Anda di halaman 1dari 6

1. Diberikan kubus ABCD.EFGH dengan panjang sisi 3p.

Titik-titik P, Q, dan R
masing-masing pada FB, FG, dan AD sehingga BP = GC = DR = p. Jika S adalah
titik potong bidang yang P, Q, dan R dengan rusuk DH, maka panjang dari S ke P
adalah …

A.

B.

C.

D.

E.

Jawab :

Bidang BCGF sejajar dengan bidang ADHE, sehingga garis potong bidang
yang melalui PQR dengan kedua bidang tersebut akan sejajar (PQ // RS).
FP = FQ jadi segitiga PFQ adalah segitiga siku-siku sama kaki, sehingga
segitiga RDS juga segitiga siku-siku sama kaki, akibatnya DS = p.
DS = BP = p sehingga panjang garis BD sama dengan panjang garis PS
= (panjang diagonal bidang ABCD.
Sebagai ilustrasi perhatikan gambar berikut …
2. Diberikan bidang empat beraturan T.ABC dengan panjang sisi 6. Jarak T ke
bidang ABCD adalah …

A.
B.
C.
D.
E.

Jawab :
Jarak T ke bidang ABC sama dengan tinggi bidang empat beraturan.

3. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH memiliki panjang rusuk 4 cm4 cm.


Jika QQ adalah titik tengah rusuk FGFG, maka jarak titik QQ ke
garis BDBD adalah …
A. 2√6 cm26 cm D. √14 cm14 cm
B. 2√5 cm25 cm E. 2√2 cm22 cm
C. 3√2 cm32 cm
Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik QQ ke BDBD sama dengan jarak QQ ke OO pada BDBD sedemikian


sehingga QO⊥BDQO⊥BD.
Panjang QBQB dapat ditentukan dengan menggunakan Teorema
Pythagoraspada segitiga siku-siku BFQBFQ.
BQ=√BF2+FQ2=√42+22=√16+4=√20=2√5 cmBQ=BF2+FQ2=42+22=16+4=20=
25 cm
Sekarang, misalkan OO titik tengah BCBC, sedemikian dapat dibuat segitigasiku-
siku DOQDOQ. Diketahui
bahwa DO=BQ=2√5 cmDO=BQ=25 cm dan OQ=4 cmOQ=4 cm, sehingga
DQ=√DO2+OQ2=√(2√5)2+42=√20+16=√36=6 cmDQ=DO2+OQ2=(25)2+42=20
+16=36=6 cm
Selanjutnya, perhatikan segitiga BDQBDQ berikut.
Karena BD=4√2 cmBD=42 cm (diagonal bidang), maka dapat
dimisalkan DO=(4√2–x) cmDO=(42–x) cm dan OB=x cmOB=x cm,
serta QO=y cmQO=y cm.
Pada segitiga DOQDOQ, berlaku
DQ2=DO2+QO262=(4√2−x)2+y236=32–8√2x+x2+y24=–
8√2x+x2+y2 (⋯1)DQ2=DO2+QO262=(42−x)2+y236=32–82x+x2+y24=–
82x+x2+y2 (⋯1)
Pada segitiga BOQBOQ, berlaku
BQ2=BO2+QO2(2√5)2=x2+y220=x2+y2 (⋯2)BQ2=BO2+QO2(25)2=x2+y220=
x2+y2 (⋯2)
Substitusikan persamaan 2 ke persamaan 1,
4=−8√2x+20−16=−8√2xx=168√2=2√2=√24=−82x+20−16=−82xx=1682=22=2
Untuk itu, kita dapatkan
y=√(2√5)2–(√2)2=√20−2=√18=3√2y=(25)2–(2)2=20−2=18=32
Jadi, jarak titik QQ ke garis BDBD adalah 3√2 cm32 cm
4. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH memiliki
panjang rusuk 10 cm10 cm. Titik PP dan QQ masing-masing terletak di tengah-
tengah rusuk ABAB dan AFAF. Jarak titik CCke bidang DPQHDPQH adalah …
A. 3√5 cm35 cm D. 6√3 cm63 cm
B. 4√5 cm45 cm E. 7√2 cm72 cm
C. 5√3 cm53 cm

Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik CC ke bidang DPQHDPQH sama dengan jarak titik CC ke


titik RR pada PDPD sehingga RCRC tegak lurus PDPD.
Posisikan titik SS di tengah CDCD, sehingga PSPS tegak lurus CDCD.
Panjang PDPD dapat ditentukan dengan Teorema Pythagoras pada segitigasiku-
siku ADPADP dengan AP=5 cmAP=5 cm dan AD=10 cmAD=10 cm, sehingga
PD=√AP2+AD2=√102+52=√100+25=√125=5√5 cmPD=AP2+AD2=102+52=100
+25=125=55 cm
Dengan menggunakan prinsip kesamaan luas segitiga pada △CDP△CDP (lihat
gambar kanan), diperoleh
12×CD×PS=12×PD×CR10×10=5√5×CRCR=1005√5=20√5=4√5 cm12×CD×PS=1
2×PD×CR10×10=55×CRCR=10055=205=45 cm
Jadi, jarak titik CC ke bidang DPQHDPQH adalah 4√5 cm45 cm
5. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH dengan panjang rusuk aa cm. Jarak
titik EEke bidang diagonal BDHFBDHF adalah …
A. 12a√3 cm12a3 cm D. 12a cm12a cm
B. 12a√2 cm12a2 cm E. 14a cm14a cm
C. 14a√2 cm

Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik EE ke bidang diagonal BDHFBDHF sama dengan jarak titik EE ke titik
tengah diagonal HFHF. Misalkan OO titik
tengah diagonal HFHF. EGEGmerupakan diagonal bidang dengan
panjang a√2 cma2 cm.
Perhatikan bahwa panjang EOEO merupakan setengah dari
panjang diagonal EGEG, sehingga
EO=12(a√2)=12a√2 cmEO=12(a2)=12a2 cm
Jadi, jarak titik EE ke bidang diagonal BDHFBDHF adalah 12a√2 cm12a2 cm