Anda di halaman 1dari 2

Tugas sejarah Indonesia

Nama:pahri al pariz
Kelas:XII IPA 3

1. korelasi antara berakhirnya masa Demokrasi Parlementer dengan


munculnya masa Demokrasi Terpimpin
2. Sebab dan proses berakhirnya masa Demokrasi Parlementer.
3. dinamika masa awal Demokrasi Terpimpin
Jawaban

1.​Pada tahun 1950-1966 terjadi dua macam demokrasi di Indonesia yaitu demokrasi
parlementer dan demokrasi terpimpin[1].Masing-masing demokrasi tersebut mempunyai
karakteristik yang berbeda. 
Sejak tanggal 17 Agustus 1950, negara Indonesia diperintah dengan menggunakan
undang-undang Dasar sementara Republik Indonesia 1950 yang menganut sistem kabinet
parlementer di Indonesia. Periode ini berlangsung mulai dari 18 Agustus 1950 sampai 6 Juli
 1959. Pada awalnya, sebelum republik indonesia​ ​serikat dinyatakan bubar. 

Pada saat itu terjadi demo besar-besaran menuntut pembuatan suatu negara
kesatuan. Maka melalui perjanjian antara tiga negara bagian, Negara Republik Indonesia,
Negara Indonesia Timur, dan Negara sumatera Timur dihasilkan perjanjian pembentukan
negara kesatuan pada tanggal 17 Agustus 1950. 
Ada beberapa alasan mengapa presiden menggantikan demokrasi parlementer dengan
demokrasi terpimpin yaitu: 
a. Dari segi keamanan nasional, terdapat gerakan separatis pada masa demokrasi liberal,
menyebabkan ketidakstabilan negara. 
b. Dari segi perekonomian, sering terjadinya pergantian kabinet pada masa demokrasi
liberal menyebabkan program-program yang dirancang oleh kabinet tidak dapat dijalankan
secara utuh, sehingga pembangunan ekonomi tersendat. 
c. Dari segi politik,konstituante gagal dalam menyusun UUD baru untuk menggantikan UUDS
1950. 
Masa demokrasi terpimpin yang dicetuskan oleh presiden soekarno diawali oleh
anjuran soekarno agar undang-undang yang digunakan untuk menggantikan UUDS 1950
adalah UUD 1945. Namun usulan itu menimbulkan pro dan kontra dikalangan anggota
konstituante. Maka diadakan pemungutan suara yang diikuti oleh seluruh anggota
konstituante. Sebagai hasil dari pemungutan suara tersebut, lebih banyak anggota
konstituante memilih untuk kembali ke UUD 1945. Lalu, presiden soekarno mengeluarkan
sebuah dekrit presiden 1959 yaitu[3] : 
 
1. Pembubaran konstituante 
2. Tidak berlakunya UUDS 1950 dan Berlakunya kembali UUD 1945 
3. Pembentukan MPRS dan DPAS dalam tempo secepatnya. 
sejak saat itu sistem yang berlaku di Indonesia adalah demokrasi terpimpin
2.Demokrasi parlementer berakhir disebabkan oleh pertama, usulan presiden yg dikenal dengan
konsepsi presiden untuk membentuk pemerintahan melibatkan partai komunis indonesia. kedua,
dewan konstituante mengalami jalan buntu untuk mencapai kesepakatan merumuskan ideologi
nasional karna tidak terdapatnya titik temu antara dua kubu. ketiga, dominannya politik aliran
sehingga membawa konsekuensi terhadap pengelolaan politik. keempat, basis sosial ekonomi pada
saat iu masih sangat lemah.pada akhirnya hal itulah yang menyebabkan berakhirnya demokrasi
parlementer.

3.​Jauh sebelum demokrasi terpimpin, Soekarno sebenarnya telah mengemukakan


keinginannya untuk mengubah sistem demokrasi di Indonesia yang diawali dengan
diungkapkannya keinginan untuk mencampuri urusan pemerintahan walau pada saat itu
konstituante belum selesai membentuk undang undang baru, kemudian Soekarno
mengumpulkan para pemimpin partai politik dan membentuk sebuah lembaga yang
bernama Dewan Nasional. Ide ide dan konsepsi Soekarno itu dinamakan konsepsi presiden,
yang walau banyak ditentang oleh partai partai sayap kanan Soekarno tetap
menjalankannya bersama dukungan partai partai sayap kiri yang didalamnya ada PKI.