Anda di halaman 1dari 40

Manual

Sistem Jaminan Halal

DILLY PATISSERIE BAKERY

[DAIRI 2019]
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

HALAMAN PENGESAHAN

Manual Sistem Jaminan Halal Perusahaan DILLY PATISSERRIE BAKERY ini merupakan dokumen perusahaan
terhadap pemenuhan persyaratan Sertifikasi Halal LPPOM MUI (HAS 23000).
Manual Sistem Jaminan Halal Perusahaan DILLY PATISSERRIE BAKERY ini disusun sesuai dengan kondisi
perusahaan dan dilarang untuk merubah atau memperbanyak tanpa izin dari pihak perusahaan.
Pimpinan Perusahaan DILLY PATISSERRIE BAKERY mengesahkan manual SJH ini sebagai pedoman dalam
menerapan Sistem Jaminan Halal dan dijadikan pedoman dalam proses produksi halal di perusahaan.

Tanggal Pengesahan : September 2019


Disiapkan Oleh, Disahkan Oleh,
Ketua Tim Manajemen Halal Pimpinan Perusahaan

Hajijah Handayani Solin Yudhi Nugroho


DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

DAFTAR DISTRIBUSI DOKUMEN

Copy Terkontrol:

Manual Sistem Jaminan Halal Dilly Patisserrie Bakery ini merupakan dokumen terkontrol. Penerima copy
terkontrol yang tercantum di bawah ini akan selalu mendapat pembaharuan (up date) jika ada perubahan.

Copy No. Divisi/Bagian Personel Tandatangan Tanggal


MASTER Pimpinan Yudhi Nugroho
Perusahaan

1 Ketua Tim Hajijah Handayani Solin


Manajemen Halal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Daftar Revisi Dokumen

Perubahan Dokumen yang direvisi Dokumen Hasil Revisi


Keterangan
No. Tanggal Edisi Bab Halaman Edisi Bab Halaman

1. - - - - - - - -
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Daftar Isi
Halaman Pengesahan .......................................................................................................................................................... 1
Daftar Distribusi Dokumen .............................................................................................................................................. 2
Daftar Revisi Dokumen ........................................................................................................................................................ 3
Daftar Isi ................................................................................................................................................................................... 4
1. Pendahuluan .................................................................................................................................................................... 6
1.1 Informasi Umum Perusahaan .......................................................................................................................... 6
1.2 Tujuan ....................................................................................................................................................................... 7
1.3 Ruang Lingkup ....................................................................................................................................................... 7
2. Sistem Jaminan Halal ................................................................................................................................................... 8
2.1 Kebijakan Halal ..................................................................................................................................................... 9
2.2 Tim Manajemen Halal ......................................................................................................................................... 9
2.3 Pelatihan dan Edukasi ......................................................................................................................................... 9
2.4 Bahan ..................................................................................................................................................................... 10
2.5 Produk .................................................................................................................................................................... 10
2.6 Fasilitas Produksi ............................................................................................................................................... 10
2.7 Prosedur Tertulis untuk Aktivitas Kritis ................................................................................................... 10
2.8 Kemampuan Telusur.......................................................................................................................................... 12
2.9 Penanganan Produk Yang Tidak Memenuhi Kriteria .......................................................................... 12
2.10 Audit Internal ................................................................................................................................................... 12
2.11 Kaji Ulang Manajemen .................................................................................................................................. 13
3. Lampiran ......................................................................................................................................................................... 14
3.1 Lampiran 1. Poster Kebijakan Halal ........................................................................................................... 14
3.2 Lampiran 2. Surat KeputusanTim Manajemen Halal........................................................................... 16
3.3 Lampiran 3. Perencanaan Pelatihan ........................................................................................................... 17
3.4 Lampiran 4. Daftar Bahan yang Digunakan untuk Seluruh
Produk yang Disertifikasi Halal .................................................................................................................... 19
3.5 Lampiran 5. Matriks Bahan vs Produk ...................................................................................................... 20
3.6 Lampiran 6. Diagram Alir Produksi ........................................................................................................... 21
3.7 Lampiran 7. Contoh Surat Pengantar Perohonan Ijin Bahan Baku ................................................ 22
3.8 Lampiran 8. Form Seleksi Bahan Baru ..................................................................................................... 23
3.9 Lampiran 9. Form Pemeriksaan Bahan Datang ..................................................................................... 24
3.10 Lampiran 10. Form Catatan Produksi .................................................................................................... 25
3.11 Lampiran 11. Form Pencucian Fasilitas Produksi ............................................................................. 26
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

3.12 Lampiran 12. Form Stock Bahan/Produk .............................................................................................. 27


3.13 Lampiran 13 Form Administrasi ............................................................................................................... 28
3.14 Lampiran 14.Daftar Pertanyaan untuk Audit Internal Halal ......................................................... 29
3.15 Lampiran 15. Format Laporan Berkala ke LPPOM MUI ................................................................... 30
3.16 Lampiran 16. Format Notulen Kaji Ulang Manajemen...................................................................... 31
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

1. Pendahuluan
1.1 Informasi UmumPerusahaan

Nama Perusahaan : DILLYS PATISSERIE BAKERY


Penjelasan Perusahaan : Dillys Patisserie Bakery
Alamat Perusahaan : Jl. Dr.Fl. Tobing no 66 Sidikalang Kab. Dairi
Telp/Fax : 081264813144/081213196188
Email : dillyspatisseriebakery@gmail.com
Nama Pabrik : DILLYS PATISSERIE BAKERY
Alamat Pabrik : Jl. Dr.Fl. Tobing no 66 sidikalang Kab, Dairi
Fasilitas Produksi : Fully dedicated halal
Kelompok Produk : Roti dan Kue
Merk Produk : Roti Dilly’s
Jumlah Produksi (rata-rata/minggu) : 30kg
Jumlah Karyawan : 5 karyawan
Daerah Pemasaran : Sumatera
Sistem Pemasaran : Retail

1.2 Tujuan Utama Penerapan SJH

Tujuan penyusunan dan penerapan SJH di Dillys Patisserie Bakery adalah untuk menjaga
kesinambungan proses produksi halal,mengevaluasi dan menetapkan tanggung jawab personil kunci
pada kegiatan produksi secara halal sehingga produk yang dihasilkan dapat selalu dijamin
kehalalannya sesuai dengan ketentuan LPPOM MUI. Selain itu dapat dijadikan suatu pedoman Audit
Internal Halal di lingkunganperusahaan.

1.3 Ruang Lingkup PenerapanSJH

Manual SJH adalah dokumen yang menjadi panduan penerapan SJH di Dillys Patisserie Bakery
yang dibuat berdasarkan HAS 23000 Persyaratan Sertifikasi Halal dan dokumen turunannya.
Manual SJH ini berlaku untuk seluruh fasilitas Dillys Patisserie Bakery yang terkait dengan
produksi halal.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

2. Kriteria Sistem Jaminan Halal


2.1 Kebijakan Halal

KEBIJAKAN HALAL
Dillys Patisserie Bakery berkomitmen tinggi untuk menghasilkan produk halal, dengan hanya
menggunakan bahan yang telah disetujui oleh LPPOM MUI dan diproduksi dengan
menggunakan peralatan yang bebas dari najis. Kami akan mencapainya dengan membentuk tim
manajemen halal dan melaksanakan Sistem Jaminan Halal dengan sungguh-sungguh.

Sidikalang, September 2019


Pimpinan Perusahaan

Yudhi Nugroho, Amd.Par

Kebijakan halal di atas disosialisasikan kepada karawan dalam bentuk :

a. Menjelaskan kebijakan halal pada semua karyawan. Daftar hadir harus dibuat dan
disimpan setidaknya selama dua tahun sebagai bukti sosialisasi kebijakan halal.
b. Menempel poster kebijakan halal dan edukasi halal di kantor, area produksi dan gudang
sebagaimana pada lampiran 1.

2.2 Tim Manajemen Halal


Manajemen halal merupakan organisasi internal perusahaan yang mengelola seluruh fungsi dan
aktivitas manajemen dalam menghasilkan produk halal. Dalam mengelola fungsi dan aktivitas tersebut
kami melibatkan beberapa perwakilan departemen yang terkait dengan sistem berproduksi halal, yaitu
adalah sebagai berikut

Manajemen Puncak
Yudhi Nugroho Amd.Par

Koordinator Tim Manajemen Halal


LPPOM
MUI [Hajijah Handayani Solin]
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Tim Manajemen Halal diangkat melalui surat penunjukan dari direktur Dillys Patisserie Bakery

1. Persyaratan Auditor Internal


a. Karyawan tetap perusahaanbersangkutan
b. Koordinator tim auditor halal internal adalah seorang muslim yang mengerti dan
menjalankan syariatislam.
c. Berada dalam lingkup manajemenhalal.
d. Berasal dari bagian yang terlibat dalam proses produksi secara umum
e. Memahami titik kritis keharaman produk, ditinjau dari bahan maupun proses produksi
secarakeseluruhan.
f. Diangkat melalui surat keutusan pimpinan perusahaan dan diberi wewenang penuh untuk
melakukan tindakan yang diperlukan dalam melaksanakan Sistem Jaminan Halal termasuk
tindakan perbaikan terhadap kesalahan sampai padapenghentian produksi atau
penolakan bahan baku, sesuai dengan aturan yang ditetapkan LPPOM MUI.

2. Tugas Tanggung Jawab dan Wewenang Ketua/Koordinator dan Anggota Tim Manajemen
Halal
Tugas tim auditor halal internal secara umum adalah :
a) Mendiseminasikan kebijakan halal kepada semua stake holder
b) Merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi pelatihan internal tentang penerapan
sistem jaminan halal
c) Memastikan semua fasilitas yang digunakan untuk menghasilkan, menjual dan
menyajikan menu bebas dari najis
d) Melakukan seleksi penggunaan bahan baru dan memastikan setiap bahan baru
mendapatkan persetujuan dari LPPOM MUI sebelum digunakan
e) Membuat Daftar bahan
f) Menyusun, melaksanakan dan mengevaluasi prosedur tertulis setiap aktivitas kritis
g) Melaksanakan audit internal
h) Menyusun dan melaksanakan tindakan koreksi yang diperlukan dari hasil audit internal
i) Melaksanakan kaji ulang manajemen bersama-sama dengan manajemen puncak
j) Menyusun dan mengirimkan laporan berkala ke LPPOM MUI, dan
k) Melakukan komunikasi dengan LPPOMMUI.

Tugas dan tanggung jawab tim auditor halal internal berdasarkan fungsi setiap bagian adalah sebagai
berikut
1. ManajemenPuncak
a. Merumuskan kebijakan perusahaan yang berkaitan dengan kehalalan produk
yangdihasilkan.
b. Memberikan dukungan penuh bagi pelaksanaan sistem jaminan halaldi perusahaan.
c. Menyediakan fasilitas dan sarana yang dibutuhkan dalam pelaksanaan sistem
jaminanhalal.
d. Memberikan wewenang kepada koordinator auditor halal internal untuk melakukan
tindakan tertentu yang dianggap perlu yang berkaitan dengan pelaksanaan sistem
jaminan halal termasuk tindakan perbaikan terhadap kesalahan sampai pada
penghentian produksi atau penolakan bahan baku, sesuai dengan aturan yang
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

ditetapkan LPPOMMUI.

2. Riset dan Pengembangan (R &D)


a. Menyusun sistem pembuatan produk baru berdasarkan bahan yang telah disusun oleh
KAHI dan diketahui oleh LPPOMMUI
b. Menyusun sistem perubahan bahan sesuai dengan ketentuanhalal.
c. Mencari alternatif bahan yang jelaskehalalalannya.
d. Melakukan komunikasi dengan KAHI dalam formulasi dan pembuatan produk baru

3. Pengendalian dan Pengawasan Mutu (Quality Assurance/ QualityControl)


a. Menyusun dan melaksanakan prosedur pemantauan danpengendalian untuk
menjamin konsistensi produksihalal.
b. Melaksanakan pemeriksaan terhadap setiap bahan yang masuksesuai dengan sertifikat
halal, spesifikasi, danprodusennya.
c. Melakukan komunikasi dengan KAHI terhadap setiappenyimpangan dan
ketidakcocokan bahan dengandokumenkehalalan.

4. Pembelian(Purchasing)
a. Menyusun sistem pembelian yang dapat menjamin konsistensi bahan baku sesuai
dengan spesifikasi, sertifikat halal dansupliernya.
b. Melaksanakan pembelian bahan yang sesuai dengan daftar bahan yang disetujui
auditor halal internal dan disahkan oleh LPPOMMUI.
c. Melakukan komunikasi dengan koordinator auditor halal internal dalam pembelian
bahan baku baru atau suplierbaru.

5. Produksi
a. Menyusun prosedur produksi yang dapat menjamin kehalalanproduk
b. Melakukan pemantauan produksi yang bersih dan bebas dari bahan haram dan
najis.
c. Menjalankan kegiatan produksi sesuai dengan matrik formulasi bahan yangtelah
disusun oleh KAHI dan diketahui oleh LPPOMMUI.
d. Melakukan komunikasi dengan KAHI dalam hal proses produksihalal.

6. Pergudangan(Warehouse)
a. Menyusun prosedur administrasi pergudangan yang dapat menjamin kehalalan bahan
dan produk yang disimpan serta menghindari terjadinya kontaminasi dari segala
sesuatu yang haram dan najis.
b. Melaksanakan penyimpanan produk dan bahan sesuai dengan daftar bahan dan
produk yang telah disusun oleh KAHI dan diketahui oleh LPPOMMUI.
c. Melakukan komunikasi dengan KAHI dalam sistem keluarmasuknya bahan dari dan ke
dalam gudang.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

2.3 Pelatihan dan Edukasi


1. Pelatihan dan Edukasi Dillys Patisserie Bakery
a. Semua personel yang terlibat dalam aktivitas kritis akan mendapat pelatihan tentang SJH,
termasuk karyawan baru. Tujuan pelatihan adalah untuk meningkatkan pemahaman
tentang persyaratan sertifikasi halal LPPOM MUI (HAS23000).
b. Pelatihan eksternal dilaksanakan secara terjadwal minimal dua tahun sekali atau jika
terdapat penggantian Tim Manajemen Halal. Sertifikat pelatihan LPPOM MUI disimpan
setidaknya selama duatahun.
c. Pelatihan internal dilaksanakan secara terjadwal setahun dua kali. Pelatihan internal
dilakukan oleh perusahaan dengan trainer dari perusahaan sendiri yang sudah pernah
mengikuti pelatihan eksternal. Pada semester pertama akan diadakan pelatihan mengenai
HAS 23000 kepada seluruh personel yang terlibat dalam aktivitas kritis (termasuk karyawan
baru). Pada semester kedua akan diadakan pelatihan yang lebih spesifik mengenai prosedur
aktivitas kritis kepada personel yang terkait atau mengenai hal khusus yang penting. Daftar
hadir pelatihan internal disimpan setidaknya selama duatahun.
d. Pelaksanaan pelatihan internal mencakup evaluasi kelulusan untuk menjamin kompetensi
personel, yang dilakukan melalui tes tertulis. Indikator kelulusan pelatihan internal adalah
setiap peserta memahami tanggungjawabnya dalam implementasi dan perbaikan
berkelanjutanSJH.
e. Semua personel yang terlibat dalam aktivitas kritis akan mendapat edukasi untuk
menumbuhkan kesadaran dalam menerapkan SJH. Edukasi dilakukan melalui majalah
dinding (mading), poster, dan ceramahumum.
f. Prosedur pelatihan dijelaskan secara detail dalam SOP Pelatihan(SOP-HRD-01).

2. Cara evaluasi yang dilakukan dalam pelaksanaan Pelatihan Sistem Jaminan Halal
a. Pelaksanaan pelatihan harus mencakup kriteria kelulusan untuk menjamin kompeten
sipersonel.
b. Indikator kelulusan pelatihan internal adalah setiap peserta memahami tanggung jawabnya
dalam implementasi dan perbaikan berkelanjutan sistem jaminan halal.
c. Evaluasi kelulusan dapat dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan atau bentuk evaluasi lain
yang berlaku diperusahaan.

3. Cara edukasi Sistem Jaminan Halal Dillys Patisserie Bakery


Cara edukasi Sistem Jaminan Halal kepada seluruh pemangku kepentingan (stake holders)
perusahaan. Edukasi tentang Sistem Jaminan Halal pada Dillys Patisserie Bakery dilakukan
melalui briefing dan upload dalam web perusahaan.

2.4 Bahan
a. Perusahaan hanya menggunakan bahan yang sesuai dengan kriteria SJH dan disetujui oleh
LPPOM MUI untuk menghasilkan produk yang disertifikasi. Panduan kriteria bahan merujuk
pada dokumen HAS 23000 dan turunannya. Daftar bahan dibuat sesuai format.
b. Setelah produk dinyatakan halal oleh Komisi Fatwa MUI, perusahaan membuat Daftar Bahan
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

(bahanbaku, bahan tambahan dan bahan penolong) yang digunakan untuk menghasilkan
produk yang disertifikasi, ditandatangani oleh Ketua Tim Manajemen Halal, pimpinan
perusahaan dan dikirimkan ke LPPOM MUI untuk ditandatangani oleh LPPOM MUI. Daftar
Bahan ini akan didistribusikan ke bagian yang terkait dengan aktivitas kritis.
c. Perbaikan Daftar bahan dilakukan setiap ada perubahan bahan atau produsen bahan.
d. Perbaikan Daftar bahan (jika ada) dikirimkan ke LPPOM MUI untuk ditandatangani oleh
LPPOM MUI setiap enam bulan sekali bersamaan dengan laporan berkala.
e. Semua bahan yang digunakan untuk proses produksi dilengkapi dengan dokumen pendukung
yang valid, kecuali bahan tidak kritis yang tercantum dalam SK LPPOM Nomor
SK07/Dir/LPPOM MUI/I/13. Dokumen pendukung bahan berupa Sertifikat halal, diagram alir
proses, spesifikasi teknis, MSDS, CoA, statement of pork free facility atau kombinasi dari
beberapa dokumen.
f. Dokumen Sertifikat Halal dikeluarkan oleh MUI atau dari lembaga lain yang diterima LPPOM
MUI sebagai dokumen pendukung bahan dan masih berlaku. Daftar lembaga yang sertifikat
halalnya diterima mengacu pada daftar yang tercantum di websitewww.halalmui.org.
g. Dokumen diagram alir proses, spesifikasi teknis, CoA, MSDS dan statement of pork free facility
dikeluarkan oleh produsen, bukan daridistributor/supplier.
h. Bahan yang sangat kritis dilengkapi dengan Sertifikat halal. Daftar bahan yang sangat kritis
yaitu: (a) Bahan yang berasal dari hewan sembelihan dan turunannya, seperti produk olahan
daging dan gelatin. (b) Bahan yang sulit ditelusuri kehalalannya atau bahan yang mengandung
bahan yang sulit ditelusuri kehalalannya, seperti whey dan laktosa. (c) Bahan yang
mengandung bahan kompleks, seperti premiks vitamin dan coklat olahan. (d)Flavor.
i. Monitoring terhadap dokumen pendukung bahan agar selalu dalam keadaan masih berlaku
dilakukan melalui pemeriksaan masa berlaku dokumen secara berkala, mengacu pada SOP
Monitoring Bahan Halal (SOP-SJH-01). Dalam kasus masa berlaku Sertifikat halal sudah habis
dan supplier tidak dapat memberikan Sertifikat halal terbaru, maka bahan dapat digunakan
jika: (i) Bahan diproduksi pada masa berlakunya Sertifikat halal, atau (ii) Khusus bahan
bersertifikat halal MUI dan diproduksi di luar masa berlakunya Sertifikat halal, bahan harus
dilengkapi surat keterangan prosesperpanjangan.

2.5 Produk
Ketentuan dari produk yang disertifikasi halal adalah sebagai berikut:
a. Produk yang disertifikasi tidak menggunakan nama yang mengarah pada sesuatu yang
diharamkan atau ibadah yang tidak sesuai dengan syariah Islam, seperti : seperti nama
minuman keras dan nama produk yang berasosiasi dengan turunan babi, sepertibacon;
b. Karakteristik/profil sensori produk tidak memiliki kecenderungan bau atau rasa yang
mengarah kepada produk haram atau yang telah dinyatakan haram berdasarkan fatwa MUI;
c. Produk pangan eceran (retail) dengan merk sama yang beredar di Indonesia harus
didaftarkan seluruhnya untuk sertifikasi, tidak boleh jika hanya didaftarkansebagian.
2.6 Fasilitas Produksi
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Prosedur jaminan bahan tidak masuk ke dalam fasilitas produksi yang digunakan untuk
menghasilkan produk yang didaftarkan sebagai berikut:
a. Semua nama dan alamat pabrik/fasilitas yang digunakan telah terdaftar, baik milik
perusahaan atau menyewa dari perusahaanlain.
b. Semua fasilitas peralatan yang digunakan telah memenuhi kriteria sehingga aman untuk
digunakan pada produkhalal.
c. Fasilitas produksi digunakan khusus untuk menghasilkan produkhalal.
d. Semua fasilitas produksi dan peralatan dijaga dalam keadaan bersih (bebas dari najis)
sebelum dan sesudah digunakan. Setiap ada penambahan fasilitas produksi yang digunakan
untuk menghasilkan produk, maka akan didaftarkan ke LPPOM MUI dan menjadi ruang
lingkup implementasi Sistem Jaminan Halal.

2.7 Prosedur Tertulis untuk Aktivitas Kritis


Perusahaan menyusun prosedur tertulis mengenai pelaksanaan aktivitas kritis serta
disosialisasikan ke tim manajemen halal dan semua karyawan yang terlibat dalam aktivitas kritis.
Prosedur tertulis aktivitas kritis dievaluasi efektifitasnya setiap setahun sekali melalui audit
internal. Hasil evaluasi disampaikan ke pihak yang bertanggung jawab terhadap setiap aktivitas
kritis. Jika ditemukan kelemahan pada prosedur maka dilakukan tindakan koreksi.
1. Prosedur Seleksi Bahan Baru
a. Setiap bahan baru (kecuali bahan tidak kritis) yang akan digunakan untuk
menghasilkan produk yang sudah disertifikasi akan dimintakan persetujuan
penggunaannya ke LPPOM MUI melalui Tim Manajemen Halal. Permintaan
persetujuan penggunaan bahan baru ditujukan ke LPPOM MUI.
b. Setiap bahan baru (kecuali bahan tidak kritis) yang akan digunakan untuk
menghasilkan produk pengembangan, akan dimintakan persetujuan penggunaannya
ke LPPOM MUI mengikuti prosedur pada poin i di atas atau pada saat produk
pengembangan didaftarkan sertifikasihalal.
c. Bahan baru dapat digunakan dalam proses produksi setelah mendapatkan persetujuan
dari LPPOM MUI.
d. Bahan baru yang telah mendapatkan persetujuan dari LPPOM MUI akan dimasukkan
ke dalam Daftar Bahan yang telah disetujui oleh LPPOMMUI.
e. Catatan seleksi bahan baru akan didokumentasikan dengan baik. Prosedur seleksi
bahan baru dijelaskan secara detail dalam SOP Seleksi Bahan Baru(SOP-SBB-02).

2. Prosedur Pembelian Bahan


a. Pembelian bahan dilakukan oleh Bagian Purchasing mengacu pada daftar bahan yang
disetujui oleh LPPOMMUI.
b. Catatan pembelian bahan akan didokumentasikan dengan baik. Prosedur pembelian
bahan dijelaskan secara detail dalam SOP Pembelian(SOP-PRC-05).
c. Jika harus menggunakan bahan diluar daftar bahan tersebut (bahan baru/bahan lama
dengan produsen baru), maka Tim Manajemen Halal akan meminta persetujuan
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

tertulis dari LPPOM sebelum menggunakan bahantersebut.

3. Prosedur Formulasi Produk dan Pengembangan ProdukBaru


a. Semua bahan yang digunakan pada tahap formulasi produk/pengembangan produk
baru harus telah disetujui oleh LPPOM MUI dan untuk bahan baru harus melalui
prosedur seleksi bahanbaru.
b. Formula baru dapat digunakan setelah mendapat persetujuan oleh LPPOMMUI.
c. Apabila formula baru tidak mendapatkan persetujuan maka formula baru tidak dapa
digunakan.
d. Formula baku seluruh produk didokumentasikan sebagai master formula dan menjadi
rujukan untuk bagian produksi dalam memproduksiproduk.
e. Pengembangan produk baru yang dijual secara eceran (produk retail) akan menjamin
bahwa produk tersebut telah disertifikasi sebelumdiedarkan.
f. Catatan formulasi produk dan pengembangan produk baru akandidokumentasikan
denganbaik.
g. Prosedur formulasi produk dan pengembangan produk baru dijelaskan secara detail
dalam SOP Pengembangan ProdukBaru

4. Prosedur Pemeriksaan Bahan Datang


a. Pada setiap kedatangan bahan (kecuali bahan tidak kritis), dilakukan pemeriksaan label
kemasan bahan oleh Bagian QC untuk memastikan kesesuaian informasi yang
tercantum dalam label dengan yang tercantum dalam dokumen pendukung bahan.
Informasi yang diperiksa mencakup nama bahan, nama produsen, negara asal produsen
dan logo halal (khusus untuk logo halal, bila dokumen pendukung bahan
mempersyaratkannya). Untuk bahan tertentu dengan sertifikat halal per pengapalan,
maka pemeriksaan mencakup kesesuaian nomor lot dan tanggalproduksi.
b. Untuk bahan yang dikemas ulang/dilabel ulang oleh supplier, maka pemeriksaan bahan
datang dilakukan melalui pemeriksaan dokumen pendukung bahan seperti CoA atau
surat jalan untuk memastikan bahan berasal dari produsen dan supplier yangtepat.
c. Apabila setelah diperiksa ditemukan ketidaksesuaian, maka bahan tersebut tidak dapat
digunakan dan dilakukan penanganan berupa pengembalian bahan ke supplier,
pemusnahan, dan lainnya. Jika bahan tetap akan digunakan, maka akan dilakukan
persetujuan penggunaan bahan mengikuti prosedur seleksi bahanbaru.
d. Catatan pemeriksaan bahan datang akan didokumentasikan dengan baik. Prosedur
pemeriksaan bahan datang dijelaskan secara detail dalam SOP Pemeriksaan Bahan
Datang(SOP-QC-01).

5. Prosedur Produksi
a. Produksi dilakukan di fasilitas produksi yang memenuhi kriteriafasilitas.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

b. Bahan yang dapat digunakan dalam proses produksi hanya bahan yang telah disetujui LPPOM
MUI yang terdapat dalam DaftarBahan.
c. Formula produk yang digunakan pada proses produksi mengacu pada master formula
produk.
d. Proses perencanaan produksi di perusahaan dilakukan oleh Bagian PPIC. Bagian produksi
melakukan proses produksi sesuai dengan perencanaan yang telah dibuat oleh BagianPPIC.
e. Catatan proses produksi akan didokumentasikan dengan baik. Prosedur produksi dijelaskan
secara detail dalam SOP Produksi(SOP-PRD-01).

6. Prosedur Pencucian Fasilitas Produksi dan Peralatan Pembantu


a. Fasilitas produksi dan peralatan pembantu yang terkena najis akan dicuci/dibersihkan
sebelum proses produksi untuk menghilangkan berbagai pengotor dannajis.
b. Bahan pembersih yang digunakan untuk proses pencucian bukan merupakan bahan
haram/najis.
c. Proses pencucian diverifikasi untuk membuktikan hilangnya warna, bau dan rasa dari
pengotor.
d. Catatan proses pencucian akan didokumentasikan denganbaik.
e. Prosedur pencucian fasilitas produksi dan peralatan pembantu dijelaskan secara detail
dalam SOP Sanitasi Peralatan Produksi(SOP-PRD-02).

7. Prosedur Penyimpanan dan Penanganan Bahan danProduk


a. Penyimpanan dan penanganan bahan dan produk di fasilitas produksi dilaksanakan
dengan menjaga agar tidak terjadi kontaminasi bahan/produk oleh bahanharam/najis.
b. Setiap mutasi (pemasukan dan pengeluaran) bahan dari gudang dicatat serta dilengkapi
dengan kartu stok, nota permintaan barang dan bukti penerimaanbarang.
c. Catatan proses penyimpanan bahan/produk akan didokumentasikan denganbaik.
d. Prosedur penyimpanan dan penanganan bahan dan produk dijelaskan secara detail
dalam SOP Penyimpanan dan Penanganan Bahan dan Produk (SOP-WH-01).

8. ProsedurTransportasi
a. Transportasi mencakup transportasi bahan dari supplier ke gudang perusahaan, dan
transportasi produk dari perusahaan kedistributor.
b. Alat transportasi di pabrik Dillys Patisserie Bakery digunakan untuk mengangkut bahan
dan produk halal saja dan selalu dipastikan tidak terjadinya kontaminasi bahan/produk
oleh bahanharam/najis.
c. Catatan transportasi bahan/produk akan didokumentasikan dengan baik.
d. Prosedur transportasi dijelaskan secara detail dalam SOP Transportasi(SOP-WH-02).

2.8 Kemampuan Telusur


DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

a. Semua produk yang dihasilkan Dillys Patisserie Bakery harus bisa ditelusuri berasal dari
bahan yang sudah disetujui LPPOM MUI dan diproduksi di fasilitas produksi yang bebas dari
bahan babi/turunannya.
b. Kemampuan telusur produk dilakukan melalui pengaturan pencatatan penggunaan bahan
dan fasilitas produksi dari gudang bahan baku sampai gudang produkakhir.
c. Catatan ketertelusuran produk akan didokumentasikan denganbaik.
d. Prosedur kemampuan telusur dijelaskan secara detail dalam SOP Traceability (SOP-QA- 03).

2.9 Penanganan Produk yang Tidak Memenuhi Kritis


a. Semua produk yang tidak memenuhi kriteria akan ditangani secara khusus. Produk yang
tidak memenuhi kriteria adalah produk bersertifikat halal yang terlanjur dibuat dari bahan
yang tidak disetujui LPPOM MUI dan/atau diproduksi di fasilitas yang tidak bebas dari
bahanbabi/turunannya.
b. Informasi produk yang tidak memenuhi kriteria dapat diperoleh melalui audit internal, audit
supplier, pemeriksaan mutu produk rutin, analisis laboratorium, dan informasi pihak
eksternal (supplier, LPPOM MUI, pemerintah, pelanggan).
c. Penanganan produk yang tidak memenuhi kriteria di area pabrik yaitu produk dipisahkan
untuk menghindari terjadi kontaminasi silang dengan bahan/produk halal dan diberi tanda
khusus, selanjutnya produk akan dimusnahkan. Prosedur pemusnahan produk dijelaskan
secara detail dalam SOP Pemusnahan Bahan/Produk(SOP-QA-06).
d. Bila produk yang tidak memenuhi kriteria sudah terlanjur dijual, maka produk tersebut akan
ditarik dari pasaran. Prosedur penarikan produk dijelaskan secara detail dalam SOP
Withdrawal (SOP-QA-05). Setelah dilakukan penarikan produk, produk yang tidak
memenuhi kriteria kemudian akan dimusnahkan. Prosedur pemusnahan produk dijelaskan
secara detail dalam SOP Pemusnahan Bahan/Produk dan dapat mengikuti prosedur
pemusnahan produk didistributor.
e. Catatan penanganan produk yang tidak memenuhi kriteria akan didokumentasikan dengan
baik.
f. Prosedur penanganan produk dijelaskan secara detail dalam SOP Penanganan Produk
Menyimpang (SOP-QA-04).

2.10 Audit Internal


a. Audit internal dilakukan setiap enam bulan sekali atau lebih sering jikadiperlukan.
b. Ruang lingkup audit internal adalah penerapan seluruh kriteria SJH dan bukti
pelaksanaannya.
c. Auditor halal internal harus pernah mengikuti pelatihan HAS 23000 (persyaratan sertifikasi
halal) yang dilaksanakan secara internal atau eksternal, serta berasal dari
departemen/divisi/bagian yang berbeda dengan pihak yang diaudit atau pihak yang
ditunjuk khusus untuk melakukan auditinternal.
d. Pihak yang di audit (auditee) mencakup semua bagian yang terlibat dalam penerapanSJH.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

e. Audit supplier dilakukan secara berkala terhadap bahan yang dikemas ulang/dilabel ulang
oleh supplier untuk memastikan kesesuaian nama bahan, nama produsen, negara asal
produsen dan logo halal (bila sertifikat halal bahan mempersyaratkannya) antara yang
tertera dalam label bahan dengan yang tertulis dalam dokumen pendukung bahan.
Prosedur audit supplier dijelaskan secara detail dalam SOP Audit Supplier(SOP-QA-08).
e. Daftar pertanyaan audit yang digunakan untuk audit internal menggunakan form checklist
audit internal (FR-QA-01.01). Pembuatan Daftar pertanyaan audit mengacu pada dokumen
HAS 23000 dan turunannya serta disesuaikan dengan lingkup proses bisnis perusahaan.
f. Jika dalam audit internal ditemukan kelemahan penerapan SJH, maka dilakukan tindakan
koreksi dengan batas waktu yang jelas serta dipastikan tindakan koreksi dapat
menyelesaikan kelemahan dan menghindari terulangnya kembali di masa yang akan
datang.
g. Hasil audit internal disampaikan ke pihak yang bertanggung jawab terhadap setiap
kegiatan yang diaudit, mencakup tim manajemen halal, auditor, auditee danmanajemen.
h. Hasil audit internal disampaikan ke LPPOM MUI dalam bentuk laporan berkala setiap 6
(enam) bulan sekali. Format Laporan Berkala mengacu pada dokumen HAS23101.
i. Catatan pelaksanaan audit internal akan didokumentasikan denganbaik.
j. Prosedur Audit Internal dijelaskan secara detail dalam SOP Audit Internal(SOP-QA-01).
k. Pelaksanaan audit internal dengan menggunakan daftar pertanyaan/check listaudit.
l. Kami akan melaporkan hasil audit internal halal dalam bentuk laporan berkala kepada
LPPOM MUI setiap enam bulansekali.

2.11 Kaji Ulang Manajemen


a. Kaji ulang manajemen dilakukan setiap akhir tahun atau lebih sering jika diperlukan, yang
dihadiri oleh manajemen puncak/wakilnya dan tim manajemenhalal.
b. Kaji ulang manajemen mencakup kajian terhadap efektifitas penerapan SJH di perusahaan.
c. Materi kaji ulang manajemen berasal dari hasil audit internal, audit eksternal, tindak lanjut
dari kaji ulang manajemen sebelumnya, dan perubahan kondisi SJH (perubahan tim
manajemen halal, perubahan kebijakan, danlain-lain).
d. Hasil evaluasi kaji ulang manajemen disampaikan kepada pihak yang bertanggung jawab
untuk setiap aktivitas, mencakup manajemen, tim manajemen halal dan manajer teknis.
e. Jika hasil evaluasi kaji ulang manajemen memerlukan tindak lanjut, maka akan dilakukan
verifikasi untuk memastikan tindak lanjut sesuai dengan batas waktu yang sudah
ditetapkan. Jika tindak lanjut melewati batas waktu atau bahkan tidak bisa dilaksanakan,
maka akan dilakukan identifikasi penyebab kelemahan tersebut dan kemudian
ditindaklanjutikembali.
f. Catatan pelaksanaan kaji ulang manajemen akan didokumentasikan dengan baik. Prosedur
Kaji Ulang Manajemen dijelaskan secara detail dalam SOP Kaji Ulang Manajemen (SOP- QA-
02
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

3. Lampiran Manual SJH


Lampiran 1. Poster Kebijakan Halal
a. Sosialisasi Kebijakan Halal

KEBIJAKAN HALAL
Dillys Patisserie Bakery berkomitmen tinggi untuk menghasilkan produk halal, dengan hanya
menggunakan bahan yang telah disetujui oleh LPPOM MUI dan diproduksi dengan
menggunakan peralatan yang bebas dari najis. Kami akan mencapainya dengan membentuk tim
manajemen halal dan melaksanakan Sistem Jaminan Halal dengan sungguh-sungguh.

Sidikalang, September 2019


Pimpinan Perusahaan

Yudhi Nugroho, Amd.Par


Ditujukan kepada
Seluruh Stakeholders Dilly Patisserie Bakery
1. Adinda

2. Lasma A.

3. Sartika Berutu

4. Ayu Andira Bancin

b. Poster Halal Haram

PENGERTIAN HALAL HARAM

• Mengkonsumsi makanan dan minuman yang halal adalah wajib hukumnya bagi
orang Islam.

• Pengertian halal haram : (i) Halal adalah Boleh. (ii) Haram adalah sesuatu yang
dilarang oleh Allah SWT dengan larangan yang tegas.

• Contoh bahan haram : (i) Babi, termasuk seluruh bagian tubuhnya dan produk
turunannya (segar atau olahan), (ii) Khamr (minuman beralkohol), (iii) Hasil
samping khamr yang diperoleh hanya dengan pemisahan secara fisik, (iv)
Darah, (v) Bangkai, (vi) Bagian dari tubuh manusia, binatang buas, anjing.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 2. Surat Penunjukan Tim Manajemen Halal

Dillys Patisserie Bakery


JL Dr, Fl Tobing no 66 sidikalang Kab: Dairi
telp/081264813144/081313196188

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama : Yudhi Nugroho
Jabatan : Pemimpin

Dengan ini menetapkan nama-nama di bawah ini sebagai Tim Manajemen Halal, dengan susunan
sebagai berikut:
Ketua : Hajijah Handayani Solin
Anggota :
1. Adinda Tri Buana
2. Sartika Berutu
3. Ayu Andira Bancin

Tim Manajemen Halal bertugas untuk merancang, menerapkan dan mengevaluasi sistem
jaminan halal di perusahaan.
Demikian surat penetapan ini dibuat untuk dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Pimpinan Perusahaan,

(Yudhi Nugroho)
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 3. Perencanaan Pelatihan

Waktu Peserta Pelatihan Tema Pelatihan


Ketua Tim Manajemen
Juni Pelatihan Eksternal SJH dari LPPOM MUI
Halal
Pelatihan Internal tentang Implementasi SJH di
Agustus Tim Manajemen Halal
Perusahaan
Prinsip Halal dan Haram dalam Islam serta
September Staff dan Operator
Tindakan pencegahannya
Implementasi SJH di level Operator
(Penerapan prosedur tertulis bagian seleksi
Oktober Staf dan Operator
bahan, pembelian, penerimaan bahan datang,
penyimpanan dan produksi, dll)

Materi Pelatihan
A. Pengetahuan Halal Haram

1. Mengkonsumsi makanan dan minuman yang halal adalah wajib hukumnya bagi orang Islam.
2. Pengertian halal haram : (i) Halal adalah Boleh. (ii) Haram adalah sesuatu yang dilarang oleh Allah SWT
dengan larangan yang tegas.
3. Contoh bahan haram : (i) Babi, termasuk seluruh bagian tubuhnya dan produk turunannya (segar atau
olahan), (ii) Khamr (minuman beralkohol), (iii) Hasil samping khamr yang diperoleh hanya dengan
pemisahan secara fisik, (iv) Darah, (v) Bangkai, (vi) Bagian dari tubuh manusia, binatang buas, anjing.

B. Pengetahuan Benda Najis

1. Pengertian najis : (i) Menurut bahasa adalah “setiap yang kotor”, (ii) Menurut syara’ adalah kotoran yang
wajib dihindari dan dibersihkan oleh setiap muslim ketika terkena olehnya.
2. Najis ada tiga: (1) Najis mukhaffafah (najis ringan), yaitu air seni bayi laki-laki sebelum usia dua tahun yang
hanya mengonsumsi ASI, (2) Najis mughallazhah (najis berat), yaitu najis babi, anjing atau turunan
keduanya, dan (3) Najis mutawassithah (najis sedang), yaitu najis kotoran hewan, khamr (minuman keras),
darah dan bangkai.
3. Mutanajjis adalah benda suci yang terkena najis, dapat berupa bahan, produk atau peralatan produksi.
Benda mutanajjis dapat menjadi suci kembali setelah dicuci secara syar’i.
4. Pencucian benda mutanajjis padat yang terkena najis mutawassithah secara syar’i yaitu dengan
mengucurinya dengan air atau mencucinya di dalam air yang banyak (direndam) hingga hilang rasa, bau
dan warna dari bahan najisnya.
5. Pencucian benda mutanajjis padat yang terkena najis mughallazhah secara syar’i yaitu dicuci tujuh kali
dengan air dan salah satunya dengan tanah atau bahan lain yang mempunyai kemampuan menghilangkan
rasa, bau dan warna.

C. Pengetahuan Sertifikasi Halal

1. Sertifikat halal produk di Indonesia dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) setelah audit
dilakukan oleh Lembaga Pengkajian Makanan, Obat dan Kosmetika (LPPOM MUI).
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

2. Perusahaan yang telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI harus menjaga kehalalan produknya dengan
cara menerapkan Sistem Jaminan Halal (SJH).
3. Logo halal tidak boleh digunakan oleh perusahaan jika tidak memiliki sertifikat halal MUI.

D. Penerapan Sistem Jaminan Halal (SJH)

1. Inti dari penerapan SJH adalah membuat kebijakan halal, membentuk tim manajemen halal dan
melaksanakan dengan sungguh-sungguh semua prosedur operasional yang tercantum dalam Manual SJH
2. Kebijakan halal adalah komitmen perusahaan untuk menghasilkan produk halal, dengan hanya
menggunakan bahan yang telah disetujui oleh LPPOM MUI dan diproduksi dengan menggunakan
peralatan yang bebas dari najis.
3. Hanya menjual daging hewan halal dan disembelih sesuai dengan syariat islam.
4. Menjaga semua fasilitas produksi dan peralatan dalam keadaan bersih (bebas dari najis) sebelum dan
sesudah digunakan.
5. Setiap pekerja menjaga kebersihan diri sebelum dan selama bekerja sehingga tidak mengotori produk
yang dihasilkan.
6. Setiap pekerja tidak boleh membawa produk tidak halal di area produksi.
7. Setiap pekerja tidak boleh membawa/memelihara hewan peliharaan di area produksi.
8. Setiap pekerja tidak boleh menggunakan peralatan produksi untuk kepentingan lain, misalnya untuk
memasak karyawan atau menyimpan produk tidak halal milik karyawan.
9. Menyimpan bahan dan produk di tempat yang bersih dan menjaganya supaya terhindar dari najis.
10. Memastikan kendaraan yang digunakan untuk mengangkut produk halal dalam kondisi baik dan tidak
digunakan untuk mengangkut produk lain yang diragukan kehalalannya.
11. Mendaftarkan setiap ada produk baru dengan merk yang sama untuk disertifikasi halal sebelum
dipasarkan.
12. Mendaftarkan setiap ada penambahan fasilitas produksi baru untuk disertifikasi halal.
13. Mendaftarkan ketika ada metode penyembelihan yang baru.
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 4. Daftar Bahan yang Digunakan untuk Seluruh Produk yang Disertifikasi Halal

Nama Perusahaan : Dillys Patisserie Bakery


Jenis Produk : Roti dan Kue

Produsen Masa Surat


Nama Berlaku Persetujuan
No. Pemasok Lembaga SH No. SH Penjelasan
Bahan Negara SH LPPOM MUI
BAHAN BAKU
Minyak
1 Indonesia PT Smart Tbk LPPOM MUI 00080007461297 200521  Bahan Alami
Kelapa
PDAM LPPOM Bahan
2 Air Indonesia - - -
sidikalang MUI Alami
Pt.Indofood
Tepung LPPOM
Indonesia sukses 228809070006 050622  Bahan kimiawi
3 cakra MUI
makmur Tbk
BAHAN TAMBAHAN
PT Mane
1 gula Indonesia LPPOM MUI 00230066791013 021222  Bahan Kimiawi
Indonesia
PT puratos
Blueberry 
indonesia LPPOM MUI Bahan Kimiawi
2 flavour Indonesia 310035560705 170414
bekasi
Pt sinar
Ryoto ester permata LPPOM MUI Bahan Kimiawi
3 Indonesia 279013001015 070720 
halim suadaya
Pt puratos
Strawberry LPPOM
indonesia indonesia 310035560705 170414 Bahan Kimiawi
4 flavour MUI 
bekasi
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 5. Matriks Bahan vs Produk

MATRIKS REKAPITULASI PRODUK DAN SELURUH BAHAN UNTUK SETIAP JENIS PRODUK

Nama Perusahaan : Dillys Patisserie Bakery


Jenis Produk : Roti dan Kue

Nama Produk
No. Nama Bahan
Roti Dilly’s

1. Minyak Kelapa

2. Air

3. Tepung cakra

4. gula

5. Blueberry flavour

6. Ryoto ester

7. Strawberry flavour

Keterangan :
1. Angka 1, 2, 3 dan seterusnya merupakan nama produk yang disertifikasi dan dapat dituliskan pada lembaran terpisah.
2. Beri tanda (√) pada kolom yang disediakan jika bahan digunakan pada produk yang bersangkutan.
3. Bila nama produk yang disertifikasi lebih dari 10 nama produk atau yang mempunyai kode-kode khusus harus menyerahkan
matriks bahan dalam bentuk soft copy.

Sidikalang, 2019
Dibuat oleh, Disahkan,
Ketua Tim Manajemen Halal Pimpinan Perusahaan

( Hajijah Handayani Solin ) ( Yudhi Nugroho)


DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 6. Diagram Alir Produksi


Jenis Produk : Roti Dilly’s

Terigu

Susu full cream,


Pencampuran I
ragi, gula

Air, telur Pencampuran II

Garam, Margarin Pencampuran III

Fermentasi I

T=90oC t= 1 Jam

RH = 80-85%
Pengempisan Adonan CO2

Penimbangan Adonan

W = 10 gram
Bahan Isian Pembentukan dan Pengisian Adonan

Fermentasi II

T=40oC t=30menit
RH = 80-85%
Tempering T=27oC

t=5menit

Baking T=180-200 oC Uap Panas

t=25-30menit

Roti

Penimbangan Produk
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 7. Contoh Surat Pengantar Perohonan Ijin Bahan Baku

Dillys Patisserie Bakery


Kepada :
Yth. Kepala Bidang Pengkajian LPPOM MUI
di Tempat

Bersama ini disampaikan permohonan persetujuan LPPOM MUI sehubungan dengan rencana penggunanaan
bahan baru, yaitu :
Nama bahan :
Nama produsen :
Asal Negara produsen :

Sebagai bahan pertimbangan, kami lampirkan dokumen pendukung dari bahan yang dimaksud (sertifikat halal,
spesifikasi bahan, diagram alir)*.

Demikian permohonan ini disampaikan. Atas perhatian dan bantuannya, disampaikan terima kasih.

Pimpinan perusahaan,

(............................................)

*) Coret yang tidak sesuai


DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 8. Form Seleksi Bahan Baru


DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 9. Form Pemeriksaan Bahan Datang

Form Pemeriksaan Bahan

Tanggal Penerimaan : __________________________________________________________________________

Jenis Bahan *) : Bahan Baku / Bahan Tambahan / Bahan Penolong

Nama Bahan : __________________________________________________________________________

Nama Suplier : __________________________________________________________________________

Nama Pabrik : __________________________________________________________________________

Lokasi Pabrik : __________________________________________________________________________

Logo Halal : __________________________________________________________________________

SH Masih berlaku : __________________________________________________________________________

No.Lot/Batch : __________________________________________________________________________

Tanggal produksi : __________________________________________________________________________

Expired date : __________________________________________________________________________

*) Coret yang tidak perlu

KESIMPULAN :

OK REJECT HOLD

Diperiksa Oleh, Diketahui oleh,


Bagian Penerimaan dan Pemeriksaan Bahan KAHI

_________________________ ________________________
Nama: Nama :
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 10. Form Catatan Produksi

No. Tanggal Produksi Waktu Petugas Total Produksi Paraf


Produksi Supervisor
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 11. Form Pencucian Fasilitas Produksi

No. Tanggal Pencucian Jenis Peralatan Waktu Petugas Paraf


Pencucian Pencucian Supervisor
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 12. Form Stock Bahan/Produk

Nama Bahan :
Tanggal Jumlah Masuk Jumlah Keluar Total Stock
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 13. Form Administrasi


a. Buku catatan pembelian bahan

No Nama Bahan Merk Bahan Produsen/Pabrik Tgl Pembelian

b. Buku catatan pembelian bahan

Ada pada Daftar


Nama Tanggal
Produsen SH / Logo bahan yang disetujui Paraf
No. /Merk Produksi di
& Negara Halal LPPOM MUI KAHI
bahan kemasan
(Ya/Tidak)
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14.Daftar Pertanyaan untuk Audit Internal Halal

Barang Audit Halal Internal Pada Bagian QA/QC

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah bagian QA memiliki daftar bahan yang telah

diketahui LP POM MUI?
2. Apakah setiap bahan datang selalu diberi tanda status

kehalalannya (halal pass)?
3. Apakah halal pass bahan atau produk, diberikan oleh QA
setelah mendapatkan persetujuan dari auditor halal 
internal?
4 Sebelum mencantumkan halal pass, apakah QA memeriksa
nama produsen, merk, jenis/kode barang logo halal, lot
number dan kuantitas yang tercantum pada label kemasan 
sesuai dengan dokumen pengadaan dan atau sertifikat
halal?
5 Apakah jawaban no 4. dapat dibuktikan dengan laporan /

rekaman hasil pemeriksan bahan?
6 Apakah halal pass hanya diberikan pada bahan atau produk

yang sertifikat halalnya masih berlaku?
7 Apakah bagian QA menolak bahan yang tidak memperoleh

halal pass?
8 Apakah pemberian halal pass dikontrol dengan baik dan

tercatat secara sistematis?
9 Apakah QA selalu berkomunikasi dengan KAHI berkaitan
dengan bahan yang tidak bisa mendapatkan halal pass 
karena alasan tertentu (sertifikat kadaluwarsa, dll)
10 Apakah ada teguran tertulis dan/atau tindaakn pencegahan
dari QA jika didapati praktek yang tidak memenuhi SOP 
halal?
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditorv Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14. lanjutan


Barang Audit Halal Internal Pada Bagian Produksi

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah bagian produksi hanya memproduksi produk

yang disertifikasi halal oleh MUI?
2. Apakah ada konsistensi penggunaan bahan baku, bahan

tambahan dan bahan penolong?
3. Apakah bahan-bahan tersebut tercantum pada daftar

bahan halal yang telah diketahui LPPOM MUI?
4. Bila ada produk yang belum jelas status kehalalannya
(tidak disertifikasi halal) apakah alat produksi yang

digunakan berbeda dengan alat produksi untuuk produk
yang disertifikasi halal MUI?
5. Apakah bahan pada produk yang tidak disertifikasi halal Tidak Mengandung
mungkin mengandung babi atau turunannya? Babi atau turunannya

6. Bila produk yang tidak disertifikasi halal MUI tidak
mengandung babi atau turunannya, apakah prosedur

sanitasi peralatan produksi sesuai dengan ketentuan MUI
dan diawasi oleh KAHI?
7. Bila alat produksi antara produk yang tidak disertifikasi
halal dan produk halal terpisah, apakah tempat

penyiapan bahan dan tempat bahan work in process juga
terpisah?
8. Apakah di lingkungan produksi tidak ditemukan bahan
haram walaupun itu milik bagian lain ataupun milik 
pribadi?
9. Apakah penyelenggaraan proses produksi didukung oleh

system administrasi yang baik?
10. Apakah semua bahan baku, tambahan, penolong tercatat

secara sistematis serta mudah untuk ditelusuri?
11. Apakah proses pengolahan dilakukan sedemikian rupa
sehingga dapat menghindari terkontaminasinya produk 
dari bahan haram dan/ atau najis?
12. Apakah bagian produksi mempunyai instruksi kerja

untuk setiap tahapan proses?
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditorv Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14. lanjutan


Barang Audit Halal Internal Pada Bagian R&D

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah bagian R&D mempunyai daftar bahan yang

telah diketahui LPPOM MUI?
2. Apakah sample bahan yang diterima bagian R&D
selalu disertai dokumen yang mendukung status 
kehalalan bahan?
3. Dalam memeriksa status kehalalan bahan yang akan
digunakan, apakah bagian R&D memeriksa asal-usul
bahan? (penentuan bahan sebagai bahan yang kritis

terhadap kehalalan, tidak kritis terhadap kehalalan
atau haram mengikuti diagram penentuan titikkritis
bahan)
4. Apakah bagian R&D secara periodic memeriksa status
kehalalan bahan yang digunakan untuk R&D dan

mengusahakan penggantinya jika ada bahan yang
belum ada sertifikat halalnya?
5. Apakah dalam mengembangkan formula, bagian R&D
selalu menggunakanbahan-bahanyang jelasstatus 
kehalalannya?
6. Apakah formula yang telah siap diproduksi selalu
dimintakan persetujuan KAHI, sebelum proses 
sertifikasi halal MUI?
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditorv Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14. lanjutan


Barang Audit Halal Internal Pada Bagian Gudang

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah bagian gudang didukung dengan system

administrasi yang mudah ditelusuri?
2. Apakah bagian gudang memegang daftar bahan yang telah

diketahui oleh LPPOM MUI?
3. Apakah semua bahan digudang merupakan bahan yang
sesuai dengan daftar bahan yang telah diketahui oleh 
LPPOM MUI?
4. Jika jawaban no.2 tidak, apakah bahan halal dan non halal

disimpan secara terpisah?
5. Apakah pemisahan (pertanyaan no 4) dengan cara

menggunakan ruangan yang berbeda?
6. Jika jawaban no. 4 tidak, apakah pemisahan dilakukan

dengan pemberian sekat yangjelas?
7. Jika jawaban no. 5 tidak, apakah pemisahan dilakukan
dengan cara menggunakan rak yang berbeda dengan 
diberikan tanda-tanda yangjelas?
8. Jika jawaban no. 6 tidak, apakah pemisahannya dilakukan
dengan cara pemisahan dalam palet-palet yang berbeda

tetapi menggunakan rak yang sama dengan memberikan
tanda-tanda yangjelas?
9. Apakah bahan-bahan untuk produksi, bahan kemasan, dan
bahan non produksi seperti bahan sanitasi, sample R&D, 
produk jadi dll. dipisah?
10. Apakah pemisahan (pertanyaan no.9) dengan cara

menggunakan ruangan yang berbeda?
11. Jika jawaban no.10 tidak, apakah pemisahan dilakukan
-
dengan pemberian sekat yangjelas?
12. Jika jawaban no. 11 tidak, apakah pemisahan dilakukan
dengan cara menggunakan rak yang berbeda dengan -
diberikan tanda-tanda yang jelas?
13. Jika jawaban no. 12 tidak, apakah pemisahannya
dilakukan dengan cara pemisahan dalam palet-palet yang
-
berbeda tetapi menggunakan rak yang samadengan
memberikan tanda-tanda yang jelas?
14. Apakah setiap penggunaan bahan dan produk untuk 
keperluan produksi, R&D, penjualan atau pengeluaran dari 
gudang untuk keperluan lain tercatat jenis danjumlah
serta peruntukkannya?
15. Apakah setiap pengeluaran bahan untuk produksi halal 
memperhatikan tanda halal pass?
16. Apakah semua bahan digudang berlabel dengan jelas? 
17. Adakah produk yang tidak disertifikasi halal oleh MUI?  
18. Jika jawaban no 17 ya, apakah produk yang tidak -
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

disertifikasi halal disimpan secara terpisah dengan produk -


yang disertifikasi halal? 
19. Jika jawaban no. 18 ya, apakah pemisahan dilakukan -
dengan menggunakan ruangan yang berbeda? 
20. Jika jawaban no. 19 tidak, apakah pemisahan dilakukan -
dengan pemberian sekat yang jelas? 
21. Jika jawaban no. 20 tidak, apakah pemisahan dilakukan 
dengan cara menggunakan rak yang berbedadengan -
diberikan tanda-tanda yang jelas? 
22. Jika jawaban no. 21 tidak, apakah pemisahan dilakukan -
dengan cara pemisahan dalam palet-palet yang berbeda 
tetapi menggunakan rak yang sama dengan memberikan 
tanda-tanda yang jelas?
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditorv Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14. lanjutan


Barang Audit Halal Internal Pada Bagian Pembelian

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah halal menjadi pertimbangan utama dalam
pengadaan bahan baku, bahan tambahan, dan bahan 
penolong?
2. Apakah bagian pengadaan memiliki daftar bahan,
pemasok, dan produsen bahan yang telah diketahui 
oleh LPPOM MUI?
3. Apakah untuk perubahan pemasok atau produsen
bahan baru diketahui oleh KAHI (berdasarkan 
konsultasi dengan LPPOM MUI)?
4. Apakah pengadaan bahan baru oleh Bagian
Pengadaan terlebih dahulu telah mendapat

persetujuan dari QA dan KAHI (berdasarkan
konsultasi dengan LPPOMMUI)?
5. Adakah catatan jika terjadi perubahanbahan,

pemasok atau produsen bahan?
6. Apakah bagian pengadaan memiliki system
peringatan dini untuk bahan-bahan yang masa berlaku 
sertifikat halalnya hamper habis ?
7. Apakah contoh bahan dari pemasok yang diterima
bagian pengadaan disertai dokumen yang berkaitan

dengan status kehalalannya (sertifikat halal, deskripsi
produk, spesifikas, alur proses, dan asal-usul bahan)?
8. Apakah kegiatan pengadaan didukung dengan system
administrasi yang baik? Seperti semua catatan

pengadaan terdokumentasi dengan lengkap,
sistematis, rapid an mudahditelusuri.
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditor Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 14. lanjutan


Barang Audit Halal Internal Pada Bagian Transportasi dan Distribusi

Hasil Audit
No. PERTANYAAN
Ya Tidak Keterangan
1. Apakah alat transportasi dan distribusi (bahan
dan/atau produk jadi) selalu dalam keadaanbersih 
dan suci dari najis?
2. Adakah jaminan bahwa pengangkutan tidak
tercampur dengan bahan atau produk lain atautitipan 
perusahaan/orang lain yang tidak jelas kehalalannya?
3. Untuk alat transportsi dan distribusi sewaan, adakah
seleksi khusus dan persyaratan khusus yang dapat

menjamin produk terhindar dari kemungkinan
terkontaminasi bahan haram atau najis?
Catatan Khusus Auditor

Yang Membuat,

Hajijah Handayani
Auditor Halal Internal
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 15. Format Laporan Berkala ke LPPOM MUI

Form Laporan Berkala


Nama Perusahaan :
Jenis Produk :
No.SH & Masa berlaku :
Status SJH & Masa berlaku :
Sertifikat SJH :
1. Ringkasan Hasil Audit Internal :
1a. Waktu Audit Internal
1b. Auditor
1c. Auditee
1d. Temuan
1e. Tindakan Koreksi
2. Ringkasan Perubahan dalam 6 bulan terakhir : Ya Tidak
2a. Perubahan Manajemen Halal yang berpengaruh terhadap Kebijakan
Halal
Penjelasan :
………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………
2b. Perubahan komponen Manual SJH (SOP, dokumen, personal, dll)
Penjelasan :
………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
2c. Perubahan Lokasi Pabrik atau penambahan fasilitas
Penjelasan :
………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
2d. Perubahan bahan (produsen/pemasok, tipe bahan, dll)
Penjelasan :
………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
2e. Perubahan formula dan Pengembangan Produk Baru
Penjelasan :
………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
3. Lampiran :
3a. Berita Acara Tindakan Koreksi atas Temuan dalam Audit Internal
3b. Daftar Bahan yang digunakan untuk seluruh produk yang disertifikasi terakhir dan Dokumen
pendukung
3c. Manual SJH terakhir (jika ada revisi)
DILLY PATISSERRIE Nomor Dokumen 01
BAKERY Revisi 0.1
MANUAL SISTEM Tanggal Berlaku September 2019
JAMINAN HALAL Halaman

Lampiran 16. Format Notulen Kaji Ulang Manajemen

No. Kehadiran Hasil pembahasan