Anda di halaman 1dari 179

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

SIFAT-SIFAT PRODUK PERTANIAN

KELOMPOK 7 (TUJUH)

NO NAMA ANGGOTA KELOMPOK NO. BP


1 NOVITA SARI PULUNGAN 1411111007
2 NINDI ELISA 1411111017
3 MONICA GUSPA 1411111022
4 ALFIAN PARNEDI 1411111027
5 HAIMICCITA RATNA 1411111028
6 ANGGIE YULIA SARI 1411112008
7 KHAIRIL AGUSTORIA 1411112025

LAB. TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2015
LEMBAR PENGESAHAAN
LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

Mata Kuliah Praktikum : SIFAT-SIFAT PRODUK PERTANIAN


Kelompok : VII (Tujuh)
Tempat Praktikum : LAB. TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN
HASIL PERTANIAN
Periaoderaktikum : Shift 2 (26 Oktober 2015)

1. ARTOK BUDIANTO 23/LTTPHP/2014 2.


2. DELVA OKTARISNA 24/LTTPHP/2014 3.
3. HENDRI GUSTIAN, S.TP 25/LTTPHP/2014 4.
4. SEPRIA MULYADI 26/LTTPHP/2014 5.
5. SYAKINAH PUTRI 1211111008 6.
6. OVIE ADISTA 1211112015 7.
7. LOLA BUJIANOVA 1211113013 8.

Padang, 30 Oktober 2015


Mengetahui
Kepala Labor. TPPHP Koord. Asisten

Dr. Andasuryani, S. TP, MS Siska Desriani,S.TP


NIP : 19730413 199802 2001 No. Reg : 22/LTPPHP/2014
PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

KATA PENGANTAR

Segenap puji dan syukur senantiasa kami perbaharui kehadirat Tuhan


Yang Maha Kuasa, atas segala nikmat dan karunia yang telah dilimpahkan-Nya
kepada kami sebagai penulis, khususnya dalam penyelesaian Laporan Akhir
Praktikum Sifat-Sifat Produk Pertanian yang telah kami jalani di Laboratorium
Teknik Pengolahan Pangan dan Hasil Pertanian selama satu semester ini.
Laporan ini disusun berdasarkan data-data yang diperoleh saat
melaksanakan praktikum di Laboratorium Teknik Pengolahan Pangan dan Hasil
Pertanian. Dengan selesaainya laporan akhir praktikum ini kami mengucapkan
terima kasih kepada seluruh pihak yang membantu dalam menyelesaikan
penulisan baik berupamoril maupun materi. Ucapan terima kasih terutama kami
sampaikan kepada dosen mata kuliah Sifat-Sifat Produksi. Selanjutnya kepada
asisten yang telah berkenan membimbing kami selama praktikum dan teman-
teman serta rekan kelompok.
Kami menyadari masih banyak kekurangan yang terdapat dalam laporan
ini, oleh karena itu kami mengharapkan kritik maupun saran agar dapat menjadi
acuan perbaikan kami kedepan dan memiliki manfaat bagi pembaca.

Padang, Oktober 2015

Penulis

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page i


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

DAFTAR ISI

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUMi

LEMBAR PENGESAHAAN

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i

DAFTAR ISI...................................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ............................................................................................................. v

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang .............................................................................................................. 1

1.2 Tujuan ........................................................................................................................... 2

1.3 Manfaat ......................................................................................................................... 2

BAB II PELAKSANAAN PRAKTIKUM....................................................................... 4

I. Objek 1 (SIFAT FISIK GABAH DAN BERAS) ................................................................ 4

2.1.1Tujuan dan Manfaat .................................................................................................... 4

2.1.2 Tinjauan Pustaka ........................................................................................................ 4

2.1.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 11

2.1.4 Metoda ..................................................................................................................... 11

2.1.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 14

2.1.6 Kesimpulan dan Saran ............................................................................................. 18

II. Objek 2 (SIFAT FISIK BIJI-BIJIAN) ........................................................................... 20

2.2.1 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................. 20

2.2.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................................................... 20

2.2.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 26

2.2.4 Metoda ..................................................................................................................... 26

2.2.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 28

2.2.6 Kesimpulan dan Saran ............................................................................................. 33

III. Objek 3 (SIFAT FISIK BUAH DAN SAYUR) ............................................................. 34

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page ii


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016
2.3.1 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................. 34

2.3.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................................................... 34

2.3.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 40

2.3.4 Metoda ..................................................................................................................... 40

2.3.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 42

2.3.6 Kesimpulan dan Saran ............................................................................................. 47

VI. Objek 4 (SIFAT RHEOLOGI PRODUK PERTANIAN) ............................................. 48

2.4.1 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................. 48

2.4.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................................................... 48

2.4.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 55

2.4.4 Metoda ..................................................................................................................... 55

2.4.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 56

2.4.6 Kesimpulan dan Saran ............................................................................................. 68

V. Objek 5. (Sifat Aerodinamis Produk Pertanian) .......................................................... 69

2.5.1 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................. 69

2.5.2 Tinjauan Pustaka ..................................................................................................... 69

2.5.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 75

2.5.4 Metoda .............................................................................................................. 75

2.5.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 78

2.5.6 Kesimpulan dan Saran ...................................................................................... 82

VI. Objek 6 (SIFAT HIDRODINAMIS PRODUK PERTANIAN) .................................... 83

2.6.1 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................. 83

2.6.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................................................... 83

2.6.3 Bahan dan Alat ......................................................................................................... 89

2.6.4 Metoda ..................................................................................................................... 89

2.6.5 Hasil dan Pembahasan ............................................................................................. 91

2.6.6 Kesimpulan dan Saran ............................................................................................. 95

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page iii


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016
BAB III PENUTUP ......................................................................................................... 96

3.1 Kesimpulan ................................................................................................................. 96

3.2 Saran ........................................................................................................................... 96

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DOKUMENTASI

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page iv


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Ukuran Panjang Padi .................................................................................... 11
2. Ukuran Panjang Beras .................................................................................. 12
3. Sub Jenis atau Rasio Diameter Padi ............................................................. 12
4. Data Gabah dan Beras .................................................................................. 14
5. Data Kriteria Gabah dan Beras .................................................................... 14
6. Data Biji-Bijian ........................................................................................... 29
7. Kriteria Biji-Bijian ....................................................................................... 30
8. Pengukuran Buah dan Sayuran .................................................................... 43
9. Kriteria Buah dan Sayuran ........................................................................... 43
10. Data Poisson Ratio Sawo ........................................................................... 56
11. Data Poisson Ratio Tomat.......................................................................... 56
12. Data Poisson Ratio Terong Pirus ............................................................... 57
13. Penentuan Terminal Velocity ..................................................................... 78
14. Penentuan Velocity ..................................................................................... 91
15. Data Perhitungan Rendemen ...................................................................... 91

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page v


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Grafik Poisson Ratio Sawo I ........................................................................ 58
2. Grafik Poisson Ratio Sawo II....................................................................... 58
3. Grafik Poisson Ratio Sawo III ..................................................................... 59
4. Grafik Rata-Rata Poisson Ratio Sawo ......................................................... 59
5. Grafik Poisson Ratio Tomat I ...................................................................... 60
6. Grafik Poisson Ratio Tomat II ..................................................................... 60
7. Grafik Poisson Ratio Tomat III .................................................................... 61
8. Grafik Rata-Rata Poissin Ratio Tomat......................................................... 61
9. Grafik Poisson Ratio Terong Pirus I ............................................................ 62
10. Grafik Poisson Ratio Terong Pirus II ......................................................... 62
11. Grafik Poissin Ratio Terong Pirus III ........................................................ 63
12. Grafik Rata-Rata Poisson Ratio Terong Pirus ........................................... 63
13. Grafik Keseluruhan .................................................................................... 64

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page vi


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sifat fisik dari produk pertanian diperlukan dalam penanganan pasca


panen, seperti dalam pengemasan, merancang alat, dan sebagainya. Secara umum
sifat produk pertanian dapat dibagi menjadi sifat fisik, mekanik, thermodinamik,
aerodinamik, hidroninamik, dan sifat elektrik produk pertanian. Sifat fisik ini
diperlukan terutama dalam kegiatan sortasi, grading, pemisahan dari benda asing
dan juga dalam proses pengangkutan atau transportasi produk. Salah satu yang
paling penting yaitu grading, yaitu bentuk seleksi pemutuan bagi produk
pertanian. Sifat fisik dari produk pertanian terdiri atas berat, volume, bentuk,
warna, tekstur, berta jenis, kadar air juga termasuk kedalam sifat-sifat produk
pertanian ini. Biasanya dimana sifat berat maupun volume dipakai dalam
pemutuan buah berdasarkan kuantitas.
Dalam kegiatan pascapanen lainnya seperti pengemasan dan pengangkutan
sifat fisik sangat diperhatikan. Sifat bahan sangat berhubungan dengan
pengelolaan secara mekanis. Banyak para pakar yang profesional di bidangnya
khususnya bidang nutrisi telah merekomendasikan secara ilmiah melalui
pendekatan formula. Sifat fisik bahan dapat diamati secara langsung tanpa adanya
reaksi kimia, sedangkan sifat fisik lainnya dapat diamati dengan terjadinya
perubahan warna, suhu, pembentukan endapan atau pembentukan gas.
Sifat fisik bahan ini sangat diperlukan dalam pemisahan produk dengan
benda asing yang tidak diinginkan seperti partikel tanah, debu maupun bahan
sampah lain yang ikut bersama produk pertanian saat proses pemanenan. Bentuk
dan ukuran berat, volume warna yang seragam menjadi pilihan konsumen. Untuk
kerusakan seminimal mungkin diperlukan pengetahuan terhadap sifat maupun
karakteristik serta sifat teknik dari suatu bahan hasil pertanian yang berkaitan
dengan karakteristik fisik mekanis dan teknik.
Kondisi dilapangan yang menunjukkan kurangnya pengetahuan petani
dalam pengolahan hasil pertanian merupakan dasar utama dalam mempelajari
karakteristik produk pertanian tadi. Dimana meskipun begitu banyak mesin dan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 1


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

peralatan pendukung pertanian tidak menjadikan petani serta-merta mendapatkan


hasil pertanian yang melimpah karena minimnya pengetahuan terhadap sifat fisik
bahan pertanian.
Selain itu pemahaman terhadap sifat produk pertanian juga penting dalam
kajian maupun analisis terhadap efisiensi alat pengolahan bahan-bahan pertanian.
Sehingganya suatu alat yang diciptakan bukan hanya dapat melakukan pengolahan
denganbaik tetapi juga dapat dipergunakan secara efisien dalam jangka panjang
oleh petani. Terjadinya keseimbangan antara pengetahuan dan penerapan
dilapangan akan menjadikan tujuan pertanian untuk mensejahterakan petani akan
tercapai.

1.2 Tujuan

1. Dapat mengetahui sifat produk pertanian dan dapat merancang alat


pengolahan hasil pertanian berdasarkan analisa ilmiah yang baik dan
benar.
2. Praktikan dapat mempelajari sifat fisik , rheology, aerodinamis, dan
hidrodinamis produk pertanian.
3. Dengan memahami sifat fisik dari produk pertanian diharapkan praktikan
dapat melakukan penanganan terhadap berbagai macam produk pertanian.

1.3 Manfaat

1. Praktikan dapat mengaplikasikan ilmu yang didapatkan dari praktikum


yang dilakukan pada sifat produk pertanian.
2. Dapat memberi wawasan dalam hal sifat-sifat produk pertanian,baik dalam
perancangan alat maupun dalam proses pengolahan produk.
3. Agar kita mampu membedakan produk berkualitas dan produk yang tidak
berkualitas.
4. Agar kita mengetahuiAngle of respose dan Angle of frictiondari produk
pertanian.
5. Agar kita mengetahui Bulk Density dan manfaat Bulk Density produk
tersebut.
6. Agar kita mengetahui sifat alamiah dari produk pertanian.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 2


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

7. Agar kita dapat mengetahui kemampuan suatu produk dapat ditumpuk


pada proses pengangkutaan.
8. Agar kita dapat mengetahui metode yang tepat dalam melakukan
pemisahan produk pertanian dengan benda asing.
9. Agar kita dapat merancang dan membuat alat untuk memisahkan produk
pertanian dengan bahan asing yang tidak di inginkan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 3


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

BAB II

PELAKSANAAN PRAKTIKUM

I. Objek 1 (SIFAT FISIK GABAH DAN BERAS)

2.1.1Tujuan dan Manfaat

2.1.1.1 Tujuan

1) Menentukanbulk density (m/g³)


2) Menentukan Angle of respose gabah dan beras (°)
3) Menentukan Angle of friction gabah dan beras (°)

2.1.1.2 Manfaat

1. Agar praktikan mampu memahami sifat fisik gabah dan beras.


2. Agar praktikan mampu membedakan Angle of respose dan Angle of
friction.
3. Agar praktikan dapat mengetahui mana beras yang berkulitas baik
mana yang tidak.
4. Agar mampu menentukan sifat fisik gabah dan beras serta menentukan
faktor ilmiah yang mempengaruhi sifat tersebut.
5. Agar praktikan memahami tentang sifat fisik utama dari bahan
pertanian terutama gabah dan beras sebagai hasil pertanian yang paling
utama untuk penelitian dimasa mendatang.

2.1.2 Tinjauan Pustaka

Sifat fisik bahan pertanian merupakan faktor yang sangat penting dalam
masalah-masalah dalam merancang suatu alat khusus untuk suatu produk
pertanian atau analisa perilaku produk dan cara penanganannya. Karakteristik sifat
fisik pertanian adalah bentuk, ukuran, luas permukaan, warna, penampakan,
berat, prositas, densitas, dan kadar air (Suharto, 1991)
Angle of repose merupakan sifat teknik dari suatu bahanberbentuk granular
yang dituang dalam suatu permukaan horizontal yang akan membentuk
suatugundukan berbentuk kerucut. Sudut antara permukaan gundukan terhadap
permukaan horizontal inilah yang disebut dengan angle of respose. (Khatir, 2006)

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 4


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Angle of friction adalah sudut yang dibentuk oleh permukaan kayu dengan
bidang horizontal, pada saat gabah diatas permukaan tersebut karena gaya berat.
Gaya berat adalah massa partikel yang menempati satu unit volume tertentu.
Densitas bulk ditentukan dengan oleh berat wadah yang diketahui volumenya dan
merupakan hasil pembagian dengan berat granular dengan volume wadah.
Porositas merupakan bagian yang tidak ditempati oleh partikel atau bahan
padatan.

Kriteria untuk bentuk dan dapat dibagi atas berbagai macam diantaranya:
1. Charterd Standards (Gambar standar)
Yaitu dengan mengukur penampang memanjang dan menglintang akan
menghasilkan gambar standar. Contoh: round, oblate, oblong, cone, dan lain-lain.
Charted standard sangat sederhana namun bersifat sangat subjektif.
2. Roundnes
Yaitu ukuran keruncingan sudut dari suatu bahan padat. Ada beberap
persamaan untuk melakukan perhitungan dengan roundness diantaranya:
𝐴𝑝 𝑟 𝑑𝑟
Rd=𝐴𝑐 atau Rd=𝑅 atau Rd= 𝑑𝑡

3. Sphericity
Yaitu perbandingan antara luas permukaan bola yang mempunyai volume
sama dengan diameter bak terkecil yang dapat mengelilingi objek. Nilai dari skala
penentuan sphericity dorentang dari 0-1. Dimana jika suatu benda mendekati nilai
1 maka benda tersebut dapat dinyatakan mendekati nilai kebulatan.
de
Sphericity juga dirumuskan dengan dc . Asumsi dari bahan yang dianggap

memiliki bentuk ellips. Sphericity secara jelas dapat dijelaskan dengan rumus:
1⁄
volume bahan 3
Sphericity=( )
volume bola yang mengelilingi

4. Reseblance to Geometric Bodies (Kemiripan dengan Benda Geometris)


Yaitu penentuan sifat fisik suatu benda dengan benda standar yang selain
standar tersebut dihubungkan dengan benda geometri. Benda geometri yang
dimaksud dapat dikelompokkan menjadi:
a. Bulat memanjang (prolate spheroid)
b. Bulat membujur (oblate spheroid)

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 5


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

c. Kerucut berputar/silinder.

Dimana dapat didefinisikan masing-masingnya sebagai berikut:


a. Bulat memanjang (prolate spheroid)
Yaitu bentuk yang terjadi apabila sebuah bentuk ellips berputar pada sumbu
panjangnya. Contoh : lemon.
b. Bulat membuju (oblate spheroid)
Yaitu bentuk yang terjadi apabila sebuah ellips berputar pada sumbu
pendeknya. Contoh : anggur.
c. Kerucut berputar/silinder
Yaitu bentuk yang menyerupai kerucut/ tabung. Contoh: wortel dan timun.
Bahan pada pangan biasanya berbentuk cairan dan padatan, meskipun
demikian bukan berarti bahan mengandung air tidak mengandung bahan padatan
begitu juga sebaliknya. Bahan pangan juga memiliki sifat cair seperti airan encer.
Kedua sifat inilah yang dinamakan sifat alir bahan pangan.
Beras adalah butiran padi yang telah dibuang, namun kulit sekam telah
menjadi bagian bagian kasar yang secara konvensional disebut dengan dedak.
Gabah merupakan hasil panenpad dari tangkai induknya. Gabah tersusun atas 15-
30% kulit luar atau sekam, 4-5% kulit ari, 12-14% katul, 65-67% endosperm dan
sisanya merupakan lembaga.
Sekam membentu jaringan keras sehingga menjadi perisai pelindung bagi
butir beras terhadap pengaruh luar. Kulit ari bersifat kedap terhadap oksigen,
karbon dioksida, dan kedap air. Sehingga dapat melindungi butir beras dari
kerusakan oksidasi dan enzimatis. Lapisan katul merupakan lapisan yang banyak
mengandung vitamin B1, B2, B6, B12, dan niasir. Endosperm merupakan bagian
utama dari butir beras dengan pati sebagaikomposisi utamanya. Endosperm juga
mengandung protein dan selulosa dalam jumlah banyak serta vitamin dan mineral
dalam jumlah kecil.
Berikut ini dikemukakan secara umum kritera dan mutu beras diantaranya:
1. Mutu Pasar
Mutu beras dipasaran umumnya berkaitan dengan harga beras tersebut.
Dalam kaitan ini Badan Logistik (Bulog) telah menetapkan ciri penetapan mutu

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 6


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

beras yang akan dibeli badan tersebut. Namun ketentuan ini tidak berlaku dipasar
bebas. Ukuran beras adalah panjang butiran beras utuh menggunakan mikrometer.
2. Mutu Rasa
Mutu rasa beras yang dapat dijadikan tolak ukur memiliki sifat subjektif
yang dipengaruhi oleh daerah, suku bangsa, dan sebagainya. Meskipun belum ada
ketentuan yang pasti untuk menetapkan mutu beras, namun mutu rasa sudah
menjadi acuan memperkirakan jenis varietas dari produk tersebut.
3. Mutu Tanak
Yaitu persyaratan utama dalam pengolahan beras dalam dunia
internasional. Hal ini telah diterapkan dalam penerapan mutu beras di Amerika.
Ciri utama dari mutu tanak adalah pengembangan volume, kemampuan mengikat
air, stabilitas pengalengan nasi, lama waktu dalam penanakan, serta viskositas
padi yang digunakan tesebut.
4. Komposisi Beras
Kandungan standar gizi beras adalah sebesar 360 kalori ,protein sebesar
6,8 gram, kalsium 6 mg dan zat besi 8 mg. Salah satu faktor yang mempengaruhi
biologis tanah adalah suhu. Perubahan secara kimia pada proses penyimpanan
secara cepat dapat terjadi pada tingkat suhu 30-40°C, sedangkan pada tingkatan
suhu lebih dari itu akan menyebabkan hilangnya daya kecambah dari gabah.
Butiran-butiran gabah memiliki karakteristik bentuk dan beragam,
tergantung varietasnya. Secara umum, subspecies padi yang ditanam di dunia
dapat dibedakan menjadi 3 jenis yaitu Japonica,Javanica, dan Indica. Padi jenis
Japonica memiliki bentuk butiran gabah pendek membulat, sedangkan pdadi jenis
Indica memiliki bentuk butiran bulat memanjang. Di Indonesia jenis padi yang
banyak ditanam yaitu padi jenis Indica. Butiran gabah dapat diuraikan menjadi
bagian-bagian. Secara garis besar, bagian-bagian gabah dapat dibedakan mejnadi
tiga bagian. Bagian paling luar disebut sekam. Sekam tersusun dari palea, lemma,
dan glume. Bagian keduadisebut bagian bekatul. Bagian bekatul tersusun atas
lapisan luar, lapisan tengah, lapisan silang, testa, dan aleuron, sedangkan lapisan
yang paling dalam disebut endosperm. Gabah hasil panen kemudian diproses
lebih lanjut menjadi beras melalui proses penggilingan. Tahapan pascapanen
tanaman padi meliputi perontokan, pengangkutan, pengeringan, penggilingan,

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 7


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

penyimpanan, dan pengemasan. Salah satu tahapan pascapanen yang peting yaitu
proses penggilingan. Pada tahapan ini, gabah yang sudah siap digiling atau Gabah
Kering Giling (KGK) akan diproses menjadi beras putih yang siap dikonsumsi.
Dilihat dari segi kandungan gizi, butiran beras mengandung 70-75%
karbihidrat, 6-7,5% protein, 3 % lemak, dan sedikit vitamin B2. Karbohidrat dan
protein terdapat di dalam lapisan bekatul dan endosperm, sebagian besar lemak
dan vitamin B2 terdapat dalam bekatul. Kandungan protein pada endosperm
berpengaruh pada rendemen beras kepala dan derajat keputihan butiran. Kadar
protein yang tinggi membuat butiran menjadi keras sehingga cenderung tidak
patah pada saat penyosohan atau berat sosoh. Berat sosoh adalah tingkat
terlepasnya lapisan bekatul, lembaga, dan edikit endosperm dan butiran beras.
Penilaian derajat sosoh :
1. Perhitungan berat bekatul yang terlepas setelah proses penyosohan.
2. Memnggunakan pembanding standar derajat sosoh beras secara visual
dengan bantuan alat kaca pembesar.
3. Menggunakan alat Satake Milling Meter MM-1C atau whiteness
meter.
Selain itu butiran beras juga tahan terhadap gesekan sehingga hanya
sedikit bangian endosperm yang terkikis. Akibatnya, derajat sosoh akan menjadi
rendah.
Kualitas fisik gabh terutama ditentukan oleh kadar air dan kemurnian
gabah. Kadar air gabah adalah jumlah kandungan air di dalam butiran gabah yang
biasa dinyatakan dalam satuan (%) dan dari berat basah (wet basis). Sedangkan
tingkat kemurnia gabah merupakan persentase berat gabah bernas terhadapberat
keseluruhan campuran gabah. Makin banyak benda asing atau gabah hampa atau
rusak di dalam campuran gabah maka tingkat kemurnian gabah akan menurun.
Kemudian gabah dipengaruhi oleh adanya butir yang tidak bernas seperti butir
hampa, butir-butir tanah, batu-batu kerikil, potogan kayu, potongan logam, angkai
padi, biji-bijian lain, bangkai serangga hama, serat karung, dan sebagainya.
Termasuk pula dalam kategori kotoran adalah butiran-butiran bagah yang telah
terkelupas dan gabah patah. Kualitas gabah akan mempengaruhi kualitas dan
kuantitas berasyan dihasilkan. Kualitas gabah yang baik akan berpengaruh pada

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 8


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

tingginya rendemen giling. Rendemen giling adalah persentase berat sosoh


terhadap berat gabah yang digiling.
Kadar air yang optimal untuk melakukan penggilingan adalah 13-15%.
Pada kadar air yang lebih tinggi gabah sulit terkelupas, sedangkan pada kadar air
yang lebih rendah butiran gabah menjadi mudah patah. Gabah yang baru panen
(GKP), memiliki kadar air antara 20-27%. Apabila gabah disimpan sebelum
digiling kadar airnya harus diturunkan terlebih dahulu dengan cara dikeringkan
sampai kadar air maksimum 18%. Pada kadar air ini gabah disebut gabah kering
simpan (GKS). Sebelum digiling GKS dikeringkan lagi hingga kadar air sekitar
13-15%.
Gabah kering panen yang memiliki kadar air sekitar 20% akan menurun
beratsnya sebanyak 7% setelah mengalami proses pengeringan hingga menjadi
gabah kering giling yang memiliki kadar air sekitar 14%. Apabila tidak langsung
digiling, gabah terlebih dahulu disimpan dalam bentuk gabah kering giling. Gabah
kering giling yang memiliki kadar air sekitar 14% dan kotoran sekitar 3%
dianggap sebagai bobot awal (100%) yang merupakan masukan terhadap proses
penggilingan. Proses penggilingan padi diawali dengan pembersihan awal untuk
membersihkan kotoran-kotoran yang berjumlah kira-kira 3% dari bobot gabah
awal. Selanjutnya gabah mengalami proses pemecahan kulit, dimana sekam yang
berbobot 20% dari bobot gabah awal-awal terlepas dari butiran gabah, dan akan
tersisa beras pecah kulit sebanyak 77%. Beras pecah kulit kemudian melalui
proses penyosohan untuk memisahkan bekatulnya dan untuk mendapat warna
beras yang mengkilap. Akibat proses ini diperoleh bekatul sebanyak 10% dari
berat gabah awal. Beras kepala sebanyak 52%. Persentase sekam dan bekatul
sematat-mata disebabkan oleh perbedaan varietas padi, sedangkan persentase
beras patah dan beras kepala banyak dipengaruhi oleh kinerja mesin yng dipakai.
Kadar air merupakan salah satu fisik dari bahan yang menunjukkan
banyaknya air yang terkandung di dalam bahan. Kadar air biasanya digunakan
dalam persentase berat air terhadap bahan basah atau dalam gram air untuk setiap
100gram bahan yang disebut dengan kadar air basis basah (bb). Berat bahan
kering atau padatan adalah setelah mengalami pemanasan beberapa waktu tertentu
sehingga beratnya tetap.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 9


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Cara pengerigan secara umum ke dalam empat golongan menurut suhu


udara pengeringnya :
1. Cara pengeringan dengan suhu sangat rendah.
2. Cara pengeringan dengan suhu rendah.
3. Cara pengeringan dengan suhu tinggi.
4. Cara pengeringan dengan suhu sangat tinggi.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 10


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.1.3 Bahan dan Alat

2.1.3.1 Bahan

1. Beras 1,5 kg
2. Gabah 1,5 kg

2.1.3.1. Alat

1. Timbangan digital atau manual.


2. Vernier caliper/ jangka sorong.
3. Papan triplek dan plat tipis.
4. Pipa diamerer 21 cm
5. Busur dan penggaris.

2.1.4 Metoda

a. Ukur panjang (d mayor), lebar (d moderate), dan tebal (d minor) untuk padi
dan beras dengan menggunakan vernier caliper atau jangka sorong. Sampel
pada masing-masing bahan yang digunakan sebanyak 10 butir. Data yang
didapat selanjutnya dimasukkan pada tabel sampel bahan rata-ratanya
dihitung.
b. Tentukan jenis padi berdasarkan ukuran panjangnya
Tabel 1. Ukuran Panjang Padi
Dmayor Jenis

>7,5 mm Sangat Panjang

6,5<dmayor<7,5 mm Panjang

5,5< dmayor<6,5mm Sedang

<5,5 mm Pendek

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 11


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

c. Tentukan jenis beras berdasarkan ukuranpanjangnya


Tabel 2. Ukuran Panjang Beras
Dmayor Jenis

>7,0 mm Sangat Panjang

6,0<dmayor<7,0 mm Panjang

5,0<dmayor<6,0 mm Sedang

<5,0 mm Pendek

d. Tentukan subjenis atau rasio diameter untuk padi (dmayor/dmoderat)


Tabel 3. Subjenis atau Rasio Diameter Padi
Rasio Jenis

>3,0 mm Slender

2,0<rasio<3,0 mm Bold

<2,0 mm Round

e. Tentukan bulk density bahan, yaitu: perbandingan massa dengan volume.


m
Bulk density = v

Dimana: m= massa dari bahan (g)


V= volume tabung (V)= ¼πd²t
t
f. Angle of respose = Arc tan d

g. Tentukan angle of friction, yaitu :letakkan 10 butir masing-masing bahan


diatas permukaan bidang datar (triplek/plat tipis), selanjutnya miringkan
bidang pelan-pelan dan ukurlah besar sudut kemiringan bidang pada saat
benda meluncur.
h. Tentukan persentase beras hasil penggilingan berdasarkan keutuhannya,
yaitu dengan cara menimbang 100 g (x), selanjutnya pisahkan dan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 12


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

kelompokkan beras menjadi head rice (X1), Large broken (X2), dan small
broken (X3).
𝑋1
% head rice = 𝑋 *100%
𝑋2
%large broken = * 100%
𝑋
𝑋3
% small broken = 𝑋 *100%

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 13


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.1.5 Hasil dan Pembahasan

2.1.5.1 Hasil

Tabel 4. Data Gabah dan Beras


Sampel
Bahan 1(cm) 2 (cm) 3(cm) 4(cm) 5(cm) Rata-rata
Dmayor 0,415 0,510 0,620 0,525 0,605 0,535
dmoderat 0,210 0,205 0,230 0,135 0,210 0,198
Beras Dminor 0,125 0,140 0,125 0,135 0,130 0,131

Dmayor 0,820 0,800 0,735 0,840 0,805 0,800


dmoderat 0,235 0,233 0,548 0,215 0,240 0,293
Gabah Dminor 0,135 0,108 0,230 0,145 0,145 0,153

Tabel 5. Data Kriteria Gabah dan Beras


Kriteria Gabah Beras
Jenis bahan (sangat panjang, panjang, sedang Sangat Sedang
pendek ) panjang
Sub jenis bahan (slender, bold, round) Bold -
Berat tabung kosong W1 (g) - -
Berat tabung kosong + bahan W2 (g) - -
Volume tabung V (cm³) 2528,173 cm³ 1736,378 cm³
Bulk density (g/cm³) 0,593 g/cm³ 0,863 g/cm³
Angle of respose (°) 15,01° 17,34°
Angle of friction (°)
43° 30°
- Triplek 40° 25°
- Plat tipis
% head rice - 15,5%
% large broken - 9%
% small broken - 5,4%

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 14


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.1.5.2 Pembahasan

Pada praktikum objek pertama ini yaitu tentang sifat fisik gabah dan beras.
Dimana telah diketahui bahwa antara gabah dan beras memiliki karakteristik yang
berbeda. Untuk masing-masing bahan (gabah dan beras) diambil sampel secara
acak sebanyak 10 buah sampel dari masing-masing bahan yang ukurannya
berbeda.
Dalam menentukan dmayor, dmoderat, dan dminor harus diperhatikan nilai
pengukuran bahan. Maksudnya adalah agar tidak terjadi kekeliruan terhadap nilai
dmoderat, dan dminor. Karena kebanyakan pembacaan data antara dmoderat, dan
dminorsering salah tempat. Nilai dari dmoderat akan selalu lebih besar
dibandingkan dengan dminor.
Dari data gabah secara rata-rata didapatkan nilai dmayor, dmoderat, dan
dminorberturut-turut adalah 0,800 cm, 0,293 cm, dan 0,153 cm. Sedangkan dari
data rata-rata yang didapatkan dari nilai dmayor, dmoderat, dan dminordari beras
adalah 0,535 cm, 0,198 cm, dan 0,131 cm. Dari data ini menunjukkan bahwa nilai
dari dmayor, dmoderat, dan dminordari gabah akan lebih besar dibandingkan nilai
dmayor, dmoderat, dan dminor dari beras. Faktor yang menyebabkan perbedaan
nilai ini adalah karena beras merupakan bahan dari gabah yang telah kehilangan
sekam. Untuk kasus ini berlaku jika bahan yang dibandingkan berasal dari
varietas yang sama. Namun pada varietas berbeda perbandingan ini tidak berlaku
karena boleh jadi suatu varietas memang ukurannya pendek atau panjang. Hal
inilah yang menyebabkan adanya pembagian sub jenis bahan pertanian.
Sedangkan hasil perhitungan angle of respose dengan pengamatan secara
manual dengan menggunakan alat berupa busur dan menggunakan perhitungan
dengan rumus pada masing-masing bahan terutama pada pencarian nilai dari
angle of friction. Dalam menentukan angle of respose dari gabah dan beras
dilakukan secara manual dimana nilai angle of respose masing-masing adalah
15,01° untuk gabah dan 17,34° untuk beras. Hasil yang berbeda ini dipengaruhi
secara langsung oleh permukaan gabah dan beras yang berbeda. Dimana
permukaan gabah lebih kasar dibandingkan dengan permukaan beras. Sehingga

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 15


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

daya saling memegang antar bahan pada gabah lebih besar dibandingkan dengan
beras.
Dari data angle of friction dari gabah dan beras didapatkan 43° gabah pada
triplek dan 30° beras pada triplek pula. Sedangkan pada plat tipis pada gabah
senilai 40°, sedangkan pada beras sebesar 25°. Hampir sama dengan penjelasan
pada angle of respose dimana nilai pada angle of friction sealin dipengaruhi oleh
permukaan benda/bahan juga dipengaruhi oleh permukaan benda peluncur (triplek
dan plat tipis).
Dalam hal ini nilai angle of friction pada plat tipis lebih rendah dibanding
angle of friction pada triplek disebabkan karena koefisien gesek dari plat tipis
lebih rendah. Hal inilah yang menyebabkan banyak alat pada pengolahan
pertanian lebih sering menggunakan plat tipis terutama jenis plat stainless stell.

Dari nilai bulk density antara gabah dan beras didapatkan nilai bulk density
gabah sebesar 0,593 g/cm³ dan bulk density beras 0,863 g/cm³. Dari perbedaan
data ini dapat diambil kesimpulan bahwa beras sebagai bahan pangan yang
bersifat bulkyatau mengambil banyak tempat dengan jumlah persatuan unit yang
lebih banyak. Hal ini menunjukkan bahwa beras lebih bulky atau menempati
ruang yang sama dengan massa lebih besar dibandingkan dengan gabah.
Dari penentuan persentase berat beras hasil penggilingan berdasarkan
keutuhannya didapatkan head rice sebesar 15,5%, large brokekndan small broken
berturut-turut sebesar 9% dan 5,4%. Perhitungan ini berdasarkan anggapan sampel
sebenarnya sebanyak 299 dari seluruh jumlah X1,X2 dan X3 didapatkan head rice
sebesar 51,8%, sehingga nilai ini merupakan nilai mutu ke IV dari penentuan
mutu beras di Indonesia. Sedangkan large rice sebesar 30,10% dan small broken
sebesar 18%. Jadi secara berturut-turut nilai keutuhannya menjadi V dan VI
diurutan kualitas beras di Indonesia.
Karakteristik teknik bahan pertanian adalah sifat fisik dari bahan pertanian
yang dianalisis dengan tujuan memudahkan dalam mendesain proses dan alat dan
mesin yang terkait dengan penanganan dan aplikasi bahan pertanian. Contoh
bahan pertanian yaitu benih, pupuk, hasil pertanian, hingga limbah biologis hasil
aktivitas pertanian. Sifat fisik yang dianalisis adalah ukuran sederhana (bentuk,

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 16


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

panjang, luas permukaan, volume, massa, massa jenis), sifat listrik, sifat panas
(mencakup konduktivitas, difusivitas, kemampuan pindah panas, dan sebagainya),
karakteristik air (mencakup kadar air, higroskopisitas, kadar air kesetimbangan,
dan sebagainya), sifat optik, tegangan mekanis, rheologi, sifat aerodinamika dan
hidrodinamika, dan sebagainya. Karakteristik tak langsung seperti gesekan yang
terjadi antara bahan pertanian dan bahan pertanian dengan media lain serta
kerusakan mekanik dan fisik juga dianalisis.
Luas permukaan bahan-bahan hasil pertanian bermanfaat untuk berbagai
kebutuhan seperti menentukan kapasitas laju fotosintesis, menentukan hubungan
tanaman, tanah, dan air (transpirasi, evapotranspirasi); menentukan efisiensi
penggunaan pestisida, hingga pengujian kualitas produk hasil pertanian (misal
kualitas daun tembakau).
Metode yang digunakan adalah planimeter di mana bayangan benda
diproyeksikan di atas kertas, lalu luas bayangan benda. Metode lain yang lebih
maju adalah dengan menggunakan alat yang disebut dengan air-flow planimeter.
Perkembangan teknologi sinar laser dan optik yang dihubungkan dengan
komputer mempercepat proses ini dengan fasilitas pemrosesan gambar (image
processing).
Volume dan massa jenis berbagai produk pertanian berperan penting pada
teknologi proses dan dalam evaluasi kualitas produk. Penggunaan sifat ini ada
pada teknologi pengeringan, penyimpanan, penentuan tingkat kemasakan buah,
dan lain-lain. Umumnya keduanya diukur secara bersamaan menggunakan metode
displacement (perpindahan massa) setelah berat bahan diukur.
Aplikasi dari praktikum pada penentuan sifat fisik gabah dan beras ini
diantaranya adalah desain pada mesin pengolahan pertanian seperti Storage Bings,
Hooper, Chutes, Pneumetic Conveying System, Screw Conveyers System, Forage
Harvester, dan Threser.
Desain hooper adalah aplikasi yang sering dimanfaatkan dalam kajian sifat
fisik produk pertanian. Dimana hooper sebagai bagian yang digunakan untuk
memasukkan yang akan diparut dan sekaligus menjadi wadah parutan dan bagian
inilah seorang ahli teknik pertanian harus paham dengan berapa tingkat

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 17


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

kemiringan suatu plat dan jenis plat yang sesuai dengan sifat bahan yang akan
diolah.
Kemudian selanjutnya sifat fisik sering digunakan dalam analisa efektifitas
pada mesin threser. Dimana thereser sebagai mesin perontok padi yang memiliki
bagian pintu masuk sebagai celah perontok batang padi dengan gabah yang akan
dipisahkan. Disinilah peran dari angle of respose sebagai kajian jenis plat yang
sesuai agarpada saat batang padi didirong tidak menyebabkan adanya gerakan
terlalu besar.
Selanjutnya mesin pemotong jerami merupakan alat yang prinsip kerjanya
mirip dengan thereser. Dimana peran angle of friction yang lebih mendominasi.
Dimana kemiringan wadah tempat untuk meletakkan erami sedemikian mungkin
sehingga pada saat pemotongan bagian jerami bisa berjalan tanpa didorong oleh
operator.
Sifat bulk density gabah dan beras juga penting untuk desain penggudangan
sehinggadalam penggudangan dapat ditentukan luasan tempat dan bentuk tempat
yang cocok bagi bahan pertanian tersebut. Pada setiap metode pengukuran ada
kesalahan begitu juga perhitungan, terdapat kesalahan yang disebabkan oleh
praktikan dan juga akurasi alat yang sudah mulai berkurang.
2.1.6 Kesimpulan dan Saran

2.1.6.1 Kesimpulan

Adapun kesimpulan dari praktikum ini yaitu, kita dapat menetukan angle of
respose danangle of friction gabah dan beras baik secara manual maupun dengan
perhitungan rumus. Dimana angle of respose dipengaruhi oleh luas gundukan
pada beras dan gabah dimana nilai angle of respose dari beras lebih tinggi
dibandingkan dengan dengan angle of friction dari gabah. Hal ini disebabkan
karena permukaan gabah yang lebih kasar yang disebabkan permukaan sekam
sehingga setian bahan saling memegang satu sama lain sehingga besarnya nilai
sudut menjadi rendah.
Sedangkan nilai angle of friction dari beras lebih kecil dibanding dengan
angle of friction gabah baik itu pada peluncur berupa triplek dan plat tipis .
Dimana hal ini disebabkan karena permukaan beras dan peluncur yang halus

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 18


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

ditambah dengan kemiringan tertentu sehingga nilai sudut yang ditimbulkan juga
semakin kecil. Faktor yang menyebabkan terjadinya hal ini adalah perbedaan
koefisien gesek beras lebih kecil dengan koefisien gesek gabah.
Pada objek ini kita juga dapat menentukan keutuhan beras, sehingga kita
dapat menentukan mutu beras berdasarkan utuh, setengah utuh, dan seperempat
utuh. Aplikasi pada objek ini sering digunakan pada desain hooper karena banyak
mengandung analisa angle of respose dan angle of friction. Selain itu aplikasi
objek ini dapat berupa pada mesin pengolahan bahan pangan diantaranya Storage
Bings, Hooper, Chutes, Pneumetic Conveying System, Screw Conveyers System,
Forage Harvester, dan Threser.

2.1.6.2 Saran

Saran dalam melakukan praktikum ini adalah agar dalam praktikum serius
dalam melakukan pengukuran karena nantinya data yang diperoleh akan berakibat
pada perbandingan dengan data acuan sebenarnya. Selanjutnya dalam melakukan
praktikum ini harus lebih memahami teori diawal sebelum praktikum sehingganya
nanti pada saat melakukan praktikum praktikan telah dapat memahami secara
jelas apa yang harus dilakukan didalam laboratorium.
Kemudian yang paling penting adalah kekompakan anggota kelompok
dalam melakukan praktikum. Hal ini penting karena tanpa adanya koordinasi yang
baik antar anggota kelompok akan meyebabkan terjadinya kesalahpahaman.
Misalkan jika dalam melakukan pengambilan data objek hanya dilakukan oleh
satu orang tanpa adanya pembagian tugas yang jelas maka proses praktikum akan
berjalan cukup lama.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 19


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

II. Objek 2 (SIFAT FISIK BIJI-BIJIAN)

2.2.1 Tujuan dan Manfaat

2.2.1.1 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan praktikum adalah :

1. Menentukan bulk Density (g/cm³) biji-bijian


2. Menentukan angle of repose biji-bijian (°)
3. Menentukan angle of friction biji- bijian (°)

2.2.1.2 Manfaat Praktikum

Sedangkan manfaat praktikum adalah :

1. Mahasiswa dapat mengetahui bulk density biji-bijian yang di ukur atau


yang di jadikan sampel
2. Mahasiswa dapat mengetahui angle of repose biji- bijian yang diukur
3. Mahasiswa dapat menentukan angle of friction biji-bijian yang di gunakan
4. Mahasiswa dapat mengetahui sifat alamiah dari biji-bijian yang di gunakan

2.2.2 Tinjauan Pustaka

Sifat fisik hasil pertanian berbeda dengan sifat fisik hasil industri. Sifat
fisik yang merupakan ciri khas produk pertanian adalah:

1. Perishabel, yaitu mudah busuk dan rusak


2. Bulky, yaitu pengambilan banyak tempat sehingga sulit untuk di pindahkan
karena berat dan sifat fisiknya agak kaku
3. Voluminous, yaitu hasil pertanian yang tidak berat membutuhkan ruang
dan tempat yang cukup besar. Misalnya pada padi

Jadi sebenarnya barang voluminous juga termasuk barang yang bersifat


bulky, tapi tidaklah semua barang-barang bulky adalah voluminous. Buah,
sayuran dan daging adalah hasil pertanian yang bersifat perishabel, sedangkan
gabah, jagung, singkong, kacang tanah, telur merupakan hasil-hasil pertanian
bersifat bulky. Barang-barang yang bersifat perishabel memerlukan perlakuan dan
pekerjan fisik yang baik, hati-hati serta teliti dan membutuhkan tempt

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 20


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

penyimpanan yang lebih baik sebelum barang tersebut menjadi busuk. Jika barang
sudah rusak bentuk fisiknya atau busuk, maka sidah pasti nilai dan kualitas barang
tersebut menurun.
Barang-barang bulky relatif membutuhkan biaya penyimpanan dan biaya
pengankutan yang tinggi.
Sifat fisik bahan yang sangat berpengaruh terhadap desain hoper adalah
angle of repose. Sifat ini adalah sifat teknik dari suatu bahan berbentuk granular
yang dituang dalam suatu permukaan horizontal maka akan terbentuk suatu
gundukan berbentuk kerucut. Sudut antara permukaan gundukan terhadap
permukaan horizontal inilah yang disebut dengan angle of repose.

Angle of friction adalah suatu sudut yang dibentuk oleh suatu permukaan
dengan bidang horizontal pada saat gabah diatas permukaan tersebut meluncur
karena gaya berat. Densitas bulk adalah perbandingan antara berat dan volume.
Data dari bulk density penting untuk perhitungan dimensi dari bulk strorege
fasilities penampungan kapasitas tertentu.
Karakteristik fisik pada biji-bijian:
a. Bentuk dan ukuran
Kriteria untuk benruk dan ukuran :
1. Charted standars (gambar standar)
Digunakan untuk mengukur penampang memanjang dan melintang objek.
Contoh bentuknya yaitu:
1. Round (bundar)
2. Oblate (membujur)
3. Cone (kerucut)
2. Roundness

Merupakan ukuran keruncingan sudut dari suatu bahan padat. Nilai round
(kebundaran) suatu bahan padat. Nilai round suatu bahan berkisar dari 0-1.
Apabila nilai kebundaran suatu bahan hasil pertanian mendekati 1, maka bentuk
bahan tersebut bundar. Ada bebrapa metode untuk mengestimasi kebundarn suatu
benda diantaranya adalah :
Ap
Roundness(𝑅𝑑) = Ac

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 21


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Dimana : Ap = Luas permukaan proyeksi terbesar dlam posisi bebas


Ac = Luas permukaan proyeksi terkecil yang membatasinya
∑r
Roundness(𝑅𝑑) = NR

3. Sphericity
Merupakan perbandingan antara luas permukaan bola yang mempunyai
volume yang sama dengan bahan dan dengan luas permukaan bahan.
Dirumuskan sebagai berikut :
1⁄
volume bahan 3
( ) ⁄
Sphericity= volume bola yang mengelilingi a
1⁄
Geometric Mean Diameter (GMD) =(𝑎. 𝑏. 𝑐) 3

𝑚𝑎𝑠𝑠𝑎
Bulk Density = 𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒

Dimana :
1
V = 4 𝜋𝑑 2 𝑡

b. Volume dan Densitas


Densitas terbagi menjadi dua yaitu:
1. Densitas kamba (bulk densiti)
Merupakan perbandingan bobot bahan dengan volume yang di tempatinya,
termasuk ruang kosong di antara butiran makanan.
2. Densitas nyata
Merupakan perbandingan bobot bahan dengan volume yang hanya di
tempati oleh butiran bahan tidak termasuk ruang kosong.
Metode penentuan volume dan densitas:
1. Gelas ukur
2. Piknometer
3. Densitimeter
Volume dan densitas juga dapat berperan sebagai aplikasi aplikasi seperti :
1. Pengeringan dan penyimpanan
2. Rancangan silo dan ruang penyimpanan
3. Mesin kompresi mekanikal
4. Pemisahan bahan bahan asing

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 22


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

5. Penentuan kemurnian benih


6. Separasi dan grading
7. Evaluasi kematangan
8. Tekstur dan kelunakan buah
9. Estimasi ruang udara di dalam jaringan tanaman

Biji adalah bakal biji dari tumbuhan berbunga yang telah masak. Biji dapat
terlindung dari organ lain atau tidak. Dari sudut evolusi, biji merupakan embrio
atau tumbuhan kecil yang termodifikasi sehingga dapat bertahan lebih lama pada
kondisi kurang sesuai untuk pertumbuhan.
Kacang kedelai adalah salah satu tanaman polong – polongan yang menjadi
bahan dasar banyak makanan dari asia timur seperti kecap, tahu dan tempe.
Kacang tanah adalah tanaman polong – polongan atau legumeanggota suku
fabaceae yang di budidayakan, serta menjadi kacang – kacangan terpenting
setelah kedelai di Indonesia.
Kacang hijau (vigna radita) adalah sejenis palawija yang di kenal luas di
daerah tropika. Tumbuhan yang termasuk suku polong – polongan (fabaceae) ini
memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari – hari sebagai sumber bahan
pangan berprotein tinggi.Kacang merah hampir sama dengan kacang-kacangan
yang lainnya.
Biji adalah bahan paling mendasar untuk manusia dan hewan. Kandungan
pori yang tinngi, pdad bijian menyediakan sumber energy utama bagi manusia dan
hewan, selain kandungan protein dan lemaknya. Padi, gandum, dan jagung adalah
bijian utama sumber pangan dan telah menjadi makanan pokok sejak awal
peradaban manusia. Termasuk dalam bijian adalh serealia, kacangan, dan bijian
berlemak tinggi.
Bijian merupakan bahan pangan yang tahan lama karena tidak mudah rusak
selama pengangkutan akan dapat mempertahankan mutunya dalam penyimpanan
yang panjang jika telash diperlakukan dengan berat selama panen, pengeringan,
dan penyimpanan. Kegagalan dalam menerapkan cara-cara dan prosedu yang baik
dalam berbagai kegiatan penanganan pascapanen tadi dapat menyebabkan
penurunan mutu yang cepat dan susut yang tinggi.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 23


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Pengetahuan mengenai sifat alamiah dan struktur bijian sangat diperlukan


dalam memahami perilaku bijian setelah panen sehingga dapat diupayakan
pengembangan system pascapanen yang cocok untuk produk dan kondisi
lingkungan tertentu. Sebagai contoh struktur biji jagung mungkin akan
mempengaruhi laju pengeringan, misalnya biji jagung akan mengalami kehilangan
air yang cepat bila ada bagian yang pecah atau hilang. Komposisi kimia dan sifat-
sifat fisik juga dapat mempengaruhi karakteristik penyerapan air oleh bijian dan
laju pengeringan.
Tiga jenis bijian utama padi, jagung, dan gandum berasal dari tanaman
jenis rerumputa yang menghasilkan biji atau kerel. Kadar air ketiga jenis bijian ini
ketika dipanen bervariasi, yaitu antara 18%-38% tetapi agar dapat disimpan
dengan aman kadar air harus diturunkan sampai 13%-14% tergantung pada
kondisi dan lama penyimpanan. Dengan demikian pengeringan langsung setalah
panen adalah umum laju pengeringan semakin tinggi bila bulk density semakin
rendah, panas spesifik semakin rendah, porositas semakin tinggi, dan luas
permukaan spesifik semakin tinggi.
Tingkat susut bijian juga dipengaruhi oleh factor fisik, biologis, dan
fisiologis dari bijian itu sendiri. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap tingkat
susut bijian antara lain :
1. Faktor fisik, misalnyay terjadi karena :
a. Panen, dimana kemungkinan terjadi ceceran bijian terutama jika
panen dilakukan tanpa bantuan peralatan atau mesin.
b. Perontokan, disebabkan oleh adanya bijian yang tidak dapat
dirontokkan sehingga ikut terbuang bersama tangkai / malai
tanaman.
c. Pengeringan, disebabkan oleh pengeringan yang tidak sempurna
atau tidak merata sehingga banyak kerusakan atau yang tidak
tergiling dengan baik saat penggilingan.
d. Pengangkutan dan penyimpanan, disebabkan oleh adanya produk
yang tercecer akibat penggunaan kemasan yang tidak baik.
2. Faktor biologis, misalnya serangga dan ham yang dapat menyerang
produk selama berada pada tanamannya atau selama dalam

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 24


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

penyimpanan. Hama tikus mislanya, selain memakan produk juga


mencemari produk dengan kotoran dan kencing mereka.
3. Faktor fisiologis, hanya terjadi pada bijian dengan kadar air tinggi.
Dengan demikian bila bijian telah dikeringkan hingga kadar air 13%-
14% kemungkinan tidak akan mengalami kerusakan akbiat aktivitas
fisiologis selama dalam penyimpanan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 25


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.2.3 Bahan dan Alat

2.2.3.1 Bahan

1. Kedelai 1 kg
2. Kacang tanah 1kg
3. Kacang merah 1 kg
4. Kacang hijau 1kg

2.2.3.2 Alat

1. Timbangan digital / manual


2. Varnier caliper / micrometer
3. Papan triplek dan kertas karton (40x40)
4. Gelas ukur / tabung kosong
5. Busur

2.2.4 Metoda

a. Ukur panjang (d mayor), lebar (d moderat)dan tebal (d minor)bahan


dengan menggunakan verbier caliper atau micrometer. Sample pada
masing – masing bahan yang digunakan sebanyak 10 butir. Data yang di
dapatkan selanjutnya dimasukkan pada tabel sampel bahan dan hitungan
nilai rata ratanya.
b. Tentukan geometric mean diameter, yaitu:
1⁄
GMD = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥𝑑𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 𝑥𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

c. Ditentukan shpericityyaitu :
S = (GMD / 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 )
d. Tentukan bulk densitybahan, yaitu: timbang tabung kosong (W1), timbang
tabung kosong + bahan (W2), ukur volume tabung (V)
𝑚
Bulk density= 𝑣

Dimana: m = massa dari bahan (g)


v = volume tabung (V) = ¼ π d ² t

e. Tentukan angle of repose, yaitu: tuangkan 1,5 kg bahan di atas bidang datar
dan selanjutnya ukur kemiringan tumpukan bahan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 26


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016
𝑡
Angle of respons= arc tan 𝑑

f. Tentukan angle of frictionyaitu : letakkan 10 butir masing masing bahan di


atas permukaan bidang datar ( triplek/karton) selanjutnya miringkan bidang
– bidang pelan dan ukurlah besarsudut kemiringan bidang pada saat bahan
meluncur.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 27


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.2.5 Hasil dan Pembahasan

2.2.5.1 Hasil

Tabel 6. Data Biji-Bijian


Sampel Rata-
Bahan
1 2 3 Rata

𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 0,825 0,720 0,735 0,760

Kedelai 𝑑𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 0,610 0,540 0,645 0,598

𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 0,505 0,510 0,510 0,510

𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 1,530 1,300 1,315 0,381


Kacang
𝑑𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 0,910 0,920 0,800 0,876
Tanah
𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 0,740 0,825 0,710 0,758

𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 1,930 1,525 1,640 1,689


Kacang
𝑑𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 0,640 0,710 0,730 0,693
Merah
𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 0,540 0,535 0,615 0,563

𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 0,505 0,540 0,535 0,526


Kacang
𝑑𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 0,335 0,345 0,420 0,363
Hijau
𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 0,315 0,330 0,405 0,350

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 28


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Tabel 7. Kriteria Biji-Bijian


Kacang Kacang Kacang
Kriteria Kedelai
Tanah Merah Hijau

GMD (cm) 0,614 0,654 0,871 0,405

Sphericity 0,807 0,728 0,512 0,769

Massa Bahan
1000 1000 1000 1000
(g)

Volume
1267,232 1479,336 1337,334 981,431
Tabung (𝒄𝒎𝟑 )

Bulk
0,789 0,676 0,748 1,018
Density(g/𝒄𝒎𝟑 )

Angle of 11,346° ; 10,679° ; 8,611° ; 11,309° ;


Repose 20° 20° 30° 30°

Angle of
10° ; 14° 15° ; 24° 13° ; 20° 7° ; 20°
Friction

2.2.5.2 Pembahasan

Pada praktikum kali ini membahas mengenai sifat fisik biji-bijian. Bahan-
bahan yang digunakan yaitu kacang kedelai, kacang tanah, kacang hijau , dan
kacang merah.
Didalam hasil Geometric Mean Diameter (GMD), data yang di dapat pada
kedelai adalah 0,614 cm. Untuk GMD kacang tanah yang didapat adalah 0,654
cm. GMD kacang merah adalah 0,871 cm dan sedangkan untuk Geometric mean
diameter kacang hijau data yang didapat adalah 0,405 cm.
Dari data yang telah diperoleh,untuk geometic mean diameter kedelai dan
kacang hijau tidak jauh berbeda karena dilihat dari bentuk kacang hijau dan
kedelai yang tidak jauh berbeda. Namun geometric mean diameter pada bahan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 29


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

lain lumayan jauh berbeda, hal ini disebabkan karena ukuran yang terdapat ada
bahan-bahan tersebut, jenis bahan tersebut dan luas permuakaan dari bahan
tersebut.
Untuk sphericity yang didapat dari bahan tersebut diantaranya yaitu pada
kedalai sphericity yang diperoleh 0,807. Untuk kacang tanah sphericity yang
diperoleh sebesar 0,728. Untuk kacang merah hasil sphericity yang diperoleh
yaitu 0,512. Sedangkan sphericity kacang hijau yang diperoleh adalah 0,769. Dari
semua bahan tersebut data yang diperoleh tidak ada sphericity bahan yang lebih
dari satu. Karena jika bahan sphericitynya mendekati satu , maka bahan tersebut
semakin bulat atau bundar.dari data yang dipeoleh, data yang nilainya mendekati
satu adalah kacang kedelai sedangkan bahan yang nilainya mendekati nol adalah
merah.
Selanjutnya untuk bulk density dari bahan tersebut. Bulk density merupakan
massa sebuah partikel yang menempati suatu bahan. Bulk density ditentukan oleh
berat wadah yang di ketahui volumenya dan merupakan hasil pembagian dari
berat granular dan volume wadah.
Bulk density yang di dapat pada kedelai yaitu 0,789 g/𝑐𝑚3 , kacang tanah
sebesar 0,676 g/𝑐𝑚3 , kacang merah 0,748 g/𝑐𝑚3 dan kacang hijau sebesar 1,018
g/𝑐𝑚3 . Dari data tersebut bulk density yang didapat berbeda-beda. Hal ini
disebabkan karena bahan tersebut ketika dimasukkan ke dalam tabung,
kedalamannya tidak sama. Hal ini disebabkan karena salah satunya massa yang
berbeda-beda antar bahan tersebut. Selain itu jenis bahan yang digunakan juga
berbeda-beda, meskipun bahan tersebut sama-sama termasuk kelompok kacang-
kacangan.
Dalam praktikum ini, kita juga membahas tentang angle of repose. Angle of
repose merupakan sudut antara permukaan gundukan dengan bidang horizontal.
Jika kita melihat angle of repose dari bahan tersebut, maka sudut yang dihitung
secar manual dan secara rumus sangat berbeda. Contohnya pada kedelai, secara
manual angle of repose yang didapat yaitu 20°, sedangkan secar rumus di
dapatkan sebesar 11,346°. Hal yang mempengaruhi sudut tersebut berbeda antara
manual dan rumus yaitu kurang teliti dalam membaca hasil pengukuran saat busur
yang telah diletakkan diatas gundukan bahan tersebut,kemudian kesalahan dalam

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 30


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

meletakkan busur pada gundukan juga dapat mempengaruhi terjadinya perbedaan


terhadap hasil yang diperoleh, bisa saja sudut antara tangan kita dengan lantai
terlalu dekat dan terlalu jauh ketika menaburkan di atas lantai yang telah
disediakan.
Angle of repose yang diperolah setelah melakukan praktikum tidak jauh
berbeda antara kedelai dan kacang hijau. Sudut yang terbentuk secara manual
yaitu 20° dan 30°. Sedangkan sudut angle of repose terbentuk secara rumus antara
kedelai dan kacang tanah adalah 11,346° dan 11,309°. Hal ini berbeda karena
bahan yang digunakan berbeda meskipun ukurannya hampir sama. Selain itu,
yang membuat angle of repose bahan ini berbeda secara rumus adalah kedalaman
dari bahan tersebut.
Angle of friction merupakan sudut yang terbentuk oleh permukaan kayu
dengan bidang horizontal. Angle of friction yang diukur adalah menggunakan
triplek dan plat tipis. Angle of friction pada kedelai yang menggunakan triplek
sudut yang terbentuk adalah 14° sedangkan dengan menggunakan plat tipis sudut
yang terbentuk adalah sebesar 10°. Pada kacang tanah angle of friction yang
terbentuk dengan menggunakan triplek yaitu 24° dan dengan menggunakan plat
tipis sudut yang terbentuk adalah 15°. Pada kacang merah sudut yang terbentuk
dengan menggunakan triplek yaitu 20° dan dengan menggunakan plat tipis sudut
yang terbentuk sebesar 13°. Pada kacang hijau, angle of frictin yang terbentuk
dengan menggunakan triplek yaitu 20° dan dengan menggunakan plat tipis sudut
yang terbentuk sebesar 7°. Dari data tersebut, bisa dikatakan bahwa angle of
friction pada setiap bahan berbeda-beda. Hal ini disebabkan karena luas
permukaan dari triplek dan plat tipis terhadap bahan tersebut dan jaga dapat
karena mengangkat bidang yang terlalu cepat dan cara pembacaan busur yang
kurang tepat. Selain itu, berdasarkan data yang di peroleh sudut yang terbentuk
dengan menggunakan triplek lebih besar dibanding plat tipis. Hal ini disebabkan
oleh bentuk permukaan dari triplek dan plat tipis yang berbeda dimana permukaan
plat lebih licin di banding permukaan triplek.
Dalam percobaan itu sendiri kesalahan penggunaan alat lebih sering terjadi
karena pengukuran yang dilakukan memungkinkan banyak kesalahan. Misalnya

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 31


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

dapat melakukan kesalahan dalam pembacaan, kemudian kurangnya ketelitian


dari pratikan dalam pengerjaannya.

Aplikasi dari sifat fisik biji-bijian di bidang teknik pertanian yaitu untuk
penelitian dalam mendesain alat yang dapat digunakan untuk pengolahan biji-
bijian . selain itu juga dapat berguna untuk mendesain alat penyortir biji-bijian.dan
untuk proses pengemasan bagaimana cara agar dalam suatu tempat atau wadah
yang digunakan terisi secara maksimal.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 32


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.2.6 Kesimpulan dan Saran

2.2.6.1 Kesimpulan

Dari praktikum yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa sifat
fisik dari biji-bijian membahas mengenai bentuk dan ukuran dari setiap bahan.
Untuk geometric mean diameter dari bahan ini dari yang terkecil adalah kacang
hijau, kedelai, kacang tanah, kacang merah. Apabila sphericty satu bahan
mendekati satu, maka bahan tersebut semakin bulat. Hal tersebut tergantung
kepada GMD dan panjang dari bahan tersebut. Selain itu, mungkin, semakin kecil
bulk density yang diperoleh, maka akan kecil pula ukuran dari bahan tersebut.
Pada angle of repose, perhitungan rumus dan manual berbeda, hal ini disebabkan
karena kurang telitinya dalam membaca hasil pengukuran.

2.2.6.2 Saran

Dari praktikum yang telah dilakukan, saran yang dapat diberikan kepada
praktikum harus lebih teliti dalam melakukan pengukuran, memahami modul
yang telah diberikan sebelum melakukan praktikum, dan yang terpenting ketika
praktikum adalah pengolahan data yang akurat. Kemudian ketika melakukan
praktikum, perhatikan asisten asisten ketika menjelaskan praktikum. Hal ini
bermaksudkarena kita dapat melakukan praktikum dengan baik dan benar. Untuk
praktikum selanjutnya, sebaiknya berhati-hati dan dalam membaca pengukuran
agar tidak terjadi kesalahan dalam pembacaan skala.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 33


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

III. Objek 3 (SIFAT FISIK BUAH DAN SAYUR)

2.3.1 Tujuan dan Manfaat

2.3.1.1 Tujuan

1. Menentukan Geometric Mean Diameter (GMD) (cm) .


2. Menentukan Sphericity .
3. Menentukan Densiity (g/cm3)

2.3.1.2 Manfaat

1. Menentukan perbedaan sifat fisik yang ada pada buah dan sayur .
2. Meengetahui pentingnya sifat fisik buah dan sayur untuk proses
sortasi dan pengemasan .
3. Mengetahui lapisan dinding buah .
4. Mengetahui beberapa bentuk geometri pada buah dan sayur .
5. Mengetahui kegunan berat jenis dari sifat produk pertanian .

2.3.2 Tinjauan Pustaka

Sifat fisik buah-buahan dan sayur-sayuran yang sering diamati adalah


warna,aroma,rasa,bentuk, ukuran,dan kekerasan . Biasanya dalam praktek sehari-
hari sifat fisik ini diamati secara subjektif ,sedangkan berat ditentukan secara
objektif dengan menggunakan timbangan .
Dalam proses pasca panen pengetahuan akan sifat fisik buah dan sayur
sangatlah dibutuhkan . Diantara sifat fisik tersebut adalah berat dan vulume
bahan.Berat dan volume dapat ditentukan dengan mengetahui vulume bahan.Berat
dan volume dapat digunakan untuk pemilihan buah berdasarkan kualitas bahan
untuk nantinya dilakukan pengemasan dan pengangkutan .
Dalam pascapanen ,untuk menduga kematangan buah dapat dilakukan
dengan berat jenis dari produk . Berat jenis dari produk dapat ditentukan dengan
mengetahui volume produk tersebut. Volume bahan dapat ditentukan dengan
menggunakan pengukran berdasarkan pendekatan aproksimasi (pendekatan
geometri) dengan menggunakan metode platform scale .

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 34


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Dalam beberapa hal bentuk dapat di aproksimasi dengan salah satu dari
bentuk geometri berikut :
1. Spheroid prolat
Yaitu bentuk bahan yang terjadi apabila sebuah bentuk elips berputar pada
sumbu panjangnya. Contoh: lemon
2. Spheroid oblat .
Yaitu bentuk bahan yang terjadi apabila sebuah elips berputar pada sumbu
pendeknya. Contoh: Anggur
3. Right circular cone atau silinder .
Yaitu bentuk bahan menyerupai kerucut atau silinder. Contoh: wortel dan
timun.
Dengan bentuk-bentuk geometri ini dapat diaprokmasikan.

Tanaman sayuran dan buah dikelompokkan secara bebas berdasarkan


karakteristik dari pascapanen serta suhu dan penyimpanan . Pengelompokkan
dapat juga melalui resapan tanaman tersebut terhadap pH (keasaman),
sanitasi,kebutuhan akan hara serta drainase .Perbedaan respon tanaman terhadap
drainase kondisi tersebut menimbulkan keberagaman pada tanaman tersebut
.Selain itu tanaman dapat juga dikelompokkan berdasarkan bagian yang bisa
dimakan.
Pengelompokkan (klasifikasi) botanis pada umumnya dilakukan
berdasarkan keberagaman tipe bunga ,morfologi,dan kecocokan antar tanaman
.Misalnya tanaman selada dalam divisi spermatophyta dan dalam sub kelas
mondikotiledonae .Sejumlah besar selada dimakan mentah dan merupakan
sayuran salad yang populer karena warna , tekstur,aroma serta umumnya
mengandung kadar air yang tinggi .Buah dan sayur masing-masing karakteristik
berbeda mulai dari rasa,aroma,dan bentuk .
Pengamatan terhadap buah dan sayur penting dilakukan untuk melakukan
sortasi atau grading agar mutu dan kualitasnya bisa menjadi lebih baik . Tiap-tiap
buah dan sayur memiliki sifat fisik yang berbeda-beda. Perbedaan tingkat
kematangan juga menyebabkan berbedanya sifat fisik dan kimianya .Sifat fisik

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 35


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

buah dan sayur sangat penting dalam sortasi dan grading .Seringkali sortasi dan
pengkelasan mutu buah dan sayur ditetapkan secara objektif dan kualitatif .
Sortasi buah dan sayur memiliki permintaan pasar nasional mauoun
internasional yang biasanya melihat mutu suatu produk dari nilai ukuran .warna
mutu,rasa dll.Buah biasanya dibedakan berdasarkan struktur dinding buah
.Klasifikasi berdasarkan dinding buah ini penting bila dikaitkan dengan
penanganan pasca panen secara umum,karena buah dengan karakteristik dinding
buah yang mirip akan mempunyai respon yang mirip terjadi perubahan
lingkungan .
Pada dasarnya dinding buah terdiri atas tiga komponen yaitu :
1. Lapisan luar
2. Lapisan tengah
3. Lapisan dalam

Beberapa buah mengalami keempukan setelah panen ,sesungguhnya hal ini


terjadi salah satunya dalam penyimpanan .Tetapi perubahan selulosa tidak terlalu
besar tetapi hemiselulosa dan peptopektin berubahnya besar sekali .Peranan kedua
zat ini sangat penting dalam pengempukan buah artinya yaitu bahwa pektin yang
hilang tersebut nampaknya diubah menjadi pektin yang mudah larut ,terbukti
dengan meningkatnya pektin .
Dalam kaitannya dengan variasi iklim terutama di daerah tropis ,dalam hal
ini pemanenan telah diteliti bagaimana untuk menjaga hasilnya tetap
maksimum.Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil panen adalah temperatur
,ketersediaan air dan dalam beberapa wilayah,lamanya waktu pemanenan hingga
intensitas cahaya.Faktor ini mungkin digunakan sebagai acuan umum untuk
menentukan tanah yang baik untuk pertumbuhan sayur-sayuran .Komposisi yang
dialami dan hasil dari tanah tersebut digunakan sebagai tempat penanaman
sayuran dan buah-buahan .
Sayuran dan buah-buahan adalah bahan makanan yang banyak mengandung
vitamin dan mineral,sehingga sayuran dan buah buahan berfungsi sebagai zat
pengatur dalam tubuh.Perebusan sayuran yang dilakukan di panci tertutup akan
menyebabkan sayuran menjadi hijau kecoklatan,ini disebabkan karena asam

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 36


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

vilotile yang harusnya keluar pada saat memasak tidak keluar karena panci ditutup
sehingga asam vilotile terseut bereaksi dengan klorofil yang menyebabkan warna
menjadi coklat,sedangkan perebusan sayuran dengan panci terbuka asam
volatilenya akan dapat keluar sehingga tidak bereaksi dengan klorofil dan tidak
ada warna kecoklatan .
Pada sayur yang mengalami proses blanching warnanya hijau muda karena
asam volatilenya dapat keluar dari panci dan tidak bereaksi dengan klorofil ,suhu
blanching mempunyai daya kerja memotong esterfital membentuk klorofilid yang
larut dalam air sehingga warnanya hijau segar .Tekstur sayuran yang mengalami
proses blanching juga masih renyah karena kadar air yang masuk ke dalam
sayuran sedikit dibandingkan dengan yang direbus baik dengan ditutup maupun
dibuka tutup pancinya .
1. Tanda-tanda kerusakan pada sayuran dan buah-buahan :
2. Kerusakan sayuran dan buahan sering terjadi akibat benturan
fisik,kehilangan air sehingga layu,serangan serangga ,dan serangan
miroba.
3. Busuk air pada buah dan sayur yang disebabkan oleh kepang yang
membentuk spora ,pertumbuhan beberapa bakteri ditandai dengan adanya
tekstur yang lunak .
4. Perubahan warna yang disebabkan oleh kepang yang mementuk spora
berwarna hitam ,hijau,biru dan abu-abu .
5. Bau alkohol dan rasa asam . Disebabkan oleh pertumbuhan khamir atau
bakteri asam laktat,misalnya pada sari buah.

Sayuran adalah tanaman holtikultura ,umumnya memiliki waktu yang relatif


pendek (kurang darri 1 tahun) dan merupakan tanaman sayuran.Buah adalah hasil
perkawinan antara kepala putik dan benang sari. Umumnya buah merupakan
tempat biji dan biasa digunakan sebagai pencuci mulut ,sayuran dan buah-buahan
adalah sumber vitamin terutama vitamin A dan C serta zat-zat lain yang
menunjang kecukupan gizi .

Untuk mengetahui sifat fisik buah dan sayur cukup dengan mengamati
sifat,ukuran ,bentuk,tekstur,warna,dan penampakan.Sedangkan untuk mengetahui

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 37


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

sifat kimia adalah dengan cara menguji bahan kimia sesuai dengan kandungan
buat tesrsebut .

Tanaman sayuran dikelompokkan secara bebas berdasarkan karakteristik


dari pascapanen serta suhu dan penyimpanannya,dan dapat juga melalui respon
tanaman terhadap pH,drainase,sanitasi,dan kebutuhan akan hara.Perbedaan respon
tanaman terhadap beragam kondisi tersebut menimbulkan keberagaman pada
tanaman tersebut.Buah adalah pertumbuhan sempurna dari bakal buah (ovarium)
dan merupakan salah satu jenis tanaman yang memiliki kandungan gizi
,vitamin,mineral dan pada umumnya sangat baik dikonsumsi setiap hari.Pada
jeruk terdapat pigmen berkaroten,zeaxhantin, dan lutein.Pada buah jeruk warna
kulit beraneka ragam,jeruk terasa kecut saat dimakan ini menandakan terdapat
lebih banyak gizi dibanding jeruk yang manis .

Pengelompokkan pada botanis umumnya dilakukan berdasarkan


keberagaman tipe bunga,morfologi dan kecocokan antar tanaman.Pada
pematangan buah-buahan dan sayuran terjadi perubahan seperti turgol
sel,karbohidrat,protein dan lain-lain.

Sayur-sayuran dan buah-buahan pada umunya mengandung kadar air yang


tinggi. Buah dan sayuran masing-masing verietas memiliki karakteristik berbeda
mulai dari rasa, aroma, dan bentuk. Pengamatan pada sifat fisik buah dan sayur
penting dilakukan untuk sortasi atau grading agar mutu dan kualitasnya bias
menjadi lebih baik.

Tiap-tiap buah dan sayur memiliki sifat fisi yang berbeda-beda. Perbedaan
tingkat kematangan juga menyebabkan perbedaan sifat fisik dan kimia. Sifat fisik
penting untuk sortasi dan grading. Seringkali sortasi dan pengkelasan mutu buah
dan sayur biasanya ditetapkan secar objektif dan kuantitatif. Sifat fisik buah dan
sayuran yang sering diamati yaitu warna, aroma, rasa, bentuk, berat, ukuran, dan
dalamnya kekerasan. Biasanya dalam praktek sehari-hari sifat-sifat fisis ini
diamati secara objektif, sedangkan berat ditentukan secara objektif menggunakan
timbangan. Sedangkan uji coba kimi dapat dilakukan terhadap pH, total asam
padatan terlarut, dan vitamin C.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 38


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Sortasi buah dan sayur dilakukan sesuai permintaan pasar nasional maupun
internasional yang biasanya melihat satu produk dan nilai ukuran, mutu, rasa, dan
lain-lain. Buah biasanya dibedakan berdasarkan struktur dinding buah. Klasifikasi
berdasarkan dinding buah ini penting bila dikaitkan dengan penggunaan pasca
panen secara umum, karena buah dengan karakteristik dinding buah yang mirip
akan mempunyai responyang terhadap perubahan lingkungan.

Bahan pangan pada umumnya dalam bentuk cairan dan padatan meskipun
demikian bukan berarti bahan-bahan air tidak mengandung baha-bahan padat
(solid) dan begitu juga sebaliknya, dalam bahan padat terdapat juga bahan cair.
Pada bahan pangan uji sifat fisik biasanya dilakukan terhadap kekerasan, warna,
rasa, dan bau bahan tersebut. Sedangkan uji kimai dapat dilakukan terhadap pH,
total asam, dan kadar gula. Diantara sifat tersebut berat dan volume biasanya
diapakai untuk pemutuan buah berdasarkan kualitas. Dalam kegiatan pasca panen
lainnya seperti pengemasan dan pengangkuta sifat fisik sangat diperhatikan.

Berat jenis dan sifat produk pertanian dapat digunakan untuk menduga
kematangan dari buah. Volume merupakan salah satu sifat fisik yang banyak
digunakan dalam perhitungan awal menduga sifat fisik yang lain seperti massa
jenis. Volume bahan pangan dapat dihitunga dengan menggunakan pengukuran
berdasarkan pendekatan aproksimasi (pendekatan geometris) dan dengan
menggunakan metode platform scale.

Komposisi setiap macam sayuran dan buah-buahan berbeda, hal ini


dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :
1. Perbedaan varietas
2. Keadaan cuaca tempat tumbuh
3. Pemeliharaan tanaman
4. Kondisi penyimpanan

Sayuran dan buah-buahan mempunyai kadar air yang tinggi yaitu sekitar 75-
95%. Suatu jenis buah yang disebut unggul karena biasanya memiliki ciri-ciri
sebagai berikut :

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 39


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

1. Produktivitas buah per pohon dalam suatu musim panen melebihi


produktivitas tanaman buah lain yang sejenis.
2. Dibandingkan dengan jenis lainnya, tanaman sudah mampu berproduksi
walaupun umumnya relative lebih muda.
3. Tanaman harus tahan hama penyakit, karena tanaman yang tumbuh
sehat dan normal akan menghasilkan buah yang sehat dan penampilan
yang menarik.
4. Kelezatan aroma buah di atas rata-rata varietas bauh pada umumnya.
5. Bentul, ukuran, dan warna buah beragam-ragam sehingga berpotensi
ekspor.

2.3.3 Bahan dan Alat

2.3.3.1 Alat :

1. Timbangan digital / manual


2. Vernier caliper / jangka sorong
3. Gelas ukur
4. Benang

2.3.3.2 Bahan :

1. Wortel 3 buah
2. Cabe merah 3 buah
3. Apel hijau 3 buah
4. Jeruk 3 buah
5. Air secukupnya

2.3.4 Metoda
1. Ukur panjang ( dmayor ) ,lebar ( dmoderat ) ,tebal ( dminor ) untuk buah dan
sayuran dengan menggunakan vernier caliper atau jangka sorong.
Sampel untuk masing-masing bahan adalah 3 butir,masukkan data ke tabel
dan hitung rata-ratanya .
2. Geometrid Mean Diameter [( dmayor ) x ( dmoderat ) x( dminor )] 1/3
3. Spericity = ( GMD / dmayor )

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 40


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

4. Menentukan volume buah : timbang tabung air + air ( WWC ) dan


timbang tabung + air + buah yangg ditenggelamkan ( WWCF ).
5. Hitung volume : volume = ( WWCF –WWC ) / DW .
6. Hitung density dengan persamaan
Density = Berat / Volume

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 41


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.3.5 Hasil dan Pembahasan


2.3.5.1 Hasil

Tabel 8. Pengukuran Buah dan Sayur


Sample
Bahan Rata-rata
1 2 3

dmayor 6,710 cm 6,420 cm 6,210 cm 6,447 cm

Jeruk dmoderat 6,603 cm 6,215 cm 5,815 cm 6,211 cm

dminor 6,405 cm 4,635cm 5,125 cm 5,388 cm

dmayor 11,000 cm 10,500 cm 11,300 cm 10,932 cm

Wortel dmoderat 4,105 cm 3,200 cm 4,335 cm 3,880 cm

dminor 1,620 cm 1,815 cm 2,000 cm 1,812 cm

dmayor 11,000 cm 7,300 cm 6,100 cm 8,133 cm


Cabe dmoderat 0,705 cm 0,840 cm 0,920 cm 0,822 cm

Dminor 0,145 cm 0,210 cm 0,210 cm 0,188 cm

dmayor 7,615 cm 7,545 cm 7,615 cm 7,592 cm

Apel dmoderat 7,535 cm 7,140 cm 7,130 cm 7,268 cm

dminor 6,935 cm 6,005 cm 7,045 cm 6,662 cm

Tabel 9. Kriteria Buah dan Sayur


Kriteria Apel Jeruk Wortel Cabe

GMD 7,160 5,989 4,242 1,060

Sphericity 0,942 0,928 1,163 0,138


WWC (ml ) 500 500
Volume (cm 3) 0,203 0,110 73,798 4,774

DW (g/ml ) 1000 10000

Density (g/cm3 ) 16,350 951,060 0,919 0,780

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 42


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

WWCF (ml) 703,3 610

2.3.5.2 Pembahasan

Pada praktikum objek tiga yaitu tentang sifat fisik buah dan sayur ,yang
pertama dilakukan adalah mengukur panjang (dmayor ) ,lebar (dmoderat ),dan tebal
(dminor ) dari bahan dengan menggunakan vernier caliper atau jangka sorong
.Masing-masing dari bahan diambil tiga sampel.Pengukuran ini untuk menentukan
ukuran dari bahan praktikum. Dari data yang diperoleh bahwa sampel pada
masing-masing bahan memiliki ukuran yang berbeda .
Pada sampel 3 buah jeruk , panjang (dmayor ) yang didapatkan adalah 6,710
cm,6,420cm,6,210 cm,hasil pengukuran yang didapatkan dari ketiga sampel jeruk
tersebut memiliki panjang yang tidak jauh berbeda.Begitupun dengan lebar (d
moderat ) dengan hasil 6,603 cm,6,215 cm,5,815 cm,nilai yang didapatkan pun tidak
terlalu jauh berbeda .Sedangkan pada pegukuran tebal ( dminor ) dari sampel jeruk
ini didapatkan bahwa pada sampel kedua tebal dari jeruk itu sendiri jauh berbeda
dari tebal sampel jeruk yang lainnya,nilai pengukuran yang didapatkan yaitu
6,405 cm,4,635 cm,dan 5,125 cm .
Pada sampel 3 buah wortel,panjang (dmayor ) yang didapatkan adalah
11,300 cm, 10,500 dan 11,300 cm dan pada pengukuran panjang wortel ini sendiri
pun didapatkan hasil yang hampir mendekati .Pada pengukuran lebar (d moderat )
data pengukuran yang didapatkan adalah 4,105cm, 3,200 cm, 4,335 cm,pada
pengukuran ini juga didapatkan bahwa salah satu dari sampel mimiliki lebar yg
jauh berbeda dari sampel wortel yang lainnya.hal ini mungkin dapat disebabkan
oleh kesalahan saat membaca alat ukur sendiri maupun disebabkan dari perbedaan
ukuran wortel itu sendiri .Pada pengambilan data tebal ( dminor ) didapatkan
hasilnya yaitu 1,620cm, 1,815 cm dan 2,000 cm .

Pada sampel 3 buah cabe,panjang (dmayor ) yang didapatkan adalah 11,000


cm, 7,300 cm, 6,100 cm .Data yang didapatkan dari pengukuran panjang cabe ini
memilki nilai yang jauh berbeda antara ketiga sampel yang diukur,Ini disebabkan
karena adanya perbedaan ukuran panjang dari cabe itu sendiri,karena ada sebagian

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 43


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

dari buah cabe memiliki panjang yang bebeda-beda .Pada pengukuran lebar
(d moderat ) didapatkan hasilnya yaitu 0,705 cm,0,840 cm,0,920 cm .lebar yang
didapatkan tidak terlalu jauh berbeda.Pada pengukuran tebal ( dminor ) didapatkan
hasilnya yaitu 0,145 cm, 0 210 cm, 0,210 cm.Hasil pengukuran ini pun tidak jauh
berbeda dari ketiga sampel yang diambil .

Pada sampel 3 buah apel ,panjang (dmayor ) yang didapatkan adalah 7,615
cm, 7,545 cm, dan 7,615 cm .Dari data yang didapatkan panjang dari buah apel
yang diukur relatif mendekati satu sama lain.Pada pengukuran lebar (d moderat )
didapatkan hasilnya yaitu 7,535 cm, 7,140cm, 7,130 cm.Dari pengukuran lebar
buah apel satu sampel dari buah apel yang memiliki nilai yang lebih besar
daripada 2 buah sampel yang lainnya,dapat dikarenakan oleh adanya perbedaan
ukuran dari buah apel itu sendiri ada yang besar dan ada yang kecil dan mungkin
dikarenakan adanya kesalahan dari pembaan alat ukur oleh praktikan .Pada
pengukuran tebal ( dminor ) dari buah apel didapatkan hasilnya yaitu 6,935 cm,
6,005 cm dan 7,045 cm .Data pengukuran yan didapatkan dari sampel ini juga
memiliki perbedaan nilai yang sangat jauh,dapat disebabkan oleh perbedaan
ukuran dari buah apel yang diukur.

Untuk menentukan volume dari masing-masing buah dan sayur diperoleh


dengan menggunakan data dari DW,WWC, WWCF serta massanya.Dari
perhitungan yang dilakukan didapatkan volume apel 0,203 cm3,volume jeruk
0,110 cm3,pada pencarian volume buah dan sayur berbeda karena ukuran dari
masing-masing bahan tersebut.

Untuk mencari volume buah adalah dengan menenggelamkan pada air yang
memiliki ukuran tertentu dan pada praktikum ini jumlah airnya 500g/ml.Lalu
bahan dimasukkan pada air tersebut sehingga perubahan nilai skala yang
ditunjukkan setelah buah tersebut dutenggelamkan dapat kita ukur untuk
menentukan volume bahan tersebut.Sedangkan untuk mencari volume sayur
terlebih dahulu dengan cara mengukur jari-jari dasar, jari-jari atas serta tinggi dari
bahan tersebut,setelah data didapatan lalu dihitung dengan menggunakan rumus.
Hasil dari perhitungan tersebut menjadi volume dari bahan tersebut . Pengukuran
dengan menggunakan metode ini digunakan karena buah dan sayur termasuk

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 44


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

bahan yang mempunyai bentuk tak beraturan. Sehingga jika digunakan


pengukuran dengan alat ukur, data hasil pengukuran menjadi tidak akurat karena
semua bagian bahan dapat dijangkau alat ukur.

Bahan yang digunakan memiliki bentuk bulat memanjang ( prolate


spheroid ) yaitu bentuk yang terjadi apabila sebuah bentuk elips berputar pada
sumbu panjangnya,pada praktikum ini contohnya adalah buah jeruk dan buah apel
.Sedangkan bahan yang digunakan yang memiliki bentuk kerucut berputar atau
silinder adalah bentuk yang menyerupai kerucut atau silinder ( tabung )
,contohnya adalah wortel dan cabe .

Aplikasi dari praktikum ini pada Teknik Pertanian adalah mulai dari bentuk
dan ukuran digunakan untuk analisis pemisahan biji-bijian dari bahan lain seperti
partikel yang tidak diperlukan dan yang ikut tercampur ke dalam . Selain itu juga
berguna dalam proses pengangkutan bahan pertanian agar tidak mudah rusak
dalam perjalanan.Aplikaksi yang dapat digunakan di praktikum ini antara lain dari
analisa bentuk dan ukuran digunakan dalam proses grading/pemisahan produk
maupun dengan skala berat.Selanjutnya aplikasi dari praktikum ini penting untuk
sortasi,penentuan kematangan,dan warna permukaan produk serta pada proses
penyimpanan produk serta pada proses penyimpanan produk itu sendiri.

Pengukuran dengan menggunakan benang dilakukan karena beberapa


bahan pertanian seperti cabe yang memiliki bentuk yang tidak beraturan sehingga
jika dilakukan pengukuran menggunakan penggaris maka akan berakibat beberapa
bagian dari cabe tidak terukur atau tidak terjangkau alat ukur sehingga data yang
didapatkan tidak akurat.

Bahan yang digunakan pada objek ini terdapat dua jenis bentuk prolate
spheroid yang memiliki bentuk bulat memanjang yang terjadi pada bahan seperti
apel dan jeruk. Sedangkan bahan kedua adalah cabe dan wortel yang memiliki
bentuk silinder kerucut berputar. Aplikasi yang dapat digunakan pada objek kali
ini adalah pada alat grading dimana alat ini dapat digunakan untuk memisahkan
bahan sesuai ukuran, warna kematangan dan indicator keteraturan bentuk.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 45


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Selain sebagai alat pemisahan sesuai mutu, analisa pada objek praktikum
ini penting untuk aplikasi pengemasan. Dimana dalam pengemasan antara cabe,
wortel dan bahan lain tentunya berbeda. Disinilah fungsi dari analisa bulk density
untuk masing-masing bahan diperlukan bahkan untuk penyimpanan skala besar.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 46


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.3.6 Kesimpulan dan Saran

2.3.6.1 Kesimpulan

Dari praktikum tentang sifat fisik buah dan sayur dapat disimpulkan bahwa
untuk melihat dan membandingkan ukuran dari bentuk bahan dengan melihat
panjang (dmayor ),lebar (dmoderat ),dan tebal (dminor ) pada masing-masing bahan
Berdasarkan pengukuran yang dilakukan diketahui bahwa apel dan jeruk memiliki
nilai sphericity yang hampir mendekati satu sama lain yaitu 0,942 untuk apel dan
0,928 untuk jeruk .Nilai sphericity menentukan bentuk kebulatan dari suatu benda
,jika nilai sphericity hampir mendekati 1 maka semakin bulat lahsuatu bahan atau
benda tersebut .

Nilai density terbesar ada pada jeruk yaitu 951,060,nilai density tersebut
dipengaruhi oleh massa dan volume .Untuk wortel dan cabe memiliki bentuk
bahan yang jauh dari bulat karena sphericity wortel 1,163 dan cabe 0,138.Secara
nyata hal tersebut juga terbukti bahwa wortel dan cabe memiliki bentuk
memanjang dan jauh dari bentuk bulat .

2.3.6.2 Saran

Untuk mendapatkan data dan pemahaman yang baik dan benar,lakukanlah


kegiatan praktikum dengan serius.Pahami cara mengguanakan alat sebelum
melakukan praktikum.Pelajari terlebih dahulu materi tentang apa yang akan
dipraktikumkan.Teliti dalam melihat nilai yang diperoleh dari pengukuran agar
memperoleh hasil yang lebih baik dan akurat serta mengikuti apa yang
diinstruksikan oleh asisten agar praktikum dapat berjalan dengan lancar dan sesuai
dengan jadwal .

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 47


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

VI. Objek 4 (SIFAT RHEOLOGI PRODUK PERTANIAN)

2.4.1 Tujuan dan Manfaat

2.4.1.1 Tujuan

1. Menentukan hubungan antara gaya dan deformasi


2. Menentukan nilai poison ratio dari produk pertanian
3. Menentukan hubungan gaya terhaadap waktu

2.4.1.2 Manfaat

1. Praktikan dapat mengetahui bagaimana hubungan gaya terhadap deformasi


2. Praktikan dapat menentukan nilai poison ratiodari produk pertanian
3. Praktikan dapat mengetahui hubungan gaya terhadap waktu

2.4.2 Tinjauan Pustaka

Faktor-faktor yang mempengaruhi deformasi dan rayapan pada suatubahan


pertanian dinamakan sifat rheologis. Kajian tentang rheologi adalah tentang
deformasi dan rayapan bahan dengan efek waktu. Kelakuan bahan ditentukan
berdasarkan tiga variabel yaitu: tegangan, deformasi atau regangan dan waktu

Rheologi dapat didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari


deformasi dan aliran “flow”

Ada dua cara yang bisa dilakukan untuk menguji sifat mekanis produk
pangan. Pertama, denagn menggunakan indera manusia, yaitu dengan cara
menyentuh, memijit, mengigit, mengunyah, dan sebagainya, selanjutnya kita
sampaikan apa yang kita rasakan, inilah yang disebut dengan amnalisa sensori.
Karena reaksi kita sebagai manusia berbeda-beda maka diperlukan analisa statistik
untuk menyimpulkan skala perbedaan ataupun tingkat kesukaan penguji terhadap
produk tersebut. Cara uji kedua adalah dengan pendekatan fisik, menggunakan
instrumen atau peralatan tertentu, hasilnya dinyatakan dengan unit satuan meter
(m), kilogram (kg), detik (dt). Pendekatan fisik untuk mempelajari sfat nekanis
bahan disebut dengan rheology.RHEOLOGY adalah suatu cabang ilmu fisik, yang
didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari perubahan bentuk suatu material.
Gesekan antara bahan padat, sifat alir material bentuk tepung, bahkan pengecilan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 48


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

ukuran suatu partikel seperti pada proses penggilingan, proses emulsifikasi dan
atomisasi juga termasuk.

Sifat mekanis bahan dinyatakan berdasarkan tiga parameter, yaitu:


1. Gaya
2. Deformasi
3. Waktu
Ada beberapa alasan mengapa kita mempelajari sifat suatu bahan, pertama kita
dapat melihat lebih dalam struktur suatu bahan, misalkan ukuran molekul dan
bentuknya dalam suatu larutan terhadap kekentalan, hubungan antara tingkat
cross-linh age polymasd dengan elastisitasnya, kedua rheologi juga sering
diterapkan untuk mengontrol suatu pengolahan. Contohnya sifat rheologi adonan
tepung gandum pada pengolahan roti. Ketiga pengetahuan rheologi diperlukan
dalam mendesign alat tertentu seperti pompa, pipa-pipa aliran dan lainya. Design
akan lebih efektif jika aliran tersebut diketahui. Ke-empat penerimaan konsumen
terhadap suatu produk dipengaruhi oleh sifat rheologinya.

Kendala yang dihadapi dalm mempelajari sifat rheologi suatu produk dengan
garis besar adalah sebagai berikut:

1. Sangat bervariasinya produk pangan, ada yang bersifat padat ad yang


bersifat cair dan gas
2. Masing-masing produk tersebut mempunyai sifat berbeda pada kondisi
yang berbeda, contohnya sebuah batu bersifat bahan padatm, tapi batu bisa
bersifat cair.
Sifat-sifat rheologi dari sistem farmaseutika dapar mempengaruhi pemilihan
alat yang akan di gunakan untuk memproses produk tersebut. Lebih-lebih lagi
tidak adanya perhatian terhadap pemilihan alat yang akan digunakan akan
berakibat diperolehnya hasil yang tidak diinginkan. Paling tidak dalam
karakteristik alirannya.
Cairan yang sifat alirannya tidak dipengaruhi oleh waktu adalah:
1. Aliran plastik
2. Aliran pseudoplastik
3. Aliran dilator

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 49


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Cairan yang sifat alirannya dipengaruhi oleh waktu adalah:


1. Aliran tiksotropik
2. Aliran rheopeksi
3. Aliran viskoelastis
Bahan pangan liquid seperti susu, madu, sari buah dan minuman lainnya serta
minyak sayur menunjukan sifat aliran yang sederhana. Bahan liquid yang lebih
kental seperti saus tomat dan mayones mempunyai sifat yang lebih rumit.

Bahan pangan semipadat seperti selai kacang dan margarin bereaksi diantara
bahan padat dan liquid. Hampir semua bahan pangan ini dialirkan dengan
pompaoleh karena itu penting untuk menentukan kebutuhan berada pada proses
pemompaan. Pengangkutan bahan liquid dengan pompa ini ditentukan oleh massa
jenis dan viscositas.

Dalam mempelajari rheoligi bahan pangan padat kita perlu mempelajari


konsep dasar tentang stress dan strain:

1. Stress
Stress adalah intensitas beban force pada suatu luas permukaan. Force adalah
suatu gaya yang dikenakan pada suatu benda yang mengakibatkan terjadinya
deformasi. Stress didefinisikan sebagai bahan force persatuan luasan, seperti
halnya tekanan, tekanan hidrostatik pada kenyataannya adalah contoh bentuk
stress satuanya sama dengan satuan stress.

Intensitas gaya internal pada suatu titik atau komponen gaya bekerja pada
suatu bidang melalui suatu titik
1. Compressive strength: kekuatan tekan maksimum dimana bahan dapat
bertahan tanpa mengalami kerusakan
2. ELastic limit : tegangan / kekuatan dimana bahan dapat bertahan tanpa
mengalami regangan permanen saat tegangan dilepas
3. Modulus elastic : ratio tegangan dengan regangan dibawah proporsional.

2. Strain
Deformasi, bila suatu bahan padat dikenakan beban stress, maka satu atau
lebih dimensinya akan berubah perubahan dimensi ini yang disebut dengan
deformasi. Strain adalah perubahan dimensi relatif terhadap dimensi awal, satuan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 50


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

strain merupakan perbandingan antara dua dimensi panjang, kerenanya tidak


memiliki satuan.poison ratio adalah perbandingan antara lateral strain dengan
axial strain.

Produk pangan atau produk antara dalam proses pengolahan memiliki bentuk
dan tekstur yang bermacam-macam. Ada produk pangan yang berbentuk cair,
padat, semi padat, dan ada juga yang memiliki sifat elasitis dan kental. Produk
pangan yang berbeda-beda tekstur tersebut memiliki respon yang berbeda apabila
dikenakan gaya. Suatu jenis produk pangan dapat berubah sifat reologinya setelah
diolah kembali. Dengan perubahan sifat tersebut maka pengukuran mutu
teksturpun akan berbeda. Parameter penting mutu pada produk pangan
diantaranya kekenyalan, kelengketan, dan elastisitas.

Perubahan bentuk (deformasi) suatu benda padat, semi padat, plastic, atau cair
dapat terjadi apabila ada gaya yang mengenainya. Gaya yang diberikan dapat
berupa gaya tekan (compression), gaya tarik (tensile), atau gaya geser (shearing).
Gaya tekan dapat menyebabkan ukuran benda tersebut menjadi lebih menyusut,
gaya tarik dapat menyebabkan ukuran benda lebih panjang, sedangkan gaya geser
menyebabkan benda bergerak atau bergeser dari posisinya semula sehingga
memiliki sifat mengalir dan memiliki bentuk yang berberda dari bentuk aslinya.
Setiap produk pangan akan memberikan respon yang berbeda-beda terhadap gaya-
gaya tersebut. Dengan kata lain, produk pangan mempunyai sifat reologi yang
spesifik, sehingga analisis sifat reologi ini sering dilakukan untuk
mengkarakterisai produk pangan ataupun produk antaranya di dalam tahap proses
pengolahannya.

Suatu benda pada prinsipnya dapat berprilaku dalam tiga cara dalam merespon
gaya yang mengenainya, yaitu dapat bersifat elastik, plastik, atau mengalir. Hal ini
diikuti dengan tiga parameter reologi yang banyak digunakan yaitu elastisitas,
plastisitas, dan fluditas. Ketiga parameter reologi tersebut banyak dipakai sebagai
dasar untuk memahami reologi benda padat atau semi padat beserta teknik
pengukurannya.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 51


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

1. Perilaku Elastis
Perilaku elastis suatu benda dapat dihitung dari beberapa atau seberapa
bersar perubahan panjang yang terjadi setalah gaya diberikan. Perilaku elastis
terjadi apabila tekanan (stress) pada suatu benda berbanding lurus dengan strain.
Tekanan adalah gaya yang diberikan (F) per satuan luas (A), sedangkan strain
adalah akibat yang ditimbulkan dari stress, dan dinyatakan sebagai perubahan
panjang (∆L) per satuan panjang awal (L). ekspresi hubungan keduanya dikenal
dengan elastisitas modulus atau modulus Young (E).

Persamaan tersebut hanya dapat diterapkan jika benda berada di bawah


tekanan. Apabila gaya yang diberikan adalah dalam bentuk gesekan atau
hidrostatik maka koefisien yang digunakan adalah modulus shear (G) dan
modulus curah atau bulk (K).

2. Perilaku Pelastik
Benda yang bersifat plastik akan mengalami perubahan bentuk yang
kontinu apabila dikenakan gaya. Walaupun dapat kembali ke bentuk semula tetapi
bentuk benda tersebut tidak dapat kembali kebentuk yang sesempurna
sebagaimana benda elastis. Perilaku plastik ideal dapat dijelaskan dengan
membayangkan suatu benda diletakkan di atas permukaan yang rata. Apabila gaya
mengenainya, maka benda tersebut tidak akan bergerak hingga suatu tingkat stress
tertentu tercapai atau sering disebut dengan yield stress. Setelah yield stress ini
tercapai, maka aliran atau gerakan benda tersebut akan berlangsung seterusnya.
3. Perilaku Mengalir
Perilaku sifat mengalir (fluditas) yang ideal terjadi dalam benda yang
mengalir, dimana perubahan bentuk (daya alir) berbanding lurus dengan gaya
yang diberikan. Sifat mengalir ini biasanya tidak dimiliki oleh benda yang
berbentuk padat.

4. Sifat Makanan Padat


Benda yang bersifat padat ideal (solid) tidak mengalami perubahan bentuk
apabila diberikan gaya. Benda yang bersifat padat ideal biasa disebut Hooke
Solid. Produk pangan pada umumnya tidak menunjukkan sifat padat ideal. Karena
seringkali mengalami perubahan bentuk oleh adanya gaya. Namun dibandingkan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 52


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

dengan produk yang bersifat elastis, perubahan bentuk produk yang bersifat padat
kecil. Yang terjadi adalah produk tersebut akan mengalami patah, rapuh atau
hancur bila ada yang menanganinya atau mengenainya melebihi batas daya
tahannya. Tetapi apabila gaya tekan tersebut masih di bawah batas daya tahannya
maka produk tersebut tidak mengalami perubahan bentuk sama sekali.

5. Sifat Makanan Viskoelastik


Produk pangan dan produk antaranya dalam pengolahan mempunyai sifat
sebagai kombinasi dari bahan elastik dan kental. Bahan seperti ini disebut bahan
viskoelastik. Benda yang mempunyai sifat viskoelastik dapat mengalami
perubahan bentuk (deformasi) yang bersifat mengalir bila dikenakan gaya. Uji
reologi adonan dapat diukur dengan viscograph (terutama untuk mengetahui
karakteristik tepungnya).

6. Parameter Reologi
a. Kekerasan
Kekerasan adalah sifat produk pangan yang menunjukkan daya tahan untuk
pecah akibat gaya tekan yang diberikan. Sifat derajat mudah patah dari suatu
benda dapat dinyatakan sebagai nilai kekerasan (hardness) yang dapat diukur
dengan alat instron. Dalam cara mengukur kekerasa, gaya tekan akan
memecahkan produk padat dan pecahnya langsung dari bentuk aslinya tanpa
didahului perubahan bentuk. Caranya adalah benda tersebut ditekan hingga pecah
dan besarnya gaya tekan untuk memecah produk padat ini disebut niali kekerasan.

b. Kekenyalan
Sifat kekenyalan adalh sifat relogi yang menggambarkan daya tahan produk
untuk lepas atau pecah oleh adanya gaya tekan. Bedanya kekerasan untuk
menyatakan sifat benda atau produk pangan padat yang tidak bersifat deformasi,
sedangkan sifat kenyal adalah sifat reologi pada produk pangan elastis yang
bersifat deformasi. Sebagaimana dalam pengukuran kekerasan, gaya yang
diberikan untuk mengukur kekenyalan adalah gaya tekan. Pada pengukuran
kekenyalan, gaya yang diberikan mula-mula menyebabkan perubahan bentuk
produk, baru kemudian memecahkan produk setelah gaya yang diberika melewati
daya tahannya.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 53


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

c. Elastisitas
Elastisitas adalah sifat reologi yang menggambarkan daya tahan untuk putus
akibat gaya tarik.

d. Kelengketan
Sifat lengket adalah sifat reologi yang menggambarkan sifat perubahan bentuk
benda yang dipengaruhi oleh gaya kohesi dan adhesi.
e. Kerapuhan
Kerapuhan menunjukkan seberapa kuat produk menahan gaya tekan.
Kerapuhan biasanya berkolerasi erat dengan nilai kekerasan, dimana pada
umumnya produk yang rapuh memiliki nilai kekerasan yang rendah.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 54


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.4.3 Bahan dan Alat

2.4.3.1 Bahan

1. Sawo
2. Tomat merah
3. Terong pirus
2.4.3.2 Alat

1. Calibration mass
2. Mistar
3. Papan
4. Jangka sorong
2.4.4 Metoda

C.1 Menentukan hubungan antara gaya dan deformasi

1. Ukur tinggi dan diameter sawo tanpa beban masing-masing produk 3


sampel
2. Tempatkan beban di atas sawo
3. Ukurlah beberapa deformasi yang terjadi pada sawo dengan mengukur
diameter dan tinggi sawo selama diberi beban serta perhatikan skala pada
mistar
4. Tambahkan beban dan ulangi prosedur diatas
5. Catat hasil pengamatan pada tabel
6. Lakukan hal yang sama pada tomat merah dan terong pirus

C.2 Menentukan hubungan gaya terhadap waktu

1. Setelah dilakukan perlakuan terhadap produk, maka bahan disimpan pada


suhu pendingin dan suhu ruangan
2. Sampel masing-masing bahan 2 buah di suhu pendingin dan satu disuhu
ruangan
3. Amati perubahan yang terjadi pada prooduk pertanian akibat diberi gaya
dan terjadinya deformasi selama 3 datau 4 hari.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 55


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.4.5 Hasil dan Pembahasan


2.4.5.1 Hasil

Tabel 10. Data Poisson Ratio Sawo


poison
Produk beban (gr) X0 X1 L0 L1 ratio
100 5.04 5.12 6 5.7 0.32
Sawo 1 200 5.04 5.125 6 5.5 0.204
500 5.04 5.2 6 5.3 0.64
Sawo 2 100 4.8 4.835 6 5.7 0.14
200 4.8 4.84 6 5.2 0.06
500 4.8 4.9 6 5.1 0.14
Sawo 3 100 5.42 5.515 5.5 5.4 0.99
200 5.42 5.525 5.5 5.3 0.253
500 5.42 5.535 5.5 5 0.231
100 0.483
Rata-rata 200 0.172
500 0.337

Tabel 11. Data Poisson Ratio Tomat


poison
Produk beban (gr) X0 X1 L0 L1
ratio
100 4.515 4.545 5.9 5.8 0.118
Tomat 1 200 4.515 4.6 5.9 5.5 0.206
500 4.515 4.645 5.9 5.1 0.177
100 4.315 4.335 5.5 5.4 0.275
Tomat 2 200 4.315 4.34 5.5 5.3 0.165
500 4.315 4.4 5.5 5 0.209
100 4.135 4.14 5.9 5.8 0.059
Tomat 3 200 4.135 4.2 5.9 5.4 0.188
500 4.135 4.245 5.9 5.2 0.219
0.15
Rata-rata 0.166
0.201

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 56


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Tabel 12. Poison RatioTerong Pirus


Poison
Produk beban (gr) X0 X1 L0 L1 Ratio
terong
pirus 1 100 3.735 3.74 6.7 6.65 0.067
200 3.735 3.745 6.7 6.4 0.067
500 3.735 3.825 6.7 6.2 0.321
terong
pirus 2 100 3.91 3.91 5.6 5.6 0
200 3.91 3.925 5.6 5.6 0.017
500 3.91 3.94 5.6 5.2 0.112
terong
pirus 3 100 4.21 4.215 6.2 6.2 0.0062
200 4.21 4.235 6.2 6.1 0.372
500 4.21 4.31 6.2 5.8 0.356
rata-rata 0.024
0.152
0.263

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 57


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio sawo 1


600

500

400
beban (gr)

poison ratio sawo 1


300

200

100

0
0 0.2 0.4 0.6 0.8
poison ratio sawo 1

Gambar 1. Grafik Poisson Ratio sawo 1

poison ratio sawo 2


600

500

400
beban (gr)

300

200 poison ratio sawo 2

100

0
0 0.05 0.1 0.15
poison ratio sawo 2

Gambar 2. Grafik Poisson Ratio Sawo 2

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 58


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio sawo 3


600

500

400
beban (gr)

300

200 poison ratio sawo 3

100

0
0 0.5 1 1.5
poison ratio sawo 3

Gambar 3. Grafik Poisson Ratio Sawo 3

rata-rata poison ratio sawo


600

500

400
beban (gr)

300
rata-rata poison ratio
200 sawo
100

0
0 0.2 0.4 0.6
rata-rata poison ratio sawo

Gambar 4. Grafik Rata-Rata Poisson Ratio Sawo

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 59


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio tomat 1


600

500

400
beban (gr)

300

200 poison ratio tomat 1

100

0
0 0 0 0 0 0
poison ratio tomat 1

Gambar 5. Grafik Poisson Ratio Tomat 1

poison ratio tomat 2


600

500

400
beban (gr)

300

200 poison ratio tomat 2

100

0
0 0.1 0.2 0.3
poison ratio tomat 2

Gambar 6. Grafik Poisson Ratio Tomat 2

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 60


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio tomat 3


600

500

400
beban (gr)

300

200 poison ratio tomat 3

100

0
0 0.05 0.1 0.15 0.2 0.25
poison ratio tomat 3

Gambar 7. Grafik Poisson Ratio Tomat 3

rata-rata poison ratio tomat


600

500

400
beban (gr)

300
rata-rata poison ratio
200 tomat
100

0
0 0.05 0.1 0.15 0.2 0.25
rata-rata poison ratio tomat

Gambar 8. Grafik Rata-Rata Poisson Ratio Tomat

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 61


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio terong pirus 1


600

500

400
beban (gr)

300
poison ratio terong
200 pirus 1
100

0
0 0.1 0.2 0.3 0.4
poison ratio terong pirus 1

Gambar 9.Grafik Poisson Ratio Terong Pirus 1

poison ratio terong pirus 2


600

500

400
beban (gr)

300
poison ratio terong
200 pirus 2
100

0
0 0.05 0.1 0.15
poison ratio terong pirus 2

Gambar 10.Grafik Poisson Ratio Terong Pirus 2

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 62


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

poison ratio terong pirus 3


600

500

400
beban (gr)

300
poison ratio terong
200 pirus 3
100

0
0 0.1 0.2 0.3 0.4

poison ratio terong pirus 3

Gambar 11. Grafik Poisson Ratio Terong Pirus 3

rata-rata poison ratio terong pirus


600

500

400
beban (gr)

300
rata-rata poison ratio
200 terong pirus
100

0
0 0.1 0.2 0.3

rata-rata poison ratio terong pirus

Gambar 12. Grafik Rata-Rata Poisson Ratio Terong Pirus

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 63


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

600

500

400
beban (gr)

300

200
rata-rata sawo

100 rata-rata tomat


rata-rata terong pirus
0
0 0.2 0.4 0.6
rata-rata sawo, tomat dan terong pirus

Gambar 13. Grafik Rata-Rata Keseluruhan

2.4.5.2 Pembahasan
Praktikum kali ini adalah membahas tentang sifat rheologi produk
pertaniandengan menggunakan bahan sebagai berikut: sawo, tomat merah, dan
terong pirus. Kajian dalam deformasi kali ini yang harus diperhatikan adalah
mengenai seberapa maksimum ketahan suatu bahan atau produk pertanian saat
diberi beban yang bervariasi yaitu 100 gr, 200 gr, 500 gr. Sehingga dapat kita
ketahui apa saja yang mempengarui produk pertanian seperti bagaimana pengaruh
gaya terhadap produk pertanian dan bagaimana pengaruh gaya tersebut terhadap
waktu, namun untuk praktikum kali ini yang akan dibahas adalah pengaruh gaya
terhadap deformasi produk pertanian.

Sifat rheologi menentukan hubungan antara gaya dan deformasi, gaya yang
diberikan pada produk pertanian menyebabkan peroduk tersebut berubah bentuk
yaitu pertambahan panjang dan penurunan tinggi produk pertanian.

Deformasi dipengaruhi oleh gaya, waktu dan suhu dimana pengaruh gaya
terhadap deformasi adalah semakin besar gaya yang diberikan terhadap produk
pertanian maka deformasi akan semakin jelas terlihat, yaitu petambahan panjang
diameter bahan dan berkurangnya tinggi bahan saat di beri beban secara bertahap,
pada setiap bahan yang diberikan beban didapati hasil yang berbeda-beda karena

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 64


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

barbagai faktor yang mempengaruhi seperti tingkat kematangan buah yang


berbeda, ada bahan yang masih keras karena masih muda sehingga cendrung keras
bahkan terong pirus saat diberi beban 100 gr pada produk terong pirus tidak
mengalami deformasi, posisi beban yang tidak tepat di tengah, pembacaan dalam
pengukuran yang kurang tepat karena adanya pemadan listrik secara bergilir pada
saat praktikum.

Dari praktikum yang telah dilaksanakan terlihat jelas ada hubungan antara
gaya dan deformasi dengan perubahan secara linear, yaitu semakin besar gaya
yang diberikan maka tingkat deformasi yang akan di alami oleh bahan juga akan
semakin tinggi meskipun tingkat kematangan juga akan sangat berpengaruh.
Namun untuk perbandingan antara panjang dari tinggi dan diameternya
berbanding terbalik, yaitu semakin besar beban yang di berikan maka tinggi dari
bahan akan mengalanmi penurunan, sebaliknya saat behan di beri beban yg
semakin besar maka bahan akan mengalami penambahan ukuran diameternya.
Sehingga diameter awal dan tinggi awal mengalami perubahan setelah diberi
gaya.

Pada pengukuran poison ratio sawo 1 didapat hasil sebesar 0,320 dengan
beban 100 gr, pada beban 200 gr hasilnya adalah 0,204 sedangkan pada beban 500
gr poison rationya adalah 0,640. Dari hasil pengukuran, poison ratio sawo 1
dengan beban 500 gr poison rationya lebih besar dibanding poison ratio beban
100 gr dan 200 gr. Poison ratio dengan beban 200 gr lebih kecil dibanding poison
ratio 100 gr hal ini disebabkan karena tingkat kematangan buah yang melewati
batas sehingga buah sudah lembek apalagi sawo yang bertekstur lunak, jadi
deformasi yang terjadi menjadi tidak beraturan.

Pengukuran poison ratio sawo 2 didapatkan hasil dengan beban 100 gr, 200 gr,
500 gr, berturut-turut adalah 0,140, 0,060, 0,140. Sedangkan pada sawo 3 poison
rationya dengan beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,990, 0,253,
dan 0,231. Sehingga rata-rata poison ratio sawo dengan beban 100 gr, 200 gr, 500
gr, berturut-turut adalah 0,483, 0,172, dan 0,337. Poison ratio dengan beban 100
gr lebih besar karena sawo memiliki perbedaan tinggi dan diameter setelah diberi
beban, dimana nilai tinggi awalnya lebih besar dibanding L1.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 65


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Pengukuran pada tomat merah, pada tomat merah 1 hasil dengan beban 100
gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,118, 0,206, dan 0,177. Pada tomat
merah 2 didapat hasil dengan beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah
0,275, 0,165 dan 0,209. Sedangkan perhitungan pada tomat merah ke-3
didapatkan hasil dengan beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,059
gr, 0,188 dan 0,219. Pada produk pertanian tomat merah rata-rata perhitungan
poison rationya dengan beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,150,
0.160 dan 0,201. Hal ini disebabkan oleh deformasi pada tinggi dan diameter yang
tidak seirama atau tidak beraturan sehingga didapat hasil dari poison ratio yang
berbeda-beda atau tidak linear.

Pengukuran pada terong pirus, pada terong pirus 1 didapat hasil dengan beban
100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,067, 0,067 dan 0,321. Pada terong
pirus 2 didapat hasil saat beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,
0,017, dan 0,112 dan pada terong pirus yang ke-3 didapat hasil saat beban 100 gr,
200 gr, 500 gr, berturut-turut adalah 0,062, 0,372 dan 0,356. Sehingga rata-rata
dari terong pirus didapat hasil saat beban 100 gr, 200 gr, 500 gr, berturut-turut
adalah 0,024, 0,152, dan 0,263. Hasil pengukuran terong pirus rata-ratanya
menunjukan bahwa poison ratio pada saat beban 500 gr lebih besar nilainya
dibanding 100 gr, dan 200 gr.

Perbedaan nilai poison ratio ini dapat disebabkan oleh perbedaan ukuran
panjang dan diameter masing-masing komoditi, tingkat kematangan dan
kekerasan fisik dari bahan juga akan sangat mempengaruhi besar kecilnya
deformasi yang akan terjadi. Selain tingkat kematangan dan kekerasan fisik dari
bahan, bentuk granular dari bahan juga berpengaruh terhadap perbedaan yang
terjadi.

Grafik poison ratio cenderung tidak linear terutama pada poison ratio sawo.
Grafik poison ratio pada sawo cenderung tidak beraturan karena pada beban 100
gr sawo memiliki tinggi yang bernilai besar sehingga poison rationya tinggi, pada
beban 500 gr tingginya sangat berkurang sedangkan diameternya bertambah besar
sehingga poison rationya tinggi juga, sedangkan pada beban 200 gr, tingginya
berkurang seiring dengan pertambahan diameternya, sehingga nilainya berada

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 66


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

ditengah antara poison ratio beban 100 gr dan poison ratio denagn beban 500 gr,
begitupun dengan poison ratio sawo 2 dan poison ratio sawo 3.

Grafik poison ratio tomat merah cenderung linear yaitu saat beban ditambah
maka poison rationya juga bertambah, begitupun dengan grafik poison ratio pada
terong pirus yaitu berbanding lurus atau linear, poison ratio akan bertambah
seiring pertambahan beban.

Alat yang paling umum digunakan pada aplikasi sifat rheologi pertanian salah
satunya rice meeling unit dimana menggunakan kajian kekuatan tahanan beras
sebagai acuan pemberian daya boleh pada gabah.Dengan diketahuinya poison
ration maksimum besar adalah 85,79 (modulus young) N/mm2,dengan tegangan
ketika bahan patah sebesar 16,46 N/m2 dengan beban puncak 25032 N persatuan
kubik menjadikan acuan dalam desain alat agar tidak melebihi daya.Oleh ini agar
didapatkan hasil pengolahan beras yang baik.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 67


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.4.6 Kesimpulan dan Saran

2.4.6.1 Kesimpulan

Deformasi terjadi dengan adanya gaya yang menyebebkan produk pertanian


mengalami tekanan yang akhirnya merubah bentuk bahan pertanian tersebut,
deformasi dipengaruhi oleh waktu, gaya, dan suhu diman semakin besar suhu dan
semakin lama waktunya maka deformasi juga akan semakin besar.

Besarnya gaya yang diberikan cenderung berbanding lurus ( linear ) dengan


deformasi yang dialami oleh bahan, yaitu semakin besar gaya yang diberikan
maka tingkat deformasi yang di alami bahan juga akan semakin tinggi.

Grafik dari poison ratio produk pertanian cenderung linear kecuali produk
sawo, karena ada beberapa faktor yang mempengaruhi seperti tingkat kematangan
dan tingkat kekerasan produk pertanian.

Dari praktikum yang telah dilaksanakan terlihat jelas ada hubungan antara
gaya dan deformasi dengan perubahan secara linear, yaitu semakin besar gaya
yang diberikan maka tingkat deformasi yang akan di alami oleh bahan juga akan
semkin tinggi meskipun tingkat kematangan juga akan sangat berpengaruh.
Namun untuk perbandingan antara panjang dari tinggi dan diameternya
berbanding terbalik, yaitu semakin besar beban yang di berikan maka tinggi dari
bahan akan mengalanmi penurunan, sebaliknya saat behan di beri beban yg
semakin besar maka bahan akan mengalami penambahan ukuran diameternya.
Sehingga diameter awal dan tinggi awal mengalami perubahan setelah diberi
gaya.

2.4.6.2 Saran

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, diharapkan untun pkraktikum


selanjutnya dapat menyimak dengan baik, mengingat banyak sekali data pada
praktikum kali ini, sebaiknya sebelum praktikum praktikan sudah menguasai
materi yang akan dipraktikumkan, sehingga praktikum dapat berjalan dengan
baik.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 68


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

V. Objek 5. (Sifat Aerodinamis Produk Pertanian)

2.5.1 Tujuan dan Manfaat

2.5.1.1 Tujuan
Adapun tujuan yang dapat di ambil dari praktikum ini adalah sebagai berikut :
1.Melihat hubungan kecepatan fluida untuk pemisahan.
2.Menentukan nilai terminal velocity

2.5.1.2 Manfaat
Adapun manfaat yang dapat di ambil dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
1.Mahasiswa dapat mengetahui hubungan kecepatan fluida untuk
pemisahan produk.
2.Mahasiwa dapat mengetahui aplikasi dari sifat aerodinamis produk
pertaian.
3.Mahasiwa dapat mengetahui kegunaan dari terminal velocity dalam
produk pertanian.
4.Mahasiwa dapat mengetahui dari koefisien drag.
5.Mahasiswa dapat mengetahui rumus matematis terminal velocity.
6.Mahasiswa memahami apa itu yang dimaksud dengan terminal
velocity.

2.5.2 Tinjauan Pustaka

Bila densitas partikel lebih besar dari densitas fluida, maka partikel akan
bergerak ke bawah (tenggelam dalam fluida). Bila densitas partikel lebih kecil
dari densitas fliuda, maka partikel akan bergerak naik di atas fluida (mengapung
di permukaan fluida). Ketika aliran udara digunakan untuk memisahkan sekan,
dedak, atau jerami dari gabah, diperlukan pengetahuan tentang kecepatan terminal
dari partikel-partikel yang akan dipisahkan.

Tujuannya untuk mengetahui besarnya kecepatan udara yang baik untuk


pemisah biji-bijian dari benda-benda asing.Dengan penjelasan tersebut, jelas
bahwa kecepatan terminal telah digunakan sebagai karakteristik aerodinamik yang
penting dari material-material penerapan sebagai alat pengangkutan dan
pemisahan bahan-bahan asing dari produk yang diinginkan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 69


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Hal terpenting untuk mendesain suatu pemisah biji secara pneumatik


adalah terminal velocity. Terminal velocity merupakan kecepatan konstan atau
mantap suatu biji jatuh bebas dimana gaya ke bawah karena gravitasi sama
dengan gaya karena tekanan udara.

Ghamari et. al (2010) membuat permodelan untuk memprediksi terminal


velocity suatu bijian dengan menggunakan jaringan saraf tiruan (ANN). Untuk
gabah dengan kadar air 22% dan ukuran diameter geometrik gabah 14,15 mm.
Dari validasi diperoleh kolerasi antara aktual data dan prediksi sebesar 0,96 dan
menghasilkan terminal velocity sebesar 4, 92 m/dt.

Proses pemisahan biji-bijian atau benih pada umumnya menggunakan


prinsip perbedaan berat antara biji-bijian tersebut dengan kotoran maupun benda
lain yang akan dibuang atau dipisahkan, dimana tenaga yang digunakan adalah
hembusan udara. Pada proses pemisahan beras, bekatul, dan sekam terjadi
pemisahan produk melibatkan aspek dinamika produk serta dinamika udara.

Dalam sistem siklon kedua aspek tersebut saling berintegrasi membentuk


sistem siklon sehingga bertujuan pembasahan beras dengan bekatul dapat terjadi
dengan baik. Pembersihan dengan hembusan udara yang digunakan sesuai dengan
kecepatan terminal (terminal velocity) biji-bijian tersebut.

Apabila parameter-parameter aerodinamika yang menentuka dalam proses


pemisahan beras, bekatul dan sekam adalah kecepatan terminal (Vt), drag
koefisien (Dc), kecepatan angkutan, serta sifat fisik produk seperti massa jenis,
diameter (Dp), luas proyeksi (Ap), serta sifat dari fisik udara yang meliputi
viskositas udara, massa jenis udara, penilitian dari aspek mikro aerodinamika
relative masih sedikit.

Pembuatan system siklon dilakukan dengan mengambi data dari pustaka


(masih bersifat umum ataupun tidak spesifik) bahkan dilakukan dengan secara tria
and error yakni mencoba dimana resiko kegagalan dalam penerapannya cukup
besar khususnya untuk seale up serta prosedurnya. Ini sebaiknya ditinggalkan
prosedur yang seperti ini.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 70


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Salah satu masalah dalam perancangan bangunan mesin dan peralatan di


bidang pengolahan hasil pertanian adalah belum adanya data spesifik dari
parameter- parameter yang dipergunakan untu rancang bangun.

Pada rancang bangun pemisah beras, bekatul, dan sekam perlu dimasukka
dalam sifat aerodinamik pada bahan dan udara sehingga bias mendapatkan
pemisah beras dan bekatul secara sempurna dan efisien. Sebagai contoh untuk
penentuan kecepatan terminal produk (Vt) dimana merupakan kecepatan minimal
yang harus diberikan produk untuk dapat diangkat (dipindahkan) dengan
menggunakan energi gerak udara. Kebutuhan secara atau seperti tekanan udara
dipengaruhi oleh yang atau produk yang akan dipindahkan.

Faktor penting aerodinamika lainnya mempengaruhi system siklon adalah


drag coffeicient (c). Kehilangan energi untuk setiap panjang aliran (Dp/Lo)
merupakan sifat aerodinamik dari bahan dan peralatan yang harus diperhatikan
khusus kaitannya dengan pengaruh dimensi peralatan.

Ketika datakuantitatif tersebut sangat penting untuk menentukan


karakteristik seridinamik pada sistem siklon. Untuk mengetahui beberapa
seberapa jauh kesalahan nilai kuantitatif aerodinamik pada sistem siklon yang
diperoleh dari pengukuran laboratorium dengan melalui pembuatan model
matematika secara keseluruhan.

Sistem siklon kemudian melakukan input data hasil penelitian


laboratorium sifat aerodinamik dan kemudian membandingkan hasil antara hasil
yang diperoleh secara teoritis dengan data yang actual dari sitem siklon terkontrol.

Salah satu masalah dalam rancang bangun dan scalae up sistem siklo
untuk pemisahan beras, sekam, dan bekatul adalah belum adanya data spesifik
dari parameter-parameter yang dipengaruhi untuk rancang bangun. Data spesifik
untuk perancang bangunan sistem siklon adalah parameter-parameter
aerodinamika yang diperoleh tersebut kemudian diaplikasikan dalam bentuk
model matematikanya yang merupakan karakteristik sistem siklon untuk
pemisahan beras, bekatul, dan sekam. Karakteristik sistem siklon divalidasi

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 71


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

dengan cara membandingkan antara hasil yang diperoleh secara teoritis dengan
data actual dari sistem siklon terkontrol sehingga jadi secara teknisnya.

Hasil kuantitatif karakteristik yang kemudian dapat diperoleh dan


dipergunakan sebagai dasar dalam racang bangun dan scalae up pemisahan beras,
bekatul, dan sekam dengan menggunakan sistem siklon. Adapun tujuan dari
penelitian ini adalah untuk menentukan parameter-parameter aerodinamik pada
pemisahan beras, bekatul, dan sekam dengan sistem siklon secara keseluruhan
hubungan dengan parameter-parameter aerodinamik. Dan untuk memperoleh
karakteristik pemisahan beras, bekatu, dan sekam dengan sistem siklon yang
sudah ada atau tervalidasi.

Penggilingan padi bertujuan untuk membuang sekam dan bekatul atau


kotoran lainnya drai beras tuh. Penggilingan padi menghasilkan campuran beras
utuh, gabah belum tergiling, sekam, bekatul, debu, beras perah dan biji gabah
yang belum masak. Alat pemisah beras memisahkan antara beras utuh dengan
gabah belum masak, bekatul, dan debu, beras perah dan sekam harus dibuang.

Pada aspek keteknikan hal yang paling penting dipelajari adalah sifat fisik
dan geometrik pada produk pertanian.

Sifat aerodinamis adalah sifat bahan pertanian yang mengalami proses


pengangkutan dan pemisahan dari bahan yang tidak diperlukan dengan
menggunakan udara.

Terminal velocity terjadi pada saat kecepatan gravitasi Fg sama dengan


hambatan udara Fd. Secara matematis terminal kecepatan tanpa
mempertimbangkan daya apung efek diberikan oleh :

2𝑚𝑔
𝑉𝑡 = √
𝜌𝐴𝐶𝑑

dimana, Vt = kecepatan terminal

m = massa dari benda jatuh

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 72


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

g = percepatan gravitasi
Cd = koefisien drag
Ρ = densitas udara dimana benda yang jatuh
A = daerah diproyeksikan objek

Koefisien drag (Cd) adalah bilangan yang menunjujja tahanan fluida yang
diterima oleh suatu benda. Harga koefisien drag yang kecil menunjukkan
hambatan fluida.

Menurut Mohsenin (1986) pembersihan, penyortiran, dan peggolongan


mutu akhir atau klasifikasi hasil dilakukan berdasarkan sifat-sifat antara lain
ukuran, bentuk, berat jenis, dan sifat permukaan. Sementara menurut Henderson
dan Perry (1976), tujuan akhir dari pengkelasan suatu produk dimana sangat
bergantung dari ukuran, bentuk, spesifik gravity, dan karakteristik permukaan
suatu bahan (bijian).

Selanjutnya Mohsenin mengatakan bahwa pembersihan dan penyortiran


butiran dan berbagai biji tidak dapat dibedakan dengan jelas, karena proses ini
dilakukan secara serempak dan caranya berlaku bagi keduanya. Das pernah
melakukan penelitian pemisahan gabah dan beras dengan berbagai mekanisme
pemisahan sistem rak yang bergerak secara bolak-balik dan mengatur sudut
kemiringan dari rak.

Sistem ini bekerja berdasarkan perbedaan spesifik gravity dan karakteristik


permukaan gabah dan beras. Pembersihan padi atau beras atau winnowing adalah
proses penampihan atau memisahkan gabah (padi)dari kotoran / benda asing.
Proses pembersihan padi ini dapat dilakukan sebelum ataupun sesudah
pengeringan.

Mekanisme kerjanya adalah pada saat ada angina kencang, gabah


ditaburkan dari atas ke bawah, sehingga kotoran yang ringan akan terhembus ke
samping dan gabah bersih akan jatuh vertical ke bawah secara gravitasi.

Berdasarkan gravitasi, pemisahan gabah dan beras dapat dilakukan


berdasarkan berat jenis dari gabah. Alat pemisah ini didasarkan pada dua keadaan
diantaranya :

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 73


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

1. Kemampuan butiran mengalir ke bawah pada bidang miring.


2. Pengaruh angkat atau pengembangan yang dihasilkan leh gerakan udara ke
atas.

Proses pemisahan biji-bijian / benih pada umumnya menggunakan prinsip


perbedaan berat antara biji-bijian tersebut dengan kotoran maupun benda lain
yang akan dibuang atau dipisahkan, dimana tenaga yang dibutuhkan / digunakan
adalah hembusan angina. Pemisahan dengan hembusan udara akan optimum
apabila hembusan udaar yanag akan digunakan sebagai pembersih sesuai dengan
kecepatan terminal (Terminal Velocity).

Jika menggunakan mesin maka proses aerodinamika padi akan menjadi


lebih baik, contohnya mesin preclenar berfungsi untuk membersihkan gabah dari
benda-benda asing, tangkai padi dan kotoran lainnya selama proses
pengoperasiannya. Mekanisme mesin ini dilakukan dengan metode pengayakan
dari hembusan blower.

Mesin air blower screen cleaner selain berfungsi membersihkan gabah dari
kotoran dan memisahkan gabah utuh dari gabah setengah hampa dengan standar
kualitas tinggi yang memenuhi persyaratan benih.

Mekanisme mesin ini dilakukan dengan metode hembusan angin dan


hisapan udara dengan blower. Pada mesin in terdapat 6 lubang pengeluaran
(outlet). Outlet utama untuk menyalurkan gabah yang bersih dan utuh. Outlet yang
kedua mengaturkan gabah setengah hampa. Outlet ketiga dan keempat untuk
mengeluarkan kotoran dan gabah yang hampa. Outlet kelima untuk megeluarkan
kotoran potongan jerami dan seresah. Outlet keenam adalah untuk mengeluarkan
debu dan kotoran ringan lainnya yang terdapat baja objek yang akan dipisahkan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 74


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.5.3 Bahan dan Alat


2.5.3.1 Bahan
1. Gabah 1,5 kg
2. Beras 1,5 kg

2.5.3.2 Alat
1. Blower
2. Anemometer
3. Tabung

2.5.4 Metoda
1. Siapkan bahan dan alat
2. Ambil sampel masing-masing bahan + 100 gram
3. Pasang botol air mineral yang telah dilubangi pada blower dan hidupkan
4. Masukkan bahan ke dalam tabung
5. lakukan pengamatan saat blower tertutup, terbuka setengan dan hidupkan
6. Ukur kecepatanfluida dengan menggunakan anemometer pada saat
pengamatan
7. Hitung nilai terminal velocity menggunakan rumus

Jika sebuah benda yang dijatuhkan ke dalam sebuah fluida kental,


kecepatannya semakin membesar sampai mencapaikecepatan maksimum yang
tetap.Kecepatan ini dinamakan sebagai kecepatan terminal.

Terminal velocity terjadi pada kecepatan gravitasi Fg sama dengan


hambatan udara Fd. Secara matematika terminal kecepatan ini tanpa
empertimbangkan daya apung efek diberikan oleh :

√2𝑚𝑔
Vt = 𝜌𝐴𝐶𝑑

Koefisien drag (Ca) merupakan bilangan yang menunjukkan besar


kecilnya tekanan fluida yang diterima oleh suatu benda. Harga koefisien drag
yang kecil menunjukkan hambatan fluida yang diterima benda saat berjalan
adalah kecil, dan begitu juga sebaliknya nilai Ca sangat bergantung pada bentuk
dari suatu geometri.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 75


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Di dalam menentukan sifat aerodinamis pada produk pertanian, digunakan


blower.Blower pompa udara bertenaga listrik yang udaranya dihasilkan melalui
logam merupakan alat pemilah bahan pertanian yang kerjanya berdasarkan bobot
bahan.Alat ini menggunakan benda angin yang berasal dari blower dengan
kecepatan yang didapat diatur sesuai kebutuhan.Pada primajaya, desain ini adalah
mesin yang melakukan penampilan namun terakomodasi kerjanya.

Mekanisme kerja blower adalah dengan memilahkan bahan pertania


berdasarkan bobotnya menggunakan konsep kelajuan terminalkan naik sedangkan
sifat aerodinamika bahan pertanian. Bahan yang memiliki bobot yang lebih ringan
dari kelajuan terminal akan naik sedangkan yang lebih berat dari kelajuan terminal
akan turun.

Jika campuran bahan mengandung banyak kotoran ringan, makam kotoran


yang memiliki bobot paling ringan akan terangkat dan terapung pada penampung
atau pintu paling atas blower. Bahan yang diinginkan akan tetap berada pada
bagian bawah. Contoh penggunaan ini adalah pada mesin penggiling padi yang
memisahklan sekam dari beras. Sekam memiliki bobot lebih rendah dari beras,
sehingga beras akan jatuh, namun sekam akan terhembus keluar.

Hasil kuantitatif karakterisitik yang kemudian dapat diperoleh dan


dipergunakan sebagai dasar dalam rancang bangun dan scale up pemisah beras,
sekam dan bekatul dengan mempergunakan sistem silikon. Adapun tujuan dari
sistem ini adalah:

a. Untuk menentukan parameter-parameter aerodinamika pada pemisah beras


b. Menganalisis proses pemisah beras, bekatul dan sekam dengan sistem
siklon secara keseluruhan hubungan dengan parameter-parameter
aerodinamika.
c. Untuk memperoleh karakteristik pemisah beras, bekatul dan sekam dengan
siklon yang sudah validasi.

Parameter-parameter sifat aerodinamika meiputi yaitu :


a. Kecepatan terminal (Vt) partikel tunggal maupun dispersi
b. Drag coefficient friksi (Cf)

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 76


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

c. Drag coefficient tekanan (Cd)


d. Drag coefficient total (C)

Dalam hal ini proses penggilingan padi bertujuan untuk membuang


sekam dan bekatul atau kotoran lainnya dari beras utuh. Penggilingan padi
menghasilkan campuran beras utuh.Penggilingan ini juga menghasilkan gabah
belum tergiling, sekam, bekatul, debu, beras perah dan biji dari gabah yang belum
masak.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 77


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.5.5 Hasil dan Pembahasan


2.5.5.1 Hasil
Tabel 13. Penentuan Terminal Velocity
Gabah 0,026 980 0,00118 0,0087 15,7 29,31m/s

0,025 980 0,00118 0,0087 13,6 34,54m/s

0,018 980 0,00118 0,0087 6,8 33,13m/s

Rata- 0,023 980 0,00118 0,087 31,57


rata

Beras 0,014 0,014 0,00118 0,046 0,014 29,31m/s

0,013 0,013 0,00118 0,046 0,013 34,54m/s

0,015 0,015 0,00118 0,046 0,015 33,13m/s

Rata- 0,014 0,014 0,001118 0,056 0,032


rata

2.5.5.2 Pembahasan

Pada praktikum kali ini membahas mengenai sifat aerodinamis produk


pertanian.Sifat aerodinamis produk pertanian merupakan sifat yang menggunakan
udara sebagai medium dari pemisahan bahan tersebut.Dalam praktikum kali
ini,nilai yang di cari adalah nilai terminal velocity dari bahan tersebut.Untuk
mencari nilai terminal velocity tersebut,harus mengetahui massa dari bahan
tersebut,percepatan gravitasi,massa jenis bahan dan luas permukaan.Nilai luas
permukaan dan massa jenis tersebut berbanding terbalik dengan nilai terminal
velocity. Sedangkan untuk nilai massa dan percepatan gravitasi berbanding lurus
dengan terminal velocity.

Untuk menentukan terminal velocity terdapat dua cara.Cara pertama,


menggunakan manual secara rumus.Untuk cara manual digunakan alat yang
bernama anemometer.Anemometer ini yang akan membaca angka pada kecepatn
udara di blower.Kecepatan udara yang dihitung oleh anemometer adalah

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 78


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

kecepatan udara pada saat tertutup,setengah terbuka dan kecepatan udara pada
saat blower terbuka sempurna.Bahan yang di gunakan dalam praktikum ini
adalah gabah dan beras.Untuk kecepatan udara menggunakan anemometer atau
secara manual.

Untuk menentukan nilai dari terminal velocity secara terbuka adalah


kecepatan dariblower tersebut.Selanjutnya menentukan terminal velocity
menggunakan rumus.Untuk menentukan terminal velocity,maka harus diketahui
trrlebih dahulu nilai dari panjang , lebar , dan tebal dari gabah dan beras.Untuk
mentukan panjang ,lebar, dan tebal tersebut menggunakan jangka sorong.
Percobaan tersebut di ambil tiga buah dari masing – masing gabah dan
beras.Pengukuran menggunakan jangka sorong tersebut bergunakan untuk
mentukan geometric mean diameter dari bahan – bahan tersebut.

Pada bahan praktikum gabah, geometric mean diameter (GMD) yang di


dapat secara berturut-turut adalah 0,341 cm,0,305 cm,dan 0,353 cm.Sehingga
geometric mean diameter (GMD) rata - rata dari bahan gabah ini adalah sebesar
0,333 cm.Geometric mean diameter (GMD) sama dengan nilai luas permukaan
pada penentuan terminal velocity. Sedangkan untuk bahan praktikum beras,nilai
geometric mean diameter yang di dapat secara berturut – turut sebesar0,258
cm,0,228 cm, dan 0,245 cm. Sehingga didapat nilai geometric mean diameter rata
– rata sebesar 0,243 cm. Dari data yang telah didapatkan , maka nilai geometric
mean diameter dari gabah lebih besar dari pada nilai geometric mean diameter
dari beras yaitu sebesar 0,333 cm. Faktor yang mempengaruhi gabah lebih besar
dari pada beras adalah tekstur dari kulit gabah tersebut. Dengan adanya kulit pada
gabah maka akan menambah nilai luas dari gabah tersebut.

Sebelum menentukan nilai terminal velocity juga harus mengetahui nilai


dari massa benda jatuh percepatan gravitasi , koefisien drag dan massa jenis dari
bahan tersebut. Untuk bahan gabah maka didapatkan massa dari benda jatuh
sebesar 0,026 gr , 0,025 gr , dan 0,018 gr. Massa ini diambil dari tiga buah gabah
yang diambil dalam 1 kg.Kemudian dihitung menggunakan timbangan
digital.Sedangkan untuk bahan beras massa yang didapat dalam praktikum
tersebut secara berturut – turut adalah 0,014 gr , 0,013 gr , dan 0,015 gr. Sama

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 79


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

hasilnya dengan gabah diambil dari tiga buah beras dalam 1 kg berasyang
digunakan praktikan.

Selanjutnya , dalam menentukan terminal velocity juga harus mengetahui


koefisien drag dari bahan tersebut. Koefisien dari bahan tersebut adalah 0,04.
Koefisien drag ini digunakan karena koefisien ini yang hampir mendekati gabah
dan beras. Koefisien drag merupakan bilangan yang menunjukkan besar kecilnya
tekanan fluida yang diterima oleh suatu benda. Harga dari koefisien drag yang
kecil menunjukkan hambatan fluida yang diterima benda saat berjalan adalah
kecil, dan begitu juga sebaliknya. Nilai koefisien drag sangat bergantung pada
bentuk dari suatu geometric.

Kemudian hal yang perlu diperhatikandalam menentukan terminal velocity


adalah massa jenis dari bahan tersebut. Pada praktikum objek lima ini yaitu sifat
aerodinamis produk pertanian. Bahan yang di butuhkan adakah udara. Sehingga
massa jenis yang digunakan adalah massa jenis dari udara. Untuk massa jenis dari
udara adalah sebesar 0,00118 g/cm3. Massa jenis udara ini sama anatara terminal
velocity percobaan satu dan percobaan dua pada bahan dari gabah dan beras. Hal
tersebut sudah menjadi ketetapan dari referensi. Sama halnya dengan massa jenis
air yang memiliki massa jenis sebesar 1 g/cm3. Dimana – mana akan di pakai
massa jenis air sebesar 1 g/cm3,karena sudah menjadi ketetapan yang telah
mendunia.

Pada bahan praktikum gabah , maka nilai terminal velocity yang didapat
secara berturut – turut adalah sebesar 35,22 m/s , 34,54 m/s , dan 29,31 m/s.
Sehingga didapat nilai terminal velocity rata – rata dari bahan praktikum gabah
sebesar 79,53 m/s. Seadangkan bahan praktikum beras , nilai terminal velocity
yang di dapat pada praktikum tersebutsebesar 35,55cm/s, 34,260 cm/s, dan 36,79
cm/s. Sehingga nilai terminal velocity rata-rata adalah sebesar 947, 018 cm/s. Dari
data tersebut dapat di dilihat bahwa nilai terminalvelocity beras lebih besar dari
pada nilai terminal velocity gabah. Hal tersebut dapat terjadi karena pengaruh dari
massa bahan tersebut.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 80


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Massa beras lebih besar dari massa gabah karena beras tidak memiliki
kulit, seingga udara tidak ada yang tersimpan didalamnya, sedangkan gabah
mimiliki luar atau kulit biji. Sehingga kulit tersebut menyebabkan udara tertahan
di dalamnya.Maka hal ini yang membuat gabah lebih ringan dari pada beras.

Aplikasi dari sifat aerodinamika prod uk pertanian ini dapat diterapkan


pada mesin RMU (Rice Milling Unit) dimana pemisahan antara beras dan
kotorannya, serta dapat diterapkan pada penyortiran beras. Pada umumnya
aplikasi dari praktikum ini adalah sebagai pemisah antara bahan-bahan pertanian
dengan kotorannya, karena bahan tersebut sebelum diolah haus dipisahkan dari
benda-benda asing atau kotorannya.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 81


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.5.6 Kesimpulan dan Saran


2.5.6.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan, maka dapat diambil kesimpulan
bahwa sifat aerodinamika produk pertanian merupakan sifat yang menggunakan
udara sebagai medium untuk melakukan percobaan terkhusus gabah dan beras.
Dalam praktikum ini, nilai yang dicari adalah nilai terminal velocity terjadi pada
saat kecepatan gravitasi Fg sama dengan hambatan udara Fd. Faktor-faktor yang
mempengaruhi terminal velocity adalah massa, percepatan gravitasi, massa jenis
dan luas permukaan dari bahan tersebut.

Pada bahan praktikum beras, nilai terminal velocity yang dapat secara
berturut-turut adalah sebesar 35,55cm/s, 34,260 cm/s, dan 36,79 cm/s. Sehingga
nilai terminal velocity rata-rata adalah sebesar 947, 018 cm/s. Untuk bahan
praktikum gabah didapatkan nilai terminal velocity yaitu sebesar 35,22cm/s,
34,54cm/s dan 29,31 cm/s. Sehingga rata-rata nilai velocity yaitu 79,53 cm/s.

Hal-hal yang mempengaruhi nilai terminal velocity dari gabah dan beras
berbeda antara yang menggunakan rumus dan yang secara manual adalah kurang
teliti dalam membaca skala anemometer yang digunakan untuk mengukur
kecepatan udara pada blower pada saat tertutup, setengah terbuka dan terbuka. Hal
lain yang mempengaruhi mungkin alat anemometer yang sudah kurang akurat.

2.5.5.2 Saran
Saran yang dapat diberikan pada praktikum objek ini adalah lebih teliti
dalam pembaca skala jangka sorong dan skala anemometer.Untuk praktikum
selanjutnya sebaiknya berhati-hati dalam mengolah data.Karena bisa terjadi
kesalahan dalam perhitungan. Sebaiknya membaca modul terlebih dahulu sebelu
melakukan praktikum, karena bisa lebih mengerti dalam melakukan praktiku.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 82


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

VI. Objek 6 (SIFAT HIDRODINAMIS PRODUK PERTANIAN)

2.6.1 Tujuan dan Manfaat

2.6.1.1 Tujuan
1. Melihat pengaruh fluida (air) untuk pemisahan produk
2. Menentukan nilai rendemen produk
3. Menentukan nilai terminal velocity

2.6.1.2 Manfaat
1. Mengetahui metoda pemisahan produk pertanian menggunakan sifat pada
fluida (air)
2. Secara mandiri dapat membersihkan produk pertanian.
3. Mampu mengaplikasikan sifat hidrodinamis produk pertanian.

2.6.2 Tinjauan Pustaka


Bahan – bahan produk hasil pertanian punya kandungan air pada
setiap bahan – bahannya. Kadar air memepengaruhi sifat – sifat produk pertaian
tersebut, semakin besaranya kadar air suatu bahan produk pertanian, maka akan
semakin lembut dan berair bahan produk pertanian tersebut, dan begitu pula jika
kadar air suatu bahan produk pertanian semakin kecil maka bahan produk pertnian
itu juga akan semakin keras dan kering. Sehingga pengolahan dan treatment yang
di lakukan juga akan sangat berbeda dan treatment yang dilakukan haruslah sesuai
satu dengan yang lainnya.

Fluida (air) sering digunakan sebagai medium dalam penanganan hasil –


hasil pertanian, seperti trnsportasi, pemisahan, pengeringan, dan lain sebgaianya.
Bila densitas suatu partikel semakin besar daripada densitas fluida, maka partikkel
tersebut akan bergerak naik ke permukaan fluida. Atau partikel berada dalam
keadaan mengapung. Dan begitu juga sebaliknya, apabila suatu partikel memiliki
densitas yang lebih besar daripada densitas fluida, maka partikel tersebut akan
berada dalam keadaan teenggelam, atau beggerak ke dalam atau dasar dari fluida.
Ketika aliran air digunakan untuk memisahkan produk biji- biian dengan kotoran
maka diperlukan pengetahuan tentang kecepatan terminal dari partikel - partikel

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 83


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

yang akan dipisahkan. Tujuannya untuk mengetahui jumlah air yang baik untuk
pemisahan biji- bijian dari benda asing. Dengan pengulasan tersebut, jelas bahwa
kecepatan termial telah digunakan sebgai karakteristik aerodinamik dan
hidrodinamik yang penting dari meterial – material dalam penerapan sebagai alat
pengangkutan dan pemisahan bahan - bahan asing dari produk yang diinginkan.

Proses pemisahan biji-bijian pada umumnya menggunakan prinsip


perbedaan berat antara biji-bijian tersebut dengan kotoran maupun benda lain
yang akan di buang atau di pisahkan, dimana tenaga yang digunakan adalah
hembusan udara. Selain itu pemisahan biji- bijian juga dapat dengan
menggunaakan sortasi basah atau yang disebut dengan proses perendaman bahan
sehinga kotoran dan dan bahan yang tidak diperlukan akan mengapung.

Dua metode cleaning pada proses pengolahan pangan, yaitu dry cleaning
dan wet cleaning . dry claaning merupakan teknik penghilangan partikel dan
kontaminan tidak berguna dan tidak diperlukan dari bahan pertanian dengan
menggunakan udara sebagai alat pemisahnya. Sedangkan wet cleaning dilakukan
dengan cara melarutkan bahan kontaminan yang menempel pada bagian bahan
produk pertanian sehingga mudah untuk di hilangkan. Pemisahan berdasarkan
spesiifik gravity umumnya digunakan untuk memisahkan biji yang sudah masak
(tua) dan yang belum masak (muda). Prinsip pemisahan adalah biji leih berat
daripada yang masih muda dan dapat diendapkan pada larutan tertentu. Dari
cultivular berbeda akan menghasilakn spesifik gravity berbeda.

Fluida (air dan udara) seringkali digunakan sebagai medium dalam


penanganan hasil-hasil pertanian, seperti transportasi, pemisahan, pengeringan,
dan lain sebagainya. Bila densitas partikel akan bergerak ke bawah (tenggelam ke
dalam fluida). Bila densitas partikel lebih kecil dari densitas fluida, maka partikel
akan bergerak ke atas fluida (mengapung di permukaan fluida). Ketika aliran air
digunakan untuk memisahkan produk biji-bijian dengan kotoran, maka
diperlakukan pengetahuan tentang kecepatan terminal dari partikel-partikel yang
akan dipisahkan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 84


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Proses ini tujuannya untuk mengetahui jumlah air yang baik untuk
pemisahan biji-bijian dari benda asing. Dengan penjelasan tersebut, jelas bahwa
kecepatan terminal telah digunakan sebagai karateristik hidrodinamis dan
aerodinamis yang penting dari material-material dalam penerapan sebagai alat
pengangkutan dan pemisahan bahan-bahan asing dari produk yang diinginkan.

Proses pemisahan biji-bijian pada umumnya menggunakan prinsip


petbedaan berat antara biji-bijian tersebut dengan kotoran maupun benda lan yang
akan dibuang atau dipisahkan, dimana tenaga yang digunakan adalah hembusan
udara. Selain itu, pemisahan biji-bijian juga dapat meggunakan sortasi basah atau
yang diesbut dengan perendaman bahan, sehingga kotoran pada bahan akan
mengapung. Pembersihan dengan hembusan udara akan optimal apabila
hembusan udara yang digunakan sesuai dengan kecepatan terminal (Terminal
Velocity) biji-bijian tersebut.

Ada dua metode cleaniang pada proses pengilahan pangan, yaitu dry
cleaning dan wet cleaning. Dry cleaning adalah penghilangan partikel yang tidak
dikehendaki misalnya kerikil atau padatan yang lain. Pemisahan dapat dilakukan
menggunakan aliran udara pada kecepatan tertentu. Produk yang mempunyai
densitas yang lebih rendah akan terpindah dan kontaminan dan yag densitasnya
tinggi atau sebaliknya. Salah satu contoh adalah pemisahan daun atau kulit dan
bijian dengan menggunakan aliran udara. Semakin kering bahan yang dipisahkan
maka akan semakin mudah metode ini. Selain itu, kecepatan aliran udara dan
ukuran partikel juga mempengaruhi dry cleaning. Dry cleaning meliputi
penyaringan, (screening), penyikatan, hembusan udara, menggosok, pemisahan
secara magnetic, pengayakan, abrasi elektrostatik, radio isotope, dan sinar x.

Wet cleaning adalah dilakukan dengan cara melarutkan bahan kotaminan


yang menempatkan pada bahan sehingga mudah dihilangkan. Bahan kotaminan
tersebut adalah tanah, pasinsekta, pestisida, dan lain-lain. Wet cleaning
membutuhkan air yang bebas dari bakteri atau kontaminan yang lain adanya.

Wet cleaning biasanya dilakukan dengan cara direndam ke dalam air


dengan waktu tertentu untuk menghilangkan kotoran-kotoran yang menempel pda

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 85


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

bahan. Perlakuan ini biasanya dibantu dengan penggosokan secara hati-hati agar
bahan tidak tergores.Metode wet cleaning terbagi atas beberapa bentuk yaitu
antara lain ,menggetarkan atau menggosok (soaking), menyemprot(spraying),
mengapungkan kontamin (floating), pembersihan ultrasonic, menyaring
(filtration), mengendapkan (setting).

Selama proses cleaning berlangsung hendaknya tahapan memmiliki


efisiensi tinggi baik waktu maupun tenaga, pengambilan kontamin sempurna
seperti yang diinginkan, cara dan peralatan sesuai dan memadai, aseptabilitas
bahan tinggi sehingga terbebas dari kontaminasi dan kerusakan bahan kecil.

Pemisahan berdasarkan spesifik gravity umumnya digunakan untuk


memisahkan biji yang sudah masak atau tua dan yang belum masak atau muda.
Prinsip pemisahan adalah biji yang lebih berat dari pada yang muda dan dapat
diendapkan pada larutan tertentu, dari cultivar berbeda akan menghasilkan
spesifik gravity berbeda.

Penanganan bahan pertanian sering kali memanfaatkan sifat ketahanannya


terhadap udara dan air. Misalnya penanganan biji-bijian menggunakan elevator
biji-bijian tipe konvesor udara. Hal yang paling mudah terlihat, seperti kayu telah
ditebang, dipindahkan ke tempat lain dengan dialirkan ke sungai. Penanganan lain
seperti, pemisahan endosperma gandum dari sekamnya dengan menggunakan
kipas udara berkecepatan terntentu sehingga mampu menerbangkan sekam namun
tidak menerbangkan endosperma gandum. Benda yang berada dalam medium
mengalir menerima gaya fiksi dan gaya tekan yang diistilahkan dengan gaya
hambat.

Mekanika fluida dan hidrolika adalah bagian dari mekanika yang


merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan dasar bagi mahasiswa salah satu
mahasiswa teknik. Mekanika fluida dapat didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan
yang mempelajari sifat-sifat dan hukum-hukum yangberlaku serta prilaku fluida.
Adapun hidrolika didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari sifat-
sifat dan hukum-hukum yang berlaku, serta perilaku cairan terutama air baik
dalam keadaan diam maupun bergerak.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 86


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Hidrolika mempelajari gaya-gaya yang ada atau bekerja pada benda yang
berada dalam keadaan diam, keseimbangan gaya yang mengapung dan melayang
dalam cairan, serta keseimbangan relative.

Sedangkan hidrodinamika mempelajari cairan dalam keadaan bergerak


atau mengalir dalam dimensi waktu (t) dan tiga dimensi tempat (x, y, z). Namun
di dalam modul mekanika fluida ini penambahan terbatas pada aliran tetap atau
tidak berubah arah aliran saja.

Viskositas atau kekentalan dari suatu cairan adalah salah satu sifat cairan
yang menentukan besarnya perlawanan terhadap gaya geser. Viskositas terjadi
terutama karena adanya interaksi antara molekul-mlekul cairan.

Suatu cairan dimana viskositas dinamikanya tidak tergantung pada


temperaturnya dan tegangan gesernya proposional ataupun mempunyai hubungan
yang linear dengan gradient kecepatan dinamakan suatu cairan newton.

Perilaku viskositas dari cairan ini adalah menurut hokum newton untuk
kekentalan seperti yang dinyatakan dalam rumus. Dengan demikian maka untuk
cairan ini hubungan grafika antara geser tegangan bergeser dan gradient kecepatan
merupakan garis lurus yang melalui titik pusat salib sumbu kemirigan garis
tersebut adalah t menunjukkan besarnya viskositas.

Cairan yang perilaku viskositasnya tidak memenuhi rumus dinamakan


cairan non newton. Cairan non newton mempunyai tiga sub group yaitu
diantaranya :

1. Cairan dimana tegangan geser hanya tergantung pada gradient


kecepatan saja, walaupun hubungan antara tegangan geser dan gradient
kecepatan tidak linear namun tidak tergantung pada waktu setelah
cairan bergeser.
2. Cairan dimana tegangan geser tidak hanya tergantung pada cairan atau
gradient kecepatan tetapi tergantung pula pada waktu cairan
menggeser atau pada kondisi sebelum-sebelumnya.
3. Cairan viskositas Cairan viskositas yang menunjukkan karakteristik
dari zat-zat yang padat elasitis dan cairan viskus.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 87


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

Sifat hidronamis mempunyai peran penting dalam pengangkutan bahan


secara pneumatic atau hidrolis, dalam pemisahan benda asing dan bahan-bahan
yang tidak diperlukan. Hidrodinamis melakukan pemisahan secara alami
berdasarkan densitas atau daya apung.

Rendemen adalah persentase produk yang didapat dan membandingkan


berat awal dengan berat akhir bahannya. Sehingga dapat diketahui kehilangan
beratnya pada proses pengolahan. Selama proses cleaning berlangsung hendaknya
tahapan memiliki efisiensi yang tinggi.

Fluida adalah zat yang mempunyai kemampuan berubah secara kontinu


apabila mengalami geseran ataupun mempunyai reaksi terhadap tegangan geseran
sekecil apapun. Fluida tidak mampu menahan gaya geser yang bekerja padanya
dan oleh sebab itu fluida mudah merubah bentuk tanpa pemisahan massa.

Kebersihan sangat berpengaruh terhadap penampakan dari bahan dan hasil


dari proses pengolahan tersebut. Oleh karena itu, sebelum proses suatu bahan
pangan harus dibersihkan dari kotoran-kotoran dan bagian-bagian yang tidak
diperlukan. Air yang dperlukan untk pencucian hendaknya diperhatikan dan harus
memiliki persyaratan tertentu. Secara fisik air harus jernih, tidak berwarna, dan
tidak berbau. Secara kimiawi, air yang digunakan hendaknya tidak mengandung
senyawa-senyawa kimiawi yang berbahaya. Dilihat dari segi mikrobiologis, air
yang digunakan untuk mencuci harus bebas dari mikroorganisme yang menjadi
wabah penyakit.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 88


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.6.3 Bahan dan Alat


2.6.3.1 Bahan
1. Kacang hijau (1kg)
2. Kacang kedelai (1kg)
2.6.3.2 Alat
1. Wadah Plastik
2. Nampan
3. Timbangan Digital
4. Saringan Santan
2.6.4 Metoda
1. Siapkan bahan dan alat
2. Ambil sampel masing – masing bahan 100 gram
3. Masukan air ke dalam wadah plasik
4. Masukan bahan ke dalam wadah plastik
5. Lakuakan pengamatan saat produk telah terpisah (antara yang
tenggelam dan yang terapung)
6. Angkat dan tiriskan produk yang terapung di atas air
7. Timbang berat produk yang terapung (tidak layak)
8. Hitung persentase rendemen produk hasil pemisahan berdasarkan
persamaan berikut :
𝑚2
Rendemen : = 𝑚1 𝑥100%

Dimana : m1 = Berat awal


m2 = Berat awal – berat produk yang tidak layak.
Terminal velocity terjadi pada saat kecepatan gravitasi Fg sama
dengan hambatan udara Fd. Secara harfiah , terminal kecepatan
tanpa memepertimbangkan daya apung efek di berikan oleh :
2mg
Vt = √ρACd

Dimana : Vt adalah kecepatan terminal,


m adalah massa dari benda jatuh
g adalah percepatan gravitasi (980 cm/s2)
Cd adalah koefisien drag

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 89


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

ρ adalah densitas fluida di mana benda yang jatuh


(1g/cm3)
A adalah daerah di proyeksikan objek.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 90


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.6.5 Hasil dan Pembahasan


2.6.5.1. Hasil

Tabel 14. Penentuan Velocity


g ρ A Rumus
Bahan m (g) Cd
(g/cm2) (g/cm3) (cm2) Vt (m/s)

0,232 980 1 0,367 0,47 51,417


Kacang
0,170 980 1 0,367 0,47 44,013
Kedelai
0,223 980 1 0,367 0,47 50,409
0,060 980 1 0,168 0,47 38,829
Kacang
0,081 980 1 0,168 0,47 45,115
Tanah
0,078 980 1 0,168 0,47 44,272

Tabel 15. Data Perhitungan Rendemen

Bahan M1 Mrusak M2 rendemen


Kedelai 1000 3,724 996,276 99,62
Kacang 1000 1,266 998,734 99,873
hijau

2.6.5.2. Pembahasan

Setelah pratikum objek 6 tentang sifat hidrodinamis produk


pertanian,didapatkan hasil dan data – data yang dapat menunjukan pengaruh sifat
hidrodinamis pada sifat produk pertanian. Objek yang digunakan dalam praktikum
ini yaitu kacang hijau dan kedelai masing-masing memiliki massa 1000 gram.Data
tersebut berhubungan dengan nilai rendemen atau sisa atau bahan produk
pertanian yang tidak di butuhkan. Data juga menunjukan bahwa hubungan
hidrodinamis dengan kecepatan terminal dapat terlihat setelah di lakukan
percobaan terhadap sampel.

Pengukuran Terminal velocity. Nilai dari massa kedelai dengan masa


kacang hijau menunjukan adanya perbedaan, dimana pada kacang hijau memiliki

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 91


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

nilai massa yang lebih kecil daripada nilai massa kacang kedelai. Begitu juga
dengan nilai GMD yang telah di selesaiakan dengan rumus juga menunjukan
perbedaan anatar kacang hijau dengan kacang kedelai, dimana nilai GMD dari
kacang hijau relatife lebih kecil dari pada nilai GMD kacang hijau. Nilai masssa
dan juga nilai GMD yang telah di dapati setelah di selesaiakan dengan rumus
tersebut mempengaruhi nilai dari terminal velocity dari sampel atau bahan
percobaan. Yang mengakibatakan terjadinya perbedaan nilai GMD dan massa dari
sampel pertama (kacang kedelai) dengan GMD dan masssa sampel kedua (kacang
hijau) adalah bentuk atau shape dari sampel tersebut. Dimana sampel pertama
(kacang kedelai) memeiliki bentuk bulat hampir sempurna dan diameter yang
lebih besar. Di bandingkan dengan sampel kedua (kacang hijau) yang memiliki
diameter yang lebih kecil. Hal ini telah dibuktikan dengan data dari d
mayor,minor, dan moderate masing - masing sampel.

Terminal velocity dari kacang kedelai dan juga kacang hijau memiliki
perbedaan yang cukup bisa dibedakan. Perbedaan ini diakibatkan oleh berat (W =
m.g) dari kacang kedelai dan juga kacang hijau. Kacang kedelai memiliki massa
yang lebih besar, sehigga berat dari bahan juga besar. Sedangkan pada kacang
hijau memiliki berat yang lebih kecil dibandingkan dengan berat kacang kedelai
karena massa dari kacang hijau yang relative lebih kecil. Selain dari berat bahan
hal selanjutnya yang mengakibatkan perbedaan nilai terminal velocity dari kacang
hijau dan juga kacang kedelai adalah A atau luas permukaan yang di proyeksikan
dari masing – masing bahan. Di mana setelah di lakukan dan diperoleh data – data
yang selanjutnya diolah menunjukan bahwa nilai A dari kacang kedelai lebih
besar daripada A kacang hijau. Kemudian ada satu hal lagi yang mempengaruhi
dan menyebabkan perbandingan nilai terminal velocity dari sampel pertama
(kacang kedelai) dengan sampel kedua (kacang hijau) yaitu Cd (koefisien drag).
Koefisian drag dari kacang kedelai lebih besar daripada koefisien drag sampel
kedua (kacang hijau). Koefisien drag merupakan gaya yang lurus pada bahan
pertanian. Atau dengan kata lain gaya yang menahan (drag) sedangkan terminal
velocity adalah kecepatan suatu biji jatuh bebas di mana gaya tekan ke bawah
sama dengan gaya tekan udara. Jadi apabila koefisien drag dari bahan tersebut

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 92


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

lebih kecil daripada terminal velocity maka biji atau bahan tadi akan terbang atau
terangkat dan begitu juga sebaliknya.

Setelah dilakukan pengamatan terhadap sampel percobaan (kacang kedeai


dan kacang hijau) yang setelah direndam masing – masing. Dan di lakuakan
pengamatan terhadap bahan yang terapung dan yang terbenam sebelum akhirnya
disaring dan hasil saringan tersebut di butuhkan untuk pencarian rendemen dari
bahan – bahan percobaan tadi. Tujuan dari tidak di aduknya bahan dengan air
namun langsung disaring adalah agar dapat nilai dari bahan yang terbuang dalam
satu kali percobaan sortasi dengan air dan tidak di lakukan treatment sehingga
jelas mana yang langsung terangkat dan tidak atau tetap tinggal bersama bahan.
Rendemen merupakan persentase rata – rata dari kontaminan atau bahan yang
telah di eliminasi dari produk atau bahan utama. Rendemen di dapat dari berat
awal di bagi dengan berat awal di kurangi berat produk yang tidak layak di kali
seratus persen. Setelah di dapati rendemen dari sampel pertama (kacang kedelai)
dan sampel kedua (kacang hijau). Menunjukan hasil bahwa rendemen dari sampel
pertama (kacang kedelai) memiliki nilai persentase rendemen yang lebih kecil
daripada nilai rendemen sampel kedua (kacang hijau). Persentase rendemen dari
kacang kedelai lebih mendekati angka seratus persen dari pada persentase
rendemen kacang lainnya. Semakin mendekati angka 100% maka kualitas dari
kacang tersebut semakin baguss. Sehingga dari hasil tersebut di katakan bahwa
pada pemisahan yang dilakukan dengan merendam bahan percobaan ke dalam
media air, kacang kedelai lebih banyak di keluarakan atau dibersihkan daripada
kacang hijau. Karena nilai rendemen kacang hijau yang lebih mendekati angka
seratus persen daripada nilai persentase rendemen kacang kedelai.

Setelah semua percobaan tentang sifat hidrodinamis produk pertanian telah


selesai di laksanakan dan telah di lakukan pengamatan dan telah di dapati hasil.
Maka selanjutnya adalah penerapan dari sifat hidrodinamis produk pertanian,
terkhusus pada teknologi atau teknik atau juga mekanisasi di bidang pertanian.
Aplikasi yang dapat di lakukan dari sifat hidrodinamis produk pertanian adalah
perancangan hooper. Seelain itu juga dapat dilakukan peghitungan kadar air dari
suatu bahan produk pertanian, sehingga apabila telah diketahui kondisi dan

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 93


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

kandungan air pada bahan produk pertaian, maka dapat diketahui teknik
pengolahan dan penyimpanan yang cocok untuk bahan pertanian tersebut. Dan
juga perancangan mesin lainnya. Salah satu contoh mesin lainnya adalah mesin
untuk mencuci dan menstrelilkan bahan – bahan prtanian yang mana mesin ini
telah diterapkan pada pabrikan yang mengolah hasil – hasil pertanian. Selain itu
contoh sederhananya adalah pencucian beras yang sering kita lakukan juga
merupakan aplikasi dari sifat hidrodinamis produk – produk pertanian.

Adapun aplikasi dari kegiatan praktikum objek enam mengenai sifat


hidrodinamis produk pertanian yaitu kita dapat merancang atau mendesign sebuah
alat yang dapat memisahkan atau menyortir produk pertanian dari partikel-
partikel yang tidak di inginkan. Selain itu juga dapat membantu dalam proses
packing agar produk pertanian tidak cepat rusak.Dapat menentukan kualitas bahan
pertanian dari nilai rendemen yang di dapatkan.selain itu kita mampu membuat
alat yang dapat memisahkan produk pertanian dengan partikel-partikel kotornya
berdasarkan berat jenis dan berat air yang di kandung.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 94


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

2.6.6 Kesimpulan dan Saran


2.6.6.1 Kesimpulan
Nilai kecepatan terminal pada kacang kedelai dengan kacang hijau
menunjukan nilai berbeda. Terminal velocity kacang kedelai lebih kecil dibanding
nilai kecepatan terminal velocity pada kacang hijau. Hal ini di sebabkan
perbedaan GMD pada kedua bahan. Pada perhitungann nilai rendemen kacang
kedelai lebih mendekati angka seratus persen di banding kacang hijau, sehingga
kontaminan yang teruang pada kacang kedelai lebih banyak.

2.6.6.2 Saran
Pratikum sifat – sifat produk pertanian objek 6 sifat hidrodinamis pada
produk pertanian ini, di lakukan harusnya dengan hati – hati dan teliti. Karena
untuk mendapatkan hasil yang tepat harus dengan perhitungan dari data yang
akurat. Saat melakukan percobaan harus cekatan untuk mengambil data namun
tidak boleh sampai melukai bahan percobaan.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 95


PRAKTIKUM SIFAT – SIFAT PRODUK PERTANIAN
LABORATORIUM TEKNIK PENGOLAHAN PANGAN DAN HASIL PERTANIAN
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN – UNIVERSITAS ANDALAS
SEMESTER GANJIL TA. 2015/2016

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulan bahwa
sifat produk pertanian perlu dipelajari dan diketahui bagaimana karakteristiknya
untuk memudahkan dalam perancangan alat dan mesin pertanian. Sifat produk
pertanian dapat dilihat dari bentuk dan ukurannya, volume, spesifik gravity, dan
luas permukaan dari produk pertanian tersebut.

Nilai-nilai yang berhubungan dengan sifat fisik produk pertanian


ditentukan dengan menggunakan rumus bulk density, sphericity, angle of repose,
dan angle of friction.

Dalam menentukan sphericity dari suatu bahan tidak boleh lebih dari
satu, karena sphericity menyatakan kebulatan dari sebuah benda. Untuk
pengukuran dmayor buah dan sayuran berbeda, karena disebabkan oleh bentuk dari
buah dan sayuran yang menggunakan benang agar diperoleh data yang tepat.

Sifat reologi merupakan salah satu sifat mekanik yang mempelajari


tentang deformasi dan aliran “flow”. Deformasi dipengaruhi oleh gaya, semakin
besar gaya yang diberikan pada bahan maka semakin besar atau mudah
mengalami deformasi. Deformasi juga dipengaruhi oleh suhu dan waktu jika
produk pertanian disimpan pada suhu rendah maka produk tersebut akan sulit
mengalami deformasi, dan waktu yang singkat dalam penyimpanan akan
memperlambat deformasi produk pertanian.

3.2 Saran

Selama pelaksanaan praktikum diminta untuk mengetahui dan


mempehatikan saat membaca skala pada alat yang digunakan dengan teliti karena
kesalahan berawal dari data yang salah. Untuk memperhatikan asisten saat
memberikan pengarahan terhadap tata cara pelaksanaan praktikum.

Selama melakukan praktikum patuhilah semua aturan yang ada, sehingga


praktikum bisa berjalan dengan lancar.

KELOMPOK 7 (TUJUH) Page 96


DAFTAR PUSTAKA

Adhiguna, Rizky Tirta. 2013. Karakteristik Tenik Sifat Reologi Pada Produk
Pertanian. Jakarta : Erlangga.

Anonim. 2009. Hidrodinamis Biji-Bijian pada Produk Pertanian pada Daerah


Tropis. http://bbpadi.litbang.deptan.go.id.index.php diakses 19 Oktober
2015 pukul 12.22 di Padang.

Anonim. 2011. Karakteristik Fisik Gabah dan Beras Yang Diamati di Indonesia .
http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/56946/BAB%20II
%20TINJAUAN%PUSTAKA.pdf?sequence=3 diakses pada 8
September 2015 pukul 12.06 WIB di Padang.

Anonim. 2012. Sifat Reologi Bahan Pangan Yang Terdapat pada Daerah Tropis.
http://eprints.uny.ac.id/8316/12/12%20bab%2012.pdf diakses pada 19
Oktober 2015 pukul 12.00 WIB di Padang.

Astuti. 2007. Karakteristik Fisik Beras. Bogor : IPB.

Damin. 1999. Sifat Fisik Biji-Bijian. http://sifat-fisik-biji-bijian.com diakses pada


19 Oktober 2015 pukul 12.06 di Padang.

Denny, Santosa. 2011. Konsumsi Biji-Bijian. http://konsumsi-bijian-untuk-


kesehatan-yang-optimal.com diakses pada 8 September 2015 pukul 14.10
WIB di Padang.

Ishak. 2009. Penuntun Aplikasi Perubahan Kimia Pangan Produk Pertanian.


Makasar : Tim Asisten.

Kanani, Sri. 1999. Hanous Visnositas TPHP. Yogyakarta : UGM.

Mohsenin. Nuri N. 1965. Terms, Definition, and Measurements Related to


Mechanical Harvesting of Selected Fruits and Vegetables (Rheological).
Pennsylvania : Pennsylvania State University.

Purba. 2012. Teknologi Produksi Benih Gabah dan Beras. Bandung : ITB.
Satuhu. 2004. Penanganan dan Pengolahan Pangan. Jakarta : Penebar Swadaya.

Tindal, H. D. 1983. Vegetables in The Tropis. London : Mall Million Press.

Tutut, Indrawati. 2011. Manfaat Kacang-Kacangan.http://manfaat-kacang-


kacangan-untuk-kesehatan-55703.com/ diakses pada 8 September 2015
pukul 15.06 WIB di Padang.

Winarno. 2004. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta : Gramedia.


LAMPIRAN

I. Objek 1(SIFAT FISIK GABAH DAN BERAS)


Data Perhitungan Sample 1 :
 Gabah
dmayor : SU = 0,8cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,02cm
= 0,820cm

dmoderat : SU = 0,2cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,035cm
= 0,235cm

dminor : SU = 0,1cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,035cm
= 0,135cm

 Beras
dmayor : SU = 0,4cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 0,4cm + 0,015cm
= 0,415cm

dmoderat : SU = 0,2cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,01cm
= 0,210cm
dminor : SU = 0,1cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,025cm
= 0,125cm

Data Perhitungan Sample 2 :


 Gabah
dmayor : SU = 0,8cm
0 𝑥 0,05
SN = 0mm → = 0cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0cm
= 0,800cm

dmoderat : SU = 0,2cm
6,5 𝑥 0,05
SN = 6,5mm → = 0,033cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,033cm
= 0,233cm

dminor : SU = 0,1cm
1,5 𝑥 0,05
SN = 1,5mm → = 0,0075cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,0075cm
= 0,108cm

 Beras
dmayor : SU = 0,5cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,01cm
= 0,510cm

dmoderat : SU = 0,2cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,005cm
= 0,205cm

dminor : SU = 0,1cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,04cm
= 0,140cm

Data Perhitungan Sample 3 :


 Gabah
dmayor : SU = 0,7cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,035cm
= 0,735cm
dmoderat : SU = 0,5cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,04cm
= 0,540cm

dminor : SU = 0,2cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,03cm
= 0,230cm

 Beras
dmayor : SU = 0,6cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,02cm
= 0,620cm

dmoderat : SU = 0,2cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,025cm
= 0,225cm

dminor : SU = 0,1cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,025cm
= 0,125cm

Data Perhitungan Sample 4 :


 Gabah
dmayor : SU = 0,8cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,4cm
= 0,840cm

dmoderat : SU = 0,2cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,015cm
= 0,215cm
dminor : SU = 0,1cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,045cm
= 0,145cm

 Beras
dmayor : SU = 0,5cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,025cm
= 0,525cm
dmoderat : SU = 0,1cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,035cm
= 0,135cm

dminor : SU = 0,1cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,035cm
= 0,135cm

Data Perhitungan Sample 5 :


 Gabah
dmayor : SU = 0,8cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,005cm
= 0,805cm

dmoderat : SU = 0,2cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,04cm
= 0,240cm

dminor : SU = 0,1cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,045cm
= 0,145cm
 Beras
dmayor : SU = 0,6cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,005cm
= 0,605cm

dmoderat : SU = 0,2cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,01cm
= 0,210cm

dminor : SU = 0,1cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,03cm
= 0,130cm

Rata-Rata Gabah :
0,820𝑐𝑚+0,800𝑐𝑚+0,735𝑐𝑚+0,840𝑐𝑚+0,805𝑐𝑚
dmayor = 5
4𝑐𝑚
= 5

= 0,800cm

0,235𝑐𝑚+0,233𝑐𝑚+0,540𝑐𝑚+0,215𝑐𝑚+0,240𝑐𝑚
dmoderat = 5
1,463𝑐𝑚
= 5

= 0,293cm

0,135𝑐𝑚+0,108𝑐𝑚+ 0,230𝑐𝑚+0,145𝑐𝑚+0,145𝑐𝑚
dminor = 5
0,763𝑐𝑚
= 5

= 0,153cm

Rata-Rata Beras :
0,415𝑐𝑚+0,510𝑐𝑚+0,620𝑐𝑚+0,525𝑐𝑚+0,605𝑐𝑚
dmayor = 5
2,675𝑐𝑚
= 5

= 0,535cm
0,210𝑐𝑚+0,205𝑐𝑚+0,225𝑐𝑚+0,135𝑐𝑚+0,210𝑐𝑚
dmoderat = 5
0,985𝑐𝑚
= 5

= 0,197cm

0,125𝑐𝑚+0,140𝑐𝑚+0,125𝑐𝑚+0,135𝑐𝑚+0,130𝑐𝑚
dminor = 5
0,655𝑐𝑚
= 5

= 0,131cm

 Gabah
1
Vgabah = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1 6,5 𝑥 0,05
= 4 𝑥 3,14 𝑥 (21,4𝑐𝑚)2 𝑥 [(7𝑐𝑚) + ( ) 𝑐𝑚]
10
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 457,96𝑐𝑚2 𝑥 7,0325𝑐𝑚

= 2528,173𝑐𝑚3

𝑚
Bulk Density = 𝑣
1,5𝑘𝑔
= 2528,173𝑐𝑚3
1500𝑔
= 2528,173𝑐𝑚3
𝑔
= 0,593 ⁄𝑐𝑚3

𝑡
Angle of Repose = 𝐴𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 𝑑
2 𝑥 0,05
(4,2𝑐𝑚)+( )𝑐𝑚
10
= 𝐴𝑟𝑐 tan [ ]
29,5𝑐𝑚

4,210𝑐𝑚
= 𝐴𝑟𝑐 tan ( 29,5𝑐𝑚 )

= 17,34°

 Beras
1
Vberas = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1 6 𝑥 0,05
= 4 𝑥 3,14 𝑥(21,4𝑐𝑚)2 𝑥 [(4,8𝑐𝑚) + ( ) 𝑐𝑚]
10
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 457,96𝑐𝑚2 𝑥 4,83𝑐𝑚

=1736,378𝑐𝑚3

𝑚
Bulk Density =𝑣
1.5𝑘𝑔
=1736,378𝑐𝑚3
1500𝑔
=1736,378𝑐𝑚3
𝑔
= 0,863 ⁄𝑐𝑚3

7 𝑥 0,05
(7,5𝑐𝑚)+( )𝑐𝑚
10
Angle of Repose =𝐴𝑟𝑐 tan [ ]
28,1𝑐𝑚

7,535𝑐𝑚
=𝐴𝑟𝑐 tan ( 28,1𝑐𝑚 )

=15,01°

𝑋1
% Head Rice = 𝑥 100%
𝑋
155
=1000 𝑥 100%

=15,5%

𝑋2
% Large Broken = 𝑥 100%
𝑋
90
=1000 𝑥 100%

=9%

𝑋3
%Small Broken = 𝑥 100%
𝑋
54
=1000 𝑥 100%

=5,4%
II. Objek 2 (SIFAT FISIK BIJI-BIJIAN)

Data Perhitungan Sample 1 :


 Kacang Kedelai
dmayor : SU = 0,8cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,025cm
= 0,825cm

dmoderat : SU = 0,6cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,010cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,010cm
= 0,610cm

dminor : SU = 0,5cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,005cm
= 0,505cm

 Kacang Tanah
dmayor : SU = 1,5cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 1,5cm + 0,03cm
= 1,530cm

dmoderat : SU = 0,9cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,9cm + 0,01cm
= 0,910cm

dminor : SU = 0,7cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,04cm
= 0,740cm

 Kacang Merah
dmayor : SU = 1,9cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 1,9cm + 0,03cm
= 1,930cm

dmoderat : SU = 0,6cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,04cm
= 0,640cm

dminor : SU = 0,5cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,04cm
= 0,540cm

 Kacang Hijau
dmayor : SU = 0,5cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,005cm
= 0,505cm

dmoderat : SU = 0,3cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,3cm + 0,035cm
= 0,335cm
dminor : SU = 0,3cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 0,3cm + 0,015cm
= 0,315cm

Data Perhitungan Sample 2 :


 Kacang Kedelai
dmayor : SU = 0,7cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,02cm
= 0,720cm

dmoderat : SU = 0,5cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,04cm
= 0,540cm

dminor : SU = 0,5cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,01cm
= 0,510cm

 Kacang Tanah
dmayor : SU = 1,3cm
0 𝑥 0,05
SN = 0mm → = 0cm
10

SU + SN = 1,3cm + 0cm
= 1,300cm

dmoderat : SU = 0,9cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 0,9cm + 0,02cm
= 0,920cm

dminor : SU = 0,8cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,025cm
= 0,825cm

 Kacang Merah
dmayor : SU = 1,5cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 1,5cm + 0,025cm
= 1,525cm

dmoderat : SU = 0,7cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,01cm
= 0,710cm

dminor : SU = 0,5cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,035cm
= 0,535cm
 Kacang Hijau
dmayor : SU = 0,5cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,04cm
= 0,540cm
dmoderat : SU = 0,3cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 0,3cm + 0,045cm
= 0,345cm

dminor : SU = 0,3cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 0,3cm + 0,03cm
= 0,330cm

Data Perhitungan Sample 3 :


 Kacang Kedelai
dmayor : SU = 0,7cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,035cm
= 0,735cm

dmoderat : SU = 0,6cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,045cm
= 0,645cm

dminor : SU = 0,5cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,5cm + 0,01cm
= 0,510cm

 Kacang Tanah
dmayor : SU = 1,3cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 1,3cm + 0,015cm
= 1,315cm
dmoderat : SU = 0,8cm
0 𝑥 0,05
SN = 0mm → = 0cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0cm
= 0,800cm

dminor : SU = 0,7cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,01cm
= 0,710cm

 Kacang Merah
dmayor : SU = 1,6cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 1,6cm + 0,04cm
= 1,640cm

dmoderat : SU = 0,7cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 0,7cm + 0,03cm
= 0,730cm

dminor : SU = 0,6cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 0,6cm + 0,015cm
= 0,615cm

 Kacang Hijau
dmayor : SU = 0,5cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10
SU + SN = 0,5cm + 0,035cm
= 0,535cm

dmoderat : SU = 0,4cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,4cm + 0,01cm
= 0,410cm

dminor : SU = 0,4cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 0,005cm
10

SU + SN = 0,4cm + 0,005cm
= 0,405cm

Rata-Rata Kacang Kedelai :


0,825𝑐𝑚+0,720𝑐𝑚+0,735𝑐𝑚
dmayor = 3
2,280𝑐𝑚
= 3

= 0,760cm

0,610𝑐𝑚+0,540𝑐𝑚+0,645𝑐𝑚
dmoderat = 3
1,795𝑐𝑚
= 3

= 0,598cm

0,505𝑐𝑚+0,510𝑐𝑚+0,510𝑐𝑚
dminor = 3
1,525𝑐𝑚
= 3

= 0,508cm

Rata-Rata Kacang Tanah :


1,530𝑐𝑚+1,300𝑐𝑚+1,315𝑐𝑚
dmayor = 3
4,145𝑐𝑚
= 3

= 1,381cm

0,910𝑐𝑚+0,920𝑐𝑚+0,800𝑐𝑚
dmoderat = 3
2,63𝑐𝑚
= 3

= 0,876cm

0,740𝑐𝑚+0,825𝑐𝑚+0,710𝑐𝑚
dminor = 3
2,275𝑐𝑚
= 3

= 0,758cm

Rata-Rata Kacang Merah :


1,930𝑐𝑚+1,525𝑐𝑚+1,640𝑐𝑚
dmayor = 3
5,095𝑐𝑚
=
3

= 1,698cm

0,640𝑐𝑚+0,710𝑐𝑚+0,730𝑐𝑚
dmoderat = 3
2,08𝑐𝑚
= 3

= 0,693cm

0,540𝑐𝑚+0,535𝑐𝑚+0,615𝑐𝑚
dminor = 3
1,69𝑐𝑚
= 3

= 0,563cm

Rata-Rata Kacang Hijau :


0,505𝑐𝑚+0,540𝑐𝑚+0,535𝑐𝑚
dmayor = 3
1,58𝑐𝑚
= 3

= 0,526cm

0,335𝑐𝑚+0,345𝑐𝑚+0,410𝑐𝑚
dmoderat = 3
1,09𝑐𝑚
= 3

= 0,363cm
0,315𝑐𝑚+0,330𝑐𝑚+0,405𝑐𝑚
dminor = 3
1,05𝑐𝑚
= 3

= 0,350cm

GMD :
 Kacang Kedelai
1⁄
GMD1 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,825 𝑥 0,610 𝑥 0,505) 3

= 0,633cm

1⁄
GMD2 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,720 𝑥 0,540 𝑥 0,510) 3

= 0,583cm

1⁄
GMD3 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,735 𝑥 0,540 𝑥 0,510) 3

= 0,587cm

0,633+0,583+0,587
GMDrata-rata = 3

= 0,601cm
 Kacang Tanah
1⁄
GMD1 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,530 𝑥 0,910 𝑥 0,740) 3

= 1,010cm

1⁄
GMD2 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,300 𝑥 0,920 𝑥 0,825) 3

= 0,996cm

1⁄
GMD3 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,315 𝑥 0,800 𝑥 0,710) 3

= 0,907cm

1,010+0,996+0,907
GMDrata-rata = 3

= 0,971cm

 Kacang Hijau
1⁄
GMD1 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,505 𝑥 0,335 𝑥 0,315) 3

= 0,376cm

1⁄
GMD2 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,745 𝑥 0,730 𝑥 0,540) 3

= 0,395cm

1⁄
GMD3 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (0,535 𝑥 0,410 𝑥 0,405) 3

= 0,446cm

0,376+0,395+0,446
GMDrata-rata = 3
= 0,744cm

 Kacang Merah
1⁄
GMD1 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,930 𝑥 0,640 𝑥 0,540) 3

= 0,873cm

1⁄
GMD2 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,525 𝑥 0,710 𝑥 0,535) 3

= 0,833cm

1⁄
GMD3 = (𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 𝑥 𝑑 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝑑𝑚𝑖𝑛𝑜𝑟 ) 3

1⁄
= (1,640 𝑥 0,730 𝑥 0,615) 3

= 0,902cm

0,873+0,833+0,902
GMDrata-rata =
3

= 0,869cm

Sphericity :
 Kacang Kedelai
𝐺𝑀𝐷1 0,633𝑐𝑚
S1 :𝑑 = 0,825𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,767

𝐺𝑀𝐷2 0,583𝑐𝑚
S2 :𝑑 = 0,720𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,809

𝐺𝑀𝐷3 0,587𝑐𝑚
S3 :𝑑 = 0,735𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,798
0,767+0,809+0,798
Sphericityrata-rata = 3

= 0,791

 Kacang Tanah
𝐺𝑀𝐷1 1,010𝑐𝑚
S1 :𝑑 = 1,530𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,660

𝐺𝑀𝐷2 0,996𝑐𝑚
S2 : =
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟 1,300𝑐𝑚

= 0,766

𝐺𝑀𝐷3 0,907𝑐𝑚
S3 :𝑑 = 1,315𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,689

0,660+0,766+0.689
Sphericityrata-rata = 3

= 0,705

 Kacang Hijau
𝐺𝑀𝐷1 0,376𝑐𝑚
S1 :𝑑 = 0,505𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,744

𝐺𝑀𝐷2 0,395𝑐𝑚
S2 :𝑑 = 0,540𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,731

𝐺𝑀𝐷3 0,446𝑐𝑚
S3 :𝑑 = 0,535𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,833

0,744+0,731+0,833
Sphericityrata-rata = 3

= 0,769
 Kacang Merah
𝐺𝑀𝐷1 0,873𝑐𝑚
S1 :𝑑 = 1,930𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,452

𝐺𝑀𝐷2 0,833𝑐𝑚
S2 :𝑑 = 1,525𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,546

𝐺𝑀𝐷3 0,902𝑐𝑚
S3 :𝑑 = 1,640𝑐𝑚
𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,550

0,452+0,546+0,550
Sphericityrata-rata = 3

= 0,516

Angle of Repose :
 Kacang Kedelai
Tinggi : SU = 6cm
SN = 4mm
4 𝑥 0,05
SU + SN =6+( 10
)

= 6,020cm

Massa = 1000gr
Diameter = 30cm

Sehingga :
- Angle of Repose manual : 20°
- Angle of Repose menggunakan rumus
𝑡
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 𝑑
6,020 𝑐𝑚
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 30𝑐𝑚
= 11,346°

 Kacang Tanah
Tinggi : SU = 7,2cm
SN = 4,5mm
4,5 𝑥 0,05
SU + SN = 7,2 + ( )
10

= 7,223cm

Massa = 1000gr
Diameter = 38,3cm

Sehingga :
- Angle of Repose manual : 20°
- Angle of Repose menggunakan rumus
𝑡
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 𝑑
7,223 𝑐𝑚
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 38,3𝑐𝑚

= 10,678°

 Kacang Hijau
Tinggi : SU = 5,4cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 5,4 + ( )
10

= 5,440cm

Massa = 1000gr
Diameter = 29,7cm
Sehingga :
- Angle of Repose manual : 30°
- Angle of Repose menggunakan rumus
𝑡
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 𝑑
5,440 𝑐𝑚
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 29,7𝑐𝑚

= 11,309°

 Kacang Merah
Tinggi : SU = 4,7cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 4,7 + ( )
10

= 4,725cm

Massa = 1000gr
Diameter = 31,2cm

Sehingga :
- Angle of Repose manual : 30°
- Angle of Repose menggunakan rumus
𝑡
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 𝑑
4,725 𝑐𝑚
= 𝑎𝑟𝑐 𝑡𝑎𝑛 31,2𝑐𝑚

= 8,611°

Bulk Density :
 Kacang Kedelai
Massa = 1000gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
Tinggi = 𝑆𝑈 + ( )
10
5 𝑥 0,05
= 3,5 + ( )
10

= 3,525cm

1
V = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 (21,4)2 𝑥 3,525

= 1267,232𝑐𝑚3
𝑚
Density = 𝑣
1000𝑔𝑟
= 1267,232 𝑐𝑚3
𝑔𝑟
= 0,789 ⁄𝑐𝑚3

 Kacang Tanah
Massa = 1000gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
Tinggi = 𝑆𝑈 + ( )
10
3 𝑥 0,05
= 4,1 + ( )
10

= 4,115cm

1
V = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 (21,4)2 𝑥 4,115

= 1479,346𝑐𝑚3

𝑚
Density = 𝑣
1000𝑔𝑟
= 1479,346 𝑐𝑚3
𝑔𝑟
= 0,675 ⁄𝑐𝑚3

 Kacang Hijau
Massa = 1000gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
Tinggi = 𝑆𝑈 + ( )
10
6 𝑥 0,05
= 2,7+( )
10

= 2,730cm

1
V = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 (21,4)2 𝑥 2,73

= 981,430𝑐𝑚3
𝑚
Density = 𝑣
1000𝑔𝑟
= 981,430 𝑐𝑚3
𝑔𝑟
= 1,081 ⁄𝑐𝑚3

 Kacang Merah
Massa = 1000gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
Tinggi = 𝑆𝑈 + ( )
10
4 𝑥 0,05
= 3,7 + ( )
10

= 3,720cm

1
V = 4 𝜋𝑑 2 𝑡
1
= 4 𝑥 3,14 𝑥 (21,4)2 𝑥 3,72

= 1337,334𝑐𝑚3

𝑚
Density = 𝑣
1000𝑔𝑟
= 1337,334 𝑐𝑚3
𝑔𝑟
= 0,748 ⁄𝑐𝑚3
III. Objek 3 (SIFAT FISIK BUAH DAN SAYUR)

Data Perhitungan Jeruk :


 Sample 1
dmayor : SU = 6,700cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,010cm
10

SU + SN = 6,700cm + 0,010cm
= 6,710cm

dmoderat : SU = 6,6cm
0,5 𝑥 0,05
SN = 0,5mm → = 2,5𝑥10−3 cm
10

SU + SN = 6,6cm + 2,5𝑥10−3 cm
= 6,603cm

dminor : SU = 6,4cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 5𝑥10−3 cm
10

SU + SN = 6,4cm + 5𝑥10−3cm
= 6,405cm

 Sample 2
dmayor : SU = 6,400cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,020cm
10

SU + SN = 6,400cm + 0,020cm
= 6,420cm

dmoderat : SU = 6,2cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 6,2cm + 0,015cm
= 6,215cm

dminor : SU = 4,6cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 4,6cm + 0,035cm
= 4,635cm

 Sample 3
dmayor : SU = 6,200cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,010cm
10

SU + SN = 6,200cm + 0,010cm3
= 6,210cm

dmoderat : SU = 5,8cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 5,8cm + 0,015cm
= 5,815cm

dminor : SU = 5,1cm
5 𝑥 0,05
SN = 5mm → = 0,025cm
10

SU + SN = 5,1cm + 0,025cm
= 5,125cm

Rata-Rata
6,710𝑐𝑚+6,420𝑐𝑚+6,210𝑐𝑚
dmayor = 3

= 6,447cm

6,603𝑐𝑚+6,215𝑐𝑚+5,815𝑐𝑚
dmoderat = 3

= 6,211cm

6,405𝑐𝑚+4,635𝑐𝑚+5,125𝑐𝑚
dminor = 3

= 5,388cm
Data Perhitungan Wortel :
 Sample 1
dmayor = 11,000 cm

dmoderat : SU = 4,1cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 5𝑥10−3 cm
10

SU + SN = 4,1cm + 5𝑥10−3cm
= 4,105cm

dminor : SU = 1,6cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 1,6cm + 0,02cm
= 1,620cm

 Sample 2
dmayor = 10,500 cm
dmoderat : SU = 3,2cm
0 𝑥 0,05
SN = 0mm → = 0cm
10

SU + SN = 3,2cm + 0cm
= 3,200cm

dminor : SU = 1,8cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 1,8cm + 0,015cm
= 1,815cm

 Sample 3
dmayor = 11,300 cm

dmoderat : SU = 4,3cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10
SU + SN = 4,3cm + 0,035cm
= 4,335cm

dminor : SU = 2cm
0 𝑥 0,05
SN = 0mm → = 0cm
10

SU + SN = 2cm + 0cm
= 2,000cm

Rata-Rata
11,000𝑐𝑚+10,500𝑐𝑚+11,300𝑐𝑚
dmayor = 3

= 10,933cm

4,105𝑐𝑚+3,200𝑐𝑚+4,335𝑐𝑚
dmoderat = 3

= 3,880cm

1,620𝑐𝑚+1,815𝑐𝑚+2,000𝑐𝑚
dminor = 3

= 1,812cm

Data Perhitungan Cabe :


 Sample 1
dmayor = 11,000 cm

dmoderat : SU = 0,7cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 5𝑥10−3 cm
10

SU + SN = 0,7cm + 5𝑥10−3cm
= 0,705cm

dminor : SU = 0,1cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 0,1cm + 0,045cm
= 0,145cm

 Sample 2
dmayor = 7,300 cm

dmoderat : SU = 0,8cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 0,8cm + 0,04cm
= 0,840cm

dminor : SU = 0,2cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,01cm
= 0,210cm
 Sample 3
dmayor = 6,100 cm

dmoderat : SU = 0,9cm
4 𝑥 0,05
SN = 4mm → = 0,02cm
10

SU + SN = 0,9cm + 0,02cm
= 0,920cm

dminor : SU = 0,2cm
2 𝑥 0,05
SN = 2mm → = 0,01cm
10

SU + SN = 0,2cm + 0,01cm
= 0,210cm

Rata-Rata
11,00𝑐𝑚+7,300𝑐𝑚+6,100𝑐𝑚
dmayor = 3

= 8,133cm
0,705𝑐𝑚+0,840𝑐𝑚+0,920𝑐𝑚
dmoderat = 3

= 0,822cm

0,145𝑐𝑚+0,210𝑐𝑚+0,210𝑐𝑚
dminor = 3

= 0,188cm

Data Perhitungan Apel :


 Sample 1
dmayor : SU = 7,600cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 7,600cm + 0,015cm
= 7,615cm

dmoderat : SU = 7,5cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 7,5cm + 0,035cm
= 7,535cm

dminor : SU = 6,9cm
7 𝑥 0,05
SN = 7mm → = 0,035cm
10

SU + SN = 6,9cm + 0,035cm
= 6,935cm

 Sample 2
dmayor : SU = 7,5cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 7,5cm + 0,045cm
= 7,545cm

dmoderat : SU = 7,1cm
8 𝑥 0,05
SN = 8mm → = 0,04cm
10

SU + SN = 7,1cm + 0,04cm
= 7,140cm

dminor : SU = 6cm
1 𝑥 0,05
SN = 1mm → = 5𝑥10−3 cm
10

SU + SN = 6cm + 5𝑥10−3cm
= 6,005cm

 Sample 3
dmayor : SU = 7,6cm
3 𝑥 0,05
SN = 3mm → = 0,015cm
10

SU + SN = 7,6cm + 0,015cm
= 7,615cm

dmoderat : SU = 7,1cm
6 𝑥 0,05
SN = 6mm → = 0,03cm
10

SU + SN = 7,1cm + 0,03cm
= 7,130cm

dminor : SU = 7cm
9 𝑥 0,05
SN = 9mm → = 0,045cm
10

SU + SN = 7cm + 0,045cm
= 7,045cm

Rata-Rata
7,615𝑐𝑚+7,545𝑐𝑚+7,615𝑐𝑚
dmayor = 3

= 7,592cm

7,535𝑐𝑚+7,140𝑐𝑚+7,130𝑐𝑚
dmoderat = 3
= 7,268cm

6,935𝑐𝑚+6,005𝑐𝑚+7,045𝑐𝑚
dminor = 3

= 6,605cm

GMD :
 Jeruk
1⁄
GMD1 = (6,710𝑐𝑚 𝑥 6,603𝑐𝑚 𝑥 6,405𝑐𝑚) 3

= 6,571cm

1⁄
GMD2 = (6,420𝑐𝑚 𝑥 6,215𝑐𝑚 𝑥 4,635𝑐𝑚) 3

= 5,697cm

1⁄
GMD3 = (6,210𝑐𝑚 𝑥 5,815𝑐𝑚 𝑥 5,125𝑐𝑚) 3

= 5,698cm
6,571+5,697+5,698
GMDrata-rata = 3

= 5,989cm

 Wortel
1⁄
GMD1 = (11,00𝑐𝑚 𝑥 4,105𝑐𝑚 𝑥 1,620𝑐𝑚) 3

= 4,182cm

1⁄
GMD2 = (10,500𝑐𝑚 𝑥 3,200𝑐𝑚 𝑥 1,815𝑐𝑚) 3

= 3,936cm

1⁄
GMD3 = (11,300𝑐𝑚 𝑥 4,335𝑐𝑚 𝑥 2,000) 3

= 4,609cm

4,182+3,936+4,609
GMDrata-rata = 3

= 4,242cm
 Cabe
1⁄
GMD1 = (11,00𝑐𝑚 𝑥 0,705𝑐𝑚 𝑥 0,145𝑐𝑚) 3

= 1,039cm

1⁄
GMD2 = (7,300𝑐𝑚 𝑥 0,840𝑐𝑚 𝑥 0,210𝑐𝑚) 3

= 1,087cm

1⁄
GMD3 = (6,100𝑐𝑚 𝑥 0,920𝑐𝑚 𝑥 0,210) 3

= 1,056cm

1,039+1,087+1,056
GMDrata-rata = 3

= 1,061cm

 Apel
1⁄
GMD1 = (7,615𝑐𝑚 𝑥 7,535𝑐𝑚 𝑥 6,935𝑐𝑚) 3

= 7,355cm

1⁄
GMD2 = (7,545𝑐𝑚 𝑥 7,140𝑐𝑚 𝑥 6,005𝑐𝑚) 3

= 6,864cm

1⁄
GMD3 = (7,615𝑐𝑚 𝑥 7,130𝑐𝑚 𝑥 7,045) 3

= 7,259cm
7,355+6,864+7,259
GMDrata-rata = 3

= 7,159cm

Sphericity :
 Jeruk
𝐺𝑀𝐷 6,571𝑐𝑚
Jeruk 1 : = 6,710𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,979
𝐺𝑀𝐷 5,697𝑐𝑚
Jeruk 2 : = 6,420𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,887

𝐺𝑀𝐷 5,698𝑐𝑚
Jeruk 3 : = 6,210𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,918

0,979+0,887+0,918
Sphericityrata-rata = 3

= 0,928cm

 Wortel
𝐺𝑀𝐷 4,182𝑐𝑚
Wortel 1: = 11,00𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,380

𝐺𝑀𝐷 3,936𝑐𝑚
Wortel 2: = 10,500𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,375

𝐺𝑀𝐷 4,609𝑐𝑚
Wortel 3: = 11,300𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,408

0,380+0,375+0,408
Sphericityrata-rata = 3

= 0,388cm
 Cabe
𝐺𝑀𝐷 1,039𝑐𝑚
Cabe 1 : = 11,000𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,094

𝐺𝑀𝐷 1,049𝑐𝑚
Cabe 2 : = 7,300𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,149
𝐺𝑀𝐷 1,056𝑐𝑚
Cabe 3 : = 6,100𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,173

0,094+0,149+0,173
Sphericityrata-rata = 3

= 0,139cm

 Apel
𝐺𝑀𝐷 7,355𝑐𝑚
Apel 1 : = 7,615𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,965

𝐺𝑀𝐷 6,864𝑐𝑚
Apel 2 : = 7,545𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,909

𝐺𝑀𝐷 7,259𝑐𝑚
Apel 3 : = 7,615𝑐𝑚
𝑑𝑚𝑎𝑦𝑜𝑟

= 0,953

0,965+0,909+0,953
Sphericityrata-rata = 3

= 0,943cm

Volume :
 Jeruk
WWCF : I = 600
II = 610
III = 620

600+610+620
WWCFrata-rata = 3
= 610ml

𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V1 = 𝐷𝑊
600−500
= 1000

= 0,100𝑐𝑚3

𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V2 = 𝐷𝑊
610−500
= 1000

= 0,110𝑐𝑚3

𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V3 = 𝐷𝑊
620−500
= 1000

= 0,120𝑐𝑚3

0,100+0,110+0,120
Vrata-rata = 3

= 0,110cm3

 Apel
WWCF : I = 710
II = 700
III = 700

710+700+700
WWCFrata-rata = 3

= 703,333cm

𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V1 = 𝐷𝑊
710−500
= 1000

= 0,210𝑐𝑚3
𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V2 = 𝐷𝑊
700−500
= 1000

= 0,200𝑐𝑚3

𝑊𝑊𝐶𝐹−𝑊𝑊𝐶
V3 = 𝐷𝑊
700−500
= 1000

= 0,200𝑐𝑚3

0,210+0,200+0,200
Vrata-rata = 3

= 0,203cm3

 Cabe
1⁄
V1 = 𝜋 (𝑟1 + 𝑟2 )[ℎ2 (𝑟1 − 𝑟2 )2 ] 2

1⁄
= 3,14 (0,352 + 0,072)[112 (0,352 − 0,072)2 ] 2

= 4,101𝑐𝑚3

1⁄
V2 = 𝜋 (𝑟1 + 𝑟2 )[ℎ2 (𝑟1 − 𝑟2 )2 ] 2

1⁄
= 3,14 (0,420 + 0,105)[7,32 (0,420 − 0,105)2 ] 2

= 3,784𝑐𝑚3

1⁄
V3 = 𝜋 (𝑟1 + 𝑟2 )[ℎ2 (𝑟1 − 𝑟2 )2 ] 2

1⁄
= 3,14 (0,460 + 0,105)[3,7212 (0,460 − 0,105)2 ] 2

= 6,439𝑐𝑚3

4,101+3,784+6,439
Vrata-rata = 3

= 4,755cm3

 Wortel
𝜋
V1 = 3 ℎ [𝑟1 2 + (𝑟1 𝑥 𝑟2 ) + 𝑟2 2 )
3,14 4,105 2 4,105 1,620 1,620 2
= 𝑥 11 [( ) +( 𝑥 )+( ) ]
3 2 2 2 2
3,14
= 𝑥 11 [(4,213) + (2,053 𝑥 0,810) + 0,656]
3

= 75,204𝑐𝑚3

𝜋
V2 = 3 ℎ [𝑟1 2 + (𝑟1 𝑥 𝑟2 ) + 𝑟2 2 )
3,14 3,200 2 3,200 1,815 1,815 2
= 𝑥 10,5 [( ) +( 𝑥 )+( ) ]
3 2 2 2 2
3,14
= 𝑥 10,5 [(2,560) + (1,600 𝑥 0,908) + 0,824]
3

= 53,156𝑐𝑚3

𝜋
V3 = 3 ℎ [𝑟1 2 + (𝑟1 𝑥 𝑟2 ) + 𝑟2 2 )
3,14 4,335 2 4,335 2 2
= 𝑥 11,3 [( ) +( 𝑥 2) + (2)2 ]
3 2 2
3,14
= 𝑥 11,3 [(4,698) + (2,168 𝑥 1) + 1]
3

= 93,034𝑐𝑚3

75,204+53,156+93,034
Vrata-rata = 3

= 73,798cm3

Density :
 Apel
m1 = 4 gr
m2 = 4 gr
m3 = 2 gr

𝑚 4 𝑔𝑟
Density1 : = 0,210𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 19,048 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 4 𝑔𝑟
Density2 : = 0,210𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 20,000 ⁄𝑐𝑚3
𝑚 2 𝑔𝑟
Density3 : = 0,210𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 10,000 ⁄𝑐𝑚3

19,048+20,000+10,000
Densityrata-rata = 3
𝑔
= 16,349 ⁄𝑐𝑚3

 Jeruk
m1 = 96 gr
m2 = 112 gr
m3 = 105 gr

𝑚 96 𝑔𝑟
Density1 : = 0,100𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 960,000 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 112 𝑔𝑟
Density2 : = 0,110𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 1.018,182 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 105 𝑔𝑟
Density3 : = 0,120𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 875,000 ⁄𝑐𝑚3
960,000+11018,182+875,000
Densityrata-rata = 3
𝑔
= 951,061 ⁄𝑐𝑚3

 Cabe
m1 = 4 gr
m2 = 4 gr
m3 = 2 gr
𝑚 4 𝑔𝑟
Density1 : = 4,101𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 0,975 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 4 𝑔𝑟
Density2 : = 3,784𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 1,057 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 2 𝑔𝑟
Density3 : = 6,439𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 0,310 ⁄𝑐𝑚3

0,975+1,057+0,310
Densityrata-rata = 3
𝑔
= 0,781 ⁄𝑐𝑚3

 Wortel
m1 = 67 gr
m2 = 62 gr
m3 = 65 gr

𝑚 67 𝑔𝑟
Density1 : = 75,204𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 0,891 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 62 𝑔𝑟
Density2 : = 53,156𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 1,166 ⁄𝑐𝑚3

𝑚 65 𝑔𝑟
Density3 : = 93,034𝑐𝑚3
𝑣
𝑔𝑟
= 0,699 ⁄𝑐𝑚3

0,891+1,166+0,699
Densityrata-rata = 3
𝑔
= 0,919 ⁄𝑐𝑚3
VI. Objek 4 (SIFAT RHEOLOGI PRODUK PERTANIAN)

Data Perhitungan :
 Sawo
Sampel 1 :
L0 = 6cm
X0 : SU = 5cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN =5+( )
10

= 5,040cm

Massa 100gr
L1 = 5,7cm
X1 : SU = 5,1cm
SN = 4mm
4 𝑥 0,05
SU + SN = 5,1 + ( )
10

= 5,120cm

Massa 200gr
L1 = 5,5cm
X1 : SU = 5,1cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 5,1 + ( )
10

= 5,125cm

Massa 500gr
L1 = 5,3cm
X1 : SU = 5,2cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 5,2 + ( )
10

= 5,200cm
Sampel 2 :
L0 = 6cm
X0 : SU = 4,8cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 4,8 + ( )
10

= 4,800cm

Massa 100gr
L1 = 5,7cm
X1 : SU = 4,8cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 4,8 + ( )
10

= 4,835cm

Massa 200gr
L1 = 5,2cm
X1 : SU = 4,8cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 4,8 + ( )
10

= 4,840cm

Massa 500gr
L1 = 5,1cm
X1 : SU = 4,9cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 4,9 + ( )
10

= 4,900cm

Sampel 3 :
L0 = 5,5cm
X0 : SU = 5,4cm
SN = 4mm
4 𝑥 0,05
SU + SN = 5,4 + ( )
10

= 5,420cm

Massa 100gr
L1 = 5,4cm
X1 : SU = 5,5cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 5,5 + ( )
10

= 5,515cm

Massa 200gr
L1 = 5,3cm
X1 : SU = 5,5cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 5,5 + ( )
10

= 5,525cm

Massa 500gr
L1 = 5cm
X1 : SU = 5,5cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 5,5 + ( )
10

= 5,535cm

Poisson Ratio Sawo :


Sampel 1 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 5,120cm – 5,040cm
= 0,08cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,7cm
= 0,3cm
∆𝑋 𝐿 0,08𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 5,040𝑐𝑚 𝑥 0,3𝑐𝑚
𝑋0

= 0,320

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 5,125cm – 5,040cm
= 0,085cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,5cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,085𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 5,040𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,204

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 5,200cm – 5,040cm
= 0,16cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,7cm
= 0,3cm
∆𝑋 𝐿 0,16𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 5,040𝑐𝑚 𝑥 0,3𝑐𝑚
𝑋0

= 0,640

Sampel 2 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 4,835cm – 4,8cm
= 0,035cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,7cm
= 0,3cm
∆𝑋 𝐿 0,035𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 𝑥 0,3𝑐𝑚
𝑋0 4,8𝑐𝑚
= 0,140

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 4,840cm – 4,8cm
= 0,04cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,2cm
= 0,8cm
∆𝑋 𝐿 0,04𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 𝑥 0,8𝑐𝑚
𝑋0 4,8𝑐𝑚

= 0,060

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 4,900cm – 4,8cm
= 0,1cm
∆L : L0 – L1 = 6cm – 5,1cm
= 0,9cm
∆𝑋 𝐿 0,1𝑐𝑚 6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,8𝑐𝑚 𝑥 0,9𝑐𝑚
𝑋0

= 0,140

Sampel 3 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 5,515cm – 5,420cm
= 0,095cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5,4cm
= 0,1cm
∆𝑋 𝐿0 0,095𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 = 𝑥
𝑋0 ∆𝐿 5,420𝑐𝑚 0,1𝑐𝑚

= 0,990

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 5,525cm – 5,400cm
= 0,125cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,125𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 5,400𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,253

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 5,535cm – 5,420cm
= 0,115cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,115𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 5,420𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,231

 Tomat
Sampel 1 :
L0 = 5,9cm
X0 : SU = 4,5cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 4,5 + ( )
10

= 4,515cm

Massa 100gr
L1 = 5,8cm
X1 : SU = 4,5cm
SN = 9mm
9 𝑥 0,05
SU + SN = 4,5 + ( )
10

= 4,545cm
Massa 200gr
L1 = 5,5cm
X1 : SU = 4,6cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 4,6 + ( )
10

= 4,600cm

Massa 500gr
L1 = 5,1cm
X1 : SU = 4,6cm
SN = 9mm
9 𝑥 0,05
SU + SN = 4,6 + ( )
10

= 4,645cm

Sampel 2 :
L0 = 5,5cm
X0 : SU = 4,3cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 4,3 + ( )
10

= 4,315cm

Massa 100gr
L1 = 5,4cm
X1 : SU = 4,3cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 4,3 + ( )
10

= 4,335cm

Massa 200gr
L1 = 5,3cm
X1 : SU = 4,3cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 4,3 + ( )
10

= 4,340cm
Massa 500gr
L1 = 5cm
X1 : SU = 4,4cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 4,4 + ( )
10

= 4,400cm

Sampel 3 :
L0 = 5,9cm
X0 : SU = 4,1cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 4,1 + ( )
10

= 4,135cm

Massa 100gr
L1 = 5,8cm
X1 : SU = 4,1cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 4,1 + ( )
10

= 4,140cm

Massa 200gr
L1 = 5,4cm
X1 : SU = 4,2cm
SN = 0mm
0 𝑥 0,05
SU + SN = 4,2 + ( )
10

= 4,200cm

Massa 500gr
L1 = 5,2cm
X1 : SU = 4,2cm
SN = 9mm
9 𝑥 0,05
SU + SN = 4,2 + ( )
10

= 4,245cm

Poisson Ratio Tomat :


Sampel 1 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 4,545cm – 4,535cm
= 0,01cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,8cm
= 0,1cm
∆𝑋 𝐿 0,01𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,535𝑐𝑚 𝑥 0,1𝑐𝑚
𝑋0

= 0,118

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 4,600cm – 4,535cm
= 0,065cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,5cm
= 0,4cm
∆𝑋 𝐿 0,065𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,535𝑐𝑚 𝑥 0,4𝑐𝑚
𝑋0

= 0,206

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 4,645cm – 4,535cm
= 0,11cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,1cm
= 0,8cm
∆𝑋 𝐿 0,11𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,535𝑐𝑚 𝑥 0,8𝑐𝑚
𝑋0

= 0,177

Sampel 2 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 4,335cm – 4,315cm
= 0,02cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5,4cm
= 0,1cm
∆𝑋 𝐿 0,02𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,315𝑐𝑚 𝑥 0,1𝑐𝑚
𝑋0

= 0,275

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 4,340cm – 4,315cm
= 0,025cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5,3cm
= 0,2cm
∆𝑋 𝐿 0,025𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,315𝑐𝑚 𝑥 0,2𝑐𝑚
𝑋0

= 0,165
Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 4,400cm – 4,315cm
= 0,085cm
∆L : L0 – L1 = 5,5cm – 5cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,085𝑐𝑚 5,5𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,315𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,209

Sampel 3 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 4,140cm – 4,135cm
= 0,005cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,8cm
= 0,1cm
∆𝑋 𝐿 0,005𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,135𝑐𝑚 𝑥 0,1𝑐𝑚
𝑋0

= 0,059
Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 4,200cm – 4,135cm
= 0,,065cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,4cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,065𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,135𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,188

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 4,245cm – 4,135cm
= 0,110cm
∆L : L0 – L1 = 5,9cm – 5,2cm
= 0,7cm
∆𝑋 𝐿 0,11𝑐𝑚 5,9𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,135𝑐𝑚 𝑥 0,7𝑐𝑚
𝑋0

= 0,219

 Terong Pirus
Sampel 1 :
L0 = 6,7cm
X0 : SU = 3,7cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 3,7 + ( )
10

= 3,735cm

Massa 100gr
L1 = 6,65cm
X1 : SU = 3,7cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 3,7 + ( )
10

= 3,740cm
Massa 200gr
L1 = 6,4cm
X1 : SU = 3,7cm
SN = 9mm
9 𝑥 0,05
SU + SN = 3,7 + ( )
10

= 3,745cm

Massa 500gr
L1 = 6,2cm
X1 : SU = 3,8cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 3,8 + ( )
10

= 3,825cm

Sampel 2 :
L0 = 5,6cm
X0 : SU = 3,9cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 3,9 + ( )
10

= 3,910cm
Massa 100gr
L1 = 5,6cm
X1 : SU = 3,9cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 3,9 + ( )
10

= 3,910cm

Massa 200gr
L1 = 5,6cm
X1 : SU = 3,9cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 3,9 + ( )
10

= 3,925cm

Massa 500gr
L1 = 5,2cm
X1 : SU = 3,9cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 3,9 + ( )
10

= 3,940cm

Sampel 3 :
L0 = 6,2cm
X0 : SU = 4,2cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 4,2 + ( )
10

= 4,210cm

Massa 100gr
L1 = 6,2cm
X1 : SU = 4,2cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 4,2 + ( )
10

= 4,215cm

Massa 200gr
L1 = 6,1cm
X1 : SU = 4,2cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 4,2 + ( )
10

= 4,235cm
Massa 500gr
L1 = 5,8cm
X1 : SU = 4,3cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 4,3 + ( )
10

= 4,310cm

Poisson Ratio Terong Pirus :


Sampel 1 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 3,740cm – 3,735cm
= 0,005cm
∆L : L0 – L1 = 6,7cm – 6,6cm
= 0,1cm
∆𝑋 𝐿 0,005𝑐𝑚 6,7𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,735𝑐𝑚 𝑥 0,1𝑐𝑚
𝑋0

= 0,067

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 3,745cm – 3,735cm
= 0,01cm
∆L : L0 – L1 = 6,7cm – 6,4cm
= 0,3cm
∆𝑋 𝐿 0,01𝑐𝑚 6,7𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,735𝑐𝑚 𝑥 0,3𝑐𝑚
𝑋0

= 0,067

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 3,825cm – 3,735cm
= 0,09cm
∆L : L0 – L1 = 6,7cm – 6,2cm
= 0,5cm
∆𝑋 𝐿 0,09𝑐𝑚 6,7𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,735𝑐𝑚 𝑥 0,5𝑐𝑚
𝑋0

= 0,321

Sampel 2 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 3,910cm – 3,910cm
= 0cm
∆L : L0 – L1 = 5,6cm – 5,6cm
= 0cm
∆𝑋 𝐿 0𝑐𝑚 5,6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,910𝑐𝑚 𝑥
𝑋0 0𝑐𝑚

=0

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 3,925cm – 3,910cm
= 0,015cm
∆L : L0 – L1 = 5,6cm – 5,6cm
= 0cm
∆𝑋 𝐿 0,015𝑐𝑚 5,6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,910𝑐𝑚 𝑥
𝑋0 0𝑐𝑚

=0

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 3,940cm – 3,910cm
= 0,030cm
∆L : L0 – L1 = 5,6cm – 5,2cm
= 0,4cm
∆𝑋 𝐿 0,03𝑐𝑚 5,6𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 3,910𝑐𝑚 𝑥 0,4𝑐𝑚
𝑋0

= 0,112

Sampel 3 :
Massa 100gr
∆X : X1 – X0 = 4,215cm – 4,210cm
= 0,005cm
∆L : L0 – L1 = 6,2cm – 6,2cm
= 0cm
∆𝑋 𝐿 0,005𝑐𝑚 6,2𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,210𝑐𝑚 𝑥
𝑋0 0𝑐𝑚

=0

Massa 200gr
∆X : X1 – X0 = 4,235cm – 4,210cm
= 0,025cm
∆L : L0 – L1 = 6,2cm – 6,2cm
= 0cm
∆𝑋 𝐿 0,025𝑐𝑚 6,2𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,210𝑐𝑚 𝑥
𝑋0 0𝑐𝑚

=0

Massa 500gr
∆X : X1 – X0 = 4,310cm – 4,210cm
= 0,1cm
∆L : L0 – L1 = 6,2cm – 5,8cm
= 0,4cm
∆𝑋 𝐿 0,1𝑐𝑚 6,2𝑐𝑚
𝑥 ∆𝐿0 = 4,210𝑐𝑚 𝑥 0,4𝑐𝑚
𝑋0

= 0,356
V. Objek 5. (Sifat Aerodinamis Produk Pertanian)

 Beras
a. Kecepatan Anemometer
- Terbuka = 14,5
- Setengah terbuka = 12,0
- Tertutup = 6,4

b. Massa
- I = 0,014 gr
- II = 0,013 gr
- III = 0,015 gr

0,014+0,013+0,015
Massa Rata-Rata = 3

= 0,014 gr

GMD :
Sampel 1 :
dmayor : SU = 0,6cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 0,6 +( )
10

= 0,615cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,210cm

dminor : SU = 0,1cm
SN = 6,5mm
6,5 𝑥 0,05
SU + SN = 0,1 +( )
10

= 0,133cm
Sampel 2 :
dmayor : SU = 0,4cm
SN = 6,5mm
6,5 𝑥 0,05
SU + SN = 0,4 +( )
10

= 0,433cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 2mm
2 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,210cm

dminor : SU = 0,1cm
SN = 6mm
6 𝑥 0,05
SU + SN = 0,1 +( )
10

= 0,130cm

Sampel 3 :

dmayor : SU = 0,5cm
SN = 6mm
6 𝑥 0,05
SU + SN = 0,5 +( )
10

= 0,530cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 1mm
1 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,205cm

dminor : SU = 0,1cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 0,1 +( )
10

= 0,135cm
1⁄
GMD1 = (0,133 𝑥 0,210 𝑥 0,615) 3

= 0,258cm

1⁄
GMD2 = (0,433 𝑥 0,130 𝑥 0,210) 3

= 0,228cm

1⁄
GMD3 = (0,530 𝑥 0,135 𝑥 0,205) 3

= 0,258cm

0,258+0,228+0,245
drata-rata = 3

= 0,243cm

1
A = 4 𝜋 𝑑2

1
= 4 𝑥 3,14 (0,243𝑐𝑚)2

= 0,046𝑐𝑚2

Terminal Velocity :

2𝑚𝑔
Vt1 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,014 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
= √0,00118𝑔𝑟
⁄𝑐𝑚3 𝑥 0,046𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √12,639𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 35,550 𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt2 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑
2 𝑥 0,013 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔𝑟
0,00118 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,046𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √11,737𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 34,260 𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt3 =√
𝜌𝐴𝐶𝑑

2 𝑥 0,015 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔𝑟
0,00118 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,046𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √13,542𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 36,790 𝑚⁄𝑠

 Gabah
c. Kecepatan Anemometer
- Terbuka = 15,7
- Setengah terbuka = 13,6
- Tertutup = 6,8

d. Massa
- I = 0,026 gr
- II = 0,025 gr
- III = 0,018 gr

0,026+0,025+0,018
Massa Rata-Rata = 3

= 0,023 gr

GMD :
Sampel 1 :
dmayor : SU = 0,8cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 0,8 +( )
10

= 0,825cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,235cm

dminor : SU = 0,2cm
SN = 1mm
1 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,205cm

Sampel 2 :

dmayor : SU = 0,8cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 0,8 +( )
10

= 0,835cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 7mm
7 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,235cm

dminor : SU = 0,1cm
SN = 9mm
9 𝑥 0,05
SU + SN = 0,1 +( )
10

= 0,145cm

Sampel 3 :
dmayor : SU = 0,8cm
SN = 3mm
3 𝑥 0,05
SU + SN = 0,8 +( )
10

= 0,815cm

dmoderat : SU = 0,2cm
SN = 8mm
8 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,240cm

dminor : SU = 0,2cm
SN = 5mm
5 𝑥 0,05
SU + SN = 0,2 +( )
10

= 0,225cm

1⁄
GMD1 = (0,825 𝑥 0,235 𝑥 0,205) 3

= 0,341cm

1⁄
GMD2 = (0,835 𝑥 0,235 𝑥 0,145) 3

= 0,305cm

1⁄
GMD3 = (0,815 𝑥 0,240 𝑥 0,225) 3

= 0,353cm

0,341+0,305+0,353
drata-rata = 3

= 0,333cm

1
A = 4 𝜋 𝑑2

1
= 4 𝑥 3,14 (0,333𝑐𝑚)2

= 0,087𝑐𝑚2
Terminal Velocity :

2𝑚𝑔
Vt1 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,026 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔𝑟
0,00118 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,087𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √12,411𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 35,220 𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt2 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,025 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔𝑟
0,00118 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,087𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √11,933𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 34,540 𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt3 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,018 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
= √0,00118𝑔𝑟
⁄𝑐𝑚3 𝑥 0,087𝑐𝑚3 𝑥 0,04

= √8,592𝑥106 𝑐𝑚⁄𝑠

= 29,310 𝑚⁄𝑠

VI. Objek 6 (SIFAT HIDRODINAMIS PRODUK PERTANIAN)


Data Perhitungan :
 Kedelai
Sampel 1 : massa = 0,232gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
8 𝑥 0,05
= 0,8 + ( )
10

= 0,840cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
8 𝑥 0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,640cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
6 𝑥0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,625cm

Sampel 2 : massa = 0,170 gr


𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
3 𝑥 0,05
= 0,8 + ( )
10

= 0,815cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
6 𝑥 0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,630cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
3 𝑥0,05
= 0,5 + ( )
10

= 0,515cm
Sampel 3 : massa = 0,223 gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
9,5 𝑥 0,05
= 0,8 + ( )
10

= 0,848cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
4 𝑥 0,05
= 0,7 + ( )
10

= 0,720cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
1 𝑥0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,605cm

GMD :
1⁄
GMD1 = (0,840𝑐𝑚 𝑥 0,640𝑐𝑚 𝑥 0,625𝑐𝑚) 3

= 0,695cm

1⁄
GMD2 = (0,815𝑐𝑚 𝑥 0,630𝑐𝑚 𝑥 0,515𝑐𝑚) 3

= 0,641cm

1⁄
GMD3 = (0,848𝑐𝑚 𝑥 0,720𝑐𝑚 𝑥 0,605) 3

= 0,717cm

Rendemen :
m1 (massa total) = 1000 gr
massa rusak = 3,724 gr
m2 = m1 – masaa rusak
= 1000 gr – 3,724 gr
= 996,276 gr
𝑚
Rendemen = 𝑚2 𝑥 100%
1

996,276𝑔𝑟
= 𝑥 100%
1000𝑔𝑟

= 99,628%

Terminal Velocity :
𝐺𝑀𝐷1 + 𝐺𝑀𝐷2 + 𝐺𝑀𝐷3
d = 3
0,695+0,641+0,717
= 3

= 0,684cm

1
A = 4 𝜋𝑑2
1
= 4 𝑥 3,14 (0,684𝑐𝑚)2

= 0,367 cm2
𝑚1 +𝑚2 +𝑚3
m = 3
0,232+0,170+0,223
= 3

= 0,208 gr

g =980 𝑐𝑚⁄𝑠 2

Cd = 0,47
𝑔𝑟
Ρ =1 ⁄𝑐𝑚3

2𝑚𝑔
Vt1 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥0,232𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3 2
𝑐𝑚 𝑥 0,367𝑐𝑚 𝑥 0,47

2
= √2643.721 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 51,417 𝑐𝑚⁄𝑠
2𝑚𝑔
Vt2 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,170𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3 2
𝑐𝑚 𝑥 0,367𝑐𝑚 𝑥 0,47

2
= √1937,209 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 44,014 𝑐𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt3 = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,233𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3 2
𝑐𝑚 𝑥 0,367𝑐𝑚 𝑥 0,47

2
= √2655,116 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 51,528 𝑐𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vtrata-rata = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,208𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,367𝑐𝑚2 𝑥 0,47

2
= √2370,232 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 48,685 𝑐𝑚⁄𝑠

 Kacang Hijau
Sampel 1 : massa = 0,060gr
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
5 𝑥 0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,625cm
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
1,5 𝑥 0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,408cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
1 𝑥0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,405cm

Sampel 2 : massa = 0,081 gr


𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
8 𝑥 0,05
= 0,6 + ( )
10

= 0,640cm
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
2 𝑥 0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,410cm

𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
1 𝑥0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,405cm

Sampel 3 : massa = 0,076 gr


𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmayor = 𝑆𝑈 + ( )
10
7,5 𝑥 0,05
= 0,5 + ( )
10

= 0,538cm
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dmoderat = 𝑆𝑈 + ( )
10
2 𝑥 0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,410cm
𝑆𝑁 𝑥 0,05
dminor = 𝑆𝑈 + ( )
10
1 𝑥0,05
= 0,4 + ( )
10

= 0,408cm

GMD :
1⁄
GMD1 = (0,625𝑐𝑚 𝑥 0,408𝑐𝑚 𝑥 0,405𝑐𝑚) 3

= 0,469cm

1⁄
GMD2 = (0,640𝑐𝑚 𝑥 0,410𝑐𝑚 𝑥 0,405𝑐𝑚) 3

= 0,474cm

1⁄
GMD3 = (0,538𝑐𝑚 𝑥 0,410𝑐𝑚 𝑥 0,408) 3

= 0,448cm

Rendemen :
m1 (massa total) = 1000 gr
massa rusak = 1,266 gr
m2 = m1 – masaa rusak
= 1000 gr – 1,266 gr
= 998,734 gr

𝑚
Rendemen = 𝑚2 𝑥 100%
1

998,734𝑔𝑟
= 𝑥 100%
1000𝑔𝑟

= 99,873%
Terminal Velocity :
𝐺𝑀𝐷1 + 𝐺𝑀𝐷2 + 𝐺𝑀𝐷3
d = 3
0,469+0,474+0,448
= 3

= 0,4636cm
1
A = 4 𝜋𝑑2
1
= 4 𝑥 3,14 (0,4636𝑐𝑚)2

= 0,168 cm2

𝑚1 +𝑚2 +𝑚3
m = 3
0,060+0,081+0,078
= 3

= 0,073 gr

g =980 𝑐𝑚⁄𝑠 2

Cd = 0,47
𝑔𝑟
Ρ =1 ⁄𝑐𝑚3

2𝑚𝑔
Vt = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,060𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,168𝑐𝑚2 𝑥 0,47

2
= √1507,692 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 38,829 𝑐𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vtrata-rata = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,081𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3
𝑐𝑚 𝑥 0,168𝑐𝑚2 𝑥 0,47

2
= √2035,385𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 45,115 𝑐𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vt = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,078𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
= √1𝑔
⁄𝑐𝑚3 𝑥 0,168𝑐𝑚2 𝑥 0,47
2
= √1960 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 44,272 𝑐𝑚⁄𝑠

2𝑚𝑔
Vtrata-rata = √𝜌𝐴𝐶
𝑑

2 𝑥 0,073𝑔𝑟 𝑥 980𝑐𝑚⁄ 2
𝑠
=√ 𝑔
1 ⁄ 3 2
𝑐𝑚 𝑥 0,168𝑐𝑚 𝑥 0,47

2
= √1834,35 𝑐𝑚 ⁄𝑠 2

= 42,829 𝑐𝑚⁄𝑠