Anda di halaman 1dari 8

TUGAS PENGANTAR AKUNTANSI I

PRINSIP AKUNTANSI DAN


TRANSAKSI BISNIS

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 3

1. Ni Made Vera Wahyuni (05)

2. Ni Luh Gede Silawati (16)

3. Ni Made Devi Novita Sari (17)

4. Ni Kadek Ratih Kusuma Dewi (25)

5. Ni Putu Rima Febiyana (31)

UNIVERSITAS MAHASARASWATI
2019/2020

1
KATA PENGANTAR
Astungkara, segala puji dan syukur Ida Shang Hyang Widi Wasa yang telah
memberikan kemampuan, kekuatan, serta keberkahan baik waktu, tenaga, maupun pikiran
kepada kami sehingga dapat menyelesaikan resume yang berjudul “Definisi Dan Jenis
Perusahaan Serta Kegiatannya” tepat pada waktunya.

Kami sangat berharap resume ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan
serta pengetahuan kita mengenai Definisi Dan Jenis Perusahaan Serta Kegiatannya . Kami
menyadari bahwa masih banyak kekurangan pada penulisan makalah ini. Maka dari itu, saran
dan kritik yang membangun sangat kami harapkan dari pembaca sekalian. Kami berharap
semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya.

Denpasar, Oktober 2019

Tim Penulis

2
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................... 1
KATA PENGANTAR ................................................................... 2
DAFTAR ISI .................................................................................. 3

BAB I PENDAHULUAN ......................................................... 4


A. Latar Belakang ............................................................................ 4
B. Rumusan Masalah ....................................................................... 4
C. Tujuan Penulisan ......................................................................... 4

BAB II PEMBAHASAN ............................................................ 5


2.1 Prinsip dan Praktek Akuntansi … ....................................... 5
2.2 Konsep Kesatuan Usaha ........................................................ 5
2.3 Transaksi Bisnis ....................................................................... 5
2.4 Aktiva, Kewajiban dan Ekuitas Pemilik ................................ 6

BAB III PENUTUP …………………………………………… 8


A. Kesimpulan ............................................................................... 8

DAFTAR PUSTAKA .................................................................... 9

3
BAB I
PEDAHULUAN
A. Latar Belakang

Akuntansi merupakan suatu ilmu yang di dalamnya berisi bagaimana manusia berfikir
sehingga menghasilkan suatu kerangka pemikiran konseptual tentang prinsip, standar,
asumsi, teknik, serta prosedur yang ada dijadikan landasan dalam pelaporan keuangan.
Pelaporan keuangan tersebut harus berisi informasi-informasi yang berguna dalam memantu
pengambilan keputusan bagi para pemakainya.

Dalam kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari, sesungguhnya kita telah menggunakan
jasa akuntansi. Ketika seorang pemilik warung mencatat pembelian barag dagangannya,
mencatat siapa saja yang berhutang da warungnya, memisahkan kotak antara uang yang
masuk dari hasil penjualan dengan kotak uang yang dialokasikan untuk belanja kebutuhan
barang dagangan dan kebutuhan operasional di warungnya. Maka, pada dasarnya pemilik
warung tadi telah menerpkan teknik akuntansi. Penerapan pengetahuan di bidang akuntansi
tentu semakin luas dan kompleks jika dihadapkan pada bisnis dengan skala yang lebih besar.

Seperti ilmu-ilmu lainya, ilmu akuntansi juga berkembang sesuai perkembangan


teknologi dan peradaban manusia. Selain itu, faktor kebutuhan juga ikut serta dalam
perkembangan akuntansi itu sendiri. Akan tetapi, baik akuntansi maupun ilmu-ilmu lain tidak
berkembang dengan sendirinya tanpa adanya hal yang cukup berarti yang dapat mendorong
akuntansi tersebut berkembang dan bertahan hingga sekarang.

B. Permasalahan

Berdasarkan pada uraian latar belakang di atas, penulis dapat mengangkat


permasalahan dalam makalah ini yaitu “bagaimana penjelasan lebih lengkap tentang prinsip
bisnis dan transaksi bisnis?”

C. Tujuan Penulisan

Berdasarkan permasalahan di atas, maka penulis merasa perlu mencantumkan tujuan


dalam penulisannya agar penulisan makalah ini lebih terarah pada sasaran yang akan dicapai.
Tujuan penulisan tersebut yakni untuk mendapatkan gambaran yang pasti tentang definisi
akuntansi dan lingkungannnya.

4
2.1 PRINSIP AKUNTANSI DAN TRANSAKSI BISNIS
1. Prinsip Obyektivitas
Catatan dan laporan akuntansi harus didasarkan pada data yang dapat dipercaya. Data
yang dipercaya adalah data yang telah diperiksa kebenarannya. Data semacam itu harus
dikonfirmasi oleh pengamat yang independent. Oleh sebab itu catatan akuntansi berawal dari
dokumentasi dalam bentuk bukti yang obyektif.

2. Prinsip Harga Pokok (The Cost Prinsiple)


Aktiva atau jasa yang dibeli perusahaan harus dicatat sesuai dengan harga pokoknya /
harga beli atau atas dasar biaya yang sesungghnya. Sebagai contoh, jika perusahaan
membeli tanah dengan harga 500 juta. Maka jumlah itu yang dicatat dalam catatan
akuntansi. Meskipun pada awalnya penjual mungkin menawarkan harga 550 juta dan
pembeli menawar 450 juta.Untuk keperluan pajak bumi dan bangunan misalnya mungkin di
taksir dengan nilai 525juta. Namun angka-angka disebutkan itu tidak mempengaruhi
catatan akuntansi, karena angka-angka tersebut tidak timbul dari transaksi yang
sesungguhnya. Jadi yang dicatat untuk tanah itu adalah tetap 500 juta.

2.2 KONSEP KESATUAN USAHA

Konsep kesatuan usaha akuntansi adalah suatu organisasi atau bagian dari organisasi
yang beridiri sendiri, terpisah dari organisasi lain atau individu lain. Antara kesatuan usaha
satu dengan kesatuan usaha yang lain atau dengan pemiliknya, terdapat garis pemisah yang
tegas. Yang berarti bahwa kejadian keuangan (transaksi) yang menyangkut suatu kesatuan
usaha, tidak boleh dicampur dengan kesatuan usaha lain atau dengan keuangan pemiliknya.
Tanpa konsep ini maka laporan keuangan akan menjadi kacau, karena yang tercantum dalam
laporan keuangan mungkin akan dimasuki transaksi keuangan yang tidak berhubungan
dengan organisasi itu. Jadi, akuntansi digunakan untuk setiap unit ekonomi secara terpisah.
Tentunya bisa saja data dari unit-unit ekonomi yang terpisah itu digabungkan menjadi satu
untuk memperoleh gambaran menyeluruh. Misalnya data-data dari perusahaan-perusahaan
logistic dikumpulkan dan dibuat ikhtisar untuk memperoleh informasi keuangan seluruh
perusahaan logistic.

2.3 TRANSAKSI BISNIS

Suatau transaksi bisnis adalah suatu kejadian ekonomi atau kondisi yang secara
langsung yang mempengaruhi posisi keuangn entitas atau secara langsung yang
mempengaruhi hasil operasi entitas tersebut. Sebagai organisasi yang bertujuan memperoleh
laba, perusahaan berusaha untuk menghasilkan barang dan jasa yang akan dijual kepada
konsumen dengan harga yang menguntungkan. Keberhasilan perusahaan untuk memperoleh
laba yang diinginkan dan ditentukan oleh berbagai factor yang saling berkaitan. Kegiatan-
kegiatan seperti menerima setoran dari pemilik, meminjam uang dari luar perusahaan, dan
menjual barang itu dapat disebut transaksi bisnis. Walaupun bidang uasaha dan skala

5
perusahaan berbeda-beda, namun pada hakikatnya kegiatan perusahaan selalu berkisar pada
penggunaan sejumlah asset pada usaha produktif sehingga data dilakukan penjualan dan
diperoleh keuntungan.

2.4 AKTIVA, KEWAJIBAN DAN EKUITAS PEMILIK

1) AKTIVA
Aktiva adalah sumber-sumber ekonomi yang dimiliki oleh perusahaan yang biasa
dinyatakan dalam satuan uang. Jenis sumber-sumber ekonomi atau lazim disebut asset
perusahaan bisa bermacam-macam. Ada aktiva yang berupa barang berwujud seperti kas,
persediaan baranf dagangan, tanah, gedung dan mesin. Ada pula yang tidak berwujud seperti
tagihan kepada pelanggan yang dalam akuntansi disebut dengan piutang usaha, serta berbagai
bentuk pembayaran di muka (uang muka) atas jasa tertentu yang baru akan diterima di masa
yang akan datang seperti premi asuransi yang dibayar dimuka.

2) KEWAJIBAN
Kewajiban adalah utang yang harus dibayar oleh perusahaan dengan uang atau jasa
pada suatu saat tertentu di masa yang akan datang. Dengan kata lain, kewajiban merupakan
tagihan para kreditur kepada perusahaan. Kewajiban dilaporkan dalam neraca menurut urutan
saat pelunasannya.

3) EKUITAS PEMILIK
Ekuitas dicantumkan dalam neraca di bawah kewajiban. Ekuitas pada hakikatnya
merupakan hak pemilik perusahaan atas kekayaan (aktiva) perusahaan. Besarnya hak pemilik
sama dengan aktiva bersih perusahaan, yaitu selisih anatar aktiva dengan kewajiban. Dengan
demikian jumlah modal merupakan sisa yaitu hak atas sisa aktiva setelah dikurangi dengan
kewajiban.

6
BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN

Berdasarkan uraian pada bab-bab sebelumnya, maka penulis dapat menyimpulkan


Akuntansi sangat berhubungan dengan bidang-bidang lain meskipun hal itu tidak selalu
berhubungan, terutama di zaman modern ini yang pertarungan bisnis dan perkembangan ilmu
dan teknologi yang semakin pesat menuntut semua kegiatan menggunakan ilmu akuntansi
meskipun terkadang tidak dilakukan persis sesuai dengan aturan.

7
DAFTAR PUSAKA

 Al Haryono Jusuf. Dasar-Dasar Akuntansi Jilid 1


http://sahabatpemula.blogspot.com/2012/12/prinsip-prinsip-akuntansi.html Senin,13 Oktober
2014 Pukul : 21.30
 Al Haryono Jusuf. Dasar-Dasar Akuntansi Edisi 7 Jilid 1. Hal 22-23 dan Hal 28-29