Anda di halaman 1dari 6

TUGAS TERSTRUKTUR ANALISIS LANDSKAP M-01 ”Tipe pergeseran lempeng tulungagung trenggalek”

M-01 ”Tipe pergeseran lempeng tulungagung trenggalek” Deska Ayu Sekar Kristinawati 115040200111015 Santika Patna D

Deska Ayu Sekar Kristinawati 115040200111015 Santika Patna D

Kelas

: A

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI MINAT SUMBERDAYA LAHAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

2014

Type of plate boundaries

Fenomena geologis kawasan Tulung Agung Selatan yang ada sekarangini merupakanhasil pembentukan hasil geologi yang telah berlangsung sejak jutaan tahun yang lalu. Menurut Bemmelen (1946) dan Marks proses geologi Jawa bagian selatan termasuk Tulung Agung Selatan dan Trenggalek secara ringkas di deskrisipkan sebagai berikut:Pada awal Paleosen bersama-sama dengan Sumatra dan Kalimantan pulau Jawa merupakan bagian dari benua Asia yang disebut dengan TanahSunda. Pada saat itu bagian selatan Jawa mulai muncul sedereetan pegunungan.

Pada Eosen terjadi perubahan yang cukup berarti yaitu pulau jawayang semula secara keseluruhan berupa daratan, pada saat ini bagiaanutaranya tergenang oleh air laut dan membentuk cekungan geosinklin, padasaat bagian selatan justru terangkat dan membentuk geantiklin yang disebutGeantiklin Jawa Tenggara.Pada kala berikutnya yaitu Oligosen hampir seluruh pulau jawaterangkat menjadi geantiklin yang disebut Geantiklin Jawa.

Fenomena baruyang ada di pulau pada saat ini adalah munculnya beberapa gunung api di bagian selatan pulau ini.Pulau Jawa yangsemula merupakan geantiklin berangsur - angsur mengalami penurunan lagi sehingga pada meosen bawah terjadi genangan air laut makin meluas. Gunung api yang bermunculan di bagian Jawa selatanmembentuk pulau-pulau gunung api. Hanya disepanjang pulau-pulau tersebutsecara setempat-setempat tidak tidak dijumpai gunung laut. Pada pulau-pulautersebut terdapat endapan breksi vulkanik dan endapan-endapan laut.Semakin jauh dari pantai terbentuk endapan gamping koral dan gampingforaminifera.Pada Miosen Tengah di sepanjang pulau Jawa pembentukan gampingkoral terus berkembang dan diselingi dengan batuan vulkanik. Kemudian pada miosen atas terjadi pengangkatan pada seluruh lengkung Sunda-Bali danselatan jawa termasuk kawasan Tulung Agung Selatan terangkat menjadi pegunungan.

Keberadaannya yang didominasi oleh batuan kapur yangdibeberapa tempat diselingi oleh munculnya “vulkanik neck” atau bentuk intrusi yang lain.Akhirnya pada Pliosen terjadi peningkatan kegiatan vulkanik, tetapikegiatan vulkanik pada saat ini telah bergeser dari bagian selatan Jawa ke 3 jalur sebelah utaranya, yaitu seperti jalur gunung api yang sekarang

ada di pulau Jawa.Dari uraian singkat mengenai sejarah geologi tersebut dapat diketahui bahwa proses geologi yang menonjol sehingga mewarnai secara dominanfenomena geologi di kawasan Tulung Agung Selatan adalah munculnyagunung api (vulkanisme), tumbuhnya koral dan foraminifera yangmembentuk endapan sedimen organik yang berupa batuan kapur denganendapan yang sangat tebal (sedimentasi) dan pengangkatan kawasan tersebuthingga membentuk pegunungan (tektonik). Bersama dengan aktivitas-aktivitas tersebut di atas proses eksogen juga melakukan aktivitasnya, banyak aktivitas proses ini terus berlangsung hingga saat ini.

Pegunungan Sewu kaya akan gua karst. Pegunungan Sewu adalah nama untuk deretan pegunungan yang terbentang memanjang di sepanjang pantai selatan Daerah Istimewa Yogyakarta, Kabupaten Wonogiri (Jawa Tengah), hingga Kabupaten Tulungagung (Jawa Timur) di Pulau Jawa. Deretan pegunungan Sewu terbentuk karena pengangkatan dasar laut ribuan tahun silam. Batuan kapur menjadi ciri khas pegunungan ini, pegunungan ini memiliki bentang alam kawasan karst yang sangat unik, hal tersebut dicirikan dengan adanya fenomena di permukaan (eksokarst) dan bawah permukaan (endokarst).

yang sangat unik, hal tersebut dicirikan dengan adanya fenomena di permukaan (eksokarst) dan bawah permukaan (endokarst).

Fenomena permukaan meliputi bentukan positif, seperti perbukitan karst yang jumlahnya ± 40.000 bukit yang berbentuk kerucut. Bentukan negatifnya berupa lembah- lembah karst dan telaga karst. Fenomena bawah permukaan meliputi goa-goa karst yang berjumlah tidak kurang dari 119 goa yang memiliki stalaktit dan stalakmit, dan semua aliran sungai bawah tanah. Karena keunikan ekosistemnya, maka tahun 1993 International Union of Speleology mengusulkan agar Kawasan Karst Pegunungan Sewu masuk ke dalam salah satu warisan alam dunia.

Sewu masuk ke dalam salah satu warisan alam dunia. Beberapa istilah CONVERGENT Dalam lempeng tektonik, batas

Beberapa istilah

CONVERGENT

Dalam lempeng tektonik, batas konvergen, juga dikenal sebagai lempeng merusak (karena subduksi), merupakan daerah aktif deformasi di mana dua (atau lebih) lempeng tektonik atau fragmen litosfer bergerak ke arah satu sama lain dan bertabrakan. Sebagai hasil dari tekanan, gesekan, dan bahan plat mencair dalam mantel, gempa bumi dan gunung berapi yang umum batas konvergen dekat. Ketika dua lempeng bergerak terhadap satu sama lain, mereka membentuk baik zona subduksi atau tabrakan benua. Hal ini tergantung pada sifat dari pelat

yang terlibat. Di zona subduksi, lempeng subduksi, yang biasanya piring dengan kerak samudera, bergerak di bawah lempeng lainnya, yang dapat dibuat baik samudera atau kerak benua. Selama tabrakan antara dua lempeng benua, pegunungan besar, seperti Himalaya terbentuk

DIVERGENT

Dalam lempeng tektonik , batas divergen atau lempeng divergen ( juga dikenal sebagai batas konstruktif atau batas ekstensional ) adalah fitur linier yang ada antara dua lempeng tektonik yang bergerak menjauh dari satu sama lain . Batas divergen dalam benua awalnya menghasilkan perpecahan yang menghasilkan lembah keretakan . Batas lempeng divergen paling aktif terjadi antara lempeng samudera dan ada sebagai pegunungan di tengah - samudera . Batas divergen juga membentuk pulau-pulau vulkanik yang terjadi ketika lempeng bergerak terpisah untuk menghasilkan kesenjangan yang cair naik lava untuk mengisi .

Penelitian terkini menunjukkan bahwa konveksi kompleks dalam mantel bumi memungkinkan material untuk naik ke dasar litosfer di bawah setiap batas lempeng divergen . [ 1 ] ini memasok daerah dengan sejumlah besar panas dan penurunan tekanan yang meleleh rock dari astenosfer ( atau mantel atas ) di bawah area celah membentuk banjir basalt atau

lava arus besar . Setiap letusan terjadi hanya sebagian dari batas lempeng pada satu waktu , tetapi ketika itu tidak terjadi, itu mengisi gap pembukaan sebagai dua piring lawan menjauh

dari

.

satu

sama

lain

Selama jutaan tahun , lempeng tektonik bisa bergerak ratusan kilometer jauhnya dari kedua sisi dari batas lempeng divergen . Karena itu , batu yang paling dekat dengan batas lebih muda dari batuan lebih jauh di piring yang sama .

TRANSFORM

Tempat dimana lempeng meluncur melewati satu sama lain disebut mengubah batas . Karena piring di kedua sisi batas transformasi yang hanya meluncur melewati satu sama lain dan tidak merobek atau berderak sama lain , mengubah batas-batas tidak memiliki fitur spektakuler ditemukan di konvergen dan divergen batas . Sebaliknya , mengubah batas-batas

ditandai di beberapa tempat oleh lembah linear sepanjang batas mana batu sudah diasah oleh geser . Di tempat lain , mengubah batas-batas yang ditandai dengan fitur seperti tempat tidur sungai yang telah terbelah dua dan dua bagian telah pindah dalam arah yang berlawanan .

Mungkin yang paling terkenal mengubah batas di dunia adalah patahan San Andreas , yang ditunjukkan pada gambar di atas . The slice of California di sebelah barat kesalahan perlahan- lahan bergerak ke utara relatif terhadap seluruh California . Karena gerak sepanjang sesar adalah menyamping dan tidak vertikal , Los Angeles tidak akan retak off dan jatuh ke laut sebagai pemikiran populer , tapi itu hanya akan merayap menuju San Francisco sekitar 6 sentimeter per tahun . Di sekitar sepuluh juta tahun , dua kota akan berdampingan !

Meskipun mengubah batas-batas yang tidak ditandai oleh fitur permukaan yang spektakuler , gerakan geser mereka menyebabkan banyak gempa bumi . Yang terkuat dan paling terkenal gempa di sepanjang patahan San Andreas memukul San Francisco pada tahun 1906 . Banyak bangunan terguncang -keping oleh gempa , dan banyak dari sisa kota itu hancur oleh kebakaran yang diikuti . Lebih dari 600 orang tewas akibat gempa dan kebakaran . Gempa besar baru-baru sepanjang San Andreas meliputi gempa Imperial Valley pada tahun 1940 dan gempa Loma Prieta pada tahun 1989