Anda di halaman 1dari 3

Nama : Anggun Apriliyani

Nim : 08031381924068

Tanggal : 3 Oktober 2019

Hari : Kamis

EKOLOGI
Ekologi adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang hubungan timbal balik antara organisme
dengan lingkungan hidupnya.
Secara etimologis, istilah “Ekologi” berasal dari bahasa Yunani, yaitu “Oikos” yang artinya
habitat dan “Logos” yang artinya “Ilmu”. Sehingga secara bahasa, definisi ekologi adalah ilmu
yang mempelajari tentang hubungan antara sesama organisme dan juga antara organisme dengan
lingkungannya.
Ruang Lingkup Ekologi
Secara umum, ekologi mempelajari mengenai interaksi organisme dengan lingkungan hidupnya.
Adapun batasan pokok bahasan atau ruang lingkup ekologi adalah sebagai berikut:
1. Individu
Individu adalah satuan organisme dari setiap jenis atau species tertentu. Misalnya; seorang
manusia, seekor gajah, seekor burung, seekor ikan, dan sebagainya.
2. Populasi
Populasi adalah suatu kelompok individu sejenis yang berada di suatu tempat dan waktu tertentu.
Misalnya populasi manusia, populasi burung, populasi rumput, dan sebagainya.
3. Komunitas
Komunitas adalah suatu kelompok mahluk hidup yang terdiri atas beberapa populasi dan saling
berinteraksi satu sama lainnya pada suatu tempat dan waktu tertentu. Misalnya komunitas
padang rumput yang di dalamnya terdapat populasi rumput, populasi belalang, populasi burung,
populasi ular, dan lainnya.
4. Ekosistem
Ekosistem adalah suatu kondisi dimana terjadi hubungan timbal balik dan saling ketergantungan
antara mahluk hidup dengan lingkungannya. Misalnya ekosistem hutan, ekosistem air laut, dan
lainnya.
5. Biosfer
Biosfer adalah tingkatan organisasi biologi yang paling besar dimana di dalamnya terdapat
semua kehidupan yang ada di bumi dan terdapat interaksi antara lingkungan fisik secara
keseluruhan.
Prinsip Utama dalam Ekologi
Beberapa prinsip utama dalam ekologi adalah sebagai berikut:
1. Adanya interaksi (interaction).
2. Adanya saling ketergantungan (interdependence).
3. Adanya keanekaragaman (diversity).
4. Adanya keharmonisan (harmony).
5. Adanya kemampuan berkelanjutan (sustainability).

Manfaat Ekologi Bagi Manusia


Ada banyak manfaat ekologi yang bisa diberikan kepada manusia dan lingkungan hidupnya.
Sesuai dengan pengertian ekologi, adapun beberapa manfaat ekologi adalah sebagai berikut:
1. Mengenal Keberagaman Hayati
Dengan adanya ekologi, maka manusia dapat memahami berbagai mahluk hidup dan
hubungannya dengan tempat tinggalnya. Contohnya, bagaimana seekor unta dapat bertahan
hidup pada tempat yang bersuhu tinggi sedangkan penguin bertahan hidup di tempat bersuhu
dingin.
2. Mengenal Perilaku Mahluk Hidup
Ekologi juga dapat membantu manusia mengenal perilaku mahluk hidup lainnya yang
bermanfaat bagi manusia. Misalnya, sistem sonar kapal selam yang diadaptasi dari hewan
kelelawar dan lumba-lumba ternyata bermanfaat bagi manusia untuk menentukan suatu lokasi.
3. Mengetahui Peran Manusia Terhadap Lingkungan
Ekologi dapat membantu manusia untuk mengetahui dampak produk yang dihasilkan manusia
terhadap lingkungan. Misalnya, produk DDT yang ditujukan untuk memberantas hama ternyata
mencemari lingkungan manusia dan organisme lainnya.
4. Memetakan Konsumsi Pangan
Dengan adanya ekologi maka manusia dapat mengetahui struktur dan skala pangan setiap
mahluk hidup. Misalnya, tumbuhan sebagai produsen, hewan herbivora sebagai konsumen
tingkat 1, hewan karnivora sebagai konsumen tingkat 2, manusia sebagai konsumen tingkat 3,
hewan pengurai, dan hasil pengurai tersebut dikonsumsi oleh produsen sebagai sumber energi.
5. Memecahkan Masalah Pertanian
Ekologi juga dapat membantu manusia dalam memecahkan masalah pertanian yang dihadapi
oleh manusia. Misalnya, untuk menjaga kesuburan tanah dibutuhkan beberapa mikroba yang
dapat menghasilkan nitrat dan ammonium.
6. Memecahkan Masalah Energi
Ekologi dapat membantu manusia dalam memastikan ketersediaan energi untuk menunjang
kehidupannya. Misalnya, penggunaan energi alternatif dari tenaga surya untuk menghasilkan
energi listrik.
7. Memecahkan Masalah Kesehatan
Ekologi juga dapat membantu manusia dalam memecahkan masalah kesehatan yang dihadapi.
Misalnya, mengetahui bahwa nyamuk Aedes Aegypti adalah penyebab demam berdarah yang
dapat diatasi dengan penanganan tertentu, seperti menguras atau membuat genangan air bersih
tempat nyamuk bertelur.

Jenis-Jenis Ekologi
Pada dasarnya istilah ekologi digunakan pada beberapa bidang kehidupan manusia. Mengacu
pada pengertian ekologi, adapun beberapa jenis ekologi adalah sebagai berikut:
1. Ekologi manusia, yaitu cabang ekologi yang mempelajari tentang keadaan
lingkungan hidup manusia.
2. Ekologi tumbuhan, yaitu cabang ekologi yang mempelajari tentang
tumbuhan sebagai organisme dengan mengabaikan manusia dan hewan.
3. Ekologi hewan, yaitu cabang ekologi yang mempelajari tentang hewan
sebagai organisme dengan mengabaikan manusia dan tumbuhan.
4. Ekologi habitat, yaitu cabang ekologi yang fokus mempelajari dan membahas
tentang sifat dari suatu habitat.
5. Ekologi populasi, yaitu cabang ekologi yang fokus mempelajari tentang
hubungan antara kelompok organisme, jumlah individu, dan faktor penentu
besar populasi dan penyebarannya.
6. Ekologi sosial, yaitu cabang ekologi yang mempelajari tentang hubungan
antara manusia dengan lingkungan alam dan teknologi.
7. Ekologi bahasa, yaitu cabang ekologi yang mempelajari dan menyelidiki
tentang hubungan antara bahasa dan lingkungan manusia.
8. Ekologi antariksa, yaitu cabang ekologi yang mempelajari tentang ekosistem
yang dapat menopang kehidupan manusia selama penerbangan antariksa.