Anda di halaman 1dari 3

SASARAN KESELAMATAN PASIEN

Tujuan dari ditetapkannya sasaran keselmatan pasien adalah untuk mendorong


perbaikan spesifik dalam keselamatan pasien. Sasaran menyoroti bagian – bagian
yang bermasalah dalam pelayanan kesehatan dan menjelaskan bukti serta solusi
dari konsensus berbasis bukti dan keahlian atas permasalahan ini.

Untuk meningkatkan keselamatan pasien perlu dilakukan pengukuran terhadap


sasaran – sasaran keselamatan pasien.

Indikator pengkuran sasaran keselamatan pasien seperti pada tabel berikut ini :

NO INDIKATOR KESELAMATAN PASIEN TARGET


1 Mengidentifikasi pasien dengan benar 100%
2 Meningkatkan komunikasi yang efektif 100%
3 Meningkatkan keamanan obat – obat yang harus 100%
diwaspadai
4 Memastikan lokasi pembedahan yang benar, prosedur 100%
yang benar, pembedahan pada pasien yang benar
5 Mengurangi resiko infeksi akibat perawatan kesehatan 100%
6 Mengurangi resiko cedera pasien akibat jatuh 100%
Tabel 1. Indikator Sasaran Keselamatan Pasien

1. MENGIDENTIFIKASI PASIEN DENGAN BENAR


a. Pasien diidentifikasi menggunakan dua identitas pasien, tidak boleh
menggunakan nomor kamar atau lokai pasien.
b. Pasien diidentifikasi sebelum pemberian obat, darah, atau produk
darah.
c. Pasien diidentifikasi sebelum mengambil darah dan spesimen lain
untuk pemeriksaan klinis pasien diidentifikasi sebelum pemberian
pengobatan dan tindakan/prosedur.
2. MENINGKATKAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF
a. Perintah lisan dan yang melalui telepen ataupun hasil pemeriksaan
dituliskan secara lengkap oleh penerima perintah atau hasil
pemeriksaan tersebut.
b. Perintah lisan tau melalui telepn atau hasil pemeriksaan cesara lengkap
dibacakan kembali oleh penrima perintah atau hasil pemeriksaan
tersebut.
c. Perintah atau hasil pemeriksaan dikonfirmasi oleh individu yang
memberi perintah atau hasil pemeriksaan tersebut.
3. MENINGKATKAN KEAMANAN OBAT – OBATAN YANG HARUS
DIWASPADAI
a. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan agar memuat proses
identifikasi, lokasi, pemberi label, dan penyimpanan obat – obatan
yang perlu diwaspadai.
b. Kebijakan dan prosedur diimplementasikan
c. Elektrolit konsentrat tidak berada diunit pelayanan pasien kecuali jika
dibutuhkan secara klinis dan tindakan diambil untik
mencegahpemberian yang tidak sengaja diarea tersebut, bila
diperkenankan kebijakan.
d. Elektrolit konsentrat yang disimpan diunit pelayanan pasien harus
diberi label yang jelas dan disimpan pada area yang dibatasi ketat (
restricted )
4. MEMASTIKAN LOKASI PEMBEDAHAN YANG BENAR,
PROSEDUR YANG EBNAR, PEMBEDAHAN PADA PASIEN YANG
BENAR
a. Fasilitas kesehatan menggunakan sauatu cheklist atau proses lain untuk
memverifikasi dan mengopersi tepat lokasi, tepat prosedur, dan tepat
pasien dan semua dokumen serta peralatan yang diperlukan tersedia,
tepat dan fungsional.
b. Tim operasi yang lengkap menerapkan dan mencatat prosedur “
sebelum insisi/time out” tepat sebelum dimulainya suatu
prosedur/tindakan pembedahan.
c. Kebijakan dan prosedur dikembangkan untuk mendukung
keseragaman proses untuk memastikan tepat lokasi, tepat prosedur,
dan tepat pasien, termasuk prosedur medis dan tindakan pengobatan
gigi/dental yang dilaksanakan diluar kamar operasi.
5. MENGURANGI RESIKO INFEKSI AKIBAT PERAWATAN
KESEHATAN
a. Fasilitas pelayanan kesehatan mengadopsi atau mengadaptasi pedoman
hand hygiene terbaru yang diterbitkandan sudah diterima secara umum
(al. Dari WHO patient safety )
b. Fasilitas pelayanan kesehatan menerapkan program hand hygiene yang
efektif.
c. Kebijakan dan /atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan
pengurangan secara berkelanjutan risiko infeksi yang etrkait pelayanan
kesehatan.
6. MENGURANGI RESIKO CEDRA PASIEN AKIBAT TERJATUH
a. Fasilitas pelayanan kesehatan menerapkan proses asesmen awal resiko
pasien jatuh dan melakukan asesmen ulang terhadap pasien bila
diindikasikan terjadi perubahan kondisi atau pengobatan.
b. Langkah – langkah diterapkan untuk mengurangi resiko jatuh bagi
merakan yang pada hasil asesmen dianggap beresiko

Dokter penganggung jawab


Klinik Ar- Rahman Medika

Dr. Dwi Susilo, SH