Anda di halaman 1dari 2

Administrasi Keuangan

Sesi 1, Diskusi 1
Nama : Jonh Erry Sunanta
NIM : 013960523

1. Sebagaimana diketahui bahwa Administrasi keuangan/keuangan negara muncul sebagai


konsekuensi dari adanya tugas/fungsi-fungsi pemerintah. (Richard Musgrave mengemukakan teori
mengenai tiga fungsi pemerintah tersebut) Menurut pandangan anda, dari fungsi-fungsi pemerintah
tersebut, manakah fungsi yang kurang berjalan dengan baik di Indonesia/yang perlu mendapat
perhatian lebih
Jawab :
Ada tiga fungsi pemerintah menurut Musgrave yaitu :
a. Alokasi, merupakan kegiatan yang meliputi penyediaan berbagai jasa pemerintah masyarakat.
b. Distribusi, merupakan kegiatan pemerintah yang tujuannya adalah untuk pemerataan anggaran
belanja bagi setiap daerah atau bahkan pemerataan pembangunan termasuk juga program-
program kemakmuran.
c. Stabilisasi atau pertumbuhan adalah fungsi yang menyangkut usaha untuk mempertahankan
kestabilan dan kebijaksanaan- kebijaksanaan yang ada. Disamping itu, fungsi ini bertujuan untuk
mempertahankan kestabilan perekonomian.
Fungsi yang kurang berjalan dengan baik adalah Fungsi Stabilisasi, hal ini terjajadi karena kebijakan
kebijakan yang dikeluarkan pemerintah kurang tepat,hal ini menyebabkan banyaknya
pengangguran, krn kurangnya lapangan pekerjaan, tingginya inflasi yang disebabkan nilai mata uang
Rupiah yang tidak stabil, isu politik dan keamanan, belum lagi faktor faktor dari luar yang juga dapat
mempengaruhi stabilitas ekonomi yaitu faktor ekonomi dunia.

2. Berdasarkan UU Keuangan Negara, Indonesia menerapkan kebijakan anggaran surplus/defisit.


Namun pada realitasnya, APBN Indonesia setiap tahunnya adalah defisit, artinya, belanja negara
lebih besar daripada pendapatan negara. Apakah anda setuju dengan anggaran defisit tersebut ?
(Berikan alasan saudara dengan berdasar pada teori kebijakan anggaran/kebijakan fiskal)
Jawab:
Kebijakan anggaran defisit merupakan kebijakan pemerintah dimana pengeluaran anggaran lebih
besar dari pendapatan atau pemasukan yang didapatkan.
Pemerintah mengatasi pengeluaran yang lebih besar dari pendapatan dengan memakai pinjaman
baik itu pinjaman dari pihak dalam negeri maupun dari pihak luar negeri.
Pinjaman yang dilakukan oleh pemerintah di dalam kebijakan anggaran defisit, membuktikan bahwa
anggaran negara selalu dalam kondisi yang kekurangan.
Jika pinjaman ini dipertimbangkan dengan bijaksana dan dipergunakan dengan baik bijaksana maka
saya setuju karena dapat membantu memperbaiki masalah defisit anggaran. Tetapi jika tidak
dilaksanakan dengan baik maka ini akan menyebabkan utang negara yang akan semakin besar.
3. Bagaimana upaya pemerintah Indonesia saat ini untuk menutup deficit anggaran ? Menurut anda,
apakah upaya pemerintah dalam menutup deficit tersebut berbeda dengan upaya pemerintah pada
masa orde baru ?
Jawab :
Pemerintah saat ini terus meningkatkan penerimaan perpajakan dan penerimaan negara bukan
pajak serta melakukan efisiensi terhadap belanja yang tidak produktif. Pemerintah selalu
memperhitungkan keberlanjutan APBN, dan kemampuan untuk membayar utang tersebut,
pemerintah terus berupaya menggunakan utang hanya untuk mendanai program-program yang
produktif guna menghasilkan potensi penerimaan pada masa akan datang. Di mana, defisit dan
tambahan utang harus mampu mendorong peningkatan pendapatan masyarakat, seperti
pembangunan infrastruktur, program pengentasan kemiskinan, peningkatan kesehatan dan kualitas
pendidikan.
Sementara pada masa orde lama pun secara umum melakukan hal yang sama dengan era sekarang,
namun dalam hal efisiensi terhadap belanja belanja yang tidak produktif tidak dilakukan dengan
baik dimasa era orde lama, utang utang malah lebih banyak dibelanjakan untuk hal hal yang tidak
produktif seperti belanja subsidi