Anda di halaman 1dari 6

PEMBUATAN SABUN MANDI CAIR

I. Tujuan

Tujuan dari praktek ini adalah mahasiswa dapat mengetahui tahapan-


tahapan dalam embuatan sabun mandi cair yang lembut dengan formula yang
sudah ditentukan dan mengetahui teknik pengujia dari hasil produk.

II. TEORI

Sabun merupakan benda wajib yang kita pakai setiap hari. Tanpa
sabun, mandi terasa tidak bersih karena sabun berfungsi untuk mengangkat
kotoran yang menempel di tubuh kita.
Sabun pertama kali dibuat dari lemak yang dipanaskan dengan abu
pada jaman Babilon kuno. Beragam jenis sabun digunakan secara berbeda di
tiap kebudayaan. Orang Mesir kuno menggunakan campuran minyak hewan,
tumbuhan dan garam sebagai sabun. Sedangkan orang Yunani kuno
membersihkan tubuh dengan tanah liat, pasir, batu apung, dan abu. Lalu
menyiram tubuh mereka dengan minyak dan untuk menghilangkan minyak
yang melekat dan kotoran digunakan alat dari metal yang disebut strigil.
Sabun termasuk salah satu jenis surfaktan yang terbuat dari minyak
atau lemak alami. Surfaktan mempunyai struktur bipolar, bagian kepala
bersifat hidrofilik dan bagian ekor bersifat hidrofobik. Karena sifat inilah
sabun mampu mengangkat kotoran (biasanya lemak) dari badan atau pakaian.

Dewasa ini pemanfaatan sabun sebagai pembersih kulit makin


menjadi trend dan beragam. Keragaman sabun yang dijual secara komersial
terlihat pada jenis, warna, wangi dan manfaat yang ditawarkan. Berdasarkan
jenisnya sabun dibedakan atas dua macam yaitu sabun padat (batangan) dan
sabun cair.

Sabun adalah surfaktan yang digunakan untuk mencuci dan


membersihkan, bekerja dengan bantuan air. Sedangkan surfaktan merupakan
singkatan dari surface active agents, bahan yang menurunkan tegangan
permukaan suatu cairan dan di antarmuka fasa (baik cair-gas maupun cair-
cair) sehingga mempermudah penyebaran dan pemerataan.

1
Sabun dihasilkan oleh proses saponifikasi, yaitu hidrolisis lemak
menjadi asam lemak dan gliserol dalam kondisi basa. Pembuat kondisi basa
yang biasanya digunakan adalah NaOH (natrium/sodium hidroksida) dan
KOH (kalium/potasium hidroksida). Asam lemak yang berikatan dengan
natrium atau kalium inilah yang kemudian dinamakan sabun.

Banyak sabun merupakan campuran garam natrium atau kalium dari


asam lemak yang dapat diturunkan dari minyak atau lemak dengan
direaksikan dengan alkali (seperti natrium atau kalium hidroksida) pada suhu
80–100 °C melalui suatu proses yang dikenal dengan saponifikasi. Lemak
akan terhidrolisis oleh basa, menghasilkan gliserol dan sabun mentah. Secara
tradisional, alkali yang digunakan adalah kalium yang dihasilkan dari
pembakaran tumbuhan, atau dari arang kayu. Sabun dapat dibuat pula dari
minyak tumbuhan, seperti minyak zaitun

Sabun mempunyai beberapa definisi tergantung seberapa besar yang


Anda inginkan. Secara teknik, sabun adalah hasil reaksi kimia antara fatty
acid dan alkali. Fatty acid adalah lemak yang diperoleh dari lemak hewani
atau nabati. Ada beberapa jenis minyak yang dipakai dalam pembuatan
sabun, antara lain : Minyak zaitun (olive oil), minyak kelapa (coconut oil),
minyak sawit (palm oil), minyak kedelai (soy bean oil) dan lain - lain. Masing
- masing mempunyai karakter dan fungsi yang berlainan. Secara sederhana
dapat dirumuskan sebagai berikut :

Fatti Acid ( oils) + Base ( Natrium Hydroxide / Lye) = A Salt (soap)


Namun demikian, catatan yang mesti digarisbawahi di sini adalah hasil
akhir dari produk sabun ini tidak mengandung alkali ( lye free) .

III. Alat dan Bahan

a. Alat-alat yang digunakan adalah

No Nama Alat Volume

2
1 Hot Plate 1 buah

2 Beaker glaass 1000 ml 1 buah

3 Beaker glasss 100 ml 5 buah

4 Kaca Arloji 1 buah

5 Mixer 1 buah

6 Timbangan 1 buah

7 Batang Pengaduk 1 bua

8 Gelas ukur 100 ml 1 buah

9 Termometer 1 buah

10 Kemasan

11 Catakan Sabun

a. Bahan yang digunakan adalah

No Nama Bahan Volume

1 Minyak

-Minyak kelapa 34 gr

-Minyak Zaitun 10 gr

-Minyak Sawit 56 gr

2 Larutan KOH 40 % 40 ml

3 Comperlan 10 gr

4 Asam Sitrat 1 gr

5 Etanol 30 ml

6 Aquadest Secukupnya

7 Pewarna Secukupnya

3
Cara Kerja

Semua bahan ditimbang sesuai dengan formula

Minyak dimasukkan kedalam gelas piala 1000 ml dan


dipanaskan pada suhu 700C, lalu KOH ditambahkan sedikit
demi sedikit hingga membentuk sabun pasta

Sabun pasta ditambahkan etanol dan comperlan lalu


dimasukkan asam sitrat, diaduk hingga homogen

Sabun cair ditambahkan dengan aquadest sedikit demi sedikit


hingga kekentalan yang diinginkan

Dimasukkan kedalam wadah bersih yang telah disiapkan

IV. Data Pengamatan

No Nama Bahan Volume

1 KOH 40% 40,17 ml

2 Minyak Sawit 56,01 gr

3 Minyak Kelapa 34,16 gr

4 Minyak Zaitun 10,02 gr

5 Comperlan 10,24 gr

6 Asam sitrat 1 gr

7 Etanol 50 ml

8 Aquades 50 ml

9 Pewarna Hijau tua

10 Pewangi Lido

V. Hasil dan Pembahasan

4
Praktikum ini bertujuan agar mahasiswa mengetahui bagaiana cara
pembuatan dari sabun mandi cair yang lembut dengan formula yang sudah
ditentukan dan mengetahui teknik pengujian dari produk.

Pada pembuatan sabun mandi cair, minyak yang digunakan adalah


minyak kelapa, minyak zaitun dan miyak sawit. Minyak berperan dalam
pembentukan sabun dan pembusaan.

Dari formulasi yang telah dibuat didapatkan hasil sabun mandi yang
pertamanya memang cair, hanya saja setelah di didiamkan, sabunnya menjadi
kental dan berbentuk jel, tidak lagi berbentuk cair. Untuk itu ditambahkan
lagi etanol sebanyak 20 ml sehingga menjadi 50 ml.

Praktek ini juga menggunakan etanol, namun penambahan etanol pada


praktek ini berbeda dengan yang terdapa diliteratur. Seharusnya pada literatur
penambahan etanol hanya 30 ml, tetapi kenyataannya penambahannya sampai
50 ml.

Penambahan jumlah atau volume etanol dari 30 s/d 50 ml


dimaksudkan agar campuran lebih mudah larut dalam air dan lemak, juga
berfungsi sebagai bahan penambah transparasi dari sabun yang dibuat.

Sabun mandi cair yang dihasilkan memiliki tingkat busa yang bisa
dikategorikan sedang. sabun mandi cair yang dihasilkan pada akhir proses
bisa dikatakan bagus karna sabun yang dihasilkan cair dan agak kental.
Hanya saja warnanya yang terlalu pekat mengakibatkan sabun mandi cair ini
kurang menarik, namun itu tertutupi oleh wangi parfum yang ditambahkan
yakni pewangi lido.

VI. Kesimpulan dan Saran

a. Kesimpulan

Dari praktek ini didapatkan kesimpulan sebagai berikut :

a. Sabun yang terbentuk pertama kali adalah sabun mandi yang


kental, namun ditambahkan lagi etanol 20 ml hingga sabunnya
pun kembali cair.

5
b. Warna dari sabun terlalu pekat, pewangi yang dipakai adalah lido
dan jumlah etanol yang ditambahkan harusnya hanya 30 ml
berubah menjadi 50 ml

a. Saran

Saran yang dapat praktikan berikan setelah praktek kali


ini adalah :

1. Jumlah timbangan lebih banyak lagi


sehingga praktikum lebih menghemat
waktu

2. Bahan yang digunakan sudah tersedia


didalam labor sehingga tidak kesulitan
mencari bahan yang tidak ada.

b. Daftar Pustaka

Khairiah, Hanifah.2013.Penuntun Praktikum Praktek Produksi I.Riau