Anda di halaman 1dari 25

RANGKUMAN MATERI DIKLAT JPT PERTAMA

UNPAD 2 September – 18 Oktober


__________________________________________________________________________________

MINGGU 1
__________________________________________________________________________________

Day 1
Jabatan Fungsional Pertama, oleh: Rita Miranda

ASN sebagai profesi:


- memiliki standar pelayanan profesi,
- memiliki menegakan kode etik dan kode prilaku profesi,
- memiliki sistem pendidikan dan pelatihan profesi,
- memiliki standar sertifikasi profesi,
- memiliki organisasi profesi yang independen (AP2I)

santun menjadi penilaian orang, potensi untuk pendayaan kita

fungsional ada 2: keahlian dan keterampilan

fungsional keahlian: pertama > muda > madya > utama


fungsional keterampilan: pemula > pelaksana > pelaksana lanjutan > penyelia

kepala : JPT Utama


eselon 1: JPT Madya
eselon 2: JPT Pratama
eselon 3: J Administrator
eselon 4: J Pengawas
eselon 5: J Pelaksana

JFP (jafung perencana): diberi tugas tanggung jawab dan hak melaksanakan kegiatan perencanaan di
instansi/perencanaan pemerintah di pusat/daerah

unit perencanaan: tusi melakukan kegiatan perencanaan secara menyeluruh (indentifikasi


permasalahan sampai penilaian hasil kegiatan), menghasilkan rencana kebijakan lingkup makro,
sektor, dan daerah serta berdampak nasional dan daerah, melakukan pemantauan dan evaluasi

angka kredit: angka yg diberikan berdasarkan penilaian atas prestasi kerja dalam butir kegiatan
sebagai syarat kenaikan jabatan

jalur pengangkatan JFP:


- inpassing (tanpa diklat): batas pengangkatan sampai dengan 6 april 2021.
- pengangkatan pertama kali (dengan diklat): telah mengikuti pelatihan perencanaan, usia
setinggi2nya 5 tahun sebelum pensiun.
- pengangkatan dari jabatan lain (dengan diklat): minimal 2 tahun di bidang perencanaan, usia
setinggi2nya 5 tahun sebelum pensiun.

Pembina JFP:
- pembina administrasi: biro sdm/ kepegawaian/ bkd pemda
- pembina teknis: atasan langsung
- pembina profesi: pusbindiklatren

lingkup tugas pembinaan jfp: penyusunan dokumen pelaksanaan hingga monev

penentuan JFP: harus ada unit kerja, tidak menambah jumlah pns, penambahan formasi
diperbolehkan jika ada penambahan beban kerja yg permanen, formasi jfp ditetapkan menpanrb

JFP akan dibebaskan sementara jika: dalam 5 tahun tidak dapat mengumpulkan angka kredit yg
ditentukan, khusus IV/e dalam setahun tidak mampu mengumpulkan 25 angka kredit, hukuman
disiplin, non pns, ganti jafung, cuti diluar tanggungan negara kecuali cuti melahirkan anak ke-4 dst,
tugas belajar lebih dr 6 bulan.

jika dalam setahun masih dalam masa pembebesan sementara maka akan dibebaskan permanen.

tim penilai (minimal mengikuti diklat penilai bappenas, gratis): bertugas menilai prestasi kerja
perencana yg dibentuk ditetapkan oleh pejabat berwenang
- Penilai pusat: untuk JEP utama dan jep pertama muda madya yg belum ada tim penilai internal
- Penilai bappenas: tim penilai untuk perencana di bappenas (non jep utama)
- Penilai instansi:
- Penilai provinsi:
- Penilai kabkot:

jika tim penilai kabkot tidak ada maka dapat dinilai di provinsi, tapi tidak sebaliknya, maka harus
dinilai ke nomor 1.

penata muda PERTAMA 3a 100


penata muda PERTAMA tingkat 1 3b 150
penata MUDA 3c 200
penata MUDA tingkat 1 3d 300
pembina MADYA 4a 400
pembina MADYA tingkat 1 4b 550
pembina utama muda MADYA 4c 700
pembina UTAMA madya 4d 850
pembina UTAMA 4e 1050

berubah jenjang wajib diklat, syarat diklat 90% dari angka kredit target

ketika diklat madya dan utama ada 3 jurusan: ekonomi, sosial, spasial (kesemua dapet hanya bobot
saja berbeda)

argo dupak berjalan semenjak tmt sk perencana..

unsur yang dinilai:


- utama 80% : pendidikan, kegiatan perencanaan, pengembangan profesi
- penunjang 20% : (di bidang perencanaan) mengajar/pelatihan, seminar/lokakarya (seminar
sebagai peserta max 2x setahun), moderator atau pembicara (tak terbatas), pengurus organisasi
profesi, anggota tim penilai, gelar kesarjanaan lainnya, anggota delegasi internasional,
penghargaan/tanda jasa di perencanaan

mengerjakan beda jenjang: jika di bawah jenjang dihitung 100% dan di atas hanya dapat 80% (tapi
bila beda 2 jenjang maka dinilai 0)

karya tulis berkelompok max 4 orang.. angka kredit penulis utama 60% dan penulis pembantu 40%
(dibagi lagi jumlah anggota, misal 2 orang penulis pembantu maka masing2 dapat 20%)

dupak harus berhubungan dengan perencanaan? mengajar pelatihan teknis..


maksud 80% 20%

__________________________________________________________________________________

Prinsip2 Ekonomi: Ruang Lingkup Ekonomi Makro dan Mikro,


oleh: Budiono

kenapa belajar ekonomi: agar tidak ditipu oleh ekonom

waspadai perubahan angka yang mencolok

dasar ilmu ekonomi: bagaimana kita mengatur sumberdaya/resources yang terbatas ini untuk
memenuhi kebutuhan tinggi dan keinginan yang tak terbatas.

pertanyaan dasar ekonomi: pertanyaan apa yang ditujukan oleh ekonom, bagaimana orang
mengambil keputusan, bagaimana manusia berinteraksi, bagaimana ekonomi bekerja secara
keseluruhan.

ekonomi mempelajari pengelolaan sumberdaya terbatas. bagaimana untuk bekerja, menyimpan,


mengeluarkan. berapa banyak pekerja yang dibutuhkan dalam suatu pekerjaan. bagaimana
pemerintah memilah apbn yang digunakan untuk belanja.

pengambilan keputusan adalah jantung dari ekonomi (dipengaruhi oleh cost)

prinsip 1: people face tradeoff. kita tidak dapat melakukan banyak kegiatan disaat yang sama, harus
memilih dan ada yang dikorbankan baik itu waktu, uang, dll. tradeoff penting saat ini yaitu equity vs
efficiency (pemerataan vs efisiensi).

prinsip 2: the cost of something is what u give up to get it. apa yang kita korbankan itu adalah apa
yang kita dapatkan dalam bentuk lain. pengambilan keputusan harus mempertimbangkan
keuntungan dan kerugian.

prinsip 3: rational people think at the margin. seseorang dianggap rasional jika dia memutuskan yang
terbaik. mengevaluasi margin dari keuntungan/kerugian dalam pengambilan keputusan.
prinsip 4: people respond to incentives. orang akan melakukan seseatu jika ada seuatu dampak
untuknya, baik itu reward atau punishment. atau respon seseorang dari dampak setiap keputusan
itu jika diambil.

Ekonomi adalah sekelompok orang yang melakukan interaksi. 3 prinsip selanjutnya menggambarkan
interaksi manusia.

PRINSIP 5: Trade can make everyone better off. daripada kita memproduksi semua kebutuhan kita,
lebih baik kita memproduksi 1 kebutuhan dengan baik dan menukar sebagian dengan kebutuhan
lain.

PRINSIP 6: Market are usually a good way to organize economic activity. apa yang akan diproduksi,
bagaimana memproduksinya, berapa banyak, dan siapa yang akan membeli. harga pasar dapat
ditentukan dari respon pembeli. invisible hands adalah dasar/pengaruh seseorang untuk mengambil
keputusan. adanya interaksi penjual pembeli maka akan menghasilkan sebuah harga. sebuah harga
mengacu pada ongkos produksi dan nilai barang itu sendiri.

PRINSIP 7: Governments Can Sometimes Improve Market Outcomes. pemerintah dapat


meningkatkan ekonomi dengan membuat kebijakan dan infrastruktur yang menghasilkan
keuntungan, efisiensi, dan pemerataan (insentif).

3 prinsip terakhir adalah cara kerja ekonomi keseluruhan.

Prinsip 8: A country’s standard of living depends on its ability to produce goods & services. standar
hidup suatu negara bergantung dengan kemampuan negara tersebut menghasilkan barang dan jasa.
dengan kata lain produktivitas.

Prinsip 9: Prices rise when the government prints too much money. adanya inflasi dan harga yang
naik dapat disebabkan oleh pemerintah yang mencetak uang terlalu banyak.

Prinsip 10: Society faces a short-run tradeoff between inflation and unemployment. masyarakat atau
pemerintah kadang harus menghadapi adanya pilihan antara mengatasi inflasi harga atau
pengangguran. misal adanya inflasi maka harga upah pekerja meningkat yang menyebabkan
phk/pengangguran.

__________________________________________________________________________________

Day 2
SISTEM PERENCANAAN NASIONAL, oleh: Bagdja

Sistem Perencanaan Nasional, oleh Bagdja

PERENCANAAN adalah proses untuk menentukan tindakan atau keputusan melalui pilihan2 dengan
memperhitungkan sumberdaya yang tersedia.

perencanaan merupakan proses (1) terus menerus, (2) adanya pilihan, (3) sumberdaya terbatas, (4)
memiliki tujuan tertentu, (5) masa depan
lingkup kemanfaatan:
- imediate outcome = manfaat (outcome) > JFP
- intermediate outcome = keuntungan (benefit) > perencanaan yg lebih baik
- final outcome = dampak (impact) > kesejahteraan

mengoptimalkan sumberdaya yang terbatas

PEMBANGUNAN adalah proses multidimensi mencakup reorganisasi dan reorientasi sistem ekonomi
dan sosial + lingkungan hidup dan tata kelola yang baik (institusi).

Sustainable Development:
- economic vailable
- social acceptable
- environmental sustainable
- good governance

pembangunan dapat berupa wujud fisik atau perubahan mindset. yaitu ada pertumbuhan (fisik) dan
perubahan (mindset). pertumbuhan berupa income atau output. perubahan berupa institusi sosial
administrasi budaya dll.

tiga nilai utama pembangunan:


- sustenance: kebutuhan dasar makanan pakaian tempat tinggal yang dibutuhkan untuk
kesejahteraan
- self-esteem: kelayakan masyarakat menikmati kehidupan dari sistem sosial seperti integritas,
kehormatan, martabat, dan hak menentukan nasib
- freedom from servitude: kondisi masyarakat dapat memenuhi keinginan dan menikmati pilihannya

komponen pembangunan:
- dengan memfungsikan kapabilitas dari setiap orang
- kapabilitas merupakan kebebasan setiap orang untuk memilih fungsinya berdasarkan karakter
individu tersebut.

IPM dari 3 indikator: kesehatan, pendidikan, daya beli.

Perencanaan Pembangunan adalah: tugas yang dilakukan dengan sadar oleh pemerintah untuk
mempengaruhi, memerintah, mengontrol perubahan pada variabel utama pembangunan suatu
negara

pengarahan sumber2 pembangunan yang terbatas untuk mencapai kondisi sosial-ekonomi-


lingkungan-tatakelola yang lebih baik secara efektif dan efisien secara berkelanjutan.

The Goal of Macroeconomic


- Peningkatan PDB > LPE
- Perluasan kesempatan kerja/usaha > tingkat pengangguran
- Stabilitas harga > inflasi
- Keseimbangan Neraca Pembayaran

1. neraca perdagangan barang ada FEB (fee on board biaya dr pabrik sampai ke pelabuhan, harga
ekspor) dan CIF (cost insurance freight biaya yang dikeluarkan sampai ke tujuan termasuk asuransi
dan ongkos kirim, harga impor)
2. neraca jasa
3. neraca modal

RPJP = prespective plan (keinginann/harapan di masa depan)


RPJM = strategic plan (kita ada dimana, apa tujuan kita, dan bagaimana cara mencapainya)
RKP = Action plan (tindakan)

perencanaan berguna untuk mempercepat proses dalam mencapai tujuan, tanpa merubah proses
itu sendiri.

perencanaan ekonomi/pembangunan merupakan intervensi dari pemerintah jika tidak berjalan


dengan baik. misal : public goods (kebutuhan umum seperti jalan), monopoli, oligopoli, eksternalitas
(pajak polusi dll)

kegagalan perencanaan disebabkan oleh: aktual kinerja yang buruk, kendala teknis, kegagalan dalam
perencanaan itu sendiri (ambiguitas target dan indikator, mengesampingkan pengaruh luar)

substansi perencanaan: sosial, ekonomi, fisik, kebijakan

cost effectiveness (kemanfaatan dari setiap rupiah yang kita keluarkan)


cost effectiveness = (indikator kinerja) / (anggaran)

perencanaan strategis itu meliputi 4 tahapan:


pengamatan lingkungan (internal eksternal) > perumusan strategi > implementasi strategi > kontrol
dan evaluasi

target itu harus smart (spesific, measurable, achievable, realistic, timely)

dalam perencanaan harus melakukan analisis swot.. setiap kekuatan harus mampu menutupi
kelemahan ataupun ancaman..

perlu dilakukan balance scorecard agar setiap unit terkecil pun ambil bagian dalam action plan..

__________________________________________________________________________________

Day 3
SISTEM KEBIJAKAN PUBLIK, oleh: Deddy S Bratakusumah

Fungsi ASN: pelaksana KEBIJAKAN PUBLIK, pelayanan publik, perekat dan pemersatu bangsa.

kebijakan publik berbentuk dan sudah tertuang dalam peraturan.

Pengertian KP:
Thomas R. Dye: apapun yg dilakukan pemerintah adalah kebijakan publik
James Andersen: setiap keputusan yang dilaksanakan oleh aktor tertentu untuk mengatasi suatu
masalah atau mencapai tujuan.

Ciri Kebijakan publik


1. Memiliki tujuan yg akan dicapai
2. Berupa upaya yg komprehensif dan tuntas
3. Adalah apa yang pemerintah kerjakan, bukan apa yang dikatakan oleh pemerintah akan dikerjakan
4. Outputnya bisa positif bisa negatif
5. Berlandaskan hukum dan bersifat mengikat

Dinamika proses kebijakan


- Sosial, Ekonomi, dan Politik
- Teknik analisis dan penetapan keputusan

Dinamika Sosio-Ekonomi dan Politik Kebijakan menyangkut :


1. Apa yang akan dikerjakan oleh pemerintah, dan masyarakat
2. Apa konsekuensi terhadap masyarakat dan lingkungan
3. Apa yang senyatanya dilaksanakan
4. Apa dampaknya terhadap seluruh masyarakat bangsa

kebijakan publik harus menilai dampak baik dan buruk yang dihasilkan dalam jangka waktu yang
panjang

Siklus Kebijakan:
1. agenda setting (memilih kebijakan prioritas untuk dibuat)
2. formulasi (analisis dan putusan dalam penyusunan)
3. implementasi (bagaimana melaksanakan)
4. evaluasi (menghasilkan rekomendasi yang harus ada tindak lanjut)
5. perubahan (jika tidak optimal maka direvisi)
6. keputusan diteruskan/pencabutan (jika tidak bermanfaat)

kebijakan publik akan diikuti oleh sikap/respon dan strategi yang akan dilakukan oleh
masyarakat/swasta

ADM Publik penegakan hukum berupa:


- izin (dispensasi atau kompensasi)
- lisensi

strata perundangan:
uud 45 > tap mpr > UU perpu > PP > Perpres > Perda prov > perda kabkot

Kebijakan Publik terdiri dari Peraturan (untuk publik/umum) dan Keputusan (bersifat internal)

Tahapan Analisis Kebijakan:


1. Pengkajian Masalah dan Solusi (melihat efek saat ini dan sebab akibatnya)
2. Penentuan Tujuan
3. Perumusan Alternatif Solusi (menentukan cara yang digunakan dengan metode yang digunakan,
dapat berupa curah pendapat/diskusi, presentasi, simulasi, workshop)
4. Penyusunan Model (penyederhanaan masalah dalam bentuk model)
5. Penentuan Kriteria (menilai alternatif, kriteria harus jelas dan konsisten, dapat berupa ekonomi
politik administrasi hukum etika dan falsafah)
6. Penilaian Alternatif (mendapatkan gambaran tingkat efektivitas dari tiap alternatif) (efisiensi,
penerimaan, termudah, paling etis)
7. Perumusan Rekomendasi (merumuskan alternatif terbaik, termasuk strategi pelaksanaan)

PESTELI (politik, ekonomi, sosial, teknologi, environmental, law, informasi)


Tugas perencana adalah membuat alternatif2

KAITAN GOOD GOVERNANCE DAN KEBIJAKAN PUBLIK

alasan adanya good governance: kegagalan pasar dan kegagalan pemerintah pada alokasi
sumberdaya manusia.

good governance: adil, berdasarkan perundangan, transparan, dapat dipertanggung jawabkan,


partisipasi masyarakat, responsif, manajemen baik, dan efisien.

Proses governance: masyarakat menjadi swasta (kewirausahaan), masyarakat menjadi pemerintah


(demokrasi), pemerintah ke swasta (privatisasi)

3 pilar governance: masyarakat (komunis), pemerintah (etatis), swasta (kapitalis) seyogyanya


berjalan beriringan

Budaya dan Kebijakan Publik

__________________________________________________________________________________

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN, oleh: Budiono


pembangunan: proses untuk meningkatkan kualitas hidup manusia

3 hal penting dalam pembangunan:


1. meningkatkan standar hidup manusia (pendapatan, konsumsi, pelayanan)
2. tercipta kondisi yang kondusif untuk tumbuh kembang melalui lembaga sosial politik dan sistem
ekonomi yang meningkatkan harga diri manusia tersebut
3. meningkatnya kebebasan masyarakat dengan memperluas variasi pilihan2 dalam aspek kehidupan

perubahan merepresentasikan transformasi masyarakat dari tradisional menjadi modren/lebih baik


melalui kesehatan pendidikan dll

pertumbuhan ekonomi:
- sejalan dengan peningkatan jumlah kapasitas produksi berdasarkan sumberdaya alam, industri dan
teknologi
- dapat dinikmati oleh negara lain
- dipengaruhi oleh penurunan/perubahan lingkungan

pembangunan berkelanjutan: pembangunan sosial dalam memenuhi kebutuhan saat ini tetapi tidak
mengurangi kebutuhan di akan datang. (tidak sustain jika ada penurunan sda)

konsep kapital dalam SD ada 4: Km (man-made), Kn (natural), Kh (human), Ks (social).

K = Km + Kn + Kh + Ks

4 kapital boleh fluktuatif tp total K tidak boleh berkurang


dalam ekonomi PB dilihat dalam kuat atau lemah: jika jumlah pembaharuan sumberdaya lebih cepat
dibanding kebutuhan maka disebut kuat, begitu sebaliknya untuk lemah.

GENUINE SAVING:
Gross National Saving = Gross National Product - (konsumsi privat + konsumsi pemerintah)
Net Saving = GNS - depresiasi (modal buatan manusia)
Genuine Saving 1 = Net Saving - resource rents (depletion)
Genuine Saving 2 = GS1 - degradasi lingkungan (air, polusi udara, gas emisi)
Extended Genuine Saving = GS2 + pengeluaran untuk pendidikan

Gross Domestic Saving = GNP - (

__________________________________________________________________________________

Day 4
PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAN PENGANGGARAN
BERBASIS KINERJA, oleh: Sri Mulyani

UU 25 2004 Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

Perencanaan adalah Proses untuk menentukan tindakan masa depan dengan tepat melalui urutan
pilihan dengan memperhitungkan sumberdaya yang tersedia

SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL adalah satu kesatuan tata cara perencanaan
pembangunan untuk menghasilkan rencana2 pembangunan

Alur: RPJPN > RPJMN (renstra) > RKP (renja & rka) > KUA (rapbn)

Isi RPJP : kondisi umum, isu strategis, visi, misi, arah kebijakan pembangunan, kaidah pelaksanaan

Inti dari RPJP adalah Visi Misi dan Arah kebijakan pembangunan:

1. Kondisi Umum: perlu adanya analisis swot melihat kekuatan dan kelemahan dengan data yang
valid dan jujur, jika tidak ada data valid maka kita tidak dapat menentukan isu strategis

2. isu strategis: dari data yang ada ditentukan masalah utama

3. Visi: cita2 atau harapan, merupakan indikator utama, visi harus memenuhi syarat SMART

4. Misi: strategi/cara, lahir saat dibentuknya organisasi, bisa jadi lebih dahulu ada dibandingkan misi.
visi pemerintah adalah pelayanan. misi melekat pada suatu organisasi, visi dapat berubah namun
misi umumnya tetap, hanya menyesuaikan dengan visi.

5. Arah kebijakan publik:

6. Kaidah pelaksanaan
RPJM:
1. Visi
2. Misi
3. Tujuan: dalam bentuk meningkat, berkurang, dll
4. Sasaran: berupa target turunan yang jelas dari tujuan, jika sasaran tercapai maka tujuan akan
tercapai, sasaran ini akan menjadi indikator
5. Strategi: tindakan2 untuk mencapai tujuan & sasaran
6. Arah Kebijakan: sejalan dengan visi
7. Program: rincian/terjemahan dari strategi, one to one/many..

perencanaan berbasis kinerja adalah menentukan kinerja/indikator di awal baru menyusun kegiatan

maka penganggaran berbasis kinerja.. setelah ditentukan kinerja nya maka dapat diketahui
kebutuhan anggaran nya..

maka dibentuklah KPJM untuk menentukan kegiatan akan dilaksanakan di tahun berapa dengan
anggaran berapa. KPJM dibuat saat menyusun renstra/rpjmn

__________________________________________________________________________________

SISTEM PENGELOLAAN PEMBANGUNAN TINGKAT DASAR,


oleh: Achmad Kemal Hidayat

Perencanaan ada Karena keterbatasan sumberdaya makan dibuatlah sebuah prioritas..

Anda terlambat maka Anda akan kehilangan sesuatu yang Berharga.

Konsep Dasar Pembangunan

Mengelola Pembangunan dengan menentukan Prioritas.

Sebagai seorang Perencana harus dimulai dari Prioritas Diri Sendiri (Sense of Priority).
selanjutnya Merencanakan Prioritas Kehudupan Anda.

Perencanaan yang Baik sudah bagian dari 50% Pekerjaan selesai.

If you plan nicely and accuratly you will be success.

Subjektivitas Dalam Cara Pandang.


Jangan bilang seolah olah;

Pengelihatan Penguasa : Bird eyes View (helicopter view)


Sudut Pandang Sedikit : Fish eyes

Post Hoc Fallacy


Kejadian A sebelum Kejadian B
Dinyatakan bahwa A penyebab dari B

Fallacy Composation
Baik untuk satu
Tidak berarti baik jika dilakukan oleh semua

Perencanaan itu harus berbicara Resiko.


Pengertian Publik: Pemerintah, Masyarakat, Umum
No Action is Policy > diam pun dapat menjadi sebuah tindakan (kebijakan)
Strata Kebijakan :
a. Kebijakan Umum;
b. kebijakan Pelaksanaan;
c. Kebijakan Teknis.

Efektif adalah mencapai tujuan dengan cara yang benar.


Efisien adalah mencapai tujuan dengan mengeluarkan biaya yang sekecil-kecilnya tetapi
mendapatkan hasil yang sebesar-besarnya.

__________________________________________________________________________________

PENGEMBANGAN ENERGI BARU DAN TERBARUKAN:


PRESPEKTIF EKONOMI, oleh: Budiono

Berdasarkan Paris Agreement, Indonesia harus mengurangi GRK sebesar 29% dan
Indonesia berkomitmen dalam mitigasi iklim mengurangi GRK sebesar 29% dari baseline
dimana Tahun 2025 EBT adalah 23%. Pemerintah merumuskan RUEN (rencana umum
energi nasional) dengan berbagai kebijakan dan pendukungnya, atau dengan efisiensi
penggunaan energi dan membuat energi terbarukan.

Setiap tumbuh 1% ekonomi hanya menyerap sekitar 400rb pekerja.

Pertumbuhan konsumsi Energi Indonesia rata-rata sebesar 6,5 - 7 persen per tahun, lebih
rendah dibanding pertumbuhan GDP yang hanya sekitar 5,4%, penggunaan EBT masih
sekitar 4-5%. sedangkan bauran energi untuk produksi listrik hanya sebesar 12%.

PP 79/2014 ttg Kebijakan Energi Nasional target EBT sebesar 23% pada 2025 dan 31% pada
2050.

Indonesia bersama China dan India akan sangat menentukan peningkatan Energi khususnya
di Kawasan Asia, dan ke depan Asia akan menjadi mesin pertumbuhan untuk permintaan
akan energi.

Efisiensi tidak memerlukan Penemuan Baru (New Discovery), dengan kebijakan yang benar
maka kita dapat melakukan efisiensi energi. Dengan efisiensi energi kita akan mendapatkan
cadangan/tabungan energi lebih yang dapat meningkatkan aspek lingkungan (mengurangi
polusi) dan keuntungan ekonomi (harga energi menurun dengan berkurangnya demand).

Pengembangan EBT:
Supply Side (investasi) vs Demand Side (harga EBT yang tepat, harus bisa bersaing dengan
energi fosil)
Reformasi dan Tata Kelola Sektor Energi : adalah upaya untuk mengatur mekanisme dan
peraturan harga pasar terkait dengan sektor energi.

__________________________________________________________________________________

Day 5
REVOLUSI INDUSTRI, oleh: Budiono

Definisi Revolusi Industri 4.0 : Era digitalisasi yang telah merambah ke dalam
beragam industri dan transportasi, hospitality, logistic, culinary, keuangan dan
perbankan yang telah mengganggu (distruptive) industri yang telah mapan.

Karakter : meliputi digitalisasi, optimasi, dan kostumisasi produk, otomasi dan


adaptasi, interaksi manusia dengan mesin, value added and business, perubahan
data otomatis, dan penggunaan teknologi informasi.

Revolusi Industri sangat mempengaruhi Pertumbuhan Ekonomi melalui


dampaknya terhadap efisiensi produk.

Revolusi industri dimulai dengan : 1.0 Mesin Uap > 2.0 Listrik > 3.0 Komputer > 4.0
Teknologi Wireless dan BIG DATA.

Fakta yang terungkap dengan Teknologi Informasi :


 Ding dan Haynes (2006) Perbedaan dalam infrastruktur telekomunikasi
berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi di Tiongkok.
 Qiang et al (2012) Manfaat broadband signifikan dan valid untuk negara-negara
maju dan sedang berkembang.
 Yuan Feng (2016) Human Capital berperan penting dalam pertumbuhan ekonomi
di era internet.
 Moch. Rian Murtiadi (2018) : Persentase Rumah Tangga yang menggunakan
internet berpengaruh positif signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi provinsi
dengan koefisien = 0,0048 (Disertasi DIE-FEB Unpad).

Gejala-Gejala Transformasi di Indonesia


 Toko konvensional yang ada sudah mulai tergantikan dengan model bisnis
marketplace dan online;
 Taksi dan Ojek Tradisional posisinya tergantikan oleh moda transportasi online.

Dampak terhadap Kehidupan dan Kegiatan Ekonomi: kecerdasan buatan dapat


mempengaruhi produktivitas dan menguatkan kehidupan kita, tetapi juga memisahkan
orang dari tempat kerja dan memunculkan pertanyaan tentang hubungan manusia
dengan mesin

Sisi Baik :
Revolusi Industri berpengaruh pada cara kita hidup, bekerja dan berkomunikasi.
dapat merubah tata cara kelola pemerintahan, masyarakat, dll. serta dapat
mempercepat, mempermudah dan mengefisiensi waktu yang memberikan kita waktu
luang lebih untuk produktivitas lain.

Banyak pekerjaan yang akan digantikan oleh kecerdasan buatan. Berdasarkan sektor
sekitar 50% jenis pekerjaan dapat tergantikan oleh mesin. The Future of Employement
> How Susceptible are jobs to computerisation?

Pekerja bisa mencurahkan lebih banyak waktu untuk kreatif dan inovatif

Pekerja yang memiliki pendidikan dan keahlian yang kurang akan merugi

Revolusi Industri 4.0 secara langsung memang menjanjikan yaitu akan menyerap
sekitar 2,1 juta tenaga kerja yang profesional dan efisien melalui teknologi
tapi di balik itu juga modernisasi pekerjaan melalui komputer dapat
menghilangkan 5,1 Juta pekerjaan (Administrasi dan Rutin).

To succesfully 4th Industrial Revolution :


HUMAN CAPITAL and TECHNOLOGI FOUNDATIONS.

Semakin banyaknya angkatan usia Produktif disuatu Negara maka harus dicermati
agar tidak terjadi Midle Income Tren sehingga mengakibatkan terjadinya penurunan
nilai ekonomi.

Making Indonesia 4.0


Target : adalah 10 Ekonomi Terbesar Dunia pada tahun 2030.
Strategi : tidak boleh terlepas dengan tujuan pembangunan Indonesia yaitu
Pertumbuhan Ekonomi Inklusif dan Berkelanjutan, mengantisipasi dampak negatif
dan memperkuat dampak positif, Regulasi untuk menjaga keadilan (fairness) terhadap
kesempatan kerja dan keamanan.

__________________________________________________________________________________

Sistem Pemantauan Pembangunan Tingkat Dasar,


oleh: Setia Budi
Perencana : Peneliti Plus (perlu kompetensi yang teruji sebagai perencana).
Perencana harus melihat data yang tak terlihat. Memiliki jalan berpikir manajemen,
harus amanah, dan harus kuat dalam Monitoring dan Evaluasi terhadap suatu
masalah.

Filosofi Pembangunan merupakan pola pikir dan tindakan dalam menjabarkan cita-
cita bangsa bernegara yang menjadi landasan bagi setiap kegiatan pembangunan
(DSB, 2014).

Pembangunan = Perubahan
 Portes, 1976 : Transformasi ekonomi, sosial dan budaya.
 Kartasasmita (1994): Suatu proses perubahan ke arah yang lebih baik melalui
upaya yang dilakukan secara terencana.
 Riyaldi dan Deddy.S Bratakusumah : Semua proses perubahan yang dilakukan
melalui upaya secara sadar dan terencana.

Governance : Upaya negara untuk merencanakan suatu kegiatan / tindakan


melingkupi pemerintah, masyarakat, swasta untuk mencapai suatu tujuan bernegara.

Orientasi Pembangunan : to improve quality of life → human, humanity.

Nilai inti dari Pembangunan :


 Kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar;
 Menumbuhkan percaya diri sebagai manusia;
 Memiliki kemampuan untuk menentukan pilihan.

Pembangunan Nasional adalah Upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen


bangsa dalam rangka mencapai tujuan bernegara. (UU 25/2004 Sisrenbangnas)

Pembangunan di berbagai Bidang terdapat 7 Pertanyaan :


apa ? > untuk siapa ? > mengapa ? > kapan ? > dimana ? > oleh siapa ? > bagaimana
? (mengelola / manajemen pembangunan)

Evaluasi adalah MUHASABAH bro. Negara yang baik memasukan evaluasi dalam
sistem manajemen. Evaluasi itu on going bukan di akhir.

Tahapan Pembangunan : (Davidson 1991)


1. Perumusan Tujuan;
2. Perumusan Sasaran;
3. Identifikasi Pilihan Tindakan;
4. Perbandingan Pilihan Tindakan;
5. Perencanaan Pelaksanaan;
6. Pelaksanaan;
7. Evaluasi.
(1-5 tahapan perencanaan, 6-7 tahapan pelaksanaan dan evaluasi).

UU 25 Tahun 2004 menjelaskan perencanaan pembangunan tidak hanya meliputi


tahapan perencanaan, tetapi mencakup hal lain seperti :
1. Penyusunan Rencana;
2. Penetapan Rencana;
3. Pengendalian Pelaksanaan Rencana, dan
4. Evaluasi Pelaksanaan Rencana.

Tahapan Pembangunan di Indonesia : (SBUDI, WI-BPPNS 2013)


1. Perencanaan;
2. Penganggaran;
3. Pelaksanaan;
4. Pengendalian (pemantauan dan tindak lanjut);
5. Evaluasi; dan
6. Pengawasan dan Pemeriksaan / Audit.

Permasalahan Pembangunan Indonesia paling mendasar adalah KARAKTER


BANGSA (Korupsi Minded) yang Negatif.

Mentalitas yang menghambat Pembangunan (Koentjaraningrat, 1974) :


 Meremehkan mutu;
 Suka menerabas;
 Tidak percaya kepada diri sendiri;
 tidak disiplin murni; dan
 Suka mengabaikan tanggung jawab sendiri.

Keputusan Politik: Kebijakan dan Program Pembangunan


Birokrasi menjabarkan dan melaksanakan kebijakan, program, dan kegiatan
pembangunan.
Administrasi/Manajemen Pembangunan > perencanaan, penganggaran,
pelaksanaan, pengendalian (TAU+TL), evaluasi dan pengawasan pembangunan

Peter Drucker : Tidak ada bangsa yang miskin atau terbelakang, hanya ada kurang
dikelola dengan baik dan pengelolanya kurang mempunyai jiwa kepemimpinan.
Artinya hanya manajemen lah yang dapat membuat nilai tambah kemakmuran
bangsa.

Manajemen : Leadership, Karakter / Mental, Akal / Otak,

Manajemen Pembangunan : Planning > Implementing > Budgeting > Controling &
Monitoring > Evaluation > Planning again.

PP Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi


Pelaksanaan Rencana Pembangunan

Perencanaan adalah suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang
tepat, melalui urutan pilihan dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia.
Pemantauan : Untuk mengetahui sejauh mana kemajuan tingkat pelaksanaan
Pengendalian : Pemantauan yang dilanjutkan dengan tindakan koreksi atau tindak
lanjut perbaikan

Monitoring : Berlanjut (on going), aktivitas internal, tanggung jawab dari manajemen,
feedback berlanjut ke peningkatan kinerja.
Evaluasi : dilaksanakan per periode tergantung waktu, internal eksternal parisipatori,
tanggung jawab evaluator bersama staff dan manajemen, feedback secara periodik.
(Sumber : Insideout 2006 dalam Imas 2009)

Permendagri Nomor 86 Tahun 2017.

Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Daerah :


Ex-Dante (Sebelum) > On-Going (Berjalan) > Ex-Post (Hasil).

Perbedaan :
Monev Perencanaan : Monitoring untuk proses penyusunan rencana
Monev Pelaksanaan Perencanaan : Monitoring untuk proses tindakan apa yang telah
dilaksanakan.

Spesific (Jelas dan Tidak Multi Interprestasi);


Measureable (Dapat diukur, pengukurannya dapat dilakukan);
Achiveable (Biaya masuk akal dan metode pengumpulan datanya tepat);
Reliable (Informasinya seusai dengan Kebutuhan pihak yang menggunakannya);
Timely (Sesuai dengan waktu yang diperlukan dan dapat mempengaruhi
pengambilan kebijakan).
SOLUSI berangkat dari MASALAH yang terjadi.
Revolusi mental : Integritas, Gotong Royong, Etos Kerja.
Jenis Monev :
 Partisipatif (dilakukan oleh masyarakat di lokasi);
 Internal (dilakukan oleh POKJA);
 Eksternal (dilakukan oleh pihak ke-3 Konsultan dll);
 Khusus (dilakukan oleh Tim Khusus).

Pertanyaan Kunci Pengendalian dan Pemantauan :


1. Apakah program berjalan sesuai jadwal ?
2. Apakah program mencapai target yang ditetapkan ?
3. Apakah realisasi anggaran sesuai dengan capaian kualitatif dan kuantitatif ?
4. Apakah stakeholders terkait sudah dilibatkan ?
5. Apakah ada masalah yang menghambat ?
6. Apakah perlu dilakukan koreksi tindak lanjut ?

MINGGU 2
__________________________________________________________________________________

Day 6
Kepemimpinan Tingkat Dasar, oleh: Yunizar, MSc Phd

Leadership :
 Young at Heart;
 Useful Person (Berguna untuk orang lain);
 Nice;
 Independent (Kemandirian);
 Zero Based Thinking (Tidak pernah berhenti belajar);
 Active Learner;
 Romantic (Sometime when needed);

Quote of the Day : Yunizar, S.E., M.Sc., Ph.D -MET. UNPAD 8.30 wib-
“Ambil KESEMPATAN dengan SEGERA di dalam HIDUP ini…”

Rule for This Class :


 Be on Time;
 Be Prepared;
 Be Participatory;
 Be Respectful the Other;
 Don’t Dominate;

Kepemimpinan yang BERHASIL :


 Mulai dari DIRI SENDIRI : sehingga menjadi sebuah kebiasaan > Kebutuhan :
(Adaptasi, Kolaborasi, Produktivitas,Inovasi dan Kepemimpinan)
 Sukses di PNS adalah dengan PROMOSI DIRI (Self Promotion) bukan dengan
MENJILAT;

5 Tingkat Kepemimpinan, John C. Maxwell :


 Posisiton (Pemimpin yang tidak didukung oleh bawahan karena bawahan lebih
memiliki pemikiran yang banyak dan berkembang);
 Permision (Pemimpin yang memberikan kebebasan inovasi dan lebih
menekankan hubungan dengan bawahan dan didukung);
 Production (Pemimpin yang menunjukan hasil nyata);
 People Development / Reproduction (Pemimpin yang berhasil melahirkan
pemimpin atau pengganti nya suatu saat);
 Personhood Pinnacle / Puncak (Contoh : Mahatma Gandhi).

Kebiasaan Berusaha Mencapai Keunggulan :


1. Aspek Keimanan;
2. Aspek Keahlian;
3. Aspek Hubungan Sosial (Critical Thinking, Problem Solving, Good Oral and
Written Communication, Agility, Imagination and Creativity).

LEADER COMPETENCE :
 The Mind : Jelas VISI dan TUJUAN;
 The Skills and Experience : Human Skills, Technical and Marketing Skills;
 The Behavior : Share Values and Trust.

-----------------------------------------BUILD SUSTAINABILITY-------------------------------------

Integritas adalah Ucapan sesuai Tindakan yang dilakukan.

VELUES BASED LEADER’S - James O-Toole :


 Integrity : Anda tidak pernah kehilangan pandangan;
 Trust : Anda merefleksikan nilai-nilai dan aspirasi pengikut anda dan menerima
kepemimpinan sebagai suatu tanggung jawab bukan prestise disini ANDA
MELAYANI;
 Listening : Anda mendengarkan orang-orang yang anda layani, tetapi anda tidak
terpenjara oleh opini publik disini ANDA MENDORONG.

Mega Skill of Leadership :


 Berpandangan jauh ke depan;
 Menguasai Perubahan;
 Desain Organisasi;
 Pembelajaran antisipatoris;
 Insiatif;
 Penguasaan Interdependensi;
 Standar Integritas yang Tinggi.

Sifat-Sifat Dasar KEPEMIMPINAN - Warren Bennis :


 Visioner (Guiding Vision);
 Berkemauan Kuat (Passion);
 Integritas (Integrity);
 Amanah (Comitment);
 Rasa Ingin Tau (Curiously);
 Berani (Courage).

__________________________________________________________________________________

Sistem Pemantauan Tingkat Dasar, oleh: Budiono

Three equally important aspect of development :


 Raising People’s Living standars (income and consumption);
 Creating conditions condusive to the growth of people self esteem (social, politic,
economic system);
 Increasing people’s freedom by enlarging the range of their choice (consumer
goods and services).

Monitoring (on Going Evaluation) : diartikan sebagai fungsi manajemen yang


dilakukan saat kegiatan sedang berlangsung mencakup aspek-aspek antara lain :
penelusuran pelaksanaan kegiatan dan keluarannya, pelaporan tentang kemajuan,
dan identifikasi masalah-masalah pengelolaan dan pelaksanaan.

Monitoring (on Going Evaluation) : pula dapat diartikan sebagai kegiatan


mengamati perkembangan pelaksanaan rencana, identifikasi antisipasi masalah
sehingga diambil tindakan sedini mungkin, dengan hasil akhir berupa laporan.

Pengendalian : serangkaian kegiatan pengambilan keputusan yang cepat


dimaksudkan untuk menjamin agar suatu program berjalan dengan sesuai rencana.

Pertanyaan Kunci Monitoring (on Going Evaluation) :


 Masalah apa yang timbul ?
 Apakah proyek berjalan sesuai jadwal ?
 Apakah proyek menghasilkan Output yang direncanakan ?
 Apakah strateginya berjalan sesuai dengan rencana ?
 Apakah Kelompok Sasaran (target group) terlibat dalam aktivitas proyek ?

Cara Menentukan Kinerja :


 Bandingkan dengan Target yang Direncanakan;
 Bandingkan dengan Capaian Sebelumnya;
 Bandingkan dengan Daerah Tetangga;
 Bandingkan dengan Tingkat di atasnya atau Nasional.

Pemantauan dibagi 2, yaitu :


Pemantauan Pasif : Menunggu adanya laporan yang disampaikan.
Pemantauan Aktif : Mendatangi langsung objek pelaksanaan.

Dasar Hukum Monotoring : Peraturan Pemerintah RI Nomor 39 Tahun 2006


Tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan.
Evaluasi : rangkaian kegiatan membandingkan realisasi masukan, keluaran, dan
hasil terhadap rencana dan standar (PP 39 Tahun 2006)

Evaluasi : memberikan gambaran pada suatu waktu tertentu mengenai suatu


program.

Proses menentukan nilai atau pentingnya suatu kegiatan, kebijakan, atau program.
Sebuah penilaian yang obyektif dan sistematik terhadap sebuah intervensi yang
direncanakan (ex ante), sedang berlangsung (on going), atau yang telah diselsaikan
(ex post).

Ex Ante : dilakukan sebelum ditetapkan rencana pembangunan, tujuannya untuk


memilih dan menentukan skala prioritas dari berbagai alternatif dan kemungkinan cara
mencapai tujuan, lalu melihat apakah perencanaannya sudah konsisten secara
internal dan external.
On Going : dilakukan saat pelaksanaan, tujuannya menentukan tingkat kemajuan
dengan yang telah direncanakan, memberikan perbaikan proses pelaksanaan.
Ex Post : dilaksanakan setelah pelaksanaan, melihat apakah pencapaian
(output/outcome/impact) program mampu mengatasi masalah pembangunan
yang dituju, menilai efisiensi (keluaran dibanding masukan), efektivitas (hasil dan
dampak terhadap sasaran), manfaat (dampak terhadap kebutuhan) dari suatu
program.

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) terbagi menjadi 3 bagian, yaitu :


 Daya Beli;
 Pendidikan; dan
 Kesehatan.

__________________________________________________________________________________

Day 7
Sistem Evaluasi Pembangunan Tingkat Dasar 3
oleh: Dr. Diah Fatma Sjoraida, SE, M.Si
Teori Pembangunan
Pengungkapan Gagasan > Model dari pokok masalah > Model mengungkapkan teori
> Teori mengungkapkan hipotesis

Pembangunan jangan bersifat ELITIS hanya memajukan daerah tertentu.

Proses dalam Prespektif Pembangunan :


1. Konservatif : Negara / masyarakat tradisional menjadi masyarakat modern
(tipologi indeks), ciri sosial budaya dan kejiwaan penting di dorong menjadi modern
(psikodinamika), masyarakat modern mentransformasi ilmu kepada yg tradisional
(difusi).
Contoh : Upacara Adat sudah Pudar pada saat pernikahan.

2. Progresif : dikotomi antar negara tidak terwujud, kapitalis dunia (imperialisme),


barat tidak melakukan difusi kepada dunia (ketergantungan), hubungan sosial
ekspolitatif, negara melakukan pemerasan kepada rakyat, pembangunan berlangsung
dengan dana pinjaman kepada barat (sistem dunia).
Contoh :

3. Perubahan Sosial : segala bentuk perubahan institusi sosial dalam suatu


masyarakat yang mempengaruhi sistem sosialnya, dengan memodifikasi/transformasi
struktur masyarakat dalam institusi sosial.

__________________________________________________________________________________

TEORI DAN KONSEP DASAR PERENCANAAN I


oleh: Dr. Achmad Kemal Hidayat, S.E., M.Sc.

Planning as a continuous process which involves dicisions, or choices about


alternative ways of using available resources, with the aim of achieving particular goals
at some time in future.

Perencanaan adalah proses kontinu mencakupi kebijakan, keputusan, dan pilihan-


pilihan mengenai cara alternatif menggunakan sumberdaya dengan tujuan mencapai
sesuatu di masa depan. Berdasarkan UU Nomor 25 tahun 2004 Perencanaan adalah
proses menentukan tindakan masa depan yang tepat melalui urutan pilihan, dengan
memperhitungkan sumber daya yang tersedia.
Kunci dari ilmu adalah Bertanya. seorang Planner haruslah sering BERTANYA.

Quote of the Day : How to improve Escaping Door for next Pasif Income.

Yang anda lakukan sekarang adalah salah satu langkah (investasi) untuk sukses
di masa depan.

KPBU dilaksanakan dengan JIWA : Pemerintah Punya Uang dan Badan Usaha
punya EFISIENSI (KPBU di Indonesia sekarang ini telah terbalik dimana Pemerintah
Tidak punya uang yang akhirnya menyerahkan ASSETnya).
Perencanaan pada dasarnya merupakan suatu proses untuk mencapai suatu tujuan
yang dapat dicapai melalui perwujudan maksud dan sasaran tertentu yang telah
ditentukan sebelumnya dan telah dirumuskan, baik oleh pribadi sendiri maupun oleh
suatu organisasi tertentu.

Elements of Planning :
1. To plan means to chose;
2. Planning as a means of allocating resources;
3. Planning as a Means of Achieving goals;
4. Planning for the future.

“You Have to Think for your Future”

Central of Meteor : Semua kejadian akan kembali kepada rata-rata.

Planner dilarang mengambil keputusan dari outlayer.

Tipe PNS : CB : Capek Berpikir, MB : Malas Berpikir, TMB : Tidak Mau Berpikir.

Day 8
ETIKA PERENCANAAN, oleh: Heru Purboyo Hidayat Putro

1. ayo tebak ?
2. apa coba ?
3. Respect Nature;
4. Think about your way of transport;
5. Transport are not always necessary;
6. Be an informed tourist;
7. Accept different tradition;
8. Be aware of the rules;
9. Dont exploit the population of poor country;
10. Support the region craftmens;

Social Justice in Planning : harus adil, untuk siapa? menurut siapa?

Etika DEOINTOLOGIS : sebuah tindakan secara intrisik dapat dinilai benar atau
salah dan tidak dilihat dari konsekwensi atas tindakan tersebut.
PEMBANGUNAN DALAM EKONOMI MAKRO
oleh: Dr. Achmad Kemal Hidayat, S.E., M.Sc.

Buku : Ekonomi Pembangunan


Penulis : Sardono Sukirno
Edisi Pertama

Indikator Ekonomsi dan Pengukurannya


(PDB, Pengertian, Pertumbuhan, Dampak Multipiler dan Struktur)

Macro Economic Objektive :


 Pertumbunan Ekonomi;
 Employment;
 Ride Stability / Inflasi;
 Perdagangan Internasional (Currency ect.).

Produk Domestik Bruto (PDB) : mengukur pendapatan dan pengeluaran total dari
output barang dan jasa yang dihasilkan dalam periode tertentu.
Perhitungan PDB ada 3 yaitu, pendapatan, pengeluaran, dan produksi.

PDB = C + I + G + (Ex - Em)


Dimana :
C = Konsumsi Rumah Tangga;
I = Investasi;
G = Pengeluaran Pemerintah;
Ex = Eksport;
Em = Import.

Perhitungan Nilai Tambah


(Value Added = selisih biaya produksi dengan harga jual).
Nilai dari output dikurangi nilai dari barnag-barang intermediate yang digunakan untuk
menghasilkan output tersebut.

Compute Value added at each stage of Production and GDP

Five Sectors of The Economy :


Households, Consumption, Firm, Investment and Income.

087 821 569 458 - Ahmad Kemal


Day 9
Indikator Ekonomi dan Pengukurannya,
Rudi Kurniawan., SE., M.Si., P.Hd

Diagnostics of the state of the economy require :


 A system of macroeconomic accounts;
 Understanding linkages between sectors;
 Accurate economic information (reliable data is key !).

Gross Domestic Product (GDP) :


Total nilai barang dan jasa akhir yang diproduksi dalam suatu negara. Atau nilai
tambah terhadap seluruh tahap produksi. Atau sama dengan total expenditure.

(E = C + I + G + X - M)
(Expenditure = Consumption + Investment + Goverment + (Ekspor - Impor)).

Gross National Product (GNP) :


Total Income yang diterima oleh Warga Indonesia baik yang di dalam negeri ataupun
di luar negeri dikurangi (-) pendapatan yang diterima oleh Bangsa Asing yang bekerja
di Indonesia.

Take Home Pay adalah Pembayaran yang benar - benar diterima oleh karyawan
setelah menambahkan pendapatan - pendapatan rutin maupun isidentil yang
merupakan hak karyawan dikurangi dengan hal - hal yang sudah diatur oleh
pemerintah dan kebijakan dari perusahaan dimana karyawan tersebut bekerja

National Account System : Sistem Neraca Nasional

4 Standar Akun Makro Ekonomi:

1. Real Sector : GDP dan beberapa komponennya, output barang dan jasa yang
dihasilkan;
2. External Sector : Perhubungan dengan negara lain, Balance of payment
(transaksi dengan non-resident);
3. Government Sector : Sektor Fiskal, atau keuangan negara, transaksi
pemerintah, revenue and expenditure;
4. Monetary and Financial Sector : Depository Institutions (balance sheets or
banking sector).

Two Additional Accounts :


 Goverment Balace Sheet : Public sector debt level and maturity; public sector
DSA (debt sustainbility analysis);
 Country’s Balance Sheet : External debt and international investment position;
external debt DSA (debt sustainbility analysis)

Key NA Definitions
 Gross National Income (GNI) :
GDP + Net Factor Income from abroad (Yf).
 Gross National Disposable Income (GNDI) :
GDP + Net Factor Income (Yf) + Net Transfer (TRf).
 Gross National Saving (S) :
GNDI - C.

Fiscal Account : Yang mencatat keuangan publik

T-Bonds : Surat Utang Negara yang kurang dari 1 tahun.

Inflasi dan Pengangguran,


oleh: Dr. Anhar Fauzan Priyono., S.E., M.E

Pekerja: Setiap orang yang berkerja untuk dibayar dengan umur 16 tahun atau lebih
dengan lebih dari 1 jam dalam seminggu.

Pengangguran : Setiap orang dengan umur lebih dari 16 tahun yang tidak berkerja,
namun mampu untuk berkerja dan telah melakukan pencarian kerja lebih
dari 4 minggu.

“Latihannya pake M.S. Excell…”

Economic Indicator, PDRB, Economic Growth,


Multplier oleh: Maman Setiawan., SE., M.T., P.hd
Salah satu indikator penting untuk mengetahui kondisi ekonomi di suatu negara dalam
periode tertentu adalah Data Produk Domestik Bruto (PDB).

PDB : jumlah nilai tambah yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu
negara tertentu, atau nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan seluruh unit
ekonomi.

PDB harga berlaku : menggambarkan barang dan jasa yang dihitung menggunakan
harga yang berlaku pada setiap tahun. Digunakan untuk melihat pergeseran dan
struktur ekonomi.
PDB harga konstan : menunjukan nilai tambah barang dan jasa tersebut dihitung
menggunakan harga yang berlaku pada satu tahun tertentu sebagai dasar. Digunakan
untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun.

3 pendekatan PDB : Produksi, Pendapatan, Pengeluaran

The Circular Flow of Income : Y = C + I + G + X-M

Faktor-Faktor yang mempengaruhi Pendapatan Nasional :


 Permintaan dan Penawaran Agregate;
 Konsumsi dan Tabungan;
 Investasi; dan
 Neraca Pembayaran.

Pengangguran oleh: Maman Setiawan., SE., M.T., P.hd


Konsep dan Definisi Pengangguran
Tenaga Kerja : Seluruh penduduk dalam usia kerja (15 tahun atau lebih) yang
potensial dapat memproduksi barang dan jasa.

Interpretasi : semakin besar jumlah tenaga kerja dalam satu negara maka semakin
besar penawaran tenaga kerjanya. apabila hal ini tidak diikuti dengan peningkatan
permintaan tenaga kerja (kesempatan kerja) maka pengangguran akan terjadi.

Bekerja adalah Kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh seseorang dengan maksdu
memperoleh atau membantu memperoleh pendapatan atau keuntungan paling sedikit
1 jam (tidak teroutus) dalam seminggu yang lalu.

Pengangguran :
Mereka tak punya pekerjaan dan mencari pekerjaan;
Mereka tak punya pekerjaan dan mempersiapkan usaha;
Mereka tak punya pekerjaan dan ditak mencari pekerjaan.