Anda di halaman 1dari 3

MATRIKS

Pengertian Matriks
Matriks adalah sekumpulan bilangan yang disusun secara baris dan kolom (membentuk
pola persegi panjang) serta ditempatkan di dalam kurung biasa atau kurung siku.
Bilangan-bilangan pembentuk matriks disebut elemen-elemen matriks.

Ordo Matriks
Matriks terdiri dari unsur-unsur yang disusun secara baris dan kolom. Hal ini berarti juga
bahwa pada matriks terdapat baris dan kolom. Jika banyak baris suatu matriks = m dan
banyak kolomnya = n maka matriksnya disebut berordo atau berukuran m X n.
Contoh
5 1 4
a. ( ) banyak baris = 2 dan banyak kolom = 3 sehingga ordo matriks = 2 X 3
6 0 7
4 5 6
b. (3 0 2) banyak baris = 3 dan banyak kolom = 3 sehingga ordo matriks = 3 X 3
1 4 9

Notasi Matriks
Sebuah matriks diberi nama dengan huruf besar (huruf kapital), misalnya A, B, C dan
lain-lainnya. Sedangkan elemen-elemennya dinotasikan dengan huruf kecil yang sesuai
dengan nama matriksnya dan diberi indeks ij. Misalnya a ij menotasikan elemen-elemen
matriks A, bij menotasikan elemen-elemen matriks B dan cij menotasikan elemen-
elemen matriks C. Indeks ij menyatakan posisi elemen matriks, yaitu pada baris i dan
kolom j.
Contoh
3 4 2
a. A = ( ) dapat dinotasikan dengan A = (aij)2 X 3 dengan a11 = 3, a12 = 4, a13 = 2,
8 6 1
a21 = 8, a22 = 6 dan a23 = 1. 2 X 3 disebut ordo atau ukuran matriks A.
2 3
b. A = (1 4) dapat disingkat menjadi A = (aij)3 X 2 dengan a11 = 2, a12 = 3, a21 = 1, a22 =
5 2
4, a31 = 5 dan a32 = 2
c. Tentukanlah matriks A = (aij)3 X 2 apabila aij = 3i + 2j – 1; i = 1, 2 dan 3, j = 1 dan 2!
aij = 3i + 2j – 1; i = 1, 2 dan 3, j = 1 dan 2
a11 = 3(1) + 2(1) – 1 = 4; a12 = 3(1) + 2(2) – 1 = 6
a21 = 3(2) + 2(1) – 1 = 7; a22 = 3(2) + 2(2) – 1 = 9
a31 = 3(3) + 2(1) – 1 = 10; a32 = 3(3) + 2(2) – 1 = 12
4 6
Dengan demikian maka A = ( 7 9)
10 12

Beberapa Matriks Khusus


Matriks baris dan matriks kolom
Contoh:
a. A = ( 2 3 4) dan B = (p q) adalah matriks baris
7 𝑥
b. C = (3) dan D = (𝑦) adalah matriks kolom
1
Matriks persegi
Contoh:
a. A = (2) adalah matriks persegi berordo 1
4 1
b. B = ( ) adalah matriks persegi berordo 2
2 3
2 4 5
c. C = (1 7 6) adalah matriks persegi berordo 3
5 2 3
Matriks segitiga atas dan segitiga bawah
Contoh:
1 4 3
a. A = (0 5 2) adalah matriks segitiga atas
0 0 6
2 0 0
b. B = (6 3 0) adalah matriks segitiga bawah
4 1 5
Matriks diagonal
Contoh:
2 0 0
3 0
D = (0 3 0) dan E = ( ) adalah matriks diagonal
0 1
0 0 1
Matriks skalar
Contoh:
2 0 0
3 0
S=( ) dan G = (0 2 0) adalah matriks skalar
0 3
0 0 2
Matriks identitas
Contoh:
1 0 0
1 0
I=( ) dan I = (0 1 0) adalah matriks satuan atau matriks identitas
0 1
0 0 1

Tes Pemahaman = 99 (baaggguuuussssszzzzzz)


2 3 4
a. Misal suatu matriks dinyatakan dengan ( ). Banyak baris matriks tersebut
5 6 7
sama dengan 2.
2 3
b. Ordo dari matriks (5 7) adalah 3 X 2.
6 2
c. Matriks yang dinyatakan dengan (1 3 5) mempunyai kolom sebanyak 3.
d. Suatu matriks berordo (5 X 7). Banyak baris dari matriks tersebut =5.
e. Suatu matriks berordo (4 X 10). Banyak elemen dari matriks tersebut = 40.

Tes Kecerdasan = 100 (excellent)


2 3 5
a. Jika A = ( ) dan aij menyatakan elemen matriks A maka a23 = 1.
4 3 1
1 4 6
b. Jika A = (4 3 7) dan aij menyatakan elemen matriks A maka a32 = 7 = a23.
6 7 5
c. Misal elemen-elemen matriks A = (aij)2 X 3 dirumuskan dengan aij = 3i – 2j + 2; i = 1
3 1 −1
dan 2, j = 1, 2 dan 3. Dengan demikian A adalah ( ). (Roozadila)
6 4 2
d. Elemen-elemen matriks B dirumuskan dengan bij = i2 – j; i = 1, 2 dan 3, j = 1 dan 2.
0 −1
Dengan demikian B = (3 2 ). (Ahmad)
8 7
2 3
1 2 3
e. Jika A = (aij)3 X 2 = (4 5) dan B = (bij)2 X 3 = ( ) maka a21b12 + a22b22 = 4(2) +
4 5 6
1 7
5(5) = 33.

Transpose Matriks
Pengubahan baris menjadi kolom disebut transpose matriks. Transpose matriks Am X n
adalah suatu matriks yang berukuran (n X m) dan dinotasikan dengan A I atau AT. Jika
matriks A ditranspose maka baris 1  kolom 1, baris 2  kolom 2, ... dan seterusnya
Contoh:
1 3
1 2 4
Misal A = (2 5) maka AT = ( )
3 5 7
4 7
*) sifat transpose matriks: (AT)T = A

Matriks Simetri
Matriks persegi A disebut simetri apabila AT = A. Jadi suatu matriks persegi A = (aij)
adalah simetri asalkan aij = aij untuk semua i dan j. Matriks persegi A disebut simetri
miring apabila AT = -A. Jadi matriks persegi A = (aij) disebut matriks simetri miring
asalkan aij = -aij
Contoh:
2 3 1 2 3 1
a. Misal A = (3 6 4) maka AT = (3 6 4). Perhatikan bahwa A = AT, ini berarti A
1 4 7 1 4 7
adalah matriks simetri
0 −2 1 0 2 −1 0 2 −1
b. Misal B = ( 2 0 3) maka BT = (−2 0 −3) dan –B = (−2 0 −3). Perhatikan
−1 −3 0 1 3 0 1 3 0
bahwa BT = -B, ini berarti B adalah matriks simetri miring

4 5
a. Jika A = (−2 3) maka AT = ....
3 4
4
b. Jika B = (−2) maka BT = ....
3
3 2 3
c. Banyak baris dari matriks A = ( ) sama dengan ....
5 6 4
d. Jika A = (2 3 4) maka A adalah matriks dengan banyak kolom = ....
5 7
e. Matriks A = (0 0) mempunyai ordo sama dengan ....
4 6
𝑎 𝑏
f. Transpose dari A = ( ) adalah ....
𝑐 𝑑
3 2 1
g. Jika A = ( ) maka AI = ....
4 0 −1
2 2 3
h. Matriks (𝑎 − 𝑏 − 3 3 −4) adalah matriks segitiga atas. Dengan demikian
𝑎+𝑐 𝑎+𝑏−5 4
maka nilai a, b dan c berturut-turut adalah ....
4 5 3
i. Jika A = (5 −2 1) maka A adalah matriks ....
3 1 6
1 𝑎−𝑏
j. Nilai a dan b agar ( ) menjadi matriks diagonal adalah ....
𝑎+𝑏 1

Selamat mengerjakan di rumah masing-masing!


Pertemuan berikutnya dikumpulkan!
 Sampai jumpa minggu depan lagi dan assalamu’alaikum! 