Anda di halaman 1dari 89

LAPORAN AKTUALISASI

OPTIMALISASI PENANGANAN DETENI DI RUANG DETENSI


PADA KANTOR IMIGRASI KELAS II TPI SABANG

DISUSUN OLEH:

NAMA PESERTA : NIZAMI


NDH : 20
INSTANSI : KANTOR IMIGRASI KELAS II TPI SABANG

PELATIHAN DASAR CALON PNS GOLONGAN III ANGKATAN I KELAS B


PUSAT KAJIAN DAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN APARATUR IV (PKP2A IV)
LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA REPUBLIK INDONESIA
TAHUN 2018
LEMBARPERSETUJUAN

Nam a Nizami
NDH 20
Judul Optimalisasi Penanganan Deteni di Ruang Detensi pada Kantor lmigrasi
Kelas II TPI Sabang.

bahwa Laporan Aktua/isasi ini telah disetujui oleh Coach/Mentor untuk dipresentasikan
dihadapan Penguji, Mentor, dan Coach di Seminar Hasil Aktualisasi Pelatihan Dasar
CPNS Golongan Ill Angkatan I Ke/as B pada Hari Selasa, 4 Desember 2018.

Aceh Besar, 03 Desember 2018


Peserta Latsar,

Nizami, S.E.

Disetujui oleh :
Coach, Mentor,
•.

YASNIVA S.Pd., M. Si. KHAIRIL AMSAL, S.Sos.


NIP 197707172011012006 NIP. 19791212 200604 1 002
LEMBARPENGESAHAN

Nama Nizami
NOH 20
Judul Optimalisasi Penanganan Deteni di Ruang Detensi pada Kantor lmigrasi
Kelas II TPI Sabang

bahwa Laporan Hasil Aktualisasi ini telah diperbaiki dan disahkan o/eh Coach/Mentor pada
Seminar Hasil Aktualisasi Pelatihan Dasar CPNS Golongan II/ Angkatan I Ke/as B pada Hari
Selasa, 4 Desember 2018.

Aceh Besar, 04 Desember 2018


Peserta Latsar,

Nizami, S.E.

Disahkan oleh :
Coach, Mentor,

YASNIVA, S.Pd., M. Si. KHAIRIL AMSAL S.Sos.


NIP 197707172011012006 NIP. 19791212 200604 1 002

ii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
karena atas limpahan dan rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan
Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Pegawai Negeri Sipil (PNS) ini dengan baik dan tepat
pada waktu yang telah ditentukan.

Laporan aktualisasi ini telah penulis susun dengan maksimal dan mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan Laporan. Untuk itu
penulis menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi
dalam pembuatan laporan ini. Terlepas dari semua itu, penulis menyadari sepenuhnya bahwa
masih ada kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya.

Penulis berupaya agar laporan aktualisasi ini dapat mencapai tujuan, sehingga
diharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan penulisan ini.
Semoga laporan aktualisasi ini dapat bermanfaat bagi diri saya sendiri dan orang lain.

Aceh Besar, 4 Desember 2018

Nizami

3
DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ vii
DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang.....................................................................................................1
1.2. Tujuan Aktualisasi ................................................................................................2
1.3. Ruang Lingkup Aktualisasi ...................................................................................3
1.4. Waktu dan Tempat...............................................................................................3
1.5. Profil Organisasi...................................................................................................3
1.6 Struktur Organisasi ...............................................................................................5
1.7 Visi-Misi Organisasi...............................................................................................5
1.8 Nilai-Nilai Organisasi.............................................................................................6
BAB II DESKRIPSI AKTUALISASI
2.1. Landasan Teori Nilai-nilai Dasar Profesi ASN ......................................................7
2.1.1. Akuntabilitas .................................................................................................7
2.1.2. Nasionalisme................................................................................................8
2.1.3. Etika Publik...................................................................................................9
2.1.4. Komitmen Mutu ..........................................................................................11
2.1.5. Anti Korupsi ................................................................................................12
2.2. Identifikasi Isu ....................................................................................................13
2.3. Analisis Isu.........................................................................................................15
2.4. Analisis Dampak dan Penetapan Isu..................................................................16
BAB III RANCANGAN AKTUALISASI
3.1. Rancangan Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Profesi ASN.........................................18
3.1.1. Melakukan Sosialisasi dan Konsultasi Dengan Atasan dan Rekan Kerja
Untuk Melaksanakan Kegiatan Aktualisasi .................................................18
3.1.2. Membuat Alur Penanganan Deteni terhadap Orang Asing yang dikenakan

4
Tindakan Administratif Keimigrasian (TAK).................................................18
3.1.3. Membuat Banner Tata Tertib Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas
II TPI Sabang..............................................................................................19
3.1.4. Membuat Buku Pedoman Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II
TPI Sabang..................................................................................................20
3.1.5. Menjaga dan Merawat Kebersihan Ruang Detensi Kantor Imigrasi ............20
3.1.6. Menjaga Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi......................................21
3.2. Kontribusi Kegiatan Aktualisasi Terhadap Visi Misi Organisasi ..........................21
3.3. Pengaruh Kegiatan Aktualisasi Terhadap Penguatan Nilai-nilai Organisasi .......22
BAB IV HASIL AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI ASN
4.1. Capaian Pelaksanaan Aktualisasi ......................................................................34
4.2. Pembahasan Kegiatan Aktualisasi .....................................................................35
4.2.1. Kegiatan Kesatu .........................................................................................35
4.2.2. Kegiatan Kedua ..........................................................................................38
4.2.3. Kegiatan Ketiga ..........................................................................................41
4.2.4. Kegiatan Keempat ......................................................................................44
4.2.5. Kegiatan Kelima .........................................................................................48
4.2.6. Kegiatan Keenam .......................................................................................51
BAB V PENUTUP
5.1. Kesimpulan ........................................................................................................56
5.2. Saran .................................................................................................................56
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................58
LAMPIRAN ........................................................................................................................59

5
DAFTAR TABEL

TABEL 2.1 Penetapan Isu dengan Metode AKPK..............................................................14


TABEL 2.2 Penetapan Isu dengan Metode USG................................................................16
TABEL 2.3 Rancangan Aktualisasi.....................................................................................32
TABEL 2.4 Rencana Kegiatan Aktualisasi..........................................................................33
TABEL 4.1 Daftar Capaian Pelaksanaan Aktualisasi..........................................................35

6
DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 1.1 Struktur Organisasi ........................................................................................5
GAMBAR 4.1 Melakukan Koordinasi..................................................................................36
GAMBAR 4.2 Mempersiapkan Fasilitas Untuk Sosialisasi .................................................37
GAMBAR 4.3 Mempersentasikan Rencana Kegiatan Aktualisasi.......................................38
GAMBAR 4.4 Alur Penanganan Deteni ..............................................................................40
GAMBAR 4.5 Mensosialisasikan Alur ................................................................................41
GAMBAR 4.6 Mendessain Banner Tata Tertib ...................................................................43
GAMBAR 4.7 Meletakkan Banner yang Telah Dicetak.......................................................43
GAMBAR 4.8 Mensosialisasikan Tata Tertib......................................................................44
GAMBAR 4.10 Meminta Saran dan Masukan dari Mentor .................................................46
GAMBAR 4.11 Mendesain Cover Buku Pedoman..............................................................46
GAMBAR 4.12 Mensosialisasikan Buku Pedoman.............................................................47
GAMBAR 4.13 Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang ............................... 49
GAMBAR 4.14 Berkoordinasi dengan Atasan Mengenai Jadwal Piket ...............................49
GAMBAR 4.15 Mensosialisasikan Kepada Staff ................................................................50
GAMBAR 4.16 Membersihkan Ruang Detensi ...................................................................51
GAMBAR 4.17 Berkoordinasi dengan Atasan Mengenai Jadwal Piket ...............................53
GAMBAR 4.18 Memasang Jadwal di Papan Informasi.......................................................53
GAMBAR 4.19 Melakukan Penjagaan Sesuai Jadwal........................................................54
GAMBAR 4.20 Laporan Hasil Penjagaan...........................................................................55

vii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Undangan Sosialisasi .....................................................................................59
Lampiran 2. Daftar Hadir Sosialisasi ..................................................................................59
Lampiran 3. Nota Dinas .....................................................................................................60
Lampiran 4. Isi Buku Pedoman Deteni ...............................................................................62
Lampiran 5. Laporan Penjagaan Deteni .............................................................................67
Lampiran 6. Alur Penanganan Deteni ................................................................................68
Lampiran 7. Slide Persentasi Sosialisasi Rancangan Aktualisasi .......................................69

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perkembangan teknologi dan informasi pada era globalisasi sekarang ini
sangatlah pesat. Semua sektor kehidupan dituntut untuk mampu beradaptasi dengan
pesatnya kemajuan teknologi. Dahulunya manusia banyak bekerja manual ataupun
dengan tenaganya, maka sekarang semuanya serba otomatis dan berbasis teknologi.
Manusia-manusia yang tidak mampu beradaptasi dan berubah siap-siap untuk
tersingkirkan. Indonesia sebagai salah satu Negara terbesar didunia harus mampu
menjawab tantangan zaman. Indonesia harus mampu menciptakan sumber daya
manusia yang memiliki nilai-nilai intelektual dan emosional yang berkualitas tinggi.
Menghadapi persaingan dan untuk kemajuan Bangsa Indonesia, oleh karena itu
sangat perlu untuk menciptakan para Aparatur Sipil Negara (ASN) yang menguasai
teknologi informasi dan juga memiliki nilai-nilai integritas yang tinggi. Semua hal ini
sangat dibutuhkan untuk menghadapi segala macam tantangan dan melakukan
perubahan demi kemajuan Bangsa Indonesia.
Aparatur pemerintah dalam hal ini adalah Aparatur Sipil Negara (ASN)
berdasarkan Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian
kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai Negeri Sipil yang selanjutnya
disingkat PNS adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu,
diangkat sebagai Pegawai ASN secara tetap oleh pejabat pembina kepegawaian untuk
menduduki jabatan pemerintahan. Dalam rangka pelaksanaan cita-cita bangsa dan
mewujudkan tujuan negara sebagaimana tercantum dalam pembukaan Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 perlu dibangun aparatur sipil
negara yang memiliki integritas, profesional, netral dan bebas dari intervensi politik,
bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme. Dalam Undang-undang Nomor 5
Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara pegawai, ASN memiliki fungsi sebagai
pelaksana kebijakan publik yang bertugas melaksanakan kebijakan publik yang dibuat
oleh Pejabat Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan, fungsi ASN yang kedua adalah sebagai pelayan publik yang bertugas
memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas, dan fungsi ASN yang
ketiga sebagai perekat dan pemersatu bangsa maka para ASN dituntut untuk mampu

1
menjadi perpanjangan tangan pemerintah dalam hal merekatkan dan memersatukan
masyarakat di tengah kemajemukan Indonesia.
Berdasarkan Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil
Negara, penyelenggaraan Pelatihan Dasar ini bertujuan agar para peserta mampu
menginternalisasi nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) dengan cara mengalami
sendiri dalam penerapan aktualisasi di tempat kerja sehingga peserta dapat
merasakannya secara langsung dan menginternalisasikan nilai-nilai tersebut kedalam
kegiatan yang akan dilaksanakan.

Salah satu bentuk penugasan dalam Pelatihan Dasar ini adalah menyusun
laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN yang terdapat pada beberapa kegiatan
yang dilaksanakan ditempat kerja masing-masing (dalam hal ini Kantor Imigrasi Kelas
II TPI Sabang). Pelaksanaan kegiatan ini bertujuan untuk mengaktualisasikan nilai-
nilai dasar profesi ASN, yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu
dan anti korupsi. Kelima nilai dasar profesi ASN tersebut sebelumnya dipelajari dan
dipahami oleh para peserta Pelatihan Dasar melalui proses pembelajaran.

1.2. Tujuan Aktualisasi


Pelaksanaan kegiatan aktualisasi adalah mengimplementasikan nilai-nilai dasar
profesi PNS dalam lingkungan kerja. Tujuan pelaksanaan kegiatan aktualisasi adalah
untuk membentuk PNS yang profesional sehingga mampu menjalankan perannya
sebagai pelayan masyarakat. Kompetensi yang dibangun dalam Pelatihan Dasar ini
adalah kompetensi PNS sebagai pelayan masyarakat yang profesional, yang
diindikasikan dengan kemampuan mengaktualisasikan lima nilai-nilai dasar yaitu:

1. Kemampuan mewujudkan akuntabilitas dalam melaksanakan tugas


jabatannya.
2. Kemampuan mengedepankan kepentingan nasional dalam pelaksanaan tugas
jabatannya.
3. Kemampuan menjunjung tinggi standar etika publik dalam pelaksanaan tugas
jabatannya.
4. Kemampuan berinovasi untuk peningkatan mutu pelaksanaan tugas
jabatannya.
5. Kemampuan untuk tidak korupsi dan mendorong percepatan pemberantasan
korupsi di lingkungan instansinya.

2
1.3. Ruang Lingkup Aktualisasi
Adapun ruang lingkup kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan pada Kantor
Imigrasi Kelas II TPI Sabang yang beralamat di Jalan Teuku Umar No. 10 Kelurahan
Kota Atas Kecamatan Sukakarya Kota Sabang pada sub seksi Pengawasan
Keimigrasian, Seksi Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian.

1.4. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan kegiatan Pelatihan Dasar (Latsar) CPNS golongan III angkatan I
kelas B berlangsung mulai tanggal 29 Agustus – 5 Desember 2018. Kegiatan diklat
dilaksanakan dengan metode on campus dan off campus. Kegiatan on campus
berlangsung dari tanggal 29 Agustus – 4 Oktober 2018 di Pusat Kajian Pendidikan dan
Pelatihan Aparatur IV Lembaga Administrasi Negara RI Aceh. Sedangkan kegiatan off
campus atau tahapan aktualisasi kegiatan akan dilaksanakan mulai tanggal 8 Oktober
– 1 Desember 2018 di Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang. Peserta Latsar akan
kembali lagi untuk melakukan seminar laporan akhir di Pusat Kajian Pendidikan dan
Pelatihan Aparatur IV Lembaga Administrasi Negara RI Aceh pada tanggal 27 - 29
November 2018.

1.5. Profil Organisasi


Kantor Imigrasi Sabang dalam sejarahnya mengalami pasang surut, hal ini erat
kaitannya dengan perkembangan ekonomi melalui sektor laut (Pelabuhan Laut).
Sebagai salah satu instansi pemerintah yang memiliki tugas dan fungsi di bidang
Keimigrasian Kantor Imigrasi Sabang akibat hal tersebut pernah mengalami
penutupan sejak bulan Februari 1986 bersamaan dengan ditutupnya status Sabang
sebagai Pelabuhan Bebas (Free Port), dan untuk selanjutnya proses pemeriksaan dan
pelayanan Keimigrasian serta wilayah hukum beralih ke Kantor Imigrasi Kelas I Banda
Aceh, termasuk pemindahan seluruh data.
Kantor Imigrasi Sabang kembali dibuka berdasarkan Keputusan Menteri Hukum
dan Hak Asasi Manusia R.I Nomor : M.01.PR.02.04 Tanggal 20 September Tahun
2000 tentang Pembentukan Kantor Imigrasi Sabang, dengan wilayah kerja adalah Kota
Sabang (Pulau Weh, Pulau Klah, Pulau Rubiah, Pulau Seulako, Pulau Rondo), Pulau
Breuh, Pulau Nasi dan Pulau Teunom serta pulau-pulau kecil disekitarnya.Kota
Sabang terdiridari 2 (dua) Kecamatan yaitu Kecamatan Sukakarya dan Kecamatan
Sukajaya yang terbagi 18 menjadi Kelurahan/Gampong dengan perkiraan jumlah
penduduk 33.215 jiwa (tahun 2015) dan luas Sabang 153 Km2 atau

3
15.300 Ha. Pulau-pulau yang termasuk dalam Kota Sabang meliputi Pulau Weh, Pulau
Klah, Pulau Rubiah, Pulau Seulako, Pulau Rondo, sedangkan Pulau Breuh, Pulau
Nasi, dan Pulau Teunom serta Pulau-pulau kecil disekitarnya yang berada di
Kecamatan Pulo Aceh secara administratifberada dibawah Pemerintah Daerah
Kabupaten Aceh Besar. Kecamatan Pulo Aceh terdiri dari 3 (tiga) Kemukiman dan
membawahi 17 (tujuh belas) Kelurahan/Desa dengan luas wilayah 2.834 Ha dan
jumlah penduduk 5.031 jiwa.
Berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia 17 Tahun 2016
tentang Tempat Pemeriksaan Imigrasi Tertentu, Syarat dan Tujuan Kedatangan Bagi
Orang Asing yang Mendapatkan Bebas Visa Kunjungan, TPI Pelabuhan Laut Sabang
dan TPI Bandar Udara Internasional Maimun Saleh telah ditetapkan sebagai salah satu
Pelabuhan dan Bandar Udara yang dapat melayani dan memeriksa serta memberikan
tanda masuk dan keluar kepada Orang Asing yang merupakan subyek negara Bebas
Visa Kunjungan berdasarkan lampiran Peraturan Presiden Nomor 21
Tahun 2016 tentang Bebas Visa Kunjungan, selain itu Pelabuhan Laut Sabang
berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Nomor 3 Tahun 2015
Tentang Perubahan Keenam atas Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor
M.HM-01.06 Tahun 2010 Tentang Visa Kunjungan Saat Kedatangan (VKSK) juga
dapat melayani pemberian VKSK/Visa On Arrival, fasilitas Keimigrasian ini merupakan
salah satu kontribusi Direktorat Jenderal Imigrasi dalam meningkatkan kualitas
pelayanan Keimigrasian untuk perkembangan perekonomian bagi masyarakat
Indonesia khususnya di Kota Sabang dan berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 105
tahun 2015 tentang Kunjungan Kapal Wisata (yacht) Asing ke Indonesia, Pelabuhan
Laut Sabang juga merupakan salah satu Pelabuhan Laut yang dapat melayani
pemeriksaan untuk memberikan kemudahan di bidang Keimigrasian terkait
kedatangan Kapal Wisata (yacht) di Indonesia.

4
1.6. Struktur Organisasi

Gambar 1.1 Struktur Organisasi

1.7. Visi-Misi Organisasi

Visi
Pelaksanaan Tugas di Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang diselenggarakan
dalam upaya mendukung dan juga mensukseskan visi Direktorat Keimigrasian dan
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) yaitu: “Masyarakat
Memperoleh Kepastian Hukum”.

Misi

Dalam mewujudkan visi tersebut Kemenkumham memiliki misi:


a. Mewujudkan peraturan perundang-undangan yang berkualitas;
b. Mewujudkan pelayanan hukum yang berkualitas;
c. Mewujudkan penegakan hukum yang berkualitas;
d. Mewujudkan penghormatan, pemenuhan, dan perlindungan Hak Asasi
Manusia;
e. Mewujudkan layanan manajemen administrasi Kementerian Hukum dan Hak
Asasi Manusia; dan
f. Mewujudkan aparatur Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia yang
profesional dan berintegritas.

5
Dibawah Kemekumham, Direktorat Keimigrasian melanjutkan visi tersebut
dengan misi Melindungi Hak Asasi Manusia. Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang
dalam mewujudkan visi dilakukan dengan:
a. Melaksanakan pelayanan keimigrasian kepada masyarakat secara
profesional, tepat, dan efisien.
b. Melaksanakan pengawasan keimigrasian dalam rangka penegakan hukum
secara profesional, tepat, dan efisien
c. Melaksanakan koordinatif dengan instansi terkait dan pastisifatif dalam
mendukung pembangunan nasional dan daerah di wilayah kerja serta
menegakkan kedaulatan dan keutuhan NKRI di bidang keimigrasian.

1.8. Nilai-Nilai Organisasi


Nilai-nilai yang terkandung dalam organisasi yaitu PASTI yang artinya:
a. Profesional
b. Akuntabel
c. Sinergi
d. Transparan
e. Inovatif

6
BAB II DESKRIPSI
AKTUALISASI

2.1. Landasan Teori Nilai-nilai Dasar Profesi ASN


Ada 5 (lima) nilai-nilai dasar profesi ASN yang dibutuhkan dalam menjalankan
tugas jabatan secara profesional sebagai pelayan masyarakat meliputi : 1)
Akuntabilitas; 2) Nasionalisme; 3) Etika Publik; 4) Komitmen Mutu; dan 5) Anti Korupsi
atau dapat disingkat sebagai ANEKA. Penjelasan dari kelima nilai tersebut dapat
dijabarkan sebagai berikut.

2.1.1. Akuntabilitas
Akuntabilitas merupakan sebuah kewajiban individu, kelompok, atau institusi
untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Amanah seorang
Pegawai Negeri Sipil adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik antara lain:
a. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik kepentingan
antara kepentingan publik dengan sektor, kelompok dan pribadi.
b. Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis.
c. Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik.
d. Menunjukkan sikap dan prilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintah.
Menurut LAN RI (2015: 11), akuntabilitas terdiri dari 5 tingkatan sebagai berikut.
1. Akuntabilitas personal
2. Akuntabilitas individu
3. Akuntabilitas kelompok
4. Akuntabilitas organisasi
5. Akuntabilitas stakeholder
Akuntabilitas memiliki empat dimensi agar memenuhi terwujudnya sektor publik
yang akuntabel, diantaranya sebagai berikut.
a. Akuntabilitas kejujuran dan hukum (accountability for probity and legality);
b. Akuntabilitas proses (process accountability);
c. Akuntabilitas program (program accountability);
d. Akuntabilitas kebijakan (policy accountability).

7
Dalam pengambilan keputusan yang akuntabel, seorang PNS mengambil
langkah-langkah sebagai berikut.
a. Memastikan tindakan dan keputusan yang berimbang dan tidak bias.
b. Bertindak adil dan mematuhi prinsip-prinsip due process.
c. Akuntabel dan transparan.
d. Melakukan pekerjaan secara penuh, efektif, dan efisien.
e. Berperilaku sesuai dengan standar sektor etika publik sesuai dengan
organisasinya.
f. Mendeklarasikan secara terbuka bila terjadi adanya potensi konflik kepentingan.
Nilai-nilai sebagai upaya menciptakan lingkungan kerja yang akuntabel antara
lain :
a. Kepemimpinan (memberikan contoh pada orang lain, adanya komitmen yang
tinggi dalam melakukan pekerjaan);
b. Transparansi (mendorong komunikasi dan kerjasama, meningkatkan kepercayaan
dan keyakinan kepada pimpinan);
c. Integritas (kewajiban untuk mematuhi undang – undang, kontrak, kebajikan, dan
peraturan yang berlaku);
d. Tanggung jawab/Responsibilitas (terbagi atas responsibilitas perseorangan dan
responsibilitas institusi);
e. Keadilan (ketidakadilan dapat menghancurkan kepercayaan dan kredibilitas
organisasi);
f. Kepercayaan (lingkungan akuntabilitas akan lahir dari hal – hal yang dapat
dipercaya);
g. Keseimbangan (keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan, serta
harapan dan kapasitas);
h. Kejelasan (mengetahui kewenangan dan tanggungjawab); dan
i. Konsistensi (konsistensi menjamin kestabilan).
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa akuntabilitas merupakan
kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai oleh PNS.

2.1.2. Nasionalisme
Nasionalisme dalam arti sempit adalah suatu sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain sebagaimana mestinya
(chauvinism). Sedangkan dalam arti luas, nasionalisme merupakan pandangan
tentang rasa cinta yang wajar terhadap bangsa dan negara, dan sekaligus

8
menghormati bangsa lain (LAN RI, 2015:1). Secara politis nasionalisme berarti
pandangan atau paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan tanah
airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila.

Dalam UU No. 5 tahun 2014 tentang ASN, salah satu fungsi ASN adalah
menjalankan kebijakan publik. Kebijakan publik diharapkan dapat dilakukan dengan
integritas tinggi dalam melayani publik sehingga dalam menjadi pelayan publik yang
professional. ASN adalah aparat pelaksana yang melaksanakan segala peraturan
perundang-undangan yang menjadi landasan kebijakan publik untuk mencapai tujuan-
tujuan yang ditetapkan.

Indikator-indikator yang terdapat dalam nilai nasionalisme yang harus dimiliki


Aparatur Sipil Negara antara lain sebagai berikut:

a. Berwawasan kebangsaan yang kuat


b. Memahami pluralitas
c. Berorientasi kepublikan yang kuat
d. Mementingkan kepentingan nasional di atas segalanya

2.1.3. Etika Publik


Dalam kaitannya dengan pelayanan publik, etika publik adalah refleksi tentang
standar/norma yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan
keputusan untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung
jawab pelayanan publik (LAN, 2015: 6). Integritas publik menuntut para pemimpin dan
pejabat publik untuk memiliki komitmen moral dengan mempertimbangkan
keseimbangan antara penilaian kelembagaan, dimensi-dimensi peribadi, dan
kebijaksanaan di dalam pelayanan publik (Haryatmoko dalam LAN, 2015: 7).

Kode etik adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah laku dalam suatu
kelompok khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal prinsip dalam
bentuk ketentuan- ketentuan tertulis (LAN, 2015:9). Kode etik profesi dimaksudkan
untuk mengatur tingkah laku/etika suatu kelompok khusus dalam masyarakat melalui
ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat dipegang teguh oleh sekelompok
profesional tertentu.
Berdasarkan undang-undang ASN, kode etik dan kode perilaku ASN yakni
sebagai berikut:

a. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas tinggi


9
b. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin
c. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan
d. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku
e. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau pejabat yang
berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan
f. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan Negara
g. Menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab,
efektif, dan efisien
h. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya
i. Memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain yang
memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan
j. Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri sendiri
atau untuk orang lain
k. Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas ASN
l. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai disiplin
pegawai ASN.
Selanjutnya, perlu diketahui tentang nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana
tercantum dalam Undang-Undang ASN sebagai berikut:

a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi negara Pancasila;


b. Setia dan mempertahankan Undang-undang dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945;
c. Menjalankan tugas secara professional dan tidak berpihak;
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif;
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
g. Mempertanggung jawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik;
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program pemerintah;
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat,
berdaya guna, berhasil guna, dan santun;
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama;
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;

10
m.Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan;
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai perangkat
sistem karir.

2.1.4. Komitmen Mutu


Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada orang lain yang
tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu kinerja pegawai. Aspek utama yang
menjadi target stakeholder adalah layanan yang komitmen pada mutu melalui
penyelenggaraan tugas secara efektif, efisien, inovatif dan berorientasi mutu.
a. Efektif
Efektivitas menunjukan tingkat ketercapaian target yang telah direncanakan,
baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja sedangkan efektivitas organisasi
berarti sejauh mana organisasi dapat mencapai tujuan yang ditetapkan, atau berhasil
mencapai apapun yang coba dikerjakannya. Efektivitas organisasi berarti memberikan
barang atau jasa yang dihargai oleh pelanggan.
b. Efisien
Efisien adalah jumlah sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan atau
tingkat ketepatan realisasi penggunaan sumberdaya dan bagaimana pekerjaan
dilaksanakan sehingga tidak terjadi pemborosan sumber daya sedangkan efisiensi
organisasi adalah jumlah sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan
organisasi. Efisiensi organisasi ditentukan oleh berapa banyak bahan baku, uang, dan
manusia yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah keluaran tertentu. Efisensi dapat
dihitung sebagai jumlah sumber daya yang digunakan untuk menghasilkan barang dan
jasa.
c. Inovasi
Inovasi adalah cara utama dimana suatu organisasi beradaptasi terhadap
perubahan di pasar, teknologi dan persaingan.
d. Mutu
Mutu mencerminkan nilai keunggulan produk/jasa yag diberikan kepada
pelanggan sesuai dengan kebutuhan dan keinginannya, dan bahkan melampaui
harapannya. Mutu merupakan salah satu standar yang menjadi dasar untuk mengukur
capaian hasil kerja.

Nilai-nilai dasar orientasi mutu dalam memberikan layanan prima sekurang-


kurangnya akan mencakup hal-hal berikut.

11
a. Mengedepankan komitmen terhadap kepuasan customer/clients.
b. Memberikan layanan yang menyentuh hati, untuk menjaga dan memelihara agar
customer/clients tetap setia.
c. Menghasilkan produk/jasa yang berkualitas tinggi tanpa cacat, tanpa kesalahan,
dan tidak ada pemborosan.
d. Beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, baik berkaitan dengan pergeseran
tuntutan kebutuhan customer/clients mauun perkembangan teknologi.
e. Menggunakan pendekatan ilmiah dan inovatif dalam pemecahan masalah dan
pengambilan keputusan.
f. Melakukan upaya perbaikan secara berkelanjutan melalui berbagai cara, antara lain
pendidikan, pelatihan, pengembangan ide kreatif, kolaborasi dan benchmark.

2.1.5. Anti Korupsi


Korupsi berasal dari bahasa latin coruptio dan corruptus yang berarti kerusakan
atau kebobrokan. Dalam bahasa Yunani coruptio artinya perbuatan yang tidak baik,
buruk, curang, dapat disuap, tidak bermoral, menyimpang dari kesucian, melanggar
norma-norma agama, material, mental dan umum. Anti Korupsi adalah tindakan atau
gerakan yang dilakukan untuk memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang
melawan norma–norma dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi, merugikan
Negara atau masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung.
Ada 7 jenis korupsi menurut Syed Husin Alatas (LAN, 2014:17) yaitu:
1. Korupsi Transaktif yaitu ditandai adanya kesepakatan timbal balik kedua pihak yang
sama-sama aktif demi keuntungan bersama;
2. Korupsi Ekstroaktif yaitu ditandai adanya tekanan kepada pihak pemberi untuk
menyuap demi kepentingan keselamatan diri dan koleganya;
3. Korupsi Investif yaitu penawaran barang/jasa yang keuntungannya diharapkan
dimasa datang;
4. Korupsi Nepotistik yaitu ditandai dengan perlakuan khusus kepada kerabatnya
dalam suatu kedudukan;
5. Korupsi Autogenik yaitu korupsi yang di lakukan individu dengan memanfaatkan
kelebihan pemahaman dan pengetahuannya sendiri;
6. Korupsi Suportif yaitu tindakan korupsi untuk melindungi tindak korupsi lainnya;
7. Korupsi Defensif yaitu korupsi yang terpaksa dilakukan untuk mempertahankan diri
dari pemerasan.

12
Korupsi juga disebut sebagai kejahatan yang luar biasa, karena dampaknya
menyebabkan kerusakan dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat, dan
kehidupan yang luas. Menurut LAN RI (2014:8) yang dikutip dari berbagai sumber,
dampak perilaku dan tindak pidana korupsi adalah sebagai berikut:
a. Negara korup harus membayar biaya hutang yang lebih besar
b. Harga infrastruktur lebih tinggi
c. Tingkat korupsi yang tinggi meningkatkan ketimpangan pendapatan dan
kemiskinan
d. Korupsi menurunkan investasi dan karenanya menurunkan pertumbuhan ekonomi
e. Persepsi korupsi memiliki dampak yang kuat dan negatif terhadap arus investasi
asing
f. Negara-negara yang dianggap memiliki tingkap korupsi yang relatif rendah selalu
menarik investasi lebih banyak dari pada negara rentan korupsi
Kesadaran anti korupsi yang dibangun melalui pendekatan spiritual, dengan
selalu ingat akan tujuan keberadaannya sebagai manusia di muka bumi, dan selalu
ingat bahwa seluruh ruang dan waktu kehidupannya harus dipertanggungjawabkan
sehingga dapat menjadi benteng kuat untuk anti korupsi. Tanggung jawab spiritual
yang baik akan menghasilkan niat yang baik dan mendorong untuk memiliki visi dan
misi yang baik, hingga selalu memiliki semangat untuk melakukan proses atau usaha
untuk mendapatkan hasil terbaik agar dapat dipertanggungjawabkan secara publik.

2.2 Identifikasi Isu


Isu adalah sebagai suatu konsekuensi atas beberapa tindakan yang dilakukan
oleh satu atau beberapa pihak yang dapat menghasilkan negosiasi dan penyesuaian
sektor swasta, kasus pengadilan sipil atau kriminal atau dapat menjadi masalah
kebijakan publik melalui tindakan legislatif atau perundangan menurut Hainsworth &
Meng. Sedangkan menurut Barry Jones & Chase, isu adalah sebuah masalah yang
belum terpecahkan yang siap diambil keputusannya. Kamus Besar Bahasa Indonesia
mendefinisikan isu sebagai sebuah masalah yang dikedepankan (untuk ditanggapi dan
sebagainya). Isu yang muncul tidak dapat diprediksi organisasi, oleh sebab itu
organisasi diminta untuk selalu siap mengatasi isu-isu yang memungkinkan dapat
membuat kinerja organisasi tersebut menurun. Penanganan isu oleh organisasi
dilakukan dengan banyak cara, hal ini sangat berkaitan seberapa besar potensi isu
yang muncul tersebut mempengaruhi organisasi tersebut.

13
Laporan aktualisasi ini diawali dengan mengidentifikasi isu yang muncul pada
instansi kerja penulis, yaitu seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian (Inteldakim)
pada Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang. Isu muncul dari pengalaman dan observasi
penulis selama menjalani masa percobaan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil
(CPNS).
Beberapa isu yang muncul dari sumber-sumber diatas kemudian di inventarisir
dengan mengkategorikannya kedalam tiga prinsip ASN yaitu; 1) Manajemen ASN, 2)
Pelayanan Publik, dan 3) Whole of Government (WoG). Langkah selanjutnya adalah
penulis mengkonsultasikan isu yang telah teridentifikasi kepada Coach dan Mentor
untuk kemudian dapat di analisis secara mendalam sehingga terpilihlah sebuah core
issue.
Berdasarkan alur tersebut, maka didapatkanlah 3 buah isu yang telah
diidentifikasi, sebagai berikut : 1) Kurang efektifnya pengawasan Orang Asing di TPI
Laut dan Udara 2) Belum optimalnya penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor
Imigrasi Kelas II TPI Sabang 3) Belum adanya kepastian waktu penyelesaian BAP
(Berita Acara Pemeriksaan) Paspor Hilang / Rusak.
Dengan definisi isu yang telah ditetapkan, akan menggambarkan
kesenjanganan antara kondisi realita dan kondisi ideal yang diharapkan oleh
stakeholder. Hasil penilaian berdasarkan alat bantu penetapan kriteria dapat dilihat
pada tabel 2.1.

Kriteria AKPK
No Total
Isu Ranking
A K P K Skor

1. Kurang efektifnya pengawasan Orang Asing


di TPI Laut dan Udara. (WoG) 3 2 2 2 9 3

2. Belum optimalnya penanganan Deteni di


Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI 4 5 4 4 17 1
Sabang. (PP)
3. Belum adanya kepastian waktu penyelesaian
BAP (Berita Acara Pemeriksaan) Paspor 2 4 3 5 14 2
Hilang / Rusak. (PP)
Tabel 2.1. Hasil Penetapan kualitas isu dengan AKPK

Keterangan Tabel:
A: Aktual
K: Kekhalayakan

14
P: Problematik
K2: Kelayakan
PP: Pelayanan Publik
WoG: Whole of Government
Guna mencapai core issue, diperlukan upaya untuk menganalisis secara
mendalam kualitas masing – masing isu. Proses identifikasi isu tersebut menggunakan
dua alat bantu penetapan kriteria kualitas isu. Kriteria pertama adalah APKL (Aktual,
Problematik, Kekhalayakan, dan Kelayakan). Aktual artinya benar-benar terjadi dan
sedang hangat dibicarakan dalam masyarakat. Problematik artinya isu yang memiliki
dimensi masalah yang kompleks, sehingga perlu dicarikan solusinya. Kekhalayakan
artinya isu yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Sedangkan Kelayakan artinya
isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk dimunculkan inisiatif pemecahan
masalahnya.

2.3. Analisis Isu


Kriteria kedua adalah USG (Urgency, Seriousness, dan Growth). Urgency
artinya seberapa mendesak suatu isu harus dibahas, dianalisis, dan ditindaklanjuti.
Seriousness merujuk pada seberapa serius suatu isu harus dibahas dikaitkan dengan
akibat yang ditimbulkan. Growth menekankan pada seberapa besar kemungkinan
memburuknya isu tersebut jika tidak ditangani segera. Rentang penilaian yang
digunakan pada matriks USG adalah dengan memberikan skor 1-5, semakin tinggi skor
menunjukkan bahwa isu tersebut sangat urgen dan sangat serius untuk segera
ditangani.
Bobot nilai pada kedua metode tersebut diberikan penulis secara objektif
dengan mempertimbangkan beberapa aspek, yaitu: Hasil Konsultasi, Analisis Teoritis
dan Analisis Strategis Organisasi. Hasil konsultasi merujuk pada rekomendasi yang
didapatkan penulis dari Mentor dan Coach. Analisis teoritis merujuk pada sudut
pandang teori yang dapat menjadi prediksi berkembangnya isu, sedangkan analisis
strategis organisasi dilakukan dengan mempertimbangkan dampak isu terhadap citra
organisasi. Hasil penilaian dengan alat bantu USG dapat dilihat pada Tabel 2.2.

15
No Skor USG Total
Isu Ranking
Skor
U S G
1 Kurang efektifnya pengawasan Orang Asing di TPI
2 3 2 7 3
Laut dan Udara.
2 Belum optimalnya penanganan Deteni di Ruang
5 4 4 13 1
Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang.
3 Belum adanya kepastian waktu penyelesaian BAP
4 3 3 10 2
(Berita Acara Pemeriksaan) Paspor hilang/rusak.
Tabel 2.2. Hasil Analisis Isu dengan USG

Keterangan:
U: Urgency
S: Seriousness
G: Growth

2.4. Analisis Dampak dan Penetapan Isu

Beberapa isu yang dipilih di atas apabila tidak segera diselesaikan


kemungkinan akan menjadi penyebab masalah yang lebih besar kedepannya. Berikut
beberapa dampak ke depan dari isu yang dipilih penulis:
Deteni tidak ditangani dengan baik sesuai prosedur.
Ruang detensi yang tidak terawat dapat menimbulkan dampak buruk bagi
deteni yang berada ditempat tersebut.
Deteni dapat berbuat sesukanya karena tidak adanya tata tertib tertulis yang
mengatur.
Kurangnya pelaporan pertanggungjawaban dalam pelaksanaan pendetensian.
Melalui proses analisis isu menggunakan metode USG dan APKL maka
ditentukanlah core issue, yaitu: Belum optimalnya penanganan Deteni di Ruang
Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang. Pemfokusan dari isu ini adalah
Optimalisasi penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang.
Berdasarkan Undang–undang No 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian, Ruang
Detensi Imigrasi adalah tempat penampungan sementara bagi Orang Asing yang
dikenai Tindakan Administratif Keimigrasian yang berada di Direktorat Jenderal
Imigrasi dan Kantor Imigrasi. Deteni adalah Orang Asing penghuni Rumah Detensi
Imigrasi atau Ruang Detensi Imigrasi yang telah mendapatkan keputusan
pendetensian dari Pejabat Imigrasi. Tindakan Administratif Keimigrasian dilakukan
16
terhadap Orang Asing yang berada di Wilayah Indonesia yang melakukan kegiatan
berbahaya dan patut diduga membahayakan keamanan dan ketertiban umum atau
tidak menghormati atau tidak menaati peraturan perundang-undangan.
Pelaksanaan pendetensian Deteni ini menjadi perhatian yang sangat penting.
Prakteknya harus dilakukan sesuai peraturan yang berlaku. Permasalahan Deteni ini
berhubungan langsung dengan diplomatik lintas negara. Sebagai yang mengemban
tugas dalam menjaga, melindungi dan memulangkan (deportasi) deteni ini ke negara
asalnya, Imigrasi bertanggung jawab dalam melaksanakan tugas untuk melakukan
pendetensian. Hal ini harus disikapi dengan bijaksana dan tegas, perlakuan terhadap
deteni harus tidak melanggar hak asasi manusia dan sesuai peraturan yang berlaku.
Perlu dilakukan peningkatan dalam penanganan deteni yang lebih efektif dan efisien.
Berdasarkan hal inilah maka penulis mengemukakan gagasan pemecahan isu
“Optimalisasi penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang”.

17
BAB III RANCANGAN
AKTUALISASI

3.1. Rancangan Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara


Dalam rancangan aktualisasi ini, akan dilaksanakan beberapa kegiatan yang
bertujuan untuk mendukung gagasan pemecahan isu yaitu “Optimalisasi penanganan
Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang”. Adapun rancangan
kegiatan yang akan dilaksanakan selama kegiatan aktualisasi adalah sebagai berikut:

3.1.1. Melakukan Sosialisasi dan Konsultasi dengan Atasan dan Rekan Kerja
untuk Melaksanakan Kegiatan Aktualisasi
Langkah awal yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah melakukan koordinasi
dengan atasan agar mendapat masukan dan saran terkait kegiatan ini. Tahapan
selanjutnya yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah membuat undangan kepada
pegawai kantor imigrasi untuk mengikuti sosialisasi aktualisasi rancangan, menyiapkan
tempat dan fasilitas untuk sosialisasi, mempresentasikan kegiatan yang akan
diaktualisasikan dan tahapan terakhir meminta masukan dan saran agar semua
rencana kegiatan aktualisasi dapat terlaksana. Nilai-nilai dasar profesi yang dapat
diaktualisasikan melalui kegiatan ini adalah:
a. Nasionalisme: Melakukan sosialisasi dan konsultasi mengedepankan sikap
musyawarah yang baik antar seksi dan pejabat terkait lain.
b. Etika Publik: Menerima masukan dan saran dalam rangka perbaikan.
c. Komitmen Mutu: Melakukan persentasi untuk saling bertukar informasi dalam
rangka menambah wawasan untuk meningkatkan mutu.

3.1.2. Membuat Alur Penanganan Deteni terhadap Orang Asing yang Dikenakan
Tindakan Administratif Keimigrasian (TAK)
Langkah awal yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah mempelajari Undang –
undang No 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian, Peraturan Pemerintah Nomor 31
Tahun 2013 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011
Tentang Keimigrasian dan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-
1002.Pr.02.10 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pendetensian Orang Asing sebagai
pedoman dalam pembuatan alur penanganan deteni terhadap Orang Asing yang
dikenakan TAK. Setelah selesai membuat alur tersebut, alur tersebut juga akan
disosialisasikan kepada Staff Seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian
18
(Inteldakim) agar mereka juga memahami dengan baik gambaran tentang tata cara
pendetensian Orang Asing tersebut. Nilai-nilai dasar profesi yang dapat
diaktualisasikan melalui kegiatan ini adalah:

a. Akuntabilitas: Penyusunan alur penanganan deteni terhadap Orang Asing yang


dikenakan TAK harus dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan sesuai aturan
yang berlaku.
b. Nasionalisme: Menginformasikan alur kerja kepada staff seksi inteldakim sebagai
bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja dalam
melaksanakan tugas menjaga kedaulatan negara.
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.
d. Komitmen Mutu: Dengan adanya alur penanganan deteni terhadap orang asing
yang dikenakan TAK adalah perwujudan dari nilai komitmen mutu yaitu adanya
inovasi yang dapat membuat pekerjaan menjadi efektif dan efisien.
e. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam Alur tersebut juga harus jujur yaitu
sesuai dengan aturan yang berlaku.
3.1.3. Membuat Banner Tata Tertib Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi
Kelas II TPI Sabang
Langkah awal yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah menyiapkan dan
mempelajari pedoman aturan yang mengatur tentang tata tertib deteni untuk
memudahkan membuat tata tertib deteni yaitu mempelajari Undang – undang No 6
Tahun 2011 tentang Keimigrasian, Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2013
tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 Tentang
Keimigrasian dan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-1002.Pr.02.10 Tahun
2006 tentang Tata Cara Pendetensian Orang Asing. Setelah selesai membuat darft
banner tersebut, darft banner tersebut di koordinasikan dengan pimpinan, di translate
ke dalam Bahasa Inggris serta dicetak dan di sosialisasikan ke deteni di ruang detensi
imigrasi. Nilai-nilai dasar profesi yang dapat diaktualisasikan melalui kegiatan ini
adalah:
a. Akuntabilitas: Pembuatan banner tata tertib harus dilakukan dengan penuh
tanggung jawab dan sesuai aturan yang berlaku.
b. Nasionalisme: Mencetak banner menggunakan biaya pribadi merupakan sikap rela
berkorban.

19
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.
d. Komitmen Mutu: Tata tertib deteni dalam bahasa inggris memudahkan deteni yang
merupakan orang asing paham akan aturan yang telah dibuat sehingga tata tertib
berjalan dengan efektif.
a. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam banner tata tertib tersebut juga harus
jujur yaitu sesuai dengan aturan yang berlaku.

3.1.4. Membuat Buku Pedoman Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II
TPI Sabang
Langkah awal yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah menyiapkan dan
mempelajari pedoman aturan yang mengatur tentang Pendetensian untuk
memudahkan membuat buku pedoman untuk deteni yaitu mempelajari Undang –
undang No 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian, Peraturan Pemerintah Nomor 31
Tahun 2013 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011
Tentang Keimigrasian dan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-
1002.Pr.02.10 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pendetensian Orang Asing. Setelah
selesai membuat darft buku pedoman tersebut, buku pedoman tersebut di
koordinasikan dengan pimpinan, di translate ke dalam Bahasa Inggris serta dicetak
dan di sosialisasikan ke deteni di ruang detensi imigrasi. Nilai-nilai dasar profesi yang
dapat diaktualisasikan melalui kegiatan ini adalah:
a. Akuntabilitas: Pembuatan buku pedoman deteni harus dilakukan dengan penuh
tanggung jawab dan sesuai aturan yang berlaku.
b. Nasionalisme: Mencetak buku pedoman menggunakan biaya pribadi merupakan
sikap rela berkorban.
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.
d. Komitmen Mutu: Buku pedoman deteni dalam bahasa inggris memudahkan deteni
yang merupakan orang asing paham akan aturan yang telah dibuat sehingga
berjalan dengan efektif.
a. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam buku pedoman deteni tersebut juga
harus jujur yaitu sesuai dengan aturan yang berlaku.

3.1.5. Menjaga dan Merawat Kebersihan Ruang Detensi Kantor Imigrasi.


Langkah awal yang harus dipersiapkan adalah berkoordinasi dengan pimpinan
dan rekan kerja staff seksi inteldakim mengenai kebersihan ruang detensi imigrasi.
20
Langkah selanjutnya adalah menyusun daftar piket kebersihan ruang detensi imigrasi
dan menginformasikannya kepada staff seksi Inteldakim agar dapat dilaksanakan
sesuai jadwal. Nilai-nilai dasar profesi yang dapat diaktualisasikan melalui kegiatan ini
adalah:
a. Nasionalisme: Berkoordinasi dengan rekan kerja staff seksi inteldakim sebagai
bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja dalam
melaksanakan tugas.
b. Etika Publik: Dengan adanya piket kebersihan yang dilakukan secara rutin untuk
menjaga agar ruang detensi dalam keadaan baik untuk ditempati deteni ini
memberikan pelayanan HAM bagi deteni.
c. Anti Korupsi: Menyusun daftar piket kebersihan dengan sebenar-benarnya tanpa
adanya yang dirugikan, ini mencerminkan sikap jujur.

3.1.6. Menjaga Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi


Langkah awal yang harus dipersiapkan adalah berkoordinasi dengan pimpinan
dan rekan kerja staff seksi inteldakim mengenai penjagaan deteni ruang detensi
imigrasi. Langkah selanjutnya adalah menyusun daftar piket penjagaan deteni di ruang
detensi imigrasi dan menginformasikannya kepada staff seksi Inteldakim agar dapat
dilaksanakan sesuai jadwal dan dilaporkan dengan penuh tanggung jawab. Nilai-nilai
dasar profesi yang dapat diaktualisasikan melalui kegiatan ini adalah:
a. Akuntabilitas: Laporan pelaksanaan tugas harus disusun dengan penuh tanggung
jawab agar dapat menggambarkan hasil dari piket penjagaan yang telah dilakukan.
b. Etika Publik: Berkoordinasi dengan rekan kerja staff seksi inteldakim sebagai
bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja dalam
melaksanakan tugas.
c. Komitmen Mutu: Dengan adanya piket jaga yang dilakukan menunjukkan sikap
profesionalitas petugas dalam melakukan penegakan hukum.
d. Anti Korupsi: Menyusun daftar piket kebersihan dengan sebenar-benarnya tanpa
adanya yang dirugikan, ini mencerminkan sikap jujur.

3.2. Kontribusi Kegiatan Aktualisasi Terhadap Visi Misi Organisasi


Kegiatan- kegiatan aktualisasi ini mendukung Visi Misi Organisasi yaitu:
a. Melakukan sosialisasi dan konsultasi dengan atasan dan rekan kerja untuk
melaksanakan kegiatan aktualisasi merupakan perwujudan dari visi organisasi yaitu
masyarakat memperoleh kepastian hukum dan misi organisasi yaitu mewujudkan

21
layanan manajemen administrasi kementerian hukum dan ham; serta mewujudkan
aparatur kementerian hukum dan ham yang profesional dan berintegritas.
b. Membuat alur penanganan deteni terhadap orang asing yang dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK) merupakan perwujudan dari visi organisasi yaitu
masyarakat memperoleh kepastian hukum dan misi organisasi yaitu mewujudkan
aparatur kementerian hukum dan hak asasi manusia yang profesional dan
berintegritas.
c. Membuat banner tata tertib deteni di ruang detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang merupakan perwujudan dari visi organisasi yaitu masyarakat memperoleh
kepastian hukum dan misi organisasi yaitu mewujudkan penghormatan,
pemenuhan, dan perlindungan hak asasi manusia.
d. Membuat buku pedoman deteni di ruang detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang merupakan perwujudan dari visi organisasi yaitu masyarakat memperoleh
kepastian hukum dan misi organisasi yaitu mewujudkan penghormatan,
pemenuhan, dan perlindungan hak asasi manusia.
e. Menjaga dan merawat kebersihan ruang detensi kantor imigrasi merupakan
perwujudan dari visi yaitu masyarakat memperoleh kepastian hukum dan misi
organisasi yaitu mewujudkan penghormatan, pemenuhan, dan perlindungan hak
asasi manusia dan mewujudkan pelayanan hukum yang berkualitas.
f. Menjaga deteni di ruang detensi kantor imigrasi merupakan perwujudan dari visi
yaitu masyarakat memperoleh kepastian hukum dan misi organisasi yaitu
mewujudkan penegakan hukum yang berkualitas.
3.3. Pengaruh Kegiatan Aktualisasi terhadap Penguatan Nilai-nilai Organisasi
Pengaruh kegiatan aktualisasi terhadap nilai-nilai kementerian dan nilai-nilai
organisasi Kantor Imigrasi yaitu:
a. Melakukan sosialisasi dan konsultasi dengan atasan dan rekan kerja untuk
melaksanakan kegiatan aktualisasi merupakan bagian dari penguatan nilai
organisasi yaitu Profesional, Akuntabel dan Sinergi.
b. Membuat alur penanganan deteni terhadap orang asing yang dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK) merupakan bagian dari penguatan nilai organisasi
yaitu Professional, Akuntabel, Sinergi dan Inovatif.
c. Membuat banner tata tertib deteni di ruang detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang merupakan bagian dari penguatan nilai organisasi yaitu Professional,
Akuntabel, Transparan dan Inovatif.

22
d. Membuat buku pedoman deteni di ruang detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang merupakan bagian dari penguatan nilai organisasi yaitu Professional,
Akuntabel, Transparan dan Inovatif.
e. Menjaga dan merawat kebersihan ruang detensi kantor imigrasi merupakan bagian
dari penguatan nilai organisasi yaitu Professional, Akuntabel dan Sinergi.
f. Menjaga deteni di ruang detensi kantor imigrasi merupakan bagian dari penguatan
nilai organisasi yaitu Professional, Transparan dan Sinergi.

23
Unit Kerja : Seksi Intelijen dan Penindakan (Inteldakim) Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang
Identifikasi Isu : 1. Kurang efektifnya pengawasan Orang Asing di TPI Laut dan Bandara
2. Belum optimalnya penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang
3. Belum adanya kepastian waktu penyelesaian Berita Acara Pemeriksaan Paspor Hilang / Rusak
Isu Yang Diangkat : Belum optimalnya penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang
Gagasan Pemecahan Isu : Optimalisasi Penanganan Deteni di Ruang Detensi pada Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang

Keterkaitan Konstribusi
Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/ Hasil Substansi Mata Terhadap Visi-
Organisasi
Pelatihan Misi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Melakukan Melakukan konsultasi Memperoleh Dengan melakukan Dengan Dengan
sosialisasi dan dengan atasan persetujuan dari soaialisai dan melakukan melakukan
konsultasi mengenai rencana atasan konsultasi konsultasi dan konsultasi dan
dengan atasan aktualisasi mengenai mengedepankan koordinasi koordinasi
dan rekan kerja rancangan. jadwal kegiatan sikap musyawarah dengan pimpinan dengan pimpinan
untuk Membuat undangan sosialisasi. merupakan dapat
yang baik antar seksi
melaksanakan untuk mengikuti Memperoleh perwujudan dari memperkuat nilai
dan pejabat terkait
kegiatan sosialisasi aktualisasi masukan dan visi organisasi organisasi yaitu
aktualisasi. lain menunjukkan yaitu Masyarakat Profesional,
rancangan. saran dari
atasan dan nilai nasionalisme. Memperoleh Akuntabel,
Menyiapkan tempat
dan fasilitas untuk rekan kerja Melakukan persentasi Kepastian sinergi.
sosialisasi. terkait dengan untuk saling bertukar Hukum dan misi
Mempresentasikan kegiatan yang informasi dalam organisasi yaitu
kegiatan yang akan akan dilakukan. rangka menambah Mewujudkan
diaktualisasikan. wawasan untuk layanan
Meminta masukan meningkatkan mutu manajemen
dan saran. adalah cerminan nilai administrasi
komitmen mutu. Kementerian
Hukum dan
HAM; serta
24
Menerima masukan Mewujudkan
dan saran dalam aparatur
rangka perbaikan Kementerian
merupakan wujud Hukum dan
dari sikap etika HAM yang
profesional dan
publik
berintegritas
2. Membuat Alur Mempelajari Pedoman untuk Adanya pedoman Dengan adanya Dengan adanya
Penanganan pedoman aturan menyusun alur yaitu Undang- alur penanganan alur penanganan
Deteni terhadap tentang penanganan kerja. undang, Peraturan deteni terhadap deteni terhadap
Orang Asing deteni untuk Persetujuan Pemerintah dan orang asing yang orang asing yang
yang dikenakan memudahkan pimpinan. Juklak Dirjen sebagai dikenakan TAK dikenakan TAK
Tindakan membuat alur kerja Alur dasar pembuatan merupakan dapat
Administratif penanganan deteni. Penanganan alur adalah bagian perwujudan dari memperkuat nilai
Keimigrasian Menyusun dan Deteni terhadap dari nilai visi organisasi organisasi yaitu
(TAK). mendesain alur Orang Asing akuntabilitas yaitu yaitu Masyarakat Profesional,
yang dikenakan taat pada peraturan Memperoleh Akuntabel,
penanganan deteni
TAK. perundang- Kepastian sinergi, Inovatif.
sesuai pedoman.
Staff seksi undangan. Hukum dan misi
Mengkonsultasikan inteldakim organisasi yaitu
draft alur mengetahui alur Penyusunan alur
penanganan deteni yang dilakukan Mewujudkan
kerja
kepada pimpinan. penanganan sesuai dengan aparatur
Mencetak dan deteni. pedoman tanpa Kementerian
memasang alur kerja adanya intervensi Hukum dan Hak
penanganan deteni. adalah bagian dari Asasi Manusia
Menginformasikan nilai anti korupsi yang
alur penanganan yaitu jujur. profesional dan
deteni kepada staff Konsultasi yang berintegritas.
seksi inteldakim. dilakukan dengan
pimpinan untuk
mendapatkan kritik,
saran dan
persetujuan

25
merupakan wujud
dari nilai etika publik
Dengan adanya alur
penanganan deteni
terhadap orang asing
yang dikenakan TAK
adalah perwujudan
dari nilai komitmen
mutu yaitu adanya
inovasi yang dapat
membuat pekerjaan
menjadi efektif dan
efisien.
Menginformasikan
alur kerja kepada
staff seksi inteldakim
sebagai bentuk
adanya persatuan
dan sinergitas yang
kuat antar rekan
kerja dalam
melaksanakan tugas
menjaga kedaulatan
negara, ini adalah
bagian dari nilai
nasionalisme.

3. Membuat Menyiapkan dan Pedoman untuk Adanya pedoman Dengan adanya Dengan adanya
banner tata mempelajari menyusun tata yaitu Peraturan tata tertib deteni tata tertib deteni
tertib deteni di pedoman aturan tertib. Menteri dan Juklak di ruang detensi di ruang detensi
ruang detensi yang mengatur Persetujuan Dirjen sebagai dasar merupakan dapat
Kantor Imigrasi tentang tata tertib pimpinan. pembuatan tata tertib perwujudan dari memperkuat nilai
Kelas II TPI deteni untuk Banner tata adalah bagian dari visi organisasi organisasi yaitu
Sabang memudahkan tertib deteni nilai akuntabilitas yaitu Masyarakat Profesional,
yaitu taat pada Memperoleh Akuntabel,
26
membuat tata tertib dalam bahasa peraturan Kepastian Transparan,
deteni. inggris. perundang- Hukum dan misi Inovatif.
Menyusun dan undangan. organisasi yaitu
mendesain tata tertib Penyusunan tata Mewujudkan
deteni. tertib yang dilakukan penghormatan,
Mengkonsultasikan sesuai dengan pemenuhan, dan
draft banner tata pedoman yang perlindungan
tertib deteni. berlaku tanpa Hak Asasi
Menterjemahkan tata adanya intervensi Manusia.
tertib deteni kedalam adalah bagian dari
bahasa inggris. nilai anti Korupsi
Mencetak banner yaitu jujur.
tata tertib deteni di Konsultasi yang
percetakan. dilakukan dengan
Memasang banner di pimpinan untuk
ruang detensi mendapatkan kritik,
imigrasi. saran dan
persetujuan
merupakan wujud
dari nilai etika publik
Tata tertib deteni
dalam bahasa inggris
memudahkan deteni
yang merupakan
orang asing paham
akan aturan yang
telah dibuat sehingga
tata tertib berjalan
dengan efektif, ini
mencerminkan nilai
komitmen mutu.
Mencetak banner
menggunakan biaya
pribadi merupakan

27
sikap rela berkorban
yang mencerminkan
nilai nasionalisme.
4. Membuat buku Menyiapkan dan Pedoman untuk Adanya pedoman Dengan adanya Dengan adanya
pedoman deteni mempelajari menyusun buku yaitu Undang- buku pedoman tata tertib deteni
di ruang detensi pedoman aturan pedoman undang, Peraturan deteni di ruang di ruang detensi
Kantor Imigrasi yang mengatur deteni. Menteri dan Juklak detensi dapat
Kelas II TPI tentang buku Persetujuan Dirjen sebagai dasar merupakan memperkuat nilai
Sabang pedoman deteni pimpinan. pembuatan buku perwujudan dari organisasi yaitu
untuk memudahkan Buku pedoman pedoman adalah visi organisasi Profesional,
membuat buku deteni dalam bagian dari nilai yaitu Masyarakat Akuntabel,
pedoman. bahasa inggris. akuntabilitas yaitu Memperoleh Transparan,
Menyusun dan Deteni taat pada peraturan Kepastian Inovatif.
mendesain buku memahami tata perundang- Hukum dan misi
pedoman cara selama undangan. organisasi yaitu
Mengkonsultasikan berada di ruang Penyusunan buku Mewujudkan
draft buku pedoman detensi. pedoman deteni penghormatan,
deteni. yang dilakukan pemenuhan, dan
Menterjemahkan sesuai dengan perlindungan
buku pedoman aturan yang berlaku Hak Asasi
deteni kedalam tanpa adanya Manusia.
bahasa inggris. intervensi adalah
Mencetak buku bagian dari nilai anti
pedoman deteni. Korupsi yaitu jujur.
Mensosialisasikan Konsultasi yang
buku pedoman dilakukan dengan
deteni kepada pimpinan untuk
deteni. mendapatkan kritik,
saran dan
persetujuan
merupakan wujud
dari nilai etika publik
Buku pedoman
deteni dalam bahasa
28
inggris memudahkan
deteni yang
merupakan orang
asing paham akan
aturan yang telah
dibuat sehingga
berjalan dengan
efektif, ini
mencerminkan nilai
komitmen mutu.
Mencetak buku
pedoman
menggunakan biaya
pribadi merupakan
sikap rela berkorban
yang mencerminkan
nilai nasionalisme.
5. Menjaga dan Berkoordinasi Mendapatkan Koordinasi yang Dengan menjaga Dengan menjaga
merawat dengan pimpinan persetujuan dari dilakukan dengan kebersihan ruang kebersihan ruang
kebersihan dan rekan kerja staff pimpinan. pimpinan untuk detensi imigrasi detensi imigrasi
ruang detensi seksi inteldakim Mendapatkan mendapatkan kritik, merupakan dapat
kantor imigrasi. mengenai kebersihan persetujuan saran dan perwujudan dari memperkuat nilai
ruang detensi rekan kerja staff persetujuan visi yaitu organisasi yaitu
imigrasi. inteldakim. merupakan wujud Masyarakat Profesional,
Menyusun daftar dari nilai etika Memperoleh Akuntabel,
Daftar piket
publik. Kepastian Sinergi.
piket kebersihan kebersihan.
Berkoordinasi Hukum dan misi
ruang detensi dengan rekan kerja organisasi yaitu
imigrasi. staff seksi inteldakim
Meminta persetujuan Mewujudkan
sebagai bentuk
pimpinan terkait adanya persatuan penghormatan,
pelaksanaannya. dan sinergitas yang pemenuhan, dan
Menginformasikan kuat antar rekan perlindungan
jadwal piket kepada kerja dalam Hak Asasi
staff seksi inteldakim Manusia dan
29
Melaksanakan piket melaksanakan tugas, Mewujudkan
kebersihan sesuai ini adalah bagian dari pelayanan
jadwal. nilai nasionalisme. hukum yang
Menyusun daftar berkualitas.
piket kebersihan
dengan sebenar-
benarnya tanpa
adanya yang
dirugikan, ini
mencerminkan sikap
jujur yang
merupakan nilai anti
korupsi
Dengan adanya piket
kebersihan yang
dilakukan secara
rutin untuk menjaga
agar ruang detensi
dalam keadaan baik
untuk ditempati
deteni ini
memberikan
pelayanan HAM bagi
deteni yang juga
memiliki nilai etika
publik.

6. Menjaga deteni Berkoordinasi Mendapatkan Koordinasi yang Dengan Dengan


di ruang detensi dengan pimpinan persetujuan dari dilakukan dengan melakukan melakukan
kantor imigrasi. dan rekan kerja staff pimpinan. pimpinan untuk pengawasan/ pengawasan/
seksi inteldakim Mendapatkan mendapatkan kritik, penjagaan penjagaan
mengenai penjagaan persetujuan saran dan terhadap deteni terhadap deteni
terhadap deteni di rekan kerja staff persetujuan merupakan dapat
ruang detensi inteldakim. merupakan wujud perwujudan dari memperkuat nilai
imigrasi visi yaitu organisasi yaitu
30
Menyusun daftar Daftar piket dari nilai etika Masyarakat Profesional,
piket jaga ruang jaga. publik. Memperoleh Transparan,
detensi imigrasi. Laporan Berkoordinasi Kepastian Sinergi.
Pelaksanaan. dengan rekan kerja Hukum dan misi
Meminta persetujuan
staff seksi inteldakim organisasi yaitu
pimpinan terkait
sebagai bentuk Mewujudkan
pelaksanaannya. adanya persatuan penegakan
Menginformasikan dan sinergitas yang hukum yang
jadwal piket jaga kuat antar rekan berkualitas.
kepada staff seksi kerja dalam
inteldakim melaksanakan tugas,
Melaksanakan piket ini adalah bagian dari
jaga dan melaporkan nilai nasionalisme.
pelaksanaannya. Menyusun daftar
piket jaga dengan
sebenar-benarnya
tanpa adanya yang
dirugikan, ini
mencerminkan sikap
jujur yang
merupakan nilai anti
korupsi
Dengan adanya piket
jaga yang dilakukan
menunjukkan sikap
profesionalitas
petugas dalam
melakukan
penegakan hukum
merupakan nilai
komitmen mutu.
Adanya laporan yang
disusun dan
disampaikan kepada

31
atasan merupakan
bentuk tanggung
jawab
mencerminkan nilai
akuntabilitas.
Tabel 2.3. Rancangan Aktualisasi

32
Tabel Rencana Kegiatan Aktualisasi

Tahun 2018
Oktober November
No Nama Kegiatan
Minggu Minggu
I II III IV I II III IV
Melakukan sosialisasi dan
konsultasi dengan atasan dan
1 rekan kerja untuk melaksanakan
kegiatan aktualisasi.
Membuat Alur Penanganan
Deteni terhadap Orang Asing
2
yang dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK).
Membuat banner tata tertib deteni
3 di ruang detensi Kantor Imigrasi
Kelas II TPI Sabang.
Membuat Buku Pedoman untuk
4 Deteni di ruang detensi Kantor
Imigrasi Kelas II TPI Sabang .
Menjaga kebersihan ruang
5 detensi kantor imigrasi.
Menjaga deteni di ruang detensi
6
kantor imigrasi.
Tabel 2.4. Rencana Kegiatan Aktualisasi

33
BAB IV
HASIL AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI ASN

4.1. Capaian Pelaksanaan Aktualisasi


Selama kegiatan aktualisasi profesi ASN yang dijadwalkan dari tanggal 8
Oktober sampai dengan 1 Desember 2018, seluruh kegiatan yang direncanakan dapat
terlaksana. Dengan kegiatan aktualisasi tersebut diperoleh capaian yang disajikan
dalam table 4.1 berikut.

Uraian Nilai-nilai
No Output Evidence Waktu
Kegiatan Dasar
1 Melakukan Adanya Dokumentasi 1. Nasionalisme 08 - 11
sosialisasi dan persetujuan kegiatan Oktober 2018
2. Etika Publik
konsultasi dari atasan
dengan atasan terkait 3. Komitmen
dan rekan pelaksanaan Mutu
kerja untuk aktualisasi
melaksanakan
kegiatan
aktualisasi.
2 Membuat Alur Adanya alur Dokumentasi 1. Akuntabilitas 12 – 19
Penanganan penanganan kegiatan Oktober 2018
2. Nasionalisme
Deteni deteni
terhadap terhadap 3. Etika Publik
Orang Asing orang asing
yang yang 4. Komitmen
dikenakan dikenakan Mutu
Tindakan Tindakan 5. Anti Korupsi
Administratif Administratif
Keimigrasian Keimigrasian
(TAK). (TAK) yang
dipahami staff
seksi
inteldakim

3 Membuat Adanya Dokumentasi 1. Akuntabilitas 29 Oktober –


banner tata banner tata kegiatan 5 November
2. Nasionalisme
tertib deteni di tertib deteni 2018
ruang detensi 3. Etika Publik
Kantor Imigrasi
4. Komitmen
Kelas II TPI
Sabang Mutu
5. Anti Korupsi

34
4 Membuat buku Adanya buku Dokumentasi 1. Akuntabilitas 3 – 14
pedoman pedoman kegiatan November
2. Nasionalisme
deteni di ruang deteni di 2018
detensi Kantor ruang detensi 3. Etika Publik
Imigrasi Kelas
II TPI Sabang 4. Komitmen
Mutu
5. Anti Korupsi

5 Menjaga dan Ruang detensi Dokumentasi 1. Nasionalisme 15 Oktober


merawat terjaga kegiatan 2018
2. Etika Publik
kebersihan kebersihannya
ruang detensi 3. Anti Korupsi
kantor imigrasi.
6 Menjaga deteni Deteni terjaga Dokumentasi 1. Akuntabilitas 15 Oktober –
di ruang dengan baik kegiatan 17 November
2. Etika Publik
detensi kantor dan aman 2018
imigrasi. 3. Komitmen
Mutu
4. Anti Korupsi
Tabel 4.1 Daftar Capaian Pelaksanaan Aktualisasi

4.2. Pembahasan Kegiatan Aktualisasi


Pada bagian sebelumnya telah disebutkan capaian aktualisasi kegiatan secara
umum. Adapun deskripsi capaian masing- masing kegiatan aktualisasi nilai dasar
profesi ASN yang telah dilakukan pada Seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian
Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang diuraikan sebagai berikut.
4.2.1. Melakukan Sosialisasi dan Konsultasi dengan Atasan dan Rekan Kerja
untuk Melaksanakan Kegiatan Aktualisasi
Kegiatan Melakukan sosialisasi dan konsultasi
dengan atasan dan rekan kerja untuk
melaksanakan kegiatan aktualisasi.
Tanggal 08 - 11 Oktober 2018
Output Adanya persetujuan dari atasan terkait
pelaksanaan aktualisasi
Keterkaitan nilai dasar kegiatan

35
Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan gambaran umum terkait kegiatan
aktualisasi apa saja yang akan dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang.
Dengan adanya persetujuan dari seluruh pegawai Kantor Imigrasi maka kegiatan –
kegiatan aktualisasi yang akan dikerjakan menjadi lebih mudah dan terarah. Nilai-
nilai ANEKA yang dapat teraktualisasi dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut:
a. Nasionalisme: Melakukan sosialisasi dan konsultasi mengedepankan sikap
musyawarah yang baik antar seksi dan pejabat terkait lain.
b. Etika Publik: Menerima masukan dan saran dalam rangka perbaikan.
c. Komitmen Mutu: Melakukan persentasi untuk saling bertukar informasi dalam
rangka menambah wawasan untuk meningkatkan mutu.
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.1. Melakukan Koordinasi untuk mempersiapkan sosialisasi ke pegawai


kantor

36
Gambar 4.2. Mempersiapkan fasilitas untuk sosialisasi

37
Gambar 4.3. Mempersentasikan rencana kegiatan aktualisasi serta menerima
kritik dan saran dari pegawai kantor imigrasi
Analisis Dampak
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka
kegiatan sosialisasi ini tidak akan berjalan dengan baik dan menandakan kurangnya
sinergitas antar pegawai kantor. Tidak adanya nilai etika publik menyebabkan
masukan dan saran dari pegawai kantor tidak akan diterima dengan baik. Dengan
adanya persentasi ini pegawai kantor imigrasi bisa saling bertukar pikiran untuk
mendapatkan solusi dan nantinya pekerjaan menjadi efektif dan efisien. Bila
kegiatan ini tidak dilaksanakan dengan baik maka pelaksanaan aktualisasi di Kantor
Imigrasi Kelas II TPI Sabang akan terganggu dan tidak adanya
bantuan dari pegawai kantor.

4.2.2. Membuat Alur Penanganan Deteni terhadap Orang Asing yang dikenakan
Tindakan Administratif Keimigrasian (TAK).
Kegiatan Membuat Alur Penanganan Deteni terhadap
Orang Asing yang dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK).
Tanggal 12 – 19 Oktober 2018
Output Adanya alur penanganan deteni terhadap
orang asing yang dikenakan Tindakan
Administratif Keimigrasian (TAK) yang
dipahami staff seksi inteldakim
Keterkaitan nilai dasar kegiatan
38
Kegiatan ini bertujuan untuk menggambarkan tata cara penanganan deteni
terhadap orang asing. Alur penanganan deteni terhadap orang asing disusun
sesuai dengan Undang – undang No 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian,
Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2013 tentang Peraturan Pelaksanaan
Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian dan Peraturan
Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-1002.Pr.02.10 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Pendetensian Orang Asing. Alur ini juga berguna sebagai informasi bagi pegawai-
pegawai di bagian lain khususnya staff seksi inteldakim agar dapat mengetahui
bagaimana cara melakukan pendetensian yang sesuai dengan peraturan
perundang-undangan. Ruang Detensi Imigrasi adalah tempat penampungan
sementara bagi Orang Asing yang dikenai Tindakan Administratif Keimigrasian
yang berada di Direktorat Jenderal Imigrasi dan Kantor Imigrasi. Deteni adalah
Orang Asing penghuni Rumah Detensi Imigrasi atau Ruang Detensi Imigrasi yang
telah mendapatkan keputusan pendetensian dari Pejabat Imigrasi. Tindakan
Administratif Keimigrasian dilakukan terhadap Orang Asing yang berada di Wilayah
Indonesia yang melakukan kegiatan berbahaya dan patut diduga membahayakan
keamanan dan ketertiban umum atau tidak menghormati atau tidak menaati
peraturan perundang-undangan. Nilai-nilai ANEKA yang dapat teraktualisasi dalam
kegiatan ini adalah sebagai berikut:
a. Akuntabilitas: Penyusunan alur penanganan deteni terhadap Orang Asing
yang dikenakan TAK harus dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan
sesuai aturan yang berlaku.
b. Nasionalisme: Menginformasikan alur kerja kepada staff seksi inteldakim
sebagai bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja
dalam melaksanakan tugas menjaga kedaulatan negara.
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.
d. Komitmen Mutu: Dengan adanya alur penanganan deteni terhadap orang
asing yang dikenakan TAK adalah perwujudan dari nilai komitmen mutu yaitu
adanya inovasi yang dapat membuat pekerjaan menjadi efektif dan efisien.
e. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam Alur tersebut juga harus jujur yaitu
sesuai dengan aturan yang berlaku.

39
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.4. Alur Penanganan Deteni terhadap Orang Asing yang dikenakan
Tindakan Administratif Keimigrasian (TAK)

40
Gambar 4.5. Mensosialisasikan Alur kepada pegawai kantor khususnya staff
seksi inteldakim
Analisis Dampak
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka alur
tidak akan selesai dengan tepat waktu dan tidak sesuai dengan aturan yang
berlaku. Tidak adanya alur dalam melakukan pelaksanaan pendetensian juga akan
berdampak buruk bagi petugas oleh karena itu alur ini sangatlah berguna dalam

41
memahami tata cara pelaksanaan pendetensian sehingga pekerjaan berjalan efektif
dan efisien. Memberikan informasi mengenai alur yang dilakukan kepada staff seksi
inteldakim menunjukan bahwa adanya sinergitas yang baik antar rekan
kerja, tanpa adanya hal ini maka kinerja staff seksi inteldakim akan menurun.

4.2.3. Membuat Banner Tata Tertib Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi
Kelas II TPI Sabang
Kegiatan Membuat banner tata tertib deteni di ruang
detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang
Tanggal 29 Oktober – 5 November 2018
Output Adanya banner tata tertib deteni
Keterkaitan nilai dasar kegiatan
Kegiatan ini bertujuan untuk menjelaskan akan adanya aturan bagi deteni selama
berada di ruang detensi imigrasi. Tata tertib deteni ini disusun sesuai dengan
Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-1002.Pr.02.10 Tahun 2006 tentang
Tata Cara Pendetensian Orang Asing. Didalam aturan yang ada setiap deteni
mempunyai hak, kewajiban dan larangan selama dalam proses pendetensian di
ruang detensi imigrasi. Semua ini diatur dalam rangka untuk meningkatkan
pelayanan sekaligus penegakan hukum yang lebih mengedepankan hak asasi
manusia. Tata tertib ini disampaikan dalam Bahasa Inggris agar deteni yang
merupakan Orang Asing dapat memahami aturan yang ada dengan jelas sehingga
informasi yang disajikan dapat tersampaikan dengan baik. Petugas juga harus
menjelaskan aturan tersebut kepada deteni sebelum masuk ke ruang detensi agar
deteni ini benar-benar mentaati aturan tersebut. Nilai-nilai ANEKA yang dapat
teraktualisasi dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut:
a. Akuntabilitas: Pembuatan banner tata tertib harus dilakukan dengan penuh
tanggung jawab dan sesuai aturan yang berlaku.
b. Nasionalisme: Mencetak banner menggunakan biaya pribadi merupakan sikap
rela berkorban.
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.
d. Komitmen Mutu: Tata tertib deteni dalam bahasa inggris memudahkan deteni
yang merupakan orang asing paham akan aturan yang telah dibuat sehingga
tata tertib berjalan dengan efektif.

42
e. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam banner tata tertib tersebut juga harus
jujur yaitu sesuai dengan aturan yang berlaku
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.6. Mendesain banner tata tertib untuk dicetak

43
Gambar 4.7. Meletakkan banner yang telah dicetak di ruang detensi imigrasi

Gambar 4.8. Mensosialisasi tata tertib kepada deteni


Analisis Dampak

44
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka
banner tata tertib tidak akan dapat selesai tepat waktu. Tanpa adanya koordinasi
yang baik dengan atasan tata tertib ini tidak akan tersusun dengan benar dan tepat
sasaran. Deteni tidak akan dapat memahami isi dari tata tertib apabila
menggunakan Bahasa Indonesia dan petugas tidak menjelaskannya maka
hasilnya sudah pasti tidak efektif dan tidak sesuai dengan apa yang diinginkan.

4.2.4. Membuat Buku Pedoman Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II
TPI Sabang
Kegiatan Membuat buku pedoman deteni di ruang
detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI
Sabang
Tanggal 3 – 14 November 2018
Output Adanya buku pedoman deteni di ruang
detensi imigrasi
Keterkaitan nilai dasar kegiatan
Kegiatan ini bertujuan untuk menjelaskan akan adanya aturan dan segala
kebutuhan deteni yang dirangkum dalam bentuk buku selama berada di ruang
detensi imigrasi. Buku pedoman deteni ini disusun sesuai dengan Peraturan
Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-1002.Pr.02.10 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Pendetensian Orang Asing. Buku pedoman deteni ini berisi mengenai aturan deteni
secara lengkap termasuk kegiatan yang akan dilakukan selama pendetensian dan
juga mengenai sanksi yang akan didapatkan apabila melanggar aturan. Buku
pedoman deteni ini juga merangkum hak-hak yang akan didapatkan deteni selama
berada di dalam ruang detensi yaitu hak-hak dalam menjalankan ibadah, hak untuk
menghubungi kedutaan besar yang bersangkutan dan ada juga catatan untuk
deteni untuk mengisi waktu luangnya. Nilai-nilai ANEKA yang dapat teraktualisasi
dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut:
a. Akuntabilitas: Pembuatan buku pedoman deteni harus dilakukan dengan penuh
tanggung jawab dan sesuai aturan yang berlaku.
b. Nasionalisme: Mencetak buku pedoman menggunakan biaya pribadi
merupakan sikap rela berkorban.
c. Etika Publik: Nilai ini tercermin dengan adanya koordinasi yang baik dengan
pimpinan.

45
d. Komitmen Mutu: Buku pedoman deteni dalam bahasa inggris memudahkan
deteni yang merupakan orang asing paham akan aturan yang telah dibuat
sehingga berjalan dengan efektif.
e. Anti Korupsi: Informasi yang ditulis didalam buku pedoman deteni tersebut juga
harus jujur yaitu sesuai dengan aturan yang berlaku.
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.10. Meminta saran dan masukan dari mentor mengenai draft buku

Gambar 4.11. Mendesain cover buku pedoman untuk dicetak

46
Gambar 4.12. Mensosialisasikan buku pedoman kepada deteni
Analisis Dampak
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka buku
pedoman deteni di ruang deteni kantor imigrasi tidak akan dapat selesai tepat waktu
dan tersampaikan maksud dari kegiatan ini. Tanpa adanya masukan dan saran dari
pimpinan, buku ini tidak akan dapat diselesaikan sesuai dengan yang

47
dibutuhkan oleh deteni. Apabila buku ini tidak menggunakan Bahasa yang
dimengerti Orang Asing, sudah pasti informasi yang disampaikan tidak akan dapat
dipahami dan tidak berjalan efektif.

4.2.5. Menjaga dan Merawat Kebersihan Ruang Detensi Kantor Imigrasi


Kegiatan Menjaga dan merawat kebersihan ruang
detensi kantor imigrasi
Tanggal 15 Oktober 2018
Output Ruang detensi terjaga kebersihannya
Keterkaitan nilai dasar kegiatan
Kegiatan ini dilakukan untuk lebih menimbulkan kesadaran petugas imigrasi
khususnya staff seksi inteldakim agar selalu menjaga kebersihan ruang detensi
meskipun dalam keadaan kosong. Sebagai bentuk pelayanan yang menjunjung
tinggi Hak Asasi Manusia sudah seharusnya kita memberikan tempat tinggal
sementara bagi Orang Asing (deteni) yang sesuai dan layak. Kegiatan ini dilakukan
seminggu sekali pada hari Jumat yang dilakukan bergiliran oleh staff seksi
inteldakim untuk membersihkan ruangan sekaligus mengecek kelayakan inventaris
ruang detensi. Nilai-nilai ANEKA yang dapat teraktualisasi dalam kegiatan ini
adalah sebagai berikut:
a. Nasionalisme: Berkoordinasi dengan rekan kerja staff seksi inteldakim sebagai
bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja dalam
melaksanakan tugas.
b. Etika Publik: Dengan adanya piket kebersihan yang dilakukan secara rutin
untuk menjaga agar ruang detensi dalam keadaan baik untuk ditempati deteni
ini memberikan pelayanan HAM bagi deteni.
c. Anti Korupsi: Menyusun daftar piket kebersihan dengan sebenar-benarnya
tanpa adanya yang dirugikan, ini mencerminkan sikap jujur.

48
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.13. Ruang Detensi Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang

Gambar 4.14. Berkoordinasi dengan atasan mengenai jadwal piket kebersihan

49
Gambar 4.15. Mensosialisasikan kepada staff seksi inteldakim

50
Gambar 4.16. Membersihkan ruang detensi sesuai jadwal

51
Analisis Dampak
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka piket
kebersihan ruang detensi ini tidak akan berjalan dengan baik. Tidak adanya
sinergitas yang baik antara rekan kerja staff seksi inteldakim, kegiatan ini tidak akan
dapat berjalan dengan rutin. Apabila ruang detensi ini tidak dijaga kebersihannya,
pelayanan HAM untuk deteni sangatlah buruk dan akan dapat menimbulkan
masalah yang lain.

4.2.6. Menjaga Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi.


Kegiatan Menjaga deteni di ruang detensi kantor
imigrasi.
Tanggal 15 Oktober – 17 November 2018
Output Deteni terjaga dengan baik dan aman
Keterkaitan nilai dasar kegiatan
Kegiatan ini dilakukan untuk menunjukkan kualitas penegakan hukum yang sesuai
aturan dan menimbulkan rasa aman. Setiap deteni yang berada di ruang detensi
imigrasi harus dijaga dan diawasi agar tidak melakukan kegiatan berbahaya dan
melanggar aturan. Petugas imigrasi diwajibkan melakukan penjagaan sesuai
prosedur operasi standar penjagaan deteni. Dalam Pasal 133 Huruf d UU No 6
Tahun 2011 Tentang Keimigrasian yaitu Pejabat Imigrasi atau pejabat lain dengan
sengaja dan melawan hukum tidak menjalankan prosedur operasi standar
penjagaan Deteni di Rumah Detensi Imigrasi atau Ruang Detensi Imigrasi yang
mengakibatkan Deteni melarikan diri dipidana dengan pidana penjara paling lama
2 (dua) tahun. Petugas Imigrasi tidak boleh menganggap remeh hal ini, meskipun
hanya ada satu orang deteni di ruang detensi, petugas imigrasi harus tetap
waspada yang pelaksanaan tugasnya harus dibuatkan laporan penjagaan deteni
sebagai pertanggungjawaban. Nilai-nilai ANEKA yang dapat teraktualisasi dalam
kegiatan ini adalah sebagai berikut:
a. Akuntabilitas: Laporan pelaksanaan tugas harus disusun dengan penuh
tanggung jawab agar dapat menggambarkan hasil dari piket penjagaan yang
telah dilakukan.
b. Etika Publik: Berkoordinasi dengan rekan kerja staff seksi inteldakim sebagai
bentuk adanya persatuan dan sinergitas yang kuat antar rekan kerja dalam
melaksanakan tugas.

52
c. Komitmen Mutu: Dengan adanya piket jaga yang dilakukan menunjukkan sikap
profesionalitas petugas dalam melakukan penegakan hukum.
d. Anti Korupsi: Menyusun daftar piket kebersihan dengan sebenar-benarnya
tanpa adanya yang dirugikan, ini mencerminkan sikap jujur.
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 4.17. Berkoordinasi dengan atasan terkait jadwal piket penjagaan

Gambar 4.18. Memasang jadwal di papan informasi inteldakim

53
Gambar 4.19. Melakukan penjagaan sesuai jadwal

54
Gambar 4.20. Laporan hasil pelaksanaan tugas
Analisis Dampak
Apabila nilai dasar profesi (ANEKA) tidak diterapkan dalam kegiatan ini maka
kegiatan tidak akan dilakukan dengan penuh tanggung jawab. Tanpa adanya
sinergitas yang baik antara staff seksi inteldakim, penjagaan deteni ini tidak akan
berjalan dengan baik. Sebagai petugas imigrasi khususnya di bagian inteldakim,
kesadaran dalam melakukan penegakan hukum harus terus ditingkatkan agar hal-
hal yang tidak diinginkan dapat diminimalisir, seperti kaburnya deteni ataupun
melanggar aturan yang ada di ruang detensi.

55
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Dalam proses aktualisasi nilai-nilai dasar profesi Aparatur Sipil Negara telah
terlaksana 6 kegiatan sesuai dengan rancangan aktualisasi yang dibuat sebelumnya.
Nilai-nilai ANEKA meliputi akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan
anti korupsi telah dapat teraktualisasi dengan 6 kegiatan yang dilaksanakan tersebut.
Pengaktualisasian nilai-nilai ANEKA mampu memberikan dampak positif kepada
peserta diklat untuk lebih professional dan berdedikasi dalam proses melaksanakan
setiap tugas dan kewajiban sebagai abdi negara di bidang tugas pada Sub Seksi
Intelijen Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang. Dampak tersebut secara
tidak langsung memberikan manfaat positif bagi lokus kegiatan, dimana setiap
tugas yang diberikan dapat diselesaikan dengan baik dan tepat waktu serta
mengaktualisasikan nilai-nilai ANEKA.
Terciptanya pengoptimalan terhadap penanganan deteni di ruang detensi
imigrasi ini memberikan dampak positif bagi petugas maupun deteni. Petugas menjadi
lebih paham dan mengerti tata cara melakukan pendetensian yang sesuai aturan dan
dapat memberikan kualitas penegakan hukum dan pelayanan hak asasi manusia yang
baik dalam menjalankan tugas. Adanya aturan jelas yang berlaku untuk deteni di ruang
detensi imigrasi dapat memberikan pemahaman agar deteni tidak melakukan tindakan-
tindakan yang merugikan dan berbahaya. Sebagai negara yang menjunjung tinggi
HAM, Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang tidak hanya dapat memberikan penegakan
hukum yang professional tetapi juga mengedepankan nilai-nilai HAM.
5.2. Saran
Setelah melaksanakan semua kegiatan aktualisasi di Sub Seksi Intelijen
Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang, ada beberapa saran terkait kegiatan
yang dilaksanakan, antara lain:
1. Aktualisasi nilai ANEKA sangat baik untuk diterapkan oleh seluruh pegawai pada
Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang untuk mendukung penegakan hukum yang
berkualitas dan juga mengedepankan nilai HAM. Peran komunikasi dalam
berkoordinasi sangat penting untuk setiap kegiatan yang melibatkan berbagai
pihak. Oleh karena itu, penerapkan nilai-nilai ANEKA sangat diperlukan dalam
setiap kegiatan yang dilaksanakan di Kantor Imigrasi Kelas II TPI Sabang.

56
2. Untuk mewujudkan teroptimalisasinya penanganan deteni di ruang detensi Kantor
Imigrasi Kelas II TPI Sabang diharapkan kepada petugas pada Seksi inteldakim
agar dapat lebih memahami dan menerapkan tata cara pendetensian yang sesuai
dengan aturan yang berlaku.
3. Diharapkan agar sosialisasi kepada deteni tentang tata tertib dan buku pedoman
deteni dapat dilakukan berkelanjutan sampai deteni tersebut benar-benar paham
dan mengerti terkait hak, kewajiban, dan larangannya selama berada di ruang
detensi kantor imigrasi.

57
DAFTAR PUSTAKA

[1] Lembaga Administrasi Negara, Akuntabilitas - Modul Pendidikan dan Pelatihan


Prajabatan, Jakarta: Lembaga Administrasi Negara, 2015.
[2] Lembaga Administrasi Negara, Nasionalisme - Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan, Jakarta: Lembaga Administrasi Negara, 2015.
[3] Lembaga Administrasi Negara, Etika Publik - Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan, Jakarta: Lembaga Administrasi Negara, 2015.
[4] Lembaga Administrasi Negara, Anti Korupsi - Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan, Jakarta: Lembaga Administrasi Negara, 2014.
[5] Lembaga Administrasi Negara, Analisis Isu Kontemporer, Jakarta, 2017.
[6] REPUBLIK INDONESIA, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 6 Tahun
2011 Tentang Keimigrasian, Jakarta, 2011.
[7] Direktur Jenderal Imigrasi, Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor F-
1002.PR.02.10 Tahun 2006 Tentang Tata Cara Pendetensian Orang Asing, Jakarta,
2006.

58
LAMPIRAN

Lampiran 1. Undangan Sosialisasi

Lampiran 2. Daftar Hadir Sosialisasi

59
Lampiran 3. Nota Dinas Kegiatan Sosialisasi

60
Lampiran 4. Draft Tata Tertib Deteni

61
Lampiran 5. Isi Buku Pedoman Deteni

62
"!I i
i
z ] l ,------�

f IIj

g.
l! � i H
! -! �
,i.
'o
j � f
? �

.. . � < E
52
i ·; i J tf ; i �
I • 1l

;: ii J! � :c Cl)
l
• ! g 8
� � i �
Cl)
!!l
i
8 8
� � �
li!
8 !il !:i
... I I I I I I
8
8 8 8
8 s � � "' ;;
0
z -'
"' ..; .. ,6
"'

63
64
� .
��i
���
�u

I!
� . !� :f.
. ,
1l .l! .. .l! �
i I l! r; j!j

i

� �
.l! j
E
E
.E
1 � ; I
g Ri : j • ! t:; � �. �
i�
2 i ·� ,s � 1'
!i
c
u �!J
o i

" � ��r� .a
-i;' -i � ;
"I [ i� � 0.
t.'l
"' &

i � � � :f I
8- ; 2.... ;,
� � 1 e "' � { E i f ... � O>
� t < n,
"Oz·&
i
� � ��
'l!
! go! a g
I
lfj - 2 -
si "� 8:

�i � � i � go
i�
E � !
� Ej � E §
'5 _g a;
_g
0 0. 5J

i� i �I:1i i i s i -� .... Cl
< .9 �

l
,'_ll"g"a'!
�!" i�;i � Oct �
._J e. :::!
§ ! 21 � f -: •'
§ " -�

3: gi i s: d. 0 ..
I
§' �
,!; g 2 ii; E

E � � "' � i
i !i 2 ill !�-
le G)

O ii ;� �g Cl c,

�.
o.
i !! . £ ii "i
e l g
.i.
I� 2 i- 0
1 ar �t�
� :: 0
,!; ff M � ��
i
c
J s
.. � � t
65
I
i !i Sl! i � j;j
'§ ! l � � i E
l5.
.l!
ii-

� I
'5 '";.
• B

(I]
8 �H � � a .!: 0.
.!: p. 6i 8
: B ::
r;��.i�i;[
"
! ,

5 •
,; � 1
z j

s � Ji
!!S_-=;�
I i j!l
&: Jl � g,
Ii JI I
ij ei
.!;
I"
.g �
2
1Jj°"it1� .. 0. fij in I & i"' ;l.

l1iJ!ii .I
� . 1 i iii;. i! • -j 5
t
I" ... J! .. 1� ii5 !!' 2' -� ; � 2' c
-i j <l � § .d� f
"e' f
"'
� - .l!
U·- I t
� " �: I ii
i!
0

I ... % •
i a.id� �i !!. = "
l: e-
c

� � � z i
;; J. iol � � 'l f .!: _; � .!: � i t � �
t i! !5 ·:· -l 0. 8

8, ... �e �i E : � I �i�u. I�� n ii 2�


6 . .: E
iH s
!
! I � F� � :I � :I "'
I g � ii
��ti i � Ii� l a: J


i

i: �- �
i � � q]
.E
i � c5 l
, "§ 0 ¥ "' !! 1

• z2' i; I� t
"3 ! -
] i 1. � a ,ll Ii :I

ell

! � -� �
.�� �§ {,di c.dH ; ;� �
0

8. 8.
.
! !' 2
J!

I�� � 6 § � � g
£ • "''!! � � c5
0 .8 w
!
� � � � .9 !; � €
QI
i!' � "
j
t- 0
0 !
66


t
l � �-;E; -a�
i5.. ::;
i .f I i i .? 1
c; ci
.. 1'
,i: ti
i§ :§
� D 9; �
l � ·E
" J i
1 . ii • E

� ;- ii�
:II I! E
a � ,. , ! �
i!� � 0 1: ,., : , � �
a,

n� i
J?
0 f
� � &!
"'
� i
� a. l!

.c: 0.
If 9 i E

{� d
E
• ,g!; ; •
= cJ!,v
,
Q) �

• i g � �

E • ·c
§.

: i �
;!ii � i .
ll,
£ 'E
,g 2
• '! -
2 )! p�
l; a g ,ll E l:
! J! �

I .•.
I! .
E! 2 J! ell 1

.n: �
"2 � �
:it - iJg �� 8 Q. - ' -

c5 � g

"' � f1
]
{j,
Jj
.
i ! � 'i_
i �

Ii
u
a,"'

,q
. I�

�I ;i L
! �
c5 � ,ll
l
i
r i �
Q)

I .8 � " � -�
l !J
Pi t
� g
E
0

�!ill_
l
;J •
� l, �
i f LH t ; li" tii
I

l! � ! � � !
.E fi, ,a
ei � i c5"' c5 j- � a: •

:ii � K �i
!i!i "J � 1 e. �
iPi s !J .. 2
�l ll !l I!


� s ! � jI .8 'I!
�I 8 !\!.

·!. � i
l� ! 1l i c
i:n:
fg ii .l!
Ii f)s� �
i
!:
aJ -�

li�ii. I i ! ell '5 i ..


� §.
la

�, Is &!
� .!l
i
tliL � i
l!
� §
. E i :.: .l! • % .!i :.; t! tl i l: � H � i'H
I" � • 5
l� l f E ,a 2!
§

� .n i
·:· � ! ii 1i
lsil i� It l� .\! � .!: ,i: Ji :I .\! j c5 �

Ill - fi,:.
11 ! l
67
i5

8
8
0
"'

]
E

j
]
eE
E

� e' � � i t {!. E

� � � s �£

:ll :!!
�;:;
11 0
F 0 ... i!

� i
J i i � I "'
<(

� i 2
... !l
ij
!
��� �l
!
<(
! !l

� .�.. "' h 'I. i!i


0 E
:c
j

8
� � [
[!
� >-
� [ i � �i {!. �


iii
il " ...
!I e �
:z ...
� I!
<(

I r· : ffi
.. 68 ! !
;;: ::, ;:
I J/ l ..
{!.
!� ;: El �j
g ' = . .!!
!
f .· 8 ! -� .Ii: f
i �
.
,!! ]I
j
� E� ii
<(

!l
i ;!

� � ] .I!
.. �I
0: 0 - �
f � �
S8 ,!! =i
:: l !
� ! �
I
1' ;:

�j j !1

n�
c 8 i .!! t j ::, �a;

·�
i5 >,


e
� � � � z �
li ;; f
< t �
.. - i
� ..
� "
i=
�� e.. � � :,;
8
j � >-
:! :S s & l
{ 1l 'ii -
� :i
1� ;J
"
Ji { = •
Je
!
<(

�J � � !" �J :< �
� � ��!

69
z l! :g � 'i � .·. � re
�.. :Et J i �
g�i;�
0 g !i
� i 1
s "'I I1 g
·�
} .' !J)ij
�� { E
z \i

. g,
q iI� .§ p

8
g> § � ;��tr
� � c s � j. ;�
t
!; -
"' ,,
l gc €Ir
c �
� IO
g E � ss ·;; §
5

0 .� .i! "" g

g; � ,z
i� }i
'o

a i� t ;) 1 1t
:g
tl j

� .,
{
I n f
! I [ ·n
K
;! j� i � 1; I l eIjl
� �1 ·�
�1 � '� � !
u . g

e
f�
iIi
li � l i
i
:s,
.i i j p 81

c f :I i:: !. q � } i1
¥�i!�
t j<, ��
ii·�
� s

J;

!ll
a;
'!! : g, c
!I
!i·�i�
d i(=
:< g l' i ;ili.i; Ii � z .• z !
. .

70
§

.•

71
Lampiran 5.Laporan Penjagaan Deteni

67
Lampiran 6. Alur Penanganan Deteni di Ruang Detensi Kantor Imigrasi

ct;
i

r 1

1
-�-'C

lj:!


r -

68
Lampiran 7. Slide Persentasi Sosialisasi Kegiatan Rancangan Aktualisasi

69
70
71
Pengendalian Aktuali•a•i oleh Mentor
Nam8 : Nizami, S.E.
NIP . • 19920909 201712 1 002
Unit l(el)& : Sub Seksi Pengawasan Keimigrasian
Jat>Stan ; Analis Keimigraslan Pertama
GaQasanlsu
: Belum Optimalnya Penanganan Deteni Di Ruang Detensi
Kantor lmigrasi Kelas II TPI Sabang
pe,necahanls
: Optimalisasi Penanganan Deteni Di Ruang Detensi Pada
u Kantor lmigrasi Kelas II TPI Sabang.

,<egiatan 1: Melakukan sosialisasi dan konsultasi dengan pimpinan/atasan langsung.


..---Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor �
Paraf Mentor
'

-1. Tahapan Kegiatan


2. Output Kegiatan 13( i. t,8
io

I
Terhadap
- kt:rr::rl.; .... J. � � It,..
Pemecahanlsu
IN>���·
3. Keterkaitan _ �r- M.I.M.!j,'•/h'"' �/11+/�1(/b,j
Substansi Mata
pi.,.. tv� �· ��11.;.."J�
Pelatihan fX-?'�
4. Kontribusi - UM. 11.,t"-. r,u...jl(tM � r/L.,r- Al.1,.
Terhadap Visi- /JduNf.. (UL.,.,,.�� p0/v( 4ffll�
Misi Organisasi JJ� fAvJ.,.17 '{,(l.f141A11"-- ·
5 . Penguatan Nilai

�.3-.,�
Organisasi

/0
_ k ,� ,y� rubl'.'.;
},'t,Z::i- ,1,,. $�
� � tary�J
I
I I
l(eglatan 2. Membuat Alur Penanganan
d1kenakan Tmdakan Administratif Ke·1m1gras1an
.
.
Detoni terh.idap Orang Asing yang
(TAK)
-
..- pei,-yelesaian Keg1atai,"
i..-- 1 Tahapan Kogiatan-

2 Output Kegiatan
-
¥fl 1r
Catatan Mentor Paraf Mentor

Terhadap 1.0 �

Pemecahan lsu - � .bcrk.fV�1,1.,. 11 J.t�.c-


I
3. Keterkaitan J.6.h.,. � �
Substansi Mata
Pelatihan
, l\641�� ,1th,..n( .... 'i1 \i,G(V�
4. Kontribusi
Terhadap Visi-Misi
Organisasi 1)L � I e,
5. Penguatan Nilai I,()
Organisasi - ft?!r � li:;v-� �
r?11)), (l-<L1-v-�"""'..... ��
l
� 9:ri>,w.'(d,,i� ��

kt�

Kegiatan 3: Membuat banner tata tertib deteni di ruang detensi Kantor lmigrasi Kelas
II TPI Sabang.

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor


1. Tahapan Kegiatan
2. Output Kegiatan �·� ·lE

I
Terhadap
.,... liw+.t.. klAw ��rl;,,w,.
Pemecahan lsu
3. Keter1(aitan
)�,-. A 1'1-- I"�.:'.)
Substansi Mata . h\�: � � .r:::>
Pelatihan \,�u�
4. Kontribusi ,,.. ��q- � o�/Mn �

tt\U� �� ��
Terhadap Visi-Misi
Organisasi
5. Penguatan Nilai
6\,t>I... ;. J..t.� .
Organisasi

i \� �� hlr- ��,..,. I
'B-·f�ty,�
�.,Ar bi .W-1 � f'} �t..i�..... ·
��
.........,. . . .............
C11 .......
....
MOJfl I I

1ttdl I,.,
I. CMIMtcTI' I I 11 � \
,,
...........
1. KU 9 Alia
G�,,.,. •'-
� � .... 11,1.... t,
ts s •111111

I
. ...... .
P:17 ·•

11llf I 1EJ ._.. 1..1


",._ ..... .......
�v M., N,, �

Qps ., .., � ..,


� t \&
\._.�
....... 2 .....
Oya I PEI

, D4� '°'-'M,:
14,.. �(.."4-.. .,,... ,,......
,.!'. � � .
I
...... 1:1111- JFdln ,.. IIIICllalulJ11l
Cllllt I

I
I
Kegiatan 6: Melakukan penjagaan terhadap deteni di ruang detensi Kantor lmigrasi

---Penyelesaian Kegiatan
- 1. Tahapan Kegiatan Catatan Mentor Parat Mentor

2. Output Kegiatan �(.� 18


Terhadap
Pemecahanlsu
3. Ketericaitan
VO
- �o r�·I\Jl t'� ,-, .. �� l.
Substansi Mata
LA,.,. M .
Pelatihan
4. Kontribusi 1;<. 2� ·{?

/
Terhadep Visi-Misi

Organisasi _ '°ta l:�J;ru.- 11··�


5. Penguatan Nilai
� �L,.�u- ti.p�
� «u.
Organisasi
�l<J.""

-f3L;f. t8

ttz�
-
(I

�(11-� 8� fi,J,c,t. ��-


�'�<t.r'- � �
·t,,..,,- ,1v
I
I {