Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PEMELIHARAAN DISTRIBUTOR VALVE


PADA AIR BRAKE SYSTEM KERETA API

Balai Yasa PT. KAI Manggarai


Jl. Bukit duri Utara No.1, Manggarai, Tebet, Jakarta Selatan

Taufiq Miftahul Huda

5353154938

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNOLOGI MESIN

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN
PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) UPT. BALAI YASA
MANGGARAI

“PEMELIHARAAN DISTRIBUTOR VALVE


PADA AIR BRAKE SYSTEM KERETA API”

Periode : 1 Maret 2018 sampai 31 Maret 2018

Laporan ini telah diperiksa dan disetujui oleh :

PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) UPT. BALAI YASA


MANGGARAI

Mengetahui dan Menyetujui :

SUPERVISOR JUNIOR SUPERVISOR

UPT. BALAI YASA MANGGARAI UPT. BALAI YASA MANGGARAI

Sanjaya Budi

Dosen Pembimbing PKL

D-III Teknik Mesin

Universitas Negeri Jakarta

Drs. Syaripuddin, M.Pd.


NIP. 19670321199031001

i
LEMBAR PENGESAHAN

Judul : “PEMELIHARAAN DISTRIBUTOR VALVE


PADA AIR BRAKE SYSTEM KERETA API”
Nama : Taufiq Miftahul Huda
No. Reg. : 5353154662
Dosen Pembimbing

Nama Tanda Tangan Tanggal

Drs. Syaripuddin, M.Pd. …........................ …......................


NIP. 19670321199031001

Dosen Penguji

Nama Tanda Tangan Tanggal

…………………. ..…………......

….………………. .……………...
Mengetahui,

Ketua Prodi Diploma III Teknologi Mesin Kordinator PKL

Drs. Sugeng Priyanto. M.Sc Drs. Sugeng Priyanto. M.Sc


NIP.196309152001 121001 NIP. 196309152001 121001

ii
PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING
Laporan Praktek Kerja Lapangan dengen judul :

PEMELIHARAAN DISTRIBUTOR VALVE


PADA AIR BRAKE SYSTEM KERETA API
Dibuat untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan Program Studi Diploma III Jurusan
Teknologi Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Jakarta dan disetujui untuk diajukan
dalam seminar Praktek Kerja Lapangan.

Jakarta, 8 Juni 2018

Dosen Pembimbing

Praktek Kerja Lapangan

Drs. Syaripuddin, M.Pd.


NIP. 19670321199031001

iii
KATA PENGANTAR

Puji serta syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT untuk segala
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan praktek kerja lapangan
di Balai Yasa PT. KAI Manggarai sehingga dapat menyelesaikan laporan praktek kerja
lapangan yang berjudul “Pemeliharaan Distributor Valve pada Air Brake System
Kereta Api”

Penulis telah menyelesaikan praktek kerja lapangan di PT. KAI Balai Yasa
Manggarai ini selama 1 bulan (01 Maret – 30 Maret 2018) yang merupakan salah satu
syarat yang harus dipenuhi untuk menyelesaikan Program Studi DIII pada Jurusan
Teknologi Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Jakarta.

Selama proses pelaksanaan Kerja Praktek, penulis banyak mendapatkan


bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Dan pada kesempatan ini, penulis ingin
mengucapkan rasa terimakasih kepada orang-orang yang telah membantu pelaksanaan
dan penyusunan Laporan Kerja Praktek ini, terlebih khususnya kepada :

1. Bapak Drs. Sugeng Priyatno,M.Sc., selaku Ketua Prodi D3 Teknologi Mesin FT-
UNJ dan selaku Koordinator PKL Jurusan Teknologi Mesin FT-UNJ.
2. Bapak Drs. Syaripuddin, M.Pd. selaku Dosen Pembimbing.
3. Bapak Budi, selaku Manager Departement PE ( Production Engineering ) Di
Balai Yasa PT. KAI Manggarai.
4. Orang tua serta anggota keluarga penulis yang selalu memberikan doa, dorongan
moral, material dan spiritual setiap waktu.
5. Seluruh Staff dan Karyawan di Balai Yasa PT. KAI Manggarai
6. Rekan-rekan mahasiswa yang telah banyak membantu penulis dalam memberikan
semangat serta saran demi terlaksana dan selesainya penulisan laporan ini.
7. Semua pihak yang telah membantu yang tidak mungkin penulis sebutkan satu
persatu.

iv
Penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik dari segenap pembaca demi
perbaikan dan penyempurnaan Laporan Kerja Praktek ini. Semoga pengetahuan ini
berguna bagi penulis semua khususnya dalam dunia ilmu pengetahuan, keteknikan,
perusahaan, serta pembaca pada umumnya.

Jakarta, Maret 2018

Taufiq Miftahul Huda


No. Reg. 5353154938

v
DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN PKL ................................................. i
KATA PENGANTAR ......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2. Identifikasi Masalah ..................................................................... 3
1.3. Pembatasan Masalah .................................................................... 3
1.4. Perumusan Masalah ..................................................................... 3
1.5. Tujuan ........................................................................................... 3
1.6. Metode Pengumpulan Data .......................................................... 4
1.7. Sistematika Penulisan .................................................................. 4

BAB II DATA UMUM PERUSAHAAN


2.1. Sejarah PT KAI ............................................................................ 6
2.2. Lokasi dan Gambaran Wilayah Perusahaan.................................. 8
2.3. Tujuan Fungsi dan Peranan Perusahaan ....................................... 10
2.4. Jejak Langkah ............................................................................... 10
2.5. Struktur Organisasi PT KAI Balai Yasa Manggarai ..................... 13
2.6. Visi dan Misi Perusahaan.............................................................. 15
2.7. Makna Logo Perusahaan ............................................................... 16
2.8. Fasilitas PT KAI Balai Yasa Manggarai ....................................... 17
2.9. Jumlah Armada Kereta dan KRL .................................................. 17
2.10. Budaya Perusahaan ....................................................................... 18
2.11. Kepegawaian dan Ketenagakerja .................................................. 19
2.12. Lingkup Pekerjaan PKL ................................................................ 20
2.13. Jadwal Pelaksanaan PKL .............................................................. 21

vi
BAB III PEMBAHASAN
3.1. Air Brake System ......................................................................... 23
3.2. Cara Kerja Air Brake System ...................................................... 23
3.2.1. Charging (Pengisian) ........................................................ 24
3.2.2. Breaking (Pengereman)..................................................... 24
3.2.3. Release (Pelepasan)........................................................... 25
3.3. Komponen Utama Air Brake System ........................................... 26
3.3.1. Distributor Valve ............................................................. 26
3.3.2. Bracket ............................................................................. 28
3.3.3. Brake Cylinder ................................................................. 29
3.3.4. Operating Valve ............................................................... 29
3.3.5. Flow Throttle ................................................................... 30
3.3.6. Hose Connection .............................................................. 30
3.3.7. Slack Adjuster .................................................................. 31
3.3.8. Isolating Cock .................................................................. 31
3.3.9. Air Reservoir .................................................................... 32
3.3.10. Breake Coupling .............................................................. 33
3.4. Pengertian Umum Maintenance ................................................... 34
3.5. Macam-Macam Pemeliharaan ...................................................... 35
3.6. Tujuan Pemeliharaan ................................................................... 36
3.7. Maintenance Distributor Valve ..................................................... 37
3.7.1 Penyebab Kebocoran Distributor Valve .......................... 37
3.7.2 Perbaikan Kebocoran Distributor Valve ........................... 38
3.7.3 Trouble Shooting Distributor Valve ................................. 41

BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan ................................................................................... 45
4.2 Saran ............................................................................................. 45

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 47

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Pembangunan Stasiun Manggarai pada Tahun 1910 ....................... 7


Gambar 2.2 Suasana Balai Yasa Manggarai saat kolonial Belanda .................... 8
Gambar 2.3 Pintu Masuk PT. KAI Balai Yasa Manggarai ................................... 9
Gambar 2.4 Bengkel Perawatan kereta Gerbong dan Penumpang ...................... 9
Gambar 2.5 Logo PT. KAI .................................................................................. 16
Gambar 3.1 Air Brake System dan Komponen Utamanya .................................. 23
Gambar 3.2 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pengisian .................. 24
Gambar 3.3 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pengereman .............. 25
Gambar 3.4 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pelepasan ................. 26
Gambar 3.5 Distributor Valve KE1cSL/A ................................................................ 27
Gambar 3.6 Distributor Valve KE2cSL/A ................................................................ 28
Gambar 3.7 Bracket ............................................................................................. 28
Gambar 3.8 Brake Cylinder ................................................................................. 29
Gambar 3.9 Operating Valve ............................................................................... 29
Gambar 3.10 Flow Throttle .................................................................................. 30
Gambar 3.11 Hose Connection ............................................................................ 30
Gambar 3.12 Slack Adjuster ................................................................................ 31
Gambar 3.13 Isolating Cock ................................................................................ 32
Gambar 3.14 Air Reservoir ................................................................................... 33
Gambar 3.15 Brake Coupling .............................................................................. 33
Gambar 3.16 Brake Coupling pada saat dihubungkan dengan kedua gerbong .... 34
Gambar 3.17 Posisi kebocoran pada Distributor Valve ........................................ 38

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Jejak langkah PT. KAI di Indonesia ..................................................... 11


Tabel 2.2 Jenis kereta penumpang beserta jumlahnya .......................................... 18
Tabel.2.3 Jenis kereta rel listrik beserta jumlahnya .............................................. 18
Tabel 2.4 Jadwal Pelaksanaan PKL ...................................................................... 21
Tabel 3.1 Jenis Produk Distributor Valve ............................................................. 27
Tabel 3.2 Kebocoran posisi Running dari flens atau baut (F) ............................. 39
Tabel 3.3 Kebocoran posisi Running (F) dari Exhaust Plug (O) .......................... 40
Tabel 34 Kebocoran posisi pengereman minimum dari Flens atau Baut (F)........ 40
Tabel 3.5 Kebocoran posisi pengereman minimum dari Exhaust Plug (O).......... 41
Tabel 3.6 Troubel Shooting Distributor Valve KE1Csl saat Pengisian ................ 42
Tabel 3.7 Troubel Shooting Distributor Valve KE2Csl saat Pelepasan Rem ....... 43
Tabel 3.8 Troubel Shooting Distributor Valve KE2Csl saat Pengisian Rem ....... 43
Tabel 3.9 Troubel Shooting Distributor Valve KE2Csl saat Pelepasan Rem ....... 44

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mengacu pada Buku Pendoman Akademik Universitas Negeri Jakarta, Praktek
Kerja Lapangan merupakan kegiatan kurikuler yang harus di tempuh oleh mahasiswa
Fakultas Teknik Universitas Negeri Jakarta, Khususnya pada Program Diploma tiga
Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Jakarta yang merupakan
persyartan untuk mendapatkan gelar sarjana yang berkompeten. Praktek Kerja Lapangan
ini merupakan suatu kegiatan yang terdapat di dalam mata kuliah dengan mempunyai
bobot 4 SKS dan wajib diikuti oleh setiap mahasiswa. PKL dilaksanakan di luar kampus
yakni pada perusahaan/industri yang relevan dengan program studi yang di tempuh.
Pelaksanaan kegiatan PKL tersebut dilakukan dengan benar dan sesuai dengan
prosedur yang telah ada, agar mendapatkan hasil yang terbaik dan juga pengetahuan baru
tentang dunia kerja yang sebenarnya.
Tujuan dari praktek kerja lapangan ini agar memperoleh beberapa bekal dengan
materi keterampilan yang didapatkannya selama praktik kerja lapangan berlangsung,
sehingga keterampilan tersebut dapat memberikan manfaat untuk merintis karir
selanjutunya. Penulis dapat melaksanakan praktek kerja lapangan di Balai Yasa PT. KAI
Manggarai yang berada di Jakarta Selatan.
Pengereman merupakan salah satu fungsi yang penting pada setiap kendaraan,
fungsi ini memiliki peranan tersendiri dalam menghentikan laju kendaraan sesuai yang
diinginkan oleh pengemudi nya ketika akan hendak digunakan. Dalam kereta pun
demikian sama halnya dengan kendaraan lainnya perlu memiliki sistem pengereman
karena dengan adanya pengereman yang dapat bekerja dengan baik maka keselamatan
dari penumpang terjaga dan serta selamat sampai tujuan.

1
2

Pengereman pada kereta api berbeda dengan jenis pada kendaraan lainnya karena
terletak di setiap bawah gerbong kereta. Karena prinsip kerja pengereman pada kereta
berbeda dengan kendaraan seperti kendaraan mobil maupun motor maka komponen-
komponen utamanya pun berbeda fungsi dengan kendaraan roda dua atau roda empat,
begitu pula dengan rangkaian alur system pengeremannya yang berbeda. Sehinga cara
kerja serta prinsip alur langkah kerja nya memiliki prinsip tersendiri untuk dijalankan
dalam sistem pengereman kereta
komponen utama pada pengereman yang memiliki fungsi yang berbeda-beda.
Komponen utama tersebut terletak di bawah setiap masing-masing gerbong, dan antara
satu komponen utama pengereman dengan yang lainnya saling berkaitan dan
bersinambungan. Beberapa komponen utama itu adalah antara lain : Slang Air Brake,
Control Valve, Stop Cock, Slack Adjuster, Shock Absorber, dan Air Reservoir. Masing
– masing komponen memiliki peranannya tersendiri dan semua nya saling terhubung
dengan pipa-pipa pada rangkaian instalasi perpipaan.
Dalam pemakaiannya sebuah kereta yang apabila sudah beberapa tahun telah di
gunakan untuk mengangkut baik penumpang maupun barang akan di kembalikan lagi
ke bengkel untuk di lakukan perawatan agar gerbong beserta sistem pengereman kereta
bisa berfungsi dengan baik seperti awal mula digunakan.
Perawatan merupakan hal terpenting yang harus dilakukan untuk menghindari
kerusakan secara tiba-tiba pada saat pemakaian yang mana dapat menyebabkan
kerugian besar baik secara materi maupun non-materi. Bagian vital dan terpenting
dalam kereta api adalah distributor valve yang mana merupakan otak dari pengereman
bertekanan udara. kebocoran pada distributor valve merupakan kendala serta
permasalahan yang paling sering dihadapi dalam sistem pengereman udara pada kereta
zaman modern ini.
Dengan mengetahui penyebab kebocoran serta asal kebocoran pada distributor
valve lah maka dapat dilakukan analisa melalui troubleshooting nya sehingga dapat
mengetahui penyebabnya dan pemecahan masalah dari kebocoran tersebut. Dengan
melakukan perawatan yang baik dan benar dapat mempermudah kelancaran dan
3

kenyamanan pada penumpang serta keamanannya yang dipertaruhkan melalui fungsi


pengereman pada kereta.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di dapat identifikasi masalah

sebagai berikut :

1. Bagaimana prinsip kerja dari air brake system ?

2. Apa saja penyebab permalahan kebocoran pada distributor valve ?

3. Bagaimana perbaikan kebocoran distributor valve ?

4. Apa saja cara troubleshooting pada distributor valve ?

1.3 Pembatasan Masalah


Berdasarkan idetifikasi masalah di atas, penulis membatasi permasalahan pada:

1. Apa saja permalahan pengereman distributor valve pada kereta api ?


2. Apa saja sistem pengereman pada kereta selain air brake system ?
3. Bagaimana proses kerja serta perawatan pada komponen selain distributor
valve ?

1.4 Perumusan Masalah


Berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah di atas maka dapat
dirumuskan suatu perumusan masalah: ”Bagaimana Perawatan distributor valve air
brake system pada kereta api?”.

1.5 Tujuan
Adapun tujuan penulisan laporan Praktek Kerja Lapangan ini antara lain:
4

1. Salah satu mata kuliah wajib serta persyaratan kelulusan untuk jenjang diploma
tiga di Jurusan Teknik Mesin Universitas Negeri Jakarta.
2. Menambah kompetensi dalam dunia industri.
3. Merasakan secara langsung lingkup kerja di industri.
4. Mencari informasi secara langsung tentang proses produksi pembuatan busi.
5. Mencari, menganalisa, dan mengevaluasi data pekerjaan yang diperoleh di
industri.
6. Menambah pengalaman apabila nanti turun di dunia industri.

1.6 Metode Pengumpulan Data


Metode yang peneliti gunakan dalam Praktek Kerja Lapangan ini, yaitu:
a. Metode Pengamatan (observasi)
Metode pengamatan yaitu mengamati secara langsung pada suatu proses
pekerjaan yang diteliti. Metode ini dapat memberikan informasi secara
langsung bagaimana suatu proses kerja dilaksanakan.
b. Metode Wawancara
Metode wawancara adalah metode pengumpulan data melalui tanya jawab
secara langsung kepada ahlinya mengenai hal-hal yang bersangkutan dengan
karya tulis ini.
c. Metode Diskusi
Penulis melakukan diskusi bersama rekan-rekan kerja di perusahaan maupun
staff-staff di PT. KAI Balai Yasa Manggarai.
d. Metode penelitian kepustakaan (Library Research)
Penulis mencari buku-buku atau sumber pustaka yang berhubungan dengan
masalah yang sedang dibahas. Tujuannya tidak lain adalah untuk mendapatkan
informasi yang akurat, karena keakuratan data ini sangat diperlukan sebagai
bahan masukan dalam penulisan Laporan PKL ini.
5

1.7 Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan laporan ini terbagi menjadi beberapa bagian yang
sistematis agar diperoleh laporan yang logis dan mudah dipahami. Tujuannya agar
mendapatkan data empiris yang mempunyai kriteria tertentu, serta dapat menguraikan
isi laporan secara singkat mulai dari bab satu sampai dengan bab terakhir yang di sertai
dengan gambar kerja dan data-data.

BAB I : Pendahuluan, meliputi: Latar Belakang, Identifikasi masalah ,


Pembatasan Masalah, Perummusan Masalah, Tujuan, Metode
Pengumpulan Data, dan Sistematika Penulisan.
BAB II : Bab ini berisi tentang teori–teori yang berhubungan dengan
permasalahan yang ada dalam bab selanjutnya, yaitu : Pengertian
Air Brake System, Prinsip Kerja Air Brake System, Komponen
utama dalam Air Brake System, Pengertian umum Maintenance,
Macam-macam Maintenance dan tujuan dari Maintenance.
BAB III : Pembahasan, meliputi dasar-dasar dari Air Brake System pada
kereta beserta komponen-komponen utamanya, serta terkait
pentingnya pemeliharaan serta perawatan. Cara perbaikan
distributor valve, dan troubleshooting nya
BAB IV : Kesimpulan dan Saran mengenai perawatan Distributor Valve
pada kereta api.
BAB II
DATA UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah PT KAI


Pada masa awal di bangunnya kereta api fungsi nya tidak jauh untuk
kebutuhan perang ketika Indonesia belum merdeka. Pada 17 Agustus 1945 ketika
Indonesia memproklamasikan kemerdekaan, kemudian setelah kemerdekaan
dilakukan pengambil alihan stasiun dan kantor pusat kereta api Bandung tanggal 28
September 1945 (kini diperingati sebagai Hari Kereta Api Indonesia). Dan dengan
diambil alihnya kantor pusat maka seluruh kereta api di Indonesia sudah mulai
dilakukan pengoperasian kereta api untuk publik di setiap cabang nya.

Ketika diambil alihnya kantor pusat kereta api yang berada di Bandung segala
fungsinya pun berubah dari kebutuhan perang menjadi sarana sebagai alat modal
transportasi di Indonesia. Pada masa awal kemerdekaan Indonesia, fungsi dari kereta
api masih belum sepenuhnya untuk transportai akan tetapi sebagai pemindahan barang
saja, kemudian perlahan mulai bisa digunakan untuk sarana transportasi.

Kereta api di Indonesia mulai memainkan peranan pentingnya di Indonesia,


salah satunya yang pernah tercatat dalam sejarah adalah peristiwa pergi nya Presiden
dan Wakil Presidennya ke Yogyakarta dalam rangka perpindahan ibu kota dari Jakarta
ke Yogyakarta, yang mana keberangkatannya melalui kereta api yang berada di stasiun
Manggarai.

Saat ini Indonesia memiliki 8 Balai Yasa yang mana terletak di pulau Jawa dan
pulau Sumatra. Dari banyaknya Balai Yasa yang berada di Indonesia 3 diantaranya
berada di pulau Sumatra dan 5 diantaranya berada di pulau Jawa. Di pulau Jawa sendiri
terletak di daerah Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Bandung dan Jakarta, yang
terletak di Manggarai, lalu 3 lainnya yang berada di pulau Sumatra berada di Sumatra
utara dan Aceh; Sumatra Barat; Sumatra Selatan dan Lampung.

6
7

Dari 8 Balai Yasa yang berada di Indonesia Balai Yasa Manggarai sebagai
merupakan bengkel kereta api utama, Balai Yasa Manggarai memiliki tugas pokok
melakukan perawatan terhadap lokomotif diesel, lokomotif listrik, gerbong
penumpang, hingga gerbong barat. Balai Yasa ini cukup istimewa karena memiliki
pekerjaan yang tidak dilakukan di Balai Yasa lain. Di Balai Yasa Manggarai dikerjakan
pemeliharaan dan perawatan seluruh KA eksekutif yang beroperasi di Jawa kecuali KA
Argo Bromo Angrek serta Kereta Rel Listrik (KRL) yang tidak dilakukan di Balai Yasa
lainnya.

Kehadiran kereta api di Indonesia ditandai dengan pencangkulan


pertama pembangunan jalan kereta api di desa Kemijen, Jumat 17 Juni 1864 oleh
Gubernur Jenderal Hindia Belanda Mr. L.A.J Baron Sloet Van Den Beele.

Gambar 2.1 Pembangunan stasiun manggarai tahun 1910


8

Gambar 2.2 Suasana Balai Yasa Manggarai saat kolonial Belanda

2.2 Lokasi dan Gambaran Wilayah Perusahaan


Lokasi balai yasa Manggarai terletak di Jl. Bukit duri Utara No.1,
Manggarai, Tebet, Jakarta Selatan. Balai yasa Manggarai yang terletak di daerah ibu
kota Jakarta dengan memiliki luas wilayah ± 37.700 m² dan luas bangunan ± 27.179,5
m². tidak jauh dari balai yasa Manggarai terdapat Stasiun Manggarai yang merupakan
stasiun terbesar yang ada di DKI Jakarta.
9

Gambar 2.3 Pintu masuk PT. KAI Balai Yasa Manggarai

Gambar 2.4 Bengkel Perawatan kereta Gerbong dan Penumpang


10

2.3 Tujuan, Fungsi dan Peranan Perusahaan


Balai Yasa Manggarai di bangun pada tahun 1920 oleh perusahaan kereta api
Belanda SSW (Staat Spoor Wagen) yang beralamat di jalan Bukitduri Utara No. 1
Mangggarai – Jakarta selatan, balai yasa ini berfungsi untuk melakukan perawatan
pada semua sarana seperti lokomotif uap, lokomotif listrik, kereta penumpang dan
gerbong barang.

Kini sesuai dengan perkembangan perkeretaapian di Indonesia, maka petugas


perawatan sarana di unit di Unit Pelaksanaan Teknis Balai Yasa Manggarai di
khususkan pada kereta penumpang dan Kereta Rel Listrik (KRL) seiring dengan
meningkatnya jumlah dan jenis kereta serta Kereta Rel Listrik (KRL). Untuk
memudahkan pengelolaan maka tugas pokok Balai Yasa Manggarai dibagi menjadi
beberapa fungsi, yaitu :
 Melaksanakan perawatan secara periodic PA (Perawatan Akhir) maupun
perawatan PB (Perbaikan) pada kereta penumpang Maupun Kereta Rel Listrik
(KRL) agar dapat mendukung kebutuhan operasional.
 Melaksanakan modifikasi, renovasi, dan rehabilitas kereta penumpang.
 Membuat serta memperbaiki komponen kereta penumpang Kereta Rel Listrik
(KRL) dan gerbong untuk kelancaran operasi Kereta Api (KA), antara lain
remblok, pegas spiral, pegas daun dan suku cadang lain.
 Perawatan bogi kereta dan Kereta Rel Listrik (KRL) dengan daur perawatan
setiap mencapai 250.000 KM. Dan sampai saat ini tugas – tugas bengkel (Balai
Yasa Manggarai) masih berkisar pada pemeliharaan, perbaikan dan pembuatan
sebagian suku cadang kereta api.

2.4 Jejak Langkah


Sejarah perkeretaapiaan di Indonesia dimulai sejak berdirinya perkeretaapian
di Indonesia pada saat masa zaman colonial Belanda. Kemudian seiring berjalan nya
waktu pasca kemerdekaan Indonesia perkeretaapian di Indonesia sudah memiliki
banyak sejarah serta peristiwa penting dan perkembangannya dari fungsi awal
11

didirikan untuk sarana pengangkutan tantara serta sumber daya alam pada zaman
Belanda hingga sekarang. Berikut ini semua hal mengenai perkeretaapian di Indonesia
semua telah terangkum dalam milestone atau jejak langkah PT. KAI Indonesia.

Tabel 2.1 Jejak langkah PT. KAI di Indonesia


Tahun Keterangan
1864 Namlooze Venooschap Nenderlandsch Indische Spoorweg
Maatschappij (NV NISM) membuka jalur kereta api Semarang
Surakarta
1880 Verenigde Spoorwegenbedrifj mengembangkan jalur kereta api di
Pulau Jawa, Deli Spoorwegen Maatscappij membangun jaringan
kereta api di Sumatera, dan Staat Spoorwegen mengembangkan
transportasi kereta api di Batavia
1924 Staat Spoorwegen mengoperasikan kereta listrik rute Tanjung
Priok-Meester Cornelis (Jatinegara) di Batavia, dilanjutkan degan
rute Batavia-Zootenberg (Bogor).
1945 Pekerja yang tergabung dalam Angkatan Moeda Kereta Api
(AMKA) mengambil alih perusahaan dari penguasa Jepang.
1963 Pembentukan Perusahaan Negara Kereta Api (PNKA)
1971 PNKA berganti menjadi Perusahaan Jawatan Kereta Api (PJKA).
1991 PJKA berubah status menjadi Perusahaan Umum Kereta Api
(Perumka).
1997 Perumka meluncurkan Kereta Api Argo Bromo Anggrek yang
menandai pengoperasian kereta api kelas eksekutif.
1998 Perumka berganti status menjadi PT Kereta Api Indonesia
(Persero).
2009 Transformasi menuju perusahaan jasa (service company) ditandai
dengan pembentukan Divisi Komersial.
12

2011 Peluncuran logo baru sebagai perwujudan tekad baru Perseroan


untuk menjadi organisasi yang profesional dan modern
2012 8 Maret 2012 - Pemberlakuan sistem pemesanan tiket H-90 untuk
kereta api komersial melalui Contact Center 121, agen tiket dan
stasiun online, Railcard, serta jaringan internet.
2013 Pemberlakuan sistem e-ticketing kereta commuter line.
2014 Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono meresmikan KA Bandara
pertama di Indonesia di Bandara Kualanamu, Sumatera Utara.
2016 Februari 2016 - Penerapan Sistem Check-in & Boarding Pass.
13
14

UPT. Balai Yasa Manggarai dikepalai oleh kepala pelaksana teknis balai yasa
manggarai yang merupakan penanggung jawab penuh terhadap semua aktivitas dan
pekerjaan yang terdapat di Balai Yasa Manggarai. dalam menjalankan tugasnya sehari-
hari kepala pelaksana teknis dibantu oleh enam kepala bagian, yaitu:

1. Kepala Sub bagian Logistik


Merupakan unit pelaksanaan dalam mengurusi peralatan atau kebutuhan
logistik dalam melakukan pekerjaan yang terdapat di balai yasa manggarai. Kepala sub
ini dibagi menjadi dua untuk membantu mempermudah pekerjaannya, yaitu :
a. Kepala urusan perencanaan logistik
b. Kepala urusan pengub. Distribusi

2. Kepala Sub. Bagian administrasi dan SDM


Adalah unit pelaksanaan yang bertugas untuk mengurusi permasalahan
administrasi yang ada di balai yasa manggarai, selain itu juga mengurusi bagian SDM
(Sumber Daya Manusia) yang merupakan penggerak utama dalam mengurusi
permasalahan yang ada di Balai Yasa Manggarai. Sub bagian ini dibagi menjadi dua,
yakni :
a. Kep. Urusan SDM dan Umum
b. Kep. Urusan keuangan dan Administrasi

3. Kepala unit perencanaan


Kepala unit perencanaan berfungsi untuk mengadakan perencanaan pekerjaan
dalam mengurusi permasalahan yang ada. Dengan melakukan pekerjaan perencanaan
yang baik serta benar dapat menjangkau target secara optimal. Dari unit ini dibagi
kembali menjadi dua, yakni :
a. Kepala golongan rencana
b. Kepala fasilitas kerja
15

4. Kepala unit produksi


Pada bagian unit ini terdapat kepala unit yang berfungsi untuk membantu
mengurusi dalam hal produksi. Peranan dari kepala unit ini untuk memantau
ketercapaian target produksi yang ditetapkan. Dari unit produksi ini terdapat dua kepala
ruas yang membantu mengurusi dalam hal produksi, yakni :
a. Kepala golongan kereta
b. Kepala golongan logam

5. Kepala unit control


Seseorang yang menduduki jabatan sebagai kepala unit control bertugas
mengawasi serta mengontrol dengan ketat hasil pekerjaan yang telah selesai dilakukan.
Hal ini berfungsi mengetahui apakah terdapat kekurangan atau kecacatan dari hasil
pekerjaan yang telah dilakukan. Kepala unit control dibantu oleh dua kepala golongan,
yakni :
a. Kepala golongan perangkat tukar
b. Kepala golongan final test

6. Kepala unit kereta rel listrik


Merupakan seorang penanggung jawab terhadap urusan yang berkaitan
langsung dengan kereta rel listrik dalam hal jobdesk, kenyamanan, serta keamanan
penumpang pada kereta rel listrik tersebut. Kepala unit ini dibantu dua kepala
golongan, yakni :
a. Kepala golongan mekanik
b. Kepala golongan rangka bawah

2.6 Visi dan Misi Perusahaan

2.6.1 Visi :

Menjadi penyedia jasa perkeretaapian terbaik dan terdepan yang mana fokus

terhadap pelayanan pelanggan untuk menuhi harapan stakeholders.


16

2.6.2 Misi :

Menyelenggarakan bisnis perkeretaapian dan bisnis usaha penunjangnya

melalui praktik bisnis dan model organisasi terbaik untuk memberikan nilai tambah

yang tinggi bagi stakeholders dan kelestarian lingkungan berdasarkan empat pilar

utama: Keselamatan, Ketepatan Waktu, Pelayanan, dan Kenyamanan.

2.7 Makna Logo Perusahaan

- Garis melengkung melambangkan gerakan yang dinamis PT Kereta Api Indonesia

(Persero) dalam mencapai visi dan misinya.

- Warna biru melambangkan semangat Inovasi yang harus dilakukan dalam

memberikan nilai tambah ke stakeholders. Inovasi dilakukan dengan semangat sinergi

di semua bidang dan dimulai dari hal terkecil sehingga dapat melesat.

- Anak panah melambangkan nilai integritas, yang harus dimiliki insan PT Kereta Api

Indonesia (Persero) dalam mewujudkan pelayanan prima.

- Warna jingga melambangkan proses pelayanan prima (kepuasan pelanggan) yang

ditujukan kepada pelanggan internal dan eksternal.

Gambar 2.5 Logo PT KAI


17

2.8 Fasilitas PT KAI Balai Yasa Manggarai

Adapun fasilitas – fasilitas yang ada di balai yasa Manggarai :


 Luas Areal 139.600 M²
 Luas Bangunan 55.600 M²
 Panjang Track 15.000 M
 Jumlah Macam – Macam Mesin 497 Unit
 Suplai Angin Kompresor 350 M /Bulan Penggunaan Bangunan :
 Los perawatan roda 24 x 65 M
 Los Perawatan Kereta I 20 x 184 M
 Los Perawatan Kereta II 18 X 146 M
 Los Mesin Bubut dan Mesin – Mesin lain 20 x 134 M
 Los Perawatan Bogi 12,5 x 146 M
 Los Cat 38,5 x 193 M
 Los Perawatan KRL 41,5 x 140 M
 Los Tuangan 24 x 135 M
 Los Tempaan dan Perawatan Pegas 45 x 48 M
 Masjid
 Kantin
 Ruang Tamu
 Taman

2.9 Jumlah Armada Kereta dan KRL


Balai Yasa Manggarai mampu menampung berbagai banyaknya jenis kereta
dan tidak semua kereta bisa ditampung di sana karena memiliki daya tamping yang
terbatas untuk dirawat serta diperbaiki. Dari sejumlah armada kereta dan KRL di bawah
ini perawatan dan perbaikannya di UPT Balai Yasa Manggarai.
18

A. Kereta Penumpang
Tabel. 2.2 Jenis kereta penumpang beserta jumlahnya
Jenis Kereta penumpang Jumlah
Kereta Eksekutif 351 Kereta
Kereta Bisnis 289 Kereta
Kereta Ekonom 559 Kereta
Kereta Bagasi / Pembangkit 101 Kereta
JUMLAH 1.300 Kereta

B. Kereta Rel Listrik


Tabel. 2.3 Jenis kereta rel listrik beserta jumlahnya
Jenis Kereta penumpang Jumlah
Kereta Rheostatic 130 Kereta
Kereta Rheostatic (Ex. HIBAH 72 Kereta
Jepang)
Rheostatic baru (JR 130) 16 Kereta
HYUNDAI 8 Kereta
HOLEC 28 Kereta
HITACHI 24 Kereta
KRL – 1 8 Kereta
JUMLAH 376 Kereta

2.10 Budaya Perusahaan

PT. KAI memiliki budaya perusahaan, dimana dalam budaya nya ini para
pegawai di perusahaan ini dituntut untuk selalu menerapkan 5 nilai utama dalam hal
bekerja. Berikut ini adalah 5 nilai utama tersebut

:
19

1. Integritas
2. Profesional
3. Keselamatan
4. Inovasi
5. Pelayanan Prima

2.11 Kepegawaian dan Tenaga Kerja

Tambahan Pembayaran yang didapat oleh para karyawan diantaranya adalah :

1. Tunjangan transport
2. Tunjangan makan
3. Tunjangan Hari Raya
4. Tunjangan Shift
5. Kematian yang diberikan kepada karyawan maupun setiap anggota
keluarga yang meninggal dunia
6. Kelahiran yang diberikan kepada karyawan wanita

Selain itu, berbagai fasilitas-fasilitas yang didapat para pegawai adalah :

1. Tempat ibadah
2. Kantin
3. Seragam Kerja
4. Koperasi
5. SPSI ( Serikat Pekerja Seluruh Indonesia )
6. Hak Atas Kesehatan

2.12 Lingkup Pekerjaan PKL


Lingkup pekerjaan PKL untuk tingkat mahasiswa berbeda dengan tingkat
pendidikan sebelumnya. Apabila tingkat pendidikan sebelumnya seperti sekolah
20

kejuruan adalah ikut bekerja membantu para pekerja dalam proses produksi tempatnya
PKL, maka berbeda sekali dengan PKL pada tingkat mahasiswa. Pada tingkat
mahasiswa pelaksanaan kegiatan PKL mengamati dan menganalisa serta melakukan
suatu kegiatan dan proses produksi yang ada.
PT. KAI merupakan salah satu perusahaan BUMN yang mengurusi kegiatan
yang berkaitan dengan transportasi perkereta apian. Pada PT KAI Balai Yasa terdapat
beberapa cabang di Indonesia yang mana salah satu dari cabangnya terdapat di
Manggarai, Jakarta Selatan. Bidang fokusan pengerjaannya pun bermacam-macam
mulai dari bagian pengereman, bogie, pembubutan logam, gerbong. Dalam bagian
pengerjaan terhadap pengereman kereta api terdapat perawatan, perbaikan, pengecekan
serta penggantian dan pemasangan komponen utama pada kereta api.
Pada setiap masing-masing komponen utama system pengereman jobdesk nya
berbeda-beda dan hampir kebanyakan permasalahan nya adalah cara untuk mengatasi
kebocoran dengan melakukan tes kebocoran. Selain mengatasi permasalahan terhadap
kebocoran suatu komponen, pekerjaan yang dilakukan adalah penggantian komponen
bila rusak, pengecatan, pembersihan komponen dari karat, pengelasan, pembuatan ulir
dengan cara manual atau mesin hingga pengetesan shock absorber dengan alat uji non-
destructive test.
Komponen utama pada air brake system yang bisa mengalami kebocoran
adalah control valve, brake cylinder, distributor valve, chamber, slang air brake, dan
pipe brake. Salah satu contoh tes kebocoran misal pada Distributor valve. pengetesan
terlebih dahulu di test bench dengan cara memberikan air busa dari sabun dan pada
Distributor valve yang terpasang pada test bench dialiri kompresor dan bila terlihat
udara yang keluar angin dari control valve yang sudah di beri air busa maka itulah
tanda kebocoran nya.
Salah satu cara untuk mengatasi permasalahan kebocoran pada Distributor
Valve adalah dengan memperhatikan perawatan serta pemeliharaan yang baik serta
benar dengan teratur. Pada kesempatan ini penulis akan menjelaskan mengenai
Perawatan dan Perbaikan Instalasi Perpipaan Kereta Api di PT. KAI Balai Yasa
Manggarai.
21

2.13 Jadwal Pelaksanaan PKL

Waktu pelaksanaan PT. KAI Balai Yasa Manggarai adalah satu bulan

lamanya yang mana terhitung pada tanggal 01 Maret sampai dengan 31 Maret 2018.

Berikut ini adalah Tabel Jadwal Praktek Kerja Lapangan penulis di PT. KAI Balai

Yasa Manggarai

Tabel 2.4 Jadwal Pelaksanaan PKL

Hari
No Uraian kegiatan
Tgl/Bln/Thn
Kamis – Jum’at
01 & Pengenalan lingkungan kerja
1.
02/03/2018
Pembagian/penempatan bagian kerja

Senin Mempelajari prosedur keselamatan kerja


2.
05/03/2018 Pengenalan lingkungan kerja
Mempelajari Perbaikan control valve
Selasa & Rabu Mempelajari permasalahan pada control valve
3. 06 &
Mempelajari Komponen-komponen utama system
07/03/2018
pengereman
Mempelajari Pengetesan shock absorber
Kamis &
4. Jum’at Mempelajari uji tekan shock absorber
08 &
09/06/2018 Mempelajari Pengecekan komponen shock absorber

Mempelajari Pengetesan shock absorber


Rabu & Kamis Mempelajari uji tekan shock absorber
5. 10 &
11/06/2018
Mempelajari Pengecekan komponen shock absorber

6. Jum’at Pengenalan system kerja mesin


12/06/2018
22

Senin & Selasa Observasi kerja mesin-mesin produksi


7. 15 &
16/06/2018
Rabu & Kamis
8. 17 & Observasi Boiler dan Komponen Pendukungnya.
18/06/2018
Jum’at & Senin
19 - Pendalaman materi untuk pembuatan laporan.
9.
Penyelesaian administrasi dan draft laporan PKL
29/06/2018
BAB III

PEMBAHASAN

3.1. Air Brake System

Air brake system atau sistem pengereman udara adalah sistem pengereman
pada kereta api dengan menggunakan prinsip gaya tekan udara atau udara terkompresi.
Melalui udara yang telah terkompresi pada teknik pneumatik dialirkan ke distributor
valve melalui brake pipe dan diteruskan ke air reservoir, kemudian di teruskan kembali
ke brake cylinder lalu mendorong slack adjuster sehingga terjadi pengereman dengan
terikat nya rem bloke ke roda melalui slack adjuster yang terkompresi.

Gambar 3.1 Air Brake System dan Komponen Utamanya

23
24

3.2 Cara kerja Air Brake System

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya cara kerja Air Brake System adalah
dengan cara memanfaatkan tekanan udara yang terkompresi melalui automatic brake
yang kemudian udara bertekanan tersebut mengalir melalui alur pipa yang telah
dipasang hingga akhirnya mengikat rem roda oleh slack adjuster yang terdorong dari
udara bertekanan dan terjadi pengereman dan kemudian pelepasan rem blok dari roda
setelah melakukan pengereman. Pada dasarnya cara kerja dari pengereman pada Air
Brake System terbagi menjadi 3 hal, yakni :

3.2.1 Charging (Pengisian)


Charging pada Air Brake System memiliki peranan untuk melakukan proses
pengisian udara yang terkompresi untuk kemudian disalurkan menuju ke Distributor
Valve. Pada saat Automatic Brake yang ada di lokomotif di buka maka udara yang
terkompresi mengalir ke Brake Pipe sebesar ± 1 bar (standar UIC) kemudian dialirkan
ke Distributor Valve melalui Brake Pipe dan diteruskan ke Air Reservoir Tank.

Gambar 3.2 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pengisian
25

3.2.2 Breaking (Pengereman)


Pengereman terjadi pada saat Automatic Brake pada posisi aplikasi. Udara pada
Brake Pipe dikeluarkan melalui exhaust kemudian menyebabkan pengurangan tekanan
di Brake Pipe. Distributor Valve mendeteksi pengurangan tersebut kemudian menutup
katup yang mengalirkan udara ke Air Reservoir Tank dan membuka saluran udara
bertekanan dari air reservoir tank ke Brake Cylinder. Udara bertekanan tersebut
menekan membrane sehingga piston pada Brake Cylinder mendorong Slack Adjuster
dan kemudian mengikat rem blok untuk dilakukan terjadinya pengereman dari hasil
pengikatan rem blok.

Gambar 3.3 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pengisian

3.2.3 Release (Pelepasan)


Ketika Automatic Brake berada pada posisi release atau melepas, dibuka
supplai udara dari lokomotif kemudian kembali dialirkan ke Brake pipe sehingga
terjadi peningkatan tekanan udara sampai dengan 5 ±1 bar di brake pipe. Dari
26

peningkatan udara terkompresi yang terjadi kemudian membuka katup yang


mengalirkan udara bertekanan ke air reservoir tank kemudian udara yang ada di brake
cylinder keluar melalui exhaust akibat gaya pegas pada brake cylinder sehingga secara
perlahan rem blok secara sistematis terlepas dari roda.

Gambar 3.4 Skema Diagram Air Brake System pada saat Pelepasan

3.3 Komponen Utama Air Brake System


3.3.1 Distributor Valve

Distributor valve merupakan otak dari pengereman karena memiliki fungsi


yang penting dalam system pengereman udara pada kereta api. Komponen ini berfungsi
sebagai alat untuk mengatur distribusi udara ke Air Reservoir dan Brake Cylinder
secara otomatis sehingga terjadilah proses pengereman (Braking) dan pelepasan
(Release). Selain itu juga berfungsi untuk mengeluarkan udara secara otomatis pada
27

saat proses pengereman dan memasukkan udara secara otomatis saat pelepasan rem
kereta api.

Distributor Valve terdiri dari 2 jenis yang mana kedua jenis tersebut
disesuaikan dengan penggunaan dan kapasitas maksimum beban yang terdapat dalam
gerbong kereta api. Tekanan yang terdapat pada distributor valve dibedakan
berdasarkan dengan jenisnya, yakni :

1. Distributor Valve Tipe KE2 cSL/A di design untuk Brake System KE-G-12”
(Gerbong barang). Mempunyai 2(dua) tekanan pengereman :
 Tekanan maksimum sebesar 3,8 bar (Gerbong kondisi isi)

 Tekanan minimum sebesar 2,6 bar (Gerbong kondisi kosong)

2. Distributor Valve Tipe KE1cSL/A di design untuk Brake System KE-P-12”


(Kereta Penumpang). Mempunyai 1 (satu) tekanan pengereman yaitu
 tekanan maksimum sebesar 3,8 bar

Tabel 3.1 Jenis Produk Distributor Valve

No Jenis Penggunaan Kapasitas


Maksimum

1 Distributor Valve KE 1 cSL Kereta Penumpang 50 Ton

2 Distributor Valve KE 2 cSL Gerbong Barang 50 Ton


28

Gambar 3.5 Distributor Valve KE1cSL/A

Gambar 3.6 Distributor Valve KE2cSL/A

3.3.2 Bracket

Berfungsi sebagai mounting distributor valve. Leakage test atau tes kebocoran
dilakukan dengan tekanan uji 10 bar. Braker dibuat dengan 2 (dua) tipe yaitu :
29

i. Bracket KE Nr. 1 -1 “ Digunakan pada brake sistem KE-P-12” brake pipe

menggunakan Pipa Ø 1”

ii. Bracket KE Nr. 1 – 1 ¼” Digunakan pada brake system KE-G-12” brake pipe

menggunakan Pipa Ø 1¼”

Gambar 3.7 Bracket

3.3.3 Brake Cylinder

Berfungsi sebagai alat untuk mentranmisikan gaya melalui piston yang


didorong karena adanya tekanan udara dari Distributor Valve, kemudian menekan
Brake Rigging dan diteruskan ke Slack Adjuster.
30

Gambar 3.8 Brake Cylinder

3.3.4 Operating Valve

Operating Valve didesign untuk Air Brake System KE - G - 12” (gerbong


barang). Operating Valve berfungsi untuk memberikan signal ke Distributor Valve
untuk merubah tekanan ( misal : 2,6 bar ke 3,8 bar ) pada saat terjadi perubahan beban
dari kosong (Empty) ke isi (Load) atau sebaliknya.

Gambar 3.9 Operating Valve


31

3.3.5 Flow Throttle

Flow Throttle didesign untuk Air Brake System KE - G - 12” (gerbong barang).
Flow Throttle berfungsi untuk menghindari tekanan kejut saat terjadi perpindahan dari
beban Kosong (Empty) ke Isi (Load) karena ada tekanan udara dari Air reservoar
/Tanki yang masuk Operating Valve dan diteruskan ke Distributor valve. Leakage test
atau tes kebocoran dilakukan dengan tekanan uji 10 bar.

Gambar 3.10 Flow Throttle

3.3.6 Hose Connection

Hose Connection berfungsi untuk mengalirkan tekanan udara dari Air reservoar
melalui Flow Throttle menuju ke Operating valve dan kemudian dari Operating valve
tersebut dialirkan menuju Distributor valve. Leakage test / Tes kebocoran dengan
tekanan uji sebesar 12 bar.
32

Gambar 3.11 Hose Connection

3.3.7 Slack Adjuster

Berfungsi untuk mendorong blok rem ke roda sehingga terjadi pengereman.


Slack Adjuster juga bekerja sebagai pengatur jarak (distance) antara Sepatu rem (Brake
shoe) dengan Roda dan menjaga jaraknya secara konstan. Slack Adjuster terdiri dari 2
(dua) tipe yaitu Slack Adjuster DRV2A-600H dan Slack Adjuster DRV2A-450H.

Gambar 3.12 Slack Adjuster


33

3.3.8 Isolating Cock

Berfungsi untuk membuka atau menutup saluran udara brake pipe pada
gerbong. Isolating cock bekerja pada tekanan 10 bar dan pada saat pegujian tekanan
mencapai 14 bar.

i. Left Hand Version (L)

 LH3 - 1” L
Digunakan pada air brake system Kereta penumpang karena pemipaannya

menggunakan Pipa Ø 1”.

 LH3-1 ¼” L
Digunakan pada brake system Gerbong barang karena pemipaanya

menggunakan Pipa Ø 1 ¼”

ii. Right Hand Version

 LH3 - 1” R
Digunakan pada air brake system Kereta penumpang karena pemipaannya

menggunakan Pipa Ø 1”.

 LH3-1 ¼” R
Digunakan pada brake system Gerbong barang karena pemipaanya

menggunakan Pipa Ø 1 ¼”
34

Gambar 3.13 Isolating Cock

3.3.9 Air Reservoir

Air reservoir (tanki) berfungsi sebagai tempat penyimpanan udara bertekanan.


Dari tempat penyimpanan tersebut udara bertekanan dapat dialirkan bila sewaktu-
waktu dapat dibutuhkan. Dari tempat penyimpanan udara atau air reservoir kemudian
di salurkan dari Distributor valve dan kemudian mengeluarkan kembali udara
terkompresi tersebut menuju ke Brake cylinder pada saat pengereman. Tekanan kerja
pada Air Reservoir adalah 10 bar sedangkan pada saat pengujian tekanan dapat
mencapai 14 bar.

Gambar 3.14 Air Reservoir


35

3.3.10 Brake Coupling

Berfungsi sebagai penghubung untuk mengalirkan udara dari satu kereta /


gerbong ke kereta / gerbong yang lain. Melalui Brake Coupling inilah aliran udara
terhubung dan disalurkan antara satu gerbong dengan gerbong lainnya sehinga fungsi
pengereman dapat berjalan dengan baik.

Gambar 3.15 Brake Coupling

Gambar 3.16 Brake Coupling pada saat dihubungkan dengan kedua gerbong
36

3.4 Pengertian umum maintenance

Perawatan merupakan bagian terpenting dalam dunia teknik. Fungsi dan

peranan penting dari perawatan terhadap perindustrian adalah untuk menjaga suatu

komponen dari suatu sistem agar fungsi dari komponen tersebut dalam kondisi yang

optimal, dan tidak cacat atau rusak yang mana akan mengakibatkan kerugian bagi

pengguna ketika pada saat pemakaian, dan selain itu menghindari kerusakan tiba-tiba

pada saat pemakaian.

Dengan perawatan yang baik dapat mengetahui kondisi terkini dari suatu

barang atau komponen sehingga memaksimalkan fungsi nya dan meminimalisir

pengeluaran berlebih apabila terjadi kerusakan. Pada dasarnya terdapat dua prinsip

utama dalam perawatan, yakni :

1. Menekan (memperpendek) periode kerusakan sampai batas minimum

dengan mempertimbangkan aspek ekonomis.

2. Menghindari kerusakan (Break Down) tidak terencana, dan kerusakan tiba-

tiba pada saat pemakaian.

3.5 Macam-macam Maintenance

Dalam melakukan pemeliharaan atau maintenance terdapat beberapa jenis

pemeliharaan yang cara perawatan atau pemeliharaannya berbeda antara satu dengan

lainnya. Berikut ini beberapa jenis pemeliharaan yang mana diantara nya adalah

sebagai berikut:
37

1. Preventive maintenance

Adalah tindakan pemeliharaan yang terjadwal serta terencana dengan cara

penjadwalan pengecekan (inspection), dan pembersihan (cleaning) pergantian

suku cadang secara rutin atau berkala. Preventive maintenance ini pun dibagi

dua, yakni :

a. Periodic maintenance

Merupakan pemeliharaan atau perawatan terhadap suatu komponen dalam

jangka waktu tertentu secara rutin atau berkala. Perawatan ini bertujuan untuk

mencegah kerusakan mesin secara tiba-tiba yang mengakibatkan mesin tidak

produktif atau berfungsi secara maksimal.

b. Predictive maintenance

merupakan perawatan yang dilakukan untuk mengantisipasi kegagalan

sebelum terjadi kerusakan total. Perawatan ini memprediksi kapan terjadi

kerusakan dengan cara menganalisa perilaku mesin/peralatan kerja.

2. Breakdown maintenance

Adalah perawatan yang dilakukan saat kondisi pada mesin sudah benar-

benar mengalami kerusakan atau kegagalan fungsi kerja. Pada kondisi ini mesin

sudah mengalami kerusakan yang menyebabkan tidak bisa bekerja seperti sedia

kala. Breakdown maintenance harus dihindari karena menyebabkan kerugian

besar yang mengakibatkan penurunan kualitas kerja pada mesin sehingga tidak

produktif dan performa nya tidak optimal


38

3. Corrective Maintenance

Merupakan jenis perawatan atau pemeliharaan dengan cara mengidentifikasikan

penyebab kerusakan pada komponen suatu sistem dan kemudian memperbaikinya.

3.6 Tujuan Maintenance

Dengan melihat bahwa peranan dari fungsi pemeliharaan sangatlah penting

untuk diperhatikan karena bila terjadi kerusakan dapat mengakibatkan kerugian yang

sangat besar. Maka, berikut ini adalah beberapa tujuan dari maintenance :

1. Mesin dapat menghasilkan Output sesuai dengan kebutuhan yang

direncanakan.

2. Kualitas produk yang dihasilkan oleh Mesin dapat terjaga dan sesuai dengan

harapan.

3. Mencegah terjadinya kerusakan berat yang memerlukan biaya perbaikan yang

lebih tinggi.

4. Untuk menjamin keselamatan tenaga kerja yang menggunakan mesin yang

bersangkutan.

5. Tingkat Ketersediaan Mesin yang maksimum (berkurangnya downtime)

6. Dapat memperpanjang masa pakai mesin atau peralatan kerja.

7. Menghindari kerugian besar dengan perawatan yang baik serta benar.


39

3.7 Maintenance Distributor Valve

Seperti yang telah diketahui sebelumnya bahwa fungsi dari Distributor Valve

adalah untuk mendistribusikan udara bertekanan menuju Air Reservoir. Untuk

menyalurkan udara yang terkompresi tersebut haruslah dalam keadaan tertutup rapat

dan tanpa adanya udara yang keluar tanpa terkendali. Apabila terjadi keluarnya udara

tanpa disengaja atau kebocoran yang mana akan menyebabkan terjadinya pengereman

yang diinginkan dan tidak terkontrol. Maka sangatlah penting dalam perawatan

distributor valve harus memastikan pemeriksaan secara berkala agar meminimalisir

terjadinya kebocoran.

3.7.1 Penyebab Kebocoran Distributor Valve

Penyebab kebocoran dari sebuah distributor valve memiliki berbagai macam


penyebab. Berdasarkan dari posisi distributor valve nya kebocoran dibagi menjadi 2
yakni dengan memakai kode F dan O. masing-masing dari kode memiliki penjelasan
yakni :

 F : Udara keluar (Bocor) dari salah satu Flens atau baut pengikat
 O : Udara keluar (Bocor) dari salah satu Exhaust plug
Kemudian berdasarkan posisi nya kebocoran di bagi menjadi 2 yakni :

1. Kebocoran posisi running


2. Kebocoran posisi pengereman minimum
40

Gambar 3.17 Posisi kebocoran pada Distributor Valve

3.7.2 Perbaikan kebocoran distributor valve

Jenis kebocoran pada distributor valve dapat diketahui berdasarkan melalui


posisinya. Namun di setiap letak kebocoran berdasarkan posisinya memiliki beragam
penyebab dan dari beragam penyebab tersebut tentu penyelesaian masalahnya juga
berbeda. Berikut ini adalah beberapa penyebab kebocoran disertai dengan
perbaikannya :

1. Kebocoran posisi running


A. Kebocoran dari flens atau baut (F).

Tabel. 3.2 Kebocoran posisi Running dari flens atau baut (F)

Kode Penyebab Perbaikan

F1 - Sambungan baut antara distributor - Kencangkan mur


valve dengan bracket longgar dengan kunci 19 mm
41

- Gasket cacat - Lepas distributor valve


dari bracket dan atur
kembali posisi gasket
F2 - Baut yang mengikat antara reservoir - Kencangkan baut
charging valve dan basic valve body sampai 17-20 Nm dengan
longgar kunci 13 mm
- Gasket cacat - Lepas reservoir charging
valve dang anti gasket
F3 - Baut yang mengikat antara cover - Kencangkan mur samapi
dengan basic valve longgar 23-28 Nm dengan kunci
17 mm
- Lepas cover kunci 17
- Gasket cacat
mm dang anti gasket
F4 - Baut yang mengikat antara control - Kencangkan mur sampai
chamber dan basic valve body longgar 55-65 Nm dengan kunci
19 mm
- Lepas control chamber
- Sealing rings atau diagram cacat
dan mengganti komponen
yang rusak
F5 - Screw plug kurang kencang - Kencangkan screw plug
dengan kunci 27 mm
- Kencangkan screw plug
- Sealing rings cacat
dengan kunci 27 mm dang
anti sealing ring
42

B. Kebocoran dari Exhaust Plug (O)


Tabel. 3.3 Kebocoran posisi Running (F) dari Exhaust Plug (O)

Kode Penyebab Perbaikan

O3 - Karet seal dari valve plate cacat - Perbaiki distributor


- V-ring N5 cacat Valve dan control
- Knorr K-ring K1 cacat chamber charging valve
O4 - V-Ring N4 cacat - Perbaiki V-Ring N4
- Gasket didalam pressure valve cacat - Perbaiki Gasket
O5 - Gasket dari insert cacat - Keluarkan dang anti
gasket
- Perbaiki distributor
- Inlet valve seat rusak
valve

2. Kebocoran posisi pengereman minimum


A. Kebocoran dari flens atau baut (F).

Tabel. 3.4 Kebocoran posisi pengereman minimum dari flens atau baut (F).

Kode Penyebab Perbaikan

F3 - Gasket atau diaghram M2 cacat - Perbaiki distributor


valve
F6 - Baut pengikat antara V relay valve - Kencangkan screw
dan basic valve body longgar sampai 65 Nm dengan
kunci 19 mm
- Buka screw relay valve
- O-ring atau diaphragm M3 cacat
dengan kunci 19 mm
kemudian ganti
komponen yang cacat
43

F7 - Cap tidak kencang - Kencangkan cap dengan


kunci 36 mm
- Lepas cap dengan kunci
- Sealing ring dari Quick service
36 mm kemudian ganti
limiting valve cacat
sealing ring

B. Kebocoran dari Exhaust Plug (O)


Tabel. 3.5 Kebocoran posisi pengereman minimum dari Exhaust Plug (O)

Kode Penyebab Perbaikan

O1 - V-ring N6 cacat - Perbaiki distributor valve

- Diaphragm M4 cacat
O2 - Valve seat V18 rusak atau karet seal - Perbaiki distributor valve
dari valve cacat
O3 - Valve seat V11 rusak atau karet seal - Perbaiki distributor valve
dari quick service valve cacat
O4 - Diaphragm M2 dari three pressure - Perbaiki distributor valve
valve cacat
O5 - Outlet valve seat V13 rusak atau - Perbaiki distributor valve
karet seal cacat

3.7.3 Trouble Shooting Distributor valve

Trouble Shooting merupakan sebuah kegiatan pencarian sumber masalah


secara sistematis sehingga masalah tersebut dapat diselesaikan, dan proses
penghilangan peyebab potensial dari sebuah masalah. Permasalahan pada Distributor
valve bukan hanya pada masalah kebocoran saja akan tetapi masih banyak masalah
44

lainnya. Berikut ini Trouble Shooting pada Distributor Valve berdasarkan


penggunaannya :

1. Trouble Shooting Distributor Valve KE1cSL


A. Saat pengisian :
Waktu pengisian Control Chamber A dari tekanan 3 bar ke 4 bar harus berkisar
antara 37 sampai dengan 43 detik, sedangkan waktu total pengisian control chamber
dari 0 sampai dengan 4.8 bar adalah 160 sampai dengan 200 detik.

Tabel. 3.6 Troubel Shooting Distributor Valve KE1Csl pada saat pengisian

Problem Penyebab Perbaikan

Tekanan control chamber Diaphragm M1 cacat Ganti diaphragm M1 pada


A naik ke 4 bar lebih bagian control chamber
rendah dari 37 detik

Tekanan control chamber Needle Valve tidak Buka dan periksa needle
A naik lambat bergerak hingga Choke valve, ganti bila ada
tersumbat kelainan

B. Pelepasan rem
Waktu pelepasan dari C = 3.8 bar (tekanan maximum) ke 0.4 bar harus berkisar
antara 45 sampai dengan 60 detik.

Tabel. 3.7 Troubel Shooting Distributor Valve KE1Csl pada saat pelepasan rem

Problem Penyebab Perbaikan

Waktu pelepasan dari C = - Choke pada insert


3.8 bar ke 0.4 bar lebih tersumbat
dari 60 detik
45

- Gerakan piston pada


relay valve tertahan
atau lengket
- Gerakan Diaphragm Buka bagian-bagian
piston tertahan atau tersebut dan bersihkan
lengket
Waktu pengisian Choke pada Auxiliary Bersihkan/semprot
Auxiliary Reservoir Reservoir reservoir dengan udara kering
terlalu lama tersumbat

2. Trouble Shooting Distributor Valve KE2CsL


A. Saat pengisian
Waktu pengisian control chamber A dari tekanan 3 bar ke 4 bar harus berkisar
antara 37 sampai dengan 43 detik, sedangkan waktu total pengisian control chamber
dari 0 sampai dengan 4.8 bar adalah 160 sampai dengan 200 detik.

Tabel. 3.8 Troubel Shooting Distributor Valve KE2Csl pada saat pengisian.

Problem Penyebab Perbaikan

Tekanan control chamber Diaphragm M1 cacat Ganti diaphragm M1

A naik ke 4 bar lebih pada bagian control

rendah dari 37 detik. chamber


46

Tekanan control Needle valve tidak Buka dan periksa needle

chamber A naik lambat bergerak hingga choke valve, ganti bila ada

tersumbat kelainan

B. Pelepasan Rem
Tekanan maximum brake cylinder 2.2 ± 0.1 bar, sedangkan pada saat tekanan
mencapai 95% dari tekanan maximum waktu yang diijinkan antara 3 sampai
dengan 5 detik.

Tabel. 3.9 Troubel Shooting Distributor Valve KE2Csl pada saat pelepasan rem.

Problem Penyebab Perbaikan

Tekanan brake cylinder - Valve lambat - Buka valve dan


pada saat 95% tekanan menutup atau valve bersihkan
maximum lebih dari 5 lengket
detik.

Tekanan maximum - Katup pembatas - Periksa katup ganti


cylinder terlalu besar atau tekanan maximum bila ada kerusakan
rendah cacat
BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan teori dan hasil analisa Praktek Kerja Lapangan (PKL) tentang

Pemeliharaan distributor valve dapat disimpulkan bahwa :

 Maintenance diperlukan agar performa distributor valve pada air brake system

dapat maksimal sehingga tidak terjadi gangguan pada saat berlangsungnya

pengereman.

 Maintenance Distributor valve lebih efektif dan efisien jika dilakukan

preventive maintenance (Pemeliharaan terjadwal) sehingga tidak terjadi

kerusakan saat pemakaian berlangsung.

 Trouble shooting merupakan hal penting untuk dilakukan karena mencari

terlebih dahulu pada penyebab suatu masalah agar bisa mencari solusi dari

permasalahan pada distributor valve

 Dengan mengetahui letak kebocoran dari distributor valve maka dapat

mengetahui cara mengatasi kebocoran tersebut.

4.2 Saran

Berdasarkan teori dan hasil analisa praktek kerja lapangan tentang Maintenance

Distributor Valve, maka dapat disimpulkan :

47
48

 Maintenance report sebaiknya dibukukan karena apabila pada suatu saat

mengalami trouble Distributor valve yang sama maka kita bisa langsung

melakukan perbaikan dengan melihat buku tersebut.

 Setiap pemeliharaan langsung segera menulis laporan dan tidak menunggu

hingga laporan menumpuk, sehingga data yang diinput bisa lebih mudah

 Dalam melakukan maintenance diharuskan untuk memakai peralatan safety

agar terhindar dari kecelakan pada saat kerja

 Dalam melakukan perawatan diperlukan Corrective maintenance diperlukan

agar mengetahui penyebab kerusakan dengan cara mengidentifikasi terlebih

dahulu penyebab kerusakan sehingga dapat diketahui cara perawatannya.

 Hindari sebisa mungkin Breaking Down Maintenance karena perawatan

tersebut terjadi pada saat mesin benar-benar mengalami kerusakan parah. Dan

bila hal tersebut terjadi tentu sangat merugikan karena biaya perawatannya

yang sangat mahal,waktu perbaikannya yang lama bahkan dan bahkan harus

mengganti mesin atau komponen bila benar-benar tidak bisa dibetulkan.


49

DAFTAR PUSTAKA

Arhami, Lukman S.pd,M.T. 2009. Bahan Ajar Hukum dan K3 (Keselamatan dan
Kesehatan Kerja). Jakarta: Fakultas Teknik Universitas Negeri Jakarta.

Augusta, Yoshua Dio. 2017. Faktor – Faktor Penyebab Keterlambatan Proses


Produksi Isolating Cock. Bandung.

Koswara, Dedi. 2015. Analisis gaya-gaya pengereman sistem udara tekan otomatis
pada gerbong kereta api di stasiun besar Purwokerto. Purwokerto.

Sukmoro, Edi. 2016. Company Profile PT. Kereta Api Indonesia (Persero). Bandung

Usmanto. 2017. Perawatan Pengereman di PT. Kereta Api Persero. Jakarta.

Yuliandra, Berry dan Jaeba, Kushisa Attaba. 2017. Perancangan Sistem Informasi
Perawatan Mesin pada PT XYZ. Padang.