Anda di halaman 1dari 38

METODE PERANCANGAN DIES BENDING 2 DIMENSI

KE 3 DIMENSI MENGGUNAKAN SOLIDWORKS 2018


DI PT. PRESA GENTA ENGINEERING

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Pelaksanaan : 6 Maret s/d 10 Mei 2019

Oleh :
Dika Iqbal Rizkulah
NIM : 2111161070

PROGRAM STUDI S1
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI
2019
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA
LAPANGAN

Oleh :
Dika Iqbal Rizkulah
NIM : 2111161070

Program Studi Teknik S1


Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Achmad Yani

Laporan Praktek Kerja Lapangan ini telah diterima, disetujui, dan disahkan menjadi
syarat menyelesaikan mata kuliah Praktek Kerja Lapangan

Disetujui Oleh :

Pembimbing I : PembimbingII/
Perusahaan/Industri
Cap

Agneta Grace Pessireron., ST, MPmat Agustinus J.N


NID. NIP.

Mengetahui,
Ketua Jurusuan
Teknik Mesin

Wirawan Piseno., ST., MT


NID

i
LEMBAR PERNYATAAN PENULISAN LAPORAN PRAKTEK
KERJA LAPANGAN

METODE PERANCANGAN DIES BENDING 2 DIMENSI


KE 3 DIMENSI MENGGUNAKAN SOLIDWORKS 2018
DI PT. PRESA GENTA ENGINEERING

Saya yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa laporan Praktek Kerja
Lapangan ini adalah murni hasil pekerjaan saya sendiri tidak ada pekerjaan orang lain
yang saya gunakan tanpa menyebarkan sumbernya.
Materi dalam laporan Praktek Kerja Lapangan ini tidak/belum pernah
disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah Tugas Akhir/Laporan Kerja
Praktek Lapangan lain kecuali saya menyatakan dengan jelas bahwa saya
menggunakannya.

Saya memahami bahwa laporan Praktek Kerja Lapangan yang saya kumpulkan ini
dapat diperbanyak da atau dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya
plagiarism.
Cimahi, Juli 2019
Yang menyatakan

Dika Iqbal Rizkulah


NIM. 2111161070
Mengetahui
Pembimbing I : PembimbingII/
Perusahaan/Industri
Cap

Agneta Grace Pessireron., ST, MPmat Agustinus J.N


NID. NIP.

ii
LEMBAR PERSEMBAHAN

Sujud syukurku kusembahkan kepadaMu ya Allah, Tuhan Yang Maha Agung dan
Maha Tinggi. Atas takdirmu saya bisa menjadi pribadi yang berpikir, berilmu,
beriman dan bersabar. Semoga keberhasilan ini menjadi satu langkah awal untuk
masa depanku, dala meraih cita-cita saya.

Dengan ini laporan KP ini dipersembahkan kepada :


1. Orang tua dan keluarga yang telah mendo’akan, membiayai, mendukung dan
member semangat sampai sekarang.
2. Pembimbing, Dosen-dosen dan Staf Karyawan jurusan teknik mesin UNJANI.
3. Pembimbing Instansi dan semua karyawan PT. Presa Genta Engineering.
4. Rekan-rekan seperjuangan.

iii
ABSTRAK

SolidWorks adalah salah satu software CAD yang dibuat oleh DASSAULT
SYSTEMES digunakan untuk merancang part pemesinan atau suatu part pemesinan
yang berupa assembling dengan 3D untuk merepresentasikan part sebelum real part
nya dibuat atau tampilan 2D (drawing) untuk gambar proses pemesinan. PT. Presa
Genta Engineering sebagai salah satu perusahan yang bergerak di bidang pembuatan
dies memerlukan bantuan dari SolidWorks dalam proses perancangan. Metode yang
dialakukan adalah dengan mengubah gambar 2D menjadi 3D yang bertujuan untuk
mempermudah operator pada saat proses pemesinan atau produksi. Dengan
memperhatikan tahapan-tahapannya yaitu membuat part, assembly dan yang terakhir
drawing.

Kata kunci : SolidWorks, 3D, PT. Presa Genta Engineering

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur Khadirat Tuhan yang telah memberikan rahmat kepada kita sekalian.
Khususnya kepada penulis, sehingga Laporan Kerja Praktek dengan judul “Metode
Perancangan Gambar Dies Bending 2 Dimensi Ke 3 Dimensi Menggunakan
Solidwork 2018 Di P.T Presa Genta Engineering”, dapat diselesaikan dengan baik.

Didalam penyelesaian penulis banyak sekali dibantu oleh beberapa pihak, oleh
karenanya pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa terimakasih kepada :
1. Bapak dan Ibu tercinta yang selalu ikhlas dan penuh dengan kesabaran
membesarkan dan mendidik penulis ini. Bapak dan Ibu semoga rahmat Tuhan
selalu menyertaimu.
2. Bapak Wirawan Piseno, ST,. MT sebagai Ketua Jurusan
3. Ibu A Grace Pessireron, ST,. MPmat sebagai Pembimbing I
4. Bapak Agustinus J N sebagai Pembimbing II
5. Seluruh Dosen dan Staf Jurusan Teknik Mesin UNJANI
6. Dan seluruh pihak yang telah membatu penulis yang tidak dapat sebutkan
semua saya ucapkan terimakasih.

Penulis yakin masih banyak kesalahan dan kekurangan yang terdapat pada laporan
ini, baik dari segi penulisan maupun penyajian .oleh karenanya saran dan kririk yang
sifatnya membangun sangatlah penulis harapkan. Sehingga kesalahan dan
kekurangan tersebut dapat diperbaiki pada penyusunan berikutnya.
Akhirnya penulis berharap, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semu pihak
khususnya Penulis.

v
Cimahi, Juli 2019

Dika Iqbal Rizkulah

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ............................ i

LEMBAR PERNYATAAN PENULISAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ... ii

LEMBAR PERSEMBAHAN ...................................................................................................iii

ABSTRAK ................................................................................................................................iv

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................v

DAFTAR ISI ........................................................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................x

BAB I ........................................................................................................................................ 1

PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang........................................................................................................ 1


1.2. Masalah .................................................................................................................... 2
1.3. Tujuan ...................................................................................................................... 2
1.4. Manfaat .................................................................................................................... 2
1.5. Batasan Masalah ..................................................................................................... 2
1.6. Waktu dan Tempat Pelaksanaan .......................................................................... 3
1.7. Jadwal Kegiatan Kerja Praktek ............................................................................ 3
1.8. Sistematik Penulisan ............................................................................................... 3
BAB II ...................................................................................................................................... 5

TINJAUAN UMUM ................................................................................................................. 5

2.1. Sejarah Singkat Perusahaan .................................................................................. 5


2.2. Visi dan Misi ............................................................................................................ 5
2.3. Struktur Organisasi ................................................................................................ 6
2.4. Deskripsi Tugas ....................................................................................................... 7
2.5. Pengertian SolidWorks........................................................................................... 7

vii
2.6. Sejarah Perkembangan SolidWorks ..................................................................... 8
2.7. Kelebihan dan Kekurangan SolidWorks ............................................................. 9
2.7.1. Kelebihan SolidWorks .................................................................................... 9
2.7.2. Kekurangan SolidWorks .............................................................................. 11
2.8. Pengertian Dies ..................................................................................................... 11
2.9. Pengertian Bending ............................................................................................... 12
2.10. Bagian-Bagian dari Dies Bending.................................................................... 12
2.11. Jenis-Jenis Dies ................................................................................................. 12
2.11.1. Single Station Dies ............................................................................................. 12
2.11.2 Compound Dies .............................................................................................. 13
2.11.3 Progressive Dies ............................................................................................. 13
2.11.4 Transfer Dies .................................................................................................. 14
2.11.5 Cut-Off Dies ................................................................................................... 14
2.11.6 Combination Dies.......................................................................................... 14
2.11.7 Side cam Dies ................................................................................................. 15
2.12. Hal-Hal Yang Harus Diperhatikan Dalam Prose Bending ........................... 16
2.13. Pengertian 2D .................................................................................................... 16
2.14. Pengertian 3D .................................................................................................... 17
2.15. Karakteristik 3D ............................................................................................... 17
BAB III ................................................................................................................................... 19

METODE PERANCANGAN................................................................................................. 19

3.1. Flowchart Pembuatan Dies Bending ........................................................................... 19


3.2 Penjelasan Flowchart Pembuatan Dies Bending ................................................ 20
BAB IV ................................................................................................................................... 22

HASIL PERANCANGAN ..................................................................................................... 22

4.1. Tahapan Proses Perancangan Dies Bending ................................................................ 22


4.2. Analisis Hasil Perancangan.......................................................................................... 22
BAB V .................................................................................................................................... 24

PENUTUP .............................................................................................................................. 24

5.1 Kesimpulan ............................................................................................................ 24

viii
5.2 Saran ...................................................................................................................... 24
5.2.1 Bagi Intansi .................................................................................................... 24
5.2.2 Bagi Mahasiswa............................................................................................. 25
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 26

LAMPIRAN ........................................................................................................................... 27

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1Stuktur Organisasi PT. Presa Genta Engineering ...................................... 6


Gambar 2.2 Single Station Dies .................................................................................. 12
Gambar 2.3 Compound Dies ....................................................................................... 13
Gambar 2.4 Progressive Dies ..................................................................................... 13
Gambar 2.5 Cut-Off Dies ............................................................................................ 14
Gambar 2.6 Combination Dies.................................................................................... 15
Gambar 2.7 Side cam Dies .......................................................................................... 15

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Perkembanga ilmu dan teknologi semakin pesat khususnya dalam bidang
industri hal ini terbukti saat ini banyaknya software CAD yang mendukung proses
manufaktur. Salah satunya adalah SolidWorks merupakan aplikasi atau software
dengan designer sebagai brainware dan computer sebagai software. Aplikasi ini
dibuat oleh Dassault Systemes.
SolidWorks dapat mempercepat prose manufaktur terutama dalam bidang
design karena desaigner dapat membuat sketch juga dapat membuat model
3Dnya, dalam hal ini waktu pengerjain gambar bisa lebih cepat dan meningkatkan
kepresisian gambar juga meminimalisir kesalahan.
PT Presa Genta Engineering (PGE) merupakan salah satu industri skala kecil
yang bergerak dalam bidang tools design and manufacture yang mulai merintis
usahanya sekitar 2009 dan mulai berbadan hokum pada tahun 2010. PT Presa
Genta Engineering industri manufaktur yang berkerja di bidang pembuatan dies plate,
yaitu dies bending maupun dies potong. Proses pembuatannya dilakukan dengan mesin
CNC (Computer Numerical Control).
Setiap designer harus bisa dapat mengoprasikan salah satu program CAD ini
agar terciptanya efesiensi waktu dan kepresisian gambar yang lebih baik untuk
nantinya dapat di terjemahkan oleh orang produksi supaya menghasilkan produk
yang optimal.
Berdasarkan uraian diatas, penulis bermaksud mengangkat masalah tersebut
dalam laporan kerja praktek dengan judul “Metode Perancangan Dies Bending
2 Dimensi ke 3 Dimensi Menggunakan SolidWorks 2018 di PT Presa Genta
Engineering”.

1
1.2.Masalah
Bagaimana cara mengkonversi gambar 2 dimensi dari AutoCAD 2016 ke
gambar 3 dimensi SolidWork 2018 pada dies bending?

1.3.Tujuan
a. Untuk mengetahui cara melakukan konversi gambar 2 dimensi dari AutoCAD
2016 ke gambar 3 dimensi SolidWork pada dies bending.
b. Untuk memperoleh pengalaman secara langsung kegiatan proses perancangan
di industri manufaktur dan menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang
didapat dalam perkuliahan.

1.4.Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari adanya kerja peraktek yaitu pengalaman secara
langsung dalam proses perancangan di industri manufaktur serta menerapkan
ilmu pengetahuan yang sudah didapat dalam perkuliahan.

1.5.Batasan Masalah
Guna mempermudahan pemahaman dan penafsiran dalam penyusunan
laporan ini maka diperlukan pembatasan masalah. Seperti diketahui bahwa
software-software CAD banyak sekali, diantaranya: AutoCAD, Infentor,
SolidWorks, CATIA dan masih banyak lagi yang lain. Dari banyaknya software
tersebur, maka penyusun membatasi hanya pada penggunaan software
SolidWorks 2018. Serta hanya pada desain dies bending.

2
1.6.Waktu dan Tempat Pelaksanaan
Tanggal 6 maret s/d 10 mei 2019 di P.T Presa Genta Engineering dengan
alamat Jl. Ganesha No.10, LB. Siliwangi, Kecamatan Coblong, Kota Bandung,
Jawa Barat 40132.

1.7.Jadwal Kegiatan Kerja Praktek


Kerja praktek dilaksanakan setiap hari rabu-jumat dimulai dari pukul 08:00-
12:00 WIB. Dengan uraian kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Melakukan kerja praktek sesuai dengan prosedur dan arahan yang
telah ditentukan dari PT. Presa Genta Engineering
b. Mengamati proses pembuatan dan hal lain yang diperlukan untuk
bahan pembuatan laporan.
c. Mencari data dan informasi yang berkaitan dengan proses
perancangan.
d. Melakukan proses konversi gambar 2D menjadi 3D dengan arahan
pembimbing lapangan.
e. Penyusunan laporan
f. Menentukan kesimpulan

1.8.Sistematik Penulisan
Sistematik penulisan yang benar di perlukan agar pihak yang membacanya
dapat memahami isi dari laporan ini, dan untuk memberikan gambaran mengenai
apa saja yang dibuat dalam menyusun laporan yang dijelaskan secara singkat
mengenai isi dari setiap bab.
Adapun sistematik penyusunan yang dimaksud adalah sebagai berikut:
a. Pendahuluan
Berupa pendahuluan yang berisi tentang latar belakang,
rumusan masalah, tujuan, barasan masalah, waktu dan tempat

3
pelaksanaan kerja praktek, jadwal kegiatan atau agenda kegiatan kerja
praktek, dan sistematik penulisan.
b. Tujuan Umum
Berupa tinjauan umum dari perusahaan yang meliputi sejarah
singkat, visi dan misi, stuktur organisasi perusahaan, dan teori
pendukung
c. Metodologi Perancangan
Berisikan tahapan-tahapan metode perancangan dies bending.
d. Hasil Perancangan
Membahas tentang hasil yang diperoleh berupa analisa dari
proses perancangan dies bending.
e. Kesimpulan dan Saran
Merupakan penutup brupa kesimpulan dari laporan kerja
praktek dan saran bagi mahasiswa dan perusahaan terkait.
Daftar Pustaka
Berupa referensi-referensi berupa buku maupun halaman
internet yang penulis lihat dalam menyusun laporan.
Lampiran
Berupa gambar atau foto dari suatu komponen penulisan yang
penulis buat dan lampiran-lampiran lain yang menunjang proses
perancangan.

4
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1. Sejarah Singkat Perusahaan


PT merupakan suatu perusahaan yang didirikan oleh satu atau beberapa orang
secara tanggung-menanggung, bertanggung jawab untuk seluruhnya atau bertanggung
jawab secara solider.
PT. Presa Genta Engineering hadir sebagai pendukung industri bidang
pemesinan logam dengan tujuan mendukung industri perakitan otomotif, farmasi,
tekstil, elektronik, dll dalam penyediaan peralatan produksi dan peralatan bantu
produksi serta komponen-komponen pengganti (suku cadang) industri proses atau
pengolahan.
PT. Presa Genta Engineering adalah merupakan salah satu suatu badan usaha
bisnis yang bergerak di bidang pemesinan logam dan perdagangan umum, yaitu suatu
kegiatan bisnis yang berkaitan dalam soal pembuatan cetakan logam. Dengan produk
logam yang dihasilkan baik dari bahan alumunium, kuningan, timah, tembaga, besi,
dan lainnya.
Awal didirikan pada tahun 2009, perusahaan dengan nama PT. Presa Genta
Engineering, bermodal pengalaman kerja di bidang manufakturm pemesinan logam
dan spesialisasi pemesinan dengan berkat kerja sama tim, kerja keras dan juga
disiplin sehingga mampu menghasilkan produk yang berkualitas, dan lambat laun
sudah menjadi suatu perusahaan yang solid dan mampu menjalin hubungan kerja atau
mitra kerja dengan perusahaan–perusahaan besar.

2.2. Visi dan Misi


Visi dan misi perusahaan PT. Presa Genta Engineering adalah sebagai berikut:

5
Visi:
1. Dapat menjadi perusahaan manufaktur dan pemesinan logam terbaik.
2. Dapat menjadi perusahaan yang dapat diandalkan oleh organisasi swasta
lainnya.

Misi:
Selalu memberikan yang terbaik serta mempunyai nilai yang berkualitas
pada setiap produk yang dihasilkan. Mengembangkan mutu SDM perusahaan
agar tercipta SDM yang profesional yang menunjang mutu produk maupun
pelayanan.

2.3. Struktur Organisasi


Struktur organisasi merupakan hubungan antara karyawan dan atasannya juga
menggambarkan pembagian pekerjaan dan tanggung jawab suatu kelompok kerja.
Struktur organisasi selalu tegantung pada luasnya bidang pekerjaan, dalam struktur
organisasi akan terlihat jelas karena digambarkan dalam organisasi yang membuat
kedudukan dan status fugsional.

Gambar 2.1Stuktur Organisasi PT. Presa Genta Engineering

6
sumber: Direktur PT. Presa Genta Engineering (2019)

2.4. Deskripsi Tugas


Tugas–tugas yang harus dikerjakan oleh para pengurus PT. Presa Genta
Engineering antara lain:
1. Direktur
a. Mengawasi jalannya produksi.
b. Menerima laporan keuangan juga laporan produksi.
c. Bertanggung jawab sepenuhnya atas semua hal mengenai pengurusan dan
pemilikan perusahaan.

2. Accounting
a. Mencatat data dan mengelola pemasukan dan pengeluaran keuangan
perusahaan.
b. Mengelola penggajian karyawan dan membuat laporan gaji karyawan.

3. Pemesinan
a. Menyusun dan mengkoordinasi kegiatan proses produksi.
b. Mengelola jenis kegiatan proses produksi.
c. Mengawasi segala jenis kegiatan proses produksi.

2.5. Pengertian SolidWorks


Sebagai software CAD, SolidWorks dipercaya sebagai perangkat lunak untuk
membantu proses desain suatu benda atau bangunan dengan mudah. Di
Indonesia sendiri terdapat banyak perusahaan manufaktur mengimpletasikan
perangkat lunak SolidWorks. Keunggulan SolidWorks dari software CAD lain
adalah mampu menyediakan sketsa 2D yang dapat diupgrade menjadi bentuk
3D. selain itu pemakaiannya pun mudah karena memang dirancang khusus
untuk mendesain benda sederhana maupun rumit sekali pun. Inilah yang

7
membuat SolidWorks menjadi popular dan menggeser ketenaran software CAD
lainnya.

2.6. Sejarah Perkembangan SolidWorks


Dalam industri teknologi CAD sistem persaingan yang di hadapi oleh
SolidWorks 3D CAD sangatlah pesat. Maka dari itu dibutuhkan inovasi yang
secara terus menerus, dimana SolidWorks melakukan hal itu hingga kita kenal
dengan SolidWorks saat ini seperti yang kita gunakan. Perjalanan SolidWorks
dalam memperkuat portopolio produknya bisa kita jabarkan dibawah ini :
1993 Jon Hirschtick memimpin sebuah team untuk mendevelope dan
mengembangkan sebuah CAD sistem yang baru untuk.
1995 SolidWorks untuk pertama kali di release dan dikirimkan kepada
customer.
1997 Dassault Systemes mengakusisi SolidWorks.
2001 Dassault Systemes mengakusisi Structural Research and Analysis
Corporation atau yang biasa disebut SRAC untuk memperkuat portopolio
SolidWorks memilii solusi terintegrasi untuk melakukan analisa simulasi.
2006 Dassault Systemes mengakusisi Conisio untuk memperkuat portopolio
SolidWorks di bidang Product Data Management.
2007 Dassault Systemes mengakusisi Seemage untuk menambahkan 3DVIA
Composer kedalaman Product Portopolio untuk pembuatan assembly
instruction maupun mnual book.
2008 Dassault Systemes mengakusisi Priware untuk menambahkan solusi
CircuitWorks di SolidWorks Software,
2012 SolidWorks Plastic dan SolidWorks Electrical ditambahkan untuk
memperkuat potofolio SolidWorks.
2014 SolidWorks menambahkan 3D Experience Solution dan SolidWorks
Inpection.

8
2015 SolidWorks menambahkan MBD (Model Base Definition) fungsi ini
membatu customer mendefinisikan, mengorganisir dan mempublis 3D Product
Manufacturing informantion.
Masih ditahun yang sama SolidWorks mengakusisi sebuah photo-quality
reader engine atau yang dikenal dengan “Bunkspeed” untuk memperkuat
portopolio SolidWorks didalam solusi pembuatan photo realistic rendering
yang nantinya akan disebut dengan “SolidWorks Visualize”.
Dalam proses perkembangannya SolidWork tetap mendapatkan kemudahan
dalam penggunaannya “Easy to Use” sebagai acuan untuk pengembangan
software tersebut. Dimana filosofi Easy to Use inilah yang menjadi pondai
SolidWorks juga menawarkan solusi terintegrasi untuk membantu produktifitas
dalam berkerja. Ana bisa melakukan simulasi kekuatan dari produk tersebut
langsung didalam satu interface SolidWorks anda. Pada perkembangan
SolidWorks juga memberikan solusi untuk komunikasi desain dengan
menggunakan 3DVIA Composer yang tentunya juga terinterasi dengan
SolidWorks 3D CAD.

2.7. Kelebihan dan Kekurangan SolidWorks


2.7.1. Kelebihan SolidWorks
1. Pada industri pemesinan, selain dihasilkan gambar kerja untuk
pengerjaan mesin juga hasil geometri dari suatu produk desain,
aplikasi pada SolidWorks ini bisa secara langsung diproses
denganCAM program untuk membuat G Code yang dipakai
untuk menjalankan proses pemesinan automatic dengan CNC.
2. Seperti halnya autodesk inventor Solidworks mempunyai kemampuan
modeling yang memanjakan para drafter, yaitu kemampuan untuk
melakukan design serta pengeditan dalam bentuk solid model dengan

9
data yang telah tersimpan dalam data base. dengan kemampuan ini
memungkinkan sekali para drafter memodivikasi design tanpa harus
mengulang design.
3. Assembly pada solidworks mempunyai fiture animation (montion
study) yang memungkinkan para drafter membuat simulasi explode
part, collapse part dan analysis. Hasil dari animasi ini tentunya dapat
disimpan dan dapat diputar di software-software pemutar video.
4. Mempunyai kemampuan menghitung Bill of Materia secara otomatis
dalam fiture drawing serta dilengkapi dengan automatic create
technical 2D drawing. jadi dalam prosses penyajian drawing para
drafter tidak usah lagi menggambar beberapa tampilan lagi (tampak
depan, atas, samping, explode view, dan collaps view) dengan
kemampuan ini solidworks dapat menyajikan secara otomatis tampilan
tampilan tersebut hanya dengan model 3D yang kita buat sebelumnya.
5. Dilengkap dengan kemampuan rendering image yang cukup mumpuni
sehingga dapat menghasilkan model yang lebih halus dan kabarnya
solidworks adalah penyempurnaan dari software CATIA, jadi bisa
dikatakan software ini sangat bagus dalam permodelannya.
6. Analysis, Solidworks dilengkapi dengan analysis model dalam hal ini
drafter bisa saja langsung bisa menghitung hambatan model, kekuatan
model, dan fatigue model tersebut dengan metode finite elemen
analysis yang sudah di sediakan.
7. Material yang terdapat dalam software ini juga cukup lengkap kawan-
kawan, mulai dari metal, plastic, dan kayu. Jadi jika kita susah untuk
membayangkan model yang kita buat, material ini bisa saja membantu
kita dalam membayangkan warna, bentuk material, dan visual material
alam bentuk hampir menyerupai nyata.

10
8. Untuk permodelan metal kawan-kawan akan dimanjakan dengan fiture
sheet metal yang ada pada software solidworks. dengan fiture ini
memungkinkan para drafter untuk melihat bagaimana bentuk model
jika dijadikan plat datar sebelum di tekuk.
9. Weldment, Solidworks juga ada permodelan pengelasan yang
memungkinkan para drafter untuk menggambar pengelasan.

2.7.2. Kekurangan SolidWorks


1. Cukup membutuhkan spek komputer yang besar sekitar 6GB, belum
termasuk ketika simulasi dan render.
2. Membutuhkan graphic card minimum sekelas spek gamers, akan tetapi
yang di rekomendasikan adalah lebih tinggi dari sekedar gamers,
sekelas NVIDIA QUadro, atau ATI Firepro.
3. Minimum 4gb RAM.
4. Dalam hal simulasi, masih disarankan kepada ANsys atau Catia yang
high end, karena level dari solidworks ini cukup mid end.
5. Maksimum panjang lebar garis adalah 1000m.

2.8. Pengertian Dies


Dies adalah benda esensial dalam industry manufaktur untuk mencetak
benda menggunakan mesin press sebagai gaya tekan yang membentuk plat.
Dies berarti mati, maksudnya tidak dapat diubah-ubah dan hanya untuk
membuat bentuk yang tetap. Dies dapat dipakai berulang dengan penyesuaian
bentuk yang tetap untuk produksi dalam skala besar dengan dimensi yang
sama dan toleransi yang tidak jauh berbeda.

11
2.9. Pengertian Bending
Bending merupakan pengerjaan dengan cara member tekanan pada
bagian tertentu sehingga terjadi deformasi plastis pada bagian yang diberi
tekanan. Sedangkan proses bending merupakan proses penekukan atau
pembengkokan menggunakan alat bending manual maupun menggunakan
mesin bending. Pengerjan bending biasanya dilakukan pada bahan plat baja
karbon rendah untuk menghasilkan suatu produk dari bahan plat.
(

2.10. Bagian-Bagian dari Dies Bending


Secara umum dies bending terbagi menjadi dua bagian yaitu lower
base dan upper base.

2.11. Jenis-Jenis Dies

2.11.1. Single Station Dies


Dies jenis ini menghasilkan satu operasi bagi satu lejang
(stroke). Untuk menghasilka barangan sepertimana yang dikehendaki,
maka kita memerlukan bilangan dies sebanyak mana bilangan operasi
yang diperlukan untuk menyiapkan produk tersebut.

Gambar 2.2 Single Station Dies

12
2.11.2 Compound Dies
Dies jenis ini mempunyai gabungan dua atau lebih operasi
pada satu-satu station. Dies dalam penghasilan pelapik (washer)
merupakan satu contoh bagi Compound Die. Ia juga dapat membantu
menjimatkan kos.

Gambar 2.3 Compound Dies

2.11.3 Progressive Dies


Ia terdiri dari pada beberapa station yang diletakkan dalam satu
barisan. Pergerakan benda kerja dari satu operasi kepada operasi
berikutnya dikawal secara automatik. Sesuatu barangan yang
memerlukan bilangan operasi yang banyak dapat dihasilkan dengan
hanya menggunakan sebuah ‘die’ sahaja. Perbelanjaan menggunakan
progressive die adalah tinggi jadiianya hanya digunakan sekiranya
hasil barangan keluaran adalah tinggi.

Gambar 2.4 Progressive Dies

13
2.11.4 Transfer Dies
Pembinaanya agak sama seperti progressive dies tetap disini
barangannya terpisah bukan dalam kedudukan berterusan. Barangan
dipindahkan dari satu station ke station berikutnya secara automatik.

2.11.5 Cut-Off Dies


Ia digunakan untuk operasi memotong seperti ‘blanking’,
‘separating’ atau memotong bahan buangan. Kadang kala ia
merupakan satu bahagian dari pada progressive dies.

Gambar 2.5 Cut-Off Dies

2.11.6 Combination Dies


Di dalam alat tekan gabungan, dua atau lebih operasi seperti
pembentukan, penarikan, embossing dan lain-lain boleh
digabungkan.Operasi-operasi ini juga mungkin boleh digabungkan
dengan berbagai operasi pemotongan seperti blangking, piercing, cut
off dan sebagainya. Alat tekan ini biasanya mempunyai satu
perhentian.

14
Gambar 2.6 Combination Dies

2.11.7 Side cam Dies


Di dalam alat tekan jenis ini, pergerakan menegak alat tekan
ditukarkan kepada pergerakan mendatar atau bersudut. Digunakan bila
terdapat proses yang perlu dilakukan pada bahagian tepi sesuatu
produks seperti piercing,bending dan sebagainya

Gambar 2.7 Side cam Dies

15
2.12. Hal-Hal Yang Harus Diperhatikan Dalam Prose Bending
1. Periksalah terlebih dahulu deis atau sepatu pembentuk,sudut
pembengkokan yang diinginkan.
2. Tandailah sisi bagian tepi plat yang akan dibengkokan.
3. Posisi tanda pembengkokan ini harus sejajar dengan dies pembengkok.
4. Penjepit plat harus kuat.
5. Atur sudut pembengokan sesuai dengan sudut pembengkokan yang
dikehendaki.
6. Sesuaikan dies landasan dengan pembengkok yang diinginkan.
7. Mulailah proses pembengkokan dengan memperhatikan sisi-sisi yang
akan dibengkokan, hal ini untuk menjaga agar lebih dahulu
mngerjakan posisi yang mudah.
8. Jika ingin melakukan pembengkokan dengan jumlah yang banyak
buatlah jig atau alat bantu untuk memudahkan proses pembengkokan.
Jig ini bertujuan untuk memudahkan pekerjan sehingga menghasilkan
bentuk pembengkok yang sama.

2.13. Pengertian 2D
merupakan dimensi panjang dan lebar dalam satu bidang datar, jadi
hanya ada panjang dan lebar saja tanpa adanya dimensi tebal. Bidang dua
dimensi dapat digambarkan dengan sumbu X dan Y. Agar dapat tampil
dengan sempurna, gambar yang akan ditampilkan dengan teknik ini harus
memiliki nilai koordinat x dan y minimum 0 dan maksimum sebesar resolusi
yang digunakan.
Macam-Macam objek 2D :
Line, Circle, arc, polygon, text,section, rectangle, ellips, star, helix

16
Gambar disamping adalah contoh gambar yang menunjukkan dimensi dua
ruang. Gambar ini hanya berposisi pada koordinat sumbu X dan Y tampa
adanya koordinat sumbu Z.

2.14. Pengertian 3D
Merupakan adanya dimensi tebal pada gambar sehingga menjadikan
gambar jauh lebih nyata dari pada gambar dua dimensi. Biasanya bidang tiga
dimensi dinyatakan dengan sumbu X Y dan Z. Representasi dari data
geometrik 3 dimensi sebagai hasil dari pemrosesan dan pemberian efek
cahaya terhadap grafika komputer 2D. Tiga Dimensi, biasanya digunakan
dalam penanganan grafis. 3D secara umum merujuk pada kemampuan dari
sebuah video card (link). Saat ini video card menggunakan variasi dari
instruksi-instruksi yang ditanamkan dalam video card itu sendiri (bukan
berasal dari software) untuk mencapai hasil grafik yang lebih realistis dalam
memainkan game komputer.
Konsep tiga dimensi atau 3D menunjukkan sebuah objek atau ruang
memiliki tiga dimensi geometris yang terdiri dari: kedalaman, lebar dan
tinggi. Contoh tiga dimensi suatu objek / benda adalah bola, piramida atau
benda spasial seperti kotak sepatu.

2.15. Karakteristik 3D
Mengacu pada tiga dimensi spasial, bahwa 3D menunjukkan suatu
titik koordinat Cartesian X, Y dan Z. Penggunaan istilah 3D ini dapat
digunakan di berbagai bidang dan sering dikaitkan dengan hal-hal lain seperti
spesifikasi kualitatif tambahan (misalnya: grafis tiga dimensi, 3D video, film
3D, kacamata 3D, suara 3D).
Macam-macam objek 3D :
Box, sphare, cyllinder, tube, pyramid,hedra

17
Gambar ini menempati ruang dimensi berkoordinat X Y dan Z.
Gambar yang menempati dimensi ruang panjang lebar dan tinggi bisa
dikategorikan sebagai gambar tiga dimensi.

18
BAB III
METODE PERANCANGAN

3.1. Flowchart Pembuatan Dies Bending

MULAI

DATA PERANCANGAN

STUDI LITERATUR

MATERIAL

DESAIN

HASIL DESAIN

PENGUJIAN
MENGGUNAKAN
SOFTWARE

B A

19
B A

HASIL
PENGUJIAN

PROSES
MANUFAKTUR DIES
BENDING

SELESAI

Gambar 3.1 Flowchat Perancangan

3.2 Penjelasan Flowchart Pembuatan Dies Bending


1. Mulai
Awal dari proses perancangan.
2. Data Perancangan
Memperoleh gambar 2D dies bending.
3. Studi Literature
Menganalisa gambar 2D dies bending.
4. Material
Mengetahui material dari komponen-komponen dies bending.
5. Desain
Mengkonversi gambar dies dari 2D ke 3D.

20
6. Hasil Desain
Gambar dies bending yang sudah berbentuk 3D.
7. Pengujian menggunakan software
Melakukan proses pengujian dengan cara assembling semua part.
8. Hasil pengujian
Melihat hasil assembling bila semua part bisa di assembly berhasil jika
tidak kembali ke desain dies bending.
9. Proses manufaktur dies bending
Proses produksi dari dies bending .
10. Selesai
Akhir dari proses perancangan.

21
BAB IV
HASIL PERANCANGAN

4.1. Tahapan Proses Perancangan Dies Bending


1. Menentukan part-part dari gambar 2D
Hal yang pertama yaitu menentukan part-part dari gambar 2D.
Gambar 2D berupa hasil assembly, jadi dibutuhkan keahlian yang sudah
terlatih untuk bisa memilah part-part yang terdapat pada gambar.
2. Membuat gambar part 3D
Setelah menentukan part yang ada di gambar 2D dibuat menjadi
tampilan gambar 3D.
3. Assembly gambar part 3D
Part-part yang tadi sudah dibuat menjadi 3D semuanya di assembly
sampai menjadi gambar dies bending.
4. Membuat drawing dari gambar dies bending
Sesudah di assembly gambar dibuat lagi drawing 2D untuk diberikan
kepada operator mesin CNC untuk proses produksi dies bending.

4.2. Analisis Hasil Perancangan


Dalam laporan Kerja Praktek ini membahas tentang bagaimana cara
melakukan konversi gambar yang semulanya 2 dimensi ke 3 dimensi. Guna
mempernudah pemahaman disini memerlukan pembatasan masalah. Bahwa diketahui
software-software yang berhubungan dengan desain engineer banyak sekali,
diantaranya: SolidWorks, Catia, Infentor, AutoCAD dan masih banyak lagi yang
lainnya. Dari banyaknya software tersebut, maka penyusun membatasi hanya pada
AutoCAD dan SolidWorks. Dimana AutoCAD yang digunakan yaitu AutoCAD 2016

22
dan SolidWorks 2018. AutoCAD digunakan untuk hal gambar 2 dimensi yang sudah
jadi maksudnya gambar yang dari AutoCAD 2016 itu harus di ubah menjadi gambar
3 dimensi dengan SolidWorks 2018. Karena gambar 2 dimensi merupakan gambar
assembly terlebih dahulu harus dipecah menjadi part-part karena dalam SolidWorks
tidak bisa membuat langsung gambar yang sudah di assembly. Pada saat membuat
part terdapat gambar yang hanya memiliki satu pandangan sedangkan untuk
menerjemahkan benda 3D diperlukan paling sedikit 2 pandangan. Untuk
mengatasinya memerlukan penafsiran yang tepat meskipun di teknik menuntut hal
yang pasti tetapi hal ini diperbolehkan karena dapat di cek pada saat proses assembly.
Proses assembly bisa dibilang proses pengecekan gambar part yang dibuat benar atau
salah. Bila part-part tersebut tidak bisa di assembly berarti pada saat proses
pembuatan terjadi kesalahan bentuk maupun dimensi. Karena adanya proses
penafsiran yang tadi pada proses pembuatan part ukuran dari gambar 2D tadi dapat
berbeda dengan ukuran part 3D jadi disini harus dikembalikan lagi ke gambar 2D
yang prosesnya dinamakan drawing part tujuannya untuk memudahkan operator
mesin produksi untuk di buat produk jadinya yaitu dies bending.

23
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
a. Tidak bisa langsung mengkonversi gambar assembly dari 2D ke 3D.
b. Memperboleh penafsiran saat menggambar part-part.
c. Memudahkan operator mesin produksi untuk menterjemahkan gambar
menjadi dies bending.

5.2 Saran
Setelah kurang lebih 2 bulan kerja praktek melakukan observasi,pengamatan
dan wawancara selama kerja praktek pada perusahaan PT. Presa Genta
Engineering. Praktikan memberikan saran untuk PGE dan saran untuk
praktikan sendiri selaku mahasiswa. Agar dapat berguna untuk membangun
kemajuan pada perusahaan maupun terhadap mahasiswa itu sendiri.

5.2.1 Bagi Intansi


a. Dalam penerimaan mahasiswa yang melaksanakan kerja praktek
hendaknya PT. Presa Genta Engineering memberikan tempat
khusus, dimana nantinya bagian ini dapat mengkoordinur dan
pengarahan serta pengetahuan kepada mahasiswa yang melakukan
kerja praktek.
b. Memberikan kepercayaan kepada mahasiswa untuk membatu
pekerjaan dan memberikan kritik atau petunjuk bagi mahasiswa
kerja praktek.

24
c. Para pembimbing lapangan mau membagikan sebagian ilmunya
kepada para mahasiswa kerja praktek.

5.2.2 Bagi Mahasiswa


a. Dalam melaksanakan kerja praktek, sebelum terjun ke lapanganan kita
harus sudah memiliki bekal materi tentang apa yang akan dipraktekan,
baik itu di dapat dari referensi-referensi maupun bertanya secara
langsung pada pembimbing.
b. Menjaga suasana seakrab mungkin dengan pembimbing karena itu
akan mempengaruhi dalam proses kelancaran kerja praktek
c. Selama kerja praktek hendaknya melaksanakan pekerjaan dengan
ikhls, disiplin, dan giat untuk mencapai hasil yang optimal.

25
DAFTAR PUSTAKA

Tim Penyusun Teknik Mesin. 2014 “Panduan Praktik Kerja Lapangan Fakultas
Teknik Edisi Ke-1”, UNJANI. Bandung-Cimahi.

Hartanto N Sugiarto dan Sato G. 2103 “Menggambar Mesin Menurut Standar ISO”.
Cetakan Ketigabelas. PT Balai Pustaka. Jakarta.

http://dokumen.tips/documents/bab-i-55b4faf05a3b3.html diakses 20:14 WIB 29 Juni


2019

http://arifsyamsudin.wordpress.com/solidwork/pengertian-solidworks/ diakses 19:47


WIB 01 Juli 2019

https://sujanayogi.wordpress.com/2010/03/05/gambar-teknik-mesin/ diakses 21:00


WIB 01 Juli 2019

26
LAMPIRAN

27