Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN

PRAKTEK PENGENALAN EKOSISTEM HUTAN


DI KABUPATEN TIMOR TENGAH UTARA

(TANGGAL 20 AGUSTUS S/D 14 SEPTEMBER 2018)

Oleh

KRISANTUS JOSEF NANA


NIM. 172381224

PROGRAM STUDI PENGELOLAAN HUTAN


JURUSAN KEHUTANAN
POLITEKNIK PERTANIAN NEGERI KUPANG
KUPANG
2018

i
LEMBAR PENGESAHAN
Diajukan oleh :

Nama : Krisantus Josef Nana


NIM : 172381224
Program studi : Pengelolaan Hutan
Jurusan : Kehutanan
Judul : Praktek Pengenalan Ekosistem Hutan (PPEH)

Laporan praktek pengenalan ekosistem hutan (PPEH) ini telah disetujui oleh
dosen pembimbing pada tanggal 6 Februari 2019

Mengetahui

Pembimbing PPEH

(Laurentius D.Wisnu Wardhana,S.Hut.,M.si )


NIP: 19690810 200501 2 001

Mengesahkan,

Mengetahui Ketua Program Studi

(Yudhistira A.N.R.Ora,S.Hut.,G.Dip For.,M.For)


NIP: 19780914 200312 2 003

2
RINGKASAN

Praktek pengenalan ekosistem hutan (PPEH ) telah kami laksanakan di


Kabupaten Timor Tengah Utara dijumpai ada lima ekosistem hutan yaitu ekosistem
hutan mangrove, hutan pantai, hutan sabana ,hutan dataran rendah, dan hutan
dataran tinggi. Pada setiap ekosistem memiliki karakteristik masing-masing.
Dengan adanya pratikum PPEH, kami bisa membedakan setiap ekosistem yang
telah kami laksanakan. Pada ekosistem hutan mangrove terdapat dua jenis vegetasi
yaitu jenis Rizopora sp dan jenis Ceriops de candra tetapi vegetasi yang
mendominasi adalah vegetasi tingi (Ceriops de candra), untuk satwa yang
mendominasi adalah nyamuk. Pada ekosistem hutan pantai vegetasi yang
mendominasi adalah Bidara. untuk satwa yang paling dominan adalah semut. Pada
ekosistem hutan dataran rendah, vegetasi yang mendominasi adalah ampupu. untuk
satwa yang paling dominan adalah sapi dan semut. Pada ekosistem hutan sabana
vegetasi yang mendominasi adalah ampupu dan untuk satwa yang mendominasi
adalah semut. Pada ekosisten hutan dataran tinggi vegetasi yang yang paling
mendominasi adalah ampupu dan cemara. untuk satwa yang paling mendominasi
adalah kuda. Dari keempat ekosistem tersebut terdapat komponen penyususn
ekosistem yaitu komponen abiotik dan biotik untuk setiap ekosistem yang ada.

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan ini tepat pada waktunya yang berjudul Praktek Pengenalan Ekosistem
Hutan (PPEH). Dengan selesainya laporan ini tidak terlepas dari bantuan banyak
pihak yang telah memberikan masukan-masukan kepada penulis. Untuk itu,
mengucapkan terimakasih kepada semua pihak :
1. Laurentius Desi Wisnu Wardhana S.Hut . M.si dan Adrin S. Hut selaku dosen
pengampuh mata kuliah PPEH beserta selaku dosen pembimbing mata kuliah
PPEH.
2. Orang tua saya yang telah mendukung saya
3. Seluruh teman – teman yang berkenan saling membantu dalam
menyelesaikan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari penyusunan laporan ini.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak dan saya selaku penulis.

Kupang, November 2018

Penulis

4
DAFTAR ISI

Halaman
Sampul ........................................................................................................ i
Lembar Pengesahan .................................................................................... ii
Ringkasan .................................................................................................... iii
Kata Pengantar ............................................................................................ iv
Daftar Isi...................................................................................................... v
Daftar Gambar ............................................................................................. vii
Daftar Tabel ................................................................................................ viii
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Tujuan........................................................................................ 2
1.3 Manfaat ...................................................................................... 2
BAB II KONDISI UMUM LOKASI PPEH .......................................... 3
2.1 Hutan Mangrove ........................................................................ 3
2.2 Hutan Pantai .............................................................................. 4
2.3 Hutan Dataran Rendah .............................................................. 5
2.4 Hutan Sabana............................................................................. 6
2.5 Hutan Dataran Tinggi................................................................. 7
BAB III METODE PRAKTEK ............................................................... 8
3.1 Waktu dan Tempat .................................................................... 8
3.2 Metode Pengambilan Data ........................................................ 8
3.3 Metode Pengolahan Data .......................................................... 11
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 12
4.1 Hutan mangrove ........................................................................ 12
4.1.1 Abiotik ........................................................................... 12

5
4.1.2 Biotik ............................................................................. 13
4.2 Hutan Pantai .............................................................................. 16
4.2.1 Abiotik ........................................................................... 16
4.2.2 Biotik ................................................................................ 16
4.3 Hutan Dataran Rendah .............................................................. 20
4.3.1 Abiotik ............................................................................. 20
4.3.2 Biotik ............................................................................... 20
4.4 Hutan Sabana............................................................................. 24
4.4.1 Abiotik ............................................................................ 24
4.4.2 Biotik .............................................................................. 24
4.5 Hutan Dataran Tinggi............................................................... . 28
4.5.1 Abiotik .......................................................................... 28
4.5.2 Biotik ............................................................................ 29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 33
5.1 Kesimpulan................................................................................ 33
5.2 Saran .......................................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 34
LAMPIRAN ............................................................................................... 35

6
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1 Hutan Mangrove ......................................................................... 3
Gambar 2 Hutan Dataran Rendah ............................................................... 4
Gambar 3 Hutan Sabana.............................................................................. 5
Gambar 4 Hutan Datran Tinggi .................................................................. 6
Gambar 5 Hutan Pantai ................................................................................. 7

7
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1 Rencana jadwal PPEH 2018 .......................................................... 8
Tabel 2 Tingkat semai hasil analisis vegetasi hutan mangrove .................. 19
Tabel 3 Tingkat pancang hasil analisis vegetasi hutan mangrove .............. 20
Tabel 4 Tingkat tiang hasil analisis vegetasi hutan mangrove .................... 20
Tabel 5 Tingkat semai hasil analisis vegetasi hutan pantai......................... 21
Tabel 6 Tingkat pancang hasil analisis vegetasi hutan pantai..................... 22
Tabel 7 Tingkat tiang hasil analisis vegetasi hutan pantai .......................... 22
Tabel 8 Tingkat pohon hasil analisis vegetasi hutan pantai ........................ 23
Tabel 9 Tingkat semai hasil analisis vegetasi hutan sabana ...................... 24
Tabel 10 Tingkat pancang hasil analisis vegetasi hutan sabana ................. 24
Tabel 11 Tingkat tiang hasil analisis vegetasi hutan sabana ....................... 25
Tabel 12 Tingkat semai hasil analisis vegetasi hutan dataran rendah ......... 26
Tabel 13 Tingkat pancang hasil analisis vegetasi hutan dataran rendah ..... 26
Tabel 14 Tingkat tiang hasil analisis vegetasi hutan dataran rendah .......... 27
Tabel 15 Tingkat pohon hasil analisis vegetasi hutan dataran rendah ........ 27
Tabel 16 Tingkat semai hasil analisis vegetasi hutan dataran tinggi .......... 29
Tabel 17 Tingkat pancang hasil analisis vegetasi hutan dataran tinggi ...... 29
Tabel 18 Tingkat tiang hasil analisis vegetasi hutan dataran tinggi ........... 30
Tabel 19 Tingkat pohong hasil analisis vegetasi hutan dataran tinggi ....... 30

8
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Indoneisa mempunyai kawasan hutan yang luas dan berbagai tipe ekosistem
hutan. Ada berbagai macam tipe ekosistem yang terdapat di dalam hutan Indonesia,
antara lain hutan hujan tropika, hutan hujan dataran rendah, hutan hujan
pegunungan yang lebih tinggi atau temperate rain forest, hutan sub-alpin, hutan
panta, hutan mangrove, hutan rawa gambut. Hal tersebut disebabkan karena tipe
iklim dan ekosistem di Indonesia di pengaruhi oleh dua benua dan dua samudera.
Oleh karena hal tersebut sehinggah komposisi hutan di Indonesia Terpengaruh oleh
dua benua, hutan di wilayah bagian barat Indonesia di pengaruhi oleh benua Asia,
sedangkan hutan di wilayah timur Indonesia di pengaruhi oleh benua Australia.

Keanekaragaman spesies ekosistem dan sumberdaya genetik semakin


menurun pada tingkat yang membahayakan akibat kerusakan lingkungan.
Kepunahan akibat beberapa jenis tekanan dan kegiatan terutama keruasakan habitat
pada lingkungan alam yang kaya akan keanekaragaman hayati. Menurut Marsono
(1977), vegetasi merupakan kumpulan tumbuh-tumbuhan, biasanya terdiri atas
beberapa jenis yang hidup bersama-sama pada suatu tempat. Dalam mekanisme
kehidupan bersama tersebut terdapat interaksi yang erat, baik diantara sesama
individu penyusun vegetasi itu sendiri maupun dengan organisme lainnya sehingga
merupakan suatu sistem yang tumbuh dan hidup serta dinamis (Marsono,1977).

Dalam menentukan langkah pengelolaan yang tepat terhadap suatu kawasan


hutan maka terlebih dahulu pengelolaan harus mengetahui karakteristik hutan yang
dikelolanya. Melalui Pengenalan Ekosistem Hutan (PEH) yang diselenggarakan
oleh program studi Pengelolaan Hutan, Politeknik Pertanian Negeri kupang
merupakan salah satu mata kuliah bagi mahasiswa semester III ini diharapkan
mahasiswa memiliki kemampuan untuk mengidentifikasikan serta mengamati
karakteristik berbagai tipe-tipe ekosistem hutan yang berada di Kabupaten Timor
Tengah Utara (TTU) serta pengelolaanya.

9
Untuk itu mata kuliah Pengenalan Ekosistem Hutan merupakan mata kuliah
wajib bagi mahasiswa Politeknik Pertanian Negeri Kupang Jurusan Kehutanan.
Untuk mengetahui tipe-tipe ekosistem hutan baik dari hutan mangrove sampai
hutan pegunungan yang dilaksanakan selama 13 hari. Kuliah ini berberntuk
praktikum lapangan sehinggah mahasiswa dan mahasiswi diajak untuk melihat,
mengamati, mengobservasi, mengukur parameter komponen ekosistem hutan untuk
diananlisis dan diambil kesimpulanya untuk kemudian dijadikan laporan tertulis.

1.2. Tujuan

Tujuan yang ingin dicapai dari kegiatan Praktek Pengenalan Ekosistem


Hutan (PPEH) adalah agar mahasiswa :

1. Untuk mengenali tipe-tipe ekosistem hutan beserta komponen-komponen


penyusunnya.
2. Untuk mengidentifikasi dan mengukur parameter dari komponen ekosistem
(biotik dan abiotik) di setiap tipe hutan.
3. Untuk mempelajari interaksi antara komponen abiotik dan biotic
4. Mampu menjelaskan tipe-tipe ekosistem hutan beserta komponen, interaksi,
proses-proses, peranan dan fungsi setiap ekosistem hutan yang berada di
Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU).

1.3. Manfaat

Agar mahasiswa dapat menambah wawasan sekaligus memahami tata


cara pembuatan petak ukur,penentuan arah jalur,penentuan jarak antar jalur
dan pengukuran perameter pohon dalam hal pengelolaan sumber daya hutan.

10
BAB II

KONDISI UMUM LOKASI PPEH

2.1 Hutan Mangrove


Deskripsi kondisi umum

Kondisi Umum Hutan bakau atau disebut juga hutan mangrove atau hutan
air payau adalah hutan yang tumbuh di atas rawa-rawa berair payau yang terletak
pada garis pantai dan dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Hutan ini tumbuh
khusunya di tempat-tempat dimana terjadi pelumpuran dan akumulasi bahan
organik. Hutan Mangrove tumbuh dan berkembang pada pada daerah pasang surut
yang terhindar dari terjangan ombak secara langsung, serta juga terdapat pada teluk
atau muara sungai yang aliran airnya melambat serta banyak terdapat endapan tanah
yang berasal dari erosi tanah yang berasal dari hulu sungai.

Pohon-pohon bakau (Rhizopa spp.), yang biasanya tumbuh dizona terluar,


mengembangkan akar tunjang untuk bertahan dari ganasnya gelombang. Praktek
pengenalan hutan mangrove dilakukan di kebupaten TTU kecamatan Biboki
Aenleu, Desa Tuamese yang didominasi oleh tumbuhan bakau.Dengan beriklim
tipe dengan suhu 200C.Hutan mangrove ini memiliki jenis tanah alluvial dengan
topografi yang datar.

Gambar I. Hutan Mangrove

11
2.2 Hutan Dataran Rendah
Deskripsi kondisi hutan

Hutan dataran rendah adalah hamparan luas tanah dengan tingkat ketinggian
yang diukur dari permukaan laut adalah relative rendah (sampai dengan ketinggian
sekitar 200mdpl). Dataran rendah biasanya disebut dataran alluvial.

Pada praktek analis hutan dataran rendah dilakukan pada ketinggian 1740
mdpl dari ketinngian gunung mutis yaitu 2500 mdpl. Hutan dataran rendah yang
berlokasi di BKSDHA dikabupaten TTU kecamatan Miomafo Barat dengan luas
199,63 km². suhu rata-ratanya 21ºC dengan jenis tanah litosol.

Kondisi hutan masih terlihat alami, hal ini dapat dilihat dari penutupan
tajuk yang sangat rapat, adanya pepohonan yang dominan, serta keanekaragaman
yang relative tinggi. Iklim pada hutan dataran rendah beriklim tropis dengan
topografi yang sangat curam dan tebal solum horizon O. Tebal solum tanah adalah
18 cm.

Gambar II. Hutan Dataran Rendah

12
2.3 Hutan Sabana
Deskripsi lokasi umum

Hutan sabana merupakan salah satu jenis hutan yang lebih banyak
ditumbuhi rerumputan, semak atau perdu. Jika di Indonesia, kita lebih sering
menyebut sabana sebagai padang rumput. Hutan sabana ini terbentuk di daerah
perpaduan antara tropis dan sub tropis. Curah hujan yang menyebabkan wilayah
hutan sabana ini terbentuk.

Pada prakek pengenalan ekosistem hutan sabana di lakukan di Kabupaten


TTU, kecamatan Miomafo barat, desa Saenam. Keadaan vegetasi yang paling
mendominasi adalah pohon Ampupu dan Akasia. Pada pengamatan di hutan
padang rumput dari plot 1 sampai plot 4 stuktur tanah,tekstur tanah, pH tanah
,warna tanah, sama.

Tipe iklim pada hutan sabana E 27º-30ºC. Suhu maksimum 35ºC, suhu
minimum 19ºC dan suhu rata-rata 24ºC. curah hujannya 25-35 mm per tahun,
kelembapan tanah 63-70 %. Topografi datar – curam yaitu 0-1270 mdpl. Tanah
bersolum 50 cm. Dengan jumlah penduduk pada kecamatan Miomafo Barat desa
Saenam: laki-laki 337 jiwa perempuan 384 jiwa, totalnya 721 jiwa. Hukum adat
tentang pengelolaan hutan , Sae banu artinya “tanda larangan untuk kawasan
hutan dengan masyarakat tidak merusaki hutan sewenang-wenang.”

Gambar III. Hutan Sabana

13
2.4 Hutan Dataran Tinggi
Deskripsi kondisi umum

Praktek pengenalan ekosistem hutan, pada hutan dataran tinggi di lakukan


di Kabupaten TTU, Kecamatan Miomafo batat, Desa Saenam. Pada hutan dataran
tinggi ini vegetasi yang paling mendominasi adalah pohon Ampupu, dengan
iklim tropis termasuk dalam tipe C yaitu 22OC. Curah hujan dalam setahun 1313
mm dan topografi sangat curam ada bukit-bukit dengan ketinggian 0-1750 mdpl.
Suhu maksimum 30ºC suhu minimum 15ºC dan rata-rata 20ºC.

Jenis tanah medisteran, tanah liat tekstur tanahnya 0,03. Struktur tanah
gumpal hingga gumpal bersudut dengan tebal 10-20mm. kelembapan tanah 63-
70%. Jumlah penduduk pada kecamatan Miomafo Barat desa Saenam laki-laki
337 jiwa, perempuan 384 jiwa, jumlah keseluruhannya 721 jiwa. Pada hutan
dataran tinggi yang berdominasi pohon ampupu (eucalyptus alba) dan cemara
(casuarinas equistifolia).

Gambar IV. Hutan Datran Tinggi

14
2.5 Hutan Pantai
Deskripsi kondisi hutan

Hutan pantai disebut juga hutan tanah kering atau hutan kerangas. Hutan
pantai ini sama sekali tidak dikenai pasang surut air laut. Hutan pantai ini juga
termasuk ekosistem yang khas, selain tumbuh di hamparan pantai namun tidak
dikenai air laut juga tumbuh pada tanah yang miskin hara.

Solum tanah pada hutan pantai ini sangatlah dangkal, bahkan di dominasi
oleh pasir. Sehingga jenis tumbuhan yang hidup di hutan pantai adalah jenis
tumbuhan yang bertahan hidup pada tanah yang miskin hara dan jangkauan
akarnya dalam.

Hutan pantai ini memiliki jenis tanah yang berpasir dengan topografi yang
datar. Solum tanah tidak sedalam 28 cm. tanahnya merupakan tanah jenis pasiran-
krangas dan tidak berstruktur. Satwa yang terdapat pada 4 plot ini adalah burung
bangau.

Gambar V. Hutan Pantai

15
BAB III

METODE PRAKTEK

3.1 Waktu dan tempat


Waktu dan tempat pelaksanaan praktek pengenalan ekosistem hutan di
Kabupaten TTU disajikan dalam tabel 1.

Tabel 1. Waktu dan Tempat Praktek

No Waktu Kegiatan Tempat

Hutan Desa Tuamese –


1 Kamis, 23 Agustus 2018
Mangrove Kecamatan Biboki Aenleu

Desa Tuamese –
2 Sabtu, 25 Agustus 2018 Hutan Pantai
Kecamatan Biboki Aenleu

Hutan Dataran Desa Saenam –


3 Kamis, 30 Agustus 2018
Rendah Kecamatan Miomafo Barat

Desa Saenam –
4 Hutan Savana
Jumad, 31 Agustus 2018
Kecamatan Miomafo Barat

Hutan Dataran Desa Saenam –


5
Sabtu, 1 September 2018
Tinggi Kecamatan Miomafo Barat

3.2 Metode Pengambilan Data

Pengambilan data menggunakan :

1. Pembuatan Plot
Plot dibuat pada setiap tipe hutan dan ekosistem yang diamati dari hutan
mangrove, pantai, dataran rendah, dan savanna.

16
2. Solum Tanah
 Dibuat irisan melintang pada tebing yang ditemukan, jika tidak ditemukan
tebing maka lakukan penggalian.
 Solum tanah dideskripsikan dan tebal setiap lapisan tanah diukur (tebal
lapisan O,A dan B)
3. Struktur tanah
 Diambil bongkahan tanah seberat 500-1000 gr secara acak pada setiap

petak 20mⅹ20m dengan kedalaman 20cm.

 Bongkahan tanah dihancurkan dengan melempar-lemparkannya setinggi


25-30cm, sampai terbentuk bongkahan terkecil.
 Diamati pada bongkahan tersebut bentuk agregat tanah terkecil.
4. Tekstur Tanah
 Ambil segenggam tanah dari sampel yang diambil.
 Penentuan tekstur berpedoman pada kunci determinasi penentuan tekstur
tanah
 Sampel tanah harus lembab dengan cara membasahinya sedikit sampai
lengket atau meniriskan sebentar pada lahan miring bagi tanah yang terlalu
basah
 Dalam pembuatan silinder, tanah digulung-gulungkan pada permukaan
yang licin dan halus.
5. Kematangan Tanah
Sampel tanah di ambil sebesar telur ayam kapung, dikemudian digegam di
telapak tangan, hitung persentase tanah yang keluar dari sela jari apabila diremas.
Penentuan kematangan tanah langsung dilapangan sesuai tabel (dilakukan hanya
pada hutan mangrove).

6. Sifat Kimia Tanah (ph dan KTK tanah)


 Ph tanah ditentukan dengan cara tradisional dengan cara memotong 1 buah
kunyit lalu dimasukan dalam tanah yang sudah digali dengan kedalam ± 15
cm kemudian ditutup kembali dengan tanah. Tunggu selama 30 menit
angkat potongan kunyit dalam tanah dibandingkan dengan kunyit yang tidak
dikubur. Jika warna kunyit menjadi biru keungunan maka pH tanah tersebut

17
basa ; jika warna kunyit putih keabuan pudar maka pHnya asam ; dan jika
warna kunyitnya sama maka pHnya netral.
 KTK tanah ditentukan dengan metode kocok-endap. Contoh tanah
dimasukan kedalam botol plastik bening yang telah diisi air sepenuhnya
(perbandingan tanah dan air adalah 1:7). Tanah dan air dikocok selama 5
menit. Suspense tersebut diamati apabila larutan tersebut dapat jernih dalam
waktu < 1 jam, maka KTK tanah tersebut rendah ; 1-24 jam maka KTK
tanah tersebut sedang ; > 24jam, maka KTK tanah tersebut tinggi.
7. Warna Tanah
 Disiapkan sekumpal massa tanah dengan ukuran diameter  5 cm.
 Massa tanah dibasahi (jika kering) dan dilumatkan sehingga aneka
penyusunnya menyatu.
 Massa tanah yang dibentuk tersebut diletakan pada ujung jari tenggah dan
ujung jari telunjuk yang dijajarkan rapat.
 Cocokan contoh pada ujung jari-jari tangan pada buku munsell soil colour
chart. Dengan cara ditempatkan di belakang lapisan plastik pe;indung yang
dihimppiitkan pada halaman warna dengan hue terpilih.
 Warna serta notasi tanah dicatat sesuai dengan dengan susunan nama warna
(hue/value/chroma)
8. Iklim (pengukuran suhu dan kelembaban pada berbagai tipe hutan)
 Sediakan dua thermometer, salah satu ujung thermometer
dililitkan/diikatkan kain kassa dan dibasahkan. (thermometer berkain kassa
basah sebagai thermometer basah, sedangkan yang dibiarkan sebagai
thermometer kering).
 Kedua thermometer tersebut digatungkan di kketinggian  150 cm di setiap
ekosistem yang diamati.
 Thermometer ditempatkan di tempat yang tidak terkena matahari secara
llangsung.
 Ppengukuran setiapp 10 meter selama 30 menit dengan pembacaan oleh tiga
orang yang berbeda (untuk pembacaan thermometer waktu noll menit
dilakukan setelah 5 menit penggantungan thermometer).
 Digunakan tabel RH untuk kelembaban udara

18
 Dibuat grafik hubungan antara suhu dengan RH

1.3 Metode Pengolahan Data


Analisis data vegetasi :
Jumlah Individu
 Kerapatan =
Luas Petak
Kerapatan Suatu Jenis
 Kerapatan Relatif = ×100%
Kerapatan Seluruh Jenis
Frekuensi Suatu Jenis
 Frekuensi Relatif = ×100%
Frekuensi Seluruh Jenis
 Indeks Nilai Penting = Kerapatan Relatif + Frekuensi Relatif

19
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hutan Mangrove

4.1.1 Abiotik

Abiotik adalah suatu faktor yang terdiri dari suhu,curah hujan,cahaya


matahari dan lain sebagainya. Berikut di sajikan :

Tabel 1. Data abiotik hutan mangrove

No Faktor Biotik Nilai

1 Tebal lumpur 8 cm

2 Tekstur tanah pasir berlempung

3 Struktur tanah gumpal bersudut

4 Warna tanah coklat keabu-abuan

6 KTK tanah Sedang

7 pH tanah Asam

8 TBK T (ºC) 18

9 TBB T (ºC) 27

1 T (ºC) 27℃

11 ∆ºC 9℃

12 RH 7℃

13 Curah hujan 1546 mm/tahun

14 Tipe iklim D = 22℃

15 Topografi Landai
Data abiotik yang diambil pada hutan mangrove di kabupaten Timor Tengah
Uatra dengan solum tanah tidak teridentifikasi karena volume air terlalu tinggi.
Tanahnya merupakan tanah jenis alluvial dan bersturktur gumpal bersudut. Warna

20
tanah coklat keabu-abuan (grayish gray) dan Ph tanah sebesar 6 (asam). Tekstur
tanah pasir berlempung dan memiliki KTK tanah sedang.

4.1.2 Biotik

A. Vegetasi

1. Semai

Semai adalah vegetasi yang tingginya di bawah 150cm. Di bawah ini tabel
semai dapat disajikan pada table. I

Tabel. I Tingkat Semai Hutan Mangrove

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

Tingi
1 ceriops de candra 0,38 54,55 0,75 75 129,55

Pedada
2 0,31 45,45 0,25 25 70,45

Total 0,69 100,00 1 100 200,00


Berdasarkan hasil di atas vegetasi yang paling mendominasi adalah tingi
dengan INP 129,55%.

2. Pancang

Pancang adalah suatu vegetesi yang tingginya lebih dari 1,5 m. Di bawah
ini tabel pancang dapat disajikan pada tabel II.

Tabel. II Tingkat Pancang Hutan Mangrove

N Nama K FR INP
Nama Ilmiah KR F
o Lokal (%) (%) (%)

1 Tingi Ceriops decandra 0,04 40,00 0,25 33 73,33

21
2 Pedada 0,04 40,00 0,25 33 73,33

3 Bakau Rhizophora spp 0,02 20,00 0,25 33 53,33

Total 0,10 100,00 0,75 100 200,00


Berdasrkan hasil di atas vegetasi ditemukan dua jenis yaitu, Tingi(Ceriops
decandra) dengan INP 73,33% dan Pedada dengan INP 73,33% yang paling
mendominasi di tingkat pancang.
3. Tiang

Tiang adalah suatu vegetasi yang diamternya 10-20cm. Di bawah ini tabel
tiang dapat disajikan pada tabel III.

Tabel. III Tingkat Tiang Hutan Mangrove

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

1 Tingi ceriops de candra 0,01 30,00 0,25 33 63,33

2 Bakau 0,02 70,00 0,5 67 136,67


Rhizophora spp

0,03 100,00 0,75 100 200,00


Total
Berdasarkan tabel diatas ditemukan satu jenis vegetasi yang paling
mendominasi pada tingkat tiang yaitu Bakau (Rhizophora spp) dengan INP
136,67%.

B. Satwa

Satwa adalah bagian dan sumber daya alam yang tidak ternilai harganya
sehingga kelestarianya perlu dijaga melalui upaya meminimalisir perdagangan
hewan ilegal dan pemburuan satwa langka.

22
No Nama local Nama ilmiah Jumlah Aktivitas

Ikan
1 2 Sedang berjalan

Nyamuk
2 14 Sedang terbang

Kerang
3 1 Sedang berjalan

Berdasarkan data diatas bahwa satwa yang paling mendominasi adalah


nyamuk dengan jumlah 14 ekor.

4.1.3 Sosek Masyarakat

1. Profil desa sekitar hutan pada lokasi praktek


Luas wilayah 206.40 km

2. Luas wilayah kawasan hutan 11. 399.75 ha dengan jumlah penduduk 16.206
jiwa dan jumlah laki-laki 8. 223 jiwa, perempuan 7. 983 jiwa. Kebijakan atau
peraturan desa tentang pengelolaan hutan
a) terdapat peraturan desa tentang pemanfaatan dan pengelolaan hutan
b) menebang 1 pohon harus menam 10 pohon
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
a) terdapat pembagian tali ulyat kepada suku amaf
b) tidak boleh menebang pohon di sekiar mata air
4. kelompok tani hutan atau kelembagaan lokal di sekitar lokasi (tujuan,
stuktur,fungsi)
Kelompok tani hutan di desa tuamese rubursikun fungsinya untuk menjaga
kondisi pantai agar tetap stabil.
5. Persepsi masyarakat terhadap penngelolaan hutan di lokasi
Hutan sangat bermanfaat bagi kelangsungan hidup masyarakat
6. Hambatan/masalah dalam pengelolaan hutan dilokkasi prakek
 Alih fungsi kawasan mangrove menjadi lahan tambag dengan tidak
memperhatikan lingkungan sekitar

23
 Tambag yang tidak menerapkan metode empong parit akan
menurunkan daya dukung ekosistem mangrove.
4.2 Hutan Pantai

4.2.1 Abiotik

No Faktor abiotik Nilai


1. Tebal solum 33 cm
2. Tekstur tanah Lempung

3. Struktur tanah Gumpal bersudut


4. Warna tanah Coklat keabu-abuan

5. pH tanah Asam
6. TBK T(℃):Suhu kering 30℃

7.. TBB T(℃):Suhu basah 12℃


8. T (℃):TBK 30℃
9.. ∆℃:TBB-TBK 18℃
10. RH 72
11. Curah hujan 1500 mm/tahun
12. Tipe iklim D (22℃)
13. Topografi Landai /datar
Data abiotik yang diambil pada hutan pantai pada kabupaten Timor Tengah
Utara, memiliki jenis tanah pasir krangas dan topografi yang landai/datar. Solum
tanah 33 cm. Tanahnya pasir krangas dan sturktur tanahnya gumpal bersudut,
warna tanah coklat keabu-abuan (grayish gray) dan PH tanah 6 (asam), serta
memiliki curah hujan 1500 mm/thnn dengan tipe iklim D (22oC).

4.2.2 Biotik

A. Vegetasi

1. Semai

Semai adalah suatu vegetasi yang tingginya dibawah 150cm. Dibawah ini
tabel tingkat semai disajikan pada tabel I.

24
Tabel. I tingkat semai hutan pantai

Nama K FR INP
No Nama ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

1 Kom 0,31 83,33 0,75 75 111,11

2 Asam 0,06 16,67 0,25 25 66,67

Total 0,38 100,00 1 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu Kom dengan INP 111,11%

2. Pancang

Pancang adalah suatu vegetasi yang tingginya lebih 1,5 m. Dibawah ini
tabel tingkat pancang dapat disajikan pada tabel. II

Tabel. II tingkat pancang hutan pantai

Nama Nama K FR INP


No KR F
lokal ilmiah (%) (%) (%)

1 Kom 0,05 83,33 0,75 75 111,11

2 Asam 0,01 16,67 0,25 25 66,67

total 0,06 100,00 1 100 200,00


Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
jenis vegetasi yang paling mendominasi yaitu Kom dengan INP 111,11%

25
3. Tiang

Tiang adalah suatu vegetasi yang diamternya 10-20cm. Di bawah ini tabel
tiang dapat disajikan pada tabel III.

Tabel. III tingkat tiang hutan pantai

Nama K FR INP
No nama ilmiah KR F
lokal (%) (%) (%)

1 Kom 0,02 88,89 1 80 168,89

2 Nitas 0,0025 11,11 0,25 20 31,11


total 0,02 100,00 1,25 100 200,00
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
jenis vegetasi yang paling mendominasi yaitu Kom dengan INP 168,89%

4. Pohon

Pohon adalah suatu vegetasi yang diameternya diatas 20cm. Dibawah ini
tabel pohon dapat disajikan pada tabel. IV

Tabel. IV tingkat pohon hutan pantai

Nama K FR INP
No nama ilmiah KR F
lokal (%) (%) (%)

1 Kom 0,0025 40,00 0,75 60 100,00

2 Asam 0,00125 60,00 0,5 40 100,00

total 0,00200 100,00 1,25 100 200,00

26
Berdasrkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa terdapat dua jenis
vegetasi yang mendominasi yaitu kom dengan INP 100,00% dan asam dengan
INP 100,00%

B. Satwa

Satwa adalah bagian dan sumber daya alam yang tidak ternilai harganya
sehingga kelestarianya perlu dijaga melalui upaya meminimalisir perdagangan
hewan ilegal dan pemburuan satwa langka.

No Nama lokal Nama ilmiah Jumlah Aktivitas

1 Semut 154 Sedang berjalan

Berdasarkan tabel diatas satwa yang paling mendominasi adalah semut


dengan jumlah 154.

4.2.3 Sosek Masyarakat

1. Profil desa di sekitar hutan pada lokasi praktek


Luas wilayah 206.04 km2 dengan jumlah penduduk 16.206 jiwa dengan
perempuan 8.223 jiwa dan perempuan 7.983 jiwa

2. Kebijakan atau peraturan desa tentang pengelolaan hutan


Terdapat peraturan desa tentang pemanfaatan dan pengelolaan hutan
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
Terdapat pembagian tali ulayat kepada suku amaf yaitu tidak boleh menebang
pohon di sekitar pantai.
4. Kelompok tani hutan atau kelembaggan lokal di sekitar lokasi (tujuan,stuktur,
dan fungsi)
Terdapat kelompok tani di desa tuamese yaitu KTH rubursikun fungsi dari
kelompok tani ini adalah untuk menjaga kondisi pantai agar tetap lestari.
5. Persepsi masyarakat terhadap pengelolaan hutan di lokasi
Hutan sangat bermanfaat bagi kelangsungan para nelayan dan juga kurangnya
kesadaran masyarakat sekitar akan pentingnya hutan pantai.

27
6. Hambatan atau masalah dalam pengelolaan hutan
Hutan pantai kurang diperhatikan masyarakat sekitar dapat dengan demikian
kelangsungan hidup flora dan fauna menjadi berkurang.

4.3. Hutan Dataran Rendah


4.3.4 Abiotik
No Faktor abiotik Nilai
1. Tebal solum 18 cm
2. Tekstur tanah Lempung
3. Struktur tanah Gumpal bersudut
4. Warna tanah Hitam

5. pH tanah Netral
6. TBK T(℃):Suhu kering 25℃
7.. TBB T(℃):Suhu basah 18℃
8. T (℃):TBK 21℃
9.. ∆℃:TBB-TBK 7℃
10. RH 69%-87%
11. Curah hujan 1330 mm/tahun
12. Tipe iklim C
13. Topografi Curam
Data abiotik yang diambil di kabupaten timor tengah utara memiliki tebal
solum 18cm . terkstur tanah pada hutan ini lempung dan struktur tanah gumpal
bersudut serta memiliki warna tanah hitam (Black). dengan pH tanah Netral ,
curah hujan 1330 mm/thn memiliki topografi curam.

4.3.2 Biotik

A. Vegetasi

1. Semai

Semai adalah suatu vegetasi yang tingginya dibawah 150cm. Dibawah ini
tabel tingkat semai disajikan pada tabel I.

Tabel. I tingkat semai hutan dataran rendah

28
Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

0,44 70,00 0,5 50 120,00


1 Ampupu

0,19 30,00 0,5 50 80,00


2 Kabesak

0,63 100,00 1 100 200,00


Total
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 120,00%

2. Pancang

Pancang adalah suatu vegetasi yang tingginya lebih 1,5 m. Dibawah ini
tabel tingkat pancang dapat disajikan pada tabel. II

Tabel. II tingkat pancang hutan dataran rendah

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

Ampupu 0,07 63,64 1 50 113,64


1

Kesambi 0,02 18,18 0,5 25 43,18


2

Asam 0,02 18,18 1 25 43,18


3

Total 0,11 100,00 2 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 113,64%

3. Tiang

Tiang adalah suatu vegetasi yang diamternya 10-20cm. Di bawah ini tabel
tiang dapat disajikan pada tabel III.

29
Tabel. III tingkat tiang hutan dataran rendah

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

1 Ampupu 0,02 75,00 1 57 132,14

2 Kesambi 0,0025 8,33 0,25 14 22,62

3 Asam 0,0025 8,33 0,25 14 22,62

4 Akasia 0,0025 8,33 0,25 14 23

Total 0,03 100,00 1,75 100 200

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 113,64%

4. Pohon

Pohon adalah suatu vegetasi yang diameternya diatas 20cm. Dibawah ini
tabel pohon dapat disajikan pada tabel. IV

Tabel. IV tingkat pohon hutan daran rendah

Nama Nama K FR INP


No KR F
Lokal Ilmiah (%) (%) (%)

0,0044 70,00 1 80 150,00


1 Ampupu

Kayu 0,002 30,00 0,25 20 50,00


2 Merah

0,01 100,00 1,25 100 200,00


Total
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 150,00%

30
B. Satwa

Satwa adalah bagian dan sumber daya alam yang tidak ternilai harganya
sehingga kelestarianya perlu dijaga melalui upaya meminimalisir perdagangan
hewan ilegal dan pemburuan satwa langka.

No Nama lokal Nama ilmiah Jumlah Aktivitas

1 Sapi 10 Sedang berjalan

2 Kuda 5 Sedang berjalan

3 Semut 89 Sedang berjalan

Berdasarkan tabel diatas satwa yang paling mendominasi adalah semut


dengan jumlah 89 dan sapi dengan jumlah 10.

4.3.3 Sosek Masyarakat

1. Profil desa sekitar hutan pada lokasi praktek


Lokasi prakteknya desa sainam dengan jumlah penduduk 721jiwa dengan
jumlah laki –laki 337 jiwa dan perempuan 384 jiwa
2. Kebijakan atau peraturan desa tentang pengelolaan hutan
Hutan kemasyarakatan, berfungsi untuk melestarikan dan menjaga hutan
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
Sai banu artinya tanda larangan untuk kawasan hutan dengan masyarkat tidak
merusaki hutan sewenang-wenang.
Non suak artinya membuat ritwal adat
4. Kelompok tani hutan atau kelembagaan lokal di sekitar lokasi ( tujuan,
struktur,fungsi)
Kelompok tani HKM Sinar mutis
5. Persepsi masyarakat terhadap penngelolaan hutan di lokasi
Ekonomi masyarakat tetap meningkat ,masyarakat juga mempunyai peluang
untuk program pengembangan kebun menetap yaitu agroforestri.

31
6. Hambatan atau masalah dalam pengelolaan hutan
Adanya masyarakat yang masih ragu akan status tanah yang ada di areal mutis.

4.4. Hutan Sabana


4.4.1 Abiotik
No Faktor abiotik Nilai
1. Tebal solum 30 cm
2. Tekstur tanah Lempung
3. Struktur tanah gumpal bersudut
4. Warna tanah Hitam

5. pH tanah Asam
6. TBK T(℃):Suhu kering 22℃
7.. TBB T(℃):Suhu basah 17℃
8. T (℃):TBK 25℃
9.. ∆℃:TBB-TBK 5℃
10. RH 78
11. Curah hujan 1231 mm/tahun
12. Tipe iklim D
13. Topografi Landai /data
Data abiotik yang diambil pada kabupaten timor tengah utara memiliki
warna tanah hitam (Black) ,tebal solum tanah 30 cm serta struktur tanahnya
gumpal bersudut dan memilki tekstur tanah lempumg. Ph tanahnya dibawa 7
(asam) , curah hujan 1231 mm/thn.

4.4.2 Biotik

A. Vegetasi

1. Semai

Semai adalah suatu vegetasi yang tingginya dibawah 150cm. Dibawah ini
tabel tingkat semai disajikan pada tabel I.

Tabel. I tingkat semai hutan sabana

32
Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

0,25 80,00 0,75 75 155,00


1 Ampupu

0,06 20,00 0,25 25 45,00


2 Akasia

0,31 100,00 1 100 200,00


Total
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 155,00%

2. Pancang

Pancang adalah suatu vegetasi yang tingginya lebih 1,5 m. Dibawah ini
tabel tingkat pancang dapat disajikan pada tabel. II

Tabel. II tingkat pancang hutan sabana

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

0,25 66,67 1 67 133,33


1 Ampupu

0,13 33,33 0,5 33 66,67


2 Akasia

0,38 100,00 1,5 100 200,00


Total
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 133,33%

33
3. Tiang

Tiang adalah suatu vegetasi yang diamternya 10-20cm. Di bawah ini tabel
tiang dapat disajikan pada tabel III.

Tabel. III tingkat tiang hutan sabana

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

0,01 37,50 0,75 60 97,50


1 Ampupu

0,01 62,50 0,5 40 102,50


2 Akasia

0,02 100,00 1,25 100 200,00


Total
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu aksia dengan INP 102,50%

4. Pohon

Pohon adalah suatu vegetasi yang diameternya diatas 20cm. Dibawah ini
tabel pohon dapat disajikan pada tabel. IV

Tabel. IV tingkat pohon hutan sabana

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

0,0025 66,67 0,75 60 126,67


1 Ampupu

0,00125 33,33 0,5 40 73,33


2 Akasia

0,00375 100,00 1,25 100 200,00


Total

34
Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu
vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 126,67%

B. Satwa

Satwa adalah bagian dan sumber daya alam yang tidak ternilai harganya
sehingga kelestarianya perlu dijagamelalui upaya meminimalisir perdagangan
hewan ilegal dan pemburuan satwa langka.

No Nama lokal Nama ilmiah Jumlah Aktivitas

1 Sapi 4 Sedang berjalan

2 Semut 67 Sedang berjalan

Berdasarkan tabel diatas satwa yang paling mendominasi adalah semut


dengan jumlah 67.

4.4.3 Sosek Masyarakat

1. Profil desa sekitar hutan pada lokasi praktek


Lokasi prakteknya desa sainam dengan jumlah penduduk 721 jiwa dengan
jumlah laki –laki 337 jiwa dan perempuan 384 jiwa
2. Kebijakan atau peraturan desa tentang pengelolaan hutan
Hutan kemasyarakatan, berfungsi untuk melestarikan dan menjaga hutan
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
Sai banu artinya tanda larangan untuk kawasan hutan dengan masyarkat tidak
mrusaki hutan sewenang-wenang.
Non suak artinya membuat ritwal adat
4. Kelompok tani hutan atau kelembagaan lokal di sekitar lokasi ( tujuan,
struktur,fungsi)
Kelompok tani HKM Sinar mutis
5. Persepsi masyarakat terhadap penngelolaan hutan di lokasi

35
Ekonomi masyarakat tetap meningkat ,masyarakat juga mempunyai peluang
untuk program pengembangan kebun menetap yaitu agroforestri.
6. Hambatan atau masalah dalam pengelolaan hutan
Adanya masyarakat yang masih ragu akan status tanah yang ada di areal mutis.

4.5. Hutan Dataran Tinggi


4.5.1 Abiotik
No Faktor abiotik Nilai
1. Tebal solum 30 cm

2. Tekstur tanah Lempung

3. Struktur tanah gumpal membulat

4. Warna tanah Hitam kecoklatan

5. pH tanah Asam
6. TBK T(℃):Suhu kering 20℃

7.. TBB T(℃):Suhu basah 25℃


8. T (℃):TBK 18℃
9.. ∆℃:TBB-TBK 5℃
10. RH 12
11. Curah hujan 1313 mm/tahun
12. Tipe iklim C
13. Topografi Sangat curam
Data abiotik yang diambil pada kabupaten timor tengah utara meimiliki
Tebal solum tanah 30 cm serta memilili struktur tanah gumpal membulat warna
tanah hitam kecoklatan dan pH tanah dibwa 7 (asam) serta memiliki curah hujan
1313 m/thn. Topografi sangat curam.

36
4.5.2 Biotik

A. Vegetasi

1. Semai

Semai adalah suatu vegetasi yang tingginya dibawah 150cm. Dibawah ini
tabel tingkat semai disajikan pada tabel I.

Tabel. I tingkat semai hutan dataran tinggi

K FR INP
No Nama Lokal Nama Ilmiah KR F
(%) (%) (%)

1 Ampupu 0,25 36,36 0,75 33 69,70

2 Jambu Biji 0,31 45,45 1 44 89,90

3 Cemara 0,13 18,18 0,5 22 40,40

Total 0,69 100,00 2,25 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 69,70%

2. Pancang

Pancang adalah suatu vegetasi yang tingginya lebih 1,5 m. Dibawah ini
tabel tingkat pancang dapat disajikan pada tabel. II

Tabel. II tingkat pancang hutan dataran tinggi

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

Ampupu 0,03 63,16 1 50 113,16


1

Mahoni 0,01 10,53 0,5 25 35,53


2

37
Cemara 0,01 26,32 0,5 25 51,32
3

Total 0,05 100,00 2 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 69,70%

3. Tiang

Tiang adalah suatu vegetasi yang diamternya 10-20cm. Di bawah ini tabel
tiang dapat disajikan pada tabel III.

Tabel. III tingkat tiang hutan dataran tinggi

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

1 Ampupu 0,03 78,57 1 57 135,71

2 Mahoni 0,003 7,14 0,25 14 21,43

3 Cemara 0,01 14,29 0,5 29 42,86

Total 0,04 100,00 1,75 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 135,71%

4. Pohon

Pohon adalah suatu vegetasi yang diameternya diatas 20cm. Dibawah ini
tabel pohon dapat disajikan pada tabel. IV

Tabel. IV tingkat pohon hutan dataran tinggi

Nama K FR INP
No Nama Ilmiah KR F
Lokal (%) (%) (%)

Ampupu 0,01 52,63 1 44 97,08


1

38
Mahoni 0,002 15,79 0,5 22 38,01
2

Cemara 0,004 31,58 0,75 33 64,91


3

Total 0,01188 100,00 2,25 100 200,00

Berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ditemukan satu


vegetasi yang paling mendominasi yaitu ampupu dengan INP 97,08%

B. Satwa

Satwa adalah bagian dan sumber daya alam yang tifak ternilai harganya
sehingga kelestarianya perlu dijaga melalui upaya meminimalisir perdagangan
hewan ilegal dan pemburuan satwa langka

No Nama lokal Nama ilmiah Jumlah Aktivitas

1 Sapi 3 Sedang berjalan

2 Kuda 4 Sedang berjalan

Berdasarkan tabel diatas satwa yang paling mendominasi adalah kuda


dengan jumlah 4.

4.5.3 Sosek Masyarakat

1. Profil desa sekitar hutan pada lokasi praktek


Lokasi prakteknya desa sainam dengan jumlah penduduk 721 jiwa dengan
jumlah laki –laki 337 jiwa dan perempuan 384 jiwa
2. Kebijakan atau peraturan desa tentang pengelolaan hutan
Hutan kemasyarakatan, berfungsi untuk melestarikan dan menjaga hutan
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
Sai banu artinya tanda larangan untuk kawasan hutan dengan masyarkat tidak
merusaki hutan sewenang-wenang.

39
Non suak artinya membuat ritwal adat
4. Kelompok tani hutan atau kelembagaan lokal di sekitar lokasi ( tujuan,
struktur,fungsi)
Kelompok tani HKM Sinar mutis
5. Persepsi masyarakat terhadap penngelolaan hutan di lokasi
Ekonomi masyarakat tetap meningkat ,masyarakat juga mempunyai peluang
untuk program pengembangan kebun menetap yaitu agroforestri.
6. Hambatan atau masalah dalam pengelolaan hutan
Adanya masyarakat yang masih ragu akan status tanah yang ada di areal mutis.

4.6 Hutan pegunungan

4.6.1 Sosek Masyarakat

1. Profil desa sekitar hutan pada lokasi praktek


Lokasi prakteknya desa sainam dengan jumlah penduduk 721 jiwa dengan
jumlah laki –laki 337 jiwa dan perempuan 384 jiwa
2. Kebijakan atau peraturan desa tentang pengelolaan hutan
Hutan kemasyarakatan, berfungsi untuk melestarikan dan menjaga hutan
3. Hukum adat tentang pengelolaan hutan
a. A.Sai banu artinya tanda larangan untuk kawasan hutan dengan masyarkat
tidak mrusaki hutan sewenang-wenang.
b. B.Non suak artinya membuat ritwal adat
4. Kelompok tani hutan atau kelembagaan lokal di sekitar lokasi ( tujuan,
struktur,fungsi)
Kelompok tani HKM Sinar mutis

5. Persepsi masyarakat terhadap penngelolaan hutan di lokasi


Ekonomi masyarakat tetap meningkat ,masyarakat juga mempunyai peluang
untuk program pengembangan kebun menetap yaitu agroforestri.
6. Hambatan atau masalah dalam pengelolaan hutan
Adanya masyarakat yang masih ragu akan status tanah yang ada di areal mutis.

40
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang dilaksanakan di Kabupaten TTU , ditemukan 6


ekosistem yaitu : Hutan Dataran Rendah, Hutan dataran Tinggi , Hutan Mangrove
, Hutan Sabana , Hutan Pantai dan Hutan Pegunungan . akan tetapi kami tidak
melakukan pengambilan data pada Hutan pengunungan , karena mendapakan
kendala pada saat menuju ke tempat praktikum yang bisa dilihat kondisi jalan
menuju tempat praktikum sangatlah memprihatinkan , untuk sampai ke tempat
tujuan di perlukan waktu yang sangta lama , namun kami hanya mengambil data
sosial ekonomi yang diambil di kantor Desa Saenam yang bertempat di Kecematan
Miomafo Barat.

5.2 Saran

Dalam praktikum pengenalan ekosistem hutan ini sangatlah bermanfaat bagi


kami , sehingga kami mampu mengenal lebih banyak ekosistem yang berada di
Kab. TTU.

41
DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/hutan_bakau
Istomo dkk. 2008. Panduan Praktek Pengenalan Ekosistem Hutan. Bogor
:Departemen Silvikultur. Fakultas Kehutanan IPB.
Soepardi, Goesnowo. 1983. Sifat dan Ciri Tanah. Institut Pertanian Bogor.
Soerianegara, I. dan Indrawan. 2005. Ekologi Hutan Indonesia. FakultasKehutanan,
Institut Pertanian Bogor. Bogor

42