Anda di halaman 1dari 47

HALAMAN JUDUL

PROPOSAL SKRIPSI

ANALISA (Analisis) PENGARUH MASSA BATUAN


TERHADAP KESTABILAN LERENG TAMBANG PIT “X” DI
PT SUPRABARI MAPANINDO MINERAL, BARITO UTARA,
KALIMANTAN TENGAH

Usulan Penelitian untuk Skripsi


Program Studi Sarjana Teknik Pertambangan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi
Universitas Trisakti

Oleh
Annisa Nufus Haryadi
073001500016

(biasakan buat gambar, formatnya “in front of text” jadi lebih mudah diatur)

PROGRAM STUDI SARJANA TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KEBUMIAN DAN ENERGI
UNIVERSITAS TRISAKTI
2019

i
LEMBAR PENGESAHAN
ANALISA (analisis) PENGARUH MASSA BATUAN
TERHADAP KESTABILAN LERENG TAMBANG PIT “X” DI
PT SUPRABARI MAPANINDO MINERAL, BARITO UTARA,
KALIMANTAN TENGAH

PROPOSAL SKRIPSI
Usulan Penelitian untuk Skripsi
Program Studi Sarjana Teknik Pertambangan
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi
Universitas Trisakti
(coba dicek lagi, setauku univ trisakti nya dibawah kyak gini bukan ,univ
trisakti)

Oleh
Annisa Nufus Haryadi
073001500016

Foto
2x3

Menyetujui,
Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

(Nama Pembimbing Utama) (Nama Pembimbing Pendamping)


NIK NIK

Mengetahui,
Ketua Program Studi Sarjana................................

(Nama Ketua Program Studi)


NIK

ii
ABSTRAK

ANALISA (anal PENGARUH MASSA BATUAN TERHADAP


KESTABILAN LERENG TAMBANG PIT “X” DI PT
SUPRABARI MAPANINDO MINERAL, BARITO UTARA,
KALIMANTAN TENGAH

Annisa Nufus Haryadi


Nim: 073001500016
Program Studi Sarjana Teknik Pertambangan,
Fakultas Teknologi Kebumian dan Energi,
Universitas Trisakti, Jakarta, Indonesia

(Akibat dari)Pengaruh banyaknya struktur yang terbentuk pada daerah di


sekitar area penambangan PT Suprabari Mapanindo Mineral menyebabkan massa
batuan penyusun di area penambangan menjadi lemah, sehingga mengakibatkan
lereng pada tambang menjadi tidak stabil dan menyebabkan terjadinya potensi
longsoran yang dapat mengganggu aktivitas penambangan dan(serta)
membahayakan keselamatan para pekerja. Untuk mengetahui pengaruh struktur
yang terbentuk terhadap kestabilan lereng, dilakukan pengukuran berdasarkan
klasifikasi massa batuan dengan metoda scanline mapping. Tujuan dari penelitian
ini adalah mengetahui distribusi kualitas massa batuan pada daerah penelitian
berdasarkan klasifikasi Rock Mass Rating (RMR), dan juga mengetahui potensi
longsoran yang mungkin terjadi pada daerah penelitian. Sehingga dapat dilakukan
Analisa(analisis) terhadap kestabilan lereng tambang dengan mengetahui faktor
keamanan lereng yang aman(baik atau benar).

Kata kunci: Struktur, Scanline mapping, Rock Mass Rating (RMR), Faktor
keamanan, Kestabilan lereng

iii
ABSTRACT

ANALYSIS THE INFLUENCE OF ROCK MASS ON THE


STABILITY OF THE MINE SLOPE PIT “X” AT PT
SUPRABARI MAPANINDO MINERAL, NORTH BARITO,
CENTER KALIMANTAN

Annisa Nufus Haryadi


Nim: 073001500016
Study Program of Mining Enginering, Faculty of Earth
Technology and Energy, Universitas Trisakti, Jakarta, Indonesia

The impact of massive shaped structures around mining area of Suprabari


Mapanindo Mineral, PT causes the mass of constituent rocks around mining area
weakens, thus mining slope becomes unstable and triggered the potential of slope
failure which would lead to disruption of mining activities and jeopardized safety
of workers. To understand the impact of shaped structure to stability of slope, it is
measured based on classification of rock masses with scanline mapping method.
The objective of this research is to understand the distribution quality of rock
mass in the mining area based on Rock Mass Rating (RMR) Classification (if
“Classification” is part of abbreviation, “C” use uppercase letters, if not, just
normal “c”), yet to find the possibilities of slope failure in the future. Thus
analysis to stability of mining slope can be done by determining factor of safety of
the slope that is safe (of the slope safety factor is safe).

Keyword: Structure, Scanline mapping, Rock Mass Rating (RMR), Factor of


safety, Slope stability

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
ABSTRAK ............................................................................................................ iii
ABSTRACT ........................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG ...................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1
I.1 Latar belakang ............................................................................... 1
I.2 Rumusan Masalah ......................................................................... 2
I.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian ..................................................... 2
I.4 Batasan Masalah............................................................................ 2
I.5 Manfaat Penelitian ........................................................................ 3
BAB II TINJAUAN UMUM ............................................................................. 4
II.1 Profil dan Sejarah Singkat Perusahaan ......................................... 4
II.2 Klasifikasi Massa Batuan .............................................................. 4
II.2.1 Parameter Klasifikasi Massa Batuan .............................. 5
II.3 Klasifikasi Massa Batuan Metode Rock Mass Rating (RMR)...... 6
II.3.1 Kuat Tekan Uniaksial (UCS) Batuan Utuh ..................... 9
II.3.2 Rock Quality Designation (RQD) ................................... 9
II.3.3 Spasi Bidang Diskontinu................................................. 9
II.3.4 Kondisi Bidang Diskontinu........................................... 10
II.3.5 Kondisi Air Tanah......................................................... 13
II.3.6 Orientasi Bidang Diskontinu......................................... 13
II.4 Jenis-jenis Longsoran pada Lereng ............................................. 15
II.5 Proyeksi Stereografis .................................................................. 18
II.6 Kriteria Keruntuhan Hoek-Brown .............................................. 19
II.7 Kohesi dan Sudut Geser Dalam .................................................. 22
II.8 Penentuan Faktor Keamanan dengan Metode Elemen Hingga ... 23
II.9 Analisis Probabilistik .................................................................. 27
II.9.1 Analisis Statistik ....................................................................... 27
II.9.2 Distribusi Probabilistik ............................................................. 29
II.10 Probabilitas Kelongsoran ............................................................ 31
BAB III METODOLOGI PENELITIAN........................................................ 33
III.1 Metodologi .................................................................................. 33
III.2 Jadwal Penelitian......................................................................... 36
BAB IV PENUTUP……………………………………………………………37
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 38

v
DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Kuat tekan (UCS) batuan utuh ............................................................... 6


Tabel II.1 Rock Quality Designation (RQD) .......................................................... 7
Tabel II.1 Spasi Bidang Diskontinu ........................................................................ 7
Tabel II.1 Kondisi Bidang Diskontinu .................................................................... 7
Tabel II.1 Klasifikasi Bidang Diskontinu ............................................................... 8
Tabel II.1 Kondisi Air Tanah .................................................................................. 8
Tabel II.1 Klasifikasi pelapukan pada permukaan bidang diskontinu .................. 12
Tabel II.1 Pengaruh orientasi Strike dan dip pada lubang bukaan ........................ 13
Tabel II.1 Faktor koreksi orientasi bidang diskontinu .......................................... 14
Tabel II.1 Kelas massa batuan berdasarkan bobot total ........................................ 14
Tabel II.1 Nilai Konstanta mi untuk batuan utuh .................................................. 21
Tabel II.1 Nilai Ambang Batas FK dan PK Lereng Tambang (Wesseloo & Read,
2010) ..................................................................................................................... 31

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Prosedur pengukuran dan perhitungan nilai RQD............................ 10


Gambar II.1 (a)Rekahan tertutup; (b)Rekahan terisi; (c)Rekahan terisi ............... 12
Gambar II.1 Longsoran Bidang............................................................................. 16
Gambar II.1 Longsoran Baji ................................................................................. 17
Gambar II.1 Longsoran Busur............................................................................... 17
Gambar II.1 Longsoran Toppling ......................................................................... 18
Gambar II.1 Grafik dasar penentuan GSI ............................................................. 21
Gambar II.1 Jenis elemen pada analisis menggunakan metode elemen hingga
mulai dari 1D hingga 3D. (Bhavikatti, 2005) ....................................................... 24
Gambar II.1 Pergerakan dari nodes pada suatu elemen pada analisis metode
elemen hingga jenis 2D. (Bhavikatti, 2005).......................................................... 25
Gambar II.1 Bentuk elemen tetrahedral pada model geometri 3D. (Bhavikatti,
2005) ..................................................................................................................... 27
Gambar II.1 Konsep probabilitas kelongsoran ..................................................... 30
Gambar II.1 Fungsi Densitas Probabilitas Dan Fungsi Distribusi Kumulatif ....... 30

vii
Sengaja buat penelitian terdahulu satu lembar

viii
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG

SINGKATAN Nama Pemakaian


pertama kali
pada halaman

FZI Flow Zone Indicator 1


PGS Pore Geometry Pore Structure 13
POA Perimeter Over Area 14
RQI Reservoir Quality Index 1
SCAL Special Core Analysis 13
SEM Scanning Electron Microscope 6
XRD X-Ray Diffraction 31

LAMBANG

A Luas area 33
B Bulk modulus 4
Bm Bulk modulus mineral 55
C Hydraulic Conductivity 14
c Konstanta Kozeny 134
E Young Modulus 33
Fs Shape factor 13
k Permeabilitas 8
Mdry Modulus pada kondisi dry 200
P Tekanan 33
Sgv Specific surface area per unit grain volume 13
Swi Irreducible water saturation 13
Vclay Volume clay 18
Vp Kecepatan gelombang P 6

ix
BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar belakang


PT. Suprabari Mapanindo Mineral (PT. SMM) merupakan perusahaan
tambang yang bergerak di bidang penambangan batubara, khususnya cocking coal
menggunakan sistem penambangan tambang terbuka dengan metode Open Pit.
Berlokasi di Kabupaten Barito Utara, Provinsi Kalimantan Tengah, Indonesia
dengan total luas saat ini 23.940 hektar.
Pada sistem penambangan tambang terbuka, kekuatan massa batuan secara
signifikan sangat dipengaruhi oleh keberadaan bidang-bidang diskontinuitas yang
dapat mempengaruhi kestabilan lereng dimana lereng tersebut digali. Bidang
diskontinuitas pada massa batuan adalah bidang yang memisahkan massa batuan
menjadi bagian yang terpisah (rancu, terpisah yang seperti apa?). Bidang
diskontinuitas dapat terbentuk secara genetik bersamaan dengan pembentukan
batuan, dan juga dapat terbentuk akibat perubahan tegangan (stress), regangan
(strain), dan temperatur pada batuan.
Dalam menganalisa(menganalisis) stabilitas suatu lereng batuan, identifikasi
bidang diskontinuitas menjadi hal yang harus diperhatikan, terutama yang terkait
dengan orientasi bidang-bidang diskontinuitas tersebut terhadap orientasi dan
kemiringan bidang lereng. Struktur geologi, sebagai bidang diskontinuitas pada
massa batuan khususnya stabilitas lereng batuan, diantaranya adalah, bidang sesar
(fault), kekar (joint), bidang perlapisan (bedding) pada batuan sedimen, dan foliasi
pada batuan metamorf.
Adanya bidang diskontinuitas pada batuan dapat mempengaruhi kekuatan
pada batuan. Semakin kecil kekuatan batuan maka semakin banyak bidang
diskontinuitas yang memotong massa batuan. Bidang diskontinuitas yang ada
pada massa batuan tersebut dapat menyebabkan terjadinya longsoran yang dapat
mengganggu proses penambangan serta membahayakan keselamatan para pekerja.
Maka, untuk mengantisipasi hal tersebut diperlukan analisa untuk
mengetahui sifat-sifat keteknisan dan fisik dari bidang diskontinuitas batuan
terkait dengan kekuatan massa batuan serta tingkat kestabilan dari lereng sehingga
dapat meminimalisir potensi longsoran tersebut.

1
I.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan permasalahan yang telah diuraikan tersebut, maka rumusan
masalah dalam penelitian ini adalah :
1. Bagaimana distribusi kualitas massa batuan pada daerah penelitian
berdasarkan pengukuran scanline mapping?
2. Potensi longsoran apakah yang mungkin terjadi pada daerah
penelitian?
3. Berapa nilai kohesi dan sudut gesek dalam massa batuan pada
daerah penelitian?
4. Berapa nilai faktor keamanan lereng menggunakan metode elemen
hingga?
5. Berapa nilai probabilitas kelongsoran lereng menggunakan estimasi
titik?

I.3 Maksud Dan Tujuan Penelitian


Berdasarkan rumusan masalah diatas, adapun tujuan dari penelitian ini
adalah sebagai berikut :
1. Menentukan distribusi kualitas massa batuan pada daerah penelitian
berdasarkan scanline mapping.
2. Menentukan potensi longsoran yang mungkin terjadi pada daerah
penelitian.
3. Menentukan nilai kohesi dan sudut gesek dalam massa batuan pada
daerah penelitian.
4. Menentukan nilai faktor keamanan lereng menggunakan metode
elemen hingga.
5. Mementukan nilai probabilitas kelongsoran menggunakan estimasi
titik.

I.4 Batasan Masalah


Adapun batasan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Pengukuran distribusi klasifikasi massa batuan menggunakan

2
scanline mapping.
2. Klasifikasi massa batuan menggunakan metode Rock Mass Rating
(RMR) Bieniawski 1989.
3. Penentuan nilai sudut gesek dalam dan kohesi menggunakan teori
keruntuhan Hoek dan Brown (1980).
4. Proyeksi stereografis menggunakan aplikasi Dips 7.0
5. Penentuan faktor keamanan lereng menggunakan software Phase2

I.5 Manfaat Penelitian


Adapun manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Hasil penelitian dapat menjadi pembanding bagi peneliti lain yang
terkait dengan analisa kestabilan lereng khususnya yang dipengaruhi
oleh kualitas massa batuan.
2. Diharapkan dapat menjai pertimbangan bagi perusahaan dalam
perencanaan dalam design kestabilan lereng.
3. Untuk menambah wawasan bagi peneliti dalam menerapkan ilmu
teknik pertambangan khususnya geomekanika.

3
BAB II TINJAUAN UMUM

II.1 Profil dan Sejarah Singkat Perusahaan


PT Suprabari Mapalindo Mineral (SMM) didirikan pada 13 Juni 1991,
dengan fokus pada bisnis penambangan batubara dan merupakan perusahaan
investasi asing sejak 2008. Pada 23 Maret 2017, dengan akuisisi 80,1% saham
oleh TTA, SMM saat ini dimiliki oleh TTA untuk 80,1% saham dan oleh Itochu
Coal Resources Australia Pty. Ltd. Untuk 19,9% saham.
Wilayah penambangan SMM terletak di Kabupaten Barito Utara, Provinsi
Kalimantan Tengah, Indonesia dengan total luas saat ini 23.940 hektar. Pada
tahun 2014, SMM telah memperoleh persetujuan dari Menteri Energi dan Sumber
Daya Mineral untuk melakukan tahap operasi produksi atau eksploitasi, sehingga
perusahaan memulai produksi batubara pertamanya pada tahun 2014.
Sebagai perusahaan pertambangan, perusahaan telah menandatangani
Kontrak Karya Batubara generasi ketiga dengan Pemerintah Republik Indonesia
tertanggal 20 November 1997 dan terakhir diubah pada 12 April 2017, di mana
perusahaan berhak untuk melakukan semua kegiatan penambangan.
Coking Coal adalah produk batubara yang diproduksi oleh perusahaan yang
digunakan dalam proses pembuatan kokas untuk industri baja dan besi pada
umumnya. Karena pasar domestik untuk batubara kokas di Indonesia relatif kecil,
SMM akan fokus pada pasar ekspor seperti Jepang dan Negara-negara Asia
lainnya dalam memasarkan produk.

II.2 Klasifikasi Massa Batuan


Klasifikasi massa batuan adalah proses penempatan massa batuan ke dalam
kepompok atau kelas pada hubungan yang ditentukan (Bieniawski, 1989) dan
memberikan deskripsi yang unik (atau angka) kepada massa batuan berdasarkan
sifat atau karakteristik yang serupa sehingga perilaku massa batuan dapat
diprediksi.
Massa batuan merupakan kumpulan dari material batuan yang dipisahkan
oleh bidang diskontinuitas, seperti kekar (joints), bidang perlapisan (bedding
plane), patahan (faults), intrusi dyke, dan sebagainya. Bidang diskontinu seperti

4
bidang perlapisan (bedding plane), patahan (faults), intrusi dyke tidak begitu
umum pada massa batuan dibandingkan dengan kekar (joints) dan hal tersebut
ditangani secara individual (Bieniawski, 1993)
Menurut Bieniawski (1993), tujuan dari karakterisasi dan klasifikasi massa
batuan adalah sebagai berikut :
 Untuk mengidentifikasi parameter paling signifikan yang mempengaruhi
massa batuan;
 Untuk membagi formasi massa batuan tertentu ke dalam sejumlah kelas
massa batuan dengan kualitas yang bervariasi;
 Untuk memberikan dasar pemahaman karakteristik masing-masing kelas
massa batuan.

II.2.1 Parameter Klasifikasi Massa Batuan


Dalam sistem klasifikasi massa batuan, terdapat parameter-parameter
penting yang harus dipertimbangkan untuk menggambarkan kondisi massa batuan
secara jelas dan untuk memastikan kestabilan dari massa batuan. Parameter yang
digunakan untuk mendeskripsikan dan mengklasifikasikan massa batuan
(Bieniawski, 1993) adalah :
1. Kekuatan dari material batuan utuh yaitu Uniaxial Compressive Strength
(UCS)
2. Penunjukan kualitas batuan yaitu Rock Quality Designation (RQD)
3. Parameter kekar (joints) pada batuan seperti orientasi, spasi, dan konsidi
(bukaan, kekasaran permukaan, material pengisi, dan pelapukan)
4. Tekanan dan aliran air tanah
5. Tegangan in situ
6. Struktur geologi utama (lipatan dan patahan)
Berdasarkan karakteristiknya, sistem pengklasifikasian massa batuan dapat
dikelompokan menjadi kualitatif dan kuantitatif. Sistem deskriptif kualitatif
meliputi GSI (Geological Strenght Index), Rock Load dan SIA 99
(Schweizerischer Ingenieur- und Architekten-Verein). Sedangkan sistem
deskriptif kuantitatif meliputi Rock Mass Quality (Q), Rock Mass Rating (RMR),
Rock Structure Rating (RSR) dan Rock Quality Designation (RQD).

5
II.3 Klasifikasi Massa Batuan Metode Rock Mass Rating (RMR)
Klasifikasi massa batuan dengan metode Rock Mass Rating (RMR) atau
klasifikasi geomekanika dikembangkan oleh Bieniawski (1973) atas dasar
pengalamannya di terowongan dangkal pada batuan sedimen (Kaiser, MacKay, &
Gale, 1986). Terdapat enam parameter yang digunakan untuk mengklasifikasikan
massa batuan menggunakan Rock Mass Rating (RMR), yaitu :
1. Kuat tekan uniaksial (UCS) dari batuan utuh
2. Rock Design Designation (RQD)
3. Spasi bidang diskontinu
4. Kondisi bidang diskontinu meliputi kemenerusan bidang diskontinu
(persistence), kekasaran permukaan (roughness), bukaan (aperture),
material pengisi (infilling), serta tingkat pelapukannya (weathering).
5. Kondisi air tanah
6. Orientasi bidang diskontinu
Peringkat atau nilai dari keenam parameter pada sistem RMR dapat dilihat pada
tabel Tabel II.1 sampai II.6

Tabel II.1 Kuat tekan (UCS) batuan utuh


Deskripsi kualitatif Compressive Point load strength (Mpa) Rating
strength (nilai)
(Mpa)
Sangat kuat sekali >250 8 15
Sangat kuat 100-250 4-8 12
Kuat 50-100 2-4 7
Agak kuat 25-50 1-2 4
Lemah 5-25 Penggunaan UCS lebih disukai 2
Sangat lemah 1-5 -do- 1
Sangat lemah sekali <1 -do- 0
Sumber : Bieniawski, 1979, 1984; ISO14689-1,2003.

6
Tabel II.2 Rock Quality Designation (RQD)
Deskripsi kualitatif RQD (%) Rating (Nilai)
Sangat baik 90-100 20
Baik 75-90 17
Sedang 50-75 13
Buruk 25-50 8
Sangat buruk <25 3
Sumber : Bieniawski, 1979.

Tabel II.3 Spasi Bidang Diskontinu


Deskripsi Spasi (m) Rating (Nilai)
Sangat lebar >2 20
Lebar 0.6-2 15
Sedang 0.2-0.6 10
Rapat 0.06-0.2 8
Sangat rapat <0.06 5
Sumber : Bieniawski, 1979; ISO 14689-1, 2003.

Tabel II.4 Kondisi Bidang Diskontinu


Deskripsi Joint Rating
separation (Nilai)
(mm)
Sangat kasar dan tidak terlapukan, dinding batuan rapat 0 30
dan menerus, tidak ada pemisah.
Kasar dan agak terlapukan, dinding pemisah permukaan >1 25
batuan <1 mm
Agak kasar dan pelapukan sedang sampai sangat >1 20
terlapukanm dinding pemisah permukaan batuan <1 mm
Slickensided, atau 1-5 mm material pengisi tebal atau 1-5 10
1-5mm lebar bidang diskontinu menerus
5mm material pengisi halus, 5 mm lebar bidang diskontinu >5 0
Sumber : Bieniawski, 1979

7
Tabel II.5 Klasifikasi Bidang Diskontinu
Parameter Ratings (Nilai)
Panjang bidang <1 m 1-3 m 3-10 m 10-20 m >20 m
diskontinu 6 4 2 1 0
(Persistence)
Bukaan bidang Tidak <0.1 0.1-1 1-5 >5
diskontinu ada mm mm mm mm
(Aperture) 6 5 4 1 0
Kekasaran permukaan Sangat Kasar Agak Halus Slickensided
bidang diskontinu kasar kasar
(Roughness) 6 5 3 1 0
Material pengisi Isian Kasar Isian Halus
(Gouge) Tidak <5 >5 <5 >5
ada mm Mm mm mm
6 4 2 2 0
Pelapukan bidang Tidak Agak Lapuk Sangat Hancur
diskontinuitas lapuk lapuk lapuk
(Weathering) 6 5 3 1 0
Sumber : Bieniawski, 1993.

Tabel II.6 Kondisi Air Tanah


Aliran per 10 m Tidak ada <10 10-25 25-125 >125
Panjang tunnel
(L/min)
Rasio dari tekanan 0 0-0.1 0.1-0.2 0.2-0.5 >0.5
air rekahan kepada
tegangan prinsipal
utama
Deskripsi Kering Lembab Basah Menetes Mengalir
umum
Rating (Nilai) 15 10 7 4 0
Sumber : Bieniawski, 1979.

8
II.3.1 Kuat Tekan Uniaksial (UCS) Batuan Utuh
Kuat tekan uniaksial atau kekuatan batuan utuh adalah kekuatan batuan
untuk dapat bertahan menahan suatu gaya hingga pecah. Menurut Bieniawksi
(1979) kekuatan batuan utuh dapat diperoleh dari indeks kuat tekan titik (Point
Load Index) dan dari kuat tekan uniaksial (Uniaxial Compressive Strength). Kuat
tekan titik batuan (PLI) diperoleh dari penggunaan alat uji Point-Load terhadap
contoh batuan yang digunakan di lapangan. Sedangkan UCS diperoleh dari hasil
uji laboratorium terhadap contoh batuan. Rating atau nilai dari Point Load Index
(PLI) dan UCS dapat dilihat pada tabel II.1

II.3.2 Rock Quality Designation (RQD)


RQD diperkenalkan oleh Deere (1964) sebagai pengukuran massa batuan
dari kualitas inti lubang bor. Hubungan antara RQD dengan kualitas massa batuan
yang diperkenalkan oleh Deere (1964) dapat dilihat pada table II.2. RQD
didefinisikan sebagai persentase dari potongan batuan inti utuh yang lebih
Panjang dari 10 cm dalam total panjang dari inti yang memiliki diameter 54.7 mm
dapat dilihat pada gambar II.1. Perhitungan nilai RQD yaitu sebagai berikut :
𝑃𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑖𝑛𝑡𝑖>10 𝑐𝑚
𝑅𝑄𝐷 = 𝑥 100%
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑝𝑎𝑛𝑗𝑎𝑛𝑔 𝑖𝑛𝑡𝑖

(II.1)

RQD juga bisa ditentukan dari frekuensi bidang diskontinu yang diperoleh
dari pengukuran scanline jika tidak memiliki logbor. Korelasi antara RQD dan
frekuensi bidang diskontinu linear telah diturunkan untuk bentuk distribusi jarak
bidang diskontinuitas yang berbeda (Priest dan Hudson (1976); Sen dan Kazi,
1984; Sen, 1993). Persamaannya sebagai berikut :
𝑅𝑄𝐷 = 100𝑒 −𝑜.1𝜆 (0.1𝜆 + 1) (II.2)

II.3.3 Spasi Bidang Diskontinu


Spasi bidang diskontinu merupakan jarak antar bidang yang diukur tegak
lurus dengan bidang diskontinu. Pengurukuran spasi ini dilakukan dengan
menggunakan metode scanline pada suatu singkapan massa batuan. Spasi bidang

9
diskontunuitas ini menentukan ukuran blok batuan utuh yag terbentuk serta dapat

Sumber : Deere et al., 1989


Gambar II.1 Prosedur pengukuran dan perhitungan nilai RQD

menentukan model runtuhan pada massa batuan. klasifikasi jarak atau spasi
bidang diskontinuitas dibuat oleh Deere (1968) yang juga digunakan oleh
Bieniawski (1984) dapat dilihat pada table II.3

II.3.4 Kondisi Bidang Diskontinu


Kondisi bidang diskontinu meliputi kemenerusan bidang diskontinu
(persistence), kekasaran permukaan (roughness), bukaan (aperture), material
pengisi (infilling), serta tingkat pelapukannya (weathering).
1) Kemenerusan Bidang Diskontinu (Persistence)
Kemenerusan merupakan pengukuran dari panjang bidang diskontinu atau
area pada bidang diskontinu. Kategori dari kemenerusan (Bieniawski,
1993) dibagi menjadi sangat tinggi (>20m) hingga sangat rendah (<1m)
lihat pada table II.5. Parameter ini mendefinisikan ukuran dari blok-blok
dan panjang potensial permukaan yang longsor.
2) Kekasaran Permukaan (Roughness)
Kekasaran dari suatu bidang diskontinuitas sering menjadi komponen yang
penting dalam penentuan kekuatan geser, terutama ketika bidang
diskontinuitas tidak bergerak dan tetap saling mengikat. Kekasaran
permukaan menjadi kurang penting ketika bidang diskontinuitas tidak
terisi material pengisi, atau bergerak. Deskripsi kekasaran dibagi menjadi

10
dua skala pengamatan, yaitu skala kecil dalam sentimeter dan skala sedang
dalam meter dapat dilihat pada tabel II.5. Skala kecil dibagi menjadi halus,
kasar, dan gores garis. Skala besar dibagi menjadi bergelombang,
berundak, dan datar.
3) Bukaan (Aperture)
Bukaan merupakan rekahan yang terbentuk pada antara dinding bidang
diskontinuitas yang biasanya disebabkan oleh proses-proses seperti
pelapukan pada permukaan bidang diskontinuitas, berkembangnya gaya
Tarik (tension stress) ataupun tegangan geser (shear stress), baik oleh
proses tektonik maupun erosi. Celah tersebut dapat berisi material pengisi
(infilling) ataupun tidak. Terdapat tiga jenis rekahan yang dapat terbentuk
pada bidang diskontinuitas yaitu rekahan tertutup (Lihat gambar II.2 a),
rekahan terbuka (Lihat gambar II.2 b), dan rekahan terisi (Lihat gambar
II.2 c). Deskripsi keaadaan rongga pada permukaan bidang diskontinuitas
(Barton, 1973) dapat dilihat pada tabel II.5

11
Sunber : Giani, 1992.
Gambar II.2 (a)Rekahan tertutup; (b)Rekahan terisi; (c)Rekahan terisi

4) Material Pengisi (Filling)


Isian merupakan material yang terdapat pada celah bidang diskontinu yang
memungkinkan masuknya berbagai fluida, baik air tanah dan air
permukaan, atau berupa fluida hydrothermal yang membawa mineralisasi
pada celah-celah diskontinuitas. Umumnya material isian dapat berupa
pasir, lanau, kalsit, lempung, pirit, kuarsa dan breksi. Masuknya fluida
kedalam celah bukaan bidang diskontinuitas dapat memicu pelapukan
sehingga menyebabkan melebarnya celah bukaan. Namun tak jarang
material pelapukan tersebut mengisi, memenuhi celah dan mengkristal
5) Tingkat Pelapukan (Weathering)
ISRM (1981) mengklasifikasikan pelapukan pada permukaan bidang
diskontinu yang terbentuk pada batuan yang dapat dilihat pada tabel II.7

T
abel
II.7
Klasi
fikasi
pelap
ukan
pada
perm
ukaan bidang diskontinu
Tidak lapuk Tidak terlihat tanda-tanda pelapukan, batuan segar.
Pelapukan Ketidakmenerusan luntur dan dapat terisi oleh isian.
ringan Lunturan dapat meluas dari permukaan ketidakmenerusan
sampai ke dalam batuan dengan jarak 20% dari spasi
ketidakmenerusan.
Pelapukan Lunturan meluas dari bidang ketidakmenerusan lebih dari
sedang 20% dari spasi ketidakmenerusan.

12
Pelapukan Lunturan meluas melalui batuan, tekstur batuan asli tetap
kuat terjaga.
Sangat lapuk Batuan terdekomposisi seluruhnya, dan terlihat sebagai
tanah.
Sumber : ISRM, 1981

II.3.5 Kondisi Air Tanah


Keberadaan air tanah di dalam bukaan bidang diskontinu dapat
mempengaruhi kekuatan pada batuan tersebut menjadi berkurang. Keberadaan air,
terutama yang bersifat asam, akan memicu terjadinya dekomposisi dan pelapukan
pada dinding-dinding bidang diskontinuitas yang melemahkan kekuatannya. Air
yang mengalir dalam bidang diskontinuitas juga mempunyai daya erosi yang
mengikis dinding-dinding bidang diskontinuitas, sehingga dapat memperlebar
bukaan (aperture) yang ada. Kondisi air tanah dapat ditentukan berdasarkan
penilaian pada Rock Mass Rating (Bieniawski, 1989) yang dapat dilihat pada
tabel II.6
II.3.6 Orientasi Bidang Diskontinu
Orientasi bidang diskontinu mengacu pada strike dan dip dari bidang
diskontinu. Strike harus dicatat dengan mengacu pada medan magnet utara. Sudut
dip adalah sudut antara horizontal dan bidang dikskontinu yang diukur dari arah
kemiringan bidang. Untuk menentukan apakah strike dan dip menguntungkan,
dapat dillihat pada tabel II.8 dan tabel II.9 untuk faktor koreksi orientasi bidang
diskontinu.

Tabel II.8 Pengaruh orientasi Strike dan dip pada lubang bukaan
Strike tegak lurus dengan sumbu lubang Strike sejajar dengan sumbu lubang
bukaan bukaan
Searah dip, Searah dip, dip
Dip 45°-90° Dip 20°-45°
dip 45°-90° 20°-45°
Sangat Sangat tak
Menguntungkan Sedang
menguntungkan menguntungkan
Berlawanan dip, Berlawanan dip,
Dip 0°-20° tak mengindahkan strike
dip 45°-90° dip 20°-45°

13
Tak Sedang
Sedang menguntungkan
Sumber : Bieniawski, 1989.

Tabel II.9 Faktor koreksi orientasi bidang diskontinu


Orientasi Sangat Menguntung Sedang Tidak Sangat tidak
strike dan menguntungk kan mengungtun menguntungkan
dip an gkan
Terowonga 0 -2 -5 -10 -12
n
Pondasi 0 -2 -7 -15 -25
Lereng 0 -2 -25 -50
Sumber: Bieniawski, 1989.

Hasil perhitungan nilai RMR merupakan total penjumlahan dari tabel II.1 sampai
II.5 dan tabel II.9. Sehingga didapatkan nilai untuk menentukan kelas massa
batuan berdasarkan bobot total yang dapat dilihat pada tabel II.10
Tabel II.10 Kelas massa batuan berdasarkan bobot total
Parameter RMR (Kelas Batuan)
100-81 80-61 60-41 40-21 <20
(I) (II) (III) (III) (V)
Klasifikasi Sangat baik Baik Sedang Buruk Sangat
Massa buruk
Batuan
Rata-rata 20 tahun 1 tahun 1 minggu 10 jam 30 menit
waktu untuk lebar untuk lebar untuk lebar untuk lebar untuk lebar
runtuh span 15m span 10m span 5m span 2.5m span 1m
Kohesi >0.4 0.3-0.4 0.2-0.3 0.1-0.2 <0.1
massa
batuan
(Mpa)
Sudut >45° 35-45° 25-35° 15-25° <15°

14
gesek
dalam
massa
batuan
Sumber : Bieniawski, 1989.

II.4 Jenis-jenis Longsoran pada Lereng


Longsoran merupakan gerakan perpindahan tanah atau gerakan lereng atau
perpindahan massa tanah maupun batuan dari bagian atas pada arah tegak,
mendatar, atau miring dari kedudukan semulanya. Pada suatu lereng terdapat
kemungkinan terjadinya longsoran yang disebabkan karena adanya pergerakan
tanah pada kondisi lereng yang curam dan juga disebabkan salah satunya oleh
adanya faktor struktur batuan seperti kekar (joint), sesar (fault), lipatan (fold),
serta bidang perlapisan (bedding plane).
Lereng adalah permukaan bumi yang membentuk sudut kemiringan tertentu
dengan bidang horizontal. Lereng dapat terbentuk secara alami dan buatan
manusia. Lereng alam yaitu lereng yang terbentuk akibat proses-proses alamiah,
misalnya lereng bukit dan tebing sungai. Lereng yang dibuat dalam pada tanah
asli, misalnya tanah yang dipotong untuk pembuatan jalan atau saluran irigasi.
Lereng yang dibuat dari tanah yang dipadatkan misalnya, tanggul atau bendungan
urugan tanah. Berikut ini merupakan berbagai jenis longsoran yang terjadi pada
lereng tambang :
1. Longsoran Bidang (Plane failure)
Longsoran bidang merupakan longsoran yang terjadi disepanjang bidang
luncur yang dianggap rata. Bidang luncur tersebut berupa bidang diskontinuitas
geologi. Adapaun syarat-syarat terjadinya longsoran bidang yaitu :
a) Bidang lemah mempunyai strike sejajar atau mendekati sejajar
(dengan maksimal ± 20°) dengan muka lereng.
b) Dip bidang lemah harus lebih kecil dari sudut muka lereng.
c) Dip bidang lemah harus lebih besar dari sudut gesek dalam bidang.

15
Sumber : Hoek and Bray 1981
Gambar II.3 Longsoran Bidang

2. Longsoran Baji (Wedge failure)


Longsoran baji terjadi dimana dua bidang diskontinuitas atau lebih saling
berpotongan, sehingga sudut perpotongan bidang lemah lebih besar dari sudut
gesek dalam batuan. Adapun syarat terjadiny longsoran baji yaitu :
a) Permukaan bidang lemah A dan bidang lemah B rata, tetapi
kemiringan bidang lemah B lebih besar dibandingkan bidang
lemah A.
b) Bentuk longsoran dibatasi oleh muka lereng, bagian atas lereng,
dan kedua bidang lemah.
c) Arah penujaman garis potong harus lebih kecil daripada sudut
kemiringan lereng.

Sumber : Hoek and Bray 1981

16
Gambar II.4 Longsoran Baji

3. Longsoran Busur (Circular failure)


Longsoran busur terjadi pada material batuan yang sangat lemah, seperti
pada lereng tanah, atau pada massa batuan yang memiliki banyak bidang pada
lereng tanah, atau pada massa batuan yang memiliki banyak bidang
diskontinuitas, hasil longsoran akan melewati dasar lereng (toe)

Sumber : Hoek and Bray 1981


Gambar II.5 Longsoran Busur

4. Longsoran Toppling (Toppling failure)


Longsoran guling terjadi pada batuan keras yang terdapat bidang
diskontinuitas yang mengarah dengan sudut terjal ke arah muka lereng. Longsoran
guling dipengaruhi oleh sudut gesek dalam, kemiringan bidang luncur, dan tinggi
balok.

17
Sumber : Hoek and Bray 1981.
Gambar II.6 Longsoran Toppling

II.5 Proyeksi Stereografis


Proyeksi stereografis merupakan suatu metode proyeksi yang menggunakan
bidang proyeksinya berupa permukaan setengah bola sebagai tempat orientasi
geometri bidang dan garis proyeksi stereografis. Biasanya yang dipakai adalah
permukaan setengah bola bagian bawah (lower hemisphere). Proyeksi stereografis
memungkinkan data orintasi tiga dimensi diwakilkan dan dianalisis dalam
orientasi dua dimensi. Batasan penting dari proyeksi stereografis adalah proyeksi
ini hanya mempertimbangkan hubungan sudut antara garis dan bidang
Proyeksi streografis merupakan proyeksi yang disasarkan pada perpotongan
bidang atau garis denga bidang proyeksi berupa bidang permukaan horizontal
yang melalui pusat bola. Bidang dari proyeksi akan berbentuk sebuah lingkaran
yang disebut lingkaran primitif. Proyeksi stereografis memiliki beberapa tipe
antara lain Equal Area Projection, Equal Angle Projection, Polar Projection dan
Orthogonal Projection.

a. Equal Area Projection, merupakan proyeksi yang akan mengahasilkan


jarak titik pada bidang proyeksi yang sama dengan sebenarnya. Hasil dari
Equal Area Projection adalah Schmidt Net.
b. Equal Angle Projection, proyeksi ini memproyeksikan setiap titik pada
permukaan bola ke bidang proyeksi pada suatu zenith pada sumbu vertical

18
melalui pusat bola bagian puncak. Hasil dari Equal Angle Projection
adalah Wuff Net.
c. Polar Projection, unsur garis dan bidang pada proyeksi ini tergambar
sebagai suatu titik. Hasil dari Polar Projection adalah Polar Net atau
Billings Net.
d. Orthogonal Projection, titik-titik pada permukaan bola akan diproyeksikan
tegak lurus pada bidang proyeksi dan hasil proyeksi semakin renggang kea
rah pusat (Orthographic Net).

II.6 Kriteria Keruntuhan Hoek-Brown


Hoek and Brown (1980) memperkenalkan keriteria keruntuhan dalam upaya
memberikan data input untuk analisis yang diperlukan untuk desain penggalian
bawah tanah di batuan keras. Kriteria keruntuhan Hoek and Brown yang asli
didefinisikan oleh persamaan :

𝜎₁′
𝜎₁′ = 𝜎₃′ + 𝜎𝑐(𝑚 𝜎₃′ + 𝑠)0.5 (II.3)

Dimana,
𝜎₁′ = tegangan maksimum effektif prinsipal pada saat mengalami keruntuhan
𝜎₃′ = tegangan minimum effektif prinsipal pada saat mengalami keruntuhan
𝜎𝑐 = kuat tekan batuan utuh (UCS)
m = konstanta material
s = konstanta material, dimana s = 1 untuk batuan utuh

Untuk mendapatkan kriteria keruntuhan yang representatif, Hoek and


Brown terus memperbaharui kriteria keruntuhan Hoek and Brown. Selain dalam
perubahan dalam persamaan, penentuan massa batuan dengan metode Rock Mass
Rating (RMR) dianggap tidak lagi memadai untuk menguhubungkan kriteria
keruntuhan dengan pengamatan geologi dilapangan, terutama untuk massa batuan
yang sangat lemah. Sehingga dalam kriteria keruntuhan Hoek and Brown (2002)
menghasilkan pengenalan mengenai Geological Strength Index (GSI). Kriteria
kekuatan massa batuan menurut The Generalized Hoek-Brown (2002) sebagai
berikut :

19
𝜎₁′
𝜎₁′ = 𝜎₃′ + 𝜎𝑐(𝑚𝑏 𝜎₃′ + 𝑠)𝑎 (II.4)

Dimana mb adalah pengurangan nilai konstanta material untuk batuan


utuh dengan persamaan sebagai berikut :

𝐺𝑆𝐼−100
𝑚𝑏 = 𝑚𝑖 exp( 28−14𝐷 ) (II.5)

mi adalah parameter kurva yang berasal dari hasil uji triaksial untuk
batuan utuh. Nilai konstanta mi batuan utuh berdasarkan jenis batuan dapat dilihat
pada tabel II.11. nilai s dan a adalah konstanta massa batuan dengan persamaan
sebagai berikut :

𝐺𝑆𝐼 20
1 1
𝑎 = 2 + 6 (𝑒 − 15 − 𝑒 − 3 ) (II.6)

𝐺𝑆𝐼−100
𝑠 = exp( ) (II.7)
9−3𝐷

Nilai GSI lihat pada gambar II.7 digunakan untuk memperkirakan kekuatan
batuan utuh (intact rock) dalam menggambarkan kekuatan massa batuan. GSI
memperhatikan kondisi permukaan bidang diskontinu dan nilai Rock Quality
Designation (RQD). 𝐽𝐶𝑜𝑛𝑑′₈₉ merupakan bidang diskontinu yang dibuat oleh
Bieniawski (1989). Untuk mendapatkan nilai GSI digunakan persamaan Hoek
dkk., 2013 sebagai berikut :

𝐺𝑆𝐼 = 1.5𝐽𝐶𝑜𝑛𝑑′89 + 𝑅𝑄𝐷/2 (II.8)

Nilai D merupakan faktor kerusakan massa batuan dimana tingkat kerusakan


massa batuan yang diakibatkan oleh peledakan maupun pelepasan tegangan.
Rentang nilai D adalah 0 sampai dengan 1.

20
Sumber : Hoek & Marinos, 2000.
Gambar II.7 Grafik dasar penentuan GSI

Tabel II.11 Nilai Konstanta mi untuk batuan utuh

21
Sumber : Hoek & Brown, 1980.

II.7 Kohesi dan Sudut Geser Dalam


Kohesi dan sudut geser dalam merupakan parameter penting yang
digunakan untuk menentukan nilai faktor keamanan dalam kestabilan lereng.
Kohesi merupakan kekuatan tarik-menarik antar material sejenis. Semakin besar
nilai kohesi batuan, kuat geser batuan tersebut juga akan semakin besar.
Sedangkan sudut geser dalam suatu batuan merupakan sudut di mana batuan dapat
menggelincir dengan bebas karena gaya beratnya sendiri.
Pada persamaan linear kriteria keruntuhan Mohr Coulomb memperkirakan
nilai kohesi (c) dan sudut geser dalam (ф). Persamaan linear dari tegangan geser
terhadap kohesi, sudut gesek dalam, dan tegangan normal dinyatakan pada
persamaan berikut :

𝜏 = 𝑐 + 𝜎 𝑡𝑎𝑛ф
(II.9)

22
Berdasarkan persamaan diatas, maka kohesi (c’) dan sudut gesek dalam
(ф’) pada persamaan linear kriteria keruntuhan Mohr Coulomb rata-rata dapat
dihitung dengan analisa regresi linear pada persamaan berikut :

(II.10)

(II.11)

II.8 Penentuan Faktor Keamanan dengan Metode Elemen Hingga


Finite Element Method pertama kali dikemukakan dibidang Teknik oleh
(Turner et al., 1956) dalam memberikan solusi dalam memecahkan problem
dalam analisis tegangan yang berhubungan dengan industry pesawat terbang.
Sejak saat itu, metode ini telah berguna dan diterima dalam bidang geoteknik dan
beberapa area lainnya seperti bidang sipil. Metode ini digunakan dalam bidang
geoteknik untuk memecahkan hal hal yang berkaitan dengan analisis tegangan
baik yang bersifat statis maupun dinamis bahkan dapat juga digunakan untuk
memecahkan permasalahan rembesan dan konsolidasi pada suatu bidang.
Finite Element Method (FEM) atau biasanya disebut Metode Elemen
Hingga adalah salah satu metode numeris yang dapat dipakai untuk
menyelesaikan masalah-masalah dalam bidang rekayasa (engineering), seperti
analisa tegangan pada struktur, frekuensi pribadi dan mode shape-nya,
perpindahan panas, elektromagnetis, dan aliran fluida.
Dalam metode elemen hingga domain dari daerah yang dianalisis dibagi
kedalam sejumlah zona-zona yang lebih kecil. Zona-zona kecil tersebut
dinamakan elemen. Elemen-elemen tersebut dianggap saling berkaitan satu sama
lain pada sejumlah titik- titik simpul. Perpindahan pada setiap titik-titik simpul
dihitung terlebih dahulu, kemudian dengan sejumlah fungsi interpolasi yang

23
diasumsikan, perpindahan pada sembarang titik dapat dihitung berdasarkan nilai
perpindahan pada titik-titik simpul. Selanjutnya regangan yang terjadi pada setiap
elemen dihitung berdasarkan besarnya perpindahan pada masing-masing titik
simpul. Berdasarkan nilai regangan tersebut dapat dihitung tegangan yang bekerja
pada setiap elemen.
Pada metode elemen hingga terdapat jenis-jenis elemen yang biasa
digunakan, antara lain :
 Triangular
 Rectangular
 Tetrahedral
 Pyramidal
 Hexahedral
 Prismatic

Berikut adalah jenis elemen pada analisis kestabilan lereng menggunakan metode
elemen hingga.

Gambar II.8 Jenis elemen pada analisis menggunakan metode elemen hingga mulai
dari 1D hingga 3D. (Bhavikatti, 2005)

Dalam melakukan analisis melalui metode elemen hingga, penting untuk


menentukan kekakuan dari masing masing elemen tersebut. Kekakuan yang
dimaksud adalah hubungan antara perpindahan yang terjadi pada nodes terhadap
kekuatan dari nodes akibat dari adanya perpindahan pada nodes tersebut.

24
Menentukan kekakuan dari suatu elemen memerlukan asumsi tentang variasi
tegangan pada kombinasi elemen dengan sifat tegangan-regangan daripada suatu
material tersebut.
Contoh pergerakan dari nodes tersebut yaitu seperti pada gambar II.14.

Gambar II.9 Pergerakan dari nodes pada suatu elemen pada analisis metode elemen
hingga jenis 2D. (Bhavikatti, 2005)

Penunjukan tanda arah seperti x dan y menunjukkan arah pergerakan yang


terjadi pada suatu nodes. Tanda x menunjukkan bahwa pergerakan dari nodes
bergerak kearah sumbu x sedangkan y menunjukkan bahwa pergerakan dari nodes
bergerak kearah sumbu y. Hal ini berlaku juga pada 3D dimana ada penambahan
arah z juga. Pergerakan ini akan menunjukkan seberapa kuatnya batuan yang
menyusun suatu bidang tersebut sehingga dapat dianalisis keamanan dari suatu
bidang yang menjadi dasar dalam analisis geoteknik terutama pada analisis
kestabilan lereng geoteknik.
Bentuk geometri lereng 3D di “meshing” menjadi bagian-bagian kecil
bentuk segitiga untuk mencari solusi yang berupa distribusi temperatur lereng 3D.
Sebenarnya kasus ini dapat diselesaikan dengan cara langsung yaitu dengan
persamaan kesetimbangan panas (heat balance equation). Namun untuk geometri
yang rumit seperti engine block diperlukan FEM untuk mencari distribusi
temperatur.
Pada analisis kestabilan lereng dengan menggunakan metode elemen hingga
penentuan nilai kestabilan dari lereng ditentukan dari nilai SRF yang dihasilkan,

25
maka nilai kohesi serta sudut gesek dalam direduksi sehingga menghasilkan
rumus:
𝑐
𝐶𝑓 = (II.12)
𝑆𝑅𝐹
ø
Ø𝑓 = tan-1 (II.13)
𝑆𝑅𝐹

Dimana:
Cf = Kohesi saat failure
Øf = Sudut gesek dalam saat failure
SRF = Strenght Reduction Factor

Dimana c dan ø adalah kohesi dan sudut gesek dalam kriteria Mohr-Coulomb
dan Cf dan øf adalah kohesi dan sudut gesek dalam ketika kondisi batuan failure.
Maka penentuan nilai FK akan membentuk rumus sebagai berikut:
𝜏
𝐹𝐾 = (II.14)
𝜏𝑓

𝜏 = 𝜎𝑛 𝑡𝑎𝑛ø + 𝑐 (II.15)
𝜏𝑓 = 𝜎𝑛 𝑡𝑎𝑛ø𝑓 + 𝑐𝑓 (II.16)
𝐶+ 𝝈n tan 𝜙
FK = 𝐶 tan 𝜙 (II.17)
+ 𝝈𝒏 𝒕𝒂𝒏(tan−1( ))
𝑆𝑅𝐹 𝑆𝑅𝐹

𝐶+ 𝝈𝑛 𝑡𝑎𝑛 𝜙
FK = 𝐶+ 𝝈𝒏 𝒕𝒂𝒏 𝜙 (II.18)
( )
𝑆𝑅𝐹

𝐶+ 𝝈n tan 𝜙 𝑆𝑅𝐹
FK = x = SRF (II.19)
1 𝐶+ 𝝈𝒏 𝒕𝒂𝒏 𝜙

Dimana:
FK = Faktor Keamanan
τ = Gaya gesek
τf = Gaya gesek saat failure

26
Gambar II.10 Bentuk elemen tetrahedral pada model geometri 3D. (Bhavikatti,
2005)

Keuntungan dari Metode Elemen Hingga adalah:


 Memodelkan bentuk yang kompleks
 Menyelesaikan kondisi pembebanan umum
 Memodelkan objek/struktur dengan jenis material yang banyak
 Memodelkan banyak macam syarat batas
 Dengan mudah menggunakan bermacam ukuran elemen dalam meshing
elemen
 Menyelesaikan model dengan mudah dan murah
 Dapat memodelkan efek dinamis
 Menyelesaikan kelakuan tidak linier dari geometri dan material

II.9 Analisis Probabilistik


II.9.1 Analisis Statistik
Analisis statistik digunakan untuk mengidentifikasi pusat dan pola

penyebaran suatu kumpulan data yang pada akhirnya kecenderungan data tersebut

dapat dideskripsikan. Dalam analisis statistik, diperlukan beberapa parameter

meliputi :

a) Nilai Rata – Rata Sampel

Nilai rata – rata sampel adalah nilai yang menjadi pusat dari distribusi

27
probabilitas. Nilai rata – rata sampel didapat dengan persamaan :
1
𝑥̅ = 𝑛 ∑𝑛𝑖=1 𝑥𝑖 (II.20)

Di mana :

𝑥̅ : Nilai rata – rata sampel

n : Jumlah sampel

xi : Nilai sampel ke – i

b) Varian

Varian merupakan ukuran yang menyatakan seberapa jauh kumpulan data

tersebar atau seberapa banyak variasi dari kumpulan data tersebut. Varian didapat

dengan persamaan :
1
𝑆2 = ∑𝑛𝑖=1(𝑥𝑖 − 𝑥̅ )2 (II.21)
𝑛−1

Di mana :

S2 : Varian

n : Jumlah sampel

xi : Nilai sampel ke – i

𝑥̅ : Nilai rata – rata sampel

c) Standar Deviasi

Standar deviasi merupakan ukuran yang menyatakan seberapa jauh

kumpulan data tersebar. Standar deviasi merupakan ukuran sebaran statistic yang

paling umum digunakan. Standar deviasi didapat dengan persamaan :

1
𝑆𝐷 = √𝑛−1 ∑𝑛𝑖=1(𝑥𝑖 − 𝑥̅ )2 (II.22)

Di mana :

SD : Standar deviasi

28
n : Jumlah sampel

xi : Nilai sampel ke – i

𝑥̅ : Nilai rata – rata sampel

d) Koefisien Variasi

Koefisien variasi merupakan perbandingan standar deviasi dengan nilai

rata – rata yang dinyatakan dalam prosentase. Koefisien variasi didapat dengan

persamaan :
𝑆𝐷
𝐾𝑉 = 𝑥 100% (II.23)
𝑥̅

Di mana :

KV : Koefisien variasi

SD : Standar deviasi

𝑥̅ : Nilai rata – rata sampel

Koefisien variasi bisa menjadi ukuran ketidakpastian data. Jika nilai KV > 0,25

berarti data memiliki tingkat ketidakpastian tinggi. Dan, jika nilai KV ≤ 0,25

berarti data memiliki tingkat ketidakpastian rendah hingga sedang.

II.9.2 Distribusi Probabilistik


Distribusi probabilistik mendeskripsikan penyebaran variabel acak untuk
memperkirakan nilai probabilitas kemunculan sebuah parameter. Untuk terjadinya
longsoran, konsep dari probabilitas kelongsoran ditunjukkan pada gambar II.11.
Berdasarkan konsep probabilitas kelongsoran, jika tingkat ketidakpastian
suatu data tinggi maka nilai FK yang dihasilkan juga tinggi, begitu pula
sebaliknya. Ada 2 jenis fungsi distribusi probabilitas yaitu fungsi densitas
probabilitas atau Probabilistic Density Function (PDF) dan fungsi distribusi
kumulatif atau Cummulative Distribution Function (CDF). Fungsi – fungsi
tersebut ditunjukkan pada gambar II.12.

29
Sumber : Steffen dkk, 2008
Gambar II.11 Konsep probabilitas kelongsoran

Sumber : Azizi, 2014


Gambar II.12 Fungsi Densitas Probabilitas Dan Fungsi Distribusi Kumulatif

Dari gambar II.11, probabilitas kelongsoran lereng ditentukan berdasarkan

perbandingan antara luas area di bawah kurva dari distribusi nilai FK < 1 dengan

distribusi nilai FK ≥ 1 (Azizi, 2014).

30
II.10 Probabilitas Kelongsoran
Probabilitas kelongsoran (PK) adalah indikator kestabilan lereng dengan

pendekatan statistik yang ditentukan dari rasio distribusi faktor keamanan ≤ 1

terhadap total distribusi faktor keamanan.

Metode ini merupakan suatu pendekatan yang mempertimbangkan seluruh

variasi yang ada pada parameter masukan yang menghasilkan nilai FK tertentu

(Tabel 9.2). Hal ini didasarkan bahwa nilai seluruh parameter masukan acak

tersebut memiliki peluang yang sama dalam menghasilkan FK tertentu akibat

adanya ketidakpastian dari seluruh parameter masukan (Azizi, 2012).

Tabel II.12 Nilai Ambang Batas FK Dan PK Lereng Tambang (Wesseloo & Read,
2010)

Nilai FK yang lebih besar tidak mencerminkan lereng itu lebih stabil

sedangkan nilai PK lebih sanggup dalam mencerminkan kestabilan lereng karena

mempertimbangkan berbagai variasi parameter masukan pada lereng. Ada

kalanya, jumlah data yang digunakan terbatas, sehingga perlu dilakukan cara

untuk memperbanyak data dengan metode sampling. Metode sampling yang

digunakan antara lain :

31
a) Metode Monte Carlo

Metode ini adalah metode numerik yang menggunakan teknik sampling

statistik yang digunakan untuk memperkirakan solusi terhadap masalah kuantitatif

(Monte Carlo Method, 2008). Algoritma metode ini antara lain :

- Tentukan daerah asal dari data masukan

- Tampilkan nilai masukan secara acak dengan distribusi probabilitas

tertentu

- Lakukan perhitungan deterministik

- Gabungkan hasil dari setiap perhitungan individual kepada hasil akhir

b) Metode Latin Hypercube

Metode ini merupakan pengembangan yang relatif baru di mana metode

ini memberikan hasil yang dapat dibandingkan dengan metode Monte Carlo

dengan jumlah sampel yang lebih sedikit (Azizi, 2012).

32
BAB III METODOLOGI PENELITIAN

III.1 Metodologi
Metodologi penelitian yang digunakan ialah deskriptif dan kuantitatif.
Metode deskriptif ialah metode yang digunakan untuk menggambarkan suatu
objek atau grafik yang menjelaskan data yang diperoleh. Metoda kuantitatif
adalah metoda yang menggunakan persamaan angka yang terukur nilainya.
1. Studi Pustaka
Tahapan studi pustaka dilakukan untuk mencari, memahami dan
mempelajari referensi yang dapat menjawab penelitian ini yang diperoleh
dari handbook, jurnal, laporan penelitian sebelumnya dan lain-lain
2. Pengamatan Lapangan
Mengamati struktur pada massa batuan lereng untuk mengetahui potensi
longsoran yang terjadi serta nilai faktor keamanan lereng tambang.
3. Pengambilan Data
Data yang diambil dalam penelitian ini yakni data primer dan data
skunder.
a. Data Primer
Data primer dihasilkan dari pengamatan aktual dilapangan, yaitu
sebagai berikut :
i. Scanline Mapping
ii. Titik koorinat scanline
iii. Foto kondisi batuan
b. Data Sekunder
Data sekunder dihasilkan dari data yang telah ada pada literatur
perusahaan, yaitu sebagai berikut:
i. Model geologi 3D
ii. Hasil laboraturium sifat fisik dan mekanik
iii. Data faktor kerusakan (D)
iv. Hasil pengukuran tinggi muka air tanah
v. Peta topografi original 1:5000
vi. Peta topografi actual 1:5000

33
vii. Pit design final 1:5000
viii. Logbor geoteknik

4. Pengolahan Data
Dilakukan ketika semua data aktual (primer) dilapangan dan data sekunder
sesuai literatur perusahaan terkumpul, lalu di lakukan pengolahan data yang
bertujuan untuk :
- Mengetahui potensi longsoran yang terjadi pada daerah
penelitian
- Meng-klasifikasikan kualitas massa batuan berdasarkan
RMR (Bieniawski, 1989)
- Mengetahui nilai kohesi dan sudut gesek dalam batuan
(Kriteria Keruntuhan Hoek dan Brown, 2002)
- Mendapatkan nilai faktor keamanan dari lereng

5. Analisi Data dan Pembahasan


Hasil dari pengolahan data dapat dianalisis dengan menggunakan software
Dips 7.0 untuk mengetahui potensi longsoran yang dapat terjadi, Rocklab dan
Mathlab untuk menghitung nilai dari sudut gesek dalam dan kohesi dari
batuan, dan phase2 untuk mengetahui nilai faktor keamanan dari lereng.

6. Kesimpulan dan Saran


Kesimpulan penelitian menjawab dari tujuan penelitian ini dilakukan dan
menjadi bahan pertimbangan untuk PT Suprabari Mapanindo Mineral untuk
lebih antispasi dalam kegiatan penambangan yg berkaitan terhadap pengaruh
struktur pada massa batuan terhadap kestabilan lereng tambang

34
Mulai

Studi Literatur

Pengambilan Data

Orientas Lapangan

Sekunder
- Model geologi 3D
- Hasil laboraturium sifat fisik
dan mekanik
Data Primer - Data faktor kerusakan (D)
- Scanline Mapping - Hasil pengukuran tinggi muka
- Titik koordinat scanline air tanah
- Foto kondisi batuan - Peta topografi original 1:5000
- Peta topografi actual 1:5000
- Pit design final 1:5000
- Logbor geoteknik

Pengolahan Data

Analisi Data dan Pembahasan

Kesimpulan dan Saran

35
III.2 Jadwal Penelitian
Pelaksanaan penelitian tugas akhir ini dilakukan selama 2 bulan, dimulai
pada bulan Juli 2019 dan untuk batas waktu penelitian sesuai dengan kebijakan
perusahaan.

Tabel III.2.1
Waktu Rencana Penelitian Tugas Akhir

Maret April Juli Agustus

No Jenis Kegiatan Kampus Lapangan

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2

1 Studi Pustaka

2 Orientasi Lapangan

3 Pengambilan Data

4 Analisa Data

5 Penyusunan Laporan

36
BAB IV
PENUTUP

Demikian Proposal Skrip yang telah saya susun dengan judul “ANALISA
PENGARUH MASSA BATUAN TERHADAP KESTABILAN LERENG
TAMBANG PIT “X” DI PT SUPRABARI MAPANINDO MINERAL,
BARITO UTARA, KALMANTAN TENGAH” mohon agar menjadi bahan
pertimbangan bagi semua pihak. Dan penulis berharap penelitian Tugas Akhir ini
bisa melibatkan berbagai pihak. Akhir kata, saya ucapkan banyak terimakasih.

Jakarta, Maret 2019

Annisa Nufus H
NIM : 073001500016

Contact Person :
Phone : 089506277248
Email : haryadinufus@gmail.com

37
DAFTAR PUSTAKA

38