Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN PRAKTIKUM ELEKTROMAGNETIK

ELECTROMAGNETIC CONDUCTIVITY METER DEPTH (CMD)

Oleh:
NELA ELISA DWIYANTI
115.170.005
KELOMPOK 03

LABORATORIUM GEOFISIKA EKSPLORASI


JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA
FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN”
YOGYAKARTA
2019
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM ELEKTROMAGNETIK

ELECTROMAGNETIC CONDUCTIVITY METER DEPTH (CMD)

Laporan ini disusun sebagai syarat untuk mengikuti Praktikum


Elektromagnetik selanjutnya, tahun ajaran 2019/2020, Jurusan Teknik Geofisika,
Fakultas Teknologi Mineral, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”
Yogyakarta.

Disusun Oleh:

NELA ELISA DWIYANTI


115.170.005
KELOMPOK 03

Yogyakarta, 17 September 2019

Disahkan Oleh:
Asisten Elektromagnetik

(____________________)

LABORATORIUM GEOFISIKA EKSPLORASI


JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA
FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN”
YOGYAKARTA
2019

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmatNya
sehingga Laporan Penelitian CMD (Conductivity Meter Depth) ini dapat tersusun
hingga selesai. Tidak lupa penulis mengucapkan terimakasih terhadap bantuan
dari beberapa pihak yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan baik
pikiran maupun materinya dalam pembuatan laporan ini.
Penulis berharap semoga Laporan Penelitian CMD (Conductivity Meter
Depth) ini dapat menambah pengetahuan para pembaca dalam hal masalah
Elektomagnetik dan dapat memberikan manfaat yang besar bagi para pembaca.
Penulis yakin masih banyak kekurangan dalam penyusunan dalam laporan ini
karena keterbatasan pengetahuan dan pengalaman dari penulis. Untuk itu penulis
sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca demi
kesempurnaan Laporan Penelitian ini.

Yogyakarta, 14 September 2019

NELA ELISA DWIYANTI

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................... 2
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... iii
DAFTAR ISI......................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................................vii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG ................................................................. viii
BAB I .................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2. Maksud dan Tujuan ................................................................................... 1
BAB II ................................................................................................................................ 3
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 3
2.1. Geologi Regional ......................................................................................... 3
2.2. Geologi Lokal .............................................................................................. 8
2.3. Penelitian Terdahulu ................................................................................ 10
Pusat Penelitian Geoteknologi LIPI ......................................Error! Bookmark not defined.
BAB III............................................................................................................................... 1
DASAR TEORI ................................................................................................................. 1
3.1. Pengertian dan Prinsip Dasar CMD ......................................................... 1
3.2. Perambatan Medan Elektromagnetik ...................................................... 1
3.3. Konduktivitas.............................................................................................. 2
3.4. Inphase ......................................................................................................... 3
3.5. Moving Average .......................................................................................... 3
BAB IV ............................................................................................................................... 4
METODE PENELITIAN ................................................................................................. 4
4.1. Diagram Alir Pengolahan Data ................................................................. 4
4.2. Pembahasan Diagram Alir Pengolahan Data .......................................... 5
BAB V ................................................................................................................................ 6
HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................................... 6
5.1. Tabel Data Kelompok5 .............................................................................. 6
5.2. Grafik Analisis Lintasan 5 ......................................................................... 7

iv
5.2.1. Grafik Konduktivitas vs Inphase LowPenetration Lintasan 5..................... 7
5.2.2. Grafik MA Konduktivitas Vs MA Inphase Low Penetration Lintasan 5 .... 8
5.2.3. Grafik Konduktivitas Vs Inphase High Penetration Lintasan 5 ................. 9
5.2.4. Grafik MA Konduktivitas Vs MA Inphase High Penetration Lintasan 5. 10
5.3. Pembahasan Peta ...................................................................................... 11
5.3.1. Peta MA Konduktivitas Low Penetration ..................................................... 11
5.3.2. Peta MA Konduktivitas High Penetration................................................... 12
5.3.3. Peta MA Inphase Low Penetration ............................................................... 13
5.3.4. Peta MA Inphase High Penetration.............................................................. 14
BAB VI ............................................................................................................................. 15
PENUTUP........................................................................................................................ 15
6.1. Kesimpulan ............................................................................................... 15
6.2. Saran .......................................................................................................... 17
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 1
LAMPIRAN....................................................................................................................... 1
LEMBAR KONSULTASI ................................................................................ 2

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Sistem Induksi Elektromagnetik ....................................................... 1


Gambar 3.2. Penjalaran Gelombang Elektromagnetik (Vertical Dipole) .............. 2
Gambar 4.1 Diagram Alir Pengolahan Data .......................................................... 4
Gambar 5.1. Grafik Konduktivitas dan Inphase Low Penetration Lintasan 5 ...... 7
Gambar 5.2. Grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase Low Penetration
Lintasan 5 ........................................................................................ 8
Gambar 5.3. Grafik Konduktivitas dan Inphase High Penetration Lintasan 5 ..... 9
Gambar 5.4. Grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase High Penetration
Lintasan 5 ...................................................................................... 10
Gambar 5.5. Peta MA Konduktivitas Low Penetration ...................................... 11
Gambar 5.6. Peta MA Konduktivitas High Penetration ..................................... 12
Gambar 5.7. Peta MA InphaseLow Penetration ................................................. 13
Gambar 5.7. Peta MA InphaseHigh Penetration ................................................ 14

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 5.1.Data Kelompok 5.................................................................................... 6

vii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG

Singkatan Nama
EM – VLF : Electromagnetic – Very Low Frequency
RAE : Rapat Arus Ekuivalen
OAF : Old Andesite Formation
KHn : Nilai Karous-Hjelt terhitung
Hn : data pada titik ke- n
MA : Moving Average

Lambang
 :Konduktivitas (S/m)
: Nabla
𝜇 : Permeabilitas (H/m)
𝜀 : Permitivitas (F/m)
𝜌 : Resistivitas (Ohm.m)
 : Omega (Rad/m)
 : Sudut Alpha
Δ : Delta
Ѳ : Theta

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Metode geofisika adalah metode yang digunakan untuk eksplorasi bahan
mineral yang bernilai ekonomis. Selain itu, metode geofisika juga hsusnya
seismik dapat digunakan untuk mengetahui kekuatan gempa dan tanah longsor.
Meode geofisika terdiri dari beberapa metode seperti metode geolistrik, metode
seisimik, metode geomagnetik, motode gravitasi, dan metode elektromagnetik.
Indonesia terletak di kawasan Asia Tenggara dengan total wilayah yang
mencapai 2 juta kilometer. Indonesia sendiri terdiri dari puluhan ribu pulau
dengan 5 pulau besar, yaitu Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi dan Papua.
Posisi geografisnya sangatlah strategis. Dimana letak geografis Indonesia diapit
oleh 2 benua dan 2 samudera. Meski dibilang strategis, tentunya letak geografis
Indonesia memiliki dampak serta pengaruh yang ditimbulkan. Baik dampak
positif maupun dampak negatif. Dampak positif yang ditimbulkan yaitu dari
posisi ini, yaitu banyaknya sumber daya mineral yang dihasilkan dari aktifitas
tektonik seperti nikel, besi, dan emas. Sedangkan dampak negatifnya, pergerakan
lempeng ini akan membuat banyak sesar-sesar yang akan berpengaruh terhadap
bencana alam (Anonim, 2010).
Metode elektromagnetik merupakan salah satu metode dalam eksplorasi
geofisika yang umumnya digunakan untuk pencarian bahan-bahan yang memiliki
sifat konduktif yang tinggi. Metode elektomagnetik juga mengukur variasi lokal
medan magnet bumi atau permeabilitas magnetik. Metode elektromagnetik sangat
berguna dan praktis karena data dapat diperoleh dengan cepat untuk daerah yang
luas sekalipun.
Pada penelitian kali ini kita akan memakai motode CMD (Electromagnetic
Conductivity Meter Depth). CMD (Electromagnetic Conductivity Meter Depth)
adalah suatu alat yang dapat mengukur secara cepat nilai konduktivitas benda
memanfaatkan induksi elektromagnetik dari aliran listrk yang dipancarkan ke
bawah permukaan hingga kedalaman ± 6 meter dengan frekuensi 14.6 kHz. Proses
kerja dari instrumen CMD (Electromagnetic Conductivity Meter Depth) ini yaitu

1
dengan mengirim sinyal berupa gelombang elektromagnetik baik yang dibuat
sendiri maupun yang berasal dari alam melalui suatu transmiter (Tx), material
bawah permukaan bumi merespon gelombang elektromagnetik tadi dan
menginduksi arus eddy. Dengan menggunakan metode ini, kita dapat megetahui
lokasi benda-benda yang terpendam di dalam tanah seperti pipa, tangki, drum, dan
tangki (Wibowo dan Palupi, 2017)

1.2 Maksud dan Tujuan


Adapun maksud dari penelitian ini yaitu untuk dapat memahami konsep
dalam metode CMD (Electromagnetic Conductivity Meter Depth) dan cara
pengolahannya yang awalnya didapatkan nilai Inphase dan konduktif kemudian
diolah dan dapat dilakukan interpretasi berdasarkan data.
Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan Peta Konduktivitas, PetaSE
Inphase, Grafik Moving Average Konduktif Low dan High serta Grafik Moving
Average Inphase Low dan High.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Geologi Regional


DIY terletak di bagian tengah-selatan pulau jawa, secara geografis terletak

pada 7º3’-8º12 LS dan 110º00’-110º50’ BT.


A. Fisiografi
Secara umum, fisiografi Jawa Tengah bagian selatan-timur yang meliputi
kawasan Gunungapi Merapi, Yogyakarta, Surakarta dan Pegunungan Selatan
dapat dibagi menjadi dua zona, yaitu Zona Solo dan Zona Pegunungan Selatan
(Bemmelen, 1949) (lihat Gambar 2.1). Zona Solo merupakan bagian dari Zona
Depresi Tengah (Central Depression Zone) Pulau Jawa.
Satuan perbukitan terdapat di selatan Klaten, yaitu Perbukitan Jiwo.

Perbukitan ini mempunyai kelerengan antara 40 – 150 dan beda tinggi 125 –
264 m. Beberapa puncak tertinggi di Perbukitan Jiwo adalah G. Jabalkat (±
264 m) di Perbukitan Jiwo bagian barat dan G. Konang (lk. 257 m) di Perbukitan
Jiwo bagian timur.

Gambar 2.1. Sketsa peta fisiografi sebagian Pulau Jawa dan Madura (modifikasi
dari van Bemmelen, 1949).

3
Zona Pegunungan Selatan dibatasi oleh Dataran Yogyakarta- Surakarta di
sebelah barat dan utara, sedangkan di sebelah timur oleh Waduk
Gajahmungkur, Wonogiri dan di sebelah selatan oleh Lautan India.Di sebelah
barat, antara Pegunungan Selatan dan Dataran Yogyakarta dibatasi oleh aliran K.
Opak, sedangkan di bagian utara berupa gawir Baturagung.
Zona Pegunungan Selatan dapat dibagi menjadi tiga subzona, yaitu Subzona
Baturagung, Subzona Wonosari dan Subzona Gunung Sewu (Harsolumekso dkk.,
1997 dalam Bronto dan Hartono, 2001). Subzona Baturagung terutama terletak di
bagian utara, namun membentang dari barat (tinggian G. Sudimoro, ± 507 m,
antara Imogiri-Patuk), utara (G. Baturagung, ± 828 m), hingga ke sebelah timur
(G. Gajahmungkur, ±737 m).

B. Stratigrafi
Penamaan satuan litostratigrafi Pegunungan Selatan telah banyak
dikemukakan oleh beberapa peneliti yang membedakan stratigrafi wilayah bagian
barat (Parangtritis – Wonosari) dan wilayah bagian timur (Wonosari –
Pacitan). Urutan stratigrafi Pegunungan Selatan bagian barat telah diteliti oleh
para ahli dapat dilihat pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1. Tatanan Stratigrafi Pegunungan Selatan dari beberapa penulis.

Secara stratigrafi, urutan satuan batuan dari tua ke muda menurut penamaan
litostratifrafi menurut Wartono dan Surono dengan perubahan adalah

4
1. Formasi Wungkal-Gamping
Lokasi tipe formasi ini terletak di G. Wungkal dan G. Gamping,
keduanya di Perbukitan Jiwo.Satuan batuan Tersier tertua di daerah Pegunungan
Selatan ini di bagian bawah terdiri dari perselingan antara batupasir dan batulanau
serta lensa batugamping. Pada bagian atas, satuan batuan ini berupa napal pasiran
dan lensa batugamping. Jadi umur Formasi Wungkal- Gamping ini adalah Eosen
Tengah sampai dengan Eosen Akhir (Sumarso dan Ismoyowati, 1975).
2. Formasi Kebo-Butak
Lokasi tipe formasi ini terletak di G. Kebo dan G. Butak yang terletak di
lereng dan kaki utara gawir Baturagung.Litologi penyusun formasi ini di bagian
bawah berupa batupasir berlapis baik, batulanau, batulempung, serpih, tuf dan
aglomerat. Lingkungan pengendapannya adalah laut terbuka yang dipengaruhi
oleh arus turbid. Ketebalan dari formasi ini lebih dari 650 meter.
3. Formasi Semilir
Formasi ini berlokasi tipe di G. Semilir, sebelah selatan Klaten.Litologi
penyusunnya terdiri dari tuf, tuf lapili, lapili batuapung, breksi batuapung dan
serpih serta terdapat andesit basal sebagai aliran lava bantal. Penyebaran
lateral Formasi Semilir ini memanjang dari ujung barat Pegunungan
Selatan.Ketebalan formasi ini diperkirakan lebih dari 460 meter. Formasi
Semilir ini menindih secara selaras Formasi Kebo- Butak, namun secara
setempat tidak selaras (van Bemmelen, 1949). Formasi ini menjemari dengan
Formasi Nglanggran dan Formasi Sambipitu, namun tertindih secara tidak selaras
oleh Formasi Oyo (Surono, dkk., 1992).
4. Formasi Nglanggran
Lokasi tipe formasi ini adalah di Desa Nglanggran di sebelah selatan Desa
Semilir. Batuan penyusunnya terdiri dari breksi gunungapi, aglomerat, tuf dan
aliran lava andesit-basal dan lava andesit serta kepingannya terdiri dari andesit
dan sedikit basal, berukuran 2 – 50 cm. Di bagian tengah formasi ini, yaitu pada
breksi gunungapi, ditemukan batugamping terumbu yang membentuk lensa atau
berupa kepingan.
Formasi ini juga tersebar luas dan memanjang dari Parangtritis di sebelah
barat hingga tinggian G. Panggung di sebelah timur. Ketebalan formasi ini di

5
dekat Nglipar sekitar 530 meter. Formasi ini menjemari dengan Formasi Semilir
dan Formasi Sambipitu dan secara tidak selaras ditindih oleh Formasi Oyo dan
Formasi Wonosari. Sementara itu, dengan ditemukannya fragmen batugamping
terumbu, maka lingkungan pengendapan Formasi Nglanggran ini diperkirakan di
dalam laut.
5. Formasi Sambipitu
Lokasi tipe formasi ini terletak di Desa Sambipitu.Secara lateral,
penyebaran formasi ini sejajar di sebelah selatan Formasi Nglanggran, di kaki
selatan Subzona Baturagung, namun menyempit dan kemudian menghilang di
sebelah timur. Ketebalan Formasi Sambipitu ini mencapai 230 meter.
Batuan penyusun formasi ini di bagian bawah terdiri dari batupasir kasar,
kemudian ke atas berangsur menjadi batupasir halus yang berselang-seling dengan
serpih, batulanau dan batulempung.Kandungan fosil bentoniknya menunjukkan
adanya percampuran antara endapan lingkungan laut dangkal dan laut
dalam.Dengan hanya tersusun oleh batupasir tuf serta meningkatnya kandungan
karbonat di dalam Formasi Sambipitu ini diperkirakan sebagai fase
penurunan dari kegiatan gunungapi di Pegunungan Selatan pada waktu itu
(Bronto dan Hartono, 2001).
6. Formasi Oyo
Lokasi tipe formasi ini berada di K. Oyo.Batuan penyusunnya pada bagian
bawah terdiri dari tuf dan napal tufan.Sedangkan ke atas secara berangsur
dikuasai oleh batugamping berlapis dengan sisipan batulempung
karbonatan.Ketebalan formasi ini lebih dari 140 meter dan kedudukannya
menindih secara tidak selaras di atas Formasi Semilir, Formasi Nglanggran dan
Formasi Sambipitu serta menjemari dengan Formasi Oyo.Lingkungan
pengendapannya pada laut dangkal (zona neritik) yang dipengaruhi kegiatan
gunungapi.
7. Formasi Wonosari
Formasi ini oleh Surono dkk., (1992) dijadikan satu dengan Formasi Punung
yang terletak di Pegunungan Selatan bagian timur karena di lapangan keduanya
sulit untuk dipisahkan, sehingga namanya Formasi Wonosari-Punung. Ketebalan
formasi ini diduga lebih dari 800 meter. Kedudukan stratigrafinya di bagian

6
bawah menjemari dengan Formasi Oyo, sedangkan di bagian atas menjemari
dengan Formasi Kepek.Formasi ini didominasi oleh batuan karbonat yang
terdiri dari batugamping berlapis dan batugamping terumbu. Lingkungan
pengendapannya adalah laut dangkal (zona neritik) yang mendangkal ke arah
selatan (Surono dkk, 1992).
8. Formasi Kepek
Lokasi tipe dari formasi ini terletak di Desa Kepek.Batuan penyusunnya
adalah napal dan batugamping berlapis. Tebal satuan ini lebih kurang 200 meter.
Formasi Kepek umumnya berlapis baik dengan kemiringan kurang dari 10o
dan kaya akan fosil foraminifera kecil. Lingkungan pengendapannya adalah laut
dangkal (zona neritik).
9. Endapan Permukaan
Endapan permukaan ini sebagai hasil dari rombakan batuan yang lebih
tua yang terbentuk pada Kala Plistosen hingga masa kini. Terdiri dari bahan lepas
sampai padu lemah, berbutir lempung hingga kerakal. Surono dkk. (1992)
membagi endapan ini menjadi Formasi Baturetno (Qb), Aluvium Tua (Qt) dan
Aluvium (Qa).

C. Tektonik
Struktur geologi di daerah Pegunungan Selatan bagian barat berupa
perlapisan homoklin, sesar, kekar dan lipatan. Pada Formasi Semilir di sebelah
barat, antara Prambanan-Patuk, perlapisan batuan secara umum miring ke arah
baratdaya. Sementara itu, di sebelah timur, pada tanjakan Sambeng dan Dusun
Jentir, perlapisan batuan miring ke arah timur. Perbedaan jurus dan kemiringan
batuan ini mungkin disebabkan oleh sesar blok (anthithetic fault blocks;
Bemmelen, 1949) atau sebab lain, misalnya pengkubahan (updoming) yang
berpusat di Perbukitan Jiwo atau merupakan kemiringan asli (original dip) dari
bentang alam kerucut gunungapi dan lingkungan sedimentasi Zaman Tersier
(Bronto dan Hartono, 2001).
Struktur sesar pada umumnya berupa sesar turun dengan pola anthithetic fault
blocks (van Bemmelen,1949). Sesar utama berarah baratlaut-tenggara dan

7
setempat berarah timurlaut-barat daya. Di kaki selatan dan kaki timur Pegunungan
Baturagung dijumpai sesar geser mengkiri.

2.2. Geologi Lokal


Stratigrafi daerah Bantul dan sekitarnya tersusun oleh batuan tersier
yang terdiri dari batuan sedimen klastik vulkanik, batuan gunung api, dan
sedimen klastik karbonatan, serta endapan permukaan yang berumur Kuarter.
Berdasarkan sifat-sifat batuan dapat diperinci menjadi tujuh formasi yaitu
Formasi Yogyakarta (46%), Formasi Sentolo (18%), Formasi Sambipitu (3%),
Formasi Semilir Nglanggran (24%), Formasi Wonosari (8%), dan gumuk pasir
(1%).
Struktur geologi yang berkembang di daerah Opak Pleret adalah sesar
geser dan sesar normal. Di sepanjang Sungai Opak terdapat sesar normal yang
berada di sepanjang hampir 40 km dari pantai selatan Jawa di mulut sungai ke
arah Prambanan Kabupaten Klaten dengan arah 30 sampai 40 derajat ke timur
laut. Sesar Opak memotong Yogya Low dan Wonosari High dengan batuan
andesit tua (OAF) sebagai penyusun struktur pemotongan sesar, sedangkan
di timur Opak masih terdapat Formasi Semilir dan Nglanggran yang juga terlibat
dalam sistem sesar.
Kabupaten Bantul sendiri merupakan wilayah yang berada pada dominasi
struktur geologi Young Merapi Volcanic (Quartenary) bagian tengah dan
Volcanic (Miocine dan oligo-micine) pada bagian timur. Struktur-struktur ini
sudah berumur cukup tua (0,8-2,85 juta tahun yang lalu). Secara struktural
Kabupaten Bantul diapit oleh bukit patahan, yaitu lereng barat Pegunungan
Batur Agung (Batur Agung Ranges) pada bagian timur dan bagian Barat berupa
bekas laguna. Wilayah yang berada pada apitan bukit patahan ini disebut
dengan graben, maka wilayah Kabupaten Bantul dalam toponim geologi dan
geomorfologi disebut Graben Bantul. Graben ini terbentuk dari proses
diatrofisme tektonisme yang dipengaruhi oleh aktivitas gunung merapi dan
gunung api tua. Selain berada pada apitan bukit patahan, wilayah Kabupaten
Bantul juga berada pada bentang lahan Fluvio- Marine yang memiliki
banyak potensi dan masalah (pada wilayah Bantul Selatan). Hal ini terjadi karena
wilayah Kabupaten Bantul juga merupakan wilayah transisi antara asal lahan

8
fluvial (proses yang mengerjai air-sungai) dan asal lahan marin (proses yang
mengerjai angin dan gelombang dari Samudra Hindia).
Selain berada pada apitan bukit patahan dan bentuk lahan dataran
fluvio- marin, Kabupaten Bantul juga berada pada wilayah transisi yaitu
dataran yang asal prosesnya dari aktivitas Vulkanis dan endapan sungai
(Fluvio-Vulcano). Bentuk lahan fluvial disebabkan oleh akibat aktivitas aliran
sungai. Aktivitas aliran sungai tersebut berupa pengikisan, pengangkutan dan
pengendapan (sedimentasi) sehingga membentuk bentangan dataran aluvial dan
bentukan lain dengan struktur horisontal yang tersusun oleh material sedimen.
Bentukan- bentukan ini berhubungan dengan daerah-daerah penimbunan seperti
lembah- lembah sungai besar dan dataran aluvial. Bentukan-bentukan lain dalam
skala kecil yang mungkin terjadi dapat berupa dataran banjir, tanggul alam,
teras sungai dan kipas aluvial.
Pada daerah penelitian juga dilalui oleh sesar yang biasa disebut sesar Opak.
Sesar Opak merupakan sesar yang berada disekitar Sungai Opak, sesar Opak
ini berarah timur laut-barat daya kurang lebih U 235o T/80o, blok timur relatif
bergeser ke utara dan blok barat ke selatan dengan lebar dari zona sesar ini
diperkirakan sekitar 2,5 km (Subowo, dkk, 2007). Keberadaan sesar Opak
memang telah diperkirakan oleh para geolog dan tertuang pada peta geologi
lembar Yogyakarta keluaran P3G Bandung tahun 1977 dan diperbarui
tahun 1995. Namun sesar ini menjadi lebih populer setelah kejadian gempa bumi
di Yogyakarta dan Jawa Tengah pada 27 Mei 2006, karena sebagian ahli
kebumian (Sulaiman, C, 2008 dalam Natawijaya, 2007) beranggapan gempa
tersebut penyebabnya adalah aktivitas dari sesar Opak.
Sesar Opak keberadaannya telah diketahui melalui penyelidikan gaya
berat oleh Untung dkk (penelitian terdahulu) dan ditelaah lebih lanjut jenis dan
perkembangannya oleh Sudarno terletak di sepanjang aliran sungai Opak yang
membentang dari Prambanan sampai muaranya di sebelah barat Parangtritis
(Pantai Depok). Struktur geologi utama yang berupa sesar Opak merupakan sesar
turun yang merupakan reaktifasi dari sesar mendatar yang telah ada lebih dulu.

9
2.3. Penelitian Terdahulu
ABSTRAK
Investigasi Tangki Bawah Permukaan dengan Menggunakan Conductivity
Multi Depth (CMD) di Perta Arun Gas (PAG) Lhokseumawe
Asrillah, Marwan,Muzakir Zainal
Jurusan Teknik Kebumian Prodi Teknik Geofisika, Fakultas Teknik Unsyiah
Jurusan Fisika FMIPA Unsyiah

Investigasi keberadaan tank/bunker yang tertimbun telah dilakukan


dibagian area PT Perta Arun Gas (PAG) Lhokseumawe dengan menggunakan
metode Conductivity Multi Depth (CMD) yang dilengkapi dengan satu set alat
CMD. Enam buah lintasan pengukuran yang memiliki panjang 66 m dan memiliki
spasi diantaranya 1 m telah didesain untuk mecakup area dugaan target. Hasil
investigasi menunjukkan bahwa adanya keberadaan tangki/bunker. Keberadaan
tangki/bunker tersebut sebagai hasil interpretasi nilai-nilai konduktivitas listrik
yang bervariasi mulai dari 1210-1320 mS.m-1 atau setara dengan -227,26
sampai dengan -227,82 ppt. Dari variasi nilai konduktivitas listrik, maka dapat
disketsa dimensi dari tangki/bunker dimana tangki tersebut terdiri dari 3 bagian
dengan ukuran yang berbeda. Bagian pertama memiliki diameter 1 m dan panjang
8 m. Bagian kedua memiliki diameter 2,8 m dan panjang 11 m, sedangkan bagian
terakhir memiliki diameter 2,5 m dan panjannya 19 m, sehingga panjang
keseluruhan tangki adalah 38 m. Kedalaman tangki tersebut dari bagian yang
paling kecil ke besar secara berturut-turut adalah 1 m, 3 m dan 4 m. Secara umum
dapat dikatakan bahwa metode ini berhasil diaplikasikan untuk mendeteksi benda-
benda logam yang tertanam.
Kata kunci: CMD, Konduktivitas Listrik, PAG.

10
BAB III
DASAR TEORI

3.1. Pengertian dan Prinsip Dasar CMD


CMD (Electromagnetic Conductivity Meter Depth) adalah suatu alat yang
dapat mengukur secara cepat nilai konduktivitas benda memanfaatkan induksi
elektromagnetik dari aliran listrk yang dipancarkan ke bawah permukaan
hinggakedalaman ± 6 meter dengan frekuensi 14.6 kHz. Proses kerja dari
instrumen CMD (Electromagnetic Conductivity Meter Depth) ini yaitu dengan
mengirim sinyal berupa gelombang elektromagnetik baik yang dibuat sendiri
maupun yang berasal dari alam melalui suatu transmiter (Tx), material bawah
permukaan bumi merespon gelombang elektromagnetik tadi dan menginduksi
arus eddy. Gelombang S (sekunder) yaitu induksi medan magnet terhadap arus
eddy. Kemudian, di permukaan, gelombang S yang datang ini di terima oleh
reciever (Rx) secara langsung dari pemancar. Arus Eddy berbanding lurus dengan
konduktivitas batuan.Sehingga dalam pengukuran arus eddy, secara tidak
langsung mendapatkan nilai konduktivitas batuan.

Gambar 3.1. Sistem Induksi Elektromagnetik

3.2. Perambatan Medan Elektromagnetik


Penjalaran gelombang elektromagnetik bisa terjadi melalui dua cara yakni
horisontal dipol dan vertikal dipol. Pada penelitian metode EM-Conductivity

1
menggunakan CMD ini menjalarkan gelombang secara vertical dipole, berikut
ilustrasi penjalaran gelombangnya.

Gambar 3.2. Penjalaran Gelombang Elektromagnetik (Vertical Dipole)

Sedangkan persamaan untuk harga konduktivitas dapat diperoleh dari :


Hs 𝑖 𝜔𝜇0 𝑠2 𝜎
≅ (3.1)
𝐻𝑝 4

Keterangan :
Hs = medan magnet sekunder pada koil penerima
Hp = medan magnet primer pada koil penerima
Ω=2πf
f = frekuensi (Hz)
μo = permeabilitas ruang hampa
σ = konduktivitas (mS/m)
s = intercoil spacing
i = √−1
Jadi persamaan untuk mendapatkan harga konduktivitas (σa) suatu mediumyakni :
4 𝐻𝑠
𝜎𝑎 = 𝜔𝜇 (𝐻𝑝)      (3.2)
0 𝑠2

3.3. Konduktivitas
Konduktivitas merupakan parameter utama yang terukur dari instrumen
CMD, hal ini dikarenakan adanya proses induksi gelombang elektromagnetik di
bawah permukaan bumi yang menginduksi material yang bersifat konduktif.
Konduktivitas itu sendiri merupakan kemampuan material atau bahan yang

2
terdapat di bawah permukaan untuk menghantarkan arus ataupun panas.
Konduktivitas didefinisikan sebagai kuantitas dalam mS/m.

3.4. Inphase
Parameter kedua yang diukur secara simultan dengan konduktivitas jelas
adalah In Phase. Hal ini didefinisikan sebagai kuantitas relatif dalam ppt dari
medan magnet primer dan terkait erat dengan kerentanan magnetik bahan diukur.
Jadi peta InPhase dapat membantu membedakan struktur buatan dari geologi alam
di peta konduktivitas terlihat jelas.

3.5. Moving Average


Moving Average dapat diartikan sebagai perubahan harga rata-rata dalamsatu
timeframe tertentu.Moving Average berfungsi mengkompensasi noise acak yang
munculselama pengukuran (akibat aktivitas kelistrikan maupun
ketidakhomogenan bawahpermukaan).Dalam pengolahan dataEM terdapat
langkah yang disebut dengan filter moving averageatau dapat diartikan sebagai
rata – rata nilai anomali, yang kemudian dibagi denganjumlah jendela yang
digunakan. Hal ini digunakan untuk memisahkan data yangmengandung frekuensi
yang tinggi dan rendah.Setelah dilakukannya tahap ini,diharapkan sinyal yang ada
benar–benar menggambarkan anomali yangdisebabkan oleh benda – benda
konduktif dibawah permukaan.
Dalam pengolahan data CMD, data yang diperoleh dilapangan adalah data
konduktivitas serta data inphase. Data – data tersebut tak lepas dari gangguan
ataunoise, maka pengolahan data MA ini sangat diperlukan. Dalam pengolahan
data EM terdapat langkah ini, yang sebenarnya disebut dengan filter moving
average atau dapat diartikan sebagai rata – rata nilai anomali, yang kemudian
dibagi dengan jumlah jendela yang digunakan. Hal ini digunakan untuk
memisahkan data yang mengandung frekuensi yang tinggi dan rendah. Setelah
dilakukannya tahap ini, diharapkan sinyal yang ada benar – benar
menggambarkan anomali yang disebabkan oleh benda – benda konduktif dibawah
permukaan.
MA Xn =X(n-1)+2Xn + X(n+1)/4 (3.3)

3
BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1. Diagram Alir Pengolahan Data

Mulai Tinjauan Pustaka

Data Lapangan

Microsoft Excel

Ma Conductivity, dan
Ma Inphase

Software Excel Software Surfer

Grafik
Peta Konduktivitas Peta MA Inphase
(Low dan High) (Low dan High

Konduktivitas vs MA Konduktivitas vs
Inphase (Low MA Inphase (Low
dan High) dan High)

Pembahasan

Kesimpulan

Selesai

Gambar 4.1 Diagram Alir Pengolahan Data

4
4.2. Pembahasan Diagram Alir Pengolahan Data
Dalam melakukan pengolahan data pada metode CMD ini, ada beberapa
langkah yang harus dilakukan, yaitu sebagai berikut.
1. Pertama, data sintetik yang didapatkan berupa data konduktif dan
inphase. Masing –masing data ini terbagi lagi menjadi dua lagi, yaitu
high dan low serta koordinat.
2. Kemudian data yang telah didapatkan diinput kedalam Microsoft
Excel kemudian diolah untuk mendapatkan nilai MA konduktivitas
high dan low dan Inphase high dan low.
3. Setelah itu, data yang telah didapatkan yaitu nilai MA konduktivitas
high dan low dan Inphase high dan low dibuat grafik konduktivitas vs
Inphase (Low dan High) dan MA Konduktivitas vs MA Phase (Low
dan High)
4. Kemudian nilai MA konduktivitas high dan low dan Inphase high dan
low dimasukkan ke dalam Software Surfer. Di software surfer ini
kemudian dibuat peta konduktivitas (low dan High) dan Peta MA
Inphase (Low dan High)
5. Dari peta dan grafik yang telah dihasilkan, selanjutnya dilakukan
pembahasan dan ditarik kesimpulan, kemudian selesai.

5
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1. Tabel Data Kelompok 3

Tabel 5.1. Data Kelompok 3


Konduktivitas MA Konduktivitas Inphase MA Inphase Koordinat
Titik Pengukuran
Low High Low High Low High Low High X Y
1 -3 -3 1.376667 1.336667 428085.7 9134800
2 -3 -3 -3 -3 1.786667 1.44 1.678333 1.41 428087.7 9134800
3 -3 -3 -3 -3 1.763333 1.423333 1.764167 1.423333 428089.7 9134799
4 -3 -3 -3 -2.75 1.743333 1.406667 1.745 1.405833 428091.6 9134799
5 -3 -2 -3 -2.25 1.73 1.386667 1.73 1.388333 428093.6 9134798
6 -3 -2 -3 -1.75 1.716667 1.373333 1.7175 1.373333 428095.6 9134798
7 -3 -1 -2.75 -1.25 1.706667 1.36 1.7075 1.360833 428097.6 9134798
8 -2 -1 -2 -1.5 1.7 1.35 1.699167 1.350833 428099.5 9134797
9 -1 -3 -1.75 -2.5 1.69 1.343333 1.69 1.3425 428101.5 9134797
10 -3 -3 -2.5 -3 1.68 1.333333 1.6825 1.33 428103.5 9134797
11 -3 -3 1.4 -1.05 1.68 1.31 4.46 2.738333 428105.4 9134796
12 14.6 4.8 10.35 3.425 12.8 7 10.57 5.5525 428107.4 9134796
13 15.2 7.1 15.3 5.55 15 6.9 14.975 7.2 428109.4 9134796
14 16.2 3.2 16.15 4.425 17.1 8 16.35 7.45 428111.3 9134795
15 17 4.2 11.8 2.15 16.2 6.9 12.76 5.766667 428113.3 9134795
16 -3 -3 2 -1.2 1.54 1.266667 5.1825 2.671667 428115.3 9134795
17 -3 -3 -3 -3 1.45 1.253333 1.469167 1.254167 428117.3 9134794
18 -3 -3 -3 -3 1.436667 1.243333 1.436667 1.243333 428119.2 9134794
19 -3 -3 -3 -3 1.423333 1.233333 1.423333 1.2325 428121.2 9134794
20 -3 -3 -3 -3 1.41 1.22 1.413333 1.225 428123.2 9134793
21 -3 -3 -3 -3 1.41 1.226667 1.41 1.2325 428125.1 9134793
22 -3 -3 -3 -3 1.41 1.256667 1.413333 1.2575 428127.1 9134793 10
23 -3 -3 -3 -3 1.423333 1.29 1.423333 1.2925 428129.1 9134792
24 -3 -3 -3 -3 1.436667 1.333333 1.4375 1.331667 428131 9134792
25 -3 -3 -3 -3 1.453333 1.37 1.453333 1.368333 428133 9134792
26 -3 -3 -3 -3 1.47 1.4 1.465833 1.4 428135 9134791
27 -3 -3 -3 -3 1.47 1.43 1.4675 1.430833 428136.9 9134791
28 -3 -3 -3 -3 1.46 1.463333 1.461667 1.46 428138.9 9134790
29 -3 -3 -3 -3 1.456667 1.483333 1.458333 1.483333 428140.9 9134790
30 -3 -3 -3 -3 1.46 1.503333 1.460833 1.5 428142.9 9134790
31 -3 -3 -3 -3 1.466667 1.51 1.4675 1.510833 428144.8 9134789
32 -3 -3 -3 -3 1.476667 1.52 1.476667 1.52 428146.8 9134789
33 -3 -3 -3 -3 1.486667 1.53 1.488333 1.530833 428148.8 9134789
34 -3 -3 -3 -3 1.503333 1.543333 1.504167 1.543333 428150.7 9134788
35 -3 -3 1.523333 1.556667 428152.7 9134788

6
5.2. Grafik Analisis Lintasan 3
5.2.1. Grafik Konduktivitas vs Inphase LowPenetration Lintasan 3

Gambar 5.1.Grafik Konduktivitas dan Inphase Low Penetration Lintasan 3

Grafik diatas merupakan grafik yang memperlihatkan perbandingan antara


grafik konduktivitas dan inphase low penetration pada lintasan 3. Pada grafik ini
terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna biru merupakan grafik
konduktivitas sedangkan warna orange merupakan grafik inphase. Pada grafik
warna biru dimulai pada koorndinat 428085 memiliki nilai -2 kemudian pada
koordinat 428100 nilai konduktivitas ini mengalami kenaikan yang sangat drastis.
Kemudian pada koordinat 428120 mengalami penurunan kembali menjadi -2
kemudian sampai kepada koordinat 428160 nilainya masih tetap konstan.
Pada grafik yang berwarna orange merupakan grafik yang memperlihatkan
nilai inphase disuatu titik pengukuran. Pada kordinat 428085 nilai inphase nya
memiliki nilai 2. Kemudian pada koordinat 4281100 nilai inphase ini mengalami
kenaikan yang sangat drastis, nilainya mencapai 17. Kemudian mengalami
penurunan lagi menjadi 2 pada koordinat 428120 kemudian hingga koordinat
428160 nilainya tetap sama atau konstan yaitu 2. Pada daerah yang dilingkarin
merupakan daerah yang memiliki nilai susep dan konduk yang tinggi karena
grafik dari konduktif dan inphase mengalami kenaikan ditempat yang sama
sehingga pada daerah dapat diinduksi oleh magnet dengan sangat baik dan dapat
dialiri oleh arus listrik dengan sangat baik.

7
5.2.2. Grafik MA Konduktivitas Vs MA Inphase Low Penetration Lintasan 3

Gambar 5.2.Grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase Low Penetration Lintasan 3

Grafik diatas merupakan grafik yang memperlihatkan perbandingan antara


grafik MA konduktivitas dan inphase low penetration pada lintasan 3. Pada grafik
ini terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna biru merupakan grafik
konduktivitas sedangkan warna orange merupakan grafik inphase. Pada grafik
warna biru dimulai pada koorndinat 428085 memiliki nilai -2 kemudian pada
koordinat 428100 nilai konduktivitas ini mengalami kenaikan yang sangat drastis.
Kemudian pada koordinat 428120 mengalami penurunan kembali menjadi -2
kemudian sampai kepada koordinat 428160 nilainya masih tetap konstan.

Pada grafik yang berwarna orange merupakan grafik yang memperlihatkan


nilai inphase disuatu titik pengukuran. Pada kordinat 428085 nilai inphase nya
memiliki nilai 2. Kemudian pada koordinat 4281100 nilai inphase ini mengalami
kenaikan yang sangat drastis, nilainya mencapai 17. Kemudian mengalami
penurunan lagi menjadi 2 pada koordinat 428120 kemudian hingga koordinat
428160 nilainya tetap sama atau konstan yaitu 2. Pada daerah yang dilingkarin
merupakan daerah yang memiliki nilai susep dan konduk yang tinggi karena
grafik dari konduktif dan inphase mengalami kenaikan ditempat yang sama
sehingga pada daerah dapat diinduksi oleh magnet dengan sangat baik dan dapat
dialiri oleh arus listrik dengan sangat baik.

8
5.2.3. Grafik Konduktivitas Vs Inphase High Penetration Lintasan 3

Gambar 5.3.Grafik Konduktivitas dan Inphase High Penetration Lintasan 3

Grafik diatas merupakan grafik yang memperlihatkan perbandingan antara


grafik konduktivitas dan inphase high penetration pada lintasan 3. Pada grafik ini
terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna biru merupakan grafik
konduktivitas sedangkan warna orange merupakan grafik inphase. Pada grafik
warna biru dimulai pada koorndinat 428085 memiliki nilai -2. Selanjutnya pada
koorinat 428080 mengalami kenaikan hingga mencapai -1. Kemudian pada
koordinat 428100 nilai konduktivitas ini mengalami kenaikan yang sangat drastis
hingga mencapai 8. Kemudian pada koordinat 428120 mengalami penurunan
kembali menjadi -2 kemudian sampai kepada koordinat 428160 nilainya masih
tetap konstan yaitu 2.
Pada grafik yang berwarna orange merupakan grafik yang memperlihatkan
nilai inphase disuatu titik pengukuran. Pada kordinat 428085 nilai inphase nya
memiliki nilai 2. Kemudian pada koordinat 4281100 nilai inphase ini mengalami
kenaikan yang sangat drastis, nilainya mencapai 8. Kemudian mengalami
penurunan lagi menjadi 2 pada koordinat 428120 kemudian hingga koordinat
428160 nilainya tetap sama atau konstan yaitu 2. Pada daerah yang dilingkarin
merupakan daerah yang memiliki nilai susep dan konduk yang tinggi karena
grafik dari konduktif dan inphase mengalami kenaikan ditempat yang sama
sehingga pada daerah dapat diinduksi oleh magnet dengan sangat baik dan dapat
dialiri oleh arus listrik dengan sangat baik.

9
5.2.4. Grafik MA Konduktivitas Vs MA Inphase High Penetration Lintasan 3

Gambar 5.4.Grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase High Penetration Lintasan 3

Grafik diatas merupakan grafik yang memperlihatkan perbandingan antara


grafik MA konduktivitas dan MA inphase high penetration pada lintasan 3. Pada
grafik ini terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna biru merupakan
grafik konduktivitas sedangkan warna orange merupakan grafik inphase. Pada
grafik warna biru dimulai pada koorndinat 428085 memiliki nilai -3 kemudian
pada koordinat 428100 nilai konduktivitas ini mengalami kenaikan hingga -1dan
kembai turun pada koordinat 428105. Selanjutnya mengalami kenaikan yang
sangat drastis pada koordinat 428107 hingga nilainya mencapai 6. Kemudian pada
koordinat 428120 mengalami penurunan kembali menjadi -3 kemudian sampai
kepada koordinat 428160 nilainya masih tetap konstan yaitu -3.
Pada grafik yang berwarna orange merupakan grafik yang memperlihatkan
nilai inphase disuatu titik pengukuran. Pada kordinat 428085 nilai inphase nya
memiliki nilai 2. Kemudian pada koordinat 428100 nilai inphase ini mengalami
kenaikan yang sangat drastis, nilainya mencapai 5,8. Kemudian mengalami
penurunan lagi menjadi 2 pada koordinat 428120 kemudian hingga koordinat
428160 nilainya tetap sama atau konstan yaitu 2. Pada daerah yang dilingkarin
merupakan daerah yang memiliki nilai susep dan konduk yang tinggi karena
grafik dari konduktif dan inphase mengalami kenaikan ditempat yang sama
sehingga pada daerah dapat diinduksi oleh magnet dengan sangat baik dan dapat
dialiri oleh arus listrik dengan sangat baik.

10
5.3. Pembahasan Peta
5.3.1. Peta MA Konduktivitas Low Penetration

Gambar 5.5.Peta MA Konduktivitas Low Penetration

Pada peta diatas merupakan peta MA Konduktivitas Low Penetration


yang memperlihatkan persebaran nilai konduktivitas. Peta diatas terdiri atas
beberapa warna, yaitu warna ungu, biru, hijau, kuning, dan orange. Setiap warna
ini memiliki nilai yang berbeda-beda tergantung warnanya. Pada warna ungu
memiliki nilai konduktivitas yang rendah yaitu -4. Kemudian pada warna biru
memiliki nilai konduktivitas yaitu -2,5 hingga -1. Selanjutnya pada warna hijau
memiliki nilai konduktivitas sebesar 0,5 hingga 2. Warna kuning memiliki nilai
konduktivitas sebesar 3 hingga 3.5.Kemudian untuk warna orange memiliki nilai
konduktivitas yang paling tinggi yaitu sebesar 4,5 hingga 7.5.
Pada peta ini, dapat terlihat persebaran nilai konduktivitas daerah tersebut.
Pada daerah ini dapat terlihat bahwa pada bagian utara pada peta ini memiliki nilai
konduktifitas yang sedang, kemungkinan pada daerah ini terdapat benda-benda
yang konduktif. Pada warna biru hampir memenuhi peta tersebut. Pada daerah
yang berwarna biru ini memiliki nilai konduktifitas yang rendah jadi pada daerah
ini tidak terdapat benda yang memiliki benda konduktif. Pada warna kuning
hingga orange membentuk pola cross. Pada daerah ini memiliki nilai
konduktifitas yang tinggi. Sehingga dapat dikatakan bahwa didaerah ini memiliki
benda-benda yang bersifat konduk. Sehingga dapat dialiri oleh arus listrik dengan
baik.

11
5.3.2. Peta MA Konduktivitas High Penetration

Gambar 5.6.Peta MA Konduktivitas High Penetration

Pada peta diatas merupakan peta MA Konduktivitas Low Penetration


yang memperlihatkan persebaran nilai konduktivitas. Peta diatas terdiri atas
beberapa warna, yaitu warna ungu, biru, hijau, kuning, dan orange. Setiap warna
ini memiliki nilai yang berbeda-beda tergantung warnanya. Pada warna ungu
memiliki nilai konduktivitas yang rendah yaitu -6 hingga -4. Kemudian pada
warna biru memiliki nilai konduktivitas yaitu -4 hingga -1. Selanjutnya pada
warna hijau memiliki nilai konduktivitas sebesar 2 hingga 6. Warna kuning
memiliki nilai konduktivitas sebesar 7 hingga 8. Kemudian untuk warna orange
memiliki nilai konduktivitas yang paling tinggi yaitu sebesar 10 hingga 17
Pada peta ini, dapat terlihat persebaran nilai konduktivitas daerah tersebut.
Pada daerah ini dapat terlihat bahwa pada bagian utara pada peta ini memiliki nilai
konduktifitas yang sedang, kemungkinan pada daerah ini terdapat benda-benda
yang konduktif. Pada warna biru hampir memenuhi peta tersebut. Pada daerah
yang berwarna biru ini memiliki nilai konduktifitas yang rendah jadi pada daerah
ini tidak terdapat benda yang memiliki benda konduktif. Pada warna kuning
hingga orange membentuk pola cross. Pada daerah ini memiliki nilai
konduktifitas yang paling tinggi. Sehingga dapat dikatakan bahwa didaerah ini
memiliki benda-benda yang bersifat konduktif. Sehingga dapat dialiri oleh arus
listrik dengan baik.

12
5.3.3. Peta MA Inphase Low Penetration

Gambar 5.7.Peta MA InphaseLow Penetration

Pada peta diatas merupakan peta MA inphase low Penetration yang


memperlihatkan persebaran nilai suseptibilitas pada daerah penelitian. Peta diatas
terdiri atas beberapa warna, yaitu warna ungu, biru, hijau, kuning, dan orange.
Setiap warna ini memiliki nilai yang berbeda-beda tergantung warnanya. Pada
warna ungu memiliki nilai suseptibilitas yang rendah yaitu 0,5. Kemudian pada
warna biru memiliki nilai suseptibilitas yaitu 1 hingga 2. Selanjutnya pada warna
hijau memiliki nilai Suseptibilitas sebesar 3 hingga 4.5. Warna kuning memiliki
nilai suseptibilitas sebesar 5 hingga 5.5 Kemudian untuk warna orange memiliki
nilai suseptibilitas yang paling tinggi yaitu sebesar 6 hingga 8.
Dari peta ini, dapat terlihat persebaran nilai suseptibiitas daerah tersebut.
Daerah yang memiliki nilai suseptibilitas yang tinggi merupakan daerah yang
mudah di terinduksi oleh magnet. Dari sini, dapat terlihat bahwa pada bagian utara
memiliki nilai suseptibilitas yang sedang sehingga kemungkinan pada daerah ini
terdapat benda-benda yang dapat di induksi oleh medan magnet. Kemudian pada
daerah yang warna biru dan ungu merupakan daerah yang mmiliki nilai
suseptibilitas yang paling rendah. Kemungkinan pada daerah ini tidak memiliki
benda yang memiliki nilai suseptibilitas yang tinggi. Selanjutnya pada daerah
yang dilingkari merupakan daerah yang warna kuning hingga orange. Pada
daerah ini merupakan daerah yang memiliki nilai suseptibilitas yang tinggi.
Sehingga pada daerah ini dapat diinduksi dengan sangat baik.

13
5.3.4. Peta MA Inphase High Penetration

Gambar 57.Peta MA Inphase High Penetration


Pada peta diatas merupakan peta MA inphase low Penetration yang
memperlihatkan persebaran nilai suseptibilitas pada daerah penelitian. Peta diatas
terdiri atas beberapa warna, yaitu warna ungu, biru, hijau, kuning, dan orange.
Setiap warna ini memiliki nilai yang berbeda-beda tergantung warnanya. Pada
warna ungu memiliki nilai suseptibilitas yang rendah yaitu 1. Kemudian pada
warna biru memiliki nilai suseptibilitas yaitu 2 hingga 5. Selanjutnya pada warna
hijau memiliki nilai Suseptibilitas sebesar 7 hingga 9. Warna kuning memiliki
nilai suseptibilitas sebesar 10 hingga 11. Kemudian untuk warna orange memiliki
nilai suseptibilitas yang paling tinggi yaitu sebesar 12 hingga 17.
Dari peta ini, dapat terlihat persebaran nilai suseptibitas daerah tersebut.
Daerah yang memiliki nilai suseptibilitas yang tinggi merupakan daerah yang
mudah di terinduksi oleh magnet. Dari sini, dapat terlihat bahwa pada bagian utara
memiliki nilai suseptibilitas yang sangat rendah yaitu daerah yang memiliki warna
biru. Sehingga kemungkinan pada daerah ini terdapat tidak benda-benda yang
dapat di induksi oleh medan magnet. Selanjutnya pada daerah yang dilingkari
merupakan daerah yang warna kuning hingga orange. Pada daerah ini merupakan
daerah yang memiliki nilai suseptibilitas yang tinggi. Sehingga dapat dikatakan
bahwa pada daerah ini terdapat benda-benda dibawah permukaan yang nilai
suseptibilitasnya tinggi. Sehingga pada daerah ini nilai dapat diinduksi dengan
sangat baik.

14
BAB VI
PENUTUP

6.1. Kesimpulan
Ada beberapa kesimpulan yang didapatkan setelah dilakukan pengolahan data dan
pembahasan yaitu sebagai berikut.
 Pada grafik Konduktivitas dan Inphase Low Penetration Lintasan 3. Pada grafik
warna biru dimulai pada koorndinat 428085 memiliki nilai -2 kemudian
pada koordinat 428100 nilai konduktivitas ini mengalami kenaikan yang
sangat drastis. Kemudian pada koordinat 428120 mengalami penurunan
kembali menjadi -2 kemudian sampai kepada koordinat 428160 nilainya
masih tetap konstan.
 Pada grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase Low Penetration Lintasan 3.
Pada grafik ini terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna
biru merupakan grafik konduktivitas sedangkan warna orange merupakan
grafik inphase. Pada grafik warna biru dan oren dimulai pada koorndinat
428085 memiliki nilai -2 kemudian pada koordinat 428100 nilai
konduktivitas ini mengalami kenaikan yang sangat drastis. Kemudian pada
koordinat 428120 mengalami penurunan kembali menjadi -2 kemudian
sampai kepada koordinat 428160 nilainya masih tetap konstan.
 Pada grafik Konduktivitas dan Inphase High Penetration Lintasan 3. Pada grafik
ini terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna biru
merupakan grafik konduktivitas sedangkan warna orange merupakan
grafik inphase. Pada grafik warna biru dan oren dimulai pada koorndinat
428085 memiliki nilai -2. Selanjutnya pada koorinat 428080 mengalami
kenaikan hingga mencapai -1. Kemudian pada koordinat 428100 nilai
konduktivitas ini mengalami kenaikan yang sangat drastis hingga
mencapai 8
 Pada grafik MA Konduktivitas dan MA Inphase High Penetration Lintasan 3.
Pada grafik ini terdiri atas 2 warna, yaitu warna biru dan orange. Warna
biru merupakan grafik konduktivitas sedangkan warna orange merupakan
grafik inphase. Pada grafik warna biru dan oren dimulai pada koorndinat
428085 memiliki nilai -3 kemudian pada koordinat 428100 nilai
konduktivitas ini mengalami kenaikan hingga -1dan kembai turun pada
koordinat 428105. Selanjutnya mengalami kenaikan yang sangat drastis
pada koordinat 428107 hingga nilainya mencapai 6
 Pada Peta MA Konduktivitas tinggi, warna ungu memiliki nilai
konduktivitas yang rendah yaitu -6 hingga -4. Kemudian pada warna biru
memiliki nilai konduktivitas yaitu -4 hingga -1. Selanjutnya pada warna

15
hijau memiliki nilai konduktivitas sebesar 2 hingga 6. Warna kuning
memiliki nilai konduktivitas sebesar 7 hingga 8. Kemudian untuk warna
orange memiliki nilai konduktivitas yang paling tinggi yaitu sebesar 10
hingga 17.
 Pada Peta MA inphase low pnetration tinggi Pada warna ungu memiliki
nilai suseptibilitas yang rendah yaitu 0,5. Kemudian pada warna biru
memiliki nilai suseptibilitas yaitu 1 hingga 2. Selanjutnya pada warna
hijau memiliki nilai Suseptibilitas sebesar 3 hingga 4.5. Warna kuning
memiliki nilai suseptibilitas sebesar 5 hingga 5.5 Kemudian untuk warna
orange memiliki nilai suseptibilitas yang paling tinggi yaitu sebesar 6
hingga 8
 Peta MA Inphase High Penetration Kemudian pada warna biru memiliki nilai
suseptibilitas yaitu 2 hingga 5. Selanjutnya pada warna hijau memiliki
nilai Suseptibilitas sebesar 7 hingga 9. Warna kuning memiliki nilai
suseptibilitas sebesar 10 hingga 11. Kemudian untuk warna orange
memiliki nilai suseptibilitas yang paling tinggi yaitu sebesar 12 hingga 17.

16
6.2. Saran

17
DAFTAR PUSTAKA

Bemmelen, V., 1949. The Geology of Indonesia. The Goge, Martinus Nijhoff,
Volume IA.
Bosch, F. & Muler, I., 2001. Improved Karst Exploration by VLF-EM-Gradient
Survey Comparison with other Geophysical Methods. Near Survey
Geophysics, pp. 299-310.
Bronto, S. & Hartono, H. G., 2001. Panduan Ekskursi Geologi Kuliah Lapangan
2. Yogyakarta: STTNAS.
Bronto, S. & Hartono, H. G., 2001. Panduan Ekskursi Geologi Kuliah Lapangan
2. Yogyakarta: STTNAS.
Cahyadi, A., Adji, T. N. & Marfai, M. A., 2016. Uji Akurasi Aplikasi
Electromagnetic Very Low Frequency (EM VLF) untuk Analisis Potensi
Airtanah di Pulau Sangat Kecil. Yogyakarta, Seminar Nasional II.
E. Subowo, e. a., 2007. Studi Potensi Likuifaksi di Daerah Zona Patahan Opak
Patalan-Bantul, Yogyakarta. Prosiding Seminar Geoteknologi Kontribusi
Ilmu Kebumian dalam Pembangunan Berkelanjutan, Issue ISBN: 978-979-
799-5.
Gaffar, Eddy Zukkarnaini. 2017. Struktur Geologi Bawah Permukaan Di Garut
Selatan Berdasarkan Data Elektromagnetik. Pusat Penelitian Geoteknologi
LIPI ISSN 0125-9849 DOI: 10.14203/risetgeotam2017.v27.-450
Kaikonen, P., 1979. Numerical VLF Modelling. Geophysical Prospecting,
Volume 27, pp. 815-834.
Karous, M. & Hjelt, S. E., 1983. Linear Filtering of VLF Dip-Angle
Measurements. Geophysical Prospecting, Volume 31, pp. 782-794.
Kartini, 2018. Pemetaan Aliran Sungai Bawah Tanah Bribin Menggunakan
Metode Very Low Frequency (VLF) di Daerah Sindon, Dadapayu,
Gunungkidul, Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta.
Kirsch, R., 2009. Groundwater Geophysics: a Tool for Hydrogeology. 2nd ed.
Berlin: Springer-Verlag.
Nabighian, M., 1991. Electromagnetic Methods in Applied Geophysics.
Oklahoma: Society of Exploration Geophysics.
Natawidjaja, D. et al., 2007. Interseismic Deformation Above the Sunda
Megathrust Recorded in Coral Microatolls of Mentawai Islands, West
Sumatra. West Sumatra: J. Geophys. Res..
Santoso, D., 2002. Pengantar Teknik Geofisika. Bandung: Institut Teknologi
Bandung.
Santoso, D., 2002. Pengantar Teknik Geofisika. Bandung: Penerbit ITB.
Sasaki, Y., 2001. Full 3-D Inversion of Electromagnetic Data on PC. Journal of
Applied Geophysics, pp. 45-54.
Savit, M. B. D. d. C. H., 1988. Introduction to Geophysisc Prospecting 4th
Edition. New York: s.n.
Sheriff, R. E., 1991. Encyclopedic of Exploration Geophysics. Tulsa, Society of
Exploration Geophysicists.
Subowo. E, dkk. 2007. Studi Potensi Likuifaksi di Daerah Zona Patahan Opak.
Patalan-Bantul, Yogyakarta, Prosiding Seminar Geoteknologi Kontribusi
Ilmu Kebumian Dalam Pembangunan Berkelanjutan, Bandung, ISSN: 978-
979-799-5.
Sumarso & Ismoyowati, T., 1975. Contribution to the Stratigraphy of the Jiwo
Hills and and Their Southern Surroundings (Central Java). Proceedings
Indonesian Petroleum Association 4th Annual Convention, Volume 2, pp.
19-26.
Surono, Toha, B. & Sudarno, L., 1992. Peta Geologi Lembar Surakarta-
Giritontro. Jawa Tengah, s.n.
Todd, D. K., 1959. Groundwater Hydrology, Associate Professor of Civil
Engineering California University. New York: John Wiley & Sons.
Wartono, R., Sukandarrumidi & Rosidi, 1995. Peta Lembar Jogjakarta.
Jogjakarta, s.n.
Weight, W. D., 2008. Hydrogeology Field Manual. New York: McGraw-Hill.
LAMPIRAN
LEMBAR KONSULTASI

Anda mungkin juga menyukai