat anak akan
merasakan kesenangan terhadap kehadiran orang lain dan merasakan adanya teman
yang dunianya sama.

d. Meningkatkan kreatifitas
Anak mulai belajar menciptakan sesuatu dari permainan yang ada dan mampu
memodifikasi objek yang digunakan dalam permainan, sehingga anak akan lebih
kreatif, seperti mainan bongkar pasang mobil-mobilan.

e. Meningkatkan kesadaran diri


Stimulasi dapat memberikan kemampuan untuk mengeksplorasi tubuh dan merasakan
dirinya sadar dengan orang lain yang merupakan bagian dari individu yang saling
berhubungan, anak mau belajar mengatur perilaku, serta membandingkan dengan
perilaku orang lain.

 Praktik Klinik Kebidanan II 329


f. Mempunyai nilai terapeutik
Dengan stimulasi melalui bermain menjadikan anak lebih senang dan nyaman sehingga
adanya stress dan ketegangan dapat dihindari, mengingat bermain dapat menghibur
diri anak terhadap dunianya.

g. Mempunyai nilai moral pada anak


Dengan stimulasi bermain dapat memberikan nilai moral tersendiri, hal ini dapat
dijumpai ketika anak sudah mampu belajar benar atau salah dari budaya di rumah, di
sekolah, dan ketika berinteraksi dengan temannya. Disamping itu ada beberapa
permainan yang memiliki aturan-aturan yang harus dilakukan dan tidak boleh
dilanggar.

5. Pemberian Stimulasi Berdasarkan Usia


Pemberian stimulasi berdasarkan usia ini meliputi stimulasi bayi usia 0-3 bulan,
stimulasi bayi usia 3-6 bulan, stimulasi bayi usia 6-12 bulan, stimulasi bayi usia 1-2 tahun,
stimulasi bayi usia 2-3 tahun, stimulasi bayi usia 3-5 tahun, dan stimulasi bayi usia 5-6 tahun.

a. Stimulasi Bayi Usia 0-3 bulan


Stimulasi ini dilakukan oleh keluarga yaitu dengan cara:
1) Sering memeluk dan menimang bayi dengan penuh kasih sayang.
2) Gantung benda berwarna cerah yang bergerak dan bisa dilihat bayi.
3) Tatap mata bayi dan ajak tersenyum, bicara, dan bernyanyi.
4) Perdengarkan musik/suara kepada bayi.
5) Mulai 3 bulan, bawa bayi ke luar rumah memperkenalkan lingkungan sekitar.

Gambar 7.9
Jenis Stimulasi Bayi Usia 0-3 Bulan (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

330 Praktik Klinik Kebidanan II 


Cara memantau perkembangan bayi usia 0-3 bulan setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.16
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 0-3 Bulan
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan
yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak menggunakan
ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada kolom di
sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 1 bulan bayi bisa:
Menatap ke ibu
Mengeluarkan suara o...o...
Tersenyum
Menggerakkan tangan dan kaki
Pada umur 3 bulan bayi bias:
Mengangkat kepala tegak ketika tengkurap
Tertawa
Menggerakkan kepala ke kiri dan ke kanan
Membalas tersenyum ketika di ajak bicara/tersenyum
Mengoceh spontan atau bereaksi dengan mengoceh
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 3 bulan bayi belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3 bulan
kemudian.
11 Mengucapkan salam.

 Praktik Klinik Kebidanan II 331


b. Stimulasi Bayi Usia 3-6 bulan
Orang tua dan keluarga lainnya perlu melakukan hal berikut:
1) Sering telungkupkan bayi.
2) Gerakkan benda ke kiri dan kanan, di depan matanya.
3) Perdengarkan berbagai bunyi-bunyian.
4) Beri mainan benda yang besar dan berwarna.

Gambar 7.10
Jenis Stimulasi Bayi Usia 3-6 Bulan (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

Cara memantau perkembangan bayi usia 3-6 bulan setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.17
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 3-6 Bulan
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan
yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.

332 Praktik Klinik Kebidanan II 


6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak menggunakan
ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada kolom
disebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 6 bulan bayi bisa
Berbalik dari telungkup ke terlentang
Mempertahankan posisi kepala tetap tegak
Meraih benda yang ada di dekatnya
Menirukan bunyi
Menggenggam mainan
Tersenyum ketika melihat mainan/gambar yang menarik
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 6 bulan bayi belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3 bulan
kemudian.
11 Mengucapkan salam.

c. Stimulasi Bayi Usia 6-12 bulan


Orang tua dan keluarga lainnya perlu melakukan hal berikut:
1) Ajari bayi duduk.
2) Ajak main Ci-Luk-BA.
3) Ajari memegang dan makan biskuit.
4) Ajari memegang benda kecil dengan 2 jari.
5) Ajari berdiri dan berjalan berpegangan.
6) Ajak bicara sesering mungkin.
7) Latih mengucapkan Ma...Ma...Pa...Pa...
8) Beri Mainan yang aman dipukul-pukul.

 Praktik Klinik Kebidanan II 333


Gambar 7.11
Jenis Stimulasi Bayi Usia 6-12 Bulan (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

Cara memantau perkembangan bayi usia 6-12 bulan setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.18
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 6-12 Bulan
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan yang
akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak menggunakan
ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada kolom
disebelahnyanya

334 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 9 bulan bayi bisa
Merambat
Mengucapkan Ma...Ma...Pa....Pa...
Meraih benda sebesar kacang
Mencari benda/mainan yang dijatuhkan
Bermain tepuk tangan atau Ci..Luk..Ba..
Makan Kue/biskuit semdiri
Usia 12 bulan bayi bisa
Berdiri dan berjalan berpegangan
Memegang benda kecil
Meniru kata sederhana seperti ma..ma..pa..pa..
Mengenal anggota keluarga
Takut pada orang yang belum dikenal
Menunjuk apa yang diinginkan tanpa menangis/merengek
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 12 bulan bayi belum bias melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3 bulan kemudian
11 Mengucapkan salam.

d. Stimulasi Bayi Usia 1-2 Tahun


Orang tua dan keluarga lainnya perlu melakukan hal berikut:
1) Stimulasi ini dilakukan oleh ibu/ayah/anggota keluarga lainnya.
2) Ajari berjalan diundakan/tangga.
3) Ajak membersihkan meja dan menyapu.
4) Ajak membereskan mainan.
5) Ajari mencoret-coret di kertas.
6) Ajari menyebut bagian tubuhnya.
7) Bacakan cerita anak.
8) Ajak bernyanyi.
9) Ajak bermain dengan teman.

 Praktik Klinik Kebidanan II 335


10) Berikan pujian kalau ia berhasil melakukan sesuatu.
11) Ajari anak untuk bergerak bebas dalam pengawasan.
12) Orang tua membimbing agar anak mematuhi aturan permainan.
13) Biasakan menggunakan perkataan santun.

Gambar 7.12
Jenis Stimulasi Bayi Usia 1-2 Tahun (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

Cara memantau perkembangan bayi usia 1-2 tahun setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.19
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 1 – 2 Tahun
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan
yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.

336 Praktik Klinik Kebidanan II 


6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak
menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada
kolom disebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 2 tahun anak bisa
Naik tangga dan berlari-lari
Mencoret-coret pensil pada kertas
Dapat menunjuk 1 atau lebih bagian tubuhnya
Menyebut 3-6 kata yang mempunyai arti, seperti bola,
piring dan sebagainya
Memegang cangkir sendiri
Belajar makan-minum sendiri
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 2 tahun anak belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3 bulan
kemudian.
11 Mengucapkan salam.

e. Stimulasi Bayi Usia 2-3 tahun


Stimulasi ini dilakukan oleh ibu/ayah/anggota keluarga lainnya yaitu dengan cara:
1) Ajari berpakaian sendiri.
2) Ajak melihat buku bergambar.
3) Bacakan cerita anak.
4) Ajari makan di piring sendiri.
5) Ajari cuci tangan.
6) Ajari buang air besar dan kecil pada tempatnya.
7) Ajari anak untuk menghormati orang lain.
8) Ajari anak beribadah.
9) Bawa anak ke PAUD.

 Praktik Klinik Kebidanan II 337


Gambar 7.13
Jenis Stimulasi Bayi Usia 2-3 Tahun (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

Cara memantau perkembangan bayi usia 2-3 tahun setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.20
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 2 – 3 Tahun
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan yang
akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak menggunakan
ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada kolom di
sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 3 tahun anak bisa
Mengayuh sepeda roda tiga
Berdiri di atas satu kaki tanpa berpegangan
Bicara dengan baik menggunakan 2 kata
Menyebut nama, umur, dan tempat
Menggambar garis lurus
Bermain dengan teman
Melepas pakaiannya sendiri

338 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 3 tahun anak belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 6 bulan kemudian.
11 Mengucapkan salam.

f. Stimulasi Bayi Usia 3-5 Tahun


Dilakukan oleh ibu, ayah, dan anggota keluarga lainnya dengan cara:
1) Minta anak menceritakan apa yang dilakukan.
2) Dengarkan anak ketika bicara.
3) Jika anak gagap, ajari bicara pelan-pelan.
4) Awasi anak ketika bermain.
5) Ajak anak mulai melibatkan diri dalam kegiatan bersama.
6) Ajarkan anak tentang perbedaan jenis kelamin.
7) Ajarkan anak menjaga alat kelaminnya.
8) Latih anak tidur terpisah dari orang tua dan anak yang berbeda jenis kelamin.
9) Biasakan anak untuk berkata jujur, berterima kasih dan meminta maaf.
10) Figur ayah sebagai contoh bagi anak laki-laki, dan figur ibu sebagai contoh bagi
anak perempuan.
11) Kembangkan kreativitas anak dan kemampuan bergaul.

Gambar 7.14
Jenis Stimulasi Bayi Usia 3-5 Tahun (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

 Praktik Klinik Kebidanan II 339


Cara memantau perkembangan bayi usia 3-5 tahun setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.21
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 3 – 5 Tahun
NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan
yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak
menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada
kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 5 tahun anak bisa
Melompat-lompat 1 kaki, berlari dan berjalan lurus
Menggambar orang 3 bagian (kepala, badan, tangan/kaki)
Menggambar tanda silang dan lingkaran
Menangkap bola kecil dengan kedua tangan
Menjawab pertanyaan dengan kata-kata yang benar
Menyebut angka, menghitung jari
Bicaranya mudah dimengerti
Berpakaian sendiri tanpa dibantu
Mengancing baju atau pakaian boneka
Menggosok gigi tanpa bantuan
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 5 tahun anak belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 6 bulan
kemudian.
11 Mengucapkan salam.

340 Praktik Klinik Kebidanan II 


g. Stimulasi Bayi Usia 5-6 Tahun
Stimulasi ini dilakukan oleh ibu, ayah, dan anggota keluarga lainnya dengan cara:
1) Ajari anak bermain sepeda.
2) Bantu anak mengerti urutan kegiatan, contoh mencuci tangan.
3) Minta anak menceritakan apa yang dilakukannya.
4) Ajari anak melempar dan menangkap bola dengan dua tangan.
5) Ajari anak mengenal warna, huruf, angka dan benda yang ada di sekitarnya.
6) Ajak anak untuk membantu dalam melakukan pekerjaan rumah seperti
menyiapkan bahan makanan.
7) Ajari anak konsep waktu, seperti tahun, bulan, hari dan jam.

Gambar 7.15
Jenis Stimulasi Bayi Usia 5-6 Tahun (Sumber: Kemenkes RI., 2015)

Cara memantau perkembangan bayi usia 5-6 tahun setelah dilakukan stimulasi secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 7.22
Cara Memantau Perkembangan Bayi Usia 5 – 6 Tahun

NO LANGKAH
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga mengenai tindakan yang
akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap saat dengan
suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 341


NO LANGKAH
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak menggunakan
ceklist yang ada dengan memberi tanda √ (centang/rumput) pada kolom di
sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 6 tahun anak bisa
Berjalan lurus
Berdiri dengan satu kaki selama 11 detik
Menggambar 6 bagian (menggambar orang lengkap,
kepala, tangan dan kaki)
Menangkap bola kecil dengan kedua tangan
Menggambar segi empat
Mengerti arti lawan kata
Mengenal angka, bisa menghitung angka 5-10
Mengenal warna
Mengikuti aturan permainan
Berpakaian sendiri tanpa di bantu
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 6 tahun anak belum bisa melakukan minimal salah
satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 6 bulan
kemudian.
11 Mengucapkan salam.

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai keterampilan di atas,
kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan pemenuhan kebutuhan dasar neonatus, bayi, balita dan
anak prasekolah di klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan format
penilaian yang ada di lampiran Topik 2 ini. Keterampilan yang dipraktikkan meliputi:
a) Cara menyusui yang benar

342 Praktik Klinik Kebidanan II 


b) Cara membuat bubur susu
c) Cara membuat pisang lumat
d) Cara membuat nasi lembik (Nasi Tim)
e) Pemberian imunisasi BCG
f) Pemberian imunisasi DPT-HB-Hib
g) Pemberian imunisasi Polio
h) Pemberian imunisasi Campak
i) Pemberian stimulasi usia 0-3 bulan
j) Pemberian stimulasi usia 3-6 bulan
k) Pemberian stimulasi usia 1-2 tahun
l) Pemberian stimulasi usia 2-3 tahun
m) Pemberian stimulasi usia 3-5 tahun
n) Pemberian stimulasi usia 5-6 tahun

2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan


tersebut.
3) Berikanlah format penilaian yang ada pada lampiran Topik 2 ini kepada pembimbing
klinik Saudara untuk mengetahui apakah Saudara sudah kompeten dalam melakukan
praktik dengan mengacu pada ketentuan penilaian berikut ini.
Nilai 1 (Perlu : atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau tidak sesuai
Perbaikan) urutan (jika harus berurutan) atau tidak dikerjakan.
Nilai 2 (Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan dalam
mengerjakan langkah demi langkah belum dilaksanakan.
Nilai 3 (Mahir ) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan).
4) Apabila Anda belum kompeten latihlah secara berulang-ulang sampai Anda kompeten.
5) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 343


Ringkasan

Bayi yang diberi ASI saja sampai usia 6 bulan dan mendapatkan MP-ASI yang baik dan
cukup tidak hanya akan tumbuh berkembang secara optimal namun memiliki tingkat
kecerdasaan yang lebih. Kecukupan ASI dan MP-ASI ditandai dengan kenaikan berat badan
setiap bulan sesuai dengan kenaikan berat badan anak pada KMS serta kenaikan berat badan
dan tinggi badan sesuai dengan Standar WHO 2006. Mulai usia 6 bulan, bayi perlu
mendapat MP-ASI berupa makan lumat (6-9 bulan) seperti bubur nasi saring, kentang rebus
yang dihaluskan, pisang, dan biskut yang dihaluskan. Makanan lumat konsistensinya lebih
sesuai dengan kondisi usus bayi pada saat ini dan kemampuannya untuk menggerakkan
rahang naik turun layaknya mengunyah makanan.
Kunci keberhasilan pemberian ASI adalah menempatkan bayi pada posisi dan
perlekatan yang benar. Posisi dan perlekatan yang benar ini memungkinkan bayi mengisap
pada areola (bukan pada puting) sehingga ASI akan mudah keluar dari tempat diproduksinya
ASI dan puting tidak terjepit diantara bibir sehingga puting tidak lecet. Setelah bayi selesai
menyusu bayi perlu disendawakan dengan tujuan untuk membantu ASI yang masih ada di
saluran cerna bagian atas masuk ke dalam lambung sehingga dapat mengeluarkan udara dari
lambung agar bayi tidak muntah setelah menyusu. Semua hal ini akan dilatih pada
keterampilan teknik menyusui.
Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan kekebalan seseorang
secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila suatu saat terpajan dengan penyakit
tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Vaksin adalah antigen berupa
mikroorganisme yang sudah mati, masih hidup tapi dilemahkan, masih utuh atau bagiannya
yang telah diolah, berupa toksin mikroorganisme yang telah diolah menjadi toksoid, protein
rekombinan yang bila diberikan kepada seseorang akan menimbulkan kekebalan spesifik
secara aktif terhadap penyakit infeksi tertentu.
Kemampuan dan tumbuh kembang anak perlu dirangsang oleh orang tua agar anak dapat
tumbuh dan berkembang secara optimal dan sesuai umurnya. Stimulasi adalah
perangsangan (penglihatan, bicara, pendengaran, perabaan) yang datang dari lingkungan
anak. Anak yang mendapat stimulasi yang terarah akan lebih cepat berkembang
dibandingkan anak yang kurang bahkan tidak mendapat stimulasi. Stimulasi juga dapat
berfungsi sebagai penguat yang bermanfaat bagi perkembangan anak. Berbagai macam
stimulasi seperti stimulasi visual (penglihatan), verbal (bicara), auditif (pendengaran), taktil
(sentuhan) dapat mengoptimalkan perkembangan anak. Pemberian stimulasi akan lebih
efektif apabila memperhatikan kebutuhan anak sesuai dengan tahap-tahap
perkembangannya.

344 Praktik Klinik Kebidanan II 


Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Bayi A, usia 6 bulan, selama ini bayi hanya diberikan ASI saja. Ibu berencana
memberikan Makanan Pendamping ASI. Makanan apa yang dapat diberikan sesuai
dengan usia bayinya.…
A. Hanya diberikan ASI
B. Makanan lembek
C. Makanan lumat
D. Makanan keluarga

2) Seorang ibu bersalin, 2 hari yang lalu mengatakan kepada bidan bahwa ia ingin
memberikan susu formula kepada bayinya sebab ASI belum keluar dan bayinya terus
menangis. Dari kasus tersebut, apakah asuhan yang harus diberikan oleh bidan?
A. Menuruti keinginan ibu.
B. Berkonsultasi dengan dokter.
C. Memberikan susu formula yang aman.
D. Menginformasikan bahwa bayi masih menyimpan kalori sampai 3 hari.

3) Makanan utama dan sangat penting bagi bayi pada usia 6 bulan pertama adalah….
A. Bubur susu
B. Air Susu Ibu
C. Susu formula
D. Pisang lumat

4) Seorang bayi perempuan baru lahir di dukun 12 jam yang lalu, dibawa ibunya datang
ke BPM mengaku belum mendapatkan suntikan imunisasi apapun. Imunisasi yang
perlu diberikan pada bayi tersebut adalah...
A. BCG
B. DPT
C. Campak
D. Vitamin K

 Praktik Klinik Kebidanan II 345


5) Seorang bayi perempuan baru saja diberikan imunisasi DPT, HB, Hib 3 oleh bidan. Salah
satu tujuan pemberian imunisasi Hib untuk mencegah dari penyakit...
A. Hepatitis
B. Bronchitis
C. Meningitis
D. Batuk rejan

6) Seorang bidan desa akan melakukan pemberian imunisasi BCG pada bayi umur 1 bln.
Dimana bidan telah menyiapkan alat & bahan/vaksin. Bagaimana teknik injeksi pada
paparan di atas?
A. IC
B. SC
C. IM
D. IV

7) Seorang ibu mempunyai bayi berusia 5 bulan. Ibu datang ke bidan untuk menanyakan
stimulasi yang sesuai dengan bayinya. Yang dapat dilakukan oleh ibu adalah….
A. Gantung benda berwarna cerah yang bergerak
B. Sering telungkupkan bayi
C. Sering memeluk dan menimang bayi
D. Tatap mata bayi dan ajak tersenyum

8) Seorang ibu sedang mengajak bayinya yang berusia 8 bulan ke Posyandu ingin
melakukan penimbangan dan perkembangan anaknya. Stimulasi yang dapat dilakukan
usia bayi tersebut....
A. Ajak bicara sesering mungkin
B. Bacakan cerita anak
C. Ajak bermain dengan teman
D. Ajari menyebut bagian tubuh

9) Jenis stimulasi yang dapat diberikan pada anak berusia 18 bulan adalah....
A. Sering memeluk dan menimang bayi dengan penuh kasih sayang
B. Sering ajak keliling rumah
C. Beri benda yang besar dan berwarna
D. Ajari menyebut bagian tubuh

346 Praktik Klinik Kebidanan II 


10) Prinsip dasar yang harus diperhatikan orang tua saat akan memberikan rangsangan
atau stimulasi kepada anaknya adalah...
A. Lakukan sesering mungkin
B. Bedakan kesempatan stimulasi antara laki dan perempuan
C. Beri hukuman jika anak tidak berhasil
D. Memberikan stimulasi dilandasi dengan rasa kasih sayang

 Praktik Klinik Kebidanan II 347


Lampiran 1: Penilaian Keterampilan Cara Menyusui yang Benar

Penilaian Keterampilan
Cara Menyusui yang Benar

NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat: kapas DTT dalam kom tertutup.
2 Mempersiapkan pasien: menjelaskan kepada pasien tentang
tindakan yang akan dilakukan, mengatur posisi pasien yang
nyaman.
3 Mempersilahkan ibu untuk mencuci tangan dengan benar.
4 Membersihkan puting susu dengan kapas DDT.
5 Mengeluarkan ASI sedikit kemudian dioleskan pada putting susu
dan areola sekitarnya.
6 Meletakan bayi menghadap perut ibu/payudara.
7 Memegang payudara dengan ibu jari di atas dan jari yang lain
menopang di bawah. Jangan menekan putting susu atau areola
saja.
8 Memberi rangsangan bayi untuk membuka mulut (rooting reflex)
dengan cara: menyentuh pipi dengan putting susu atau
menyentuh sisi mulut bayi.
9 Memasukan sebagian besar areola ke dalam mulut bayi.
10 Mengamati apakah bayi telah menyusu dengan benar.
11 Melepas isapan bayi: jari kelingking ibu dimasukkan ke mulut bayi
melalui sudut mulut atau, dagu bayi ditekan ke bawah.
12 Mengoles puting susu dengan sedikit air susu ibu.
13 Menyendawakan bayi.
14 Membereskan alat dan dikembalikan ke tempat semula.
15 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
45

Paraf Penilai

348 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 2: Penilaian Keterampilan Cara Membuat Bubur Susu

Penilaian Keterampilan
Cara Membuat Bubur Susu

No Langkah NILAI
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. 10 gram tepung beras/tepung sagu/tepung
maizena/tepung hunkwe/tepung kacang hijau. Jangan
gunakan tepung terigu.
b. 20 sdm (200 ml) ASI.
c. Panci.
d. Kompor.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan
memperkenalkan diri serta menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan
dengan handuk.
4 Memasukan tepung beras/tepung sagu/tepung
maizena/tepung hunkwe/tepung kacang hijau ke dalam
panci.
5 Memasukan sedikit air dalam panci yang berisi tepung.
6 Masak bubur hingga matang.
7 Setelah matang tuangkan di gelas atau mangkuk setelah itu
tambahkan dengan ASI, siap untuk diberikan kepada bayi.
8 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
9 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
27

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 349


Lampiran 3: Penilaian Keterampilan Cara Membuat Pisang Lumat

Penilaian Keterampilan
Cara Membuat Pisang Lumat

NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. Pisang masak 1 buah (pisang ambon atau pisang raja).
b. Sendok makan bayi.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan
memperkenalkan diri serta menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan dengan
handuk.
4 Cuci kulit pisang samapai bersih.
5 Kupas kulitnya separuh.
6 Keroklah pisang dengan sendok kecil sedikit demi sedikit.
7 Segera berikan kerokan pisang kepada bayi.
8 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
9 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
27

Paraf Penilai

350 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 4: Penilaian Keterampilan Cara Membuat Nasi Lembik (Nasi Tim)

Penilaian Keterampilan
Cara membuat Nasi Lembik (Nasi Tim)
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat yang diperlukan yaitu:
a. Beras 20 gr ( 2 sendok makan).
b. Ikan/daging 25 gr (1 potong).
c. Tempe/tahu 10 gr ( 1 potong).
d. Sayur 0,5 gelas ( 25 gr).
e. Air 3 – 4 gelas (800 ml).
f. Sendok pengaduk.
g. Panci.
h. Kompor.
2 Menyapa ibu dan keluarganya dengan ramah dan
memperkenalkan diri serta menanyakan keadaannya.
3 Mencuci tangan di bawah air mengalir dan dikeringkan dengan
handuk.
4 Beras dicuci dan dimasak di atas panci.
5 Bahan yang lain dicuci.
6 Ikan/daging/tempe/tahu dipotong kecil atau dicincang dan
masukan ke dalam rebusan beras tadi.
7 Sayuran (bayam, wortel, labu kuning dan lainnya) dipotong
pendek-pendek lalu dimasukan ke dalam rebusan beras dan
Ikan/daging/tempe/tahu yang sudah lunak.
8 Sesudah mendidih diaduk dan dimasak terus hingga kental dan
matang.
9 Setelah matang diangkat dan didinginkan.
10 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
11 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
33

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 351


Lampiran 5: Penilaian Keterampilan Pemberian Imunisasi BCG

Penilaian Keterampilan
Pemberian Imunisasi BCG
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat secara ergonomis:
a. Spuit dispossible 5 cc.
b. Alat suntik ADS.
c. Vaksin BCG dan pelarutnya dalam termos es.
d. Kapas DTT dalam tempatnya.
e. Bengkok.
f. Sarung tangan.
g. Safety box.
h. Buku KIA/KMS.
i. Larutan klorin dalam tempatnya.
j. Tempat sampah.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai
prosedur yang akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan
pengait.
Menghisap pelarut dengan menggunakan spuit 5 cc. Pastikan
6 seluruhnya terhisap.
7 Memasukkan pelarut ke dalam vial vaksin BCG lalu dikocok
sehingga campuran menjadi homogen.
8 Memasukan spuit yang digunakan untuk melarutkan vaksin ke
dalam safety box.
9 Mengambil spuit baru kemudian menghisap vaksin dari vial
sebanyak 0,05 cc untuk bayi dan 0,1 untuk anak.
10 Mengatur posisi bayi miring di atas pangkuan ibu dan lepas baju
bayi dari lengan dan bahu.
Ibu memegang bayi dekat dengan tubuhnya, menyangga kepala
bayi dan memegang lengan dekat dengan tubuh.
11 Membersihkan area penyuntikan dengan kapas DTT.
12 Memegang lengan bayi dengan tangan kiri dan tangan kanan

352 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
memegang syringe dengan lubang jarum menghadap ke depan.
12 Memegang lengan sehingga permukaan kulit mendatar dengan
menggunakan ibu jari kiri dan jari telunjuk, letakan syringe dan
jarum dengan posisi hampir datar dengan kulit bayi.
13 Memasukkan ujung jarum di bawah permukaan kulit, cukup
masukan bevel (lubang di ujung jarum).
Untuk memegang jarum dengan posisi yang tepat, letakkan ibu
jari kiri Anda pada ujung bawah alat suntik dekat jarum, tetapi
jangan menyentuh jarum.
14 Memegang ujung penyedot antara jari telunjuk dan jari tengah
tangan kanan Anda. Tekan penyedot dengan ibu jari tangan Anda.
Menyuntikan 0,05 ml vaksin dan memastikan semua vaksin sudah
masuk ke dalam kulit. Lihat apakah muncul gelembung.
15 Mencabut jarum suntik bila vaksin sudah habis.
16 Bereskan semua peralatan yang sudah digunakan.
17 Bersihkan sarung tangan dalam larutan clorin dan lepaskan secara
terbalik, masukan dalam ember berisi larutan klorin.
18 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
19 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara
mengatasi reaksi tersebut.
20 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan
kunjungan ulang.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
63

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 353


Lampiran 6: Penilaian Keterampilan Pemberian Imunisasi Polio

Penilaian Keterampilan
Pemberian Imunisasi Polio
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat secara ergonomis:
a. Vaksin Polio dalam termos es.
b. Pipet (dropper).
c. Bengkok.
d. Sarung tangan.
e. Buku KIA.
f. Tempat sampah.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi
mengenai prosedur yang akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan dan membuka tutup metal pada
vaksin dengan pengait dan memasang dropper.
5 Mengatur posisi ibu dalam menggendong bayi dengan meminta
ibu untuk memegang bayi dengan kepala disangga dan
ditengadahkan ke belakang.
6 Membuka mulut bayi secara berhati-hati dengan ibu jari pada
dagu (untuk bayi kecil) atau menekan pipi bayi dengan jari-jari
Anda.
7 Meneteskan 2 tetes vaksin dari alat tetes ke dalam lidah jangan
sampai alat tetes (dropper) menyentuh bayi.
8 Bereskan semua peralatan yang sudah digunakan.
9 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
10 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara
mengatasi reaksi tersebut.
11 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan
kunjungan ulang.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
33

Paraf Penilai

354 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 7: Penilaian Keterampilan Pemberian Imunisasi DPT-HB-Hib

Penilaian Keterampilan
Pemberian Imunisasi DPT-HB-Hib
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat secara ergonomis:
a. Sarung Tangan bersih 1 pasang (untuk melindungi petugas).
b. Vaksin DTP-HB-Hib.
c. Kapas DTT.
d. Bak instrumen.
e. Gergaji ampul.
f. Auto Disable Syringe (ADS).
g. Bengkok.
h. Safety box.
i. Tempat sampah.
j. Larutan clorin dalam tempatnya.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai
prosedur yang akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan
pengait.
6 Menghisap vaksin dari vial dengan menggunakan spuit sebanyak
0,5 ml.
7 Meminta ibu untuk menggendong bayi di atas pangkuan ibu
dengan posisi menghadap kedepan, seluruh kaki telanjang. Ibu
sebaiknya memegang kaki bayi.
8 Bersihkan kulit dengan kapas DTT, tunggu hingga kering.
9 Menentukan lokasi penyuntikan yaitu di paha anterolateral,
pegang paha bayi dengan ibu jari dan jari telunjuk, suntikan jarum
dengan sudut 90° (intra muskulair). Suntikan pelan-pelan untuk
mengurangi rasa sakit.
10 Cabut jarum dengan cepat dan tekan bekas suntikan dengan
kapas kering, jangan melakukan pemijatan pada daerah bekas
suntikan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 355


NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
11 Masukan alat suntik kedalam safety box tanpa ditutup kembali
(no recapping).
12 Merapihkan peralatan yang sudah digunakan dikembalikan ke
tempat semula.
13 Bersihkan sarung tangan dalam larutan clorin dan lepaskan secara
terbalik, masukkan dalam ember berisi larutan klorin.
14 Mencuci tangan setelah melakukan tindakan.
15 Menjelaskan reaksi yang timbul setelah penyuntikan dan cara
mengatasi reaksi tersebut.
16 Dokumentasikan dan beritahukan hasil pada ibu bayi dan
kunjungan ulang.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
48

Paraf Penilai

356 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 8: Penilaian Keterampilan Pemberian Imunisasi Campak

Penilaian Keterampilan
Pemberian Imunisasi Campak
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Menyiapkan alat-alat secara ergonomis:
a. Sarung tangan bersih 1 pasang (untuk melindungi petugas).
b. Vaksin campak dan pelarutnya.
c. Kapas DTT.
d. Bak instrumen.
e. Gergaji ampul.
f. Spuit 5 cc.
g. Auto Disable Syringe (ADS).
h. Bengkok.
i. Safety box.
j. Tempat sampah.
2 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu bayi mengenai
prosedur yang akan dilakukan.
3 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
4 Menggunakan sarung tangan.
5 Membuka tutup metal pada vaksin dengan menggunakan pengait.
6 Menghisap pelarut dengan menggunakan spuit 5 cc. Pastikan
seluruhnya terhisap.
7 Memasukkan pelarut ke dalam vial vaksin campak, kocok hingga
campuran menjadi homogen.
8 Masukan semprit dan jarum pencampur ke dalam safety box setelah
digunakan.
9 Menghisap vaksin dari vial dengan menggunakan spuit sebanyak 0,5
ml.
10 Mengatur posisi bayi
Bayi dipangku ibunya di sisi sebelah kiri.
Tangan kanan bayi melingkar ke badan ibu.
Tangan kiri ibu merangkul bayi, menyangga kepala, bahu, dan
memegang sisi luar tangan kiri bayi.
Tangan kanan ibu memegang kaki bayi dengan kuat.

 Praktik Klinik Kebidanan II 357


NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
11 Menyiapkan bagian yang akan diinjeksi musculus deltoideus (1/3
bagian lateral lengan kiri atas).
12 Membersihkan daerah yang akan diinjeksi dengan kapas DTT dari
tengah ke luar, secara melingkar sekitar 5 cm. Tunggu hingga kering.
13 Mengangkat kulit daerah suntikan dengan ibu jari dan telunjuk.
14 Menusukkan jarum ke dalam kulit dengan sudut 45° (injeksi subkutan
dalam).
15 Melakukan aspirasi kemudian mendorong pangkal piston dengan ibu
jari tangan kanan dan memasukkan vaksin secara perlahan.
16 Menarik jarum suntik dengan cepat setelah semua vaksin masuk.
17 Menekan daerah suntikan dengan kapas DTT.
18 Merapikan alat-alat dan membuang spuit ke dalam safety box.
19 Mengevaluasi keadaan tubuh bayi dan merapikan pakaian bayi.
20 Bersihkan sarung tangan dalam larutan klorin dan lepaskan secara
terbalik, masukan dalam ember berisi larutan klorin.
21 Memberikan penjelasan kepada orang tua sehubungan dengan hasil
imunisasi, efek samping, dan obat penurun panas untuk
mengantisipasi efek samping berupa panas serta kapan jadwal
imunisasi selanjutnya.
22 Mendokumentasikan (waktu, nama, vaksin, dosis, cara pemberian
dan reaksi pasien).
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
66

Paraf Penilai

358 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 9: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 0-3 Bulan

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi usia 0-3 Bulan
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga
mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap
saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak
menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 1 bulan bayi bisa
Menatap ke ibu
Mengeluarkan suara o...o...
Tersenyum
Menggerakkan tangan dan kaki
Pada umur 3 bulan bayi bisa
Mengangkat kepala tegak ketika tengkurap
Tertawa
Menggerakkan kepala ke kiri dan ke kanan
Membalas tersenyum ketika di ajak
bicara/tersenyum
Mengoceh spontan atau bereaksi dengan
mengoceh
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 3 bulan bayi belum bisa melakukan
minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal
yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3
bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 359


Lampiran 10: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 3-6 Bulan

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi Usia 3-6 bulan
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga
mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap
saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan anak
menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 6 bulan bayi bisa
Berbalik dari telungkup ke terlentang
Mempertahankan posisi kepala tetap tegak
Meraih benda yang ada di dekatnya
Menirukan bunyi
Menggenggam mainan
Tersenyum ketika melihat mainan/gambar
yang menarik

7 Menjelaskan pada ibu jika usia 6 bulan bayi belum bisa melakukan
minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-hal
yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya 3
bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

360 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 11: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 1-2 Tahun

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi Usia 1-2 Tahun
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan

1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga


mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi
setiap saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan
anak menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 2 tahun anak bisa
Naik tangga dan berlari-lari
Mencoret-coret pensil pada kertas
Dapat menunjuk 1 atau lebih bagian tubuhnya
Menyebut 3-6 kata yang mempunyai arti,
seperti bola, piring dan sebagainya
Memegang cangkir sendiri
Belajar makan-minum sendiri

7 Menjelaskan pada ibu jika usia 2 tahun anak belum bisa


melakukan minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas
kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-
hal yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya
3 bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 361


Lampiran 12: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 2-3 Tahun

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi Usia 2-3 Tahun

NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga
mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap
saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan
anak menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 3 tahun anak bisa
Mengayuh seperda roda tiga
Berdiri di atas satu kaki tanpa berpegangan
Bicara dengan baik menggunakan 2 kata
Menyebut nama, umur dan tempat
Menggambar garis lurus
Bermain dengan teman
Melepas pakaiannya sendiri

Menjelaskan pada ibu jika usia 3 tahun anak belum bisa melakukan
7 minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-
hal yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya
6 bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

362 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 13: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 3-5 Tahun

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi Usia 3-5 Tahun
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga
mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi setiap
saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan
anak menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 5 tahun anak bisa
Melompat-lompat 1 kaki, berlari dan berjalan
lurus
Menggambar orang 3 bagian (kepala, badan,
tangan/kaki)
Menggambar tanda silang dan lingkaran
Menangkap bola kecil dengan kedua tangan
Menjawab pertanyaan dengan kata-kata yang
benar
Menyebut angka, menghitung jari
Bicaranya mudah dimengerti
Berpakaian sendiri tanpa dibantu
Mengancing baju atau pakaian boneka
Menggosok gigi tanpa bantuan
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 5 tahun anak belum bisa melakukan
minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan hal-
hal yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
10 Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali bayinya
6 bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 363


Lampiran 14: Penilaian Keterampilan Pemberian Stimulasi Usia 5-6 Tahun

Penilaian Keterampilan
Pemberian Stimulasi usia 5-6 Tahun
NILAI
No Langkah-langkah Kegiatan
1 2 3
1 Memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada ibu/keluarga
mengenai tindakan yang akan dilakukan.
2 Mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air mengalir.
3 Menanyakan pada ibu kemampuan yang dimiliki anak saat ini.
4 Menjelaskan pada ibu/keluarga untuk memberikan stimulasi
setiap saat dengan suasana yang menyenangkan.
5 Mengajarkan ibu cara memberikan stimulasi pada bayinya.
6 Menjelaskan pada ibu/keluarga cara memantau perkembangan
anak menggunakan ceklist yang ada dengan memberi tanda √
(centang/rumput) pada kolom di sebelahnyanya.

Kemampuan Bayi Tanda √


Usia 6 tahun anak bisa
Berjalan lurus
Berdiri dengan satu kaki selama 11 detik
Menggambar 6 bagian (menggambar orang
lengkap, kepala, tangan dan kaki)
Menangkap bola kecil dengan kedua tangan
Menggambar segi empat
Mengerti arti lawan kata
Mengenal angka, bisa menghitung angka 5-
10
Mengenal warna
Mengikuti aturan permainan
Berpakaian sendiri tanpa di bantu
7 Menjelaskan pada ibu jika usia 6 tahun anak belum bisa
melakukan minimal salah satu hal di atas bawa bayi ke petugas
kesehatan.
8 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk menanyakan
hal-hal yang belum dimengerti.
9 Menjelaskan pada ibu/keluarga bahwa tindakan sudah selesai.
Memesankan pada ibu/keluarga untuk membawa kembali
10 bayinya 6 bulan kemudian.
Σ SCORE (jml score)
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
30

Paraf Penilai

364 Praktik Klinik Kebidanan II 


Kunci Jawaban Tes
Tes 1

1) D
2) C
3) B
4) D
5) A

Tes 2

1) C
2) D
3) B
4) A
5) A
6) B
7) B
8) A
9) D
10) D

 Praktik Klinik Kebidanan II 365


Glosarium
MP-ASI : Makanan Pendamping ASI yang diberikan setelah bayi berusia 6
bulan.
Air DTT : Air yang direbus hingga mendidih kemudian dibiarkan selama 20
menit.
ASI On Demand : Pemberian ASI setiap saat sesuka bayi, tanpa ada batasan waktu.
Safety Box : Kotak yang terbuat dari bahan kardus yang tahan air dan tidak
tembus jarum yang digunakan untuk penampungan sementara alat
suntik yang sudah digunakan, sebelum di buang ke tempat
pemusnahan.

366 Praktik Klinik Kebidanan II 


Daftar Pustaka
Anhari, E. dkk. (2005). Pemberian Makanan untuk Bayi. Jakarta: Binarupa Aksara.

Departemen Kesehatan RI. (2016). Pedoman Pelaksanaan Stimulasi Deteksi dan Intervensi
Dini Tumbuh Kembang Anak di Tingkat Pelayanan Kesehatan Dasar. Jakarta: Depkes RI.

Dewi, V.N.L. (2010). Asuhan Neonatus Bayi dan Balita. Jakarta: Salemba Medika.

Esty, W. dan Estu, T. (2010). Asuhan Neonatus & Bayi. Jakarta: EGC.

Hidayat, A.A.A. (2005). Pengantar Ilmu Keperawatan Anak 1. Jakarta: Salemba Medika.

Hidayat, A.A.A. (2009). Asuhan Neonatus, Bayi dan Balita. Jakarta:EGC.

Kementerian Kesehatan RI. (2015). Buku Ajar Kesehatan Ibu dan Anak. Cetakan 2. Jakarta:
Pusdiklatnakes.

Kementerian Kesehatan RI. (2013). Modul Pelatihan Imuniasi bagi Petugas Puskesmas.
Jakarta: Direktorat Simkar dan Kesma, Ditjen PP dan PL.

Kementerian Kesehatan RI. (2015). Buku Ajar Imunisasi. Cetakan II. Jakarta: Pusdiklatnakes.

Krisnatuti, D. & Yenrina, R. (2000). Menyiapkan Makanan Pendamping ASI. Jakarta: Puspa
Swara.

Markum (2000). Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta: FKUI.

Muslihatun, N. (2010). Asuhan Neonatus Bayi dan Balita. Yogyakarta: Fitramaya.

Potter, A., Patricia, & Pery (2002). Keterampilan dan Prosedur Dasar. Mosby: Elsevier
Science.

Roesli, U. (2005). Mengenal ASI Eksklusif. Jakarta: Trubus Agriwidya.

Sodikin (2009). Buku Saku Perawatan Tali Pusat. Jakarta: EGC.

Sudarti dan Fauziah, A. (2012). Asuhan Kebidanan Neonatus, Bayi, dan Anak Balita.
Yogyakarta: Nuha Medika.

 Praktik Klinik Kebidanan II 367


Bab 8
PRAKTIK DETEKSI TUMBUH KEMBANG
DAN PENYIMPANGAN MENTAL
EMOSIONAL
Herawati Mansur, S.ST.,M.Pd.,M.Psi

Pendahuluan

alam kenal para mahasiwa Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Prodi D-III

S Kebidanan, selamat berjumpa dan selamat belajar. Semoga Anda selalu dalam keadaan
sehat dan siap untuk melaksanakan praktik klinik kebidanan dan selalu tetap semangat
untuk dapat menyelesaikan studi ini. Sebelum Anda melakukan praktik di Bab 8 ini,
diharapkan Anda sudah mendapakan materi tentang KDK, KDM, asuhan neonatus, bayi,
balita dan anak prasekolah serta sudah melakukan praktikum di laboratorium terkait dengan
deteksi tumbuh kembang dan penyimpangan mental emosional.
Pada bab ini Anda akan diajak untuk mempraktikkandeteksi dini tumbuh kembang dan
penyimpangan mental emosional pada bayi dan anak prasekolah. Proses pertumbuhan dan
perkembangan anak berlangsung pada sel organ dan tubuh yang terjadi pada 3 tahapan
yaitu hiperplasia (peningkatan jumlah sel), hiperplasia dan hipertrofia (peningkatan jumlah
dan besarnya atau kematangan sel), serta hipertrofia (peningkatan dalam besar atau
pematangan sel).Selanjutnyasetiap organ dan keseluruhan tubuh mengikuti pola
pertumbuhan yang berbeda dalam masa berlangsungnya pertahapan pertumbuhan. Untuk
itu terdapatlah saat-saat rawan gizi bagi anak yang dikarenakan pemenuhan kebutuhanzat
gizi merupakan faktor utama untuk mencapai hasil pertumbuhan dan perkembangan yang
optimal dan disesuaikan dengan potensi genetik.
Deteksi dini tumbuh kembang perlu Anda lakukan untuk mendeteksi secara dini
adanya penyimpangan tumbuh kembang, sehingga bila terjadi penyimpangan Anda dapat
segera melakukan tindak lanjutnya.Untuk dapat melakukan hal tersebut, pada bab ini akan
disajikan tiga topik, yaitu Topik 1 tentang Praktik penilaian pertumbuhan; Topik 2 tentang

368 Praktik Klinik Kebidanan II 


Praktik Deteksi Dini Perkembangan dan Topik 3 tentang deteksi dini penyimpangan mental
emosional.
Setelah mempelajari materi di bab ini, secara umum Anda mampu melakukan praktik
deteksi tumbuh kembang dan penyimpangan mental emosional. Secara khusus Anda
mampu melakukan:
1. Praktik penilaian pertumbuhan,
2. Praktik penilaian perkembangan,
3. Praktik penilaian penyimpangan mental emosional.

Sebelum praktik klinik dimulai Anda perlu melakukan praktikum di laboratorium,


selanjutnya menerapkannya di tatanan nyata di pelayanan kebidanan pada saat melakukan
praktik klinik kebidanan di rumah sakit, puskesmas, dan di Praktik Mandiri Bidan (PMB).
Untuk mendapatkan pemahaman lebih dalam lagi tentang materi yang tercantum dalam
bahan ajar praktikum ini, mahasiswa harus membaca dengan teliti secara berulang-ulang
SOP dan petunjuk penilaian sebelum melakukan penilaian pertumbuhan kepada pasien. Jika
Anda sudah merasa paham dan mengerti betul, Anda dapat langsung melakukan praktik
yang didampingi oleh pembimbing klinik maupun dosen.

 Praktik Klinik Kebidanan II 369


Topik 1
Praktik Penilaian Pertumbuhan
ahasiswa RPL Prodi D-III Kebidanan yang saya banggakan, selamatberjumpadi

M topik pertama Bab 8 yang akan membahas tentang praktik penilaian


pertumbuhan khususnya pada neonatus, bayi, balita dan anak prasekolah.
Penilaian pertumbuhan merupakan langkah keterampilan yang harus dilakukan untuk
mengetahui optimalisasi pertumbuhan khususnya pada neonatus, bayi, balita dan anak
prasekolah. Praktik ini dilakukan setelah Anda melakukan wawancara dengan ibu bayi/balita.
Keterampilan melakukan penilaian pertumbuhan yang akandibahas pada topik ini
meliputimenimbang berat badan, mengukur panjang badan/mengukur tinggi badan,
mengukur lingkar lengan atas, dan mengukur lingkar kepala. Sebelum Anda melaksanakan
praktik penilaian pertumbuhan, terlebih dahulu pelajari tentang konsep pertumbuhan di
bawah ini.

A. KONSEP PENILAIAN PERTUMBUHAN

1. Pengertian Pertumbuhan
Pertumbuhan (growth) berkaitan dengan masalah perubahan ukuran, besar, jumlah
atau dimensi pada tingkat sel, organ, maupun individu. Pertumbuhan bersifat kuantitatif
sehingga dapat diukur dengan satuan berat (gram, kilogram), satuan panjang (cm, m), umur
tulang, dan keseimbangan metabolik (retensi kalsium dan nitrogen dalam tubuh).
Pertumbuhan mempunyai ciri-ciri khusus, yaitu perubahan ukuran, perubahan
proporsi, hilangnya ciri-ciri lama, serta munculnya ciri-ciri baru. Keunikan pertumbuhan
adalah mempunyai kecepatan yang berbeda-beda di setiap kelompok umur dan masing-
masing organ juga mempunyai pola pertumbuhan yang berbeda. Terdapat 3 periode
pertumbuhan cepatyaitu masa janin, masa bayi 0 – 1 tahun, dan masa
pubertas(Soetjiningsih, 2010).

2. Indikator Penilaian Pertumbuhan


Penilaian pertumbuhan fisik anak pada umumnya dinilai dengan menggunakan ukuran
antropometrik. Antropometri adalah ilmu yang mempelajari berbagai ukuran tubuh
manusia. Antropometri merupakan salah satu metode yang dapat digunakan untuk menilai
pertumbuhan. Jenis-jenis yang diukur antara lain adalah sebagai berikut.

370 Praktik Klinik Kebidanan II 


a. Berat Badan (BB)
Berat badan adalah salah satu parameter yang memberikan gambaran massa tubuh.
Dalam keadaan normal, dimana keadaan kesehatan baik dan keseimbangan antara
konsumsi dan kebutuhan gizi terjamin, maka berat badan berkembang mengikuti
pertambahan umur. Berat badan merupakan ukuran antropomteri yang terpenting
dan paling sering digunakan pada bayi baru lahir.

b. Tinggi Badan (TB)/PB (Panjang Badan)


Tinggi badan merupakan antopometri yang menggambarkan keadaan pertumbuhan
skeletal. Pada keadaan normal tinggi badan tumbuh seiring dengan pertambahan
umur.

c. Lingkar lengan Atas


Pertambahan lingkar lengan atas relative lambat. Lingkar lengan atas merupakan salah
satu pilihan untuk penentuan status gizi, karena mudah, murah dan cepat.

Ukuran antropometrik yang sering digunakan untuk menilai pertumbuhan anak,


dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu tergantung umu dan tidak tergantung umur
(Supariasa, 2013).
a. Tergantung umur meliputi berat badan (BB) terhadap umur, tinggi badan (TB)/panjang
badan terhadap umur, lingkar kepala (LK) terhadap umur dan lingkar lengan atas (LLA)
terhadap umur. Untuk dapat memberikan pemaknaan secara klinis pada parameter
tersebut diperlukan keterangan yang akurat mengenai tanggal lahir anak. Penentuan
umur anak dengan menanyakan tanggal, bulan dan tahun anak lahir. Umur dihitung
dalam bulan penuh.

Contoh:
Anak usia 6 bulan 12 hari maka umur anak di bulatkan menjadi 6 bulan.
Anak usia 2 bulan 28 hari, umur anak di bulatkan menjadi 2 bulan.

b. Tidak tergantung umur yaitu meliputi berat badan terhadap tinggi badan (BB/TB),
lingkar lengan atas (LLA) terhadap tinggi badan.

Kemudian hasil pengukuran antropometrik dibandingkan dengan suatu baku tertentu


misalnya Baku Harvard, NCHS atau baku nasional.

 Praktik Klinik Kebidanan II 371


B. PELAKSANAAN PRAKTIK

Penilaian pertumbuhan yang akan dipraktikan meliputi tindakan menimbang berat


badan, mengukur panjang badan/tinggi badan dan mengukur lingkar kepala.Pengukuran
dapat dilakukan dengan tepat dengan menggunakan timbangan elektronik, bayi dalam
keadaan telanjang atau pada anak dengan memakai baju dalam saja. Timbangan lain yang
dapat digunakan dengan tepat adalah timbangan yang menggunakan dacin, atau timbangan
injak yang secara teratur ditera untuk menjaga ketepatannya. Usahakan agar jarum
penunjuk selalu pada angka 0 setiap akan dilakukan penimbangan.
Jika anak belum dapat berdiri sendiri, dapat dilakukan penimbangan bersama ibunya
atau menimbang berat badan menggunakan baby scale. Jika anak sudah bisa berdiri sendiri
dan tenang, dapat ditimbang dengan menggunakan detecto. Ketika menimbang berat badan
gunakan pakaian seminimal mungkin (untuk bayi harus ditimbang tanpa pakaian), hal ini
perlu dilakukan untuk mendapatkan hasil penimbangan yang akurat.
Sebelum melakukan pengukuran,Anda harus menentukan terlebih dahulu umur anak
dengan menanyakan tanggal, bulan, dan tahun lahir anak. Menghitung umur anak dapat
dilakukan dengan cara sebagai berikut.

Tahun, bulan, dan tanggal pemeriksaan

Tahun, bulan dan tanggal lahir


-------------------------------------------------------- - (dikurangi)
Umur (thn), bulan, dan tanggal

Contoh : Pemeriksaan dilakukan pada tanggal 10 Desember 2017 dan anak lahir pada
tanggal 3 September 2014. Umur anak dilakukan dengan perhitungan sebagai berikut:

2017 – 12 – 10
2014 - 9 - 3
----------------------- -
3 - 3- 7
Jadi umur anak tersebut adalah 3 tahun 3 bulan 7 hari.

1. Menimbang Berat Badan


Penimbangan berat badan ini dilakukan pada anak usia 3 bulan - 72 bulan. Tujuan
melakukan penimbangan berat badan diantaranya adalah untuk menilai pertumbuhan
bayi/anak sehingga dapat ditentukan apakah pertumbuhan bayi/anak berjalan normal atau

372 Praktik Klinik Kebidanan II 


tidak. Selain itu, menimbang berat badan juga bertujuan untuk mendapatkan data obkjektif
mengenai berat badan bayi. Penimbangan berat badan dilakukan berdasarkan indikasi
berikut ini.
a. Pada anak sehat.
b. Anak yang diduga mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan.
c. Anak dengan gangguan gizi.
d. Anak dengan penyakit kronis.

Ketika melakukan penimbangan berat badan, hal-hal yang perlu diperhatikan sebagai
berikut.
a. Pengukuran dilakukan dengan memakai alat timbangan yang telah di tera
(distandarisasi/kalibrasi) secara berkala. Timbangan yang digunakan adalah timbangan
bayi (Baby Scale) atau timbangan dacin.
b. Untuk menimbang anak usia<2 tahun dilakukan dengan posisi berbaringdan untuk
anak usia >2 tahun dilakukan dengan posisi beridri.

Prosedur penimbangan berat badan yang akan dipelajari meliputi penimbangan berat
badan dengan menggunakan baby scale, dacin, dan timbangan detecto.Untuk penimbangan
menggunakan dacin biasa digunakan di Posyandu, sedangkan penggunaan baby scale
digunakan di RS, Puskesmas maupun di Praktik Mandiri Bidan.Sedangkanalat yang digunakan
untuk menimbang berat badan pada anak usia >2 tahun menggunakan timbangan Detecto.

Gambar 8.1
Alat timbangan (a) Baby Scale; (b) dacin; (c) timbangan detecto
(Sumber: Erni, 2017)

a. Prosedur Menimbang Berat Badan Menggunakan Baby Scale


Langkah-langkah penimbangan berat badan dengan menggunakan baby scale dapat
dilihat pada tabel Standar Operational Prosedur (SOP) berikut ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 373


Tabel 8.1
SOP Menimbang Berat Badan Menggunakan Baby Scale
No LANGKAH
1 Persiapan alat dan tempat:
a. Timbangan badan baby scale
b. Alas timbangan
2 Persiapan pasien: Membina kerja sama yang baik antara petugas dengan
anak/keluarga dengan cara berkenalan terlebih dulu.
3 Beri salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka
4 Jelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
5 Mempersiapkan alat-alat yang digunakan
6 Letakan timbangan di tempat yang datar dan aman
7 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk kering
8 Timbangan diberi kain pengalas (sejenis gedong)
9 Timbangan disetel dengan penunjuk angka pada angka nol
10 Buka pakaian & selimut bayi
11 Letakkan bayi di atas timbangan (ditengah timbangan) dengan posisi badan
telentang.
12 Baca dan catat hasil penimbangan
13 Bayi diangkat kembali ke tempat tidurnya, mengenakan pakain bayi dan selimut
14 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
15 Mendokumentasikan hasil penimbangan pada grafik KMS
16 Menginformasikan hasil penimbangan kepada ibu/keluarga
17 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
18 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk

b. Prosedur Menimbang Berat Badan Menggunakan Dacin


Langkah-langkah penimbangan berat badan bayi dengan menggunakan dacin secara
lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

374 Praktik Klinik Kebidanan II 


Tabel 8.2
SOP Menimbang Berat Badan Menggunakan Dacin

NO LANGKAH

1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Mempersiapkan timbangan dacin, sarung timbang/celana timbang/kotak timbang
dan tali.
4 Menggantung dacin pada tempat yang kokoh seperti peyangga kaki tiga atau pelana
rumah atau kusen pintu atau dahan pohon yang kuat.
5 Memeriksa apakah dacin sudah tergantung kuat. Tarik batang dacin ke bawah kuat-
kuat.
6 Mengatur posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang
7 Memastikan bandul geser berada pada angka NOL dan posisi paku tegak lurus
8 Memasang sarung timbang/celana timbang/kotak timbang yang kosong pada dacin
9 Menyeimbangkan dacin dengan memberi kantung plastik berisi pasir/batu di ujung
batang dacin, sampai kedua jarum tegak lurus.
10 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk
kering
11 Meletakan bayi/balita ke dalam sarung timbang dengan pakaian semininal mungkin
dan geser bandul sampai jarum tegak lurus
12 Membaca berat badan bayi/balita dengan melihat angka di ujung bandul geser
13 Mencatat hasil penimbangan dengan benar di kertas/buku bantu dalam kg dan ons
14 Mengembalikan bandul ke angka nol
15 Mengangkat bayi kembali ke tempat tidurnya
16 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
17 Mendokumentasikan hasil penimbangan pada grafik KMS
18 Menginformasikan hasil penimbangan kepada ibu/keluarga
19 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
20 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

c. Prosedur Menimbang Berat Badan Menggunakan Timbangan Detecto


Langkah-langkah penimbangan berat badan pada anak dengan timbangan detecto
secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 375


Tabel 8.3
SOP Menimbang Berat Badan Menggunakan Timbangan Detecto

NO LANGKAH

1 Memberi salam pada ibu/keluarga dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada


mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Meletakkan timbangan dilantai yang datar sehingga tidak mudah bergerak
4 Mengatur timbangan dengan angka petunjuk pada angka nol
5 Meminta anak untuk melepas jaket (jika menggunakan), alas kaki dan tidak
memegang sesuatu
6 Meminta/membantu anak untuk naik keatas timbangan
7 Melihat jarum timbangan sampai berhenti
8 Membaca angka yang ditunjukan oleh jarum timbangan atau angka timbangan dan
catat berat badan pada kartu status atau Buku KIA
9 Jika anak bergerak-gerak terus di atas timbangan atau tidak bisa diam, maka perlu
ditimbang dengan ibunya. Berat Badan anak didapat dengan mengurangi hasil
penimbangan dengan berat badan ibu.
10 Mendokumentasikan hasil penimbangan berat badan pada buku KIA (grafik KMS)
11 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
12 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
13 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk

Setelah Anda selesai mempelajari penimbangan berat badan, penilaian pertumbuhan


berikutnya yang akan dipelajari adalah mengukur panjang dan tinggi badan.

2. Mengukur Panjang dan Tinggi Badan


Mengukur panjang atau tinggi anak tergantung dari umur dan kemampuan anak
berdiri, pemeriksaan dilakukan pada anak usia 3 bulan-72 bulan. Tujuan dari dilakukan
pengukuran panjang dan tinggi badan adalah:
a. Mengetahui panjang badan dan tinggi badan anak.
b. Menentukan status nutrisi klien/status gizi anak (normal/gizi baik, kurus/gizi kurang,
kurus sekali/gizi buruk, gemuk/gizi lebih).

376 Praktik Klinik Kebidanan II 


Mengukur panjang dilakukan dengan cara anak terlentang, sedangkan mengukur tinggi
anak dilakukan pada anak yang berdiri tegak. Adapun indikasi mengukur panjang dan tinggi
badan adalah sebagai berikut.
a. Pada anak sehat
b. Anak yang diduga mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan
c. Anak dengan gangguan gizi
d. Anak dengan penyakit kronis
e. Pasien bayi baru lahir (setiap harisecara rutin)
f. Pasien bayi/anak yang baru masuk untuk dirawat
g. Pasien atau anak yang dirawat (secara rutin)

Sebelum memulai melaksanakan pengukuran, persiapan yang diperlukan untuk


mengukur panjang dan tinggi badan meliputi empat hal berikut ini.
a. Pastikan sepatu, kaos kaki, dan hiasan rambut sudah dilepas. Jika bayi telanjang, maka
gunakan popok kering untuk menghindari basah ketika pengukuran berlangsung.
b. Jika ruang tempat pengukuran dalam keadaan dingin, maka selimuti bayi/anak agar
tetap hangat sambil menunggu pengukuran.
c. Dalam melakukan pengukuran panjang atau tinggi badan bayi/anak, ibu harus
membantu dalam proses pengukuran dengan tujuan untuk menenangkan serta
menghibur bayi/anak.
d. Menjelaskan pada ibu alasan dilakukan pengukuran dan langkah-langkah dalan
mengukur panjang atau tinggi badan.

a. Mengukur Panjang Badan


Pengukuran ini dilakukan pada anak berumur <2 tahun yang dilakukan dengan cara
berbaring (terlentang) menggunakan papan ukur panjang badan (infantometer). Diperlukan
bantuan ibu untuk memegang kepala anak agar alat tetap menempel pada ubun-ubun.

 Praktik Klinik Kebidanan II 377


Gambar 8.2
Mengukur Panjang Badan dengan Infantometer (Sumber: Erni, 2017)

Kesulitan pegukuran ini biasanya pada saat meluruskan tungkainya dengan telapak
kaki menempel pada pengukur, karena bayi tidak suka dipegang agar diam beberapa waktu.
Adapun langkah-langkah mengukur panjang badan secara lebih lengkap dapat dipelajari
pada SOP berikut ini.
Tabel 8.4
SOP Mengukur Panjang Badan

NO LANGKAH

1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Mempersiapkan alat pengukur panjang badan: Infantometer dan alas
4 Memberi alas yang tipis pada alat pengukur panjang badan
5 Membaringkan bayi terlentang pada alas yang datar
6 Meletakan kepala bayi menempel pada pembatas angka 0
7 Petugas 1 : Kedua tangan memegang bagian kepala bayi agar tetap
menempel pada pembatas angka nol (pembatas kepala)
8 Petugas 2 : Tangan kiri memegang lutut, tangan kanan menekan batas kaki ke telapak
kaki dan membaca angka ditepi luar pengukur
9 Mengukur panjang badan mulai ujung kepala sampai tumit
10 Mencatat hasil pengukuran panjang badan.
11 Mengangkat bayi dari infantometer, ditidurkan ditempat tidur/diberikan kepada
ibunya
12 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
13 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
14 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk

378 Praktik Klinik Kebidanan II 


b. Mengukur Tinggi Badan
Pengukuran ini dilakukan untuk anak berusia 2 tahun atau lebih dan anak sudah
mampu berdiri. Pengukuran dilakukan dengan berdiri tegak menggunakan alat microtoise
yang diletakan pada permukaan yang vertikal seperti dinding atau tiang.

Gambar 8.3
Mengukur Tinggi Badan dengan Stadiometer Microtoise (Sumber: Erni, 2017)

Langkah-langkah mengukur tinggi badan secara lebih lengkap dapat dipelajaripada SOP
berikut ini.
Tabel 8.5
SOP Mengukur Tinggi Badan

NO LANGKAH/KEGIATAN

1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Meletakan stadiometer dan microtoise di lantai yang rata dan menempel pada
dinding yang rata dan tegak lurus. Jika tidak memiliki stadiometer letakan microtoice
tarik pita meteran tegak lurus ke atas sampai angka pada jendela kaca menunjukkan
angka nol. Kemudian paku/tempelkan ujung pita meteran pada dinding
4 Menggeser kepala microtoise ke atas
5 Memastikan sepatu/alas kaki, kaos kaki dan hiasan rambut sudah dilepaskan
6 Mengatur anak berdiri tegak lurus di bawah microtoise membelakangi dinding
7 Mengatur kepala anak berada di bawah alat geser microtoise, pandangan lurus ke
depan
8 Memposisikan anak tegak bebas, bagian belakang kepala, tulang belikat, pantat dan
tumit menempel ke dinding. Karena posisi ini sulit dilakukan pada anak obesitas,
maka tidak perlu keempat titik tersebut menempel ke dinding, asalkan tulang

 Praktik Klinik Kebidanan II 379


NO LANGKAH/KEGIATAN

belakang dan pinggang dalam keseimbangan (tidak membungkuk ataupun


tengadah).
9 Memposisikan kedua lutut dan tumit rapat
10 Memastikan posisi kepala sudah benar dengan mengecek garis Frankfort
11 Menarik kepala microtoise sampai puncak kepala anak
12 Membaca angka pada jendela baca dan mata pembaca sejajar dengan garis merah.
Angka yang dibaca adalah yang berada pada garis merah dan angka kecil kearah
angka besar
13 Mencatat hasil pengukuran tinggi badan.
14 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
15 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
16 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk

Setelah Anda selesai mempelajari pengukuran panjang dan tinggi badan, penilaian
pertumbuhan berikutnya yang akan dipelajari adalah mengukur lingkar kepala.

3. Mengukur Lingkar Kepala


Pengukuran lingkar kepala anak dilakukan dengan menggunakan alat pengukur lingkar
kepala (metelin). Pengukuran ini dilakukan pada anak usia 3 bulan – 72 bulan. Pengukuran
lingkar kepala dilakukan dengan tujuan berikut ini.
a. Untuk menilai pertumbuhan dan ukuran otak anak
b. Untuk mendeteksi sejak dini gangguan perkembangan otak anak

Gambar 8.4
Mengukur Lingkar Kepala dengan Metelin (Sumber: Erni, 2017)

380 Praktik Klinik Kebidanan II 


Pengukuran pada lingkaran occipitofrontal merupakan ukuran pertumbuhan kepala
dan otak. Rerata dari 3 kali pengukuran dipakai sebagai standarnya. Ukuran ini penting sekali
pada keadaan keterlambatan perkembangan dan kecurigaan adanya hidrocephalus atau
mikrosefali (pertumbuhan otak kecil). Pengukuran dilakukan dengan mengukur lingkaran
yang terbesar.Pengukuran lingkar kepala dilakukan dengan ketentuan berikut ini.
a. Minimal tiap 3 bulan sampai umur 1 tahun.
b. Minimal 6 bulan untuk umur 1 tahun sampai dengan 2 tahun.
c. Minimal 1 tahun untuk umur 2 tahun sampai umur 6 tahun.

Adapun indikasi pengukuran lingkar kepala pada bayi dan balita adalah sebagai
berikut.
a. Pada anak sehat.
b. Anak yang diduga mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan.
c. Anak dengan gangguan gizi.
d. Anak dengan penyakit kronis.

Terkait langkah-langkah mengukur lingkar kepala secara lebih lengkap dapat dilihat
pada SOP berikut ini.
Tabel 8.6
SOP Mengukur Lingkar Kepala

NO LANGKAH/KEGIATAN

1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Mempersiapkan alat pengukur lingkar kepala (metelin)
4 Menentukan letak frontalis dan oksipito
5 Meletakkan pita pengukur dari arah frontalis sampai dengan oksipito secara
melingkar
6 Mengukur lingkar kepala dengan membaca skala pertemuan dengan angka 0
7 Mencatat hasil pengkuran
8 Mendokumentasikan hasil pengukuran lingkar kepala pada grafik lingkar kepala
menurut umur
9 Membuat garis yang menghubungkan antara ukuran yang lalu dengan ukuran
sekarang
10 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan
11 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
12 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk

 Praktik Klinik Kebidanan II 381


4. Pengisian KMS pada buku KIA
a. Pengertian Kartu Menuju Sehat (KMS)
KMS adalah kartu yang memuat kurva pertumbuhan normal anak berdasarkan indeks
antropometri berat badan menurut umur. Dengan KMS gangguan pertumbuhan atau risiko
kelebihan gizi dapat diketahui lebih dini, sehingga dapat dilakukan tindakan pencegahan
secara lebih cepat dan tepat sebelum masalahnya lebih berat.

b. Fungsi KMS
Fungsi utama KMS adalah sebagai berikut.
1) Sebagai alat untuk pemantauan pertumbuhan anak. Pada KMS dicantumkan grafik
pertumbuhan normal anak, yang dapat digunakan untuk menentukan apakah
seorang anak tumbuh normal atau mengalami gangguan pertumbuhan. Bila grafik
berat badan anak mengikuti grafik pertumbuhan pada KMS, artinya anak tumbuh
baik, kecil risiko anak untuk mengalami gangguan pertumbuhan. Sebaliknya bila
grafik berat badan tidak sesuai dengan grafik pertumbuhan, anak kemungkinan
berisiko mengalami gangguan pertumbuhan.

2) Sebagai Edukasi
Kader posyandu atau petugas kesehatan bisa langsung memberikan edukasi
kepada ibu, dengan melihat kurva pertumbuhan anak setelah dilakukan
pengukuran berat badan.

Bagian-bagian yang terdapat dalam Kartu Menuju Sehat terkait dengan


pertumbuhan pada anak seperti gambar dibawah ini.

c. Kegunaan KMS
1) Bagi orang tua balita
Orang tua dapat mengetahui status pertumbuhan anaknya. Dianjurkan agar
setiapbulan membawa anak balita ke posyandu atau fasilitas kesehatan untuk
ditimbang. Apabila ada indikasi gangguan pertumbuhan (berat badan tidak naik)
atau kelebihan gizi, orang tua balita dapat melakukan tindakan perbaikan, seperti
memberikan makan lebih banyak atau membawa anak ke fasilitas kesehatan untuk
berobat.

382 Praktik Klinik Kebidanan II 


2) Bagi Kader
KMS digunakan untuk mencatat berat badan anak dan menilai hasil penimbangan.
Bila berat badan tidak naik 1 kali kader dapat memberikan penyuluhan tentang
asuhan dan pemberian makanan anak. Bila tidak naik 2 kali atau berat badan
berada dibawah garis merah, kader perlu merujuk ke petugas kesehatan terdekat
agar anak mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut. KMS juga digunakan kader untuk
memberikan pujian kepada ibu bila berat badan anaknya naik serta mengingatkan
ibu untuk menimbangkan anaknya di posyandu atau fasilitas kesehatan pada bulan
berikutnya.

3) Bagi petugas kesehatan


KMS digunakan sebagai alat edukasi kepada para orang tua balita tentang
pertumbuhan anak dan cara pemberian makan, pentingnya ASI eksklusif dan
pengasuhan anak. Petugas dapat menekankan perlunya anak balita ditimbang
setiap bulan untuk memantau pertumbuhannya (Kemenkes RI., 2015).

d. Langkah-Langkah Pengisian KMS


Langkah pegisian KMS adalah sebagai berikut.
1) Memilih KMS sesuai dengan jenis kelamin, untuk laki-laki menggunakan KMS
berwarna biru dan KMS perempuan berwarna pink.

Gambar 8.5
Bagian awal dari KMS (Sumber: Kemenkes RI.,2015)

2) Mengisi nama anak dan nama tempat pelayanan pada halaman KMS.
3) Mengisi bulan lahir dan bulan penimbangan anak.

 Praktik Klinik Kebidanan II 383


Gambar 8.6
Cara pengisian bulan lahir saat penimbangan(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

4) Meletakan titik berat badan dan membuat garis pertumbuhan anak


a) Letakan (Ploiting) titik berat badan hasil penimbangan, seperti gambar dibawah
ini.

Gambar 8.7
Cara pengisian titik hasil penimbangan BB pada grafik
(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

384 Praktik Klinik Kebidanan II 


b) Hubungkan titik berat badan bulan ini dengan bulan lalu. Jika bulan sebelumnya
anak ditimbang, hubungkan titik berat badan bulan lalu dengan bulan ini dalam
bentuk garis lurus. Lihat gambar dibawah ini.

Gambar 8.8
Cara menghubungan titik hasil penimbangan pada bulan berikutnya
(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

5) Mencatat setiap kejadian yang dialami anak

Gambar 8.9
Cara mencatat kejadian yang dialami oleh anak
(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

 Praktik Klinik Kebidanan II 385


6) Menentukan status pertumbuhan anak
Status pertumbuhan anak dapat diketahui dengan 2 cara yaitu dengan menilai garis
pertumbuhannya atau dengan menghitung Kenaikan Berat Badan minimum (KBM).
Kesimpulan dari penentuan status pertumbuhan anak adalah sebagai berikut.
a) Naik (N) bila Grafik BB mengikuti garis pertumbuhan atau kenaikan BB sama dengan
KBM atau lebih.
b) Tidak Naik (TN) bila Grafik BB mendatar atau menurun memotong garis pertumbuhan
dibawahnya atau kenaikan BB kurang dari KBM

Untuk lebih jelasnya Anda dapat melihat gambar dibawah ini yang merupakan gambar
status pertumbuhan berdasarkan grafik pertumbuhan anak dalam KMS.

Gambar 8.10
Menentukan status gizi anak berdasarkan hasil penimbangan BB
(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

Keterangan:
a) Tidak Naik (T) grafik berat badan memotong garis pertumbuhan di bawahnya, kenaikan
berat badan <KBM (<800 g)
b) Naik (N), grafik berat badan memotong garis pertumbuhan diatasnya, kenaikan berat
badan >KBM (>900 g)
c) Naik (N), grafik berat badan mengikuti garis pertumbuhannya; kenaikan berat badan
>KBM (>500 g)
d) Tidak Naik (T), grafik berat badan mendatar, kenaikan berat nadan <KBM (<400 g)
e) Tidak Naik (T), grafik berat badan menurun, grafik berat badan <KBM (<300 g)

386 Praktik Klinik Kebidanan II 


7) Isi Kolom Pemberian ASI Eksklusif dengan memberi tanda (V) pada bulan tersebut bila
bayi masih diberi ASI saja tanpa makanan dan minuman lain. Bila diberi makanan lain
selain ASI, bulan tersebut dan bulan berikutnya diisi dengan Tanda (-), untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 8.11
Cara mengisi kolom pemberian ASI Eksklusif(Sumber: Kemenkes RI.,2015)

e. Praktik Pengisian KMS pada Buku KIA


Setelah Anda mempelajari secara teori langkah-langkah pengisian KMS pada buku KIA,
sekarang dilanjutkan praktik langsung cara pengisian KMS dengan mengikuti SOP dibawah
ini.
Tabel 8.7
SOP Pengisian KMS pada Buku KIA
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 Mempersiapkan alat-alat dan ruang pemeriksaan.
2 Mempersiapkan keluarga dan bayi yang akan ditimbang.
3 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur yang akan dilakukan.
4 Melakukan anamnesis untuk memperoleh data klien maupun orang tua sesuai
dengan formulir yang ada.
5 Memilih mengisi KMS sesuai jenis kelamin (warna dasar biru untuk laki-laki, warna
dasar merah muda untuk perempuan).
6 Mengisi nama anak dan nama tempat pelayanan pada halaman KMS.

 Praktik Klinik Kebidanan II 387


NO LANGKAH/KEGIATAN
7 Mengisi bulan lahir dan bulan penimbangan anak.
8 Meletakkan titik berat badan dan membuat garis pertumbuhan anak.
9 Mencatat setiap kejadian kesakitan yang dialami anak.
10 Menentukan status pertumbuhan dengan menilai garis pertumbuhannya, atau
dengan menghitung kenaikan berat badan anak dibandingkan dengan kenaikan Berat
Badan Minimal (KBM) yaitu:
a. Tidak Naik (T), grafik berat badan memotong garis pertumbuhan dibawahnya;
kenaikan berat badan <KBM (<800 g)
b. Naik (N), grafik berat badan memotong garis pertumbuhan diatasnya; kenaikan
berat badan >KBM (> 900 g)
c. Naik (N), grafik berat badan mengikuti garis pertumbuhannya; kenaikan berat
badan >KBM (>500 g)
d. Tidak Naik (T), grafik berat badan mendatar; kenaikan berat badan <KBM (<400
g)
e. Tidak Naik (T), grafik berta badan menurun; grafik berat badan <KBM (< 300 g)
11 Mengisi kolom pemberian ASI Eksklusif
Beri tanda ( √ ) bila pada bulan tersebut bayi masih diberi ASI saja, tanpa makanan
dan minuman lain. Bila diberi makanan lain selain ASI, bulan tersebut dan bulan
berikutnya diisi dengan tanda ( - )
12 Menentukan tindak lanjut hasil penimbangan
a. Berat badan naik (N) :
1) Berikan pujian kepada ibu yang telah membawa balita ke posyandu atau
fasilitas kesehatan
2) Berikan umpan balik dengan cara menjelaskan arti grafik pertumbuhan
anaknya yang tertera pada KMS secara sederhana
3) Anjurkan kepada ibu untuk mempertahankan kondiri anak dan berikan
nasihat tentang pemberian makan anak sesuai golongan umurnya
4) Anjurkan untuk datang pada penimbangan berikutnya

b. Berat badan tidak naik 1 kali (T1):


1) Berikan pujian kepada ibu yang telah membawa balita ke posyandu atau
fasilitas kesehatan
2) Berikan umpan balik dengan cara menjelaskan arti grafik pertumbuhan
anaknya yang tertera pada KMS secara sederhana
3) Tanyakan dan catat keadaan anak bila ada keluhan (batuk, diare, panas,
rewel, dll) dan kebiasaan makan anak

388 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH/KEGIATAN
4) Berikan penjelasan tentang kemungkinan penyebab berat badan tidak naik
tanpa menyalahkan ibu
5) Berikan nasehat kepada ibu tetang anjuran pemberian makan anak sesuai
golongan umurnya
6) Anjurkan untuk datang pada penimbangan berikutnya

c. Berat badan tidak naik 2 kali (T2) atau berada di bawah Garis Merah (BGM)
1) Berikan pujian kepada ibu yang telah membawa balita ke posyandu atau
fasilitas kesehatan dan anjurkan untuk datang kembali bulan berikutnya
2) Berikan umpan balik dengan cara menjelaskan arti grafik pertumbuhan
anaknya yang tertera pada KMS secara sederhana
3) Tanyakan dan catat keadaan anak bila ada keluhan (batuk, diare, panas,
rewel, dll) dan kebiasaan makan anak
4) Berikan penjelasan tentang kemungkinan penyebab berat badan tidak naik
tanpa menyalahkan ibu
5) Berikan nasehat kepada ibu tetang anjuran pemberian makan anak sesuai
golongan umurnya
6) Rujuk anak ke tempat rujukan terdekat sesuai kondisi anak.
13 Memberikan kesempatan keluarga untuk bertanya tentang hal-hal yang kurang
dimengerti
14 Merencanakan penilaian perkembangan secara berkala (melakukan kunjungan
ulang) sesuai dengan hasil pemeriksaan
15 Secara sopan menggucapkan salam perpisahan pada ibu/keluarga dank lien dan
ucapkan terima kasih
16 Merapikan alat-alat yang digunakan
17 Mencuci tangan dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk

Para mahasiswa kebidanan, saat ini kita sudah selesai mempelajari tentang praktik
penimbangan berat badan, pengukuran panjang badan dan tinggi badan, serta pengukuran
lingkar kepala. Untuk memperdalam pemahaman dan mengidentifikasi capaian
pembelajaran pada topik ini, maka silahkan Anda melanjutkan pembelajaran topik ini
melalui latihan dan tes di bawah ini.

 Praktik Klinik Kebidanan II 389


Latihan
Untuk mengasah kemampuan praktikAnda di atas, kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan penilaian pertumbuhan pada bayi, balita, dan anak
prasekolah di klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang
ada pada lampiran Topik 1 Bab 8 di bawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada lampiran Topik 1 ini kepada pembimbing
klinik Saudara untuk mengetahui apakah Saudara sudah kompeten dengan mengacu
pada pedoman penilaian sebagai berikut.
(Pelu perbaikan) : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau tidak
sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak dikerjakan
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan berurutan
(jika harus berurutan), tetapi kemajuan dalam mengerjakan
langkah demi langkah belum dilaksanakan
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai dengan
urutan (jika harus berurutan)

4) Apabila anda belum kompeten latihlah secara berulang-ulang sampai anda kompeten
5) Tindak lanjut latihan keterampilan
Diharapkan Anda mendapat nilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

1) Pertumbuhan adalah bertambahnya ukuran dan jumlah sel serta jaringan intraseluler,
berarti bertambahnya ukuran fisik dan struktur tubuh sebagian atau keseluruhan,
sehingga dapat diukur dengan satuan panjang dan berat.
2) Penilaian pertumbuhan fisik anak pada umumnya dinilai dengan menggunakan ukuran
antropometrik. Antropometri merupakan salah satu metode yang dapat digunakan
untuk menilai pertumbuhan. Jenis-jenis yang diukur antara lain berat badan,
tinggi/panjang badan dan lingkar kepala anak. Kemudian hasil pengukuran

390 Praktik Klinik Kebidanan II 


antropometrik dibadingkan dengan suatu baku tertentu misalnya Baku Harvard, NCHS
atau baku nasional.
3) KMS adalah kartu yang memuat kurva pertumbuhan normal anak berdasarkan indeks
antropometri berat badan menurut umur. Dengan KMS gangguan pertumbuhan atau
risiko kelebihan gizi dapat diketahui lebih dini, sehingga dapat dilakukan tindakan
pencegahan, secara lebih cepat dan tepat sebelum masalahnya lebih berat.
4) KMS harus diisi setiap anak datang ke posyandu atau pelayanan kesehatan setiap
bulan. Hubungkan titik berat badan bulan ini dengan bulan lalu. Jika bulan sebelumnya
anak ditimbang, hubungkan titik berat badan bulan lalu dengan bulan ini dalam bentuk
garis lurus.
5) Status pertumbuhan anak dapat diketahui dengan 2 cara yaitu dengan menilai garis
pertumbuhannya atau dengan menghitung Kenaikan Berat Badan minimum (KBM).

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Melakukan pengukuran berat badan dan tinggi badan pada anak bertujuan untuk...
A. Menentukan derajat kesehatan anak
B. Menentukan penyakit anak
C. Menentukan kecerdasan anak
D. Menentukan status gizi anak

2) Mengukur berat badan pada bayi di puskesmas menggunakan timbangan…


A. Baby Scale
B. Detecto
C. Bathroom Scale
D. Dacin

3) Pada anak yang berusia <2 tahun melakukan pengukuran panjang badan
menggunakan….
A. Stadiometer
B. Microtois
C. Infantometer
D. Metelin

 Praktik Klinik Kebidanan II 391


4) Pengukuran lingkar kepala bayi usia0-11 bulan sebaiknya dilakukan...
A. Setiap bulan
B. Setiap 3 bulan
C. Setiap 6 bulan
D. Setiap 2 minggu

5) Status pertumbuhan anak dengan KMS dapat diketahui dengan cara…


A. Melihat kenaikan berat badannya
B. Menilai garis pertumbuhannya
C. Melihat fisik dari bayi
D. Melihat berat badan sekarang

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes 1 yang terdapat di bagian akhir
Bab 8 ini.

392 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 1: Penilaian keterampilan penimbangan berat badan bayi menggunakan baby
scale
Penilaian Keterampilan
Penimbangan Berat Badan Bayi Menggunakan Baby Scale
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Beri salam pada klien/ibu dengan sopan, perkenalkan diri kepada
keluarga/klien
2 Jelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Mempersiapkan alat-alat yang digunakan untuk menimbang BB,
mengukur TB dan Lingkar kepala
4 Meletakan timbangan pada tempat yang rata dan aman
5 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
6 Memberi alas pada timbangan
7 Mengecek apakah jarum timbangan menunjukan angka nol, bila
belum mengatur timbangan sebelum digunakan
8 Membuka selimut dan pakaian bayi
9 Meletakan bayi diatas timbangan (ditengah timbangan) dengan
posisi bayi badan terlentang
10 Membaca hasil penimbangan
11 Mengangkat bayi kembali, mengenakan pakaian bayi dan selimat
12 Menjelaskan pada ibu/ keluarga bahwa tindakan sudah selesai
dilaksanakan
13 Mendokumentasikan hasil penimbangan pada grafik KMS
14 Menginformasikan hasil penimbangan kepada ibu/keluarga
15 Merapihkan alat-alat yang digunakan
16 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
17 Mendokumentasikan hasil tindakan
Total Skor

TOTAL SKOR
NILAI = x 100
51
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 393


Lampiran 2: Penilaian keterampilanpenimbangan berat badan bayi menggunakan
timbangan dacin

Penilaian Keterampilan
Penimbangan Berat Badan Bayi Menggunakan Timbangan Dacin
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada
mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Mempersiapkan timbangan dacin, sarung timbang/celana timbang/kotak
timbang dan tali.
4 Menggantung dacin pada tempat yang kokoh seperti peyangga kaki tiga
atau pelana rumah atau kusen pintu atau dahan pohon yang kuat.
5 Memeriksa apakah dacin sudah tergantung kuat. Tarik batang dacin ke
bawah kuat-kuat.
6 Mengatur posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang
7 Memastikan bandul geser berada pada angka NOL dan posisi paku tegak
lurus
8 Memasang sarung timbang/celana timbang/kotak timbang yang kosong
pada dacin
9 Menyeimbangkan dacin dengan memberi kantung plastik berisi pasir/batu
di ujung batang dacin, sampai kedua jarum tegak lurus.
10 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk kering
11 Meletakan bayi/balita ke dalam sarung timbang dengan pakaian semininal
mungkin dan geser bandul sampai jarum tegak lurus
12 Membaca berat badan bayi/balita dengan melihat angka di ujung bandul
geser
13 Mencatat hasil penimbangan dengan benar di kertas/buku bantu dalam kg
dan ons
14 Mengembalikan bandul ke angka nol
15 Mengangkat bayi kembali ke tempat tidurnya
16 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai
dilaksanakan
17 Mendokumentasikan hasil penimbangan pada grafik KMS
18 Menginformasikan hasil penimbangan kepada ibu/keluarga
19 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
20 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk.
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
60
Paraf Penilai

394 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 3: Penilaian keterampilan penimbangan berat badan bayi menggunakan
timbangan detecto

Penilaian Keterampilan
Penimbangan Berat Badan Bayi Menggunakan Timbangan Detecto
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu/keluarga dengan sopan,perkenalkan diri
Anda kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Meletakkan timbangan dilantai yang datar sehingga tidak mudah
bergerak
4 Mengatur Timbangan dengan angka petunjuk pada angka nol
5 Meminta anak untuk melepas jaket (jika menggunakan), alas kaki
dan tidak memegang sesuatu
6 Meminta/membantu anak untuk naik keatas timbangan
7 Meliihat jarum timbangan sampai berhenti
8 Membaca angka yang ditunjukan oleh jarum timbangan atau angka
timbangan dan catat berat badan pada kartu status atau Buku KIA
9 Jika anak bergerak-gerak terus di atas timbangan atau tidak bisa
diam, maka perlu ditimbang dengan ibunya. Berat Badan anak
didapat dengan mengurangi hasil penimbangan dengan berat badan
ibu.
10 Mendokumentasikan hasil penimbangan berat badan pada buku KIA
(grafik KMS)
11 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah
selesai dilaksanakan
12 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
13 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
39
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 395


Lampiran 4: Penilaian keterampilan mengukur panjang badan pada bayi

Penilaian Keterampilan
Mengukur Panjang Badan Pada Bay
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda
kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Mempersiapkan alat pengukur panjang badan
4 Memberi alas yang tipis pada alat pengukur panjang badan
5 Membaringkan bayi terlentang pada alas yang datar
6 Meletakan kepala bayi menempel pada pembatas angka 0
7 Petugas 1 : Kedua tangan memegang bagian kepala bayi agar
tetap menempel pada pembatas angka nol (pembatas kepala)
8 Petugas 2 : Tangan kiri memegang lutut, tangan kanan menekan
batas kaki ke telapak kaki dan membaca angka ditepi luar pengukur
9 Mengukur panjang badan mulai ujung kepala sampai tumit
10 Mencatat hasil pengukuran panjang badan.
11 Mengangkat bayi dari infantometer, ditidurkan ditempat
tidur/diberikan kepada ibunya
12 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah
selesai dilaksanakan
13 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
14 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
42
Paraf Penilai

396 Praktik Klinik Kebidanan II 


Lampiran 5: Penilaian keterampilan mengukur tinggi badan pada anak

Penilaian Keterampilan
Mengukur Tinggi Badan Pada Anak
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada
mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan
3 Meletakan stadiometer dan microtoise di lantai yang rata dan menempel
pada dinding yang rata dan tegak lurus. Jika tidak memiliki stadiometer
letakan microtoice tarik pita meteran tegak lurus ke atas sampai angka
pada jendela kaca menunjukkan angka nol. Kemudian paku/tempelkan
ujung pita meteran pada dinding
4 Menggeser kepala microtoise ke atas
5 Memastikan sepatu/alas kaki, kaos kaki dan hiasan rambut sudah
dilepaskan
6 Mengatur anak berdiri tegak lurus di bawah microtoise membelakangi
dinding
7 Mengatur kepala anak berada di bawah alat geser microtoise, pandangan
lurus ke depan
8 Memposisikan anak tegak bebas, bagian belakang kepala, tulang belikat,
pantat dan tumit menempel ke dinding. Karena posisi ini sulit dilakukan
pada anak obesitas, maka tidak perlu keempat titik tersebut menempel ke
dinding, asalkan tulang belakang dan pinggang dalam keseimbangan (tidak
membungkuk ataupun tengadah).
9 Memposisikan kedua lutut dan tumit rapat
10 Memastikan posisi kepala sudah benar dengan mengecek garis Frankfort
11 Menarik kepala microtoise sampai puncak kepala anak
12 Membaca angka pada jendela baca dan mata pembaca sejajar dengan
garis merah. Angka yang dibaca adalah yang berada pada garis merah dan
angka kecil kearah angka besar
13 Mencatat hasil pengukuran tinggi badan.
14 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai
dilaksanakan
15 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
16 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan
dengan handuk
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
48
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 397


Lampiran 6: Penilaian keterampilan mengukur lingkar kepala

Penilaian Keterampilan
Mengukur Lingkar Kepala
NO LANGKAH/KEGIATAN NILAI
1 2 3
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda
kepada mereka
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan
dilakukan
3 Mempersiapkan alat pengukur lingkar kepala
4 Menentukan letak frontalis dan oksipito
5 Meletakkan pita pengukur dari arah frontalis sampai dengan
oksipito secara melingkar
6 Mengukur lingkar kepala dengan membaca skala pertemuan dengan
angka 0
7 Mencatat hasil pengkuran
8 Mendokumentasikan hasil pengukuran lingkar kepala pada grafik
lingkar kepala menurut umur
9 Membuat garis yang menghubungkan antara ukuran yang lalu
dengan ukuran sekarang
10 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah
selesai dilaksanakan
11 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
12 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
Total Skor
TOTAL SKOR
NILAI = x 100
33
Paraf Penilai

398 Praktik Klinik Kebidanan II 


Topik 2
Praktik Penilaian Perkembangan
ara mahasiswa, selamat berjumpa pada pembelajaran topik yang kedua yaitu tentang

P praktik penilaian perkembangan. Topik ini merupakan kelanjutan dari praktik penilaian
pertumbuhan, karena pertumbuhan dan perkembangan merupakan satu kesatuan
yang saling berkaitan. Praktik penilaian perkembangan yang akan dipelajari pada topik ini
meliputi penilaian perkembangan menggunakanKuesioner Pra Skrining Perkembangan
(KPSP), Tes Daya Dengar (TDD), dan Tes Daya Lihat (TDL).
Sebelum memasuki pembelajaran praktiknya, mahasiswa perlu memahami materinya
terlebih dahulu sehingga pada saat paktik dapat berjalan dengan lancar. Adapun kompetensi
yang diharapkan dari mahasiswa adalah setelah pembelajaran praktik mahasiswa mampu
melakukan deteksi perkembangan pada bayi, balita, dan anak prasekolah.

A. KONSEP PERKEMBANGAN

Perkembangan anak menggambarkan peningkatan kematang fungsi individu, dan


merupakan indikator penting dalam menilai kualitas hidup anak. Oleh karena itu
perkembangan anak harus dipantau secara berkala. Bayi atau anak dengan risiko tinggi
terjadinya penyimpangan perkembangan perlu mendapat prioritas, antara lain bayi
premature, berat lahir rendah, bayi dengan riwayat asfiksia, hiperbilirubinemia, infeksi
intrapartum, ibu dengan diabetes mellitus, gemeli dan kelainan lainnya(Soetjiningsih, 2010).

B. PELAKSANAAN PRAKTIK PENILAIAN PERKEMBANGAN

Praktik penilaian perkembangan yang akan dipelajari meliputi penilaian perkembangan


menggunakan KPSP, Tes Daya Dengar (TDD), dan Tes Daya Lihat (TDL).

1. Penilaian Perkembangan Menggunakan KPSP


Penilaian perkembangan anak menggunakan KPSP yaitu melakukan penilaian
perkembangan yang meliputi aspek perkembangan motorik halus, motorik kasar, bahasa
dan kemandirian/perkembangan sosial. Penilaian perkembangan ini dilakukan pada anak
usia 3 bulan-72 bulan menggunakan metodeKPSP. KPSP adalah daftar 9 – 10 pertanyaan
singkat pada orang tua mengenai kemampuan yang telah dicapai oleh anak yang berumur 0
– 6 tahun, untuk mengetahui perkembangan anak sesuai atau menyimpang. Deteksi ini

 Praktik Klinik Kebidanan II 399


dilaksanakan mulai umur 3 bulan, minimal tiap 3 bulan sampai umur 2 tahun, minimal tiap 6
bulan sampai umur 6 tahun.

Tujuan dari deteksi dini perkembangan anak ini meliputi beberapa hal berikut ini.
a. Menilai tingkat perkembangan anak sesuai dengan usianya.
b. Menilai tingkat perkembangan anak yang tampak sehat.
c. Menilai tingkat perkembangan anak yang tidak menunjukan gejala, kemungkinan
adanya kelainan perkembangan.
d. Memastikan anak yang diduga mengalami kelainan perkembangan.
e. Memantau anak yang berisiko mengalami kelainan perkembangan.

Sebelumpelaksanaan penilaian perkembangan, alat/instrument yang perlu


dipersiapkan yaitu formulir KPSP dan alat bantu pemeriksaannya.
a. Formulir KPSP menurut umur: formulir berisi 9-10 pertanyaan tentang kemampuan
perkembangan yang telah dicapai anak. Sasaran KPSP anak usia 0 – 72 bulan.
b. Alat bantu pemeriksaan berupa: pensil, kertas, bola sebesar bola tenis, kerincingan,
kubus berukuran sisi 2,5 cm sebanyak 6 buah, kismis, kacang tanah, potongan biscuit
kecil berukuran 0,5 – 1 cm.

Pelaksanaan penilaian perkembangan dengan KPSP mengacu pada prosedur di bawah


ini (Kemenkes RI., 2016).
a. Jelaskan tujuan dari pemeriksaan perkembangan menggunakan KPSP dan katakan agar
orang tua jangan ragu-ragu atau takut disalahkan.
b. Siapkan semua peralatan yang dibutuhkan sesuai dengan usia anak yang diperiksa.
c. Hitung umur anak (tanggal, bulan, tahunlahir) dengan pembulatan umur sebagai
berikut.
1) Umur lebih atau sama dengan 16 hari dibulatkan menjadi 1 bulan
2) Umur kurang atau sama dengan 15 hari dibulatkan menjadi 0 bulan

d. Buka kuesioner sesuai dengan umurnya 3, 6, 9, 12 dan seterusnya, apabila datang


dengan umur 4 bulan maka kuesioner yang digunakan adalah umur 3 bulan terlebih
dahulu.
e. Lakukan pemeriksaan perkembangan dengan menanyakan isi KPSP sesuai urutan atau
lakukan perintah sesuai KPSP.
f. Catat jawaban orang tua dan hasil pengamatan dengan jawaban ”ya”/”tidak”.
g. Teliti kembali bahwa semua pertanyaan telah dijawab.

400 Praktik Klinik Kebidanan II 


h. Interpretasi (penapsiran):
1) ”Ya” bila orang tua menjawab: anak bisa melakukan atau pernah atau sering atau
kadang-kadang.
2) ”Tidak” bila anak belum pernah/tidak pernah/ibu tidak tahu.
3) Bila ”ya” berjumlah 9 atau 10 berarti perkembangan anak sesuai tahap
perkembangannya (S).
4) Bila ”Ya” berjumlah 7 atau 8, berarti meragukan (M).
5) Bila ”Ya” 6 atau kurang dari 6 kemungkinan ada penyimpangan (P).
6) Untuk jawaban “tidak” perlu dirinci jumlah jawaban “tidak” menurut jenis
keterlambatan (gerak kasar, gerak halus, bicara dan bahasa, sosialisasi dan
kemandirian).

Adapun uraian langkah-langkah penilaian perkembangan menggunakan KPSP tersebut


secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

Tabel 8.8
SOP Penilaian Perkembangan Menggunakan KPSP
NO LANGKAH
1 Persiapan alat dan tempat:
a. Ruang periksa yang tenang/tidak bising
b. Meja kursi/matras
c. Formulir KPSP sesuai usia
d. Benang wol warna merah
e. Icik-icik dengan gagang kecil
f. Boneka kecil dengan botol susu
g. Cangkir kecil dengan pegangan
h. Kubus (dengan rusuk 2,5 cm) berjumlah 8 buah, berwarna merah, kuning, dan hijau
masing-masing 2 buah)
i. Botol kecil berwarna bening dengan tutup berdiameter 2 cm
j. Manik-manik (bisa diganti dengan kismis)
k. Lonceng kecil
l. Bola tenis
m. Pensil merah
n. Kertas folio berwarna putih/buku gambar
o. Alat dan bahan lainnya sesuai dengan usia anak
2 Persiapan pasien:
Membina kerja sama yang baik antara petugas dengan anak/keluarga dengan cara

 Praktik Klinik Kebidanan II 401


NO LANGKAH
berkenalan terlebih dulu.
3 Mencuci tangan dengan sabun dibawah air mengalir, kemudian dikeringkan.
4 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
5 Melakukan anamnese untuk memperoleh data orang tua maupun klien sesuai dengan
formulir yang ada.
6 Menentukan usia anak dengan tepat.
7 Melakukan pemeriksaan tes daya dengar sesuai dengan format dan usia klien.
8 Melakukan tes daya lihat/tes kesehatan mata.
9 Melakukan pemeriksaan perkembangan dengan menanyakan isi KPSP sesuai urutan
atau melakukan tugas/perintah sesuai dengan pertanyaan yang ada pada instrumen
KPSP.
10 Mengklasifikasikan hasil penilaian yang telah dilakukan sesuai dengan sektor-sektor
perkembangan yang ada pada formulir.
11 Melakukan identifikasi masalah berdasarkan data subyektif dan obyektif
Untuk menyimpulkan hasil pemeriksaan perkembangan:
a. Bila “Ya” berjumlah 9-10, berarti perkembangan anak sesuai tahap
perkembangannya (S)
b. Bila “Ya” berjumlah 7-8, berarti meragukan (M)
c. Bila “Ya” sama atau kurang dari 6, kemungkinan ada penyimpangan (P)
12 Menyusun rencana tindakan berdasarkan masalah yang ditemukan.
13 Memberikan informasi pada keluarga hasil dari pemeriksaan (penilaian) yang telah
dilakukan pada klien.
14 Memberikan asuhan (tindakan) berdasarkan hasil pemeriksaan dan penilaian
perkembangan serta masalah lain yang ditemukan.
a. Bila perkembangan anak sesuai umur (S)
1) Berikan pujian karena telah mengasuh anaknya dengan baik.
2) Teruskan pola suh sesuai dengan tahap perkembangan anak.
3) Beri stimulasi perkembangan anak setiap saat, sesering mungkin sesuai dengan
umur anak dan kesiapan anak.
4) Ikutkan anak pada kegiatan penimbangan dan pelayanan kesehatan di
posyandu secara teratur sebulan sekali. Jika anak memasuki usia prasekolah
(36-72 bulan) anak dapat dimasukan PAUD/BKB.
5) Lakukan pemeriksaan/skrining rutin menggunakan KPSP setiap 3 bulan pada
anak berumur kurang dari 24 bulan dan setiap 6 bulan pada anak umur 24-72
bulan.

402 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO LANGKAH
b. Bila perkembangan anak meragukan (M).
1) Beri petunjuk pada ibu agar melakukan stimulasi perkembangan pada anak
lebih sering lagi, setiap saat dan sesering mungkin.
2) Ajarkan ibu cara melakukan intervensi, stimulasi perkembangan anak untuk
mengatasi penyimpangan/mengejar ketinggalannya.
3) Lakukan pemeriksaan kesehatan untuk mencari kemungkinan adanya penyakit
yang menyebabkan penyimpangan perkembangan dan lakukan pengobatan.
4) Lakukan penilaian ulang KPSP 2 minggu kemudian dengan menggunakan daftar
KPSP yang sesuai dengan umur anak.
5) Jika KPSP ulang jawaban ”YA” tetap 7-8 maka kemungkinan ada penyimpangan.

c. Bila tahapan perkembangan terjadi penyimpangan (P): merujuk ke Rumah Sakit


dengan menulis jenis dan jumlah penyimpangan perkembangan (gerak kasar, gerak
halus, bicara dan bahasa, sosialisasi dan kemandirian).
15 Memberi kesempatan pada keluarga untuk bertanya tentang hal-hal yang kurang
dimengerti.
16 Merencanakan penilaian perkembangan secara berkala (melakukan kunjungan ulang)
sesuai dengan hasil pemeriksaan.
17 Secara sopan ucapkan salam perpisahan pada ibu/keluarga dan klien dan ucapkan
terimakasih.
18 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan/penilaian.

2. Tes Daya Dengar (TDD)


Tes daya dengar adalah melakukan pemeriksaan daya dengar untuk menemukan
gangguan pendengaran sejak dini, agar dapat segera ditindaklanjuti untuk meningkatkan
kemampuan daya dengar dan bicara anak baik.Pemeriksaan tes daya dengar dilaksanakan
setiap 3 bulan pada bayi umur kurang dari 12 bulan dan setiap 6 bulan pada anak umur 12
bulan keatas. Indikasi dilakukan TDD ini adalah (a) dilakukanpada anak sehat dan (b) anak
yang diduga mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan. Tujuan dilakukan TDD
ini adalah:
a. Untuk menilai tumbuh kembang anak sehingga dapat ditentukan apakah tumbuh
kembang anak berjalan normal atau tidak.
b. Memantau anak yang berisiko mengalami kelainan perkembangan.

 Praktik Klinik Kebidanan II 403


Langkah-langkah penilaian Tes Daya Dengar secara lebih lengkap dapat dipelajaripada
SOP berikut ini.
Tabel 8.9
SOPTes Daya Dengar
NO LANGKAH
1 Persiapan alat dan tempat:
a. Daftar pertanyaan : 0-6 bulan, 6-9 bulan, 9-12 bulan, 12-24 bulan, 2 – 3 tahun, >3
tahun.
b. Gambar binatang (ayam,anjing,kucing), manusia.
c. Mainan (boneka, kubus, sendok, cangkir, bola).
2 Persiapan pasien:
Membina kerja sama yang baik antara petugas dengan anak/keluarga dengan cara
berkenalan terlebih dulu.
3 Beri salam pada ibu dengan sopan, perkenalkan diri Anda kepada mereka.
4 Jelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
5 Mempersiapkan alat Tes Daya Dengar.
6 a. Pada anak umur <24 bulan
1) Semua pertanyaan harus dijawab oleh orang tua/pengasuh anak. Katakan pada
Ibu/pengasuh untuk tidak ragu-ragu atau takut menjawab, karena tidak untuk
mencari yang salah.
2) Bacakan pertanyaan dengan lambat, jelas dan nyaring, satu persatu, berurutan.
3) Tunggu jawaban dari orangtua/pengasuh anak.
4) Jawaban YA jika menurut orang tua/pengasuh, anak dapat melakukannya
dalam satu bulan terakhir.
5) Jawaban TIDAK jika menurut orang tua/pengasuh anak tidak pernah, tidak
tahu atau tidak dapat melakukannya dalam satu bulan terakhir.

b. Pada anak umur 24 bulan atau lebih


1) Pertanyaan-pertanyaan berupa perintah melalui orangtua/pengasuh untuk
dikerjakan oleh anak.
2) Amati kemampuan anak dalam melakukan perintah.
3) Jawaban YA jika anak dapat melakukan perintah orangtua/pengasuh.
4) Jawaban TIDAK jika anak tidak dapat melakukan perintah.
7 lnterpretasi:
Bila dalam satu atau lebih jawaban TIDAK kemungkinan anak mengalami gangguan
pendengaran.
8 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan tes daya dengar.
9 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan.
10 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
11 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan handuk.

404 Praktik Klinik Kebidanan II 


3. Tes Daya Lihat (TDL)
TDL dilakukan untuk melakukan penilaian daya lihat pada anak usia 36 bulan sampai 72
bulan. Tujuan tes daya lihat adalah mendeteksi secara dini kelainan daya lihat agar segera
dapat dilakukan tindakan lanjutan sehingga kesempatan untuk memperoleh ketajaman daya
lihat menjadi lebih besar. Pemeriksaan tes daya lihat dilakukan setiap 6 bulan pada anak usia
prasekolah umur 36 bulan sampai 72 bulan.
Langkah-langkah penilaian Tes Daya Lihat secara lebih lengkap dapat dipelajaripada
SOP berikut ini.
Tabel 8.10
SOP Penilaian Tes Daya Lihat (TDL)
NO LANGKAH
1 Persiapan alat dan tempat:
a. Ruangan yang bersih, tenang dengan penyinaran yang baik.
b. Dua buah kursi, satu untuk anak, satu untuk pemeriksa.
c. Poster “E” untuk digantung dari kartu “E” untuk dipegang anak.
d. Alat penunjuk

Gambar 8.9
Poster E (Sumber: Kemenkes RI., 2016)
2 Pilih suatu ruang bersih dan tenang dengan penyinaran yang baik.
3 Gantungkan poster “E” setinggi mata anak pada posisi duduk.
4 Letakkan sebuat kursi sejau 3 meter dari poster “E” mengahap ke poster “E”.
5 Letakkan sebuah kursi lainnya disamping poster “E” untuk pemeriksa.
6 Pemeriksa memberikan kartu “E” pada anak. Latih anak dalam mengarahkan kartu
E menghadap ke atas, bawah, kiri, kanan, sesuai ditunjuk pada poster “E” oleh
pemeriksa, beri pujian setiap kali anak mau melakukannya. Lakukan hal ini sampai
anak dapat mengarahkan kartu “E” dengan benar.

 Praktik Klinik Kebidanan II 405


NO LANGKAH

Gambar 8.10
Pemeriksa Mengarahkan Kartu E (Sumber: Kemenkes RI., 2016 )
7 Selanjutnya anak diminta menutup sebelah matanya dengan buku/ kertas.
8 Dengan alat penunjuk, tunjuk huruf “E” pada poster satu- persatu mulai garis
pertama sampai garis ke empat atau garis “E” terkecil yang masih dapat dilihat.
9 Uji anak setiap kali dapat mencocokan posisi kartu “E” yang dipegangnya dengan
huruf “E” pada poster.
10 Ulangi pemeriksaan tersebut pada mata satunya dengan cara yang sama.
11 Tulis baris “E” terkecil yang masih dapat dilihat pada kertas yang telah disediakan.
Mata kanan :…………………………
Mata kiri : …………………….....
12 Interpretasi:
Anak prasekolah umumnya tidak mengalami kesulitan sampai baris ke-3 pada
poster “E”. Bila kedua mata anak tidak dapat melihat garis ke-3 poster “E” artinya
tidak dapat mencocokan arah kartu “E” yang dipegangnya dengan arah “E” pada
baris ke-3 yang ditunjuk oleh pemeriksa, kemungkinan anak mengalami gangguan
daya lihat.
13 Intervensi:
Bila kemungkinan mengalami gangguan daya lihat, minta anak datang lagi untuk
pemeriksaan ulang. Bila pada pemeriksaan berikutnya, anak tidak dapat melihat
sampai baris yang sama atau tidak dapat melihat garis yang sama dengan kedua
matanya, rujuk ke RS dengan menuliskan mata yang yang mengalami gangguan
(kanan, kiri, atau keduanya).

406 Praktik Klinik Kebidanan II 


Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai keterampilan di atas,
kerjakanlah Latihan berikut!

1) Lakukan latihan keterampilan penilaian perkembangan pada bayi, balita dan anak
prasekolah di klinik tempat Saudara praktik dengan menggunakan form penilaian yang
ada pada lampiran Topik 2 Bab 8 dibawah ini.
2) Konsultasikan kepada pembimbing lahan ketika Saudara akan melakukan keterampilan
tersebut.
3) Berikanlah form penilaian yang ada pada lampiran Topik 2 ini kepada pembimbing
klinik Saudara untuk mengetahui apakah Saudara sudah kompeten dengan mengacu
pada pedoman penilaian berikut ini.

(Pelu perbaikan) : Langkah atau tugas tidak dikerjakan dengan benar atau
tidak sesuai urutan (jika harus berurutan) atau tidak
dikerjakan
(Mampu) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar dan
berurutan (jika harus berurutan), tetapi kemajuan
dalam mengerjakan langkah demi langkah belum
dilaksanakan
(Mahir) : Langkah atau tugas dikerjakan dengan benar sesuai
dengan urutan (jika harus berurutan)

4) Tindak lanjut latihan keterampilan


Diharapkan Anda mendapatnilai 3 pada semua langkah kegiatan agar menjadi
kompeten. Jika masih ada nilai 1 atau 2 Anda belum dinyatakan kompeten sehingga
harus mengulang jenis keterampilan tersebut sampai Anda dinyatakan kompeten
dengan mendapatkan nilai 3 untuk semua langkah/kegiatan.

Ringkasan

Perkembangan adalah bertambahnya struktur dan fungsi tubuh yang lebih kompleks
dalamkemampuan gerak kasar, gerak hakus, bicara dan bahasa serta sosialisasi dan
kemandirian.Pertumbuhan terjadi secara simultan dengan perkembangan. Berbeda dengan
pertumbuhan, perkembangan merupakan hasil interaksi kematangan susunan sarafpusat
dengan organ yang dipengaruhinya.

 Praktik Klinik Kebidanan II 407


Penilaian perkembangan pada anak dapat menggunakan Kuesioner Pra Skrining
Perkembangan yang dapat dimulai pada anak usia 3 bulan sampai dengan 72 bulan.
Deteksi dini penyimpangan perkembangan juga melakukan pemeriksaan Tes Daya
Dengar (TDD) dan Tes Daya Lihat (TDL).

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Bayi perempuan berumur 9 bulan, dengan berat badan 9 kg. Kemampuan motorik
kasar bayi mampu berjalan dengan dituntun, selain itu bayi mampu mengulang
menirukan bunyi yang didengarkan.Jenis kemampuan apakah yang sudah dicapai pada
bayi tersebut?
A. Motorik kasar
B. Motorik halus
C. Bahasa
D. Personal sosial

2) Anak perempuan setelah dilakukan deteksi perkembangan menggunakan KPSP


didapatkan hasil jawaban ya 7 dan 3 tidak. Tindakan yang dapat dilakukan pada hasil
penilaian perkembangan anak perempuan tersebut adalah dengan melakukan
kunjungan ulang.Bidan memesankan untuk kembali dilakukan penilaian perkembangan
adalah ...
A. 1-2 minggu
B. 3 bulan lagi
C. 6 bulan lagi
D. 1 tahun lagi

3) Anak perempuan umur 12 bulan dilakukan deteksi perkembangan oleh bidan


menggunakan KPSP. Diperoleh hasil penilaian dengan jawaban ya 7 dan tidak
3.Mengacu pada algoritme KPSP interpretasi perkembangan masuk pada kategori...
A. Sesuai
B. Meragukan
C. Penyimpangan
D. Normal

408 Praktik Klinik Kebidanan II 


4) Tes Daya Dengar yang dilakukan dengan bertanya kepada orang tua/pengasuh
dilakukan pada anak usia…
A. < 24 bulan
B. 24 bulan
C. 36 bulan
D. 36 bulan

5) Interpretasi hasil penilaian tes daya lihat pada anak usia prasekolah yang tidak dapat
mencocokan huruf E pada baris ketiga adalah …
A. Penglihatan normal
B. Anak harus pakai kacamata
C. Anak belum mengerti abjad
D. Kemungkinan mengalami gangguan penglihatan

 Praktik Klinik Kebidanan II 409


Lampiran 1: Penilaian keterampilan penilaian perkembangan dengan KPSP

Penilaian Keterampilan
Penilaian Perkembangan dengan KPSP
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
A. FASE ORRIENTASI
1 Mempersiapkan formulir KPSP yang akan digunakan beserta alat
bantu untuk melakukan penilaian perkembang
2 Memberi salam pada klien/ibu dengan sopan
3 Memperkenalkan diri Anda kepada keluarga/pasien
4 Menjelaskan tujuan dari tindakan yang akan dilakukan
B. FASE KERJA
5 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
6 Melakukan anamnese untuk memperoleh data bayi/anak maupun
orang tuanya sesuai dengan formulir yang ada
7 Menentukan usia/umur bayi/anak dengan tepat
8 Melakukan penilaian perkembangan menggunakan alat bantu
formulir KPSP sesuai dengan umur anak
9 Mengklasifikasikan hasil penilaian yang telah dilakukan sesuai
dengan sektor-sektor perkembangan yang ada pada formulir KPSP
10 Mengidentifikasi masalah berdasarkan pengkajian dan penilaian
perkembangan menggunakan KPSP
11 Memberikan informasi kepada keluarga hasil dari pemeriksaan
(penilaian) yang telah dilakukan,
12 Memberikan penyuluhan berdasarkan hasil pemeriksaan dan
penilaian perkembangan serta masalah lainnya
13 Memberi kesempatan pada ibu/keluarga untuk bertanya tentang
hal-hal yang kurang dimengerti
14 Menanyakan kembali kepada ibu/keluarga tentang hal-hal yang
sudah dijelaskan
15 Merencanakan penilaian perkembangan secara berkala
(melakukan kunjungan ulang)
C. FASE TERMINASI
Secara sopan ucapkan salam perpisahan pada ibu/keluarga dan
16 ucapkan terima kasih

410 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
17 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan/penilaian
18 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
19 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
Total Skor
TOTALSKOR
NILAI= x 100
57
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 411


Lampiran 2: Penilaian keterampilan Tes Daya Dengar dengan bertanya pada orang tua

Penilaian Keterampilan
Tes Daya Dengar Dengan Bertanya pada Orang Tua
NILAI
NO LANGKAH/KEGIATA
1 2 3
1 Mempersiapkan pertanyaanTDD sesuai dengan usia beserta
alat bantu
2 Memberi salam pada klien/ibu dengan sopan
3 Memperkenalkan diri Anda kepada keluarga/pasien
4 Menjelaskan tujuan dari tindakan yang akan dilakukan
5 Mencuci tangan dibawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk kering
6 Melakukan anamnese untuk memperoleh data bayi/anak
maupun orang tuanya sesuai dengan formulir yang ada
7 Menentukan usia/umur bayi/anak dengan tepat
8 Melakukan tes daya dengar dengan cara:
Pada anak umur < 24 bulan:
a. Semua pertanyaan harus dijawab oleh orang tua/pengasuh
anak. Katakan pada Ibu/pengasuh untuk tidak ragu-ragu
atau takut menjawab, karena tidak untuk emncari yang
salah
b. Bacakan pertanyaan dengan lambat, jelas dan nyaring, satu
persatu, berurutan.
c. Tunggu jawaban dari orangtua/pengasuh anak.
d. Jawaban YA jika menurut orang tua/pengasuh, anak dapat
melakukannya dalam satu bulan terakhir.
e. Jawaban TIDAK jika menurut orang tua/pengasuh anak
tidak pernah, tidak tahu atau tidak dapat melakukannya
dalam satu bulan terakhir.

Pada anak umur 24 bulan atau lebih:


a. Pertanyaan-pertanyaan berupa perintah melalui
orangtua/pengasuh untuk dikerjakan oleh anak.
b. Amati kemampuan anak dalam melakukan perintah.
c. Jawaban YA jika anak dapat melakukan perintah
orangtua/pengasuh.

412 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATA
1 2 3
Jawaban TIDAK jika anak tidak dapat atau tidak mau
melakukan perintah orang tua/pengasuh.
9 Menginterpretasi hasil penilaian yang telah dilakukan
10 Memberikan informasi kepada keluarga hasil dari pemeriksaan
yang telah dilakukan,
11 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan Tes Daya Dengar..
12 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah
selesai dilaksanakan.
13 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
14 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk.
15 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan Tes Daya Dengar.
Total Skor
TOTALSKOR
NILAI= x 100
45
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 413


Lampiran 3: Penilaian keterampilan Tes Daya Lihat

Penilaian KeterampilanTes Daya Lihat


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
1 Pilih suatu ruang bersih dan tenang dengan penyinaran yang
baik.
2 Gantungkan poster “E” setinggi mata anak pada posisi duduk.
3 Letakkan sebuat kursi sejau 3 meter dari poster “E” mengahap
ke poster “E”.
4 Letakkan sebuah kursi lainnya disamping poster “E” untuk
pemeriksa.
5 Pemeriksa memberikan kartu “E” pada anak. Latih anak dalam
mengarahkan kartu E menghadap ke atas, bawah, kiri, kanan,
sesuai ditunjuk pada poster “E” oleh pemeriksa, beri pujian
setiap kali anak mau melakukannya. Lakukan hal ini sampai
anak dapat mengarahkan kartu “E” dengan benar.
6 Selanjutnya anak diminta menutup sebelah matanya dengan
buku/ kertas.
7 Dengan alat penunjuk, tunjuk huruf “E” pada poster satu-
persatu mulai garis pertama sampai garis ke empat atau garis
“E” terkecil yang masih dapat dilihat.
8 Uji anak setiap kali dapat mencocokan posisi kartu “E” yang
dipegangnya dengan huruf “E” pada poster.
9 Ulangali pemeriksaan tersebut pada mata satunya dengan
cara yang sama.
10 Tulis baris “E” terkecil yang masih dapat dilihat pada kertas
yang telah disediakan .
Mata kanan :…………………………
Mata kiri: ……………………............
11 Interpretasi:
Anak prasekolah umumnya tidak mengalami kesulitan sampai
baris ke-3 pada poster “E” bila kedua mata anak tidak dapat
melihat garis ke-3 poster “E” artinya tidak dapat mencocokan
arah kartu “E” yang dipegangnya dengan arah “E” pada baris
ke-3 yang ditunjuk oleh pemeriksa, kemungkinan anak
mengalami gangguan daya lihat.

414 Praktik Klinik Kebidanan II 


NILAI
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 2 3
12 Memberikan informasi kepada keluarga hasil dari pemeriksaan
yang telah dilakukan,
13 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan tes daya lihat
14 Menjelaskan pada keluarga/pasien bahwa pemeriksaan sudah
selesai dilaksanakan
15 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan
16 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan
dikeringkan dengan handuk
Total Skor
TOTALSKOR
NILAI= x 100
51
Paraf Penilai

 Praktik Klinik Kebidanan II 415


Topik 3
Praktik Deteksi Dini Penyimpangan Perilaku
Emosional

ahasiswa RPL yang saya sayangi selamat berjumpa kembali dengan topik yang

M berbeda. Untuk topik ini kompetensi yang diharapkan pada mahasiswa adalah
setelah praktik diharapkan mahasiswa mampu melakukan deteksi dini
penyimpangan perilaku emosional. Deteksi dini penyimpangan perilaku emosional adalah
kegiatan/pemeriksaan untuk menemukan secara dini adanya masalah perilaku emosional,
autisme dan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas pada anak, agar dapat segera
dilakukan tindakan intervensi.Deteksi dini penyimpanagn perilaku emosional dilakukan
dengan menggunakan Kuesioner Masalah Perilaku Emosional (KMPE), Ceklist Autis Anak
Prasekolah, Formulir Deteksi Dini Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktivitas.
Sebelum praktik dimulai mahasiswa perlu memahami materinya terlebih dahulu
sehingga pada saat melakukan praktik dapat berjalan dengan lancar dan mendapatkan hasil
yang maksimal yaitu mahasiswa menjadi kompeten dalam melakukan deteksi penyimpangan
perilaku emosional pada balita dan anak prasekolah.

A. DETEKSI DINI MASALAH PERILAKU EMOSIONAL

Setiap anak yang lahir ke dunia sangat rentan dengan berbagai masalah. Masalah yang
dihadapi anak, terutama anak usia dini biasanya berkaitan dengan gangguan pada proses
perkembangannya.
Deteksi dini masalah perilaku emosional adalah melakukan pencegahan dan
penanganan sedini mungkin terkait dengan permasalahan perilaku emosional untuk usia
prasekolah dengan melakukan pemeriksaan.Tujuannya yaitu melakukan deteksi secara dini
adanya penyimpangan/masalah perilaku pada anak prasekolah. Jadwal deteksi dini masalah
perilaku emosional adalah rutin setiap 6 bulan pada anak umur 36 bulan sampai 72
bulan.Alat yang digunakan adalah Kuesioner Masalah Perilaku Emosional (KMPE) yang terdiri
dari 14 pertanyaan untuk mengenali problem perilaku emosional anak (Kemenkes RI., 2016).
Pada bagian praktik ini mahasiswa akan mempelajari bagaimana cara melakukan
pemeriksaan masalah perilaku emosional dengan menggunakan kuesioner masalah perilaku
emosional pada anak usia pra sekolah. Yang dapat dilakukan oleh mahasiswa adalah
menanyakan kepada orang tua/pengasuh setiap pertanyaan yang ada pada KMPE dengan
perlahan-lahan, jelas dan nyaring satu persatu, kemudian hasil jawaban dari orang tua

416 Praktik Klinik Kebidanan II 


dicatat dengan menghitung jumlah jawaban “ya” dengan menggunakan instrumendi bawah
ini.
Tabel 8.11
Instrumen Kuesioner Masalah Perilaku dan Emosional
NO PERTANYAAN YA TDK
1 Apakah anak anda sering bereaksi negative, marah atau tegang
tanpa sebab yang jelas?
2 Apakah anak anda tampak lebih memilih untuk menyendiri atau
bermain sendiri, atau menghindar dari anak seumurnya atau orang
dewasa? (Ingin sendirian, menyendiri dengan ekspresi murung,
tidak bersemangat, sedih atau kehilangan minat terhadap hal-hal
yang biasa sangat dinikmati)
3 Apakah anak anda cenderung bersikap menentang? (Membantah,
melawan, tidak mau menurut atau melakukan hal yang sebaliknya
dari apa yang diminta, serta tampak tidak peduli ketika diberitahu
atau ditegur)
4 Apakah anak anda mudah takut atau cemas berlebihan tanpa
sebab yang jelas? (Misalnya takut pada binatang atau benda yang
tidak berbahaya, terlihat cemas ketika tidak melihat
ibu/pengasuhnya)
5 Apakah anak Anda sering sulit konsentrasi, perhatiannya mudah
teralihkan atau banyak bergerak/tidak bisa diam? (Misalnya anak
tidak bisa bertahan lama untuk bermain dengan satu permainan,
mudah mengalihkan perhatian bila ada hal lain yang lebih menarik
perhatian serta bunyi atau gerakan, tidak bisa duduk dengan
tenang, banyak bergerak atau cenderung berjalan/berlari mondar-
mandir)
6 Apakah anak Anda lebih banyak menempel/selalu minta ditemani,
mudah cemas dan tidak percaya diri? (Seakan minta perlindungan
atau minta ditemani pada berbagai situasi, terutama ketika berada
dalam situasi baru atau ada orang yang baru dikenalnya;
mengekspresikan kecemasan serta terlihat tidak percaya diri)
7 Apakah anak Anda menunjukkan adanya perubahan pola tidur?
(Seperti sulit tidur, terjaga sepanjang hari, sering terbangun di
waktu malam oleh karena mimpi buruk, mengigau, menangis
dalam tidurnya)

 Praktik Klinik Kebidanan II 417


NO PERTANYAAN YA TDK
8 Apakah anak Anda mengalami perubahan pola makan dari yang
biasanya? (Kehilangan nafsu makan, tidak mau makan sama sekali,
atau sebaliknya makan berlebihan, sangat memilih jenis makanan
atau membiarkan makanan lama dimulut tanpa dikunya/diemut)
9 Apakah Anda sering mengeluh sakit kepala, sakit perut atau
keluhan fisik lainnya dalam waktu-waktu tertentu?
10 Apakah anak Anda mudah putus asa atau frustasi dan sering
menunjukkan emosi yang negatif? (Seperti sedih atau kecewa yang
berkepanjangan, mudah mengeluh, marah atau protes. Misal
ketika anak merasa kesulitan dalam menggambar, lalu berteriak
minta tolong, marah atau kertasnya disobek)
11 Apakah anak Anda menunjukkan kemunduran pola perilaku dari
kemampuan yang sudah dimilikinya? (Seperti mengompol kembali,
menghisap jempol, atau tidak mau berpisah dengan orang
tua/pengasuhnya)
12 Apakah anak Anda sering berkelahi, bertengkar, atau menyerang
anak lain baik secara verbal maupun non-verbal? (Seperti misalnya
mengejek, meneriaki, merebut permainan atau memukul
temannya)
13 Apakah anak Anda sering diperlakukan tidak menyenangkan oleh
anak lain atau orang dewasa? (Seperti misalnya ditinggal bermain,
dihindari, diejek, dikata-katai, direbut mainannya atau disakiti
secara fisik)
14 Apakah anak Anda cenderung berperilaku merusak atau cenderung
selalu ingin menang atau menguasai. (Misalnya merusak benda,
menyakiti dirinya atau binatang)
TOTAL
Sumber: Kemenkes RI. (2016)

Adapun uraian langkah-langkah Deteksi Dini Masalah Perilaku Emosional


menggunakan KMME secara lebih lengkap dapat dilihat pada SOP berikut ini.

418 Praktik Klinik Kebidanan II 


Tabel 8.12
SOP Penilaian Deteksi Dini Masalah Perilaku Emosional menggunakan KMPE
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka.
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
3 Mempersiapkan Formulir untuk pemeriksaan KMPE.
4 Menanyakan setiap pertanyaan dengan lambat, jelas dan nyaring satu persatu yang
tertulis pada formulir KMPE kepada orang tua.
5 Mencatat jawaban ya pada formulir KMPE berdasarkan hasil pemeriksaan.
6 Menghitung jumlah jawaban “ya”.
7 Menginterpretasikan hasil jawaban pada KMPE dengan hasil:
a. Jika ada 1 jawaban Ya, maka kemungkinan anak mengalami masalah perilaku
emosional
b. Jika ada 2 jawaban Ya, maka kemungkinan anak mengalami masalah mental
emosional
c. JIka tidak ada jawaban Ya, anak dalam keadaan normal
8 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan.
9 Memberikan konseling kepada orang tua:
Jika ada jawaban ya hanya 1 (satu), lakukan konseling kepada orang tua dengan
menggunakan Buku Pedoman Pola Asuh yang mendukung perkembangan anak
Lakukan evaluasi setelah 3 bulan, bila tidak ada perubahan rujuk ke RS yang
memberikan pelayanan rujukan tumbuh kembang.
Jika jawaban ya ditemukan 2 (dua) atau lebih; rujuk ke RS yang memberi pelayanan
rujukan tumbuh kembang.
10 Menjelaskan pada keluarga bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan.
11 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
12 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

B. DETEKSI DINI AUTIS PADA ANAK PRASEKOLAH

Pengertian Deteksi Dini Autis pada anak Prasekolah adalah kegiatan atau pemeriksaan
untuk menemukan secara dini adanya autis pada balita dan anak prasekolah
khususnya.Tujuan Deteksi Dini Autis pada anak prasekolah adalah untuk mendeteksi secara
dini adanya autis pada anak umur 18 bulan sampai 36 bulan. Indikasi pemeriksaan adalah
bila ada keluhan dari ibu/pengasuh atau ada kecurigaan tenaga kesehatan, kader kesehatan

 Praktik Klinik Kebidanan II 419


dapat berupa satu atau lebih keadaan, keterlambatan bicara, gangguan komunikasi/interkasi
sosial dan perilaku yang berulang-ulang.Alat yang digunakan adalah M-CHAT (Modified-
Checklist for Autism in Todlers)
Pada bagian praktik ini mahasiswa akan mempelajari bagaimana cara melakukan
pemeriksaan auitis dengan menggunakan M-CHAT pada anak usia pra sekolah. Yang dapat
dilakukan oleh mahasiswa adalah menanyakan kepada orang tua/pengasuh setiap
pertanyaan yang ada pada M-CHAT dengan perlahan-lahan, jelas dan nyaring satu persatu,
selain itu juga mahasiswa melakukan pengamatan kemampuan anak sesuai dengan tugas
yang ada pada M-CHAT. Kemudian hasil jawaban dari orang tua dan pengamatan
kemampuan anak dicatat dengan YA atau TIDAK dengan menggunakan instrument pada
Tabel 8.13 berikut ini.
Tabel 8.13
Instrumen Pemeriksaan Modified Checklist for Autism in Toodler (M-CHAT)
NO PERTANYAAN YA TDK
1 Apakah anak Anda senag diayun, melambung di lutut Anda dan
sebagainya?
2 Apakah anak Anda senang/tertarik dengan anak-anak lain?
3 Apakah anak Anda senang memanjat seperti tangga?
4 Apakah anak Anda senang bermain cilukba/petak umpet?
5 Apakah anak Anda sering bermain pura-pura, contohnya:
berbicara ditelepon atau bermain boneka atau bermain pura-pura
yang lain?
6 Apakah anak Anda sering menunjuk dengan jarinya untuk bermain
sesuatu?
7 Apakah anak Anda sering menunjuk dengan jarinya untuk
mengindikasikan ia tertarik sesuatu?
8 Dapatkah anak Anda bermain dengan mainan kecil (seperti mobil
atau benda kecil) tanpa memasukan ke dalam mulut, mengunyah
atau menjatuhkannya?
9 Apakah anak Anda sering membawa benda didepan orang tua
untuk menunjukkan kepada Anda sesuatu?
10 Apakah anak Anda melihat Anda lebih dari satu atau dua detik?
11 Apakah anak Anda sering terlihat sensitive yang berlebihan
terhadap suara berisik? (seperti menutup telinga)
12 Apakah anak Anda tersenyum sebagai respon terhadap wajah atau
senyum Anda?

420 Praktik Klinik Kebidanan II 


NO PERTANYAAN YA TDK
13 Apakah anak Anda meniru perilaku Anda? (Misalnya ketika Anda
membuat ekspresi wajah, apakah anak Anda meniru Anda?)
14 Apakah Anda berespon ketika namanya dipanggil?
15 Jika Anda menunjuk mainan yang ada di ruangan, apakah anak
Anda melihatnya?
16 Apakah anak Anda berjalan?
17 Apakah anak Anda melihat benda yang Anda lihat?
18 Apakah anak Anda membuat gerakan jari yang tidak biasanya
dekat wajahnya?
19 Apakah anak Anda berusaha menarik perhatian Anda terhadap
aktivitasnya?
20 Apakah Anda sering khawatir apabila anak Anda tuli?
21 Apakah anak Anda mengerti apa yang dikatakan orang lain?
22 Apakah anak Anda kadang-kadang memandang untuk hal yang
tidak jelas atau mondar mandir tanpa tujuan?
23 Apakah anak Anda melihat wajah Anda untuk melihat reaksi Anda
ketika bertemu sesuatu atau tidak dikenal?
Sumber: Kemenkes RI. (2016)

Berikut ini adalah SOP langkah-langkah ketika Andaakan melakukan penilaian Autisme
pada anak prasekolah.
Tabel 8.13
SOP Penilaian Deteksi Dini Autis Pada Anak Pra Sekolah
NO LANGKAH/KEGIATAN
1 Memberi salam pada ibu dengan sopan,perkenalkan diri Anda kepada mereka.
2 Menjelaskan tentang tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan.
3 Mempersiapkan formulir M-CHAT.
4 Menanyakan setiap pertanyaan dengan lambat, jelas dan nyaring satu persatu yang
tertulis pada M-CHAT kepada orang tua/pengasuh.
5 Mengamati kemampuan anak sesuai dengan tugas yang ada pada M-CHAT.
6 Mencatat jawaban ya atau tidak pada formulir M-CHAT.
7 Menghitung jumlah jawaban ya dan tidak.
8 Menginterpretasikan hasil jawaban pada formulir M-CHAT dengan hasil:
a. Anak Normal jika : Tidak ada jawaban “Tidak” ATAU jawaban “Tidak” kurang
dari 2 pertanyaan kritis (pertanyaan no: 2, 7, 9, 13, 14 dan 15) , ATAU jawaban

 Praktik Klinik Kebidanan II 421


NO LANGKAH/KEGIATAN
“Tidak” kurang dari 3 pertanyaan yang mana saja.
b. Anak Resiko Tinggi Autisme atau resiko Autisme jika: Jawaban “Tidak” pada 2
atau lebih pertanyaan kritis (pertanyaan no: 2, 7, 9, 13, 14 dan 15), ATAU
jawaban “Tidak” 3 atau lebih pertanyaan yang mana saja
9 Mendokumentasikan hasil pemeriksaan.
10 Memberikan konseling kepada orang tua:
a. Jika anak dalam keadaan normal maka lanjutkan stimulasi sesuai umur dan
dijadwalkan kunjungan berikutnya 3 bulan lagi sampai umur 2 tahun setiap 6
bulan.
b. Jika anak risiko tinggi autism atau resiko autism; rujuk ke RS yang memberi
pelayanan rujukan tumbuh kembang level 1.
11 Menjelaskan pada keluarga bahwa pemeriksaan sudah selesai dilaksanakan.
12 Merapihkan alat-alat yang telah digunakan.
13 Mencuci tangan di bawah air mengalir dengan sabun dan dikeringkan dengan
handuk.

C. DETEKSI DINI GANGGUAN PEMUSATAN PERHATIAN DAN


HIPERAKTIFITAS (GPPH) PADA ANAK

Deteksi Dini Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktifitas (GPPH) adalah kegiatan
atau pemeriksaan untuk menemukan secara dini adanya penyimpangan tumbuh kembang
pada balita dan anak prasekolah khususnya Gangguan Pemusatan Perhatian dan
Hiperaktifitas. Pemeriksaaan dilakukan pada anak usia 36 bulan ke atas. Indikasi
pemeriksaannya adalah bila ada keluhan dari ibu/pengasuh atau ada kecurigaan tenaga
kesehatan, kader kesehatan, BKB, petugas PAUD, Pengelola TPA dan guru TK dapat berupa
satu atau lebih keadaan, anak tidak dapat duduk tenang, anak selalu bergerak tanpa tujuan
dan tidak mengenal lelah, serta perubahan suasana hati yang mendadak/impulsive. Alat
yang digunakan yaitu formulir deteksi Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktifitas
(GPPH). Formulir ini terdiri dari 10 pertanyaan yang ditanyakan kepada orang tua/pengasuh
anak/guru TK dan pertanyaan yang perlu pengamatan pemeriksa.
Pada bagian praktik ini mahasiswa akan mempelajari bagaimana cara melakukan
pemeriksaan GPPH dengan menggunakan formulir GPPH pada anak usia pra sekolah. Yang
dapat dilakukan oleh mahasiswa adalah menanyakan kepada orang tua/pengasuh setiap
pertanyaan yang ada pada formulir GPPH dengan perlahan-lahan, jelas dan nyaring satu
persatu. Selain itu juga mahasiswa melakukan pengamatan kemampuan anak sesuai dengan

422 Praktik Klinik Kebidanan II 


tugas yang ada pada formulir GPPH, kemudian memberi nilai pada masing-masing jawaban
sebagai berikut:
1. Nilai 0: jika keadaan tersebut tidak ditemukan pada anak
2. Nilai 1: jika keadaan tersebut kadang-kadang ditemukan pada anak
3. Nilai 2: jika keadaan tersebut sering ditemukan pada anak
4. Nilai 3: jika keadaan tersebut selalu ada pada anak

Interpretasi dari nilai yang diperoleh adalah:


1. Nilai total <13 Anak dalam katagori normal
2. Nilai total 13 atau lebih anak kemungkinan mengalami GPPH

Berikut ini adalah instrument yang digunakan untuk melakukan pemeriksaan GPPH.

Tabel 8.14
Instrumen Pemeriksaan Gangguan Pemusatan Perhatian Hiperaktiftas (GPPH)
NO KEGIATAN YANG DIAMATI 0 1 2 3
1 Tidak kenal lelah, atau aktivititas yang berlebihan.
2 Mudah menjadi gembira, impulsive.
3 Mengganggu anak lain.
4 Gagal menyelesaikan kegiatan yang telah dimulai,
rentang perhatian.
5 Menggerak-gerakan anggota badan atau kepala
secara terus menerus.
6 Kurang perhatian, mudah teralihkan.
7 Permintaannya harus segera dipenuhi, mudah
menjadi frustasi.
8 Sering dan mudah menangis.
9 Suasana hatinya mudah berubah dengan cepat dan
drastis.
10 Ledakan kekesalan, tingkah laku eksplosif dan tak
terduga.
NILAI TOTAL
Sumber: Kemenkes RI. (2016)

 Praktik Klinik Kebidanan II 423


Setelah Anda mengetahui instrument GPPH, maka dibawah ini merupakan SOP untuk
melakukan pemeriksaan pada anak usia prasekolah.

Tabel 8.15
SOP Penilaian Deteksi Dini GPPH Anak Pra Sekolah