Anda di halaman 1dari 42

ANALISIS LINGKUNGAN TERHADAP KUALITAS SUMBER AIR BAKU

WENDIT PDAM KOTA MALANG

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL) DI PDAM KOTA MALANG

OLEH

ABIYYU RAHMAWAN

NIM 150342606962

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

November 2018
ANALISIS LINGKUNGAN TERHADAP KUALITAS SUMBER AIR BAKU
WENDIT PDAM KOTA MALANG

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)

Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah

Praktik Kerja Lapangan yang dibimbing oleh

Andik Wijayanto S.Si ,M.Si. dan Endang

OLEH

ABIYYU RAHMAWAN

NIM 150342606962

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

JURUSAN BIOLOGI

ii
November 2018
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) oleh Abiyyu Rahmawan yang berjudul
”Analisis Lingkungan Terhadap Kualitas Sumber Air Baku Wendit PDAM
Kota Malang” ini telah diperiksa dan disetujui,

Malang, 18 Oktober 2018


Pembimbing Lapangan

Ir. Endang Sukesi

Malang, 18 Oktober 2018


Pembimbing Kampus

Andik Wijayanto S.Si. Msi.


NIP.198509282015041001

Mengetahui, Mengesahkan,
Ketua Jurusan Biologi, Dekan FMIPA UM

Dr. Hadi Suwono, M.Si Dr. Markus Diantoro, M.Si


NIP.196705151991031007 NIP.196612211991031001

RINGKASAN
Rahmawan, A. 2018. Analisis Lingkungan Terhadap Kualitas Air Sumber Air Baku
Wendit PDAM Kota Malang. Praktik Kerja Lapangan. Jurusan Biologi.
FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Ir. Endang Sukesi (2)
Andik Wijayanto S.Si, M.Si
Kata kunci:
PDAM Kota Malang merupakan salah satu BUMD yang ditetapkan sesuai
dengan Perda No. 11 tahun 1974. Sebelum penetapan ini, PDAM Kota

iii
Malang merupakan perusahaan air yang berdiri sejak zaman pemerintahan
Belanda dengan nama “Waterleiding Verordening”. PDAM Kota Malang
bergerak dalam bidang pengelolaan air siap minum di daerah Kota Malang.
Tujuan khusus dari kegiatan PKL ini adalah untuk mengetahui apakah
lingkungan di sekitar sumber air baku Wendit mempengaruhi kualitas air
baku. Zona I Perlindungan Sumber Air Baku Wendit terjaga dari segala
tindakan yang dilarang seperti memisahkan bangunan penyadap air dengan
kolam renang. Zona II Perlindungan Sumber Air Baku Wendit terdapat
pemukiman dan sebagian Taman Rekreasi Wendit yang dikhawatirkan dapat
mempengaruhi kualitas air baku. Strategi dan penanggulanan pencemaran
sumber air baku adalah pengaturan tata ruang, pembinaan dan penegakan
hukum, perlindungan sumber air, monitoring dan evaluasi, produksi bersih,
dan pengolahan limbah.

iv
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT atas kesehatan, kelancaran, berkah dan limpahan
rahmat, serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja
Lapangan (PKL) yang berjudul “Analisis Lingkungan Terhadap Kualitas Sumber Air
Baku Wendit Pdam Kota Malang”. Selama penyusunan laporan ini, penulis memperoleh
banyak bimbingan dan masukan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Seluruh Petugas Laboratorium PDAM Kota Malang yang telah memberikan
banyak informasi dan ilmu, serta membantu kelancaran pelaksanaan kegiatan
Praktik Kerja Lapangan.
2. Rekan PKL dari instansi lain yang banyak membantu sehingga kegiatan Praktik
Kerja Lapangan menjadi lancar
3. Bu Endang Sukesi selaku pembimbing lapangan yang telah membimbing,
mengawasi dan mendampingi selama kegiatan PKL.
4. Bapak Andik Wijayanto S.Si ,M.Si selaku Dosen Pembimbing Praktik Kerja
Lapangan Jurusan Biologi yang telah membimbing dan memberikan saran dalam
penyusunan laporan Praktik Kerja Lapangan.
5. Bapak Dr. Hadi Suwono, M.Si. selaku Ketua Jurusan Biologi Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Malang.
6. Kedua orang tua serta keluarga yang senantiasa memberikan dorongan, baik
moral maupun materil dan motivasi dalam melaksanakan kegiatan Praktik Kerja
Lapangan.
Penulis menyadari bahwa dalam laporan PKL ini kurang sempurna. Oleh karena itu,
penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk
menyempurnakannya. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang
berkepentiangan. Akhir kata penulis menyampaikan terima kasih.

Malang, 6 Oktober 2018

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL......................................................................................................... i3
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................................. i3i
RINGKASAN...................................................................................................................iv
KATA PENGANTAR.........................................................................................................v
DAFTAR ISI.....................................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................vii
DAFTAR TABEL...........................................................................................................viii
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................1
A. Latar Belakang...........................................................................................................1
B. Pemlihan Objek PKL.................................................................................................2
C. Tujuan Kegiatan PKL.................................................................................................3
D. Ruang Lingkup PKL..................................................................................................3
E. Manfaat PKL..............................................................................................................3
F. Metodologi Penyelelesaian Masalah..........................................................................4
BAB II PELAKSANAAN.................................................................................................5
A. Profil PDAM Kota Malang........................................................................................5
B. Waktu Pelaksanaan PKL............................................................................................9
C. Deskripsi Kegiatan dan Sekuensi Aktivitas................................................................9
D. Prosedur Pelaksanaan Analisis Kualitas Air Pelanggan PDAM Kota Malang..........13
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN..........................................................................16
A. Pengalaman Kerja yang Didapatkan.........................................................................16
B. Pembahasan..............................................................................................................19
BAB IV PENUTUP.........................................................................................................29
SIMPULAN DAN SARAN.............................................................................................29
DAFTAR RUJUKAN......................................................................................................30
Lampiran..........................................................................................................................31

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 ........................................................................................................................6
Gambar 2.2......................................................................................................................... 7
Gambar 2.3.........................................................................................................................8
Gambar 3.1.......................................................................................................................17
Gambar 3.2.......................................................................................................................18
Gambar 3.3.......................................................................................................................19
Gambar 3.4.......................................................................................................................24

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 ............................................................................................................................7


Tabel 2.2........................................................................................................................... 10
Tabel 3.1...........................................................................................................................18
Tabel 3.2...........................................................................................................................19
Tabel 3.3...........................................................................................................................23

viii
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Praktik Kerja Lapangan (PKL) merupakan kegiataan keikutsertaan mahasiswa secara
nyata dan langsung dalam kegiatan kerja profesi pada suatu lembaga atau instansi hukum.
Selain untuk memenuhi syarat utama dalam perkuliahan, dengan mengikuti PKL
mahasiswa dapat mengetahui bagaimana dunia kerja yang sesungguhnya sehingga
memiliki gambaran ketika lulus dan memiliki pengalaman untuk terjun dalam dunia
kerja. Dengan adanya Praktik Kerja Lapangan tersebut diharapkan dapat menjembatani
pertukaran informasi antara pihak perguruan tinggi dan pihak instansi, serta dapat
menjadi wadah bagi mahasiswa untuk menerapkan disiplin ilmu yang didapatkan
sehingga mampu memasuki dunia kerja.

Perkembangan ilmu pengetahuam, teknologi, pembangunan, industri maupun


perdagangan semakin berkembang pesat, terlebih Negara Indonesia dan kesembilan
negara ASEAN lainnya sudah memasuki era Masyarakat Ekonomi Asean. Oleh karena
itu, dibutuhkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang handal, berkualitas serta mandiri dan
memiliki loyalitas tinggi dalam dunia kerja. Tinggi rendahnya kualitas SDM dapat
mempengaruhi tingkat pereknomonian suatu negara. Menurut Situmorang (2010),
rendahnya kualitas SDM yang tercermin dari tingkat pendidikan dan pelatihan akan
mempengaruhi daya saing perekonomian. Kualitas SDM dipengaruhi oleh tingkat
pendidikan dan perekonomian, sehingga meningkatnya pendidikan pada daerah tertentu
akan mempengaruhi tingkat kualitas SDM. Program PKL yang diselenggarakan oleh
Universitas Negeri Malang diharapkan dapat menerapkan ilmu pengetahuan serta
menambah wawasan mendalam tentang dunia kerja. Terkait dengan penerapan ilmu
pengetahuan dalam dunia kerja, penulis memilih PDAM Kota Malang sebagai lokasi
PKL.

Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Malang merupakan salah satu Badan
Usaha Milik Daerah (BUMD) yang bergerak dalam sarana penyedia air minum kepada
masyarakat Kota Malang yang berdiri sejak tahun 1928 dan pada tanggal 18 Desember
1974 dengan diterbitkannya Peraturan Daerah Nomor: 11 tahun 1974 resmi menjadi
Perusahaan Daerah Air Minum yang memiliki hak otonomi dalam pengelola air minum.
Tujuan berdirinya PDAM Kota Malang adalah untuk memenuhi pelayanan dan kebutuhan

1
akan air bersih bagi masyarakat dan merupakan salah satu sumber pendapatan daerah
(Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomer 47 Tahun 1999).

2
2

Air merupakan salah satu zat yang paling penting dalam kehidupan. Air merupakan
cairan yang tidak mempunyai rasa, warna maupun bau dan tidak mengandung zat
berbahaya serta pada suhu kamar air masih berbentuk cair (Harsojo & Darsono, 2014).
Air dimanfaatkan oleh semua makhluk hidup untuk bertahan hidup, dan khususnya untuk
manusia selain diminum untuk bertahan hidup, juga digunakan pada berbagai kegiatan
lainnya seperti mencuci, mandi, memasak, dan lain-lain. Dalam penggunaannya, apabila
air yang digunakan terkontaminasi oleh bakteri ataupun zat kimia lainnya, maka akan
menimbulkan penyakit bagi manusia. Berdasarkan isu yang ada terkait air bersih, apabila
air yang dikonsumsi oleh masyarakat tidak bersih dan aman merupakan salah satu faktor
utama dari penyebab 88 persen kematian anak akibat diare di seluruh dunia (Rismawati et
al. 2016). Khususnya untuk negara berkembang, salah satu permasalahan utama yang
menjadi perhatian pemerintah adalah kualitas air minum yang kurang memadai (Sorlini et
al, 2013). Air minum yang layak untuk dikonsumsi oleh masyarakat harus memenuhi
syarat – syarat tertentu, yaitu fisika, kimia, biologi dan radioaktif. Hal ini dikarenakan air
minum yang dikonsumsi oleh masyarakat tidak boleh menyebabkan dampak yang
berbahaya bagi kesehatan (Rismawati et al. 2016 ).
Faktor yang menentukan kualitas air berasal dari lingkungan. Dalam hal ini,
lingkungan memainkan peran penting dalam siklus air. Ketika siklus air terganggu oleh
limbah ataupun polusi, maka seluruh siklus air akan tercemar. Limbah – limbah dan
polusi – polusi ini akan mempengaruhi kandungan zat yang terkandung dalam air.
Manusia sebagai produsen limbah terbesar di dunia secara tidak langsung memainkan
peran dalam pencemaran mikroba koliform. Permasalahan kualitas air minum yang
menjadi perhatian utama di negara berkembang adalah kontaminan mikrobiologi,
khususnya E. coli (Sorlini et al, 2013). Kawasan pemukiman memainkan peran besar
dalam pencemaran bakteri koliform dan juga nitrit terhadap pencemaran air.
Pencemaran air oleh logam berbahaya maupun mikroba dapat memberikan dampak
yang kurang menguntungkan untuk kesehatan. Kontaminan anorganik seperti flor dan
arsen merupakan salah satu ancaman kesehatan terbesar di dunia (Sorlini et al, 2013).
Adanya bermacam-macam kasus pencemaran pernah dilaporkan di negara maju maupun
negara berkembang. Logam yang terkandung dalam air seperti di sungai biasanya berasal
dari buangan air limbah, erosi, dan dari udara secara langsung (Harsojo & Darsono,
2014).
3

B. Pemlihan Objek PKL


Program studi S1 Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Malang terdiri dari 4 bidang minat yang berbeda yaitu analisis
lingkungan, analisis kesehatan, analisis pangan dan kewirausahaan. Sesuai dengan bidang
minat yang penulis pilih yaitu bidang minat analisis lingkungan didukung dengan mata
kuliah yang sudah penulis ambil, yaitu mata kuliah AMDAL, penulis memilih PDAM
Kota Malang sebagai objek PKL. Alasan memilih PDAM Kota Malang sebagai objek
PKL adalah karena PDAM Kota Malang memanfaatkan sumber air baku untuk
memenuhi kebutuhan pelanggannya. Air memiliki peranan yang sangat penting, tidak
hanya untuk kebutuhan manusia, air juga memiliki peranan yang sangat penting bagi
keseimbangan ekosistem, namun, untuk memenuhi kebutuhan air minum bagi manusia,
air harus terlebih dahulu diolah agar terbebas dari kontaminan, khususnya bakteri
koliform. Kualitas sumber air baku ini harus tetap terjaga sehingga tidak terjadi
penurunan kualitas dan kuantitas. Beberapa penyebab penurunan kualitas dan kuantitas
sumber air baku diantaranya adalah berbagai jenis polusi akibat pembuangan limbah yang
tidak terarah, kerusakan pada daerah resapan air seperti rusaknya vegetasi ataupun akibat
pembangunan pemukiman sehingga daerah resapan air berkurang dan air sulit untuk
mencapai lapisan akuifer.

C. Tujuan Kegiatan PKL

a. Tujuan umum dari dilaksanakannya PKL di PDAM Kota Malang adalah


sebagai berikut:
1. Menambah wawasan tentang dunia kerja secara nyata dan langsung.
2. Terciptanya suatu hubungan yang saling menguntungkan antara
perguruan tinggi dan instansi terkait.
3. Memahami kegiatan yang ada di perusahaan, khususnya yang terkait
dengan bidang biologi.
4. Menerapkan ilmu pengetahuan kepada pihak industri maupun perguruan
tinggi.
b. Tujuan Khusus dari dilaksanakannya PKL di PDAM Kota Malang adalah
sebagai berikut:
1. untuk mengetahui pengaruh lingkungan di sekitar sumber air baku
Wendit terhadap kualitas air baku.

D. Ruang Lingkup PKL


Ruang lingkup dalam PKL ini adalah analisis lokasi sumur wendit berdasarkan faktor
lingkungan serta faktor yang mempengaruhi kualitas air
4

E. Manfaat PKL
1. Bagi Mahasiswa
Menambah wawasan mengenai dunia kerja, khususnya dunia kerja yang terkait
bidang biologi serta dapat meningkatkan kemampuan, pengalaman serta pengetahuan
mengenai ilmu yang diterapkan selama PKL.
2. Bagi Universitas
Terciptanya dan terjaganya kemitraan yang baik dengan perusahaan tempat
mahasiswa melakukan kegiatan PKL.

3. Bagi PDAM Kota Malang


a. Membantu pemerintah dan Lembaga pendidikan khususnya dalam upaya
menghasilkan SDM yang berkualitas sesuai dengan tuntutan dan harapan
dunia kerja
b. Sebagai sarana untuk melihat kemampuan dan kinerja yang dimiliki
mahasiswa jurusan Biologi Universitas Negeri Malang

F. Metode Penyelelesaian Masalah


a. Studi literatur terkait permasalahan yang dibahas
b. Mencari materi dan sumber referensi terkait dengan permasalahan yang
dibahas
c. Mengaplikasikan teori dan keterampilan yang berhubungan dengan
permasalahan
BAB II
PELAKSANAAN

A. Profil PDAM Kota Malang


PDAM Kota Malang merupakan perusahaan yang bergerak dalam penyediaan air
minum di Kota Malang. Sistem penyediaan ini telah berdiri dari tahun 1915 sejak zaman
pemerintahan Belanda dengan nama “Waterleiding Verordening” Kota Besar Malang
dengan tujuan untuk melayani kebutuhan air minum bagi masyarakat disekitar tempat
tersebut. Luas wilayah pelayanan pada saat itu mencapai seluas kecamatan Klojen dengan
sumber air baku dari mata air Binangun dengan debit sebesar 184 liter/detik dan sumber
air baku Sumbersari dengan debit sebesar 40 liter/detik. Selain dua sumber tersebut,
pemerintah Belanda juga menggunakan sumber air baku Karangan yang saat ini terletak
di Kabupaten Malang untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat Kota Malang.
Pada tahun 1928, air dari sumber – sumber dialirkan ke reservoir Dinoyo dan Bethek
dengan menggunakan sistem “Brom Captering” secara gravitasi. Meningkatnya
penduduk secara pesat menyebabkan kebutuhan akan air bersih semakin meningkat. Pada
tahun 1935, pemerintah Kota Malang memanfaatkan sumber air Binangun yang terletak
di Kota Batu dengan debit sebesar 215 liter/detik. Dengan diterbitkannya Peraturan
Daerah Nomor : 11 tahun 1974, Unit Air Minum berubah dengan status Perusahaan
Daerah Air Minum pada tanggal 18 Desember 1974. Sejak dikeluarkannya Perda
tersebut, PDAM Kota Malang memiliki status hukum dan hak otonomi dalam
pengelolaan air minum.
Pengelolaan air bersih di Kota Malang sebagian besar bahan bakunya berasal dari
wilayah Kabupaten Malang demi memenuhi kebutuhan air pelanggan seperti mengelola
sumber air Wendit yang berada di wilayah Kabupaten Kota Malang. Bahkan dapat
dikatakan sebagian besar kebutuhan air untuk pelanggan masyarakat Kota Malang berasal
dari sumber air Wendit.
PDAM Kota Malang memiliki luas wilayah cakupan pelayanan seluas 80% dari luas
wilayah Kota Malang, yaitu seluas 110 km 2 dengan cakupan pelayanan pelanggan sebesar
80% dari jumlah penduduk Kota Malang yang sebesar 843.858 jiwa. Sebagai perusahaan
terkemuka dalam bidang pengelola air minum, PDAM Kota Malang memiliki motto
“Pelayanan Terbaik Merupakan Kebanggan Kami” dengan Visi dan Misi sebagai berikut.

1. Visi dan Misi Perusahaan


6

Sebagai perusahaan terbesar untuk penyediaan air bersih di Kota Malang, PDAM
Kota Malang memiliki visi “Menjadi perusahan air minum yang sehat dan
dibanggakan dengan layanan prima yang berkelanjutan”. Untuk mencapai tujuan
tersebut, ada beberapa poin yang harus dicapai oleh PDAM Kota Malang, misi dari
PDAM Kota Malang adalah sebagai berikut :
a. Menyediakan pelayanan air mium yang prima dan berkelanjutan dengan harga
yang terjangkau kepada masyarakat Kota Malang
b. Memberikan kontribusi penggasilan kepada Pemerintah Kota Malang dari bagian
laba usaha perusahaan
c. Melaksanakan peran aktif dalam upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat
dan pelestarian lingkungan

2. Lokasi Perusahaan
PDAM Kota Malang terletak di Jalan Danau Sentani No. 100 Malang yang
merupakan kantor pusat bagi PDAM Kota Malang (Gambar 1), dengan jarak sekitar 4
km dari Alun – Alun Tugu Malang. Segala kegiatan administrasi dan pengujian
kualitas air dilakukan di lokasi ini.

Gambar 2.1 Tampak depan kantor PDAM Kota Malang (Sumber. PDAM Kota Malang)

3. Struktur organisasi
Peraturan Direksi Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang Nomor 30 Tahun
2013 tentang kedudukan, susunan organisasi, uraian tugas, fungsi dan tata kerja
perusahaan daerah air minum Kota Malang adalah sebagai berikut (Gambar 2) :
7

Gambar 2.2 Struktur organisasi PDAM Kota Malang (Sumber. Website PDAM Kota
Malang).

Tabel 2.1 Daftar pegawai beserta jabatan di PDAM Kota Malang (Sumber. Website
PDAM Kota Malang).

PJS Direktur Utama M. NOR MUHLAS, S.Pd, M.Si.


Direktur Administrasi & Keuangan M. SYAIFUDIN ZUHRI, SE, MM.
Direktur Teknik Ir. ARI MUKTI, MT.
Manajer Umum MACHFIYAH, SE, MH.
Manajer Pengadaan Ir. SOEPRANOTO, ST.
Manajer Sumber Daya Manusia Drs. DODY VARUNA
Manajer Hubungan Pelanggan SUBANDI, SAB
Manajer Keuangan ANEKA PUSPA WARDHANI, SE
Manajer Perancanaan Teknik HENDRIK RIBOWO, ST.
Manajer Produksi Ir.RAHARDJONO
Manajer Jaringan Pelanggan Dra. NANIS SETIARI, MM
Manajer Perawatan SULIS ANDRI ASMAWAN, ST
Kepala Satuan Kerja Pegawasan SUPRIYO HERU W. ST
Pelaksanaan Pekerjaan
Manajer Kehilangan Air RAHMAD HADI SASMITO, SH

Kepala Pusat Sistim Informasi Drs. ANJAR RIYANTO


Manajemen
Kepala Satuan Pengawasan Internal AHMAD FATHONI MK, SE.
Kepala Penelitian dan Pengembangan HERIANTO, SH
Staf Ahli Bidang Teknik RETNO WULANDARI ST, MT.

4. Logo PDAM Kota Malang


Logo PDAM Kota Malang merupakan sebuah symbol bahwa PDAM Kota
Malang mengabdi untuk menyediakan air bagi masyarakat. Berikut ini adalah gambar
dari logo PDAM Kota Malang (Gambar 3).
8

Gambar 2.3 Logo PDAM Kota Malang (Sumber.PDAM Kota Malang)


Makna logo TIRTA DHARMA PDAM Kota Malang adalah
a. 1 lingkaran dan 4 buah lengkungan dengan total 5 buah bentukan,
memiliki makna mewakili ideologi Indonesia yaitu analisis
b. Lingkaran bermakna sebagai sumber air baku yang digunakan PDAM
c. Bentuk lingkaran berwarna biru dan putih seperti penampang pipa
bermakna PDAM menyalurkan air untuk kesejahteraan rakyat yang
memperlihatkan kuantitas dan kontinuitas pelayanan
d. Warna hijau dengan bentuk melengkung melambangkan kualitas air
sebelum disalurkan dan warna biru adalah kualitas air yang bagus, yang
akan disalurkan ke masyarakat sesuai syarat syarat kualitas air yang
bagus

5. Sasaran Perusahaan
PDAM Kota Malang memiliki target cakupan pelayanan lebih dari 96% pada
tahun 2019 dengan meningkatkan kehandalan sistem penyediaan air minum yang
didukung kondisi keuangan yang memadai dan pegawai yang kompeten serta
pemanfaatan teknologi informasi yang efektif.

6. Kemampuan PDAM Kota Malang


Demi memenuhi kebutuhan pelanggan yang berjumlah 80% dari total penduduk
Kota Malang sebesar 843.858 jiwa dan luas wilayah pelayanan mencapai 80% dari
total luas Kota Malang, PDAM Kota Malang mengandalkan 19 sumber airnya dengan
total produksi sebesar 1610,73 liter/detik setiap bulannya dan sumber air dengan
produksi terbanyak berada di sumber air Wendit I, II dan III. PDAM Kota Malang
9

memiliki 41 reservoir yang tersebar diseluruh Kota Malang dengan total daya
tampung sebesar 40.271 m3.

B. Waktu Pelaksanaan PKL


Kegiatan PKL di Laboratorium PDAM Kota Malang dilaksanakan dari tanggal 14
Mei 2018 hingga 5 Juli 2018.

C. Deskripsi Kegiatan dan Sekuensi Aktivitas


Pelaksanaan PKL di PDAM Kota Malang mengikuti kegiatan rutin yang dilakukan
oleh pegawai PDAM Kota Malang bagian Analisis dan sampling di laboratorium.
Kegiatan rutin yang dilakukan adalah menganalisis kualitas air menggunakan parameter
fisika, kimia dan biologi.
Kegiatan PKL dimulai pada hari senin 14 Mei 2018 hingga Kamis 5 Juli 2018.
Kegiatan PKL diawali dengan pengenalan strukutr organisasi PDAM Kota Malang dan
dilanjutkan dengan pengenalan metode yang digunakan untuk uji kualitas air berdasarkan
standar analisis fisika dan kimia PDAM Kota Malang. Ketika melakukan kegiatan,
anggota PKL mendapatkan bantuan dari beberapa pihak antara lain pembimbing lapangan
dan laboran serta anggota PKL dari instansi lain. Seluruh kegiatan PKL dicatat dan
ditanda tangani oleh pembimbing lapangan. Berikut ini merupakan tahapan yang
dilakukan untuk melaksanakan PKL di PDAM Kota Malang:

1. Tahap Perizinan
Pada tahap ini, anggota PKL wajib menyusun proposal yang dilaksanakan kurang
lebih 3 bulan sebelum kegiatan PKL dimulai. Proposal yang telah disusun harus terlebih
dahulu disetujui dengan adanya tanda tangan oleh Wakil Dekan I FMIPA Universitas
Negeri Malang, Ketua Jurusan Biologi dan Ketua dari tim PKL. Langkah selanjutnya
adalah mengurus surat pengantar untuk diberikan kepada tempat PKL yang dituju.
Pengurusan surat pengantar ini dilakukan di kantor Bakesbangpol Kota Malang dengan
cara menyerahkan proposal yang telah ditandatangani serta melampirkan surat pengantar
yang diberikan oleh fakultas. Setelah mendapatkan surat perizinan dari Bakesbangpol
Kota Malang, anggota PKL menyerahkan proposal, surat pengantar dari fakultas beserta
surat pengantar dai Bakesbangpol Kota Malang ke pihak PDAM Kota Malang. Pihak
SDM PDAM Kota Malang akan menghubungi anggota PKL terkait pemberitahuan
perizinan untuk melaksanakan kegiatan PKL di PDAM Kota Malang. Setelah
mendapatkan perizinan, pihak SDM PDAM Kota Malang akan mengirimkan surat
balasan berupa pemberian izin pelaksanaan PKL kepada Fakultas Matematika dan Ilmpu
Pengetahuan Alam Universitas Negeri Malang.
10

2. Tahap Pelaksanaan
Pelaksanaan PKL dilakukan mulai tanggal 14 Mei 2018 hingga 5 Juli 2018. Kegiatan
rutin yang dilakukan meliputi pengujian kualitas air di Laboratorium PDAM Kota
Malang serta pemeriksaan kualitas air dengan mengunjungi pelanggan secara langsung di
daerah Kota Malang dan juga kegiatan kunjungan ke sumber air baku Wendit. Kegiatan
PKL yang dilaksanakan di PDAM Kota Malang selalu dipantau oleh pembimbing
lapangan beserta laboran untuk memantau perkembangan kegiatan dan hasil yang telah
dicapai. Agenda kegiatan harian yang dilakukan selama PKL disajikan pada Tabel 2.
Tabel 2.2 Kegiatan Harian di Laboratorium PDAM Kota Malang

No. Hari/Tanggal Kegiatan


1 Senin, 14 Mei 2018  Melakukan pengenalan lingkungan PDAM
Kota Malang serta pengenalan lingkungan dan
pegawai laboratorium PDAM Kota Malang
 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel
air di laboratorium
2 Selasa, 15 Mei 2018  Melanjutkan pengujian fisika dan kimia sampel
air di laboratorium
3 Rabu, 16 Mei 2018  Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel
air di laboratorium
4 Kamis, 17 Mei 2018  Melakukan sterilisasi pada botol yang
digunakan untuk menyimpan sampel air
pengujian parameter mikrobiologi
5 Jum’at, 18 Mei 2018  Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel
air di laboratorium
6 Sabtu, 19 Mei 2018  Melakukan survey lapangan dengan kegiatan
pengecekan pada rumah pelanggan dan
sumber/tandon PDAM Kota Malang Bersama
petugas laboratorium
7 Minggu, 20 Mei 2018  Melakukan survey lapangan dengan kegiatan
pengecekan pada rumah pelanggan dan
sumber/tandon PDAM Kota Malang Bersama
petugas laboratorium
8 Senin, 21 Mei 2018  Melakukan pengenalan lingkungan PDAM
Kota Malang serta pengenalan lingkungan dan
pegawai laboratorium PDAM Kota Malang
Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
9 Selasa, 22 Mei 2018 Melanjutkan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
10 Rabu, 23 Mei 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
11 Kamis, 24 Mei 2018 Melakukan sterilisasi pada botol yang digunakan untuk
menyimpan sampel air pengujian parameter mikrobiologi
12 Jumat, 25 Mei 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
11

13 Sabtu, 26 Mei 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan


pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
14 Minggu, 27 Mei 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
15 Senin, 28 Mei 2018 Melakukan Analisis mikrobiologi pada sampel air
16 Selasa, 29 Mei 2018 Libur nasional
17 Rabu, 30 Mei 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium dilanjutkan dengan Analisis mikrobiologi
18 Kamis, 31 Mei 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
19 Jumat, 1 Juni 2018 Libur Nasional
20 Sabtu, 2 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
21 Minggu, 3 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
22 Senin, 4 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium dilanjutkan dengan Analisis mikrobiologi
23 Selasa, 5 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium dilanjutkan dengan Analisis mikrobiologi
24 Rabu, 6 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
25 Kamis, 7 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
26 Jumat, 8 Juni 2018 Melakukan sterilisasi pada botol yang digunakan untuk
menyimpan sampel air pengujian parameter mikrobiologi
27 Sabtu, 9 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
28 Minggu, 10 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
11 juni 2018 – 20 juni Libur Hari Raya Idul Fitri
2018
29 Kamis, 21 Juni 2018 Halal bi halal kepada seluruh staff PDAM Kota Malang
Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
30 Jumat, 22 Juni 2018 Melakukan sterilisasi pada botol yang digunakan untuk
menyimpan sampel air pengujian parameter mikrobiologi
31 Sabtu, 23 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
32 Minggu, 24 Juni 2018 Melakukan survey lapangan dengan kegiatan pengecekan
pada rumah pelanggan dan sumber/tandon PDAM Kota
Malang Bersama petugas laboratorium
33 Senin, 25 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
12

34 Selasa, 26 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium
35 Rabu, 27 Juni 2018 Libur Nasional
36 Kamis, 28 Juni 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium dilanjutkan dengan Analisis mikrobiologi
37 Jumat, 29 Juni 2018 Melakukan sterilisasi pada botol yang digunakan untuk
menyimpan sampel air pengujian parameter mikrobiologi
38 Rabu, 4 Juli 2018 Melakukan pengujian fisika dan kimia sampel air di
laboratorium

D. Prosedur Pelaksanaan Analisis Kualitas Air Pelanggan PDAM Kota Malang


1. Alat dan Bahan
a) Alat
Alat yang digunakan dalam kegiatan pengambilan dan pengujian kualitas air
pelanggan adalah sebagai berikut :
a. botol sampel kapasitas 1 liter.
b. ice box.
c. botol kaca steril.
d. pH Meter.
e. Total Dissolved Solids (TDS) Meter.
f. Turbidymeter.
g. Korek api.
h. gelas.
i. Comparator 2000 Pool Kits.
j. Spektrofotometer.

b) Bahan
Bahan yang digunakan dalam uji kualitas air adalah sebagai berikut :
a. sampel air yang didapatkan dari keran pelanggan PDAM Kota Malang
sebanyak 10 sampel.
b. tablet Diethyl-P-Phenylene (DPD).
c. Test Kit analisa kimia.

2. Prosedur Pengambilan Sampel


Pengambilan sampel air mengacu pada PERMENKES RI Nomor
736/MENKES/PER/VI/2010 tentang Tata Laksana Pengawasan Kualitas Air Minum.
Menurut PERMENKES ada dua pedoman pengambilan sampel yaitu pengawasan
eksternal dan pengawasan internal. Pengambilan sampel air untuk diuji di laboratorium
PDAM Kota Malang dilakukan oleh petugas pengambilan sampel. Lokasi pengambilan
sampel pelanggan ditentukan oleh aplikasi milik PDAM Kota Malang dan secara acak
13

akan menetukan dimana lokasi untuk pengambilan sampel di daerah Kota Malang. Untuk
pengambilan sampel air baku, dilakukan setiap 6 bulan sekali, yaitu pada awal tahun dan
pertengahan tahun bulan Januari – Februari dan Juli – Agustus.
Setelah aplikasi menentukan lokasi pengambilan sampel, petugas akan
menghubungi terlebih dahulu pelanggan yang berkaitan bahwa petugas akan datang untuk
melakukan pemeriksaan dan melakukan pengambilan sampel. Dalam satu hari, terdapat
10 sampel yang diambil dan harus diujikan di laboratorium.
Prosedur dari pengambilan sampel air pelanggan adalah sebagai berikut :
a. Dibuka keran air dan membiarkannya mengalir selama 2 – 3 menit kemudian
dilakukan sterlisisasi dengan cara memanaskan mulut keran dengan
menggunakan korek api.
b. Diambil sampel air dan dimasukkan ke dalam botol sampel 1 liter dan botol kaca
steril, sampel air dalam botol kaca steril ini dimasukkan kedalam icebox.
c. Diambil air dan dimasukkan ke dalam gelas analisis dan dimasukkan pH meter
dan TDS meter.
d. Diambil air dan dimasukkan ke dalam tabung reaksi, kemudian dimasukkan
tablet DPD.
e. Tabung reaksi dikocok hingga larutan berubah warna.
f. Tabung reaksi yang berisi larutan diperiksa menggunakan alat Comparator 2000.
g. Data yang didapatkan dilaporkan kepada PDAM Kota Malang melalui aplikasi
dari PDAM Kota Malang.

3. Prosedur Analisis Fisika, Kimia dan Mikrobiologi


a) Analisis Fisika
Parameter fisik dalam analisis fisika meliputi warna, rasa, bau, kejernihan dan suhu.
Parameter bau dan rasa diamati menggunakan uji organoleptik. Sedangkan untuk
kejernihan digunakan turbidimeter. Sampel air dimasukkan ke dalam botol kecil
berukuran 10 ml dan dimasukkan kedalam turbidimeter untuk dilihat kekeruhannya.
Parameter suhu digunakan thermometer batang dengan cara mencelupkan thermometer
kedalam sampel air. Parameter warna digunakan alat clorimeter.

b) Analisis Kimia
Parameter dalam analisis kimia meliputi kandungan kesadahan, Sulfat (SO 4), Mangan
(Mn), Flouride (F), Sianida (CN), Besi (Fe), Klorida (Cl), Nitrat, Nitrit (NO 2),
Alumunium (Al), Tembaga (Cu) dan Ammonia (NH 4). Sampel yang didapatkan dari
pelanggan diambil dan dipindahkan ke dalam tabung reaksi atau gelas Erlenmeyer, sesuai
kebutuhan analisis. Sampel yang sudah dipindahkan dimasukkan larutan atau padatan
yang sesuai dengan kebutuhan analisis. Larutan dihomogenkan dengan cara dikocok
ataupun dipanaskan diatas pemanas. Setelah homogen, sampel dianalisis menggunakan
spektrofotometer.
14

c) Analisis Mikrobiologi
Analisis mikrobiologi dilakukan di ruangan khusus dan steril di dalam laboratorium.
Prosedur Analisis mikrobiologi sebagai berikut :
a. Dibuka tutup laminar flow.
b. Dibersihkan area kerja dengan alcohol 70 %.
c. Dinyalakan blower (setelah 3 menit lampu kerja akan menyala).
d. Disiapkan sampel dan material yang akan digunakan untuk inokulasi pisahkan
antara material yang bersih dan kotor.
e. Botol kaca steril dikocok terlebih dahulu sebelum dibuka (berisi sampel),
kemudian mulut botol disterilkan dengan cara dipanaskan menggunakan
Blowtorch.
f. Sampel diinokulasikan ke petrifilm sebagai media.
g. petrifilm diinkubasi selama 2x24 jam
h. Selesai bekerja, area kerja dibersihkan dengan alcohol 70 % kemudian lampu
kerja dan blower dimatikan.
i. Tutup laminar dipasang kembali
j. Lampu UV di ruangan tersebut dinyalakan.
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Pengalaman Kerja yang Didapatkan


Kegiatan Praktik Kerja Lapangan yang telah dilakukan di PDAM Kota Malang
memberikan pengalaman dan wawasan ilmu pengetahuan seperti kegiatan uji kualitas air
berupa pengujian dan pendataan kualitas air minum.
1. Kegiatan Rutin di Laboratorium PDAM Kota Malang
Kegiatan rutin yang dilakukan di laboratorium PDAM Kota Malang adalah
pengambilan sampel dan pengujian kualitas air. Kegiatan pengambilan sampel ini
dilakukan oleh petugas survey dari laboratorium PDAM Kota Malang. Dalam kegiatan
pengambilan sampel ini, anggota PKL dipersilahkan untuk mengikuti kegiatan. Kegiatan
uji kualitas air yang dilakukan di laboratorium terdiri dari berbagai macam parameter
yaitu parameter fisika, kimia dan mikrobiologi.
a. Kegiatan Pengambilan Sampel dan Pemeriksaan Kualitas Air
Selain pengambilan sampel, petugas juga melakukan pemeriksaan terhadap kualitas
air yang keluar dari keran pelanggan. Pengambilan sampel ini mengacu pada
PERMENKES RI Nomor 736/MENKES/PER/VI/2010 tentang Tata Laksana Pengawasan
Kualitas Air Minum. Sebelum pengambilan sampel, petugas mempersiapkan terlebih
dahulu alat dan bahan yang akan digunakan. Alat yang digunakan meliputi botol, pH
Meter, TDS Meter, turbidimeter, Icebox dan Comparator 2000 (Gambar 3.1). Sampel
yang diambil akan dibawa ke laboratorium untuk dianalisis berdasarkan parameter fisika,
kimia dan mikrobiologinya.

Gambar 3.1 Dari kiri ke kanan berturut – turut Comparator 2000, Turbidimeter, pH meter dan TDS Meter.
17

Pemeriksaan fisik yang dilakukan meliputi pemeriksaan pH, Kekeruhan, TDS dan
sisa gas khlor. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui sisa kadar chlor dan
pemeriksaan kelayakan air secara fisik, yaitu untuk memastikan bahwa air yang keluar
dari pelanggan memiliki kisaran pH 6.5 – 8.5, TDS tidak lebih dari 500 mg/L, tidak
berbau, tidak berwarna dan tidak memiliki rasa.

b. Kegiatan Analisis Sampel di Laboratorium PDAM Kota Malang


PDAM Kota Malang harus memastikan bahwa air yang sampai ke pelanggan layak
untuk konsumsi. Serangkaian uji kimia dilakukan guna mengetahui kandungan yang
terdapat dalam air pelanggan. Selain uji parameter kimia, uji parameter mikrobiologi dan
fisika juga dilakukan. Dalam pengujian mikrobiologi, petugas memastikan bahwa tidak
ada kandungan koliform dan E. coli dalam air pelanggan. Hasil dari
Analisis jumlah koloni E. coli dilakukan di dalam ruangan mikrobiologi yang terletak
di Laboratorium PDAM Kota Malang. Ruangan ini merupakan ruangan khusus dan steril.
Fungsi ruangan ini adalah untuk memastikan bahwa air pelanggan yang diperiksa tidak
terkontaminasi zat lain. Sampel pelanggan diinokulasikan pada petrifilm (Gambar 5) dan
diinkubasi untuk melihat pertumbuhan koliform kemudian koloni bakteri dihitung
menggunakan alat colony counter.

Gambar 3.2 Petrifilm yang sudah diinkubasi selama 24 jam. Terlihat adanya koloni koliform yang

ditandai dengan bercak berwarna merah dan koloni E. coli yang ditandai dengan bercak warna biru
(Sumber. Dokumen Pribadi).

Analisis kimia dilakukan untuk mengetahui bahwa kandungan zat – zat yang terdapat
dalam air tidak melebihi batas yang telah ditentukan oleh Permenkes No.
492/MENKES/PER/IV/2012. Perameter kimia ini meliputi kandungan kesedahan, Sulfat
(SO4), Mangan (Mn), Flouride (F), Sianida (CN), Besi (Fe), Klorida (Cl), Nitrat, Nitrit
(NO2), Alumunium (Al), Tembaga (Cu) dan Ammonia (NH4).
18

Hasil dari Analisis sampel air direkap dan didata oleh petugas laboratorium bagian
administrasi. Hasil ini kemudian diunggah ke server milik PDAM Kota Malang dan hasil
pengujian setiap bulannya dicetak.
c. Kegiatan Kunjungan Sumber Air Baku Wendit
Kegiatan ini dilakukan untuk mengethaui lingkunga di sekitar Sumber Air Baku
Wendit. Berdasarkan data yang didapatkan, kualitas Sumber Air Baku Wendit tertera
pada tabel berikut.
Tabel 3.1 Kualitas air dari Sumber Air Baku Wendit 1, Sumber Air Baku Wendit 2 dan Sumber Air
Baku Wendit 3 yang diambil dan dianalisis pada bulan Februari 2018

Parameter Permenkes No. Wendit I Wendit II Wendit III


492/MENKES/PER/IV/2012
Kadar Maks. Satuan Kadar
Bau Tidak berbau - Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau
Warna 15 TCU 0 0 0
Nitrit 3 Mg/L 0.046 0.019 0.028
Nitrat 50 Mg/L 19.67 19.13 41.65
Sianida 0.07 Mg/L 0.0098 0.0019 0.0053
Alumunium 0.2 Mg/L 0.068 0.038 0.07
Besi 0.3 Mg/L 0.032 0.03 0.023
B. Kesadahan 500 Mg/L 152 133 104.5
Mangan 0.4 Mg/L 0.004 0.020 0.024
Sulfat 250 Mg/L 41 53 137
Tembaga 2 Mg/L <0.02 0.971 <0.02
Total Coli 0 Jumlah 0 0 0
koloni/100 ml
E. coli 0 Jumlah 0 0 0
koloni/100 ml
Pembahasan
1. Kegiatan Pengujian Kualitas Air Pelanggan di PDAM Kota Malang
Pengujian kualitas air berdasarkan Permenkes Nomor 492/MENKES/PER/IV/2010
tentang persyaratan kualitas air minum, syarat yang harus dipenuhi adalah parameter
fisika, kimia dan koliform harus memenuhi standar yang telah ditetapkan. Parameter yang
ditetapkan sesuai Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 tertera pada Tabel 3.2.

Analisis yang dilakukan di laboratorium PDAM Kota Malang terdiri dari berbagai
macam uji parameter kimia dan fisika. Beberapa Analisis parameter kimia yang dilakukan
di laboratorium PDAM Kota Malang yaitu :

a. Kesadahan
Kesadahan air berasal dari ion - ion Ca 2+ dan Mg2+, dan juga Mn2+, Fe2+ dan semua
kation yang bermuatan 2. Air tanah yang bersifat kapur dimana terkandung Ca 2+ dan Mg2+
biasanya memiliki kesadahan yang tinggi. Batas aman yang telah ditetapkan menurut
Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 sebanyak 500 mg/l.
Tabel 3.2 Parameter yang digunakan dalam uji kualitas air minum (Sumber. Permenkes
492/MENKES/PER/IV/2010)
19

b. Mangan (Mn)
Kandungan mangan dalam air akan menimbulkan warna pada benda yang berwarna
putih, menyebabkan bau dan rasa pada minuman serta dapat menyebabkan kerusakan hati
dan juga menyebabkan warna air menjadi keruh. Batas aman yang telah ditetapkan
menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 sebanyak 0,4 mg/l.

c. Flourida (F)
Kandungan flor dalam air jika lebih dari 1,5 mg/l dapat menyebabkan kerusakan gigi
dan berbagai masalah lainnya seperti kerusakan ginjal. Batas aman yang telah ditetapkan
menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 adalah 1,5 mg/l.

d. Sianida (CN)
Air yang mengandung sianida dapat menyebabkan gangguan pada metabolisme
oksigen, sehingga sel – sel dalam tubuh tidak mampu mengikat oksigen untuk
metabolisme dan dapat menyebabkan kematian. Batas aman yang telah ditetapkan
menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 adalah sebanyak 0,07 mg/l.

e. Besi (Fe)
20

Air permukaan jarang ditemui kadar besi yang lebih besar dari 1 mg/l, namun dalam
air tanah kadar besi jauh lebih tinggi. Kadar besi yang berlebihan dapat menimbulkan
warna merah, menimbulkan karat pada logam. Pada air minum, besi dapat menimbulkan
rasa, penyebab gigi berwarna kuning, pengendapan pada dinding pipa dan kekeruhan.
Batas aman yang telah ditetapkan menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010
adalah sebanyak 0,3 mg/l.

f. Klorida (Cl)
Kadar Cl umumnya meningkat seiring dengan meningkatnya kadar mineral. Klorida
biasa digunakan untuk disinfektan air baik untuk konsumsi maupun keprluan lainnya.
Namun, penggunaan berlebihan dapat menimbulkan gangguan pada jantung atau ginjal.
Batas aman yang telah ditetapkan menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010
adalah sebanyak 250 mg/l.

g. Nitrat
Nitrat adalah bentuk utama nitrogen yang berada diperairan alami dan merupakan
nutrient utama bagi pertumbuhan tanaman dan algae. Nitrat sangat mudah larut dalam air
dan bersifat stabil. Didalam usus manusia, nitrat dapat direduksi menjadi nitrit yang
menyebabkan metamoglobinema, terutama pada bayi, dan jika mengkonsumsi air yang
mengandung kadar nitrat tinggi akan menurunkan kapasitas darah untuk mengikat
oksigen. Batas aman yang telah ditetapkan menurut Permenkes
492/MENKES/PER/IV/2010 adalah sebanyak 50 mg/l.

h. Nitrit (NO2)
Nitrit merupakan bentuk nitrogen yang teroksidasi, dengan tingkat oksidasi + 3. Nitrit
yang di temui pada air minum dapat berasal dari bahan inhibitor korosi yang dipakai oleh
pabrik yang menggunakan pipa besi sebagai sarana distribusi air. Pada manusia,
konsumsi air yang mengandung nitrit berlebih dapat mengakibatkan terganggunya proses
pengikatan oksigen oleh hemoglobin darah. Nitrat juga dapat menimbulkan nitrosamine
pada air buangan tertentu yang dapat menyebabkan kanker. Batas aman yang telah
ditetapkan menurut Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 adalah sebanyak 3 mg/l.

i. Alumunium(Al)
Asupan alumunium dalam kadar besar dapat mempengaruhi kesehatan yang
berhubungan dengan kerusakan saraf. Terutama orang-orang dengan kerusakan ginjal
rentan terhadap keracunan alumunium. Batas aman yang telah ditetapkan menurut
Permenkes 492/MENKES/PER/IV/2010 adalah sebanyak 0,2 mg/l.

2. Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Air Tanah


21

Sumber air baku di beberapa lokasi memiliki resiko tinggi untuk tercemar substansi –
substansi dan efek penyaring oleh lapisan tanah diatasnya sangat terbatas. Kontaminan
sumber air baku bersifat merusak dalam jangka panjang dan tidak muncul secara tiba –
tiba (Arle et al, 2013).
Kualitas air yaitu sifat air dan kandungan mahluk hidup, zat energi ataupun
komponen lain di dalam air. Kualitas air dinyatakan dengan beberapa parameter fisika,
kimia dan mikrobiologi. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Harter (tanpa tahun),
kualitas air terdiri dari kualitas fisika, kimia dan biologi. Temperatur, turbiditas, warna
dan rasa merupakan parameter fisika. Umumnya air tanah tidak berwarna, tidak berasa,
dan tidak berbau dan parameter diatas dipengaruhi oleh kandungan fisika dan biologis.
Air tanah mengandung ion mineral secara alami akibat proses pelarutan dari tanah,
sedimen dan bebatuan ketika air permukaan masuk melewati celah menuju akuifer.
Kualitas air tanah maupun air permukaan dipengaruhi oleh faktor alami maupun faktor
non – alami. Faktor alami yang berpengaruh terhadap kualitas air adalah faktor geologi,
iklim dan vegetasi sementara faktor non – alami yang berpengaruh antara lain adalah
pupuk dan limbah pertanian, insektisida, limbah domestik dan limbah industri. Kualitas
air bervariasi dalam ruang dan waktu, antara lain karena faktor diatas.
Menurut SK. Gubernur. Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta No. 214/KPTS/1991,
berdasarkan peruntukannya air dibagi menjadi 4 golongan, antara lain (Hendrayana,
2003)
a. Golongan A, yaitu air yang diperuntukkan bagi air minum secara langsung tanpa
pengolahan dahulu.
b. Golongan B, yaitu air yang diperuntukkan bagi air baku untuk diolah menjadi air
minum dan keperluan rumah tangga dan tidak memenuhi syarat golongan A.
c. Golongan C, yaitu air yang diperuntukkan bagi keperluan perikanan dan peternakan
dan tidak memenuhi syarat golongan B dan golongan A.
d. Golongan D, yaitu air yang diperuntukkan bagi pertanian dan dapat dimanfaatkan
untuk usaha perkotaan, industri, listrik tenaga air dan tidak memenuhi syarat
golongan C, golongan B dan Golongan A.
Air tanah sebagai sumber pasokan air yang digunakan oleh PDAM Kota Malang
haruslah terjamin kualitasnya sehingga tidak menimbulkan masalah kesehatan bagi
pelanggan. PDAM Kota Malang menggunakan Chlorin dengan kadar 0.5ppm untuk
menjernihkan air dari koliform. Salah satu sumber air tanah yang digunakan oleh PDAM
Kota Malang adalah Sumber Mata Air Wendit. PDAM Kota Malang mampu mengangkut
±1100 liter/detik dari sumber mata air sehingga menjadikan mataair Wendit sebagai
sumber air dengan peran terbesar dalam hal penyediaan air untuk masyarakat Kota
Malang (PDAM Kota Malang, 2018). Sumber air Wendit yang mengalir di dalam akuifer
22

sebesar 3697 liter/ detiknya sehingga kuantitas air tanah sendiri tidak terganggu
(Hendrayana, 2003).

Mata air Wendit, secara geografis terletak diantara cekungan pegunungan, yaitu
Gunung Arjuna disebelah barat lau, Gunung Semeru di sebelah timur laut, Gunung
Bromo disebelah timur dan Gunung Buring di sebelah selatan. Hal tersbut yang
menyebabkan melimpahnya cadangan air tanah di Wendit (Hendrayana, 2003). Aquifer
Wendit berupa batupasir berlapis dengan ketebalan bervariasi antara 2 – 5 cm, dengan
ukuran butir pasir sangat kasar hingga sangat halus. Tipe akuifer pada mataair Wendit
adalah akuifer bebas, dengan kedalaman air tanah yang relative dangkal. Zona

perlindungan sumber air baku mataair Wendit dibagi menjadi 3 zona. Zona I : zona
ini merupakan area sekitar mataair berradius 10 – 30 m dan di sekitar lingkungan
pengolah sumber air baku. Zona II : zona berupa area dengan jarak ke arah upstream
sejauh 732 m, dengan lebar ke arah sisi kiri 200 m dan sisi kanan 270 m di ukur dari mata
air. Zona III : zona ini merupakan area tangkapan air bagi mataair Wendit (catchment
area) (Hendrayana, 2003).

Tindakan lanjut untuk perlindungan setiap zona Perlindungan Sumber Air Baku
(PSAB) dilakukan demi menjaga kualitas dan kuantitas air. Menurut Hendrayana (2013),
tindakan lanjut untuk setiap zona PSAB mata air Wendit tertera pada tabel 3.3.
23

1
3
Tabel 3.3 Pembagian Zona
Perlindungan Sumber Air Baku

Wendit. (Sumber. Hendrayana, 2003)

Kunjungan ke sumber air baku Wendit dilakukan untuk mengetahui lokasi pompa
dan lokasi sumber air baku Wendit yang digunakan oleh PDAM Kota Malang. Sumber
Air Wendit dikelilingi oleh pemukiman dan juga taman rekreasi Wendit (gambar 3.3 ).
24

Gambar 3.3 1) Merupakan lokasi sumur dimana diletakkan pompa untuk mengangkut air dari
aquifer. 2) Merupakan luas Zona I. 3) Merupakan luas Zona II. (sumber. Google Maps 2018).

Gambar 3.4 Ruangan pompa Wendit I.

Berdasarkan lokasi sumber air baku Wendit, PDAM Kota Malang telah
memperhitungkan dengan sangat terkait pembangunan infrastruktur pengolahan sumber
air Wendit. Zona I merupakan Kawasan milik PDAM Kota Malang, dimana didalam zona
ini terdiri dari bangunan milik PDAM Kota Malang untuk pengolahan air baku siap edar.
Didalam zona II, terdapat pemukiman di bagian barat dan sebagian taman rekreasi berada
disini. Pemandian belakang wendit terletak diluar zona II. Hal ini sudah sesuai dengan
PSAB Wendit zona II. Posisi sungai yang dekat dengan sumber air baku di bagian selatan
dengan jarak kurang lebih 70 m memiliki potensi untuk mencemari sumber air baku.

Pemukiman penduduk memiliki potensi untuk mencemari sumber air baku dengan limbah
rumah tangga dan kotoran manusia, sehingga memiliki kemungkinan terhadap kandungan
nitrat dan nitrit. Vegetasi yang rimbun di sekitar sumber air baku memainkan peranan
penting dalam menjaga kualitas air tanah dan juga memiliki peran sebagai daerah
rembesan sehingga air permukaan dapat meresap hingga lapisan akuifer. Vegetasi di
sekitar mata air berperan dalam menjaga kelestarian aliran mata air dan ketersediaan air
dikawasan tersebut. Jenis – jenis pohon yang tumbuh di sekitar sumber air baku Wendit
merupakan pepohonan dari genus Ficus, dimana genus Ficus memiliki sistem perakaran
yang Panjang dan kuat. Jenis-jenis pohon beringin dan tipe pohon besar dengan perakaran
kuat memang sering dijumpai berada disekitar mata air (Ridwan & Pamungkas, 2015).
Pohon-pohon dari genus Ficus merupakan tumbuhan yang memiliki perakaran yang
25

dalam dan tipe kanopi rapat sehingga dapat mengkonservasi tanah dan air di sekitar
kawasan mata air (Fiqa et al. 2005). Bahkan akar dari jenis pohon ini mampu mencapai
lapisan aquifer dimana air tanah mengalir sehingga dapat membuka aliran baru menuju
permukaan tanah dan keluar menjadi mata air.

Kandungan logam yang terdapat dalam sumber air baku Wendit tergolong aman
menurut Permenkes No. 492/MENKES/PER/IV/2012. PDAM Kota Malang
menggunakan gas chlorin untuk menjernihkan air dari E. coli. Sumber logam – logam
yang terdapat dalam air dapat berasal dari berbagai faktor. Sumber utama dari polusi air
adalah limbah industri, pertanian dan rumah tangga. Senyawa nitrat dan nitrit dapat
berasal dari penggunaan pupuk buatan yang berlebihan pada areal pertanian ataupun
akibat proses pembusukan materi organik (Suwono, 2000). Senyawa kesadahan dalam
kadar rendah tidak membahayakan bagi kesehatan, namun air yang mengandung zat
kapur tinggi dapat menimbulkan dampak terhadap kesehatan yaitu dapat menyebabkan
penyumbatan pembuluh darah jantung (cardiovascular desease) dan batu ginjal
(urolithiasi) yang dapat menyebabkan kencing batu. Kesadahan sangat merugikan
finansial pelanggan yaitu dapat meangikabtkan pemborosan penggunaan sabun dan
pemakaian bahan bakar pemanas air serta peralatan yang menggunakan air panas karena
dapat meninggalkan padatan berupa kapur (CaCO 3). Kesadahan ini disebabkan oleh ion-
ion Ca++ dan Mg ++
, walaupun sebenarnya Fe++dan Cr++ juga menimbulkan kesadahan .
Secara alami, zat kapur dapat terbentuk akibat aktivitas tektonik dan larut dalam air
(Herlambang, 2006). Senyawa Fe dalam jumlah tertentu sangat dibutuhkan oleh
organisme hidup, namun jika jumlahnya berlebihan akan menimbulkan efek racun.
Dampak dari keracunan senyawa Fe adalah keracunan (muntah), kerusakan usus, penuaan
dini hingga kematian mendadak, radang sendi, cacat lahir, gusi berdarah, kanker, sirosis
ginjal, sembelit, diabetes, diare, pusing, mudah lelah, hepatitis, hipertensi, insomnia
(Supriyantini & Endrawati, 2015). Senyawa Fe, Al, Cu, dan Mn berasal dari limbah
industri. Senywa tersebut mudah terlarut dan sangat mobil dan beracun pada pH <5
(Supriyantini & Endrawati, 2015). Hasil penelitian yang telah dilakukan oleh Haque et al.
(2013) menunjukkan bahwa sebagian besar kontaminan yang terkandung dalam air baku
berasal dari kegiatan manusia. Hasil penelitian yang dilakukan di Jamaika menunjukkan
bahwa konsentrasi Ni, Cu, dan Zn berada dibawah batas kadar minimum yaitu secara
berurut – urut dibawah 200, 400 dan 5000 ug/L. Namun konsentrasi senyawa organik
seperti benzena dan tetrakloroetilen berada diatas kadar standar 5 ug/L. Kontaminan
tersebut berasal dari daerah proyek yang terletak kurang dari satu mil dari lokasi
pengambilan sampel.
26

3. Strategi dan Penanggulangan Pencemaran Sumber Air Baku


Remediasi merupakan salah satu strategi terbaik untuk menanggulangi pencemaran
sumber air baku, namun memakan biaya yang sangat mahal dan membutuhkan waktu
yang sangat lama. Pencegahan menjadi pilihan bagi banyak negara untuk melindungi
pencemaran sumber air baku (Arle et al, 2013). Menurut Herlambang (2003), strategi dan
langkah pencegahan terhadap pencemaran sumber air baku adalah sebagai berikut.
a. Pengaturan Tata Ruang
Tata ruang memainkan peran penting dalam pengelolaan dan Perlindungan Sumber
Air Baku. Tata Ruang yang baik mengatur pemanfatan ruang dengan mempertimbangkan
beban lingkungan yang akan muncul jika ruangnya sudah terpakai (Herlambang, 2006).
Tata ruang pembangunan di sekitar sumber mata air harus mengikuti ketentuan zona
Perlindungan Sumber Air Baku sehingga kuantitas dan kualitas air tetap terjaga.
b. Pembinaan dan Penegakan Hukum
Dalam upaya penanggulanan, pemerintah memainkan peran penting, trutama dalam
penegakan Undang – undang, Peraturan Pemerintah, Peraturan Daerah, Keputusan
Gubernur atau Bupati. Pelanggaran lingkungan banyak terjadi karena sebagian
masyarakat belum membaca atau memahami peraturan-peraturan yang ada, mengingat
isu lingkungan masih relatif baru buat Indonesia dan penegakan hukumnya masih sangat
minim dibanding kasus -kasus lain.
c. Perlindungan Sumber Air
Perlindungan sumber air meliputi perlindungan daerah resapan air dengan cara
pembatasan bangunan, pelarangan penebangan hutan dan pembukaan hutan, penguasaan
sumber-sumber air oleh individu atau pengambilan yang berlebihan, perlindungan dari
pencemaran baik oleh domestik maupun oleh industri. Dalam rangka perlindungan
Sumberdaya Air ini Undang-undang Nomor 11 tahun 1974 tentang pengairan ditetapkan
kembali. Pemberlakuan kembali undang – undang tersebut menggantikan Undang-
undang Nomor 7 tahun 2004 telah diatur mengenai perlindungan sumberdaya air.
d. Monitoring dan Evaluasi
Data perupakan penunjang yang sangat penting dalam mengevaluasi kondisi
lingkungan dan penegakan hukum lingkungan. Untuk menghindari adanya perdebatan
yang berkepanjangan tentang permasalahan lingkungan diperlukan pusat data. Untuk
pengisian data diperlukan monitoring, terutama perairan-perairan yang dianggap rawan
atau daerah industri yang diduga mencemari. Mengingat luasnya kegiatan dan besarna
biaya yang dikeluarkan untuk monitoring, maka tidak setiap daerah dapat dimonitor
kualitas air secara rutin. Dalam kondisi normal monitoring yang tidak rutin tidak
menimbulkan masalah, tetapi mungkin situasi tersebut dimanfaatkan oleh industri yang
nakal untuk membuang limbahnya disaat lengah. Akibatnya sasaran kegiatan untuk
perbaikan lingkungan tidak pernah tercapai.
e. Produksi Bersih
27

Produksi bersih merupakan kegiatan internal dari pemilik usaha dan pemerintah
merespon baik bagi pelaku produksi bersih. Produksi bersih bisa dimulai dari pemilihan
bahan baku, pemilihan proses yang ramah lingkungan, sampai dengan proses pengiriman
produk. Usaha untuk melakukan produksi bersih banyak dilaku kan oleh industri-industri
yang berorientasi export untuk mendapatkan ISO 14000. Produks bersih ini mampu
mengurangi limbah yang dihasilkan oleh industri sehingga lebih ramah lingkungan.
f. Pengolahan Limbah
Teknologi Pengolahan Limbah, banyak macam dan ragamnya. Setiap jenis limbah
mempunyai kekhususan dalam teknologi, tergantung jenis limbah yang akan diolah dan
tingkat kesulitan dalam pengolahan. Dengan adanya sosialisasi Undang – Undang dan
Peraturan yang ada maka diharapkan dengan kesadaran penuh mereka akan mengolah
limbahnya sebelum dibuang keperairan.
BAB IV

PENUTUP

A. Simpulan

Kualitas sumber air baku Wendit PDAM Kota Malang memiliki kualitas yang baik
dan aman sesuai dengan Permenkes No. 492/MENKES/PER/IV/2010. Secara tata letak,
bangunan sumber air baku Wendit berada dalam Zona Pelindungan Sumber Air Baku
sehingga kualitas dan kuantitas air baku masih terjaga, dimana dalam radius 20 m dari
sumber air baku merupakan kawasan milik PDAM Kota Malang yang tidak dibanguni
oleh bangunan sipil selain bangunan milik PDAM Kota Malang. Sebagian Taman
Rekreasi Wendit masuk dalam zona II, namun posisi dari dibangunnya kolam renang
berada diluar zona II. Kawasan pemukiman yang masuk dalam zona II berada di sebelah
timur dan masih berpotensi untuk mencemari kualitas air akibat limbah rumah tangga.
Vegetasi di sekitar daerah sumber air baku memainkan peran penting dalam menjaga
kualitas dan kuantitas air tanah di daerah tersebut.

Dari segi pengalaman, mahasiswa yang melaksanakan PKL mendapatkan banyak


pengalaman dan pengetahuan baru tentang dunia kerja serta kegiatan rutin yang
dilakukan. Mahasiswa juga dapat mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang didapatkan
dari kampus dalam kegiatan PKL ini. Dengan adanya kegiatan PKL, mahasiswa mampu
menciptakan hubungan baik antara perguruan tinggi dengan perushaan yang menjadi
lokasi kegiatan PKL.

B. Saran
a. Salah satu upaya yang sangat dasar dari pelestarian air adalah dengan meningkatkan
kesadaran akan pentingnya menjaga lingkungan.
b. Mengadakan sosialisasi kepada masyarakat baik dari perguruan tinggi, perusahaan
maupun pemerintah tentang pentingnya peran manusia dalam menjaga lingkungan
DAFTAR RUJUKAN

Arle, J. K., Blondzik, U., Claussen, A., Duffek, S., Grimm, F., Hilliges, A., Hoffmann, W.,
Leujak, V., Mohaupt, S., Naumann, U., Pirntke, S. & Richter, P. 2013. Water
resource Management in Germany Part 2: Water quality. Bonn : undesministerium
für Umwelt, Naturschutz, Bau und Reaktorsicherheit
Harsojo & Darsono. 2014. Studi Kandungan Logam Berat dan Mikroba pada Air Minum
Isi Ulang. Ecolab Vol. 8 No. 2 Juli 2014 : 53 – 96
Harter, T. Tanpa tahun. Reference: Groundwater quality and groundwater pollution.
California : NRCS
Haque, E., Khandaker, N. & Shleifer, S. 2013. Environmental Impact Of Groundwater
Contamination In Southeast Queens, New York City. Konferensi Geologi di City
University of New York – York College pada bulan Oktober 2013
Herlambang, A. 2006. Pencemaran Air Dan Strategi Penanggulangannya. JAI Vol. 2 ,
No.1 2006, 16 - 29
Hendrayana, H. 2003. Zona Perlindungan Sumber Air Baku di Kota dan Kabupaten
Malang – Jawa Timur. Diseminarkan di UNMER Malang pada tanggal 17 Juli
2003
Permenkes, 2010. Persyaratan Kualitas Air Minum No. 492/MENKES/PER/IV/2010
Ridwan, M. & Pamungkas, W. 2015. Keanekaragaman Vegetasi Pohon Di Sekitar Sumber
Mata Air Di Kecamatan Panekan, Kabupaten Magetan, Jawa Timur. Pros Sem Nas
Masy Biodiv Indon Volume 1, Nomor 6, September 2015
Rismawati, L., Khairiyati, L. & Husaini. 2016. Efektifitas Pengolahan Air Minum
Ditinjau Dari Kualitas Air Minum Berdasarkan Parameter Fisik, Kimia, Dan
Biologi di Ipa II Pinus Pdam Intan Banjar. Jurnal Publikasi Kesehatan Masyarakat
Indonesia, Vol. 3 No. 2, Agustus 2016
Situmorang, B. 2010. Laporan pengkajian hukum Tentang Menghimpun dan Mengetahui
Pendapat Ahli Mengenai Pengertian Sumber-Sumber Hukum Mengenai
Ketenagakerjaan. Jakarta : BPHN Puslitbang
Sorlini, S., Pallazini, D., Sieliechi, J. M. & Ngassoum, M. B., 2013. Assesment of
physical – chemical drinking water quality in the Logone Valley (Chad -
Cameroon). Sustainability 2013, 5, 3060-3076
Supriyanti, E. & Endrawati, H. 2015. Kandungan Logam Berat Besi (Fe) Pada Air,
Sedimen, dan Kerang Hijau (Perna viridis) di Perairan Tanjung Emas Semarang.
Jurnal Kelautan Tropis Juni 2015 Vol. 18(1): 38–45
Suwono, H. 2000. Limnologi, Konsep Dasar dan Pembelajarannya. Malang : Bayumedia
Publishing
31

Monitoring pengolahan air baku di Wendit

Uji kualitas air di lapangan

Sampel air dari pelanggan

Lampiran

Uji parameter turbiditas air

Survey sumur Wendir 3


32

Petrifilm 3M yang digunakan dalam


uji parameter mikrobiologis

Kegiatan uji kualitas air di dalam


laboratorium PDAM Kota Malang

Data sumber air Wendit

Reservoir sumber air Wendit 1

Uji parameter mikrobiologis menggunakan


petrifilm
33
34

Lokasi Pompa wendit 1

Lokasi panel pompa wendit 1

Lokasi Pompa wendit 1

Uji kualitas air pelanggan di lapangan

Lokasi pompa Wendit 2

Kegiatan uji kualitasyang


Spektrofotometer air di dalam laboratorium
digunakan dalam uji
PDAM Kotakimiawi
parameter Malang

Kegiatan uji kualitas air parameter mikrobiologi Lokasi panel pompa di sumber air Wendit 1
di dalam laboratorium PDAM Kota Malang
35

Survey lokasi pompa di sumber Wendit