Anda di halaman 1dari 113

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT V


BALIKPAPAN

Diajukan sebagai Salah Satu Syarat


Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Kimia
Konsentrasi Teknik Kimia

Disusun Oleh :
Yuni Putri Permatasari 15 521 035
Afni Damayanti 15 521 041

Pembimbing :
Ragaguci, S.T., M.Eng
Asmanto Subagyo, S.T., M.Eng

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
YOGYAKARTA
2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT V
BALIKPAPAN
Periode : 01 September 2018 – 31 Oktober 2018

Disusun Oleh :
Yuni Putri Permatasari (15 521 035)
Afni Damayanti (15 521 041)

Telah disahkan dan disetujui pada :


Tanggal, Oktober 2018

Menyetujui :

Pembimbing Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (Persero) RU V
BALIKPAPAN

Ragaguci, S.T., M.Eng

Mengetahui,

Pjs. Lead of Process Engineering Ast. Manager HC Business Partner


PT. PERTAMINA (Persero) RU V PT. PERTAMINA (Persero) RU V
BALIKPAPAN BALIKPAPAN

Djatmiko D Saputro Jundan Nurbarik


Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

DISCLAIMER

Sesuai UU No 14 tahun 2008, seluruh data dan informasi pada laporan praktek kerja
lapangan ini adalah milik PT. PERTAMINA (PERSERO). Dilarang menyalin,
memperbanyak, dan memperjual belikan isi laporan ini tanpa seizin dari PT.
PERTAMINA (PERSERO). Pelanggaran ketentuan ini akan ditindak lanjuti sesuai
dengan hukum yang berlaku.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
ii
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis selalu panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat melaksanakan Kerja Praktek di PT.
PERTAMINA (Persero) Refinery Unit V – Balikpapan dan dapat menyusun laporan Kerja
Praktek ini hingga selesai.
Kerja praktek ini berlangsung selama dua bulan, terhitung mulai dari tanggal 01
Agustus – 31 Oktober 2017. Pelaksanaan Kerja Praktek ini terdiri dari orientasi umum dan
studi literatur guna mendalami materi dalam pengerjaan tugas khusus yang diberikan oleh
pembimbing. Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan orientasi-orientasi diberbagai
unit dengan ditunjang oleh data-data dari literatur dan petunjuk serta penjelasan dari
operator dan pembimbing. Kerja Praktek ini merupakan salah satu syarat yang wajib
ditempuh untuk menyelesaikan program Strata-1 di Jurusan Teknik Kimia, Fakultas
Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta.
Besar harapan penulis agar nantinya hasil studi kerja praktek ini membawa hasil
dan manfaat kepada siapa saja yang membutuhkannya. Penulis juga menyadari bahwa
selama pelaksanaan Kerja Praktek dan penyusunan laporan, tidak lepas dari bantuan dan
dukungan dari berbagai pihak. Maka dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Allah SWT yang telah menyertai dan meridhai setiap jalan yang dilalui dan
memberikan kemudahan kepada penulis.
2. Kedua orangtua dan seluruh keluarga yang selalu mendukung dan mendoakan,
sehingga Kerja Praktek ini dapat berjalan dengan lancar
3. Bapak Djatmiko Darmo Saputro selaku Lead of Process Engineering PT. PERTAMINA
(PERSERO) RU V Balikpapan.
4. Bapak Ragaguci, S.T., M.Eng. selaku pembimbing kerja praktek di PT. PERTAMINA
(PERSERO) RU V Balikpapan.
5. Bapak Suharno Rusdi, Dr. selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknologi
Industri, Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.
6. Bapak Asmanto Subagyo, S.T., M.Eng selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek dari
Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Islam Indonesia
Yogyakarta.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
iii
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

7. Seluruh staff Process Engineering, operator panel, dan operator lapangan atas
kesediaannya berbagi ilmu selama penulis melakukan kerja praktek.
8. Serta semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu
penulis menyelesaikan laporan Kerja Praktek ini.

Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari sempurna dan masih banyak kekurangan
mengingat keterbatasan pengalaman dan kemampuan penulis, oleh karena itu kritik dan
saran yang membangun sangat diharapkan penulis demi hasil yang lebih baik di masa
mendatang.

Balikpapan, Oktober 2018

Penulis

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
iv
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

DAFTAR ISI

DISCLAIMER ............................................................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ................................................................................................................................ iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................................. ix
BAB I ........................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ....................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktek ............................................................................................................ 1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ......................................................................................................................... 2
1.3 Manfaat Kerja Paktek ......................................................................................................................... 2
1.4 Ruang Lingkup Kerja Praktek ............................................................................................................ 3
1.5 Waktu dan Pelaksanaan Kerja Praktek ............................................................................................... 3
BAB II ......................................................................................................................................................... 4
DESKRIPSI PERUSAHAAN ..................................................................................................................... 4
2.1 SEJARAH PERUSAHAAN .............................................................................................................. 4
2.1.1. PT. PERTAMINA (Persero) ..................................................................................................... 4
2.1.2. Logo Perusahaan ....................................................................................................................... 6
2.1.3. PT. PERTAMINA RU V BALIKPAPAN ................................................................................ 7
2.1.4. VISI MISI PT.PERTAMINA RU V BALIKPAPAN ............................................................. 11
2.2 TATA LETAK PABRIK DAN PROSES ........................................................................................ 13
2.2.1. Tata Letak PT. PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan ................................................... 13
2.2.2. Proses Pengilangan Minyak Bumi .......................................................................................... 13
2.2.2.1. Primary Processing ............................................................................................................ 14
2.2.2.2. Secondary Processing. ....................................................................................................... 15
2.2.2.3. Treating Processing. ........................................................................................................... 19
2.2.2.4. Proses Lainnya ................................................................................................................... 20
2.3 UNIT-UNIT PRODUKSI ................................................................................................................ 21
2.3.1. Hydroskimming Complex (HSC) ........................................................................................... 22
2.3.2. Hydrocracking Complex (HCC) ............................................................................................. 23
2.3.3. Oil Movement Lawe-lawe dan Balikpapan ............................................................................ 24
2.3.4. Laboratorium .......................................................................................................................... 24
2.3.5. Utilities ................................................................................................................................... 25
2.4 BAHAN BAKU DAN PRODUK .................................................................................................... 25
2.4.1. LPG (Liquified Petroleum Gas) .............................................................................................. 26
2.4.2. Bensin / Premium dan Pertamax (Motor Gasoline) ................................................................ 29
2.4.3. Kerosene ................................................................................................................................. 31
2.4.4. Avtur ....................................................................................................................................... 31
2.4.5. Minyak Diesel/Solar ............................................................................................................... 33
2.4.6. Low Sulphur Wax Residue (LSWR) ...................................................................................... 36
2.4.7. Bahan Petrokimia.................................................................................................................... 36
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
v
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.4.8. Naphta..................................................................................................................................... 37
2.4.9. Marine Gas Oil (MGO) 5 ....................................................................................................... 39
2.4.10. Low Aromatic White Spirit (LAWS-05) ........................................................................... 39
2.4.11. Smoth Fluids 05 ................................................................................................................. 40
2.4.12. Bahan Bakar Industri (IFO) ............................................................................................... 41
2.5 STRUKTUR ORGANISASI ............................................................................................................ 42
2.6 KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA ............................................................................ 43
3.1 DESKRIPSI PROSES ...................................................................................................................... 45
3.1.1. Kilang Balikpapan I ................................................................................................................ 45
3.1.2. Kilang Balikpapan II............................................................................................................... 52
3.2 UNIT PENUNJANG PRODUKSI ................................................................................................... 78
3.2.1 UTILITAS.................................................................................................................................... 78
3.2.2 LABORATORIUM ................................................................................................................ 92
3.2.3 Oil Movement (OM) ............................................................................................................... 95
3.3 PENGOLAHAN LIMBAH .............................................................................................................. 96
3.3.1. Pengolahan Limbah Cair ........................................................................................................ 96
3.3.2. Pengolahan Limbah Padat ...................................................................................................... 98
3.3.3. Pengolahan Limbah Gas ......................................................................................................... 98

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
vi
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Refinery Unit PERTAMINA di Indonesia................................................................................... 4


Tabel 2.6 Klasifikasi LPG Berdasarkan Tekanan Uapnya. ........................................................................ 26
Tabel 2.7 Produk LPG Jenis Propana. ....................................................................................................... 27
Tabel 2.8 Spesifikasi Produk LPG jenis Butana ........................................................................................ 27
Tabel 2.9 Spesifikasi Produk LPG Mixed ................................................................................................. 28
Tabel 2.10 Spesifikasi Produk Pertamax 92 .............................................................................................. 29
Tabel 2.11 Spesifikasi Produk Premium .................................................................................................... 30
Tabel 2.12 Spesifikasi Produk Kerosin. ..................................................................................................... 31
Tabel 2.13 Spesifkasi Produk Avtur .......................................................................................................... 32
Tabel 2.14 Spesifikasi Produk ADO .......................................................................................................... 34
Tabel 2.15 Spesifikasi Produk IDO ........................................................................................................... 35
Tabel 2.22 Spesifikasi Produk Low Sulfur Wax Residue (LSWR) ........................................................... 36
Tabel 2.23 Spesifikasi Produk Light Naphtha (Konsumsi BP) .................................................................. 37
Tabel 2.24 Spesifikasi Produk Light Naphtha (Konsumsi Sietco)............................................................. 37
Tabel 2.25 Spesifikasi Produk Medium Naphtha (konsumsi BP). ............................................................. 38
Tabel 2.26 Spesifikasi Produk Marine Gas Oil (MGO 5). ......................................................................... 39
Tabel 2.27 Spesifikasi Produk Low Aromatic White Spirit (LAWS-05) .................................................. 39
Tabel 2.28 Spesifikasi Produk Smooth Fluids 05 ...................................................................................... 40
Tabel 2.29 Spesifikasi Produk IFO untuk BP. ........................................................................................... 41
Tabel 2.30 Perbedaan Safety Practices dan MKP ...................................................................................... 43
Tabel 3.34 Komposisi Umpan Gas Alam .................................................................................................. 66
Tabel 3.35 Komposisi Umpan LPG ........................................................................................................... 66
Tabel 3.36 Spesifikasi Produk Hidrogen ................................................................................................... 67
Tabel 3.37 Komposisi Umpan dan ProdukReformer ................................................................................. 70
Tabel 3.38 Spesifikasi Umpan dan Produk HTSC ..................................................................................... 71
Tabel 3.39 Spesifikasi Umpan dan Produk LTSC .................................................................................... 72
Tabel 3.40 Komposisi Umpan dan Produk Methanator ............................................................................. 74
Tabel 3.46 Komposisi Fuel Gas dari Chevron ........................................................................................... 82
Tabel 3.47 Spesifikasi Fuel Oil .................................................................................................................. 83
Tabel 3.48 Spesifikasi Air Hasil Water Treatment Plant ........................................................................... 87
Tabel 3.49 Spesifikasi Boiler Feed Water ................................................................................................. 88
Tabel 3. 50 Produksi Plant-Air dan Instrument–Air .................................................................................. 89
Tabel 3.51 Spesifikasi Produk Nitrogen Plant ........................................................................................... 90
Tabel 3.52 Klasifikasi Steam yang Dihasilkan Kilang Balikpapan ........................................................... 91

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
vii
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Tabel 3.53 Kapasitas Desain dan Kondisi Operasi Boiler ......................................................................... 91


Tabel 3.56 Produksi Listrik Power Plant I dan II ...................................................................................... 92

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
viii
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Lokasi Kilang di PT PERTAMINA (Persero) ......................................................................... 5


Gambar 2.2 Transfer Antar Kilang di PT PERTAMINA (Persero) ............................................................. 5
Gambar 2.3 Sejarah Logo PT.PERTAMINA (Persero) ............................................................................... 6
Gambar 2.4 Diagram Alir Proses Kilang Minyak Balikpapan................................................................... 11
Gambar 2.7 Kilang RU V Balikpapan di Sepanjang Teluk Balikpapan .................................................... 13
Gambar 2.8 Flow Diagram dan Kapasitas unit utama ............................................................................... 21
Gambar 1.9 Struktur Organisasi PT. PERTAMINA (Persero) RU V ........................................................ 42
Gambar 3.1 Proses Kilang PT.PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan .............................................. 45
Gambar 3.2 Diagram Alir Kilang Balikpapan I ......................................................................................... 46
Gambar 3.3 Diagram Alir Proses DHP ...................................................................................................... 46
Gambar 3.4 Diagram Alir Persiapan Umpan CDU V ................................................................................ 48
Gambar 3.5 Diagram Alir Proses CDU V ................................................................................................. 48
Gambar 3.6 Diagram Alir Proses HVU III ................................................................................................ 51
Gambar 3.13 Diagram Alir Proses Persiapan Umpan. ............................................................................... 53
Gambar 3.14 Diagram Alir CDU IV. ......................................................................................................... 55
Gambar 3.15 Proses di stabilizer unit CDU V ........................................................................................... 56
Gambar 3.17 Diagram Alir Proses Naphtha Hydrotreating Unit ............................................................... 58
Gambar 3.18 Diagram Alir Sederhana Platforming Unit ........................................................................... 59
Gambar 3.19 Diagram Alir Unit Regenerasi (CCR) .................................................................................. 60
Gambar 3.20 Diagram Blok Proses LPG Recovery Unit ........................................................................... 61
Gambar 3.21 Blok Diagram Proses HVU II .............................................................................................. 63
Gambar 3.22 Diagram Alir Sederhana Hydrocracker Unit ........................................................................ 65
Gambar 3.23 Diagram Alir Hydrogen Plant .............................................................................................. 68
Gambar 3.24 Diagram Blok Proses SWS Unit .......................................................................................... 75
Gambar 3.25 Blok Diagram Unit SWD ..................................................................................................... 79
Gambar 3.27 Diagram Alir Proses Multi Stage Flash Desalination .......................................................... 80
Gambar 3.28 Diagram Alir Proses Multistage Distillation ........................................................................ 81
Gambar 3.29 Distribusi Air di RU V ......................................................................................................... 86
Gambar 3.30 Diagram Alir Water Demineralization Plant ....................................................................... 88

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
ix
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kerja Praktek


Peradaban manusia berbanding lurus dengan kebutuhan energi. Semakin maju
suatu peradaban, semakin bertambah energi yang diperlukan. Energi menjadi
komponen pokok penunjang kehidupan manusia dari masa ke masa. Salah satu sumber
yang dapat menghasilkan energi adalah sumber daya alam minyak bumi. Seperti
diketahui, minyak bumi merupakan cairan kental berwarna gelap yang kaya akan
senyawa hidrokarbon, tetapi bervariasi dalam penampilan, komposisi, dan
kemurniannya. Minyak bumi dengan berbagai proses dapat diolah menjadi bermacam-
macam produk turunan, diantaranya adalah solar, premium, pertalite, dan pertamax
yang merupakan bahan bakar pokok penunjang kehidupan manusia modern saat ini.
Oleh karena itu, betapa pentingnya peran energi bagi kehidupan manusia sehingga
menimbulkan usaha dari suatu bangsa/negara untuk mencapai kedaulatan energinya,
khususnya untuk Indonesia itu sendiri.
Lembaga pendidikan membekali sumber daya manusia dengan pengetahuan yang
berasal dari buku. Namun, masih diperlukan pengalaman-pengalaman dari tenaga kerja
ahli yang bergelut di proses industri. Maka dari itu, sumber daya manusia perlu
melakukan sebuah studi industri yang dikenal dengan kerja praktek.
Kurikulum jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam
Indonesia mewajibkan mahasiswanya untuk melaksanakan Kerja Praktek sebagai salah
satu persyaratan untuk meyelesaikan studi di jurusan S1 Teknik Kimia FTI UII. PT.
Pertamina dipilih sebagai tempat melaksanakan kerja praktek karena industry ini
memiliki berbagai system proses yang berhubungan dengan ilmu keteknikkimiaan. PT.
Pertamina adalah salah satu perusahaan yang bergerak dibidang energi minyak dan gas
dan terus aktif dalam memenuhi kebutuhan energi khususnya di Indonesia. PT.
Pertamina Refinery Unit V Balikpapan merupakan salah satu unit pengolahan PT.
Pertamina yang berada di Balikpapan. Oleh karena itu, penulis mencoba melakukan
tinjauan dan pemahaman proses melalui kegiatan Kerja Praktek yang dilakukan di PT.
Pertamina Refinery Unit V Balikpapan selama lebih kurang dua bulan (01 September
2018 – 31 Oktober 2018).

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
1
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Setelah dilaksanakannya kerja praktek, mahasiswa diharapkan dapat melihat dan


memahami secara langsung aplikasi atau penerapan ilmu bidang teknik kimia
khususnya mengenai proses yang terjadi di perusahaan tempat dilaksanakannya kerja
praktik. Tidak hanya itu, melalui kegiatan kerja praktik ini mahasiswa juga diharapkan
dapat mengembangkan kemampuan softskill dalam bersosialisasi dan memecahkan
suatu permasalahan langsung di dunia kerja.

1.2 Tujuan Kerja Praktek


Adapun tujuan dari Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut:
1. Mendapat gambaran nyata tentang proses di suatu industri secara keseluruhan.
2. Mendapatkan pengalaman dalam dunia kerja serta peluang dalam berlatih
menyelesaiakan permasalahan di pabrik.
3. Memperoleh pengalaman yang komprehensif dalam dunia kerja melalui learning
by doing.
4. Memahami sistem organisasi, cara pengelolaan pabrik, serta peraturan kerja dalam
pengoperasian sarana produksi.
5. Mengetahui perkembangan teknologi mutakhir di bidang industry, terutama yang
diterapkan PT. Pertamina RU V Balikpapan sehingga mendapat gambaran dari
penerapan rekayasa prinsip-prinsip ilmu yang dipelajari di perkuliahan.
6. Menyelesaikan mata kuliah Kerja Praktek yang merupakan mata kuliah wajib di
Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia.

1.3 Manfaat Kerja Paktek


Manfaat yang dapat diperoleh dari pelaksanaan kerja praktek ini adalah sebagai
berikut:
1. Bagi Mahasiswa
a. Dapat mengetahui berbagai macam aspek yang ada di perusahaan seperti:
penyediaan bahan baku, pengolahan hingga menjadi produk, peran engineer di
perusahaan, organisasi perusahaan, dan sebagainya.
b. Memperoleh kesempatan untuk berlatih kerja di lapangan dan menjadi sarana
berlatih menyusun laporan dalam suatu penugasan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
2
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2. Bagi Universitas
a. Menjalin mitra antara universitas dan perusahaan, sehingga dapat menjadi
sarana dalam memperluas pengenalan Universitas Islam Indonesia Yogyakarta
khususnya Program Studi Teknik Kimia kepada masyarakat dan dunia kerja.
3. Bagi Perusahaan
a. Sebagai keikutsertaan perusahaan dalam memajukan bidang pendidikan.
b. Laporan kerja praktek dapat dijadikan sebagai referensi evaluasi kerja, usulan
ataupun masukan dari sudut pandang mahasiswa, sehingga dapat digunakan
seperlunya dalam memecahakan masalah di perusahaan.

1.4 Ruang Lingkup Kerja Praktek


Pelaksanaan kerja praktek memiliki ruang lingkup sebagai berikut:
1. Struktur organisasi perusahaan yang paling sedikit mempunyai
bagian/divisi/direktorat yang menangani: produksi, dukungan teknis, dan
administrasi (umum, keuangan dan personalia).
2. Proses-proses yang memungkinkan dipahaminya aplikasi konsep-konsep teknik
kimia.

1.5 Waktu dan Pelaksanaan Kerja Praktek


Kerja praktek dilaksanakan selama dua bulan yang dimulai dari 01 September
2018 – 31 Oktober 2018 di PT. PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT V
Balikpapan. Kegiatan awal adalah studi literatur dan orientasi umum perusahaan yang
dilakukan pada tanggal 03 September 2018 hingga 12 September 2018 yang meliputi:
Process engineering, Energy Conservation & Loss Control, Refinery Planning,
Budget & Performance, Supply Chain & Distribution, Hydrocracking Complex,
Hydroskimming Complex, Distillation, Utilities, Oil Movement, dan Laboratory.
Kemudian selanjutnya melakukan orientasi lapangan berdasarkan area tugas khusus
untuk mempelajari proses dan mengambil data yang dibutuhkan dalam pengerjaan
tugas khusus.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
3
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

BAB II
DESKRIPSI PERUSAHAAN

2.1 SEJARAH PERUSAHAAN


2.1.1. PT. PERTAMINA (Persero)
PT. PERTAMINA (PERSERO) adalah perusahaan nasional milik pemerintah
yang bergerak di bidang eksplorasi, pengolahan, pemasaran hasil tambang minyak
dan gas bumi di Indonesia, serta di bidang konservasi energi. Pertamina berdiri
sejak tanggal 10 Desember 1957 dengan nama PT. PERMINA. Pada tahun 1961,
PT. PERMINA berubah nama menjadi PN. PERMINA bergabung dengan PT.
PERTAMIN sehingga namanya berubah menjadi PN. PERTAMINA. Berdasarkan
Undang Undang No. 8 tahun 1971 nama perusahaan ditetapkan menjadi Pertamina.
Berdasarkan undang-undang No. 22 tahun 2001 tanggal 23 November 2001 tentang
minyak dan gas bumi, Pertamina berubah status hukumnya menjadi PT.
PERTAMINA (PERSERO) pada tanggal 17 September 2003. Sejak tanggal 09
Oktober 2008 PT. PERTAMINA (PERSERO) Unit pengolahan berganti menjadi
PT. PERTAMINA (PERSERO) Refinery Unit.
Saat ini PT. PERTAMINA (PERSERO) memiliki tujuh Refinery Unit yang
tersebar di wilayah Indonesia seperti yang terlihat pada Tabel 2.1 berikut ini:
Tabel 2.1 Refinery Unit PERTAMINA di Indonesia
REFINERY UNIT LOKASI KAPASITAS

I Pangkalan Brandan (Sumatera Utara)* 5 MBSD

II Dumai (Riau) 170 MBSD

III Plaju (Sumatera Selatan) 145,6 MBSD

IV Cilacap (Jawa Tengah) 348 MBSD

V Balikpapan (Kalimantan Timur) 260 MBSD

VI Balongan (Jawa Barat) 125 MBSD

VII Kalsim (Papua) 10 MBSD

MBSD = M(1000) Barrel Stream Day


*tidak beroperasi sejak 2007

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
4
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Lokasi kilang PT.PERTAMINA (Persero) pada peta wilayah Indonesia dapat


dilihat pada gambar 2.1 berikut ini:

Gambar 2.1 Lokasi Kilang di PT PERTAMINA (Persero)

Kilang yang dimiliki PT. PERTAMINA (Persero) saling terintegrasi antara satu
kilang dengan kilang yang lainnya. Hubungan tersebut dapat terlihat pada Gambar
2.2 berikut:

Gambar 2.2 Transfer Antar Kilang di PT PERTAMINA (Persero)

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
5
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.1.2. Logo Perusahaan


Sejak pertama berdirinnya sampai sekarang, PT. PERTAMINA (PERSERO)
mengalami beberapa perubahan logo. Adapun perubahan-perubahan itu dapat
diihat pada gambar berikut:

Gambar 2.3 Sejarah Logo PT.PERTAMINA (Persero)

Logo Pertamina yang baru memiliki makna sebagai berikut:


1. Elemen logo huruf P yang menyerupai bentuk panah, menunjukan
PT.PERTAMINA (Persero) sebagai perusahaan yang bergerak maju dan
progresif.
2. Warna-warna yang menunjukan Alir besar yang diambil PT.PERTAMINA
(Persero) dan aspirasi perusahaan akan masa depan yang lebih positif dan
dinamis.
a. Merah
Warna merah melambangkan keuletan dan ketegasan serta keberanian
dalam menghadapi berbagai macam kesulitan.
b. Hijau
Warna hijau melambangkan sumber daya energy yang berwawasan
lingkungan.
c. Biru
Warna biru melambangkan handal, dan dapat dipercaya, dan bertanggung
jawab.
3. Tulisan Pertamina dengan pilihan huruf yang mencerminkan kejelasan dan
tranparasi serta keberanian dan kesungguhan dalam bertindak sebagai wujud
positioning Pertamina baru.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
6
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.1.3. PT. PERTAMINA RU V BALIKPAPAN


Kilang minyak PT. PERTAMINA RU V Balikpapan memiliki luas areal sekitar
2.5 km2. Kilang minyak PT. PERTAMINA RU V Balikpapan terbagi menjadi dua
bagian yaitu kilang Balikpapan I dan Kilang Balikpapan II dengan kapasitas
produksi masing-masing sebesar 60 MBSD dan 200 MBSD. Latar belakang
pendirian kilang minyak PT PERTAMINA RU V Balikpapan adalah penemuan
sumber minyak mentah (crude oil) di daerah sanga-sanga pada tahun 1897,
Sumber-sumber crude oil lain kemudian ditemukan di daerah Tarakan (1899),
Samboja (1911) dan Banyu (1922).kegiatan perminyakan di Balikpapan diawali
dengan pengeboran minyak yang merupakan realisasi kerjasama antara J.H Menten
dengan Firma Samuel & Co.
Pada tahun 1896, Mr. Adam dari Samuel & Co. di London, mengadakan
penelitian di Balikpapan dan menyimpulkan bahwa daerah ini memiliki cadangan
minyak yang cukup besar. Penemuan ini mendorong dilakukannya pengeboran
pada tanggal 10 Februari 1897 dan menemukan minyak yang cukup komersial
untuk diusahakan, sehingga saat seminar sejarah 1 Desember 1984 disepakati
bahwa peristiwa pengeboran ini merupakan hari jadi kota Balikpapan.

TAHUN 1899
SHELL TRANSPORT
& TRADING LTD
MEMBANGUN
KILANG
BALIKPAPAN

TAHUN 1922
KILANG
BALIKPAPAN - I
DIBANGUN
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
7
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Pada tahun 1899 shell transport & Trading Ltd mendirikan kilang Balikpapan
berkapasitas 5.000 barrel/hari (MBSD). Pada tahun 1922 kilang Balikpapan
dibangun untuk meningkatan kapasitas produksi menjadi 30 MBSD. Pada tahun
1966 seluruh kekayaaan Shell dan kilang Balikpapan dibeli oleh PN. Permina
(Perusahaan Minyak Nasional), yang kemudian dilebur menjadi Pertamina.
Kapasitas kilang Balikpapan ditingkatan lagi menjadi 50 MBSD pada tahun 1948
sekaligus memperbaiki kerusakan akibat perang dunia kedua. Seiring dengan
meningkatnya permintaan BBM maka dibangun kilang Balikpapan II pada tahun
1980 dan resmi beroperasi mulai tanggal 1 November 1983 dengan kapasitas 200
MBSD. Perbaikan terakhir dilakukan pada tahun 1995 dengan memperbarui
teknologi kilang hingga 60 MBSD yang selesai pada tahun 1997. Secara
kronologis, perkembangan kilang minyak PT PERTAMINA RU V (Persero)
ditunjukkan pada Tabel 2.2:
Tabel 2.2 Perkembangan Kilang Minyak PT PERTAMINA RU V (Persero)
Waktu Perkembangan
Penemuan beberapa sumber crude oil di beberapa tempat di
1897-1922
Kalimantan Timur
Unit Pengilangan Minyak Kasar (PMK) I didirikan oleh
perusahaan minyak BPM. Perusahaan Shell Transport &
1922
Trading Ltd. Mendirikan Kilang Balikpapan I dengan kapasitas
5 MBSD.
Rehabilitasi PMK I karena mengalami kerusakan akibat Perang
1946
Dunia II
1948 Kapasitas Kilang Balikpapan I ditingkatkan menjadi 50 MBSD
1949 HVU I selesai didirikan dengan kapasitas 12 MBSD
Wax Plant dan PMK I dengan kapasitas produksi 110ton/hari
1950
dan 25 MBSD selesai didirikan
PMK II selesai didirikan yang dibangun oleh PT Shell
1952
Indonesia dan didesain oleh ALCO dengan kapasitas 25 MBSD
Modifikasi PMK III sehingga memiliki kapasitas 10 MBSD .
1954
Sejak tahun 1985, PMK III tidak beroperasi.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
8
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Seluruh kekayaan Shell termasuk Kilang Balikpapan dibeli


1966
oleh PN. PERMINA
Peleburan PN.PERMINA dan PN. PERTAMIN menjadi PN.
1968
PERTAMINA
1971 PN. PERTAMINA berubah menjadi PERTAMINA
1973 Modifikasi wax plant dengan kapasitas 175 ton/ hari
Kilang Balikpapan II mulai dibangun dengan hak paten proses
April 1981
dari UOP Inc.
Penetapan Kontraktor utama yaitu Bechtel International Inc
November
dari Inggris dan bekerja sama dengan consultant supervisor
1981
PROCON Inc. dari America Serikat
5 Desember Proyek upgrading Kilang Balikpapan I diresmikan oleh
1997 Presiden Republik Indonesia ke –II (Soeharto)
November Perubahan status PERTAMINA dari BUMN menjadi
2003 Perseroan Terbatas (PT)
23 Juni Proyek pembangunan Flare Gas Recovery System dan
2005 Hydrogen Recovery System diresmikan.
9 Oktober PT PERTAMINA (Persero) Unit Pengolahan V berganti nama
2008 menjadi PT PERTAMINA (Persero) Refinery Unit V.

Kilang Pertamina RU V Balikpapan adalah kilang yang dikhususkan untuk


memenuhi kebutuhan BBM di Indonesia bagian timur. Namun pada kasus-kasus
insidental, produksi BBM dari kilang Pertamina RU V Balikpapan juga
didistribusikan ke daerah-daerah lain yang membutuhkan. Kilang Balikpapan
terdiri dari kilang lama dan kilang baru. Pada daerah kilang lama terdiri dari:
1. Unit Penyulingan Minyak Kasar I (PMK I)
2. Unit Penyulingan Minyak Kasar II (PMK II)
3. Unit Penyulingan Hampa I (HVU I)
4. Dehydration Plant (DHP)
5. Effluent Water Treatment Plant (EWTP)
6. Crued Distilation Unit V (CDU V)
7. High Vaccum Unit III (HVU III)

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
9
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Mulai Oktober 1997 unit PMK I, PMK II, dan HVU I fungsinya digantikan oleh
CDU V dan HVU III. Sedangkan kilang Balikpapan II atau kilang baru terdiri dari:
1. Hydroskimming Complex (HSC) yang meliputi :
 Crude Distilation Unit IV (CDU IV) ,Plant I
 Naphta Hydrotreater (NHT) , Plant 4
 Platformer Unit, Plant 5
 LPG Recovery Unit, Plant 6
 Sour Water Stripper, Plant 7
 LPG Treater, Plant 9
2. Hydrocracking Complex (HCC) yang meliputi :
 High Vaccum Unit II (HVU II), Plant 2
 Hydrocracking Unibon (HCU II), Plant 3
 Hydrogen Plant, Plant 3
 Flare Gas Recovery, Plant 19
 Hydrogen Recovery, Plant 38

Pembangunan kilang Balikpapan II dilatarbelakangi oleh keinginan pemerintah


untuk mengembangkan Indonesia Timur karena selama waktu tersebut
pembangunan sebagian besar terkonsentrasi di wilayah Indonesia bagian barat dan
untuk mengurangi subsidi BBM, dimana dalam RAPBN 1981/1982 terungkap
bahwa subsidi terbesar yang dikeluarkan pemerintah adalah subsidi BBM. Subsidi
yang besar tersebut disebabkan oleh kenaikan harga minyak dan produksi BBM
dalam negeri belum mencukupi.
Pada awalnya, kilang Balikpapan di desain untuk mengolah minyak mentah
yang berasal dari sumber minyak lokal yaitu minyak Attaka, Badak, Bekapai,
Handil, Sepinggan dan Tanjung. Namun ketika cadangan minyak mentah di tempat
tersebut mulai menipis, maka pada saat ini kilang Balikpapan juga mengolah
minyak mentah dari sumber minyak lain baik domestik maupun luar negeri.
Minyak mentah domestik berasal dari Arjuna, Belinda, Duri, Minas, Widuri,
Sangata, Tarakan, Sanga-sanga, Senipah, Bunyu, Memburungan, Wurukin,
Rantau/Kutupa, Arbei, Lalang, Minas, Kerapu, Sembilang, Belinda, Langsa dan
Jatibarang. Kemudian untuk minyak impor berasal dari Arabian Light Crude (Saudi

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
10
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Arabia), Bach Ho (Vietnam), Jabiru (Australia), Sarir (Libya), Tapis (Malaysia),


Pattani (Thailand), Champion (Brunei), Xijiang (China), Azeri (Azerbaijan), dan
lain sebagainya.
Pada awalnya, kilang ini dirancang untuk mengolah campuran minyak Handil
(60%) dan Bekapai (40%). Namun dengan terbatasnya cadangan minyak-minyak
tersebut, saat ini kilang Balikpapan mengolah berbagai macam campuran minyak
yang spesifikasinya mendekati minyak Handil dan Bekapai.
Kilang ini mengolah minyak mentah menjadi produk-produk yang meliputi
Bahan Bakar Minyak (BBM), seperti : Pertamax, Pertalite, Premium, Kerosene,
Avtur dan Solar. Selain itu, kilang Balikpapan juga menghasilkan produk non
bahan bakar minyak (NBBM), seperti: Heavy Naphtha, LPG, LSWR, NBF, MGO-
05, SF-05, LAWS-05.
Berikut ini adalah gambar diagram alir proses integrasi kilang Balikpapan I dan
II pada Gambar 2.5.

Gambar 2.4 Diagram Alir Proses Kilang Minyak Balikpapan

2.1.4. VISI MISI PT.PERTAMINA RU V BALIKPAPAN


1. Visi
Menjadi Kilang Kelas Dunia yang Kompetitif dan Berwawasan Lingkungan

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
11
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2. Misi
a. Mengelola Operasional Kilang Secara Aman, Handal, Efisien dan Ramah
Lingkungan untuk Menyediakan Kebutuhan Energi yang Berkelanjutan.
b. Mengoptimalkan Fleksibilitas Pengolahan untuk Memaksimalkan Valuable
Product.
c. Memberikan Manfaat Kepada Stakeholder.
3. Tata Nilai
Dalam mencapai visi dan misinya, Pertamina berkomitmen untuk menerapkan
tata nilai sebagai berikut :
a. Clean (Bersih)
Dikelola secara profesional, menghindari benturan kepentingan, tidak
mentoleransi suap, menjunjung tinggi kepercayaan dan integrasi.
Berpedoman pada asas-asas tata kelola koorporasi yang baik.
b. Competitive (Kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional,
mendorong pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar
biaya dan menghargai kinerja.
c. Confident (percaya diri)
Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam
reformasi BUMN dan membangun kebanggan bangsa.
d. Customer Focused (Fokus pada pelanggan)
Berorientasi pada kepentingan pelanggan dan berkomitmen untuk
memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan.
e. Commercial (Komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil
keputusan berdasarkan prinsip-prinsip bisnis yang sehat.
f. Capable (Berkemampuan)
Dikelola oleh pemimpin dan pekerja yang profesional dan memiliki talenta
dan penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun
kemampuan riset dan pengembangan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
12
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.2 TATA LETAK PABRIK DAN PROSES


2.2.1. Tata Letak PT. PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan
Kilang minyak PT.PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan berdiri tahun
1922, beberapa tahun setelah ditemukan cadangan minyak yang cukup besar di
Kalimantan. Kilang Balikpapan I dan II terletak di kota Balikpapan Provinsi
Kalimantan Timur, tepatnya di tepi teluk Balikpapan.
Lokasi Kilang Balikpapan yang berdekatan dengan perairan laut mempermudah
transportasi produk dan bahan baku keluar maupun menuju kilang. Selain itu,
sumber air laut sebagai air proses ataupun utilitas dapat dengan mudah diperoleh.
Pemilihan Teluk Balikpapan sebagai kawasan kilang dilakukan atas dasar:
a. Tersedianya pasokan minyak mentah yang cukup banyak dari kawasan
sekitarnya.
b. Lokasinya strategis untuk pendistribusian hasil produksi terutama ke kawasan
Indonesia Bagian Timur.
c. Tersedianya areal yang cukup luas untuk pendirian kilang.
d. Tersedianya sarana pelabuhan untuk kepentingan distribusi dan hasil produksi

Gambar 2.7 Kilang RU V Balikpapan di Sepanjang Teluk Balikpapan

2.2.2. Proses Pengilangan Minyak Bumi


Proses-proses pengolahan di kilang dapat dibagi menjadi tiga kategori utama
yaitu:
a. Primary Processing.
b. Secondary Processing.
c. Treating Processing.
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
13
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Proses pemisahan yang terjadi berdasarkan pemisahan fisik yang meliputi


distilasi atmosferik, distilasi vakum, ekstraksi, absorbsi, adsorbsi dan kristalisasi
merupakan Proses pertama (Primary Processing). Proses pengolahan yang
melibatkan pereaksian reaktan untuk menghasilkan senyawa baru yang meliputi
thermal cracking, Hydrocracking, Thermal Reforming, Polimerisasi dan Alkilasi
merupakan proses kedua (Secondary Processing) sedangkan Proses yang dilakukan
untuk menyingkirkan pengotor-pengotor yang terdapat dalam aliran proses adalah
Treating Processing.

2.2.2.1. Primary Processing


Primary Processing (proses pemisahan) menggunakan perbedaan sifat-sifat
fisis dari komponen-komponen yang terdapat dalam suatu campuran untuk
memisahkan komponen-komponen tersebut. Kunci utama dalam proses pemisahan
adalah kontak dan kesetimbangan antarfasa.
a. Distilasi Atmosferik.
Distilasi atmosferik merupakan tahap pemisahan yang sangat penting.
Operasi pemisahan ini didasarkan atas volatilitas komponen-komponennya
menggunakan suplai panas pada tekananatmosferik, yang pada akhirnya
komponen yang lebih volatile (komponen ringan) akan terpisah dan terbawa
pada destilat sedangkan komponen yang kurang volatile (komponen berat) akan
tertinggal di dasar (botom). Pemisahan dilakukan pada temperatur 300-350°C.
b. Distilasi Vakum
Distilasi vakum dioperasikan dengan menurunkan tekanan operasi hingga
vakum untuk menururnkan temperatur titik didih masing-masing fraksi minyak
bumi. Tekanan vakum dihasilkan oleh system ejector yang menurunkan
tekanan menjadi sekitar 40 mmHg.
c. Ekstraksi
Ekstraksi dengan pelarut merupakan salah satu proses yang tertua dalam
pengilangan minyak bumi. Pada awalnya, ekstraksi terutama untuk
meningkatkan kualitas kerosene, akan tetapi pada perkembangannya lebih
banyak digunan untuk meningkatkan kualitas minyak pelumas.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
14
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

d. Absorbsi.
Absorbsi adalah proses pemisahan campuran gas dengan cara menyerapnya
dan kemudian melarutkannya ke dalam cairan atau gas pelarut. Absorbsi
biasanya dilakukan untuk mendaur ulang uap yang mengkondensasi dari gas
basah. Contoh reaksi yang terjadi adalah :
K2CO3 + CO2 + .H2O →2 KHCO3
Proses ini juga didasarkan pada perbedaan kelarutan dan reaksi atau ikatan
yang terjadi. Komponen pada campuran gas dengan tekanan uap yang lebih
rendah akan lebih mudah melarut dalam satu jenis pelarut. Komponen gas yang
memiliki afinitas reaksi atau pembentukan ikatan dengan pelarut akan
terabsorpsi oleh pelarut. Contoh-contoh pelarut absorpsi yang sering digunakan
pada kilang pengolahan minyak bumi adalah pelarut Benfield, MEA, bensin,
minyak tanah, dan senyawa hidrokarbon parafin
e. Adsorbsi
Adsorbsi digunakan untuk membebaskan gas-gas petroleum yang tidak
dikehendaki dalam jumlah kecil (trace amount) dengan mengadsorbsinya pada
bahan padat. Padatan harus memiliki luas permukaan yang cukup luas dan
mempunyai sifat secara preferensial dapat mengkonsentrasikan gas pada
permukaannya. Adsorben padat yang sering digunakan dalam proses
pengilangan minyak bumi adalah molecular sieves, silica gel, dan alumina.
f. Kristalisasi
Proses pemisahan ini didasarkan pada perbedaan titik beku dari komponen-
komponen yang ada pada satu campuran. Komponen dengan titik beku lebih
tinggi akan membeku terlebih dahulu membentuk endapan atau kristal pada
permukaan campuran. Contoh proses pemisahan ini adalah Dewaxing pada
proses pengolahan pelumas yang menghasilkan padatan lilin dengan titik beku
90-2000F.

2.2.2.2. Secondary Processing.


Proses pengolahan lanjut ini melibatkan berbagai jenis reaksi kimia. Proses-
proses konversi yang utama adalah dekomposisi molekul (thermal cracking,
catalytic cracking, hydrocracking), kombinasi molekul (polimerisasi dan alkilasi),

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
15
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

dan perubahan struktur molekul (thermal reforming,catalytic reforming,


isomerisasi)
a. Thermal Cracking/ Catalytic Cracking
Minyak yang berantai panjang mempunyai nilai oktan yang rendah. Untuk
itu perlu dilakukan perengkahan (cracking) agar diperolah minyak dengan nilai
oktan tinggi. Perengkahan bertujuan untuk memecah/memutus rantai panjang
molekul hidrokarbon menjadi rantai yang lebih pendek dengan menggunakan
panas dan katalis.
b. Hydrocracking
Proses hydrocracking merupakan proses perengkahan yang dilakukan
dengan pereaksian umpan proses dengan gas hydrogen bertekanan parsial
tinggi. Proses perengkahan ini sering dibantu dengan katalis yang memiliki
fungsi ganda, yaitu untuk perengkahan (unit asam) dan hidrogenasi (unit
logam). Faktor-faktor yang mempengaruhi proses ini adalah tekanan,
temperatur, jenis umpan, dan katalis yang digunakan. Tekanan dan temperature
operasi proses ini lazimnya adalah 500-900 0F dan 500-3.000 psig. Produk yang
umum dihasilkan oleh proses ini adalah LPG, Light naphta, Light and Heavy
Kerosene dan ADO. Contoh reaksi yang berlangsung adalah:
C10H22 + H2→C6H14 + C4H10
n-dekana hidrogen heksana butane
c. Thermal Reforming
Proses ini digunakan untuk menaikkan nilai oktan pada minyak bensin.
Pada awal perkembangannya, unit ini digunakan untuk menghasilkan avgas
beroktan tinggi sebelum perang dunia kedua. Perkembangan teknologi
reformasi katalitik telah menggeser penggunaan proses reformasi termal dalam
proses pengolahan minyak mentah. Pada proses ini, senyawa hidrokarbon non-
aromatik diubah menjadi hidrokarbon aromatik dengan bantuan katalitis.
Kandungan senyawa aromatik yang tinggi menaikkan angka oktan.
Proses reformasi katalitik melibatkan beberapa reaksi, di antaranya adalah
reaksi dehidrogenasi, isomerisasi, dan perengkahan hydrogen. Dehidrogenasi
menghasilkan gugus aromat dari gugus siklo. Isomerisasi menyusun ulang
molekul senyawa dan mengatur jumlah atom C pada molekul agar berjumlah

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
16
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

enam. Untuk membentuk senyawa aromatik dibutuhkan enam atom karbon.


Perengkahan hydrogen ikut menaikkan angka oktan dengan mengubah olefin
menjadi parafin rantai pendek, namun penambahan angka oktan ini tidak
sebanding dengan penambahan angka oktan akibat produksi aromatik.
Reaksi dehidrogenasi berlangsung baik pada tekanan rendah dan temperatur
tinggi. Namun pada kondisi ini, pembentukan kokas juga meningkat. Untuk
menekan laju pembentukan kokas digunakan tekanan parsial hydrogen yang
tinggi. Tekanan parsial hydrogen yang tinggi tidak terlalu menghambat
pembentukan reaksi dehirdogenasi yang memproduksi aromatik. Gas hydrogen
yang digunakan didaur ulang ke reaktor.
Katalis yang umum digunakan mengandung logam aktif platina. Logam
platina tersebut dapat dipasang pada alumina dan silika-alumina. Katalis
lainnya adalah kromium pada alumina, molybdenum pada alumina, dan kobalt-
molibdenum pada alumina. Platina merupakan catalytic site yang berperan
dalam hidrogenasi, sedangkan alumina terklorinasi merupakan acid site yang
berperan dalam reaksi isomerisasi, siklisasi, dan hydrocracking. Katalis
diharapkan dapat mengkonversi secara cepat dan selektif. Sebelum digunakan,
katalis harus diklorinasi terlebih dahulu untuk menyediakan bagian asam pada
katalis. Katalis dapat teracuni oleh senyawa belerang, senyawa nitrogen,
konsentrasi halide, dan logam berat.
Variable proses yang berpengaruh adalah temperatur, tekanan,
perbandingan gas hydrogen dengan hidrokarbon, laju umpan, dan neraca air
klorida. Neraca air klorida adalah variable kritis untuk selektifitas katalis
optimum dan produksi oktan maksimum. Penyimpangan dari neraca
menyebabkan performansi yang rendah dan kehilangan aktiftas katalis. Klorida
biasanya ditambahkan pada saat awal start-up untuk mengatur kadar klorida
pada katalis. Penambahan selanjutnya menggunakan air atau alcohol dan
klorida organik (misalnya etilen klorida).
d. Polimerisasi
Polimerisasi adalah reaksi kombinasi molekul-molekul untuk menghasilkan
molekul yang lebih besar. Molekul-molekul reaktan berupa senyawa dengan
ikatan rangkap dua (olefin). Mekanisme reaksi ini melibatkan pembentukkan

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
17
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

ion karbonium dalam suasana asam. Ion karbonium yang terbentuk dapat
merangkul molekul lain dan membentuk molekul ion karbonium yang lebih
panjang. Proses ini terjadi berulangkali membentuk molekul yang lebih besar.
Ion karbonium juga dapat melepas ion H+ untuk kembali ke bentuk senyawa
rangkap duanya. Kondisi reaksi yang digunakan adalah 300-4250C dan 400-
1500 psi. Laju pengolahan umpan adalah 0.12 – 0.46 gallon umpan/lb katalis.
Di kilang, proses ini digunakan untuk mengolah olefin ringan yang
dihasilkan sebagai produk samping proses pengolahan. Produk yang dihasilkan
adalah polimer bensin yang stabil, terbakar bersih dan angka oktannya tinggi.
Polimer produk ini biasanya berupa dimer dan trimer. Produk trimer lebih
banyak bila yang menjadi umpan adalah propen. Sedangkan bila umpannya
adalah buten, maka produk polimer yang banyak adalah dimer.
e. Alkilasi
Alkilasi adalah reaksi penambahan gugus alkil ke molekul lain. Dalam
pengolahan minyak mentah di kilang, alkilasi digunakan untuk mereaksikan
olefin dengan i-parafin menjadi parafin cabang dengan angka oktan yang tinggi.
Reaksi alkilasi sering berkompetisi dengan reaksi polimerisasi olefin. Trimer
yang dibentuk pada proses alkilasi adalah reaksi polimerisasi yang membentuk
dimer yang kemudian dialkilasi.
Mekanisme reaksi alkilisasi dijelaskan dengan menggunakan teori ion
karbonium. Ion karbonium dihasilkan dari olefin yang menangkap ion H+ dari
asam. Ion karbonium yang terbentuk kemudian bereaksi dengan isoparafin
membentuk parafin ringan dan ion karbonium isoparafin. Ion karbonium
isoparafin kemudian bereaksi lagi dengan olefin membentuk ion karbonium
parafin bercabang. Ion karbonium parafin bercabang dapat memindahkan ion
karboniumnya kepada ion isoparafin lain dan membentuk parafin bercabang
dengan oktan tinggi.
Umpan pada proses alkilasi adalah olefin dan isoparafin ringan seperti iso
butan. Olefin yang umum digunakan adalah buten dan propen. Iso butan
dihasilkan dari hasil samping perengkahan, reformasi, dan sumber alami. Iso
butan juga dapat diperoleh dari reaksi isomerisasi. Produk proses alkilasi adalah

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
18
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

parafin bercabang dengan angka oktan yang tinggi. Variasi angka oktan yang
dihasilkan tergantung pada variasi kondisi proses alkilasi.
Katalis yang digunakan dalam alkilasi adalah katalis asam. Katalis
komersial yang digunakan adalah asam sulfat, hydrogen florida, dan aluminium
klorida. Asam sulfat digunakan pada reaksi alkilasi yang mengolah olefin
dengan titik didih yang tinggi. Laju deaktivasi katalis ini tergantung pada tipe
umpan dan laju umpan isoparafin. Perbedaan antara katalis H2SO4 dengan HF
adalah katalis HF dapat dipisahkan lebih mudah pada destilasi daripada H2SO4.
f. Isomerisasi
Isomerisasi adalah proses pengubahan struktur molekul suatu senyawa
tanpa penambahan atau pengurangan atom. Tujuan dilakukan isomerisasi
adalah untuk mengubah normal parafin isomernya. Proses ini telah digunakan
sejak Perang Dunia II untuk menghasilkan iso butan dari normal butan. Iso
pentan mempunyai angka oktan yang lebih tinggi (92,3) dibandingkan dengan
normal pentan (61,7).
Mekanisme reaksi isomerisasi melibatkan pembentukan ion karbonium. Ion
karbonium dibentuk dari olefin yang menerima ion H+ dari katalis asam.
Isomerisasi baik dilakukan pada temperatur rendah karena menghasilkan
konversi kesetimbangan yang tinggi. Kondisi operasi umumnya berselang dari
300-4000F dan 150-1000 psig.
Katalis yang digunakan dalam proses isomerisasi adalah katalis asam.
Keaktifan katalis ini sangat ditentukan oleh derajat keasamannya. Katalis yang
umum digunakan adalah AlCl3 dan platina. Katalis platina lebih selektif
dibandingkan dengan AlCl3 dan dapat diregenerasi. Katalis ini dapat bekerja
pada 200-400 0F dan 100-500 psig.

2.2.2.3. Treating Processing.


Pada kebanyakan kasus pengolahan minyak bumi, persediaan minyak bumi
sebelum diolah baik secara fisik maupun kimia terlebih dahulu mendapatkan
perlakuan (treating) untuk memenuhi kondisi operasi pemrosesan minyak mentah.
Berbagai jenis proses treating adalah :

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
19
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

a. Hydrotreating
Hydrotreating bertujuan untuk menghilangkan pengotor yang terdapat
padaumpan. Pada umumnya umpan masih banyak mengandung sulfur,
nitrogen, danoksigen. Dalam reaktor hydrotreating ini, kandungan sulfur
dihilangkan dengan caradiubah menjadi H2S, senyawa yang mengandung
nitrogen diubah menjadi amonia,sedangkan fenol diubah menjadi senyawa
aromatic dan air.
b. Mercaptan Oxidation
Oksidasi merkaptan bertujuan untuk menghilangkan kandungan
merkaptan.Umpan berupa kerosene masuk ke reaktor bersama udara. Di dalam
reaktor, merkaptan dioksidasi oleh udara menjadi disulfida dengan bantuan
katalis.
c. Acid/caustic treating
Proses Acid/caustic bertujuan untuk menstabilkan harga pH. Treating yang
biasa dilakukan adalah penambahan auaeus ammonia.

2.2.2.4. Proses Lainnya


Selain kegiatan proses yang ada diatas terdapat juga proses-proses pembantu
lainnya, yaitu :
a. Formulasi dan pencampuran (Blending), yaitu proses pencampuran produk-
produk setengah jadi dari kilang dan penambahan zat aditif menjadi produk
jadi. Misalnya pencampuran reformat dengan SRN untuk menghasilkan bensin
yang sesuai dengan spesifikasi.
b. Produksi hidrogen, dilakukan di hydrogen plant dengan mereformasikan gas
hidrokarbon dengan menggunakan steam dan dilanjutkan dengan reaksi shift
conversion untuk mengubah CO menjadi CO2 dan H2.
c. Proses regenerasi katalis, kokas yang terbentuk pada katalis harus dihilangkan
pada regenerasi untuk mengembalikan keaktifannya.
d. Sour water stripping, proses penyingkiran pengotor senyawa sulfur dan
ammonia dalam aliran air bekas proses sebelum dibuang ke laut. Proses ini
didasarkan pada prinsip desorpsi.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
20
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

e. Water cooling, air pendingin yang telah digunakan dalam proses pengolahan
didinginkan di menara pendingin untuk digunakan kembali.
f. Flare and Relief System, gas ringan yang dihasilkan dari proses pengolahan di
kilang harus dikeluarkan dari sistem agar tekanan dalam sistem tidak bertambah
tinggi. Gas yang keluar ini harus dibakar terlebih dahulu agar tidak mencemari
lingkungan. Pembakaran gas ini dilakukan di flare.

2.3 UNIT-UNIT PRODUKSI


Unit pengolahan V adalah salah satu dari enam kilang milik PT.Pertamina (Persero)
yang mempunyai kapasitas pengolahan 260.000 Barrel perharinya. Kilang Balikpapan
mengolah minyak mentah melalui beberapa unit pemroses menjadi berbagai produk
BBM maupun non-BBM. Kilang PT PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan terbagi
menjadi dua bagian, yaitu kilang Balikpapan I dan Balikpapan II. Terdapat kemiripan
proses yang terjadi di dalam kilang Balikpapan I dan kilang Balikpapan II. Berikut ini
flow diagram dan kapasitas unit utama.

Gambar 2.8 Flow Diagram dan Kapasitas unit utama

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
21
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Dalam proses produksinya bagian-bagian tersebut dibagi menjadi beberapa unit


produksi, antara lain:

2.3.1.Hydroskimming Complex (HSC)


Kilang Balikpapan II memilki dua kompleks pengolahan, yaitu Hydroskimming
Complex (HSC) dan Hydrocracking Complex (HCC). Setiap komplek
pengolahantersebut memilki beberapa unit proses. Saat ini kilang Balikpapan I
mengolah 60 MBSD minyak bumi dan kilang Balikpapan II mengolah 200
MBSD.Unit proses yang berada di Hydroskimming Complex (HSC) adalah :
a. Crude Distilation Unit IV (CDU IV) – Plant 1
Crude Distilation Unit adalah suatu alat pemisahan berdasarkan titik didih.
Pada PERTAMINA RU V terdapat 2 buah CDU, yaitu CDU IV memiliki
kapasitas 200 MBSD dan CDU V memilki kapasitas 60 MBSD. CDU IV berada
di kilang Balikpapan II dan CDU V berada di kilang Balikpapan I.
b. Naphta Hydrotreater Unit (NHT) – Plant 4
Naphta Hydrotreater Unit adalah unit proses yang berfungsi untuk
menghilangkan senyawa-senyawa impuritis misalnya sulfur, nitrogen, oksigen,
dan organometalik dengan menggunakan gas hidrogen. Unit NHT memiliki
kapasitas 20 MBSD.
c. Platformer Unit – Plant 5
Fungsi Platformer Unit adalah untuk meningkatkan angka oktan Heavy
Naphta yang dihasilkan dari CDU IV. Unit ini memilki kapasitas 20 MBSD.
d. LPG Recovery Unit – Plant 6
Unit ini bertugas merecovery LPG hasil dari CDU IV dan CDU V. LPG
Recovery Unit ini memiliki kapasitas 242 metrik ton per hari.
e. LPG Treater Unit – Plant 9
LPG Treater Unit berfungsi untuk menghilangkan sulfur berlebih pada LPG
yang akan di pasarkan.
f. Sour Water Stripper (SWS) – Plant 7
Sour Water Stripper memiliki kapasitas 600 metrik ton per hari. SWS
berfungsi mengolah semua air buangan proses baik dari Hydroskimming
Complex (HSC) maupun Hydrocracking Complex (HCC).

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
22
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.3.2. Hydrocracking Complex (HCC)


HCC merupakan tempat berlangsungnya proses sekunder unit utama yang
terdapat dalam komplek ini adalah unit hydrocracker. Pada unit hydrocracker
terjadi reaksi perengkahan rantai karbon dari produk distilasi vakum dengan
bantuan gas hydrogen yang dihasilkan dari Hydrogen Plant. Unit pemroses yang
digunakan dalam Hydrocracking Complex (HCC) adalah:
a. High Vacuum Unit II (HVU II)
High Vacuum Unit di desain untuk memisahkan komponen-komponen long
residu yang dihasilkan dari distilasi atmosferik pada CDU. High Vacuum pada
PERTAMINA RU V ada dua unit, yaitu HVU II dan HVU III. Untuk HVU II
berada di kilang Balikpapan II dan HVU III berada di kilang Balikpapan I. High
Vacuum Unit II memiliki kapasitas 81 MBSD, sedangkan High Vacuum Unit
III memiliki kapasitas 25 MBSD.
b. Hydrocracker Unibon A dan B (HCU A/B)
HCU berfungsi untuk mengolah fraksi berat menjadi produk yang lebih
bernilai ekonomis melalui reaksi perengkahan atau cracking. HCU memiliki
dua train , yaitu train A dan train B. Masing-masing train memiliki kapasitas
27.5 MBSD.
c. Hydrogen Plant
Hydrogen Plant berfungsi menyediakan gas H2 untuk Hydrocracker Unibon.
d. Flare Gas Recovery Plant
Flare gas stack merupakan unit yang digunakan untuk membakar off gas
yang berasal dari kilang.
e. Hydrogen Recovery Plant
Hydrogen Recovery di desain untuk memproses 14467 Nm3/jam off gas dari
LPS pada HCU. Hidrogen yang terambil pada unit ini digunakan untuk reaksi
pada HCU. Produk yang dihasilkan pada unit ini berupa hidrogen, fuel gas, dan
acid gas.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
23
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.3.3. Oil Movement Lawe-lawe dan Balikpapan


1. Oil Movement Lawe-lawe
Bagian ini merupakan tangki tempat penyimpanan crude impor sebelum masuk
ke Oil Movement Balikpapan, discharge crude oil dari kapal dilakukan dengan
melalui Single Point Moring (SPM) yang terletak di tengah laut yang
kemudiandisalurkan ke Oil Movement Lawe-lawe.
2. Oil Movement Balikpapan
Oil Movement Balikpapan mempunyai fungsi sebagai berikut:
a. Menerima minyak bumi, khususnya minyak bumi lokal yang akan diolah di
kilang dan dari Oil Movement Lawe-lawe dan juga minyak bumi dari Tanjung
dan Warukin.
b. Mengatur penerimaan minyak impor untuk campuran
c. Mengatur penerimaan produk setengah jadi dan produk jadi dari kilang
Balikpapan I dan II.
d. Melaksanakan blending terhadap produk.

2.3.4. Laboratorium
Laboratorium merupakan sarana penunjang yang berguna untuk menganalisis
crudeuntuk diolah berdasarkan perencanaan. Bagian laboratorium terdiri dari tiga
laboratorium utama, yaitu:
a. Laboratorium Evaluasi Crude
Laboratorium ini bertugas sebagai tempat pengawasan crude yang akan diolah
pada kilang.
b. Laboratorium Produk Cair
Laboratorium ini bertugas memeriksa sifat-sifat bahan baku, produk setengah
jadi, dan produk akhir yang fraksinya cair, misalnya bensin, avtur, kerosin, lilin,
solar, dan LSWR pada saat disimpan dalam tangki dan pada saat di kapalkan.
c. Laboratorium Produk Gas
Tugas dari laboratorium ini adalah memeriksa bahan baku, produk tengah yang
digunakan lagi dalam proses dan produk akhir fase gas, serta pengujian bahan
kimia baru yang akan diterima oleh PERTAMINA.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
24
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.3.5. Utilities
Merupakan unit yang menyediakan bahan-bahan penunjang yang dibutuhkan
pada proses yang terjadi di kilang. Kilang Minyak PERTAMINA RU V Balikpapan
memiliki sarana utilitas yang terdiri dari:
1. Sea Water Desalination (SWD)
Unit ini berfungsi untuk mengolah air laut menjadi air tawar yang siap
digunakan sebagai umpan boiler bertekanan tinggi.
2. Cooling Water Sistem
Sistem pendingin yang digunakan dalam kilang ada 2 macam, yaitu system
pendingin udara dan sistem pendingin air.
3. Penyediaan Air Utilitas/Air Tawar
Air yang dimanfaatkan dalam kilang Balikpapan berupa air laut, air sungai, dan
air sumur (deep well). Pengadaan air di PERTAMINA RU V terdiri dari:
a. Rumah Pompa Sungai Wain
b. Water Treatment Plant (WTP) Gunung Empat
c. Water Treatment Plant (WTP) I – Pancur
d. Water Treatment Plant (WTP) II – Pancur
e. Water Demineralization Plant (WDP)
4. Penyediaan Steam
Steam dihasilkan oleh High High Boiler yang terdapat pada power plant I dan
power plant II.
5. Penyediaan Listrik
Penyediaan listrik untuk menunjang operasi kilang Balikpapan dan perumahan
dipenuhi sendiri oleh unit pembangkit listrik yang berada di power plant I dan
II. Power plant I memiliki 5 generator dengan pembagian 3 full condensing
turbine dan 2 back pressure turbine. Sedangkan pada Power Plant II memiliki
4 generator, dengan pembagian 1 full condensing turbine, 2 extraction
condensing turbine dan 1 back pressure turbine.

2.4 BAHAN BAKU DAN PRODUK


Bahan baku merupakan produk yang paling penting dari pengolahan minyak bumi,
tetapi dengan bertambahnya permintaan bahan petrokimia pada saat ini, maka beberapa

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
25
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

kilang dirancang khusus untuk memproduksi petrokimia dan bahan dasar petrokimia.
Produk utama minyak bumi hingga sekarang adalah LPG, distilat, dan bahan bakar
jet/avtur, minyak pelumas, lilin, aspal, residu dan bahan-bahan lain seperti pelarut dan
bahan petrokimia.
Produk yang dihasilkan oleh kilang Pertamina RU V sangat bervariasi. Produk yang
dibuat haruslah memenuhi persyaratan spesifikasi dari Dirjen Migas ataupun sesuai
kontrak dengan konsumen. Produk-produk yang dihasilkan oleh kilang Balikpapan
dapat dibagi menjadi tiga, yaitu:
1. Bahan Bakar Minyak (BBM) : premium, kerosin dan solar (Industrial Diesel Oil /
IDO dan Automotive Diesel Oil/ADO ), dan Industrial Fuel Oil (IFO).
2. Bahan bakar khusus (BBK) : pertamax, Marine Gas Oil dan avtur.
3. Non-BBM : LPG, naphtha, Low Aromatic White Spirit (LAWS), Low Sulphur
Waxy Residue (LSWR) dan Smooth Fluids 05.
Produk yang dihasilkan setelah blending serta spesifikasi yang penting untuk
diketahui antara lain:
2.4.1. LPG (Liquified Petroleum Gas)
LPG adalah salah satu bahan bakar utama untuk kebutuhan rumah tangga.
Syarat LPG yang dipasarkan di Indonesia adalah kandungan fraksi ringan etana
harus kurang dari 0.2 %- volume. Selain itu, kandungan i-C5, n-C5 dan fraksi yang
lebih berat dalam LPG maksimum 2 %-vol. spesifikasi LPG yang dihasilkan oleh
PT. PERTAMINA (PERSERO) dibagi menjadi dua kategori , yaitu LPG jenis
Propana dan LPG jenis butana. Dengan alas an keselamatan, LPG dicampur dengan
etil merkaptan untuk memberi aroma khas sebagai indikator kebocoran.
Beberapa sifat penting dari LPG antara lain RVP (Reid Vapor Pressure) dan
kandungan fraksi C5 dan fraksi yang lebih berat adalah sebagai berikut:
1. RVP (Reid Vapor Pressure)
RVP menunjukkan kandungan fraksi ringan (C2) yang terdapat dalam LPG.
Kadar C2 maksimum yang diijinkan adalah 0.2% volume.
Tabel 2.6 Klasifikasi LPG Berdasarkan Tekanan Uapnya.
Kualitas Tekanan Uap maksimum pada 1000F, psi Komposisi
A 80 Butana
B 100 Butana, sedikit propane

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
26
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

C 125 Butana, propane


D 175 Propana, sedikit butane
E 200 Propana
2. Kandungan Fraksi C5 dan fraksi yang lebih berat.
Kandungan i-C5 , n-C5 dan fraksi yang lebih berat dalam LPG maksimum
2% volume. Apabila kandungan fraksi tersebut melebihi 2% volume, maka
tidak memenuhi spesifikasi pasar, dikarenakan hasil pembakaran dari LPG
menjadi tidak bagus.
Tabel 2.7 Produk LPG Jenis Propana.
No ANALISA METODA MIN MAX
1. Spesifikasi Gravity at 60/60 0F ASTM D-1657 To Be Reported
Komposisi : ASTM D-2163
C3 %vol 95 -

C4 + (C4 and havier) %vol - 2.5


2. C3 + C4 %vol - -
C5 %vol - -
C5 + (C5 and havier) %vol - -
C6 + (C6 and havier) %vol - Nil
3 R.V.P at 1000 F Psi ASTM D-1267 - 210
4 Wetehring Test at 360 F %vol ASTM D 95 -
5 Total Suphur grain/100cuft ASTM D-2784 - 15 +)
6 Copper Corrosion 1 hour/1000F ASTM D-1838 - No.1
7 Ethyl or Buthyl Mercaptan
50
ml/1000AG Added
8 Free Water Content VISUAL - -
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

Tabel 2.8 Spesifikasi Produk LPG jenis Butana


No ANALISA METODA MIN MAX
1. Spesifikasi Gravity at 60/60 0F ASTM D-1657 To Be Reported
2. Komposisi : ASTM D-2163

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
27
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

C4 %vol 97.5 -

C4 + (C4 and havier) %vol - -


C3 + C4 %vol - -
C5 %vol - 2.5
C5 + (C5 and havier) %vol - -
C6 + (C6 and havier) %vol - Nil
3 R.V.P at 1000 F Psi ASTM D-1267 - 70
4 Wetehring Test at 360 F %vol ASTM D-1837 95 -
5 Total Suphur grain/100cuft ASTM D-2784 - 15 +)
6 Copper Corrosion 1 hour/1000F ASTM D-1838 - No.1
7 Ethyl or Buthyl Mercaptan
50
ml/1000AG Added
8 Free Water Content VISUAL - -
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

Tabel 2.9 Spesifikasi Produk LPG Mixed


No ANALISA METODA MIN MAX
1. Spesifikasi Gravity at 60/60 0F ASTM D-1657 To Be Reported
Komposisi : ASTM D-2163
C2 %vol - 0.2

C4 + (C4 and havier) %vol - -


2. C3 + C4 %vol 97.5 -
C5 %vol - 2.0
C5 + (C5 and havier) %vol - -
C6 + (C6 and havier) %vol - Nil
3 R.V.P at 1000 F Psi ASTM D-1267 - 120
4 Wetehring Test at 360 F %vol ASTM D-1837 95 -
5 Total Suphur grain/100cuft ASTM D-2784 - 15 +)
6 Copper Corrosion 1 hour/1000F ASTM D-1838 - No.1
7 Ethyl or Buthyl Mercaptan
50
ml/1000AG

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
28
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Added

8 Free Water Content VISUAL - -


Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V
2.4.2. Bensin / Premium dan Pertamax (Motor Gasoline)
Premium dan Pertamax digunakan sebagai bahan bakar kendaraan bermotor
yang memiliki mesin bersiklus Otto. Bilangan oktan premium adalah 88, sedangkan
pertamax memiliki bilangan oktan 92. Premium berasal dari campuran (blending)
Light Naphtha, Heavy Naphta dan reformat. Untuk meningkatkan nilai oktan
premium agar mencapai angka 88, maka diberi zat aditif berupa HOMC (High
Octane Mogas Component). Berikut adalah spesifikasi pertamax dan premium
yang diproduksi kilang Pertamina RU V.
Tabel 2.10 Spesifikasi Produk Pertamax 92
NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Research Octane Number RON ASTM D-2699 92 -
ASTM D-3237/
2 LeadContent gr/L - 0.013
D-5059
Distillation : ASTM D-86
0
10% Vol.Recovery C - 70
0
50% Vol.Recovery C 77 110
3 0
90% Vol.Recovery C 180
0
End Point C 205
Residue % Vol 2.0
4 R.V.P at 1000F Kpa ASTM D-323 45 60
5 Existent Gum mg/100ml ASTM D-381 - 4
6 Induction Period minutes ASTM D-525 360
7 Cu. Strip. Corrosion 3 hrs/500C ASTM D-130 - No 1
Negativ
8 Doctor Test or No.9 IP-30 -
e
9 Mercaptan Sulphur % wt ASTM D-3227 - 0.0020
10 Total Sulphur % wt ASTM D-1266 0.1

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
29
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Aromatic Content % vol ASTM D-1319 50


Olefin Content % vol ASTM D-1320 30
Oxygenate Content % vol MIXED 11
11 Colour VISUAL Pink
12 DyeContent gr/100 L Color Trial - -
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

Tabel 2.11 Spesifikasi Produk Premium


NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Research Octane Number RON ASTM D-2699 88.0 -
ASTM D-3237/
2 LeadContent gr/L - 0.30
D-5059
Distillation : ASTM D-86
0
10% Vol.Recovery C - 74
0
50% Vol.Recovery C 88 125*)
3 0
90% Vol.Recovery C - 180
0
End Point C - 205
Residue % Vol - 2.0
4 R.V.P at 1000F Kpa ASTM D-323 - 62*)
5 Existent Gum mg/100ml ASTM D-381 - 4
6 Induction Period minutes ASTM D-525 240
7 Cu. Strip. Corrosion 3 hrs/500C ASTM D-130 - No 1
Negativ
8 Doctor Test or No.9 IP-30 -
e
9 Mercaptan Sulphur % wt ASTM D-3227 - 0.002
10 Total Sulphur % wt ASTM D-1266 0.20
11 Colour VISUAL Yelllow
12 DyeContent:yellow gr/100 L - - 0.13
13 Odour - Marketable
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
30
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.4.3. Kerosene
Kerosine lebih dikenal sebagai minyak tanah. Selain digunakan sebagai bahan
bakar rumah tangga, kerosine juga digunakan sebagai salah satu komponen
blending Automotive Diesel Oil ADO). Parameter kualitas yang penting untuk
kerosine adalah smoke point dengan nilai minimum 15 mm.
Tabel 2.12 Spesifikasi Produk Kerosin.
NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Density 150C Kg/m3 ASTM D-1298 - 835
2 Smoke Point mm ASTM D-1322 15 -
3 Burning Test (Dry Char) mg/kg IP-10 - 40
Distillation : ASTM D-86
0
4 End Point C - 310
Recovery at 2000C % vol 18 -
0
5 Flash Point Abel C IP-170 38.0 -
6 Total Sulphur ASTM D- - 0.20
7 Cu. Strip.Corrosion 3 hrs/500C ASTM D-130 - No.1
8 Colour - Marketable
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

2.4.4. Avtur
Avtur digunakan untuk memenuhi kebutuhan transportasi udara. Avtur
digunakan pada mesin pesawat terbang bermesin turbin. Avtur mempunyai
komposisi yang mirip dengan kerosin. Hanya saja spesifikasinya lebih ketat karena
penggunaanya pada pesawat terbang. Avtur tidak diambil sebagai produk blending,
untuk menjaga kualitas mengacu standar internasonal.
Beberapa karakteristik penting dari avtur antara lain:
a. Smoke Point, nilai minimum yang diperbolehkan 20 mm.
b. Flash Point, nilai minimum yang diperbolehkan 380C.
c. Rentang pendidihan/Distilasi dengan maksimum residu sebesar 1,5 % vol.
d. Titik beku (Frezzing Point).
Persyaratan penting lainnya adalah titik beku bahan bakar. Titik beku
dispesifikasi karena bahan bakar mengalami penurunan temperature

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
31
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

(temperature rendah) pada penerbangan tinggi sehingga dapat membeku. Titik


beku maksimal yang diperbolehkan adalah -540C.
e. Electrical Conductivity
Electrical Conductivity menjadi syarat penting karena avtur sedapat mungkin
tidak termuati oleh listrik statis. Muatan listrik statis dapat menyebabkan
terjadinya ledakan ketika proses pengisian bahan bakar melewati filter mickron.
Batas minimal Electrical Conductivity adalah 50 CU (Conductivity Unit) dan
batas maksimum 300 CU.
f. Thermal Stability
Thermal Stability pada avtur diperlukan untuk mengurangi kemungkinan
terjadinya pengendapan pada tangki dan pipa-pipa bahan bakar. Thermal
Stability yang diizinkan untuk avtur adalah maksimum 25 mmHg dengan
metode Filter pressure (differensial). Parameter yang harus diperhatikan dalam
penentuan kualitas avtur adalah titik asap, titik tuang dan turbiditas. Spesifikasi
produk avtur dapat dilihat table berikut:
Tabel 2.13 Spesifkasi Produk Avtur
NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Density at 150C kg/m3 ASTM D- 1298 847750
2 Cu. Strip. Corrosion 3hrs/500C ASTM D- 130 No. 1
0
3 Flash Point Abel C IP-170 38.0 -
0
4 Frezzing Point C IP- 16 - 47.0
5 Aromatic Content % vol ASTM D-1319 - 25.0
6 Doctor Test IP-30 - Negative
7 Mercaptan Sulphur % wt ASTM D-3227 0.003
8 Sulphur Content % wt ASTM D-1266 0.3
9 Existing Gum mg/100 ml ASTM D-381 7
10 Total Acidity mgKOH/g IP-273 0.015
11 Smoke Point Mm ASTM D-1322 25
12 Specific Energy MJ/kg 42.8
13 Viscosity at-200C mm2/sec ASTM D-445 8
14 Thermal stability ASTM D-3241
15 Tube Rating Visual Less than 3

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
32
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

16 Pressure Differensial mmHg 25


Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V
2.4.5. Minyak Diesel/Solar
Minyak diesel adalah campuran dari Light Gas Oil (LGO) dan Heavy Gas Oil
(HGO) yang didapat dari produk side stream CDU dengan Light Vaccum Gas Oil
(LVGO) yang didapat drai produk side stream CDU dengan Light Vaccum Gas Oil
(LVGO) yang didapat dari produk side stream HVU. Minyak Diesel ini terbagi
menjadi 2 yaitu Automotive Diesel Oil (ADO) dan Industrial Diesel Oil (IDO).
Salah satu penting dari minyak diesel/solar yang menunjukkan performa mesin
diesel ketika menggunakan minyak diesel adalah Cetane Number. Dalam mesin
diesel,peletupan terjadi karena penyalaan mandiri minyak diesel panas yang
disemprotkan ke dalam silinder berisi udara panas bertekanan. Oleh karena itu,
minyak diesel diharapkan memiliki kecenderungan yang cukup kuat untuk menyala
sendiri. Tolak ukur kualitas ini adalah bilangan setana.
Suatu minyak diesel dikatakan memiliki bilangan setana S (0<S<100). Jika
unjuk kerja minyak tersebut setara dengan unjuk kerja campuran S% volume
nsetana (n-heksadekana = n-C16H34) dengan (100-S)% volume metal naphtalena.
Nsetana berunjuk kerja sangat baik dalam mesin diesel, karena langsung terbakar
segera setelah disemprotkan ke dalam silinder. Sedangkan, metil naphtalena
berunjuk kerja sangat buruk dalam mesin diesel.
Minyak diesel untuk kendaraan bermotor yang biasanyan disebut solar,
memiliki bilangan setana minimal 50. Sedangkan minyak diesel untuk kereta api
umumnya berbilangan setana lebih rendah (40-45).
Minyak diesel digunakan sebagai bahan bakar pada mesin Diesel. Mesin ini
tidak menggunakan busi untuk memulai pembakaran. Kompresi yang tinggi dapat
menyebabkan minyak diesel untuk tersulut secara otomatis. Factor yang perlu
diperhatikan adalah anka cetana dimana semakin tinggi angka cetane, maka
semakin baik kualitas suatu minyak diesel. ADO (Automotive Diesel Oil)
digunakan pada otomotif sedangkan IDO (Industrial Diesel Oil) mempunyai
spesifikasi yang lebih longgar dan digunakan untuk kepentingan industry. IDO juga
digunakan sebagai bahan bakar kereta api.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
33
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Tabel 2.14 Spesifikasi Produk ADO


Spesifikasi Hasil
Analisis Methods Rata-
Min. Max. Terendah Tertinggi
Rata
Cetane Number or ASTM D. 48 - - - -
Cetane Index 613 45 - 47 52 60
ASTM D.
4737
Density at 15 oC ASTM D. 815 870 828.4 842.2 865.4
kg/m3 1298
Kinematic Viscosity at ASTM D. 2.0 5.0 2.7 3.1 3.9
40oC mm2/sec 445
Sulfur Content ASTM D. - 0.35 0.05 0.07 0.15
% m/m 2622
Distillation : ASTM D.
86
-90% vol.rec.at - 370 339 362 368
o
C
Flash Point PMcc ASTM D. 52 - 52 56 78
o
C 93
Pour Point ASTM D. - 18 6 10 18
o
C 97
Carbon Residue ASTM D. - 0.1 <0.1 <0.1 <0.1
% m/m 4530
Water Content ASTM D. - 500 20 111 288
mg/kg 6304
Copper Strip Corrosion ASTM D. - Class Class 1 Class 1 Class 1
merit 130 1
Ash Content ASTM D. - 0.01 <0.01 <0.01 <0.01
% m/m 482

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
34
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Sediment Content ASTM D. - 0.01 <0.01 <0.01 <0.01


% m/m 473
Strong Acid Number ASTM D. - 0 Nil Nil Nil
mgKOH/g 664
Total Acid Number ASTM D. - 0.6 0.1 0.2 0.5
mgKOH/g 664
Particulate ASTM D. - - - - -
mg/l 2276
Apparance Visual Clear & C&B C&B C&B
- Bright
Colour ASTM D. - 3.0 1.0 1.0 2.5
1500
Sumber : Ref. Plan Pertamina RU V

Tabel 2.15 Spesifikasi Produk IDO


NO ANALYSIS METHOD MIN. MAX.
1. Specific Gravity at 60/60oF ASTM D – 1298 0.840 0.920
2. Strong Acid Number ASTM D - 974 - NIL
mgKOH/gr
3. Ash Content % wt ASTM D – 482 - 0.02
4. Colour ASTM ASTM D - 1500 6 -
5. Conradson Carbon Residue % wt ASTM D – 189 - 1.0
6. Flash Point PMcc o
F ASTM D – 93 150 -
o
7. Pour Point F ASTM D -97 - 65
8. Sediment by Extraction % wt ASTM D -473 - 0.02
9. Total Sulphur % ASTM D -1552 - 1.5
wt
10. Viscosity Redwood I/100oF IP -70 35 4.5
Seconds
11. Water Content % vol ASTM D - 95 - 0.25
Sumber : LAB / Prod Pertamina RU V

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
35
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.4.6. Low Sulphur Wax Residue (LSWR)


LSWR merupakan campuran 63% short residue, 25-35% ADO dan 2%
kerosine. Produk LSWR ini selanjutnya dipasarkan di Jepang. Spesifikasi LSWR
dapat dilihat pada Tabel 2.22.
Tabel 2.22 Spesifikasi Produk Low Sulfur Wax Residue (LSWR)
Spesifikasi Hasil
Analisis Methods Terenda Tertingg
Min Max. Rata-Rata
h i
Spesific Gravity at 60/60oF D. 1298 - 0.9500 0.9325 0.9343 0.9360
Ash Content D. 482 - 0.10 0.05 0.05 0.05
% m/m
Conradson Carbon residue D. 189 - 10.0 6.8 6.9 6.9
% m/m
Flash Point PMcc D. 93 160 - 174 187 196
o
F
Pour Point D.97 - 130 90 91 95
o
F
Sulphur Content D. 2622 - 0.35 0.22 0.23 0.24
% m/m
Water Content D.95 - 0.50 0.15 0.19 0.20
% vol
Viscosity Redwood at 140oF Conversio - 1300 1161 1217 1274
Sec n
Viscosity Kinematic at 140oF D. 445 - 321.0 286 300.4 314.6
mm2/sec
Sumber : Lab/Prod. Pertamina UP V Balikpapan.

2.4.7. Bahan Petrokimia


Bahan petrokimia dibuat dari bahan dasar olefinik dan BTX (Benzene, Toluene
dan Xylene). Senyawa olefin dihasilkan dari perengkahan katalis dengan umpan
fraksi gas oil sedangkan BTX dihasilkan dari reforming katalis nafta.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
36
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Produk-produk petrokimia turunan senyawa olefin adalah polietilen,


polopropilen, PVC, etilen glikol dan lain-lain. Produk-produk petrokimia turunan
BTX adalah PTA, DMT,PET, nilon, stiren, pthalic onhydrate, dan lain-lain.

2.4.8. Naphta
Naphta yang diproduksi Pertamina RU V Balikpapan selain dijadikan bahan
blending bensin juga digunakan sebagai bahan baku oleh perusahaan lain seperti
British Petroleum dan Sietco. Spesifikasi naphta yang dijual mempunyai spesifikasi
sebagai berikut :
Tabel 2.23 Spesifikasi Produk Light Naphtha (Konsumsi BP)
NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Spesifikasi Gravity at 60/600F ASTM D-1298 0.68 0.74
2 Paraffins % vol ASTM D-2159 65 -
3 Olefins % vol ASTM D-1319 - 1.0
4 Total Sulphur ppm wt ASTM D-4045 - 300
5 Colour Saybolt ASTM D-156 +22 -
Distillation : ASTM D-86
0
IBP C 25 -
6 0
End Point C - 204
Residu % vol - 2.0
7 R.V.P at 1000F psi ASTM D-323 - 13.0
8 Lead Content ppb IP-224 - 100
9 Existent Gum mg/100 ml ASTM D-381 - 4.0
10 Arsenic Content *) ppb UOP-296 - -
11 Total Chlorine *) ppm wt UOP-395 - -
12 Mercury *)
Sumber : Ref.Plan Pertamina RU V

Tabel 2.24 Spesifikasi Produk Light Naphtha (Konsumsi Sietco).


NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Spesifikasi Gravity at 60/600F ASTM D-1298 0.65 0.74

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
37
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2 Paraffins % vol ASTM D-2159 65 -


3 Olefins % vol ASTM D-1319 - 1.0
4 Total Sulphur ppm wt ASTM D-4045 - 300
5 Colour Saybolt ASTM D-156 +20 -
Distillation : ASTM D-86
0
IBP C 25 -
6 0
End Point C - 204
Residu % vol - 1.5
7 R.V.P at 1000F psi ASTM D-323 - 13.0
8 Lead Content ppb IP-224 - 100
9 Existent Gum mg/100 ml ASTM D-381 - 4.0
10 Arsenic Content *) ppb UOP-296 - 20
11 Total Chlorine *) ppm wt UOP-395 - 1
12 Mercury *) 1
Sumber : Ref.Plan Pertamina RU V

Tabel 2.25 Spesifikasi Produk Medium Naphtha (konsumsi BP).


NO ANALISA METODA MIN MAX
1 Spesifikasi Gravity at 60/600F ASTM D-1298 0.68 0.74
2 Paraffins % vol ASTM D-2159 65 -
3 Olefins % vol ASTM D-1319 - 1.0
4 Total Sulphur ppm wt ASTM D-4045 - 300
5 Colour Saybolt ASTM D-156 +22 -
Distillation : ASTM D-86
0
IBP C 25 -
6
0
End Point C - 204
Residu % vol - 2.0
7 R.V.P at 1000F psi ASTM D-323 - 13.0
8 Lead Content ppb IP-224 - 100
9 Existent Gum mg/100 ml ASTM D-381 - 4.0
10 Arsenic Content *) ppb UOP-296 - -

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
38
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

11 Total Chlorine *) ppm wt UOP-395 - -


12 Mercury *)

2.4.9. Marine Gas Oil (MGO) 5


Marine gas oil dihasilkan dari fraksi Light Gas Oil CDU V. MGO ini digunakan
sebagai bahan bakar kapal laut terutama diekspor ke Negara-negara bermusim
dingin, karena sifat bahan bakar ini mempunyai pour point yang rendah (max. -
60C).
Tabel 2.26 Spesifikasi Produk Marine Gas Oil (MGO 5).
NO ANALISA METODA UNIT Spec.
1 Density at 150C ASTM D 1298 Kg/m3 865 max
2 Viscosity Kin at 400C ASTM D 445 ast 1.5-4.5
3 Water Content ASTM D 1744 Ppm 500 ppm
4 CCR on 10% vol.Res ASTM D 189 97 %wt 0.1 Max
5 Sulfur Content ASTM D 2622 %wt 0.35 Max
6 Ash Content ASTM D 482 % wt 0.01 Max
%v/v 0.35 Max
0
7 Flash Point PMcc ASTM D 93 C 60 min
0
8 Pour Point ASTM D C -6 Max
9 Cetane Index ASTM D 4737 - 37 Min
10 Cetane Number ASTM D 613 - 40 Min

2.4.10. Low Aromatic White Spirit (LAWS-05)


Low Aromatic White Spirit (LAWS) merupakan solvent white spirit jenuh yang
mengandung aromatic rendah. Produk ini dihasilkan dari fraksi Light Kerosene
Hydrocracking Unit. Kegunaanya sebagai solvent/pelarut dengan kelas low
aromatic pada industri cat dan petrokimia.
Tabel 2.27 Spesifikasi Produk Low Aromatic White Spirit (LAWS-05)
SPESIFIKASI
NO ANALISA METODA
Min Max
1 Sg at 60/600F - ASTM D- 1298 0.770 0.810

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
39
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2 Colour Saybolt - ASTM D- 156 +25 -


3 Cu. Strip. Corrosion - ASTM D-130 No. 1
4 Doctor Test - ASTM D-4952 Negative
0
5 Flash Point C ASTM D-93 To Be Reported
0
6 Aniline Point C ASTM D-611 53
7 Aromatics Content % vol ASTM D-1319 - 12
0
Distillation C ASTM D-86
8 IBP 130 -
FBP - 210
-
9 Sufur Content ASTM D-4294 - 10

2.4.11. Smoth Fluids 05


Smoth fluids merupakan drillings mud jenis oil base mud (OBM) untuk proses
pengeboran. Pada proses pengeboran, drillings mud digunakan secara bersirkulasi,
berfungsi untuk menjaga tekanan hidrostatik melawan tekanan reservoir bumi,
menggerakkan, melumasi dan mendinginkan mata bor, serta membuang pecahan
batuan, oil base mud merupakan pilihan yang lebih baik dibandingkan jenis water
base mud, karena bersifat sama dengan reservoir minyak di lapisan bumi, sehingga
tidak merusak pori-pori reservoir. Smoth fluids dihasilkan dari fraksi Diesel
Stripper Hydrocracking Unit.
Tabel 2.28 Spesifikasi Produk Smooth Fluids 05
NO ANALISA METODA UNIT SPESIFIKASI
1 Density at 150C ASTM D 1298 Kg/l 0.810-0.835
0
2 Flash Point PMCC ASTM D 93 C 90 min
3 Viscosity at 400C ASTM D 445 cSt 4.5 min
4 Aromatic SMS 2728 % mass 0..05 Max *
0
Distillation range ASTM D 86 C
5 IBP 200 Min
FBP 400 Max
0
6 Pour Point ASTM D 97 C 18 Max
0
7 Aniline Point ASTM D 611 C 95 Min
8 Color ASTM ASTM D 156 - 1.0 Max

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
40
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

9 Copper Strip ASTM D 130 - No. 1 Max


10 Sulfur ASTM D 4294 Ppm 40 Max
11 Appereance VISUAL - Thin Yellow

2.4.12. Bahan Bakar Industri (IFO)


IFO atau Industrial Fuel Oil digunakan sebagai bahan bakar boiler ataupun
heater dari pabrik . IFO sendiri digunakan untuk membangkitkan furnace di kilang
Pertamina.
Tabel 2.29 Spesifikasi Produk IFO untuk BP.
Spesifikasi Hasil
Analisis Methods
Min. Max. - I -
Density at 15oCkg/m3 D. 1298 - 991 - 0.9617 -
Calorific Value : D. 240
- Nett Btu/lb - - - - -
- Gross Btu/lb - - - 18820 -
o
Flash Point PMcc C D. 93 60 - - 100 -
o
Pour Point C D. 97 - 40 - 21 -
Sulphur Content % m/m D. 2622 - 3.5 - 2.0 -
Sediment Content % m/m D. 473 - 0.10 - - -
Viscosity :
- Kinematic at 50oC D. 445 - 380.0 - 227.5 -
mm2/sec
- Redwood I at 50oC Conv. - 921 -
Sec
Water Content % D. 95 - 0.75 - 0.10 -
vol
Sumber : Ref.Plan Pertamina RU V

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
41
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.5 STRUKTUR ORGANISASI


PT. PERTAMINA (PERSERO) merupakan sistem organisasi dimana para staff
dibagi atas cabang-cabang yang berdasarkan regional. Organisasi PT. PERTAMINA
(PERSERO) Refinery Unit V Balikpapan berada di bawah wewenang dan tanggung
jawab General Manager RU V (GM RU V) yang bertanggung jawab langsung kepada
Direktur Unit Pengolahan Pertamina.

Gambar 1.9 Struktur Organisasi PT. PERTAMINA (Persero) RU V

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
42
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

2.6 KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA


Mulai tahun 1997, PT. Pertamina (Persero) RU V Balikpapan menerapkan suatu
pendekatan baru terhadap masalah keselamatan kerja, yaitu Manajemen Keselamatan
Proses (MKP). MKP dilaksanakan berdasarkan atas:
1. SK Dir. Pengolahan No. KPTS – 013/E100/96 – SO tanggal 4 juli 1996 tentang
MKP.
2. SK PUP V No. KPTS – 016/E5000/97 – SO tentang MKP.

Tabel 2.30 Perbedaan Safety Practices dan MKP


Safety Practices Manajemen Keselamatan Proses
a. Fokus pada tenaga kerja dan alat a. Fokus pada bahan kimia dan
b. Menitikberatkan pada pencegahan dari parameter reaksi
kecelakaan seperti terjatuh, terjepit, b. Menitikberatkan pada pencegahan
terkena bahan kimia dan lainnya terhadap ledakan, kebakaran,
c. Melakukan usaha perlindungan tenaga kebocoran dan reaksi liar
kerja, alat keselamatan kerja, poster c. Mengendalikan perangkat-perangkat
KK, inspeksi KK dan lainnya lunak, perangkat-perangkat keras dan
d. Terpusat pada LK&KK kemampuan manusia
d. Terpusat pada team work operasi dan
LK&KK

Ada 4 langkah penerapan MKP, yaitu:


1. Menciptakan budaya keselamatan kerja
2. Leadership dan komitmen
3. Penerapan program MKP
4. Pencapaian target operasi
MKP terdiri dari 13 elemen yang tercakup dalam 3 komisi, yaitu:
1. Komisi Teknologi: komisi ini bertanggung jawab atas informasi keselamatan
proses, analisa bahaya proses, keterpaduan mekanik dan prestart up safety review.
2. Komisi Keselamatan Kerja: komisi ini bertanggung jawab atas keselamatan kerja
kontraktor, cara kerja aman, prosedur operasi dan pelatihan karyawan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
43
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

3. Komisi Manajemen: bertanggung jawab atas partisipasi karyawan, manajemen


perubahan, rencana tanggap darurat, audit keselamatan proses dan penyelidikan
kecelakaan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
44
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

BAB III
PROSES PRODUKSI

3.1 DESKRIPSI PROSES


PT.PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan memiliki kapasitas 260MBSD,
yang merupakan kapasitas terbesar kedua setelah PT. PERTAMINA (Persero) RU IV
Cilacap. PT.PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan terdiri dari dua daerah kilang,
yaitu kilang Balikpapan I dan kilang Balikpapan II. Kilang Balikpapan I memiliki
kapasitas 60 MBSD dan mengolah minyak yang bersifat parafinik. Kilang
Balikpapan II memiliki kapasitas 200 MBSD dan mengolah cocktail crude. Berikut
merupakan gambar proses sederhana dari kilang Balikpapan.

Gambar 3.1 Proses Kilang PT.PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan

3.1.1. Kilang Balikpapan I


Kilang Balikpapan I merupakan kilang lama yang telah di upgrade pada tahun
1997. Kilang Balikpapan I memiliki kapasitas produksi sebesar 60 MBSD , yang
terdiri dari lima unit operasi antara lain:
1. Dehydration Plant (DHP).
2. Crude Disillation Unit V (CDU V).
3. High Vacuum Unit III (HVU III).
4. Wax Plant.
5. Effluent Water Treatment Plant (EWTP).

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
45
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Berikut gambar diagram alir secara sederhana dari kilang Balikpapan I.

Gas/ LPG

Light Naphtha

HeavyNaphtha

Wax
Dehydration CDU V Plant Lilin
Minyak mentah
Plant
Kerosin
n
LVGO Gas
Long Oil
HVU III
HVGO
Residue

Short
residue

Gambar 3.2 Diagram Alir Kilang Balikpapan I

A. Dehydration Plant (DHP)


Minyak mentah (crude) dari Tanjung merupakan minyak yang parafinik dan
memiliki viskositas yang tinggi, sehingga dikhawatirkan akan terjadi pembekuan
di dalam pipa pada waktu pengiriman ke Balikpapan (melalui pipa sepanjang 240
km).
Dehydration plant berfungsi sebagai unit penghilangan air yang terkandung
dalam minyak hingga kurang dari 0.5 % berat. Dalam pengiriman minyak mentah
(crude) yang mempunyai viskositas cukup tinggi, akan dilakukan pencampuran
dengan air hingga komposisinya 37% air dan 63% minyak. Hal ini dilakukan
untuk menghindari pembekuan yang biasa terjadi pada saat pengiriman karena
viskositasnya yang tinggi. Proses kapasitas unit DHP adalah 9000 ton/hari, secara
sederhana proses unit DHP dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 3.3 Diagram Alir Proses DHP


Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
46
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Pada awalnya crude yang berupa suspensi dilewatkan pada mine line yang
berupa pipa 20 inchi kemudian ditambahkan demulsifier pada mine line tersebut
melalui pipa ½ inchi. Crude tersebut dipanaskan hingga temperatur mencapai 50-
600C dengan Heat Exchanger E-1-01 A/B. sebelum dimasukkan ke dalam tangki
T-1-01 A/B, crude dilewatkan Wear Demister untuk mengeluarkan gas yang
terkandung dalam minyak ke flare. Di dalam Wear Demister tersebut terdapat
saringan yang berfungsi untuk menahan minyak supaya tidak terikut keluar ke
flare. Diatas tangki terdapat Breathing Valve, dan Springkle Water. Breathing
Valve berfungsi untuk menjaga tekanan tangki dengan cara mengeluarkan gas
yang terdapat dalam tangki jika tekanan dalam tangki terlalu besar. Sedangkan
Springkle Water berfungsi untuk menyemprotkan air jika terjadi kebakaran pada
tangki. Crude ini kemudian ditampung dalam tangki T-1-01 A/B untuk
dipisahkan antara airnya secara gravitasi. Di dalam tangki terdapat tray cock yang
berfungsi untuk mengontrol ketinggian air dan minyak dalam tangki tersebut.
Selain itu, di dalam tangki juga terdapat piringan yang berfungsi untuk menahan
air agar tidak naik ke atas dan bercampur dengan minyak. Setelah itu, crude
dimasukkan ke dalam stabilizer untuk memisahkan gas masih terkandung dalam
crude. Gas tersebut dilewatkan pada knock out down untuk dibuang ke flare. Di
atas Stabilizer terdapat pressuresafety valve yang berfungsi untuk menjaga
tekanan dalam stabilizer dengan cara mengeluarkan gas yang terdapat
didalamnya jika tekanan dalam stabilizer terlalu besar kemudian di transfer ke
tangki yang ada di TBL.
B. Crude Destillation Unit V (CDU V)
CDU V memiliki kapasitas 60 MBSD (60000 barrel/hari). Unit ini merupakan
suatu unit distilasi atmosferik yang bertujuan untuk memisahkan crude oil
(minyak mentah) berdasarkan perbedaan titik didihnya. Produk-produk yang
dihasilkan adalah berupa LPG, Light naphtha, Heavy naphtha, Kerosene, LGO,
HGO dan Long Residue (Atmospheric Residue). Umpan yang digunakan pada
CDU V merupakan crude yang bersifat parafinik karena orientasi kilang
Balikpapan I adalah memproduksi wax yang merupakan unggulan dari PT.
Pertamina (Persero) Refinery Unit V Balikpapan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
47
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

CDU V yang berkapasitas 60 MBSD didesain untuk mengolah minyak


mentah dari Minas, akan tetapi karena kurangnya pasokan maka umpan CDU V
juga dapat berupa campuran berbagai minyak yang berasal dari Indonesia.
Berikut merupakan diagram alir proses pada unit CDU V :

ai demulsiefier
r

cru
de
Tangki Cold Main
Desal Hot Crude
penyimpanan Preheater Fraksinator
ter Preheater Charge
crude r
Preheater

Sour
Water
Stripper

Gambar 3.4 Diagram Alir Persiapan Umpan CDU V

LPG recovery
stabilizer
Light Naphtha
F Splitter

R
Kerosene Heavy Naphtha
A
Stripper
K
umpa S Kerosene
nn
I
LGO Stripper LGO
N

T
HGO Stripper HGO
O

Long Residue

Gambar 3.5 Diagram Alir Proses CDU V

Minyak mentah dipompa ke CDU V melalui pompa G-220-01 A/B/C/D. Untuk


mixed crude case, minyak dipanaskan menjadi 780C melalui heat exchanger E-201-
02 A/B. Sementara Minas crude dipanaskan 600C. aliran crude kemudian
dipanaskan kembali sampai 1470C dan dibagi menjadi dua aliran dengan rasio 57%

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
48
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

: 43% untuk mixed crude dengan 43% : 57% untuk minas crude. Kedua aliran tadi
dipanaskan menjadi 1470C (Mixed crude) 1430C (Minas crude). Temperatur inlet
dan outlet pada kedua train disajikan pada Tabel II.4. Minyak mentah kemudian
menuju desalter untuk dikurangi kandungan garamnya. Desalter berfungsi untuk
mengurangi kandungan garam sampai 3 ptb (pound/1000 barrel).
Air yang digunakan untuk desalter adalah air dari overhead section fraksinator
dan juga air utilitas. Air berasal dari desalter water surge drum C-201-11 kemudian
dialirkan dengan pompa G-01-02 A/B dan dipanaskan hingga temperaturnya sama
dengan minyak mentah yang masuk sebelum diinjeksikan ke minyak mentah.
Demulsifier ditambahkan ke dalam crude yang bertujuan memudahkan operasi
pemisahan dengan menipiskan emulsi yang terjadi antara crude dengan air supaya
sedikit air yang terkandung dalam minyak dan sedikit minyak yang terkandung
dalam air. Jika banyak air yang terikut dalam minyak (crude) maka akan
mengganggu proses destilasi karena apabila air beubah fasa ,menjadi uap maka
volumenya akan menjadi 1600 kali volume semula. Begitu pula sebaliknya, jika
banyak minyak yang terikut dalam air yang terbuang maka akan mencemari
lingkungan. Kemudian air, pengotor, dan garam akan turun mengendap. Desalter
crude mengalir keluar melalui bagian atas vessel dan air terkumpul di dasar vessel.
Desalter didesain untuk mengeluarkan tidak kurang dari 95 % kandungan garam
dalam crude oil, hingga kandungan garamnya sekitar 60 hingga 127 bbl.
Crude dari desalter akan dipecah menjadi dua aliran dengan perbandingan 50%
: 50% dan dipanaskan dalam beberapa HE hingga 2300C (Mixed crude) atau 2430C
(Minas crude). Aliran ini dibagi lagi menjadi empat aliran sebelum masuk furnace
F-201-01 A/B. Umpan dalam furnace akan dipanaskan hingga 3280C (Mixed
crude) atau 3410C (Minas crude) sebelum memasuki kolom fraksinator untuk
dipisahkan berdasarkan titik didihnya.
Kolom fraksinator C-201-01 terdiri atas 47 tray dengan tiga stripper, yaitu
kerosene, LGO, dan HGO stripper. Tekanan kolom ialah 0.97 Kg/cm2. Kerosene
stripper merupakan stripper tipe reboiler dengan 8 valve tray sementara LGO dan
HGO stripper berjumlah 6 valve tray. Kerosin dapat dialirkan ke tangki
penyimpanan setelah didinginkan sampai 380C di heat exchanger E-201-03 dan E-
201-21. LGO dapat dialirkan setelah didinginkan sampai 380C di heat exchanger

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
49
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

E-201-06 dan E-201-22, dan E-201-23. HGO juga demikian setelah didinginkan di
heat exchanger E-201-07, E-201-02 dan E-201-24. Residu didinginkan hingga
1590C (mixed) atau 1690C (minas) lalu dialirkan ke surge drum untuk HVU III.
Residu juga dialirkan ke tangki penyimpanan setelah didinginkan sampai 380C.
Uap dari fraksinator di kondensasi di fin-fan cooler Ea-201-01 dan dialirkan ke
accumulator C-201-08 untuk memisahkan uap dan minyak. Tekanan dipertahankan
pada 0.32 kg/cm2g. uap dari accumulator dialirkan ke kompresor K-201-01 via
knock out drum C-201-09. Minyak yang terkondensasi di knock out drum dialirkan
kembali ke accumulator dengan pompa. Uap bertekanan didinginkan dan dialirkan
ke recontact drum E-201-12 untuk meningkatkan kadar hidrokarbon ringan.
Minyak dari accumulator didinginkan dan dikontakkan kembali di recontact drum.
Air dari accumulator dialirkan ke desalter surge drum. Gas NH3 diinjeksikan ke
uap fraksinator untuk menetralisir suasana asam di air accumulator (pH 7-9). Zat
anti korosi (Unicor-LHS) juga diinjeksikan untuk mencegah korosi pada bagian
overhead.
Naphtha dari recontact cooler akan ditampung dalam stabilizer feed surge drum
dan akan dialirkan ke stabilizer column setelah dipanaskan hingga 1270C (Mixed
crude) atau 1450C (Minas crude). Tekanan stabilizer feed surge drum dijaga
tekanan menginjeksikan off gas dari stabilizer overhead accumulator atau
membuang kelebihan gas ke flare.
Stabilizer berfungsi untuk memisahkan naphtha dengan fraksi-fraksi yang lebih
ringan. LGO digunakan sebagai media pemanas bagi stabilizer reboiler. Stabilizer
memiliki tray sebanyak 40 buah. Uap yang terbentuk pada stabilizer akan dialirkan
ke stabilizer overhead condenser untuk mengalami kondensasi dan selanjutnya
ditampung di stabilizer overhead accumulator. Pada operasi minas crude, uap yang
dikondensasikan hanya sebagian saja, sementara mixed crude akan
dikondensasikan secara total. Hasil kondensasi produk atas akan dialirkan ke LPG
Recovery Unit. Naphtha pada produk bawah stabilizer akan didinginkan hingga
1420C (mixed crude) atau 1520C (minas crude) dan dialirkan ke tray 12 dari
naphtha splitter.
Pada naphtha splitter terjadi pemisahan antara naphtha ringan dan naphtha
berat. Residu fraksinator digunakan sebagai media pemanas pada splitter reboiler.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
50
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Naphtha splitter memiliki tray sebanyak 20 buah. Produk atas akan


dikondensasikan dan direfluks sebagian dan sebagiannya ditampung untuk dikirim
bawah akan dialirkan ke tangki penyimpanan setelah mengalami pendinginan
hingga 380C.
C. High Vacuum Unit III (HVU III)
HVU III memiliki kapasitas sebesar 2500 BPSD. Unit ini berfungsi untuk
mengolah long residue menjadi beberapa produk seperti slop wax oil, off gas,
LVGO, HVGO, dan Short residue. Proses yang terjadi pada HVU III ini adalah
pemisahan secara vakum. Jika distilasi dilakukan pada tekanan atmosferik seperti
pada CDU, diperlukan suhu operasi yang cukup tinggi dan hal ini tidak
menguntungkan dalam proses penghilangan minyak karena akan terjadi cracking
yang tidak diharapkan. Hal tersebut akan merusak komposisi minyak, sehingga
pemisahan dilakukan dibawah tekanan vakum 400 mmHg untuk menurunkan titik
didihnya. Selain itu, hal ini dilakukan karena long residue akan terdekomposisi
secara tidak terkontrol dan menghasilkan produk yang tidak diharapkan jika
dipanaskan hingga mendekati titik didihnya.
Kapasitas pengolahan unit ini adalah 25000 BPSD untuk hot charge (umpan
dari CDU V) dan 20000 bpsd untuk cold charge (umpan dari tangki export oil
exixting).
Berikut ini merupakan gambaran secara sederhana diagram alir proses pada
HVU III :

Gambar 3.6 Diagram Alir Proses HVU III

Long residue yang telah sesuai dengan spesifikasi yang tertera di atas, masuk
ke dalam vacuum feed surge drum yang bertekanan 1.7 kg/cm2. Kemudian masuk

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
51
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

ke furnace untuk menaikkan temperatur umpan hingga mencapai 3410C. setelah


itu, dimasukkan ke vacuum heater dan selanjutnya dimasukkan ke vacuum column.
Vacuum heater didesain untuk dapat menggunakan fuel gas dan fuel oil. Crude
yang akan dipanaskan dalam heater dicampurkan terlebih dahulu dengan aliran slop
wax yang bersirkulasi. Setelah itu umpan dimasukkan ke dalam kolom vakum.
Dalam kolom vakum, pertama-tama residu memasuki flash zone yang memiliki
tekanan 40 mmHg absolot. Gas hasil flash akan terpisah menjadi slop wax oil,
HVGO, POD,LVGO, dan offgas.
Uap dari kolom flash zone memasuki bagian slop wax dan dikondensasikan
oleh reflux HVGO. Slop wax ditarik dari accumulator tray dan ada yang
disirkulasikan ke inlet vacuum heater dan ada pula yang dikembalikan ke bagian
kolom.
Produk residu vakum (short residue) dipompa dari bagian bawah kolom dan
dialirkan ke tangki LSWR setelah didinginkan sampai 900C dengan menggunakan
rangkaian alat penukar panas.
Kevakuman pada kolom dipertahankan oleh steam ejector yang terdiri dari 3
tahap. overhead gas dimasukkan ke ejector pertama, sebagian gas yang keluar
didinginkan di First Condenser dan sebagian dimasukkan kembali ke inlet ejektor
untuk menjaga tekanan di atas kolom. Gas yang terkondensasi di First Condenser
dialirkan ke Vacuum Column OverheadAccumulator secara gravitasi. Kondisi
operasi vacuum column overhead accumulator adalah 900 mmHg abs dan 590C.
Offgas dari First Condenser dimasukkan ke ejector kedua dan gas keluarannya
didinginkan di second condenser. Gas yang tidak terkondensasi dialirkan ke
vacuum heater untuk pembakaran. Kondensat dipisahkan menjadi sour water dan
light vacuum slop. Sourwater dipompa dan dimasukkan ke desalter water surge
drum. Light vacuum slop dipompa dan dimasukkan ke heavy slop oil heater.

3.1.2. Kilang Balikpapan II


Kilang Balikpapan II merupakan kilang yang dibangun tahun 1981. Kilang
Balikpapan II memiliki kapasitas 200 MBSD dan terdiri dari 2 kompleks operasi,
yaitu Hydroskimming Complex (HSC) dan Hydrocracking Complex (HCC).

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
52
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

A. Hydroskimming Complex (HSC)


Enam pabrik yang termasuk dalam hydroskimming complex yaitu:
1. Plant 1 : Crude distillation Unit IV
2. Plant 4 : Naphtha Hydrotreating Unit
3. Plant 5 : Platforming
4. Plant 6 : LPG Recovery Unit
5. Plant 7 : Sour Water Stripping Unit (SWS) #07
6. Plant 9 : LPG Treater Unit
1. Crude distillation Unit IV (CDU)
CDU IV digunakan untuk memisahkan fraksi-fraksi dalam minyak bumi
berdasarkan titikdidihnya pada tekanan atmosferik.Berdasarkan desainnya, unit
CDU IV digunakan untuk mengolah campuran minyakmentah (crude) yang berasal
dari Handil dan Bekapai dengan komposisi 60%:40%. Kapasitasunit ini adalah 200
MBSD. Dengan adanya keterbatasan pasokan crude dari Handil danBekapai, maka
saat ini CDU IV juga mengolah crude dari lapangan minyak lainnya baik daridalam
maupun luar negeri. Karena crude yang diolah di CDU IV berasal dari
berbagaisumber, maka disebut sebagai cocktail crude. Sebelum masuk ke CDU IV,
crude dariberbagai sumber tersebut dicampur (blending) hingga mencapai
spesifikasi umpan yangsesuai dengan desain CDU IV.CDU IV dirancang untuk
mendistilasi minyak bumi menjadi tujuh macam fraksi produkyang masing-masing
memiliki rentang titik didih yang spesifik.
Sebelum memasuki kolom distilasi, crude akan dipersiapkan terlebih dahulu
dalam beberapa tahap seperti pada gambar diagram alir berikut :

Air Demulsifie
r crud
crude
e
Tangki Crude
penyimpanan Hot Main
Cold Desalte Charge
crude Preheater Fractionato
Preheater r Preheat
r
er

Sour
Water
Stripper

Gambar 3.13 Diagram Alir Proses Persiapan Umpan.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
53
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Minyak mentah dipindahkan dari Terminal Lawe-Lawe menggunakan pipa dan


disimpan dalam tangki penyimpanan minyak mentah kemudian dipompa dan
dibagi menjadi dua aliran paralel dan dipanaskan melalui tiga rangkaian heat
exchanger. Minyak dipanaskan dari 32oC menjadi 49 o
C pada
Crude/CirculatingNaphthaExchanger, CirculatingNaphtha yang didinginkan
kembali ke kolom sebagai top refluks, dan dilanjutkankan lagi sampai 81 oC dengan
Crude/Kero product Exc, produk kero yang didinginkan kemudian disimpan,
pemanasan diteruskan sampai 127 oC dengan circulatingkerosene, kerosene yang
didinginkan dimasukkan sebagai refluks pada tray kolom ke 16.
Di dalam desalter, minyak mentah akan ditambahkan dengan air dan
demulsifier. Air bertujuan untuk melarutkan impurities yang terkandung pada
minyak dan demulsifier bertujuan untuk memecahkan emulsi antara air dan
minyak, sehingga air akan berada bagian bawah desalter. Desalter beroperasi pada
tekanan 8.8 Kg/cm2g dan temperatur 1240C. Pencampuran antara air dengan
minyak dikendalikan oleh mixing valve dengan bekerja berdasarkan hilang tekanan
dari mixing valve tersebut. Pada desalter, minyak dikenakan medan elektrik yang
bertegangan tinggi sehingga ion garam menggumpal dan mengendap pada dasar
tangki diatur dengan system pengendali ketinggian. Desalter dirancang untuk
menghilangkan lebih dari 95% garam yang terkandung pada minyak. Minyak
keluaran desalter dipompa dan mengalami preheating lagi sebelum memasuki
charge heater.
Setelah mengalami pemanasan awal, minyak akan memasuki furnace F-101
A/B untuk dipanaskan lebih lanjut sebelum memasuki kolom fraksionasi. Masing-
masing furnace terdiri atas dua box api yang dilengkapi dengan 18 burner dengan
bahan bakar fuel oil dan fuel gas. Crude dari desalter akan dipecah menjadi dua
aliran dengan perbandingan 50% : 50% dan dipanaskan dalam beberapa HE hingga
2300C (Mixed Crude) atau 2430C (minas crude). Pemanasan tersebut dilakukan
sebelum memasuki flash zone CDU dimana 66% minyak teruapkan. Minyak
mentah yang tidak teruapkan adalah residu yang dikirim ke HVU. Tekanan Flash
zone sekitar 1.44 kg/cm2g.
Selanjutnya minyak yang telah dipersiapkan di atas akan memasuki proses
selanjutnya seperti pada diagram di bawah ini :

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
54
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

LPG recovery
stabilizer
Light Naphtha
Splitter
F

R Heavy
Naphtha
A Kerosene

K Stripper

umpan S Kerosene
I

N LGO Stripper LGO

T
HGO Stripper HGO
O

Long Residue

Gambar 3.14 1Diagram Alir CDU IV.

Proses Distilasi
Kolom distilasi terdiri atas 47 valve tray dengan 3 sidecut stripper. Tekanan
kolom ialah 0.97 Kg/cm2. Produk pada kolom distilasi akan dikondesansikan
menjadi naphtha, HGO,LGO dan kerosin pada tray yang berbeda-beda berdasarkan
titik didih.
Minyak mentah memasuki kolom distilasi C-1-01 dimana 66% dari minyak
akan menguap dan menuju bagian atas kolom. Stripping steam dinjeksikan ke
dalam kolom untuk pelucut. Steam digunakan untuk mengurangi tekanan uap
parsial dari hidrokarbon sehingga fraksi ringan dapat terbawa oleh steam tersebut.
Residu keluar pada temperatur 3380C dari tray ke 50. Residu akan memanaskan
minyak sebelum masuk kolom dan temperatur turun menjadi 2530C lalu masuk ke
vacuum unit (HVU II).
Recontact Drum
Recontact drum berfungsi untuk mengontakkan produk atas gas yang telah
dikompresi dengan produk atas cairan yang terkondensasi sehingga cairan tersebut

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
55
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

akan mengabsorbsi propana dan butane. Produk cair akan dialirkan ke stabilizer.
Tekanan pada alat ini adalah 4.2 Kg/cm2g.
Stabilizer
Naphtha dari recontact cooler akan ditampung dalam stabilizer feed surge drum
dan akan dialirkan ke stabilizer setelah dipanaskan hingga 1270C (mixed crude)
atau 1450C (minas crude). Tekanan stabilizer feed surge drum dijaga dengan
menginjeksikan off gas dari stabilizer overhead accumulator atau membuang
kelebihan gas ke flare.
Stabilizer berfungsi untuk memisahkan naphtha dengan fraksi-fraksi yang lebih
ringan. Stabilizer terdiri dari 35 sieve tray dimana tray umpan berada pada tray
umpan berada pada tray 18. Tekanan operasi sekitar 10.1 Kg/cm2g, temperatur atas
kolom 530C serta perbandingan refluks terhadap umpan yaitu 0.6 : 1. Umpan
stabilizer dipanaskan dari 590C ke 1300C dengan fluida pemanas adalah produk
bawah kolom yang didinginkan dari 2000C ke 1300C. stabilizer memiliki reboiler
yang menggunakan circulating HGO sebagai pemanas sehingga temperatur
sehingga temperatur bawah kolom sekitar 2000C . Uap overhead yang merupakan
produk atas didinginkan dengan air laut dari temperatur 430C menjadi 380C
kemudian dimasukkan ke receiver. Sebanyak 18% cairan hasil kondensasi
digunakan sebagai produk sedangkan sisanya digunakan sebagai refluks. Refluks
dikendalikan oleh ketinggian cairan pada stabilizer receiver. Sour water dari
stabilizer receiver akan dikirm ke sour water stripper unit. Produk atas yang telah
terkondensasi di top condenser akan dikirimkan ke LPG recovery unit. Naphtha
pada produk bawah stabilizer akan didinginkan hingga 1420C (Mixed brude) atau
1520C (Minas crude) dan dialirkan ke splitter.

NH3 UNICOR-LHS sea water cooled stabilizer overhead LPG


overhead condenser receiver recovery
column
overhead stabilizer
stabilizer
reboiler
naphtha
splitter

Gambar 3.15 Proses di stabilizer unit CDU V


Amoniak (NH3) berfungsi untuk menetralisir air yang terkondensasi pada
accumulator boot dan untuk mempertahankan pH over head system pada rentang
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
56
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

7-9. Sedangkan UNICOR-LHS berfungsi sebagai penghambat korosi (corrosion


inhibitor) yaitu untuk melindungi sistem overhead dari korosi.
Naphtha Splitter
Pada Naphtha Splitter terjadi pemisahan antara naphtha ringan dan naphtha
berat. Residu digunakan sebagai media pemanas pada Splitter Reboiler. Naphtha
Splitter memiliki 20 valve tray. Light naphtha merupakan produk Overhead yang
kemudian dikondensasi dengan udara sampai 55 oC kemudian dikirim ke receiver.
Sekitar 85% dikembalikan sebagai refluks untuk menjaga temperatur dalam kolom,
sisanya merupakan net produk didinginkan dengan air laut sebelum disimpan.
Produk bawah yang berupa heavynaphtha dikirim ke NHT dan ada pula yang
dikirim ke tangki penyimpanan. Proses pemisahan naphtha ringandan naphtha berat
secara sederhana dapat dilihat pada Gambar 3.16

80oC light naphtha light naphtha tangki


fin fan penyimpanan
splitter receiver product cooler
stabilizer
naphtha splitter
bottom 1,41 kg/cm2
156oC
tangki
heavy naphtha heavy naphtha penyimpanan
145oC product reboiler trim cooler
hydrotreater

Gambar 3.16 Proses Pemisahan Heavy Naphtha dan Light Naphtha unit CDU IV
2. Naphtha Hydrotreating Unit
Naphtha Hydrotreater Unit pada RU V memiliki kapasitas desain sebesar 20
MBSD. Naphtha Hydrotreater Unitmerupakan unit proses katalitis dengan
menggunakan gas hidrogen untuk mendekomposisi sulfur organik, senyawa
nitrogen dan oksigen yang terkandung pada hidrokarbon. Proses ini juga
mendekomposisi senyawa organo-metalik dan senyawa olefin jenuh. Naphtha
Hydrotreater Unitbertujuan untuk menghilangkan racun katalis pada naphtha yang
akan memasuki Platformer Unit. Naphtha Hydrotreater Unitmerupakan unit yang
menentukan keberhasilan proses pada Platformer. Kondisi operasi di unit ini adalah
315oC dan 29 kg/cm2.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
57
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Kompresor ke Fuel
H2 gas
Make up
Stripper
H2
Air Receiver

Nafta Kolom
Reaktor Stripper
Product
separator
Furnace
Feed Drum Nafta +
Furnace
hasil
reaksi
Penukar panas
Sweet
Nafta
Naphtha
Sulfida
Penukar panas Sour water

Gambar 3.17 Diagram Alir Proses Naphtha Hydrotreating Unit


Naphtha Hydrotreater Unit (plant 4), menerima umpan dari CDU IV (plant 1),
dan dari UOP HC Unibon Unit (plant 3). dengan komposisi campuran 25,1%-vol
naphtha yang telah di-hydrocracking dari HCU (plant 3), dan 74,9%-vol naphtha
dari CDU IV (plant 1). Umpan masuk NaphthaHydrotreaterUnit mempunyai
spesifikasi seperti pada Tabel 18. Produk naphtha dari NaphthaHydrotreatingUnit
akan mempunyai spesifikasi kontaminan setelah di-treat seperti pada Tabel 18.
Naphtha Hydrotreating Unit memiliki desain 20000 barrel per hari operasinya
untuk umpan dari CDU IV dan HCU. Umpan campuran terakumulasi dalam Feed
Surge Drum dan dipompa ke dalam reaktor via Reactor Charge Heater F-4-01.
Hidrogen akan dicampurkan dengan umpan naphtha sebelum umpan teruapkan dan
kemudian pemanasan dilakukan sampai mencapai temperatur reaksi.
3. Platforming Unit
Platforming Process Unit, plant 5, dirancang untuk membentuk molekul
hidrokarbon tertentu yang dapat digunakan untuk bahan bakar mesin secara
katalitik dalam rentang titik didih naphtha dan menghasilkan komponen blending
bahan bakar dengan nilai oktan yang lebih tinggi. Unit ini dirancang untuk
memproses 20000 barrel per hari dan menghasilkan 16638 barrel C5+ platformat
per harinya dengan nilai oktan tidak kurang dari 96. Umpan yang digunakan adalah
sweet naphtha yaitu umpan yang telah dihilangkan dari pengotor (terutama sulfur)
dengan menggunakan Plant 4 (Naphtha Hydrotreating Process Unit) yang
kemudian dimasukkan ke reaktor. Sebagian sweet naphtha disimpan ke dalam
tangki yang memiliki “selimut” nitrogen, naphtha ini akan digunakan pada saat

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
58
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

start up. Nitrogen ini berfungsi untuk menjaga sweet naphtha tetap kering (tidak
terkena air) dan tidak terkontakkan dengan oksigen.
PlatformingUnit dirancang untuk mengubah heavynaphtha bernilai oktan
rendah menjadi bernilai oktan tinggi. Produk dari Platformer adalah komponen
bahan bakar mesin yang telah didebutanisasi dan bernilai oktan tinggi, yang disebut
dengan “Platformat”. Platformat ini adalah komponenutama blending dari bensin.

Gas hidrogen
Sweet Naphtha ke fuel gas
ke LPG Recovery
Kompresor

Debuthanizer
Separator Recontact Flash
Regenerasi Reaktor drum Drum
katalis
Heater

Spent Catalyst Produk reaktor Reformat


Penukar panas
Gambar 3.18 Diagram Alir Sederhana Platforming Unit
Continuous Catalyst Regeneration (CCR)
Pada PlatformingUnit di Pertamina RU V Balikpapan terdapat unit
peregenerasi katalis Platformer, yaitu Continuous Catalyst Regeneration Unit
(CCR). Katalis yang sudah terpakai dibawa via Lock Hopper No.1 C-5-21 ke unit
CCR dengan bantuan gas nitrogen yang mengangkut katalis ke Disengaging
Hopper C-5-23. Dari Disengaging Hopper, katalis masuk ke Regeneration Tower
C-5-24, dimana katalis dikontakkan dengan udara panas untuk melepaskan karbon
yang terdeposit pada permukaan katalis selama proses reaksi. Katalis kemudian
melewati zona klorinasi dari regeneration tower dan masuk ke zona pemanasan
yang berisi udara panas. Klorinasi bertujuan untuk menjaga kandungan klorida
tetap pada katalis. Senyawa yang digunakan untuk klorinasi adalah Perchloro
Ethylene.
Katalis setelah melewati tiga zona kemudian masuk ke SurgeHopper C-5-26
dimana katalis tersebut didinginkan ke 40oC dengan air sirkulasi. Katalis baru di
make-up ke C-5-26 via Catalyst Addition Lock Hopper C-5-30 karena adanya

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
59
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

kehilangan katalis akibat (attrition). Katalis yang sudah diregenerasi dibawa ke


Reactor No.1 dari Lift Engager C-5-28 dengan menggunakan gas dari
RecontactDrum C-5-04 sebagai gas pengangkut.
Adapun diagram alir Continuous Catalyst Regeneration dapt dilihat pada
Gambar 3.19 berikut :

Dust
Reduction Collector
Zone
Disengaging
Hopper
Reaktor

Regeneration Tower
Catalyst
Collector Flow Control
Hopper

Lock
Hopper 1
Surge Hopper

Lift
Engager 1 Lock
Hopper 2
Nitrogen (lift gas)

Hidrogen (lift gas)


Lift
Engager 2

Gambar 3.19 2Diagram Alir Unit Regenerasi (CCR)


4. LPG Recovery Unit
LPG Recovery Unit didesain untuk mengolah 6,3 MBSD umpan. Desain umpan
merupakan campuran dengan 7,9% berat dari debuthanizerPlatformer; 12,8 %
berat dari debuthanizerHydrocracker dan 79,3% berat dari CDU.
LPG Recovery Unit digunakan untuk memproses campuran aliran LPG yang
diproduksi CDU, Hydrocracker, dan Platformer. LPG RecoveryUnit memproduksi
aliran LPG yang terutama terdiri dari C3 dan C4, yang kemudian dikirim ke tangki
penyimpanan LPG sebagai produk siap jual. Unit ini juga memproduksi aliran gas
campuran yang kemudian dikirim ke sistem fuel gas untuk dicampur dengan aliran

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
60
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

off-gas dari bermacam unit di kilang sebelum digunakan sebagai fuel gas. LPG
Recovery Unit dirancang untuk memproses 242 metricton per satu hari operasi.
Unit ini akan merecover 88% wt dari hidrokarbon C3 dan C4sebagai LPG. Produk
LPG yang dihasilkan akan memiliki spesifikasi sebagai berikut:

Corrosion inhibitor Fuel gas


Overhead
LPG murni receiver
SWS
Umpan Deethanizer
LPG HE 32,7 kg/cm2
104oC

Steam
Reboiler
Gambar 3.20 Diagram Blok Proses LPG Recovery Unit
Umpan untuk LPG Recovery Unit berasal dari CDU, Platformer dan
Hydrocracker. Ketiga aliran ini digabungkan kemudian dipanaskan sebelum
memasuki deethanizer dari suhu 38 oC sampai 87 oC. Deethanizer berfungsi untuk
memisahkan fraksi yang lebih ringan dari propana. Unit ini diharapkan dapat
memisahkan 88% hidrokarbon C3 dan C4 dari umpan. Kolom deethanizer
mempunyai 40 tray dengan ketinggian 33.15 m. Panas diberikan ke kolom melalui
steam 3 kg/cm2g yang terkondensasi di reboiler E-6-01 agar tekanan dan
temperatur tetap pada 32.7 kg/cm2g dan 104oC. Pendinginan kolom disediakan
dengan aliran refluks yang dipompa kembali ke tray 1 pada temperatur 38oC.
Umpan dimasukkan di tray ke 20 dari 40 sieve tray yang berada di kolom
deethanizer.
Gas overhead meninggalkan kolom pada 52oC dan 32.3 kg/cm2g kemudian
dikondensasi dengan air laut menjadi 38 oC sebelum memasuki Overhead receiver.
Pada receiver ini, gas, cairan dan air dipisahkan. Cairan yang terpisahkan
dimanfaatkan sebagai refluks ke tray 1 deethanizer. Air kemudian dialirkan ke
SourWaterStripper untuk diolah sedangkan gas dipanaskan dari 38 oC ke 54 oC dan
dikirim ke fuel gas KO Drum. Steam Reboiler digunakan untuk menyediakan panas
ke deethanizer sehingga dapat mempertahankan temperatur pada bagian bawah
kolom yaitu sebesar 104 oC dan tekanan sebesar 32.7 kg/cm2 G. Gas yang terbentuk

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
61
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

dipanaskan kembali sampai 54oC dalam off-gas heater E-6-05 dan dikirim ke Fuel
gas K.O. Drum C-15-01. Pemanasan dilakukan untuk meng-counteract efek
pendinginan yang timbul sepanjang control valve dan dapat menyebabkan
kondensasi sepanjang aliran.
Gas overhead meninggalkan deethanizer mengandung sejumlah kecil gas H2S.
Di bawah kondisi tertentu, hal ini dapat menyebabkan korosi yang tentu saja tidak
diinginkan. Karena itu, sebuah inhibitor kimia diinjeksikan untuk bereaksi dengan
gas H2S yang terdapat dalam gas. Inhibitor korosi dicampur dengan slipstream dari
cairan refluks yang bertindak sebagai pembawa (carrier) dan dipompa ke overhead
dan diinjeksikan pada kolom. Inhibitor yang digunakan adalah ‘UNICOR’ dan
dipompa melalui pompa injeksi dari UNICOR InhibitorDrum.
Produk bawah deethanizer berupa LPG yang didinginkan dengan aliran umpan
sampai 65 oC dan selanjutnya didinginkan dengan air laut sampai 38 oC sebelum
disimpan ke penampungan. Aliran produk LPG mengandung propana, butana, dan
sejumlah kecil iso-pentana. Sebuah steamreboiler digunakan untuk menyediakan
panas pada deethanizer dan menjaga temperatur bottom 104oC pada kondisi operasi
normal. Kondensat dari reboiler kemudian dikirim ke condensate recovery.
5. Sour Water Stripping Unit (SWS) #07
Sour Water Stripper disebut juga Sour Water Treating Unit adalah unit yang
menghilangkan hidrogen sulfida (H2S) dan amoniak (NH3) dari air buangan (sour
water) unit CDU IV, HVU II, HC Unibon Unit, Naphtha Hydrotreater, dan LPG
Recovery Unit. Air yang sudah diolah akan bebas dari H2S dan amoniak dan
mempunyai spesifikasi yang baik sehingga dapat kembali digunakan untuk
desalting di CDU IV dan penginjeksian air di HC Unibon Unit. Produknya
digunakan untuk desalter di CDU dan di unit HC (Hydrocracker Unibon) untuk air
pencuci yang diinjeksikan untuk mencegah pengendapan garam di penukar panas.
SWS Plant 17 didesain untuk mengolah 58 m3/jam umpan dengan maksimal
kandungan H2S sebesar 50 ppm-beratdanNH3 sebesar 100 ppm-berat.
6. LPG Treater Unit
LPG treater unit bertujuan menghilangkan kandungan sulfur yang berlebihan
pada LPG yang berasal dari LPG Recovery Plant. Proses yang terjadi adalah LPG
dilewatkan dalam absorber yang berupa sistem caustic wash process sehingga

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
62
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

sulfur dalam LPG akan terlarut. LPG yang dilepaskan dari absorber berupa LPG
dengan kandungan sulfur rendah. Kapasitas dari unit ini adalah 6,3 MBSD.

B. Hydrocracking Complex (HCC)


Kompleks hydrocracking terdiri dari beberapa plant :
1. Plant 2 : High Vacuum Unit II (HVU II)
2. Plant 3 : Hydrocracker Unibon (HCU) Unit
3. Plant 8 : Hydrogen Plant
4. Plant 17 : Sour Water Stripper (SWS) #17
5. Plant 19 : Flare Gas Recovery Plant
6. Plant 38 : Hydrogen Recovery Unit

1. High Vacuum Unit II (HVU II)


Umpan yang masuk ke HVU II terdiri dari 81.5% longresidue yang berasal dari
CDU IV, plant 1, dan 18.5% CDU V. HVU II mempunyai kapasitas pengolahan
sebanyak 81 MBSD.
Gambar 3.21 Blok Diagram Proses HVU II
LVGO

H
V
Reduced Crude U HVGO
I
Wtr free long residue ke Hydrocracker
I

LSWR/Vacuum Residue

LVGO atau “Light Vacuum Gas Oil” adalah aliran cairan hidrokarbon produk
dari vacuum unit dengan rentang titik didih 350-382oC. Sementara HVGO atau
“HeavyVacuum Gas Oil” adalah cairan hidrokarbon produk dari vacuumunit
dengan rentang titik didih 382-510oC. HVGO adalah umpan bagi HC Unibon unit.
Vacuum residue, yang disebut juga short residue, atau LSWR (Low Sulphur Wax
Residue) adalah produk bottom dari vacuum unit.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
63
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Kolom HVU II C-2-01 dirancang untuk tekanan vakum sampai 2.1 kg/cm2g.
Kolom ini terdiri dari dua packedsections dan empat tray dua pass. Kolom bagian
atas mempunyai diameter lebih kecil.
Fraksionasi dilakukan tanpa menggunakan steam sebagai stripping media.
Penguapan umpan residu terjadi di daerah antara LVGO dan HVGO menguap.
Hidrokarbon fraksi berat tidak menguap dan turun ke bagian bawah dari kolom.
Residu vakum kemudian dialirkan melalui kontrol level.
Cairan HVGO (Heavy Vacuum Gas Oil) sebagian diambil dengan pompa (G-
2-09A/B) dan dikembalikan sebagai refluks panas di tray pertama. Sebagian lagi
ditarik oleh pompa (G-2-03A/B/C) dan didinginkan sampai 135oC oleh serangkaian
heat exchanger. Setelah dingin, HVGO ini sebagian dikembalikan ke kolom
sebagai refluks dingin, sebagian lagi dikirim ke HCU dan ke tangki penyimpanan.
Cairan LVGO (Light Vacuum Gas Oil) ditarik dari kolom dengan pompa (G-2-
02A/B). LVGO kemudian didinginkan oleh fin-fan cooler (Ea-2-12) sampai 55oC.
Sebagian LVGO keluaran fin-fan cooler didinginkan kembali dengan air laut di (E-
2-03A/B) sampai 38oC dan dikembalikan sebagai refluks. Sebagian lagi diambil
sebagai bahan untuk blending diesel.
Slop wax diambil di tray ke 4. Slop wax ditarik melalui 2 pompa yakni pompa
wash (G-2-04) dan pompa recycle (G-2-08A/B). Pompa wash berguna untuk
menyediakancairan “pencuci” di tray tempat masuknya feed. Pompa recycle
mengalirkan slop wax ke furnace. Kelebihan slop wax dialirkan ke sistem fuel oil.
Residu vakum ditarik dari bagian bawah kolom dengan suhu 366oC dengan
pompa (G-2-05A/B). Residu ini kemudian didinginkan sampai 277oC dengan
menggunakan heat exchanger (E-2-02A-D). 30% dari residu vakum dingin ini
dikembalikan ke kolom sebagai pendingin. Hal ini berguna untuk mengendalikan
temperatur bagian bawah kolom. 70% didinginkan lagi sampai 149oC dan dikirim
ke sistem fuel oil.
2. Hydrocracker Unibon (HCU) Unit
UOP HC Unibon Unit (HCU) adalah unit yang bertujuan untuk
memaksimalkan produk solar dari HVGO. HCU ini berfungsi untuk mengolah
fraksi berat HVGO menjadi produk yang lebih bernilai ekonomis.Prosesnya adalah
katalitik dan mengkonsumsi hidrogen ketika mengkonversi konstituen dari crude

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
64
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

yang berberat molekul tinggi menjadi produk yang lebih berharga dan berberat
molekul rendah, seperti naphtha, kerosene, dan solar. HCU di kilang Balikpapan 2
mempunyai 2 train dengan kapasitas masing-masing 27,5 MBSD.
HCU dirancang untuk memproses sekitar 55000 barrel per satu hari operasinya.
Unit ini dirancang untuk menerima umpan HVGO yang diproduksi oleh plant 2,
HVU II dan sedikit umpan HVGO dari HVU III. Umpan adalah 93,6% volume
cairan HVGO dari unit distilasi vakum dan sisanya adalah filter oil dari wax Plant.
Pada kondisi desain, HVU dapat menyediakan 51588 BPD sedangakan 3525 BPD
berasal dari filter oil Wax Plant. Hydrocracker memerlukan 236 Nm3/ jam
hidrogen untuk setiap m3umpan.
Gas kaya Hidrogen yang digunakan oleh proses Hydrocracking disuplai dari
Platforming Unit (25%) dan sisanya dari Hidrogen Plant.

Umpan LPG

Nafta

Fraksionator
Debuthanizer
Reaktor I

Reaktor II

Kerosin
HVGO
Surge
drum Diesel oil

H2
Reaktor recycle

Gambar 3.22 Diagram Alir Sederhana Hydrocracker Unit


Proses hydrocracking membutuhkan 236 Nm3/h hidrogen per 1m3 umpan
HVGO untuk menyokong proses. Hidrogen dari Platformer dibagi sama rata untuk
dua train HCU. Hidrogen pada HCU selain bereaksi dalam reaksi hydrocracking,
juga bereaksi secara simultan dalam penghilangan sulfur, nitrogen, serta oksigen
dan berperan juga dalam penjenuhan olefin. Karena itu, produk dari HCU adalah
senyawa parafin, naften, dan aromatik yang murni.
Produk dari Hydrocracker adalah LPG, lightnaphtha, heavynaphtha,
lightkerosene, heavykerosene, dan diesel fuel. Tidak ada produk residu yang
dihasilkan dari unit HCU karena unit ini dirancang untuk menghabiskan produk
bottom dari kolom fraksionator.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
65
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

3. Hydrogen Plant
Hydrogen Plant, plant 8, adalah plant yang menggunakan proses reformasi
steam (steam/hydrocarbon reforming) untuk menghasilkan hidrogen yang akan
digunakan dalam proses hydrocracking di HC Unibon Unit.
HydrogenPlant memproduksi sekitar 80000 Nm3/h hidrogen murni untuk
make-up di HCU. HydrogenPlant sendiri terdiri dari dua train yang masing-masing
mampu membuat 39290 SM3/h (33,4 MMSCFD) hidrogen dengan kemurnian
96,6%. Umpan untuk plant ini terdiri dari gas alam dan LPG (bila diperlukan).
Penambahan LPG akan memberikan konsekuensi sebagai berikut :
a. Produksi Hidrogen menurun sampai 85%
b. Kebutuhan steam meningkat
c. Peningkatan produk karbon dioksida
Umpan gas alam masuk dengan laju maksimum 16744 SM3/h dan komposisi
sebagai berikut:
Tabel 3.34 Komposisi Umpan Gas Alam
Komponen Komposisi(%-vol basis kering)
Nitrogen 0,1
Karbon dioksida 8,8
Metana 79,3
Etana 5,7
Propana 3,7
Butana 1,7
C5+ 0,7
H2 S Trace
Jumlah 100
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)

Sementara komposisi umpan tambahan LPG adalah sebagai berikut :


Tabel 3.35 Komposisi Umpan LPG
Komponen Komposisi(%-vol basis kering)

Propana 59,7

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
66
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Butana 39,8
C5 + 0,5
Jumlah 100
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)

Pemakaian LPG sebagai umpan dibatasi pada laju 1358 kg/h. Plant ini dapat
beroperasi untuk umpan LPG saja, tetapi kapasitas produksi hidrogen akan
menurun menjadi 85% kapasitas maksimumnya karena kebutuhan pemakaian
steam yang meningkat sementara kapasitas produksi karbon-karbon oksida akan
meningkat karena tingginya rasio C/H. Produk hidrogen harus memenuhi
spesifikasi sebagai berikut (%-vol basis kering).
Tabel 3.36 Spesifikasi Produk Hidrogen
Komponen Komposisi
Hidrogen Min. 95%
Nitrogen Max. 3% (digabung)
Metana
H2O Max. 2%
CO
Max. 10 ppm (digabung)
CO2
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)
HydrogenPlant, Plant 8, memproduksi hidrogen make-up untuk unit HCU dari
gas alam, uap LPG, atau, campuran keduanya. HydrogenPlant memiliki dua train
saling paralel dengan rancangan 50% turndown yang masing-masingnya memiliki
unit yang sama, sesuai proses reformasi steam, yaitu:
1. LPG Vaporization
2. Feed Gas Desulphurization
3. Steam/hydrocarbon Reforming
4. High and Low Temperatur Shift Conversion
5. CO2 Removal by Absorption
6. Methanation of Residual Carbon Oxides
7. Steam Generation

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
67
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Secara umum, proses yang terjadi pada HydrogenPlant dapat dilihat pada
Gambar 3.23

Steam Sulphur 538 oC


removal 19,76 kg/cm2

Low High
Temp Temp
Shift Shift
Converter Converter

Umpan Hidrokarbon Steam Reformer


Gas CO2

H2 + CH4

Methanator
Separator

Benfield
Benfield CO2
Stripper Absorber
Kondensat

Gambar 3.23 3Diagram Alir Hydrogen Plant


Feed Compression
Gas alam masuk ke dalam kompresor dengan laju alir 16744 NM3/h (15
MMSCFD) pada tekanan 3,1 kg/cm2g dan dikompresi menjadi 9,6 kg/cm2g pada
tahap pertama dan dikompresi lagi pada tahap kedua menjadi 24,2 kg/cm2g.
Pendinginan antar tahap akan menurunkan suhu discharge dari 124oC menjadi
38oC.
LPG Vaporization
LPG dari tangki penyimpanan pada 38oC dan 25 kg/cm2g diuapkan hingga 93oC
dan 23 kg/cm2g oleh unit LPG vaporizers, dengan menggunakan steam bertekanan
3 kg/cm2g. Laju normal penguapan untuk make-up diperkirakan sebesar 1353 kg/h
untuk mencapai laju produksi hidrogen sesuai rancangan.
Proses reformasi steam di HydrogenPlant ini membutuhkan umpan yang kaya
akan metana. Plant ini membutuhkan umpan gas alam dengan 80% metana dan
sisanya (secara berurutan) etana, propana, dan butana. Umpan gas alam dipasok
dari Chevron. Saat persediaan gas alam tidak mencukupi, LPG dapat digunakan
sebagai umpan. Akan tetapi, umpan LPG tidak lebih baik dari gas alam karena
mempertimbangkan umur katalis. Katalis dirancang untuk memproses gas alam dan
bukan operasi dengan campuran propana-butana.
Hidrogenasi dan Desulfurisasi

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
68
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Sulfur dalam bentuk H2S, merkaptan, atau karbonil sulfida harus dihilangkan
dengan karena dapat meracuni katalis. Penghilangan sulfur melalui penambahan H2
sebanyak 3-5% vol pada gas umpan yang melewati cobalt-molybdenum catalyst
bed dan zinc oxide bed. Umpan masuk ke desuphurizer akan dipanaskan hingga
399oC dan 20,95 Kg/cm2g oleh produk reformer dan memasuki desulphurizer dari
bagian bawah. Reaksi yang terjadi pada cobalt-molybdenum catalyst bed, dimana
sulfur organik akan dihidrogenasi menjadi H2S, ialah :
COS  H 2  H 2S  CO
RSH  H 2  H 2S  RH
Sementara pada zinc oxide bed, H2S akan diabsorpsi mengikuti reaksi :
H2S  ZnO  ZnS  H2O

Reformer
Umpan yang akan masuk ke reformer dicampur dengan steam 400 oC
bertekanan 32 kg/cm2g kemudian dipanaskan hingga 538 oC dalam Feed Preheat
Coil. Umpan kemudian dilewatkan ke tabung berisi katalis pada radiant section
dimana reaksi terjadi dan produk keluar pada temperatur 849oC. Rentang
temperatur masuk umpan adalah 480-540 oC dalam kapasitas operasi maksimum.
Radiant section terdiri dari 168 tabung berdiameter 101,6 mm dengan total katalis
reforming sebanyak 15.2m3. Katalis yang digunakan adalah Ni-Alumina. Produk
reformer didinginkan hingga 357oC dengan tiga heat exchanger. Produk reformer
mengandung sekitar 25% karbon-karbon oksida yang harus dihilangkan untuk
memperoleh hidrogen murni. Komposisi umpan dan produk reformer ditunjukkan
pada Tabel IV.36.
Karbon monoksida akan dikonversi pada reaksi pengubahan dua tahap menjadi
CO2 dan dipisahkan pada kolom absorpsi. Bila masih ada karbon yang tersisa,
sisanya akan dikonversi ke metana pada metanator. Sementara kandungan metana
dalam produk reformer harus <2.2%-vol basis kering. Jika kandungan metana
melebihi batas, berarti laju steam terlalu rendah, temperatur keluaran terlalu rendah,
atau tekanan keluaran yang terlalu tinggi.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
69
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Tabel 3.371 Komposisi Umpan dan ProdukReformer


Umpan Produk
Komponen Rumus Kimia
(%-vol basis kering) (%-vol basis kering)
Metana CH4 73,92 1,96
Etana C2H6 5,31
Propana C3H8 7,5
Butana C4H10 4,28
Pentana C5H12 0,68
Karbon dioksida CO2 8,2 11,63
Karbon monoksida CO - 13,37
Hidrogen H2 - 73,02
Nitrogen N2 0,095 0,02
Jumlah (basis kering) 100 100
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)
Reaksi yang terjadi sesuai reformasi steam adalah :
2n  m
C n H m  nH 2 O  nCO  H2
2
Reaksi terjadi secara endotermis dan berjalan pada temperatur yang tinggi dan
tekanan yang rendah. Reaksi lain yang berjalan berdampingan dengan reaksi di atas
adalah reaksi “CO shift”:
CO  H2O  CO2  H2
Reaksi ini memerlukan temperatur yang rendah untuk dapat berlangsung
sempurna. Karena itu, reaksi ini tidak berlangsung sempurna pada kondisi operasi
reformer. Pada kondisi operasi reformer, hidrokarbon lebih berat dari metana
bereaksi lebih dulu sehingga metana akan menjadi hidrokarbon terakhir yang
tersisa. Kandungan metana dalam produk dapat menjadi indikasi bahwa reaksi yang
berlangsung berjalan tidak sempurna.
High and Low Temperatur Shift Converter (HTSC dan LTSC)
HTSC dan LTSC menggunakan katalis untuk mengarahkan reaksi “CO shift”
menuju penyelesaian, yaitu mengubah karbon monoksida menjadi karbon dioksida
dan menghasilkan hidrogen menurut reaksi:
CO  H2O  CO2  H2

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
70
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

HTS converter mengeliminasi hampir semua karbon monoksida pada


temperatur masukan 375oC dan keluaran 419oC, mengurangi kandungannya dari
13% menjadi 3.4%-vol basis kering. Reaksi tergolong eksotermis, tetapi berjalan
pada temperatur rendah dan konsentrasi steam yang tinggi dan tidak terpengaruh
oleh tekanan. Laju reaksi akan semakin tinggi dengan naiknya temperatur, tetapi
pada temperatur yang rendah, keseimbangan tercapai dan konversi CO menjadi
CO2 lebih sempurna. Karena alasan tersebut, reaksi dilakukan dua tahap. HTSC
mengkonversi hampir semua CO, sedangkan LTSC membuat reaksi mencapai
kesetimbangan dan konsentrasi CO diturunkan hingga mencapai yang diinginkan.
Katalis untuk HTSC adalah besi oksida atau kromium oksida, sedangkan untuk
LTSC adalah tembaga oksida atau alumina.
Produk reformer masuk ke HTSC pada 375oC dan 16,9 kg/cm2g, dan keluar
pada 419oC dan 16,74 kg/cm2g. Spesifikasi umpan dan produk HTSC dalam seperti
ditunjukkan pada Tabel 3.37.
Tabel 3.38 Spesifikasi Umpan dan Produk HTSC
Umpan Produk
Komponen
(%-vol basis kering) (%-vol basis kering)
Metana CH4 1,14 1,14
Karbon dioksida CO2 6,76 12,35
Karbon monoksida CO 7,77 2,17
Hidrogen H2 42,41 48,00
Nitrogen N2 0,01 0,01
Steam H2O 41,92 36,33
Jumlah 100 100
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)
Produk HTSC kemudian didinginkan dari 419oC hingga mencapai 216oC.
Temperatur produk yang rendah ini ideal untuk mengarahkan reaksi ke arah kanan
sehingga mengurangi konsentrasi CO hingga 0,3%. Produk HTSC masuk ke LTSC
pada 216oC dan 16,17 kg/cm2g. Temperatur masukan tidak boleh melebihi 250oC
atau akan menyebabkan kerusakan pada katalis tembaga oksida/alumina. LTSC
mempunyai catayst bed dengan diameter 3100mm dan kedalaman 3300mm.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
71
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Ukuran pellet katalis adalah (5,4 x 3,6) mm per bed. Berikut spesifikasi umpan dan
produknya:
Tabel 3.39 Spesifikasi Umpan dan Produk LTSC
Umpan Produk
Komponen
(%-vol basis kering) (%-vol basis kering)
Metana CH4 1,14 1,14
Karbon dioksida CO2 12,35 14,21
Karbon monoksida CO 2,17 0,31
Hidrogen H2 48,00 49,86
Nitrogen N2 0,01 0,01
Steam H2O 36,33 34,47
Jumlah 100 100
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)
Benfield Absorption System
Pada unit ini, CO2 akan diabsorpsi oleh larutan Benfield yang mengandung 27%
potasium karbonat, 5% dietanolamina (DEA), dan 0,75% vanadium pentoksida
(V2O5) dalam air. Larutan karbonat panas akan bereaksi dengan CO2 melalui dua
tahap berikut:
H 2 O  K 2 CO 3  KOH  KHCO 3
KOH  CO 2  KHCO 3
Kedua reaksi tersebut dapat dirangkum menjadi:
H2O  K 2CO3  CO2  2KHCO3

Proses dua tahap digunakan untuk mendapatkan konsentrasi CO2 yang serendah
dan seekonomis mungkin. Larutan absorber sangat panas dan laju reaksi sangat
cepat, tetapi tekanan parsial kesetimbangan CO2 sangat tinggi sehingga membatasi
penghilangan CO2 sampai 1% dalam gas. Larutan Benfield dengan temperatur
rendah bereaksi lebih lambat, tetapi tekanan parsial kesetimbangan CO2-nya sangat
rendah dan kandungan akhir CO2 didapat 0.1%. DEA membantu penghilangan CO2
dengan meningkatkan laju reaksi melalui reaksi berikut:
CO 2  R 2 NH  R 2 N COOH
R 2 NCOOH  KOH  R 2 NH  KHCO 3

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
72
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

CO2 bereaksi dengan amina lalu dengan potasium hidroksida yang terbentuk
melalui hidrolisis. Vanadium pentoksida ditambahkan ke larutan Benfield untuk
meminimalisasi korosi yang dapat terjadi, karena adanya steams dan karbon
dioksida akibat penurunan tekanan. Proses absorpsi berjalan pada tekanan dan
konsentrasi CO2 yang tinggi. CO2 dilepas dari larutan dengan cara menurunkan
tekanan kemudian dilucuti dengan steam dalam Benfield Solution Stripper C-8-
13A. Steam berasal dari Benfield Reboiler E-8-08A.
Produk LTSC meninggalkan converter pada temperatur 216oC dengan
kandungan CO <0.5%-vol basis kering kemudian didinginkan menjadi 124oC.
Kondensat yang timbul dari pendinginan akan dipisahkan pada Shift Product
Condensate Separator untuk kemudian dibuang. Uap dari separator kemudian
memasuki Carbon Dioxide Absorber untuk dihilangkan CO2-nya dengan proses
Benfield. CO2 masuk dari bawah kolom ke atas counter current dengan larutan
Benfield. Liquid hold up pada absorber ini adalah 18 menit. Konsentrasi CO2
berkurang dari 21.7% menjadi 0.1%-vol basis kering. Temperatur larutan Benfield
makin naik selagi mengalir turun menuju bawah kolom, dan keluar pada temperatur
118oC.
Gas dari absorber akan melewati Hydrogen Water Wash Column, dimana boiler
feed water disemprotkan untuk menghilangkan sisa-sisa larutan Benfield yang
berbahaya bagi katalis Methanator. Gas yang sudah dicuci kemudian dibawa ke
Methanator Feed/Product Exchanger E-8-12A. Larutan Benfield kaya CO2
meninggalkan absorber dan masuk ke Benfield Stripper untuk pelucutan CO2 oleh
steam yang disuplai reboiler. Larutan Benfield juga disaring pada Benfield Solution
Carbon Filter untuk memurnikan larutan dengan adsorpsi dari produk
dekomposisi. Steam beserta CO2 yang terlucuti meninggalkan kolom stripper dan
steam akan terkondensasi kemudian dipisahkan. Steam yang tak terkondensasi dan
CO2 akan dibuang ke atmosfir melalui CO2vent stack.
Methanator
Tujuan dari methanator adalah mengkonversi karbon-karbon oksida yang
masih tersisa menjadi metana. Kandungan total CO dan CO2 akan menjadi 10-50
ppm.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
73
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Reaksi metanasi yang berlangsung di methanator adalah sebagai berikut :


CO  3H 2  CH 4  H 2 O
CO 2  4H 2  CH 4  2H 2 O
Kedua reaksi di atas sangat eksotermis. Pemanasan yang berlebih pada
methanator akan terjadi jika kandungan karbon-karbon oksida pada masukan lebih
tinggi dari spesifikasi rancangan. Karena itu, sebuah control valve dengan dipasang
untuk mengendalikan laju alir umpan bila temperaturnya sudah terlalu tinggi.
Umpan gas yang sudah dicuci dipanaskan oleh dua heat exchanger sampai
332oC kemudian masuk ke methanator. Komposisi umpan dan produk dari
methanator dapat dilihat pada Tabel 3.39.
Tabel 3.40 Komposisi Umpan dan Produk Methanator
Komposisi Umpan Produk
(%-vol basis kering) (%-vol basis kering)
Metana CH4 2,21 2,98
Karbon dioksida CO2 0,10
Karbon monoksida CO 0,60
Hidrogen H2 97,07 97,01
Nitrogen N2 0,02 0,02
Total 100 100
T, oC 332 371
P, kg/cm2g 15,05 14,91
(Sumber : Bechtel Great Britain, 1983)
Methanator menggunakan katalis nikel oksida pada alumina. Catalyst bed
berkedalaman 1900mm dan berdiameter sama dengan ukuran pellet katalis (5,4 x
3,6) mm dan volume katalis 9,11 m3 per bejana. Produk methanator didinginkan
menjadi 176ºC melalui pertukaran panas dengan umpan methanator pada heat
exchanger. Produk didinginkan lagi menjadi 55oC dengan Methanator Product Air
Cooler. Air dipisahkan dari produk dalam Methanator Product Condensate
Separator C-18-17A.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
74
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

4. Sour Water Stripper (SWS) #17


Sour Water Stripper Unit atau disebut juga Sour Water Treating Unitadalah
unit yang menghilangkan Hidrogen Sulfida (H2S) dan Amoniak (NH3) dari air
buangan (sour water) unit CDU IV, HVU II, HC-Unibon Unit, Naphta
Hydrotreater, dan LPG Recovery Unit. Pada mulanya SWS (Plant 7) hanya ada di
HSC, tetapi dibangun lagi di HCC yaitu SWS (Plant 17). Hal ini dikarenakan feed
crude sekarang tidak sesuai dengan desain awal, yaitu memiliki impuritis sulfur
dan air yang banyak, sehingga Plant 7 kapasitasnya kurang memenuhi.SWS Plant
17 didesain untuk mengolah 40 ton/jam umpan dengan maksimal kandungan H2S
sebesar 50 ppm-beratdanNH3 sebesar 50 ppm-berat.
gas

Degassing drum
Sour water 0,3 kg/cm2
49oC H2S dan NH3

Slop oil Sour water stripper


tank Sour 0.77 kg/cm2
minyak 93oC
water
steam
Stripped water

Gambar 3.24 Diagram Blok Proses SWS Unit


Aliran Sour Water dari HVU II, HC-Unibon, Hydrogen Recovery Unit
dikumpulkan di Sour Water DegassingDrum yang beroperasi pada tekanan 0.35
kg/cm2G dimana terjadi pemisahan antara gas, minyak dan air. H2 dan uap
hidrokarbon di-Flash dan dibakar. Selain itu, DegassingDrum juga mampu
memisahkan minyak yang mungkin ikut terbawa air. Flash gas dari
DegassingDrum kemudian dibakar pada Incinerator (F-7-01, terkadang juga ke F-
1-01A) dan dibuang lewat cerobong asap di kompleks hydroskimming. Pada
Incinerator dialirkan fuel gas secara kontinu untuk mengurangi kondensasi di jalur
sour gas. Air yang bebas minyak kemudian dipanaskan sebelum memasuki Sour
Water Stripper dari suhu 49 oC sampai 90 oC. Sour Water Stripper merupakan
kolom ber-tray dan beroperasi pada tekanan 0.8 kg/cm2G. Umpan memasuki feed
pada tray ke 10 dimana sebagian besar hidrogen sulfida dan amonia teruapkan.
Temperatur bagian atas kolom dikontrol pada 90 oC dengan mengalirkan refluks air
pendingin pada tray 1. Panas yang diperlukan oleh kolom disuplai oleh
SourWaterStripper Reboiler. Kapasitas accumulator tray adalah 2.4 m3 dengan
waktu tinggal 0.75 menit. Gas dari overheadstripper dialirkan ke Incinerator untuk
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
75
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

dibakar (atau ke crude unit heater). Aksi pelucutan dilakukan oleh steam 3
kg/cm2g.
Soda kaustik 10%-wt diinjeksikan ke kolom untuk membantu menghilangkan
NH3, dan bukan untuk mengontrol pH dari air yang diolah. Hal ini disebabkan
karena saat umpan air pH-nya terlalu rendah, sebagian NH3 tidak dapat dipisahkan.
Sebuah steam reboiler digunakan untuk menjaga temperatur air produk
bottomstripper tetap pada 121oC, sekaligus memberikan panas untuk memisahkan
H2S dan NH3.
Temperatur bawah kolom sekitar 122 oC dan tekanannya sekitar 1.05 kg/cm2G.
Air produk bottom stripper dipompa dan kemudian didinginkan dari 122oC hingga
81oC dengan exchanger dan menjadi 45oC oleh fin fan sebelum dialihkan kembali
ke CDU dan HCU. Di saat kebutuhan untuk air produk stripper ini rendah,
kelebihan air dibuang via Effluent Water Treatment Plant. Kapasitas dari tangki ini
adalah 4770 m3. Tangki ini dilengkapi internal oil skimmer untuk menghilangkan
lapisan minyak yang mungkin terakumulasi pada permukaan air secara periodik.
Air yang telah didinginkan dikirim kembali ke CDU dan Hydrocracker untuk
kepentingan proses.
5. Flare Gas Recovery Plant
Kapasitas pengolahan unit ini adalah 4000 Nm3/jam atau 9726 kg/jam.
Spesifikasi umpan Flare Gas Recovery Plant adalah offgas. Produk yang dihasilkan
adalah :
a. Fuel Gas sebesar 1256 Nm3/jam atau 2635 kg/jam yang dialirkan ke Fuel Gas
System dan digunakan sebagai fuel gas atau bahan bakar di dapur.
b. Komponen LPG sebesar 7092 kg/jam. Komponen LPG yang di Recovery
diolah lanjut di Stabilizer untuk menghasilkan LPG.
Semua gas yang berlebih akan dibakar di flare gas stack. Pembakaran harus
dilakukan karena gas-gas itu akan sangat berbahaya apabila sampai terbakar di
bawah. Flare Gas Recovery Plant dapat mengolah gas-gas tersebut sebelum
dibakar di flare gas stack menjadi LPG dan Fuel Gas. Sisa dari Flare Gas Recovery
Plant akan dibuang ke Flare Gas Stack.
Flare gas masuk ke kompressor (K-19-01A/B) untuk dikompresi sampai
8,5kg/cm2g. Kompresor yang digunakan adalah kompresor 2 tahap. Di tahap

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
76
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

pertama, gas ditekan sampai 2,29 kg/cm2g dan bersuhu 85oC. Gas kemudian
didinginkan sampai bersuhu 42oC dengan air laut. Gas ini dikompres sekali lagi di
tahap kedua dari kompresor K-19-01A/B. Di tahap kedua, gas ditekan sampai 8,5
kg/cm2g dan didinginkan sampai 50oC.
Hasil kompresi dialirkan ke LPG Separator. Cairan LPG yang terbentuk karena
kompresi tadi dialirkan ke stabilizer CDU IV untuk diolah sebagai LPG.
Sedangkan gas dari separator dialirkan ke header fuel gas.
Gas yang tidak bisa diolah oleh Flare Gas Recovery Plant akan dibuang ke
Water Seal Drum. Gas ini diinjeksikan di dalam air 1 meter di kedalaman 0,3 meter.
Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari tersulutnya gas oleh stack secara tiba-
tiba (backfire).
6. Hydrogen Recovery Unit
Hydrogen Recovery Plantmemiliki kapasitas sebesar 14467 Nm3/jam. Umpan
dari Hidrogen Recovery Plant adalah Low Pressure Separator (LPS) Off gas yang
berasal dari HCU.
Hydrogen Recovery Plant berfungsi untuk mengolah gas hasil LPS menjadi gas
hidrogen dengan kemurnian 98%. Gas LPS diumpankan ke scrubber (C-38-03)
untuk dihilangkan kandungan amoniaknya. Air utilitas digunakan untuk
melarutkan amoniak di gas. Gas LPS masuk dari tray yang paling bawah (tray 10)
sedangkan air utilitas masuk dari tray yang paling atas (tray 1).
Dari scrubber, gas dilewatkan ke H2S absorber (C-38-04) untuk dihilangkan
kandungan H2S. Larutan diethanol-amine (DEA) digunakan sebagai penyerap H2S.
Gas akan masuk di tray yang paling bawah (tray 15) dan larutan DEA akan masuk
dari tray yang paling atas (tray 1).
Sebagian larutan DEA yang kaya akan H2S akan dilewatkan ke filter untuk
menyaring partikel yang terbentuk di larutan DEA. Sebagian lagi akan dilewatkan
ke regenerator. Larutan DEA akan masuk ke tray 4. Larutan yang turun akan
berkontak dengan uap dari reboiler. H2S akan terbawa oleh uap ke atas kolom. Di
bagian atas, uap akan dikondensasi. Uap air yang terkondensasi akan dialirkan
sebagai refluks di tray 1. Uap H2S akan dibakar di incenerator.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
77
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Larutan dari bottom regenerator akan dicampur dengan larutan DEA untuk
dikembalikan sebagai umpan scrubber. Larutan DEA dari tangki penyimpanan
digunakan sebagai make-up.
Gas dari scrubber kemudian dialirkan ke kompresor 2 tahap. Pada tahap
pertama, gas akan dikompres sampai 17,76kg/cm2g. Gas kemudian dialirkan ke
intercooler untuk didinginkan sampai 42oC. Setelah didinginkan, cairan yang
terbentuk akan dipisahkan di interdrum. Gas kemudian dikompres lagi sampai 53.5
kg/cm2g dan didinginkan dengan aftercooler sampai 40oC.
Sweet gas kemudian dialirkan ke KO drum untuk dipisahkan dari cairan yang
terbentuk. Aliran gas bertekanan tinggi kemudian dipanaskan hingga 80oC dan
dilewatkan ke bagian membran untuk dipisahkan antara hidrogen 98% dan tail gas.
Hidrogen 98% akan didinginkan dan dikirim ke HCU. Sedangkan tail gas akan
dikirim ke fuel gas header.

3.2 UNIT PENUNJANG PRODUKSI


3.2.1 UTILITAS
Utilitas dari Kilang Pertamina RU V Balikpapan merupakan sarana penunjang
berupa air, steam, listrik, udara dan gas inert yang sangat penting untuk
berlangsungnya proses produksi. Air dapat digunakan sebagai air proses, air
penunjang dan air untuk perumahan. Steam dapat digunakan sebagai pemanas dan
pembangkit tenaga listrik. Listrik digunakan untuk operasional serta instrumentasi
kilang. Bahan bakar digunakan sebagai pemanas baik berupa boiler ataupun heater
dalam furnace. Udara digunakan sebagai udara proses ataupun pendinginan. Gas
inert digunakan sebagai gas operasional. Tugas dan tanggung jawab bagian Utilities
adalah :
a. Mengamankan dan menjaga kesinambungan proses produksi BBM dan non
BBM dari kilang dengan memberikan sumber tenaga yang handal.
b. Memberikan pelayanan pasokan steam untuk kebutuhan operasional kilang,
kebutuhan listrik untuk kebutuhan operasional kilang dan perumahan komplek,
pasokan air bersih untuk kebutuhan operasional kilang dan perumahan komplek
serta kebutuhan air pendingin.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
78
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

c. Melaksanakan kegiatan operasional kilang berorientasi pada aspek safety,


aspek reliability, aspek efisiensi biaya serta turut serta mengembangkan
organizational capability dan kompetensi pekerja.
Adapun sarana – sarana utilitaskilang minyak PT. PERTAMINA (Persero) RU
V Balikpapan adalah sebagai berikut :
3.2.1.1.Sea Water Desalination (SWD)
Unit SWD ini bertugas untuk memproduksi air utilities, terutama untuk
keperluan Power Plant, yaitu untuk kebutuhan steam. Dimana pada awal desain,
produk unit ini dikirim ke unit Demineralisasi, untuk dilakukan treatment lebih
lanjut. Namun pada perkembangannya, karena kualitas air SWD ini mampu sebagai
boiler feed water, yaitu syarat Conductivity kurang dari 40 s, maka produk unit
ini langsung dikirim sebagi boiler feed water. Unit SWD ini adalah untuk menjaga
agar selalu tersedia air yang cukup tanpa dipengaruhi musim kemarau yang sering
mengakibatkan air utilitas dari sungai Wain atau sumur bor berkurang.
Air laut yang diolah diambil dari Teluk Balikpapan sejauh 400 m dari pantai
dengan menggunakan pipa diameter 84 inchi sedalam 30 m dari permukaan laut.
Sistim Desalinasi air laut tersebut menggunakan prinsip multi stage evaporator,
dengan dibantu kondisi vakum. Sedangkan sebagai pemanas berasal dari low
pressure steam, sedangkan untuk membuat kondisi vakum dipasang steam ejector
yang digerakkan oleh medium Pressure Steam. Unit evaporator ini memiliki
kapasitas desain 300 ton/jam air distilat, yang diperoleh dari sirkulasi brine
sebanyak kurang lebih 2000 ton/jam.

Distilate
Air Laut
Air Laut Sea Water Desalination Air Laut

Gambar 3.25 Blok Diagram Unit SWD

SWD dibagi menjadi 2 bagian, yaitu SWD I dan SWD II. Proses yang
digunakan untuk mengolah air laut pada SWD I adalah multi stage flash distillation
(MSF) dan pada SWD II adalah multi efect distillation (MED) dengan produksi air
tawar masing-masing 160 m3/jam dan 113 m3/jam. Ukuran kinerja unit SWD adalah

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
79
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

banyaknya distilat yang dihasilkan per satuan steam pemanas yang digunakan.
Ukuran tersebut dikenal dengan GOR (Gain Output Ratio). Air laut diuapkan secara
bertahap dan uap yang terbentuk dikondensasi, kemudian dikirim ke tangki
penampung. Untuk menghindari terjadinya kerak dan busa maka digunakan bahan
kimia anti kerak (antiscale) dan anti busa (antifoam). Bila dalam periode tertentu
kerak sudah banyak dan kapasitas produksi tidak efektif, maka dapat dilakukan
pembersihan secara kimia dengan asam (acid cleaning).
Pada SWD I, proses yang digunakan adalah proses multi stage flash distillation,
yaitu proses penguapan air laut dan mengkondensasikan uap air dengan cara
menukar panas dengan air laut umpan. Proses ini juga menggunakan prinsip
penurunan tekanan yang mengakibatkan turunnya titik didih air (prinsip Flash
Evaporation). Untuk itu, unit ini dilengkapi dengan ejektor yang menghisap uap
yang tidak terkondensasi dan membuat tekanan vakum (0.02 kg/cm2g pada stage
terakhir). Pada SWD I ini terdapat 6 stageseffect.
Kemudian, air laut umpan tersebut mengalir lewat tube dan setelah keluar dari
tahap 1 dipanaskan oleh brine heater hingga 113 oC. Air laut keluaran brine heater
akan masuk ke bagian bawah stage (Water Box/Shell) untuk diuapkan dan uapnya
akan dikondensasikan oleh air laut umpan dalam tube. Pada flash chamber terdapat
ejektor yang berfungsi untuk menjaga agar tekanan dalam flash chamber rendah
agar titik didih air laut turun, sehingga mudah diuapkan. Brine water atau air laut
yang tidak teruapkan akan kembali ke stage pertama untuk diproses kembali.

Gambar 3.27 Diagram Alir Proses Multi Stage Flash Desalination

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
80
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Pada SWD II, proses yang digunakan adalah Multi effect Distillation. Proses ini
sebenarnya memiliki cara kerja yang sama dengan SWD I, tapi pada SWD II tidak
terdapat brine heater yang memanaskan air laut. Air laut dipanaskan dan diuapkan
oleh steam 3.5 bar yang mengalir di dalam tube. Steam ini berasal dari exhaust
steam yang keluar dari pompa-pompa turbin di kilang. Penguapan ini juga ditunjang
oleh kondisi tekanan yang vakum, sehingga titik didih air turun. Jumlah effect
evaporator pada SWD II ini adalah 5 buah. Berikut merupakan gambar proses pada
SWD II.

Gambar 3.28 Diagram Alir Proses Multistage Distillation


Mula-mula, air laut di-spray-kan ke dalam masing-masing evaporator.
Kemudian, air laut dipanaskan dengan steam 3.5 bar. Uap yang dihasilkan dihisap
oleh sistem ejektor bercampur dengan steam yang digunakan dalam sistem ejektor
tersebut. Steam dan uap keluaran ejektor akan dikondensasikan sebagai produk air
tawar, sedangkan air laut yang tidak menguap (brine water), dibuang langsung ke
laut.
3.2.1.2.Fuel System
Pengilangan RU V balikpapan menggunakan dua sistem bahan bakar (fuel):
yaitu fuel gas dan fuel oil. Bahan bakar gas biasanya digunakan sebagai bahan bakar
boiler, charge heater dan incenerator sedangkan bahan bakar minyak digunakan di
steam generator/boiler, serta di charge heater.
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
81
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

A. Fuel Gas System


Fuel gas didistribusikan pada 40oC dan 5.3 kg/cm2g. Sistem fuel gas
terutama digunakan untuk menyediakan bahan bakar bagi berbagai plant/unit
dari kilang. Selain itu, sistem fuel gas dapat juga digunakan sebagai sarana
pembuangan dan pemanfaatan kembali bagi gas dan uap overhead selama
periode turn-around. Fuel gas dihasilkan dari unit-unit berikut :
a. Gas dari Unit Distilasi Vakum (High Vacuum Unit)
b. Flash gas dan Overhead Debuthanizer
c. Flash gas dari unit Hydrotreater
d. Flash gas dari unit Platformer
e. Gas alam Chevron
Komposisi fuel gas dari setiap sumber di atas tidak sama, namun sebagai
gambaran, pada tabel berikut ini ditampilkan komposisi fuel gas yang berasal
dari Chevron :
Tabel 3.46 Komposisi Fuel Gas dari Chevron
Komponen % mol

CH4 83,26
C2H6 6,11
C3H8 1,82
i C4H10 0,37
n C4H10 0,54
i C5H12 0,19
n C5H12 0,16
C6H14+ 0,33
H2 0
N2 0,12
CO2 7,1

B. Fuel Oil System


Fuel oil untuk keperluan pengilangan dicampur di area off-plot kemudian
disimpan pada O-3, O-4 dan U-10, U-11. Fuel oil yang disuplai ke kilang
berasal dari tangki O-3 dan O-4. Bahan baku fuel oil berasal dari:

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
82
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

a. Unit vacuum distillation, berupa residu vakum


b. Flux oil dari CDU V
c. Unit crude distillation, berupa Long Residue
Tabel 3.47 Spesifikasi Fuel Oil
Spesifikasi Nilai
Sg pada 60oF/60oF 0,895-0,904
Viskositas, cSt, 145oF 245-275
Temp. Operasi, oC 90
Tekanan Operasi, kg/cm2 12,4
Low Heating Value, kkal/kg 9400
Kandungan Sulfur, %-berat 3 max.

3.2.1.3.Cooling Water System


Sistem pendingin yang digunakan di dalam kilang ada dua macam, yaitu sistem
pendingin udara dan sistem pendingin air. Sistem pendingin udara biasanya dipakai
untuk sistem yang akan didinginkan sampai sekitar 55oC. Sistem pendingin udara
menggunakan fin fan cooler, sedangkan sistem pendingin air dibedakan menjadi
tiga, yaitu:
A. Sea Cooling Water (SCW)
Sea Cooling Water ini adalah untuk pendingin produk, cooler, surface
condenser, air pemadam kebakaran, pendingin pada power plant. Pendinginan
dengan air laut ini mampu mendinginkan sampai suhu dibawah 55oC,
sedangkan pendinginan dengan udara hanya digunakan untuk temperatur aliran
mencapai 55oC. Kebutuhan air laut untuk pendingin pada kilang sebanyak
18.000 m3/jam, sedangkan untuk pendingin dalam power plant sebanyak 7.850
m3/jam. Selain sebagai pendingin, air laut digunakan pula sebagai air pemadam
kebakaran. Air laut diambil dari Teluk Balikpapan dan didistribusikan pada
temperatur 30oC dan dikembalikan lagi ke laut setelah melalui Effluent Water
Treatment Plant (EWTP), dimana temperaturnya sekitar 45oC.
Air laut diambil dari teluk Balikpapan sejauh 450 m dari garis pantai dengan
dua pipa beton berdiameter 84 inchi. Ujung pipa dilengkapi dengan dua screen,
yaitu bar screen dan band screen untuk mencegah terbawanya benda-benda

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
83
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

yang cukup besar ke dalam aliran. Kapasitas pipa ini mengalirkan air laut
sebesar 15.000 m3/jam.
Air laut ditampung dalam Sea Water Intake Basin. Penampung ini
mempunyai 4 buah celah yang dilengkapi dengan Mechanicalling Rocked Back
Screen dan Travelling Band Screen. Kedua screen tersebut menghilangkan dan
menahan kotoran-kotoran yang terbawa dalam aliran. Basin ini dilengkapi pula
dengan PorTabel Sludge untuk memompa ke luar Lumpur yang mengendap
pada dasar basin. Dari basin air laut didistribusikan dengan pompa ke kilang,
power plant, dan untuk penyediaan pemadam kebakaran.
B. Auxiliary Cooling Water (ACW)
Auxiliary Cooling Water ini untuk pendingin pompa dan kompresor. ACW
ini disirkulasikan oleh ACW pump pada suhu 40oC dan tekanan 5 bar. Setelah
dipakai untuk mendinginkan, ACW mengalami kenaikan suhu hingga 50oC
pada tekanan 2 bar. Aliran sirkulasi ini selanjutnya didinginkan oleh air laut
dalam ACW Cooler sebelum digunakan kembali. Untuk mengganti kehilangan
ACW selama sirkulasi maka ditambahkan utility water dari ACW Expansion
Tank. Dalam ACW Expansion Tank dilakukan blanketing dengan nitrogen
untuk mencegah kontak dengan udara. Kapasitas terpasang adalah 480 ton/jam.
Sebelum masuk ke supply header, ACW dari expansion tank didinginkan
dalam ACW cooler. Setelah ACW digunakan untuk mendinginkan peralatan,
ACW dikumpulkan dalam returnheader dan didinginkan lagi sebelum
digunakan kembali. Sistem ACW membutuhkan corrosion inhibitor untuk
mencegah terjadinya korosi pada peralatan yang didinginkan dengan ACW.
Agar tidak terjadi penumpukan bahan kimia dalam sistem, maka secara berkala
dilakukan blow down pada sistem ACW. Air utilitas digunakan untuk
menambah kekurangan air pada sistem ACW akibat blow down.
C. Tempered Cooling Water (TCW)
Tempered Cooling Water mempunyai alur yang sama dengan ACW, tetapi
digunakan fin fan cooler sebagai pendingin. TCW ini digunakan untuk
pendingin aliran yang viskositas dan pourpoint yang tinggi, antara lain :
Reduced crude cooler (E-1-19), HVGO product trim cooler (E-2-06), HVGO
cooler (E-2-13), Fractionator net bottom cooler (E-3-32). Air pendingin

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
84
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

tersebut disirkulasikan pada suhu 66oC dan tekanan 5,6 bar, lalu dikembalikan
pada suhu 93oC. Kapasitas terpasang sebesar 2,087 ton/jam.
Suhu TCW relatif lebih tinggi dibandingkan dengan sistem air pendingin
lainnya, sehingga proses pendinginan fluida yang memiliki pour point dan
viskositas tinggi dengan TCW dapat berlangsung dengan baik dan tidak terjadi
pembekuan. TCW dialirkan ke header untuk didistribusikan ke unit-unit yang
membutuhkan ACW. Aliran balik ditampung dalam returnheader
dandidinginkan dalam TCW cooler sebelum masuk kembali ke tangki
penyimpanan. Tangki penyimpanan diselimuti dengan gas nitrogen agar
terbebas dari udara.

3.2.1.4.Penyediaan Air Utilitas/ Air Tawar


Air yang dimanfaatkan dalam kilang ini berupa air laut, air dari waduk Sungai
Wain dan air sumur (deep well). Air di kilang Balikpapan digunakan untuk :
1. Pendingin di unit-unit proses
2. Fasilitas pemadam kebakaran
3. Pendingin kodensor power plant
4. Air umpan electrochlorination plant
5. Air umpan Demineralization Plant
Air dari waduk Sungai Wain dan air sumur dimasukkan ke dalam proses Water
Treatment Plant (WTP), sedangkan air laut dimasukkan ke dalam unit Sea Water
Desalination (SWD) terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam Demin Plant. Untuk
sistem air pendingin pada Pertamina RU V Balikpapan ini tidak menggunakan
cooling tower. Air pendingin diambil dari air laut dan dibuang kembali ke laut pada
suhu 350C. Gambar distribusi air di RU V Balikpapan dapat dilihat pada Gambar
3.29 berikut.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
85
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Gambar 3.29 Distribusi Air di RU V

Pengadaan air di PT. PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan yang


merupakan tugas dari Bagian Utilitas terdiri dari:
1. Rumah pompa Sungai Wain
Rumah pompa ini terdiri dari :
a. 1 buah pompa motor listrik dengankapasitas 400 m3/jam
b. 2 buah pompa motor listrik dengan kapasitas 450 m3/jam
c. 1 buah pompa diesel dengan kapasitas 600 m3/jam
d. 1 buah pompa diesel dengan kapasitas 600 m3/jam
Dalam keadaan normal, pompa yang digunakan adalah tiga buah pompa
listrik dengan debit 750 m3/jam. Pompa ini menarik air dari waduk buatan
dengan luas 4 hektar dan kedalaman 2 m. Selain sebagai wadah tadah hujan,
waduk ini juga menampung air dari Sungai Wain dan kanal buatan Teluk Bugis.
2. Water Treatment Plant (WTP) Demineralization Plant (Demin Plant)
Water treatment plant di PT Pertamina (Persero) RU V Balikpapan terdiri
dari WTP I Pancur, WTP II Pancur dan WTP Gunung Empat. WTP Gunung
Empat didesain untuk mengolah air sumur dalam dan mulai dioperasikan tahun
1984. Namun, karena sumur dalam ini mengalami gangguan, WTP ini sekarang
mengolah air dari sungai Wain. Air bersih yang dihasilkan digunakan untuk
perumahan Gunung Empat dan GATU (Gunung Air Terjun Utara). Kapasitas
desain plant ini 100 m3/jam, dan kapasitas saat ini 70 m3/jam.
Produk air bersih dikirimkan ke kilang digunakan sebagai air utilitas dan
pendingin serta ke perumahan digunakan sebagai air kebutuhan rumah tangga.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
86
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Tabel 3.48 Spesifikasi Air Hasil Water Treatment Plant


Parameter Satuan Nilai
pH - 6,5-7
Turbiditas - <5
o
Kesadahan D <10
Timbal ppm <0,1
Merkuri ppb <1

3. Demineralization Plant (Demin Plant)


Plant ini berfungsi untuk pemurnian air dari kandungan garam-garam
mineral yang berasal dari WTP II Pancur dan air tawar hasil sea water
desalination plant melalui proses pertukaran ion (ion exchange).
Demineralization Water Plant terdiri dari 5 buah train, dengan kapasitas tiap
train 150 m3/jam. Air keluaran plant ini memiliki kadar ion yang rendah
sehingga dapat digunakan sebagai air umpan boiler bertekanan tinggi (60
kg/cm2). Dengan kadar ion yang rendah ini, maka kemungkinan terjadinya
korosi dan kerak pada boiler dan turbin dapat dihindari.
Umpan WDP adlah air dari WTP dan SWD. Tahap pengolahan air di WDP
dibagi menjadi 5, yaitu:
a. Gravel Filter
Gravel filter berfungsi menyaring padatan-padatan berukuran besar yang
tersuspensi dalam air.
b. Cation Filter
Cation filter berfungsi menghilangkan kation-kation yang terkandung
dalam air dengan menukarkan kation-kation tersebut dengan ion H+
c. Degassifier
Degassifier berfungsi menghilangkan ion karbonat (HCO3-) dengan
menggunakan udara. Ion karbonat harus dihilangkan dari air karena dapat
membentuk kerak saat pemanasan.
d. Anion Filter
Anion filter berfungsi untuk menghilangkan anion-anion yang terkandung
dalam air dengan cara menukarkan anion tersebut dengan OH.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
87
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

e. Mixed Bed
Mixed bed berfungsi untuk meningkatkan ion-ion yang masih terdapat
dalam air. Maka itu mixed bed berisi resin pengikat kation dan resin
pengikat anion.

Proses regenerasi resin-resin yang sudah jenuh dilakukan setiap 8 jam


sekali. Regenerasi penukar kation menggunakan larutan HCl dengan
konsentrasi 4-8 %wt, sedangkan untuk penukar anion diregenerasi
menggunakan larutan NaOH 4-8 %wt. Proses regenerasi untuk mixed bed
dilakukan dengan cara terpisah setelah masingmasing bed di regenerasi, kedua
resin dicampur dengan udara bertekanan lalu diback wash sampai dianggap
seluruh asam dan basa sisa proses regenerasi dianggap telah tercuci bersih, lalu
dengan adanya perbedaan berat jenis resin penukar kation dan penukar anion,
maka kedua jenis resin tersebut akan memisah membentuk unggun
yangterpisah dalam satu kolom. Diagram alir proses demineralisasi air disajikan
pada gambar berikut :

Gambar 3.30 Diagram Alir Water Demineralization Plant


Produk dari Demineralization Plant adalah boiler feed water. Spesifikasi
boiler feed water ditampilkan pada Tabel 3.49.
Tabel 3.49 Spesifikasi Boiler Feed Water
Parameter Satuan Nilai
Silika ppm < 0,02
Konduktivitas μs/cm < 0,2

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
88
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

3.2.1.5.Air Plant
Sistem ini bertujuan untuk menyediakan fasilitas Plant-Air dan Instument Air.
Udara dari atmosfer (T=38oC, relative humidity = 80%) disaring dengan filter,
kemudian ditekan dengan kompresor udara tiga tahap sehingga menghasilkan udara
dengan tekanan 9.2 kg/cm2 dan temperatur 40oC. Udara bertekanan ini bisa
langsung digunakan sebagai Plant-Air, sedangkan untuk menghasilkan Instrument-
Air, udara bertekanan tadi harus dilewatkan melalui pengering udara (air dryer)
untuk mengurangi kelembaban. Instrument-Air yang dihasilkan memiliki tekanan
8.5 kg/cm2 dan temperatur pengembunan –20oC pada kondisi atmosferik.
Plant-air umumnya digunakan untuk flushing, sedangkan Instrument-Air
digunakan untuk pengendalian proses (control valve) dan proses lain yang
membutuhkan udara dengan kelembaban rendah. Produksi Plant-Air dan
Instrument– Air pada RU V Balikpapan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 3. 2 Produksi Plant-Air dan Instrument–Air
Maksimum, Normal,
Produksi
Nm3/jam Nm3/jam

Instrument Air 5000 3000-4200

Plant Air 5200 1300-3000

3.2.1.6.Nitrogen Plant
Gas inert atau nitrogen dihasilkan dari pabrik nitrogen. Pabrik ini memiliki 2
train yang masing-masing berkapasitas 175 Nm3/jam gas N2 dan 85 Nm3 nitrogen
cair. Kandungan oksigen tidak boleh melebihi 100 ppm. Unit-unit utama yang
membutuhkan nitrogen adalah :
1. Hydrocracker
2. Naphtha Hydrotreater
3. Platformer
4. Hydrogen Plant
5. Storage dan Loading
6. Crude unit

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
89
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

Gas nitrogen yang dibutuhkan dalam unit-unit tersebut terutama digunakan


sebagai operasi kontinyu, start-up, dan emergency shut-down serta regenerasi.
Selain itu juga nitrogen digunakan secara kontinyu untuk purging seal oil dari
bagian atas (overhead) kompresor gas serta untuk tightness test. Nitrogen cair
disimpan sebagai cadangan. Bila akan digunakan, nitrogen tersebut harus diuapkan
terlebih dahulu. Gas nitrogen yang dialirkan ke seluruh plant bertekanan 8 kg/cm2g,
dengan temperatur rata-rata 25oC.
Pertama, udara masuk pada inlet filter silinder dan dikompresi sampai 8,6 bar
dengan menggunakan pour cylinder double acting compressor. Udara tersebut
didinginkan sampai pada suhu 40 oC, selanjutnya didinginkan pada refrigerant
evaporator hingga 5-7oC dan dilewatkan ke molecular sieve dryer uap air dan CO2.
Keluarannya kemudian didinginkan di cold box hingga terkondensasi parsial.
Kemudian gas nitrogen yang keluar dari atas kolo dikondensasi. Spesifikasi produk
Nitrogen Plant ditampilkan pada Tabel 3.51.
Tabel 3.51 Spesifikasi Produk Nitrogen Plant
Parameter Nilai
Temperatur (oC) 25
Tekanan (kg/cm2) 8
CO2 (ppm) <20
CO (ppm) <20
Cl (ppm) <20

3.2.1.7.Steam System
Steam dihasilkan oleh boiler yang ada di power plant 1 dan power plant 2 serta
dari beberapa waste heat boiler yang ada di beberapa unit proses. Penggunaan
steam di dalam kilang Balikpapan I dan II antara lain adalah:
1. Stripping steam pada kolom-kolom fraksionasi untuk menunjang penguapan
senyawa-senyawa hidrokarbon ringan.
2. Menggerakkan turbin pompa dan kompresor.
3. Menggerakkan steam jet ejector.
4. Atomizing steam dalam burner yang memakai fuel oil.
5. Short blowing untuk menghilangkan jelaga pada pipa-pipa sirip bagian atas.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
90
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

6. Steam coil dan steam tracing untuk memanaskan fluida dalam tangki dan
kolom.
7. Snurfing steam untuk membersihkan dapur dari gas sebelum dinyalakan.

Jenis steam dan kondensat yang dibutuhkan dan dihasilkan pada kilang
Balikpapan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 3.52 Klasifikasi Steam yang Dihasilkan Kilang Balikpapan
Konsumsi
Jenis P (kg/cm2g) T (oC)
(ton/jam)
HHPS (HighHigh Pressure Steam) 60 475 416
HPS (High Pressure Steam) 32 400 89
MPS (Middle Pressure Steam) 17 315 360
LPS (Low Pressure Steam) 10 220 43,7
LLPS (Low low Pressure steam) 3 143 26,7

Sedangkan steam yang diproduksi oleh power plant komposisinya dapat dilihat
dalam tabel berikut ini :
Tabel 3.53 Kapasitas Desain dan Kondisi Operasi Boiler
Area Pressure Capacity Quantity
17 kg/cm2.g 50 ton/jam 2 unit
Power Plant 1 17 kg/cm2.g 65 ton/jam 1 unit
32 kg/cm2.g 50 ton/jam 2 unit
Power Plant 2 60 kg/cm2.g 125 ton/jam 5 unit

Penggunaan Steam adalah sebagi berikut :


a. Stripping Steam pada kolom-kolom fraksinasi untuk menunjang penguapan
senyawa-senyawa hidrokarbon ringan.
b. Menggerakkan turbin pompa dan kompresor.
c. Steam Tracing dan Steam Coil untuk memanaskan fluida dalam tangki, kolom
dan sebagainya.
d. Steam ejector dan Condenser Ejector pada Surface condensor.
e. Atomizing Steam dalam burner yang memakai fuel oil.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
91
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

f. Short Blowing untuk menghilangkan jelaga pada pipa-pipa sirip bagian atas.
g. Snurfing Steam, membersihkan dapur dari gas sebelum dinyalakan.

3.2.1.8.Penyediaan Listrik
Penyediaan listrik untuk kegiatan operasional Kilang Pertamina RU V
Balikpapan, perumahan Pertamina dan sarana penunjang lainnya, dipenuhi sendiri
oleh unit pembangkit tenaga listrik yang terdiri dari Power Plant I dan Power Plant
II, yang masing-masing menggunakan tenaga steam/uap sebagai pembangkit
energinya.
Tabel 3.56 Produksi Listrik Power Plant I dan II
Power Plant I Kapasitas Produksi Desain (MW)
Tubin Generator 3 7,5
Tubin Generator 4 7,5
Tubin Generator 5 7,5
Tubin Generator 5A 9,0
Turbin Generator 6 9,0
Power Plant II Kapasitas Produksi Desain (MW)
Tubin Generator I 8,4
Tubin Generator II 12,8
Tubin Generator III 12,8
Tubin Generator IV 12,8

3.2.2 LABORATORIUM
Laboratorium merupakan salah satu sarana penunjang di Unit Pengolahan V
Pertamina Balikpapan ini. Keberadaan laboratorium sangat penting, karena
merupakan bagian yang melaksanakan pengendalian mutu pada bahan baku, barang
setengah jadi (intermediate) dan barang jadi. Bahkan saat ini laboratorium sudah
dikembangkan, sehingga bidang kerjanya tidak terbatas pada pelaksanaan
pengendalian mutu, tetapi juga mendukung rencana atau proyek perbaikan atau
modifikasi pengembangan atau pembaharuan. Pengakuan standar internasional
telah didapatkan dari ISO dengan penganugerahan ISO 17025 pada tahun

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
92
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

1998.Laboratorium di Pertamina RU V Balikpapan ini terdiri dari 3 Laboratorium


utama, yaitu :
A. Laboratorium Evaluasi Crude Oil
Laboratorium Evaluasi Crude Oil mempunyai tanggung jawab terhadap hal-hal
antara lain sebagai berikut :
1. Penelitian
Penelitian yang dilakukan dapat berdasarkan permintaan dari bagian lain
atau dari intern koordinasi ketiga laboratorium di atas. Jika penelitian dilakukan
untuk melayani permintaan dari bagian lain, maka sifatnya hanya mendukung
untuk digunakan sebagai evaluasi ataupun uji terhadap bahan atau barang baru
untuk menentukan spesifikasinya.
2. Pengembangan Metode dan Keahlian
Pengembangan metode dilakukan untuk mengikuti perkembangan
teknologi yang semakin maju, agar tidak tertinggal. Dalam prakteknya,
effisiensi maupun peningkatan penggunaan alat tidak lepas dari manusia yang
mengoperasikannya, sehingga pengembangan metode yang tidak diikuti oleh
pengembangan manusia tidak akan banyak berguna. untuk itu pihak Litbang
juga mengirim tenaga ahlinya untuk mengikuti kursus-kursus.
3. Perawatan
Bagian ini bertugas untuk merawat dan memperbaiki semua alat/instrumen
yang ada di semua laboratorium.
4. Evaluasi Crude
Evaluasi crude dilakukan terhadap crude baru yang belum pernah diolah di
Kilang Balikpapan dan crude lama yang biasanya diolah tapi menunjukkan
indikasi perubahan spesifikasi. Evaluasi crude dilakukan dengan cara
mengolah sample crude pada kondisi proses yang sama dengan kondisi Kilang.
5. Pemeriksaan Angka Oktan
Pemeriksaan angka oktan (ON) dilakukan setiap hari, menggunakan metode
ASTM D-2700-80 (metoda motor) dengan menggunakan Knock Characteristic
Machine Standart ASTM (American Society for Testing Materials). Pengujian
angka oktan ini selalu dilakukan dengan kalibrasi yang memakai bensin

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
93
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

standart, hal ini dimaksudkan untuk menjaga hasil akhir oktan number selalu
tepat.
6. Pemeriksaan Angka Cetan
Pemeriksaan angka cetan dilakukan setiap hari dengan menggunakan
metode ASTM D-613-79 alat cetane unit bracketing procedure. Kualitas
penyalaan dari sampel minyak diesel,yaitu karakteristik ketukannya
dibandingkan dengan kualitas penyalaan minyak diesel standar ASTM yang
diketahui CN-nya. Periode penyalaan yang dilakukan adalah start, injection dan
ignition.
B. Laboratorium Produksi Cair
Laboratorium ini bertugas memeriksa sifat-sifat fisis bahan baku, produk setengah
jadi dan produk akhir yang fasenya adalah cair. misalnya bensin, avtur, kerosene,
lilin, fuel oil, dan LSWR pada saat dihasilkan di tangki penyimpanan dan saat di
kapal. Pemeriksaan sampel dari dalam kilang dilakukan tiap 8 jam sekali dan sehari
sekali pada kapal, agar terjamin bahwa bahan yang diterima dan dikirim benar-
benar memenuhi spesifikasi yang diharapkan. Sifat atau Karakteristik yang
diperiksa adalah:
1. Spesific Grafity ASTM D-1298
2. Reid Vapor Pressure (ASTM D 323 – 79)
3. Distilasi ASTM (ASTM C 86-79)
4. Titik nyala / Flash Point (ASTM D 9278 dan D 93-80)
5. Analisa Warna / Colour (ASTM D 156-64 dan D 1500-64)
6. Pemeriksaan viskositas (ASTM D 455-79)
7. Copper Strip Corrosion (ASTM D 130-80 dan D 1838-74)
8. Titik Asap / Smoke Point (IP 57/55)
9. Conradson Carbon Residue (ASTM 189-76)
10. Titik Tuang / Pour Point (ASTM D 97-66)
11. Melting Point of Petroleum Wax (ASTM D 87-88)
12. Oil Content of Petroleum Wax (ASTM D 721-68)
13. Base Sediment & Water (ASTM D 96-73)
14. Anniline Point (ASTM D-611)
15. Pemeriksaan kadar air / Water Content (ASTM D –95)

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
94
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

16. Doctor Test (ASTM D 484)


C. Laboratorium Produksi Gas
Tugas dari laboratorium ini adalah memeriksa bahan baku, produk tengah yang
digunakan lagi dalam proses dan produk akhir fase gas, serta pengujian bahan kimia
baru yang akan diterima oleh PERTAMINA. Pengujian yang dilakukan untuk
mengetahui komposisi gas (secara kimia) seperti komposisi LPG, komposisi
natural gas, cooper strip corrotion, kadar CO2 dan CO, serta sifat fisis yang diuji
hanya spesific gravity dan RVP saja.

3.2.3 Oil Movement (OM)


Sebagai gudang bahan baku, Terminal Balikpapan Lawe-Lawe (TBL)
bertanggung jawab atas lalu lintas keluar masuknya minyak mentah serta produk-
produk dari kilang. Selain itu, bagian ini juga melaksanakan proses pencampuran
(blending) produk berdasarkan perhitungan yang dilakukan bagian penjadwalan
produksi. Terminal Balikpapan Lawe-lawe adalah unit penunjang proses yang
mempunyai tugas dan tanggung jawab sebagai berikut:
1. Mengatur penerimaan minyak mentah yang akan diolah di kilang
2. Mengatur penerimaan minyak impor untuk campuran produk
3. Mengatur penerimaan produk jadi dan setengah jadi dari Kilang Balikpapan I
dan II
4. Mengatur/menyiapkan campuran/blending produk sesuai permintaan dari
bagian Ren.Ekon untuk selanjutnya dilakukan pengiriman
5. Mengatur pengiriman produk ke kapal dan UPMS VI
6. Mengelola fasilitas Jetty
Unit TBL mempunyai dua terminal antara lain:
1. Terminal Lawe-Lawe
2. Terminal Balikpapan

3.2.3.1. Terminal Lawe-Lawe


Terminal ini merupakan pintu masuk crude oil impor sebelum masuk ke
Terminal Balikpapan. Dischargecrude oil dari kapal dilakukan dengan melalui
Single Buoy Mooring (SBM) yang terletak di tengah laut yang kemudian disalurkan
ke terminal Lawe-Lawe. Di terminal ini terdapat tujuh buah tangki yaitu tangki
Laporan Umum Kerja Praktek
PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
95
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

101T1A – G. Tangki-tangki tersebut merupakan tipe tangki floating roof dengan


diameter 95 m, tinggi 19,5 m dengan kapasitas 800.000 barrel.
3.2.3.2. Terminal Balikpapan
Terminal Balikpapan mempunyai fungsi sebagai berikut:
1. Menerima crude oil, khususnya crude oil lokal yang akan diolah di kilang dan
dari terminal Lawe- Lawe dan juga crude oil dari Tanjung dan Warukin
2. Mengatur penerimaan minyak impor untuk campuran produk
3. Mengatur penerimaan produk setengah jadi dan produk jadi dari Kilang
Balikpapan I dan II
4. Melaksanakan blending terhadap produk
5. Melaksanakan penyaluran Non BBM dan BBM ke UPms dan Pihak ke III
6. Mengelola fasilitas Jetty
Terminal ini meliputi beberapa seksi antara lain :
1. Seksi Tank Farm dan Storage
Seksi ini mempunyai tugas dan tanggung jawab mengawasi kegiatan operasi
rumah pompa yang meliputi :
a. Rumah pompa I, II, V, VII dan VIII
b. Rumah pompa A-putih dan A-hitam
c. Rumah pompa R,P,O
2. Seksi Jembatan dan Terminal
Seksi ini mempunyai tugas dan tanggung jawab dalam kegiatan bongkar
muat crude oil maupun memuat BBM dan Non BBM ke kapal. Seksi ini
memiliki 8 dermaga/jetty.

3.3 PENGOLAHAN LIMBAH


Dalam melaksanakan kegiatan pengolahan minyak, kilang PT. PERTAMINA
(Persero) RU V Balikpapan juga menghasilkan limbah baik berupa padatan, cairan,
ataupun gas. Buangan limbah industri ini bersifat terus-menerus sehingga jika tidak
dikendalikan akan terakumulasi dan suatu saat tidak akan dapat dikendalikan.
3.3.1. Pengolahan Limbah Cair
Limbah cair yang dihasilkan adalah air kotor sisa pengolahan. Air limbah
dibuang ke laut setelah di-treatment dengan unit pengolah limbah cair. Crude Oil

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
96
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

yang diolah diusahakan tidak menjadi limbah dan diproses lagi untuk mendapatkan
produk. Minyak bocoran, dan buangan yang off-spec ditampung dalam slop oil tank
untuk diproses lebih lanjut.
Unit-unit pengolahan limbah cair yang ada di kilang PT. PERTAMINA
(Persero) RU V Balikpapan adalah :
1. Oil Cather
Unit ini berfungsi sebagai pemisah minyak yang ada di dalam limbah cair,
dengan menggunakan prinsip gravitasi. Sedimen kasar akan mengendap
didasar oil catcher sedang minyak akan mengapung, kemudian minyak
ditangkap dengan oil skimmer dan dikirim ke tangki slop oil. Air yang telah
bersih dibuang ke outlet.
2. CPI (Corrugated Plate Interceptor)
CPI dapat memperbesar kemampuan pemisahan secara gravitasi dengan
memperluas permukaan menjadi vertical miring. CPI dapat memisahkan
partikel di bawah 150 mikron. Lempengan pada CPI diletakkan miring
sehingga butiran minyak yang telah terkumpul pada bagian atas dari lempeng
dapat meluncur ke dasar Separator. Minyak yang terkumpul di permukaan
diambil dengan oil skimmer sedang sludge terkumpul pada pit.
3. Sour Water Treating Unit
Unit ini dirancang untuk menghilangkan H2S dan NH3 dari air (Sour Water)
yang berasal dari unit penyulingan, hydrocrackker, Naphtha Hydrotreater dan
LPG recovery unit. Air hasil olahan tidak boleh lebih besar mengandung 100
ppm NH3 dan 50 ppm H2S, keadaan ini diperlukan oleh unit destilasi minyak
untuk melarutkan garam dan pada unit hydrocracker sebagai pencuci dan
mencegah garam-garaman pada penukaran panas.
4. Effluent Water Treatment Plant
Unit ini dirancang untuk mengolah air limbah cair hasil proses kilang
Balikpapan I dan II serta air hujan. Tujuan dari unit ini adalah mengurangi
kandungan minyak serta senyawa berbahaya lainnya sampai batas aman untuk
dialirkan ke laut.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
97
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

3.3.2. Pengolahan Limbah Padat


Pencemaran dalam lingkungan darat kilang Balikpapan relatif kecil dan tidak
berbahaya. Sampah pabrik bekas proses seperti slugde dari wax plant maupun dari
kandungan Lumpur pada minyak, dibuang di sekitar flare dan di daerah dumping
area di sebelah utara pabrik. Sludge yang masih mengandung minyak secara berkala
dilakukan recovery minyak untuk mengurangi kandungan minyaknya (yang
termasuk bahan B3) sehingga sludge nantinya aman dibuang tidak mencemari
tanah. Sedangkan sampah bekas non proses seperti tanah galian, luimpur, dan
sampah lainnya dibuang ke luar area pabrik yaitu di area khusus di jalan raya
BalikpapanSamarinda km 12. Selain itu dilakukan penghijauan di sekitar pabrik
dan kompleks perumahan.
Limbah padat yang dihasilkan kilang antara katalis bekas yang tidak bisa
diregenerasi, lumpur, dan acid clay. Khusus katalis hydrocracker DHC-8 dapat
dibuat menjadi campuran bahan konstruksi. Katalis yang mengandung logam mulia
dapat diolah kembali. Limbah berupa lumpur harus diolah sebelum dibuang ke
lingkungan. Acid clay masih dicari solusi penanganannya. Selain spent katalis dan
sludge, juga terdapat limbah-limbah lain yang jenisnya bervariasi. Limbah-limbah
tersebut diantaranya adalah baterai yang sudah rusak, logam-logam sisa perkerjaan,
plastik, dan lain-lain. Limbah-limbah padat yang tergolong Benda Beracun dan
Berbahaya (B3) tidak boleh dibuang begitu saja. Beberapa jenis limbah dijual ke
perusahaan yang dapat mengolah limbah tersebut.
3.3.3. Pengolahan Limbah Gas
Dalam usaha untuk meminimalisasi pencemaran lingkungan oleh limbah gas,
kilang PT. PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan dilengkapi dengan fasilitas
sebagai berikut:
1. LPG Plant
Plant ini selain berfungsi sebagai unit produksi juga untuk menekan
terbuangnya gas-gas naphtha
2. Incinerator
Incinerator adalah alat untuk membakar gas-gas yang diperkirakan beracun
sebelum dibuang di udara. Incinerator ini misalnya untuk membakar gas NH3 dan
H2S.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
98
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

3. Stack/Cerobong
Stack/Cerobong berfungsi sebagai pembuang hasil-hasil dan sisa-sisa
pembakaran. Buangan terebut mengandung gas CO2, CO, SO2, SO3, asap dan debu.
Desain stack dibuat cukup tinggi agar polutan-polutan yang terbuang bercampur
dengan udara yang lebih banyak dengan demikian kadar polutan dalam udara dapat
ditekan serendah mungkin sehingga polusi yang ditimbulkan tidak terlalu
berbahaya.
4. Flare
Flare berfungsi untuk membakar gas-gas yang berlebih dari kilang. Desainnya
juga dibuat cukup tinggi untuk memperkecil kadar polutan yang dibawanya.
5. Fuel gas system
Fuel gas system berfungsi untuk memperkecil jumlah gas buangan dengan
menyalurkan gas-gas dari kilang dan juga dari lapangan (Unocal dan Vico) serta
liquid-liquid yang mudah menguap (LPG) ke kilang. Gas tersebut didistribusikan
sebagai fuel gas ke furnace dan boiler.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
99
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

BAB IV
PENUTUP

4.1 KESIMPULAN
Penarikan kesimpulan oleh praktikan didasarkan pada orientasi umum dan khusus
yang diikuti praktikan selama mengikuti kegiatan Kerja Praktek di PT. Pertamina RU
V Balikpapan. Maka, kesimpulan yang dapat diambil dari orientasi umum dan khusus
adalah:
1. PT. Pertamina (Persero) Unit Pengolahan V berganti nama menjadi PT Pertamina
(Persero) Refinery Unit V pada 9 Oktober 2008
2. PT. Pertamina (Persero) memiliki visi menjadi perusahaan energi nasional kelas
dunia, sedangkan Pertamina RU-V Balikpapan memiliki visi menjadi menjadi
kilang kelas dunia yang kompetitif dan berwawasan lingkungan.
3. PERTAMINA RU V Balikpapan merupakan pabrik pengolahan minyak mentah
menjadi produk BBM dan NBM dan bukan merupakan eksplorasi minyak bumi.
PERTAMINA Refinery Unit V Balikpapan merupakan unit pengolahan dengan
kapasitas 260 MBSD.
4. Kapasitas produksi refinery unit IV sebanyak 260.000 barrel/hari dan merupakan
paling besar ke-2 dari unit-unit pengolahan yang dimiliki oleh PT. Pertamina
(Persero).
5. Process Engineering (PE)
a. Bersama dengan project dan facility engineering, PE memiliki tanggung jawab
dalam proses produksi di semua area kilang dan perlindungan lingkungan.
b. Performance alat, spesifikasi bahan, dan penggunaan teknologi yang tepat
merupakan parameter yang dimonitor oleh Process Engineering dalam rangka
profit perusahaan.
6. Kilang Balikpapan I terdiri dari :
a. Crude Distillation Unit V (CDU V)
b. High Vacuum Unit III (HVU III)
c. Wax Plant
d. Dehydration Plant (DHP)
e. Effluent Water Treatment Plant (EWTP)

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
100
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

7. Kilang Balikpapan II terdiri dari dua komplek yaitu :


a. Hydroskimming Complex (HSC) yang meliputi
 Crude Distillation Unit IV (CDU IV), Plant 1
 Naphtha Hydrotreater (NHT), Plant 4
 Platformer Unit, Plant 5
 LPG recovery Unit, Plant 6
 Sour Water Stripper Unit (SWS), Plant 7
 LPG treater Unit, Plant 9
b. Hydrocracking Complex (HCC) yang meliputi
 High Vacuum Unit II (HVU II), Plant 2
 Hydrocracking Unibon (HCU II), Plant 3
 Hydrogen Plant, Plant 8
 Hydrogen Recovery Unit, Plant 38
 Sour Water Stripper Unit (SWS), Plant 17
8. PT. Pertamina (PERSERO) RU V Balikpapan menghasilkan produk-produk
sebagai berikut:
a. Bahan Bakar Minyak (BBM): premium, kerosin, solar (Industrial Diesel
Oil/IDO dan Automotive Diesel Oil/ADO), dan Industrial Fuel Oil (IFO).
b. Bahan Bakar Khusus (BBK): pertamax, Marine Gas Oil dan avtur.
c. Non-BBM: LPG, wax (lilin), Low Aromatic White Spirit (LAWS), Low Sulphur
Waxy Residue (LSWR) dan Smooth Fluids 05.
9. Sarana utilitas yang dimiliki PT. Pertamina (Persero) RU-V Balikpapan, antara
lain:
a. Sea Water Desalination (SWD)
b. Fuel System
c. Cooling Water System
d. Penyediaan Air Utilitas/Air Tawar
e. Air Plant
f. Nitrogen Plant
g. Electrochlorination Plant
h. Steam System
i. Penyediaan Listrik

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
101
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

10. Laboratorium di PT. Pertamina (Persero) RU-V Balikpapan ada tiga, yaitu:
a. Laboratorium Evaluasi Crude Oil
b. Laboratorium Produksi Cair
c. Laboratorium Produksi Gas

4.2 SARAN
a. Etos kerja yang ditunjukkan karyawan pada umunya baik, walaupun demikian
realitas ini perlu dipertahankan dan ditingkatkan.
b. Pererat jalinan kerjasama antara dunia pendidikan tak hanya melalui kunjungan
industri dan kerja praktek tapi dapat dicoba melalui proyek penelitian.
c. Perlu adanya uji kelayakan APD untuk mahasiswa kerja praktek agar keamanan
dan kenyamanan selama kerja praktek lebih baik lagi.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
102
Teknik Kimia - FTI
Universitas Islam Indonesia

DAFTAR PUSTAKA

Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 1: Crude Distillation Unit.
London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 2: Vacuum Distillation
Unit. London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 3: UOP HC UNIBON
Process Unit. London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 4: Naphtha Hydrotreater
Unit. London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 5: Platforming Process
Unit. London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 6: LPG Recovery Unit.
London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 7: Sour Water Stripper.
London
Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Plant 8: Hydrogen Plant.
London Bechtel Great Britain Ltd. 1983. Operating Manual Utilities. London
Budhiarto, Adhi. 2009. Buku Pintar Migas Indonesia. Jakarta: Milis Migas Indonesia
Geankoplis, Christie J. 1993. Transport Process and Unit Operation. New Jersey:
Prentice Hall PTR.
Jones, David S. J. 2006. Handbook of Petroleum Processing. Netherland: Springer.
Pertamina. 2016. Presentasi Energy Conservation and Loss Control. Balikpapan:
Pertamina.
Pertamina. 2016. Presentasi Oil Movement. Balikpapan: Pertamina.
Pertamina. 2016. Presentasi Refinery Planning and Optimization. Balikpapan:
Pertamina.
Speight, James G. 2001. Handbook of Petroleum Analysys. Canada: John Wiley &
Sons, Inc.

Laporan Umum Kerja Praktek


PT. PERTAMINA (PERSERO) RU V BALIKPAPAN
01 Agustus – 31 Oktober 2018
103