Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN PRAKTIKUM

RELIEF DISPLACEMENT
Disusun oleh:

KELOMPOK 3
FOTOGRAMETRI DASAR B

1. KEVIN RYANDA 03311740000022


2. RAFI HAZAMI 03311740000023
3. MEYSCKE ELISHA KESEK 03311740000027
4. ENJELIUS SILABAN 03311740000028
5. RISA ERFIANTI 03311740000029
6. AMALIA OKTAVIA R 03311740000058

Dosen Pengampu : Ing Ir. Teguh Hariyono, M.Sc.


Dosen Asistensi : Cherie Bhekti Pribadi, S.T., M.T.

DEPARTEMEN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL, LINGKUNGAN DAN KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya sehingga kami dapat melaksanakan praktikum dan dapat menyelesaikannya
dengan baik. Laporan praktikum ini adalah laporan yang kami buat setelah kami melakukan
praktikum mengenai “Kamera dan Foto Udara Vertikal”. Laporan ini kami susun dengan
sebaik mungkin berdasarkan pada hasil praktikum yang sebenarnya.
Penulis menyadari bahwa selama penulisan laporan ini banyak mendapat bantuan
berupas masukan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu, penulis mengucapkan banyak terima
kasih kepada :
1. Bapak Dr.-Ing.Ir.Teguh Hariyanto,MSc. selaku dosen pengampuh dan Ibu Cherie
Bhekti Pribadi, ST, MT selaku dosen asistensi mata kuliah Fotogrametri Dasar yang
telah memberikan ilmu pengetahuan kepada kami, selaku penulis dapat
menyelesaikan praktikum dan laporan ini.
2. Teman teman mahasiswa Departemen Teknik Geomatika ITS, serta seluruh pihak
yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini.
Kami menyadari bahwa laporan yang kami buat ini jauh dari kata sempurna karena
masih banyak kekurangan , baik dalam hal isi maupun Teknik penulisannya. Oleh karena itu,
kami selaku penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang membangun dari berbagai
pihak demi kebaikan laporan ini. Semoga laporan yang kami buat ini dapat memberikan
manfaat bagi penulis dan pembaca.
Surabaya, 17 April 2019

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................................... 2


DAFTAR ISI........................................................................................................................................... 3
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................. 5
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................. 6
BAB I ...................................................................................................................................................... 7
PENDAHULUAN ................................................................................................................................. 7
1.1 LATAR BELAKANG ................................................................................................................... 7
1.2 MAKSUD DAN TUJUAN........................................................................................................... 7
BAB II .................................................................................................................................................... 8
LANDASAN TEORI ............................................................................................................................ 8
2.1 FOTO UDARA ............................................................................................................................ 8
2.2 FOTO UDARA VERTIKAL.................................................................................................... 13
2.3 PANJANG FOKUS KAMERA ................................................................................................... 13
2.4 TINGGI TERBANG ................................................................................................................. 15
2.5 RELIEF DISPLACEMENT..................................................................................................... 17
2.6 PENENTUAN POSISI DENGAN METODE PEMOTONGAN KEMUKA .................... 19
2.7 PROSEDUR PENGIKATAN KEMUKA ............................................................................. 20
2.8 RUMUS YAN DIGUNAKAN PADA METODEA IKATAN KEMUKA ............................ 21
2.9 PENENTUAN TINGGI BANGUNAN MENGGUNAKAN METODE IKATAN KEMUKA .................... 22
BAB III................................................................................................................................................. 24
PELAKSANAAN ................................................................................................................................ 24
3.1 ALAT DAN BAHAN ................................................................................................................ 24
3.2 TEMPAT DAN WAKTU PRAKTIKUM ............................................................................... 24
3.3 PETUNJUK PRAKTIKUM ..................................................................................................... 24
3.3.1 PROSES PENGUKURAN JARAK RADIAL KAKI ..................................................... 24
3.3.2 PROSES PENGUKURAN JARAK RADIAL PUNCAK ............................................... 25
3.3.3 PROSES PENGUKURAN RELIEF DISPLACEMENT ........................................................... 25
3.3.4 PROSES PENGUKURAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO UDARA) ........................ 26
3.3.5 PROSES PENGUKURAN TINGGI OBYEK (DARI PENGUKURAN LAPANGAN)
...................................................................................................................................................... 26
BAB IV ................................................................................................................................................. 28
HASIL DAN ANALISA ..................................................................................................................... 28
4.1 HASIL PENGUKURAN JARAK RADIAL KAKI ............................................................... 28
4.2 HASIL PENGUKURAN JARAK RADIAL PUNCAK ......................................................... 28
4.3 HASIL PERHITUNGAN RELIEF DISPLACEMENT ........................................................ 28
4.4 HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO UDARA) ................................ 29
4.5 HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI PENGUKURAN LAPANGAN) ....... 29
4.6 PENGOLAHAN DATA............................................................................................................ 30
4.7 PERBANDINGAN HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO UDARA
DAN PENGUKURAN LAPANGAN) ........................................................................................... 30
BAB V .................................................................................................................................................. 32
PENUTUP............................................................................................................................................ 32
5.1 KESIMPULAN ......................................................................................................................... 32
5.2 SARAN ....................................................................................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................... 33
LAMPIRAN......................................................................................................................................... 34
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1Wahana foto udara ..................................................................................................... 8
Gambar 2 Hasil foto udara ......................................................................................................... 9
Gambar 3 Kemiringan pada foto udara vertikal ...................................................................... 13
Gambar 4 Panjang fokus kmera ............................................................................................... 14
Gambar 5 Kaitn panjang fokus dan tinggi terbang .................................................................. 16
Gambar 6 Relief Displacement ................................................................................................ 17
Gambar 7 Model matematis relief displacement ..................................................................... 19
Gambar 8 Metode Pengikatan Kemuka ................................................................................... 20
Gambar 9 Aturan trigonometri pada segitiga........................................................................... 23
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Hasil pengukuran jarak radiel keki ............................................................................. 28
Tabel 2 Hasil pengukuran jarak radial puncak ........................................................................ 28
Tabel 3 Hasil perhitungan relief displacement ........................................................................ 28
Tabel 4 Hasil perhitungan tinggi objek dari foto udara ........................................................... 29
Tabel 5 Hasil perhitungan tinggi objek dari pengukuran di lapangan ..................................... 29
Tabel 6 Hasil hitungan sudut dalam......................................................................................... 30
Tabel 7Hasil perhitungan jarak menggunakan aturan sinus .................................................... 30
Tabel 8 Hasil perhitungan tinggi di titik A .............................................................................. 30
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Fotogrametri adalah ilmu, seni dan Teknik untuk mendapatkan informasi yang dapat
dipercaya mengenai bentuk dan ukuran suatu objek tanpa melakukan kontak langsung
terhadap objek melalui media citra fotografis. Fotogrametri umumnya banyak dipakai
dalam pembuatan peta topografis dengan keteltian dan detail geometric yang tinggi, dimana
proses akuisi data dilakukan dari atas permukaan bumi dengan bantuan pesawat udara.
Keunggulan dari penggunaan fotogrametris untuk pembuatan peta topografi adalah
dapat menampilkan keadaan sebenarnya dilapangan pada peta. Keunggulan lainnya adalah
dapat menentukan tinggi suatu objek atau bangunan pada peta menggunakan metode relief
displacement. Relief dispacement disebabkan oleh geometri proyeksi sentral pada foto
udara. Besarnya relief displacement dipengaruhi oleh panjang fokus kamera, ketinggian
terbang pesawat, tinggi objek, dan jarak objek dari titik pusat proyeksi foto. Apabila faktor-
faktor tersebut diketahui nilainya, maka besarnya relief displacement dapat dihitung.
Sebaliknya, apabila relief displacement dapat diukur maka informasiinformasi seperti
tinggi objek dapat dihitung.
Pada praktikum ini akan mengukur besarnya relief displacement pada foto udara. Data
tersebut kemudian akan digunakan untuk menentukan tinggi salah satu bangunan yang ada
di lapangan. Tinggi bangunan hasil perhitungan selanjutnya akan dibandingkan dengan
tinggi objek sesungguhnya di lapangan. Diharapkan setelah praktikum ini mampu
memahami konsep relief displacement pada foto udara vertikal dan mampu memperkirakan
tinggi objek berdasarkan data foto udara.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


Adapun maksud dan tujuan dari praktikum ini yaitu :
1. Agar mahasiswa dapat mengetahui langkah – langkah pengukuran tinggi bangunan
menggunakan metode “ relief displacement”.
2. Agar mahasiswa mampu mengetahui cara pengukuran tinggi bangunan di lapangan.
3. Agar mahasiswa dapat mengetahui cara perhitungan tinggi bangunan menggunakan
metode relief displacement
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 FOTO UDARA


Foto udara ini adalah salah satu produk dari bidang ilmu geografi dalam
mengambil obyek, daerah, atau fenomena yang ada di permukaan bumi ini menggunakan
alat berupa kamera dengan proses perekaman secara fotografik dengan bantuan detector
atau alat pendeteksi berupa film. Film hasil perekaman ini kemudian dicetak secara
kimiawi dalam ruang gelap agar mendapatkan hasil gambar yang sempurna.
Citra foto ini didapatkan dengan cara memotret dengan menggunakan sebuah
wahana (atau alat transportasi) biasanya berupa balon udara, pesawat udara, gantole,
pesawat ultra-ringan, dan pesawat tanpa awak. Pemotretan ini dilakukan dengan
menentukan tujuan pemotretan (disesuaikan dengan tujuan pemetaan pula), menentukan
jalur penerbangan, dan menentukan arah penerbangan. Dengan bantuan kamera udara dan
pesawat udara ini, maka pemotretan udara dapat dilakukan. Foto udara ini terdapat
beberapa jenis pemotretan, yaitu : pemotretan udara secara tegak (vertical), pemotretan
udara secara condong (oblique), dan pemotretan udara sangat condong (high oblique).
Ketinggian pesawat udara terhadap permukaan bumi pada saat pemotretan juga
mempengaruhi skala foto udara yang dihasilkan. Semakin tinggi pesawat udara, maka
akan menghasilkan skala foto udara yang relative kecil namun cakupan cukup luas, akan

Gambar 1Wahana foto udara

tetapi obyek yang tampak jadi tidak begitu detil. Dan jika pemotretan dilakukan dengan
ketinggian rata-rata, maka hasil foto udara adalah cakupan yang cukup luas dan
kenampakan obyek yang cukup detil pula. Namun, sekali lagi dijelaskan bahwa,
pemotretan udara ini dilakukan dan disesuaikan dengan tujuan pemotretan dan pemetaan.
Pada foto udara, selalu terlihat beberapa keterangan tambahan pada bagian tepinya.
Informasi tepi adalah sesuatu yang memiliki makna atau manfaat yang berada pada
tepi foto udara. Adapun informasi pada photo udara yang perlu diidentifikasi sebagai
informasi atau data awal dalam pelaksanaan pekerjaan photogrametri, dan yang termasuk
didalamnya adalah:
a) Fiducial mark : merupakan 4 tanda titik bidang focus kamera udara yang kegunaannya
untuk menentukan titik utama photo udara.yang merupakan titik pusat exposure dan
proyeksi.
b) Titik utama (principal point) merupakan titik pusat exposure dan proyeksi, dan
merupakan titik perpotongan antara 4 titik fiducial mark.
c) Nivo merupakan alat pendatar kamera udara yang terbuat dari cairan yang peka
terhadap getaran dan kemiringan.
d) Jam merupakan alat penentu waktu saat pemotretan.
e) Fokus merupakan panjang lensa saat pemotretan objek, bisa diamati pada informasi
tepi photo udara.
f) Tinggi terbang merupakan ketinggian penerbangan saat pemotretan dilakukan alat
pencatatnya dinamakan altimeter yang dapat dibaca pada informasi tepi photo udara.

Gambar 2 Hasil foto udara

g) Arah utara merupakan arah utara yang ditunjukkan pada photo udara yang
penentuannya mengacu pada waktu pemotretan dan arah bayangan photo.
h) Skala merupakan besaran pembanding antara jarak pada photo dan di lapangan yang
penentuannya dengan cara nilai fokus kamera saat pemotretan (f) dibagi dengan tinggi
terbang (H) (Skala = f / H).

Skala Foto Udara


Pengertian skala foto udara adalah perbandingan jarak pada foto udara dengan jarak di
permukaan bumi Penentuan skala:
S = f/H
Keterangan : S : skala f : panjang fokus lensa h : tinggi
Interpretasi foto udara merupakan kegiatan menganalisa citra foto udara dengan
maksud untuk mengidentifikasi dan menilai objek pada citra tersebut sesuai dengan prinsip-
prinsip interpretasi. Interpretasi foto merupakan salah satu dari macam pekerjaan fotogrametri
yang ada sekarang ini. Interpretasi foto termasuk didalamnya kegiatan-kegiatan pengenalan
dan identifikasi suatu objek. Dengan kata lain interpretasi foto merupakan kegiatan yang
mempelajari bayangan foto secara sistematis untuk tujuan identifikasi atau penafsiran objek.
Interpretasi foto biasanya meliputi penentuan lokasi relatif dan luas bentangan.
Interpretasi akan dilakukan berdasarkan kajian dari objek-objek yang tampak pada foto udara.
Keberhasilan dalam interpretasi foto udara akan bervariasi sesuai dengan latihan dan
pengalaman penafsir, kondisi objek yang diinterpretasi, dan kualitas foto yang digunakan.
Penafsiran foto udara banyak digunakan oleh berbagai disiplin ilmu dalam memperoleh
informasi yang digunakan. Aplikasi fotogrametri sangat bermanfaat diberbagai bidang Untuk
memperoleh jenis-jenis informasi spasial diatas dilakukan dengan teknik interpretasi
foto/citra,sedang referensi geografinya diperoleh dengan cara fotogrametri. Interpretasi
foto/citra dapat dilakukan dengan cara konvensional atau dengan bantuan komputer.Salah satu
alat yang dapat digunakan dalam interpretasi konvensional adalah stereoskop dan alat
pengamatan paralaks yakni paralaks bar.
Didalam menginterpretasikan suatu foto udara diperlukan pertimbangan pada
karakteristik dasar citra foto udara.Dan dapat dilakukan dengan dua cara yakni cara visual atau
manual dan pendekatan digital.Keduanya mempunyai prinsip yang hampir sama. Pada cara
digital hal yang diupayakan antara lain agar interpretasi lebih pasti dengan memperlakukan
data secara kuantitatif. Pendekatan secara digital mendasarkan pada nilai spektral perpixel
dimana tingkat abstraksinya lebih rendah dibandingkan dengan cara manual. Dalam melakukan
interpretasi suatu objek atau fenomena digunakan sejumlah kunci dasar interpretasi atau
elemen dasar interpretasi. Dengan karakteristik dasar citra foto dapat membantu serta
membedakan penafsiran objek – objek yang tampak pada foto udara.
Bila dibedakan berdasarkan arah sumbu kamera ke permukaan bumi, foto udara dapat dibagi
menjadi 2 jenis, yaitu:
 Foto vertikal atau foto tegak (orto photograph), yaitu foto yang dibuat dengan sumbu
kamera tegak lurus terhadap permukaan bumi.
 Foto condong atau foto miring (oblique photograph), yaitu foto yang dibuat dengan
sumbu kamera menyudut terhadap garis tegak lurus ke permukaan bumi. Sudut ini
umumnya sebesar 100 atau lebih besar. Namun, jika sudut kemiringannya masih
berkisar antara 1-40, foto yang dihasilkan masih digolongkan sebagai citra tegak. Citra
condong dapat dibedakan lagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut:
- Foto agak condong (low oblique photograph), yaitu jika cakrawala tidak
tergambar pada citra.
- Foto sangat condong (high oblique photograph), yaitu jika pada foto tampak
cakrawalanya.

Berikut tujuh karakteristik dasar citra foto yaitu :

1. Bentuk berkaitan dengan bentuk umum, konfigurasi atau kerangka suatu objek
individual.
2. Ukuran objek pada foto akan bervariasi sesuai denagn skala foto. Objek dapat
disalahtafsirkan apabila ukurannya tidak dinilai dengan cermat.
3. Pola berkaitan susunan keruangan objek. Pengulangan bentuk umum tertentu atau
keterkaitan merupakan karakteristik banyak objek, baik alamiah maupun buatan
manusia, dan membentuk pola objek yang dapat membantu penafsir foto dalam
mengenalinya.
4. Rona mencerminkan warna atau tingkat kegelapan gambar pada foto.ini berkaitan
dengan pantulan sinar oleh objek.
5. Bayangan penting bagi penafsir foto karena bentuk atau kerangka bayangan
menghasilkan suatu profil pandangan objek yang dapat membantu dalam interpretasi,
tetapi objek dalam bayangan memantulkan sinar sedikit dan sukar untuk dikenali pada
foto, yang bersifat menyulitkan dalam interpretasi.
6. Tekstur ialah frekuensi perubahan rona dalam citra foto. Tekstur dihasilkan oleh
susunan satuan kenampakan yang mungkin terlalu kecil untuk dikenali secara
individual dengan jelas pada foto. Tekstur merupakan hasil bentuk, ukuran, pola,
bayangan dan rona individual. Apabila skala foto diperkecil maka tekstur suatu objek
menjadi semakin halus dan bahkan tidak tampak.
7. Lokasi objek dalam hubungannya dengan kenampakan lain sangat bermanfaat dalam
identifikasi.

Keunggulan dari Foto Udara


Ada beberapa keunggulan yang dimiliki oleh foto udara. Foto udara dapat
meningkatkan titik keuntungan. Fotografi udara memungkinkan untuk mengamati gambar
yang besar yang didalamnya terdapat objek-objek yang diinginkan. Foto udara memperlihatkan
kenampakan menyeluruh dimana semua yang ada dimuka bumi dapat diamati dan direkam
secara serentak. Namun, informasi yang diperoleh bagi tiap orang yang mengamatinya akan
berbeda tergantung dari keperluannya masing-masing. Kedua, kemampuan untuk
menghentikan kegiatan. Tidak seperti mata manusia, foto dapat memberikan suatu gambaran
kegiatan yang terhenti atas kondisi yang bersifat dinamik. Foto udara sangat berguna untuk
mempelajari fenomena yang dinamik dari banjir, populasi binatang liar yang bergerak, lalu
lintas, tumpahan minyak dan kebakaran hutan.
Berikut ini merupakan pemanfaatan dan aplikasi foto udara dalam beberapa bidang:
- Eksplorasi Minyak Bumi
Dengan menggunakan foto udara, proses pemetaan kondisi permukaan bumi ketika
eksplorasi sumber minyak akan lebih mudah karena citra foto udara hasil penginderaan jauh
dapat dianalisis lebih lanjut agar dapat memperoleh interpretasi struktur geologi berupa lipatan
atau patahan yang kemungkinan dapat menjadi jebakan minyak bumi pada daerah
onshore. Citra foto udara juga dapat dianalisis untuk mengidentifikasi setiap spektrum warna
yang ditimbulkan dari alterasi mineralogi yang terjadi pada lapisan batuan di sekitar ladang
minyak.
- Eksplorasi Mineral
Dalam bidang eksplorasi mineral, Metode penginderan jauh dengan foto udara terbukti
sangat membantu dan bermanfaat. Beberapa hal yang dapat diperoleh dari hasil interpretasi
foto udara yang berhubungan dalam eksplorasi mineral antara lain: pemetaan pola kelurusan
regional yang berhubungan dengan keberadaan lokasi-lokasi pertambangan, pemetaan pola
rekahan lokal yang mungkin mengontrol keberadaan jebakan mineral, deteksi hidrotermal dari
batuan teralterasi yang berasosiasi dengan jebakan mineral, serta basis data pemetaan geologi.
- Pemetaan Daerah Bencana Alam
Skala pemotretan udara yang berbeda digunakan untuk variasi jenis penaksiran tempat-
tempat yang mengalami kerusakan. Foto skala kecil (misalnya 1 : 50.000 atau lebih kecil lagi)
biasa digunakan untuk mempelajari zone-zone kerusakan yang terbatas dalam suatu
kenampakan wilayah yang besar. sedangkan pemotretan udara skala sedang (misalnya 1 :
20.000 sampai 1 : 50.000) memberikan kenampakan yang cukup detail terhadap wilayah yang
dilanda bencana.
- Pemetaan geologi daerah pantai dan pesisir
Dengan wilayah dan garis pantai Indonesia sangat panjang dan luas, hanya sedikit sekali
data yang diketahui mengenai jumlah kandungan sumber daya alam yang dimiliki maupun
kondisi lingkungannya secara pasti. Pemetaan pada daerah pantai yang sulit dilakukan karena
sukarnya diperoleh singkapan batuan, asesibilitas sukar (rawa pantai) dan mahal karena
sebagian besar harus dilakukan melalui survei bawah permukaan (geofisika dan pemboran)
dapat dipermudah dengan melakukan interpretasi citra foto udara guna mendapatkan informasi
dasar mengenai wilayah tersebut.
- Bidang Kehutanan
Dengan kondisi fisik hutan sangat rentan terhadap bahaya kebakaran maka penggunaan
citra foto udara akan sangat membantu dalam penyediaan data dan informasi dalam rangka
monitoring perubahan yang terjadi secara kontinu dengan aspek geografis yang cukup
memadai sehingga implementasi di lapangan dapat dilakukan dengan sangat mudah dan cepat.
- Penggunaan Lahan
Dengan menggunakan teknologi foto udara, inventarisasi penggunaan lahan untuk
mengetahui apakah pemetaan lahan yang dilakukan oleh aktivitas manusia sesuai dengan
potensi ataupun daya dukungnya bisa dilakukan dengan mudah. Dengan
inventarisasi penggunaan lahan dapat dikembangkan untuk berbagai kepentingan penelitian,
perencanaan, dan pengembangan wilayah.
- Bidang Pembuatan Peta
Peta citra merupakan citra foto udara yang telah bereferensi geografis sehingga dapat dianggap
sebagai peta. Peta citra mempunyai keunggulan informasi terhadap peta biasa. Hal ini
disebabkan karena citra merupakan gambaran nyata di permukaan bumi, sedangkan peta biasa
dibuat berdasarkan generalisasi dan seleksi bentang alam ataupun buatan manusia.

2.2 FOTO UDARA VERTIKAL


Foto udara vertikal, yaitu apabila sumbu kamera pada saat pemotretan dilakukan benar-
benar vertikal atau sedikit miring tidak lebih dari 3˚. Sebagian besar dari foto-foto udara
termasuk dalam jenis foto udara vertikal. Tipe kedua dari foto udara yakni foto udara condong
(oblique) yaitu apabila sumbu foto mengalami kemiringan antara 3˚ dan 90˚ dari kedudukan
vertikal.
Keuntungan foto udara vertikal dibandingkan dengan foto udara condong :
1. Skala foto vertikal kira-kira selalu tetap dibandingkan dengan skala foto condong. Ini
menyebabkan lebih mudah untuk melakukan pengukuran-pengukuran pada foto dan
hasil yang diperoleh lebih teliti.
2. Untuk keperluan tertentu foto udara vertikal dapat digunakan sebagai pengganti peta.
3. Foto udara vertikal lebih mudah diinterpretasi dari pada foto udara condong. Ini
dikarenakan skala dan obyek-obyek yang lebih tetap bentuknya, tidak menutupi obyek-
obyek lain sebanyak yang terjadi pada foto udara condong.

Gambar 3 Kemiringan pada foto udara vertikal

2.3 PANJANG FOKUS KAMERA


Focal length atau panjang fokus merupakan jarak dalam satuan milimeter (mm)
antara bagian tengah elemen optik lensa dengan gambar yang terbentuk pada sensor
atau film pada kamera. Selain menentukan sudut pandang (field of view) atau seberapa
luas area yang bisa ditangkap oleh kamera, focal length sebuah lensa juga mengontrol
seberapa lebar atau seberapa sempit perspektifnya (pembesaran terhadap objek).
Sebuah lensa dengan perspektif yang lebar (lensa wide) akan memberikan pandangan
yang luas sehingga objek terlihat lebih kecil dalam foto, lensa dengan perspektif
menengah (lensa normal) akan memberikan pandangan yang normal sedangkan lensa
dengan perspektif sempit (lensa tele) akan membuat objek yang jauh terlihat lebih besar
pada foto.

Gambar 4 Panjang fokus kmera

Sehingga dapat disimpulkan semakin pendek Focal Length, semakin lebar sudut
pandang dan semakin lebar perspektif terhadap objek (pandangan yang terlihat pada
foto semakin luas), hal ini dapat ditemukan pada lensa wide
Semakin panjang Focal Length, semakin sempit sudut pandang dan semakin
sempit perspektif terhadap objek (pandangan yang terlihat pada foto semakin sempit),
hal ini dapat ditemukan pada lensa tele.
Focal length yang paling umum dikenal dapat dikelompokkan ke dalam
beberapa kategori (catatan: beberapa kategori ada focal length nya overlapping atau
tumpang tindih antara kategori-kategori yang berdekatan). Daftar berikut merupakan
perkiraan focal length lensa yang digunakan dengan sedikit tumpang tindih dalam focal
length antara beberapa kategori.

Lensa Ultra-Wide Angle: 10-15mm


Lensa ini menghasilkan cakupan pandangan yang lebih luas daripada lensa standar
dengan membuat objek tampak lebih kecil dibandingkan dengan lensa normal. Lensa
ini mempunyai DoF (depth of field, rentang kedalaman fokus pada objek) yang luar
biasa sehingga memungkinkan seseorang mengambil foto dengan fokus yang sama
mulai dari foreground (latar depan) hingga background (latar belakang).

Lensa Wide Angle: 16-28mm


Lensa ini sering digunakan dalam memotret pemandangan, arsitektur dan fotografi
interior. Sebuah lensa wide angle berguna untuk memotret objek di lokasi dimana sang
fotografer tidak memungkinan untuk bergerak mundur untuk memuat seluruh
pandangan objek yang diinginkan.

Lensa Normal: 28-40mm


Rentang focal length ini baik digunakan untuk pemotretan ¾ body foto model dan full
body foto model, atau untuk pemotretan grup dengan jumlah orang sedikit.
Sedangkan panjang focus lensa dalam fopgrametri digambarkan dalam bagian
geometric foto udara. Sifat dasar dari sebuah foto udara adalah bahwa setiap bayangan
diatas foto sesuai dengan titik tunggal dari obyek yang difoto. Hubungan geometric
muncul antara posisi spasial relatif dari bayangan dua dimensi di atas foto dan posisi
yang sebenarnya dalam tiga dimensi dari obyek.
Proyeksi pada foto udara adalah proyeksi sentral, artinya garis-garis proyeksi
dari obyek ke bidang proyeksi ( bidang negatif ) melalui suatu titik pusat proyeksi
dimana bayangan pada kedudukan negatif ini terbalik, sedankan pada kedudukan
positif posisi bayangan sesuai dengan keadaan sebenarnya. Elemen geometrik dasar
pada foto udara dilukiskan pada gambar berikutsebagai berkas sinar obyek medan
tergambar pada bidang negatif film sesudah berpotongan pada lensa kamera L. Negatif
tersebut terletak dibelakang lensa dengan jarak sama dengan panjang fokus lensa (f),
demikian juga apabila dilukiskan ukuran kertas cetak ( film positif ) sama dengan
ukuran negatifnya, posisi citra positif dapat dilukiskan datar dengan jarak f. Apabila
citra foto positif memiliki jarak f yang lebih besar atau lebih kecil, maka citra foto
tersebut merupakan fungsi skala.

2.4 TINGGI TERBANG


Ketinggian pesawat udara terhadap permukaan bumi pada saat pemotretan harus
dipertimbangkan dalam pemoretan foto udara hal ini dikarnakan faktor tersebut mempengaruhi
skala foto udara yang dihasilkan. Semakin tinggi pesawat udara, maka akan menghasilkan
skala foto udara yang relative kecil namun cakupan luas, akan tetapi objek yang tampak jadi
begitu detail. Dan jika pemotretan dilakukan dengan ketinggian rata-rata, maka hasil foto udara
adalah cakupan yang luas dan kenampakan objek yang cukup detail pula..
Gambar 5 Kaitn panjang fokus dan tinggi terbang

Berkaitan dengan panjang fokus dan tinggi terbang , maka rata-rata skala suatu foto
dapat diformulasikan sebagai berikut:
S=f/H
dimana :
S = Skala
f = Panjang fokus lensa
H = Tinggi terbang pesawat

Sebagai contoh apabila pemotretan diambil pada ketinggian 10.000 feet sedangkan
panjang fokus lensa kamera adalah 6 inch (0.5 feet), maka skala foto adalah: 0.5 / 10.000 = 1 :
20.000
Untuk menentukan tinggi terbang dalam suatu pemotretan udara dapat ditentukan
dengan mengetahui terlebih dahulu ukuran pixel pada sensor, panjang fokus kamera yang
digunakan, serta menentukan resolusi spasial yang diinginkan. Resolusi spasial yang
diinginkan untuk pemotretan tegak ini yaitu 16 mm diharapkan akan mampu memberikan
tingkat kejelasan objek secara detail
Dalam relief displacement daerah yang lebih tinggi akan tampak lebih dekat dengan
kamera akan tampak lebih besar bila dibandingkan dengan daerah yang lebih rendah. Objek
yang tinggi cenderung menjauhi nadir sedangkan objek yang rendah cenderung mendekati
nadir
Jadi dalam relief displacement semakin tinggi terbang pada saat pemotretan udara
dilakukan maka relief displacementnya yang dihasilkan semakin kecil sehingga citra satelit
diluar angkasa (H>>>705 km(Ladsat)), namun sebaliknya jika objek yang dipotret semakin
tinggi maka relief displacementnya akan semakin besar pula, hal inilah yang menyebabkan
terjadinya variasi pergesaeran karna relief atau yang dikenal dengan relief displacement.

Gambar 6 Relief Displacement

2.5 RELIEF DISPLACEMENT


Pergeseran relief adalah perpindahan atau pergeseran pada posisi fotografis dari suatu
bayangan benda yang disebabkan karena permukaan bumi yang tidak rata atau disebabkan
karena benda tersebut mempunyai ketinggian terhadap suatu datum.
Dengan memperhatikan datum yang ada, maka dapat dikatakan :
- Jika sebuah titik terletak di bawah datum, maka arah pergeserannya ke dalam.
- Jika sebuah titik terletak di atas datum, maka arah pergeserannya ke luar
Perpindahan ini memancar keluar dari Nadir. Perpindahan bantuan disebabkan oleh
geometri perspektif kamera dan medan di berbagai ketinggian.
Perpindahan bantuan tidak selalu buruk karena memungkinkan: melihat Stereo; Pengukuran
tinggi; dan, pemetaan topografi.
Untuk melihat dari dekat persamaan yang terlibat dalam perhitungan perpindahan
bantuan menunjukkan bahwa beberapa hubungan umum yang penting yang terlibat. Hubungan
ini dapat dinyatakan sebagai berikut:
(i). Tidak ada perpindahan lega Nadir. Jika r adalah nol.
(ii). Dengan asumsi elevasi datum berada di Nadir, poin di atas datum mengungsi
radial jauh dari Nadir sementara poin di bawah datum mengungsi radial menuju Nadir.
(iii). Perpindahan bantuan bervariasi secara langsung dengan jarak radial dari Nadir ke
objek. Sebuah elevasi tertentu dua inci dari Nadir akan memiliki setengah perpindahan
seperti itu elevasi yang sama empat inci dari Nadir.
(iv). Perpindahan Topografi bervariasi secara langsung dengan ketinggian obyek.
(v). Perpindahan Topografi berbanding terbalik dengan ketinggian terbang dasar objek.
Akibatnya ada sedikit perpindahan topografi jelas pada ruang fotografi.
Pengaruh relief tidak hanya menyebabkan perubahan dalam skala tetapi juga dapat
dianggap sebagai komponen dari perpindahan gambar. Misalkan titik T adalah di atas sebuah
bangunan dan titik B di bagian bawah. Pada peta, kedua titik memiliki X identik, Y koordinat;
Namun, pada foto mereka dicitrakan pada posisi yang berbeda, yaitu di T 'dan B'. Jarak d antara
dua titik foto disebut perpindahan relief karena disebabkan oleh elevasi perbedaan dh antara T
dan B.
Besarnya perpindahan relief untuk foto vertikal yang benar dapat ditentukan dengan
persamaan berikut:
dr = rB dh/H = rTdh/(H − dh)
di mana dh adalah perbedaan ketinggian dua titik pada vertikal. Kemudian h ketinggian benda
vertikal
h = dr H / r.
Arah perpindahan relief adalah radial terhadap titik nadir, independen dari kamera tilt.
Bagaimana tinggi penerbangan dan panjang kamera fokus pengaruh pada
perpindahan?
Fokus tujuan adalah untuk mengambil foto rumah, mengisi bidang gambar yang lengkap. Ada
beberapa kemungkinan untuk melakukan itu: mengambil foto dari jarak dekat dengan lensa
wide-angle, atau dari jarak jauh dengan lensa sudut-kecil, atau dari posisi manapun di antara
atau di luar. Hasil akan berbeda dengan cara berikut:
Semakin kecil kamera jarak - objek dan lebih luas sudut lensa, semakin besar adalah
perpindahan karena perspektif pusat; atau sebaliknya Semakin jauh kamera - objek dan
semakin kecil sudut lensa, semakin kecil adalah perpindahan.
Dalam kasus ekstrem, jika kamera bisa sejauh mungkin dari obyek dan jika sudut akan sekecil
mungkin ("super tele"), sinar proyeksi akan hampir sejajar, dan pemindahan dekat ke nol. Hal
ini mirip dengan situasi gambar yang diambil oleh satelit yang mengorbit beberapa ratusan
kilometer di atas tanah, di mana kita memiliki sinar proyeksi hampir paralel, namun pengaruh
berasal dari kelengkungan bumi.
Jadi, pada pandangan pertama, tampaknya bahwa jika seseorang ingin mengubah citra
udara tunggal untuk proyeksi peta tertentu, itu akan menjadi yang terbaik untuk mengambil
gambar dari setinggi mungkin dengan kamera sudut kecil untuk memiliki pemindahan
terendah. Namun, perpindahan radial-simetris merupakan prasyarat untuk melihat dan
mengukur pasang gambar stereoscopically, itulah sebabnya dalam praktek fotogrametri
sebagian besar udara serta foto terestrial yang diambil dengan kamera wide-angle,
menunjukkan pemindahan bantuan-beda relatif tinggi.
Untuk mendapatkan koordinat tiga dimensi poin satu objek membutuhkan setidaknya
dua gambar dari objek, diambil dari posisi yang berbeda. Titik P (x, y, z) akan dihitung sebagai
persimpangan dua sinar [P'P] dan [P "P]. Satu dapat dengan mudah membayangkan bahwa
keakuratan hasilnya tergantung antara lain pada sudut antara kedua sinar. Semakin kecil sudut
ini, kurang akan akurasi. Masuk akal untuk mempertimbangkan bahwa setiap pengukuran titik
gambar P 'dan P "akan memiliki kesalahan kurang lebih kecil, dan bahkan kesalahan yang
sangat kecil di sini akan menyebabkan kesalahan besar terutama di z ketika sudut sangat kecil.
Ini adalah salah satu alasan mengapa kamera wide-angle lebih disukai dalam fotogrametri.
Misalkan A adalah jarak antara kamera dan objek dan B menjadi jarak antara kedua
kamera (atau posisi kamera ketika hanya satu kamera yang digunakan), maka sudut antara
kedua sinar proyeksi (garis kontinu) tergantung pada rasio A / B , dalam kasus udara disebut
rasio tinggi-base. Jelas adalah mungkin untuk meningkatkan akurasi hasil perhitungan
koordinat P (x, y, z) dengan meningkatkan jarak B (juga disebut basis). Jika maka daerah
tumpang tindih terlalu kecil Anda dapat menggunakan posisi kamera konvergen - "menyipitkan
mata" berbeda dengan penglihatan manusia (paralel). Kerugian dari kasus ini adalah bahwa
Anda akan mendapatkan distorsi perspektif tambahan dalam gambar. Catatan: The paralel
(udara) kasus yang baik untuk melihat stereo manusia dan rekonstruksi permukaan otomatis,
kasus konvergen sering mengarah ke presisi tinggi terutama di arah z.

Gambar 7 Model matematis relief displacement

2.6 PENENTUAN POSISI DENGAN METODE PEMOTONGAN KEMUKA


Pengikatan ke muka adalah suatu metode pengukuran data dari dua buah titik di
lapangan tempat berdiri alat untuk memperoleh suatu titik lain di lapangan tempat berdiri
target (rambu ukur, benang, unting-unting) yang akan diketahui koordinatnya dari titik
tersebut. Garis antara kedua titik yang diketahui koordinatnya dinamakan garis absis.
Sudut dalam yang dibentuk absis terhadap target di titik B dinamakan sudut beta. Sudut
beta dan alfa diperoleh dari lapangan. Pada metode ini, pengukuran yang dilakukan hanya
pengukuran sudut.
Bentuk yang digunakan metoda ini adalah bentuk segi tiga. Akibat dari sudut yang
diukur adalah sudut yang dihadapkan titik yang dicari, maka salah satu sisi segitiga
tersebut harus diketahui untuk menentukan bentuk dan besar segitinya.

Gambar 8 Metode Pengikatan Kemuka

Pada metode ini, pengukuran yang dilakukan hanya pengukuran sudut. Bentuk
yang digunakan metode ini adalah bentuk segitiga. Akibat dari sudut yang diukur adalah
sudut yang dihadapkan titik yang dicari, maka salah satu sisi segitiga tersebut harus
diketahui untuk menentukan bentuk dan besar segitiganya.
Cara pengikatan ke muka banyak dilakukan dalam pengukuran titik triangulasi dan
konstruksi . maksud dan tujuan dari dilaksanakannya kegiatan praktek pengukuran
pengikatan ke muka ini antara lain adalah sebagai berikut :
1. Untuk memberikan pemahaman terhadap mahasiswa tentang pengukuran pengikatan
ke muka itu sendiri.
2. Agar mahasiswa mampu dan terampil dalam menggunakan alat Theodolit sesuai
dengan prosedur.
3. Agar mahasiswa mengetahui cara menentukan letak / posisi suatu titik di permukaan
bumi yang selanjutnya titik tersebut digunakan sebagai titik pengikat pada pengukuran
yang lain. Misal pemetaan situasi.
Pengukuran pengikatan ke muka adalah suatu metode pengukuran data dari dua
buah titik di lapangan tempat berdiri alat untuk memperoleh suatu titik lain di lapangan
tempat berdiri target (rambu ukur/benang, unting–unting) yang akan diketahui
koordinatnya dari titik tersebut.

2.7 PROSEDUR PENGIKATAN KEMUKA


Titik yang dicari koordinatnya (titik P) diikat pada titik A (Xa, Ya) dan B(Xb,Yb),
diukur sudut-sudut alfa dan beta yangterletak pada titik A dan titik B. Dicari absis X dan
ordinat Y titik yang di cari koordinatnya (titik P). Carilah selalu lebih dahulu sudut jurusan
dan jarak yang diperlukan. Koordinat-koordinat titik akan dicari dengan menggunakan
koordinat-koordniat titik-titik A dan B sehingga didapat dua pasang X dan Y yang harus
sama besarnya, kecuali perbedaan kecil antara dua hasil hitungan. Diperlukan lebih dahulu
sudut jurusan dan jarak yang tentu sebagaidasar hitungan.
Koordinat target dapat diperoleh dari titik Adan B. Absis target sama dengan jarak
A terhadap target dikalikan dengan sinus azimuth A terhadap target kemudian
ditambahkan dengan absis titik A. Ordinat target sama dengan jarak A terhadap target
dikalikan dengan cosinus azimuth Aterhadap target kemudian ditambahkan dengan ordinat
titik A. Absis target samadengan jarak B terhadap target dikalikandengan sinus azimuth B
terhadap target kemudian ditambahkan dengan absis titik B terhadap target kemudian
ditambahkan dengan ordinat titik B. Nilai koordinat target merupakan nilai koordinat yang
diperolehdari titik A dan B.

2.8 RUMUS YAN DIGUNAKAN PADA METODEA IKATAN KEMUKA


2.9 PENENTUAN TINGGI BANGUNAN MENGGUNAKAN METODE IKATAN
KEMUKA
Penentuan posisi vertikal atau ketinggian dari bangunan adalah dengan
menggunakan rumus tan dan rumus beda tinggi . Rumus beda tinggi dingunakan untuk
mengetahui beda tinggi dari setiap titik yang digunakan untuk menghitung atau membidik
bangunan yang akan dihitung ketinggiannya.Rumus tan digunakan untuk mengetahui
ketinggian bangunan menggunkan sudut vertikal dari titik berdiri alat dengan objek yang
di bidik atau bangunan tersebut ,untuk menghitung koordinat bangunannya rumus tan di
tambah dengan rumus beda tinggi dan ketemulah koordinat tinggi bangunan tersebut.
Gambar 9 Aturan trigonometri pada segitiga

h = tan (90°- sudut vertikal dari titik berdiri alat) x jarak horizontal titik berdiri alat dan
bangunan
∆ h = tingi alat-tinggi prisma+ jarak horizontal titik berdiri alat dan dan titik selanjutnya
x tan (90°- sudut vertikal dari titik berdiri alat
Z = z referensi titik + ∆ h +h
BAB III

PELAKSANAAN
3.1 ALAT DAN BAHAN
a. Praktikum Dalam Ruangan
 Hasil foto udara Kampus ITS Sukolilo tahun 2002
 Mika/plastik transparan ukuran 25x25 cm
 Pena boxy 4 warna
 Penggaris 30 cm
 Selotip bening
 Kaca pembesar (opsional)
b. Praktikum Lapangan
 Total Station/ Theodolite
 Paku
 Jalon
 Statif
 Payung
 Roll meter/ pita ukur
 Alat tulis
 Alat hitung

3.2 TEMPAT DAN WAKTU PRAKTIKUM


a. Praktikum
 Hari/tanggal : Jumat, 12 April 2019
 Waktu : Pukul 09:00 – 10:30 WIB
 Lokasi : Ruang Studio Lantai 3 T.Geomatika.

b. Praktikum Lapangan
 Hari/tanggal : Jumat, 12 April 2019
 Waktu : Pukul 11:00-15:30 WIB
 Lokasi : Departemen Asitektur ITS

3.3 PETUNJUK PRAKTIKUM


3.3.1 PROSES PENGUKURAN JARAK RADIAL KAKI
1. Siapkan meja yang bersih. Tempatkan foto udara di atas meja tersebut.
2. Letakkan mika transparan di atas foto udara tersebut. Tempelkan selotip bening pada
mika tersebut sehingga posisi mika dan foto udara tidak bergeser. Harap diperhatikan
bahwa foto udara tidak boleh terkena selotip, double tape, dan bahan perekat apapun.
Selanjutnya media mika ini menjadi media tempat menandai semua hal penting pada
foto udara.
3. Dengan menggunakan boxy, tandai keempat titik fiducial mark pada keempat pojok
foto udara. Kemudian buatlah garis diagonal yang saling memotong satu sama lain
sehingga didapatkan titik utama foto (principal point).
4. Dengan bantuan fiducial mark pada sisi foto, buatlah sumbu-sumbu koordinat X dan Y
pada foto udara.
5. Kemudian pilih 1 objek pada foto udara yang akan dihitung tingginya, tandai bagian
kaki objek atu bagian yang palih bawah pucuk objek yang searis tgak lurus tempat
penentuan puncak objek.
6. Ukur jarak radial dari principal point ke kaki objek menggunakan penggaris. Lakukan
sebanyak anggota kelompok.
7. Setelah itu hitung rata-rata nya dari jarak radial kaki yang diperoleh dari setiap
pengukuran anggota kelompok.

3.3.2 PROSES PENGUKURAN JARAK RADIAL PUNCAK


1. Siapkan meja yang bersih. Tempatkan foto udara di atas meja tersebut.
2. Letakkan mika transparan di atas foto udara tersebut. Tempelkan selotip bening pada
mika tersebut sehingga posisi mika dan foto udara tidak bergeser. Harap diperhatikan
bahwa foto udara tidak boleh terkena selotip, double tape, dan bahan perekat apapun.
Selanjutnya media mika ini menjadi media tempat menandai semua hal penting pada
foto udara.
3. Dengan menggunakan boxy, tandai keempat titik fiducial mark pada keempat pojok
foto udara. Kemudian buatlah garis diagonal yang saling memotong satu sama lain
sehingga didapatkan titik utama foto (principal point).
4. Dengan bantuan fiducial mark pada sisi foto, buatlah sumbu-sumbu koordinat X dan Y
pada foto udara.
5. Kemudian pilih 1 objek pada foto udara yang akan dihitung tingginya, tandai bagian
puncak objek. Puncak objek merupakan titik dimana air hujan akan turun.
6. Ukur jarak radial dari principal point ke puncak objek menggunakan penggaris.
Lakukan sebanyak anggota kelompok.

3.3.3 PROSES PENGUKURAN RELIEF DISPLACEMENT


1. Siapkan meja yang bersih. Tempatkan foto udara di atas meja tersebut.
2. Letakkan mika transparan di atas foto udara tersebut. Tempelkan selotip bening pada
mika tersebut sehingga posisi mika dan foto udara tidak bergeser. Harap diperhatikan
bahwa foto udara tidak boleh terkena selotip, double tape, dan bahan perekat apapun.
Selanjutnya media mika ini menjadi media tempat menandai semua hal penting pada
foto udara.
3. Dengan menggunakan boxy, tandai keempat titik fiducial mark pada keempat pojok
foto udara. Kemudian buatlah garis diagonal yang saling memotong satu sama lain
sehingga didapatkan titik utama foto (principal point).
4. Dengan bantuan fiducial mark pada sisi foto, buatlah sumbu-sumbu koordinat X dan Y
pada foto udara.
5. Kemudian pilih 1 objek pada foto udara yang akan dihitung tingginya, tandai bagian
kaki objek atu bagian yang palih bawah pucuk objek yang searis tgak lurus tempat
penentuan puncak objek.
6. Ukur jarak radial dari principal point ke kaki objek menggunakan penggaris. Lakukan
sebanyak anggota kelompok.
7. Ukur jarak radial dari principal point ke puncak objek menggunakan penggaris.
Lakukan sebanyak anggota kelompok.
8. Hitung relief displacement (d) dari tiap pengukuran dengan persaman:

d = jarak radial puncak - jaraak radial kaki

3.3.4 PROSES PENGUKURAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO UDARA)


1. Siapkan meja yang bersih. Tempatkan foto udara di atas meja tersebut.
2. Letakkan mika transparan di atas foto udara tersebut. Usahakan agar seluruh foto
udara tertutup oleh mika. Kemudian tempelkan selotip bening pada mika tersebut
sehingga posisi mika dan foto udara tidak bergeser. Harap diperhatikan bahwa foto
udara tidak boleh terkena selotip, double tape, dan bahan perekat apapun.
Selanjutnya media mika ini menjadi media tempat menandai semua hal penting
pada foto udara.
3. Dengan menggunakan boxy, tandai keempat titik fiducial mark pada keempat
pojok foto udara. Kemudian buatlah garis diagonal yang saling memotong satu
sama lain sehingga didapatkan titik utama foto (principal point).
4. Dengan bantuan fiducial mark pada sisi foto, buatlah sumbu-sumbu koordinat X
dan Y pada foto udara.
5. Kemudian bacalah beberapa informasi penting mengenai foto udara menyangkut
panjang fokus dan tinggi terbang pesawat.
6. Kemudian pilih 1 objek pada foto udara yang akan dihitung tingginya. Tandai
bagian kaki objek dan bagian puncak objek. Perhatikan bahwa kaki objek di
lapangan harus terletak langsung di bawah puncak objek.
7. Ukurlah jarak radial dari principal point ke kaki objek, kemudian ukur jarak radial
dari principal point ke puncak objek.
8. Dari hasil ukuran tersebut, hitunglah relief displacement pada objek tersebut.
9. Dari data relief displacement dan informasi foto udara, perkirakanlah tinggi objek
tersebut.

3.3.5 PROSES PENGUKURAN TINGGI OBYEK (DARI PENGUKURAN


LAPANGAN)
1. Siapkan perlatan yang dibutuhkan, seperti :
- Theodolite atau Total Station
- Statif
- Paku payung
- Payung
- Roll meter
- Alat tulis
- Alat hitung
2. Buatlah dua titik dilapang. Kedua titik tersebut akan menjadi tempat berdiri alat.
Sehingga kita memperoleh data tinggi objek.
3. Ukur jarak kedua titik dengan menggunakan roll meter. Apabila menggunakan
total station dapat juga menggunakan jarak miring yang terukur pada alat total
station. (*Dalam praktikum ini menggunakan alat theodolite.)
4. Dirikan alat theodolite pada titik pertama catatlah bacan arah horizontal pada titik
banguna sebaga fore side dab pada titik lainyang kita buat menjadi back sidenya.
Sehingga kita peroleh sudut dalamnya. Sudut horizontal ini digunakan untuk
menghitung jarak datar dari titik kita berdiri alat ke bangunan. Perhitungan
menggunakan aturan sinus atuapun aturan cosinus.
5. Dari titik tersebut bacalah arah vertikal terhadap titik yang akan kita ukur tinggi/
perbedaan reliefnya.
6. Kemudian pindah alat ke titik kedua dan lakukan hal yang sama seperti pada titik
pertama.
7. Lakukan pengukuran ini sebanyak anggota kelompok. Lalu kakukan pengolahan
data untuk memperoleh tinggi objek.
BAB IV
HASIL DAN ANALISA

4.1 HASIL PENGUKURAN JARAK RADIAL KAKI


Tabel 1 Hasil pengukuran jarak radiel keki

HASIL UKUR JARAK RADIAL


NO NAMA
KAKI (DALAM CENTIMETER)
1 Kevin 12,30
2 Rafi 12,31
3 Meyscke 12,30
4 Enjelius 12,32
5 Risa 12,30
6 Okta 12,30
RATA – RATA 12,31

4.2 HASIL PENGUKURAN JARAK RADIAL PUNCAK


Tabel 2 Hasil pengukuran jarak radial puncak

HASIL UKUR JARAK RADIAL


NO NAMA
PUNCAK (DALAM CENTIMETER)
1 Kevin 12,52
2 Rafi 12,52
3 Meyscke 12,51
4 Enjelius 12,52
5 Risa 12,51
6 Okta 12,51
RATA - RATA 12,515

4.3 HASIL PERHITUNGAN RELIEF DISPLACEMENT


Tabel 3 Hasil perhitungan relief displacement

HASIL UKUR RELIEF


NO NAMA DISPLACEMENT
(DALAM CENTIMETER)
1 Kevin 0,22
2 Rafi 0,21
3 Meyscke 0,21
4 Enjelius 0,20
5 Risa 0,21
6 Okta 0,21
RATA - RATA 0,21
4.4 HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO UDARA)
Tabel 4 Hasil perhitungan tinggi objek dari foto udara

Pengukuran oleh Jarak radial kaki Jarak radial Relief Tinggi objek
(cm) puncak/r (cm) displacement (cm) (cm)

Kevin 12,30 12,52 0,22 1476,038


Rafi 12,31 12,52 0,21 1408,946
Meyscke 12,30 12,51 0,21 1410,072
Enjelius 12,32 12,52 0,20 1341,853
Risa 12,30 12,51 0,21 1410,072
Okta 12,30 12,51 0,21 1410,072
Rata-rata 12,31 12,515 0,21 1409,509

m cm

Tinggi terbang kamera 840 84000

4.5 HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI PENGUKURAN LAPANGAN)

Tabel 5 Hasil perhitungan tinggi objek dari pengukuran di lapangan

Berdiri Alat Bidik ke Sudut Horisontal Sdt Vertikal (ω) Jarak (m)
di

1 A 154° 32' 49'' 68° 24' 46'' 55,928


2 232°16' 43'' 6
2 1 149° 47' 38'' 6
A 198° 25' 56'' 62° 29' 40'' 72,814
4.6 PENGOLAHAN DATA
 Mencari sudut dalam
Tabel 6 Hasil hitungan sudut dalam

Sudut Dalam Besar sudut dalam

A12 77° 43' 54''


A21 48° 38' 18''

1A2 53° 37' 48''

 Mencari jarak dengan aturan sinus


Tabel 7Hasil perhitungan jarak menggunakan aturan sinus

Jarak Horisontal Besar jarak (m)

d 1-A 5,5928

d2-A 7,2814

 Mencari tinggi titik A (tinggi bangunan Arsitektur ITS bagian depan) dari titik berdiri
alat
Tabel 8 Hasil perhitungan tinggi di titik A

Berdiri Alat di Tinggi (m) Rumus

1 14,135 tan ω1 x d 1-A

2 13,9841 tan ω2 x d 2-A

Rata-rata 14,05955

4.7 PERBANDINGAN HASIL PERHITUNGAN TINGGI OBYEK (DARI FOTO


UDARA DAN PENGUKURAN LAPANGAN)
- Kedua metode pengukuran memberikan hasil yang sama atau tidak?
Dalam praktikum yang di lakukan oleh kelompok kami yang terdiri dari 6 anggota,
kami mendapatkan sebuah data yang menghasilkan hasil dimana perhitungan tinggi objek dari
foto udara dan pengukuran lapangan tidak sama, akan tetapi perbedaan yang dihasilkan tidak
banyak.
Kelompok kami mengambil objek pengukuran Gedung Arsitektur ITS bagian depan
yang terdiri dari 3 lantai. Dari pengukuran yang dilakukan oleh anggota kelompok pada foto
udara menghasilkan data hasil rata – rata yaitu 1409,509 cm atau 14,09509 meter. Sedangkan
tinggi Gedung Arsitektur ITS bagian depan pada pengukuran di lapangan adalah 1405,955 cm
atau 14,05955 meter dimana data tersebut di dapat dari pengukuran langsung rata-rata dua titik
berdiri alat. Dari kedua data yang dihasilkan dapat diperoleh selisih dari pengukuran pada foto
udara dan pengukuran langsung di lapangan adalah 0,03554 meter.
- Jelaskan kemungkinan sumber-sumber kesalahan yang menyebabkan adanya perbedaan
antara hasil penentuan tinggi objek dari foto udara dibandingkan dengan hasil survey lapangan.
Berikut merupakan beberapa sumber kesalahan yang dapat terjadi saat melakukan
proses pengukuran :
1. Pengukuran tinggi objek dari foto udara
- Saat melakukan pengukuran dengan penggaris, setiap pengamat memiliki ketelitian
yang berbeda, hal tersebut akan mempengaruhi hasil data yang akan dihitung.
- Saat melakukan pengukuran para pengamat kurang melihat objekyang ada di foto
dengan teliti.
2. Pengukuran hasil survey lapangan.
- Kesalahan yang terjadi pada alat, alat belom dikalibrasi dan lainnya.
- Saat melakukan pengukuran dengan alat theodolite para pengamat kurang teliti saat
membidik objeknya
BAB V
PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
Praktikum yang dilakukan kali ini adalah pengukuran tinggi bangunan pada peta
menggunakan metode “ relief displacement”. Setelah dilakukan pengukuran pada peta
dilakukan pengukuran secara langsung terhadap objek menggunakan alat Theodolite. Objek
yang diambil kelompok kami adalah tinggi bangunan Gedung Arsitektur ITS.
Hasil dari pengukuran kelompok kami dengan metode “relief displacement “ pada
bangunan Gedung Arsitektur ITS diperoleh tinggi rata – rata yaitu dan pengukuran secara
langsung didapatkan ketinggian 14,05955 meter dan dapat kita ketahui bahwa perbedaan
ketinggiannya adalah 0,03554 meter.

5.2 SARAN
Dalam praktikum ini tidak menutup kemungkinan terjadinya kessalahan yang terjadi saat
pengukuran praktikum dilaksanakan. Oleh sebab itu, kami memberikan beberapa saran yang
mungkin kedepannya dapat dijadikan referensi.. Berikut adalah saran – saran dari kami :
1. Penggunaan alat Theodolite dengan tepat , perhatikan apakah alat sudah dalam keadaan
centering atau belum.
2. Melakukan pembacaan atau pembidikan objek berulang kali untuk mengurangi
kesalahan yang dapat ditimbulkan.
3. Mencatat semua data yang dibutuhkan dalam bentuk tulisan agar data tersebut tidak
hilang.
DAFTAR PUSTAKA
Wolf, Paul R. 1983 Elemen Fotogrametri Dengan Interprentasi Foto Udara dan
Pengindraan Jauh, Edisi Kedua. Yogyakarta : GADJAH MADA UNIVERSITY PRESS

https://www.academia.edu/36541514/Makalah_fotogrametri

https://www.scribd.com/doc/308332914/LAPORAN-FOTOGRAMETRI-DASAR

http://prodi1.stpn.ac.id/wp-content/uploads/2016/12/Modul-Fotogrametri-dan-
Penginderaan-Jauh.pdf
LAMPIRAN
1. DOKUMENTASI KEGIATAN
a. Di Kelas
b. Di Lapangan
3. MIKA SAAT PRAKTIKUM
4. TABEL HASIL PENGOLAHAN DATA

Jarak
Jarak Relief Tinggi
Pengukuran radial Tinggi
radial kaki displacement objek
oleh puncak/r objek (m)
(cm) (cm) (cm)
(cm)

Kevin 12,3 12,52 0,22 1476,04 14,76038


Rafi 12,31 12,52 0,21 1408,95 14,08946
Meyscke 12,3 12,51 0,21 1410,07 14,10072
Enjelius 12,32 12,52 0,2 1341,85 13,41853
Risa 12,3 12,51 0,21 1410,07 14,10072
Okta 12,3 12,51 0,21 1410,07 14,10072
Rata-rata 12,31 12,515 0,21 1409,51 14,09509
St. Dev 0,007638 0,005 0,005774 38,74005 0,387401
5. Hasil Pengukuran di Laboratorium