Anda di halaman 1dari 21

PENGANIAYAAN TERHADAP TKW

Pada suatu hari, di Dusun Ciadjus, Desa Cipanas, Kecamatan Cibasut, Kabupaten Cibotol, Provinsi
Cibitong, Kepulauan Cingolok, Negara Kesatuan Republik Cibogbog, tinggallah seorang TKW yang berasal
dari Malaysia yang bernama Tukiyem. Dia tinggal sebagai pembantu di rumah majikannya. Majikannya
merupakan salah satu pengusaha kaya alias Juragan Jengkol yang bernama Jaim Donk Bin Adjus
Genthonk. Tukiyem sering dianiaya oleh majikannya tanpa sebab dan karena kesalahan – kesalahan yang
kecil atau sepele .

Tukiyem : Malang benar ya nasibku. Pergi merantau ke negara tetangga hanya untuk

mencari sesuap nasi demi keluarga di Malaysia. Tapi, malah kekerasan dari

majikan yang aku dapat. Udah badanku pada sakit semuanya. Nasib, nasib….

(Bersih - bersih sambil menyanyi).

Karena mendengar suara nyanyian yang amat merdu sampai merusak telinga, sang majikan
merasa kesal dan amat marah.

Jaim Donk : Aduh…, siapa sih yang ngamen malam - malam begini ? Gangguin aja, kalau

ketemu bakalan tak sikat and tak bejek tu orang.

Dengan penuh amarah dan kekesalan, Jaim Donk pergi tergesa – gesa menuju sumber nyanyian
tersebut.

Tukiyem : (Masih menyanyi)

Jaim Donk : Wooe…, brisik!!! Rupanya kamu ya Yem yang nyanyi. Suara kayak gentong

pecah aja pakek berlagak nyanyi segala, mending apa suaramu kayak mantan

pacarku waktu SMP dulu.

Tukiyem : Memang tuan punya pacar waktu SMP dulu ?


Jaim Donk : Jangan menghina. Gini – gini aku tu dulu seorang Lefboy lo di sekolah.

Tukiyem : Lefboy ? Lefboy yang sabun mandi itu.

Jaim Donk : Bukan yang itu, tapi sebutan untuk cowok yang punya banyak pacar.

Tukiyem : O… Playboy maksudnya.

Jaim Donk : Ya, yang itu dah.

Tukiyem : Memang siapa pacar tuan waktu SMP dulu ?

Jaim Donk : Pacarku waktu SMP dulu adalah Siti Nurhaliza.

Tukiyem : Siti Nurhaliza… itu kan artis idola saya. Nggak salah nih ? Masak sih ?

Jaim Donk : Suer deh.

Tukiyem : Ya deh, aku percaya kok tuan. Kalau artis idola tuan siapa sih ?

Jaim Donk : Itu lo, pemeran Jack dalam film Titanic. Si…si ganteng, Agustina Decafrio.

Tukiyem : Ah, gak salah tu, Leonardo Decafrio kali.

Jaim Donk : Ya, memang kenapa, kemaren dia kan sudah ganti nama akte kelahirannya di

Kelurahan menjadi Agustina Decafrio. (Mengangkat kakinya)

Tukiyem : Ampun tuan, jangan tendang saya.

Jaim Donk : Yee, GR!!! Siapa yang mau nendang kamu, orang aku cuma mau bersihin

Sepatu kok. Oy Yem, kamu sudah nyiapin makan malam apa belum ?

Tukiyem : Belum tuan, soalnya tadi tuan kan tidak dapat nyuruh saya. Lagi pula saya

masih nyapu, tuan.

Jaim Donk : Apa ? Belum. Katrok kali sih kau. Pakek nunggu perintah dari ku segala lagi.

Inisiatif, inisiatif sendiri donk.

Tukiyem : Maaf tuan…. Maaf kan aku, menduakan tugasku…(Menyanyi)

Jaim Donk : Eh, lagi ngamen.

Tukiyem : Eh lupa, sorry ya tuan.

Jaim Donk : Maaf, sorry, sorry maaf gudulmu. Gampang kali kau minta maaf.
Tukiyem : Tapi tuan…

Jaim Donk : Alah gak ada tapi – tapian. Sekali lagi kamu kayak gini tak kepret kamu.

Tukiyem : Aduh…, jangan tuan jangan sakiti saya lagi! Ampun tuan.

Jaim Donk : Ampun, ampun, ampun dari Hongkong. Ya sudah saya maafkan. Cepetan

sana siapin makan malam !

Tukiyem : Trimakasih tuan. Tapi, sekarang tuan ?

Jaim Donk : Gak lagi 1 tahun. Ya sekarang dodol !

Tukiyem : OK deh. (Pergi ke dapur untuk membuat makan malam).

Ke’esokan harinya, Tukiyem bersih – bersih dihalaman depan rumah majikannya. Setelah bersih – bersih,
Tukiyem mengambil surat di kotak Pos dan ia mendapati sepucuk surat yang selama ini dia nanti – nanti
dari Emaknya di Malaysia.

Tukiyem : Eh ada surat dari Emak. Betapa bahagianya diriku, ternyata surat yang aku

kirim sampai juga ya di Malaysia.

Jaim Donk : Tukiyem, Yem ngapain kamu disitu. Cepetan sana buatin aku kopi !

Tukiyem : Sorry tuan, kopinya udah abis.

Jaim Donk : Terus gimana donk ?

Tukiyem : Kalau gitu saya akan pergi ke Hardy’s untuk beli Kopi Imutt kesukaan tuan.

Jaim Donk : Hah, Kopi Imutt ??? Perasaan kopi yang aku suka Kopi Caffeine deh. Terus

Kopi Imutt itu yang mana ?

Tukiyem : Enggak kok Tuan , Kopi Imutt itu, kopi yang warnanya “Item Muttlak”.

Jaim Donk : O...nggak usah deh, berhubung aku sedang haus berat nich, cepetan sana

buatin aku teh manis tapi gak pakek gula.

Tukiyem : Tuan kalau buat teh manis ya pakek gula, kalau mau buat teh asin ya pakek

garam. Gimana sih tuan, anak TK aja tahu.


Jaim Donk : Oiya ya. Pokoknya aku gak mau tahu. Mau manis kek, pahit kek, asin kek,

Kakek kek, Nenek kek, terserah kek.

Tukiyem : Ba..ba..i..ik tuan.

Jaim Donk : Eits, tunggu dulu, pergi janggan buru – buru, kar’na ku rasa ada yang aneh,

apa yang kau sembunyikan. (Menyanyi) Apa yang kamu sembunyikan di

sakumu ?

Tukiyem : Ti..i..dak ada apa – apa kok tuan. Suer deh!!!

Jaim Donk : Alah gak percaya. Coba sini aku lihat. (Mengambilnya)

Tukiyem : Jangan tuan, jangan, jangan...! Wo…o…aku ketahuan, surat – suratan, sama

Emakku, yang di Malaysia. (Menyanyi)

Jaim Donk : O…jadi ini yang kamu sembunyikan dari ku. Rupanya selama ini kamu surat

- suratan sama Emakmu di Malaysia. By the way, tak sobek – sobek! (Sambil

merobek suratnya).

Tukiyem : Tuan, kenapa surat saya tuan robek. Saya tidak terima, saya akan melaporkan

perlakuan tuan terhadap saya ke Kantor Polisi. (Berkata dengan nada yang

tinggi)

Jaim Donk : Babu kok berani nantang majikannya, apa kata dunia! Rasakan ini! (Lalu

menampar dan menganiaya si Tukiyem)

Tukiyem : Aduh, aow, sakit tuan…!

Jaim Donk : Puas, puas kan, puasnya I’ll be back.

Tak lama kemudian Tukiyem pergi ke rumah temannya yang juga berprofesi sebagi pembantu.
Temannya tersebut bernama Ngahdiyem BCL. Tukiyem pergi menemui Ngahdiyem untuk bercurhat –
curhatan.

Tukiyem : Ngahdiyem, kamu dimana ? (Sambil bersedih)


Ngahdiyem : Ya, aku lagi nyapu di halaman belakang.

Pergi ke halaman belakang untuk menemui si Ngahdiyem.

Ngahdiyem : Eh, Tukiyem tumben kamu kesini ? Lo, kamu kok nangis, jangan menangis

Tukiyem, bila …. (Menyanyi)

Tukiyem : Brisik, gak tau orang lagi nangis apa.

Ngahdiyem : Ya, maaf. Memang ada apa ? Ceritain aja sama aku siapa tau aku bisa bantu.

Tukiyem : Gini ceritanya, tadi itu aku habis dianiaya oleh tuan Jaim. Badanku semuanya

terasa sakit banget.

Ngahdiyem : Kenapa kamu kok bisa dianiaya ?

Tukiyem : Tuan Jaim tahu kalau aku surat – suratan sama Emakku di Malaysia.

Ngahdiyem : Kenapa tuan Jaim bisa tahu ?

Tukiyem : Soalnya pas aku ngambil surat dari kotak Pos, tuan mengetahuinya lalu

mengambil suratku dan merobek – robeknya.

Ngahdiyem : Terus….

Tukiyem : Aku jadi marah lalu refleks membentak tuan. Eh, tuan gak terima. Langsung

deh aku dianiaya.

Ngahdiyem : Masak gara – gara masalah sepele gitu kamu sampai dianiaya. Ini harus

dilaporkan ke Kantor Polisi, biar tuan Jaim dipenjara.

Tukiyem : Tapi aku takut ke Kantor Polisi.

Ngahdiyem : Ya sudah besok aku antar deh kamu ke Kantor Polisi.

Tukiyem : Janji ya ? Besok aku akan kesini lagi. See You Tomorrow Betty.

Ngahdiyem : See You Tomorrow juga Silvia.


Tukiyem pun kembali ke rumah majikannya. Ia memasuki rumah dengan cara mengendap –
ngendap. Sesampainya di dalam rumah….

Jaim Donk : Yem, Yem, Yem, stay here. Kamu tu ya, kerjaannya hanya keluyuran saja.

Selesaikan dulu donk tugas – tugasmu! Dari mana saja sih kau ?

Tukiyem : Ampun tuan, saya habis dari rumah tetangga sebelah.

Jaim Donk : Ternyata kamu dari tadi ada di sana, aku kira kamu pulang ke Malaysia.

Tukiyem : Ya nggak lah tuan, emang aku punya uang apa ? Gak masuk akal kan. Cape

deh !!!

Jaim Donk : Iya eh, kenapa aku bisa goblok kayak gini ya. Ya udah gak usah dibahaslah

itu. Emang kamu ngapain aja disana ?

Tukiyem : Nggak penting kok tuan, biasa sesama pembantu gitu.

Jaim Donk : Maka dari itu dah, ngapain kamu disana ?

Tukiyem : Ngerumpi and curhat – curhatan tuan.

Jaim Donk : Apa surat – suratan lagi ? Terlalu. Kan sudah aku bilang jangan pernah kamu

surat – suratan lagi sama Emakmu.

Tukiyem : Bukan surat – suratan, tapi curhat – curhatan. Tuan budek ya.

Jaim Donk : Apa, kamu bilang aku budak ? Aku itu majikan di rumah ini. Enak saja kamu

bilang aku budak.

Tukiyem : Bukan budak tuan tapi budek.

Jaim Donk : Apa, bedak ? Kamu tu ya, nggak tau situasi pa. Masak situasi kayak gini kamu

minta bedak untuk Mek-up. Yem, Yem, rugi kamu tamat TK.

Tukiyem : Ye...,Tuan kali yang belum tamat TK. Aku kan bilang B..U..D..E..K, bukannya

B..E..D..A..K.

Jaim Donk : Apa, kamu bilang aku belum tamat TK. Belum tamat TK katamu, belum

tamat TK, kok kamu bisa tau sih ?


Tukiyem : Rahasia donk. Mau tau aja.

Jaim Donk : Loh, kok jadi ngelantur ke sana. Tadi kamu bilang aku budek. Nggak sopan

kali sih kamu sama majikan. (Menampar si Tukiyem)

Tukiyem : Habis sudah kesabaran saya tuan. Saya akan laporkan semua perlakuan tuan

terhadap saya kepada Polisi.

Jaim Donk : Oh, siapa takut. Tapi mulai detik ini, menit ini, jam ini, hari ini, tanggal ini,

bulan ini, dan tahun ini, silahkan kamu angkat kaki dari rumahku ini dan

jangan pernah kamu menginjakkan kakimu disini lagi. You Know!

(Menamparnya lagi)

Tukiyem : Oke tuan. (Mengemasi barang – barangnya, lalu pergi ke rumahnya Empok

Siska yang merupakan majikannya si Ngahdiyem)

Sesampainya di rumah Empok Siska.

Ngahdiyem : Loh Tukiyem, ngapain kamu ke sini ?

Tukiyem : Aku diusir oleh si Jaim.

Ngahdiyem : Kasar banget sih si Jaim. Ya sudah untuk sementara kamu tinggal disini aja

dulu. Nanti aku bilang sama nyonya biar kamu di’ijinin tinggal disini.

Tukiyem : Makasih ya Ngahdiyem. Besok kita ke Kantor Polisi untuk melapor.

Ngahdiyem : OK deh.

Keesokan harinya, di Kantor Polisi.

Sersan Made : Letnan Abdul.

Letnan Abdul : Kenapa Sersan Made ?


Sersan Made : Letnan kemarin lihat nggak kejadian tabrakan di Tol Cilecet ?

Letnan Abdul : Memang kenapa ? Ada yang tewas ?

Sersan Made : Nggak sih, cuma ada yang putus.

Letnan Abdul : Wow, Imposible. Aku terkejut ! Memang apanya yang putus ? (Terkejut)

Sersan Made : Sandalnya. A… Letnan ketipu.

Letnan Abdul : Ah kamu bisa aja. Oiya katanya kepala sama kakinya si korban pisah.

Sersan Made : Masak sih, memang separah itu ?

Letnan Abdul : Ya enggak lah, masak ada sih kepala sama kaki manusia nyambung. Kan

pisah. A… kamu tertipu juga, Uwo, uwo…(Menyanyi)

Sersan Made : Oiya eh. Eh ada yang datang.

Letnan Abdul : Oiya. Cepat sambut mereka !

Sersan Made : OK coy !

Dengan wajah yang bengkak dan penuh dengan luka memar, Tukiyem dan Ngahdiyem tiba di Kantor
Polisi

Sersan Made : Selamat pagi. Ada yang bisa kami bantu ?

Tukiyem : Selamat pagi Pak. Saya mau melaporkan tentang perlakuan majikan saya

terhadap saya, Pak.

Sersan Made : Sebentar dulu. Mari, silahkan duduk ! Siapakah nama anda ?

Tukiyem : Tukiyem Binti Angelica Said, Pak.

Sersan Made : Nama panggilan anda siapa ?

Tukiyem : Nama panggilan saya adalah Silvia.

Sersan Made : Dimana anda tinggal saudari Tukiyem ?

Tukiyem : Di kediaman majikan saya, di Jl. Nanas 8 No. 02 Perumnas, Desa Cipanas.

Letnan Abdul : Memang apa kasusnya / apa yang dilakukan oleh majikan anda ?
Tukiyem : Saya selalu dianiaya dan disakiti karena kesalahan - kesalahan yang sepele.

Letnan Abdul : Anda dianiaya dengan menggunakan apa ?

Tukiyem : Terkadang dengan tangan, kaki, bahkan dengan sapu.

Letnan Abdul : Siapa nama majikan anda ?

Tukiyem : Tuan Jaim Donk Bin Adjus Genthonk.

Letnan Abdul : Apa anda memiliki bukti – bukti atau saksi ?

Tukiyem : Ada Pak, ini barang buktinya.

Ngahdiyem : Dan saksinya adalah saya Pak. Nama saya Ngahdiyem BCL.

Letnan Abdul : Apaan tu BCL ?

Ngahdiyem : Binti Christin Lestari, Pak. Tapi saya biasa dipanggil Betty.

Letnan Abdul : O… saya kira Bunga Citra Lestari. Baiklah, terima kasih atas laporan dan

keterangan yang kalian berikan.

Sersan Made : Jadi besok kami akan menanggkap saudara Jaim Donk.

Tukiyem : Terimakasih banyak ya Letnan Abdul dan Sersan Made.

Ngahdiyem : Mohon bantuannya!

Letnan Abdul dan Sersan Made: Sama – sama.

Keesokan harinnya, sesuai dengan laporan dari si Tukiyem dan Ngahdiyem, Letnan Abdul dan
Sersan Made melakukan penangkapan terhadap Jaim Donk dari kediamannya sendiri di Jl. Nanas 8 No.
02 Perumnas, Desa Cipanas. Penangkapan tersebut dilaksanakan secara mendadak dan secara paksa.

Letnan Abdul : Permisi, spada, any body home ! Kok gak ada yang nya’ut.

Sersan Made : Sini biar saya saja yang panggil. Misi!!!

Jaim Donk : Iya, iya tunggu sebentar.

Sersan Made : Selamat pagi.

Jaim Donk : Selamat pagi. Loh, Ada apa ini ada apa ?
Sersan Made : Andakah yang bernama Jaim Donk Bin Adjus Genthonk ?

Jaim Donk : Salah orang, nama saya adalah Jerry Yan.

Sersan Made : Bisa perlihatkan TKP anda ?

Jaim Donk : TKP??? Tempat Kejadian Perkara maksudnya.

Letnan Abdul : Dodol, bukannya TKP tapi KPT.

Jaim Donk : Kacang Ijo, bukannya TKP and KPT tapi KTP/Kartu Tanda Penduduk kan.

Makanya ngomong dong yang jelas, nih. (Menyerahkan KTP-nya)

Letnan Abdul : Ya, itu dah.

Sersan Made : Tapi disini nama anda adalah Jaim Donk Bin Adjus Genthonk.

Letnan Abdul : Terus Jerry Yan, itu nama siapa ?

Jaim Donk : Nama panggilan saya, Pak.

Sersan Made : E…bilang kek dari tadi!

Jaim Donk : Lah, tadi Bapak kan kagak nanyak sama saya.

Letnan Abdul : Kami membawa surat penanggkapan untuk anda. Sersan Made, tangkap dia!

Sersan Made : Dengan senang hati.

Jaim Donk : (Mengambil langkah 1000 plus terbirit – birit)

Letnan Abdul : Sersan Made, cepat kejar!

Sersan Made : Siap!!! Sekarang Letnan ?

Letnan Abdul : Nggak, tunggu dulu biar Matahari warnanya jadi Pink. Ya sekarang goblok !

Letnan Abdul, Sersan Made, dan Jaim Donk, saling kejar – kejaran. Dan akhirnya Jaim Donk pun
tertangkap.

Sersan Made : Anda kami tahan atas tuduhan penganiayaan terhadap saudari Tukiyem.

Jaim Donk : Tapi Pak, saya bisa jelaskan.

Letnan Abdul : Jelaskan saja semua nanti di Kantor.


Setibanya di Kantor Polisi, Jaim Donk langsung diinterograsi untuk dimintai keterangannya
pengenai kasus penganiayaannya terhadap Tukiyem, pembantunya. Jaim Donk diberi pertanyaan oleh
Sersan Made dan Letnan Abdul.

Letnan Abdul : Saudara Jaim Donk, kami mohon jawab pertanyaan dari kami dengan jelas.

Sersan Made : Kapan dan dimanakah anda lahir ?

Jaim Donk : Yang jelas saya lahirnya di Bidan, tepatnya di Cilekad, pada hari Sabtu tanggal

03 Agustus 1979. Pada jam 10 malam. Jadi umur saya sekarang adalah 28

tahun.

Sersan Made : Dimanakah anda tinggal ?

Jaim Donk : Saya tinggal di Jl. Nanas 8 No. 02 Perumnas, Desa Cipanas, dengan gerbang

berwarna Hijau Stabilo, tembok berwarna Pink. Rumah saya bertingkat 2, di

garasi rumah saya terdapat mobil Nissan Sky Land GTR, Honda Jazz, Toyota

Rok, Suzuki Pop, dan Mitsubitsi Kroncong.

Letnan Abdul : Lengkap banget. Apakah anda tahu kenapa anda kami giring kemari ?

Jaim Donk : Giring??? Saya suka sekali dengan Giring, lagunya itu lo yang... (Menyanyi)

Sersan Made : Oiya, “Lets Dance Together” kan.

Letnan Abdul : Bukan, kayaknya sih “My Heart”.

Jaim Donk : Salah itukan “Kucing Garong”.

Sersan Made : Sudah, sudah bukan giring yang itu tapi giring yang artinya dibawa.

Jaim Donk : O……Tidak tahu. Setahu saya, saya tidak pernah melakukan perbuatan jahat.

Letnan Abdul : Apakah anda tahu tentang barang – barang ini ?

Jaim Donk : Loh,ini kan sapu yang saya pakai untuk menganiaya si Tukiyem. OOPS!!!

Letnan Abdul : 100 buat anda, 1000 buat saya. Oleh karena itulah anda kami tangkap.

Jaim Donk : Tapi Pak, saya tidak pernah menganiayanya. Saya hanya menegurnya.
Letnan Abdul : Bagaimana cara anda menegur saudari Tukiyem ?

Jaim Donk : Saya menegur dia apabila dia melakukan kesalahan, dengan cara menampar,

dan menendangnya. Tapi tidak keras – keras kok.

Letnan Abdul : Kan sama saja.

Sersan Made : Karena tuntutan dari Tukiyem pembantu anda, seminggu lagi anda akan

disidang di Pengadilan Negeri Cipelih. Sekarang saudara akan kami tahan

untuk sementara.

Letnan Abdul : Sersan Made, tolong bawa saudara Jaim Donk ini ke Sel.

Sersan Made : Siap Komandan !

Jaim Donk : Saya nggak siap Komandan !

Sersan Made : Jangan banyak omong kau. Ayo ikuti saya ! Yuuk mari !!!

Seminggu kemudian. Tibalah hari dimana akan diadakan persidangan. Hakim Ketua dan perangkat sidang
lainnya telah memasuki ruanggan persidangan. Ketika Hakim Ketua mulai berbicara dan mengetok palu,
dalam hatinya Jaim Donk ada rasa takut, ada kesal, ada sedih, ada – ada aja, bercampur aduk menjadi
satu. Jaim Donk yang merupakan Terdakwa dan Penasehat Hukumnya pun memasuki ruangan
persidangan.

Hakim Ketua : Tenang, tenang ! Selamat pagi. Marilah kita panjatkan puja dan puji syukur

kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmatnya sehingga kita dapat

berkumpul dalam satu ruangan dan dalam keadaan sehat wal’afiat. Baiklah,

sidang pada pagi ini tepatnya hari Kamis, tanggal 04 Oktober 2007. Dibuka !

Tok…tok…tok…(Sambil mengetok palu).

Para Hakim pun mulai mengajukan pertanyaan kepada saudara Jaim Donk yang merupakan Terdakwa
dalam persidangan tersebut.
Hakim A 1 : Apakah benar nama anda Jaim Donk Bin Adjus Genthonk ?

Jaim Donk : Benar, tapi di kampung saya biasa dipanggil Jerry Yan.

Hakim A 2 : Apa, Durian ?

Hakim A 1 : Bukan durian, tapi Jerrami.

Hakim Ketua : Bukan, dia bilang kan Jely Drink.

Jaim Donk : Maaf Yang Mulia Jer…ry Yan…

Hakim A 1 : O… Kapan dan dimanakah anda lahir ?

Jaim Donk : Saya lahir di Cilekad, hari Sabtu tanggal 03 Agustus 1979.

Hakim A 1 : Jadi umur anda sekarang adalah 28 tahun. Benarkah itu ?

Jaim Donk : 2007 – 1979 = 28. Oiya benar, benar. Jadi saya masih muda and singgel.

Berhubung saya masih singgel gitu, ada yang mau jadi istri saya ?

Hakim Ketua, Hakim A1, Hakim A2, JPU, Panitera : Ngak sudi!!!

Hakim A 1 : Apakah benar anda tinggal di Jl. Nanas 8 No. 02 Perumnas, Desa Cipanas ?

Jaim Donk : Iya, benar.

Hakim A 1 : Apakah benar anda memiliki seorang pembantu wanita yang berasal dari

Malaysia ?

Jaim Donk : Benar, iya.

Hakim A 2 : Apakah benar anda sering menganiaya saudari Tukiyem tanpa sebab ?

Jaim Donk : Saya rasa agak sering menganiayanya.

Hakim A 2 : Kenapa anda sering menganiaya saudari Tukiyem ?

Jaim Donk : Saya…, saya…, saya…, saya khilaf Pak.

Hakim A 2 : Ngomong gitu aja kok repot. Tapi menurut laporan si korban, dia sering

anda aniaya.

Jaim Donk : Ah, nggak benar itu.

Hakim Ketua : Baiklah kalau begitu. Silahkan Jaksa Penuntut Umum untuk membacakan
Surat Dakwaannya.

JPU : Selamat pagi, saya akan membacakan surat dakwaan terhadap Terdakwa.

Terdakwa sering menganiaya korban tanpa sebab dan penganiayaan tersebut

dilakukan secara berencana, sehingga menurut KUHP (Kitab Undang –

Undang Hukum Pidana) Terdakwa terkena/dijerat dengan Pasal :

1. BAB XX Pasal 351 kutipan satu (1) tentang Penganiayaan

2. BAB XX Pasal 353 kutipan satu (1) tentang Penganiayaan Berencana

3. BAB XII Pasal 281 kutipan satu (1) tentang Hak Asasi Manusaia (HAM)

Terimakasih Yang Mulia.

Hakim Ketua : Silahkan Petugas Keamanan untuk membawa kemari barang bukti dan para

saksi untuk menyatakan kebenarannya kepada terdakwa.

Salah satu Petugas Keamanan pun masuk kedalam ruangan persidangan dengan membawa
barang – barang bukti dan saudari Ngahdiyem yang merupakan Saksi.

Hakim Ketua : Silahkan kepada Penyumpah untuk menyumpah Saksi agar semua keterangan

yang diberikan oleh Saksi semuanya benar dan dikatakan secara jujur.

Penyumpah : Baiklah Yang Mulia. Saudari Ngahdiyem apakah anda mau dan bersedia

untuk disumpah ?

Ngahdiyem : Saya bersedia.

Penyumpah : Tolong, saudari Ngahdiyem ikuti kata – kata saya dengan sungguh-sungguh.

Sesuai dengan agama Hindu yang saya anut.

Ngahdiyem : Sesuai dengan agama Hindu yang saya anut.

Penyumpah : Saya bersumpah dibawah Kitab Suci Weda, akan memberi kesaksian.

Ngahdiyem : Saya bersumpah dibawah Kitab Suci Weda, akan memberi kesaksian.

Penyumpah : Di depan persidangan dengan sejujur - jujurnya dan sebenar - benarnya.


Ngahdiyem : Di depan persidangan dengan sejujur - jujurnya dan sebenar - benarnya.

Penyumpah : Apabila dikemudian hari.

Ngahdiyem : Apabila dikemudian hari.

Penyumpah : Ternyata keterangan yang saya berikan tidak benar.

Ngahdiyem : Ternyata keterangan yang saya berikan tidak benar.

Penyumpah : Saya bersedia dituntut dan dihukum.

Ngahdiyem : Saya bersedia dituntut dan dihukum.

Penyumpah : Sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku.

Ngahdiyem : Sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku.

Penyumpah : Sudah selesai Yang Mulia, terimakasih.

Ngahdiyem : Sudah selesai Yang Mulia, terimakasih.

Penyumpah pun kembali ke tempat duduknya, namun ia diikuti oleh Ngahdiyem.

Penyumpah : Lo, kok kamu mengikuti saya ?

Ngahdiyem : Kan tadi Bapak yang nyuruh saya untuk mengikuti Bapak.

Penyumpah : Kan saya nyuruh ikuti kata – kata saya pada saat Penyumpahan tadi.

Bukannya mengikuti saya.

Ngahdiyem : O…gitu saya kira disuruh ngikutin Bapak terus. Ya maaf.

Hakim Ketua : Bisa dilanjutkan kembali ? Oke, saya persilahkan kepada Jaksa Penuntut

Umum, Penasehat Hukum, Hakim Anggota 1, dan Hakim Anggota 2 untuk

bertanya kepada Saksi, Korban, maupun Terdakwa.

JPU : Yang Mulia saya ingin bertanya kepada Saksi. Saudari Ngahdiyem, apakah

benar saudara Jaim Donk sering menganiaya saudari Tukiyem akibat dari

kesalahan – kesalahan kecil ?


Ngahdiyem : Benar Pak. Tuan Jaim sering memukuli dan menyakiti si Tukiyem karena

masalah yang sepele.

JPU : Apakah itu benar saudari Tukimin, eh Sarimin, eh Tukiyem maksudnya ?

Tukiyem : Benar sekali Pak. Saya sering dianiaya karena kesalahan – kesalahan kecil.

JPU : Saudari Ngahdiyem, apa saja yang digunakan oleh saudara Jaim untuk

menganiaya saudari Tukiyem ?

Ngahdiyem : Menggunakan tangan dan kaki. Terkadang juga menggunakan benda –

benda tumpul seperti sapu.

JPU : Apakah itu benar saudara Jaim ? dan Why ?

Jaim Donk : Benar Pak. Saya melakukannya karena saya emosi terus khilaf deh Pak.

JPU : Untuk saudari Ngahdiyem. Kapan anda pernah melihat saudara Jaim Donk

menganiaya saudari Tukiyem ?

Ngahdiyem : Pada saat Tukiyem belum menyiapkan makan malam ia ditendang oleh

juragan Jaim sebanyak 4 kali.

JPU : Saudara Jaim, apakah jenis tendanggan yang anda lancarkan kepada saudari

Tukiyem, apakah keras atau pelan ?

Jaim Donk : Saya melancarkan tendangan yang pelan, tendangan pisang (Banana shot),

tendangan jarak jauh (Long shot), tendangan atas (Ngangshot) kepadanya.

JPU : Demikianlah pertanyaan yang saya ajukan. Terimakasih Yang Mulia.

Penasehat H : Yang Mulia saya juga ingin bertanya kepada Saksi.

Hakim Ketua : Ya, silahkan Penasehat Hukum.

Penasehat H : Saudari Ngahdiyem, apakah benar anda melihat langsung kejadian tersebut ?

Ngahdiyem : Tidak sih Buk. Tapi saya lihat dari luar jendela. Mengenai tendangan yang

dilakukan sebanyak 4 kali saya dengar dari Tukiyemnya sendiri.

Penasehat H : Saudari Ngahdiyem, dari mana anda tahu bahwa saudara Jaim Donk pernah
menganiaya saudari Tukiyem dengan sapu ? Apakah anda yakin

bahwa anda pernah melihat langsung kejadian tersebut ?

Ngahdiyem : Enggak juga Buk. Tapi saya hanya langsung dengar dari Tukiyemnya sendiri.

Penasehat H : Mendengarnya dari saudari Tukiyem, bisa saja kan dia mengada – ngada.

Saudari Tukiyem apakah yang anda katakan kepada saudari Ngahdiyem itu

benar ?

Tukiyem : Benar kok Buk. Wong saya sendiri yang dianiaya.

Penasehat H : Apakah anda yakin dengan pernyataan anda tersebut ?

Tukiyem : Saya yakin seyakin – yakinnya.

Penasehat H : Saudara Jaim, apa motif anda melakukan tindak penganiayaan tersebut ?

Jaim Donk : Saya tadi kan sudah bilang bahwa saya khilaf. Soalnya saya lagi sangat emosi

dengannya.

Penasehat H : Demikianlah pertanyaan yang saya ajukan.

Hakim A 2 : Kenapa anda emosi saudara Jaim ?

Jaim Donk : Ya karena saya marah lah.

Hakim A 2 : Kenapa anda bisa marah ?

Jaim Donk : Karena dia sudah membuat saya tidak dapat menahan diri.

Hakim A 1 : Kenapa anda tidak dapat menahan diri ?

Jaim Donk : Ya karena saya sangat kesal sama dia.

Hakim A 1 : Kenapa anda bisa kesal ?

Jaim Donk : Ya karena tugas dari saya sering dilalaikan oleh Tukiyem.

Hakim A 1 : Apakah itu benar saudari Tukiyem ?

Tukiyem : Iya sih. Tapi bagaimana cara saya untuk melakukan beberapa pekerjaan secara

bersamaan, kan gak mungkin.

Hakim Ketua : Baiklah ada pertanyaan lagi ? Cukup ? Baiklah. Dari semua keterangan
silahkan Jaksa Penuntut Umum untuk menyampaikan tuntutan hukuman

(requisitor) secara lisan atau tertulis.

JPU : Terimakasih Yang Mulia. Saya akan menyampaikan tuntutan hukuman

untuk terdakwa secara lisan. Menurut KUHP :

1) BAB XX Pasal 351 kutipan 1 dengan hukuman maksimal 2 tahun, 5 bulan,

2) BAB XX Pasal 353 kutipan 1 dengan hukuman maksimal 4 tahun,

3) BAB XII Pasal 281 kutipan 1 dengan hukuman maksimal 2 tahun, 7 bulan.

Jadi saudara Jaim Donk mendapatkan total hukuman penjara selama 9 tahun. Atau denda sebesar Rp.
90.000.000,00 dibayar tunai dan tidak dapat dibayar dengan 1 Ton Jengkol ataupun sehektar kebun
Jengkol walaupun saudara Jaim adalah seorang Juragan Jengkol. Demikianlah tuntutan hukuman yang
saya sampaikan.

Hakim Ketua : Silahkan untuk Penasehat Hukum dan Terdakwa untuk menyampaikan

pembelaannya (pleidooi).

Penasehat H : Keberatan yang Mulia. Hukuman itu tidak pantas karena menurut saudari

Ngahdiyem / Saksi, dia hanya mendengar kejadian itu dari saudari Tukiyem

sendiri jadi bisa saja kan pernyataan dari saudari Tukiyem hanya melebih –

lebihkankan saja alias bohong gitu.

JPU : Keberatan juga Yang Mulia. Yang di katakan oleh saudari Tukiyem adalah

benar, saudari Tukiyem silahkan berdiri. Lihatlah ini Yang Mulia, akibat

perbuatan dari saudara Jaim. Kulit mulus Tukiyem kini menjadi kasar akibat

memar dan luka – luka. Terimakasih Yang Mulia.

Tukiyem : Yang saya katakan semuanya adalah benar, Yang Mulia.

Hakim Ketua : Silahkan saudari Tukiyem untuk duduk kembali.

Tukiyem : Terimakasih Yang Mulia.

Penasehat H : Keberatan Yang Mulia. Bisa saja kan luka – luka memar tersebut akibat dari

kecelakaan atau yang lain.

JPU : Kalau memang begitu, kenapa si korban berani melaporkan hal tersebut ?
Penasehat H : Mungkin saja si korban kesal dan ingin menjebloskan majikannya ke penjara.

JPU : Tapi apa motifnya sehingga korban ingin melakukan itu ?

Penasehat H : Mungkin saja si korban ingin memiliki harta dari sang majikan. Saudara Jaim

Donk kan merupakan pengusaha kaya, so pasti punya banyak uang.

JPU : Mana mungkin, saudari Tukiyem kan sudah dapat gaji dari majikannya.

Saudara Jaim, berapakah gaji untuk si Tukiyem ?

Jaim Donk : 12 juta per tahun, karena dia adalah pembantu saya satu – satunya dan

pembantu saya yang paling cantik.

JPU : Benarkah itu Tukiyem ?

Tukiyem : Benar Pak.

JPU : Bayangkan, 12 juta. Pakai beli nasi bungkus aja cukup untuk setahun, bahkan

bisa lebih.

Penasehat H : Bisa saja kan saudari Tukiyem menginginkan lebih dari itu.

JPU : Kalau memang saudari Tukiyem menginginkan lebih, kenapa tidak dia minta

saja kepada saudara Jaim untuk menaikkan gajinya ?

Penasehat H : Mungkin dia takut.

JPU : Takut sama apa ?

Penasehat H : Ya, mene ketehek! Memang saya si Tukiyem apa.

JPU : Saudari Penasehat Hukum, saya mohon jawab dengan serius dan jangan

bercanda.

Penasehat H : Ya, mana saya tau. Mungkin saja dia takut dimarahi oleh majikannya.

JPU : Tapi mana mungkin. (Dengan nada yang tinggi)

Penasehat H : Kan bisa saja. (Dengan nada yang tinggi)

JPU : Sungguh tidak masuk akal.

Penasehat H : Tadi saya bilang kan bisa saja!


Hakim Ketua : Tenang, tenang. (Mengetok palu) Setelah saya mendengar semua pernyataan

baik dari Jaksa Penuntut Umum, Saksi, Penasehat Hukum, Terdakwa, dan

Korban dan dari bukti – bukti yang kuat. “Demi Keadilan Berdasarkan

Ketuhanan Yang Maha Esa” Terdakwa dinyatakan terbukti bersalah, dan

dijatuhi hukuman penjara selama 9 tahun atau dengan denda sebesar

Rp. 90.000.000,00 dibayar tunai. Jadi saudara Jaim, apakah anda akan

menerima hukuman tersebut ?

Jaim Donk : Oke, saya terima hukuman tersebut dengan “lapang dada”,”tangan terbuka”,

dan dengan pasrah menerima kenyataan dari pada saya dihukum mati.

Hakim Ketua : Saudara Jaim Donk Bin Adjus Genthonk, apakah anda merasa menyesal ?

Jaim Donk : Pasti, amat, dan sangat menyesal, Yang Mulia.

Hakim Ketua : Mengapa anda baru menyesal sekarang ?

Jaim Donk : Penyesalan memang selalu datang terakhir. Jadi menyesallah, menyesallah !

Begitu kalimat yang biasa diucapkan oleh Bang Napi yang ada RCTI, Yang Mulia.

Hakim Ketua : Penasehat Hukum, apakah anda terima kalau klien anda dijatuhi hukuman

selama 9 tahun penjara ?

Penasehat H : Menurut saya, hukuman yang dijatuhkan kepada klien saya sudah cukup.

Hakim Ketua : Cukup apa ?

Penasehat H : Cukup lama Yang Mulia.

Hakim Ketua : Terus bagaimana tanggapan anda mengenai keputusan dari saya ?

Penasehat H : Sesuai dengan pernyataan dari Klien saya, apa yang dia pilih, itu merupakan

yang terbaik untuknya.

Hakim Ketua : Apakah anda terima dengan keputusan ini ?

Penasehat H : Ya saya terima saja, karena bukti – bukti, keterangan – keterangan yang ada

sudah cukup kuat untuk menahan Terdakwa/klien saya.


Hakim Ketua : Baiklah, saya nyatakan sidang ditutup. Tok…tok…tok…(Sambil mengetok

palu)

Demikianlah persidangan tersebut. Jaim Donk menundukan kepalanya dan terlihat agak menyesal atas
kesalahannya tersebut. Tukiyem dan Nyadiyem merasa senang karena telah menang dalam pengadilan
tersebut. Karena tindak penganiayaan yang dilakukannya kepada Tukiyem, kini Jaim Donk dijatuhi
hukuman selama 9 tahun Penjara. Karena rumah si Jaim Donk sepi, kini ditinggali oleh Tukiyem dan
Ngahdiyem. Dua wanita ca’em tersebut kini menjadi Nyonya Besar alias majikan di rumahnya Jaim Donk
dan hidup bahagia selama Jaim Donk belum bebas dari Penjara.