Anda di halaman 1dari 576

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi kesatu
Cetakan pertama, Juli 2008 Cetakan kedua belas, Juni 2013
Cetakan keempat, November 2009 Cetekan keenam belas, Juni 2014
Cetakan kelima, April 2010 Cetakan ketujuh belas, September 2014
Cetakan kedelapan, November 2011
Cetakan kesepuluh, Agustus 2012

Penulis:
1. Dr. Amalia Sapriati, M.A. 6. Dr. Maman Rumanta, M.Si.
2. Dra. Hartinawati, M.Pd. 7. Drs. Rusna Ristansa
3. Drs. Momon Sulaiman.M.Si. 8. Drs. Noehi Nasution. M.Ed
4. Dr. A.A. Ketut Budiastra, M.Ed. 9. Dr. Sri Sulistyarini, M.Ed.
5. Dra. Isti Rockiyah, M.A.
Penelaah Materi: 1. Dra. Hartinawati, M.Pd 2. Dr. Amalia Sapriati, M.A.
Pengembang Desain Instruksional : Dra. Hartinawati, M.Pd.

Desain Cover dan Ilustrator : Zulkarnaini


Lay-outer : Sapriadi
Copy Editor : Syamsir

500
MAT MATERI pokok pembelajaran IPA di SD; 1 –9/ PDGK4202/
3 sks/ Amalia Sapriati [et.al]. -- Cet.17; Ed 1--.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2014.
580 hal: ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-288-9

1. ilmu pengetahuan alam


I Sapriati, Amalia [et al]
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: TEORI BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN


IPA SD 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Teori Piaget dan Penerapannya dalam Pembelajaran IPA SD ........... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.17
Rangkuman ………………………………….................................... 1.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.20

Kegiatan Belajar 2:
Model Bruner dan Penerapannya dalam Pembelajaran IPA SD ........ 1.23
Latihan …………………………………………............................... 1.32
Rangkuman …………………………………..................................... 1.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.34

Kegiatan Belajar 3:
Teori Belajar Gagne dan Penerapannya dalam Pembelajaran
IPA SD ............................................................................................... 1.37
Latihan …………………………………………............................... 1.47
Rangkuman …………………………………..................................... 1.48
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.49

Kegiatan Belajar 4:
Teori Belajar Ausubel dalam Pembelajaran IPA di SD ..................... 1.52
Latihan …………………………………………............................... 1.59
Rangkuman …………………………………..................................... 1.60
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 1.60

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.64


GLOSARIUM .................................................................................... 1.68
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.69
iv

MODUL 2: PENDEKATAN DALAM PEMBELAJARAN


IPA SD 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Pendekatan dalam Pembelajaran IPA ................................................ 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.14
Rangkuman ………………………………….................................... 2.14
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.15

Kegiatan Belajar 2:
Penerapan Pendekatan dalam Pembelajaran IPA .............................. 2.19
Latihan …………………………………………............................... 2.32
Rangkuman ………………………………….................................... 2.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.37


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.38

MODUL 3: METODE DALAM PEMBELAJARAN IPA SD 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Metode dalam Pembelajaran IPA ....................................................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.15
Rangkuman ………………………………….................................... 3.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.16

Kegiatan Belajar 2:
Penggunaan Metode dalam Pembelajaran IPA .................................. 3.20
Latihan …………………………………………............................... 3.48
Rangkuman ………………………………….................................... 3.50
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.51

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.54


GLOSARIUM .................................................................................... 3.56
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.57
v

MODUL 4: KETERAMPILAN PROSES IPA DI SD 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Keterampilan Proses IPA Serta Keterampilan
Mengobservasi, Mengklasifikasi, dan Mengukur .............................. 4.4
Latihan …………………………………………............................... 4.29
Rangkuman ………………………………….................................... 4.32
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.35

Kegiatan Belajar 2:
Keterampilan Mengkomunikasikan, Menginferensi, Memprediksi,
Mengenal Hubungan Ruang dan Waktu, dan Mengenal Hubungan-
hubungan Angka ................................................................................. 4.40
Latihan …………………………………………............................... 4.56
Rangkuman ………………………………….................................... 4.59
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.61

Kegiatan Belajar 3:
Keterampilan Proses Memformulasi Hipotesis, Mengontrol
Variabel, Membuat Definisi Operasional, Menginterpretasi Data ..... 4.67
Latihan …………………………………………............................... 4.81
Rangkuman ………………………………….................................... 4.82
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.83

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.88


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.94

MODUL 5: MEDIA DAN ALAT PERAGA DALAM 5.1


PEMBELAJARAN IPA
Kegiatan Belajar 1:
Media dalam Pembelajaran IPA ........................................................ 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.12
Rangkuman ………………………………….................................... 5.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.14
vi

Kegiatan Belajar 2:
Mendesain Alat Peraga IPA di SD ..................................................... 5.18
Latihan …………………………………………............................... 5.49
Rangkuman ………………………………….................................... 5.51
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.52

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.58


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.59

MODUL 6: PEMBELAJARAN IPA TERINTEGRASI 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Pembelajaran Sains Terintegrasi ........................................................ 6.3
Latihan ………………………………………….............................. 6.9
Rangkuman ………………………………….................................... 6.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.11

Kegiatan Belajar 2:
Merancang Pembelajaran Sains Terintegrasi ..................................... 6.14
Latihan …………………………………………............................... 6.28
Rangkuman ………………………………….................................... 6.30
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.31

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.34


GLOSARIUM .................................................................................... 6.36
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.37

MODUL 7: EVALUASI PROSES DAN HASIL BELAJAR IPA 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Evaluasi Pendidikan di SD, Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Prinsip
Evaluasi .............................................................................................. 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.9
Rangkuman ………………………………….................................... 7.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.12
vii

Kegiatan Belajar 2:
Evaluasi Proses Belajar IPA di SD .................................................... 7.15
Latihan …………………………………………............................... 7.37
Rangkuman ………………………………….................................... 7.40
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.40

Kegiatan Belajar 3:
Evaluasi Hasil Belajar IPA di SD ...................................................... 7.43
Latihan …………………………………………............................... 7.53
Rangkuman ………………………………….................................... 7.56
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.60


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.64

MODUL 8: TELAAH KURIKULUM TINGKAT SATUAN


PENDIDIKAN (KTSP) 2006 DAN
PENJABARANNYA DALAM RANCANGAN
PEMBELAJARAN IPA DI TINGKAT SD/MI 8.1
Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan KTSP dan Rancangan Pembelajaran Materi Esensial
di Kelas III 8.4
Latihan …………………………………………............................... 8.39
Rangkuman ………………………………….................................... 8.40
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.41

Kegiatan Belajar 2:
Merancang Pembelajaran IPA Kelas IV ............................................ 8.44
Latihan …………………………………………............................... 8.57
Rangkuman ………………………………….................................... 8.58
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.60

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.64


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.65
viii

MODUL 9: MERANCANG PEMBELAJARAN IPA 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Merancang Pembelajaran IPA Kelas V .............................................. 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.34
Rangkuman ………………………………….................................... 9.35
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.36

Kegiatan Belajar 2:
Merancang Pembelajaran IPA Kelas VI ............................................ 9.39
Latihan …………………………………………............................... 9.73
Rangkuman ………………………………….................................... 9.74
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.74

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.78


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.79
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Pembelajaran IPA di SD bertujuan untuk memberikan


pemahaman kepada Anda untuk merancang, melaksanakan dan
mengevaluasi proses dan hasil pembelajaran IPA dengan menggunakan
pendekatan, metode, dan alat bantu pembelajaran yang sesuai dengan materi
dan indikator yang harus dicapai seperti tercantum pada kurikulum berbasis
kompetensi dengan mempertahankan perkembangan dan karakteristik siswa.
Dengan mempelajari mata kuliah ini, kemampuan yang diharapkan
setelah Anda mempelajari mata kuliah ini, yaitu:
1. memahami karakteristik siswa dan menerapkan teori belajar dalam
pembelajaran IPA;
2. menerapkan metode pembelajaran yang tepat sesuai dengan karakteristik
materi;
3. menerapkan pendekatan pembelajaran yang tepat sesuai dengan
karakteristik materi;
4. menerapkan pendekatan keterampilan proses IPA yang sesuai dengan
karakteristik materi;
5. merancang dan memanfaatkan alat bantu belajar dalam pembelajaran
IPA yang sesuai dengan karakteristik materi;
6. merancang evaluasi proses dan hasil pembelajaran IPA;
7. membuat alat evaluasi yang benar sesuai dengan karakteristik materi;

Mata kuliah pembelajaran IPA di SD berbobot 3 SKS terdiri dari 9


modul, yaitu sebagai berikut:
Modul 1 : Teori Belajar dalam Pembelajaran IPA SD.
Modul 2 : Pendekatan dalam Pembelajaran IPA SD.
Modul 3 : Metode dalam Pembelajaran IPA SD.
Modul 4 : Keterampilan Proses IPA di SD.
Modul 5 : Media dan Alat Peraga dalam Pembelajaran IPA.
Modul 6 : Pembelajaran IPA Terintegrasi.
Modul 7 : Evaluasi Proses dan Hasil Belajar IPA.
x

Modul 8 : Telaah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006 dan


Pembelajarannya dalam Rancangan Pembelajaran IPA di Tingkat
SD/MI.
Modul 9 : Merancang Pembelajaran IPA.

Agar Anda dapat berhasil dengan baik dalam menguasai mata kuliah ini,
maka Anda diharapkan mengikuti petunjuk umum berikut ini.
1. Baca setiap modul sampai Anda mencapai tingkat penguasaan minimal
80%.
2. Kerjakan dengan cermat dan saksama setiap kegiatan yang
dipersyaratkan serta lakukan tahap demi tahap dari setiap modul sesuai
dengan urutannya.
3. Gunakan bahan pendukung lain serta buku-buku yang direferensikan
dalam daftar pustaka agar Anda dapat lebih memahami konsep setiap
modul.
4. Lakukan diskusi kelompok baik dengan sesama teman kuliah atau
kepada pihak-pihak yang menurut Anda dapat membantu dalam
memahami mata kuliah ini.

Penulis berharap semoga Anda berhasil dan sukses dalam mempelajari


dan memahami mata kuliah Pembelajaran IPA di SD.
xi

Peta Kompetensi
Pembelajaran IPA di SD/PDGK4202/3 sks
Modul 1

Teori Belajar dalam


Pembelajaran IPA SD
Dra. Isti Rokiyah, M.A.
Dr. Drs. AA. Ketut Budiastra, M.Ed.

PE NDAHUL UA N

D alam Modul 1 Anda akan mempelajari teori psikologi terutama teori


belajar yang digunakan sebagai salah satu landasan dalam
mengembangkan proses belajar mengajar di kelas.
Pada Kegiatan Belajar 1 dan 2, Anda akan mempelajari tentang teori
yang dikemukakan oleh seseorang yang dianggap sebagai tokoh psikologi
berpikir yaitu Jean Piaget, yang dikenal sebagai teori Piaget (dibaca piaze)
dan teori yang dikemukakan oleh Jerome S. Bruner yang dikenal sebagai
teori Bruner atau model Bruner.
Selain memaparkan tentang kedua teori tersebut, modul ini juga
memberikan contoh penerapannya dalam pembelajaran IPA di SD. Teori-
teori ini akan bermanfaat bagi Anda sebagai guru karena dapat membantu
Anda dalam mempertimbangkan metode, media, maupun pendekatan yang
akan Anda gunakan dalam proses belajar mengajar. Apalagi Anda sebagai
guru SD di mana anak usia SD merupakan usia yang sangat khusus. Mengapa
dikatakan khusus? Anda akan mengetahui setelah Anda mempelajari modul
ini.
Mungkin Anda pernah mempunyai pengalaman menemukan seorang
anak kelas III SD yang sukar mengerti bahwa ‘air mengalir dari tempat yang
lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah’. Menurut orang dewasa konsep
tersebut amatlah mudah, tetapi tidak bagi anak kelas III SD. Nah, bagaimana
seorang siswa berpikir dan bertindak? Anda dapat mempelajarinya dalam
modul ini. Selain itu, teori-teori belajar ini bermanfaat untuk membantu Anda
dalam memecahkan masalah yang mungkin Anda hadapi.
Untuk mempermudah Anda mempelajari kedua teori tersebut, modul ini
dibagi menjadi dua kegiatan belajar. Kegiatan belajar pertama akan
1.2 Pembelajaran IPA di SD 

membahas tentang teori Piaget dan penerapannya dalam pembelajaran IPA di


SD sedangkan kegiatan belajar kedua memaparkan tentang model Bruner dan
penerapannya dalam pembelajaran IPA di SD.
Dengan mempelajari Kegiatan Belajar 1 dan 2 secara saksama Anda
diharapkan dapat menguraikan penerapan teori Piaget dan model Bruner
dalam pembelajaran IPA di SD.
Kemampuan khusus yang diharapkan tercapai setelah Anda mempelajari
modul ini, adalah:
1. menjelaskan teori Piaget dengan benar,
2. memberikan contoh penerapan teori Piaget dalam pembelajaran IPA di
SD kelas III, IV, V dan VI,
3. menjelaskan model Bruner dengan benar,
4. memberikan contoh penerapan model Bruner dalam pembelajaran IPA
SD kelas III, IV, V dan VI,
5. membandingkan dasar-dasar teori Piaget dari model Bruner.
 PDGK4202/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Teori Piaget dan Penerapannya dalam


Pembelajaran IPA SD

P ada kegiatan belajar ini kita akan membahas dua hal, yaitu pembahasan
tentang teori Piaget dan penerapannya dalam pembelajaran IPA di SD.
Pada awal kegiatan belajar kita akan membahas tentang garis besar teori
perkembangan mental yang dikemukakan oleh Piaget dan diikuti dengan
penerapannya pada pembelajaran IPA di SD. Sebelum kita mempelajari teori
yang dikemukakannya, ada baiknya kita mengenal terlebih dahulu siapa
Piaget itu.

A. TEORI PIAGET

Teori Piaget mempunyai nama lengkap Jean Piaget, lahir di Swiss


tepatnya di Neuchatel pada tahun 1896. Semenjak kecil Piaget tertarik
dengan masalah biologi terutama tentang hewan (zoologi). Pada usia 11
tahun beliau telah menulis karya ilmiah tentang burung pipit yang albino
(mempunyai warna putih/tidak mempunyai zat warna kulit pada seluruh
badannya). Pada usia antara 15 sampai 18 tahun beliau banyak menulis
tentang hewan berbadan lunak (moluska) seperti siput terutama tentang
perbedaan struktur susunan tubuhnya yang dihubungkan dengan lingkungan
di mana hewan tersebut hidup. Misalnya, binatang bertubuh lunak yang hidup
di darat mempunyai struktur tubuh yang berbeda dari yang hidup di laut.
Setelah selesai belajar tentang hewan, Piaget beralih ke struktur yang lainnya,
bukan struktur tubuh hewan melainkan struktur mental yang menurut beliau
sangat penting dalam proses penyesuaian diri dengan lingkungannya seperti
juga terjadi pada struktur tubuh hewan yang beliau pelajari sebelumnya.
Sebagai contoh: untuk hidupnya hewan memerlukan pengetahuan
tentang benda-benda dan kejadian atau peristiwa yang ada di sekitarnya.
Seperti pengetahuan tentang mana tumbuhan yang beracun dan mana yang
tidak; kapan matahari terbit dan kapan terbenam dan sebagainya. Selain itu
juga hewan memerlukan pengetahuan tentang bagaimana melakukan sesuatu
seperti bagaimana caranya membuat sarang. Menurut anggapan Piaget,
mental manusia mempunyai kedua pengetahuan tersebut, yaitu pengetahuan
1.4 Pembelajaran IPA di SD 

tentang benda dan kejadian di sekitarnya dan pengetahuan tentang bagaimana


caranya untuk melakukan sesuatu. Tetapi struktur mental lebih sulit untuk
dijabarkan dibanding dengan struktur tubuh karena struktur mental tidak
berhubungan dengan bagian-bagian tubuh. Struktur mental tersebut oleh
Piaget disebut sebagai schema/schemata.
Pada saat yang bersamaan Piaget bekerja pada suatu badan yang
memberikan tes inteligensi anak. Piaget amat tertarik pada anak-anak yang
memberikan jawaban salah. Selanjutnya beliau mempelajari mengapa anak
tersebut memberikan jawaban yang salah. Dengan berdasarkan pengamatan
dan penelitiannya, Piaget beranggapan bahwa cara berpikir anak tidak sama
dengan cara berpikir orang dewasa. Beliau akhirnya menyadari bahwa, yang
membedakan cara berpikir anak-anak dari orang dewasa bukanlah semata-
mata dari banyaknya pengetahuan yang dimiliki tetapi dari kompleksitas
pengetahuannya itu sendiri. Sebagai contoh kesulitan anak untuk mengerti
saat diterangkan mengenai gerak air seperti yang disebut di atas, menurut
anak hal tersebut merupakan hal yang kompleks.
Untuk mempelajari lebih jauh struktur mental anak semenjak lahir
hingga dewasa, Piaget melakukan penelitian lebih saksama dan
menggunakan metodenya sendiri. Beliau meneliti ratusan anak dengan
menggunakan metode interview (bertanya) tanpa mempengaruhi jalan pikiran
anak. Piaget tidak tertarik pada keunikan seorang anak akan tetapi lebih
tertarik pada persamaan-persamaan di antara anak-anak yang berusia sama.
Dari penelitian-penelitiannya Piaget mengemukakan suatu teori bahwa cara
berpikir seseorang berkembang secara bertahap atau ada beberapa periode.
Lebih lanjut beliau beranggapan bahwa seorang anak bukanlah seperti tabung
menanti untuk diisi dengan pengetahuan, melainkan secara aktif anak akan
membangun pengetahuan tentang dunia dan isinya melalui keterlibatannya
atau hubungan dengannya. Pada periode perkembangan yang berbeda, anak-
anak mempunyai kemampuan berinteraksi yang berbeda dan akhirnya
memiliki pengetahuan yang berbeda pula.
Selain itu, Piaget beranggapan bahwa sejak bayi lahir telah mempunyai
sistem yang secara terus-menerus mencari dan memberi tanggapan terhadap
suatu rangsangan dan dengan melakukan hal tersebut secara terus-menerus
akan membentuk suatu kebiasaan dan kemampuan. Sistem tersebut pada
mulanya terbatas pada kebiasaan yang memerlukan tanggapan yang mudah
seperti menghisap dan menangkap. Tetapi secara terus-menerus kebiasaan-
kebiasaan ini akan berkembang menjadi lebih kompleks lebih terkoordinasi
 PDGK4202/MODUL 1 1.5

dan lebih mempunyai tujuan. Proses yang menyebabkan terjadinya hal


tersebut dikenal sebagai adaptasi.
Adaptasi menurut Pieget bisa terjadi apabila melalui dua proses penting
yang disebut sebagai proses asimilasi dan akomodasi. Proses asimilasi
meliputi membuat tanggapan terhadap hal-hal yang sudah diperoleh
sedangkan akomodasi adalah modifikasi atau penyesuaian dari suatu
tanggapan. Dengan kata lain mengasimilasi adalah memberikan tanggapan
berdasarkan informasi atau pengetahuan yang telah ada, yang sering
mengabaikan beberapa aspek dari keadaan dengan tujuan untuk memberikan
konfirmasi kepada aspek-aspek sistem mental anak. Sedangkan
mengakomodasi adalah memberikan tanggapan kepada karakteristik atau
gejala yang berasal dari luar, sebagai akibatnya akan terjadi perubahan-
perubahan pada sistem mental anak.
Seperti dikatakan di atas, perkembangan mental atau kognisi anak terdiri
dari beberapa tahapan. Ada empat tahapan perkembangan mental anak secara
berurutan. Setiap tahapan ditandai dengan tingkah laku tertentu serta jalan
pikiran dan pemecahan masalah tertentu pula. Penjabaran ini tentunya akan
membantu Anda untuk lebih mengenal siswanya, terutama dalam hal
bagaimana struktur mental/kognisi murid berkembang dan berubah.
Tahap pertama disebut sebagai sensory-motor, untuk anak yang baru
lahir hingga kira-kira anak berusia 18 bulan sampai dua tahun. Tahap kedua
adalah tahap pre-operasional, untuk anak yang berusia dari dua tahun hingga
tujuh tahun. Tahap selanjutnya adalah tahap operasional yang terbagi
menjadi tahap konkret operasional dan formal operasional. Konkret
operasional berawal dari anak berusia 7 tahun hingga sebelas tahun. Tahapan
terakhir adalah tahapan formal operasional yang berawal dari anak berusia 11
tahun.
Untuk selanjutnya mari kita membahas masing-masing tahapan untuk
mengetahui lebih rinci apa yang terjadi pada setiap tahapan dan mencermati
perkembangan serta perubahan-perubahan yang terjadi dari seluruh tahapan.

1. Tahap Sensori Motor


Coba Anda bayangkan pengalaman awal anak dengan payudara ibunya,
yang merupakan benda paling berarti bagi dirinya. Pertama-tama bayi
tersebut akan mengenduskan wajahnya di bawah ketiak ibunya, kemudian
melihat payudara ibunya dan kemudian mengisap puting susu ibunya.
Apakah bayi tersebut sudah menyadari bahwa payudara ibunya itu
1.6 Pembelajaran IPA di SD 

merupakan benda yang pernah dia ketahui sebelumnya? Menurut Piaget bayi
tidak mengetahui hal tersebut. Namun bayi hanya memberikan tanggapan
terhadap rangsangan yang berbeda termasuk jari tangan. Mungkin Anda
pernah mengamati seorang bayi yang memasukkan jari-jarinya ke mulut.
Piaget menamakan bayi tersebut masih mempunyai suatu kategori fungsional
yang sederhana. Artinya bahwa bayi tersebut mempunyai gambaran yang
kasar tentang suatu benda di mana dia memberikan reaksi yang sama; contoh
di sini adalah memasukkan jari/puting susu ke dalam mulutnya. Tentu saja
pada saat itu bayi belum mengetahui apa itu payudara dan apa itu jari, tetapi
dia berbuat sesuatu untuk memberikan tanggapan. Pernahkah Anda
mendekatkan hidung Anda pada mulut bayi? Apa yang bayi lakukan? Ya,
mereka akan mengisap hidung kita seperti dia ingin mendapatkan susu dari
ibunya. Jadi bayi belum bisa membedakan antara jari, puting susu, dan
hidung.
Salah satu ciri khusus anak pada masa ini adalah penguasaan, yang
Piaget sebut sebagai konsep objek, suatu pengertian bahwa benda atau objek
itu ada dan merupakan kekhasan dari benda tersebut, dan akan tetap ada
walaupun benda tersebut tidak tampak atau tidak dapat dipegang/diraba oleh
anak. Anda dapat mencobakan permainan seperti yang dilakukan oleh Piaget
berikut ini. Gunakan benda yang berwarna mencolok dan menarik, hadapkan
benda tersebut di depan bayi kemudian simpanlah. Apa yang bayi lakukan?
Pada awal kelahiran, bayi tersebut tidak berusaha mencari benda tersebut;
benda tersebut dianggap tidak ada kalau dia tidak melihat atau meraba
memegangnya. Tetapi lama kelamaan, dengan bertambahnya usia, bayi
tersebut akan mulai mencari apabila benda tersebut disimpan. Menurut
penelitian Piaget hal ini akan terjadi pada anak yang berusia sekitar satu
tahun.
Selain ciri di atas, tidak ada bahasa pada awal tahapan ini tetapi ada
permulaan simbolisasi. Piaget beranggapan bahwa representasi internal dari
benda atau kejadian dihasilkan melalui imitasi. Pikiran diartikan sebagai
aktivitas internal, dimulai ketika anak dapat melakukan kegiatan yang nyata.
Tahap awal proses ini meliputi aktivitas-aktivitas yang berhubungan dengan
objek atau kejadian di mana anak tersebut ada. Selanjutnya anak akan dapat
menirukan tanpa kehadiran benda atau kejadian yang dimaksud. Peniruan
(imitasi) internal ini merupakan penampilan yang berupa simbol dari aspek
lingkungannya. Ini dianggap sebagai awal dari bahasa karena pada akhirnya
kata-kata akan muncul untuk menggantikan kegiatan-kegiatan yang nyata
 PDGK4202/MODUL 1 1.7

atau imitasi yang merupakan perwakilannya. Sebagai contoh, pada awal-awal


kelahiran, anak hanya tahu seseorang yang selalu memberinya asi itu
bentuknya seperti itu, lama-lama dia tahu bahwa pada saat dia lapar atau haus
dia mencari sosok ibunya dan kalau yang datang orang lain dia akan tetap
mencari ibunya, dan akhirnya dia akan tahu bahwa yang sering memberikan
asi itu namanya ibu.
Ada tiga kemampuan penting yang dicapai anak pada masa sensori
motor ini yaitu:
1. Kemampuan mengontrol secara internal, yaitu terbentuknya kontrol dari
dalam pikirannya terhadap dunia nyata. Dengan kata lain, sampai dengan
usia dua tahun anak mengalami pergantian persepsi dari motor murni ke
arah gambaran yang berupa simbol (lambang).
2. Perkembangan konsep kenyataan. Pada akhir tahap ini anak akan
menyadari bahwa dunia ini ada dan tetap ada, sehingga anak akan
mengetahui bahwa suatu benda itu ada.
3. Perkembangan pengertian beberapa sebab dan akibat.

2. Tahap Pre-operasional
Dilihat dari segi perkembangan bahasa, tahapan ini merupakan tahapan
yang amat menakjubkan. Dimulai dari anak yang baru bisa mengatakan satu
dua patah kata hingga menjadi anak yang dapat menyusun suatu kalimat.
Selain itu terjadi perkembangan mental yang luar biasa pula. Tahapan ini
disebut sebagai tahapan pre-operasional karena anak tidak akan memiliki
kemampuan berpikir yang operasional sampai anak mencapai usia tujuh
tahun dan kadang-kadang disebut sebagai tahapan intuisi. Dikatakan
demikian karena pada tahapan ini intuisi yang dipengaruhi oleh persepsi dan
egosentrisme berperan sangat penting dalam cara berpikir anak. Yang
dimaksud egosentrisme adalah bahwa anak memandang sesuatu dari sudut
pandang dirinya sendiri.
Mungkin Anda pernah menemukan dua orang anak yang berusia awal
tahapan ini bermain suatu permainan bersama-sama tetapi mereka
menggunakan aturannya sendiri-sendiri. Ini menunjukkan bahwa masing-
masing dari mereka masih memandang permainan tersebut dari sudut
pandangnya sendiri. Selain itu anak usia ini masih berpikir animisme; mereka
masih menganggap beberapa benda tak hidup sebagai benda hidup. Sebagai
contoh mereka sering mengatakan bahwa matahari sebagai benda hidup
1.8 Pembelajaran IPA di SD 

karena dia bergerak. Coba Anda tanyakan pada anak usia tahapan ini tentang
apakah suatu benda itu hidup atau tak hidup. Jangan lupa tanyakan alasan
mereka menjawab itu. Anda akan menemukan tanggapan mereka yang tidak
Anda duga sebelumnya.
Pada tahapan ini anak dikelabui oleh beberapa pengamatan mereka.
Mereka tertipu oleh penampakan segumpal tanah liat yang pertama kali
dibentuk menjadi bola dan diubah menjadi lempengan. Mereka belum
mengetahui bahwa walaupun bentuknya berbeda namun substansi atau
materinya sama. Piaget menamakannya sebagai konservasi substansi
(materi). Untuk lebih memahami tentang hal ini, Anda dapat melakukan
permainan berikut dengan anak usia tahapan ini.
Sebaiknya permainan ini dicobakan pada dua anak yang mempunyai usia
yang berbeda, satu usia awal tahapan ini dan satu usia pertengahan atau akhir
tahapan ini untuk membandingkan hasilnya. Buatlah dua bola dari tanah atau
malam (plastisin) yang besarnya sama. Tanyakan pada anak ‘Apakah kedua
bola tersebut memiliki jumlah tanah liat/malam (plastisin) yang sama?’
‘Apakah kedua bola ini memiliki materi yang sama?’ Kemudian bentuklah
salah satu bola itu menjadi lempengan. Nah tanyakan lagi tentang kedua
benda tersebut. ‘Apakah keduanya masih memiliki jumlah materi yang
sama?. Setiap jawaban anak, apa pun jawabannya (jangan dipengaruhi),
tanyakan alasannya.
Untuk membantu memperjelas, perhatikan Gambar 1.1 berikut.

(Sumber Eister dan Eister 1993)


Gambar 1.1.
Bola-bola Tanah Liat

Pada usia ini anak belum mengerti bahwa bejana yang pendek dan lebar
memiliki lebih banyak cairan dibanding dengan sebuah botol kecil dan tinggi.
Piaget menyebutkan hal ini sebagai konservasi volume cairan. Anda dapat
mencobakan permainan berikut dengan dua anak yang berbeda usia pada
tahapan ini.
 PDGK4202/MODUL 1 1.9

Carilah dua mangkuk transparan (tembus pandang) atau apa saja yang
menyerupai yang ukurannya sama, isilah dengan air yang sama persis
banyaknya. Kemudian tanyakan kepada anak ‘Apakah kedua mangkuk
memiliki jumlah air yang sama?’ Lakukan hal ini sampai anak tahu betul
bahwa kedua mangkuk memiliki jumlah air yang sama. Setelah itu carilah
bejana transparan lain yang bentuknya lebih tinggi dari mangkuk, seperti
gelas panjang atau stoples. Tuangkan air dari salah satu mangkuk ke dalam
bejana tersebut (jangan sampai ada yang tumpah). Perhatikan Gambar 1.2 di
bawah uraian ini. Kemudian tanyakan ‘Apakah kedua bejana tersebut
memiliki jumlah air yang sama?’ Apa pun jawaban anak tanyakan alasannya.

(Sumber Eiser dan Eiser 1993)

Gambar 1.2.
Volume Air dalam Wadah yang Berbeda Konservasi Volume Cairan

Anak pada usia ini belum mengerti bahwa kalau benda ditebarkan ke
daerah yang lebih luas, jumlah benda tersebut tidak bertambah. Piaget
menyebutnya sebagai konservasi jumlah Permainan yang dapat Anda lakukan
untuk membuktikannya adalah sebagai berikut.
Masih menggunakan dua anak dan persiapkan semangkuk biji-bijian
(satu macam saja) seperti kacang ijo, jagung, kedelai atau yang lainnya dan
dua buah bejana transparan yang berbeda bentuknya dan ukurannya;
misalnya yang satu pendek dan yang satu tinggi, seperti yang digunakan pada
permainan konservasi volume cairan. Satu bejana diberikan kepada anak dan
satu lagi untuk Anda. Kemudian ambillah satu per satu biji dari mangkuk
secara bergantian antara Anda dengan si anak sampai nampak ada perbedaan
jumlah. Tanyakan kepada anak Apakah kedua bejana ini memiliki jumlah biji
yang sama. Tanyakan pula alasannya.
1.10 Pembelajaran IPA di SD 

Untuk lebih jelasnya perhatikan Gambar 1.3 berikut.

(Sumber Eister dan Eister 1993)

Gambar 1.3.
Permainan Konservasi jumlah-Piaget

Keterbatasan lain pada anak usia ini adalah belum bisa membuat urutan
berseri. Berilah anak, enam stik (lidi) yang berbeda ukurannya, kemudian
mintalah anak tersebut untuk mengurutkan berdasarkan ukurannya. Kalau
sudah dilakukan, berilah dua stik lagi yang ukurannya berbeda dari stik yang
sudah ada dan mintalah anak tersebut untuk memasukkan kedua stik tersebut
ke dalam urutan yang sudah ada. Perhatikan Gambar 1.4 berikut untuk
memperjelas.

(Sumber Eisler dan Eisler, 1993)

Gambar 1.4.
Membuat Muatan Berseri dengan Stik Lidi
 PDGK4202/MODUL 1 1.11

Satu lagi keterbatasannya adalah anak berpikir satu-satu secara


berpasangan. Ambillah beberapa biji-bijian yang sejenis (misalnya dua puluh
biji), kemudian letakkan sebagian biji tersebut secara berderet satu per satu.
Pada saat Anda meletakkan satu biji mintalah anak usia tahapan ini untuk
meletakkan satu biji di samping biji yang Anda letakkan, sehingga
membentuk dua deretan biji yang terdiri dari biji yang jumlahnya sama.
Tanyakan kepada anak ‘Apakah kedua deretan tersebut mempunyai jumlah
biji yang sama? Setelah anak setuju bahwa kedua deretan tersebut memiliki
jumlah biji yang sama, letakkan biji-biji pada salah satu deretan lebih
renggang dari deretan yang lainnya, sehingga deretan yang satu lebih panjang
dari deretan yang lainnya (Gambar 1.5) Kemudian tanyakan kepada anak.
Apakah kedua deretan itu masih memiliki jumlah biji yang sama?’ ‘Mengapa
demikian?’

(Sumber Eisler dan Eisler 1993)

Gambar 1.5.
Deretan Biji-biji yang Berbeda Kerapatannya

Keterbatasan-keterbatasan konsep tersebut di atas membatasi anak pada


tahapan ini dari pengertian-pengertian bentuk, ukuran, waktu, dan jumlah.
Pada akhirnya nanti anak akan mulai mencapai kemampuan untuk mengubah
semua atau sebagian operasi mental tersebut. Dikatakan bahwa perubahan itu
tidaklah terjadi secara mencolok tetapi ada fase transisi, misalnya anak sudah
tahu bahwa jumlah tanah liat atau plastisin yang dipakai untuk membuat bola
dan lempengan sama tetapi mereka belum tahu mengapa hal itu terjadi. Pada
saat ini anak kebingungan karena belum mengetahui sebab-sebabnya. Selain
itu perubahan ataupun perkembangan semua keterbatasan tersebut tidaklah
terjadi secara bersamaan untuk setiap anak.

3. Tahap Konkret Operasional


Tahapan ini berawal pada anak usia 6 atau 7 tahun dan berakhir pada
usia 11 tahun. Usia-usia ini merupakan usia di mana anak menempuh
pelajaran di SD. Tahap sebelumnya merupakan tahap pre-operasional, seperti
1.12 Pembelajaran IPA di SD 

telah dikatakan di atas, bukan karena ketidakmampuan anak untuk berpikir,


tetapi disebabkan oleh cara berpikir mereka yang masih terbatas.
Keterbatasan-keterbatasannya telah dijelaskan di atas, di mana keterbatasan
tersebut disebabkan oleh kepercayaan anak akan persepsi, intuisi, dan
egosentrismenya daripada alasan atau sebab-sebabnya. Pada tahapan ini telah
terjadi perubahan-perubahan walaupun masih ada juga keterbatasannya.
Perubahan yang sangat penting dan mendasar adalah perubahan dari
pemikiran yang kurang logis ke pemikiran yang lebih logis. Hal ini ditandai
dengan adanya ketentuan-ketentuan atau aturan yang telah diikuti. Operasi
yang mendasari pemikirannya berdasarkan pada yang konkret atau nyata;
dapat dilihat, diraba, atau dirasa, dari suatu benda atau kejadian, sehingga
tahapan ini disebut sebagai tahap konkret operasional. Tidak seperti pada
anak usia pre-operasional, anak konkret operasional sudah dapat melakukan
apa yang Piaget sebut sebagai konservasi.
Anak pada usia ini telah menyadari bahwa jumlah atau volume suatu
benda tidak akan berubah apabila tidak terjadi penambahan maupun
pengurangan, selain perubahan-perubahan bentuk atau perubahan ketentuan
(aturan). Demikian halnya terjadi pada konservasi yang lainnya. Untuk lebih
memahami perubahan (perkembangan anak) pada usia ini, Anda dapat
melakukan kegiatan-kegiatan yang telah Anda lakukan pada anak pre-
operasional di atas terhadap anak konkret operasional.
Kemampuan lain yang telah dimiliki oleh anak usia ini adalah
kemampuannya untuk menyadari tentang reversibel (hal yang dapat dibalik)
dan identitas. Reversibilitas dicirikan bahwa setiap operasi ada satu operasi
lain yang sebaliknya. Sebagai contoh, operasi penambahan dapat
diputarbalikkan dengan pengoperasian pengurangan; 3 + 4 = 7 atau 7 - 3 = 4.
Sedangkan identitas maksudnya adalah setiap operasi ada satu operasi lain
yang tidak berubah. Sebagai contoh; identitas operasi penambahan adalah 0,
sehingga 2 + 0 + 0 + 0 = 2; dan identitas operasi perkalian adalah 1, sehingga
2 1 1 1 = 2.
Pada tahapan ini pula anak telah dapat melakukan pengelompokan atau
penggolongan benda atau kejadian, membuat order (urutan), dan
memecahkan persoalan angka. Pengelompokan suatu benda atau kejadian
berdasarkan kepada persamaan dan perbedaan yang dimiliki oleh benda atau
kejadian tersebut. Proses penggolongan ini meliputi penggolongan ciri-ciri
kelompok kecil menjadi kelompok yang lebih besar. Apabila anak
dihadapkan pada beberapa macam binatang, mereka sudah dapat
 PDGK4202/MODUL 1 1.13

mengelompokkan mana yang masuk kelompok ikan, katak, ataupun burung


berdasarkan persamaan dan perbedaan ciri-ciri yang dimiliki oleh binatang-
binatang tersebut.
Kemampuan untuk membuat urutan ditunjukkan dari kemampuan anak
untuk menentukan bila Annisa lebih kocil dari Fawzi, dan Fawzi lebih kecil
dari Lia, maka Annisa lebih kecil dari Lia. Sedangkan kemampuan untuk
dapat memecahkan persoalan angka pada dasarnya merupakan perpaduan
dari kemampuan mengelompokkan dan mengurutkan.
Selain perkembangan yang telah dipaparkan di atas, masih ada
keterbatasan-keterbatasan yang dimiliki anak pada masa ini, antara lain
kenyataan bahwa perbuatan ataupun percobaan yang dilakukan anak pada
usia ini masih bersifat coba-coba, dan percobaan-percobaan tersebut masih
jarang yang berhubungan antara yang satu dengan yang lainnya. Anak usia
ini belum dapat secara mental mempertimbangkan kemungkinan-
kemungkinan yang beragam (lebih dari satu) untuk memecahkan suatu
masalah (memperoleh jawaban dari suatu masalah). Mereka juga masih
belum mampu mempergunakan ketentuan-ketentuan yang logis pada benda
atau kejadian yang tidak nyata atau tidak tampak. Seperti dikatakan di atas,
bahwa mereka hanya mampu berhubungan dengan hal-hal yang nyata atau
dengan hal-hal yang dapat mereka bayangkan. Kenyataan inilah yang
melahirkan pembelajaran IPA yang banyak melibatkan siswa secara
langsung.

4. Tahap Formal Operasional


Anak usia sekitar sebelas tahun memasuki tahap formal operasional.
Tahap ini berakhir pada usia 14 atau 15 tahun sebelum memasuki masa
dewasa. Tahap ini dikatakan sebagai tahap akhir dari perkembangan struktur
berpikir. Anak usia ini telah dapat secara penuh melakukan operasi secara
logis tetapi masih mempunyai pengalaman yang terbatas. Mereka sekarang
dapat berhubungan dengan masalah-masalah yang bersifat hipotesis dan cara
berpikir mereka mungkin telah termasuk suatu set yang formal dari
ketentuan-ketentuan yang logis. Mereka dapat secara mental dan sistematik
meneliti faktor-faktor yang beragam, mereka tidak lama lagi tergantung
untuk melakukan manipulasi terhadap benda. Sebagai contoh, seorang anak
pada tahap formal operasional dihadapkan pada tiga buah mangkuk
transparan yang dua berisi cairan netral dan yang satu berisi senyawa dasar.
Anak tersebut diminta untuk memilih mangkuk mana yang berisi senyawa
1.14 Pembelajaran IPA di SD 

dasar dengan menggunakan indikator yang sesedikit mungkin. Ada


kemungkinan bahwa anak tersebut berpikir sebagai berikut.
Indikator akan mengubah senyawa dasar menjadi berwarna merah muda.
Saya akan mencampuri sebagian cairan yang ada pada mangkuk kesatu dan
sebagian dari mangkuk kedua dan diuji dengan menggunakan setetes
indikator. Jika campuran kedua cairan tersebut tidak berubah menjadi merah
muda, maka saya akan tahu bahwa yang merupakan senyawa dasar adalah
cairan di mangkuk ketiga; tetapi apabila campuran tersebut berubah menjadi
berwarna merah muda maka saya akan memberikan setetes indikator pada
mangkuk kesatu. Apabila mangkuk kesatu ini tidak berubah menjadi merah
muda, maka senyawa dasar ada pada mangkuk kedua. Tetapi apabila
mangkuk pertama berubah menjadi merah muda, maka mangkuk pertamalah
yang berisi senyawa dasar. Dengan demikian saya akan dapat menentukan
senyawa dasar hanya dengan menggunakan dua tetes indikator.
Contoh di atas menggambarkan bahwa anak tersebut secara mental
memanipulasi segala kemungkinan yang dapat menggiring dia ke suatu
kesimpulan. Dia dapat membuat percobaan secara mental dan
mempertimbangkan implikasi dari hasil yang diperoleh untuk mengambil
tindakan selanjutnya. Dengan kata lain dia dapat melakukan uji coba
berdasarkan kemampuan intelektualnya secara murni.

B. PENERAPAN TEORI PIAGET DALAM PEMBELAJARAN IPA


DI SD

Seperti telah disinggung di atas bahwa teori Piaget ini dapat dipakai
dalam penentuan proses pembelajaran di kelas SD terutama pembelajaran
IPA. Bagi Anda yang mengajar di kelas-kelas awal pun (kelas I dan II) dapat
memanfaatkan apa yang telah kita bicarakan bersama di atas dalam
merancang proses pembelajaran. Misalnya, apakah Anda akan mengajar anak
kelas satu SD, yang berumur enam tahun, tentang penjumlahan tanpa
menggunakan alat bantu, tangan misalnya? Kira-kira berhasilkah proses
pembelajaran seperti ini?
Dari teori yang telah kita bicarakan di atas, hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam penyusunan pembelajaran di kelas antara lain bahwa
Piaget beranggapan anak bukan merupakan suatu botol kosong yang siap
untuk diisi, melainkan anak secara aktif akan membangun pengetahuan
dunianya. Satu hal lagi, teori Piaget mengajarkan kita pada suatu kenyataan
 PDGK4202/MODUL 1 1.15

bahwa seluruh anak mengikuti pola perkembangan yang sama tanpa


mempertimbangkan kebudayaan dan kemampuan anak secara umum. Hanya
umur anak di mana konservasi muncul sering berbeda. Poin yang penting ini
menjelaskan kita mengapa pembelajaran IPA di SD banyak menggunakan
percobaan-percobaan nyata dan berhasil pada anak yang lemah dan anak
yang secara kebudayaan terhalangi.
Penerapan selanjutnya adalah guru harus selalu ingat bahwa anak
menangkap dan menerjemahkan sesuatu secara berbeda. Sehingga walaupun
anak mempunyai umur yang sama tetapi ada kemungkinan mereka
mempunyai pengertian yang berbeda terhadap suatu benda atau kejadian
yang sama. Jadi seorang individu anak adalah unik (khas). Anda tentu sudah
mengerti mengapa hal ini bisa terjadi. Kalau belum, mohon Anda membaca
lagi uraian di atas.
Implikasi lainnya yang perlu diperhatikan, bahwa apabila hanya kegiatan
fisik yang diterima anak, tidak cukup untuk menjamin perkembangan
intelektual anak yang bersangkutan. Ide-ide anak harus selalu dipakai. Piaget
memberikan contoh sementara beliau menerima seluruh ide anak, beliau juga
mempersiapkan pilihan-pilihan yang dapat dipertimbangkan oleh anak.
Sehingga apabila ada seorang anak yang mengatakan bahwa air yang ada di
luar gelas berisi es berasal dari lubang-lubang kecil yang ada pada gelas
maka guru harus menjawab pernyataan itu dengan ‘bagus’. Tetapi setelah
beberapa saat guru harus mengarahkan sesuai dengan apa yang seharusnya
bahwa sebenarnya air yang ada di permukaan luar gelas bukan berasal dari
lubang-lubang kecil pada gelas, melainkan berasal dari uap air di udara yang
mengembun pada permukaan gelas yang dingin. Jadi guru harus selalu secara
tidak langsung memberikan idenya tetapi tidak memaksakan kehendaknya.
Dengan demikian anak akan menyadari bagaimana anak tersebut bisa
mendapatkan idenya.
Dengan memberikan kesempatan kepada anak untuk menilai sumber ide-
idenya akan memberikan kesempatan pada mereka untuk menilai proses
pemecahan masalah. Hal ini juga perlu dilakukan di dalam kelas. Sebagai
contoh, apabila kelas telah menyelesaikan suatu masalah, sebaiknya guru
menanyakan kembali kepada siswa tentang cara mendapatkan jawaban
tersebut. Misalnya dengan ‘Bagaimana kita bisa sampai pada jawaban ini?’
dan membantu kelas untuk mengulas kembali tahapan-tahapan yang dilalui
hingga menemukan jawaban atau kesimpulan itu. Dengan demikian guru
lebih membantu anak dalam proses perkembangan intelektualnya. Dari
1.16 Pembelajaran IPA di SD 

pembahasan di atas, terlihat bahwa proses pembelajaran di kelas menurut


Piaget harus meletakkan anak sebagai faktor yang utama. Hal ini sering
disebut sebagai pembelajaran yang berpusat pada anak (child center).

C. CONTOH PEMBELAJARAN IPA DI SD BERDASARKAN TEORI


PIAGET

Seperti telah dikatakan di atas bahwa pembelajaran berlandaskan teori


Piaget harus mempertimbangkan keadaan tiap siswa (dikatakan sebagai
terpusat pada siswa) dan siswa diberikan banyak kesempatan untuk
mendapatkan pengalaman dari penggunaan inderanya. Berikut akan
disampaikan rancangan pembelajaran secara garis besar.
Konsep yang diajarkan : Udara mempunyai sifat-sifat tertentu dan banyak
kegunaannya bagi kehidupan manusia.
Sub-Konsep : Udara yang bergerak mempunyai tekanan yang
lebih rendah daripada udara diam.
Metode yang dipakai : Eksperimen.

Alat dan bahan yang digunakan:


1. dua bola pingpong (tenis meja);
2. benang;
3. kayu, kira-kira 30 cm.

Cara kerja:
1. Ikatlah kedua bola pingpong dengan benang yang ada.
2. Ikatkan kedua ujung benang secara berdekatan pada kayu yang telah
disediakan, sehingga tampak seperti gambar berikut.

Gambar 1.6.
 PDGK4202/MODUL 1 1.17

3. Peganglah salah satu ujung kayu dan tiuplah kuat-kuat persis di tengah-
tengah antara kedua bola pingpong yang tergantung.
4. Amati apa yang terjadi.

Kegiatan guru yang penting adalah memperhatikan pada setiap siswa apa
yang mereka lakukan. Apakah mereka sudah melaksanakannya dengan benar,
apakah mereka tidak mendapatkan kesulitan? Dan guru harus berbuat apa
yang Piaget perbuat yaitu memberikan kesempatan anak untuk menemukan
sendiri jawabannya, sedangkan guru harus selalu siap dengan alternatif
jawaban bila sewaktu-waktu dibutuhkan. Pada akhir pembelajaran tentunya
guru mengulas kembali bagaimana siswa dapat menemukan jawaban yang
diinginkan.

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mainan apakah yang cocok Anda berikan kepada bayi yang berusia tiga
bulan? Jelaskan jawaban Anda!
2) Hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan dalam merancang pembelajaran
bagi anak kelas satu SD?
3) Hal-hal apa saja yang perlu dihindari untuk merancang pembelajaran
IPA di kelas III?
4) Buatlah rancangan pembelajaran dari salah satu topik IPA kelas VI!
Jangan lupa tuliskan pula alasan untuk tiap langkah yang diambil.
5) Diskusikanlah dengan teman Anda apa kekuatan dan kelemahan
penerapan teori Piaget dalam pembelajaran IPA di SD, bila ingin
mencapai terlaksananya seluruh kurikulum yang ada!

Petunjuk Jawaban Latihan

Setelah selesai mengerjakan latihan di atas, cocokkanlah jawaban yang


telah Anda buat dengan rambu-rambu jawaban berikut. Tetapi kalau belum
selesai mengerjakannya, selesaikanlah terlebih dahulu dengan tidak membaca
rambu-rambu jawaban di bawah ini.
1.18 Pembelajaran IPA di SD 

1) Hal yang perlu dipertimbangkan dalam memilih mainan untuk anak


adalah harus sesuai dengan kemampuan anak dan yang dapat
merangsang pertumbuhan kecakapannya. Bayi berusia tiga bulan
mempunyai kecakapan untuk menggerak-gerakkan tangan, memegang
dan memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya.
2) Anak kelas 1 SD masih dalam tahap pre-operasional sehingga rancangan
pembelajarannya harus disesuaikan dengan kemampuannya.
3) Anak kelas 3 sudah masuk ke tahap konkret operasional, tetapi masih
mempunyai keterbatasan-keterbatasan. Sehingga dalam merancang
pembelajaran keterbatasan-keterbatasan tersebut perlu diperhatikan;
seperti mereka masih berpikir berdasarkan apa yang bisa dia lihat.
4) Anak kelas 6 SD berusia sekitar sebelas tahun. Jadi mereka ada pada
akhir tahap konkret operasional dan awal tahap formal operasional.
Perhatikan kemampuan-kemampuan mental apa yang telah dimiliki anak
pada usia ini.
5) Melalui diskusi dengan teman, Anda dapat saling bertukar pikiran dan
dapat belajar dari kesalahan sendiri dan kesalahan orang lain.
Pembelajaran berlandaskan teori Piaget antara lain mempunyai ciri:
terpusat pada anak dan selain memberikan kegiatan guru juga harus
memberikan layanan dan masukan kepada siswanya. Nah kira-kira
bagaimana keterlaksanaan kurikulum berdasarkan waktu yang tersedia.

RA NGK UMA N

Semenjak kecil Jean Piaget tertarik pada bermacam-macam struktur


tubuh makhluk hidup yang memungkinkannya untuk beradaptasi dengan
lingkungannya. Pada awalnya beliau mempelajari struktur fisik dan
dilanjutkan mempelajari struktur mental. Piaget menamakan struktur
mental tersebut sebagai schema, di mana schema juga merupakan unsur
yang penting untuk beradaptasi seperti pada struktur fisik. Piaget
menghabiskan masa hidupnya untuk menjelaskan tahap-tahap yang
bervariasi dari organisasi mental. Melalui proses asimilasi, anak
menggunakan schema lama untuk memperoleh informasi baru. Melalui
proses akomodasi, schema awal berubah untuk menyesuaikan dengan
pengalaman-pengalaman anak. Sebagai hasil dari dua proses tersebut
 PDGK4202/MODUL 1 1.19

schema pada anak berkembang menjadi lebih kompleks untuk mengatur


keselarasan kegiatannya di dunia.
Piaget membagi perkembangan mental anak menjadi empat tahapan.
Secara ringkas dapat dilihat pada tabel berikut.

Tahap Perkiraan Ciri-ciri Khusus


Usia
Sensori motor 0 - 2 tahun kecerdasan motorik (gerak)
dunia (benda) yang ada adalah
yang tampak tidak ada bahasa
pada tahap awal
Pre-operasional 2 - 7 tahun berpikir secara egosentris
alasan-alasan didominasi oleh
persepsi lebih banyak intuisi
daripada pemikiran logis belum
cepat melakukan konservasi
Konkret Operasional 7 - 11 atau 12 Dapat melakukan konservasi
tahun logika tentang kelas dan
hubungan pengetahuan tentang
angka berpikir terkait dengan
yang nyata
Formal Operasional 7 - 11 atau 12 pemikiran yang sudah lengkap
tahun 14 tahun pemikiran yang proporsional
atau 15 tahun kemampuan untuk mengatasi
hipotesis perkembangan
idealisme yang kuat

Menurut Piaget, ada sedikitnya tiga hal yang perlu diperhatikan oleh
guru dalam merancang pembelajaran di kelas, terutama dalam
pembelajaran IPA. Ketiga hal tersebut adalah:
1. seluruh anak melewati tahapan yang sama secara berurutan;
2. anak mempunyai tanggapan yang berbeda terhadap suatu benda atau
kejadian;
3. apabila hanya kegiatan fisik yang diberikan kepada anak, tidaklah
cukup untuk menjamin perkembangan intelektual anak.
1.20 Pembelajaran IPA di SD 

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut Piaget struktur mental anak disebut ....


A. adaptasi
B. asimilasi
C. schema
D. struktur

2) Pada waktu jari Anda didekatkan ke mulut bayi, bayi tersebut akan
berusaha menangkap dan mengisap jari Anda. Gerakan bayi ini
berdasarkan atas ....
A. daya pikir bayi
B. rangsangan lapar
C. rencana bayi
D. refleks mulut

3) Di antara pernyataan berikut, manakah yang paling benar?


A. Adaptasi terjadi apabila terjadi proses asimilasi dan akomodasi.
B. Asimilasi akan terjadi apabila telah terjadi proses adaptasi.
C. Akomodasi akan terjadi apabila telah terjadi asimilasi.
D. Asimilasi akan terjadi apabila akomodasi telah selesai.

4) Manakah di antara ciri-ciri berikut yang ada pada anak usia sensori
motor?
A. Mengerti bahwa benda itu tetap volumenya.
B. Tidak membedakan deretan yang lebih panjang dari yang pendek.
C. Berpikir secara logis.
D. Melihat benda yang serupa dianggap sama.

5) Ketidakmengertian anak usia pre-operasional pada suatu masalah banyak


disebabkan oleh ....
A. kekurangan informasi yang diterimanya
B. cara pandang yang terlalu luas
C. cara berpikir yang terbatas
D. ketidakmampuan anak berpikir
 PDGK4202/MODUL 1 1.21

6) Manakah di antara pernyataan berikut yang paling benar bagi anak usia
pre-operasional?
A. Anak belum dapat mengadaptasi informasi baru.
B. Cara berpikir anak yang belum dapat melakukan konservasi.
C. Memecahkan masalah secara logis.
D. Semua gerak yang dilakukan berdasarkan atas rangsangan dari luar.

7) Seorang anak baru saja mengerti bahwa 1 merupakan identitas perkalian.


Anak ini kemungkinan besar berada pada tahap ....
A. sensori motor
B. pre-operasional
C. konkret operasional
D. formal operasional

8) Kemampuan berikut dimiliki oleh anak pada tahap konkret, kecuali ....
A. pengelompokan
B. membuat urutan
C. melakukan konservasi
D. menyusun hipotesis

9) Seorang anak mengatakan bahwa ‘matahari itu makhluk hidup karena


bergerak’. Anak tersebut mengatakan demikian karena kemungkinan
besar dia berpikir secara ....
A. konservasi
B. egosentris
C. hipotesis
D. logis

10) Ibu Ani guru kelas III SD menggunakan pendekatan informasi dalam
pembelajaran sifat-sifat air. Pembelajaran ini berlangsung hampir dua
jam pelajaran. Pada akhir pembelajaran Bu Ani ingin mengetahui tingkat
penguasaan siswa pada apa yang telah diberikan. Ternyata hanya ada
tiga dari dua puluh lima anak yang dapat menjawab dengan benar.
Menurut Anda pernyataan yang manakah yang dapat menjelaskan kasus
di atas?
A. Siswa tidak memperhatikan Bu Ani dalam proses pembelajaran.
B. Konsep yang diajarkan sukar untuk dimengerti.
C. Siswa belum membaca materi yang diajarkan.
D. Metode pembelajaran tidak sesuai dengan usia siswa.
1.22 Pembelajaran IPA di SD 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 1 1.23

Kegiatan Belajar 2

Model Bruner dan Penerapannya dalam


Pembelajaran IPA SD

S eperti pada Kegiatan Belajar 1, pembahasan pada kegiatan belajar ini


akan dimulai dengan membahas apa yang dimaksud dengan model
Bruner, diikuti dengan penerapannya dalam pembelajaran IPA di SD. Selain
itu juga dalam pemaparan kedua hal tersebut kita akan membandingkan
antara teori Piaget dari model Bruner. Bruner lahir tahun 1915, beliau adalah
salah satu ahli psikologi perkembangan dan ahli psikologi belajar kognitif.

A. MODEL BELAJAR BRUNER

Bruner menganggap bahwa belajar dan persepsi merupakan suatu


kegiatan pengolahan informasi yang menemukan kebutuhan-kebutuhan untuk
mengenal dan menjelaskan gejala yang ada di lingkungan kita. Kegiatan ini
meliputi pembentukan kategori-kategori (konsep) yang dihasilkan melalui
pengabstraksian dari kesamaan kejadian-kejadian dan pengalaman-
pengalaman. Suatu konsep merupakan suatu kategori. Dikatakan demikian
karena kategori atau konsep merupakan perwakilan benda atau kejadian yang
mempunyai persamaan. Misalnya konsep burung; burung adalah suatu
kategori yang mewakili binatang yang mempunyai bulu, sayap, dua kaki, dan
paruh. Dengan demikian kategori dapat pula dipandang sebagai ketentuan
atau hukum. Jadi kategori adalah suatu ketentuan untuk mengelompokkan
benda-benda atau kejadian yang sama atau ekuivalen, sebab apabila dua buah
objek dimasukkan ke dalam kategori yang sama, implikasinya mereka itu
sama, paling tidak kalau dipandang dari beberapa segi. contohnya; burung;
kalau dua benda dimasukkan ke dalam kategori burung maka kedua benda
tersebut merupakan benda yang sama atau mirip, artinya bahwa masing-
masing dari mereka memiliki bulu, sayap, dua kaki, dan paruh sebagai
ketentuan yang harus dimiliki oleh kelompok burung.
Sebagai suatu ketentuan, kategori mempunyai spesifikasi karakteristik
yang penting dari benda-benda atau kejadian-kejadian yang ada di dalamnya.
Spesifikasi tersebut adalah:
1.24 Pembelajaran IPA di SD 

1. atribut yang harus dimiliki oleh suatu objek. Atribut adalah ciri atau
karakteristik yang dimiliki oleh suatu objek,
2. cara penentuan atribut-atribut yang ada atau penggabungan,
3. pentingnya ragam atribut; ada yang sendiri atau kombinasi dari atribut,
4. batas bagi penerimaan nilai (value) dari atribut tersebut. Nilai adalah
keragaman yang ada pada suatu atribut. Misalnya warna merah;
mempunyai nilai dari merah muda hingga merah tua?

Berikut adalah contoh penerapan ketentuan-ketentuan di atas.


1. Hewan dikatakan serangga apabila tidak mempunyai tulang belakang,
mempunyai sayap, tiga pasang kaki, dan kepala terpisah dari badannya.
2. Kepala terletak di depan badan, keenam kaki dan sayap ada pada badan.
3. Yang dianggap serangga bisa memiliki satu pasang sayap atau dua
pasang sayap.
4. Untuk bisa dikatakan sayap, benda tersebut harus memiliki karakteristik
utuh.

Bruner beranggapan bahwa interaksi kita dengan lingkungan sekeliling


kita selalu menggunakan kategori-kategori. Aktivitas-aktivitas seperti
persepsi, konseptualisasi, dan pengambilan keputusan, semuanya dapat
dijelaskan dari sudut pandang pembentukan dan penggunaan kategori.
Pembentukan dan penggunaan kategori ini bukan hanya bermanfaat tetapi
juga penting untuk mempelajari dan berinteraksi dengan sekeliling kita.
Sebagai contoh; apabila seseorang menemukan makhluk yang bergerak;
orang itu akan berpikir bahwa benda yang dia lihat itu bukanlah tumbuhan
melainkan hewan karena atribut bergerak tidak dimiliki oleh tumbuhan tetapi
oleh hewan. Kemudian lebih meningkat lagi, dilihat bahwa hewan tersebut
mempunyai kaki empat. Dari kenyataan ini orang tersebut akan berpikir
bahwa hewan ini tentu bukan ikan dan bukan burung karena baik ikan
maupun burung tidak mempunyai empat kaki; yang mempunyai empat kaki
adalah hewan reptil atau mamalia; demikian dan seterusnya. Cara seperti ini
berlaku untuk semua objek dan kejadian yang dijumpai.
Lebih lanjut Bruner mengatakan bahwa pengkategorisasian mempunyai
beberapa keuntungan, antara lain mengurangi kompleksitas dari benda atau
kejadian di sekitar kita. Dengan kategorisasi memungkinkan kita untuk
mengenali objek dengan benar. Kategorisasi mengurangi keharusan untuk
 PDGK4202/MODUL 1 1.25

selalu belajar. Pengkategorisasian juga memberikan arahan dan tujuan


terhadap aktivitas kita, dan memberikan kesempatan kepada kita untuk
menghubungkan objek dengan kelas dari kejadian alam. Kategori-kategori
yang ada mungkin berhubungan satu dengan yang lain membentuk kelas
yang lebih besar. Hal ini akan menurunkan jumlah ciri-ciri khusus dan
meningkatnya ciri-ciri yang lebih umum (general). Dalam hal ini Bruner
menyebutnya sebagai koding. Penemuan lebih banyak kategori umum dalam
sistem koding ini merupakan hal yang penting dalam belajar, mengingat, dan
untuk menemukan dan menghasilkan informasi atau pengetahuan baru. Kalau
diumpamakan mental kita merupakan suatu filing system (sistem
pengarsipan) di dalam suatu almari yang di dalamnya terdapat banyak map.
Satu map diumpamakan sebagai suatu kategori sedangkan mapnya berisi
atribut dan nilai dari kategori tersebut, dan ada kemungkinan beberapa map
mempunyai hubungan yang dinamakan koding. Apabila ada informasi baru
maka kita tinggal menentukan termasuk kategori yang mana informasi baru
ini, dan akhirnya setelah ditemukan map yang sesuai informasi ini akan
masuk ke dalam map tersebut.
Menurut Eisler dan Eisler (1993) Bruner merupakan salah satu ahli
psikologi yang paling berhasil dalam menerapkan prinsip-prinsip yang di
kembangkan oleh Piaget. Teori Bruner tentang cara seorang anak
memperoleh dan memproses informasi baru sejajar dengan apa yang Piaget.
Anak tumbuh melalui dikemukakan tahapan-tahapan yang berbeda.
Penentuan tahapan ini didasarkan pada penampilan mentalnya.
Ada tiga tahap penampilan mental yaitu tahap penampilan mental
enaktif, tahap ikonik, dan tahap simbolik. Tahap penampilan enaktif sejajar
dengan tahap sensori motor pada Piaget, di mana anak pada dasarnya
mengembangkan keterampilan motorik dan kesadaran dirinya dengan
lingkungannya. Pada tahap ikonik, penampilan mental anak sangat
dipengaruhi oleh persepsinya; di mana persepsi tersebut bersifat egosentris
dan tidak stabil. Mereka belum mengembangkan kontrol pada persepsinya
yang memungkinkan mereka melihat dirinya sendiri dengan suatu pola yang
tetap.
Kalau disejajarkan dengan teori Piaget maka tahapan ini sejajar dengan
tahapan pre-operasional. Ketika mekanisme kontrol dari dirinya berkembang,
anak tersebut telah masuk ke tahap penampilan simbolik. Inti dari tahap
penampilan simbolik ini adalah pengembangan keterampilan berbahasa dan
kemampuan untuk mengartikan dunia luar dengan kata-kata dan idenya.
1.26 Pembelajaran IPA di SD 

Anak yang memulai untuk secara simbolik memproses informasi, mereka


masuk ke dalam tahap operasi logis (formal) yang disampaikan oleh Piaget.
Tidak seperti Piaget, pembagian tahapan oleh Bruner bukanlah merupakan
suatu hal yang kaku melainkan bersifat fleksibel tidak dimaksudkan untuk
menentukan kesiapan anak untuk belajar. Bruner beranggapan bahwa
semenjak kecil secara intuitif, manusia sudah dapat menangkap konsep-
konsep IPA.
Berdasarkan teori yang dikemukakan di atas, Bruner menyusun suatu
model belajar yang disebut sebagai model belajar penemuan (discovery
learning). Bruner beranggapan bahwa model belajar penemuan sesuai dengan
hakiki manusia yang mempunyai sifat untuk selalu ingin mencari ilmu
pengetahuan secara aktif, memecahkan masalah dan informasi yang
diperolehnya, serta akhirnya akan mendapatkan pengetahuan yang bermakna.
Model belajar penemuan dapat dipandang sebagai suatu belajar yang
terjadi apabila seseorang (siswa) tidak diberikan dengan konsep atau teori,
melainkan siswa sendiri yang harus mengelola dan melakukan penemuan
sehingga dapat menemukan konsep atau teori itu. Hal ini mensyaratkan siswa
untuk menemukan hubungan-hubungan di antara informasi yang ada. Di
dalam teori kategorisasi Bruner di atas, penemuan merupakan suatu
pembentukan kategorisasi atau lebih seringnya pembentukan sistem koding.
Sistem koding ini didasarkan pada hubungan di antara kategori, misalnya
berdasarkan atas perbedaan dan persamaan yang ada pada benda atau
kejadian-kejadian.
Pengetahuan yang diperoleh melalui belajar penemuan mempunyai
kelebihan-kelebihan. Kelebihan-kelebihan tersebut antara lain; pengetahuan
yang diperoleh akan bertahan lama atau dengan kata lain akan lama untuk
diingatnya dan akan lebih mudah untuk diingat dibanding dengan cara-cara
belajar yang lainnya. Ada istilah yang populer yaitu siapa yang mengerjakan,
dia yang mengerti dan mengingatnya.
Sebagai contoh apabila seorang anak diberi tahu bahwa api itu panas,
ada kemungkinan besar sekali dia akan segera lupa apa yang baru saja diberi
tahu. Tetapi apabila suatu ketika anak memegang api dan dia merasakan
panasnya, maka kemungkinan besar anak tersebut selalu mengingatnya. Hasil
belajar melalui penemuan akan lebih mudah dipindahkan. Jadi prinsip-prinsip
atau konsep yang telah dimiliki akan lebih mudah untuk disesuaikan dengan
kondisi baru. Selain itu, melalui belajar penemuan akan meningkatkan
penalaran siswa dan mengembangkan kemampuan untuk berpikir secara
 PDGK4202/MODUL 1 1.27

bebas. Model belajar ini akan menumbuhkan siswa untuk belajar bagaimana
belajar secara mandiri.
Model penemuan ini juga dapat mengubah motivasi belajar pencarian
pujian dari luar (motivasi luar) ke kepuasan batin (motivasi dari dalam diri).
Model penemuan juga membekali siswa atau pembelajar dengan prosedur
yang praktis untuk memecahkan masalah. Prosedur atau langkah yang telah
dimiliki itu akan dapat membantu memecahkan masalah yang dihadapi. Jadi
apabila seseorang telah memiliki langkah-langkah tersebut, apabila
mendapatkan masalah, orang tersebut akan secara otomatis
menggunakannya.

B. PENERAPAN MODEL BELAJAR BRUNER DALAM


PEMBELAJARAN IPA DI SD

Dikatakan di atas bahwa Bruner mengemukakan model belajar yang


disebut model belajar penemuan. Seiring dengan hal tersebut, dalam
penerapannya di kelas Bruner juga mengemukakan model pembelajaran di
kelas yang disebut sebagai model pembelajaran penemuan (discovery
teaching). Sesuai dengan teori belajar penemuan, tujuan pembelajaran
penemuan ini bukan hanya untuk memperoleh pengetahuan saja melainkan
untuk memberikan motivasi kepada siswa, melatih kemampuan berpikir
intelektual, dan merangsang keingintahuan siswa.
Bruner mengemukakan bahwa proses pembelajaran di kelas bukan untuk
menghasilkan perpustakaan hidup untuk suatu subjek keilmuan, tetapi untuk
melatih siswa berpikir secara kritis untuk dirinya, mempertimbangkan hal-hal
yang ada di sekelilingnya, dan berpartisipasi aktif di dalam proses
mendapatkan pengetahuan. Di sini jelas bahwa proses pembelajaran yang
dianjurkan oleh Bruner merupakan proses pembelajaran di mana siswa secara
aktif mencari sendiri pengetahuan yang diinginkan.
Lalu bagaimana peranan guru? Satu ciri utama dari proses pembelajaran
penemuan ini adalah keterlibatan guru yang jauh lebih sedikit dibandingkan
dengan metode pembelajaran lainnya. Tetapi hal ini tidak berarti bahwa
seorang guru terbebas dari pemberian bimbingan kepada siswa saat siswa
diberikan masalah yang harus dipecahkan. Secara singkat, Bruner
memberikan tiga ciri utama pembelajaran penemuan, yaitu:
1.28 Pembelajaran IPA di SD 

1. Keterlibatan siswa dalam proses belajar.


2. Peran guru adalah sebagai seorang penunjuk (guide) dan pengarah bagi
siswanya yang mencari informasi. Jadi guru bukan sebagai penyampai
informasi.
3. Umumnya dalam proses pembelajaran digunakan barang-barang nyata.

Ada dua macam model pembelajaran penemuan, yaitu model


pembelajaran penemuan murni dan model pembelajaran penemuan terarah.
Model pembelajaran penemuan murni merupakan model pembelajaran
penemuan tanpa adanya petunjuk atau arahan. Sebagai contoh siswa
diberikan material seperti kabel listrik, bola lampu (bohlam), dan beberapa
baterai dan siswa diberikan waktu yang cukup untuk bermain (mencoba-
cobakan) dengan material tersebut. Guru tidak memberikan petunjuk tentang
apa yang harus dilakukan oleh siswa terhadap material tersebut, melainkan
memberikan petunjuk tentang keselamatan dan pemeliharaan terhadap alat
atau material yang dipakai. Ada beberapa kemungkinan yang dilakukan oleh
siswa; mungkin ada siswa yang mencobakan bagaimana lampu tersebut bisa
menyala, atau ada juga yang membuat seri (menghubungkan) baterai yang
ada, dan sebagainya. Jadi setiap siswa atau kelompok siswa akan
memanipulasi dan belajar sesuai dengan kecepatan masing-masing.
Selama pembelajaran penemuan murni, ada kemungkinan setiap grup di
dalam kelas melakukan penemuan yang berbeda. Guru sebaiknya berjalan
dari satu grup ke grup yang lainnya untuk memberikan petunjuk apabila
diperlukan. Seperti memberikan pengarahan kepada siswa untuk membuat
daftar informasi yang mereka miliki tentang problem yang dihadapi. Atau
pada grup yang telah memiliki hipotesis tentang problem yang dihadapi, guru
akan mengajukan pertanyaan seperti. ‘Bagaimana kita dapat mengujinya?’
‘Bagaimana dapat menemukannya?’ dan sebagainya.
Bagi guru yang menerapkan pembelajaran penemuan ini harus toleran
terhadap kebisingan. Mungkin siswa banyak diskusi dan bertanya kepada
teman yang lainnya atau kepada guru. Satu saran yang penting dalam
melayani siswa adalah guru tidak memberikan jawaban secara langsung
terhadap pertanyaan siswa. Sebagai contoh, apabila siswa bertanya ‘Apa
yang ada di dalam bohlam sehingga menyebabkan menyala? Maka jawaban
guru hendaknya bukan merupakan jawabannya melainkan bisa seperti ini.
‘Bagaimana kita bisa menemukan jawaban tersebut?’
 PDGK4202/MODUL 1 1.29

Pembelajaran penemuan terarah sedikit berbeda dari pembelajaran


penemuan murni. Guru sedikit lebih banyak berperan dibanding dengan
pembelajaran penemuan murni. Di sini mungkin guru menginginkan seluruh
siswa melakukan kegiatan yang sama atau hampir sama. Sebagai contoh,
dengan material yang sama seperti di atas (kabel listrik, baterai, dan bohlam)
guru mengarahkan dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan seperti:
Dapatkah kita menyalakan lebih dari satu bohlam?
Bagaimanakah kalau kita menyusun lebih dari satu baterai?

Yang perlu diingat adalah bahwa banyaknya bantuan dan bimbingan


yang diberikan guru kepada siswanya tidak membatasi kebebasan siswa
untuk melakukan penemuan sendiri. Tetapi hal tersebut ditentukan oleh
tujuan pembelajaran dan waktu yang tersedia.
Tidak sedikit guru yang masih ragu untuk menerapkan pembelajaran
penemuan di kelasnya. Salah satu penyebabnya adalah mereka masih
khawatir akan kesemrawutan siswa, terutama untuk anak-anak yang sukar
diatasi. Untuk mengatasi hal tersebut ada beberapa saran yang diberikan oleh
guru yang sudah berpengalaman menerapkan pembelajaran penemuan.
Saran-saran tersebut adalah:
1. Bagilah siswa di dalam kelas menjadi beberapa grup, masing-masing
grup terdiri dari empat sampai enam siswa.
2. Berikan tugas kepada setiap anggota grup; tunjuk seorang anak sebagai
ketua, yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan partisipasi
anggota di dalam grupnya; pencatat, yang bertanggung jawab untuk
mencatat seluruh prosedur dan hasil penemuannya; penanggung jawab
bahan, yang bertanggung jawab untuk mengambil dan mengembalikan
bahan yang digunakan; manipulator, yang bertanggung jawab untuk
memanipulasi percobaan atau kegiatan; dan mungkin seorang
penanggung jawab keselamatan dan pengontrol, yang memonitor semua
prosedur dan penanganan material yang dipakai.
3. Bicarakan secara klasikal terlebih dahulu tanggung jawab masing-
masing petugas di dalam grupnya.
4. Berikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan aturan-aturan
yang akan digunakan untuk seluruh kelas atau di dalam grupnya
5. Berikan arahan terhadap aktivitas yang akan dilakukan sebelum alat dan
bahan yang akan dipakai dibagikan kepada siswa.
1.30 Pembelajaran IPA di SD 

6. Hanya penanggung jawab material yang diperbolehkan untuk mengambil


dan mengembalikan material yang dipakai.
7. Guru berkeliling mendekati setiap grup secara bergantian untuk
memberikan bantuan yang diperlukan. Tentang hal ini perlu diingat hal-
hal yang telah kita bicarakan di atas.
8. Jika guru ingin memindahkan siswa dari dan ke suatu grup, lakukanlah
sedikit demi sedikit. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kebisingan dan
keributan.

C. CONTOH PEMBELAJARAN IPA DI SD BERDASARKAN


MODEL BRUNER

Berikut ini akan disampaikan dua contoh pembelajaran IPA di kelas III
dan kelas IV berdasarkan teori Bruner. Kedua contoh tersebut merupakan
garis besar pembelajaran, jadi Anda masih dapat mengembangkan dengan
lebih rinci apa yang harus dilakukan dalam proses pembelajaran. Hal utama
yang perlu diperhatikan adalah peran Anda sebagai guru, yang tidak lagi
sebagai pemberi informasi tetapi penuntun siswa untuk memperoleh
informasi. Coba Anda perhatikan contoh-contoh cara memberikan
pertanyaan.

1. Kelas : III
Tujuan Umum : siswa mengenali bagian-bagian tumbuhan dan
mampu mengelompokkan tumbuhan berdasarkan
ciri-ciri dan kegunaannya dengan pengamatan dan
penafsiran.
Topik : Tumbuhan mempunyai bagian-bagian tertentu.

Cara Pelaksanaan
a. Ambillah satu tanaman yang lengkap, terdiri dari akar, batang, daun,
dan bunga.
b. Berilah kesempatan kepada siswa untuk mengamati, kemudian
berilah pertanyaan seperti berikut: Menurut kalian, bagaimana akar
dapat berfungsi bagi tumbuhan?
c. Terima seluruh ide atau tanggapan siswa. Berilah kesempatan
kepada siswa mengajukan dan menguji idenya sendiri.
 PDGK4202/MODUL 1 1.31

d. Berilah pertanyaan yang lain untuk menanyakan bagian tumbuhan


yang lainnya.
Selanjutnya perhatikan gambar di bawah ini.

Gambar 1.7.
2. Kelas : IV
Tujuan : Siswa memahami susunan, sifat dan kegunaan
udara dengan melakukan percobaan dan
menafsirkan informasi.
Topik : Udara diperlukan bagi pembakaran.

Alat dan bahan : a. gelas kecil


b. gelas besar
c. stoples kira-kira berukuran 2 liter
d. lilin pendek 3 buah
e. korek api

Cara Pelaksanaan:
1. Sebelum memperbolehkan siswa untuk melakukan percobaan,
berilah pertanyaan seperti:
a. Apa yang akan terjadi apabila lilin yang menyala ditutup
dengan gelas?
b. Bagaimana kemungkinan yang akan terjadi apabila tiga lilin
yang menyala ditutup dengan penutup yang berbeda besarnya?
2. Berilah kesempatan kepada siswa untuk mengemukakan idenya
(sebagai hipotesis) dan kemudian mengujinya melalui percobaan.
3. Setelah selesai melakukan percobaan, berilah pertanyaan seperti:
a. Apakah hasil percobaan sesuai dengan perkiraan semula?
b. Mengapa diperlukan waktu yang bersamaan saat menutup
ketiga lilin?
1.32 Pembelajaran IPA di SD 

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Menurut teori Bruner, bagaimanakah seorang anak kelas III SD berpikir


apabila dia mendapatkan tugas untuk menentukan apakah suatu benda itu
merupakan benda hidup atau benda tak hidup? Coba jelaskan dengan
menggunakan contoh!
2) Di dalam pembahasan di atas dikatakan bahwa model pembelajaran
penemuan membekali siswa dengan prosedur yang praktis untuk
memecahkan masalah. Coba berikan contoh untuk memperjelas
pernyataan tersebut!
3) Coba bandingkan teori belajar Piaget dan model Bruner!
4) Di antara model pembelajaran penemuan murni dan model pembelajaran
penemuan terarah, manakah yang lebih mungkin diterapkan dalam
pembelajaran di sekolah Anda? Berilah penjelasan berdasarkan tujuan
pembelajaran, cakupan materi, waktu yang tersedia, atau yang lainnya!
5) Bersama teman-teman Anda, buatlah contoh pembelajaran IPA di SD
berdasarkan teori Bruner.

Petunjuk Jawaban Latihan

Setelah selesai mengerjakan latihan di atas, cocokkanlah jawaban yang


telah Anda buat dengan rambu-rambu jawaban berikut. Tetapi kalau belum
selesai mengerjakannya, selesaikanlah terlebih dahulu dengan tidak membaca
rambu-rambu jawaban di bawah ini.
1) Anda tentu masih ingat bahwa menurut Bruner, dalam mengolah
informasi, kita menggunakan kategori-kategori dan kategori tersebut
memiliki atribut-atribut dan nilai. Kategori atau ketentuan untuk
‘makhluk hidup’ memiliki atribut dan nilai. Dengan demikian suatu
benda dapat dikatakan sebagai makhluk hidup kalau benda tersebut
memenuhi atribut dan nilai untuk ‘makhluk hidup’. Anda tentu tahu apa
atribut dan nilai dari ‘makhluk hidup’.
 PDGK4202/MODUL 1 1.33

2) Bruner memberikan gambaran langkah-langkah pemrosesan informasi


apabila seseorang menerima informasi baru atau suatu masalah. Kalau
seseorang sering melakukan langkah-langkah tersebut lama kelamaan
akan menjadi kebiasaan; sehingga apabila orang tersebut dihadapkan
pada informasi baru atau suatu masalah maka dia akan secara otomatis
menggunakan langkah-langkah tersebut.
3) Untuk membandingkan teori Piaget dan model Bruner, Anda dapat
menjelaskan perbedaan dan persamaan dari keduanya.
4) Anda dapat menjelaskan karakteristik dari kedua macam model
pembelajaran tersebut dan menghubungkannya dengan tujuan
pembelajaran yang ada di kurikulum, materi yang ada, dan waktu yang
tersedia misalnya.
5) Jika Anda merancang suatu pembelajaran tentunya berdasarkan
kurikulum yang ada dan mempertimbangkan ciri-ciri dari pembelajaran
penemuan menurut Bruner.

RA NGK UMA N

Bruner merupakan salah seorang ahli psikologi perkembangan dan


ahli belajar kognitif. Beliau beranggapan bahwa belajar merupakan
kegiatan pengolahan informasi. Kegiatan pengolahan informasi tersebut
meliputi pembentukan kategori-kategori. Di antara kategori-kategori
tersebut ada kemungkinan saling berhubungan yang disebut sebagai
koding. Teori belajar Bruner ini disebut sebagai teori belajar penemuan.
Dalam penerapannya dalam proses pembelajaran di kelas, Bruner
mengembangkan model pembelajaran penemuan. Model ini pada
prinsipnya memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperoleh
informasi sendiri dengan bantuan guru dan biasanya menggunakan
barang yang nyata. Peranan guru dalam pembelajaran ini bukanlah
sebagai seorang pemberi informasi melainkan seorang penuntun untuk
mendapatkan informasi.
Guru harus mempunyai cara yang baik untuk tidak secara langsung
memberikan informasi yang dibutuhkan oleh siswa. Model pembelajaran
ini mempunyai banyak manfaatnya, antara lain bahwa pembelajar
(siswa) akan mudah mengingatnya apabila informasi tersebut didapatkan
sendiri, bukan merupakan informasi perolehan. Manfaat lainnya adalah
apabila pembelajar telah memperoleh informasi, maka dia akan
1.34 Pembelajaran IPA di SD 

mengingat lebih lama, dan masih banyak lagi manfaat yang lainnya.
Dalam penerapan model ini guru mungkin terganggu dengan kebisingan
dan keributan siswa.

TES FO RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Di antara pernyataan berikut yang benar mengenai teori belajar menurut


Bruner adalah ....
A. persepsi merupakan hasil penerimaan dari luar
B. belajar diperoleh dari pemberian orang lain
C. persepsi merupakan hasil kegiatan pengolahan informasi
D. belajar akan bermakna apabila diperoleh dengan tidak sengaja

2) Tidak mempunyai kaki, jalannya melata, kepala dan badan menjadi satu,
mempunyai tulang belakang, menurut teori Bruner merupakan ....
A. koding
B. atribut
C. nilai
D. kategori

3) Hal-hal berikut merupakan keuntungan dari proses pengkategorian,


kecuali ....
A. memberikan arahan yang sukar diikuti
B. mengenali objek dengan benar
C. mengurangi keharusan untuk belajar secara terus-menerus
D. memberikan kepada pebelajar untuk menghubungkan antarobjek

4) Seorang anak yang jalan pikirannya dipengaruhi oleh persepsi,


egosentris, dan tidak stabil, menurut Bruner termasuk pada tahap ....
A. enaktif
B. ikonik
C. formal
D. simbolik

5) Belajar penemuan merupakan salah satu cara belajar ....


A. informasi datang secara berangsur-angsur
B. orang lain secara aktif memberikan informasi
C. terjadi apabila pembelajaran terjadi di kelas
D. pembelajar secara aktif mencari informasi
 PDGK4202/MODUL 1 1.35

6) Pernyataan berikut merupakan kelebihan dari belajar penemuan,


kecuali ....
A. pengetahuan yang diperoleh akan bertahan lama
B. informasi akan lebih mudah diterima
C. pembelajar harus mengingat informasi yang diterima
D. informasi yang diperoleh dapat dengan mudah diaplikasikan

7) Dalam model pembelajaran penemuan, peran guru yang benar adalah ....
A. memberikan informasi secara langsung kepada siswa
B. menjelaskan konsep yang diperlukan oleh siswa
C. membiarkan siswa memecahkan sendiri setiap masalah yang
dihadapi oleh siswa
D. membantu siswa untuk memecahkan setiap masalah yang dihadapi

8) Pandangan Bruner tentang cara berpikir anak berbeda dari Piaget dalam
hal ....
A. kesiapan anak menerima informasi baru
B. adanya tahapan perkembangan anak
C. anak berkembang dari kemampuan motorik
D. perkembangan anak paling akhir ditandai dengan kemampuan
berpikir secara logis

9) Pak Hanif ingin mengajarkan konsep ‘air menekan ke segala arah’ pada
anak kelas IV SD. Pak Hanif ingin menerapkan pembelajaran penemuan
untuk konsep tersebut. Hal-hal yang perlu diperhatikan pak Hanif untuk
merancang pembelajaran penemuan adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. memperkirakan kemungkinan pertanyaan siswa dan mempersiapkan
jawaban yang tepat
B. model pembelajaran penemuan murni lebih cocok untuk
mengajarkan konsep di atas
C. alat dan bahan yang digunakan mudah didapat
D. tujuan pembelajaran disesuaikan dengan kurikulum

10) Kegaduhan dan kesemrawutan siswa dalam melaksanakan pembelajaran


penemuan dapat terjadi apabila ....
A. ada tugas khusus dari tiap siswa dalam satu kelompok
B. kelas dibagi menjadi kelompok minimal terdiri dari tujuh anak
C. guru telah mempersiapkan pembelajaran secara rinci
D. guru berkeliling ke setiap kelompok secara bergantian
1.36 Pembelajaran IPA di SD 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 1 1.37

Kegiatan Belajar 3

Teori Belajar Gagne dan Penerapannya


dalam Pembelajaran IPA SD

A pakah belajar itu? Bagaimanakah kita mengetahui bahwa belajar


tersebut telah berlangsung pada seseorang? Menurut Gagne, belajar itu
merupakan suatu proses yang memungkinkan seseorang untuk mengubah
tingkah lakunya cukup cepat, dan perubahan tersebut bersifat relatif tetap,
sehingga perubahan yang serupa tidak perlu terjadi berulang kali setiap
menghadapi situasi yang baru. Seorang dapat mengetahui belajar telah
berlangsung pada diri seseorang apabila dia mengamati adanya perubahan
tingkah laku pada orang tersebut, dan perubahan tersebut bertahan lama.
Sebagai contoh siswa kelas IV SD yang bernama Harun sebelum proses
belajar berlangsung tidak mengerti proses fotosintesis pada daun, sedangkan
setelah belajar dia dapat menjelaskan proses fotosintesis pada daun,
perubahan zat-zat yang terjadi selama proses fotosintesis berlangsung, dan
sebagainya. Setelah Harun naik kelas yang lebih tinggi dia masih dapat
menjelaskan proses fotosintesis tanpa dibantu oleh guru. Pada kejadian tadi
belajar telah berlangsung pada Harun, sebagai akibat interaksi antara Harun
dengan gurunya. Sekali lagi dapat dijelaskan bahwa: Menurut Gagne, belajar
itu merupakan suatu proses yang memungkinkan seseorang untuk mengubah
tingkah lakunya cukup cepat, dan perubahan tersebut bersifat relatif tetap,
sehingga perubahan yang serupa tidak perlu terjadi berulangkali setiap
menghadapi situasi yang baru.
Teori belajar yang menganggap belajar sebagai suatu proses, seperti
yang dikemukakan oleh Gagne bertitik tolak dari suatu analogi antara
manusia dan komputer. Menurut model ini yang disebut model pemrosesan
informasi (information processing model), proses belajar dianggap sebagai
transformasi input menjadi output seperti yang lazim terlihat pada sebuah
komputer. Model pemrosesan informasi yang digunakan Gagne dapat dilihat
pada bagan Gambar 1.8.
1.38 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 1.8.
Model Pemrosesan Informasi dari Gagne

Model ini menunjukkan aliran informasi dari input ke output.


Rangsangan atau stimulus dari lingkungan (environment) mempengaruhi
alat-alat indra yaitu penerima (receptor), dan masuk ke dalam sistem syaraf
melalui register penginderaan (sensory register). Di sini informasi diberi
kode, artinya informasi diberi suatu bentuk yang mewakili informasi aslinya
dan berlangsung dalam waktu yang sangat singkat.
Melalui persepsi selektif, hanya bagian-bagian tertentu dari informasi
yang diperhatikan. Bagian-bagian ini dimasukkan dalam memori jangka
pendek (short term memory) dalam waktu singkat, sekitar beberapa detik
saja. Tetapi, informasi dapat diolah oleh internal rehearsal dan disimpan
dalam memori jangka pendek untuk waktu yang lebih lama. Rehearsal dapat
juga mempunyai peranan lain yaitu jika informasi perlu diingat, maka
informasi itu sekali lagi dapat ditransformasikan dan masuk ke dalam memori
jangka panjang (long term memory), untuk disimpan yang kemudian dapat
dipanggil lagi.
Perlu diingat bahwa struktur memori jangka pendek dan memori jangka
panjang tidak banyak berbeda. Perbedaannya adalah terletak pada cara
bekerjanya. Perlu pula diperhatikan bahwa informasi yang masuk dari
memori jangka pendek ke memori jangka panjang, dapat pula dikirim
kembali ke memori jangka pendek. Memori jangka pendek ada kalanya
disebut memori kerja (working memory) atau memori sadar. Untuk
mempelajari hal baru sebagian tergantung pada mengingat sesuatu yang
 PDGK4202/MODUL 1 1.39

sudah dipelajari sebelumnya, sesuatu ini harus dikeluarkan dari memori


jangka panjang dan dimasukkan ke dalam memori jangka pendek.
Informasi dari memori jangka pendek atau memori jangka panjang
dikeluarkan kembali melalui suatu generator respons (response generator),
yang berfungsi mengubah informasi menjadi tindakan. Pesan-pesan dari
generator respons ini mengaktifkan efektor (otot-otot) untuk menghasilkan
penampilan yang dapat mempengaruhi lingkungan. Penampilan inilah yang
dapat dijadikan pertanda bahwa informasi telah diproses dan si pebelajar
telah belajar sesuai dengan yang diharapkan.
Model seperti digambarkan di atas juga menunjukkan bagaimana
pengendalian internal dari aliran informasi oleh kontrol utama (executive
control) dan harapan-harapan (expectancies). Executive kontrol terdiri atas
strategi-strategi kognitif, dan expectancies mengaktifkan dan memodifikasi
aliran informasi.
Dari uraian di atas dapat Anda lihat bahwa model belajar seperti dalam
Gambar 1.6, mencakup dua aspek, yaitu aspek tentang aliran informasi dan
yang lainnya adalah aspek pengontrolan aliran informasi. Perlu Anda ketahui
bahwa cara belajar sangat dipengaruhi oleh proses-proses yang dimulai
dalam kedua struktur pengontrolan itu.

Level dan Hasil Belajar menurut Gagne

A. LEVEL BELAJAR MENURUT ROBERT M. GAGNE


Tingkatan belajar menurut Gagne didasarkan atas pernyataan bahwa
belajar dimulai dari yang sederhana ke yang lebih kompleks.

Level Belajar Contoh keterampilan yang


dipersyaratkan
Level 1: Tanda-tanda Belajar (tanpa ada Respons yang diberikan bersifat
bantuan tindakan terhadap emosi, emosional dan tidak dapat
ketakutan, kesenangan, dan lain-lain). didefinisikan.

Level 2: Stimulus-Response (S-R) (bantuan Mengulang kata-kata yang diucapkan


belajar). oleh guru.

Level 3: Merangkai (chaining) (menggabung- Menggunakan pensil untuk menyalin


kan bersama tingkah laku S-R kata-kata Menulis angka-angka
1.40 Pembelajaran IPA di SD 

Level Belajar Contoh keterampilan yang


dipersyaratkan
sederhana untuk membentuk tahap- secara berurutan.
tahap tindakan individu).

Level 4: Verbal Chaining Mengenal nama variabel-variabel.


(menamai benda, menggunakan sifat Menuliskan angka sampai angka
untuk menamai benda). 100-an dan 500-an.

Level 5: Beragam Perbedaan Belajar Membedakan garis untuk kemiringan


(menempatkan objek dan kejadian yang berbeda. Mengenal skala yang
dengan satu atau lebih sifat-sifat tepat untuk sumbu X.
umum dalam satu set). Menginterpretasikan dan menyusun
grafik sederhana.
Level 6: Konsep Belajar (mengidentifikasi Menghubungkan kemiringan dengan
objek dan kejadian yang kelihatannya perubahan variabel. Mengetahui
berbeda dari khasnya). bagian-bagian yang diukur.
Menginterpretasikan grafik
sederhana.

Level 7: Prinsip Belajar (Mengkombinasikan Keterampilan untuk menginterpo-


konsep-konsep yang telah dimiliki). lasikan dan mengekstrapolasikan
data.
Keterampilan untuk membaca data
dari sumbu X.
Menginterpretasikan grafik.

Level 8: Problem Solving Menginterpretasikan grafik (Aplikasi


dari prinsip belajar) garis dari
pertumbuhan populasi dunia.

B. HASIL-HASIL BELAJAR MENURUT GAGNE

Gagne memberikan lima macam hasil belajar, tiga yang pertama bersifat
kognitif, yang keempat bersifat afektif dan yang kelima bersifat
psikomotorik. Adapun Taksonomi Gagne tentang hasil-hasil belajar,
meliputi:
 PDGK4202/MODUL 1 1.41

1. Informasi verbal (verbal information).


2. Keterampilan-keterampilan intelektual (intellectual skills).
a. Diskriminasi (discrimination).
b. Konsep-konsep konkret (concrete concepts).
c. Konsep-konsep terdefinisi (defined concepts).
d. Aturan-aturan (Rules).
3. Strategi-strategi kognitif (cognitive strategies).
4. Sikap-sikap (attitudes).
5. Keterampilan-keterampilan (motor skills).

Untuk lebih jelasnya marilah kita bahas satu per satu dari lima hasil
belajar tersebut.

1. Informasi verbal
Informasi verbal ialah informasi yang diperoleh dari kata yang
diucapkan orang, dari membaca, dari radio, televisi, komputer dan
sebagainya. Informasi ini meliputi nama-nama, fakta-fakta, prinsip-prinsip,
dan generalisasi-generalisasi. Informasi tertuju pada mengetahui apa. Berikut
adalah contoh dari informasi verbal dalam bidang IPA.

Nama :Dalton, Graham Bell, Thomas Edison


Fakta :timbul gas, mencair, menguap
Konsep :air tawar, air laut, uap, embun
Prinsip :air laut mengandung garam, air selalu mengalir ke tempat
yang lebih rendah
Generalisasi : semua benda dari besi akan berkarat bila dibiarkan dalam
udara terbuka

Hasil-hasil belajar ini telah dimiliki oleh siswa, bila ia dapat


menyebutkan nama, fakta, prinsip atau generalisasi.

2. Keterampilan-keterampilan intelektual (intelectual skills)


Keterampilan intelektual terungkap dari pertanyaan yang dimulai dengan
istilah bagaimana. Contohnya: bagaimana membedakan, bagaimana
menunjukkan suatu konsep konkret, bagaimana mendefinisikan suatu
konsep, bagaimana melakukan sesuatu sesuai dengan aturan. Sebagai contoh
1.42 Pembelajaran IPA di SD 

bagaimana membuktikan bahwa seorang siswa telah memiliki keterampilan


intelektual dalam pelajaran IPA adalah sebagai berikut:

Keterampilan Intelektual Keterampilan yang ditujukan pada ....... dan Memperlihatkan


bagaimana melakukan ...
Diskriminasi Membedakan antara air bersih dengan air yang sudah
tercemar dengan percobaan.

Konsep konkret Menunjukkan bahwa pernapasan mengeluarkan uap air dan


karbondioksida.

Konsep terdefinisi Memberikan definisi tentang mencair, membeku, mendidih dan


sebagainya.

Aturan Memberikan demonstrasi, bahwa semua benda dari besi akan


berkarat bila dibiarkan di udara terbuka.

3. Strategi-strategi Kognitif (cognitive strategies)


Strategi-strategi kognitif adalah kemampuan-kemampuan internal yang
terorganisasi. Berbeda dengan keterampilan intelektual yang diarahkan
terhadap aspek-aspek lingkungan pelajar (siswa), dalam strategi-strategi
kognitif berupa pengendalian tingkah laku pelajar itu sendiri dalam
mengendalikan lingkungannya. Siswa menggunakan strategi kognitif dalam
memikirkan tentang apa yang telah dipelajarinya dan dalam memecahkan
masalah secara kreatif.

4. Sikap-sikap (attitudes)
Sikap merupakan pembawaan yang dapat dipelajari dan dapat
mempengaruhi tingkah laku kita terhadap benda-benda, kejadian-kejadian,
atau makhluk hidup. Sekelompok sikap yang penting ialah sikap-sikap kita
terhadap orang lain atau sikap sosial. Dalam pelajaran IPA, sikap sosial ini
dapat dipelajari dengan cara meminta perhatian siswa selama melakukan
percobaan di laboratorium, misalnya dalam menggunakan alat-alat gelas agar
berhati-hati, karena apabila alat gelas tersebut sampai jatuh ke lantai akan
dapat melukai dirinya sendiri dan juga dapat melukai teman-temannya.
Dengan demikian maka akan tertanam sikap sosial pada para siswa.
 PDGK4202/MODUL 1 1.43

5. Keterampilan-keterampilan (motor skills)


Keterampilan motorik tidak hanya mencakup kegiatan-kegiatan fisik,
tetapi juga kegiatan-kegiatan motorik yang digabungkan dengan
keterampilan intelektual, misalnya: bila berbicara, menulis atau dalam
menggunakan berbagai alat IPA seperti menggunakan pipa kapiler,
termometer dan sebagainya.

Menerapkan Teori Gagne dalam Mengajarkan IPA di SD

Bagaimana sebaiknya mengajar menurut Gagne?


Model mengajar menurut Gagne meliputi delapan langkah yang sering
disebut kejadian-kejadian instruksional (instructional events), meliputi:
1. Mengaktifkan motivasi (activating motivation).
2. Memberi tahu pelajar tentang tujuan-tujuan belajar (instructional
information).
3. Mengarahkan perhatian (directing motivation).
4. Merangsang ingatan (stimulating recall).
5. Menyediakan bimbingan belajar (providing learning guidance).
6. Meningkatkan retensi (enhancing retention).
7. Membantu transfer belajar (helping transfer of leaning).
8. a. Mengeluarkan perbuatan (eliciting performance).
b. Memberi umpan balik (providing feedback).

Untuk lebih jelasnya marilah kita membahas langkah demi langkah dari
semua langkah yang tertera dalam teori Gagne.

a. Mengaktifkan motivasi (activating motivation)


Kita telah membahas bahwa harapan (expectancy) dalam model belajar
dianggap sebagai kontrol yang mempengaruhi seluruh aliran informasi mulai
dari memperhatikan bagian-bagian tertentu sampai mengatur respons tingkah
laku.
Expectancy dapat pula dianggap sebagai motivasi khusus dari pelajar
untuk mencapai tujuan belajar. Expectancy dapat dipengaruhi sehingga dapat
mengaktifkan motif-motif belajar siswa, misalnya motif untuk ingin tahu
(curiosity) atau motif untuk menyelidiki, dan motif untuk ingin mencapainya.
Dalam pelajaran IPA, guru dapat melakukan hal ini, misalnya dengan
1.44 Pembelajaran IPA di SD 

mengemukakan suatu masalah yang menyangkut salah satu pokok bahasan


IPA pada permulaan pelajaran, misal topik pencemaran air. Masalah ini akan
dapat merangsang keingintahuan siswa, dan dapat menantang motif
kemampuan atau motif untuk menguasai masalah tersebut.

b. Memberi tahu pelajar tentang tujuan-tujuan belajar (Instructional


information)
Menurut Gagne, Anda sebaiknya memberi tahu siswa secara
komprehensif tentang tujuan instruksional khusus yang akan dicapainya
setelah suatu pelajaran selesai diajarkan/dipelajari atau dalam buku pelajaran
sebaiknya dicantumkan tujuan-tujuan instruksional khusus yang akan dicapai
oleh siswa setelah mempelajari buku tersebut.
Penulis yakin Anda sudah tidak asing lagi tentang bagaimana
merumuskan tujuan-tujuan pendidikan yang lebih dikenal dengan tujuan
instruksional khusus (TIK) kurikulum 1994 lebih dikenal dengan istilah
Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) atau pada KTSP dikenal dengan istilah
indikator. Dengan mengetahui model belajar Gagne, diharapkan Anda
mempunyai dasar yang kuat bagaimana TPK atau indikator itu dirumuskan
agar dapat mempengaruhi seluruh aliran informasi.

c. Mengarahkan perhatian (directing attention)


Gagne mengemukakan dua bentuk perhatian. Perhatian yang pertama
berfungsi untuk membuat siswa atau pelajar siap menerima stimuli atau
rangsangan belajar. Dalam mengajar, perubahan stimuli secara tiba-tiba dapat
digunakan untuk mencapai maksud ini. Dalam pelajaran IPA, pada waktu
guru mengadakan demonstrasi tentang sifat-sifat air, guru melakukan sambil
berkata: "Perhatikanlah aliran air".
Bentuk kedua dari perhatian disebut persepsi selektif. Dengan cara ini
siswa memilih informasi yang akan diteruskan ke memori jangka pendek.
Dalam mengajar, seleksi atau pemilihan stimulan yang sesuai dapat
dilakukan dengan cara mengeraskan ucapan suatu kata selama mengajar, atau
dengan jalan menggarisbawahi beberapa kata atau kalimat.

d. Merangsang ingatan (stimulating recall)


Pemberian kode pada informasi yang berasal dari memori jangka pendek
yang disimpan dalam memori jangka panjang menurut Gagne merupakan
bagian yang paling kritis dalam proses belajar. Guru dapat berusaha
 PDGK4202/MODUL 1 1.45

menolong siswa dalam mengingat atau memanggil kembali pengetahuan


yang disimpan dalam memori jangka panjang tersebut. Cara menolong ini
dapat dilakukan dengan mengajukan pertanyaan pada siswa. Dalam pelajaran
IPA, waktu guru akan mengajarkan fotosintesis, ia mulai dengan bertanya:
Masih ingatkah kamu apa yang dimaksud dengan klorofil?
Bila ternyata siswa tidak dapat juga ingat akan pengetahuan yang
diinginkan guru, karena sudah lama dipelajarinya, maka sebaiknya guru
dapat menggunakan teknik bertanya dengan jalan membimbing (probing).

e. Menyediakan bimbingan belajar


Untuk memperlancar masuknya informasi ke memori jangka panjang,
diperlukan bimbingan langsung untuk pemberian kode pada informasi. Untuk
mempelajari informasi verbal, bimbingan itu dapat diberikan dengan cara
mengkaitkan informasi baru itu dengan pengalaman siswa. Dalam pelajaran
IPA misalnya, Anda akan mengajarkan proses fotosintesis. Anda dapat
memulainya dengan bertanya: Adakah pepohonan di dekat rumahmu?
Bagaimanakah warna daun dari pepohonan tersebut? Bagaimana rasanya
udara di bawah pohon yang rindang pada siang hari yang terik? Kenapa hal
itu dapat terjadi?, dan lain sebagainya. Bimbingan yang diberikan oleh guru
dapat berupa pertanyaan, juga dapat berupa gambar-gambar, atau ilustrasi.

f. Meningkatkan retensi (enhancing retention)


Retensi atau bertahannya materi yang dipelajari dapat diusahakan baik
oleh guru ataupun oleh siswa. Sering kali terjadi siswa lupa akan materi yang
telah diberikan oleh guru setelah beberapa hari pelajaran itu diberikan. Usaha
yang dapat Anda lakukan agar materi yang Anda ajarkan dapat bertahan lama
antara lain: dengan cara mengulang pelajaran yang sama berulang kali,
dengan memberi berbagai contoh atau ilustrasi yang sederhana dan dapat
dicerna oleh siswa. Dalam pelajaran menghafal misalnya menghafal warna
pelangi yaitu: merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila dan ungu, siswa dapat
menggunakan jembatan keledai (mnemonic) dengan menyebutkan nama
depan dari setiap warna seperti mejiku hibiniu. Akan lebih baik lagi kalau
siswa itu sendiri yang menyusun atau membuat jembatan keledai sebab
dengan demikian siswa akan lebih lama mengingatnya.
1.46 Pembelajaran IPA di SD 

g. Membantu transfer belajar


Tujuan transfer belajar ialah menerapkan apa yang telah dipelajari pada
situasi yang baru. Menerapkan apa yang telah dipelajari pada situasi yang
baru berarti bahwa apa yang telah dipelajari itu dibuat umum sifatnya.
Melalui tugas pemecahan masalah dan diskusi kelompok Anda dapat
membantu transfer belajar kepada para siswa.
Untuk dapat melaksanakan ini para siswa tentu diharapkan telah
menguasai fakta-fakta, keterampilan-keterampilan dasar yang dibutuhkan.
Dalam pelajaran IPA, misalnya siswa merencanakan bagaimana menjaga
kebersihan lingkungan. Dalam hal ini siswa diharapkan telah menguasai
fakta-fakta, keterampilan-keterampilan dasar yang dibutuhkan untuk
menanggulangi masalah tersebut. Dalam hal ini siswa dalam setiap kelompok
diharapkan telah mengetahui bahan-bahan apa saja yang terdapat dalam
lingkungan tercemar, misalnya timbul bau gas yang kurang sedap, sampah
yang menumpuk di mana-mana, kalau hari hujan sering menimbulkan banjir,
dan sebagainya. Di samping itu, mereka juga harus memiliki keterampilan-
keterampilan yang diperlukan untuk menanggulangi hal-hal yang
menyebabkan pencemaran. Misalnya siswa dapat memisahkan pencemar-
pencemar yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme, yaitu plastik-
plastik dan pencemar yang dapat diuraikan oleh mikroorganisme, yaitu daun-
daun dan bahan-bahan lain yang berasal dari makhluk hidup. Kemudian
siswa juga harus mengetahui cara untuk menanggulangi pencemar-pencemar
tersebut berdasarkan sifat-sifatnya, sehingga tidak ada lagi gangguan atau
masalah akibat adanya bahan-bahan tersebut.

h. Memperlihatkan/perbuatan dan memberikan umpan balik


Hasil belajar perlu diperlihatkan melalui suatu cara, agar guru dan siswa
itu sendiri mengetahui apakah tujuan belajar telah tercapai. Dalam hal ini,
sebaiknya guru tidak menunggu hingga seluruh pelajaran selesai. Sebaiknya
guru memberikan kesempatan sedini mungkin pada siswa untuk
memperlihatkan hasil belajar mereka, sebagai umpan balik. Umpan balik ini
dapat dijadikan sebagai bahan masukan untuk kelancaran pelaksanaan
pelajaran selanjutnya.
Adapun beberapa cara yang dapat dilakukan oleh guru adalah dengan
jalan memberikan tes atau dengan mengamati tingkah laku siswa (student's
performance). Umpan balik, bila sifatnya positif, merupakan pertanda bahwa
siswa telah mencapai tujuan belajar, dengan demikian harapan (expectancies)
 PDGK4202/MODUL 1 1.47

yang muncul pada permulaan tindakan belajar telah terpenuhi. Dalam hal ini
umpan balik dapat menghasilkan penguatan (reinforcement) pada siswa yang
belajar.

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan apa yang dimaksudkan dengan teori belajar menurut Robert
Gagne!
2) Analogi apakah yang digunakan oleh Gagne untuk menyusun model
belajarnya?
3) Sebutkan ciri-ciri bahwa proses belajar telah berlangsung!
4) Sebutkan hasil-hasil belajar menurut Gagne! Jelaskan secara singkat!
5) Sebutkanlah 8 langkah yang sering disebut kejadian-kejadian
instruksional. Berikan penjelasan secara singkat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Menurut Gagne, belajar itu merupakan suatu proses yang memungkinkan


seseorang untuk mengubah tingkah lakunya cukup cepat, dan perubahan
tersebut bersifat relatif tetap, sehingga perubahan yang serupa tidak perlu
terjadi berulangkali setiap menghadapi situasi yang baru.
2) Gagne menggunakan model pemrosesan informasi yang bertitik tolak
dari suatu analogi antara manusia dan komputer. Proses belajar dianggap
sebagai transformasi input menjadi output seperti proses yang lazim
terjadi pada sebuah komputer.
3) Beberapa ciri penting tentang belajar, yaitu:
a. Belajar merupakan suatu proses yang dapat dilakukan manusia.
b. Belajar menyangkut interaksi antara pebelajar (orang yang belajar)
dan lingkungannya.
c. Belajar telah berlangsung bila terjadi perubahan tingkah laku yang
bertahan cukup lama selama kehidupan orang itu.
1.48 Pembelajaran IPA di SD 

4) Taksonomi Gagne tentang hasil-hasil belajar, meliputi:


a. Informasi verbal (verbal information).
b. Keterampilan-keterampilan intelektual (intellectual skills).
1) Diskriminasi (discrimination).
2) Konsep-konsep konkret (concrete concepts).
3) Konsep-konsep terdefinisi (defined concepts).
4) Aturan-aturan (Rules).
c. Strategi-strategi kognitif (cognitive strategies).
d. Sikap-sikap (attitudes).
e. Keterampilan-keterampilan (motor skills).
Untuk lebih jelasnya dapat Anda lihat kembali subtopik Hasil-hasil
Belajar menurut Gagne.
5) Model mengajar Gagne meliputi delapan langkah yang sering disebut
kejadian-kejadian instruksional (instructional events), meliputi:
1. Mengaktifkan motivasi (activating motivation).
2. Memberi tahu pebelajar tentang tujuan-tujuan belajar (instructional
information).
3. Mengarahkan perhatian (directing motivation).
4. Merangsang ingatan (stimulating recall).
5. Menyediakan bimbingan belajar (providing learning guidance).
6. Meningkatkan retensi (enhancing retention).
7. Membantu transfer belajar (helping transfer of learning).
8. a. Memperlihatkan/perbuatan (cliciting performance).
b. Memberi umpan balik (providing feedback).

Penjelasan dari tiap-tiap langkah kejadian instruksional dapat Anda lihat


kembali subtopik menerapkan teori belajar Gagne dalam mengajarkan
IPA di SD.

RA NGK UMA N

Menurut Gagne, belajar itu merupakan suatu proses yang


memungkinkan seseorang untuk mengubah tingkah lakunya cukup cepat,
dan perubahan tersebut bersifat relatif tetap, sehingga perubahan yang
serupa tidak perlu terjadi berulangkali setiap menghadapi situasi yang
baru. Ada beberapa ciri penting tentang belajar yaitu:
 PDGK4202/MODUL 1 1.49

1) Belajar itu merupakan suatu proses yang dapat dilakukan manusia.


2) Belajar menyangkut interaksi antara pebelajar (orang yang belajar)
dan lingkungannya.
3) Belajar telah berlangsung bila terjadi perubahan tingkah laku yang
bertahan cukup lama selama kehidupan orang itu.

Belajar sebagai suatu proses, seperti yang dikemukakan oleh Gagne


bertitik tolak dari suatu analogi antara manusia dan komputer. Menurut
model ini yang disebut model pemrosesan informasi (information
processing model), proses belajar dianggap sebagai transformasi input
menjadi output seperti yang lazim terlihat pada sebuah komputer.

TES FO RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut Robert Gagne, belajar itu merupakan suatu proses yang


memungkinkan seseorang untuk mengubah tingkah lakunya cukup cepat
dan perubahan tersebut adalah ....
A. bersifat sementara
B. bersifat relatif tetap
C. selalu berubah-ubah
D. dipengaruhi oleh lingkungan

2) Dari pernyataan berikut, manakah yang menunjukkan bahwa telah terjadi


proses belajar pada diri seseorang menurut teori Gagne?
A. Si A membaca dengan tekun pelajaran IPA.
B. Si B setelah membaca buku IPA menjadi hafal buku yang
dipelajarinya.
C. Si C setelah mempelajari listrik menjadi mengerti cara kerja listrik.
D. Si D setelah membaca buku IPA menjadi hafal nama-nama ilmuwan
IPA.

3) Pernyataan berikut yang bukan merupakan ciri penting tentang belajar


adalah ....
A. belajar merupakan suatu proses yang dapat dilakukan oleh manusia
dan juga hewan
B. belajar menyangkut interaksi antara orang yang belajar dengan
lingkungannya
1.50 Pembelajaran IPA di SD 

C. belajar telah berlangsung bila terjadi perubahan tingkah laku yang


bertahan
D. belajar akan berhasil dengan baik bila ada motivasi intrinsik dari
orang yang belajar tersebut

4) Gagne menggunakan model pemrosesan informasi yang bertitik tolak


dari suatu analogi antara manusia dan ....
A. komputer
B. mesin
C. waktu
D. lingkungannya

5) Dalam model pemrosesan informasi yang berfungsi mengubah informasi


menjadi tindakan adalah ....
A. rehearsal
B. working memory
C. generator respon
D. kontrol utama

6) Es kalau dipanaskan akan mencair. Informasi verbal ini termasuk dalam


kategori ....
A. fakta
B. konsep
C. prinsip
D. generalisasi

7) Air selalu mengalir ke tempat yang lebih rendah. Informasi verbal ini
termasuk dalam kategori ....
A. fakta
B. konsep
C. prinsip
D. generalisasi

8) Semua benda dari besi akan berkarat bila dibiarkan dalam udara terbuka.
Informasi verbal ini termasuk dalam kategori ....
A. fakta
B. konsep
C. prinsip
D. generalisasi
 PDGK4202/MODUL 1 1.51

9) Menurut Gagne ada delapan tingkatan belajar, salah satunya adalah


respons yang diberikan bersifat emosional dan tidak dapat didefinisikan,
termasuk dalam ....
A. tanda-tanda belajar
B. stimulus-respon (S-R)
C. merangkai (chaining)
D. verbal chaining

10) Contoh keterampilan yang dipersyaratkan untuk level belajar keempat


(verbal chaining) adalah ....
A. mengulang kata-kata yang diucapkan oleh guru
B. menulis angka secara berurutan
C. mengenal nama-nama variabel
D. menggunakan kertas dan pensil untuk menyalin kata-kata

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.52 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 4

Teori Belajar Ausubel dalam Pembelajaran


IPA di SD

D alam Kegiatan Belajar 4 ini, sebelum membahas apa yang dimaksud


dengan belajar oleh Ausubel, ada baiknya Anda mempelajari dahulu
beberapa teori belajar. Ada beberapa teori belajar yang akan dibahas secara
sepintas sebagai bahan perbandingan. Teori belajar tersebut meliputi:
1) belajar hanya menerima saja (reception learning), 2) belajar penemuan
(discovery learning), 3) belajar hapalan (rote learning), 4) dan belajar
bermakna (meaningful learning).
Jika kita kaji ke-4 model belajar yang akan kita bahas, maka kita akan
mencoba untuk melihat persamaan-persamaan dan perbedaan-perbedaan dari
tiap-tiap model belajar tadi. Misalnya, perbedaan antara belajar penerimaan
dan belajar penemuan tidaklah sulit untuk dipahami. Dalam belajar
penerimaan, isi utama dari apa yang akan dipelajari, disajikan pada siswa
dalam bentuk final. Siswa sama sekali tidak menemukan sesuatu. Siswa
hanya diminta untuk menerima pelajaran yang disajikan padanya dan
menggunakannya di kemudian hari. Sedangkan sifat utama dari belajar
penemuan ialah bahwa materi utama yang akan dipelajari tidak diberikan,
tetapi harus ditemukan oleh siswa itu sendiri sebelum ia dapat
menggunakannya.
Sebenarnya ada empat macam belajar dengan dua dimensi yang terpisah.
Dimensi yang pertama berhubungan dengan cara informasi (materi pelajaran)
itu disajikan pada siswa, melalui penerimaan atau penemuan. Dimensi kedua
ialah menyangkut cara bagaimana siswa dapat mengaitkan informasi itu pada
struktur kognitif yang telah ada. Struktur kognitif meliputi fakta-fakta,
konsep-konsep dan generalisasi yang telah dipelajari dan diingat siswa.
Pada tingkat pertama dalam belajar, informasi dapat dikomunikasikan
pada pelajar baik dalam bentuk belajar penerimaan yang menyajikan
informasi itu dalam bentuk final, maupun dalam bentuk belajar penemuan
yang mengharuskan siswa untuk menemukan sendiri sebagian atau seluruh
informasi itu. Dalam tingkat kedua, siswa menghubungkan atau mengaitkan
informasi itu pada pengetahuan (berupa konsep-konsep, prinsip, dan
sebagainya) yang telah dimilikinya. Ini disebut belajar bermakna. Akan tetapi
 PDGK4202/MODUL 1 1.53

siswa itu dapat juga hanya mencoba-coba menghafalkan informasi baru itu
tanpa menghubungkannya pada konsep-konsep yang telah ada pada struktur
kognitifnya. Hal ini disebut belajar hapalan.
Kedua dimensi, yaitu penerimaan/penemuan dan hapalan/bermakna tidak
menunjukkan dikotomi sederhana, melainkan merupakan suatu kontinum.
Kontinum mendatar dari kiri ke kanan memperlihatkan berkurangnya belajar
penerimaan dan bertambahnya belajar penemuan. Sedangkan arah kontinum
vertikal yaitu dari bawah ke atas, menunjukkan berkurangnya belajar hapalan
dan bertambahnya belajar bermakna.

Belajar Menjelaskan Pengajaran audio- Penelitian ilmiah


bermakna hubungan antara tutorial yang baik
konsep-konsep

Penyajian melalui Sebagian besar


ceramah suatu buku penelitian rutin
pelajaran Pekerjaan di atau produksi
laboratorium sekolah ilmiah

Belajar Daftar perkalian Menerapkan rumus- Pemecahan


hapalan rumus untuk dengan coba-coba
memecahkan
masalah

Belajar penerimaan Belajar penemuan Belajar penemuan


terpimpin mandiri

Gambar 1.9.
Dua kontinum belajar

Ausubel menyatakan bahwa banyak ahli pendidikan menyamakan


belajar penerimaan dengan belajar hapalan, sebab mereka berpendapat bahwa
belajar bermakna hanya terjadi bila si pelajar menemukan sendiri
pengetahuan. Kalau kita perhatikan Gambar 1.9, maka belajar penerimaan
pun dapat dijadikan belajar bermakna. Pada pembahasan berikutnya, Anda
akan diajak untuk lebih memfokuskan diri pada konsep belajar.
1.54 Pembelajaran IPA di SD 

B. BELAJAR BERMAKNA

Ausubel adalah seorang ahli psikologi kognitif. Inti dari teori belajarnya
adalah belajar bermakna. Bagi Ausubel belajar bermakna merupakan suatu
proses dikaitkannya informasi baru pada konsep-konsep relevan yang
terdapat pada struktur kognitif seseorang. Seperti telah kita ketahui bahwa
informasi yang baru kita terima akan disimpan di daerah tertentu dalam otak.
Banyak sel otak yang terlibat dalam penyimpanan pengetahuan tersebut.
Peristiwa psikologi belajar bermakna menyangkut asimilasi informasi
baru ke dalam pengetahuan yang telah ada dalam struktur kognitif seseorang.
Jadi dalam belajar bermakna, informasi baru diasimilasikan pada subsumer-
subsumer relevan yang telah ada dalam struktur kognitif seseorang. Sebagai
hasil belajar menyebabkan pertumbuhan dan modifikasi subsumer-subsumer
yang telah ada.
Sebagai gambaran untuk mengetahui apakah subsumer tersebut, dapat
Anda lihat dalam Gambar 1.10 berikut ini:

Gambar 1.10.
Subsumer-subsumer

Berkembang atau tidaknya subsumer tersebut sangat tergantung pada


pengalaman seseorang seperti misalnya subsumer itu dapat relatif sangat
besar dan berkembang (subsumer A), atau kurang berkembang (subsumer B
dan C).
Barangkali Anda bertanya, dari mana datangnya subsumer tersebut?
Sebagai gambaran, simaklah ilustrasi berikut ini. Pada anak-anak,
pembentukan konsep merupakan proses utama untuk memperoleh konsep-
 PDGK4202/MODUL 1 1.55

konsep. Pembentukan konsep adalah semacam belajar penemuan yang


menyangkut baik pembentukan hipotesis dan pengujian hipotesis, maupun
pembentukan generalisasi-generalisasi dari hal-hal yang khusus. Misalnya
dengan berkali-kali dihadapkan pada kucing, burung, ikan atau pada kursi,
meja, maka lambat laun anak-anak akan menemukan kriteria bagi konsep
kucing, burung, ikan, kursi, atau meja.

B. MENERAPKAN TEORI AUSUBEL DALAM PENGAJARAN IPA


SD

Ausubel dalam bukunya Educational Psychology: A Cognitive View,


menyatakan bahwa faktor yang paling penting yang mempengaruhi belajar
ialah apa yang telah diketahui siswa. Pernyataan Ausubel inilah yang menjadi
inti teori belajarnya, yaitu belajar bermakna.
Belajar secara verbal diajarkan melalui pengajaran langsung seperti
ceramah dan sudah berlangsung selama bertahun-tahun. Penelitian tentang
cara mengajar yang efektif yang baru saja dilakukan mengindikasikan bahwa
jika informasi yang diinginkan dapat masuk ke dalam memori atau ingatan,
maka model pengajaran secara langsung adalah cara yang terbaik. Belajar
secara verbal atau langsung adalah lebih efektif untuk diberikan di kelas-
kelas bawah yaitu kelas I sampai dengan kelas III, sedangkan untuk kelas
atas yaitu mulai kelas IV sampai dengan kelas VI, maka pengajaran secara
verbal keefektifannya akan semakin berkurang.
David P. Ausubel menyebutkan bahwa pengajaran secara verbal adalah
lebih efisien dari segi waktu yang diperlukan untuk menyajikan pelajaran dan
menjanjikan bahwa pebelajar dapat mempelajari materi pelajaran dalam
jumlah yang lebih banyak.
Pengajaran secara verbal biasanya digunakan pada pengajaran secara
tradisional. Misalnya guru kelas II SD menyuruh siswa untuk melengkapi
lembar kerja yang berisikan kata-kata baru dengan dibantu oleh kamus untuk
mencari definisi dari kata-kata baru tersebut dan kemudian menuliskan ke
dalam lembar kerja. Contoh yang lainnya, guru kelas III, menugaskan siswa-
siswanya untuk membaca satu bab dari sebuah buku IPA dan kemudian
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam buku yang dibacanya.
Beberapa contoh yang disebutkan di atas dapat dianggap sebagai belajar
secara verbal.
1.56 Pembelajaran IPA di SD 

Sebagai contoh dalam suatu kelas misalnya kelas III, siswa


dikelompokkan menjadi 2 kelompok. Kelompok I diberi daftar nama-nama
benda, binatang, tumbuhan dan sebagainya, demikian juga dengan kelompok
II. Kemudian beri waktu tiap-tiap kelompok selama 1 menit untuk mengingat
kata-kata yang terdapat dalam daftar kelompoknya.

Misalnya:

Daftar I Daftar II

Kuda Durian
Durian Mangga
Merah Rambutan

Coklat Kambing
Kambing Kuda
Mangga Sapi

Kuning Merah
Sapi Coklat
Rambutan Kuning

Sesudah 1 menit, setiap anak kemudian disuruh menuliskan sebanyak


mungkin kata-kata yang dapat mereka ingat. Kemudian bandingkan jumlah
kata-kata yang dapat diingat dan benar untuk kedua kelompok. Bagaimana
hasilnya? Kelompok manakah yang dapat mengingat kata-kata dengan
jumlah yang lebih banyak?
Dari daftar kata-kata di atas, perbedaan apakah yang dapat Anda lihat
pada ke- dua daftar tersebut? Dalam daftar II terdiri dari kata-kata yang
tersusun ke dalam suatu pola. nama buah/pohon - nama hewan - warna.
 PDGK4202/MODUL 1 1.57

Sedangkan dalam daftar I, kata-kata tersebut belum ada pola yang jelas. Jadi
dapat dikatakan bahwa kata-kata dalam daftar II lebih bermakna bagi siswa.

C. DIFERENSIASI PROGRESIF DAN REKONSILIASI


INTEGRATIF

Seperti apa yang telah kita bahas tadi disebutkan bahwa Faktor yang
paling penting yang mempengaruhi belajar adalah apa yang telah diketahui
siswa. Pernyataan inilah yang menjadi inti dari teori belajar Ausubel agar
terjadi belajar bermakna maka konsep baru atau pengetahuan baru harus
dikaitkan dengan konsep-konsep yang telah ada dalam struktur kognitif
siswa. Dalam mengaitkan konsep-konsep ini dikemukakan 2 prinsip oleh
Ausubel yaitu prinsip diferensiasi progresif (progressive differentiation) dan
prinsip rekonsiliasi integratif (integrative reconciliation).
Dalam suatu seri pelajaran hendaknya siswa diperkenalkan terlebih
dahulu pada konsep-konsep yang paling umum sesudah itu materi pelajaran
disusun secara berangsur-angsur menjadi konsep-konsep yang lebih khusus.
Dengan perkataan lain model belajar menurut Ausubel pada umumnya
berlangsung dari yang umum ke yang khusus. Dalam hal ini guru dalam
mengajar terlebih dahulu mengajarkan konsep-konsep umum kemudian
secara perlahan-lahan menuju pada konsep-konsep yang lebih sederhana.
Contoh penyusunan konsep seperti ini disebut diferensiasi progresif yang
merupakan salah satu dari sekian banyak macam urutan belajar.
Prinsip kedua yang dikemukakan oleh Ausubel ialah prinsip rekonsiliasi
integratif atau penyesuaian integratif. Menurut prinsip ini dalam mengajarkan
konsep-konsep, atau gagasan-gagasan perlu diintegrasikan dan disesuaikan
dengan konsep-konsep yang telah dipelajari sebelumnya. Dengan kata lain
guru hendaknya mampu menunjukkan kepada siswa bagaimana konsep-
konsep dan prinsip-prinsip itu saling berkaitan.
Peta konsep memperlihatkan bagaimana konsep-konsep saling dikaitkan.
Untuk menyusun suatu peta konsep diperlukan konsep-konsep atau kejadian-
kejadian dan kata penghubung. Bila dua konsep dihubungkan oleh satu atau
lebih kata penghubung maka terjadilah suatu preposisi. Dalam bentuknya
yang paling sederhana suatu peta konsep adalah dua konsep yang
dihubungkan oleh satu kata penghubung membentuk suatu preposisi.
Misalnya, tumbuhan itu hijau merupakan suatu peta konsep yang sederhana
1.58 Pembelajaran IPA di SD 

sekali, yang terdiri dari konsep tumbuhan dan hijau, dihubungkan oleh kata
itu.
Belajar bermakna lebih mudah berlangsung bila konsep-konsep baru
dikaitkan pada konsep yang lebih umum, maka peta konsep biasanya disusun
secara hierarki. Ini berarti bahwa konsep yang lebih umum berada pada
puncak dan semakin ke bawah konsep-konsep diurutkan menjadi lebih
khusus. Sebagai contoh dapat Anda lihat di bawah ini, di mana air adalah
sebagai konsep yang paling umum dan diletakkan di puncak skema. Air
diperlukan oleh makhluk hidup. Makhluk hidup dikelompokkan menjadi
manusia, hewan, dan tumbuhan. Contoh manusia misalnya Amir. Contoh
hewan misalnya ayam, kucing. Contoh tumbuhan padi, kacang.
Menurut wujudnya, air dibedakan menjadi padat, cair, dan gas. Wujud
padat misalnya salju, es. Wujud cair yaitu air, wujud gas yaitu uap.

Gambar 1.11.
Peta Konsep Air

Suatu peta konsep memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1) Pemetaan konsep


merupakan suatu cara untuk memperlihatkan konsep-konsep dan organisasi
suatu bidang studi, diterapkan dalam semua bidang studi, bukan hanya pada
bidang IPA SD, 2) Suatu peta konsep merupakan suatu gambar dua dimensi
dan suatu disiplin atau bagian dari suatu disiplin, 3) Dalam setiap peta
konsep, konsep yang paling umum (inklusif) terdapat pada puncak konsep,
makin ke bawah konsep-konsep menjadi lebih khusus dan sampai pada
pemberian contoh-contoh, 4) Suatu peta konsep memuat hierarki konsep-
konsep dan konsep-konsep yang tidak membentuk hierarki. Makin tinggi
hierarki yang ditunjukkan maka makin tinggi nilai peta konsep tersebut.
 PDGK4202/MODUL 1 1.59

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang menjadi inti dari belajar menurut Ausubel? Berilah


penjelasan!
2) Dalam mengaitkan konsep-konsep pada struktur kognitif seseorang
dikenal 2 buah prinsip. Sebutkan kedua prinsip tersebut berikan
penjelasan masing-masing!
3) Sebutkan ciri-ciri peta konsep! Serta berikan penjelasan masing-masing!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Inti dari belajar menurut Ausubel adalah belajar bermakna. Belajar


bermakna merupakan suatu proses dikaitkannya informasi baru pada
konsep-konsep relevan yang terdapat pada struktur kognitif seseorang.
2) Dua (2) buah prinsip dalam mengaitkan konsep-konsep yaitu prinsip
diferensiasi progresif dan prinsip rekonsiliasi integratif. Diferensiasi
progresif yaitu cara penyajian konsep-konsep yang dimulai dari konsep-
konsep umum kemudian dilanjutkan dengan penyajian konsep-konsep
yang lebih khusus. Sedangkan dalam rekonsiliasi integratif dalam
mengajarkan konsep, konsep-konsep baru perlu diintegrasikan dan
disesuaikan dengan konsep-konsep yang telah dipelajari sebelumnya.
3) Ciri-ciri peta konsep antara lain:
a) Pemetaan konsep merupakan suatu cara untuk memperlihatkan
konsep-konsep dan organisasinya dalam suatu bidang studi. Berlaku
untuk semua bidang studi, tidak hanya IPA.
b) Suatu peta konsep merupakan suatu gambaran/diagram dua dimensi
dari suatu disiplin atau bagian dari suatu disiplin.
c) Dalam setiap peta konsep, konsep yang paling umum (inklusif)
terdapat pada puncak konsep, makin ke bawah konsep-konsep
menjadi lebih khusus dan sampai pada pemberian contoh-contoh.
1.60 Pembelajaran IPA di SD 

4) Suatu peta konsep memuat hierarki konsep-konsep. Makin tinggi


hierarki yang ditunjukkan maka makin tinggi nilai peta konsep tersebut.

RA NGK UMA N

Menurut Ausubel, belajar bermakna akan terjadi apabila informasi


baru dapat dikaitkan dengan konsep-konsep yang sudah terdapat dalam
struktur kognitif seseorang. Faktor yang paling penting yang
mempengaruhi belajar adalah apa yang telah diketahui oleh siswa.
Informasi yang baru diterima akan disimpan di daerah tertentu dalam
otak. Banyak sel otak yang terlibat dalam penyimpanan pengetahuan
tersebut.
Ada dua prinsip dalam mengaitkan konsep-konsep yang diperlukan
untuk belajar yaitu diferensiasi progresif dan rekonsiliasi integratif.
Dalam diferensiasi progresif, konsep-konsep yang diajarkan dimulai
dengan konsep-konsep yang umum menuju konsep-konsep yang lebih
khusus. Sedangkan dalam rekonsiliasi integratif, konsep-konsep atau
gagasan-gagasan perlu diintegrasikan dan disesuaikan dengan konsep-
konsep yang telah dipelajari sebelumnya.

TES FO RMA TIF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Isi utama dari apa yang akan dipelajari disajikan pada siswa dalam
bentuk final merupakan ciri utama belajar ....
A. penemuan
B. hapalan
C. penerimaan
D. bermakna

2) Materi utama yang akan dipelajari tidak diberikan tetapi harus ditemukan
oleh siswa itu sendiri sebelum ia menggunakannya merupakan ciri utama
belajar ....
A. penemuan
B. penerimaan
C. hapalan
D. bermakna
 PDGK4202/MODUL 1 1.61

3) Konsep-konsep yang akan diajarkan selalu dikaitkan dengan konsep-


konsep yang telah diketahui siswa merupakan ciri dari belajar ....
A. penemuan
B. penerimaan
C. hapalan
D. bermakna

4) Konsep-konsep yang akan diajarkan sebaiknya dimulai dari konsep-


konsep yang umum kemudian menuju kepada konsep-konsep yang
khusus sesuai dengan prinsip ....
A. rekonsiliasi integratif
B. pengajaran IPA di SD
C. diferensiasi progresif
D. pengajaran konsep pada siswa

5) Konsep-konsep atau gagasan-gagasan perlu diintegrasikan dengan


konsep-konsep yang telah dipelajari sebelumnya, hal ini sesuai dengan
prinsip ....
A. diferensiasi progresif
B. pengajaran IPA di SD
C. rekonsiliasi integratif
D. pengajaran konsep pada siswa

Untuk soal no. 6 sampai dengan 10, gunakan petunjuk berikut: Pilihlah!
A. Jika jawaban (1) dan (2) benar
B. Jika jawaban (1) dan (3) benar
C. Jika jawaban (2) dan (3) benar
D. Jika semua jawaban benar

6) Peta konsep terdiri dari ...


(1) konsep-konsep
(2) simbol-simbol
(3) hierarki konsep

7) Peta konsep memegang peranan yang sangat penting dalam pendidikan


karena ....
(1) peta konsep yang dibuat sendiri menolong siswa untuk belajar
bermakna
(2) peta konsep terdiri dari konsep-konsep yang penting
(3) dari peta konsep yang dibuat siswa, guru dapat mengetahui
penguasaan siswa terhadap materi yang diajarkan
1.62 Pembelajaran IPA di SD 

8) Pernyataan berikut yang merupakan ciri-ciri peta konsep adalah ....


(1) pemetaan konsep merupakan suatu cara untuk memperlihatkan
konsep-konsep dan organisasi suatu bidang studi, diterapkan dalam
suatu bidang studi, bukan hanya pada bidang IPA SD
(2) suatu peta konsep merupakan suatu gambar dua dimensi dari suatu
disiplin atau bagian dari suatu disiplin
(3) dalam setiap peta konsep yang paling umum (inklusif) terdapat pada
puncak konsep, makin ke bawah konsep-konsep menjadi lebih
khusus dan sampai pada pemberian contoh-cntoh

9) Pernyataan berikut yang benar terhadap peta konsep adalah ....


(1) konsep-konsep yang paling umum terdapat di puncak peta
(2) kedudukan dan fungsi antarkonsep adalah sejajar
(3) makin ke bawah konsep-konsep menjadi konsep-konsep yang lebih
khusus

10) Menurut Ausubel agar belajar bermakna dapat berlangsung maka ....
(1) pengetahuan baru harus mirip dengan konsep yang telah ada dalam
struktur kognitif siswa
(2) pengetahuan baru dapat diberikan guru dengan menjelaskan
hubungan antara konsep-konsep
(3) pengetahuan baru itu harus ditemukan sendiri oleh siswa, tidak
dapat kalau hanya diberikan oleh guru

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4202/MODUL 1 1.63

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.64 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C Jelas jawabannya bahwa skema adalah mental struktur.
2) D Bayi termasuk pada tahapan sensori motor yang ditandai dengan
aktivitas yang disebabkan oleh rangsangan dari luar sehingga
gerakannya dianggap sebagai refleks.
3) A Proses adaptasi akan terjadi apabila telah melewati proses asimilasi
dan akomodasi.
4) D Anak pada usia ini masih beranggapan bahwa hanya ada satu benda,
sehingga apabila dia menemukan benda yang serupa dia
beranggapan bahwa benda tersebut merupakan benda yang pernah
dilihatnya. Jawaban A, B, dan C, salah, karena: A tahap konkret
operasional, B tahap profesional dan C, tahap formal operasional.
5) C Cara berpikir anak pada masa pre-operasional masih terbatas.
6) B Anak pada tahap pre-operasional belum dapat melakukan
konservasi.
7) C Salah satu ciri tahap konkret operasional adalah bahwa anak telah
mengetahui identitas perkalian.
8) D Kemampuan menyusun hipotesis hanya dimiliki oleh anak tahap
formal operasional.
9) B Anak tersebut berpikir dengan membandingkan benda tersebut
terhadap dirinya. Dia mengerti bahwa dirinya adalah makhluk hidup,
jadi benda yang bergerak seperti dia dianggap makhluk hidup pula.
10) D Kalau seandainya ibu Ani mengetahui bahwa anak kelas III SD
termasuk pada tahap konkret operasional, maka beliau tidak akan
memilih metode informasi pada pembelajaran tersebut.

Tes Formatif 2
1) C Menurut Bruner, belajar merupakan suatu kegiatan pengolahan
informasi.
2) B Jawaban A, C, dan D salah karena koding (A) merupakan hubungan
antarkategori, nilai (C) merupakan rentangan suatu atribut, kategori
(D) adalah suatu ketentuan.
 PDGK4202/MODUL 1 1.65

3) A Di antara pernyataan-pernyataan tersebut yang bukan merupakan


keuntungan dari pengkategorisasian adalah A.
4) B Jawaban A, C, dan D salah, karena tahap inaktif (A) merupakan
tahap di mana anak masih mengembangkan motornya, tahap formal
(C) bukan merupakan tahapan menurut Bruner; dan tahap simbolik
(D) merupakan tahap perkembangan di mana anak telah bisa
berpikir secara logis.
5) D Jelas bahwa belajar penemuan merupakan belajar di mana
pembelajar secara aktif mencari informasi.
6) C Pembelajaran tidak harus selalu dengan sengaja mengingat
informasi yang diterima.
7) D Peran guru yang utama dalam pembelajaran penemuan adalah untuk
memberikan pengarahan dan bimbingan kepada siswa yang
membutuhkan.
8) A Bruner dan Piaget hampir mempunyai pandangan yang sama tentang
tahap perkembangan anak, tetapi Bruner berpendapat bahwa pada
tahap apa pun anak sudah dapat menerima dasar-dasar IPA.
9) B Model pembelajaran penemuan murni tidak cocok untuk siswa kelas
IV, ada kemungkinan bahwa belum terbiasa melakukan penemuan
sendiri.
10) B Agar kelompok bekerja secara maksimal, tiap kelompok terdiri dari
4 - 6 anak.

Tes Formatif 3
1) B Perubahan tingkah laku seseorang setelah belajar adalah bersifat
relatif tetap.
2) C Sesuai dengan definisi belajar Robert Gagne, maka jawaban C yang
paling benar.
3) D Motivasi intrinsik akan mempengaruhi hasil belajar seseorang.
4) A Model pemrosesan informasi menurut Gagne bertitik tolak dari
suatu analogi manusia dan komputer.
5) C Generator respons berfungsi untuk mengubah informasi menjadi
tindakan. Jawaban A, B, dan D semuanya salah.
6) A Es kalau dipanaskan adalah termasuk kategori fakta.
1.66 Pembelajaran IPA di SD 

7) C Air selalu mengalir ke tempat yang lebih rendah termasuk kategori


prinsip.
8) D Semua benda dari besi akan berkarat bila dibiarkan pada udara
terbuka termasuk kategori generalisasi.
9) A Jawaban A paling tepat, respons yang diberikan bersifat emosional
dan tidak dapat didefinisikan termasuk dalam tanda-tanda belajar.
10) C Mengenal nama-nama variabel adalah termasuk dalam verbal
chaining/rangkaian verbal.

Tes Formatif 4
1) C Dalam belajar penerimaan maka isi utama dari apa yang akan
dipelajari disajikan dalam bentuk final.
2) A Dalam belajar penemuan, materi utama yang akan dipelajari tidak
diberikan tetapi harus ditemukan oleh siswa itu sendiri sebelum ia
menggunakannya.
3) D Dalam belajar bermakna, konsep-konsep yang akan diajarkan selalu
dikaitkan dengan konsep-konsep yang telah diketahui siswa.
4) B Diferensiasi progresif adalah konsep-konsep yang diajarkan
sebaiknya dimulai dari konsep-konsep yang umum kemudian
menuju konsep-konsep yang khusus.
5) C Rekonsiliasi integratif yaitu konsep-konsep atau gagasan-gagasan
perlu diintegrasikan dengan konsep-konsep yang telah dipelajari
sebelumnya.
6) B Jawaban (1) dan (3) adalah benar. Peta konsep terdiri dari konsep-
konsep dan hierarki konsep.
7) B Jawaban (1) dan (3) adalah benar. Peta konsep berperan dalam hal
menolong siswa untuk belajar bermakna dan guru dapat mengetahui
penguasaan siswa terhadap materi yang diajarkan.
8) D Jawaban (1), (2) dan (3) merupakan ciri-ciri dari peta konsep.
9) B Jawaban (1) dan (3) adalah benar. Dalam peta konsep, konsep-
konsep yang paling umum terdapat di puncak peta, dan makin ke
bawah konsep-konsep menjadi lebih khusus.
 PDGK4202/MODUL 1 1.67

10) A Jawaban (1) dan (2) adalah benar. Belajar bermakna menurut
Ausubel dapat berlangsung jika pengetahuan baru harus mirip
dengan konsep yang telah ada dalam struktur kognitif siswa dan
pengetahuan baru dapat diberikan guru dengan menjelaskan
hubungan antara konsep-konsep.
1.68 Pembelajaran IPA di SD 

Glosarium

Akomodasi : penyesuaian suatu tanggapan

Animisme : kepercayaan kepada roh-roh yang mendiami benda (misalnya


pohon, batu, dan lain-lain)

Asimilasi : memberikan tanggapan terhadap hal-hal yang diperoleh

Identitas : keadaan, sifat atau ciri-ciri khusus seseorang atau suatu benda

Implikasi : keterlibatan, akibat

Indikator : penunjuk, seseorang atau sesuatu yang memberi petunjuk


atau keterangan

Instuisi : bisikan hati, gerak hati, daya batin untuk mengerti atau
mengetahui sesuatu tidak dengan berpikir atau belajar

Logis : masuk di akal, sesuatu kejadian yang memang telah demikian


seharusnya

Manipulasi : suatu usaha untuk membuat suatu situasi atau sistem yang
sesuai dengan yang diinginkan

Persepsi : pendapat yang dibentuk dari hasil melihat sesuatu

Spesifikasi : perincian

Transisi : peralihan
 PDGK4202/MODUL 1 1.69

Daftar Pustaka

Ausubel, D.P.,et al. (1978). Educational Psychology: A Cognitive View.


New York: Holt, Rinehart and Winston.

Gagne, R M. (1975). Essential of Learning for Instruction. Hinsdale,


Illinois: The Dryden Press.

Gagne, Robert M. (1977). The Conditions of Learning. New York: Holt


Rinehart and Winston.

Hamilton, R , and Ghatala, E (1991). Learning and Instruction. New York:


McGraw-Hill, Inc.

Joyce, B, & Weil M. (1992). Models of Teaching Massavhusetts. Allyn and


Bacon, Inc.

Novak, J.D., and Gowin, D.B. (1985). Learning How To Learn. New York:
Cambridge University Press.

Ratna Wilis Dahar, dkk. (1986). Pengelolaan Pengajaran Kimia. Jakarta:


Depdikbud UT.
Modul 2

Pendekatan dalam Pembelajaran


IPA SD
Dr. Amalia Sapriati, M.A.

PE NDAHUL UA N

M odul 2 membahas tentang berbagai pendekatan yang secara umum


digunakan dalam mengembangkan pembelajaran, yang juga dapat
digunakan dalam pembelajaran IPA di sekolah dasar. Pemahaman tentang
setiap pendekatan merupakan salah satu bekal penting untuk
mengembangkan pembelajaran IPA di sekolah dasar. Kegiatan belajar yang
tercakup pada Modul 2 ini terdiri dari uraian dan contoh kemudian
dilanjutkan dengan latihan, rangkuman, dan diakhiri dengan tes formatif.
Kedua kegiatan belajar terebut merupakan bagian yang saling terkait dan
sama pentingnya. Oleh karena itu Anda harus membaca dengan cermat dan
mengerjakan tugas dan atau latihan yang tercantum di dalamnya. Dengan
mengikuti arahan tersebut, diharapkan Anda dapat menerapkan pendekatan
yang tepat untuk suatu pembelajaran IPA. Secara rinci, diharapkan Anda
dapat.
1. Menjelaskan pengertian berbagai pendekatan dalam pembelajaran IPA.
2. Mengidentifikasi pendekatan yang tepat untuk pembelajaran IPA SD.
3. Menerapkan pendekatan yang tepat untuk materi IPA SD yang sesuai,
dari kelas 1 sampai dengan kelas 6.

Untuk menguasai tujuan tersebut, Anda harus menguasai konsep dan


contoh yang disajikan serta menerapkannya pada situasi di sekolah Anda..
Bilamana ada keraguan sebaiknya Anda berdiskusi dengan mahasiswa lain.
Perlu Anda ketahui, Modul 2 ini merupakan salah satu bagian dari materi
yang membahas tentang Pendidikan IPA SD.
2.2 Pembelajaran IPA di SD 

Pelajari dan simak dengan baik bagian demi bagian sebelum


mengerjakan tes formatif, urutan penyajian diupayakan sedemikian rupa agar
Anda dapat mempelajari bagian lanjutan setelah mengetahui bagian yang
mendahuluinya. Kebiasaan belajar teratur akan membawa Anda ke arah pola
hidup yang teratur, semoga Anda termasuk insan yang demikian.
 PDGK4202/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pendekatan dalam Pembelajaran IPA

P endidikan IPA di sekolah dasar bertujuan agar siswa menguasai


pengetahuan, fakta, konsep, prinsip, proses penemuan, serta memiliki
sikap ilmiah, yang akan bermanfaat bagi siswa dalam mempelajari diri dan
alam sekitar. Pendidikan IPA menekankan pada pemberian pengalaman
langsung untuk mencari tahu dan berbuat sehingga mampu menjelajahi dan
memahami alam sekitar secara ilmiah.
Filosofi IPA sebagai cara untuk mencari tahu yang berdasarkan pada
observasi. Dengan demikian, pengetahuan dalam IPA merupakan hasil
observasi yang disimpulkan berdasarkan hasil observasi. Kebenaran harus
dibuktikan secara empiris berdasarkan observasi atau eksperimen.
Pengembangan pembelajaran IPA yang menarik, menyenangkan, layak,
sesuai konteks, serta didukung oleh ketersediaan waktu, keahlian, sarana dan
prasarana merupakan kegiatan yang tidak mudah untuk dilaksanakan.
Seorang guru dituntut memiliki kemampuan dan kreativitas yang cukup agar
pembelajaran dapat terselenggarakan secara efektif dan efisien. Salah satu
aspek kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru adalah tentang
pemahaman dan penguasaan terhadap pendekatan pembelajaran.
Anda tentu telah memiliki pengalaman yang cukup dalam pelaksanaan
proses pembelajaran IPA di SD. Berapa macam pendekatan yang Anda
gunakan? Bagaimana Anda menentukan pendekatan tersebut? Apa alasan
memilih pendekatan tersebut? Salah satu peran pendekatan dalam suatu
pembelajaran adalah untuk meningkatkan keberhasilan pembelajaran yang
diselenggarakan.
Pendekatan yang dapat digunakan dalam pembelajaran IPA antara lain
adalah pendekatan lingkungan, sain-lingkungan-teknologi-masyarakat,
konseptual, faktual, nilai, pemecahan masalah, penemuan (discovery),
inkuiri, keterampilan proses, komputer, sejarah, dan deduktif/induktif.

A. PENGERTIAN DAN PRINSIP PEMILIHAN PENDEKATAN

Menurut Raka Joni (1993), pendekatan adalah cara umum dalam


memandang permasalahan atau objek kajian, sehingga berdampak ibarat
seseorang memakai kaca mata dengan warna tertentu pada saat memandang
2.4 Pembelajaran IPA di SD 

alam sekitar. Herawati Susilo (1998) mengemukakan bahwa pendekatan


bersifat aksiomatis yang menyatakan pendirian, filosofi, dan keyakinan yang
berkaitan dengan serangkaian asumsi. Pendekatan merupakan garis besar dari
rencana pembelajaran. Penjabaran dari suatu pendekatan berupa metode.
Metode yang bersifat lebih prosedural daripada pendekatan merupakan
rencana menyeluruh secara teratur, tidak saling bertentangan, dan mengacu
pada pendekatan dari suatu pembelajaran.
Peranan pendekatan pembelajaran adalah menyesuaikan antara tujuan
pembelajaran, siswa, latar belakang sosial dan budaya, sumber dan daya
dukung, dan lain-lain yang tercakup dalam unsur input, output, produk, dan
outcomes pendidikan dengan bahan kajian yang akan disajikan, sehingga
pembelajaran menjadi menarik, menyenangkan, menumbuhkan rasa ingin
tahu, memberikan penghargaan, serta bermakna bagi hidup dan kehidupan
sekarang dan yang akan datang. Tujuan menggunakan pendekatan adalah
menggiring cara pandang/persepsi dan atau proses pengkajian terhadap
materi pembelajaran dengan suatu terminologi sehingga akan diperoleh suatu
pemahaman dan pembentukan perilaku siswa yang diharapkan.
Prinsip pemilihan pendekatan adalah pertimbangan pendekatan yang
dipilih dengan faktor-faktor terkaitnya, antara lain seperti tujuan pendidikan
dan pembelajaran, kurikulum, kemampuan siswa, psikologi belajar, dan
sumber daya.
Pendekatan pembelajaran mengacu kepada tujuan pendidikan secara
umum dan tujuan pembelajaran dari bahan kajian. Misalkan, tujuan
pendidikan nasional yang tercantum pada Pasal 3 UURI No. 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan nasional adalah untuk mengembangkan potensi
peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa, berakhlak
mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara
yang demokratis dan bertanggung jawab.
Berdasarkan kurikulum 2004, tujuan pembelajaran IPA di Sekolah Dasar
(SD) dan Madrasah Ibtidaiyah (MI) adalah agar siswa mampu: a)
mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep IPA yang bermanfaat
dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari; b) mengembangkan rasa
ingin tahu, sikap positif dan kesadaran adanya hubungan saling
mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat; c)
mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar,
memecahkan masalah dan membuat keputusan; d) berperan serta dalam
memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam; e) menghargai alam
 PDGK4202/MODUL 2 2.5

dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan; f) memiliki


pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan
pendidikan jenjang pendidikan selanjutnya (SMPIMTs).
Kurikulum IPA lebih menekankan siswa untuk menjadi pebelajar aktif
dan luwes. Kurikulumnya menyediakan berbagai pengalaman belajar untuk
memahami konsep dan proses IPA. Pemahaman ini bermanfaat bagi peserta
didik agar dapat: a) menanggapi isu lokal, nasional, kawasan, dunia, sosial,
budaya, ekonomi, lingkungan dan etika; b) menilai secara kritis
perkembangan dalam bidang IPA dan teknologi serta dampaknya; c)
memberi sumbangan terhadap kelangsungan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi; dan d) memilih karier yang tepat.
Ruang Lingkup kurikulum IPA SD mencakup kerja ilmiah serta
pemahaman konsep IPA dan penerapannya (terdiri atas makhluk hidup dan
proses kehidupan; benda/materi, sifat-sifat dan kegunaannya; bumi dan alam
semesta; serta sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat). Berdasarkan
Kurikulum 2004 tersebut, IPA seharusnya dibelajarkan secara inkuiri ilmiah
(scientific inquiry) untuk menumbuhkan kemampuan berpikir, bekerja dan
bersikap ilmiah serta berkomunikasi sebagai salah satu aspek penting
kecakapan hidup.
Siswa SD pada umumnya berada dalam usia yang masih senang
bermain, senang melakukan kegiatan, memiliki rasa ingin tahu yang besar.
Mereka tertarik untuk melakukan penggalian, melakukan kegiatan,
melakukan permainan, mendapatkan pengalaman yang bervariasi, memenuhi
rasa keingintahuannya. Latar belakang budaya, sosial, dan ekonomi siswa
juga mempengaruhi pemilihan pendekatan yang dipilih. Latar belakang
tersebut mempengaruhi kemudahan dalam menggiring siswa untuk berada
dalam suatu cara pandang atau persepsi tertentu.
Raka Joni mengutip Marzano (1992) bahwa titik pusat hakikat belajar,
pengetahuan pemahaman terwujud dalam bentuk pemberian makna oleh
siswa kepada pengalaman melalui berbagai bentuk kegiatan pengkajian yang
memerlukan pengerahan berbagai keterampilan kognitif di dalam mengolah
informasi yang diperolehnya melalui alat indera. Kebermaknaan yang
optimal dicapai jika siswa selain diberi kesempatan untuk mengintegrasikan
perolehan juga diberi kesempatan untuk menerapkan pengetahuan tersebut
dalam situasi lain secara fungsional di sekolah dan dalam kehidupan sehari-
hari. Keterampilan, baik yang berupa personal sosial maupun psikomotorik,
mempersyaratkan latihan dengan adanya perbuatan langsung yang disertai
2.6 Pembelajaran IPA di SD 

dengan adanya kesempatan mendapat dan mencerna balikan. Sikap dan nilai
dibentuk dan diinternalisasikan melalui penghayatan yang terakumulasi dari
berbagai pengalaman yang syarat nilai. Ketiga kategori kegiatan belajar,
yaitu mengkaji untuk mewujudkan pengetahuan-pemahaman, berlatih untuk
membentuk keterampilan, dan penghayatan untuk menginternalisasikan sikap
dan nilai, merupakan kebermaknaan pengalaman belajar bagi siswa.
Daya dukung dan sumber daya, yang antara lain berupa sarana dan
prasarana, alokasi waktu, kebijakan pemerintah dan sekolah, masyarakat
sekolah, dan kemampuan guru turut mempengaruhi pemilihan pendekatan.

B. JENIS PENDEKATAN

Seperti disampaikan pada Kurikulum 2004, IPA seharusnya dibelajarkan


secara inkuiri ilmiah (scientific inquiry) untuk menumbuhkan kemampuan
berpikir (aspek kognitif), bekerja dan bersikap ilmiah (aspek psimotor dan
sikap) serta keterampilan berkomunikasi.
Pembelajaran IPA di SD menekankan pemberian pengalaman belajar
langsung melalui penggunaan dan pengembangan keterampilan proses dan
sikap ilmiah. Pada modul ini akan dibahas tentang beberapa pendekatan.
Sebagai seorang guru, Anda dituntut untuk memilih pendekatan yang dapat
memberi kesempatan dalam memberikan pengalaman belajar langsung
melalui penggunaan dan pengembangan keterampilan proses dan sikap
ilmiah. Pemilihan pendekatan yang paling cocok memang bukan merupakan
hal yang mudah, Anda perlu memahami dengan baik tujuan pembelajaran
yang akan dilaksanakan, materi yang akan disampaikan, sumber, situasi dan
kondisi lingkungan, termasuk pertimbangan tentang kemampuan yang Anda
miliki. Cara untuk meningkatkan kepekaan mengenai pemilihan pendekatan
yang dianggap paling tepat antara lain dengan memperhatikan ketentuan dari
kurikulum yang digunakan, belajar dari buku, diskusi dengan teman sesama
guru, melihat dan mendengarkan pengalaman sesama guru dalam mengajar,
dan sebagainya. Berikut adalah beberapa pendekatan yang dapat digunakan
dalam pembelajaran IPA.

1. Pendekatan Lingkungan
Pendekatan lingkungan adalah mengajarkan IPA dengan cara pandang
bahwa mengembangkan kebiasaan siswa menggunakan dan memperlakukan
lingkungan secara bijaksana dengan memahami faktor politis, ekonomis,
 PDGK4202/MODUL 2 2.7

sosial-budaya, ekologis yang mempengaruhi manusia dalam dan


memperlakukan lingkungan tersebut. Kebiasaan siswa tersebut dibangun
melalui pemahaman siswa terhadap lingkungan itu sendiri. Pada pendekatan
ini, pembelajaran dikembangkan dengan menggunakan lingkungan sebagai
sumber belajar, untuk mengembangkan sikap dan perilaku peduli dan
mencintai lingkungan, dan untuk mengembangkan keterampilan meneliti
lingkungan.

2. Pendekatan Sain-Lingkungan-Teknologi-Masyarakat
IPA merumuskan penjelasan untuk mengamati lingkungan. Teknologi,
yang merupakan penerapan dari pengetahuan, merumuskan pemecahan
permasalahan yang terkait dengan adaptasi manusia terhadap lingkungan,
Masyarakat merupakan lingkungan manusia tempat terjadinya kegiatan IPA,
kegiatan ilmiah, dan kegiatan teknologi.
Pengetahuan yang dikembangkan melalui IPA memberi sumbangan
terhadap perkembangan teknologi baru. Teknologi baru tersebut akan
mempengaruhi kegiatan ilmiah dan penentuan permasalahan yang diteliti
serta cara yang digunakan untuk memecahkan permasalahan. Pengetahuan
yang dihasilkan IPA dan proses yang digunakan ilmuwan mempengaruhi
pandangan hidup manusia, cara berpikir manusia, dan lingkungan hidup
secara umum.
Pendekatan sain-lingkungan-teknologi-masyarakat merupakan cara
pandang bahwa siswa belajar, menyusun pengetahuan, melalui interaksi
pribadi antara pengalaman dengan skemata pengetahuannya. Pemerolehan
pengetahuan dilakukan oleh skemata siswa yang tepat dan bermanfaat
baginya. Dalam pendidikan IPA ini, siswa perlu memperoleh pengalaman
secara fisik dan memperoleh pengalaman mengenai konsep dan model dalam
IPA.
Secara umum tujuan penggunaan pendekatan ini adalah agar siswa
memiliki pemahaman tentang aspek sains, teknologi, lingkungan, dan
masyarakat yang bergunakan bagi perkembangan kognitif; pengembangan
sikap bahwa sains, teknologi, dan lingkungan menarik dan bermanfaat;
menggunakan pemahaman sains dan teknologi untuk diterapkan dalam
lingkungan alam dan lingkungan sosial (masyarakat) siswa.
Pada pendekatan ini, pembelajaran dipusatkan pada siswa dengan
memperhatikan keragaman siswa. Langkah dasar yang dapat diterapkan
adalah (1) curah pendapat tentang suatu isu/topik, (2) mendefinisikan
2.8 Pembelajaran IPA di SD 

pertanyaan/fenomena tertentu, (3) curah pendapat tentang sumber informasi,


(4) menggunakan sumber untuk mendapatkan informasi, (5) melakukan
analisis, sintesis, evaluasi, dan menciptakan sesuatu, dan (6) melakukan
tindakan nyata (Lutz, 1996 dalam Herawati Susilo, 1998).

3. Pendekatan Faktual
Menurut Funk dkk. (1979), pendekatan faktual adalah merupakan suatu
cara mengajarkan IPA dengan menyampaikan hasil-hasil penemuan IPA
kepada siswa di mana pada akhir suatu instruksional siswa akan memperoleh
informasi tentang hal-hal penting tentang IPA. Metode yang paling efisien
untuk menindaklanjuti pendekatan ini adalah dengan membaca,
menyampaikan pendapat ahli dari buku, demonstrasi, latihan (drill), dan
memberikan tes.
Kadang-kadang pendekatan ini menarik bagi siswa, namun kurang
merefleksikan gambaran tentang sifat IPA sendiri. Fakta yang disampaikan
mewakili hasil atau produk IPA dan meminimalkan gambaran tentang
pentingnya proses IPA dalam menghasilkan produk IPA tersebut. Biasanya
siswa tidak dapat mengingat tentang fakta dalam waktu yang lama. Apabila
hanya memberikan pelajaran tentang fakta maka siswa akan mendapat kesan
bahwa IPA hanya berupa katalog dari sekumpulan informasi. Siswa tidak
mendapatkan sajian tentang gambaran menyeluruh tentang sifat IPA yang
sebenarnya lebih menarik dan menyenangkan.

4. Pendekatan Konseptual
Menurut Funk dkk. (1979), apabila menyodorkan fakta memberikan
pandangan terhadap IPA agak sempit dan hasil pembelajarannya tidak dapat
diingat terlalu lama, mungkin mengajarkan konsep diharapkan akan
memberikan hasil yang lebih baik. Konsep adalah suatu pendapat yang
merupakan rangkaian dari fakta-fakta. Agar dapat memahami suatu konsep,
suatu pembelajaran memerlukan objek yang konkret, eksplorasi,
mendapatkan fakta, dan melakukan manipulasi atau- pemrosesan pendapat
secara mental. Pendekatan konseptual menyajikan ilustrasi yang lebih
konkret daripada pendekatan faktual. Pendekatan konseptual memungkinkan
siswa untuk mengorganisasikan fakta ke dalam suatu model atau penjelaan
tentang sifat alam semesta. Pendekatan ini menekankan pada penyampaian
produk atau hasil IPA tidak mengajarkan tentang proses bagaimana produk
tersebut dihasilkan.
 PDGK4202/MODUL 2 2.9

Esler dan Esler (1984) menyatakan bahwa pada umumnya, seorang guru
terlebih dahulu akan memikirkan tentang materi IPA apa yang akan diajarkan
sebelum ia memutuskan tentang bagaimana cara mengajarkannya.
Bagaimana mengorganisasikan konsep? Seorang siswa melakukan observasi
dan menyimpan pengetahuannya banyak tingkatan konseptual. Siswa akan
mengidentifikasi suatu objek, mempertimbangkannya berdasarkan
pembuktian, mengenali, mengonseptualisasikan (misalkan berdasarkan
proses atau karakteristik objek). Konsep-konsep sederhana yang diobservasi
secara berulang kali kemudian diterima sebagai fakta. Begitu siswa
memanipulasi dan menggeneralisasi berdasarkan pengamatan dan fakta,
maka konseptualisasi yang lebih rumit akan terjadi padanya. Suatu
generalisasi ilmiah yang lebih kompleks disebut skema konsep, yaitu
pernyataan yang sangat luas yang menyangkut sejumlah konsep. Konsep IPA
sendiri masih bersifat agak umum, terdiri atas beberapa subkonsep.
Subkonsep merupakan tingkat konseptual terbaik yang cocok untuk
membangun pengalaman belajar siswa, yang dapat digunakan untuk
menjelaskan banyak pengamatan dan fakta , namun merepresentasikan suatu
konseptualisasi yang cukup sempit untuk diuji. Tingkatan konsep yang lebih
tinggi dan skema konsep yang diterima secara universal dikenal sebagai
prinsip atau hukum IPA. Pada umumnya, para ahli mengembangkan
kurikulum berdasarkan ide besar, berupa skema konseptual, konsep,
subkonsep. Hal tersebut disebabkan oleh karena pengetahuan IPA
berkembang secara cepat. Tidak ada siswa yang diharapkan dapat
mempelajari semua fakta IPA.

5. Pendekatan Pemecahan Masalah


Herawati Susilo (1998) mengutip pendapat Meyer (1987) bahwa
pendekatan pemecahan masalah (force field approach) merupakan suatu
pendekatan yang penting. Setiap masalah memiliki suatu daya positif atau
daya pendorong yang cenderung menuju ke arah perubahan yang positif
untuk memperbaiki suatu kondisi atau keadaan. Namun di lain pihak terdapat
pula daya pikir negatif atau penghambat yang berupaya untuk
mempertahankan permasalahan tersebut. Oleh sebab itu dalam pemecahan
masalah perlu dilakukan identifikasi daya pendorong positif yang dapat
digunakan dan identifikasi daya penghambat untuk diminimalkan
pengaruhnya. Menurut buku Unesco (1986), dalam penggunaan pendekatan
pemecahan masalah dapat diterapkan berbagai metode yang bertolak dari
2.10 Pembelajaran IPA di SD 

suatu permasalahan. Guru dapat merumuskan dan mendemonstrasikan


penyelesaian suatu masalah, kemudian meminta siswa menerapkan prinsip
pemecahan masalah tersebut untuk memecahkan permasalahan yang serupa.
Alternatif lainnya adalah guru hanya dapat membimbing siswa
merumuskan dan memecahkan-permasalahan yang diajukan kepadanya.
Seorang guru dapat pula mengkombinasikan kedua cara yang telah
disebutkan. Permasalahan dapat berupa permasalah konvergen, yaitu
permasalah dengan memiliki satu cara pemecahan, atau permasalah divergen,
yaitu permasalahan dengan memiliki beberapa kemungkinan cara
pemecahan. Keterampilan memecahkan masalah merupakan keterampilan
dasar yang dikembangkan melalui serangkaian latihan. Latihan memecahkan
permasalahan tersebut juga melatih siswa untuk bertanggung jawab, memiliki
kemampuan tinggi, tanggap terhadap berbagai kondisi dan situasi yang
dihadapinya, dan memiliki kreativitas. Salah satu cara untuk melatih siswa
adalah mengupayakan agar siswa beraksi secara aktif, mengumpulkan data,
menanggapi pertanyaan, dan mengorganisasikan informasi yang
diperolehnya.

6. Pendekatan Nilai
Pendekatan nilai adalah cara mengajarkan IPA dengan menggunakan
pandangan suatu nilai, misalkan terkait moral/etika, yang bersifat universal,
nilai yang terkait dengan kepercayaan/agama, atau nilai yang terkait dengan
politik, sosial, budaya suatu negara atau daerah. Pada akhir instruksional,
siswa diharapkan dapat memahami dan menerapkan perilaku tentang nilai
yang menyangkut keselarasan, keserasian, dan keseimbangan lingkungan dan
alam semesta; ideal atau kesempurnaan yang dicita-cita yang terkait hidup
dan kehidupan; baik dan buruk bagi kehidupan dan alam;
keuntungan/manfaat dan kerugian bagi manusia, lingkungan, dan alam
semesta; negatif dan positif bagi manusia secara jasmani dan rohani serta
sosial dan spiritual; dan sebagainya. Pendekatan ini menekankan pada
penyampaian produk atau hasil IPA dan penjelasan tentang proses IPA serta
perilaku yang diharapkan yang terkait produk dan proses tersebut, namun
tidak mengajarkan secara langsung tentang proses bagaimana produk tersebut
dihasilkan.
 PDGK4202/MODUL 2 2.11

7. Pendekatan Inkuiri
Inkuiri ditandai dengan adanya pencarian jawaban melalui serangkaian
kegiatan intelektual. Secara umum urutan kegiatan yang dilakukan adalah
merencanakan, mendiskusikan, membuat hipotes, menganalisis, menafsirkan
hasil untuk mendapatkan konsep umum yang dipelajari (Herawati Susilo,
1998). Dengan demikian, disusun teori atau pengertian untuk diuji melalui
analisis rasional, penggalian sehingga mendapatkan suatu penemuan, atau
dengan eksperimen. Pendekatan ini dimaksudkan untuk mengembangkan
sifat ingin tahu, imajinasi, kemampuan berpikir, sikap, dan keterampilan
proses. Siswa perlu dimotivasi untuk menemukan kemungkinan atau cara
baru dalam menghadapi permasalahan yang harus dipecahkan.
Esler dan Esler (1984) menggambarkan bahwa suatu pembelajaran dapat
dikategorikan menggunakan pendekatan inkuiri apabila siswa perlu menggali
lebih dalam tentang informasi yang disampaikan guru untuk mendapatkan
pemahaman baru dan pemecahan masalah dimaksudkan untuk mencari
jawaban atau generalisai yang original bagi siswa.
Alasan menggunakan pendekatan inkuiri adalah membangkitkan rasa
ingin tahu siswa, melibatkan siswa dalam kegiatan yang memerlukan
keterampilan kognitif tingkat tinggi, memberikan pengalaman konkret bagi
siswa, membantu siswa mengembangkan keterampilan proses (keterampilan
penting dalam melakukan kegiatan IPA).
Tidak semua guru yang menggunakan pendekatan inkuiri tersebut dapat
berhasil baik dalam melaksanakan pembelajaran, oleh sebab itu pendekatan
ini tidak benar-benar diterima secara umum. Namun sebenarnya
ketidaksuksesan dapat dihindari apabila memperhatikan hal berikut: (1) guru
harus benar-benar memahami materi, (2) guru dapat menerima peran baru
dari pemimpin tidak langsung dan terintegrasi, (3) guru harus menguasai
keterampilan baru dan sukar (guru harus belajar membuat pertanyaan yang
baik dan secara selektif memberi penguatan terhadap jawaban siswa), (4)
guru harus memahami dan mengatasi permasalahan siswa yang tidak tahu
harus berbuat apa terhadap lingkungan inkuiri baru dan asing.
Selanjutnya. disebutkan bahwa terdapat tiga kategori pada pendekatan
inkuiri, yaitu rasional, discovey dan eksperimental. Pada pendekatan inkuiri
kategori rasional, guru mengarahkan siswa untuk membuat suatu generasisasi
dengan menggunakan rasional. Pada umumnya guru bertanya dan memberi
penguatan terhadap jawaban yang diberikan siswa sampai suatu generalisasi
yang diinginkan tercapai.
2.12 Pembelajaran IPA di SD 

Pada waktu tertentu, guru harus mencoba melibatkan siswa dalam


penemuan (discovery) individu tentang hubungan antara fenomena yang
diobservasi. Perlu diperhatikan bahwa untuk anak SD kelas awal (usia anak
6-7 tahun), tujuan pembelajaran discovery adalah untuk mengembangkan
keterampilan memasang dan merancang alat serta keterampilan
mengobservasi; bukan untuk menemukan generalisasi secara ilmiah. Hal
penting yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan pembelajaran
discovery di antaranya adalah membagi siswa menjadi beberapa kelompok;
menunjuk ketua kelompok (yang bertanggung jawab terhadap kegiatan
kelompok) dan atau yang bertanggung jawab untuk mencatat; memberikan
petunjuk tentang perilaku kelompok; memberi arahan sebelum membagikan
materi; membagikan kembali semua materi sebelum diskusi hasil; hanya
membolehkan siswa tertentu dari tiap kelompok untuk mengedarkan materi;
memindah-mindahkan di antara siswa; memindahkan siswa pada suatu waktu
tertentu tidak secara keseluruhan kelas dalam sekali waktu.
Inkuiri secara eksperimen dapat dijelaskan sebagai suatu prosedur
membuat pernyataan yang dianggap benar dan menemukan suatu cara untuk
menguji pernyataan tersebut. Pada pendekatan inkuiri ekperimental ini,
perencanaan untuk menguji pernyataan atau menjawab pertanyaan
didiskusikan dan diputuskan sebelum menggunakan bahan-bahan. Jadi
perbedaannya dengan discovery adalah: pada discovery bahan-bahan
diatur/dipasang/digunakan tanpa adanya rencana kegiatan yang formal,
sedangkan pada eksperimen pengaturan pemasangan/penggunaan bahan
dilakukan setelah pembuatan rencana kegiatan. Pekerjaan yang paling sulit
bagi guru adalah membuat permasalahan yang dipecahkan melalui
eksperimen. Prosedur yang biasa dilakukan adalah (1) memilih
permasalahan; (2) merumuskan suatu permasalahan; (3) merumuskan
hipotesis; (4) membuat struktur tes hipotesis; (5) mengendalikan hipotesis;
(6) membuat definisi operasional; dan (7) melakukan eksperimen. Pada
prakteknya, seorang guru dapat menggunakan suatu prosedur dengan
mengkombinasikan antara pembelajaran menggunakan materi buku teks
dengan pendekatan inkuiri, dengan urutan inkuiri-konsep-informasi (Inquiry
Concept Information = ICI). Pembelajaran dengan pendekatan inkuiri harus
dilakukan pertama, kemudian diikuti dengan mengajarkan konten. Dengan
demikian, langkah pertama adalah memilih kegiatan demonstrasi dari materi
buku teks sebagai wahana untuk kegiatan pembelajaran inkuiri. Tujuan
kegiatan tersebut adalah membangun konsep atau subkonsep utama yang
 PDGK4202/MODUL 2 2.13

terkait dengan materi yang tercakup pada buku teks. Setelah siswa dapat
memecahkan permasalahan dan memahami konsep atau subkonsep, konten
IPA diajarkan kepada siswa. Selanjutnya guru membagikan buku teks dan
memberi tugas bacaan-bacaan terkait. Prosedur tersebut menyajikan
pembelajaran yang menyangkut proses dan konten dengan menggunakan satu
buku teks.

8. Pendekatan Keterampilan Proses


Menurut Funk dkk. (1979), pendekatan keterampilan proses adalah cara
mengajarkan IPA dengan mengajarkan berbagai keterampilan proses yang
biasa digunakan para ilmuwan dalam mendapatkan atau memformulasikan
hasil IPA. Pendekatan ini lebih melibatkan siswa dengan materi konkret dan
bekerja ilmiah. Keterampilan proses yang umum diajarkan adalah
mengorservasi, mengukur, menentukan variabel, memformulasi hipotesis,
mengamati, menyampaikan hasil pengamatan, dan menyimpulkan serta
melakukan percobaan/penelitian. Pendekatan keterampilan proses dibahas
pada model tersendiri.

9. Pendekatan Sejarah.
Pendekatan sejarah adalah cara mengajarkan IPA dengan menyajikan
berbagai penemuan yang dihasilkan oleh para ilmuwan/ahli IPA dan tentang
perkembangan temuan-temuan tersebut dikaitkan dengan ilmu IPA sendiri.
Metode yang umum digunakan untuk pendekatan ini adalah dengan
membaca buku teks atau menjelaskan. Siswa diajak untuk membaca atau
mendengarkan informasi temuan-temuan IPA bukan untuk melakukan suatu
kegiatan. Seperti halnya pendekatan faktuan dan pendekatan konseptual,
pendekatan ini lebih menekankan penyampaian produk atau hasil IPA, sedikit
menjelaskan proses mendapatkan temuan tersebut, namun tidak banyak-
banyak melibatkan siswa dengan bagaimana proses konkret yang dilaluinya.
2.14 Pembelajaran IPA di SD 

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian pendekatan pembelajaran!
2) Apa tujuan memilih pendekatan yang tepat dan efektif!
3) Jelaskan bahwa tujuan pendidikan dan pembelajaran mempengaruhi
pemilihan pendekatan!
4) Jelaskan dengan kata-kata Anda sendiri tentang pendekatan konseptual,
pendekatan faktual, pendekatan keterampilan proses, pendekatan
discovery, dan pendekatan inkuiri!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bacalah dengan cermat pembahasan tentang pengertian pendekatan.


2) Coba pahami baik-baik penjelasan tentang tujuan pemilihan pendekatan.
3) Sebagai petunjuk baca dengan baik tentang tujuan pendidikan nasional
yang tercantum pada Pasal 3 UURI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional. Selanjutnya ingatlah tentang tujuan pembelajaran
IPA di SD./MI yang pada kurikulum 2004. Bagaimana keterkaitan tujuan
tersebut dengan pendekatan pembelajaran?
4) Bacalah dengan cermat tentang pendekatan konseptual, pendekatan
faktual, pendekatan keterampilan proses, pendekatan discovery, dan
pendekatan inkuiri dan susun pengertiannya dengan kata-kata Anda
sendiri.

RA NGK UMA N

Kegiatan belajar ini memberi pengertian yang tepat mengenai


pengertian, fungsi dan tujuan, pertimbangan pemilihan, dan jenis
pendekatan dalam pembelajaran IPA.
 PDGK4202/MODUL 2 2.15

Pendekatan adalah cara umum dalam memandang permasalahan


atau objek kajian, sehingga berdampak ibarat seseorang memakai kaca
mata dengan warna tertentu pada saat memandang alam sekitar.
Pendekatan bersifat aksiomatis yang menyatakan pendirian, filosofi, dan
keyakinan yang berkaitan dengan serangkaian asumsi.
Peranan pendekatan adalah menyesuaikan komponen input, output,
produk, dan outcomes pendidikan dengan bahan kajian yang akan
disajikan, sehingga pembelajaran menjadi menarik, menyenangkan,
menumbuhkan rasa ingin tahu, memberikan penghargaan, serta
bermakna bagi hidup dan kehidupan sekarang dan yang akan datang.
Tujuan pendekatan adalah menggiring persepsi dan atau proses
pengkajian dengan suatu terminologi sehingga diperoleh pembentukan
perilaku yang diharapkan. Prinsip pemilihan pendekatan adalah
pertimbangan faktor-faktor terkait antara lain adalah tujuan pendidikan
dan pembelajaran, kurikulum, kemampuan siswa, psikologi belajar, dan
sumber daya.
Pendekatan yang akan diperkenalkan pada kegiatan belajar I pada
modul ini adalah Pendekatan Lingkungan, Pendekatan sain-lingkungan-
teknologi masyarakat, Pendekatan konseptual, Pendekatan faktual,
Pendekatan nilai, Pendekatan inkuiri, Pendekatan sejarah.

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian pendekatan menurut Raka Joni (1993) adalah ....


A. cara umum yang mempengaruhi persepsi dalam memandang objek
kajian atau materi pembelajaran (V)
B. rencana menyeluruh secara teratur dan tidak saling bertentangan dari
suatu pembelajaran
C. mencakup tujuan, proses pembelajaran yang melibatkan siswa latar
belakang ekonomi, sosial dan budaya, serta sumber dan daya
dukung
D. menggiring cara pandang/persepsi dan atau proses pengkajian
terhadap materi pembelajaran dengan suatu terminologi

2) Sifat pendekatan adalah ....


A. aksiomatis suatu pendirian dan penjabaran yang prosedural dari
suatu pembelajaran
B. keyakinan yang berkaitan dengan asumsi dan penjabaran yang
prosedural dari suatu pembelajaran
2.16 Pembelajaran IPA di SD 

C. aksiomatis yang menyatakan pendirian, filosofi, dan keyakinan yang


berkaitan dengan asumsi. (V)
D. filosofi, keyakinan yang berkaitan dengan asumsi, prosedural dari
suatu pembelajaran.

3) Tujuan memilih pendekatan ....


A. mempertimbangkan tujuan, kurikulum, siswa, psikologi belajar, dan
sumber daya
B. menggiring cara pandang/proses pengkajian dengan suatu
terminologi sehingga dicapai tujuan yang diharapkan (V)
C. menyesuaikan antara tujuan, siswa, latar belakang sosial dan
budaya, sumber dan daya dukung, dan lain-lain
D. membuat serangkaian prosedur pembelajaran yang bervariasi

4) Jika diketahui

Aspek Uraian
Pendekatan (1) Pendekatan nilai, (2) Pendekatan konseptual, (3)
Pendekatan faktual, (4) Pendekatan lingkungan
Tujuan (a) mengembangkan pengetahuan dan pemahaman
konsep IPA yang bermanfaat dan dapat
diterapkan dalam kehidupan sehari-hari;
(b) mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif
dan kesadaran adanya hubungan IPA,
lingkungan, teknologi dan masyarakat;
(c) mengembangkan keterampilan proses untuk
menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah
dan membuat keputusan;
(d) berperan serta dalam memelihara, menjaga dan
melestarikan alam.

Pasangan pendekatan dan pencapaian tujuan yang benar adalah ....


A. (1) - (a)
B. (2) - (b)
C. (3) - (c)
D. (4) - (d) (V)
 PDGK4202/MODUL 2 2.17

5) Apabila kurikulum IPA SD di sekolah menekankan siswa untuk aktif


dan luwes, maka pendekatan yang tepat adalah pendekatan ....
A. pemecahan masalah dan sejarah
B. discovery dan konseptual
C. komputer dan nilai,
D. keterampilan proses dan inkuiri (V)

6) Memperhatikan siswa SD yang masih senang bermain, senang


melakukan kegiatan, dan memiliki rasa ingin tahu yang besar maka
pendekatan berikut yang cocok adalah pendekatan ....
A. nilai, sejarah, dan konseptual
B. sejarah, konseptual, inkuiri
C. konseptual, inkuiri, keterampilan proses
D. inkuiri, keterampilan proses, discovery (v)

7) Memperhatikan bahwa pengetahuan-pemahaman terwujud melalui


pengkajian dengan keterampilan kognitif dalam mengolah informasi
yang diperoleh melalui alat indera, maka pendekatan yang cocok untuk
hal tersebut adalah pendekatan ....
A. konseptual
B. keterampilan proses (v)
C. nilai
D. sejarah

8) Pengembangan keterampilan mempersyaratkan latihan dengan perbuatan


langsung, hal tersebut cocok dengan menggunakan pendekatan ....
A. konseptual
B. inkuiri (v)
C. nilai
D. sejarah

9) Sikap dan nilai dibentuk dan diinternalisasikan melalui penghayatan


yang terakumulasi dari berbagai pengalaman yang syarat nilai, hal
tersebut cocok dengan menggunakan pendekatan ....
A. konseptual
B. inkuiri
C. nilai (v)
D. sejarah
2.18 Pembelajaran IPA di SD 

10) Menyajikan materi IPA dengan memandangnya sebagai komponen dari


perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dari sejak penemuan
mesin uap sampai dengan penemuan abad 21 merupakan pembelajaran
dengan menggunakan pendekatan ....
A. konseptual
B. inkuiri
C. nilai
D. sejarah (v)

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 2 2.19

Kegiatan Belajar 2

Penerapan Pendekatan dalam


Pembelajaran IPA

P ada Kegiatan Belajar 2 dibahas tentang penerapan pendekatan, yang


telah dijelaskan pada Kegiatan Belajar 1, dalam pembelajaran IPA. Perlu
diperhatikan bahwa contoh yang disajikan bukan resep mutlak yang harus
diikuti namun cenderung merupakan salah satu alternatif untuk dijadikan
pemicu bagi Anda dalam mengembangkan pembelajaran yang lebih baik.
Untuk mendapat wawasan yang lebih luas, diskusikanlah dengan sesama
teman dan tanyakan kepada tutor Anda. Perlu diingat kembali bahwa
pendekatan yang diharapkan oleh kurikulum yang berlaku sekarang adalah
pendekatan yang memberi pengalaman belajar langsung melalui penggunaan
dan pengembangan keterampilan proses dan sikap ilmiah. Pada kurikulum
tersebut secara eksplisit disebutkan bahwa IPA seharusnya dibelajarkan
secara inkuiri ilmiah (scientific inquiry) untuk menumbuhkan kemampuan
berpikir (aspek kognitif), bekerja dan bersikap ilmiah (aspek psimotor dan
sikap) serta keterampilan berkomunikasi.

1. Pendekatan Lingkungan
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pembelajaran menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar, untuk
mengembangkan kebiasaan dalam menggunakan dan memperlakukan
lingkungan secara bijaksana dengan memahami faktor politis, ekonomis,
sosial-budaya, ekologis, mengembangkan sikap dan perilaku peduli dan
mencintai lingkungan, dan mengembangkan keterampilan untuk meneliti
lingkungan. Contoh gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.
2.20 Pembelajaran IPA di SD 

Kelas/Semester: III / 1
Aspek: Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan
Standar Kompetensi: Kemampuan menyelidiki ciri-ciri dan kebutuhan
makhluk hidup, perubahan yang terjadi pada makhluk hidup dan hal-hal
yang mempengaruhinya, serta menyelidiki pengaruh kondisi lingkungan
terhadap kesehatan, dan upaya menjaga kesehatan lingkungan.
Kompetensi Dasar: siswa mampu
- mendeskripsikan ciri-ciri lingkungan sehat dan lingkungan tidak sehat
berdasarkan pengamatan dan pengaruhnya terhadap kesehatan
serta,
- menerapkan cara menjaga kesehatan lingkungan sekitar.
Pendekatan dan Prosedur: Prosedur yang dilakukan adalah:
1. Menggunakan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar dengan
mengajak siswa mendeskripsikan lingkungan tersebut.
2. Menjelaskan tentang lingkungan sehat dan tak sehat.
3. Mendemonstrasikan tentang adanya debu di lingkungan dan
kemungkinan adanya zat lain pada air yang tampak jernih.
4. Menjelaskan tentang penyebab lingkungan tercemar, faktor yang
mempengaruhi perlakuan manusia terhadap lingkungan-lingkungan
(faktor politis, ekonomis, sosial-budaya, ekologis), pentingnya
bersikap peduli dan mencintai lingkungan.
Evaluasi: Dilakukan evaluasi formatif untuk memperbaiki program
pembelajaran dan memantapkan pemahaman, dan pengembangan sikap.
Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai pemahaman dan sikap. Evaluasi
dilakukan dengan menggunakan berbagai instrumen, yaitu tes untuk
konsep, pedoman observasi untuk perilaku, dan pengukuran sikap.

2. Pendekatan Sain-Lingkungan-Teknologi-Masyarakat
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pembelajaran dipusatkan pada siswa dengan memperhatikan keragaman
siswa dan bertujuan agar siswa memiliki pemahaman sains, teknologi,
lingkungan, dan masyarakat yang mendukung pengembangan kognitif;
mempunyai sikap bahwa sains, teknologi, dan lingkungan menarik dan
bermanfaat; menggunakan pemahaman sains dan teknologi untuk diterapkan
di lingkungan alam dan sosialnya (masyarakatnya). Prosedurnya meliputi (1)
curah pendapat tentang suatu topik, (2) mendefinisikan fenomena tertentu,
 PDGK4202/MODUL 2 2.21

(3) curah pendapat tentang sumber informasi, (4) menggunakan sumber


untuk mendapatkan informasi, (5) melakukan analisis, sintesis, evaluasi, dan
menciptakan, dan (6) melakukan tindaklah. Contoh gambaran penerapan
pendekatan ini sebagai berikut.

Kelas/Semester: IV/ 2
Aspek: Energi dan Perubahannya
Standar Kompetensi: Kemampuan menyelidiki bahwa gaya dapat
mengubah gerak dan bentuk suatu benda; menyadari keberadaan energi
dalam berbagai bentuk dan cara penggunaannya dalam kehidupan sehari-
hari.
Kompetensi Dasar: Peserta didik mampu
a) menyimpulkan dari hasil percobaan bahwa gaya (mencakup
dorongan;
b) dan tarikan) dapat mengubah gerak dan bentuk suatu benda. Dalam
sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat: merancang dan
membuat suatu karya/model untuk menunjukkan perubahan energi
gerak akibat pengaruh udara, misalnya roket dari kertas/baling-
baling/pesawat kertas/parasut.
Pendekatan dan Prosedur: Pembelajaran dipusatkan pada siswa dengan
memperhatikan keragaman siswa dan menerapkan langkah: (1) curah
pendapat tentang udara, (2) mendefinisikan perubahan energi gerak akibat
pengaruh udara, (3) curah pendapat tentang sumber untuk mengumpulkan
informasi, (4) menggunakan sumber informasi, (5) melakukan analisis,
sintesis, evaluasi, dan membuat salah satu di antara benda berikut: roket
dari kertas/baling-baling/pesawat kertas/parasut, dan (6) mencoba
menggunakan hasil ciptaan dan memberi komentar.
Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan
memantapkan pemahaman dan keterampilan. Dilakukan evaluasi sumatif
untuk menilai pemahaman dan keterampilan. Evaluasi dilakukan dengan
menggunakan berbagai instrumen, yaitu tes untuk konsep dan
keterampilan, pedoman observasi untuk keterampilan, dan penilaian
kinerja untuk keterampilan.
2.22 Pembelajaran IPA di SD 

3. Pendekatan Faktual
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pembelajaran dilakukan dengan menyodorkan hasil penemuan IPA dan pada
akhirnya siswa diharapkan memperoleh informasi IPA. Metodenya antara
lain adalah dengan membaca, menyampaikan pendapat ahli dari buku,
demonstrasi, latihan (drill), dan memberikan tes. Fakta mewakili produk IPA,
sehingga siswa kurang mendapatkan gambaran tentang sifat IPA yang lebih
menarik dan menyenangkan. Contoh gambaran penerapan pendekatan ini
sebagai berikut.
Kelas /Semester: I / 1
Aspek: Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami bagian anggota tubuh serta
kegunaannya, kebutuhan dan cara perawatannya, serta mampu memelihara
lingkungan agar tetap sehat.
Kompetensi Dasar: Peserta didik mampu
1) mengenali bagian-bagian tubuh dan kegunaannya serta menunjukkan
cara perawatannya;
2) menjelaskan secara sederhana kebutuhan tubuh agar tumbuh sehat dan
kuat (makanan, air, pakaian, udara, lingkungan sehat) serta
menerapkan kebiasaan hidup sehat;
3) membandingkan lingkungan sehat dan lingkungan tidak sehat serta
menceritakan perlunya merawat tanaman, hewan peliharaan dan
lingkungan sekitar.
Pendekatan dan Prosedur:
1) Menjelaskan bagian tubuh (panca indera dan anggota badan) memiliki
kegunaan masing-masing.
2) Menunjukkan hasil penelitian tentang ketidakberfungsian salah satu
bagian tubuh mempengaruhi bagian lain dan tentang perawatan yang
baik agar semua bagian tubuh berfungsi dengan baik.
3) Menjelaskan bahwa menurut para ahli tentang kebutuhan tubuh agar
tumbuh sehat dan kuat.
4) Memberikan tugas membaca tentang ciri-ciri lingkungan sehat dan
tidak sehat.
5) Menjelaskan tentang alasan pentingnya merawat tanaman, hewan
peliharaan dan lingkungan.
 PDGK4202/MODUL 2 2.23

Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan


Memantapkan pemahaman. Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai
pemahaman. Evaluasi dilakukan dengan tes untuk pengertian yang
disampaikan.

4. Pendekatan Konseptual
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1. Agar
dapat memahami suatu konsep, suatu pembelajaran memerlukan objek yang
konkret, eksplorasi, mendapatkan fakta, dan melakukan manipulasi atau
pemrosesan pendapat secara mental. Siswa diberi kesempatan
mengorganisasikan fakta ke dalam suatu model atau penjelaan tentang sifat
alam semesta. Contoh gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.

Kelas/Semester: V/I
Aspek: Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami fungsi beberapa organ
tubuh manusia dan hewan, cara tumbuhan hijau membuat makanan, dan
mengembangkan kemampuan menyelidiki cara-cara makhluk hidup
menyesuaikan diri dengan lingkungan, serta menyadari pentingnya
pelestarian jenis makhluk hidup untuk mencegah kepunahan.
Kompetensi Dasar: Siswa mampu
1) Menjelaskan bahwa manusia dan hewan tergantung pada tumbuhan
hijau.
2) Mendeskripsikan penyesuaian diri hewan dan tumbuhan dengan
lingkungan tertentu untuk mempertahankan hidupnya.
3) Mendeskripsikan pentingnya pelestarian jenis makhluk hidup dan
lingkungan.
Pendekatan dan Prosedur:
I) Menjelaskan dengan menggunakan contoh bahwa manusia dan hewan
tergantung pada tumbuhan hijau.
2) Menjelaskan dengan menggunakan gambar bahwa untuk
mempertahankan hidup, hewan dan tumbuhan menyesuaikan diri
dengan lingkungan.
3) Melakukan tanya jawab dan memberi tugas serta menunjukkan fakta
tentang mengapa pelestarian jenis makhluk hidup dan lingkungan
2.24 Pembelajaran IPA di SD 

menjadi penting untuk keseimbangan dalam kehidupan dan


lingkungan.

Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan


memantapkan pemahaman. Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai
pemahaman. Evaluasi dilakukan dengan tes untuk konsep yang
disampaikan.

Ilustrasi tentang skema konseptual, konsep, subkonsep untuk topik


pembelajaran di atas adalah sebagai berikut (Esler & Esler, 1984).

Skema
Konsep Subkonsep
Konseptual
Bentuk A. Hewan dan B1. Hewan menggunakan oksigen
kehidupan di manusia tergantung untuk mempertahankan proses
bumi pada tumbuhan untuk hidup dan hewan mengeluarkan
semuanya makanannya. karbondioksida.
saling ke- B. Tumbuhan dan B 1. Tumbuhan menggunakan
tergantungan hewan saling hewan dan karbondioksida untuk
membutuhkan satu mempertahankan proses hidup
sama lain melalui dan tumbuhan mengeluarkan
siklus okigen- oksigen (di samping hidup dan
karbondioksida. mengeluarkan karbondioksida).
C. Untuk
mempertahankan
hidup, tumbuhan
menyesuaikan diri
dengan lingkungan.

D. Pelestarian
jenis makhluk
lingkungan penting
untuk keseimbangan
kehidupan.
 PDGK4202/MODUL 2 2.25

5. Pendekatan Pemecahan Masalah


Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pembelajaran bertolak dari suatu permasalahan di mana guru dapat
merumuskan dan mendemonstrasikan penyelesaian suatu masalah kemudian
meminta siswa memecahkan permasalahan yang serupa atau guru
membimbing siswa merumuskan dan memecahkan permasalahan yang
diajukan atau guru mengombinasikan kedua cara tersebut. Pendekatan ini
melatih keterampilan memecahkan masalah dan sekaligus melatih siswa
bertanggung jawab, memiliki kemampuan tinggi, tanggap terhadap berbagai
kondisi dan situasi yang dihadapinya, dan memiliki kreativitas. Salah satu
caranya adalah mengupayakan siswa belajar secara aktif, mengumpulkan
data, menanggapi pertanyaan, dan mengorganisasikan informasi. Contoh
gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.

Kelas/Semester: VI/ 1
Aspek: Benda dan Sifatnya
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami saling kaitan antara suhu,
sifat hantaran dan kegunaan benda dan mengidentifikasi faktor penyebab
perubahan benda serta kemampuan memanfaatkan keterkaitan timbal
balik antara sifat benda dan kegunaannya.
Kompetensi Dasar: Siswa mampu
1) membandingkan sifat kemampuan menghantarkan panas dari berbagai
benda dan penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari;
2) menyimpulkan berdasarkan pengamatan bahwa perubahan benda
(pelapukan, perkaratan, pembusukan) dipengaruhi oleh berbagai
faktor.
Pendekatan dan prosedur untuk kompetensi dasar butir I), guru
membimbing siswa merumuskan dan memecahkan permasalahan dengan:
1) mengidentifikasi permasalahan dari kehidupan sehari-hari, misalkan
mencari cara agar makanan/minuman bertahan lama untuk tetap
panas;
2) merumuskan permasalahan: Bagaimana menyimpan minuman agar
tetap panas? Bahan terbuat dari apa yang membuat minuman tetap
panas?
3) merumuskan hipotesis: Air panas yang disimpan dalam botol yang
dibungkus busa tipis akan lebih tahan panas daripada yang dibungkus
2.26 Pembelajaran IPA di SD 

kain katun dan yang dibungkus aluminium foil.


4) melakukan kegiatan (demonstrasi atau kerja kelompok) untuk
membuktikan hipotesis bahwa air panas yang disimpan dalam botol
yang dibungkus busa tipis akan lebih tahan lama panasnya;
5) merumuskan kesimpulan dari kegiatan tersebut terkait dengan cara
menyimpan minuman (air panas) agar tetap panas;
6) merumuskan hipotesis: Sendok logam memiliki sifat menghantar
panas lebih baik daripada batang kaca, sendok plastik, dan pensil
kayu;
7) melakukan kegiatan (demonstrasi atau kerja kelompok) untuk
membuktikan hipotesis bahwa bahan logam memiliki sifat
menghantar panas paling baik dibandingkan dengan kaca, plastik, dan
kayu;
8) merumuskan kesimpulan dari kegiatan tersebut terkait dengan
mengidentifikasi penghantar panas (konduktor) dan bukan penghantar
panas (isolator).
Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan
memantapkan pemahaman dan keterampilan serta pengembangan sikap.
Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai pemahaman, keterampilan, dan
kecenderungan bersikap. Evaluasi dilakukan dengan menggunakan
instrumen tes untuk konsep dan keterampilan serta instrumen non tes
untuk keterampilan dan sikap.

6. Pendekatan Nilai
Pendekatan nilai adalah cara mengajarkan IPA dengan menggunakan
pandangan suatu nilai dan pada akhirnya siswa diharapkan dapat memahami
dan menerapkan nilai tersebut untuk keselarasan, keserasian, keseimbangan,
dan kesempurnaan kehidupan, lingkungan, dan alam semesta. Contoh
gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.
 PDGK4202/MODUL 2 2.27

Kelas / Semester : II/ I


Aspek : Makhluk Hidup dan Alam Semesta
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami bagian-bagian utama tubuh
hewan dan tumbuhan, pertumbuhan hewan dan tumbuhan serta berbagai
tempat hidup makhluk hidup.
Kompetensi Dasar: siswa mampu mendeskripsikan berbagai tempat hidup
makhluk hidup (air, tanah dan tempat lainnya) serta mengenali makhluk
hidup yang menguntungkan dan yang merugikan manusia.
Pendekatan dan Prosedur
1) Mengidentifikasi tentang makhluk hidup yang menguntungkan,
merugikan, serta tidak menguntungkan dan tidak merugikan bagi
manusia.
2) Membahas tentang tempat hidupnya masing-masing.
3) Mendiskusikan akibat yang terjadi jika makhluk hidup yang tidak
menguntungkan dimusnahkan semua dan yang menguntungkan
dikembangbiakkan secara besar-besaran.
4) Menanamkan nilai perlunya menjaga keseimbangan dan keserasian
antara makhluk hidup baik yang merugikan maupun menguntungkan
manusia.
Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan
memantapkan pemahaman dan pengembangan sikap. Dilakukan evaluasi
sumatif untuk menilai pemahaman dan kecenderungan bersikap. Evaluasi
dilakukan dengan menggunakan instrumen untuk konsep dan instrumen
sikap untuk kecenderungan bersikap.

7. Pendekatan Inkuiri
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1. Inkuiri
ditandai dengan adanya pencarian jawaban melalui serangkaian kegiatan
intelektual. Pendekatan ini dimaksudkan untuk mengembangkan sifat ingin
tahu, imajinasi, kemampuan berpikir, sikap, dan keterampilan proses. Secara
umum urutan kegiatan yang dilakukan adalah merencanakan, mendiskusikan,
membuat hipotesis, menganalisis, menafsirkan hasil untuk mendapatkan
konsep umum. Teori/pengertian diuji melalui analisis rasional (inkuiri secara
rasional), penggalian sehingga mendapatkan suatu penemuan (inkuiri secara
penemuan/discovery), atau eksperimen (inkuiri secara eksperimen).
2.28 Pembelajaran IPA di SD 

Pada pendekatan inkuiri ekperimental, perencanaan untuk menguji


pernyataan atau menjawab pertanyaan didiskusikan dan diputuskan sebelum
menggunakan bahan-bahan. Pada inkuiri secara discovery, bahan
diatur/dipasang/digunakan tanpa adanya rencana kegiatan yang formal,
sedangkan pada inkuiri eksperimen pengaturan pemasangan/penggunaan
bahan dilakukan setelah pembuatan rencana kegiatan. Prosedur yang biasa
dilakukan adalah (1) memilih permasalahan; (2) merumuskan suatu
permasalahan; (3) merumuskan hipotesis; (4) membuat struktur tes hipotesis;
(5) mengendalikan hipotesis; (6) membuat definisi operasional; dan (7)
melakukan eksperimen. Pada prakteknya, seorang guru dapat menggunakan
suatu prosedur dengan mengombinasikan antara pembelajaran menggunakan
materi buku teks dengan pendekatan inkuiri, dengan urutan inkuiri-konsep-
informasi (Inquiry-Concept Information = ICI). Prosedur yang dilakukan
adalah (1) kegiatan inkuiri, (2) diskusi/penggalian pemecahan masalah, (3)
membagikan buku teks, (4) memberi tugas baca atau tugas lainnya. Tujuan
pendekatan ini adalah membangun konsep/subkonsep utama yang tercakup
pada buku teks. Contoh gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.

Kelas/Semester: IV/ 2
Aspek: Energi dan Perubahannya
Standar Kompetensi: Kemampuan menyelidiki bahwa gaya dapat
mengubah gerak dan bentuk suatu benda; menyadari keberadaan energi
dalam berbagai bentuk dan cara penggunaannya dalam kehidupan sehari-
hari.
Kompetensi Dasar: Siswa mampu
a) menyimpulkan dari hasil percobaan bahwa gaya (mencakup dorongan
dan tarikan) dapat mengubah gerak dan bentuk suatu benda;
b) Dalam sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat: merancang dan
membuat suatu karya model untuk menunjukkan perubahan energi
gerak akibat pengaruh udara, misalnya roket dari kertas/baling-
baling/pesawat kertas/parasut.
 PDGK4202/MODUL 2 2.29

Pendekatan dan Prosedur: Prosedur yang dilakukan adalah:


(1) Memilih menentukan kegiatan sebagai wahana pembelajaran inkuiri,
yaitu (1) kegiatan mengamati berbagai gerak benda dan kegiatan cara
menggerakkan bola, (2) kegiatan mengamati gaya pada benda jatuh
dan kegiatan mengamati gaya pada bola yang menggelinding, (3)
kegiatan mengamati gaya pada benda yang terbang, (4) kegiatan
pengaruh gaya terhadap plastisin/tanah liat, (5) kegiatan mengetahui
penyebab benda terapung, melayang, dan tenggelam, (6) kegiatan
mengetahui penyebab logam terapung, (7) kegiatan menimbang berat
benda dalam air.
(2) Melakukan kegiatan secara demonstrasi guru atau siswa atau kerja
kelompok dan mendiskusikan hasil kegiatan.
(3) Mengajarkan tentang cara mengubah gerak dan bentuk benda,
menggerakkan benda yang diam dengan memberi gaya, gaya pada
benda yang sedang bergerak, Contoh gaya yang dapat mengubah
bentuk dan gerakan benda.
(4) Menugaskan siswa untuk membaca bacaan terkait materi dan atau
memberi tugas.
Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program pembelajaran dan
memantapkan pemahaman, pengembangan sikap, dan keterampilan.
Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai pemahaman, sikap, dan
keterampilan. Evaluasi dilakukan dengan menggunakan berbagai
instrumen, yaitu tes untuk konsep dan keterampilan, pedoman observasi
untuk keterampilan dan perilaku, penilaian kinerja untuk keterampilan,
dan instrumen sikap untuk sikap.

Kelas/Semester: V/1
Aspek: Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami fungsi beberapa organ
tubuh manusia dan hewan, cara tumbuhan hijau membuat makanan, dan
mengembangkan kemampuan menyelidiki cara-cara makhluk hidup
menyesuaikan diri dengan lingkungan, serta menyadari pentingnya
pelestarian jenis makhluk hidup untuk mencegah kepunahan.
2.30 Pembelajaran IPA di SD 

Kompetensi Dasar: Siswa mampu mengumpulkan informasi cara


tumbuhan hijau membuat makanan dan menjelaskan secara sederhana
bahwa manusia dan hewan tergantung pada tumbuhan hijau sebagai
sumber makanannya.
Pendekatan dan Prosedur: Dengan pendekatan Inquiry-Concept–
Information (ICI), prosedur yang dilakukan adalah:
1. Memilih menentukan kegiatan sebagai wahana pembelajaran inkuiri,
yaitu (1) kegiatan yang membuktikan bahwa cahaya matahari
dibutuhkan dalam fotosintesis, dan (2) kegiatan yang menunjukkan
tentang hasil fotosintesis.
2. Melakukan kegiatan dan mendiskusikan hasil kegiatan.
3. Mengajarkan bagaimana tumbuhan hijau membuat makanan, di mana
tumbuhan menyimpan makanan cadangan, bagian tumbuhan yang
dijadikan makanan oleh manusia dan hewan, tumbuhan hijau sebagai
sumber energi, dan pengaruh tumbuhan hijau terhadap kehidupan.
4. Menugaskan siswa untuk membaca bacaan terkait materi atau
memberi tugas.
Evaluasi: Dilakukan evaluasi formatif untuk memperbaiki program
pembelajaran dan memantapkan pemahaman, pengembangan sikap, dan
keterampilan. Dilakukan evaluasi sumatif untuk menilai pemahaman,
sikap, dan keterampilan. Evaluasi dilakukan dengan menggunakan
berbagai instrumen, yaitu tes untuk konsep dan keterampilan, pedoman
observasi untuk keterampilan dan perilaku, penilaian kinerja untuk
keterampilan, dan instrumen sikap untuk sikap.

8. Pendekatan Keterampilan Proses


Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pendekatan ini mengajarkan berbagai keterampilan proses yang biasa
digunakan para ilmuwan dalam mendapatkan atau memformulasikan hasil
IPA. Pendekatan keterampilan proses dibahas pada model tersendiri. Contoh
gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.

9. Pendekatan Sejarah.
Mari kita ingat kembali pembahasan pada Kegiatan Belajar 1.
Pendekatan ini mengajarkan IPA dengan menyajikan berbagai penemuan dan
 PDGK4202/MODUL 2 2.31

perkembangan temuan tersebut dikaitkan dengan ilmu IPA. Umumnya, siswa


diberi tugas membaca atau mendengarkan informasi dari guru. Contoh
gambaran penerapan pendekatan ini sebagai berikut.

Kelas/Semester: VI/2
Aspek: Energi dan Perubahannya
Standar Kompetensi: Kemampuan memahami pola penggunaan energi dan
beberapa jenis perpindahan energi serta menunjukkan kesadaran akan
pentingnya penghematan energi.
Kompetensi Dasar: Siswa mampu
1) Menjelaskan hubungan gaya dan gerak.
2) Menjelaskan perpindahan dan perubahan energi listrik.
3) Mengidentifikasi kegunaan energi listrik dan upaya penghematannya
dalam kehidupan sehari-hari.
Pendekatan dan Prosedur:
1) Menceritakan tentang bagaimana Newton menemukan teori gaya dan
bagaimana Thomas Alfa Edison menemukan listrik.
2) Menjelaskan hubungan gaya dan gerak, memberi contoh tentang
model jungkat-jungkit, model traktor sederhana, dan sebagainya.
3) Menjelaskan pemanfaatan teori gaya dalam kehidupan manusia.
4) Menjelaskan perpindahan dan perubahan energi listrik.
5) Memberi tugas untuk mengidentifikasi kegunaan energi listrik dan
upaya penghematannya dalam kehidupan sehari-hari.
Evaluasi: Evaluasi: Evaluasi formatif untuk memperbaiki program
pembelajaran dan memantapkan pemahaman. Dilakukan evaluasi sumatif
untuk menilai pemahaman. Evaluasi dilakukan dengan tes untuk
pengertian yang disampaikan.
2.32 Pembelajaran IPA di SD 

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jika dihadapkan pada pengembangan kemampuan berikut: Siswa mampu


(1) mengenali bagian tubuh dan kegunaannya serta menunjukkan cara
perawatannya; (2) menjelaskan kebutuhan tubuh agar tumbuh sehat dan
kuat serta menerapkan kebiasaan hidup sehat; dan (3) membandingkan
lingkungan sehat dan lingkungan tidak sehat serta menunjukkan
perlunya merawat tanaman, hewan peliharaan dan lingkungan.
a. Bagaimana garis besar pembelajarannya jika menggunakan
pendekatan nilai?
b. Bagaimana garis besar pembelajarannya jika menggunakan
pendekatan inkuiri?
2) Jika dihadapkan pada pengembangan kemampuan berikut: Siswa mampu
(1) mencari hubungan antara struktur dan sifat bahan; (2) menyimpulkan
bahwa benda dapat mengalami perubahan sifat yang dapat atau tidak
dapat kembali ke sifat semula.
a. Bagaimana garis besar pembelajarannya jika menggunakan
pendekatan konsep?
b. Bagaimana garis besar pembelajarannya jika menggunakan
pendekatan inkuiri?
3) Pada aspek dan topik apa dan di kelas berapa paling tepat menggunakan
pendekatan sain lingkungan teknologi masyarakat?
Sains-Lingkungan-Teknologi-Masyarakat?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca kembali tentang penjelasan pendekatan nilai dan pendekatan


inkuiri serta tentang contoh penerapannya. Diskusikan dengan teman
Anda. Konsultasikan pula dengan Tutor Anda pada saat tutorial.
2) Baca kembali tentang penjelasan pendekatan konsep dan pendekatan
inkuiri serta tentang contoh penerapannya. Diskusikan dengan teman
Anda. Konsultasikan pula dengan Tutor Anda pada saat tutorial.
 PDGK4202/MODUL 2 2.33

3) Coba lihat kurikulum. Identifikasi aspek dan topik yang tepat


menggunakan pendekatan sains lingkungan teknologi masyarakat.
Diskusikan dengan teman Anda. Konsultasikan pula dengan Tutor Anda
pada saat tutorial.

RA NGK UMA N

Pendekatan lingkungan menggunakan sumber belajar berupa


lingkungan. Pendekatan Sains-Lingkungan-Teknologi-Masyarakat
dipusatkan pada siswa dengan memperhatikan keragaman siswa.
Pendekatan Faktual dilakukan dengan menyodorkan hasil penemuan IPA
dan siswa diharapkan memperoleh informasi IPA. Pendekatan
Konseptual memberi kesempatan siswa untuk mengorganisasikan fakta
ke dalam suatu model atau penjelasan tentang sifat alam semesta.
Pendekatan Pemecahan Masalah bertolak dari suatu permasalahan.
Pendekatan Nilai adalah cara mengajarkan IPA dengan menggunakan
pandangan suatu nilai. Pendekatan Inkuiri memiliki prosedur umum
merencanakan, mendiskusikan, membuat hipotesis, menganalisis (secara
rasional, penggalian/penemuan/discover, eksperimen), menafsirkan hasil
untuk mendapatkan konsep umum. Pendekatan Keterampilan Proses
adalah mengajarkan berbagai keterampilan proses yang biasa digunakan
para ilmuwan dalam mendapatkan atau memformulasikan hasil IPA.
Pendekatan Sejarah mengajarkan IPA dengan menyajikan berbagai
penemuan dan perkembangan temuan tersebut dikaitkan dengan ilmu
IPA.
Contoh gambaran penerapan pendekatan yang dijelaskan pada
Kegiatan Belajar ini berupa garis besar dari pembelajaran sedangkan
rincian prosedur pembelajaran tersebut dibahas dalam pembahasan
tentang metode pembelajaran. Evaluasi formatif dan sumatif dijelaskan
secara ringkas untuk semua pendekatan yang dibahas. Aspek
kemampuan yang dievaluasi terkait dengan ranah kognitif, psikomotor,
dan sikap, tergantung dengan kesesuaian dengan jenis pendekatan yang
dipilih.
2.34 Pembelajaran IPA di SD 

TES FO RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apabila prosedur pembelajaran yang dilakukan mencakup: (a)


menggunakan lingkungan di sekitar sekolah untuk mendeskripsikan
lingkungan sehat dan tidak sehat; (b) menjelaskan lingkungan sehat dan
tak sehat; (c) mendemonstrasikan adanya debu di lingkungan dan adanya
zat lain pada air yang tampak jernih di selokan yang ada di lingkungan
sekolah; dan (d) menjelaskan penyebab lingkungan tercemar dan faktor
yang mempengaruhi perlakuan manusia terhadap lingkungan serta
pentingnya sikap peduli lingkungan. Pembelajaran tersebut
menggunakan pendekatan ....
A. lingkungan
B. faktual
C. konsepsual
D. keterampilan proses

2) Apabila pembelajaran dipusatkan pada siswa dengan memperhatikan


keragaman siswa dan menerapkan langkah: (1) curah pendapat tentang
lingkungan sehat dan tak sehat, (2) mendefinisikan lingkungan sehat dan
tak sehat, (3) curah pendapat tentang sumber untuk mengumpulkan
informasi lingkungan sehat dan tak sehat, (4) menggunakan sumber
informasi, (5) melakukan analisis, sintesis, evaluasi, dan membuat
perlakuan untuk menjernihkan air, dan (6) mencoba menggunakan hasil
ciptaan dan memberi komentar terhadap uji coba tersebut. Pembelajaran
tersebut menggunakan pendekatan ....
A. lingkungan
B. sains lingkungan teknologi masyarakat
C. konsepsual
D. faktual

3) Apabila prosedur pembelajarannya sebagai berikut: (a) menjelaskan


bagian tubuh, (b) menunjukkan hasil penelitian bahwa adanya bagian
tubuh yang tak berfungsi mempengaruhi bagian lain, (c) menunjukkan
pendapat ahli tentang perawatan untuk semua bagian tubuh agar
berfungsi dengan baik, (d) menjelaskan pendapat ahli terdapat
persyaratan agar tubuh dapat tumbuh sehat dan kuat, (e) memberikan
tugas baca untuk mengidentifikasi ciri-ciri lingkungan sehat dan tidak
sehat, dan (f) menjelaskan pentingnya merawat tanaman, hewan
peliharaan dan lingkungan. Pendekatan pembelajaran tersebut adalah ....
 PDGK4202/MODUL 2 2.35

A. lingkungan
B. konsepsual
C. faktual
D. sejarah

4) Jika evaluasi yang dilakukan adalah (a) evaluasi formatif untuk


memperbaiki program pembelajaran dan memantapkan pemahaman, (b)
evaluasi sumatif untuk menilai pemahaman, (c) evaluasi menggunakan
dengan tes untuk konsep yang disampaikan. Evaluasi tersebut
menggunakan pendekatan ....
A. sains lingkungan teknologi masyarakat
B. konseptual
C. inkuiri
D. keterampilan proses

5) Jika pembelajaran yang dilakukan adalah (a) mengidentifikasi


permasalahan tentang bagaimana mencari cara agar air jus tetap dingin,
(b) merumuskan permasalahan dan hipotesis, (c) melakukan kegiatan
kerja kelompok untuk membuktikan hipotesis, (d) menyimpulkan
tentang cara menyimpan air jus agar tetap dingin. Pembelajaran tersebut
menggunakan pendekatan ....
A. lingkungan
B. konseptual
C. pemecahan masalah
D. keterampilan proses

6) Jika melakukan pembelajaran dengan prosedur (a) menentukan kegiatan


untuk mengamati berbagai gerak benda; mengamati gaya pada benda
jatuh dan menggelinding serta yang terbang; melakukan percobaan
pengaruh gaya terhadap plastisin/tanah liat; melakukan percobaan
mengetahui penyebab benda terapung, melayang, dan tenggelam;
melakukan percobaan mengetahui penyebab logam terapung; melakukan
percobaan menimbang berat benda dalam air; (b) melakukan kegiatan
secara demonstrasi dan atau kerja kelompok dan mendiskusikan hasil
kegiatan; (c) mengajarkan tentang cara mengubah gerak dan bentuk
benda, menggerakkan benda yang diam dengan memberi gaya, gaya
pada benda yang sedang bergerak; dan (d) menugaskan siswa membaca
bacaan terkait materi dan atau memberi tugas. Pembelajaran tersebut
menggunakan pendekatan ....
A. nilai
B. pemecahan masalah
2.36 Pembelajaran IPA di SD 

C. inkuiri
D. sejarah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 2 2.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A. 1) A
2) C 2) B
3) B 3) C
4) D 4) B
5) D 5) C
6) D 6) C
7) B
8) B
9) C
10) D
2.38 Pembelajaran IPA di SD 

Daftar Pustaka

Alha Pangeran. (1998). BMP Pendidikan Pancasila. Jakarta: Penerbit


Karunika.

Bertens. (1989). Filsafat Barat Abad XX. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Modul 3

Metode dalam Pembelajaran IPA SD


Dra. Hartinawati, M.Pd.
Dr. Amalia Sapriati, M.Ed.
Drs. Rusna Ristasa

PE NDAHUL UA N

M odul ini merupakan Modul ketiga dari mata kuliah Pembelajaran IPA
di SD dan tentunya merupakan kelanjutan dari Modul dua yang telah
Anda pelajari. Anda tentu masih mengingatnya bukan? Dari Modul dua Anda
telah memperoleh informasi tentang pendekatan untuk pembelajaran IPA di
SD, memilih pendekatan yang sesuai untuk pembelajaran IPA di SD dan cara
mengembangkan evaluasi untuk setiap pendekatan dan metode yang dipakai
untuk pembelajaran IPA di SD.
Dalam modul ini Anda akan diajak untuk mempelajari berbagai metode
dalam pembelajaran IPA. Dari situ Anda diharapkan memiliki kemampuan
memilih metode yang sesuai untuk pembelajaran IPA di SD. Secara lebih
khusus lagi diharapkan Anda dapat:
1. memilih metode yang sesuai untuk pembelajaran IPA SD kelas I kelas
VI;
2. mengembangkan evaluasi untuk setiap metode yang dipakai untuk
Pembelajaran IPA SD kelas I kelas VI;
3. memilih metode yang sesuai untuk pembelajaran IPA SD kelas I kelas
VI;
4. mengembangkan evaluasi untuk setiap metode yang dipakai untuk
pembelajaran IPA SD kelas I kelas VI.

Kemampuan tersebut sangat penting bagi semua guru kelas, baik yang
bertugas mengajar di kelas I dan VI. Anda akan tampil lebih percaya diri dan
mantap, siswa Anda pun akan merasa lebih puas belajar bersama Anda.
Lebih dari itu, suasana pembelajaran pun akan lebih menarik, menantang,
dan menyenangkan.
3.2 Pembelajaran IPA di SD 

Untuk membantu Anda mendapatkan semua hal tersebut di atas, dalam


modul ini akan disajikan pembahasan dan contoh yang dikemas dalam 2
kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1 : Membahas berbagai metode pembelajaran IPA.
Kegiatan Belajar 2 : Membahas penggunaan metode dalam pembelajaran
IPA.

Supaya Anda memperoleh hasil yang maksimal dalam mempelajari


modul ini, ikuti petunjuk pembelajaran berikut ini!
1. Bacalah dengan cermat bagian Pendahuluan modul ini, sampai Anda
memahami betul apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian, temukan kata-kata kunci dan kata-kata
yang Anda anggap baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci
tersebut dalam glosarium yang terdapat di bagian belakang modul ini,
atau dalam kamus yang Anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi modul ini melalui
pemahaman sendiri dan tukar pikiran dengan sesama teman mahasiswa,
guru lain, atau tutor Anda.
4. Terapkan konsep-konsep yang Anda pelajari secara imajiner (dalam
pikiran) dan dalam situasi lain yang memungkinkan.
5. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan sesama teman
mahasiswa atau teman sejawat.
6. Lakukan semua kegiatan yang dianjurkan, sesuai dengan petunjuk
modul.

Selamat belajar, semoga Anda sukses!


 PDGK4202/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Metode dalam Pembelajaran IPA

A. PENGERTIAN

Unsur terpenting dalam mengajar ialah merangsang serta mengarahkan


siswa untuk belajar. Belajar dapat dirangsang dan diarahkan dengan berbagai
macam cara yang mengarah kepada tujuan yang berlain-lain pula. Tetapi
apapun subjeknya (IPA, IPS, PMP, matematika, dan sebagainya), mengajar
pada hakikatnya tidak lebih dari sekedar menolong para siswa untuk
memperoleh pengetahuan, keterampilan, sikap, serta idealisme, dan apresiasi
yang menjurus kepada perubahan tingkah laku dan pertumbuhan siswa.
Merumuskan tujuan instruksional, menyiapkan media instruksional,
mempersiapkan tes dengan sebaik-baiknya, dan lain-lain prosedur mengajar,
merupakan semacam alat untuk fungsi pokok tersebut. Di samping itu, cara
mengajar guru yang baik merupakan kunci dan prasyarat bagi siswa untuk
dapat belajar dengan baik.
Rasanya tidak mungkin bagi kita untuk merumuskan apa yang dimaksud
dengan mengajar yang baik. Salah, satu tolok ukur kita telah mengajar
dengan baik jika siswa itu telah dapat mempelajari apa yang seharusnya ia
pelajari. Tidaklah mudah bagi kita untuk menciptakan kondisi yang kondusif
untuk belajar. Hal ini menuntut kepiawaian, kejelasan, dan keterampilan
dalam memilih pendekatan serta metode yang sesuai untuk pembelajaran saat
itu.
Ada pendapat yang mengatakan, “jika kita ingin menghitung berapa
banyak metode mengajar yang ada, maka kita akan sampai kepada suatu
bilangan yang fantastis”. Bahkan ada pula pendapat yang mengatakan
"metode mengajar dengan berbagai variasinya itu akan sama banyak dengan
jumlah guru yang ada". Dengan kata lain, setiap guru akan mengembangkan
variasi metode mengajar. Metode mengajar yang digunakan secara berhasil
oleh seorang guru, belum tentu memberikan hasil yang sama jika dipakai
oleh guru lain.
Walaupun demikian dalam keseharian kita mengenal pula adanya
berbagai penggolongan yang umum, sehingga kita mengenal metode tertentu
yang kiranya baik diterapkan oleh pengajar tertentu.
3.4 Pembelajaran IPA di SD 

Sebelum kita berbicara lebih jauh tentang metode, alangkah lebih


baiknya kalau kita menyamakan dulu persepsi, apa yang dimaksud metode
mengajar itu? Karena terkadang kita sering dikelirukan dengan teknik
mengajar.
Metode mengajar berbeda dengan teknik mengajar. Metode mengajar
menyangkut pengertian yang luas. Metode dapat dianggap sebagai prosedur
atau proses yang teratur. Teknik merupakan sesuatu yang dianggap
menyangkut pengertian yang lebih sempit. Hubungan antara metode dan
teknik dapat diumpamakan sebagai hubungan strategi dan taktik. Taktik
bersifat lebih praktis dan merupakan penjabaran dari strategi.
Pemisalan di bawah ini mungkin dapat membantu kita dalam
memahaminya. Kita mengenal adanya berbagai macam cara atau gaya
berenang. Masing-masing dapat dikatakan sebagai metode yang khusus.
“Gaya katak” merupakan salah satu dari metode-metode itu. Bagi orang-
orang tertentu, gaya katak ini merupakan gaya yang paling baik, sedangkan
bagi orang lain mungkin paling sulit. Gaya katak itu terdiri dari berbagai
“teknik”. Menggerakkan kaki, tangan, kepala, mengambil napas, dan
sebagainya. Lebih dari itu, teknik menggerakkan bagian-bagian badan itu
harus dilakukan dengan serasi, dengan urutan yang benar, dan dengan
perhitungan yang baik. Jadi dapat dikatakan bahwa metode itu merupakan
keseluruhan teknik-teknik yang mendukungnya dengan keserasian yang
dapat dipertanggungjawabkan.
Walaupun dikatakan, metode mengajar merupakan garis-garis besar, dan
teknik mengajar merupakan garis-garis kecil. Ini tidak berarti teknik
mengajar akan jauh lebih banyak macam ragamnya dibandingkan dengan
metode mengajar. Memang, suatu metode mengajar dapat terdiri atas
beberapa atau banyak teknik mengajar. Tetapi, suatu teknik mengajar
bukanlah „‟monopoli‟‟ dari suatu metode mengajar tertentu. Suatu teknik
tertentu dapat merupakan bagian dari suatu metode, tetapi sekaligus juga
menjadi bagian dari metode yang lain. Sehingga dapat dikatakan
keanekaragaman metode mengajar itu, jumlahnya tidak terbatas. Sedangkan
teknik mengajar jumlahnya terbatas.
Untuk lebih jelasnya mari kita ilustrasikan dalam contoh berikut ini.
Misalnya teknik yang ada hanya lima macam: teknik a, teknik b, teknik c,
teknik d, dan teknik e. Kalau suatu metode terdiri dari dua atau lebih teknik,
maka kita akan melihat jumlah metode yang masing-masing terdiri atas
kombinasi teknik-teknik itu menjadi banyak sekali. Misalnya metode I terdiri
 PDGK4202/MODUL 3 3.5

dari teknik a dan b, metode II terdiri dari teknik a, b, dan c, metode III terdiri
dari teknik a dan d, metode IV terdiri dari teknik a, c, d dan e, metode V
terdiri dari teknik a, c, dan e, dan selanjutnya. Di sini terlihat jelas banyaknya
kemungkinan kombinasinya.
Untuk kepentingan praktis, kita pilihkan saja beberapa metode yang
sudah sangat umum digunakan. Di antaranya metode ceramah, penugasan,
diskusi, tanya-jawab, latihan, simulasi, proyek, studi lapangan/widyawisata,
demonstrasi, pemecahan masalah, deduktif/induktif, penemuan, inkuiri, kerja
kelompok, simulasi, sumbang saran, sosiodrama, bermain peran dan yang
lainnya.
Kalau tadi contoh dari metode mengajar, bagaimana dengan contoh tenik
mengajar? Coba Anda diskusikan, dan tuangkan hasilnya pada kolom di
bawah ini!

Bagus! Berarti Anda telah memahaminya dengan baik. Observasi,


klasifikasi, komunikasi, pengukuran, membaca, penyampaian informasi
secara lisan, belajar berkelompok, mengerjakan latihan, teknik laboratorium,
semuanya itu merupakan contoh yang umum dari teknik mengajar.

B. JENIS METODE DALAM PEMBELAJARAN IPA

Jenis metode yang dapat Anda gunakan dalam proses pembelajaran Ilmu
Pengetahuan Alam antara lain: metode penugasan, diskusi, tanya-jawab,
latihan, ceramah, simulasi, proyek, studi lapangan/widyawisata, demonstrasi
dan eksperimen. Di bawah ini akan dapat Anda pelajari masing-masing
metode pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam yang dapat Anda lakukan.

1. Metode Penugasan
Apakah Anda dalam memberikan tugas pembelajaran Ilmu Pengetahuan
Alam kepada murid Anda sudah sesuai dengan minat dan perhatiannya?
3.6 Pembelajaran IPA di SD 

Kenyataan menyatakan bahwa setiap murid itu berbeda minat dan


perhatiannya, walaupun pokok bahasan tugas itu sama. Misalnya tugas
mengenai perkembangbiakan pada tanaman mungkin murid yang satu senang
mencari keterangan dari perpustakaan, sedang yang lain senang langsung
mengamati di halaman sekolah.
Bila Anda memberikan tugas pada murid Anda harus ada pedoman tugas
yang harus dikerjakan murid Anda. Murid Anda harus mengetahui dengan
jelas apa yang diharapkan dari tugas itu. Tujuan-tujuan apa yang harus
dicapai murid Anda. Menugaskan murid Anda dengan hanya menyuruh
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada di belakang akhir bab kurang
bermanfaat. Murid Anda yang memiliki kemampuan tinggi tidak
memperoleh manfaat dengan menjawab pertanyaan tersebut, sebab dia telah
paham akan isi bab itu. Bagi murid Anda yang berkemampuan rendah tidak
akan berhasil dengan penugasan seperti itu. Begitu pula bila Anda
memberikan tugas membaca beberapa halaman buku kepada murid Anda
Apakah tugas yang Anda berikan itu bertujuan agar murid Anda mau
membaca? Apakah bertujuan agar murid Anda menguasai keterangan-
keterangan atau informasi yang ada dalam halaman-halaman yang
dibacanya?
Penugasan yang baik adalah bersifat menantang dan bersifat lentur
sesuai minat dan bakat murid Anda. Mungkin ada murid Anda yang akan
mencari buku acuan di perpustakaan. Untuk menjawab pertanyaan-
pertanyaan yang diajukan kepadanya. Ada pula yang akan mencari
keterangan pada seorang pakar, atau mungkin ada yang akan melakukan
percobaan di kelas, halaman sekolah laboratorium atau rumah.
Tugas yang diberikan tidak selalu dari Anda sebagai guru, mungkin
murid Anda itu memperoleh tugas dari ketua kelompoknya. Dalam Ilmu
Pengetahuan Alam banyak tugas yang harus dikerjakan secara kelompok.
Metode tugas ini memang kadang-kadang kurang menyenangkan, sebab
murid Anda terikat akan jadwal penyelesaian. Dalam metode tugas murid
Anda juga harus membuat laporan. Bagi murid yang tidak terbiasa
menyampaikan laporan dalam bentuk tertulis merupakan beban psikologis.
Sebelum tugas dilaksanakan oleh murid Anda, maka tolok ukur penilaian
perlu ditentukan dan disampaikan kepada murid Anda. Cara mengevaluasi ini
penting disampaikan pada murid Anda, agar mereka melaksanakan tugas itu,
dengan baik dan meningkatkan hasrat belajar.
 PDGK4202/MODUL 3 3.7

Dalam metode tugas ini Anda sebagai guru harus melakukan


pemeriksaan, apakah tugas itu dikerjakan dengan sungguh-sungguh. Apakah
betul-betul dikerjakan sendiri atau kelompoknya? Apakah dikerjakan orang
lain atau kelompok lain? Apakah meniru orang lain atau kelompok lain?

2. Metode Diskusi
Perlu Anda pahami diskusi merupakan suatu perbandingan mengenai
subjek dari berbagai sudut pandang. Diskusi kelas atau diskusi kelompok
merupakan metode pembelajaran yang kerap digunakan dalam Ilmu
Pengetahuan Alam. Diskusi kelompok sangat bermanfaat dalam Ilmu
Pengetahuan Alam khususnya dalam membahas keberartian suatu data.
Dalam pembelajaran IPA metode diskusi perlu Anda lakukan sebab
banyak kebaikannya antara lain:
a. semua murid bebas mengemukakan pendapat, jadi bersifat demokratis;
b. merupakan cara yang efektif untuk mengajukan permasalahan;
c. mempertinggi peran serta murid secara perorangan;
d. mendorong rasa persatuan dan mengembangkan rasa sosial;
e. mengembangkan kepemimpinan, dan menghayati kepemimpinan
bersama.

Murid Anda yang berperan sebagai pemimpin diskusi harus disegani


oleh temannya dan mempunyai tugas:
a. menjaga agar peserta tidak berebut dalam berbicara;
b. pembicaraan tidak dikuasai oleh murid yang suka berbicara;
c. mengembalikan pembicaraan peserta yang menyimpang pada pokok
permasalahan yang benar;
d. mendorong peserta yang pemalu dan pendiam;
e. memberi jalan keluar bila pembicaraan mengalami hambatan;
f. pemimpin diskusi tidak dibenarkan untuk menjawab pertanyaan peserta;
g. mengatur tempat duduk agar berbentuk melingkar atau bentuk tapal
kuda.

Kemudian tugas apakah yang perlu Anda lakukan sebagai guru? Tugas
Anda sebagai guru adalah:
a. memberikan garis-garis besar pokok persoalan;
3.8 Pembelajaran IPA di SD 

b. masalah yang akan didiskusikan menarik dan masih hangat bagi murid
Anda;
c. memantau, memberi jalan keluar bila macet dan mengalami jalan buntu;
d. mampu merumuskan suatu kesimpulan hasil diskusi murid Anda dan
kesimpulan itu berguna untuk memecahkan persoalan berikutnya.

Syarat-syarat agar jalan diskusi berjalan lancar selain ada pemimpin atau
moderator, jumlah peserta sedikit artinya kelas dibagi dalam beberapa
kelompok diskusi, topik diskusi, merupakan masalah murid, peserta diskusi
harus berperan, peserta bebas mengeluarkan pendapat. Adapun kelemahan
metode diskusi adalah:
a. Bila pembicaraan didominasi saja oleh salah seorang peserta diskusi.
b. Biasanya siswa yang pandai berbicara yang aktif dalam diskusi.
c. Pembicaraan sering menyimpang dari pokok permasalahan.

3. Metode Tanya Jawab


Bila Anda menggunakan metode tanya-jawab adalah untuk mengetahui
sejauh mana murid Anda mengerti dan mengingat tentang fakta yang
dipelajari dan didengarnya. Apakah dengan Anda mengajukan pertanyaan itu
murid Anda lebih memiliki pengertian yang mendalam tentang fakta itu.
Pertanyaan diajukan untuk mengecek pemahaman murid Anda terhadap
pokok bahasan yang baru dibahas.
Pertanyaan yang Anda ajukan bermaksud pula untuk merangsang siswa
berpikir, atau untuk memperoleh umpan balik. Suatu pertanyaan bermaksud
meneliti kemampuan daya tangkap murid Anda terhadap bahan pelajaran
yang baru diberikan. Tanya-jawab dapat membantu timbulnya perhatian
murid Anda pada pelajaran.
Dalam Ilmu Pengetahuan Alam pertanyaan dapat digunakan untuk
mengamati suatu demonstrasi atau percobaan. Misalnya beberapa derajat
rata-rata kenaikan suhu setiap 5 menit pada waktu air itu dipanaskan?
Bagaimana langkah-langkah percobaan yang telah Anda lakukan?
Sejak dua dasawarsa terakhir ini proses pembelajaran Ilmu Pengetahuan
Alam ditekankan pada usaha untuk memperoleh informasi dari murid, bukan
guru saja yang memberi banyak informasi dengan jalan ceramah.
Pada tingkat dasar bentuk pertanyaan dapat berupa pertanyaan tertutup
dan pertanyaan terbuka. Pertanyaan tertutup adalah pertanyaan yang dapat
 PDGK4202/MODUL 3 3.9

dijawab dengan sejumlah jawaban terbatas yang benar. Misalnya: Di mana


proses fotosintesis terjadi? Siapa penemu mesin uap? Berapa tekanan udara
di luar yang normal? Semua jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut
sudah pasti jawabannya. Pertanyaan terbuka adalah pertanyaan yang dapat
dijawab dengan banyak jawaban yang dapat diterima. Misalnya: Apa yang
akan terjadi apabila air sungai terkena pencemaran limbah pabrik?
Kesimpulan apa yang dapat Anda tarik dari hasil percobaan ini?
Berdasar pengalaman Anda sebagai guru. Anda dapat mempelajari
bagaimana mengajukan bentuk pertanyaan tertentu pada suatu situasi.
Bagaimana pula Anda menanggapi jawaban murid dan mengarahkan tingkah
lakunya. Bila Anda mengajukan suatu pertanyaan harus dipikirkan atau lebih
baik lagi dipersiapkan terlebih dahulu.

4. Metode Latihan
Sebagaimana Anda ketahui metode latihan banyak digunakan dalam olah
raga, seperti berenang, lari, tinju dan sebagainya begitu juga dalam pelajaran
matematika seperti menghitung, mengenal bentuk berbeda, menghafal rumus
dan lain sebagainya.
Dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam banyak juga hal-hal yang
perlu dilatihkan, seperti penggunaan mikroskop, penggolongan berbagai jenis
hewan dan tanaman, dalam pelajaran Biologi, penggunaan ukuran membaca
termometer dalam pelajaran Fisika dan lain sebagainya.
Perlu Anda ketahui latihan dalam laboratorium berbeda dengan
percobaan dalam laboratorium, latihan itu telah ditunjukkan akan hasilnya
oleh guru kepada muridnya, sedangkan percobaan laboratorium itu belum
diketahui akan berupa apa hasilnya. Latihan dalam Ilmu Pengetahuan Alam
bertujuan agar murid menguasai keterampilan melakukan sesuatu dan
memiliki keterampilan yang lebih baik dari apa yang dipelajarinya
sebelumnya.
Sebelum Anda memberikan latihan dalam pembelajaran Ilmu
Pengetahuan Alam, perlu dijelaskan terlebih dahulu tujuan latihan itu. Tujuan
metode latihan dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam umumnya
pertama agar murid memiliki keterampilan gerak, seperti menggunakan alat-
alat Ilmu Pengetahuan Alam membuat alat peraga Ilmu Pengetahuan Alam.
Kedua, bertujuan mengembangkan langkah kecakapan intelek, seperti
mengenal rumus-rumus, menghitung dalam pelajaran Fisika. Memahami
3.10 Pembelajaran IPA di SD 

genetika, proses-proses kehidupan, mengenal nama-nama latin dalam


pelajaran Biologi.
Bagi murid Anda latihan atau keterampilan Ilmu Pengetahuan Alam itu
ada yang mudah dikuasainya dan ada pula yang sukar atau lama untuk
dikuasai. Latihan menggunakan ukuran untuk mengukur panjang mungkin
lebih mudah, daripada mengukur volume benda. Di waktu Anda mengajar
murid Anda untuk mengukur volume cairan dalam botol mungkin harus
sering diulang-ulang, sampai murid Anda lebih terampil. Dalam latihan lebih
baik sering dilakukan dengan waktu yang singkat daripada dilakukan dengan
waktu yang lama sehingga membosankan.
Dalam metode latihan IPA Anda harus selalu meneliti hambatan-
hambatan atau kesukaran-kesukaran apa yang ditemui oleh murid Anda
selama melakukan latihan Ilmu Pengetahuan Alam yang Anda berikan. Dari
hambatan-hambatan yang ditemui Anda dapat memperbaikinya pada latihan-
latihan berikutnya. Anda sebagai guru juga harus menunjukkan kepada murid
Anda tanggapan-tanggapan yang telah benar dan memperbaiki tanggapan-
tanggapan yang salah setelah latihan dilakukan. Dalam menerapkan metode
latihan di laboratorium perlu dipikirkan adanya alat yang mahal, langka,
berbahaya dan tugas yang sukar untuk dicoba.

5. Metode Ceramah
Metode ceramah adalah metode yang mungkin paling kerap Anda
lakukan. Metode ceramah adalah metode yang paling tradisional yaitu Anda
berbicara dan murid Anda mendengarkan. Ceramah juga sangat ekonomis
untuk menyampaikan informasi, dengan murid yang besar dan bahan yang
harus diselesaikan banyak dapat dilakukan dalam tempo singkat. Coba Anda
bandingkan dengan metode praktikum laboratorium atau karyawisata.
Kadang-kadang untuk memperoleh pengetahuan yang berharga metode
ceramah diperlukan bagi Anda, yang tidak dapat diperoleh dengan metode
lain.
Dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam metode ceramah kurang
dianjurkan, karena untuk belajar Ilmu Pengetahuan Alam murid dituntut lebih
aktif, dan mempelajari informasi tangan pertama (first hand information).
Oleh sebab itu dalam Anda menyampaikan metode ceramah harus
mengikutsertakan peran siswa. Sebelum ceramah diberikan sebaiknya murid
Anda ditugasi membaca terlebih dahulu melakukan sesuatu atau membawa
sesuatu sebelumnya. Begitu pula sesudahnya, kepada murid Anda ditugasi
 PDGK4202/MODUL 3 3.11

lagi membaca, melakukan pengamatan melakukan percobaan (ceramah


bermedia), atau membuat laporan.
Seperti yang kita alami bersama metode ceramah itu agak
membosankan. Oleh sebab itu Anda harus memberikannya secara bebas dan
menarik. Agar ceramah Anda lebih menarik maka perlu Anda lakukan hal-
hal sebagai berikut:
a. bahan ceramah dipersiapkan sebaik mungkin secara cermat;
b. bahan ceramah Anda, disampaikan dengan jelas dan dapat didengar oleh
semua murid;
c. bahan ceramah, Anda kuasai dengan luas dan mendalam;
d. bahan pelajaran disampaikan secara sistematis;
e. dalam penyampaiannya diselingi pertanyaan, diam sejenak atau bernafas
sejenak agar tidak membosankan;
f. memasukkan hal-hal baru kejadian-kejadian nyata dan pernah mereka
alami yang tidak ada dalam buku wajib;
g. bahan dapat Anda selesaikan sesuai dengan waktu yang ditetapkan.

6. Metode Simulasi
Sebelum Anda mempraktikan "Persiapan Mengajar Ilmu Pengetahuan
Alam" di depan kelas, alangkah baiknya seandainya Anda mensimulasikan
terlebih dahulu terhadap anak-anak Anda di rumah. Simulasi adalah tingkah
laku yang Anda kehendaki sebelum tingkah laku itu betul-betul Anda
lakukan di depan kelas. Simulasi dapat juga diterapkan pada murid Anda
yang Anda suruh untuk seolah-olah berperan sebagai guru Ilmu Pengetahuan
Alam yang sedang menerangkan sesuatu percobaan. Dalam simulasi
percobaan Ilmu Pengetahuan Alam itu murid dapat berperan sedang
melakukan pemasangan alat, mengukur, menimbang, mengamati, mencatat
hasilnya dan menyampaikan kesimpulan dalam bentuk lisan. Peran sebagai
matahari, tumbuhan, herbivora, dan sebagainya.

7. Metode Proyek
Pada tingkat Sekolah Dasar Metode Proyek agak sukar Anda terapkan
karena proyek merupakan suatu penugasan yang memerlukan pemikiran dan
tindakan yang membangun dari murid. Proyek memerlukan perencanaan
yang lebih terinci, lebih banyak pandangan ke depan.
3.12 Pembelajaran IPA di SD 

Dalam melaksanakan proyek, murid Anda memerlukan peran aktif Anda


dalam membantu dan membimbing, sehingga proyek itu berhasil. Sesudah
proyek selesai dikerjakan, Anda perlu memberi penghargaan pada murid
Anda. Bila perlu proyek itu dipamerkan di dalam kelas, di sekolah, atau di
depan umum. Kelompok murid Anda yang berhasil proyeknya diberi
tambahan nilai dalam mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam.
Dalam melakukan sesuatu proyek Ilmu Pengetahuan Alam, maka murid
Anda terangsang minat dan kesenangannya. Proyek Ilmu Pengetahuan Alam
mendorong rasa ingin tahu murid Anda, maupun memecahkan masalah dan
mengembangkan murid Anda berpikir bebas.
Suatu penemuan yang sudah lama diketahui dalam Ilmu Pengetahuan
Alam, dapat merupakan hal yang baru bagi murid Anda. Oleh sebab itu suatu
proyek tidak perlu selalu baru atau asli.

8. Metode Studi Lapangan


Studi lapangan atau karyawisata IPA jauh lebih memberikan pengalaman
luas kepada murid Anda dibanding hanya di dalam ruangan yang dibatasi
empat dinding atau kelas. Studi lapangan IPA juga merupakan pengalaman
langsung, melihat objek sebenarnya, dan diperoleh dari tangan pertama.
Perlu Anda sadari bahwa studi lapangan IPA tidak berarti harus
dilakukan ke tempat jauh, dengan waktu yang lama, biaya transport, dan
perlengkapan yang lengkap, tetapi dapat dilakukan pada alam sekitar sekolah,
seperti halaman sekolah atau kebun sekolah. Misalnya untuk mengamati
berbagai jenis tanaman atau berbagai macam bunga, bentuk daun, Anda
cukup ke halaman atau kebun sekolah. Di halaman sekolah dapat dilihat
bagaimana kupu-kupu terbang, semut mengambil makanan, ulat memakan
daun, beraneka ragam jenis rumput, berbagai bentuk awan, melihat aliran air
di selokan dan bagaimana cahaya matahari menghasilkan bayang-bayang.
Di waktu Anda dan murid Anda melakukan studi lapangan IPA seluruh
pancaindera Anda difungsikan. Coba bila Anda hanya menonton berbagai
bunga dari slide atau film. Dapatkah Anda mencium bau harum bunga yang
ada dalam slide atau film? Di halaman sekolah Anda dapat langsung
memetik, meraba atau mencium bunga yang Anda pelajari.
Dalam melakukan studi lapangan, Anda hendaknya hanya berperan
sebagai pembimbing atau nara sumber. Biarkanlah murid-murid Anda
mengamati, mengukur, menghitung, menganalisis, dan menarik kesimpulan
sendiri.
 PDGK4202/MODUL 3 3.13

Sebelum Anda terjun ke lapangan, hendaknya murid-murid, Anda


dikelompok-kelompokkan, dirumuskan tujuannya dengan jelas, diberikan
rambu-rambu tugasnya, pembagian tugas dan pengaturan waktunya.

9. Metode Demonstrasi
Di waktu melaksanakan demonstrasi Ilmu Pengetahuan Alam biasanya
Anda sendirilah yang melakukannya, tetapi alangkah baiknya bila murid
Anda yang melakukannya. Demonstrasi IPA dilakukan Anda sendiri, apabila
alatnya mudah pecah, benda atau bahan yang mahal, mudah rusak, berbahaya
jumlahnya hanya satu.
Agar supaya di waktu Anda melakukan demonstrasi IPA itu tidak gagal,
sebaiknya Anda sebelumnya telah melakukannya sendiri terlebih dahulu.
Sehingga jalannya demonstrasi lebih lancar dan menghemat waktu.
Pelaksanaan demonstrasi harus dapat dilihat oleh seluruh murid.
Dalam demonstrasi IPA hasil yang akan terjadi harus Anda sampaikan
pada murid. Sehingga murid tidak merumuskan masalah, berspekulasi dan
menarik kesimpulan berdasarkan apa yang disaksikannya. Misalnya bahwa
air yang mendidih temperatur 1000C, atau bahwa pada dasar bunga akan
ditemukan bakal buah, dalam peraga Ilmu Bumi dan Antariksa hendaknya
Anda tunjukkan bahwa bumi dan bulan yang mengelilingi matahari.
Kelemahan metode demonstrasi antara lain tidak semua murid dapat ikut
aktif. Mungkin hanya sebagian kecil murid saja yang dapat mencobanya, bila
waktu yang tersedia terbatas, sehingga demonstrasi itu dilakukan dengan
tergesa-gesa. Begitu juga bila alat yang Anda gunakan di tempat yang kurang
terlihat oleh seluruh murid, atau alatnya terlalu kecil.
Banyak kesalahan yang dilakukan oleh Anda bahwa suatu demonstrasi.
Anda katakan percobaan. Seperti telah disebut di depan demonstrasi itu hasil
yang akan diperoleh harus disampaikan pada murid. Pada percobaan atau
eksperimen apa yang akan terjadi tidak kita ketahui. Bila Anda melakukan
demonstrasi hendaknya disertai/diikuti pertanyaan yang mengiringi murid
memahami suatu konsep. Demonstrasi yang ditampilkan hendaknya jelas dan
menggairahkan.

10. Metode Eksperimen


Metode eksperimen adalah metode yang banyak digunakan dalam
mempelajari Ilmu Pengetahuan Alam. Eksperimen atau percobaan yang
3.14 Pembelajaran IPA di SD 

dilakukan tidak selalu harus dilaksanakan di dalam laboratorium tetapi dapat


dilakukan pada alam sekitar.
Untuk mengetahui bahwa tumbuhan dapat menerima rangsang, murid
Anda dapat dibawa ke halaman sekolah yang ada tumbuhan sikejut (Mimosa
spec). Daun patah tulang atau Kamboja bila dipatahkan akan mengeluarkan
getah. Begitu pula dengan batang karet yang disadap.
Apabila Anda akan melakukan eksperimen haruslah didahului dengan
adanya masalah yang berupa pertanyaan atau dalam bentuk pertanyaan.
Misalnya: Betulkah ikan yang hidup dalam air tercemar lekas mati daripada
dalam air bebas pencemaran? Apa yang akan terjadi kalau es dimasukkan ke
dalam air hangat? Bagaimana caranya untuk melihat alat perkembangbiakan
tanaman berbunga. Dalam eksperimen sebaiknya ada alat pembanding atau
kontrol. Misalnya dalam hal akibat pencemaran air terhadap ikan. Sebagai
pembandingnya adalah ikan yang hidup dalam air yang tidak tercemar. Ikan
mana yang terlebih dahulu pingsan.
Bila Anda akan menyuruh murid Anda bereksperimen IPA, maka perlu
disampaikan hal-hal sebagai berikut:
a. Jelaskan tujuan dan harapan apa yang diinginkan dari eksperimen itu!
b. Sebutkan alat dan bahan yang diperlukan, berapa ukuran atau takaran
yang dibutuhkan.
c. Terangkan tahap-tahap kegiatannya, atau tahap-tahap prosesnya.
d. Apa-apa saja yang perlu diamati, dan dicatat, semua hal tersebut di atas
tertuang dalam suatu buku petunjuk eksperimen.
e. Dalam menarik kesimpulan harus hati-hati, sehingga kesimpulannya
benar dan tidak keliru. Percobaan yang dilakukan mungkin merupakan
eksperimen yang berlangsung dapat membuktikan sesuatu, atau mungkin
hanya salah satu tahapan eksperimen untuk membuktikan sesuatu hal
sehingga masih ada kelanjutannya.
 PDGK4202/MODUL 3 3.15

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kalau Anda melaksanakan proses belajar-mengajar dengan metode


tanya-jawab langkah-langkah apa saja yang harus Anda lalui atau Anda
tempuh? Jelaskan!
2) Dalam Ilmu Pengetahuan. Coba Anda jelaskan apa yang dimaksud
dengan metode studi lapangan!
3) Metode eksperimen adalah bagian yang tidak terpisahkan dari Ilmu
Pengetahuan Alam. Coba Anda rumuskan 5 masalah tentang biji kacang
yang dapat dieksperimenkan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Langkah-langkah yang harus Anda tempuh adalah mempersiapkan


pertanyaan.
a. Identifikasi dan rumuskan situasinya dengan jelas.
b. Buatlah pertanyaan berdasarkan fakta yang dipelajari.
c. mengajukan pertanyaan untuk mengecek pemahaman murid.
2) Yang dimaksud dengan metode studi lapangan adalah suatu proses
belajar yang memberikan pengalaman yang luas, langsung, melihat
objek sebenarnya kepada murid, dan diperoleh dari tangan pertama,
karena sewaktu murid melakukan studi lapangan seluruh pancaindera
difungsikan dan guru hanya berperan sebagai pembimbing/nara sumber.
Guru harus merumuskan tujuan secara jelas, rambu-rambu tugas,
pembagian tugas dan pengaturan waktu.
3) Beberapa rumusan masalah tentang biji kacang yang dapat
dieksperimenkan:
a. Apakah yang terjadi bila biji kacang dikecambahkan di tempat yang
gelap?
b. Apakah yang terjadi bila biji kacang dikecambahkan pada pot tanah
(media) yang kesuburannya berbeda-beda?
3.16 Pembelajaran IPA di SD 

c. Bandingkan pertumbuhan kecambah biji kacang yang ditempatkan


di tempat terang dengan yang diletakkan di tempat gelap.
d. Zat-zat apakah yang terkandung dalam biji kacang?
e. Apakah bagian-bagian bakal daun, bakal batang, bakal akar dari
kecambah biji kacang yang berumur 3 hari dapat diamati?
f. Bagaimana mengelompokkan biji-biji kacang itu berdasar beratnya?

RA NGK UMA N

Dalam pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam ada berbagai metode


pembelajaran yang dapat digunakan antara lain metode diskusi, metode
tanya jawab, metode latihan, metode ceramah, metode simulasi metode
proyek, metode studi lapangan, metode demonstrasi dan metode
eksperimen yang perlu Anda perhatikan adalah beda metode diskusi
dengan metode tanya jawab, beda metode latihan dengan metode
simulasi, dan beda metode demonstrasi dengan metode eksperimen.

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Untuk membuktikan bahwa udara yang dikeluarkan dari hasil
pernapasan adalah zat karbon dioksida. Sebaliknya kepada murid
diajarkan dengan metode ....
A. demonstrasi
B. eksperimen
C. latihan
D. ceramah

2) Untuk membuktikan bahwa logam bila dipanasi akan memuai. Metode


yang sebaiknya digunakan adalah metode ....
A. demonstrasi
B. latihan
C. eksperimen
D. ceramah
 PDGK4202/MODUL 3 3.17

3) Anda akan mengajarkan bahwa bumi dan bulan mengelilingi matahari.


Jumlah murid Anda dalam satu kelas adalah 40 orang. Alat peraga
planetarium yang ada hanya 2 buah. Metode mengajar yang Anda
gunakan sebaiknya menggunakan metode ....
A. diskusi
B. eksperimen
C. simulasi
D. demonstrasi

4) Untuk mengajarkan tentang habitat atau tempat di mana kadal itu biasa
hidup. metode pengajaran yang tepat digunakan adalah metode ....
A. ceramah
B. diskusi
C. tanya jawab
D. widyawisata

5) Anda ditugaskan oleh Kepala Sekolah untuk mengajar dua kelas yang
digabung dalam satu ruang besar. Materi pembelajaran umumnya berisi
informasi-informasi tentang suatu persoalan kesehatan dan gizi. Agar
tujuan pembelajaran Anda berhasil, metode yang digunakan sebaiknya
metode ....
A. ceramah
B. tanya jawab
C. diskusi
D. penugasan

6) Untuk membuktikan bahwa dalam proses fotosintesis dihasilkan tepung


maka metode pembelajaran yang harus digunakan adalah metode ....
A. eksperimen
B. keterampilan proses
C. ceramah
D. studi lapangan
3.18 Pembelajaran IPA di SD 

Pilihlah:
A. jika jawaban (1) dan (2) benar
B. jika jawaban (1) dan (3) benar
C. jika jawaban (2) dan (3) benar
D. jika jawaban (1), (2) dan (3) benar

7) Metode apa yang diharapkan apabila Anda mengajukan pertanyaan


kepada murid Anda sebagai berikut: Mana yang lebih cepat habis
terbakar bila kita membakar sampah, dikipas-kipas dengan tidak dikipas?
Pertanyaan tersebut mengharapkan metode yang digunakan adalah ....
(1) lingkungan
(2) keterampilan proses
(3) pengamatan

8) Metode apa yang diharapkan apabila Anda mengajukan pertanyaan


berikut kepada murid Anda: Mana yang cepat terbakar, satu lembar
kertas folio yang langsung dibakar atau satu lembar folio yang diremas-
remas jadi bulat seperti bola ....
(1) keterampilan proses
(2) penugasan
(3) percobaan

9) Kepada murid Anda diajukan pertanyaan sebagai berikut: "Agar


pembakaran arang pada tungku sate lebih baik; apa yang harus Anda
lakukan?" Pertanyaan tersebut menggunakan metode ....
(1) pemecahan masalah
(2) diskusi
(3) proyek

10) Untuk mengajarkan gizi dan kesehatan kepada murid kelas III
pendekatan dan metode yang lebih sesuai adalah ....
(1) ceramah
(2) lingkungan
(3) demonstrasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
 PDGK4202/MODUL 3 3.19

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.20 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 2

Penggunaan Metode dalam


Pembelajaran IPA

A. MEMILIH METODE BELAJAR UNTUK PEMBELAJARAN IPA

Apabila kita hendak mempergunakan suatu metode tertentu, maka kita


harus memperhatikan banyak hal. Misalnya faktor usia. Usia siswa
berpengaruh terhadap penentuan metode belajar; untuk siswa usia sekian,
yang paling baik digunakan ialah metode ini atau itu.
Di bawah ini akan kita uraikan garis besar faktor-faktor yang perlu
menjadi bahan pertimbangan bagi kita, ketika kita hendak memilih metode
belajar tertentu.

1. Metode Belajar Hendaknya Sesuai dengan Tujuan


Kita sudah mengenal adanya tujuan institusional. Jelaslah kiranya, untuk
mengajar di jenjang pendidikan yang berbeda, perlu menggunakan metode
belajar yang berbeda pula. Mengajar IPA untuk siswa Sekolah Dasar jelas
memerlukan metode yang berbeda dengan mengajar IPA untuk siswa
Sekolah Menengah Umum.
Pengajaran IPA di SD, berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip sebagai berikut.
a. berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan dan kepentingan
peserta didik dan lingkungan,
b. beragam dan terpadu,
c. tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni,
d. relevan dengan kebutuhan kehidupan,
e. menyeluruh dan berkeseimbangan,
f. belajar sepanjang hayat,
g. seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah.

2. Metode Belajar Hendaknya Diadaptasikan dengan Kemampuan


Siswa
Secara umum dapat kita katakan, pengajaran tidak akan mengenai
sasaran apabila siswa belum siap mempelajarinya. Suatu pelajaran yang
 PDGK4202/MODUL 3 3.21

direncanakan serta disusun dengan baik, menggunakan metode yang tepat,


dan diberikan oleh guru yang amat mahir, hampir tidak berguna apabila siswa
tidak dapat mengikutinya dengan baik.
Metode mengajar perlu disesuaikan dengan kemampuan dan kesiapan
para siswa; kita perlu realistis menghadapi hal seperti ini. Tetapi, kita perlu
hati-hati, sehingga kita tidak keliru dalam membuat keputusan tentang
kemampuan siswa kita. Kita harus dapat mengetahui dengan pasti, apakah
ketidakmampuan para siswa itu benar-benar karena tidak mampu, atau
sebenarnya mereka mampu tetapi malas. Untuk itu perlu diciptakan alat
penilaian yang tepat.

3. Metode Belajar Hendaknya Sesuai dengan Psikologi Belajar


Dalam hubungannya dengan psikologi belajar ini, sering kali kita
mengabaikan dua hal penting, yaitu: pengulangan secara berkala dan
pemberian pengalaman langsung. Sejalan dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi, pemberian pengalaman langsung semakin
penting pada Pendidikan IPA.
Pengulangan secara berkala barangkali perlu mendapat perhatian khusus.
Rupa-rupanya ada kecenderungan pada sementara guru IPA, menduga fakta
atau konsep sekali dimengerti akan tertanam dalam-dalam pada otak siswa,
sehingga tidak akan terlupakan. Asumsi seperti ini tidak benar, sekalipun
bagi siswa-siswa yang pandai.
Kesempatan untuk memperoleh pengulangan secara berkala, tidak
berarti harus mengulang-ulang menjelaskan atau membaca sesuatu, tetapi
melalui pengulangan lewat latihan-latihan, menghubungkan konsep yang satu
dengan konsep yang lainnya atau melalui teknik identifikasi dan pemecahan
masalah.

4. Metode Belajar Hendaknya Disesuaikan dengan Bahan


Pengajaran
Kiranya dapat kita mengerti bahwa metode belajar untuk mata pelajaran
yang satu berbeda dengan mata pelajaran yang lain. Metode mengajar
berenang berbeda dengan metode mengajar matematika. Bahan pengajaran
dapat dianggap sebagai pedoman untuk menentukan metode mengajar yang
akan kita gunakan. Dengan demikian, kita tidak dapat begitu saja
mengatakan, misalnya metode ceramah itu buruk atau baik.
3.22 Pembelajaran IPA di SD 

Apa yang disebut metode mengajar yang baik, berbeda untuk mata
pelajaran yang satu dengan mata pelajaran yang lain. Di dalam setiap mata
pelajaran tidak dapat dihindari penggunaan beraneka ragam metode
mengajar. Tiap pokok bahasan sedikit banyak bersifat khas, dan menuntut
penggunaan metode yang khas pula.

5. Metode Belajar Hendaknya Disesuaikan dengan Alokasi Waktu


dan Sarana Prasarana yang Tersedia
Walaupun kita ingin mengajarkan suatu topik bahasan secara ideal, kita
jangan lupa membatasi diri dengan ketersediaan waktu yang telah kita
tetapkan. Jika hal itu tidak dapat kita penuhi (misalnya bahan pengajaran
tidak selesai pada akhir semester) maka dapat kita katakan metode yang kita
gunakan itu tidak tepat.
Selain itu kita juga harus mempertimbangkan ketersediaan sarana dan
prasarana. Kita tidak dapat memaksakan untuk menggunakan metode belajar
tertentu, jika sarana dan prasarana untuk metode tersebut tidak tersedia.

6. Metode Belajar Hendaknya sesuai dengan Pribadi Guru


Walaupun menurut hasil penelitian para ahli suatu metode tertentu
dianggap paling baik, tetapi jika seluruh guru beramai-ramai menggunakan
metode yang sama, maka ini akan menjadi malapetaka bagi dunia
pendidikan. Bagi siswa, akan lebih baik jika gurunya berlain-lainan, baik
dalam kepribadian maupun dalam temperamen; dalam pendiriannya
mengenai tugas kewajibannya maupun dalam cara bagaimana menunaikan
tugas kewajiban itu. Perbedaan-perbedaan itu juga baik bagi para guru. Justru
karena perbedaan itu, masing-masing guru akan mengejawantahkan
kekhususannya.
Sebagai pedoman umum, kita dapat berpijak kepada hal berikut: apapun
metode yang dipakai oleh seorang guru, maka metode itu harus dianggap
sebagai yang terbaik bagi dirinya, harus sesuai dengan kepribadiannya
Metode mengajar yang digunakan oleh seorang guru, tidak harus sama
dengan yang digunakan oleh guru lain, tetapi juga tidak harus berbeda
dengan metode yang digunakan oleh guru lain. Kita tidak usah memaksakan
diri untuk meniru metode yang dipakai orang lain, karena kita menganggap
metode itu baik, sedangkan kita menyadari, untuk berlaku seperti orang lain
itu sungguh tidak mudah. Kita juga tidak perlu lain dari yang lain karena
 PDGK4202/MODUL 3 3.23

hanya anggapan, metode yang dipakai orang lain itu kita anggap buruk,
sedangkan rasa-rasanya metode itu justru sesuai dengan selera kita.
Jadi yang penting adalah diri kita sendiri, kepribadian kita sendiri.
Metode mengajar yang kita gunakan hendaknya yang sesuai dengan pribadi
kita, yang dapat kita lakukan dengan baik. Mungkin Anda bertanya, jika
seorang guru sudah terbiasa menggunakan metode mengajar tertentu, apakah
metode itu sudah baik? Apakah metode itu sudah sesuai dengan kepribadian
guru itu? Apakah guru itu tidak pernah berpikir bahwa kemungkinan bagi
dirinya ada metode mengajar yang lebih baik, lebih sesuai dengan
kepribadiannya?
Sudahkah guru itu mencoba metode lain yang barangkali lebih baik bagi
dirinya? Bukan suatu pekerjaan yang mudah untuk “menemukan diri
sendiri”. Seperti yang dikemukakan di atas, sebaiknya memang setiap guru
berusaha untuk mawas diri dan selalu berusaha menemukan metode mengajar
yang benar-benar sesuai untuk dirinya dan yang terbaik buat para siswanya.
Kita sadari atau tidak, pada kenyataannya para siswa sendiri yang akan
memberikan penilaian kepada guru-gurunya.

B. CONTOH PENERAPAN METODE DALAM PEMBELAJARAN


IPA SD KELAS I VI

Seperti yang telah kita bahas di muka, banyak hal yang perlu kita
pertimbangkan dalam menentukan dan merencanakan penggunaan metode
belajar untuk suatu pembelajaran. Selain itu metode yang dianggap baik oleh
orang lain, belum tentu baik untuk kita.
Contoh yang akan kita sajikan di bawah ini hanya merupakan salah satu
alternatif dari pembelajaran IPA SD Kelas I. Sangat terbuka bagi Anda untuk
melakukan improvisasi dan modifikasi terhadap pendekatan atau metode
yang dicontohkan di bawah ini.
Aspek: Benda di sekitar kita
Subaspek: ciri-ciri benda
1. Metode belajar yang digunakan
Untuk sub aspek ini kita menggunakan metode eksperimen. Metode
eksperimen adalah suatu cara penyajian materi pelajaran di mana siswa
secara aktif melakukan dan membuktikan sendiri tentang materi yang
sedang di pelajarinya. Melalui metode ini siswa dapat melakukan
serangkaian aktivitas ilmiah seperti: mengamati suatu objek sehingga
3.24 Pembelajaran IPA di SD 

akan memberikan penguatan pada ingatan siswa sebab banyak


melibatkan siswa dalam proses belajarnya.
2. Proses pembelajaran
Tahap perencanaan, pada tahap ini kita perlu menjelaskan kepada siswa
tentang tujuan eksperimen. Mereka harus memahami masalah yang akan
diamati melalui eksperimen, yaitu:
a. apakah bentuk benda yang kamu amati berbeda-beda;
b. apakah ada bentuk benda yang kamu amati sama;
c. sebutkan bentuk-bentuk benda yang kamu amati;
d. apakah bentuk benda yang kamu amati teratur atau tidak teratur;
e. sebutkan warna dari benda yang diamati.

Selama eksperimen berlangsung kita harus mengawasi kegiatan siswa.


Bila perlu memberikan pertanyaan yang menunjang kesempurnaan
pengamatan yang dilakukan siswa.
Agar siswa dapat menceritakan bentuk warna, ukuran dari benda/objek
kita dapat mengajak murid membawa benda-benda mainan dari rumah
atau kita dapat menyediakan benda seperti bola, jam, dadu dan lain-lain.
Setelah siswa selesai mengamati benda-benda tersebut tugas siswa untuk
menuliskan hasil pengamatannya pada tabel berikut.

Nama benda Bentuk Warna Ukuran


1.
2.
3.
Setelah siswa selesai kita harus mengumpulkan hasil pengamatan siswa,
mendiskusikan secara klasik dan mengevaluasi dengan tes atau sekedar
tanya jawab.
3. evaluasi terhadap metode yang digunakan
Untuk mengukur metode yang digunakan kita menilai sukses jika:
a. siswa dapat melakukan prosedur eksperimen dengan benar;
b. dengan mengamati benda-benda siswa dapat menyebutkan bentuk,
warna dan ukuran benda.
 PDGK4202/MODUL 3 3.25

C. METODE BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA KELAS II

Aspek : Benda dan sifatnya


Subaspek : Perbedaan benda padat dan benda cair

1. Metode belajar yang digunakan


Untuk subaspek ini kita menggunakan metode studi lapangan. Metode
ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar secara aktif.
Secara teknis pembelajaran dalam metode ini meliputi 3 fase. Fase
perencanaan permulaan, fase pengerjaan dan fase kulminasi.
2. Proses pembelajaran
Pada fase perencanaan (1) kita membagi anak menjadi beberapa
kelompok, memberi tugas sesuai dengan masalah yang akan di bahas dan
memberi arahan mengenai sumber/tempat di mana masalah itu harus di
teliti/di amati. Tugas/masalah yang mungkin diberikan kepada siswa
untuk subaspek di atas antaranya:
a. menunjukkan beragam jenis benda padat dan benda cair yang ada di
sekitar;
b. membedakan ciri benda padat dan benda cair;
c. mengelompokkan benda padat dan benda cair beserta contohnya.

Setelah studi lapangan selesai kita harus mengumpulkan hasil


pengalaman siswa, mendiskusikannya secara klasikal dan mengevaluasi
dengan tes atau tanya jawab.
3. Evaluasi terhadap metode yang digunakan untuk mengukur metode yang
digunakan kita menilai sukses jika:
a. siswa dapat melakukan prosedur/eksperimen/pengamatan dengan
benar;
b. melalui eksperimen/pengamatan lapangan siswa dapat menunjukkan
beragam jenis benda padat dan benda sairnya ada di sekitar;
3.26 Pembelajaran IPA di SD 

D. METODE BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA SD KELAS


III

1. Pokok Bahasan: Sumber Daya Alam

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode sumbang saran
(brain-storming). Metode brainstorming adalah cara mengajar yang
dilaksanakan oleh guru di dalam kelas dengan melontarkan suatu masalah,
kemudian siswa menjawab atau menyatakan pendapat, atau komentar
sehingga mungkin masalah tersebut berkembang menjadi masalah baru, atau
dapat diartikan pula sebagai suatu cara untuk mendapatkan banyak ide dari
seluruh siswa dalam waktu yang singkat. Tujuan metode ini untuk mengupas
habis apa yang dipikirkan para siswa dalam menanggapi masalah yang
dilontarkan guru ke dalam kelas tersebut.

b. Proses pembelajaran
Dalam pelaksanaan metode ini, tugas kita memberikan masalah yang
mampu merangsang pikiran siswa, sehingga mereka menanggapi. Kita tidak
boleh mengomentari pendapat siswa itu benar/salah; juga tidak perlu
disimpulkan, kita hanya menampung semua pernyataan pendapat siswa,
sehingga semua siswa di dalam kelas mendapat giliran, tidak perlu komentar
atau evaluasi.
Siswa bertugas menanggapi masalah dengan mengemukakan pendapat,
komentar atau bertanya; atau mengemukakan masalah baru, mereka belajar
dan berlatih mengajukan pendapatnya dengan bahasa dan kalimat yang baik.
Siswa yang kurang aktif perlu dipancing agar turut berpartisipasi aktif dan
berani mengemukakan pendapatnya.
Untuk pokok bahasan ini, masalah yang dapat kita ajukan di antaranya:
1) apa yang dimaksud dengan sumber daya alam?
2) apakah semua sumber daya alam dapat diperbaharui?
3) bagaimana cara yang dapat kita lakukan untuk mengkonservasikan
sumber daya alam?
4) dan permasalahan lain yang mungkin berkembang dari permasalahan di
atas.
 PDGK4202/MODUL 3 3.27

Di akhir kegiatan, jika kita menilai terdapat kesalahan konsep


(miskonsepsi) yang berkembang dalam pembicaraan, kita perlu
meluruskannya tanpa harus menyinggung dari pendapat siapa kesalahan itu
bermula. Kita harus mampu menyampaikannya secara bijak sehingga tidak
satu siswa pun yang merasa dirinya dipojokkan. Kita harus mampu
memelihara motivasi mereka untuk tetap berani mengemukakan
pendapatnya.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Untuk keberhasilan metode yang digunakan, kita menilai berhasil jika
selama kegiatan seluruh siswa terlibat aktif dalam menanggapi masalah
dengan mengemukakan pendapat, komentar, bertanya, atau mengemukakan
masalah baru dan mampu menyampaikannya dengan bahasa dan kalimat
yang baik.

E. METODE BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA SD KELAS


IV

1. Pokok Bahasan: Alat Indera dan Fungsinya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode ceramah. Metode ini
merupakan metode yang paling tradisional dalam sejarah pendidikan. Dalam
metode ini guru mentransferkan ilmu kepada siswanya secara lisan. Cara ini
kadang-kadang membosankan maka dalam pelaksanaannya memerlukan
keterampilan tertentu (metode ceramah plus).

b. Proses pembelajaran
Supaya pengajaran lebih menarik serta merangsang minat siswa untuk
belajar, sebaiknya kita memaksimalkan penggunaan alat bantu mengajar
(media). Media untuk ini dapat berupa model atau gambar-gambar lepas
sehingga pengajaran tidak berkesan abstrak. Media yang dibutuhkan media
yang bisa menyuguhkan secara detil alat-alat indera (indera penglihat,
pendengar, pengecap, peraba, dan pembau).
Pembelajaran diawali dengan memperkenalkan alat-alat indera, fungsi
dan bagian-bagiannya. Sekali-kali libatkan siswa untuk mengulang
3.28 Pembelajaran IPA di SD 

menunjukkan bagian dari alat-alat indera tertentu, atau mengamati alat-alat


indera teman sebangkunya.
Jika siswa sudah benar-benar memahami, pembahasan dilanjutkan
dengan membahas mekanisme kerja dari masing-masing alat indera. Selain
menyimak informasi yang diberikan, sebaiknya siswa juga ditugasi untuk
memperagakan cara kerja dari alat-alat inderanya. Misalnya melihat objek
dalam cahaya terang/gelap, untuk melihat perbedaan bentuk pupil. Mencari
organ tubuh yang paling peka (untuk indera peraba). Membuktikan kepekaan
bagian-bagian lidah terhadap rasa yang di kecapnya. Mencoba kepekaan
indera pembau dengan cara menutup/membuka lubang hidung dan membuat
alat bantu pendengaran untuk memperjelas fungsi dari daun telinga. Pada
akhir pembelajaran, sebaiknya kita melakukan resitasi untuk konsep-konsep
yang penting atau konsep-konsep yang menurut perkiraan kita sulit dipahami.
Akan lebih mantap lagi kalau kita memberikan tugas rumah berupa latihan.

c. Evaluasi terhadap pendekatan dan metode yang digunakan


Metode kita nilai berhasil jika kegiatan pembelajaran berlangsung tertib
dan seluruh siswa mendengarkan dan memberikan respons yang positif
terhadap informasi yang kita berikan.
Untuk evaluasi metode belajar, diorientasikan pada proses pembelajaran.
Metode dinilai berhasil jika fase perencanaan, fase pengerjaan unit dan fase
kulminasi berjalan dengan lancar sesuai dengan prosedur pembelajaran yang
telah ditentukan, dan mendapatkan hasil sesuai dengan tujuan pembelajaran.

2. Pokok Bahasan: Hubungan antar Makhluk Kelas IV

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode simulasi. Seperti
kita ketahui, konsep adalah suatu ide yang mengikat banyak fakta menjadi
satu. Suatu konsep merupakan semacam jembatan antara banyak fakta yang
saling berhubungan. Sedangkan simulasi merupakan suatu metode di mana
siswa dapat memerankan tingkah laku seseorang atau objek dalam keadaan
yang dikehendaki.

b. Proses pembelajaran
Pada tahap perencanaan, kita harus mempersiapkan sejumlah kartu
bergambar yang mewakili produsen, hewan herbivora, hewan carnivora, dan
 PDGK4202/MODUL 3 3.29

hewan omnivora. Memberi tugas sesuai dengan masalah yang akan dibahas
dan memberi petunjuk tentang teknik simulasi yang akan dilaksanakan.
Kepada setiap siswa diberikan satu kartu yang berbeda satu sama lainnya.
Fase simulasi. Pada fase ini siswa diberi tugas untuk memerankan objek
seperti yang tertera pada kartu yang dipegangnya secara bergilir. Mungkin
untuk lebih mengasuikan kita panggil siswa sesuai dengan kartu yang
dipegangnya. Misalnya, bebek coba ke depan? Siswa yang memegang kartu
bebek ke depan sambil menirukan tingkah laku bebek. Bebek apakah kamu
dapat hidup sendiri tanpa bantuan makhluk lain? Siswa akan meresponsnya
atau tidak.
Jika respons yang diharapkan tidak muncul kita bisa meluruskannya
dengan pertanyaan pancingan. Misalnya kenapa tidak, apakah kamu tidak
membutuhkan makanan? Dan seterusnya. Si bebek mungkin mengatakan,
"saya butuh bekicot untuk dimakan". Maka siswa yang memegang kartu
bekicot maju ke depan, dengan menirukan tingkah laku bekicot. Adakah di
antara kalian yang, suka makan bebek? Siswa yang memegang kartu
harimau, akan mengambil respons ini.
Demikian permainan ini terus dilakukan sehingga siswa memperoleh
pengertian tentang rantai makanan dan jaring-jaring makanan melalui
pemahaman konsep-konsep dan hubungan antar konsep. Untuk
mengonkretkan adanya hubungan makan-memakan, kita bisa menggunakan
tali rafia yang diberi tanda anak panah. Sehingga siswa bisa membedakan
antara jaring-jaring makanan dengan rantai makanan.
Dari permainan tadi akan diperoleh fakta-fakta misalnya: bebek
memerlukan bekicot. Harimau memerlukan bebek. Bekicot memerlukan daun
talas, dan yang lainnya. Pada akhir kegiatan diharapkan siswa dapat
memperoleh konsep-konsep dari sejumlah fakta yang didapatkannya dan
dapat mengaitkan hubungan antara konsep yang satu dengan yang lainnya.
Sehingga sampai pada kesimpulan terdapat saling ketergantungan antara
hewan, manusia, dan tumbuhan.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Karena pendekatan ini menitikberatkan pada penemuan konsep dari
sejumlah fakta yang ada dan mengaitkan hubungan antar konsep, maka
pendekatan dinilai berhasil jika siswa mampu menghubungkan konsep yang
satu dengan yang lainnya sehingga membentuk suatu jaring pengetahuan.
Untuk kegiatan tadi diharapkan muncul suatu kesimpulan terdapat
3.30 Pembelajaran IPA di SD 

ketergantungan antara hewan, manusia dan tumbuhan. Evaluasi metode


ditekankan pada proses dalam simulasi tersebut. Metode simulasi dianggap
berhasil jika simulasi berjalan dengan baik, seluruh siswa terlibat aktif dalam
kegiatan, dan menampilkan hasil sesuai dengan tujuan pembelajaran.

F. METODE BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA SD KELAS


V

1. Pokok Bahasan: Makhluk Hidup dan Proses Kehidupan

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode studi lapangan.
Metode studi lapangan memberi kesempatan kepada siswa untuk belajar
secara aktif. Pembelajaran dalam metode ini meliputi 3 fase. Fase
perencanaan/permulaan, fase pengerjaan unit, dan fase kulminasi.

b. Proses pembelajaran
Pada fase perencanaan (1) kita membagi anak-anak di kelas menjadi
beberapa kelompok, memberi tugas sesuai dengan masalah yang akan
dibahas, dan memberi arahan mengenai sumber-sumber yang dapat
digunakan untuk memecahkan masalah atau tempat di mana masalah itu
harus diteliti. Menyarankan alat/sarana yang bisa dipakai dan cara kerjanya.
Masalah-masalah yang mungkin dapat kita hadapkan kepada siswa untuk
pokok bahasan di atas di antaranya:
1) Apakah hewan melakukan penyesuaian diri terhadap lingkungannya
dalam memperoleh makanan?
2) Bagaimana cara hewan menyesuaikan diri untuk melindungi diri dari
musuhnya?
3) Apakah tumbuhan dapat menyesuaikan diri terhadap lingkungan tempat
hidupnya?

Sub-Aspek: penyesuaian diri dengan lingkungan mempertahankan hidup


pada KBK merupakan pembelajaran/kompetensi.
Pada fase pengerjaan unit (2) siswa terjun ke lapangan, belajar di
perpustakaan dan survei di lapangan. Mungkin memerlukan waktu yang agak
lama sampai siswa menemukan data/informasi yang dicari. Kita mengontrol
 PDGK4202/MODUL 3 3.31

apa yang dikerjakan siswa, memberi saran/pertanyaan, membantu


merumuskan kesimpulan bila perlu.
Fase ketiga, fase kulminasi (3). Setelah siswa bekerja di lapangan
sepenuhnya, hasil kerjanya dibawa ke kelas. Mereka tetap bekerja dalam
kelompok. Hasil data/informasi diolah sehingga sampai pada suatu
kesimpulan. Kalau memungkinkan hasilnya dipajang di papan panel untuk
menimbulkan kebanggaan dalam kelompok dan dapat dilihat umum.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Cara ini lebih menitikberatkan kepada “bagaimana siswa belajar” dan
bukan “apa yang mereka pelajari”, maka evaluasi untuk ini diorientasikan
kepada proses mental anak selama pembelajaran berlangsung. Untuk itu kita
dapat membuat daftar tentang (check list) sederhana seperti di bawah ini.

2. Pokok Bahasan: Tumbuhan Hijau

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode eksperimen. Seperti
telah kita ketahui, penggunaan metode eksperimen mempunyai tujuan agar
siswa mampu mencari dan menemukan sendiri berbagai jawaban atas
persoalan-persoalan yang dihadapinya dengan mengadakan percobaan
sendiri. Juga siswa dapat terlatih berpikir ilmiah (scientific thinking). Dengan
metode ini siswa akan menemukan bukti kebenaran dari suatu teori yang
sedang dipelajarinya.

b. Proses pembelajaran
Tahap perencanaan, pada tahap ini kita perlu menjelaskan kepada siswa
tentang tujuan eksperimen, mereka harus memahami masalah yang akan
dibuktikan melalui eksperimen, yaitu:
1) betulkah tumbuhan hijau dapat membuat makanan sendiri?
2) apakah pertumbuhan tanaman dapat kita amati?

Kepada siswa perlu diterangkan pula:


1) alat serta bahan-bahan yang akan digunakan dalam percobaan;
2) supaya tidak mengalami kegagalan siswa perlu mengetahui variabel-
variabel yang harus dikontrol dengan ketat;
3.32 Pembelajaran IPA di SD 

3) urutan yang akan ditempuh sewaktu eksperimen berlangsung;


4) cara menetapkan bentuk catatan atau laporan.

Selama eksperimen berlangsung kita harus mengawasi pekerjaan siswa.


Bila perlu memberi saran atau pertanyaan yang menunjang kesempurnaan
jalannya eksperimen. Untuk membuktikan bahwa tumbuhan hijau dapat
membuat makanannya sendiri, kita dapat melakukan uji amilum dengan
larutan lugol. Siswa ditugasi untuk menutup sebagian daun tanaman yang ada
di halaman sekolah atau dikondisikan berada di halaman sekolah dengan
kertas karbon. Kemudian menguji perbedaan kandungan amilum antara daun
yang ditutup dengan daun yang tidak ditutup. Dari percobaan ini diharapkan
siswa dapat membuktikan bahwa:
1) tumbuhan hijau dapat membuat makanan sendiri berupa amilum;
2) untuk proses pembuatan makanan tadi diperlukan sinar matahari.

Untuk membuktikan bahwa pertumbuhan tanaman dapat diamati, kita


dapat menggunakan beberapa daun dari suatu tanaman (5 daun yang masih
muda). Kemudian tugasi siswa untuk mengukur panjang daun itu setiap hari
serta mengisikannya pada tabel pengamatan berikut:

Panjang daun (dalam (mm) pada hari ke:


No. Daun Kesimpulan
1 2 3 4 5 6 7
1.
2.
3.
4.
5.

Setelah eksperimen selesai kita harus mengumpulkan hasil penelitian


siswa, mendiskusikannya secara klasikal dan mengevaluasi dengan tes atau
sekedar tanya jawab.
 PDGK4202/MODUL 3 3.33

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Untuk mengukur metode yang digunakan kita menilai sukses jika:
1) siswa dapat melakukan prosedur eksperimen dengan benar
2) dengan eksperimen siswa dapat membuktikan sendiri bahwa tumbuhan
hijau dapat membuat makanan sendiri dan pertumbuhan tanaman dapat
diamati.

3. Pokok Bahasan: Makanan dan Kesehatan

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode kerja kelompok.
Metode kerja kelompok merupakan suatu cara mengajar, di mana siswa di
dalam kelas dipandang sebagai suatu kelompok atau dibagi menjadi beberapa
kelompok. Setiap kelompok terdiri dari 5 (lima) atau 7 (tujuh) siswa, mereka
bekerja bersama dalam memecahkan masalah, atau melaksanakan tugas
tertentu, dan berusaha mencapai tujuan pengajaran yang telah ditentukan pula
oleh guru. Selain itu penggunaan metode ini juga mempunyai tujuan agar
siswa mampu bekerja sama dengan teman yang lain dalam mencapai tujuan
bersama.

b. Proses pembelajaran
Pada awal pembelajaran, kita harus menjelaskan, apa tujuan kerja
kelompok itu, supaya siswa memahami nilai tambah dari kegiatan tersebut.
Membagi kelas menjadi beberapa kelompok, menjelaskan tugas kepada
masing-masing kelompok dan menunjuk sumber atau bahan-bahan rujukan
yang dapat digunakan siswa untuk dapat mengerjakan tugas dengan baik.
Setiap kelompok menunjuk seorang pencatat yang akan membuat laporan
tentang kemajuan dan hasil kerja kelompok tersebut. Tugas yang harus
dikerjakan siswa adalah sebagai berikut:
1) sebutkan beberapa contoh makanan yang sukar dicerna!
2) apakah makanan ini bermanfaat bagi kesehatan?
3) sebutkan pula beberapa contoh makanan yang mudah dicerna!
4) apakah yang disebut makanan bergizi?
5) beri penjelasan mengapa kita memerlukan berbagai macam makanan?
6) apakah guna karbohidrat bagi tubuh?
7) isi tabel ini berdasarkan bacaan tentang makanan di buku paket!
3.34 Pembelajaran IPA di SD 

Contoh makanan yang


Kelompok zat Gunanya untuk tubuh
mengandung zat ini
Karbohidrat
Protein
Lemak
Mineral
Vitamin
Air
8) apakah yang dimaksud dengan makanan 4 sehat 5 sempurna?
9) di bawah ini ada tiga kelompok makanan. Kelompok makanan manakah
yang akan kamu pilih? Berikan alasannya!
Kelompok A
Daging ayam, daging sapi, sayuran, dan buah-buahan.
Kelompok B
Nasi, kentang, daging ayam, dan daging sapi.
Kelompok C
Kentang, daging, sayuran, buah-buahan, dan segelas susu.
manakah di antara kelompok itu yang termasuk 4 sehat 5 sempurna?
10) apakah yang disebut zat aditif? Mengapa makanan sering diberi zat
aditif?
11) apabila kita diminta untuk mengawetkan makanan, hal apakah yang
harus kita perhatikan? (ingat peraturan Departemen Kesehatan)!
12) adakah hubungan antara makanan, alat pencernaan dan kesehatan!

Selama kerja kelompok berlangsung, kita berkeliling dari kelompok


yang satu ke kelompok yang lain, bila perlu memberi saran/pertanyaan. Di
akhir kegiatan kita menyimpulkan kemajuan dan menerima hasil kerja
kelompok tersebut. Setelah dievaluasi dan dikomentari, laporan dikembalikan
kepada kelompok untuk dicatat dan dipelajari kembali di rumah masing-
masing.

c. Evaluasi metode yang digunakan


Metode dinilai berhasil jika selama kegiatan seluruh siswa terlibat secara
aktif berpartisipasi dalam diskusi, tercermin sikap saling menghargai dan
menghormati pendapat, bekerja sama bahu-membahu dalam membantu
 PDGK4202/MODUL 3 3.35

kelompok untuk mencapai tujuan bersama, dan menampilkan hasil sesuai


dengan tujuan pembelajaran.

4. Pokok Bahasan: Pencernaan Makanan

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode ceramah. Metode
ini merupakan metode yang paling tradisional dalam sejarah pendidikan, di
mana guru menyampaikan informasi secara lisan. Cara ini kadang-kadang
membosankan; maka dalam pelaksanaannya memerlukan keterampilan
tertentu.

b. Proses pembelajaran
Supaya penyajian lebih menarik dan menantang, sebaiknya kita
memaksimalkan penggunaan unsur media (berarti metode ceramah plus).
Media untuk ini dapat berupa model atau gambar-gambar lepas, sehingga
pengajaran tidak terkesan abstrak. Media yang diperlukan, media yang bisa
menyuguhkan informasi secara detil tentang bagian-bagian alat pencernaan
yang meliputi: mulut (termasuk lidah dan gigi), kerongkongan, lambung,
usus halus, usus besar, poros dan alat-alat tubuh yang terkait dengan
pencernaan meliputi: hati, pankreas, dan kandung empedu.
Pembelajaran diawali dengan memperkenalkan alat-alat pencernaan,
fungsi dan kedudukannya. Sekali-kali libatkan siswa secara fisik jika
situasinya memungkinkan. Misalnya menghitung jumlah gigi teman
sebangkunya, mengamati bentuk-bentuk gigi dengan mengamati gigi teman
sebangkunya, memperagakan cara menelan makanan atau cara menggosok
gigi yang benar. Di samping keterlibatan secara fisik, juga perlu keterlibatan
siswa secara intelektual sehingga siswa terangsang untuk berpikir. Misalkan
menanyakan cara perawatan gigi, memperkirakan fungsi dari masing-masing
bentuk gigi atau yang lainnya. Jika kita menilai para siswa sudah benar-benar
menguasai, pembahasan dilanjutkan dengan mekanisme pencernaan makanan
mulai dari makanan dimasukkan ke dalam mulut sampai terjadinya
penyerapan di usus halus.
Pada akhir pembelajaran, sebaiknya kita melakukan pengulangan untuk
konsep-konsep yang penting atau konsep-konsep yang menurut perkiraan kita
sulit untuk dipahami. Akan lebih mantap lagi kalau kita memberikan tugas
latihan untuk dikerjakan di rumah.
3.36 Pembelajaran IPA di SD 

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Metode ceramah dinilai berhasil jika kegiatan pembelajaran berlangsung
dengan tertib dan seluruh siswa terlibat secara aktif dalam mendengarkan dan
memberikan respons yang positif terhadap informasi yang diberikan guru.

5. Pokok Bahasan: Cahaya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode penemuan
(discovery). Metode penemuan adalah pembelajaran yang melibatkan proses
mental di mana siswa mampu mengasimilasikan suatu konsep atau prinsip.
Yang dimaksud dengan proses mental tersebut antara lain: mengamati,
mencerna, mengerti, menggolong-golongkan, membuat dugaan, menjelaskan,
mengukur, membuat kesimpulan dan sebagainya. Dalam teknik ini siswa
dibiarkan menemukan sendiri atau mengalami proses mental itu sendiri, guru
hanya membimbing dan memberikan instruksi.

b. Proses pembelajaran
Pada tahap awal untuk metode pembelajaran discovery, kita sebagai guru
harus mampu menciptakan kondisi yang kondusif yang dapat merangsang
proses mental siswa, sehingga siswa mampu menemukan sendiri suatu
informasi melalui pengasimilasian konsep atau prinsip. Untuk kegiatan ini
kita harus mempersiapkan seperangkat alat dan bahan yang memungkinkan
digunakan oleh para siswa untuk menemukan suatu keputusan atau
kesimpulan. Siswa dalam arahan dan bimbingan guru terlibat dalam proses
sendiri, mencoba sendiri dan yang lainnya. Dengan cara ini situasi belajar-
mengajar yang biasanya teacher dominated learning menjadi situasi student
dominated learning. Siswa akan memperoleh pengetahuan yang bersifat
sangat pribadi/individual sehingga dapat kokoh/mendalam tertanam dalam
jiwa siswa.
Untuk pokok bahasan ini, informasi yang diharapkan ditemukan oleh
para siswa dalam proses pembelajaran adalah:
1) benda dapat dilihat jika ada cahaya jatuh ke benda itu dan kemudian
dipantulkan.
2) cahaya merambat lurus.
3) benda ada yang dapat dilalui cahaya dan ada yang tidak dapat dilalui
cahaya.
 PDGK4202/MODUL 3 3.37

4) cahaya bila mengenai cermin akan dipantulkan, besar sudut pantul sama
dengan besar sudut datang.
5) lensa cembung (positif) mengumpulkan cahaya sedangkan lensa cekung
(negatif) menghamburkan cahaya.
6) apabila cahaya melalui dua zat yang berbeda, cahaya itu akan mengalami
pembengkokan (pembelokan) pada bidang batas kedua zat itu.
7) cahaya putih sebenarnya terdiri dari cahaya-cahaya yang warnanya
berbeda-beda (merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila dan ungu).
8) warna benda bergantung pada macam warna cahaya yang dipantulkan
9) alat-alat optik dapat menolong penglihatan.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Untuk metode belajar ini, kita dapat menilai sukses jika siswa melalui
proses mentalnya mampu menemukan sendiri sesuai dengan tujuan
pembelajaran seperti ditulis di atas.

6. Pokok Bahasan: Energi dan Gaya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode cooperative
learning (kerja sama belajar). Metode cooperative learning merupakan suatu
cara mengajar yang dilakukan guru di dalam kelas, di dalam metode ini
setiap individu terlibat aktif dalam memecahkan masalah, tukar-menukar
pengalaman dan tukar-menukar informasi dalam kelompok kerja masing-
masing. Dengan cara ini setiap siswa didorong untuk menggunakan
pengetahuannya dan pengalamannya dalam memecahkan masalah, tanpa
selalu bergantung pada pendapat orang lain, siswa melatih diri untuk
menyatakan pendapatnya sendiri secara lisan tentang suatu masalah bersama.

b. Proses pembelajaran
Kelas dibagi dalam beberapa kelompok. Jumlah kelompok disesuaikan
dengan jumlah masalah yang harus dipecahkan. Untuk pokok bahasan ini,
ada 6 (enam) permasalahan yang bisa dipecahkan oleh siswa, jadi setiap
kelompok terdiri dari 6 anggota. Permasalahan yang dimaksud di atas adalah:
1) pengertian energi dan gunanya bagi kehidupan;
2) bentuk-bentuk dan sumber-sumber energi;
3.38 Pembelajaran IPA di SD 

3) usaha-usaha untuk menghemat energi;


4) pengertian dan sifat-sifat dari gaya;
5) macam-macam gaya;
6) cara mengukur gaya.

Keenam permasalahan tersebut kemudian diberikan kepada masing-


masing kelompok. Setiap ketua kelompok mendelegasikan tugas kepada
semua anggotanya termasuk dirinya. Masing-masing bertugas untuk dapat
memecahkan satu permasalahan. Si A menyelesaikan masalah no. 1, si B no.
2, si C no. 3, si D no. 4, si E no. 5, dan si F (ketua kelompok) soal no. 6.
Siswa yang bertugas menyelesaikan masalah no. 1 bergabung dengan siswa-
siswa dari kelompok lain yang sama-sama mendapat tugas nomor 1, untuk
dapat memecahkan masalah. Demikian pula untuk siswa yang bertugas untuk
menyelesaikan masalah no. 2, no. 3, dan seterusnya.
Setelah diskusi (pemecahan masalah) selesai, setiap anggota kembali ke
kelompoknya masing-masing untuk melaporkan hasilnya. Selama kegiatan
berlangsung guru berkeliling untuk memberikan masukan dan komentar jika
dianggap perlu. Di akhir pembelajaran kita mengumpulkan hasil
penyelesaian tugas, mengevaluasi termasuk di dalamnya memberikan
komentar dan meluruskan jawaban yang salah. Kemudian
mengembalikannya kepada siswa untuk dipelajari di rumah masing-masing.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Metode dinilai berhasil jika masing-masing siswa mampu menyelesaikan
tugas yang didelegasikan kepadanya, serta tampak kerja sama yang harmonis
dalam kelompok maupun antar kelompok.

7. Pokok Bahasan: Pesawat Sederhana

a. Metode yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode inkuiri Pengajaran
berdasarkan inkuiri (inquiry) adalah suatu cara belajar yang terpusat pada
siswa (student centered strategy) di mana kelompok-kelompok siswa
dihadapkan pada suatu masalah atau mencari jawaban di dalam prosedur-
prosedur atau struktur kelompok yang digariskan secara jelas.
Kita menggunakan teknik ini sewaktu mengajar dengan tujuan agar
siswa terangsang oleh tugas dan aktif mencari serta meneliti sendiri
 PDGK4202/MODUL 3 3.39

pemecahan masalah itu. Mencari sumber sendiri dan mereka belajar bersama
dalam kelompok. Diharapkan juga siswa mampu mengemukakan
pendapatnya dan merumuskan kesimpulan nantinya. Juga mereka diharapkan
dapat berdebat, menyanggah, dan mempertahankan pendapatnya. Inkuiri
mengandung proses mental yang lebih tinggi tingkatannya dibanding dengan
metode ceramah ataupun demonstrasi. Seperti merumuskan masalah
merencanakan percobaan, mengumpulkan dan menganalisis data, menarik
kesimpulan. Inkuiri dapat menumbuhkan sikap objektif, jujur, hasrat ingin
tahu, terbuka dan yang lainnya.

b. Proses Pembelajaran
Kita menghadapkan permasalahan kepada siswa. Siswa dibagi menjadi
beberapa kelompok, dan masing-masing kelompok mendapat tugas tertentu
yang harus dikerjakan. Kemudian mereka mempelajari, melakukan
percobaan atau membahas tugasnya di dalam kelompok. Setelah hasil kerja
mereka didiskusikan, kemudian dibuat laporan yang tersusun dengan baik.
Akhirnya laporan kerja kelompok dilaporkan ke sidang pleno, dan
terjadilah diskusi secara luas. Dari sidang plenolah kesimpulan akan
dirumuskan sebagai kelanjutan hasil kerja kelompok.
Masalah yang harus dipecahkan oleh siswa adalah:
1) bidang miring dapat meringankan pekerjaan kita?
2) katrol dapat meringankan pekerjaan kita?
3) pengungkit dapat meringankan pekerjaan kita?

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Keberhasilan metode belajar, kita dapat menilai sukses jika siswa
melalui proses mentalnya mampu membuktikan sendiri bahwa bidang
miring, katrol, dan pengungkit merupakan alat sederhana yang mampu
memperingan pekerjaan.

8. Pokok Bahasan: Pengaruh Panas terhadap Benda

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode demonstrasi.
Metode ini hampir sejenis dengan metode eksperimen. Tetapi di sini siswa
tidak melakukan percobaan, hanya melihat apa saja yang dikerjakan oleh
guru. Jadi demonstrasi adalah cara mengajar di mana seorang guru/tim guru,
3.40 Pembelajaran IPA di SD 

menunjukkan/memperlihatkan suatu proses misalnya membakar logam


hingga memuai, sehingga seluruh siswa dalam kelas dapat melihat,
mengamati, mendengar, mungkin meraba dan merasakan proses yang
dipertunjukkan oleh guru tersebut.
Dengan demonstrasi, proses penerimaan siswa terhadap pelajaran akan
lebih berkesan secara mendalam, sehingga membentuk pengertian dengan
baik dan sempurna.

b. Proses pembelajaran
Sebelum kegiatan berlangsung kita harus mempersiapkan dan meneliti
alat-alat serta bahan yang akan digunakan mengenai jumlah, kondisi, dan
tempatnya. Juga kita perlu mengenal dengan baik, atau telah mencoba
terlebih dahulu, agar demonstrasi itu berhasil. Di samping itu, kita juga harus
menentukan garis besar langkah-langkah yang akan dilakukan.
Selama demonstrasi berlangsung, kita harus memberikan kesempatan
kepada siswa untuk mengamati dengan baik dan bertanya. Untuk pokok
bahasan ini hal-hal yang harus didemonstrasikan adalah:
1) cara mengukur panas
2) jika logam dipanaskan, maka logam itu akan bertambah panjang.
3) bila air dipanaskan volumenya bertambah besar
4) udara bila dipanaskan akan mengembang
5) panas dapat merambat secara konduksi, konveksi, dan radiasi.

c. Evaluasi metode yang digunakan


Untuk keberhasilan metode, kita nilai berhasil jika selama kegiatan siswa
mengamati dengan baik dan mendapat pengalaman nyata, sehingga siswa
dapat memahami dengan baik setiap informasi yang disajikan.

9. Pokok Bahasan: Magnet

a. Metode mengajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode eksperimen.
Penggunaan metode eksperimen mempunyai tujuan agar siswa mampu
mencari data dan menemukan sendiri berbagai jawaban atas persoalan-
persoalan yang dihadapinya dengan mengadakan percobaan sendiri juga
siswa dapat terlatih berpikir ilmiah (scientific thinking). Dengan metode ini
siswa akan menemukan bukti kebenaran dari suatu teori yang dipelajarinya.
 PDGK4202/MODUL 3 3.41

b. Proses pembelajaran
Pada tahap awal pembelajaran, kita perlu menjelaskan kepada siswa
mengenai tujuan eksperimen, mereka harus memahami masalah-masalah
yang akan dibuktikan melalui eksperimen, yaitu:
1) benarkah magnet dapat menarik benda-benda lain?
2) bagian mana dari magnet yang dapat menarik benda-benda lain?
3) benarkah kedua ujung magnet selalu menunjuk ke arah utara dan
selatan?
4) apa yang akan terjadi jika dua magnet didekatkan?
5) apa yang akan terjadi jika kutub-kutub yang senama didekatkan?
6) apa yang terjadi jika kutub-kutub yang tak senama didekatkan?
7) apakah semua benda dapat ditarik oleh magnet?
8) jika magnet batang dipotong, apakah masing-masing potongan masih
mempunyai sifat kemagnetan?
9) bisakah magnet kehilangan gaya kemagnetannya?
10) betulkah gaya magnet dapat menembus benda tertentu?
11) dapatkah potongan besi atau baja dibuat magnet?

Kepada siswa perlu diterangkan pula:


1) alat serta bahan yang akan digunakan dalam percobaan.
2) supaya tidak mengalami kegagalan, siswa perlu mengetahui variabel-
variabel yang harus dikontrol dengan ketat.
3) urutan yang akan ditempuh sewaktu eksperimen berlangsung
4) cara menentukan bentuk catatan atau laporan.

Selama eksperimen berlangsung kita harus mengawasi pekerjaan siswa.


Bila perlu memberi saran atau pertanyaan yang menunjang kesempurnaan
jalannya eksperimen. Setelah eksperimen selesai, kita harus mengumpulkan
hasil penelitian siswa, mendiskusikannya secara klasikal dan mengevaluasi
dengan tes atau sekedar tanya-jawab.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Metode yang digunakan, kita menilai sukses jika:
1) Siswa melakukan prosedur eksperimen dengan benar
3.42 Pembelajaran IPA di SD 

2) Siswa dapat menemukan sendiri jawaban-jawaban dari semua masalah


yang dieksperimenkan.

10. Pokok Bahasan: Beberapa Organ Tubuh Manusia dan Fungsinya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode ceramah dan
demonstrasi. Penggunaan metode ceramah terkadang dapat membosankan
siswa, untuk itu kita perlu melakukan upaya lain, salah satunya memadukan
dengan metode demonstrasi. Metode demonstrasi. sebenarnya hampir sama
dengan eksperimen. Tetapi tidak semua siswa melakukan percobaan, hanya
melihat saja apa yang dilakukan oleh guru, atau teman-temannya yang
bertugas.

b. Proses pembelajaran
Sebelum kegiatan berlangsung, kita harus mempersiapkan dan meneliti
alat-alat dan bahan atau model yang akan digunakan, mengenai jumlah,
kondisi, dan tempatnya. Juga kita perlu mengetahui dengan baik, atau telah
mencoba terlebih dahulu, agar demonstrasi itu berlangsung dengan baik. Di
samping itu, kita juga harus menentukan garis besar langkah-langkah yang
akan dilakukan. Untuk kegiatan itu kita harus mempunyai model atau alat
hasil improvisasi kita sendiri, yang dapat memperagakan kerja jantung dan
mekanisme bernapas.
Pembelajaran dimulai dengan memperkenalkan bentuk jantung, paru,
dan hati. Kegunaannya bagi tubuh serta cara-cara untuk memelihara
kesehatannya. Setelah siswa memahami materi yang kita berikan tadi,
selanjutnya siswa memperagakan di depan kelas. Bagaimana cara jantung
memompakan dan menarik kembali darah dan juga cara bernapas yang
menyebabkan udara luar masuk ke dalam paru dan paru mengeluarkan udara
pernapasan. Selama kegiatan berlangsung, kita harus memberikan
kesempatan kepada siswa untuk mengamati dengan baik dan bertanya.

c. Evaluasi terhadap metode belajar yang digunakan


Metode yang digunakan kita dapat menilai berhasil: untuk metode
ceramah jika pembelajaran berlangsung dengan tertib dan seluruh siswa aktif
mendengarkan dan memberikan respons yang positif terhadap informasi yang
kita berikan. Untuk metode demonstrasi kita nilai sukses jika seluruh siswa
 PDGK4202/MODUL 3 3.43

mengamati dengan baik dan dapat menerima suguhan pengalaman nyata


sehingga siswa memahami dengan baik.

11. Pokok Bahasan: Darah dan Fungsinya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode pemberian tugas
(resitasi). Terkadang kita harus berpacu dengan waktu untuk dapat
menyelesaikan seluruh bahan yang harus diajarkan, adakalanya pu1a kita
tidak dapat mengajar karena alasan sesuatu hal. Untuk mengatasi hal ini kita
dapat menggunakan metode resitasi. Selain itu, metode ini juga dapat
merupakan selingan untuk variasi teknik penyajian ataupun dapat berupa
pekerjaan rumah. Tugas semacam ini dapat dikerjakan di luar jam pelajaran,
di rumah maupun sebelum pulang, sehingga dapat dikerjakan bersama
temannya.

b. Proses pembelajaran
Tugas yang kita berikan dalam bentuk daftar sejumlah pertanyaan atau
satu perintah yang harus dibahas dengan diskusi atau perlu dicari uraiannya
pada buku paket. Untuk pokok bahasan ini, kita dapat memberikan tugas
seperti yang tersaji di bawah ini.

Petunjuk : Diskusikan soal-soal di bawah ini bersama teman-temanmu di


rumah, catat jawabannya di dalam buku catatan masing-masing!

l) Darah tersusun oleh beberapa bagian darah. Coba sebutkan!


2) Apa perbedaan sel darah merah dan sel darah putih?
3) Apa yang dimaksud dengan plasma darah? Sebutkan zat-zat yang
terkandung di dalam plasma darah itu!
4) Mengapa darah perlu beredar sepanjang waktu?
5) Apakah peranan keping-keping darah?
6) Sebutkan guna darah secara keseluruhan?
7) Seseorang mengalami kekurangan darah, apa yang harus dilakukan oleh
orang itu selain berobat ke dokter?
8) Terangkan istilah-istilah ini!
a) hemoglobin;
3.44 Pembelajaran IPA di SD 

b) donor;
c) resipien;
d) fibrinogen;
e) anemia.

Karena kita telah memberikan tugas, hari berikutnya harus kita cek,
apakah sudah dikerjakan atau belum. Kemudian perlu dievaluasi, karena cara
ini akan memberikan motivasi belajar siswa.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Sedangkan metode kita nilai berhasil jika seluruh siswa dapat
mengerjakan tugas sesuai dengan tugas yang diberikan.

G. METODE BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA SD KELAS


VI

1. Pokok Bahasan: Perkembangbiakan Makhluk Hidup dan


Tanggapan Makhluk Hidup terhadap Rangsang

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini kita menggunakan metode penemuan
(discovery). Metode penemuan (discovery) adalah pembelajaran yang
melibatkan proses mental di mana siswa mampu mengasimilasikan suatu
konsep atau prinsip. Yang dimaksud dengan proses mental tersebut antara
lain: mengamati, mencerna, mengerti, menggolong-golongkan, membuat
dugaan, menjelaskan, mengukur, membuat kesimpulan, dan sebagainya.
Dalam teknik ini, siswa dibiarkan menemukan sendiri atau mengalami proses
mental itu sendiri, guru hanya membimbing dan memberikan instruksi.

b. Proses pembelajaran
Pada tahap awal untuk metode pembelajaran discovery, kita harus
mampu menciptakan kondisi yang kondusif, yang dapat merangsang proses
mental siswa, sehingga siswa mampu menemukan sendiri suatu informasi
melalui pengasimilasian konsep atau prinsip. Memberi tugas sesuai dengan
informasi yang harus diperoleh, memberi arahan mengenai sumber-sumber
yang dapat digunakan untuk memperoleh informasi atau tempat di mana
informasi itu harus diteliti.
 PDGK4202/MODUL 3 3.45

Untuk pokok bahasan ini, informasi yang diharapkan didapatkan siswa


adalah:
1) bagaimana tumbuhan berkembang biak?
2) bagaimana hewan berkembang biak?
3) bagaimana makhluk hidup menerima dan menanggapi rangsang?

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Keberhasilan metode belajar, kita dapat menilai sukses jika siswa
melalui proses mentalnya mampu menemukan sendiri sejumlah fakta atau
konsep yang diharapkan.

2. Pokok Bahasan: Listrik dalam Kehidupan Kita

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode eksperimen. Untuk
lebih jelasnya, mengenai metode eksperimen, lihat kembali halaman 32.

b. Proses pembelajaran
Pada tahap awal pembelajaran, kita perlu menjelaskan kepada siswa
mengenai tujuan eksperimen, mereka harus memahami masalah-masalah
yang akan dieksperimenkan yaitu:
1) bahan apa yang dapat menghantarkan listrik?
2) bagaimana listrik mengalir?
3) dapatkah energi listrik diubah menjadi energi bentuk lain?
4) bagaimana energi listrik dapat terbentuk?

Selain itu, kepada siswa perlu diterangkan pula:


1) alat serta bahan yang akan digunakan dalam percobaan;
2) variabel-variabel yang harus dikontrol dengan ketat (agar eksperimen
tidak mengalami kegagalan);
3) urutan yang harus ditempuh selama eksperimen berlangsung;
4) cara menentukan catatan atau laporan.

Selama eksperimen berlangsung kita harus mengawasi pekerjaan siswa.


Bila perlu memberi saran atau pertanyaan-pertanyaan yang menunjang
kesempurnaan jalannya eksperimen. Setelah eksperimen selesai, kita harus
3.46 Pembelajaran IPA di SD 

mengumpulkan hasil penelitian siswa, mendiskusikan secara klasikal dan


mengevaluasi dengan tes atau sekedar tanya jawab.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Untuk mengukur keberhasilan metode yang digunakan, kita menilai
berhasil jika:
1) siswa melakukan prosedur eksperimen dengan benar;
2) siswa dapat menemukan sendiri jawaban-jawaban dari semua masalah
yang dieksperimenkan.

3. Pokok Bahasan: Tata Surya

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode diskusi. Di dalam
metode diskusi, terjadi proses interaksi antara dua atau lebih individu yang
terlibat, saling menukar pengalaman, informasi, dan memecahkan masalah.
Semua siswa terlibat aktif dan tidak ada yang pasif sebagai pendengar saja.

b. Proses pembelajaran
Mengajar dengan metode diskusi berarti membagi ke dalam beberapa
kelompok dan mendelegasikan tugas kepada masing-masing kelompok untuk
mempersiapkan materi yang akan dipresentasikan dan mempresentasikannya
di depan kelas.
Untuk pokok bahasan ini, kita membagi siswa ke dalam 3 kelompok.
Kelompok pertama bertugas mempresentasikan topik “matahari” di mana di
dalamnya berisikan sifat-sifat matahari, kedudukan matahari dalam tata
surya, dan gravitasi matahari. Kelompok dua mempresentasikan topik
“planet-planet” berintikan planet-planet yang mengelilingi matahari yaitu:
Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan
Pluto. Kelompok tiga mempresentasikan materi tentang „‟komet‟‟, apa itu
komet dan lintasannya.
Pemberian tugas untuk membuat makalah diberikan satu minggu
sebelum presentasi. Hal ini dimaksudkan untuk memberi waktu kepada siswa
untuk mempersiapkannya dengan baik. Selama itu kita juga harus
meluangkan waktu untuk memberi bimbingan dalam pembuatan makalah.
Menunjuk sumber yang bisa dijadikan bahan rujukan atau sistematika
pembuatan makalah.
 PDGK4202/MODUL 3 3.47

Sebelum diskusi dimulai, perlu dijelaskan kepada siswa bagaimana suatu


diskusi yang baik berjalan, tugas dari masing-masing anggota dalam
kelompok, dan alokasi waktu yang tersedia.
Selama diskusi berlangsung, kadang-kadang bisa terjadi adanya
pandangan dari berbagai sudut bagi masalah yang dipecahkan; bahkan
mungkin pembicaraan menjadi menyimpang, sehingga memerlukan waktu
yang panjang. Untuk mengatasi hal ini kita sebagai guru harus menguasai
benar-benar permasalahannya, dan mampu mengarahkan pembicaraan,
sehingga bisa membatasi waktu yang diperlukan. Di samping itu, perlu juga
kita ingat, diskusi menghendaki pembuktian logis, yang tidak terlepas dari
fakta-fakta dan tidak merupakan jawaban yang hanya dugaan atau coba-coba
saja. Untuk itu kita harus bisa menciptakan kondisi yang kondusif untuk
berpikir ilmiah.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Metode dapat kita nilai berhasil jika semua siswa terlibat aktif dalam
proses diskusi, proses pembuatan makalah, dan dapat melaksanakan tugas
yang dibebankan kelompoknya dengan baik.

4. Pokok bahasan: bumi dan bulan

a. Metode belajar yang digunakan


Untuk pokok bahasan ini, kita menggunakan metode demonstrasi.
Metode ini hampir sejenis dengan metode eksperimen. Tetapi di sini tidak
semua siswa melakukan percobaan, hanya melihat apa saja yang dikerjakan
oleh guru atau teman-temannya yang bertugas. Jadi demonstrasi adalah cara
mengajar di mana seorang guru/tim guru menunjukkan/memperlihatkan suatu
proses misalnya terjadinya gerhana matahari, sehingga seluruh siswa dalam
kelas dapat melihat, mengamati, mendengar, mungkin meraba dan merasakan
proses yang dipertunjukkan oleh guru tersebut. Dengan demonstrasi, proses
penerimaan siswa terhadap pelajaran akan lebih terkesan secara mendalam,
sehingga membentuk pengertian dengan baik dan sempurna.

b. Proses pembelajaran
Sebelum kegiatan berlangsung, kita harus mempersiapkan dan meneliti
alat-alat serta bahan yang akan digunakan, mengenai jumlah, kondisi dan
tempatnya. Juga kita perlu mengenal dengan baik, atau telah mencoba
3.48 Pembelajaran IPA di SD 

terlebih dahulu; agar demonstrasi itu berhasil. Di samping itu, kita juga harus
menentukan garis besar langkah-langkah yang akan dilakukan.
Selama demonstrasi berlangsung, kita harus memberikan kesempatan
kepada siswa untuk mengamati dengan baik dan bertanya, untuk pokok
bahasan ini hal-hal yang perlu didemonstrasikan adalah:
1) membuktikan bahwa dalam kenyataan sehari-hari, daratan atau lautan
tidak terlihat bulat, tetapi datar,
2) proses terjadinya siang dan malam,
3) perbedaan sudut datang cahaya matahari pada waktu sore atau pagi hari
dengan tengah hari, yang menyebabkan terjadinya perbedaan panas,
4) kedudukan bumi dan bulan terhadap matahari,
5) berbagai macam kedudukan bulan terhadap bumi dan penampakannya
dari bumi,
6) proses terjadinya gerhana bulan,
7) proses terjadinya gerhana matahari.

c. Evaluasi terhadap metode yang digunakan


Evaluasi terhadap metode, kita nilai berhasil jika selama kegiatan, siswa
mengamati dengan baik dan dapat memperoleh pengalaman nyata sehingga
siswa dapat memahami dengan baik setiap informasi yang disajikan.

LA TI H AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Tuliskan minimal lima kelebihan dari penggunaan metode diskusi dalam


pembelajaran!
2) Bila Anda memilih metode demonstrasi untuk suatu pembelajaran, agar
demonstrasi tersebut berjalan baik, hal-hal apa yang perlu diperhatikan?
3) Jika kita hendak memilih suatu metode untuk pembelajaran materi
tertentu di kelas tertentu, apa saja yang perlu kita pertimbangkan?
4) Dalam suatu kesempatan kita diminta untuk mengajarkan materi
fotosintesis di kelas X. Setelah melalui pertimbangan kita menentukan
ada dua metode yang tepat untuk digunakan, yaitu metode eksperimen
 PDGK4202/MODUL 3 3.49

atau metode demonstrasi. Tentunya Anda hanya akan memilih satu


metode saja. Tetapi untuk memilih salah satunya kita perlu
memperhitungkan sukses tidaknya jika metode tersebut kita pilih. Coba
Anda jelaskan, dalam situasi yang bagaimana kita harus memilih metode
eksperimen, atau sebaliknya memilih metode demonstrasi!
5) Untuk mengajarkan suatu pokok bahasan, apakah mutlak kita harus
menggunakan satu metode atau boleh menggunakan dua atau lebih
metode? Coba Anda jelaskan!
6) Agar siswa mampu berpikir dan bersikap ilmiah, alangkah lebih baik
kalau kita menggunakan metode eksperimen untuk setiap pokok
bahasan. Coba Anda beri komentar untuk pernyataan tersebut!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Banyak kelebihan dari metode diskusi di antaranya dapat mempertinggi


partisipasi siswa secara individual, dapat mempertinggi kegiatan kelas
sebagai keseluruhan dan kesatuan, memberi kemungkinan untuk saling
mengemukakan pendapat, memupuk rasa kerja sama dan yang lainnya!
Coba Anda cari kelebihan lainnya!
2) Bila Anda melaksanakan metode demonstrasi agar bisa berjalan baik,
maka perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Anda harus mampu menyusun rumusan tujuan instruksional agar
dapat memberi motivasi yang kuat pada siswa untuk belajar.
b. Pertimbangkan baik-baik apakah pilihan metode Anda mampu
menjamin tercapainya tujuan yang telah Anda rumuskan.
c. Amatilah apakah jumlah siswa memungkinkan untuk suatu
demonstrasi yang berhasil, bila tidak Anda harus mengambil
kebijaksanaan lain.
d. Apakah Anda telah meneliti alat-alat dan bahan yang akan
digunakan mengenai jumlah, kondisi, dan tempatnya, juga Anda
perlu mengenal baik, atau telah mencoba terlebih dahulu, agar
demonstrasi itu berhasil.
e. Harus sudah menentukan garis besar langkah-langkah yang
dilakukan.
3.50 Pembelajaran IPA di SD 

RA NGK UMA N

Metode mengajar dengan berbagai variasinya, sama banyaknya


dengan jumlah guru yang ada. Untuk sesuatu metode diperlukan
terpenuhinya persyaratan tertentu.
Metode mengajar umumnya mempunyai pengertian yang lebih luas
dari teknik mengajar, namun sering perbedaannya kurang jelas. Kita
mengenal beberapa metode mengajar yang utama ialah: ceramah,
diskusi, tanya jawab, sumbang saran, eksperimen, demonstrasi,
pemecahan masalah, penugasan, widyawisata, proyek, pameran, latihan
dan beberapa macam lain. Setiap metode mengajar itu memiliki
keunggulan serta kekurangannya.
Ada enam hal yang perlu kita pertimbangkan dalam memilih metode
belajar untuk pembelajaran IPA kelas I - VI, yakni tujuan belajar,
psikologi belajar, kemampuan siswa, bahan ajar, alokasi waktu dan
sarana prasarana yang tersedia serta pribadi guru.
Salah satu alternatif dari penggunaan metode belajar untuk
pembelajaran IPA SD adalah sebagai berikut:

No. Aspek Sub Aspek Metode Alternatif


1. Benda di sekitar kita Ciri-ciri benda Eksperimen
2. Benda dan sifatnya Perbedaan benda padat Studi lapangan
dan benda cair
3. Bumi dan alam semesta Sumber daya alam Sumbang saran
4. Makhluk hidup dan proses Alat indra dan fungsinya Ceramah
kehidupan
5. Makhluk hidup dan proses Penyesuaian diri dengan Studi lapangan
kehidupan lingkungan untuk
mempertahankan hidup
6. Makhluk hidup dan proses Perkembangan biakan Penemuan
kehidupan makhluk hidup dan
tanggapan makhluk hidup
terhadap rangsangan
 PDGK4202/MODUL 3 3.51

TES FO RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Petunjuk: Pilihlah!
A. Jika jawaban (1) dan (2) benar
B. Jika jawaban (1) dan (3) benar
C. Jika jawaban (2) dan (3) benar
D. Jika jawaban (1), (2) dan (3) benar

1) Suatu pembelajaran dengan metode discovery, dapat dinyatakan berhasil


jika siswa ....
(1) mampu menemukan sendiri fakta maupun konsep yang dipelajari
melalui proses mentalnya
(2) dapat menggantikan guru dalam proses pemilihan informasi
(3) melalukan proses IPA seperti yang dilakukan para ilmuwan

2) Kelebihan dari suatu metode studi lapangan dalam pembelajaran IPA di


antaranya ....
(1) siswa memperoleh pengalaman langsung dari objek yang dilihatnya
(2) dapat belajar atau memperdalam pelajarannya dengan melihat
kenyataannya
(3) menghemat alokasi waktu belajar sesuai dengan peruntukannya

3) Agar metode ceramah dapat berhasil dengan baik, sebaiknya ....


(1) guru memiliki keterampilan tertentu dalam menyajikannya
(2) dipadukan dengan metode lain yang dapat mendukung
(3) melibatkan alat bantu belajar

4) Penggunaan metode eksperimen dalam suatu pembelajaran memiliki


beberapa kelebihan di antaranya ....
(1) siswa mampu mencari data dan menemukan sendiri berbagai
jawaban atas persoalan-persoalan yang dihadapinya dengan
mengadakan percobaan
(2) siswa terlatih berpikir ilmiah (scientific thinking)
(3) dengan metode ini siswa akan menemukan bukti kebenaran dari
suatu teori yang dipelajarinya
3.52 Pembelajaran IPA di SD 

5) Kita ingin membuktikan kepada siswa bahwa jika ujung magnet yang
senama didekatkan akan tarik-menarik, maka metode yang paling tepat
digunakan adalah metode ....
(1) ceramah
(2) demonstrasi
(3) eksperimen

6) Jika kita ingin membuktikan bahwa potongan besi atau baja dapat dibuat
magnet, metode belajar berikut tidak dapat digunakan ....
(1) metode diskusi
(2) metode sumbang saran
(3) metode ceramah

7) Suatu pembelajaran dengan metode eksperimen, dapat dinyatakan


berhasil jika siswa dapat ....
(1) melakukan prosedur eksperimen dengan benar
(2) menemukan sendiri jawaban-jawaban dari semua masalah yang
dieksperimenkan
(3) mencontoh langkah-langkah eksperimen yang diperagakan guru

8) Metode demonstrasi sebenarnya hampir sama dengan metode


eksperimen, tetapi tidak semua siswa melakukan percobaan hanya
melihat saja apa yang dilakukan oleh guru atau teman-temannya yang
bertugas. Metode demonstrasi menjadi suatu pilihan metode jika ....
(1) waktu yang tersedia terbatas
(2) alat dan bahan yang tersedia sedikit
(3) siswa enggan melakukan eksperimen

9) Suatu pembelajaran dengan metode ceramah dapat dinyatakan berhasil


jika ...
(1) siswa memperoleh pengalaman nyata dari konsep yang diajarkan
(2) proses pembelajaran berjalan tertib dan siswa aktif mendengarkan
(3) siswa aktif merespons informasi yang diberikan guru

10) Jika kita ingin menjelaskan proses terjadinya siang dan malam sebaiknya
menggunakan metode ....
(1) demonstrasi
(2) sumbang saran
(3) ceramah
 PDGK4202/MODUL 3 3.53

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.54 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Karena perlu dibuktikan, maka yang tepat metode eksperimen
Bagaimana dengan demonstrasi?
2) C. Karena dari berkali-kali pengamatan terhadap logam yang dipanasi
akan memuai, jadi bukti-bukti khusus menuju konsep umum.
3) D. Untuk alat yang terbatas, dengan jumlah murid besar, metode yang
tepat demonstrasi.
4) D. Karena untuk menemukan tempat hidupnya kadal harus pengamatan
lapangan.
5) A. Karena jumlah besar penyampaian harus dengan ceramah.
6) B. Karena untuk membuktikan dihasilkan tepung pada proses
fotosintesis perlu dilakukan beberapa tahap keterampilan.
7) C. (2) dan (3) benar, karena kegiatan itu merupakan keterampilan
proses sedang untuk mengetahui proses mana yang lebih cepat habis
terbakar perlu pengamatan. Jawaban (1) salah, karena dapat
dilakukan di dalam kelas.
8) B. (1) dan (3) benar, sedangkan jawaban (2) salah, karena guru
menyuruh membandingkan dengan percobaan, bukan penugasan.
9) A. (1) dan (2) benar, jawaban (3) salah, karena metode proyek perlu
perencanaan yang lebih terinci, pandangan ke depan, banyak
keterampilan yang dibutuhkan, biasanya dikerjakan secara
kelompok.
10) C. (2) dan (3) benar, jawaban (1) salah, karena untuk mengajarkan
pokok bahasan gizi dan kesehatan bagi murid kelas III jangan
abstrak. kalau dapat menunjang benda konkretnya, mengapa mesti
ceramah.

Tes Formatif 2
1) B. Jawaban (1) dan (3) benar, sedangkan jawaban (2) salah, dalam
metode apapun peran guru dalam pembelajaran tidak dapat
digantikan oleh siswa.
 PDGK4202/MODUL 3 3.55

2) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan jawaban (3) salah, metode
studi lapangan justru memerlukan alokasi waktu yang cukup
banyak.
3) D. Jawaban (1), (2) dan (3) benar. Agar metode ceramah berhasil
dengan baik guru harus memiliki keterampilan khusus, dipadukan
dengan metode lain, dan melibatkan alat bantu belajar.
4) D. Jawaban (1), (2) dan (3) benar. Dengan metode eksperimen siswa
akan terlatih berpikir ilmiah, memecahkan sendiri persoalan, dan
membuktikan kebenaran dari teori yang dipelajarinya.
5) C. Jawaban (2) dan (3) benar, sedangkan jawaban (1) salah, metode
ceramah tidak dapat menyuguhkan pembuktian nyata dari suatu
peristiwa.
6) D. Jawaban (1), (2) dan (3) benar. Ketiga metode tersebut tidak dapat
digunakan jika kita ingin memberi pengalaman nyata terhadap suatu
peristiwa misalnya cara pembuatan magnet.
7) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan jawaban (3) salah, dalam
metode eksperimen seharusnya siswa melakukan sendiri dengan
proses mentalnya dan bukan meniru langkah-langkah yang
diperagakan guru.
8) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan jawaban (3) salah,
keengganan siswa untuk melakukan eksperimen bukan kesalahan
dalam memilih metode tetapi merupakan suatu kelemahan dari guru
yang tidak mampu membangkitkan motivasi siswa untuk belajar.
9) C. Jawaban (2) dan (3) benar, sedangkan jawaban (1) salah, tujuan
metode ceramah bukan untuk memberikan pengalaman nyata tetapi
untuk menginformasikan fakta.
10) B. Jawaban (1) dan (3) benar, sedangkan jawaban (2) salah, tujuan dari
penggunaan metode sumbang saran untuk menguras habis apa yang
dipikirkan siswa dalam menanggapi masalah yang dilontarkan guru
di dalam kelas, jadi tidak tepat digunakan untuk menjelaskan proses
terjadinya siang dan malam.
3.56 Pembelajaran IPA di SD 

Glosarium

Alternatif : salah satu pilihan dari sejumlah pilihan yang tersedia ada
definisi : batasan atau rumusan dari suatu istilah
diorientasikan : diarahkan atau ditujukan
eksplorasi : menggali atau mengungkap tentang sesuatu hal
fakta : kenyataan yang berupa data di alam
fantastis : luar biasa atau sangat tidak terduga
identik : hampir sama atau mirip
instruksional : pembelajaran; tujuan instruksional = tujuan pembelajaran
institusional : kelembagaan; tujuan institusional = tujuan kelembagaan
kepiawaian : kepandaian atau kelihaian
kondusif : memungkinkan atau menunjang untuk terjadinya sesuatu
konkret : nyata, real, sebaliknya abstrak
mengevaluasi : menilai atau mengukur untuk suatu proses apakah
berhasil atau tidak
pengasimilasian : penyatuan atau penggabungan
produk : hasil, perolehan atau pendapatan
realita : kenyataan yang didasarkan kepada fakta
verbal : kata-kata atau bahasa: pengajaran verbal = pengajaran
yang hanya menggunakan kata-kata belaka.
 PDGK4202/MODUL 3 3.57

Daftar Pustaka

Ausubel, D., Novak, J. & Hanson (1978). Education Psychology. New York:
Holt, Renehart, and Winston.

Brown, James W., Richard B. Lewis & Fred F. Harcleroad. (1985). AV


Instruction, Technology Media and Menthods. London: McGraw-Hill
Book Company.

Bell Gredler, Margaret E. (1991). Belajar dan Membelajarkan. Jakarta: CV


Rajawali bekerja sama dengan PAU-UT

Davies, Ivor K. (1991), Pengelolaan Belajar. Jakarta: CV Rajawali bekerja


sama dengan PAU-UT.

Depdikbud. (1985). Kurikulum Pendidikan Dasar (GBPP) kelas V Sekolah


Dasar (SD). Jakarta: Direktorat Pendidikan Dasar.

Depdikbud. (1985). Kurikulum Pendidikan Dasar (GBPP) kelas VI Sekolah


Dasar (SD). Jakarta: Direktorat Pendidikan Dasar.

Hadiat. (1996). Alam Sekitar Kita 3; IPA untuk Sekolah Dasar Kelas 5.
Jakarta: Balai Pustaka.

Hadiat, Nuryani Rustaman, Yeni Hendriani & Darliana. (1996). Alam Sekitar
Kita 4; IPA untuk Sekolah Dasar Kelas 6. Jakarta: Balai Pustaka.

Hamalik, Oemar, (1991). Pendekatan Baru Strategi Belajar Mengajar


Berdasarkan CBSA. Bandung : CV Sinar Baru.

Nasution, S. (1992), Berbagai Pendekatan dalam Proses Belajar dan


Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara.
3.58 Pembelajaran IPA di SD 

Popham, W. James & Eva L. Baker. (1982). Bagaimana Merencanakan


Suatu Program Pengajaran. Yogyakarta: Kanisius.

Rusyan, A Tabrani, Atang Kusniadar & Zainal Arifin. (1989). Pendekatan


dalam Proses Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Karya.

Silverius, Suke. (1991). Evaluasi Hasil Belajar dan Umpan Balik. Jakarta:
Gramedia Widiasarana Indonesia.

Subiyanto. (1990). Strategi Belajar Mengajar Ilmu Pengetahuan Alam.


Malang : IKIP Malang.

Sunarto, Yumiati & Roestiyah N.K. (1985). Strategi Belajar Mengajar.


Jakarta: Bina Aksara.

Yulaelawati, Ella, Noor Indrastuti, S. Karim Alkarhami, Wasito Hadi,


Rachmat, Nurmain Suryadi, Suparnen, Tutang, Mudjiati & Tjatju
Sumardja S. (1993). Buku Panduan Mengajar Ilmu Pengetahuan Alam
Untuk Guru Sekolah Dasar Kelas III, IV, V dan VI. Depdikbud, Jakarta.
Modul 4

Keterampilan Proses IPA di SD


Dr. Amalia Sapriati, M.A.
Dr. Drs. AA. Ketut Budiastra, M.Ed.

PE NDAHUL UA N

P ernahkah Anda mendengar kata keterampilan proses? Seberapa jauh


Anda mengetahui dan mengerti istilah tersebut? Pada Modul 4 ini akan
kita bahas bersama tentang keterampilan dan proses dasar. Keterampilan
proses terintegrasi (integrated process skills).
Keterampilan proses adalah salah satu pendekatan, di samping
pendekatan yang menekankan pada fakta dan pendekatan konsep, yang
digunakan dalam pembelajaran IPA yang didasarkan pada langkah kegiatan
dalam menguji sesuatu hal yang biasa dilakukan oleh para ilmuwan pada
waktu membangun atau membuktikan suatu teori. Khusus untuk
keterampilan proses dasar, proses-prosesnya meliputi keterampilan
mengobservasi, mengklasifikasi, mengukur, mengkomunikasikan,
menginferensi, memprediksi, mengenal hubungan ruang dan waktu, serta
mengenal hubungan-hubungan angka. Untuk mengajarkan keterampilan-
keterampilan ini kepada siswa maka diperlukan agar siswa pun melakukan
sesungguhnya kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan keterampilan-
keterampilan tersebut. Dalam modul ini akan dibahas berbagai contoh untuk
mengajarkan keterampilan proses ini kepada siswa SD.
Dengan memahami materi dalam modul ini, Anda akan mendapat bekal
untuk mengembangkan pembelajaran IPA SD dengan menggunakan
pendekatan keterampilan proses. Modul ini menyajikan juga contoh model
pembelajaran IPA dengan menggunakan pendekatan keterampilan proses
yang selanjutnya dapat Anda adaptasi dan modifikasi sesuai dengan situasi
dan kondisi Anda, siswa Anda, dan lingkungan Anda.
Keterampilan proses IPA yang terintegrasi mencakup keterampilan
memformulasikan hipotesis, menamai variabel, membuat definisi
operasional, melakukan eksperimen; menginterpretasikan data, dan
melakukan penyelidikan. Tiap-tiap keterampilan IPA yang disajikan akan
4.2 Pembelajaran IPA di SD 

dilengkapi beberapa contoh penerapannya dalam pengajaran IPA di sekolah


dasar serta beberapa contoh penerapannya atau yang berkenaan dengan
kejadian dalam kehidupan sehari-hari siswa.
Perlu Anda ketahui bahwa kegiatan-kegiatan yang akan disajikan dalam
modul ini menghendaki keterlibatan Anda secara aktif selama proses belajar
mengajar berlangsung. Alat dan bahan yang digunakan sebagai alat bantu
proses pembelajaran umumnya sangat sederhana. Anda bisa memperolehnya
di rumah, di sekolah, di lingkungan tempat tinggal Anda. Hal ini bertujuan
agar mudah diterapkan pada waktu mengajarkan materi yang sama kepada
anak didik Anda di Sekolah Dasar, dan yang terpenting adalah tujuan
pembelajaran yang telah Anda persiapkan dapat tercapai. Di samping itu,
model pembelajaran seperti ini dilakukan untuk melatih siswa Anda belajar
sambil melakukan kegiatan (learning by doing).
Modul ini disajikan dalam dua kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1 : membahas tentang keterampilan proses dasar dan
keterampilan proses Terintegrasi.
Kegiatan Belajar 2 : membahas tentang menerapkan keterampilan proses
dalam pembelajaran IPA.
Kegiatan Belajar 3 : membahas tentang mengembangkan keterampilan
proses.

Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat mengembangkan


keterampilan proses dalam IPA yang berkaitan dengan pembelajaran IPA SD
dengan benar.
Secara lebih rinci, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan
dapat:
1. menyebutkan beberapa keterampilan proses IPA;
2. mendemonstrasikan keterampilan mengobservasi dalam pembelajaran
IPA SD;
3. mendemonstrasikan keterampilan mengklasifikasi dalam pembelajaran
IPA SD;
4. mendemonstrasikan keterampilan mengukur dalam pembelajaran IPA
SD;
5. mendemonstrasikan keterampilan mengenal hubungan ruang dan waktu
dalam pembelajaran IPA SD;
 PDGK4202/MODUL 4 4.3

6. mendemonstrasikan keterampilan mengenal hubungan-hubungan angka


dalam pembelajaran IPA SD;
7. mendemonstrasikan keterampilan mengkomunikasikan dalam
pembelajaran IPA SD;
8. mendemonstrasikan keterampilan menginferensi dalam pembelajaran
IPA SD;
9. mendemonstrasikan keterampilan memprediksi dalam pembelajaran IPA
SD;
10. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengobservasi;
11. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengklasifikasi;
12. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengukur;
13. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengenal hubungan ruang dan waktu;
14. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengenal hubungan-hubungan angka;
15. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan mengkomunikasikan;
16. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
keterampilan menginferensi;
17. mengembangkan pembelajaran IPA SD yang berkaitan dengan
memprediksi;
18. memformulasikan hipotesis dengan baik dan benar;
19. mendefinisikan variabel bebas (Manipulated Variable, MV);
20. mendefinisikan variabel terikat (Responding Variable, RV);
21. mendefinisikan variabel tetap/kontrol (Controlling Variable, CV);
22. membedakan antara variabel (MV, RV, CV);
23. membuat definisi operasional;
24. melakukan eksperimen/percobaan;
25. menginterpretasikan data hasil percobaan.
4.4 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Keterampilan Proses IPA Serta


Keterampilan Mengobservasi,
Mengklasifikasi, dan Mengukur

A. PENGERTIAN

Tentu Anda telah sering mendengar atau bahkan telah menerapkan


dalam tugas Anda sehari-hari sebagai guru tentang apa yang disebut
keterampilan proses IPA. Sudah tentu Anda pun telah mengetahui
pengertiannya. Untuk itu cobalah Anda tulis pengertian keterampilan proses
dalam kolom berikut, akan lebih baik jika disertai contohnya.

Menurut pengalaman dan pengetahuan Anda, pengertian keterampilan


proses adalah
.....................................................................................................................
....................................................................................................................
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................

Selanjutnya, Anda tentu saja tahu alasannya mengapa keterampilan


proses dianggap penting untuk digunakan dalam pembelajaran IPA. Coba
Anda tuliskan beberapa alasan penting dalam kolom berikut.
Alasan pentingnya mengembangkan keterampilan proses dalam
pembelajaran IPA adalah
a. ..............................................................................................................
b. ..............................................................................................................
c. ..............................................................................................................
(dst) .............................................................................................................

Bagus! Anda telah turut serta melakukan kegiatan di atas. Untuk


selanjutnya, marilah kita mulai dengan pembahasan materi Kegiatan Belajar
1.
 PDGK4202/MODUL 4 4.5

Funk (1979) menyampaikan bahwa ada beberapa macam pendekatan


yang biasa digunakan dalam pembelajaran IPA, yaitu pendekatan yang
menekankan pada fakta, menekankan pada konsep dan menekankan pada
proses. Pendekatan-pendekatan ini dalam praktiknya tidaklah berdiri sendiri
tetapi sering kali merupakan suatu kombinasi, tinggal lebih cenderung ke
mana pengembangannya. Pendekatan proses didasarkan atas kegiatan yang
bisa dilakukan oleh para ilmuwan dalam mengembangkan dan mendapatkan
ilmu pengetahuan.
Keterampilan proses ini dianggap sangat penting untuk pembelajaran
IPA. Wynnie Harlen (1992) mengemukakan beberapa alasan untuk itu,
yaitu:
1. Pengubahan ide-ide ke arah yang lebih ilmiah (dengan fenomena yang
lebih cocok) tergantung pada cara dan pengujian yang digunakan.
Pengujian yang digunakan ini berhubungan erat dengan penggunaan
keterampilan-keterampilan proses.
2. Pengembangan pemahaman dalam IPA tergantung kepada kemampuan
melakukan keterampilan proses dalam perilaku ilmiah. Itulah sebabnya
mengapa pengembangan keterampilan proses mendapat perhatian.
3. Peranan keterampilan proses sangat besar dalam pengembangan konsep-
konsep ilmiah.

Carin (1992) menyampaikan pula beberapa alasan tentang pentingnya


keterampilan proses, yaitu:
1. Dalam praktiknya apa yang dikenal dalam IPA merupakan hal yang
tidak terpisahkan dari metode penyelidikan. Mengetahui IPA tidak hanya
sekadar mengetahui materi ke-IPA-an saja, tetapi terkait pula dengan
mengetahui bagaimana cara mengumpulkan fakta dan menghubungkan
fakta untuk membuat suatu penafsiran atau kesimpulan. Ilmuwan
menggunakan berbagai prosedur empiris dan analitis dalam usahanya
untuk menjelaskan misteri dari alam semesta. Prosedur ini disebut proses
IPA.
2. Keterampilan proses IPA merupakan keterampilan belajar sepanjang
hayat yang dapat digunakan bukan saja untuk belajar berbagai macam
ilmu tetapi juga dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari.
4.6 Pembelajaran IPA di SD 

Selain itu, Semiawan dkk. (1992) mengemukakan pula beberapa alasan


yang melandasi perlunya penerapan pendekatan ini dalam pembelajaran,
yaitu:
Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dewasa ini maka tidaklah
mungkin lagi seorang guru mengajarkan semua fakta dan konsep kepada
para siswanya. (Jika pun dipaksakan untuk dapat terlaksananya maka
guru akan mengambil jalan pintas yaitu mengajarkan secara terburu-buru
dengan metode ceramah. Akibatnya, siswa mungkin akan memiliki
banyak pengetahuan tetapi tidak dilatih untuk menemukan pengetahuan,
meliputi keterampilan memformulasikan hipotesis, menamakan variabel,
mengontrol variabel, membuat definisi yang operasional, melakukan
eksperimen, menginterpretasi data, dan melakukan penyelidikan. Selain
Esler dan Esler (1984), dalam modul ini dikutip pula penjelasan tentang
keterampilan proses dasar menurut Abruscato (1988) sebagai penambah
wawasan dan pembanding bagi Anda. Kita semua tentunya telah
mengetahui bahwa pada praktiknya apabila seseorang melakukan
penyelidikan atau penelitian atau percobaan, umumnya ia menggunakan
beberapa macam keterampilan proses secara bersamaan. Keterampilan
proses IPA yang terintegrasi meliputi memformulasi hipotesis menamai
variabel, membuat definisi operasional, melakukan eksperimen
mengintepretasikan data dan melakukan penyelidikan. Keterampilan
proses IPA terintegrasi merupakan kombinasi dan keterampilan
penyelidikan yang merupakan kombinasi dari keterampilan IPA dasar
seperti mengobservasi, melakukan pengukuran, keterampilan proses IPA
yang terintegrasi biasanya diperkenalkan kepada siswa yang telah
memiliki keterampilan dasar IPA yang mendasar. Keterampilan proses
IPA ini bisa juga Anda kembangkan dari kegiatan belajar IPA yang
terdapat dalam buku paket SD atau yang setara untuk mata pelajaran
anak Sekolah Dasar.
Sebagai contoh pada saat seseorang melakukan suatu penyelidikan, ia
melakukan observasi, mengukur, menggunakan hubungan ruang dan
waktu serta menggunakan hubungan-hubungan angka secara bersamaan
dalam suatu kegiatan yang hampir tidak dapat terpisahkan satu dengan
lainnya. Tetapi untuk tujuan pembelajaran dirasa perlu untuk guru agar
menekankan dan melatih keterampilan proses satu-satu secara terpisah
 PDGK4202/MODUL 4 4.7

dan secara terintegrasi juga. Nah, selanjutnya akan kita bahas secara
rinci dan terpisah-pisah masing-masing keterampilan proses tersebut.

B. KETERAMPILAN MENGOBSERVASI

Keterampilan mengobservasi menurut Esler dan Esler (1984) adalah


keterampilan yang dikembangkan dengan menggunakan semua indera yang
kita miliki untuk mengidentifikasi dan memberikan nama sifat-sifat dari
objek-objek atau kejadian-kejadian. Definisi serupa disampaikan oleh
Abruscato (1988) yang menyatakan bahwa mengobservasi artinya
menggunakan segenap pancaindera untuk memperoleh informasi atau data
mengenai benda atau kejadian. Sejalan dengan Esler dan Esler serta
Abruscato, Carin (1992) mengemukakan bahwa mengobservasi adalah
menjadi dasar akan suatu objek atau kejadian dengan menggunakan segenap
pancaindera (atau alat bantu dari pancaindera) untuk mengidentifikasi sifat
dan karakteristik.
Mengobservasi merupakan keterampilan proses IPA yang paling dasar.
Observasi-observasi sederhana dapat mencetuskan hampir setiap inkuiri yang
kita buat tentang lingkungan kita. Observasi yang terorganisasi merupakan
dasar bagi penyelidikan yang lebih terarah. Memperoleh kemampuan untuk
membuat observasi yang teliti akan tidak dilatih untuk menentukan konsep,
tidak dilatih untuk mengembangkan ilmu pengetahuan.
(1) Anak-anak akan lebih mudah memahami konsep-konsep yang rumit dan
abstrak jika disertai contoh konkret, contoh yang sesuai situasi dan
kondisi yang dihadapi, dengan mempraktikkan sendiri upaya penemuan
konsep melalui kegiatan fisik dan mental.
(2) Penemuan ilmu pengetahuan bersifat relatif, jadi tidak mutlak benar
seratus persen. Suatu teori dapat tidak berlaku lagi dengan adanya data
baru yang mampu membuktikan bahwa teori tersebut keliru. Teori ini
ditemukan melalui penyelidikan ilmiah yang sifat terbuka untuk
dipertanyakan, dipersoalkan dan diperbaiki. Untuk memahami sifat
ilmiah kepada siswa maka perlu suatu latihan agar siswa mempunyai
kebiasaan selalu bertanya, berpikir kritis, dan mengusahakan
kemungkinan berbagai alternatif jawaban untuk suatu masalah. Untuk
melatih bagaimana melakukan penyelidikan ilmiah maka siswa perlu
4.8 Pembelajaran IPA di SD 

dilatih untuk memiliki keterampilan proses yang akan membiasakannya


untuk menyelenggarakan berbagai penyelidikan ilmiah,
(3) Dalam pembelajaran, pengembangan konsep seyogianya tidak terlepas
dari pengembangan sikap dan nilai. Pengembangan keterampilan
memproseskan perolehan akan berperan sebagai wahana untuk
pengembangan konsep dan pengembangan sikap dan nilai.

Selanjutnya apa keterampilan proses itu dan apa saja macam-macamnya?


Menurut Semiawan dkk. (1992), keterampilan proses adalah keterampilan
fisik dan mental terkait dengan kemampuan-kemampuan yang mendasar
yang dimiliki, dikuasai dan diaplikasikan dalam suatu kegiatan ilmiah
sehingga para ilmuwan berhasil menemukan sesuatu yang baru.
Keterampilan fisik dan mental yang mendasar ini ada beberapa macam
seperti yang diungkapkan oleh beberapa ahli berikut. Esler dan Esler (1984)
mengutip definisi dari The Commission on Scince Educasion of The
American Associaton for The Advancement of Science bahwa keterampilan-
keterampilan untuk melakukan kegiatan IPA dikategorikan menjadi 8
keterampilan proses dasar dan 5 keterampilan proses terpadu. Keterampilan
proses dasar meliputi keterampilan mengobservasi, mengklasifikasikan,
mengukur, mengkomunikasikan, menginferensi, memprediksi, mengenal
hubungan ruang dan waktu, serta mengenal hubungan-hubungan angka.
Keterampilan proses terpadu menjadi dasar yang benar dalam membuat
inferensi (kesimpulan berdasarkan hasil observasi) atau membuat hipotesis
yang akan diuji dengan observasi yang lebih lanjut.
Kegiatan yang dapat dilakukan yang berkaitan dengan kegiatan
mengobservasi misalnya menjelaskan sifat-sifat yang dimiliki oleh benda-
benda, sistem-sistem, dan organisme hidup. Sifat-sifat yang dimiliki ini dapat
berupa tekstur, warna, bau, bentuk ukuran, dan lain-lain. Contoh yang lebih
konkret, seorang guru sering membuka pelajaran dengan melontarkan
kalimat tanya seperti berikut. Apa yang engkau lihat? atau Bagaimana rasa,
bau, bentuk, atau tekstur ....? Atau mungkin guru menyuruh siswa untuk
menjelaskan suatu kejadian secara menyeluruh sebagai suatu pendahuluan
dari suatu diskusi. Para siswa diingatkan untuk membedakan antara
mengobservasi dan menginferensi. Sering kali seorang guru bertanya Apa
persamaan dan perbedaan benda (makhluk hidup tertentu) ....? Atau mungkin
guru menyuruh siswa untuk menjelaskan suatu kejadian secara menyeluruh
 PDGK4202/MODUL 4 4.9

sebagai suatu pendahuluan dari suatu diskusi. Para siswa diingatkan untuk
membedakan antara mengobservasi dan menginferensi. Sering kali seorang
guru bertanya Apa persamaan dan perbedaan benda (makhluk hidup tertentu)
...? Jelaskan, apa perbedaan-perbedaan dari ....?
Contoh kegiatan lain yang menekankan pada kegiatan mengobservasi
adalah siswa mengobservasi bermacam-macam hewan yang dimiliki cara
berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya yang berlainan. Dengan
melakukan observasi terhadap hewan-hewan yang ada di luar ruangan atau
yang dipajang di dalam kelas secara langsung, siswa dapat menjelaskan
apakah suatu jenis hewan berjalan, berenang atau terbang. Kita dapat
meminta siswa untuk mengidentifikasi hewan yang dapat berjalan, berenang,
dan terbang, misalnya bebek. Contoh berikutnya adalah siswa ditugaskan
memperhatikan es yang berbentuk kubus untuk menentukan perubahan
bentuknya; merasakan atau meraba es dan air dari es untuk menentukan
kelicinan atau kedinginannya; atau menggunakan termometer untuk
menentukan suhu atau tingkat dinginnya air.
Bath (1995) memberikan contoh suatu pembelajaran yang melatih
keterampilan proses dengan menggunakan berbagai macam objek yang
dikenal dan ditemukan oleh siswa dan kehidupan sehari-hari, yaitu berbagai
jenis buah-buahan. Karena Bath orang dari Amerika beliau menggunakan
buah jeruk sunkis, apel, pear, peach, dan plum serta pisang. Untuk kondisi
kita cobalah Anda cari buah apa yang dapat digunakan di tempat Anda?
Sebagai pengganti maka dapatlah digunakan buah-buahan seperti
.......................................... (Sebutkanlah buah-buah yang mudah didapatkan
di tempat Anda).
Secara lebih rinci bentuk pembelajaran yang diajukan Bath seperti
berikut ini.
1. Judul kegiatan: Membedakan sifat atau karakteristik dari suatu objek.
2. Bahan yang digunakan: Jeruk sunkis, apel, pear, plum, peach (buah
persik), pisang.
3. Alat yang disiapkan: Lembar pengamatan.
Alat-alat tulis.
4. Tujuan pembelajaran:
a. Siswa dapat membuat daftar hasil observasi.
b. Siswa dapat menjelaskan sifat/karakteristik objek yang diobservasi.
4.10 Pembelajaran IPA di SD 

5. Kegiatan pembelajaran:
1) Kegiatan awal
a) Guru memegang jeruk dan apel untuk dilihat oleh seluruh
siswa.
b) Dijelaskan kepada siswa tentang salah satu buah yang dipegang
(misalnya apel), seperti berikut:
Saya melihat suatu benda berwarna coklat pada salah satu
ujungnya.
Benda ini memiliki tangkai berwarna coklat pada salah satu
ujungnya.
Benda ini berbentuk bulat jika saya lihat dari atas.
Benda ini berbentuk agak atau hampir bulat jika saya lihat dari
samping.
c) Guru kemudian bertanya: Benda apa yang saya observasi
(Jawabnya untuk kasus ini tentu saja apel).
d) Tugaskan siswa untuk menjelaskan tentang jeruk.

2) Kegiatan eksplorasi
a) Bentuklah kelompok-kelompok kecil yang terdiri atas 4-5 siswa
b) Bagilah setiap kelompok dengan buah-buahan yang telah
tersedia.
c) Tugaskan siswa untuk mengobservasi buah yang ada dan
menjelaskan kepada temannya.
d) Bagikan Daftar Isian, tugaskan para siswa untuk mengisinya
dengan diberikan contoh terlebih dahulu. Tunjukkan bahwa
mula-mula tuliskan nama objek yang diobservasi pada tempat
di dalam lingkaran (misalnya buah apel). Kemudian tulis hasil
observasi pada tempat-tempat yang ada di sekeliling lingkaran
tersebut. Informasikan kepada para siswa bahwa hasil
observasi didaftarkan dan ditulis di sekeliling lingkaran tersebut
merupakan sifat atau karakteristik yang dimiliki oleh objek
yang namanya tercantum di dalam lingkaran.

6. Evaluasi kegiatan:
1) Apakah siswa dapat menyebutkan sifat/karakteristik objek yang
diobservasinya?
 PDGK4202/MODUL 4 4.11

2) Apakah siswa dapat mengisi daftar isian yang diberikan secara


benar?
3) Apakah siswa menjelaskan sifat/karakteristik objek yang
ditangannya kepada siswa yang lain.

Demikianlah suatu contoh pembelajaran mengobservasi yang


dikembangkan oleh Bath (1995). Seperti telah disebutkan contoh ini
menggunakan berbagai buah-buahan yang ada di Amerika. Jadi dalam
pembelajaran yang Anda kembangkan tidaklah dianjurkan untuk
menggunakan buah-buahan tersebut karena selain sulit didapat dan mahal
harganya juga kurang dikenal dalam kehidupan sehari-hari siswa (kecuali
untuk golongan siswa tertentu di perkotaan). Untuk itu maka sekarang coba
Anda kembangkan suatu pembelajaran serupa yang menggunakan buah-
buahan yang ada di sekitar Anda, misalkan dengan menggunakan buah-
buahan seperti mangga, jeruk Pontianak/Medan, jambu kelutuk, jambu air,
pepaya, dan sebagainya. Pembelajaran di atas merupakan kegiatan
mengobservasi dengan menggunakan indera penglihatan; selanjutnya coba
kembangkan dengan menggunakan indera-indera lainnya seperti indera
perasa, pembau, pengecap, dan pendengar. Untuk penggunaan indera
pendengar misalnya saja bagaimana bunyinya jika buah itu kita gigit dan
kunyah. Untuk semua pembelajaran yang Anda modifikasi, daftar isian yang
telah digunakan dalam menuliskan sifat/karakteristik melalui indera penglihat
dapat digunakan. Kegiatan mengobservasi terkait pula dengan kegiatan
membandingkan dan membedakan serta melihat perubahan. Untuk itu coba
pula Anda kembangkan pembelajaran yang melibatkan kegiatan tersebut.

Daftar Isian 1
Lingkaran Karakteristik

Nama Siswa/Kelompok:

Tugas: 1. Tulislah nama benda/objek yang diterangkan di dalam lingkaran.


Selanjutnya tulis karakteristik-karakteristik yang dimiliki oleh
benda/objek tersebut yang diperoleh dari hasil observasi pada
garis-garis yang telah disediakan di sekitar lingkaran.
4.12 Pembelajaran IPA di SD 

2. Indera apa yang kamu gunakan untuk mengobservasi?


3. Indera mana yang paling sering digunakan?

C. KETERAMPILAN MENGKLASIFIKASI

Keterampilan mengklasifikasi menurut Esler dan Esler (1984)


merupakan keterampilan yang dikembangkan melalui latihan-latihan
mengkategorikan benda-benda berdasarkan pada (set yang ditetapkan
sebelumnya dari) sifat-sifat benda-benda tersebut. Menurut Abruscato (1988)
mengklasifikasi merupakan proses yang digunakan para ilmuwan untuk
menentukan golongan benda-benda atau kegiatan-kegiatan. Sedangkan Carin
(1992) menyatakan bahwa mengklasifikasi adalah mengatur atau membagi
objek, kejadian, atau informasi tentang objek ke dalam kelas menurut metode
atau sistem tertentu. Skema klasifikasi digunakan dalam IPA (juga pada
ilmu-ilmu lainnya) untuk mengidentifikasi benda atau kejadian dan untuk
memperlihatkan persamaan, perbedaan, dan hubungan- hubungannya.
Bentuk-bentuk yang dapat dilakukan untuk melatih keterampilan ini
misalnya memilih bentuk-bentuk kertas, yang berbentuk kubus, gambar-
gambar hewan, daun-daun, atau kancing-kancing berdasarkan sifat
umumnya. Contoh konkretnya, guru dapat memberikan benda-benda untuk
dikelompokkan berdasarkan sifat-sifat benda tersebut. Sistem-sistem
klasifikasi berbagai tingkatan dapat dibentuk dari gambar-gambar hewan dan
tumbuhan (yang digunting dari majalah) dan menempelkannya pada papan
buletin sekolah atau papan pajangan di kelas. Sebagai contoh sistem
klasifikasi yang terdiri atas anjing, tikus, beruang, kuda, ayam, manusia, dan
kera dapat dilihat pada Bagan 1.
 PDGK4202/MODUL 4 4.13

Contoh kegiatan yang lain adalah dengan menugaskan siswa untuk


membangun skema klasifikasi sederhana dan menggunakannya untuk
klasifikasi organisme-organisme dari carta yang diperlihatkan oleh guru, atau
yang ada di dalam kelas, atau gambar tumbuh-tumbuhan dan hewan-hewan
yang dibawa siswa sebagai tugas ke sekolah. Gambar-gambar yang
terkumpul dapat digunakan sebagai sumber kegiatan sistem klasifikasi.
Bentuk kegiatan lain dapat pula dengan menugaskan para siswa untuk
menyediakan campuran batu kerikil dan pasir. Selanjutnya siswa diminta
untuk membuat lubang-lubang yang ukurannya bermacam-macam pada
selembar kertas karton (kardus). Kertas karton yang berlubang ini dapat
digunakan untuk mengelompokkan mana di antara benda-benda yang
menjadi komponen dari campuran batu kerikil dan pasir yang dapat melalui
lubang dan mana yang tidak dapat melalui lubang.

Bagan 1.1
4.14 Pembelajaran IPA di SD 

Bath (1992) telah mengembangkan kegiatan untuk melatih keterampilan


mengklasifikasi dengan menggunakan kancing, contoh kegiatannya seperti
berikut ini.
1. Judul kegiatan: Klasifikasi
2. Bahan yang diperlukan: Bermacam-macam bentuk, warna, dan ukuran
kancing serta bermacam-macam daun-daunan.
3. Alat yang diperlukan: Peralatan tulis-menulis, lem multiguna, dan
Daftar Isian 2.
4. Tujuan Pembelajaran: Siswa dapat mengklasifikasikan kancing-kancing
yang ada.
5. Kegiatan Pembelajaran:
(1) Kegiatan Awal:
(a) Bagilah para siswa ke dalam kelompok-kelompok kecil
(beranggota antara 4-5 orang). Bagilah setiap kelompok
sejumlah kancing.
(b) Mintalah beberapa siswa memilih salah satu kancing dan
menjelaskan ciri-ciri/karakteristik/sifat yang dimiliki oleh
kancing tersebut di depan kelas.
(c) Mintalah salah seorang siswa untuk memilih sebuah
ciri/karakteristik/sifat yang dimiliki kancing, misalnya kancing
yang memiliki karakteristik berlubang dua. Kemudian mintalah
ia memisahkan kancing-kancing yang memiliki lubang dua dari
kancing-kancing lainnya.
(d) Tugaskan siswa-siswa yang lain untuk memisahkan pula
kancing-kancing yang berlubang dua dari kancing-kancing
lainnya.

(2) Kegiatan Eksplorasi:


(a) Tugaskan setiap kelompok untuk menentukan ciri-ciri lain yang
dimiliki oleh kancing-kancing tersebut, misalnya setelah ciri
pertama yang dipilih bersama yaitu berlubang dua, kemudian
berbentuk bulat, lalu berwarna putih, dan sebagainya.
(b) Mintalah setiap kelompok memisahkan kancing-kancing
berdasarkan ciri-ciri yang telah ditentukan. Tempelkan kancing-
kancing tersebut pada kelompok yang sesuai (contoh
 PDGK4202/MODUL 4 4.15

kelompoknya dapat dilihat pada Daftar Isian 2). Hitung jumlah


untuk setiap kelompok.

6. Evaluasi: Guru melakukan observasi apakah siswa dapat melakukan cara


pengelompokan dengan baik. Kemudian berikan setiap kelompok
bermacam-macam daun. Mintalah setiap kelompok siswa untuk
mengelompokkan daun-daun tersebut berdasarkan ciri yang ditentukan
oleh kelompok. Bagikan Daftar Isian 3, tugaskan siswa untuk
menuliskan ciri yang ditentukannya dan menempelkan daun sesuai
dengan kelompoknya.

Demikianlah suatu contoh pembelajaran mengklasifikasi yang


dikembangkan oleh Bath. Berdasarkan contoh di atas Anda dapat
mengembangkan pembelajaran serupa dengan berlandaskan pada materi
kurikulum di sekolah Anda.

DAFTAR ISIAN 2

Semua kancing yang digunakan pada kegiatan

Kancing yang berlubang dua Kancing yang tidak berlubang dua

Berwarna
Berwarna gelap Berwarna cerah/terang Berwarna gelap
cerah/terang

Ber- Be- Ber- Ber- Berwarna Berwarna


warna rwarna warna warna bukan putih bukan biru
Berwarna putih Berwarna biru
putih bukan biru bukan
putih biru

Berlu- Berlu- Berlu- Berlu- Berlu- Berlu- Berlu- Berlu-


bang bang bang bang bang bang bang bang
satu tidak satu tidak satu tidak satu tidak
satu satu satu satu
4.16 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 3
Klasifikasi Multi-Tingkat

Nama Siswa/Kelompok:
Tugas: 1. Tulis nama objek pada bagian atas kotak klasifikasi.
2. Tulis salah satu karakteristik dari benda yang digunakan pada kegiatan
klasifikasi untuk membuat klasifikasi biner.
3. Teruskan penulisan untuk membuat karakteristik-karakteristik untuk
mengisi carta/kotak yang telah tersedia.

(Nama Objek)

D. KETERAMPILAN MENGUKUR

Keterampilan mengukur menurut Esler dan Esler (1984) dapat


dikembangkan melalui kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan
pengembangan satuan-satuan yang cocok dari ukuran panjang, luas, isi,
waktu, berat, dan sebagainya. Abruscato (1988) menyatakan bahwa
mengukur adalah suatu cara yang kita lakukan untuk mengukur observasi.
Sedangkan menurut Carin (1992) mengukur adalah membuat observasi
kuantitatif dengan membandingkannya terhadap standar yang konvensional
atau standar nonkonvensional.
 PDGK4202/MODUL 4 4.17

Keterampilan dalam mengukur memerlukan kemampuan untuk


menggunakan alat ukur secara benar dan kemampuan untuk menerapkan cara
penghitungan dengan menggunakan alat-alat ukur. Pada langkah pertama
proses mengukur lebih menekankan pada pertimbangan dan pemilihan
instrumen (alat) ukur yang tepat untuk digunakan dan menentukan perkiraan
suatu ukuran objek tertentu sebelum melakukan pengukuran dengan suatu
alat ukur untuk mendapatkan ukuran yang tepat. Misalkan, siswa diajarkan
untuk mengetahui bahwa mengukur berat menggunakan timbangan dan
mengukur panjang menggunakan mistar atau pita ukur. Siswa diajarkan pula
untuk memperkirakan ukuran suatu objek sebelum melakukan pengukuran
dengan alat ukur tertentu.
Untuk melakukan latihan pengukuran, tahap pertama Anda dapat
menggunakan alat ukur yang Anda buat sendiri atau kembangkan dari benda-
benda yang ada di sekitar Anda, sedangkan tahap selanjutnya Anda
menggunakan alat ukur yang telah baku digunakan sebagai alat ukur.
Sebagai contoh, kegiatan mengukur jarak dengan menggunakan tali, menutup
luas suatu daerah dengan menggunakan yang berbentuk kubus, menghitung
jumlah tomat yang ada dalam sebuah mangkuk besar, belajar sistem ukuran
yang standar. Untuk latihan keterampilan ini, siswa memiliki banyak
kesempatan untuk menyelidiki sistem berat dan ukuran. Dalam melakukan
kegiatan yang berkaitan dengan sistem berat, kita dapat menggunakan
penjepit kertas (klip), uang logam, atau kancing sebagai anak timbangan.
Sehingga dalam menimbang sebuah pensil atau buku diukur dengan seberat
berapa buah anak timbangan. Di dalam pengukuran jarak, kita dapat
menggunakan potongan kayu, benang, ukuran tangan atau kaki sebagai
satuan ukurannya. Sedangkan dalam pengukuran isi, kita dapat menggunakan
biji-bijian atau kancing yang akan dimasukkan untuk mengisi benda yang
akan diukur. Konsep dasar ukuran kemudian dikembangkan kepada sistem
ukuran yang telah ada dan umum digunakan atau telah terstandarkan.
Kebiasaan mengukur secara tepat dapat dikembangkan bila guru
menunjukkan bahwa dia menghargai kebiasaan itu sebagai bagian dari
sifatnya. Siswa dapat diajarkan bahwa rata-rata dari beberapa kali
pengukuran merupakan cara terbaik untuk mengukur secara tepat.
Contoh kegiatan mengukur dengan alat ukur standar adalah siswa
memperkirakan dimensi linear dari benda-benda (misalkan yang ada di dalam
kelas) dengan menggunakan satuan cm, dm, atau m. Kemudian siswa dapat
menggunakan meteran (alat ukur mistar atau penggaris) untuk pengukuran
4.18 Pembelajaran IPA di SD 

benda yang sebenarnya. Selain contoh di atas, siswa dapat pula


mengembangkan keterampilan mengukur dengan menggunakan termometer
Celcius atau menyuruh mereka menggunakan alat ukur lainnya. Misalkan,
siswa diajarkan menggunakan termometer untuk menentukan temperatur
akhir dalam derajat Celcius dari es yang mencair; menggunakan jam untuk
menghitung waktu (dalam detik) yang diperlukan sebuah es yang berbentuk
kubus untuk mencair; atau menggunakan timbangan (neraca) sederhana
untuk menimbang es yang berbentuk kubus dengan memakai klip kertas
sebagai standarnya (anak timbangannya).
Bath (1992) telah mengembangkan berbagai contoh kegiatan
pembelajaran yang berkaitan dengan keterampilan mengukur, seperti
mengukur panjang, luas, volume, massa, dan suhu, serta mengukur secara
kualitatif dan kuantitatif. Salah satu contohnya adalah mengukur panjang
yang diuraikan seperti berikut ini.
1. Judul kegiatan: Mengukur Panjang.
2. Bahan yang diperlukan: Tali (benang), klip (penjepit) kertas yang
berukuran besar dan kecil, meteran (yang biasa digunakan oleh penjahit),
penggaris.
3. Alat yang diperlukan: Peralatan tulis menulis dan Daftar Isian.
4. Tujuan Pembelajaran: Siswa dapat mengukur panjang benda
a. dengan alat ukur yang tidak standar.
b. dengan alat ukur standar (ukuran meter).
5. Kegiatan Pembelajaran:
a. Mengukur dengan menggunakan alat ukur tidak standar
(1) Kegiatan Awal
(a) Tahap pertama dari kegiatan mengukur adalah
membandingkan panjang (tinggi) dua benda, misalkan
panjang pensil si A dengan pensil si B atau tinggi si X
dengan tinggi si Y. Tugaskan para siswa untuk
membandingkan lebar buku dengan lebar meja tulis.
(b) Tahap kedua dari kegiatan mengukur adalah
membandingkan panjang (tinggi) dua benda dengan
menggunakan benda ketiga (misalkan menggunakan tali).
Tugaskan siswa untuk mengukur lebar meja tulis dengan
menggunakan tali kemudian membawa hasil ukuran itu
 PDGK4202/MODUL 4 4.19

mengukur lebar papan tulis untuk membandingkan lebar


kedua benda tersebut.
(2) Kegiatan Eksplorasi
(a) Dengan berpedoman kepada Daftar Isian 4, para siswa
ditugaskan untuk mengukur berbagai objek dengan
menggunakan klip (penjepit) kertas. Klip kertas yang
digunakan ada dua macam, yaitu yang berukuran besar dan
yang berukuran kecil. Di dalam kelas dibentuk kelompok-
kelompok kecil yang beranggotakan antara 4-5 siswa.
Sebagian kelompok ditugaskan mengukur dengan
menggunakan alat ukur klip yang besar dan sebagian
kelompok lainnya ditugaskan menggunakan klip yang kecil.
Mintalah satu kelompok dari yang menggunakan klip yang
besar dan satu kelompok lain yang menggunakan klip kecil
untuk melaporkan hasil pengukurannya. Berapa ukuran
objek yang dimaksud bila diukur dengan klip yang besar dan
berapa bila dengan klip yang kecil (ukuran ini dinyatakan
dengan jumlah klipnya). Mintalah salah seorang siswa untuk
menjelaskan mengapa jumlah klip yang digunakan sebagai
ukuran berbeda banyaknya?
(b) Siswa ditugaskan untuk mengukur objek-objek tertentu
dengan menggunakan bagian badan. Untuk kegiatan ini
pedoman yang dapat digunakan seperti contoh yang
tercantum pada Daftar Isian 5.

b. Mengukur dengan menggunakan alat ukur standar


(1) Kegiatan Awal
(a) Beberapa siswa ditanya tentang tinggi badannya (karena contoh
ini dikembangkan oleh Bath seorang ahli yang tinggal di
Amerika Serikat, maka siswa ditanya tingginya dalam sistem
Inggris, yaitu yang menggunakan ukuran kaki dan inci. Untuk
kasus di Indonesia yang menggunakan sistem internasional,
siswa dapat ditanya ukurannya berdasarkan sistem
meter/internasional dengan ukuran meter dan cm).
(b) Siswa ditanyakan apakah mereka tahu sistem ukuran lain yang
biasa digunakan.
4.20 Pembelajaran IPA di SD 

(c) Siswa-siswa yang ditanya pada kegiatan (a) kemudian diukur


tingginya dengan menggunakan meteran. Di sini ditunjukkan
sekalian bagaimana mengukur yang benar dengan
menggunakan alat ukur yang digunakan.
(2) Kegiatan Eksplorasi
(a) Dengan memakai pedoman Daftar Isian 6, para siswa
ditugaskan untuk membuat dahulu perkiraan (estimasi) lalu
mengukur objek yang ditentukan dengan menggunakan satuan
ukuran sentimeter (cm).
(b) Tugas yang serupa diberikan kepada para siswa dengan
menggunakan Daftar Isian 7 untuk penggunaan satuan meter
dan menggunakan Daftar Isian 8 untuk penggunaan satuan
milimeter (mm).
6. Evaluasi
(1) Melakukan observasi terhadap ketepatan siswa melakukan
pengukuran.
(2) Untuk penggunaan ukuran yang tidak standar, siswa ditugaskan
melakukan pengukuran dengan berpedoman pada Daftar Isian 8,
menggunakan alat ukur klip kertas, batang korek api, tusuk gigi.

DAFTAR ISIAN 4
Pengukuran (Menggunakan ukuran yang tidak standar)

Nama siswa/kelompok:

Tugas: 1. Perkirakan atau terka panjang setiap garis atau benda di bawah
ini.
2. Ukurlah panjang setiap garis atau benda tersebut dengan
menggunakan klip (penjepit) kertas sebagai alat ukur.
 PDGK4202/MODUL 4 4.21

Perkiraan Hasil
Pengukuran
1)

2)

3)

4)

5)

6) Panjang meja

7) Lebar meja

8) Panjang selembar kertas tulis

9) Lebar selembar kertas tulis

10) Tinggi badan

Pengukuran-pengukurannya apa yang paling mudah dilakukan? Mengapa?

Pengukuran-pengukurannya apa yang paling sulit dilakukan? Mengapa?


4.22 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 5

Tugas: 1. Lakukan pengukuran terhadap objek-objek berikut dengan


menggunakan alat ukur yang disebutkan berikut ini.
a. kaki
b. jengkal
c. langkah
d. hasta (dari ujung jari sampai sikut)

Ukuran yang
digunakan
Kaki Jengkal Langkah Hasta

Nama Objek

Lebar papan tulis


Panjang kelas
Lebar meja
Panjang halaman
sekolah

DAFTAR ISIAN 6
Pengukuran (Menggunakan ukuran yang tidak standar)

Nama siswa/kelompok:
Tugas: 1. Perkirakan panjang setiap objek/benda dalam satuan cm.
2. Tentukan panjang setiap objek/benda dalam satuan cm
dengan menggunakan penggaris.
 PDGK4202/MODUL 4 4.23

Perkiraan Hasil
Pengukuran
1)

2)

3)

4)

5)

6) Panjang meja

7) Lebar meja

8) Panjang selembar kertas tulis

9) Lebar selembar kertas tulis

10) Tinggi badan


4.24 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 7
Mengukur dengan menggunakan satuan meter

Perkiraan Hasil pengukuran

1. Panjang ruangan kelas

2. Lebar ruangan kelas

3. Tinggi ruangan kelas

4. Lebar papan tulis

5. Lebar meja guru

6. Lebar pintu

7. Tinggi pintu

8. Lebar meja tulis

9. Tinggi lemari buku


 PDGK4202/MODUL 4 4.25

DAFTAR ISIAN 8
Mengukur dengan menggunakan satuan milimeter

Tugas: Tentukan ukuran objek berikut dengan menggunakan penggaris

Perkiraan Hasil Pengukuran

1)
2)
3)
4)
5)
6) Panjang meja
7) Lebar meja
8) Panjang selembar kertas tulis
9) Lebar selembar kertas tulis
10) Tinggi badan

Tugas: Tentukan ukuran objek di atas dengan menggunakan alat ukur yang
di tentukan

Alat Ukur Objek Klip Batang korek api Tusuk gigi


1.
2.
4.26 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 9
Mengukur dengan menggunakan satuan meter dan sentimeter

Tugas: Ukurlah objek-objek berikut dengan menggunakan penggaris


meteran atau pita ukur. Tentukan satuannya dalam meter kemudian
ubah ke dalam satuan sentimeter.

meter sentimeter
1. Panjang ruang kelas

2. Lebar ruang kelas

3. Tinggi ruang kelas

4. Lebar papan tulis

5. Lebar meja guru

6. Lebar pintu

7. Tinggi pintu
 PDGK4202/MODUL 4 4.27

DAFTAR ISIAN 10
Mengukur

Tugas: Tentukan luas yang dibentuk oleh garis miring (atau diberi warna)
dengan menghitung luas dan jumlah kotak-kotak kecil.
4.28 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 11
Mengukur Volume

Tugas: Perkirakan volume wadah-wadah berikut. Kemudian gunakan


mangkuk atau gelas takaran untuk mengukur volume yang
sebenarnya.

Volume hasil
Nama Wadah Volume perkiraan
pengukuran
1. Botol kecap
2. Tempat selai roti
3. Botol sirup
4. Mangkuk sabun colek
5.
6.
7.
8.
9.
10.
 PDGK4202/MODUL 4 4.29

DAFTAR ISIAN 12
Mengukur Volume

Tugas: Perkirakan massa dari setiap objek yang digunakan. Kemudian,


timbanglah objek-objek tersebut dengan menggunakan timbangan
(dapat menggunakan timbangan kue)

Massa hasil
Jenis Barang Massa yang diperkirakan
pengukuran
1. Pensil
2. Buku tulis
3. Sendok makan
4. Kotak pensil
5. Tutup gelas
6.
7.
8.
9.
10.

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba kembangkan suatu pembelajaran kelas empat, cawu satu yang


melatih keterampilan proses mengobservasi dan mengukur untuk konsep
Air mempunyai sifat-sifat tertentu, sub-subkonsep Air menempati ruang
dan mempunyai berat. Permukaan air yang tenang selalu datar, dan Air
mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah. Jelaskan pula
4.30 Pembelajaran IPA di SD 

langkah-langkah yang Anda lakukan untuk mengevaluasi kegiatan


tersebut!
2) Coba kembangkan suatu pembelajaran kelas enam, cawu satu yang
melatih keterampilan proses mengobservasi dan mengklasifikasi untuk
konsep Makhluk hidup berkembangbiak, sub-subkonsep Hewan
mempunyai ciri tertentu yang berkaitan dengan cara
perkembanganbiaknya dan Hewan yang menetas dari telur ada yang
langsung menyerupai hewan dewasa ada pula yang tidak. Jelaskan pula
langkah-langkah yang Anda lakukan untuk mengevaluasi kegiatan
tersebut!
3) Coba kembangkan suatu pembelajaran yang Anda pilih sendiri untuk
kelas tiga yang melatih keterampilan proses paling sedikit dua macam
dari keterampilan mengobservasi, mengklasifikasi, dan mengukur untuk
konsep. Jelaskan pula langkah-langkah yang Anda lakukan untuk
mengevaluasi kegiatan tersebut!
4) Coba kembangkan suatu pembelajaran yang Anda pilih sendiri untuk
kelas enam yang melatih keterampilan proses paling sedikit dua macam
dari keterampilan mengobservasi, mengklasifikasi, dan mengukur untuk
konsep!
5) Apabila dalam suatu kegiatan yang berkaitan dengan topik Pesawat
sederhana. Anda membimbing siswa Anda untuk melakukan hal berikut.
a. Mengikat sebuah kubus besi yang memiliki berat tertentu dengan
benang. Benang ini selanjutnya diikatkan dengan sebuah karet
gelang. Bagian lain yang bebas dari karet gelang ini diikat dengan
benang lain. Mintalah salah seorang siswa untuk memegangnya
(lihat Gambar a). Tanyalah siswa, berapa panjang karet yang
meregang itu.
b. Mengikat sebuah kubus besi lain (yang memiliki berat sama dengan
berat kubus besi yang digunakan pada kegiatan nomor a) dengan
benang. Benang ini selanjutnya diikatkan dengan sebuah karet
gelang. Bagian lain yang bebas dari karet gelang ini diikat dengan
benang lain. Selanjutnya rangkaian tersebut digantungkan pada
katrol seperti Gambar b. Tanyalah siswa, berapa panjang karet yang
meregang.
 PDGK4202/MODUL 4 4.31

c. Mintalah agar siswa membandingkan panjang karet gelang pada


kegiatan a. dan b.

Keterampilan apa saja dari keterampilan mengobservasi,


mengklasifikasi, dan mengukur yang dapat dilatihkan kepada para siswa pada
kegiatan yang diuraikan pada nomor 5.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk mengerjakan kegiatan latihan di atas Anda dapat mengikuti


petunjuk berikut.
1) Hal yang harus kita perhatikan adalah bahwa mengobservasi adalah
mengamati hal-hal yang terjadi dengan menggunakan pancaindera.
Sedangkan mengukur adalah menggunakan alat dan satuan tertentu
untuk menentukan ukuran dari hasil observasi. Dengan melihat contoh
pada kegiatan belajar dan berpedoman kepada panduan Program
Pengajaran IPA SD dari P3G IPA, tentunya Anda dapat
mengembangkan kegiatan yang diminta.
2) Hal yang harus kita perhatikan adalah bahwa mengobservasi adalah
mengamati hal-hal yang terjadi dengan menggunakan pancaindera.
Sedangkan mengklasifikasi adalah mengelompokkan atau membagi-bagi
ke dalam golongan dengan menggunakan sistem atau kriteria tertentu,
dalam hal ini cara perkembangbiakan dan bentuk anak saat baru
menetas. Perhatikan contoh dalam kegiatan belajar dan berpedoman
4.32 Pembelajaran IPA di SD 

kepada panduan Program Pengajaran IPA SD dari P3G IPA, tentunya


Anda dapat mengembangkan kegiatan yang diminta.
3) Kegiatan ini sama dengan kegiatan nomor 1 dan 2, hanya berbeda
konsep yang menjadi topiknya.
4) Kegiatan ini sama dengan nomor 3 hanya berbeda konsep yang menjadi
topiknya.
5) Perhatikanlah pertanyaan yang diberikan kepada siswa! Mengacu pada
kegiatan apakah itu? Selanjutnya perhatikan kegiatan nomor c, yaitu
tentang membandingkan! Membandingkan termasuk mengobservasi,
mengklasifikasi, atau mengukur?

RA NGK UMA N

Ada beberapa macam pendekatan yang biasa digunakan dalam


pembelajaran IPA, yaitu pendekatan yang menekankan pada fakta,
menekankan pada konsep dan menekankan pada proses. Dalam
praktiknya pendekatan-pendekatan ini tidaklah berdiri sendiri tetapi
sering kali merupakan suatu kombinasi. Pendekatan proses merupakan
suatu pendekatan yang didasarkan pada pengujian dari apa yang biasa
para ilmuwan lakukan. Proses yang terkait dengan pengujian tersebut
dikenal sebagai keterampilan proses IPA.
Keterampilan proses ini dianggap sangat penting untuk
pembelajaran IPA karena alasan-alasan berikut. Wynnie Harlen (1992)
mengemukakan beberapa alasan untuk itu, yaitu: (1) Pengujian ide-ide
berhubungan erat dengan penggunaan keterampilan-keterampilan proses.
(2) Pengembangan pemahaman dalam IPA tergantung kepada
kemampuan melakukan keterampilan proses dalam perilaku ilmiah.
(3) Keterampilan proses memiliki peranan besar dalam pengembangan
konsep-konsep ilmiah. Alasan yang dikemukakan oleh Carin (1992)
adalah: (1) Mengetahui IPA tidak hanya sekadar mengetahui materi ke-
IPA-an tetapi terkait pula dengan prosedur pengumpulan fakta dan
menghubungkan fakta untuk membuat suatu interpretasi.
(2) Keterampilan proses IPA merupakan keterampilan belajar sepanjang
hayat, dapat digunakan untuk belajar berbagai macam ilmu, dan dapat
digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan Semiawan dkk.
(1992) mengemukakan alasan karena:
(1) Adanya perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat cepat
membuat para guru tidak mungkin lagi untuk mengajarkan semua fakta
 PDGK4202/MODUL 4 4.33

dan konsep yang ada kepada para siswanya. (2) Anak-anak akan lebih
mudah memahami konsep-konsep yang rumit dan abstrak jika disertai
contoh konkret. (3) Untuk menanamkan sifat ilmiah dan melatih
melakukan penyelidikan ilmiah. (4) Merupakan wahana yang tepat untuk
pengembangan konsep dan pengembangan sikap serta nilai.
Pengertian keterampilan proses dikaitkan dengan keterampilan fisik
dan mental yang terkait dengan kemampuan-kemampuan yang mendasar
yang dimiliki, dikuasai dan diaplikasikan dalam suatu kegiatan ilmiah
sehingga para ilmuwan berhasil menemukan sesuatu yang baru
(Semiawan, dkk., 1992). Menurut Esler dan Esler (1984) terdapat 8
keterampilan proses dasar dan 5 keterampilan proses terpadu.
Keterampilan proses dasar meliputi keterampilan mengobservasi,
mengklasifikasi, mengukur, mengkomunikasikan, menginferensi,
memprediksi, mengenal hubungan ruang dan waktu, serta mengenal
hubungan-hubungan angka.
Keterampilan mengobservasi (keterampilan proses yang paling
dasar) merupakan keterampilan yang dikembangkan dengan
menggunakan semua indera yang kita miliki atau alat bantu indera untuk
mendapatkan informasi dan mengidentifikasi serta memberikan nama
sifat-sifat/karakteristik dari objek atau kejadian. Kegiatan yang dapat
dilakukan yang berkaitan dengan kegiatan mengobservasi misalnya
menjelaskan sifat-sifat yang dimiliki oleh benda-benda, sistem-sistem,
dan organisme hidup. Sifat- sifat yang dimiliki ini dapat berupa tekstur,
warna, bau, bentuk, ukuran, dan lain-lain. Contoh lain adalah
mengobservasi cara pindah dari bermacam-macam hewan, misalnya
dengan cara berjalan, berenang atau terbang. Contoh lainnya lagi adalah
memperhatikan perubahan bentuk es, mengobservasi permukaan es,
menentukan suhu atau tingkat dinginnya air hasil pencairan es
(menggunakan termometer).
Keterampilan mengklasifikasi merupakan keterampilan yang
dikembangkan melalui latihan-latihan mengkategorikan,
menggolongkan, mengatur atau membagi objek/benda/kejadian/
informasi berdasarkan sifat/karakteristik yang dimiliki menurut sistem
atau metode tertentu. Skema klasifikasi umumnya digunakan untuk
mengidentifikasi dan untuk menunjukkan persamaan, perbedaan, dan
hubungan-hubungannya. Kegiatan yang dapat dilakukan untuk melatih
keterampilan ini misalnya memilih bentuk-bentuk kertas, yang berbentuk
kubus, gambar-gambar hewan, daun-daun, atau kancing-kancing
berdasarkan sifat umumnya. Contoh lain, misalnya, menyaring campuran
batu kerikil dan pasir dengan selembar kertas karton (kardus) yang
berlubang-lubang (di mana ukuran lubangnya bermacam-macam) untuk
4.34 Pembelajaran IPA di SD 

mendapatkan kelompok komponen yang dapat dan tidak dapat melalui


lubang tertentu.
Keterampilan mengukur merupakan keterampilan membuat
observasi secara kuantitatif (terhadap standar ukuran tertentu) yang
dikembangkan melalui kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan
pengembangan satuan-satuan yang cocok dari ukuran panjang, luas, isi,
waktu, berat, massa, dan lain-lain. Keterampilan mengukur memerlukan
kemampuan untuk menggunakan alat ukur secara benar dan kemampuan
untuk menerapkan cara penghitungan dengan menggunakan alat-alat
ukur. Proses mengukur lebih melibatkan pertimbangan tentang
menentukan jenis instrumen (alat) yang digunakan dan menentukan saat
melakukan perkiraan daripada melakukan pengukuran secara tepat.
Contoh-contoh kegiatannya adalah mengukur jarak dengan
menggunakan tali, menghitung luas dengan menggunakan ukuran
pembanding berupa bentuk-bentuk kubus, menghitung jumlah tomat
yang ada dalam sebuah mangkuk besar, belajar sistem ukuran yang
standar. Untuk latihan keterampilan ini, siswa memiliki banyak
kesempatan untuk menyelidiki sistem berat dan ukuran. Dalam
melakukan kegiatan yang berkaitan dengan sistem berat, kita dapat
menggunakan penjepit kertas (klip), uang logam, atau kancing sebagai
anak timbangan. Sehingga dalam menimbang sebuah pensil atau buku
diukur dengan seberat berapa buah anak timbangan. Di dalam
pengukuran jarak, kita dapat menggunakan potongan kayu, benang,
ukuran tangan atau kaki sebagai satuan ukurannya. Sedangkan dalam
pengukuran isi, kita dapat menggunakan biji-bijian atau kancing yang
akan dimasukkan untuk mengisi benda yang akan diukur. Konsep dasar
ukuran kemudian dapat dikembangkan kepada sistem ukuran yang telah
terbentuk atau telah terstandarkan.
Kebiasaan mengukur secara tepat dapat dikembangkan bila guru
menunjukkan bahwa dia menghargai kebiasaan itu sebagai bagian dari
sifatnya. Siswa dapat diajarkan bahwa rata-rata dari beberapa kali
pengukuran merupakan cara terbaik untuk mengukur secara tepat.
Contoh kegiatan lainnya adalah siswa dapat memperkirakan dimensi
linear dari benda-benda (misalkan yang ada di dalam kelas) dengan
menggunakan satuan cm, dm, atau m. Kemudian siswa dapat
menggunakan meteran (alat ukur mistar atau penggaris) untuk
pengukuran benda yang sebenarnya. Selain contoh di atas, siswa dapat
pula mengembangkan keterampilan mengukur dengan menggunakan
termometer Celcius atau menyuruh mereka menggunakan alat ukur
lainnya.
Demikian rangkuman Kegiatan Belajar 1 dalam modul ini.
 PDGK4202/MODUL 4 4.35

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pernyataan yang benar tentang keterampilan proses IPA adalah ....


A. cara pengumpulan fakta dan menghubungkan fakta untuk membuat
suatu interpretasi
B. prosedur empiris dan analitis yang khusus digunakan oleh para
ilmuwan dalam menjelaskan misteri dari alam semesta
C. keterampilan belajar sepanjang hayat yang hanya digunakan untuk
mata pelajaran IPA
D. keterampilan fisik tentang kemampuan-kemampuan yang mendasar
yang dimiliki, dikuasai dan diaplikasikan dalam suatu kegiatan
ilmiah

2) Menurut Esler dan Esler yang termasuk ke dalam keterampilan dasar


adalah keterampilan ....
A. mengklasifikasi, mengukur, mengontrol variabel, dan mengenal
hubungan-hubungan angka
B. mengukur, mengkomunikasikan, memprediksi, dan mengenal
hubungan ruang dan waktu
C. mengobservasi, mengkomunikasikan, menginferensi dan
merencanakan dan melaksanakan eksperimen
D. mengkomunikasikan, membuat hipotesis, mengenal hubungan ruang
dan waktu, serta mengenal hubungan-hubungan angka

3) Keterampilan mengobservasi adalah keterampilan yang


dikembangkan ....
A. melalui latihan-latihan mengkategorikan atau mengatur objek atau
kejadian menurut karakteristik yang dimilikinya menurut suatu
sistem atau metode
B. dengan memakai pancaindera atau alat bantu indera untuk
memperoleh informasi serta mengidentifikasi dan memberi nama
karakteristik dari objek atau kejadian
C. melalui kegiatan pengembangan satuan-satuan yang cocok dari
ukuran panjang, luas, isi, waktu, berat, massa, dan sebagainya
D. dengan menghimpun keterangan dari grafik atau gambar yang
menjelaskan tentang objek atau kejadian
4.36 Pembelajaran IPA di SD 

4) Keterampilan mengklasifikasi merupakan keterampilan yang


dikembangkan ....
A. melalui latihan mengelompokkan objek-objek atau informasi-
informasi berdasarkan karakteristik yang dimilikinya dengan
mengacu pada metode tertentu
B. dengan menggunakan segenap pancaindera atau alat bantu indera
dalam rangka mendapatkan informasi yang rinci serta memberikan
nama karakteristik dari objek atau kejadian
C. melalui kegiatan-kegiatan tentang pengembangan satuan-satuan
yang tepat dari ukuran panjang, luas, isi, waktu, berat, massa, dan
sebagainya
D. dengan mengumpulkan informasi dari grafik, tabel, atau gambar
yang menjelaskan tentang suatu benda atau kejadian

5) Keterampilan mengukur merupakan keterampilan yang


dikembangkan ....
A. melalui latihan membagi dan menggolongkan objek atau informasi
berdasarkan karakteristik yang dimilikinya berdasarkan sistem
tertentu
B. dengan menggunakan semua indera atau alat bantu indera untuk
mendapatkan informasi rinci dan mengidentifikasi serta memberikan
nama karakteristik dari objek atau kejadian
C. melalui kegiatan pengembangan satuan-satuan yang tepat dari
berbagai macam ukuran, seperti panjang, luas, isi, waktu, berat, dan
massa
D. dengan menghimpun informasi dari grafik, tabel, atau gambar yang
menceritakan dengan rinci tentang suatu objek atau kejadian

Untuk soal nomor 6 sampai dengan 8, coba perhatikan kasus berikut.


Seorang guru sedang mengajarkan keterampilan proses di kelasnya. Ia
membawa semangkuk biji jagung, semangkuk beras, semangkuk kacang
hijau, dan semangkuk kacang kedelai. Selanjutnya ia membagikannya kepada
setiap kelompok siswa masing-masing satu sendok makan. Seandainya guru
menugaskan hal-hal berikut:
(1) Menyuruh setiap kelompok untuk menyebutkan mana-mana saja
yang termasuk jenis makanan dan mana saja yang termasuk bahan
untuk lauk.
(2) Menyuruh setiap kelompok untuk mencatat jumlah kancing yang
digunakan untuk menyeimbangkan berat dari 10 buah dari tiap jenis
biji dan kacang.
 PDGK4202/MODUL 4 4.37

(3) Menyuruh setiap kelompok untuk mengumpulkan mana yang


bentuknya mengarah ke bentuk bulat dan mana yang tidak.
(4) Menyuruh setiap kelompok untuk mencatat panjang atau lebar atau
lingkaran dari tiap jenis biji dan kacang dengan menggunakan
benang yang kemudian benangnya dihitung panjangnya dengan
menggunakan penggaris.
(5) Menyuruh setiap kelompok untuk menuliskan warna, bau, keadaan
permukaan kulit, rasa, dan bentuk dari biji/kacang.
(6) Menyuruh setiap kelompok untuk mencatat angka yang ditunjukkan
neraca pada saat menimbang 15 buah dari tiap jenis biji dan kacang.

6) Dari tugas-tugas di atas yang mengacu pada pengembangan


keterampilan mengobservasi adalah tugas nomor ....
A. (1) dan 6)
B. (2) dan 3)
C. (4)
D. (5)

7) Dari tugas-tugas di atas yang mengacu pada pengembangan


keterampilan mengklasifikasi adalah tugas nomor ....
A. (1) dan (3)
B. (2) dan (4)
C. (3) dan (5)
D. (4) dan (6)

8) Dari tugas-tugas di atas yang mengacu pada pengembangan


keterampilan mengukur adalah tugas nomor ....
A. 1), 3) dan 5)
B. 2), 4) dan 5)
C. 2), 4) dan 6)
D. 4), 1) dan 3)

Untuk soal 9 - 10, coba perhatikan kasus berikut.


Dalam suatu kegiatan belajar tentang magnet alam dan buatan, seorang
guru menggunakan bahan-bahan yang terdiri atas magnet, lempengan ukuran
kecil dari bahan besi (jarum kasur), alumunium, tembaga, kuningan, plastik,
karton, kayu, dan paku baja. Para siswa dibagi menjadi kelompok kecil dan
setiap kelompok diberi magnet dan bahan-bahan yang tersedia. Setiap
kelompok ditugaskan untuk membuat magnet dari bahan-bahan tersedia.
4.38 Pembelajaran IPA di SD 

(Seperti besi, alumunium, dan lain-lain) dengan cara menggosokkan beberapa


kali ke suatu arah tertentu pada magnet.
Selanjutnya guru bertanya dan memberi tugas berikut.
(1) Apa yang terjadi pada bahan yang digosokkan pada magnet?
(2) Bahan atau benda apa saja yang dapat dijadikan magnet dan apa saja
yang tidak dapat dijadikan magnet?
(3) Bandingkan kekuatan magnet dari bahan-bahan yang dapat
dijadikan magnet!
(4) Jika benda yang sudah dijadikan magnet tersebut dipanaskan,
hilangkah sifat kemagnetannya?

9) Dari rangkaian kegiatan di atas, keterampilan yang tidak dilakukan


adalah ....
A. mengklasifikasi
B. mengukur
C. mengukur dan mengobservasi
D. mengklasifikasi dan mengobservasi

10) Pasangan yang benar dari pilihan berikut adalah ....


A. mengklasifikasi = (1)
B. mengukur = (2)
C. mengklasifikasi = (3)
D. mengobservasi = (4)

11) Pasangan yang benar dari pilihan berikut adalah ....


A. mengklasifikasi = (1) dan (4), mengukur = (2) dan (3)
B. mengobservasi = (1), (3), dan (4), mengklasifikasi = (2)
C. mengukur = (3), mengobservasi = (1), (2), dan (4)
D. mengobservasi = (1) dan (4), mengklasifikasi = (2) dan (3)

12) Dalam kegiatan di atas indera yang banyak dipakai adalah ....
A. penglihatan
B. penglihatan dan peraba
C. penglihatan, pengecap, peraba
D. semua pancaindera

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
 PDGK4202/MODUL 4 4.39

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.40 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 2

Keterampilan Mengkomunikasikan,
Menginferensi, Memprediksi, Mengenal
Hubungan Ruang dan Waktu, dan Mengenal
Hubungan-hubungan Angka

A. KETERAMPILAN MENGKOMUNIKASIKAN

Menurut Abruscato (1988) mengkomunikasikan adalah menyampaikan


hasil pengamatan yang berhasil dikumpulkan atau menyampaikan hasil
penyelidikan. Keterampilan mengkomunikasikan, menurut Esler dan Esler
(1984), dapat dikembangkan dengan menghimpun informasi dari grafik atau
gambar yang menjelaskan benda-benda serta kejadian-kejadian secara rinci.
Mengapa keterampilan mengkomunikasikan perlu dikembangkan?
Telah kita ketahui bersama bahwa komunikasi merupakan hal yang penting
untuk semua usaha manusia. Komunikasi yang jelas dan tepat merupakan
dasar untuk semua kegiatan ilmiah. Ilmuwan mengkomunikasikan sesuatu
secara lisan ataupun secara tertulis, dapat dengan menggunakan diagram,
peta, grafik, persamaan matematika, dan berbagai peragaan visual.
Kemampuan untuk memilih penjelasan yang tepat tentang benda, organisme,
dan kejadian merupakan dasar untuk komunikasi lisan dan tertulis secara
efektif.
Kegiatan untuk keterampilan ini dapat berupa kegiatan membuat dan
menginterpretasikan informasi dari grafik, charta, peta, gambar, dan lain-lain.
Misalkan, para siswa dilatih untuk mengembangkan keterampilan
mengkomunikasikan deskripsi benda-benda dan kejadian-kejadian tertentu
secara rinci. Penjelasan yang disampaikan oleh siswa haruslah cukup jelas
dan dapat memungkinkan siswa lain (yang mendengar) dapat
mengidentifikasi benda-benda dan kejadian-kejadian yang sedang dijelaskan.
Kemampuan mengkomunikasikan juga dapat dilatih dengan memberi tugas
terhadap kelompok siswa untuk menyusun data dari suatu eksperimen ke
dalam tabel atau grafik dan menyampaikan penemuannya kepada siswa
lainnya. Alternatif kegiatan yang lain adalah siswa memperhatikan dan
menuliskan fenomena alam seperti perubahan-perubahan cuaca dalam
beberapa hari yang terjadi di lingkungannya. Atau siswa diminta untuk
mengamati dan mendeskripsikan beberapa jenis hewan-hewan kecil (seperti
 PDGK4202/MODUL 4 4.41

ukuran, bentuk, warna, tekstur, dan cara geraknya), kemudian siswa tersebut
menjelaskan deskripsi tentang objek yang diamatinya di depan kelas. Atau
siswa dapat pula diminta mengamati pertumbuhan sejenis tumbuhan tertentu
dari batang yang dipotong selama beberapa waktu, kemudian siswa
ditugaskan untuk menyiapkan carta/diagram yang dilengkapi keterangan
yang memperlihatkan bagaimana tumbuhan baru tumbuh dari batang yang
dipotong tanpa melalui biji terlebih dahulu (untuk menjelaskan
perkembangbiakan secara vegetatif).
Bagaimana mengembangkan suatu kegiatan pembelajaran yang melatih
keterampilan mengkomunikasikan tentang objek atau kejadian? Tentu Anda
dapat mengembangkannya dengan salah satu contoh kegiatan yang ditulis di
atas terutama yang berkaitan dengan materi kurikulum di kelas berapa Anda
mengajar. Sebagai contoh pembelajaran lengkap dapat Anda baca contoh
pembelajaran yang dikembangkan Bath (1992) berikut ini. Perlu Anda ingat
bahwa contoh ini diambil dari buku yang dikembangkan di luar Indonesia,
oleh sebab itu jika Anda akan mencontohnya sesuaikan dengan kurikulum
SD dan kondisi di Indonesia!
1. Judul kegiatan: Menjelaskan benda atau memberi nama
ciri/karakteristik/bagian yang dimiliki oleh suatu benda.
2. Bahan yang digunakan:
a. Bentuk-bentuk lingkaran, segitiga, segi empat, bujur sangkar, belah
ketupat, dan trapesium terbuat dari kertas manila, berjumlah
sebanyak kelompok yang dibentuk di kelas, setiap bentuk memiliki
warna yang bermacam-macam (misalnya bentuk lingkaran ada yang
berwarna merah, biru, hijau, kuning, dan sebagainya. demikian pula
dengan bentuk lain).
b. Bermacam-macam bentuk dan warna kancing baju, usahakan setiap
bentuk dan warna jumlahnya sepasang.
3. Tujuan pembelajaran: Siswa dapat menjelaskan ciri/karakteristik suatu
benda sehingga siswa lain yang mendengarkan penjelasan itu dapat
mengidentifikasi benda apa yang sedang dijelaskan.
4.42 Pembelajaran IPA di SD 

4. Kegiatan pembelajaran:
(1) Kegiatan awal:
(a) Bagikan kertas manila yang berbentuk lingkaran, segitiga, segi
empat, bujur sangkar, belah ketupat, dan trapesium kepada
setiap kelompok yang berjumlah antara 4-5 siswa.
(b) Deskripsikan salah satu bentuk dan warna karton, misalnya
“Kemarin, pada saat saya menggunting kertas manila untuk
membuat bentuk lingkaran yang berwarna merah seorang teman
saya menelepon.” Selanjutnya tanyalah kepada para siswa,
kelompok mana atau siapa yang memegang kertas manila
berbentuk lingkaran yang berwarna merah.
(2) Kegiatan eksplorasi:
(a) Tunjuklah salah satu kelompok, minta salah seorang wakilnya
untuk memilih salah satu bentuk dan warna yang dimilikinya
kemudian menjelaskan tentang bentuk dan warna kertas manila
yang dipilihnya. Kelompok siswa lain yang mendengarkan
diminta untuk menentukan bentuk mana yang dimaksud (atau
jika ada bentuk dan warna apa yang dimaksud) dengan cara
memilih dan menunjukkan dari kertas-kertas manila yang
dimiliki kelompoknya.
(b) Bagikan kancing-kancing kepada setiap kelompok. Pastikan
bahwa tidak ada kancing yang kembar yang diterima oleh satu
kelompok. Tunjuklah salah satu kelompok, minta salah seorang
wakilnya untuk memilih salah satu bentuk kancing kemudian
menjelaskan tentang bentuk dan warna kancing yang dipilihnya.
Kelompok siswa lain yang mendengarkan yang memiliki
kancing yang serupa dengan yang telah dideskripsikan diminta
untuk memperlihatkan. Lakukan hal serupa dengan kelompok
yang lain dan pilihan kancing yang berbeda.
(c) Lakukan kegiatan serupa di dalam kelompok kecil. Misalnya
salah seorang anggota kelompok menjelaskan tentang suatu
objek (apakah kertas manila atau kancing), anggota yang lain
yang mendengarkan penjelasan itu memperlihatkan benda yang
telah dijelaskan.
 PDGK4202/MODUL 4 4.43

5. Evaluasi kegiatan:
a. Melakukan observasi apakah para siswa dapat mengkomunikasikan
benda yang dimilikinya dengan singkat, jelas, dan benar kepada
siswa lainnya.
b. Berilah setiap kelompok benda yang lain yang ada di dalam kelas.
Usahakan agar antarkelompok tidak tahu benda yang diberikan guru
kepada kelompok yang lain. Setiap kelompok ditugaskan untuk
mengamati benda yang diberikan terakhir dan salah seorang siswa
sebagai wakil kelompok menjelaskannya kepada kelompok yang
lain di muka kelas. Perhatikan penjelasan yang diberikan siswa di
depan kelas (apakah singkat, jelas, dan benar)? Dapatkah kelompok
lain mengidentifikasikan benda yang dimaksudkan?

Contoh di atas merupakan contoh mengkomunikasikan benda secara


lisan. Coba pikirkan dan kembangkan bagaimana jika akan melatih
mengkomunikasikan secara tertulis (sebagai latihan buatlah latihan itu
dengan menggunakan bahan/alat seperti pada contoh di atas). Selanjutnya,
berdasarkan contoh di atas, coba pula kembangkan pembelajaran untuk
melatih keterampilan mengkomunikasikan ini dengan berlandaskan pada
materi kurikulum SD yang ada di sekolah kita terutama untuk materi SD
pada kelas di mana Anda mengajar.
4.44 Pembelajaran IPA di SD 

DAFTAR ISIAN 13
Mengkomunikasikan Karakteristik suatu objek

Tugas: Gunakan hasil observasi dari Daftar Isian 1. Tuliskan hasil


observasi dalam kotak berikut, lalu ceritakan kepada teman.
Apakah teman dapat mengidentifikasi nama objek berdasarkan
cerita yang disampaikan.

B. KETERAMPILAN MENGINFERENSI

Keterampilan menginferensi menurut Esler dan Esler (1984) dapat


dikatakan juga sebagai keterampilan membuat kesimpulan sementara.
Menurut Abruscato (1988) menginferensi/menduga/menyimpulkan secara
sementara adalah menggunakan logika untuk membuat kesimpulan dari apa
yang kita observasi. Carin (1992) mengemukakan bahwa menginferensi
adalah membuat kesimpulan didasarkan pada alasan yang dijelaskan oleh
observasi.
Inferensi adalah membuat kesimpulan sementara yang terkait dengan
adanya dugaan-dugaan. Membuat dugaan-dugaan valid berdasarkan
observasi yang didapat merupakan keterampilan penting untuk belajar secara
inkuiri. Latihan inkuiri memerlukan siswa untuk memperhatikan sesuatu di
balik informasi yang tampak untuk menginferensi hubungan-hubungan baru.
 PDGK4202/MODUL 4 4.45

Para ahli menekankan bahwa perlu pula memperhatikan kemampuan


untuk membedakan antara observasi dan inferensi. Perlu diperhatikan bahwa
observasi merupakan suatu pengalaman yang didapatkan melalui panca
indera, sedangkan inferensi merupakan penjelasan dari suatu hasil observasi.
Hendaknya kita yakin bahwa dapat membedakan antara mengobservasi dan
menginferensi.
Contoh kegiatan-kegiatan untuk mengembangkan keterampilan ini
adalah menginferensi bahwa embun yang terjadi pada sebuah gelas yang
dingin berasal dari udara, menginferensi sifat-sifat seekor hewan,
menginferensi melalui observasi bahwa suatu cairan jernih yang tidak
berwarna adalah air, menginferensi penyebab habisnya sebatang lilin yang
dinyalakan. Contoh kegiatan lain adalah dengan menggunakan suatu benda
yang dibungkus sehingga siswa pada mulanya tidak tahu apa benda tersebut.
Siswa kemudian menguncang-guncang bungkusan yang berisi benda itu,
kemudian menciumnya dan menginferensi apa yang ada di dalam bungkusan
ini. Dari kegiatan ini, siswa akan belajar bahwa akan muncul lebih dari hanya
satu jenis inferensi yang dibuat untuk menjelaskan suatu hasil observasi. Di
samping itu siswa juga belajar bahwa inferensi dapat diperbaiki begitu hasil
observasi baru dibuat. Contoh kegiatan yang lain lagi, siswa dapat diajak ke
suatu tempat yang banyak ditumbuhi pohon-pohon, untuk menghemat waktu
dan biaya, kita dapat memilih daerah yang dekat dengan lokasi sekolah.
Setelah siswa diminta mengamati daerah yang dipenuhi pepohonan itu
kemudian tanyakan apa inferensinya tentang hewan-hewan yang mungkin
hidup di sekitar pohon-pohonan yang dilihatnya. Satu contoh lagi yang cukup
sederhana adalah dengan menyediakan es batu lalu siswa diminta untuk
menyatakan penyebab (penyebabnya panas) mencairnya es batu yang ditaruh
di dalam tempat yang berisi air.
Bagaimana mengembangkan suatu kegiatan pembelajaran yang melatih
keterampilan menginferensi objek/kejadian? Tentu Anda dapat
mengembangkannya dengan salah satu contoh kegiatan yang ditulis di atas
terutama yang berkaitan dengan materi kurikulum di kelas di mana Anda
mengajar. Sebagai contoh pembelajaran lengkap dapat Anda baca contoh
pembelajaran yang dikembangkan Bath (1992) berikut ini.
Seperti untuk melatih keterampilan sebelumnya, perlu Anda ingat bahwa
contoh ini diambil dari buku yang dikembangkan di luar Indonesia, oleh
sebab itu jika Anda akan mencontohnya sesuaikan dengan kurikulum SD dan
kondisi di Indonesia.
4.46 Pembelajaran IPA di SD 

1. Judul kegiatan: Memperkirakan atau membuat kesimpulan sementara


tentang objek/kejadian berdasarkan pada hasil observasi.
2. Bahan yang digunakan:
- dus/kotak karton/bekas bungkus sepatu atau barang lain yang
memiliki dus sejenis.
- selotip
- kertas minyak yang berwarna-warni atau plastik yang berwarna-
warni.
- benda-benda untuk dimasukkan ke dalam dus seperti kacang/jagung,
pasir, kain perca (sisa-sisa kain), karet penghapus dan sebagainya.
3. Alat yang digunakan
- peralatan tulis-menulis
- lembar Daftar Isian 14.
4. Tujuan pembelajaran: Siswa dapat membuat: observasi tentang benda
dengan menggunakan segenap pancainderanya.
Inferensi berdasarkan dari hasil observasi yang didapatnya.
5. Kegiatan pembelajaran:
a. Bentuklah kelompok-kelompok kecil yang terdiri atas 4-5 orang
siswa per kelompok.
b. Bagilah setiap kelompok dus yang telah disediakan dan telah diberi
nomor, tegaskan kepada para siswa bahwa setiap kelompok harus
melakukan observasi terhadap dus yang bernomor 1, 2, 3, dan 4
yang mana saja. Setiap kelompok dapat mengamati dus-dus tersebut
secara bergantian dengan kelompok lain yang penting melakukan
observasi pada dus yang bernomor 1, 2, 3, dan 4.
c. Bagikan pula lembar daftar isian dan mintalah setiap kelompok
untuk mengisinya.
d. Untuk melakukan observasi dengan indera penglihatan telah tersedia
beberapa dus bernomor 1. Dus-dus ini diisi penghapus karet. Dus-
dus ini terbuka bagian atasnya, kemudian ditutup dengan kertas
minyak atau plastik. Warna kertas minyak atau plastik penutup
untuk tiap dus usahakan berbeda-beda dengan maksud nantinya
setiap kelompok mendapatkan warna yang tidak sama. Penggunaan
kertas minyak atau plastik berwarna dimaksudkan agar benda yang
ada di dalam dus terlihat dalam warna yang berbeda antardus.
Supaya kertas atau plastik tersebut tidak bergeser-geser berilah
 PDGK4202/MODUL 4 4.47

selotip yang melekatkannya pada dus. Tiap kelompok siswa


melakukan observasi dan membuat inferensi yang ditulis pada
lembar Daftar Isian yang telah disediakan. Untuk melakukan
observasi dengan indera pendengaran dan peraba telah tersedia
beberapa dus bernomor 2. Dus-dus ini diisi karet penghapus.
Berbeda dengan dus-dus nomor 1 yang terbuka bagian atasnya, dus-
dus nomor 2 ini tertutup rapat. Tiap kelompok siswa melakukan
observasi dengan meraba dus yang tertutup rapat dan mengguncang-
guncangkannya sampai mereka dapat memperoleh informasi tentang
isi dus itu melalui perabaan dan mendengarkannya itu. Selanjutnya
setiap kelompok membuat inferensinya. Hasil observasi dan
inferensinya ditulis pada Lembar Daftar Isian yang telah disediakan.
Untuk melakukan observasi dengan indera peraba saja telah tersedia
beberapa dus bernomor 3. Dus-dus ini diisi kacang/jagung. Dus-dus
nomor 3 ini bagian atasnya tertutup. Tiap kelompok siswa
melakukan observasi dengan memegang dan merasakan isi yang
terdapat di dalam dus. Usahakan agar waktu meraba dan merasakan
isi dus siswa tidak sampai melihat apa sebenarnya isi dus itu. Hasil
observasi dan inferensi siswa ditulis pada lembar Daftar Isian yang
telah disediakan.

Untuk melakukan observasi dengan indera peraba saja yang lainnya


telah tersedia beberapa dus bernomor 4. Dus-dus ini diisi pasir. Dus-dus
nomor 4 ini atasnya tertutup tetapi diberi lubang kecil yang
memungkinkan masuknya sebuah pensil. Tiap kelompok siswa
melakukan observasi dengan memasukkan pensil melalui lubang untuk
membantu merasakan bentuk benda yang ada di dalam dus. Usahakan
agar waktu melakukan observasi itu siswa tidak sampai melihat apa
sebenarnya isi dus itu. Hasil observasi dan inferensi siswa ditulis pada
lembar daftar isian yang telah disediakan.

6. Evaluasi kegiatan
- Guru melakukan observasi untuk melihat apakah siswa telah
melakukan kegiatan observasi secara benar, apakah siswa membuat
inferensi logis berdasarkan hasil observasi yang dikumpulkan,
apakah siswa tampak yakin dengan inferensi yang dibuatnya.
4.48 Pembelajaran IPA di SD 

- Untuk evaluasi yang lebih formal, guru dapat membagikan lembar


daftar isian 15 untuk menentukan apakah siswa telah dapat
membedakan antara observasi dan inferensi.

DAFTAR ISIAN 14
Menginferensi Kotak Misteri

Hasil observasi untuk kotak misteri no.:

Daftar hasil observasi:

Inferensi berdasarkan observasi:

Observasi mana yang paling benar?

Observasi mana yang paling tidak meyakinkan? Mengapa?

Sejauh mana inferensi yang dibuat dipercayai?

DAFTAR ISIAN 15
Tes Misteri
(Observasi dan Inferensi)

Tugas: Bacalah pernyataan-pernyataan berikut. Lingkari apakah pernyataan


tersebut O (observasi) atau I (inferensi)

1. Saya melihatmu memakai baju merah O - I


2. Baju itu berwarna hitam O - I
3. Tentunya di luar udara dingin O - I
4. Saya mengukur sepotong kayu. Ukurannya adalah O - I
panjang 15 cm lebar 8 cm
5. Itu adalah kayu Jati O - I
 PDGK4202/MODUL 4 4.49

6. Kayu itu berwarna cokelat O - I


7. Kayu itu sangat keras O - I
8. Saya melihatmu mendapatkan nilai 93 O - I
9. Kamu tentunya pintar O - I
10. Pak guru mengatakan kamu adalah rangking pertama O - I
di kelasmu

C. KETERAMPILAN MEMPREDIKSI

Memprediksi adalah meramal secara khusus tentang apa yang akan


terjadi pada observasi yang akan datang (Abruscato, 1988) atau membuat
prakirakan kejadian atau keadaan yang akan datang yang diharapkan akan
terjadi (Carin, 1992). Keterampilan memprediksi menurut Esler dan Esler
(1984) adalah keterampilan memperkirakan kejadian yang akan datang
berdasarkan dari kejadian-kejadian yang terjadi sekarang, keterampilan
menggunakan grafik untuk menyisipkan dan meramalkan terkaan-terkaan
atau dugaan-dugaan.
Jadi dapatlah dikatakan bahwa memprediksi sebagai menyatakan dugaan
beberapa kejadian mendatang atas dasar suatu kejadian yang telah diketahui.
Perlu diperhatikan bahwa prediksi didasarkan pada observasi, pengukuran,
dan informasi tentang hubungan-hubungan antara variabel yang diobservasi.
Prediksi yang tidak didasarkan pada observasi hanya merupakan suatu
terkaan, dan ini bukanlah yang diharapkan dalam kegiatan memprediksi pada
keterampilan proses.
Pembelajaran-pembelajaran dengan metode inkuiri yang meminta siswa
membuat dugaan-dugaan dan menguji dugaan-dugaan dengan eksperimen
akan membantu mengembangkan keterampilan proses untuk memprediksi.
Siswa dapat memprediksi kejadian yang akan datang secara dini data dan
grafik yang sangat sederhana. Kemudian siswa dapat membuat prediksi yang
lebih matang berdasarkan survei opini dan sumber data lainnya. Sebagai
contoh, sesudah membuat grafik data eksperimen dan menemukan bahwa
diperlukan 1 uang logam seratus rupiah dan 5 klip kertas yang besar sebagai
anak timbangan dalam rangka menyeimbangkan neraca dalam menimbang
sebuah pulpen maka seseorang dapat memprediksi bahwa 2 uang logam
seratus rupiah dan 10 klip kertas yang besar dapat untuk menyeimbangkan
neraca dalam menimbang dua buah pulpen dan 4 uang logam seratus rupiah
4.50 Pembelajaran IPA di SD 

dan 20 klip kertas yang besar dapat menyeimbangkan neraca dalam


menimbang empat buah pulpen, dan seterusnya.
Kegiatan lain untuk melatih kegiatan ini adalah memprediksi berapa
lama (dalam menit atau detik) lilin yang menyala akan tetap menyala jika
kemudian ditutup dengan stoples (dalam berbagai ukuran) yang
ditelungkupkan (lihat Gambar 4.2), memprediksi seberapa jauh (dalam
meter, dm, dan cm) sebuah benda akan berhenti jika benda tersebut
digelindingkan atau digerakkan menurun dari berbagai ketinggian.

Gambar 4.2.
(Pada keterampilan memprediksi)

Siswa dapat pula diajarkan bahwa ketetapan memprediksi tergantung


pada jumlah dan macam data yang digunakan sebagai dasar prediksi.
1. Judul kegiatan
Menentukan kemungkinan kejadian yang akan datang berdasarkan
observasi atau inferensi.
2. Alat/bahan yang digunakan:
- kuas untuk mengecat
- spons busa untuk mencuci
- kain (saputangan)
- gantungan baju
- benang jahit
- klip kertas
- air
- pengukur waktu (jam tangan atau stopwatch)
- neraca/timbangan
- alat tulis menulis
 PDGK4202/MODUL 4 4.51

3. Tujuan pembelajaran:
Siswa dapat membuat prediksi logis berdasarkan hasil observasinya.

D. KEGIATAN PEMBELAJARAN

1. Kegiatan Awal
a. Basahi spons busa dengan air lalu usapkan ke atas permukaan papan tulis
seluas kurang lebih 30 cm persegi. Ukur waktunya sampai permukaan
papan tulis yang basah menjadi kering kembali. Sambil menunggu
keringnya permukaan papan tulis tersebut, mintalah beberapa siswa
untuk menerka waktu yang diperlukan (dengan menggunakan jam
tangan atau stopwatch) sampai permukaan papan tulis menjadi kering
kembali. Tanyakan pula kepada beberapa siswa, ke mana perginya air
dari permukaan papan tulis tersebut (jawabnya: menguap ke udara).
b. Usapkan kembali spons basah ke atas permukaan papan tulis seluas 60
cm persegi. Tinggi kebasahannya usahakan sama dengan yang terjadi
pada kegiatan a) Ukur waktunya sampai permukaan papan tulis yang
basah menjadi kering kembali dengan menggunakan jam tangan atau
stopwatch. Mintalah beberapa siswa untuk menerka waktu yang
diperlukan (dengan menggunakan jam tangan atau stopwatch) sampai
permukaan papan tulis menjadi kering kembali.
c. Usapkan kembali spons basah ke seluruh permukaan papan tulis. Tingkat
kebasahannya usahakan sama dengan yang terjadi pada kegiatan (a) dan
(b). Ukur waktunya sampai permukaan papan tulis yang basah menjadi
kering kembali dengan menggunakan jam tangan atau stopwatch.
Mintalah beberapa siswa untuk menerka waktu yang diperlukan (dengan
menggunakan jam tangan atau stopwatch) sampai permukaan papan tulis
menjadi kering kembali.

2. Kegiatan Eksplorasi
a. Bentuklah kelompok-kelompok kecil seperti kegiatan yang sudah-sudah.
Ajaklah siswa melakukan kegiatan di luar kelas.
b. Mintalah kelompok siswa untuk membasahi tembok halaman sekolah di
dua tempat yaitu tempat yang terkena sinar matahari dan tempat yang
teduh. Membasahi tembok halaman dilakukan dengan menggunakan
4.52 Pembelajaran IPA di SD 

kuas untuk mengecat yang telah dibasahi dengan air. Ukur waktu yang
diperlukan agar permukaan tembok halaman yang basah menjadi kering
kembali dengan menggunakan jam tangan atau stopwatch. Bersamaan
dengan itu mintalah siswa untuk mengira-ngira waktu yang diperlukan
sampai tembok halaman itu menjadi kering kembali.
c. Tugaskan setiap kelompok siswa untuk membasahi 3 kain sejenis
(misalnya menggunakan 3 helai saputangan) yang telah disediakan,
kemudian digantungkan keduanya pada gantungan baju, jemurlah yang
satu di tempat yang terkena sinar matahari, satu di tempat yang teduh,
satu di dalam kelas. Ukur waktu yang diperlukan agar saputangan yang
basah menjadi kering kembali dengan menggunakan jam tangan atau
stopwatch. Bersamaan dengan itu mintalah siswa untuk mengira-ngira
waktu yang diperlukan sampai setiap saputangan itu menjadi kering
kembali dan mengira-ngira mana yang akan lebih dahulu kering dari
ketiga saputangan tersebut.
d. Bagikan tiap kelompok sebuah spons kering. Mintalah untuk menimbang
dengan menggunakan klip kertas sebagai anak timbangan. Mintalah tiap
kelompok untuk mencatat berat spons kering (berapa buah klip)?
Suruhlah setiap kelompok untuk membasahi spons tersebut (setelah
basah peraslah spons agar waktu yang diperlukan tidak terlalu lama) lalu
timbanglah dan catat berapa beratnya (berapa buah klip setelah basah).
Tunggu spons sampai kering, timbang dan catat beratnya setiap lima
menit.
 PDGK4202/MODUL 4 4.53

DAFTAR ISIAN 16
I. Memprediksi Keringnya Permukaan papan tulis

Objek dan Luas yang basah

II. Memprediksi waktu kering objek yang disimpan di tempat yang


berlainan

III. Memprediksi berat (massa) spons kering dan basah

Karakteristik objek Perkiraan (satuan klip) Hasil pengukuran (satuan klip)


1. Berat spons kering
2. Berat spons setelah
dibasahi
3. Berat spons yang
dikeringkan
5 menit pertama
5 menit kedua
(dan seterusnya
sehingga kering
diamati setiap 5 menit)
4.54 Pembelajaran IPA di SD 

E. KETERAMPILAN MENGENAL HUBUNGAN RUANG DAN


WAKTU

Keterampilan mengenal hubungan ruang dan waktu menurut Esler dan


Esler (1984) meliputi keterampilan menjelaskan posisi suatu benda terhadap
benda lainnya atau terhadap waktu atau keterampilan mengubah bentuk dan
posisi suatu benda setelah beberapa waktu. Sedangkan menurut Abruscato
(1988) menggunakan hubungan ruang-waktu merupakan keterampilan proses
yang berkaitan dengan penjelasan-penjelasan hubungan-hubungan tentang
ruang dan waktu beserta perubahan waktu. Keterampilan ini penting karena
semua benda menempati tempat dalam suatu ruang pada waktu tertentu.
Proses ini dapat dipecah ke dalam bermacam-macam kategori termasuk
bentuk, arah, dan susunan yang berkaitan dengan ruang-waktu, gerak dan
kecepatan, kesimetrisan, dan kecepatan perubahan. Kegiatan untuk melatih
keterampilan ini termasuk kegiatan menamakan dan mengidentifikasi
gambar-gambar geometris dua dan tiga dimensi, mengenal bentuk-bentuk
benda tiga dimensi dan bayangannya, membuat pernyataan tentang simetri
dari benda-benda. Selanjutnya untuk membantu mengembangkan pengertian
siswa terhadap hubungan waktu-ruang, seorang guru dapat memberikan
pelajaran tentang pengenalan dan persamaan bentuk-bentuk dua dimensi
(seperti segi empat, segitiga, lingkaran) dan bentuk-bentuk tiga dimensi
(seperti kubus, prisma, elips). Seorang guru dapat menyuruh siswa
menjelaskan posisinya terhadap sesuatu atau posisi orang lain atau posisi
suatu benda. Seperti misalnya seorang siswa dapat menyatakan bahwa ia ada
dalam baris ketiga bangku kedua dari kiri gurunya atau seorang siswa
menyatakan bahwa sebuah lemari buku di dalam kelasnya terletak di bawah
dan sekitar empat langkah ke kanan dari papan tulis. Seorang guru dapat
menunjukkan kesimetrisan dengan memperlihatkan bagaimana sebuah sumbu
membagi gambar-gambar tertentu menjadi dua bagian di mana bagian yang
satu merupakan cerminan dari bagian yang lain. Perlu dijelaskan bahwa
kesimetrisan dari ruang (berdimensi tiga) dibagi oleh bidang datar. Untuk
kategori yang berkaitan dengan waktu, siswa dapat diajarkan untuk
menyebutkan waktu yang ditunjukkan oleh sebuah jam dan menjelaskan
urutan-urutan waktu seperti siang atau malam. Contoh kegiatan lain dapat
dengan meminta siswa untuk mencoba menggambar garis atau bidang
melalui benda tertentu (yang sebelum diperagakan seperti benda-benda
berbentuk lingkaran, segi empat, segitiga atau berbentuk bola) untuk
 PDGK4202/MODUL 4 4.55

memperlihatkan apakah bagian-bagian yang berlawanan identik. Haruslah


diperhatikan bahwa salah satu aspek sifat simetris adalah pengulangan
ukuran dan bentuk dari satu bagian benda pada arah yang berlawanan.
Bentuk contoh yang lain lagi, siswa disediakan cermin kecil dan sepotong
buah apel atau jambu kelutuk (jambu batu) yang dibelah membujur.
Tugaskanlah siswa untuk memperhatikan apakah potongan buah tersebut
simetris? Siswa dapat menempatkan kaca di depan buah yang telah dipotong
tersebut sehingga siswa dapat melihat bayangan buah secara lengkap.

F. KETERAMPILAN MENGENAL HUBUNGAN BILANGAN-


BILANGAN

Keterampilan mengenal hubungan bilangan-bilangan menurut Esler dan


Esler (1984) meliputi kegiatan menemukan hubungan kuantitatif di antara
data dan menggunakan garis bilangan untuk membuat operasi aritmatika
(matematika). Carin (1992) mengemukakan bahwa menggunakan angka
adalah mengaplikasikan aturan-aturan atau rumus-rumus matematik untuk
menghitung jumlah atau menentukan hubungan dari pengukuran dasar.
Menurut Abruscato (1988) menggunakan bilangan merupakan salah satu
kemampuan dasar pada keterampilan proses. Kita memerlukan bilangan
untuk menyatakan suatu ukuran, mengurutkan, dan mengklasifikasi benda-
benda. Lamanya waktu pada kegiatan untuk menggunakan bilangan
tergantung pada program matematika di sekolah. Perkembangan
keterampilan siswa bertambah jika mereka bekerja pada proses ini yang
mencakup pengidentifikasian pasangan (set) dan bilangannya, pengurutan,
penghitungan, penambahan, perkalian, pembagian, penghitungan rata-rata,
penggunaan desimal, dan penggunaan puluhan. Garis bilangan dapat
digunakan sebagai suatu cara grafik untuk mengajarkan bilangan positif dan
negatif.
Kegiatan yang dapat digunakan untuk melatih keterampilan ini adalah
menentukan nilai pi dengan mengukur suatu rangkaian silinder,
menggunakan garis bilangan untuk operasi penambahan dan perkalian.
Latihan-latihan yang mengharuskan siswa untuk mengurutkan dan
membandingkan benda-benda atau data berdasarkan faktor numerik
membantu untuk mengembangkan keterampilan ini. Beberapa contoh
pertanyaan yang membantu siswa agar mengerti tentang hubungan bilangan
4.56 Pembelajaran IPA di SD 

antara lain adalah: “Berapa lebih jauhnya benda A dibandingkan dengan


benda B?” “Berapa derajat suhu tersebut turun dari -10oC ke -20oC?”
Contoh kegiatan lainnya, guru dapat mengajarkan perbandingan set
(pasangan-pasangan) dengan menggunakan benda-benda asli, seperti batu.
Atau mengajak siswa mencoba menghitung waktu rata-rata yang diperlukan
oleh 10 cc es (atau 10 gram es misalnya) untuk mencair.

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba kembangkan suatu pembelajaran kelas tiga yang melatih


mengkomunikasikan, mengenal hubungan ruang-waktu, dan mengenal
hubungan-hubungan angka. Jelaskan pula langkah-langkah yang Anda
lakukan untuk mengevaluasi kegiatan tersebut!
2) Coba kembangkan suatu pembelajaran kelas empat yang melatih
keterampilan mengkomunikasikan, menginferensi, dan memprediksi.
Jelaskan pula langkah-langkah yang Anda lakukan untuk mengevaluasi
kegiatan tersebut!
3) Coba kembangkan suatu pembelajaran kelas lima atau enam melatih
paling sedikit 3 keterampilan dari keterampilan-keterampilan yang
dibahas dalam Kegiatan Belajar 2 (mengkomunikasikan, menginferensi,
memprediksi, mengenal hubungan ruang-waktu, dan mengenal
hubungan-hubungan angka). Jelaskan pula langkah-langkah yang Anda
lakukan untuk mengevaluasi kegiatan tersebut!
4) Coba kembangkan suatu pembelajaran dari kelas berapa saja yang
melatih keterampilan mengkomunikasikan, menginferensi, memprediksi,
mengenal hubungan ruang-waktu, dan mengenal hubungan-hubungan
angka. Jelaskan pula langkah-langkah yang Anda lakukan untuk
mengevaluasi kegiatan tersebut!
5) Seandainya seorang guru menugaskan suatu kelompok untuk melakukan
hal berikut.
 PDGK4202/MODUL 4 4.57

a. Sekelompok siswa ditugaskan menyiapkan dan membawa ke


sekolah 2 (dua) pot tumbuhan hijau sejenis.
b. Tugaskan siswa untuk menentukan ukuran awal dari kedua
tumbuhan tersebut (bagian tumbuhannya, yaitu ukuran batang dan
ukuran/banyak daun) dan mengamati serta mencatat perubahannya
tiap hari pada tabel berikut.

Observasi hari ke-


Bagian tumbuhan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 11 12 13 14
Batang

Daun

Pertanyaan: Kembangkanlah tugas apalagi yang seyogianya diberikan


agar siswa berlatih keterampilan mengkomunikasikan, menginferensi,
dan memprediksi? Dapatkan dalam kegiatan ini dikembangkan
keterampilan mengenal hubungan ruang-waktu dan keterampilan
mengenal hubungan-hubungan angka? Jelaskan bagaimana?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk mengerjakan kegiatan latihan di atas Anda dapat mengikuti


petunjuk berikut.
1) Terlebih dahulu Anda harus memahami benar pengertian tentang
mengkomunikasikan, mengenal hubungan ruang-waktu, dan mengenal
hubungan-hubungan angka. Langkah kedua adalah melihat GBPP
pelajaran IPA untuk kelas tiga dan memilih topik yang sesuai untuk
dikembangkannya kegiatan untuk ketiga keterampilan di atas. Dengan
melihat contoh pada kegiatan belajar pada modul ini dan memperhatikan
contoh pada panduan Program Pengajaran IPA SD dari P3G IPA,
tentunya Anda dapat mengembangkan kegiatan yang diminta.
2) Hal yang harus Anda perhatikan adalah bahwa Anda telah memahami
benar pengertian mengkomunikasikan, menginferensi, dan memprediksi.
Langkah kedua adalah melihat GBPP pelajaran IPA untuk kelas empat
4.58 Pembelajaran IPA di SD 

dan memilih topik yang sesuai untuk dikembangkannya kegiatan untuk


ketiga keterampilan di atas. Dengan melihat contoh pada kegiatan belajar
pada modul ini dan memperhatikan contoh pada panduan Program
Pengajaran IPA SD dari P3G IPA, tentunya Anda dapat
mengembangkan kegiatan yang diminta.
3) Terlebih dahulu Anda harus memahami benar pengertian tentang
keterampilan yang akan dikembangkan kegiatannya. Langkah
selanjutnya adalah melihat GBPP pelajaran IPA untuk kelas lima atau
enam dan memilih topik yang sesuai untuk dikembangkannya kegiatan
untuk ketiga keterampilan di atas. Dengan melihat contoh pada kegiatan
belajar pada modul ini dan memperhatikan contoh pada panduan
Program Pengajaran IPA SD dari P3G IPA, tentunya Anda dapat
mengembangkan kegiatan yang diminta.
4) Anda seharusnya telah memahami benar pengertian tentang keterampilan
mengkomunikasikan, menginferensi, memprediksi, mengenal hubungan
ruang-waktu, dan mengenal hubungan-hubungan angka. Lihatlah GBPP
pelajaran IPA dari kelas III sampai dengan kelas VI, pilih topik yang
memungkinkan untuk pengembangan keterampilan-keterampilan di atas.
Alangkah baiknya jika Anda melakukan diskusi dengan teman guru atau
teman mahasiswa untuk memperluas wawasan.
5. Setelah Anda mengerjakan soal 1 sampai 4, tentunya Anda dapat
mengerjakan soal nomor 5 ini. Sebagai pedoman, dalam
mengkomunikasikan hasil pengamatan dapat dilakukan secara tertulis
dan lisan. Komunikasi secara tertulis dapat dengan menunjukkan grafik,
tabel, atau cerita (narasi) singkat dan jelas. Komunikasi lisan dapat
dilakukan dengan menguraikan hasil pengamatan yang diperoleh dengan
singkat dan jelas. Menginferensi merupakan suatu kesimpulan yang
dibuat berdasarkan dari data atau hasil observasi yang berhasil
dikumpulkan. Memprediksi adalah menduga atau memperkirakan, dalam
kasus ini pengamatan dilakukan sampai hari ke-14, jadi misalnya siswa
dapat ditugaskan untuk menduga hasil apa yang diperoleh jika
pengamatan dilakukan sampai 21 hari atau .......hari (Anda dapat
menentukan sendiri!).
 PDGK4202/MODUL 4 4.59

RA NGK UMA N

Keterampilan mengkomunikasikan adalah menyampaikan hasil


pengamatan yang berhasil dikumpulkan atau menyampaikan hasil
penyelidikan, yang dapat dikembangkan dengan cara menghimpun
informasi dari grafik atau gambar yang menjelaskan benda-
benda/kejadian-kejadian secara rinci. Komunikasi yang jelas dan tepat
merupakan dasar untuk semua kegiatan ilmiah. Dalam hal
mengkomunikasikan sesuatu dapat disampaikan secara lisan atau tertulis.
Adapun hal yang dikomunikasikan dapat berupa diagram, peta, grafik,
persamaan matematika, dan berbagai peragaan visual. Kemampuan
untuk memilih penjelasan tepat tentang benda, organisme, dan kejadian
merupakan dasar untuk komunikasi lisan dan tertulis secara efektif.
Pelatihan untuk kegiatan keterampilan ini dapat berupa latihan membuat
dan menginterpretasikan informasi dari grafik, charta, peta, gambar, dan
lain-lain. Siswa dilatih untuk mengembangkan keterampilan
mengkomunikasikan dalam hal menjelaskan benda-benda dan kejadian-
kejadian secara rinci. Penjelasan yang diutarakan harus jelas dan dapat
memungkinkan yang mendengarkan atau membaca penjelasan itu dapat
mengidentifikasi benda-benda yang sedang dijelaskan. Kemampuan
mengkomunikasikan juga dapat dilatih melalui penugasan untuk
menyusun data dari suatu eksperimen ke dalam tabel atau grafik dan
melaporkan penemuannya kepada teman-temannya. Kegiatan yang lain
lagi, siswa ditugaskan untuk menuliskan kejadian (fenomena) alam
seperti perubahan-perubahan cuaca dalam beberapa hari yang terjadi di
lingkungannya atau siswa ditugaskan untuk mengamati deskripsi (seperti
ukuran, bentuk, warna, tekstur, dan cara geraknya) beberapa jenis
hewan-hewan kecil, kemudian ditugaskan untuk menginformasikannya
kepada teman-temannya yang lain di depan kelas atau siswa ditugaskan
mengamati pertumbuhan sejenis tumbuhan tertentu dari batang yang
dipotong selama beberapa waktu, kemudian ditugaskan untuk
menyiapkan carta diagram yang dilengkapi keterangan yang
memperlihatkan bagaimana tumbuhan baru tumbuh dari batang yang
dipotong tanpa melalui biji terlebih dahulu (untuk menjelaskan
perkembangbiakan secara vegetatif).
Keterampilan menginferensi adalah keterampilan membuat
kesimpulan sementara dari yang kita observasi dengan menggunakan
logika. Keterampilan ini dapat dikembangkan dengan latihan-latihan
yang mengembangkan lebih dari satu rangkaian keadaan yang
diobservasi. Contoh latihan yang dapat diberikan adalah siswa
4.60 Pembelajaran IPA di SD 

melakukan observasi terhadap cairan jernih yang tidak berwarna,


kemudian siswa akan menginferensi bahwa cairan tersebut adalah air.
Contoh lain, siswa memperhatikan sebatang lilin terbakar habis, ia akan
menginferensi penyebabnya berdasarkan hasil observasinya. Contoh
kegiatan yang lain lagi, siswa diajak jalan ke daerah yang banyak
ditumbuhi pohon-pohonan kemudian tanyakan apa inferensinya tentang
hewan-hewan yang mungkin hidup di sekitar pohon-pohonan yang
dilihatnya. Satu contoh lagi adalah siswa diminta untuk menyatakan
penyebab (penyebabnya panas) mencairnya es batu yang ditaruh di
dalam air.
Keterampilan memprediksi adalah keterampilan menduga/
memprakirakan/meramalkan beberapa kejadian/keadaan yang akan
datang berdasarkan dari kejadian/keadaan yang terjadi sekarang (yang
telah diketahui), keterampilan menggunakan grafik untuk menyisipkan
dan meramalkan terkaan-terkaan atau dugaan-dugaan. Prediksi
didasarkan pada observasi, pengukuran, dan informasi tentang
hubungan-hubungan antara variabel yang diobservasi. Prediksi yang
tidak didasarkan pada observasi hanya merupakan suatu terkaan.
Prediksi yang tepat dapat dihasilkan dari observasi yang teliti dan
pengukuran yang tepat. Contoh kegiatan misalnya memprediksi lamanya
lilin akan menyala jika diletakkan di bawah berbagai ukuran stoples,
memprediksi sejauh apa sebuah benda akan berhenti jika benda tersebut
dijatuhkan dari berbagai ketinggian.
Keterampilan mengenal hubungan ruang dan waktu meliputi
keterampilan menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya
atau terhadap waktu, atau keterampilan mengubah bentuk dan posisi
suatu benda setelah beberapa waktu. Proses ini dapat dipecah ke dalam
bermacam-macam kategori termasuk bentuk, arah, dan susunan yang
berkaitan dengan ruang-waktu, gerak dan kecepatan, kesimetrisan, dan
kecepatan perubahan. Kegiatan untuk melatih keterampilan ini adalah
menamakan dan mengidentifikasi gambar-gambar geometris dua dan
tiga dimensi, mengenal bentuk-bentuk benda tiga dimensi dan
bayangannya, membuat pernyataan tentang simetri dari benda-benda.
Keterampilan mengenal hubungan bilangan-bilangan meliputi
kegiatan menemukan hubungan kuantitatif di antara data dan
menggunakan garis bilangan untuk membuat operasi aritmatik.
Menggunakan angka adalah mengaplikasikan aturan-aturan atau rumus-
rumus matematik untuk menghitung kuantitas atau menentukan
hubungan dari pengukuran dasar. Kegiatan yang dapat digunakan untuk
melatih keterampilan ini adalah menentukan nilai pi dengan mengukur
suatu rangkaian silinder, menggunakan garis bilangan untuk prasi
penambahan dan perkalian. Latihan-latihan yang mengharuskan siswa
 PDGK4202/MODUL 4 4.61

untuk mengurutkan dan membandingkan benda-benda atau data


berdasarkan faktor numerik membantu untuk mengembangkan
keterampilan ini.

TES FO RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Keterampilan mengkomunikasikan adalah keterampilan ....


A. membuat kesimpulan sementara dengan menggunakan logika
berdasarkan hasil pengamatan
B. membuat dugaan atau perkiraan kejadian-kejadian atau keadaan-
keadaan yang akan datang berdasarkan hasil observasi, pengukuran,
dan informasi yang telah diketahui
C. menyampaikan hasil pengamatan berupa informasi yang dapat
berbentuk narasi, diagram, peta, persamaan matematik, grafik, tabel,
atau gambar
D. menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya,
menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu, mengubah bentuk
dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu

2) Keterampilan menginferensi adalah keterampilan ....


A. menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya,
menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu, mengubah bentuk
dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu
B. membuat dugaan atau perkiraan kejadian-kejadian atau keadaan-
keadaan yang akan datang berdasarkan hasil observasi, pengukuran,
dan informasi yang telah diketahui
C. menggunakan suatu metode untuk membuat operasi aritmatika dan
mengaplikasikan aturan-aturan atau rumus-rumus matematika untuk
menghitung atau menentukan hubungan dari pengukuran dasar
D. membuat kesimpulan sementara dengan menggunakan logika
berdasarkan hasil pengamatan

3) Keterampilan memprediksi adalah keterampilan ....


A. membuat dugaan atau perkiraan kejadian-kejadian atau keadaan-
keadaan yang akan datang berdasarkan hasil observasi, pengukuran,
dan informasi yang telah diketahui
B. menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya,
menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu, mengubah bentuk
dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu
4.62 Pembelajaran IPA di SD 

C. menyampaikan hasil pengamatan berupa informasi yang dapat


berbentuk narasi, diagram, peta, persamaan matematik, grafik, tabel,
atau gambar
D. membuat kesimpulan sementara dengan menggunakan logika
berdasarkan hasil pengamatan

4) Keterampilan mengenal hubungan ruang dan waktu merupakan


keterampilan yang di antaranya ....
A. menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya,
menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu, mengubah bentuk
dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu
B. menggunakan suatu metode untuk membuat operasi aritmatika dan
mengaplikasikan aturan-aturan atau rumus-rumus matematika untuk
menghitung atau menentukan hubungan dari pengukuran dasar
C. membuat dugaan atau perkiraan kejadian-kejadian atau keadaan-
keadaan yang akan datang berdasarkan hasil observasi, pengukuran,
dan informasi yang telah diketahui
D. menyampaikan hasil pengamatan berupa informasi yang dapat
berbentuk narasi, diagram, peta, persamaan matematik, grafik, tabel,
atau gambar

5) Keterampilan mengenal hubungan bilangan-bilangan antara lain adalah


keterampilan ....
A. menjelaskan posisi suatu benda terhadap benda lainnya,
menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu, mengubah bentuk
dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu
B. menggunakan suatu metode untuk membuat operasi aritmatika dan
mengaplikasikan aturan-aturan atau rumus-rumus matematika untuk
menghitung atau menentukan hubungan dari pengukuran dasar
C. membuat dugaan atau perkiraan kejadian-kejadian atau keadaan-
keadaan yang akan datang berdasarkan hasil observasi, pengukuran,
dan informasi yang telah diketahui
D. membuat kesimpulan sementara dengan menggunakan logika
berdasarkan hasil pengamatan

Soal nomor 6 dan 7 didasarkan pada uraian berikut.


Seandainya dalam suatu pembelajaran yang mengembangkan tentang
keterampilan proses dilakukan langkah-langkah berikut.
a. Siswa diminta untuk menghembuskan napasnya melalui hidung ke
atas permukaan cermin, kemudian diminta mencatat keadaan
permukaan cermin setelah itu.
 PDGK4202/MODUL 4 4.63

b. Siswa diminta untuk menyimpulkan apa yang kita keluarkan pada


waktu bernapas berdasarkan hasil pengamatan butir a.
c. Siswa diminta untuk meniupkan udara dari mulut melalui sedotan ke
dalam gelas 1 yang berisi larutan air kapur dan gelas 2 yang berisi
air bening. Mintalah siswa untuk mencatat air dalam gelas mana
yang mengalami perubahan.
d. Siswa diminta untuk menyampaikan hasil pengamatan butir a. dan c.
di depan kelas.

6) Kegiatan di atas yang mengarah pada terlaksanakan kegiatan


keterampilan mengkomunikasikan adalah ....
A. a
B. b
C. c
D. d

7) Keterampilan menginferensi ditunjukkan oleh kegiatan ....


A. a
B. b
C. c
D. d

Soal nomor 8-13 didasarkan pada uraian berikut.


Seandainya dalam suatu rangkaian pembelajaran tentang magnet dilakukan
kegiatan-kegiatan berikut.
a. Setelah melakukan suatu kegiatan, siswa diminta untuk
menyimpulkan hasil pengamatannya tentang arah yang ditunjukkan
oleh kutub-kutub magnet.
b. Siswa ditugaskan untuk meletakkan magnet batang dengan jarak
mula-mula 12 cm dari sebuah kompas, lalu dipindahkan 10 cm,
8 cm, 6 cm, dan 4 cm dari kompas. Siswa diminta untuk mencatat
pergeseran kedudukan jarum kompas dari sebelum magnet batang
didekatkan sampai sesudah magnet batang didekatkan dengan
berbagai jarak.
c. Siswa diminta membuat grafik hubungan antara pergeseran jarum
kompas dengan jarak kompas kepada magnet batang selanjutnya
menyampainya data yang dimilikinya di depan kelas.
d. Siswa diminta membuat dugaan tentang besarnya pergeseran apabila
jarak kompas dengan magnet batang 12 cm dan 2 cm.
e. Siswa diminta untuk menjelaskan keadaan jarum kompas apabila
kedudukan magnet batang semakin mendekat dan semakin menjauh.
4.64 Pembelajaran IPA di SD 

8) Keterampilan yang tercakup dalam rangkaian kegiatan di atas adalah ....


A. mengkomunikasikan dan menginferensi
B. mengkomunikasikan, menginferensi, dan memprediksi
C. mengkomunikasikan, menginferensi, memprediksi, dan mengenal
hubungan ruang-waktu
D. mengkomunikasikan, menginferensi, memprediksi, mengenal
hubungan ruang-waktu, dan mengenal hubungan-hubungan angka

9) Kegiatan butir a. mengarah pada pengembangan keterampilan ....


A. mengkomunikasikan
B. menginferensi
C. memprediksi
D. mengobservasi

10) Kegiatan butir b. mengarah pada pengembangan keterampilan ....


A. mengkomunikasikan
B. menginferensi
C. memprediksi
D. mengobservasi

11) Kegiatan butir c. mengarah pada pengembangan keterampilan ....


A. mengkomunikasikan dan mengenal hubungan-hubungan angka
B. menginferensi dan memprediksi
C. memprediksi dan mengenal hubungan-hubungan angka
D. mengkomunikasikan dan mengenal hubungan ruang-waktu

12) Kegiatan butir d. mengarah pada pengembangan keterampilan ....


A. mengkomunikasikan
B. menginferensi
C. memprediksi
D. mengenal hubungan ruang-waktu

13) Kegiatan butir e. mengarah pada pengembangan keterampilan ....


A. mengkomunikasikan
B. menginferensi
C. memprediksi
D. mengenal hubungan ruang-waktu
 PDGK4202/MODUL 4 4.65

Soal nomor 14 dan 15 didasarkan pada uraian berikut.

a. Seandainya sekelompok siswa ditugaskan untuk mencatat ukuran


awal dan perubahannya setiap hari dari dua tumbuhan hijau sejenis
(khususnya ukuran batang dan daun) dengan menggunakan tabel
berikut.
Observasi hari ke-
Bagian tumbuhan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 11 12 13 14
Batang

Daun

b. Siswa diminta menghitung pertumbuhan rata-ratanya setiap hari


dengan angka sampai dua angka di belakang koma.
c. Siswa di minta menjelaskan kedudukan daun yang diukur terhadap
tanah pada hari pertama dan hari terakhir pengamatan.

14) Keterampilan yang tercakup dalam rangkaian kegiatan di atas adalah ....
A. mengkomunikasikan dan menginferensi
B. menginferensi dan memprediksi
C. memprediksi dan mengenal hubungan ruang-waktu
D. mengenal hubungan ruang-waktu, dan mengenal hubungan-
hubungan angka

15) Pasangan antara kegiatan dan pengembangan keterampilan proses yang


benar dari uraian di atas adalah ....
A. mengkomunikasikan = a, dan menginferensi = b
B. menginferensi = b, dan memprediksi = c
C. memprediksi = a, dan mengenal hubungan ruang-waktu = b
D. mengenal hubungan-hubungan angka = b, dan mengenal hubungan
ruang-waktu = c

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal
4.66 Pembelajaran IPA di SD 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 4 4.67

Kegiatan Belajar 3

Keterampilan Proses Memformulasi


Hipotesis, Mengontrol Variabel, Membuat
Definisi Operasional, Menginterpretasi
Data

K eterampilan proses IPA yang terintegrasi meliputi memformulasi


hipotesis menamai variabel, membuat definisi operasional, melakukan
eksperimen menginterpretasikan data, dan melakukan penyelidikan.
Keterampilan proses IPA ini merupakan kombinasi dan keterampilan
penyelidikan Keterampilan Proses IPA ini merupakan kombinasi dari
keterampilan IPA dasar seperti mengobservasi, melakukan pengukuran, dan
sebagainya yang dapat Anda lihat pada Modul 1 Keterampilan proses IPA
yang terintegrasi biasanya diperkenalkan kepada siswa yang telah memiliki
keterampilan dasar IPA yang mendasar. Keterampilan proses IPA ini bisa
juga Anda kembangkan dari kegiatan belajar IPA yang terdapat dalam buku
paket SD atau yang setara untuk mata pelajaran anak Sekolah Dasar. Sebagai
contoh pengajaran tentang bandul atau ayunan seperti terlihat dalam gambar
ayunan berikut:
Bandul adalah bola beban yang terayun dan ditahan oleh tali atau
benang. Bila kita bertanya pada siswa faktor apa yang mempengaruhi jumlah
ayunan dari bandul. Mungkin saja beberapa siswa akan menebak jawaban
antara lain:
1) berat dari bandul;
2) kelengkungan tali ayunan,
3) panjangnya tali atau benang.

Barangkali mereka tidak pernah berpikir bahwa jawaban terakhir yaitu


panjang tali atau benang adalah yang paling tepat.
Untuk menjelaskan jawaban dari masalah tersebut, Anda sebagai guru
ataupun calon guru sebaiknya membuka pelajaran dengan menunjukkan pada
siswa sebuah bandul ayunan. Bila kita ingin membahas tentang bandul kita
harus mengetahui nama; posisi bandul tersebut berada dalam lintasannya.
Siswa kemudian memberikan nama dan definisi dari tiap-tiap posisi yang
4.68 Pembelajaran IPA di SD 

mungkin terjadi, panjang tali bandul, lebar ayunan dan frekuensi ayunan.
Frekuensi ayunan adalah jumlah dari ayunan yang terjadi per satuan waktu.

Gambar 4.3.
Ayunan

Satu ayunan adalah jarak yang ditempuh dari A-- B -- C kemudian


kembali dari C -- B -- A. Kemudian guru bertanya. "Saya ingin tahu
berapakah ayunan yang dapat dilakukan bandul ini dalam waktu 30 detik.
Dengan menggunakan arloji atau pencatat waktu lainnya siswa mulai
menghitung. Kemudian guru bertanya. Apa yang akan kita lakukan untuk
mengubah jumlah ayunan dari bandul yang dapat dibuat dalam waktu 30
detik. Para siswa kemungkinan akan menebak ketiga jawaban di atas. Guru
kemudian menekankan bahwa ada 3 variabel yang akan diuji. Kemudian guru
menanyakan hipotesis yang dapat dibuat dari pengaruh tiap-tiap variabel.
Contoh dari hipotesis yang masuk akal dan bisa diterima adalah:
1) menambah beban bandul akan menyebabkan ayunan berkurang dari
waktu 30 detik yang disediakan.
2) berkurangnya panjang tali akan menyebabkan ayunan bertambah dalam
waktu 30 detik yang disediakan.

Guru harus mendefinisikan bahwa besarnya perbedaan dalam jumlah


ayunan yang terjadi merupakan bertambah atau berkurangnya frekuensi.
Kemudian guru bertanya; "Bagaimana kita akan menguji kebenaran dari
hipotesis yang telah kita buat. Pengujian hipotesis bisa saja dilakukan oleh
guru melalui demonstrasi atau siswa bekerja berpasangan atau bekerja dalam
kelompok kecil, dan siswa disarankan agar menguji hanya satu variabel
 PDGK4202/MODUL 4 4.69

dalam satu waktu. Bisa saja mereka hanya mengubah panjang tali sementara
lengkungan dan berat bandul dibuat tetap. Tujuannya adalah untuk
mengisolasi pengaruh dari variabel tunggal terhadap frekuensi bandul.
Siswa dalam hal ini memformulasi hipotesis pada saat mereka
memprediksi pengaruh tiap-tiap variabel. Mereka membuat definisi
operasional bila mereka mendefinisikan bagian, posisi, dan gerakan dari
bandul dan menentukan jumlah ayunan yang mewakili perubahan dalam
frekuensi. Mereka mengontrol dan memanipulasikan variabel selama mereka
menguji hipotesis yang telah mereka buat. Keseluruhan proses mulai dari
memformulasi hipotesis dengan memanipulasi variabel disebut melakukan
eksperimen. Keputusan untuk menerima atau menolak hipotesis yang mereka
buat tergantung pada proses dari menginterpretasikan data.
Bila guru memberikan tali dan penghapus kepada kelompok siswa dan
meminta mereka untuk menggunakan kedua benda tersebut dan apa yang
mereka dapat lakukan dengan kedua benda tadi, keterampilan yang akan
mereka lakukan adalah melakukan penyelidikan. Penyimpulan data mungkin
saja didesain sebagai suatu penyelidikan bila siswa melakukannya pada level
yang memungkinkan mereka mengintegrasikan keterampilan proses IPA
yang mendasar.
Untuk lebih jelasnya keterampilan proses IPA yang terintegrasi tersebut,
baiklah akan kita coba mendalami satu per satu, agar pemahaman kita pada
masing-masing keterampilan tersebut menjadi lebih baik.

A. MEMFORMULASI HIPOTESIS

Kita telah mempelajari beberapa keterampilan proses dasar IPA yang


meliputi observasi, inferensi, prediksi, dan sebagainya. Memformulasi
hipotesis berkaitan erat dengan melakukan prediksi. Bila dalam memprediksi
berkenaan dengan proses menggunakan observasi dan keterampilan proses
IPA lainnya untuk meramal kejadian yang akan datang dan hubungan antara
kejadian-kejadian tersebut. Hipotesis adalah prediksi yang sangat khusus.
Hipotesis meramalkan bagaimana suatu variabel akan mempengaruhi
variabel lainnya.
Hipotesis sangat berguna bagi orang yang melakukan penyelidikan
karena hanya memuaskan perhatian pada penyelidikan yang akan kita
lakukan. Kebanyakan berkenaan dengan inferensi yang dapat diuji atau
percobaan yang mungkin dapat dilaksanakan.
4.70 Pembelajaran IPA di SD 

Pada umumnya hipotesis terdiri dari 2 variabel. Salah satu variabel dapat
diubah oleh peneliti. Variabel yang dapat diubah-ubah disebut variabel
manipulasi (manipulated variable), variabel lainnya diobservasi atau diukur
untuk mengetahui sejauh mana variabel tersebut dapat dipengaruhi. Coba
lihat contoh berikut ini.
"Jika suhu air meningkat, maka jumlah oksigen yang terlarut di
dalamnya akan menurun".
Suhu air dan jumlah oksigen yang larut di dalam air adalah variabel.
Peneliti memperkirakan bahwa suhu air yang lebih panas menyebabkan gas
oksigen yang terlarut di dalamnya menjadi berkurang. Peneliti boleh saja
merancang percobaan dengan cara memanipulasi suhu air yang berasal dari
sumber yang sama. Gas oksigen yang terlarut kemudian diukur pada masing-
masing temperatur. Analisis dan data percobaan menunjukkan banyaknya gas
oksigen yang terlarut dalam air berhubungan dengan perubahan suhu air.
Bila kita lihat kembali bahwa contoh hipotesis di atas diformulasikan
dalam bentuk. "Jika .........., maka .........." Sebenarnya hal ini bukanlah satu-
satunya metode yang digunakan untuk penulisan hipotesis, tetapi model ini
sangat berguna untuk mengajar siswa tentang cara membuat hipotesis.

B. VARIABEL

Anda pasti telah mengerti bahwa mengobservasi dan membuat inferensi


adalah termasuk keterampilan proses IPA yang mendasar. Hampir semua
orang tahu bahwa para ilmuwan telah melakukan penyelidikan atau
penelitian. Bagaimana halnya dengan penyelidikan? Sayangnya tidaklah
mudah untuk meloncat langsung pada penyelidikan. Dalam hal ini kita harus
tahu bagaimana para ilmuwan melakukan penyelidikan. Untuk lebih jelasnya
bacalah ilustrasi berikut ini.
Kejadian-kejadian di alam semesta sering kompleks. Kadang-kadang
kejadian-kejadian tersebut sangat luas dan besar, contohnya ledakan dari
gunung berapi. Sangat kecil, contohnya perpindahan elektron dalam atom.
Berlangsungnya sangat lama, contohnya pergeseran daratan antarbenua. Dari
kejadian-kejadian tersebut. Sangatlah tidak mungkin bagi kita untuk
mempelajari semua kejadian di alam semesta.
IPA adalah pendekatan untuk mengerti kejadian-kejadian yang
berlangsung di alam semesta. Mengubah kejadian yang sangat kompleks
menjadi lebih sederhana, contohnya mengetahui keseluruhan dengan jalan
 PDGK4202/MODUL 4 4.71

mempelajari sebagian kecil dari keseluruhan tersebut kemudian bagian-


bagian tersebut dipelajari biasanya dalam bentuk percobaan dengan tujuan
untuk mengetahui keseluruhan. Sebagai contoh seorang ilmuwan ingin
mempelajari hujan hutan tropis. Sangatlah tidak mungkin untuk mempelajari
keseluruhan hujan tropis. Untuk mengatasi hal ini, ilmuwan tersebut
mempelajari bagian-bagian kecil dari daerah tersebut. Misalnya memusatkan
perhatian pada jumlah hujan yang turun, suhu atau faktor abiotik yang
lainnya. Mereka mungkin saja memfokuskan perhatian pada spesies
tumbuhan, hewan atau pada tumbuhan jamur.
Mereka mungkin saja mempelajari hubungan di antara beberapa faktor
seperti hubungan antara perkembangan kijang dengan tumbuhan yang
tersedia, hubungan antara habitat dengan spesies hewan atau tumbuhan. Jadi
yang perlu diperhatikan di sini adalah IPA cenderung untuk
menyederhanakan kejadian-kejadian yang kompleks di alam semesta ke
dalam bagian-bagian yang lebih kecil dan sederhana sehingga lebih mudah
untuk mempelajarinya dan lebih mudah dimengerti. Bagian-bagian dari suatu
kejadian atau sistem biasanya disebut variabel.

Variabel adalah faktor, kondisi dan/atau hubungan antara


kejadian-kejadian atau sistem

1. Jenis-jenis Variabel
Dalam pelajaran IPA dapat Anda jumpai beberapa jenis variabel. Untuk
memudahkan kita dalam pembelajaran selanjutnya, maka pusat perhatian kita
hanya pada 3 variabel, yaitu Variabel yang selalu berubah-ubah atau variabel
bebas (Manipulated Variable, MV). Variabel yang merupakan hasil dari
variabel yang diubah-ubah atau variabel terikat (Responding Variabel, RV)
dan variabel yang dikontrol supaya tetap sama selama proses percobaan
(Control Variable, CV).
Untuk memudahkan pemahaman Anda tentang variabel yang
dimanipulasi dan responding variabel, Anda akan dilibatkan untuk
melakukan percobaan berikut bersama-sama di kelas. Adapun langkah-
langkah yang harus Anda tempuh adalah dengan jalan
menfotokopi/menjiplak gambar berikut dengan menggunakan kertas yang
agak keras, (bisa digunakan kertas HVS yang agak tebal).
4.72 Pembelajaran IPA di SD 

Kemudian ikuti petunjuk yang terdapat pada gambar, yaitu:


a. Guntinglah kertas mulai A-B-C-D
b. Guntinglah garis putus-putus. Hati-hatilah jangan sampai putus.
c. Lipat kertas pada daerah e ke kiri, f ke kanan atau sebaliknya.
d. Lipat g dan h ke salah satu sisi saja.

2. Cara membuat Paper Kopter


Buatlah fotokopi dari lembaran ini, kemudian guntinglah sesuai dengan
petunjuk yang ada.

Gambar 4.4.

Setelah paper kopter Anda siap maka lakukanlah kegiatan berikutnya


dalam kelompok kecil (3 orang dalam 1 kelompok). Selanjutnya lakukan
kegiatan berikut!
a. Salah satu dari anggota kelompok berdiri di atas kursi sambil memegang
paper kopter yang telah dibuat.
 PDGK4202/MODUL 4 4.73

b. Jatuhkan paper kopter dan cacatlah waktu untuk sampai di lantai dengan
menggunakan jam tangan atau stopwatch.
c. Lakukan kegiatan tadi dengan ketinggian yang sama, dengan paper
kopter yang sama. Tetapi sekarang jepit bagian bawah paper kopter
dengan satu buah penjepit kertas, jatuhkan dan catat waktu yang
diperlukan sampai jatuh ke lantai.
d. Lakukan kegiatan yang sama, tetapi jumlah penjepit kertas yang
digunakan ditambah satu per satu kemudian catat waktunya.

No. Percobaan Jumlah penjepit kertas Waktu yang diperlukan


01 0
02 1
03 2
04 3
05 4

3. Pertanyaan dan Diskusi


Diskusikan dengan teman Anda atau dengan kelompok kecil untuk
menjawab pertanyaan berikut ini!
a. Dari percobaan yang Anda lakukan, berilah penjelasan tentang hubungan
antara jumlah penjepit kertas yang dipasang pada paper kopter dengan
waktu yang diperlukan untuk sampai di tanah!
b. Tentukanlah faktor manakah yang bertindak sebagai "variabel bebas,
variabel terikat, dan variabel kontrol."
c. Dalam percobaan tersebut paper kopter yang digunakan, alat pengukur
waktu dan jarak antara paper kopter dengan lantai harus dibuat sama.
Jelaskanlah kenapa hal tersebut perlu dilakukan!

Untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi yang telah


Anda pelajari cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban latihan dan
diskusi berikut ini!
a. Hubungannya yaitu makin banyak penjepit kertas yang digunakan maka
waktu yang diperlukan oleh paper kopter untuk sampai di lantai adalah
semakin singkat atau sebaliknya semakin sedikit penjepit kertas yang
4.74 Pembelajaran IPA di SD 

digunakan maka waktu yang digunakan oleh paper kopter untuk sampai
di lantai adalah semakin singkat.
b. Sebagai variabel bebas dalam percobaan di atas adalah jumlah penjepit
kertas yang digunakan dan sebagai variabel terikat adalah waktu yang
diperlukan oleh paper kopter untuk sampai di lantai.
c. Tujuan variabel kontrol dibuat tetap adalah agar hasil yang diperoleh
sebagai variabel terikat hanya dipengaruhi oleh variabel yang
dimanipulasi.

Dalam satu percobaan hanya satu variabel yang diubah, sedangkan


variabel yang lainnya selalu dibuat tetap atau sama selama percobaan
dilakukan. Variabel yang selalu dibuat tetap atau sama untuk setiap
percobaan disebut variabel kontrol.

4. Latihan mengontrol variabel


Adapun tujuan yang ingin dicapai setelah melakukan kegiatan berikut
adalah Anda dapat:
a. mendefinisikan variabel bebas, variabel terikat dan variabel kontrol.
b. membedakan antara variabel bebas dengan variabel terikat dan variabel
kontrol.

Percobaan 1: Elektromagnetik
a. Alat dan bahan yang diperlukan:
b. batu baterai yang masih berfungsi dengan baik
c. kabel atau kawat
d. paku 10 cm
e. penjepit kertas atau klip
 PDGK4202/MODUL 4 4.75

Prosedur kerja
1. Susun alat seperti terlihat dalam gambar berikut ini!

Gambar 4.5

2. Buatlah lilitan kawat pada paku sebanyak 5 kali lilitan, 10 lilitan, dan 15
lilitan.
3. Mintalah kepada siswa untuk membuat ramalan tentang jumlah penjepit
kertas yang mungkin menempel pada paku.
4. Setelah ramalan dibuat, sekarang cobalah melakukan percobaan yang
sebenarnya dengan jalan mendekatkan paku yang telah dililit kawat pada
penjepit kertas.
5. Bandingkanlah banyaknya penjepit kertas yang dapat ditarik oleh paku
yang dililiti kawat yang diperoleh dalam percobaan dengan hasil yang
diramalkan.

Percobaan 2:
Untuk percobaan 2, alat dan bahan yang digunakan hampir sama dengan
yang digunakan dalam percobaan 1, hanya bedanya sekarang jumlah baterai
yang dipakai untuk percobaan diubah menjadi 2 dan 3 buah baterai.
4.76 Pembelajaran IPA di SD 

Prosedur kerja:
1. Susun alat seperti terlihat dalam gambar berikut ini!

Gambar 4.6

2. Susunlah baterai yang akan digunakan dalam percobaan 1, 2 dan


kemudian 3 buah baterai, sedangkan jumlah lilitan kawat pada paku
dibuat tetap yaitu 10 lilitan.
3. Mintalah kepada siswa untuk membuat ramalan tentang penjepit kertas
yang mungkin menempel pada paku.
4. Setelah ramalan dibuat, sekarang cobalah melakukan percobaan yang
sebenarnya dengan jalan mendekatkan paku yang telah dililiti kawat
pada penjepit kertas.
5. Bandingkanlah banyaknya penjepit kertas yang dapat ditarik oleh paku
yang dililiti kawat yang diperoleh dalam percobaan dengan hasil yang
diramalkan.

Anda sekarang telah mengetahui bahwa variabel adalah faktor-faktor


atau kondisi yang merupakan bagian dari suatu kejadian. Dalam IPA kita
sering dihadapkan pada pembuatan jawaban secara kuantitatif dari suatu
pertanyaan. Tugas kita sekarang adalah mencari metode yang terbaik untuk
mengukur variabel dalam suatu pertanyaan yang diajukan. Sebagai contoh,
 PDGK4202/MODUL 4 4.77

jarak, mungkin saja diukur dengan skala milimeter, sentimeter, mil, tahun
cahaya, atau menggunakan panjang dari tubuh kita, dan sebagainya. Metode
yang digunakan untuk mengukur variabel tersebut disebut definisi
operasional.
Definisi operasional adalah metode untuk memberi definisi, mengukur,
atau mendeteksi adanya suatu variabel.
Contoh: Jika Anda ingin menanyakan kepada siswa Anda, apakah
mereka mengetahui cara untuk mengukur daya serap kertas tisu terhadap air.
Daya serap (absorbency) adalah variabel. Sekarang Anda diminta untuk
membagi 3 definisi operasional untuk mengukur daya serap dari kertas tisu,
yaitu: Mencelupkan", Mengangkat/menyerap, dan Menuang".

Lihat Gambar 4.7 di bawah ini

Mencelupkan

Gambar 4.7

Mencelupkan adalah
4.78 Pembelajaran IPA di SD 

Menuangkan adalah

Menyerap/mengangkat adalah

Jawaban latihan di atas adalah sebagai berikut:

Definisi operasional mencelupkan adalah volume air yang dapat diserap


oleh kertas tisu setelah dimasukkan ke dalam gelas yang berisi air dengan
volume tertentu. Volume air yang diserap adalah volume air mula-mula
dikurangi volume air setelah kertas tisu diangkat.
Definisi operasional dari menyerap/mengangkat adalah volume air yang
dapat diserap atau merambat ke dalam kertas tisu. Volume air yang diserap
adalah volume air mula-mula dikurangi dengan volume air setelah kertas tisu
diangkat.
Definisi operasional dari menuang adalah volume air yang dapat diserap
oleh kertas tisu setelah air dituang ke dalam kertas tisu. Volume air yang
diserap adalah volume air mula-mula dalam gelas dikurangi volume air yang
tersisa dalam wadah penampung.

Latihan untuk Definisi operasional

Dalam percobaan terdahulu Anda telah membuat alat elektromagnet


dengan menggunakan baterai, kabel, paku dan penjepit kertas yang
ukurannya kecil. Buatlah definisi operasional dari elektromagnet!
Elektromagnet adalah
 PDGK4202/MODUL 4 4.79

............................................................................................................................
............................................................................................................................
............................................................................................................................

Rambu-rambu Jawaban Latihan

Gaya magnet yang timbul akibat dari paku yang dililiti kawat dan
dihubungkan dengan baterai. Adanya gaya elektromagnet dibuktikan dengan
tertariknya penjepit kertas pada paku.

5. Interpretasi Data
Anda telah mengetahui cara mengobservasi, membuat inferensi,
mengidentifikasi dan membuat prediksi. Jadi, Anda telah memiliki cukup
keterampilan proses IPA. Sebelum Anda melakukan suatu penyelidikan,
sebaiknya Anda terlebih dahulu belajar bagaimana caranya
menginterpretasikan data atau menafsirkan hasil observasi kuantitatif.
Interpretasi data biasanya melibatkan organisasi data ke dalam tabel atau
gambar/bagan. Interpretasi data juga dapat dilakukan dengan jalan membuat
gambar atau grafik dari hasil pengamatan, biasanya melibatkan usaha-usaha
penulisan hasil observasi, membuat kesimpulan, inferensi/penafsiran dan
merekomendasi. Kesimpulan biasanya berkenaan dengan ringkasan dari hasil
pengamatan. Sedangkan inferensi adalah pernyataan umum yang berfungsi
untuk menjelaskan atau membuat kesimpulan menjadi bermakna.
Rekomendasi adalah saran untuk tindakan di masa yang akan datang
berdasarkan kesimpulan dan inferensi yang telah dibuat.

Membuat hasil pengamatan atau observasi menjadi bermakna


disebut interpretasi data.

Interpretasi data sangat penting karena makna dan pengertian yang


diperoleh dapat dikonsumsikan dengan baik. Bila kita melihat keterampilan
proses dalam IPA, perlu diingat bahwa IPA dimulai dari suatu pertanyaan.
Sering terjadi, hipotesis yang dibuat berfungsi untuk
memprediksi/meramalkan jawaban untuk pertanyaan yang telah dibuat.
Kemudian penyelidikan dirancang dan dilaksanakan.
Dari hasil penyelidikan biasanya diperoleh data hasil percobaan. Data
yang dihasilkan kemudian diinterpretasi, misalnya angka-angka ditransfer ke
4.80 Pembelajaran IPA di SD 

dalam kata-kata atau kalimat untuk menjelaskan hasil. Terakhir si peneliti


harus memutuskan apa arti dari kata-kata tersebut. Pertanyaan-pertanyaan
yang bisa diajukan antara lain. Apakah ramalan yang telah dibuat cukup
akurat? Apakah satu variabel mempengaruhi variabel yang lainnya?
Pertanyaan lain yang mungkin muncul adalah Apakah yang harus dikerjakan
berikutnya? Apakah yang harus diberitahukan kepada orang lain tentang
penyelidikan yang dilakukan? Pertanyaan-pertanyaan seperti ini adalah
bagian dari data interpretasi.
Data interpretasi lebih mudah kita pahami setelah melalui beberapa
percobaan. Kegiatan berikut ini akan mendukung pernyataan tersebut di atas.
Dari aktivitas ini akan dicoba untuk menyajikan data ke dalam dua format
yang berbeda. Tugas Anda adalah membandingkan kedua format penyajian
data dengan jalan mencari perbedaan dan persamaannya.

Format 1. Penyajian data dalam bentuk deskripsi


Matahari kita memiliki temperatur permukaan sekitar 10.000o F
Merkurius adalah termasuk planet dalam dengan jarak yang paling dekat
dengan matahari, memiliki temperatur permukaan sekitar 620o F; Planet
berikutnya adalah Venus, memiliki temperatur permukaan sekitar 90o F.
Planet tempat kita tinggal memiliki temperatur permukaan sekitar 72o F Mars
adalah planet yang ke-4 memiliki temperatur permukaan sekitar -10o F.
Jupiter adalah planet berikutnya dan merupakan planet terbesar dalam
tatasurya, memiliki temperatur permukaan sekitar -240o F. Saturnus dengan
cincinnya adalah planet berikutnya, memiliki temperatur permukaan sebesar -
300o F: Uranus adalah planet berikutnya, memiliki temperatur permukaan
sebesar -340o F. Neptunus adalah planet berikutnya, memiliki temperatur
permukaan sekitar -370o F. Pluto adalah planet yang terjauh dari matahari
dan temperatur permukaannya tidak dapat diukur. Tetapi banyak yang
percaya bahwa temperatur permukaannya sangat dingin.
 PDGK4202/MODUL 4 4.81

Format 2: Penyajian data dalam bentuk tabel

Planet dalam tata surya Temperatur Permukaan


1. Merkurius 620 F
2. Venus 900F
3. Bumi 72F
4. Mars -10F
-240F
5. Yupiter
-300F
6. Saturnus
-340F
7. Uranus
-370F
8. Neptunus
tidak diketahui
9. Pluto

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Percobaan Elektromagnetik
1) Pada percobaan 1, dengan mengubah jumlah lilitan kawat pada paku,
tentukanlah!
Apakah yang bertindak sebagai variabel bebas?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang bertindak sebagai variabel terikat?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang bertindak sebagai variabel kontrol dari percobaan tersebut?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang dapat disimpulkan dari percobaan tersebut?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
4.82 Pembelajaran IPA di SD 

2) Pada percobaan 2, jumlah baterai yang digunakan diubah dari 1, 2, dan 3


Apakah yang bertindak sebagai variabel bebas?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang bertindak sebagai variabel terikat?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang bertindak sebagai variabel kontrol dari percobaan tersebut?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................
Apakah yang dapat disimpulkan dari percobaan tersebut?
.....................................................................................................................
.....................................................................................................................

RA NGK UMA N

Keterampilan proses IPA yang terintegrasi adalah merupakan


kombinasi dari beberapa keterampilan proses dasar IPA. Keterampilan
proses IPA yang terintegrasi meliputi memformulasi hipotesis, menamai
variabel, membuat definisi operasional melakukan eksperimen
menginterpretasikan data, dan melakukan penyelidikan.
Memformulasi hipotesis berkaitan erat melakukan membuat ramalan
(predicting). Hipotesis adalah ramalan atau prediksi yang bersifat
khusus, yaitu meramalkan bagaimana suatu variabel akan mempengaruhi
variabel lainnya. Hipotesis biasanya diformulasikan dalam bentuk
pernyataan. "Jika ....., maka ....."
Variabel adalah faktor, kondisi dan atau hubungan antara kejadian
atau sistem. Dikenal ada tiga jenis variabel yaitu variabel yang selalu
berubah-ubah (manipulated variable) disebut variabel bebas variabel
yang merupakan hasil dari variabel yang diubah-ubah (responding
variable) disebut variabel terikat disebut variabel terikat) dan variabel
yang dikontrol supaya tetap sama selama percobaan berlangsung
(controlling variable) disebut variabel kontrol.
Definisi operasional adalah metode untuk memberi definisi,
mengukur, atau mendeteksi adanya suatu variabel. Sebagai contoh Anda
disuruh membedakan 3 buah definisi operasional untuk mengukur daya
 PDGK4202/MODUL 4 4.83

serap dari kertas tisu yang meliputi: mencelupkan, mengangkat, dan


menuang. Definisi operasional dari ketiganya adalah sebagai berikut:
Definisi operasional mencelupkan adalah jumlah air yang dapat
diserap oleh kertas tisu setelah dimasukkan ke dalam gelas yang berisi
air dengan volume tertentu. Volume air yang diserap adalah volume air
mula-mula dikurangi dengan volume air setelah kertas tisu diangkat.
Definisi operasional dari menyerap/mengangkat adalah volume air yang
dapat diserap atau merambat ke dalam kertas tisu setelah kertas tisu
diangkat. Definisi operasional dari menuang adalah volume air yang
dapat diserap oleh kertas tisu setelah air dituang ke dalam kertas tisu.
Volume air yang diserap adalah volume air mula-mula dalam gelas
dikurangi volume air yang tersisa dalam wadah penampung.
Membuat hasil pengamatan atau observasi menjadi bermakna
disebut interpretasi data. Interpretasi data biasanya melibatkan organisasi
data ke dalam tabel, gambar dan bagan. Interpretasi data sangat penting
untuk dikuasai karena akan sangat membantu kita dalam memberi
makna dan pengertian yang diperoleh sehingga dapat dikomunikasikan
dengan baik.

TES FO RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Keterampilan proses IPA dasar meliputi ....
A. mengobservasi, melakukan pengukuran, memformulasi hipotesis
B. mengobservasi, melakukan pengukuran, mengklasifikasi
C. melakukan pengukuran, menamai variabel, melakukan eksperimen
D. melakukan pengukuran, menamai variabel, meramalkan

2) Keterampilan proses IPA yang terintegrasi merupakan ....


A. kombinasi dari beberapa keterampilan proses IPA dasar
B. salah satu dari keterampilan proses IPA
C. pemisahan-pemisahan dari beberapa keterampilan dasar IPA
D. aplikasi dari beberapa keterampilan proses IPA

3) Siswa dikatakan telah memformulasi hipotesis apabila mereka ....


A. melakukan semua percobaan yang telah ditentukan
B. mencatat semua hasil percobaan dengan teliti
C. merancang percobaan dengan menggunakan 2 atau lebih variabel
D. meramalkan pengaruh tiap-tiap variabel
4.84 Pembelajaran IPA di SD 

4) Variabel yang selalu dibuat sama dalam suatu percobaan disebut ....
A. responding variable (RV)
B. controlling variable (CV)
C. manipulated variable (MV)
D. variabel tambahan

5) Variabel yang merupakan hasil dalam suatu percobaan disebut ....


A. responding variable (RV)
B. controlling variable (CV)
C. manipulated variable (MV)
D. variabel tambahan

Soal 6 sampai dengan 10; Pilihlah!


A. Jika jawaban (1) dan (2) benar
B. Jika jawaban (1) dan (3) benar
C. Jika jawaban (2) dan (3) benar
D. Jika jawaban (1), (2) dan (3) benar

6) Keterampilan proses IPA dasar meliputi ....


(1) mengobservasi
(2) menghitung
(3) meramalkan

7) Keterampilan proses IPA yang terintegrasi meliputi ....


(1) menghitung
(2) memformulasi hipotesis
(3) melakukan eksperimen

8) Dalam percobaan ayunan bandul, berat bandul adalah dibuat sama


selama percobaan, panjang tali ayunan bandul diubah secara teratur,
sedangkan waktu dan tinggi ayunan dibuat tetap. Dari percobaan tersebut
maka ....
(1) panjang tali bandul adalah MV
(2) waktu dan tinggi ayunan adalah CV
(3) berat bandul adalah RV
 PDGK4202/MODUL 4 4.85

9) Dalam percobaan paper kopter, jumlah penjepit kertas diubah secara


sistematis, sedangkan jenis paper kopter dan tinggi dari paper kopter
mulai dijatuhkan sampai di lantai dibuat tetap. Dari Percobaan tersebut
maka ….
(1) jumlah penjepit kertas yang dijepit pada paper kopter adalah MV
(2) jenis paper kopter dan tingginya mulai dijatuhkan dengan lantai
adalah CV
(3) waktu yang diperlukan paper kopter untuk sampai di tanah adalah
RV

10) Dalam percobaan elektromagnetik, jumlah baterai yang digunakan


bervariasi mulai dari 1, 2, dan 3 buah, sedangkan jumlah lilitan kawat
pada paku dibuat tetap, sedangkan jenis baterai, jenis kawat, jenis
penjepit kertas dibuat sama.
(1) jumlah penjepit kertas yang menempel pada paku adalah MV
(2) jumlah baterai yang digunakan adalah CV
(3) jumlah lilitan kawat pada paku adalah RV

Pilihlah!
A. Jika jawaban (1) dan (2) benar
B. Jika jawaban (1) dan (3) benar
C. Jika jawaban (2) dan (3) benar
D. Jika jawaban (1), (2) dan (3) benar

11) Definisi operasional adalah metode yang digunakan untuk ....


(1) memberi definisi suatu variabel
(2) mengukur suatu variabel
(3) mendeteksi adanya suatu variabel

12) Volume air yang dapat diserap oleh kertas tisu setelah air dituang ke
dalam kertas tisu disebut ....
(1) menyerap
(2) mengangkat
(3) mencelupkan

13) Definisi operasional untuk elektromagnet pada paku dililiti kawat yang
didekatkan pada sejumlah penjepit kertas (paper klip) adalah ....
(1) jumlah paper klip yang menempel pada paku yang dililiti kawat
(2) baterai yang jenisnya berbeda, memberikan kuat arus yang berbeda
pula
(3) makin banyak lilitan pada paku, maka jumlah paper klip yang
menempel pada paku akan semakin banyak
4.86 Pembelajaran IPA di SD 

14) Variabel "jarak" biasanya dinyatakan dalam ....


(1) milimeter
(2) tahun cahaya
(3) knot

15) Keterampilan yang harus dimiliki sebelum melakukan suatu


penyelidikan adalah ....
(1) mencocokkan data
(2) menginterpretasi data
(3) menafsirkan hasil observasi

16) Interpretasi data dapat dilaksanakan dengan jalan membuat


(1) gambar
(2) grafik
(3) tabel

17) Pernyataan-pernyataan berikut ini yang benar adalah ....


(1) kesimpulan berkenaan dengan ringkasan dari hasil pengamatan
(2) inferensi berfungsi untuk menjelaskan hasil pengamatan
(3) rekomendasi adalah saran untuk tindakan di masa mendatang

18) Dalam suatu penelitian, interpretasi data sangat penting untuk dikuasai
karena ....
(1) membuat hasil pengamatan atau hasil observasi menjadi bermakna
(2) berfungsi untuk menjelaskan atau untuk membuat kesimpulan
(3) makna atau pengertian yang diperoleh dapat dikomunikasikan
dengan baik

19) Pertanyaan-pertanyaan yang dapat diajukan untuk menginterpretasikan


data antara lain ....
(1) apakah ramalan yang dibuat cukup akurat?
(2) apakah suatu variabel akan mempengaruhi variabel lainnya?
(3) kegiatan apakah yang akan dilakukan berikutnya?

20) Kelebihan-kelebihan data yang disajikan dalam bentuk tabel adalah ....
(1) memudahkan dalam membacanya
(2) mempersingkat tulisan dan waktu untuk memahaminya
(3) membuat data lebih indah dan rapi
 PDGK4202/MODUL 4 4.87

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.88 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Formatif 1
1) Jawaban yang benar adalah A, karena memang keterampilan proses
adalah cara pengumpulan fakta dan menghubungkan fakta untuk
membuat suatu interpretasi. Jawaban B salah karena prosedur empiris
dan analitis ini tidak khusus digunakan oleh para ilmuwan dalam
menjelaskan misteri dari alam semesta. Prosedur ini biasa digunakan
para ilmuwan tetapi dapat digunakan oleh orang yang bukan ilmuwan.
Jawaban C. salah karena keterampilan ini tidak hanya digunakan untuk
mata pelajaran IPA, tetapi juga digunakan oleh ilmu-ilmu lain. Jawaban
D. salah karena keterampilan yang tercakup bukan hanya keterampilan
fisik saja tetapi juga terkait dengan keterampilan mental.
2) Menurut Esler dan Esler yang termasuk ke dalam keterampilan proses
dasar adalah keterampilan mengukur, mengkomunikasikan,
memprediksi, dan mengenal hubungan ruang dan waktu, jadi jawaban
yang benar adalah B. Jawaban A salah karena ada keterampilan terpadu,
yaitu keterampilan mengontrol variabel. Jawaban C. salah karena ada
keterampilan merencanakan dan melaksanakan eksperimen yang
merupakan keterampilan terpadu. Jawaban D. salah karena ada
keterampilan membuat hipotesis yang merupakan keterampilan terpadu.
3) Keterampilan mengobservasi adalah keterampilan yang dikembangkan
dengan memakai pancaindera atau alat bantu indera untuk memperoleh
informasi serta mengidentifikasi dan memberi nama karakteristik dari
objek atau kejadian, jadi jawaban yang benar adalah B. Jawaban A. salah
karena melalui latihan-latihan mengkategorikan atau mengatur objek
atau kejadian menurut karakteristik yang dimilikinya menurut suatu
sistem atau metode adalah dikembangkan keterampilan mengklasifikasi.
Jawaban C salah karena melalui kegiatan pengembangan satuan-satuan
yang cocok dari ukuran panjang, luas, isi, waktu, berat, massa, dan
sebagainya dikembangkan keterampilan mengukur. Jawaban D. salah
karena dengan menghimpun keterangan dari grafik atau gambar yang
menjelaskan tentang objek atau kejadian merupakan cara untuk
mengembangkan keterampilan mengkomunikasikan.
 PDGK4202/MODUL 4 4.89

4) Keterampilan mengklasifikasi merupakan keterampilan yang


dikembangkan melalui latihan mengelompokkan objek-objek atau
informasi-informasi berdasarkan karakteristik yang dimilikinya dengan
mengacu pada metode tertentu, jadi jawaban yang benar adalah A.
Jawaban B, C, dan D salah, alasannya Anda dapat melihat penjelasan
nomor 3.
5) Keterampilan mengukur merupakan keterampilan yang dikembangkan
melalui kegiatan pengembangan satuan-satuan yang tepat dari berbagai
macam ukuran, seperti panjang, luas, isi, waktu, berat, dan massa, jadi
jawaban yang benar adalah C. Jawaban A, B, dan D. Penjelasannya
dapat dilihat pada penjelasan nomor 4.
6) Jawaban yang benar adalah D, karena jelas pada kegiatan (5) siswa
disuruh membuat hasil pengamatan dengan menggunakan indera
penglihatan untuk melihat bentuk dan warnanya, menggunakan pembau
untuk mencium baunya, indera peraba untuk mengetahui permukaannya,
dan indera pengecap untuk mencicipi rasanya.
7) Jawaban yang benar adalah A, kegiatan (1) dan (3) mengarah pada
kegiatan mengelompokkan atau mengklasifikasi.
8) Dari tugas-tugas di atas yang mengacu pada pengembangan
keterampilan mengukur adalah tugas nomor (2), (4), dan (6), jadi
jawaban yang benar adalah C.
9) Dari rangkaian kegiatan di atas, keterampilan yang tidak dilakukan
adalah mengukur, jadi jawaban yang benar adalah C.
10) Jawaban yang benar adalah D, yaitu pasangan yang benar dari pilihan
tersebut adalah mengobservasi = (4). Pasangan yang lain salah karena
mengklasifikasi = (2), mengukur = (tidak ada), dan observasi = (1) dan
(3).
11) Pasangan yang benar dari pilihan yang ada adalah B, yaitu
mengobservasi = (1), (3), dan (4), mengklasifikasi = (2).
12) Dalam kegiatan di atas indera yang banyak dipakai adalah penglihatan,
jadi jawaban yang benar A. Indera-indera yang lain nampaknya tidak
digunakan. Dalam kegiatan yang dilakukan tidak dituntut untuk
mengumpulkan data dengan mencicipi, meraba, membaui, ataupun
mendengarkan bunyinya.
4.90 Pembelajaran IPA di SD 

Tes Formatif 2
1) Jawaban yang benar adalah C, keterampilan mengkomunikasikan hasil
pengamatan adalah keterampilan menyampaikan hasil pengamatan
berupa informasi yang dapat berbentuk narasi, diagram, peta, persamaan
matematik, grafik, tabel, atau gambar. Jawaban yang lainnya salah
karena jawaban A: membuat kesimpulan sementara dengan
menggunakan logika berdasarkan hasil pengamatan adalah keterampilan
menginferensi; jawaban B: membuat dugaan atau perkiraan kejadian-
kejadian atau keadaan-keadaan yang akan datang berdasarkan hasil
observasi, pengukuran, dan informasi yang telah diketahui adalah
memprediksi, jawaban D: menjelaskan posisi suatu benda terhadap
benda lainnya, menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu,
mengubah bentuk dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu adalah
mengenal hubungan ruang waktu.
2) Jawaban yang benar adalah D, yaitu membuat kesimpulan sementara
dengan menggunakan logika berdasarkan hasil pengamatan.
3) Jawaban yang benar adalah A, yaitu membuat dugaan atau perkiraan
kejadian-kejadian atau keadaan-keadaan yang akan datang berdasarkan
hasil observasi, pengukuran, dan informasi yang telah diketahui.
4) Jawaban yang benar adalah A, yaitu menjelaskan posisi suatu benda
terhadap benda lainnya, menjelaskan posisi suatu benda terhadap waktu,
mengubah bentuk dan posisi suatu benda setelah beberapa waktu.
5) Jawaban yang benar B, yaitu menggunakan suatu metode untuk
membuat operasi aritmatika dan mengaplikasikan aturan-aturan atau
rumus-rumus matematika untuk menghitung atau menentukan hubungan
dari pengukuran dasar.
a. Siswa diminta untuk meniupkan udara dari mulut melalui sedotan ke
dalam gelas 1 yang berisi larutan air kapur dan gelas 2 yang berisi
air bening. Mintalah siswa untuk mencatat air dalam gelas mana
yang mengalami perubahan.
b. Siswa diminta untuk menyampaikan hasil pengamatan butir a. dan
c. di depan kelas.
6) Jawaban yang benar adalah D, yaitu kegiatan butir d. Jawab lain salah,
karena butir a mengarah pada keterampilan mengobservasi, butir b
 PDGK4202/MODUL 4 4.91

mengarah pada keterampilan menginferensi, dan butir c mengarah pada


keterampilan mengobservasi.
7) Jawaban yang benar adalah B.
a. Setelah melakukan suatu kegiatan, siswa diminta untuk
menyimpulkan hasil pengamatannya tentang arah yang ditunjukkan
oleh kutub-kutub magnet.
b. Siswa ditugaskan untuk meletakkan magnet batang dengan jarak
mula-mula 12 cm dari sebuah kompas, lalu dipindahkan 10 cm,
8 cm, 6 cm, dan 4 cm dari kompas. Siswa diminta untuk mencatat
pergeseran kedudukan jarum kompas dari sebelum magnet batang
didekatkan sampai sesudah magnet batang didekatkan dengan
berbagai jarak.
c. Siswa diminta membuat grafik hubungan antara pergeseran jarum
kompas dengan jarak kompas kepada magnet batang selanjutnya
menyampainya data yang dimilikinya di depan kelas.
d. Siswa diminta membuat dugaan tentang besarnya pergeseran apabila
jarak kompas dengan magnet batang 12 cm dan 2 cm.
e. Siswa diminta untuk menjelaskan keadaan jarum kompas apabila
kedudukan magnet batang semakin mendekat dan semakin menjauh.
8) Jawaban yang benar D.
9) Kegiatan butir a. mengarah pada pengembangan keterampilan
menginferensi, jadi jawaban yang benar B.
10) Kegiatan butir b. mengarah pada pengembangan keterampilan
mengobservasi, jadi jawaban yang benar B.
11) Kegiatan butir c. mengarah pada pengembangan keterampilan
mengkomunikasikan dan mengenal hubungan-hubungan angka, jadi
jawaban yang benar A.
12) Kegiatan butir d. mengarah pada pengembangan keterampilan
memprediksi, jadi jawaban yang benar C.
13) Kegiatan butir e. mengarah pada pengembangan keterampilan mengenal
hubungan ruang-waktu, jadi jawaban yang benar adalah D.
14) Jawaban yang paling tepat dari pilihan yang ada adalah D, pada
rangkaian kegiatan tersebut tercakup keterampilan mengenal hubungan
ruang-waktu (butir c), hubungan-hubungan angka (butir a dan b),
4.92 Pembelajaran IPA di SD 

mengobservasi (butir a), mengkomunikasikan dengan menggunakan


tabel (butir a).
15) Jawaban yang benar adalah D.

Tes Formatif 3
1) B. Jawaban A salah karena memformulasikan hipotesis bukan termasuk
keterampilan proses dasar IPA, jawaban C salah karena menamai
variabel dan melakukan eksperimen termasuk keterampilan proses
IPA terintegrasi, jawaban D salah karena menamai variabel
termasuk keterampilan proses IPA terintegrasi, jadi jawaban yang
benar adalah B.
2) A. Jawaban yang paling tepat adalah A karena keterampilan proses IPA
adalah kombinasi dari beberapa keterampilan proses dasar IPA,
sedangkan jawaban B, C, D, kurang tepat.
3) D. Memformulasi hipotesis meramalkan pengaruh variabel-variabel
yang ada seperti bagaimana MV mempengaruhi RV, sedangkan
jawaban B, C, D, kurang tepat.
4) B. Variabel kontrol (CV) adalah variabel yang harus sama atau tetap
selama percobaan, jadi jawaban A, C, D kurang tepat.
5) A. Variabel respons atau variabel terikat (RV) adalah variabel yang
merupakan hasil dalam suatu percobaan, sedangkan jawaban B, C,
D, kurang tepat.
6) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan (3) termasuk keterampilan
proses IPA terintegrasi.
7) C. Jawaban (2) dan (3) benar, sedangkan (1) termasuk keterampilan
proses dasar IPA.
8) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan (3) berat bandul adalah CV
bukan RV.
9) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
10) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
11) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
12) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan (3) mencelupkan adalah
jawaban yang kurang tepat.
 PDGK4202/MODUL 4 4.93

13) B. Jawaban (1) dan (3) benar, sedangkan (2) bukan merupakan definisi
operasional dari elektromagnetik.
14) A. Jawaban (1) dan (2) benar, sedangkan (3) knot biasa digunakan
untuk mengukur kecepatan pesawat terbang/kapal.
15) C. Jawaban (2) dan (3) benar, sedangkan (1) bukan termasuk
keterampilan proses IPA.
16) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
17) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
18) B. Jawaban (1), dan (3) benar, sedangkan (3) kurang tepat.
19) D. Jawaban (1), (2), dan (3) semuanya benar.
20) A. Jawaban (1), dan (2) benar, sedangkan (3) membuat data lebih indah
dan rapi adalah kurang tepat.
4.94 Pembelajaran IPA di SD 

Daftar Pustaka

Abruscato. Joseph. etc (1984). Holt Science. New York; Rinerhart and
Winston.

Abruscato, J. (1988). Teaching Children Science. Second edition. New


Jersey: Prentice-Hall.

Bath. John B (1995). Science Process Skills. Grades 2-5 North Carolina
Carson-Dellosa: Publishing Company. Inc.

Carin, A.A. (1993). Teaching Science Through Discovery. New York -


Oxforal - Singapore - Sydney: Maxwell Macmillan. International.

Carin, Artbur A. (1993). Teaching Science Through Discovery. New York:


Macmullan Publishing Company.

Depdikbud. (1994). GBPP Kurikulum SD Tahun 1994. Jakarta: Depdikbud.

Depdikbud, Dirjen Dikti. (1995). Kurikulum D-II PGSD Tahun 1995.


Program Pendidikan Prajabatan Guru Kelas. Proyek Pembinaan dan
Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan Bagian Proyek Pengembangan
Pendidikan Guru SD.

Esler, William & Mary K. (1993). Teaching Elementary Science. Belmont


California Wadsworth Publishing Company Inc.

Frank, Marjorie. (1990). 202 Science Investigations. Exiting Adventures in


Earth, Life, and Physical Science. Nashville. TN. Incentive.

Gega, Peter C. (1994). Science in Elementary School. New York: Macmillan


Publishing Company
 PDGK4202/MODUL 4 4.95

Gega, Peter C. (1994). How to Teach Elementary School Science. New York:
Macmillan Publishing Company.

Hurd, Paul DeHarth (1968). New Directions in Elementary Science Teaching.


Belmont, California: Wadsworth Publishing Company. Inc.

Ramsey. John M (witout year). Science: Process & Product A Skills


Development Worktext. Grades 5-9. Houston University of Houston -
Central.

Shymansky, James A. Kyle. Jr. William C. Alport, Jennifer M. (1983). The


Effects of New Science Curricula on Student Performance. Journal of
Research in Science Teaching National Association Research in Science
Teaching; John Willey & Sons Inc.

Esler, W.K. & Esler, M.K. (1984). Teaching Elementary Science. California:
Wadsworth Publishing Company.

Hanlen, W. (1988). The Teaching of Science. London: David Fulton


Publishers.

Semiawan, C. dkk. (1992). Pendekatan Keterampilan Proses: Bagaimana


Mengaktifkan Siswa dalam Belajar? Jakarta: Gransindo.
Modul 5

Media dan Alat Peraga dalam


Pembelajaran IPA
Dr. Amalia Sapriati, M.A.
PE NDAHUL UA N

M odul 5 membahas tentang media pembelajaran secara umum dan alat


peraga yang digunakan dalam pembelajaran IPA di sekolah dasar.
Pembahasan disajikan dalam 2 kegiatan belajar, mencakup penjelasan
tentang pengertian dan tujuan penggunaan media, prinsip pemilihan media
pembelajaran, alat peraga untuk pembelajaran IPA, serta merancang dan
memanfaatkan alat peraga pembelajaran IPA di sekolah dasar.
Setiap kegiatan belajar terdiri dari uraian dan contoh kemudian
dilanjutkan dengan latihan, rangkuman, dan diakhiri dengan tes formatif.
Setelah mempelajari materi modul, diharapkan Anda akan dapat merancang
dan memanfaatkan media yang tepat untuk pembelajaran IPA di sekolah
dasar, secara rinci diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan media.
2. Menjelaskan prinsip pemilihan media.
3. Mengidentifikasi media untuk pembelajaran IPA di sekolah dasar.
4. Merancang alat peraga pembelajaran IPA di sekolah dasar.
5. Memanfaatkan alat peraga untuk pembelajaran IPA di sekolah dasar.

Untuk menguasai tujuan terebut, Anda harus menguasa model yang


berisi tentang konsep dan contoh. Bilamana terjadi keraguan sebaiknya Anda
berdiskusi dengan mahasiswa lain. Juga perlu Anda ketahui bahwa Modul 5
ini merupakan bagian dari bahan belajar Pendidikan IPA SD.
Pelajari dan simak isi model sebelum mengerjakan tes formatif, urutan
penyajian diupayakan dapat mempermudah Anda dalam mempelajarinya.
Kebiasaan belajar teratur akan membawa Anda ke arah pola hidup yang
teratur, semoga Anda termasuk insan yang demikian.
5.2 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 1

Media dalam Pembelajaran IPA

A. PENGERTIAN MEDIA

Menurut Heinich dkk. (1996), media (jamak)/medium (tunggal) secara


umum adalah saluran komunikasi, yaitu segala sesuatu yang membawa
informasi dari sumber informasi untuk disampaikan kepada penerima
informasi. Contohnya adalah film, televisi, diagram, materi pembelajaran,
komputer, dan instruktur. Media dipandang sebagai media instruksional
apabila membawa pesan yang mengandung tujuan instruksional. Di samping
istilah media, terdapat juga istilah metode pembelajaran. Metode
pembelajaran adalah prosedur instruksional yang dipilih untuk membantu
siswa mencapai tujuan atau menginternalisasi materi/pesan yang
disampaikan.
Menurut Clark (1996), pengertian media dapat dilihat dari berbagai
sudut, di antaranya media dipandang (1) sebagai teknologi, yaitu dari aspek
mekanis dan elektronik yang menentukan fungsi, bentuk, dan sifat fisik lain;
di mana media merupakan alat untuk menyampaikan pembelajaran tetapi
tidak mempengaruhi hasil belajar; (2) sebagai tutor, misalkan sekolah tertentu
menyediakan tambahan sumber tenaga pengajar, dengan demikian media
sebagai teknologi ditambah konten pembelajaran; (3) sebagai materi/konten
atau program yang disajikan sebagai upaya komunikasi massa secara
komersial dan menghibur yang ditujukan bagi anak-anak di luar sekolah; (4)
sebagai teknologi dan tutor/agen yang mensosialisasikan sesuatu untuk
mendorong siswa untuk berusaha belajar lebih giat; (5) sebagai alat mental
untuk berpikir dan memecahkan permasalahan, jadi bukan hanya merupakan
teknologi namun juga merupakan sistem simbol yang dapat digunakan dan
suatu proses yang dapat dipertunjukkan. Sedangkan menurut Critters (1996),
media pembelajaran dipandang sebagai alat atau wahana untuk
menyampaikan atau mengomunikasikan pesan pembelajaran kepada siswa.
Tujuan penggunaan media secara umum adalah untuk memfasilitasi
komunikasi. Dalam pembelajaran tujuan penggunaan media antara lain
adalah untuk (1) meningkatkan kualitas dan efektivitas pembelajaran, (2)
memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran, (3) memberikan
arahan tentang tujuan yang akan dicapai, (4) menyediakan evaluasi mandiri,
 PDGK4202/MODUL 5 5.3

(5) memberi rangsangan kepada guru untuk kreatif, (6) menyampaikan materi
pembelajaran, dan (7) membantu pebelajar yang memiliki kekhususan
tertentu.
Menurut Winn (1996), fungsi media antara lain adalah (1)
menyampaikan pembelajaran, di mana media digunakan untuk
menyampaikan materi pembelajaran tertentu, (2) konstruksi dari lingkungan,
di mana media membantu siswa menggali dan membangun pemahaman dari
pengetahuan, dan (3) mengembangkan keterampilan kognitif, di mana media
digunakan sebagai model, kreasi atau pengembangan dari keterampilan
mental.

B. PRINSIP PEMILIHAN DAN PENGGUNAAN MEDIA

Menurut Heinich dkk. (1996), dalam merencanakan dan


menyelenggarakan pembelajaran perlu melakukan hal berikut, yaitu
memahami karakteristik siswa; menentukan tujuan pembelajaran;
menentukan jembatan atau penghubung antara pengetahuan, keterampilan,
dan perilaku siswa dengan tujuan yang akan dicapai melalui pembelajaran;
menentukan metode dan format media yang cocok atau tepat; menggunakan
media; melibatkan siswa untuk berpartisipasi dalam pembelajaran; dan
melakukan evaluasi dan revisi terhadap pembelajaran.
Format media adalah bentuk fisik yang berisi pesan untuk disampaikan
atau ditunjukkan, misalnya berupa clip charts, slide, audio, film, video, atau
komputer multmedia, yang dapat bersifat visual tidak bergerak, visual
bergerak, kata-kata yang tercetak, atau kata-kata yang disampaikan secara
lisan. Setiap format memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Hal
yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan format media antara lain adalah
situasi atau setting pembelajaran (misalkan kelompok kecil, kelompok besar,
atau individu), variabel siswa (seperti kecenderungan sebagai pembaca,
bukan pembaca), atau sifat dari tujuan pembelajaran (kognitif, afektif,
psikomotor, atau interpersonal).
Dalam menyediakan media pembelajaran, guru dapat dihadapkan pada 3
kondisi berikut (1) memilih dari bahan media yang sesuai benar dengan
tujuan pembelajaran yang akan dilakukan, (2) memilih dari bahan media
yang kurang sesuai dengan tujuan sehingga perlu dimodifikasi, atau (3)
merancang media baru.
5.4 Pembelajaran IPA di SD 

Untuk memilih bahan media dari berbagai bahan media yang telah
tersedia/jadi, yang telah sesuai dengan tujuan pembelajaran, secara umum
adalah dengan memperhatikan pertanyaan berikut: apakah media tersebut (1)
sesuai kurikulum yang berlaku, (2) bersifat akurat dan berdasar
perkembangan baru, (3) bahasanya jelas dan ringkas, (4) akan memotivasi
dan menarik perhatian, (5) memberi kesempatan siswa turut berpartisipasi,
(6) memiliki kualitas teknis yang baik, (7) memiliki bukti dari
keefektifannya, (8) bebas dari bias dan bebas dari semata-mata
iklan/perdagangan, dan (9) dilengkapi pedoman penggunaan atau dokumen
lainnya. Namun demikian setiap format media memiliki kriteria khusus
tertentu yang perlu diperhatikan. Kriteria tersebut terkait dengan sarana dan
prasarana yang tersedia di sekolah, sumber daya manusia untuk
mengoperasikan, sumber dana pendukung pengoperasiannya, kemampuan
dan ketersediaan pendukung untuk memelihara dan memperbaiki jika ada
kerusakan.
Memodifikasi bahan media dapat dilakukan terhadap narasi yang
tersedia atau terhadap bahasa yang digunakannya. Hal yang perlu
diperhatikan dalam memodifikasi produk media yang sudah jadi adalah
modifikasi yang dilakukan hendaknya tidak melanggar hak cipta dan
ketentuan hukum yang lain yang berlaku.
Dalam merancang media baru, terdapat beberapa hal yang perlu
dipertimbangkan, yaitu tujuan pembelajaran, siswa yang akan mendapatkan
pelajaran, dana yang tersedia, keahlian yang dimiliki, peralatan pendukung
yang tersedia, fasilitas yang tersedia, dan ketersediaan waktu.
Menurut Critison (1996) kriteria yang digunakan dalam menyeleksi
media antara lain adalah tujuan, hasil pembelajaran, materi, sekuensi dan
strategi pembelajaran, sistem pengontrolan terhadap penggunaan media,
biaya, kepraktisan, kebijakan (aturan) yang berlaku, dan sifat media.
Dalam menggunakan media untuk pembelajaran, seorang guru perlu (a)
memahami media yang akan digunakan, dengan mengkaji dan
mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang media yang akan
digunakan; (b) menyiapkan media dan mencobanya sebelum digunakan di
depan kelas; (c) mengatur fasilitas dan lingkungan yang terkait dengan
penggunaan media, seperti tempat duduk siswa, ventilasi, pencahayaan
ruangan, udara, suasana dan kondisi kelas; (d) menyiapkan siswa, misal
dengan menyampaikan terlebih dahulu kepada siswa tentang garis besar
materi pembelajaran, latar belakangnya, keuntungan mempelajari materi
 PDGK4202/MODUL 5 5.5

tersebut, atau memberikan penekanan terhadap hal-hal penting; dan (e)


menyediakan pengalaman belajar bagi siswa.

C. JENIS MEDIA PEMBELAJARAN

Pembelajaran merupakan penataan informasi dan lingkungan untuk


memfasilitasi belajar. Lingkungan adalah tempat terjadinya pembelajaran
sekaligus tempat di mana metode, media, dan peralatan yang diperlukan
menyampaikan informasi dan membimbing siswa belajar. Menurut Heinich
dkk. (1996) media instruksional/pembelajaran antara lain terdiri alas (1)
media tidak diproyeksikan (nonprojected media); (2) media diproyeksikan
(projected visual/media); (3) audio; (4) media gerak (motion media); (5)
computer; dan (6) media radio dan televisi.
1. Media tidakdiproyeksikan (nonprojected media)
a. Objek nyata (realia) adalah benda sebenarnya yang digunakan
sebagai alat bantu dalam pembelajaran. Realia mudah didapat dan
dapat membangkitkan minat belajar, serta dianggap sebagai media
ideal untuk memperkenalkan siswa kepada suatu topik baru.
Contoh media ini untuk pembelajaran IPA adalah (1) bagian dari
tumbuh-tumbuhan dan hewan untuk melihat secara lebih dekat
tentang struktur dan fungsinya, (2) spesimen, yaitu tumbuh-
tumbuhan, hewan, atau bagian-bagiannya yang diawetkan, misalnya
insektarium, terarium, herbarium untuk memudahkan pengamatan
dalam mempelajari topik tertentu, (3) manusia atau bagian tubuhnya
seperti mata, telinga, tangan, (4) batu-batuan dan benda yang ada di
alam sekitar, seperti air, tanah, (5) barang-barang kehidupan sehari-
hari seperti lampu pijar, katrol, timbangan, neraca, alat untuk
menimba air, dan (6) artifak, yaitu hewan atau tumbuhan bersejarah
yang spesiesnya masih ada atau sudah punah beserta penjelasan
tentang koleksi artifak tersebut.
b. Model adalah representasi benda asli dalam bentuk tiga dimensi.
Suatu model mungkin berukuran sama, lebih kecil, atau lebih besar,
dan mungkin sama lengkapnya atau lebih sederhana dari benda yang
direpresentasikannya. Tujuan penggunaan model ini adalah
memperjelas topik yang sedang diajarkan. Model dapat memberi
5.6 Pembelajaran IPA di SD 

pengalaman pembelajaran seperti menggunakan benda asli jika tidak


terlalu berbeda dengan denda aslinya dan memuat karakteristik yang
penting dari benda asli. Hal tertentu yang tidak dapat diamati
melalui benda asli dapat direpresentasikan melalui model asalkan
model digunakan secara benar dan selama pembelajaran dijelaskan
perbedaannya dengan benda aslinya agar tidak menimbulkan
kesalahan penafsiran. Contoh model untuk pembelajaran IPA adalah
torso, model mata, model telinga, model tata surya, model bagan
batang, model bagian daun.
c. Bahan tercetak adalah buku, majalah, atau bahan bacaan lain yang
berisi penjelasan dan ilustrasi tentang topik-topik dalam
pembelajaran IPA. Bahan tercetak ini diupayakan yang menarik
sehingga menumbuhkan minat siswa untuk melihat, membaca, dan
mempelajarinya. Buku teks, Lembar Kerja Siswa, merupakan
contoh dari bahan tercetak
d. Bahan ilustrasi yang digunakan dalam pembelajaran dapat berupa
gambar yang bersifat fotografik dan yang bersifat nonfotografik.
Gambar yang bersifat fotografik yang paling sering digunakan
adalah foto tumbuh-tumbuhan dan hewan dan bagian-bagiannya,
foto alat-alat listrik, foto alat-alat fisika, foto alat-alat praktikum,
foto alam semesta, foto tentang gerhana bulan atau matahari.
Keunggulan dari gambar yang bersifat fotografik adalah dapat
menerjemahkan ide abstrak ke format yang lebih realistis, mudah
digunakan, harganya relatif murah, namun terlalu kecil jika
digunakan dalam kelompok dan bersifat dua dimemsi, tidak
menunjukkan gerak. Materi grafik bersifat nonfotografik dan dua
dimensi, yang dirancang khusus untuk mengomunikasikan informasi
tentang topik IPA tertentu dengan dilengkapi penjelasan. Contoh
bentuk materi grafik yang paling umum digunakan dalam
pembelajaran adalah charta, grafik dan tabel. Charta adalah bentuk
ilustrasi hubungan abstrak yang bersifat kronologis, kualitas dan
hierarkis yang umumnya disajikan berupa tabel atau diagram alur.
Contoh charta untuk pembelajaran IPA adalah diagram siklus
materi, charta aliran energi, charta siklus air, oksigen, dan karbon,
 PDGK4202/MODUL 5 5.7

charta hubungan produsen-konsumen, charta percernaan makanan


dalam tubuh manusia, charta peredaran darah. Grafik adalah bentuk
ilustrasi yang merupakan gambaran visual dari data numerik
(bersifat angka) yang menggambarkan hubungan antara unit data
dan kecenderungan data. Contoh grafik untuk pembelajaran IPA
adalah grafik pertumbuhan penduduk, grafik pertumbuhan tumbuh-
tumbuhan atau hewan tertentu.
2. Media diproyeksikan (projected visual/media)
a. Transparansi digunakan dengan memakai alat yang disebut
overhead projector (OHP). Tranparansi untuk pembelajaran adalah
plastik bening, yang padanya telah tertulis atau tercetak narasi atau
ilustrasi yang menjelaskan tentang topik tertentu. Transparansi
untuk pembelajaran IPA dalam dibuat oleh guru. Narasi atau
ilustrasi yang dapat ditulis atau dicetak pada format plastik bening
tersebut sangat bervariasi tergantung dari kebutuhan guru dalam
pembelajaran, misalkan penjelasan tentang pertumbuhan dan
perkembangbiakan, gambar bagian-bagian bunga, gambar
pertumbuhan kecambah, diagram perubahan materi dan energi, dan
sebagainya.
b. Slide adalah suatu format kecil transparansi fotografi yang secara
individual dipasangkan pada suatu alat proyeksi. Keunggulan slide
adalah dapat disusun dan disusun kembali ke dalam urutan yang
berbeda dan lebih fleksibel dari film atau tayangan yang urutannya
tetap (tidak dapat diubah). Kelemahannya adalah karena setiap slide
dalam satu set saling terpisah maka susunannya mudah kacau jika
tidak sering diatur kembali, biaya penggunaan slide cukup mahal,
perlu keterampilan khusus, perlu waktu persiapan yang baik
sebelum pemakaiannya agar alat tidak macet sehingga mengacaukan
pembelajaran, perlu waktu dan tenaga dalam pemeliharaan agar
slide tidak rusak. Contoh slide untuk pembelajaran IPA adalah slide
yang berisi pembelahan sel, gambar mikroorganisme, gambar
bagian sel, gambar perkembangbiakan seksual dan asekual.
3. Media audio untuk mendukung pembelajaran IPA dapat berbentuk kaset,
rekaman fonograf, compact disk, audio cards. Media audio adalah
5.8 Pembelajaran IPA di SD 

rekaman dan transmisi suara manusia atau suara lainnya berisi informasi
atau penjelasan tentang topik pembelajaran, untuk diperdengarkan
kepada siswa. Media audio dapat berisi bermacam-macam topik
pembelajaran, misalkan tentang pertumbuhan, perkembangbiakan,
peristiwa alam, dan lain-lain. Program audio dapat dibuat oleh guru,
namun untuk memproduksi media audio perlu peralatan merekam yang
baik sehingga memerlukan tenaga profesional dan peralatan khusus.
4. Media gerak adalah bentuk media yang menyajikan topik pembelajaran
dalam bentuk narasi dan gambar yang bergerak. Bentuk media gerak
dapat berupa film atau video. Film adalah bentuk rekaman gambar-
gambar yang bergerak yang disertai dengan suara manusia atau suara
lainnya yang relevan dengan gambar yang disajikan terkait dengan topik
pembelajaran IPA tertentu. Pada film, suatu seri gambar dapat
ditayangkan dan dilihat oleh yang menonton dengan bantuan suatu alat
(proyektor) yang dapat memproyeksikan gambar-gambar tersebut.
Video adalah bentuk rekaman suatu seri gambar-gambar yang bergerak
pada suatu layar televisi, yang disertai dengan suara manusia atau suara
lainnya yang relevan dengan gambar yang disajikan terkait dengan topik
pembelajaran IPA tertentu. Format media yang memanfaatkan layar
sinar katoda untuk menyajikan gambar dapat disebut dengan video.
Bentuk video dapat berupa kaset video dan video disc. Sifat film dan
video adalah dapat (a) memanipulasi ruang, contohnya perbesaran mulai
dari tampilan tubuh hewan, tumbuhan atau manusia dalam ukuran
normal sampai sel yang bersifat mikroskopis; (b) memanipulasi waktu
dengan mempersingkat waktu dari suatu proses, misalnya proses
mekarnya bunga, proses menetasnya telur, proses sel yang membelah,
atau dapat pula memperpanjang waktu suatu proses (dengan slow motion
atau gerak lambat) sehingga proses tersebut dapat diamati, misalnya
seekor singa menerkam kijang, seekor bunglon menangkap serangga,
gerakan kaki hewan atau manusia yang sedang berlari, dan sebagainya;
(c) menggunakan animasi, memberikan gerak kepada objek dengan
memindahkan objek sedikit demi sedikit, setiap pemindahan difoto
sehingga pada saat ditayangkan objek tersebut bergerak secara kontinu.
Keunggulan film dan video adalah urutan proses atau gerakan sekuensial
 PDGK4202/MODUL 5 5.9

dapat dilihat serta siswa dapat melakukan pengamatan lebih jelas dan
secara aman. Kelemahan dari penggunaan media ini antara lain
memerlukan perangkat khusus, harga produk jadi atau pembuatan
program pembelajarannya mahal, perlu menyesuaikan program yang ada
di pasaran dengan topik yang dibahas. Contoh film atau video untuk
pembelajaran IPA tentang prosedur praktikum IPA, pembedahan hewan,
proses pertumbuhan dan perkembangbiakan hewan dan tumbuh-
tumbuhan, rantai makanan, perilaku hewan, konservasi, perlindungan
flora dan fauna langka, dan lain-lain.
5. Komputer di sekolah secara umum digunakan untuk mendukung
kegiatan pembelajaran, pengelolaan pembelajaran, administrasi
pembelajaran (pembuatan jadwal, administrasi, dan keuangan), mencetak
materi pembelajaran, dan mendukung pembelajaran berbasis komputer.
Komputer sebagai mendukung kegiatan pembelajaran bertujuan untuk
meningkatkan mutu pembelajaran yang disampaikan. Media komputer
dalam hal ini berupa paket program pembelajaran berisi ilustrasi atau
gambar beserta penjelasan atau narasi tentang topik-topik IPA, dan
penggunaan program tersebut menggunakan komputer. Program
pembelajarannya dapat dibuat oleh guru namun untuk memproduksi
menjadi suatu paket pembelajaran yang siap digunakan di dalam kelas
membutuhkan tenaga profesional dan peralatan khusus. Contoh media
komputer adalah program praktikum IPA, pembelahan sel, petunjuk
keselamatan di laboratorium, dan sebagainya.
6. Media radio adalah sajian suara manusia atau suara lainnya berisi
informasi atau penjelasan tentang topik pembelajaran yang disampaikan
secara langsung atau melalui proses perekaman, disiarkan melalui
stasiun radio untuk diperdengarkan kepada siswa. Televisi adalah seri
gambar yang bergerak yang disertai dengan suara manusia atau suara
lainnya yang relevan dengan gambar yang disajikan terkait dengan topik
pembelajaran yang disampaikan secara langsung atau melalui proses
perekaman, disiarkan melalui stasiun radio untuk diperdengarkan kepada
siswa.
5.10 Pembelajaran IPA di SD 

D. ALAT PERAGA DALAM PEMBELAJARAN IPA DI SD

Pada pembahasan ini, media yang akan dibahas adalah media yang
digunakan guru sebagai alat peraga. Dalam Modul Pendidikan IPA di SD
(2002), Machmudin dan Kusnadi mengutip pendapat beberapa ahli sebagai
berikut untuk menjelaskan pengertian alat peraga. Pengertian alat peraga
menurut Gagne adalah komponen sumber belajar di lingkungan siswa yang
dapat merangsang siswa untuk belajar, Menurut Briggs, alat peraga adalah
wahana fisik yang mengandung materi pembelajaran. Dengan demikian, alat
peraga merupakan sesuatu yang digunakan untuk mengomunikasikan materi
pembelajaran agar terjadi proses belajar. Schramm berpendapat bahwa alat
peraga dalam pendidikan sebagai suatu teknik untuk menyampaikan pesan
sehingga alat peraga didefinisikan sebagai teknologi pembawa informasi atau
pesan pembelajaran. Menurut Miarso, alat peraga secara makro dalam
keseluruhan sistem pendidikan didefinisikan sebagai segala sesuatu yang
dapat merangsang terjadinya proses belajar. Dalam pengertian yang lebih
khusus, alat peraga merupakan alat bantu pengajaran, yang banyak digunakan
dalam pengajaran di SD, termasuk pembelajaran IPA. Tujuan penggunaan
alat bantu adalah untuk (a) memperjelas informasi atau pesan pembelajaran,
(b) memberi tekanan pada bagian-bagian yang penting, (c) memberi variasi
dalam pengajaran, (d) memperjelas struktur pengajaran, dan (e) memotivasi
siswa belajar.
Jadi alat peraga sebagai alat bantu dalam pembelajaran memiliki fungsi
memperjelas, memudahkan siswa memahami konsep/prinsip atau teori, dan
menjadikan pesan kurikulum yang akan disampaikan kepada siswa lebih
menarik, sehingga dapat meningkatkan motivasi belajar siswa dan
meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses belajar.
Secara umum alat peraga sebagai media pendidikan antara lain
mencakup hal berikut.
1. bahan-bahan cetakan atau bacaan seperti: buku, koran, majalah dan
sebagainya;
2. alat-alat audio dan visual, seperti: radio kaset, TV, video, dan lain-lain;
3. sumber-sumber masyarakat, seperti: monumen, candi dan peninggalan
sejarah lainnya;
4. koleksi benda-benda seperti: koleksi mata uang kuno, koleksi awetan
tumbuhan dan hewan dan sebagainya;
 PDGK4202/MODUL 5 5.11

5. perilaku guru ketika mengajar yang dicontohkan kepada siswa.

Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) atau sains merupakan hasil kegiatan


manusia berupa pengetahuan, gagasan dan konsep yang terorganisasi secara
logis sistematis tentang alam sekitar, yang diperoleh dari pengalaman melalui
serangkaian proses ilmiah seperti: pengamatan, penyelidikan, penyusunan
hipotesis (dugaan sementara) yang diikuti pengujian gagasan-gagasan. Salah
satu pendekatan yang penting dalam pembelajaran IPA adalah pendekatan
keterampilan proses adalah suatu pendekatan dalam pembelajaran IPA yang
mengutamakan pada proses intelektual dan mengembangkan kemampuan
atau keterampilan dasar, yang mencakup keterampilan mental dan fisik dalam
memperoleh produk.
Penggunaan alat peraga IPA sangat dibutuhkan dalam pengajaran IPA
yang menerapkan pendekatan keterampilan proses, agar pembelajaran
menjadi lebih bermakna bagi siswa. Peranan alat peraga IPA dengan
pendekatan keterampilan proses antara lain dapat (a) mengaktifkan
komunikasi dan interaksi antara guru dan siswa dan antar sesama siswa
dalam pembelajaran; (b) merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan
kemauan siswa dalam pembelajaran sehingga memberikan pengalaman
belajar lebih bermakna bagi siswa; (c) membangkitkan keinginan dan minat
belajar siswa; (d) membangun dasar-dasar untuk perkembangan belajar,
sehingga membuat pelajaran lebih lama diingat; (e) memberikan pengalaman
nyata yang dapat menumbuhkan kemandirian siswa.
Manfaat alat peraga IPA bagi siswa antara lain adalah dapat (a)
meningkatkan motivasi belajar; (b) menyediakan variasi belajar; (c) memberi
gambaran struktur yang memudahkan belajar; (d) memberikan contoh yang
selektif; (e) merangsang berpikir analisis; (f) menyediakan situasi belajar
yang kurang bersifat formal (tanpa beban atau tekanan). Manfaat alat peraga
IPA bagi guru antara lain adalah dapat (a) memberikan pedoman dalam
merumuskan tujuan pembelajaran; (b) memberikan sistematika mengajar; (c)
memudahkan kendali pengajaran; (d) membantu kecermatan dan ketelitian
dalam penyajian; (e) membangkitkan rasa percaya diri dalam mengajar; (f)
meningkatkan kualitas pengajaran.
Alat peraga IPA juga memiliki nilai praktis, yaitu dapat (a) menampilkan
objek yang sangat besar, yang tidak mungkin di bawa ke dalam kelas, seperti
bumi, bulan dan matahari, (b) memperlambat gerakan yang terlalu cepat
contoh: proses mekarnya bunga dan mempercepat gerakan yang terlalu
5.12 Pembelajaran IPA di SD 

lambat contoh: gerak tumbuh kecambah, sehingga dapat memberikan


kesempatan memperoleh pengamatan, seperti proses amputasi, pencangkokan
jantung dan sebagainya, (c) menampilkan objek yang langka yang sulit
diamati atau yang berbahaya dalam lingkungan belajar, seperti: binatang
komodo, koleksi mata uang kuno, ular kobra, reaksi nuklir dan sebagainya.

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian media menurut Heinich dkk. (1996) dan Clark
(1996)!
2) Jelaskan prinsip pemilihan dan penggunaan media pembelajaran!
3) Jelaskan tentang realia dan model! Berikan contoh masing-masing yang
digunakan di tempat Anda mengajar atau yang Anda ketahui!
4) Jelaskan slide dan media gerak! Berikan contoh masing-masing yang
digunakan di tempat Anda mengajar atau yang Anda ketahui!
5) Jelaskan manfaat alat peraga bagi siswa dan guru dan jelaskan pula nilai
praktis dari alat peraga.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Heinich dkk mendefinisikan media dikaitkan dengan suatu alat untuk


berkomunikasi, sedangkan Clark mendefinisikan media dengan melihat
kaitannya dengan teknologi, pengajar, hiburan, motivasi belajar, alat
berpikir. Untuk lebih jelas baca kembali penjelasan terkait.
2) Uraian hal-hal yang perlu diperhatikan seorang guru dalam memilih dan
menggunakan media di kelas. Untuk lebih jelas baca pembahasan
tentang prinsip pemilihan dan penggunaan media.
3) Uraian penjelasan tentang realia dan model. Tuliskan contohnya yang
Anda gunakan atau Anda ketahui. Untuk lebih jelas baca pembahasan
tentang realia dan model.
 PDGK4202/MODUL 5 5.13

4) Uraian penjelasan tentang slide dan media. Tuliskan contohnya yang


Anda gunakan atau Anda ketahui Untuk lebih jelas baca pembahasan
tentang slide dan media.
5) Uraian tentang manfaat alat peraga bagi siswa dan guru serta uraian
nilai praktis dari alat peraga. Untuk lebih jelas baca pembahasan tentang
alat peraga dalam pembelajaran IPA, khususnya tentang manfaat dan
nilai praktis dari alat peraga.

RA NGK UMA N

Media secara umum adalah saluran komunikasi, yaitu segala sesuatu


yang membawa informasi dari sumber informasi untuk disampaikan
kepada penerima informasi. Tujuan penggunaan media dalam
pembelajaran adalah untuk (1) meningkatkan kualitas dan efektivitas
pembelajaran, (2) memudahkan guru, (3) memberikan arahan tentang
tujuan yang akan dicapai, (4) menyediakan evaluasi mandiri, (5)
memberi rangsangan kepada guru untuk kreatif, (6) menyampaikan
materi pembelajaran, dan (7) membantu pebelajar yang memiliki
kekhususan tertentu. Fungsi media adalah (1) menyampaikan
pembelajaran, (2) konstruksi dari lingkungan, dan (3) mengembangkan
keterampilan kognitif.
Dalam menyediakan media pembelajaran, guru dihadapkan pada 3
kondisi berikut (1) memilih dari bahan media yang sesuai benar, (2)
modifikasi media yang tersedia, atau (3) merancang media baru.
Lingkungan adalah tempat terjadinya pembelajaran sekaligus tempat
di mana metode, media, dan peralatan yang diperlukan menyampaikan
informasi dan membimbing siswa belajar. Media pembelajaran antara
lain terdiri alas (1) media tidak diproyeksikan (nonprojected media); (2)
media diproyeksikan (projected visual/media); (3) audio; (4) media
gerak (motion media); (5) komputer; dan (6) media radio dan televisi.
Alat peraga adalah sesuatu yang digunakan untuk
mengomunikasikan materi pembelajaran agar terjadi proses belajar,
sebagai teknologi pembawa informasi atau pesan pembelajaran, sebagai
segala sesuatu yang dapat merangsang terjadinya proses belajar. Dalam
pengertian yang lebih khusus, alat peraga dipandang sebagai alat bantu
pengajaran, yang penggunaannya bertujuan untuk (a) memperjelas
informasi atau pesan pembelajaran, (b) memberi tekanan pada bagian-
bagian yang penting, (c) memberi variasi dalam pengajaran, (d)
memperjelas struktur pengajaran, dan (e) memotivasi siswa belajar.
5.14 Pembelajaran IPA di SD 

Alat bantu dalam pembelajaran memiliki fungsi memperjelas,


memudahkan siswa memahami konsep/prinsip atau teori, dan
menjadikan pesan kurikulum yang akan disampaikan kepada siswa lebih
menarik, sehingga dapat meningkatkan motivasi belajar siswa dan
meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses belajar.
Peranan alat peraga IPA dengan pendekatan keterampilan proses
adalah dapat (a) mengaktifkan komunikasi dan interaksi antara guru dan
siswa dan antar sesama siswa; (b) merangsang pikiran, perasaan,
perhatian dan kemauan siswa dalam pembelajaran; (c) membangkitkan
keinginan dan minat belajar siswa; (d) membangun dasar-dasar untuk
perkembangan belajar,; (e) memberikan pengalaman nyata yang dapat
menumbuhkan kemandirian siswa. Manfaat alat peraga IPA bagi siswa
adalah dapat (a) meningkatkan motivasi belajar; (b) menyediakan variasi
belajar; (c) memberi gambaran struktur yang memudahkan belajar; (d)
memberikan contoh yang selektif; (e) merangsang berpikir analisis; (f)
menyediakan situasi belajar yang kurang bersifat formal. Manfaat alat
peraga IPA bagi guru adalah dapat (a) memberikan pedoman dalam
merumuskan tujuan pembelajaran; (b) memberikan sistematika
mengajar; (c) memudahkan kendali pengajaran; (d) membantu
kecermatan dan ketelitian dalam penyajian; (e) membangkitkan rasa
percaya diri dalam mengajar; (f) meningkatkan kualitas pengajaran.
Alat peraga IPA juga memiliki nilai praktis, yaitu dapat (a)
menampilkan objek yang sangat besar, yang tidak mungkin di bawa ke
dalam kelas, (b) memperlambat gerakan yang terlalu cepat, (c)
menampilkan objek yang langka yang sulit diamati atau yang berbahaya
dalam lingkungan belajar.

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Mengacu pada pendapat Heinich dkk, pengertian media dalam


pembelajaran adalah ....
A. informasi tentang materi pembelajaran dari guru untuk disampaikan
kepada siswa
B. segala sesuatu yang membantu guru untuk menyampaikan materi
pembelajaran yang akan disampaikan kepada siswa
C. materi pembelajaran yang mengandung tujuan instruksional yang
disampaikan oleh guru kepada siswa secara efektif
D. prosedur pembelajaran tertentu yang dipilih oleh guru untuk
membantu siswa mencapai tujuan belajar
 PDGK4202/MODUL 5 5.15

2) Tujuan penggunaan media bagi guru adalah ....


A. meningkatkan mutu dan efektivitas pembelajaran dan
meningkatkan kebermaknaan pelajaran
B. memudahkan pelaksanaan pembelajaran dan meningkatkan
kreativitas penyelenggaraan pembelajaran
C. membantu siswa dengan kekhususan tertentu dan meningkatkan
mutu dan efektivitas pembelajaran
D. memudahkan pelaksanaan pembelajaran dan memberikan
pengalaman belajar yang bermakna

3) Faktor-faktor paling penting yang harus dipertimbangkan dalam


pemilihan format media adalah ....
A. karakteristik siswa, sifat dari tujuan pembelajaran, dan media yang
tersedia
B. sifat dari tujuan pembelajaran, media yang tersedia, dan biaya yang
tersedia
C. media yang tersedia, biaya yang tersedia, dan setting pembelajaran
D. setting pembelajaran, karakteristik siswa, sifat dari tujuan
pembelajaran

4) Hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan media dari media yang
telah jadi adalah ....
A. sesuai kurikulum, mutakhir, dan canggih
B. dapat memotivasi dan memberi kesempatan siswa berpartisipasi,
C. mudah digunakan dan sesuai dengan keinginan siswa
D. mutakhir, canggih dan mudah digunakan

5) Hal utama yang harus dipertimbangkan dalam memodifikasi media yang


sudah jadi adalah ....
A. dapat dilakukan oleh siapa saja di lingkungan sekolah
B. menghasilkan media yang lebih canggih dan mudah digunakan
C. menyesuaikan dengan dana dan alat yang tersedia di sekolah
D. memperhatikan hak cipta dan hukum yang berlaku

6) Pak Ahmad memilih media yang sesuai dengan kemampuan yang


diharapkan terbentuk setelah pembelajaran tersebut. Kriteria pemilihan
media yang digunakan Pak Ahmad terkait dengan ....
A. materi dan sekuensi pembelajaran
B. tujuan dan hasil pembelajaran
C. materi dan penggunaan media
D. tujuan dan sekuensi pembelajaran
5.16 Pembelajaran IPA di SD 

7) Pada saat akan menggunakan media pembelajaran, Bu Tina mencoba


media yang digunakan dan kemudian memberitahu siswa tentang media
yang akan digunakan. Hal yang dilakukan Bu Tina terkait dengan
kegiatan yang harus dilakukan guru dalam menggunakan media, yaitu
tentang ....
A. memahami media yang akan digunakan dan menyediakan
pengalaman belajar bagi siswa
B. menyiapkan dan mencoba media sebelum digunakan serta
memahami media yang akan digunakan
C. mengatur fasilitas dan lingkungan tempat penggunaan media serta
menyiapkan siswa
D. menyiapkan dan mencoba media sebelum digunakan serta
menyiapkan siswa

8) Bu Rina sedang menjelaskan tentang alat perkembangbiakan pada


tumbuhan dengan menggunakan bunga kembang sepatu. Media
pembelajaran yang digunakan Bu Rina termasuk kategorikan media
yang ....
A. tidak diproyeksikan, yaitu objek nyata
B. diproyeksikan, yaitu objek nyata
C. tidak diproyeksikan, yaitu model
D. diproyeksikan, yaitu model

9) Bu Santi menggunakan model mata dalam menjelaskan alat indera dan


prinsip kerja mata. Penggunaan model yang dilakukan Bu Sandi merujuk
pada manfaat penggunaan alat peraga, yaitu ....
A. memberi tekanan pada bagian-bagian yang penting
B. meningkatkan motivasi belajar
C. menyediakan situasi belajar tanpa tekanan
D. memberi gambaran yang memudahkan belajar

10) Pak Budi menggunakan alat peraga yang bertujuan menjelaskan suatu
proses yang dalam kehidupan sehari-hari tidak dapat diamati dengan
penglihatan biasa. Hal yang dilakukan Pak Budi adalah memutar film
tentang ....
A. kondisi dan lingkungan abiotik di bulan
B. gerak tumbuh kecambah kacang hijau
C. kehidupan binatang komodo di Pulau Komodo
D. bagian-bagian alat sirkulasi manusia
 PDGK4202/MODUL 5 5.17

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.18 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 2

Mendesain Alat Peraga IPA di SD

M achmudin dan Kusnadi (2002) menyampaikan bahwa mendesain alat


peraga IPA meliputi kegiatan merancang, memilih dan membuat alat
peraga IPA yang sesuai/cocok untuk mengajarkan suatu konsep, prinsip dan
teori-teori IPA bagi siswa SD. Mendesain alat peraga IPA dapat pula berarti
menampilkan bentuk asli atau memodifikasi benda asli menjadi sebuah
model. Model dapat dibuat secara sederhana disesuaikan dengan kebutuhan
dalam pembelajaran IPA di SD. Sebelum kita membuat alat peraga IPA
sederhana, terlebih dahulu harus menganalisis materi pelajaran IPA, yaitu
meneliti atau mengkaji isi Garis-Garis Besar Program Pengajaran (GBPP),
yang menyangkut materi dan penjabarannya serta mempertimbangkan
penyajiannya. Sasaran utama dari menganalisis materi pelajaran IPA adalah
(1) terjabarnya tema/materi pokok/pokok bahasan; (2) terpilihnya pendekatan
dan metode yang efektif dan efisien; (3) terpilihnya alat peraga atau sarana
pembelajaran yang cocok; dan (4) tersedianya alokasi waktu yang sesuai.
Bahan acuan yang digunakan dalam menganalisis materi pelajaran IPA
adalah Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP) IPA, buku pelajaran
yang dipergunakan (buku pegangan guru dan buku pegangan siswa), dan
kemampuan yang akan dicapai yang tercantum pada tujuan pendidikan.
Dalam menganalisis tersebut perlu dikembangkan pertanyaan mendasar, yang
antara lain adalah:
1. Metode dan pendekatan apa yang sesuai?
2. Apakah diperlukan alat peraga?
3. Bagaimana pengelolaan kelas bila menggunakan metode percobaan?
4. Bagaimana cara mendesain alat peraga?

1. Metode dan pendekatan apa yang sesuai?


Tidak ada satu metode yang dapat diterapkan untuk semua pokok
bahasan. Setiap metode mempunyai kelebihan dan kekurangan, oleh karena
itu untuk setiap pokok bahasan mungkin diperlukan beberapa metode
(multimetode) dan pendekatan yang akan digunakan.
 PDGK4202/MODUL 5 5.19

2. Apakah diperlukan alat peraga?


Apabila jawabannya "ya", berarti perlu dipersiapkan alat peraga yang
sesuai dengan metode yang akan digunakan. Apabila guru akan
menggunakan metode demonstrasi, yang akan dilakukan oleh guru, maka alat
peraga cukup hanya perlu dikuasai guru. Alat peraganya harus cukup besar
dan jelas, agar dapat dilihat oleh seluruh kelas dan agar dapat
mempertunjukkan prosesnya. Apabila guru menggunakan metode
eksperimen atau percobaan, perlu dihitung jumlah alat peraga atau alat
percobaan yang mencukup untuk kerja kelompok. Alat untuk eksperimen
atau percobaan tidak perlu mewah atau canggih. Pembuatan alat mungkin
dapat ditugaskan kepada siswa dengan bimbingan guru atau guru dapat
menggunakan kit IPA SD yang ada di sekolah. Penyediaan alat peraga
memerlukan kreativitas guru untuk membuat atau merakit dari kit IPA.

3. Bagaimana pengelolaan kelas bila menggunakan metode


percobaan?
Bila menggunakan metode percobaan, sebaiknya kelas dibagi dalam
kelompok kecil. Guru perlu menjelaskan tentang tujuan percobaan dan
penggunaan alat agar proses dan produk percobaan tidak menyimpang dari
tujuan. Selama percobaan, guru perlu menerapkan pendekatan keterampilan
proses dan mengecek penguasaan siswa terhadap suatu alat dan tujuan
percobaan. Keterampilan proses perlu dilatihkan agar siswa terbiasa untuk
bekerja secara alamiah.

4. Bagaimana cara mendesain alat peraga?


Untuk mendesain alat peraga atau alat percobaan sederhana perlu
memperhatikan konsep yang mendasari kegunaan alat atau prinsip kerja alat
tersebut, sehingga persepsi siswa terhadap konsep yang diajarkan tidak
menyimpang. Untuk dapat mendesain alat peraga IPA yang baik, kita harus
memperhatikan persyaratan dalam mendesain alat peraga. Ada tiga
pertimbangan kelayakan untuk memilih alat peraga yang baik, antara lain:

a. Kelayakan praktis
Dalam praktik pemilihan alat peraga IPA sering dilakukan atas dasar
pertimbangan praktis, yaitu:
1) pengenalan dan pemahaman guru dengan jenis alat peraga;
2) ketersediaan alat peraga di lingkungan belajar setempat;
5.20 Pembelajaran IPA di SD 

3) ketersediaan waktu untuk mempersiapkannya;


4) ketersediaan sarana dan fasilitas pendukungnya;
5) keluwesan, yaitu mudah dibawa serta mudah digunakan pada waktu
kapan dan oleh siapa saja.

b. Kelayakan teknis/kelayakan pedagogis


Alat peraga yang dipilih harus memenuhi ketentuan kualitas, yaitu:
1) relevan dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai;
2) merangsang memotivasi terjadinya proses belajar yang optimal.

c. Kelayakan biaya
Biasanya faktor kelayakan biaya baru ditinjau bila alat peraga yang
memenuhi persyaratan teknis lebih dari satu jenis. Pertanyaan utama untuk
menjawab faktor kelayakan biaya adalah apakah biaya yang dikeluarkan
untuk pengadaan alat peraga seimbang dengan manfaat yang akan diperoleh.
Alat peraga IPA sederhana memang dibuat dengan desain dan perencanaan
yang matang yang mempertimbangkan, antara lain:
1) analisis untung rugi secara ekonomis;
2) jumlah dan jenis perkakas yang akan digunakan;
3) keterampilan yang diperlukan;
4) gambar atau bagan yang akan dibuat;
5) rancangan atau konstruksi alat; dan
6) evaluasi alat yang dibuat.

Selain memiliki nilai praktis dan nilai ekonomis, setiap alat peraga IPA
sederhana yang akan dibuat harus mempunyai nilai pedagogis. Jadi alat
peraga yang dihasilkan dapat menanamkan suatu konsep, prinsip atau teori
IPA, sehingga apabila konsep sudah dipahami oleh siswa, alat peraga tersebut
dapat merangsang siswa untuk berpikir menyusun kesimpulan dari materi
yang disampaikan yang akhirnya dapat mengefektifkan proses belajar-
mengajar.
Di samping itu alat peraga IPA sederhana yang kita buat harus memiliki
nilai bantu terhadap pelajaran IPA, yang dapat kita nyatakan dengan output
pedagogis, yaitu hasil interaksi dari kegunaan alat dengan yang dibutuhkan
dalam proses belajar mengajar. Sehingga kita dapat menentukan efektivitas
alat tersebut, yaitu dengan rumus sebagai berikut:
 PDGK4202/MODUL 5 5.21

Output pedagogis
Efektivitas alat =
harga alat

Adapun alat dan bahan yang kita butuhkan untuk membuat alat peraga
IPA yang sederhana bisa diperoleh dari lingkungan sekitar, seperti:
1) rumah dan sekitarnya: bekas botol selai, botol kopi, stoples, sendok,
piring gelas, kaleng, bekas sandal jepit dan lain-lain;
2) lingkungan sekolah: kertas, penggaris, bekas balpoint, bekas spidol,
botol tinta, kayu bekas kursi, dan meja dan lain-lain;
3) warung atau toko: dus bekas, kantong plastik, karet gelang, meteran,
balon, lilin dan lain-lain;
4) lingkungan rumah sakit: syring (suntikan), selang plastik bekas, botol
infus, botol obat, sendok obat dan lain-lain.

Selanjutnya kita lihat salah satu contoh desain alat peraga sederhana
dalam pembelajaran IPA di Sekolah Dasar, untuk melatih atau mengajarkan
kompetensi yang terkait dengan ruang lingkup dan hal berikut:

I. Ruang Lingkup: Kerja ilmiah


Inkuiri ilmiah : Merencanakan penyelidikan ilmiah. Melaksanakan penyelidikan ilmiah.
Mengkomunikasikan hasil penyelidikan ilmiah
Indikator: (a) Memperkirakan apa yang terjadi berdasarkan fenomena sederhana. yang
teramati. (b) Menentukan langkah-langkah kerja sederhana. (c) Melakukan pengamatan suatu
objek secara kualitatif dengan menggunakan seluruh indera. (d) Membandingkan benda
berdasarkan persamaan dan perbedaan ciri. (e) Mengelompokkan benda berdasar kesamaan
ciri tertentu. (f) Menunjukkan bagian-bagian dari suatu sistem. (g) Menggunakan bilangan dan
menghitung. (h) Melakukan pengukuran sederhana dengan menggunakan alat yang sesuai. (i)
Membandingkan ukuran benda. (j) Melaporkan hasil pengamatan. (k) Melaporkan hasil
pengukuran. (l) Melaporkan hasil membilang suatu benda. (m) Menarik kesimpulan.
Sub-indikator: (a) mengamati yang terjadi. (b) mendeskripsikan hasil pengamatan. (c)
membuat grafik. (d) menghitung ..... (e) membandingkan dua atau beberapa hal yang berbeda.
(f) menyusun alat-alat dan melakukan percobaan. (g) mengklasifikasi benda-benda. (h)
membuat dugaan sementara mengenai pengaruh udara pada pembakaran. (i) menyimpulkan
pengaruh udara pada pembakaran. (j) menafsirkan keadaan yang terjadi.
5.22 Pembelajaran IPA di SD 

II. Ruang Lingkup: Pemahaman konsep


Jenis Aspek Sains: Benda dan sifatnya dengan materi pokok perubahan sifat benda
Standar kompetensi: (a) Siswa mampu memahami sifat-sifat, perubahan sifat benda, dan
kegunaannya. (b) Siswa mampu memahami bahwa benda memiliki sifat yang berbeda dan
dapat mengalami perubahan serta dapat digunakan dengan berbagai cara berdasarkan
sifatnya.
Kompetensi Dasar: (a) Mendeskripsikan perubahan sifat benda yang dapat diamati. (b)
Menyimpulkan bahwa tiap wujud benda memiliki sifatnya masing-masing dan dapat
mengalami perubahan.
Hasil Belajar: (a) Menunjukkan adanya perubahan sifat benda. (b) Mendeskripsikan sifat-
sifat benda padat, cair, dan gas. Mendeskripsikan berbagai perubahan wujud benda.
Indikator: (a) mendemonstrasikan adanya perubahan sifat benda akibat pembakaran,
pemanasan, dan diletakkan di udara terbuka. (b) menjelaskan faktor yang mempengaruhi
perubahan wujud benda. Memberikan contoh perubahan wujud benda.

Alat peraga atau alat bantu yang didesain untuk pembelajaran terdiri atas
lilin, korek api, gelas, balok kayu ukuran besar dan kecil, kertas, kaca, air,
daun, kayu, plastik, kaleng, besi, tanah, batu, genteng.

Hasil Belajar Indikator Skenario Pembelajaran dan Penilaian


Melakukan 1. mengamati yang 1. Apa yang terjadi bila lilin terbakar ditutup
pengamatan terjadi pada saat dengan gelas? Api pada lilin akan..................
kualitatif benda yang terbakar Bila lilin terbakar ditutup dengan gelas,
mengguna- ditutup dengan gelas. pembakaran akan terus berlangsung.
kan seluruh
indera.

Melaporkan 2. membuat grafik 2. Buatlah grafik dari data-data berikut.


hasil hubungan waktu Besar lilin Waktu lilin Volume gelas
pengamatan/ yang digunakan menyala penutup
pengukuran untuk memadamkan A=B=C A=1 satuan 1 ukuran volume
lilin dengan volume waktu
gelas penutup. B=2 satuan 2 x lebih besar
waktu
Mengguna- 3. menghitung selisih C=3 satuan 3 x lebih besar
kan bilangan waktu untuk waktu
dan pemadaman lilin
menghitung. dengan cara 3. Sebuah lilin padam setelah ditutup oleh gelas A
menggunakan dua dalam 2 satuan waktu; bila volume gelas yang
gelas penutup digunakan lebih besar 3 x maka lilin akan
yang besarnya padam setelah.... satuan waktu.
berbeda.
 PDGK4202/MODUL 5 5.23

Hasil Belajar Indikator Skenario Pembelajaran dan Penilaian


Membanding- 4. membandingkan 4. Mana yang lebih cepat terbakar, 1 lembar kertas
kan waktu waktu yang folio yang langsung dibakar atau 1 lembar folio
dibutuhkan untuk yang diremas-remas jadi bulat seperti bola
membakar dua
lembar kertas yang
sama besar
dengan cara
pembakaran yang
berbeda.
Menentukan 5. menyusun alat-alat 5. Gambarlah susunan alat-alat pada percobaan
langkah kerja dan melakukan pembakaran memerlukan udara yang telah
sederhana percobaan kamu lakukan.
pembakaran
memerlukan
udara.
Menghitung 6. menentukan 6. Mana yang lebih cepat terbakar, balok kayu
dan mem- pembakaran yang yang besar atau balok kayu yang kecil?
bandingkan lebih cepat pada
benda-benda yang
bentuknya
berbeda.
Mengelom- 7. mengklasifikasi 7. Susunlah urutan benda-benda yang mudah dan
pokkan ben- benda-benda yang sukar terbakar dari daftar benda-benda berikut:
da berdasar mudah dan sukar kertas, kaca, air, daun, kayu, plastik, kaleng,
kesamaan terbakar. besi, tanah, batu, genteng, korek api.
ciri.

Memperkirakan 8. membuat dugaan 8. a. Mengapa lilin dapat menyala kalau


apa yang sementara dibakar?
terjadi mengenai b. Mengapa lilin menyala padam
berdasarkan pengaruh udara setelah beberapa saat ditutup
fenomena pada pembakaran. gelas?
sederhana.
9. Siswa dapat 9. Lilin menyala dibiarkan pada udara terbuka
menyimpulkan akan.... lalu bila ditutup dengan gelas nyalanya
pengaruh udara akan.... disebabkan oleh.... dalam gelas
pada pembakaran. berkurang. Jadi.... mempengaruhi pembakaran.

Menafsirkan 10. Dari grafik yang 10.


data. dibuat berda-
Volume Gelas

sarkan data, dapat


menafsirkan
keadaan yang Waktu pemadaman lilin
terjadi.
Dari grafik, dapat disimpulkan bahwa
makin besar gelas, makin.... lilin menyala.
5.24 Pembelajaran IPA di SD 

Secara umum, setelah kita mengetahui standar kompetensi yang


diharapkan dimiliki siswa, kita mengidentifikasi kompetensi dasar dari
standar kompetensi tersebut, kemudian mengidentifikasi hasil belajar yang
diharapkan, dan mengidentifikasi indikator dari hasil belajar terkait, serta
memperhatikan materi pokok dari pembelajaran yang akan disampaikan
tersebut. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang menggambarkan skenario
pembelajaran dan evaluasi dibuat mengacu pada kompetensi dasar, hasil
belajar, dan lain-lain yang disebutkan di atas. Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran dapat dilengkapi dengan Lembar Kerja Siswa (LKS). Berikut
merupakan contoh desain alat peraga IPA sederhana dalam bentuk LKS.

No. Alat/bahan Kegiatan Pembelajaran Pengamatan


1. - lilin 1.1 Tempelkan dua buah lilin yang sama Kedua lilin
- gelas ukurannya, nyalakan kedua lilin tersebut. tersebut....
1.2 Tutuplah lilin A dengan gelas dan biarkan lilin Lilin A akan....
B. sedangkan lilin B ....
Perbedaan pada lilin
A dan lilin B
disebabkan oleh....

2. - lilin 2.1 Tempelkan lilin pada tempat lilin, taruhlah di Nyala lilin akan....
- gelas atas meja, dan nyalakan lilin tersebut.
- lidi 2.2 Tutup dengan gelas besar, amati apa yang Nyala lidi akan....
terjadi.
2.3 Geserkan gelas beserta lilin ke pinggir meja
(lihat gambar). Lalu masukkan lidi yang
menyala melalui mulut gelas.

3. - lilin 3.1 Tempelkan lilin pada piring, isilah piring - apa yang
- piring dengan air. terjadi dengan
- gelas 3.2 Nyalakan lilin tersebut, tutup dengan gelas nyala lilin?
- air (lihat gambar). Amati apa yang terjadi? - apa yang
- korek api terjadi dengan
air?
 PDGK4202/MODUL 5 5.25

No. Alat/bahan Kegiatan Pembelajaran Pengamatan

4. - lilin 4.1 Ambillah tiga buah lilin yang sama besarnya. - Dari ketiga
- korek api Tempelkan lilin tersebut pada tempatnya di lilin tersebut
- gelas besar atas meja. Kemudian nyalakan ketiga-tiganya. lilin mana
- gelas kecil 4.2 Tutuplah satu lilin dengan gelas yang besar, yang tetap
tutup lagi sebuah dengan gelas yang lebih menyala?
kecil (lihat gambar). - Lilin mana
Lilin yang terakhir dibiarkan. yang lebih
cepat padam?
a)

b)

5. - kertas 5.1 Ambillah dua lembar kertas yang kira-kira - Kertas mana
- korek api sama ukurannya, remaslah salah satu kertas yang lebih
(lihat gambar). Kemudian lembar kertas dan cepat habis
gumpalan kertas tadi dibakar pada waktu terbakar?
yang sama. Amatilah yang terjadi. - Adakah sisa
5.2 Adakah perbedaan pada pembakaran kedua pembakaran?
kertas tadi?
5.3 Kertas mana yang lebih cepat terbakar habis?
Mengapa?

Contoh desain alat peraga sederhana IPA SD untuk kompetensi dasar :


menyimpulkan tiap wujud benda memiliki sifatnya dan dapat mengalami
perubahan, serta mendeskripsikan hubungan antara sifat bahan dengan
kegunaannya; dengan wujud benda yang dijelaskan adalah air maka
diperlukan alat dan bahan berupa: (1) Air, (2) Gayung air, (3) Bambu, (4)
Sabun, (5) Kertas, (6) Plastisin.
Misalkan untuk menjelaskan bahwa tentang gerakan air bermanfaat
untuk kesejahteraan makhluk hidup, kita dapat mendemonstrasikan mencuci
tangan dengan sabun lalu dibilas dengan air yang dituangkan dari gayung
atau dari kran. Alat peraga yang kedua adalah menggunakan bambu, dengan
5.26 Pembelajaran IPA di SD 

dilakukan hal berikut: (1) bambu dipotong pada ujung luar masing-masing
batas ruasnya; (2) selanjutnya, bambu dibelah dua dengan ukuran yang sama;
(3) kemudian salah satu batas ruas bambu diberi lubang seperti dilihat pada
Gambar 5.1 sehingga memungkinkan air mengalir melalui lubang tersebut;
(4) selanjutnya tutup lubang yang telah dibuat dengan plastisin, isilah belahan
bambu dengan air sampai penuh tetapi jangan sampai meluap; (5) setelah
penuh letakkan 2 potong kertas berukuran kecil pada ujung bambu yang batas
ruasnya tidak dilubangi. Kertas akan tampak terapung di bagian tersebut; (6)
selanjutnya lubang yang ditutup plastisin dibuka dan air akan mengalir
melalui lubang tersebut. Sejalan dengan air yang mengalir, kertas yang
terapung akan berpindah tempat mengikuti air yang mengalir tersebut.
Alat peraga pada Gambar 5.1 membantu dalam menjelaskan cara
memanfaatkan gerakan air dan menunjukkan kerugian yang akan ditimbulkan
oleh gerakan air. Pada gambar 2 ditunjukkan bahwa air mengalir seluruhnya
melalui lubang, sedang pada 3, karena lubang ditutup maka air meluap.
Untuk menjelaskan bahwa gerakan air banjir dapat merugikan makhluk
hidup, dapat gunakan alat peraga dengan alat dan bahan yang serupa.
Prosedurnya seperti berikut: (1) letakkan salah satu ujung bambu tersebut
sedikit lebih tinggi dari ujung yang lainnya; (2) isilah belahan bambu dengan
air, menggunakan gayung. Perhatikan air mengalir melalui lubang yang telah
dibuat; (3) kemudian, tutup lubang tersebut dan air tetap ditambah.
Perhatikan apa yang terjadi?

Gambar 5.1.
Desain alat peraga manfaat dan kerugian gerakan air
 PDGK4202/MODUL 5 5.27

Untuk menjelaskan bahwa air mengalir dari tempat tinggi ke tempat


yang lebih rendah, alat dan bahan yang dibutuhkan adalah (1) dua buah botol
limun; (2) selang kecil panjang 0,5 m; (3) meja; dan (4) kursi. Prosedur
penyiapannya adalah (1) isi salah satu botol limun dengan air sampai kira-
kira ¾ bagian; (2) letakkan di atas meja; (3) isi selang kecil dengan air,
setelah penuh tutup salah satu ujungnya dengan ibu jari sehingga air tidak
keluar lagi; (4) botol lainnya letakkan di atas kursi. hubungkan kedua botol
tersebut dengan selang kecil yang telah diisi air. Caranya seperti berikut:
masukkan salah satu ujung selang ke dalam botol yang berisi air sementara
ujung lainnya tetap ditutup dengan ibu jari, berikutnya ujung selang lainnya
dimasukkan ke dalam botol yang satunya lagi. Perhatikan apa yang terjadi?
Ternyata air akan mengalir dari botol yang berada di atas meja ke dalam
botol yang berada di atas kursi. Berikutnya dilakukan percobaan serupa
dengan botol yang diisi air berada di atas kursi sementara botol lainnya tanpa
diisi air di atas meja, lalu perhatikan apa yang terjadi. (lihat Gambar 5.2).
Untuk menjelaskan tentang permukaan air yang tenang selalu mendatar,
dibutuhkan alat dan bahan berupa: (1) dua buah gelas; (2) air; (3) penghapus
papan tulis/kapur tulis. Prosedur penyiapannya adalah (1) isi dua buah gelas
tersebut dengan air sama banyaknya sampai kira-kira setengah bagiannya; (2)
salah satu alas gelas, yang terletak di sebelah kiri, diganjal dengan penghapus
papan tulis/kapur tulis; (3) selanjutnya perhatikan permukaan air pada
masing-masing gelas tersebut (lihat Gambar 5.3).

Gambar 5.2.
Desain alat peraga untuk materi air mengalir dari tempat tinggi ke tempat
yang lebih rendah
5.28 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 5.3.
Desain Alat Peraga Permukaan Air yang Tenang selalu Datar

Untuk menjelaskan bahwa air menekan ke segala arah dan semakin ke


dalam tekanan semakin besar, dibutuhkan alat dan bahan berupa: (1) kaleng
biskuit; (2) platisin (malam/wax); (3) air; (4) alat pelubang kaleng. Prosedur
penyiapannya adalah (1) buat 3 buah lubang kaleng secara vertikal mulai
dari atas, tengah dan bawah dengan ukuran yang sama; (2) tutup lubang
tersebut dengan plastisin (malam); (3) isi kaleng dengan air sampai penuh;
(4) Letakkan di pinggir meja; (5) selanjutnya secara bersamaan plastisin
(malam) penutup dibuka. Perhatikan apa yang terjadi (lihat Gambar 5.4).
Untuk menjelaskan bahwa air meresap melalui celah-celah kecil
dibutuhkan alat dan bahan berupa: (1) gelas kaca; (2) pasir; (3) air. Prosedur
penyiapannya adalah (1) isi gelas dengan pasir sampai penuh; (2) padatkan
pasir-pasir tersebut; (3) siram pasir dalam gelas dengan air; (4) perhatikan
bagaimana air bergerak melalui pasir di dalam gelas.

Gambar 5.4.
Desain Alat Peraga Tentang Materi Air Menekan ke Segala Arah dan
Semakin ke dalam Tekanannya Semakin Besar
 PDGK4202/MODUL 5 5.29

Untuk menjelaskan tentang air dapat berubah wujud jika


dipanaskan/didinginkan dibutuhkan alat dan bahan berupa: (1) lampu
spirtus/kompor; (2) kaleng susu/ceret; (3) air; (4) piring kaca tahan panas; (5)
kaki tiga. Prosedur penyiapannya adalah (1) isi kaleng susu/ceret dengan air
kira-kira sepertiga bagian; (2) didihkan di atas lampu spirtus/kompor; (3) bila
sudah mendidih perhatikan apa yang dikeluarkan dari kaleng susu/ceret. Uap
air, bukan?; (5) tahan uap air dengan piring kaca persis di atas kaleng
susu/ceret. Perhatikan apa yang terjadi (lihat Gambar 5.5).

Gambar 5.5.
Desain Alat Peraga Tentang Air dapat Berubah Wujud jika
Dipanaskan/Didinginkan

Untuk menjelaskan tentang air dapat melarutkan berbagai macam zat


dibutuhkan alat dan bahan berupa: (1) gelas 6 buah; (2) air dingin/panas; (3)
garam/gula; (4) minyak; (5) pengaduk. Prosedur penyiapannya adalah (1) isi
3 buah gelas dengan air dingin dan 3 buah gelas dengan air panas; (2) isi
keenam gelas masing-masing dengan satu sendok garam gula dan minyak;
(3) kemudian diaduk sebentar; (4) perhatikan apa yang terjadi.
Demikianlah beberapa contoh desain alat peraga sederhana IPA SD
untuk menjelaskan sifat perubahan wujud air. Sekarang, kita akan membahas
tentang penggunaan alat peraga sederhana IPA tentang gerakan air yang
dapat digunakan untuk menjelaskan tentang makhluk hidup. Misalkan, yang
pertama adalah manfaat air mengalir dalam membersihkan tangan. Prosedur
penyiapannya adalah (1) sebelum kegiatan dimulai siswa diberi pertanyaan
terlebih dahulu tentang apakah gerakan air memberikan manfaat bagi
manusia? Siswa dihadapkan dengan masalah; beri waktu untuk siswa
5.30 Pembelajaran IPA di SD 

memikirkan jawabannya; (2) perlihatkan tangan yang kotor, misalnya bekas


kapur, tanyakan pada siswa bagaimana cara membersihkannya. Siswa
ditugaskan melakukan pengamatan dan penyampaian pendapat berdasarkan
pengamatannya. Jawaban siswa diarahkan pada mencuci tangan; (3)
peragakan cara mencuci tangan menggunakan sabun dan dibilas dengan air
mengalir dari gayung atau dari kran; (4) lalu siswa diminta untuk mengamati
tangan yang sebelumnya kotor, apakah tangan telah bersih atau tidak (siswa
diminta penyimpulkah hasil pengamatannya).
Alat peraga yang kedua adalah menggunakan sebilah bambu seperti
gambar yang didesain pada Gambar 5.1. Prosedur penyiapannya adalah (1)
sampaikan menjelaskan yang membawa pikiran siswa untuk membayangkan
air yang mengalir di sungai; (2) tutup lubang yang ada pada salah satu
pembatas ruas bambu dengan plastisin lalu isi bilahan bambu dengan air; (3)
setelah penuh letakkan beberapa potong kertas minyak di atasnya. Siswa
diminta untuk mengamati dan mencatat posisi kertas di atas air sebelum
plastisin dibuka; (4) lepas plastisin sehingga air mengalir ke luar dan biarkan
air mengalir sampai habis; (5) tanyakan pada siswa, bagaimana posisi kertas
sekarang, berpindah atau tetap (siswa diminta mengkomunikasikan hasil
pengamatannya); (6) siswa diminta untuk menyimpulkan (siswa diarahkan
untuk menjawab bahwa manfaat air yang bergerak antara lain dapat
memindahkan benda yang terapung di atasnya); (7) menjelaskan kepada
siswa tentang cara memanfaatkan sungai untuk transportasi, misalkan antara
lain untuk pengangkutan kayu gelondongan, menggerakkan perahu dan
sebagainya.
Untuk materi tentang gerakan air banjir dapat merugikan makhluk hidup,
digunakan alat peraga yang serupa dengan percobaan kedua di atas. Prosedur
penyiapannya adalah (1) memberi penjelasan yang menganalogikan bambu
dengan sungai. Angkatlah salah satu ujung bambu sehingga lebih tinggi dari
ujung lainnya yang ada lubangnya; (2) isi bambu dengan air secara perlahan-
lahan dari ujung bambu yang letaknya paling tinggi. Siswa diminta untuk
mengamati hal yang terjadi, yaitu air akan mengalir semua melalui lubang
yang telah dibuat; (3) peragaan berikutnya menutup lubang yang ada dengan
plastisin lalu siswa diminta pendapatnya, apa akibat yang terjadi (jawaban
anak merupakan dugaan sementara); (4) isilah kembali bambu dengan air
mulai dari bagian ujung yang letaknya paling tinggi dengan perlahan-lahan.
Apa yang terjadi? Aliran air menjadi terhambat, lambat laun meluap ke
pinggir dan seterusnya membasahi daerah lainnya; (5) setelah mencocokkan
 PDGK4202/MODUL 5 5.31

apakah dugaan siswa tepat atau tidak, lalu lanjut kegiatan dengan pertanyaan
tentang bagaimana bila kejadian tersebut terjadi di sungai yang ada di sekitar
kita (jawaban yang diharapkan dari siswa adalah akan terjadi banjir),
kemudian bertanya kepada siswa tentang apa akibatnya dari banjir (siswa
diminta untuk meramalkan akibat yang mungkin akan muncul); (6)
pertanyaan lanjutan, dengan memperhatikan plastisin yang digunakan untuk
menutupi lubang pada bambu, adalah apa yang dapat menyebabkan saluran
sungai dapat tertutup/tersumbat (jawaban yang diharapkan antara lain adalah
sampah).
Untuk materi tentang air mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat
yang rendah dapat digunakan alat peraga seperti pada Gambar 5.2. Prosedur
penyiapannya adalah (1) tempatkan sebuah botol di atas meja dan yang
lainnya di atas kursi, siswa untuk diminta mengamati variabel perbedaan
ketinggian; (2) isi botol yang berada di atas meja dengan air sampai tiga
perempat bagian dan biarkan botol di atas kursi tetap kosong. Sebelum
memindahkan air siswa diminta untuk memberikan pendapatnya mengenai
apa yang terjadi (siswa memberikan dugaan sementara); (3) berikutnya
hubungkan botol di atas meja dengan botol di atas kursi dengan
menggunakan selang yang telah diisi air. Siswa diminta untuk mengamati
peristiwa yang terjadi; (4) setelah air berpindah semua, siswa diajak
membahas apakah dugaan sementara siswa terbukti atau tidak; (5)
selanjutnya percobaan di balik botol kosong di atas meja dan botol berisi air
di atas kursi. Siswa diminta membuat dugaan sementara tentang hal yang
akan terjadi. Percobaan dilakukan seperti di atas dan siswa diminta untuk
mengamati hal yang terjadi; (6) siswa diajak berdiskusi untuk menyimpulkan
dari dua pengamatannya (kesimpulan yang diharapkan adalah bahwa air
mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah).
Berikutnya kita bahas mengenai penggunaan alat peraga yang
menjelaskan tentang permukaan air yang tenang selalu mendatar. Prosedur
penyiapannya adalah (1) isi dua buah gelas dengan air sampai setengah
bagian. Letakkan keduanya pada meja yang rata; (2) salah satu alas sisi
sebelah kiri diganjal dengan kapur tulis; (3) siswa diminta untuk mengamati
keadaan permukaan air pada kedua gelas tersebut dan untuk mengukur
ketinggian masing-masing permukaan air tersebut dari atas meja secara tegak
lurus; (4) hasil pengukuran didiskusikan, membahas tentang apakah berbeda
atau tidak ketinggian permukaan air pada kedua gelas tersebut; (5) jawaban
siswa merupakan kesimpulan dari hasil pengamatan siswa (yaitu permukaan
5.32 Pembelajaran IPA di SD 

air yang tenang selalu datar); (6) siswa diminta untuk memberikan contoh
pemanfaatan sifat air, guru dapat mengarahkan siswa dengan menjelaskan
bagaimana seorang pekerja bangunan mengukur ketinggian dua buah sisi
jendela yang akan dipasang pada sebuah bangunan (waterpas).
Untuk materi tentang air menekan ke segala arah dan semakin ke dalam
tekanan semakin besar, prosedur penyiapannya adalah (1) lubangi kaleng dan
tutup lubang-lubang tersebut dengan plastisin; (2) isi kaleng dengan air
sampai penuh, kemudian secara bersamaan plastisin penutup lubang dibuka,
yang mengakibatkan air memancar dari ketiga lubang tersebut; (3) siswa
diminta untuk mengamati dan membandingkan pancaran air dari setiap
lubang; (4) siswa diminta mendiskusikan hasil pengamatannya, dengan
diberikan pertanyaan mana yang pancaran terjauh dan yang terdekat,
kemudian pertanyaan apa penyebab terjadinya perbedaan pancaran tersebut;
(5) siswa diarahkan untuk mendapat kesimpulan bahwa semakin dalam air
semakin kuat tekanannya. Kesimpulan dapat dihubungkan dengan jarak jauh
dekatnya pancaran air dalam kaleng.
Untuk materi tentang air meresap melalui celah-celah kecil, penggunaan
alat peraga sebagai berikut: (1) isi gelas yang berwarna bening dengan pasir
sampai penuh, lalu siram air dalam gelas dengan air yang telah diwarnai
dengan warna hitam; (2) siswa diminta mengamati pergerakan air di antara
butiran-butiran pasir tersebut; (3) siswa diberi pertanyaan tentang mengapa
air dapat meresap ke bawah melalui butiran pasir. Kesimpulan yang
diharapkan adalah karena di dalam pasir ada celah-celah yang bisa dilalui
oleh air.
Penggunaan alat peraga berikutnya adalah yang berkaitan dengan materi
tentang air dapat berubah wujud jika dipanaskan/didinginkan. Prosedurnya
adalah sebagai berikut: (1) isi kaleng susu/ceret dengan air sampai sepertiga
bagian; (2) didihkan air di atas nyala lampu spritus/kompor. Arahkan siswa
untuk memperhatikan variabel pemanasan; (3) siswa diminta mengamati dan
diberi pertanyaan tentang apa yang keluar dari dalam kaleng ketika air dalam
kaleng sudah mendidih (siswa mengajukan dugaan sementara); (4) untuk
membuktikan dugaan sementara tersebut, dekatkan piring pada bagian atas
kaleng, lalu siswa diminta untuk mengamati hal yang terjadi; (5) siswa
diberikan fakta bahwa ternyata terdapat air pada piring. Siswa diminta
memperkirakan faktor yang dapat menyebabkan hal tersebut terjadi,
memperhatikan variabel pemanasan dan perkiraan suhu di udara lebih dingin
dibandingkan dengan di dalam kaleng, dan diarahkan untuk mengambil
 PDGK4202/MODUL 5 5.33

kesimpulan bahwa air dapat berubah menjadi uap akibat pemanasan dan uap
air dapat berubah menjadi air karena didinginkan; (6) siswa diminta untuk
menerapkan konsep, dengan memberikan contoh terjadinya hujan.
Penggunaan alat peraga berikutnya adalah tentang air dapat melarutkan
berbagai macam zat. Prosedur pembelajaran tersebut adalah sebagai berikut:
(1) isi 3 gelas dengan air dingin dan 3 gelas dengan air panas sampai
setengah bagian pasangkan antara gelas yang berisi air panas dan air dingin
tersebut. Masukkan satu sendok gula ke dalam pasangan gelas I, satu sendok
garam ke dalam pasangan gelas II dan satu sendok minyak ke dalam
pasangan gelas III; (2) tugaskan siswa untuk mengamati hal yang terjadi; (3)
aduk air dan gula, air dan garam, serta air dan minyak pada gelas masing-
masing selama kurang lebih 1 menit. (3) siswa diminta mengamati hal yang
terjadi dan membandingkan dengan keadaan sebelum diaduk; (4) ajukan
pertanyaan kepada siswa tentang keadaan gula dan garam sesudah dan
sebelum diaduk. Kesimpulan yang diharapkan adalah bahwa gula dan garam
dapat larut dalam air. Siswa ditugaskan juga untuk membandingkan
kecepatan larutnya garam dan gula pada gelas yang berisi air panas dan air
dingin. Kesimpulan yang diharapkan adalah panas dapat mempercepat
larutnya suatu zat; (5) siswa diminta untuk menjelaskan yang terjadi pada air
dan minyak. Kesimpulan yang diharapkan adalah bahwa minyak tidak dapat
larut dalam air
Berikut ini disampaikan contoh menganalisis materi pokok: Ciri-ciri dan
kebutuhan makhluk hidup guna mendesain alat peraga atau alat bantu
pembelajaran. Agar dapat mendesain alat peraga yang tepat untuk materi
pokok: ciri-ciri dan kebutuhan makhluk hidup, maka perlu mengkaji tentang
hal-hal berikut yang diharapkan tercapai melalui pembelajaran, yaitu standar
kompetensi adalah siswa mampu memahami ciri-ciri dan kebutuhan
makhluk hidup ..., dst; kompetensi dasar adalah mendeskripsikan ciri-ciri
dan kebutuhan makhluk hidup; hasil belajar adalah membandingkan ciri-ciri
makhluk hidup dan makhluk tak hidup, menggolongkan makhluk hidup
berdasarkan ciri-cirinya, mengidentifikasi kebutuhan makhluk hidup; serta
indikator, yang antara lain, adalah mengidentifikasi ciri-ciri makhluk
hidup dan menggolongkan hewan dan tumbuhan berdasarkan
persamaan ciri-cirinya. Sub materi pokok yang disampaikan mencakup
makhluk hidup (1) bernapas dan alat pernafasan berbeda-beda, (2)
memerlukan makanan untuk bergerak, tumbuh, perkembangbiakan, dan
memperbaiki bagian yang rusak; (3) bergerak dengan berbagai cara; (4)
5.34 Pembelajaran IPA di SD 

tumbuh; (5) berkembang biak; (6) menerima dan menanggapi rangsang; (7)
menyesuaikan diri terhadap lingkungan sebagai usaha untuk
mempertahankan hidup; (8) dapat digolongkan berdasarkan persamaan ciri.
Berdasarkan sub materi pokok atau subpokok bahasan tersebut,
ditentukan metode dan pendekatan yang sesuai, yang mungkin lebih dari
satu macam (multimetode). Melalui subpokok bahasan tersebut dapat pula
dikembangkan keterampilan ilmiah, yaitu: (1) melakukan pengamatan suatu
objek secara kualitatif dengan menggunakan seluruh indera terhadap cara
makhluk hidup bernapas; ciri-ciri, bentuk, nama alat pernapasan alat
pernapasan; cara makhluk hidup bergerak; cara berkembang biak; cara
bereaksi terhadap rangsang; cara beradaptasi; (2) mengelompokkan benda
berdasar kesamaan ciri tertentu; (3) memperkirakan yang terjadi berdasarkan
fenomena sederhana. yang teramati; (4) Melakukan pengukuran sederhana
dengan menggunakan alat yang sesuai tentang pertumbuhan makhluk hidup
dalam kurun waktu tertentu; (5) membandingkan berdasarkan persamaan dan
perbedaan ciri. tentang pertumbuhan yang tidak sama cepat; tinggi rata-rata
anak pada usia yang berbeda; perbedaan tinggi anak-anak pada usia yang
sama; perbedaan antarmakhluk hidup yang satu dengan yang lain
berdasarkan ciri-ciri tertentu; (6) melaporkan hasil pengamatan dan
pengukuran; (7) menarik kesimpulan.
Berdasarkan analisis keterampilan ilmiah tersebut di atas, dapat
dipertimbangkan penggunaan metode, yang antara lain, sebagai berikut: (1)
metode percobaan dapat digunakan untuk menjelaskan tentang gerak
(makhluk hidup bergerak dengan berbagai cara); tumbuh (mengadakan
percobaan dengan menanam kacang pada media serbuk gergaji atau pasir
bersih); makhluk hidup bereaksi terhadap rangsang (mengadakan percobaan
dengan menyentuh daun tumbuhan putri malu atau menyentuh bagian tubuh
bekicot); penggolongan makhluk hidup (menggolongkan makhluk hidup
berdasarkan persamaan ciri); (2) metode demonstrasi dapat digunakan untuk
menjelaskan makhluk hidup bernafas dan makhluk hidup memerlukan
makanan; (3) metode ceramah dan tanya jawab dapat digunakan untuk
menjelaskan makhluk hidup bernapas dan perkembangbiakan hewan dan
tumbuhan.
Contoh desain alat peraga IPA untuk mendukung metode percobaan
yang menjelaskan tentang ciri-ciri makhluk hidup dan penggolongan
makhluk hidup adalah (1) gambar bermacam-macam alat pernapasan; (2)
gambar rantai makanan dan jaring-jaring makanan; (3) desain peralatan untuk
 PDGK4202/MODUL 5 5.35

percobaan tumbuh serta menerima dan menanggapi rangsang. Peralatan


tersebut berupa bingkai kayu yang diisi dengan pasir bersih yang basah atau
serbuk gergaji yang basah seperti gambar berikut. Untuk menyampaikan
pembelajaran dengan menggunakan alat peraga butir nomor 3), perlu
dikembangkan pertanyaan, yang antara lain: (a) ke arah mana tumbuhan akan
tumbuh? (b) ke arah mana pucuk daun/tunas tumbuh? (c) apa yang akan
terjadi bila bingkai kayu diletakkan terbalik? Cara membuat bingkai
pertumbuhan sebagai berikut.

Gambar 5.6.
Desain Alat Percobaan Tumbuh serta Menerima dan Menanggapi Rangsang

Contoh alat peraga untuk percobaan menerima dan menanggapi


rangsang lain, khusus tentang pengaruh cahaya terhadap arah pertumbuhan
adalah seperti berikut. Pertanyaan yang perlu dikembangkan antara lain
adalah (a) perbedaan apa yang tampak pada kedua kotak tersebut? (b) apa
yang menyebabkan perbedaan tersebut?
5.36 Pembelajaran IPA di SD 

(a)

(b)

Gambar 5.7.
Alat Peraga untuk Percobaan Menerima dan Menanggapi

Contoh alat peraga lain adalah bekicot (siput) dan sedikit garam yang
dapat membantu dalam menjelaskan makhluk hidup menerima dan
menanggapi rangsang. Pertanyaan yang perlu dikembangkan adalah (a) apa
yang terjadi bila bekicot disentuh pada bagian antena? (b) apa yang akan
terjadi bila garam ditaruh di depan bekicot yang sedang berjalan?
Contoh alat peraga yang tecantum pada Gambar 5.8. sampai dengan
Gambar 5.11. digunakan untuk menjelaskan hal berikut.
1. Cahaya merambat lurus (Gambar 5.8.) dengan pertanyaan: (a) bila dibuat
lubang yang tepat sama tinggi dengan lampu, bagaimana tangkapan
sinarnya pada layar? (b) bila dibuat lubang lain di samping, di atas, atau
di bawah lubang pertama, bagaimana arah tangkapan sinarnya pada
layar?
 PDGK4202/MODUL 5 5.37

Gambar 5.8.
Percobaan Cahaya Merambat Lurus

2. Cahaya menembus benda bening (Gambar 5.9.) dengan pertanyaan: (a)


bagaimana daya tembus sinar pada gelas berisi air bening? (b)
bagaimana daya tembus sinar pada gelas berisi lumpur?

Gambar 5.9.
Percobaan Cahaya Menembus Benda Bening

3. Cahaya putih terdiri dari berbagai macam warna (Gambar 5.10). dengan
pertanyaan: ada berapa macam warna yang tampak dari hasil pembiasan
tersebut?

Gambar 5.10.
Alat Peraga Percobaan Cahaya Putih Terdiri dari Berbagai Macam Warna
5.38 Pembelajaran IPA di SD 

4. Cahaya dan penglihatan (Gambar 5.11) adalah membuat kamera lubang


jarum seperti pada Gambar 5.11. Alat tersebut dapat ditugaskan kepada
siswa dengan bimbingan guru. Pertanyaan yang perlu dikembangkan
adalah (a) bagaimana penampakan gambar pada layar dan (b) bagaimana
caranya agar gambar tampak lebih terang, (c) apa yang terjadi bila
diameter lubang diperbesar menjadi 1 cm, apakah gambar semakin jelas
atau sebaliknya? Mengapa demikian?

Gambar 5.11.
Alat Peraga Percobaan Cahaya dan Penglihatan

Untuk menjelaskan tentang gaya dapat dipertimbangkan alat peraga


sederhana yang tercantum pada Gambar 5.12 sampai dengan Gambar 5.15.
berikut.
1) Percobaan tentang Gaya Tarik atau Gaya Dorong
Dapat melalui pengamatan dalam kehidupan sehari-hari, kemudian
mengadakan percobaan menarik benda menggunakan karet elastik.
Panjang karet diukur sebelum dan sesudah percobaan, seperti pada
gambar berikut.

Gambar 5.12.
Percobaan Tentang Gaya Tarik atau Gaya Dorong
 PDGK4202/MODUL 5 5.39

2) Percobaan tentang gaya gesekan (friksi). Percobaan dapat menggunakan


kotak bekas sepatu yang diisi dengan macam-macam benda, kemudian
kotak tersebut ditarik menggunakan timbangan pegas pada permukaan
yang berbeda-beda, seperti permukaan meja yang licin, permukaan yang
kasar, di atas tanah, dan sebagainya. Bila tidak memiliki timbangan
pegas, Anda dapat menggunakan karet elastik yang diukur sebelum dan
sesudah percobaan.

(a)

(b)

(c)

(d)

Gambar 5.13.
Percobaan Tentang Gaya Gesekan (friksi)

3) Percobaan gaya magnet


a. Melakukan percobaan dengan magnet: misalnya, dengan memasukkan
jarum ke dalam botol yang berisi air dan kemudian mencoba
mengeluarkan jarum tersebut dengan menggunakan magnet.
5.40 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 5.14a.
Alat Peraga Percobaan Gaya Magnet

b. Mengadakan percobaan untuk menarik berbagai benda dengan


menggunakan magnet (benda logam maupun bukan logam). Kemudian
siswa menggolong-golongkan benda apa saja yang dapat ditarik oleh
magnet dan benda apa saja yang tidak dapat ditarik oleh magnet.

Gambar 5.14b.
Alat Peraga Percobaan Gaya Magnet

4) Percobaan Pesawat Sederhana


Prinsip pesawat sederhana adalah untuk memudahkan pekerjaan. Untuk
membuktikan bahwa pesawat sederhana dapat memudahkan pekerjaan,
dilakukan percobaan menggunakan bidang miring, tuas/pengungkit, dan
katrol. Misalkan, percobaan dengan bidang miring : Kaitkan elastik pada
mobil mainan yang diberi beban cukup berat, lalu angkat mobil ke atas
dengan menggunakan elastik tersebut. Berapa panjang peregangan
elastik tersebut? Buat suatu bidang miring, dan tarik mobil di sepanjang
bidang miring. Berapa panjang peregangan elastiknya? Bandingkan
dengan peregangan elastik pada percobaan pertama. Untuk jelasnya,
perhatikan gambar berikut:
 PDGK4202/MODUL 5 5.41

Gambar 5.15.
Percobaan Pesawat Sederhana dengan Bidang Miring

Contoh alat peraga lain adalah alat yang digunakan untuk menjelaskan
perubahan wujub benda dan perpindahan panas, seperti yang tercantum pada
penjelasan dan gambar-gambar berikut.
1) Percobaan tentang perubahan wujud benda akibat pemanasan atau
pendinginan. Percobaan dapat dilakukan di rumah yaitu dengan
membuat es (perubahan wujud dari air menjadi es), atau perubahan dari
es menjadi air (memerlukan kalor). Di samping itu juga membahas
perubahan benda padat menjadi gas, dengan mengamati ukuran kamfer
(kapur barus) yang semakin lama semakin kecil.
2) Percobaan panas dapat menyebabkan udara memuai. Susun rangkaian
alat seperti Gambar 5.16. Catatan: Sebelum percobaan balon sebaiknya
ditarik-tarik dahulu atau ditiup lalu dikempeskan lagi agar lebih lentur
dan cepat memuai bila botol dipanaskan. Gunakan air yang benar-benar
panas (bukan suam-suam kuku) agar percobaan berhasil dengan baik.
Kembangkan pertanyaan seperti: Apa yang terjadi bila botol tersebut
direndam dalam air panas?

Gambar 5.16.
Alat Peraga Percobaan Panas Menyebabkan Udara Memuai
5.42 Pembelajaran IPA di SD 

3) Percobaan tentang perpindahan panas


a. Perpindahan panas secara konveksi: Percobaan dapat dilakukan
melalui dua cara: pertama, masukkan botol kecil berisi air panas
yang diberi warna ke dalam wadah kaca berisi air dingin. Apa yang
terjadi? Kedua, panaskan air dalam gelas beker tahan panas hingga
mendidih, lalu tetesi dengan cairan warna (boleh juga tinta). Apa
yang terjadi? Apakah suatu aliran di dalam air mendidih tersebut
dapat terlihat?

Gambar 5.17.
Alat Peraga Percobaan Perpindahan Panas secara Konveksi

b. Perpindahan panas secara konduksi: Ada dua percobaan yang dapat kita
lakukan, yaitu: pertama, masukkan batang kaca, plastik, logam, kayu ke
dalam wadah berisi air panas. Setelah beberapa waktu, peganglah
bagian ujung dari batang-batang tersebut. Manakah yang lebih cepat
panas? Percobaan kedua adalah dengan membuat spiral dari kawat, lalu
dekatkan spiral tersebut pada sebatang lilin yang menyala. Apa yang
terjadi? Mengapa demikian?

Gambar 5.18.
Alat Peraga Percobaan Perpindahan Panas secara Konduksi
 PDGK4202/MODUL 5 5.43

Pembahasan tentang perpindahan panas dapat dikaitkan dengan


kehidupan sehari-hari, antara lain, mengapa pegangan alat dapur atau
alat untuk solder menggunakan kayu atau plastik. Melalui percobaan
tersebut, diharapkan siswa dapat menyimpulkan bahan-bahan yang
termasuk konduktor (penghantar panas) dan isolator (bukan penghantar
panas).

Berikut akan kita bahas tentang alat peraga untuk percobaan tentang
peranan tumbuhan hijau bagi makhluk hidup lain (lihat Gambar 5.19). Untuk
percobaan bahwa tumbuhan memerlukan air, hal yang dilakukan adalah (1)
sediakan dua buah botol yang sama besarnya, dan tanaman yang telah
dibersihkan akarnya; (2) masukkan tanaman ke dalam botol berisi air (lihat
gambar), lalu tutup bagian mulut botol dengan wax (malam/plastisin) atau
tanah liat; (3) tandai tinggi air sebelum percobaan dimulai, hal yang serupa
dilakukan untuk botol yang kedua yang akan dipergunakan sebagai
pembanding; (4) tutup botol berisi tanaman dengan plastik. Pertanyaan yang
perlu dikembangkan adalah (a) bagaimana keadaan air dalam botol berisi
tanaman, apabila diletakkan di tempat panas dan bandingkan jika diletakkan
di tempat teduh; (b) bagaimana keadaan air bila botol berisi tanaman
diletakkan di tempat gelap dan bandingkan jika iletakkan di tempat terang;
(c) bagaimana keadaan air dalam botol berisi tanaman bila diletakkan di
tempat yang anginnya kencang dan bandingkan jika diletakkan di tempat
yang tenang; (d) dalam kehidupan sehari-hari, apa yang terjadi bila kita lupa
menyiram tanaman. Percobaan ini bertujuan untuk menunjukkan banyaknya
air yang diperlukan oleh tanaman per hari; (e) ada kaitan antara kebutuhan air
tersebut dengan jumlah daun dan luas permukaan daun?
5.44 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 5.19.
Alat Peraga Percobaan Tumbuhan Memerlukan Air

Alat peraga yang dapat dipertimbangkan untuk percobaan yang terkait


dengan magnet seperti berikut.
1) Percobaan magnet dapat menarik benda-benda yang terbuat dari besi
atau baja. Hal yang dilakukan adalah (1) sebarkan macam-macam benda
yang terbuat dari logam dan bukan logam di atas meja; (2) dekatkan
magnet pada benda-benda tersebut satu per satu. Apa yang terjadi?
2) Percobaan gaya magnet dapat menembus benda tertentu. Perhatikan
Gambar 5.20. Pertanyaan yang perlu dikembangkan adalah (1) apa yang
terjadi apabila magnet digerak-gerakkan; (2) bagaimana hasilnya bila
kertas diganti dengan karton, plastik, atau tripleks.
 PDGK4202/MODUL 5 5.45

Gambar 5.20.
Alat Peraga Percobaan Gaya Magnet dapat Menembus Benda Tertentu

3) Percobaan gaya tarik magnet. Hal yang dilakukan adalah (1) letakkan
dua buah magnet batang di bawah kaca, (2) taburkan pasir besi di atas
kaca, (3) ketuk kaca perlahan-lahan. Lihat Gambar 5.21. Pertanyaan
yang perlu dikembangkan adalah (a) amati yang terjadi, (b) bagaimana
penyebaran pasir besi bila kutub magnet batang sejajar (U-S; U-S), (c)
kesimpulan apa yang dapat ditarik dari percobaan tersebut.

Gambar 5.21.
Alat Peraga Percobaan Gaya Tarik Magnet

4) Percobaan gaya tarik magnet yang berbeda-beda terhadap bagian suatu


benda. Hal yang dilakukan adalah dekatkan sebuah magnet pada
segenggam jarum pentul (lihat gambar). Pertanyaan yang dikembangkan
adalah (a) apakah semua jarum pentul dapat tertarik sekaligus oleh
magnet tersebut, (b) bagian mana dari jarum pentul yang melekat pada
magnet.
5.46 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 5.22.
Alat Peraga Percobaan Gaya Tarik Magnet

5) Percobaan tentang magnet buatan. Hal yang dilakukan adalah (1)


gosokkan magnet secara searah pada sebatang paku besar berkali-kali;
(2) dekatkan paku besar pada paku-paku kecil. Apa yang terjadi dan
mengapa demikian?

Gambar 5.23.
Alat Peraga Percobaan Magnet Buatan

Berikut akan dibahas tentang alat peraga yang dapat dipertimbangkan


untuk percobaan yang terkait dengan listrik.
1) Membuat sakelar sederhana: Sakelar diperlukan untuk percobaan yang
berkaitan dengan listrik yaitu untuk menghubungkan dan memutuskan
arus. Oleh karena itu, baik guru maupun siswa diharapkan mampu
membuatnya, sehingga dapat digunakan untuk berbagai percobaan
tentang listrik.
 PDGK4202/MODUL 5 5.47

Gambar 5.24.
Alat Peraga

2) Percobaan membuat rangkaian listrik sederhana. Perhatikan: Jangan


menggunakan listrik rumah (PLN). Berbahaya!! Perhatikan Gambar
5.25. Pertanyaan yang perlu dikembangkan adalah (a) apa yang terjadi
bila sakelar ditekan dan mengapa demikian, (b) apa yang terjadi bila
sakelar dilepaskan.

Gambar 5.25.
Percobaan Membuat Rangkaian Listrik Sederhana

3) Percobaan konduktor dan insulator. Untuk membuktikan apakah suatu


bahan merupakan konduktor atau insulator dapat digunakan rangkaian
sirkuit sederhana tanpa sakelar (Gambar 5.26). Ujung kawat yang bebas
dapat dihubungkan dengan bahan-bahan yang akan diuji. Bahan-bahan
yang termasuk konduktor akan dapat menyalakan lampu, sedangkan
bahan-bahan yang termasuk insulator tidak dapat menyalakan lampu.

Gambar 5.26.
Percobaan Konduktor dan Insulator
5.48 Pembelajaran IPA di SD 

4) Membuat rangkaian seri dan paralel

Gambar 5.27.
Percobaan Rangkaian Seri dan Paralel

5) Percobaan elektromagnet. Cara sederhana membuat elektromagnet


adalah melilitkan kawat tembaga sebanyak kira-kira 200 lilitan pada
sebuah paku besar. Ujung kawat yang satu dihubungkan dengan baterai,
dan ujung kawat lainnya dihubungkan dengan sakelar. Baterai
dihubungkan dengan sakelar dengan menggunakan sepotong kawat.
(Gambar 5.28.). Kegiatan yang dilakukan adalah (a) tutuplah sakelar,
dan dekatkan paku berlilit kawat pada paku kecil. Perhatikan apakah
paku kecil tertarik oleh paku elektromagnet; (b) lepaskan sakelar,
perhatikan apakah paku kecil tertarik.

Gambar 5.28.
Percobaan Elektromagnet

Desain alat peraga IPA sederhana telah dibahas. Perlu diingat bahwa
walaupun alat yang dibuat tersebut sederhana namun untuk kelancaran
pembelajaran tetap perlu diuji-coba terlebih dahulu sehingga kekurangannya
 PDGK4202/MODUL 5 5.49

dapat diketahui dan kegagalan dapat dihindari. Memang terjadinya


kegagalan dalam percobaan IPA merupakan hal biasa, namun persiapan,
termasuk uji coba yang baik dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas
waktu dan tenaga dalam pembelajaran.

LA TIH AN
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,
kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan alat peraga untuk menjelaskan cahaya dipantulkan dan


dibiaskan?
2) Jelaskan alat peraga untuk menjelaskan pesawat sederhana dengan
tuas/pengungkit?
3) Perhatikan Gambar: 5.6, 5.11, dan 5.17. Identitas (a) kerja ilmiah,
inkuiri ilmiah, indikator; serta (b) materi pokok, aspek sains, standar
kompetensi, kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator dari
pembelajaran yang menggunakan alat peraga tersebut.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk percobaan cahaya dapat dipantulkan, dapat digunakan dua buah


cermin datar yang dirangkai dalam berbagai posisi berikut.
5.50 Pembelajaran IPA di SD 

Percobaan dengan cermin cembung dapat menggunakan kaca spion


sedangkan percobaan dengan cermin cekung dapat menggunakan sendok
yang terbuat dari stainless steel.
Untuk percobaan cahaya dapat dibiaskan dapat menggunakan alat bantu
gelas berisi air dan pensil. Kegiatan untuk percobaan tersebut adalah (1)
masukkan sebatang pensil ke dalam segelas air, (2) perhatikan dari arah
samping dan arah atas, lihat gambar. Pertanyaan yang perlu
dikembangkan adalah (a) bagaimana tampak samping dari pensil
tersebut, (b) bagaimana pula bila dilihat dari atas.

(a) (b)
2) Percobaan pesawat sederhana dengan tuas/pengungkit: Percobaan ini
dapat pula dikaitkan dengan pengamatan penggunaan alat pengungkit
dalam kehidupan sehari-hari. Tugas berikut dapat diberikan kepada
siswa agar dapat memahami fungsi tuas dalam kehidupan sehari-hari.
Kaitkan elastik pada suatu balok yang cukup berat, lalu angkat ke atas,
ukur panjang peregangan elastik tersebut. Gunakan penggaris yang
disangga dengan kayu berbentuk prisma di bagian tengahnya, penggaris
digunakan sebagai pengungkit, elastik diikatkan pada ujung penggaris.
Tarik elastik sehingga balok terungkit. Ukur panjang peregangan karet
elastik. Bandingkan dengan percobaan sebelumnya. Mana yang
memerlukan lebih banyak tenaga? Perhatikan gambar berikut.
 PDGK4202/MODUL 5 5.51

3) Gunakan kurikulum dan GBPP yang berlaku. Catat hasil identifikasi


pada tabel berikut.

Aspek Gambar 5.6. Gambar 5.11. Gambar 5.17.

kerja ilmiah
inkuiri ilmiah
indikator inkuiri ilmiah
materi pokok/aspek sains
standar kompetensi
kompetensi dasar
hasil belajar
indikator

RA NGK UMA N

Mendesain alat peraga IPA meliputi kegiatan merancang, memilih


dan membuat alat peraga IPA yang sesuai/cocok untuk mengajarkan
suatu konsep, prinsip dan teori-teori IPA bagi siswa SD. Mendesain alat
peraga IPA adalah menampilkan bentuk asli atau memodifikasi benda
asli menjadi sebuah model. Sebelum kita membuat alat peraga IPA
sederhana, terlebih dahulu harus menganalisis materi pelajaran IPA,
yaitu meneliti atau mengkaji isi Garis-Garis Besar Program Pengajaran
(GBPP), yang menyangkut materi dan penjabarannya serta
mempertimbangkan penyajiannya. Sasaran utama dari menganalisis
materi pelajaran IPA adalah (1) terjabarnya tema/materi pokok/pokok
bahasan; (2) terpilihnya pendekatan dan metode yang efektif dan efisien;
(3) terpilihnya alat peraga atau sarana pembelajaran yang cocok; dan (4)
tersedianya alokasi waktu yang sesuai.
Bahan acuan yang digunakan dalam menganalisis materi pelajaran
IPA adalah Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP) IPA, buku
pelajaran yang dipergunakan (buku pegangan guru dan buku pegangan
siswa), dan kemampuan yang akan dicapai yang tercantum pada tujuan
pendidikan. Dalam menganalisis tersebut perlu dikembangkan
pertanyaan mendasar, yang antara lain adalah: (1) metode dan
pendekatan apa yang sesuai? (2) Apakah diperlukan alat peraga? (3)
Bagaimana pengelolaan kelas bila menggunakan metode percobaan? (4)
Bagaimana cara mendesain alat peraga?
5.52 Pembelajaran IPA di SD 

Ada tiga pertimbangan kelayakan untuk memilih alat peraga yang


baik, antara lain kelayakan praktis, kelayakan teknis/kelayakan
pedagogis, kelayakan biaya. Di samping itu alat peraga IPA sederhana
yang kita buat harus memiliki nilai bantu terhadap pelajaran IPA, yang
dapat kita nyatakan dengan output pedagogis, yaitu hasil interaksi dari
kegunaan alat dengan yang dibutuhkan dalam proses belajar mengajar.
Adapun alat dan bahan yang kita butuhkan untuk membuat alat peraga
IPA yang sederhana hendaknya bisa diperoleh dari lingkungan sekitar
rumah dan sekolah.

TES FO R MA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut yang merupakan gambar alat peraga menjelaskan air mengalir


dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah adalah ....

A. B.

C. D.
 PDGK4202/MODUL 5 5.53

2) Contoh alat peraga untuk percobaan tumbuhan menerima dan


menanggapi rangsang adalah ....

A.

B.

C.

D.

3) Dari alat dan bahan yang terdiri dari air, gayung air, bambu, sabun,
kertas, dan plastisin, dapat dirancang alat peraga untuk menjelaskan ....
A. air menekan ke segala arah dan semakin ke dalam tekanan semakin
besar
B. air mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah
5.54 Pembelajaran IPA di SD 

C. air berubah wujud jika dipanaskan atau didinginkan


D. gerakan air bermanfaat untuk kesejahteraan makhluk hidup

4) Berikut yang merupakan alat peraga untuk menjelaskan bahwa cahaya


menembus benda bening adalah ....

A.

B.

C.

D.
 PDGK4202/MODUL 5 5.55

5) Berikut yang merupakan alat peraga percobaan tentang gaya tarik atau
gaya dorong adalah ....

A.

B.

C.

D.

Tulis jawaban A, B, C, D untuk ketentuan seperti berikut:


A. jika (1) dan (2) benar
B. jika (1) dan (3) benar
C. jika (2) dan (3) benar
D. jika (1), (2), (3) benar

6) Berikut yang merupakan sasaran utama menganalisis materi pelajaran


adalah ....
(1) terjabarnya materi pokok
(2) terpilihnya pendekatan, metode, dan alat peraga
(3) tersedianya alokasi waktu yang sesuai
5.56 Pembelajaran IPA di SD 

7) Berikut yang merupakan pertanyaan mendasar dalam menganalisis


materi pelajaran, antara lain adalah ....
(1) apa metode dan pendekatan yang tepat?
(2) bagaimana pengelolaan kelas yang sesuai?
(3) bagaimana cara mendesain alat peraga?

8) Hal yang perlu diperhatikan apabila guru memilih metode eksperimen


adalah ....
(1) kecanggihan alat yang digunakan
(2) kecukupan jumlah alat peraga
(3) kemampuan menggunakan alat

9) Pertimbangan kelayakan pedagogis antara lain didasarkan pada aspek ....


(1) relevansi dengan tujuan pembelajaran
(2) mendukung proses belajar optimal
(3) tingkat keterampilan yang diperlukan

10) Dengan menggunakan alat peraga berikut, aspek kerja ilmiah yang dapat
dicapai antara lain adalah ....

(1) melakukan pengamatan kualitatif menggunakan seluruh panca


indera
(2) melaporkan hasil pengamatan
(3) mengelompokkan benda berdasarkan kesamaan ciri

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal
 PDGK4202/MODUL 5 5.57

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.58 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) B 2) C
3) D 3) D
4) B 4) A
5) D
5) D
6) B
6) D
7) D
7) D
8) A
9) D 8) C
10) B 9) A
10) A
 PDGK4202/MODUL 5 5.59

Daftar Pustaka

Carin, A.A. (1993). Teaching science through discovery. New York:


Macmillan Publishing Company.

Gagne, R. M., Briggs, L.J., Wager, W.W. (1992). Principles of Instructional


Design. New York: Harcourt Brace Jovanovich College Publisher.

Harlen, W. (1992). The teaching of science. London: David Fulton Publisher


Ltd.

Heinich, R., Molenda, M., & Russell, J.D. (1989). Instructional Media and
Technologies for Learning. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Heinich, R., Molenda, M., & Russell, J.D. (1996). Instructional Media and
Technologies for Learning. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Machmudin, D. & Kusnadi (2002). Modul 5: Alat Peraga IPA di Sekolah


Dasar. Pendidikan IPA di SD. Jakarta: Universitas Terbuka.

Plomp, T. & Ely, D.P. (1996). International Encyclopedia of Educational


Technology. New York: Elsevier Science Inc.

Reigeluth, C.M.(Ed.). (1987). Instructional Theories in actions. New Jersey:


Lawrence Erlbaum Associates, Publisher.

Saefudin & Sudargo, F.T. (2002). Modul 6: Membuat Alat Peraga IPA SD.
Pendidikan IPA di SD. Jakarta: Universitas Terbuka.

Sapriati, A. & Suroyo. (2004). Modul 4: Penggunaan Media dalam


Pembelajaran Biologi. Kapita Selekta Pembelajaran Biologi. Jakarta:
Universitas Terbuka.
Modul 6

Pembelajaran IPA Terintegrasi


Dra. Hartinawati, M.Pd.
Drs. Rusna Ristasa
Dr. Drs. AA Ketut Budiastra, M.Ed.
Dr. Maman Rumanta, M.Si.

PE NDAHUL UA N

D ewasa ini disadari bahwa upaya pengembangan sumber daya manusia


Indonesia yang berkualitas perlu dilakukan secara berkesinambungan.
Tersedianya sumber daya manusia yang berkualitas dipercaya akan
memungkinkan terbentuknya suatu masyarakat yang lebih baik dalam semua
aspek kehidupan. Manusia yang berkualitas memiliki karakteristik tertentu
seperti wawasan pengetahuan yang luas, kemampuan untuk menyelesaikan
permasalahan sehari-hari yang dihadapinya, sikap dan perilaku positif
terhadap lingkungan sosial maupun lingkungan alam sekitarnya.
Untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia diperlukan adanya
upaya-upaya penyempurnaan dalam segala aspek kehidupan termasuk aspek
pendidikan. Dalam hal ini aspek pendidikan memegang peranan penting
karena bersifat strategis yang menentukan masa depan bangsa. Pendidikan
sekolah merupakan suatu proses yang melibatkan pendidikan, bahan ajar dan
peserta didik. Masyarakat merupakan lingkungan yang mempunyai pengaruh
terhadap jalannya proses pendidikan sekolah.
Pada tingkat pendidikan dasar siswa masih memandang segala sesuatu
sebagai suatu kesatuan, oleh karenanya mereka mengalami kesulitan untuk
mencerna dan mengaitkan konsep-konsep dalam berbagai disiplin ilmu yang
diajarkan secara terpisah.
Untuk dapat mencapai terwujudnya sumber daya manusia yang
berkualitas, pendidik dituntut untuk melaksanakan proses pembelajaran
dengan cara mengolah bahan ajar secara pedagogik yang disesuaikan dengan
perkembangan intelektual peserta didik. Di samping itu, guru perlu pula
memiliki kemampuan untuk mengajarkan materi pelajaran secara terpadu dan
dengan metode yang mudah dipahami peserta didik. Dalam melaksanakan
6.2 Pembelajaran IPA di SD 

proses pembelajaran secara terpadu, diperlukan adanya suatu tema sentral


tertentu yang menarik minat siswa serta mempunyai makna bagi siswa.
Model pembelajaran terpadu merupakan salah satu model yang sedang
trend dilakukan dewasa ini. Berdasarkan sifat keterpaduannya, yaitu tidak
terjadi pengkotakan bidang studi, dan melibatkan konsep-konsep dalam satu
bidang studi atau lintas bidang studi.
Suatu pola belajar-mengajar dalam model pembelajaran terpadu
menggunakan payung untuk memadukan konsep IPA yang terkait menjadi
suatu paket pembelajaran sehingga pemisahan atau konsep tidak begitu jelas.
Setelah mempelajari modul ini para mahasiswa dapat menggunakan
model pembelajaran terintegrasi pada pembelajaran IPA di sekolah dasar.
Secara khusus tujuan instruksional yang ingin dicapai dalam modul ini
adalah sebagai berikut, setelah membaca modul ini Anda dapat:
1. menjelaskan pengertian pembelajaran terintegrasi;
2. menjelaskan tujuan dan prinsip pembelajaran terintegrasi;
3. menjelaskan kelebihan dan keterbatasan pembelajaran terintegrasi;
4. menganalisis materi sains yang dapat di integrasikan dengan bidang lain;
5. mengembangkan contoh pembelajaran terintegrasi.
 PDGK4202/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Pembelajaran Sains Terintegrasi

B erdasarkan tujuan yang tercantum dalam kurikulum IPA SD disebutkan


bahwa pengajaran IPA SD mempunyai tujuan antara lain agar siswa
memahami konsep-konsep IPA, mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi,
mampu menggunakan teknologi sederhana dan sebagainya, memberikan
inspirasi kepada kita bahwa pengajaran IPA di SD tidak hanya menanamkan
konsep-konsep IPA tetapi juga hendaknya melibatkan siswa SD baik secara
fisik maupun mental dalam mendapatkan atau dalam membangun konsep.
Pembelajaran sains terintegrasi merupakan sebuah konsep yang dapat
dianggap sebagai suatu pendekatan pembelajaran yang menghubungkan
konsep-konsep dalam ilmu pengetahuan untuk memberikan pengalaman
belajar menjadi lebih bermakna kepada anak didik. Pembelajaran terpadu ini
dikatakan lebih bermakna karena anak didik akan memahami konsep-konsep
melalui pembentukan konsep itu sendiri dan pengalaman langsung dan
menghubungkannya dengan konsep-konsep lain yang sudah mereka pahami.
Dapatlah dikatakan bahwa pembelajaran terpadu dapat berlangsung secara
kondusif pada diri anak didik apabila pembelajaran bertitik tolak pada sebuah
tema atau topik yang dekat dengan kehidupan nyata di sekitar anak didik.
Sebuah tema dapat ditetapkan guru berdasarkan beberapa pertimbangan atau
karakteristik dari materi mata pelajaran yang akan dikembangkan guru
bersama anak didik.
Di samping itu, pembelajaran terpadu lebih menekankan kepada
keterlibatan anak didik di dalam proses pembelajaran, menempatkannya pada
kedudukan sentral dan secara aktif terlibat dalam proses, dan sesuai dengan
tahap perkembangan anak didik.
Apa yang dikemukakan di atas sejalan dengan apa yang ditegaskan oleh
Miller (1992: 10) bahwa pembelajaran terpadu merupakan salah satu mata
rantai dari holistic education, memungkinkan anak didik untuk memahami
sebuah fenomena dari beberapa aspek, karena langsung dan aktif terlibat
dalam proses,. pengalaman anak didik menjadi lebih bermakna dan
selanjutnya anak didik menjadi lebih peka terhadap lingkungan. Mc Donald
(1994 : 9) menyatakan bahwa pembelajaran terpadu melatih dan
meningkatkan kemampuan anak didik dalam hal keterampilan proses,
berkomunikasi, memecahkan masalah dan berpikir kritis dan kreatif.
6.4 Pembelajaran IPA di SD 

Di samping itu, Peter (1995: 636) mengemukakan bahwa manfaat


pembelajaran terpadu tidak hanya diperoleh anak didik saja tetapi juga
diperoleh guru mata pelajaran yang bersangkutan, yaitu dapat meningkatkan
keterampilan merancang dan mengorganisasi pembelajaran dan membina
semangat kerja sama antara sesama rekan seprofesi.
Dengan demikian pembelajaran terpadu merupakan salah satu upaya
untuk memperbaiki kualitas pendidikan anak, di mana kemampuan dan
pengetahuan anak didik menjadi lebih berkembang dan lebih bermakna.
Robert Fogarty (1991) berpandangan bahwa kelas yang bersemangat
atau hidup adalah kelas yang terdiri dari anak didik dan guru yang saling
berinteraksi dan memiliki gairah serta perhatian dan memberikan
kemampuan berpikir secara interdisiplin.

1. Karakteristik Pembelajaran Terpadu


Sebagai suatu proses pembelajaran terpadu memiliki ciri-ciri
sebagaimana yang dikemukakan oleh Tim Pengembang PGSD (1997: 7)
yaitu:
a. bersifat holistik;
b. berpusat pada anak didik;
c. memberikan pengalaman langsung kepada anak didik;
d. pemisahan topik materi atau bidang studi tidak begitu jelas;
e. menyajikan konsep-konsep dari berbagai topik materi atau bidang studi
dalam sebuah pembelajaran;
f. hasil pembelajaran dapat mendorong perkembangan anak lebih lanjut
dengan minat dan kebutuhannya.

2. Model-model Pembelajaran Terpadu


Robert Fogarty dalam bukunya yang berjudul How to Integrate the
Curricula, menyatakan bahwa pembelajaran terpadu dibedakan ke dalam tiga
kelompok berdasarkan pada sifat keterpaduannya, yaitu:
a. model dalam satu disiplin ilmu (within single discipline), meliputi model
fragmented connected dan nested;
b. model antar disiplin ilmu (across several discipline), meliputi model
sequenced, shared, webbed, threaded dan integrated;
c. model lintas lingkup pembelajar (whithin and across learners) yang
mencakup model immersed dan networked.
 PDGK4202/MODUL 6 6.5

Gambar, mondel-mondel pembelajaran terpadu


berdasarkan sifat keterpaduannya

Antar kelompok model dalam kelompok secara hierarki membentuk


suatu spektrum sifat keterpaduan. Kata spektrum di atas memberikan
gambaran bahwa antar kelompok model dan juga antar model masing-masing
mengandung sifat berurutan, artinya model-model tersebut secara berurutan
mengandung pertambahan sifat keterpaduan. Semakin tinggi sifat
keterpaduan itu terlibat semakin komplekslah model itu. Setup model
memiliki karakteristik dan kelebihan.

3. Kelebihan Pembelajaran Terpadu


Pembelajaran terpadu memiliki kelebihan antara lain:
a. pengalaman dan kegiatan belajar anak-anak selalu relevan dengan
tingkat perkembangan anak;
b. kegiatan yang dipilih sesuai dan bertolak dari minat dan kebutuhan anak;
c. seluruh kegiatan lebih bermakna bagi anak, sehingga hasil belajar akan
bertahan lebih lama;
d. menumbuhkembangkan keterampilan sosial anak.

Secara garis besar pembelajaran terpadu dibedakan menjadi dua jenis


berdasarkan cakupan materi yang akan diintegrasikan, yaitu intrakurikulum
dan interdisiplin ilmu. Pembelajaran terpadu intradisiplin ilmu
mengintegrasikan topik-topik, konsep-konsep yang terdapat dalam satu
rumpun bidang studi misalnya IPA terdiri dari Fisika, Kimia, dan Biologi
walaupun pada kenyataannya untuk pembelajaran IPA di SD tidak ada
pemisahan yang jelas antar ketiga bidang ilmu tersebut. Dalam arti tidak ada
batas-batas yang jelas antara ketiga bidang ilmu tersebut. Sedangkan
6.6 Pembelajaran IPA di SD 

pembelajaran terpadu interdisiplin ilmu mengintegrasikan topik atau konsep


dalam berbagai disiplin ilmu.
Sebagai contoh pembelajaran terpadu intrakurikulum, kita simak
kembali pokok bahasan sifat-sifat air dan udara, serta pembuatan alat-alat
sederhana dengan menggunakan sifat-sifat air. Air dalam hal ini kita jadikan
sebagai topik inti. Air dapat kita jumpai di manapun di muka bumi ini. Air
laut, air sungai, air sumur, air ledeng (air PAM), air danau, semuanya adalah
zat yang sama dengan rumus kimia H2O. Air dapat berwujud cair, padat, dan
gas. Air memiliki banyak kegunaan dalam kehidupan sehari-hari. Air dapat
melarutkan bermacam-macam zat, karena sifat ini maka air dikatakan sebagai
pelarut universal. Ada beberapa tahap yang diperlukan dalam pembelajaran
secara intradisiplin ilmu dengan menggunakan topik air, yaitu:
Pertama: Dalam pembelajaran di kelas perlu diungkap tentang air serta
sifat-sifatnya. Bagi siswa SD, air bukan merupakan sesuatu yang asing bagi
mereka. Tiap hari harus minum beberapa gelas air untuk menghilangkan
dahaga mereka, di samping itu untuk menjaga agar metabolisme tubuhnya
dapat berjalan dengan baik. Sebagai guru, Anda dapat meminta siswa untuk
memberikan contoh manfaat air bagi mereka sehari-hari. Kemudian Anda
dapat menanyakan kepada mereka sifat-sifat air. Selama pembelajaran
berlangsung diperlukan keterlibatan siswa secara aktif dalam menemukan
konsep. Sebagai contoh air memiliki sifat menyerupai wadah yang
ditempatinya. Bila ditaruh dalam ember akan berbentuk ember, bila ditaruh
dalam gelas akan menyerupai gelas, bila ditaruh dalam teko akan menyerupai
teko. Konsep yang lain bahwa permukaan air dalam wadah-wadah tadi
adalah sama. Pembelajaran ini dapat dibantu dengan menggunakan alat-alat
bantu sederhana seperti ember, teko, gelas minum, dan sebagainya.
Pertanyaan-pertanyaan yang akan Anda ajukan sebaiknya disiapkan terlebih
dahulu.
Kedua: Kemudian Anda dapat berpindah pada topik wujud air
(Fisika/Kimia). Dengan mengajukan beberapa pertanyaan seperti: Apakah
yang akan terjadi apabila es dibiarkan pada udara terbuka? Apakah yang akan
terjadi bila air dipanaskan? Pertanyaan-pertanyaan lain dapat Anda ajukan
tergantung kreativitas Anda, demikian juga dengan alat peraganya.
Ketiga: Kemudian Anda berpindah pada topik manfaat air. Dengan
mengajukan pertanyaan seperti: Pernahkah Anda naik perahu ataukah naik
kapal laut? Sebagian siswa akan menjawab "ya" dan sebagian lagi akan
menjawab "tidak", hal ini bukan masalah, pertanyaan dapat Anda lanjutkan:
 PDGK4202/MODUL 6 6.7

Apakah manfaat air bagi kehidupan kita? Pernahkah Anda melihat kincir air?
Apakah manfaat kincir air? Berilah contoh pemanfaatan air! Contoh-contoh
lain dapat diungkap dengan memancing kreativitas siswa untuk menceritakan
pengalaman siswa sehari-hari di rumah atau dari bahan bacaan atau dari TV
dan sebagainya.
Keempat: Selanjutnya Anda dapat mengkaitkan topik air dengan
pertumbuhan organisme dalam Biologi. Kita menyadari bahwa banyak sekali
kegunaan air di alam ini. Manusia, hewan, tumbuhan memerlukan air baik
untuk keperluan metabolisme tubuh, maupun untuk pertumbuhan dan
kelangsungan hidupnya Ada beberapa pertanyaan yang dapat Anda ajukan:
Dapatkah kita hidup tanpa air? Apa yang terjadi bila tanaman kekurangan
air? Selain untuk pertumbuhan sebutkan kegunaan air bagi kehidupan?
Dengan pelajaran kimia, secara sederhana dapat disebutkan bahan-bahan
kimia apa saja sebagai penyusun air. Air tersusun atas 2 atom hidrogen (H)
dan satu atom oksigen (O), dengan rumus kimia H2O. Air dapat melarutkan
bermacam-macam zat seperti gula, garam, tanah, dan sebagainya, sehingga
air disebut sebagai pelarut universal. Aktivitas yang dapat dilakukan siswa
adalah melarutkan tiap-tiap zat dalam air. Apakah ada perbedaan antara zat
yang satu dengan zat yang lainnya dalam kaitannya dengan kemungkinan zat
tersebut larut dalam air.

Bagan Pembelajaran Terpadu Intradisiplin ilmu

Untuk pembelajaran interdisiplin ilmu. Sebagai topik inti dapat


digunakan air sebagai topik utama. Langkah-langkah yang telah ditempuh di
atas kemudian dikembangkan lagi dengan mengaplikasikan air dengan
bidang ekonomi, misalnya pada saat ini ada kecenderungan orang membeli
aqua untuk mengatasi rasa dahaga, dan aqua dapat dibeli di mana-mana. Di
6.8 Pembelajaran IPA di SD 

kota-kota besar, air bersih sangat sulit di dapat, apalagi pada saat musim
kemarau. Di beberapa daerah tertentu seperti di daerah Tanjung Priok -
Jakarta, orang harus mengeluarkan sejumlah uang untuk keperluan minum,
mandi, cuci, dan sebagainya. Dalam hal ini air dikatakan memiliki nilai
ekonomi yang tinggi, sedangkan di beberapa tempat air bersih dan segar
begitu mudahnya diperoleh tanpa harus mengeluarkan sejumlah uang.
Kemudian dapat pula Anda mengkaitkan dengan konsep dalam bidang
matematika. Misalnya menghitung berapa banyaknya biaya yang harus
dikeluarkan untuk keperluan air dari perusahaan air minum (PAM) dalam
waktu sebulan bila pemakaian air dalam satu hari diketahui, abodemen dan
harga per kubik air diketahui. Dalam hal ini pun integrasi dengan matematika
dapat pula dilaksanakan. Dari segi ekonomi, misalnya membandingkan sisi
efisiensi dan biaya yang harus ditanggung pelanggan yang menggunakan air
secara sembarangan dengan yang menggunakan air secukupnya saja.
Integrasi dengan ilmu sosial, apakah dampak dari terpasangnya PAM
terhadap perubahan kehidupan sosial dan budaya. Adakah dampak yang
timbul sebagai efek sampingan dari masuknya PAM di perkotaan maupun di
pedesaan. Hal yang perlu ditanamkan pada anak SD bahwa air perlu
dilestarikan, beberapa tahun terakhir ini banyak diberitakan bahwa terjadi
kenaikan suhu global atau kenaikan suhu bumi. Bahwa penghijauan
merupakan suatu hal yang harus dilaksanakan untuk mempertahankan agar
air bersih yang ada di muka bumi tidak cepat habis. Di samping itu juga perlu
diperhatikan bahwa bahan-bahan pencemar seperti oli, minyak tidak dapat
larut dalam air, sehingga bila dibiarkan akan dapat merusak struktur air.

Bagan Pembelajaran Terpadu Interdisiplin ilmu


 PDGK4202/MODUL 6 6.9

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan apa perbedaan pengajaran topik air atau udara dan sifat-sifatnya
antara Guru yang melibatkan siswa secara aktif dalam pembelajaran dan
Guru yang mengajar dengan metode ceramah saja!
2) Sebagai guru, pembelajaran yang manakah yang akan Anda gunakan
dalam mengajarkan topik air, udara dan sifat-sifatnya! Serta berikan
alasan pemilihan tersebut!
3) Jelaskan kelebihan dan kelemahan proses pembelajaran yang berpusat
pada siswa! Serta bagaimana cara mengatasi kelemahan tersebut?
4) Sebutkan kelebihan-kelebihan dari diterapkannya pembelajaran terpadu
di SD! Serta beri penjelasan!
5) Sebutkan kelemahan-kelemahan dari diterapkannya pembelajaran
terpadu di SD! Serta beri penjelasan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1. Proses pembelajaran yang lebih banyak didominasi oleh guru atau


pembelajaran berpusat pada guru. Guru bersifat aktif memberikan
ceramah sedangkan siswa hanya mendengarkan dan mencatat apa yang
dikatakan oleh guru.
Sedangkan proses pembelajaran yang dilaksanakan oleh guru yang lain
melibatkan siswa selama proses belajar berlangsung baik secara fisik
maupun mental siswa selama pembelajaran berlangsung atau
pembelajaran berpusat pada siswa.
2) Melihat kecenderungan proses pembelajaran sekarang ini, lebih
didominasi oleh pembelajaran berpusat pada siswa maka pembelajaran
yang digunakan oleh Guru yang melibatkan siswa secara aktif dalam
pembelajaran akan berlangsung lebih baik, di mana suasana kelas akan
menjadi hidup dalam arti siswa lebih termotivasi untuk belajar.
3) Ada beberapa kelebihan dengan pembelajaran berpusat pada siswa antara
lain: dapat lebih memotivasi siswa dalam pembelajaran, kelas tidak lagi
6.10 Pembelajaran IPA di SD 

didominasi oleh guru, lebih merangsang siswa untuk berpikir dalam


menemukan atau membangun konsep, guru hanya bersifat sebagai
fasilitator. Sedangkan beberapa kelemahannya antara lain: waktu yang
diperlukan menjadi lebih lama dibanding dengan metode ceramah tetapi
hal ini dapat diatasi dengan perencanaan yang lebih matang dan guru
lebih tertantang selama pembelajaran.
4) Beberapa kelebihan dari pembelajaran terpadu, antara lain:
a) pengalaman-pengalaman dan kegiatan yang dilakukan siswa relevan
dengan tingkat perkembangan anak,
b) kegiatan yang dipilih sesuai dengan minat dan kebutuhan anak,
c) seluruh kegiatan belajar lebih bermakna bagi anak sehingga belajar
akan dapat bertahan lebih lama,
d) dapat menumbuhkembangkan keterampilan berpikir anak,
e) dapat menumbuhkembangkan keterampilan-keterampilan sosial
anak seperti kerja sama, toleransi dan respek terhadap gagasan orang
lain, dan sebagainya.
5) Beberapa kelemahan dari pembelajaran terpadu, antara lain:
a) agak sulit dalam melaksanakan evaluasi materi yang disampaikan;
b) kurang efektif dalam mengembangkan kemampuan dan
keterampilan yang dituntut dalam kurikulum;
c) bila konsep pembelajaran terpadu tidak dikuasai benar oleh guru,
ada kecenderungan menyajikan materi pengetahuan yang dangkal.

RA NGK UMA N

Perkembangan dalam pengajaran IPA SD dewasa ini mengalami


pergeseran dari pembelajaran berpusat pada guru ke arah pembelajaran
berpusat pada murid. Dalam pembelajaran berpusat pada guru, semua
aktivitas dilaksanakan oleh guru. Guru cenderung mendominasi kelas
dengan memberikan ceramah, sedangkan siswa hanya sebagai pendengar
setia, sambil mencatat apa yang diucapkan oleh guru.
Pembelajaran terpadu adalah:
1) Pembelajaran yang beranjak dari suatu tema tertentu sebagai pusat
perhatian yang digunakan untuk memahami gejala-gejala dan
konsep lain, baik yang berasal dari bidang studi yang bersangkutan
maupun dari bidang studi lainnya.
 PDGK4202/MODUL 6 6.11

2) Suatu pendekatan pembelajaran yang menghubungkan berbagai


bidang studi yang mencerminkan dunia nyata.
3) Suatu cara untuk mengajarkan pengetahuan dan keterampilan secara
simultan.
4) Merakit atau menggabungkan sejumlah konsep dalam beberapa
bidang studi yang berbeda dengan harapan siswa akan belajar
dengan lebih baik.

Secara garis besar pembelajaran terpadu dibedakan menjadi dua


jenis berdasarkan cakupan materi yang akan diintegrasikan, yaitu intra
disiplin ilmu dan interdisiplin ilmu. Pembelajaran terpadu intradisiplin
ilmu mengintegrasikan topik-topik yang terdapat dalam satu rumpun
bidang studi misalnya IPA terdiri dari Fisika, Kimia, dan Biologi
walaupun pada kenyataannya untuk pembelajaran IPA di SD tidak ada
pemisahan yang jelas dalam arti tidak ada batas-batas yang jelas antara
ketiga bidang tersebut. Sedangkan pembelajaran terpadu inter disiplin
ilmu mengintegrasikan topik atau konsep dalam berbagai disiplin ilmu.

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dewasa ini perkembangan dalam pembelajaran IPA mengalami


pergeseran menuju ....
A. pembelajaran berpusat pada guru
B. pembelajaran berpusat pada murid
C. pembelajaran menggunakan metode ceramah
D. pembelajaran menggunakan metode diskusi

2) Pembelajaran yang mengkaitkan konsep-konsep dalam berbagai disiplin


ilmu disebut pembelajaran ....
A interdisiplin ilmu
B. intradisiplin ilmu
C. kombinasi disiplin ilmu
D. secara menyeluruh

3) Pembelajaran yang mengkaitkan konsep-konsep dalam disiplin ilmu


yang sama seperti IPA (Fisika, Biologi, Kimia) disebut pembelajaran ....
A. interdisiplin ilmu
B. intradisiplin ilmu
6.12 Pembelajaran IPA di SD 

C. kombinasi disiplin ilmu


D. secara menyeluruh

4) Dalam pembelajaran inter dan intradisiplin ilmu, maka harus dipenuhi


syarat-syarat berikut, kecuali ....
A. satu topik sebagai topik utama dalam pembelajaran
B. pembelajaran yang menghubungkan berbagai bidang studi yang
mencerminkan dunia nyata
C. cara untuk mengajarkan pengetahuan dan keterampilan secara
kontinu
D. penggabungan beberapa konsep dengan harapan dapat belajar lebih
baik

5) Pernyataan berikut adalah benar untuk pembelajaran terpadu, kecuali ....


A. berpusat pada anak
B. memberikan pengalaman langsung pada siswa
C. pembelajaran dapat berkembang sesuai dengan minat dan bakat
siswa
D. pemisahan antarbidang studi tertentu begitu jelas
Untuk soal no. 6 - 10 gunakan petunjuk!
A. Bila jawaban (1) dan (2) betul
B. Bila jawaban (1) dan (3) betul
C. Bila jawaban (2) dan (3) betul
D. Bila semua jawaban betul

6) Pembelajaran terpadu memiliki beberapa kelebihan-kelebihan antara lain


(1) melibatkan siswa secara aktif dalam pembelajaran
(2) dapat menyajikan konsep-konsep dari beberapa bidang studi dalam
suatu proses pembelajaran
(3) mempercepat pencapaian target dalam kurikulum

7) Pembelajaran terpadu memiliki beberapa kelemahan-kelemahan antara


lain, yaitu ....
(1) agak sulit dalam melaksanakan evaluasi
(2) ada kecenderungan guru menyiapkan materi secara dangkal
(3) dapat menumbuhkan keterampilan sosial anak

8) Pembelajaran berpusat pada siswa dikatakan lebih baik daripada


pembelajaran berpusat pada guru karena ....
(1) dapat lebih memotivasi siswa dalam pembelajaran
(2) guru hanya bersifat sebagai fasilitator
(3) siswa lebih tertantang dalam menemukan dan membangun konsep
 PDGK4202/MODUL 6 6.13

9) Dalam pembelajaran inter dan intradisiplin ilmu dengan mengangkat


topik air sebagai topik utama maka pertanyaan yang dapat diajukan
dalam kaitannya air dengan ilmu ekonomi, antara lain:
(1) Berapa besar uang yang harus Anda keluarkan dalam sebulan untuk
membayar air PAM?
(2) Bagaimana caranya menghemat pemakaian air di rumah Anda?
(3) Bagaimana caranya menghitung uang yang harus Anda keluarkan
sebulan untuk membayar air PAM?

10) Pernyataan berikut adalah benar tentang pembelajaran terpadu.


(1) padatnya materi dalam kurikulum merupakan hambatan utama
dalam perancangan pembelajaran terpadu.
(2) biasanya diberikan dalam bentuk team teaching (gabungan beberapa
orang guru).
(3) cenderung memerlukan persiapan dari guru lebih lama dibandingkan
pembelajaran konvensional.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.14 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 2

Merancang Pembelajaran Sains


Terintegrasi

A. MENGAPA PERLU INTER DAN INTRADISIPLIN ILMU


DALAM PEMBELAJARAN?

Ada beberapa argumen yang dapat dijadikan alasan perlunya penerapan


cara pembelajaran secara inter dan intradisiplin ilmu, di antaranya:
1) pemahaman peserta didik terhadap topik lebih bermakna, karena topik
kegiatan yang disajikan lazimnya berkaitan dengan kehidupan sehari-
hari atau dunia anak.
2) pengembangan keterampilan proses lebih baik karena sajian bahan
pelajaran tidak berkotak-kotak oleh pemilahan mata pelajaran.
3) menghindari penyajian materi yang berulang yang menyebabkan peserta
didik bosan. Bila penyajiannya secara terpadu (terkorelasi) pengulangan
itu dapat berupa penguatan atau kelanjutan materi. Tetapi kalau disajikan
secara terpisah dapat merupakan pengulangan yang tidak diperlukan.
4) Memungkinkan penghematan akibat perencanaan yang terpadu dari
beberapa topik berbagai mata pelajaran.
5) Pembelajaran akan lebih menarik dan menantang
6) .............. coba Anda cari alasan lainnya!

B. BAGAIMANA MENYIAPKAN PEMBELAJARAN SECARA


INTER DAN INTRA DISIPLIN ILMU DI SD

Di SD, bidang studi biologi, kimia, dan fisika disatukan dalam satu
bidang studi yakni IPA. Bagaimana kita dapat melakukan pembelajaran
secara intra disiplin ilmu? Barangkali di sini hanya penggunaan istilah saja
yang berbeda, karena materi yang tertuang di dalamnya tetap meliputi ketiga
bidang studi di atas. Mungkin istilah yang paling tepat kita pakai dalam
pembelajaran intra disiplin ilmu di SD adalah lintas materi.
 PDGK4202/MODUL 6 6.15

Sebagai contoh untuk ini kita dapat mengkorelasikan materi Benda gas
selalu mengisi seluruh ruangan yang ditempatinya dengan materi Udara
bersih dan udara tercemar mempengaruhi kesehatan.
Untuk pembelajaran secara interdisiplin ilmu, kita tidak memiliki
masalah dan batasannya sudah cukup jelas. Pertanyaan kita sekarang
bagaimana menyiapkan pembelajaran secara inter dan intradisiplin ilmu
tersebut? Ada beberapa langkah alternatif yang dapat kita gunakan untuk ini.
1) Tentukan salah satu bahasan dari GBPP yang dapat dikaitkan dengan
bahasan dari mata pelajaran lain.
2) Cari pokok bahasan/subpokok bahasan dalam cawu yang sama dari
setiap mata pelajaran yang berkaitan dengan topik yang akan diajarkan.
Bagi materi yang tidak dapat dilintaskan jangan dipaksakan, harus
diberikan pada jam mata pelajaran yang bersangkutan.
3) Buatlah pemetaan kegiatan pembelajaran untuk mempermudah
menentukan kegiatan belajar-mengajar.
6.16 Pembelajaran IPA di SD 

C. CONTOH PEMBELAJARAN IPA SD KELAS III SECARA


INTERDISIPLIN ILMU

TOPIK: UDARA BERSIH DAN UDARA TERCEMAR

1. Tujuan
Untuk memperoleh pengertian dan pengetahuan dasar tentang:
- Tanda-tanda udara bersih dan udara tercemar
- Perbedaan udara bersih dan udara tercemar
- Usaha-usaha mencegah pencemaran udara
- Pengaruh udara bersih dan udara tercemar terhadap kesehatan
 PDGK4202/MODUL 6 6.17

2. Alat, bahan, dan sumber bahan


a. Alat dan bahan
- lingkungan
- minyak wangi
- minyak lampu
- sapu tangan/kain perca
- gambar-gambar tentang lingkungan
- bambu
- kertas dan sebagainya
b. Sumber bahan
- GBPP
- Buku Paket
- Buku Pedoman
- Buku Sumber lain
3. Kegiatan belajar-mengajar
- Kegiatan tanya jawab secara klasikal
Contoh pertanyaan:
1) Untuk apa kita bernapas?
2) Apa yang kita hirup waktu bernapas?
3) Udara yang bagaimana yang baik untuk bernapas?
4) Apakah udara di sekitar kita bersih? Mengapa?
5) Mengapa bernapas melalui hidung lebih baik daripada melalui
mulut?

Menguji kemampuan hidung mencium bau tertentu

Dua lembar kain perca letaknya agak berjauhan salah satu ditetesi
minyak wangi yang lainnya ditetesi minyak lampu.
6.18 Pembelajaran IPA di SD 

- Bagaimana bau masing-masing kain perca?


- Bau apa yang menyegarkan? Mengapa?
- Bau apa yang paling kuat? Selidikilah!

Tanda -tanda udara bersih dan udara tercemar


Pengamatan langsung untuk mendaftar tanda-tanda udara bersih dan
udara tercemar, secara kelompok

Hasil pengamatan ditulis pada daftar


Contoh daftar

Tanda-tanda Tanda-tanda
udara bersih udara tercemar
- tidak berbau - berbau busuk
- .... - .....
- .... - ....
 PDGK4202/MODUL 6 6.19

4. Menggambar tempat-tempat yang berudara bersih dan udara tercemar,


secara kelompok

Kemudian menceritakan gambar yang dibuatnya dan dijilid menjadi


buku cerita bergambar

5. Bermain peragaan
Alat permainan
- Kartu bertuliskan penyebab udara bersih dan udara tercemar.
- Nomor untuk undian.
- Karton tebal atau triplek.
6.20 Pembelajaran IPA di SD 

Cara bermain
1. Pemain mengambil nomor pada kantong nomor dengan mata
terpejam.
2. Pemain memperagakan apa yang tertulis pada kartu sesuai nomor
yang dipegangnya.
3. Pemain yang tidak mampu memperagakan diberi hukuman,
misalnya menyanyi. Pada kesempatan ini guru juga mengajarkan
dan mempraktekkan notasi tinggi nada.

6. Diskusi kelompok tentang mengapa udara di kota-kota besar tercemar


Hasilnya dipajang di papan tulis untuk didiskusikan secara klasikal.
Hasil diskusi dicatat masing-masing anak.
 PDGK4202/MODUL 6 6.21

7. Membuat kliping
Setiap anak dianjurkan untuk mencari berita tentang lingkungan dari
majalah atau surat kabar yang tidak terpakai lagi kemudian tempelkan
pada karton dan dijadikan buku zig-zag.

8. Bermain tebakan
a. Alat permainan
- Kelompok anak laki-laki menuliskan perbuatan-perbuatan yang
mencemarkan udara pada potongan-potongan kertas.
- Kelompok anak perempuan menuliskan usaha-usaha mencegah
pencemaran udara.
- Karton yang ditempelkan di papan tulis.

b. Cara bermain
1) Anak laki-laki menempelkan salah satu potongan kertasnya.
Anak perempuan menempelkan pasangannya di sebelah
kanannya.
2) Anak perempuan menempelkan kertasnya dan anak laki-laki
menempelkan pasangannya di sebelah kiri.
3) Demikian seterusnya hingga selesai.
6.22 Pembelajaran IPA di SD 

Bagaimana kalau belum ada pasangannya? Guru dapat melakukan


kegiatan yang menunjang pencapaian tujuan belajar yang belum
tergarap.

9. Pengaruh udara bersih dan udara tercemar terhadap kesehatan


a. Tanya jawab secara klasikal.

b. Menulis cerita tentang pengaruh udara bersih terhadap kesehatan.


Lihat hasil kerja anak pada halaman berikutnya.
 PDGK4202/MODUL 6 6.23

Contoh hasil kerja anak

Tindak lanjut
Program tindak lanjut perlu disiapkan:
- Agar tidak ada waktu untuk kegiatan belajar mengajar yang terbuang.
- Membantu anak lamban dan memperkaya pengetahuan anak yang pintar.
- Menguatkan konsep.

Contoh:
- Membuat karangan dengan judul "Mencegah pencemaran udara di
tempat tinggalku"
- Mengadakan lomba mengarang dengan judul: "Menciptakan lingkungan
sekolah yang sehat"
- Melakukan permainan seperti contoh di atas.
6.24 Pembelajaran IPA di SD 

Pengalaman anak dapat dilaporkan secara tertulis dalam bentuk:


- surat
- karangan
- ......?
- .....?

- Permainan kartu gambar


Permainan ini bertujuan untuk menanamkan pengetahuan tentang udara
bersih dan udara tercemar.
Permainan dilakukan secara berpasangan atau kelompok 4 anak.
Alat permainannya adalah kartu-kartu yang bergambar keadaan
lingkungan yang udaranya bersih dan udaranya tercemar.
Kartu dibuat oleh guru atau murid.

Aturan bermainnya:
1. Dilakukan secara berpasangan atau berkelompok.
2. Kartu dikocok dulu, kemudian dibagi rata.
3. Pengocok menjatuhkan sebuah kartunya lebih dahulu.
 PDGK4202/MODUL 6 6.25

4. Disusul pemain urutan berikutnya (searah jarum jam kalau berkelompok)


menjatuhkan sebuah kartu yang gambarnya ada hubungannya dengan
gambar pada kartu yang dijatuhkan terdahulu.
Andaikata tidak punya gambar yang ada hubungannya (tidak cocok),
maka dilanjutkan kepada pemain berikutnya lagi. Jadi pemain tersebut
tidak berhak menjatuhkan kartu.
5. Seterusnya secara berurutan sampai kartu yang dipegang habis. Siapa
yang kartunya habis lebih dahulu berarti menang. Sedangkan anak yang
paling akhir kartunya habis atau tidak habis karena gambarnya tidak
dapat dihubungkan, maka anak tersebut dinyatakan kalah dan harus
mengocok semua kartu untuk dimainkan kembali.
Kartu gambar disusun seperti gambar di bawah ini.

Catatan:
Sebelum bermain anak-anak dapat merundingkan aturan permainannya.

d. Contoh pembelajaran IPA SD kelas V


Sebagai contoh pembelajaran terpadu intrakurikulum, dengan topik
listrik. Topik listrik dalam hal ini kita jadikan sebagai topik inti. Dalam
kurikulum SD topik listrik diberikan pada kelas-kelas akhir yaitu kelas V dan
VI. Adapun tahap-tahap dalam pembelajaran adalah sebagai berikut:
Pertama: Dalam pembelajaran di kelas perlu diungkap pengertian listrik
serta sifat-sifatnya; hal-hal apa saja yang dapat dijadikan sebagai sumber
listrik; serta meminta siswa untuk memberikan contoh alat-alat apa saja yang
6.26 Pembelajaran IPA di SD 

dapat membangkitkan tenaga listrik. Dalam hal ini pembelajaran


dilaksanakan dengan menggunakan alat bantu sederhana seperti penggaris
plastik, kain wool, serpihan kertas, balon karet, dan sebagainya. Selama
pembelajaran berlangsung diperlukan keterlibatan siswa secara aktif dalam
pembelajaran. Pertanyaan-pertanyaan yang akan Anda ajukan sebaiknya
disiapkan terlebih dahulu.
Kedua: Kemudian Anda dapat berpindah pada topik cahaya. Dengan
mengajukan beberapa pertanyaan seperti: Apakah manfaat listrik bagi
kehidupan kita? Adakah alat-alat atau perabotan di rumahmu yang
menggunakan listrik? Apakah Anda menggunakan listrik sebagai sumber
penerangan di malam hari? Apakah hubungan antara listrik dengan cahaya?
Pertanyaan-pertanyaan ini akan menggiring siswa kepada kaitan cahaya
dengan listrik, bahwa listrik dapat mengalir pada filamen pada lampu
sehingga lampu menyala. Dengan perkataan lain lampu memancarkan cahaya
setelah dialiri listrik. Pertanyaan-pertanyaan lain dapat Anda ajukan
tergantung kreativitas Anda, demikian juga dengan alat peraga yang
digunakan.
Ketiga: Kemudian Anda dapat berpindah pada topik energi, gaya, dan
kerja. Dalam hal ini tetap dikaitkan dengan topik listrik. Dengan mengajukan
pertanyaan seperti: Apakah kaitan antara listrik dengan energi? Apakah
kaitan antara listrik dengan gaya? Apakah kaitan antara listrik dengan kerja?
Sebagai gambaran pada saat ini banyak peralatan di rumah yang
menggunakan listrik sebagai sumber energi, kipas listrik dapat berputar
karena dihubungkan dengan listrik, bahkan di beberapa tempat alat angkutan
seperti mobil ada yang menggunakan listrik sebagai sumber energi untuk
menggerakkan mobil yang disimpan dalam bentuk baterai. Contoh-contoh
lain dapat diungkap dengan memancing kreativitas siswa untuk menceritakan
pengalaman siswa sehari-hari di rumah atau dari bahan bacaan atau dari TV
dan sebagainya.
Selanjutnya Anda dapat mengkaitkan topik listrik dengan populasi dalam
Biologi. Hubungan antara jumlah listrik yang harus disiapkan oleh PLN
dalam suatu wilayah dalam hal ini dikaitkan dengan bertambahnya populasi
penduduk dan sebagainya.
Dengan pelajaran kimia, secara sederhana dapat disebutkan bahan-bahan
kimia apa saja yang terkandung dalam baterai sehingga dapat menimbulkan
arus listrik. Di samping itu dapat pula disebutkan apa kelebihan-kelebihan
atau kelemahan-kelemahan baterai sebagai sumber listrik dibandingkan
 PDGK4202/MODUL 6 6.27

dengan sumber energi lainnya, seperti energi matahari, air terjun, dan
sebagainya.

Bagan Pembelajaran Terpadu Intradisiplin Ilmu

Untuk pembelajaran interdisiplin ilmu. Sebagai topik inti dapat


digunakan listrik sebagai topik utama. Langkah-langkah yang telah ditempuh
di atas kemudian dikembangkan lagi dengan mengaplikasikan listrik dengan
bidang matematika, misalnya bagaimana cara menghitung kuat arus (I)
apabila potensial listrik (V) dan tahanan listrik (R) diketahui, dan sebagainya.
Kemudian dapat pula Anda kaitkan dengan konsep dalam bidang ilmu
ekonomi. Misalnya menghitung berapa besarnya biaya yang harus
dikeluarkan pelanggan rumah tangga atau pabrik dalam waktu sebulan bila
pemakaian listrik dalam satu hari diketahui, abonemen dan harga per kwh.
Dalam hal ini pun integrasi dengan matematika dapat pula dilaksanakan. Dari
segi ekonomi yang lainnya, misalnya membandingkan sisi efisiensi dari segi
biaya yang harus ditanggung pelanggan yang penerangan rumahnya
menggunakan lampu TL dan yang menggunakan lampu biasa tetapi
memberikan intensitas cahaya atau kuat penerangan yang sama.
Dengan ilmu sosial, apakah dampak dari terpasangnya listrik terhadap
perubahan kehidupan sosial dan budaya. Adakah dampak yang timbul
sebagai efek sampingan dari masuknya listrik di pedesaan. Pemanfaatan
siaran Radio dan TV untuk keperluan hiburan, pendidikan, dan sebagainya
merupakan dampak dari masuknya listrik. Di samping itu masuknya listrik ke
desa-desa, dapat mengubah kebiasaan-kebiasaan dalam rumah tangga
misalnya dalam pemakaian listrik untuk menyetrika menggantikan setrika
yang menggunakan arang tempurung kelapa.
6.28 Pembelajaran IPA di SD 

Bagan Pembelajaran Terpadu Interdisiplin Ilmu

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba Anda jelaskan mengapa pembelajaran secara inter dan


intradisiplin ilmu diperlukan dalam pembelajaran IPA di SD!
2) Bagaimana cara menyiapkan pembelajaran secara inter dan intradisiplin
ilmu di SD?
3) Buat sebuah contoh rencana pembelajaran IPS SD kelas III secara
intradisiplin ilmu!
4) Jelaskan apa perbedaan pengajaran topik listrik dan sifat-sifatnya antara
Guru yang melibatkan siswa secara aktif dalam pembelajaran dan Guru
yang mengajar dengan metode ceramah saja!
5) Sebagai guru, pembelajaran yang manakah yang akan Anda gunakan
dalam mengajarkan topik listrik dan sifat-sifatnya! Serta berikan alasan
pemilihan tersebut!
6) Jelaskan kelebihan dan kelemahan proses pembelajaran yang berpusat
pada siswa! Serta bagaimana cara mengatasi kelemahan tersebut?
7) Sebutkan kelebihan-kelebihan dari diterapkannya pembelajaran terpadu
di SD! Serta beri penjelasan!
8) Sebutkan kelemahan-kelemahan dari diterapkannya pembelajaran
terpadu di SD! Serta beri penjelasan!
 PDGK4202/MODUL 6 6.29

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda dapat menggunakan pengalaman


Anda selama mengajar. Hubungkan jawaban Anda dengan tingkat
kebermaknaan dalam belajar, motivasi siswa dalam pembelajaran,
efisiensi waktu dan pengembangan keterampilan proses yang selama ini
sedang digalakkan.
2) Sebagai salah satu alternatif jawaban, Anda dapat melihat kembali uraian
B. Alternatif lainnya Anda dapat mengembangkan sendiri dan membaca
literatur lain yang mendukung.
3) Sebagai bahan rujukan Anda dapat melihat contoh pembelajaran IPA
SD kelas III secara inter disiplin ilmu. Tetapi yang harus Anda ingat,
rencana pembelajaran itu harus merupakan lintas materi bukan lintas
bidang studi.
4) Proses pembelajaran yang dilaksanakan yang lebih banyak didominasi
oleh guru atau pembelajaran berpusat pada guru (Teacher's centered).
Guru bersifat aktif memberikan ceramah sedangkan siswa hanya
mendengarkan dan mencatat apa yang dikatakan oleh guru.
Sedangkan proses pembelajaran yang dilaksanakan oleh guru yang lain
melibatkan siswa selama proses belajar berlangsung baik secara fisik
maupun mental siswa selama pembelajaran berlangsung atau
pembelajaran berpusat pada siswa (Student's centered).
5) Melihat kecenderungan proses pembelajaran sekarang ini, lebih
didominasi oleh pembelajaran berpusat pada siswa, maka pembelajaran
yang digunakan oleh Guru yang melibatkan siswa secara aktif dalam
pembelajaran akan berlangsung lebih baik, di mana suasana kelas akan
menjadi hidup dalam arti siswa lebih termotivasi untuk belajar.
6) Ada beberapa kelebihan dengan pembelajaran berpusat pada siswa antara
lain: dapat lebih memotivasi siswa dalam pembelajaran, kelas tidak lagi
didominasi oleh guru, lebih merangsang siswa untuk berpikir dalam
menemukan atau membangun konsep, guru hanya bersifat sebagai
fasilitator. Sedangkan beberapa kelemahannya antara lain: waktu yang
diperlukan menjadi lebih lama dibandingkan metode ceramah, tetapi hal
6.30 Pembelajaran IPA di SD 

ini dapat diatasi dengan perencanaan yang lebih matang dan guru lebih
tertantang selama pembelajaran.
7) Beberapa kelebihan dari pembelajaran terpadu, antara lain:
a) pengalaman-pengalaman dan kegiatan yang dilakukan siswa relevan
dengan tingkat perkembangan anak;
b) kegiatan yang dipilih sesuai dengan minat dan kebutuhan anak;
c) seluruh kegiatan belajar lebih bermakna bagi anak sehingga belajar
akan dapat bertahan lebih lama;
d) dapat menumbuhkembangkan keterampilan berpikir anak; dan
e) dapat menumbuhkembangkan keterampilan-keterampilan sosial
anak seperti kerja sama, toleransi dan respek terhadap gagasan orang
lain, dan sebagainya.
8) Beberapa kelemahan dan pembelajaran terpadu, antara lain:
a) agak sulit dalam melaksanakan evaluasi materi yang disampaikan;
b) kurang efektif dalam mengembangkan kemampuan dan
keterampilan yang dituntut dalam kurikulum;
c) bila konsep pembelajaran terpadu tidak dikuasai benar oleh guru,
ada kecenderungan menyajikan materi pengetahuan yang dangkal.

RA NGK UMA N

Perkembangan dalam pengajaran IPA SD dewasa ini mengalami


pergeseran dari pembelajaran berpusat pada guru ke arah pembelajaran
berpusat pada siswa. Dalam pembelajaran berpusat pada guru, semua
aktivitas dilaksanakan oleh guru. Guru cenderung mendominasi kelas
dengan memberikan ceramah, sedangkan siswa hanya sebagai pendengar
setia, sambil mencatat apa yang diucapkan guru.
Secara garis besar pembelajaran terpadu dibedakan menjadi dua
jenis berdasarkan cakupan materi yang akan diintegrasikan, yaitu
intrakurikulum dan ekstrakurikulum. Pembelajaran terpadu
intrakurikulum mengintegrasikan topik-topik yang terdapat dalam satu
rumpun bidang studi misalnya IPA terdiri dari Fisika, Kimia, dan
Biologi walaupun pada kenyataannya untuk pembelajaran IPA di SD
tidak ada pemisahan yang jelas dalam arti tidak ada batas-batas yang
jelas antara ketiga bidang tersebut. Sedangkan pembelajaran terpadu
extra kurikulum mengintegrasikan topik atau konsep dalam berbagai
disiplin ilmu.
 PDGK4202/MODUL 6 6.31

Pembelajaran terpadu merupakan: 1) Pembelajaran yang beranjak


dari suatu tema tertentu sebagai pusat perhatian yang digunakan untuk
memahami gejala-gejala dan konsep lain, baik yang berasal dari bidang
studi yang bersangkutan maupun dari bidang studi lainnya: 2) Suatu
pendekatan pembelajaran yang menghubungkan berbagai bidang studi
yang mencerminkan dunia nyata: 3) Suatu cara untuk mengajarkan
pengetahuan dan keterampilan secara simultan: 4) Merakit atau
menghubungkan sejumlah konsep dalam beberapa bidang studi yang
berbeda dengan siswa akan belajar dengan lebih baik.

TES FO R MA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dewasa ini perkembangan dalam pembelajaran IPA mengalami


pergeseran menuju ....
A. pembelajaran berpusat pada guru
B. pembelajaran berpusat pada murid
C. pembelajaran menggunakan metode ceramah
D. pembelajaran menggunakan metode diskusi.

2) Pembelajaran yang mengkaitkan konsep-konsep dalam berbagai disiplin


ilmu disebut pembelajaran ....
A. inter disiplin ilmu.
B. intra disiplin ilmu
C. kombinasi disiplin ilmu
D. secara menyeluruh

3) Pembelajaran yang mengkaitkan konsep-konsep dalam disiplin ilmu


yang sama seperti IPA (Fisika, Biologi, Kimia) disebut pembelajaran ....
A. interdisiplin ilmu
B. intradisiplin ilmu
C. kombinasi disiplin ilmu
D. secara menyeluruh

4) Dalam pembelajaran inter dan intra disiplin ilmu, maka harus dipenuhi
syarat-syarat berikut, kecuali ....
A. satu topik sebagai topik utama dalam pembelajaran
B. pembelajaran yang menghubungkan berbagai bidang studi yang
mencerminkan dunia nyata
6.32 Pembelajaran IPA di SD 

C. cara untuk mengajarkan pengetahuan dan keterampilan secara


kontinu
D. penggabungan beberapa konsep dengan harapan siswa dapat belajar
lebih baik

5) Pernyataan berikut adalah untuk pembelajaran terpadu, kecuali ....


A. berpusat pada anak
B. memberikan pengalaman langsung pada siswa
C. pembelajaran dapat berkembang sesuai dengan minat dan bakat
siswa
D. pemisahan antarbidang studi terlihat begitu jelas

Untuk soal nomor 6 - 10 gunakan petunjuk di bawah ini!


A. Bila jawaban (1) dan (2) betul
B. Bila jawaban (I) dan (3) betul.
C. Bila jawaban (2) dan (3) betul
D. Bila semua jawaban betul

6) Pembelajaran terpadu memiliki beberapa kelebihan antara lain ....


(1) melibatkan siswa secara aktif dalam pembelajaran
(2) dapat menyajikan konsep-konsep dari beberapa bidang studi dalam
suatu proses pembelajaran
(3) mempercepat pencapaian target dalam kurikulum

7) Pembelajaran terpadu memiliki beberapa kelemahan antara lain, yaitu ....


(1) agak sulit dalam melaksanakan evaluasi
(2) ada kecenderungan guru menyajikan materi secara dangkal
(3) dapat menumbuhkan keterampilan sosial anak

8) Pembelajaran berpusat pada siswa dikatakan lebih baik daripada


pembelajaran berpusat pada guru karena ....
(1) dapat lebih memotivasi siswa dalam pembelajaran
(2) guru hanya bersifat sebagai fasilitator
(3) siswa lebih tertantang dalam menemukan dan membangun konsep

9) Dalam pembelajaran inter dan intradisiplin ilmu dengan mengangkat


topik listrik sebagai topik utama maka pertanyaan yang dapat diajukan
dalam kaitannya listrik dengan ilmu ekonomi, antara lain ....
(1) berapa besar uang yang harus Anda keluarkan dalam sebulan untuk
membayar listrik?
 PDGK4202/MODUL 6 6.33

(2) bagaimana caranya menghemat pemakaian listrik di rumah Anda?


(3) bagaimana caranya menghitung uang yang harus Anda keluarkan
sebulan untuk membayar listrik?

10) Dalam pembelajaran intradisiplin ilmu dengan mengangkat topik listrik


sebagai topik utama maka pertanyaan yang dapat diajukan dalam
kaitannya listrik dengan bidang kimia, antara lain ....
(1) bahan kimia apa saja yang terkandung dalam baterai sehingga dapat
menghasilkan listrik?
(2) apa saja kelebihan-kelebihan maupun kelemahan-kelemahan baterai
bila digunakan sebagai pembangkit tenaga listrik?
(3) bagaimana caranya menghitung uang yang harus Anda keluarkan
sebulan untuk membayar listrik?

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.34 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Pembelajaran berpusat pada siswa merupakan pembelajaran yang
banyak diterapkan di sekolah-sekolah dewasa ini.
2) A. Pembelajaran yang mengkaitkan konsep-konsep dalam berbagai
disiplin ilmu disebut pembelajaran interdisiplin ilmu.
3) B. Pembelajaran intradisiplin ilmu adalah pembelajaran terpadu yang
dilaksanakan dengan mengkaitkan konsep-konsep satu disiplin ilmu
seperti IPA (Biologi, Fisika, Kimia).
4) C. Seharusnya pembelajaran terpadu adalah cara untuk mengajarkan
pengetahuan dan keterampilan secara simultan.
5) D. Dalam pembelajaran terpadu, pemisahan antara bidang studi atau
antar- disiplin ilmu tidak begitu jelas.
6) A. Pembelajaran terpadu dimaksudkan untuk melibatkan siswa secara
aktif dalam pembelajaran dan dapat menyajikan konsep-konsep dari
beberapa bidang studi dalam suatu proses pembelajaran.
7) A. Beberapa kelemahan dalam pembelajaran terpadu antara lain agak
sulit dalam melaksanakan evaluasi, dan ada kecenderungan materi
yang disajikan guru sangat dangkal.
8) D. Semua jawaban adalah benar. Pembelajaran berpusat pada siswa
dikatakan lebih baik daripada pembelajaran berpusat pada guru
antara lain karena dapat lebih memotivasi siswa dalam
pembelajaran; guru hanya bersifat sebagai fasilitator; siswa lebih
tertantang dalam menemukan dan membangun konsep.
9) D. Semua jawaban adalah benar, karena pertanyaan yang diajukan
tersebut sangat relevan dengan topik yang dibahas.
10) D. Semua jawaban benar.

Tes Formatif 2
1) B. Pembelajaran berpusat pada siswa banyak diterapkan di sekolah-
sekolah dewasa ini.
2) A. Jawaban sudah cukup jelas.
 PDGK4202/MODUL 6 6.35

3) B. Pembelajaran yang mengaitkan konsep-konsep yang terdapat dalam


rumpun disiplin ilmu yang sama disebut pembelajaran intradisiplin
ilmu.
4) C. Seharusnya pembelajaran terpadu adalah cara untuk mengajarkan
pengetahuan dan keterampilan secara simultan.
5) D. Dalam pembelajaran terpadu pemisahan antarbidang studi tidak
terlihat begitu jelas.
6) A. Pembelajaran terpadu dimaksudkan untuk melibatkan siswa secara
aktif dalam pembelajaran dan dapat menyajikan konsep-konsep dari
beberapa bidang studi dalam suatu proses pembelajaran.
7) A. Pembelajaran terpadu memiliki beberapa kelemahan-kelemahan
antara lain agak sulit dalam melaksanakan evaluasi, ada
kecenderungan guru menyajikan materi secara dangkal. Sedangkan
option (3) adalah salah satu kelebihan dalam pembelajaran terpadu.
8) D. Semua jawaban benar. Pembelajaran yang berpusat pada siswa
cenderung dapat lebih memotivasi siswa dalam pembelajaran, peran
guru hanya bersifat sebagai fasilitator, siswa lebih tertantang dalam
menemukan dan membangun konsep.
9) D. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dalam option (1), (2), dan (3)
adalah benar sehingga jawabannya adalah D.
10) A. Jawaban (1) dan (2) adalah jawaban yang benar, sedangkan jawaban
(3) bagaimana cara menghitung uang yang harus dikeluarkan
sebulan untuk membayar rekening listrik? adalah kurang tepat
dengan bidang studi yang dibahas.
6.36 Pembelajaran IPA di SD 

Glosarium

Fokus : Pusat
Habitat : Tempat hidup suatu organisme
Sintetis : Buatan manusia, misalnya pewarna sintetis yaitu pewarna
yang sengaja dibuat oleh manusia untuk keperluannya.
Taksidermi : Yaitu cara pengawetan hewan dari kulitnya, yang kemudian
dibentuk kembali seperti hewan aslinya. Misalnya jika Anda
sering ke museum zoologi, tentu banyak jenis hewan yang
diawetkan seperti aslinya, padahal jika kita buka bagian dari
hewan yang diawetkan tersebut sudah diganti dengan bahan-
bahan lain, seperti kapas atau lainnya.
 PDGK4202/MODUL 6 6.37

Daftar Pustaka

Beck, M.E. (1985). Nutrition and Dietetics for Nurses. New York: Churchill
Livingstone.

Carlin, A.A. (1993). Teaching Science through Discovery. New York:


Macmillan Publ.Co.

Depdikbud. (1994), GBPP Kurikulum SD tahun 1994. Jakarta: Depdikbud.

Dipdikbud, Dirjen Dikti. (1995). Kurikulum D-II PGSD tahun 1995 Program
Pendidikan Prajabatan Guru Kelas. Jakarta: Proyek Pembinaan Mutu
Tenaga Kependidikan.

Esler, A dan Mary K. (1993). Teaching Elementry Science, Belmont.


California: Wadsworth Publ.Co.

Fogarty, R.. (1991). How to Integrate the Curricula. Palatine: Ilinois,


IRI?Skylight Publ.Inc.

Gega, P.C. (1994). Science in Elementry School. New York: Macmillan


Publ.Co.

Gega, P.C. (1994). How to Teach Elementry School. New York: Macmillan
Publ.Co.

Hadiat. (1995). Alam Sekitar Kita 4. Jakarta: Depdikbud.

Kanginan, M. (1995). Fisika SMP 3. Jakarta: Erlangga.

Kimbal, J.W. (1989). Biologi. Jakarta: Gramedia.

Schrommers, An. (1987). Elektronika Pemula. Jakarta: Gramedia.


6.38 Pembelajaran IPA di SD 

Soemarto dan Moehardopo, M. (1984). Pembangkit Tenaga Hidro Elektrik


Ukuran Kecil. Bandung: Amrico.

Sumardi, Y. dkk. (1997). Konsep Dasar IPA 1. Jakarta: Universitas Terbuka.

Syarif, Y dan A. Irawati. (1988). Pengetahuan Bahan Untuk Industri


Pertanian. Jakarta: Mediyatama Sarana Perkasa.

Thayeb dkk., Pelajaran IPA untuk Sekolah Dasar Kelas VI. Jakarta:
Erlangga.

Wahyana dkk. (1984). Pendidikan IPA IV. Jakarta: Universitas Terbuka.

Winarno, F.G. (1988). Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: Gramedia.

Wirasasmita, O. dkk. (1994). Pendidikan IPA III. Jakarta: Universitas


Terbuka.
Modul 7

Evaluasi Proses dan Hasil Belajar IPA


Drs. Noehi Nasution, M.Ed.

PE NDAHUL UA N

M ateri yang akan disampaikan dalam modul ini dibagi atas tiga bagian.
Setiap bagian merupakan judul kegiatan belajar yaitu: Evaluasi
Pendidikan di SD; Evaluasi Proses Belajar IPA di SD; dan Evaluasi Hasil
Belajar IPA di SD. Bahan belajar pada setiap kegiatan belajar sangat
tergantung pada konsep-konsep yang telah diuraikan pada Buku Materi
Pokok yang berjudul Evaluasi Pengajaran. Modul ini berupaya untuk
menerapkan atau mengaplikasikan konsep yang tercantum dalam mata kuliah
Evaluasi Pengajaran tersebut. Oleh karena itu pelajari baik-baik mata kuliah
tersebut. Kemudian apa yang diuraikan dalam modul ini cobalah bandingkan
dengan pengalaman mengevaluasi pelajaran IPA yang telah Anda
laksanakan. Dengan membanding-bandingkan apa yang telah terjadi dengan
apa yang seharusnya dilaksanakan, biasanya membawa kesan yang lebih
mantap.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat:
1. menjelaskan pengertian evaluasi;
2. menjelaskan tujuan, fungsi dan prinsip, evaluasi pendidikan di SD;
3. menjelaskan jenis-jenis alat evaluasi proses belajar IPA di SD;
4. mendemonstrasikan langkah-langkah penyusunan alat evaluasi proses
belajar di SD;
5. menjelaskan syarat dan jenis alat evaluasi hasil belajar IPA di SD; dan
6. mendemonstrasikan langkah penyusunan alat evaluasi hasil belajar IPA
di SD.

Setelah mempelajari dan melatih diri sesuai dengan uraian dalam modul
ini diharapkan Anda sebagai guru IPA mampu memilih proses pembelajaran
yang paling tepat sesuai dengan kemampuan dan latar belakang peserta didik.
Bila harapan ini terjadi, tidak dapat disangkal bahwa pada akhir tahun dan
7.2 Pembelajaran IPA di SD 

pada akhir pembelajaran di SD, peserta didik akan menyenangi pelajaran IPA
dan tidak mustahil daya serap mereka akan mencapai maksimal. Dengan kata
lain, kunci keberhasilan peserta didik banyak ditentukan oleh upaya Anda
sendiri, sebagai guru.
 PDGK4202/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Evaluasi Pendidikan di SD , Pengertian,


Tujuan, Fungsi, dan Prinsip Evaluasi

D alam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), disebutkan


bahwa: penilaian (evaluasi) bertujuan untuk mengetahui kemajuan
belajar siswa, untuk keperluan perbaikan dan peningkatan kegiatan belajar
siswa, dan untuk memperoleh umpan balik bagi perbaikan pelaksanaan
kegiatan belajar mengajar.
Menurut Bapak Pendidikan Nasional, Ki Hadjar Dewantara, pendidikan
memiliki arti yang lebih luas dari pengajaran. Pendidikan menurut beliau
adalah peningkatan kemampuan yang diperoleh peserta didik tidak hanya
dari guru selama belajar tetapi juga dari apa dan siapa saja (lingkungan)
selama peserta didik dalam keadaan bangun (tidak tidur). Sedangkan
pengajaran adalah peningkatan kemampuan yang diperoleh peserta didik dari
gurunya pada waktu belajar. Oleh karena itu, dalam uraian seterusnya
pembicaraan evaluasi ditekankan pada evaluasi pembelajaran antara peserta
didik dengan gurunya. Bahkan terdapat juga peningkatan kemampuan
mereka yang berasal dari lingkungan seperti orang tua, guru mengaji, teman
bermain, televisi, radio, komputer dan sebagainya, tidak menjadi sorotan
dalam modul ini.
Ki Hadjar Dewantara pada tahun 1935, telah menyatakan bahwa
pendidikan atau pengajaran bertujuan untuk mengembangkan, cipta, rasa, dan
karsa peserta didik. Tujuan pendidikan seperti ini oleh pakar pendidikan di
tahun 1956 yaitu B.S. Bloom dan kawan-kawannya dibuat penjabarannya
yang lebih rinci, yang dikenal dengan Taksonomi Tujuan Pendidikan.
Rincian taksonomi inilah yang sekarang banyak dilaksanakan di sekolah.
Dalam taksonomi tersebut terdapat 3 kawasan/daerah/ranah yaitu:
1. Ranah Kognitif (Ranah proses berpikir).
2. Ranah Afektif (Ranah sikap hidup).
3. Ranah Psikomotor (Ranah Keterampilan fisik).

Untuk mengembangkan setiap ranah tersebut sampai kepada jenjang


yang paling tinggi (paripurna) harus melewati beberapa jenjang seperti
tercantum dalam Bagan 7.1 di bawah ini.
7.4 Pembelajaran IPA di SD 

Bagan 7.1. Jenjang Setiap Ranah

Guru dalam proses pembelajaran berupaya untuk memahirkan peserta


didik pada setiap jenjang melalui latihan. Setelah mahir pada jenjang di
bawah barulah guru melatih kejenjang di atasnya. Begitulah seterusnya
hingga mahir pada jenjang yang tertinggi C6, A5, dan P5. Jadi untuk ranah
kognitif guru harus memulai latihan mengingat misalnya mengingat rumus,
hukum, peraturan, sifat-sifat dan sebagainya (C1). Setelah mereka mahir
dengan rumus tersebut, barulah pindah pada pemahaman rumus (C2),
seterusnya latihan untuk C3 kemudian C4, C5 dan C6. Pada setiap latihan
tersebut, penilaian mulai berperan. Artinya untuk menentukan bahwa peserta
didik telah mahir mengingat diperlukan penilaian. Setiap penilaian
memerlukan pengukuran dan untuk melaksanakan pengukuran harus ada alat
ukur atau tes. Begitu juga untuk menentukan kemahiran memahami rumus,
diperlukan alat ukur (tes), dengan tes ini diadakan pengukuran dan hasil
pengukuran menghasilkan nilai. Seterusnya kemahiran untuk penerapan, atau
analisis, atau sintesis, atau evaluasi masing-masing memiliki tes tersendiri.
Ranah afektif dan ranah psikomotor pun memerlukan latihan untuk setiap
jenjangnya. Kemahiran di setiap jenjang dapat diukur dengan alat ukur (tes)
untuk mengetahui tingkat kemahiran (kemampuan).
Materi (bahan) dan ranah yang harus dilatihkan berpedoman pada tujuan
pendidikan nasional sebagaimana tercantum dalam Undang-undang
Pendidikan Nasional, No. 22 Tahun 2006. Tujuan pendidikan yang tercantum
dalam dokumen ini mencakup.
1. kerangka dasar dan struktur kurikulum yang merupakan pedoman dalam
penyusunan kurikulum pada tingkat satuan pendidikan;
2. beban belajar bagi peserta didik pada satuan pendidikan dasar dan
menengah;
 PDGK4202/MODUL 7 7.5

3. kurikulum tingkat satuan pendidikan yang akan dikembangkan oleh


satuan pendidikan berdasarkan panduan penyusunan kurikulum sebagai
bagian tidak terpisahkan dari standar isi; dan
4. kalender pendidikan untuk penyelenggaraan pendidikan pada satuan
pendidikan jenjang pendidikan dasar dan menengah.

Selanjutnya merancang rencana pelaksanaan pembelajaran oleh para


pendidik di lembaganya masing-masing sesuai dengan mata pembelajaran
yang menjadi tanggung jawabnya. Dalam rencana pelaksanaan pembelajaran,
harus tergambar konsep apa yang ingin dikembangkan pada ranah yang mana
dan pada jenjang apa. Rencana pelaksanaan pembelajaran inilah yang
dipedomani dalam proses belajar mengajar (proses pembelajaran) dan juga
yang dipedomani dalam evaluasi proses maupun evaluasi hasil pembelajaran.
Hubungan rencana pelaksanaan pembelajaran dengan proses dan evaluasi
digambarkan seperti pada Bagan 7.2 di bawah ini.

Bagan 7.2. Hubungan Tujuan - Proses - Evaluasi

Sebenarnya hubungan ketiga aspek di atas tidaklah sesederhana seperti


yang digambarkan dengan bagan tersebut. Oleh Tyler dinyatakan bahwa hasil
evaluasi memberi masukan pada kualitas proses pembelajaran dan kualitas
tujuan yang telah dicapai. Dengan kata lain ada hubungan timbal balik antara
ketiga aspek tersebut. Jadi Bagan 7.2 disempurnakan oleh Tyler menjadi
seperti Bagan 7.3.
7.6 Pembelajaran IPA di SD 

Bagan 7.3. Hubungan Timbal Balik antara Tujuan Proses Evaluasi

Secara sederhana Bagan 7.3 dapat dibaca bahwa setiap tujuan/indikator


pembelajaran memiliki proses pembelajaran tertentu dan mempunyai alat
ukur (tes) tertentu. Setelah proses pembelajaran untuk mencapai tujuan
tersebut selesai, perlu diadakan penilaian apakah benar-benar tujuan sudah
dicapai. Kalau hasilnya baik, berarti proses sudah baik dan tujuan
pembelajaran sudah dicapai. Selanjutnya peserta didik dapat meneruskan
pembelajaran, kemudian di dalam penilaian, dilihat hasilnya dan selanjutnya
sampai pada sejumlah kompetensi terakhir pada satu jam pelajaran.
Sebaliknya dapat terjadi yaitu dari sejumlah kompetensi tersebut hampir
seluruh peserta didik hasil evaluasinya kurang baik. Ini berarti:
1. Proses pembelajaran kurang baik/kurang tepat, dengan demikian guru
harus, mengulangi proses pembelajaran dengan metode yang lebih tepat.
2. Kemungkinan proses pembelajaran sudah tepat, hasil evaluasi yang
kurang baik tersebut bukan disebabkan metode, tetapi kompetensi terlalu
tinggi, artinya sebelum kompetensi tersebut diajarkan ada tujuan yang
lebih rendah/prasyarat yang harus dikuasai lebih dahulu. Ini berarti
proses pembelajaran diulangi dengan berpedoman pada kompetensi yang
lebih rendah atau yang menjadi prasyarat. Proses penyempurnaan hasil
evaluasi atau proses peningkatan daya serap seperti inilah yang biasa
disebut EVALUASI PROSES atau biasa disebut EVALUASI
FORMATIF.

Tabel 7.1 di bawah ini menggambarkan pertemuan satu jam pelajaran


yang diakhiri dengan Evaluasi Formatif.
 PDGK4202/MODUL 7 7.7

Tabel 7.1. Penyebaran Jawaban pada Evaluasi Formatif

Penguasaan tujuan Pembelajaran No.


No. Nama Peserta Didik Keterangan
1 2 3 4 5 6
1. Abdul + - - + + + + tujuan sudah
2. Asrul + - - + + + tercapai
3. Dani + + - - + +
4. Ela + + - + + +
Emi + + - + + + - tujuan belum
5.
Farida + - + + + + tercapai
6.
Gazali + - + + + +
7.
Irsal - - - + + +
8.
Nursal + - - + + +
9. Zamadi + - - + + +
10.

Peta pada Tabel 7.1, secara sederhana dapat dibaca bahwa dalam satu
jam pertemuan:
1. telah diajarkan 6 tujuan esensial;
2. empat dari 6 tujuan tersebut sudah dikuasai oleh hampir semua peserta
didik, jadi proses sudah baik, tujuan tercapai;
3. ada 2 tujuan yaitu tujuan No. 2 dan 3 hampir seluruh peserta didik belum
menguasainya. Untuk mengatasi masalah ini lebih dahulu harus dicari
penyebabnya. Apakah metode kurang tepat, tujuan terlalu tinggi, atau
masalah lain seperti lingkungan. Setelah diketahui penyebabnya,
pembelajaran diulangi dengan memperhatikan penyebab tersebut.

Lazim juga dilaksanakan memberi pertanyaan lisan setiap satu atau dua
tujuan dibicarakan, pertanyaan ditujukan kepada satu atau dua orang peserta
didik. Dari jawaban tersebut diperoleh masukan bahwa tujuan sudah tercapai
atau belum tercapai. Teknik semacam ini bagi pendidik yang sudah mengenal
anak didiknya membawa dampak positif terhadap pembelajaran.
Setelah proses pembelajaran berlangsung beberapa minggu, telah banyak
pokok bahasan telah dibicarakan, penilaian formatif atau penilaian proses
selalu dilaksanakan, tiba saatnya untuk mengetahui sejauhmana kemajuan
telah dicapai oleh peserta didik. Kemajuan ini akan digunakan sebagai
laporan baik kepada Kepala Sekolah maupun kepada orang tua peserta didik.
7.8 Pembelajaran IPA di SD 

Untuk mengetahui kemajuan peserta didik tersebut diperlakukan pengukuran


yang menggunakan alat ukur (tes). Hasil pengukuran inilah yang akan
digunakan sebagai dasar untuk memberi nilai. Hasil pengukuran ini yang
dicantumkan dalam buku kemajuan peserta didik atau buku rapor.
Bagan di bawah ini menggambarkan pelaksanaan evaluasi proses dan
evaluasi hasil belajar dalam satu caturwulan.

Bagan 7.4: Frekuensi Pelaksanaan Evaluasi Proses dan Hasil

Pengaruh hasil evaluasi proses dan evaluasi hasil belajar terhadap nilai
akhir akan dibicarakan pada Kegiatan Belajar 2, modul ini.
Apakah ada di antara mata pelajaran yang paling banyak memberi
sumbangan pada masing-masing ranah yang disebutkan di atas?
Untuk mencari jawaban pada pertanyaan ini perhatikanlah mata
pelajaran Pendidikan Jasmani dan Kesehatan dan bandingkan dengan mata
pelajaran Matematika. Bukankah pelajaran Pendidikan Jasmani banyak
melatih keterampilan fisik? Pendidikan Jasmani melatih pancaindera supaya
bergerak secara teratur, cepat dan tepat; latihan tentang ingatan, pemahaman,
penerapan hukum atau konsep agak kurang. Namun Pendidikan Jasmani turut
mengembangkan kerja sama, disiplin, bertanggung jawab dan sebagainya
yang termasuk ranah afektif. Sebaliknya pelajaran Matematika, kebanyakan
kegiatannya melatih ranah kognitif, kurang pada pengembangan psikomotor,
namun memegang peranan juga dalam pengembangan afektif seperti
keteraturan, ketepatan, disiplin, tanggung jawab dan sebagainya.
Mata pelajaran IPA adalah mata pelajaran yang dapat mengembangkan
ketiga ranah kognitif, afektif dan psikomotor. Melalui kegiatan laboratorium
atau kunjungan lapangan dapat dikembangkan kemampuan psikomotor, dan
afektif.
 PDGK4202/MODUL 7 7.9

Guru kelas di SD atau guru yang diserahi tugas mengajar beberapa mata
pelajaran tidak mustahil ketiga ranah yang disebutkan dikembangkan hampir
sama bobotnya. Pengembangan ini ada yang tidak terprogram dalam jadwal
sehari-hari tetapi secara tidak langsung dapat dirasakan, diamati, dan
dilakukan oleh peserta didik. Banyak di antara unsur-unsur afektif yang
berkembang dengan sendirinya. Contohnya: Guru yang selalu bersih, rapi,
tepat waktu dalam kegiatan sehari-hari di sekolah mempengaruhi peserta
didiknya dan akhirnya mereka juga menyenangi yang bersih, yang rapih,
yang tepat waktu, dan menjadi tidak senang atau benci pada yang kotor, yang
berantakan, yang datang terlambat atau yang tidak mengerjakan tugasnya.

LA TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Catat dan pelajarilah tujuan pendidikan berdasarkan Undang-undang
Pendidikan Nasional No. 22 Tahun 2006. Bagaimana komentar Anda
tentang kedua tujuan tersebut?
2) Perhatikan Tabel 7.1, Dani belum menguasai tujuan pembelajaran No. 4?
Apakah dapat dibiarkan tujuan tersebut tidak perlu dikuasainya karena
kebanyakan (90%) teman sekelasnya telah menguasai tujuan tersebut?
3) Pertanyaan lisan yang disampaikan selama proses pembelajaran
ditujukan kepada beberapa orang peserta didik (1 atau 2 orang). Apakah
dengan pertanyaan lisan ini guru dapat mengambil keputusan tentang
penguasaan seluruh peserta didik di kelas? Berikan penjelasan!
4) Udara adalah campuran bermacam-macam gas, yaitu Oksigen, Nitrogen,
Karbondioksida dan lain-lain. Ternyata 20% dari udara adalah oksigen.
Bagaimana Anda mengembangkan ranah kognitif, afektif dan
psikomotor melalui konsep ini?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Undang-undang Pendidikan Nasional mencantumkan tujuan Pendidikan


Nasional yang materinya mengembangkan manusia yang memiliki
pengetahuan atau cerdas, memiliki keterampilan atau terampil, memiliki
7.10 Pembelajaran IPA di SD 

kesehatan jasmani dan rohani atau sehat jasmani dan rohani, berbudi
pekerti luhur, kepribadian yang mantap dan mandiri serta tanggung
jawab kemasyarakatan dan kebangsaan atau berbudi pekerti luhur,
berkepribadian, mandiri, maju, tangguh, kreatif, berdisiplin, beretos
kerja, profesional, bertanggung jawab dan produktif.
2) Dani yang belum menguasai tujuan No. 4. Hal ini terlihat dari
jawabannya yang salah untuk butir soal nomor 4. Ia tidak boleh
dibiarkan untuk tetap tidak menguasai tujuan tersebut. Gurunya harus
memberi tugas-tugas yang berkenaan dengan tujuan tersebut. Setelah
tugas tersebut dilaksanakan, guru harus memeriksa jawaban Dani.
Bilamana jawaban sudah betul dan guru yakin bahwa Dani sudah
menguasai tujuan tersebut, guru sudah menyelesaikan tugasnya untuk
membelajarkan Dani. Alternatif lain guru dapat menugaskan peserta
didik yang lain membantu Dani untuk menguasai apa yang belum
diketahuinya. Kemudian guru mencek apakah Dani sudah berhasil atas
bantuan temannya. Untuk ini guru memberi pertanyaan lisan atau tertulis
satu atau beberapa buah.
3) Pertanyaan lisan yang disampaikan untuk mengetahui penguasaan
konsep dapat dijadikan sebagai ganti pertanyaan tertulis yang harus
dijawab oleh semua peserta dengan catatan:
Guru mengetahui betul peserta didik yang dapat dijadikan sampel
mewakili seluruh teman-temannya di kelas. Artinya guru sudah memiliki
peta kemampuan kelas untuk setiap mata pelajaran. Maksudnya untuk
pelajaran matematika kalau peserta didik A sudah dapat menjawab
pertanyaan maka peserta didik yang lainnya pun sudah memahaminya.
Sedangkan untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia peserta didik yang
dijadikan patokan adalah siswa bernama M. Untuk meyakinkan
penguasaan kelas terhadap pelajaran matematika, biasanya begitu A
memberi jawaban, guru menanyakan kepada kelas, setujukah Anda
dengan jawaban A? Siapa yang setuju angkat tangan. Dengan
menghitung yang angkat tangan guru bertambah keyakinannya. Begitu
juga dengan pelajaran Bahasa Indonesia, jawaban M ditawarkan kepada
kelas, jika setuju angkat tangan.
 PDGK4202/MODUL 7 7.11

Walaupun proses seperti ini telah dilakukan namun dari segi ketelitian
untuk menentukan penguasaan kelas terhadap materi yang baru diajarkan
akan lebih sempurna kalau pertanyaan lisan tersebut dibuat tertulis dan
jawabannya dijawab tertulis pula oleh semua peserta didik. Kelemahan
pertanyaan dan jawaban tertulis adalah menyita waktu lebih banyak
daripada pertanyaan lisan. Karena adanya kebaikan dan kekurangan ini,
guru sebaiknya secara bergantian menggunakan keduanya, dan selalu
memperhatikan ketepatan dari kedua jenis pelaksanaan tes tersebut.
4) Melalui konsep udara mengandung 20% oksigen (berdasarkan isi),
pendidik dapat mengembangkan ketiga ranah tujuan pendidikan: yaitu
melalui percobaan yang dilakukan berkelompok, minimal 2 orang satu
kelompok. Setelah mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan
kelompok melakukan percobaan, pengamatan, dan membuat kesimpulan.
Mulai dari tahap persiapan sampai kepada kesimpulan, peserta didik
diajak untuk: bekerja sama, bekerja teliti, teratur, bersih, saling tenggang
rasa, berusaha menyelesaikan tugas pada waktunya ini semuanya
menyangkut pengembangan ranah afektif.
Pada waktu memilih alat yang paling cocok untuk percobaan ini, dan
bagaimana merakit percobaan tersebut, serta bagaimana caranya
melakukan percobaan agar tepat waktu sehingga tidak ada bahan yang
terbuang, dengan tepat membaca hasil akhir dan seterusnya, adalah
kegiatan yang membuat peserta menjadi terampil (ranah psikomotor).
Percobaan ini mengembangkan kognitif karena peserta didik dapat
melihat bahwa, pembakaran memerlukan oksigen, kadar oksigen dalam
tabung tertutup makin berkurang karena digunakan dalam pembakaran.
Volume udara berkurang berarti tekanannya pun berkurang, akibatnya
permukaan air naik dalam tabung. Setelah pembakaran berhenti, tinggi
permukaan air dalam tabung tetap. Berkurangnya volume udara
menunjukkan oksigen telah habis digunakan. Dengan kata lain volume
oksigen dalam udara dapat diketahui.
7.12 Pembelajaran IPA di SD 

RA NGK UMA N

1. Penilaian berarti pengukuran keberhasilan seseorang baik dalam


proses pembelajaran maupun keberhasilan pembelajaran. Yang
diukur tidak hanya materi yang dikuasai tetapi juga dampak materi
itu terhadap jenjang proses berpikir, jenjang pengembangan
kepribadian, dan jenjang kemampuan keterampilan.
2. Untuk pengukuran diperlukan alat ukur atau tes. Alat ukur untuk
kemampuan kognitif berbeda dengan kemampuan afektif serta
kemampuan psikomotor. Selanjutnya alat ukur untuk setiap jenjang
walaupun ranahnya sama akan berbeda pula.
3. Evaluasi proses adalah pelaksanaan pengukuran yang bertujuan
untuk mengetahui apakah tujuan pembelajaran sudah dicapai. Jika
sudah dicapai, kegiatan selanjutnya dapat dilaksanakan. Sebaliknya
jika tujuan belum dikuasai atau dicapai, pendidik harus berupaya
untuk mencapai tujuan tersebut dengan melaksanakan berbagai
alternatif pembelajaran.
4. Evaluasi proses sebaiknya dilakukan tertulis agar semua peserta
mendapat kesempatan yang sama mengemukakan jawaban. Namun
dengan cara-cara yang diatur secara berhati-hati evaluasi proses
sekali-sekali dapat dilakukan dengan lisan. Pelaksanaan evaluasi
proses yang dilaksanakan secara terus-menerus dan
berkesinambungan akan meningkatkan daya serap peserta didik.
5. Tingkat penguasaan hasil belajar peserta didik akan lebih akurat
(tepat) pengukurannya kalau tes hasil belajar dilakukan lebih sering.
6. Pendidik, termasuk orang tua, dalam kegiatannya berkewajiban
untuk mengembangkan ketiga ranah tujuan pendidikan melalui
materi pelajaran yang disampaikannya.

TES FO RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan Pendidikan yang ditemukan oleh Ki Hadjar Dewantara


diumumkan pada ....
A. waktu beliau menjadi Menteri Pendidikan
B. saat setelah Bloom dengan kawan-kawannya mengumumkan tujuan
pendidikan
C. masa Perang Dunia kedua
D. saat sebelum Indonesia Merdeka
 PDGK4202/MODUL 7 7.13

2) Konsep tujuan pendidikan yang dikemukakan oleh Bapak Pendidikan


Indonesia sama dengan yang dikemukakan oleh Bloom dan kawan-
kawannya, terlihat dari istilah ....
A. cipta sama dengan psikomotor
B. rasa sama dengan afektif
C. karsa sama dengan kognitif
D. rasa sama dengan kognitif

3) Manfaat tes formatif (evaluasi proses) adalah untuk ....


A. bahan pertimbangan untuk menentukan nilai akhir
B. mengetahui kesulitan peserta dalam melaksanakan tujuan
pembelajaran
C. menseleksi peserta yang ingin masuk di SLTP
D. menentukan ranking kelas

4) Ranah yang paling banyak dikembangkan oleh guru Pendidikan


Pancasila dan Kewarganegaraan adalah ....
A. kognitif dan afektif
B. afektif dan psikomotor
C. psikomotor dan kognitif
D. kognitif, afektif, dan psikomotor

5) Guru yang menghasilkan peserta didik yang memiliki daya serap


pelajaran yang tinggi selama satu Cawu yang melaksanakan tes formatif
atau evaluasi proses ....
A. hanya satu kali
B. 2 sampai 4 kali
C. 5 sampai 8 kali
D. lebih dari 8 kali

6) Hasil penilaian pada akhir Cawu yang lebih terpercaya adalah nilai yang
dihasilkan ....
A. ujian akhir cawu saja
B. ujian tengah dan akhir cawu
C. ujian yang dilaksanakan 3 kali dalam satu cawu
D. ujian yang dilaksanakan lebih dari 3 kali dalam satu cawu

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
7.14 Pembelajaran IPA di SD 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 7 7.15

Kegiatan Belajar 2

Evaluasi Proses Belajar IPA di SD

D alam Kegiatan Belajar 2 ini akan dibahas mengenai Pengertian dan Alat
Evaluasi Proses Belajar IPA, serta Cara Menyusun Alat Evaluasi
Proses Belajar IPA di SD. Dengan demikian kegiatan belajar ini akan terdiri
dari tiga sub-kegiatan belajar yang masing-masing diuraikan sebagai berikut:

A. TUJUAN EVALUASI PROSES BELAJAR IPA DI SD

Di dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan tercantum bahwa tujuan


mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam di SD adalah:
1. Memahami konsep-konsep IPA dan keterkaitannya dengan kehidupan
sehari-hari.
2. Memiliki keterampilan proses untuk mengembangkan pengetahuan,
gagasan tentang alam sekitarnya.
3. Mempunyai minat untuk mengenal dan mempelajari benda-benda serta
kejadian di lingkungan sekitar.
4. Bersikap ingin tahu, tekun, terbuka, kritis, mawas diri, bertanggung
jawab, bekerja sama, dan mandiri.
5. Mampu menerapkan berbagai konsep IPA untuk menjelaskan gejala-
gejala alam dan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari.
6. Mampu menggunakan teknologi sederhana yang berguna untuk
memecahkan, suatu masalah yang ditemukan dalam kehidupan sehari-
hari.
7. Mengenal dan memupuk rasa cinta terhadap alam sekitar, sehingga
mempunyai kesadaran dan keagungan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

Dari ketujuh tujuan mata pelajaran IPA dapat dilihat bahwa tujuan
pendidikan yang dirumuskan dalam Undang-undang Pendidikan Nasional
telah dijabarkan pada pelajaran IPA di SD mulai dari kelas III sampai dengan
kelas VI (pada bagian latihan Kegiatan Belajar 2 ini, Anda diminta
mengidentifikasikan butir yang mana termasuk pada setiap ranah). Karena
butir 1) sampai dengan 7) adalah tujuan mata pelajaran IPA secara
7.16 Pembelajaran IPA di SD 

menyeluruh di SD, dalam Buku Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Belajar


Mengajar Anda akan menemukan rincian pembelajaran untuk IPA di masing-
masing kelas mulai dari kelas III sampai dengan kelas VI.
Sebagai contoh perhatikanlah tujuan mata pelajaran IPA di kelas IV SD
di bawah ini.
1. Siswa mampu melakukan percobaan dan menafsirkan hasilnya untuk
memahami sifat-sifat, kegunaan dan daur air.
2. Siswa mampu melakukan percobaan dan menafsirkan hasilnya untuk
mengenali sifat-sifat, kegunaan dan cara pelapukan butiran serta
memahami bagian-bagian tanah, penyuburan dan pengikisannya,
sehingga menyadari perlunya perlindungan dan pelestarian alam.
3. Siswa memahami susunan, sifat dan kegunaan udara serta pengertian
atmosfer, dengan melakukan percobaan, pengamalan dan menafsirkan
informasi.
4. Siswa mengenali pernapasan, susunan tubuh, fungsi dan kekuatan
rangka, serta tanda-tanda pertumbuhan makhluk hidup dengan
menafsirkan informasi dan hasil pengamatannya.
5. Siswa mampu melakukan percobaan untuk memahami bunyi dan sifat-
sifatnya.
6. Siswa dapat mengembangkan kemampuan merancang dan membuat
karya berupa benda atau sistem sederhana dengan menerapkan
pengetahuannya tentang air, udara, dan bunyi.

Dari contoh tujuan pembelajaran IPA kelas IV SD Anda dapat melihat


bahwa tujuan pembelajaran IPA SD diharapkan akan dapat dicapai melalui
penyajian berbagai pokok bahasan yaitu air, batuan, udara, makhluk hidup,
dan bunyi (salah satu pertanyaan latihan Anda diminta mengidentifikasi
kaitan setiap pokok bahasan dengan tujuan pendidikan IPA kelas IV SD, dan
kaitannya dengan, tujuan pendidikan IPA di SD).
Setelah membaca tujuan pembelajaran IPA di SD dan juga tujuan
pembelajaran IPA di masing-masing kelas dapatlah disimpulkan bahwa, apa
yang disampaikan pada Kegiatan Belajar 1, khususnya mengenai kewajiban
guru untuk mengembangkan ketiga ranah pada tujuan pendidikan telah
terjabar pada masing-masing pokok bahasan. Dengan kata lain selama
melaksanakan pembelajaran IPA, guru harus menyadari bahwa tugasnya
 PDGK4202/MODUL 7 7.17

tidak hanya menyampaikan materi pembelajaran IPA, tetapi juga


mengembangkan keterampilan dan kepribadian (sikap hidup).
Sesuai dengan judul kegiatan belajar ini yaitu Evaluasi Proses Belajar
IPA dengan sub-judul Pengertian Evaluasi Proses Belajar IPA maka yang
pertama akan dibicarakan adalah mengenai proses pembelajaran IPA yang
dilanjutkan dengan alat ukur atau tes yang digunakan dalam evaluasi proses
pembelajaran IPA, dan diakhiri dengan cara penyusunan alat evaluasi proses
pendidikan. Materi untuk setiap sub-judul akan disertakan di bawah ini.

1. Pengertian Evaluasi Proses Belajar IPA


Aspek yang harus dikembangkan dalam proses belajar mengajar IPA,
sebagaimana tercantum dalam Tujuan Pendidikan IPA di SD meliputi ketiga
ranah dalam Tujuan Pendidikan Nasional: yaitu kognitif, afektif, dan
psikomotor. Dengan demikian selama proses pembelajaran berlangsung
ketiga ranah tersebut dikembangkan oleh guru. Untuk mengetahui
sejauhmana ketiga ranah telah dikuasai oleh peserta didik, guru harus
mengukurnya dan menentukan hasil pengukurannya.
Evaluasi proses, sebagaimana disampaikan pada Kegiatan Belajar 1,
bermaksud untuk mendapatkan informasi sejauhmana kegiatan pembelajaran
membawa pengaruh pada peserta didik. Seberapa jauh peserta didik dapat
menguasai apa yang dibelajarkan baik mengenai materi pelajaran, nilai dan
sikap yang tersirat di dalam materi itu, serta kemampuan keterampilan yang
telah dicapai pada waktu menerapkan menemukan konsep IPA tersebut.
Karena yang ingin diketahui adalah kualitas pembelajaran maka pada
hakikatnya informasi yang terkumpul pada evaluasi proses pengguna pertama
adalah pendidik (guru). Dengan hasil evaluasi proses dapat menentukan sikap
apakah proses pembelajaran sudah dapat pindah pada pokok
bahasan/subpokok bahasan yang berikutnya atau guru belum boleh pindah, ia
harus mengulangi dengan metode lain, atau sebagian peserta didik yang harus
diulangi pembelajarannya sedangkan yang lainnya dapat melanjutkan dengan
bahasan baru. Jadi tidaklah wajar kalau hasil evaluasi proses diikutsertakan
dalam menentukan nilai akhir peserta didik.
Hasil evaluasi proses yang kurang memuaskan berarti terhadap kekurang
sempurnaan dalam pembelajaran, dan kekurangan ini harus diperbaiki segera
sehingga hasil evaluasi setelah perbaikan proses menjadi sempurna atau lebih
baik daripada hasil evaluasi proses yang pertama. Demikianlah kemungkinan
beberapa alternatif proses pembelajaran harus dilaksanakan. Bagan 7.5
7.18 Pembelajaran IPA di SD 

menggambarkan hubungan hasil pembelajaran dengan alternatif


pembelajaran.

Bagan 7.5. Hubungan Hasil Evaluasi Proses Pembelajaran dan Alternatif


Pembelajaran

Bagan di atas dapat diartikan bahwa selama hasil proses pembelajaran


belum baik, latihan berbagai cara harus diupayakan agar membuahkan hasil
yang baik. Perlu diingat kembali bahwa hasil proses pembelajaran tidak
hanya mengenai kecerdasan (kognitif), tetapi juga kepribadian dan
keterampilan. Di bawah ini akan diuraikan alat ukur (tes) yang digunakan
untuk menentukan keberhasilan proses-proses pelajaran IPA.

2. Alat Evaluasi Proses Belajar IPA di SD


Untuk menentukan keberhasilan suatu proses memerlukan alat ukur.
Seharusnya alat ukur yang digunakan adalah alat ukur yang baku agar hasil
pengukurannya dapat dipercayai. Namun karena alat ukur yang baku tersebut
belum banyak dikembangkan di Indonesia, maka guru yang berpengalaman
dalam mengajar diharapkan dapat membuat alat ukur pengganti yang baku.
Alat evaluasi proses pembelajaran IPA yang diperlukan terdiri dari alat
evaluasi untuk mengukur kognitif, alat evaluasi untuk menentukan kualitas
hati nurani dan alat evaluasi untuk mengukur kemampuan keterampilan.
 PDGK4202/MODUL 7 7.19

a. Alat evaluasi untuk mengukur kognitif


Penguasaan ilmu pengetahuan yang disampaikan melalui pembelajaran
dapat ditentukan dengan menggunakan pertanyaan (tes) sesuai dengan tujuan
pembelajaran. Tes tersebut bentuknya objektif atau bentuk uraian (esai).
Untuk memilih yang mana di antara kedua bentuk ini yang paling cocok
untuk digunakan sangat tergantung pada berbagai hal di antaranya, waktu
yang tersedia, proses berpikir yang diukur sifat materi yang akan ditanyakan
dan banyaknya peserta didik dalam satu kelas.
Dalam praktiknya waktu khusus untuk keperluan Evaluasi Proses tidak
disediakan oleh sekolah jadi pelaksanaannya tidak sama dengan evaluasi
hasil belajar pada pertengahan caturwulan atau pada akhir caturwulan.
Penilaian proses diatur sendiri oleh guru pada proses pembelajaran
berlangsung. Ada guru yang menyediakan waktu beberapa menit sebelum
jam pelajaran selesai untuk mengerjakan tes yang menanyakan materi yang
baru saja diajarkan, ada yang memberikan pertanyaan lisan sepanjang proses
pembelajaran berlangsung.
Contoh: 1. Seorang guru IPA kelas IV, pada caturwulan pertama baru
saja menyelesaikan 70 menit dari jatah waktu mengajar yang
lamanya 80 menit. Guru tersebut memutuskan bahwa 10
menit terakhir digunakan untuk mengerjakan tes mengenai
evaluasi proses pembelajaran, bentuk pertanyaan adalah
objektif yaitu melengkapi pilihan yang jumlah pertanyaan 8
butir.
2. Guru IPA kelas IV, pada caturwulan pertama mendapat jatah
waktu 3 pertemuan setiap minggu. Tiap pertemuan lamanya 2
40 menit. Kebiasaan guru ini adalah setiap 35 menit
digunakan untuk pembelajaran dan 5 menit berikutnya
dipindahkan untuk mengukur penguasaan peserta didik
mengenai apa yang telah dibicarakan pada waktu 35 menit
sebelumnya. Guru menyediakan 4 butir tes objektif
melengkapi pilihan, untuk dijawab peserta didik.
3. Guru IPA - SD kelas IV sesuai dengan jadwal mendapat jatah
mengajar 3 kali seminggu. Tiap pertemuan waktunya 2 40
menit. Guru ini tidak menyediakan waktu khusus untuk
mengerjakan tes, namun di sela-sela pembelajaran ia
7.20 Pembelajaran IPA di SD 

menyelipkan pertanyaan singkat yang harus segera dijawab


oleh peserta didik. Rata-rata menurut pengalaman guru
tersebut jumlah pertanyaan yang dapat ditanyakan adalah 12
butir pertanyaan.

Ketiga contoh di atas dapat dilakukan, walaupun masing-masing contoh


ada kekurangannya dan ada kebaikannya (salah satu latihan dalam Kegiatan
Belajar ini menanyakan apa kekurangan dan kebaikan masing-masing contoh
tersebut). Karena singkatnya waktu bertanya, biasanya untuk pertanyaan
yang digunakan adalah jawaban singkat dalam pertanyaan lisan (catatan:
Teknik bertanya lisan supaya menggunakan teknik yang benar jangan
pertanyaan tersebut dijawab sendiri oleh guru, atau dijawab bersama seluruh
kelas, atau ditujukan pada anak yang pandai), sedangkan untuk pertanyaan
tertulis boleh dengan melengkapi pilihan atau bentuk tes objektif yang lain.

b. Alat evaluasi untuk menentukan kualitas hati nurani


Dalam Kegiatan Belajar 1 telah dikemukakan bahwa ketiga ranah
menurut taksonomi Bloom masing-masing ada jenjang yang harus dilalui
untuk mencapai jenjang tertinggi. Pengembangan afektif dimulai dari jenjang
terendah yaitu dapat menerima suatu sikap hidup misalnya: disiplin
diperlukan dalam hidup dan kehidupan, contoh operasional adalah disiplin
diperlukan dalam lalu lintas.
Apakah semua pemakaian jalan dapat menerima (A1) pernyataan ini?
Mereka yang tidak dapat menerima persyaratan atau konsep ini, harus ada
upaya untuk menyadarkan mereka agar menerima konsep tersebut karena
konsep itu adalah bagian dari hidup dan kehidupan. Setelah mereka
menerima konsep tersebut harus diupayakan lagi agar mereka tanggap (A2)
terhadap konsep itu, begitu seterusnya sampai pada jenjang paling tinggi
yaitu disiplin menjadi pola hidupnya (jenjang A5). Latihan atau upaya untuk
setiap jenjang memerlukan waktu yang lebih lama dibandingkan upaya pada
jenjang kognitif. Dengan kata lain lebih mudah melatih anak didik untuk
menghafal, memahami menerapkan hukum, peraturan dan sebagainya yang
sifatnya kognitif, daripada melatih anak didik supaya berdisiplin, menghargai
pendapat orang lain, tenggang rasa, tepat waktu, mau bekerja sama, dan
sebagainya. Karena hal terakhir ini menyangkut sikap atau kebiasaan.
Selama proses pembelajaran, latihan tentang ranah afektif ini terus-
menerus dilaksanakan. Agar latihan ini pada suatu saat memberi hasil yang
 PDGK4202/MODUL 7 7.21

baik maka guru perlu mengembangkan alat evaluasi untuk mengamati sikap
hidup peserta didik.
Contoh: Upaya melatih peserta didik memiliki disiplin adalah dengan
mengamati atau mengobservasi apakah mereka tepat waktu dalam hal-hal
berikut:
1) datang di sekolah/kelas;
2) membayar SPP;
3) mengikuti upacara sekolah;
4) mengerjakan pekerjaan rumah;
5) mengerjakan tugas praktikum;
6) mengerjakan kebun sekolah;
7) mengerjakan sholat pada waktunya;
8) menepati janji;
9) mengembalikan pinjaman pada waktu yang dijanjikan dan sebagainya.

Sekiranya 9 indikasi di atas diterapkan pada setiap peserta didik, akan


diperoleh hasilnya bahwa belum semua peserta didik melakukan ke-9
indikator tersebut. Kalau ada yang melaksanakannya belum tentu semua
melaksanakan dengan kualitas yang sama.
Contoh kualitas pada indikator disiplin antara lain:
datang di sekolah ada yang beberapa puluh menit sebelum waktu belajar, ada
yang beberapa menit sebelum waktu belajar, ada yang tepat pada waktu
belajar, ada terlambat beberapa menit, ada yang terlambat lebih dari 5 menit.
Ini menunjukkan ada perbedaan kualitas.
Ketidakadaan disiplin dan bervariasinya kualitas disiplin adalah tugas
guru untuk mengarahkan disiplin pada jenjang tertinggi (A5, menjadi pola
hidup) kalau mungkin, kalau tidak pada jenjang yang lebih rendah seperti
dapat diatur untuk berdisiplin atau menghargai orang-orang yang berdisiplin.
Sikap hidup lainnya dapat dikembangkan seperti dicontohkan dengan
disiplin. Yang penting lagi setelah guru menemukan kekurangan pada diri
peserta didik kemudian guru memberikan nasihat (bantuan, pengobatan, atau
contoh yang baik), ternyata obat yang paling mujarab adalah diri pribadi
Anda sebagai guru merupakan contoh yang riil dan nyata bagi peserta didik.
Alat yang digunakan untuk menentukan adanya perubahan selama
pelatihan adalah melalui observasi. Semua hasil observasi di atas secara
sistematis sesuai dengan indikator yang sudah ditentukan.
7.22 Pembelajaran IPA di SD 

c. Alat evaluasi yang akan mengukur keterampilan


Seperti pada proses pembelajaran kognitif dan afektif, juga proses
pembelajaran keterampilan pada dasarnya sama yaitu melatihkan agar peserta
didik terampil menggunakan pancainderanya dalam pembelajaran IPA di
SD, melalui demonstrasi, percobaan, kunjungan lapangan dan sebagainya.
Pelajaran IPA melatih peserta didik menggunakan tangan, indera penglihatan,
indera pendengaran, indera pengecap, dan indera pencium, serta peraba,
tetapi tidak terlalu banyak melatih kaki.
Pada bagian ini akan dibicarakan jenis keterampilan apa yang harus
dikembangkan dalam pelajaran IPA sehingga guru dapat memusatkan
latihannya pada keterampilan tersebut pada waktu guru melatihkan
demonstrasi ataupun peserta didik melakukan percobaan.
1) Keterampilan menggunakan tangan
Pendidikan IPA melatih peserta didik terampil menggunakan tangannya
dengan menggunakan bermacam-macam alat. Alat IPA ada yang harus
dipegang seperti memegang gelas minum, tidak memiliki keterampilan
khusus. Tetapi ada alat yang harus dipegang dengan teknik tertentu,
harus hati-hati agar tidak terjadi kerusakan ataupun tidak kotor atau
terganggu atau merusak ketepatan oleh tangan yang memegang.
Perhatikan gambar alat 7.1; 7.2; dan 7.3, di bawah ini.

Gambar 7.1. Gambar 7.2. Gambar 7.3.


Gelas beker Termometer Anak timbangan (5mg)

Gelas beker pada Gambar 7.1, cara memegangnya dan menggunakan


mudah dan sederhana, biasa digunakan sebagai wadah untuk zat cair
 PDGK4202/MODUL 7 7.23

seperti air, larutan, minyak, alkohol, ataupun tempat untuk air raksa.
Kalau digunakan, gelas beker tersebut dipegang seperti memegang gelas
minum, jadi dengan cara melatihkan beker tersebut di atas telapak tangan
ataupun memegang dinding gelas dengan dua jari. Bedanya dengan gelas
minum adalah karena cairan akan dituangkan dan dalam beker ke tempat
lain, harus diupayakan cairan ke luar dari bibir yang sengaja di buat. Jadi
cairan tidak sebarang keluar seperti pada gelas minum. Dengan kata lain
memegang dan menggunakan gelas beker ada caranya dan supaya
terampil menggunakannya harus ada latihan.
Termometer pada Gambar 7.2, dipegang dengan 2 jari kanan, yaitu ibu
jari dan telunjuk. Tempat memegangnya di tengah termometer. Jangan
bagian bawah, yaitu pada tempat berkumpul air raksa, mengapa? Sering
juga termometer ini harus dimasukkan ke dalam sumbat gelas atau karet
seperti dicontohkan dalam Gambar 7.4. Yang perlu mendapat perhatian
adalah bagaimana caranya termometer masuk dalam sumbat tanpa patah
dan aman dari kecelakaan? Dapat terjadi terutama bagi mereka yang
kurang terampil termometer tidak dapat dimasukkan dalam gabus, atau
ada yang dapat memasukkan tetapi termometer patah serta diiringi
dengan kecelakaan yaitu tangan atau bagian lain dari tubuh luka.
Pekerjaan dengan menggunakan termometer memerlukan keterampilan
yang lebih rumit daripada menggunakan gelas beker. Untuk memperoleh
keterampilan memerlukan latihan dan bimbingan.
7.24 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 7.4.
Termometer digunakan untuk mengukur suhu cairan yang panas

Anak timbangan pada Gambar 7.3 terbuat dari logam (mungkin tembaga
atau alumunium) beratnya 5 mg; jadi kecil dan tipis. Anak timbangan
semacam ini diperlukan dalam percobaan, kadang-kadang ada anak
timbangan yang lebih ringan dari 5 mg. misalnya 3 mg; 2mg dan 1mg.
Untuk menggunakannya pada waktu menimbang tidak dapat langsung
dipegang karena sukar memegangnya karena kecil, tambahan pula kalau
langsung dipegang akan membawa pengaruh pada berat anak timbangan
tersebut. Bukankah dalam jari tangan terdapat benda lain seperti debu,
keringat dan lain sebagainya yang akan mengganggu berat anak
timbangan. Untuk memegang anak timbangan biasanya digunakan
pinset. Pengalaman menunjukkan dengan bantuan pinset pun tidak
mudah mengambil anak timbangan tanpa latihan.
Uraian di atas menunjukkan bahwa ketiga alat itu masing-masing
memiliki cara penggunaan yang berbeda, yang harus dilatihkan.
Bukankah dalam percobaan di SD banyak lagi alat dan bahan yang
digunakan, berarti sebanyak itu pulalah jenis keterampilan yang
dilatihkan oleh proses pembelajaran IPA.
 PDGK4202/MODUL 7 7.25

2) Keterampilan menggunakan indera penglihat


Observasi atau pengamatan adalah kegiatan yang sering dilakukan dalam
proses pembelajaran IPA. Hasil pengamatan yang tepat hanya dapat
diperoleh dengan cara melihat yang sudah baku.
Contoh: 1. Pada Gambar 7.4 terdapat percobaan yang mengukur suhu
air yang baru saja dipanaskan. Untuk mengetahui dengan
tepat berapa suhu air tersebut, si pembaca harus
meletakkan matanya sama tinggi dengan permukaan air
raksa dalam termometer. Kalau mata lebih rendah atau
lebih tinggi, hasil pembacaan akan keliru, pengamatan
berarti tidak tepat. Untuk pengamatan semacam ini
diperlukan latihan.
2. Warna memegang peranan dalam proses pembelajaran
misalnya warna putih adalah gabungan dari bermacam-
macam warna, terjadi tepung pada proses fotosintesis
dibuktikan dengan adanya warna biru oleh amilum dengan
larutan yudium, warna merah jambu (jambon), menentukan
titik netral dari suatu larutan asam setelah ditambah basa.
Bilamana kelebihan basa setengah tetes saja titik netral
sudah dilewati, artinya larutan bersifat basa, dan lain-lain
percobaan memerlukan keterampilan mata untuk
mengamatinya. Pada penentuan titik netralisasi ini
sebenarnya sudah bergabung 2 jenis keterampilan, yaitu
keterampilan tangan untuk meneteskan dengan berhati-hati
sehingga tepat pada titik netralisasi dan keterampilan mata
untuk melihat warna jambon. Sering juga terjadi warna
jambon muncul persis pada waktu basa menetes, namun
beberapa detik kemudian warna itu hilang, lalu dengan
hati-hati tambahkan tetesan berikutnya dan seterusnya
sampai pada titik netral.

3) Keterampilan menggunakan indera pengecap


Dalam proses pembelajaran IPA di SD indera pengecap ini tidak sering
digunakan mengingat dengan cara mengecap membawa risiko pada
kesehatan. Bukankah banyak di antara bahan-bahan dalam percobaan
dapat membawa pengaruh negatif pada kesehatan? Yang dilatihkan di
7.26 Pembelajaran IPA di SD 

SD untuk mengecap rasa manis, pahit, asam adalah bagian-bagian


tertentu dari lidah. Namun di tingkat pendidikan yang lebih tinggi indera
pengecap ini banyak dilatih.

4) Keterampilan menggunakan indera pencium


Merasakan bau dalam proses pendidikan IPA di SD lebih banyak
dilatihkan daripada mengecap rasa. Bau yang bermacam-macam di alam
adalah peristiwa IPA. Melalui bau yang tercium peserta didik dapat
mengenal bahan, karena banyak di antara bahan tersebut memiliki bau
khas.
Contoh:
a) Cobalah kenali bau cuka yang digunakan ibu di dapur.
b) Pernahkah Anda menghisap bau tape? Samakah baunya dengan
asam cuka.
c) Kenalkah Anda dengan belerang, yaitu zat padat yang berwarna
kuning? Adakah baunya yang khas.
d) Pernahkah Anda mendatangi bengkel las? Terciumkah bau khas
yang dikeluarkan oleh gas yang dipakai tukang las?
e) Bukankah tempat penimbunan sampah memiliki bau yang menusuk
hidung.

Semua contoh di atas tercium baunya karena adanya gas tertentu


bercampur dengan udara yang kemudian merangsang penciuman kita.
Mengenal sesuatu berdasarkan baunya tidak mudah, tetapi kalau sudah
melalui latihan seseorang akan terampil mengenal sesuatu berdasarkan
baunya.
Dalam proses pendidikan IPA kelima indera yang disebutkan di atas
dalam hal ini hanya diberikan 4, selalu dilatih agar peka terhadap
karakteristik sesuatu benda. Banyak proses pendidikan IPA
menggunakan berbagai indera secara bersama-sama dalam melaksanakan
percobaan, demonstrasi, atau kunjungan lapangan.
Waktu latihan untuk keterampilan tidak terlalu menyita waktu
dibandingkan dengan latihan untuk menumbuhkan perilaku positif.
Namun latihan untuk perilaku dapat diperoleh dari semua pendidik atau
anggota masyarakat tetapi latihan untuk keterampilan IPA hanya
 PDGK4202/MODUL 7 7.27

diperoleh dari guru IPA bukan dari guru bahasa ataupun guru
menggambar.
Tingkat keterampilan yang telah dicapai dari satu tahap pelatihan ke
tahap berikutnya dapat diketahui melalui pengamatan (observasi). Hasil
observasi secara terus-menerus dicatat dan direncanakan sesuai dengan
kompleksitas keterampilan tersebut. Untuk mencatat hasil observasi
diperlukan pedoman observasi.

3. Cara Menyusun Alat Evaluasi Proses Pembelajaran IPA


Telah diuraikan bahwa untuk menilai proses pembelajaran yang
berkenaan dengan ranah kognitif digunakan alat ukur berbentuk tes objektif
dan atau tes bentuk uraian objektif. Dengan menggunakan kedua bentuk ini
dapat diketahui materi yang telah dan belum dikuasai begitu juga dapat
diketahui, jenjang berpikir yang sudah atau belum dikuasai. Sedangkan untuk
mengevaluasi proses pembelajaran IPA dan segi afektif dan keterampilan
digunakan pedoman observasi. Di bawah ini akan dikemukakan cara-cara
menyusun alat evaluasi tersebut.

(a) Cara Menyusun Alat Evaluasi untuk Mengukur Kemampuan Kognitif


Selama Proses Pembelajaran.
Kembali diingatkan bahwa hasil evaluasi proses digunakan untuk
melihat kualitas pembelajaran. Bilamana hasil pengukuran sudah baik berarti
kualitas pembelajaran sebagaimana yang telah dilaksanakan membawa
dampak positif pada peserta didik. Sebaliknya kalau hasil pengukuran kurang
baik berarti proses pembelajaran harus diulangi dengan metode yang lebih
cocok atau sesuai dengan kemampuan peserta didik.
Kaitan langsung antara hasil evaluasi proses dengan pembelajaran dapat
langsung dibuat dengan asumsi bahwa alat evaluasinya sudah disusun atau
dikembangkan dengan baik dan juga diasumsikan bahwa tujuan pembelajaran
sudah sesuai dengan latar belakang pengetahuan peserta. Untuk
membenarkan asumsi pertama, pendidik harus menyusun alat evaluasi proses
sesuai dengan cara-cara yang telah dikembangkan dalam modul yang
berjudul Evaluasi Pengajaran. Pelajari dengan baik modul tersebut sebelum
mengerjakan uraian dan contoh berikut ini.
Untuk meningkatkan kualitas pemahaman Anda terhadap modul
Evaluasi Pengajaran, di bawah ini dicantumkan sejumlah contoh dan
7.28 Pembelajaran IPA di SD 

komentar terhadap Evaluasi Proses Pembelajaran yang pernah dilaksanakan


selama ini.

Contoh:
Guru kelas IV pada pelajaran IPA akan mengajar dengan pokok
bahasan: Udara mempunyai sifat tertentu dan kegunaannya bagi
kehidupan dengan subpokok bahasan: Udara terdiri dari gas
nitrogen, oksigen, karbondioksida, uap air, gas-gas dan zat-zat
halus/partikel.
Tujuan pembelajaran berbunyi:
Siswa kelas IV memahami susunan udara

Kata kerja memahami pada tujuan di atas dapat diartikan misalnya:


menyebutkan, menjelaskan, membuktikan.

Kata kerja menyebutkan dan menjelaskan termasuk dalam ranah kognitif


sedangkan kata kerja membuktikan termasuk ranah psikomotor. Pelajaran
IPA sedapat mungkin didasarkan pada percobaan atau pengamatan dan
meminta guru IPA untuk mengembangkan keterampilan peserta didik. Oleh
karena itu guru memilih metode demonstrasi atau metode eksperimen untuk
mencapai tujuan tersebut. Melalui demonstrasi atau eksperimen peserta didik
akan melihat bukti bahwa udara terdiri dari campuran gas, karena percobaan
menunjukkan 1/5 (20%) volume udara adalah oksigen, sisanya sekitar 79%
adalah nitrogen. Dengan percobaan dapat pula dibuktikan bahwa di udara ada
uap air (bagaimana membuktikannya?), tetapi jumlahnya sangat sedikit.
Selanjutnya pernahkah Anda berdiri di tempat tumpukan sampah, atau di
tempat bakaran sampah? Udara di tempat pertama ada baunya berarti, udara
di tempat tersebut tercampur dengan gas yang berbau. Di tempat kedua udara
berwarna abu-abu atau gelap, berarti udara tercampur dengan benda padat
yang sangat kecil yang ada warnanya. Atau cobalah letakkan lempeng kaca di
atas lantai, setelah setengah hari di atas kaca tersebut akan terdapat debu
yang sangat halus. Dari mana debu itu berasal? Benarkah udara di sekitar
kaca tersebut mengandung debu?
Akhirnya dengan tujuan pembelajaran seperti disebutkan di atas dapat
disimpulkan bahwa setelah pembelajaran dengan metode demonstrasi atau
eksperimentasi peserta didik telah dapat:
 PDGK4202/MODUL 7 7.29

1) menyebutkan bahwa udara adalah campuran bermacam gas;


2) menyebutkan bahwa bagian terbesar dari udara adalah nitrogen dan
oksigen;
3) menjelaskan bahwa gas yang bercampur di udara dapat berubah
komposisinya sesuai dengan lingkungan di mana udara tersebut terdapat;
4) menjelaskan kadar uap air di udara tidak selalu tetap;
5) menunjukkan cara untuk menentukan ada tidaknya oksigen di udara;
6) menyebutkan bahwa udara tidak ada baunya, tidak ada rasanya dan tidak
ada warnanya.

Semua yang telah diketahui anak didik, mulai dari nomor (1) sampai
dengan nomor (6) adalah peningkatan kemampuan dalam ranah kognitif.
Namun di luar itu peserta didik juga kemampuannya dalam ranah psikomotor
antara lain peserta didik dapat:
1) menelungkupkan gelas pada lilin yang sedang terbakar dan terapung di
atas air;
2) mengukur perbandingan volume udara yang digunakan lilin yang
terbakar;
3) melakukan beberapa kali pengamatan yang hasilnya relatif sama;
4) melakukan percobaan yang membuktikan adanya uap air di udara;
5) melakukan percobaan yang membuktikan kadar oksigen di udara.

Sedangkan peningkatan kualitas kepribadian juga akan dapat


dilaksanakan melalui percobaan tersebut antara lain:
1) sifat tenggang rasa (penghargaan pendapat teman) akan dikembangkan;
2) meningkatkan kebersihan, kerapian, dan ketelitian;
3) meningkatkan disiplin kerja, karena dalam waktu yang telah ditentukan
percobaan harus selesai;
4) sifat kerja sama antara peserta didik dapat dibina dalam percobaan
tersebut dilakukan oleh kelompok yang terdiri dari 2 sampai dengan 4
orang;
5) menumbuhkan kreativitas untuk mencapai jalan agar percobaan
berlangsung lebih baik, cepat, tepat.
7.30 Pembelajaran IPA di SD 

Yang menjadi masalah adalah bagaimana membuktikannya bahwa


kemampuan kognitif, psikomotor, dan afektif di atas ada peningkatannya? Di
bawah ini akan diberi beberapa contoh upaya pengukuran yang menunjukkan
bahwa dengan pembelajaran tersebut telah terjadi perubahan.

1. Ranah Kognitif
Sebagaimana telah diuraikan peserta didik paling tidak tetap menguasai
6 (enam) kemampuan kognitif satu di antaranya dapat mengetahui nama-
nama gas yang ada di udara. Untuk mengetahui bahwa kemampuan ini benar-
benar telah dikuasai oleh peserta didik, guru dapat bertanya secara lisan atau
tertulis.
Pertanyaan lisan yang dikemukakan antara lain:
- Campurkan gas apa saja yang terdapat di udara.
- Gas apakah yang volumenya paling banyak di udara.
- Berapakah perbandingan gas oksigen terhadap gas nitrogen di udara.
- Samakah perbandingan volume oksigen terhadap volume nitrogen di
sebarang tempat?

Keempat pertanyaan di atas mengukur kemampuan ingatan (C1).


Berdasarkan keempat pertanyaan tersebut telah dapat dijawab oleh anak yang
kurang mampu di kelas, berarti anak didik lainnya dapat diasumsikan telah
menguasainya juga.
Kalau tidak bertanya dalam bentuk lisan, Anda dapat memberi
pertanyaan secara tertulis. Keempat pertanyaan di atas ditulis di atas kertas
dan dibagi-bagikan pada semua peserta didik. Mereka akan memberi jawaban
masing-masing. Jawaban yang sudah ada diperiksa, dihitung berapa banyak
yang menjawab benar dan berapa banyak yang menjawab salah untuk setiap
butir pertanyaan. Dari jawaban ini Anda dapat membuat keputusan apakah
semua peserta sudah menguasai setiap pertanyaan, atau sebaliknya belum
menguasainya. Jika belum menguasainya Anda harus membuat penjelasan
ulang atau mendemonstrasikan kembali. Pertanyaan bentuk uraian tertulis
seperti yang dicontohkan menyita waktu baik dalam menjawab maupun
dalam memeriksa, oleh karena itu pertanyaan di atas dapat dibuat dalam
bentuk tes objektif, misalnya:
 PDGK4202/MODUL 7 7.31

1) Udara adalah campuran gas ....


A. nitrogen, helium, karbodioksida, dan natrium
B. oksigen, uap air, helium, dan alkohol
C. uap air, helium, nitrogen, dan oksigen
D. alkohol, oksigen metana, dan amonia

2) Gas yang paling banyak volumenya di udara adalah ....


A. hidrogen
B. helium
C. oksigen
D. nitrogen

3) Volume nitrogen terhadap oksigen di udara adalah ....


A. 4 : 1
B. 5 : 1
C. 1 : 4
D. 1 : 5.

4) Volume nitrogen terhadap oksigen di udara selalu sama. kecuali ....


A. di tepi pantai, kurang dari 1 m tingginya
B. di ketinggian 500 m dari permukaan laut
C. terdapat yang tingginya (500 - 1000) m
D. angkasa luar tempat astronot melakukan percobaan

Keempat butir soal objektif di atas masih mengukur C1. Menjawab butir
soal ini tidak banyak menyita waktu mudah diperiksa, dan objektif dalam
cara memeriksanya. Sekiranya waktu dapat diatur (atau waktu cukup)
pertanyaan tertulis lebih baik daripada pertanyaan lisan. Untuk mengukur
kemampuan berpikir yang lebih tinggi misalnya kemampuan memahami
(C2); guru dapat membuat pertanyaan sebagai berikut.
1. Jelaskan mengapa perbandingan volume oksigen dengan volume
nitrogen di udara selalu tetap, walaupun udara tersebut diambil dari
tempat A ataupun dari tempat B!
2. Jelaskan mengapa perbandingan volume oksigen terhadap volume
nitrogen tidak berubah walaupun di tempat sampah yang berbau busuk!
7.32 Pembelajaran IPA di SD 

Jika pertanyaan semacam ini disampaikan dengan cara tertulis, guru


harus memiliki waktu yang cukup untuk memeriksa jawaban peserta didik.
Biasanya waktu tidak tersedia cukup, karena guru harus membuat keputusan
apakah pembelajar harus pindah ke bagian lain atau guru harus mengulangi
memberi penjelasan. Dalam kondisi seperti ini sebaiknya guru memberi
pertanyaan dengan cara lisan kepada beberapa peserta didik yang dianggap
mewakili kemampuan kelas. Sekiranya guru mempunyai butir soal objektif
yang dapat mengukur kemampuan C2 mengenai hal di atas sebaiknyalah
pertanyaan objektif tersebut diberikan kepada semua peserta didik, dan
jawabannya dengan cepat dapat diketahui oleh guru, seperti dikemukakan
pada contoh mengukur C1 di atas.

Contoh tes objektif untuk kedua pertanyaan di atas adalah:


1. Perbandingan volume oksigen dan volume nitrogen di udara yang
diambil dari berbagai tempat akan selalu sama karena ....
A. udara merupakan campuran dari berbagai jenis gas
B. adanya angin yang selalu bergerak campuran gas dalam udara
menjadi homogen
C. proses fotosintesis menyebabkan volume oksigen di udara menjadi
tetap
D. bernapas artinya mengambil oksigen dari udara, sedangkan
fotosintesis mengeluarkan oksigen ke udara

2. Udara di tempat sampah berbau busuk, namun volume oksigen terhadap


volume nitrogen hampir tidak berubah jika dibandingkan dengan tempat
lain hal ini disebabkan ....
A. volume gas yang berbau busuk sebenarnya kecil, tetapi baunya yang
menusuk hidung
B. gas yang memberi bau busuk tersebut tidak ada volumenya
C. yang berbau busuk tersebut adalah sampahnya bukan udara di
sekitarnya
D. bau busuk terjadi karena tidak ada angin, begitu angin berembus bau
tersebut akan sirna

Kedua pertanyaan objektif di atas masing-masing diberi skor 1, jika


memiliki jawaban yang benar. Dengan pertanyaan bentuk uraian (esai)
seperti dua contoh di atas skornya akan lebih dari satu, karena kita
 PDGK4202/MODUL 7 7.33

mengharapkan dalam penjelasan tersebut ada berbagai konsep berupa ingatan


(C1) yang disampaikannya sebelum sampai pada jawaban perbandingan
volume gas oksigen dan gas nitrogen tidak berubah. Dalam jawaban peserta
didik tercantum hal-hal berikut.
a. Udara adalah campuran gas yang homogen (C1).
b. Perbandingan volume oksigen dengan volume nitrogen adalah 1 : 4 (C1).
c. Udara selalu bergerak, tidak diam (C1).
d. Bergeraknya udara memungkinkan perbandingan volume oksigen
terhadap volume nitrogen tidak berubah (C2).

Dengan kata lain skor maksimum untuk tes bentuk uraian bisa saja 4;
sedangkan untuk tes objektif hanya 1, karena tes objektif hanya menanyakan
tujuan pembelajaran yang keempat pada contoh di atas. Seterusnya Anda
dapat kembangkan sendiri untuk tes uraian yang kedua, coba diskusikan hasil
Anda dengan para peserta lainnya.

2. Ranah Psikomotor
Percobaan di atas mencantumkan 5 kemampuan psikomotor yang dapat
dikembangkan melalui kegiatan ini. Kemampuan pertama, sebagaimana
tertulis di atas, adalah: menelungkupkan gelas pada lilin yang sedang
terbakar dan terapung di atas air. Kemampuan keterampilan pertama ini dapat
dirinci menjadi berbagai keterampilan misalnya (lihat Gambar 7.4).
a. memilih alat dan bahan yang diperlukan (seperti memilih lilin yang
cocok untuk ditutup dengan gelas, memilih bejana tempat air memilih
tempat tumpuan untuk gelas yang ditelungkupkan, memiliki tempat lilin
yang harus terapung di atas air).
b. cara menyalakan lilin.
c. cara meletakkan batang penyangga gelas.
d. cara menuangkan air ke dalam bejana.
e. cara menelungkupkan gelas kosong di atas lilin.
f. cara memberi tanda permukaan air pada gelas sebelum dan sesudah
percobaan.
g. membersihkan kembali alat dan bahan yang digunakan.
h. menyimpan kembali bahan dan alat yang digunakan.
7.34 Pembelajaran IPA di SD 

Gambar 7.5 Menentukan Volume Oksigen di Udara

Semua keterampilan yang dilatihkan melalui percobaan di atas


hendaknya selalu diamati oleh guru untuk setiap peserta didik yang
melaksanakannya. Agar pengamatan dapat dicatat dengan baik dan dapat
ditindaklanjuti, guru harus mempersiapkan pedoman observasi seperti
dicontohkan di bawah ini.
Format 7.1 dapat digunakan untuk semua percobaan atau demonstrasi
yang dikerjakan sendiri oleh peserta didik dengan catatan bahwa setiap jenis
percobaan akan melatihkan keterampilan tertentu, sehingga kolom kegiatan
yang dilatihkan diisi dengan jenis kegiatan yang menonjol pada percobaan
tersebut. Tanda cek (V) dipergunakan untuk menilai kualitas pekerjaan yang
dilakukan oleh peserta didik
Dalam Format Observasi 7.1, baru 3 jenis kegiatan yang sudah baik,
masih ada 6 kegiatan yang harus dilatihkan agar kualitasnya menjadi baik
atau baik sekali. Enam jenis kegiatan ini sebaiknya diulang kembali karena
kualitas percobaan secara keseluruhan (9 kegiatan) belum memenuhi syarat.
Ada jenis kegiatan yang kualitasnya belum baik, dapat ditangguhkan pada
percobaan lain yang akan pada percobaan lain yang akan dilaksanakan
kemudian, jika secara menyeluruh percobaan sudah dilaksanakan dengan
baik.
 PDGK4202/MODUL 7 7.35

Format Observasi 7.1: Kualitas Keterampilan

Kualitas Kegiatan
Baik Baik Kurang Sangat
No. Kegiatan Yang Dilatihkan
sekali baik kurang
baik
1. Memilih alat dan bahan yang sesuai V

2. Cara menyalakan lilin V

3. Cara meletakkan batang penyangga V

4. Cara menuangkan air ke dalam bejana V

5. Cara menelungkupkan gelas kosong di V


atas lilin

6. Cara memberi tanda permukaan air V


sebelum percobaan

7. Cara memberi tanda permukaan air V V


sesudah percobaan

8. Membersihkan alat yang sudah digunakan V

9. Menyimpan alat dan bahan yang sudah


digunakan.

3. Ranah Afektif
Di antara kualitas kepribadian yang dapat dikembangkan melalui
percobaan ini, sebagaimana dicontohkan di atas seperti:
Sifat tenggang rasa (menghargai pendapat orang lain) akan dapat dibina
dan dikembangkan terus.
Bahwa dengan adanya kerja kelompok pada waktu melakukan percobaan
telah membuahkan sifat tenggang rasa yang makin tinggi dapat dicatat
melalui pengamatan atau observasi mengenai sikap setiap peserta didik.
Untuk mendapatkan hasil observasi yang akurat dari satu periode ke periode
berikutnya, guru harus menggunakan pedoman observasi. Tanda-tanda atau
indikator mengenai tenggang rasa yang dimiliki seseorang dapat dilihat dari
sikap atau pribadinya yang:
a. tidak memaksakan kehendak sendiri atau tidak otoriter;
b. mau menerima pendapat orang lain;
7.36 Pembelajaran IPA di SD 

c. tidak mudah tersinggung;


d. adanya kesediaan untuk menjalin persahabatan tanpa pamrih;
e. dan seterusnya.

Tingkat tenggang rasa (toleransi) dari orang per orang tidak sama
kuatnya. Ada yang tenggang rasanya sangat rendah namun ada yang sangat
tinggi. Melalui berbagai latihan, kadar tenggang rasa dapat ditingkatkan,
supaya peningkatan dapat diikuti secara berkesinambungan pencatatan yang
teratur harus dilaksanakan dengan menggunakan format observasi di bawah
ini.
Setelah mengisi Format Observasi 7.2 untuk setiap peserta didik
dapatlah ditentukan siapa di antara mereka atau peserta didik harus dibina
secara intensif, siapa yang perlu pembinaan cara mengisi Format Observasi
7.2 sama dengan cara mengisi Format Observasi 7.1. Seperti dicantumkan
pada Format tersebut ada 4 indikator untuk melihat kualitas tenggang rasa
seseorang, besar kemungkinan bahwa kalau pada indikator pertama
seseorang berada pada kualitas kurang maka pada kualitas yang lain juga
akan di sekitar kurang. Tidak mustahil bahwa penyebaran kualitas tersebut
menyebar pada 4 indikator tersebut seperti dicontohkan dalam format
tersebut. Yang mana pun yang terjadi, bagi pendidik merupakan alat bantu
untuk meningkatkan kualitas tersebut.

Format Observasi 7.2: Kualitas Kepribadian

Kualitas Kegiatan
Baik Baik Kurang Sangat
No. Jenis Kepribadian/Indikator
sekali baik kurang
baik
Tenggang rasa (Toleransi)

1. Tidak memaksakan kehendak sendiri V

2. Mau menerima pendapat orang lain V

3. Tidak mudah tersinggung V

4. Bersedia menjalin persahabatan tanpa V


pamrih
 PDGK4202/MODUL 7 7.37

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Tujuan mata pelajaran IPA yang tercantum pada awal Kegiatan Belajar
kedua ini mengandung ketiga ranah sebagaimana tercantum dalam
tujuan pendidikan menurut taksonomi Bloom dan kawan-kawan.
Tentukanlah tujuan nomor berapa yang termasuk pada setiap ranah
kognitif, afektif, dan psikomotor!
2) Dengan memperhatikan tujuan pembelajaran IPA kelas IV di SD,
bagaimana Anda dapat menunjukkan kaitan tujuan pembelajaran ini
dengan tujuan pembelajaran IPA di SD dan dengan Tujuan Pendidikan
Nasional?
3) Pada subpokok bahasan Alat Evaluasi Pembelajaran IPA ada tiga contoh
guru yang mengerjakan Evaluasi Proses. Isikan pada tabel di bawah ini
pendapat Anda tentang kekurangan dan kebaikan pelaksanaan evaluasi
proses tersebut.

Pendidik Guru Pada Contoh


Kualitas 1 2 3
Kebaikan
Kekurangan

4) Anda melakukan percobaan mengenai tekanan air diarahkan pada semua


arah dengan kekuatan yang berbeda (kaleng biskuit dilubangi kemudian
diisi air). Indera yang mana saja yang digunakan untuk melaksanakan
percobaan ini?
5) Pendidikan di SD termasuk kegiatan IPA berupaya untuk membuat anak
didik memiliki tanggung jawab. Coba cantumkan apa yang dapat
dijadikan indikator untuk tanggung jawab!
7.38 Pembelajaran IPA di SD 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Yang termasuk ranah kognitif adalah tujuan pembelajaran nomor, 1), 5)


6).
Yang termasuk ranah afektif adalah nomor 3), 4), 7).
Yang termasuk ranah psikomotor adalah nomor 2), 6).
2) Kalau tujuan pembelajaran IPA kelas IV dihubungkan dengan tujuan
pembelajaran IPA di SD dan selanjutnya dihubungkan pula dengan
tujuan Pendidikan Nasional maka gambaran berikut menunjukkan kaitan
satu dengan yang lain:

Tujuan Pembelajaran Tujuan Pembelajaran Tujuan Pendidikan Hubungan


IPA kelas IV, nomor IPA di SD, nomor urut Nasional
urut
1) Sampai No. 2) dan 6) Memiliki keterampilan Ada hubungan
dengan 6) berkenaan dengan

semuanya keterampilan

melalui
percobaan
1), 2), 3), 4), 5) 1), 5) dan 6) memiliki pengetahuan ada hubungan
semuanya pengembangan kognitif
mengembangkan
kognitif
2) Menyadari 3), 4) 7) rasa tanggung jawab ada hubungan
perlunya per- kemasyarakatan dan

lindungan dan kebangsaan

pelestarian
alam

Kesimpulan:
Semua pembelajaran IPA kelas IV mendukung tercapainya tujuan
pembelajaran IPA di SD dan juga mendukung tujuan Pendidikan
Nasional (Undang-undang No. 2/1989).
 PDGK4202/MODUL 7 7.39

3)
Pendidik Guru Pada Contoh
Kualitas 1 2 3
Kebaikan Semua peserta Sama dengan Peserta menjawab
mendapat contoh No.1, tetapi pertanyaan singkat
pertanyaan yang karena pertanyaan sesuai dengan
sama Tes objektif diberikan setelah 35 pemahamannya.
mudah diperiksa. menit belajar maka
Kualitas guru segera
pembelajaran mengetahui, bagian
langsung dapat mana yang sudah
ditentukan. baik dan yang harus
diulang.
Kekurangan Butir pertanyaan sama dengan No.1 Kurang banyak
yang baik sukar materi yang dapat
dibuat. ditanyakan.
Butir pertanyaan Tidak semua
harus di konsep peserta mendapat
sebelumnya pertanyaan.
(lembar tes). Membuat
kesimpulan tentang
penguasaan kelas
kurang meyakinkan.

4) Percobaan dibuat/dilaksanakan seperti pada gambar di bawah ini.

Untuk melakukan percobaan


indera yang paling aktif
adalah: Tangan dan mata
7.40 Pembelajaran IPA di SD 

5) Indikator yang dapat digunakan untuk melihat perkembangan tanggung


jawab anak didik antara lain:
a. menyelesaikan tugas tepat waktu/sesuai dengan rencana;
b. memiliki atau menerima tugas sesuai dengan kemampuannya;
c. kesediaan melakukan tugas karena kepentingan orang banyak;
d. berani menghadapi risiko atas hasil kerjanya;

RA NGK UMA N

Penilaian proses pembelajaran IPA dibagi atas ranah kognitif,


afektif, dan psikomotor.
Penilaian proses pembelajaran yang sifatnya kognitif dilaksanakan
dengan lisan atau tertulis dalam bentuk pertanyaan esai objektif, atau
bentuk tes objektif.
Penilaian proses pembelajaran yang menyangkut pengembangan
psikomotor dan afektif biasanya dilaksanakan melalui observasi. Hasil
penilaian proses digunakan untuk menentukan kualitas pembelajaran
bukan untuk menentukan nilai peserta didik.

TES FO RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Proses berpikir yang perlu dievaluasi pada saat proses pembelajaran


adalah ....
A. semua proses berpikir yang dilatihkan
B. proses berpikir tertinggi yang dibelajarkan
C. proses berpikir terendah yang pernah disampaikan
D. beberapa proses berpikir yang menentukan

2) Dalam percobaan di bawah ini, percobaan yang menggunakan keempat


indera adalah ....
A. air berubah menjadi uap dan kembali menjadi air
B. gula dilarutkan dalam air
C. air didinginkan kemudian setelah padat dipanaskan
D. mengukur volume air yang digunakan dalam percobaan
 PDGK4202/MODUL 7 7.41

3) Melalui percobaan berikut dapat dikembangkan keterampilan indera


pengecap, kecuali ....
A. membuktikan air menekan ke segala arah
B. garam dapur larut dalam air
C. air tidak ada warnanya, rasanya, dan baunya
D. menunjukkan bahwa dalam tanah ada udara

4) Pertanyaan yang mengukur penerapan (C3) dalam pertanyaan di bawah


ini yaitu ....
A. Apakah yang terjadi kalau air didinginkan sampai -5oC?
B. Segumpal tanah dimasukkan ke dalam air lalu keluar gelembung,
apakah gelembung itu?
C. Salah satu komponen minyak jarak terapung di atas air, bagaimana
berat jenis minyak tersebut dibandingkan dengan air?
D. Air yang tertumpah di atas meja berupaya untuk menyebar ke mana-
mana, sifat seperti itu disebabkan oleh sifat apa?

5) Dalam Format Observasi mengenai Keterampilan peserta didik bernama


A tercatat sebagai berikut:

Kualitas Kegiatan
Baik Baik Kurang Sangat
No. Kegiatan Yang Dilatihkan
sekali baik kurang
baik
1. ABC V
2. BCD V
3. CDE V
4. DEF V
5. EFG V

Tindakan apakah yang harus dibuat guru bagi peserta A?


A. Peserta A perlu mengulangi percobaan tersebut.
B. Peserta dapat membantu guru untuk percobaan berikutnya.
C. Ia harus mengikuti percobaan berikutnya.
D. Dibebaskan dari tugas praktikum.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
7.42 Pembelajaran IPA di SD 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4202/MODUL 7 7.43

Kegiatan Belajar 3

Evaluasi Hasil Belajar IPA di SD

K egiatan Belajar Ketiga ini bertujuan untuk memberi penjelasan


mengenai kemampuan peserta didik setelah mengikuti proses
pembelajaran yang selalu dievaluasi proses pelaksanaannya. Bilamana hasil
evaluasi proses kurang baik, berarti proses pembelajarannya, kurang baik,
maka guru langsung mengadakan perbaikan hingga akhirnya hasil evaluasi
proses pembelajaran menjadi baik (lihat Kegiatan Belajar Kedua).
Pengukuran kemampuan peserta didik setelah mengikuti proses
pembelajaran meliputi kemampuan berpikir (kognitif, C), kemampuan
keterampilan (psikomotor, P) dan kualitas kepribadian (afektif, A). Untuk
mengukur kemampuan tersebut diperlukan alat ukur (tes) yang dapat
dipercaya yaitu yang memiliki:
1. validitas (ketepatan, kesahihan) yang tinggi;
2. keseimbangan sesuai dengan materi yang dipelajari;
3. daya pembeda yang minimal cukup;
4. objektivitasnya tinggi; dan
5. reliabilitas (ketetapan) yang tinggi.

Butir 1, 2, dan 3 di atas dapat diperoleh dengan membuat perencanaan


yang baik yaitu yang dikembangkan berdasarkan KISI-KISI tes. (lihat mata
kuliah Evaluasi Pendidikan diSD). Bukankah dalam kisi-kisi telah
dicantumkan nama Pokok Bahasan/Sub-Pokok Bahasan yang pernah
dilaksanakan dalam pembelajaran, mungkin selama 2 minggu, satu bulan, 6
minggu, satu cawu, satu tahun, dan dalam satu jenjang pendidikan. Dengan
demikian butir soal yang akan dibuat sesuai dengan materi yang telah
dibicarakan. Juga dengan adanya Kisi-kisi pertanyaan dibuat berimbang
sesuai dengan pentingnya materi. Selanjutnya melalui Kisi-kisi diupayakan
daya pembeda yang minimal cukup karena jumlah butir soal yang mudah,
sedang dan sukar dibuat berimbang misalnya 25:50:25 atau 30:50:20. Dengan
kata lain secara keseluruhan tingkat kesulitan soal adalah sedang. Untuk
membuat objektivitas yang tinggi pertanyaan dibuat seluruhnya atau sebagian
dalam bentuk tes objektif, sebagian yang lain dalam uraian terbatas (uraian
tertutup = uraian objektif). Untuk mendapatkan butir soal yang memiliki
7.44 Pembelajaran IPA di SD 

ketetapan yang tinggi biasanya butir soal tersebut harus diujicobakan. Butir
yang kecil/rendah ketetapannya tidak digunakan. Namun menurut
pengalaman, para guru yang berpengalaman dan sudah biasa membuat butir
soal mempunyai kemampuan yang tinggi untuk menulis tes yang memiliki
ketetapan yang di atas cukup.

1. Tes Evaluasi Hasil Belajar Ranah Kognitif


Untuk melatih kemampuan Anda mengenai penulisan kualitas soal hasil
belajar yang baik, di bawah ini ada soal Ebtanas yang dimuat di salah satu
harian di Jakarta. Setelah dipelajari secara saksama, soal Ebtanas tersebut
memiliki karakteristik berikut:
Mata pelajaran : IPA
Sifat ujian : Ebtanas
Jumlah butir soal : 50
Bentuk soal : Objektif, isian, dan jawaban dengan
perbandingan; 35:10:5
Lama ujian : tidak diketahui
Materi Pertanyaan : Biologi, Fisika, Antariksa dengan
perbandingan 20:19:11
Proses berpikir : C1 dan C2 dengan perbandingan 42:8.

Dari data di atas berikan pendapat Anda tentang:


1) Lingkup materi yang ditanyakan sebagai bahan EBTANAS.
2) Proses berpikir yang diukur apakah sudah sesuai dengan tujuan
Pendidikan IPA di SD.
3) Apakah butir EBTANAS tersebut telah memenuhi 5 kriteria di atas.
4) Lain-lain seperti konstruksi butir soal dan materi yang ditanyakan.

Setelah Anda mempelajarinya dan merenungkannya kemudian mencatat


komentar Anda; apakah Anda sependapat kalau disebut bahwa:
1) Lingkup materi EBTANAS ini kurang sesuai dengan materi IPA yang
diberikan dari kelas III s.d. kelas VI SD, misalnya batuan dan tanah tidak
ditanyakan pada hal dua pokok bahasan ini penting dalam kehidupan
sehari-hari.
2) Proses berpikir yang diukur 84% mengenai ingatan (C1) dan 16%
pemahaman. Tidak ditanyakan proses berpikir yang lebih tinggi seperti
 PDGK4202/MODUL 7 7.45

C3 atau C4. Selain itu bobot ingatan terlalu tinggi terhadap pemahaman.
Bukankah salah satu tujuan pendidikan IPA di SD adalah peserta didik
mampu menerapkan berbagai konsep IPA untuk menjelaskan gejala-
gejala alam dan juga mampu menyelesaikan masalah dalam kehidupan
sehari-hari.
3) Memperhatikan data di atas dapat disimpulkan bahwa validitasnya
rendah keseimbangan materi yang ditanyakan kurang, daya pembedanya
yang kecil karena keseluruhan butir soal menanyakan proses berpikir
rendah atau soal secara keseluruhan mudah, objektivitas cukup memadai,
reliabilitasnya di samping dihitung menurut uji coba lapangan, dapat
juga dibuat pertimbangan dari segi konsentrasi butir soal. Hal ini akan
diuraikan dalam bagian 4) mengenai lain-lain.
4) Dalam lain-lain akan dikomentari
a. penulisan (konstruksi butir soal) kurang memenuhi persyaratan
antara lain, pokok soal yang belum lengkap perumusannya
seharusnya selalu pada akhir pokok soal diberi empat titik.
b. terdapat butir soal objektif yang pilihan alternatifnya tidak
homogen, contoh
Populasi tikus di sawah meningkat pesat. Hal ini bisa terjadi akibat
menurunnya populasi ....
A. tanaman padi;
B. belalang;
C. ular sawah;
D. serangga.

Pilihan B, C, D sudah homogen yaitu hewan, tetapi pilihan A adalah


tanaman.

c. Terdapat sejumlah soal mengukur konsep yang sama yaitu butir soal
1, 2 dan 3; ketiganya mengenai letak matahari, bulan, dan bumi.
Juga butir nomor 4a butir no. 5 mengenai rangkaian; listrik yang
paralel.
7.46 Pembelajaran IPA di SD 

1. Pada waktu gerhana seperti gambar di bawah, bagian yang ditunjukkan


dengan huruf A merupakan daerah ....
A. kabur
B. penumbra
C. umbra
D. samar-samar

2. Peristiwa alam yang terjadi saat matahari, bulan, dan bumi berada pada
satu garis lurus adalah ....
A. gerhana bulan
B. bulan sabi
C. gerhana matahari
D. bulan purnama

3. Peristiwa alam seperti gambar di bawah disebut gerhana ....

Ketiga pertanyaan ini saling terkait sehingga kalau yang satu salah yang
lain juga akan salah dan sebaliknya, oleh karena itu pertanyaan yang saling
tergantung dihindari dalam penulisan tes objektif. Usahakan setiap butir soal
tidak tergantung pada butir soal yang lain, atau setiap butir soal mengukur
konsep yang berdiri sendiri. Juga pada dua butir berikut yaitu:
 PDGK4202/MODUL 7 7.47

4a. Rangkaian paralel ditunjukkan pada gambar ....

A.

B.

C.

D.

Gambarlah rangkaian lampu listrik paralel dan seri, serta jelaskan


perbedaannya.

Butir soal no. 4a dan 5 benar-benar mengukur tujuan pembelajaran yang


sama. Pertanyaan semacam ini kurang tepat alasannya sama seperti butir
soal 1, 2 dan 4. Pada butir 4a sekiranya peserta didik benar tetapi pada
butir no. 5, ia salah, keputusan apakah yang akan diambil mengenai
penguasaan peserta didik?
Dalam penulisan butir soal objektif masalah efisiensi sangat
diperhatikan. Bukankah adanya 4 titik setelah pokok soal melengkapi
termasuk masalah efisiensi (beri komentar). Juga pada butir soal
EBTANAS ini terdapat juga butir soal yang kurang memperhatikan
efisiensi contohnya butir soal berikut:
7.48 Pembelajaran IPA di SD 

4. Supaya gula pasir cepat larut dengan air teh dalam gelas, dapat kita
lakukan dengan cara ....
A. air teh yang panas dan diaduk
B. air teh yang dingin dan diaduk
C. air teh yang panas dan gelas ditutup
D. air teh yang dingin dan gelas ditutup
5. Kata: air teh yang ditulis berulang-ulang yaitu pada pilihan A, B. C, dan
D, seharusnya tidak ditulis berulang, cukup satu kali ditulis dan
merupakan pokok soal.
Juga bahasa Indonesia yang digunakan dalam pertanyaan ini dapat
diperbaiki sehingga lebih mudah dipahami misalnya: Membuat teh
manis yang cepat adalah dengan cara mencampur air teh yang ....
A. panas lalu diaduk
B. dingin lalu diaduk
C. panas kemudian ditutup
D. dingin kemudian ditutup

Untuk pengembangan alat evaluasi yang baik Anda sekali lagi diminta
membaca modul kedua, mata kuliah Evaluasi Pengajaran.
Pelaksanaan Evaluasi Hasil Belajar dapat dilakukan sebagaimana
pelaksanaan evaluasi proses pembelajaran yaitu dengan tertulis dan dengan
lisan. Jangan lupa selalu mempertimbangkan situasi dan kondisi untuk
memilih cara pelaksanaan apakah tertulis ataupun lisan. Khusus evaluasi
hasil belajar lebih banyak menggunakan cara tertulis daripada lisan, karena
waktu yang diperlukan lebih sedikit dan kesempatan memperoleh pertanyaan
yang sama untuk semua peserta didik.

2. Evaluasi Hasil Belajar Ranah Psikomotor


Dalam Kegiatan Belajar Kedua, telah dibicarakan upaya pembinaan yang
dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas keterampilan melalui
Pendidikan IPA di SD. Upaya peningkatan keterampilan tersebut ditentukan
dampak akhirnya pada setiap peserta didik melalui pengamatan apakah
mereka benar-benar sudah terampil dalam tingkat tertentu. Kemampuan
keterampilan peserta didik di SD dalam menggunakan dan merancang alat-
alat IPA hanya diperoleh dari guru IPA, guru lain tidak diberi wewenang
untuk keterampilan ini. Oleh karena itu suatu kebanggaan bagi guru IPA
 PDGK4202/MODUL 7 7.49

bilamana para peserta didiknya setelah lulus dari SD mampu menerapkan


konsep IPA dalam hidup dan kehidupannya sehari-hari, serta mampu
menyelesaikan masalahnya, khususnya yang berhubungan dengan IPA.
Melalui bantuan guru IPA membina dan membentuk peserta didiknya
sebagai generasi yang tidak hanya peduli terhadap perkembangan IPA dan
teknologinya tetapi juga terampil menyelesaikan masalah sehari-hari baik
dengan cara yang sederhana sampai pada cara-cara yang mutakhir.
Hasil belajar keterampilan melalui IPA dapat diketahui melalui observasi
cara menyelesaikan masalah atau cara merancang dan melaksanakan
kegiatan. Untuk mendapat informasi yang akurat terhadap tingkatan
penguasaan keterampilan tersebut diperlukan pedoman observasi. Pedoman
ini merupakan kulminasi dari pedoman observasi yang digunakan pada waktu
evaluasi proses pembelajaran IPA. Ini berarti materi yang diobservasikan
pada waktu evaluasi proses lebih rinci daripada materi yang diobservasi pada
evaluasi hasil, dan kecepatan dimaksudkan sebagai suatu kriteria
keberhasilan.

Contoh:
Pada waktu evaluasi proses, cara-cara peserta didik menuangkan larutan
dari satu tempat ke tempat yang lain dibimbing dengan cermat bagaimana
memegang kedua bejana tersebut, bejana yang mana yang harus mendekat,
sehingga apa yang harus dibuat, apakah harus melalui dinding bejana, apakah
harus menggunakan corong, bagaimana menggunakan corong, bagaimana
caranya air yang melalui corong tersebut lancar jatuhnya dan seterusnya.
Pada waktu evaluasi hasil, cara-cara yang rinci seperti di atas tidak
diperlukan, karena selama pembelajaran peserta didik sudah berkali-kali
menuangkan cairan dari satu tempat ke tempat lain, ia sudah terlatih, bahkan
sudah memiliki pengalaman. Oleh karena itu, yang akan dimulai pada hasil
pembelajaran praktikum adalah:
a. cara memegang;
b. ketelitian menuangkan (semua cairan dapat dipindahkan, hampir tidak
ada yang terbuang);
c. waktu pelaksanaannya;
d. hasil akhirnya yang baik.

Dengan demikian Format Observasi yang akan digunakan adalah seperti


contoh di bawah ini.
7.50 Pembelajaran IPA di SD 

Format Observasi 7.3.


Judul Kegiatan: Memindahkan cairan dari satu bejana ke bejana

Kualitas Kegiatan
Baik Baik Kurang Kurang
No. Jenis Kepribadian/Indikator
sekali baik baik
(4) (3) (2) (1)
1. Cara memegang kedua bejana

2. Ketelitian menuangkan

3. Kecepatan mengerjakan tugas

4. Hasil akhir

Sering juga terjadi bahwa kualitas praktik digabungkan dengan nilai


proses berpikir. Untuk keperluan penggabungan ini kualitas kegiatan
keterampilan harus diubah menjadi angka, yaitu 4, 3, 2, dan 1, masing-
masing untuk kegiatan yang baik sekali, baik, kurang baik, dan kurang
kualitas keterampilannya. Sehingga maksimum sekor untuk kegiatan tersebut
adalah 4 4 = 16.
Kalau dalam kegiatan ada peserta yang mendapat skor untuk kegiatan 1
adalah 3, kegiatan 2 adalah 2, kegiatan 3 adalah 4 dan kegiatan 4 adalah 2
maka total skor yang diperolehnya adalah (3 + 2 + 4 + 2) = 11 atau 11/16
100% = 68.75%. Kalau peserta tersebut dalam ujian teori memperoleh
kemampuan menjawab pertanyaan sebesar 75.00% maka, nilai akhir untuk
IPA dapat ditentukan yaitu:

Nilai praktik nilai teori


2
68, 75 75, 00% 143, 75%
71,87%
2 2
atau ditulis 72, jika maksimum skor 100.

Perhitungan seperti di atas dapat digunakan bilamana ada pertanyaan


mengatakan bahwa bobot praktik sama dengan bobot teori. Jika bobot praktik
berbanding teori adalah 1:3 maka perhitungan di atas menjadi:
 PDGK4202/MODUL 7 7.51

1 3
68, 75% 75.00%
4 4
17,19% 56, 25% 73, 44

atau ditulis 73 jika maksimum skor 100.

3. Nilai Hasil Pembelajaran Ranah Afektif


Sumbangan pembelajaran IPA pada ranah afektif terutama kegiatan yang
menyangkut praktikum cukup berarti, namun bukan guru IPA saja yang
berperan di dalam pembangunan ranah ini, semua guru turut berperan, karena
upaya peningkatan kualitas kepribadian peserta didik menjadi tanggung
jawab semua guru. Pengembangan dan peningkatan kualitas ini tidak
semudah pengembangan kemampuan kognitif. Dengan kata lain pengukuran
hasil ranah afektif tidak sering dilakukan, dan pengucurannya sebaiknya
dilakukan oleh sekolah untuk keperluan semua pihak.
Mengembangkan alat pengumpul data yang berkenaan dengan afektif
tidak seperti membuat alat observasi sebagai dicantumkan pada Format
Observasi 2.2 di mana dicantumkan hanya indikator untuk setiap jenis
kepribadian. Juga perlu dicatat bahwa pengukuran hasil-hasil pembelajaran
mengenai ranah afektif kalau dilakukan dengan observasi akan memakan
waktu lama dan kesempatan pengukuran untuk setiap peserta tidak merata
dan kurang objektif. Oleh karena itu ada cara lain yang biasa digunakan yaitu
dengan mengisi atau menjawab pertanyaan yang berupa skala sikap. Di
antara skala sikap yang dikenal di Indonesia adalah skala yang dikembangkan
oleh Likert. Ia membuat suatu pernyataan yang menyentuh hati nurani, lalu
pembaca diminta pendapatnya terhadap pernyataan tersebut, apakah setuju
sekali, atau setuju, atau tidak setuju, atau sangat tidak setuju terhadap
pernyataan tersebut.
Misalnya untuk mengukur apakah seseorang memiliki tenggang rasa
yang cukup atau tidak, kepadanya diminta pendapat apakah isi setuju atau
tidak terhadap pernyataan berikut:
7.52 Pembelajaran IPA di SD 

Pilihan Jawaban
Pertanyaan Sangat Setuju Tidak Sangat
setuju setuju tidak setuju
Saya lebih senang berteman dengan siswa
yang pandai

Perkawinan antarsuku perlu digalakkan

Sebenarnya untuk mengukur kemantapan sikap tenggang rasa seseorang


butir pertanyaan dapat dibuat lebih banyak. Bukankah untuk tenggang rasa
ini ada minimal 4 indikator, setiap indikator dapat dibuat pernyataan yang
berkenaan dengan suasana di sekolah (seperti contoh pertama), suasana di
masyarakat (seperti contoh kedua), suasana kantor, suasana di rumah dan
sebagainya. Kalau banyak pernyataan tentang tenggang rasa dan seseorang
menjawab konsisten untuk setiap pernyataan tersebut berarti ia memiliki
pendirian yang mantap mengenai tenggang rasa. Sebaliknya kalau jawaban
tersebut bervariasi yaitu sebagian dijawab setuju, sebagian tidak setuju berarti
pendirian belum kokoh. Untuk keadaan semacam ini masih diperlukan
latihan yang lebih banyak.
Dalam pengolahan angket ini pilihan jawaban tersebut di atas biasanya
diberi skor, untuk pernyataan positif, pilihan jawaban sangat setuju, setuju,
tidak setuju, dan sangat tidak setuju masing-masing diberi skor 4, 3, 2, dan 1.
Sebaliknya, untuk pernyataan yang negatif skor dibalikkan masing-masing
menjadi 1, 2, 3, dan 4. Dengan demikian kalau untuk tenggang rasa, jika
pernyataannya ada 16 butir dan semuanya positif maka maksimum skor
menjadi 64. Bagaimana kalau dari 16 butir tersebut ada 6 butir yang negatif?
Dalam pengembangan butir-butir skala sikap, selalu dibuat campuran
pernyataan yang positif dan yang negatif. Pada waktu merakit naskah, selalu
diupayakan pernyataan yang positif diselang-seling dengan pernyataan yang
negatif agar jawaban peserta tidak memiliki pola tertentu.
 PDGK4202/MODUL 7 7.53

LA TIH AN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Ranah apa saja yang paling banyak dikembangkan kalau peserta didik
diberi tugas menimbang berat sejumlah air?
2) Menurut Tujuan Pendidikan Nasional ranah apa sajakah yang paling
banyak dilatihkan ketika peserta didik diberi tugas, membuat larutan
garam di mana proporsi berat garam terhadap air adalah 1:15?
3) Dalam penilaian hasil kegiatan apa sajakah yang akan Anda cantumkan
sebagai kemampuan keterampilan yang perlu dinilai pada waktu
membuat larutan garam di atas (2)?
4) Di bawah ini ada sejumlah pernyataan. Pernyataan yang mana sajakah
yang dapat digunakan untuk menentukan kualitas kepribadian
seseorang? Jelaskan!
a) Dalam mengerjakan tugas praktikum, teman dalam kelompok adalah
yang mau mengikuti kemauan saya.
b) Dengan berkelompok tugas menjadi lebih ringan.
c) Dalam kelompok mendengarkan pendapat orang lain membuang
waktu saja.
d) Untuk mempercepat penyelesaian tugas kelompok, ketua kelompok
tidak perlu mendengarkan pendapat anggotanya.
e) Harus ada pembagian pekerjaan dalam kegiatan kelompok.
f) Kelompok yang terdiri dari beberapa orang membuat pekerjaan
cepat selesai.
4) Berikan komentar mengenai kualitas butir soal objektif di bawah ini
dilihat dari segi cara-cara merumuskan pelayanan!

a) Pada siang hari di bawah pohon yang rindang, kita dapat mengisap
udara ....
A. bersih
B. kotor
C. dingin
D. sejuk
7.54 Pembelajaran IPA di SD 

b) Yang manakah di bawah ini, hidup yang dapat memproduksi zat


pembakar (oksigen)?
A. Pohon beringin
B. Manusia
C Jamur
D. Kelinci

c) Yang menyebabkan polusi di kota adalah ....


A. penghijauan
B. debu dan asap
C pencemaran
D. pembakaran

d) Udara segar banyak terdapat di daerah ....


A. perkotaan
B. pegunungan
C perkampungan
D. padepokan

e) Udara di dalam rumah menjadi segar apabila terdapat ....


A. meja, kursi
B. ventilasi
C rak, almari
D. radio, televisi

5) Proses berpikir jenjang apakah yang diukur masing-masing butir di atas


(butir a sampai dengan e).
Setelah menjawab latihan tersebut di atas kertas, Cocokkanlah jawaban
Anda dengan kunci atau rambu-rambu jawaban berikut.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Menimbang berat sejumlah air, adalah kegiatan yang menentukan


kualitas ranah keterampilan. Pada waktu menimbang keterampilan
tangan dan mata yang banyak berperan, ranah kognitif kurang berperan.
 PDGK4202/MODUL 7 7.55

Ranah afektif lebih banyak berperan daripada ranah kognitif, karena


peserta didik harus menimbang dengan teliti.
2) Pada kegiatan membuat larutan garam yang paling berperan adalah ranah
keterampilan, kemudian ranah kognitif karena untuk membuat larutan
dengan proporsi berat 1:15 memerlukan pemikiran yaitu ke dalam setiap
15 gram air harus dimasukkan 1 gram garam. Kalau airnya 25 gram,
peserta didik harus menghitung berat gula yang harus dilarutkan yaitu
seberat 25/15 1 gram garam = 1,667 gram garam.
3) Yang mendapat penilaian dalam kegiatan membuat larutan garam
adalah:
a) menimbang berat wadah tempat larutan.
b) menimbang berat air yang akan digunakan sebagai pelarut.
c) menimbang berat garam yang diperlukan sehingga proporsi garam
terhadap air adalah 1:15.
d) kemampuan melarutkan garam (cara melarutkan garam cara
mengaduk).
e) ketelitian dalam mengerjakan tugas.
f) waktu yang diperlukan.
4) Dari 6 pernyataan tersebut ada 3 pernyataan yang dapat digunakan untuk
menentukan kualitas kepribadian yaitu butir no. 1), 3), dan 4) ketiganya
mengukur kata hati nurani peserta didik. Butir no. 2) yang menjadi
sasarannya bukan hati nurani tetapi proses berpikir karena tugas untuk
sendiri kalau dikerjakan beberapa orang akan lebih ringan kerjanya dan
dapat diselesaikan lebih cepat. Butir no. 5) sasarannya juga proses
berpikir, karena guru sering menyampaikan bahwa kalau kelompok
diberi tugas harus jelas: "Siapa mengerjakan apa?" Butir no. 6) juga
menyangkut proses berpikir, karena faktanya memang seperti itu.
5) Komentar untuk masing-masing butir soal objektif tersebut adalah
a) Pokok soal sudah baik tetapi pilihannya bias dan pilihan C dan D
seperti mengada-ada karena menghisap udara dingin dalam
menghisap udara sejuk tidak ada maknanya. Dingin dan sejuk
dirasakan oleh kulit. Istilah udara bersih dan udara kotor sering
digunakan dalam kehidupan sehari-hari ataupun dalam IPA. Dengan
kata lain pilihan C dan D tidak menarik untuk dipilih harus diganti
dengan pilihan lain.
7.56 Pembelajaran IPA di SD 

b) Pokok soal sudah baik, pilihan A perlu diperbaiki karena pilihan ini
mengandung 2 kata sedangkan yang lainnya satu kata. Kalau
dihilangkan kata beringinnya, butir soal ini sudah baik.
c) Pokok soal sudah baik, namun pilihan yang merupakan jawaban
yang benar boleh B, C, atau D karena ketiganya terjadi di kota, jadi
dua dari pilihan ini harus diganti.
d) Pokok soal sudah baik, namun pilihan B, C, dan D dapat sebagai
jawaban yang benar, jadi dua dari pilihan ini harus diganti.
e) Pokok soal sudah baik, namun pilihan B menarik untuk dipilih
karena lain dari pilihan A, B, D. Kelainannya adalah istilah ini baru
atau tidak dikenal, dan terdiri dari satu kata. Sebaiknya diganti
dengan jendela dan tanaman.
5) Butir no.1) mengenai C1; no. 2) mengenai C1; no. 3) juga mengenai C1;
no. 4) juga mengenai C1; no. 5) kalau B diganti dengan tanaman dan
jendela akan menjadi C2.

RA NGK UMA N

Penilaian hasil pembelajaran IPA yang berkenaan dengan kognitif


menggunakan tes bentuk objektif atau tes bentuk uraian.
Pengembangan keterampilan di laboratorium adalah kegiatan yang
tidak terpisahkan dari kegiatan kognitif dan menjadi tanggung jawab
guru IPA untuk melaksanakannya. Mengukur kemampuan keterampilan
menggunakan teknik observasi.
Pengembangan kualitas kepribadian menjadi tanggung jawab semua
pihak di sekolah (guru, kepala sekolah dan tenaga administrasi) oleh
sebab itu pengukuran hasil pembinaan peningkatan kualitas ini dinilai
satu kali dalam satu periode, akhir caturwulan dan akhir tahun. Kualitas
kepribadian (nilainya) tidak mungkin digolongkan dengan kemampuan
kognitif ataupun kemampuan keterampilan.
 PDGK4202/MODUL 7 7.57

TES FO RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tekanan air pada daerah yang terdalam semakin ....


A. besar
B. kecil
C. deras
D. lemah

2) Peristiwa kapilaritas terjadi pada ....


A. kompor gas
B. setrika listrik
C. kompor minyak
D. kompor listrik

3) Butiran yang lebih kecil daripada molekul disebut ....


A. atom
B. molekul
C. senyawa
D. ion

4) Jika air didinginkan sampai suhu di bawah 0 derajat Celsius, maka


akan ....
A. menguap
B. mengembun
C. mencair
D. membeku
7.58 Pembelajaran IPA di SD 

Di bawah ini contoh skala Likert yang ingin menentukan kerja sama
peserta didik.

Pilihan Jawaban
Pertanyaan Sangat Setuju Tidak Sangat tidak
setuju setuju setuju
1) Laki-laki dan perempuan bebas
mengemukakan pendapat.
2) Memaksakan pendapat pada teman
adalah wajar.
3) Teman sejati adalah teman yang mau
mengerti masalah saya.
4) Membuat perkampungan khusus bagi
pendatang baru adalah pekerjaan yang
baik.
5) Berkorban untuk penderitaan orang lain
adalah pekerjaan terpuji.

Menurut pertimbangan Anda apakah kelima butir di atas cocok untuk


menentukan sikap tenggang rasa? Kalau ada diminta memberi skor, 1
sampai dengan 4, bagaimanakah skor masing-masing pertanyaan
tersebut?

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4202/MODUL 7 7.59

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.60 Pembelajaran IPA di SD 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) Irsal diberi tugas untuk mempelajari kembali materi yang
(1)
berkenaan dengan tujuan
pembelajaran No. 1) Diberi kesempatan pada Irsal untuk bertanya
(2)
tentang materi
tersebut kalau ada yang kurang dipahaminya. Sekiranya ada, guru
memberi penjelasan yang lebih sederhana. Tugas diakhiri dengan
mengerjakan soal yang (3)
berkenaan dengan tujuan pembelajaran tersebut. Atau guru
menugaskan teman Irsal memberi penjelasan mengenai materi
pembelajaran tersebut. Setelah Irsal memahami materi tersebut,
guru meminta Irsal mengerjakan soal yang berkenaan dengan
(4)
tujuan tersebut.

2) Teknik yang paling tepat untuk mengetahui pemahaman semua


peserta mengenai bahan pembelajaran yang baru saja selesai
diajarkan ialah dengan memberikan tes tertulis. Dengan tes tertulis
(1)
semua peserta didik diberi
kesempatan yang sama untuk menjawab butir soal tersebut.
Mereka yang salah (2)
jawabannya dapat dihitung dengan tepat, sehingga guru dapat
segera menindaklanjutinya. (3)
(4)

3) D Karena Ki Hajar Dewantara mengumumkan hasil pemikirannya


pada tahun 1935.

4) B Karena ranah afektif ada kaitannya dengan hati nurani atau


perasaan seseorang.

5) B Karena tes formatif bertujuan untuk melihat kualitas pelaksanaan


pembelajaran, bukan untuk penilaian hasil.
 PDGK4202/MODUL 7 7.61

6) A Karena mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan


Kewarganegaraan banyak menyumbang pada pengembangan sikap
hidup (nilai dan sikap), di samping itu ada materi yang harus
dihafalkan, dipahami, dan diaplikasikan.

7) D Karena prinsipnya semakin sering dilaksanakan penilaian proses


lebih cepat diketahui kekurangan peserta didik kemudian langsung
diperbaiki, sehingga peserta didik cepat "diobati"
ketidaktahuannya. Akhirnya kalau dilanjutkan pada bahan berikut
ia sudah siap menerima.

8) D Karena kalau ujian satu atau dua kali kemungkinan pada saat yang
dua kali itu ada gangguan pada dirinya sehingga hasil evaluasinya
terganggu.

Maksimum Sekor: 14

Tes Formatif 2
1) Melalui proses pembelajaran mengenai sifat-sifat air, ketiga ranah
dapat dikembangkan oleh guru, contohnya Ranah Kognitif:
Dengan mempelajari sifat-sifat air, peserta didik dapat
mengingat/menjelaskan/menerapkan sifat-sifat air misalnya air
kalau dipanaskan berubah menjadi uap air (gas) dan kalau
didinginkan kembali menjadi cair, atau contoh lain seperti air
mengalir dari tempat yang tinggi ke yang rendah dan selanjutnya.
(8).

Ranah psikomotor:
Peserta terampil menuangkan air dari satu bejana ke bejana lain
dengan menggunakan corong dan tanpa corong atau peserta didik
dapat mengukur 25 ml air dengan menggunakan gelas ukur. (2).
Ranah afektif
Taman memerlukan air untuk tumbuh. Air diambil dari dalam
tanah naik sampai ke seluruh bagian tanaman, termasuk tanaman
7.62 Pembelajaran IPA di SD 

yang tingginya lebih dari 10 meter. Naiknya air ke seluruh


tanaman melalui pipa kapiler. Sungguh kebesaran Allah membuat
pipa kapiler ke tempat yang tinggi, ke cabang-cabang pohon atau
pada musim kemarau tanaman masih bisa hidup walaupun sudah
berminggu-minggu tidak turun hujan, bagaimana tanaman
mengatur keperluannya, Maha Besar Allah dengan
Kemahakuasaannya. (3)

2) D Karena tidak mungkin semua proses berpikir ditanyakan, juga


tidak dapat proses berpikir tinggi saja yang ditanyakan karena
kalau peserta didik tidak dapat menjawabnya akan sukar
menentukan tingkat penguasaan mereka terhadap apa yang telah
dibelajarkan. Selanjutnya kalau proses berpikir yang rendah saja
yang ditanyakan tentu tidak melebihi bahan yang telah dilatihkan.
(1)

3) B Waktu melarutkan gula dalam air, tangan mengaduk larutan, mata


melihat apakah sudah larut semuanya, adakah perubahan warna,
hidung mencoba apakah ada baunya dan lidah mencicipi rasanya.
(1)

4) A Untuk melakukan percobaan ini indera yang digunakan hanya


tangan dan mata. (1)

5) C Sebab menurut konsep benda yang sama berat jenisnya dengan air
akan melayang dalam air, yang lebih tinggi berat jenisnya akan
tenggelam, sedangkan yang lebih rendah berat jenisnya akan
terapung. (1)

6) C Sebab percobaan berikutnya mungkin melatihkan keterampilan


lain, atau percobaan berikutnya dapat meningkatkan kualitasnya
menjadi baik sekali. (1)
 PDGK4202/MODUL 7 7.63

Tes Formatif 3
a. 1) Pokok soal rumusannya kurang dimengerti 1
pilihan deras dan lemah tidak menarik 1+1
untuk dipilih karena istilah tekanan deras
dan tekanan lemah tidak diperkenalkan
pada sifat-sifat air.

2) Pokok soal kurang baik rumusannya karena 1


tidak jelas masalah apa yang ditanyakan.
Pilihan B tidak menarik,
karena menggunakan kata setrika sedangkan 1
pilihan lainnya semua menggunakan kata
kompor 1

3) Pokok soal sudah baik, tetapi pilihannya 1


B, C, dan D bias (meragukan), karena se- 1
nyawa dan molekul sama, sedang ion ada
yang berbentuk senyawa.

4) Pokok soal sudah baik, keempat 1


pilihan sudah baik (homogen) 1

b. Kelima butir tersebut cocok untuk digunakan 1


untuk mengukur tenggang rasa.
Skor masing-masing pernyataan tersebut
Pilihan Jawaban
Setuju Setuju Tidak Sangat
Pertanyaan
sekali setuju tidak
setuju
1) 4 3 2 1 1+1
2) 1 2 3 4 1+1
3) 4 3 2 1 1+1
4) 1 2 3 4 1+1
4 3 2 1 1+1
5)
Maksimum Skor 21
7.64 Pembelajaran IPA di SD 

Daftar Pustaka

Asmawi Zainul, Noehi Nasuteon (1996). Penilaian Hasil Belajar. Jakarta:


PAU Ditjen, Dikti Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Enni Raharjo, dkk. (1997). Ilmu Pengetahuan Alam (Kelas 4 SD). Bandung:
PT Sarana Panca Karya.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, (1993). Kurikulum Pendidikan


Dasar. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

------------------------, (1995). Petunjuk Pelaksanaan Penilaian di SD.


.............: Dikdasmen.

------------------------, (1993). Himpunan Peraturan-peraturan Bidang


Pendidikan dan Kebudayaan. Jakarta: Pr, Peningkatan Mutu Guru.

------------------------, (1993). GBPP Kurikulum IPA SD. Jakarta: Puskur.

Noehi Nasoetion, (1995). Evaluasi Proses dan Hasil Belajar Pendidikan


Agama Islam. Jakarta: Depag.

Umar Yahya, et.al, (1993). Bahan Penataran Pengujian Pendidikan. Jakarta:


Puslitbang Sisjian.

------------------------, (1981). Langkah-langkah Penyusunan Skala Sikap.


Jakarta: Puslitbang,.
Modul 8

Telaah Kurikulum Tingkat Satuan


Pendidikan (KTSP) 2006 dan
Penjabarannya dalam Rancangan
Pembelajaran IPA di Tingkat SD/MI
Dr. Dra. Sri Sulistyarini, M.Ed.
Drs. Momon Sulaeman, M.Si.

PE NDAHUL UA N

M odul ini adalah modul ke 8 yang Anda pelajari pada mata kuliah
Konsep Dasar IPA. Materi-materi yang Anda pelajari sebelumnya
seperti teori-teori belajar, pendekatan/strategi dalam pembelajaran IPA-SD,
metode pembelajaran IPA, keterampilan proses, merancang dan
memanfaatkan media yang tepat akan dapat membantu Anda mempelajari
rancangan pembelajaran IPA di Tingkat SD/MI ini.
Telaah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (TKSP), adalah kurikulum
operasional yang disusun dan dilaksanakan di masing-masing satuan
pendidikan yang diolah berdasarkan Peraturan Menteri No. 22, 23 dan 24
tentang Standar Isi, Standar Kompetensi Lulusan dan Pelaksananya.
Pengembangan KTSP dan Silabus didasarkan kepada petunjuk yang
dikeluarkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Dalam
pengembangan KTSP guru diberi otonomi dalam menjabarkan kurikulum,
dan murid sebagai subyek dalam proses pembelajaran. Melalui pendekatan
itulah diharapkan implementasi kurikulum tingkat satuan pendidikan dapat
memenuhi standarisasi evaluasi belajar siswa.
Tidak menutup kemungkinan bahwa di sekolah-sekolah masih
menggunakan tiga jenis kurikulum, yaitu Kurikulum 1994, Kurikulum 2004,
dan standar isi. Maka pada modul ini akan dijelaskan pula perbedaan
kurikulum 1994, kurikulum 2004 dan standar isi yang ditinjau dari mata
pelajaran dan jumlah jam per minggu mata pelajaran.
Pada modul ini, Anda akan mempelajari pula contoh menyusun silabus
dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) serta materi esensial kelas III
8.2 Pembelajaran IPA di SD 

dan IV. Tujuan pembelajaran umum (TPU) dari modul ini adalah agar Anda
dapat mendeskripsikan pembuatan rancangan pembelajaran berdasarkan
KTSP. Sedangkan tujuan pembelajaran khusus (TPK) adalah agar Anda
dapat:
1. memahami pengertian KTSP, dan landasan peraturannya;
2. menjelaskan perbedaan kurikulum 2004 dan KTSP 2006;
3. menjelaskan komponen dan prinsip-prinsip pengembangan KTSP;
4. mengembangkan komponen KTSP;
5. menyusun silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran untuk konsep-
konsep esensial di kelas III dan IV.

Konsep-konsep yang terdapat dalam semua TPK tersebut sangat penting


Anda ketahui agar Anda dapat melaksanakan proses pembelajaran IPA di
kelas dengan baik. Pemahaman kurikulum, silabus, dan rencana
pembelajaran yang baik dapat membantu Anda untuk melaksanakan proses
pembelajaran secara bermakna. Untuk mencapai sasaran tersebut, dalam
modul ini Anda mempelajari kajian dan latihan yang dipaparkan dalam dua
kegiatan belajar:
Kegiatan Belajar 1: membahas tentang Pengertian KTSP, menyusun
komponen KTSP, silabus dan membuat rancangan
pembelajaran dan evaluasi dari materi esensial kelas III
Kegiatan Belajar 2: membahas tentang pembuatan rancangan pembelajaran
dan evaluasi dari beberapa materi esensial kelas IV.

Rancangan pembelajaran dalam modul ini mengacu pada pendekatan


pembelajaran IPA yang dikembangkan oleh SEQIP (Science Education
Quality Improvement Project). SEQIP adalah proyek kerja sama antara
pemerintah Jerman dan Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan mutu
pendidikan IPA di Indonesia. Penulis sebagai tenaga pelatih merasa
bertanggung jawab untuk menyebarkan pendekatan pembelajaran ini secara
luas kepada guru-guru agar kualitas pendidikan dasar kita terus meningkat
dan mampu bersaing dengan negara-negara lain, khususnya negara di Asia
Tenggara.
 PDGK4202/MODUL 8 8.3

Agar Anda dapat berhasil dengan baik dalam mempelajari modul ini,
ikutilah petunjuk belajar berikut:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul ini agar Anda
memahami dengan benar tujuan dan cakupan materi modul ini.
2. Bacalah dengan seksama bagian uraian dari masing-masing kegiatan
belajar, buatlah catatan kecil tentang konsep, prinsip, atau definisi yang
terdapat di dalamnya, dan gunakan kalimat Anda sendiri.
3. Kerjakan soal-soal latihan dan tes formatif tanpa melihat jawabannya
terlebih dahulu sebelum semua soal Anda kerjakan.
4. Mantapkan pemahaman Anda melalui diskusi dengan teman dan
membaca kepustakaan yang disarankan.
8.4 Pembelajaran IPA di SD 

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan KTSP dan Rancangan


Pembelajaran Materi Esensial
di Kelas III

A. PENGERTIAN KTSP

Akhir-akhir ini pemerintah melakukan perubahan kurikulum dari


kurikulum tahun 1994, ke kurikulum berbasis kompetensi (KBK), yang
kemudian diganti dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP).
Perubahan kurikulum semestinya tidak perlu Anda anggap sebagai sesuatu
yang menakutkan karena pengalaman yang Anda miliki sebagai guru
merupakan modal penting dalam menjawab perubahan kurikulum tersebut.
Ibarat Anda membuat sayur sop, Anda telah mengetahui bahan dasar yang
diperlukan untuk membuatnya. Anda hanya tinggal meramu agar sayur sop
Anda sesuai dari segi kandungan gizi dari masing-masing bahan makanan
dan indah dari aspek estetika. Pada KTSP Anda dapat mengembangkan
kreativitas dalam membelajarkan siswa sampai tingkat kompetensi yang
dituntut.
Implementasi KTSP di sekolah di dasarkan pada Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 22, 23 dan 24 Tahun 2006 yang mengharuskan
satuan pendidikan mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan
(KTSP). KTSP merupakan kurikulum operasional yang disusun oleh dan
dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. KTSP terdiri dari tujuan
pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat
satuan pendidikan, kalender pendidikan, dan silabus. KTSP memberi
keleluasaan penuh setiap sekolah mengembangkan kurikulum dengan tetap
memperhatikan potensi sekolah dan potensi daerah sekitar.
 PDGK4202/MODUL 8 8.5

B. LANDASAN IMPLEMENTASI KTSP

Landasan implementasi KTSP adalah:


1. Beberapa aturan
a. Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.
19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
b. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 24 Tahun 2006 tentang
Pelaksanaan Permen Diknas No. 22 Tahun 2006 (Standar Isi) dan
Permen Diknas No. 23 Tahun 2006 (Standar Kompetensi Lulusan).
c. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, Pasal 36 s.d 38, PP No. 19
TAHUN 2005 Pasal 17 Ayat (2) Permen Diknas No. 24 tentang
Pelaksanaan Permen Diknas No. 22 (SI) dan Permen Diknas No. 23
(SKL) yang menyatakan “Sekolah dan komite sekolah, atau madrasah
dan komite madrasah, mengembangkan kurikulum tingkat satuan
pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan
standar kompetensi lulusan, di bawah supervisi dinas kabupaten/kota
yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD, SMP, SMA,
dan SMK, dan departemen yang menangani urusan pemerintahan di
bidang agama untuk MI. MTs, MA, dan MAK”

2. Standar Isi
Standar Isi mencakup lingkup materi dan tingkat kompetensi untuk
mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu.
Termasuk dalam SI adalah: kerangka dasar dan struktur kurikulum,
Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) setiap mata
pelajaran pada setiap semester dari setiap jenis dan jenjang pendidikan
dasar dan menengah. Standar Isi ditetapkan dengan Kepmendiknas No.
22 Tahun 2006.

3. Standar Kompetensi Lulusan


Standar Kompetensi Lulusan merupakan kualifikasi kemampuan lulusan
yang mencakup sikap, pengetahuan dan keterampilan sebagaimana yang
ditetapkan dengan Kepmendiknas No. 23 Tahun 2006. Standar
kompetensi lulusan digunakan sebagai pedoman penilaian dalam
menentukan kelulusan peserta didik yang meliputi standar kompetensi
8.6 Pembelajaran IPA di SD 

lulusan minimal satuan pendidikan, kelompok mata pelajaran dan mata


pelajaran.
Setelah Anda mengetahui secara umum KTSP, pasti di benak Anda akan
muncul pertanyaan tentang perbedaan mendasar dari Kurikulum 1994,
Kurikulum 2004, dan standar isi. Untuk memuaskan keinginan Anda,
berikut akan disampaikan tabel yang menjelaskan perbedaan tiga
kurikulum ditinjau dari mata pelajaran dan jumlah jam per minggu mata
pelajaran.

Tabel 8.1.
Perbedaan mata pelajaran Kurikulum 1994, Kurikulum 2004, dan standar isi

Kurikulum 94 Kurikulum 2004 Standar Isi


Mata pelajaran A. Mata Pelajaran A. Mata Pelajaran Kelompok Mata
Pelajaran
Pendidikan Agama Pendidikan Agama 1. Pendidikan a. kelompok mata
Agama pelajaran agama
dan akhlak
mulia (etika,
budi pekerti,
atau moral)
Pendidikan Pendidikan 2. Pendidikan b. kelompok mata
Pancasila dan Kewarganegaraan Kewarganegaraan pelajaran
Kewarganegaraan dan Pengetahuan kewarga-
Sosial negaraan dan
kepribadian

Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia 3. Bahasa Indonesia c. kelompok mata


pelajaran ilmu
pengetahuan
dan teknologi
Matematika Matematika 4. Matematika
Ilmu Pengetahuan Sains 5. Ilmu Pengetahuan
Alam Alam
Ilmu Pengetahuan 6. Ilmu Pengetahuan
Sosial Sosial
Kerajinan Tangan Kerajinan Tangan 7. Seni Budaya dan d. kelompok mata
dan Kesenian dan Keterampilan pelajaran
Kesenian estetika
Pendidikan Pendidikan 8. Pendidikan e. kelompok mata
Jasmani dan Jasmani Jasmani, pelajaran
Kesehatan Olahraga dan jasmani,
9. Kesehatan olahraga dan
 PDGK4202/MODUL 8 8.7

Kurikulum 94 Kurikulum 2004 Standar Isi


kesehatan
Muatan Lokal C. Muatan Lokal B. Muatan Lokal
B. Pembiasaan C. Pengembangan
Diri
Cawu Semester Semester

Tabel 8.2.
Perbandingan jumlah jam belajar per minggu pada mata pelajaran

MP
Agama PKN IPS Bahasa Matematika IPA Kes Penjas Mulok
Kurikulum dan Orkes
Indonesia Ket

Kurikulum 1994
Kelas I 2 2 - 10 10 - 2 2 2
Kelas II 2 2 - 10 10 - 2 2 2
Kelas III 2 2 3 10 10 3 2 2 3
Kelas IV 2 2 5 8 8 6 2 2 5
Kelas V 2 2 5 8 8 6 2 2 7
Kelas VI 2 2 5 8 8 6 2 2 7
Kurikulum 2004
Kelas I TEMATIK
Kelas II
Kelas III 3 5 5 5 4 4 4 2
Kelas IV 3 5 5 5 4 4 4 2
Kelas V 3 5 5 5 4 4 4 2
Kelas VI 3 5 5 5 4 4 4 2
Standar Isi
Kelas I
Kelas II TEMATIK
Kelas III
Kelas IV 3 2 3 5 5 4 4 4 2
Kelas V 3 2 3 5 5 4 4 4 2
Kelas VI 3 2 3 5 5 4 4 4 2

Berdasarkan ke dua tabel di atas, perbedaan yang sangat menyolok


adalah:
a. Terjadi pengurangan beban belajar pada kurikulum 2004 dan Standar Isi
secara signifikan jika dibandingkan dengan kurikulum 1994. Selain pada
jumlah jam belajar dalam satu minggu, durasi jam belajar pada Standar
isi lebih singkat yaitu 35 menit.
b. Pada kurikulum 1994 materi, alokasi waktu dan penilaian telah terinci
sehingga guru tinggal mengimplementasikan dalam pembelajaran.
8.8 Pembelajaran IPA di SD 

Dalam kurikulum 2004, selain standar kompetensi dan kompetensi dasar


juga telah terinci materi pokok. Pada standar isi guru dituntut
mengembangkan materi, kegiatan pembelajaran, alokasi waktu dan
penilaian dalam bentuk silabus karena standar isi hanya memuat standar
kompetensi dan kompetensi dasar.
c. Mata pelajaran IPS dan IPA pada kurikulum 1994 tidak secara implisit
disajikan dalam struktur kurikulum, sedangkan pada kurikulum 2004 dan
Standar Isi kedua mata pelajaran tersebut secara implisit tercantum
dalam struktur program dengan kompetensi dasar dan standar
kompetensi tersendiri meskipun pendekatan pembelajarannya
menggunakan tematis yang terintegrasi.
d. Pendekatan yang digunakan di kelas I dan II pada Kurikulum 2004 dan
kelas I, II dan III pada Standar Isi sangat berbeda dengan kurikulum
1994, yaitu pendekatan tematis. Pendekatan ini memberikan kesiapan
mental kepada murid kelas I, II dan III untuk memasuki “dunia sekolah”
yang lebih formal.
e. Kurikulum 1994 menggunakan sistem caturwulan sedangkan pada
Kurikulum 2004 dan Standar Isi menggunakan sistem semester.
f. Pembentukan sikap dan perilaku siswa pada kurikulum 1994 terintegrasi
pada seluruh mata pelajaran sehingga tidak nampak pada struktur
program, sedangkan pada kurikulum 2004 memiliki struktur tersendiri
melalui program pembiasaan. Pada standar isi pembentukan sikap dan
prilaku diimplementasikan pada kegiatan ekstra kurikuler dalam
kemasan Kegiatan Pengembangan Diri.
g. Sistem penilaian pada kurikulum 1994 menggunakan penilaian formatif
dan sumatif, sedangkan pada kurikulum 2004 dan Standar Isi
menggunakan penilaian kelas yang mengetengahkan peranan guru dalam
penilaian baik proses maupun hasil.

KTSP merupakan tonggak kemajuan pendidikan yang memberikan


kesempatan kepada satuan pendidikan untuk menentukan kebijakan
kurikulum sesuai dengan potensi yang dimiliki sekolah. KTSP
mencerminkan rencana akademik yang membantu meningkatkan,
melaksanakan dan mengukur kinerja. Dari rencana inilah sekolah menapak
kerja atas garis-garis yang disusun dewan guru dengan pertimbangan komite
sekolah. Kepala sekolah memiliki kewenangan untuk memberlakukan KTSP
yang telah disusunnya dan melakukan revisi jika dipandang perlu.
 PDGK4202/MODUL 8 8.9

C. PELAKSANAAN PENYUSUNAN KURIKULUM TINGKAT


SATUAN PENDIDIKAN

Hal-hal yang perlu diperhatikan di dalam penyusunan KTSP adalah


melakukan Analisis konteks. Analisis konteks dilakukan dalam beberapa
tahap, yaitu:
1. Mengidentifikasi Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan
(SKL) sebagai acuan.
2. Menganalisis kondisi yang ada di satuan pendidikan yang meliputi
peserta didik, pendidik dan tenaga kependidikan, sarana prasarana,
biaya, dan program-program.
3. Menganalisis peluang dan tantangan yang ada di masyarakat dan
lingkungan sekitar: komite sekolah, dewan pendidikan, dinas
pendidikan, asosiasi profesi, dunia industri dan dunia kerja, sumber daya
alam dan sosial budaya.

D. MEKANISME PENYUSUNAN

Pembahasan tentang mekanisme penyusunan KTSP akan dijabarkan


dalam 3 hal, yaitu pembentukan dan instansi yang terlibat dalam tim
penyusun KTSP, pemberlakuan KTSP, dan bagaimana bentuk pelaksanaan
penyusunan KTSP. Berikut adalah penjelasannya.

1. Tim Penyusun KTSP


a. Tim penyusun KTSP pada SD, SMP, SMA dan SMK terdiri atas guru,
konselor, dan kepala sekolah sebagai ketua merangkap anggota. Di
dalam kegiatan tim penyusun melibatkan komite sekolah, dan nara
sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi dilakukan oleh dinas
yang bertanggung jawab di bidang pendidikan tingkat kabupaten/kota
untuk SD dan SMP dan tingkat provinsi untuk SMA dan SMK.
b. Tim penyusun KTSP pada MI, MTs, MA dan MAK terdiri atas guru,
konselor, dan kepala madrasah sebagai ketua merangkap anggota. Di
dalam kegiatan tim penyusun melibatkan komite sekolah, dan nara
sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi dilakukan oleh
departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama.
c. Tim penyusun KTSP pada pendidikan khusus (SDLB,SMPLB, dan
SMALB) terdiri atas guru, konselor, kepala sekolah sebagai ketua
8.10 Pembelajaran IPA di SD 

merangkap anggota. Di dalam kegiatan tim penyusun melibatkan komite


sekolah, dan nara sumber, serta pihak lain yang terkait. Supervisi
dilakukan oleh dinas provinsi yang bertanggung jawab di bidang
pendidikan.

2. Pemberlakuan
Dokumen KTSP pada SD, SMP, SMA, dan SMK dinyatakan berlaku
oleh kepala sekolah setelah mendapat pertimbangan dari komite sekolah
dan diketahui oleh dinas tingkat kabupaten/kota yang bertanggung jawab
di bidang pendidikan untuk SD dan SMP, dan tingkat propinsi untuk
SMA dan SMK. Dokumen KTSP pada MI, MTs, MA, dan MAK
dinyatakan berlaku oleh kepala madrasah setelah mendapat
pertimbangan dari komite madrasah dan diketahui oleh departemen yang
menangani urusan pemerintahan di bidang agama.

3. Pelaksanaan Penyusunan KTSP


a. Penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan merupakan bagian dari
kegiatan perencanaan sekolah/madrasah. Kegiatan ini dapat berbentuk
rapat kerja dan/atau lokakarya sekolah/madrasah dan/atau kelompok
sekolah/madrasah yang diselenggarakan dalam jangka waktu sebelum
tahun pelajaran baru.
b. Tahap kegiatan penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan secara
garis besar meliputi: penyiapan dan penyusunan draf, reviu dan revisi,
serta finalisasi. Langkah yang lebih rinci dari masing-masing kegiatan
diatur dan diselenggarakan oleh tim penyusun.

E. PRINSIP-PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM TINGKAT


SATUAN PENDIDIKAN

KTSP dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok


atau satuan pendidikan di bawah koordinasi dan supervisi dinas pendidikan
atau kantor Departemen Agama Kabupaten/Kota untuk pendidikan dasar dan
provinsi untuk pendidikan menengah. Pengembangan KTSP mengacu pada
SI dan SKL dan berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang
disusun oleh BSNP, serta memperhatikan pertimbangan komite
sekolah/madrasah. Penyusunan KTSP untuk pendidikan khusus dikoordinasi
 PDGK4202/MODUL 8 8.11

dan disupervisi oleh dinas pendidikan provinsi, dan berpedoman pada SI dan
SKL serta panduan penyusunan kurikulum yang disusun oleh BSNP.

KTSP dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip sebagai berikut:


1. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan
peserta didik dan lingkungannya
Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik
memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar
menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi
warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk
mendukung pencapaian tujuan tersebut pengembangan kompetensi
peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan
kepentingan peserta didik serta tuntutan lingkungan. Memiliki posisi
sentral berarti kegiatan pembelajaran berpusat pada peserta didik.

2. Beragam dan terpadu


Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman
karakteristik peserta didik, kondisi daerah, jenjang dan jenis pendidikan,
serta menghargai dan tidak diskriminatif terhadap perbedaan agama,
suku, budaya, adat istiadat, status sosial ekonomi, dan gender.
Kurikulum meliputi substansi komponen muatan wajib kurikulum,
muatan lokal, dan pengembangan diri secara terpadu, serta disusun
dalam keterkaitan dan kesinambungan yang bermakna dan tepat
antarsubstansi.

3. Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan


seni
Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni yang berkembang secara dinamis. Oleh
karena itu, semangat dan isi kurikulum memberikan pengalaman belajar
peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu
pengetahuan, teknologi, dan seni.

4. Relevan dengan kebutuhan kehidupan


Pengembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan pemangku
kepentingan (stakeholders) untuk menjamin relevansi pendidikan dengan
8.12 Pembelajaran IPA di SD 

kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya kehidupan


kemasyarakatan, dunia usaha dan dunia kerja. Oleh karena itu,
pengembangan keterampilan pribadi, keterampilan berpikir,
keterampilan sosial, keterampilan akademik, dan keterampilan
vokasional merupakan keniscayaan.

5. Menyeluruh dan berkesinambungan


Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi,
bidang kajian keilmuan dan mata pelajaran yang direncanakan dan
disajikan secara berkesinambungan antarsemua jenjang pendidikan.

6. Belajar sepanjang hayat


Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan, dan
pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat.
Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan
formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan
tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan
manusia seutuhnya.

7. Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah


Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional
dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah
harus saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhineka
Tunggal Ika dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI).

F. KOMPONEN KTSP

Komponen dari KTSP terdiri dari


1. Visi dan Misi Satuan Pendidikan.
2. Tujuan Pendidikan Tingkat Satuan Pendidikan.
3. Struktur dan Muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.
4. Kalender Pendidikan.
5. Silabus.
6. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP).
 PDGK4202/MODUL 8 8.13

Berikut ini Anda diberikan informasi tentang langkah-langkah


penyusunan komponen KTSP dan penjelasan makna serta contohnya dari
tiap-tiap komponen. Tujuannya agar Anda dapat menerapkannya dengan
mudah saat menyusun KTSP.

Penyusunan Komponen KTSP


1. Mengisi Kolom Identitas sekolah
Contoh:
KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN
Nama Sekolah : SD Permata Ibu
Alamat : Jl. Pondok Pinang II/103
Pondok Pinang, Jakarta Selatan

2. Merumuskan Visi Sekolah


Visi adalah imajinasi moral yang menggambarkan profil sekolah yang
diinginkan di masa datang.
Contoh:
”Unggul dalam prestasi berdasarkan iman dan taqwa”
”Beriman, terdidik, dan berbudaya”

3. Merumuskan Misi Sekolah


Misi adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. Misi
merupakan penjabaran dari visi dalam bentuk rumusan tugas, kewajiban,
dan rancangan tindakan yang dijadikan arahan dalam mewujudkan visi.
Contoh:
a. Melaksanakan pembelajaran dan bimbingan secara efektif sehingga
setiap siswa dapat berkembang secara optimal sesuai dengan potensi
yang dimiliki.
b. Menumbuhkan penghayatan terhadap ajaran agama yang dianut dan
juga budaya bangsa sehingga menjadi sumber kearifan dalam
bertindak.
c. ....

4. Merumuskan Tujuan Satuan Pendidikan (Sekolah)


Tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah
dirumuskan mengacu kepada tujuan umum pendidikan berikut. Tujuan
pendidikan dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan,
kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan
mengikuti pendidikan lebih lanjut. Tujuan pendidikan menengah adalah
meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta
keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.
8.14 Pembelajaran IPA di SD 

Tujuan pendidikan menengah kejuruan adalah meningkatkan kecerdasan,


pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup
mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan

5. Menyusun Struktur dan Muatan Kurikulum


Dalam mengembangkan struktur dan muatan kurikulum dituntut
mendeskripsikan dan menetapkan aspek-aspek sebagai berikut :
a. Mata Pelajaran
Sejumlah mata pelajaran yang diajarkan di sekolah tersebut
dideskripsikan mulai dari tujuan mata pelajaran, standar kompetensi
dan standar isinya.
b. Muatan Lokal
Menyajikan mata pelajaran muatan lokal apa saja yang disajikan di
sekolah tersebut lengkap dengan tujuan, standar kompetensi dan
kompetensi dasarnya.
c. Kegiatan Pengembangan Diri
Pada aspek ini sekolah hendaknya mencantumkan dalam KTSP
jenis-jenis kegiatan pengembangan diri mulai dari kegiatan yang
berkaitan dengan pembentukan dan pembinaan sikap mental sampai
pada kegiatan-kegiatan pengembangan bakat dan potensi siswa,
misalnya kegiatan keagamaan, pramuka, seni tari, bela diri, dan
sejenisnya lengkap dengan tujuan dan alokasi waktu kegiatannya.
d. Pengaturan Beban Belajar
Dalam aspek ini sekolah dituntut mendeskripsikan beban belajar
yang harus dilakukan siswa, mulai dari hari belajar efektif, jam
efektif, jumlah jam sampai durasi waktu belajar dalam satu minggu,
semester dan tahun. Antara satu sekolah dengan sekolah lain dapat
berbeda tentang beban belajar.
e. Ketuntasan Belajar
Aspek ketuntasan belajar mendeskripsikan batas-batas ketuntasan
belajar dari setiap mata pelajaran di sekolah. Ketuntasan belajar
mata pelajaran mencerminkan ketuntasan kompetensi siswa dari
mata pelajaran tersebut. Sekolah dapat menentukan ketuntasan
belajar sendiri sesuai dengan kemampuan rata-rata siswa,
kemampuan guru, sarana dan prasarana yang tersedia di sekolah
tersebut. Ketuntasan belajar ideal yang ditetapkan Badan Standar
Nasional Pendidikan. Ketuntasan belajar setiap indikator yang telah
ditetapkan dalam suatu kompetensi dasar berkisar antara 0-100%.
Kriteria ideal ketuntasan untuk masing-masing indikator 75%
sekolah hendaknya menyusun standar ketuntasan belajar minimal
(SKBM) secara bertahap sampai mendekati standar ketuntasan
belajar ideal.
 PDGK4202/MODUL 8 8.15

f. Kenaikan Kelas dan Kelulusan


Dalam mengembangkan KTSP, sekolah dapat menentukan hal-hal
yang berkaitan dengan kenaikan kelas seperti waktu dan kriteria.
Misalnya:
 Kenaikan kelas dilaksanakan pada setiap akhir tahun pelajaran
 Kriteria Kenaikan Kelas :
 Siswa dinyatakan naik kelas setelah menyelesaikan seluruh
program pembelajaran pada dua semester di kelas yang
diikuti.
 Tidak terdapat nilai di bawah SKBM maksimal 3 (tiga)
Mata Pelajaran yang meliputi
Pendidikan Agama Islam
Pendidikan Kewarganegaraan
Bahasa Indonesia
 Memiliki nilai minimal Baik untuk aspek kepribadian pada
semester yang diikuti.
Selain kenaikan kelas, sekolah juga dapat merumuskan ketentuan-
ketentuan yang berkaitan dengan kelulusan. Melalui rapat dewan
guru standar kelulusan dapat ditentukan sesuai dengan kondisi dan
kemampuan sekolah tersebut, misalnya :
 Menyelesaikan seluruh program pembelajaran.
 Memperoleh nilai minimal Baik untuk seluruh kelompok
Mata Pelajaran; Agama dan Akhlaq mulia,
Kewarganegaraan dan kepribadian, Estetika, Jasmani
Olahraga dan kesehatan.
 Lulus Ujian sekolah untuk kelompok mata pelajaran Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi.
 Lulus Ujian Nasional
g. Penjurusan
Bila di sekolah tersebut terjadi penjurusan maka dicantumkan pada
komponen ini. Umumnya penjurusan terjadi di SMA dan SMK,
sedangkan di SD tidak ada penjurusan.
h. Pendidikan Kecakapan Hidup
Bila sekolah memiliki program pendidikan kecakapan hidup, maka
dideskripsikan pada bagian ini. Umumnya pendidikan kecakapan
hidup mulai dikembangkan di SMP, SMA dan SMK.
i. Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal dan Global
Untuk mengembangkan dan mengakomodir keunggulan lokal, maka
sekolah dapat mengembangkan kegiatan-kegiatan yang berkaitan
dengan keunggulan lokal di lingkungan sekolah itu berada, misalnya
pertanian komoditas tertentu, kerajinan, pariwisata atau industri
tertentu yang dikemas dalam kegiatan siswa di sekolah. Jika
8.16 Pembelajaran IPA di SD 

memungkinkan sekolah juga dapat mengembangkan program


keunggulan yang telah mengglobal, seperti pariwisata atau industri
rumah tangga komoditas tertentu. Deskripsikan kegiatan-kegiatan
tersebut dalam KTSP yang dikembangkan.

6. Menyusun Kalender Pendidikan


Kalender pendidikan merupakan acuan kegiatan akademik dan non
akademik di sekolah. Sekolah dapat menyusun kalender pendidikan
sesuai dengan kondisi dan kebutuhan sekolah dengan ketentuan-
ketentuan sebagai berikut:

G. PENGEMBANGAN SILABUS

Bila Anda seorang guru yang akan mengajar dalam satu tahun ajaran,
langkah yang Anda harus lakukan sebelum tahun ajaran tersebut berlangsung
adalah membuat silabus mata pelajaran. Biasanya, Anda secara mandiri,
 PDGK4202/MODUL 8 8.17

Kelompok guru kelas/mata pelajaran, atau Kelompok kerja guru


(PKG/MGMP), atau Dinas Pendidikan secara bersama-sama membuat
silabus untuk setiap mata pelajaran, dan diharapkan dapat di implementasi
secara tepat saat pembelajaran berlangsung.
Silabus mata pelajaran disusun berdasarkan seluruh alokasi waktu yang
disediakan untuk mata pelajaran selama penyelenggaraan pendidikan di
tingkat satuan pendidikan. Agar Anda lebih memahami silabus, berikut akan
kami sampaikan Pengertian, Prinsip, dan langkah-langkah pengembangan
silabus.

1. Pengertian Silabus
Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok
mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi, kompetensi
dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator,
penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar. Silabus merupakan
penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke dalam materi
pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian
kompetensi untuk penilaian.

2. Prinsip Pengembangan Silabus


a. Ilmiah
Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus
harus benar dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan.
b. Relevan
Cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi
dalam silabus sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual,
sosial, emosional, dan spiritual peserta didik.
c. Sistematis
Komponen-komponen silabus saling berhubungan secara fungsional
dalam mencapai kompetensi.
d. Konsisten
Adanya hubungan yang konsisten (ajeg, taat asas) antara kompetensi
dasar, indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar, dan
sistem penilaian.
8.18 Pembelajaran IPA di SD 

e. Memadai
Cakupan indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar,
dan sistem penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi
dasar.
f. Aktual dan Kontekstual
Cakupan indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar,
dan sistem penilaian memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan
seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi.
g. Fleksibel
Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi keragaman
peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah
dan tuntutan masyarakat.
h. Menyeluruh
Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif,
afektif, psikomotor).

3. Contoh Model Silabus


Dalam menyusun silabus dapat memilih salah satu format yang ada di
antara dua format di bawah.

Contoh 1. Format silabus:

SILABUS

Nama Sekolah :
Mata Pelajaran :
Kelas/Semester :
Alokasi Waktu :

1. Standar Kompetensi :
2. Kompetensi Dasar :
3. Materi Pokok/Pembelajaran :
4. Kegiatan Pembelajaran :
5. Indikator :
6. Penilaian :
7. Alokasi Waktu :
8. Sumber belajar :
Contoh 2: Format silabus

NAMA SEKOLAH :
MATA PELAJARAN :
KELAS :
SEMESTER :
STANDAR KOMPETENSI :
 PDGK4202/MODUL 8

:
8.19
8.20 Pembelajaran IPA di SD 

3. Langkah-langkah Pengembangan Silabus


Berikut disampaikan langkah-langkah dalam pengembangan silabus,
yaitu:

Mengisi Kolom Identifikasi


Contoh:
Nama Sekolah : SD Permata Ibu
Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas Semester : IV/2
Alokasi Waktu : 12 x 35 menit

Mengkaji Standar Kompetensi


Mengkaji standar kompetensi mata pelajaran dengan memperhatikan
hal-hal berikut:
a. urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat
kesulitan materi, tidak harus selalu sesuai dengan urutan yang ada di S1;
b. keterkaitan antar standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata
pelajaran;
c. keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antarmata
pelajaran.

Mengkaji Kompetensi Dasar


Mengkaji kompetensi dasar mata pelajaran dengan memperhatikan hal-
hal berikut:
a. urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat
kesulitan materi, tidak harus selalu sesuai dengan urutan yang ada dalam
SI;
b. keterkaitan antar standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata
pelajaran;
c. keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antar mata
pelajaran.

Mengidentifikasi Materi Pokok


Mengidentifikasi materi pokok mempertimbangkan:
a. potensi peserta didik;
b. relevansi dengan karakteristik daerah;
c. tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spiritual
peserta didik;
 PDGK4202/MODUL 8 8.21

d. kebermanfaatan bagi peserta didik;


e. struktur keilmuan;
f. Aktualitas, kedalaman, dan keluasan materi pembelajaran;
g. relevansi dengan kebutuhan peserta didik dan tuntutan lingkungan; dan
h. alokasi waktu.

Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran

a. Kegiatan pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman belajar


yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antarpeserta
didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya
dalam rangka pencapaian kompetensi.
b. Pendekatan pembelajaran yang bervariasi dan mengaktifkan peserta
didik.
c. Memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan


pembelajaran:

a. Memberikan bantuan guru agar dapat melaksanakan proses pembelajaran


secara profesional.
b. Memuat rangkaian kegiatan yang harus dilakukan peserta didik secara
berurutan untuk mencapai kompetensi dasar.
c. Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki
konsep materi pembelajaran.
d. Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal
mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan
pengalaman belajar peserta didik, yaitu kegiatan siswa dan materi.

Merumuskan Indikator
Indikator merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang
ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup sikap,
pengetahuan, dan keterampilan Indikator dikembangkan sesuai dengan
karakteristik peserta didik, satuan pendidikan, dan potensi daerah
Rumusannya menggunakan kerja operasional yang terukur dan/atau dapat
diobservasi. Digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian.
8.22 Pembelajaran IPA di SD 

Menentukan Jenis Penilaian


Penilaian dilakukan dengan menggunakan tes dan non tes dalam bentuk
tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, sikap, penilaian hasil karya berupa
proyek atau produk, penggunaan portofolio, dan penilaian diri.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan penilaian:


a. Dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi.
b. Menggunakan acuan kriteria.
c. Menggunakan sistem penilaian berkelanjutan.
d. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindak lanjut.
e. Sesuai dengan pengalaman belajar yang ditempuh dalam kegiatan
pembelajaran.

8. Menentukan Alokasi Waktu


Penentuan alokasi waktu pada setiap kompetensi dasar didasarkan pada
jumlah minggu efektif dan alokasi waktu mata pelajaran per minggu dengan
mempertimbangkan jumlah kompetensi dasar, keluasan, kedalaman, tingkat
kesulitan, dan tingkat kepentingan kompetensi dasar.
Alokasi waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan perkiraan
waktu rerata untuk menguasai kompetensi dasar yang dibutuhkan oleh
peserta didik yang beragam.

9. Menentukan Sumber Belajar


Sumber belajar adalah rujukan, objek dan/atau bahan yang digunakan
untuk kegiatan pembelajaran. Sumber belajar dapat berupa media cetak dan
elektronik, nara sumber, serta lingkungan fisik, alam, sosial, dan budaya.
Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan
kompetensi dasar serta materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran,
dan indikator pencapaian kompetensi.

H. STRUKTUR KURIKULUM MATA PELAJARAN ILMU


PENGETAHUAN ALAM UNTUK SEKOLAH DASAR

Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berhubungan dengan cara mencari tahu


tentang alam secara sistematis, sehingga IPA bukan hanya penguasaan
kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-konsep, atau prinsip-
prinsip saja tetapi juga merupakan suatu proses penemuan. Pendidikan IPA
diharapkan dapat menjadi wahana bagi peserta didik untuk mempelajari diri
 PDGK4202/MODUL 8 8.23

sendiri dan alam sekitar, serta prospek pengembangan lebih lanjut dalam
menerapkannya di dalam kehidupan sehari-hari. Proses pembelajarannya
menekankan pada pemberian pengalaman langsung untuk mengembangkan
kompetensi agar menjelajahi dan memahami alam sekitar secara ilmiah.
Pendidikan IPA diarahkan untuk inkuiri dan berbuat sehingga dapat
membantu peserta didik untuk memperoleh pemahaman yang lebih
mendalam tentang alam sekitar.
IPA diperlukan dalam kehidupan sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan
manusia melalui pemecahan masalah-masalah yang dapat diidentifikasikan.
Penerapan IPA perlu dilakukan secara bijaksana agar tidak berdampak buruk
terhadap lingkungan. Di tingkat SD/MI diharapkan ada penekanan
pembelajaran Salingtemas (Sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat)
yang diarahkan pada pengalaman belajar untuk merancang dan membuat
suatu karya melalui penerapan konsep IPA dan kompetensi bekerja ilmiah
secara bijaksana.
Pembelajaran IPA sebaiknya dilaksanakan secara inkuiri ilmiah
(scientific inquiry) untuk menumbuhkan kemampuan berpikir, bekerja dan
bersikap ilmiah serta mengkomunikasikannya sebagai aspek penting
kecakapan hidup. Oleh karena itu pembelajaran IPA di SD/MI menekankan
pada pemberian pengalaman belajar secara langsung melalui penggunaan dan
pengembangan keterampilan proses dan sikap ilmiah.
Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD) IPA di SD/MI
merupakan standar minimum yang secara nasional harus dicapai oleh peserta
didik dan menjadi acuan dalam pengembangan kurikulum di setiap satuan
pendidikan. Pencapaian SK dan KD didasarkan pada pemberdayaan peserta
didik untuk membangun kemampuan, bekerja ilmiah, dan pengetahuan
sendiri yang difasilitasi oleh guru.
Seperti yang tercantum dalam KTSP, ruang lingkup bahan kajian IPA
untuk SD/MI meliputi aspek-aspek berikut.
1. Makhluk hidup dan proses kehidupan, yaitu manusia, hewan, tumbuhan
dan interaksinya dengan lingkungan, serta kesehatan.
2. Benda/materi, sifat-sifat dan kegunaannya meliputi: cair, padat dan gas.
3. Energi dan perubahannya meliputi: gaya, bunyi, panas, magnet, listrik,
cahaya dan pesawat sederhana.
4. Bumi dan alam semesta meliputi: tanah, bumi, tata surya, dan benda-
benda langit lainnya.
8.24 Pembelajaran IPA di SD 

Materi IPA yang disajikan di SD dimaksudkan untuk mencapai tujuan


pembelajaran IPA di SD secara umum yaitu:
1. Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa
berdasarkan keberadaan, keindahan dan keteraturan alam ciptaan-Nya.
2. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang
bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
3. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif dan kesadaran tentang
adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan,
teknologi dan masyarakat.
4. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar,
memecahkan masalah dan membuat keputusan.
5. Meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara,
menjaga dan melestarikan lingkungan alam.
6. Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala
keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan.
7. Memperoleh bekal pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai
dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs.

1. Merancang Pembelajaran IPA Kelas III


Dalam penjelasan sebelumnya, Anda telah mempelajari tentang telaah
kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) 2006. Sebelum kita membahas
tentang bagaimana cara membuat silabus dan rencana pelaksanaan
pembelajaran, berikut akan disampaikan satu konsep materi yang akan Anda
ajarkan di kelas III, yaitu konsep Lingkungan Sehat dan Lingkungan Tidak
Sehat.

2. Materi Essensial Kelas III


Lingkungan Sehat dan Lingkungan tidak Sehat
Komposisi udara yang normal adalah nitrogen 78.08%, oksigen 20.94%,
Argon 0.93%, karbon dioksida = 0.03%, dan gas-gas lainnya (0.02%).
Komposisi tersebut dinamakan udara murni. Apabila susunan udara
mengalami perubahan dari susunan keadaan normal, maka berarti udara
tercemar. Jadi pencemaran udara adalah perubahan komposisi udara akibat
adanya bahan atau gas lain.
 PDGK4202/MODUL 8 8.25

Faktor yang menyebabkan udara menjadi tercemar adalah sebagai


berikut.
1. Faktor internal (alamiah), contohnya abu/debu dari letusan gunung
berapi, debu yang berterbangan akibat tiupan angin, proses pembentukan
sampah organik dan sebagainya.
2. Faktor eksternal (ulah manusia), contohnya sisa pembakaran bahan
bakar, minyak dan batu bata, debu/serbuk dan kegiatan industri,
pemakaian zat kimia yang disemprotkan ke udara dan sebagainya.

Faktor penyebab udara tercemar dapat berupa gas dan berupa partikel.
Partikel ada yang padat dan ada yang cair. Ada yang organik dan ada yang
anorganik. Ada yang biotik dan ada yang abiotik.
Pencemaran pada tingkat tertentu dapat merupakan campuran dari satu
atau lebih bahan pencemar yang masuk terdispersi ke udara dan kemudian
menyebar ke lingkungan sekitarnya. Kontribusi terbesar dari pencemaran
udara adalah gas buangan hasil pembakaran bahan bakar dari sektor industri,
teknologi, serta lalu lintas yang padat.
Pada reaksi pembakaran terhadap bahan bakar, akan dapat terjadi
kemungkinan reaksi-reaksi pembentukan gas lainnya dengan udara selain gas
karbon dioksida dan air sehingga hasil pembakaran menghasilkan banyak
komponen pencemar udara. Dari beberapa reaksi gas pencemar di atas,
komponen yang paling berpengaruh pada pencemaran lingkungan adalah
karbon dioksida, karbon monoksida, nitrogen oksida dan partikel-partikel
lainnya.
Udara tercemar berbahaya bagi kesehatan
Udara tercemar ialah udara dengan komposisi udara yang terkandung di
dalamnya telah berubah. Komposisi ini berubah akibat adanya gas-gas lain
dari hasil pembakaran. Contoh gas hasil pembakaran yang mencemari udara
adalah nitrogen oksida, karbon monoksida, karbon dioksida, sulfat oksida,
dan lainnya. Gas hasil pembakaran ini berpengaruh buruk jika terhisap ke
paru-paru karena akan menimbulkan pembengkakan pada paru-paru, Lebih
dari itu, jika gas-gas tersebut bereaksi dengan air, akan menimbulkan hujan
asam yang bersifat merusak bagian tubuh makhluk hidup, misalnya
mengakibatkan lecet kulit dan merontokkan daun.
8.26 Pembelajaran IPA di SD 

a. Karbon monoksida (CO)


Gas ini tidak termasuk dalam komposisi udara murni. Masuknya ke
udara terjadi karena pembakaran karbon, atau senyawa-senyawa yang
mengandung karbon yang tidak dibakar secara sempurna. Gas ini bila
terhisap paru-paru akan ikut ke dalam peredaran darah dan menghalangi
penyerapan oksigen oleh darah.

CO + hemoglobin CO hemoglobin

Ciri-ciri makhluk hidup yang tercemar gas monoksida adalah tumbuhnya


gejala pusing, mual dan kulit berubah kemerahan. Bila kadar karbon
monoksida berlebih, maka kulit berubah menjadi kebiru-biruan disertai
pusing dan akhirnya akan menyebabkan kematian. Asap rokok yang
dihasilkan oleh orang yang merokok mengeluarkan asap karbon monoksida
dengan konsentrasi tinggi. Konsentrasi gas karbon monoksida yang tinggi
menyebabkan CoHb tinggi, sehingga dapat menyebabkan terkena serangan
jantung

b. Karbon dioksida (CO2)


Gas ini sebenarnya bukan racun, bahkan diperlukan oleh tumbuhan
untuk fotosintesis. Tetapi jika jumlahnya terlalu banyak, maka dapat
mengganggu pernapasan. Sebagai contoh di daerah pegunungan Dieng di
Jawa Tengah, terdapat suatu lembah tempat terkonsentrasinya
karbondioksida yang berasal dari celah-celah batuan. Karena gas tersebut
berat jenisnya relatif besar, maka sukar ke luar dari lembah yang rendah
letaknya sehingga kadar gas terlalu besar untuk kehidupan hewan. Maka
tempat tersebut dinamakan lembah maut.
Karbon dioksida juga mempunyai sifat menyerap radiasi matahari
sehingga menyebabkan naiknya temperatur udara. Apabila kadar CO2 di
udara lebih tinggi dan merata di seluruh permukaan bumi, maka suhu global
bumi akan naik dan ini dapat mengakibatkan mencairnya es di kedua kutub
bumi dan di puncak-puncak pegunungan. Akibatnya di permukaan air laut
akan naik dan kota-kota di pinggir pantai seperti Jakarta mungkin akan
terendam.
 PDGK4202/MODUL 8 8.27

c. Senyawa belerang
Senyawa belerang yang umum ditemukan masuk ke dalam udara adalah
sulfur dioksida (SO2) dan Hidrogen Sulfida (H2S). Sulfur dioksida
merupakan hasil pembakaran belerang atau hasil proses kimia lainnya.
Senyawa tersebut dihasilkan dari kawah gunung berapi atau pemandian
”mata air panas”. Kita akan mencium bau belerang yang cukup kuat saat
berada di tempat tersebut. Anda pernah merasakannya, bukan?