Anda di halaman 1dari 42

KIMIA

LARUTAN ASAM & BASA


+
1). TEORI ARCHENIUS Menentukan Konsentrasi [H ] Pada Larutan
Asam adalah zat yang jika di dalam air Asam Lemah
+
melepaskan ion H , dengan kata lain
pembawa sifat asam adalah ion H .
+ H   K .M

a a

jumlah ion H+ yang dihasilkan oleh satu


molekul asam disebut valensi asam
H   M .

a Keterangan
Ma : Molaritas asam
Contoh : Ka
+ –
HCl(aq) → H (aq) + Cl (aq)  Ka : ketetapan asam lemah
+ 2– Ma  : derajat ionisasi
H2SO4(aq) → 2H (aq) + SO4 (aq) 2 [H+] : konsentrasi ion H+
Ka =  .Ma
Basa adalah zat yang jika di dalam air
melepaskan ion OH, dengan kata lain Contoh Soal dan Pembahasan
+
pembawa sifat asam adalah ion OH. Tentukan konsentrasi [H ]
jumlah ion OH yang dihasilkan oleh 1. 0,01 M larutan HCl
satu molekul basa disebut valensi basa 2. 0,01 M larutan H2SO4
Contoh : 3. 0,01 M larutan H3PO4 jika α = 0,6
–6
NaOH(aq) → Na (aq) + OH (aq)
+ 4. 0,01 M larutan HCN jika Ka = 4.10
Ca(OH)2(aq) → Ca (aq) + 2OH(aq)
2+
Pembahasan :
1. HCl (asam kuat) → α = 1
2). Indikator Asam dan Basa + –
HCl → H + Cl
Indikator adalah zat yang dapat
M 0,01
memberikan warna yang berbeda dalam
R 0,01 0,01 0,01
larutan yang bersifat asam maupun
S 0,01 0,01 0,01
basa
Trayek perubahan warna dari beberapa + –2
[H ] = 10 M
Indikator
Trayek Perubahan
Indikator 2. H2SO4 (asam kuat) → α = 1
pH Warna + 2–
Lakmus 5,5  8,0 merah – biru H2SO4 → 2H + SO4
Metil jingga 2,9  4,0 merah – kuning M 0,01
Metil merah 4,2 – 6,3 merah – kuning R 0,01 0,02 0,01
BTB 6,0  7,6 kuning – biru S 0,01 0,02 0,01
Fenolftalein 8,3  10 tak warna – merah + –2
[H ] = 2.10 M
3). Asam Kuat dan Asam Lemah
Nama Rumus 3. H3PO4 (asam lemah) diketahui α = 0,6
+ 3–
Jenis H3PO4 → 3H + PO4
Asam Kimia
asam nitrat HNO3 Kuat M 0,01
R 0,01.0,6 3.0,01.0,6 0,01
asam nitrit HNO2 Lemah
S 0,006 0,018 0,01
asam sulfat H2SO4 Kuat
asam sulfat H2SO3 Lemah +
[H ] = 0,018 M
asam karbonat H2CO3 Lemah
asam phospat H3PO4 Lemah 4. HCN (asam lemah) → Ka = 4.10
–6
asam phospit H3PO3 Lemah +
asam perklorat HClO4 Kuat [H ] = K a .M a
asam klorida HCl Kuat
asam bromida HBr Kuat = 4.10 6.0,01
–4
asam iodida HI Kuat = 2.10 M

4). Basa Kuat dan Basa Lemah

[109]
KIMIA
Rumus Larutan asam kuat
Nama Basa Jenis +
Kimia pH = –log [H ]
natrium hidroksida NaOH Kuat
kalium hidroksida KOH Kuat Contoh soal dan pembahasan
magnesium hidroksida Mg(OH)2 Kuat Tentukan pH dari larutan berikut ini
kalsium hidroksida Ca(OH)2 Kuat 1. 0,365 gram HCl dalam 100 mL air
barium hidroksida Ba(OH)2 Kuat 2. 0,02 mol H2SO4 sebanyak 200 mL
tembaga (I) hidroksida CuOH Lemah
besi (II) hidroksida Fe(OH)2 Lemah Pembahasan
aluminium hidroksida Al(OH)3 Lemah 1. 0,365 gram HCl dalam 100 mL air
amonium hidroksida NH4OH Lemah HCl → asam kuat (Mr = 36,5)
gr 1000
M= 
Menentukan Konsentrasi [OH] Pada r V (mL)
Larutan Asam Lemah
 
OH   K b .M b Keterangan =
0,365 1000

36,5 100
 
Mb : Molaritas basa
OH   M b . Kb : ketetapan basa lemah = 0,1 M
 : derajat ionisasi Karena HCl asam valensi satu,
Kb [OH] : konsentrasi ion OH +
maka Molaritas ion H = Molaritas

Mb HCl
+
2 pH = –log [H ]
Kb =  .Mb = –log 10
–1

=1
Contoh Soal dan Pembahasan
+
Tentukan konsentrasi [H ] 2. 0,02 mol H2SO4 sebanyak 200 mL
1. 0,1 M larutan NaOH H2SO4 → asam kuat (Mr = 98)
2. 0,1 M larutan Ba(OH)2
3. 0,1 M larutan NH4OH jika Kb = 10
–5 1000
M = mol 
V (mL)
Pembahasan :
1. NaOH (basa kuat)
1000
+ –
= 0,02 
NaOH → Na + OH 200
M 0,1 = 0,1 M
R 0,1 0,1 0,1 Karena H2SO4 asam valensi dua,
+
S 0,1 0,1 0,1 maka Molaritas ion H = 2 
Molaritas H2SO4
– +
[OH ] = 0,1 M pH = –log [H ]
–1
= –log 2  10
2. Ba(OH)2 (basa kuat) = 1 – log 2
2+ –
Ba(OH)2 → Ca + 2OH
M 0,1 Larutan asam lemah
R 0,1 0,1 0,2 +
pH = –log [H ]
S 0,1 0,1 0,2

Contoh soal dan pembahasan
[OH ] = 0,2 M Tentukan pH dari larutan berikut ini
–5
1. 0,01 mol larutan asam nitrit
3. NH4OH (basa lemah) → Kb = 10 ( = 50%) sebanyak 250 mL

[OH ] = K b .M b 2. 0,01 mol larutan asam phospat
–6
(Ka = 10 )
= 10 5.0,1
–3
= 10 M

5). Menghitung pH Larutan


[110]
KIMIA
Pembahasan Karena yang dicari pH, maka :
1. asam nitrit (HNO2) → asam lemah pH = 14 – pOH
 = 50% = 0,5 = 14 – (2 – 2.log 2)
0,01.1000 = 12 + 2.log 2
M= = 0,04 M
250 2. 0,74 gram Ca(OH)2 dalam 100 mL
+
pH = –log [H ] air
= –log M. Ca(OH)2 → basa kuat (Mr = 74)
= –log 0,04.0,5 gr 1000
= –log 0,02 M= 
= 2 – log 2 r V (mL)
0,74 1000
2. asam fosfat (H3PO4) → asam lemah = 
Ka = 10
–6 74 100
mol H3PO4 = 0,01 mol = 0,1 M
volume larutan tidak diketahui, Karena Ca(OH)2 basa valensi dua, maka

maka dianggap 1 liter Molaritas ion OH = 2  Molaritas Ca(OH)2

+
pH = –log [H ] pOH = –log [OH ]
–1
= –log 2.10
= –log K a .M a = 1 – log 2
6 2 Karena yang dicari pH, maka :
= –log 10 .10
–4 pH = 14 – pOH
= –log 10 = 14 – (1 – log 2)
=4 = 13 + log 2
Catatan : Larutan basa lemah
+
[H ] bisa diganti sesuai dengan point 3 pOH = log [OH ]

yang telah dipelajari pH = 14 – pOH


Larutan basa kuat Contoh soal dan pembahasan

pOH = log [OH ] Tentukan pH dari larutan berikut ini
pH = 14 – pOH 1. 0,01 mol larutan aluminium
–5
hdroksida (Kb = 4.10 ) dalam 100
Contoh soal dan pembahasan mL air
Tentukan pH dari larutan berikut ini 2. 0,01 mol larutan amonium
1. 0,4 gram NaOH dalam 250 mL air hidroksida ( = 50%) dalam 100
2. 0,74 gram Ca(OH)2 dalam 100 mL mL air
air
Pembahasan :
Pembahasan : 1. Al(OH)3 → basa lemah
1. 0,4 gram NaOH dalam 250 mL air Kb = 4.10
–5
NaOH → basa kuat (Mr = 40) –
pOH = –log [OH ]
gr 1000
M=  = –log K b .M b
r V (mL)
5 1
0,4 1000 = –log 4.10 .10
=  = –log 2.10
–3
40 250 = 3 – log 2
= 0,04 M Karena yang dicari pH, maka :
Karena NaOH basa valensi satu, pH = 14 – pOH

maka Molaritas ion OH = Molaritas = 14 – (3 – log 2)
NaOH = 11 + log 2

pOH = –log [OH ]
–2
= –log 4.10
= 2 – log 4
= 2 – 2.log 2
[111]
KIMIA
2. NH4OH → basa lemah Pengenceran :
 = 50% = 0,5 V1.M1 = V2.M2 → rumus pengenceran
–2
0,01.1000 10.0,4 = 100.M2 → M2 = 4.10
M= = 0,1 M
100 pH setelah diencerkan

pOH = –log [OH ] +
= –log M. [H ] = K a .M a
= –log 0,1.0,5 Ma = M2 → setelah pengenceran
–2 +
= –log 5.10 pH = –log [H ]
= 2 – log 5 = –log K a .M 2
Karena yang dicari pH, maka :
pH = 14 – pOH 5
= –log 10 .4.10
2
= 14 – (2 – log 5) –3,5
= –log 2.10
= 12 + log 5
= 3,5 – log 2
Catatan :
2. Ca(OH)2 → basa kuat valensi 2
[OH] bisa diganti sesuai dengan point 4
pH mula – mula
yang telah dipelajari
pOH = –log [OH]
–1
= –log 2.10
6). Pengaruh Pengenceran terhadap
= 1 – log 2
nilai pH
pH = 13 + log 2
Jika pengenceran dilakukan terhadap
larutan yang bersifat asam, maka pH
Pengenceran :
larutan hasil pengenceran akan semakin
V1.M1 = V2.M2 → rumus pengenceran
tinggi. –2
100.0,1 = 200.M2 → M2 = 5.10
Jika pengenceran dilakukan terhadap
larutan yang bersifat basa, maka pH
pH setelah diencerkan
larutan hasil pengenceran akan semakin
rendah. pOH = –log [OH]
= –log 2  M2
–2
Contoh soal dan pembahasan = –log 2  .10
–1
1. Jika 10 mL larutan CH3COOH = –log 10
–5
dengan konsentrasi 0,4M (Ka = 10 ) =1
diencerkan hingga 100 mL. pH = 13
Hitunglah pH larutan sebelum dan
setelah pengenceran? 7). Reaksi Penetralan
+
2. Jika 100 mL larutan Ca(OH)2 Jika dalam suatu larutan terdapat ion H

dengan konsentrasi 0,1M dan ion OH dalam jumlah yang sama
diencerkan hingga 200 mL. maka akan tepat bereaksi membentuk
Hitunglah pH larutan sebelum dan air (H2O) yang disebut dengan reaksi
setelah pengenceran? penetralan.

Pembahasan Contoh reaksi :


1. CH3COOH → asam lemah
pH mula – mula Asam (1) + Basa (1,2,3)
+
pH = –log [H ]
1. HCl + NaOH → NaCl + H2O
= –log K a .M a 2. 2HBr + Ca(OH)2 → CaBr2 + 2H2O
5 1 3. 3HClO4 + Al(OH)3 → Al(ClO4)3 + 3H2O
= –log 10 .4.10
–3
= –log 2.10 Asam (2) + Basa (1,2,3)
= 3 – log 2
1. H2SO4 + 2NaOH → Na2SO4 + 2H2O
2. H2CO3 + Ca(OH)2 → CaCO3 + 2H2O
3. 3H2SO3 + 2Fe(OH)3 → Fe2(SO4)3 + 6H2O

[112]
KIMIA
Asam (3) + Basa (1,2,3) Contoh : N2O5 + H2O → 2HNO3

1. H3PO3 + 3KOH → K3PO3 + 6H2O Oksida Asam (1) + Oksida Basa ( 1, 2, 3 )


2. 2H3PO4 + 3Cu(OH)2 → Cu3(PO4)2 + 6H2O
3. H3PO4 + Al(OH)3 → AlPO4 + 3H2O 1. N2O3 + Na2O → 2NaNO2
2. N2O5 + CaO → Ca(NO3)2
Catatan 3. 3Cl2O5 + Al2O3 → 2Al(ClO3)3
+
Asam (1) memiliki ion H sebanyak 1
+
Asam (2) memiliki ion H sebanyak 2 Oksida Asam (2) + Oksida Basa ( 1, 2, 3 )
+
Asam (3) memiliki ion H sebanyak 3
1. SO3 + Cu2O → Cu2SO4
Asam (1) + Oksida Basa (1,2,3) 2. CO2 + BaO → BaCO3
3. 3SO2 + Fe2O3 → Fe2(SO3)3
1. 2HNO3 + Na2O → 2NaNO3 + H2O
2. 2HClO3 + MgO → Mg(ClO3)2 + H2O Oksida Asam (3) + Oksida Basa ( 1, 2, 3 )
3. 3HBr + Fe(OH)3 → FeBr3 + 3H2O
1. P2O5 + 3Na2O → 2Na3PO4
Asam (2) + Oksida Basa (1,2,3) 2. P2O3 + 3MgO → Mg3(PO3)2
3. P2O5 + Al2O3 → 2AlPO4
1. H2SO4 + K2O → K2SO4 + H2O
2. H2SO3 + BaO → BaSO3 + H2O Catatan :
3. 3H2C2O4 + Al2O3 → Al2(C2O4)3 + 3H2O Oksida Basa + H2O menjadi Basa
(Oksida Logam)
Asam (3) + Oksida Basa (1,2,3)
Contoh : Na2O + H2O → 2NaOH
1. 2H3PO4 + 3Li2O → 2Li3PO4 + 3H2O
2. 2H3PO3 + 3CuO → Cu3(PO3)2 + 3H2O 8). Menghitung pH campuran asam dan
3. 2H3PO4 + Fe2O3 → 2FePO4 + 3H2O basa
Reaksi antara asam kuat dengan basa
Catatan kuat dapat dituliskan sebagai reaksi ion
– + – +
Basa (1) memiliki ion OH sebanyak 1 H dengan ion OH , dalam hal ini ion H
– –
Basa (2) memiliki ion OH sebanyak 2 mewakili asam dan ion OH mewakili

Basa (3) memiliki ion OH sebanyak 3 basa. Untuk menentukan pH hasil reaksi
antara asam dan basa, ada 3 hal yang
Oksida Asam (1) + Basa (1,2,3) harus diperhatikan antara lain :
+ –
a). Jika mol H = mol OH
1. Cl2O5 + 2KOH → 2KClO3 + H2O maka campuran bersifat netral dan
2. N2O5 + Ca(OH)2 → Ca(NO3)2 + H2O pH = 7
+ –
3. 3Cl2O7 + 2Al(OH)3 → 2Al(ClO4)3 + 3H2O b). Jika mol H > mol OH
maka campuran bersifat asam dan
+
Oksida Asam (2) + Basa (1,2,3) pH < 7 (konsentrasi H dalam
+
campuran ditentukan oleh jumlah H
1. SO3 + 2KOH → K2SO4 + H2O yang bersisa)
+ –
2. CO2 + Mg(OH)2 → MgCO3 + H2O c). Jika mol H < mol OH
3. 3SO2 + 2Al(OH)3 → Al2(SO3)3 + 3H2O maka campuran bersifat basa dan

pH > 7 (konsentrasi OH dalam
Oksida Asam (3) + Basa (1,2,3) campuran ditentukan oleh jumlah

OH yang bersisa)
1. P2O5 + 6NaOH → 2Na3PO4 +3H2O
2. P2O3 + 3Ca(OH)2 → Ca3(PO3)2 + 3H2O
3. P2O5 + 2Fe(OH)3 → 2FePO4 + 3H2O

Catatan :
Oksida asam + H2O menjadi asam
(Oksida non logam )
[113]
KIMIA
Contoh soal dan pembahasan b). Menurut Lewis
Tentukan pH campuran larutan berikut Perhatikan contoh berikut ini:
+ +
ini! H + NH3 → NH4
1. Sebanyak 50 mL larutan HCl 0,1 M BF3 + NH3 → NH3BF3
dengan 50 mL larutan NaOH 0,1 M
2. Sebanyak 100 mL larutan H2SO4 0,1 H H
M dengan 100 mL larutan NaOH 0,1 H N H
H + N H
M
H H
3. Sebanyak 50 mL larutan HCl 0,1 M +
dengan 50 mL larutan Ca(OH)2 0,1 H H
M
H+ + N H H N H
Pembahasan : H H
1. 50 mL HCl 0,1M + 50 mL NaOH 0,1 M
+
mol H = 0,1  50 = 5 mmol (Asam) (Basa)

mol OH = 0,1  50 = 5 mmol
+ –
karena jumlah mol H = mol OH , F H H
maka larutan bersifat netral, pH = 7 H N H
F B + N H
F H H
2. 100 mL H2SO4 0,1 M + 100 mL
NaOH 0,1 M F H F H
+
mol H = 2  0,1  100 = 20 mmol

mol OH = 0,1  100 = 10 mmol F B + N H F B N H
+
sisa mol H = 10 mmol
F H F H
Vcamp = 100 mL + 100 mL = 200
mL (Asam) (Basa)
+ 10 –2
[H ] = = 5.10 M Pada diagram diatas ditunjukkan bahwa
200 +
ion H merupakan asam lewis karena
–2
pH = – log 5.10
mampu menerima pasangan elektron,
= 2 – log 5
sedangkan NH3 merupakan basa Lewis.
Pada reaksi antara BF3 dengan NH3
3. 50 mL HCl 0,1 M + 50 mL Ca(OH)2
yang merupakan asam Lewis adlah BF3
0,1 M
+ karena mampu menerima sepasang
mol H = 0,1  50 = 5 mmol elektron, sedangkan NH3 merupakan

mol OH = 2  0,1  50 = 10 mmol basa Lewis.

sisa mol OH = 5 mmol
Vcamp = 50 mL + 50 mL = 100 mL Konsep asam basa yang dikemukakan
– 5 –2 Lewis didasarkan pada ikatan
[OH ] = = 5.10 M
100 koordinasi. Atom yang memberikan
pOH = – log 5.10
–2 pasangan elektron dalam membentuk
= 2 – log 5 → pH = 12 + log 5 ikatan koordinasi akan bertindak sebagi
basa sedangkan molekul yang
9). Teori Asam Basa menerima pasangan elektron disebut
a). Menurut Bronsted – Lowry sebagai asam. Dengan konsep ini dapat
Asam : spesi (zat) yang dijelaskan terjadinya reaksi asam basa
memberikan proton (H )
+ pada ion logam dengan suatu molekul
Basa : zat yang menerima proton atau ion.
+
(H )
Contoh : Contoh :
+ +
+
NH4 + H2O → NH3 + H3O
+ Ag (aq) + 2NH3(aq) → Ag(NH3)2 (aq)
As 1 Bs 2 Bs 1 As 2 Ni(s) + 4CO(g) → Ni(CO)4(g)
– 2– 2– –
HSO4 + CO3 → SO4 + HCO3
As 1 Bs 2 Bs 1 As 2
[114]
KIMIA
+
10). Stoikiometri Larutan kecuali : Ag ,
Klorida Semua 2+ 2+
a). Stoikiometri sederhana – Hg2 , Pb ,
(Cl ) larut 2+
Langkah – langkah menyelesaikan Cu
+
perhitungan kimia Bromida Semua kecuali : Ag ,
– 2+ 2+
 Menuliskan persamaan reaksi (Br ) larut Hg2 , Pb
+
yang sudah setara kecuali : Ag ,
 Menghitung mol dari data yang Iodida Semua 2+ 2+
– Hg2 , Pb ,
diketahui dengan rumus yang (I ) larut 2+
Bi
sesuai kecuali : Pb ,
2+

 Menentukan mol zat yang Sulfat Semua 2+ 2+


2– Ba , Sr ,
ditanyakan berdasarkan pada (SO4 ) larut 2+
Ca
perbandingan oefisien reaksi Sulfida Semua kecuali : Na ,
+

 Menyesuaikan jawaban dengan 2–


(S ) tak larut
+
K , NH4
+

hal yang ditanyakan pada setiap Fosfat Semua kecuali : Na ,


+

soal –
(PO4 ) tak larut
+
K , NH4
+
+
Karbonat Semua kecuali : Na ,
b). Stokiometri dengan reaksi pembatas – + +
(CO3 ) tak larut K , NH4
Langkah – langkah menyelesaikan Oksalat Semua kecuali : Na ,
+
perhitungan kimia dengan reaksi (C2O4 )
2–
tak larut
+
K , NH4
+
pembatas kecuali : Na ,
+
 Menuliskan persamaan reaksi Oksida Semua + 2+
2– K , Ba ,
yang sudah setara (O ) tak larut 2+ 2+
Sr , Ca
 Tentukan jumlah mol zat – zat kecuali : Na ,
+
yang diketahui + 2+
Hidroksida Semua K , Ba ,
 Bagilah mol masing – masing – 2+ 2+
(OH ) tak larut Sr , Ca ,
dengan koefisien, yang hasil +
NH4
baginya kecil, maka dijadikan
reaksi pembatas (yang habis
d). Reaksi pembentukan gas
terlebih dahulu)
Terjadinya suatu gas dapat
 Menyesuaikan jawaban dengan
disebabkan oleh reaksi yang
hal yang ditanyakan pada setiap
memang menghasilkan gas
soal
tersebut, selain itu, dapat pula gas
terjadi karena terurainya suatu zat
c). Reaksi Pembentuan endapan
lain menjadi gas.
Bila dua larutan elektrolit saling
direaksikan dan dimungkinkan
Beberapa reaksi yang menghasilkan gas
bertemunya dua ion yang
ialah :
menghasilkan senyawa yang
1. Reaksi karbonat padat dengan asam
sukar larut maka senyawa
menghasilkan gas CO2
tersebut akan mengendap. Reaksi
Contoh :
yang dapat menghasilkan endapan
CaCO3(s) + 2HCl → CaCl2(aq) + H2O(l) +
disebut reaksi pengendapan.
CO2(g)
Contoh :
2. Reaksi senyawa ammonium padat
2KI(aq) + Pb(NO3)2(aq) → PbI2(s) + 2KNO3(aq)
menghasilkan gas NH3
(Kuning)
Contoh :
NH4Cl(aq) + NaOH(aq) → NaCl(aq) + H2O(l)
Tabel Kelarutan
+ NH3(g)
Beberapa Senyawa Ion
Dalam Air
3. Reaksi antara sulfida padat dengan
Senyawa Kelarutan Keterangan asam menghasilkan gas H2S
Nitrat Semua Contoh :
– 
(NO3 ) larut FeS(s) + HCl(aq) → FeCl2(aq) + H2S(aq)
+
Asetat Semua kecuali : Ag ,
– 2+ 2+
(CH3COO ) larut Hg2 , Bi
[115]
KIMIA
EVALUASI
LARUTAN ASAM BASA
1. Suatu indikator memberikan warna C. mempunyai pH rendah
merah dengan larutan kapur sirih. D. mempunyai lebih dari satu atom H
Indicator ini akan berwarna merah juga dalam molekulnya
dalam larutan …. E. mempunyai derajat ionisasi.
A. air jeruk
B. air sabun
C. larutan cuka 7. Perhatikan Tabel di bawah ini
D. larutan gula Jenis
Harga Ka
E. larutan garam dapur Asam
–8
HA 6,2  10
2. Menurut Arrhenius asam adalah zat HB 7,5  10
–2

yang … HC 1,2  10
–2
A. molekulnya mengandung atom –12
HD 1,8  10
hidrogen –5
+
B. dapat melepaskan ion H dalam air
HE 1,8  10
–4
+
C. dapat mengikat ion H dan air HG 7  10
–5
D. dapat bereaksi dengan ion H
+ HK 6,7  10
–7
E. dapat menghasilkan ion OH

HL 9,6  10
Berdasarkan tabel diatas, dapat ditarik
3. Zat berikut yang tergolong asam, kecuali kesimpulan bahwa kekuatan asam yaitu
…. ….
A. HCl A. HL > HE > HB
B. CH3COOH B. HB < HE < HD
C. NH3 C. HL < HK < HC
D. SO2(OH)3 D. HA > HG > HC
E. P(OH)3 E. HB < HL < HD

4. Diantara kelompok asam berikut ini yang 8. Diantara kelompok asam berikut ini yang
bervalesi dua adalah …. tergolong asam kuat adalah
A. asam nitrat, asam cuka, asam fosfat A. asam klorida, asam sufat, asam
B. asam sulfit, asam karbonat, asam asetat
asetat B. asam sulfat, asam nitrat, asam
C. asam nitrat, asam klorida, asam klorida
sulfat C. asam karbonat, asam asetat, asam
D. asam sulfat, asam sulfida, asam fosfat
karbonat D. asam sulfida, asam fluorida, asam
E. asam sulfat, asam sulfat, asam nitrat sianida
E. asam asetat, asam klorida, asam
5. Yang tergolong larutan asam lemah dan fosfat
basa kuat adalah ….
+
A. CH3COOH dan NH4OH 9. Jika konsentrasi ion H dalam larutan
B. HClO4 dan NaOH adalah 0,002 M dan log 2 = 0,3 maka
C. CH3COOH dan NaOH pH larutan tersebut adalah ….
D. HClO4 dan NH4OH A. 3,3
E. CH3COOH dan Fe(OH)3 B. 2,7
C. 2,3
6. Asam kuat memiliki sifat berikut ini, D. 1,7
kecuali … E. 1,3
A. mempunyai nilai tetapan
kesetimbangan (Ka) yang besar.
B. merupakan konduktor yang baik
[116]
KIMIA
10. Jika larutan P mempunyai pH = 5 dan
larutan Q mempunyai pH = 6, maka 15. Sebanyak 0,25 mol gas ammonia
konsentrasi ion hidrogen dalam larutan dilarutkan dalam 500 mL air dan
P dan larutan Q akan berbanding terdisosiasi 1% dalam larutannya.
sebagai …. Tetapan kesetimbangan basa larutan
A. 1 : 0,1 amonia tersebut adalah ….
–5
B. 1 : 2 A. 1,25  10
–5
C. 1 : 10 B. 2,50  10
D. 5 : 10 C. 3,75  10
–5

E. log 5 : log 6 D. 5,00  10


–5
–5
E. 6,25  10
11. Larutan asam klorida dalam air
mempunyai pH = 2 akan berubah 16. Harga pH larutan H2SO4 0,05 M adalah
menjadi 3 bila diencerkan sebanyak …. ....
A. 10 kali A. 1
B. 5 kali B. 12 + log 6
C. 3 kali C. 2 + log 2
D. 2,5 kali D. 13 + log 2
E. 1,5 kali E. 13
12. Sebanyak 10 mL larutan asam asetat 17. pH dari 100 mL larutan yang
–5
(Ka = 10 ) dengan pH = 3 dicapurkan mengandung 0,02 mol HCl adalah ....
dengan 90 mL air, maka pH larutan A. 12 + log 2
asam asetat setelah ditambah air adalah B. 12
…. C. 2 – log 2
A. 2 D. 1
B. 2,5 E. 1 – log 2
C. 3
D. 3,5 18. pH dari 100 mL larutan CH3COOH 0,4 M
E. 4 –5
jika diketahui Ka = 10 adalah ....
–5 A. 3,5
13. Larutan asam asetat (Ka = 2.10 ) B. 3,5 – log 4
mempunyai pH yang sama dengan C. 3,5 – log 2
–2
larutan 2.10 molar asam klorida adalah D. 3 – log 2
… E. 2,5 – log 2
A. 0,1 molar
B. 0,15 molar 19. 10 mL larutan H2SO4 2 M ditambahkan
C. 0,2 molar air hingga volumenya mencapai 200 mL
D. 0,25 molar pH larutan yang terjadi adalah ....
E. 0,4 molar A. 1 + 2 log 2
B. 1 + log 2
14. Warna larutan asam format 0,1 M C. 1
(dengan volume tertentu) yang diberi D. 1 – 2 log 2
dua tetes indikator adalah sama dengan E. 1 – log 2
–3
warna larutan asam klorida 2.10 M
(dengan volume yang sama) yang diberi 20. pH dari 100 ml larutan HCN 0,1 M
juga dua tetes indikator tersebut. Dapat adalah 4, maka pH dari 50 mL larutan
disimpulkan bahwa tetapan ionisasi HCN 0,04 adalah ....
asam format tersebut adalah …. A. 1
–8
A. 8  10 B. 2 – log 4
–4
B. 2  10 C. 4
–5
C. 4  10 D. 4 + log 2
–1
D. 1  10 E. 4,5 – log 2
–9
E. 1,6  10

[117]
KIMIA
21. Derajat ionisasi asam format adalah E. 7,0
–4
0,01. jika tetapan ionisasinya 1,8  10 , 26. Jika 0,05 mol Ca(OH)2 terlarut didalam
maka pH larutan itu adalah .... 400 mL larutan maka harga pH larutan
A. 2 adalah
B. 2 – log 1,8 A. 1 – log 2
C. 2 + log 1,8 B. 2 – 2 log 5
D. 2 – log 5 C. 12 + 2 log 5
E. 4 D. 12 + 2 log 5
E. 2,5 – log 2
22. Larutan HCl dalam air yang pH nya 4
akan berubah menjadi 6 bila larutan 27. Sejumlah 5,6 Lt gas NH3 dilarutkan
–5
diencerkan sebanyak .... dalam air hingga 100 mL jika Kb = 10 ,
A. 80 kali maka pH larutan adalah ....
B. 90 kali A. 2,5
C. 100 kali B. 3 – log 2,5
D. 120 kali C. 3 – log 5
E. 150 kali D. 11 – log 5
E. 11 + log 5
Perhatikan tabel berikut untuk no 23 dan 24
Ada 2 jenis larutan yang diui dengan 4 28. Jika 50 mL NaOH dengan pH = 13
indikator dengan hasil sebagai berikut! diencerkan hingga pH = 12, maka
Larutan Larutan volume air yang ditambahkan adalah ....
Indikator A. 50 mL
1 2
Metil B. 200 mL
Kuning Kuning C. 250 mL
merah
Metil D. 450 mL
Kuning Kuning E. 500 mL
jingga
Brom
Kuning Kuning 29. Banyaknya NaOH yang dimasukkan
timol biru
Tak Tak dalam 50 mL larutan NaOH yang pH =
PP 12 – log 2 adalah ....
berwarna berwarna
A. 2 gr D. 20 gr
23. Nilai pH larutan ke 1 adalah …. B. 4 gr E. 40 gr
A. Kurang dari 8,3 C. 10 gr
B. 6,2
C. 7 30. Larutan dengan pH = 12 dibuat dengan
D. 8 cara melarutkan x gram NaOH dalam
E. 9 volume larutan 500 mL. Besarnya x
adalah ....
24. Nilai pH larutan ke 2 adalah …. A. 4
A. 2 B. 5
B. 6 C. 1
C. 7 D. 0,4
D. 8 E. 0,2
E. 10
31. Jika 100 mL larutan asam klorida
25. Sebanyak 50 mL larutan asam klorida dengan pH = 2 dicampurkan pada 100
0,1 M dicampur dengan 50 mL natrium mL larutan natrium hidroksida dengan
hidroksida 0,1 M maka pH larutan pH = 10 akan diperoleh larutan dengan
adalah …. ….
A. 1,0 A. pH = 3
B. 1,4 B. pH = 6
C. 2,0 C. 6 < pH < 10
D. 2,8 D. 2 < pH < 6
E. 3 < pH < 6
[118]
KIMIA
setelah berlangsungnya reaksi adalah
32. Jika 50 mL larutan HNO3 0,4 M tepat …
dinetralkan oleh 200 mL larutan A. 0,05 mol KI
Ba(OH)2, maka konsentrasi larutan B. 0,05 mol Pb(NO3)2
Ba(OH)2 adalah .... C. 0,10 mol KI
A. 0,4 M D. 0,10 mol Pb(NO3)2
B. 0,2 M E. 0,15 mol KI
C. 0,1 M
D. 0,05 M 38. Suatu basa L(OH)2 sebanyak 15,6 gram
E. 0,02 M tepat bereaksi dengan 29,4 gram asam
H2A. Jika Ar L = 27, H = 1, O = 16, maka
33. Untuk menetralkan 100 mL larutan KOH massa molar H2A adalah ….
–1
0,1 M diperlukan larutan H2SO4 A. 114 g mol
–1
sebanyak .... B. 106 g mol
–1
A. 10 mL C. 98 g mol
–1
B. 50 mL D. 90 g mol
–1
C. 100 mL E. 82 g mol
D. 150 mL
E. 200 mL 39. Sebanyak 100 mL air garam (larutan
NaCl) direaksikan dengan perak nitrat
34. Sebanyak 0,4 gram NaOH dilarutkan ke berlebihan menghasilkan 7,175 gram
dalam air, larutan yang terjadi akan endapan perak klorida menurut
dapat dinetralkan larutan HCl 0,1 M persamaan reaksi : NaCl(aq) + AgNO3(aq)
sebanyak .... → AgCl(s) + NaNO3(aq) jika massa jenis
–1
A. 10 mL air garam itu adalah 1,03 Kg L maka
B. 20 mL kadar NaCl adalah ….
C. 50 mL A. 1,42%
D. 100 mL B. 2,56%
E. 110 mL C. 2,84%
D. 3,01%
35. Asam sulfat sebanyak 20 mL dititrasi E. 5,12%
dengan larutan NaOH 0,1 M ternyata
diperlukan 30 mL larutan NaOH maka 40. Pada penetapan kadar larutan
konsentrasi asam sulfat adalah .... CH3COOH dengan larutan NaOH
A. 0,075 M sebaiknya menggunakan indikator …
B. 0,10 M A. Fenolftalein (trayek pH : 8,3 – 10)
C. 0,15 M B. Metil merah (trayek pH : 4,2 – 6,3)
D. 0,20 M C. Alizarin kuning (trayek pH : 10,1 –
E. 0,30 M 12)
D. Metil oranye (trayek pH : 2,9 – 4,0)
36. Untuk membuat 4 gram besi (III) sulfat E. Fenolftalein dan Metil merah
(Mr = 400) dari besi (III) oksida
diperlukan larutan asam sulfat 0,1 M 41. Pada pelarutan NH3 terjadi
sebanyak …. kesetimbangan sebagai berikut : NH3(aq)
+ -
A. 10 mL + H2O(l) ↔ NH4 (aq) + OH (aq) yang
B. 30 mL merupakan pasangan asam basa
C. 100 mL konjugasi adalah ….
D. 300 mL A. NH3 & H2O
+ –
E. 600 mL B. NH4 & OH

C. NH3 & OH
3 +
37. Sebanyak 200 cm larutan kalium iodida D. H2O & NH4
3 –
1 M dicampurkan dengan 50 cm larutan E. H2O dan OH
timbal nitrat sehingga terjadi reaksi :
KI(aq) + Pb(NO3)2(aq) → PbI2(s) + KNO3(aq).
Jumlah mol pereaksi yang berlebihan
[119]
KIMIA
42. Perhatikan reaksi asam basa berikut ini!
2– – –
1. CO3 (aq) + H2O(l) → HCO3 (aq) + OH
(aq)

2. H2CO3(aq) + H2O(l) → HCO3 (aq) +
+
H3O (aq)
Pernyataan yang benar berdasarkan
kedua reaksi di atas adalah ….

A. spesi HCO3 berlaku sebagai asam
pada reaksi I dan basa pada reaksi
II

B. spesi HCO3 berlaku sebagai basa
pada reaksi I dan basa pada reaksi
II

C. spesi HCO3 berlaku sebagai asam
pada reaksi I juga pada reaksi II

D. spesi HCO3 berlaku sebagai basa
pada reaksi I juga pada reaksi II

E. spesi HCO3 adalah asam yang
lebih kuat daripada H2CO3

43. Dalam reaksi berikut ini!


– –
CN (aq) + H2O(l) → HCN(aq) + OH (aq)

CN berlaku sebagai basa sesuai
dengan teori ….
A. Arrhenius
B. Bronsted – Lowry
C. Lewis
D. Bronsted – Lowry dan Lewis
E. Arrhenius, Bronsted – Lowry, dan
Lewis

44. Menurut teori Bronstead Lowry pada


reaksi manakah H2O sebagai basa ?
+ –
A. H2O + H2SO4 ↔ H3O + HSO4
2– – –
B. H2O + CO3 ↔ HCO3 + OH
C. H2O + CO2 ↔ H2CO3

D. H2O + NH3 ↔ NH4+ + OH
– –
E. H2O + HSO4 ↔ OH + H2SO4

45. Perhatikan reaksi berikut ini!


+ +
i. NH4 + 2H2O ↔ NH4OH + H3O
+ –
ii. NH3 + H2O ↔ NH4 + OH
Pernyataan yang benar adalah ....
A. reaksi (i) H2O bersifat asam.
B. reaksi (ii) H2O bersifat basa.
C. reaksi (i) dan (ii) H2O bersifat basa.
D. reaksi (ii) H2O bersifat asam.
E. reaksi (i) dan (ii) H2O bersifat asam.

[120]
KIMIA
LARUTAN PENYANGGA
A. KOMPOSISI LARUTAN PENYANGGA 2. Hitung pH larutan penyangga yang
Larutan penyangga (Buffer) adalah dibuat dari campuran 100 mL larutan
larutan yang berasal dari campuran CH3COOH 0,1 M dengan 100 mL
–5
asam lemah dengan garamnya atau (CH3COO)2Ca. Ka = 10
campuran basa lemah dan garamnya. Pembahasan :
asam lemah
Contoh : CH3COOH = 100 mL  0,1 M
Larutan CH3COOH dengan larutan = 10 mmol
CH3COONa (basa konjugasinya)
Larutan NH4OH dengan larutan NH4Cl (CH3COO)2Ca = 100 mL  0,1 M
= 10 mmol
Fungsi larutan penyangga : untuk Valensi Garam = 2
mempertahankan harga pH larutan.
pH = –log Ka. Mol Asam
Catatan : Mol Garam . Val
pH larutan penyangga tidak akan 10 5.10
= –log
berubah walaupun ditambah Asam Kuat, 10.2
Basa Kuat, atau pengenceran. (lebih = 6 – log 5
lanjut akan dibahas pada bagian terakhir
bab ini) 2. Asam Lemah + Basa Kuat
Untuk membuat larutan buffer dari
B. pH LARUTAN PENYANGGA campuran asam lemah dan basa
1. Asam Lemah + Basa kuat, maka yang harus tersisa
Konjugasinya adalah Larutan Asam Lemah
Rumus menghitung pH sedangkan Larutan Basa Kuat
harus habis bereaksi.
pH = –log Ka. Mol Asam Rumus menghitung pH
Mol Garam . Val
Ka . Mol sisa Asam
pH = –log
Contoh Soal dan Pembahasan Mol Garam . Val
1. Hitung pH larutan penyangga yang
dibuat dari campuran 100 mL larutan Contoh Soal dan Pembahasan
CH3COOH 0,1 M dengan 200 mL 1. Berapa gram kristal NaOH (Mr = 40)
–5
CH3COONa. Ka = 10 yang harus dimasukkan ke dalam
100 mL larutan asam asetat 0,1 M
Pembahasan : untuk membuat larutan penyangga
asam lemah yang mempunyai harga pH = 5
CH3COOH = 100 mL  0,1 M Ka = 10
–5

= 10 mmol
(basa konjugasinya) Pembahasan :
CH3COONa = 200 mL  0,1 M asam lemah
= 20 mmol CH3COOH = 100 mL  0,1 M
Valensi Garam = 1 = 10 mmol
Ka. Mol Asam pH = 5
pH = –log Mol Garam . Val +
[H ] = 10
–5

CH3COOH(aq) + NaOH(aq) → CH3COONa(aq) +


10 5.10 H2O(l)
= –log
20 M : 10 mmol x mmol
= 6 – log 5 R : – x mmol –x mmol x mmol
S : (10 – x) 0 x +

[121]
KIMIA
Contoh Soal dan Pembahasan
+ Ka . Mol sisa Asam
[H ] = 1. Di dalam satu liter larutan terdapat
Mol Garam . Val 0,01 mol NH3 dan 0,02 mol NH4Cl
10 5.10  x 
–5
jika Kb = 10 . hitunglah pH larutan
–5
10 = tersebut?
x
x = 10 – x Pembahasan :
2x = 10 mmol
x = 5 mmol Kb. Mol Basa
pOH = –log Mol Garam . Val
Jadi banyaknya NaOH yang terlarut
5 5 0,01
adalah .40 = 0,2 gram = –log 10 . = 6 – log 5
1000 0,02
pH = 8 + log 5
2. Hitung pH larutan buffer yang terjadi
jika direaksikan 100 mL larutan HCN 2. Sebanyak 100 mL larutan Amonia
0,1 M dengan 100 mL larutan 0,1 M dicampurkan dengan 100 mL
–5
Ca(OH)2 0,04 M jika Ka = 10 larutan Amonium sulfat 0,2 M.
Hitung pH larutan yang terjadi?
Pembahasan : Pembahasan :
asam lemah
HCN = 100 mL  0,1 M pOH = –log
Kb. Mol Basa
= 10 mmol Mol Garam . Val
Basa kuat
5 10
Ca(OH)2 = 100 mL  0,04 M = –log 10 . = 5 + 2 log 2
= 4 mmol 20.2
pH = 9 – 2 log 2
HCN(aq) + Ca(OH)2(aq) → Ca(CN)2(aq) + 2H2O(l)
M : 10 mmol 4 mmol 4. Basa Lemah + Asam Kuat
R : – 8 mmol –4 mmol 4 mmol Untuk membuat larutan buffer dari
S :2 0 4 + campuran basa lemah dan asam
kuat, maka yang harus tersisa
pH = –log Ka . Mol sisa Asam adalah Larutan Basa Lemah
Mol Garam . Val sedangkan Larutan Asam Kuat
10 5.2 harus habis bereaksi.
= –log Rumus menghitung pH
4.2
–7 Kb . Mol sisa Basa
= –log 25.10 pOH = log
= 7 – 2 log 5 Mol Garam . Val
pH = 14 – pOH
3. Basa Lemah + Asam
Konjugasinya Contoh Soal dan Pembahasan
Rumus menghitung pOH 1. Sebanyak 50 mL larutan HCl 0,1 M
Kb. Mol Basa direaksikan dengan 100 mL larutan
pOH = –log NH4OH 0,5 M. Hitung pH yang
Mol Garam . Val –5
terjadi jika Kb = 10 ?
pH = 14 – pOH
Pembahasan :
basa lemah
NH4OH = 100 mL  0,5 M
= 50 mmol
asam kuat
HCl = 50 mL  0,1 M
= 5 mmol

[122]
KIMIA
NH4OH yang tersisa
50 – 5 = 45 mmol Pembahasan :
pH semula
pOH = log Kb . Mol sisa Basa Ka. Mol Asam
Mol Garam . Val pH = –log Mol Garam . Val
10 5.45
= log  50  0,1 
5 = –log 10 5. 
= log 9.10
–5
 50  0,1 
= 5 – 2 log 3 =5
pH = 9 + 2 log 3
pH setelah ditambah 10 mL HCl 0,1 M
2. Sebanyak 50 mL larutan H2SO4 0,01 CH3COOH = 50 mL  0,1 M = 5 mmol
M dicampurkan dengan 100 mL CH3COONa = 50 mL  0,1 M = 5 mmol
larutan NH4OH 0,1 M (Kb NH4OH = HCl = 10 mL  0,1 M = 1 mmol
–5
10 ) +
Pada penambahan HCl maka ion H dari

HCl akan bereaksi dengan ion CH3COO
Pembahasan : dari CH3COONa
basa lemah CH3COONa + HCl → CH3COOH + NaCl
NH4OH = 100 mL  0,1 M Jadi, setelah penambahan HCl jumlah mol
= 10 mmol CH3COOH = (5 + 1) mmol = 6 mmol
asam kuat CH3COONa = (5 – 1) mmol = 4 mmol
H2SO4 = 50 mL  0,01 M Sehingga
= 0,5 mmol
pH = –log Ka. Mol Asam
2NH4OH(aq) + H2SO4(aq) → (NH4)2SO4(aq) + 2H2O(l) Mol Garam . Val
M : 10 mmol 0,5 mmol
6
R : 1 mmol 0,5 mmol 0,5 mmol
+ = –log 10 5. 
S : 9 mmol  0,5 mmol 4
–5
Kb . Mol sisa Basa = –log 1,25  10 → log 1,25 = 0,09
pOH = log = 4,91
Mol Garam . Val

105.9 pH setelah ditambah 10 mL NaOH 0,1 M


= log CH3COOH = 50 mL  0,1 M = 5 mmol
0,5.2 CH3COONa = 50 mL  0,1 M = 5 mmol
–5
= log 9.10 NaOH = 10 mL  0,1 M = 1 mmol
= 5 – 2 log 3 +
Pada penambahan NaOH maka ion Na dari
pH = 9 + 2 log 3 NaOH akan bereaksi dengan ion CH3COO

dari CH3COOH
C. MENGHITUNG pH LARUTAN CH3COOH + NaOH → CH3COONa + H2O
PENYANGGA JIKA DITAMBAH Jadi, setelah penambahan NaOH jumlah
LARUTAN ASAM KUAT, BASA KUAT, mol CH3COOH = (5 – 1) mmol = 4 mmol
ATAU PENGENCERAN CH3COONa = (5 + 1) mmol = 6 mmol
pH larutan penyangga akan selalu tetap Sehingga
walaupun ditambah sedikit asam kuat,
basa kuat ataupun diencerkan pH = –log Ka. Mol Asam
Mol Garam . Val
Contoh Soal dan Pembahasan
4
Larutan penyangga terdiri dari 50 mL = –log 10 5. 
CH3COOH 0,1 M dengan 50 mL 6
CH3COONa 0,1 M. Hitung pH larutan = –log 0,66  10
–5
→ log 0,66 = 0,17
semula dan pH larutan setelah = 5,17
a. ditambah 10 mL HCl 0,1 M
b. ditambah 10 mL NaOH 0,1 M

[123]
KIMIA

SOAL URAIAN LARUTAN PENYANGGA


1. Hitunglah pH larutan yang dibuat dengan 14. Berapa gram kristal NH4Cl (Ar N = 14, Cl =
mencampurkan 50 mL larutan CH3COOH 35,5) yang harus dimasukkan ke dalam
0,1 M dengan 50 mL larutan CH3COONa larutan 100 mL larutan NH3 0,05 M agar
0,2 M jika ka = 10–5 didapat larutan penyangga dengan pH = 9
2. Berapa mL larutan CH3COOH 0,1 M yang (Kb = 10–5)
harus ditambahkan kedalam 200 mL larutan 15. Hitunglah pH larutan yang terjadi jika
CH3COONa 0,1 M untuk membuat larutan sebanyak 50 mL larutan NH4OH 0,2 M
penyangga dengan pH = 5 jika Ka = 10–5 dicampur dengan 100 mL larutan NH4Cl
3. Hitunglah pH larutan yang terjadi jika 100 0,1 M (Kb = 10–4)
mL larutan HCN 0,1 M dicampurkan dengan 16. Berapa gram ammonium sulfat yang harus
50 mL larutan NaCN 0,2 M (Ka = 4.10–5): ditambahkan ke dalam 500 mL larutan
4. Suatu larutan penyangga mengandung 0,1 NH4OH 0,1 M untuk mendapatkan larutan
mol CH3COOH dengan 0,2 mol CH3COONa penyangga dengan pH = 9 jika Kb = 10–5
hitung pH larutan yang terjadi jika diketahui (Ar S = 32, H = 1, N = 14, O = 16)
Ka = 10–5 17. Jika sebanyak 100 mL larutan penyangga
5. Sebanyak 100 mL larutan CH3COOH 0,2 M mengandung NH3 dan NH4Cl masing–
dicampurkan dengan 100 mL larutan KOH masing 0,2 M, maka tentukanlah pH larutan
0,1 M, hitung pH larutan yang terjadi jika yang terjadi (Kb = 10–5)
Ka = 10–5 18. Berapa mL NH4OH 0,1 M dan HCl 0,05 M
6. Berapa mL larutan NaOH 0,1 M harus masing–masing dicampurkan agar diperoleh
dicampurkan ke dalam 100 mL larutan 400 mL larutan penyangga dengan pH = 9 –
CH3COOH 0,1 M untuk membuat larutan 2 log 2? (Kb = 10–5)
buffer dengan pH = 5 (Ka = 10–5) 19. Hitunglah volume larutan HCl 0,1 M yang
7. Berapa mL larutan NaOH 0,1 M dan larutan harus ditambahkan ke dalam 3 Liter larutan
CH3COOH 0,1 M yang dibutuhkan untuk NH4OH 0.1 M agar pH larutan menjadi 9,
membuat 120 mL larutan penyangga dengan jika Kb = 10–5
pH = 5 (Ka = 10–5) 20. Jika 250 mL larutan NH4OH 0,1 M
8. Suatu larutan penyangga dibuat dengan dicampur dengan 250 mL larutan HCl
mencampurkan 100 mL larutan H3PO4 0,05 M, Hitung pH yang terjadi dari
0,1 M dengan 30 mL larutan KOH 0,5 M campuran di atas (Kb = 10–5)
(Ka = 10–3), maka hitung pH larutan 21. Jika sebanyak x mL larutan NH4OH 0,1 M
9. Berapa gram NaOH (Mr = 40) yang harus dicampur dengan y mL larutan HNO3 0,1 M
dimasukkan kedalam 200 mL larutan maka akan menghasilkan larutan penyangga
CH3COOH 0,05 M agar diperoleh larutan dengan pH = 9 jika Kb = 10–5 maka hitung
penyangga dengan pH = 4? (jika diketahui nilai y : x
Ka = 10–5) 22. Jika 100 mL larutan NH4OH 0,1 M
10. Hitunglah pH campuran antara 100 mL dicampurkan dengan 50 mL HCl 0,1 M
larutan NaOH 0,1 M dengan 150 mL larutan menghasilkan larutan penyangga dengan pH
HNO2 0,1 M (jika Ka = 5.10–4) = 9 – 2 log 2, tentukan nilai Kb
11. Hitunglah pH campuran antara 200 mL 23. Suatu campuran penyangga yang terbentuk
larutan HNO2 0,15 M dengan 100 mL dari 500 mL larutan HCOOH 1 M dan 500
larutan KOH 0,1 M (Ka = 10–5)? mL larutan HCOONa 1 M, ditambah larutan
12. Hitunglah pH larutan yang terjadi jika 150 H2SO4 0,005 M. Hitunglah pH sebelum dan
mL larutan CH3COOH 0,1 M dicampur sesudah ditambahkan H2SO4 (Ka = 2.10–4)
dengan 100 mL larutan NaOH 0,1 M (Ka 24. Suatu campuran penyangga yang terbentuk
= 10–5) dari 500 mL HCOOH 1 M dan 500 mL
13. Hitunglah pH larutan yang dibuat dengan larutan HCOONa 1 M, ditambahkan larutan
mencampurkan 100 mL larutan NH3 0,1 M yang pH nya 1. hitunglah pH sebelum dan
dengan 500 mL larutan NH4Cl 0,1 M sesudah ditambah larutan itu? Ka = 2.10–4
(kb = 10–5)

[124]
KIMIA

[125]
KIMIA
EVALUASI PILIHAN GANDA 5. Salah satu contoh larutan buffer dapat
diperoleh dengan mencampurkan ….
LARUTAN PENYANGGA A. asam nitrat dengan natrium asetat
B. asam nitrat dengan natrium nitrat
1. Campuran larutan berikut ini bersifat C. asam sulfat dengan natrium asetat
penyangga, kecuali … D. asam asetat dengan natrium asetat
A. larutan H3PO4 dengan larutan E. asam asetat dengan natrium nitrat
Na2HPO4
B. larutan HCOOH dengan larutan 6. Berikut ini merupakan hasil percobaan
Ba(HCOO)2 dari beberapa larutan yang ditetesi
C. larutan NaOH dengan larutan dengan larutan Asam dan Basa
Ba(HCOO)2 Perubahan pH
D. larutan NH3 dengan larutan (NH4)2Cl pada
E. larutan H3PO4 dengan larutan Larutan
penambahan
NaH2PO4 Asam Basa
1 2 6
2. Campuran berikut ini yang dapat
2 0,1 0,01
membentuk larutan penyangga adalah
3 4 0
....
4 0 4
A. 100 mL NaOH 0,1 M + 100 mL HCl
5 3 3
0,1 M
Yang merupakan larutan penyangga
B. 100 mL NaOH 0,1 M + 100 mL
adalah ....
NaCN 0,1 M
A. 1 C. 3 E. 5
C. 100 mL NaCN 0,1 M + 100 mL HCN
B. 2 D. 4
0,1 M
D. 100 mL NH4OH 0,1 M + 100 mL
7. Campuran yang dapat menghasilkan
H2SO4 0,1 M
larutan buffer dengan pH > 7 adalah ….
E. 100 mL K2SO4 0,1 M + 100 mL
A. NH3 dan NaOH
H2SO4 0,1 M
B. HCl dan NaOH
C. NH3 dan (NH4)2SO4
3. Campuran kristal garam berikut ini yang
D. NH3 dan H2SO4
dapat berperan sebagai larutan
E. HNO2 dan NH3
penyangga adalah ....
A. NaH2PO4 dan Na2HPO4
8. Suatu larutan terdiri dari asam lemah HA
B. NaCl dan NH4Cl
dengan garam natriumnya (NaA)
C. (NH4)2SO4 dan Na2SO4
konsentrasi asam HA dalam larutan itu
D. NaHSO4 dan Na2SO4
adalah 0,2 M, maka konsentrasi larutan
E. KNO3 dan NaNO3
NaA, agar pH penyangga sama dengan
–5
5 adalah …. (Ka = 10 )
4. Campuran larutan dibawah ini yang
A. 2,0 M D. 0,1 M
membentuk larutan penyangga adalah
B. 1,0 M E. 0,05 M
…..
C. 0,2 M
A. 50 mL NaOH 0,2 M + 50 mL
CH3COOH 0,1 M
9. Ke dalam 1 liter larutan asam asetat 0,1
B. 35 mL NaOH 0,2 M + 70 mL NH3(aq)
M dengan pH = 3 ditambahkan garam
0,1 M
natrium asetat sehingga pH larutan
C. 40 mL NaOH 0,1 M + 60 mL NH3(aq) –5
menjadi 2 kali semula, jika Ka = 10 ,
0,1 M
maka banyaknya garam natrium asetat
D. 50 mL NaOH 0,1 M + 50 mL
yang ditambahkan adalah ….
CH3COOH 0,2 M
A. 1 mol
E. 50 mL NaOH 0,2 M + 70 mL
B. 0,1 mol
CH3COOH 0,1 M
C. 0,01 mol
D. 0,001 mol
E. 0,000 1 mol

[126]
KIMIA
10. Jika perbandingan mol asam dengan 15. Ke dalam 100 mL larutan asam benzoat
basa konjugasinya adalah 3 : 1 dan Ka (C6H5COOH) 0,1 M dilarutkan 72 gr
–5
= 10 , maka pH larutan buffer tersebut C6H5COOM padat hingga membentuk
adalah …. larutan buffer dengan pH = 6. jika
–5
A. pH < 5 volume dianggap tetap dan Ka = 5.10
B. pH = 5 maka Mr logam M adalah ....
C. pH > 5 A. 44 D. 39
D. pH > 7 B. 24 E. 23
E. 5 < pH < 7 C. 12

11. Jika asam asetat mempunyai pKa = 3,2. 16. Untuk dapat menghasilkan larutan
Sebanyak x mol NaA ditambahkan ke penyangga dengan pH = 5, maka
dalam 500 mL larutan 0,2 M asam dicampurkan asam propionat 0,2 M (Jika
–5
asetat ternyata menghasilkan pH = 3,5, Ka = 2.10 ) dan natrium propionat 0,1 M
maka nilai x adalah …. dengan perbandingan volume ....
A. 0,025 mol A. 1 : 1 D. 1 : 4
B. 0,05 mol B. 1 : 2 E. 4 : 1
C. 0,1 mol C. 2 : 1
D. 0,2 mol
E. 0,25 mol 17. Natrium asetat padat (Mr = 82) yang
harus dilarutkan ke dalam 100 mL
12. Bila larutan CH3COOH dan CH3COONa larutan asam asetat 1 M agar
dengan konsentrasi yang sama membentuk larutan buffer dengan pH =
–5
dicampur untuk membentuk larutan 6 adalah .... (Ka = 10 )
penyangga dengan pH = 6 – log 5, A. 164 gram D. 8 gram
maka perbandingan volume yang harus B. 82 gram E. 0,82 gram
dicampurkan adalah .... C. 8,2 gram
–5
(Ka = 10 )
A. 1 : 1 18. Larutan penyangga terdiri dari campuran
-5
B. 1 : 2 larutan asam asetat 0,01 M (Ka = 10 )
C. 1 : 3 dengan Natrium Asetat 0,1 M dengan
D. 2 : 1 pH sebesar 6. Maka perbandingan
E. 2 : 3 volume Asam dengan volume Garam
adalah ….
13. Dalam satu liter larutan terdapat 0,1 mol A. 1 : 1 D. 1 : 100
asam asetat dan 0,1 mol magnesium B. 1 : 10 E. 100 : 1
–5
asetat. Jika Ka = 2.10 maka pH larutan C. 10 : 1
….
–5
A. 5 – 2 log 2 19. Asam asetat Ka = 10 bila dibuat larutan
B. 5 – log 2 buffer dengan melarutkan 0,2 mol asam
C. 5 asetat dan 0,02 mol Natrium asetat
D. 6 dalam 1 Liter maka pH larutan sebesar
E. 9 + log 2 …..
A. 3 D. 7
14. Sejumlah garam Natrium Asetat (Mr = B. 4 E. 8
82) dimasukkan kedalam 500 mL Asam C. 6
–4
Asetat (Ka = 5.10 ) 0,2 M agar
menghasilkan larutan dengan pH = 3, 20. Sejumlah NaOH 1 M diperlukan untuk
banyaknya garam NaA yang dimasuk membuat 150 mL larutan penyangga
kan ke dalam larutan tersebut adalah .... dengan CH3COOH 1 M agar pH = 5 –
A. 8,2 gram D. 2 gram log 2, maka volume NaOH yang
–5
B. 4,1 gram E. 1 gram dibutuhkan adalah .... (Ka = 10 )
C. 2,05 gram A. 25 mL D. 100 mL
B. 50 mL E. 200 mL
C. 75 mL
[127]
KIMIA
21. Untuk membentuk larutan penyangga 27. Kedalam larutan basa lemah LOH
dengan pH = 5, maka 100 mL larutan ditambahkan padatan garam L2SO4
HCN 0,2 M harus dicampur dengan sehingga konsentrasi larutan LOH
larutan NaOH 0,1 M sebanyak .... menjadi 0,1 M dan konsentrasi L2SO4
–5 –5
(Ka = 10 ) 0,05 M. Bila Kb = 10 , maka pH larutan
A. 100 mL D. 250 mL yang terjadi adalah ….
B. 150 mL E. 300 mL A. 11 D. 9 + log 5
C. 200 mL B. 9 E. 5 – log 2
C. 5
22. Perbandingan volume NaOH 1 M dan
CH3COOH yang diperlukan agar terjadi 28. Jika sebanyak 50 mL larutan NH4OH 0,1
–5
larutan buffer dengan pH = 5 (Ka = 10 ) M dicampurkan dengan 50 mL larutan
–5
adalah .... NH4NO3 0,2 M dengan Kb = 10 , maka
A. 1 : 1 D. 2 : 1 pH larutan yang terbentuk adalah ….
B. 1 : 2 E. 2 : 3 A. 12 – log 2
C. 1 : 3 B. 11 – log 2
C. 10 – log 2
23. Larutan penyangga dengan pH = 5 D. 9 – log 2
dapat dibentuk dari larutan CH3COOH E. 8 – log 2
–5
0,1 M (Ka = 10 ) dengan NaOH 0,1 M
dengan volume masing–masing .... 29. Dalam 50 mL larutan NH4OH 0,2 M
A. 100 mL dan 10 mL terdapat 5,35 gram garam NH4Cl
–5
B. 100 mL dan 50 mL (Mr = 53,5) dengan Kb = 10 , maka ….
C. 100 mL dan 100 mL (1). pH larutan = 8
D. 50 mL dan 100 mL (2). pH larutan yang terjadi tidak
E. 25 mL dan 75 mL berubah walaupun ditambah
dengan sedikit asam kuat
24. Larutan NaOH 0,1 M dicampur dengan (3). pH larutan yang terjadi tidak
larutan CH3COOH 0,1 M dengan berubah walaupun ditambah

perbandingan volume 1 : 3. jika Ka = 10 dengan sedikit basa kuat
5
maka pH larutan yang didapat adalah (4). Bla diencerkan pH larutan selalu
.... tetap
A. 5 – log 5 D. 6 – log 5
B. 5 – log 2 E. 6 30. Larutan buffer dengan pH = 9 – 2 log 2
C. 5 terbentuk dari larutan NH4OH 0,1 M
–5
(Kb = 10 ) dengan (NH4)2SO4 0,1 M
25. Sebanyak 25 mL larutan CH3COOH 0,2 dengan perbandingan volume basa
–5
M (Ka = 10 ) dicampurkan dengan 25 lemah dan asam konjugasi sebesar ....
mL larutan NaOH 0,1 M,maka harga pH A. 2 : 1
larutan yang terjadi adalah …. B. 1 : 2
A. 2 D. 5 C. 2 : 2
B. 2,5 E. 5,5 D. 2 : 3
C. 3 E. 3 : 2

26. Perbandingan volume antara larutan 31. Agar terjadi larutan buffer dengan pH =
–5
CH3COOH 0,1 M (Ka = 10 ) dan larutan 9, maka 100 mL larutan HCl 0,1 M harus
NaOH yang harus dicampurkan agar dicampur dengan larutan NH4OH 0,2 M
–5
larutan buffer yang terbentuk memiliki sebanyak .... (Kb = 10 )
pH = 6 adalah …. A. 100 mL
A. 2 : 1 B. 150 mL
B. 1 : 10 C. 200 mL
C. 10 : 1 D. 250 mL
D. 11 : 1 E. 300 mL
E. 11 : 10

[128]
KIMIA
32. Nilai pH campuran larutan NH4OH 0,1 M 37. Jika sebanyak 100 mL larutan
–5
dengan Kb = 10 dengan larutan NH4Cl ammonium hidroksida 0,5 M dicampur
0,1 M adalah 9, maka perbandingan dengan 100 mL asam sulfat 0,1 M,
volume NH4OH dengan NH4Cl adalah maka pH yang terbentuk adalah …..
–5
…. (Kb = 10 )
A. 1 : 9 A. 5
B. 9 : 1 B. 5 + log 2
C. 1 : 1 C. 5 – log 2
D. 4 : 5 D. 8 + log 2
E. 5 : 4 E. 9 + log 2

33. pH campuran dari 200 mL larutan NH3 38. Sebanyak 100 mL larutan NH4OH 0,1 M
0,4 M dengan 200 mL larutan HCl 0,2 M direaksikan dengan larutan HClO4 0,12
–5
adalah .... (Kb = 10 ) 3 5
A. 5 M dengan Kb = .10 agar didapat
B. 9 2
C. 10 pH = 9, maka volume HClO4 yang harus
D. 11 dimasukkan ke dalam larutan NH4OH
E. 12 adalah ….
A. 25 mL
34. Perbandingan volume antara larutan B. 50 mL
asam sulfat 0,1 M dengan larutan C. 75 mL
amoniak 0,1 M yang dapat membentuk D. 100 mL
larutan buffer dengan pH = 9 adalah .... E. 150 mL
–5
(Kb = 10 )
A. 1 : 1 D. 2 : 1 39. Sebanyak 20 mL larutan NH3 0,3 M
–5
B. 1 : 2 E. 2 : 3 dengan Kb = 10 dicampur dengan 40
C. 1 : 3 mL larutan HClO3 0,1 M, maka pH
campuran yang terjadi adalah ….
35. Sebanyak 100 mL larutan NH4OH 0,1 M A. 6 + log 5
dicampur dengan 50 mL larutan HCl 0,1 B. 6 – log 5
–5
M, jika Kb = 10 . maka pH larutan yang C. 5 + log 5
terjadi adalah …. D. 8 – log 5
A. 12 E. 8 + log 5
B. 10 –
C. 9 40. Jika 150 mL larutan NH3 0,1 M (Kb = 10
6
D. 8 ) dicampur dengan 100 mL larutan
E. 5 asam sulfat. Agar pH buffer = 8 – log 2,
maka konsentrasi larutan asam sulfat
36. Perbandingan volume HNO3 0,1 M sebesar ….
dengan NH4OH 0,1 M bila larutan buffer A. 0,05 M
yang terjadi memiliki pH = 8 dan Kb = B. 0,1 M
C. 0,2 M
3 6 D. 0,3 M
.10 adalah ….
2 E. 0,4 M
A. 6:5
B. 3:5
C. 5:3
D. 4:5
E. 5:4

[129]
KIMIA

HIDROLISIS GARAM
A. Jenis Garam dan Reaksi Hidrolisis 3. Garam berasal dari Asam Lemah
Reaksi peruraian garam oleh air atau dan Basa Lemah
reaksi ion–ion garam dengan air disebut Contoh :
+ –
Hidrolisis. NH4CN(aq) → NH4 (aq) + CN (aq)
+
Ion garam dianggap bereaksi dengan Ion NH4 (aq) bereaksi dengan air
air, bila ion tersebut dalam reaksinya membentuk reaksi kesetimbangan
menghasilkan asam lemah atau basa sebagai berikut :
+ +
lemah, sebab bila menghasilkan asam NH4 (aq) + H2O(l) ↔ NH4OH(aq) + H (aq)

atau basa kuat maka hasil reaksinya Ion CN (aq) bereaksi dengan air
akan segera terionisasi sempurna dan membentuk reaksi kesetimbangan
kembali menjadi ion–ionnya. sebagai berikut :
– –
Ditinjau dari asam dan basa CN (aq) + H2O(l) ↔ HCN(aq) + OH (aq)
pembentuknya ada empat jenis garam Oleh karena reaksi kedua ion garam
yang kita berikut ini : tersebut masing–masing
+ –
1. Asam Lemah dan Basa Kuat menghasilkan ion H dan OH , maka
Contoh : sifat larutan garam ini ditentukan
+ –
NaCN(aq) → Na (aq) + CN (aq) oleh harga tetapan kesetimbangan

Ion CN (aq) bereaksi dengan air dari asam lemah dan basa lemah
membentuk reaksi kesetimbangan yang terbentuk.
sebagai berikut : Hidrolisis garam yang berasal dari
– –
CN (aq) + H2O(l) ↔ HCN(aq) + OH (aq) asam lemah atau basa lemah
Dari dua ion yang dihasilkan garam merupakan hidrolisis total, sebab
pada contoh diatas ternyata hanya kedua ion garam mengalami reaksi

ion CN (aq) yang mengalami hidrolisis hidrolisis dengan air. Sifat larutan
+
sedangkan Na (aq) tidak bereaksi ditentukan oleh harga tetapan
dengan air. kesetimbangan adam (Ka) dan
Jadi, garam yang berasal dari asam tetapan kesetimbangan basa (Kb)
lemah dan basa kuat akan dari kedua reaksi tersebut.
terhidrolisis sebagian (parsial) dan
bersifat basa. 4. Asam Kuat dan Basa Kuat
Contoh :
+ –
2. Asam Kuat dan Basa Lemah NaCl(aq) → Na (aq) + Cl (aq)
+ –
Contoh : Ion Na dan ion Cl di dalam larutan
+ –
NH4Cl(aq) → NH4 (aq) + Cl (aq) tidak mengalami reaksi dengan air,
+
Ion NH4 (aq) bereaksi dengan air sebab keduanya berasal dari asam
membentuk reaksi kesetimbangan dan basa kuat.
sebagai berikut : Jadi, garam yang berasal dari asam
+ +
NH4 (aq) + H2O(l) ↔ NH4OH(aq) + H (aq) kuat dan basa kuat tidak
Dari dua ion yang dihasilkan garam terhidrolisis. Oleh karena itu
+ –
pada contoh diatas ternyata hanya konsntrasi ion H dan OH dalam air
+
ion NH4 (aq) yang mengalami tidak terganggu, sehingga larutan

hidrolisis sedangkan Cl (aq) tidak bersifat netral.
bereaksi dengan air.
Jadi, garam yang berasal dari asam B. Menghitung pH larutan garam
kuat dan basa lemah akan 1. Asam Lemah dan Basa Kuat
terhidrolisis sebagian (parsial) dan Rumus
bersifat asam. 1
h  w
a

[130]
KIMIA

  
 w
a
  g  Val

w 2. Asam Kuat dan Basa Lemah


pOH   log   g  Val
a Rumus
1
pH = 14 – pOH h  w
b
Keterangan :
Kh = tetapan hidrolisis
Kw = tetapan ionisasi air
  
 w
b
  g  Val
Mg = konsentrasi garam
Val = valensi garam w
Ka = tetapan ionisasi asam pH   log   g  Val
b
Contoh Soal dan Pembahasan
1. Hitunglah pH larutan NaCN 0,01 M Keterangan :
–10
jika harga Ka = 10 Kh = tetapan hidrolisis
Kw = tetapan ionisasi air
Pembahasan : [G] = konsentrasi garam
Val = valensi garam
w
pOH =   log   g  Val Kb = tetapan ionisasi basa
a
Contoh soal dan Pembahasan
10 14
.0,01
1. Hitung pH larutan (NH4)2SO4 0,1 M,
pOH = –5
10 10 jika diketahui Kb = 2.10
pOH = 3 → pH = 11
Pembahasan :
2. Hitunglah pH larutan yang w
merupakan campuran dari 100 mL pH =   log   g  Val
b
CH3COOH 0,2 M dan 100 mL NaOH
–5
0,2 M jika Ka = 10 10 14
pH = 5
 2  10 1
Pembahasan : 2  10
CH3COOH → 100 mL  0,2 M = 20 pH = 5
mmol
NaOH → 100 mL  0,2 M = 20 mmol 2. Hitunglah pH larutan campuran dari
100 mL HCl 0,1 M dan 100 mL
–5
CH3COOH + NaOH ↔ CH3COONa + H2O NaOH 0,1 M jika Ka = 10
M: 0,02 mol 0,02 mol
R: 0,02 mol 0,02 mol 0,02 mol Pembahasan :
– HCl → 100 mL  0,1 M = 20 mmol
S: – – 0,02 mol
Volume Garam= 200 mL NaOH → 100 mL  0,1 M = 20 mmol
+ –
0,02 Jumlah mol H = mol OH
Mg   10 1 M Mol garam = 20 mmol
0,2 Volume Garam= 200 mL
w Mg 
20
 10 1 M
pOH =   log   g  Val
a 200
w
10 14 pH =   log   g  Val
pOH = .0,1 b
10 5
pOH = 5 → pH = 9

[131]
KIMIA
10 14
pH = .0,1
10 5
pH = 5

3. Asam Lemah dan Basa Lemah


SOAL URAIAN
Rumus HIDROLISIS GARAM
w
h  1. Hitunglah pH larutan garam berikut ini!
b a A. 100 mL larutan natrium asetat 0,1 M
–5
jika Ka = 10
  
 a w
b
B. 50 mL Ba(CN)2 0,2 M dengan Ka =
–5
10
Keterangan : C. 4,9 gram garam NaCN dalam 100
–6
Kh = tetapan hidrolisis mL air jika Ka = 10
Kw = tetapan ionisasi air D. 50 mL larutan NH4NO3 0,16 M
–6
Kb = tetapan ionisasi basa (Kb = 10 )
Ka = tetapan ionisasi asam E. 0,2 mol garam ammonium sulfat
–5
dalam 1 liter air jika Kb = 10
Dari rumus diatas maka harga pH larutan F. 250 mL ammonium nitrit 0,4 jika
–4 –8
garam yang berasal dari asam lemah dan diketahui Ka = 10 dan Kb = 10
basa lemah tidak tergantung pada
konsentrasi ion–ion garam dalam larutan, 2. Sebanyak 100 mL larutan asam cuka
tetapi tergantung pada Ka dan Kb dari asam 0,1 M dicampurkan dengan 100 mL
–5
dan basa pembentuknya potassium hidroksida 0,1 M. Ka = 10
 Jika Ka = Kb maka larutan bersifat netral A. Hitung pH larutan asam cuka
(pH = 7) B. Hitung pH larutan potassium
 Jika Ka > Kb maka larutan bersifat asam hidroksida
(pH < 7) C. Hitung pH setelah reaksi
 Jika Ka < Kb maka larutan bersifat basa berlangsung
(pH > 7)
3. Sebanyak 50 mL larutan asam sianida
Cantoh Soal dan Pembahasan 0,2 M dicampurkan dengan serbuk
kalsium hidroksida. Agar diperoleh pH
Hitunglah pH larutan garam garam = 9, maka hitung banyaknya
CH3COONH4 0,1 M jika diketahui Ka = serbuk kalsium hidroksida yang harus
–10
10 dan Kb = 10
–5 dilarutkan?
–5
Jika Ka = 2.10
Pembahasan : Ar Ca = 40, O = 16, H = 1

4. Sebanyak 50 mL larutan ammonium


+ K a .K w hidroksida 0,1 M dicampurkan dengan
[H ] = –4
Kb 50 mL asam nitrat 0,1 M. Kb = 5.10
A. Hitung pH larutan ammonium
10 10.10 14 hidroksida
= B. Hitung pH larutan asam nitrat
10 5 C. Hitung pH setelah reaksi
1
19
8 berlangsung
= 10  10 2

pH = 8,5 5. Sebanyak 100 mL larutan NH4OH 0,04


M dicampur dengan 100 mL larutan
H2SO4. Hitung konsentrasi H2SO4 agar
terbentuk garam dengan pH = 5 – log 2
–6
jika Kb = 10
[132]
KIMIA

[133]
KIMIA
8. Garam di bawah ini bila dilarutkan dalam
EVALUASI air mengalami hidrolisis total adalah …
A. NaCl
HIDROLISIS GARAM B. NH4NO3
C. CH3COONa
1. Larutan garam berikut ini yang dapat D. NaCN
membirukan lakmus merah adalah .... E. NH4CN
A. KCl D. Al(NO3)3
B. Na2CO3 E. MgSO4 9. Garam yang mengalami hidrolisis bila
C. Ca3(PO4)2 dilarutkan dalam air adalah ….
(1) Amonium Klorida
2. Garam berikut yang dalam air (2) Natrium Asetat
terhidrolisis parsial dan bersifat basa (3) Amonium Karbonat
adalah .... (4) Kalium Sulfida
A. kalium asetat D. amonium klorida
B. natrium klorida E. amonium asetat 10. Larutan NH4Cl dalam air memiliki pH <
C. natrium sulfat 7. Penjelasan hal ini adalah ….
+
A. NH4 menerima proton dari air

3. Beberapa contoh larutan garam : B. Cl bereaksi dengan air membentuk
(1). Na2CO3 (3). KNO2 HCl
+
(2). KNO3 (4). NaCl C. NH4 dapat memberi proton kepada
Larutan diatas yang dapat membirukan air
lakmus merah adalah .... D. NH4Cl mudah larut dalam air
+
A. 1 dan 2 D. 1 dan 3 E. NH4 mempunyai tetapan setimbang
B. 2 dan 3 E. 2 dan 4 yang besar
C. 3 dan 4
11. Dari larutan di bawah ini yang
4. Garam berikut ini yang bersifat asam di menghasilkan garam terhidrolisis
dalam air adalah .... sebagian dan bersifat basa adalah ….
A. tembaga (II) sulfida A. 50 mL HCl 0,5 M + 50 mL NaOH 0,5 M
B. kalium karbonat B. 50 mL HCl 0,5 M + 50 mL NH3 0,5 M
C. magnesium nitrat C. 50 mL HCl 0,5 M + 100 mL NH3 0,5 M
D. magnesium klorida D. 50 mL HCN 0,5 M + 50 mL NH3 0,5 M
E. natrium asetat E. 50 mL HCN 0,5 M + 50 mL NaOH 0,5 M

5. Larutan garam yang mempunyai pH > 7 12. Garam berikut yang dalam air bersifat
adalah .... basa adalah ....
A. K2SO4 D. CuSO4 A. kalium asetat
B. NH4Cl E. KCl B. amonium klorida
C. NaCN C. natrium klorida
D. amonium asetat
6. Peristiwa hidrolisis tidak terjadi pada E. natrium sulfat
larutan ....
A. (CH3COO)2Ca 13. Jika 100 mL larutan NH4NO3 0,1 M
–5
B. NH4Cl dengan Kb = 10 . Pernyataan yang
C. CH3COONH4 benar adalah ….
D. (NH4)2SO4 (1). terbentuk dari basa lemah dan
E. K2SO4 asam kuat
(2). dalam larutan akan terhidrolisis
7. Indikator fenolftalin (pp) akan berubah (3). larutan yang terjadi dapat
warna dari tak berwarna menjadi merah mengubah kertas lakmus biru
dalam larutan .... menjadi merah
A. K2CO3 D. CH3COOH (4). pH yang terjadi adalah 9
B. Na2SO4 E. NaNO3
C. NH4Cl
[134]
KIMIA
14. Jika sebanyak 500 mL larutan Amonium 21. Jika 100 mL larutan NH4OH 0,1 M
–5
Klorida 0,1 M (Kb = 10 ), maka pH dicampur dengan 100 mL larutan HCl
–5
larutan garam tersebut adalah …. 0,1 M jika Kb = 2.10 , maka pH larutan
A. 4 D. 8 tersebut adalah ….
B. 5 E. 9 A. 5 + log 2
C. 6 B. 5 – log 2
C. 6 + log 2
15. Dalam wadah 700 mL terdapat larutan D. 6 – log 2
–5
NH4NO3 0,01 M jika Kb = 4.10 , maka E. 7 + log 2
pH larutan ini adalah ….
A. 4 + log 2 D. 7,5 + log 2 22. Diketahui 50 mL larutan HCl 0,2 M dan
–5
B. 4,5 + log 2 E. 8,5 + log 2 50 mL NH4OH 0,2 M dengan Kb = 10
C. 5,5 log 2 (1). pH larutan HCl = 1 – log 2
1
–5
16. Larutan NH4Cl (Kb = 10 ) dengan pH = (2). pH larutan NH4OH = 11 + log 2
5 maka didalam 100 mL larutan tersebut 2
terlarut NH4Cl sebanyak .... gram (3). pH campuran = 5
Mr NH4Cl = 53,5 (4). pH larutan tetap bila diencerkan
A. 0,535 D. 53,5
B. 5,35 E. 107 23. Jika 100 mL larutan NH4OH 0,1 M
–5
C. 10,7 dengan Kb = 2.10 , maka nilai Kh = …
–2
A. 7  10
–3
17. Dalam 250 mL larutan terlarut 5,35 gram B. 7  10
–4
–5
NH4Cl jika Kb = 10 , maka pH larutan C. 7  10
–5
garam adalah .... D. 7  10
–6
A. 5 – log 2 D. 6 + log 5 E. 7  10
B. 5 + log 2 E. 9 + log 2
C. 6 – log 5 24. Larutan NH4CN 0,1 M dibandingkan
dengan larutan NH4CN 0,001 M memiliki
18. Jika sebanyak 100 mL larutan pH sebesar ….
ammonium sulfat 0,2 M, maka pH A. 2 kali lebih besar dari semula
larutan garam tersebut adalah …. B. 4 kali lebih besar dari semula
–5
(Kb = 10 ) C. Sama seperti semula
A. 8 – log 2 D. 5 – log 2 D. 2 kali lebih kecil dari semula
B. 7 – log 2 E. 4 – log 2 E. 4 kali lebih kecil dari semula
C. 6 – log 2
25. Jika 100 mL larutan H2SO4 0,1 M
19. Massa (NH4)2SO4 yang harus dilarutkan direaksikan dengan 400 mL larutan
–5
ke dalam air 100 mL air sehingga NH4OH 0,05 M jika Kb = 2.10 , maka
diperoleh larutan dengan pH = 5 adalah pH campuran larutan adalah ….
–5
…. Gram Kb = 10 A. 4
A. 0,33 D. 2,64 B. 5
B. 0,66 E. 13,2 C. 5,5
C. 1,32 D. 8,5
E. 9
20. Jika dalam 250 mL larutan terdapat
–5
1,3375 gram NH4Cl dengan Kb = 10 , 26. Jika ke dalam 100 mL larutan HCl 0,1 M
maka pH larutan tersebut adalah … ditambahkan 100 mL larutan NH4OH
–5
(Mr = 53,5) 0,1 M dengan Kb = 10 maka pH
A. 4 berubah dari …
B. 5 – log 5 A. 1 menjadi 5
C. 5 B. 1 menjadi6 – log 7
D. 6 – log 5 C. 1 menjadi 6
E. 6 D. 2 menjadi 5
E. 2 menjadi 6 – log 7
[135]
KIMIA
27. Volume asam sulfat 0,05 M yang harus 33. Massa CH3COONa (Mr = 82) yang
ditambahkan ke dalam 100 mL NH4OH harus dilarutkan dalam 10 mL air agar
–5
0,15 M dengan Kb = 10 agar diperoleh diperoleh larutan dengan pH = 9 adalah
–5
campuran dengan pH = 6 – log 3 adalah …. Ka = 10
…. A. 8,2 gram
A. 10 mL B. 4,1 gram
B. 15 mL C. 2,05 gram
C. 20 mL D. 0,082 gram
D. 25 mL E. 0,041 gram
E. 50 mL
–5
34. Jika Ka = 10 , maka pH dari 10 mL
28. Jika sebanyak 100 mL larutan HCl larutan (CH3COO)2Ba 0,002 M adalah
dimasukan ke dalam larutan NH4OH ….
–5
0,01 M dengan Kb = 10 , agar A. 6 – log 2
diperoleh larutan dengan pH campuran B. 6 + log 2
= 6 maka pH larutan HCl haruslah C. 8 + log 2
sebesar … D. 8 – log 2
A. 1 E. 9 – log 2
B. 2
–5
C. 3 35. Jika Ka = 4.10 , maka pH dari 250 mL
D. 4 larutan (CH3COO)2Ca 0,02 M adalah ….
E. 5 A. 5,5
B. 6,5
29. Jika 100 mL larutan H2SO4 0,4 M C. 7,5
dicampurkan dengan 100 mL larutan D. 8,5
–9
NH4OH 0,8 M dengan Kh = 10 , maka E. 9,5
pH campuran larutan itu sebesar …
A. 5 – log 1,4 D. 6 36. Sebanyak 100 mL larutan mengandung
B. 5 E. 9 + log 1,4 garam (CH3COO)2Ca, jika pH = 9, maka
C. 6 – log 1,4 massa garam yang terlarut adalah ….
–5
Mr = 158 Ka = 2.10
30. Larutan CH3COONa memiliki pH = 10, A. 3,16 gram
–5
jika Ka = 10 , maka konsentrasi B. 1,58 gram
CH3COOH adalah …. C. 1 gram
A. 0,2 M D. 0,79 gram
B. 0,1 M E. 0,395 gram
C. 0,05 M
–5
D. 0,025 M 37. Jika diketahui Ka = 2.10 , maka pH dari
E. 0,002 M 100 mL larutan magnesium asetat 0,004
M adalah ….
–5
31. Jika Ka = 10 , maka pH dari 10 mL A. 6 – log 2
larutan CH3COOK 0,1 M adalah …. B. 9 + log 2
A. 3 C. 9 – log 2
B. 5 D. 8 + log 2
C. 9 E. 8 – log 2
D. 11
E. 13 38. Jika 50 mL larutan CH3COOH 0,2 M
dicampur dengan 200 mL larutan NaOH
–5
32. Ketetapan hidrolisis dari 0,1 M NaCN, 0,05 M, jika Ka = 2.10 maka pH
–10
jika Ka = 10 adalah …. campuran adalah ….
–6
A. 10 A. 5 – log 7
–5
B. 10 B. 6 – log 4,5
–4
C. 10 C. 7
–3
D. 10 D. 8 + log 4,5
–2
E. 10 E. 9 + log 7
[136]
KIMIA
39. Kedalam 100 mL larutan CH3COOH 43. Jika sebanyak 100 mL larutan
dengan pH = 3 ditambahkan 100 mL CH3COOH dicampur dengan 100 mL
larutan KOH dengan pH = 13, jika Ka = larutan Ba(OH)2 0,1 M ternyata
–5 –5
10 , maka pH campuran larutan menghasilkan pH = 9 jika Ka = 10 ,
tersebut adalah …. maka konsentrasi larutan CH3COOH
A. 6 – log 7 adalah ….
B. 7 + log 7 A. 0,1 M
C. 8 + log 7 B. 0,2 M
D. 10 C. 0,3 M
E. 14 D. 0,4 M
E. 0,5 M
40. Sebanyak 50 mL larutan NaOH dengan
konsentrasi tertentu dicampurkan 44. Jika sebanyak 100 mL larutan asam
dengan 50 mL larutan CH3COOH 0,2 M sianida 0,2 M dicampurkan dengan 100
–5
jika Ka = 10 . Jika pH campuran = 9, mL larutan barium hidroksida 0,1 M jika
–5
maka massa kristal NaOH yang terdapat Ka = 4.10 , maka pH campuran larutan
dalam 50 mL larutan NaOH adalah …. tersebut adalah ….
Mr NaOH = 40 A. 5 + log 2
A. 200 mg B. 5 – log 2
B. 300 mg C. 8
C. 400 mg D. 9 + log 2
D. 500 mg E. 9 – log 2
E. 600 mg
45. Larutan HNO2 0,1 M sebanyak 100 mL
41. Jika sebanyak 100 mL larutan asam dicampur dengan 100 mL larutan
–3
sianida 0,15 M dicampurkan dengan 150 Ca(OH)2 0,05 M jika Ka = 10 , maka pH
mL larutan natrium hidroksida ternyata larutan setelah bereaksi adalah ….
menghasilkan pH = 8,5 + log 2 jika Ka = A. 5
–5
1,5.10 , maka konsentrasi larutan B. 6
NaOH adalah …. C. 8
A. 0,05 M D. 9
B. 0,1 M E. 10
C. 0,15 M
D. 0,2 M 46. Jika 100 mL larutan ammonium asetat
–5 –6
E. 0,25 M 0,2 M jika Ka = 10 dan Kb = 10 , maka
pH larutan ammonium asetat adalah ….
42. Kedalam 100 mL larutan HCN 0,6 M A. 5,5 D. 8,5
dicampurkan larutan KOH 0,4 M dengan B. 6,5 E. 9,5
–5
Ka = 6.10 jika pH akhir = 8,5 + log 2, C. 7,5
maka volume larutan KOH adalah …
A. 250 mL 47. Jika dalam wadah terdapat 100 mL
B. 200 mL larutan ammonium fluoride 0,002 M jika
–8 –4
C. 150 mL Ka = 10 dan Kb = 10 , maka pH
D. 100 mL larutan ammonium asetat adalah ….
E. 50 mL A. 5
B. 6
C. 8
D. 9
E. 10

[137]
KIMIA

KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN


+ –
A. KELARUTAN (s) B. AgCl(s) ↔ Ag (aq) + Cl (aq)
–5 –5 –5
Pengertian : jumlah maksimum suatu zat 10 M 10 M 10 M
yang dapat larut dalam suatu pelarut. Jadi :
+ –5
Satuan kelarutan : Molaritas (M) [Ag ] = 10 M
– –5
[Cl ] = 10 M
B. HASIL KALI KELARUTAN
+ –
Pengertian : hasil kali konsentrasi ion– C. Ksp AgCl = [Ag ].[Cl ]
–5 –5
ion dalam larutan jenuh yang = 10 .10
–10
dipangkatkan dengan koefisien = 10
reaksinya.
o –
Tiap – tiap senyawa mempunyai nilai 2. Pada suhu 7 C Ksp Ca(OH)2 = 4.10
12
Ksp tertentu dan besar nilainya , hitunglah kelarutan Ca(OH)2
tergantung pada suhu dalam air pada suhu kamar
tersebut?
C. HUBUNGAN s DENGAN Ksp
Pada larutan jenuh senyawa ion AxBy, Pembahasan :
–12
konsentrasi di dalam larutan sama Ksp Ca(OH)2 = 4.10
dengan hasil kali kelarutannya (dalam Dari rumus diatas dapat ditentukan
satuan M). Senyawa AxBy yang terlarut x = 1, y = 2, maka :
akan mengalami ionisasi dalam
kesetimbangan .
4.10 12
y+ x–
s= 3
AxBy(s) ↔ xA (aq) + yB (aq) 4
–4
s = 10 M
Sehingga hasil kali kelarutannya adalah
y+ x x– y
Ksp AxBy = [A ] .[B ] 3. Berapa gram Mg(OH)2 yang dapat
Atau larut dalam 250 mL air pada suhu
x y (x+y) o
Ksp AxBy = x .y s 7 C jika pada suhu tersebut Ksp
–11
Keterangan : Mg(OH)2 = 3,2.10 (Mr Mg(OH)2=
–1
s = kelarutan AxBy dalam satuan mol .L 58)?
Dari rumus diatas dapat ditentukan
harga kelarutan sebagai berikut : Pembahasan :
–11
Ksp Ksp Mg(OH)2 = 3,2.10
s = x y  Dari rumus diatas dapat ditentukan
x x.y y x = 1, y = 2, maka :
3,2.10 11
Contoh Soal dan Pembahasan s= 3
1. Pada suhu tertentu kelarutan AgCl 4
–1 –4
dalam air sebesar 1,435 mg.L s = 2.10 M
A. Berapa kelarutan AgCl dalam
–1
satuan mol L jika Mr AgCl = Mg(OH)2 yang dapat larut dalam 250
143,5? mL air
+ –
B. Tentukan [Ag ] dan [Cl ] dalam gr = M x Vol x Mr
–4
larutan jenuh AgCl? = 2.10 .0,25.58
C. Tentukan Ksp nya = 0,0029

Pembahasan : D. PENGARUH ION SEJENIS


–1
A. s AgCl = 1,435 mg L TERHADAP KELARUTAN
–3 –1
= 1,435 . 10 g.L Jika ke dalam larutan jenuh AgCl
1,435 3 ditambahkan beberapa tetes larutan
= .10 M NaCl maka akan segera terjadi
143,5 pengendapan AgCl.
–5
= 10
[138]
KIMIA
Bila ke dalam sistem kesetimbangan Jadi konsentrasi AgCl dalam CaCl2
– –9
tersebut ditambahkan ion Cl maka adalah 10
kesetimbangan akan bergeser ke kiri,
sehingga jumlah AgCl yang mengendap E. FUNGSI DAN MANFAAT Ksp
bertambah. Demikian pula bila ke dalam Hasil kali kelarutan (Ksp) suatu senyawa
sistem kesetimbangan tersebut ionik yang sukar larut dapat memberikan
+
ditambahkan ion Ag maka informasi tentang kelarutan senyawa
kesetimbangan akan bergeser ke kiri, tersebut dalam air. Semakin besar harga
sehingga jumlah AgCl yang mengendap Ksp suatu zat, semakin mudah larut
bertambah. senyawa tersebut.
Untuk mengetahui terjadi atau tidaknya
Contoh Soal dan Pembahasan endapan senyawa AxBy jika larutan yang
o – y+ x–
Ksp AgCl pada suhu 25 C adalah 2.10 mengandung A dan B dicampurkan
10
tentukan digunakan konsep hasil kali ion (Qsp)
A. Kelarutan AgCl dalam air pada suhu sebagai berikut :
tersebut?
y+ x x– y
B. Kelarutan AgCl dalam larutan NaCl Qsp AxBy = [A ] .[B ]
0,1 M?  Jika Qsp > Ksp maka akan terjadi
C. Kelarutan AgCl dalam CaCl2 0,01 endapan AxBy
M?  Jika Qsp < Ksp maka akan terjadi
larutan jenuh AxBy
Pembahasan :  Jika Qsp = Ksp maka belum terjadi
–10
A. Ksp AgCl = 2.10 larutan jenuh maupun endapan AxBy
Kelarutan AgCl dalam air misalkan s
Contoh Soal dan Pembahasan
2.10 10
s=
1 1. Ke dalam 100 mL larutan AgNO3
s = 1,41.10
–4
M 0,001 M ditambahkan 100 mL
larutan Na2CO3 0,001M selidikilah
B. Kelarutan AgCl dalam NaCl dengan dengan perhitungan apakah
+ –
NaCl(s) → Na (aq) + Cl (aq) terjadi endapan Ag2CO3?
–12
0,1 M 0,1 M 0,1 M Diketahui Ksp Ag2CO3 = 6,3.10
+ –
AgCl(s) → Ag (aq) + Cl (aq) Pembahasan :
0,1 M
AgNO3 = 0,001 M x 100 mL
+ – +
Ksp AgCl = [Ag ].[Cl ] Ag = 0,1 mmol
–10 + –1
2.10 = [Ag ].10 Na2CO3 = 0,001 M x 100 mL
+ –9 2–
[Ag ] = 2.10 CO3 = 0,1 mmol
Volume larutan = 100 + 100
Jadi konsentrasi AgCl dalam NaCl = 200 mL
–9
adalah 2.10 + 2–
Qsp = [ Ag ].[ CO3 ]
–12
C. Kelarutan AgCl dalam CaCl2 Ksp = 6,3.10
2+ – –4 –4
CaCl2(s) → Ca (aq) + 2Cl (aq) = 5.10 .5.10
–10
0,1 M 0,1 M 0,2 M Cukup dipindah = 1,25.10
saja tanpa maka terjadi endapan Ag2CO3
+ – memperhatikan
AgCl(s) → Ag (aq) + Cl (aq) koefisien ion 2+
0,2 M Cl– 2. Suatu larutan mengandung ion Mg
2+
dan ion Mn dipisahkan dengan
+ –
Ksp AgCl = [Ag ].[Cl ] menaikkan pH larutan (dengan
–10 + –1
2.10 = [Ag ].2.10 menambahkan NH3). Berapa pH
+ –9 2+
[Ag ] = 10 larutan supaya Mn mengendap
2+
sebagai Mn(OH)2 sedangkan Mg
tetap didalam larutan?
[139]
KIMIA
–11
Ksp Mg(OH)2 = 1,8.10
–11
Ksp Mn(OH)2 = 1,8.10 4. Kelarutan perak klorida dalam air 200
–5
mL adalah 2.10 , hitung Ksp perak
Pembahasan : klorida
–11
Perhatikan data Ksp dari dua zat 5. Diketahui Ksp Mg(OH)2 = 2.10 .
tersebut. Maka Mn(OH)2 mudah Tentukan pH jenuh Mg(OH)2
mengendap daripada Mg(OH)2

sehingga dapat dicari [OH ] untuk 6. Kelarutan magnesium oksalat dalam air
larutan jenuh Mg(OH) sebesar 0,0093 M hitunglah Ksp larutan
magnesium oksalat
Ksp 1,8.10 11 7. Jika Ksp Ca(OH)2 = 5.10
–10
. Tentukan
s Mn(OH)2 = 3 = 3
4 4 pH jenuh larutan Ca(OH)2
–4
= 3,6.10 M
– –4 –10
[OH ] = 7,2.10 8. Diketahui Ksp AgCl = 10 . Tentukanlah
pOH = 2,14 → pH = 11,96 kelarutan AgCl dalam larutan
A. NaCl 0,1 M

Pada pH = 11,96 konsentrasi [OH ] = B. CaCl2 0,1 M
–4
7,2.10 maka harga Qsp Mg(OH)2 = Ksp
2+ –16
Mg(OH) 2 sehingga Mg membentuk larutan 9. Diketahui Ksp Fe(OH)2 = 8.10 .
jenuh dan belum mengendap, sedangkan Tentukan kelarutan Fe(OH)2 dalam
Qsp Mn(OH)2 > Ksp Mn(OH)2 sehingga larutan
2+
Mn akan mengendap sebagai Mn(OH)2 A. aquades
B. larutan NaOH 0,01 M

SOAL URAIAN 10. Larutan Jenuh Mg(OH)2 dengan pH =


10. Tentukan kelarutan Mg(OH)2 dalam
KELARUTAN DAN HASIL larutan yang mempunyai pH = 13
KALI KELARUTAN 11. Dengan memanfaatkan perhitungan Ksp
apakah terbentuk endapan Ca(OH)2, jika
1. Tentukan Ksp, jika :
10 mL larutan CaCl2 0,2 M dicampur
A. 4 gram NaOH (Mr = 40) dalam 100
dengan 10 mL larutan NaOH 0,02 M.
mL larutan –6
Ksp = 8.10
B. 0,72 gram Ca(OH)2 (Mr = 74) dalam
250 mL larutan
–5 12. Selidikah dengan perhitungan apakah
C. 1 liter BaSO4 terdapat 1,05  10 pada campuran 200 mL larutan BaCl2
mol BaSO4 0,004 M dengan 600 mL K2SO4 0,008 M
D. 100 mL larutan CaSO4 terdapat akan dapat menghasilkan endapan
0,2176 gram CaSO4 yang terlarut –10
BaSO4 (Ksp BaSO4= 1,1.10 )?
(Mr = 136)
E. pH jenuh larutan Mg(OH)2 = 9 13. Tentukanlah konsentrasi minimum ion
+
Ag yang diperlukan untuk
2. Tentukan kelarutan garam – garam di mengendapkan AgCl dari masing –
bawah ini. Jika diketahui : masing larutan berikut ini
–7
A. Ksp CaSO4 = 2,5  10 Ksp AgCl = 2.10
–10
–12
B. Ksp Ag2CrO4 = 3,2  10 A. NaCl 0,1 M
C. pH jenuh larutan Ca(OH)2 = 11 B. CaCl2 0,1 M
3. Hitung massa PbBr2 yang mengendap
jika 200 mL Pb(NO3)2 1,0 M ditambah ke
dalam 200 mL NaBr 2,0 M
Ksp PbBr2 = 8,0  105

[140]
KIMIA
EVALUASI PILIHAN GANDA C. Ag2CO3 – AgOH – AgIO3 – AgBr
D. Ag2CO3 – AgOH – AgIO3 – AgBr
KELARUTAN DAN HASIL E. AgIO3 – Ag2CO3 – AgBr – AgCN
KALI KELARUTAN
7. Garam dengan harga kelarutan paling
1. Rumus hasil kali Ag2CrO4 adalah .... besar adalah ..
–10
A. [Ag][CrO4] A. AgCl Ksp = 10
+ 2 – 4 16
B. [Ag ] [CrO ] B. AgI Ksp = 10
+ 2–
C. [Ag ][CrO4 ] C. Ag2CrO4 Ksp = 3,2.1012
4+ 2
D. [Ag ] [CrO2]
4
D. Ag2S Ksp = 1,6.1049
+ 2 2–
E. [Ag ] [CrO4 ] E. Ag2C2O4 Ksp = 1,1.1011

2. Garam L2X3 sukar larut dalam air. Ksp 8. Jika diketahui


-10
L2X3 adalah .... Ksp AgCl = 10
-13
A. 2[L]  3[Z] Ksp AgBr = 10
2 3 -16
B. [L]  [Z] Ksp AgI = 10
2 3
C. [2L]  [3Z] Jika s menyatakan kelarutan dalam
3+ 2
D. [L ]  [Z ]
–2 3 mol/L maka ….
2+ 3
E. [L ]  [Z ]
–3 2 A. sAgI > sAgBr > sAgCl
B. sAgI < sAgBr < sAgCl
3. Jika kelarutan Ca(OH)2 dalam air adalah C. sAgI < sAgBr > sAgCl
x mol.L
–1
maka hasil kali kelarutan D. sAgI = sAgBr < sAgCl
Ca(OH)2 adalah .... E. sAgI > sAgBr < sAgCl
2 3
A. x D. 4x 2+
B. x
3
E. 16x
4 9. Jika konsentrasi ion Ca dalam larutan
–5
C. 2x
3 jenuh CaF2 adalah 2.10 M, maka hasil
kali kelarutan CaF2 adalah ....
–8 –11
4. Diantara senyawa berikut ini yang A. 8.10 D. 2.10
–11 –12
–1
kelarutannya dalam air (satuan mol.L ) B. 3,2.10 E. 4.10
–11
paling kecil adalah .... C. 1,6.10
–10
A. AgCl (Ksp = 1,56.10 )
B. AgBr (Ksp = 7,7.10 )
–13 10. Larutan Jenuh X(OH)2 dengan pH = 9
C. AgSCN (Ksp = 1,2.10 )
–12 hasil kali kelarutan dari X(OH)2 adalah
D. Ag2CrO4 (Ksp = 2,4.10 )
–12 …..
–10 –15
E. Ag3PO4 (Ksp = 1,8.10 )
–8 A. 10 D. 5.10
–11 –18
B. 5.10 E. 10
–15
5. Kelarutan garam berikut ini yang terkecil C. 10
adalah .... o
–10
A. AgCl (Ksp = 1,6.10 ) 11. pH larutan jenuh Pb(OH)2 pada T C
B. Ag2CrO4 (Ksp = 1,1.10 )
–12 adalah 9 + log 2 maka Ksp Pb(OH)2
–11
C. CaF2 (Ksp = 4.10 ) pada suhu tersebut adalah ....
–10 –15
–97
D. Bi2S3 (Ksp = 1.10 ) A. 10 D. 4.10
–10 –15
E. AuCl3 (Ksp = 3,2.10 )
–23 B. 2.10 E. 2.10
–15
C. 10
6. Diketahui data Ksp sebagai berikut o –9
AgCN = 1,9.10
–10 12. Pada suhu T C Ksp PbI2 = 4.10 , maka
Ag2CO3 = 8.10
–14 PbI2 yang dapat larut dalam 100 mL air
o
AgOH = 1,2.10
–12 pada suhu T C sebanyak .... (Mr PbI2 =
AgBr = 5.10
–13 462)
AgIO3 = 10
–12 A. 0,462 mg
Urutan kelarutan senyawa diatas dari B. 4,62 mg
yang besar ke yang kecil adalah .... C. 462 mg
A. AgCN – AgBr – Ag2CO3 – AgIO3 D. 46,2 mg
B. AgOH – AgIO3 – Ag2CO3 – AgBr E. 92,4 mg

[141]
KIMIA
–9
E. 4  10
o
13. Pada suhu 25 C Ksp PbSO4 = 18,18
–10
mg, dalam 100 mL, maka hasil kali 19. Diketahui Ksp AgCl = 10 , maka
kelarutannya adalah .... (jika Mr PbSO4 kelarutan AgCl dalam NaCl 0,1 M
= 303) adalah ....
–13 –10 –4 –5
A. 1,3.10 D. 2.10 A. 10 M D. 10 M
–13 –10 –6 –8
B. 3,3.10 E. 4.10 B. 10 M E. 10 M
–7 –9
C. 3,6.10 C. 10 M
o
14. Ksp PbCl2 dalam air pada T C adalah 20. Kelarutan Mg(OH)2 yang terbesar
–19
4.10 maka kelarutan PbCl2 dalam terdapat dalam larutan ....
o
larutan CaCl2 0,05 M pada T C adalah A. NaOH 0,001 M
.... B. MgCl2 0,001 M
–7
A. 10 M C. Ba(OH)2 0,01 M
–16
B. 10 M D. MgSO4 0,1 M
–16
C. 4.10 M E. KOH 0,1 M
–17
D. 4.10 M
–19 –12
E. 4.10 M 21. Jika diketahui Ksp Mg(OH)2 = 4.10
maka kelarutan Mg(OH)2 dalam larutan
15. Suatu larutan mengandung PbSO4 Ba(OH)2 0,01 M adalah ....
–3 –14
jenuh dengan hasil kali kelarutan A. 10 M D. 4.10 M
–18 –1 –10
sebesar 1,2.10 M. Jika larutan ini B. 10 M E. 4.10 M
–12
diencerkan 100 kali maka kelarutan C. 4.10 M
PbSO4 adalah ....
–10
A. 1,2.10 M 22. Larutan AgCl mempunyai kelarutan
–12
B. 1,1.10 M terkecil bila dilarutkan dalam larutan ....
–5
C. 1,1.10 M A. NaCl 0,1 M
–7
D. 1,2.10 M B. AgNO3 0,1 M
–8
E. 1,2.10 M C. CaCl2 0,1 M
D. BaCl2 0,2 M
o –6
16. Jika dalam T C Ksp Ca(OH)2 = 4.10 , E. AgNO3 0,3 M
maka banyaknya Ca(OH)2 yang terdapat
–12
dalam 250 mL larutannya adalah .... 23. Jika Ksp Ag2CrO4 = 4.10 , maka
A. 0,185 gr D. 3.700 gr kelarutan Ag2CrO4 dalam larutan K2CrO4
B. 0,37 gr E. 7.400 gr 0,01 M adalah ....
–6 –5
C. 0,74 gr A. 10 M D. 5.10 M
–6 –4
B. 5.10 M E. 1.10 M
–5
17. Hasil kali kelarutan perak sulfida adalah C. 10 M
–14
3,2.10 , maka banyaknya kristl; perak
sulfida yang larut dalam 500 mL air 24. Kelarutan PbI2 yang terkecil terdapat
adalah .... (Mr = 248) dalam larutan ....
A. 24,8 mg D. 31 mg A. Air murni D. NaI 1 M
B. 29,6 mg E. 39,68 mg B. KNO3 0,2 M E. Pb(NO3)2 0,1 M
C. 19,84 mg C. NaI 0,1 M

18. Pada suhu tertentu 0,350 gr BaF2 25. Sebanyak 100 ml larutan MgCl2 0,4 M
(Mr=175) melarut dalam air murni ditambahkan ke dalam 100 ml larutan
membentuk 1 Lt larutan jenuh. Hasil kali Na2CO3 0,4 M. Besarnya massa zat
kelarutan BaF2 pada suhu ini adalah yang mengendap jika diketahui Ksp
–8
…… MgCO3 = 3.10 dan Ar Mg = 24, C = 12
–2
A. 1,7  10 dan O = 16 adalah ….
–6
B. 3,2  10 A. 1,68
–8
C. 3,2  10 B. 3,36
D. 3,2  10
–9 C. 6,72
D. 8,40
[142]
KIMIA
–5
E. 84,00 (tepat akan mengendap). Jika Ka = 10
–12 2+
Ksp = 9 x l0 . maka [Mg ] saat tepat
26. Ke dalam 100 larutan CaCrO4 0,4 M jenuh adalah ....
–1
ditambahkan 100 mL larutan AgNO3 0,4 A. 10 M
–12 –2
M, jika Ksp Ag2CrO4 = 9.10 , massa B. 10 M
–3
zat yang mengendap adalah … C. 10 M
–4
Ar Cr = 52, Ag = 108, N = 14 D. 10 M
–5
A. 3,32 gram E. 10 M
B. 6,64 gram
C. 13,28 gram 31. 100 mL NaOH 0,9 M direaksikan 100
D. 16,60 gram mL HCN 0,9 M ke dalam larutan reaksi
E. 33,20 gram ditetesi larutan encer MgCl2 dan diakhiri
ketika Mg(OH)2 tepat jenuh (tepat akan
–14 –5
27. Sebanyak 100 mL larutan Pb(NO3)2 0,4 mengendap). Jika Kw = 10 , Ka = 10
–15
M dicampurkan dengan 100 mL larutan dan Ksp Mg(OH)2 = 4,5.10 , maka
–8 2+
K2SO4 0,4 M. Jika Ksp PbSO4 = 4.10 [Mg ] saat tepat jenuh adalah ….
–1
massa PbSO4 yang mengendap A. 10 M
–2
sebanyak …. B. 10 M
–3
Ar S = 32, Pb = 207, K = 39 C. 10 M
–4
A. 12,12 gram D. 10 M
–5
B. 24,24 gram E. 10 M
C. 30,30 gram
D. 60,60 gram 32. 100 mL KOH 0,008 M direaksikan 100
E. 303 gram mL HCN 0,008 M ke dalam larutan
reaksi garam ini ditetesi larutan encer
28. Larutan CaCl2 0,1 M sebanyak 50 mL FeCl2 dan dihentikan pada saat larutan
ditambahkan dalam 50 mL larutan tepat jenuh akan mengendapkan
–14 –6
Na2CO3 0,1 M. Massa endapan CaCO3 Fe(OH)2. Jika Kw = 10 , Ka = 10 dan
–14 2+
yang terjadi adalah …. Ksp Fe(OH)2 = 8.10 , maka [Fe ] saat
Ar Ca = 40, C = 12, tepat jenuh adalah ….
–10 –1
Ksp CaCO3 = 1.10 A. 10 M
–2
A. 0,25 gram B. 10 M
–3
B. 0,50 gram C. 2.10 M
–3
C. 0,75 gram D. 4.10 M
–3
D. 1,00 gram E. 8.10 M
E. 1,50 gram
33. 100 mL NaOH 1,8 M + 100 mL
29. 100 mL NaOH 0,008 M + 100 mL CH3COOH 1,8 M ke dalam larutan
CH3COOH 0,008 M ke dalam larutan garam uji terbentuk ditetesi Iarutan
reaksi ditetesi larutan encer CaCl2 dan Ni(OH)2 sampai keadaan tepat jenuh
–14 –5
penetesan diakhiri ketika di larutan tepat Ni(OH)2. Jika Kw = 10 , Ka = l0 Ksp
–10 2+
jenuh tepat akan mengendap Ca(OH)2. Ni(OH)2 : 1,8 x 10 , maka [Ni ] pada
–14 –16
Kalau Kw = 10 Ca(OH)2 = 4 x l0 , Ka saat tepat jenuh (tepat saat terjadi
–5 2+
= 10 , maka [Ca ] pada saat tepat pengendapan) adalah ....
–2
jenuh adalah .... A. 2 x10 M
–1 –3
A. 10 M B. 2 x10 M
–2 –4
B. 10 M C. 2 x10 M
–3 –5
C. 10 M D. 2 x l0 M
–4 –6
D. 10 M E. 2 x 10 M
–5
E. 10 M
34. Bila larutan NaCl dengan konsentrasi
–3 –4
30. 100 mI NaOH 1,8 M direaksikan dengan 2.10 M dan larutan AgNO3 10 M
100 ml CH3COOH 1,8 M ke dalam dicampurkan dengan volume yang sama
–5
larutan diteteskan larutan encer MgCl2 maka .... (Ksp AgCl = 10 )
dan diakhiri ketika Mg(OH)2 tepat jenuh A. Tidak terjadi endapan
[143]
KIMIA
B. Larutan tepat jenuh
C. Larutan lewat jenuh
D. Terjadi endapan
E. Mengendap kemudian larut lagi

35. Kedalam 1 liter larutan yang


2+ 2+ 2+
mengandung ion Pb , Fe , Cu , dan
2+
Cd dengan konsentrasi masing–
–4
masing 10 M ditambahkan 1 liter
–4
larutan Natrium Sulfida 10 M. Maka
larutan yang bisa mengendap adalah ....
–28
Diketahui Ksp PbS = 8.10
–27
CdS = 8.10
–36
CuS = 6,3.10
–18
FeS = 6,2.10
A. PbS, CuS, CdS, dan FeS
B. PbS, CuS, dan CdS
C. PbSdan CuS
D. CdS dan FeS
E. Hanya FeS

36. Suatu larutan mengandung BaCl2,


CaCl2, CuCl2, CdCl2, dan MgCl2 dengan
konsentrasi yang sama bila kedalam
larutan tersebut ditetesi Na2CO3 tetes
demi tetes, maka endapan yang
pertama kali akan terbentuk adalah ....
–9
A. BaCO3 (Ksp = 1,6.10 )
–9
B. CaCO3 (Ksp = 6,9.10 )
–10
C. CuCO3 (Ksp = 2,5.10 )
–15
D. CdCO3 (Ksp = 5,2.10 )
–5
E. MgCO3 (Ksp = 4.10 )

37. Paling sedikut berapa mol MgCl2 yang


harus ditambahkan kedalam larutan
NaOH dengan pH = 12 agar diperoleh
larutan yang jenuh dengan Mg(OH)2 jika
–11
Ksp Mg(OH)2 = 10
–11
A. 10 mol
–8
B. 10 mol
–10
C. 10 mol
–7
D. 10 mol
–9
E. 10 mol

[144]
KIMIA
(9). Adsorpsi adalah peristiwa penyerapan
KOLOID muatan oleh permukaan – permukaan
partikel koloid. Adsorpsi terjadi karena
RINGKASAN KOLOID adanya kemampuan partikel koloid
untuk menempeli partikel – partikel
(1). Sistem dispersi adalah campuran kecil.
suatu zat lain, dimana zat tersebut (10). Peristiwa bergeraknya partikel koloid
tersebar secara merata dalam medan listrik disebut
(2). Berdasarkan ukuran partikelnya sistem elektroforesis. Sistem ini digunaan
dispersi dibedakan menjadi 3 yaitu dalampenyaringan debu pada cerobng
larutan sejati, koloid, dan suspensi asap pabrik yang disebut pesawat
Cottrel.
(3). Suspensi adalah sistem dispersi
dengan partikel yang berukuran relatif (11). Koagulasi adalah peristiwa
besar tersebar merata dalam medium penggumpalan koloid karena peristiwa
pendispersinya. Umumnya suspensi mekanis seperti pemanasan atau
merupakan campuran heterogen pendinginan dan peristiwa kimia
seperti percampuran koloid yang
(4). Larutan merupakan sistem dispersi berbeda muatan atau adanya elektrolit.
dengan ukuran partikel sangat kecil,
sehingga tidak dapat dibedakan antara (12). Koloid merupakan sistem dispersi yang
partikel pendispersi dengan partikel kurang stabil. Untuk menstabilkannya
terdispersinya meski menggunakan dapat dilakukan dengan
mikroskop dengan pembesaran tinggi. menghilangkan muatan koloid atau
menambahkan stabilisator koloid
(5). Koloid berasal dari kata kolia dalam
seperti : emulgator dan koloid
bahasa yunani yang berarti Lem. pelindung
Koloid disebut juga dispersi koloid atau
sistem koloid merupakan sistem (13). Berdasarkan interaksi antarpartikel
dispersi dengan ukuran partikel yang dengan medium pendispersinya,
lebih besar daripada larutan tetapi sistem koloid dibedakan menjadi dua
lebih kecil daripada suspensi. yaitu koloid liofil dan koloid liofob.
Koloid liofil adalah koloid yang fase
(6). Sistem koloid memiliki sifat khas, yaitu terdispersinya suka menarik medium
efek Tyndall, gerak Brown, Adsorpsi, pendispersinya. Koloid liofob adalah
Koagulasi
koloid yang fase terdispersinya tidak
(7). Efek Tyndall adalah berhamburnya suka menarik medium pendispersinya.
berkas cahaya oleh partikel koloid.
(14). Pembuatan koloid ada 2 macam yaitu
(8). Gerak Brown adalah gerak partikel dengan cara dispersi dan kondensasi.
koloid dengan lintasan lurus dan arah Cara dispersi dilakukan dengan
yang acak yang terjadi akibat adanya memperkecil ukuran partikel. Cara
tumbukan partikel–partikel pendispersi kondensasi dilakukan dengan
terhadap partikel terdispersi, sehingga mengubah larutan menjadi koloid,
partikel akan terlontar antara lain melalui reaksi hidrolisis,
reaksi redoks, atau pertukaran.

[145]
KIMIA

SOAL PILIHAN GANDA KOLOID


1. Koloid dapat dibedakan dengan 7. Sistem koloid dari gas yang terdispersi
suspensi dalam hal …. dalam zat cair adalah ….
A. Homogenitas campuran A. aerosol
B. Fase setelah dicampurkan B. sol
C. Kemampuan melewati kertas saring C. emulsi
D. kelarutan D. buih
E. kekeruhan E. gel

2. Koloid dapat dibedakan dengan larutan 8. Sistem dispersi dari suatu zat padat
sejati dalam hal … dalam cair yang bukan merupakan
A. Kemampuan melewati kertas saring larutan sejati adalah …
B. Kestabilan A. suspensi
C. Fase setelah dicampurkan B. aerosol
D. Daya hantar listrik C. sol
E. Viskositas D. hidrofob
E. emulsi
3. Ukuran partikel koloid adalah ….
A. koloid > 100 nm 9. Zat – zat di bawah ini dikelompokkan
B. koloid = 100 nm sebagai koloid setengah kaku (gel),
C. 1 nm < koloid < 100 nm kecuali …
D. koloid = 1 nm A. lem
E. koloid < 1 nm B. agar – agar
C. selai
4. Aerosol merupakan jenis koloid yang D. sabun
fase terdispersinya …. E. minyak ikan
A. padat dalam medium padat
B. padat dalam medium cair 10. Minyak ikan adalah koloid yang fase
C. padat dalam medium gas terdispersinya ….
D. cair dalam medium cair A. padat dalam medium padat
E. cair dalam medium padat B. padat dalam medium cair
C. padat dalam medium gas
5. Beberapa produk di bawah ini sebagian D. cair dalam medium cair
menggunakan bahan sejenis aerosol E. cair dalam medium gas
untuk memanfaatkannya, kecuali …
A. minyak wangi 11. Embun adalah sistem dispersi dari ….
B. parfum A. gas dalam zat padat
C. cat semprot B. cairan dalam gas
D. obat nyamuk C. padat dalam gas
E. buih sabun D. padat dalam cairan
E. gas dalam cairan
6. Minyak dapat bercampur dengan air
menjadi emulsi jika ditambahkan sabun. 12. Karet busa merupakan contoh koloid
Fungsi sabun adalah …. yang fase terdispersi dan medium
A. zat terdispersi pendispersinya berturut – turut adalah
B. medium pendispersi ….
C. emulgator A. padat – cair
D. sol B. padat – gas
E. gel C. gas – padat
D. cair – padat
E. cair – gas

[146]
KIMIA
13. Fase terdispersi dan medium 19. Partikel koloid yang dapat bertahan
pendispersi yang terdapat koloid emulsi dalam kondisi tidak mengendap yang
adalah …. disebabkan ….
A. gas dalam cair A. Efek Tyndall
B. cair dalam padat B. Gerak Brown
C. cair dalam gas C. elektroforesis
D. padat dalam padat D. elektroplanting
E. cair dalam cair E. elektrofobi

14. Di bawah ini yang merupakan contoh 20. Penjernihan air menggunakan tawas,
koloid berbentuk aerosol adalah …. dimana fungsi tawas tersebut adalah
A. Asap sebagai ….
B. Susu A. pembunuh kuman
C. Buih sabun B. pengumpul kuman, sehingga
D. Cat mengendap
E. Gelas berwarna C. pengabsorpsi kotoran
D. memperingan artkel kotoran
15. Asap dan debu adalah contoh koloid sehingga mengapung
berjenis …. E. mengemulsi kotoran
A. Sol
B. Aerosol 21. Fungsi dialisis dalam koloid adalah ….
C. Emulsi A. melindungi koloid lain
D. Sol padat B. mempertahankan ukuran partikel
E. Buih koloid
C. pengendapan koloid
16. Asap meruapakan jenis jenis koloid D. memperbesar media penyerapan zat
yang fase terdispersinya dan medium koloid
pendispersinya adalah …. E. menghilangkan kotoran koloid
A. padat dalam cair
B. padat dalam gas 22. Untuk memisahkan debu dari logam –
C. cair dalam gas logam sebelum dibuang ke udara, dalam
D. cair dalam padat pesawat pengolah diberi tegangan
E. gas dalam padat tinggi. Daya bekerja alat tersebut
menggunakan sifat koloid …
17. Jika air terdispersi ke udara, maka jenis A. gerak Brown
koloid yang dihasilkan adalah …. B. koagulasi
A. sol C. absorpsi
B. buih D. dialisis
C. kabut E. elektroforesis
D. asap
E. aerosol 23. Di bawah ini yang merupakan contoh
emulsi air dalam minyak adalah ….
18. Asap di gedung bioskop terlihat lebih A. santan
terang akibat terkena sorot proyektor. B. susu
Oleh karena asap termasuk koloid, C. lateks
maka hal tersebut membuktikan bahwa D. mayonise
koloid …. E. gelatin
A. Menunjukan efek Tyndall
B. Asap mengalami gerak Brown 24. Koloid mengendap akibat ….
C. Asap engepul A. elektroforesis
D. Asap mengalami fluoresensi B. elektrolisis
E. Yang memancar adalah asap – C. penambahan larutan elektrolit
kabut D. koloid pelindung
E. dialisis

[147]
KIMIA
25. Di bawah ini yang termasuk zat D. Gerak Brown
emulgator adalah …. E. Gerak Laplace
A. Gelatin
B. Cat 32. Zat – zat dibawah ini jika dalam sistem
C. Susu koloid cenderung bermuatan negatif
D. Tinta adalah ….
E. Minyak goring A. As2S3 D. Cu2S3
B. Fe2S3 E. Fe(OH)3
26. Koloid dapat mengalami pengendapan, C. Ni2S3
penyebabnya adalah ….
A. ketidakstabilan koloid 33. Salah satu penyebab koloid bermuatan
B. kurangnya daya tahan partikel koloid listrik adalah ….
menahan gaya gravitasi A. Kemampuan bergerak di medan
C. makin lama partikel koloid bersatu magnet
menjadi besar B. Kemampuan adsorpsi dari koloid
D. pelucutan muatan C. Adanya gerak Brown
E. daya gabung koloid relative besar D. Kemampuan koloid untuk
dibandngkan daya pisahnya membentuk emulsi
E. Mengalami dialisis
27. Koloid berfungsi sebagai pengemulsi
yang digolongkan sebagai …. 34. Koloid yang fase terdispersinya suka
A. koloid pengencer terhadap medium pendispersnya adalah
B. koloid pelindung ….
C. liofil A. hidrofil D. liofob
D. liofob B. hidrofob E. sol
E. dialisis C. liofil

28. Debu dan kabut dibedakan atas …. 35. Sorot lampu mobil pada malam berkabut
A. Fase terdispersinya menyebabkan pandangan terhalang,
B. Medium pendispersinya karena kabut menghamburkan cahaya.
C. Sifat adsorpsinya Contoh tersebut menunjukan ….
D. Kemampuan melewati kertas saring A. koloid memberi kesan efek Tyndall
E. Ukuran partikel zat terdiapersinya B. daya elektroforesis kabut
C. koloid bermuatan listrik
29. Efek Tyndall menyebabkan koloid …. D. koloid mengalami adsorpsi
A. stabil E. koloid mengalami koagulasi
B. dapat melewati saringan
C. menghamburkan sinar 36. Dibawah ini adalah perbedaan hidrofil
D. mengalami dialisis dan hidrofob, kecuali ….
E. mengalami elektroforesis A. kemampuan mengadsorpsi
mediumnya
30. Larutan dibawah jika dalam air panas B. kemampuan menggumpal bila
menunjukkan efek Tyndall adalah …. ditambah larutan elektrolit
A. NaCl 0,1 M C. viskositas fase terdispersi terhadap
B. CuSO4 0,1 M mediumnya
C. AgNO3 0,1 M D. daya kestabilan koloid
D. FeCl3 0,1 M E. efek Tyndall yang dihasilkan
E. KMnO4 0,1 M
37. Dibawah ini beberapa contoh koloid
31. Gerak partikel koloid yang terus hidrofil, kecuali ….
menerus dengan gerakan patah – patah A. sabun D. agar agar
disebut …. B. sol belerang E. gelatin
A. Gerak kinetik C. detergen
B. Gerak menumbuk
C. Gerak melengkung
[148]
KIMIA
38. Tinta adalah koloid yang fase 45. Koloid yang dibuat dengan cara
terdispersinya berbentuk …. kondensasi biasanya ….
A. padat dalam medium cair A. koloid yang berasal dari partikel
B. padat dalam medium padat yang ukurannya terlalu kecil
C. cair dalam medium padat B. koloid yang berasal dari partikel
D. cair dalam medium gas yang ukurannya lebih besar
E. gas dalam medium padat C. berasal dari koloid pelindung
D. berasal dari sol
39. Sifat koloid yang dimanfaatkan untuk E. berasal dari gel
menjernihkan air sungai adalah ….
A. gerak Brown dan efek Tyndall 46. Koloid di bawah ini yang dibuat dengan
B. gerak Brown dan adsorpsi cara redoks adalah ….
C. adsorpsi dan koagulasi A. emulsi D. aerosol padat
D. koagulasi dan dialisis B. gel E. aerosol cair
E. dialisis dan elektroforesis C. sol logam

40. Zat yang tergolong sol liofil adalah …. 47. Pembuatan sol belerang menurut reaksi
A. belerang, agar–agar dan mentega H2S(g) + SO2(aq) → 2H2O(l) + 3S(koloid)
B. batu apung, awan dan sabun Dilakukan dengan cara ….
C. susu, kaca dan mutiara A. dispersi mekanik
D. minyak tanah, asap dan debu B. peptisasi
E. lem karet, lem kanji dan busa sabun C. redoks
D. hidrolisis
41. Contoh koloid liofil adalah sistem E. reaksi pemindahan
dispersi antara ….
A. agar–agar dan air 48. Pemisahan koloid dengan cara
B. karbon dan air penyaringan yaitu dengan
C. belerang dan gara iodium menggunakan selaput membrane yang
D. iodium dan air diletakkan dalam air yang mengalir,
E. gel dan air disebut proses ….
42. Karena sol liofil menyerap mediumnya, A. dispersi D. dialisis
sehingga …. B. elektroforesis E. kondensasi
A. dengan penambahan elektrolit tidak C. elektrolisis
menggumpal
B. viskositasnya lebih besar dari 49. Diketahui beberapa percobaan
mediumnya pembuatan koloid :
C. efek Tyndallnya menguat 1. larutan kalsium asetat + alkohol
D. daya adsorpsinya membesar 2. belerang + gula + air
E. tidak dapat mengalami elektroforesis 3. susu + air
4. minyak + air
43. Natrium stearat (C17H35COONa) adalah 5. agar–agar yang dimasak
bahan pembuat sabun. Dari senyawa Yang menunjukkan proses pembuatan
tersebut yang bersifat hidrofobik adalah gel adalah ….
…. A. 1 dan 5 D. 3 dan 4
A. –ONa D. –COONa B. 1 dan 3 E. 2 dan 4
B. C17H35– E. –CO– C. 2 dan 5
C. C17H35CO–
50. Pembuatan koloid dengan cara dispersi
44. Yang merupakan koloid hidrofob adalah pada hakekatnya ….
…. A. memperkecil ukuran zat terdispersi
A. Amilum dalam air B. memperbesar ukuran zat fase
B. Protein dalam air terdispersi
C. Karbon dalam air C. mengupayakan viskositas zat
D. Lemak dalam air terdispersi
E. Agar – agar dalam air D. mengelektrolisis mediu pendispersi
[149]
KIMIA
E. melindungi zat fase terdispersi dari 56. Zat higroskopis yang berasal dari
mediumnya pengeringan koloid setengah kaku
adalah ….
51. Suatu larutan belerang jenuh dalam A. kapur
etanol bila dituangkan ke dalam air aan B. sol besi
berbentuk sol belerang. Pembuatan C. silika gel
koloid seperti cara diatas termasuk …. D. kanji
A. Redoks E. sol belerang
B. Hidrolisis
C. Pemindahan 57. Sol di bawah ini yang dapat dibuat
D. Pengubahan medium pendispersi dengan cara Busur Bredig adalah …
E. Mekanik A. sol besi
B. sol belerang
52. Dibawah ini yang merupakan C. sol platina
pembuatan koloid dengan cara hidrolisis D. sol arsen
adalah …. E. sol nikel
A. Au → sol Au
B. FeCl3 + H2O → sol Fe(OH)3 58. Jeli jika dibiarkan, volumenya akan
C. AgNO3 + KCl → AgCl + KNO3 berkurang karena cairannya keluar.

D. AgCl + Cl → sol AgCl Cara ini disebut ….
+
E. Na2S2O3 + H → sol S A. vaporasi
B. sinersis
53. Koloid di bawah ini yang tidak dibuat C. higroskopis
dengan cara kondensasi adalah …. D. polarisasi
A. sol belerang E. viskositas
B. sol AgCl
C. sol Fe(OH)3 59. Larutan elektroit dapat mengurangi
D. sol As2S3 kestabilan koloid. Keduanya dapat
E. sol NiS dipisahkan dengan cara ….
A. koagulasi
54. Penggilingan zat sampai ukuran koloid, B. filtrasi ultra
kemudian didispersikan dalam medium C. elektroforesis
pendispersi, termasuk pembuatan koloid D. dialisis
dengan cara …. E. adsorpsi
A. agregasi
B. mekanik 60. Larutan koloid dapat dimurnikan dengan
C. hidrolisis cara …
D. peptisasi A. kristalisasi
E. homogenisasi B. destilasi
C. dialisis
55. Pembuatan susu memerlukan ukuran D. penguapan
partikel susu dibuat berukuran koloid E. ultramikroskop
dan harus homogen. Cara tersebut
dinamakan …. 61. Kelebihan elektrolit dalam suatu dispersi
A. peptisasi koloid biasanya dihilangkan dengan cara
B. mekanik ….
C. kondensasi A. elektrolisis
D. homogenisasi B. elektroforesis
E. busur Bredig C. dialysis
D. dekantasi
E. presipitasi

[150]