Anda di halaman 1dari 12

STUDI PELAKSANAAN PERKERASAN JALAN DESA DUKUHMAJA

PANJI PRADISTO
Jurusan Teknik Sipil, Universitas muhadi setiabudi
Email :

ABSTRAK
Ruas Jalan merupakan ruas jalan menuju lokasi utama andalan di desa dukuhmaja. Pada ruas jalan
tersebut telah dilakukan pemeliharaan dengan cara pelapisan ulang, akan tetapi tetap mengalami
kerusakan. Sehingga perlu diobesrvasi nilai kondisi perkerasan jalan. Hasil penelitian menunjukkan
nilai kondisi masing-masing perkerasan jalan antara 2 – 8 yang menunjukkan mayoritas perlu
dilakukan program peningkatan jalan. Pengujian terhadap material eksisiting memberikan hasil jenis
campuran aspal yang dipakai adalah Asphalt Concrete (AC., Rata-rata persen kadar aspal dalam
campuran antara 6% – 7,8%,. Selanjutnya, menggunakan AHSP 2019 diperoleh penghematan biaya
per ton pekerjaan perkerasan Jalan AC pada ruas-ruas jalan tersebut adalah sebesar 13 – 19%.
Kata kunci: pelaksanaan, perkerasan, biaya

I. Pendahuluan
Ruas jalan dengan status jalan desa, beberapa bagaimana kondisi ruas jalan, baik, rusak ringan
diantaranya sebagai akses utama andalan di atau rusak berat. Dari kondisi perkerasan jalan
dukuhmaja antara lain Ruas Jalan Namun demikian, ini, selanjutnya dapat disusun beberapa kriteria
sebagaian besar ruas jalan tersebut mengalami yang akan digunakan untuk membuat model
kerusakan. Upaya yang selama ini dilakukan adalah pengambilan keputusan.
dengan melakukan pelapisan ulang (overlay). Setiap
ada kerusakan jalan baik rusak ringan maupun berat
II. Tinjauan Pustaka
metode yang digunakan adalah pelapisan ulang Lapisan perkerasan jalan adalah lapisan
(Bria,2015). permukaan yang keras diletakan pada formasi
tanah setelah selasainya pekerjaan tanah atau
Penggunaan metode ini bukan tanpa masalah.
struktur yang memisahkan ban kendaraan dengan
Seiring dengan penggunaannya, ternyata overlay
lapisan pondasi yang berada di bawahnya
memiliki kelemahan, antara lain over design,
(Hardyatmo, 2007). Lapisan ini terletak di atas
biaya tinggi, dan menyebabkan masalah
tanah dasar yang telah mengalami pemadatan.
lingkungan (Aly, 2008). Dengan demikian perlu
Lapisan perkerasan berfungsi untuk menerima
dipertimbangkan penerapan metode penanganan
beban langsung dari kendaraan yang melewatinya
perkerasan jalan yang lebih baik. Salah satunya
untuk kemudian didistribusikan ke badan jalan,
dengan menerapkan prinsip greenroads, yaitu
memberikan permukaan rata/halus bagi
menggunakan material yang didaur ulang dengan
pengendara, dan melindungi tanah dari pengaruh
atau tanpa bahan tambah yang dapat mendukung
buruk cuaca.
pembangunan konstruksi jalan berkelanjutan.
Sedangkan konstruksi perkerasan lentur (flexible
Untuk itu, sebelumnya perlu dilakukan suatu
studi penilaian terhadap kondisi perkerasan jalan, pavement), yaitu perkerasan yang menggunakan
aspal sebagai bahan pengikat. Disebut ”lentur”
karena konstruksi ini mengijinkan terjadinya
deformasi vertikal akibat beban lalu lintas dari
permukaan sampai ke tanah dasar. Salah satujenis
STUDI PELASANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN
1
perkerasan lentur adalah HRS, Porous Asphalt
(PA) serta Asphalt Concrete (AC). Perkerasan
lentur umumnya terdiri dari tiga lapisan utama patch and thick overlay; (6) patch and thin
yaitu Lapis Permukaan (surface course), lapisan overlay; (7) patch pada rutin maintanence (Ally,
pondasi (base course) dan lapisan pondasi bawah 2008).
(sub base course). Pada dasarnya Teknologi Pavement Recycling
adalah teknik untuk
Lapis aus merehabilitasi/merekonstruksi dan/atau
meningkatkan perkerasan jalan dengan mengolah
Lapis permukaan dasar kembali (daur ulang) material perkerasan lama
menjadi perkerasan baru yang lebih kuat. Konsep
ini dikenal dengan istilah New Roads from Old.
Lapis pondasi jalan Pada dasarnya, hakekat dari pavement recycling
adalah mengoptimalkan penggunaan material
jalan yang sudah ada di lokasi pekerjaan.
Lapis pondasi bawah
Semua proses recycling terdiri dari 4 (empat)
kategori adalah sebagai berikut (Nicholls, 1998):
Lapisan menutup 1. Hot Recycling: adalah proses daur ulang
panas dimana reclaimed dikombinasikan
Lapisan tanah dasar dengan agregat dan aspal baru apabila
diperlukan, kemudian dicampur dan
Sumber : Wignall, 2003 dipanaskan dengan temperatur tertentu
Gambar 1. Struktur Lapisan Jalan untuk memproduksi HMA.
2. Cold Recycling adalah proses daur ulang
Dalam pembangunan jalan, pemasangan lapisan tanpa pemanasan tetapi dilakukan sesuai
permukaan umumnya berbiaya tinggi. Hal ini dengan suhu lingkungan atau suhu
karena fungsi dari lapisan permukaan adalah sekitarnya, kemudian dihampar dan
memberikan keamanan dan kenyamanan bagi dipadatkan serta difungsikan sebagai
pengendara dan harus memenuhi syarat lapisan di bawah lapis permukaan.
kekesatan atau tahan terhadap gelinciran, 3. In-Situ Recycling: merupakan proses daur
menahan beban kendaraan dan deformasi ulang yang dilakukan langsung di lokasi
permanen, dan mencegah masuknya air ke dalam dengan memanfaatkan mesin recycling
struktur perkerasan. Sehingga campuran yang
khusus, yang perangkat utamanya adalah
digunakan untuk lapisan permukaan harus
millingdrum yang dilengkapi dengan gigi-
memiliki sifat stabilitas, kelenturan, awet, tahan
gigi penghancur. Millingdrum ini dapat
terhadap gelincir, kedap air, mudah dikerjakan,
berputar dan melakukan proses
dan tahan terhadap kelelehan (Hardyatmo, 2007;
penghancuran dan pencampuran material
Wignall, 2003).
bekas perkerasan lama dengan material
Dengan demikian, mengingat biaya tinggi dan baru atau bahan pengikat jika diperlukan,
penggunaan bahan alam yang cukup signifikan sampai kedalaman tertentu.
maka penggunaan teknik daur ulang atau In-Plant Recycling: dilakukan dengan
penggunaan kembali material jalan asli dengan memanfaatkan mesin penghancur perkerasan
konsep daur ulang (recycling pavement asphalt jalan (milling) kemudian dibawa ke plant dengan
(RAP)), yaitu penggunaan kembali konstruksi dump tuck, diproses di plant dan dibawa kembali
perkerasan lama (eksisting), baik dengan ataupun ke lapangan untuk ditebarkan dan dipadatkan.
tanpa tambahan bahan baru untuk keperluan
pemeliharaan, perbaikan maupun peningkatan Pada akhir tahun 1991 atau awal tahun 1992,
konstruksi perkerasan jalan, adalah pilihan yang diadakan serangkaian penelitian guna menetapkan
tepat. Teknologi ini terdapat 7 jenis metode daur spesifikasi penggunaan RAP untuk perkerasan jalan
ulang konstruksi perkerasan jalan, yaitu : (1) hot dengan lalu lintas berat. Campuran aspal yang berisi
mix recycle; (2) cold mix recycle; (3) surface 10 % RAP bisa digunakan untuk lapis permukaan
recycle; (4) reconstruct with all new material; (5) tanpa pengujian. Sedangkan campuran aspal yang
menggunakan lebih besar 10 % RAP
STUDI PELAKSANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN
2
harus dilakukan pengujian terlebih dahulu
(Nicholls, 2008). c. Marshall Quotient
Ada tiga jenis bahan yang digunakan pada daur S
MQ
ulang campuran panas, yaitu bahan garukan f
perkerasan lama, agregat dan aspal baru.
Sedangkan Lapis perkerasan harus memenuhi C. Uji Kuat Tarik Tidak Langsung (Inderect
karakteristik tertentu sehingga didapat lapis Tensile Strength Test)
perkerasan yang kuat, aman, dan nyaman untuk
dilewati kendaraan. Khususnya untuk perkerasan Inderect Tensile Strength Test adalah metode
lentur, karakteristik perkerasannya tidak lepas pengujian gaya tarik secara tidak langsung untuk
dari sifat-sifat bahan penyusunya, yaitu sifat-sifat mengetahui karakter tensile dari campuran
dari aspal dan agregat. Adapun karakteristik perkerasan.
perkerasan meliputi : Stabilitas; Kelelahan (flow);
Durabilitas; Tahanan Geser (Skid Resistance); 2xP
ITS
Fleksibilitas (Kelenturan); Porositas ; dh
Permeabilitas; Kuat tarik; Kuat Tekan.
Pengujian campuran beraspal dilakukan melalui
D. Uji Kuat Tekan Bebas (Unconfined
serangkaian pemeriksaan/pengujian sebagai
Compressive Strength Test)
berikut (Puslitbang Jalan dan Jembatan, 2006),
yaitu : Kuat tekan bebas adalah kemampuan lapisan
perkerasan untuk menahan beban yang ada
A. Pemeriksaan Volumetrik Test
secara vertikal yang dinyatakan dalam kg atau lb.
a. Densitas
P
Wdry UCS
D A
Ws Ww
E. Permeability Test
b. Spesific Grafity Campuran
k
100
SGmix
%Wak %Wah %Wf %Wb VxLx
SGak SGah SGf SGb AxPxT

III. Metodologi
Penelitian ini dikerjakan dalam beberapa tahapan
yaitu, pertama: menentukan nilai kondisi ruas
c. Porositas jalan, kedua: membuat model pengambilan
keputusan dan ketiga: analisa penggunaan RAP.
D Adapun ruas jalan yang diidentifikasi adalah
P 1 x100
ruas jalan yang menuju DUKUHMAJA
SGmix
Penentuan nilai kondisi menggunakan metode
B. Marshall Test RCI, yaitu suatu cara melakukan penilaian
kondisi perkerasan jalan dengan melakukan
Uji Marshall dilakukan untuk menentukan pengamatan secara visual untuk mengidentifikasi
stabilitas, flow dan Marshall Quotient. kerusakan, mengukur dimensi terhadap
Selanjutnya hasil tersebut digunakan untuk
menentukan kadar aspal optimum.
a. Stabilitas
S = q x k x H x 0,454
b. Flow
STUDI PERENCANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN MENGGUNAKAN
3
kerusakan, dan melakukan penilaian berdasarkan dengan RDS 70 (1989) dimana kondisi jalan dinyatakan
dalam kondisi Baik, Sedang, Rusak Ringan dan Rusak Berat seperti Tabel 1.
Sedangkan model pengambilan keputusan menggunakan metode Analytical Hirerchy Process (AHP).

Analisa penggunaan RAP dilakukan dengan cara pengambilan material eksisiting dengan sampel pada Kilometer
yang mengalami kerusakan cukup signifikan. Pengujian Laboratorium untuk RAP dilakukan di Lab. Pengujian
Bahan Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Kupang. Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah
(1) Reclaimed Asphalt Pavement (2) Aspal dan agregat baru. Selanjutnya dilakukan uji Ekstrasi untuk
mengetahui kadar aspal perkerasan lama dan membuat mix dengan bahan tambah atau
tanpa bahan tambah dan diuji dengan Uji Marshall. Analisa ekonomi penggunaan RAP, dilakukan
berdasarkan Analisa Harga Satuan Pekerjaan (AHSP) 2013.

IV. Hasil Dan Pembahasan


Identifikasi kondisi ruas jalan dilakukan dengan cara observasi atas perkerasan jalan dan selanjutnya
menentukan kerusakan jalan, mengukur dimensi kerusakan dan melakukan pencatatan atas hasil observasi.
Dari identifikasi diperoleh hasil jenis kerusakan dan volume kerusakan jalan dalam meter persegi.
STUDI PERENCANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN
4
aus pada permukaan jalan di bagian tepi jalan. Tabel 3. Nilai RCI, Kondisi Jalan, Tingkat
Aus ini lebih disebabkan oleh beban kendaraan Kemantapan, Potensi dan Rekomendasi Jenis
yang melewatinya. Pemeliharaan
Selanjutnya, ruas jalan Maubesi di Kefamenanu
menuju JALANi,kondisinya cukup baik dengan
kemantapan jalan masih mantap (Nilai RCI 7).
Kerusakan terjadi pada STA 20 + 500 – STA 3 +
0,00 sebagaimana yang teridentifikasi, berupa
retak memanjang, kerusakan tepi (amblas pada
tepi) dan kegemukan (bleeding). Namun jika
ditinjau secara keseluruhan sekitar 40000 meter
panjang jalan, maka kondisinya cukup baik.
Sehingga kategorinya masuk pada pemeliharaan
rutin berupa perawatan untuk menjaga jalan tetap
melayani lalu lintas dengan baik.
Sedangkan ruas Jalan merupakan akses utama
menuju. Untuk ruas Kapan kondisinya tidak
mantap dan mengalami rusak ringan dengan nilai
RCI 6. Sedangkan ruas jalan, kondisinya sangat
memprihatinkan, mengalami kerusakan yang
cukup berat, berlubang, pelepasan butiran, Selanjutnya menggunakan metode AHP, dapat
hampir pada semua permukaan jalan. Indeks ditentukan jenis pemeliharaan yang paling
kondisi jalannya adalah 3 sehingga prioritas untuk dikerjakan. Langkah pertama
direkomendasikan untuk melakukan peningkatan. adalah dengan membuat model pengambilan
keputusan dengan 3 level, yaitu level tujuan,
kriteria dan level alternatif.

Keterangan
PB : Pembangunan Baru
Pt : Peningkatan
R : Rehabilitasi
Pr : Perawatan Pn
:Penunjangan
Model tersebut di atas kemudian diajukan kepada
responden untuk melakukan penilaian terhadap
Kriteria dan jenis pemeliharaannya. Dari hasil
sintesa terakhir, dapat disimpulkan bahwa untuk
jenis pemeliharaan yang paling penting
berdasarkan kondisi jalan dan tingkat kemantapan
jalan yang ada adalah berturut-turut : (1)
Peningkatan; (2) Pembangunan Baru; (3)
Rehablitasi; (4) Perawatan; (5) Penunjangan. Hal
STUDI PERENCANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN MENGGUNAKAN
5
ini berarti sejalan dengan analisis pada Sub Bab
5.3 tentang Analisis Kondisi jalan dimana
umumnya direkomendasikan jenis
pemeliharaannya adalah Peningkatan.
Setelah alternatif pemeliharaan jalan ditentukan Grafik 1. Hasil uji ekstraksi
selanjutnya dilakukan pengujian RAP. Pengujian
RAP merupakan bagian penting dalam
menentukan kelaikan perkerasan struktur jalan
yang akan didaur ulang. Untuk dilakukan
pengambilan sampel perkerasan lama pada ruas
jalan yang diajukan dalam penelitian terdahulu.,
yaitu ruas jalanDUKUHMAJA, Ruas Jalan Ruas
Jalan Sampel diambil pada setiap 100 meter
sepanjang
1000 meter pada bagian ruas jalan yang
mengalami kerusakan. Sumber : Hasil Olah Data
Selanjutnya dilakukan pengujian ekstraksi, yaitu
pemisahan dua atau lebih bahan dengan cara
menambah pelarut yang dapat melarutkan salah satu
bahan yang ada dalam campuran. Pengujian
Ekstraksi dilakukan terhadap reclaimed aspal untuk
memisahkan aspal dan agregat, dengan
menggunakan alat Ekstrasi Tabung Refluks Gelas.
Bahan yang digunakan dalam pengujian adalah
bensin, cairan triklorosan dan RAP. Pengujian ini
bertujuan untuk mengetahui kadar aspal dan gradasi
agregat RAP sehingga dapat dilakukan penyusunan
komposisi bahan sesuai perencanaan dan
selanjutnya dapat dilakukan pengujian sifat aspal
pada pelaksanaan dan masa pelayanannya.

Gambar 3b. Bahan RAP

STUDI PELAKSANAAN PERKERASAN JALAN


6
Dari hasil pengujian kadar aspal dan agregat halus Grafik 2. Perbandingan nilai kadar
dan kasar, terlihat bahwa semua ruas jalan yang aspal dan kepadatan
diteliti menggunakan jenis campuran Aspal Panas
(Laston) atau AC (Asphalt Concrete).
Laston adalah suatu lapis permukaan yang
terdiri dari campuran aspal keras dan agregat
yang yang bergradasi menerus, dicampur,
dihamparkan, dan dipadatkan dalam kondisi
panas dan suhu tertentu. Laston bersifat kedap
air, mempunyai nilai struktural, awet, dengan
kadar aspal berkisar 4 – 7% terhadap berat
campuran dan dapat digunakan untuk lalu lintas
ringan, sedang, sampai berat.
Campuran ini memiliki tingkat kekakuan yang Grafik 3. Perbandingan nilai kadar
tinggi sehingga cocok diletakkan pada aspal dan VMA
campuran fleksibel seperti lapis penetrasi
(Hardiyatmo, 2007). 23.0

Dengan demikian maka campuran aspal pada 21.0


perkerasan lama dari Ruas JALAN
DUKUHMAJA dapat digunakan untuk 19.0
VMA (% )

2
memperbaiki kondisi jalan yang mengalami y = 0.4896x - 4.9042x + 28.346
kerusakan menggunakan jenis pemeliharaan 17.0
berupa peningkatan sebagaimana yang
direkomendasikan di atas. 15.0

Hal ini didukung dengan hasil pengujian 13.0


Marshall, yang menunjukkan kesesuaian 4.5 5.0 5.5 6.0 6.5 7.0 7.5
dengan persyaratan/spesifikasi. Hasilnya dapat Kadar aspal ( % )
dilihat pada lampiran dan resume uji Marshall
dapat dilihat pada Tabel 5 dan Grafik 2 – 5. Grafik 4. Perbandingan nilai kadar aspal
dan VFB
Tabel 5. Nilai parameter Marshall terhadap
100
Standar BM 1998
95
2
90 y = -3.1842x + 46.761x - 88.045
85
80
VFB(% )

75
70
65
60
55
50
4.5 5.0 5.5 6.0 6.5 7.0 7.5
Kadar aspal ( % )

STUDI PERENCANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN MENGGUNAKAN


8
Grafik 5. Perbandingan nilai kadar aspal dan yang ditinjau, dapat digunakan. Untuk itu,
VIM selanjutnya perlu dilakukan analisa terhadap
12 nilai ekonomi dari penggunaan material
11
10
2
y = 0.5674x - 8.0182x + 31.341
perkerasan lama. Langkah pertama yang perlu
9 dilakukan adalah menghitung besarnya biaya
8
7 satuan pekerjaan per meter persegi. Menurut
VIM ( %)

6 y=0
5 cara menghitung biaya satuan pekerjaan
4 berdasarkan pada kebutuhan tenaga kerja,
3
2 peralatan dan bahan. Contoh analisa biaya
1
0 tertera pada Tabel 6 berikut ini.
4.5 5.0 5.5 6.0 6.5 7.0 7.5
Tabel 6. Analisa Perhitungan Biaya
Kadar aspal ( % )
Pekerjaan Jalan Khusus Lapisan AC
Grafik 6. Perbandingan nilai kadar aspal dan Berdasarkan AHSP Bidang Pekerjaan
Stabilitas
Umum Tahun 2013
2500
2400 Jenis Pekerjaan : Lapisan AC
2300 2
Satuan Pembayaran : m2
2200 y = -204.17x + 2473.2x - 5533.5 No. RAIAN KEGIATAN SAT. KOEFFISIEN HARGA SATUAN JUMLAH
Stabilitas (Lbs)

2100 ( Rp. ) ( Rp. )


2000 1 2 3 4 5 6=4×5
1900
1800
1700 1 Mandor Jam 0,0201 60.000,00 1.206,00
1600 2 Pekerja Jam 0,2008 35.000,00 7.028,00
1500 3 Agregat Kasar m3 0,7710 205.000,00 158.055,00
4.5 5.0 5.5 6.0 6.5 7.0 7.5 4 Agregat Halus m3 0,7450 205.000,00 152.725,00
5 Filter Kg 49,1700 5.000,00 245.850,00
Kadar aspal ( % ) 6 Aspal Curah ton 0,0540 6.400.000,00 345.600,00
7 Sewa Asphatt Mixing Plant Jam 0,0201 4.818.593,08 96.853,72
8 Sewa Wheel Leader 10-15 HP Jam 0,0119 253.964,94 3.022,18
9 Sewa Dump Truck 8-10 m3 Jam 0,3698 212.812,53 78.698,07
Grafik 7. Perbandingan nilai kadar aspal dan 10 Sewa Asphatt Finisher Jam 0,0137 820.779,19 11.244,67
Kelelahan 11 Sewa Todem Roller Jam 0,0135 379.339,78 5.121,09
12 Sewa Tire Roller Jam 0,0025 335.448,22 838,62
6.0 13 Sewa Alat Bantu set 1,0000 1.000,00 1.000,00

5.0 2 HARGA SATUAN PEKERJAAN 1.107.242,36


y = 0.0143x - 0.4014x + 5.5771
DIBULATKAN 1.107.240,00
Kelelehan (mm )

4.0
Sumber : Hasil Olah Data, , 2019
3.0
Berdasarkan hasil pengujian terhadap kadar
2.0
aspal dan agregat diketahui bahwa pada ke
1.0 empat ruas jalan yang diteliti, kadar aspal dan
4.5 5.0 5.5 6.0 6.5 7.0 7.5
agregat masih layak untuk digunakan kembali.
Kadar aspal ( % ) Dengan demikian Analisa tersebut di atas dapat
dimodifikasi dengan menghilangkan
Dari hasil tersebut di atas maka dapat material/agregat, filler dan Aspal sehingga dapat
disimpulkan bahwa sebagian besar campuran diperoleh harga baru dan dapat dihitung rasio
perkerasan lama masih dapat memenuhi standar penghematan biaya menurut asumsi tersebut di
parameter Marshall yang harus terpenuhi atas adalah sebesar 19% setiap tonnya atau
berdasarkan Metode Bina Marga Tahun 1998. sebesar Rp. 210.540,00 (Lihat Tabel 7). Namun
Dengan demikian, maka penggunaan kembali demikian, dalam beberapa kali pengujian terlihat
material eksisiting sebagai bahan untuk pada ruas-ruas tertentu perlu ditambahkan kadar
melakukan pemeliharaan jalan pada ruas jalan
STUDI PERENCANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN MENGGUNAKAN
9
aspal atau zat tambah sebesar 10 – 15% dari Tabel 8. Analisa Perhitungan Biaya Pekerjaan
total asphal yang dibutuhkan, sehingga jika Jalan Khusus Lapisan AC Berdasarkan AHSP
dipakai pendekatan penambahan material baru Bidang Pekerjaan Umum Tahun 2019 yang
sebesar 10% maka terdapat penghematan dimodifikasi (dengan bahan tambah).
sekitar 13% atau sekitar Rp. 144.900,00. (dapat Jenis Pekerjaan : Lapisan AC
dilihat pada Tabel 8.). Satuan Pembayaran : m2
No. RAIAN KEGIATAN SAT. KOEFFISIEN HARGA SATUAN JUMLAH
Tabel 7. Analisa Perhitungan Biaya Pekerjaan ( Rp. ) ( Rp. )
Jalan Khusus Lapisan AC Berdasarkan AHSP 1 2 3 4 5 6=4×5

Bidang Pekerjaan Umum Tahun 2019 yang 1 Mandor Jam 0,0201 60.000,00 1.206,00
dimodofikasi (tanpa bahan tambah) 2 Pekerja Jam 0,2008 35.000,00 7.028,00
3 Agregat Kasar m3 0,7710 20.500,00 15.805,50
Jenis Pekerjaan : Lapisan AC 4 Agregat Halus m3 0,7450 20.500,00 15.272,50
Satuan Pembayaran : m2 5 Filter Kg 49,1700 5.000,00 245.850,00
No. RAIAN KEGIATAN JUMLAH 6 Aspal Curah ton 0,0540 640.000,00 34.560,00
SAT. KOEFFISIEN HARGA SATUAN
7 Sewa Cold Miling Jam 0,0201 27.000.000,00 542.700,00
( Rp. ) ( Rp. ) 8 253.964,94 3.022,18
Sewa Wheel Leader 10-15 HP Jam 0,0119
1 2 3 4 5 6=4×5 9 Sewa Dump Truck 8-10 m3 Jam 0,3698 212.812,53 78.698,07
10 Sewa Asphatt Finisher Jam 0,0137 820.779,19 11.244,67
1 Mandor Jam 0,0201 60.000,00 1.206,00 11 Sewa Todem Roller Jam 0,0135 379.339,78 5.121,09
Pekerja 35.000,00 7.028,00 12 Sewa Tire Roller Jam 0,0025 335.448,22 838,62
2 Jam 0,2008
13 Sewa Alat Bantu set 1,0000 1.000,00 1.000,00
3 Agregat Kasar m3 0,7710 -
4 Agregat Halus m3 0,7450 - HARGA SATUAN PEKERJAAN 962.346,64
5 Filter Kg 49,1700 5.000,00 245.850,00 DIBULATKAN 962.340,00
6 Aspal Curah ton 0,0540 -
Dengan demikian maka ditinjau dari biaya
7 Sewa Cold Miling Jam 0,0201 27.000.000,00 542.700,00
8 Sewa Wheel Leader 10-15 HP Jam 0,0119 253.964,94 3.022,18 terdapat penghematan sebesar 13 – 19% per ton
9 Sewa Dump Truck 8-10 m3 Jam 0,3698 212.812,53 78.698,07 dibandingkan dengan menggunakan teknologi
10 Sewa Asphatt Finisher Jam 0,0137 820.779,19 11.244,67 konvensional. Oleh karena itu, pada keempat
11 Sewa Todem Roller Jam 0,0135 379.339,78 5.121,09 ruas jalan tersebut sangat tepat jika
12 Sewa Tire Roller Jam 0,0025 335.448,22 838,62 menggunakan teknologi daur ulang perkerasan
13 Sewa Alat Bantu set 1,0000 1.000,00 1.000,00 jalan dengan terlebih dahulu melakukan
pengujian terhadap material lama.
HARGA SATUAN PEKERJAAN 896.708,64
DIBULATKAN 896.700,00 V. KESIMPULAN

Dari berbagai pengujian terhadap kadar aspal,


agregat halus dan kasar dari perkerasan jalan
Ruas dukuhmaja dan analisa biaya pekerjaan jalan
maka dapat disimpulkan bahwa :
1. Ruas jalan yang mengalami rusak berat adalah
dukuhmaja dari Gapura, dan ruas Nilai RCI
dari ruas-ruas jalan tersebut adalah 2 – 3.
Kategori rusak ringan dialami oleh ruas jalan
Soe – Kapan dengan nilai RCI adalah 6.
Selanjutnya kerusakan kategori sedang,
dialami oleh jalan
STUDI PELAKSANAAN PEMELIHARAAN PERKERASAN JALAN
10
nilai RCI adalah 7. Ruas jalan terakhir Penelitian dan Pengembangan
adalah ruas Lakafehan – Kolam Susuk Prasarana Transportasi)
kondisi baik dengan nulai RCI adalah 8.
Departemen Pekerjaan Umum, 2006, Modul
2. Rekomendasi penanganan yang dapat
Perencanaan Campuran Beraspal
dilakukan adalah dengan peningkatan untuk
Panas (Badan Penelitian dan
ruas jalan dengan kondisi rusak ringan – rusak
Pengembangan, Puslitbang Jalan dan
berat, dan pembangunan baru pada ruas yang
Jembatan)
mengalami rusak berat. Sedangkan ruas jalan
dengan kondisi sedang dapat dilaksanakan Filter, Ari, 2008, Kuat Tarik dan Kuat Tekan
rehabilitasi dan jika kerusakan belum parah dari Hot Rolled Asphalt (HRA) diukur pada
dapat dilakukan perawatan rutin suhu terkontrol. Program Studi
3. Jenis campuran beraspal pada perkerasan Teknik Sipil, Program Sarjana
Ruas DUKUHMAJA adalah Jenis Campuran Universitas Sebelas Maret Surakarta
Lapis Aspal Beton atau Asphalt Concrete Fuad, Yusuf, 2008, MakalahPavement
(AC) Recycling, (Direktur PT. Conbloc
4. Rata-rata kadar aspal dalam campuran Infratecno)
perkerasan aspal lama adalah antara 6% –
7,8%, yang menunjukkan masih dalam batas Hardiyatmo, Hary Christady, 2007,
toleransi untuk jenis campuran Laston (AC) Pemeliharaan Jalan Raya, Gajah Mada
dimana disyaratkan (4 – 7% terhadap berat University Press
campuran). Nicholls J.C, 1998, Asphalt Surfacing (Aguide
5. Analisa biaya pekerjaan berdasarkan AHSP to Asphalt Surfacings and Treatment
Bidang PU 2013, terdapat penghematan Used for the Surface Course of Road
sebesar 13 -19% biaya per ton pekerjaan Pavements)
Jalan AC.
SNI 03-2417-1996, Cara uji keausan agregat
DAFTAR PUSTAKA dengan mesin abrasi Los Angeles
Aly, Mohamad Anas, 2007, Teknik Dasar dan SNI 03-1737-1989, Pelaksanaan Lapis
Potensi Daur Ulang Konstruksi Jalan, Campuran Beraspal Panas, Badan
Yayasan Pengembang Teknologi dan Litbang Dept. PU
Manajemen, Jakarta Soemino, dkk, 2006, Pemeliharaan Jalan,
Bria, Melchior, dkk, 2015, Penentuan Nilai Bahan Kuliah Prog. Magister
Kondisi dan Program Pemeliharaan Manajemen Aset, FTSP – Institut
Ruas Jalan menuju Lokasi Wisata Teknologi Spuluh Nopember Surabaya
Andalan di Timor, Jurnal Inersia Vol. Sukirman, Silvia, 1995, Perkerasan Lentur
VII No. 2, September 2015 Jalan Raya, Penerbit Nova Bandung
Departemen Pekerjaan Umum, 1976, Manual Sudarssono, D.U,1993, Rencana Campuran
Pemeriksaan Jalan, Direktorak Jenderal (Mix Design), Yayasan Badan Penerbit
Bina Marga Departemen Bahan Jalan Pekerjaan Umum Jakarta
Departemen Pekerjaan Umum, 1999, Pedoman Tm, Suprapto, 2004, Bahan dan Struktur Jalan
Perencanaan Campuran Beraspal Raya, Biro Penerbit Teknik Sipil
Panas dengan Pendekatan Kepadatan Universitas Gajah Mada
Mutlak
Sudarssono, D.U,1993, Rencana Campuran
Departemen Pekerjaan Umum, 1983, Petunjuk (Mix Design), Yayasan Badan Penerbit
Pelaksanaan Lapis Tipis Aspal Beton Pekerjaan Umum Jakarta
(Flexible Lataston),
Wignal, Arthur, 2003, Proyek Jalan, Teori dan
Praktek, Penerbit Erlangga Jakarta
Departemen Pekerjaan Umum, 2005, Teknik
Bahan Perkerasan Jalan, (Badan
STUDI PELAKSANAAN PERKERASAN JALAN
11