Anda di halaman 1dari 7

UAS

ARSITEKTUR DAN ORGANISASI KOMPUTER

Fitri Nurbaiti 1711601193

PASCASARJANA MAGISTER ILMU KOMPUTER


UNIVERSITAS BUDI LUHUR
JAKARTA
2018

1
1. SOAL
Pada komputer IAS, jelaskan proses yang harus dilakukan oleh CPU untuk
membaca data dari memori dan menulis data ke memori dalam hal apa saja yang
diletakan oleh CPU ke MAR, MBR, address bus, data bus dan control bus
JAWAB :
1. Register-register internal CPU
Memory Buffer Register (MBR) atau Memory Data Register (MDR) :
berisi sebuah word yang akan disimpan di dalam memori, atau digunakan untuk
menerima word dari memori.
2. Memory Address Register (MAR) :
menentukan alamat di memori yang isinya akan diambil ke MBR atau yang akan diisi
dengan data yang terdapat di MBR.
3. Instruction Register (IR) :
Instruction Register (IR) : tempat menampung instruksi yang akan dieksekusi.
4. Program Counter (PC) :
menyimpan alamat instruksi berikutnya yang akan diambil dari memori.
5. Accumulator :
digunakan untuk menyimpan sementara operand dan hasil operasi ALU.
6. Fetch cycle

Fetch adalah siklus pengambilan data ke memori atau register. Berikut adalah contoh
aliran data siklus pengambilan(fetch cycle) :

– Urutan kejadian selama siklus instruksi tergantung pada rancangan CPU.

– Asumsi: sebuah CPU yang menggunakan register memori alamat (MAR), register
memori buffer (MBR), pencacah program (PC) dan register instruksi (IR).

Prosesnya :

– Pada saat siklus pengambilan (fetch cycle), instruksi dibaca dari memori.

– PC berisi alamat instruksi berikutnya yang akan diambil.

– Alamat ini dipindahkan ke MAR dan ditaruh di bus alamat.

– Unit control meminta pembacaan memori dan hasilnya disimpan di bus data dan
disalin ke MBR dan kemudian dipindahkan ke IR.

2
– PC naik nilainya 1, sebagai persiapan untuk pengambilan selanjutnya.

– Siklus selesai, unit control memeriksa isi IR untuk menentukan apakah IR berisi
operand specifier yang menggunakan pengalamatan tak langsung.

6.1 Ada 4 Registers yang ada di dalam fetch:

1. Memory Address Register (MAR)

• Terkoneksi dengan address bus


• MAR melakukan spesifikasi address untuk operasi baca atau tulis

2. Memory Buffer Register (MBR)

• Terkoneksi dengan data bus


• Menyimpan data untuk di tulis atau menyimpan data terakhir yang dibaca (Holds
data to write or last data read)

7. Execution Cycle

Execution cycle adalah proses dari CPU untuk mengerjakan instruksi yang sudah
dijemput dari main memory dan sudah berada di IR register.Control unit di CPU
mengartikan instruksi tersebut, melaksanakan operasi yang harus dilakukan, seperti
penjemputan/penambilan data dari main memory, mengirim instruksi ke ALU untuk
melakukan operasi aritmatika atau logika dan menyimpan hasil pengolahan kembali ke
main memory.

2. SOAL
Di dalam IBM model 65 dan 75, alamat disusun dalam dua unit main memori
yang saling terpisah (misal, semua word yang genap di satu unit dan semua word
yang ganjil di unit yang lain). Apa tujuan dari teknik penyusunan terpisah itu ?
JAWAB:
➢ Agar dapat mengelola informasi memori yang dipakai dan tidak dipakai
➢ Agar dapat mengalokasikan memori ke proses yang memerlukan
➢ Agar dapat men-dealokasikan memori dari proses yang telah selesai
➢ Agar dapat mengelola swapping antara memori utama dan disk

3
3. SOAL
Sebutkan dan jelaskan 2 (DUA) cara untuk melayani interupsi yang banyak
(multiple interrupts)
JAWAB :
1. Penata interupsi / interrupt handler
jika terjadi interupsi, maka kendali prosesor diserahkan ke bagian penata interupsi pada
sistem operasi, maka penata interupsi inilah yang melaksanakan interupsi.
a. Instruksi yang sedang diolah oleh prosesor dibiarkan sampai selesai program.
b. Penata interupsi merekam semua informasi proses ke dalam blok kendali proses.
c. Penata interupsi mengidentifikasi jenis dan asal interupsi.
d. Penata interupsi mengambil tindakan sesuai dengan yang dimaksud interupsi.
e. Penata interupsi mempersiapkan segala sesuatu untuk pelanjutan proses yang
diinterupsi.

2. Penata keliru/Error handler


Yaitu interupsi karena kekeliruan pada pengolahan proses dan bagian pada sistem operasi
yang menata kegiatan akibat kekeliruan adalah penata keliru.
a. Pemulihan, komputer telah dilengkapi dengan sandi penemuan dan pemulihan
kekeliruan, contohnya telah dilengkapi dengan sandi Hamming sehingga ketika
menemukan kekeliruan sandi akan mengoreksi kekeliruan itu, proses pulih ke bentuk
semula sebelum terjadi kekeliruan.
b. Pengulangan, mengatur agar proses yang membangkitkan interupsi keliru dikerjakan
ulang, jika kekeliruan dapat diatasi maka proses akan berlangsung seperti biasa, jika tidak
teratasi maka interupsi akan menempuh tindak lanjut keluar dari proses.
c. Keluar dari proses, penata keliru menyiapkan tampilan berita keliru dari monitor,
setelah itu prosesor keluar dari proses, ini adalah tindakan terakhir jika tidak dapat
menolong proses yang keliru tersebut.

4. SOAL
Dalam memori cache, apa perbedaan antara direct mapping, associative mappring
dan set -associative mapping ?
JAWAB :
1. Pemetaan Langsung (Direct Mapping)
Pemetaan langsung adalah teknik yang paling sederhana, yaitu teknik ini memetakan blok
memori utama hanya ke sebuah saluran cache saja. Jika suatu block ada di cache, maka
tempatnya sudah tertentu. Keuntungan dari direct mapping adalah sederhana dan murah.
Sedangkan kerugian dari direct mapping adalah suatu blok memiliki lokasi yang tetap

4
(jika program mengakses 2 blok yang di map ke line yang sama secara berulang-ulang,
maka cache-miss sangat tinggi).
2. Pemetaan Asosiatif (Associative Mapping)

Pemetaan asosiatif mengatasi kekurangan pemetaan langsung dengan cara mengizinkan


setiap blok memori utama untuk dimuatkan ke sembarang saluran cache. Dengan pemetaan
assosiatif, terdapat fleksibilitas penggantian blok ketika blok baru dibaca ke dalam cache.
Kekurangan pemetaan asosiatif yang utama adalah kompleksitas rangkaian yang
diperlukan untuk menguji tag seluruh saluran cache secara parallel, sehingga pencarian
data di cache menjadi lama.

• Memungkinkan blok diletakkan di sebarang line yang sedang tidak terpakai.


• Diharapkan akan mengatasi kelemahan utama Direct Mapping.
• Harus menguji setiap cache untuk menemukan blok yang diinginkan.
• Mengecek setiap tag pada line
• Sangat lambat untuk cache berukuran besar.
• Nomor line menjadi tidak berarti. Address main memory dibagi menjadi 2 field
saja, yaitu tag dan word offset.

3. Pemetaan Asosiatif Set (Set Associative Mapping)

Pada pemetaan ini, cache dibagi dalam sejumlah sets. Setiap set berisi sejumlah line.
Pemetaan asosiatif set memanfaatkan kelebihan-kelebihan pendekatan pemetaan langsung
dan pemetaan asosiatif.

• Merupakan kompromi antara Direct dengan Full Associative Mapping.


• Membagi cache menjadi sejumlah set (v) yang masing-masing memiliki sejumlah
line (k)
• Setiap blok dapat diletakkan di sebarang line dengan nomor set: nomor set = j
modulo v

5. SOAL
Jelaskan secara singkat tentang 7 (tujuh) level RAID
JAWAB :
1. RAID level 0
RAID level 0 menggunakan kumpulan disk dengan striping pada level blok, tanpa
redundansi. Jadi hanya menyimpan melakukan striping blok data ke dalam beberapa disk.
Level ini sebenarnya tidak termasuk ke dalam kelompok RAID karena tidak
menggunakan redundansi untuk peningkatan kinerjanya.
2. RAID level 1
RAID level 1 ini merupakan disk mirroring, menduplikat setiap disk. Cara ini dapat
meningkatkan kinerja disk, tetapi jumlah disk yang dibutuhkan menjadi dua kali lipat,
sehingga biayanya menjadi sangat mahal. Pada level 1 (disk duplexing dan disk
mirroring) data pada suatu partisi hard disk disalin ke sebuah partisi di hard disk yang
lain sehingga bila salah satu rusak , masih tersedia salinannya di partisi mirror.

5
3. RAID level 2
RAID level 2 ini merupakan pengorganisasian dengan error-correcting-code (ECC).
Seperti pada memori di mana pendeteksian terjadinya error menggunakan paritas bit.
Setiap byte data mempunyai sebuah paritas bit yang bersesuaian yang merepresentasikan
jumlah bit di dalam byte data tersebut di mana paritas bit=0 jika jumlah bit genap atau
paritas=1 jika ganjil. Jadi, jika salah satu bit pada data berubah, paritas berubah dan tidak
sesuai dengan paritas bit yang tersimpan. Dengan demikian, apabila terjadi kegagalan
pada salah satu disk, data dapat dibentuk kembali dengan membaca error-correction bit
pada disk lain.
4. RAID level 3
RAID level 3 merupakan pengorganisasian dengan paritas bit interleaved.
Pengorganisasian ini hampir sama dengan RAID level 2, perbedaannya adalah RAID
level 3 ini hanya memerlukan sebuah disk redundan, berapapun jumlah kumpulan disk-
nya. Jadi tidak menggunakan ECC, melainkan hanya menggunakan sebuah bit paritas
untuk sekumpulan bit yang mempunyai posisi yang sama pada setiap disk yang berisi
data. Selain itu juga menggunakan data striping dan mengakses disk-disk secara paralel.
5. RAID level 4
RAID level 4 merupakan pengorganisasian dengan paritas blok interleaved, yaitu
menggunakan striping data pada level blok, menyimpan sebuah paritas blok pada sebuah
disk yang terpisah untuk setiap blok data pada disk-disk lain yang bersesuaian. Jika
sebuah disk gagal, blok paritas tersebut dapat digunakan untuk membentuk kembali blok-
blok data pada disk yang gagal tadi. Kecepatan transfer untuk membaca data tinggi,
karena setiap disk-disk data dapat diakses secara paralel. Demikian juga dengan
penulisan, karena disk data dan paritas dapat ditulis secara paralel.
6. RAID level 5
RAID level 5 merupakan pengorganisasian dengan paritas blok interleaved tersebar.
Data dan paritas disebar pada semua disk termasuk sebuah disk tambahan. Pada setiap
blok, salah satu dari disk menyimpan paritas dan disk yang lainnya menyimpan data.
Sebagai contoh, jika terdapat kumpulan dari 5 disk, paritas blok ke n akan disimpan pada
disk (n mod 5) + 1; blok ke n dari empat disk yang lain menyimpan data yang sebenarnya
dari blok tersebut. Sebuah paritas blok tidak menyimpan paritas untuk blok data pada
disk yang sama, karena kegagalan sebuah disk akan menyebabkan data hilang bersama
dengan paritasnya dan data tersebut tidak dapat diperbaiki
7. RAID level 6
RAID level 6 disebut juga redundansi P+Q, seperti RAID level 5, tetapi menyimpan
informasi redundan tambahan untuk mengantisipasi kegagalan dari beberapa disk
sekaligus. RAID level 6 melakukan dua perhitungan paritas yang berbeda, kemudian
disimpan di dalam blok-blok yang terpisah pada disk-disk yang berbeda. Jadi, jika disk
data yang digunakan sebanyak n buah disk, maka jumlah disk yang dibutuhkan untuk
RAID level 6 ini adalah n+2 disk. Keuntungan dari RAID level 6 ini adalah kehandalan
data yang sangat tinggi, karena untuk menyebabkan data hilang, kegagalan harus terjadi
pada tiga buah disk dalam interval rata-rata untuk perbaikan data (Mean Time To Repair
atau MTTR). Kerugiannya yaitu penalti waktu pada saat penulisan data, karena setiap
penulisan yang dilakukan akan mempengaruhi dua buah paritas blok.

6. SOAL (di soal asli, tidak ada nomor 6. Melainkan langsung no. 7 )
Pada saat modul DMA (Direct Memory Access) sedang mengontrol bus, pada
saat itu, apa yang dikerjakan oleh processor ?
JAWAB :

6
Prosessor mengirimkan data-data berikut ini ke DMA controller

a. Perintah read/write

b. Alamat device yang akan diakses

c. Alamat awal blok memori yang akan dibaca atau ditulis.

d. Jumlah blok yang akan ditransfer.

7. SOAL
Tuliskan dalam bentuk desimal yang mewakili dua buah twos complement
berikut 1101011; 0101101
JAWAB :
❖ 1101011 = 107
❖ 0101101 = 45