Anda di halaman 1dari 20

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )
Nama sekolah : SMK Negeri 6 Seluma
Mata Pelajaran : FISIKA
Kelas / Semester : XI (Sebelas)
Program : TKJ
Standar Kompetensi : Menerapkan konsep impuls dan momentum.
Kompetensi Dasar : 1. Mengenali jenis tumbukan
2. Menguasai konsep impuls dan hukum kekekalan momentum
3. Menerapkan hubungan impuls dan momentum dan momentum dalam perhitungan.
Indikator :
 Memformulasikan konsep impuls dan momentum, keterkaitan antar keduanya,
serta aplikasinya dalam kehidupan (misalnya roket).
 Merumuskan hukum kekekalan momentum untuk sistem tanpa gaya luar.
 Mengintegrasikan hukum kekekalan energi dan kekekalan momentum untuk
berbagai peristiwa tumbukan.

A. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik dapat:
1. Menjelaskan pengertian momentum.
2. Menganalisis momentum pada benda dalam ruang satu dimensi dan ruang tiga dimensi.
3. Menjelaskan pengertian impuls.
4. Menganalisis hubungan gaya, momentum, dan impuls dalam gerak benda.
5. Menyebutkan syarat momentum sistem dinyatakan bersifat kekal.
6. Menganalisis hukum kekekalan momentum.
7. Menjelaskan tumbukan antara dua benda yang bergerak segaris.
8. Menyebutkan macam-macam tumbukan antara dua benda.
9. Menyelidiki momentum dalam peristiwa tumbukan.
10. Menjelaskan tumbukan benda dengan lantai.
11. Menjelaskan kegunaan konsep pusat massa benda.
12. Membedakan pusat massa benda kontinu dan pusat massa sistem benda besar.
13. Menjelaskan konsep kecepatan pusat massa.
14. Menjelaskan konsep percepatan pusat massa.
15. Menganalisis hubungan antara gerak pusat massa dan hukum kekekalan momentum linier.
16. Menjelaskan aplikasi hukum kekekalan momentum dalam kehidupan sehari-hari.

B. Materi Pembelajaran
Momentum Linier dan Impuls

C. Metode Pembelajaran
1. Model :  Direct Instruction (DI)
 Cooperative Learning
2. Metode :  Diskusi kelompok
 Observasi
 Ceramah

D. Langkah-langkah Kegiatan
 Pertemuan Pertama
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Mengapa lebih sulit menghentikan kereta api dibandingkan motor apabila keduanya bergerak dengan kecepatan yang
sama?
 Prasyarat pengetahuan:
Apakah yang dimaksud dengan momentum?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian momentum.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru untuk mendapatkan rumusan momentum sebuah benda.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momentum sebuah benda yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momentum sebuah benda untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan momentum sistem benda.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan momentum sistem benda.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momentum sistem benda yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momentum sistem benda untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Kedua
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Apakah syarat terjadinya momentum sistem dinyatakan bersifat kekal?
 Prasyarat pengetahuan:
Apakah yang dimaksud dengan hukum kekekalan momentum?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian impuls.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru untuk mendapatkan rumusan impuls sebuah benda.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan impuls sebuah benda yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan impuls sebuah benda untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan hukum kekekalan momentum.
 Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan syarat terjadinya momentum sistem dinyatakan bersifat kekal.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal penerapan hukum kekekalan momentum yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal hukum kekekalan momentum untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Ketiga
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Apakah energi kinetik sebuah benda sebelum dan sesudah tumbukan sama?
 Prasyarat pengetahuan:
Apakah yang dimaksud dengan koefisien restitusi?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian koefisien restitusi.
 Peserta didik memperhatikan rumusan untuk mendapatkan koefisien restitusi yang disampaikan oleh guru.
 Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan macam-macam tumbukan antara dua benda.
 Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan contoh macam-macam tumbukan antara dua benda.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Guru menjelaskan rumusan koefisien restitusi untuk macam-macam tumbukan antara dua benda.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan koefisien restitusi untuk macam-macam tumbukan antara dua
benda yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan koefisien restitusi untuk macam-macam tumbukan antara dua benda
untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMK
b. Buku referensi yang relevan
c. Lembar kerja

F. Penilaian Hasil Belajar


a. Teknik Penilaian:
 Tes tertulis
 Tes unjuk kerja
b. Bentuk Instrumen:
 PG
 Uraian
c. Contoh Instrumen:
 Contoh tes PG
Besar momentum seekor serangga yang massanya 22 g dan terbang dengan laju 8,0 m/s adalah ....
a. 176 kg m/s d. 0,176 kg m/s
b. 17,6 kg m/s e. 0,0176 kg m/s
c. 1,76 kg m/s
 Contoh tes uraian
Sebuah benda bermassa 1,65 kg terjatuh dari ketinggian 27,5 m. Hitunglah besar momentum yang dimiliki benda ini setelah
bergerak selama 1,6 s. Anggap kecepatan benda pada saat mulai terjatuh adalah nol.

Mengetahui : Pagar Agung, ……….,……..2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

FERDI EFRIMAL, S.Pd AULIA PHUSPITA I.E,S.Pd


NIP. 197104262005021003

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )
Nama sekolah : SMK Negeri 6 Seluma
Mata Pelajaran : FISIKA
Kelas / Semester : XI (Sebelas)
Program : TKJ
Standar Kompetensi : Menerapkan gerak translasi, rotasi, dan kesetimbangan benda tegar .
Kompetensi Dasar : 1. Menguasai konsep gerak translasi dan rotasi.
2. Menguasai konsep kesetimbangan benda tegar.
3. Menghitung gerak translasi dan rotasi
4. Menghitung keseimbangan benda tegar
Indikator :
 Mengaplikasikan konsep momen inersia untuk berbagai bentuk benda tegar.
 Menganalisis pengaruh momen gaya pada sebuah benda dalam kaitannya dengan gerak
rotasi benda tersebut.
 Mengungkap analogi hukum II Newton tentang gerak translasi dan gerak rotasi.
 Menganalisis teorema usaha-energi secara umum.
 Menganalisis hukum kekekalan momentum sudut pada gerak rotasi.

A. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik dapat:
1. Memahani dan menerapkan konsep gerak translasi dan rotasi
2. Memahani formulasi momen inersia untuk berbagai bentuk benda tegar
3. Mampu menganalisis berbagai masalah dinamika rotasi benda tegar.
4. Mampu menerapkan konsep titik berat dan titik pusat massa.

B. Materi Pembelajaran
Gerak Translasi, Gerak Rotasi, dan Momen Inersia dan Dinamika Benda Tegar

C. Metode Pembelajaran
1. Model :  Direct Instruction (DI)
 Cooperative Learning
2. Metode :  Diskusi kelompok
 Ceramah

D. Langkah-langkah Kegiatan
 Pertemuan Pertama
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Sebutkan contoh benda tegar dalam kehidupan sehari-hari.
 Bagaimana menentukan momen inersia sebuah benda?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah ciri utama benda tegar?
 Faktor apakah yang mempengaruhi momen inersia?

b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan benda tegar.
 Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai ciri utama benda tegar.
 Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan contoh benda tegar dalam kehidupan sehari-hari.
 Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan contoh benda tegar dalam kehidupan sehari-hari.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan faktor yang mempengaruhi momen inersia.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mendapatkan persamaan momen inersia satu partikel dan sejumlah
partikel.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momen inersia satu partikel dan sejumlah partikel yang
disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momen inersia satu partikel dan sejumlah partikel untuk dikerjakan oleh
peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Kedua
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Bagaimana menentukan momen inersia dari sebuah tongkat?
 Bagaimana menentukan momen inersia benda bila sumbu tidak melalui pusat massa?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan benda kontinu?
 Apakah manfaat dalil sumbu sejajar?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian benda titik dan benda kontinu.
 Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai momen inersia benda titik.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momen inersia benda titik yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momen inersia benda titik untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai momen inersia benda kontinu.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momen inersia benda kontinu yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momen inersia benda kontinu untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan dalil sumbu sejajar.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal aplikasi dalil sumbu sejajar yang disampaikan oleh guru.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian jari-jari girasi.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan jari-jari girasi yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momen inersia benda kontinu untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Ketiga
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Apa yang terjadi jika pada benda yang diam bekerja momen gaya?
 Mengapa roda yang berputar pada jalan sangat licin bisa mengalami slip?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan momen gaya?
 Apa syarat agar roda tidak mengalami slip?
b. Kegiatan Inti
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian momen gaya.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mendapatkan persamaan momen gaya.
 Peserta didik memperhatikan cara menentukan momen gaya total yang bekerja pada sebuah benda yang disampaikan
oleh guru.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momen gaya total yang bekerja pada sebuah benda yang
disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momen gaya total yang bekerja pada sebuah benda untuk dikerjakan oleh
peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan syarat kesetimbangan benda tegar.
 Guru memberikan contoh perhitungan kesetimbangan benda tegar
 Guru memberikan beberapa soal menghitung kesetimbangan benda tegar

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mendapatkan persamaan percepatan rotasi benda terhadap pusat massa
melalui analisis hubungan antara torsi dan percepatan angular.
 Guru memberikan contoh perhitungan percepatan rotasi benda tegar.
 Guru memberikan beberapa soal menghitung percepatan rotasi benda tegar.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai gerak sebuah benda yang mengalami gabungan rotasi dan
translasi.
 Guru memberikan contoh perhitungan kecepatan rotasi benda tegar yang melakukan gerak kombinasi translasi dan
rotasi.
 Guru memberikan beberapa soal menghitung kecepatan rotasi benda tegar yang melakukan gerak kombinasi translasi
dan rotasi.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan
c. Kegiatan Penutup
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Keempat
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Bagaimana bentuk persamaan energi kinetik total benda tegar?
 Apakah usaha oleh momen gaya luar sama dengan perubahan energi kinetik?
 Prasyarat pengetahuan:
 Sebutkan energi kinetik yang dimiliki benda tegar yang sedang bergerak.
 Sebutkan teorema usaha-energi untuk gerak rotasi benda tegar.
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan energi kinetik benda tegar.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mendapatkan persamaan energi kinetik total benda tegar.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan energi kinetik total sebuah benda tegar yang disampaikan oleh
guru.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan usaha oleh momen gaya.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mendapatkan persamaan usaha oleh momen gaya.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan usaha oleh momen gaya yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan energi kinetik total sebuah benda tegar dan usaha oleh momen gaya
untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan teorema usaha-energi untuk gerak rotasi.
 Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai teorema usaha-energi secara umum.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Kelima
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Bagaimana hubungan momentum sudut dengan momen gaya?
 Apakah syarat agar momentum sudut bersifat kekal?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan momentum sudut?
 Sebutkan bunyi hukum kekekalan momentum sudut.
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian momentum sudut.
 Peserta didik memperhatikan hubungan momentum sudut dengan momen inersia.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan momentum sudut dan momen inersia yang disampaikan oleh
guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan momentum sudut dan momen gaya untuk dikerjakan oleh peserta didik.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan hukum kekekalan momentum sudut.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal aplikasi hukum kekekalan momentum sudut yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal aplikasi hukum kekekalan momentum sudut untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMK
b. Buku referensi yang relevan
c. Lingkungan

F. Penilaian Hasil Belajar


a. Teknik Penilaian:
 Tes tertulis
 Penugasan
b. Bentuk Instrumen:
 Tes PG
 Tes isian
 Tes uraian
c. Contoh Instrumen:
 Contoh P
Bola pejal bermassa 3 kg dengan jari-jari 0,1 m menggelinding pada lantai dengan kecepatan v = 10 ms-1, maka energi
kinetik bola adalah .... Joule.
A. 40 D. 140
B. 60 E. 160
C. 100
 Contoh isian
Seorang tukang air memompa air menggunakan pompa tradisional. Agar air keluar maksimal, diberikan gaya 40 N dan
pompa sepanjang 80 cm itu harus digerakkan dengan sudut 600. Momen gaya yang bekerja pada pompa adalah ....
 Contoh tugas rumah
Tentukan momentum sudut sebuah silinder berjari-jari 70 cm dan bermassa 100 gram yang menggelinding tanpa slip
dengan kecepatan rotasi konstan 360 rpm.

Mengetahui : Pagar Agung, ……….,……..2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

FERDI EFRIMAL, S.Pd AULIA PHUSPITA I.E,S.Pd


NIP. 197104262005021003

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )
Nama sekolah : SMK Negeri 6 Seluma
Mata Pelajaran : FISIKA
Kelas / Semester : XI (Sebelas)
Program : TKJ
Standar Kompetensi : Menerapkan hukum termodinamika.
Kompetensi Dasar : 1. Menguasai hukum termodinamika
2. Menggunakan hukum termodinamika dalam perhitungan.
Indikator :
 Mendeskripsikan persamaan umum gas ideal pada persoalan fisika sehari-hari.
 Menganalisis hubungan antara tekanan, volum, dan temperatur suatu gas serta
merumuskannya dalam suatu persamaan gas umum.
 Menganalisis energi dalam suatu molekul gas dengan memanfaatkan prinsip ekipartisi
energi.

A. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik dapat:
 Menjelaskan pengertian gas ideal.
 Menjelaskan sifat-sifat gas ideal.
 Menganalisis hubungan antara volum dan tekanan pada suhu tetap.
 Menyelidiki hubungan antara tekanan dan suhu pada volum konstan.
 Menganalisis hubungan antara tekanan dan volum pada suhu konstan.
 Menunjukkan hubungan antara tekanan, volum, dan temperatur suatu gas serta merumuskannya dalam suatu persamaan gas
umum.
 Menyebutkan teorema ekipartisi energi.
 Menghitung energi kinetik rata-rata molekul gas.
 Menganalisis hubungan antara tekanan, volum, dan temperatur suatu gas secara teoritik.
 Merumuskan laju rms dan energi dalam suatu molekul gas dengan memanfaatkan prinsip ekipartisi energi.
 Membedakan gas monoatomik dan diatomik.
 Menjelaskan ketidaktepatan konsep gas ideal.
 Menjelaskan konsep gas nyata.
B. Materi Pembelajaran
Teori Kinetik Gas
C. Metode Pembelajaran
1. Model :  Direct Instruction (DI)
 Cooperative Learning
2. Metode :  Diskusi kelompok
 Observasi
 Ceramah
D. Langkah-langkah Kegiatan
 Pertemuan Pertama
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Bagaimana cara kerja thermometer?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan prinsip kerja thermometer.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai hukum ke nol termodinamika dan menghubungkannnya dengan
prinsip kerja termometer.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan kondisi gas ideal.
 Selanjutnya peserta didik mendiskusikan kondisi gas ideal dalam tabung berpiston yang diberikan kalor terhadapnya.
 Dibimbing guru, peserta didik memformulasikan hukum I Termodinamika.
 Guru memberikan contoh hukum I termodinamika.
 Guru memberikan latihan soal hukum I termodinamika.
 Guru memberikan koreksi jika terjadi kesalahan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Pertemuan Kedua
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Bagaiaman kapasitas kalor pada gas?
 Prasyarat pengetahuan:
Bagaimana bentuk persamaan gas umum?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan definisi kapasitas kalor dan kalor jenis.
 Peserta didik memformulasikan hubungan antara perubahan energi dalam dan kapasitas kalor dalam volume konstan.
 Guru menerangkan formulasi usaha dalam sistem termodinamika.
 Guru memberikan contoh usaha dalam sistem termodinamika.
 Guru memberikan latihan soal tentang usaha dalam sistem termodinamika.
 Guru meminta satu siswa maju mengerjakan latihan soal dan memberikan bimbingan jika terdapat kesalahan.
 Guru menjelaskan rasio kapasitas panas untuk berbagai jenis gas, dan menjelaskan hubungan antara kapasitas panas
dalam volume konstan dan kapasitas panas dalam tekanan konstan.
 Guru memberikan contoh soal yang berkaitan dengan kapasitas panas gas.
 Guru memberikan latihan soal yang berkaitan dengan kapasitas panas gas.
 Guru memberikan pembahasan terhadap soal yang diberikan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.
 Pertemuan Ketiga
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Apa saja jenis-jenis proses termodinamika?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses adiabatik.
 Guru memberikan contoh soal proses adiabatic.
 Guru memberikan latihan soal proses adiabatic.
 Guru memberikan pembahasan dari latihan soal yang diberikan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses isotermal.
 Guru memberikan contoh soal proses isotermal.
 Guru memberikan latihan soal proses isotermal.
 Guru memberikan pembahasan dari latihan soal yang diberikan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses isobarik.
 Guru memberikan contoh soal proses isobarik.
 Guru memberikan latihan soal proses isobarik.
 Guru memberikan pembahasan dari latihan soal yang diberikan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses iskhorik.
 Guru memberikan contoh soal proses isokhorik.
 Guru memberikan latihan soal proses isokhorik.
 Guru memberikan pembahasan dari latihan soal yang diberikan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.
 Pertemuan Keempat
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
Bagaimana menghitung usaha dalam setiap proses termodinamika?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan formulasi usaha dalam proses isobarik.
 Guru memberikan contoh soal usaha dalam proses isobarik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan formulasi usaha dalam proses isotermal.
 Guru memberikan contoh soal usaha dalam proses isotermal.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan formulasi usaha dalam proses isobarik.
 Guru memberikan contoh soal usaha dalam proses isobarik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan formulasi usaha dalam proses isokhorik.
 Guru memberikan contoh soal usaha dalam proses isokhorik.
 Guru memberikan latihan soal menghitung usaha dalam setiap proses termodinamika.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.

E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMK
b. Buku referensi yang relevan

F. Penilaian Hasil Belajar


a. Teknik Penilaian:
 Tes tertulis
 Tes unjuk kerja
b. Bentuk Instrumen:
 Tes PG
 Tes uraian
c. Contoh Instrumen:
 Contoh tes PG
Sebanyak 0,002 kg gas He (massa molekul = 4 g/mol) berada dalam sebuah wadah bersuhu 47 0C dan bertekanan 1,2 x 105
Pa. Energi dalam gas tersebut adalah .... (dalam kJ)
A. 0,99 D. 3,99
B. 1,99 E. 4,99
C. 2,99
 Contoh tes uraian
Sebuah silinder tertutup dengan volum 10 L mengandung udara kering pada kondisi standar ( po = 1 atm, suhu to = 0 0C). Air
(massa molekul = 18) sebanyak 3 gram ditambahkan ke dalamnya dan mengakibatkan suhu sistem meningkat hingga 100
0
C sehingga air yang dimasukkan tadi menguap seluruhnya. Tentukan tekanan di dalam tabung.

Mengetahui : Pagar Agung, ……….,……..2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

FERDI EFRIMAL, S.Pd AULIA PHUSPITA I.E,S.Pd


NIP. 197104262005021003

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )
Nama sekolah : SMK Negeri 6 Seluma
Mata Pelajaran : FISIKA
Kelas / Semester : XI (Sebelas)
Program : TKJ
Standar Kompetensi : Menginterpretasikan listrik statis dan dinamis.
Kompetensi Dasar : 1. Membedakan konsep listrik statis dan dinamis.
2. Menjelaskan konsep listrik statis dan dinamis
Indikator :
 Mendeskripsikan gaya elektrostatik (hukum Coulomb) pada muatan titik.
 Mengaplikasikan hukum Coulomb dan hukum Gauss untuk mencari medan listrik bagi
distribusi muatan kontinyu.
 Memformulasikan energi potensial listrik dan kaitannya dengan gaya, medan listrik, dan
potensial listrik.
 Memformulasikan prinsip kerja kapasitor keping sejajar.

A. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik dapat:
 Menganalisis interaksi antar muatan melalui hukum Coulomb.
 Menganalisis pengaruh medan listrik terhadap muatan listrik.
 Menghitung medan listrik yang dihasilkan oleh muatan terdistribusi dalam benda yang berukuran besar.
 Menjelaskan definisi fluks listrik dan hukum Gauss.
 Menghitung medan listrik yang dihasilkan berbagai benda simetri yang terdistribusi muatan dengan menggunakan hukum
Gauss.
 Menjelaskan definisi energi potensial dan potensial listrik yang dimiliki sebuah muatan listrik.
 Menghitung besarnya potensial listrik yang ditimbulkan oleh sebuah momen dipol listrik.
 Menjelaskan keberlakuan teorema usaha-energi pada muatan yang mengalami gaya listrik.
 Menjelaskan konsep bidang ekipotensial pada sebuah muatan listrik yang ditempatkan dalam ruang.
 Menjelaskan definisi kapasitor sebagai salah satu komponen elektronika.
 Menghitung besarnya kapasitansi berbagai jenis kapasitor.
 Menjelaskan pengaruh penggunaan bahan dielektrik terhadap kapasitansi kapasitor.
 Memberikan contoh pemanfaatan kapasitor dalam peralatan elektronika.

B. Materi Pembelajaran
Hukum Coulomb, Hukum Gauss, Potensial Listrik, dan Kapasitor

C. Metode Pembelajaran
1. Model :  Direct Instruction (DI)
 Cooperative Learning
2. Metode :  Diskusi kelompok
 Observasi
 Ceramah

D. Langkah-langkah Kegiatan
 Pertemuan Pertama
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Mengapa sisir yang telah digosok-gosokkan pada rambut dapat menarik potongan-potongan kertas?
 Mengapa sebuah muatan dapat melakukan gaya pada muatan yang lain padahal kedua muatan tidak saling
bersentuhan?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan gaya Coulomb?
 Apakah yang dimaksud dengan medan listrik?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian gaya Coulomb.
 Peserta didik dalam setiap kelompok diminta untuk menyiapkan potongan-potongan kertas.
 Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menggosok-gosokkan sisir atau mistar plastik kemudian didekatkan
pada potongan-potongan kertas.
 Peserta didik dalam setiap kelompok diminta untuk mengamati apa yang terjadi dan membuat kesimpulan dari
percobaan tersebut.
 Peserta didik dibawa ke laboratorium dengan membawa kain wol, batang kaca, dan penggaris plastik. Siapkan pula

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


elektroskop.
 Peserta didik melakukan eksperimen fisika pada halaman 154.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perumusan gaya Coulomb oleh suatu muatan dan
sejumlah muatan.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan gaya Coulomb oleh suatu muatan dan sejumlah muatan yang
disampaikan oleh guru (Fisika SMK Hal 155 dan 156).
 Guru memberikan beberapa soal menentukan gaya Coulomb oleh suatu muatan dan sejumlah muatan untuk
dikerjakan oleh peserta didik (Fisika SMK Hal 156 dan 158).
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang
belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian medan listrik.
 Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan arah medan listrik.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perumusan medan listrik yang dihasilkan oleh muatan titik
dan distribusi muatan.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan medan listrik yang dihasilkan oleh muatan titik dan distribusi
muatan yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan gaya Coulomb oleh suatu muatan dan sejumlah muatan untuk
dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang
belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai garis gaya listrik.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Kedua
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Mungkinkah medan listrik pada suatu tempat nol jika potensial listrik pada tempat tersebut nol?
 Apakah bentuk bidang ekipotensial dari muatan bola yang tersebar homogen?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan potensial listrik?
 Apakah yang dimaksud dengan bidang ekipotensial?
b. Kegiatan Inti
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian energi potensial.
 Peserta didik memperhatikan rumusan untuk mendapatkan persamaan energi potensial yang disampaikan oleh guru.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan energi potensial yang disampaikan oleh guru.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian potensial listrik.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perumusan potensial listrik yang dihasilkan oleh sebuah partikel
dan banyak partikel.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan potensial listrik yang dihasilkan oleh sebuah partikel dan banyak
partikel yang disampaikan oleh guru (Fisika SMK dan MAK Hal 163).
 Guru memberikan beberapa soal menentukan potensial listrik yang dihasilkan oleh sebuah partikel dan banyak partikel
untuk dikerjakan oleh peserta didik (Fisika SMK dan MAK Hal 164).
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Ketiga
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Bagaimana syarat terjadinya fluks?
 Apakah manfaat hukum Gauss?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan fluks listrik?
 Apakah yang dimaksud dengan hukum Gauss?
b. Kegiatan Inti
 Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian fluks listrik.

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Peserta didik dalam setiap kelompok diminta untuk menyebutkan syarat terjadinya fluks.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan fluks listrik yang disampaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan fluks listrik untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian hukum Gauss.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai aplikasi hukum Gauss untuk menentukan besarnya medan
listrik pada bola konduktor pejal, bola konduktor berongga, dan dua pelat sejajar bermuatan.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan besarnya medan listrik pada bola konduktor pejal, bola konduktor
berongga, dan dua pelat sejajar bermuatan yang dismpaikan oleh guru.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan besarnya medan listrik pada kawat lurus panjang, pelat tak berhingga,
dua pelat sejajar, bola isolator homogen, dan bola konduktor homogen untuk dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

 Pertemuan Keempat
a. Kegiatan Pendahuluan
 Motivasi dan Apersepsi:
 Bagaimana cara memperbesar kapasitansi kapasitor?
 Dalam susunan apakah energi yang tersimpan dalam kapasitor menjadi lebih besar?
 Prasyarat pengetahuan:
 Apakah yang dimaksud dengan kapasitansi kapasitor?
 Apakah keuntungan kapasitor yang disusun secara pararel?
b. Kegiatan Inti
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian kapasitor.
 Perwakilan peserta didik diminta untuk menjelaskan pengertian kapasitansi kapasitor.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru menentukan kapasitansi kapasitor.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan kapasitansi kapasitor pelat sejajar.
 Peserta didik memperhatikan rumusan untuk mendapatkan persamaan kapasitansi kapasitor pelat sejajar yang
disampaikan oleh guru.
 Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan cara memperbesar kapasitansi kapasitor.
 Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
 Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
 Peserta didik memperhatikan perumusan untuk mendapatkan persamaan energi dalam kapasitor yang disampaikan oleh
guru.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan macam-macam susunan kapasitor.
 Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perbedaan rangkaian kapasitor yang disusun secara seri dan
secara pararel.
 Peserta didik secara berkelompok mencari tahu konsep tentang bahan dielektrik dalam kapasitor dan fungsinya.
 Peserta didik secara berkelompok mempresentasikan hasil pencarian mereka.
 Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan besar kapasitas kapasitor pengganti dan energi dalam kapasitor
yang disampaikan oleh guru.
 Guru menerangkan metode membaca kapasitansi kapasitor, baik untuk kapasitor kelas I, II, dan III.
 Guru memberikan beberapa soal menentukan kapasitansi kapasitor gabungan dan energi dalam kapasitor untuk
dikerjakan oleh peserta didik.
 Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum
dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
c. Kegiatan Penutup
 Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
 Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
 Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMK
b. Buku referensi yang relevan

F. Penilaian Hasil Belajar


a. Teknik Penilaian:
 Tes tertulis
 Penugasan

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


b. Bentuk Instrumen:
 Tes PG
 Tes isian
 Tes uraian
 Tugas rumah
c. Contoh Instrumen:
 Contoh tes PG
Jari-jari lintasan elektron terdalam pada atom besi adalah 1,5x10 -12 m. Besar gaya Coulomb antara inti besi (q = 26 e) dan
elektron dilintasan terdalam adalah ....
A. 4 x 10-14 N D. 2,7 x 10-3 N
-8
B. 6 x 10 N E. 7 x 10-2 N
-4
C. 1 x 10 N
 Contoh tes isian
Sebuah cincin tipis berjari-jari 24 cm mengandung muatan yang terdistribusi kontinyu sebesar 350 nC. Pada jarak 28 cm
tepat di depan sumbu cincin, terdapat muatan uji sebesar 85 nC. Besarnya energi yang dibutuhkan untuk memindahkan
muatan uji ini sejauh 57 cm dari posisi mula-mula
adalah ....
 Contoh tes uraian
Bola konduktor yang berdiameter d = 15 cm membawa muatan netto q = 6,4 μC yang tersebar merata di permukaan.
Tentukan medan listrik pada jarak 5 cm dari pusat bola dan 17 cm dari permukaan bola.
 Contoh tugas rumah
Buatlah artikel tentang pemanfaatan kapasitor dalam peralatan elektronika.

Mengetahui : Pagar Agung, ……….,……..2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

FERDI EFRIMAL, S.Pd AULIA PHUSPITA I.E,S.Pd


NIP. 197104262005021003

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )
Nama sekolah : SMK Negeri 6 Seluma
Mata Pelajaran : FISIKA
Kelas / Semester : XI (Sebelas)
Program : TKJ
Standar Kompetensi : Menerapkan Konsep Magnet dan Elektromagnet
Kompetensi Dasar :  Menguasai konsep kemagnetan
 Menguasai hukum magnet dan elektromagnet
 Menggunakan elektromagnet
 Menggunakan magnet

 Induksi magnetik disekitar kawat berarus listrik (hukum Biot Savart) dibuktikan dan
Indikator :
dirumuskan
 Hukum Ampere dibuktikan dan dirumuskan
 Hukum Biot Savart dan hukum Ampere diaplikasikan untuk menentukan kuat medan
magnet pada berbagai bentuk kawat berarus listrik
 Gaya magnetik (Lorentz) pada kawat berarus yang berada dalam medan magnet
atau partikel bermuatan yang bergerak dalam medan magnet dirumuskan
 Penggunaan magnet pada peralatan listrik(loud speaker, relay, bel listrik) ditunjukkan dan
dideskripsikan
 Gaya Lorentz diaplikasikan pada persoalan FISIKA sehari-hari

G. Tujuan Pembelajaran
Setelah melakukan pembelajaran ini diharapkan siswa dapat :
1. Siswa dapat mendeskripsikan gejala-gejala kemagnetan melalui pengamatan dengan teliti
2. Siswa dapat menganalisis sifat-sifat kemagnetansuatu benda melalui demontrasi dengan cermat
3. Siswa dapat Mendiskripsikan konsep Induksi magnetik disekitar kawat berarus listrik (hukum Biot Savart) melalui diskusi
informasi dengan teliti dan cermat
4. Siswa dapat Mendeskripsikan Hukum Biot Savart dan hukum Ampere untukmenentukan kuat medan magnet pada berbagai
bentuk kawat berarus listrik melalui diskusi dan pengamatan dengan teliti, cermat dan bertanggung jawab.
5. Siswa dapat Mendeskripsikan Gaya magnetik (Lorentz) pada kawat berarus yang berada dalam medan magnet atau partikel
bermuatanyang bergerak dalam medan magnet melalui diskusi dan pengamatan dengan teliti dan cermat
6. Siswa dapat mendeskripsikan fluks medan magnet dan GGL induksi melalui diskusi dengan cermat
7. Siswa dapat merencanakan dan melaksanakan percobaan Membuat magnet sementara dan permanendengan bertanggung
jawab, teliti, dan disiplin

H. Materi Pembelajaran
Materi Prasyarat
 Memahami konsep magnet yang dipelajari di SMP
Memahami sifat-sifat magnet
Materi Pokok
PETA KONSEP

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


 Adalah benda yang dapat menarik benda-benda lain. Magnet atau magnit adalah suatu obyek
yang mempunyai suatu medan magnet.
 Daerah disekitar magnet dimana benda lain masih mengalami gaya magnet dinamakan dengan
medan magnet
 pengaruh arus listrik terhadap medan magnet
Apabila jarus kompas dialiri arus ke arah selatan maka penunjukan jarum menyimpang ke arah
barat (Gambar c).


Sehingga arahmedan magnet/induksi medan magmetik disekitar arus listrik bergantung pada
arah arus listrik dan dapat ditentukan dengan kaidah tangan kanan.

 Induksi magnetik disekitar kawat lurus berarus

B =

B = Induksi magnet dalam tesla (Wb/Am2 )


μo = permeabilitas ruang hampa (4π x 10-7 Wb/Am)
I = Kuat arus listrik dalam ampere ( A )
a = jarak titik P dari kawat dalam meter (m)
 Induksi magnetik disekitar kawat melingkar berarus

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


BP = sin θ

Keterangan:
BP = Induksi magnet di P pada sumbu kawat melingkar (Wb/Am2)
I = kuat arus pada kawat dalam ampere ( A )
a = jari-jari kawat melingkar dalam meter ( m )
r = jarak P ke lingkaran kawat dalam meter ( m )
θ = sudut antara sumbu kawat dan garis hubung P ke titik pada lingkaran kawat dalam
derajat(°)
x = jarak titik P ke pusat lingkaran dalam mater ( m )
 Induksi magnetik pada solenoida dan toroida
 Induksi magnet pada ujung solenoida

 B =
Induksi magnet ditengah solenoida

B =
Keterangan:
B = induksi magnetik (Wb/Am2)
= panjang solenoida (m)
μo = permeabilitas ruang hampa = 4π . 10 -7Wb/Am
i = arus pada solenoida (A)
N = banyaknya lilitan
 GAYA MAGNETIK (GAYA LORENTZ)

 Gaya magnet pada muatan bebas


Sebuah muatan q yang bergerak dengan kecepatan v dalam suatu medan magnet akan menghasilkan
gaya sebesar:
Keterangan:
F = qv x B F = gayaLorentz (N)
F = qvB sin θ q = muatan listrik (C)
v = kecepatan muatan (m/s)
B = medan magnetik (T)
Sin θ = sudut yang terbentuk antara B dan v

1. Gaya magnet pada muatan dalam kawat konduktor


Jika muatan bebas dalam medan magnetik dapat dibelokkan, maka kawat berarus listrik juga dapat
dibelokkan. Besarnya gaya yang bekerja pada muatan dalam konduktor dirumuskan
F = I B sin θ Keterangan:
F = gayaLorentz (N)
I = arus listrik (A)
= panjang penghantar (m)
B = medan magnetik (T)
Sin θ = sudut yang terbentuk antara B dan v

Untuk menentukan arah gaya lorentz dapat digunakan kaidah tangan kanan. Perhatikan gambar!

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


2. Gaya magnet oleh kawat konduktor berarus listrik pada kawat konduktor berarus lain
Jika dua buah kawat konduktor berarus dipasangkan paralel. Maka medan magnet ke-2 kawat akan
saling mempengruhi.
Keterangan:
Untuk arus searah adalah:
F/ = gayaLorentz persatuan panjang (N)
= I1 = arus listrik (A)
I2 = arus kawat ke-2 (A)
μo = permeabilitas ruang hampa (4π x 10-7 Wb/Am)
Untuk arus berlawanan adalah: a = jarak antara kedua kawat (m)
=

A. FLUKS MEDAN MAGNET DAN GGL INDUKSI


1. Fluks medan magnet
Fluks medan magnet ialah jumlah garis gaya medan magnet yang menembus tegak lurus suatu bidang,
atau dapat dirumuskan :
Keterangan :
= Fluks medan magnet (Weber)
=BA B = Kuat medan magnet (T)
A = luas bidang (m2)

2. GGL induksi
Geya gerak listrik (ggl) induksi ε adalah negatif dari perubahan fluks magnetik terhadap waktu yang
melalui simpul tertutup. Pernyataan ini dikenal dengan hukum Faraday dengan persamaan:
Keterangan :
ε= ggl induksi (V)
ε= -N N= jumlah lilitan
ΔΦ = perubahan fluks medan magnet (Wb)
Δt = selang watu (s)

3. GGL induksi pada kawat konduktor yang berputar pada medan magnet homogen
Sebuah generator listrik atau dinamo selalu memiliki kawat berbentuk segi empat yang dililiti
kumparan dan digerakkan pada suatu medan magnet
Keterangan : homogen. Besarnya ggl induksi yang dihasilkan
adalah: ε= ggl induksi (V)
N= jumlah lilitan
B = medan magnet (T)
RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri=6panjang Selumakawat tegak lurus terhadap arah putaran
(m)
ε = - 2NB v

I. Metode Pembelajaran
3. Model :  Direct Instruction (DI)
 Cooperative Learning
4. Metode :  Diskusi kelompok
 Observasi
 Ceramah

J. Langkah-langkah Kegiatan
Pertemuan ke 1-2
Uraian Kegiatan Durasi Waktu
Kegiatan Awal :
1. Melakukan doa bersama
2. Melakukan Absensi 10 menit
3. Melakukan Apersepsi
4. Pemberian motivasi dengan memperlihatkan suatu alat yang mengandung magnet
Kegiatan inti :
Mengidentifikasi masalah
1. Siswa mengamati gejala-gejala kemagnetan
2. Siswa mencari informasi dari buku dan internet
Menetapkan masalah melalui berfikir tentang masalah dan menseleksi informasi-
informasi yang relevan
1. Guru menyampaikan informasi mengenai induksi magnet pada kawat berarus listrik
2. Guru menjawab pertanyaan peserta didik mengenai induksi magnet pada awat
berarus listrik
3. Guru meminta siswa membuat kelompok 70 menit
4. Siswa menganalisi sifat-sifat kemagnetan suatu benda
5. Siswa melakukan percobaan dan mengamati
6. Guru bertanya hasil pengamatan yang dilakukan siswa
7. Siswa menjawab berdasarkan hasil pengamatannya
8. Siswa memberikan hasil pengamatannya
Mengembangkan solusi melalui pengidentifikasian alternatif-alternatif, tukar-pikiran
dan mengecek perbedaan pandang.
1. Siswa menganalisis keterkaitan antara arus listrik dengan pembelokan jarum
kompas perwakilan kelompok
Kegiatan Akhir / Penutup :
1. Menyimpulkan / merangkum pembelajaran
5 menit
2. Menyampaikan topik materi yang akan datang
3. Menutup kegiatan pembelajaran dengan doa bersama

Pertemuan ke3-4
Uraian Kegiatan Durasi Waktu
Kegiatan Awal :
1. Melakukan doa bersama
2. Melakukan Absensi
3. Melakukan Apersepsi materi sebelumnya 10 menit
4. Pemberian motivasi dengan mendemontrasikan pengaruh medan listrik terhadap kawat berarus
( perubahan kawat dari lurus menjadi melengkung)

Kegiatan inti : 70 menit


Menetapkan masalah melalui berfikir tentang masalah dan menseleksi informasi-informasi yang
relevan

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma


1. Guru memberikan informasi tentang gaya lorntz
2. Siswa mengumpulkan informasi dari buku atau internet mengenai gaya lorentz
3. Guru memberikan informasi tentang fluks magnet dan GGL induksi
4. Guru menjawab pertanyaan-pertanyaan dari sisw mengenai fluks magnet dan GGL induksi
5. Siswa mengumpulkan informasi mengenai fluks magnet dan GGL induksi dari buku dan internet
Mengembangkan solusi melalui pengidentifikasian alternatif-alternatif, tukar-pikiran dan
mengecek perbedaan pandang.
1. Siswa menganalisis hubungan arah arus, arah medan dan arah gaya lorenz
2. Guru meminta siswa menganalisis hubungan GGL induksi, jumlah lilitan medan magnet, jumlah
lilitan dan kecepatan putaran
Melakukan tindakan strategis
1. Guru meminta siswa mempraktekan cara pembuatan magnet sementara dan permanen
2. Siswa mempraktekan cara membuatn magnet sementara dan permanen
Melihat ulang dan mengevaluasi pengaruh-pengaruh dari solusi yang dilakukan
1. Guru meminta siswa mengumpulkan informasi dari seluruh materi yang sudah diberikan untuk
dievaluas
2. Siswa mengumpulkan informasi dari seluruh materi yang sudah diberikan untuk dievaluasi
Kegiatan Akhir / Penutup :
1. Menyimpulkan / merangkum pembelajaran
5 menit
2. Menyampaikan topik materi yang akan datang
3. Menutup kegiatan pembelajaran dengan doa bersama
K. umber Belajar
d. Buku Fisika SMK
e. Buku referensi yang relevan
f. Lembar kerja

L. Penilaian Hasil Belajar


d. Teknik Penilaian:
 Tes tertulis
 Tes unjuk kerja
d. Bentuk Instrumen:
 PG
 Uraian

Mengetahui : Pagar Agung, ……….,……..2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

FERDI EFRIMAL, S.Pd AULIA PHUSPITA I.E,S.Pd


NIP. 197104262005021003

RPP Fisika Kelas XI – SMK Negeri 6 Seluma