Anda di halaman 1dari 4

Ummatal Islam,

Abdullah bin Aun berkata bahwa Salafush Shalih terdahulu apabila bertemu mereka
saling berwasiat dan apabila mereka tidak bertemu mereka sering menulis tiga perkara
yang sangat penting.
Pertama:

ُ‫َّللاُ أَ ْم َر دُ ْنيَاه‬ َ ‫َو َم ْن‬


‫ع ِم َل ِِل ِخ َر ِت ِه َكفَاهُ ه‬
“Siapa yang ia lebih fokus terhadap kehidupan akhiratnya (yang ia beramal untuk
kehidupan akhiratnya), maka Allah akan cukupkan urusan dunianya”
Kedua:

ُ‫ع ََلنِيَتَه‬
َ ُ‫َّللا‬ ْ َ ‫يرتَهُ أ‬
‫صلَ َح ه‬ ْ َ ‫َم ْن أ‬
َ ‫صلَ َح‬
َ ‫س ِر‬
“Siapa yang memperbaiki batinnya, Allah akan perbaiki lahirnya.”
Ketiga:

ِ ‫َّللاُ َما بَ ْينَهُ َوبَيْنَ النه‬


‫اس‬ ْ َ ‫َّللاِ أ‬
‫صلَ َح ه‬ ْ َ ‫َو َم ْن أ‬
‫صلَ َح َما بَ ْينَهُ َوبَيْنَ ه‬
“Siapa yang memperbaiki hubungan ia dengan Allah, Allah akan perbaiki hubungan ia
dengan manusia.”
Sungguh tiga perkara yang agung, saudaraku.
PERTAMA: SIAPA YANG LEBIH FOKUS UNTUK KEHIDUPAN AKHIRATNYA, MAKA
ALLAH AKAN CUKUPKAN URUSAN DUNIANYA
Artinya hatinya hanya mengharapkan kehidupan akhirat. Bahkan ketika ia
melaksanakan aktivitas dunia pun yang ia harapkan adalah akhirat berupa pahala di sisi
Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di hatinya ia mengharapkan pahala dari setiap aktivitas-
aktivitasnya. Ia berusaha untuk mengejar akhiratnya karena ia tahu dunia hanyalah
perkara yang hina dan fana, tidak akan kekal selamanya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi
wa Sallam bersabda dalam hadits yang dikeluarkan oleh Imam At-Tirmidzi:

‫ َوأَتَتْهُ الدُّ ْنيَا‬،ِ ‫ـي قَ ْل ِبه‬


ْ ‫ َو َجعَ َل ِغنَاهُ ِف‬،ُ‫َم ْن َكانَ َه ُّمهُ ْاِل ِخ َرة َ ؛ َجـ َم َع هللاُ ش َْملَه‬
،ٌ‫ي َرا ِغ َمة‬َ ‫َو ِه‬
“Siapa yang keinginan dia hanyalah kehidupan akhirat saja, Allah akan kokohkan
urusannya, dan Allah akan jadikan kekayaan itu ada di hatinya, dan dunia akan
mendatanginya dalam keadaan hina dimatanya.” (HR. Tirmidzi)
Subhanallah, orang yang menginginkan dan di hatinya keinginan yang terbesar adalah
kehidupan akhirat, Allah berikan tiga perkara kepadanya; (1) Allah kokohkan urusan
dia. Artinya ia akan bisa istiqomah, ia akan bisa tegar dalam menghadapi berbagai
macam ujian dan cobaan dalam kehidupan dunia ini. Sehingga aa kuat dalam
menghadapi itu semuanya. (2) Allah jadikan hatinya kaya. Ia penuh qana’ah, ia merasa
cukup dengan yang ada, ia menjadi orang-orang yang zuhud dalam kehidupan dunia. (3)
Allah akan jadikan dunia mendatanginya dalam keadaan dunia itu hina di matanya.
Demikianlah, saudaraku. Setiap orang yang menginginkan kehidupan akhirat, dunia
bersamanya. Tapi orang yang menginginkan dunia, akhirat tidak bersama dia.
Kita lihat, orang-orang yang mencari dunia, yang mencintai dunia, yang hatinya hanya
menginginkan kehidupan dunia, ia berpaling dari kehidupan akhirat, ia senantiasa
berusaha lari dari perintah Allah, bahkan mereka meremehkan syariat Allah. Tapi orang
yang menginginkan akhirat, ia tetap diberikan oleh Allah dunia, Allah berikan
kepadanya nikmat dunia, bahkan nikmat dunia itu tidak mengurangi pahala ia nanti
diakhiratnya.
Maka, ummatal Islam..
Sungguh orang yang menginginkan kehidupan akhirat, dia tidak akan pernah bersedih
disaat ia kehilangan dunia. Ketika ia terluput dari dunia, ia pun tidak menyesal. Yang ia
sesali ketika ia terluput dari pada amalan kehidupan akhirat. Disaat ia terluput
dari shalat tahajud ia menyesal, disaat ia terluput dari kebaikan, dia menyesal. Karena
yang ia inginkan adalah kehidupan akhiratnya.

Ummatal Islam,

KEDUA: SIAPA YANG MEMPERBAIKI BATINNYA, MAKA ALLAH AKAN PERBAIKI


LAHIRNYA
Orang yang memperbaiki batinnya/hatinya -rahasianya dengan Allah-, pasti Allah akan
perbaiki lahirnya. Dimana ia berusaha berpikir bagaimana membeningkan hatinya dari
berbagai macam perkara yang bisa menghancurkan agamanya. Ia bersihkan dari
kesyirikan, ia bersihkan dari mengagungkan selain Allah, ia bersihkan hatinya dari
penyakit-penyakit yang bisa merusak; penyakit syahwat, penyakit syubhat, penyakit
dengki dan kesombongan, penyakit-penyakit yang lainnya yang tentunya
mengakibatkan ia tidak selamat dalam kehidupan akhiratnya. Maka ia berusaha
memperhatikan tentang kebaikan dan kebeningan hatinya. Karena itulah perkara yang
akan bisa bermanfaat nanti pada hari kiamat. Allah Ta’ala berfirman:

﴾٨٩﴿ ‫س ِل ٍيم‬ ٍ ‫﴾ ِإ هَل َم ْن أَتَى اللهـهَ ِبقَ ْل‬٨٨﴿ َ‫يَ ْو َم ََل يَنفَ ُع َما ٌل َو ََل بَنُون‬
َ ‫ب‬
“Pada hari kiamat tidak akan bermanfaat harta dan anak-anak, kecuali orang yang
datang kepada Allah membawa hati yang selamat.” (QS. Asy-Syu’ara[26]: 88-89)
Iya, hati yang selamat dari pada cinta dunia yang berlebihan, hati yang selamat dari
mengagungkan selain Allah, hati yang selamat dari pada mengikuti syahwat dan hawa
nafsu. Merekalah yang akan selamat nanti pada hari kiamat. Karena keselamatan kita di
hari kiamat tergantung keselamatan hati kita, saudaraku.
Maka saudaraku, siapa yang memperbaiki rahasianya, hatinya, batinnya, maka Allah
akan perbaiki lahirnya. Ia akan terlihat dari matanya menunjukkan rasa takut ia kepada
Allah, akan terlihat dari lisannya tak berucap kecuali apa yang diridhai oleh Allah, dari
perbuatannya tidaklah berbuat kecuali apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala ridhai
untuknya. Karena ia tahu bahwa Allah mengetahui setiap gerak-geriknya. Sehingga
akhirnya rasa takut pun tumbuh di hatinya.
Ummatal Islam..
Maka berusahalah sibuk memperbaiki hati kita, niscaya Allah akan perbaiki amalan kita.
Berusahalah kita untuk memperbaiki rahasia kita disaat kita sendirian, disaat tidak ada
manusia yang mengetahui, disaat kita sendirian di kamar kita, kita pun kemudian
menjadi hamba yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menjadikan kita baik di
hadapan manusia.

‫أقول قولي هذا واستغفر هللا لي ولكم‬


KHUTBAH KEDUA – KHUTBAH JUMAT: PERBAIKI HUBUNGANMU DENGAN ALLAH,
ALLAH AKAN PERBAIKI HUBUNGANMU DENGAN MANUSIA

‫ نبينا محمد و آله وصحبه ومن‬،‫الحمد هلل والصَلة والسَلم على رسول هللا‬
‫أن مح ّمدا ً عبده‬
‫ وأشهد ه‬،‫ وأشهد أن َل إله إَل هللا وحده َل شريك له‬،‫واَله‬
ُ‫ورسوله‬
Ummatal Islam,
Kemudian perkara yang ketiga yang para Salaf terdahulu saling berwasiat sesama
mereka, yaitu:
KETIGA: SIAPA YANG MEMPERBAIKI HUBUNGAN DENGAN ALLAH, MAKA ALLAH
AKAN PERBAIKI HUBUNGANNYA DENGAN MANUSIA
Memperbaiki hubungan dengan Allah yaitu dengan cara memperbaiki ibadah kita
kepada Allah, memperbaiki kekhusyuan dalam shalat kita, memperbaiki lurusnya
ibadah kita. Kita berusaha supaya hati kita selalu mengingat Allah.
Orang yang memperbaiki dzikirnya, pasti Allah akan selalu ingat kepadanya,
sebagaimana Allah berfirman:

ِ ‫فَا ْذ ُك ُرونِي أ َ ْذ ُك ْر ُك ْم َوا ْش ُك ُروا ِلي َو ََل ت َ ْكفُ ُر‬


﴾١٥٢﴿ ‫ون‬
“Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan
bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.” (QS. Al-
Baqarah[2]: 152)

Apabila Allah ingat kepada kita, pasti Allah akan berikan kepada kepada kita berbagai
macam bantuan dan pertolonganNya. Maka siapa yang memperbaiki hubungannya
dengan Allah, Allah akan perbaiki hubunganNya dengan manusia.
Memperbaiki hubungan dengan Allah dengan menumbuhkan rasa cinta kita kepada
Allah, kita mencintai apa yang Allah cintai, kita mencintai Allah melebihi segala-galanya,
menumbuhkan rasa takut kita kepada Allah, Allah sangat kita takuti bahkan ketika kita
sendiri kita takut untuk memaksiati Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Memperbaiki hubungan kita dengan Allah dengan cara kita bertawakal kepada Allah,
menyerahkan seluruh urusan kita kepada Allah, kita hanya berdo’a kepadaNya, kita
hanya berharap kepada Allah, kita tidak berharap kepada manusia.
Kita perbaiki hubungan kita dengan Allah dengan cara kita banyak bertobat dan istighfar
kepadaNya, memohon ampunan akan dosa-dosa kita. Karena manusia pasti tak lepas
dari dosa. Ia perbaiki hubungannya dengan Allah.
Maka siapa yang memperbaiki hubungan dia dengan Allah, Allah akan perbaiki
hubungannya dengan manusia. Dijadikan hati-hati manusia mencintainya.
Sebagaimana disebutkan dalam hadits, apabila Allah mencintai seorang hamba, Allah
akan memanggil Jibril dan Allah berfirman, “Wahai Jibril, sesungguhnya aku mencintai
si Fulan, maka cintailah ia.” Lalu Jibril pun mengumumkan di seluruh makhluk yang
ada di langit sana, “Wahai penduduk langit, sesungguhnya si Fulan dicintai oleh Allah,
maka cintailah ia” lalu kemudian diterimalah penerimaan di muka bumi ini.
Maka, saudaraku..
Tidak perlu kita memikirkan cinta manusia kepada kita. Karena manusia hatinya
berbeda-beda. Hari ini dia bisa cinta kepada kita, entah besok dia akan benci kepada
kita. Sedangkan apabila Allah cinta kepada kita, Allah mampu menjadikan hati manusia
mencintai kita.
Maka perbaikilah hubungan kita dengan Allah, perbaikilah hubungan kita dengan Yang
Maha Kuasa dengan cara ibadah kepadaNya. Maka itulah kebaikan.

‫علَى آ ِل‬ َ ‫علَى ِإب َْرا ِهي َْم َو‬ َ ‫صلهي‬


َ ‫ْت‬ َ ‫علَى آ ِل ُم َح هم ٍد َك َما‬ َ ‫علَى ُم َح هم ٍد َو‬ َ ‫ص ِّل‬ َ ‫اَلله ُه هم‬
‫ت‬ َ ‫ار ْك‬
َ َ‫علَى آ ِل ُم َح هم ٍد َك َما ب‬
َ ‫علَى ُم َح هم ٍد َو‬ َ ‫ار ْك‬ ِ َ‫ َوب‬.ٌ‫ ِإنه َك َح ِم ْيدٌ َم ِج ْيد‬،‫ِإب َْرا ِهي َْم‬
ٌ‫ ِإنه َك َح ِم ْيدٌ َم ِج ْيد‬،‫علَى ِإب َْرا ِهي َْم َو َعلَى آ ِل ِإب َْرا ِهي َْم‬َ
ِ َ‫ت األ َ ْحي‬
‫اء ِم ْن ُه ْم‬ ِ ‫ت َوالمؤْ ِمنِيْنَ َوالمؤْ ِمنَا‬ ِ ‫الل ُه هم ا ْغ ِف ْر ِل ْل ُم ْس ِل ِميْنَ َوالم ْس ِل َما‬
‫ت‬ِ ‫ْب الده َع َوا‬
ُ ‫ْب ُم ِجي‬ َ ‫ت ِإنه َك‬
ٌ ‫س ِم ْي ٌع قَ ِري‬ ِ ‫َواأل َ ْم َوا‬
‫اللهم تقبل صيامنا وقيامنا و جميعا عباره يا رب العالمين‬
‫اللهم اصلح وَله امور المسلمين في هذا البلد وفي سائر بَلد المسلمين يا‬
‫رب العالمين اللهم انصر المسلمين في كل مكان يا رب العالمين اللهم واتوب‬
‫علينا انك انت التواب الرحيم‬
:‫عباد هللا‬

ِ ‫ع ِن ْالفَ ْحش‬
‫َاء‬ َ ‫اء ذِي ْالقُ ْربَ ٰى َويَ ْن َه ٰى‬ ِ َ ‫ان َو ِإيت‬
ِ ‫س‬ ِ ْ ‫ِإ هن اللهـهَ يَأ ْ ُم ُر ِب ْالعَ ْد ِل َو‬
َ ‫اْل ْح‬
َ‫تَذَ هك ُرون‬ ‫لَعَله ُك ْم‬ ‫ظ ُك ْم‬ُ ‫يَ ِع‬ ۚ ِ ‫َو ْالبَ ْغي‬ ‫َو ْال ُمن َك ِر‬
ُ ‫ ولذ‬،‫علَى نِعَ ِم ِه يَ ِز ْد ُكم‬
.‫ِكر هللا أكبَر‬ َ ُ‫ َوا ْش ُك ُروه‬،‫فَا ْذ ُك ُروا هللا العَ ِظي َْم يَ ْذ ُك ْر ُكم‬