Anda di halaman 1dari 3

Penyebaran tumbuhan dan komunitas hewan

Perbanyakan tanaman (yaitu fase penyebaran sejarah kehidupan) adalah sumber


makanan penting untuk sejumlah besar spesies hewan. Sejumlah besar spesies serangga
telah mengkhususkan diri pada kehidupan pemangsaan benih (baik sebelum dan sesudah
penyebaran), dan beberapa radiasi serangga yang luar biasa dikaitkan dengan spesialisasi ini.
Seluruh kelompok pajak burung dan mamalia juga menggunakan benih sebagai sumber daya
utama. Pada gilirannya, predator ini telah memberikan tekanan seleksi pada tanaman untuk
mengembangkan dan membagi pertahanan kimia dan struktural.
Tanaman berbuah berdaging terlibat dalam ekosistem dengan agen dispersi mereka;
hubungan-hubungan ini tergeneralisasi, sangat kuno, sangat luas dan sering terjadi di
komunitas tertentu

(lihat referensi dalam Willson et al., 1989, 1990a; Willson, 1993b). Banyak populasi
vertebrata bergantung pada buah-buahan berdaging sebagai makanan untuk migrasi,
pemeliharaan dan pemeliharaan musim dingin. Sumber daya buah dianggap sangat penting
dalam mempertahankan populasi vertebrata tertentu di beberapa daerah tropis (mis.
Terborgh, 1986; Gautier-Hion dan Michaloud, 1989; Julliot, 1997). Penggunaan sumber daya
buah yang besar dapat menjadi bagian dari keanekaragaman vertebrata tropis yang sangat
besar (Karr, 1980) dan mungkin terkait dengan radiasi dari famili burung tropis tertentu
(Snow, 1981). Pada gilirannya, penyebaran biotik benih tampaknya telah memberikan
kontribusi pada beberapa tingkat diversifikasi angiosperma (Tiffney dan Mazer, 1995, dan
referensi di dalamnya; tetapi lihat juga Ricklefs dan Renner, 1994).
Hewan non-mutualistik juga mengeksploitasi interaksi mutualistik dan secara efektif
menjadi parasit pada sistem mutualistik. Baik konsumen vertebrata dan invertebrata
(ditambah jamur dan mikroba) memanfaatkan buah-buahan berdaging, tanpa menyebarkan
benih. Beberapa serangga telah menjadi spesialis pulp-buah sejauh radiasi keluarga tertentu
(mis. Tephritidae: Bush, 1966) dikaitkan dengan parastisme semacam ini. Efek dari
parasitisme invertebrata dari bubur buah pada agen-agen penyebaran vertebrata potensial
bervariasi. Meskipun infestasi mikroba dan jamur umumnya menekan penyebaran efektif
(Knoch et al., 1993), infeksi oleh larva serangga dapat meningkatkan atau mengurangi
konsumsi buah oleh burung, tergantung pada spesies burung (Willson dan Whelan, 1990;
Traveset et al., 1995, dan referensi di dalamnya). Selain itu, pencarian frugivora dapat
mengurangi kelimpahan dan mengubah distribusi frugivora serangga, dengan efek timbal
balik, sering menguntungkan, pada reproduksi tanaman (Herrera, 1984b, 1989b; tetapi lihat
Traveset, 1992, 1993). Singkatnya, mutualisme penyebaran antara tanaman dan hewan
telah memiliki efek luar biasa dan merusak pada komunitas hewan.
Ketergantungan pada hewan untuk transportasi benih berarti bahwa tanaman
rentan terhadap kegagalan penyebaran ketika vektor benih mereka menjadi langka atau
punah. Gangguan ini

mutualisme dapat memiliki konsekuensi serius bagi pemeliharaan populasi pabrik.


Kehilangan semut penyebar benih asli dari habitat tertentu di Afrika Selatan berarti
penyebaran benih yang buruk dan kelangsungan hidup benih yang rendah dan dapat
menyebabkan kepunahan banyak tanaman langka dan endemik (Bond and Slingsby, 1984;
Bond, 1994). Kepunahan dodo di Mauritius kemungkinan telah mempengaruhi struktur
populasi pohon yang bijinya tersebar (Temple, 1977; tetapi lihat juga Owadally, 1979;
Temple, 1979; Witmer dan Cheke, 1991). Ketika sebuah tanaman memiliki banyak agen
penyebaran (seperti halnya untuk banyak spesies kecil berbuah, tersebar-vertebrata di
Amerika Utara, misalnya), hilangnya satu spesies vektor mungkin memiliki konsekuensi kecil
untuk biologi populasi tanaman. Namun, karena hutan beriklim sedang dan khatulistiwa
terus didekati- kan, tegakan yang tersisa kehilangan banyak penyebarnya, dengan
konsekuensi yang berpotensi besar bagi kelangsungan hidup mereka. Bukti tumbuh dari
beberapa Kepulauan Pasifik Selatan (Cox et al., 1991) dan dari Pulau Chatham (Given, 1995)
bahwa hilangnya disperser utama dari beberapa spesies tanaman sangat mengubah
keberhasilan reproduksi mereka. Demikian juga, kepunahan megafauna Pleistosen mungkin
telah meninggalkan banyak pohon tropis dengan hanya beberapa disperser pengganti (mis.
Hallwachs, 1986; tetapi lihat Howe, 1985), meskipun konsekuensi populasi dari perubahan
historis tidak dapat diperiksa.
Setelah kolonisasi telah terjadi, distribusi spasial dari penjajah dapat bertahan
selama beberapa dekade atau abad, dengan konsekuensi untuk pembentukan koloni
berikutnya (mis. Yarranton dan Morrison, 1974). Kehadiran kecil

pohon-pohon dan semak-semak di ladang atau padang rumput yang lama sering
meningkatkan pengendapan benih burung atau kelelawar yang tersebar di bawahnya (lihat
referensi di Willson, 1991; Debussche dan Isenmann, 1994; Verdú dan García-Fayos, 1996,
1998) dan mengurangi pengendapan benih yang terdispersi angin (Willson dan Crome,
1989). Kelompok individu dari spesies berdaging sering bertahan bahkan setelah pohon
bertengger awal telah mati. Di sisi lain, penjajah awal dapat menghambat penjajahan lebih
lanjut jika mereka membentuk diri mereka begitu padat sehingga beberapa tanaman lain
dapat tumbuh di bawahnya. Dengan demikian, beberapa aspek pola spasial suksesi tanaman
dapat dikaitkan dengan penyebaran. Di wilayah Mediterania, penyebaran tanaman berbuah
berdaging oleh burung tampaknya tidak penting untuk dinamika tanaman di komunitas
herba terbuka dan di hutan lebat, tetapi sangat penting ketika patch kayu muncul dengan
suksesi di komunitas terbuka atau ketika patch berumput muncul di hutan (Debussche dan
Isenmann, 1994; lihat juga Kollmann, 1995). Di padang pasir padang rumput di Amerika
Utara bagian barat, apa yang tampaknya membatasi inisiasi suksesi primer bukanlah
penyebaran benih tetapi rendahnya tingkat terperangkapnya benih di habitat-habitat ini
(Fort dan Richards, 1998).