Anda di halaman 1dari 121

MODUL 2

DASAR-DASAR PENGUKURAN TOPOGRAFI UNTUK


PEKERJAAN JALAN
KATA PENGANTAR
Dasar-dasar pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan ini disajikan
untuk menambah pengetahuan Para Peserta pelatihan dalam
memperlancar tugas-tugas di lapangan dan di kantor, baik dalam
penentuan posisi di lapangan, pengeplotan posisi di peta dasar,
pembuatan kerangka dasar peta geologi, pembuatan peta topografi dan
pembuatan peta sejenisnya.

Di dalam modul ini akan dibahas mengenai persiapan bahan, peralatan,


dan administrasi, pemasangan patok Bench Mark (BM) dan patok poligon,
pemasangan titik kontrol horizontal, pemasangan titik kontrol vertikal
metode pengukuran detail situasi, maupun pelaksanaan stake-out.
Koordinat dapat memberi gambaran tentang letak lokasi tertentu di peta
dan di lapangan; sedangkan pengukuran polygoon merupakan kerangka
dasar bagi pembuatan peta trase jalan, baik peta topografi, peta tambang,
peta pengairan, peta kehutanan dan jenis-jenis peta lainnya. Pengukuran
situasi adalah pengukuran untuk memperoleh secara detail mengenai
keadaan fisik bumi, yaitu yang meliputi: gunung, punggungan, bukit-bukit,
lembah, sungai, sawah, kebun, batas wilayah, jalan kereta api jalan raya,
batas pantai d.l.l. Biasanya pengukuran situasi yang dilakukan secara detail
ini guna kepentingan pembuatan peta topografi, atau untuk pembuatan
peta-peta teknis yang diperlukan untuk jenis proyek tertentu. Pembuatan
titik tetap adalah sebagai landasan untuk menentukan azimut awal dan
azimut akhir, Perhitungan luas dan volume berdasarkan metoda tertentu
sesuai dengan ketelitian yang diperlukan.

Diharapkan setelah mempelajari materi modul pelajaran ini, Para Peserta


mampu menjelaskan persiapan bahan, peralatan, dan administrasi, mampu
menjelaskan pemasangan patok Bench Mark (BM) dan patok poligon,
mampu menjelaskan pemasangan titik kontrol horizontal, mampu
menjelaskan pemasangan titik kontrol vertikal, mampu menjelaskan
metode pengukuran detail situasi, maupun mampu menjelaskan
pelaksanaan stake-out.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan i


Bandung, Desember 2017

Kepala PUSDIKLAT Jalan, Perumahan,


Permukiman, dan Pengembangan
Infrastruktur Wilayah

ii Dasar-Dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................. i
DAFTAR ISI............................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................vii
DAFTAR TABEL.......................................................................................................ix
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ....................................................................... x
BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................... 1
A. LATAR BELAKANG........................................................................................ 2
B. DESKRIPSI SINGKAT..................................................................................... 2
C. TUJUAN PEMBELAJARAN ............................................................................ 2
1. Hasil Belajar....................................................................................... 2
2. Indikator Hasil Belajar ....................................................................... 2
D. MATERI POKOK DAN SUB MATERI POKOK.................................................. 3
E. ESTIMASI WAKTU........................................................................................ 3
BAB 2 PERSIAPAN BAHAN, PERALATAN DAN ADMINISTRASI ............................... 5
Indikator keberhasilan ..................................................................................... 6
A. UMUM......................................................................................................... 6
B. PERSIAPAN BAHAN/ DATA PENUNJANG..................................................... 6
C. PERSIAPAN PERALATAN .............................................................................. 9
D. PERSIAPAN ADMINISTRASI ....................................................................... 10
E. LATIHAN .................................................................................................... 11
F. RANGKUMAN............................................................................................ 11
BAB 3 PEMASANGAN PATOK .............................................................................. 13
Indikator keberhasilan ................................................................................... 14
A. PATOK BM (Bench Marking) ..................................................................... 14
B. PATOK POLIGON ....................................................................................... 15
C. LATIHAN .................................................................................................... 18

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan iii


D. RANGKUMAN............................................................................................ 18
BAB 4 PENGUKURAN TITIK KONTROL HORIZONTAL ........................................... 19
Indikator keberhasilan ................................................................................... 20
A. ARTI POSISI DAN JARAK HORIZONTAL ...................................................... 20
B. ARTI SUDUT MENDATAR DAN SUDUT JURUSAN...................................... 27
C. METODE PENENTUAN POSISI HORIZONTAL ............................................. 29
1. Metode Polar .................................................................................. 29
2. Metode Perpotongan Ke Muka,...................................................... 30
3. Metode Perpotongan Ke Belakang. ................................................ 31
D. METODE POLIGON.................................................................................... 33
E. METODE TRIANGULASI ............................................................................. 37
F. METODE TRILATERASI............................................................................... 38
G. PENGUKURAN POLIGON DENGAN SISTEM POLIGON TERIKAT SEPIHAK . 40
H. LATIHAN.................................................................................................... 50
I. RANGKUMAN............................................................................................ 50
BAB 5 PENGUKURAN TITIK KONTROL VERTIKAL ................................................. 53
Indikator keberhasilan ................................................................................... 54
A. PENGUKURAN KERANGKA KONTROL VERTIKAL DENGAN METODA SIPAT
DATAR ATAU WATERPASSING ....................................................................... 54
B. PROSEDUR PENGUKURAN KERANGKA KONTROL VERTIKAL .................... 55
1. Tahapan-tahapan pengukuran kerangka dasar vertikal ................. 56
2. Cara Pertama................................................................................... 58
3. Cara kedua ...................................................................................... 60
4. Cara ketiga ...................................................................................... 60
C. MACAM-MACAM PENGUKURAN.............................................................. 62
1. Pengukuran Sipat Datar Memanjang............................................. 62
2. Pengukuran Profil memanjang........................................................ 64

iv Dasar-Dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


3. Pengukuran profil melintang........................................................... 66
4. Pengukuran sipat datar luas............................................................ 67
D. LATIHAN .................................................................................................... 68
E. RANGKUMAN............................................................................................ 68
BAB 6 METODE PENGUKURAN DETAIL SITUASI .................................................. 71
Indikator keberhasilan ................................................................................... 72
A. METODE TACHIMETRI............................................................................... 72
B. PROSEDUR PENGUKURAN DETAIL SITUASI............................................... 74
C. PEMETAAN SECARA OTOMATIS................................................................ 75
1. Prosedur Pemetaan Topografi Dengan Total Station ..................... 77
2. Transfer Data dan Prosesing Data................................................... 82
3. Pembuatan Sketsa Grafis Lapangan ................................................ 83
D. LATIHAN .................................................................................................... 86
E. RANGKUMAN............................................................................................ 86
BAB 7 PEMATOKAN / STAKING OUT ................................................................... 89
Indikator keberhasilan ................................................................................... 90
A. PEMATOKAN (STAKE OUT)........................................................................ 90
B. PENGUKURAN DAN STAKE OUT PELAKSANAAN JALAN DAN JEMBATAN . 91
C. PENENTUAN TITIK DETAIL LENGKUNGAN................................................. 93
D. LATIHAN .................................................................................................... 96
E. RANGKUMAN............................................................................................ 96
BAB 8 PENUTUP................................................................................................... 97
A. EVALUASI KEGIATAN BELAJAR .................................................................. 98
B. UMPAN BALIK DAN TINGKAT LANJUT....................................................... 99
C. KUNCI JAWABAN....................................................................................... 99
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 107
GLOSARIUM ...................................................................................................... 108

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan v


vi Dasar-Dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Peta Topografi ...................................................................................... 8
Gambar 2 Peta Topografi ...................................................................................... 8
Gambar 3 Kompas geologi .................................................................................... 9
Gambar 4 Pita ukur ............................................................................................. 10
Gambar 5 Alat GPS .............................................................................................. 10
Gambar 6 Patok BM ............................................................................................ 15
Gambar 7 Poligon terbuka .................................................................................. 17
Gambar 8 Poligon tertutup ................................................................................. 17
Gambar 9 Theodolit ............................................................................................ 17
Gambar 10 Arti posisi horizontal......................................................................... 20
Gambar 11 Sistem pembagian kwadran ............................................................. 21
Gambar 12 Arti jarak .......................................................................................... 25
Gambar 13 Arti sudut mendatar dan sudut jurusan........................................... 27
Gambar 14 Penentuan posisi titik kerangka horizontal ...................................... 28
Gambar 15 Penentuan sudut jurusan ................................................................. 29
Gambar 16 Metode polar.................................................................................... 30
Gambar 17 Metode perpotongan ke muka ........................................................ 30
Gambar 18 Metode perpotongan ke belakang cara COLLINS............................. 32
Gambar 19 Poligon terbuka ................................................................................ 34
Gambar 20 Poligon tertutup ............................................................................... 34
Gambar 21 Poligon tertutup ............................................................................... 34
Gambar 22 Poligon bercabang............................................................................ 35
Gambar 23 Poligon terbuka ................................................................................ 35
Gambar 24 Triangulasi rangkaian segitiga .......................................................... 37
Gambar 25 Trilaterasi segitiga ............................................................................ 38
Gambar 26 Pembacaan benang jarak pada bak ukur ......................................... 41
Gambar 27 Benang diafragma dalam teropong.................................................. 42
Gambar 28 Kedudukan benang diafragma pada bak ukur ................................. 42
Gambar 29 Bagian lingkaran vertikal / sudut miring zenit.................................. 43
Gambar 30 Bagian lingkaran vertikal / sudut miring nadir ................................. 43
Gambar 31 Bagan jarak optis dan jarak di permukaan tanah............................. 44
Gambar 32 Pengukuran beda tinggi.................................................................... 45
Gambar 33 Pengukuran poligon tertutup tak terikat titik tetap......................... 47
Gambar 34 Penentuan sudut luar pada poligon tertutup tak terikat titik tetap 47

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan vii


Gambar 35 Kedudukan sudut di kiri jalur ukuran............................................... 48
Gambar 36 Kedudukan sudut di kanan jalur ukuran .......................................... 49
Gambar 37 49
Gambar 38 Benang diafragma pada teropong alat sipat datar .......................... 55
Gambar 39 Ilustrasi istilah pengukuran beda tinggi ........................................... 57
Gambar 40 Cara pertama pengukuran dengan alat sipat datar ......................... 59
Gambar 41 Cara kedua dengan alat sipat datar ................................................. 60
Gambar 42 Cara ketiga dengan alat sipat datar ................................................. 61
Gambar 43 Pengukuran sipat datar memanjang................................................ 63
Gambar 44 Garis rencana proyek ....................................................................... 65
Gambar 45 Gambar profil memanjang ............................................................... 66
Gambar 46 Profil melintang................................................................................ 67
Gambar 47 Sipat datar luas................................................................................. 67
Gambar 48 Pengukuran titik-titik situasi ............................................................ 73
Gambar 49 Total station ..................................................................................... 76
Gambar 50 Sketsa pengambilan detil garis pantai dari titik poligon .................. 80
Gambar 51 Diagram interaktif kerja pemetaan dengan total station ................ 83
Gambar 52 Deskripsi grafis sketsa di lapangan .................................................. 84
Gambar 53 Pengambilan detil batas kolam........................................................ 85
Gambar 54 Garis dan sudut tangent................................................................... 91
Gambar 55 Keluk lingkaran................................................................................. 92
Gambar 56 Selisih busur sama panjang.............................................................. 93
Gambar 57 Selisih absis sama panjang ............................................................... 94
Gambar 58 Perpanjangan tali busur ................................................................... 95

viii Dasar-Dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


DAFTAR TABEL
Tabel 1 Contoh tabel perhitungan koordinat banyak titik.................................. 40
Tabel 2 Formulir pengukuran situasi................................................................... 75

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan ix


PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
Petunjuk penggunaan modul ini dimaksudkan untuk mempermudah peserta
pelatihan. Oleh karena itu, sebaiknya peserta pelatihan memperhatikan
beberapa petunjuk berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan ini, sampai Anda
mempunyai gambaran kompetensi yang harus dicapai, dan ruang
lingkup modul ini.
2. Baca dengan cermat bagian demi bagian, dan tandailah konsep-konsep
pentingnya.
3. Segeralah membuat Ringkasan Materi tentang hal-hal esensial yang
terkandung dalam modul ini
4. Untuk meningkatkan pemahaman Anda tentang isi modul ini,
tangkaplah konsep-konsep penting dengan cara membuat pemetaan
keterhubungan antara konsep yang satu dengan konsep lainnya.
5. Untuk memperluas wawasan Anda, bacalah sumber-sumber lain yang
relevan baik berupa kebijakan maupun subtansi bahan ajar dari media
cetak maupun dari media elektronik.
6. Untuk mengetahui sampai sejauh mana pemahaman Anda tentang isi
modul ini, cobalah untuk menjawab soal-soal latihan secara mandiri,
kemudian lihat kunci jawabannya.
7. Apabila ada hal-hal yang kurang dipahami, diskusikanlah dengan teman
sejawat atau catat untuk bahan diskusi pada saat tutorial.
8. Peserta membaca dengan seksama setiap Sub Materi dan bandingkan
dengan pengalaman Anda yang dialami di lapangan.
9. Jawablah pertanyaan dan latihan, apabila belum dapat menjawab
dengan sempurna, hendaknya Anda latihan mengulang kembali materi
yang belum dikuasai.
10. Buatlah Ringkasan Materi, buatlah latihan dan diskusikan dengan
sesama peserta untuk memperdalam materi.

x Dasar-Dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


BAB 1
PENDAHULUAN

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 1


A. LATAR BELAKANG
Pada pelaksanaan pekerjaan pengukuran merupakan pengetahuan dasar untuk
digunakan dalam menentukan kuantitas suatu pekerjaan, baik menggunakan
pengukuran secara manual maupun pengukuran secara elektrik dan
pengelolaanya menggunakan perhitungan manual maupun menggunakan
komputer.
Didalam bahasan modul dasar-dasar pengukuran topografi untuk pekerjaan
jalan akan dibahas mengenai persiapan bahan, peralatan, dan administrasi,
pemasangan patok Bench Mark (BM) dan patok poligon, pemasangan titik
kontrol horizontal, pemasangan titik kontrol vertikal metode pengukuran
detail situasi, maupun pelaksanaan stake-out.
Berkaitan modul dasar-dasar pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan
dengan peserta pelatihan, peserta dapat menjelaskan hal dasar dari suatu
pekerjaan pengukuran dan lebih lanjut akan mempelajari modul yang
berkaiatan dengan ilmu pengukuran agar peserta pelatihan dapat
menghitung kuantitas suatu pekerjaan jalan dengan cermat dan teliti.

B. DESKRIPSI SINGKAT
Mata pelatihan ini menjelaskan tentang persiapan bahan, peralatan dan
administrasi, pemasangan patok, pengukuran titik kontrol horizontal dan
vertikal, pengukuran detail situasi, staking out (pemasangan patok). Modul ini
disajikan melalui kegiatan ceramah dan diskusi. Penilaian peserta dilakukan
melalui tes lisan dan tulisan.

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan pembelajaran terdiri dari hasil belajar dan indikator hasil belajar sebagai
berikut:

1. Hasil Belajar
Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta mampu menerapkan pelaksanaan
pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan.

2. Indikator Hasil Belajar


Setelah mengikuti pembelajaran, peserta mampu:

2 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


a. Menerapkan persiapan bahan, peralatan dan administrasi
b. Menerapkan pemasangan patok BM dan patok poligon
c. Menerapkan pengukuran titik kontrol horizontal
d. Menerapkan pengukuran titik kontrol vertikal
e. Menerapkan metode pengukuran detail situasi
f. Menerapkan pelaksanaan stake-out

D. MATERI POKOK DAN SUB MATERI POKOK


Dalam modul ini terdapat 6 (enam) materi yang akan dibahas, yaitu:
1. Persiapan bahan, peralatan dan administrasi: persiapan bahan/ data
penunjang, persiapan peralatan, dan persiapan administrasi
2. Pemasangan patok / stationing: patok BM (Bench Marking) dan patok
poligon (CP)
3. Pengukuran titik kontrol horizontal: arti posisi dan jarak horizontal, arti
sudut mendatar dan sudut jurusan, metode penentuan posisi horizontal,
metode poligon, metode triangulasi, metode trilaterasi, dan pengukuran
poligon dengan sistem poligon terikat sepihak
4. Pengukuran titik kontrol vertikal: pengukuran kerangka kontrol vertikal dg
metoda sipat datar atau waterpassing, prosedur pengukuran kerangka
kontrol vertikal, macam-macam pengukuran
5. Pengukuran detail situasi: Metode Tachimetri dan Prosedur pengukuran
detail situasi
6. Pematokan / staking out: pematokan dan Pengukuran & stake out
pelaksanaan jalan dan jembatan

E. ESTIMASI WAKTU
Alokasi waktu yang diberikan untuk pelaksanaan kegiatan belajar mengajar
untuk mata pelatihan Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
pada peserta pelatihan ini adalah 6 (enam) jam pelajaran.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 3


4 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
BAB 2
PERSIAPAN BAHAN, PERALATAN DAN
ADMINISTRASI

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 5


PERSIAPAN BAHAN, PERALATAN DAN
ADMINISTRASI
Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan mampu menerapkan
persiapan bahan, peralatan dan administrasi, teknis dan manajerial sebelum
melakukan pengukuran di lapangan.

A. UMUM
Tujuan dari tahap persiapan adalah untuk mengumpulkan informasi awal
mengenai kondisi topografi, geologi, tata guna lahan, lalulintas, serta
lingkungan.
Pelaksanaan pekerjaan yang diperhatikan dalam pedoman spesifikasi teknis
survey pengukuran topografi dan pemetaan yakni persiapan survey topografi,
meliputi persiapan bahan, peralatan dan administrasi.

B. PERSIAPAN BAHAN/ DATA PENUNJANG


Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai harus ditentukan terlebih dahulu
persiapan bahan / data penunjang, peralatan yang akan digunakan. Peralatan
yang digunakan harus memenuhi spesifikasi teknis yang ada sehingga data
pengukuran memenuhi kriteria yang diinginkan.
Persiapan teknik, antara lain berupa :
1. Penyediaan peta kerja
a) Peta Topografi berupa peta kontur, dengan Skala minimum 1 : 50.000
b) Peta jaringan jalan, dokumen leger jalan, data base jaringan jalan, dan
daerah rawan kecelakaan
c) Peta kondisi tanah, peta geologi dengan Skala minimal 1: 250.000,
daerah rawan bencana, dokumen tanah terdahulu, dan koridor trase
d) Peta wilayah Rencana Tata Ruang Wilayah
e) Peta tata guna lahan

6 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


2. Melakukan kordinasi dengan instansi terkait dengan di sekitar lokasi
proyek.
3. penyediaan deskripsi titik ikat planimetris dan ketinggian yang telah ada di
lokasi atau di sekitar lokasi pemetaan
4. orientasi lapangan
5. pemeriksaan kondisi fisik serta pemeriksaan kebenaran koordinat
planimetris dan ketinggian titik ikat yang akan digunakan
6. penetapan titik ikat planimetris dan ketinggian yang akan digunakan
7. penentuan letak base camp
8. perencanaan jalur pengukuran
9. perencanaan letak pemasangan patok tetap
10. penyediaan patok tetap utama dan patok tetap bantu
11. penyediaan patok sementara
12. perencanaan sistem pemberian nomor patok sementara dan nomor patok
tetap
13. penyediaan alat ukur yang sesuai dengan ketelitian yang telah ditetapkan
14. kalibrasi alat ukur
15. penyediaaan alat hitung
16. penyediaan formulir data ukur dan formulir data hitungan
17. penyediaan tabel deklinasi untuk tahun pelaksanaan pengamatan matahari
18. persiapan lain yang diperlukan

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 7


Gambar 1 Peta Topografi

Gambar 2 Peta Topografi

8 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


C. PERSIAPAN PERALATAN
Peralatan yang harus dipersiapkan antara lain :
1. Alat ukur Total Station / waterpass yang mempunyai ketelitian pembacaan
sudut terkecilnya 1 (satu) detik dan akurasi pengukuran jaraknya 5 + 3 ppm
serta perlengkapannya
2. Prisma target
3. Statif
4. Kompas (Shunto), GPS Handheld
5. Formulir kertas pencatatan pengukuran
6. Meteran jalan
7. HT (untuk komunikasi di lapangan)
8. Komputer (hardware dan software) + printer ukuran A3
9. Kamera
10. Perlengkapan lapangan
Berikut diperlihatkan beberapa peralatan kecil yang diperlukan

Gambar 3 Kompas geologi

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 9


Gambar 4 Pita ukur

Gambar 5 Alat GPS

D. PERSIAPAN ADMINISTRASI
Persiapan administrasi berupa :
1. Surat tugas personil pelaksana, surat izin survey
2. Hal-hal lain-lainnya yang diperlukan urutan kegiatan dari FS s/d kegiatan
Rencana pelaksanaan pembebasan tanah.

Persiapan Managerial
Selain dari persiapan administrasi tak kalah penting juga harus sediakan
persiapan manajerial sebagai pendukung kegiatan antara lain berupa:
1. SOP pelaksanaan pekerjaan.

10 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


2. pembuatan jadwal pelaksanaan pekerjaan, dan bila pekerjaan pengukuran
dan merupakan bagian kegiatan dari satu paket pekerjaan desain, jadwal
pelaksanaan pekerjaan supaya dibuat dua macam, yaitu jadwal
pelaksanaan keseluruhan kegiatan dan jadwal pelaksanaan kegiatan
pengukuran
3. pembuatan struktur organisasi pelaksanaan pekerjaan, yang dilengkapi
dengan status serta nama-nama personil pelaksana
4. pemberian pengarahan dan pemahaman pada personil pelaksana
5. penyusunan laporan pendahuluan
6. hal-hal lain yang diperlukan

E. LATIHAN
1. Didalam pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan ada beberapa macam
kegiantan antara lain persiapan bahan/ data penunjang, apa yang
dimaksud dengan persiapan bahan/ data penunjang.
2. Peralatan apa saja yg dibutuhkan didalam pengukuran topografi pekerjaan
jalan.
3. Coba saudara uraikan persiapan administrasi apa saja yg dibutuhkan
didalam pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan.

F. RANGKUMAN
1. PERSIAPAN BAHAN/ DATA PENUNJANG
Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai harus ditentukan terlebih dahulu
persiapan bahan / data penunjang, peralatan yang akan digunakan. Peralatan
yang digunakan harus memenuhi spesifikasi teknis yang ada sehingga data
pengukuran memenuhi kriteria yang diinginkan.
2. PERSIAPAN PERALATAN
Berupa Alat ukur, Prisma target, Statif, Kompas (Shunto), GPS Handheld,
Formulir kertas pencatatan pengukuran, Meteran jalan, Handy Tallky (HT)
(untuk komunikasi di lapangan), Komputer (hardware dan software) + printer
ukuran A3, Kamera dan Perlengkapan lapangan.
3. PERSIAPAN ADMINISTRASI
a) Surat tugas personil pelaksana, surat izin survey

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 11


b) Hal-hal lain-lainnya yang diperlukan
c) Pembuatan jadwal pelaksanaan pekerjaan, dan bila pekerjaan pengukuran
dan pemetaan teristris sungai merupakan bagian kegiatan dari satu paket
pekerjaan desain, jadwal pelaksanaan pekerjaan supaya dibuat dua
macam, yaitu jadwal pelaksanaan keseluruhan kegiatan dan jadwal
pelaksanaan kegiatan pengukuran dan pemetaan teristris sungai
d) pembuatan struktur organisasi pelaksanaan pekerjaan, yang dilengkapi
dengan status serta nama-nama personil pelaksana
e) pemberian pengarahan dan pemahaman pada personil pelaksana
f) penyusunan laporan pendahuluan
g) hal-hal lain yang diperlukan

12 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


BAB 3
PEMASANGAN PATOK

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 13


PEMASANGAN PATOK
Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan mampu
menerapkan pemasangan patok BM dan patok poligon.

A. PATOK BM (Bench Marking)


Patok BM merupakan patok permanen yang terbuat dari beton yang berada di
suatu tempat dengan koordinat global dan elevasi yang tetap atau sudah
diketahui nilai XYZ. Penentuan koordinat dan elevasi patok BM tersebut
menggunakan alat GPS dengan akurasi yang tinggi.
Fungsi patok MB ini sebagai referensi atau acuan dalam pengukuran disekitar
titik BM.
1. Semua BM dan titik Triangulasi (titik pengikat) yang ada di lapangan harus
digambar dengan legenda yang telah ditentukan dan dilengkapi dengan
elevasi dan koordinat.
2. Pada tiap interval 5 (lima) garis kontur dibuat tebal dan ditulis angka
elevasinya.
3. Pencatuman legenda pada gambar harus sesuai dengan apa yang ada di
lapangan.
4. Penarikan kontur lembah/alur atau sadel bukit harus ada data elevasinya.
5. Detail penggambaran sungai harus genap terutama di sekitar lokasi
rencana bendung.
6. Titik pengikat/referensi peta harus tercantum pada peta dan ditulis di
bawah legenda.
7. Gambar kampung ,sungai dan rawa harus diberi nama & garis batas yang
jelas.
8. Pada peta ikhtisar harus tercantum nama kampung, nama sungai, BM,
jalan, jembatan, rencana bendung dan laing-lain tampakan yang ada di
daerah pengukuran.
9. Format gambar etiket peta harus sesuai dengan ketentuan yang telah
ditetapkan titik poligon utama, poligon cabang dan poligon raai digambar

14 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


dengan sistemkoordinat (tidak diperkenankan digambar dengan cara
grafis)
10. Apabila ada 2 kantor atau lebih, yang berdekatan dan hampir berimpit
(misalnya batas kampung, tanggul, jalan, kelokan saluran) kontur
digambarkan dengan garis-garis putus yang diperbesar.
Berikut ini diperlihatkan contoh gambar patok BM

Gambar 6 Patok BM

B. PATOK POLIGON
Patok poligon adalah sebagai kerangka dasar pemetaan yang memiliki titik-titik,
dimana titik tersebut mempunyai sebuah koordinat X dan Y.
Poligon memiliki beberapa jenis dipandang dari benntuk dan titik referensi yang
digunakan sebagai sistem koordinat dan kontrol kualitas dari pengukuran
poligon.
Jenis-jenis poligon tersebut yakni : poligon tertutup, poligon terbuka tidak
terikat/lepas, poligon terbuka tidak terikat sempurna dan poligon terbuka
terikat sempurna.
Berikut ini akan diuraikan tata cara-cara pengukuran poligon.
a) Basis poligon meliputi medan ukur yang akan dipetakan. Poligon
tersebut merupakan jarring-jaring tertutup (closed loop) dan diikatkan
ke titik triangulasi yang ada atau ke titik-titik tetap poligon. Kaki-kaki
poligon harus sepanjang mungkin dan sistem statif tetal (fixed tripod)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 15


seperti yang diuraikan di bawah ini akan dipakai untuk mendapatkan
ketelitian yang disyaratkan.
b) Apabila mungkin titik-titik triangulasi yang ada akan digunakan sebagai
azimut awal dan azimut akhir. Titik-titik triangulasi yang digunakan
harus saling berhubungan dengan titik triangulasi yang lainnya.
c) Untuk mengontrol orientasinya, akan diadakan pengamatan azimuth
matahari, jika titik-titik triangulasi yang sudah ada tidak terlihat lagi,
dan/atau pada interval 25 titik di sepanjang masing-masing poligon.
d) Statif harus ditempatkan pada tanah yang stabil untuk memperoleh
hasil pengamatan sudut horizontal yang teliti. Poligon yang melalui
daerah sawah harus diikuti secara hati-hati untuk menghindari lokasi-
lokasi sulit di daerah genangan sawah atau pada pematang-pematang
yang tidak stabil.
e) Semua theodolit harus dalam keadaan baik dan setelahnya akan
diperiksa terus selama pengamatan berlangsung.
f) Kolimasi akan diperiksa apabila melebihi 1 (satu menit). Pelaksana
Pekerjaan harus menyiapkan semua catatan yang berkenaan dengan
pemeriksaan dan penyesuaian peralatan yang dilakukan
g) Theodolit harus mampu mengukur sampai 1 (satu detik) dan dilengkapi
dengan semua bagian Bantu yang diperlukan.
h) Untuk menghindari kesahalan-kesalahan yang tidak perlu pada saat
melakukan sentring maka perlu digunakan 4 buah statif dan 4 buah kiap
(tribrach). Selama pengamatan berlangsung statif dan kiap tersebut
harus tetap berada di satu titik. Di titik-titik di mana pekerjaan hari itu
berakhir dan pekerjaan hari berikutnya mulai, sentring harus dilakukan
dengan hati-hati. Hal yang sama berlaku juga pada waktu dilakukan
pengamatan ulang di tempat yang sama.
i) Kedudukan Nivo kotak (circular buble), dan pengunting optik (optical
plummet) harus sering diperiksa dengan bantuan unting-unting gantung
(plump bob), dan penyesuaian-penyesuaian dilakukan bilamana perlu.
j) Sebelum pengamatan dilakukan theodolit harus disetel sebaik-baiknya,
pengukuran sudut horizontal dilakukan minimum 2 kali pengamatan
untuk poligon utama, 1 kali pengamatan untuk poligon cabang.

16 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 7 Poligon terbuka

Gambar 8 Poligon tertutup

Gambar 9 Theodolit

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 17


C. LATIHAN
1. Didalam pengukuran suatu lokasi pekerjaan ada namanya titik ikat
referensi yang dilengkapi dengan koordinat, apa yang dimaksud dengan
titik ikat sebagai referensi ?
2. Sebutkan pengukuran menggunakan poligon ada beberapa macam, dan
apa ke lebihannya dari masing-masing ?
3. Apa yang dilakukan untuk menghindari kesahalan-kesalahan didalam
pengukuran

D. RANGKUMAN
1. Patok BM merupakan patok permanen yang terbuat dari beton yang
berada di suatu tempat dengan koordinat global dan elevasi yang tetap
atau sudah diketahui nilai XYZ. Penentuan koordinat dan elevasi patok BM
tersebut menggunakan alat GPS dengan akurasi yang tinggi.
2. Patok poligon adalah sebagai kerangka dasar pemetaan yang memiliki titik-
titik, dimana titik tersebut mempunyai sebuah koordinat X dan Y.
3. Poligon memiliki beberapa jenis dipandang dari benntuk dan titik referensi
yang digunakan sebagai sistem koordinat dan kontrol kualitas dari
pengukuran poligon.
4. Jenis jenis poligon tersebut yakno : poligon tertutup, poligon terbuka tidak
terikat/lepas, poligon terbuka tidak terikat sempurna dan poligon terbuka
terikat sempurna.

18 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


BAB 4
PENGUKURAN TITIK KONTROL HORIZONTAL

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 19


PENGUKURAN TITIK KONTROL HORIZONTAL

Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
menerapkan pengukuran titik kontrol horizontal.

A. ARTI POSISI DAN JARAK HORIZONTAL


Dalam ilmu ukur tanah posisi titik di muka bumi, misalnya titik A0 pada bidang
datarnya dinyatakan oleh absis XA dan ordinat YA dalam sistem koordinat kartesian.
Sebagai sumbu Y dalam sistem kartesian adalah dipilih garis meridian yang melalui
satu titik. Pada gamabr di bawah meridian yang dipilih adalah meridian melalui
titik O. Titik ini selanjutnya ditetapkan sebagai titik awal (titik nol) sistem
koordinat. Sebagai sumbu X adalah garis tegak lurus (^ ) sumbu Y di titik nol.

P Q
Gambar 10 Arti posisi horizontal
(Sumber: Purwohardjo, 1986)

Keterangan:
PQRS : merupakan bidang datar (merupakan sebagian kecil permukaan
ellipsoida)
Sumbu Y : merupakan garis meridian melalui titik O
Sumbu X : garis tegak lurus Y di titik O

20 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Garis O0O : garis normal bidang PQRS
Garis A0A : garis normal bidang PQRS (garis A0A // O0O)
XA, YA : Koordinat planimetris titik A0
Z : merupakan ketinggian A0 di atas bidang PQRS

Di dalam ilmu ukur tanah berlaku perjanjian-perjanjian sebagai berikut:


1. Sumbu Y positif dihitung ke arah Utara
2. Sumbu X positif dihitung kea rah Timur
3. Kwadran I terletak antara Y+ dan X+
4. Kwadran II terletak antara Y- dan X+
5. Kwadran III terletak antara Y- dan X-
6. Kwadran IV terletak antara Y+ dan X-

Gambar 11 Sistem pembagian kwadran


(Sumber: Purwohardjo, 1986)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 21


Karena sudut-arah t bisa menempatkan diri dalam lingkaran antara 0o – 360o,
sumbu koordinat akan membagi lingkaran atas empat kuadran yang ditentukan
seperti yang terlihat pada Gambar 11 dimana :
Kuadran I : 0o – 90o Kuadran III : 180o – 270o
Kuadran II : 90o – 180o Kuadran IV : 270o – 360o
Fungsi geometris sin, Cos, Tan dan Cotan sudut yang sama besar pada keempat
kuadran dapat dibedakan menurut tandanya (+, -) dan oleh co-fungsi pada kuadran
II dan IV sebagai pengganti fungsi pada kuadran I dan kuadran III, yaitu tI = tII - 90o
=tIII - 180o = tIV - 270o. Dinyatakan dalam bentuk pembagian kuadran adalah
sebagai berikut :

IV I
o
Sin tIV = - Cos (tIV – 270 ) Sin tI = +
Cos tIV = + Sin (tIV – 270o) Cos tI = +
III II
o
Sin tIII = - Sin (tIII – 180 ) Sin tII = + Cos (tII – 90o)
Cos tIII = - Cos (tIII – 180o) Cos tII = - Sin (tII – 90o)

∆ ∆
Catatan:
Sin Cos
Kwadran I di kanan atas maka fungsi + +
Kwadran I di kanan bawah, maka co-fungsi + -
Kwadran I di kiri bawah, maka fungsi - -
Kwadran I di kiri atas, maka co-fungsi - +
Co- fungsi ditentukan oleh tanda (+,-) yang berbeda.

Contoh soal
Berikut penyelesainnya terkait dengan perhitungan sudut jurusan adalah sebagai
berikut:
Diketahui koordinat 1(X1, Y1) dan 2(X2, Y2) sebagai berikut :
Titik X (meter) Y (meter)

22 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


1 999,990 999,984
2 1130,527 924,221
Hitung sudut jurusan α12 dan α21 !

Solusi:
Gambar titik 1 dan 2 dalam sistem koordinat kartesian untuk memperoleh ilustrasi
awal letak titik-titik tersebut pada kwadran ilmu ukur tanah! (Asumsi: sumbu Y
sejajar dengan arah utara).

Dari posisi titik-titik tersebut maka terlihat bahwa sudut jurusan α12 terletak pada
kwadran II dan sudut jurusan α21 terletak pada kwadran IV.

Hitung DX12, DY12, DX21 dan DY21!

DX12 = X2 - X1 = + 130,537
DY12 = Y2 - Y1 = - 75,763 Terletak di kwadran II

DX21 = X1 - X2 = - 130,537
DY21 = Y1 - Y2 = + 75,763 Terletak di kwadran IV

Hitung α12 dan α21!


75,763
0,58039483
130,537
= 30o 07’ 50,37” + 90o (karena terletak di kwadran II)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 23


α12 = 120o 07’ 50,37”
75,763
0,58039483
130,537
= 30o 07’ 50,37” + 270o (karena terletak di kwadran IV)
α 21 = 300o 07’ 50,37”

2. Diketahui koordinat 1(X1, Y1) dan 2(X2, Y2) sebagai berikut:


Titik X (meter) Y (meter)
1 1000,000 1000,000
2 1500,000 1200,000
Hitung sudut jurusan α12 dan α21 !

Solusi:
a. Gambar titik 1 dan 2 dalam sistem koordinat kartesian. (Asumsi: sumbu Y
sejajar dengan arah utara).

Dari posisi titik-titik tersebut maka terlihat bahwa sudut jurusan α12 terletak pada
kwadran I dan sudut jurusan α21 terletak pada kwadran III.

b. Hitung DX12, DY12, DX21 dan DY21!

DX12 = X2 - X1 = + 500,000
DY12 = Y2 - Y1 = + 200,000 Terletak di kwadran I
DX21 = X1 - X2 = - 500,000
DY21 = Y1 - Y2 = - 200,000 Terletak di kwadran III

24 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


c. Hitung α12 dan α21!
500,000
2,5
200,000

α12 = 68o 11’ 54,93”

500,000
2,5
200,000
= 68o 11’ 54,93” + 180o (karena terletak di kwadran III)
α 21 = 248o 11’ 54,93”

Catatan: Perhatikan rumusan penentuan sudut jurusan pada kwadran I & III
berbeda dengan kwadran II & IV (penyebut dan pembilang pada rumus inverse
tangen).

Gambar 12 Arti jarak


(Sumber : Purworaharjdjo, 1986)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 25


Keterangan :
AB : Jarak Mendatar
Ao Bo : Jarak Miring
Bo B’ : Beda Tinggi

Sementara itu pada Gambar 12 digambarkan arti dari jarak horizontal dimana titik
Ao dan Bo terletak di permukaan bumi. Garis penghubung lurus AoBo disebut
sebagai jarak miring (slope distance). Garis-garis Ao A dan Bo B merupakan garis-
garis sejajar dan tegak lurus bidang PQRS. Jarak antara kedua garis ini disebut jarak
mendatar dari Ao ke Bo (AB = Ao B’ = jarak mendatar / horizontal distance).
Jarak B0 B’ disebut jarak tegak (vertical distance) dari Ao ke Bo dan lazim disebut
sebagai beda tinggi. Sudut BoAo B’ disebut sebagai sudut miring dimana
komplemennya (penyikunya) disebut sebagai sudut zenith. Antara sudut miring,
jarak miring, jarak mendatar dan beda tinggi terdapat hubungan matematik
sebagai berikut:
Bila besar sudut miring BoAo B’ = m, komplemennya adalah z = (90-m), maka:
a. Ao B’ = AB = Ao Bo cos m = Ao Bo sin z
b. Bo B’ = Ao Bo sin m = Ao Bo cos z
c. (Ao Bo )2 = (AB)2 + (Bo B’ )2

26 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


B. ARTI SUDUT MENDATAR DAN SUDUT JURUSAN

Gambar 13 Arti sudut mendatar dan sudut jurusan


(Sumber: Purwohardjo, 1986)
Pada gamabr di atas, sudut mendatar di A0 adalah sudut yang dibentuk oleh
bidangbidang normal A0 Bo B A dengan A0 Co C A. Sudut BAC disebut sudut
mendatar (BAC = b). Sudut antara sisi AB dengan garis Y’ yang sejajar dengan
sumbu Y disebut sudut jurusan sisi AB, αAB. Sudut jurusan sisi AC adalah αAC. Dalam
ilmu ukur tanah terdapat perjanjian untuk sudut jurusan sebagai berikut:
’Sudut jurusan satu sisi dihitung dari sumbu Y positif (arah utara) berputar
searah putaran jarum jam (ke kanan) sampai sisi yang bersangkutan. Sudut
jurusan mempunyai harga dari 0o sampai 360o.’
Dengan adanya perjanjian tersebut diatas maka dalam hal ini sudut mendatar yaitu
b = αAC - αAB.
Seperti yang diperlihatkan pada Gambar 14 dapat dimengerti bahwa koordinat titik
A adalah (XA, YA), jarak mendatar dari A ke B adalah dAB, dari A ke C adalah dAC dan
sudut jurusan dari A ke B adalah αAB, dari A ke C adalah αAC.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 27


Gambar 14 Penentuan posisi titik kerangka horizontal
(Sumber: Purwohardjo, 1986)
Penentuan koordinat B dilakukan dengan rumus:
XB = XA + ∆XAB dan YB = YA + ∆YAB (i)
Dimana ∆XAB = XB - XA dan ∆YAB = YB + YA

Jika dAB, dan αAB diketahui ∆XAB dapat dihitung dengan cara


Dengan cara yang sama maka sehingga dari persamaan (i) di atas
dapat disubsitusi menjadi:
XB = XA + dAB sin αAB dan YB = YA + dAB cos αAB (ii)
XC = XA + dAC sin αAC dan YC = YA + dAC cos αAC (Iii)
Apabila koordinat titik A, B dan C diketahui besarnya maka:

(iv)

(v)

(vi)

(vii)

28 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Dari gambar 14 dapat dimengerti bahwa αAB dan αBA berselisih 180o, sehingga αAB =
αBA – 180o. Sebagai coontoh diperlihatkan ilustrasi pada gambar di bawah ini.

Gambar 15 Penentuan sudut jurusan

Maka sudut jurusan αBC dapat dihitung dengan cara : α1B = αA1 + β1 - 180o. Apabila
jumlah titik sudutnya adalah n buah maka diperoleh persamaan umum penentuan
sudut jurusan :
∑ . 180 (viii)

C. METODE PENENTUAN POSISI HORIZONTAL


Maksud dari penentuan posisi horizontal adalah menentukan koordinat titik baru
dari satu atau beberapa titik yang telah diketahui koordinatnya. Metode
penentuan posisi horizontal dapat dikelompokkan ke dalam metode penentuan
titik tunggal (satu titik) dan metode penentuan banyak titik.
Metode yang termasuk penentuan koordinat titik tunggal adalah sebagai berikut:

1. Metode Polar
Seperti yang diperlihatkan pada Gambar 16 metode polar adalah menghitung satu
titik dari satu titik yang telah diketahui koordinatnya, sementara jarak AB (dAB) dan
sudut jurusan AB (αAB) diukur di lapangan. Koordinat titik B dihitung dengan rumus:
XB = XA + dAB sin αAB dan YB = YA + dAB cos αAB (ix)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 29


Gambar 16 Metode polar
(Sumber: Purworahardjo, 1986)

2. Metode Perpotongan Ke Muka,


Seperti yang diperlihatkan pada Gambar 17 untuk metode perpotongan Ke Muka
maka data yang diperlukan adalah diketahui koordinat A dan B yaitu (XA ,YA ) dan
(XB ,YB ) serta diukur di lapangan sudut mendatar di A dan B yaitu β1 dan β2.
Koordinat C dapat dihitung dengan menggunakan rumus sinus dan pertolongan
garis tinggi (t).

Gambar 17 Metode perpotongan ke muka


(Sumber: Purworahardjo, 1986)

30 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Di dalam modul ini hanya diuraikan ilustrasi menghitung koordinat C dengan
rumus sinus. Segitiga ABC pada g ambar di atas mempunyai unsur-unsur β1, β2

dimana sudut mendatar γ =180o–(β1+β2) dan jarak mendatar AB (dAB)


dihitung dengan menggunakan rumus:

dAB = − + −
Dapat dihitung dBC sebagai berikut:

= . = .

Dari koordinat A, B dan sudut-sudut β1, β2 dapat dihitung αAB, αAC, dan αBC.
Dimana:

= tan

dengan
= − = + 180 +
koordinat C dapat dihitung:
Xc = XA + dAC sin αAC dan Yc = YA + dAC cos αAC

3. Metode Perpotongan Ke Belakang.


Pada metode perpotongan ke belakang minimal diketahui koordinat A, B dan
C. Yaitu (XA ,YA ), ( XB ,YB ) dan ( XC ,YC ), sedangkan sudut-sudut mendatar di titik
D yaitu γ1 dan γ2 diukur di lapangan. Untuk menentukan koordinat D dari A, B
dan C dapat digunakan metode perpotongan ke belakang cara COLLINS dan
CASSINI. Di dalam buku ini hanya diuraikan dengan cara COLLINS.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 31


Gambar 18 Metode perpotongan ke belakang cara COLLINS
(sumber: Purworahardjo, 1986)
Lingkaran melalui A, B, dan D memotong garis DC di H disebut titik penolong
COLLINS. Dengan data dalam segitiga ABH dapat dihitung:
 αAB, αAH:

 . sin

 αAH = αAB-
 αHA = αAH-180o
dengan dAB dan αAB dapat dihitung dengan cara yang sama seperti pada rumus di
atas.
Koordinat H dihitung dengan XH=XA+dAHsin αAH dan YH=YA+dAHcos αAH. Oleh karena
H terletak pada garis DC, maka:

dengan αHD=αDH + 180o. Sudut δ1 dan δ2 besarnya:

δ1= αHD+- αHA dan δ2=180o-(ϒ1+ ϒ2+ δ1)

maka koordinat H dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

XD=XA+dAD sin αAD= XH+dHD sin αHD

32 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


YD=YA+dAD cos αAD= YH+dHD cos αHD

Dimana:

= . sin ;
sin +

= . sin ;
sin +
= −

Sedangkan metode yang termasuk penentuan koordinat banyak titik adalah


sebagai berikut:
(1). Metode Poligon
(2). Metode Triangulasi
(3). Metode Trilaterasi

D. METODE POLIGON
Metode Poligon adalah cara untuk penentuan posisi horizontal banyak titik dimana
titik yang satu dengan lainnya dihubungkan satu dengan yang lain dengan
pengukuran jarak dan sudut sehingga membentuk rangkaian titik-titik (Poligon).
Ditinjau dari cara menyambungkan titik satu dengan yang lainnya Poligon dapat
digolongkan sebagai Poligon terbuka, Poligon tertutup, Poligon bercabang atau
kombinasi dari dua atau ketiganya. Gambar 18 sampai Gambar 21 memperlihatkan
masing-masing tipe Poligon tersebut. Di dalam perhitungan poligon minimal satu
titik diketahui koordinatnya, satu sudut jurusan atau αi (umumnya sudut jurusan
awal), jarak antara masing-masing titik (dij) dan sudut-sudut mendatar (βi) harus
diukur di lapangan.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 33


Gambar 19 Poligon terbuka
(Hanya 1 titik kerangka yang diketahui – titik A)

Gambar 20 Poligon tertutup


(Titik awal dan akhir pada satu titik yang diketahui – titik A)

Gambar 21 Poligon tertutup


(Titik awal dan akhir pada titik yang berbeda dan diketahui – titik A dan titik B)

34 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 22 Poligon bercabang
Pada gambar di bawah diperlihatkan suatu contoh poligon terbuka yaitu hanya
satu koordinat titik yang diketahui yaitu titik A (XA, YA). Sudut jurusan dari A ke 1
atau A1, jarak-jarak mendatar dari satu titik ke titik lainnya d1, d2, d3, serta sudut-
sudut mendatar yaitu β1 dan β 2 diukur di lapangan.

Gambar 23 Poligon terbuka


(sumber: Purworahardjo, 1986)

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 35


Untuk perhitungan banyak titik (poligon) yaitu titik 1, 2, dan 3 seperti di atas maka
tahapan perhitungannya adalah sebagai berikut:
= + − 180 , = + − 180 = + + − 2 180
Koordinat titik-titik 1,2, dan 3 dihitung dari titik A dengan rumus:
= + sin ; = + cos
= + sin ; = + cos
= + sin ; = + cos , ℎ
= + sin + sin + sin
= + cos + cos + cos
= + ∆ + ∆ + ∆ ; = + ∆ + ∆ + ∆
− = ∆ + ∆ + ∆ = ∑ cos

Apabila sudut jurusan α23 diketahui maka harus dipenuhi:

− = + − 2 180 , sehingga dapat ditulis persamaan secara


umum:
− = ∑ sin
− = ∑ cos
− = ∑ − . 180 , dimana n menyatakan jumlah titik sudut
mendatar.
Karena pengukuran-pengukuran jarak dan sudut selalu dihinggapi kesalahan maka
persamaan-persamaan diatas umumnya tidak dapat dipenuhi. Bila perbedaannya
ditulis sebagai berikut:
= ( − ) − ∑ sin
= ( − ) − ∑ cos

= ( − )− − . 180

36 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Sebelum koordinat titik 1, dan 2 dihitung sudut-sudut b1 dan selisih-selisih absis
dan ordinat diberi koreksi terlebih dahulu agar persamaan-persamaan umum
menjadi dipenuhi. Adapun koreksi-koreksi yang dimaksud adalah:

 Koreksi untuk tiap-tiap sudut β besarnya adalah .

 Koreksi untuk selisih-selisih absis besarnya adalah .


 Koreksi untuk selisih-selisih ordinat besarnya adalah .


Rumus koreksi di atas disebut rumus koreksi BOWDITCH, sementara itu metode
pemberian koreksi berdasarkan cara TRANSIT adalah sebagai berikut:

 Koreksi untuk tiap-tiap sudut β besarnya adalah .



 Koreksi untuk selisih-selisih absis besarnya adalah ∑ .

 Koreksi untuk selisih-selisih ordinat besarnya adalah .

E. METODE TRIANGULASI
Metode Triangulasi adalah titik yang satu dengan yang lainnya dihubungkan
sedemikian hingga membentuk rangkaian segitiga atau jaring segitiga. Adapun
besaran-besaran yang diukur di lapangan adalah setiap sudut dalam setiap segitiga
disamping diperlukan satu titik yang koordinatnya diketahui sebelumnya, satu sisi
segitiga diketahui jarak dan sudut jurusannya. Gambar di bawah memperlihatkan
contoh rangkaian triangulasi.

Gambar 24 Triangulasi rangkaian segitiga

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 37


Pada gambar tersebut diketahui koordinat titik A (XA, YA), sudut jurusan A ke 1
yaitu A1 , jarak dari A ke 1 yaitu dA1 sementara diukur sudut-sudut mendatar
dalam jaring triangulasi yaitu 1 , 2, 3 , 4, 5, 6 , 7 , 8 , dan 9.
Karena sudut-sudut yang diukur di lapangan selalu dihinggapi kesalahan maka
masing-masing sudut tersebut harus diberi koreksi sebesar W,.W, dimana WI =
(1+2+3) – 180O.

 Hitung kemudian sudut jurusan setiap sisi.


 Hitung jarak setiap sisi dari dA1 melalui sudut-sudut dalam segitiga
denganmenggunakan rumus sinus
 Dari titik A koordinat masing-masing titik 1, 2, 3 dan 4 dapat dihitung
melalui
 Cara poligon

F. METODE TRILATERASI
Bentuk geometri trilaterasi adalah seperti triangulasi hanya perbedaannya bukan
sudut-sudut yang diukur di lapangan tetapi semua sisi segitiga. Untuk
menyelesaikan atau menghitung titik-titik pada rangkaian trilaterasi minimal harus
diketahui satu koordinat misalnya titik A (XA, YA), sudut jurusan A ke 1 αA1, serta
diukur jarak dari A ke 1 dA1 , dan dA2. Seperti yang diperlihatkan pada Gambar di
bawah.

Gambar 25 Trilaterasi segitiga


Pelaksanaan hitungan dengan metode trilaterasi adalah sebagai berikut:

38 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


 Dengan rumus cosinus dalam segitiga dapat dihitung sudut 1, 2 dan 3.
Jika jumlah sudut-sudut tersebut tidak sama dengan 1800maka masing-
masing sudut diberi koreksi sebesar W,.W, dimana WI = (1+2+3) –
180O. Contoh rumus cosinus untuk penentuan sudut 1, 2 dan 3 adalah
sebagai berikut:
− −
=
2
− −
=
2
− −
=
2
 Dari αA1 dapat dihitung sudut jurusan sisi lain, seperti pada cara triangulasi.
 Dari titik A dapat dihitung koordinat titik-titik lain, misalnya seperti pada
metode triangulasi.
Untuk memudahkan perhitungan, terutama untuk perhitungan banyak titik dan
terdapat hitungan pemberian koreksi, dianjurkan untuk menggunakan tabel
perhitungan seperti yang diperlihatkan pada tabel berikut.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 39


Tabel 1 Contoh tabel perhitungan koordinat banyak titik

G. PENGUKURAN POLIGON DENGAN SISTEM POLIGON TERIKAT SEPIHAK


Bentuk poligon tertutup ada 2 bagian :

 Bagian poligon tertutup tak terikat titik tetap


 Bagian poligon tertutup terikat titik tetap

Bagian Poligon Tertutup Tak Terikat Titik Tetap


Pada pengukuran poligon tertutup tak terikat titik tetap, titik awal akan menjadi
titik akhir pengukuran namun koordinat dan ketinggiannya setiap titik ukur dari
permukaan air laut tidak bisa ditentukan. Dalam perhitungan dan
penggambarannya tidak diperlukan perhitungan - perhitungan dan ketentuan yang
berlaku dalam pembuatan peta, seperti :
a) Tidak ditentukan bidang datumnya (elipsoide, geode)
b) Tidak ditentukan bidang proyeksinya (Universe Transverse Mercator,
kerucut)

40 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


c) Tidak ditentukan sistim koordinatnya
d) Tidak ditentukan utara bumi, utara grid dan utara magnit
Dalam penggambaran petanya cukup dilakukan:
 Skala peta ditentukan
 Jarak sisi-sisi poligon
 Besar sudut-sudut titik ukur poligon
Dari hasil pengukuran yang dihitung adalah:

a) Perhitungan jarak
Jarak optis dihitung dengan persamaan:
Jo = (ba – bb) x 100

Gambar 26 Pembacaan benang jarak pada bak ukur


Keterangan:
ba = benang atas;
bb = benang bawah;
bt = benang tengah
100 = konstanta

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 41


jd = jarak datar (akan dibahas lebih lanjut)
ba – bb = jarak optis pada rambu ukur

Gambar 27 Benang diafragma dalam teropong


Keterangan :
ba, bb = benang jarak (untuk menentukan jarak)
bt = benang tengah horizontal (untuk menentukan garis bidik beda tinggi)
bv = benang tengah vertical (untuk menentukan garis bidik sudut horizontal)

Gambar 28 Kedudukan benang diafragma pada bak ukur

42 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


J = (ba – bb) x 100 = (2 -1,8) x100 = 20 m
b) Perhitungan sudut miring
 Sudut miring zenith.
Sudut miring zenith dihitung dari bidang vertical 90o

Gambar 29 Bagian lingkaran vertikal / sudut miring zenit

 Sudut miring nadir.


Sudut miring nadir dihitung dari bidang vertical = 0o

Gambar 30 Bagian lingkaran vertikal / sudut miring nadir

 Sudut miring nadir ke sudut miring zenit


Sudut miring nadir ke sudut miring zenith, persamaannya :
αZ = 90o - αN

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 43


Keterangan :
αZ = sudut zenith;
αN = sudut nadir
90o = konstanta
 Sudut miring zenit ke sudut miring nadir
Sudut miring zenit ke sudut miring nadir, persamaannya :
αN = 90o - αZ
c) Perhitungan jarak normal dan datar dengan sudut miring nadir :
 Jarak normal dapat dihitung dengan persamaan:
Pada rambu ukur: jn = (ba – bb) x cosα
Pada permukaan tanah : jn = (ba – bb) x cosα x100
Jarak datar dihitung dengan persamaan : jd = jn x cosα = jo x (cosα)2
d) Perhitungan jarak normal dan datar dengan sudut miring zenit:
 Jarak normal dapat dihitung dengan persamaan:
Pada rambu ukur: jn = (ba – bb) x sinα
Pada permukaan tanah : jn = (ba – bb) x sinα x100
 Jarak datar dihitung dengan persamaan:
jd = jn x sinα = jo x (sinα)2

Gambar 31 Bagan jarak optis dan jarak di permukaan tanah

44 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Keterangan:
α sudut miring; A→ba A→B; B→bb A→B; P→bt A→B.
0→bt = 1→P; A→B = jarak normal pada rambu ukur;
0→1 = P→bt = jarak normal (jn) pada permukaan tanah

e) Perhitungan beda tinggi antar titik ukur


Beda tinggi antartitik ukur dihitung dengan persamaan:
t = jo x sin α x cos α

Gambar 32 Pengukuran beda tinggi


Keterangan : t = beda tinggi antara titik 0→1
α = sudut miring
P→0 = Q→1
Untuk mengetahui kebenaran/kesalahan hasil pengukuran beda tinggi,
persamaannya sebagai berikut

 Kalau benar ⇒ h = HAKHIR - HAWAL= (∑ t+) + (∑ t-) = hP = 0

 Kalau salah ⇒ hP h (∑ t+) + (∑ t-) 0

 Kesalahan beda tinggi ⇒ e = hP - h


∑ t+ = Jumlah beda tinggi positif

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 45


∑ t- = Jumlah beda tinggi negatif
H = Hitungan beda tinggi antara titik awal dan akhir pengukuran
hP = Perhitungan beda tinggi antara titik awal dan akhir pengukuran
e = Kesalahan beda tinggi antara titik awal dan akhir pengukuran

f) Perhitungan koreksi kesalahan beda tinggi

 ∑ t = = (∑ t+) + (∑ t-) ⇒ (jumlah total)


 Koreksi kesalahan tiap m beda tinggi (k) = e / ∑ t
 Koreksi beda tinggi tiap titik ukur (k’) = k x t
 t = beda tinggi antartitik ukur
 Beda tinggi antartitik ukur setelah dikoreksi (t’) = t + k’

g) Menghitung ketinggian titik ukur terhadap ketinggian lokal


Ketinggian titik ukur tehadap titik permukaan air laut persamaannya adalah:
Hn = Hn-1 + t‟n
Keterangan:
Hn = Ketinggian titik ukur yang dicari .
t’n = Beda tinggi antar titik ukur
Hn-1 = Titik ukur yang telah ditentukan harga ketinggiannya dari permuaan air
laut

h) Perhitungan sudut horizontal


Untuk mengetahui kebenaran hasil pengukuran sudut horizontal persamaannya
sebagai berikut:

Sudut dalam⇒ ∑ β = (n -2) x 180o

Sudut luar ⇒ ∑ β = (n +2) x 180o

46 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 33 Pengukuran poligon tertutup tak terikat titik tetap

Gambar 34 Penentuan sudut luar pada poligon tertutup tak terikat titik tetap
Keterangan :
∑β = Jumlah sudut dalam/luar titik ukur poligon
n = Jumlah titik ukur poligon
2 = Konstanta

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 47


180o = Konstanta
= Jalannya jalur ukuran

i) Menghitung besar sudut titap titik ukur


Perhitungan besar sudut horizontal pada setiap titik ukur dapat dilakukan dengan
cara sebagai berikut:

 Perhitungan sudut disebelah kiri jalur ukuran


Sudut disebelah kiri jalur persamaannya adalah:
β = αM - αB

Gambar 35 Kedudukan sudut di kiri jalur ukuran


Keterangan:
β = Besar sudut tiap titik ukur
αM = Pembacaan sudut jurusan ke depan
αB = Pembacaan sudut jurusan ke belakang
= Arah jalur ukuran
= Arah pembacaan sudut jurusan
 Perhitungan sudut disebelah kanan jalur ukuran
Sudut disebelah kanan jalur persamaannya adalah:
β = αB - αM

48 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 36 Kedudukan sudut di kanan jalur ukuran
Keterangan:
β = Besar sudut tiap titik ukur
αM = Pembacaan sudut jurusan ke depan
αB = Pembacaan sudut jurusan ke belakang
= Arah jalur ukuran
= Arah pembacaan sudut jurusan

Gambar 37
Catatan:
 Kedudukan lingkaran horizontal tidak bergerak
 Kedudukan teropong dapat bergerak ke posisi titik bidik

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 49


H. LATIHAN
1. Apa yang dimaksud dengan metode penentuan posisi horizontal
2. Bagaimana caranya menentukan panjang jarak dari suatu pengukuran ?
3. Ceritakan bagaimana menentukan besaran sudut suatu pengukuran agar
dapat mudah untuk dipahami ?

I. RANGKUMAN
1. Dalam ilmu ukur tanah posisi titik di muka bumi, misalnya titik A0 pada bidang
datarnya dinyatakan oleh absis XA dan ordinat YA dalam sistem koordinat
kartesian.

2. Maksud dari penentuan posisi horizontal adalah menentukan koordinat titik


baru dari satu atau beberapa titik yang telah diketahui koordinatnya. Metode
penentuan posisi horizontal dapat dikelompokkan ke dalam metode
penentuan titik tunggal (satu titik) dan metode penentuan banyak titik.

3. Maksud dari penentuan posisi horizontal adalah menentukan koordinat titik


baru dari satu atau beberapa titik yang telah diketahui koordinatnya. Metode
penentuan posisi horizontal dapat dikelompokkan ke dalam metode
penentuan titik tunggal (satu titik) dan metode penentuan banyak titik.
Metode yang termasuk penentuan koordinat titik tunggal adalah sebagai
berikut:
a) Metode Polar,
b) Metode Perpotongan Ke Muka,
c) Metode Perpotongan Ke Belakang.

Sedangkan metode yang termasuk penentuan koordinat banyak titik adalah


sebagai berikut:
a) Metode Poligon
b) Metode Triangulasi
c) Metode Trilaterasi

4. Karena sudut-arah t bisa menempatkan diri dalam lingkaran antara 0o –


360o,sumbu koordinat akan membagi lingkaran atas empat kwadran yang
ditentukan sebagai berikut:

Kuadran I : 0o – 90o Kuadran III : 180o – 270o


Kuadran II : 90o – 180o Kuadran IV : 270o – 360o

50 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Fungsi geometris sin, cos, tan dan cotan sudut yang sama besar pada keempat
kuadran dapat dibedakan menurut tandanya (+, -) dan oleh co-fungsi pada
kuadran II dan IV sebagai pengganti fungsi pada kuadran I dan kuadran III,
yaitu tI = tII - 90o =tIII - 180o = tIV - 270o. Dinyatakan dalam bentuk pembagian
kuadran adalah sebagai berikut :

IV I

Sin tIV = - Cos(tIV – 270 0) Sin tI = +


Cos tIV = + Sin(tIV – 270 0) Cos tI = +

Sin tIII = - Sin(tIII – 180 0) Sin tII = + Cos(tII – 90 0)


Cos tIII = - Cos(tIII – 180 0) Cos tII = - Sin(tII – 90 0)

III III

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 51


52 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
BAB 5
PENGUKURAN TITIK KONTROL VERTIKAL

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 53


PENGUKURAN TITIK KONTROL VERTIKAL

Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
menerapkan pengukuran titik kontrol vertikal.

A. PENGUKURAN KERANGKA KONTROL VERTIKAL DENGAN METODA


SIPAT DATAR ATAU WATERPASSING
Pengukuran beda tinggi bermaksud untuk menentukan beda tinggi antara titik-titik
di muka bumi serta menentukan ketinggian terhadap suatu bidang referensi atau
bidang datum ketinggian tertentu. Per defnisi bidang referensi atau bidang datum
adalah suatu bidang nivo tertentu dimana ketinggian titik-titik mulai dihitung.
Bidang geoid atau permukaan air laut rata-rata (mean sea level/MSL) merupakan
bidang referensi ketinggian yang umum digunakan di dalam praktek.
Bidang nivo sendiri merupakan suatu permukaan dimana arah gaya berat pada
setiap titik padanya selalu tegak lurus. Contoh sederhana dari bidang nivo adalah
permukaan air dalam keadaan tenang seperti permukaan air di dalam gelas,
permukaan air danau atau air laut.
Sementara itu ketinggian didefinisikan sebagai jarak tegak di bawah atau di atas
bidang referensi. Beda tinggi antara dua titik adalah merupakan jarak tegak antara
dua bidang nivo yang melalui kedua titik tersebut. Di dalam pengukuran beda
tinggi dikenal istilah benchmark yaitu suatu titik tetap yang diketahui
ketinggiannya terhadap suatu bidang referensi tertentu. Ujung dari benchmark ini
dapat terbuat dari pilar beton dengan tanda diatas/disampingnya sebagai titik
ketinggiannya.
Pengukuran beda tinggi antara dua titik dapat ditentukan dengan cara-cara antara
lain sebagai berikut:
1. Cara Sipat Datar,
2. Cara Trigonometris,
3. Cara Barometris.

54 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Cara sipat datar memberikan ketelitian hasil pengukuran yang lebih baik
dibandingkan kedua cara lainnya (Purworahardjo, 1986). Di dalam buku ini hanya
diuraikan mengenai cara pengukuran beda tinggi dengan cara sipat datar.

B. PROSEDUR PENGUKURAN KERANGKA KONTROL VERTIKAL


Pada pengukuran jarak secara optis dapat kita menentukan suatu jarak atas dasar
sudut paralaktis dan suatu rambu dasar. Pengukuran jarak secara optis pada saat
ini sebenarnya sudah agak jarang digunakan karena adanya peralatan ukur tanah
dengan cara elektronis saat ini (Frick, 1979).
Pada pembacaan alat ukur sipat datar terdapat tiga benang mendatar diafragma
yang digunakan sebagai acuan untuk membaca tinggi titik pada rambu. Ketiga
benang tersebut adalah benang mendatar atas (BA), benang mendatar tengah
(BT) benang mendatar bawah (BB). Ketiga benang pada teropong sipat datar
tersebut seperti gambar di bawah ini.

Gambar 38 Benang diafragma pada teropong alat sipat datar


Dengan mengikuti geometri jalannya sinar bayangan dari benang-benang
mendatar pada rambu dapat dibuktikan rumus jarak optis adalah sebagai berikut:
D = K (BB – BA) + Ko (x)
dimana:
BB = pembacaan skala rambu menggunakan benang bawah
BA = pembacaan skala rambu menggunakan benang atas
Ko = c + f = konstanta
Oleh pabrik pembuat alat jarak benang atas dan bawah dibuat sedemikian rupa
sehingga umumnya:

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 55


= = 100, ℎ ( )
Karena membaca skala rambu dengan benang atas dan benang bawah masing
masing sering mempunyai keragu-raguan ± 1mm, maka karena faktor 100 (BB-BA)
akan memberikan keragu-raguan pada jarak optis D sebesar 100 x 2 mm = 0,2 mm,
dimana harga ini lebih besar dari Ko , sehingga Ko dapat diabaikan. Dengan
demikian rumus jarak optis dapat ditulis:
D = 100 (BB – BA) (xi)

1. Tahapan-tahapan pengukuran kerangka dasar vertikal


Keadaan lapangan serta jarak antara kedua titik yang hendak ditentukan beda
tingginya sangat menentukan pada pengukuran beda tinggi antara dua titik dengan
alat sipat datar. Persyaratan yang harus dipenuhi sebelum alat sipat datar
digunakan adalah garis bidik harus sejajar dengan garis jurusan nivo.
Karena interval skala rambu umumnya 1cm maka agar kita dapat menaksir bacaan
skala dalam 1cm dengan teliti, jarak antara alat sipat datar dengan rambu (jarak
pandang) disarankan tidak lebih besar dari 60m. Jadi jarak antara dua titik yang
akan diukur beda tingginya tidak lebih besar dari 120 m dan alat sipat datar
ditempatkan ditengah-tengah.
Ada beberapa istilah yang sering digunakan di dalam pengukuran beda tinggi
dengan alat sipat datar yaitu:
a) Stasion adalah titik dimana rambu ukur ditegakkan dan bukan tempat
dimana alat sipat datar ditempatkan. Pada pengukuran horizontal, stasion
adalah titik dimana alat theodolit ditempatkan.
b) Tinggi alat adalah tinggi garis bidik di atas tanah (di atas stasion) dimana
alat sipat datar didirikan.
c) Tinggi garis bidik adalah tinggi garis bidik di atas bidang referensi
ketinggian (permukaan air laut rata-rata).
d) Pengukuran ke belakang adalah pengukuran ke rambu yang ditegakkan di
stasion yang diketahui ketinggiannya, maksudnya untuk mengetahui
tingginya garis bidik. Rambunya disebut rambu belakang.

56 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


e) Pengukuran ke muka adalah pengukuran ke rambu yang ditegakkan di
stasion yang belum diketahui ketinggiannya. Rambunya disebut rambu
muka.
f) Titik putar adalah stasion dimana pengukuran ke belakang dan ke muka
dilakukan pada rambu yang ditegakkan di stasion tersebut.
g) Stasion antara adalah titik antara dua titik putar, dimana hanya dilakukan
pengukuran ke muka untuk menentukan ketinggian stasion tersebut.
h) Seksi adalah jarak antara dua stasion yang berdekatan, yang sering pula
disebut dengan istilah ”slag”.
Untuk memberikan ilustrasi dari istilah-istilah diatas adalah seperti yang
diperlihatkan pada gambar di bawah ini.

Gambar 39 Ilustrasi istilah pengukuran beda tinggi


(sumber: Purworahardjo, 1986)
Keterangn:
A, B dan C : Stasion
X : Stasion antara
Jika stasion A diketahui tingginya maka :
(1) : Pengukuran ke belakang
B : Rambu belakang
(2) : Pengukuran ke muka

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 57


M : Rambu muka

Dari pengukuran (1) dan (2), tinggi stasion B diketahui maka :


(3) : Pengukuran ke belakang
(4) : Pengukuran ke muka
B : Stasion titik putar
Jarak AB dan BC : Seksi atau slag
ti : Tinggi alat
Ti : Tinggi garis bidik
Dari istilah-istilah diatas maka pengertian beda tinggi antara dua titik akan
didefinisikan sebagai selisih pengukuran ke belakang dan pengukuran ke muka.
Cara-cara pengukuran dengan alat sipat datar adalah sebagai berikut:

2. Cara Pertama
Alat sipat datar ditempatkan di stasion yang diketahui ketinggiannya. Dengan
demikian dengan mengukur tinggi alat, tinggi garis bidik dapat dihitung. Apabila
pembacaan rambu di stasion lain diketahui maka tinggi stasion ini dapat pula
dihitung seperti yang diperlihatkan pada gambar di bawah. Untuk mengitung
tinggi stasion B digunakan rumus sebagai berikut:
HB = T – b; HB = HA + ta – b; HB = HA + hAB
Cara demikian disebut juga cara tinggi garis bidik.
Terdapat beberapa catatan dengan kondisi seperti diatas yaitu sebagai berikut:
a) ta dapat dianggap hasil pengukuran ke belakang karena stasion A
diketahui tingginya. Dengan demikian beda tinggi dari A ke B yaitu hAB = ta
– b. Hasil ini menunjukkan bahwa hAB adalah negatif (karena ta < b)
sesuai dengan keadaan dimana stasion B lebih rendah dari stasion A.
b) Beda tinggi dari B ke A yaitu hBA = b - ta hasilnya adalah positif. Jadi apabila
HB dihitung dengan rumus HB = HA + hAB hasilnya tidak sesuai dengan
keadaan dimana B harus lebih rendah dari A.

58 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


c) Dari (a) dan (b) dapat disimpulkan bahwa hBA = - hAB agar diperoleh hasil
sesuai dengan keadaan sebenarnya

Gambar 40 Cara pertama pengukuran dengan alat sipat datar


(sumber: Purworahardjo, 1986)
Keterangan:
tA : Tinggi alat di A
T : Tinggi garis bidik
HA : Tinggi stasion A
b : Bacaan rambu di B
HB : Tinggi stasion B
hAB : Beda tinggi dari A ke B = tA – b

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 59


3. Cara kedua

Gambar 41 Cara kedua dengan alat sipat datar


(sumber: Purrwohardjo, 1986)
Alat sipat datar ditempatkan diantara dua stasion (tidak perlu segaris) seperti yang
diperlihatkan pada gambar di atas. Dari gambar tersebut dapat dimengerti
bahwa beda tinggi :
hAB = a – b dan hBA = b – a
Bila tinggi stasion A adalah HA, maka tinggi stasion B adalah:

HB = HA + hAB = HA + a – b = T - b dan bila tinggi stasion B adalah HB maka tinggi


stasion A adalah HA = HB + hBA = HB + b – a = T – a.

4. Cara ketiga
Alat sipat datar tidak ditempatkan diantara atau pada stasion seperti yang
diperlihatkan pada gambar berikut.

60 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 42 Cara ketiga dengan alat sipat datar
(sumber: Purrwohardjo, 1986)
Dari gambar tersebut dapat dimengerti bahwa:
hAB = a – b dan hBA = b – a
Bila tinggi stasion C adalah HC, maka tinggi stasion B adalah:
HB = HC + tC – b = T - b dan HA = HC + tC – a = T – a.
Bila tinggi stasion A diketahui maka HB = HA + hAB = HA + a – b dan
bila tinggi stasion B diketahui maka HA = HB + hBA = HB + b – a.
Dari ketiga cara diatas, cara kedua akan memberikan hasil lebih teliti dibandingkan
kedua cara lainnya. Pada cara pertama pengukuran tA kurang teliti dibandingkan
dengan pengukuran b. Pada cara ketiga pembacaan a kurang teliti pembacaan
a kurang teliti dibandingkan dengan pembacaan b. Sedangkan pada cara kedua
pembacaan a dan b dapat diusahakan sama teliti yaitu dengan menempatkan alat
sipat datar tepat ditengah-tengah antara stasion A dan B (jarak pandang ke A =
jarak pandang ke B). Disamping itu dengan cara demikian hasil ukuran akan bebas
dari pengaruh kesalahan-kesalahan garis bidik, refraksi udara serta kelengkungan
bumi.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 61


C. MACAM-MACAM PENGUKURAN
Tergantung dari maksud dan tujuannya pengukuran sipat datar digolongkan
ke dalam:
a) Pengukuran sipat datar memanjang. Digunakan apabila jarak antara dua
stasion yang akan ditentukan beda tingginya sangat berjauhan (di luar
jangkauan jarak pandang). Jarak antara kedua stasion tersebut dibagi
dalam jarak-jarak pendek yang disebut seksi atau slag. Jumlah aljabar beda
tinggi setiap seksi akan menghasilkan beda tinggi antara kedua stasion
tersebut.
b) Pengukuran profil memanjang. Digunakan untuk menentukan ketinggian
titik- titik sepanjang garis tertentu (profil memanjang), misalnya profil
lapangan (tanah asli) sepanjang garis rencana jalan/rencana saluran irigasi
(garis proyek).
c) Pengukuran profil melintang (cross sectioning). Digunakan untuk menentukan
ketinggian titik-titik sepanjang garis tegak lurus garis proyek.
d) Pengukuran sipat datar luas. Digunakan untuk menentukan ketinggian titik-
titik yang menyebar dengan kerapatan tertentu untuk membuat garis-garis
ketinggian (kontur).
e) Pengukuran sipat datar resiprokal. Pengukuran sipat datar dimana alat
sipat datar tidak ditempatkan di antara dua stasion. Misalnya pengukuran
sipat datar menyeberangi sungai/lembah yang lebar.
f) Pengukuran sipat datar teliti. Pengukuran sipat datar yang menggunakan
aturan serta peralatan sipat datar teliti.
Di dalam silabus Ilmu Ukur Tanah, macam pengukuran yang termasuk dalam
pembahasan adalah dari no. 1 sampai dengan no.4.

1. Pengukuran Sipat Datar Memanjang


Misalkan titik A dan B akan ditentukan beda tingginya. Jarak antara A dan B
kurang lebih 0,6km. Dengan sipat datar memanjang jarak A dan B dibagi ke dalam
seksi-seksi. Jarak setiap seksi kurang lebih 100m. Setiap seksi kemudian diukur
beda tingginya. Jumlah beda tinggi setiap seksi dari A ke B akan memberikan
beda tinggi dari A ke B.

62 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 43 Pengukuran sipat datar memanjang
Keterangan :
1 ,2 ,3, 4, 5 : Titik putar
bi : Bacaan rambu belakang (A diketahui tingginya)

mi : Bacaan rambu muka

(a). Misalkan titik A diketahui tingginya maka rambu yang diletakkan di


titik A selanjutnya disebut rambu belakang. Rambu yang lain diletakkan di
titik putar 1 dan alat waterpas diletakkan diantara stasion A dan titik 1
atau pada seksi I. Pertama kali baca rambu b1 kemudian rambu m1.
(b). Pindahkan rambu b1 ke titik 2 dan selanjutnya disebut rambu m2 .
Alat ukur diletakkan antara titik 1 dan 2 dan disebut sebagai seksi II.
Rambu yang di titik 1 selanjutnya disebut sebagai rambu b2.
(c). Pindahkan rambu b2 ke titik 3 dan selanjutnya disebut rambu m3 .
Alat ukur diletakkan antara titik 2 dan 3 dan disebut sebagai seksi III.
Rambu yang di titik 2 selanjutnya disebut sebagai rambu b3.
Demikian seterusnya sampai ke pengukuran b6 dan m6 .
(d). Untuk perhitungan beda tinggi setiap seksi adalah sebagai berikut:
hi = bi – mi , sedangkan beda tinggi antara A dan B adalah :

Maka tinggi HB=HA+hAB


Catatan:
 Pada di atas banyaknya seksi n = 6.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 63


 Bacaan benang tengah BT ke rambu belakang bi dan ke rambu muka mi
masing- masing seksi harus dicatat pada saat pengukuran.
 Untuk mengontrol pembacaan BT dan untuk mendapatkan jarak
optis (D) dibaca juga BA dan BB, dimana BT = ½ (BB-BA) dan D = 100 (BB
– BA).
 Jika titik A dan B diketahui ketinggiannya maka untuk setiap seksi harus
diberikan koreksi ∆hi agar ketinggian titik 1-5 dihitung dari A atau B
memberikan hasil yang sama. Besarnya ∆hi dihitung dengan rumus:
1
∆ℎ = .

Dimana :
n : Jumlah seksi

W : Salah penutup tinggi = hAB - ĥ AB

hAB : Σhi

ĥ AB : HB - HA

Koreksi = - Kesalahan atau ∆h = - W

2. Pengukuran Profil memanjang


Pengukuran profil memanjang adalah untuk menentukan ketinggian titik-titik
sepanjang suatu garis rencana proyek sehingga dapat digambarkan irisan tegak
keadaan lapangan sepanjang garis rencana proyek tersebut. Gambar irisan
tegak keadaan lapangan sepanjang garis rencana proyek disebut profil
memanjang.
Di lapangan, sepanjang garis rencana proyek dipasang patok-patok dari kayu atau
beton yang menyatakan sumbu proyek. Patok-patok ini digunakan untuk
pengukuran profil memanjang seperti yang diperlihatkan pada berikut.

64 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 44 Garis rencana proyek
Keterangan:
========= : Garis rencana proyek (misal jalan baru)
A, 1, 2, 3, B : Patok-patok sepanjang garis rencana proyek
A : Patok awal diketahui tingginya
B : Patok akhir
Sepanjang garis rencana proyek dari A ke B akan digambarkan irisan tegak
permukaan tanahnya. Terlebih dahulu dipasang patok-patok sepanjang garis
proyek misalnya titik 1, 2 dan 3. Jarak masing-masing seksi kurang lebih 100m.
Dengan sipat datar memanjang ketinggian titik 1, 2, 3 dan B akan ditentukan dari
titik A. Prosedur pengukuran profil memanjang dapat menggunakan prosedur
seperti sipat datar memanjang, hanya jarak antara masing-masing seksi
diperpendek. Disamping itu jumlah titik patok pada garis proyek diusahakan
sebanyak (serapat) mungkin agar diperoleh deskripsi bentuk permukaan tanah
mendekati bentuk aslinya. Rumus untuk perhitungan beda tinggi dapat digunakan
seperti pada sipat datar memanjang.
Prosedur penggambaran
Untuk menggambarkan profil memanjang terlebih dahulu harus ditentukan
skala untuk jarak dan tinggi. Karena jarak dan akan lebih panjang dari tinggi
maka skala untuk jarak dan tinggi diambil berbeda. Skala jarak lebih kecil
dari skala tinggi. Misalnya skala jarak 1: 1000 sedangkan skala tinggi 1:100.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 65


Untuk efisiensi penggunaan kertas gambar, sebaiknya ketinggian titik-titik
ditranslasikan terhadap bidang persamaan ketinggian, sehingga titik-titik
terhadap bidang persamaan akan menjadi lebih kecil. Penggambaran akan lebih
cepat jika dilakukan diatas kertas milimeter. Dibuat 4 garis mendatar, dimana
garis pertama merupakan bidang persamaan. Pada garis kedua ditentukan titik-
titik yang diukur disesuaikan dengan jarak dan skala jarak. Diantara garis kedua
dan ketiga dituliskan jarak pada garis tegak di titik-titik yang diukur. Diantara
garis ketiga dan keempat dituliskan angka ketinggian yang sesungguhnya untuk
setiap titik.

Gambar 45 Gambar profil memanjang

3. Pengukuran profil melintang


Profil melintang diperlukan untuk mengetahui profil lapangan pada arah
tegak lurus garis rencana proyek atau untuk mengetahui profil lapangan ke
arah yang membagi sudut sama besar antara dua garis rencana yang berpotongan
seperti diperlihatkan pada Gambar 5.9 dimana arah pengukuran dari A ke B.
Profil melintang dalam gambar tersebut mempunyai dua sisi yaitu sisi kiri dan sisi
kanan. Proses pengukuran, perhitungan serta proses penggambarannya
serupa dengan profil memanjang.

66 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 46 Profil melintang

4. Pengukuran sipat datar luas


Untuk merencanakan bangunan-bangunan, seringkali ingin diketahui keadaan
tinggi rendahnya permukaan tanah. Untuk itu dilakukan pengukuran sipat
datar luas dengan mengukur sebanyak mungkin titik-titik detail. Kerapatan dan
letak titik detail diatur sesuai dengan keperluan. Makin rapat titik akan dapat
memberikan gambaran permukaan tanah lebih baik. Bentuk permukaan tanah
akan digambarkan oleh garis-garis yang menghubungkan titik-titik yang
mempunyai ketinggian yang sama atau lazim disebut garis kontur. Supaya
pengukuran lebih berjalan dengan cepat maka tempatkan alat sipat datar
sedemikian rupa sehingga dari tempat tersebut dapat dibidik sebanyak
mungkin titik-titik di sekitarnya.

Gambar 47 Sipat datar luas

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 67


Cara pengukuran sipat datar luas adalah dengan memasang patok-patok
mengikuti pola grid (bujursangkar/kotak-kotak) seperti pada gambar di atas.
Kemudian satu tempat dipilih sebagai posisi alat ukur. Dari tempat ini akan dibidik
titik-titik di sekitarnya, jika ada beberapa titik tidak terlihat pindahkan alat ke titik
yang telah diukur sebelumnya dan memungkinkan untuk membidik titik yang
sebelumnya tidak kelihatan tersebut.
Perhitungan beda tinggi atau ketinggian titik-titik detail adalah seperti profil
memanjang. Untuk proses penggambaran adalah dengan menggunakan skala
untuk jarak dan tinggi masing-masing titik detail tersebut. Selanjutnya di dalam
penggambaran garis kontur adalah dengan menggunakan teknik interpolasi
yaitu garis diestimasi dengan menggunakan informasi ketinggian masing-
masing titik- titik detail.

D. LATIHAN
1. Bagaimana cara menentukan prosedur pengukuran kerangka kontrol vertikal.
2. Apa yang dimaksud dengan :
a. Stasion
b. Tinggi alat
c. Tinggi garis bidik
d. Pengukuran ke muka
e. Titik putar
f. Stasion antara dan
g. Seksi
3. Bagaimana caranya menentukan prosedur penggambaran suatu profil jalan
4. Di dalam silabus Ilmu Ukur Tanah, macam pengukuran yang termasuk
dalam pembahasann y a

E. RANGKUMAN
1. Pengukuran beda tinggi bermaksud untuk menentukan beda tinggi antara
titik-titik di muka bumi serta menentukan ketinggian terhadap suatu bidang
referensi atau bidang datum ketinggian tertentu
2. Pengukuran beda tinggi antara dua titik dapat ditentukan dengan cara-cara
antara lain sebagai berikut:

68 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


a) Cara Sipat Datar,
b) Cara Trigonometris,
c) Cara Barometris.

3. Keadaan lapangan serta jarak antara kedua titik yang hendak ditentukan beda
tingginya sangat menentukan pada pengukuran beda tinggi antara dua titik
dengan alat sipat datar. Persyaratan yang harus dipenuhi sebelum alat sipat
datar digunakanadalah garis bidik harus sejajar dengan garis jurusan nivo.

4. Tergantung dari maksud dan tujuannya pengukuran sipat datar


digolongkan ke dalam:
a ) Pengukuran sipat datar memanjang. Digunakan apabila jarak antara dua
stasion yang akan ditentukan beda tingginya sangat berjauhan (di luar
jangkauan jarak pandang).
b) Pengukuran profil memanjang. Digunakan untuk menentukan
ketinggian titik- titik sepanjang garis tertentu (profil memanjang),
misalnya profil lapangan (tanah asli) sepanjang garis rencana
jalan/rencana saluran irigasi (garis proyek).
c) Pengukuran profil melintang (cross sectioning). Digunakan untuk
menentukan ketinggian titik-titik sepanjang garis tegak lurus garis proyek.
d) Pengukuran sipat datar luas. Digunakan untuk menentukan ketinggian
titik-titik yang menyebar dengan kerapatan tertentu untuk membuat
garis-garis ketinggian (kontur).
e) Pengukuran sipat datar resiprokal. Pengukuran sipat datar dimana
alat sipat datar tidak ditempatkan di antara dua stasion. Misalnya
pengukuran sipat datar menyeberangi sungai/lembah yang lebar.
f) Pengukuran sipat datar teliti. Pengukuran sipat datar yang menggunakan
aturan serta peralatan sipat datar teliti.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 69


70 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
BAB 6
METODE PENGUKURAN DETAIL SITUASI

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 71


METODE PENGUKURAN DETAIL SITUASI

Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
menerapkan metode pengukuran detail situasi.

A. METODE TACHIMETRI
Untuk pengukuran situasi seringkali digunakan cara TACHYMETRY yaitu untuk
pemetaan luas dengan bentuk-bentuk detail yang tidak beraturan. Dengan cara ini
juga bentuk permukaan tanah dapat dengan mudah dipetakan. Jadi yang dimaksud
dengan pemetaan situasi atau detail adalah memetakan semua unsur-unsur yang
ada di permukaan tanah pada suatu area atau luasan tertentu. Unsur-unsur yang
dimaksud dapat berupa unsur alam seperti ketinggian tanah, batas vegetasi, batas
sungai maupun unsur buatan manusia seperti bangunan, saluran air, pagar. Untuk
dapat memetakan dengan cara tachymetry diperlukan alat yang dapat mengukur
arah dan sekaligus jarak seperti pada Theodolit WILD-T0. Dengan alat tersebut
dapat diukur besarnya sudut tegak dan jarak optis karena pada teropongnya
menggunakan benang silang diafragma (BA, BT dan BB). Dari jarak optis dan sudut
tegak dapat dihitung jarak mendatar dan beda tingginya.
Tergantung jaraknya dengan cara diatas titik-titik detail dapat diukur dari titik
kerangka dasar atau titik ikat dan atau dari titik penolong yang diikatkan ke titik
kerangka dasar/titik ikat. Besaran-besaran yang diukur adalah arah utara peta
(dapat juga dengan bantuan kompas), jarak (optis) dan sudut tegak.

72 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 48 Pengukuran titik-titik situasi
Pada Gambar 48 terdapat bangunan yang mempunyai pojok-pojok bangunan dari
titik a sampai h yang disebut titik-titik situasi (untuk unsur buatan). Titik 1, 2 dan 3
merupakan titik kerangka dasar atau titik ikat yang berfungsi sebagai stasion
penempatan alat ukur. Tujuan dari pengukuran situasi seperti pada contoh gambar
diatas adalah untuk memetakan semua titik-titik pojok bangunan. Selain titik-titik
pojok bangunan tidak menutup kemungkinan bahwa ketinggian titik-titik tanah
disekitar bangunan juga harus diukur (unsur alam) sehingga dapat digambarkan
garis kontur untuk memperoleh bentuk permukaan tanah di sekitar bangunan
tersebut.
Jarak Optis, Jarak Mendatar dan Beda Tinggi
Jarak antara dua titik di lapangan dapat diukur secara langsung maupun tidak
langsung. Secara langsung digunakan pita atau rantai ukur, sedangkan secara tidak
langsung digunakan cara pengukuran optis yaitu dengan menggunakan bantuan
benang silang diafragma pada theodolit dengan rumus (Purworahardjo, 1986):
D = 100 (BA – BB) (xii)
dimana dalam hal ini D merupakan jarak optis antara dua buah titik. Apabila garis
bidik kedudukannya miring dengan sudut miring m, maka jarak optis dalam hal ini

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 73


merupakan jarak optis sepanjang garis bidik yang miring. Untuk menghitung jarak
miring Dm, maka rumus (xii) menjadi (Purworahardjo, 1986):

Dm = 100 (BA – BB) Cos m (xiii)


Dengan melakukan berbagai penurunan matematis dapat dihitung jarak mendatar
(S) antara dua buah titik yaitu dengan menggunakan rumus (Purworahardjo, 1986):
S = 100 (BA – BB) Cos 2m (xiv)
Sementara itu rumus untuk menghitung beda tinggi dapat dilakukan dengan
menggunakan rumus (Purworahardjo, 1986):

∆ℎ= − 2 + − (xv)

dimana TA = tinggi alat dan BT = bacaan benang tengah.

B. PROSEDUR PENGUKURAN DETAIL SITUASI


Peralatan yang digunakan untuk pengukuran situasi dengan cara tachymetri adalah
sebagai berikut:
1. Theodolit yang teropongnya mempunyai tiga benang silang.
2. Statif dan unting-unting
3. Rambu ukur
4. Pita ukur
Sedangkan besaran-besaran yang diukur dari masing-masing titik adalah:
1. Arah utara geografi dengan menggunakan bantuan kompas
2. Sudut jurusan.
3. Jarak (dengan pembacaan benang atas, benang tengah dan benang bawah)
4. Sudut miring.
5. Tinggi alat ukur tepatnya diukur dari titik stasion pengukuran sampai ke
sumbu mendatar theodolit.
Prosedur pengukuran adalah sebagai berikut:
1. Alat ukur ditempatkan di atas titik pengukuran (titik kerangka dasar atau titik
penolong). Kemudian dilakukan pengaturan sesaat dengan bantuan nivo skala
mendatar dan unting-unting. Rambu ukur ditegakkan dan diamati tegaknya
rambu ukur dengan bantuan nivo kotak.

74 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


2. Dengan menggunakan kompas tetapkan arah utara pada titik tersebut.
Arahkan teropong sesuai dengan arah utara tersebut. Bacaan sudut mendatar
dibuat menjadi 0o pada arah utara.
3. Arahkan teropong ke rambu ukur sedemikan hingga bayangan benang tegak
diafragma berhimpit dengan tengah rambu ukur (poros rambu ukur).
4. Keraskan kunci gerakan mendatar dan tegak teropong. Baca kedudukan BA,
BT dan BB pada rambu serta sudut miring. Catat pula tinggi alat.
Untuk memudahkan pengukuran situasi sebaiknya formulir ukuran digunakan
seperti yang diperlihatkan pada tabel di bawah ini.
Tabel 2 Formulir pengukuran situasi

Titik Jarak Sudut Sudut


Sta Keterangan
diukur BA BT BB Jurusan Miring

1 Tinggi alat= (m)


a As jalan
b As jalan
c Pojok bangunan
d Pertigaan jalan

Tanggal:
Pengukur:
Alat:

C. PEMETAAN SECARA OTOMATIS


Saat ini telah banyak teodolit elektronik yang digabung atau dikombinasi dengan
alat PJE dan pencatat data (kolektor) elektronik menjadi alat Takheometer
Elektronik (ATE), yang dikenal dengan sebutan total station. Alat ini dapat
membaca dan mencatat sudut horizontal dan vertikal bersama-sama dengan jarak
miringnya. Bahkan lat ini juga dilengkapi dengan mikroprosesor, sehingga dapat
melakukan macam-macam operasi perhitungan matematis seperti merata-rata
hasil sudut ukuran dan jarak-jarak ukuran, menghitung koordinat (x, y, z),

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 75


menentukan ketinggian obyek dari jauh, menghitung jarak antara obyek-obyek
yang diamati, koreksi atmosfer dan koreksi alat, dan lain-lain.

Gambar 49 Total station

Umumnya data kolektor digunakan dengan cara dipegang dan dihubungkan ke alat
ukur dengan kabel yang lentur. Tetapi beberapa pabrik membuuat data kolektor
ini menjadi satu dengan alatnya, seperti pada TS-MK III dan pengoperasiannya bisa
dilakukan dengan remote control. Konfigurasi semacam ini mempunyai dua
keuntungan, yaitu:
1. Tidak ada kabel yang bergelantungan, yang akan menjadikan kurang bebas
bila alat diputar-putar,
2. Tidak perlu memegang atau menyentuh alat, yang mungkin dapat
mengganggu gerakan alat dalam mengontrol pengukuran dan pencatatan
data secara otomatis.
Total station Nikkon DTM 750 mempunyai card reader (upper reader) untuk
penggunaan card programme dan untuk data storage (lower reader). Data standar
PCM-CIA card reader, dan sekarang menjadi standar bagi sebagian besar komputer
jenis notebook. Perangkat lunak untuk mengoperasikan total station adalah MS-
Word yang compatible dengan perangka lunak tertentu. Beberapa pabrik (seperti

76 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Sokkia dan Leica) dilenkapi dengan storage card atau modul yang dapat langsung
dihubungkan dengan komputer dengan piranti baca tertentu.
Selain dapat mencatat data, total station juga mempunyai kelebihan-kelebihan lain
yang berbeda untuk setiap pabrik. Selain bisa digunakan untuk mengukur jarak
datar dari obyek-obyek yang dibidik, alat tersebut dapat pula mengetahui jarak
miring antar obyek yang dibidik tersebut. Alat ini dapat dipakai baik secara individu
untuk menghitung kesalahan penutup poligon dan menghitung perataan, maupun
sebagai bagian dari sistem sebagai penguumpul data, perhitungan secara digital
dan plotting secara otomatis.
Total station dapat pula digunakan dalam model absolu untuk mengukur sudut,
secara koinsiden optis dengan sensor foto elektronis menggunakan scaning dan
membaca lingkaran dalam mode deraja, grade maupun radian. Beberapa total
station dilengkapi dengan sistem elektronik koaksial sistem optis dan orientasi
secara elektronik. Sekarang juga telah didesain sedemikian rupa sehingga
pengumpul data dapat down load secara otomatis ke komputer yang selanjutnya
dapar dihubungkan dengan printer atau ploter untuk penggambaran petanya
secara otomatis.
Sekarang total station dapat digunkan oleh para surveyor untuk menentukan jarak
miring, jarak datar dan sudut vertikal obyek. Dengan menekan sebuah tombol saja,
nomor titik dan identitas obyek dapat dicatat. Dengan demikian recorder surveyor
membuat sket dari detil-detil dan lokasinya.

1. Prosedur Pemetaan Topografi Dengan Total Station


Total station dapat digunakan pada sembarang tahapan survei, survei
pendahuluan, survei titik kontrol, dan survei pematokan. Total station terutama
cocok untuk survei topografi dimana surveyor membutuhkan posisi (x, y, z) dari
sejumlah detil yang cukup banyak (700 s/d 100 titik per hari), dua kali lebih banyak
dari data yang dapat dikumpulkan dengan alat teodolit biasa (stadia) dan EDM. Hal
ini akan sangat berarti dalam hal peningkatan produktivitas, dan akan menjadikan
cara ini dapar bersaing dengan teknik fotogrametri atau survei udara, apalagi telah
dapat dihubungkan secara langsung dengan komputer dan plotter.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 77


a) Masukkan data awal (initial data entry)
Setelah alat ukur dipasang di atas stasiun dan dibuat sumbu I vertikal, pada
layar monitor alat akan ditampilkan menu-menu yang harus diisi oleh
surveyor dengan cara menekan tombol-tombol antara lain:
(1). Koordinat dari stasiun tempat berdiri alat dan koordinat atau
azimut stasiun sebelumnya.
(2). Deskripsi atau keterangan dari proyek.
(3). Tanggal pengukuran dan anggota surveyor.
(4). Temperatur udara.
(5). Tekanan udara saat itu (beberapa pengumpul data membutuhkan
masukan koreksi ppm dibaca dari temperatur saat pengukuran).
(6). Konstante prisma (misal 0,03 m).
(7). Penyetelan harga kelengkungan permukaan bumi dan refraksi.
(8). Koreksi ke permukaan air laut.
(9). Jumlah dan macam pengukuran sudut (repetisi) dan jarak (untuk
merata-rata hasil).
(10). Pemilihan pengukuran (biasa atau luar biasa).
(11). Penomoran secara otomatis pada obyek yang akan dibidik.
(12). Memilih unit atau satuan jarak (feet atau standar internasional)
Setelah data-data awal dimasukkan dan metode pengukurannya selesai
dipilih, data kolektor (alat) akan memberitahukan kepada suveyor untuk
memasukkan data-data pengukuran dari obyek yang akan diukur.

b) Mempelajari keterangan detil/obyek


Setiap titik stasiun dan detil harus diberi identita atau keterangan lebih
lanjut berkaitan dengan survei ini, baik identitas dari obyek maupun
atributnya. Data kolektor pada total station(misal Sokkia, Wild, Topcon)
biasanya telah dilengkapi dengan keterangan-keterangan tersebut. Dalam
banyak hal keterangan-keterangan tersebut telah ditentukan, misal data
awal (seperti OCC untuk stasiun pengamat, BS untuk stasiun sebelumnya
dan FS untuk stasiun di mukanya) dan kemudian secara otomatis akan

78 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


ditandai dengan label yang sesuai dan akan ditayangkan pada print out
survei atau sesuai buku petunjuk penggunaan alat. Identitas titik dapat
berbentuk alfabet ataupun kode numeris seperti pada tabel di bawah.
Keterangan data ini akan diperlihatkan juga pada layar monitor, bahkan
bila dikehendaki dapat pula diplot pada gambar. Bebrapa pengumpul data,
sekarang dilengkapi pula dengan pembaca bar code, sehingga apabila
digunakan dengan kode sheets, dapat tetap digunakan untuk pencatatan
data deskriptif.
Beberapa pengumpul data dirancang untuk total station yang berbeda di
pasaran. Pengumpul data ini mempunyai routine sendiri dan kode yang
tertentu.

Tabel 3 Tipe-tipe keterangan alfabetis dan numeris

Identitas Titik Kode (Alfabet) Kode (numerik)


Occupied station OCC 10
Backsight BS 20
Foresight FS 30
Intermediate sight IS 40

Perkembangan teknologi telah memungkinkan dilaksanakannya sembaran


fungsi survei. Oleh karena itu perlu dibuat standarisasi prosedur. Sebagai
indikasi positif ke arah standarisasi, pada tahun 1990 telah dibuat survey
management system (SDMSTM) oleh American Association of State Higway
and Transportaiton Officials (AASHTO). SDMS mengidentifikasi dan
mendefinisikan masalah survei yang berkaitan dengan jalan raya dan
aktivitas serta data yang dibutuhkan. SDMS dapat digunakan secara
manual maupun komputerisasi data prosesing.
Sejak dicanangkannya standarisasi ini dalam survei jalan raya, kegiatan
yang sejenis harus menggunakan sistem ini, khususnya dalam hal survei
situaasi secara umum dimana pihak ketiga dapat menggunakan data-data
yang telah terkumpul, baik secara manual maupun diproses dengan

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 79


komputer dan perencanaan untuk pemetaan harus menggunakan sistem
yang sama (buku).
c) Masukan data titik stasiun
Data masukan pada titik stasiun tempat berdiri alat antara lain:
(1). Kode 10
(2). Tinggi alat (masukkan setelah diukur)
(3). Nomor titik stasiun, contoh 111- lihat pada gambar di bawah
(4). Kode identitas titik stasiun
(5). Koordinat dari titik stasiun (dapat fiktif, dalam sistem lokal,
maupun UTM)
(6). Koordinat stasiun di belakangnya (stasiun BS), atau azimuth ke titik
stasiun BS.
Catatan: pada beberapa data kolektor, koordinat titik stasiun selain untuk
reduksi dari data ukuran titik-titik detil, dipakai pula sebagai titik awal
hitungan perataan.

Gambar 50 Sketsa pengambilan detil garis pantai dari titik poligon

d) Data masukan dari titik detil


Dari titik-titik detil yang dibidik, data yang harus dimasukkan anatara lain:

80 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


(1). Kode operasi 20, 30 atau 40 untuk BS, FS atau IS untuk beberapa
total station
(2). Ketinggian dari prisma pemantul atau reflektor (setelah diukur)
(3). Nomor titik detil, sebagai contoh, 114 (BS)
(4). Kode identifikasi stasiun, contoh 02 (CM)
Contoh prosedur pengambilan data di atas:
(1). Masukkan data stasiun tempat berdiri alat, seperti contoh dimuka
(2). Bidikkan pada stasiun 114, bacaan horizontal dapat dinolkan
(3). Masukkan kode 20 (BS)
(4). Ukur tinggi prisma/ reflektor (HR) dan masukkan data tersebut
(5). Tekan tombol yang dibutuhkan (jarak miring, jarak datar, sudut
horizontal, sudut vertikal)
(6). Tekan tombol record setelah siap pengukuran. Sebagian besar
total station pengukuran dan pencatatan data (record) dari ketiga
macam pengukuran di atas dengan sekali tekan tombol (bila pada
mode otomatis)
(7). Setelah kode dan identitas stasiun pengamat dicatat, data kolektor
akan mempersilakan surveyor untuk mengisi nomor titik detil
(stasiun 114), dan kode titik stasiun (misal 02)
(8). Apabila survey dilakukan secara poligon, maka pembidikan/
pengukuran selanjutnya adalah pada titik FS (kode 30). Ulangi
langkah 4, 5, 6, dan 7 dengan data yang sesuai.
(9). Pada stasiun 111, sembarang nomor titik IS (kode 40) dapat
diambil untuk menandai unsur topografi yang dibidik. Prisma
reflektor biasanya dipasang pada tongkat yang mempunyai ukuran
ketinggian, sehingga tinggi reflektor (HR) dapat distel sama dengan
tinggi alat (h1). Tongkat penyangga prisma dapat didirikan dengan
tegak dengan bantuan tiang pembantu (semacam statif) sehingga
pembidikan dapat dilakukan dengan lebih teliti. Beberapa
perangkat lunak (software) dapat langsung memperlihatkan
kepada para surveyor untuk identifikasi, dengan nomor
berikutnya, titik yang akan dihubungkan pada peta nantinya (pada

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 81


contoh garis pantai). Hubungan ini (on/off) daari detil di lapangan
akan memberikan kemudahan pada surveyor untuk membuat peta
(untuk terminal grafis atau plotter) seperti yang tertera pada
sketsa lapangan yang dibuat.
Alternatif lain, surveyor dapat menghubungkan titik-titik apabila
menggunakan mode edit pada komputer. Catatan lapangan yang
baik akan sangat membantu pada pemetaan cara ini.
(10). Apabila data semua detil topografi di sekitar stasiun tempat berdiri
alat (111) telah diambil dan dimasukkan, total station dapat
dipindahkan ke stasiun poligon bertikutnya (misal 112), dan
pengambilan data dapat dilakukan dengan cara-cara yang sama
seperti di atas. Disini, BS menjadi stasiun 111, dan FS stasiun 113.
Bidik semua detil-detil IS yang dianggap perlu.
Catatan: apabila total station akan dipindahkan dari satu titik ke
stasiun yang lain, total station harus dilepaskan dulu dari statifnya,
dan dibawa secara terpisah serta dimasukkan ke dalam kotaknya.

2. Transfer Data dan Prosesing Data


Pada gambar sebelumnya, data yang terkumpul harus dipindahkan (down loaded)
ke komputer. Program untuk memindahkan data ini umumnya telah disiapkan oleh
pembuat total station dengan kabel khusus (interface plug) misal RS 232. Sebelum
data dimasukkan ke komputer, data harus dibuat dalam format yang bisa dibaca
oleh komputer sehingga dibutuhkan alat pembaca (reader) atau (writer) yang
biasanya terpisah sebelum dipakai.
Pada total station yang baru, data dapat langsung dikumpulkan pada komputer,
sehingga lebih ekonomis. Beberapa alat Wild data dikumpulkan pada modul yang
dapat langsung dipindahkan kedalam komputer dengan alat/ piranti pembaca
(reading device). Beberapa alat Nikon, Topcon menggunakan pengumpul data
(stored cards) yang mirip dengan disket. Pada alat Nikon menggunakan PCMCIA
card, yang dapat dibaca langsung ke dalam komputer dengan PCMCIA reader.
Beberapa alat seperti Omni MK III dan Geodimeter dapat disambung langsung
(down-loaded) ke komputer. Hubungan antara total station dengan piranti
penghitung dan penggambarannya diterangkan pada gambar di bawah.

82 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Apabila semua detil topografi telah diukur dari poligon tertutup, poligon kemudian
dihitung dan diratakan (x, y, z). Pada total station yang baru fasilitas ini telah
tersedia, sehingga perataan tersebut dapat dilakukan sejak dari analisis awal,
hitung perataan, dan perhitungan koordinat.
Apabila data lapangan telah disimpan dalam file koordinat, data dapat digunakan
langsung untuk plotting atau penggambaran dengan plotter digital, sehingga survei
dapat digambarkan dengan cepat dengan skala yang bebas kita pilih. Dapat
ditambahkan di sini, hasil survey dapat diplot secara interaktif dengan terminasi
grafis, dengan penambahan satu dari sekian banyak program CAD yang sesuai.

Gambar 51 Diagram interaktif kerja pemetaan dengan total station

3. Pembuatan Sketsa Grafis Lapangan


Banyak perangkat lunak program surveying telah membuat spesifikasi untuk
identifikasi obyek atau detil-detil di lapangan yang dibidik, sehingga akan
memudahkan dan sesuai dengan komputer grafik. Sebagai contoh MicroSurvey
International Inc. telah membuat perangkat lunak bertipe description to graphics
yang memungkinkan surveyor dapat menyatukan detil-detil, misalnya membuat
garis tepi jalan dengan cara menambah awalan huruf Z pada garis tepi jalan.
Apabila program membaca detil dengan huruf pertama Z, maka program akan
menghubungkan ke detil lain yang berhuruf pertama Z dengan garis, dan akan
berhenti dengan sendirinya bila detil berikutnya tidak menggunakan huruf awal Z.
Beberapa tipe grafis untuk huruf awal tertentu antara lain:

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 83


a) “Y” menghubungkan titik dengan identifikasi terakhir dengan membuat
garis tegak-lurus ke garis yang telah tergambar (lihat gambar di bawah).
b) “_” menggambarkan garis putus-putus pada drawing file yang kemudian
dipindah ke gambar di peta. Garis putus-putus di peta itu sendiri
ditempatkan dengan memasukkan kreasi simbol blok sebagai identitas
awal, misal pohon, man hole (lubang kontrol), hidran dll. Apabila garis
putus-putus (dash) yang kedua diikuti dengan awalan dash, maka elevasi
dari muka tanak tidak akan dipindahkan ke grapichs file.

Gambar 52 Deskripsi grafis sketsa di lapangan

c) “.” Memerintah pada sistem untuk menutup kembali ke titik permulaan/


awal dengan garis pada detil-detil dengan karakter yang sama
Pada beberapa kasus, mungkin akan lebih efisien jika deskripsi titik ditandai dari
keyboard komputer setelah survei selesai. Sebagai contoh, memasukkan deskriptor
(identitas) akan membutuhkan waktu yang lama pada beberapa buku elektonik

84 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


lapangan (EFBs), khususnya pada metode otomatis. Beberapa detil topografi,
misalnya tepi air pada kolam atau danau, dapat digambarkan atau diberi tanda
secara urut, sehingga akan memudahkan proses editing deskripsi ini dari komputer
pada tahap prosessingnya.
Apabila deskripsi titik perlu ditambahkan pada komputer, kejelasan dari catatan di
lapangan sangat diperlukan.

Gambar 53 Pengambilan detil batas kolam

Untuk menggambarkan batas kolam diambil 10 buah titik detil dari #58 sampai
#67. Dengan menggunakan program MicroSurvey seperti telah disinggung di muka,
langkah-langkah editingnya adalah sebagai berikut:
Deskripsi dari titik-titik detil dipilih dari pull-down menu yang tersedia:
a) Titik yang perlu diberi deskripsi? 58 …….. 66 enter
b) Deskripsinya? ZPOND enter
c) Detil yang diberi deskripsi? 67 enter
Setelah titik-titik detil diberi deskripsi dan awalannya (previxed), baik pada saat di
lapangan maupun dengan teknik editing, perintah kedua diakses dari pull-down
menu selanjutnya yang secara sederhana (pada operasionalnya) mengkonversi file
detil tersebut sehingga bentuk dari kolam tergambar secara grafis.
Empat cara operasionalisasi deskriptor disini hanyalah sebagian contoh dari
sepuluh cara yang bisa dipakai di lapangan. Untuk pemetaan yang lebih luas
diperlukan umlah detil yang lebih kondusif utamanya pada post-survey discription

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 85


editing. Perlu diperhatikan bahwa keberhasilan survei dengan peralatan modern
masih sangat tergantung pada penguasaan atau pengalaman teknik pemetaan cara
tradisional dan cara pencatatan data yang baik.
Program atau perangkat lunak dari pabrik yang berbeda biasanya berbeda pula
teknisnya. Misal perangkat lunak dari Sokkia mempunyai kemampuan pengkodean
pembuatan simbol garis dan surveyor dengan mudah dapat beralih pada ditel tipe
lain, dan mudah pula beralih kembali pada simbol semula bila dibutuhkan. Kode
obyek yang umumnya tak terhubung dengan garis tak akan dihubungkan.
Hal ini menjadi jelas bahwa drafting atau penggamara peta menjadi lebih
bertanggung jawab terhadap surveyor, selain teknik pengkodean survei lapangan
atau melalui post-data processing. Sekarang banyak ditawarkan program atau
perangkat lunak survei pemetaan yang lengkap, meliputi data prosesing, ploting,
konturing dan editingnya, sehingga proses pemetaan menjadi semakin cepat,
akurat, dan menarik.

D. LATIHAN
1. Bagaimana caranya melakukan pengukuran situasi
2. Apa tujuan dari pengukuran situasi
3. Peralatan yang digunakan untuk pengukuran situasi dengan cara tachymetri

E. RANGKUMAN
1. Untuk pengukuran situasi seringkali digunakan cara TACHYMETRY yaitu untuk
pemetaan luas dengan bentuk-bentuk detail yang tidak beraturan. Dengan
cara ini juga bentuk permukaan tanah dapat dengan mudah dipetakan.
2. Jadi yang dimaksud dengan pemetaan situasi atau detail adalah memetakan
semua unsur-unsur yang ada di permukaan tanah pada suatu area atau luasan
tertentu.
3. Unsur-unsur yang dimaksud dapat berupa unsur alam seperti ketinggian
tanah, batas vegetasi, batas sungai maupun unsur buatan manusia seperti
bangunan, saluran air, dan pagar
4. Untuk dapat memetakan dengan cara tachymetry diperlukan alat yang dapat
mengukur arah dan sekaligus jarak seperti pada Theodolit WILD-T0. Dengan
alat tersebut dapat diukur besarnya sudut tegak dan jarak optis karena pada

86 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


teropongnya menggunakan benang silang diafragma (BA, BT dan BB). Dari
jarak optis dan suduttegak dapat dihitung jarak mendatar dan beda tingginya.
5. Tergantung jaraknya dengan cara diatas titik-titik detail dapat diukur dari titik
kerangka dasar atau titik ikat dan atau dari titik penolong yang diikatkan ke
titik kerangka dasar/titik ikat. Besaran-besaran yang diukur adalah arah utara
peta (dapat juga dengan bantuan kompas), jarak (optis) dan sudut tegak.
6. Peralatan yang digunakan untuk pengukuran situasi dengan cara tachymetri
adalah sebagai berikut:
a) Theodolit yang teropongnya mempunyai tiga benang silang.
b) Statif dan unting-unting
c) Rambu ukur
d) Pita ukur

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 87


88 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan
BAB 7
PEMATOKAN / STAKING OUT

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 89


PEMATOKAN / STAKING OUT

Indikator keberhasilan
Dengan mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu
menerapkan pelaksanaan stake-out.

A. PEMATOKAN (STAKE OUT)


Pematokan atau Stake Out adalah memindahkan atau mentransfer titik-titik dari
peta perencanaan (titik-titik rencana) ke lapangan. Titik-titik yang direncanakan
tersebut di patok di lapangan dari titik-titik ikat yang diketahui. Pengertian titik
rencana disini adalah titik yang direncanakan di peta, tetapi di lapangan belum ada
titiknya. Sedangkan titik ikat atau titik kerangka adalah titik yang diketahui
koordinatnya dan titik tersebut terlihat di peta dan ada bentuk fisiknya di
lapangan.
Pematokan ini merupakan bagian sangat penting di dalam suatu proyek teknik sipil
seperti pembangunan jalan raya, jalan kereta api, saluran untuk pengairan dan
pelayaran, saluran pipa, saluran listrik dan telepon, lintasan udara (airways), dsb.
Pekerjaan yang demikian sering juga disebut dengan istilah survey rute atau Route
Survey. Survey Rute ini mencakup semua pekerjaan lapangan dan perhitungan
termasuk pembuatan peta-peta, profil-profil yang berhubungan dengan
perencanaan dan pembuatan suatu rute. Desain atau perencanaan suatu rute
tergantung pada survey rute terutama pada penentuan trase dan penempatan
jalur ini di lapangan. Misalnya pada perencanaan suatu jalan raya harus diketahui
antara tempat mana, jumlah jalur dan lebar trase, kemiringan maksimum, jari-jari
lengkungan minimum, jarak pandangan minimum, dan maksud jalan.
Pada jalan kereta api toleransi kemiringan dan jari-jari lengkungan berbeda dengan
untuk jalan raya. Pada saluran pengairan atau kanal, kemiringan adalah kecil
(<0,005%) dan rutenya sedapat mungkin lurus karena terkait dengan erosi dan
agar airnya tidak cepat terbuang ke laut.
Meskipun hubungan yang terpendek antara 2 titik atau tempat merupakan suatu
garis lurus, tetapi untuk jalan raya yang lurus dan terlalu panjang adalah kurang
baik karena pengemudi dapat cepat menjadi bosan dan mengantuk sehingga

90 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


kurang awas dan dapat menimbulkan kecelakaan lalu lintas (Hendriatiningsih,
1995).
Kesimpulannya adalah bahwa setiap proyek mempunyai karakteristik atau sifat
yang tersendiri.

B. PENGUKURAN DAN STAKE OUT PELAKSANAAN JALAN DAN JEMBATAN


Bentuk rute adalah suatu alinyemen geometris yang dapat dihitung, bentuk yang
paling sederhana adalah garis lurus dengan sudut-sudut seperti pada saluran
transmisi.
Pada jalan raya sudut-sudut ’dilicinkan’ dengan keluk-keluk, sesuai dengan
keperluan. Umumnya keluk horizontal merupakan lingkaran dan keluk vertikal
merupakan parabola.
Bagian yang lurus dari suatu rute seringkali dinamakan tangent. Untuk menghitung
koordinat-koordinat dari patok-patok kilometer dibuat persamaan berikut:
1. Persamaan dari tangent I adalah y = m1.x + p1
2. Persamaan dari tangent II adalah y = m2.x + p2,
dimana m = cotan  xvi)

Gambar 54 Garis dan sudut tangent


(Sumber: Hendriatiningsih, 1995)
Dua jalan lurus yang berpotongan disambung dengan keluk lingkaran antara kedua
jalan lurus ini. Sambungan lingkaran ini disesuaikan dengan syarat-syarat yang
terletak pada bagian lurus atau tangent seperti yang diperlihatkan pada Gambar
50. Titik perpotongan V disebut dengan istilah Point of Intersection atau PI. Sudut
perpotongan dari tangent I dan tangent I adalah j = Y1 –Y2. Persamaan dari kedua
tangent ini adalah:

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 91


y = m1.x + p1 ; m1 = cotan dan y = m2.x + p2
m2 = cotan 2, sehingga

(xvii)

T1V = T2V = R tan (

dengan R = radius atau jari-jari busur lingkaran (untuk jalan besar R = 500 sampai
dengan 5000 m).

Gambar 55 Keluk lingkaran


(Sumber: Hendriatiningsih, 1995)
Keterangan :
O : titik pusat lingkaran
V : titik perpotongan garis lurus tangent I dan garis lurus tangent II
T1 dan T2 : titik awal dan titik akhir dari busur lingkaran
M : titik tengah dari busur lingkaran
Cara Perhitungan dan Pemasangan Patok
a) Hitung koordinat titik V dari persamaan tangent I dan tangent II, sehingga
diperoleh nilai Xv dan Yv.
b) Hitung T1V = T2V = R. tan(½. ϕ)
c) Hitung sudut Dϕ yang meliputi bagian busur = 100 m (jarak antara dua patok)
dimana ∆ϕ = 100/R radial.

92 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


d) Koordinat tiap titik di tangent I dapat dihitung dengan persamaan :
Xv = XP + dPV sin Ѱ1 dan Yv = YP + dPV sin Ѱ2 , dimana titik P(XP, YP) terletak
pada tangent I
e) Koordinat T1 dihitung dengan jarak T1V = R. tan(½. ϕ).
f) Titik-titik hektometer (setiap jarak 100m) dihitung dengan menambah sudut
∆ϕ, sehingga seluruhnya menjadi ϕ.
g) Koordinat terakhir dari busur lingkaran setelah n x ∆ ϕ = ϕ harus sama dengan
koordinat di titik T2.
h) T2 adalah titik pertama dari tangent II dengan persamaan Y = m2.x + p2.
Untuk pemasangan, patok pertama-tama dipasang pada titik-titik utama yang
berjumlah 5 yaitu titik O, titik V, titik T1, titik T2 dan titik M. Kemudian dipasang
patok pada titik hektometer (setiap jarak 100m) dari hasil hitungan. Di bagian
lingkaran dengan jarak 100m dan dibagian tangent dengan jarak 400m – 500m.

C. PENENTUAN TITIK DETAIL LENGKUNGAN


Terdapat beberapa cara untuk penentuan titik-titik detail lengkungan di lapangan
yaitu:
1. Dengan selisih busur yang sama panjang

Gambar 56 Selisih busur sama panjang


(Sumber: Hendriatiningsih, 1995)
Panjang busur = a dengan sudut ∆ϕ

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 93


360 180
∆ .
2

 Untuk titik 1: X1=R sin ∆ϕ dan 1 ∆φ 2R

 Untuk titik 2: X2=R sin (2∆ϕ) dan 1 cos 2∆φ 2R

 Untuk titik 3: X3=R sin (3∆ϕ) dan 1 cos 3∆φ 2R

 Untuk titik ke-n: Xn=R sin (n∆ϕ) dan 1 cos ∆φ 2R

Dengan menggunakan cara ini memerlukan banyak hitungan tetapi dengan


bantuan program komputer hal ini tidak menjadi masalah. Keuntungan dari cara ini
adalah titik-titik terletak teratur di atas busur lingkaran.

2. Dengan selisih absis yang sama panjang

Gambar 57 Selisih absis sama panjang


(Sumber: Hendriatiningsih, 1995)

 Untuk titik 1:
,
1 1

 Untuk titik 2:

94 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


,
4
2 4 1 1

 Untuk titik 3:

3 9

Cara ini mempunyai jumlah perhitungan yang kurang dibandingkan cara yang
pertama tetapi titik-titik detail tidak terletak beraturan diatas busur lingkaran.
Semakin jauh letak titik dari titik T, semakin panjang busur lingkaran.

3. Dengan perpanjangan tali busur


Titik-titik detail diproyeksikan pada perpanjangan tali busur yang melalui titik
detail belakangnya.

Gambar 58 Perpanjangan tali busur


(Sumber: Hendriatiningsih, 1995)
∆ ∆
Panjang tali busur = a. untuk titik1, sin , sudut dan ∆ dapat dihituung.


1 cos
2
Dengan ini titik 1 dapat ditentukan untuk titik 2 yaitu 12’= a cos∆ ; 2’2= a sin ∆ .

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 95


Untuk titik 3, 23’= a cos ∆ ; 3 3 = sin ∆
Dengan cara ini a cos ∆ dan a sin ∆ dapat dipakai terus
4. Dengan koordinat polar, dan
5. Dengan membuat suatu poligon.

D. LATIHAN
1. Bagaimana caranya menentukan ttitik/patok pada alinyemen geometrik jalan
2. Bagaimana Cara menngukur sudut tangen (PI) di lapangan

E. RANGKUMAN
1. Pematokan atau Stake Out adalah memindahkan atau mentransfer titik-titik
dari peta perencanaan (titik-titik rencana) ke lapangan. Titik-titik yang
direncanakan tersebut di patok di lapangan dari titik-titik ikat yang diketahui.
2. Pengertian titik rencana disini adalah titik yang direncanakan di peta, tetapi di
lapangan belum ada titiknya.
3. Sedangkan titik ikat atau titik kerangka adalah titik yang diketahui
koordinatnya dan titik tersebut terlihat di peta dan ada bentuk fisiknya di
lapangan.
4. Pematokan ini merupakan bagian sangat penting di dalam suatu proyek teknik
sipil seperti pembangunan jalan raya, jalan kereta api, saluran untuk
pengairan dan pelayaran, saluran pipa, saluran listrik dan telepon, lintasan
udara (airways), dsb.
5. Pekerjaan yang demikian sering juga disebut dengan istilah survey rute atau
Route Survey. Survey Rute ini mencakup semua pekerjaan lapangan dan
perhitungan termasuk pembuatan peta-peta, profil-profil yang berhubungan
dengan perencanaan dan pembuatan suatu rute.
6. Desain atau perencanaan suatu rute tergantung pada survey rute terutama
pada penentuan trase dan penempatan jalur ini di lapangan. Misalnya pada
perencanaan suatu jalan raya harus diketahui antara tempat mana, jumlah
jalur dan lebar trase, kemiringan maksimum, jari-jari lengkungan minimum,
jarak pandangan minimum, maksud jalan.

96 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


BAB 8
PENUTUP

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 97


PENUTUP

A. EVALUASI KEGIATAN BELAJAR

Dalam evaluasi kegiatan belajar, perlu dilakukan evaluasi kegiatan


kepelatihanan, yaitu evaluasi hasil pembelajaran modul ini dan isi materi pokok
tersebut kepada para peserta, pengajar maupun pengamat materi atau
Narasumber, berupa soal/kuisioner tertulis :
1. Untuk evaluasi bagi peserta, maka pengajar/widyaiswara melakukan
evaluasi berupa orientasi proses belajar dan tanya jawab maupun diskusi
perorangan/kelompok dan/atau membuat pertanyaan ujian yang terkait
dengan isi dari materi modul tersebut.

2. Untuk evaluasi untuk pengajar/widyaiswara diakukan oleh para peserta


dengan melakukan penilaian yang terkait penyajian, penyampaian materi,
kerapihan pakaian, kedisiplinan, penguasaan materi, metoda pengajaran,
ketepatan waktu dan penjelasan dalam menjawab pertanyaan, dan lain-
lain.

3. Demikian juga untuk evaluasi penyelenggaraan Pelatihan, yaitu peserta


dan pengajar/widyaiswara akan mengevaluasi Panitia/Penyelenggara
Pelatihan terkait dengan penyiapan perlengkapan pelatihan, sarana dan
prasarana untuk belajar, fasilitas penginapan, makanan dll.

4. Evaluasi materi dan bahan tayang yang disampaikan pengajar kepada


peserta, dilakukan oleh peserta, pengajar/widyaiswara maupun pengamat
materi/Narasumber untuk pengkayaan materi.

98 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


B. UMPAN BALIK DAN TINGKAT LANJUT

Hasil latihan diberitahukan kepada siswa dan diikuti dengan penjelasan tentang
hasil kemajuan siswa. Kegiatan memberitahukan hasil tes tersebut dinamakan
umpan balik. Hal ini penting artinya bagi siswa agar proses belajar menjadi efektif,
efisien, dan menyenangkan. Umpan balik merupakan salah satu kegiatan
instruksional yang sangat besar pengaruhnya terhadap hasil belajar siswa.

Tindak lanjut adalah kegiatan yang dilakukan siswa setelah melakukan tes
formatif dan mendapatkan umpan balik. Siswa yang telah mencapai hasil baik
dalam tes formatif dapat meneruskan ke bagian pelajaran selanjutnya atau
mempelajari bahan tambahan untuk memperdalam pengetauan yang telah
dipelajarinya. Siswa yang mendapatkan hasil kurang dalam tes formatif harus
mengulang isi pelajaran tersebut dengan menggunakan bahan instruksional
yang sama atau berbeda. Petunjuk dari pengajar tentang apa yang harus
dilakukan siswa merupakan salah satu bentuk pemberian tanda dan bantuan
kepada siswa untuk memperlancar kegiatan belajar selanjutnya.

C. KUNCI JAWABAN
BAB II.
1. Didalam pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan ada beberapa
macam kegiantan antara lain persiapan bahan/ data penunjang, apa
yang dimaksud dengan persiapan bahan/ data penunjang.
Jawab :
Yang dimaksud persiapan bahan/ data penunjang adalah persiapan
yang berkenaan dengan kebutuhan bahan/peralatan yang digunakan
harus memenuhi spesifikasi teknis yang ada sehingga data pengukuran
memenuhi kriteria yang diinginkan

2. Peralatan apa saja yang dibutuhkan didalam pengukuran topografi


pekerjaan jalan.
Jawab :
a. Alat ukur Total Station /waterpass.
b. Prisma target

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 99


c. Statif
d. Kompas (Shunto), GPS Handheld
e. Form kertas pencatatan pengukuran
f. Meteran jalan
g. HT (untuk komunikasi di lapangan)
h. Komputer (hardware dan software) + printer ukuran A3
i. Kamera
j. Perlengkapan lapangan

3. Coba saudara uraikan persiapan administrasi apa saja yg dibutuhkan


didalam pengukuran topografi untuk pekerjaan jalan.
Jawab :
a. Surat tugas personil pelaksana, surat izin survei
b. Hal-hal lain-lainnya yang diperlukan Urutan kegiatan dari FS s/d
kegiatan Rencana pelaksanaan pembebasan tanah.

BAB III
1. Didalam pengukuran suatu lokasi pekerjaan ada namanya titik ikat
referensi yang dilengkapi dengan koordinat, apa yang dimaksud dengan
titik ikat sebagai referensi ?
Jawab :
Titik Ikat sebagai referensi adalah data titik koordinat yang diletakan
sementara pada pohon atau tempat yang tidak berubah dalam jangka
waktu tertentu, karena data koordinat digunakan untuk data
pengukuran selanjutnya.

2. Sebutkan pengukuran menggunakan poligon ada beberapa macam ?

100 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Jawab :
Jenis jenis poligon tersebut yakni :
- poligon tertutup,
- poligon terbuka tidak terikat/lepas,
- poligon terbuka tidak terikat sempurna dan
- poligon terbuka terikat sempurna.

3. Apa yang dilakukan untuk menghindari kesahalan-kesalahan didalam


pengukuran.
Jawab :
Untuk menghindari kesahalan-kesalahan didalam pengukuran adalah
pada saat melakukan sentring maka perlu digunakan 4 (empat) buah
statip dan 4 (empat) buah kiap (tribrach). Selama pengamatan
berlangsung statip dan kiap tersebut harus tetap berada di satu titik. Di
titik-titik di mana pekerjaan hari itu berakhir dan pekerjaan hari
berikutnya mulai, sentring harus dilakukan dengan hati-hati. Hal yang
sama berlaku juga pada waktu dilakukan pengamatan ulang di tempat
yang sama.

BAB IV
1. Apa yang dimaksud dengan metode penentuan posisi horizontal
Jawab :
Maksud dari penentuan posisi horizontal adalah menentukan koordinat
titik baru dari satu atau beberapa titik yang telah diketahui
koordinatnya.

2. Bagaimana caranya menentukan panjang jarak dari suatu pengukuran ?


Jawab :

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 101


Penentuan jarak dari suatu pengukuran adalah pembacaan yang ada di
alat ukur pada bacaan benang atas (Ba) dikurangin dengan benang
bawah (Bb) dikalikan denagn konstanta 100.

3. Ceritakan bagaimana menentukan besaran sudut horizontal dari suatu


pengukuran agar dapat mudah untuk dipahami ?
Jawab :
Perhitungan besar sudut horizontal pada setiap titik ukur dapat
dilakukan dengan cara sebagai berikut :

 Perhitungan sudut disebelah kiri jalur ukuran

Sudut disebelah kiri jalur persamaannya adalah : β = αM - αB

Gambar 5.12. Kedudukan sudut di kiri jalur ukuran

Keterangan:
β = Besar sudut tiap titik ukur
αM = Pembacaan sudut jurusan ke depan
αB = Pembacaan sudut jurusan ke belakang
= Arah jalur ukuran
= Arah pembacaan sudut jurusan

 Perhitungan sudut disebelah kanan jalur ukuran

Sudut disebelah kanan jalur persamaannya adalah : β = αB - αM

102 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Gambar 5.13. Kedudukan sudut di kanan jalur ukuran

Keterangan:
β = Besar sudut tiap titik ukur
αM = Pembacaan sudut jurusan ke depan
αB = Pembacaan sudut jurusan ke belakang
= Arah jalur ukuran
= Arah pembacaan sudut jurusan

BAB V
1. Bagaimana cara menentukan prosedur pengukuran kerangka kontrol
vertikal.
Jawab :

2. Apa yang dimaksud dengan :


a. Stasion
b. Tinggi alat
c. Tinggi garis bidik
d. Pengukuran ke belakang
e. Pengukuran ke muka
f. Titik putar
g. Stasion antara dan
h. Seksi
Jawab :

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 103


a. Stasion adalah titik dimana rambu ukur ditegakkan dan bukan tempat
dimana alat sipat datar ditempatkan. Pada pengukuran horizontal,
stasion adalah titik dimana alat theodolit ditempatkan.
b. Tinggi alat adalah tinggi garis bidik di atas tanah (di atas stasion) dimana
alat sipat datar didirikan.
c. Tinggi garis bidik adalah tinggi garis bidik di atas bidang referensi
ketinggian (permukaan air laut rata-rata).
d. Pengukuran ke belakang adalah pengukuran ke rambu yang ditegakkan
di stasion yang diketahui ketinggiannya, maksudnya untuk mengetahui
tingginya garis bidik. Rambunya disebut rambu belakang.
e. Pengukuran ke muka adalah pengukuran ke rambu yang ditegakkan
distasion yang belum diketahui ketinggiannya. Rambunya disebut
rambu muka.
f. Titik putar adalah stasion dimana pengukuran ke belakang dan ke muka
dilakukan pada rambu yang ditegakkan di stasion tersebut.
g. Stasion antara adalah titik antara dua titik putar, dimana hanya
dilakukan pengukuran ke muka untuk menentukan ketinggian stasion
tersebut.
h. Seksi adalah jarak antara dua stasion yang berdekatan, yang sering pula
disebut dengan istilah ”slag”.

3. Bagaimana caranya menentukan prosedur penggambaran suatu profil


memanjang jalan
Jawab :
Untuk menggambarkan profil memanjang terlebih dahulu harus
ditentukan skala untuk jarak dan tinggi. Karena jarak dan akan
lebih panjang dari tinggi maka skala untuk jarak dan tinggi
diambil berbeda. Skala jarak lebih kecil dari skala tinggi.
Misalnya skala jarak 1: 1000 sedangkan skala tinggi 1:100.
- Dimana garis pertama merupakan bidang persamaan.
- Pada garis kedua ditentukan titik-titik yang diukur disesuaikan
dengan jarak dan skala jarak.
- Diantara garis kedua dan ketiga dituliskan jarak pada garis
tegak di titik-titik yang diukur.
- Diantara garis ketiga dan keempat dituliskan angka ketinggian
yang sesungguhnya untuk setiap titik.

104 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


4. Di dalam silabus Ilmu Ukur Tanah, macam pengukuran yang
termasuk dalam pembahasann y a
Jawab :
a. Pengukuran Sipat Datar Memanjang
b. Pengukuran Profil Memanjang
c. Pengukuran Profil Melintang
d. Pengukuran Sipat Datar Luas

BAB VI
1. Apa yang dimaksud dengan pemetaan situasi ?
Jawab :
Yang dimaksud dengan pemetaan situasi atau detail adalah memetakan
semua unsur-unsur yang ada di permukaan tanah pada suatu area atau
luasan tertentu. Unsur-unsur yang dimaksud dapat berupa unsur alam
seperti ketinggian tanah, batas vegetasi, batas sungai maupun unsur
buatan manusia seperti bangunan, saluran air, pagar
2. Apa tujuan dari pengukuran situasi
Jawab :
Tujuan dari pengukuran situasi adalah untuk memetakan semua titik-
titik pojok bangunan / patok pengukuran. Selain titik-titik pojok
bangunan / patok pengukuran tidak menutup kemungkinan bahwa
ketinggian titik-titik tanah disekitar bangunan juga harus diukur (unsur
alam) sehingga dapat digambarkan garis kontur untuk memperoleh
bentuk permukaan tanah di sekitar bangunan tersebut.

3. Peralatan yang digunakan untuk pengukuran situasi dengan cara


tachymetry adalah :
Jawab :
Peralatan yang digunakan untuk pengukuran situasi dengan cara
tachymetri adalah sebagai berikut:
a. Theodolit yang teropongnya mempunyai tiga benang silang.
b. Statip dan unting-unting
c. Rambu ukur
d. Pita ukur

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 105


BAB VII
1. Bagaimana caranya menentukan ttitik/patok pada alinyemen geometrik
jalan
Jawab :
Caranya adalah menentukan Bentuk rute suatu alinyemen geometris
yang dapat dihitung, Bentuk yang paling sederhana adalah garis lurus
dengan sudut-sudut seperti pada saluran transmisi. Pada jalan raya
sudut-sudut ’dilicinkan’ dengan keluk-keluk, sesuai dengan keperluan.
Umumnya keluk horizontal merupakan lingkaran dan keluk vertical
merupakan parabola dan bagian yang lurus dari suatu rute seringkali
dinamakan tangent.

2. Bagaimana Cara menngukur sudut tangen (PI) di lapangan


Jawab
Caranya menentukan dua jalan / garis lurus yang berpotongan
disambung dengan keluk lingkaran antara kedua jalan lurus ini.
Sambungan lingkaran ini disesuaikan dengan syarat-syarat yang terletak
pada bagian lurus atau tangent, Titik perpotongan disebut dengan
istilah Point of Intersection atau PI. Sudut perpotongan dari tangent I
dan tangent II adalah ϕ = Ѱ1 –Ѱ2.

106 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


DAFTAR PUSTAKA

Basuki, Slamet. (2016). Ilmu Ukur Tanah (Edisi Revisi), cetakan keempat. Gadjah
Mada university Press. Yogyakarta.

Frick, H, (1979), Ilmu dan Alat Ukur Tanah, Penerbit Kanisius, Yogyakarta.

Hendriatiningsih, S, (1995), Pengawasan Pengukuran dan Hitungan: Luas,


Volume dan Pematokan (Stake Out), Jurusan Teknik Geodesi,
LPM-ITB, Bandung.

Priyantha Wedagama D.M. (2013), Diktat Kuliah Ilmu Ukur Tanah, Fakultas
Teknik Universitas Udayana, Bali.

Purworahardjo, U.U, (1986), Ilmu Ukur Tanah Seri A - Pengukuran Horisontal,


Jurusan Teknik Geodesi, FTSP, ITB, Bandung.

Purworahardjo, U.U, (1986), Ilmu Ukur Tanah Seri B - Pengukuran Tinggi,


Jurusan Teknik Geodesi, FTSP, ITB, Bandung.

Purworahardjo, U.U, (1986), Ilmu Ukur Tanah Seri C - Pengukuran


Topografi, Jurusan Teknik Geodesi, FTSP, ITB, Bandung.

Sutanto, (1987), Penginderaan Jauh Jilid 2, Gajah Mada University Press,


Yogyakarta.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 107


GLOSARIUM

Bench Mark (BM) Merupakan patok permanen yang terbuat dari


beton yang berada di suatu tempat dengan
koordinat global dan elevasi yang tetap atau sudah
diketahui nilai XYZ
Patok poligon, adalah sebagai kerangka dasar pemetaan yang
memiliki titik-titik, dimana titik tersebut mempunyai
sebuah koordinat X dan Y.
Metode Poligon adalah cara untuk penentuan posisi horizontal
banyak titik dimana titik yang satu dengan lainnya
dihubungkan satu dengan yang lain dengan
pengukuran jarak dan sudut sehingga membentuk
rangkaian titik-titik (Poligon).
Bidang geoid atau Merupakan bidang referensi ketinggian sementara
(mean sea level/MSL) yang umum digunakan di dalam praktek.
Titik Kontrol Horizontal adalah menentukan koordinat titik baru dari satu
atau beberapa titik yang telah diketahui
koordinatnya untuk mengontrol koordinat titik
sementara posisi horizontal.
Titik Kontrol Vertikal adalah pengukuran kerangka kontrol vertikal dengan
metoda sipat datar atau waterpassing,
Pemetaan Situasi atau adalah memetakan semua unsur-unsur yang ada di
Detail permukaan tanah pada suatu area atau luasan
tertentu. Unsur-unsur yang dimaksud dapat berupa
unsur alam seperti ketinggian tanah, batas vegetasi,
batas sungai maupun unsur buatan manusia seperti
bangunan, saluran air, pagar, dll
Stake-out. adalah memindahkan atau mentransfer titik-titik
dari peta perencanaan (titik-titik rencana) ke
lapangan. Titik-titik yang direncanakan tersebut di
patok di lapangan dari titik-titik ikat yang diketahui.

Waterpassing Pengukuran titik kontrol vertikal atau pengukuran


kerangka kontrol vertikal dengan metoda sipat datar

108 Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan


Kontur Adalah penggambaran Pengukuran titik kontrol
vertikal atau pengukuran kerangka kontrol vertikal
dengan metoda sipat datar, dengan perbedaan garis
setiap 1( satu) meter tinggi dan di tandai dengan
dengan garis tebal pada setiap 5 (lima) meter beda
tinggi.

Dasar-dasar Pengukuran Topografi Untuk Pekerjaan Jalan 109