Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI

DIFUSI DAN OSMOSIS

IZZA NUR HUMAIRA


XI MIPA E
PRAKTIKUM DIFUSI DAN OSMOSIS
Tujuan : Mengamati fakta gejala osmosis dan difusi
Landasan Teori :
Osmosis berasal dari kata os artinya lubang dan move artinya pindah, maka osmosis
adalah mengalirnya zat cair melalui membran (dinding yang sangat tipis).Zat cair akan selalu
mengalir dari larutan yang kadarnya kuat ke larutan yang kadarnya rendah. Osmosis berasal dari
kata os artinya lubang dan move artinya pindah, maka osmosis adalah mengalirnya zat cair
melalui membran (dinding yang sangat tipis).Zat cair akan selalu mengalir dari larutan yang
kadarnya kuat ke larutan yang kadarnya rendah.
1) Mekanisme difusi
Difusi sederhana melalui membrane berlangsung karena molekul -molekul yang berpindah atau
bergerak melalui membran bersifat larut dalam lemak (lipid) sehingga dapat menembus lipid
bilayer pada membran secara langsung. Membran sel permeabel terhadap molekul larut lemak
seperti hormon steroid, vitamin A, D, E, dan K serta bahan-bahan organik yang larut dalam
lemak, Selain itu, memmbran sel juga sangat permeabel terhadap molekul anorganik seperti
O,CO2, HO, dan H2O. Beberapa molekul kecil khusus yang terlarut dalam serta ion-ion tertentu,
dapat menembus membran melalui saluran atau chanel. Saluran ini terbentuk dari protein
transmembran, semacam pori dengan diameter tertentu yang memungkinkan molekul dengan
diameter lebih kecil dari diameter pori tersebut dapat melaluinya. Sementara itu, molekul –
molekul berukuran besar seperti asam amino, glukosa, dan beberapa garam – garam mineral ,
tidak dapat menembus membrane secara langsung, tetapi memerlukan protein pembawa atau
transporter untuk dapat menembus membran.
2) Mekanisme osmosis
Jika di dalam suatu bejana yang dipisahkan oleh selaput semipermiabel, jika dalam suatu bejana
yang dipisahkan oleh selaput semipermiabel ditempatkan dua Iarutan glukosa yang terdiri atas
air sebagai pelarut dan glukosa sebagai zat terlarut dengan konsentrasi yang berbeda dan
dipisahkan oleh selaput selektif permeabel, maka air dari larutan yang berkonsentrasi rendah
akan bergerak atau berpindah menuju larutan glukosa yang konsentrainya tinggi melalui selaput
permeabel. jadi, pergerakan air berlangsung dari larutan yang konsentrasi airnya tinggi menuju
kelarutan yang konsentrasi airnya rendah melalui selaput selektif permiabel. Larutan vang
konsentrasi zat terlarutnya lebih tinggi dibandingkan dengan larutan di dalam sel dikatakan
.sebagai larutan hipertonis. sedangkan larutan yang konsentrasinya sama dengan larutan di dalam
sel disebut larutan isotonis. Jika larutan yang terdapat di luar sel, konsentrasi zat terlarutnya lebih
rendah daripada di dalam sel dikatakan sebagai larutan hipotonis.

Alat dan Bahan :


1. Mikroskop, kaca objek, kaca penutup
2. Gelas kimia beri nama A,B,C,D
3. Cawan petri, timbangan, cutter, dan silet
4. Sirup
5. Kentang
6. Daun adam hawa
7. Borer (pemotong kentang yang berbentuk lingkaran)
8. Air gula 5%, 10%, 15%
9. Air biasa
10. Gelas ukur, tisu
Cara kerja :
OSMOSIS PADA KENTANG
1. Ambil kentang, dengan borer masukkan ke dalam kentang perlahan. Jangan sampai
terkena tangan. Kemudian tarik borer.
2. Borer yang isinya kentang tersebut didorong keluar dan kentang pun tercetak.
3. Buat 4 kentang dengan berat yang sama.
4. Letakkan bahan cair dalam gelas kimia:
Gelas A : air biasa
Gelas B : gula 5%
Gelas C : gula 10%
Gelas D : gula 15%
5. Dengan sirup : tuang sirup dulu di gelas ukur, lalu tuang air dan larutkan.
6. Masukkan 4 kentang secara bersamaan ke dalam keempat larutan
7. Diamkan selama 30 menit
8. Angkat dengan pinset, taruh di kertas saring
9. Timbang kembali masing-masing kentang.
10. Bandingkan berat awal dan akhir.

OSMOSIS PADA DAUN ADAM HAWA


1. Potong bagian ungu daun adam hawa secara membujur
2. Taruh di kaca objek yang telah ditetesi air.
3. Amati dan gambar
4. Lalu ambil air gula 10% dengan pipet, tetesi di bagian tepi kaca objek sampai meresap
dan videokan.
5. Foto sebelum dan sesudah.

DIFUSI
1. Siapkan air 200ml dalam gelas kimia
2. Ambil sirup dan tetesi sekitar 10 tetes ke dalam aquades.
3. Aduk
4. Ambil kertas saring, tetesi diatasnya tinta spidol cair dan amati.
5. Gambarkan.

Hasil :
Gelas kimia Perlakuan Berat awal Berat akhir Keterangan
A Air biasa 2 gr 2 gr Keras dan kaku
B Gula 5% 2 gr 1,9 gr Agak keras
C Gula10% 2 gr 1,8 gr Agak lentur
D Gula 15% 2 gr 1,5 gr lentur
DIFUSI TINTA

OSMOSIS DAUN ADAM HAWA


PERTANYAAN DAN JAWABAN :
1. Mengapa air di dalam gelas beker menjadi berubah warnanya setelah diteteskan tinta ?
Karena terjadi difusi zat cair dimana tinta memiliki konsentrasi yang tinggi dan air
memiliki konsentrasi yang rendah.

2. Berapa waktu yang diperlukan dalam proses perubahan warna hingga konsentrasi zat
menjadi sama ?
1 sampai 2 detik

3. Apa yang terjadi pada gelas kimia A,B,C, dan D?


Pada gelas kimia A berat akhir sama dengan berat awal. Sedangkan pada gelas kimia
B,C,D berat akhir berkurang.

4. Apa yang terjadi pada sel daun adam hawa setelah diberi gula 10%?
Karena larutan gula hipertonis dan sel daun adam hawa hipotonis jadi terjadi osmosis dan
warna ungu pada sel daun memudar.

5. Apakah osmosis dapat terjadi pada sel tumbuhan, hewan,dan manusia? Apa
perbedaannya?
Bisa. kalau osmosis pada hewan:
- jika sel hewan dimasukkan ke dalam larutan hipertonik, maka sel hewan akan
mengalami krenasi/mengkerut
- jika sel hewan dimasukkan ke dalam larutan hipotonik, sel hewan akan mengalami lisis/
pecah.
osmosis pada tumbuhan:
- jika sel tumbuhan dimasukkan ke dalam larutan hipertonik, sel tumbuhan akan
mengalami plasmolisis
- jika sel tumbuhan dimasukkan ke dalam larutan hipotonik, sel tumbuhan akan menjadi
turgid.

6. Jelaskan pengertian difusi dan osmosis, serta persamaan dan perbedaan!


Difusi adalah proses bergeraknya molekul dari daerah dengan konsentrasi lebih tinggi ke daerah
dengan konsentrasi lebih rendah yang terjadi secara spontan.
Osmosis adalah perpindahan molekul pelarut/air dari wilayah dengan konsentrasi rendah ke
wilayah dengan konsentrasi tinggi melewati membran semi-permeable sampai kondisi
kesetimbangan telah tercapai.
PERBEDAAN
 Osmosis terjadi ketika terdapat membran semi-permeable, membran ini tidak dibutuhkan
untuk terjadinya difusi.
 Pada osmosis yang berpindah adalah molekul-molekul pelarut, biasanya air. Sedangkan
pada difusi yang berpindah adalah molekul-molekul terlarut.
 Pada proses difusi, molekul-molekul terlarut bergerak dari konsentrasi tinggi ke
konsentrasi rendah, sedangkan pada osmosis molekul-molekul pelarut mengalir secara
kebalikannya.
 Difusi biasa terjadi pada molekul-molekul gas, meski difusi juga dapat terjadi pada
molekul padat-cair atau cair-gas.
 Osmosis hanya terjadi di antara dua larutan.
 Osmosis terjadi relatif lebih lambat dibandingkan dengan difusi.
 Difusi dapat menyebar sampai jarak yang jauh, sedangkan osmosis terbatas pad a jarak
yang lebih dekat.
PERSAMAAN
 Keduanya termasuk transpor pasif sehingga tidak membutuhkan energi eksternal agar
kedua proses ini dapat terjadi.
 Keduanya dapat terjadi karena adanya perbedaan konsentrasi.

7. Tuliskan contoh peristiwa difusi dan osmosis!


Contoh osmosis: Ketika buah anggur direndam dalam air, molekul-molekul air akan masuk ke
dalam melewati membran sel semi-permeable, karena itulah buah anggur jadi menggembung.
Contoh difusi: Parfum secara perlahan memenuhi seluruh ruangan karena molekul gas pada
parfum mulai berdifusi dengan sekelilingnya dan menyebar ke seluruh ruangan

KESIMPULAN :
Peristiwa osmosis adalah perpindahan zat pelarut dari yang konsentrasinya rendah ke tinggi
melalui membrane semipermiabel. Sedangkan difusi merupakan perpindahan zat terlarut dari
yang konsentrasinya tinggi ke rendah tanpa melalui membrane semipermiabel.

SUMBER
http://www.jendelasarjana.com/2014/03/pengertian-perbedaan-difusi-dan-osmosis.html

Anda mungkin juga menyukai