Anda di halaman 1dari 1066

Obat-Obat

Penting
KHASIAT, PENGGUNAAN, DAN
EFEK-EFEK SAMPINGNYA
EDISI liDJSIICE
KE 7 CETAKAN PERTAMA LENGKAP
7 CETAKANPERTAIIA
DENGAN OBAT-OBAT TERBARU
U GICAPDINGANOBAT...OBATTERIARU
OBAT-OBAT PENTING
Edisi 7

Khasiat, Penggunaan, dan Efek-Efek Sampingnya

Edisi Ketujuh Cetakan Pertama


Lengkap dengan obat-obat terbaru
Sanksi Pelanggaran Pasal 72 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002 tentang HAK CIPTA
1. Barang siapa dengan sengaja melanggar dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 Ayat (1) atau Pasal 49 Ayat (1) dan Ayat (2) dipidana dengan pidana
penjara masing-masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rpl.000.000,00
(satu juta rupiah), atau pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada
umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau hak terkait sebagaimana
dimaksud pada Ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/ atau
denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
OBAT-OBAT PENTING
Khasiat, Penggunaan dan
Efek-Efek Sampingnya

DRS. TAN HOAN TJAY&


DRS. KIRANA RAHARDJA

EDISI KETUJUH
Cetakan Pertama

PENERBIT PT ELEX MEDIA KOMPUTINDO


KOMPAS GRAMEDIA
OBAT-OBAT PENTING
Khasiat, Penggunaan dan Efek-Efek Sampingnya
DRS. TAN HOAN TJAY & DRS. KIRANA RAHARDJA

 2015 DRS. TAN HOAN TJAY & DRS. KIRANA RAHARDJA

Hak Cipta dilindungi Undang-Undang


Diterbitkan pertama kali oleh Penerbit PT Elex Media
Komputindo Kelompok Gramedia - Jakarta
Anggota IKAPI, Jakarta

ID: 170150945
ISBN: 978-602-02-6480-6

Edisi ke-I Cetakan pertama Jan. 1964


Cetakan kedua Des. 1964
Cetakan pertama Des. 1968
Edisi ke-II Cetakan kedua Feb. 1972 Cetakan
ketiga Okt. 1975

Edisi ke-III Cetakan pertama Okt. 1979

Edisi ke-IV Cetakan pertama Jan. 1986


Cetakan kedua Jan. 1991

Cetakan pertama Maret 2002


Edisi ke-V
Cetakan kedua Desember 2002

Cetakan pertama Agustus 2007


Edisi ke-VI Cetakan kedua Juni 2008
Cetakan ketiga April 2013

Edisi ke-VII Cetakan pertama Juni 2015

Dilarang keras menerj emahkan, memfotokopi, atau memperbanyak sebagian atau seluruh
isi buku ini tanpa izin tertulis dari penerbit

Dicetak oleh Percetakan PT Gramedia,


Jakarta Isi diluar tanggung jawab
Percetakan
Untuk Keluarga-keluarga kami
dan
sebagai Kenangan pada orang tua kami.
DAFTAR ISI
Obat–obat Penting, khasiat, Penggunaan dan Efek – efek sampingnya
Edisi Ketujuh

Kata pendahuluan pada Edisi Ketujuh ....................................................................................... viii


Singkatan-singkatan ......................................................................................................................... x

Seksi I: Farmakologi Umum ............................................................................................... 1

Bab 1. Dasar–Dasar Umum ............................................................................................................. 3


Bab 2. Aspek–Aspek Biofarmasi ..................................................................................................... 7
Bab 3. Prinsip–Prinsip Farmakokinetika ..................................................................................... 17
Bab 4. Prinsip–Prinsip Farmakodinamika .................................................................................. 32

Seksi II: .............................................................................................................................. 61


Bab 5. Antibiotika ........................................................................................................................... 71
Bab 6. Antimikotika ........................................................................................................................ 98
Bab 7. Virustatika .......................................................................................................................... 112
Bab 8. Sulfonamida dan kuinolon - kuinolon ........................................................................... 137
Bab 9. Tuberkulostatika ................................................................................................................ 154
Bab 10. Leprostatika ...................................................................................................................... 165
Bab 11. Obat–obat Malaria .......................................................................................................... 171
Bab 12. Obat–obat Amebiasis dan Penyakit Menular Seksual ............................................... 189
Bab 13. Antelmintika .................................................................................................................... 200
Bab 14. Sitostatika ......................................................................................................................... 211
Bab 15. Antiseptik dan Desinfektansia ....................................................................................... 260

Seksi III: Gangguan saluran Cerna ................................................................................. 265


Bab 16. Obat–obat lambung ........................................................................................................ 271
Bab 17. Antiemetika ...................................................................................................................... 287
Bab 18. Obat–obat Diare .............................................................................................................. 294
Bab 19. Laksansia .......................................................................................................................... 305

Seksi IV: Obat Susunan Saraf Pusat ................................................................................ 315


Bab 20. Analgetika perifer ............................................................................................................ 317
Bab 21. Analgetika Antiradang dan Obat – obat Rena .............................................................327
Bab 22. Analgetika Narkotik ........................................................................................................ 354
Bab 23. Drugs ................................................................................................................................. 362
Bab 24. Sedativa dan Hipnotika .................................................................................................. 386
Bab 25. Anestetika Umum ........................................................................................................... 404
Bab 26. Anestetika Lokal .............................................................................................................. 410
Bab 27. Antiepileptika ...................................................................................................................418
Bab 28. Obat–obat Parkinson dan Demensia ............................................................................432
Bab 29. Antipsikotika ....................................................................................................................451
Bab 30. Antidepresiva ................................................................................................................... 464

Bab V: Obat–Obat Sistem Saraf Otonom ....................................................................... 483


Bab 31. Adrenergika, dan Adrenolitika, Anoreksansia ............................................................ 488
Bab 32. Kolinergika dan Antikolinergika .................................................................................. 508

Bab VI: Jantung, Pembuluh dan Darah .......................................................................... 519


Bab 33. Diuretika ........................................................................................................................... 522
Bab 34. Vasodilator ....................................................................................................................... 532
Daftar Isi

Bab 35. Antihipertensiva .............................................................................................................. 541


Bab 36. Antilipemika .................................................................................................................... 571
Bab 37. Obat–Obat Jantung ......................................................................................................... 587
1. Kardiotonika .............................................................................................................. 600
2. Obat–Obat Argina Pecroris ..................................................................................... 604
3. Antiritmika ................................................................................................................. 608
Bab 38. Antitrombotika ................................................................................................................ 612
Bab 39. Hemopoetika ....................................................................................................................628

Seksi VII: Saluran Pernapasan ........................................................................................ 641


Bab 40. Obat Asma dan COPD ................................................................................................... 643
Bab 41. Obat–Obat Batuk ............................................................................................................ 665

Seksi VIII: Hormon–Hormon ......................................................................................... 673


Bab 42. Hormon–Hormon Hipofisis ......................................................................................... 675
Bab 43. Hormon–Hormon Pria .................................................................................................. 688
Bab 44. Hormon–Hormon Wanita ............................................................................................ 699
Bab 45. Antikonseptiva ................................................................................................................. 718
Bab 46. ACTH dan Kortikosteroida ........................................................................................... 730
Bab 47. Insulin dan Antidiabetika Oral ..................................................................................... 744
Bab 48. Tiroksin dan Tiroistatika ............................................................................................... 769

Bab IX: Lain–Lain ............................................................................................................ 779


Bab 49. Dasar-Dasar Imunologi .................................................................................................. 780
Bab 50. Vaksin dan Imunoglobulin ............................................................................................ 802
Bab 51. Anthihistaminika ............................................................................................................ 820
Bab 52. Obat–Obat Migrain ........................................................................................................ 835
Bab 53. Vitamin dan Mineral ...................................................................................................... 844
Bab 54. Dasar–Dasar Diet Sehat .................................................................................................. 880

Seksi X: Lampiran ............................................................................................................ 903


A. Obat–Obat Selama Kehamilan dan Laktasi ........................................................................... 904
B. Daftar Dosis Lazim (per Oral) ................................................................................................. 910

Seksi XI: Struktur Kimia .................................................................................................. 920

Indeks ................................................................................................................................ 987


viii

KATA PENDAHULUAN
PADA EDISI KETUJUH

Lebih dari 6 tahun telah lewat sejak Akan disinggung pula masalah tumor
diterbitkannya Edisi ke-6 buku ini. Telah markers (penanda tumor), terapi or-
banyak perkembangan baru khususnya di tomolekular, termasuk peranan free
bidang farmakoterapi seperti di bidang radicals dan anti oksidansia, serta peranan
farmakogenetika (variasi profil genetik senyawa prostaglandin dan leukotrien
DNA), tumorgenetika, molecularly pada gejala peradangan dan nyeri. Dalam
targeted therapy dan sel batang (sel punca, topik geriatri akan diuraikan bahaya efek
stemcell) untuk terapi regeneratif. Di samping obat-obat tertentu bagi para
samping topik-topik tersebut yang akan lansia sehubungan dengan perubahan
dibahas dalam edisi ke-7 ini, juga akan metabolisme, home-ostasis, degenerasi
diuraikan perkembangan obat-obat organ-organ dan komorbiditas dengan
sintetik mutakhir yang dibuat dengan konsekuensi poli farmasi.
meniru zat-zat tubuh (alamiah, imuno-
globin) melalui cara-cara bioteknik Edisi ke-7 ini adalah pembaharuan dari
rekombinan. Senyawa-senyawa yang Edisi ke-6, khususnya di dalam bidang 1
disebut Biologicals (gen terapi) ini, farmakoterapi dan farmakodinami ber-
termasuk sitokin-sitokin, zat-zat dasarkan perkembangan baru di bidang-
pemblokir Tumor Necrosis Factor (TNF), bidang tersebut sampai dengan tahun
interferon, penghambat interleukin dan 2013-2014. Edisi ke-7 ini dilengkapi
perintang tirosinkinase serta monoklonal dengan obat-obat I baru khususnya obat-
antibodies (MOABs) yang memiliki obat kanker. Obat-obat lama yang saat ini
kekhususan (specificity) tinggi. Pada masih digunakan, tetap dipertahankan
dekade terakhir ini, Biological Response demi kelengkapan buku ini.
Modifier (BRM) atau imunomodulator
semakin banyak disintesa (Humira, Dalam edisi baru ini ada beberapa
Remicade). Unsur-unsur tersebut perubahan dalam susunan buku. Untuk
memegang peranan penting dalam ke pustakaan yang tercantum di akhir tiap
penanganan penyakit akibat reaksi bab, hanya referensi dari tahun 2000 ke
kekebalan (auto-imun), dimana limfo-T atas yang dicantumkan. Referensi baru
dan NK-cells menyerang jaringan dan disisipkan di dalam teks.
organ tubuh sendiri, seperti penyakit rema, Untuk memperjelas uraian, di beberapa
diabetes tipe-I, MS (multiple sclerosis), bab telah ditambahkan diagram-diagram
jenis-jenis neoplasma (kanker) dan SLE dan skema-skema tertentu. Semua rumus-
(Systemic Lupus Erythematodes). rumus bangun telah digabungkan di dalam
Pada delapan tahun terakhir, telah Seksi XI buku ini. Seperti edisi-edisi
dikembangkan obat-obat kanker baru sebelumnya, buku ini ditulis oleh Drs. H.T.
seperti temsirolimus dan sunitinib untuk Tan dan Drs. Kirana Rahardja. Hanya
pengobatan kanker ginjal terminal dan sangat menyesal bahwa sebelum edisi ini
lapatinib untuk pengobatan kanker selesai, Drs. Tan tutup usia dalam tahun
payudara lanjut. Sitostatika baru dengan 2013.
mekanisme kerja yang berlainan adalah Sebagai penutup, kami mengucapkan
tirosin kinase inhibitor, topoisomerase terima kasih kepada Dr.Togas Tulandi
inhibitor (irinotecan, etoposida) dan zat- M.D. Professor of Obstetric & Gynecology
zat antimetabolit (gemsitabin). dari McGill University, Montreal, Canada
ix

beberapa bagian yang berhubungan penyusunan buku dan ilustrasi melalui


dengan bidangnya. Terima kasih juga kami computer.
sampaikan kepada Sdri Cindy Parwono Akhirnya kami juga mengucapkan terima
BA yang seperti edisi-edisi terdahulu, telah kasih kepada para editor dan staf produksi
membuat design untuk cover buku ini. P.T. Gramedia Elex Media untuk
Selanjutnya penghargaan kami sampaikan dukungan profesionalnya.
kepada Krisnawan K. Rahardja MSc., yang
Penulis-penulis,
telah sangat banyak membantu dalam
Jakarta-Rhoon/Holland
Akhir 2014
A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya x

A. SINGKATAN ISTILAH LATIN DAN PENJELASANNYA


Singkatan Penjelasan

A.
a, aa ana masing-masing
a.c. ante coenan sebelum makan
a.d. auri dextrae telinga kanan
a.h. alternis horis tiap selang 1 jam
a.I. auri laevae telinga kiri
a.m. anti meridiem pagi hari
a.p. ante prandium sebelum makan
aa p. aeq. ana partes aequales dari masing2 jumlah/bagian sama
abs. febr. absente febre bila tidak demam
accur. accurate cermat
ad ad sampai
ad 2 vic. ad duas vices dalam/untuk dua kali
ad aur. ad aurem pada telinga
ad chart. perg. ad chartam dalam kertas perkamen
ad hum. pergameneam untuk membasahkan
ad infl. ad humectandum untuk disemprotkan
ad libit. ad inflandum sesukanya
ad scatul. ad libitum dalam dus
ad us. ext. ad scatulam obat luar/utk pemakaian luar
ad us. int. ad usum externum obat dalam/utk pemakaian dalam
ad us. prop. ad usum internum untuk pemakaian sendiri
ad vitr. fuse. ad usum proprium dalam botol coklat
add. ad vitrum fuscum tambahkan
adh. adde gunakan
ads. febr. adhibere di waktu demam
aeq. adsante febre sama
aequab. aequalis rata
aff. aequabilis affunde dituangkan/ditambahkan
aggred. febr. aggrediente febre di waktu demam
agit. agitatio kocok
alt. h. alternis horis tiap selang 1 jam
alt. hor. alternis horis tiap selang 1 jam
altern. d. alternis die tiap selang 1 hari
amb. ambo ke-dua2nya
ante ante sebelum
applic. applicatur digunakan
apt. aptus cocok
aq. coct. aqua cocta air matang
aq. cois aqua communis air biasa
aq. comm. aqua communis air biasa
aq. dest. aqua distillata air suling
aur. auris telinga
aurist. auristillae obat tetes telinga
xi A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya

B.
b. bis dua kali
b. in d. bis in die dua kali sehari
b.d.d. bis de die dua kali sehari
bid. biduum waktu dua hari

C.
c cum dengan
c., cochl. cochlear sendok makan
c.m. eras mane besok pagi
c.n. eras nocte besok malam
c.th cochlear thea sendok teh
c.v. eras vespere besok sore
cal. calore oleh panas
calef. ealefae panaskan
calid. calidus panas
caut. caute hati-hati
cav. cave perhatian!
charta charta kertas
chart, par. charta paraffinata kertas parafin
citiss. citissime sangat segera
cito cito segera
claud. claudere tutup
clysm. clysma klisma (obat pompa)
co., comp., cps., cpt. compositus majemuk
cochl. cochlear sendok makan
cochleat. cochleatim sendok demi sendok
cois., comm. communis biasa
collut. collutio obat cuci mulut
collyr. collyrium obat cuci mata
cone. concentratus pekat
concus. concussus kocok
consp. consperge taburkan
cont. continuo terus-menerus
coq. coque masak
cor. cordis jantung
crast. crastinus hari esok

D.
d. da berikan
d. in 2plo da in duplo berikan dua kali jumlahnya
d. in dim. da in dimidio berikan setengahnya
d. secund. diebus secundi hari kedua
d. seq. die sequente hari berikutnya
d.c. durante coenam pada waktu makan
d.c. form. da cum formula berikan dengan resepnya
d.d. de die tiap hari
d.s. da signa berikan dan tulis
A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya xii

d.t.d. da tales doses berikan dalam dosis demikian


dep. depuratus murni
des. desodoratus tidak berbau
desinf. desinfectans desinfeksi
det. detur diberikan
dext. dexter kanan
dieb. alt. diebus alternis tiap 1 hari berikutnya
dil. diiutus, dilutio diencerkan, pengenceran
dim. dimidius setengah
disp. dispensa berikan
dlv. in p. aeq. divide in partes aequalis bagi dalam bagian2 yg sama
dup.; dupl.; dx. duplex dua kali

E.
e.c. enteric coated bersalut enterik
emet. emeticum obat muntah
empl. emplastrum plester
emuls. emulsum emuls
enem. enema lavemen, klisma, obat pompa
epith. epithema obat kompres
exhib. exhibe berikan
ext. ut. externe utendum pemakaian sbg obat luar
extemp. extempore pada saat itu juga

F.
f. fac, fiat, fiant buat, dibuat
f. 1.a. fac lege artis buatlah sesuai aturan
febr. dur. febre durante di waktu demam
filtr. filtra, filtretur saring
form. formula susunan
frig. frigidus dingin

G.
garg. gargarisma obat kumur
gtt. gutta tetes
gutt. ad aur. guttae ad aures tetes telinga

H.
h. hora jam
h. u. spat. horae unius spatio setelah satu jam
h. X mat. hora decima matutina jam 10 pagi
h.m. hora matutina pagi hari
h.s. hora somni waktu tidur
h.v. hora vespertina malam hari
haust. haustus diminum sekaligus
her. praescr. heri praescriptus resep kemaren
hor. interm. horis intermediis di antara 2 jam
hui. form. huius formulae dari resep ini
xiii A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya

I. inter cibos di antara waktu makan


i.c. intramuskular di dalam otot
i.m. in mane medici berikan pada dokter/dl tangan dokter
i.m.m. in oculo dextro pada mata kanan
i.o.d. in oculo sinistro pada mata kiri
i.o.s. in duabus vicibus dalam dua kali
in 2 vic. injectio suntikan
inj. instilla teteskan
instill. inter antara
inter.; int. interdum sewaktu-waktu
interd. intra diem sumendum digunakan dalam satu hari
intr. d. sum. iteretur untuk diulang
iter. iteratio ulangan
iter. intravena
i.v.

J.
jej. jejune puasa

L.
l. a. lege artis menurut aturan
lag. gutt. lagena guttatoria botol tetes
lav. ophth. lavementum ophthalmicum larutan pencuci mata
lin. linimentum obat gosok
liq. liquor cairan
liq. liquidus larutan
loc. locus tempat
loc. aeg. locus aeger tempat yang sakit
loc. dol. locus dolens tempat yang nyeri
lot. lotio pembasuh/obat cuci

M.
m. misce campurkan
m. et v. mane et vespere pagi dan malam
m.d.s. misce da signa campurkan, berikan, tandai
m.f. misce fae campur dan buat
m.f.pulv. misce, fae pulveres campurkan, buat puder
m.i. mihi ipsi untuk saya sendiri
m.p. mane primo pagi-pagi sekali
m.p. modo preseripto seperti yang tertulis
man. mane pagi hari
mixt. mixtura campuran
mod. praescr. modo praescripto sesuai aturan

N.
n. nocte malam hari
n. dt.; ndt; ne det. ne detur tidak diberikan
N.l. ne iteretur tidak boleh diulang
A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya xiv

narist. naristillae obat tetes hidung


ne iter ne iteretur jangan diulang
neb.; nebul. nebula obat semprot
noct. nocte malam hari
non rep. non repetatur jangan diulang

O.
o. 1/4 h. omni quarta hora tiap seperempat jam
o. alt. hor. omni alternis horis tiap selang 1 jam
o.b.h. omni bihorio tiap 2 jam
o.b.h.c. omni bihorio cochlear tiap 2 jam 1 sendok makan
o.d. oculus dexter mata kanan
o.d.s. oculus dexter et sinister mata kanan dan kiri
o.h. omni hora tiap jam
o.m. omni mane tiap pagi
o.n. omni nocte tiap malam
o.s. oculus sinister mata kiri
o.u. oculus uterque kedua mata
oc. oculus mata
oculent. oculentum salep mata
omn. bid. omni biduum tiap 2 hari
os; oris oris mulut

P.
p. aeq. partes aequales bagian sama
p. d. sing. pro dosi singulari untuk satu dosis
P. I. M. periculum in mora bahaya bila ditunda
p. r. n. pro re nata bila diperlukan
p.c. post coenam setelah makan
p.m. post meridiem sore
part. dol. parte dolente pada bagian yang sakit
past. dentifr. pasta dentifricia pasta gigi
per bid. per biduum dalam 2 hari
per trid. per triduum dalam 3 hari
per vic. per vices sebagian-sebagian
per. in mor. periculum in mora bahaya bila tertunda
p.i. pro injectio untuk suntikan
pon. aur. pone aurum di belakang telinga
pond. pondus timbangan/berat
pot. potio minuman
pp., praec. praecipitatus endapan
prand. prandium sarapan pagi
pulv. pulvis serbuk
pulv. adsp. pulvis adspersorius serbuk tabur
pulv. subt. pulvis subtilis serbuk halus
purg. purgativus obat kuras
pyx. pyxis dus
xv A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya

Q.
q quantitas jumlah
q.dx. quantitas duplex 2 kali banyaknya
q.h. quaque hora tiap jam
q.d.d. quater de die 4 kali sehari
q.l. quantum libet banyaknya sesukanya
q.pl. quantum placet jumlah sesukanya

q.s. quantum satis/sufficit secukupnya


q.v. quantum vis banyaknya sesukanya

R.
R. Rp., Rcp. Recipe ambil
rec. recens segar
rec. par. recenter paratus dibuat pada saat itu juga
reiter. reiteretur diulang kembali
rem. remanentia sisa
renov. semel. renovetur semel diulang 1 kali
rep. repetatur untuk diulang

S.
s. signa tandai/tulis
s.d.d. semel de die sekali sehari
s.n.s. si necesse sit bila diperlukan
s.o.s. si opus sit bila diperlukan
s.q. sufficiente quantitate dengan secukupnya
scat. scatula dus
se necess. sit si necesse sit bila perlu
sec. secundo kedua
semel. semel. satu kali
semih. semihora 1/2 jam
septim. septimana 1 minggu
sesqui sesqui satu setengah
si op. sit si opus sit bila perlu
sig. signa tulis
sin. sine tanpa
sine confect. sine confectione tanpa etiket aslinya
sing. singulorum dari tiap
sing, auror. singulis aurons tiap pagi
s.k. subkutan di bawah kulit
sol., solut. solutio larutan
solv. solve larutkan
stat. statim segera
steril. sterilisatus steril
subt. subtilis halus, tipis
sum. sume, sumatur ambillah
supr. supra di atas
A. Singkatan Istilah Latin dan Penjelasannya xvi

T.
t.d.d. ter de die tiga kali sehari
t.d.s. ter die sumendus dipakai 3 kali sehari
ter d. d. ter de die tiga kali sehari
ter in d. ter in die tiga kali sehari
troch. trochiscus tablet hisap batuk
tuss. tussis

U.
u.a. usus ante seperti terdahulu
u.c. usus cognitus cara pakai diketahui
u.e. usus externus (penggunaan sebagai) obat luar
u.i. usus internus (penggunaan sebagai) obat dalam
u.n. usus notus cara pakai diketahui
u.p. usus propius untuk dipakai sendiri
ult. prescr. ultimo prescriptus resep terakhir
ung. unguentum salep

V.
vesp. vespere sore
virid. viridus hijau
xvii B. Singkatan dan Penjelasannya

B. SINGKATAN ISTILAH LATIN DAN PENJELASANNYA

Singkatan Penjelasan

A.
5-ASA 5-aminosalisilat 5-ASA
5-FU 5-fluorouracil 5-FU
5-HIAA hydroxyindole acetic acid 5-HIAA
5-HT 5-hidroksitriptamin (=serotonin) 5-HT
A.R. arthritis rheumatica A.R.
A.U.C. Area Under the Curve A.U.C.
a.u.e. ad usum externum a.u.e.
ACE Angiotensin Converting Enzyme ACE
ACh asetilkolin ACh
ACTH Adreno Corticotropic Hormone ACTH
ADH Anti Diuretic Hormone ADH
ADHD Attention Deficit and Hyperactivity Disorder (dahulu MBD) ADHD
AKDR Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (lih. IUD) AKDR
ALA alfa-linolenic acid (linolenat) ALA
ALS Amyotrophic Lateral Sclerosis ALS
AO antioksidansia AO
APC Antigen Presenting Cells APC
AT I Angiotensin I AT I
ATP adenosine triphosphate ATP
AV atrioventrikuler AV
AZT azidothymidine, zidovudin AZT

B. B.
BA bioavailability (kesetaraan biologis) BA
BCG Bacillus Calmette-Guerin BCG
BM berat molekul BM
BMI Body Mass Index (lih. Ql) BMI
BPD Borderline Personality Disorder BPD
BPH Benign Prostatic Hyperplasia BPH
BRM Biological Response Modifier BRM
BSE Bovine Spongiform Encephalopathy (penyakit sapi gila) BSE

C. C.
CA cancer, kanker CA
cAMP cyclic-Adenosine Mono Phosphate cAMP
CARA Chronic Aspecific Respiratory Affections (lih. COPD) CARA
CCS Cairan Cerebro Spinalis CCS
CD4+ limfo-T helpercells CD4+
CD8+ limfo-T suppressorcells CD8+
CEA carcino-embryonic antigen CEA
cGMP cyclic-Guanyl-MonoPhosphate cGMP
CJD Creutzfeld-Jacob Disease CJD
CMV cytomegalovirus CMV
B. Singkatan dan Penjelasannya xviii

COMT catechol-O-methyltransferase COMT


COPD Chronie Obstructive Pulmonary Diseases (lih. CARA) COPD
CT-scan CAT, Computerized Tomographic scan CT-scan
CTZ Chemoreceptor Trigger Zone CTZ
CVA Cerebro Vascular Accident CVA

D. D.
D Dalton D
DA dopamin DA
DBD Demam Berdarah Dengue DBD
DDI dideoksiinosin DDI
DES dietilstilbestrol JAN
DHA docosahexaenic acid DHA
DHEA dehidro-epi-androsteron DHEA
DHT dihidrotestosteron DHT
DMARD Disease Modifying Antirheumatic Drug DMARD
DTP daya tahan perifer DTP
DVT deep venous thrombosis DVT

E. E.
EA asam amino esensial EA
ECG electrocardiogram ECG
ECT Electroconvulsive Therapy ECT
EEG electro-encephalogram EEG
EPA eicosapentaenic acid EPA
EPO eritropoietin EPO

F. F.
FI. Farmakope Indonesia FI.
FPE First Pass Effect FPE
FR free radicals (radikal bebas) FR
FSH Follicle Stimulating Hormone FSH

G. G.
GABA gamma-aminobutyric acid GABA
GAG glucosaminoglycan (sin. mukopolisakarida) GAG
GALT Gut Associated Lymphoid Tissue (lih. MIS) GALT
G-CST granulocyte colony-stimulating factor G-CST
GH Growth Hormone GH
GHB gamma-hydroxybutyric acid GHB
GHRH Growth Hormone RH GHRH
GLA gamma linolenic acid (linolenat) GLA
GnRH Gonadotropin Releasing Hormone GnRH
GPx glutathionperoxydase GPx
GRAS list Generally Recognized As Safe list GRAS list
GTF Glucose Tolerance Factor GTF
Gy satuan radiasi Gray Gy

H. H.
HAART Highly Active Antiretroviral Therapy HAART
HAV Hepatitis-A Virus HAV
xix B. Singkatan dan Penjelasannya

HBsAg Hepatitis-B surface Antigen HBsAg


hbv Hepatitis-B Virus hbv
HCA hydroxy-citric acid HCA
hcg Human Chorionic Gonadotrophin hcg
HCV Hepatitis-C Virus HCV
HDL High Density Lipoprotein HDL
HEV Hepatitis-E Virus HEV
H-H, Sistem Sistem Hipotalamus-Hipofyse H-H, Sistem
Sistem Sistem
HLA Human Leucocyte Antigen HLA
HMG Human Menopausal Gonadotropin HMG
HPV Human Papillomavirus HPV
HRT Hormone Replacement Therapy HRT
HSV Herpes Simplex Virus HSV
5HT 5-hydroxytryptamine = serotonin 5HT

I. I.
I.U. International Unit I.U.
IBS Irritable Bowel Syndrome IBS
ICSH Interstitial Cell Stimulating Hormone ICSH
IDDM Insulin Dependent Diabetes Mellitus IDDM
IFN Interferon IFN
Ig imunoglobulin, antibody Ig
IL interleukin IL
ISA Intrinsic Sympathomimetic Activity ISA
ISK Infeksi Saluran Kemih ISK
IUD Intra-uterine contraceptive device (lih. AKDR) IUD
IVF in vitro fertilization IVF

K. K.
Ka konstan disosiasi Ka
komb. sediaan kombinasi komb.

L. L.
LAK Lymphokine-activated Killer cells LAK
LCAT Lecithine Cholesterol Acyl-Transferase LCAT
LD lethal dosis (dosis letal) LD
LDL Low Density Lipoprotein LDL
LE Lupus Erythematosus (lih. SLE) LE
LH Luteinic Hormone LH
LHRH Luteinizing Hormone Releasing Hormone LHRH
limfosit-T Thymus-dependent lymphocyt limfosit-T
LL Lepra Lepromateus LL
LMWH Low Molecular Weight Heparines LMWH
LT leukotriën (dahulu SRSA) LT
LTH Luteotropic Hormone LTH

M. M.
MAC Mycobacterium Avium Complex MAC
MAI Mycobacterium Avium Intracellulare MAI
B. Singkatan dan Penjelasannya xx

MAO monoamine-oxidase MAO


MAP Morning-After Pill MAP
MBD Minimal Brain Damage (kini disebut ADHD) MBD
MDT Multi Drug Therapy MDT
MEC Minimum Effective Concentration MEC
MG myasthenia gravis MG
MHC Major Histocompatibility Complex MHC
MIC Minimum Inhibitory Concentration MIC
MIS Mucosa Immune System (juga disebut GALT) MIS
MPA medroksiprogesteron asetat MPA
MRI Magnetic Resonance Imaging MRI
MRSA Methicillln Resistant Staphylococcus Aureus MRSA
MRSE Methicillin Resistant Staphylococcus Epidermis MRSE
MS Multiple Sclerosis MS
MTX metotreksat MTX

N. N.
NA noradrenalin NA
NASA Noradrenalin and Serotonin Antidepressant NASA
NIOOM Non-Insulin-Dependent Diabetes Mellitus NIOOM
NKc Natural Killer cells NKc
NNRTI Non Nucleotide Reverse Transcriptase Inhibitor NNRTI
NSAID Non Steroidal Anti Inflammatory Drug NSAID

O. O.
OCD Obsessive Compulsive Disorder OCD
OPC Oligomeric Pro-anthoCyanidins OPC
OROS Oral Regulation Osmotic System OROS
ORS Oral Rehydration Solution ORS

P. P.
P-5-P pyridoxal-5-phosphate P-5-P
P.P. persentase pengikatan (pada protein) P.P.
PABA para-aminobenzoic add PABA
PAF platelet activating factor PAF
PDE-3 phosphodiêsterase type-3 PDE-3
PEF Peak Expiratory Row PEF
PET Positron Emission Tomography PET
PgE2 prostaglandin-E tipe 2 PgE2
Pgi2 prostasiklin tipe 2 Pgi2
PI Protease Inhibitor PI
Pl Pearl Index Pl
PiF Prolactine Inhibiting Factor (= dopamin) PiF
PJP penyakit jantung dan pembuluh PJP
PMS pemenstrual syndrome PMS
PRH Prolactine Releasing Hormone PRH
PSA Prostate Specific Antigene PSA
PTH parathormon PTH
PUPA poty-unsaturated fatty adds PUPA
puiv. pufvis (serbuk, puder) puiv.
xxi B. Singkatan dan Penjelasannya

Q. Quételet Index (lih BMI) Q.


QI QI
Sistem Renin-Angiotensin
R. radikal bebas (lihat FR) R.
RAS Recommended Daily Allowance RAS
RB Rapid Eye Movement RB
RDA Reticulo Endothelial System RDA
REM recombinant factor REM
RES penghambat Reverse RES
rF Transcriptase rF
RT-blocker RT-blocker
blocker Reverse Transcriptase Inhibitor blocker
RTI RTI
Seasonal Affective Disorder
S. Sex Hormone Binding Globulin S.
SAD Systemic Lupus Erythematosus SAD
SHBG (lih. LE) SHBG
SLE Subacute Myelooptic Neuropathy SLE
SMON Superoxide dismutase SMON
SOD Susunan Parasimpatis SOD
SP Slow Reacting Substances of SP
SRSA Anaphylaxis SRSA
(kini disebut Leukotrien)
SS Susunan Simpatikus SS
SSO Susunan Saraf Otonom SSO
SSP Susunan Saraf Pusat SSP
SSRI Selective Serotonin Reuptake SSRI
Inhibitor
T. T.
t1/2 plasma half-life (masa paruh) t1/2
TD Toxic Dose TD
TD tekanan darah TD
TFT trifluorthymidine TFT
THC tetrahydrocannabinol THC
THFA tetrahydrofolic acid THFA
TIA Transient Ischaemic Attack TIA
TMG Toxic Multinodular Goitre TMG
TNF Tumor Necrosis Factor TNF
TNM Tumor Nodule Metastasis TNM
tPA tissue Plasminogen Activator tPA
TRH Thyrotropin Releasing Hormone TRH
TSH Thyreoid Stimulating Hormone TSH
TTS Transdermal Therapeutic System TTS
TURP Transurethral Resection of TURP
TxA2 Prostate TxA2
tromboksan A2
U. U.
UFH Un-Fractionated Heparin UFH
B. Singkatan dan Penjelasannya xxii

V. V.
V.I.P. Vasoactive Intestinal Peptide V.I.P.
VLDL Very Low Density Lipoprotein VLDL

X. X.
XTC ecstasy XTC

Z. Z.
ZOC Zero Order Control ZOC
SEKSI I

FARMAKOLOGI
UMUM
BAB 1

DASAR-DASAR UMUM

1. PERKEMBANGAN semula digunakan sebagai gas racun


SEJARAH OBAT (mustard gas) pada perang dunia pertama.
Obat nabati digunakan sebagai rebusan atau
2000 BC : "Here, eat this root". ekstrak dengan aktivitas dan efek yang sering
1000 BC : "That root is heathen, here, say this kali berbeda-beda tergantung dari, a.l., asal
Prayer.” tanaman dan cara pembuatan ramuannya. Hal
AD 1850 : "That prayer is superstition, ini dianggap kurang memuaskan, sehingga
here, drink this potion." lambat laun para ahli kimia mulai mencoba
AD 1970 : "That potion is snake oil, here, mengisolasi zat-zat aktif yang terkandung di
take this antibiotic." dalamnya. Hasil percobaan mereka adalah
AD 2000 : "That antibiotic is artificial, here, serangkaian zat kimia: yang terkenal di
eat this root.” antaranya adalah efedrin dari tanaman Ma
(Pepatah Afrika Selatan mengenai pandangan Huang (Ephedra vulgaris), kinin dari kulit
yang berubah-ubah terhadap obat) pohon kina, atropin dari Atropa belladonna,
morfin dari candu (Papaver somniferum) dan
Obat merupakan semua zat baik kimiawi,
obat jantung digoksin dari Digitalis lanata
hewani, maupun nabati yang dalam dosis
(foxglove). Dari hasil penelitian setelah tahun
layak dapat menyembuhkan, meringankan
1950 dapat disebutkan reserpin dan resinamin
atau mencegah penyakit berikut gejalanya.
dari pule pandak (Rauwolfia serpentina),
sedangkan obat kanker antileukemia vinblastin
Obat nabati dan vinkristin berasal dari Vinca rosea
Kebanyakan obat yang digunakan di masa (periwinkle, Madagascar), sejenis kembang
lalu adalah obat yang berasai dari tanaman. serdadu. Penemuan tahun 1980 adalah obat
Dengan cara coba-mencoba, secara empiris, malaria artemisinin yang berasal dari tanaman
orang purba mendapatkan pengalaman Cina, qinghaosu (Artemisia annua). Penemuan
dengan berbagai macam daun atau akar lebih baru adalah onkolitika paclitaxel (taxol)
tumbuhan untuk mengobati penyakit. terhadap kanker buah dada dari jarum-jarum
Pengetahuan ini secara turun-menurun sejenis cemara (konifer) Taxus brevifolia/
disimpan dan dikembangkan, sehingga baccata (Yew tree kuno, Japan) (1993) dan
muncul ilmu pengobatan rakyat, seperti genistein dari kacang kedele.
pengobatan tradisional jamu di Indonesia.
Namun, tidak semua obat memulai Munculnya obat kimiawi sintetik
nwayatnya sebagai obat anti penyakit, ada Pada permulaan abad ke-20, obat-obat kimia
pula yang pada awalnya digunakan sebagai sintetik mulai tampak kemajuannya, dengan
alat ilmu sihir, kosmetika atau racun untuk ditemukannya obat-obat terkenal, yaitu
membunuh musuh. Misalnya, strychnin dan Salvarsan dan Aspirin sebagai pelopor, yang
kurare pada awalnya digunakan sebagai kemudian disusul oleh sejumlah obat lain.
racun panah penduduk pribumi Afrika dan Perubahan besar baru tercapai dengan
Amerika Selatan. Contoh yang lebih baru penemuan dan penggunaan kemoterapeutika
adalah obat kanker nitrogen-mustard yang sulfanilamid (1935) dan penisilin (1940).
Seksi I: Farmakologi Umum 4

Sebetulnya, sudah lebih dari dua ribu tahun dari tanaman dan zat-zat aktifnya, begitu pula
diketahui bahwa borok bernanah dapat di- yang berasal dari dunia mineral dan hewan.
sembuhkan dengan menutupi luka dengan Pada masa obat sintetik seperti sekarang ini,
kapang-kapang tertentu, tetapi baru pada peranan ilmu farmakognosi sudah sangat
tahun 1928 khasiat ini diselidiki secara ilmiah berkurang. Namun, pada beberapa dasawarsa
oleh penemu penisilin Dr. Alexander Fleming. terakhir peranannya sebagai sumber untuk
obat-obat baru berdasarkan penggunaannya
Sejak tahun 1945 ilmu kimia, fisika dan
secara empiris telah menjadi semakin
kedokteran berkembang pesat (mis. sintesis kimia,
fermentasi, teknologi rekombinan DNA) dan hal penting. Banyak fytoterapeutika baru telah
ini menguntungkan sekali bagi penelitian mulai digunakan lagi (Yun phyto: tanaman),
sistematik obat-obat baru. Beribu-ribu zat misalnya Tingtura Echinaceae (penguat daya
sintetik telah ditemukan, rata-rata 500 zat tahan), Ekstrak Gingko biloba (penguat
setahunnya, yang mengakibatkan perkembangan memori), bawang putih (anti kolesterol),
revolusioner di bidang farmakoterapi. Tingtur hyperici (anti depresi) dan Ekstrak
Kebanyakan obat kuno ditinggalkan dan Feverfew (Chrysanthemum parthenium)
diganti dengan obat-obat mutakhir. Akan sebagai obat pencegah migrain.
tetapi, begitu banyak di antaranya tidak lama
'masa hidupnya', karena segera terdesak oleh Biofarmasi meneliti pengaruh formulasi obat
obat yang lebih baru dan lebih baik khasiatnya. terhadap efek terapeutiknya. Dengan kata
Namun menurut perkiraan lebih kurang 80% lain, dalam bentuk sediaan mana, obat harus
dari semua obat yang kini digunakan secara dibuat agar menghasilkan efek yang optimal.
klinis merupakan penemuan dari tiga Ketersediaan hayati obat dalam tubuh untuk
dasawarsa terakhir. Berdasarkan golongan diresorpsi dan untuk melakukan efeknya juga
terapeutik 10 jenis obat yang di tahun 2011 dipelajari (farmaceutical dan biological
paling banyak digunakan di Amerika Serikat availability). Begitu pula kesetaraan
adalah: obat Antidepresi, obat penurun kadar terapeutik dari sediaan yang mengandung zat
Kolesterol (lipid regulator), Analgetika aktif sama (therapeutic equivalence). Ilmu
narkotik, obat Antidiabetes, obat penurun bagian ini mulai berkembang pada akhir
tekanan darah tinggi ACE inhibitors dan Beta- tahun 1950-an dan erat hubungannya dengan
blocker, obat Gangguan pernapasan, obat farmakokinetika.
Tukak lambung, Diuretika dan Antiepileptika.
Farmakokinetika meneliti perjalanan obat,
mulai dari saat pemberiannya, bagaimana
2. DEFINISI absorpsi dari usus, transpor dalam darah dan
distribusinya ke tempat kerjanya dan jaringan
Farmakologi atau ilmu khasiat obat adalah lain. Begitu pula bagaimana perombakannya
ilmu yang mempelajari pengetahuan obat (biotransformasi) dan akhirnya ekskresinya
dengan seluruh aspeknya, baik sifat kimiawi oleh antara lain ginjal. Singkatnya farma-
maupun fisikanya, kegiatan fisiologi, resorpsi kokinetika mempelajari segala sesuatu
dan nasibnya dalam organisme hidup. Untuk tindakan yang dilakukan tubuh terhadap
menyelidiki semua interaksi antara obat dan obat.
khususnya tubuh manusia, serta penggunaan
Farmakodinamika mempelajari kegiatan
pada pengobatan penyakit, disebut farmakologi obat terhadap organisme hidup, terutama
klinis. Ilmu khasiat obat ini mencakup beberapa cara dan mekanisme kerjanya, reaksi fisiologi,
bagian, yaitu farmakognosi, biofarmasi, farma- serta efek terapeutik yang ditimbulkannya.
kokinetika dan farmakodinamika, toksikologi Singkatnya farmakodinamika mencakup
dan farmakoterapi. Farmakognosi mempelajari semua efek yang dilakukan oleh obat
pengetahuan dan pengenalan obat yang berasal terhadap tubuh.
5 Bab 1: Dasar-dasar Umum

Toksikologi adalah pengetahuan tentang efek farmakodinamika yang sekecil-kecilnya ter-


racun dari obat terhadap tubuh dan hadap organisme tuan rumah dan berkhasiat
sebetulnya termasuk pula dalam kelompok membunuh sebesar-besarnya terhadap se-
farmakodinamika, karena efek terapeutik obat banyak mungkin parasit (cacing, protozoa)
berhubungan erat dengan efek toksiknya. dan mikroorganisme (bakteri dan virus).
Pada hakikatnya setiap obat dalam dosis yang Obat-obat neoplasma (onkolitika, sitostatika,
cukup tinggi dapat bekerja sebagai racun dan obat-obat kanker) juga dianggap termasuk
merusak organisme. golongan ini.
Paracelsus (1493-1541) adalah seorang c. Obat tradisional adalah bahan atau ramuan
dokter Renaissance Jerman-Swiss yang men- bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan
cetuskan kata-kata dalam ilmu toksikologi hewan, bahan mineral, sediaan sarian
"the dose makes the poison" (Sola dosis facit (galenik) atau campuran dari bahan tsb yang
venenum) yang merupakan salah satu konsep secara turun menurun telah digunakan untuk
inti toksikologi, oleh karena itu dia dijuluki pengobatan berdasarkan pengalaman.
sebagai "bapak toksikologi". d. Obat diagnostik merupakan obat pembantu
Farmakoterapi mempelajari penggunaan untuk melakukan diagnosis (pengenalan
obat untuk mengobati penyakit atau penyakit), misalnya dari saluran lambung-
gejalanya. Penggunaan ini berdasarkan atas usus (bariumsulfat) dan saluran
pengetahuan tentang hubungan antara empedu (natriumiopanoat dan asam iod
khasiat obat dan sifat fisiologi atau organik lainnya).
mikrobiologinya di satu pihak dan penyakit di
lain pihak. Adakalanya berdasarkan pula atas
pengalaman yang lama (dasar empiris). 3. FARMAKOPE DAN
Fytoterapi menggunakan zat-zat dari NAMA OBAT
tanaman untuk mengobati penyakit.
Farmakope adalah buku resmi yang ditetapkan
Perhatian utama buku ini kami tekankan hukum dan memuat standardisasi obat-obat
hanya pada garis-garis besar dari farmako- penting serta persyaratannya akan identitas,
kinetika, farmakodinamika dan farmako- kadar kemurnian dan sebagainya, begitu pula
terapi. Agar pembahasan obat-obat metoda analisa dan resep sediaan farmasi.
selanjutnya dapat dimengerti dengan baik, Kebanyakan negara memiliki farmakope
kami anggap berguna sekali bila terlebih nasionalnya dan obat-obat resmi yang dimuat-
dahulu dipahami pengetahuan pokok nya merupakan obat dengan nilai terapi yang
mengenai proses fisiologi dan ilmu kimia. telah, dibuktikan oleh pengalaman lama atau
riset baru. Buku ini diharuskan tersedia di
Obat-obat yang digunakan pada terapi setiap apotik.
dapat dibagi dalam empat golongan besar
sebagai berikut: Untuk data lain mengenai topic ini,
khususnya Farmakope Indonesia, Ekstra
a. Obat farmakodinamik, yang bekerja Farmakope Indonesia, Formularium Nasional
terhadap tuan rumah dengan mempercepat dan Farmakope Eropa lihat Lihat Obat-obat
atau memperlambat proses fisiologi atau Penting Edisi VI
fungsi biokimia dalam tubuh, misalnya
hormon, diuretika, hipnotika dan obat
Obatpaten (artinya “open”) atau spesialite
otonom.
adalah obat milik suatu orang/ perusahaan
b. Obat kemoterapeutik dapat membunuh dengan nama khas yang dilindungi hukum,
parasit dan kuman di dalam tubuh tuan yaitu merek terdaftar atau proprietary name
rumah. hendaknya obat ini memiliki (Lat. proprius atau "one's own"). Obat paten
kegiatan pertama di Inggris adalah untuk obat laksan
Seksi I: Farmakologi Umum 6

Garam Epsom yang mengandung magnesium Beberapa obat "tua" sekarang ini sudah "off
sulfat (1698). patent" yang berarti dapat diproduksi dan
Banyaknya obat paten dengan beraneka- dijual sebagai obat generik murah. Salah
ragam nama yang setiap tahun dikeluarkan oleh satunya yang terkenal adalah obat penurun
industri farmasi dan kekacauan yang kadar kolesterol Lipitor dari Pfizer (hak paten
diakibatkannya telah mendorong WHO untuk habis di tahun 2012) yang di tahun 2010
menyusun Daftar Obat dengan nama-nama merupakan "top blockbuster drug" (block-
resmi. Official atau generic name (nama buster drug berarti mencapai status yang
generik) ini dapat digunakan di semua negara sangat tinggi di pasaran dunia).
tanpa melanggar hak paten obat bersangkutan. Yang juga telah lewat hak patennya di tahun
Hampir semua farmakope sudah menyesuaikan 2012 adalah obat asma montelukast
nama obatnya dengan nama generik ini, karena (Singulair), obat hipertensi irbesartan
nama kimia yang semula digunakan seringkali (Aprovel) dan quetiapine (Seroquel).
terlalu panjang dan tidak praktis. Dalam buku Obat generik adalah terapeutik ekivalen
ini digunakan pula nama generik; untuk dengan produk patennya (brand drug
jelasnya di bawah ini diberikan beberapa product) dan mengandung zat aktif dalam
contoh. kadar dan dalam sediaan yang sama (mis.
tablet, sirop, injeksi). Tetapi yang mutlak
Nama Kimia Nama Generik Nama Paten
adalah bioekivalensinya pun harus identik,
Asam asetilsalisilat Asetosal Aspirin (Bayer)
Naspro (Nicholas) yaitu memiliki kecepatan dan kadar absorpsi
yang sama oleh tubuh dengan tujuan
Aminobenzil penisilin ampisilin Penbritin (Beecham) memberikan respons klinis yang sama dengan
Amfipen (Organon)
obat patennya. Kualitas dari obat generik
inilah yang perlu dipertahankan dengan ketat,
Di Indonesia, obat yang telah terdaftar di di samping harganya yang jauh lebih murah.
Kantor Milik Perindustrian di Jakarta
mendapatkan perlindungan hukum terhadap
pemalsuan atau peniruan nama obat tersebut
dalam waktu 10 tahun lamanya, atau hingga 3
tahun setelah saat dipakainya yang terakhir
(UU Merk 1961, No. 21). Jangka waktu ini
dapat diperpanjang lagi dengan 10 tahun.

Departemen Kesehatan R.I. telah menganjurkan


penggunaan obat-obat generik yang harganya
terpaut jauh lebih murah daripada obat-obat
paten.
Dengan meningkatnya jumlah lansia di
Eropa dan demikian juga penyakit-penyakit
degeneratif yang seiring dengan meningkatnya
biaya pengobatan, maka pihak asuransi
kesehatan di negara tersebut dewasa ini hanya
bersedia mengganti harga obat generik saja.
Mereka yang menginginkan obat paten, maka
selisihnya harus dibayar sendiri.
Di Amerika obat-obat generik dewasa ini
meliputi ±80% dari semua obat atas resep.
Perusahaan Israel Teva merupakan produsen
obat-obat generik terbesar di dunia.
BAB 2

ASPEK–ASPEK BIOFARMASI

Sebelum obat yang diberikan pada pasien  zat pembantu (zat pengisi, zat pelekat, zat
tiba pada tujuannya dalam tubuh, yaitu pelicin, zat pelindung dsb.);
tempat bekerjanya obat atau targetsite, obat  proses teknik yang digunakan untuk
harus mengalami banyak proses. Dalam garis
membuat sediaan (tekanan mesin tablet, alat
besarnya, proses-proses ini dapat dibagi
emulgator, dsb.).
dalam tiga tingkat, yaitu fase biofarmasi, fase
farmakokinetik dan fase farmakodinamik.
1. FORMULASI OBAT
Untuk obat dalam bentuk tablet, secara
DAN PHARMACEUTICAL
skematis proses ini adalah sebagai berikut:
(lihat Gambar 2 - 1 )
AVAILABILITY
Pharmaceutical availability (FA) merupakan
Biofarmasi adalah cabang ilmu yang ukuran untuk bagian obat yang in vitro
bertujuan menyelidiki pengaruh pembuatan dibebaskan dari bentuk pemberiannya dan
sediaan obat atas kegiatan terapeutiknya. tersedia untuk proses resorpsi, misalnya dari
Efek obat tidak hanya tergantung dari faktor tablet, kapsul, serbuk, suspensi, suppositoria dan
farmakologi saja, tetapi juga dari bentuk sebagainya. Dengan kata lain, FA menyatakan
pemberian dan terutama dari formulasinya. kecepatan larut (dan jumlah) dari obat yang
tersedia in vitro dari bentuk farmaseutiknya.
Faktor formulasi yang dapat mengubah
Bentuk tablet. Banyak penelitian mengenai FA
efek obat dalam tubuh adalah:
telah dilakukan dengan tablet sebagai bentuk
 bentuk fisik zat aktif (amorf atau sediaan yang paling umum. Setelah ditelan,
kristal, kehalusannya); tablet akan pecah (desintegrasi) di lambung
 keadaan kimiawi (ester, garam, menjadi banyak granul kecil, yang terdiri dari
kompleks, dsb.); zat aktif tercampur dengan zat-

Farmac availability bio-availability

tablet pecah
tablet obat resorpsi obat
interaksi
granul pecah terdia metabolisme tersedia
dengan
zat aktif efek
distribusi reseptor di
dengan terlepas dan untuk untuk
ekskresi tempat kerja
zat aktif larut resorpsi bekerja

fasa fasa fasa


biofarmasi farmakokinetik farmakodinamik

Gambar 2-1: Skema obat dalam bentuk tablet.


Seksi I: Farmakologi Umum 8

tablet granul-granul zat aktif zat aktif


terlepas terlepas melarut

Gambar 2-1: Fase – fase melarut dari tablet.

Zat pembantu (gom, gelatin, tajin). Baru setelah kurang lebih 1 jam, sedangkan tablet
setelah granul-granul ini pecah, zat aktif enteric coated (e.c.) —yaitu dengan lapisan
dibebaskan. Bila daya larutnya cukup besar, zat tahan asam yang baru pecah dalam usus—
aktif tersebut akan melarut dalam cairan menghasilkan kadar maksimalnya (B)
lambung / usus, tergantung di mana obat pada setelah 4 jam (B hanya berjumlah ±50% dari
saat itu berada. Hal ini ditentukan oleh waktu A). Untuk jelasnya, lihat grafik Gambar 2-3.
pengosongan lambung (gastric emptying time),
Urutan melarut. Untuk obat yang tahan
yang pada umumnya berkisar antara 2 dan 3
getah lambung, kecepatan melarut dari
jam setelah makan. Setelah melarut, obat
berbagai bentuk sediaan menurun dengan
tersedia dan proses resorpsi oleh usus dapat
urutan sebagai berikut:
dimulai; peristiwa inilah yang disebut
farmaceutical availability. Secara skematis, larutan – suspensi – serbuk – kapsul – tablet
mekanismenya adalah sebagai berikut, lihat – tablet filmcoated – dragee (tablet salut
Gambar 2-2. gula) – tablet e.c – tablet kerja panjang
(retard, sustained release, ZOC).
Dari uraian di atas jelaslah bahwa obat yang
diberikan sebagai larutan (cairan, sirop) akan Ini berarti bahwa sebetulnya tablet, walau-
mencapai keadaan FA dalam waktu yang jauh pun murah dan praktis, agak lebih rendah
lebih singkat, karena tidak perlu mengalami efektivitasnya sebagai bentuk sediaan di-
fase desintegrasi. Suatu contoh nyata adalah bandingkan dengan larutan, serbuk atau
asetosal: bila diberikan sebagai larutan, kapsul. Inilah sebabnya pula, mengapa tablet
puncak plasmanya (A) dicapai dengan beberapa pengecualian sebaiknya
dan bila mungkin dikunyah sampai halus
sebelum ditelan.
80
Plasma Kehalusan serbuk. Obat yang berbentuk
Salisilat
mg/l 60
kristal harus digiling sehalus mungkin agar
mempercepat melarutnya dalam getah usus,
40 sehingga dapat diserap dengan cepat. Telah
dibuktikan bahwa obat yang sangat halus
20 dengan ukuran partikel 1-5 mikron
(microfine) menghasilkan kadar darah
0 2 4 6 8 jam sampai 2-3 kali lebih tinggi. Dengan
demikian, dosisnya dapat diturunkan 2-3
Gambar 2-3: Grafik kadar waktu dari asetosal
sebagai larutan (A) dan sebagai tablet e.c. (B), kali, misalnya griseofulvin, spironolakton dan
diukur sebagai metabolitnya asam salisilat. digoksin. Resorpsi zat amorf
9 Bab 2: Aspek-Aspek Biofarmasi

jauh lebih baik daripada kristal, sehingga pada dan tajin umumnya juga memperlambat
pembuatan suspensi harus dipilih metode larutnya obat, sedangkan zat desintegrasi
khusus agar obat tetap berbentuk amorf, (berbagai jenis tepung, amilum) justru
misalnya suspensi sulfa atau kloramfenikol. mempercepat. Akhimya, semakin keras
Sebaliknya ternyata bahwa pada pemberian pencetakan tablet, artinya dengan tekanan
rektal (suppositoria), obat yang dihaluskan mesin yang tinggi, semakin sukar melarutnya
sering kali mengakibatkan pelambatan dari zat aktif. Begitu pula tablet yang disimpan
ketersediaan biologisnya (BA, bioavailability- dalam waktu lama sering kali mengeras dan
nya); hal ganjil ini belum dapat dijelaskan. lebih sukar melarut.
Syarat kehalusan dengan sendirinya tidak
berlaku bagi obat yang dimaksudkan bekerja Pengaruh zat pembantu penting dalam
lokal dalam usus dan justru tidak boleh pembuatan suppositoria. Dahulu, sediaan ini
diserap, misalnya obat cacing (piperazin) atau dibuat dengan oleum cacao sebagai dasar.
kemoterapeutika untuk melawan infeksi usus Namun, lemak ini bila dicairkan pada suhu
(kanamisin, neomisin). yang sedikit tinggi, sukar sekali membeku
kembali. Oleh karena itu lebih disukai basis
sintetik, misalnya estarin, suatu ester dari
Zat-zat pembantu propilenglikol dengan asam lemak, yang cocok
Pada tahun 1971, di Australia terjadi sekali penggunaannya untuk daerah tropik.
peristiwa difantoin (fenitoin), yaitu ketika Tetapi, ada beberapa obat yang sukar
banyak pasien yang menelan tablet anti pembebasannya dari basis ini, misalnya obat
epilepsi ini memperlihatkan gejala keracunan. rematik indometasin dan obat tidur
Ternyata bahwa kadar fenitoin dari tablet kloralhidrat, yang FA-nya lebih baik bila
tersebut sangat tepat, tetapi zat pengisi digunakan dalam basis hidrofil (carbowax).
kalsium sulfat telah diganti dengan laktosa Sebaliknya, suppositoria aminofilin sebaiknya
pada proses pembuatannya. Akibat dibuat dengan oleum cacao.
perubahan ini, BA fenitoin ditingkatkan, yang
mengakibatkan kenaikan resorpsinya dengan Keadaan fisiko kimiawi. Terbukti bahwa zat
efek toksik. Adanya zat-zat dengan kegiatan hidrat yang mengandung air kristal dalam
permukaan (Tween, Span) atau zat hidrofil molekulnya lebih lambat resorpsinya daripada
zat tanpa air kristal, misalnya
yang mudah larut dalam air
ampisilintrihidrat (Penbritin) dibandingkan
(polivinilpirolidon, carbowax) dapat
ampisilin.0aq (Amfipen). Natriumedetat
mempercepat melarutnya zat aktif dari tablet.
(EDTA) dapat membentuk kompleks dengan
Efek kebalikannya terjadi bila zat-zat banyak zat dan dengan demikian memper-
hidrofob (tidak suka air) digunakan pada cepat resorpsinya dari usus, misalnya manitol
produksi tablet sebagai zat pelicin untuk dan heparin. Hormon kelamin yang
mempermudah "mengalirnya" campuran diuraikan getah lambung dapat diberikan per
serbuk tablet ke tempat cetakan mesin dan oral sebagai esternya yang stabil, misalnya
mencegah melekatnya pada cetakan. Zat-zat etinilestradiol dan testosterondekanoat,
ini (asam/magnesiumstearat, dsb.) dapat begitu pula erit-romisin yang diberikan
menghambat melarutnya zat aktif, oleh sebagai esternya (stearat, estolat).
karena itu sebaiknya digunakan sesedikit
mungkin pada pembuatan tablet, serbuk atau
2. BIOLOGICAL
kapsul. Kini, sering digunakan Aerosil (asam
silikat koloidal) sebagai zat pelicin dan
AVAILABILITY
antilekat, karena tidak menghambat Bionvailability (BA) adalah persentase obat
melarutnya zat aktif. yang diresorpsi tubuh dari suatu dosis yang
Zat pengikat (pada tablet) dan zat, pengental diberikan dan tersedia, untuk melakukan efek
(suspensi) seperti gom, gelatin terapeutiknya. Di beberapa negara
Seksi I: Farmakologi Umum 10

(AS, Jerman), BA mencakup pula kecepatan 3. KESETARAAN


munculnya obat di sirkulasi darah. Biasanya, TERAPEUTIK
efek obat baru mulai tampak sesudah obat
melalui sistem pembuluh porta serta hati dan Dari uraian tersebut di atas dapat ditarik
kemudian tiba di peredaran darah besar yang kesimpulan bahwa dua tablet dengan zat aktif
mendistribusikannya ke seluruh jaringan. BA dan dosis yang sama tetapi dari pabrik
dapat diukur in vivo (pada pasien) dengan berlainan tidak selalu menghasilkan kadar
darah dan efek yang sama pula. Sebagai akibat
menentukan kadar obat dalam plasma darah
dari salah satu faktor tersebut, maka BA
sesudah tercapai keadaan keseimbangan. Pada
masing-masing tablet dapat berbeda. Bahkan,
keadaan ini terjadi keseimbangan antara kadar
ada kalanya tablet dari satu pabrik tetapi dari
obat di semua jaringan tubuh dan kadar darah
batch berlainan dapat pula berbeda BA-nya.
yang praktis konstan, karena jumlah zat yang
diserap dan yang dieliminasi adalah sama. Pada Kesetaraan terapeutik (therapeutical equiva
umumnya antara kadar obat dalam plasma dan lence) dapat didefinisikan sebagai kesetaraan
efek terapeutik terdapat suatu korelasi yang pola kerja (kadar dan kecepatan resorpsi),
baik. Pengecualian adalah pada misalnya obat dari dua obat yang mengandung zat aktif
hipertensi yang masih berefek walaupun dengan dosis yang sama. Hal ini sangat
kadarnya dalam plasma sudah tidak dapat penting bagi sediaan obat yang luas terapinya
diukur lagi. sempit (lihat Bab 4, Indeks terapi), dan
aktivitasnya tergantung dari kadar plasma
yang tetap. Contohnya adalah digoksin,
Kadar dalam liur. Percobaan telah dilakukan antikoagulansia dan deksametason. Yang
untuk menentukan kadar obat dalam air liur terkenal adalah kesulitan klinik mengenai
secara lebih mudah dan sederhana daripada digoksin pada tahun 1972 ketika bentuk
penentuannya dalam plasma. Ternyata bahwa kristal diganti dengan bentuk amorf.
pada sejumlah obat terdapat korelasi baik Kehebohan timbul lagi sekitar digoksin (1972)
antara kadar dalam air liur dan kadar dalam ketika ternyata ada perbedaan kadar plasma
plasma. Misalnya, perbandingan untuk fenitoin antara tablet dari berbagai pabrik. Perbedaan
adalah lebih kurang 1:10 bila contoh air liur ini meningkat sampai dua kali lipat,
diambil pagi hari sebelum minum obat. walaupun semua tablet mengandung kadar
Perbandingan ini hampir sama dengan zat aktif yang sama, yaitu 0,25 mg. Tablet
persentase obat bebas di dalam plasma pada Lanoxin dari pabrik B.W. yang setelah proses
antipirin, digoksin, barbital dan protein, yaitu pembuatannya diubah menunjukkan kelainan
BA yang substansial.
10% (lihat Bab 3, sub 4). Hal ini berlaku pula
bagi hormon kelamin estron dan (dihidro) Berdasarkan beberapa kejadian ini per-
testosteron. syaratan untuk tablet hasil industri di banyak
Sebaliknya, FA hanya dapat ditentukan in negara sangat dipertajam. Lagi pula banyak
vitro dalam laboratorium dengan mengukur farmakope mulai mencantumkan persyaratan
kecepatan melarutnya zat aktif dalam waktu standar cara pemeriksaan tablet, tidak hanya
tertentu (dissolution rate). Pengukuran ini mengenai kadar zat aktif dan kesamaan
dilakukan dengan metode dan alat khusus kadarnya (content uniformity), melainkan
menurut USP XVIII untuk meniru sejauh juga mengenai kecepatan pecah (dalam
mungkin keadaan alami dalam saluran larutan getah lambung buatan) dan
lambung usus. Sayang sekali, cara penentuan kecepatan melarutnya dalam getah usus
yang mudah dan praktis ini hasilnya jarang buatan (dissolution rate).
menunjukkan korelasi dengan kadar obat Seperti telah dikemukakan di atas,
dalam plasma in vivo, yang lebih sukar masalahnya adalah jarang sekali terdapat
pelaksanaannya. Oleh karena itu, pengertian hubungan langsung antara dissolution rate in
bioavailabilitas (BA) lebih umum digunakan. vitro dengan bioavailability in vivo. Hanya
11 Bab 2: Aspek-Aspek Biofarmasi

pada beberapa obat saja telah ditemukan penyebabnya. Penyebab tersering ternyata
korelasi ini, antara lain digoksin, asetosal, adalah kecepatan disolusi yang terlalu lambat
griseofulvin dan riboflavin. Cara satu-satunya dari sediaan obat (tablet, kapsul), berarti
untuk menjamin efek terapeutik yang sama kelarutannya dalam cairan percobaan tidak
adalah melakukan uji klinik pada semua sediaan memenuhi persyaratan. Masalah ini dapat
industri dengan menentukan kadar obat dalam timbul oleh berbagai sebab, antara lain derajat
darah pada orang-orang yang akan diuji. kehalusan obat aktif, kurangnya zat
Oleh karena itu di banyak negara Barat, desintegrasi atau tekanan mesin cetak yang
misalnya di AS dan Belanda, obat generik terlampau tinggi.
diharuskan memenuhi persyaratan ketat
Pada umumnya bagi kebanyakan obat bebas
mengenai antara lain identitas, kemurnian dan
yang sering kali digimakan, sebetulnya hal ini
potensinya. Obat generik harus
tidak terlalu menjadi masalah karena luas
memperlihatkan efek klinik dan profil efek
samping yang setara dengan obat patennya, terapinya cukup besar, artinya jarak antara
sehingga dapat menggantikannya pada semua dosis terapi dan dosis toksik besar (lihat Bab
indikasi yang teregistrasi. 4). Kesimpulannya bila obat bebas demikian
Pada tahun 1980 Food & Drug tidak dikategorikan A atau B oleh FDA, hal ini
Administration AS. (FDA) telah menerbitkan tidak merupakan risiko kesehatan. Sebaliknya
The Orange Book yang mencantumkan obat- obat preskripsi dengan luas terapi sempit,
obat resmi dengan penilaian Kesetaraan mungkin dapat menimbulkan efek samping
Terapeutik, yaitu obat-obat paten dengan serius.
obat-obat generiknya yang secara terapeutik Obat loko (generik) yang tidak manjur.
adalah ekivalen. Berkaitan dengan ini sekarang dapat dijelaskan
keluhan sementara pasien bahwa obat-obat
Nilai "A" diberikan pada obat generik bila loko (Lat. loco: setempat) kurang ampuh
kesamaan zat aktif dan dosisnya telah terbukti dibandingkan obat paten. Keluhan ini sering
cocok, sehingga tepat dan identik dengan obat terdengar, tetapi biasanya dianggap sebagai
paten bersangkutan dan juga memenuhi mengada-ada saja. Misalnya, keluhan bahwa
standar FDA yang sama mengenai bentuk tablet loko asetosal kurang manjur
sediaannya (dosage form). dibandingkan Aspirin. Setelah memahami
masalah kesetaraan terapeutik dan
* Kode AB diberikan pada obat yang bioekivalensi dapatlah dimengerti bahwa
memiliki kesetaraan farmaceutik dan bio- keluhan ini cukup wajar. Dalam contoh
ekivalensi dengan obat patennya. Dengan asetosal, tidak ampuhnya obat tidak membawa
bio-ekivalensi dimaksudkan kesetaraan dampak serius. Sebaliknya, bila misalnya obat
farmaceutik ditambah dengan bioavailabi jantung digoksin yang generiknya kurang
lity. efektif, hal ini dapat merugikan penderita. Oleh
Seperti telah dibicarakan, BA menentukan karena itu dianjurkan agar selama terapi
kecepatan dan derajat absorpsi obat pada berjalan, janganlah mengganti merek obat yang
pemberian dalam dosis yang sama dan sedang digunakan, Saran ini terutama berlaku
keadaan eksperimental yang sama pula. bagi obat-obat keras dengan luas terapi sempit,
seperti antibiotika, antidiabetika, anti-
Nilai "B" diberikan pada sediaan obat yang epileptika, digoksin, antikoagulansia dan
tidak atau belum dibuktikan tuntas mengenai kortikosteroida. Obat-obat ini pada umumnya
kesetaraan terapeutiknya; obat-obat ini masih digunakan dalam keadaan gawat, di mana
membutuhkan penelitian lebih lanjut sebelum kelebihan atau kekurangan dosis dapat
dapat ditingkatkan nilainya. membahayakan pasien.
Pada tahun 1982 FDA menerbitkan Daftar Khususnya di negara-negara berkembang di
obat-obat yang terbukti telah mengakibatkan mana pengawasan obat jauh kurang ketat
masalah mengenai bio ekivalensi dan/atau dibandingkan di AS, masalah ini perlu sekali
BA-nya berikut diwaspadai.
Seksi I: Farmakologi Umum 12

Sebagai contoh adalah telah ditariknya dari kloramfenikol (1956) dan penisilin (1960).
peredaran beberapa jenis obat generik (obat Obat-obat yang masih distandardisasi secara
antihipertensi metoprolol dan antibiotik biologis adalah ACTH, antibiotika polimiksin
klaritromisin) oleh FDA (US Food and Drug dan basitrasin, vitamin A, faktor pembeku
Administration) yang dibuat oleh perusahaan darah, sediaan antigen dan antibody, digitalis,
India yang terkenal sebagai farmasi dari negara- pirogen dan insulin (meskipun struktur kimia
negara berkembang. Alasan penarikannya adalah
dan pemurniannya sudah diketahui).
karena masalah kelarutan obat maupun akibat
pengotoran. Walaupun keamanan dan kualitas
dari obat generik dapat menjadi kendala, tidak
dapat dipungkiri bahwa harga murah dari obat 5. CARA PEMBERIAN
generik, seperti obat generik antiretroviral telah
Di samping faktor formulasi, cara pemberian
menyelamatkan jutaan jiwa di negara-negara
obat turut menentukan kecepatan dan
berkembang.
kelengkapan resorpsinya. Pemilihan cara
Ref. Lancet, Volume 383, Issue 9936, page 2186,
pemberian obat pada pasien tergantung dari
28 June 2014
keadaan pasien, sifat-sifat fisiko-kimiawi
obat, dan efek yang diinginkan, yaitu efek
4. BIO-ASSAY DAN sistemik (di seluruh tubuh) atau efek lokal
STANDARDISASI (setempat).
Kebanyakan obat dapat diukur aktivitasnya
secara cepat dan teliti dengan metode kimiawi
atau fisika, dengan menggunakan alat-alat 5A. Efek sistemik
canggih.
A1. Oral
Obat yang struktur kimianya belum diketahui
dan sediaan tidak murni atau campuran dari Pemberian obat melalui mulut (per oral)
beberapa zat aktif, diperiksa dengan metode adalah cara yang paling lazim, karena sangat
biologis (bio-assay) di mana aktivitas ditentukan praktis, mudah dan aman. Namun tidak
dengan menggunakan organisme hidup (hewan, semua obat dapat diberikan peroral, misalnya
kuman) dan membandingkan efeknya dengan obat yang bersifat merangsang (emetin,
suatu standar intemasional. aminofilin) atau yang diuraikan oleh getah
lambung, seperti benzilpenisilin, insulin,
Kesatuan Intemasional atau I.U. (International oksitosin dan hormon steroida.
Unit) digunakan untuk menyatakan kekuatan Sering kali, resorpsi obat setelah pemberian
obat dan telah dipublikasikan oleh WHO oral tidak teratur dan tidak lengkap,
bersama dengan Standar Intemasional Biologis. walaupun formulasinya optimal, misalnya
Standar ini disimpan di London dan senyawa amonium kwaterner (thiazinamium),
Kopenhagen. tetrasiklin kloksasilin dan digoksin (maksimal
80%) Keberatan lain adalah obat setelah
Penentuan biologis dilakukan pada hewan, diresorpsi harus melalui hati, di mana dapat
misalnya insulin pada kelinci (pengukuran inaktivasi, sebelum disalurkai ke tujuan
daya menurunkan kadar glukosa darah), ACTH (target) (lihat Bab 3, Biotransformasi, First
pada tikus dan digitalis terhadap jantung katak. pass effect).
Untuk antibiotika digunakan kuman dengan Untuk mencapai efek lokal di usus
menentukan penghambatan pertumbuhannya. dilakukan npemberian oral, misalnya obat
Pada umumya Bio-assay dan penggunaan satuan cacing atau antibiotik untuk mensterilkan
biologis segera ditinggalkan setelah terdapat lambung usus pada infeksi atau sebelum
suatu metode fisiko-kimiawi; selanjutnya kadar pembedahan (streptomisin, kanamisin,
dinyatakan dalam gram atau mg. Cara inilah neomisin, beberapa sulfonamida). Obat-obat
yang dilakukan pada tubokurarin (1955), ini
13 Bab 2: Aspek-Aspek Biofarmasi

justru tidak boleh diserap, begitu pula zat- 3c. Intramuskuler (i.m.) Melalui injeksi di
zat kontras Rontgen untuk pembuatan foto
dalam otot, obat yang terlarut bekerja
lambung-usus.
dalam waktu 10-30 menit. Untuk
A2. Sublingual memperlambat resorpsi dengan maksud
Setelah obat dikunyah halus (bila perlu) memperpanjang kerja obat, sering kali
lalu diletakkan di bawah lidah (sublingual), digunakan larutan atau suspensi dalam
yaitu tempat berlangsungnya resorpsi oleh minyak, misalnya suspensi penisilin dan
selaput lendir setempat ke dalam vena lidah hormon kelamin. Pada umumnya tempat
yang sangat banyak terdapat di lokasi ini. injeksi dipilih pada otot bokong yang tidak
Keuntungan cara ini ialah obat langsung memiliki banyak pembuluh dan saraf.
masuk ke peredaran darah besar tanpa
melalui hati. Oleh karena itu cara ini
digunakan bila diinginkan efek yang pesat 3d. Intravena (i.v.) Injeksi ke dalam pem-
dan lengkap, misalnya pada serangan angina buluh darah menghasilkan efek tercepat:
(suatu penyakit jantung), asma atau migrain dalam waktu 18 detik, yaitu waktu satu
(nitrogliserin, isoprenalin, ergotamin, metil peredaran darah, obat sudah tersebar ke
testosteron). Keberatannya adalah kurang seluruh jaringan. Tetapi lama kerja obat
praktis untuk digunakan terus menerus dan biasanya hanya singkat. Cara ini digunakan
dapat merangsang mukosa mulut. Hanya untuk mencapai pentakaran yang tepat,
obat yang bersifat lipofil saja yang dapat atau untuk efek yang sangat cepat dan kuat.
diberikan dengan cara ini. Tidak berlaku untuk obat yang tidak larut
dalam air atau menimbulkan endapan
A3. Injeksi dengan protein atau butiran darah.
Pemberian obat secara parenteral (berarti
Bahaya injeksi i.v. adalah dapat meng-
"di luar usus") lazimnya dipilih bila
akibatkan terganggunya zat-zat koloida
diinginkan efek yang cepat, kuat dan lengkap
darah dengan reaksi hebat, karena dengan
atau untuk obat yang merangsang atau
cara ini 'benda asing' langsung dimasukkan
dirusak oleh getah lambung (hormon), atau
ke dalam sirkulasi, misalnya tekanan darah
tidak diresorpsi usus (streptomisin). Begitu
mendadak turun dan timbulnya shock.
pula pada pasien yang tidak sadar atau tidak
Bahaya ini lebih besar bila injeksi
mau bekerja sama. Keberatannya adalah cara
dilakukan terlalu cepat, sehingga kadar
ini relatif lebih mahal dan nyeri serta pada
obat setempat dalam darah meningkat
umumnya sukar dilakukan oleh pasien
terlalu cepat. Oleh karena itu, setiap injeksi
sendiri. Selain itu, ada pula bahaya infeksi
i.v. sebaiknya dilakukan dengan sangat
kuman (bila tidak steril) dan bahaya merusak
perlahan, antara 50 dan 70 detik.
pembuiuh atau saraf bila tempat suntikan
tidak dipilih dengan tepat. Infus tetes intravena sering kali dilakukan
di rumah sakit pada keadaan darurat atau
3a. Subkutan (hipodermal). Injeksi di bawah dengan obat yang cepat metabolisme dan
kulit dapat dilakukan hanya dengan obat ekskreasinya untuk mencapai kadar plasma
yang tidak merangsang dan melarut baik yang tetap tinggi. Bahaya trombosis timbul
dalam air dan minyak. Efeknya tidak bila infus dilakukan terlampau sering pada
secepat injeksi intramuskuler atau satu tempat tertentu.
intravena. Mudah dilakukan sendiri,
misalnya insulin pada pasien penyakit
gula.
3e. Intra-arteri. Injeksi ke pembuluh nadi ada-
3b. Intrakutan (=didalam kulit): Absorpsinya kalanya dilakukan untuk “membanjiri”
sangat lambat, misalnya injeksi tuberkulin suatu organ, misalnya hati, dengan obat
dari Mantoux (lihat Bab 8) yang sangat cepat diinaktifkan atau
Seksi I: Farmakologi Umum 14

terikat pada jaringan, misalnya obat kosong (tanpa tinja). Setelah obat diresorpsi
kanker nitrogenmustard. efek sistemiknya lebih cepat dan lebih kuat
3f. Intralumbal (antara ruas tulang dibandingkan dengan pemberian per oral.
belakang), intraperitoneal (ke dal am Hal ini dikarenakan vena-vena bawah dan
ruang selaput perut), intrapleural (ke tengah dari rektum tidak tersambung pada
dalam selaput paru-paru), intrakardial sistem porta dan obat tidak melalui hati pada
(jantung) dan intra-artikuler (ke celah- peredaran darah pertama, sehingga tidak
celah sendi) adalah beberapa cara injeksi mengalami perombakan FPE (First pass
lainnya untuk memasukkan obat langsung effect). Pengecualian adalah bila obat diserap
ke tempat yang diinginkan. di bagian atas dari rektum dan oleh vena
rectalis superior disalurkan ke vena portae
A4. Implantasi subkutan dan lalu ke hati, misalnya thiazinamium.
Caranya adalah memasukkan obat yang Dengan demikian, penyebaran obat dari
berbentuk pellet steril (tablet silindris kecil) ke rektum (tergantung dari basis suppositoria
bawah kulit dengan menggunakan suatu alat yang digunakan), dapat menentukan rutenya
khusus (trocar).Terutama digunakan untuk ke sirkulasi darah besar. Suppositoria dan
obat dengan efek sistemik lama, misalnya salep juga sering kali digunakan untuk efek
hormon kelamin (estradiol dan testosteron). lokal pada gangguan poros usus, misalnya
Karena resorpsinya yang lambat, satu pellet wasir. Tetapi bila digunakan terus-menerus
dapat melepaskan zat aktifnya secara teratur dapat menimbulkan peradangan.
selama 3-5 bulan. Bahkan tersedia implantasi
obat antihamil dengan lama kerja 3 tahun
(Implanon, Norplant). 5B. Efek lokal
B1. Intranasal
A5. Rektal Mukosa lambung-usus dan rektum, juga
Rektal adalah cara pemberian obat melalui selaput lendir lainnya dari tubuh, dapat
rektum (dubur) yang cocok untuk obat yang menyerap obat dengan baik dan menghasikan
merangsang atau yang diuraikan oleh asam terutama efek setempat. Intranasal (melalui
lambung, lazimnya dalam bentuk suppositoria, hidung) digunakan tetes hidung pada se-
kadang-kadang juga sebagai cairan (klisma: lesma untuk menciutkan mukosa yang
2-10 ml, lavemen: 10-500 ml). Obat ini bengkak (efedrin, ksilometazolin). Kadang-
terutama bagi pasien yang mual atau muntah- kadang obat juga diberikan intranasal dengan
muntah (mabuk jalan, migrain) atau yang tujuan efek sistemik, misalnya vasopresin dan
terlampau sakit untuk menelan tablet. kortikosteroida (beklometason, flunisolida).
Adakalanya juga untuk efek lokal yang cepat, B2. Intra-okuler dan intra-aurikuler (dalam
misalnya obat pencahar (suppositoria mata dan telinga)
bisakodil/gliserin) dan klisma (prednison atau
Berbentuk tetes atau salep yang digunakan
neomisin).
untuk penyakit mata atau telinga. Pada
Sebagai bahan dasar suppositoria digu-nakan
penggunaannya harus diwaspadai, bahwa
lemak yang meleleh pada suhu tubuh (±36,8°
obat dapat diresorpsi ke darah dan
C), yaitu oleum cacao dan gliserida sintetik
menimbulkan efek toksik, misalnya atropin.
(Estarin, Wittepsol). Demikian pula zat-zat
hidrofil yang melarut dalam getah rektum, B3. Inhalasi (intrapulmonal)
misalnya campuran carbowax dan gelatin + Gas, zat yang mudah menguap, atau larutan
gliserin. sering kali diberikan sebagai inhalasi
Banyak obat tidak diresorpsi secara teratur (aerosol), yaitu obat yang diesemprotkan ke
dan lengkap dari rektum, misalnya tetrasiklin, dalam mulut melalui suatu khusus alat
kloramfenikol dan sulfonamida (hanya 20%). khusus. Semprotan obat dihirup dan resorpsi
Karena itu sebaiknya diberikan dosis yang berlangsung melalui mukosa mulut, teng-
melebihi dosis oral dan diberikan pada rektum gorok dan saluran
15 Bab 2: Aspek-Aspek Biofarmasi

napas. Karena tidak melalui hati obat dengan dan zat terbang (mentol, kamfer,). minyak
cepat memasuki peredaran darah dan permen, minyak kayuputih. Cara lain adalah
memberikan efeknya. Yang digunakan plester trans-dermal yang dilekatkan pada
sebagai inhalasi adalah anestetika umum kulit, misalnya pada bagian dalam pergelangan
(eter, halotan) dan obat-obat asma tangan, di belakang telinga, atau di bagian kulit
(adrenalin, isoprenalin, budesonida dan (tipis) di mana terdapat banyak pembuluh.
beklometason) dengan tujuan mencapai Yang sering kali digunakan adalah TTS
kadar setempat bronchia) yang tinggi. Untuk (Transdermal Therapeutic System), yaitu
maksud ini selain larutan obat, juga dapat plester yang secara berangsur dan teratur
digunakan serbuk padat (turbuhaler) dalam melepaskan obat selama beberapa waktu dan
keadaan sangat halus (microfine: 1-5 mikron), langsung memasuki peredaran darah. Contoh
misalnya natrium-kromoglikat, beklometason terkenal adalah plester nikotin, obat mabuk
dan budesonida. jalan skopolamin (Scopoderm), obat angina
nitrogliserin (Nitroderm TTS) dan estradiol
B4. Intravaginal (Estraderm TTS).
Terhadap gangguan vaginal tersedia lokal
6. PROSES PENEMUAN
salep, tablet, atau sejenis suppositoria vaginal
OBAT BARU,
(ovula) yang dimasukkan ke dalam vagina
PERKEMBANGAN, TRIAL
dan melarut di tempat ini. Misalnya
metronidazol pada vaginitis (radang vagina) KLINIK DAN PERSETUJUAN
akibat parasit trichomonas dan Candida. Obat PENGGUNAAN
juga dapat digunakan dalam bentuk cairan Penelitian klinik obat terdiri dari 4 fase, sebagai
bilasan. Penggunaan lain adalah dalam rangka berikut.
pencegahan kehamilan padamana zat
spermicid dimasukkan dalam bentuk tablet Fase I: verifikasi keamanan, toleransi dan efek-
busa, krem, atau busa. efek dasar dari obat yang diselidiki dalam
tubuh sejumlah terbatas sukarelawan (pilot
study).
B5. Kulit (topikal)
Fase II: menentukan khasiat dan keamanan
Pada penyakit kulit, obat yang digunakan pengobatan dan juga mempelajari dosis dan
berupa salep, krem, atau losion. Kulit yang formulasi yang cocok. Merekrut beberapa ratus
sehat dan utuh sukar sekali ditembus obat, sukarelawan yang menderita gangguan yang
tetapi resorpsi berlangsung lebih mudah bila menjadi tujuan pengobatan tersebut.
ada kerusakan. Juga dapat timbul efek Kebanyakan clinical trial dari Fase II adalah
sistemik yang kadang-kadang berbahaya, secara acak dan "double-blinded", termasuk
seperti pada kortikosteroida (kortison, "controls" yang diberikan plasebo atau peng-
betametason, dll), terutama bila digunakan obatan standar terbaik yang tersedia.
dengan cara occlusi, artinya ditutup dengan Dengan double blind clinical trial dimak-
lembaran plastik. Resorpsi dapat diperbaiki sudkan bahwa pasien maupun peneliti tidak
dengan penambahan zat-zat keratolitik yang mengetahui siapa yang diberikan plasebo.
dapat melarutkan lapisan tanduk dari kulit,
misalnya asam salisilat, urea dan resorsin Fase III: perluasan dan penelitian dengan
(3%). jangka waktu lebih lama dari Fase II terhadap
Salep dan linimen (obat gosok) juga banyak keamanan dan khasiat bagi kelompok pasien
digunakan untuk meringankan rasa nyeri yang lebih besar. Kebanyakan merupakan
atau kaku otot akibat rematik atau cedera. megatrial yang menyangkut jutaan dolar.
Obat demikian biasanya mengandung Pada akhir Fase III kepada otoritas yang
analgetika (metilsalisilat, diklofenak, benzidamin, berwenang diajukan permohonan Final
fenilbutazon) approval untuk pemasaran.
Seksi I: Farmakologi Umum 16

Fase IV atau fase "post approval": memonitor seluruh fase tersebut di atas. Berdasarkan hal
dalam jangka waktu singkat maupun panjang ini sekarang telah diintroduksi fase-0 melalui
terhadap masalah-masalah yang tidak terduga, penelitian dengan positron-emisi tomografi
efek samping atau reaksi obat yang tidak (PET) terhadap obat yang diberi label radio-
diinginkan (pharmacovigilence) dan juga aktif. Melalui fase-0 dimungkinkan untuk:
menelitinya bagi usia dan kelompok berbeda.
1. penelitian mekanisme farmakologi suatu
Seluruh proses dari penemuan obat baru, obat;
perkembangan dan clinical trial sampai per- 2. menyeleksi pasien yang cocok melalui
setujuan penggunaan secara umum memakan
biomarker di tubuhnya;
waktu sekitar 10-15 tahun dengan biaya rata-
rata Euro 1-2 juta. Lihat Bab 14, Sitostatika, biomarker.
Pengecualian: fast tracked system (sistem 3. penentuan dosis terapi;
yang dipercepat) diberlakukan bagi obat-obat 4. distribusi obat dalam jaringan dan organ.
yang sangat efektif untuk keadaan-keadaan
PET merupakan suatu "imaging tool" yang
yang mengancam jiwa (lifethreatening), misalnya
paling efektif untuk melakukan penelitian
obat AZT (azidothymidine) terhadap HIV
fase-0, yang akan mengurangi biaya dan
(Maret 1987) yang memerlukan waktu 25
waktu penelitian obat baru dengan sangat
bulan dan merupakan perkembangan obat
drastis.
tersingkat dalam sejarah akhir-akhir ini.
Dalam keadaan yang sangat darurat, misalnya Ref. Hendrikse, N.H. De beeldspraak van
dalam epidemi Ebola di Afrika Barat pada het geneesmiddel. Pharm Weekbl 2014;149-19.
pertengahan tahun 2014, suatu obat (ZMapp) Dalam bab–bab berikut akan dibahas
yang masih dalam penelitian (investigational mengenai farmakodinamika (what the drug
drug) digunakan berdasrkan "compassionate does to the body) dan farmakokinetika (what
regulation" dari FDA. the body does to the drugs)
Perkembangan dari banyak obat baru yang
potensial, sering kali harus dihentikan karena DAFTAR PUSTAKA
ternyata tidak efektif atau efek sampingnya
yang serius. Oleh karena ini penting sekali Mary Dobsen: The story of Medicine. From
untuk pada waktu dini sudah dapat diramalkan Bloodletting to Biotechnology. Quercus
bahwa suatu obat akan berhasil menjalani Science March, 2013.
BAB 3

PRINSIP-PRINSIP FARMAKOKINETIKA

Farmakokinetika dapat didefinisikan sebagai Oleh karena ini reaksi terhadap obat pun dapat
setiap proses yang dilakukan tubuh terhadap sangat berbeda pada berbagai pasien, antara lain
obat, yaitu absorpsi, distribusi, metabolisme dan mengenai efektivitas dan efek-efek sampingnya.
ekskresi/eliminasi. Kadar obat dalam plasma Penelitian dari farmakogenetika bertujuan untuk
ditentukan oleh 4 proses ini. Metabolisme dibagi menghasilkan suatu terapi yang optimal bagi
pula dalam biotransformasi (fase I) dan pasien secara individual ("tailor made"), khusus
konyugasi (fase II). Dalam arti sempit mengenai dosis, interaksi dan penentuan efek
farmakokinetika khususnya mempelajari sampingnya.
perubahan-perubahan konsentrasi obat dan DNA adalah suatu rangkaian nukleotida dan
metabolitnya di dalam darah dan jaringan perubahan-perubahan dalam susunannya
sebagai fungsi dari waktu. merupakan variasi genetik. Singkatnya DNA
adalah pembawa utama informasi genetik, pada
Farmakogenetika1 mana juga berperan enzim-enzim replikasi DNA
Salah satu disiplin dari farmakokinetika adalah polimerase, primase dan helikase.
yang disebut farmakogenetika berdasarkan
variasi pada profil genetik (DNA) berbagai Kompartimen. Tubuh kita dapat dianggap
manusia. sebagai suatu ruang besar yang terdiri dari

ikatan
organ c.. ekstras
ikatan protein lemak

mukosa
kta al
(re lingu
l)

c.. intras
b
su

limfe
sirkulasi ccs
i.m. darah
injeksi i.v
obat

re
oral re
so
rp
si
lambung tu Tempat kerja
bu
li
metabolit

hati ginjal
usus
siklus enterohepatik
melalui empedu

ekskresi TINJA AIR SENI

Gambar 3-1: Perjalanan obat di dalam tubuh dengan proses-proses


farmakokinetika yang dialaminya.
Seksi I: Farmakologi Umum 18

beberapa kompartimen (bagian) berisi cairan penghilang rasa setempat.


dan antar kompartimen dipisahkan oleh Bila usaha tersebut tidak mungkin, maka
membran sel Kompartimen yang terpenting dimanfaatkan proses sirkulasi sebagai alat
antara lain saluran lambung-usus, sistem transpor yang dinamakan pemberian
peredaran darah, ruang ekstrasel (di luar sel, sistemik. Contohnya adalah obat-obat oral
antar jaringan), ruang intrasel (di dalam sel) seperti tablet, kapsul, obat minum, obat
dan ruang cerebrospinal (sekitar otak dan parenteral (i. v., i.m.,s.k.) dan obat sublingual
sumsum tulang belakang). Resorpsi, distribusi (di bawah lidah).
dan ekskresi obat di dalam tubuh pada
hakikatnya berlangsung dengan mekanisme Reseptor adalah protein yang dapat mengikat
yang sama, karena semua proses tergantung molekul obat yang kemudian dapat memicu
dari lintasan obat melalui serangkaian mem- suatu reaksi (aktivasi reseptor) atau
bran sel tersebut. memblokir suatu reaksi (blokade reseptor).

Mebran sel terdiri dari lapisan lipoprotein 1. Sistem transpor


(lemak dan protein) yang mengandung ba- Untuk mentranspor obat ke tempat yang
nyak pori-pori kecil yang berisi air. Lubang- tepat di dalam tubuh, zat aktif diolah menjadi
lubang ini sedemikian kecilnya sehingga tidak suatu bentuk khusus. Seperti yang telah
dapat dilihat, walaupun dengan mikroskop
dibicarakan pada Bab 2, ada dua bentuk
elektron dengan perbesaran 50.000 kali.
transpor utama, yakni cara lokal dan cara
Membran dapat dilintasi dengan mudah oleh
sistemik.
zat-zat tertentu tetapi sukar dilalui zat-zat
lainnya, sehingga disebut semipermeabel (semi Transpor obat. Molekul zat kimia dapat
= setengah, permeabel = dapat ditembus). Zat- melintasi membran semipermeabel berdasarkan
zat lipofil (= suka lemak) yang mudah larut adanya perbedaan konsentrasi, antara lain
dalam lemak dan tidak bermuatan listrik melintasi dinding pembuluh ke ruang antar
umumnya lebih mudah melintasi dibanding- jaringan (interstitium). Pada proses ini
kan dengan zat- zat hidrofil yang bermuatan beberapa mekanisme transpor yang
listrik (ion). Tujuan biotransformasi obat memegang peranan, yaitu cara pasif atau cara
adalah untuk mengubah sedemikian rupa aktif.
sehingga mudah diekskresi
Pada skema berikut ginjal, dengan lain kata a. Transpor pasif: tidak menggunakan
dibuat lebih hidrofil. ini digambarkan proses- energi. Misalnya perjalanan molekul-molekul
proses farmakokinetik yang dapat dialami obat suatu obat melintasi dinding pembuluh ke
selama perjalanannya di dalam tubuh, lihat ruang-ruang antar jaringan (interstitial),
Gambar 3-1. berlangsung dengan dua cara, yakni:

Penggunaan obat secara lokal * filtrasi melalui pori-pori kecil dari


maupun sistemik membran, misalnya dinding kapiler. Yang
difiltrasi adalah air dan zat-zat hidrofil yang
Bentuk sediaan suatu obat merupakan alat molekulnya lebih kecil dibandingkan
untuk menempatkan obat pada lokasi tepat di dengan pori, seperti alkohol dan urea (BM
tubuh. Bila lokasi tersebut relatif mudah
< 200);
dicapai dari luar tubuh, maka diusahakan
untuk menempatkan obat secara lokal dan * difusi, zat melarut dalam lapisan lemak dari
sedekat mungkin pada tempat (reseptor) di membran sel. Dengan sendirinya zat lipofil
mana efek obat diinginkan. Contohnya adalah lebih lancar penerusnya daripada zat
obat-obat luar seperti salep, krem, obat tetes hidrofil yang tidak dapat larut dalam lemak,
mata, telinga dan hidung, obat inhalasi/aerosol seperti ion anorganik. Kecuali ion natrium
dan sediaan-sediaan untuk efek lokal di usus dan ion klorida, yang sangat mudah
(klisma, supositoria) dan injeksi untuk melintasi membran. Difusi merupakan
19 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

cara transpor pasif yang paling lazim berdasar- ke dalam sirkulasi berlangsung cepat bila obat
kan perbedaan kadar (konsentrasi) tanpa mem- diberikan dalam bentuk terlarut (obat cairan,
butuhkan energi. sirop atau obat tetes). Obat padat (tablet, kapsul
atau serbuk) lebih lambat, karena harus dipecah
b. Transpor aktif: memerlukan energi. dahulu dan zat aktifnya perlu dilarutkan dalam
Pengangkutan dilakukan dengan mengikat cairan lambung-usus. Di sini kecepatan larut
zat hidrofil(makromolekul atau ion) pada partikel obat (dissolution rate) berperan penting;
suatu protein pengangkut spesifik yang semakin halus semakin cepat larut dan
umumnya berada di membran sel (carrier). penyerapan obat. Hal ini antara lain sangat
Setelah melintasi membran, dari ekstraselular penting bagi asetosal, sulfonamida, griseofulvin,
ke intraselular, obat dibebaskan kembali. kloramfenikol dan teofilin.
Kebanyakan zat alamiah diresorpsi dengan Pemberian melalui injeksi intravena (i.v.)
proses aktif ini, misalnya glukosa, asam menghasilkan efek sistemik tercepat,karena
amino, asam lemak dan zat gizi lainnya. obat langsung masuk ke dalam sirkulasi. Cara
Begitu pula obat-obat seperti garam besi dan ini hanya dilakukan bila diinginkan efek cepat
empedu, metildopa, vitamin B1, B2 dan B12 dan tidak tersedia jalan lain. Efek lebih lambat
mungkin juga basa kuat seperti basa diperoleh dengan injeksi intramuskuler (i.m.)
amonium kwaterner. Berbeda dengan difusi, dan efek lebih lambat lagi via injeksi subkutan
kecepatan penerusan pada transpor aktif (s.c.), karena obat harus melintasi banyak
tidak tergantung dari konsentrasi obat. membran sel sebelum tiba di peredaran darah
besar.
2. Resorpsi Lambung-usus. Obat yang diberikan per
Umumnya penyerapan obat dari usus ke oral akan diserap dalam saluran lambung-
dalam sirkulasi (resorpsi) berlangsung usus. Obat harus melintasi membran sel
melalui filtrasi, difusi atau transpor aktif, dari mukosa dinding organ-organ ini.
seperti telah diuraikan di atas. Molekul besar, Kebanyakan obat bersifat asam atau basa
terutama zat lemak, diangkut dengan sistem organik lemah yang dalam larutan mengalami
limfe ke darah. Zat hidrofil yang melarut disosiasi menjadi ion. Besarnya ionisasi
dalam cairan ekstra-sel diserap dengan untuk setiap zat berlainan dan tergantung
mudah, sedangkan zat-zat yang sukar melarut dari Konstan disosiasinya (Ka)* dan Derajat
lebih lambat diresorpsi, misalnya kompleks asam (pH)** lingkungan sekitarnya.
prokain-penisilin dan protamin-zinc-insulin. Molekul yang tak terionisasi serta utuh
Kecepatan resorpsi terutama tergantung bersifat lipofil dan lebih mudah diresorpsi
dari bentuk sediaan, cara pemberian dan sifat daripada ion-ion hidrofil. Lebih sedikit
fisiko-kimiawi dari zat aktifnya. Resorpsi dari obat terdisosiasi, semakin lancar pula
usus penyerapannya.

Konstan disosiasi (Ka)* biasanya dinyatakan sebagai logaritma negatifnya pKa. Untuk asam semakin kecil pKa, semakin
kuat sifat asamnya; untuk basa semakin besar pKa, semakin kuat sifat basanya. Beberapa obat dengan pKa kuat adalah:

Asam salisilat 3,0 Reserpin 6,6


Asetosal 3,5 Kodein 7,9
Sulfadiazin 6,5 Prokain 8,8
Fenobarbital 7,2 Efedrin 9,4
Barbital 7,9 Atropin 9,7
pH** dari beberapa cairan tubuh Air seni 6,5
Getah lambung pH ±2 Air mata 7,3
Usus halus (bagian atas) 6,6 Darah 7,3
Usus halus (bagian bawah) 7,6 Keringat 4-4,5
Liur 6,0
Seksi I: Farmakologi Umum 20

Oleh karena itu untuk resorpsi cepat dan (biotransformasi), terutama pemahaman
optimal dari saluran gastro-intestinal dibutuhkan mengenai daya kerja sistem-sistem enzim
suatu sifat lipofilitas (larut dalam lemak), yang memegang peranan sangat besar dalam
Lambung. Obat seperti asetosal dan barbital, metabolisme makanan, zat pengawet dan
yang bersifat asam lemah, hanya sedikit sekali obat-obat.
terurai menjadi ion dalam lingkungan asam Pada dasarnya setiap obat merupakan zat
kuat di dalam lambung, sehingga resorpsinya asing yang tidak diinginkan bagi tubuh,
baik sekali di dalam organ ini. Sebaliknya, basa karena obat dapat merusak sel dan
lemah terionisasi baik pada pH lambung dan mengganggu fungsinya. Oleh karena itu,
hanya sedikit diresorpsi, misalnya amfetamin tubuh akan berupaya merombak zat asing ini
dan alkaloida. menjadi metabolit yang tidak aktif lagi dan
Usus halus. Dalam usus halus berlaku ke- sekaligus bersifat lebih hidrofil agar
balikannya, yakni basa lemah yang diserap memudahkan proses ekskresinya oleh ginjal.
paling mudah, misalnya alkaloida. Beberapa Obat yang telah diserap usus akan dibawa
obat yang bersifat asam atau basa kuat dengan ke hati melalui vena porta yang merupakan
derajat ionisasi tinggi dengan sendirinya penyuplai aliran darah dari daerah lambung
diresorpsi sangat lambat. Zat lipofil yang usus ke hati. Dengan pemberian sublingual,
mudah larut dalam cairan usus lebih cepat intrapulmonal, transkutan, parenteral atau
diresorpsi daripada zat yang sukar larut. rektal (sebagian) sistem porta dan hati dapat
Terutama bila penguraiannya cepat, hingga dihindari. Dalam hati dan sebelumnya juga di
perbedaan konsentrasi di kedua belah sisi saluran lambung-usus seluruh atau sebagian
membran tetap tinggi, misalnya asetosal (t1/2=
obat mengalami perubahan kimiawi secara
20 menit; lihat pada Konsentrasi Plasma).
enzimatik dan pada umumnya hasil
Usus besar mengandung terlalu sedikit air perubahannya (metabolit) menjadi tidak
untuk melarutkan obat yang belum terlarut di atau kurang aktif. Oleh karena itu proses ini
dalam usus halus. Selain itu organ ini juga tidak juga disebut proses detoksifikasi atau bio-
memiliki jonjot mukosa (villi) yang dapat inaktivasi (pada obat disebut first pass effect,
memperbesar permukaan resorpsi dan juga lihat Gambar 3-2). Ada pula obat yang
tidak memiliki mekanisme transpor aktif. Villi khasiat farmakologinya justru diperkuat (bio-
pada usus halus menperbesar permukaan aktivasi), oleh karena itu reaksi-reaksi
resorpsi menjadi 10-15 kali lebih luas. Difusi metabolisme dalam hati dan beberapa organ
obat dari isi usus besar yang telah mengental lain lebih tepat disebut biotransformasi.
juga sangat dipersulit. Inilah sebabnya
Contoh-contoh dari obat yang menjadi
mengapa obat yang aktif diserap tidak cocok
lebih aktif karena proses biotransformasi
diberikan secara rektal dan mengapa
adalah kortison dan prednison (menjadi
suppositoria sebaiknya digunakan pada saat
kortisol dan prednisolon), fenasetin dan
rektum kosong.
kloralhidrat (menjadi parasetamol dan
trikloretanol), primidon dan levodopa (menjadi
3. Biotransformasi fenobarbital dan dopamin), imipramin
Dewasa ini manusia mengonsumsi lebih banyak menjadi desipramin. Ada pula obat yang
zat asing dibandingkan dengan seabad yang menghasilkan metabolit dengan aktivitas
lalu, misalnya penggunaan zat- zat kimia dalam sama, misalnya klorpromazin, efedrin dan
makanan, seperti pengawet dan berbagai zat banyak senyawa benzodiazepin.
wama, di samping banyak ragamnya obat-obat
sintetik mengakibatkan meningkatnya risiko Proses biotransformasi tergantung
baru terhadap kesehatan. dari banyak faktor
Oleh karena itu penting sekali penelitian Berbagai jenis zat di resorpsi dalam
mengenai cara-cara zat asing diuraikan di dalam saluran gastrointestinal yang masing-
tubuh masing mengalami "nasib" yang diekskresi
21 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

dalam bentuk asal (kebanyakan kation dan Bioformasi terpenting yang dikatalisasi oleh
anion anorganik), di samping juga banyak enzim-enzim hati terdiri dari proses oksidasi
zat-zat organik mengalami perubahan (misalnya senyawa alkohol), reduksi (mis.
kimiawi dalam tubuh. senyawa nitro atau azo) dan hidrolisa yang
Proses biotransformasi tergantung dari kemudian diekskresi melalui urin atau empedu,
susunan kimia, juga dari struktur ruangnya, atau dibiotransformasi lagi, atau dikonyugasi
misalnya biotransformasi senyawa rasemis (terutama hasil reduksi atau oksidasi).
dapat berlainan untuk masing-masing bentuk Konyugasi adalah "memasukkan" gugusan
levo- dan dekstronya. organik fungsional (asam glukuron menjadi
Kecepatan biotransformasi dalam plasma glukuronida; asam amino glutamin) pada
darah sangat beragam dan dinyatakan dalam molekul dari senyawa bersangkutan. Da-lam
persentase zat yang diuraikan dalam satuan konyugasi termasuk antara lain proses metilasi
waktu. Inilah yang disebut biological halftime (amina, senyawa dengan gugusan fenol) dan
(t1/2), yaitu waktu yang dibutuhkan sampai asetilasi.
kadar senyawa tertentu menurun sampai Bio-availability (BA, kesetaraan biologis) suatu
setengahnya. Perubahan-perubahan kimiawi sediaan obat adalah persentase obat utuh yang
in vitro sering kali berlangsung dengan mencapai sirkulasi sistemik. Persentase obat
kecepatan sangat berbeda dengan yang yang diberikan dengan cara disuntikkan
berlangsung secara enzimatik in vivo. Sangat melalui vena adalah 100%. Selama proses
menarik bahwa banyak perubahan in vivo resorpsi dapat terjadi kehilangan zat aktif
(enzimatik) demikian tidak dapat di"tiru" in akibat misalnya tidak dibebaskan dari
vitro. sediaannya. Atau setelah pemberian per oral
Sering kali hasil dari biotransformasi hanya sebagian dari obat yang diresorpsi di
dapat dikenali secara kwalitatif, tetapi tidak/ metabolisasi oleh enzim-enzim, di sel-sel
sukar sekali secara kwantitatif karena kadar dinding usus, oleh kuman-kuman usus atau
hasil biotransformasi demikian sangat kecil, dalam hati selama peredaran pertama di sistem
misalnya berbagai hasil biotransformasi yang porta, sebelum tiba di peredaran umum.
diekskresi ke dalam urin sehingga tidak Karena first-pass-effect (FPE) ini, maka
semua hasil penguraian dapat dideteksi bioavailability obat menjadi lebih rendah
secara kwantitatif. daripada persentase yang sebenamya diserap.
Kecepatan biotransformasi tergantung juga FPE juga sering menyebabkan perbedaan BA
dari misalnya jenis kelamin, usia, diet, individual yang besar, sehingga bisa berbeda
kesehatan dan aktivitas enzim-enzim hati. sampai empat kali.
Di samping hati sebagai organ biotrans- Obat-obat yang memperlihatkan FPE besar
formasi utama, obat dapat ditransformasi adalah antara lain efedrin, isoprenalin,
pula di beberapa organ lain, seperti di paru- thiazinamium, lidokain, nortriptilin dan
paru, ginjal, dinding usus (asetosal, Klorpromazin, beta-blockers (propranolol,
salisilamid, lidokain) dan juga di dalam darah alpre- nolol, oksprenolol, metoprolol) reserpin
(succinylcholine) serta di dalam jaringan dan guanetidin, morfin, pentazosin dan d-
(catecholamin), karena enzim untuk proses propoksifen, asetosal, parasetamol dan
ini juga terdapat di dinding usus, kulit, ginjal fenilbutazon.
dan paru. Skematis efek FPE atas BA obat dan
Perlu diperhatikan bahwa beberapa enzim peredaran umum dapat digambarkan sebagai
pada neonati tidak dapat dideteksi atau berikut: lihat Gambar 3-2.
berfungsi lemah dan baru setelah ±8 minggu Reaksi transformasi. Perombakan-peromba-
bekerja penuh. Inilah salah satu sebab kan kimiawi pada molekul-molekul suatu
mengapa banyak jenis obat bekerja lebih kuat senyawa di dalam hati atau di saluran
pada anak-anak yang sangat muda dibanding pencernaan oleh enzim-enzim mikrosomal1[1]
dengan orang dewasa. dan meliputi sejumlah reaksi biokimiawi.
Seksi I: Farmakologi Umum 22

injeksi rektal (sebagian) siblingual

peredaran umum
HATI

TUBUH JANTUNG
sistem porta

USUS

oral, rektal (sebagian)

obat sebelum FPE

obat sesudah FPE

Gambar 3-2: Pengaruh FPE terhadap bio-availability obat.

a. reaksi perombakan, yaitu: samping yang menyimpang dari zat aslinya.


 oksidasi: alkohol, aldehida, asam dan zat
hidratarang dioksidasi menjadi CO2 dan air. b. reaksi penggabungan (konyugasi). Di sini
Sistem enzim oksidatif terpenting di molekul obat bergabung dengan suatu molekul
saluran lambung-usus dan dalam hati yang terdapat di dalam tubuh sambil
adalah cytochrom P450 (CYP450), mengeluarkan air, misalnya dengan zat-zat
yang bertanggung-jawab atas banyak reaksi alamiah berikut:
perombakan oksidatif. Sistem ini terbagi  asetilasi; asam cuka mengikat gugus-amino
dalam beberapa bagian dengan kode CYP yang tak dapat dioksidasi, misalnya asetilasi
yang terdiri dari beberapa subfamili dari sulfonamida dan piramidon
(CYP2C9, CYP2C19, CYP2D6) dan enzim-
 sulfatasi; asam sulfat mengikat gugus-OH
enzim individual, antara lain yang terpenting
adalah CYP3A4. fenolis menjadi ester, misalnya estron
(sulfat)
 reduksi:misalnya kloralhidrat direduksi men
 glukuronidasi; asam glukuronat membentuk
-jadi trikloretanol, vitamin C menjadi
dehidroaskorbat. glukuronida dengan mengikat gugus-OH
(fenolis) (morfin, kamfer dan sebagainya)
 hidrolisa: molekul obat mengikat 1 molekul
dan tiikloretanol
air dan pecah menjadi dua bagian, misalnya
penyabunan ester oleh esterase, gula oleh  metilasi; molekul obat bergabung dengan
karbohidrase (maltase dan lain-lain) dan asam gugus-CH3, misalnya nikotinamid dan
karbonamida oleh amidase. adrenalin menjadi derivat metilnya.
Reaksi perombakan tersebut juga disebut reaksi Reaksi konyugasi tersebut juga disebut reaksi
tipe-1 dan menghasilkan produk- produk tipe-2 dan menghasilkan produk- produk
(metabolit) yang klinis tidak aktif atau memiliki yang pada umumnya farmakologis tidak
efek/efek aktif.

[1] Enzim mikrosomal ini terdapat di dalam mikrosom sel-sel hati, yaitu salah satu elemen dari protoplasma sel dengan
bentuk granul halus.
23 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

Kecepatan biotransformasi umumnya ber- terhambatnya biotransformasi, yang sering


tambah bila konsentrasi obat meningkat. Hal kali berefek kumulasi dan keracunan. Yang
ini berlaku sampai titik di mana konsentrasi terkenal dalam hal ini adalah obat jantung di
obat menjadi demikian tinggi hingga seluruh goksin, propranolol dan fenilbutazon.
molekul enzim yang melakukan pengubahan Pengecualian adalah fenitoin yang justru
ditempati terus-menerus oleh molekul obat dirombak lebih cepat dengan efek yang lebih
dan tercapainya kecepatan biotransformasi singkat, lih. juga Bab 4, sub 8b.
yang konstan. Sebagai contoh dapat disebut c. faktor genetik. Ada orang yang tidak
natriumsalisilat dan etanol bila diberikan memiliki faktor genetik tertentu, misalnya
dengan dosis yang melebihi 500 mg dan 20 g. enzim untuk asetilasi sulfadiazin atau INH.
Pada grafik konsentrasi waktu dari etanol
Akibatnya perombakan obat-obat ini lambat
(lihat Gambar 3-2) kecepatan biotransformasi
sekali.
konstan ini terlihat dari turunnya secara
konstan konsentrasinya dalam darah. d. penggunaan obat lain. Banyak obat,
terutama yang bersifat lipofil dapat
Faktor-faktor lain. Di samping konsentrasi menstimulasi pembentukan dan aktivitas
terdapat pula beberapa faktor lain yang dapat enzim-enzim hati. Hal ini disebut induksi
memengaruhi kecepatan biotransformasi, enzim. Sebaliknya dikenal pula banyak
antara lain: obat yang menghambat atau
a. fungsi hati. Pada gangguan fungsi hati, menginaktifkan enzim tersebut (inhibisi
metabolisme dapat berlangsung lebih enzim), misalnya antikoagulansia, antidiabetika
cepat atau lebih lambat, sehingga efek oral, sulfonamida, antidepresiva trisiklis,
obat menjadi lebih lemah atau lebih kuat metronidazol, alopurinol dan disulfiram.
dari yang diharapkan. Induksi enzim. Bila obat yang dapat
menstimulasi aktivitas enzim hati sering kali
b. usia. Pada bayi yang baru dilahirkan
digunakan, maka biotransformasinya di-
(neonati) semua enzim hati belum
percepat dan juga ekskresinya, sehingga jangka
terbentuk lengkap, sehingga reaksi-reaksi
waktu kerjanya diperpendek. Dengan demikian
metabolismenya lebih lambat (terutama
pada analgetika dan barbiturat tertentu terjadi
pembentukan glukuronid), antara lain
toleransi (lihat Bab 4, sub 6). Karena enzim-
pada kloramfenikol, sulfonamida,
enzim ini kerjanya tidak selektif, artinya tidak
diazepam, barbital, asetosal dan petidin.
bekerja terhadap hanya satu obat, maka
Untuk menghindari overdosis dan
metabolisme obat-obat lain yang digunakan
keracunan, obat-obat ini perlu diturunkan
bersamaan juga dapat dipercepat sehingga
dosisnya. Sebaliknya dikenal obat-obat
aktivitas dan lama ker-janya berkurang. Hal ini
yang metabolismenya pada anak-anak
menjelaskan beberapa interaksi obat, antara
berlangsung lebih cepat dibandingkan
lain obat TBC rifampisin yang mengurangi
pada orang dewasa, misalnya anti-
efek pil anti hamil, sedangkan fenobarbital
epileptika fenitoin, fenobarbital,
menurunkan efek antikoagulansia, lihat juga
karbamazepin, valproat dan etosuksimida.
Bab 4, Sub 12.
Dosis obat ini harus dinaikkan seperlunya
berdasarkan hasil monitoring kadar Obat yang terkenal mengakibatkan induksi
plasma. enzim adalah barbiturat, anti-epileptika
(fenitoin, primidon, karbamazepin), klofibrat,
* Manula mengalami kemunduran pada ba- alkohol (pada penggunaan kronis),
nyak proses fisiologinya, antara lain fungsi fenilbutazon, griseofulvin dan spironolakton.
ginjal dan filtrasi glomeruli, sedangkan Bahan penyegar dan makanan juga dapat
jumlah total air-tubuh dan albumin-serum mengandung induktor enzim, misalnya
berkurang, begitu pula enzim-enzim hatinya. minum kopi (kofein), merokok atau makan
Semua ini pada umumnya menyebabkan sate yang dibakar di atas arang. Asap rokok
dan arang sudah diketahui mengandung
Seksi I: Farmakologi Umum 24

antara lain benzopiren, yaitu suatu zat membransemipermeabel, yaitu dinding


karsinogen bersifat induksi enzim. Oleh karena kapiler otak. Obat yang terutama
itu pada perokok berat khasiat sejumlah obat memberikan efeknya di sistem saraf pusat
dapat sangat berkurang, misalnya analgetika perlu ditranspor ke tempat ini (biofase),
(fenasetin, pentazosin dan d-propoksifen) dan misalnya untuk beberapa penyakit seperti
benzodiazepin (diazepam, nitrazepam, dan tbc, Parkinson, demensia dan meningitis
lain-lain). Induksi enzim pada kuman (radang otak). Ternyata bahwa rintangan
ditimbulkan oleh penisilin, yang mensti- mulasi darah otak ini (membran) tidak dapat
terbentuknya penisilinase pada stafilokoki. ditembus oleh banyak zat hidrofil (misalnya
streptomisin), tetapi mudah sekali dilalui
Variasi individual. Selain faktor-faktor luar oleh zat-zat lipofil seperti sulfonamid,
tersebut, aktivitas enzim hati tergantung pula minosiklin dan levodopa. Antibiotika lain
pada faktor keturunan (genetika). Aktivitas ini seperti penisilin, kloramfenikol dan tetra-
dapat berbeda secara individual, misalnya siklin, dapat melintasi membran rintangan
enzim asetilase lazimnya lebih aktif pada orang ini hanya pada dosis besar, bahkan bila perlu
kulit hitam dan Asia daripada pada orang kulit harus diberikan melalui injeksi intravena.
putih. Kadang-kadang asetilasi cepat juga Sawar darah otak (blood-brain barrier)
dapat mengakibatkan peningkatan dengan juga berperan pada timbulnya kerja samping
cepat metabolit toksik, sehingga terjadi efek sentral dari berbagai obat lipofil.
samping buruk. Umpamanya obat TBC INH,
yang dapat menimbulkan hepatitis pada Pengikatan protein-darah. Sebagian obat di
penderita tbc, membutuhkan dosis yang 50% dalam darah diikat secara reversibet (dapat
lebih tinggi (libat Bab 9, Tuberkulostatika). dibalik) pada protein plasma. Zat yang
Pada fenitoin dan antidepresiva trisiklis, bersifat asam terikat terutama pada albumin
variasi individual dapat sangat besar dan tidak yang jumlahnya jauh lebih besar daripada
jarang menyebabkan efek terapi yang tidak protein lainnya. Zat basa mengikat diri pada
menentu sampai gagalnya pengobatan. glikoprotein asam, seperti globulin, misalnya
doksisiklin dan hormon-hormon kortisoli
4. Distribusi dan tiroksin, atau juga pada sel darah merah,
Obat yang telah melalui hati bersamaan de- misalnya klorpromazin. Bagian obat yang
terikat akan hilang aktivitas farmakologinya
ngan metabolitnya disebarkan secara merata ke
dan menjadi inaktif, tetapi tidak mengalami
seluruh jaringan tubuh, khususnya melalui
biotransformasi dan ekskresi.
peredaran darah. Lewat kapiler dan cairan
Albumin memiliki afinitas terkuat bagi
ekstrasel (yang mengelilingi jaringan) obat
obat-obat anionik (asam-asam lemah) dan
diangkut ke tempat kerjanya di dalam sel obat hidrofob. Kebanyakan obat hidrofil dan
(cairan intra-sel) organ atau otot yang sakit. obat netral tidak diikat oleh albumin.
Tempat kerja ini hendaknya memiliki
penyaluran darah yang baik, karena obat hanya Persentase pengikatan (PP) tergantung pada
dapat melakukan aktivitasnya bila konsentrasi konsentrasi obat di dalam darah dan dapat
setempatnya cukup tinggi selama waktu yang diukur in vitro. Antara jumlah molekul yang
cukup lama. terikat dan yang bebas terdapat
Sering kali distribusi obat tidak merata akibat perbandingan tetap: konstan asosiasi ini
beberapa gangguan, yaitu adanya rintangan, adalah spesifik bagi tiap obat. Sebagai
misalnya sawar darah-otak (cere-brospinal ilustrasi, berikut ini diberikan PP rata–rata
barrier) dan terikatnya obat pada protein dari beberapa obat pada dosis lazimnya: lihat
darah atau jaringan dan lemak. Tabel 3-1.

Cairan cerebro-spinalis (CCS, cairan otak) Zat lipofil pada umumnya lebih banyak
mengelilingi otak dan sumsum belakang, dan terikat pada albumin daripada zat hidrofil,
terpisah dari darah oleh suatu misalnya salisilat (asetosal) lebih banyak
25 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

daripada antipirin yang mudah larut dalam protein, karena molekul besar seperti
air. Zat lain yang memiliki daya larut baik kompleks protein sukar sekali melintasi
dalam air praktis tidak terikat, misalnya membran sel. Sebaliknya obat bebas dan aktif
etanol, urea dan kofein. Begitu pula zat-zat mudah melintasi membran, misalnya antipirin
asam lebih banyak terikat pada protein dengan PP hanya 10%. Semakin besar PP,
dibandingkan dengan zat yang bersifat basa. semakin rendah kadar obat bebas. Namun,
jika PP melebihi 80% pengurangan distribusi
Kompetisi pengikatan untuk tempat menjadi sangat nyata. Bila kadar obat bebas
pengikatan pada molekul protein adakalanya dalam semua kompartimen cairan sudah sama
terjadi, karena kapasitas pengikatan ada rata, distribusi obat terikat juga mencapai
batasnya. Hal ini terutama penting sekali posisi keseimbangan. CCS hanya mengandung
pada obat dengan pentakaran tinggi (500 mg sedikit protein. Oleh karena itu, obat dengan
atau lebih) dan PP besar. Misalnya asetosal PP tinggi walaupun kadar totalnya di dalam
bila diberikan bersamaan dengan darah besar, kadarnya dalam CCS jauh lebih
fenprokumon (Marcoumar) akan mendesak rendah dan hampir sama dengan kadar obat
antikoagulan ini dari ikatan proteinnya, bebas dalam plasma, misalnya sulfadimetoksin.
hingga PP-nya menurun. Penurunan dari
99% ke 98% sudah berarti kadar obat bebas * Ekskresi dari obat yang dikeluarkan dengan
(yang aktif) meningkat 2 kali lipat (dari 1% jalan filtrasi glomeruli sangat diperlambat,
menjadi 2%) dan dapat mengakibatkan karena hanya obat bebas mengalami filtrasi.
perdarahan yang tak diinginkan. Lihat Obat yang diekskresi secara aktif tidak ter-
selanjutnya Bab 4, Interaksi obat. pengaruh oleh pengikatan, misalnya benzil-
penisilin (PP ±50%) hampir diekskresi selu-
* Efek depot. Pengikatan protein dapat dianggap
ruhnya dengan cepat.
sebagai suatu cara untuk me- nyimpan obat,
karena bagian yang terikat tidak dirombak atau * Kumulasi adalah penumpukan suatu zat/
diekskresi. Pada umumnya, ikatan protein bersifat obat dalam tubuh karena per satuan waktu
agak lemah (kecuali pada kliokinol dan obat suplainya lebih besar daripada eliminasinya.
diagnostik iod), segera bila kadar obat bebas Beberapa obat memperlihatkan afinitas (gaya
menurun, kompleks obat-protein terurai dan obat tarik) terhadap jaringan-jaringan tertentu dan
terlepas kembali, hingga kadar obat bebas hampir ditimbun di jaringan tersebut. Karena
tidak berubah. konsentrasi obat di jaringan atau organ
tersebut menjadi sangat tinggi, sifat kumulasi
* Distribusi obat ke berbagai kompartimen- menjadi bermanfaat sekali untuk mengobati
cairan dan jaringan terhambat oleh pengikatan penyakit organ bersangkutan. Yang terkenal

Penisilin G/V 60% Oxytetrasiklin 35% Salisilat 50%


Fenitisilin 80% Tetrasiklin 65% Indometasin 90%
Kloksasilin 95% Minoksiklin 75% Fenilbutazon 98%
Ampisilin 25% Doksisiklin 90% Ibuprofen 99%
Amoksisilin 17% Kloramfenikol 65% Naproksen 99%
Sulfametazin 30% Metoprolol 12% Morfin 35%
S. Diazin 50% Asebutolol 25% Petidin 64%
S. Metoksazol 60% Pindolol 60% Metadon 85%
S. Metizol 90% Alprenolol 85% Fenprokumon 99%
S. Dimetoksin 95% Propranolol 90%

Tabel 3-1: Persentase pengikatan pada protein darah dari sejumlah obat
Seksi I: Farmakologi Umum 26

adalah glikosid digitalis yang dikumulasi - empedu. Ada obat yang dikeluarkan deng-
secara selektif dalam otot jantung (sebagian an empedu secara aktif oleh hati, misalnya
kecil juga dalam hati dan ginjal). Begitu pula fenolftalein (pencahar). Setelah tiba
vitamin B12 obat-obat malaria dan obat- obat kembali dalam usus obat diresorpsi lagi.
disentri amuba (mepakrin dan klorokuin) Peristiwa inilah yang dinamakan siklus
ditimbun dalam hati. Contoh lain adalah enterohepatik yang memperpanjang
fungistatik griseofulvin yang dikumulasi dalam eksistensi obat dalam tubuh dan pada
kuku dan rambut serta klorpromazin dengan umumnya juga memperpanjang efeknya,
afinitas kuat terhadap otak. lod radio-aktif tetapi akhirnya dengan induksi enzim
digunakan untuk mengobati hiperfungsi diubah menjadi metabolit yang mudah
kelenjar tiroid, karena secara selektif diekskresi ginjal. Adakalanya obat di dalam
dikumulasi di organ itu. usus diionisasi hingga tidak diresorpsi
Diketahuinya lokasi kumulasi berbagai obat kembali dan dikeluarkan dengan tinja.
bermanfaat pula untuk menilai efek samping Contoh lain adalah zat-zat asam (asam
dan efek toksiknya. Misalnya logam dan empedu, asam organik iod, yang digunakan
tetrasiklin dikumulasi pada tulang dan gigi sebagai obat diagnostik saluran empedu)
(menjadi kuning). Oleh sebab itu, antibiotika dan antibiotika penisilin, eritromisin serta
ini jangan diberikan pada anak-anak kecil yang rifampisin, yang melarut baik di dalam
giginya masih dibentuk. Begitu pula kalsium empedu dan digunakan pada penyakit
ditimbun dalam kolagen (sejenis jaringan infeksi saluran empedu. Pada umumnya
pengikat) dan arsen dikumulasi dalam keratin obat dengan berat molekul di atas 600
(rambut, kuku). Dalton cenderung dikeluarkan oleh tubuh
melalui empedu.
* Kumulasi dalam lemak terjadi dengan be-
berapa obat lipofil, misalnya DDT, barbital * Air susu ibu. Cara ekskresi ini hanya pen-
kerjasingkat (thiopental), anestetika halogen ting diperhatikan untuk bayi, karena dapat
(kloroform, halothan) dan zat-zat estrogen menimbulkan keracunan. Misalnya alkohol,
tertentu. Sebagaimana PP (pengikatan protein obat-obat tidur, nikotin (rokok) dan alkaloida
plasma), terjadinya kumulasi obat di organ (karena pH air susu ±6,7 dan lebih rendah
atau jaringan tertentu merupakan suatu cara dari pH darah). Yang sangat berbahaya
penimbunan, dari mana obat berangsur-angsur adalah obat yang diekskresi dalam jumlah
dilepaskan kembali ke dalam peredaran bila agak besar melalui air susu, seperti penisilin
konsentrasinya di lokasi tersebut menurun. (sensitasi), kloramfenikol, INH, ergotamin,
Dengan demikian daya kerja obat diperpanjang antikoagulansia dan antitiroida, karena
pula. Pada penilaian aktivitas obat-obat yang sistem enzim hati pada neonati belum
bersifat kumulasi perlu diperhatikan bahwa berkembang dengan sempurna.
antara konsentrasi plasma dan efek
terapeutiknya tidak terdapat hubungan * Usus. Zat-zat yang tidak atau tidak leng-
langsung. kap diresorpsi usus dikeluarkan dengan tinja,
misalnya sulfasuksidin, neomisin dan
5. Ekskresi sediaan-sediaan besi.
Pengeluaran obat atau metabolitnya dari tubuh Ginjal. Kebanyakan obat dikeluarkan
terutama dilakukan oleh ginjal melalui urin melalui air seni dan lazimnya setiap obat
dan disebut ekskresi. Selain itu ada pula yang diekskresi sebagai metabolitnya dan
beberapa cara lain, yaitu melalui: bianya sebagian kecil dalam keadaan asli/
 kulit, bersama keringat, misalnya paraldehida utuh misalnya penisilin, tetrasiklin,
dan bromida (sebagian); digoksin dan salisilat. Zat-zat dalam bentuk
 paru-paru, melalui pernapasan, biasanya ion yang mudah larut di air seni diekskresi
hanya zat-zat terbang, seperti alkohol, dengan mudah. Zat-zat lipofil dan zat-zat tak
paraldehida dan anestetika (kloroform, halotan, terionisasi lebih lambat ekskresinya untuk
siklopropan); meningkatkan
27 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

sifat hidrofilnya, pada biotransformasi b. Transpor aktif. Tubuli dapat mensekresi secara
dimasukkan gugus -OH dan atau -COOH ke aktif zat-zat tertentu, misalnya ion asam
dalam molekulnya. Dengan jalan oksidasi rantai organik seperti penisilin, vitamin C, asam
samping dan konyugasi, keasaman asam-asam salisilat, juga probenesid. Sekresi berlangsung
lemak dinaikkan agar disosiasi dan demikian dengan bantuan enzim pengangkut dan
pula ekskresinya diperkuat. Ginjal memiliki kadang-kadang terjadi persaingan antara
beberapa mekanisme ekskreasi obat, yang pada beberapa ion untuk enzim ini. Misalnya
hakikatnya tidak berbeda dengan mekanisme probenesid menyaingi penisilin untuk enzim
transpor umum yang berlaku bagi membran- pengangkutnya, sehingga ekskresi antibiotikum
membran lain, yakni transpor secara pasif atau ini diperlambat dan efek kerjanya lebih
aktif. panjang.

a. Filtrasi glomeruli (pasif). Obat dan 6. Konsentrasi plasma


metabolitnya yang terlarut dalam plasma Untuk dapat menilai suatu obat (baru) secara
melintasi dinding glomeruli dengan ultrafiltrat klinis, menetapkan dosis dan skema
secara pasif (lihat Bab 33, Diuretika, fisiologi pentakarannya yang tepat, perlu adanya
ginjal). Selama filtrat ini dipekatkan dalam sejumlah data farmakoldnetika. Khususnya
tubuli, zat-zat lipofil berdifusi kembali mengenai kadar obat di tempat tujuan (target
secara pasif melalui membran selnya ke site) dan dalam darah, serta perubahan kadar
dalam darah dan dengan demikian ini dalam waktu tertentu. Pada umumnya
menghindari ekskresi. Zat-zat hidrofil pengaruh efek obat tergantung pada
hampir tidak didifusi kembali dan langsung konsentrasinya di organ target dan
dikeluarkan lewat urin. Ekskresi dapat berhubungan erat pula dengan konsentrasi
diperlancar dengan memperkuat disosiasi plasma. Pada obat yang resorpsinya baik, kadar
obat yang kebanyakan bersifat asam atau plasma meningkat bila dosisnya diperbesar.
basa lemah dengan derajat ionisasi agak Kadar obat dalam plasma, yang nilainya kurang
ringan. misalnya untuk asam seperti lebih sama dengan konsentrasinya dalam darah,
barbital dapat diberikan natrium bikarbonat dapat diukur melalui alat-alat khusus dengan
hingga air seni bereaksi basa. Untuk keseksamaan dari satu per seribu mg (0,001
alkaloida pemberian amonium-klorida akan mg). Untuk obat-obat yang diberikan terus-
meningkatkan keasaman air seni, sehingga menerus sebaiknya digunakan yang absorpsi/
obat tersebut lebih banyak terionisasi resorpsinya

otak, jaringan lain (reseptor) distribusi

saluran
gastro-intestinal sirkulasi injeksi i.v.
ekskresi
hati

absorpsi zat bebas ekskresi

ginjal, kulit
jaringan otot saluran empedu
kulit metabolit
paru terikat pada
selaput lendir protein

metabolisasi
hati, usus

Gambar 3-2: Proses farmakokinetik (skematik)


Ref.: Ned Tijdschr Geneeskd 2009 Jan; 153(4)
Seksi I: Farmakologi Umum 28

lambat, sehingga fluktuasi dari konsentrasi bonat. Begitu pula bila fungsi ginjal atau hati
plasmanya kecil. terganggu hingga eliminasi obat diperlambat,
Dengan mengambil contoh darah seorang atau pada peristiwa keracunan, misalnya
pasien yang telah diberikan suatu dosis obat barbital atau salisilat.
tertentu pada beberapa titik waktu dan mengukur Dengan luas terapi dimaksudkan selisih
kadarnya dalam sampel darah tersebut, dapat antara jumlah obat yang diperlukan untuk efek
digambarkan nilai kadarnya sebagai fungsi dari terapi dan dosis toksiknya. Efek toksik akan
waktu (grafik konsentrasi waktu). cepat timbul pada overdosis kecil atau kumulasi
Gambar 3-3 memperlihatkan grafik lengkung dari obat yang memiliki luas terapi sempit.
yang lazim pada kebanyakan obat. Di sini 7. Plasma half-life (eliminasi)
dapat dilihat bahwa obat A mencapai
konsentrasi puncak dalam waktu 1 jam, lalu Telah kita lihat, bahwa turunnya kadar plasma
menurun. Penurunan ini pada awalnya agak obat dan lama efeknya tergantung pada
cepat dan kemudian dengan berkurangnya kecepatan metabolisme dan ekskresi. Kedua
konsentrasi akan berlangsung secara berangsur- faktor ini menentukan kecepatan eliminasi
angsur, yaitu secara eksponensiil. Hal ini obat, yang dinyatakan dengan pengertian masa
disebabkan eliminasi obat setiap menit menjadi paruh (plasma-t1/2, plasma half-life eliminasi),
semakin kecil. Obat B menunjukkan penurunan yaitu rentang waktu di mana kadar obat dalam
kadar plasma yang lebih berangsur-angsur. plasma pada fase eliminasi menurun sampai
Ada pula obat yang pada dosis besar separuhnya. Pada Gambar 3-3, masa paruh obat
menghasilkan grafik lurus yang menurun adalah 1 jam, kadar menurun dari 80 (pada titik
secara linier, misalnya natriumsalisilat lebih dari waktu 1) sampai 40 mg% (titik waktu 2) dalam
500 mg dan alkohol lebih dan 20 g. Lihat Gambar waktu 1 jam, begitu pula dari 40 sampai 20 mg%
3-4. Pada grafik ini turunnya kadar plasma etanol (titik waktu 2 ke 3) dan seterusnya. Plasma-t1/2
setelah diberikan per oral sebanyak 25 ml, obat B adalah 2 jam: kadarnya menurun dari 80
berbanding langsung dengan waktu, artinya sampai 40 mg% dari titik waktu 0.5 sampai 2,5.
jumlah etanol yang mengalami biotransformasi Plasma-t1/2 etanol pada Gambar 3-4 adalah 1
dan ekskresinya setiap menit adalah sama. jam: kadarnya menurun dari 80 sampai 40 mg%
dalam waktu 60 menit.
Kurve konsentrasi-waktu terutama berguna
pada pemberian obat yang dosis terapinya dekat Setiap obat memiliki masa paruh berlainan
sekali dengan dosis toksiknya, seperti pada dan bervariasi dari 23 detik (adrenalin)
digoksin dan obat depresi litiumkar- hingga 2 tahun lebih (obat kontras-iod orga-

KADAR DARAH
mg/100ml KADAR DARAH
80 mg/100ml
80

60

60

40
ETANOL
40 peroral 25ml

20
20

WAKTU t 1/2 WAKTU

1 2 3 4 5 6 jam 30 60 90 120 menit

Gambar 3-3: Grafik eksponensiil Gambar 3-4: Grafik linier


29 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

nik), sebagaimana dapat dilihat dalam tabel half-life dapat meningkat sampai 20 kali atau
berikut ini. lebih. Misalnya pada penyakit ginjal tertentu
t1/2 penisilin bisa naik dari 0,5 jam sampai lebih
kurang 10 jam dan t1/2 streptomisin dari 2,5
Half-life obat berlainan pula bagi binatang jam menjadi 60 jam lebih.
percobaan, bahkan secara perorangan pun Akhirnya cara pemberian obat turut
dapat berbeda berdasarkan variasi individual,
menentukan nilai half-lifenya. Misalnya t1/2
oleh karena itu yang tercantum di atas
merupakan nilai rata-rata. penisilin setelah injeksi i.v. adalah 2-3 menit,
sedangkan pada pemberian oral nilainya 1-2
jam.
Kecepatan eliminasi obat dan dengan
demikian juga plasma t1/2-nya tergantung
dari kecepatan biotransformasi dan ekskresi. Area Under the Curve (A.U.C.) adalah luas
Obat dengan metabolisme cepat half-lifenya permukaan di bawah kurve (grafik) yang
juga singkat, misalnya insulin setelah injeksi menggambarkan naik-turunnya kadar plasma
s.k. diuraikan dengan cepat, t1/2-nya hanya sebagai fungsi dari waktu. AUC dapat dihitung
40 menit. Sebaliknya obat yang tidak secara matematik dan merupakan ukuran
mengalami biotransformasi, atau obat dengan untuk bio-availability (BA) suatu obat. AUC
siklus enterohepatik atau juga yang diresorpsi dapat digunakan untuk membandingkan kadar
kembali oleh tubuli ginjal, dengan sendirinya masing-masing plasma obat bila penentuan
t1/2-nya panjang. Begitu pula obat dengan kecepatan eliminasinya tidak mengalami
persentase pengikatan pada protein (PP) perubahan.
tinggi, misalnya sulfametoksipiridazin PP 85% Pada Gambar 3-3(A), AUC diberi warna gelap.
dengan t1/2 34 jam, dibandingkan dengan Selain itu antara kadar plasma puncak dan
sulfamezatin PP 30% dengan t1/2 7 jam. bioavailability terdapat hubungan langsung.
Digoksin yang dikumulasi pada otot jantung
juga mempunyai t1/2 panjang, lebih kurang 2
hari.
8. Dosis dan skema pentakaran
Plasma half-life merupakan ukuran jangka
Fungsi organ-organ eliminasi penting waktu efek obat, maka t1/2 bersama grafik
sekali, karena pada kerusakan hati atau ginjal kadar-waktu penting sekali sebagai dasar

Penisilin-G 0,5 jam Asetosal 4


Ampisilin 1 Parasetamol 4
Streptomisin 2,5 Kofein 4
Tetrasiklin 9 Fenilbutazon 60
Doksisiklin 22 Adrenalin 23 detik
Minosiklin 14 Insulin 40 menit
Sulfametazin 7 Tolbutamid 5
S. Diazin 17 Glibenclamid 6
S. Merazin 24 Klorpropamid 6
S. Metoksazol 10 Trimetropim 10
Digoksin 48 Flurazepam** 50
Digitoksin 144 Nitrazepam 20

Tabel 3-2: Masa paruh dari sejumlah obat (dalam jam,


terkecuali adrenalin dan insulin)
Seksi I: Farmakologi Umum 30

untuk menentukan dosis dan frekuensi MIC dan MEC. Pada umumnya pentakaran
pemberian obat yang rasional, dengan kata Iain ditujukan pada efek terapeutik yang cepat Untuk
berapa kali sehari sekian mg. Dosis yang terlalu mencapainya sering kali dimulai de- ngan dosis
tinggi atau terlalu sering dapat menimbulkan tinggi (loading-dose, stootdosis) agar kadar
efek toksik, sedangkan dosis yang terlampau plasma meningkat ke konsentrasi aktif dengan
rendah atau terlalu jarang tidak menghasilkan pesat. Misalnya terapi dengan sulfonamida
efek yang diharapkan, bahkan pada diawali dengan loading dose, disusul dengan dosis
separuhnya setiap 6 jam, atau setiap 24 jam pada
kemoterapeutika dapat menimbulkan resistensi
sulfa longacting. Dengan demikian akan
kuman (lihat Bab 4, Resistensi). terpelihara kadar darah yang untuk beberapa
Obat dengan half-life panjang, lebih dari 24 waktu terletak di atas kadar penghambatan
jam, pada umumnya cukup diberikan dosis minimum untuk kuman tertentu (MIC=
(pemeliharaan) satu kali sehari dan tidak perlu Minimum Inhibitory Concentration). MIC
sampai 2 atau 3 kali, misalnya digoksin. merupakan kadar obat, di mana kuman tidak
Terkecuali bila obat terikat kuat pada protein tumbuh atau tidak berkembang-biak lagi. Bagi
dan diperlukan kadar plasma tinggi untuk efek obat lain (bukan kemoterapeutika) digunakan
terapeutiknya, sebagaimana halnya dengan MEC (Minimum Effective Concentration), yakni
fenilbutazon (1/2 lebih kurang 60 jam, PP = kadar plasma, di mana obat baru memberikan efek
98%). terapeutik yang diinginkan.
Sebaliknya, obat yang dimetabolisasi cepat dan Untuk penisilin yang berkhasiat bakterisid
t1/2-nya pendek, perlu diberikan sampai 3- 6 kali terhadap kuman yang sedang tumbuh,
sehari agar kadar plasmanya tetap tinggi. diperlukan kadar tinggi sekali yang tidak perlu
Misalnya oksitosin dan noradrenalin yang kontinu, sehingga dapat diselingi dengan kadar
eliminasinya demikian cepat, sehingga perlu yang lebih rendah. Sebaliknya, pada obat-obat
diberikan melalui infus kontinu. Pengecualian yang berkhasiat bakteriostatik, seperti
adalah obat hipertensi reserpin dengan t1/2 ± 15 sulfonamida dan tetrasiklin, perlu dipelihara
menit, namun kegiatannya bertahan lebih dari 36 kadar plasma yang berada tetap di atas MIC
jam, lihat Bab 35, Antihipertensiva. Begitu pula agar kuman tidak diberi kesempatan
efek obat-obat hipertensi lainnya, antara lain berkembang lagi. Gambar 3-5 mengilustrasikan
beta-blockers dan metildopa tidak berkorelasi hal-hal ini.
dengan plasma-t1/2-nya. Hal ini mungkin
disebabkan didudukinya reseptor secara Obat tidur yang hanya digunakan sesekali
irreversibel oleh obat tersebut. Lihat Gambar 3- 5. sebaiknya memiliki half-life agak pendek

kadar
plasma

MIC
B
kuman
tertentu

hari
0 1 2

Gambar 3-5: Grafik kadar-waktu sulfadiazin (A) dan ampisilin (B);


kedua-duanya dengan dosis 4 dd 500 mg.
31 Bab 3: Prinsip-Prinsip Farmakokinetika

(t1/2 6-8 jam) agar tidak mengakibatkan dosis oralnya harus tinggi sekali dibandingkan
perasaan pusing dan tak nyaman (hang-over) dengan dosis parenteral. Misalnya thiazinamium
setelah bangun tidur seperti pada (Multergan), yang resorpsinya dari usus sedikit
fenobarbital. Sebaliknya, obat tidur yang sekali (hanya ±20% dengan BA 10% dan FPE
sering kali digunakan (secara teratur) lebih 50%) diberikan dalam dosis oral 300 mg untuk
baik bermasa paruh panjang, karena risiko memperoleh BA (kadar plasma) yang sama
ketagihan lebih ringan. dengan dosis 25mg i.m. atau 6,5 mg i.v.
Begitu pula obat yang perlu digunakan terus-
menerus pada penyakit kronis, hendaknya t1/2- DAFTAR PUSTAKA
nya panjang agar pentakaran tidak perlu terlalu
1. Swen JJ, Nijenhuis M, de BA, Grandia
sering, misalnya antiepileptika, antihipertensiva
L, Maitland-van der Zee AH, Mulder H et al.
dan antidiabetikaoral.
Pharmacogenetics: from bench to byte—an
Obat yang mengalami first pass effect (FPE) update of guidelines. Clin Pharmacol Ther
besar, 2011,89: 662-673.
BAB 4

PRINSIP-PRINSIP FARMAKODINAMIKA

Farmakodinamika berkaitan dengan efek- dan magnesiumhidroksida dapat mengikat


efek farmakologi dari suatu obat dalam tubuh kelebihan asam lambung melalui reaksi
melalui ikatan/pengaruhnya terhadap netralisasi kimiawi.
misalnya suatu reseptor, enzim atau saluran
ion (ion channel). Zat-zat chelasi mengikat ion-ion logam berat
pada molekulnya dengan suatu ikatan kimiawi
1. MEKANISME khusus. Kompleks yang terbentuk tidak toksik
KERJA OBAT lagi dan mudah diekskresi oleh ginjal. Contohnya
adalah dimerkaprol (BAL), natriumedetat
Walaupun sudah banyak diketahui mengenai (EDTA) dan penisilamin (dimetilsistein), yang
efek obat dalam tubuh manusia, tetapi mengenai digunakan sebagai obat rematik.
mekanisme kerjanya banyak yang belum
dipahami dengan baik. c. melalui proses metabolisme berbagai cara,
Mekanisme kerja obat yang kini telah dike- misalnya antibiotika yang mengganggu
tahui dapat digolongkan sebagai berikut: pembentukan dinding sel kuman, sintesis
protein atau metabolisme asam nukleinat.
a. secara fisik, misalnya anestetika inhalasi, Begitu pula antimitotika mencegah pembelahan
laksansia dan diuretika osmotik. inti sel dan diuretika yang menghambat atau
Aktivitas anestetika inhalasi terkait menstimulasi proses filtrasi. Contoh lain adalah
langsung dengan sifat lipofilnya. Obat ini probenesid, suatu obat encok yang dapat
diperkirakan melarut dalam lapisan lemak menyaingi penisilin dan derivatnya (antara lain
dari membran sel, yang oleh karena itu amoksisilin) pada proses sekresi tubuler,
berubah demikian rupa sehingga transpor sehingga ekskresinya diperlambat dan efeknya
normal dari oksigen dan zat-zat gizi diperpanjang.
terganggu dan aktivitas sel terhambat.
Akibatnya adalah timbulnya mati rasa. d. melalui kompetisi (saingan), padamana dapat
dibedakan dua kemungkinan, yaitu kompetisi
Pencahar osmotik (magnesium dan untuk reseptor spesifik atau untuk enzim.
natriumsulfat) lambat sekali resorpsinya oleh
usus, lalu melalui proses osmotik menarik air Reseptor-reseptor
dari sekitamya. Volume usus bertambah besar
Pada tahun 1970-an telah dilakukan banyak
dan dengan demikian merupakan rangsangan
penyelidikan pada tingkat molekuler untuk
mekanis atas dindingnya untuk memicu
memperoleh pengertian yang lebih mendalam
peristaltik dan mengeluarkan isinya. Untuk
mengenai interaksi biokimiawi antara zat-zat
diuretika osmotik, lihat Bab 33.
endogen dan sel-sel tubuh. Ternyata bahwa
reaksi demikian hampir selalu berlangsung di
b. secara kimiawi, misalnya antasida lambung suatu tempat reaksi spesifik, yaitu di reseptor
dan zat-zat chelasi (chelator). (sel penerima) atau di enzim. Pengetahuan ini
Antasida, seperti natrium bikarbonat, menghasilkan antara lain betabloker pertama,
aluminium yaitu propranolol.
33 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Sejak lama diketahui bahwa semua proses fisiologi antara dua zat kimia, yakni mempermudah
dalam tubuh diregulasi oleh zat-zat pengatur atau mendorong suatu reaksi tanpa sendirinya
kimiawi (regulator endogen), yang niasing-masing turut ambil bagian. Pada permukaan enzim
memiliki titik kerja khas di satu atau berbagai terdapat suatu 'titik aktif', biasanya suatu
organ. Meskipun terdapat ratusan regulator, celah sempit, di mana dua zat kimia yang
terutama hormon dan neurotransmitter berada di sirkulasi darah dapat "diperangkap",
(noradrenalin, serotonin, dopamin, dan lain-lain) sehingga interaksi bisa berlangsung. Tanpa
namun setiap zat mengetahui dengan tepat di enzim, kedua zat tidak akan "bersentuhan"
mana letaknya sel dan organ tujuannya. Hal ajaib dan bergerak terus dalam plasma. Enzim
ini dapat dijelaskan dengan adanya sejenis tidak hanya menggabungkan, melainkan
informasi biologi di setiap zat dalam bentuk dapat juga merombak molekul dari zat, yang
konfigurasi khusus, struktur ruang dan sifat- sifat dinamakan substrat.
kimianya yang dengan eksak mencocoki sel-sel
Proses enzimatik di dalam tubuh yang
reseptor di organ tujuan. Sistem ini dapat
terkenal adalah proses pencernaan asupan
disamakan dengan prinsip kunci anak kunci.
makanan: protein, karbohidrat, lemak,
Selain (neuro) hormon tersebut, ada juga reseptor
kolesterol dan sebagainya. Contoh lain
untuk zat-zat lain, misalnya untuk zat-zat
adalah pembentukan dan perubahan
endorfin(morfin endogen) dan benzodiazepin.
hormon maupun vitamin, begitu pula
Letak reseptor ini khusus di membran sel dan perombakan dari banyak zat/obat endogen
terdiri dari suatu protein yang merupa- kan maupim eksogen di dalam hati, lihat
komplemen (kunci) tepat dari struktur ruang dan jugaBab 3, sub 3, Biotransformasi.
muatan hormon bersangkutan (anak-kunci). Enzyme-blockers. Obat-obat tertentu yang
Setelah hormon "ditangkap" dan diikat oleh memiliki kesamaan struktur kimiawi
reseptor, terjadilah interaksi yang mengubah dengan suatu substrat mampu menduduki
rumus dan pembagian muatannya. Akibatnya ‘titik aktif’ dari enzim bersangkutan,
adalah suatu reaksi dengan perubahan aktivitas sel hingga reaksi normal tidak terjadi dan
yang sudah ditentukan (prefixed) dan suatu efek produk akhir tidak dibentuk. Perintang-
fisiologi. enzim demikian digunakan dalam terapi
untuk berbagai tujuan, yaitu:
Receptor-blockers. Obat yang struktur
kimiawinya mirip dengan suatu hormon, juga a. mencegah pembentukan produk akhir
mampu menduduki reseptor bersangkutan dan  alopurinol, yang menduduki tempat
dengan demikian memblokir aktivitas hormon ksantin di enzim ksantinoksidase,
tersebut. Obat demikian dinamakan perintang hingga sintesis asam urat sangat dihambat
reseptor (receptor blocker) dan sebagai contoh (pada encok).
dapat disebutkan adreno-receptor blockers (beta-
blockers) yang me- nyaingi noradrenalin pada dua  metildopa. Obat hipertensi ini menyaingi
jenis reseptor (131 dan 82), antara lain dopa, hingga dekarboksilase tidak
propranolol dan metoprolol. Derivatnya yaitu mengkatalisasi pembentukan noradrenalin
labetalol, memblokir baik reseptor-α maupun (meningkatkan tekanan darah), sehingga
reseptor-β dari susunan saraf adrenergik. Begitu terbentuk metil-NA yang inaktif
pula histamin suatu neurohormon jaringan aktif  asetazolamida memblokir karbonanhidrase,
terhadap dua reseptor berlainan, yakni jenis H1 sehingga pembentukan asam karbonat
dan H2. Antihistaminika memblokir reseptor H1, terhenti dengan efek peningkatan
sedangkan penghambat asam (anti tukak usus) diuresis
simetidin dan ranitidin memblokir reseptor H2.
 antagonis folat: sulfonamida, trimetoprim
dan MTX menyaingi PABA pada enzim
Enzim-enzim folatreduktase, sehingga sintesis asam folat
Enzim terdiri dari protein dan bekerja sebagai yang diperlukan bakteri dan sel-sel tumor
katalisator terhenti. Dapson serta obat malaria
Seksi I: Farmakologi Umum 34

proguanil dan pirimetamin juga bekerja  terapi simtomatik: hanya gejala penyakit ya-
menurut prinsip ini. ng diobati dan diringankan, tetapi sebabnya
− antagonis-purin: merkaptopurin dan azati- tidak dipengaruhi, misalnya kerusakan pada
oprin. suatu organ atau saraf. Contohnya analgetika
 antagonis-pirimidin: 5-fluorourasil,sitarabin. pada rematik atau sakit kepala, obat
Keempat onkolitika (sitostatika) ini hipertensi dan obat jantung;
menduduki tempat purin dan pirimidin  terapi substitusi: obat menggantikan fat ya-
pada asam nukleinat, hingga sintesis pro- ng lazimnya dibuat oleh organ yang sakit.
tein sel-sel tumor menjadi kacau. Misalnya insulin pada diabetes, ka-rena
produksinya oleh pankreas kurang atau
b. melindungi substrat:
terhenti, tiroksin pada fungsi tiroid
 disulfiram merintangi aldehidoksidase, sehi- berkurang (hipotirosis) dan estrogen pada
ngga oksidasi asetaldehida (menjadi asam hipofungsi ovarium pada masa klimak terium
asetat) tidak dilanjutkan dan kadar wanita.
plasmanya naik. Obat ini digunakan pada
Efek terapeutik obat tergantung dari banyak
pengobatan adiksi alkohol.
sekali faktor, antara lain cara dan bentuk
 fisostigmin dan neostigmin adalah perintang pemberian, sifat fisiko kimiawinya yang
kolinesterase sementara, hingga asetilkolin menentukan resorpsi, biotransformasi dan
terhambat penguraiannya dan kadarnya naik. ekskreasinya dalam tubuh. Begitu pula dari
Insektisida organofosfat (parathion dan kondisi fisiologi penderita (fungsi hati, ginjal,
malathion) memblokir enzim tersebut secara usus dan peredaran darah). Faktor-faktor
irreversibel, maka sangat toksik! individual lainnya misalnya etnis, kelamin, luas
 perintang MAO memblokir monoaminok- permukaan badan dan kebiasaan makan juga
sidase sehingga zat-zat monoamin (nora- dapat memegang peranan penting.
drenalin, serotonin, dopamin, dan lain- lain) Variasi biologi. Akibat faktor individual, efek
tidak diuraikan lagi dan kadar plasmanya obat dapat sangat berbeda. Setiap orang dapat
meningkat. Dahulu obat ini sering digunakan memberikan respons yang berlainan terhadap
sebagai obat depresi, tetapi ditinggalkan suatu obat sesuai kepekaannya masing-masing.
karena mengakibatkan tekanan darah sangat Perbedaan respons ini bisa besar sekali, karena
meningkat. Sekarang tersedia obat-obat yang untuk setiap obat selalu ada orang yang sangat
berdaya selektif terhadap MAO-A tanpa efek rentan dan dengan dosis rendah sekali sudah
samping buruk tersebut (moklobemida dan dapat memberikan efek terapeutis. Sebaliknya,
ekstrak Hyperici). ada pula orang yang hanya memberikan
 asam klavulanat khusus digunakan untuk respons pada dosis yang sangat tinggi. Inilah
memblokir enzim beta-laktamase, sehingga sebabnya mengapa dosis obat yang diberikan
tidak dapat menginaktifkan lagi penisilin. pada suatu pasien dengan hasil baik, adakalanya
tidak ampuh untuk pasien lain, pada siapa
2. EFEK TERAPEUTIK mungkin dosisnya harus dinaikkan untuk
Tidak semua obat mampu menyembuhkan memberikan efek yang sama. Dalam keadaan
penyakit secara tuntas; banyak di antaranya penting hendaknya kadar obat pasien
hanya meniadakan atau meringankan ditentukan dalam darahnya untuk
gejalanya. Oleh karena itu, dapat dibedakan mendapatkan kepastian mengenai takaran yang
tiga jenis pengobatan, yaitu: optimal. Lihat juga Bab 3, sub 3: Variasi
individual.
 terapi kausal, pada mana penyebab pe-
nyakit dihalau, khususnya pemusnahan Kesetiaan terapi (patient compliance).
kuman, virus atau parasit. Contohnya Banyak penelitian menunjukkan bahwa
kemoterapeutika (sulfonamida dan antibiotika, sejumlah besar pasien tidak minum obatnya
antimikotika, fungisida, obat-obat malaria); dengan taat dan teratur, atau tidak meng-
35 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

habiskan kur yang diberikan padanya sesuai release, yang cukup diminum satu atau
resep dokter. Jelaslah bahwa dengan demikian maksimal dua kali sehari. Sekarang tersedia
obat tidak memberikan efek optimal yang banyak obat single-dose dari bermacam-macam
diinginkan, bahkan dapat menimbulkan jenis, misalnya tablet atau kapsul dengan
resistensi, khususnya pada antibiotika. analgetika (Voltaren retard), hipertensi (Selozok)
Kesetiaan dan kerelaan pasien untuk minum dan obat jantung (Isoptin SR), lihat di bawah ini.
obat dipengaruhi oleh sejumlah faktor dan Keuntungan tambahan dari tablet kerja
yang utama adalah: panjang adalah resorpsi obat bisa berlangsung
a. sifat individual: misalnya watak, tingkat lebih teratur selama waktu yang lebih panjang
pendidikan dan kepekaan untuk rasa nyeri, dan kadar darah yang kurang berfluktuasi.
pengobatan dianggap tidak perlu, kekhawatiran Dengan demikian efek klinis obat bisa lebih
mengenai efek samping dan ketergantungan, stabil dengan efek samping yang berkurang.
kurang percaya terhadap terapi. Cara memperpanjang efek obat. Daya
b. relasi dokter-pasien: bila pasien tidak kerja obat dapat diperpanjang dengan
senang dengan perlakuan dokter atau tidak beberapa cara, antara lain memperlambat
menerima perhatian dan informasi resorpsinya ke dalam sirkulasi darah atau
secukupnya mengenai penyakitnya, menghambat ekskresinya oleh ginjal.
compliance akan menurun. Begitu pula bila Misalnya berdasarkan kompetisi enzim, efek
dokter tidak memberikan instruksi yang amoksisilin (per oral) dapat diperpanjang
lengkap atau cukup jelas mengenai melalui kombinasi dengan obat encok pro-
penggunaan obat. Misalnya antibiotika benesid.
harus diselesaikan kurnya, walaupun gejala Sediaan long-acting. Tablet dan kapsul kini
penyakit infeksi sudah lenyap. sudah banyak diproduksi dalam bentuk kerja
c. jenis penyakit: semakin berat penyakit, panjang, Yang terkenal adalah sediaan
semakin baik compliance-nya, juga bila pasien timespan atau retard (Ronicol), durule atau
merasa nyeri. Sebaliknya compliance berkurang durette (kinidine), repetab (Polaramine) dan
bila obat harus diminum untuk waktu yang spansule (kapsul Stelazine). Bentuk lain
lama atau menahun, sedangkan penyakit tidak adalah sediaan ZOC (Zero Order Control,
memperlihatkan gejala tidak nyaman (radang, Selozok) dan (Oral Regulation Osmotic system,
nyeri), seperti diabetes dan hipertensi. Adalat Oros).
d. jumlah obat dan frekuensi takarannya. Cara mutakhir yang semakin banyak
Semakin sering kali pemberian obat,
diterapkan, adalah "mempegilir" obat, yaitu
semakin turun compliance. Bila obat harus
menggabungkan polietilenglikol (PEG)
digunakan lebih daii dua kali sehari,
dengan obat (konyugasi). Polimer etilenglikol
compliance menurun dengan nyata,
tersebut cenderung menghimpun molekul air
begitupun bila obat tidak diberikan sebagai
di sekitarnya yang membentuk sejenis barrier,
tablet atau kapsul, tetapi dalam bentuk
sehingga molekul lain yang dapat meng-
cairan (larutan, suspensi) atau supositoria.
uraikannya (misalnya protease) sukar men-
e. faktor-faktor individual seperti pelupa capainya. Penerapannya terutama pada obat
(dosis yang rumit, polifarmasi), kemampuan yang berdasarkan protein, seperti peg- inter-
terbatas untuk mengerti tujuan pengobatan, feron-alfa dan pegfilgastrim, yang digunakan
gangguan mata (tidak bisa membaca dengan pada terapi hepatitis C dan prevensi
jelas). neutropenia. (Geneesk Bull 2005; 39: 37-41).

Industri farmasi juga telah memahami Ada berbagai cara pembuatan sediaan oral
pentingnya masalah ini, oleh karena itu telah long-acting. Ada obat yang diserap pada suatu
dikembangkan tablet/kapsul dengan efek matriks plastik (semacam spons) dengan
panjang, delayed action atau slow/sustained lubang-lubang kecil, yang dalam usus
Seksi I: Farmakologi Umum 36

melepaskan obat secara berangsur (durules).  penambahan vasokonstriktor (zat penciut


Ada pula obat yang butir-butirnya pembuluh), agar penyebaran obat diperlambat,
diselubungi coating yang lambat laun larut misalnya adrenalin pada prokain.
dalam air, misalnya etilselulose (spansule), atau
coating lilin (carnaubawax, stearyalcohol). 3. PLASEBO
Tablet mantel mengandung inti dengan The state of the body is linked to the state of the mind
enteric coating sehingga pecah dalam dua (Razi, d.c. 925)
tingkat. Pada sistem ZOC=Zero Order
Suatu faktor penting yang turut menentukan
Control (1990) tersebut di atas, obat di-
efek terapeutik obat adalah kepercayaan atas
bebaskan di usus dengan kecepatan konstan.
dokter dan obat yang diberikannya. Berdasarkan
Obat terkandung dalam butir-butir kecil yang
kepercayaan ini pada situasi tertentu
masing-masing diselubungi membran semi-
adakalanya diberikan suatu obat plasebo(Lat. =
permeabel. Setiap tablet mengandung
saya ingin menyenangkan), Plasebo adalah
1.500-2.000 butir zat aktif dan zat pengisi
sediaan obat tanpa kegiatan farmakologi (tablet,
netral (laktosa, tepung dan sebagainya). Di
kapsul, cairan) dan khusus diberikan untuk
saluran cerna, zat pengisi melarut dan butir-
menyenangkan dan menenangkan pasien yang
butir obat dibebaskan dari tablet. Cairan usus
menurut diagnosis dokter sebetulnya tidak
melintasi membran butir dan obat secara
menderita gangguan organik. Atau untuk
berangsur didesak keluar. Kecepatan pelepas-
meningkatkan semangat hidup, misalnya pada
an obat konstan sampai ±20 jam setelah tablet
penyakit yang tidak dapat disembuhkan lagi.
diminum. Contoh sistem ini adalah Seloken
Pada azasnya plasebo merupakan cara pengobatan
ZOC atau Selozok tersebut di atas.
melalui sugesti, yang sering kali menghasilkan
efek tidak terduga walaupun bertahan hanya
sebentar.
Keberatannya. Salah satu keberatan dari
tablet kerja panjang adalah kadang-kadang Efek plasebo yang paling nyata adalah pada
resorpsinya di usus berlangsung kurang eksak. obat tidur, juga hasil baik telah dicapai dengan
Selain itu kemungkinan besar peristaltik usus analgetika, obat asma atau obat penguat
yang agak kuat menyebabkan obat dikeluarkan (tonikum). Suatu studi menyatakan bahwa
dari tubuh sebelum resorpsinya lengkap. Agar lebih dari 30% pasien dengan suatu penyakit
matriks atau coating khusus jangan sampai organik dan lebih dari 40% pasien dengan
dirusak dan pembebasan obat dipercepat, gangguan jiwa memberikan reaksi baik
maka tablet harus ditelan utuh, artinya tidak terhadap pengobatan dengan plasebo. Jelaslah
dipecah, dikunyah atau dilarutkan dalam air. bahwa tidak semua penyakit dapat ditangani
dengan plasebo, misalnya penyakit insufisiensi
Injeksi kerja-panjang. Untuk sediaan organ, seperti diabetes.
parenteral, perlambatan resorpsi dan perpanjangan Zat inaktif dalam plasebo umumnya ter- diri
daya kerjanya dapat dicapai dengan cara dari laktosa dengan dibubuhi sedikit kinin
berikut: untuk rasa pahit dan sering kali zat warna.
Bentuk tablet sebaiknya kecil sekali atau sangat
− menggunakan minyak sebagai zat pelarut
besar dengan warna mencolok (kuning atau
untuk zat lipofil, misalnya
cokelat) guna menambah efek psikologisnya.
 memperkecil daya larut obat melalui pe-
nggabungan dengan suatu zat (lipofil),
misalnya estrogen-enantat, flufenazin- 4. EFEK OBAT YANG
dekanoat dan protamin-seng-insulin; hormon TAK DIINGINKAN
kelamin dan penisilin; a. Efek samping
 menggunakan kristal lebih kasar, untuk me Menurut definisi WHO (1970) efek samping
-nekan daya larutnya, misalnya insulin; suatu obat adalah segala sesuatu efek yang
37 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

tidak diinginkan untuk tujuan terapi yang di- yang efek sedatifnya semula dianggap sebagai
maksudkan pada dosis yang dianjurkan. Atau efek samping yang tidak diinginkan. Sifat ini
dapat juga didefinisikan: efek samping adalah kemudian justru dijadikan titik-tolak untuk
efek yang tidak diinginkan atau tidak ditujukan mengembangkan psikofarmaka dari golongan
dari suatu obat yang timbul pada dosis yang klorpromazin. Contoh lain adalah minoksidil
lazim digunakan untuk profilaksis, diagnosis dan finasteride yang telah dipasarkan sebagai
atau terapi suatu penyakit. masing-masing obat hipertensi (Lonnoten)
dan obat hipertrofi prostat (Proscar). Kedua
Dapat dibedakan dua jenis efek samping obat, obat dapat memicu pertumbuhan rambut
yaitu tipe I (juga disebut tipe A) dan tipe II (juga sebagai efek sampingnya, oleh karena itu
disebut tipe B). Efek samping Tipe I adalah reaksi- kemudian diluncurkan sebagai obat pe-
reaksi yang berdasarkan sifat-sifat farmokologi numbuh rambut (Regaine dan Propecia).
obat tersebut dapat diperkirakan dan biasaya
tergantung dari dosis. Efek samping adakalanya tidak dapat di-
Efek samping Tipe II adalah reaksi-reaksi tidak hindari, misalnya rasa mual pada penggunaan
lumrah dan berdasarkan sifat-sifat farmakologi digoksin, ergotamin atau estrogen dengan
obat tersebut tidak dapat diperkirakan. dosis yang melebihi dosis normal. Kadang-
kadang efek samping merupakan kelanjutan
Dengan terjadinya drama talidomid* pada
efek utama sampai tingkat yang tidak diingin-
tahun enam puluhan, masalah efek samping
kan, misalnya rasa kantuk pada fenobarbital
obat (baru) mulai diteliti dengan saksama. Di
bila digunakan sebagai obat epilepsi. Bila efek
banyak negara didirikan pusat-pusat khusus
samping (misalnya mual) terlalu hebat, dapat
untuk memonitor efek samping obat agar
diatasi dengan obat lain, misalnya obat
dengan cepat dapat diperoleh informasi bila
antimual (meklizin, proklor-perazin) atau obat
suatu obat (baru) ternyata menimbulkan efek
anti-mengantuk (kofein, amfetamin).
samping berbahaya.

Obat yang ideal hendaknya bekerja cepat Kerja tambahan atau kerja sekunder adalah
untuk waktu tertentu saja dan secara selektif, efek tidak langsung akibat kerja utama obat.
artinya hanya berkhasiat terhadap keluhan atau Misalnya, antibiotika spektrum-luas dapat
gangguan tertentu tanpa aktivitas lain. Semakin mengganggu keseimbangan bakteri/flora usus
selektif kerja obat, semakin kurang efek dan menimbulkan defisiensi vitamin atau
sampingnya, yaitu semua aktivitas yang tidak supra-infeksi dengan jamur. Untuk menghindari
menjurus ke penyembuhan penyakit. Sebagai kerja tambahan tersebut biasanya dalam hal
ini terapi dilengkapi dengan vita-min B
contoh obat dengan kerja tidak selektif dapat
kompleks atau obat fungistatik.
disebut klorpromazin, yang dapat mengganggu
banyak proses fisiologi lain. Obat yang sangat
selektif adalah perintang enzim, seperti fisostigmin
dan alopurinol. b. Idiosinkrasi
Kerja utama dan efek samping obat adalah Idiosinkrasi adalah reaksi abnormal terhadap
pengertian yang sebetulnya tidak mutlak. obat, pada mana suatu obat memberikan efek
Kebanyakan obat memiliki lebih dari satu yang secara kualitatif total berlainan dari efek
khasiat farmakologik; tergantung dari tujuan normalnya. Umumnya hal ini disebabkan
penggunaannya. Efek samping pada suatu saat oleh kelainan genetik pada pasien bersangkutan
mungkin menjadi kerja utama yang diinginkan. (misalnya defisiensi G6PD). Sebagai contoh
Contoh terkenal adalah asetosal, yang efek dapat disebutkan anemia hemolitik (kekurangan
sampingnya yaitu mengencerkan darah darah akibat terurainya eritrosit) setelah
dimanfaatkan sebagai khasiat utama untuk pengobatan malaria dengan primakuin atau
prevensi infark kedua. Juga antihistaminika derivatnya. Contoh lain adalah pasien yang
(prometazin, dan sebagainya.) pada peng-
Seksi I: Farmakologi Umum 38

obatan dengan neuroleptika untuk pada orang yang diberi penisilin untuk
menenangkannya, justru memperlihatkan reaksi mengobati suatu penyakit. Penyebabnya belum
bertentangan dan menjadi gelisah dan cemas. jelas, begitu pula mengapa suatu zat lebih
Begitu pula pada tnorfin dan analgetika lain, bersifat antigen daripada zat lain.
adakalanya terjadi suatu reaksi idiosinkrasi. Kenyataannya adalah, bahwa pasien yang sudah
Anemia aplastik pada penggunaan menderita penyakit alergi, misalnya eksem atau
kloramfenikol, mungkin juga merupakan
asma, lebih cenderung disensitasi oleh obat.
suatu fenomena idiosinkrasi walaupun jarang
Gejala alergi terpenting dan sering tampak
terjadi.
pada kulit adalah urtikaria (gatal dan bentol-
c. Alergi bentol) serta rash (kemerah-merahan).
Adakalanya berlangsung lebih hebat dan
Bilamana seseorang diberikan penisilin secara
berupa demam, serangan asma, anaphylactic
topikal, sebagian kecil akan diresorpsi oleh kulit
shock. Berlainan dengan efek toksik obat, gejala
dan di dalam darah bergabung dengan salah
alergi pada umumnya sudah timbul oleh dosis
satu protein. Penisilin disebut hapten dan
yang sangat kecil dan tidak dapat dikurangi
kompleks penisilin-protein disebut antigen
dengan menurunkan dosisnya. Pada
yang mendorong tubuh untuk membentuk
kebanyakan kasus. reaksi alergi dapat cepat
zat-zat penangkis tertentu, yaitu antibodies.
diatasi dengan injeksi adrenalin, anti-histamin
Pasien tersebut telah disensitasi dan menjadi
atau kortikosteroid.
rentan berlebihan terhadap penisilin (hiper-
sensitif). Bila pada kesempatan lain ia diberi Alergi silang dapat terjadi antara zat dengan
penisilin lagi, kemungkinan besar akan terjadi struktur kimiawi yang lebih kurang sama,
reaksi khusus antara antigen dan antibodies misalnya sulfonamida dengan turunannya yang
tersebut, yang dinamakan reaksi alergi. Lihat digunakan sebagai diuretika (klortiazida) atau
juga Bab 51, Antihistaminika, alergi. antidiabetika oral (tolbutamid), begitu pula
antara semua derivat penisilin dengan derivat
Zat dengan molekul besar (makromolekul), sefalosporin.
seperti protein (asing) dan polisakarida juga
dapat berfungsi sebagai antigen dengan d. Fotosensitasi
menimbulkan reaksi alergi. Selain penisilin Fotosensitasi adalah kepekaan berlebihan untuk
banyak obat bermolekul kecil (Berat Molekul cahaya akibat penggimaan obat, terutama peng-
< 1000), dapat pula berperan sebagai hapten, gunaan topikal. Yang terkenal adalah anti-
yaitu antigen tak lengkap. Obat yang sering septikum bithionol (dalam sabun Bris), yang
menimbulkan reaksi alergi adalah karena efek ini sejak tahun 1973 dilarang peng-
antihistaminika, sulfonamida, prokain, obat- gunaannya dalam sediaan topikal, antara lain di
obat tbc, fenilbutazon dan DDT, oleh karena AS dan Kanada. Begitu pula minosiklin dan
itu sebaiknya jangan digunakan secara turunannya kadang-kadang menyebabkan foto-
topikal. sensitasi pada pemakaian oral.
Sensitasi oleh obat. Banyak orang tanpa Untuk sebanyak mungkin menghindari
diketahui memiliki antibodies terhadap pe- timbulnya alergi kontak, dianjurkan agar bila
nisilin di tubuhnya, karena obat ini banyak mungkin tidak menggunakan secara lokal
alergen-alergen kontak terkenal, yaitu 'lima A':
digunakan pada penyakit hewan (sapi, babi)
Antibiotika, Antiseptika, Anestetika lokal,
atau sebagai stimulans pertumbuhan hewan.
Antimikotika dan Antihistaminika.
Akibatnya terdapat sebagai residu dalam
daging atau susu dalam jumlah yang kecil 5. EFEK TOKSIK
tetapi cukup untuk menimbulkan sensitasi "Sola dosis facit venenum" The dose makes the
(lihat juga di bawah Resistensi dan Makanan). poison: dosis menentukan beracunnya suatu zat,
Tetapi hanya sedikit sekali terjadi reaksi alergi Paracelsus (1493-1541,"father" of toxicology)
39 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Setiap obat dalam dosis yang cukup tinggi dapat terjadi pada masa kehamilan muda, yaitu
mengakibatkan efek toksik. Pada umumnya, selama 12 minggu
hebatnya reaksi toksik berhubungan langsung
dengan besarnya dosis: bila dosis diturunkan, pertama kehamilan, mungkin antara minggu
efek toksik juga dapat dikurangi. ke-3 sampai ke-8 terhitung dari hari pertama
haid terakhir. Selama masa istilah terbentuk
kaki, tangan dan semua organ penting bayi.
Efek teratogen Oleh karena itu untuk mengatasi keluhan-
Dari peredaran darah ibu semua zat gizi dan zat keluhan yang tidak begitu serius pada
pertumbuhan masuk ke dalam sirkulasi janin triwulan pertama kehamilan, dianjurkan
dengan melintasi plasenta (uri). Plasenta dapat penggunaan obat seminimal mungkin.
disamakan dengan sawar darah-otak (lihat Bab Misalnya, untuk rasa mual di pagi hari
3, Distribusi) dengan membran semipermeabel (morning sickness) yang sering kali terjadi,
pula, oleh karena itu zat-zat lipofil dapat sebaiknya jangan diberi obat antimual,
melaluinya dengan lancar. Zat-zat hidrofil, bila melainkan jahe (dalam bentuk manisan) yang
kadar plasmanya tinggi, akhirnya akan "aman", lihat Bab 17, Antiemetika.
melintasi plasenta juga. Dalam peredaran janin
obat akan bertahan lebih lama, karena sistem Penyakit virus tertentu, khususnya campak
eliminasinya belum berkembang dengan Jerman(rubella, German measles), sudah lama
optimal. diketahui dapat mengakibatkan cacat pada
janin, terutama gangguan penglihatan dan
pendengaran. Oleh karena itu, di banyak
Obat teratogen adalah obat yang pada dosis negara Eropa, semua gadis dari usia 10-12
terapeutikbagi sang ibu dapat mengakibatkan tahun, yang belum pemah menderita rubella,
cacat pada janin, berupa focomelia (kaki diberi vaksinasi terhadap penyakit ini.
tangan seperti singa laut atau adakalanya tidak Kemungkinan terjadinya cacat janin akibat
terbentuk sama sekali), kerusakan pada mata, obat yang diminum oleh sang ayah pada saat
telinga dan jantung, juga saluran pencernaan pembuahan juga diteliti pada hewan
dan saluran kemih. Perhatian dunia yang percobaan.
tersentak terhadap peningkatan secara
"epidemik" dari kelainan yang sangat serius dan  Kehamilan tua. Obat yang diberikan pada
langka ini, pertama kali adalah berkat penelitian masa akhir kehamilan dapat pula
luar biasa dari 2 ahli kedokteran di German menimbulkan efek yang tidak diinginkan,
(Lenz) dan Australia (McBride) pada akhir misalnya hormon androgen dan progesteron,
1960. Tetapi baru pada akhir 1961, ialah 3 yang menimbulkan ciri-ciri jantan pada bayi
tahun setelah dipasarkan, akibat desakan kuat wanita (virilisasi). Juga tetrasiklin dan
internasional obat penyebab kelainan tersebut turunannya dapat mengganggu pertumbuhan
(Softenon, Grunenthal), ditarik dari peredaran. tulang dan gigi. Klorokuin dan klorpromazin
 Kehamilan muda. Kerusakan yang terhebat dikumulasi pada mata janin dan dapat me-

Peristiwa talidomida. Pada tahun 1960-61 di Eropa, terutama di Jerman Barat dan lnggris, dilahirkan ± 350 bayi dengan
cacat hebat, yaitu para bayi yang ibunya pada permulaan kehamilan menggunakan obat tidur talidomida. Baru setelah
bencana ini terjadi, para sarjana farmakologi mulai menelaah secara sistematik semua obat terhadap efek teratogennya
pada hewan percobaan. Obat yang dicurigai adalah antara lain barbital, sulfonamida, obat-obat epilepsi karbamazepin,
fenitoin dan valproat, serta turunan vitamin A, etretinat dan asitretin.
Penggunaan obat-obat baru dengan pengalaman kurang dari 10 tahun harus dilakukan dengan sangat hati- hati
oleh para wanita, walaupun tidak sedang hamil.

1 Kelinci memiliki suatu enzim esterase untuk menguraikan atropin dengan cepat. Hal ini mungkin disebabkan
binatang ini sudah beribu-ribu tahun memakan daun tumbuhan Atropa belladonna yang banyak terdapat di alam
dan mengandung atropin.
Seksi I: Farmakologi Umum 40

Teratologi
Cacat lahir dapat diakibatkan oleh antara Iain, faktor-faktor etiologi berikut:
 faktor eksternal: obat-obat, sinar ionisasi, infeksi (toksoplasmosis, rubella);
 faktor genetik: dominan atau resesif
 faktor kromosom: mongolisme (Down's syndrome)
Sekitar 60% dari cacat lahir etiologinya tidak jelas.

Yang akan diuraikan di bawah ini adalah cacat lahir yang diakibatkan oleh obat (teratogenitas). Faktor-faktor
terpenting yang menentukan timbulnya efek samping teratogenetik obat-obat adalah antara lain:
 waktu kehamilan;
 jenis dan dosis obat;
 kepekaan janin terhadap obat
 tertentu; passage plasenta.
1. Taraf perkembangan janin sewaktu bekerjanya obat adalah sangat penting. Selama fase embrional
(trimester pertama kehamilan) janin sangat peka terhadap daya kerja teratogen obat. Kepekaan tiap organ dari
janin terhadap obat teratogen sangat ditentukan oleh faktor waktu.
Periode paling kritis bagi jantung adalah hari ke-20 dan ke-40 setelah konsepsi; untuk sistem saraf antara hari ke-15
dan ke-25, lalu untuk alat gerak antara hari ke-24 dan ke-36.
Di samping ini terdapat pula obat-obat tertentu (misalnya talidomid) yang memiliki kecenderungan luar biasa
untuk bermanifestasi pada perkembangan organ atau sistem organ tertentu.
2. Dosis dari obat teratogen bukannya merupakan faktor yang menentukan, tetapi yang lebih penting adalah jenis dan
sifat obat tersebut, permeabilitas dari plasenta, dan cara metabolismenya oleh janin. Bahkan pernah dipertanyakan
(Wilson) apakah tiap zat dapat bekerja teratogen, bila saja diberikan dalam dosis yang tepat, pada saat yang kritis dan
kepada species yang tepat.
3. Predisposisi genetik juga menentukan kecenderungan terhadap cacat bawaan tertentu yang dapat diakibatkan oleh zat
teratogen. Menurut statistik adalah tidak betul pengertian one drug=one malformation. Obat-obat tertentu hanya
bersifat teratogen terhadap orang yang memiliki kecenderungan genetik dan sangat peka terhadapnya.
4. Plasenta-barrier bukan merupakan suatu membran semi-permeabel pasif, tetapi dapat disamakan dengan
sawardarah-otak. Transpor melalui plasenta bisa secara difusi pasif atau transpor aktif. Tiap zat yang terdapat dalam
darah maternal, dapat mencapai sistem janin. Bukan menjadi pertanyaan apakah obat melewati plasenta tetapi yang
lebih penting adalah kuantumnya.

rusak retina. Juga antidiabetika oral dan toleransi, antara lain glikosida digitalis.
sulfonamida diduga dapat mengakibatkan
Toleransi primer (bawaan) terdapat pada
efek yang tidak diinginkan. Lihat juga
sebagian orang dan hewan tertentu, misalnya
Lampiran A. Daftar obat selama Kehamilan
kelinci1 sangat tahan terhadap atropin, yaitu zat
dan Laktasi.
yang sangat toksik untuk manusia dan binatang
menyusui.
6. TOLERANSI, HABITUASI,
DAN ADIKSI Toleransi sekimder (yang diperoleh) bisa
timbul setelah suatu obat digunakan untuk
Toleransi adalah peristiwa pada mana dosis beberapa waktu dan organisme menjadi kurang
obat perlu ditingkatkan terus-menerus untuk rentan terhadap obat tersebut. Peristiwa ini
mencapai efek terapeutik yang sama. Tidak juga disebut kebiasaan atau habituasi.
begitu banyak obat dapat menimbulkan
toleransi yang berarti, sedangkan di lain pihak Toleransi silang dapat terjadi antara zat-zat
banyak sekali obat dapat digunakan dengan struktur kimiawi serupa (diazepam dan
bertahun-tahun tanpa menimbulkan oksazepam) atau antara beberapa zat
41 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

berlainan, misalnya alkohol dan barbital kutan. Terapi. Adiksi drugs dapat disembuhkan,
(walaupun jarang sekali). misalnya dengan cara menggantikan morfin,
heroin, kokain dan sebagainya dengan
Takifilaksis adalah toleransi obat yang timbul metadon dalam dosis yang setara. Kemudian
dengan pesat sekali (dalam waktu beberapa secara berangsur-angsur dosis diturunkan
jam), bila pemberian obat diulang dalam jangka sampai akhirnya pasien bebas obat sama
waktu singkat, misalnya efedrin dan propranolol sekali. Dasar terapi ini adalah bahwa
dalam tetes mata terhadap glaukoma. metadon, amfetamin dan obat stimulansia
Habituasi atau kebiasaan dapat terjadi melalui lain pada umumnya juga bisa menimbulkan
beberapa cara, yaitu: toleransi dan adiksi. Tetapi, bila pemberian
 induksi
dihentikan, gejala abstinensi fisiknya tidak
enzim, misalnya barbital dan
sekuat narkotika.
fenilbutazon, menstimulasi terbentuknya enzim
yang menguraikan obat-obat tersebut;
 reseptor sekunder, yang dibentuk ekstra oleh 7. RESISTENSI BAKTERI
obat-obat tertentu, misalnya morfin. Dengan Kemoterapeutika yang digunakan pada penyakit
demikian jumlah molekul obat yang infeksi adakalanya tidak bekerja (lagi)
menduduki reseptor (di mana efek obat terhadap kuman-kuman tertentu yang
terjadi) akan menurun; ternyata memiliki daya tahan kuat dan
 penghambatan resorpsi setelah pemberian resisten terhadap obat tersebut. Bahaya
oral, misalnya habituasi bagi sediaan arsen. resistensi ini jelas yaitu mengakibatkan
pengobatan penyakit menjadi sangat sulit dan
Dengan meningkatkan dosis obat terus progresnya menjadi lama, di samping risiko
menerus, pasien bisa menderita keracunan, timbulnya komplikasi atau kematian akan
karena efek sampingnya juga menjadi lebih meningkat. Resistensi merupakan masalah
kuat. Habituasi dapat diatasi dengan menghentikan global yang sangat serius. Penggunaan
pemberian obat dan pada umumnya tidak berlebihan (overuse) atau penyalahgunaan
menimbulkan gejala penghentian (abstinensi) (misuse) obat-obat penting seperti antibiotik
seperti pada adiksi. dan obat antimalaria dan tidak tersedianya
obat-obat perkembangan baru, mengakibatkan
Adiksi atau ketagihan berbeda dengan beberapa jenis infeksi tidak dapat disembuhkan.
habituasi dalam dua hal, yaitu:
a. adiksi bercirikan adanya ketergantungan Dikenal tiga jenis resistensi bakteri, yaitu
jasmaniah dan rohaniah; dan resistensi primer, sekunder dan episomal.
b. penghentian penggunaan obat adiktif a. Resistensi bawaan (primer), yang secara
menimbulkan efek fisik dan mental hebat, alamiah sudah terdapat pada kuman.
yang dinamakan gejala abstinensi. Misalnya, terdapatnya enzim penisilinase
pada stafilokoki yang merombak penisilin
Adiksi merupakan bentuk penyalahgunaan dan sefaloridin. Ada pula bakteri yang
obat yang sangat serius dan terjadi dengan dinding selnya tidak dapat ditembusi obat,
antara lain obat-obat narkotika, kokain dan misalnya basil tuberkulosa dan lepra.
hashiz, lihat pula Bab 23, Drugs. Obat-obat ini b. Resistensi yang diperoleh (sekunder)
menimbulkan efek euforia kuat, yaitu perasaan adalah akibat kontak dari kuman de-ngan
nyaman dan kemampuan besar akanprestasi kemoterapeutika dan biasanya disebabkan
mental dan artistik, di samping segala oleh pembentukan spontan jenis baru
kecemasan hilang. Dengan setiap pemberian dengan ciri yang berlainan. Mutan ini
kebutuhan akan suasana euforia meningkat dan segera memperbanyak diri dan menjadi
pasien akan semakin sering menggunakan obat suku baru yang resisten. Terbentuknya
bersang - mutan adakalanya cepat, seperti
Seksi I: Farmakologi Umum 42

pada streptomisin, INH dan rifampisin dan golongan (fluor) kuinolon. Ketergantungan
(resistensi setingkat). Sebaliknya, (dependence) adalah peristiwa di mana
pembentukannya dapat pula berlangsung pertumbuhan bakteri tergantung dari
lebih lambat, misalnya pada penisilin, keberadaan antibiotika Misalnya, penisilin,
eritromisin dan tetrasiklin (resistensi banyak streptomisin, INH dan kloramfenikol dapat
tingkat). digunakan oleh kuman sebagai bahan
pertumbuhan. Sifat ganjil ini bisa terjadi pada
b. Adaptasi merupakan cara lain untuk
mutasi berikutnya dari suatu mutan yang telah
menjadi resisten, yaitu bakteri menyesuaikan
menjadi resisten.
metabolismenya untuk melawan efek obat.
Misalnya, bakteri mengubah pola enzimnya Resistensi-silang (cross-resistence) adalah kejadian
dan membentuk enzim khusus untuk padamana kuman yang resisten terhadap suatu
menguraikan obat, umpamanya penisilinase, antibiotikum juga resisten terhadap semua
asetilase (terhadap kloramfenikol), adenilase/ derivatnya, misalnya penisilin dengan ampisilin
fosforilase terhadap streptomisin, kanamisin dan amoksisilin. Begitu juga terdapat resistensi
dan neomisin. Dikenal pula kuman yang silang antara, misalnya turunan tetrasiklin,
memperkuat dinding selnya, sehingga tidak berbagai jenis sulfonamida, antara linkosin dan
dapat ditembus lagi oleh antibiotika; atau klindamisin, juga antara rifamisin dan
ada pula yang melepaskan dinding selnya, rifampisin.
sehingga tidak peka lagi untuk penisilin
(kuman bentuk-L). Prevensi. Resistensi dapat dihindarkan dengan
c. Resistensi episomal. Berlainan dengan menggunakan dosis obat yang relatif tinggi
kedua jenis tersebut di atas, pada tipe (dibandingkan dosis efektif minimalnya) selama
resistensi ini pembawa faktor genetik waktu yang agak singkat, sebagai ganti dari kur
berada di luar kromosom (rangkaian jangka lama tanpa istirahat. Atau penggunaan
pendukung sifat genetik). Faktor R kombinasi dari dua atau lebih obat, terutama
(resistensi) ini disebut episom atau pada tuberkulosis, lepra dan kanker. Akhirnya
plasmid, terdiri dari DNA(desoxynucleic membatasi penggunaan antibiotika dengan
acid) dan dapat "ditulari" pada kuman lain aktivitas terhadap kuman-kuman berbahaya
dengan penggabungan atau kontak sel hanya untuk penyakit parah dan tidak untuk
dengan sel. Penularan ini terutama terjadi membasmi kuman "biasa", j seperti misalnya
di dalam usus melalui pengoperan gen. pada sakit tenggorok atau radang telinga.
Transmisi tidak terbatas pada satu jenis
kuman saja tetapi juga dapat terjadi antara Antibiotika dalam makanan hewan sering kali
berbagai jenis, misalnya dari E. Coli dan digunakan untuk menstimulasi pertumbuhannya
Enterococci dengan kuman patogen dan sudah menjadi lazim di kebanyakan negara
Salmonella, Klebsiella, atau Vibrio dan Barat. Praktik ini sudah lama dilarang karena
kebalikannya. kekhawatiran berkembangnya kuman-kuman
yang resisten pada hewan. Selain itu residu
Telah diketahui bahwa dengan masuknya antibiotika dapat tertinggal di dagingnya yang
faktor-R, daya memperbanyak diri bakteri kemudian dikonsumsi manusia. Sebagai contoh
sangat meningkat. Hal ini jelas meresahkan adalah vancomisin, yaitu suatu antibiotikum
karena dengan demikian resistensi dapat yang sejak lama dianggap sebagai obat
menjalar dengan pesat. Kini faktor-R dari penolong terakhir (last resort drug), yang
banyak kuman di rumah sakit sudah diisolir masih ampuh bila antibiotika lain tidak berefek
yang berasal dari tinja dan urin. Kuman- lagi akibat resistensi. Di AS vancomisin, di
kuman ini resisten terhadap banyak samping hormon, banyak digunakan dalam
kemoterapeutika, termasuk ampisilin, kloramfe- makanan hewan dan kini sudah banyak
nikol, tetrasiklin, aminoglikosida, sulfonamida, dilaporkan resistensi pada manusia terhadap
trimetoprim antibiotikum ini. Sebaliknya untuk me-
43 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

ngurangi risiko penularan resistensi kepada berdasarkan bobot badan rata-rata 150 pound
manusia, sebagai gantinya di Eropa banyak (= 68kg). Tubuh orang Indonesia pada
digunakan 'derivat hewan', yaitu avoparacine umumnya lebih kecil dengan rata-rata
dalam jumlah besar dan resistensi terhadap beratnya 56 kg, sehingga seharusnya
vancomisin praktis tidak disinyalir. Tetapi sejak mendapatkan takaran yang lebih rendah pula.
1997 avoparacine juga dilarang di Eropa. Dalam praktik, hal ini tidak atau kurang
diperhatikan, tidak pula soal variasi mengenai
besar-kecilnya pasien, karena perbedaan dosis
Namun para pembela penggunaan antibiotika
antara kedua bobot badan hanya ±16%, lihat
dalam animal food berpendapat bahwa belum
tabel pentakaran di bawah ini. Selisih ini
terdapat cukup bukti ilmiah mengenai
dapat diabaikan mengingat variasi individual
kemungkinan transmisi resistensi terhadap
mengenai daya resorpsi obat di dalam tubuh
antibiotika dari hewan ke manusia. Malah
jauh lebih besar, kadang-kadang sampai lebih
dikemukakan adanya indikasi kuat bahwa
dari 50%.
penggunaannya telah mengurangi penyebaran
kuman patogen Salmonella. Kuman ini setiap
tahun mengakibatkan banyak kematian di Usia
seluruh dunia pada lansia dan orang dengan
daya tahan lemah. Lihat selanjutnya Bab 5, A. Manula, yaitu orang yang berusia di atas
Kemoterapeutika, Penggunaan lainnya. 65 tahun pada umumnya lebih peka terhadap
obat, karena sirkulasi darahnya sudah
berkurang. Fungsi hati dan ginjalnya pun
sudah menurun, hingga eliminasi obat
8. DOSIS berlangsung lebih lambat. Lagi pula jumlah
albumin darahnya lebih sedikit, oleh karena
Dosis obat yang diberikan pada pasien untuk itu pengikatan obat pun berkurang, terutama
menghasilkan efek yang diharapkan tergantung obat-obat dengan PP besar, seperti anti-
dan banyak faktor, antara lain usia, bobot koagulansia dan fenilbutazon. Hal ini berarti
badan, kelamin, luasnya permukaan badan, bahwa bentuk bebas dan aktif dari obat-obat
beratnya penyakit dan daya tahan penderita. ini menjadi lebih besar dan bahaya keracunan
Takaran/dosis yang dimuat dalam semakin meningkat. Akhirnya pada manula
Farmakope Indonesia dan farmakope negara- tidak jarang adanya kerusakan difus pada sel-
negara lain hanya dimaksudkan sebagai sel otak, yang mengakibatkan peningkatan
pedoman saja. Begitu pula dosis maksimal kepekaan terhadap obat dengan efek sentral,
(MD), yang bila dilampaui dapat misalnya obat tidur (barbiturat, nitrazepam),
mengakibatkan efek toksik, bukan merupakan opioida dan psikofarmaka. Obat ini pada
batas yang mutlak harus ditaati. Dosis dosis biasa dapat menyebabkan reaksi
maksimal dari banyak obat dimuat di berbagai keracunan yang hebat pada manula, juga obat
farmakope, tetapi kebiasaan ini sudah jantung digoksin, hormon insulin dan
ditinggalkan oleh Farmakope Eropa dan adrenalin.
negara-negara Barat, karena kurang adanya
kepastian mengenai ketepatannya, antara lain
berhubung dengan variasi biologi dan faktor- * Dosis lansia. Oleh karena faktor-faktor ter-
faktor tersebut di atas. Sebagai gantinya, kini sebut di atas, bagi lansia dianjurkan dosis
digunakan dosis lazim, yaitu dosis rata-rata yang lebih rendah, yaitu:
yang pada umumnya memberikan efek yang
diinginkan. 65 – 74 tahun : Dosis biasa – 10%
75 – 84 tahun : Dosis biasa – 20%
Dosis yang tercantum di farmakope luar negeri
85 tahun dan lebih : Dosis biasa – 30%
sebetulnya berlaku untuk orang Barat dewasa
Seksi I: Farmakologi Umum 44

B. Anak kecepatan pengosongan lambung (motilitas


Berdasarkan pengembangan biologiknya usus), flora usus, susunan empedu;
anak-anak dibagi dalam kelompok:  perubahan-perubahan dan perkembangan
 Neonat: 0-28 hari organ-organ tubuh;
 Bayi: di bawah usia 1 tahun  variasi genetik
 Balita: 2 sampai dengan 5 tahun Absorpsi obat melalui dubur (rektal) dapat
 Adolescent 12-18 tahun meningkat pada neonat dikarenakan sistem
Antara anak-anak dan orang dewasa, maupun first-pass-effectnya belum berkembang dengan
antara neonat dan balita terdapat perbedaan sempurna. Sedangkan absorpsi obat kulit pada
besar berdasarkan farmakokinetik dan anak-anak dapat meningkat kadarnya karena luas
farmakodinamik yang senantiasa berubah permukaan kulitnya relatif besar terhadap berat
sesuai dengan pertumbuhan dan pengembangan badannya.
anak. Faktor-faktor lain yang perlu mendapatkan
perhatian pada neonat adalah:
Kekurangan data klinik mengenai penelitian
 Pembagian (distribusi) obat yang berkaitan deng
obat untuk anak-anak mengakibatkan tidak
tersedianya informasi esensial mengenai -an perubahan susunan lemak dan air
penggunaan obat yang rasional, terutama dalam tubuh;
dosis dan frekuensinya bagi kelompok  Sawar darah/otak yang untuk beberapa
tersebut di atas yang peka terhadap masalah obat lebih mudah passagenya dan dapat
ini. menimbulkan reaksi-reaksi yang tidak
Tidak dibenarkan untuk sekadar diinginkan;
mengekstrapolasi data dari orang dewasa ke  Mekanisme eliminasi (biotransformasi) oleh
kelompok bayi/anak, misalnya untuk hati dan ginjal yang belum optimal
menentukan dosis obat yang dahulu sering sehingga masa paruh obat dapat mening-kat;
kali dihitung sebagai fraksi dari dosis orang
 Belum optimalnya aktivitas enzim-enzim
dewasa dan menyebabkan underdosis bagi
anak-anak yang sedang berkembang hati yang berperan pada biotransformasi
(terkecuali neonat), karena metabolisme dari obat yang dapat menimbulkan toksisitas
banyak obat lebih kuat pada anak daripada (kloramfenikol dan "gray-baby syndromefjm"
dewasa. Ref.:
Hal ini bukan saja berlaku bagi dosis/ efek 1. Bartelink IH, Rademaker CM, Schobben AF,
obat, tetapi juga berkaitan dengan efek et al. Guidelines on paediatric dosing on the
samping yang sering kali pada anak-anak basis of development psysiology and
berakibat sangat serius, misalnya penggunaan pharmocokinetic considerations. Clin
obat antiepileptika asam valproat-Depakine Pharmacokinet 2006; 45:1077-97.
(gangguan hati) dan lamotrigin-Lamictal 2. Kearns GL, Abdel-Rahman SM, Alander SW,
(Stevens-ohnson sindrom). et al. Developmental pharmacology -Drug
Pertumbuhan dan pengembangan anak disposition, action and therapy in infants and
terutama pada fasa neonatal mempunyai children. N Engl J Med 2003; 349:1157-67.
dampak besar terhadap farmakokinetik obat- 3. Mosteller RD. Simplified calculation of body-
obat yang diminum (per oral), antara lain surface area. N Engl J Med 1987;317:1098.
disebabkan oleh faktor-faktor: 4. Rademaker CMA. Elf vragen over doseringen
 belum berkembangnya dengan sempurna en toedieningsvormen voor kinderen. Pharm
organ-organ eliminasi seperti hati dan Weekbl 2006; 140:316-7.
ginjal; 5. Rademaker CMA, Hanff LM, Wildt SN de, et
 transpor obat dalam tubuh; al. Verschillen met volwassenen en bronnen
 perubahan-perubahan besar dalam proses voor informatie: Correct doseren van
resorpsi di saluran cerna yang berkaitan geneesmiddelen bij kinderen. Pharm Weekbl
dengan terutama keasaman lambung dan 2002; 136:945-9.
45 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Anak kecil, terutama bayi yang baru lahir 2. Atas dasar bobot badan: rumus Clark,
(neonati), memiliki kerentanan yang lebih besar menghasilkan dosis yang lebih saksama. dan
terhadap obat, karena seperti diuraikan di atas banyak digunakan dalam praktik sehari-hari.
fungsi hati dan ginjal serta sistem enzimnya
W
belum berkembang secara lengkap. Kloramfetiikol, D
68
yang sekitar tahun 1960 diberikan di Inggris
pada neonati secara rutin untuk mencegah
w = bobot dalam kg
infeksi, telah menyebabkan banyak keracunan
fatal akibat belum aktifnya enzim-enzim hati. Di samping itu, ada pula daftar obat dengan
Eliminasi sulfonamida berlangsung sangat dosis sekian mg setiap kg bobot badan (mg/
lambat dan terutama peka terhadap obat-obat kg b.b).
sen- tral yang menstimulasi susunan saraf pusat
(SSP), misalnya amfetamin, morfin, aminofilin, 3. Atas dasar luas permukaan badan (PB):
atropin dan antihistaminika (generasi pertama). formula Haycock, sebetulnya paling tepat
Dikenal pula sejumlah obat yang sering kali mengingat adanya hubungan langsung antara
pada dosis terlalu tinggi dapat memperlihatkan permukaan badan dengan kecepatan
reaksi paradoksal, seperti perilaku agresif dan metabolisme obat. Misalnya, parameter
hiperaktif, misalnya benzodiazepin, ketotifen eliminasi, seperti filtrasi glomeruler, volume
dan deptropin. Sebaliknya adapula beberapa darah dan arusnya di ginjal. Lagi pula pada
obat yang dapat diberikan pada anak dengan anak-anak, permukaan badannya relatif lebih
dosis agak tinggi tanpa reaksi buruk, antara lain besar daripada bobotnya. Semakin bertambah
fenobarbital dan digoksin. usia, maka perbandingan antara permukaan
C. Dosis untuk anak-anak.10 Ada beberapa badan dan bobot akan menjadi lebih kecil.
rumus untuk menghitung dosis anak-anak Obat dengan luas terapi sempit, seperti
berdasarkan usia, bobot badan atau luas onkolitika, dosisnya selalu ditentukan
permukaan badan. Ada pula rumus yang hanya berdasarkan PB, karena lebih eksak.
berlaku untuk kelompok usia tertentu, seperti Formula Haycock/Mosteller digunakan untuk
rumus atas dasar usia. menghitung luasnya permukaan badan (PB)
1. Atas dasar usia: rumus Young dan rumus pada anak-anak, termasuk neonati dan bayi
Augsberger permatur.
a. Rumus Young semula banyak digunakan
untuk menghitung dosis anak dengan usia PB =
0, 5738 X w1
m2
antara 1-12 tahun. Tetapi kini rumus ini 0,3964 X 0,024265
jarang digunakan lagi, karena memberikan
dosis terlampau rendah bagi bayi. W = bobot (kg) ; l = panjang (cm)
𝐧
𝐧+𝟏𝟐
D Penerapannya dalam praktik kurang lancar
n: usia (tahun); D dosis dewasa. karena agak rumit. Oleh karena itu telah
dibuat suatu tabel (Denekamp) berdasarkan
b. Rumus Augsberger lebih tepat, tetapi lebih rumit permukaan badan yang dihubungkan dengan
mempraktikkannya: usia atau bobot badan, sehingga dapat
langsung dibaca persentase dosis dewasa yang
Untuk 2 - 12 bulan : (m + 13)% dari D berlaku untuk usia anak tertentu.
Untuk 1 - 11 tahun : (4n + 20)% dari D
* Tabel prosentuil dari Denekamp yang
Untuk 12 – 16 tahun : (5n + 10)% dari D tertera dibawah ini dan telah disesuaikan
dengan keadaan anak Indonesia sangat
m = usia (bulan);n: usia (tahun) memuaskan penggunaannya dalam praktik.
Seksi I: Farmakologi Umum 46

Untuk negeri Belanda, tabel Denekamp telah Cara menggunakan. Pada anak-anak dengan bentuk
"diperhalus" dengan tabel khusus untuk badan normal harus dibaca dan kiri ke kanan (B
masing-masing anak lelaki dan anak —» C),yaitu dari bobot anak ke dosis dewasa dalam
perempuan. berat tubuh anak-anak tersebut %. Pada bentuk tubuh yang tidak normal perlu
rata-rata daripada anak Indonesia, lagipula dibaca pula dari panjang (D) ke dosis dewasa (C).
dalam dasawarsa terakhir telah meningkat10,11 Lalu dari kedua hasil diambil nilai rata-ratanya.

Tabel 4-1: Modifikasi Skala Denekamp

A B C D
tahun kg % m2 cm

100 1,8
35 170

40
90
16 45 1,6

15 50
160
14 80
55 1,4

13 60
150
70
12
65 1,2

140
10 30 60

9 1,0 130
25
8
50 Skema dosis bagi anak-anak.
7
120
(versi modifikasi Skala Denekamp)
6 20 0,8
5
b
110 A = usia dalam tahun/bulan
40
4 B = berat badan dalam kg
3
100 C = luas permukaan badan dan persentase
0,6 dosis orang dewasa
90
2 30 D = tinggi badan dalam cm
1/2
80
1 10 a. pada proporsi tubuh normal
3/4 9 bln
0,4 70 Hubungkan horizontal usia (A) atau — lebih
1/2 6 bln 20
tepat—berat badan (B) dengan C untuk
1/4 3 bln 60 mendapatkan persentase dosis dewasa (contoh
5
garis a)
0,2 50
10
b. pada proporsi tubuh menyimpang
Hubungkan berat badan (B) dengan tinggi
badan (D), titik potong dengan C adalah
0
persentase dari dosis dewasa (contoh garis
b).
47 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Modifikasi Skala Denekamp, yang mempermudah  griseofulvin, nitrofurantoin, danazol, halo-


penggunaannya, kini banyak digunakan karena fantrin dan retinoat dapat diserap 2-4 kali
dosis (% dewasa) dapat langsung dibaca. lebih banyak bila diminum dengan
makanan (yang kaya akan lemak) atau
9. WAKTU MINUM OBAT susu
Bagi kebanyakan obat waktu minum obat tidak  bisfosfonat (etidronat, alendronat dan lain-
begitu penting, yaitu sebelum atau sesudah
makan. Tetapi ada beberapa obat dengan sifat lain) diikat oleh Ca dalam makanan (susu,
atau tujuan pengobatan khusus, yang hendaknya keju, hazelnut), begitu pula oleh mineral
diminum pada waktu tertentu untuk mencapai Fe, Mg dan Al (dalam antasida dan
efek optimal atau menghindari efek samping laksansia)
tertentu.  mineralokortikoida dan estrogen menimbulkan
Obat diminum sebelum makan (a.c. = ante retensi Na. Hal ini dapat di atasi dengan
coenam). Telah dikemukakan di atas bahwa makanan yang miskin Na, tetapi
resorpsi obat dari lambumg kosong berlangsung pembatasan Na dapat menurunkan
paling cepat, karena tidak dihalangi oleh isinya. ekskresi Ca sehingga terjadi risiko
Oleh karena itu obat yang bertujuan terbentuknya batu ginjal. Resorpsi
memberikan efek cepat, sebaiknya diminum kembali litium (proksimal) dapat
sebelum makan, yaitu saat lambung kosong, menimbulkan intoksikasi.
misalnya analgetika (kecuali asetosal dan  glukokortikoida NSAIDs (anti-rematik/encok)
NSAIDs). Atau untuk memperoleh kadar termasuk asetosal
plasma yang lebih tinggi, 1 jam sebelum (a.c.)
 diuretika (lengkungan, thiazida) mendeplesi
atau 2 jam sesudah makan (p.c.), misalnya:
mineral K, Na, Ca, Mg dan Zn. Hal ini
 antibiotika dari kelompok penisilin dan sefa- dapat diatasi dengan makanan yang kaya
losporin, eritromisin dan spiramisin (Rova- unsur kalium, seperti pisang, abrikos,
mycin), lirikomisin dan klindamisin, rifamisin peach, kacang-kacangan (beans, polong),juga
dan rifampisin. minum teh.
 lainnya: tonika, penisilamin, asetosal-Ca (Ascal)  lainnya: bromokriptin, INH, pankreatin,
dan domperidon. reserpin, spironolakton dan triamteren.

10. INDEKS TERAPI


Obat diminum sesudah makan (p.c.: post
coenam). Makanan dapat menghambat FPE Hampir semua obat pada dosis yang cukup
(perombakan) obat, sehingga BA-nya me- besar dapat menimbulkan efek toksik (= dosis
toksik, TD) dan pada akhirnya dapat
ningkat. Begitu pula akibat makanan FPE
mengakibatkan kematian (= dosis letal, LD).
dalamhati bisa menurun (propranolol, meto-
prolol, hidralazin). Dosis terapeutik adalah takaran padamana
obat menghasilkan efek yang diinginkan.
Banyak obat bersifat merangsang mukosa
lambung dan untuk menguranginya harus Untuk menilai keamanan dan efek suatu
obat, di laboratorium farmakologi dilakukan
digunakan pada waktu (d.c.) atau setelah
penelitian dengan binatang percobaan. Yang
makan (p.c.), antara lain:
ditentukan adalah khusus ED50 dan LD50,
 antidiabetika oral dan antiepileptika yaitu dosis yang masing-masing memberikan
 garam-ferro, kalium dan litium efek atau dosis yang mematikan pada 50%
 antelmintika dan antasida (1/2 jam p.c) dari jumlah binatang.
 vasodilator (teofilin, nikotinat, isoksuprin,
Indeks terapi (LD50:ED50) merupakan
hidralazin)
perbandingan antara kedua dosis itu, yang
 kemoterapeutika:kotrimoksazol,sulfasala- merupakan suatu ukuran keamanan obat.
zin, metronidazol dan derivatnya. Semakin besar indeks terapi, semakin aman
Seksi I: Farmakologi Umum 48

LD50
100 % binatang yang a b Indeks terapi =
ED50
memperlihatkan efek
Gamb
75 Kurve2 yang
menggambarkan kerja
terapeutik (a) dan dosis
Luas
letal (b) dari suatu obat
terapi
50

25

ED50 LD50 dosis

Gambar 4-1: Kurva yang menggambarkan kerja terapeutik


(a) dan dosis letal (b) dari suatu obat.

penggunaan obat tersebut. Tetapi hendaknya Pada antagonisme kompetitif, dua obat bersaing
diperhatikan bahwa indeks terapi tidak secara reversibel untuk reseptor yang sama,
dengan begitu saja dapat dikorelasikan misalnya nalorfin dan morfin, kurare dan
terhadap manusia, seperti juga semua hasil asetilkolin, antihistamin dan histamin. Ada pula
percobaan dengan binatang, karena adanya obat-obat yang bersaing secara tak-reversibel
perbedaan metabolisme. untuk molekul yang sama, misalnya zat-zat chelasi
pada keracunan logam.
Luas terapi (ED50 — LD50) adalah jarak
b. Sinergisme adalah kerja sama antara dua
antara ED50) dan LD50 juga dinamakan jarak obat dan dikenal dua jenis:
keamanan (safety margin). Seperti indeks
 adisi(=penambahan). Efek kombinasi adalah
terapi, luas terapi juga penting sebagai
indikasi keamanan obat, terutama untuk obat sama dengan jumlah kegiatan dari masing-
yang digunakan dalam jangka waktu panjang. masing obat, misalnya kombinasi asetosal
Obat dengan luas terapi kecil, yaitu dengan dan parasetamol, juga trisulfa
selisih kecil antara dosis terapi dan dosis  potensiasi (=peningkatan potensi). Kedua obat
toksiknya, mudah sekali menimbulkan saling memperkuat khasiatnya, sehingga
keracunan bila dosis normalnya dilampaui, terjadi efek yang melebihi jumlah matematis
misalnya antikoagulansia kumarin, teofilin, dari a + b. Kedua obat kombinasi dapat
litiumkarbonat dan tolbutamida. memiliki kegiatan yang sama, seperti estrogen
dan progesteron, sulfametoksazol dan
trimetoprim, asetosal dan kodein. Atau, satu
11. KOMBINASI OBAT obat dari kombinasi memiliki efek berlainan,
Dua obat yang digunakan pada saat bersamaan misalnya analgetika dan klorpromazin,
dapat saling memengaruhi khasiatnya, yaitu benzodiazepin dan meprobamat/alkohol,
dapat memperlihatkan kerja berlawanan perintang-MAO dan amfetamin, juga tiamin/
(antagonisme) atau kerja sama (synergisme). piridoksin dan diklofenac (NSAIDs).

a. Antagonisme terjadi jika kegiatan obat Sering kali kombinasi obat diberikan dalam
pertama dikurangi atau ditiadakan sama perbandingan tetap dengan maksud mengadisi
sekali oleh obat kedua yang memiliki efek efek terapeutiknya tanpa mengadisi efek
farmakologi berlawanan, misalnya barbital buruknya, seperti pada trisulfa. Atau untuk
dan strychnin, adrenalin dan histamin. mencegah timbulnya resistensi
49 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

kuman, misalnya kombinasi INH dengan PAS. dalam tubuh, yaitu absorpsi, distribusi
Kadang-kadang ditambahkan obat pembantu (pembagian), metabolisme dan ekskresi.
untuk meniadakan efek samping obat pertama, Enzim CYP dan p-glikoprotein (P-gp)
seperti kalium pada diuretika thiazida, vitamin berkaitan dengan metabolisme obat-obat «
B-kompleks pada antibiotika spektrum luas dan umum » maupun obat-obat tumbuhan
penghambat asam (ranitidin) pada penggunaan (fitoterapeutika). Artinya fitoterapeutika (jamu)
prednison atau NSAID. juga dapat berinteraksi dengan obat-obat lain
dan dapat mengakibatkan efek-efek samping.
Sediaan kombinasi tetap dari dua obat adalah
praktis, karena pasien hams minum hanya satu Catatan: Protein transpor memegang peranan
tablet atau kapsul. Keberatannya adalah dosis pada absorpsi, distribusi dan ekskresi dari
obat tidak dapat diubah tanpa mengubah pula suatu obat. Misalnya p-glikoprotein adalah
dosis obat kedua, sedangkan skema pentakaran protein transpor yang menyalurkan a.l. obat-
untuk kedua obat tidak selalu sama berhubung obat dari sel ke misalnya urin atau empedu.
dengan masa paruhnya yang berlainan.

Bila seorang pasien diberikan dua atau lebih


Masah paruh (plasma-t1/2, half-/life) terutama
obat, kemungkinannya besar akan terjadi
penting pada kombinasi dua obat dari satu interaksi antara obat-obat tersebut di dalam
kelompok farmakologi. Ditinjau dari sudut tubuhnya. Efek masing-masing obat dapat saling
farmakokinetika kombinasi trisulfa yang terdiri mengganggu dan/atau efek samping yang tidak
dari bagian sama (ana, aaa) sulfamezatin, diinginkan mungkin akan timbul. Yang paling
sulfadiazin dan sulfamerazin sebetulnya tidak terkenal adalah interaksi pil antihamil dengan
tepat. Sebabnya ialah masa paruh komponennya suatu zat induktor enzim (fenobarbital,fenitoin,
terlalu berbeda, yaitu masing-masing 7, 17 dan primidon, karbamazepin, rifampisin) yang dapat
24 jam, sehingga setelah beberapa hari akan menurunkan kadar plasma estrogen, sehingga
terjadi kumulasi sulfamerazin, sedangkan obat efektivitas pil tidak dapat dipercaya lagi. Begitu
inilah yang sebetulnya menentukan efek juga asetosal (salisilat) dengan dikumarol yang
kemoterapeutik dari kombinasi tersebut. efeknya diperkuat sehingga sering kali terjadi
perdarahan berbahaya. Begitu pula interaksi
Kombinasi yang tepat sekali adalah kotrimoksazol, barbital dengan antikoagulansia, yang justru
yaitu sulfametoksazol dan trimetoprim yang menurunkan khasiatnya. Sebagaimana telah
masing-masing memiliki half-life lebih kurang diuraikan di atas, ada beberapa cara
10 jam. berlangsungnya interaksi obat. Yang terpenting
di antaranya adalah:
12. INTERAKSI OBAT
Dengan ini dimaksudkan efek antara obat–obatan a. Interaksi kimiawi. Obat bereaksi dengan
yang dapat mengakibatkan efektivitas yang obat lain secara kimiawi, misalnya
berlainan atau (bertambahnya) efek samping. pengikatan fenitoin oleh kalsium, tetrasiklin
Berdasarkan mekanismenya interaksi dapat oleh logam bervalensi dua, dimerkoprol
dibagi dalam interaksi farmakodinami dan (BAL) oleh arsen/air raksa dan penisilamin
farmakokinetik. Yang pertama adalah bila dua oleh Cu, Pb atau Au.
zat bekerja terhadap reseptor atau enzim atau b. Kompetisi untuk protein plasma:
saluran ion (ionchannel) yang sama, dan analgenika (salisilat, fenilbutazon,
menyebabkan efektivitas masing–masing diperkuat indometasin), klofibrat dan kinidin
atau berlawanan (misalnya Ginkgo bibola dan mendesak obat lain dari ikatannya pada
antitrombotika). Ginkgo biloba dan protein dan dengan demikian memperkuat
antitrombotika). Interaksi farmakokinetik berkaitan khasiatnya, misalnya sulfonamid dan
dengan proses-proses dari obat kumarin
Seksi I: Farmakologi Umum 50

memperkuat daya kerja tolbutamid dan litium dan antidepresiva trisiklis. Contoh lain
metotreksat. adalah interaksi dari antikoagulansia dengan
sayuran yang me ngandung vitamin K, seperti
c. Induksi enzim. Obat yang menstimulasi bayem, brokoli dan kol kecil (spruitjes). Bila
pembentukan enzim hati, tidak hanya dimakan terlampau banyak (jumlah maksimal
mempercepat eliminasinya, tetapi juga dianjurkan ±100 g sehari), vitamin K dapat
mempercepat perombakan obat lain. mengurangi efek antikoagulansia.
Contohnya adalah hipnotika (barbital) dan
antiepileptika (fenitoin, karbamazepin, 2. Perombakan obat dapat dihalangi, se-hingga
lamotrigin, felbamat) memperlancar bio- kadarnya meningkat dan timbul efek toksik.
transformasi antikoagulansia dan anti Contoh yang terkenal adalah interaksi MAO-
depresiva trisiklis (imipramin, amitriptilin) blockers dengan keju dan cokelat. Enzim
dan menurunkan khasiatnya. Contoh lain MAO bertanggung jawab atas penguraian
adalah hipnotika dan obat-obat rematik semua katecholamin didalam tubuh, misalnya
yang mengurangi kegiatan fenitoin. adrenalin, serotonin dan dopamin. Bila
d. Inhibisi enzim. Obat yang mengganggu pasien diberi perintang-MAO sebagai
fungsi hati dan enzimnya, seperti alkohol, antidepresivum dan makan sesuatu yang
dapat memperkuat daya kerja obat lain mengandung tiramin atau amin lain, maka
yang efek dan lama kerjanya tergantung zat ini tidak akan diuraikan lagi karena enzim
pada enzim tersebut. Alopurinol, yang MAO sudah diblokir. Akibatnya dapat terjadi
memblokir ksantin-oksidase pada sintesis hipertensi hebat dengan efek buruk. Makanan
asam urat, memperkuat khasiat obat-obat yang mengandung amin adalah antara lain
turunan purin (a.l. obat kanker mer- keju, avokad, anggur (Chianti, dan lain-lain),
kaptopurin) yang justru dapat diuraikan bir, produk-produk ragi dan hati ayam.
oleh enzim tersebut. Metabolisme alkohol Cokelat mengandung feniletilamin.
diblokir oleh disulfiram, sulfonilurea
(tolbutamida, dan lain-lain) dan metronidazol, Grapefruit juice memberikan interaksi yang
sehingga oksidasi oleh dehidrogenase serupa. Kandungan flavonoida narin-genin
dihentikan pada tingkat asetaldehida, yang yang terkandung dalam jus ini berefek
kadarnya lalu meningkat dan mengakibatkan memblokir sistem enzim cytochrom—P450
efek toksik. pada dinding usus. Oleh karena itu, obat yang
perombakannya melalui sistem oksidatif akan
meningkatkan bio-availability dan kadar
Interaksi obat dengan makanan
darahnya. Obat yang diperkuat daya kerjanya
Adakalanya terjadi interaksi dari obat dengan adalah antara lain antagonis Ca (amlodipin,
bahan makanan yang dapat memengaruhi nifedipin) dan obat AIDS saquinavir. Oleh
farmakokinetika obat. karena interaksi ini obat-obat tersebut tidak
boleh diminum bersamaan dengan jus
1. Absorpsi. Obat dapat diikat oleh makanan, grapefruit atau boleh setelah selang waktu
sehingga absorpsinya di usus dapat minimal 2 jam.
diperlambat atau dikurangi dan efeknya
akan menurun. Misalnya mengonsumsi 3. Ekskresi. Suatu diet vegetaris ketat
makanan yang banyak serat dapat meningkatkan pH urin (menjadi alkalis) dan
mengabsorpsi obat, seperti perintang memperlancar ekskresi obat yang bersifat
kolesterolsintetase lovastatin, sehingga asam lemah, seperti vitamin C dan NSAIDs,
BA-nya menurun, sedangkan serat sendiri juga buah-buahan (kecuali prune kering),
juga memiliki efek menurunkan kolesterol. semua sayuran (kecuali jagung dan "lentils"),
Efek sama terjadi pada digoksin, garam kentang dan susu. Diet
51 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

hormon-hormon
Antihipertensiva

Barbital-barbital

pria & anabolika


Antikoagulansia

Kloramfenikol
Antidepresiva

Antidiabetika

β-blockers

rifampisin
Antasida
Alkohol

salisilat
A

antikogulansia 3 1 3 4 3 3 4 3
3 4

antidepresiva 1,3 1 1 2 1 4
antidiabetika 3 4 1 3 3 3 3 4 3
antihistaminika 1,3 1,3 1,3
Antidepresiva 4 1,3
Barbital-barbital 1,3 2 2 3
alopurinol 1
benzodiazepin2 1,3 1,3 1,3

klorahidrat 1,3 1
clofibrat 1
corticosteroida 2 2 4 4 x
contraceptiva 2 4 4
2
1,3 4 toks. > oleh diuretika!
digoksin 4
diuretika 1,3 1,3
2 2
fenfluramin 1
1
fenotiazin-fenotiazin 1,3 1,3 2 2 1 1 4 memperlemah efek l-dopa

fenilbutazon 1 1
2 1 4 3
fenitoin 4 1 3 1 4
glafenin 3
1
griseofulvin 2 4

indometasin 1 x
I.N.H 4 4 (Al)
insulin 3 1,3 3 3
meprobamat 1,3 3

merkaptopurin MTX x
metronidazol 1 1
morfin (opioida) 1,3 1,3 1,3 1,3
nalidiksinat 1

reserpin 1,3 4 1,3


sulfinpirazon 1 1,4
sulfonamida 1 1 l
simpatomimetika x 2 2,4 4

tetrasiklin-tetrasiklin 4 4 diperlemah oleh Tegretol


tiroid (hormon2) 1 1,3 2
vitamin E 1

Tabel 4-2 : Interaksi beberapa obat penting

Penjelasan:
1. A dapat memperkuat B
2. A dapat memperlemah B
3. B dapat memperkuat A
4. B dapat memperlemah A
m enzim-induksi atau-inhibisi
o adisi, potensiasi atau antagonisme
G penggeseran dari protein-plasma tanpa tanda: mekanisme lain/tidak diketahui
Seksi I: Farmakologi Umum 52

yang kaya akan protein (daging, ikan, Antikoagulansia: asenokumarol, fenprokumon


kerang, keju, telur), mentega kacang, roti dan dan warfarin
cake menurunkan pH urin. Urin asam ini Antidepresiva, imipramin, desipramin,
mengurangi reabsorpsi tubuler dari obat yang klomipramin, amitriptilin, nortriptilin dan
bersifat basa lemah dan dengan demikian doksepin
meningkatkan ekskresinya, misalnya alkaloida Antidiabetika oral: tolbutamida, klorpro-
(kinin, morfin). pamida, glibenklamida, gliklazida dan met-
formin
Obat-obat yang memiliki risiko interaksi Antihipertensiva: guanetidin, hidralazin,
penting adalah bisfosfonat, digoksin, levodopa, metildopa dan klonidin
nitrendipin, penisilamin dan warfarin. Beta-blockers: propranolol, oksprenolol,
Levodopa dan metildopa membentuk alprenolol, pindolol, metoprolol dan timolol
kompleks dengan Fe dan bila diminum Androgen/anabolika: mesterolon, fluok-
bersamaan dengan senyawa besi, resorpsinya simesteron, nandrolon, etilestrenol, metan-
bisa menurun dengan 60%. Obat lain dengan dienon dan metenolon
risiko interaksi adalah atenolol, kaptopril, Salisilat: asetosal, benorilat, diflunisal dan
metildopa, karbidopa, fenitoin, klorokin dan. natriumsalisilat
flekainide.. Fenotiazin: klorpromazin, levomepromazin,
trifluoperazin, tioridazin, perfenazin dan
Obat-obat yang meningkatkan kebutuhan flufenazin
akan vitamin tertentu adalah:
 pil antihamil, INH, penisilamin dan hidralazin 13. FARMAKOGEIMETIKA
(*Ser-Ap-Es) meningkatkan kebutuhan akan
piridoksin; James D. Watson: (1928-)
F.H. Compton Crick (1916-2004)
 salisilat dan tetrasiklin meningkatkan ke- "We have discovered the secret of life!"
butuhan akan vitamin C;
 parafin (Laxadine) dapat menurunkan
resorpsi vitamin A, D, E, dan K, yang
larut dalam lemak.
Interaksi obat terutama harus diperhatikan
bila obat diberikan bersamaan dengan obat
yang indeks terapinya kecil, sehingga
peningkatan sedikit kadar plasmanya sudah
dapat menimbulkan gejala toksik hebat. Obat-
obat demikian terdiri dari antikoagulansia
kumarin, teofilin, fenitoin, digoksin dan
antidiabetika oral.
Pada Tabel 4-2 dapat dilihat jenis-jenis
interaksi yang dapat timbul pada kombinasi
dari sejumlah obat yang banyak digunakan. Watson and Crick (Nobel price 1962 untuk penemuan DNA
molekul dalam bentuk double helix 3-dimensional). Nature
(1953)
Obat-obat yang termasuk kelompok Tabel
4- 2:
Genetika adalah cabang biologi yang
Antasida: oksida, hidroksida, karbonat dan mempelajari transmisi dari sifat-sifat fisik dan
trisilikat dari kalsium, magnesium, bismut atau biokimia organisme dari satu generasi ke
aluminium generasi selanjutnya.
53 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Farmakogenetika (FG) mempelajari hubungan Dengan menerapkan teknologi mutakhir


antara konstitusi genetik (variasi gen-gen) dari untuk identifikasi gen-gen dan enzim-enzim
seorang pasien dengan responsnya terhadap yang terlibat pada reaksi-reaksi terhadap obat,
suatu obat, misalnya keturunan orang Kaukasia, diperoleh banyak data yang kini dapat
Afrika atau Asia. FG berusaha meramalkan diterjemahkan ke praktik klinis. Misalnya
reaksi pasien terhadap suatu obat berdasarkan meramalkan bagaimana reaksi pasien
sifat-sifat genetiknya. Efek obat berdasarkan terhadap obat atas dasar genomnya. Sebagai
perbedaan etnik dapat merupakan akibat dari contoh dapat disebut penentuan genotipe
variasi enzim yang metabolisasi obat, misalnya (genotyping, penentuan jenis metabolizer)
sitokrom P450 (CYP) atau akibat variasi genetik yang memungkinkan identifikasi penderita
pada reseptor yang mengikat obat. Perbedaan yang merombak obat dengan pesat atau
ini mempunyai konsekuensi terhadap dosis lambat. Genotyping merupakan suatu cara
untuk menerangkan reaksi/kerja samping
obat. Di samping perbedaan pada farmakokinetik
yang tidak jelas dari obat yang digunakan.
dan farmakodinamik, terdapat juga perbeda-
an etnik pada efek samping, misalnya pada Contoh-contoh. Enzim hati oksidatif cyto-
reaksi-reaksi hipersensitivitas. Yang juga chrom P 450 tipe 2D6 (CYP2D6) terlibat pada
penting adalah masalah defek enzim misalnya banyak perombakan obat, antara lain dari
timbulnya anemi hemolitik akibat kotrimoksazol, beta-blocker dan psikofarmaka tiori dazin
nitrofurantoin dan obat-obat malaria akibat (Melleril), risperidon (Risperdal) dan
defisiensi enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase venlafaxin (Efexor). Bangsa kulit putih
(Caucasian) 5-10% tidak memiliki enzim ini,
(G6PD).
oleh karena itu mereka kurang mampu
Ref.:
menguraikan banyak obat, antara lain obat-
Sontoredjo T.A.A. et al; Etnische farma-
obat kejiwaan tersebut. Dosis obat bagi
cogenetica; Ned Tijdschr Geneeskd. 2013;
mereka perlu diturunkan agar tidak terjadi
157:A6118 efek toksik. Begitu pula obat malaria
Dengan demikian atas dasar profil genetiknya primaquin dirombak dalam hati oleh suatu
dapat dipilih obat yang optimal bagi pasien enzim tertentu (GPH); pada orang yang tidak
individual sehingga terapi menjadi lebih efektif memiliki enzim ini dapat timbul anemia akut.
dan aman. Istilah untuk prosedur ini disebut Oleh karena itu pada orang demikian tidak
"personalized medicine" dan "targeted therapy", boleh diberikan obat ini. Isoniazida (INH)
berdasarkan teori bahwa hasil obat paling memberikan lebih banyak efek samping pada
efektif bila diberikan pada pasien maupun orang yang lambat merombaknya (slow
sasaran yang tepat. metabolizers). Baru-baru ini telah ditemukan
Lagipula FG akan memudahkan dan gen-gen yang bertanggung jawab untuk kela-
mempercepat penemuan obat-obat baru. inan-kelainan tersebut dan bagaimana se-
kuensi-DNA dari gen-gen ini. Dengan demi-
Istilah FG sudah dilansir pada tahun 1957,
kian berdasarkan profil genetik pribadi pen-
tetapi risetnya bagaimana gen-gen dapat
derita, FG memungkinkan menerapkan
memengaruhi khasiat dan efek samping obat
farmakoterapi individual (custom made) yang
ketika itu belum membuahkan solusi, yaitu
lebih efektif.
usaha menghubungkan data dari variasi genetik
dengan variasi individual terhadap reaksi suatu Di A.S. pada lembaran informasi obat
obat. Baru setelah di tahun 2002 para ilmuwan (brosur) dicantumkan catatan pengaruh obat
berhasil menguraikan misteri genom manusia, terhadap konstitusi genetik tertentu. Misalnya,
yaitu keseluruhan gen yang terdapat dalam pada tioridazin dicantumkan kontra-indikasi
DNA inti-sel, riset FG mulai berkembang pesat. bagi orang yang memiliki aktivitas enzim
Genom manusia ternyata terdiri dari ±25.000 CYP2D6 rendah. Juga pada obat-obat mahal
gen dan setiap individu memiliki 25.000 gen dan pada penyakit parah seperti kanker, di
yang sama, tetapi ma- sing-masing memiliki brosur terdapat anjuran untuk melakukan
kelainan kecil yang spesifik (genetic fingerprint). tes-tes genetik yang dapat me-
Seksi I: Farmakologi Umum 54

POLIMORFISME GENETIK

Enzim-enzim yang berperan pada metabolisme obat adalah terutama:


CYP2D6, CYP2C9, CYP2C19 dan CYP3A4.
Sekitar 20% dari semua obat dimetabolisasi oleh enzim CYP2D9, misalnya antipsikotika (litium) dan antidepresiva
(imipramin, haloperidol, risperidon, mirtazapin, citalopram).
Berdasarkan polimorfisme genetik dan fenotipe-fenotipe yang diturunkan dari DNA terdapat 3 ke- lompok
"metabolizer":

 PM atau poor metabolizer


 IM atau intermediate metabolizer
 UM atau ultrarapid metabolizer

Untuk tepatnya dosis obat harus disesuaikan dalam kelompok mana pasien termasuk. Penyesuaian dosis misalnya
bagi imipramin untuk fenotipe CYP2D6:
PM: 30% dari dosis standar;
IM: 70% dari dosis standar;
UM: dosis dinaikkan sampai 170%.

Penggunaan dosis normal/standar dalam contoh tersebut bagi pasien PM dapat meningkatkan risiko efek samping
karena aktivitas enzimnya rendah sehingga obat lambat di uraikan. Untuk menghindari efek samping, pasien condong
lebih sering mengganti jenis obat yang berakibat dapat menurunkan kesetiaan terapinya.

Penentuan profil genetik yang berkaitan dengan aktivitas enzimnya penting sekali untuk terutama
penentuan dosis yang tepat bagi obat psikofarmaka .
Ref.: De Leeuw M.: Juiste dosis psychofarmacon dankzij genetisch profieltest. Pharm Weekbl 2014, 149-17.

ramalkan respons obat atau efek sampingnya, memberikan harapan bahwa "personalized
misalnya trastuzumab (Herceptin) pada medicine" berdasarkan perkembangan baru
kanker payudara tersebar dan tretinoin pada yang disebut Pharmacogenomicsm dapat mendesain
leukemia. dan memproduksi "custom" drugs (tailor-
Beberapa teknologi lain yang berkaitan made) yang disesuaikan dengan profil genetik
dengan genom manusia adalah genomics dan pasien dan diarahkan terhadap titik-titik
proteomics, yang diintrodusir dan dikembangkan spesifik dalam tubuhnya.
sejak 4-5 tahun lalu. Untuk penelitian Pharmacogenomics berkembang cepat
dimanfaatkan sejumlah cara bioteknologi menyusul launching dari Human Genome
baru seperti microarray, NMR dan X-ray Project dalam tahun 1990-an. Tujuannya adalah
mikrokristalografi. Untuk analisis data yang meningkatkan efek terapeutik semaksimalnya,
berlimpah-limpah digunakan metode bio- menghindari reaksi obat yang tidak diinginkan
informatika. dan juga untuk sejauh mungkin memperkecil
Genomics mempelajari hubungan antara pola risiko kerusakan pada sel-sel sehat. Inilah yang
penyakit dan semua mutasi dari gen-gen yang menjadi impian dari Paul Ehrlich dengan
tampak pada genom, dengan tujuan menemukan kemoterapi.
dan mengembangkan terapi baru termasuk Proteomics mempelajari sifat-sifat protein
prevensinya untuk penyakit tertentu. Kemudian dalam sel, jenis, jumlah, struktur, cara berfungsi
diusahakan menghalau gen-gen cacat dan interaksinya satu dengan yang lain.
(termutasi) dan menggan-tikannya dengan Proteom adalah nama gabungan dari semua
gen sehat. protein dalam suatu organisme yang di bentuk
atas dasar genomnya. Dewasa ini para ilmuwan
Pharmacogenomics berusaha menentukan hubungan antara protein
Penerapan pengetahuan DNA dalam bidang dalam darah atau urin dengan gangguan
medis tertentu, dengan maksud
55 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

mendeteksi dan mendiagnosis gangguan tersebut. Perubahan-perubahan yang timbul pada


penuaan seperti homeostasis, jaringan dan
GERIATRI (Yun. geras - usia tua) organ memengaruhi farmakokinetik (penurunan
proses absorpsi, distribusi dan eliminasi) dan
Dengan istilah ini (geriatric medicine)
farmakodinami (kepekaan terhadap obat dan
dimaksudkan cabang ilmu kedokteran yang
jarak waktu interaksi obat dan reseptor).
berhubungan dengan perawatan kesehatan
Dengan homeostasis dimaksudkan ke-
orang tua (lansia) dengan tujuan menghindari
mampuan tubuh untuk pada timbulnya
dan menangani penyakit dan masalah
gangguan dapat kembali ke keadaan normal,
invaliditas.
proses ini pada lansia berlangsung lebih
Para lansia merupakan kelompok orang yang
lambat.
peka terhadap efek samping obat yang di-
pengaruhi oleh banyak faktor terutama oleh
Cairan tubuh
perubahan-perubahan fisiologis seperti me-
Pada usia lanjut jumlah cairan tubuh ber-
nurunnya fungsi ginjal dan menurunnya fungsi
kurang sedangkan jumlah lemak relatif
metabolisme dari hati serta peningkatan rasio
meningkat. Ini berarti bahwa distribusi obat-
lemak terhadap air tubuh. Di samping ini
obat yang melarut dalam air atau dalam
komorbiditas yang meluas pada lansia dengan
lemak berubah, yang memengaruhi kadarnya
konsekuensi polyfarmasi, meningkatkan interaksi
dalam berbagai jaringan dan waktu eliminasi-
farmakokinetik maupun farmakodinamik.
nya serta berkaitan dengan efek samping.
Misalnya obat antikolinergik atau obat pereda
condong mengakibatkan masalah, seperti ter- Hati
jatuh dengan fraktur. Volume hati mengecil sehingga kapasitas-
Dibandingkan dengan orang muda farmako- nya untuk menguraikan senyawa/obat melalui
terapi pada lansia perlu lebih disesuaikan dengan enzim-enzim CYP menurun.
keadaan individu. Penyebab terpenting adalah
karena proses penuaan pada masing-masing Kerangka
individu tidak sinkron dan juga karena proses Kepadatan tulang berkurang sehingga ter-
penuaan dari berbagai jaringan dan organ per utama pada wanita tinggi badan menurun
orang juga bisa berbeda. karena kompresi dan fraktur dari badan ruas
Lagipula komorbiditas menyebabkan pasien tulang belakang. Juga sering kali timbul
menggunakan berbagai obat bersamaan (poli- masalah mobilitas, karena beberapa sebab
farmasi) dengan risiko interaksi dan efek antara lain, berkurangnya aktivitas sehari-hari
samping yang meningkat. dan menurunnya keseimbangan, akibat organ
Perlu juga diperhatikan bahwa gangguan pada keseimbangan dan otot yang massa dan
orang tua sering kali bersifat kronis, sehingga kekuatannya pada lansia menurun.
penggunaan obat-obat juga untuk waktu
panjang. Jantung
Pada orang tua sukar dibedakan kelainan- Fungsi jantung menurun karena kehilangan
kelainan yang disebabkan oleh perubahan sel-sel otot jantung, berkurangnya penggunaan
fisiologi karena usia atau akibat penyakit oksigen secara efisien dan menurunnya
(patologis). Banyak gangguan kesehatan timbul frekuensi jantung.
dengan keluhan atau gejala yang aspesifik. Juga Peningkatan berat badan yang cepat sering
reaksi terhadap penyakit kadangkala berbeda kali disebabkan oleh retensi air akibat
atau dengan lebih banyak gejala aspesifik pada decompensatio cordis; sedangkan menurunnya
lansia dibandingkan dengan orang muda. berat badan yang cepat akibat penyakit serius
Berikut ini diuraikan beberapa kriteria yang atau dehidrasi.
memengaruhi pengobatan para lansia (>65 Tekanan darah. Karena hilangnya kelenturan,
tahun). tekanan diastolik menurun sedangkan tekan-
Seksi I: Farmakologi Umum 56

an sistolik meningkat. Hipotensi ortostatik gastrointestinal menurun.


akibat penggunaan obat antihipertensi atau
obat terhadap SSP, sering kali timbul lebih Alat gerak dan mobilitas
cepat pada lansia dengan risiko terjatuh. Penuaan dari jaringan dan organ berakibat
meningkatnya kepekaan tubuh bagi
Fungsi serebral. Dengan berlanjutnya usia gangguan/cedera.
timbul atrofi dari jaringan otak dengan Ref.: Hegge H.M. et al.; De oude patient.
kehilangan neuron dan reseptor pada Tijdschr Geneeskd. 2011;155:A2662
transmisi kolinerg. Juga pengaliran darah di
otak berkurang yang menyebabkan Efek samping. Pada lansia timbul efek samping
menurunnya daya ingat danorientasi. lebih banyak akibat polifarmasi (interaksi) dan
Gangguan dari fungsi kognitif sering kali kepekaan yang meningkat terhadap efek
akibat demensi. Pada sebagian besar lansia samping obat.
timbul penyimpangan neurologi ringan,
Obat-obat yang pada lansia menimbulkan lebih
mungkin karena penyakit neurodegeneratif,
banyak efek samping, sebaiknya dihindari
misalnya Parkinsonisme ringan atau penyakit
karena memengaruhi buruk kualitas hidupnya.
Parkinson. Lihat Bab 28, Obat-obat
Untuk tujuan ini di Amerika telah disusun
Parkinson dan Demensia.
"daftar hitam" yang mencantumkan sekitar 50
Kesetiaan terapi (patient compliance). Ketidak- jenis obat yang selalu harus dihindari oleh
setiaan minum obat para lansia sering kali lansia, terlepas dari indikasi,; komorbiditas,
menjadi penyebab penting dari gagalnya dosis dan komedikasi.
terapi, karena menurunnya daya kognitif
(terlupa), penggunaan obat yang rumit Beberapa contoh adalah klorpropamida,
(handicap pada menggunakan), polifarmasi diazepam, indometasin, amiodaron, indometasin,
atau frekuensi dosis (beberapa kali sehari). disopiralmida, pentoksifilin, pentazosin,
Hal ini sering kali terjadi pada medikasi doksazosin dan metildopa.
kronis, seperti penggunaan antihipertensiva Ref.: Fick DM, et al. Updating the Beers criteria
dan obat penurun kadar kolesterol. Akibatnya for potentially inappropriate medication use in
adalah penyakit berkelanjutan, gagalnya older adults. Arch Intern Med 2003; 163:
terapi dan biaya tambahan untuk 2716-2724.
pemeriksaan yang tidak perlu.
Perlu pula diwaspadai dosis obat yang tersedia
Kulit menjadi lebih tipis dan berkurang di "pasaran" yang kadangkala bagi lansia
kelenturannya, serta kapasitas mengikat terlampau tinggi, sehingga mengakibatkan
cairan menurun. overdosis.
Akibat atrofi dapat timbul perdarahan di Faktor lain yang juga perlu diperhatikan adalah
bawah kulit tanpa penyebab klinis. jangka waktu manifestasi dari efek samping
Suhu. Pada sekitar 10% dari lansia timbul yang pada lansia timbulnya bisa terlambat
hypotermi dan bukannya demam pada setelah obat digunakan beberapa waktu.
infeksi. Dengan polyfarmasi dimaksudkan peng-
gunaan 5 atau lebih jenis obat pada bersamaan
Pancaindra. Disebabkan perubahan-perubahan waktu, yang adakalanya bertentangan atau
degeneratif, pendengaran berkurang terutama menyebabkan efek samping serius.
bagi suara-suara tinggi (presbyacusis). Katarak
dapat timbul karena penggumpalan protein di Akibat dari penuaan banyak obat yang dapat
lensa mata. diberikan dengan aman dan efektif pada pasien
muda, mungkin tidak cocok bagi lansia
Saluran pencernaan disebabkan meningkatnya komorbiditas,
Produksi air liur sering kali berkurang pada polyfarmasi dan perubahan-perubahan fisiologis
lansia, begitu juga gerakan saluran yang diuraikan di atas,
57 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

termasuk misalnya menurunnya fungsi ginjal. 3. Obat yang tidak tercantum dalam daftar tidak
Beberapa contoh adalah a.l. meningkatnya berarti bahwa obat tersebut aman bagi lansia,
risiko terjatuh pada penggunaan senyawa dengan mengingat kemungkinan perubahan-
benzodiazepin dan perdarahan lambung serta perubahan parameter farmakokinetik dan
meningkatnya gangguan jantung pada farmakodinamik pada lansia dan akibatnya
terhadap risiko efek samping. Misalnya
penggunaan obat-obat NSAID's.
antipsikotika tertentu tidak tercantum dalam
Untuk menghindari timbulnya efek samping daftar tetapi justru berisiko besar bagi lansia.
serius pada lansia telah disusun suatu daftar yang
dinamakan Beers list sebagai alat bantu untuk Karena faktor-faktor individual ini daftar
memonitor masalah ini. Beers harus digunakan dengan pertimbangan
Ref.: Vingerhoets RW et al. De Beerslijst als yang rasional. Manfaatnya adalah sebagai alat
hulpmiddel om ernstige geneesmiddelbij- bantu untuk secara kritis menilai medikasi
werkingen bij ouderen te voorkomen.; Ned para lansia dan menghindari efek samping
Tijdschr Geneeskd 2005; 149:2099-103). dan interaksi. Misalnya mienghindari obat
atau dosis yang tidak dianjurkan dan
Di samping ini telah dikembangkan pula
menggantinya dengan yang lebih aman.
(Ierland) suatu metoda screening yang
dinamakan STOPP- dan START untuk 1. Kaur S, Mitchell G, Vitetta L, Roberts MS.
menganalisis kemungkinan pengobatan Interventions that can reduce inappropriate
berlebihan atau justru kurang bagi lansia. prescribing in the Elderly. A systematic
Terdiri dari 2 daftar "Screening tool of older review. Drugs Aging. 2009;26:1013-28
person's prescriptions" (STOPP)-criteria dan
"Screening tool to alert doctors to right treat- 2. Fick DM, Cooper JW, Wade WE, Waller
ment"(START)-criteria. Daftar pertama terdiri JL, Maclean JR, Beers MH. Updating the
dari obat-obat yang potensial tidak cocok bagi Beers criteria for potentially inappropriate
lansia dan daftar kedua diarahkan pada cara medication use in older adults. Arch Intern
penanganan yang seharusnya. Menurut para Med. 2003;163:2716-24
ahli metoda STOPP- dan START memberikan 3. The American Geriatrics Society 2012
lebih banyak keuntungan dibandingkan dengan Beers Criteria Update Expert Panel.
daftar Beers. American Geriatrics Sociaty Updated Beers
criteria for potentially inappropriate
Beers-list (1991) medication use in older adults. Am Geriatr
Terdiri dari 2 tabel, yang pertama mencakup Soc. 2012;60:616-31
obat-obat yang selalu harus dihindari oleh
lansia atau yang dosis tertentu tidak boleh
dilampaui dan yang kedua daftar obat-obat
yang harus dihindari berkenaan dengan
komorbiditas tertentu.
Versi terbaru dari daftar ini terbit dalam
tahun 2012 yang disertai suatu daftar ketiga
yang mencakup obat-obat yang perlu
digunakan dengan hati-hati oleh para lansia,
misalnya antipsikotika.
Catatan:
1. Penggunaan daftar ini dengan konsekuen
memiliki risiko undertreatment yang pada
lansia merupakan masalah penting;
2. Kadangkala obat tertentu yang tercantum
dalam daftar mutlak harus digunakan
walaupun terdapat kontraindikasi relatif;
Seksi I: Farmakologi Umum 58

Daftar Beers (dipersingkat)


Tabel 1. Obat-obat dan dosis yang harus dihindari oleh lansia, terlepas dari gangguan atau keadaan

Jenis obat Alasan


psikofarmaka
Benzodiazepin kerja singkat Jangan melampaui dosis haris, bagi lansia dosis lebih rendah
Lorazepam (3 mg), alprazolam (2 mg) temazepam (15 mg) pada umumnya sudak efektif dan juga lebih aman
Benzodiazepin kerja panjang (diazepam) t1/2 panjang pada lansia dg risiko terjatuh/fraktur; sebaiknya
gunakan benzodiazepin dengan daya kerja lebih singkat
Amitriptilin Tidak dianjurkan karena sifat antikolinerg dan sedatif kuat
Fluoksetin, penggunaan septiap hari t1/2 panjang dg risiko stimulasi kuat SPP, gangguan tidur dan agitasi
Trioridazin Amfetamin dan psikostimulansia lain Banyak risiko efek samping SSP dan keluhan ekstrapiramidal,
risiko ketergantungan, hipertensi, angina dan infark jantung
Semua senyawa barbital, terkecuali fenobarbital dan untuk Ketergantungan serius
serangan epilepsi
Analgetika dan antirematika
Penggunaan lama dari NSAID’s non-COX-selektif dg t1/2 Risiko pendarahan gastro-intestinal, gagal ginjal, hipertensi dan gagal
panjang (naproksen dan piroksikam) jantung bila digunakan untuk waktu lama dengan dosis maksimal
Antikolinergika
Oksibutinin Sedasi, efek samping antikolinergik, lemah otot
Obat jantung
Disopiramida Risiko gagal jantung dan bersifat antikolinerg kuat
Amiodaron Masalah QT-interval, kuat efektif bagi lansia

Digoksin Dosis harian maksial 0,125 mg karena risiko intoksikasi pada


bersihan ginjal (renal clearance) yang kurang
Dipiridamol Hipotensi ortostatik

Metildopa Bradikardi, dapat memperkuat depresi pada lansia

Nifedipin Bahaya hipotensi dan obstipasi

klonidin Hipotensi ortostatik dan efek samping SSP


doksazosin Bahaya hipotensi, mulut kering dan gangguan kencing
Antihistaminika
Hidroksizin, siproheptadin, prometazin, dekslorfeniramin Praktis semua antihis. Memiliki sifat antikolinergik kuat; lansia
sebaiknya gunakan anthihis. Non-antikolinerg

Obat parkinson
Orfenadrin Efek samping sedasi dan antikolinerg

Obat antibakteri
Nitrofurantion Bahaya gangguan ginjal, tersedia alternatif yang lebih aman
Hormon kelamin
Testosteron Risiko prostat hipertrofi dan gangguan jantung

Oestrogen Efek karsinogen payudara dan endomentrium; Kurang efek


kardioprotektif pada wanita post-menopause

Obat gastro-intestinal

Simetidin Kontak laksansia (bisakodil) Efek samping SSP dan perasaan kacau, gangguan fungsi intestinal
Emulsi parafin Risiko aspirasi dan efek samping
Mineral
Fero sulfat>325 mg/hari obstipasi
59 Bab 4: Prinsip-Prinsip Farmakodinamika

Tabel 2. Obat-obat dan dosis yang harus dihindari bagi lansia, tergantung dari gangguan atau keadaan

Gangguan Obat yg harus dihindari alasan

gagal jantung disopiramida dan medikasi dg kadar Na efek inotrop neg. retensi air dan
tinggi (bisfosfonat, Na sitrat) memperparah gagal jantung

hipertensi tablet diet, amfetamin risiko hipertensi karena aktivitas


simpatikomimetik

borok lambung atau duodenum NSAID’s, aspirin>325 mg/hari pembentukan atau memperparah ulcera

epilepsi klozapin, klorpromazin, thioridazin, bupropion risiko penurunan ambang serangan epilepsi

penggunaan antikoagulansia oral aspirin, NSAID’s, dipiridamol, klopidogrel perdarahan


obstruksi kandung kemih antikolinergika, antihis, antispasm, risiko retensi urin
oksibutinin, flavoksat, tolterodin,
antidepresiva, dekongestiva

stress inkontinensi alfa-blocker, antikolinergika,antidepresiva Risiko poliuri dan memperparah


trisiklik (imipramin, doksepin, amitriptilin),
benzodiazepin longacting

aritmi antidepresiva trisiklik (imipamin, doksepin, risiko gangguan ritme lebih parah
amitriptilin) dan perpanjangan QT-interval

sukar tidur dekongestiva, teofilin, metilfenidat, risiko akibat rangsangan SSP


penghambat MAO

Parkinson metoklopramid, antipsikotika klasik risiko akibat efek anti-dopaminerg dan


kolinerg

penurunan fungsi kognitif barbiturat, antikolinergika, spasmodika, risiko akibat efek samping SSP
relaksansia otot, metilfenidat
depresi penggunaan lama benzodiazepin, timbul depresi atau lebih parah
simpatikolitika (metildopa)

anoreksi, sinkop atau terjatuh amfetamin (metilfenidat), flu-oksetin, risiko akibat penekanan nafsu makan, risiko
benzodiazepin, anti-depresiva trisiklik ataksi, berkurangnya fungsi psikomotorik,
(imipamin doksepin, amitriptilin) sinkop dan terjatuh

COPD benzodiazepin long-acting (diazepam), reaksi negatif terhadap SSP dan depresi
beta-blocker (propranolol) pernapasan

obesitas olanzapin risiko peningkatan nafsu makan dan berat


badan

sembelit kronik kalsium-blocker, antikolinergika, risiko obstipasi lebih parah


antidepresiva trisiklik (imipamin, doksepin,
amitriptilin)

DAFTAR PUSTAKA 12. Mulder H. Farmakogenetica in de


praktijk. Ph Wkbl 2006; 141 (42); 1225-7
10. Tobi H et al. De actualiteit van de 13. Graaf L de et al. Farmacogenetica: van
Denekampschaal. Pharm Wkbl 2002; 137: congresnaar praktijk, Ph.Wkbl 2006;
952/5 141(42): 1316-20.
11. Croonen H. Hoe & Wat Farmacogenetica. 14. Brice P et al. Uses for genetics in
Ph Wkbl 2006; 141 (42): 1220-23 phannacy. Pharm J 2006;277(7408):109-12
SEKSI II

KEMOTERAPEUTIKA
Seksi II: Kemoterapeutika 62

Kemoterapeutika didefinisikan sebagai obat- lebih cepat dan dengan demikian dapat
obat kimiawi yang digunakan untuk mengelakkan khasiat vaksinasi. Virus-virus
memberantas penyakit infeksi akibat mikro baru berasalkan dari hewan dengan jalan
organisme bakteri, jamur, virus dan protozoa mutasi spontan telah
(plasmodium, amuba, trichomonas, dan lain- muncul, yang kemudian disebarluaskan
lain), juga terhadap infeksi oleh cacing. Obat- dengan cepat dari benua ke benua berkat
obat tersebut berkhasiat memusnahkan parasit perjalanan dan turisme sedunia yang telah
tanpa merusak jaringan tuan rumah (toksisitas berkembang secara eksplosif. Penyebab
selektif). Sitostatika (obat-obat kanker) juga lainnya adalah eksplorasi manusia ke daerah-
termasuk dalam golongan ini karena sel-sel daerah yang sebelumnya tidak dihuni orang
kanker adakalanya dapat dikembangbiakkan serta berkembangnya kota-kota mega dengan
dan ditularkan pada organisme lain, seperti berjuta-juta penduduknya. Di pihak lain
halnya kuman. Tetapi karena sel-sel kanker banyak antibiotika temyata menjadi resisten
sangat mirip sel-sel normal dan kebanyakan terhadap infeksi umum, seperti radang paru-
sitostatika tidak bekerja selektif, obat-obat ini paru (pneumonia), tbc dan gonore.
dapat menimbulkan efek samping serius.
Keracunan darah (bacteremia, sepsis) adalah
1. PENYAKIT INFEKSI keadaan di mana kuman, setelah infeksi
segera memperbanyak diri dengan pesat.
WHO telah memperoleh banyak sukses dengan Toksin yang dibentuknya mengacaukan
kampanye mondialnya untuk memberantas banyak fungsi tubuh, antara lain sistem
berbagai penyakit infeksi penting. Hasil baik pembekuan darah diaktifkan sehingga terjadi
tersebut terutama dicapai berkat penemuan bekuan darah (trombi) di seluruh tubuh.
banyak antibiotika baru dengan khasiat Dengan demikian banyak faktor pembekuan
antimikroba kuat. Cacar telah dibasmi seluruhnya, habis di pergunakan, sehingga menimbulkan
polio juga praktis dieliminasi, sedangkan kecenderungan perdarahan kecil pada kulit.
sampar (pest), difteri, penyakit kuning dan Gejala lainnya adalah perasaan nyeri, demam
kolera sangat dibatasi penjangkitanya. Begitu pula tinggi, termangu-mangu dan kadang-kadang
malaria dan tuberkulosa telah didesak muntah. Bila tidak diobati selayaknya, sepsis
penyebarannya. pada umumnya berakibat fatal. Yang terkenal
adalah sepsis yang menyertai infeksi oleh
Tetapi sejak dasawarsa terakhir, penyakit- stafilokok atau meningokok (Neisseria
penyakit tersebut kecuali cacar dan polio sudah meningitides) yang terutama menyerang
mulai muncul kembali di banyak bagian dunia. anak-anak dan remaja, yang tanpa pertanda
Tuberkulosa semakin merajalela karena sulit dapat berlangsung fatal dalam beberapa jam.
diberantas akibat masalah resistensi, terlebih- Lihat juga Bab 50 Sera dan vaksin, Vaksin
lebih pula dewasa ini juga beijangkit penyakit meningokok.
AIDS. Di dunia ketiga malaria kini merupakan
penyebab kematian utama, terutama anak-anak 2. SEJARAH KEMOTERAPI
begitu juga kolera semakin banyak menelan
korban. Bahkan dalam periode tersebut telah di Sejak zaman purbakala, orang kuno telah
identifikasikan lebih dari 30 penyakit infeksi mempraktikkan fitoterapi (Y. phytos-tanaman)
baru, termasuk AIDS,Ebola, penyakit Veteran dengan coba-mencoba (empiris, trial and error).
dan penyakit Lyme. Orang Yunani dan Aztec (di Meksiko)
menggunakan masing-masing pakis pria (Filix
Penyebab perkembangan buruk ini terletak mas) dan minyak chenopodi untuk membasmi
antara lain pada kuman dan virus yang telah cacing dalam usus. Orang Hindu sudah beribu-
menjadi lebih agresif (virulen). Virus mengubah ribu tahun lalu mengobati lepra dengan minyak
struktur permukaannya chaulmogra dan di Cina serta
63

di pulau Mentawai (Sumatera Barat) sejak siat dan toksisitad efektif. Antibiotikum pertama
dahulu kala borok diobati dengan jamur- ini disusul oleh banyak antibiotika lain, seperti
jamur tertentu sebagai pelopor antibiotika. kloramfenikol dan kelompok sefalosporin,
Orang dari negara Cina dan Vietnam sejak tetrasiklin, amioglikosida, makrolida, polipeptida,
dua ribu tahun lalu menggunakan tanaman linkomisin dan rifamisin. Selain sulfonamida
qinghaosu (mengandnng artemisinin) untuk dikembangkan juga kemoterapeutika sintetik,
mengobati malaria, sedangkan suku-suku seperti senyawa nitrofuran (1944), asam
Indian di Amerika Selatan memanfaatkan nalidiksat (1962) serta turunannya (fluorki-
kulit pohon kina. Pada abad ke-16 air raksa nolon, 1985), obat-obat TBC (PAS, INH) dan
(merkuri) mulai digunakan sebagai obat-obat protozoa (kloroquin, proguanil,
kemoterapeutikum pertama terhadap sifilis. metronidazol, dan lain-lain). Banyak zat
antimikroba bam telah dikembangkan yang
mampu menyembuhkan hampir semua infeksi
Kemoterapi modern mulai berkembang pada
mikroba, kecuali infeksi dengan ke- banyakan
akhir abad ke-19. Saat itu peneliti Dr Robert
virus.
Koch dan Dr Louis Pasteur membuktikan
bahwa banyak penyakit diakibatkan oleh
bakteri dan protozoa. Dr Paul Ehrlich adalah 3. PENGGOLONGAN ZAT- ZAT
sarjana pertama yang melontarkan konsepsi ANTIBAKTERI
dan istilah kemoterapi dan indeks terapi. Pada
penelitiannya dengan jaringan dan bakteri Kemoterapeutika antimikroba dapat
yang diwamai dengan anilin dan metilenbiru, digolongkan atas dasar mekanisme kerjanya
ia menemukan khasiat bakterisid dari zat-zat dalam zat-zat bakterisid dan bakteriostatik
wama tersebut. Pada tahun 1891 ia berhasil sebagai berikut.
menyembuhkan hewan yang terinfeksi parasit
malaria dengan metilenbiru. Kemudian pada
tahun 1907 ditemukan obat antispirokheta A. zat-zat bakterisid (L. caedere = mematikan),
arsfenamin (Salvarsan) yang merupakan obat yang pada dosis biasa berkhasiat mematikan
standar sifilis pada saat itu sampai kemudian kuman. Obat-obat ini dapat dibagi pula
terdesak setelah ditemukannya penisilin. dalam dua kelompok yang bekerja:
Kemoterapeutika penting yang disintesis atas  terhadap fase pertumbuhan, misalnya pe
dasar zat-zat wama adalah obat malaria -nisilin dan sefalosporin, polipeptida
pamaquin dan mepakrin (1930). (polimiksin, basitrasin), rifampisin, asam
nalidiksat dan kuinolon-kuinolon. Zat-zat
ini kurang efektif terhadap kuman dalam
Dengan penemuan sulfonamida (1935)
fase istirahat.
kemungkinan terapi yang hingga saat itu
hanya terbatas pada infeksi protozoa dan  terhadap fase istirahat misalnya aminogli-
spirokheta—sangat diperluas dengan banyak kosida, nitrofurantoin, INH, kotrimoksazol
bakteri lain. Antara lain banyak penyebab dan juga polipeptida tersebut di atas.
penyakit fatal seperti radang selaput otak
(meningitis) dan radang paru-paru (pneumonia) B. zat-zat bakteriostatik (L. stasis = meng-
mulai dapat ditanggulangi dan disembuhkan
hentikan), yang pada dosis biasa terutama
dengan terapi sistemik, yaitu melalui
berkhasiat menghentikan pertumbuhan dan
peredaran darah.
perbanyakan kuman. Pemus- nahannya
harus dilakukan oleh sistem tangkis tubuh
Titik-titik puncak dalam perkembangan sendiri dengan jalan fagositosis ('dimakan'
selanjutnya yang membuka babak baru dalam oleh limfosit), lihat Bab 49, Dasar-dasar
Pengobatan sistemik penyakit infeksi adalah imunologi. Contohnya adalah sulfonamida,
perkenalkannya penisilin (1941) dengan kha- kloramfenikol,
Seksi II: Kemoterapeutika 64

tetrasiklin, makrolida dan linkomisin, PAS Waksman untuk antibiotik), melainkan juga
serta asam fusidat. untuk obat-obat sintetik seperti sulfonamida,
Penggolongan ini tidak mutlak, karena faktor INH, PAS, nalidiksat dan fluorkuinolon.
konsentrasi (dosis) dan waktu turut menentukan Istilah dengan arti luas tersebut yang
efek obat. Kebanyakan bakteriostatika menjadi selanjutnya akan digunakan dalam buku ini.
bakterisid pada dosis sangat tinggi, yang Zat–zat sintetik lainnya dengan kerja
biasanya terlalu toksik untuk diberikan pada antibakteri adalah obat-obat tbc,lepra dan
manusia. Lagipula kepekaan kuman bagi obat metronidazol. Antibiotik dengan kerja
memegang peranan; pada dosis tertentu obat fungistatik dibahas dalam Bab 6. Antimikotika
dapat berefek bakterisid untuk suatu kuman
dan hanya bakteriostatik bagi kuman Iain.
4. PARASIT-PARASIT
Secara klinis perbedaan ini biasanya tidaklah PATOGEN
penting, karena pada akhimya daya tahan
tubuh juga memegang peranan bagi
Secara global bakteri dapat dibagi dalam dua
pemusnahan kuman-kuman patogen. Pengecualian
kelompok besar setelah diwarnai menurut
adalah pengobatan infeksi dari penderita yang
metode sarjana Denmark dr Gram, yakni
memiliki daya tahan tubuh terganggu, mis.
kuman Gram-positif dan kuman Gram-
penderita AIDS, pengguna kortikosteroida,
negatif. Menurut bentuknya dapat pula
sitostatika dan obat-obat yang menekan
dibedakan beberapa jenis kuman, yaitu coed
imunitas. Pada kasus demikian obat-obat
(tunggal: coccus = biji bundar), bacilli (tune-
bakterisid yang hams digunakan.
gal: bacillus = batang silindris) serta spirokheta
dan vibrio yang kedua-duanya berbentuk
Penggolongan lain yang juga sering digu- spiral.
nakan adalah berdasarkan luas aktivitasnya,
artinya aktif terhadap banyak atau sedikit jenis
Kuman Gram-negatif memiliki membran
kuman. Dapat dibedakan antibiotika dengan
luar yang untuk sebagian besar terdiri dari
aktivitas sempit dan luas.
suatu kompleks lipopolisakarida-endotoksin,
yang menyebabkan toksisitasnya. Kebanyakan
a. Antibiotika narrow-spectrum (aktivitas kuman ini seperti Meningococci dan
sempit). Obat-obat ini terutama aktif terhadap Chlamydiae, bersifat sangat virulen akibat
beberapa jenis kuman saja, misalnya penisilin- endotoksin tersebut dan terdapatnya salut
G dan penisilin-V, eritromisin, klindamisin, polisakarida yang kebal terhadap fagositos
kanamisin dan asam fusidat hanya bekerja oleh sel-sel sistem imun. Kuman-kuman ini
terhadap kuman Gram-positif (lihat di sering kali mengakibatkan bakteremia dan
bawah). Sedangkan streptomisin, gentamisisn, sepsis yang sangat membahayakan jiwa.
polimiksin-B dan asam nalidiksat khusus aktif Di antara virus yang jauh lebih kedi
terhadap kuman Gram-negatif. daripada bakteri dan fungi (jamur) terdapat
banyak pembangkit penyakit. Begitu pula di
b. Antibiotika broad-spectrum (aktivitas luas) antara protozoa yang merupakan jasad-jasad
bekerja terhadap lebih banyak baik jenis renik satu-sel terendah.
kuman Gram-positif maupun Gram-negatif.
Antara lain sulfonamida, ampisilin, sefalosporin, Untuk mempermudah pengertian dari
kloramfenikol, tetrasiklin dan rifampisin. pembahasan selanjutnya, pada halaman
berikut diberikan sebuah tabel ikhtisar yang
Istilah antibiotika sering kali digunakan dalam mencantumkan parasit terpenting, yang
arti luas dan dengan demikian tidak terbatas dapat menimbulkan penyakit infeksi pada
pada hanya obat-obat antibakteri yang dihasilkan manusia serta kemoterapeutika yang pada
fungi dan kuman (definisi dari umumnya digunakan untuk pengobatannya.
65

Parasit Penyakit Obat pilihan utama Obat pilihan kedua

1 Kuman2 Gram positif

a Cocci

Staphyloc. Aureus apem AK, Ps St, Sf, Vm


Streptoc. Pyogenes Fops Pv, Pg SS, Vm
Enterococcus Ue As St, Nf

b Bacili
Bacillus anthracis P Pg Em, Ts
Clostridium tetani T Serum+vaks., pg Ts, Em
Corynebact. Diphther Difteri Antitoksin, Em Pg + Rf
Listeria monocytogenes Bm As, Pg (+Ag) Kt, Ka, Ts

2
Kuman2 Gram negatif
Coocci

a Branhamella catarrh. Otp AK, Kt Em, Sf


Meningococci M Pg St, Ka
Neisseria gonorrh Gonore As/Pg + Pb Sp, St

b Bacili

Bacteroides fragilis. Aeb Mn, Km Mn, Ss


Campylobact. Jejuni . Jeg Sf, Em Ts, Km
Enterobact. Spec. U umum Sp, Ag Ts, Kt
Escherichia coli. U umum Kt, Sf AK, Sf
Haemophil. Influ. Bospm Sp, St AK, As
Klebsiella pneumon. Up Sp, St At, Kt
Legionella pneumoph. Pk veteran Em (+Rf) Sf, Kt
Proteus mirabilis. U As Ss, Ag
Pseudomon. Aerugin. Upb Ps + Ag St + Ag
Salmonella typhi Tb Kt, Ka Sp, St
Shigella spec. G Kt Sp
Vibrio cholerae Kolera Ts Kt, Ka, Sf
Yersinia pestis Pes (plague) Sf, Ag, Ka Ts, Ka

3 Kuman2 tahan asem


Mycobact. Tubercul Tbc I + Rf +Pa I + Rf + etambutol
Mycobact. leprae kusta Rf + dapson Klofazimin

4 Spirochaeta dan lain – lain


Borrelia burdorferi Pk Lyme Pg St, Ts
Leptospira Pk Weil Pg Ts
Treponema pallidum Sifilis Pg St, Ts
Seksi II: Kemoterapeutika 66

Parasit Penyakit Obat pilihan utama Obat pilihan kedua


5 Virus – virus
Hepatitis – B virus hepatitis - -
Herpes simplex Pk kelamin Asiklovir Vidarabin
Herpes zoster Sinaga Asiklovir vidarabin
HIV AIDZ AZT + 3TC + indinavir
Influenza Influenza Amantadin, Relenza

6 Fungsi – fungsi
Dermatofit dermatitis Kk
Candida albicans Vaginitis Nistatin, Kk
Pitosporum Ovale Ketombe Kk

7 Protozo
Entamoeba histolyt. amubiasis Mn, diloksanida
Plasmodium vivax/falcip. Malaria Kinin, klorokuin
Trichomonas vaginalis Vaginitis Mn, Kk

8 Lainnya
Chlamydia trachom. trachom Ts, Kt
Mycoplasma pneumom P atipis Em, Ts
Rickettsia T, Q-fever Ts, Ka

a : abces o: otitis media


b : bacteremia p : pneumonia
pk: penyakit
B : bronchitis s: sinusitis
e : endocarditis t: tifus
f : faringitis
g : gastro – enteritis T: tetanus
m : meninngitis u : inf. sal. urin
------------------------------------------------------------------------
Ag : aminoglikosida Pv : penisilin - V
As : amoksisilin Pa : pirazinamida
AK : amoks.+klavulanat Pb : probenesid
At : aztreonam Pg : penisilin – G
Em : eritromisin Ps : piperasilin
I : INH
Fk : fluorkuinolon Rf : rifampisin
Ka : Kloramfenikol Sf : siprofloksacin
Kk : ketokonazol Sp : sefperazon
Km : Klindamisin Ss : sefalosporin
Kt : kotrimoksazol St : seftriakson
Mn : metronidazole Tk : tikarsilin
Nf : nitrofurantoin Ts : tetrasikilin
Vm : vankomisin

Tabel II-1: Mikroorganisme pathogen dengan penyakit yang dapat ditimbulkan serta
pengobatannya
67

5. MEKANISME KERJA a. Zat bakterisid lebih diutamakan daripada


zat bakteriostatik, terutama bila daya tangkis
pasien sudah berkurang, sepertipada
Kemoterapeutika dapat melakukan aktivitasnya
penderita penyakit darah (agranu-lositosis),
lewat beberapa mekanisme, terutama melalui
endocarditis, pada pembawa bakteri (carriers)
penghambatan sintesis materi penting
dan setelah pembedahan berat. Pada pasien-
bakteri misalnya:
pasien ini sel-sel tangkis (limfosit) kurang
a. dinding sel: sintesisnya terganggu sehingga
aktif lagi untuk memusnahkan kuman yang
dinding menjadi kurang sempurna dan
telah dihambat pertumbuhannya oleh
tidak tahan terhadap tekanan osmotik dari
bakteriostatika. Begitu pula pasien lanjut
plasma dengan akibat pecah. Contohnya:
usia sering kali sistem imunnya tidak
kelompok penisilin, sefalosporin, dan
optimal lagi, oleh karena itu lebih baik
vankomisin.
mereka diberi misalnya ampisilin daripada
b. membran sel: molekul lipoprotein dari
doksisiklin.
membran plasma (di dalam dinding sel)
dikacaukan sintesisnya, sehingga menjadi
lebih permeabel dan zat-zat penting dari isi b. Zat dengan dayapenetrasi baik ke dalam
sel dapat merembes keluar. Contohnya: organ atau CCS lebih diutamakan karena
antibiotika polyen (nistatin, amfoterisin) lebih mudah meresap ke lokasi infeksi. Hal
dan imidazol (mikonazol, ketokonazol). ini sangat penting bila sumber infeksi
c. protein sel: sintesisnya terganggu, terletak pada jaringan dengan sirkulasi darah
misalnya oleh kloramfenikol, tetrasiklin, buruk. Misalnya rongga dahi dan prostat
aminoglikosida dan makrolida. sukar dicapai oleh kebanyakan antibiotika.
d. asam-asam inti (DNA, RNA): rifampisin Obat dengan penetrasi baik ke dalam
jaringan adalah amoksisilin, linkosin dan
(RNA), asam nalidiksat dan kuinolon, DU
rifampisin. Begitu pula spiramisin khusus ke
dan asiklovir (DNA). Juga termasuk di sini
dalam jaringan mulut dan tenggorok, serta
senyawa-senyawa imidazol.
fluorkuinolon ke antara lain prostat. Sulfonamida,
e. Antagonisme saingan. Obat menyaingi kloramfenikol dan tetrasiklin agak baik
zat-zat yang penting untuk metabolisme difusinya, sedangkan antibiotika lainnya kurang
kuman sehingga pertukaran zatnya terhenti, baik.
antara lain sulfonamida, trimetoprim, PAS Obat dengan penetrasi baik ke dalam CCS
dan INH. adalah sulfonamida, kloramfenikol, rifampisin
dan minosiklin. Berdasarkan itu obat-obat tersebut
merupakan obat utama pada meningitis.
6. PILIHAN OBAT Penyerapannya ke CCS tergantung dari lipofilitas
obat, semakin lipofil semakin baik penetrasinya.
Pada infeksi berat selalu dilakukan pembiakan
dari cairan tubuh (darah, urin, dahak) untuk c. Zat dengan pentakaran 1-2 x sehari lebih
mendeteksi kuman pembangkit infeksi dan disukai daripada obat yang harus ditakarkan
menentukan obat yang paling aktif terhadapnya. 3-4 kali. Telah dibuktikan bahwa kesetiaan
Tetapi dalam praktik sehari–hari, karena minum obat (drug com-pliance) dalam hal
pertimbangan praktis, dokter memilih obat pertama adalah lebih baik. Dengan demikian
atas dasar jenis dan beratnya infeksi serta obat akan diminum secara teratur dan
pengalamannya. berhasilnya kur lebih terjamin.
Bila harus dipilih antara beberapa obat
dengan aktivitas dan sifat farmakokinetik yang d. Zat dengan pengikatan protein (PP) rendah
lebih kurang sama, hendaknya diperhatikan diutamakan, karena hanya obat bebas dapat
beberapa faktor berikut. mendifusi ke tempat infeksi.
Seksi II: Kemoterapeutika 68

7. PENGGUNAAN kan obat dengan masa paruh panjang cukup


diberikan 1x sehari, bahkan 1 x seminggu.
Dosis selalu dipilih sedemikian tinggi agar Lamanya terapi dengan kemoterapeutika harus
kadar obat di tempat infeksi melampaui MIC-
cukup panjang agar menjamin semua
nya untuk kuman (Minimum Inhibitory
mikroorganisme telah mati dan menghindarkan
Concentration, lihat Bab 3, sub 2). Guna
kambuhnya penyakit. Lazimnya terapi diteruskan
mencapai kadar puncak dalam darah dan
sampai 2-3 hari setelah gejala hilang.
jaringan sering kali perlu diawali dengan dosis
Pengobatan beberapa penyakit tertentu perlu
ganda (loading dose), misalnya pada sulfonamida,
dilanjutkan lebih lama, misalnya pada tifus,
doksisiklin dan klorokuin. Atau juga dimulai
malaria, TBC dan endocarditis, bahkan pada
dengan pemberian parenteral pada infeksi
lepra kerap kali seumur hidup.
parah dan selanjutnya diteruskan secara oral,
misalnya penisilin-G, tetrasiklin atau kinin.
8. EFEK SAMPING
Frekuensi pentakaran tergantung dari plasma
half-life obat (t1/2) yang seperti telah diuraikan Penggunaan kemoterapeutika yang sembarangan
merupakan ukuran untuk kecepatan eliminasinya. atau tidak tepat dosisnya dapat menggagalkan
Obat dengan masa paruh pendek perlu terapi. Di samping itu juga dapat menimbulkan
diberikan sering kali, sampai 5x sehari, sedang- risiko sensitasi, resistensi dan suprainfeksi,
lihat pula Bab 4, sub 7.

Kuman merupakan sel tunggal tanpa inti. Memiliki dinding teguh dan satu kromosom

Kromosom

Antibiotika membuat
lubang-lubang di dinding
sel kuman, hingga ke-
teguhannya hilang dan
kuman mati

Kuman yang resisten membentuk


banyak plasmid yang memprodusir
enzim-enzim dalam jumlah besar dan
plasmid dan merombak antibiotikum. Cara-cara
kuman mentransfer resistensi. Melalui
di samping kromosom banyak kuman jembatan: "sementara" Melalui pem-
memiliki ekstra DNA yang disebut belahan sel Mengambil plasmid dari
plasmid dan berperan pada proses kuman-kuman yang mati
resistensi terhadap antibiotika
tertentu

Tabel Seksi II-1: Bagaimana kuman menjadi resisten


69

Setelah digunakan secara topikal banyak kampisilin, loramfenikol dan tetrasiklin. Begitu
obat dapat menimbulkan kepekaan berlebihan juga obat-obat yang menekan sistem tangkis
atau sensitasi dan pasien menjadi hipersensitif. tubuh (kortikosteroida dan sitostatika).
Bila kemudian obat yang sama digunakan
secara sistemik (oral atau paren-teral), ada 9.PENGGUNAAN
kemungkinan terjadinya suatu reaksi alergi. KOMBINASI
Gejalanya berupa gatal-gatal, kemerah-
merahan dan bentol-bentol, tetapi kadang- Pada umumnya penggunaan kombinasi dari
kadang juga lebih hebat seperti demam, dua atau lebih antibiotika (multiple drug
kelainan darah, bahkan shock anafilaktis fatal! therapy, MDT) tidak dianjurkan, terlebih pula
Oleh karena itu untuk menghindari sensitasi, kombinasi dengan dosis tetap (fixed dose).
sebaiknya jangan menggunakan obat-obat Terapi terarah mungkin lebih rasional
demikian dalam sediaan topikal (salep, krem, (misalnya satu jenis bakterisid untuk gangguan
lotion, dan sebagainya). Antibiotika yang tertentu), tetapi beberapa kombinasi dapat
terkenal dapat menimbulkan sensitasi adalah bermanfaat, sebagai berikut:
antara lain penisilin, kloramfenikol dan  pada infeksi campuran, misalnya kombinasi
sulfonamida. Sebaliknya framisetin, fusidat obat-obat antikuman dan antifungi. Atau dua
dan juga tetrasiklin yang jarang sekali antibiotika dengan spektrum sempit (Gram-
menimbulkan sensitasi banyak digunakan positif+ Gram-negatif) untuk memperluas
topikal. Neomisin dan basitrasin semakin aktivitas terapi, misalnya basitrasin + polimiksin
banyak dilaporkan sebagai penyebab alergi dalam sediaan topikal.
kontak.  untuk potensiasi, misalnya sulfametok- sazol
Bila antibiotika digunakan dengan dosis dengan trimetoprim (= kotrimok- sazol) dan
terlampau rendah atau masa terapi kurang sefsulodin dengan gentamisin pada infeksi
lama, cara ini dapat mempercepat terbentuknya dengan Pseudomonas.
suku-suku resisten. Oleh karena itu perlu  Multi drug therapy (AZT + 3TC + ritonavir)
selalu digunakan dosis cukup tinggi untuk terhadap AIDS juga memberikan efek sangat
waktu yang cukup lama. Cara lain untuk baik.
mencegah resistensi adalah menggunakan  untuk mengatasi resistensi, misalnya
kombinasi dari dua atau tiga obat, khususnya
amoksisilin + asam klavulanat yang
pada tbc, lepra, AIDS dan sebagainya. Lihat
menginaktivasi enzim penisilinase.
Gambar XI-1 dan juga Bab 4, sub 7, Resistensi  untuk menghambat resistensi, khususnya
bakteri.
pada infeksi menahun seperti pada tuberkulosa
(rifampisin + INH + pirazinamida) dan kusta
Supra infeksi merupakan infeksi sekunder (dapson + klofazimin dan/atau rifampisin).
dengan parasit berlainan yang timbul setelah Berperan pula pada MDT terhadap AIDS.
infeksi primer (L. supra = atas). Infeksi ini  untuk mengurangi toksisitas, misalnya
terutama terjadi pada penggunaan antibiotika
trisulfa dan sitostatika, karena dosis masing-
broad-spectrum yang sering kali mengganggu
masing komponen dapat dikurangi.
keseimbangan antarbakteri di dalam usus,
saluran napas dan saluran urogenital. Suku
mikroorganisme yang lebih kuat dan resisten 10.ANTAGONISME-SINERGISME
hilang saingannya, menjadi dominan dan DARI KOMBINASI
menimbulkan infeksi baru. Yang sangat
dikhawatirkan adalah supra-infeksi dengan Pada umumnya kombinasi antibiotika dari
suku Stafilokok resisten, Proteus dan berbagai kelompok menghasilkan adisi atau
Pseudomonas, begitu pula dengan Candida potensiasi dari khasiatnya masing-masing.
dan fungi lain. Obat-obat yang dapat Hanya kombinasi tertentu dapat menimbulkan
menimbulkan supra-infeksi adalah antagonisme dengan penurunan atau
Seksi II: Kemoterapeutika 70

peniadaan efek terapi. Contoh yang terkenal Kombinasi penisilin dan sulfa yang da
dari antagonisme adaiah kombinasi perdsilin/ banyak digunakan tidak menghasilkan gonisme,
sefaiosporin dengan tetrasiklin/kloramfenikol. tetapi adisi.
Oleh karena itu hingga kini tidak dianjurkan
kombinasi zat-zat bakterisid yang bekerja
terhadap fuse tumbuh dengan zat-zat 11. PEMBAHASAN
bakteriostatik, misalnya ampisilin + kloramfenikol
pada meningitis bakterial dan aminoglikosida Dalam bab–bab berikut akan dibahas
dengan linkosin/klindamisin pada infeksi usus. berturut–turut golongan besar kemoterapeutika,
Tetapi dalam praktik ternyata bahwa interaksi yaitu Antibiotika (arti sempit), Antimikotika,
demikian dalam kebanyakan hal tidak berlaku Virustatika, Kuinolon, dan Antiseptika
secara klinis. Penyebabnya mungkin karena saluran kemih, Tuberkulostatika, Leprostatiuka,
efek bakteriostatik bila sistem imun utuh sudah Obat–obat malaria, Obat–obat Amubiasis
mencukupi urituk menanggulangi infeksi. dan Trichomonas, Anthelmintika, Sitostatika,
Hanya pada pasien dengan neutropenia,meningitis dan Antiseptika loka.
dan endocarditis sebaiknya jangan digunakan
kombinasi, tetapi monoterapi dengan zat
bakterisid.
BAB 5

ANTIBIOTIKA

Antibiotika (L. anti = lawan, bios = hidup) terpenting di antaranya adalah streptomisin
adalah zat-zat kimia yang dihasilkan oleh (1944), kloramfenikol (1947), tetrasiklin (1948),
fungi dan bakteri, yang memiliki khasiat neomisin 1949, eritromisin (1952), vankomisin
mematikan atau menghambat pertumbuhan (1955),rifampisin (1960), gentamisin 1963,
kuman, sedangkan toksisitasnya bagi manusia bleomisin (1965), doksorubisin (1969),
relatif kecil. Turunan zat-zat ini yang dibuat minosiklin (1972) dan tobramisin (1974).
secara semi-sintetik, juga termasuk kelompok
ini, begitu pula semua senyawa sintetik
dengan khasiat antibakteri.
Pembuatannya
Kegiatan antibiotik untuk pertama kalinya Pada umumnya antibiotika dibuat secara
diketemukan secara kebetulan oleh dr. mikrobiologi, yaitu fungi dibiakkan dalam
Alexander Fleming (Inggris, 1928, penisilin). tangki-tangki besar bersamaan dengan zat- zat
Tetapi penemuan ini baru dikembangkan dan gizi khusus. Oksigen atau udara steril
digunakan di tahun 1941 pada permulaan disalurkan ke dalam cairan pembiakan untuk
Perang Dunia II, ketika obat-obat antibakteri mempercepat pertumbuhan fungi dan
sangat diperlukan untuk menangani infeksi meningkatkan produksi antibiotikanya. Setelah
dari luka-luka akibat pertempuran. diisolasi dari cairan kultur, antibiotika ini di-
mumikan dan aktivitasnya ditentukan.

 Antibiotika semisintetik. Apabila pada per.


semaian (culture substrate) dibubuhi zat-zat
pelopor tertentu, maka zat-zat ini
diinkorporasi ke dalam antibiotika dasamya.
Hasilnya disebut senyawa semisintetik,
misalnya penisilin-V.
 Antibiotika sintetik kini tidak lagi dibuat
secara biosintetik, melainkan seluruhnya
melalui sintesis kimiawi, misalnya kloramfenikol.

Mekanisme kerja
Cara kerjanya yang terpenting adalah
perintangan sintesis protein, sehingga kuman
Alexander Fleming (1881-1955)
musnah atau tidak berkembang lagi, misalnya
kloramfenikol, tetrasiklin, amino- glikosida,
Kemudian, para peneliti di seluruh dunia makrolida dan linkomisin. Selain itu beberapa
menghasilkan banyak zat lain dengan khasiat antibiotika bekerja terhadap dinding sel
antibiotik. Tetapi berhubung dengan sifat (penisilin dan sefalosporin) atau membran sel
toksiknya bagi manusia, hanya sebagian kecil (polimiksin, zat-zat polyen dan imidazol), lihat
saja yang dapat digunakan sebagai obat. Yang pendahuluan Seksi II.
Seksi II: Kemoterapeutika 72

Antibiotika tidak aktif terhadap kebanyakan makrolida dan linkosin, polipeptida serta
virus kecil, mungkin Karena virus tidak kelompok sisa (polyenrifamisin, dan lain–
memiliki proses metabolisme sesungguhnya, lain)
melainkan tergantung seluruhnya dari metabolisme
tuan rumah. A. PENISILIN
Antibiotika ini dibagi menjadi dua kelompok,
Aktivitasnya yaitu kelompok penisilin dan sefalosporin.
Pada umumnya aktivitasnya dinyatakan  Penisilin diperoleh dari jamur Penicillium
dengan satuan berat (mg), kecuali zat-zat yang chrysogenum; dari berbagai jenis yang
belum dapat diperoleh mumi 100% dan terdiri dihasilkan, perbedaannya hanya terletak pada
dari campuran beberapa zat. Misalnya, gugusan samping R saja, lihat Rumus bangun.
polimiksin B, basitrasin dan nistatin, yang Benzilpenisilin (pen-G) ternyata yang paling
aktivitasnya selalu dinyatakan dalam Satuan aktif.
Intemasional (I.U. atau International Unit).
Begitu pula senyawa kompleks dari penisilin, Perubahan–perubahan pada gugusan
yaitu prokain dan benzatin penisilin. Lihat samping-R menghasilkan derivat-derivat
juga Bab 2, Bioassay dan standardisasi. dengan sifat berlainan. Misalnya terbentuknya
derivat yang tahan asam dan dapat digunakan
Penggunaan per oral (fenoksimetilpenisilin atau penisilin-
V). Bila pada radikal fenil dari benzilpenisilin
Antibiotika digunakan untuk mengobati dimasukkan gugusan amino, keampuhan dan
berbagai jenis infeksi akibat kuman atau juga juga luas spektrum antimikrobanya akan
untuk prevensi infeksi, misalnya pada meningkat dengan mencakup banyak
pembedahan besar. Secara profilaktik juga organisme Gram-positif dan Gram-negatif.
diberikan pada pasien dengan sendi dan klep Modifikasi dari gugusan-R juga dapat
jantung buatan, juga sebelum cabut gigi. membuatnya resisten terhadap penisilinase
Penggunaan pending non-terapeutik adalah kuman (mis. Flukloksasilin).
sebagai perangsang pertumbuhan dalam  Sefalosporin diperoleh dari jamur
peternakan sapi, babi dan ayam. Efek ini secara Cephalorium acremonium yang berasal dari
kebetulan diketemukan sekitar tahun 1940, Sicillia (1943).
tetapi mekanisme kerjanya belum diketahui
dengan jelas. Diperkirakan bahwa antibiotika Kedua kelompok antibiotika tersebut
bekerja setempat di dalam usus dengan memiliki rumus bangun serupa, keduanya
menstabilisasi flora usus hewan tersebut. memiliki cincin betalaktam dengan rumus
Kuman-kuman "buruk" yang merugikan di- dasar yang tertera di halaman berikut. Cincin
kurangi jumlah dan aktivitasnya, sehingga zat- ini merupakan syarat mutlak untuk
zat gizi dapat dimanfaatkan lebih baik. khasiatnya. Jika cincin ini dibuka misalnya
Pertumbuhan dapat distimulasi dengan rata- oleh enzim beta-laktamase (penisilinase
rata 10%. Meskipun di kebanyakan negara atau sefalosporinase), maka zat menjadi
Barat cara penyalahgunaan ini dilarang keras, inaktif! Pada umumnya penisilinse hanya
namun masih tetap banyak digunakan dalam dapat menginaktifkan penisilin dan tidak
makanan temak, terutama makrolida dan gli- sefalosporin, kebalikannya berlaku untuk
kopeptida. Jumlahnya kini sudah meningkat sefalosporinase.
sampai lebih dari 3 kali penggunaannya sebagai
obat manusia. Aktivitas
Di bawah ini dibahas berturut-turut enam Penisilin-G dan turunannya bersifat bakterisid
kelompok antibiotika, yaitu penisilin dan terhadap terutama kuman Gram-positif
sefalosporin, kelompok tetrasiklin, (khususnya cocci) dan hanya beberapa kuman
aminoglikosida, Gram-negatif. Penisilin termasuk
73 Bab 5: Antibiotika

antibiotika dengan spektrum sempit, begitu keturunan) untuk sifat ini. Tetapi gen-gen
pula penisilin-V dan analognya. Ampisilin tersebut telah ditularkan ke kuman lain dengan
dan turunannya, serta sefalosporin memiliki jalan penggabungan (konyugasi). Maka kini
spektrum kerja lebih luas yang meliputi kebanyakan kuman memiliki kemampuan ini
banyak kuman Gram-negatif, a.l. H dan resistensi telah disebarluaskan dengan
influenzae, E: coli dan P. mirabilis. Beberapa pesat.
sefalosporin bahkan aktif terhadap kuman
sulit" Pseudomonas. Sebagaimana telah Untuk mengatasi masalah resistensi kuman
diutarakan, antibiotika bakterisid ini tidak terhadap khusus antibiotik penisilin yang
dapat dikombinasikan dengan bakteriostatika sangat serius ini, para peneliti telah mensintesis
seperti tetrasiklin, kloramfenikol, eritromisin dua jenis senyawa penisilin, yaitu derivat yang
dan asam fusidat. Hal ini disebabkan zat-zat tahan laktamase dan yang memblokir
yang disebut terakhir menghambat pertumbuhan laktamase.
sel dan dindingnya. Kombinasi dengan
a. Zat-zat tahan laktamase, antara lain metisilin
sulfonamida adalah pengecualian.
dan turunannya (kloksasilin,flukloksasilin) serta
sefalosporin tertentu yang terdiri dari
Mekanisme kerja sefotaksim, seftizoksim dan seftriakson. Molekul
dari zat-zat ini mengandung gugusan yang
Dinding sel kuman terdiri dari suatu jaringan
'mengelilingi dan melindungi' cincin beta-
peptidoglikan, yaitu polimer dari senyawa
laktam. Karena perintangan ruang ini (steric
amino dan gula yang saling terikat satu
hindrance), maka enzim tidak dapat mendekati
dengan yang lain (crosslinked) dan dengan
molekul untuk menguraikannya. Kloksasilin
demikian memberikan kekuatan mekanis
dan turunannya hanya tahan terhadap
pada dinding. Penisilin dan sefalosporin
penisilinase yang berasal dari Stafilococci,
menghalangi sintesis lengkap dari polimer ini
tetapi masih peka terhadap laktamase dari
yang spesifik bagi kuman dan disebut
kuman lain. Turunan sefalosporin tersebut di
murein. Bila sel tumbuh dan plasmanya
atas tahan terhadap bermacam-macam
bertambah atau menyerap air melalui
laktamase yang dibentuk oleh berbagai kuman.
osmosis, maka dinding sel yang tak sempurna
itu akan pecah dan bakteri musnah. Dinding Sejak akhir tahun 1980-an telah muncul ku-
sel manusia dan hewan tidak terdiri dari man Stafilokok yang ternyata sangat resisten
murein, maka anti-biotika ini tidak toksik terhadap penisilin dan sangat meresahkan
untuk manusia. rumah sakit. Kuman itu dinamakan MRSA
(Methicillin Resistent Staphylococcus Aureus).
Resistensi Dalam rentang waktu agak singkat, kuman ini
Masalah resistensi antibiotik yang terus- telah menjadi resisten terhadap ham- pir semua
menerus meningkat merupakan sesuatu yang antibiotika. Pengecualian adalah antibiotika
sangat gawat dewasa ini. Menurut WHO tiap dari kelompok glikopeptida: vankomisin dan
tahim di Uni Eropa saja 25.000 orang teikoplanin (Targocid). Tetapi pada akhir tahim
meninggal akibat masalah ini. Oleh karena itu 1998 telah diketemukan beberapa suku yang
dalam tahun 2014 WHO telah memutuskan resisten terhadap vankomisin.
suatu Global Action Plan untuk menanggulangi Teikoplanin disebut "antibiotik cadangan",
resistensi antibiotika. yaitu penggunaannya khusus dicadangkan untuk
Cara terpenting dari kuman untuk melindungi pengobatan infeksi yang desebabkan oleh
diri terhadap efek mematikan dari antibiotika stafilokok yang resisten terhadap metisilin
beta-laktam adalah pembentukan enzim beta- (MRSAKo).
laktamase. Semula hanya Stafilococci dan E. b. Laktamase blockers, antara lain asam
coli mampu membentuk penisilinase dalam klavulanat dan sulbaktam (Unasyn). Senyawa
plasmid, yang mengandung gen-gen (faktor ini merintangi efek laktamase dengan jalan
Seksi II: Kemoterapeutika 74

mengikatnya sebagai kompleks. Namun zat ini Asam klavulanat, sulbaktam dan tazo-
tidak berdaya terhadap banyak sefalospo-rinase baktam memblokir laktamase dan dengan
jenis tertentu. Kombinasinya dengan amoksisilin demikian mempertahankan aktivitas
atau ampisilin sangat penting dalam usaha penisilin yang diberikan bersamaan;
melawan kuman yang resisten.
c. zat-zat dengan spektrum luas: ampi-silin
dan amoksisilin, aktif terhadap kuman-
Efek samping
kuman Gram-positif dan sejumlah kuman
Yang terpenting adalah reaksi alergi akibat Gram-negatif, kecuali antara lain
hipersensitasi, yang (jarang sekali) dapat Pseudomonas, Klebsiella dan B. fragilis.
menimbulkan shock anafilaktik (dan kematian). Tidak tahan laktamase, maka sering
Pada prokain-benzilpenisilin diduga prokain digunakan terkombinasi dengan suatu
yang memegang peranan pada hipersensitasi laktamase-blocker, umumnya klavulanat;
tersebut.
d. zat-zat anti-Pseudomonas: tikarsilin dan
Pada penisilin broad-spectrum agak sering piperasilin. Antibiotika berspektrum luas
terjadi gangguan-gangguan lambung-usus ini meliputi lebih banyak kuman Gram-
(diare, mual, muntah). Diare dapat dicegah negatif, termasuk Pseudomonas, Proteus,
dengan pemberian probiotik (Lactobacillus, Klebsiella dan Bacteroides fragilis. Tidak
Bifidobacterium) selama masa terapi.11,12 Pada tahan laktamase, oleh karena itu digunakan
dosis (sangat) tinggi dapat terjadi reaksi bersamaan dengan laktamase-blocker.
nefrotoksik dan neurotoksik, seperti pada
aminoglikosida tertentu. MONOGRAFI
Wanita hamil dan laktasi 1. Benzilpenisilin: penisilin-G adalah salah
satu antibiotikum berspektrum sempit yang
Semua penisilin dianggap aman bagi wanita dihasilkan oleh Penicillium chrysogenum.
hamil dan yang menyusui, walaupun dalam Semula berkhasiat kuat terhadap terutama
jumlah kecil terdapat dalam darah janin dan air cocci (stafilokok, meningokok, streptokok,
susu ibu. pneumokok), tetapi kini lebih dari 80% kedua
kuman pertama sudah menjadi resisten.
Interaksi Resistensi ini disebabkan kuman-kuman ini
Lama kerjanya diperpanjang oleh obat-obat memproduksi enzim (beta-laktamase,
encok probenesid dan sulfinpirazon, juga oleh penisilinase) yang dapat "membuka" cincin
asetosal dan indometasin. Kombinasi dengan beta-laktam, gugusan yang integritasnya
probenesid sering digunakan untuk maksud esensial bagi kegiatan antibakterial dari
tersebut. Efek penisilin dikurangi oleh antibiotika kelompok antibiotika ini.
bakteriostatik (tetrasiklin, kloramfenikol dan Meskipun sudah terdapat banyak derivatnya
makrolida). dan antibiotika lain, tetapi penisilin induk ini
masih banyak sekali digunakan berkat
Penggolongan khasiat bakterisidnya yang sangat kuat dan
Penisilin dapat dibagi dalam beberapa jenis toksisitasnya yang relatif rendah.
menurut aktivitas dan resistensinya terhadap Pen-G antara lain masih merupakan pilihan
laktamase sebagai berikut: pertama pada infeksi dengan kuman-kuman
a. zat-zat dengan spektrum sempit: Gram-positif mis. pneumokok: radang paru-
benzilpenisilin, penisilin-V dan fenetisilin. paru (pneumonia) dan radang otak (me-
Zat-zat ini terutama aktif terhadap kuman ningitis). Begitu pula sebagai obat profilaksis
Gram-positif dan diuraikan oleh penisilinase; terhadap penyakit tertentu (a.l. sifilis, gonore,
b. zat-zat tahan laktamase: metisilin, kloksasilin endocarditis, polyarthritis reumatica),
dan flukloksasilin. Zat ini hanya aktif Resorpsi. Penisilin-G tidak tahan asam, maka
terhadap Stafilokok dan Streptokok. hanya digunakan sebagai injeksi i.m. atau
75 Bab 5: Antibiotika

Infus intravena. PP-nya lebih kurang 60%; 2. Fenoksimetilpenisilin: penisilin-V, Fenocin,


plasma t1/2 nya sangat singkat, hanya 30 menit Acipen-V, Ospen.
dan kadar darahnya cepat menurun. Maka Derivat semisintetik ini (1956) tahan asam dan
obat ini khusus diberikan secara parenteral memiliki spektrum kerja yang dapat disamakan
sebagai senyawa prokain dan benzatinnya dengan pen-G, tetapi terhadap kuman Gram-
dengan kerja panjang dan dalam dosis sangat negatif (a.l. suku Neisseria dan bacilli H.
tinggi. Ekskreasinya berlangsung sebangian influenzae) 5-10 kali lebih lemah. Obat ini
besar melalui transpor aktif tubuler dari ginjal terutama digunakan pada infeksi Streptokok
dan dalammm keadaan utuh. ringan sampai yang agak parah, a.l. radang hulu
Distribusinya ke jaringan dan cairan intra kerongkongan (pharyngitis).
seluler baik (sendi, pleura, pericard, empedu), Resorpsi. Pen-V tidak diuraikan oleh asam
juga kadarnya di hati, ginjal, usus dan limfa lambung, berlainan dengan penisilin-G.
baik. Penetrasinya ke jaringan otak dan cairan
PP-nya lebih kurang 80%, plasma-t1/2 nya
intraokuler buruk, tetapi menjadi lebih baik
30-60 menit. Sebagian besar zat dirombak di
bila terdapat radang selaput otak (meningitis).
dalam hati dan rata-rata 30% diekskresikan
Efek samping. Senyawa-senyawa penisilin lewat kemih dalam keadaan utuh.
memiliki toksisitas yang rendah, tetapi kadar
Dosis: oral 3-4 dd 250-500 mg 1 jam sebelum
tinggi dapat mengakibatkan encephalopathy
atau 2 jam sesudah makan, karena penyerapan
fatal, terutama pada pasien gagal ginjal. Efek
diperlambat oleh makanan.
samping utama adalah hipersensitivitas yang
dapat mengakibatkan radang kulit, urticaria * Fenetisilin (Broxil) merupakan derivat fenoksietil
dan jarang-jarang shock anafilaktik yang 10% (1960) dengan sifat lebih kurang sama,
berakibat fatal. resorpsinya dari usus sedikit lebih kuat (±70%).
Dosis: pada infeksi umum i.m./i.v. 4-6 dd 1- Berdasarkan satuannya dalam mg, aktivitasnya
4 MU dari garam-garam longacting-nya. lebih ringan daripada pen-V, te-tapi efek
klinisnya tidak berbeda.
* Sediaan longacting terdiri dari garam penG
dengan basa organik yang disuspensikan Dosis: oral 3-6 dd 250-500 mg 1 jam a.c. atau
dalam air atau minyak. Dalam plasma garam- 2 jam p.c.
garam tersebut lambat laun terurai dan
3. Kloksasilin: Meixam, Orbenin.
membebaskan kembali penisilin aktif. Yang
banyak digunakan adalah: Derivat pertama yang tahan laktamase
adalah metisilin(1960) yang karena diuraikan
 prokain-penisilin-G (F.I.): Bicilline yang oleh asam lambung hanya diberikan sebagai
dikombinasi dengan garam-Na-nya agar injeksi. Kuman stafilokok resisten yang ditakuti
segera mulai kerjanya; adalah MRSA(Methicilin Resistant Staphyloccus
 benzathin-penisilin-G(Penidural, Retarpen) Aureus). Kloksasilin selain tahan laktamase
kerjanya lebih panjang dari prokpen-G juga tahan asam (1962) dan segera mendesak
dan adakalanya dikombinasi dengan metisilin. Khusus digunakan pada infeksi
Bicilline. dengan kuman yang memproduksi laktamase.
Aktivitas penG masih dinyatakan dalam Unit Resorpsinya ± 50%, PP-nya lebih dari 90%
Internasional (UI). Atas dasar aktivitas dan plasma-t1/2 nya 30-60 menit. Ekskresinya
penisilin-G natrium murni, telah dikalkulasikan berlangsung terutama lewat kemih, untuk
satuan garam-garamnya lewat Berat Molekulnya ±40% dalam keadaan utuh.
sebagai berikut. Dosis: oral 4-6 dd 500 mg a.c.; i.m./i.v.
1 mg pen-G Na = 1667 UI; 1 mg 4-6 dd 250-1.000 mg (garam-Na).
prokpen-G = 1595 UI * Flukloksasilin (Floxapen) adalah derivat
1 mg pen-G K = 1595 UI; 1 mg fluor semi-sintetik dari kloksasilin dengan
benzathinpen-G = 1211 UI sifat lebih kurang sama, tetapi resorpsi dan
Seksi II: Kemoterapeutika 76

plasma-t1/2 nya agak lebih tinggi. Efektif Dosis: oral 2 dd 375-750 mg.
terhadap stafilokoki yang memproduksi beta- * Tazobaktam (*Tazocin) adalah derivat
laktamase, karena terdapatnya gugusan-isoksazolil (1993) yang hanya digunakan intravena.
pada R, yang merupakan halangan ruang (steric Tazocin =m tazobaktam 250/500 mg +
hindrance) bagi enzim terhadap cincin beta- piperasilin 2/4 g, khusus bermanfaat pada
laktam. infeksi dengan Pseudomonas.
Dosis: oral 3-4 dd 500-1000 mg a.c. * Sulperazon: sulbaktam 500 mg +
4. Asam klavulanat; * Augmentin, * Timentin. sefope-razon 500 mg
Senyawa beta-laktam ini diperoleh dari 5. Ampisilin: Penbritin, Ultrapen, Binotal,
Streptomyces clavuligerus (Inggeris 1976) Viccillin
dengan kerja antimikroba ringan. Tetapi
Penisilin broad-spectrum ini (1961) tahan
berkhasiat memblokir dan menginaktifkan
asam dan lebih luas spektrum kerjanya, yang
kebanyakan laktamase yang berasal dari
meliputi banyak kuman Gram-negatif yang
stafilokok dan kuman Gram-negatif (antara
hanya peka bagi pen-G dalam dosis i.v. tinggi
lain E. coli, Klebsiella, Proteus dan H.
sekali. Sebetulnya kuman Gram-negatif
influenzae). Terhadap sefalosporinase dan
(kuman Gram-positif tidak) memiliki membran
laktamase dari Pseudomonas dan Enterobacter
fosfolipid di bagian luar yang dapat
tidak berdaya, kecuali yang berasal dari B.
menghindari akses dari obat ke dinding sel.
fragilis. Digunakan pada infeksi (a.l. saluran
Tetapi ampisilin dan juga amoksisilin dapat
kemih) yang penyebabnya diperkirakan adalah
menembus membran fosfolipid ini melalui
kuman yang resisten berkat laktamase.
pori-porinya. Kuman-kuman yang memproduksi
Resorpsinya dari usus ±70%, PP-nya 20% dan penisilinase tetap resisten terhadap ampisilin
plasma-t1/2nya ±65 menit. Ekskresinya terutama (dan amoksisilin). Ampisilin efektif terhadap
berlangsung lewat kemih sebagai metabolit E.coli, H. influenzae, Salmonella dan beberapa
inaktif 40% dan dalam keadaan utuh 50%. suku Proteus. Tidak aktif terhadap Pseudomonas,
Efek sampingnya berupa mual dan muntah, Klebsiella dan Enterococci, sama halnya
terutama pada dosis di atas 600 mg sehari yang dengan pen-G. Khasiatnya terhadap kuman
dapat diatasi bila tablet ditelan bersama Gram-positif lebih rendah daripada pen-G.
makanan. Obat ini banyak digunakan untuk mengatasi
Sediaan kombinasi: infeksi, antara lain dari saluran napas
(bronchitis kronis), saluran cerna dan saluran
* Augmentin: tablet amoksisilin 250/500
kemih, telinga (otitis media), gonore, infeksi
+ klavulanat 125/125 mg
kulit dan jaringan bagian lunak (otot dan
* Timentin: vial (i.v) tikarsilin 750/3000 sebagainya).
+ klavulanat 50/200 mg
Resorpsinya dari usus 30-40 % (dihambat
Kombinasi tersebut bekerja sinergistis; oleh makanan); plasma-t1/2 nya 1-2 jam. PP-
khasiat amoksisilin menjadi sekitar 50 kali nya jauh lebih ringan daripada pen-G dan
lebih kuat terhadap E. coli, H. influenzae dan pen-V: difusinya ke jaringan juga lebih baik.
S. aureus. Penetrasinya ke CCS ringan, tetapi dalam
* Sulbaktam (*Unasyn IM) adalah senyawa dosis tinggi ternyata efektif pada meningitis.
baktam (1987) dengan khasiat memblokir Ekskresinya sebagian besar berlangsung lewat
laktamase, seperti asam klavulanat. Digunakan ginjal, yaitu 30-45% dalam keadaan utuh aktif
sebagai injeksi i.m./ i.v. 250/500 mg + dan sisanya sebagai metabolit. Sebagian kecil
ampisilin 500/1.000 mg. ekskresi melalui empedu (siklus enterohepatik)
* Sultamisilin(*Unasyn oral) adalah senyawa seperti pen-G.
equimolekuler dari ampisilin + sulbaktam, yang Efek samping. Dibandingkan dengan
dalam tubuh dihidrolisis menjadi komponennya. derivat penisilin lain, ampisilin lebih sering
77 Bab 5: Antibiotika

Menimbulkan gangguan lambung usus yang terhadap banyak antibiotika dan dapat
mungkin disebabkan oleh penyerapannya mengakibatkan infeksi-infeksi oportunistik,
yang kurang baik. Begitu pula reaksi alergi termasuk pneumonia dan septicaemia.
kulit (rash, ruam) dapat terjadi.
Dosis: i.m./i.v. 2-4 dd 1-2 g (garam-Na), pada
Dosis: oral 4 dd sehari 0,5-1 g (garam-K atau gonore 1 dd 2 g + probenesid lg.
trihidrat) a.c; infeksi saluran kemis 3-4 dd 0,5
g, genotre 1 dd 3,5 g + probenesid 1 g, tifus / B. SEFALOSPORIN
paratifus 4 dd 1-2 g selama 2 minggu juga Sefalosporin termasuk antibiotika beta-laktam
rektal maupun secara i.m dan i.v. yang aktivitasnya telah diperbaiki dengan
 Amoksisilin (Amoxilin, Flemoxin, hiconcil, perubahan-perubahan kimiawi. Struktur,
Widecillin, khasiat dan sifatnya banyak mirip penisilin,
* Augmentin) adalah derivat hidroksi (1972) tetapi dengan keuntungan-keuntungan sebagai
berikut:
dengan aktivitas sama seperti ampisilin. tetapi
resorpsinya lebih lengkap (±80%) dan pesat  spektrum antibakterinya lebih luas tetapi
dengan kadar darah dua kali lipat. PP dan tidak mencakup enterokoki dan kuman-
plasma-t1/2-nya lebih kurang sama, tetapi kuman anaerob;
difusinya ke jaringan dan cairan tubuh lebih  resisten terhadap penisilinase asal stafi-lokoki,
baik, a.l. ke dalam air liur penderita bronchitis tetapi tetap tidak efektif terhadap
kronis. Begitu pula kadar bentuk aktifnya stafilokoki yang resisten terhadap metisilin
dalam kemih jauh lebih tinggi daripada (MRSA)
ampisilin (±70%) maka lebih tepat digunakan
pada infeksi saluran kemih. Diperoleh secara semisintetik dari sefalosporin-
C yang dihasilkan jamur Cephalosporium
Kombinasi dengan asam klavulanat (inhibitor acremonium. Inti senyawa ini adalah 7-ACA
kuat beta-laktamase bakterial) membuat (7-amino-cephalosporanic acid) yang sangat
antibiotik ini (koamoksiklav, Augmentin) mirip inti-penisilin 6-APA(6-aminopenicillanic
efektif terhadap kuman yang memproduksi acid). Pada dasawarsa terakhir, puluhan
penisilinase. Terutama digunakan terhadap turunan sefalosporin baru telah dipasarkan
infeksi saluran-kemih dan pemapasan yang yang struktumya secara kimiawi dirubah
resisten terhadap amoksisilin. dengan maksud memperbaiki aktivitasnya.
Efek samping: gangguan lambtmg usus Pembahasan golongan besar ini akan dibatasi
dan radang kulit lebih jarang terjadi. sampai senyawa-senyawa yang terpenting saja.
Dosis: oral 3 dd 375-1.000 mg, anak-anak Spektrum-kerjanya luas dan meliputi banyak
<10 tahun 3 dd 10 mg/kg, 3-10 tahun 3 dd kuman Gram-positif dan Gram-negatif,
250 mg, 1-3 tahun 3 dd 125 mg. Juga termasuk E. coli, Klebsiella dan Proteus.
diberikan secara i.m./i/v. Berkhasiat bakterisid dalam fase pertumbuhan
 Piperasilin (Ledercil, *Tazocin) adalah kuman, berdasarkan penghambatan sintesis
turunan (1980) yang bekerja lebih kuat peptidoglikan yang diperlukan oleh kuman
terhadap Pseudomonas (dan Klebsiella). untuk ketangguhan dindingnya. Kepekaannya
Aktivitasnya terhadap Streptokok dan terhadap beta-laktamase lebih rendah daripada
Enterokok baik, tetapi tidak aktif terhadap penisilin.
MRSA. Terhadap kuman yang membentuk Penggolongan. Berdasarkan khasiat anti-
penisilinase, zat ini perlu dikombinasi mikroba dan resistensinya terhadap beta-
dengan suatu laktamase-blocker untuk laktamase, sefalosporin digolongkan dalam
melindunginya terhadap inaktivasi oleh kelompok-kelompok yang disebut generasi.
enzim tersebut [ta-zobaktam (*Tazocin)]. Perbedaan utama adalah pembagian antara
Digunakan bersama dengan gentamisin sefalosporin yang peka dan yang tidak peka
pada infeksi Pseudomonas yang resisten terhadap beta-laktamase.
Seksi II: Kemoterapeutika 78

Peka terhadap beta-laktamase adalah generasi (1993) sangat resisten terhadap laktamase;
ke-1 sefaleksin dan sefradin yang hanya sefepim juga sangat aktif terhadap
digunakan per oral, dan sefalotin dan sefazolin Pseudomonas.
yang hanya digunakan parenteral. Generasi
pertama ini peka terhadap beta- laktamase dari Penggunaannya. Sebagian besar dari sefalo
kuman Gram-negatif tetapi tidak terhadap sporin perlu diberikan parenteral sedangkan
laktamase dari stafilokok. sefalosporin oral tidak cocok untuk
digunakan terhadap infeksi parah.
Tidak peka terhadap beta-laktamase adalah
yang dari generasi kedua seperti sefaklor dan Zat-zat gen-1 sering digunakan per oral pada
sefuroksimasetil yang penggunaannya per oral; infeksi ringan saluran kemih dan sebagai obat
lalu sefamandol dan sefurokisim yang hanya pilihan kedua pada infeksi saluran napas dan
digunakan parenteral. Di sini juga termasuk kulit yang tidak begitu parah dan bila
sefalosporin dari generasi ketiga seperti terdapat alergi imtuk penisilin.
seftibuten (hanya per oral) dan sefotaksim,
Zat-zat gen-2/3 digunakan parenteral pada
seftazidim dan seftriakson (hanya penggunaan
infeksi serius yang resisten terhadap amoksi-
parenteral).
silin dan sefalosporin gen-1, juga terkombinasi
Penggolongan lengkapnya dalam generasi dengan aminoglikosida (gentamisin, tobramisin)
adalah sebagai berikut: untuk memperluas dan memperkuat
aktivitasnya. Begitu pula profilaktik pada a.l.
a. generasi ke-1: sefalotin dan sefazolin,
bedah jantung, usus dan di bidang ginekologi.
sefradin, sefaleksin dan sefa-droksil. Zat- zat
Sefoksitin dan sefuroksim (gen-2) digunakan
ini terutama aktif terhadap cocci Gram-
pada gonore (kencing nanah) akibat gonokok
positif, tidak berdaya terhadap gonococci, H.
yang membentuk laktamase.
influenzae, Bacteroides dan Pseudomonas.
Pada umumnya tidak tahan terhadap Zat-zat gen-3, seftriakson dan sefotaksim kini
laktamase. sering dianggap sebagai obat pilihan pertama
b. generasi ke-2: sefaklor, sefamandol, sefmetazol untuk gonore, terutama bila telah timbul
dan sefuroksim lebih aktif terhadap kuman resistensi terhadap senyawa fluorkuinolon
Gram-negatif, termasuk H. influenzae, (siprofloksasin).13 Sefoksitin digunakan pada
Proteus, Klebsiella, gonococci dan kuman- infeksi Bacteroides fragilis.
kuman yang resisten terhadap amoksisilin. Zat-zat gen-4 dapat digunakan bila di-
Obat-obat ini tahan terhadap laktamase. butuhkan efektivitas lebih besar pada infeksi
Khasiatnya terha-dap kuman Gram-positif dengan kuman Gram-positif.
(Staph, dan Strep.) lebih kurang sama. Kinetik. Resorpsi obat oral dari usus ber-
c. generasi ke-3: sefoperazon, sefotaksim langsung praktis lengkap dan cepat, bentuk
(Claforan), seftizoksim (Cefizox), seftriakson ester dari sefuroksim (-axetil) lebih aktif. PP-
(Rocephin), sefotiam (Cefradol), sefiksim nya bervariasi antara 14-90%; plasma-t1/2 nya
(Sofix), sefpodoksim (Banan) dan sefprozil terletak antara 30 -150 menit. Distribusinya
(Cefzil). Aktivitasnya terhadap kuman Gram- ke jaringan dan cairan tubuh baik, tetapi
negatif lebih kuat dan lebih luas lagi serta penetrasi ke otak, mata dan CCS buruk,
meliputi Pseudomonas dan Bacteroides, kecuali sefotak-sim. Ekskresi dari kebanyakan
khususnya seftazidim. Resistensinya terhadap sefalosporin berlangsung melalui kemih
laktamase juga lebih kuat, tetapi khasiatnya praktis lengkap dan untuk lebih dari 80%
terhadap stafilokok jauh lebih rendah. Tidak dalam keadaan utuh, mekanismenya adalah
aktif terhadap MRSA dan MRSE. filtrasi glomeruler dan sekresi tubuler. Seperti
penisilin, proses tera- khir dapat dihambat
d. generasi ke-4: sefepim dan sefpirom. oleh probenesid untuk memperpanjang daya
Obat-obat ini kerjanya.
79 Bab 5: Antibiotika

Tabel 5-1: Sefalosporin dan aktivitasnya

Laktamase Gr.pos. Gr.neg Gonoc H.Influ Pseudo monas

Generasi-1 Spektrum sempit Tidak tahan


Sefadroksil O ++ - -
Sefaleksin Duricef O ++ - -
Sefalotin Ospexin P ++
Sefradin Cephation OP ++ ++ + -
sefazolin Velosef Biozolin P ++

Generasi-2 Aktif Gr.- Agak tahan


Sefaklor Ceclor O + +
Sefamandol Dardokef P + +
Sefmetazol Cefmetazok P + + + -
Sefprozil Cefzil O + +
Sefuroksim Zinacef P + + +
Sefur.axetil Zinnat O + + +

Generasi-3 Spektr.luas Sangat tahan


Sefoperazon Cefobid P + + + +
Sefotaksim Claforan P ++ + ++ +
Sefotiam Cefradol P + ++
Sefsulodin Ulfaret P + - + ++
Seftazidim Fortum P + + + ++
seftizoksim Cefizox P ++ + ++ +
seftriakson Recephin P ++ ++ ++ -

Spektr.sedang
Sefiksim Sofix O - ++ -
sefpodoksim Banan O -

Generasi-4 Spektr.luas Sangat tahan


Sefepim Maxipime P +++ ++ + ++
Sefpirom Cefrom P +++ + + +

O = Oral - : tidak aktif


P = Parenter + : aktif ++ : sangat aktif

Efek samping. Pada umumnya, sama dengan pada beberapa senyawa generasi-1, khususnya
kelompok penisilin, tetapi lebih jarang dan sefaloridin dan sefalotin (dosis tinggi). Senyawa
lebih ringan. Obat oral dapat menimbulkan dari generasi berikutnya jauh kurang toksik
terutama gangguan lambung-usus (diare, bagi ginjal daripada, misalnya, aminoglikosida
nausea dan sebagainya), jarang sekali juga dan polimiksin. Beberapa obat memperlihatkan
reaksi alergi (rash, urticaria). Alergi silang reaksi-disulfiram bila digunakan bersamaan
dengan derivat penisilin dapat terjadi. dengan alkohol, yakni sefamandol dan
Nefrotoksisitas terutama terdapat sefoperazon.
Seksi II: Kemoterapeutika 80

 Resistensi dapat timbul dengan cepat, maka gendang (otitis media), yang sering kali
antibiotika ini sebaiknya jangan digunakan disebabkan oleh kuman tersebufc Dosis: oral
sembarangan dan dicadangkan untuk 3 dd 250-500 mg a.c.
infeksi berat. Resistensi-silang dengan  Sefradin (Velosef, Maxisporin) bukan de-
penisilin pun dapat terjadi. rivat, tetapi struktur, khasiat dan
Kehamilan dan laktasi. Sefalosporin dapat penggunaannya sangat mirip sefaleksin
dengan mudah melintasi plasenta, tetapi (1972). Lebih tahan terhadap laktamase
kadarnya dalam darah janin lebih rendah dan dapat digunakan sebagai injeksi.
daripada dalam darah ibunya. Sefalotin dan Dosis: oral 2 dd 500 mg a.c., i.m./i.v. 4 dd
sefaleksin telah digunakan selama kehamilan 0,5-1 g.
tanpa adanya laporan efek buruk bagi bayi.
Dari obat lainnya belum tersedia cukup data 2. Sefamandol: Dardokef, Mandol.
sedangkan percobaan binatang tidak
Senyawa mandelat gen-2 (1977) dengan
memberikan indikasi negatif. Kebanyakan
gugusan tetrazolyl-S (cincin-5 dengan 4 atom-
sefalosporin dapat mencapai air susu ibu. Dari
N). Zat ini baru menjadi aktif setelah dalam
sefaklor, sefotaksim, seftriakson dan seftazidim
tubuh dihidrolisis menjadi sefamandol bebas.
hanya dalam jumlah kecil, yang dianggap aman
Digunakan i.m. dan i.v. pada berbagai infeksi.
bagi bayi. Dari obat lainnya belum terdapat
kepastian mengenai keamanannya.  Sefaperazon (Cefobid) adalah juga senyawa
tetrazolyl-S yang termasuk gen-3, karena
aktivitasnya lebih luas terhadap kuman
MONOGRAFI Gram-negatif, mis. Pseudomonas. Digunakan
a.l. pada gonore sebagai injeksi i.m. single
dose 1g.
1. Sefaleksin: Keforal, Ospexin, Tepaxin,
Madlexin Derivat tahan asam pertama ini
3. Sefuroksim: Zinacef.
(1970) juga tidak begitu peka terhadap
penisilinase, maka aktivitasnya meliputi suku Sefalosporin generasi-2 ini (1977) berkhasiat
stafilokok yang resisten terhadap penisilin. terhadap kuman Gram-positif dan sejumlah
Tidak aktif terhadap kuman yang kuman Gram-negatif (H. influenzae, Proteus
membentuk sefalospo- rinase, misalnya sp. dan Klebsiella). Sefuroksim terutama
gonococci, H. influenzae dan Pseudomonas. digunakan pada infeksi sedang sampai agak
Sefaleksin terutama digunakan pada infeksi berat dari saluran napas bagian atas dan
saluran kemih dan saluran napas dengan gonore dengan kuman yang memproduksi
dosis oral 4 dd 250-500 mg a.c. laktamase. Pada pembedahan digunakan
parenteral bersama metronidazol sebagai
 Sefadroksil (Duricef) adalah derivat p-hid- profilaktikum terhadap infeksi oleh kuman
roksi (1977) dengan sifat dan penggunaan anaerob.
sama dengan sefaleksin. Dianjurkan pula
untuk pengobatan radang hulu kerongkongan Dosis: i.m./i.v. 3 dd 0,75 -1,5 g; gonore
(sakit tenggorok, pharyngitis) dan infeksi oral single dose 1000 mg.
saluran kemih. Dosis: oral 2 dd 0,5-1 g a.c.
 Sefuroksim-axetil (Zinnat) adalah bentuk-es
 Sefaklor (Ceclor) adalah derivat klor ter inaktif, yang setelah resorpsi segera
(1979) dari sefaleksin yang aktif terhadap dihidrolisis oleh mukosa usus dan darah
H. influenzae (tetapi tidak sekuat amoksisilin). menjadi sefuroksim aktif. Resorpsi
Oleh karenanya zat ini termasuk dalam berlangsung optimal (±55%) bila diminum
generasi-2 dan terutama dianjurkan pada sesudah makan. Plasma-t1/2 nya 1-1,5 jam;
infeksi saluran napas dan pada radang ekskresinya untuk 95% melalui kemih
rongga secara utuh.
81 Bab 5: Antibiotika

Dosis: infeksi saluran napas (bronchitis), makan generasi ke 4 (seperti juga sefpirom).
saluran kemih dan penyakit kulit: oral 2 dd Obat ini terutama digunakan pada infeksi berat
250-500 mg p.c. Gonore: single dose 1 g dengan kuman Gram-negatif. Dosis: i.m./i.v. 2
(bersama probenesid 1 g), otitis media pada dd 1 g.
anak-anak 2 dd 125 -250 mg p.c.
ANTIBIOTIKA
4. Sefotaksim: Claforan. LAKTAM LAINNYA
Derivat thiazolyl (cincin-5 dengan atom N
5. Aztreonam: Azactam.
dan S) ini dari gen-3 (1980) memiliki sifat
anti-laktamase kuat dan khasiat anti- Monobaktam ini terdiri hanya atas satu cincin-
Pseudomonas sedang. Sefotaksim terutama laktam (monosiklis) tanpa gugusan cincin
digunakan pada infeksi dengan kuman Gram- lainnya, berlainan dengan zat-zat penisilin/
negatif, a.l. pada gonore i.m. single dose 1g. sefalosporin, oleh karena itu dinamakan
monobaktam. Aztreonam dihasilkan oleh
 Seftriakson (Rocephin) adalah juga derivat-
antara lain Chromobacterium violaceum, tetapi
thiazolyl (1983) dari gen-3 dengan sifat sebagai obat dibuat secara sintetik (1986).
anti-laktamase dan anti-kuman Gram- Khusus bekerja terhadap kuman Gram-negatif
negatif kuat, kecuali Pseudomonas. aerob, termasuk Pseudomonas, H. influenzae
Memiliki t1/2 lebih panjang daripada dan gonococci yang resisten terhadap
sefalosporin lain, sehingga dapat diberikan penisilinase. Tidak aktif terhadap kuman Gram-
satu kali sehari. positif dan anaerob. Berkhasiat bakterisid
Obat ini juga digunakan pada gonore berdasarkan mekanisme yang sama dengan
i.m. single dose 250 mg. penisilin dan sefalosporin, yakni penghambatan
 Seftazidim: (Fortum) adalah generasi ketiga sintesis dinding sel kuman.
antibiotik sefalosporin dan juga merupakan Bersifat sangat resisten terhadap inaktivasi
derivat-thiazolyl (1983) yang berkhasiat oleh enzim beta-laktamase. Khusus digunakan
kuat terhadap Pseudomonas. Digunakan pada infeksi saluran kemih.
pada infeksi berat dengan kuman tersebut, Resorpsinya dari usus buruk sekali, maka
a.l. dari saluran kemih, sering pula tidak digunakan per oral. Setelah injeksi i.m/i.v.
dikombinasi dengan aminoglikosida. PP-nya rata-rata 50%, plasma-t1/2 nya 1,5-2 jam,
Seftazidim juga digunakan profilaktik pada difusinya ke CCS baik, terutama pada meningitis.
bedah prostat. Dapat mencapai SSP Ekskresinya 60-70% secara utuh lewat kemih
sehingga juga digunakan pada meningitis dan ±12 % lewat tinja.
akibat infeksi dengan kuman Gram-
Efek sampingnya berupa gangguan lambung-
negatif.Pada dekade yll timbul masalah
usus, reaksi kulit, pusing, nyeri kepala dan otot,
resistensi serius terhadap antibiotik ini
demam, juga hepatitis dan kelainan hematologi.
akibat bakteri yang memprodusir "extended-
Untuk penggunaannya selama kehamilan
spectrum beta-lactamase" dan mampu
belum terdapat cukup data; obat ini melintasi
menguraikannya. Untuk menghindari hal ini
plasenta.
telah dikembangkan senyawa avibactam
yang dapat memblokir betalaktamase Dosis: infeksi saluran kemih 2-3 dd 0,5-1 g
tersebut. Dosis seftazidim:i.m/i.v. 2 dd 0,5-1 i.m./i.v. Infeksi sistemik lain (a.l. Pseudomonas)
g. 2-4 dd 1-2 g, bersama antibio-tika lain. Gonore
i.m. single-dose 1 g.
 Sefepim (Maxipime derivat-thiazolyl (1993)
yang juga sangat aktif terhadap Pseudomonas. 6. Imipenem: *Tienam
Lagi pula lebih tahan laktamase daripada Zat ini adalah antibiotikum beta-laktam sintetik
seftazidim dan sefsulodin, maka sering (1985) dari kelompok karbapenem, juga
dina- disebut zat-zat thienamisin. Khasiat
Seksi II: Kemoterapeutika 82

bakterisidnya berdasarkan perintangan sintesis kepala dan gangguan kulit.


dinding sel kuman, seperti juga penisilin dan Dosis: i.v. 1 dd 1000 mg, sering kali selama
sefalosporin. Spektrum kerjanya luas, meliputi 3-14 hari.
banyak kuman Gram-positif dan Gram-negatif  Doripenem (Doribax) Antibiotikum be-
termasuk Pseudomonas, Enterococcus dan
ta-laktam yang bersifat bakterisid ini juga
Bacteroides, juga kuman patogen anaerob.
termasuk dalam kelompok. karbapenem.
Tidak aktif terhadap MRSA, Clostridium
Tidak peka terhadap kebanyakan beta-
difficile dan Chlamydia trachomatis. Tahan
laktamase dan memiliki daya kerja
terhadap kebanyakan beta-laktamase kuman,
broadspectrum yang meliputi bakteri
tetapi bisa menginduksi produksi enzim ini.
Grampositif, Gramnegatif, bakteri aerob
Oleh enzim ginjal dehidropeptidase-1 dirombak
maupun anaerob. Sama seperti ertapenem
menjadi metabolit nefrotoksik, maka hanya
resisten terhadap stafilokok-metisilinresisten,
digunakan terkombinasi dengan suatu
enterokok dan Legionella.
penghambat enzim, yaitu cilastatin (+imipenem
= *Tienam). Dapat menembus berbagai cairan tubuh dan
jaringan seperti jaringan uterus dan prostat
Penggunaan. Antibiotika ini digunakan
serta jaringan kantong empedu,
terhadap banyak jenis infeksi (saluran napas
dan saluran kemih, tulang, sendi, kulit dan Digunakan pada infeksi pneumoni nocosomial,
jaringan bagian lunak), terutama bila infeksi intra-abdominal dan infeksi saluran
diperkirakan adanya bakteri Gram-negatif urin yang berkomplikasi. Efek samping
multiresisten dan infeksi campuran oleh tersering adalah sakit kepala, flebitis,
kuman aerob maupun anaerob. kandidiasis oral dan infeksi jamur alat
kelamin wanita, mual, diare dan gangguan
Efek sampingnya sama dengan antibiotika
kulit. Dosis: tiap 8 jam 500-1000 mg selama
beta-laktam lainnya, yakni mual, muntah dan
5-14 hari tergantung dari parahnya infeksi.
diare. Berhubung imipenem dapat mengakibatkan
kejang-kejang, maka tidak dapat digunakan C. AMINOGLIKOSIDA
untuk pengobatan meningitis. Sebagai
penggantinya yang aman adalah meropenem. Aminoglikosida dihasilkan oleh jenis-jenis
Dosis: terkombinasi dengan cilastatin i.v fungi Streptomyces dan Micromonospora
sebagai infus 250 -1000 mg setiap 5 jam. Semua senyawa dan turunan semi-sintetik-
nya mengandung dua atau tiga gula-amino di
 Meropenem (Meronem) adalah derivat (1994) dalam molekulnya yang saling terikat secara
dengan khasiat dan penggunaan yang sama. glukosidis. Dengan adanya gugusan amino,
Karena tahan terhadap enzim ginjal, maka zat-zat ini bersifat basa lemah dan garam
dapat digunakan sebagai obat tunggal, tanpa sulfatnya yang digunakan dalam terapi
tambahan cilastatin. Penetrasinya ke dalam mudah larut dalam air.
semua jaringan baik, juga kedalam CCS, Penggolongan. Aminoglikosida dapat dibagi
maka juga efektif pada meningitis bakterial. atas dasar rumus kimianya, sebagai berikut.
Dosis: intravena atau infus 10- 120 mg/kg
 streptomisin yang mengandung satu mo-
dalam 3-4 dosis atau setiap 8-12 jam.
lekul gula-amino dalam molekulnya;
 Ertapenem (Invanz): bakteri Grampositif,
 kanamisin dengan turunannya amikasin,
Gramnegatif dan anaerob peka terhadap zat
ini. Resisten adalah stafilokok metisilinresisten, dibekasin, gentamisin dan turunannya
enterokok, penyebab infeksi intra abdominal, netilmisin dan tobramisin, yang semuanya
infeksi ginekologi akut, infeksi kulit dan memiliki dua molekul gula yang dihubungkan
jaringan lunak kaki („kaki diabetik"). Efek oleh sikloheksan;
samping sering kali diare, mual, muntah,  neomisin, framisetin dan paromomisin
sakit dengan tiga gula amino.
83 Bab 5: Antibiotika

Spektrum-kerjanya luas dan meliputi gunakan topikal sebagai salep atau tetes mata/
terutama banyak bacilli Gram-negatif, a.l. E. telinga, sering kali kombinasi dengan suatu
coli, H. influenzae, Klebsiella, Proteus, polipeptida (polimiksin, basitrasin). Framisetin
Enterobacter, khusus digunakan secara topikal. Jarang
Salmonella dan Shigella. Obat ini juga aktif terdapat laporan mengenai reaksi hipersensitasi
terhadap gonococci dan sejumlah kuman maupun hipersensitasi silang pada cara
Gram-positif (antara lain Staph.aureus/ penggunaan ini.
epidermis). Streptomisin, kanamisin dan Efek samping. Semua aminoglikosida ter-
amikasin aktif terhadap kuman tahan-asam utama pada penggunaan parenteral dapat
Mycobacterium (tbc dan lepra). Amikasin dan mengakibatkan kerusakan pada organ
tobramisin berkhasiat kuat terhadap pendengaran dan keseimbangan (ototoksik)
Pseudomonas; sedangkan gentamisin lebih terutama pada lansia, akibat kerusakan pada
lemah. Tidak aktif terhadap kuman anaerob. saraf otak kedelapan. Gejalanya berupa ver-
Amikasin memiliki spektrum kerja yang tigo, telinga berdengung (tinnitus), bahkan
paling luas, sedangkan aktivitas kerja ketulian yang tidak reversibel. Netilmisin
gentamisin dan tobramisin sangat mirip. kurang ototoksik dibandingkan dengan obat-
Aktivitas bakterisidnya berdasarkan khasiatnya obat lainnya. Selain itu juga dapat merusak
untuk menembus dinding bakteri dan ginjal (nefrotoksis) secara reversibel karena
mengikat diri pada ribosom di dalam sel. ditimbun dalam sel-sel tubuler ginjal. Jarang
Proses translasi (RNA dan DNA) diganggu terjadi blokade neuromuskuler dengan
sehingga biosintesis proteinnya dikacaukan. kelemahan otot dan depresi pernapasan.
(Ribosom adalah partikel-partikel kecil dalam Toksisitas untuk telinga dan ginjal tidak
protoplasma sel yang kaya akan RNA, tempat tergantung dari tingginya kadar dalam darah,
terjadinya sintesis protein). Efek ini tidak saja tetapi dari lamanya penggunaan serta jenis
terjadi pada fase pertumbuhan, tetapi juga aminoglikosida. Maka sebaiknya ditakarkan
bila kuman tidak membelah diri. maksimal 1-2 x sehari!
Efek pasca-antibiotik. Aminoglikosida-berlainan Pada penggunaan oral dapat terjadi nausea,
dengan antibiotika lain seperti antibiotika muntah dan diare, khususnya pada dosis
beta-laktam setelah dihentikan penggunaanya tinggi.
dan kadar darahnya menurun sampai di Resistensi dapat terjadi agak cepat akibat
bawah MIC-nya, masih mempertahankan terbentukya enzim yang merombak struktur
efek antibiotiknya. Semakin besar dosis yang antibiotikum. Informasi genetik bagi enzim-
digunakan, semakin besar pula "efek sisa" ini. enzim itu dapat "ditulari" melalui plasmid,
sehingga resistensi dapat "menjalar" ke kuman
Penggunaan. Streptomisin (dan kanamisin) lain. Streptomisin dan kanamisin paling sering
hanya digunakan parenteral pada menimbulkan resistensi, amikasin paling
tuberkulosa, dikombinasi dengan rifampisin, jarang. Kombinasi dengan antibiotika
INH dan pirazinamida. Juga bersamaan betalaktam menghambat terjadinya resistensi.
dengan benzilpenisilin berkat efek potensiasi Di samping itu, kombinasi demikian juga
pada infeksi Streptokok atau Enterokok saling memperkuat daya kerjanya (potensiasi).
(endocarditis).
Gentamisin dan tobramisin sering digunakan * Resistensi silang sering terjadi, kecuali
bersamaan suatu penisilin atau sefalosporin dengan amikasin dan netilmisin.
pada infeksi dengan Pseudomonas. Amikasin Kehamilan dan laktasi. Aminoglikosida dapat
terutama dicadangkan untuk kasus bilamana melintasi plasenta dan merusak ginjal serta
terdapat resistensi bagi aminoglikosida lainnya. menimbulkan ketulian pada bayi. Maka tidak
Topikal. Gentamisin, tobramisin dan dianjurkan selama kehamilan. Obat-obat ini
neomisin selain secara sistemik juga sering mencapai air susu ibu dalam jumlah kecil dan
di- aman diberikan selama laktasi.
Seksi II: Kemoterapeutika 84

MONOGRAFI  Trombamisin (Optosin, Obracin) adalah


derivat yang dihasilkan oleh Streptomyces
1. Streptomisin (F.I.). tenebrarius (1974). Spektrum antimikrobanya
Streptomisin diperoleh dari Streptomyces mirip gentamisin, tetapi khasiat anti-
griseus oleh Waksman (1943) dan segera Pseudomonasnya in vitro lebih kuat.
digunakan sebagai obat tuberkulosid. Digunakan pada infeksi Pseudomonas
Penggunaannya pada terapi TBC sebagai obat yang resisten untuk gentamisin. Kadarnya
pilihan utama sudah lama terdesak oleh obat- dalam kemih sangat tinggi karena
obat primer lainnya berhubimg toksisitasnya, diekskresi untuk ±90% secara utuh.
lihat Bab 9, Obat tuberkulosa. Hanya bila Plasma-t1/2 nya 2-3 jam. Efek sampingnya
terdapat resistensi atau intoleransi bagi obat- pada umumnya lebih ringan, Dosis: i.m./
obat tersebut, streptomisin masih digunakan. i.v.3-5 mg/kg/hari dalam 2-3 dosis. Salep
dan tetes mata 0,3%.
Resorpsinya dari usus praktis nihil,
distribusinya ke jaringan dan CCS buruk, tetapi  Netilmisin (Netromycin) adalah senyawa
dapat melintasi plasenta. PP-nya ±35%, plasma semi-sintetik (1981) dengan struktur dan
t1/2 nya 2-3 jam, ekskresinya lewat ginjal rata- spektrum kerja kurang lebih sama dengan
rata 60% dalam bentuk utuh. gentamisin. Aktivitasnya in vitro terhadap
Efek sampingya terhadap ginjal dan organ Pseudomonas 2-3 kali lebih lemah
pendengaran merupakan hambatan serius. daripada tobramisin. Terdapat indikasi
Ketulian sering kali tidak reversibel pada anak- bahwa obat ini lebih ringan ototoksisitasnya
anak kecil dan orang di atas usia 40 tahun. daripada aminoglikosida lain.
Dosis: TBC tergantung dari usia i.m. 1 dd Dosis: i.m./i.v. 2-3 dd 1,5 - 2 mg/kg
0,5-1 g selama maksimal 2 bulan, selalu (garam sulfat).
dikombinasi dengan obat-obat lain. Pada
sampar (pest/plague, disebabkan oleh Yersinia 3. Amikasin: Amikin, Amukin.
pestis): i.m. 1dd 1-2g. Derivat kanamisin semi-sintetik ini (1976)
memiliki spektrum kerja terluas dari semua
2. Gentamisin: Garamycin, Gentamerck. aminoglikosida, termasuk terhadap Mycobacteria.
Aktivitasnya bagi Pseudomonas paling kuat,
Diperoleh dari Micromonospora purpurea dan
tetapi terhadap basil Gram-negatif lainnya 2-3
M.echinospora (1963). Berkhasiat terhadap
kali lebih lemah (kecuali Mycobacterium).
Pseudomonas, Proteus dan Stafilokok yang
Amikasin juga aktif terhadap suku-suku yang
resisten terhadap penisilin dan metisilin
resisten untuk gentamisin dan tobramisin.
(MRSA). Maka obat ini sering digunakan pada
Zat ini terutama digunakan untuk terapi
infeksi dengan kuman-kuman tersebut, juga
singkat pada infeksi yang resisten terhadap
sering kali dikombinasi dengan suatu
aminoglikosida lain. Untuk menghindari
sefalosporin gen-3. Tidak aktif terhadap
resistensi, jangan digunakan lebih lama dari
mycobacterium, streptokok dan kuman
10 hari.
anaerob. PP-nya di atas 25%, plasma-t1/2 nya
2-3 jam, ekskresinya rata-rata 70% melalui Distribusinya ke organ dan cairan tubuh
kemih dalam keadaan utuh. Efek sampingnya baik, kecuali ke CCS. Tetapi bila selaput otak
lebih ringan daripada streptomisin dan meradang (meningitis), kadarnya dalam CCS
kanamisin, agak jarang mengganggu pendengaran dapat mencapai 50% dari kadar darah.
tetapi adakalanya menimbulkan gangguan alat Ekskresinya lewat kemih untuk lebih dari
keseimbangan. 94% dalam keadaan utuh.
Efek sampingnya lebih ringan daripada obat-
Dosis: i.m./i.v. 3-5 mg/kg/hari dalam 2-3 dosis
obat lainnya
(garam sulfat). Krem 0,1%, salep mata dan tetes
mata 0,3 %: 4-6 dd 1-2 tetes (Gara-mycin). Dosis: i.m./i.v. 15 mg/kg/hari
85 Bab 5: Antibiotika

 Kanamisin (Kanoxin) adalah senyawa in- Dosis: pada hiperkolesterolemia primer oral
duk amikasin yang dihasilkan oleh 0,5-2 g sehari dalam 2-3 dosis.
Streptomyces kanamyceticus (Umezawa, * Framisetin (*Sofradex, *Topifram) diperoleh
1958). Sifatnya mirip streptomisin, dari Strept. decaris dan praktis identik dengan
spektrum kerjanya lebih luas, termasuk neomisin B. Obat ini tidak digunakan
Mycobacterium tuberculosa yang resisten sistemik, karena sangat ototoksik (ketulian
untuk streptomisin. Antibiotik ini juga irreversibel). Framisetin hanya digunakan
dapat menimbulkan resistensi dengan dalam salep, tetes mata/telinga atau sebagai
cepat. Penggunaannya terhadap TBC kasa yang diimpregnasi (Sofratulle). Dalam
sudah praktis ditinggalkan dengan adanya tetes mata, zat ini diperkirakan kurang
obat TBC yang lebih kuat dan kurang toksik bagi sel dan lebih jarang menimbulkan
toksik. radang daripada neomisin, terutama pada
Dosis: infeksi usus/disentri basiler oral 50- 100 penggunaan lama.
mg/kg/hari dalam 3-4 dosis, i.m./i.v. 15 mg/
5. Paromomisini: Gabbroral, Humatin.
kg/hari dalam 2-4 dosis, maksimal 1 g sehari
(gar am sulfat). Dihasilkan oleh Streptomyces rimosus (1960)
dan praktis tidak diabsorpsi oleh usus, maka
hanya digunakan secara oral pada infeksi usus
4. Neomisin: Neobiotic, *Otosporin, *Nebacetin. (antara lain disentri ameba), juga untuk
mensterilkan usus sebelum pembedahan.
Campuran dari neomisin A, B dan C ini
Paromomisin terlampau ototoksik untuk
diperoleh dari Streptomyces fradiae (1949)
digunakan parenteral. Pada penggunaan lama
dalam perbandingan lebih kurang 2 : 85 : 13.
dapat terjadi gangguan absorpsi gizi.
Neomisin A adalah inaktif. Zat ini berkhasiat
lebih kuat daripada semua aminoglikosida Dosis: disentri amuba oral 35 mg/kg/hari dalam
terhadap kuman usus, sedangkan resorpsi- 3 dosis selama 5-10 hari (garam sulfat),
nya hanya 3%. cryptosporidiosis oral 4 dd 500-750 mg.
Penggunaan. Tidak digimakan secara
parenteral karena toksisitasnya yang terkuat
dari semua aminoglikosida, khususnya ketu- D. TETRASIKLIN
lian irreversibel. Hanya digunakan per oral
untuk sterilisasi usus pra-bedah. Bila digu- Senyawa tetrasiklin semula (1948) diperoleh
nakan untuk waktu lama, neomisin dapat dari Streptomyces aureofaciens (klortetrasiklin)
mengakibatkan perubahan mukosa usus de-
dan Streptomyces rimosus (oksitetrasiklin).
ngan terganggunya penyerapan gizi
Setelah tahun 1960 zat induk tetrasiklin mulai
(sindroma malabsorpsi). Walaupun sukar
dibuat seluruhnya secara sintetik, yang
diabsorpsi, penggunaan oral terus-menerus
kemudian disusul oleh derivat -oksi dan -klor
dapat mengakibatkan ototoksisitas. Penggunaan
serta senyawa long-acting doksisiklin dan
lain adalah pada hiperlipidemia untuk
menurunkan kolesterol-LDL. Efek ini minosiklin. Khasiatnya bakteriostatik, hanya
berdasarkan pengikatan asam kolat di usus melalui injeksi intravena dapat dicapai kadar
halus, yang menyebabkan berkurangnya plasma yang bakterisid lemah. Mekanisme
absorpsi kolesterol. Selain itu, zat ini banyak kerjanya berdasarkan diganggunya sintesis
digunakan secara topikal pada conjunctivitis protein kuman. Spektrum antibakterinya luas
dan otitis media dikombinasi dengan dan meliputi banyak cocci Gram-positif dan
antibiotika lain untuk memperlambat Gram-negatif serta kebanyakan bacilli. Tidak
timbulnya resistensi dan memperluas daya efektif terhadap Pseudomonas dan Proteus,
kerjanya. Misalnya, dikombinasi dengan tetapi aktif terhadap mikroba khusus seperti
basitrasin (salep mata Nebacetin) dan Chlamydia trachomatis (penyebab penyakit
polimiksin B (tetes kuping Otosporin). mata trachoma dan penyakit kela-
Seksi II: Kemoterapeutika 86

Min), Rickettsiae (scrubtyphus), spirokheta afinitas khusus untuk tulang, gigi, kuku,
(sifilis, framboesia), leptospirae (penyakit weil), kulit meradang, mata dan prostat.
Actinomyces dan beberapa protozoa (amuba). Difusinya ke dalam CCS buruk, kecuali
mungkin minosiklin. Ekskresi tetrasiklin
Kimia. Semua tetrasiklin berwarna kuning dan
terutama secara utuh melalui ginjal, maka
bersifat amfoter, garamnya dengan klorida/
kadarnya dalam kemih tinggi. Doksisiklin
fosfat paling banyak digunakan. Larutan garam
dan minosiklin terutama diekskresi
tersebut hanya stabil pada pH < 2 dan terurai
melalui empedu dan tinja. Berkat siklus
pesat pada pH lebih tinggi. Begitu pula kapsul
enterohepatik ini, kadarnya dalam empedu
yang disimpan di tempat panas dan lembap
tinggi sekali. Efek samping. Pada umumnya
mudah terurai, terutama di bawah pengaruh
antibiotika golongan tetrasiklin merupakan
cahaya. Produk penguraiannya epi-dan
obat yang aman, walaupun dapat
anhidrotetrasiklin bersifat sangat toksik bagi
memperburuk kondisi gagal ginjal yang
ginjal. Oleh karena itu, suspensi atau kapsul
sudah ada. Dalam hal ini doksisiklin lebih
tetrasiklin yang sudah tersimpan lama atau
aman daripada senyawa-senyawa lain
sudah berwama kuning tua sampai cokelat tidak
dalam kelompoknya.
boleh diminum lagi!
Pada penggunaan oral sering kali terjadi
Penggunaan. Berhubung kegiatan anti-
gangguan lambung-usus (mual, muntah,
bakterinya yang luas, tetrasiklin sejak lama
diare). Penyebabnya adalah rangsangan
sekali merupakan obat terpilih untuk banyak
kimiawi terhadap mukosa lambung dan/
infeksi akibat bermacam-macam kuman,
atau perubahan flora usus oleh bagian obat
terutama infeksi campuran. Akan tetapi, karena
yang tak diserap, terutama pada tetrasiklin.
perkembangan resistensi dan efek sampingnya
Hal terakhir juga dapat menimbulkan supra
pada penggunaan selama kehamilan dan pada
infeksi oleh antara lain jamur Candida
anak kecil, maka sekarang ini hanya
albicans (dengan gejala mulut dan
dicadangkan untuk infeksi tertentu dan bila
tenggorok nyeri, gatal sekitar anus dan
terdapat intoleransi bagi antibiotika pilihan
diare).
pertama. Antara lain digunakan pada infeksi
Efek samping yang lebih serius adalah
saluran napas dan paru-paru, saluran kemih,
sifat penyerapannya pada jaringan tulang
kulit dan mata. Penggunaannya pada acne
dan gigi yang sedang tumbuh pada janin
hebat berkat khasiat menghambatnya aktivitas
dan anak-anak. Pembentukan kompleks
enzim lipase dari kuman yang memegang
tetrasiklin kalsiumfosfat dapat menimbulkan
peranan penting pada acne (Propionibacter
gangguan pada struktur kristal dari gigi
acnes). Pada bronchitis kronis adakalanya
serta pewarnaan dengan titik-titik kuning-
tetrasiklin digunakan sebagai profilaksis
cokelat yang lebih mudah berlubang (caries).
serangan akut.
Efek samping lain adalah fotosensitasi,
Kinetik. Resorpsi tetrasiklin dari usus pada yaitu kulit menjadi peka terhadap cahaya,
perut kosong adalah ±75% dan agak lambat. menjadi kemerah-merahan dan gatal-gatal.
Baru setelah 3-4 jam tercapai kadar puncak Oleh karena itu selama terapi dengan
dalam darah. Pengecualian adalah doksisiklin tetrasiklin, hendaknya jangan terkena sinar
dan minosiklin yang diserap baik sekali (90- matahari yang kuat.
100%), juga bila diminum bersamaan dengan Kehamilan Karena penghambatan pemben-
makanan. PP paling tinggi adalah pada tukan tulang yang mengakibatkan tulang
doksisiklin (±90%), lalu minoksiklin (75%), menjadi lebih rapuh dan kalsifikasi gigi
disusul oleh oksitetrasiklin (35%). Plasma-t1/2 terpengaruh secara buruk, semua tetrasildin
OTC dan OTC berkisar antara 9 jam, rata-rata tidak boleh diberikan setelah bulan keempat
18 jam untuk minosiklin dan 23 jam untuk dari kehamilan. Begitu pula tidak bagi wanita
doksisiklin. Daya penetrasi ke dalam jaringan yang menyusui dan pada anak-anak sampai
agak baik berkat sifat lipofilnya dengan usia 8 tahun.
87 Bab 5: Antibiotika

Interaksi. Tetrasiklin membentuk kompleks bismutsitrat, metronidazol dan omeprazol


tak larut dengan sediaan besi, aluminium; (lihat Bab 16, Obat-obat Lambung). Adakalanya
magnesium dan kalsium, sehingga resorpsinya tetrasiklin digunakan pada ma-laria, bersama
dari usus gagal. Oleh karena itu tetrasiklin, kinin. Juga digunakan pada disenteri basiler,
terkecuali doksisiklin dan minosiklin, tidak tetapi untuk disenteri ameba bukan merupakan
boleh diminum bersamaan dengan makanan pilihan pertama.
(khususnya susu) atau antasida. TC, OTC dan
Pada infeksi berat dapat diberikan secara i.v.
minosiklin dapat menghambat hidrolisa dari
atau i.m. Secara topikal digunakan sebagai salep
'conjugated estrogen' dalam usus. Turunnya
kulit 3%, salep mata 1% dan tetes mata 0,5%.
kadar estrogen dalam darah dapat
menimbulkan "spotting' setelah penggunaan Dosis: infeksi umum 4 dd 250-500 mg (ga-
antikonseptiva yang mengandung etinilestradiol ram HCl/fosfat) 1 jam a.c. atau 2 jam p.c..
atau mestranol. Infeksi Chlamydia: 4 dd 500 mg selama 7 hari,
acne 3-4 dd 250 mg selama 1 bulan, setiap
Resistensi semakin sering terjadi melalui R- minggu dikurangi dengan 250 mg sampai
plasmid (ekstrakromosomal). Banyak stafilokok tercapai stabilisasi (selama 3-6 bulan). Malaria:
dan streptokok sudah menjadi resisten, begitu 4 dd 250-500 mg selama 7-10 hari dikombinasi
pula kebanyakan kuman Gram-negatif dengan kinin. Infeksi H. pylori: 4 dd 500 mg
(Pseudomonas, Proteus, Klebsiella, Enterobacter, selama 1-2 minggu.
Serratia). Antara masing-masing derivat
tetrasiklin terdapat resistensi silang, kecuali  Oksitetrasiklin (OTC, Terramycin) adalah de-
minosiklin terhadap Staphylococcus aureus. rivat-oksi (1950) dengan sifat dan
penggunaan yang sama.
Dosis: 4 dd 250-500 mg (garam HC1) 1 jam
MONOGRAFI a.c. atau 2 jam p.c.
 Tigesiklin (Tygacil) antibiotika glisilsiklin ini
1. Tetrasiklin: TC, Achromycin, Hostacycline, secara struktural mirip dengan kelompok
Steclin. Digunakan per oral dan juga tetrasiklin dan bersifat bakteriostatik. Bakteri
parenteral. Absorpsinya dari saluran cerna yang peka terhadap antibiotikum ini adalah
dihambat oleh a.l. ion-ion kalsium (susu), Stafilokokus aureus, Streptokoki, Escherichia
magnesium (antasida), makanan dan coli dan Klebsiela, tetapi Ps. aeruginosa tidak
sediaan yang mengandung besi. Merupakan peka.
obat pilihan terhadap infeksi-infeksi yang
Efek samping sama seperti tetrasiklin, antara
diakibatkan oleh organisme intraseluler,
lain pewarnaan permanen pada gigi dan
karena dapat menembus makrofag dengan
gangguan perkembangan tulang janin selama
baik, mis. infeksi dengan chlamydia
pertengahan terakhir dari kehamilan. Dosis:
(trachoma, urethritis), rickettsia (demam
sebagai larutan infus permulaan 100 mg disusul
Q) dan terhadap Lyme disease: Penggunaan
dengan 50 mg tiap 12 jam selama 5-14 hari.
yang meluas akhir-akhir ini menyebabkan
timbulnya banyak kuman resisten seperti
stafilokoki, streptokoki, pneumokoki dan 2. Doksisiklin: Vibramycin, Dumoxin, Doxin,
kuman coliform. Siclidon.
Selain pada infeksi saluran napas dan acne, Derivat long-acting ini (1966) berkhasiat
tetrasiklin juga digunakan pada infeksi bakteriostatik terhadap banyak kuman yang
saluran kemih berhubung kadarnya yang resisten untuk TC atau penisilin, Resorpsinya
tinggi dalam kemih (sampai 60%). Pada dari usus hampir lengkap, maka tidak mem-
eradikasi Helicobacter pylori (penyebab tukak bahayakan terganggunya flora usus. BA-nya
usus/lambung), tetrasiklin merupakan salah tidak dipengaruhi oleh makanan atau susu
satu obatnya bersama obat-obat lain seperti seperti TC dan OTC, tetapi tetap tidak boleh
Seksi II: Kemoterapeutika 88

dikombinasi dengan logam berat (besi, bismut Spiramisin dianggap termasuk kelompok ini
dan aluminium). karena rumus bangunnya yang serupa, yaitu
Masa paruhnya panjang (14-17 jam), maka cincin lakton besar (makro) padamana terikat
cukup ditakarkan 1 x sehari 100 mg setelah turunan gula. Lonkomisin dan klindamisin
diawali dengan 'loading-dose' dari 200 mg. secara kimiawi berbeda dengan eritromisin,
Karena pentakaran yang sederhana ini tetapi mirip sekali mengenai aktivitas,
doksisiklin sering kali digunakan pada banyak mekanisme kerja dan pola resistensinya,
infeksi, termasuk penyakit kelamin (gonore, bahkan terdapat resistensi silang dan
sifilis dan chlamydia). Adakalanya zat ini juga antagonisme dengannya.
digunakan pada malaria dan profilaksisnya.
Aktivitas. Eritromisin bekerja bakteriostatik
Dosis: infeksi umum/malaria (bersama kinin):
terhadap terutama bakteri Gram-positif dan
dimulai dengan 200 mg, kemudian 1 dd 100
spektrum kerjanya mirip penisilin-G, oleh
mg (garam hyclate/HCl) selama 7-10 hari.
karena itu dapat digunakan oleh penderita
Anak-anak semula 4 mg/kg, lalu 2 mg/ kg/hari.
yang alergis terhadap penisilin. Mekanisme
Gonore, chlamydia: 2 dd 100 mg selama 7 hari,
kerjanya sama seperti tetrasiklin, yaitu
sifilis: 1 dd 200 mg selama 15-30 hari atau 300
melalui pengikatan reversibel pada ribosom
mg/hari selama 10 hari. Malaria profilaksis: di
kuman, sehingga sintesis proteinnya
atas 12 tahun 1 dd 100 mg. Pada infeksi berat,
dirintangi. Bila digunakan terlalu lama atau
doksisiklin diberikan secara i.v./infus.
sering dapat terjadi resistensi. Absorpsinya
Perhatian! Doksisiklin (dan derivat-derivatnya) tidak teratur, agak sering menimbulkan efek
dapat menimbulkan borok kerongkongan bila samping saluran cerna, sedangkan masa
ditelan pada keadaan berbaring atau dengan paruhnya singkat, maka perlu ditakarkan
terlampau sedikit air! sampai 4x sehari.
 Minosiklin (Minocin) juga merupakan deri-
vat long-acting (1972) yang diresorpsi Penggunaan. Eritromisin merupakan pilihan
hampir lengkap dari usus. Sifatnya mirip pertama pada khususnya infeksi paru-paru
doksisiklin. Bersifat lipofil, maka penetrasinya dengan Legionella pneumophila (penyakit
ke dalam CCS baik, juga ke dalam liur dan veteran) dan Mycoplasma pneumoniae
kulit, maka dianjurkan pada meningitis, (radang paru 'atipis'- tidak khas), juga pada
bronchitis kronis dan acne. Lebih sering infeksi usus dengan Campylobacter jejuni
menimbulkan efek samping seperti mual (lihat Bab 18, Obat-obat Diare). Pada infeksi
dan muntah, juga gangguan vestibuler lain (saluran napas, kulit) khusus digunakan
(organ keseimbangan) dengan gejala pusing sebagai pilihan kedua bilamana terdapat
tujuh keliling. resistensi atau hipersensitivas untuk penisilin.
Pada indikasi tertentu, seperti bacteremia
Dosis: infeksi umum semula 200 mg, kemudian
(sepsis) serta endocarditis dan pada pasien
1 dd 100 mg selama 5 -10 hari, gonore semula
dengan granulocytopenia (daya tangkis
200 mg, lalu 2 dd 100 mg selama 4-6 hari. Acne:
berkurang) atau usia lanjut sebaiknya
1 dd 100 mg.
digunakan antibiotika bakterisid, misalnya
penisilin atau sefalosporin.
E. MAKROLIDA Kinetik. Derivat eritromisin memiliki sifat
DAN LINKOMISIN farmakokinetik yang jauh lebih baik
dibandingkan eritromisin. Antara lain
Kelompok antibiotika ini terdiri dari eritromisin resorpsinya dari usus lebih tinggi karena lebih
(EM) dengan derivatnya klaritromisin (KM), tahan asam dan begitu pula daya tembusnya
roksitromisin (RM), azitromisin (AM), dan ke jaringan dan intra-seluler. Di samping itu
diritromisin (DM). juga t1/2 nya lebih panjang yang memung-
89 Bab 5: Antibiotika

kinkan pemberian dosis hanya 1 atau 2 Lebih jarang nyeri kepala dan reaksi kulit. EM
kali sehari dengan kesetiaan terapi meningkat. pada dosis tinggi dapat menimbulkan ketulian
Roksitromisin (t1/2 = 11 j) dan klaritromisin reversibel, mungkin akibat pengaruhnya
(t1/2 4 j) dosisnya 2x sehari, sedangkan terhadap SSS.
azitromisin (t1/2 =13 j) dan diritromisin
(t1/2 = 44 j) hanya gatu kali sehari. Pada Semua makrolida dapat mengganggu fungsi
umumnya derivat EM mengakibatkan
hati, yang tampak sebagai peningkatan nilai-
keluhan lambung-usus lebih ringan.
nilai enzim tertentu dalam serum. Juga nyeri
Azitromisin juga aktif terhadap beberapa
kepala dan pusing dapat terjadi. EM dan RM
kuman Gram-negatif, a.l. H. influenzae,
dapat mengakibatkan reaksi alergi.
pengakibat infeksi saluran napas. AM dan
Interaksi dengan obat-obat lain dapat terjadi.
KM efektif pula terhadap beberapa kuman
Atas dasar pengikatan pada cyto-chrom P450,
yang sering kali menghinggapi pasien
eritromisin memperlihatkan penghambatan
AIDS, yakni Toxoplasma gondii (toxoplasmosis)
enzimatik dari metabolisme teofilin,
dan Mycobacterium avium intracellulare
karbamazepin, kumarin, rifampisin, astemizol,
(penyebab semacam radang paru-paru).
terfenadin dan siklosporin, sehingga
BA-nya tergantung dari formulasi (cara
mengakibatkan akumulasi (warfarin!).
pembuatan), bentuk garam atau ester.
Interaksi ini baru menjadi nyata pada dosis
Makanan memperburuk resorpsinya, maka
tinggi dan penggunaan lama. Pembentukan
sebaiknya diminum pada saat perut
kompleks dengan enzim tersebut tidak terjadi
kosong, seperti juga dengan roksitromisin
pada derivatnya. Hanya KM berinteraksi secara
dan azi-tromisin (37%); BA klaritromisin
signifikan dengan karbamazepin. EM dan
(55%) dan diritromisin tidak dipengaruhi
KM dapat meningkatkan kadar plasma dari
oleh makanan. Pengikatan pada protein (PP).
digoksin melalui perintangan sejenis kuman
Roksitromisin memiliki BA yang tertinggi,
tertentu yang menginaktivasi digoksin dalam
rata-rata 80%, tetapi keuntungan ini ditiadakan
usus. KM dan RM tidak dapat dikombinasi
oleh PP yang tinggi pula, ±85%. PP dari
dengan ergotamin, karena menimbulkan kejang
EM, KM, AM dan DM adalah masing-
arteri dan reaksi ischemia.
masing ±30, 55,7-50% (tergantung dari
Kehamilan dan laktasi. Eritromisin dapat
kadar serumnya) dan 22%.
diberikan dengan aman, sedangkan bagi
Kadar jaringan. Pada umumnya penetrasi
derivatnya belum ada kepastian. Ada
ke dalam jaringan dan organ baik, maka
kemungkinan RM dapat diminum selama
terutama kadar intraseluler tinggi. Hal ini
menyusui. KM ternyata mengganggu
mungkin menjelaskan efektivitasnya terhadap
infeksi dengan kuman intrasel, seperti perkembangan janin hewan percobaan, maka
Legionella, Mycoplasma dan Chlamydia. sebaiknya jangan digunakan pada trimester
Infeksi dengan kebanyakan kuman lainnya pertama kehamilan.
berlangsung di luar sel.
Metabolisme. Semua makrolida diuraikan
dalam hati, sebagian oleh sistem enzim MONOGRAFI
oksidatif cytochrom-P450, menjadi metabolit
inaktif. Pengecualian adalah metabolit-OH 1. Eritromisin: Erythrocin, Eryc.
dari KM dengan aktivitas cukup baik. Dihasilkan oleh Streptomyces erythreus
Ekskresinya berlangsung melalui empedu, (Filipina, 1952). Eritromisin diuraikan oleh
tinja serta kemih, terutama dalam bentuk asam lambung, maka harus diberikan dalam
inaktif. Efek samping Yang terpenting sediaan enteric coated (dengan selaput tahan
terhadap lambung-usus berupa diare, nyeri asam) atau sebagai garam atau esternya (stearat
perut, nausea dan kadang-kadang muntah, dan etilsuksinat).
yang terutama nampak pada EM akibat
penguraiannya oleh asam lambung. Dosis: oral 2-4 dd 250-500 mg pada saat
Seksi II: Kemoterapeutika 90

perut kosong, untuk anak-anak 20-40mg/kg besar daripada dalam plasma. Begitu pula
b.b./hari selama maksimal 7 hari. Untuk acne: kadarnya dalam lekosit, makrofag dan
lotion 2% + propilenglikol dalam alkohol fibroblas lebih tinggi daripada eritromisin.
dilutum (Eryderm, Abbott). Masa paruhnya sangat panjang (40-60 jam),
 Roksitromisin (Rulid) adalah derivat semi Dianjurkan pada infeksi saluran napas, kulit
dan otot, infeksi saluran kemih dan juga pada
sintetik (1989) yang tahan asam, maka infeksi dengan Mycobacterium avium pada
resorpsinya juga lebih baik. Kadarnya dalam pasien HIV. Dewasa ini digunakan untuk
darah dan jaringan (a.l. di tonsil, paru-paru pengobatan trachoma, suatu penyakit mata
dan prostat) lebih kurang 4x lebih tinggi (terutama pada anak-anak) akibat infeksi oleh
daripada EM, begitu pula kadar intraselnya. Chlamydia trachomatis, yang merupakan
Aktivitasnya in vitro terhadap Legionella sebab utama kebutaan di seluruh dunia.
lebih kuat daripada EM. Efek sampingnya di Trachoma merupakan suatu penyakit akibat
lambung-usus jauh lebih ringan, tetapi reaksi kemiskinan yang terutama terdapat di daerah
alergi sering kali dilaporkan. tropik dan Timur Tengah. Selain itu
Dosis: Berhubung masa paruhnya panjang, Chlamydia juga sering kali timbul bersamaan
lebih kurang 11 jam (anak-anak 20 jam), maka dengan penyakit kelamin lain yaitu gonore.
dosisnya dapat dibatasi pada 2 dd 150 mg a.c. Dosis: 1 dd 500 mg 1 jam a.c atau 2 jam p.c.
Anak-anak di atas 6 th: 5 mg/kg/hari dalam 2 selama 3 hari. Pada infeksi penyakit kelamin
dosis setiap 12 jam, selama 7-10 hari. dengan Chlamydia ternyata 1 dd 1000 mg
sangat efektif. M. avium intercellulare: 1 x
 Klaritromisin (Abbotic) adalah derivat 6-O-
seminggu 1200 mg.
metil (1990) yang sama efektivitasnya
dengan EM (dan amoksisilin) pada infeksi 3. Spiramisin (Rovamycin, Spiradan)
saluran napas bawah akibat Legionella. Dari Terdiri dari campuran 3 zat spiramisin I, II
3 metabolitnya hanya turunan 14-OH-nya dan III, yang dibentuk oleh Streptomyces
aktif secara biologis. ambofaciens (1955). Spektrum kerjanya mirip
eritromisin hanya lebih lemah. Penetrasi dan
Sering digunakan sebagai unsur ketiga dalam konsentrasinya dalam jaringan mulut,
triple terapi untuk memberantas Helicobacter tenggorok dan saluran napas baik. Maka
pylori, bersama suatu protonpump inhibitor khusus dianjurkan untuk pengobatan infeksi
dan metronidazol, Lihat Bab 16, Obat- obat di tempat-tempat tersebut yang sering kali
Lambung. sukar dicapai oleh antibiotika lain. Begitu
pula terhadap toksoplasmosis pada wanita
Merupakan penghambat kuat dari enzim
hamil dan bayi sebagai alternatif bagi
CYP3A4 dalam hati sehingga meningkatkan
sulfadiazin dan pirimetamin. Resorpsinya
kadar dari obat-obat hipertensi yang banyak
tidak konstan, PP-nya 30% dan masa
digunakan seperti amlodipin dan nifedipin
paruhnya 4-8 jam tergantung dari dosis.
(Koopmans, R. Claritromycine met calcium
antagonisten leidt tot emstige problemen NTvG Efek sampingnya ringan. Rasanya sangat
2014;158) pahit. Wanita hamil dapat minum obat ini,
tetapi tidak dianjurkan selama masa laktasi
Dosis: 2 dd 250-500 mg selama 6-14 hari,
karena kadarnya dalam ASI sangat tinggi.
anak-anak 7,5 mg/kg 2 dd selama 5-10 hari. Dosis: oral 4 dd 0,5-1 g, anak-anak 50-100
Diminum sebelum makan. mg/kg/hari selama 5 hari, untuk toksoplas-
2. Azitromisin: Zithromax, Binozyt mosis selama 3-4 minggu.
Zat ini termasuk kelompok azalida, yakni 4.Linkomisin: Lincocin.
makrolida dengan atom-N di cincin laktonnya Dihasilkan oleh Streptomyces lincolnensis
(1991). Azitromisin terikat sangat baik pada (AS 1960). Khasiatnya bakteriostatik dengan
jaringan, dengan kadar sampai 50 kali lebih spektrum kerja lebih sempit daripada
91 Bab 5: Antibiotika

Makrolida, terutama terhadap kuman Gram- F. POLIPEPTIDA


positif dan anaerob.
Berhubung efek sampingnya yang hebat Kelompok ini terdiri dari polimiksin B,
(colitis), di banyak negara kini hanya polimiksin E (= kolistin), basitrasin dan
digunakan bila terdapat resistensi terhadap gramisidin, yang bercirikan struktur polipeptida
antibiotika lain. Misalnya, pada infeksi siklis dengan gugusan amino bebas. Berlainan
dengan kuman anaerob, seperti Bacteroides dengan antibiotika lainnya yang diperoleh dari
yang sangat peka baginya. Berkat efek baiknya jamur, obat-obat ini dihasilkan oleh sejenis
terhadap Propionibacter acnes, zat ini bakteri. Polimiksin hanya aktif terhadap kuman
digunakan secara topikal pada acne. Gram-negatif termasuk Pseudomonas,
Resorpsinya dari usus agak buruk, ±40%, pp- sedangkan basitrasin dan gramisidin terutama
nya ±45%, masa paruhnya ±5 jam dan aktif terhadap kuman Gram-positif.
distribusinya ke seluruh jaringan sama Khasiat bakterisidnya berdasarkan aktivitas
baiknya dengan kloramfenikol. Ekskresinya permukaan dan kemampuannya untuk melekatkan
sebagai metabolit inaktif terutama melalui diri pada membran sel bakteri, sehingga
empedu dan tinja, hanya sebagian kecil permeabilitas sel meningkat dan akhirnya sel
melalui kemih. meletus. Kerjanya tidak tergantung dari
Efek sampingnya yang sering kali terjadi keadaan membelah tidaknya kuman, maka
adalah gangguan lambung-usus, diare, mual dapat dikombinasi dengan antibiotika
dan muntah, jarang reaksi alergi kulit. Lebih bakteriostatik, seperti kloramfe-nikol dan
berat tetapi jarang adalah colitis tetrasiklin.
pseudomembraneus, semacam radang usus
Penggunaan. Antibiotika ini sangat toksik
besar yang diakibatkan oleh toksin dari
bagi ginjal, polimiksin juga bagi organ
kuman Clostridium difficile. Kuman ini dapat
pendengaran. Oleh karena itu penggunaan
berkembang cepat, karena kuman anaerob
parenteralnya pada infeksi Pseudomonas kini
(yang bersaingan) telah dimusnahkan oleh
sudah ditinggalkan dengan tersedianya antibiotika
linkomisin. Colitis ini dapat diatasi dengan
lain yang lebih aman, seperti gentamisin dan
vankomisin atau metronidazol.
Dosis: oral 3-4 dd 500 mg a.c., injeksi i.m.l- sefalosporin.
2 dd 600 mg. Resorpsinya dari usus praktis nihil, maka
kini terutama digunakan secara topikal pada
 Klindamisin (klorlinkosin, Dalacin-C) pada
infeksi kulit, mata dan telinga, sering kali
garis besarnya memiliki sifat dan
bersama antibiotika lain atau zat kortikoid.
penggunaan yang sama dengan linko-
misin, hanya khasiatnya ±4 x lebih kuat.
Resorpsinya juga jauh lebih baik, sampai MONOGRAFI
90%, juga pada lambung terisi. Masa
paruhnya ±3 jam. Klindamisin sudah 1. Polimiksin B: *Otosporin, *Maxitrol.
banyak menggantikan senyawa induknya. Diperoleh dari Bacillus polymyxa dan sering
Banyak digunakan topikal pada acne kali dikombinasi dengan tetrasiklin, neomisin
berkat efek menghambatnya terhadap dan basitrasin dalam salep (0,2%), tetes telinga
Propionibacterium acnes. Resistensi belum atau mata. Aktivitasnya masih dinyatakan
dilaporkan. dalam kesatuan, karena belum dapat diisolasi
Efek sampingnya sama dengan linkomisin, secara murni: 1 mg polimiksin B = 10.000 U.I.
pada penggunaan topikal dapat menyebabkan
 Otosporin adalah tetes kuping yang meng
kulit kering atau berlemak, iritasi, eritem dan
-andung polimiksin sulfat 10.000 U,
rasa terbakar pada mata. Dosis: oral 4 dd
neomisin sulfat 3.400 U dan hidrokortison 10
150-450 mg, anak-anak 8-20 mg/kg/hari,
mg per ml.
minimal 3 dd 37,5 mg. Pada acne: lotion 1%
(Dalacin-T), yakni larutan dalam alkohol  Kolistin (polimiksin E, Colistine) berasal da-
dilut. +10% propilenglikol. ri bakteri Aerobacillus colistinus
Seksi II: Kemoterapeutika 92

(Jepang, 1957). Digunakan sebagai Penggunaannya. Berhubung risiko anemia


colistinemethaat terhadap infeksi oleh aplastik fatal, kloramfenikol di negara Barat
kuman Gram-negatif yang multiresisten. sejak tahun 1970-an jarang digunakan lagi per
oral untuk terapi manusia. Dewasa ini hanya
Nefrotoksisitas dan ototoksisitasnya lebih
dianjurkan pada beberapa jenis infeksi bila
ringan daripada polimiksin. Dosis: oral 3-4 dd
tidak ada kemungkinan lain, yaitu pada
1-2 tb dari 1,5 MU (juta U.I.)
infeksi tifus (Salmonella typhi) dan meningitis
(khusus akibat H. influenzae), juga pada
2. Basitrasin: *Nebacetin. infeksi anerob yang sukar dicapai obat,
Dihasilkan oleh Bacillus subtilis (Inggeris, khususnya abses otak oleh B. fragilis. Untuk
1945). Nefrotoksik pada penggunaan parenteral, infeksi tersebut sebetulnya juga tersedia
maka khusus digunakan sebagai salep atau tetes antibiotika lain yang lebih aman dengan
mata, biasanya bersamaan dengan neomisin efektivitas sama.
dan/atau polimiksin untuk memperluas Penggunaan topikal. Kloramfenikol digunakan
spektrum kerjanya, juga bersama hidrokortison. sebagai salep 3% dan tetes/salep mata 0,25-1%
Aktivitasnya juga dinyatakan dalam satuan sebagai pilihan kedua, jika fusidat dan
unit: 1 mg basitrasin = ±40 U.I. tetrasiklin tidak efektif. Berhubung perkiraan
adanya kaitan antara terjadinya fotodegradasi
 Nebacetin adalah salep mata dengan basit-
(lihat di bawah) dari zat ini dan myelodepresi
rasin 250 U + neomisin sulfat 5 mg per g.
pada pasien yang peka, maka hendaknya hanya
digunakan pada conjunctivitis bakterial selama
3. Gramisidin: *Sofradex, *Topifram. maksimal 2 minggu. Lebih baik menggunakan
Dihasilkan oleh Bacillus brevis dan hanya salep mata 1 dd malam hari daripada tetes mata
digunakan secara topikal (salep, tablet isap), beberapa kali sehari. Tetes telinga (10%) tidak
karena terlalu toksik untuk penggunaan boleh digunakan lagi, karena propilenglikol
sistemik. sebagai pelarut ternyata ototoksik.
 Sofradex adalah tetes mata dengan gramisidin Resorpsinya dari usus cepat dan agak leng-
0,05 mg + framisetin sulfat 5 mg per ml. kap, dengan BA 75-90%. Difusi ke dalam
 Topifram merupakan krem dengan gramisidin jaringan, rongga dan cairan tubuh baik sekali,
kecuali ke dalam empedu. Kadarnya dalam
2,5 mg + framisetin sulfat 75 mg +
CCS tinggi sekali dibandingkan dengan
desoksimetason 25 mg + fenilmerkurini- trat
antibiotika lain, juga bila tidak terdapat
2 mg per g.
meningitis. PP-nya ±50%, plasma-t1/2 nya
rata-rata 3 jam. Dalam hati 90% dari zat ini
G. ANTIBIOTIKA LAINNYA dirombak menjadi glukuronida inaktif. Bayi
yang baru lahir belum memiliki sistem enzim
1. Kloramfenikol: Kemicetine detoksifikasi secukupnya, maka mudah
mengalami keracunan dengan akibat fatal
Semula diperoleh dari sejenis Streptomyces ("grey baby" sindrom). Ekskresinya melalui
(1947), tetapi kemudian dibuat secara sintetik. ginjal, terutama sebagai metabolit inaktif dan
Antibiotikum broadspectrum ini berkhasiat ±10% secara utuh.
bakteriostatik terhadap hampir semua kuman Esternya (palmitat dan stearat) tidak pahit
Gram-positif dan sejumlah kuman Gram- berlainan dengan kloramfenikol sebagai basa,
negatif, juga terhadap spirochaeta, Chlamydia maka sering digunakan untuk sediaan berupa
trachomatis dan Mycoplasma. Bersifat suspensi. Ester inaktif ini dalam usus
baktersid terhadap Str. pneumoniae, Neiss. dihidrolisis oleh enzim lipase dan menghasilkan
meningitides dan H. influenzae. Mekanisme basa aktif kembali. Syarat penting untuk
kerjanya berdasarkan perintangan sintesis hidrolisa lengkap adalah particle size serbuk
polipeptida kuman.Terhadap kebanyakan suku yang digu-nakan untuk membuat suspensi,
Pseudom-onas, Proteus dan Enterobacter, yaitu harus microfine (- 1-5 mikron). Untuk
kloramfenikol tidak aktif. injeksi diguna-
93 Bab 5: Antibiotika

Kan garamnya-Na dari ester suksinat yang dan hypothermia pada neonati ("grey baby
mudah larut dan dalam jaringan dirombak syndrome"), akibat ketidakmampuannya untuk
menjadi kloramfenikol aktif. menkonyugasi dan mengekskresi obat ini,
Efek samping umum berupa a.l. gangguan sehingga sangat meningkatkan kadarnya dalam
lambung usus, neuropati optik dan prifer, darah.
radang lidah dan mukosa mulut. Tetapi yang Berhubung kemampuannya melintasi plasenta
sangat berbahaya adalah depresi sumsum dan mencapai air susu ibu, maka tidak boleh
tulang (myelodepresi) yang dapat berwujud diberikan selama laktasi. Larangan ter- sebut
dalam dua bentuk anemia, yakni sebagai: juga berlaku bagi tiamfenikol.
a. Penghambatan pembentukan sel-sel darah Dosis: pada tifus permulaan 1-2 g (palmitat),
(eritrosit, trombosit dan granulosit) yang lalu 4 dd 500-750 mg p.c. Neonati maksimal 25
timbul dalam waktu 5 hari sesudah mg/kg/hari dalam 4 dosis, anak-anak di atas 2
dimulainya terapi. Gangguan ini digantung minggu 25-50 mg/kg/ hari dalam 2-3 dosis.
dari dosis serta lamanya terapi dan bersifat Pada infeksi parah (me-ningitis, abses otak) i.v.
reversibel. 4 dd 500-1500 mg (Na-suksinat).
b. Anemia aplastik, yang dapat timbul
 Tiamfenikol (Urfamycin) adalah derivat p-
sesudah beberapa minggu sampai beberapa
bulan pada penggunaan oral, parenteral metil-sulfonil (-S02CH3) dengan spektrum
dan okuler, maka tetes mata tidak boleh kerja dan sifat mirip kloramfenikol, tetapi
digunakan lebih lama dari 10 hari! aktivitasnya agak lebih ringan.
Myelodepresi bersifat tidak reversibel dan Resorpsinya juga baik sekali, PP-nya lebih
terjadi agak jarang (1 : 4.000–50.000), tetapi ringan (±10%), plasma-t1/2-nya 2 jam,
sering kali berakibat fatal. pengikatan pada glukuronat dalam hati hanya
Menurut perkiraan kerusakan sumsum tulang 5-10%, sedangkan ekskresinya lewat kemih
ini disebabkan oleh metabolit kloramfenikol dalam kadar tinggi sebagai zat utuh aktif
toksik yang dibentuk oleh kuman usus. Telah (±65%). Kadar tiamfenikol di dalam empedu
dipastikan bahwa obat diuraikan oleh sinar- lebih tinggi daripada kloramfenikol. Maka,
UV-A menjadi senyawa nitro(so) yang toksik selain pada infeksi tifus dan Salmonella, juga
bagi sel-sel sumsum tulang. Foto degradasi ini digunakan pada infeksi saluran kemih dan
berlangsung baik dalam wadah gelap saluran empedu oleh kuman yang resisten
(misalnya, botol berwarna cokelat ), maupun
terhadap antibiotika lain. Toksisitasnya bagi
setelah penggunaan di kulit dan mata.
sumsum tulang dan darah sama dengan
Perhatian! Pada pengobatan lama dengan
kloramfenikol!
dosis tinggi misalnya pada terapi tifus,
Dosis: tifus perut 4 dd 250-500 mg selama
gambaran darah tepi perlu monitor.
maksimal 8 hari, di atas 60 tahun 2 dd 500 mg,
Resistensi dapat timbul dengan agak lambat
anak-anak 20-30 mg/kg/hari. Gonore: 1 x 2,5 g.
(tipe banyak tingkat), tetapi resistensi ekstra-
kromosomal melalui plasmid juga terjadi, 2. Vankomisin: Ledervan, Vancocin.
antara lain terhadap basil tifus perut. Antibiotikum glikopeptida ini dihasilkan
Interaksi. Kloramfenikol meningkatkan daya oleh Streptomyces orientalis (1955). Berkhasiat
kerja dari antikoagulan, fenitoin dan bakterisid terhadap kuman Gram-positif aerob
antidiabetika oral. Lagi pula menghambat dan anaerob, termasuk Stafilokok yang resisten
metabolisme dari obat-obat lain, sehingga terhadap metisilin (MRSA).Daya kerjanya
dapat meningkatkan daya kerja dari mis. di- berdasarkan penghindaran pembentukan
fenilhidantoin, sulfonilurea dan warfarin. peptidoglikan. Penting sekali sebagai antibiotik
Kehamilan dan laktasi. Penggunaannya tidak yang digunakan terakhir pada infeksi parah jika
dianjurkan, khususnya selama minggu- obat lain tidak sensitif (lagi)! Obat ini juga
minggu terakhir dari kehamilan, karena dapat digunakan bila terdapat alergi terhadap
menimbulkan cyanosis penisilin/sefalosporin. Penggunaan
Seksi II: Kemoterapeutika 94

lainnya adalah pada colitis tertentu akibat terapi 4. Linezolid14: Zyvox


dengan antibiotika (antara lain linkomisin dan Senyawa antimikrobial ini (2000) merupakan
klindamisin) dan pada radang mukosa usus yang pertama dari kelompok antibiotik
(enteritis) akibat stafilokok. Di AS sering kali terbaru oxazolidinon, yang telah ditemukan
ditambahkan pada makanan ternak guna pada tahun 1980 dan baru digunakan secara
menstimulisasi pertumbuhannya dengan akibat klinis dua dasawarsa kemudian. Khasiatnya
timbulnya banyak kasus resistensi pada bakteriostatik berdasarkan titik kerjanya
manusia (N Engl J Med 1999;340: 556-7). yang unik, yaitu penghambatan sintesis
Resorpsinya dari usus sehat sangat buruk, protein kuman pada taraf dini sekali. Oleh
pada enteritis lebih baik. Kadar terapeutik karenanya tidak memperlihatkan resistensi
dicapai dalam cairan pleura (selaput dada), silang (cross-resistance) dengan antibiotika
cairan sendi (synovia) dan kemih. Plasma-t1/2 lain, seperti makrolida, linkosamida,
nya 5-11 jam. Ekskresinya berlangsung 80% tetrasiklin dan kloramfenikol. Linezolid juga
melalui kemih. aktif terhadap stafilokok dan pneumokok
Efek sampingnya berupa gangguan fungsi yang resisten terhadap metisilin, begitu pula
ginjal, terutama pada penggunaan lama dengan terhadap enterokok yang resisten untuk
dosis tinggi, juga neuropati perifer, reaksi alergi vankomisin. Per oral memiliki kesetaraan
kulit, mual dan demam. Kombinasinya dengan biologik yang sangat tinggi (hampirl00%),
aminoglikosida meningkatkan risiko nefro dan tetapi toksisitas dan cepatnya timbul
ototoksisitas. resistensi merupakan hambatan. Lagi pula
Kehamilan dan laktasi. Tidak terdapat cukup bersifat menghambat MAO secara tak-
data untuk penggunaan selama kehamilan. selektif reversibel, tetapi dalam doses yang
Vankomisin mencapai air susu ibu. digunakan, tidak bekerja antidepresif.
Dosis: infeksi parah i.v. (infus) 1 g dalam 200 Penggunaannya terhadap pneumonia dan
ml larutan NaCl 0,9% (atau glukosa 5%) setiap infeksi rumit dari kulit serta jaringan lembut
12 jam dengan jangka waktu minimal 2 jam. akibat kuman Grampositif, yang selayaknya
Oral pada colitis pseudomembr. 4 dd 125-500 juga dapat ditangani dengan antibiotika
mg selama 7-10 hari, pada enteritis 4 dd 500 mg seperti flukloksasilin, amoksilin klavulanat
selama 3-5 hari. dan makrolida. Juga digunakan pada tuber
kulosa yang multiresisten dalam kombinasi
3. Spektinomisin: Trobicin. dengan tuberkulostatika lain.
Dihasilkan oleh Streptomycin spectabilis (1961).
Antibiotikum broad-spectrum ini berkhasiat Efek samping utamanya adalah nyeri kepala,
bakterisid terhadap sejumlah kuman Gram- mual, muntah, diare dan rasa logam di mulut.
positif dan Gram-negatif, termasuk Gonococci, Juga harus waspada terhadap penekanan
Pseudomonas, Proteus, dan Klebsiella. Khusus sumsum tulang, sifatnya sebagai penghambat
digunakan sebagai obat pilihan ketiga pada MAO terutama pada dosis tinggi dan
gonore akut (urethritis, proctitis, cervicitis) yang timbulnya resistensi.yang pesat. Dianjurkan
diakibatkan oleh suku N. gonorroe yang untuk memonitor hematologi setiap minggu,
membentuk penisilinase. Setelah injeksi i.m., terutama bila digunakan lebih lama dari 14
zat ini dengan cepat diserap, tidak diikat pada hari
protein darah dan diekskresikan secara utuh Dosis: 2 dd 600 mg selama 10-14 hari,
terutama dengan kemih. Plasma-t1/2-nya ±2 maks 28 hari.
jam. 5. Asam fusidat: *Fucidin.
Efek sampingnya berupa antara lain nyeri di Antibiotikum dengan rumus steroida yang
tempat injeksi, mual, pusing, urticaria dan mirip dengan struktur asam empedu ini
sukar tidur.Tidak ada data mengenai dihasilkan oleh jamur Fusidium coccineum
penggunaannya selama kehamilan. (Denmark, 1961). Spektrum kerjanya sempit
Dosis: i.m. pria single dose 3,2 g sebagai 2 dan terbatas pada kuman Gram-positif,
injeksi di kedua bokong (garam sulfat/diHCl). terutama stafilokok, juga yang membentuk
95 Bab 5: Antibiotika

Penisilinase. Kuman Fram-negatif bersifat antara lain penyakit kuning (icterus) pada bayi.
resisten terkecuali Neisseria. Khasiatnya bersifat Zat ini melintasi plasenta dan timbul dalan air
bakteriostatik berdasarkan penghambatan susu ibu.
sintesis protein kuman. Dosis: oral 3 dd 500 mg p.c., anak – anak di
Penggunaan. Antibiotikum pilihan kedua bawah 12 tahun 25-50 mg/kg/hari, i.v. (infus) 3
ini digunakan oral atau intravena pada infeksi dd 500 mg selama 2-4 jam dalam larutan
stafilokok, khususnya bila terdapat resistensi garam/glukosa.
atau hipersensitivas terhadap penisilin dan/
atau obat lain. Secara topikal pada infeksi
6. Mupirosin: Bactroban.
stafilokok kulit (krem, salep 2%) dan mata
(gel 1%) (Fucithalmic). Dihasilkan oleh kuman Pseudomonas
Daya penetrasinya ke dalam berbagai fluorescens (1985), maka semula dinamakan
jaringan baik, diantara lain jaringan lunak, Pseudomonic acid. Berkhasiat khusus terhadap
tulang (osteomyelitis), sendi, otot jantung kuman Gram-positif, a.l. St. aureus Str.
(endocarditis), mata, nanah dan sputum, Pyogenes dan Str. Pneumoniae. Tidak aktif
sedangkan kedalam CCS buruk. PP-nya  terhadap kuman Gram-negatif, terkecuali H.
95%, plasma t1/2 nya 10-12 jam. Ekskresinya influenzae dan Neisseria go norrhoea. Bersifat
terutama berlangsung melalui empedu dan bakterisid (salep 2%) berdasarkan penghambatan
tinja sebagai metabolit inaktif. RNA-sintetase yang berakibat penghentian
Efek sampingnya ringan dan berupa gangguan sintetis protein kuman. Khusus digunakan
lambung usus (mual, muntah, nyeri perut), topikal sebagai salep kulit pada infeksi kuman
kadang-kadang reaksi kulit (erytema, iritasi). Gram-positif, juga dalam salep hidung pada
Resistensi dapat timbul dengan cepat, maka pembawa-MRSA untuk eliminasi kuman
biasanya dikombinasi dengan penisilin atau resisten ini. Tidak digunakan sistemik, karena
eritromisin. resorpsi oralnya buruk dengan perombakan
Kehamilan dan laktasi. Penggunaan pada pesat. Kasus resistensi mulai semakin banyak
akhir kehamilan dapat mengakibatkan dilaporkan.

Tabel 5-2: Ikhtisar Antibiotika

A. Penisilin Nama paten spektrum mekanisme Kinetik

Peka penisilinase
a. spektrum sempit
Benzilpenisilin, Peniciline-G Gr.+, Neisseria Menghambat sintetis dinding sel kuman. Parenteral
Fenetisilin Broxil
Fenoksimetilpenisilin Pen-V, Ospen Oral
Tahan laktamase
Metisilin Orbenin
Kloksasilin Floxapen
Flukloksasilin
b. spektrum luas
Aminopenisilin:
Ampisilin Penbritin Gr.+ dan Gr.- Oral
Amoksisilin Ospamox Gr.+ dan Gr.- Oral
C. Anti-pseudomonas
Tikarsilin Tazocin Gr.-
Piperasilin
Penisilin.+β-laktamase inhibitor Gr.+ dan Gr,
Amoksisilin+klavulanat Augmentin Oral
Tikarsilin+klavulanat Timentin i.v.
Seksi II: Kemoterapeutika 96

ampisilin+sulbaktam Unasyn oral/parent


piperasilin+tazobaktam Tazocin i.v.
Antibiotika laktam lainnya Azactam
aztreonam

B. SEFALOSPORIN (lih.Tab. ) Menghambat sintesis dinding sel

C. AMINOGLIKOSIDA bakterisid Menghambat biosintesis protein kuman. parenteral


streptomisin
kanamisin Kanoxin
amikasin Amukin
gentamisin Garamycin
netilmisin Netromisin
tobramisin Optosin
neomisin Neobiotic
framisetin * Sofradex
paromomisin Gabbroral

D. TETRASIKLIN bakteriostatis Menghambat sintesis protein kuman.


tetrasiklin Achromycin
oksitetrasiklin Terramycin
doksisiklin Vibramycin
minosiklin Minocin

E. MAKROLIDA bakteriostatis Merintangi sintesis protein kuman.


eritromisin Erithrocin i.v./oral
roksitromisin Rulid i.v./oral
azitromisin' Zithromax
spiramisin Rovamycine
linkomisin Lincocin i.v./oral
klindamisin Dalacin C oral
klaritromisin Abbotic

F. POLIPEPTIDA bakterisid Permeabilitas membran sel diperbesar.


polimiksin B *Otosporin
basitrasin *Nebacetin

G. ANTIBIOTIKA LAINNYA
kloramfenikol Kemicetine bakteriostatis/sid Merintangi sintesis polipeptida kuman. i.v./oral
tiamfenikol Urfamycin
vankomisin Vancocin bakterisid Menghindari biosintesis peptidoglikan. oral/i.v.
asam fusidat Fucidin bakteriostatis Menghambat sintesis protein kuman.
mepirosin Bactroban bakterisid Menghambat sintesis protein kuman.
spektinomisin Trobicin bakterisid parenteral

H. SULFONAMIDA bakteriostatis Menghambat sintesis asam folat. oral


sulfametoksazol * Bactrim
sulfadoksin * Fansidar
salazosulfapiridin (sulfasalazin) Salazopyrine
97 Bab 5: Antibiotika

sulfasetamida Albucid
silverdiazin Flammazin

I. SENYAWA KUINOLON Bakterisid Menghambat sintesis DNA Oral/i.v.


a. Gen-pertama
asam nalidiksat Negram
asam pipemidinat Pipram,Urixin
b. Gen-kedua :fluorkuinolon
norfloksasin Noroxin
pefloksasin Peflacine
siprofloksasin Ciproxin
ofloksasin Tarivid
lomefloksasin Omniquin
levofloksasin Tavanic
Levoxal
c. Gen-ketiga
sparfloksasin Zagam
trovafloksasin Trovan

J. ANTIMIKOBAKTERI
Tuberkulostatika Merintan gi sintesis dinding sel kuman
isoniazid INH
rifampisin Rimactane
pirazinamida Pezeta
etambutol ETH Ciba
streptomisin Menghindari sintesis protein
asam para-aminosalisilat PAS

SULFON Menghindari sintesis DNA kuman


dapson DDS
klofazimin Lamprene Mengikat pada DNA

Efek sampingnya berupa gatal-gatal, nyeri, 12. D'Souza AL et al. Probiotics in prevention
rasa terbakar, kulit kering dan kemerah- of antibiotic associated diarrhoea: meta
merahan. Di hidung: bersin, iritasi dan gatal- analysis. BMJ 2002 ; 324 : 1361-4, 1345-6.
gatal. 13. Kolader M. et al. Toename van fluo-
Dosis: salep 2% 2-3 dd dioleskan pada kulit rochinolonresistentie bij Neissseria
selama 6-14 hari, bila perlu ditutup dengan gonorrhoeae; cefotaxim nu als eerste keus
kasa; 2-3 dd di dalam kedua lubang hidung aanbevolen voor ongecompliceerde gonorroe.
selama 5-7 hari.
NTvT 2004; 148: 2129-32.
14. Kuijper EJ et al. Linezolid, een middel uit
DAFTAR PUSTAKA een nieuwe klasse van antibiotica. NTvG
11. Gnm Bull 2002 ; 36:118 2004; 148:1577-81.
BAB 6

ANTIMIKOTIKA

Dari sekitar 200.000 species jamur yang fotosintesis untuk memelihara sendiri
dikenal terdapat ±400 yang mengakibatkan kehidupannya. Oleh karena itu jamur hanya
penyakit pada hewan dan di antaranya bisa hidup sebagai parasit pada organisme
terdapat jenis-jenis yang dapat menyebabkan hidup lain atau sebagai saprofit pada benda
penyakit serius pada manusia. organik mati. Berlainan dengan bentuk jamur
Pada dasawarsa terakhir, di seluruh dunia yang lazim kita kenal, yakni yang menyerupai
disinyalir adanya peningkatan luar biasa kasus payung, sebagian besar jamur hanya terdiri dari
infeksi oleh jamur. Yang utama adalah benang- benang halus sekali (hyphen) yang
mycosis kulit (Yun. mykes = jamur; mycosis = terdiri dari rangkaian sel-sel. Sekelompok
penyakit jamur) yang disebabkan oleh hyphen kemudian membentuk suatu jaringan
dermatofit dan infeksi mukosa mulut, yang disebut mycelium. Fungsi alami dari
bronchia, usus, vagina dan lain-lain oleh jamur adalah sebagai pembersih alam, yaitu
sejenis ragi Candida albicans. Penyebaran luas untuk melenyapkan benda-benda mati seperti
infeksi karena jamur (Lat. fungi) mungkin pohon mati, daun, sampah, dan sebagainya.
disebabkan oleh sangat meningkatnya Untuk proses perbanyakannya, jamur
penggunaan antibiotika berspektrum luas dan membentuk sel-sel yang disebut spora (Yun. =
hormon kelamin (pil antihamil) yang merusak benih), yang resisten terhadap lingkungan yang
keseimbangan normal dari biologi flora kurang menguntungkan bagi kehidupannya.
kuman. Faktor risiko lain untuk timbulnya Bila keadaan membaik, terutama suhu dan
mycosis adalah daya tahan tubuh yang kelembapan, spora dapat tumbuh lagi dan
menurun akibat a.l. infeksi HTV (AIDS), membentuk mycelium. Lihat gambar jamur
kanker dan leukemi, radioterapi dan Penisilium.
kemoterapi (sitostatika). Begitu pula
kerusakan pada kulit (luka bakar) dan mukosa Ragi (yeast) adalah bentuk jamur yang
serta penggunaan untuk waktu lama senyawa berlainan dengan fungi lainnya dan terdiri dari
kortikosteroida, imunosupresiva dan hormon hanya satu sel dan memperbanyak diri melalui
kelamin (pil antihamil), yang menstimulir pertunasan. Ragi yang dapat menimbulkan
infeksi dengan Candida (candidiasis). dermatomikosis adalah jenis-jenis Candida dan
Akhirnya, faktor-faktor hygiene kolam Pytirosporum.
renang, sauna dan sebagainya serta Dikenal lebih dari 100.000 jenis jamur yang
bertambahnya kontak internasional di bidang untuk sebagian besar tidak merugikan manusia,
kepariwisataan dan perdagangan juga bahkan dapat dimakan, misalnya sampinyon
memegang peranan dalam penyebaran infeksi dan jamur-jamur yang tumbuh di atas
tersebut. makanan, seperti Rhizopus oryzae (tempe),
Monilia sitophilae (oncom) dan Penicillum
BENTUK JAMUR camemberti (keju Prancis). Semua jamur ini
tidak beracun dan dapat dimakan, tetapi
Jamur atau fungi merupakan tumbuhan terdapat pula fungi yang bersifat racun dan bisa
yang tidak memiliki klorofil sehingga tidak mematikan bila dimakan, seperti sampinyon
mampu melakukan merah Amanita muscaria dan
99 Bab 6: Antimikotika

a: hyphae (benang-benang dengan banyak cabang), kelompok hyphae disebut mycelium.


b: septa yang membentuk segmen-segmen

Gambar 6-1: Jamur Penisilium

Aspergillus flavus dengan toksinnya serangan kuman-kuman patogen seperti


masing-masing muskarin dan aflatoksin. juga flora di kulit.
Flora organisme normal dari kulit. Kulit dan 2. Flora selewat (transient flora) terdiri dari
selaput lendir selalu dihuni oleh sejumlah mikroorganisme nonpatogen maupun yang
organisme yang dapat dibagi dalam 2 ke- potensial patogen, tetapi tidak mengakibatkan
lompok. penyakit. Namun bila flora tetap terganggu,
1. Flora tetap (resident flora) yang terdiri dari kelompok flora ini dapat berkembang biak
mikroorganisme tetap (kuman, jamur dan dan menyebabkan penyakit.
ragi) pada umumnya terdapat pada lokasi Flora normal pada vagina. Pada usia dewasa
tertentu dan pada usia tertentu pula. Bila sebagian besar flora ini terdiri dari
susunan flora ini terganggu, maka ke- lactobacilli (Doderlein's bacilli) yang
seimbangan segera akan pulih dengan mempertahankan lingkungan asam dengan
sendirinya. Flora penting untuk mem- memproduksi asam laktat dari karbohidrat
pertahankan kesehatan dan fungsi normal (glikogen). Suasana asam ini menghindari
tubuh. Misalnya flora tetap di usus berkembangnya mikroorganisme patogen di
mensintesis vitamin K, mengkonversi asam vagina. Bila lactobacilli ini dihambat,
empedu dan membantu penyerapan gizi dari misalnya pada penggunaan antibiotika, maka
makanan. Flora tetap menjaga terhadap jumlah ragi
Seksi II: Kemoterapeutika 100

dan kuman lain yang menyebabkan iritasi ANTIMIKOTIKA


dan peradangan akan meningkat.
Cara penularan. Spora dan serpih kulit
penderita infeksi fungi [(dermato) mycosis] Infeksi dari kulit, rambut dan kuku oleh jamur
merupakan sumber utama penularan. Setelah (dermatofyt) atau ragi, disebut dermatomycosis.
terjadi infeksi, spora tumbuh dan membentuk Gangguan ini biasanya ringan dan terbatas
mycelium dengan menggunakan serpih kulit pada lapisan kulit permukaan. Bila infeksi
sebagai bahan makanan. Enzim-enzim yang jamur ini menjalar sampai di bawah stratum
diproduksi oleh jamur mampu menembus corneum (aspergillosis) gangguan ini disebut
kulit dan menimbulkan peradangan. mycosis dalam yang bersifat sistemik dan
terutama timbul pada pasien dengan daya
Bila fungi ini tumbuh ke dalam tabung
tahan yang menurun. Selain daripada ragi,
rambut (folikel), maka rambut akan rontok.
pada kulit sehat pada umumnya tidak terdapat
Fungi yang menembus ke dalam kuku
dermatofit.
mengakibatkan gangguan yang disebut kuku
kapur (onychomycosis) yang berwarna Dermatofit timbul karena keseimbangan
keputih-putihan di samping kuku menjadi kulit normal terganggu, antara lain disebabkan
regas. kelembapan kulit yang meningkat (pakaian
yang terlalu ketat) atau menurunnya daya
tahan tubuh.
Prevensi dan tindakan umum. Yang
terpenting untuk menghindari infeksi jamur Antimikotika adalah obat-obat yang
adalah memelihara kebersihan (hygiene) berkhasiat menghentikan pertumbuhan atau
tubuh sebaik-baiknya, terutama di tempat mematikan jamur yang menghinggapi manusia.
yang potensial merupakan sumber infeksi, Mekanisme kerjanya antara lain berdasarkan
misalnya kolam renang, kamar ganti pakaian efeknya terhadap sintesis komponen membran
dan ruang olahraga. Di tempat-tempat ini dari dinding sel, permeabilitas membran sel
pada umumnya orang tidak mengenakan alas dan sintesis asam nukleat. Dalam garis besar
kaki. Sumber infeksi lain yang perlu dihindari antimikotika dibagi dalam penggunaan topikal
adalah hewan peliharaan yang sering kali (setempat) atau sistemik, walaupun pembagian
dipeluk oleh anak-anak. Kemudian yang juga ini tidak terlalu ketat. Misalnya antimikotika
penting sekali untuk diwaspadai adalah imidazol, triazol dan polyene dapat digunakan
kecenderungan beberapa jenis obat yang untuk kedua tujuan.
menimbulkan predisposisi untuk superinfeksi Untuk pengobatan infeksi jamur dapat
jamur, lihat di atas. di golongkan sebagai berikut.
Diagnosis. Gejala dermatomycosis tidak jarang
mirip dengan gangguan kulit lain, terutama a. antibiotika antimikotik: griseofulvin dan
senyawa polyen (amfoterisin B, nistatin) yang
dapat dikelirukan dengan eksim. Adakalanya
pada umumnya bekerja fungistatik. Mekanisme
terdapat pula bentuk-bentuk campuran akibat
kerjanya melalui pengikatan diri pada zat-zat
infeksi bakteri.
sterol di dinding sel jamur. Akibatnya adalah
Tes KOH. Untuk memastikan adanya infeksi kerusakan dari membran sel dan peningkatan
fungi, perlu dilakukan tes KOH. Pada permeabilitasnya, sehingga komponen intra-
serpihan kulit, kikisan kuku, atau sepotong seluler yang penting untuk kehidupan sel
rambut diberikan beberapa tetes larutan KOH merembas keluar dan akhirnya sel-sel mati.
10-20%. Di bawah mikroskop fungi dapat Griseofulvin sekarang ini jarang digunakan
dikenali dari benang-benangnya yang khas lagi karena antimikotika lain lebih efektif
bercabang (hyphen) dan spora di sekitar dengan efek samping yang lebih ringan.
rambut. Untuk penentuan jenis fungi dapat
dilakukan pembiakan pada suatu persemaian, b. derivat imidazol: mikonazol, ketokonazol,
yang dinamakan glukosa agar dari Sabouraud. klotrimazol, bifonazol, ekonazol, isokonazol
101 Bab 6: Antimikotika

dan tiokonazol (Trosyd, Vagistat). Echinokandin adalah lipopeptida


Mekanisme kerjanya berdasarkan pengikatan siklik dengan inti heksapeptida dan aktif
pada enzim sitokrom P450, sehingga sintesis terhadap jenis-jenis Candida dan Asper-
ergosterol yang perlu untuk pemeliharaan gillus Bennet JE. Echinocandins for
membran sel jamur, dirintangi dan terjadi candidemia in adults without neutro-
kerusakan membran. Pada penggunaan penia. N Engl J Med, 2006, 355:1154-1159.
sistemik, sistem enzim manusia juga dapat Mekanisme kerjannya berdasarkan
dirintangi, yang mengakibatkan efek-efek penghambatan sintesis glikan di dinding
samping tertentu. Bekerja fungistatik sel fungi dan menurunkan kekuatan
terhadap dermatofit dan ragi, juga strukturnya sehingga mengakibatkan
bakteriostatik lemah terhadap kuman Gram- instabilitas osmolitas dan matinya sel.
positif. Obat ini terutama digunakan sebagai Wiederhold Lewis. The echinocandin
obat topikal, kecuali ketokonazol yang juga antifungals. Expert Opin Invest Drugs,
dapat digunakan secara sistemik. 2003, 12:1313-1333.
e. asam-asam organik: asam benzoat, salisilat,
c. derivat triazol: flukonazol, vorikonazol propionat, kaprilat dan undesilinat.
dan itrakonazol. f. lainnya: terbinafin, flusitosin, tolnaftat, ha-
Pada umumnya juga bekerja fungistatik loprogin, naftifin, siklopiroks, selensulfida
dengan mekanisme kerja seperti imidazol, dan pirition.
tetapi bersifat lebih selektif terhadap sistem
enzim jamur daripada terhadap sistem enzim
manusia, oleh karena itu kurang menghambat
sintesis steroida. Efektif terhadap dermatofit Khasiat
dan Candida, itrakonazol juga terhadap Pada hakikatnya semua antimikotika tersebut
Aspergillus. Obat-obat ini khusus digunakan berkhasiat fungistatik pada dosis yang
secara sistemik. digunakan. Pengecualian adalah itrakonazol
dan terbinafin, yang bekerja fungisid. Pada
Senyawa antifungal azol memiliki berbagai dosis tinggi amfoterisin dan nistatin juga
interaksi dengan banyak jenis obat. Misalnya dapat berkhasiat fungisid.
dapat meningkatkan kadar plasma dari obat Nistatin dan amfoterisin B sering kali
yang diberikan bersamaan (misalnya digunakan dalam kombinasi dengan tetrasiklin
alprazolam, astemizol, karbamazepin, cisapride, untuk menghindari timbulnya candidiasis
digoksin obat yang diberikan bersamaan usus.
(misalnya barbital, H2 antagonis, nevirapin,
proton pump inhibitor, fenitoin dan
rifampisin) dapat menurunkan kadar plasma Penggunaan
dari antimikotik azol. Antimikotika terutama digunakan pada
Berdasarkan ini banyak kombinasi dari mycosis permukaan atau setempat (topikal).
obat-obat tertentu dengan azol merupakan Pada mycosis umum (sistemik) yang
kontra-indikasi seperti misalnya kombinasi meliputi organ dalam (misalnya candidiasis,
flukonazol dengan klopidogrel, nisoldipin, actinomycosis dan aspergillosis), sejumlah obat
kinin, salmeterol dan simvastatin, atau (juga) digunakan secara sistemis, yakni per
kombinasi itrakonazol dengan alfazosin, oral. Begitu pula lazimnya pada infeksi di
dabigatran, nisoldipin, salmeterol, simvastatin tubuh dan pityriasis versicolor yang luas (tinea
dan topotekan. corporis), juga pada infeksi jamur di kepala
dan mycosis kuku.
Antimikotika oral yang digunakan meli-
d. echinokandin: terbinafin, flusitosin, kaspo- puti a.l. griseofulvin, ketokonazol, itrakonazol,
fungin, anidulafungin dan mikafungin. flukonazol, terbinafin dan flusitosin. Ketoko-
Seksi II: Kemoterapeutika 102

nazol tidak dianjurkan berhubung risiko Mikroorganisme ini hidup di lapisan


necrosis hati yang dapat timbul dengan tanduk, kuku, serta rambut dan memiliki
akut. Itrakonazol dianjurkan pada infeksi enzim yang mampu melarutkan keratin
Pityrosporum danpada candidiasis, juga (bagian utama dari jaringan tanduk).
flukonazol. Griseofulvin dan terbinafin dapat Infeksi berbentuk bercak-bercak melingkar
digunakan terhadap tinea capitis pada ("ringworm") di kulit dengan batas-batas
anak-anak. Untuk penggunaan setempat tajam, yang tertutup dengan sisik atau
di dalam usus tersedia amfoterisin B dan gelembung kecil. Dermatofitosis
nistatin yang buruk absorpsinya. (dermatomikosis) adalah infeksi jamur
Terhadap infeksi kuku pada jari- kronis dari kulit, rambut dan kuku
jari kaki dan tangan (onychomycosis) berdasarkan unsur keratinnya. Jamur-
khusus digunakan obat yang ditimbun jamur ini yang juga dinamakan fungi
dalam lapisan tanduk (stratum comeum), "ringworm", mengakibatkan antara lain
yakni griseofulvin, ketokonazol, itrakonazol
"kutu air", panu, kurap dan kuku kapur.
dan terbinafin.
b. Candida albicans (dahulu disebut
FUNGI PATOGEN
Monilia) adalah suatu jenis ragi yang
Infeksi jamur pada manusia berlangsung sering kali menghinggapi mukosa mulut,
melalui sporanya dan dapat dibagi dalam bronchia dan vagina.
mycosis umum dan mycosis permukaan.
c. Pityrosporum ovale, yang berperan pada
1. Mycosis umum (sistemik) Pada infeksi ketombe dan Malassezia furfur,
umum, jamur atau ragi tersebar di tubuh penyebab panu.
atau mengakibatkan infeksi dalam organ
tubuh, yang kadang-kadang dapat
membahayakan jiwa, terutama penderita Beberapa dermatomikosis dan peng-
yang daya tahan imunnya menurun akibat obatannya
misalnya infeksi (AIDS) atau yang
Di bawah ini diuraikan beberapa jenis
menggunakan obat-obat yang menekan
dermatomikosis yang paling sering ditemukan
daya imunitas. Contohnya adalah actino-
dan cara pengobatannya.
mycosis, aspergillosis dan candidiasis
(infeksi Candida dari khusus saluran cerna
dan alat pernapasan).
1. Kutu air (athlete's foot, Tinea pedis)
2. Mycosis permukaan (Tinea). Infeksi ini Kutu air disebabkan oleh jenis Trichofyton
yang jauh lebih sering terjadi, terbatas pada dan merupakan dermatomikosis yang paling
kulit, rambut, kuku dan mukosa. Infeksi ini banyak terdapat.
mencakup dermatomycosis, candidiasis Gejalanya berupa gatal-gatal di antara jari
vaginal, candidiasis mulut dan alat cerna. kaki, kemudian terbentuk gelembung yang lalu
Mycosis kulit juga dinamakan Tinea (Lat.= pecah dan mengeluarkan cairan. Kulit menjadi
dimakan oleh ngengat, "moth-eaten") lunak (maserasi) dan terkelupas, sehingga
disusul dengan lokasinya, misalnya Tinea membuka peluang bagi infeksi sekunder oleh
corporis, cruris, capitis dan pedis, masing- kuman. Penyebarannya melalui penggunaan
masing berarti infeksi di tubuh, lipat paha, bersama kamar mandi dan ruang ganti pakaian
kepala dan kaki. Penyebabnya sering kali umum sedangkan sumber infeksinya adalah
adalah fungi berikut ini; serpihan kulit yang terkelupas. Pengobatan
a. dermatofit (jamur permukaan) dari suku dengan krem mikonazol atau Ung. Whitfield
Trichophyton (kulit, rambut, kuku), (benzoat 5%, salisilat 5% dalam lanolin-vaselin
Epidermophyton (kulit, kuku) dan ana). Untuk kasus-kasus sulit dapat digunakan
Microsporum (kulit, rambut). griseofulvin atau ketokonazol per oral.
103 Bab 6: Antimikotika

2. Kuku kapur ('ram's horn nail', onychomycosis) dan menstimulir pembentukan lipase.
Kuku kapur bercirikan kuku menebal, mengeras, Trigliserida dirombak olehnya menjadi asam-
regas dan mudah patah, berwarna keputih- asam lemak, yang merangsang kulit dan
putihan dan adakalanya tidak lurus. Infeksi ini mengakibatkan hiperproliferasi sel-sel
sering kali menular dari kuku ke kuku. Para epidermisnya. Akibatnya keratosit dilepaskan
lansia lebih sering mendapatkan infeksi jamur lebih pesat, keratin mati yang melekat satu
ini, terlebih pula bila sirkulasi darah di jari-jari pada yang lain, lalu dilepaskan sebagai
kaki kurang baik. Bila seluruh kuku sudah gumpalan-gumpalan serpih dan tidak berangsur-
terinfeksi, dokter dapat mencabutnya dan angsur satu demi satu seperti pada keadaan
disusul pengobatan dengan terbinafin: oral 1 normal. Ketombe umumnya dianggap sebagai
dd 250 mg atau itrakonazol. Dahulu sering kali bentuk ringan dari eczema seborois. Tidak
digunakan griseofulvin peroral, tetapi pada diketahui mengapa orang-orang tertentu
mycosis kuku jempol kaki tidak begitu ampuh. dihinggapi ketombe dan orang lain tidak.
Karena sukar sekali disembuhkan, terapi Sebagai faktor penyebab disebut keadaan
membutuhkan waktu yang lama, minimal 6-12 sistem imun lemah, yang pada orang peka
bulan dan infeksi selalu bisa kambuh lagi. menimbulkan reaksi kulit abnormal terhadap
Walaupun gangguan ini lebih merupakan Pityrosporum. Selain itu, peningkatan derajat
masalah kosmetik (terutama kuku jari kaki), asam dan kadar lemak dari kulit, susunan
tetapi kuku kapur dapat merupakan pintu lemak dan stres turut menyebabkan perubahan
masuk (porte d'entree) bagi infeksi lain, ter- fungi tersebut menjadi patogen.
utama pasien diabetes dan yang daya tahan- Pengobatan dapat dilakukan dengan sam-
nya terganggu harus waspada. po yang mengandung selensulfida 2,5%, seng-
pirithion 2% dan piroctone olamine (octopirox).
3. Panu (pityriasis versicolor) Pada kasus hebat (eczema seborois),
Infeksi permukaan ini banyak terjadi di dianjurkan gel ketokonazol 2%. Di samping
Indonesia dan daerah tropik. Infeksi berupa itu juga digunakan zat-zat yang berkhasiat
bercak-bercak putih kecokelatan-merah di menghambat pembelahan sel (mitosis), mi-
tengkuk, dada, punggung dan lengan. salnya ter (juga berkhasiat anti radang).
Terutama hipopigmentasi di muka merupakan Selensulfida juga berkhasiat antimitotik dan
suatu masalah kosmetik. Penyebabnya adalah merintangi keluamya palit berlebihan dari
Malassezia furfur, suatu jamur yang terdiri dari kelenjar talg.
kelompok sel dengan hyphen pendek.
Pengobatan dapat dilakukan dengan mengoleskan 5. Candidiasis
bercak-bercak dengan larutan salisilat 5-10% Candida albicans (nama lama Monilia) adalah
dalam spiritus dilutus atau krem mikonazol/ jamur yang terdiri dari sel-sel oval seperti ragi
ketokonazol selama 2-3 minggu atau dan sel-sel yang memanjang sambung-
terbinafin. Untuk kasus-kasus yang resisten menyambung merupakan hyphae dan disebut
dapat digunakan itrakonazol 2 dd 100 mg pseudomycelium. Jamur ini adalah bagian dari
selama 1 minggu. Walaupn terapi berhasil, flora normal (komensal) selaput lendir pada
tetapi repigmentasi baru timbul setelah saluran pernapasan, saluran cerna dan vagina.
beberapa bulan. a. Candidiasis mulut. Infeksi di mulut bergejala
luka perih dan bercak-bercak putih pada
4. Ketombe (dandruff,-pityriasis capitis) mukosa mulut serta lidah, yang dapat
Ketombe bercirikan terlepasnya serpih-serpih menjalar ke tenggorok dan oesophagus. Ciri
berlebihan dari kulit kepala yang biasanya lainnya berupa cheilitis (radang di sudut-
disertai gatal-gatal. Menurut perkiraan, sudut mulut).Infeksi ini sering kali terjadi
penyerpihan meningkat disebabkan oleh akibat penggunaan antibiotika berspektrum
Pityrosporum ovale. Penghuni normal kulit luas, kortikosteroida dan sitostatika, selama
kepala ini sangat meningkat jumlahnya terapi radiasi,
Seksi II: Kemoterapeutika 104

Gambar 6-2: Candida albicans.

leukemia dan pada bayi yang baru cerna dapat diakibatkan oleh penggunaan
dilahirkan, juga pada pasien AIDS dengan antibiotika broad-spectrum, yang mengubah
daya tahan lemah (CD4+ < 300 mm3). susunan normal dari flora kuman. Selain
Diagnosis dapat dilakukan dengan faktor-faktor tersebut di atas, penyakit
preparat KOH. diabetes juga dapat menunjang terjadinya
Pengobatan efektif dapat dilakukan infeksi.
dengan flukonazol oral. Pilihan kedua
adalah itrakonazol dan ketokonazol oral c. Candidiasis vagina (vaginitis). Infeksi paling
dan pilihan ketiga berupa pengobatan lokal umum pada alat kelamin wanita bergejala
(suspensi nystatin, tablet hisap amfote- iritasi, keputihan, gatal-gatal dan rasa
risin). Pada pasien AIDS tidak jarang terbakar. Gatal-gatal dapat merupakan gejala
terjadi resistensi akibat profilaksis jangka dari penyakit kelamin lain (trichomonas,
panjang dengan antimikotika. Dalam hal chlamydia, gonore, atau herpes). Di samping
ini dosis perlu dinaikkan atau digunakan faktor-faktor tersebut di atas, kehamilan,
kombinasi dari 2 antimikotika (baru). hygiene yang tidak memadai, penggunaan
Resistensi dapat dicegah dengan cara peng- antibiotika berspektrum luas dan pil
obatan intermiten. antihamil membantu terjadinya infeksi.
Pengobatan dapat dilakukan dengan senyawa
b. Candidiasis usus. Candidiasis di usus imidazol mikonazol, klotrimazol dan
bergejala diare, nyeri perut, obstipasi atau ketokonazol dalam bentuk ovula (supp.
terbentuknya banyak gas. Ditemukannya vaginal) selama 2- 6 malam. Sama efektifnya
Candida dalam jumlah banyak di saluran adalah
105 Bab 6: Antimikotika

penggunaan oral dari ketokonazol, itra- buahan manis, alkohol, susu dan daging babi.
konazol dan flukonazol sebagai single dose Obat alternatif yang mulai banyak diguna-
atau 2 doses dengan jarak waktu 8 jam. kan adalah asam kaprilat (caprylic acid,
Pasangan penderita perlu diobati karena C7H15COOH) dengan dosis 2 dd 680 mg
biasanya juga dihinggapi infeksi yang sama. selama minimal 1 tahun. Asam lemak yang
Pada candidiasis yang terus-menerus terkandung dalam minyak kelapa ini ber-
kambuh, terapi harus dilanjutkan untuk khasiat merusak membran Candida.
rentang waktu panjang (lokal atau oral)
untuk memusnahkan semua spora secara
MONOGRAFI
intermitten. Misalnya 6 malam ovula, 2
minggu istirahat, 6 malam lagi ovula, 2
minggu istirahat dan seterusnya selama 3-6 1. ANTIBIOTIKA ANTIMIKOTIK
bulan. la. Griseofulvin: Fulcin, Griseofort
Griseofulvin dihasilkan oleh Penicillium
d. Candidiasis kulit. Terutama timbul pada griseofulvum dan pada penggunaan oral
bagian tubuh yang lembap dan hangat, berkhasiat fungistatik terhadap banyak
misalnya ketiak dan lipatan paha. Infeksi dermatofit. Tetapi zat ini tidak aktif terhadap
kebanyakan terdapat pada orang gemuk dan Candida, Pityriasis versicolor, ragi dan
penderita diabetes. Gejalanya berupa kulit bakteri. Mekanisme kerjanya diperkirakan
memerah dan mengeluarkan cairan. melalui penghambatan sintesis RNA (sama
Pengobatan dapat dilakukan dengan krem seperti kolkisin). Resorpsinya di usus kurang
mikonazol atau ketokonazol. baik, karena sukar sekali melarut, tetapi dapat
diperbaiki dengan menggunakan serbuk yang
e. Sistemik. Pada dekade terakhir semakin sangat halus (microfine) atau diminum
banyak timbul candidiasis sistemik (umum) bersamaan dengan makanan berlemak.
yang bercirikan rasa penat dan lemah, Sebagian besar dikeluarkan lewat feses dalam
keletihan kronis, disertai perasaan
keadaan utuh. Bagian yang diserap akan
mengantuk, lemah ingatan, nyeri otot dan
mendifusi ke dalam lapisan tanduk (keratin)
persendian. Pada sindroma ini, karena
dari kulit (stratum comeum), kuku dan akar
berbagai sebab Candida menjadi ganas.
rambut. Oleh karena itu griseofulvin efektif
Setelah menembus mukosa usus, ragi ini
melalui sirkulasi darah menyebar ke semua untuk pengobatan infeksi kulit dan kuku yang
organ, jaringan ikat dan sebagainya. menahun, meskipun penyembuhannya ber-
Diagnosis ragi tidak dapat dilakukan dengan langsung sangat lambat, yaitu lebih kurang
tesKOH, tetapi secara mikroskopis dengan 2-3 bulan, bahkan membutuhkan satu tahun
teknik pewarnaan dari preparat darah. Cara untuk menyembuhkan infeksi kuku. Hal ini
ini tidak sempurna, oleh karena itu timbul disebabkan waktu penyembuhan tergantung
keluhan bahwa sering kali tidak dikenali pada jangka waktu penggantian jaringan yang
sebagai candidiasis umum dan tidak diobati terinfeksi oleh jaringan baru. Efek samping-
semestinya. Cara deteksi secara umum nya ringan, jarang terjadi dan berupa sakit
adalah penelitian darah dengan mikroskop kepala, gatal-gatal (urtikaria) dan kepekaan
fase-contrast, di mana ragi tampak jelas terhadap cahaya (fotosensitasi), juga ganggu-
sebagai butir-butir kecil. Pengobatan infeksi an hati. Griseofulvin mengurangi aktivitas
(parah) dapat dilakukan sistemik dengan antikoagulansia (Warfarin) dan memperkuat
keto-konazol atau itrakonazol, ditunjang daya kerja alkohol.
dengan diet ketat untuk menghambat Kehamilan. Tidak boleh diberikan pada
perbanyakan ragi, terutama gula dan wanita hamil, karena risiko teratogen dan
produk-produk yang mengandung ragi dan keguguran. Zat ini dapat mengganggu
jamur (roti, kue, sampinyon, tempe, oncom) pembentukan kromosom pada waktu
perlu dihindari, begitu juga buah- pembelahan sel.
Seksi II: Kemoterapeutika 106

Dosis: oral 4 dd 125 mg serbuk microfine * Talsutin vaginal tab = amfoterisin B 50


(1- 5 mikron) atau sekaligus 500 mg p.c. mg+tetrasiklin 100 mg.

lb. Amfoterisin B : *Talsutin, Fungizone.


Amfoterisin B dihasilkan oleh Streptomyces 1c. Nistatin: Mycostatin, *Flagystatin,
nodosus bersama dengan derivatnya, yaitu *Naxogin complex
amfoterisin A yang kurang aktif. Zat ini Nistatin berasal dari Streptomyces noursei
termasuk kelompok antibiotika polyen, yang namanya diambil dari New York State
karena rumus bangunnya mengandung Department of Health (1951) dan memiliki
banyak ikatan tak-jenuh (poly = banyak, -en = struktur kimia yang menyerupai amfoterisin B.
akhiran untuk zat tak-jenuh), seperti juga Resorpsinya di usus praktis tidak terjadi, begitu
nistatin dan pimarisin. Spektrum kerja dan pula tidak diserap oleh kulit atau mukosa.
penggunaannya mirip nistatin. Sering kali zat ini digunakan pada candidiasis
Zat ini (1959) digunakan sebagai obat usus atau untuk mencegahnya pada terapi
sistemik (oral dan i.v. sebagai infus) pilihan dengan antibiotika berspektrum luas yang
pertama yang efektif terhadap infeksi jamur buruk resorpsinya (tetrasiklin) atau sewaktu
invasif (aspergilosis) dan selama dekade terapi dengan kortikosteroida, juga pada
dianggap sebagai "golden standard" untuk candidiasis mulut (stomatitis) atau vagina
terapi antifungal, karena pada saat itu belum (vaginitis). Lokal digunakan sebagai salep atau
ditemukan obat-obat alternatif (senyawa azol krem tetapi berhubung dengan toksisitasnya
dan echinocandin) yang lebih ampuh. tidak digunakan secara parenteral.
Mekanisme kerja. Zat polyen ini mengikat Efek sampingnya pada penggunaan oral
ergosterol dalam membran sel jamur dan berupa mual dan muntah. Zat ini dapat di-
membentuk pori-pori yang menyebabkan gunakan pada waktu hamil.
bahan-bahan esensial dari sel jamur Dosis: oral 3 dd 0,5-1 MU (1 juta unit);
merembas keluar. Amfoterisin memiliki vaginal: selama 14 hari 1 tablet dari 100.000 U;
toksi-sitas selektif, karena dalam sel manusia salep atau bedak tabur dengan 100.000 U/g 2-3
sterol utamanya adalah kolesterol dan kali sehari. 1 mg nistatin= 3.000 U.
bukannya ergosterol. Penggunaannya semakin
meluas bagi penderita infeksi jamur sistemik 2. SENYAWA IMIDAZOL
dengan daya tahan tubuh yang lemah Pada umumnya senyawa imidazol meru- pakan
(immuno-compromised patients). pilihan pertama pada infeksi kulit akibat jamur.
Efek samping terpenting adalah toksisitasnya Berkhasiat fungistatik, memiliki spektrum anti-
(demam, merinding) dan terutama gangguan fungal luas dan pada dosis tinggi bekerja
fungsi ginjal (nefrotoksis; gagal ginjal), fungisid. Zat-zat ini menghambat sintesis sterol
yang membatasi dosis dan lamanya di membran sel fungi dan mengakibatkan
penggunaan. Untuk mengurangi nefrotoksisitas, peningkatan permeabilitas dinding sel yang
telah dikembangkan formulasi yang dikaitkan membuatnya rentan terhadap tekanan osmotik.
dengan lipida, yaitu amfoterisin B liposomal Terutama digunakan secara lokal terhadap
(LamB, Ambisome), kompleks lipida dermatofit dan Candida; ketokonazol juga per
dari amfoterisin B (ABLC, Abelcet) dan oral, tetapi bersifat toksik bagi hati.
dispersi koloidal dari amfoterisin B Senyawa-senyawa turunan imidazol, misalnya
mikonazol, dapat memengaruhi metabolisme
(ABCD). Ternyata bahwa efektivitas dari
senyawa kumarin (warfarin) melalui blokade
formulasi baru ini tidak jauh berbeda dengan
enzim CYP2C9 dengan akibat meningkatnya
amfoterisin B konvensional walaupun
kadar plasma dari antikoagulan. Hal ini sudah
nefrotoksisitasnya jelas berkurang.16,17
diuraikan dengan jelas untuk penggunaan per
Dosis: oral maks. 1-1,5 mg/kg/hari amfo- oral maupun per vaginal, tetapi ternyata bahwa
terisin B koloidal. penggunaan
107 Bab 6: Antimikotika

topikal setelah absorpsi melalui kulit juga dapat diganti oleh atom H (1974). Spektrum
mengakibatkan interaksi demikian. Oleh karena kerjanya kurang lebih sama, hanya lebih aktif
itu pasien yang menggunakan antikoagulan harus terhadap Aspergillus. Zat ini terutama
waspada terhadap interaksi demikian yang digunakan pada candidiasis dengan dosis
hanya timbul pada absorpsi sistemik dari obat malam hari 1 ovula selama 3 hari; pada infeksi
antimikotik. kulit: salep atau serbuk 1%. Ekonazol dapat
Ref. digunakan pada waktu hamil.
1. Interacties tussen cumarinederivaten en 2b. Ketokonazol: Nizoral, Nizoral-SS
antimycotica. Ook mogelijk bij cutaan gebruik Ketokonazol adalah fungistatikum imidazol
van antimycotica; Ned Tijdschr Geneesk pertama yang digunakan per oral (1981).
2013; 1157:a5317 Spektrum kerjanya mirip dengan mikonazol
2. Broos N, et al.;. Interaction between topical dan meliputi banyak fungi patogen (ragi,
miconazole and coumarins. Eur J Clin dermatofit, termasuk Pityrosporum ovale). Zat
Pharmacol. 2010; 66:1171-2 ini digunakan pada infeksi jamur sistemik
yang parah dan kronis; secara lokal pada
2a. Mikonazol: Daktarin, Gyno-Daktarin, gangguan ketombe hebat. Tetapi tidak efektif
Monistat terhadap infeksi oleh Aspergillus. Resorpsi
Derivat imidazol ini (1971) berkhasiat fungisid dari lambung-usus praktis lengkap pada pH
kuat dengan spektrum kerja lebar sekali; lebih di bawah 3, tetapi mengalami first pass effect
aktif dan efektif terhadap dermatofit biasa dan yang besar. PP-nya tinggi, rata-rata 90%,
Candida daripada fungistatika lainnya, tetapi sedangkan plasma1/2 nya bersifat bifasis 2 dan
kurang berkhasiat terhadap Aspergillus. Zat ini 8 jam. Di dalam hati zat ini dirombak menjadi
juga bekerja bakterisid pada dosis terapi metabolit tidak aktif; ekskresi terutama melalui
terhadap sejumlah kuman Gram-positif, kecuali empedu dan feses. Penetrasinya ke dalam
basil- basil Doderlein yang terdapat dalam CCS hanya ringan.
vagina. Resorpsi dari usus hanya ringan dengan Efek sampingnya berupa gangguan alat cerna
BA ±25%, maka mikonazol terutama digunakan (mual, muntah, diare) nyeri kepala, pusing,
untuk mengobati infeksi kulit dan kuku. gatal-gatal dan exanthema. Yang lebih serius
adalah hepatotoksisitasnya, yang dapat
Penggunaannya juga sebagai krem/tablet
mengakibatkan hepatitis pada 1 per 2.000-10.000
vaginal yang dapat digunakan oleh wanita
pasien, terutama bila digunakan lebih dari 14
hamil.
hari. Oleh karena itu dianjurkan memantau
Efek sampingnya berupa iritasi, reaksi alergi
fungsi hati setiap 14 hari pada pasien-pasien
dan rasa terbakar di kulit. Mikonazol dan juga
tertentu.
ketokonazol meningkatkan daya kerja antikoagulan
Pada dosis tinggi (lebih dari 600 mg sehari)
warfarin.
ketokonazol dapat menghambat sintesis
Dosis: infeksi kulit 1-2 dd salep 2% (garam
hormon testosteron, yang mengakibatkan
nitrat) selama 3-5 minggu, infeksi kuku 1-2 dd
terganggunya produksi sperma dan impotensi.
tingtur 2% selama 8 bulan atau lebih. Krem
Oleh karena itu dianjurkan untuk menggunakan
vaginal 2% (Gyno-Daktarin) malam hari selama
antimikotika lain, kecuali dalam kasus
2 minggu.
tertentu. Resistensi belum dilaporkan. Wanita
 Isokonazol (Travogen) adalah isomer dari hamil dan yang menyusui tidak dianjurkan
mikonazol dengan khasiat dan penggunaan menggunakan obat ini. Dosis: oral 1 kali
yang sama. Zat ini terutama digunakan untuk sehari 200 mg pada waktu makan sampai 7
candidiasis vagina (keputihan) dalam bentuk hari setelah gejala hilang, bila perlu maksimal
krem 1% dan dosis tunggal tablet vaginal dari 400 mg sehari; anak-anak 3 mg/kg berat
600 mg malam hari. badan. Antasida, antikolinergika dan H2-
blockers meningkatkan pH lambung, oleh
 Ekonazol (Pevaryl) adalah derivat karena itu menurunkan absorpsinya, maka
mikonazol, pada mana satu dari 4 atom klor penggunaannya harus 2 jam setelah pembe-
Seksi II: Kemoterapeutika 108

rian ketokonazol. Pada vaginitis Candida: fungisid luas terhadap dermatofit dan ragi
oral 2 dd 200 mg untuk 5 hari. patogen, juga terhadap Aspergillus, berlainan
dengan senyawa imidazol dan flukonazol.
2c. Klotrimazol: Canesten, *Baycuten-N, Itrakonazol menghambat metabolisme dari
Gyne/ Lotremin antihistaminika long-acting terfenadin dan
Derivat imidazol ini (1973) memiliki astemizol, maka jangan digunakan bersamaan
spektrum fungistatik yang relatif lebih sempit waktu untuk menghindarkan timbulnya
daripada mikonazol. Pada konsentrasi tinggi gangguan ritme jantung.
zat ini juga berdaya bakteriostatik terhadap Dosis: pada vaginitis Candida satu kali
kuman Gram-positif. Pada vaginitis Candida: sehari 200 mg selama 3 hari.
malam hari tablet vaginal 200 mg selama 3
* Posakonazol (Noxafil)
hari atau single dose 1 tablet vaginal dari 500
Senyawa sintetik ini adalah analog struktural
mg; pada infeksi kulit (panu): krem atau
dari itrakonazol dan memiliki khasiat antifungal
lotion 1% dengan catatan jangan dikenakan
broad-spektrum yang juga sama.
pada selaput lendir atau mata. Klotrimazol
dapat digunakan pada waktu hamil.
Dosis: krem atau spray 1% 2x sehari 3b. Flukonazol: Diflucan.
selama minimal 3-4 minggu. Derivat difluortriazol ini (1988) memiliki sifat
farmakologi baru. Efektif terhadap candidiasis
* Bifonazol (Mycospor) adalah derivat
mulut, kerongkongan dan vagina. Resorpsinya
imidazol (1983) yang berkhasiat terhadap
dari saluran pencernaan baik dan cepat, dengan
beberapa jenis jamur (a.l. Malassezia furfur,
BA ±90%, PP-nya ±12% dan mudah sekali
penyebab panu) dan ragi (jenis-jenis Candida)
merembas ke CCS. Plasma-t1/2-nya ±30 jam.
yang patogen bagi manusia, serta terhadap
beberapa kuman Gram-positif. Resorpsinya Zat ini hanya sedikit dimetabolisir; ekskresinya
lemah, sedangkan daya kerjanya berlangsung lewat urin dan 80% dalam bentuk utuh.
±48 jam. Wanita hamil dapat menggunakan Efek sampingnya umum. Berlainan dengan
bifonazol sebagai obat luar. Dosis: mycosis ketokonazol, senyawa ini tidak hepatotoksik
kaki krem 1%, diolesi malam hari; candidiasis dan tidak menekan sintesis steroid adrenal.
permukaan selama 4 minggu. Harus waspada bila ada gangguan fungsi ginjal.
Dosis: candidiasis mulut 1 dd 50-100 mg
selama 1-2 minggu, candidiasis vaginal 150 mg
3. DERIVAT TRIAZOL sebagai dosis tunggal. Pada candidiasis
Strukturnya mirip dengan imidazol, tetapi sistemik, permulaan 400 mg, lalu 1 dd 200- 400
aktivitas antifungalnya lebih luas. Mekanisme mg.
kerjanya juga menghambat sintesis ergosterol.
Wanita hamil tidak dianjurkan minum obat- 3c. Vorikonazol: Vfend
obat ini, karena pada hewan ternyata Derivat trifluortriazol ini (2002) berspektrum
memberikan efek buruk bagi janin. antifungal luas. Resorpsinya cepat setelah
Efek sampingnya yang utama berupa gang- pemberian per oral dan puncak kadar plasma
guan lambung-usus, sakit kepala dan pusing- sudah tercapai dalam waktu 2 jam. Memiliki
pusing, gangguan haid dan reaksi alergi kulit. BA baik (96%) dengan t1/2 6-9 jam, sehingga
Pada penggunaan lebih lama dari 1 bulan pemberian dosis 2 kali sehari sudah
dilaporkan kasus rontok rambut dan kerusak- mencukupi.
an hati. Zat ini adalah antifungal pertama yang
3a. Itrakonazol: Sporanox, Trisporal efektivitasnya terbukti terhadap aspergillosis
Sama dengan ketokonazol derivat triazol ini serebral. Juga merupakan antifungal pilihan
(1988) juga digunakan per oral tetapi lebih pertama (terapi standar) terhadap infeksi
sedikit efek sampingnya, misalnya gangguan Aspergillus invasif (aspergilosis) parah pada
fungsi hati dan ginjal. Zat ini berkhasiat penderita yang daya imunnya terganggu.
109 Bab 6: Antimikotika

Efek sampingya (selewat) terutama terdiri dari fungistatik terhadap banyak dermatofit dan
gangguan visual, seperti penglihatan kabur, terutama digunakan terhadap kutu air (tinea
fotofobia dan penglihatan warna yang berubah. pedis) dalam konsentrasi 5-10%. Kegiatannya
Dengan beberapa obat tertentu, misalnya paling kuat dalam lingkungan asam. Garam
siklosporin, barbiturat dan derivat kumarin sengnya digunakan untuk maksud yang sama,
dapat terjadi interaksi berbahaya. dengan keuntungan bekerja adstringens dan
Dosis: i.v. 2 dd 4 mg/kg dan oral 2 dd 200 antiradang lemah.
mg.
4d. Asam lemak lainnya: asam propionat
dan asam kaprilat juga bersifat bakteriostatik,
4. ASAM ORGANIK
sama dengan keringat manusia yang
4a. Asam salisilat: *Ung. Whitfield. mengandung asam-asam lemak tertentu.
Asam organik ini berkhasiat fungisid ter- Asam kaprilat digunakan per oral pada
hadap banyak fungi pada konsentrasi 3-6% candidiasis sistemik.
dalam salep. Di samping itu, zat ini berkhasiat Sediaan: tingtur 5%, salep dan serbuk:
bakteriostatik lemah dan berdaya keratolitik, asam kaprilat 5% + sengundesilenat 20%.
yaitu dapat melarutkan lapisan tanduk kulit
pada konsentrasi 5-10%. Asam salisilat banyak
digunakan dalam sediaan obat luar terhadap 5. ECHINOKANDIN
infeksi jamur ringan. Sering kali asam ini 5a. Flusitosin: Ancobon
dikombinasi dengan asam benzoat (salep Derivat fluorpirimidon ini (1972) dalam sel
Whitfield) dan belerang (sulfur precipitatum) jamur diubah menjadi 5-FU (fluorourasil)
yang keduanya memiliki kerja fungistatik suatu antagonis pirimidin, yang melalui
maupun bakteriostatik. Bila dikombinasi perintangan pembentukan RNA mengacaukan
dengan obat lain, misalnya kortikosteroida, sintesis protein. Tergantung dan kadarnya
asam salisilat meningkatkan penetrasinya ke dapat bekerja fungistatik atau fungisid.
dalam kulit. Tidak dapat dikombinasi dengan Terutama aktif terhadap infeksi sistemik oleh
sengoksida karena akan terbentuk garam Cryptococcus dan Candida. Karena cepat
sengsalisilat yang tidak aktif. timbul resistensi biasanya digunakan bersamaan
dengan amfoterisin-B (sinergi) terhadap
4b. Asam benzoat (F.I.): infeksi sistemik parah, seperti septicaemia,
Asam ini dan ester hidroksinya dalam endocarditis, infeksi paru, saluran kemih dan
konsentrasi 0,1% berkhasiat fungistatik dan meningitis.
bakteriostatik lemah. Biasanya zat ini digu- Efek sampingya yang umum adalah mual,
nakan bersamaan dengan asam salisilat, juga muntah dan diare. Kadang-kadang timbul
sebagai zat pengawet untuk bahan makanan, efek samping yang lebih parah a.l. penekanan
minuman (0,5-1 mg/ml) dan krem (1-5 mg/ sumsum tulang, leukopenia dan trom-
ml), sebagai asam maupun esternya Nipagin bositopenia.
dan Nipasol. Daya pengawetnya hanya efektif Dosis: terkombinasi dengan amfoterisin B,
pada pH di bawah 5. anak-anak dan dewasa oral 25-50 mg per kg
 Ung Whitfield terdiri dari 5% asam berat badan sehari, pada candidiasis saluran
benzoat (sebagai fungistatik) dan 5% asam kemih 100 mg/kg.
salisilat (keratolitik) dengan perbandingan 2:1
(6:3%) dalam lanolin-vaselin ana 90%. 5b. Terbinafin: Lamisil.
Khusus digunakan terhadap tinea pedis. Derivat naftilamin ini (1991) bekerja fu-
 Nipagin= metiloksibenzoat; Nipasol = ngisid, a.l. terhadap Malassezia furfur, penye-
propiloksibenzoat. bab panu, juga bekerja fungistatik terhadap
Candida. Zat ini digunakan lebih banyak
4c. Asam undesilenat (Desenex) terhadap kuku kapur (onychomycosis) dari-
Asam lemak ini berwarna kuning dengan pada griseofulvin, karena efeknya lebih kuat
baunya yang khas tengik. Berkhasiat dan waktu pengobatannya lebih singkat.14
Seksi II: Kemoterapeutika 110

Zat ini juga digunakan sebagai obat luar 5e. Micafungin: Mycamine14a
(krem 1%) untuk mengobati panu dan Tinea Semi-sintetik echinokandin yang dapat
capitis pada anak-anak. Mekanisme kerjanya melarut dalam air ini diperoleh dari jamur
berdasarkan perintangan biosintesis ergosterol Coleophoma empedri.
di membran sel akibat penghambatan enzim Digunakan untuk pengobatan dan profilaksis
(bukan sitokrom P 450), yang mengakibatkan terhadap infeksi Candidiasis sistemik dan
sel mati. Candidiasis oesofagus.
Efek sampingnya pada penggunaan oral Dosis: i.v. 100 mg sehari.
adalah gangguan saluran cerna, seperti
perasaan mual dan diare. Belum ada data 6. LAINNYA
cukup mengenai penggunaannya oleh wanita 6a. Siklopiroks: Batrafen, Loprox
hamil. Senyawa hidroksipiridon ini (1993)
Dosis: oral 1-2 dd 250 mg dan per kutan berspektrum luas dan berkhasiat fungisid
1-2 dd krem 10 mg/g. terhadap antara lain Candida albicans dan
Trichophyton rubrum, fungistatik terhadap
5c. Anidulafungin: Ecalta, Eraxis
Malassezia furfur (panu), juga bakteriostatik
Berbentuk serbuk untuk infus i.v. 100 mg.
lemah. Walaupun struktur kimianya berbeda
Adalah lipopeptida semi-sintetik (echino-
dengan zat-zat imidazol, tetapi mekanisme
candin) dari hasil fermentasi Aspergillus
kerjanya diperkirakan sama, yaitu terhadap
nidulans, menghambat sintesis dari glukan
membran plasma dari sel jamur. Mungkin juga
synthetase, sehingga menghambat pembentukan
mekanisme kerjanya berdasarkan perintangan
dinding sel jamur.
Bekerja fungisid terhadap jenis-jenis Candida transpor dari asam-asam amino dan ion-ion
dan Aspergillus fumigatus. Ekskresi melalui melalui membran sel. Daya kerjanya diperkuat
feses; t1/2-nya 40-50 jam. bila dibuat ester dengan olamin. Sildopiroks
Efek sampingnya sering kali diare, mual dan khusus digunakan pada kulit.
muntah, juga sakit kepala, gangguan kulit, Dosis: 2 kali sehari sebagai krem 1% selama
hipokaliemia dan hipertensi. 2-4 minggu.
Dosis: infus i.v. 200 mg pada hari pertama,
lalu 100 mg sehari selama 14 hari. 6b. Tolnaftat: *Naftate.
Tolnaftat berkhasiat fungistatik terhadap
5d. Caspofungine: Cancidas banyak dermatofit, antara lain penyebab
Merupakan lipopeptida semisintetik, sama panu, tetapi tidak efektif terhadap Candida.
seperti anidulafungin dari kelompok echino- Naftate: salep tolnaftat 2% + heksaklorofen
candin. Mekanisme kerja dan indikasinya 0,5%.
sama seperti anidulafungin, yaitu menghambat
pembentukan dinding sel jamur dan ragi. 6c. Haloprogin: *Polik
Bekerja fungisid terhadap Candida dan Haloprogin berkhasiat fungisid terhadap
Aspergillus. PP-nya ±97%, ekskresi melalui berbagai jenis Epidermofiton, Pityrosporum,
urin (41%) dan via feses (34%). t1/2-nya ±45 Trichophyton dan Candida. Kadang-kadang
jam. terjadi sensitasi dengan timbulnya gatal-gatal,
Digunakan terhadap candidiasis dan as- perasaan terbakar dan iritasi kulit. Zat ini
pergillosis invasif, bila antimikotika lain digunakan sebagai krem atau larutan 1%
(amfotericin B, itrakonazol) kurang efektif terhadap panu dan terutama kutu air (Tinea
atau tidak cocok bagi pasien. pedis) dengan persentase penyembuhan ±80%,
Efek sampingnya sering kali (1-10%) sama dengan tolnaftat.
demam, sakit kepala, mual, muntah, diare
dan gangguan kulit. 6d. Naftifin: Exoderil
Dosis: infus i.v. 70 mg pada hari Senyawa alilamin ini digunakan sebagai
pertama, kemudian 50 mg sehari. krem 1% terhadap a.l. panu dan infeksi kuku.
111 Bab 6: Antimikotika

DAFTAR PUSTAKA 16. Barrett JP et al. A systematic review of the


antifungal effectiveness and tolerability of
amphotericin B formulations. Clin.Ther
14a. Fritz et al. Micafungin for the prophylaxis 2003; 25:1295-320.
and treatment of Candida infections. Expert
17. Wout JW van't et al. Nieuwe ontwikkelingen
Rev Anti-Infect Ther; 2008,6:153-162
in de antifungale therapie: fluconazol, itra-
14. Kosakai N. et al. Illustrated Laboratory conazol, voriconazol, caspofungine. NTvG
Techniques. Igaku Shoin Ltd., Tokyo, 1969. 2004; 148:1679-84.
15. Oude Lashof AML en Kullberg BJ. Amfote- 18. Denning DW. Echinocandins: a new cl-
ricine B: het einde van een tijdperk. ass of antifungal. J. Antimicrob. Chemother
NTvG 2004;148:1665-8. 2002; 49:889-91.
BAB 7

VIRUSTATIKA

Virus (Sansk. visham = racun) adalah mikro- zat-zat anti-viral yang di dalam sel di phos
organisme hidup yang terkecil (besarnya 20- phorylated oleh viral kinase, kemudian oleh
300 mikron), kecuali prion, yaitu virus enzim tuan rumah menjadi penghambat
penyebab penyakit-sapi gila BSE dan p. sintesis DNA dari virus.
Creutzfeldt-Jakob yang kurang lebih 100 kali Untuk penemuan ini, Gertrude Elion dan
lebih kecil. Virus hanya dapat dilihat dengan George Hitchings memperoleh hadiah Nobel
mikroskop-elektron (dengan pembesaran 1988. Sejak itu lebih banyak lagi obat-obat
maksimal 200.000 kali) dan tidak dengan antiviral dihasilkan dalam rangka pengembangan
mikroskop biasa (dengan pembesaran maksimal kemoterapi antimikroba (misalnya interferon)
4.000 kali). Di luar tubuh manusia, sering kali terhadap pelbagai jenis virus. Perkembangbiakan
virus berbentuk kristal tanpa tanda hidup, virus dapat ditekan melalui beberapa cara:
sangat ulet, tahan asam dan basa, serta
resisten terhadap suhu rendah atau tinggi ‒ memblokir masuknya virus ke dalam sel (am
sekali. Jika keadaan lingkungannya membaik -an- tadin, gamma-globulin)
seperti di dalam tubuh manusia atau hewan  menghindari sintesis asam inti (analoga nuk
kristal tersebut 'bernyawa' lagi dan mampu -leosida, asiklovir, gansiklovir dan obat-obat
memperbanyak diri. anti-retroviral zidovudin, nevirapin)
Virus adalah jasad biologis, bukan hewan, ‒ inhibisi protease (saquinavir, ritonavir)
bukan tanaman, tanpa struktur sel dan tidak  inhibisi neuraminidase (oseltamivir, zanamivir)
berdaya untuk hidup dan memperbanyak diri
secara mandiri. Mikroorganisme ini harus Struktur kimiawi virus sederhana; setiap
menggunakan sistem enzim dari sel tuan virion —bagian virus terkecil— mengandung
rumah untuk sintesis asam nukleat, protein hanya satu dari dua asam inti DNA atau RNA
dan berkembang biak. Oleh metabolisme sel (viral genome). Hal ini berbeda dengan
tuan rumah, maka sulit sekali untuk membuat mikroorganisme lainnya dan manusia yang
obat-obat dengan toksisitas selektif untuk memiliki kedua jenis asam nukleat (Lat.
virus tanpa merugikan sel tuan rumah. Oleh nucleus = inti). Inti virion dari DNA atau RNA
karena itu vaksinasi merupakan cara utama dikelilingi oleh selubung (salut protein), yang
untuk mengendalikan infeksi virus (polio, disebut capsid dan spesifik bagi setiap virus.
rabies, campak, mumps, rubella). Genome dan selubung protein inilah yang
disebut virion. Beberapa virus memiliki
Disebabkan virus merupakan mikroorga-nisme
dinding yang terdiri dari lemak (fosfolipid) dan
yang eksistensinya mutlak tergantung dari
protein. Selain itu virion memiliki beberapa
proses biosintesis tuan-rumah, maka dahulu
enzim.
diragukan kemungkinan mengembangkan
obat-obat antiviral dengan toksisitas selektif.
Namun keraguan ini sudah lama terhapus,
terutama sejak ±2 dasawarsa terakhir yakni INFEKSI VIRUS
dengan diketemukan dan dikembangkannya
virus antiherpes asiklovir. Senyawa ini Penularan virus diawali dengan pelekatan
merupakan prototype dari sekelompok virus pada dinding sel tuan rumah yang
113 Bab 7: Virustatika

dihidrolisis oleh enzim-enzimnya. Lalu DNA/ a. Virus DNA meliputi antara lain kelompok
RNA memasuki sel sehat, sedangkan salut penyakit Herpes, yakni Herpes simplex
proteinnya ditanggalkan di luar. Di dalam sel, (penyebab a.l. penyakit kelamin), Herpes
virus bertindak sebagai parasit dan menggunakan zoster (penyebab sinannaga atau "shingles"),
proses-proses asimilasi sel bersangkutan untuk Varicella zoster (cacar air). Juga sejumlah
membentuk virion-virion baru. Dengan virus lain termasuk kelompok virus DNA ini,
demikian perkembangbiakan (replikasi) tidak seperti virus Epstein-Barr (demam kelenjar/"kissing
berlangsung melalui pembelahan virion-induk disease"/mono-nucleosis infectiosa), parvovirus,
seperti bakteri. Pada proses ini sel-sel yang adenovirus (gastroenteritis), variola (cacar,
dimasukinya dirusak, tetapi gejala-gejala "smallpox"), cytomegalovirus = CMV (pada
penyakit baru mulai tampak bila perbanyakan pasien AIDS), hepadna virus (Hepatitis B;
virion sudah mencapai puncaknya. HBV) dan juga Human papillo-mavirus
(HPV)penyebab kutil genital dan kanker
cervix.

PENGGOLONGAN b. Virus RNA terpenting adalah Retrovirus


HIV (penyebab AIDS, ditemukan oleh Luc
Montagnier 1984), virus hepatitis (penyakit
Virus yang paling sering mengakibatkan kuning), rhabdovirus (rabies), rhinovirus (se-
penyakit pada manusia dapat dibagi dalam dua lesma), corona virus (SARS) dan poliovirus
kelompok besar, yakni virus DNA dan virus (penyebab penyakit lumpuh layuh pada anak-
RNA, dengan masing–masing DNA atau RNA anak, poliomyelitis). Begitu pula virus
di dalam intinya. influenza (flu), rotavirus (diare), virus rubella

1. Virus DNA mendekati sel sehat


2. Virus menembus dinding sel dan
membuang dinding dengan
1 proteinnya
3. Virus melepaskan bahan–bahan
genetis (gen-gen)
4. DNA virus “menyalahgunakan”
enzim-enzim dan bahan bangun
sel untuk memperbanyak diri.
Akibatnya sel mati.
5. Partikel-partikel virus yang baru
akan keluar dari sel dan
menyerang sel-sel sehat lain.

4
5

Gambar 7-1: Infeksi dan perbanyakan virus


Seksi II: Kemoterapeutika 114

(“rode hond”), bermacam–macam paramyxovirus: mikian kuman ini mampu memperbanyak


virus rubella = morbilli dan virus benguk DNA tersebut dan mensintesis interferon.
(“mumps”) serta berbagai flavivirus, a.l
demam kuning (yellow fever) dan Hepatitis C. * Interferon-alfa dan beta (IFN-a/b) dibentuk
oleh bermacam-macam sel sebagai reaksi
Penelitian obat antiviral. terhadap infeksi viral. Fungsinya mencegah
Penelitian virustatika mulai berkembang infeksi lebih lanjut dengan jalan menduduki
sekitar tahun 1956 saat ditemukan bahwa reseptor-reseptor spesifik di membran-membran
virus dapat dikembangbiakkan dalam telur sel sehat, sehingga tidak dapat dipenetrasi oleh
ayam yang telah dibuahi. Penemuan ini virus. Di samping berkhasiat virustatik, juga
memberikan dorongan kuat ke arah pembuatan berdaya sitostatik (antitumor), yakni menghambat
vaksin dan penaklukan penyakit-penyakit pertumbuhan sel- sel tumor dan menstimulasi
virus penting, seperti cacar (variola major), makrofag dan NK-cells (Natural Killer cells)
polio, campak, rubella, mumps dan hepatitis. yang dapat mendeteksi sel-sel tumor (dan sel-
Lihat selanjutnya Bab 50. Sera dan vaksin. sel yang diinvasi virus) untuk kemudian
Setelah infeksi virus dapat bermukim memusnahkannya. IFN-alfa digunakan antara
bertahun-tahun di dalam sel tuan rumah lain pada hepatitis dan jenis-jenis leukemia
tanpa menimbulkan gejala. Dalam fuse laten tertentu, sedangkan IFN-beta khusus pada MS
ini virus tidak peka terhadap obat-obat. Baru (multiple sclerosis).
pada fase replikasi obat-obat berdaya
memusnahkannya dengan jalan mengganggu  Interferon-gamma (IFN-g) (dan limfokin-
sistem enzim bersangkutan. Namun karena limfokin lain) dibentuk oleh limfo-T dan
enzim-enzim tersebut adalah milik sel tuan berfungsi mengatur proses-proses imun.
rumah, maka obat antivirus perlu berkhasiat Khasiat antiviralnya lemah dibandingkan IFN-
spesifik terhadap virus tanpa merusak sel a dan IFN-b.
tuan-rumah. Adanya hubungan erat ini, yaitu
antara virus dan proses metabolisme sel tuan Penyakit virus penting
rumah, sangat mempersulit riset obat-obat Penyakit-penyakit yang disebabkan virus
yang secara selektif berdaya menghambat banyak sekali dan meliputi gangguan-gang-
pertumbuhan virus. guan ringan, seperti selesma (pilek biasa),
Dalam memerangi infeksi virus, semua influenza (perut), biang keringat (rubella, 'rode
sistem tangkis dikerahi, a.l. sistem imun alami bond'), cacar air Varicella ("chickenpox"),
maupun sistem imun spesifik yang diperoleh campak (morbilli, measles), cacar (variola),
dan mencakup sel-sel B dan limfosit-T CD4+ beguk (parotitis, bof, 'mumps'), Pfeiffer ('kissing
dan CD8+. disease') dan sinannaga (herpes zoster, 'gor-
Populasi T-sel ini yang terdiri dari sel-sel delroos') sampai penyakit-penyakit serius,
memori terhadap berbagai virus spesifik seperti dengue, radang hati (hepatitis), penyakit
memiliki peranan sentral pada perlindungan lumpuh layu (poliomyelitis), penyakit-penyakit
dan pengontrolan infeksi virus. Lihat Bab 49, kelamin herpes dan hepatitis B/C, kanker cervix,
Dasar-dasar Imunologi. Ebola dan AIDS.
Interferon adalah glycoprotein yang Kebanyakan penyakit viral ini sudah dapat
diproduksi oleh sel-sel yang terinfeksi virus, diatasi, bahkan pada tahun 1980 WHO telah
makrofag dan T-limfosit. Ada 3 tipe interferon menyatakan virus cacar sudah musnah di
manusia, yakni alfa-, beta- dan gamma- seluruh dunia. Pada tahun 1988 Organisasi
interferon, yang sejak 1985 telah diperoleh Kesehatan Dunia (WHO) mencanangkan
mumi dengan jalan teknik rekombinan DNA. program pemusnahan virus polio untuk kedua
Pada proses ini, "sepotong" DNA dari lekosit kalinya dalam sejarah dengan tujuan
yang mengandung gen interferon, dimasukkan membebaskan dunia dari penyakit infeksi ini
ke dalam plasmid kuman E. coli. Dengan de- selambat-lambatnya akhir tahun 2005 dengan
115 Bab 7: Virustatika

jalan vaksinasi secara besar-besaran. Tetapi jenis-jenis hewan tertentu (lihat di bawah).
tujuan ini ternyata belum berhasil karena di Misalnya virus influenza bermukim di babi
tahun 2006 polio masih endemik (= selalu dan ternak bersayap, sedangkan virus demam
terdapat) di beberapa negara Asia dan Afrika kuning dan AIDS pada mulanya terdapat pada
(van der Avoort HGAM. Poliomyelitis in 2006: kera. Karena virus mampu memperbanyak diri
alles of niets. NTvG 2006; 150:2689-92). dengan cepat dan mudah bermutasi secara
Di tahun 1995 Indonesia mencanangkan spontan, maka cepat sekali terbentuk varian-
kampanye besar-besaran lewat Pekan Imu- varian baru. Akibat mutasi yang tak terduga,
nisasi Nasional (PIN) untuk memerangi virus-virus hewan mendadak dapat ditularkan
penyakit infeksi virus ini. Setelah l.k. 10 tahun ke manusia. Para ahli meramalkan bahwa di
Indonesia dinyatakan bebas polio, namun pada masa depan akan selalu muncul virus-virus
awal tahun 2005 di Indonesia kembali timbul baru yang dapat mengakibatkan epidemi-
epidemi polio dengan ±15 kasus di Sukabumi, epidemi serius yang mengancam manusia.
Jawa Barat, sehingga DepKes menganggap Zoonosa: dengan istilah ini dimaksudkan
perlu untuk di bulan Agustus 2006 melakukan penyakit-penyakit infeksi yang berasal dari
vaksinasi massal dengan vaksin polio oral hewan dan menjangkiti manusia melalui
(OPV, Sabin). Dalam rangka membebaskan kontak langsung dengan hewan atau me-
Indonesia dari virus polio, imunisasi terpadu ngonsumsi produk-produk berasalkan hewan
akan terus digalakan. Sejak tahun 2005 sudah 5 seperti susu, daging dan telur. Penyebab
kali dilaksanakan PIN dan terakhir di tahun zoonosa dapat dibagi dalam kelompok-
2006 dengan target Indonesia harus bebas polio kelompok virus, jamur, bakteri, protozoa dan
pada tahun 2008. bahkan cacing. Juga dapat dibedakan antara
Virus polio yang timbul kembali di Indonesia zoonosa lama dan yang baru. Misalnya yang
pada tahun 2005 diperkirakan berasal dari lama adalah penjangkit infeksi salmonella
negara Afrika-Asia di mana penyakit ini masih dan Campylobacter, sedangkan yang baru
endemik, seperti Sudan, Nigeria, Pakistan, adalah virus influenza H5N1 dan H7N9
India, dan Afganistan. Dalam tahun 2006 Mesir (2013 di Cina), virus SARS dan yang paling
dinyatakan bebas polio. resen adalah virus MERS. Akhir-akhir ini
Virus-virus baru. Pada dasawarsa terakhir telah timbul kembali zoonosa lama yang
dunia telah dilanda sejumlah penyakit virus mengakibatkan demam Q, sebagai akibat
baru yang hebat dan sering kali bersifat komsumsi daging yang terkontaminasi
epidemi. Yang paling ganas adalah AIDS yang dengan Coxiella burnetii, dengan gejala demam,
diakibatkan infeksi HIV. Meskipun ada ikhtiar pneeumoni, hepatitis, sakit kepala, mual
bersama secara besar-besaran dari para muntah dan sakit otot.
ilmuwan di seluruh dunia, hingga kim belum
Hewan-hewan dan zoonosa yang bersangkutan
ditemukan obat yang dapat dikatakan ampuh.
adalah a.l. sebagai berikut:
Hepatitis pun mulai menjadi masalah
 kambing (demam Q, leptospirosa, salmo-
mendunia pula, sedangkan dengue dan Ebola, nellosa, toksoplasmosa);
Lassa dan Hanta merupakan epidemi-epidemi  anjing (rabies, salmonellosa, toksoplasmo-
kecil di Asia Tenggara, Afrika dan Amerika.
sa, trichinellosa);
Menjelang akhir abad ke-20 di Hong Kong
 kucing (demam Q, leptospirosa, salmo-
timbul virus influenza unggas yang pertama
nellosa, toksoplasmosa);
kali ditularkan kepada manusia via kontak
 sapi (E.coli, fasciolosa, rabies, demam Q,
langsung dari ayam/ burung. Kemudian di
salmonellosa, toksoplasmosa);
tahun 2003 dunia dilanda oleh virus SARS
 babi (MRSA, brucellosa, rabies, salmo-
yang pertama kali muncul di Cina pula.
nellosa, toksoplasmosa).
Fakta yang sangat mencolok pada epidemi-
epidemi baru tersebut adalah bahwa virus-virus Mereka yang dapat terjangkit infeksi
baru itu kebanyakan berasalkan dari akibat zoonosa adalah terutama anak-anak,
Seksi II: Kemoterapeutika 116

lansia, ibu hamil dan yang daya tahannya perkembangan resistensi viral dapat dihindari.
menurun. Juga termasuk dalam kelompok Berkat HAART infeksi HIV dewasa ini dapat
risiko ini adalah orang yang karena profesinya ditanggulangi dengan baik dan mortalitas
bersentuhan dengan hewan atau produk- penyakit AIDS telah menurun dengan
produknya. peningkatan harapan hidup.
Salah satu syarat bagi suksesnya pengobatan
Slow virus. Di samping itu masih ada adalah kesetiaan terapi
sejumlah penyakit yang hingga kini belum Obat-obat ini tidak menyembuhkan penyakit
diketahui penyebabnya, tetapi menurut tetapi memperlambat progres dari virus dengan
perkiraan ditimbulkan oleh infeksi pada usia menekan replikasinya dan menghindarinya
sangat muda dengan suatu 'slow virus' yang untuk dengan cepat memusnahkan daya tahan
tidak dikenal. Misalnya, diabetes tipe I, rema tubuh, sehingga HIV bukan lagi merupakan
(arthritis rheumatica), multiple sclerosis ancaman jiwa (death sentence).
(M.S.), keletihan kronis (M.E., Chronic Fatigue Namun demikian dewasa ini AIDS masih
Syndrome) dan bentuk-bentuk kanker tertentu. merupakan penyebab kematian nomor 4 di
seluruh dunia. Di tahun 2004 jumlah kematian
1. HIV dan AIDS karena infeksi yang belum ada obatnya ini
adalah ±3,1 juta.
AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome)
Menurut laporan prevalensi HIV/AIDS di
atau Sindroma Cacat Kekebalan Dapatan
tahun 2003 adalah kurang lebih 40 juta di
merupakan epidemi mikroorganisme terpenting
seluruh dunia dan terbanyak adalah di Afrika
dari abad ke-20, yang untuk pertama kalinya
dengan kurang lebih 35 juta kasus (Botswana,
disinyalir di AS pada awal tahun 1980-an.
Zimbabwe) (Report on the Global HIV/AIDS
Penyebabnya adalah HIV (Human Immu-
Epidemic, UN AIDS, 2002). Penambahan kasus
nodeficiency Virus) yang menurut perkiraan
infeksi baru di tahun 2004 adalah kurang lebih
sudah lama sekali terdapat pada binatang liar.
4 juta di benua ini. Juga di Cina insidensi
Akibat kontak erat dengan khususnya binatang-
infeksi AIDS memperlihatkan kecenderungan
binatang mengerat, virus telah "meloncat" ke
meningkat dengan kurang lebih 70.000 kasus
manusia. Terutama pada dasawarsa terakhir,
terinfeksi HIV/AIDS di tahun 2005 (WHO
HIV dan beberapa virus lainnya (antara lain
2005).
virus Ebola) muncul dari hutan rimba. HIV Di banyak negara Barat, penyebaran AIDS
dan AIDS dengan pesat menyebar ke seluruh sudah dapat dihentikan berkat penyuluhan
dunia, karena bertahun-tahun penyakit ini besar-besaran dengan kampanye nasional
tidak menunjukkan gejala apapun. Selama mengenai AIDS, prevensi dan kontak seksual
masa ihkubasi panjang itu, pembawa-virus secara aman ('safe sex').
(orang seropositif) yang masih sehat dan tanpa
Menurut laporan Ditjen Pemberantasan
keluhan dapat menularkan virus kepada
Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan
orang lain sebelum dirinya menjadi sakit dan
Permukiman (PP & PL) DepKes RI, sampai
kemudian meninggal.
Di tahun 1996 telah diperkenalkan terapi dengan kwartal ketiga tahun 2006 secara
antiretroviral kuat, yakni HAART (highly kumulatif di seluruh Indonesia jumlah
active antiretroviral therapy), yang terdiri atas pengidap infeksi HIV melebihi 4600 kasus,
kombinasi (life-saving "cocktail") dari minimal sedangkan penderita AIDS sebanyak hampir
tiga obat antiretroviral ampuh (triple therapy) 7000 orang dan l.k. 1650 di antaranya telah
dan dijulukkan sebagai "Lazarus effect" (kisah meninggal dunia.
dari Kitab Injil mengenai kebangkitan Jumlah sebenarnya diperkirakan jauh lebih
Lazarus dari kematian oleh Jezus). besar (diperkirakan 120.000 kasus; CIA 2004).
Sejak saat itu infeksi HIV dapat dikendalikan Rate kumulatif kasus AIDS tertinggi dilaporkan
dengan menekan replikasi viral secara tuntas dari propinsi Papua, disusul oleh DKI Jakarta,
untuk jangka waktu panjang. Juga Bali, Jawa Timur, Jawa Barat
117 Bab 7: Virustatika

dan kepulauan Riau dengan jumlah kasus kian tanpa dapat dideteksi dan tanpa menimbulkan
meningkat terutama akibat penularan melalui gejala untuk bertahun-tahun lamanya. Virus
jarum suntik oleh pecandu narkoba (IDU atau laten ini tidak dapat dimusnahkan oleh obat.
injecting drug user) (diperkirakan 190-240 ribu Bila suatu waktu sistem imun melemah, virus
orang) dan perilaku seks tidak aman. laten dapat mendadak menjadi aktif lagi.
Selain itu HIV mampu bermutasi berulangkali
HIV self-test. Sejak tahun 2000 di negeri secara spontan dan adakalanya membentuk
Belanda sudah dapat diperoleh HIV-selftest kit varian yang lebih ganas (virulen).
(serupa dengan pregnancy test kit) untuk
melakukan pemeriksaan sendiri terhadap HIV-1 dan HIV-2 adalah dua tipe HIV, yang
infeksi HIV. Tetapi di beberapa negara Eropa hanya dapat ditulari melalui selaput lendir
penjualan test demikian dilarang. yang mengalami kerusakan (kecil). HIV-1
Keuntungan dari tes ini adalah kemudahan ditemukan di seluruh dunia, sedangkan HIV-
bagi orang untuk mentes diri sendiri, mengingat 2 praktis hanya di Afrika Barat. Penularannya
bahwa sebagian orang sungkan atau takut terbatas pada kontak homoseksual (genito-
untuk menjalani pemeriksaan demikian oleh anal), pengguna narkoba melalui alat suntik
dokter atau fasilitas pemeriksaan publik. dan penerima transfusi darah yang tercemar.
Kendalanya adalah tidak ada counseling dan HIV-2 kurang lancar penularannya baik
pengarahan lanjutan oleh seorang profe- sional, seksual maupun dari ibu ke anak dibanding
di samping semua tes demikian tidak 100% HTV-1, juga jalannya penyakit lebih lambat.
dapat dipercaya, walaupun diklaim bahwa Kedua tipe utama ini memperlihatkan banyak
kepekaan dan spesifisitasnya masing-masing > subtipenya.
99,9% dan > 99,6%.26
HIV subtipe E telah ditemukan beberapa
tahun lalu. Berbeda dengan kedua tipe HIV
Mekanisme kerja. HIV adalah virus-RNA yang
tersebut di atas, tipe ini berdaya melintasi
termasuk kelompok retrovirus. Virus ini
mukosa utuh pada kontak heteroseksual (juga
memasuki sel sel limfosit T, monosit dan
oral) dan pada tahun-tahun terakhir bertang-
makrofag. Lalu enzim reverse-transcriptase
gung jawab atas merajalelanya AIDS dengan
(RT) mentranskripsi RNA-nya menjadi DNA,
pesat di Afrika dan Asia Tenggara.
dengan lain kata RNAnya membuat kopi DNA.
Kemudian DNA ini mempe- netrasi inti sel dan
Penularan terutama terjadi melalui darah,
diinkorporasi ke dalam genom sel limfo-T, yang
mani dan cairan vaginal, akibat penggunaan
diperintahkan untuk memproduksi protein
jarum suntik terinfeksi (pecandu narkotika)
virus baru. Pada replikasi itu terbentuk protein
dan transfusi darah tercemar, serta kontak
precursor besar, yang oleh enzim HIV protease
seksual tanpa perlindungan (kondom)
dirombak menjadi protein protein lebih kecil
dengan seorang pembawa-HIV. Virus juga
yang disusun di salut protein dari virus. Sel
dapat ditularkan pada bayi oleh ibu
tuan rumah mengeluarkan virus-virus baru itu
seropositif, selama hamil atau persalinan,
dan sendirinya akan mati. Jadi, HIV seakan-
begitu pula melalui air susu ibu (ASI). Telah
akan mengubah limfosit menjadi pabrik untuk
dipastikan bahwa penularan tidak dapat
memproduksi virus-virus baru (genom =
terjadi melalui liur (ciuman, batuk, bersin dan
keseluruhan gen dalam inti-sel).
minum dari gelas yang sama) karena jumlah
Infeksi seumur hidup. Berlainan dengan infeksi
virus di dalam liur terlampau kecil, tidak pula
virus lainnya (cacar, campak, influenza, dan
melalui sengatan nyamuk. Oleh karena itu
lain-lain) infeksi dengan HIV bersifat permanen
pergaulan sosial dengan pasien AIDS tidak
karena sulit sekali dimusnahkan seluruhnya.
perlu dihindari.
Virus dapat bersembunyi di sel-sel tubuh,
terutama dalam CD4+ memory cells dan di Jalannya infeksi. Pada infeksi HIV dapat
SSP1819 dibedakan tiga fase:
Seksi II: Kemoterapeutika 118

Teori disiden. Beberapa ilmuwan, biokimiawan Amerika David Rasnick dan Kanada Peter Duesburg
menentang, bahwa AIDS disebabkan oleh infeksi dengan virus HTV. Menurut mereka di Afrika
terdapat suku-suku orang hitam yang tidak bisa diinfeksikan dengan HTV. Pada hematnya AIDS
khusus disebabkan oleh kelemahan sistem tangkis tubuh akibat reaksi-reaksi autoimun, yang
bertalian dengan banyaknya kontak seksual sembarangan. Maka itu AIDS tidak bersifat menular dan
tidak bisa ditulari melalui kontak seksual pada orang sehat dengan sistem ketahanan baik.
Presiden Thabo Mbeki dari Afrika Selatan semula menganut teori ini dan meragukan hubungan
antara HTV dan AIDS serta beranggapan bahwa AIDS diakibatkan oleh kemiskinan dan higiene yang
buruk. Dia menolak untuk mengobati sekitar 4 juta penderita HTV-AIDS di negaranya - yaitu 10%
dari populasi total-dengan cocktail 3 obat AIDS. Sebagai alasan dikemukakan keraguannya terhadap
keamanan dan efektivitas serta kekhawatirannya mengenai efek samping serius dari obat-obat
antiretroviral. Sebaliknya dia menekankan manfaat dari suatu diet yang kaya akan bawang putih
(garlic), lemon dan minyak zaitun. Tetapi atas tekanan massal para ilmiawan selama Konferensi AIDS
Sedunia di Pretoria bulan Februari 2001, akhirnya beliau menyerah dan mengizinkan impor dan
penerapan obat-obat AIDS di Afsel. (NTvG 2001:145:542)
Dewasa ini pemerintah melontarkan kampanye besar- besaran untuk membendung merajalelanya
secara liar infeksi HTV akibat unsafe sex. Sekarang ini (th 2005) di Afrika Selatan terdapat l.k. 6 juta
orang terinfeksi dengan kematian lebih dari 600 penderita tiap harinya. Dengan demikian negara ini
memiliki jumlah pengidap HTV/AIDS terbesar di seluruh dunia.

a. fase pertama. Orang yang terkena infeksi yang sebelumnya merasakan dirinya sehat, kini
menjadi seropositif, artinya setelah 6 bulan betul-betul menjadi sakit dengan keluhan-
di dalam darahnya dapat dideteksi HTV keluhan hebat. Pada sisanya (60%) tidak akan
secara tak-langsung (melalui antibodies). berkembang AIDS, yang sebab-sebabnya belum
Pada persentase kecil, beberapa hari setelah diketahui.
infeksi timbul gejala flu berat selama lebih
kurang seminggu. Keluhan ini diakibatkan
invasi dan replikasi dari ribuan HIV di Gejalanya berupa suprainfeksi hebat dengan
dalam limfo-T. fungsi (candidiasis mulut/tenggorok) dan virus
(Herpes dan CMV). Karena sistem imun
b. fase kedua. Kemudian sistem-imun 'mena- penderita sudah menjadi sangat lemah (CD4+
ngkap' dan mengurung semua virus di limfosit count>200/ml), maka berbagai infeksi
kelenjar limfa, di mana replikasinya
kuman sekunder (infeksi oportunistik) dapat
berlangsung terus. Jaringan yang terinfeksi
menghinggapinya (antara lain TBC dan sejenis
dan HIV yang lolos dimusnahkan oleh
pneumonia tertentu, Pneumocystis carinii) serta
masing-masing T-killer cells dan antibodies.
tumor-tumor ganas (Kaposi sarcoma, limfoma)
Proses ini berlangsung tanpa gejala. Setiap
tahun semakin banyak HTV dapat meloloskan yang akhirnya mengakibatkan kematiannya.
diri dan masuk ke dalam sirkulasi dan lebih Prevensi utama terdiri atas menghindari
banyak limfo-T mati, sedangkan sistem- kontak seksual tanpa perlindungan (safe sex
imun menjadi semakin lemah. dengan kondom), menggunakan jarum suntik
c. fase ketiga. Satu sampai 12 tahun kemu- bersih (pecandu, akupunktur) dan menggunakan
dian jumlah HIV dalam darah (viral load) darah transfusi yang bebas HIV.
menjadi besar sekali dan jumlah limfo-T Vaksin anti-AIDS belum dapat dibuat karena
helpercells (CD4+) turun dari l.k. 1.000 HIV sering bermutasi, pada mana susunan salut
sampai l.k. 200/mm3. Baru pada saat inilah proteinnya yang berfungsi sebagai antigen berubah
penyakit AIDS menjadi nyata (fullblown) secara kontinu. Adalah sangat sulit membuat
dengan gejala-gejala klinis. Hanya lebih vaksin terhadap beribu-ribu mutan yang
kurang 40% dari semua orang seropositif terbentuk. Lihat juga Bab 50, Sera dan Vaksin.
119 Bab 7: Virustatika

Frofilaksis setelah eksposisi perkutan pada darah yang terinfeksi HIV dapat dilakukan dengan terapi
kombinasi dari AZT 2 x 300 mg + lamivudin 2 x 150 mg + indinavir 3 x 800 mg a.c. (atau saquinavir 3
x 600 mg d.c. ) selama 4 minggu. Misalnya bila secara tidak sengaja tertusuk jarum yang telah
digunakan pasien AIDS. Terapi harus dimulai sedini mungkin dan selambat-lambatnya 72 jam
setelah infeksi; efektivitasnya kurang lebih 80%. Cara ini dikenal sebagai Post Exposition
Profylaxis( PEP).®

Profilaksis penularan ibu ke bayi. "Transmisi vertikal" dari ibu ke bayi terutama terjadi dalam
trimester ketiga dari kehamilan dan selama persalinan, tergantung daripada banyaknya virus dalam
darah ibu. Di samping itu juga melalui ASI, maka bayi yang dilahirkan oleh ibu seropositif perlu
diberikan susu botol. Dengan terapi HAART pada wanita HIV positif yang hamil tidak peduli
banyaknya viral load dan jumlah sel CD4+ - infeksi pada bayi dapat diturunkan dari 30% lebih sampai
l-2%20 .Bedah Caesar hanya menurunkan angka ini sampai l.k. 15%.

Obat-obat antiretroviral menghambat enzim RT.


Obat-obat yang kini tersedia untuk terapi AIDS
terdiri atas dua kelompok, yakni reverse- b. Analoga non-nukleosida (NNRTI) =
transcriptase inhibitors dan protease-inhibitors Non-nucleoside reverse transcriptase
(PI). Semua obat ini menghambat enzim RT, inhibitor): efavirenz (Stocrin), nevirapin.
sehingga sintesis DNA virus (bertolak dari Obat–obat ini memiliki struktur kimiawi
RNAnya) dan multiplikasinya dicegah. Hanya berlainan, jadi bukan analog-nukleosida.
bekerja virustatis tetapi virus-virus laten tidak Mengikat diri secara langsung pada RT
dimatikan. virus dan memblokir pembentukan
DNA. Di samping itu obat–obat ini di
I. Reverse-transcriptase inhibitors (RTI) dapat- dalam DNA viral yang sudah terbentuk
dibagi dalam 2 kelompok, yaitu : menghambat sama, tetapi efek sampingnya
relatif sedikit, khususnya rash. Nevirapin
a. Analoga nukleosida (NRTI= nucleoside/
dapat mencapai otak dan dapat digunakan
nucleotide reveese transcriptase inhibitor):
pada demensia akibat AIDS.
abacavir, didanosin (DDI), lamivudin
(3TC), stavudin (D4T), zalcitabine (DDC) NRTI dan NNRTI hanya bekerja bila
dan zidovudin (AZT). enzim reverse-transcriptase dari HIV
Analog nukleosida adalah prodgrus yang yang aktif pada awal infeksi, mengubah
dalam sel diubah menjadi trifosfat inaktif, RNA menjadi DNA. Selain menghambat
yang bekerja sebagai substrat saingan protease, obat–obat ini tidak menghindari
untuk enzim viral RT. Dengan demikian produksi dari partikel-partikel virus
RT dihambat, pembentukan DNA virus oleh sel-sel yang telah terinfeksi.
diblokir dan replikasinya dihentikan.
Obat hanya berkhasiat di sel-sel yang baru II. Protease-inhibitor (PI): amprenavir
dihinggapi infeksi dan tidak ampuh (Agrenase), indinavir, nelfinavir (Viracept),
menghentikan produksi. Virus dalam sel- ritonavir dan saquinavir.
sel dimana DNA viral sudah berbentuk. Obat-obat ini bekerja pada fase akhir dari
Tenovir, suatu nukleotida yang juga dapat multiplikasi virus dan efeknya terhadap HIV
dianggap analogon nukleosida, di dalam lebih kuat daripada obat penghambat RT.
sel tuan rumah diubah menjadi difosfat Berbeda dengan RTI, PI mampu menghentikan
aktif, yang berkhasiat replikasi dari sel–sel yang sudah terinfeksi.
Seksi II: Kemoterapeutika 120

PI menghambat enzim protease yang kembali serta merasakan dirinya sehat dan
memecah poliprotein besar yang terbentuk dapat bekerja seperti biasa. Dimulainya terapi
oleh DNA-viral menjadi protein-protein sedini mungkin dapat menghindarkan
lebih kecil untuk digunakan bagi pembentukan mutan-mutan virus dan destruksi
pembangunan virus baru. Dengan demikian lebih lanjut dari sistem imun.
perkembangan virus baru dapat digagalkan Kini disangsikan bahwa virus dapat dimusnahkan
seluruhnya. dengan tuntas untuk selama-lamanya dari
darah dan tempat-tempat yang sukar dicapai
Resistensi sering kali muncul dalam waktu 6- seperti jaringan limfe dan SSP. Selain itu ada
12 bulan bila suatu obat digunakan secara pula kekhawatiran mengenai akan munculnya
mono/terapi, karenaHIV mampu bermutasi resistensi setelah beberapa waktu bila obat
secara spontan. Telah dibuktikan bahwa yang efek-efek sampingnya hebat tidak diminum
kombinasi dari RTI dan PI adalah sangat dengan teratur. Mengingat bahwa kebanyakan
menguntungkan, karena tidak saja saling obat ini memiliki masa paruh yang singkat
memperkuat khasiatnya (sinergisme), tetapi dan memerlukan pemberian yang kerapkali,
juga menghindarkan atau sangat memperlambat maka kesetiaan minum obat adalah sangat
timbulnya resistensi. Oleh karena itu HAART esensial. Terlewatnya hanya satu dosis dapat
kini sudah menjadi terapi baku dalam mengakibatkan menurunnya kadar obat dalam
penanganan infeksi HIV dan prevensi AIDS darah sampai titik yang membahayakan dan
gagalnya terapi.
Pengobatan Penambahan hidroksiureum. Pada Kongres
HAART (highly active antiretroviral therapy). AIDS di Chicago (Januari 1998) telah dilaporkan
Kombinasi RTI dan PI memicu perkembangan bahwa penambahan obat kanker hidroksiureum
drastis pada akhir tahun 1995, pada saat (Hydrea) pada triple therapy (HAART) dapat
dibuktikan bahwa kombinasi dari kedua jenis memusnahkan seluruh virus HIV. Bahkan
obat berkhasiat lebih kuat daripada obat-obat setelah 1 tahun beberapa pasien yang menjalani
tersendiri. Triple therapy dari 2 RT-blockers terapi tersebut masih tetap bebas-HIV.
bersama 1 protease-blocker ternyata sangat Keberatan utama terhadap HAART adalah efek
efektif, misalnya AZT + 3TC + indinavir. sampingnya yang hebat dan skema pentakaran
Setelah 6 bulan viral load (= jumlah partikel yang sangat ketat, sehingga kesetiaan minum
virus per ml plasma) menurun dengan drastis obat (drug compliance) sangat menurun. Selain
sehingga tidak dapat dideteksi lagi dalam itu harganya juga sangat mahal, sekitar USD
tubuh pada 60- 90% dari pasien HIV, 1200 untuk pengobatan satu bulan. Biaya ini
termasuk yang sudah parah. Selain itu dapat sejak beberapa tahun telah turun banyak berkat
meningkatkan jumlah sel-sel limfo-T (CD4+). sejumlah pabrik intemasional menurunkan
Kondisi umum pasien membaik, berat badan harga obat-obat HIVnya, bahkan
meningkat, energinya pulih memberikannya cuma-cuma.

HAART Dewasa ini (2005) terapi kombinasi digunakan sebagai penanganan utama di seluruh dunia.
Tujuannya adalah untuk menekan replikasi virus selama mungkin dan demikian mencegah
perkembangan AIDS.
* Efek sampingnya dapat berupa supresi sumsum tulang dengan anemia dan gangguan sel-sel
darah,neuropati dan pankreatitis. Juga mual, muntah, anoreksia, eksantema, gangguan cita rasa, sukar
tidur dan pikiran kalut. Di samping itu pada jangka panjang terjadi lipodystrofia dari muka, lengan,
tungkai dan bokong. Akibat pembagian lemak yang berubah pasien menjadi kurus di tempat- tempat
tersebut dan lemak menumpuk di tengkuk (buffalo hump), perut, payudara atau di bagian- bagian
lain. Dengan demikian bentuk tubuh pasien sangat berubah yang dialaminya sebagai sesuatu yang
sangat tidak nyaman.
121 Bab 7: Virustatika

Obat-obat lain dasar dari penyakit MS (multiple sclerosis).


* HCG (Human Chorionic Gonadotropin, lihat MS dianggap sebagai gangguan auto-imun
Bab 42, Hormon-hormon Hipofisis) baru- baru kronis yang berciri kerusakan pada selubung
ini telah dilaporkan dapat memusnahkan sarcoma saraf dengan gejala hebat progresif, seperti
Kaposi pada penderita AIDS. Menurut kelumpuhan spastis, kelemahan total dan
perkiraan HCG menghambat reseptor-reseptor berkurangnya penglihatan. Penemuan ini
di permukaan sel tumor dan menstimulasi membuka pintu untuk pembuatan vaksin
DNA-nya untuk mengaktivasi program "bunuh- terhadap penyakit fatal itu. Lihat juga Bab 28,
dirinya" (apoptose, N Engl J Med 1996, 29/10 Obat-obat Parkinson dan MS.
1996). Lihat juga Bab 14, Sitostatika, sebab- a. Herpes Simplex Virus (HSV) dikenal da-
sebab kanker. lam dua bentuk, tipe-I dan tipe-II.
HSV-1 menyerang terutama muka, mata,
* Talidomida kini digunakan untuk mengobati
mulut dan sekitarnya. HSV-II kebanyakan
borok dan luka di mulut (stomatitis aphtosae,
terdapat di daerah kelamin. Biasanya infeksi
aften) yang berkaitan dengan AIDS. Di samping
primer terjadi di mulut dengan banyak luka
itu, obat ini juga menghambat replikasi HIV-1
kecil, bengkak dan demam. Pada umumnya
dan proses peradangan yang dicetuskan oleh
gejala-gejala ini sembuh sendiri setelah satu
TNF (Tumor Necrosis Factor) sehingga dapat
minggu pengobatan paliatif dengan
memperbaiki keadaan dan perasaan sehat
analgetika, obat kumur, diet cair dan istirahat.
penderita.* Lihat juga Bab 10, Obat-Obat Lepra
Kortikosteroida tidak boleh diberikan, karena
dan Bab 49, Imunosupresiva.
sistem-imun akan lebih tertekan dan infeksi
2. VIRUS HERPES lebih cepat menyebar ke tempat lain.
Berbagai infeksi virus pada manusia disebabkan  Herpes labialis terjadi sebagai infeksi
oleh kelompok besar virus DNA. Berlainan sekunder setelah reaktivasi virus dan
dengan infeksi virus lainnya dan mirip infeksi bercirikan gelembung-gelembung kecil di
HIV, infeksi akibat virus Herpes sukar sekali bibir atau di bawah hidung (demam-bibir,
disembuhkan secara radikal. Sekali masuk ke "koortslip"). Gelembung ini sangat gatal
dalam tubuh, virus Herpes praktis tidak dapat dan bersifat menular sekali, karena berisi
dikeluarkan lagi! virus. Dengan salep asiklovir penyembuhan
Infeksi primer terjadi di kulit/mukosa, umumnya berlangsung lebih cepat.
pada usia di bawah 10 tahun. Setelah 'sembuh',
virus mengundurkan diri melalui saraf ke  Herpes keratitis adalah infeksi mata yang
sumsum belakang. Lalu bersembunyi di simpul- bercirikan gelembung-gelembung yang
simpul saraf di sam-ping sumsum (ganglia) bercabang di permukaan epitel selaput
dalam hentuk laten untuk seumur hidup. Bila bening (kornea). Jika tidak segera diobati
suatu waktu terdapat rangsangan tertentu, virus dapat terjadi perforasi kornea dan kebutaan,
melalui saraf muncul lagi di kulit dan begitu pula pada penggunaan tetes mata
menimbulkan infeksi sekunder berdekatan kortison. Terapi efektif dapat dilakukan
dengan tempat infeksi pertama. Rangsangan dengan tetes mata trifluridin, IDU dan
dapat berbentuk "masuk angin", demam, haid, vidarabin (karena toksisitasnya telah dilarang
stres, penyinaran X-ray, penyakit berat dan peredarannya di Amerika) atau salep mata
lain-lain, yakni situasi saat sistem-imun dan asiklovir.
daya-tangkis tubuh menurun. Setelah
perbanyakannya dihentikan dan infeksi dapat  Herpes genitalis disebabkan oleh HSV-II
diatasi, virus "mengundurkan diri" lagi dan menjadi dan di-tulari melalui kontak seksual. Penyakit
laten kembali di ganglia. kelamin ini di AS merupakan penyakit
Pada awal tahun 1997 ditemukan indikasi kelamin nomor dua ( gonore adalah nomor
kuat bahwa sejenis virus Herpes (H-6V) adalah 1). Penyakit–penyakit kelamin penting
penyebab lainnya adalah kutil kelamin (warts, lihat
Seksi II: Kemoterapeutika 122

di bawah HPV), Chlamydia, sifilis dan larutan asetosal 10% dalam alkohol 95%
Hepatitis B/C. Ternyata bahwa kondom tidak dengan kapas pada tempat yang nyeri. Terapi
memberikan perlindungan 100% terhadap oral dapat dilakukan dengan suatu virustatikum
infeksi HSV-II, mungkin karena virusnya (asiklovir, valasiklovir). Pada kasus-kasus
lebih kecil daripada pori-pori karet. Gejalanya hebat lebih efektif diberikan secara infus i.v.
berupa gelembung-gelembung bercair atau (asiklovir, vidarabin). Kortikosteroida dapat
borok yang membengkak dan sangat nyeri di digimakan serentak dan dapat mempercepat
daerah bokong, paha dan alat kelamin. penyembuhan luka-luka kulit. Secara altematif
Kelenjar-kelenjar di lipat paha (groin) dapat digunakan asam amino lysin 3 dd 500 mg (0,5
membengkak diiringi rasa sakit bila buang air jam a.c.) berdasarkan khasiat virustatiknya,
kecil, demam dan malaise umum. Sesudah lihat Bab 54, Dasar- dasar diet sehat, Lisin.
infeksi pertama diatasi, virus "mengundurkan
diri" di dalam ganglia di samping sumsum Neuralgia postherpetis adalah nyeri saraf
tulang dan bermukim di tempat ini seumur hebat yang terjadi di tempat yang terkena pada
hidup! Selama kurun waktu tertentu dengan 10% dari pasien setelah sinannaga sembuh,
daya-tangkis rendah (stres, flu, kelelahan) sering kali pada orang-orang lansia. Nyerinya
virus dapat muncul kembali. Inilah sebabnya seperti rasa terbakar yang terus-menerus,
mengapa HSV-II menimbulkan rata-rata 4-5 bersifat bandel dan bisa bertahan sampai 2
serangan setahunnya. Pengobatan dilakukan tahun! Nyeri dapat dihindari bila terapi dengan
dengan infus i.v. asiklovir, juga salep dengan virustatika dimulai sedini mungkin, yakni
betadin-iodium dapat efektif. Obat perintang dalam 72 jam setelah timbulnya rash.
HSV-2 baru pritelivir diharapkan menjadi Obat-obat yang digunakan terhadap nyeri
obat utama terhadap gangguan ini, tetapi postherpetis terdiri dari kelompok anti depresiva
sementara obat yang juga dianjurkan adalah trisiklis (amitriptilin, klomipramin, nortriptilin),
famsiklovir atau valasiklovir. Dewasa ini antidepresiva venlafaksin, antiepileptika (pregabalin,
Herpes mulai merajalela di mana-mana gabapentin. karbamazepin, fenitoin, asam
sebagai penyakit kelamin. valproat, klonazepam), obat narkotik (plester
Ref. New England Journal of Medicine fentanil, oksikodon, metadon), relaksan otot
2014; 370:201-210). (baklofen) dan obat topikal (krem lidokain
3-5%, dan lain-lain). Efek samping dari obat-
* Herpes zoster (sinannaga, "shingles", obat ini tentu harus diperhatikan.
"gordelroos"). Penyakit ini diakibatkan oleh Kompres pada tempat-tempat yang nyeri (es
Varicella zoster (VZV), penyebab cacar air batu di dalam kantung plastik) juga meringankan
(chickenpox), yang menetap di ganglia pasien nyeri untuk sementara waktu. Pada kasus yang
setelah mengalami infeksi cacar pada masa parah, adakalanya dilakukan pembedahan,
kanak-kanak. Infeksi ini terutama menyerang antara lain saraf-saraf mas tulang belakang
orang-orang di atas usia 50 tahun dan setelah dipotong (denervasi).
sembuh menjadi imun untuk seumur hidup.
Infeksi bercirikan peradangan akut dari
simpul-simpul saraf punggung, biasanya * Epstein-Barr virus (mononucleosis infectiosa)
hanya di separuh tubuh di bawah dada. menyebabkan demam kelenjar (glandular
Gejalanya berupa kelompok gelembung- fever,"kissing disease", penyakit Pfeiffer). Gejala-
gelembung, umumnya sejajar dengan tulang gejalanya berupa kelenjar limfe membengkak,
iga di daerah simpul saraf. Jarang tampak di sakit tenggorokan, demam ringan yang
tengkuk, bahu, muka dan bagian mata, yang bertahan dan rasa lelah. Tidak dikenal terapi
lazimnya disertai nyeri setempat yang hebat kausal, hanya simtomatis dengan banyak
sekali dan bertahan lama. istirahat, penggunaan analgetika dan obat-obat
Pengobatan neuralgia tersebut sukar kumur. Keluhan biasanya hilang setelah
ditanggulangi dengan analgetika tetapi dapat beberapa minggu, tetapi penyembuhan tuntas
dikurangi dengan mengoleskan 2-3 x sehari (terutama rasa lelah) bam terjadi 3-6 bulan
123 Bab 7: Virustatika

kemudian! Antibiotika dapat memperhebat seluruh dunia dengan lebih kurang 200
gejala, maka tidak boleh diberikan. juta penderita dengan 2 juta kematian
setiap tahun. Di Asia dan Afrika
3. VIRUS HEPATITIS diperkirakan 15% penduduknya adalah
Hepatitis (radang hati) dapat ditimbulkan oleh pembawa virus, dibandingkan kurang dari
banyak sebab, tetapi paling sering terjadi 1% di negara-negara Barat. Potensi
karena infeksi oleh virus hepatitis. Sebab-sebab penularannya jauh lebih besar daripada
lain hepatitis adalah virus demam kuning dan AIDS, tetapi risiko kematiannya sama
penyumbatan saluran empedu (antara lain besar. Pada 10% dari penderita, infeksi
akibat batu empedu), zat-zat kimia atau obat- menjadi kronis, virus menetap di darah,
khasnya di hati, lalu pasien menjadi
obat tertentu, juga karena minum terlalu
pembawa virus kronis (±5%). Adakalanya
banyak alkohol. Hingga kini dikenal 7 jenis,
hati mengeras (cirrosis), keluhan menghebat
yakni Virus hepatitis A, B, C, D, E, F dan
dan bila tidak diobati akhirnya menjadi
G.Hepatitis B dan C dianggap paling
fatal. Masa inkubasinya antara 2 dan 6
berbahaya, karena dapat merusak hati secara
bulan. Gejala- gejalanya dalam garis besar
permanen. mirip infeksi dengan HAV, tetapi lebih
hebat dan lebih sering menimbulkan wama
a. HAV (Hepatitis-A Virus) adalah Virus RNA kulit menjadi kuning.
dan penyebab hepatitis yang paling sering
Prevensi dapat dilakukan dengan vaksinasi
terjadi. Penularan terutama melalui jalur (HB-vax, terbuat dari antigen-permukaan
tinja mulut dengan minuman dan makanan HBV rekombinan, 10 dan 40 meg/ml) tiga
yang tercemar. Tidak terdapat pembawa kali (langsung dan masing- masing setelah
virus. Diagnosis dilakukan dengan deteksi satu serta enam bulan) yang memberikan
antibodies IgM (anti-HAV). Masa perlindungan selama beberapa tahun. WHO
inkubasinya antara 2 dan 6 minggu; menganjurkan agar vaksinasi HBV
kebanyakan infeksi berlangsung tanpa dilakukan secara teratur dalam rangka
keluhan dan tidak kentara. Gejala utama program imunisasi di setiap negara. Hal
adalah kulit dan putih mata menjadi kuning ini kini sudah direalisasikan di Prancis,
pada kurang lebih 50% pengidap, berhubimg Italia dan Belgia.
zat wama empedu (bilirubin) tidak diuraikan Pengobatan dengan obat-obat antiviral
lagi oleh hati dan dikeluarkan ke dalam jauh belum sempurna. Efek cukup baik
darah. Gangguan-gangguan lambung-usus, dicapai dengan alfa-interferon i.m. 3x
demam, rasa letih, nyeri perut, nyeri otot dan seminggu 5-9 MU dengan respons 14-
sendi bisa terjadi. Tinja dapat hilang 75%. Obat HIV lamivudin dalam dosis
warnanya dan kemih berwarna gelap. Prevensi tinggi efektif pula terhadap HBV.
dapat dilakukan dengan imunisasi pasif
Bila (peg) interferon-alfa tidak efektif atau
(imunoglobulin), lihat Bab 50, Sera dan
terkontraindikasi, ternyata obat-obat anti-
vaksin. Tidak ada obat anti-HAV, tetapi
viral baru setelah 4-5 tahun dapat meng-
infeksi sembuh secara spontan dengan hilangkan fibrosis dan regresi cirrosis.
istirahat dan diet tanpa lemak dalam waktu
4-8 minggu. Adakalanya disusul dengan Ref.
keadaan lemah letih selama beberapa bulan. 1. Marcellin P, et al. Regression of cirrho-sis
during treatment with tenofovir disoproxil
b. HBV (Hepatitis-B Virus). HBV termasuk fumarate for chronic hepatitis B: a 5-year
penyakit kelamin, bersama sifilis, gonore, open-label follow-up study. Lancet.
herpes genitalis, trichomoniasis, chlamydiasis 2013;381:468-75.
dan AIDS. Sama dengan HIV, penularannya 2. Jansen, P.I.M., Weer sneuvelt heilig
hanya melalui darah, mani dan cairan vaginal. huisje levercirrose.kan genezen; NTvG
Penyakit ini ditemukan di 2013k, 157.
Seksi II: Kemoterapeutika 124

 Adefovir (Hepsera), suatu asiklik nukleosid samping serius. Hanya efektif kurang dari
fosfonat, khusus digunakan ter-hadap 50% untuk infeksi HCV-genotipe 1 dan 4,
infeksi HBV (De Clercq E. Clinical Penghambat enzim protease merupakan
potential of the acyclic nucleoside kelompok obat-obat baru yang bekerja
phosphonates cidofovir, adefovir and langsung terhadap siklus hidup HCV.
tenofovir in treatment of DNA virus and Kombinasi dari obat ini dengan
retrovirus infections. Clin Microbiol peginterferon serta ribavirin hampir dapat
Rev.2003, 16: 560-596). Obat ini baru melipatgandakan kesempatan penyembuhan
efektif setelah intraselular diubah menjadi pasien HCV-genotipel,disamping lamanya
metabolit aktif adefovirdifosfat yang terapi dapat sangat dipersingkat. Efek negatif
menghambat polimerase viral dan dari pengobatan dengan perintang protease
demikian memblokir perpanjangan adalah dapat timbulnya species virus resisten
rangkaian DNA vius. Ekskresi melalui di samping timbulnya efek samping khusus.
urin sebanyak 45% dalam 24 jam.
Dosis: 1 dd 10 mg yang juga Ref.
merupakan dosis maksimal.
1. Aronson, S.J. et al., Nieuwe klasse
 Telbivudin (Sebivo) suatu thymidin medicijnen voor chronische hepatitis C;
nukleosida analog yang digunakan bagi Ned Tijdschr Geneeskd. 2012;156
penderita Hepatitis B kronis. Untuk 2. Deuffic-Burban S, Deltenre P, Louvet A,
penggunaan yang sama pilihan lebih et al. Impact of viral eradication on
ditujukan kepada adefovir karena referensinya mortality related to hepatitis C: a
yang lebih lengkap. modeling approach in France. J Hepatol.
Dosis: 1 dd 600 mg. 2008;49:175-83
3. Deuffic-Burban S, et al. Impact of pegylated
c. HCV (Hepatitis-C Virus) baru ditemukan interferon and ribavirin on morbidity
pada tahun 1989. Infeksi dengan HCV acap and mortality in patients with chronic
kali berlangsung lambat tanpa gejala. Nilai hepatitis C and normal aminotransferases
fungsi hati dalam darah agak meningkat in France. Hepatology. 2009;50:1351-9
terus-menerus. Penularan juga berlangsung
melalui darah, mani dan lendir, sama
dengan AIDS tetapi lebih agresif; setetes d. HEV (Hepatitis-E Virus) banyak terdapat
kecil darah sudah cukup untuk di daerah tropis dan terutama melanda
mengakibatkan infeksi. Penyakit ini khusus remaja. Gejala-gejalanya secara klinis tidak
menyerang pecandu narkoba, pekerja seks dapat dibedakan dari hepatitis A. Masa
dan orang-orang dengan kontak seksual inkubasinya 2-8 minggu, lazimnya sembuh
berganti-ganti. Menurut tafsiran, dewasa tuntas secara spontan (Hepatitis E in
ini di seluruh dunia terdapat 130-210 juta Nederland 1992-96. NTvG 1996, 29, 1514).
penderita hepatitis C kronik. Pengobatan
aniviral yang optimal dapat mengurangi e. HFV (Hepatitis-F Virus) belum lama di-
morbiditas dan mortalitas akibat hepatitis C
temukan; bahan-bahan genetisnya belum
kronik dan menghindari penyebaran dari
dianalisis secara lengkap.
HCV. Juga sangat penting untuk
menghentikan kerusakan hati akibat
infeksi HCV kronik. f. HGV (hepatitis-G virus) ditemukan di
tahun 1996 dan relatif banyak ditemukan
Pengobatan standar dewasa ini terdiri dari pada donor darah. Kebanyakan infeksi (via
kombinasi peginterferon dan ribavirin selama transfusi dan jarum yang tercemar)
34-48 minggu yang memberikan kesembuhan berlangsimg tanpa gejala nyata, seperti
suboptimal di samping timbulnya efek-efek halnya pada hepatitis akut.
125 Bab 7: Virustatika

4. VIRUS INFLUENZA sehingga secara sangat berangsur-angsur


Influenza disebabkan oleh virus-RNA yang "menjauhkan diri" ('drifting away') dari
dapat hidup pada manusia, kuda, babi, ikan antibodies yang sudah terbentuk dalam
paus, ayam, itik dan burung. Virus-RNA terdiri tubuh. Oleh karena itu tidak mungkin
atas inti protein dengan antara lain RNA dan membuat suatu vaksin influenza universal,
polimerase. Di bagian luamya terdapat membran lihat Bab 50, Sera dan vaksin, Vaksin
albumin dan membran lemak, di mana terdapat influenza.
tajuk-tajuk glycopeptida. «Spikes» ini terdiri dari Mutasi besar ("antigenic shift") terjadi setiap
protein hemagglutinin (H) dan neuraminidase 8-15 tahun pada virus-A, di mana terbentuk
(N), yang berfungsi sebagai antigen permukaan suatu subtipe A baru dengan protein permukaan
(lihat Gambar 50-1). Hemagglutinin dan yang seluruhnya berlainan. Mutan demikian
neuraminidase terdiri dari banyak varian dan dapat mengakibatkan epidemi hebat. Munculnya
berdasarkan ini jenis virus influenza diberikan virus-virus A baru dalam abad ini sudah
namanya, misalnya H1N1, H3N2. beberapa kali menimbulkan pandemi. Yang
Infeksi terjadi melalui inhalasi dari tetesan terkenal adalah pandemi di tahun 1919
liur (pada waktu bersin, batuk, berbicara). Masa ("Spanish flu") dengan 20-50 juta kematian,
inkubasinya 1-3 hari. Gejalanya muncul setelah terutama orang muda. Menurut penyelidikan
masa inkubasi dan berupa demam sampai 40° baru, epidemi itu disebabkan oleh subtipe
C, nyeri sendi dan otot di seluruh tubuh, sakit H1-N1 yang "berkerabat" dengan virus flu
tenggorok dan kepala, radang mukosa hidung babi. Begitu pula pandemi 1946 (strain baru
dan batuk kering yang dapat bertahan berminggu- Al), 1957 ("flu Asia",subtipe A2: H2-N2),
minggu. Pada sebagian kecil penderita, 1968 ("flu Hongkong", subtipe Al: H3- N2,)
terutama yang memiliki daya tahan menurun, dan 1977 ("Rusia", HI). Virus-virus yang
infeksi ini berlangsung parah sampai fatal. terdapat dewasa ini adalah turunan dari tipe
Rhinovirus dan selesma. Di samping virus H3-N2. Virus influenza yang terdapat pada
influenza masih terdapat lebih dari seratus jenis babi pada tahun 1976 menimbulkan epidemi
rhinovirus penyebab selesma/pilek (masuk Fort Dixon.
angin, «common cold»). Gangguan ini sering
kali dikelirukan dengan influenza, karena Flu burung. Akhir 1997 di Hongkong telah
gejala-gejalanya sama walaupun tidak sehebat muncul suatu virus influenza-A baru (avian
dan praktis tidak pemah mengaki- batkan influenza tipe H5-N1) yang berasal dari
kematian. Selesma juga sembuh spontan melalui burung/ unggas dan dapat ditularkan kepada
pengobatan simtomatis dengan analgetika, obat manusia melalui percikan lendir yang keluar
batuk dan tetes hidung/telinga. dari unggas atau melalui udara (kotoran
unggas yang sudah mengering). Sumber
Jenis-jenis virus influenza yang dikenal infeksi lain adalah penggunaan kotoran
dibagi berdasarkan 3 tipe, yakni: unggas sebagai pupuk. Gejalanya pada
manusia adalah demam tinggi (di atas 38° C),
 tipe A, dengan 5 subtipe, yakni H1-H2- H3-
H4 dan H5, yang bermutasi setiap 1-2 tahun. sakit kepala, tenggorok, myalgia (sakit otot),
 tipe B, yang bermutasi setiap 4-5 tahun. batuk pilek dan radang parah paru-paru.
Virus ini kemudian menyebar ke berbagai
 tipe C, yang jarang sekali terdapat. negara di Asia a.l. Indonesia pada tahun 2003.
Dari ± 120 orang di Asia yang terinfeksi
Seusai suatu epidemi dan setiap tahun, virus- sekitar 60 orang telah meninggal. Walaupun
virus influenza A dan B bermutasi ringan, kemungkinan penularan dari manusia ke
khusus mengenai enzim hemagglutinnya. manusia kecil, tetapi karena virus flu terkenal
Berhubung dengan mutasi-mutasi kecil ini bersifat sangat lincah, dikhawatirkan virus ini
("antigenic drift") glikoproteinnya (H dan N) akan berintegrasi/berkombinasi dengan virus
selalu berubah sedikit, influenza manusia dan menciptakan
Seksi II: Kemoterapeutika 126

mutan-mutan baru yang lebih ganas dan prevensi ayam dan itik dapat divaksinasi
memudahkan transmisinya dari manusia ke dengan vaksin H5N1 (Sanofi Pasteur, Prancis)
manusia. yang sudah tersedia sejak beberapa tahun,
Dalam usaha mencegah penyebarannya dan sedangkan unggas yang sudah terinfeksi
timbulnya pandemi, maka lebih dari satu juta dimusnahkan. Tetapi masih terlampau dini
(anak) ayam dan itik telah dimusnahkan di untuk menyatakan keampuhan dan
banyak negara, misalnya di Indonesia dan keselamatan dari penggunaan vaksin ini karena
negeri Belanda (2002). Awal 2005 telah pengalamannya masih terbatas.
dilaporkan lagi kasus-kasus infeksi dengan Pengobatan terdiri atas istirahat (bedrest) dan
H5N1 di Vietnam, Thailand, Kamboja dan suatu analgetikum untuk mengatasi rasa nyeri
juga Indonesia. (parasetamol, asetosal). Obat-obat lain yang
Medio bulan September 2005 kekhawatiran dapat memengaruhi jalannya infeksi adalah
merebak di Indonesia mengenai penyebaran vitamin C, seng, amantadin dan penghambat
virus flu ini yang dipicu dengan meninggalnya neuraminidase.
beberapa korban yang positif terinfeksi avian
flu H5N1. Juga terinfeksinya sejumlah unggas a. Vitamin C dalam dosis tinggi (34 dd 1000
di Taman Margawatwa Ragunan mengakibatkan mg) berkhasiat meringankan gejala dan
kebun binatang ini ditutup bagi publik selama mempersingkat lamanya infeksi, berdasarkan
3 minggu untuk memberikan kesempatan stimulasi perbanyakan dan aktivitas limfosit-
'mensterilkan' beberapa bagian yang tercemar. T (Br J Nutr 1992; 67:3).
Untuk menanggulangi penyebaran penyakit ini b. Seng-glukonat dalam bentuk tablet hisap
dengan lebih efektif dan menyeluruh, maka dengan 13,3 mg Zn (kurang lebih 92,5 mg
Departemen Kesehatan telah mengumumkan Zn -glukonat) yang digunakan sedini
situasi KLB (Kejadian/kondisi Luar Biasa) mungkin pada awal infeksi 5-6 x sehari
Nasional Flu burung. dapat mempersingkat lamanya masa sakit
Menurut laporan terakhir (2007) Indonesia dari rata-rata 7,6 menjadi rata-rata 4,4 hari
menempatkan peringkat pertama di dunia (Ann Int Med 1996; 125:81). Mekanis-me
setelah Vietnam mengenai terjangkitnya dan kerjanya diperkirakan berdasarkari blokade
angka kematian akibat flu burung H5N1. dari tempat-tempat di permukaan virus yang
Hampir seluruh provinsi di Indonesia dapat mengikat pada sel-sel tubuh. Atau juga
merupakan endemik virus ini dengan hanya 3 atas dasar day a kerja ion- Zn yang
provinsi yang bebas. Hingga akhir bulan menghambat pembelahan polipeptida virus
Januari tahun 2007 jumlah orang yang positif
serta aktivasi limfosit.
terinfeksi di seluruh Indonesia sebanyak 79
orang dan 61 di antaranya telah meninggal c. Virustatika digunakan sebagai prevensi
(Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan atau untuk meringankan gejala penyakit,
Lingkungan DepKes R.I.). bila terjadi infeksi.
Di samping ini kurang lebih 30 juta unggas  Amantadin dapat digunakan selama 10
telah dimusnahkan. Dalam rangka memberantas had bersama injeksi vaksin influenza guna
penyakit virus ganas ini, dalam bulan Januari melindungi terhadap virus A2 selama masa
2007 telah diterbitkan Peraturan Gubernur vaksin belum aktif (masa inkubasi 10 hari),
DKI Jakarta No.5 tahun 2007 tentang terutama pada orang-orang dengan daya
larangan memelihara unggas di kawasan tangkis lemah.
pemukiman.  Oseltamivir dan zanamivir termasuk
Catatan: Epidemi adalah peningkatan kelompok neuraminidase-inhibitors (1998)
pesat dari jumlah penderita suatu penyakit. yang ternyata efektif untuk mencegah dan
Pandemi adalah epidemi sangat meluas menangani influenza. Obat-obat ini dapat
yang mis. menyerang beberapa negara menurunkan kematian pada orang dewasa
sekaligus. Penanganan. Sebagai tindakan yang terinfeksi vims influenza A H1N1,
127 Bab 7: Virustatika

bila digunakan dalam 2 hari setelah malaria. Tetapi berbeda dengan nyamuk
timbulnya gejala-gejala pertama. Anopheles, nyamuk ini menyengat terutama
Obat ini menghambat enzim neuraminidase pada siang hari. [Nyamuk tersebut juga
pada permukaan virus. Dengan demikian merupakan penyebab penularan flavivirus
pelepasan partikel-partikel virus (virion) lain, yaitu demam kuning (yellow fever) di
ke luar sel tuan rumah dihindarkan, Afrika dan Amerika Latin]. Dikenal empat
sehingga sel-sel yang berdekatan di dalam serotipe virus dengue, masa inkubasinya 5-8
saluran napas tidak ditulari. Zanamivir hari. Menurut perkiraan WHO, setiap tahun
digunakan sebagai inhalasi 1-2 dd 10 mg dengue menimbulkan korban fatal ±20.000
(Ph Wkbl 1998; 133: 1590). Penggunaan orang. Pada tahun 1994 terjadi epidemi di
osel-tamivir lebih praktis karena per oral, Amerika Tengah (Puerto Rico, Kuba) dan di
(lih. Monografi). tahun 1996 di Indonesia, Malaysia, Filipina
d. Antibiotika hanya digunakan pada orang dan India. Pada awal tahun 2004 kembali
yang berisiko tinggi dengan daya tangkis terjadi epidemi di Indonesia dengan ±24 ribu
lemah, seperti penderita bronchitis kronis, orang terinfeksi dan ± 360 yang meninggal.
jantung atau ginjal. Penderita-penderita ini Total kasus DBD di seluruh Indonesia untuk
mudah dihinggapi infeksi bakterial sekunder, tahun 2005 tercatat kurang lebih 67.800 pasien
khususnya radang paru (pneumonia) yang dan lebih dari 900 telah meninggal (Dirjen
tak jarang berakhir fatal. Oleh karena itu di Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Eropa orang-orang yang berisiko tinggi Lingkungan Dep Kes RI). Sedangkan di DKI
dianjurkan untuk setiap tahun pada Jakarta hingga pertengahan bulan Desember
permulaan musim dingin melindungi diri 2006 tercatat kurang lebih 24300 kasus dan k.l.
dengan injeksi vaksin influenza. Malah di 50 telah meninggal (situs web Antara). Kini
negeri Belanda semua lansia diatas 65 tahun virus tersebut sudah ditemui di 17 negara
diberi vaksinasi ini dengan cuma-cuma. bagian AS. Sampai sekarang pengendalian
Sindrom postviral adalah kompleks gejala penyakit virus ini masih mengalami kesulitan.
sesudah sembuh dari infeksi influenza (atau Di tahun 2010 sekitar 4 miliar orang di
infeksi virus lain) yang bercirikan perasaan seluruh dunia berisiko terinfeksi oleh salah
sangat lelah, letih, kurang energi serta satu dari 4 virus dengue (DENV1-4) dan lebih
depresi. Keadaan ini mungkin disebabkan dari 390 juta orang telah terinfeksi.
oleh toksin-toksin virus yang masih beredar Ref. Halstead S.B. Stumbles on the path to
di dalam darah selama berminggu-minggu dengue control. The Lancet Infectious Diseases,
sampai berbulan-bulan. Selama kurun waktu Volume 14, Issue 8, Pages 661 - 662, 2014
ini sebaiknya jangan melakukan kerja fisik
berat sambil memperkuat daya tahan tubuh Deteksi virus dilakukan dengan penentuan
dengan makanan bergizi dan cukup vitamin. antibodies di dalam darah. Transmisi dari
manusia ke manusia tidak mungkin.
Penelitian untuk membuat vaksin terhadap
dengue telah dilaksanakan di Thailand
5. VIRUS-VIRUS LAIN (Sanofi Pasteur), tetapi masih mengecewakan
karena praktis tidak dapat memberikan
a. Virus dengue (pelafalan: denggi; Ing perlindungan terhadap serotype 2. Vaksin
= menyerupai dandy). tersebut mengandung virus hidup
Sekitar setengah dari populasi dunia rekombinan yang aman. Dari hasil penelitian
bermukim di negara-negara yang endemik bagi ini terbukti untuk pertama kali bahwa
virus RNA (flavivirus) ini, terutama di Asia dan suatu vaksin yang aman terhadap dengue
Afrika, tetapi dewasa ini juga di Amerika. dapat dibuat, tetapi masih memerlukan studi
Infeksi terjadi oleh gigitan nyamuk Aedes follow-up lebih lanjut.
aegypti dan penularannya mirip penularan Ref. Lancet. 2012; epub 11 September
Seksi II: Kemoterapeutika 128

Gejalanya berupa demam-menggigil sampai nyamuk dari tempat-tempat pembiakannya (air


40°C, nyeri sendi dan otot yang hebat, yang tidak mengalir, tong air hujan). Untuk ini
terutama di tungkai, sakit kepala berat, nyeri dapat digunakan suatu insektisid yang dapat
otot/persendian dan timbulnya bintik-bintik memusnahkan jentik-jentik (larva) nyamuk,
merah (petechiae) yang khas di muka, kaki misalnya senyawa organotiofosfat temephos
dan tubuh. Setelah 2-4 hari demam mendadak (Abate), 10 g per 100 liter air.
hilang untuk kemudian (sesudah 24 jam) Pengobatannya hanya simtomatis dengan transfusi
kambuh lagi. Naik-turunnya suhu ini adalah darah untuk menanggulangi shock di samping
karakteristik bagi dengue. Pada awalnya analgetika/antipiretika. Dengan penanganan
timbul leukopeni, trombositopeni dan kemudian yang layak, angka kematian DBD dan SSD
leukositosis. Trombositopeni diperkirakan terbatas sampai ±5%.
karena depresi sumsum tulang dan rusaknya Obat antiviral yang ampuh terhadap dengue
trombosit. Setelah 3-6 hari lagi ruam dan belum diketemukan, walaupun sedang diadakan
demam lenyap sama sekali. Prognosisnya penelitian terhadap senyawa penghambat alfa-
baik, masa penyembuhannya dapat memakan glukosidase celgosivir untuk pengobatan demam
waktu lama. Tes diagnosis yang umum berdarah akut.
digunakan adalah tourniquettest (Rumpell- Ref. The Lancet Infectious Diseases, Volume
Leede test) disusul konfirmasi deteksi virus 14, Issue 8, Pages 706 - 715,2014
melalui penentuan antibodies dengan
pemeriksaan IgM (respons primer) dan IgG b. Virus Ebola adalah virus-RNA, yang pada
(respons sekunder) di dalam darah. Sampai tahun 1995 mengakibatkan epidemi di Zaire
sekarang belum ada terapi kausal terhadap setelah virus "tidur" selama 16 tahun. Ebola
dengue dan penanganan hanya terdiri dari adalah nama suatu sungai di Zaire, di mana
terapi penunjang seperti infus dengan larutan penyakit ini dideteksi imtuk pertama kalinya di
garam, pemberian zat asam, istirahat dan tahun 1979. Sampai sekarang belum diketahui
parasetamol terhadap demam. Bila terjadi vektor-nya, yaitu hewan perantara yang
perdarahan serius dapat dipertimbangkan meneruskan virus kepada manusia.
pemberian transfusi darah. Dengan terapi Tetapi diduga bahwa carriemya adalah kelelawar,
penunjang yang baik mortalitas penyakit walaupun hewan ini sendiri tidak memperlihatkan
infeksi ini terbatas sampai 1-3%, tetapi bila gejala penyakit. Mungkin sekali hewan ini
diabaikan dapat meningkat sampai 50%. sudah menyesuaikan diri dan sejak lama sudah
menjadi pembawa virus tersebut.24
Demam berdarah dengue (DBD) dan Sinfdrom Pertengahan tahun 2014 timbul epidemi
shock dengue (SSD) merupakan bentuk- Ebola yang menurut para ahli kesehatan
bentuk parah dari dengue. Menurut perkiraan merupakan "letusan" Ebola paling mematikan
disebabkan oleh 2 infeksi berturut- turut dari dalam sejarah. Epidemi ini timbul di Afrika
jenis-jenis (serotipe-serotipe) yang berlainan. Barat dan pertama kali di Guinea yang lalu
Selama infeksi kedua terjadi suatu reaksi menjalar ke Liberia, Sierra Leone, Senegal, Mali
imunologi dengan aktivasi sistem komplemen dan Nigeria. Menurut WHO tercatat lebih dari
serta terganggunya endotel dan permeabilitas 20.600 kasus terinfeksi, dengan angka kematian
pembuluh. Mungkin juga virus lensi abnormal lebih dari 8.150 (Januari 2015). WHO telah
dari virus memegang peranan. Pada bentuk- menyatakan epidemi ini sebagai "public health
bentuk ganas ini dari hari ke-2 sampai ke-5, emergency of international concern."
di samping demam, juga terjadi hipotensi,
shock dan perdarahan dari kulit, hidung dan Infeksi terjadi melalui kontak langsung (tidak
telinga, yang tanpa perawatan akan berakhir melalui udara) dengan darah (seperti AIDS)
fatal dalam 50% dari kasus. DBD (hemorrhagic atau dengan cairan tubuh lain (liur, urin, tinja,
fever) terutama menghinggapi anak-anak. mani), begitu pula melalui barang yang
Prevensi dilakukan dengan jalan memberantas terkontaminasi oleh cairan tubuh penderita.
129 Bab 7: Virustatika

Masa inkubasi 2 sampai 21 hari dengan geja- la kelamin nomor dud setelah gonore dan
nyeri kepala, nyeri persendian, muka dan mata Herpes genitalis. HPV juga penyebab kanker
bengkak, ruam kulit, demam, muntah, diare leher rahim (cervix), dengan angka kematian
serta gangguan ginjal dan hati. Gejala-gejala ini di atas 40%! Deteksi dini melalui diagnostik-
disusul oleh perdarahan hebat dari semua liang DNA dapat menurunkan angka ini.
tubuh dan organ-organ dalam, karena darah Pengobatan. Kutil-kutil di tangan dan kaki
tidak membeku lagi. Akibatnya syok dan fatal sering kali sembuh secara spontan. Dalam
(90%) dalam beberapa (±10) hari bagi kasus serius dapat dilakukan prosedur
kebanyakan pengidap. Penyakit infeksi ini pembakaran dengan listrik (electrocautery)
sangat menular dengan angka kematian atau pembedahan setelah pembekuan dengan
berkisar antara 50%-90%! Hingga kini belum kloretil. Selain itu dapat digunakan kerato-
ada obat maupun vaksin terhadap infeksi virus litika (lamtan asam salisilat + asam laktat aa
ini. Selama epidemi ini ada satu experimental 17% dalam collodium, salep salisilat 40%).
drug (ZMapp, serum dengan suatu monoklonal Atau dikompres dengan formaldehida 2-5%
antibodi) yang belum melalui proses clinical dengan efek baik.
trial diberikan kepada beberapa penderita
infeksi Ebola dengan hasil sementara yang e. Virus SARS (Severe Acute Respiratory
memberikan harapan. Syndrome
Awal tahun 2003 dunia dikejutkan oleh
c. Virus Hanta. Penyakit virus ini ditularkan timbulnya epidemi suatu penyakit infeksi
kepada manusia melalui kotoran (urin, feses) virus yang dinamakan epidemi SARS. Berasal
binatang-binatang (zoonose), a.l. binatang dari Cina SARS dalam waktu beberapa bulan
mengerat seperti tikus, tetapi tidak dapat melanda seluruh dunia. Menurut Organisasi
ditulari dari manusia ke manusia (tuan-rumah Kesehatan Dunia (WHO) epidemi ini
terakhir). Infeksinya timbul melalui debu menyebabkan ±8000 orang di seluruh dunia,
kotoran yang dihirup melalui pernapasan. temtama di Asia dan Kanada (Toronto), telah
Di tahun 1951, untuk pertama kalinya muncul terinfeksi dan ±10% meninggal. Walaupun
di Korea dengan gejala demam, shock dan informasi mengenai penyakit ini dihambat
perdarahan. Suatu jenis Hanta bam telah oleh pemerintah China berdasarkan beberapa
menimbulkan pandemi di AS Barat di tahun alasan sehingga pemberantasannya dipersulit,
1993 pada suku Indian Navajo dan kini sudah namun dunia intemasional tanpa ragu-ragu
ditemukan di lebih dari 20 negara bagian AS. mengerahkan kerja sama yang erat antara
Akhir-akhir ini (2006) infeksi Hanta virus yang berbagai pusat penelitian dan laboratoria
sangat meresahkan telah timbul di beberapa untuk menanggulanginya. Dalam waktu
negara Eropa Barat.25 hanya dua bulan setelah epidemi dilaporkan,
Infeksi ditandai dengan gangguan fungsi ginjal penyebab SARS sudah dapat dideteksi dan
serius dan trombopeni di samping terisinya dalam lima bulan epidemi ini telah berhasil
paru-pam oleh cairan dan tekanan darah yang diatasi.
sangat meningkat. Mortalitasnya tinggi, kurang Penyebabnya. SARS adalah suatu penyakit
lebih 60% dan sampai sekarang belum dikenal saluran napas yang diakibatkan oleh suatu
obat atau vaksin terhadap virus ganas ini. coronavirus yang dinamakan SARS-associated
coronavirus atau SARS-CoV. Virus ini
d. Human Papillomavims (HPV). Virus DNA diperkirakan adalah suatu zoonose (penyakit
ini termasuk famili papovavirus dan mencakup hewan yang dapat pindah ke manusia) yang
lebih dari 80 jenis (subtipe). Virus ini menyerang manusia melalui transmisi dari
mengakibatkan timbulnya kutil-kutil (verucca, hewan ke manusia. Identifikasi melalui reaksi
wart) di kulit dan di daerah anogenital dengan rantai polymerase dari hewan-hewan
jalan proliferasi sel-sel epitelnya. Kutil-kutil pembawa virus SARS-CoV sangat penting
kelamin ini mempakan penyakit untuk menjamin kesehatan masyarakat.
Seksi II: Kemoterapeutika 130

Gejalanya. Yang terutama adalah demam darah. Gejala infeksi mirip flu ringan, tetapi
tinggi (99%) sampai melebihi 38° C, batuk menjadi sangat berbahaya bila timbul demam
tidak produktif (69%), myalgia (sakit otot) tinggi, mengigau dan koma, karena dapat
(49%) dan dyspnoe (sesak napas) (42%). mengakibatkan meningitis yang fatal. Juga
Gejala lain adalah sakit kepala, diare (10-20%) dilaporkan perlumpuhan mirip polio
dan sebagian besar menderita pneumonia. irreversibel dan hilang ingatan.
Penyakit ini terutama fatal bagi penderita Di laboratoria kini para ilmiawan bekerja
diabetes (JAMA 2003; 289:2801-9). keras untuk membuat vaksin anti virus.
Cara penularan. SARS terutama ditularkan
melalui hubungan erat person to person, yakni
kontak langsung dengan sekret pernapasan atau Kehamilan dan laktasi. Karena belum tersedia
cairan tubuh. Virus dengan mudah sekali cukup data mengenai keamanan obat antiviral
ditulari melalui percikan pernapasan (droplet untuk janin dan bayi, beberapa tahun yang lalu
spread). Cara transmisinya adalah bila seorang obat antiviral tidak dianjurkan penggunaannya
penderita batuk atau bersin dan percikannya oleh wanita hamil dan selama laktasi. Akan
tiba pada selaput lendir dari mulut, hidung tetapi penelitian pada tahun-tahun terakhir
dan mata dari seorang yang berdekatan. Virus memmjukkan, bahwa guna menghindari
juga dapat ditulari bila seorang bersentuhan transmisi vertikal dari ibu yang terinfeksi HIV
dengan benda yang tercemar dengan percikan ke bayi, terapi HAART adalah aman, efektif
ini atau melalui udara (airborn). dengan sedikit efek samping. Wanita hamil
Pengobatan. Obat yang digunakan terhadap yang belum pemah diberikan medikasi, kini
infeksi virus SARS adalah ribavirin. Suatu dianjurkan memulai dengan terapi HAART
vaksin telah dikembangkan dari virus antara minggu ke-20 dan ke-28.20
influenza yang diperlemah, pada mana
ditambahkan suatu gen dari virus SARS.
Vaksin ini hanya efektif pada anak-anak, tidak MONOGRAFI
pada orang dewasa (Lancet 2004; 363 : 2122-6)

• Di tahun 2012 di Jordania timbul penyakit A. OBAT ANTIRETROVIRAL


infeksi saluran pernapasan akibat suatu
1. Indinavir: Crixivan
virus baru yang dinamakan 'Middle East
respiratory syndrome coronavirus' (MERS- Obat baru ini (1995) berkhasiat terutama
CoV-RNA), yang penularannya diperkira- terhadap HIV tipe-1, tetapi efeknya kurang
kan dari manusia ke manusia. kuat terhadap tipe-2. Menghambat protease-
Clinical Infectious Diseases (2014; epub 20 HIV(PI), yaitu enzim yang 'memutuskan'
mei). rantai polipeptida menjadi bagian-bagian yang
lebih kecil. Dengan demikian menjadi "masaknya"
f.Virus Nile Barat virus-virus baru dihalangi dan terbentuklah
Virus 'baru' ini pertama kali muncul pada virus-virus yang belum masak dan tidak
tahun 1937 di Uganda dan kemudian secara bersifat menular lagi. Khusus digunakan dalam
acak melanda di Afrika dan Israel. Baru pada kombinasi dengan satu atau lebih penghambat
tahunl999 disinyalir timbulnya di New York. RT (RTI).
Penyebarannya terjadi oleh burung perantau Resorpsi dan BA-nya sangat berkurang oleh
dan nyamuk Culex, yang ditularkan virus makanan yang kaya protein dan lemak, maka
setelah menyengat burung yang terinfeksi. harus diminum pada pemt kosong. Plasma-t1/2
Sementara ini sudah meninggal 104 orang di nya rata-rata 1,8 jam. Dimetabolisasi dalam hati
32 negara bagian A.S. Yang sangat mere- oleh sistem oksidasi P 450, ekskresinya melalui
sahkan adalah bahwa semakin banyak hewan tinja (80%) dan kemih (20%).
tewas akibat penularan (burung, kuda, bajing) Efek-efek samping yang tersering berupa
Penularan bisa juga terjadi melalui transfusi gangguan lambung usus, agak sering juga
131 Bab 7: Virustatika

timbulnya batu ginjal dengan kencing berdarah Resorpsinya dari usus baik dengan BA 93%,
(hematuria) yang mungkin akibat kristalisasi PP-nya l.k. 60%. Dapat melintasi CCS dan
dalam urin. Untuk mengurangi risiko ini perlu kadarnya di cairan otak k.l. 45% dari kadar
minum sekurang-kurangnya 1,5 1 air sehari. plasma. Masa paruhnya 25-30 jam.
Selain itu dapat pula terjadi nyeri otot dan Ekskresinya melalui urin untuk 80% sebagai
kepala, pusing, rasa letih dan penat, exanthema, glukuronida atau metabolit hidroksilnya,
gatal-gatal, kesemutan dan sukar tidur. hanya 5% secara utuh.
Interaksi. Zat-zat yang juga dimetabolisasi Efek sampingnya relatif sedikit tetapi agak
oleh sistem-P450 hati tidak dapat digunakan serius, khususnya rash dan gangguan fungsi
pada waktu bersamaan, karena kadarnya dalam hati yang hebat. Selain itu juga dilaporkan
darah dapat meningkat secara toksis. demam, mual dan sakit kepala. Efek positif
Contohnya: rifampisin/rifabutin, terfenadin, yang tak terduga adalah peningkatan HDL
astemizol dan cisaprida (dengan efek kolesterol dengan 35% lebih (dibandingkan
gangguan ritme), juga alprazolam, midazolam maks. 15% dengan obat-obat statin).
dan triazolam (efek sedasi berlebihan dan Interaksi terjadi dengan obat TBC rifampisin
supresi pernapasan). Kadar indinavir dalam dan rifabutin, yang kadar plasmanya diturunkan.
darah dikurangi oleh deksametason, rifampisin, Begitupula efektivitas pil antihamil dapat
fenitoin dan karbamazepin. dikurangi.
Resistensi silang dapat terjadi dengan Dosis: permula 1 dd 200 mg selama 14 hari,
ritonavir dan praktis tidak dengan saquinavir. lalu 2 dd 200 mg ac atau pc.
Dosis: 3 dd 800 mg 1 jam a.c., bila dikombinasi
3. Tenofovi r: Viread
dengan didanosin perlu diminum dengan
Derivat-purin ini (2001) sebagai analogon
interval 1 jam.
nukleosida termasuk kelompok RTL
* Ritonavir (Norvir) adalah derivat (1996) Berlainan dengan analoga nukleosida lainnya,
dengan khasiat PI yang sama, tetapi kerjanya obat ini di dalam limfosit langsung diubah
lebih panjang (t1/2 = 3-5 jam). Makanan menjadi difosfat aktif, yang menghambat
meningkakan resorpsinya, BA-nya lebih dari reverse transcriptase.
60%. Efek samping dan interaksi sama dengan Absorpsinya dari usus buruk setelah
indinavir. pemberian oral, maka diberikan sebagai
Dosis: 2 dd 600 mg d.c. garam fumaratnya, yang BA-nya kurang lebih
40% d.c. Ekskresinya melalui urin, sebagian
* Saquinavir (Invirase) adalah derivat (1996) besar secara utuh. Masa-paruhnya kurang
dengan daya kerja dan sifat-sifat yang sama. lebih 10 jam.
Plasma-t1/2 nya 13 jam, tetapi resorpsinya buruk Efek samping yang dilaporkan adalah gang-
dengan BA hanya kurang lebih 4%. guan lambung-usus, nyeri kepala, rasa lelah
Dosis: 3 dd 600 mg p.c. dan peningkatan nilai enzim hati.
Dosis: oral 1 dd 300 mg (disoproxil
2. Nevirapin: Viramun fumarat) d. c, infus i.v. 1-3 mg/kg sehari.
Derivat diazepin dipirido ini (1998), sama
dengan efevirenz, bukan derivat nukleosida, 4. Zidovudin: azidothymidine, AZT, Retrovir,
tetapi khasiatnya sama, yaitu menghambat *Combivir.
reverse transcriptase Bila digunakan sebagai Derivat-timidin ini (1987) berkhasiat terhadap
monoterapi dengan cepat terjadi resistensi, retrovirus termasuk HIV, dengan jalan
maka selalu digunakan bersama dua RTI menghambat enzim reverse-transcriptase
nukleosida: lamivudin + AZT atau stavudin. (RT). Merupakan prodrug, yang di dalam sel
Kombinasi dengan penghambat protease (PI) diubah secara enzimatis menjadi trifosfat
tidak mungkin karena menurunkan kadar aktifnya. Trifosfat bekerja sebagai substrat
plasma PI. Nevirapin mencapai otak dan dapat penyaing dan penghambat bagi RT viral, juga
digunakan pada demensia akibat AIDS. diinkorporasi dalam rantai RNA, sehingga
Seksi II: Kemoterapeutika 132

pembentukan DNA-viral digagalkan. Sebagai dalam lingkungan asam terurai dengan pesat.
efek terapi sistem imun diperkuat, jumlah
virus dalam darah agak menurun dan progres * Zalcitabin (dideoksisitidin, DDC, Hivid)
penyakit diperlambat, harapan hidup adalah derivat-sitidin (1992) dengan aktivitas
diperpanjang. Mekanisme kerja ini juga sama. Obat ini kurang toksis bagi sumsum
berlaku untuk semua derivatnya. Semakin tulang daripada AZT. Penggunaannya dibatasi
dini terapi dimulai, semakin baik efeknya. pada kasus di mana AZT tidak efektif atau
Zidovudin hanya bekerja rata-rata 6 bulan. penderita tidak tahan terhadap efek- efek
Karena terjadi resistensi, maka tidak sampingnya, juga dalam kombinasi dengan
digunakan lagi sebagai obat tunggal. Kini 10- AZT. Kombinasi dengan didanosin tidak
15% dari pasien baru ternyata sudah resisten dianjurkan karena toksisitasnya sama (neuropati
untuk AZT. perifer, efek samping yang paling sering terjadi).
Resorpsinya per oral baik, BA-nya ±88%, PP-
Kombinasi dengan penghambat-RT lainnya
nya lebih kurang 4%, plasma-t1/2-nya 2 jam,
(didanosin, zalcitabin atau lamivudin)
ekskresinya untuk 75% secara utuh melalui
memperkuat dan memperpanjang daya
kemih. Penetrasinya ke CCS baik.
kerjanya. Triple-therapy, yakni kombinasi dari
Dosis oral 3 dd 0,75 mg a.c.
dua penghambat-RT dengan satu penghambat
protease ternyata sangat memperkuat
efektivitasnya dengan menurunkan jumlah * Stavudine (D4T, Zerit) adalah derivat
virus dan memperbanyak sel-sel CD4+. Lagi pirimidin (1994) yang juga kurang mendepresi
pula menghindarkan terjadinya resistensi. sumsum tulang daripada AZT. Neurotoksi-
Sediaan kombinasi dari zidovudin dan sitasnya sama dengan DDI dan DDC. Obat ini
lamivudin adalah *Combivir. digunakan bila terdapat resistensi untuk AZT,
Resorpsinya cepat dengan BA 60-70%, PP- yang lebih jarang terjadi. Resorpsinya baik dan
nya ±36%, plasma-t1/2-nya kurang lebih 1 diekskresi untuk 40-60% utuh dengan kemih.
jam. Ekskresinya untuk ±75% sebagai Plasma-t1/2-nya l.k. 1 jam. Dosis: oral 2 dd 20-40
glukuronida melalui kemih. Juga dapat mg.
melintasi CCS.
Efek-efek samping. Paling serius adalah de- * Lamivudin (3TC, Epivir, *Combivir) adalah
presi sumsum tulang (leukopenia, anemia) derivat (1995) yang khusus digunakan dalam
yang lazimnya timbul setelah 4-6 minggu. terapi cocktail (HAART) dengan AZT dan
Selain itu mual, nyeri kepala, nyeri otot suatu protease-blocker, mis. nevirapin. Efek
(myalgia) dan sukar tidur. sampingnya lebih ringan. Dosis: 2 dd 150 mg.
Dosis: oral 4-5 dd 120-240 mg. Combivir* = zidovudin + lamivudin.
* Didanosin (dideoksiinosin, DDI, Videx) adalah
derivat-purin (1991) dengan khasiat lebih
B. LAINNYA
lemah daripada AZT. Resorpsinya dikurangi
5. Amantadin: Symmetrel
oleh makanan dan asam lambung, maka perlu
ditambahkan zat penyangga (buffer). Plasma- Amin trisiklis ini khusus berkhasiat terhadap
t1/2-nya kurang lebih 1,5 jam. Ekskresi virus-RNA dan hanya terhadap virus influenza
berlangsung melalui kemih (20%). tipe-A2, juga sebagai profilaksis. Mekanisme
Efek samping terpenting berupa neuropati kerjanya diperkirakan berdasarkan pencegahan
perifer dan pankreatitis, lebih jarang gangguan penetrasi virus ke dalam sel tuan rumah. Jika
lambung usus (nausea, muntah, diare) demam, diberikan dalam waktu 48 jam setelah gejala
nyeri kepala dan konvulsi. Praktis tidak menekan influenza timbul, amantadin dapat
sumsum tulang. mempersingkat lamanya masa sakit. Oleh
Dosis: oral 2 dd 125-200 mg a.c. sebagai karena spektrum kerjanya sempit, vaksin
tablet-kunyah yang mengandung zat penyangga influenza lebih dianjurkan. Amantadin juga
untuk menaikkan pH lambung, karena DDI digunakan pada penyak
133 Bab 7: Virustatika

Parkinson, lihat Bab 28 A, Obat-obat Parkinson. radang pinggir kelopak mata dan radang
Dosis: oral 2 dd 100 mg p.c. selama 10 hari, selaput mata.
sedini mungkin setelah kontak dengan Dosis: infeksi HSV: oral 5 dd 200 mg setiap
pengidap influenza. Di atas usia 65 tahun 1 dd 4 jam selama minimal 5 hari. Profilaksis
100 mg p.c. Herpes genitalis: 4 dd 200 mg, H. zoster: 5 dd
800 mg setiap 4 jam selama 7 hari. Infus i.v. 3
* Tromantadin (Viru-Merz) adalah derivat dd 5 mg/kg (perlahan) selama 5 hari. Salep
dengan khasiat dan cara kerja sama, tetapi juga kulit 5% dan salep mata 3% 5 dd setiap 4 jam
aktif terhadap virus DNA, khususnya HSV. selama 5 hari.
Obat ini terutama digunakan secara lokal
* Valasiklovir (Zelitrex, Valtrex) adalah
sebagai salep 1% pada infeksi HSV di kulit dan
prodrug (1995) dengan resorpsi baik, yang
mukosa.
segera dihidrolisis hampir lengkap menjadi
asiklovir dan asam amino alamiah l-valine.
6. Asiklovir: acycloguanosine, Zovirax\Clinovir,
BA asiklovir yang terbentuk adalah l.k. 54%,
Poviral
jadi 4-5x lebih tinggi dibandingkan dengan
Derivat guanosin (asikloguanosin) ini pemberian sebagai asiklovir sendiri.
(1981) berkhasiat spesifik terhadap virus Digimakan pada H. zoster dengan dosis: oral
Herpes tanpa mengganggu fisiologi sel-sel 3 dd 1000 mg selama 7 hari.
tuan rumah.
Ditemukan dan dikembangkan (1977-8) oleh * Famsiklovir (Famvir) adalah derivat (1995)
peneliti dari Wellcome Laboratories (UK) dan yang pertama-tama diubah menjadi
Burroughs Welcome (USA). pensiklovir untuk kemudian difosforilasi
Mekanisme kerjanya khas, yakni obat baru menjadi trifosfatnya. Zat ini diinkorporasi
menjadi aktif setelah difosforilasi oleh enzim dalam DNA-virus sehingga sintesis DNA viral
tymidinkinase, yang khusus terdapat dalam sel- terhenti. Resorpsinya juga lebih baik daripada
sel yang diinfeksi virus. Asiklovirtrifosfat yang asiklovir. Khusus digunakan pada infeksi H.
terbentuk digunakan oleh virus untuk membangun zoster.
DNA-nya. Dengan demikian, pembentukan Dosisnya: oral 3 dd 250 mg selama 7 hari.
DNA virus dikacaukan dan terhenti sama
sekali, sedangkan pembentukan DNA dari sel- * Gansiklovir (Cymevene) adalah derivat
sel tuan rumah tidak terganggu. Terutama asiklovir (1988) yang khusus digunakan pada
digunakan pada semua infeksi dengan Herpes infeksi cytomegalovirus pada pasien AIDS
simplex dan Herpes zoster, tetapi tidak parah. Obat anti-CMV lainnya adalah virus
memusnahkannya. Kombinasi dengan tatikum foscamet (Foscavir) dan ddofovir
zidovudin dapat bekerja siner-gistis. yang merupakan analogon dari pirofosfat dan
Resorpsinya dari usus buruk dengan BA berbeda dengan analoga nukleosida dan
hanya 12-20%, maka pentakaran oral perlu nukleotida tidak membutuhkan aktivasi di
tinggi sekali. PP-nya rata-rata 21%, plasma- dalam sel.
t1/2-nya lebih kurang 3 jam. Ekskresinya untuk Dosisnya: infus i.v. 2 dd 5 mg/kg setiap
lebih kurang 75% secara utuh dengan kemih. 12 jam selama 14-21 hari.
Bersifat cukup lipofil untuk dapat melintasi
CCS, maka juga digunakan pada infeksi otak  Valgansiklovir (Valcyte) adalah L-valil
(encephalitis herpetica) sebagai infus. ester prodrug dari gansiklovir.
Efek sampingnya berupa gangguan lambung- Valgansiklovir diabsorpsi dengan baik dan
usus, ruam kulit dan pusing-pusing. Adakalanya oleh esterase di usus dan hati cepat
anoreksia, sukar tidur dan nyeri sendi. dihidrolisis seluruhnya menjadi gansiklovir.
Penggimaan lokal sebagai salep dapat Untuk terapi pemeliharaan penggunaannya
menimbulkan nyeri untuk sementara, rasa per oral lebih mudah daripada gansiklovir
terbakar, gatal-gatal dan erythema, di mat a: (i.v.)
Seksi II: Kemoterapeutika 134

7. Idoksuridin: IDU, Cendrid asam amino lysin dan arginin pada posisi 23,
Zat nukleosida ini memiliki struktur kimia sedangkan angka 2 menunjukkan subtipenya.
yang mirip asam-asam amino dari DNA Interferon-alfa merupakan zat alamiah dengan
(1962). Berkhasiat virusstatik terhadap daya kerja antiviral dan imunomodulasi.
sejumlah virus DNA, antara lain HSV,
varicella dan vaccinia (cacar sapi). Seperti zat- Khasiat antiviralnya diperkirakan melalui
zat nukleosida lainnya (RT-blockers) di pengubahan metabolisme sel tuan-rumah, se-
dalam sel difosforilasi menjadi trifosfatnya hingga replikasi virus terhambat. Kerja anti
yang aktif. Dengan dimasukkannya zat ini ke tumornya berdasarkan supresi proliferasi sel
dalam DNA-virus sebagai pengganti thymidin, dan stimulasi NK-cells. Obat ini digunakan
replikasi virus dikacaukan. Akibatnya sintesis pada hepatitis B dan C kronis dan pada jenis-
DNA tuan-rumah juga turut terhambat, jenis kanker darah (leukemia), a.l. sarkoma
sehingga dapat terjadi efek-efek yang merusak, Kaposi pada AIDS. Penggunaannya sebagai
terutama pada sel-sel yang membelah pesat. obat AIDS (Kerlon) praktis sudah ditinggalkan
Oleh karena itu IDU terlampau toksis untuk karena efeknya tidak tetap. Ada kalanya
digunakan secara sistemis dan hanya dipakai dikombinasi dengan sitostatika dan virustatika
secara lokal sebagai salep dan tetes mata pada lainnya. Hanya dapat diberikan secara injeksi
infeksi mata oleh HSV-l(kemtitis herpetica). i.m./s.c. karena terurai dalam saluran lambung
Resistensi dapat timbul bila IDU digunakan usus. IF-alfa dalam kombinasi dengan
terlalu lama. IDU tidak boleh digunakan oleh ribavirin, ternyata efektif juga pada hepatitis-
wanita hamil dan anak-anak karena bersifat
C, pada mana khasiatnya dapat ditingkatkan
mutagen.
bila diikat pada polieti lenglikol (peginterferon;
Dosis: tetes mata 0,1% siang hari 1 tetes
setiap jam, malam hari setiap 2 jam atau salep Pegasys).
mata 0,2% sampai 3-5 hari sesudah Peginterferon mempakan ikatan dari polie
penyembuhan. tilenglikol (PEG) dengan interferon.
Akibat dari proses pengikatan ini bersihan
* Trifluridin (trifluorthymidine, TFT-Ophtiole) ginjal berkurang, t1/2 meningkat dan terbentuk
adalah derivat-fluor (1975) dengan khasiat kelompok-kelompok interferon dalam serum
dan penggunaan sama. Kerjanya lebih cepat yang stabil.
dan ternyata lebih efektif dari IDU, mungkin Kinetik. BA-nya setelah injeksi adalah di atas
disebabkan kelarutannya yang lebih baik 80%, plasma-t1/2-nya rata-rata 5 jam. Dirombak
dalam air. terutama di ginjal dan metabolit-metabolitnya
Dosis: Pada H. keratitis: tetes mata 0,1% direabsorpsi lengkap dan tidak dapat dideteksi
siang hari 1-2 tetes setiap 2 jam, malam hari dalam kemih.
setiap 4 jam sampai 8 hari sesudah Efek sampingnya tergantung dari dosis dan
penyembuhan. mirip gejala flu, yakni demam-dingin, nyeri
* Ribavirin (Virazole, Rebetol) adalah analog kepala, otot dan sendi, anoreksia dan perasaan
guanosin sintetis (1986) dengan khasiat ter- sangat lelah. Selain itu dapat pula terjadi
hadap banyak virus-RNA dan virus-DNA. gangguan lambung-usus, darah, hati dan
Mekanisme kerjanya sama dengan IDU. Obat jantung.
ini digunakan sebagai inhalasi serbuk terhadap Interaksi. Interferon menghambat sistem
virus influenza, HSV dan SARS. enzim hati dan dalam kombinasi dengan
zidovudin dapat meningkatkan toksisitasnya,
8. Interferon-alfa: IFN-alfa, Roferon-A (2a), sehingga dosisnya perlu diturunkan. Efek dan
Intron-A (2b). toksisitas sitostatika juga dapat diperkuat.
Glikopeptida ini terdiri atas 165 asam- Dosis: hepatitis-B s.c. 3 x seminggu 2,5-5 juta
amino dan diperoleh dari E. coli dengan UI/m2 permukaan tubuh selama 4-6 bulan.
teknik rekombinan-DNA, Interferon tersedia Leukemia myeloid kronis s.c./ i.m. lx sehari 3-9
dalam bentuk 2a, 2b (dan 2c), dengan juta UI selama minimal 3 bulan, pemeliharaan
masing-masing 3 x seminggu 9 juta UI.
135 Bab 7: Virustatika

* Interferon-β-lb (IFN-β 1b, Betaferon), dan sukar tidur. Tentang keamanan dari
Glikopeptida ini dengan 165 asam-amino penggunaannya selama kehamilan dan laktasi
tersedia dalam bentuk-bentuk la dan lb, yang belum terdata.
memiliki masing-masing sistein dan serin Dosis: oral di atas 13 tahun 2 dd 75 mg
diposisi 17 (1993). Obat ini khusus digunakan (fosfat) d.c. selama 5 hari, di bawah 13 tahun
pada MS (multiple sclerosis), suatu penyakit 2 dd 30-60 mg tergantung berat badan.
autoimun kronis yang mungkin dipicu oleh Profilaksis 1 dd 75 mg selama minimal 7 hari.
infeksi virus (lihat Bab 28, Obat-obat
10. Zanamivir: Relenza
Parkinson). Bercirikan lenyapnya salut-myelin
Derivat guanidin ini (1999) adalah juga
urat saraf dan pembentukan plak-plak keras di
penghambat neuraminidase dengan sifat-
otak dan sumsum belakang. Selain berkhasiat
sifat yang kurang lebih sama dengan
antiviral, juga menekan aktivitas limfo-T
oseltamivir. Hanya penggunaanya tidak per
sehingga produksi interferon g berkurang, yang
oral, melainkan digunakan sebagai inhalasi
buruk bagi MS. Frekuensi serangan dikurangi yang bekerja seketika (dalam 10 detik).30
dengan sepertiga dan juga jumlah luka Setelah inhalasi hanya 20% dari dosis
menurun. diabsorpsi dan dikeluarkan secara utuh
Dosis: IFN-β 1b, di atas 18 tahun s.c. 1 dd 8 dengan urin. Masa- paruhnya 2,5 - 5 jam. Efek
juta UI setiap 2 hari. samping jarang terjadi dan berupa batuk dan
kejang bronchi.
 Interferon-gamma (Immukine, 1992). Ada Dosisnya: inhalasi 2 dd 5 mg, sebagai
140 asam-amino dengan bentuk-bentuk 1a dan profilaksis 1 dd 10 mg.
1b, yang memiliki masing-masing glutamin Catatan: Akhir-akhir ini diberitakan bahwa
atau arginin di posisi 137. Khasiatnya oseltamivir maupun zanamivir mempersingkat
memperkuat sistem imun dan menurut perkiraan gejala dengan sekitar setengah hari, tetapi
dengan cara meningkatkan aktivitas makrofag tidak pasti apakah obat-obat antiviral ini
dan monosit yang dapat 'melarutkan' mikroba, dapat menghindari komplikasi. Oleh karena
lihat juga Bab 49, Dasar-Dasar Imunologi. itu penimbunan obat-obat oleh beberapa
Obat ini digunakan sebagai imunostimulator negara dengan biaya besar yang efektivitasnya
guna mencegah infeksi parah pada pasien diragukan menjadi pertanyaan.
penyakit gawat kronis tertentu. 1. Cochrane Database Syst Rev. 2014; 4:
Dosis: EFN-rlb, s.c. 3 x seminggu 1,5 CD008965
mikrogram/m2. 2. BMJ2014;348:g2263
9. Oseltamivir: Tamiflu 11. Imiquimod
Derivat-sikloheksen ini (1999) berkhasiat Adalah suatu senyawa baru dengan daya kerja
menghambat enzim neuraminidase, enzim imunomodulasi yang efektif untuk penggunaan
permukaan dari virus influenza yang melepaskan topikal (krem 5%) terhadap condylomata
virion-virion baru dari permukaan sel-sel acuminata (genital dan perianal warts) dan
saluran napas yang terinfeksi. Berhubung lain-lain gangguan kulit yang diakibatkan
bekeijanya pada saat replikasi virus, maka oleh infeksi dengan virus DNA (Skinner RB
pemberiannya harus sedini mungkin (24- 72 Jr. Imiquimod. Dermatol Clin, 2003,21:291-300).
jam).30 Mekanisme kerjanya berdasarkan efek antiviral
Obat ini adalah prodrug yang setelah di- serap dan imunomodulasi dari sitokin dan kemokin
di usus dihidrolisis dalam hati menjadi metabolit- yang terbentuk.
karboksilat aktifnya. PP-nya 3% dan t1/2-nya
6-10 jam. Ekskresinya melalui urin dan untuk 12. Sofosbuvir: Sovaldi
kurang lebih 20% dengan tinja. Merupakan senyawa pertama dari kelompok
Efek sampingnya yang tersering terjadi berupa obat-obat antiviral baru (2013) yang
mual dan muntah selama dua hari pertama, nyeri digunakan dalam kombinasi dengan obat lain
perut, juga bronchitis, vertigo terhadap Hepatitis C kronis.
Seksi II: Kemoterapeutika 136

Mekanisme kerjanya sebagai perintang 23. Communicable Disease Surveillance and


polimerase RNA yang mutlak bagi replikasi Response (CSR). Severe acute respiratory
virus. syndrome (SARS): status of the outbreak
Efek sampingnya tidak bisa tidur, sakit kepala, and lessons for he immediate future.
anemi, depresi dan menurunnya kadar Geneva: WHO; 2003.
hemoglobin. 24. Leroy E.M.et al. Fruit bats as reservoirs of
Dosis: 1 dd 400 mg dikombinasi dengan Ebola virus. Nature,2005;438:575-6.
ribavirin. 25. Dillingh S.J., et al. Hantavirus-infectie in
Nederland, sterke toename van de incidentie.
INTvG 2006;150:1303-6.
DAFTAR PUSTAKA 26. Thuy-My Le, Zelftest voor HTV. NTvG
2006;9(4):61-2.
19. Beumer JH et al. De schuilplaatsen van 27. Zuurmond WWA en Perez RSGM. Beperkte
het virus. Ph Wkbl 2002;137:238-42 mogelijkheden voor evidence-based behandeling
20. Tempelman C et al HAART bij HIV- en preventie van postherpetische pijn. NTvG
positieve zwangeren in Nederland: veilig, 2006;150:2633- 6.
effectief en met weinig bijwerkingen. 28. Wensing AM) et al. Postexpositieprofylaxe
NTvG 2004; 148: 2021-5 na blootstelling aan HIV: aanpassing aan de
21. Guan Y et al. Isolation and characterization situatie kan geindiceerd zijn. NTvG
of viruses related to the SARS coronavirus 2005;149:1485-9.
from animals in southern China. Science 29. Hoepelman IM et al. Microbiologie en
2003;302:276-8. Infectieziekten, 1999, p.328.
22. Fanoy E.B., Boucher C.A.B. Dieren op 30. De Jong JC et al. De neuraminidaseremmers
markten in China vormen mogelijk de oseltamivir en zanamivir: een nieuw schild
bron van aan SARS gerelateerd virus. in de verdediging tegen influenza. NTvG
NTvG 2004 juni;7(2) 2004;148:73-9.
BAB 8

SULFONAMIDA DAN KUINOLON

Sulfonamida dan senyawa kuinolon merupakan uretnya yang lebih panjang (15-18 cm) cairan
kelompok obat penting pada penanganan prostatnya juga memiliki sifat bakterisid
Infeksi Saluran Kemih (ISK). Pertama-tama sehingga menjadi pelindung terhadap infeksi
akan diuraikan secara singkat beberapa aspek oleh kuman uropatogen.
dari ISK, termasuk penanganannya. Kemudian Jenis ISK. Dapat dibedakan dua bentuk infeksi
pada bagian berikutnya akan dibahas secara saluran kemih, yaitu ISK bagian bawah dan ISK
mendalam kedua kelompok obat tersebut. bagian atas.
Antibiotika ISK lain seperti penisilin/ a. ISK bagian bawah (tanpa komplikasi),
sefalosporin dan aminoglikosida telah umumnya radang kandung kemih pada
dibahas pada Bab 5, Antibiotika. pasien dengan saluran kemih normal.
b. ISK bagian lebih atas (dengan komplikasi)
terdapat pada pasien dengan saluran kemih
A. INFEKSI SALURAN abnormal, misalnya ada batu, penyumbatan
atau diabetes. Contoh-contoh dari ISK ini
KEMIH
adalah radang paru-ginjal (pyelitis),
pyelonephritis dan prostatitis, pada mana
Infeksi saluran kemih (ISK) hampir selalu jaringan organ terinfeksi. Kombinasi dari
diakibatkan oleh bakteri aerob dari flora usus. infeksi dan obstruksi saluran kemih dapat
Penyebab utama ISK bagian bawah atau menimbulkan kerusakan ginjal serius dalam
sistitis (radang kandung kemih) adalah waktu singkat. Keadaan ini merupakan
kuman Gram-negatif, terutama E. coli (± penyebab penting terjadinya keracunan
80%) dan dalam beberapa kasus Proteus, darah (septikemia, sepsis) oleh kuman-kuman
Klebsiella, Enterobacter dan Pseudomonas. Gram-negatif yang dapat membahayakan jiwa.
Penyebab kuman Gram-positif adakalanya
Enterokokus dan pada beberapa kasus
Stafilokokus. Pada umumnya seseorang Gejala khas ISK bagian bawah yang tidak perlu
diang- gap menderita ISK bila terdapat lebih selalu tampak berkaitan dengan peradangan
dari 100.000 kuman dalam 1 ml urinnya. kandung kemih atau uretra dapat berupa:
 sering kencing siang dan malam (pola-
kisuria)
Prevalensi. Antara usia ±15 dan 60 tahun
 sukar kencing (menetes) (stranguria)
jauh lebih banyak wanita daripada pria yang
 perasaan sakit atau "terbakar" pada saat
menderita ISK bagian bawah, dengan
berkemih (dysuria)
perbandingan ± 2 kali sekitar pubertas dan
 nyeri perut dan pinggang
lebih dari 10 kali pada usia 60 tahun. Hal ini
 ada darah dalam urin (hematuria)
dapat dijelaskan dengan fakta bahwa sumber
infeksi kebanyakan adalah flora usus. Pada  urin yang baunya abnormal
wanita uretranya hanya pendek (2-3 cm)
sehingga kandung kemih mudah dicapai oleh Pada anak-anak terjadi malaise umum,
kuman-kuman dari dubur melalui perineum, demam, sakit perut, ngompol malam dan
khususnya basil E. coli. Pada pria di samping hambatan
Seksi II: Kemoterapeutika 138

Pertumbuhan. Pada lansia juga malaise (tidak -sat, pipemidinat dan methenamin
enak badan), demam, inkontinensi serta  pH basa memperkuat efek sefalosporin,
kadang–kadang perasaan kacau yang timbul gentamisin dan eritromisin
mendadak.  pH tidak penting pada ampisilin,
ISK bagian lebih tinggi bergejala demam, amoksisilin, trimetoprim, dan kotrimoksazol.
kadang-kadang dengan menggigil dan sakit
pinggang (di lokasi ginjal ). Bila perlu, urin dapat dibuat asam dengan
pemberian amoniumnitrat, tetapi usaha ini
Tes diagnosis. Untuk menentukan bakteriuria, tidak berguna bila terdapat infeksi dengan
artinya ISK dengan bakteri, tersedia beberapa kuman yang mampu menguraikan ureum.
cara diagnosis, yaitu : Pada penderita gangguan ginjal perlu berhati-
a. tes sedimentasi mendeteksi mikroskopis adanya hati berhubung bahaya acidosis. Urin dapat
kuman dan lekosit di endapan urin. Tes dibuat alkalis dengan pemberian natrium
positif perlu dipastikan dengan dip-slide test. bikarbonat (4 dd 3 g) atau natriumsitrat.
b. tes nitrit (Nephur R) menggunakan strip
Resistensi kolonisasi (RK) adalah ketahanan
mengandung nitrat yang dicelupkan ke
suatu organ (saluran cerna dan saluran
dalam urin. Praktis semua kuman Gram-
kencing, bronchi, rongga mulut atau
negatif dapat mereduksi nitrat menjadi nitrit,
tenggorok) terhadap kolonisasi, yaitu
yang tampil sebagai perubahan wama
pertumbuhan kuman patogen berlebihan
tertentu pada strip. Kuman-kuman Gram-
pada mukosanya. Pada ISK, efek pembilasan
positif tidak dideteksi.
uretra dengan jalan berkemih secara teratur
c. dip-slide test (Uricult) menggunakan persemaian
memegang peranan penting karena
kuman di kaca obyek, yang seusai inkubasi
menyebabkan pelepasan sel-sel epitel
ditentukan jumlah koloninya secara mikroskopis.
kandung kemih, yaitu tempat melekatnya
Tes ini dapat dipercaya dan lebih cepat
kuman. Sebetulnya saluran kencing adalah
daripada pembiakan lengkap dan jauh lebih
steril namun bila terdapat ISK dan kolonisasi
murah.
SK, maka dalam kebanyakan kasus sudah
d. pembiakan lengkap terutama dilakukan
terjadi juga kolonisasi di dalam usus besar. Di
sesudah terjadinya residif 1-2 kali, terlebih-
usus besar biasanya terdapat keseimbangan
lebih pada ISK anak-anak dan pria
antara kuman aerob yang dapat menimbulkan
e. tes ABC (antibody coated bacteria) adalah cara
imunologi guna menentukan ISK yang letaknya "lebih ISK dan kuman anaerob yang jumlahnya
atas". Dalam hal ini tubuli secara lokal membentuk berganda. Antibiotika broad-spectrum yang
antibodies terhadap kuman, yang bereaksi dengan diserap kurang baik oleh usus, seperti
antigen yang berada di dinding kuman. Kompleks yang ampisilin, tetrasiklin dan sulfonamida (usus)
terbentuk dapat diperlihatkan dengan cara
membunuh banyak bakteri anaerob dengan
imunofluoresensi.
akibat terganggunya keseimbangan. Oleh
karena itu kuman aerob (Coli, Klebsiella,
Derajat keasaman kemih. Pada umumnya urin Proteus, dan sebagainya) tidak terbendung
bereaksi netral atau asam lemah. Namun pada lagi perbanyakannya dan terjadilah kolonisasi
infeksi dengan sejumlah kuman, reaksinya usus. Dengan demikian risiko penularan ke
menjadi basa. Misalnya Proteus, Enterobacter, SK dan terjadinya ISK meningkat.
suku-suku Pseudomonas dan Stafylococcus
sapr. dapat membentuk enzim urease yang Faktor risiko. Ada beberapa faktor
menguraikan ureum dengan membebaskan penting yang mempermudah timbulnya
amoniak dalam urin. infeksi yaitu: a. jarang kencing. Pengeluaran
Keasaman urin dapat memengaruhi aktivitas urin (mictio) merupakan mekanisme daya
obat sebagai berikut: tahan penting dari kandung kemih. Bila
 pH asam (di bawah 5,5) memperkuat efek mictio normal terhambat karena misalnya
nitrofurantoin, tetrasiklin, kloksasilin, H lidik obstruksi/ ISK dapat timbul lebih mudah.
139 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

b. gangguan pengosongan kandung kemih malam hari sebelum tidur mengingat kuman
akibat obstruksi (batu ginjal), disfungsi atau lebih mudah memperbanyak diri bila kandung
hipertrofi prostat dapat mengakibatkan kemih penuh seperti halnya pada waktu tidur.
tersisanya urin dalam kandung kemih Untuk profilaksis infeksi saluran kemih non-
sehingga kuman-kuman mudah berkembang antibiotik, dapat digunakan sediaan dengan
biak. probiotikum laktobasil yang berkhasiat
c. hygiene pribadi kurang baik dapat menyebabkan menurunkan jumlah mikroorganisme patogen
kolonisasi kuman uropatogen di sekitar misalnya di vagina. Minum 300 ml/ hari jus
(ujung) uretra, misalnya penggunaan cranberry ternyata efektif untuk menyembuhkan
pembalut wanita. Kuman lalu menjalar ke ISK pada wanita dan menurunkan risiko akan
atas menuju uretra, lalu ke kandung kemih infeksi baru. Khasiatnya diduga akibat
untuk kemudian menyebar melalui ureter penurunan daya melekat bakteri pada sel-sel
ke ginjal (ISK bagian atas). epitel dari vagina dan juga diduga bahwa zat
d. penggunaan kateter, melalui senggama dan kandungannya hippuric acid memegang
infeksi lokal (misalnya vaginitis) dapat peranan.23,24
mempermudah infeksi. Menurut penelitian cranberry ternyata me-
e. penderita diabetes lebih peka terhadap ISK rupakan altematif baik dibandingkan antibiotik
karena meningkatnya daya lekat bakteri bagi wanita dengan ISK dengan radang
pada epitel SK yang diakibatkan oleh beberapa kandung kemih. Walaupun efeknya tidak
faktor1. sekuat antibiotik, tetapi kebaikannya adalah
tidak menimbulkan resistensi. Kotrimoksazol
Sebetulnya urin dalam kandung kemih adalah menimbulkan resistensi pada 90% wanita
steril karena mekanisme perlindungan hanya dalam waktu sebulan, demikian juga
terhadap infeksi oleh antara lain selaput untuk antibiotik lain.
lendir kandung kemih. Di atas usia 60 tahun, Membuat urin menjadi asam dengan
jumlah ISK pada pria mulai meningkat secara amoniumnitrat/amoniumklorida masih diragukan
drastis, mungkin karena pembesaran prostat manfaatnya.
yang lazim teijadi pada pria usia lanjut. Ref. Archives of Internal Medicine [2011;
Akibatnya adalah pengosongan kandung 171(14):1270-8].
kemih sering kali tidak sempuma lagi dan
urin yang tertinggal merupakan perbenihan Pengobatan
yang sangat baik bagi kuman.
Ternyata bahwa ±50% dari wanita yang sering
Pencegahan. Tindakan pertama adalah berkemih dengan perasaan nyeri tidak menderita
menghindari (re-)infeksi dengan memperhatikan bakteriuria. Oleh karena itu sebelum menjalani
faktor-faktor tersebut di atas. Salah satu terapi dengan antibiotika perlu dipastikan
tindakan pencegahan yang penting adalah terlebih dahulu adanya infeksi kuman (dip-slide
minum air lebih banyak dan buang air kecil test). Atau dilakukan tes pembiakan lengkap
lebih sering terutama bagi pasien diabetes dan untuk mengidentifikasi kuman penyebab di
manula. samping penentuan jenis obat mana yang
Infeksi menahun. Adakalanya infeksi efektif. Namun dalam praktik terapi sudah
menjadi kronis dengan serangan akut berkala. dimulai berdasarkan gejala-gejala klinis tertentu
Dalam keadaan demikian dianjurkan untuk dan hasil pemeriksaan sedimen urin.
melanjutkan kur antibiotika selama 3-6 bulan
dengan dosis separuhnya. Untuk tujuan ini Obat-obat yang banyak digunakan pada ISK
paling tepat digunakan obat yang tidak dapat dibagi dalam dua kelompok, yaitu:
mengganggu RK dan jarang menimbulkan a. obat-obat yang menurunkan RK: sulfo-
resistensi. Misalnya nitrofurantoin atau kotri- namida, ampisilin dan tetrasiklin. Amoksisilin,
moksazol. Obat-obat ini hendaknya diminum sefradin dan sefaklor hanya pada dosis tinggi.
Seksi II: Kemoterapeutika 140

b. obat-obat yang tidak mengganggu RK: Lamanya pengobatan. Pada ISK bagian
nitrofurantoin, kotrimoksazol, trimetoprim, bawah tanpa komplikasi yang pertama-tama
nalidiksinat dan pipemidinat. dianjurkan adalah teraapi selama 7-10 hari
untuk mencapai penyembuhan optimal
Pilihan obat. Berdasarkan pertimbangan di atas (95-98%) tanpa risiko kambuhnya infeksi.
pilihan utama pada ISK bagian bawah tanpa Pada ISK bagian lebih tinggi, pengobatan
komplikasi adalah trimetoprim, nitrofurantoin harus dijalani lebih lama, sampai 3 minggu.
atau sulfametizol berturut-turut selama 3-5 hari.
Resistensi. Akibat penggunaan antibiotika
Di samping ini pasien harus banyak minum air,
yang kurang bijaksana di banyak negara
minimal 2 liter sehari, dengan tujuan
semakin banyak bakteri menjadi resisten
menstimulasi diuresis sehingga kuman tidak
terhadap antibiotika. Khususnya antibiotika
berkesempatan memperbanyak diri dalam
yang mengganggu RK di usus ternyata lebih
kandung kemih. Bila setelah 3-5 hari gejalanya
sering mengakibatkan timbulnya resistensi.
belum hilang atau belum berkurang, sebaiknya
Misalnya, sebagian besar dari bakteri Coli
pengobatan diganti dengan obat dari kelompok
sudah menjadi resisten terhadap sulfonamida,
kuinolon, misalnya pipemidinat atau suatu
tetrasiklin dan ampisilin, sedangkan hanya
fluorkuinolon (siprofloksasin, norfloksasin dan
sebagian kecil terhadap kotrimoksazol dan
lain-lain.) dengan spektrum kerja yang lebih
nitrofurantion.
luas. Akan tetapi sebaiknya obat kelompok ini
hanya digunakan sebagai obat cadangan untuk Jenis resistensi adalah ekstrakromosomal dan
menghindari timbulnya resistensi dengan pesat. terjadi melalui plasmid yang memuat kode
genetik untuk sestem enzim. Plasmid ini
Amoksisilin + Idavulanat digunakan bila ditulari melalui kontak dalam usus, juga
diperkirakan adanya kuman yang sudah dengan kuman dari famili lain, melalui suatu
resisten. Nitrofurantion kurang aktif bila urin jembatan konyugasi (lihat Bab 4, sub 7).
bereaksi basa. Terhadap Pseudomonas dapat
diberikan gentamisin atau/dan suatu sefalosporin
dari generasi ketiga. MONOGRAFI
1. Nitrofurantoin: Macrofuran, Furadantin/
ISK bagian lebih tinggi. Untuk pyelitis dan MC.
prostatitis dapat digunakan kotrimoksazol, Derivat nitrofuran ini (1944) berkhasiat
siprofloksasin atau kombinasi amoksisilin + bakterisid dengan spektrum luas terhadap
asam Idavulanat, bila diperkirakan adanya kuman-kuman. Gram positif dan Gram
resistensi. Penisilin dan sefalosporin dalam dosis negatif, termasuk Str. Fecalis dan E. Coli.
tertentu menghasilkan kadar antibiotik sangat Nitrofurantoin tidak aktif terhadap
tinggi dalam urin yang efektif terhadap kuman Pseudomonas dan Proteus sedangkan banyak
Gram-positif dan Gram-negatif. Ruorkuinolon species Klebsiella dan Enterobacter sudah
(siprofloksasin dan norfloksasin) memberikan resisten. Khasiat bakterisidnya berdasarkan
hasil baik terhadap Pseudomonas dan bila perlu inhibisi enzim kuman yang terkait pada
dikombinasi dengan aminoglikosida siklus-Krebs (siklus sitrat) sehingga timbul
(gentamisin). Lihat selanjutnya bab 5 kekurangan energi bagi pertumbuhannya.
Antibiotika. Resistensi tidak mudah terjadi dan hanya
Pada pyelonefritis akut dengan demam tinggi dapat timbul setelah penggunaan lama, tetapi
dan sakit pinggang, perlu pengobatan parenteral jarang terhadap E. coli dan bakteri usus
dengan injeksi i.v. ampisilin atau amoksisilin (4 lainnya yang justru sering kali menjadi
dd 1 g) atau i.v. gentamisin (2-5 mg per kg/hari resisten terhadap sulfa dan antibiotika. Hal
dalam 2-3 dosis). Setelah ini terapi perlu ini disebabkan oleh resorpsinya yang baik
dilanjutkan dengan pengobatan oral selama 7 sehingga sedikit sekali obat tiba di usus besar
hari. untuk selanjutnya dikeluarkan melalui tinja.
141 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

Kombinasi. Nitrofurantoin dapat dikombinasi 2. Methenamin: hexamine, heksametilentetramin,


dengan desinfektans kemih lainnya yang juga * Nephrolit
Dalam air seni asam (pH < 5,5) produk kondensasi
bekerja bakterisid, begitu pula dengan
dari amoniak dan formaldehida ini terurai dan
sulfonamida. Tetapi tidak dapat dikombinasi
menghasilkan komponen-komponennya kembali.
dengan asam nalidiksinat karena bekerja
Khasiatnya berdasarkan formaldehida yang
antagonistis.
kadarnya dalam urin cukup tinggi untuk
Resorpsinya dari usus hampir lengkap de-
ngan ekskresi pesat (t1/2 20 menit), Oleh menghentikan pertumbuhan bakteri. Obat ini
karena itu kadar dalam plasma tetap rendah khusus digunakan sebagai terapi lanjutan ISK
sedangkan dalam kemih mencapai kadar kronis sesudah terapi dengan desinfektans.
bakterisid. Dalam hati separuhnya dirombak Resistensi jarang terjadi. Methenamin tidak
menjadi metabolit inaktif (aminojuran) yang dapat dikombinasi dengan sulfonamida karena
membuat kemih berwarna cokelat. Nitrofu- terjadi kompleks dengan HCOH yang sukar
rantoin, yang berwarna kuning, bekerja op- larut. Juga tidak aktif terhadap bakteri yang
timal dalam urin asam (pH 5-6). Pada pH membebaskan amoniak dari ureum (misalnya
tinggi tidak efektif misalnya pada infeksi oleh Proteus). Obat ini sekarang sudah jarang
kuman pembentuk urease. Oleh karena itu digunakan dan telah diganti dengan obat-obat
dianjurkan untuk terlebih dahulu mencek pH bakterisid modern.
air seni sebelum menjalani terapi dengan obat Efek-efek samping terpenting berupa gangguan
ini. Saran ini terutama berlaku bagi pasien saluran cerna (akibat HCOH) dan reaksi-reaksi
yang mengalami infeksi residif. kulit. Wanita hamil dapat menggunakan obat
Efek samping yang sering terjadi adalah ini. Dosis: 3 dd 0,5-1 g dengan banyak minum
mual dan muntah (10%) mtmgkin karena air.
efek emetik sentral. Kadang-kadang terjadi
neuritis. Zat ini tidak boleh digunakan bila
 Heksamin-mandelat: methenamin amygdalat,
fungsi ginjal terganggu.
Reflux
Kehamilan. Nitrofurantoin dapat digunakan Senyawa molekuler antara heksamin dan
selama 6 bulan pertama dari kehamilan tetapi
asam mandelat ini berkhasiat bakterisid
tidak dianjurkan pada 3 bulan terakhir karena
terhadap bakteri Gram-positif dan Gram-
risiko anemia hemolitik pada bayi. Obat juga
ditemukan di air susu ibu dalam jumlah kecil, negatif, termasuk E. coli, Strfecalis dan St.
oleh karena itu perlu berhati-hati penggu- aureus. Setelah resorpsi zat ini dikeluarkan
naannya selama laktasi. oleh ginjal dalam bentuk utuh dan di urin
Dosis: selama 3-5 hari 4 dd 50-100 mg d.c. asam (pH < 5,5) terurai menjadi formaldehida
untuk mengurangi mual. Pada infeksi mena- dan asam mandelat. Zat ini tidak memberikan
hun 3 dd 50 mg; sebagai profilaktikum malam efek sistemik. Asam mandelat sendiri pada
hari 50-100 mg. Tablet MC mengandung dosis tinggi berefek bakterisid terhadap
kristal (macrocrystal) dari 75-180 mikron terutama kuman-kuman Gram-negatif.
yang melarut maupun resorpsinya lebih Dosis: 4 dd 2 tablet dari 0,5 g (atau pagi 1,5
lambat. Karena itu dapat menghasilkan kadar g dan malam 2,5 g) sebaiknya dengan
dalam darah tanpa mencapai puncaknya, zat pengasam urin; dosis pemeliharaan 2 dd 1
sehingga lebih jarang timbul mual dan g.
muntah.
* Nifurtoinol (hidroksimetilnitrofurantoin, 3. Fosfomisin-trometamol: Monuril
Urfadyn, Uridurin) adalah derivat hidroksimetil Bersifat bakterisid melalui penghambatanenzim
dengan sifat-sifat yang sama. Obat ini dapat enolpyruvyltransferase yang diperlukan untuk
dianggap sebagai prodrug yang dalam saluran sintesis dinding sel bakteri. Memiliki spektrum
cerna terurai menjadi nitrofurantoin dan daya kerja yang cukup lebar dan mencakup
formaldehida. mikroorganisme Gram-positif (a.l. Staph,
Dosis: 4 dd 2 kapsul dari 40 mg pada aureus) dan Gram-negatif (a.l. Esch. coli,
waktu makan. Haemoph. influenzae).
Seksi II: Kemoterapeutika 142

Digunakan pada wanita setelah usia 12 tahun sulfmetoksazol dan turunan lainnya yang
terhadap infeksi saluran kemih akut tanpa lebih aman. Setelah diintroduksi derivat-
komplikasi akibat infeksi oleh mikro organisme derivat yang sukar resorpsinya dari usus
yang peka terhadap fosfomisin. Tetapi tidak (sulfaguanidin,dll.) akhirnya disintesis sulfa
memiliki keunggulan lebih dibandingkan dengan efek panjang, antara lain sulfadimetoksin
pengobatan dengan nitrofurantoin atau (Madribon), sulfametoksipiridazin (Lederkyn)
trimetoprim. dan sulfalen.
Efek samping terdiri dari gangguan saluran Kimia. Sulfonamida bersifat amfoter artinya
cerna seperti diare, mual dan juga gangguan dapat membentuk gar am dengan asam
kulit. maupun dengan basa. Daya larutnya dalam
Dosis: wanita di atas 12 tahun (>50 kg) satu air sangat kecil; garam alkalinya lebih baik,
kali 3 g pada perut kosong. walaupun laratan ini tidak stabil karena
mudah terurai.

B. SULFONAMIDA
Aktivitas dan mekanisme kerja
Sulfonamida merupakan kelompok zat anti- Sulfonamida memiliki efek bakteriostatik
bakteri dengan rumus dasar yang sama yaitu yang luas terhadap banyak bakteri Gram-
H2N-C6H4-S02NHR dan R adalah berbagai positif dan Gram-negatif, kecuali terhadap
jenis substituen. Pada prinsipnya senyawa ini Pseudomonas, Proteus dan Streptococcus
dapat digunakan terhadap berbagai infeksi. faecalis. Mekanisme kerjanya berdasarkan
Namun setelah ditemukannya antibiotika dan pencegahan sintesis (dihidro) folat dalam
zat-zat lain yang lebih efektif (tetapi kurang kuman melalui antagonisme saingan dengan
toksik), sejak tahun 1980-an indikasi dan PABA. Secara kimiawi sulfonamida merupakan
penggunaannya semakin berkurang, juga analog-analog dari asam paminobenzoat
karena banyak kuman telah menjadi resisten (PABA, H2N-C6H4-COOH). Banyak jenis
bakteri membutuhkan asam folat untuk
terhadap sulfonamida. Meskipun demikian dari
membangun asam intinya DNA dan RNA.
sudut sejarah senyawa ini penting karena
Asam ini dibentuknya sendiri dari bahan
merupakan kelompok obat pertama yang
pangkal PABA (= para-aminobenzoic acid)
digunakan secara efektif terhadap infeksi
yang terdapat di berbagai tempat dalam
sistemik bakteri.
tubuh manusia. Bakteri keliru menggunakan
Selain sebagai kemoterapeutika terutama untuk
sulfa sebagai bahan untuk mensintesis asam
pengobatan infeksi saluran kencing yang
folatnya sehingga DNA/RNA tidak terbentuk
disebabkan pleh bakteri Gram-positif atau
lagi dan pertumbuhan bakteri terhenti.
Gram-negatif yang peka, sulfonamida juga Manusia dan beberapa jenis bakteri (mis.
digunakan sebagai diuretika (zat perintang Str. faecalis dan Enterococci lain) tidak
karbonanhidrase) dan antidiabetika oral, lihat membuat asam folat sendiri tetapi menerimanya
Bab-bab 33 dan 47. dalam bentuk jadi dari bahan makanan,
Perkembangan sejarah. Pada tahun 1935, sehingga tidak mengalami gangguan pada
Domagk telah menemukan bahwa suatu zat metabolismenya. Dalam nanah terdapat
warna merah, prontosil rubrum, bersifat banyak PABA maka sulfonamida tidak dapat
bakterisid in vivo tetapi inaktif in vitro. bekerja di lingkungan ini. Begitu pula sulfa
Ternyata zat ini di dalam tubuh diuraikan tidak boleh diberikan serentak dengan obat-
menjadi sulfanilamida yang juga aktif in vitro. obat lain yang rumusnya mirip PABA, mis.
Berdasarkan penemuan ini kemudian disintesis prokain, prokain-penisilin, benzokain, PAS,
sulfapiridin, yaitu obat pertama yang digunakan dan sebagainya.
secara sistemik untuk pengobatan radang paru Kinetik. Resorpsinya dari lambung dan usus
(1937). Dalam waktu singkat obat ini diganti baik (terkecuali sulfa usus), PP-nya berkisar
oleh sulfatiazol (*Cibazol) yang kurang toksik antara rata-rata 40% (sulfadiazin), 70%
(1939), kemudian disusul pula oleh sulfadiazin, (sulfametazin dan sulfamerazin) dan 85%-97%
143 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

untuk derivat long-acting sulfametoksipiridazin (potensiasi) serta menurunkan risiko


dan sulfadimetoksin. Kecuali obat-obat dengan resistensi dengan kuat, lihat di bawah.
pengikatan protein (PP) tinggi, difusinya ke  Kombinasi trimetoprim + sulfa lain
dalam jaringan agak baik. Di dalam hati dengan sifat-sifat dan penggunaan sama
sebagian diinaktifkan lewat perombakan dengan kotrimoksazol adalah:
menjadi senyawa asetilnya yang bersamaan  Supristol sulfamoksol 200 mg + trimetoprim
dengan bentuk utuhnya diekskresi melalui 40 mg
 Kelfiprim = sulfalen 200 mg + trimetoprim
ginjal. Kadar sulfa aktif dalam urin adalah 10
kali lebih tinggi daripada kadarnya dalam 250 mg
 Lidatrim = sulfametrol 400 mg + trimetoprim
plasma, maka layak sekali digunakan sebagai
80 mg
desinfektans saluran urin.
Mekanisme kerjanya berdasarkan teori se-
Kombinasi sulfonamida quential blockade dari Hitchings (1965),
yakni bila dua obat bekerja terhadap dua
a. Trisulfa adalah kombinasi dari tiga sul- titik berturut-turut dari suatu proses enzim
fonamida, biasanya sulfadiazin, sulfamerazin bakteri, maka efeknya adalah potensiasi.
dan sulfamezatin dalam perbandingan Dalam hal ini proses enzim adalah sintesis
yang sama. Karena dosis setiap obat hanya protein (DNA/RNA) dari PABA, yang
sepertiga dari dosis biasa dan daya larutnya skematis dapat digambarkan sebagai
masing-masing tidak saling dipengaruhi, berikut:
maka bahaya kristaluria sangat diperkecil. Di sini terlihat bahwa sulfonamida
Pemberian bikarbonat tidak diperlukan mengganggu proses enzim ini, antara
lagi, cukup dengan minum lebih dari 1,5 langkah 1 dan 2, melalui persaingan
liter air sehari selama pengobatan. substrat (bahan pangkal) sedangkan
b. Kotrimoksazol adalah suatu kombinasi trimetoprim mengintervensi antara langkah
dari sulfametoksazol + trimetoprim dalam 2 dan 3 dengan merintangi enzim dihidrofolat-
perbandingan 5:1 (400 + 80 mg). Tri- reduktase yang mereduksi dihidrofolic acid
metoprim memiliki efek antibakteriil (DHFA) menjadi tetrahidrofolic acid (THFA).
mirip sulfonamida dengan menghambat Akibatnya adalah terhentinya sintesis asam
enzim dihidrofolat reduktase. Afinitasnya folat yang merupakan bahan pangkal untuk
terhadap enzim bakteri ini 50.000 kali sintesis purin dan DNA/RNA, sehingga
lebih kuat dibandingkan dengan pembelahan sel bakteri dihentikan.
afinitasnya terhadap enzim manusia, oleh Keuntungan penting lain dari kombinasi
karena itu merupakan dasar dari daya ini adalah resistensi timbulnya lebih lambat
kerja selektivitasnya. Di samping sebagai daripada komponen-komponennya sendiri.
obat malaria, trimetoprim memiliki Hal ini adalah jelas karena bakteri yang
spektrum kerja antibakteriil yang mirip menjadi resisten untuk salah satu
sulfonamida, efektif terhadap sebagian komponen masih dapat dimusnahkan oleh
yang lain.
besar kuman Gram-positif dan Gram-
c. Kombinasi sulfadoksin + pirimetamin
negatif dan banyak digunakan terhadap
(Fansidar) digunakan sebagai profilaksis
ISK. Walaupun kedua komponennya
dan pengobatan malaria tropika yang
masing-masing hanya bersifat bakteriostatik,
diakibatkan oleh Plasmodium falciparum
kombinasinya berkhasiat bakterisid
yang resisten terhadap klorokuin, lihat Bab
terhadap bakteri yang sama, juga terhadap
11, Obat-obat malaria.
Salmonella, Proteus dan H. influenzae.
Kotrimoksazol terutama digunakan untuk d. Kombinasi sulfonamida + penisilin
pengobatan infeksi saluran napas. Pada memperlihatkan efek adisi. Sesuai aturan
umumnya kombinasi dari sulfonamida + dasar dari penggabungan kemoterapeutika
trimetoprim memperkuat khasiatnya sebetulnya penisilin tidak dapat
Seksi II: Kemoterapeutika 144

PABA DHFA THFA


Dihidro TetraHidro Folinic DNA
Purin
Folic Ac Folic Acid Acid RNA

1 2
3 4 5 6
sulfame- tri-
toxazol metoprim

Gambar 8-1: Proses enzimatik sintesis protein (DNA/RNA) dari PABA

dikombinasi dengan bakteriostatika. Tetapi menahun. Juga digimakan terhadap cystitis.


dalam hal ini ternyata tidak terjadi  Infeksi mata: sulfasetamida, sulfadikramida
antagonisme. Hal ini mungkin dapat dan sulfametizol digunakan topikal terhadap
dijelaskan karena diperlambatnya efek sulfa infeksi mata akibat kuman yang peka
sebab bakteri dapat menghabiskan dahulu terhadap sulfonamida. Sistemik zat ini juga
persediaan asam folatnya. Kombinasi ini digunakan untuk penyakit mata berbahaya
jarang digunakan lagi. trachoma, yang merupakan sebab utama
e. Sulfasalazin adalah senyawa molekuler dari dari kebutaan di dunia ketiga.
sulfapiridin dan aminosalisilat yang  Radang usus: sufasalazin khusus digunakan
berkhasiat antiradang kuat dan dalam usus pada penyakit radang usus kronis Crohn
diuraikan menjadi komponennya. Khusus dan colitis.
digunakan pada rematik dan penyakit  Malaria tropika: Fansidar, lihat di atas.
radang usus, p.Crohn dan colitisulcerosa,  Radang otak (meningitis). Berkat daya
yaitu radang usus halus dan usus besar yang penetrasinya yang baik ke dalam cairan
bersifat menahun dan mudah kambuh. otak (CCS) obat-obat sulfa sampai
Kedua gangguan ini dianggap termasuk beberapa tahun yang lalu masih dianggap
penyakit autoimun pada mana antibodies sebagai obat terbaik untuk mengobati atau
dari sistem imun tubuh meyerang dan mencegah meningitis, terutama sulfadiazin.
merusak jaringan/organ sendiri. Timbulnya banyak resistensi dengan cepat
menyebabkan obat ini telah diganti dengan
Penggunaan ampisilin atau rifampisin.
Sulfonamida adalah kemoterapeutika  Infeksi lain: silversulfadiazin banyak
bakteriostatik dengan spektrum luas yang di digunakan untuk pengobatan luka bakar.
tahun 1950-an sampai dengan 1970-an banyak Kotrimoksazol sama efektifnya dengan
digimakan dengan sukses terhadap banyak jenis ampisilin pada tifus perut, infeksi saluran
penyakit infeksi akibat kuman Gram-positif napas bagian atas, radang paru- paru (pada
maupun Gram-negatif. Sejak tahun 1980-an pasien AIDS!) serta penyakit kelamin
penggunaannya sudah banyak sekali berkurang gonore. Sulfonamida tidak digunakan secara
karena banyak jenis kuman sudah menjadi rektal (suppositoria) karena resorpsinya tidak
resisten di samping telah ditemukannya sempuma (antara 10- 70%) dan kurang
berbagai antibiotika baru dengan efek teratur.
bakterisid yang lebih efektif dan lebih aman.
Efek samping. Yang terutama adalah kerusakan
Sekarang ini masih terdapat sejumlah indikasi parah pada sel-sel darah, antara lain
untuk penggunaan oral dari sulfonamida dan agranulositosis dan anemia hemolitik, ter-
senyawa kombinasinya, yakni: utama pada penderita defisiensi glukosa 6
 Infeksi saluran urin: sulfametizol, sulfafurazol fosfodehidrogenase. Oleh karena itu bila obat
dan kotrimoksazol, sering kali digunakan sulfa digunakan lebih dari dua minggu perlu
sebagai desinfektans infeksi saluran urin dilakukan pemantauan dengan pemeriksaan
bagian atas yang hematologi.
145 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

Efek samping lainnya adalah reaksi alergi, trachomatis masih sensitif, sedangkan efeknya
antara lain urticaria, fotosensitasi dan terhadap E. coli, Hemophilus dan kuman
sindrom Stevens-Johnson, sejenis eritema Gram-negatif lainnya tidak menentu. Di antara
multiform dengan risiko kematian tinggi semua derivat terdapat resistensi silang. Tipe
terutama pada anak-anak. Selama terapi resistensi adalah berdasarkan plasmid (faktor R)
sebaiknya pasien jangan terlalu banyak dan juga karena bakteri mampu membuat
terkena sinar matahari. Gangguan saluran PABA-nya dalam jumlah berlebihan.
cerna (mual, diare, dan sebagainya.) adakala
juga terjadi. Bahaya kristaluria di dalam Dosis. Untuk mencapai kadar darah yang
tubuli ginjal sering terjadi pada sulfa yang cukup tinggi pengobatan harus dimulai de-
sukar larut dalam air seni asam, mis. ngan loading dose, yaitu dosis ganda dari 1-2 g
sulfadiazin dan turunannya. Risiko kristalisasi untuk kemudian disusui dengan 0,5-1 g setiap 6
ini sangat diperkecil dengan menggimakan jam. Derivat-derivat long-acting dapat diberikan
trisulfa, atau pemberian zat alkali 1 kali sehari.
(natriumbikarbonat) untuk melarutkan Dosis anak. Dosis yang diberikan atas dasar
senyawa asetil tersebut dan banyak minum berat badan anak-anak sampai usia 7 tahun
air. relatif tinggi karena plasma-t1/2 pada mereka
Penggunaan lokal sebagai salep atau serbuk jauh lebih singkat daripada t1/2 orang dewasa.
terhadap borok (inaktivasi oleh nanah!) tidak Hanya lambat laun pada usia ±7 tahun nilainya
dianjurkan karena sering kali menimbulkan mencapai taraf normal. Pada umumnya dosis
sensibilisasi dan reaksi kepekaan. Pengecualian anak adalah 100-150 mg/kg berat badan atau
adalah sulfasetamid/sulfadikramid dalam tetes menurut usia: antara 1-3 tahun sepertiga,
atau salep mata dan silversulfadiazin untuk antara 4-10 tahun setengah dan antara 11-15
tahun tigaperempat dosis dewasa.
luka bakar serius.
Pengobatan dengan dosis yang tepat harus
Kehamilan dan laktasi. Penggunaan sulfon-
dijalani selama minimal 5-7 hari untuk
amida harus dihindari pada triwulan terakhir
menghindari gagalnya terapi dan timbulnya
kehamilan karena risiko timbulnya icterus
resistensi yang cepat.
inti pada neonati (akibat pembebasan
bilirubin dari ikatan protein plasma). Mengenai
penggunaannya pada bulan-bulan pertama
Penggolongan
Setiap sulfonamida memiliki banyak perbedaan
kehamilan tidak terdapat cukup data. Karena
mengenai metabolisme (asetilasi dan glukuronidasi
sulfonamida dikeluarkan melalui air susu ibu ada
di dalam hati) maupun ekskresinya. Berdasarkan
kemungkinan timbulnya icterus,
ini sulfonamida dapat di bagi dalam zat-zat
hiperbilirubinemia dan reaksi-reaksi alergi
dengan kerja singkat (t1/2< 24 jam) dan zat-zat
pada bayi yang disusui.
dengan kerja panjang (t1/2 24-65 jam),
Kotrimoksazol tidak boleh diberikan pada sulfonamida usus dan sulfonamida untuk
bayi di bawah usia 6 bulan karena risiko efek penggunaan lokal.
sampingnya. Semua sulfonamida juga tidak a. Sulfonamida short-acting: sulfametizol,
boleh diberikan pada penderita gangguan derivat isoksazol (sulfafurazol, sulfametoksazol),
fungsi hati dan ginjal. derivat oksazol (sulfamoksol) dan derivat
pirimidin (sulfadiazin, sulfamerazin, sulfamezatin
Resistensi sering kali terjadi dengan cepat dan sulfasomidin). Sulfametizol dan sulfafurazol
terutama bila digunakan untuk profilaksis, cepat resorpsinya dari usus dan daya lamtnya
mis. pada infeksi saluran urin kronis. dalam urin asam atau urin netral lebih baik
Khususnya gonocci dan meningococci agak dibandingkan dengan sulfa lainnya, sedangkan
mudah menjadi resisten, begitu pula strepto- asetilasinya di dalam hati lebih ringan.
cocci bila digunakan lebih lama dari 3 Dengan demikian kadamya dalam urin
minggu. Actinomyces dan Chlamydia sangat tinggi hingga mencapai
Seksi II: Kemoterapeutika 146

efek bakterisid. Oleh karena itu zat-zat ini mata, sedangkan yang terakhir dalam salep
khusus digunakan pada infeksi saluran urin terhadap luka bakar.
tanpa komplikasi, terutama yang disebabkan
oleh E. coli dan pada cystitis.
SULFONAMIDA
b. Sulfonamida long-acting: antara lain
sulfadoksin. 1. Sulfametizol: sulfametiltiodiazol
Zat-zat ini resorpsinya juga baik tetapi Derivat tiodiazol ini (1940) PP-nya ±90%
ekskresinya lambat sekali akibat PP-nya yang dengan plasma-t1/2 1-2 jam. Daya larutnya
tinggi dan terdapatnya penyerapan kembali dalam urin (asam) baik. Berhubung ekskresinya
pada tubuli ginjal. Keuntungan praktisnya cepat sekali zat ini menghasilkan kadar tinggi
adalah dapat digunakan sebagai dosis tunggal dalam urin dan sering kali digunakan
sehari sehingga dahulu banyak digunakan, mis. terhadap radang kandung kemih. Sebaliknya,
sulfadimetoksin dan sulfametoksipiridazin. kadarnya dalam darah dan jaringan rendah.
Tetapi khasiatnya lebih lemah daripada sulfa Sulfametizol memiliki persentase resistensi
lainnya di samping kadar plasma dari sulfa yang agak tinggi.
bebas (aktif) relatif rendah pada dosis lazimnya. Dosis: pada ISK oral 3-4 dd 0,5-1 g selama
Efek samping berupa erythema multiforme 3-5 hari, sebagai profilaksis 2 dd 1 g selama
hebat (sindrom Stevens-Johnson, demam 3hari.
dengan luka pada mukosa mulut, anus, organ
kelamin) lebih sering terjadi. Oleh karena itu di  Uro Nebacetin = sulfametizol 2,4 g
kebanyakan negara Barat semua sulfa + neomisinsulfat 428 mg per 30 ml suspensi.
longacting telah ditarik dari peredaran, kecuali
kombinasinya dengan pirimetamin atau 2. Sulfametoksazol: kotrimoksazol, *Bactrim
trimetoprim. Merupakan derivat isoksazol (1961) dengan
PP 65% dan plasma-t1/2 ±10 jam. Ekskresinya
c. Sulfonamida usus: sulfaguanidin dan via urin, 25% dalam keadaan utuh dan 60%
sala- zosulfapiridin. sebagai metabolit asetilnya. Obat ini terutama
Obat-obat ini hanya sedikit sekali (5-10%) digunakan dalam kombinasi dengan trimetoprim.
diserap oleh usus sehingga menghasilkan
konsentrasi obat yang tinggi di dalam usus  Kotrimoksazol: *Bactrim, *Septrin
besar. Sulfaguanidin ternyata lebih baik Kombinasi dari sulfametoksazol dan tri-
resorpsinya (sampai ±50%) dan sebaiknya metoprim dalam perbandingan 5:1 bersifat
jangan digunakan untuk pengobatan infeksi bakterisid dengan spektrum kerja lebih luas
usus berhubung efek sistemiknya. Di waktu dibandingkan sulfonamida, antara lain juga
yang lalu sulfa ini banyak digunakan untuk aktif terhadap Proteus dan Chlamydia. Lagi-
mensterilkan usus sebelum pembedahan tetapi pula lebih jarang menimbulkan resistensi
untuk maksud ini sudah digantikan oleh sehingga sering kali digunakan terhadap
antibiotika bakterisid seperti neomisin dan berbagai penyakit infeksi, antara lain infeksi
basitrasin yang juga tidak diserap usus. saluran urin (Coli, Enterobacter), alat kelamin
Sulfaguanidin, ftalilsulfatiazol dan (prostatitis), saluran cerna (salmonellosis) dan
suksinilsulfatiazol dahulu banyak digunakan pernapasan (bronchitis). Kotrimoksazol dalam
dalam sediaan kombinasi anti diare, tetapi dosis tinggi juga digunakan untuk pengobatan
sekarang praktis tidak digunakan lagi. Lihat dan pencegahan radang paru (Pneumocystis
Ed.4 untuk monografinya. carinii-pneumoni) pada penderita AIDS.
Resorpsinya baik dan cepat, setelah lebih
d. Sulfonamida lokal: sulfasetamida, kurang 4 jam sudah mencapai puncaknya
sulfadikramida dan silversulfadiazin. Kedua dalam darah. Distribusinya ke dalam semua
obat pertama banyak digunakan sebagai obat jaringan, ludah dan cairan otak (CCS) sangat
luar dalam sediaan salep dan tetes baik; terutama trimetoprim lebih lancar
147 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

berhubung sifat lipofilnya. PP sulfa dan Efek sampingnya terutama gangguan saluran
trimetoprim adalah masing-masing ±60% dan cerna yang lebih ringan daripada obat
45%, sedangkan plasma-t1/2 nya sama, yaitu kombinasinya. Untuk menghindari resistensi
±10 jam. Ekskresinya melalui ginjal sebagai lebih lanjut yang semakin sering terjadi,
zat aktif adalah masing-masing 20-25% dan sebaiknya jangan digunakan sebagai obat
50-60%. profilaksis. Resistensi kuman uropatogen
Efek samping tidak sering terjadi dan terhadap trimetoprim sudah meningkat dari
biasanya berupa gangguan kulit (exanthema), 6% (1971) ke 25% di tahun 1992.
stomatitis dan gangguan lambung-usus. Juga Dosis: setiap malam 300 mg atau 2 dd 200 mg
dapat timbul efek samping khas dari sul- selama 3-7 hari. Untuk anak-anak 5-12 tahun 2
fonamida seperti fotosensitasi dan sindrom dd 3 mg/kg berat badan.
Stevens-Johnson. Pada dosis tinggi efek
sampingnya dapat berupa demam, gangguan 3. Sulfadiazin: sulfapirimidin, *riacef, *emasud
fungsi hati dan terhadap darah (neutropenia, Derivat pirimidin ini (1947), seperti juga
trombositopenia). Oleh karena itu sulfametoksazol dan sulfafurazol memiliki
penggunaan lebih lama dari dua minggu atas dasar jumlah mg, khasiat terkuat dari
hendaknya disertai pemantauan darah. Risiko semua sulfa. Resorpsinya dari usus agak lambat
kristaluria dapat dihindari dengan minum sehingga sebagian obat dapat mencapai usus
besar. Oleh karena itu sulfadiazin berkhasiat
Dosis: umum lebih dari 1,5 liter air sehari. 2
terhadap disentri basiler, bahkan lebih efektif
dd 2 tablet kotrimoksazol (= sulfametoksazol
dibandingkan dengan kloramfenikol dan
400 + trimetoprim 80 mg). Radang kandung tetrasiklin.
kemih tanpa komplikasi pada wanita: 2 dd 2 PP-nya paling rendah (±40%), oleh karena itu
tablet selama 3-7 hari. Pada tifus dan infeksi kadar obat dalam cairan tubuh paling tinggi
parah 2 dd 3 tablet selama maksimal 14 hari. dan sering kali digunakan pada meningitis.
 Trimetoprim (*Bactrim, *Septrin). Kombinasi dengan pirimetamin digunakan
Senyawa pirimidin ini (1961) adalah derivat terhadap infeksi dengan Toxo-plasma gondii
dari obat malaria pirimetamin; selain berkhasiat (toxoplasmosis). Plasma-t1/2-nya 10 jam.
antiprotozoa juga berefek bakteriostatik. Zat Sulfadiazin merupakan obat pilihan kedua
ini aktif terhadap banyak kuman Gram-positif untuk infeksi saluran urin. Daya larutnya
dan Gram-negatif termasuk E. coli,. jenis-jenis dalam urin rendah (sering menyebabkan
Proteus, Salmonella, Shigella, Klebsiella dan kristaluria) sehingga perlu diberikan
Enterobacter, tetapi terhadap Gonokok dan natriumbikarbonat 3 kali sehari 3-4 g dan
Pseudomonas tidak efektif. Mekanisme minum air ±1,5 liter sehari.
kerjanya sama dengan sulfonamida yaitu Dosis: permulaan 2-4 g, kemudian 4-6 dd 1 g
berdasarkan penghambatan reduksi DHFA
menjadi THFA lewat blokade reduktase, * Sulfamerazin F.I (sulfametildiazin,*Triacef)
sehingga sintesis DNA kuman gagal. adalah derivat metil (1943) dengan khasiat
Trimetoprim digunakan dengan efektif sama. Tetapi PP-nya lebih tinggi, ±70%,
sebagai monoterapi pada ISK akut tanpa plasma-t1/2-nya panjang, yaitu di atas 20 jam.
komplikasi dan ternyata sama efektifnya Efek samping lebih sering terjadi, begitu pula
dengan kotrimoksazol. Pada infeksi kronis bahaya kristaluria lebih besar dan sering
dengan kelainan organik, khasiatnya lebih mengakibatkan kerusakan ginjal. Oleh karena
itu penggunaannya di Inggris telah dilarang.
rendah.
Resorpsinya dari usus cepat dan praktis Dosis: 4 dd 1 g.
lengkap, PP-nya ±50% dengan plasma-t1/2  Triacef = s.diazin + s.metazin + s.merazin
dari 9-17 jam. Sebagian zat dirombak di aaa 167 mg per tablet.
dalam hati; kadar obat utuh di dalam urin
tinggi sekali dan bertahan selama minimal 24  Sulfamezatin (F.I.) (sulfadimidin, sulfametazin,
jam untuk kemudian diekskresikan. sulfadimetildiazin,*Triacef) adalah de-
Seksi II: Kemoterapeutika 148

rivat dimetil (1945). Daya larut obat ini dan Bagian terbesar yang tidak diserap tiba di usus
begitu pula senyawa asetilnya dalam urin besar dan di sini diuraikan oleh bakteri
lebih baik daripada sulfadiazin sehingga menjadi komponennya dan hanya sedikit
bahaya kristaluria juga lebih kecil. PP-nya diekskresi dengan tinja dalam bentuk utuh. 5-
lebih tinggi (±70%) dan ekskresinya lebih ASA juga diekskresi dengan tinja sedangkan
lambat. sulfapiridin diserap hampir seluruhnya.
Dosis: permulaan 3 g, lalu 4 dd 1-1,5 g.
Karena eliminasinya oleh ginjal yang cepat
 Sulfasomidin (sulfa-2,4-dimetildiazin, (sebagai metabolit asetil dan glukuronida)
Elkosin) adalah isomer dari sulfadimidin (1944) kadar plasma dari zat yang agak toksik ini
dengan PP 85% dan plasma-t1/2 8 jam. tetap rendah. Penelitian menunjukkan aktivitas
Ekskresinya dengan urin cepat, rata-rata 15% sulfasalazin berdasarkan efek antiradang lokal
sebagai derivat asetil yang kelarutannya dalam dari 5-ASA terhadap mukosa usus. Sulfasalazin
urin kurang baik. Oleh sebab itu perlu minum khusus digunakan pada rematik dan penyakit
minimal 1,51 air sehari. Dosis: permulaan 2 g, usus beradang colitis ulcerosa dan penyakit
kemudian 3 dd lg. Crohn. Lihat Bab 21, Analgetika Antiradang.
Efek samping yang dapat terjadi berupa
4. Sulfadoksin: sulfametoxine, *Fansidar mual, anoreksia, demam, nyeri kepala dan
Derivat pirimidin ini (1965) memiliki PP tinggi erythema. Pada dosis lebih tinggi efek sulfapiridin
(90-95%) dan t1/2 yang panjang sekali (rata-rata berupa antara lain kelainan darah, hematuria,
6 hari). Senyawa ini khusus digunakan dalam proteinuria dan kristaluria.
kombinasi dengan obat anti-protozoa
pirimetamin pada terapi dan profilaksis Dosis: pada rema 1 dd 500 mg d.c. selama
malaria tropika yang resisten terhadap 5-7 hari, dinaikkan setiap 5-7 hari dengan 500
klorokuin, juga pada toxoplasmosis, suatu mg sampai 2 g sehari, maksimal 3 g/hari.
infeksi oleh protozoon Toxoplasma gondii yang Pada colitis 4 dd 0,5-l,5 g d.c. selama 3
ditularkan lewat kucing, domba atau babi. minggu, lalu pemeliharaan 1-2 g sehari.
Wanita hamil tidak boleh diberikan Fansidar  Mesalazin (5-aminosalisilat, 5-ASA, Salofalk)
selama 3 bulan pertama kehamilan karena adalah komponen aktif dari sulfasalazin
bersifat teratogen, begitu pula pada bulan (1985) terutama khasiat anti radang langsung
terakhir kehamilan karena risiko icterus-inti terhadap mukosa usus yang beradang. Zat ini
pada bayi. juga digunakan sebagai monoterapi pada
Dosis: infeksi umum permulaan 2 g, lalu 1- radang usus ringan.
1,5 g seminggu.
Resorpsinya dari tablet (harus e.c.) buruk,
 Fansidar = sulfadoksin 500 + pirimetamin
hanya 20%, PP-nya ±50%, plasma-t1/2-nya ±1
25 mg. Pada toxoplasmosis: 1x2 tablet
jam. Ekskresi terutama dengan tinja dalam
seminggu sampai 4-6 minggu setelah
keadaan utuh dan sebagai derivat asetil. Efek
sembuh. Untuk dosis terhadap malaria, lihat
samping terpenting adalah gangguan lambung-
Bab 11, Obat- obat malaria.
usus, nyeri kepala, pusing dan reaksi alergi.
Dosis: colitis akut 3-4 dd 0,5-1 g.
5.Sulfasalazin: salazosulfapiridin, Sulcolon,
Salazopyrin  Olsalazin (Dipentum) terdiri dari 2 molekul
Senyawa azo ini dari 5-aminosalicylic acid (5- mesalazin yang dihubungkan oleh ikatan azo.
ASA) dengan sulfapiridin, berwarna kuning Dalam usus besar kuman-kuman menguraikannya
kecokelat-cokelatan dan berkhasiat anti- tuntas menjadi mesalazin.
radang. In vitro zat ini tidak aktif. Sebagian Dosis: colitis akut 3 dd 250-1000 mg
kecil diserap di usus; di dalam darah separuh p.c., profilaksis 2 dd 500 mg.
dipecah menjadi komponen-komponennya dan
sisanya yang utuh mengalami siklus 6. Sulfasetamid: N-asetilsulfasetamid, Albucid.
enterohepatik. Garam natrium dari sulfa ini tidak bersifat
149 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

alkalis seperti garam natrium dari sulfa jaringan yang optimal, di samping toksisitasnya
lainnya sehingga terutama digunakan dalam yang rendah. Terhadap infeksi saluran napas,
tetes mata (10%) dan salep mata (10%). misalnya Streptococcus pneumoniae masih
Sebaiknya zat ini jangan digunakan untuk kurang bermanfaat.
profilaksis karena risiko sensibilisasi. Modifikasi pada struktur kimia selanjutnya
menghasilkan sederetan kuinolon baru seperti
7. Silverdiazin: Flammazine, Darmazin, antara lain gemifloksasin, grepafloksasin,
Silvadene levofloksasin, moksifloksasin, sparfloksasin dan
Garam perak dari sulfadiazin ini berkhasiat trovafloksasin. Semua senyawa ini memper-
bakterisid terhadap banyak bakteri termasuk lihatkan aktivitas yang meningkat terhadap
E. coli, Klebsiella dan Proteus dan tidak kuman Gram-positif, tetapi berkurang bagi
diinaktifkan oleh PABA. Sangat efektif untuk Pseudomonas. Karena beberapa di antaranya
pengobatan luka bakar parah (derajat kedua kurang aman dibandingkan dengan sipro-
dan ketiga), terutama bila terinfeksi oleh floksasin, sehingga antara lain sparfloksasin dan
Pseudomonas. Kulit yang diobati dengan trovafloksasin (Trovan) di Amerika telah ditarik
silversulfadiazin menjadi kelabu kehitam- dari peredaran. Trovafloksasin dapat meng-
hitaman karena endapan perak. Digunakan akibatkan gangguan hati sangat parah, terutama
dalam bentuk krem 1-3%. Lihat juga Bab 15, bila digunakan lebih lama dari 2 minggu. Di
Antiseptika. Indonesia sparfloksasin masih diperbolehkan
beredar.
Resorpsi per oral dari kuinolon baru ini sangat
C. SENYAWA KUINOLON baik, kesetaraan biologisnya melebihi 90% dan
tidak dipengaruhi oleh makanan maupun oleh
Pada tahun-tahun terakhir senyawa kuinolon senyawa reseptor H2. Tetapi resorpsi akan
sangat berkurang oleh antasida yang mengandung
sangat efektif sebagai pengobatan per oral dari
magnesium dan aluminium, juga oleh garam-
berbagai penyakit infeksi oleh kuman Gram-
garam kalsium dan besi.
negatif yang semula hanya dapat diatasi
melalui pengobatan parenteral, misalnya
prostatitis dan osteomyelitis. Zat-zat dari Mekanisme kerja
generasi pertama, misalnya asam nalidiksinat Senyawa kuinolon berkhasiat bakterisid pada
hanya efektif terhadap kuman Gram-negatif fase pertumbuhan kuman berdasarkan inhibisi
(terkecuali Pseudomonas), tetapi tidak dua enzim bakteriil (topo-isomerase), yaitu
berkhasiat terhadap kuman Gram-positif DNA-gyrase dan topo-isomerase IV sehingga
maupun kuman anaerob. Efek sampingnya sintesis DNA-nya terganggu. DNA-gyrase
pun banyak dan tidak memberikan kadar adalah enzim yang mengkompres DNA bakteri
yang optimal dalam darah dan jaringan. sehingga dapat diinkorporasi dalam sel bakteri,
Dengan introduksi atom fluor ke dalam sedangkan topo-isomerase diperlukan bagi
molekulnya terbentuk fluorkuinolon pertama struktur ruang DNA. Kedua proses itu
yakni nor-floksasin yang aktif terhadap dihambat oleh kuinolon. Enzim tersebut hanya
terdapat pada kuman dan tidak pada sel dari
Pseudomonas tetapi belum menghasilkan
organisme lebih tinggi, sehingga sintesis DNA
kadar serum yang efektif. Pada permulaan
manusia tidak dihambat. Hal yang sama
tahun delapan puluhan telah disintesis
berlaku bagi sulfonamida dan antibiotika beta-
siprofloksasin (generasi kedua) yang memiliki
laktam.
spektrum kerja lebih luas dan lebih efektif
terhadap Enterobacteriaceae, Pseudomonas
aeruginosa, Staph, aureus dan Legionella Penggunaan
pneumophila. Senyawa kuinolon hanya dapat digunakan
Pada penggunaan per oral senyawa ini juga pada infeksi saluran kemih (ISK) tanpa kom-
dapat mencapai kadar dalam darah dan plikasi, sedangkan fluorkuinolon lebih luas
Seksi II: Kemoterapeutika 150

spektrum indikasinya berkat kadarnya dalam Juga jangan diberikan pada anak-anak di
darah yang mencapai nilai lebih tinggi. Dengan bawah usia 16 tahun, karena dapat
demikian zat-zat ini dapat pula digunakan pada menimbulkan penyimpangan pada pembentukan
ISK berkomplikasi oleh kuman multiresisten, tulang rawan terutama oleh asam nalidiksinat
misalnya yang melibatkan jaringan ginjal. (jarang oleh siprofloksasin dan ofloksasin).
Selain dari itu fluorkuinolon juga digunakan
untuk infeksi saluran napas (radang paru), infeksi
lambung-usus (salmonella, shigella), prostatitis
Resistensi
kronis, infeksi kulit dan jaringan lunak oleh Fluorkinolon juga dapat menimbulkan resis-
khususnya kuman Gram-negatif. Juga tensi akibat mutasi pada kromosom bakteri,
digunakan terhadap karier Salmonella kronis dan walaupun tidak sedemikian cepat dibanding-
pada infeksi mata, serta preventif pada kan kuinolon lama tanpa fluor. Saat terjadinya
pembedahan transuretra. resistensi pada kuman Gram-negatif, enzim
DNA-gyrase berperan utama dan topoisomerase
Dengan tujuan menghambat meluasnya IV memegang peranan sekunder. Pada kuman
resistensi, sangat dianjurkan untuk menggunakan Gram-positif situasinya terbalik. Suku-suku
fluorkuinolon sebagai kemoterapeutika cadangan yang resisten dapat melakukan mutasi pada
pada infeksi oleh bakteri yang resisten terhadap enzim ini, sehingga menjadi sangat resisten
obat-obat standar. Sebagai pilihan pertama (Piddock LJV. Fluorquinolone resistance.
pada ISK tanpa komplikasi sebaiknya digunakan BMJ1998; 317:1029-30).
trimetoprim, nitrofurantoin atau sulfametizol. Perkembangan resistensi sangat tergantung
dari dosis, frekuensi19 dan tujuan
Fluorkuinolon merupakan satu-satunya penggunaannya, misalnya sebagai stimulator
antibiotikum oral yang berkhasiat terhadap pertumbuhan dalam industri ternak. Sebagai
Pseudomonas dan oleh sementara peneliti contoh adalah resistensi dari Campylobacter,
dianggap sebagai obat pilihan pertama pada Pseudomonas dan Enterobacter akibat
traveller's diarrhoea. penggunaannya secara besar-besaran dalam
industri unggas.18 Karena itu fluorkinolon
Efek samping dan kontraindikasi hendaknya digunakan secara terbatas sebagai
antibiotika cadangan, khususnya hanya bagi
Efek samping yang paling sering terjadi adalah penderita yang alergis terhadap antibiotika
gangguan lambung-usus (2%), seperti sakit betalaktam.
perut, mual (4-8%), muntah, anoreksia dan
diare (4-5%), jarang timbul sejenis radang usus Resistensi silang terdapat antara semua
besar (colitis pseudomembranosis). Di samping fluorkuinolon, juga dengan antibiotika beta-
itu terjadi pula reaksi alergi (eritema, urticaria). laktam.
Efek neurologi (sakit kepala, pening, termangu-
mangu, neuropati dan perasaan kacau), efek MONOGRAFI
psikis hebat (eksitasi, ketakutan, gelisah, reaksi
panik) dan konvulsi jarang terjadi, terkecuali 1. Asam nalidiksinat: Negram, Urineg.
pada penderita SLE (Systemic Lupus Erythema- Derivat naftiridin ini (1962) berkhasiat
thodes) dan pada penggunaan serentak bakterisid terhadap terutama bakteri Gram-
NSAIDs. Efek samping yang lebih serius adalah negatif, termasuk E. coli, Proteus dan
terhadap jantung dengan mengakibatkan Klebsiella, tetapi Pseudomonas dan Str.faecalis
aritmia bilik (tachyaritmia ventricular). tidak peka terhadapnya (1962). Mekanisme
Kehamilan dan laktasi. Karena ada indikasi kerjanya melalui penghambatan sintesis
kelainan pada pembentukan tulang rawan dan DNA. Seperti juga penisilin, hanya berkhasiat
persendian pada hewan percobaan, senyawa ini terhadap bakteri yang sedang tumbuh. Oleh
tidak dianjurkan penggunaannya oleh wanita karena itu tidak dapat dikombinasi dengan
hamil, juga selama laktasi karena dikeluarkan zat-zat bakteriostatik (tetrasiklin, kloram-
melalui air susu ibu. fenikol) juga
151 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

tidak dengan nitrofurantoin. Aktivitasnya 3. Norfloksasin: Lexinor, Noroxin


optimal pada pH asam (5-7). Resistensi dapat Derivat fluor dari pipemidinat (1983) ini adalah
teijadi dengan agak cepat, terutama pada obat pertama dari kelompok fluorkuinolon
dosis dibawah 4 g sehari, sehingga tidak (generasi ketiga). Di samping khasiatnya
dianjurkan untuk penggunaan jangka lama. terhadap ISK, juga efektif pada gonore, saluran
Oleh sebab itu dan dengan tersedianya cerna (gastro-enteritis) dan infeksi mata, tetapi
derivat fluor dengan spektrum kerja lebih luas tidak berkhasiat terhadap bakteri anaerob.
dan khasiat lebih kuat, penggunaannya bagi
infeksi saluran kemih tanpa komplikasi Resorpsinya cepat dengan BA 80% dan kadar
dewasa ini tidak dianjurkan lagi. Di sejumlah maksimal dalam plasma sudah tercapai setelah
negara Barat, antara lain negeri Belanda, 1-2 jam. PP-nya rendah (15%) dan hanya
peredarannya sudah dihentikan. sebagian yang dimetabolisasikan menjadi
Resorpsinya baik (± 96%) dan cepat, begi- metabolit yang juga memiliki khasiat
tupula ekskresinya melalui ginjal (t1/2 = ±1,5 antibakteriil. Zat ini diekskresi melalui urin
jam), oleh karena itu kadarnya di dalam urin sebanyak 30% sampai 50% dalam bentuk utuh
relatif tinggi. Di samping itu PP-nya tinggi dan 28% dengan feces. Plasma-t1/2-nya 3-4 jam.
(±90%), sehingga kadar plasmanya hanya Dosis: terhadap ISK 2 dd 400 mg selama 7-10
rendah. Dalam hati zat ini dirombak menjadi hari, untuk gonore single dose 800 mg. Pada
glukuronida tidak aktif dan derivat hidroksi infeksi mata 4 dd 1 tetes obat mata (3mg/4ml).
aktif, hanya sebagian kecil dikeluarkan dalam
bentuk utuh (±15%). Efek samping yang Pefloksasin (Peflacine) adalah derivat metil dari
kadang-kadang timbul adalah mual, muntah norfloksasin (1985) dengan efek kurang kuat
dan reaksi alergi (urtikaria). Selanjutnya, lihat terhadap Pseudomonas. Zat ini digunakan pada
di atas (efek samping umum). ISK tanpa maupun dengan komplikasi.
Dosis: 4 dd 1 g selama maksimal 7-14 hari.
Resorpsi cepat dan hampir sempurna, PP
±30%. Kadar plasma maksimal dicapai setelah
2. Asam pipemidinat: Urixin, Pipram, ±1,5 jam. Metabolit yang terpenting adalah N-
Imprest, Urotractin desmetil-pefloksasin (=noifloksasin) yang aktif.
Derivat piperizanil dari nalidiksinat ini Diekskresi ±60% melalui urin dan 40% dengan
(1975) memiliki spektrum kerja lebih luas, tinja. Plasma-t1/2 9-14 jam, tetapi dapat
yang juga meliputi Pseudomonas. Efek mencapai 31 jam pada gangguan fungsi hati.
bakterisid terhadap kuman yang sedang Dosis: oral pada ISK 2 dd 400 mg (mesilat-2
membelah adalah dua kali lebih kuat. Ekskresi aq.) d.c. sampai 48-72 jam setelah gejala hilang
oleh ginjal demikian cepat sehingga kadarnya atau tidak diketemukannya lagi kuman-kuman
dalam darah rendah sedangkan dalam urin patogen. Pada ISK akut wanita tanpa
relatif tinggi. Oleh karena itu asam komplikasi, dosis tunggal dari 800 mg.
pipemidinat khususnya digunakan pula pada
ISK tanpa komplikasi. 4. Siprofloksasin: Ciproxin
Derivat siklopropil dari kelompok fluor-
Resorpsinya cepat dan kadar plasma maksimal kuinolon (1987) ini berkhasiat lebih luas dan
tercapai setelah 1-2 jam. Dalam 24 jam lebih kuat daripada nalidiksinat dan pipemidinat,
sejumlah 50-60% diekskresi melalui urin juga menghasilkan kadar dalam darah/jaringan
terutama dalam bentuk utuh. Resistensi silang dan plasma-t1/2 yang lebih tinggi. Penggunaan
dengan nalidiksinat dapat terjadi. sistemiknya lebih luas dan meliputi ISK
Efek samping yang terpenting adalah mual, berkomplikasi, infeksi saluran napas bila disebabkan
muntah, diare dan foto-sensibilisasi. Efek- oleh Pseudomonas aeruginosa, infeksi saluran
fekneurologi tidak dilaporkan. cerna, jaringan lunak, kulit dan gonore.
Dosis: 2 dd 400 mg (3 aq.) d.c., selama 10 Resorpsi baik dengan BA ±70% dan kadar plasma
hari. maksimal tercapai 0,5-1,5 jam setelah
Seksi II: Kemoterapeutika 152

penggunaan oral. PP-nya ±30%. Dimetabolisasi Efek samping. Selain efek samping yang
menjadi 4 metabolit aktif yang diekskresi lazim timbul, obat ini cenderung lebih sering
melalui urin (55%) dan feces (39%). Plasma-t1/2 menimbulkan fotosensibilisasi.
3-5 jam dan bisa mencapai ±8 jam pada Dosis: 1 dd 400 mg, lazimnya selama 14 hari.
gangguan fungsi ginjal yang serius.
Efek samping lihat di atas. Secara insidentil 7. Sparfloksasin: Newspar, Redspar, Resflok
dapat timbul kristaluria atau hematuria. Derivat difluor ini (1995) berkhasiat lebih
Dosis: pada ISK oral 2 dd 125-250 mg (-HC1) luas terhadap kuman Gram-positif dibandingkan
dan sebagai infus i.v. 2 dd 100 mg (laktat), pada siprofloksasin, lagipula masa paruhnya panjang
infeksi lain oral 2 dd 500 mg. (20 jam) sehingga dapat diberikan 1 kali
sehari. Terhadap Pseudomonas dan Proteus,
obat ini kurang efektif dibandingkan dengan
5. Ofloksasin: Tarivid
siprofloksasin. Sparfloksasin digunakan pada
Fluorkuinolon ini (1987) lebih kurang sama
semua bentuk ISK, pneumonia akibat
khasiatnya dengan siprofloksasin. Digunakan
pneumokok yang resisten terhadap penisilin
pada ISK, prostatitis, infeksi pernapasan,
dan pada gonore.
gonore dan infeksi mata, juga sebagai obat
Efek sampingnya yang serius adalah
tuberkulosis sekunder.
fotosensitasi yang sangat membatasi
Resorpsinya cepat dan praktis lengkap dengan
penggunaannya.
PP ±25% dan plasma-t1/2 ±6 jam, yang dapat
Dosis: permulaan 400 mg, lalu 1 dd 200
meningkat sampai 10-30 jam pada gangguan
mg selama 10 hari. Gonore: single dose dari
fungsi ginjal. Ekskresi dalam keadaan utuh 200 mg.
melalui urin dan dalam 24 jam mencapai 80%.
Dosis: pada ISK tanpa komplikasi 1-2 dd 200 8. Gatifloksasin: Tequin
mg selama 7-10 hari. Sebagai obat sekunder Termasuk generasi ketiga yang dapat
terhadap tuberkulosis paru 300-600 mg digunakan per oral maupun i.v. terhadap
seharinya. infeksi saluran urin (gonore) dan infeksi
pemapasan (pneumonia). Juga aktif terhadap
kuman anaerob. Memiliki t1/2 7 jam dan
* Levofloksasin (Tavanic, Levoxal) adalah dieliminasi dari tubuh melalui ginjal.
isomerlevo (1997) dengan sifat yang sama, Interaksi. Tidak boleh diberikan pada
hanya spektrum kerjanya terhadap kuman penderita gangguan jantung, khususnya yang
Gram-positif sedikit lebih luas, t1/2-nya 6-8 jam. menggunakan obat-obat anti aritmia (kinidin,
Efek sampingnya lebih ringan. disopiramida, amiodaron, sotalol) atau
Dosis: 1-2 dd 250-500 mg. neuroleptika. Juga dapat mengakibatkan
gangguan pada peredaran gula darah
(glucose-homeostasis), oleh karena itu perlu
6. Lomefloksasin: Omniquin, Maxiquin.
pemantauan kadar gula pada penggunaan
Derivat difluor ini (1989) berkhasiat terhadap
ISK dengan atau tanpa komplikasi dan sebagai antidiabetika oral.22
Dosis: 1 dd 400 mg.
profilaksis terhadap infeksi setelah pembedahan
transuretral. Di samping itu juga digunakan 9. Moksifloksasin: Avelox
terhadap serangan (eksaserbasi) bronkitis Juga termasuk generasi ketiga dan digunakan
kronis. terhadap infeksi saluran pernapasan
Resorpsinya cepat dan baik (BA 98%), tetapi (pneumonia) dan terhadap infeksi oleh
dapat diperlambat oleh makanan. PP-nya kuman anaerob. Memiliki t1/2 12 jam dan
rendah sekali (±10%) Kadar plasma maksimal dieliminasi dari tubuh melalui hati.
tercapai setelah 1-1,5 jam dan ekskresi ±65% Sama dengan gatifloksasin agar dihindari
melalui urin dalam bentuk utuh dan 6% sebagai pemberiannya pada penderita gangguan arit-
glukuronida. Diekskresi dengan tinja ±10% mia jantung.
dalam bentuk utuh. Plasma-t1/2-nya 8 jam. Dosis: 1 dd 400 mg.
153 Bab 8: Sulfonamida dan Kuinolon

DAFTAR PUSTAKA Pharmacotherapy 2002;22:663-8.


21. Hoepelman I.M. Nieuwe fluorchinolonen.
18. Shea K.M. Antibiotic resistance: what is Ned Tijdschr. Geneesk. 2004; 148:2115-2121
the impact of agricultural uses of 22. Baker SE, Hangii MC. Possible gatifloxacin-
antibiotics on children's health? Pediatrics induced hypoglycemia. Ann. Fharmacother.
2003; 112 (1 Pt 2):253-8. 2002; 36:1722-6.
19. Chen D.K., McGeer A, de Azavedo JC, 23. Beerepoot MAJ et al. Niet antibiotische
Low DE. Decreased susceptibility of profylaxe van recidiverende urinewe-
Streptococcus pneumoniae to fluoro- ginfecties. NTvG 2006;150:541-4.
quinolones in Canada. N Engl J Med 24. Beerepoot MAJ et al. Onderzoek naar
1999;341:233-9. nietantibiotische versus antibiotische profy-
20. Owens jr RC, Ambrose PG. Torsades de laxe bij vrouwen met recidiverende
pointes associated with fhiorquinolones. urineweginfecties. NTvG 2006;150:574-5.
BAB 9

TUBERKULOSTATIKA

TUBERKULOSIS nafsu makan, turunnya berat badan dan rasa


nyeri di bagian dada. Dahak penderita berupa
lendir mucoid, purulent (bemanah) atau
Tuberkulosis, disingkat TB, adalah suatu mengandung darah.
penyakit menular yang paling sering (±80%)
terjadi di paru-paru. Penyebabnya adalah
suatu basil Gram-positif tahan asam dengan * Infeksi primer. Setelah terjadi infeksi melalui
pertumbuhan sangat lamban, yaitu saluran pernapasan, di dalam gelembung paru
Mycobacterium tuberculosis (Yun.mycos = (alveoli) berlangsung reaksi peradangan
dinding selnya bersifat sebagai lilin) (dr. setempat dengan timbulnya benjolan-benjolan
Robert Koch, 1882). kecil (tuberkel). Sering kali sistem imun tubuh
Bakteri ini terdiri dari beberapa spesies yang sehat dapat memberantas basil dengan
semuanya dapat menyebabkan tuberkulosis, menyelubunginya dengan jaringan pengikat.
yaitu a.l. M.tuberculosis (typus humanus), Infeksi primer ini pada umumnya menjadi abses
M.africanum dan M.bovis (typus sapi). "terselubung" (incapsulated) dan berlangsung
Gejala TB terdiri dari a.l. batuk kronis, tanpa gejala, hanya kadangkala disertai batuk
demam, berkeringat waktu malam, keluhan dan napas berbunyi.
pernapasan, perasaan letih, malaise, hilang Pada mereka dengan sistem imun lemah
(anak-anak, manula, pasien AIDS) dapat
timbul radang paru hebat. Basil TB
memperbanyak diri di dalam makrofag dan
benjolan- benjolan bergabimg menjadi infiltrat
yang akhirnya menimbulkan rongga (caverna)
di paru-paru. Bila kemudian terjadi hubungan
antara paru-paru dan cabang bronchi, maka
terjadilah TB terbuka (tuberculosis cavernosus)
dengan adanya basil di dahak (sputum). TB
terbuka berbahaya sekali. Walaupun hanya
bercirikan batuk kronis, tetapi bersifat sangat
menular. Pasien dengan kondisi demikian
merupakan sumber meluasnya TB di
sekelompok masyarakat, tetapi hanya terjadi
pada lebih kurang 10% dari semua infeksi.
Infeksi dapat menyebar melalui darah dan
limfe ke organ lain dari tubuh, a.l. ke:
 saluran pencernaan (intestinal tuberculosis);
TB selaput perut (tuberculous peritonitis)
yang menimbulkan ascites (busung perut)
merupakan TB lambung kedua yang paling
Robert Koch C1843-1910) umum
155 Bab 9: Tuberkulostatika

 ginjal dan juga bagian-bagian dari sistem PENYEBARAN


urogenital (penyebab kemandulan pada
wanita)
 susunan sarafpusat, penyebab radang selaput Penyakit TB tersebar di seluruh dunia, di
otak (tuberculous meningitis) pada anak- samping banyak kasus baru ±8 juta per tahun
dengan angka kematian meningkat sampai
anak)
 kerangka tubuh, mengakibatkan a.l. osteomyelitis 2-3 juta manusia per tahun. Di seluruh dunia
setiap 18 detik terdapat seorang yang
(radang sumsum tulang)
meninggal akibat penyakit ini. TB adalah
penyakit infeksi tunggal yang paling
Di samping itu organ lain juga dapat terinfeksi, mematikan dan merupakan penyebab kematian
yaitu kulit (lupus vulgaris), mata, pericardium nomor dua, setelah penyakit jantung.
(kandung jantung) (menyebabkan Addison’s Prevalensinya sangat tinggi di negara-negara
disease) dan simpul simpul limfe. Asia dan Afrika, yang 60-80% dari anak-anak
Di organ yang terinfeksi timbul abses bernanah di bawah usia 14 tahun sudah terinfeksi.
atau pertumbuhan liar dari jaringan pengikat Misalnya Filipina dengan prevalensi TB
yang selalu disertai dengan pembesaran simpul positif 0,40%; artinya 40 orang di antara
limfe. Tanpa pengobatan akhirnya dapat terjadi 10.000 orang mengidap TB. Di negara-negara
kerusakan hebat yang berakhir fatal. berkembang pada umumnya infeksi timbul
pada masa anak-anak dan sekarang ini masih
merupakan pembunuh utama, yang a.l.
Reaktivasi. Kadang-kadang dalam waktu setahun diakibatkan oleh resistensi terhadap antibiotik.
atau lebih infeksi primer akibat proses reaktivasi Di Indonesia dengan prevalensi TB positif
penyakit lama (post-primary tuberculosis) atau 0,22% (laporan WHO 1998), penyakit ini
kadangkala karena reinfeksi dengan kuman merupakan salah satu penyakit rakyat penting
tuberkel yang menyebar melalui saluran darah yang tiap tahun mengakibatkan banyak
korban. Jumlah penderita di Indonesia
berkembang menjadi TB-miliar (sebesar
menduduki peringkat ketiga terbesar setelah
"padi") yang pada umumnya berakibat fatal.
India dan Cina, dengan angka kematian
Reaktivasi demikian terutama dapat timbul bila
sebesar 140.000 jiwa per tahun dan lebih dari
daya tahan tubuh menurun, misalnya pada
500.000 kasus baru per tahun yang
manula, pengidap HIV dan pasien yang menjalani
merupakan tingkat infeksi ketiga tertinggi di
terapi imunosupresiva (dengan kortikosteroid dunia. Pada setiap 100.000 penduduk ada 125
atau sitostatika). penderita tuberkulosis yang menular.
Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO) di
Mycobacteria lain. Pengidap AIDS semakin Indonesia setiap empat menit satu orang
sering dihinggapi infeksi dengan berbagai jenis meninggal atau ekivalen dengan ±400
Mycobacteria lain ("atipis",tidak khas), seperti kematian setiap hari akibat TB yang merupakan
Mycobacterium avium intracellulare (MAI) penyebab kematian kedua bagi orang dewasa
yang terdapat di air dan tanah. Mikroorganisme di Indonesia.
ini pada umumnya bersifat resisten terhadap
Ref.
obat-obat TB biasa sehingga menjadi masalah 1. Indonesia TB. Country Profile World
serius pada terapi AIDS. Infeksi MAI tidak Health Organization. 2009. Web. 07 Dec. 2010.
dapat ditulari dari manusia ke manusia. 2. "Indonesia: Overcrowding Fuels TB in
Prisons" UNHCR. 25 Jan. 2010. Web. 07 Dec.
Penularan Mycobacterium bovis akibat 2010.
minum susu sapi yang menderita TB kelenjar 3. "USAID Health: Infectious Diseases,
susu jarang sekali terjadi. Infeksi demikian Tuberculosis, Countries, Indonesia." U.S.
dapat dihindari dengan mempasteurisasikan Agency for International Development. May
atau memasak susu. 2009. Web. 07 Dec. 2010.
Seksi II: Kemoterapeutika 156

Kawasan Indonesia Timur merupakan da- penyebabnya dalam konteks yang lebih luas.
erah yang banyak penderitanya. Prevalensi di Salah satunya yang terkenal adalah Rene Dubos
NTT dan Timor Timur adalah 700 per (1901-82) walaupun dia sarjana mikrobiologi,
100.000 penduduk. Penyakit ini diketemukan beranggapan bahwa TB merupakan suatu
terutama di antara rakyat jelata yang gizi penyakit masyarakat dan harus ada pengertian
makanannya tidak memadai dan hidup dalam bahwa imbas faktor sosial dan ekonomi
keadaan sosial ekonomi dan hygiene di bawah terhadap seorang juga harus diperhitungkan
normal. Lagi pula krisis ekonomi meningkatkan sama seperti mekanisme merusaknya bakteri
jumlah penderita, karena daya tahan tubuh tuberkel terhadap tubuh manusia. Dalam
berkurang akibat menurunnya asupan gizi dekade-dekade setelah penemuan bakteri TB
dan dimulainya pengobatan dengan obat-obat
dan kualitas lingkungan.
antiTB, angka kematian karena tuberkulosis
menurun drastis di negara-negara industri.
Menurut WHO penyebaran HIV, virus Menurut Dubos penurunan ini terutama
penyebab AIDS, di kawasan Asia Pasifik disebabkan oleh kebijakan sosial yang
meningkatkan kasus TB. Diperkirakan 3% memperbaiki standar kehidupan keseluruhannya.
dari seluruh pasien TB memberikan tes Kesimpulannya walaupun TB adalah penyakit
positif terhadap HIV. infeksi, tetapi juga sampai hari ini merupakan
Ref. USAID Health: InfectiousDiseases, ekspresi biologis dari ketimpangan sosial.
Tuberculosis, Countries, Indonesia. Agency
for International Development. May 2009. Ref.
Web. 07 Dec. 2010. 1. The Lancet, Volume 383, Issue 9936, Page
Hal ini disebabkan HIV merusak sistem 2195, 28 June 2014
kekebalan tubuh penderita, sehingga mening- 2. Dubos RJ, Dubos J. The white plague:
katkan peluang terjadinya infeksi oleh tuberculosis, man, and society. Boston, MA:
kuman. Mortalitasnya kini berjumlah 3 juta Little, Brown, 1952.
penderita yang setiap tahun semakin 3. European Centre for Disease Prevention and
meningkat. Hampir dua pertiga dari
Control/WHO Regional Office for Europe.
penderita TB di seluruh dunia terdapat di
Tuberculosis surveillance and monitoring in
kawasan Asia Pasifik. Sisanya banyak terdapat
Europe 2014. Stockholm: European Centre
di sub Sahara (Afrika), terutama sebagai
for Disease Prevention and Control, 2014.
infeksi-multiresisten dalam kombinasi
dengan AIDS (WHO 1998). PENULARAN
Penyakit TB ditularkan dari orang ke orang,
Di negara Barat TB hampir punah seluluhnya
terutama melalui saluran napas dengan
setelah dilakukan pengobatan dan vaksinasi
menghisap atau menelan percikan ludah/
intensif pada tahun 1950-an. Namun pada dahak (droplet infection) yang mengandung
dasawarsa terakhir timbul kembali bersamaan basil dan dibatukkan oleh penderita TB
dengan meningkatnya pengidap HIV serta terbuka. Atau juga karena adanya kontak
terjadinya resistensi terhadap obat TB, a.l. antara tetes ludah/dahak tersebut dan luka di
disebabkan oleh penyalahgunaan antibiotika. kulit. Dalam percikan ludah ini kuman dapat
Bentuk yang paling serius adalah TB multi- hidup beberapa jam dalam udara panas
drug resisten. Jenis TB dengan mortalitas lembap, dalam nanah bahkan beberapa hari.
tinggi ini disebabkan oleh kuman- kuman Untuk membatasi penyebaran perlu sekali
yang resisten terhadap dua obat utama diperiksa semua anggota keluarga dekat yang
(rifampisin dan isoniazida) dan sangat sukar erat hubungannya dengan penderita. Dengan
pengobatannya. demikian penderita baru dapat dideteksi pada
Walaupun Robert Koch telah mengisolasi waktu dini.
bakteri tuberkel sebagai penyebab dari TB Ada banyak kesalahfahaman mengenai daya
(1882), ada sebagian orang yang memandang penularan penyakit TB. Umumnya terda-
157 Bab 9: Tuberkulostatika

pat anggapan bahwa TB bersifat sangat profilaktik untuk menghindari timbulnya


menular, tetapi pada hakikatnya bahaya infeksi TB aktif.
relatif tidak begitu besar dan dapat disamakan
dengan penularan penyakit infeksi saluran Pengobatan profilaktik bagi orang dewasa
pernapasan lainnya, seperti selesma dan terdiri dari oral tiap hari 300 mg isoniazida
influenza. Akan tetapi bahaya semakin atau dua kali seminggu selama 6 bulan. Bagi
meningkat, karena sering kali seseorang tidak penderita yang tidak tahan terhadap
diketahui sudah menderita TB (terbuka) dan isoniazida harus diberikan 10 mg/kg
dapat menularkannya pada orang-orang di rifampisin tiap hari selama 4 bulan.
sekitarnya sebelum penyakitnya terdeteksi.
Reaksi negatif berarti bahwa yang
bersangkutan belum pernah mengalami
PENCEGAHAN infeksi primer dan lebih mudah diserang TB
daripada orang dengan reaksi positif.
Penularan perlu diwaspadai dengan tindakan- Vaksin BCG (Basil Calmette-Guerin). Daya
tindakan pencegahan seperlunya untuk tahan orang dengan reaksi tuberkulin negatif
menghindari infeksi karena percikan dahak dari dapat diperkuat melalui vaksinasi dengan
seorang penderita ke orang lain. Salah satu cara vaksin BCG. Vaksin ini mengandung basil
adalah batuk dan bersin dengan menutup TB sapi yang telah dihilangkan keganasannya
mulut/hidung dengan saputangan atau tissue (virulensi) setelah dibiakkan di laboratorium
yang kemudian didesinfeksi dengan lysol atau selama bertahun-tahun. Vaksinasi meninggalkan
dibakar. Juga harus menjaga jarak bila berbicara tanda bekas luka yang nyata, biasanya di
dengan seorang penderita. Saluran udara ruangan lengan-bawah dan memberikan kekebalan
yang baik dapat memperkecil bahaya penularan. selama 3-6 tahun terhadap infeksi primer dan
Anak-anak di bawah usia satu tahun dari efektif untuk rata-rata 70%. Vaksin BCG
keluarga yang menderita TB perlu divaksinasi terutama efektif untuk menghindari TB
BCG sebagai pencegahan, bersamaan dengan miliar dan TB meningitis. Bayi di daerah
pemberian isoniazida 5-10 mg/kg selama 6 dengan insidensi TB tinggi sering kali secara
bulan (kemoprofilaksis),lihat di bawah. rutin diimunisasi dengan BCG.
Reaksi Mantoux (reaksi tuberkulin, 1907)
Efektivitas vaksin BCG adalah kontroversial,
dilakukan untuk menentukan belum atau
walaupun sudah digunakan lebih dari 50
sudahnya seseorang terinfeksi basil TB. Reaksi
tahun di seluruh dunia. Hasilnya sangat
ini dilakukan dengan penyuntikan tuberkulin bervariasi; beberapa penelitian baru
intradermal, yaitu filtrat dari pembiakan basil menunjukkan perlindungan terhadap lepra,
yang mengandung produk pemisahannya yang tetapi sama sekali tidak terhadap TB.
khas. Vaksin BCG diberikan intradermal 0,1 ml
bagi anak-anak dan orang dewasa; bayi 0,05 ml.
Reaksi positif tampak sebagai kemerah- Kemoprofilaktik terutama dilakukan dengan
merahan setempat dan menunjukkan terda- isoniazida. Anak-anak di bawah usia empat
patnya antibodies terhadap basil TB di dalam tahun dari keluarga penderita TB dan mereka
darah. Hal ini berarti bahwa yang ber- yang berisiko besar terhadap infeksi dapat
sangkutan pernah mengalami infeksi primer diberikan isoniazida selama 6 bulan secara
atau telah divaksinasi dengan BCG. Antibodi kontinu sebagai profilaksis. Bila terdapat
tersebut telah menjadikannya kebal terhadap intoleransi dapat diganti dengan rifampisin,
infeksi baru. Orang dengan reaksi tuberkulin maksimal 6 bulan. Di samping itu dilakukan
positif harus diperiksa lebih lanjut sputum dan juga imunisasi dengan BCG.
paru-parunya melalui sinar Rontgen. Untuk profilaksis terhadap infeksi M. avium,
Hasil tuberkulin skin test lebih dari 15 mm dianjurkan monoterapi dengan antibiotik
menunjukkan risiko besar mendapatkan makrolida azitromisin (1 x seminggu 1200
penyakit ini dan perlu menjalani pengobatan mga.c.)
Seksi II: Kemoterapeutika 158

PENGOBATAN Resistensi terutama akan timbul pada


penggunaan dari hanya satu jenis obat TB
(monoterapi) tetapi peluang timbulnya resistensi
Dahulu TB sukar sekali disembuhkan, karena akan lebih kecil bila digunakan lebih dari dua
belum ada obat yang dapat memusnahkan jenis obat.
Mycobacterium. Basil ini lambat sekali
pertumbuhannya dan sangat ulet, karena Oleh karena itu dianjurkan penggunaan
dinding selnya mengandung kompleks multidrug terapi yang juga akan mempersingkat
lipida-glikolipida serta lilin (wax), yang sulit jarak waktu pengobatan.
ditembus zat kimia.
Pengobatan TB paru terdiri dari dua tingkat, yaitu
Sebagian dari basil ini juga dapat
fasa terapi intensif dan fasa pemeliharaan.
bersembunyi di dalam sel-sel penderita dan
a. Fasa intensif merupakan terapi dengan
melindungi diri dengan membentuk suatu
isoniazida yang dikombinasi dengan rifampisin
rintangan (barrier) kimiawi yang merupakan
dan pirazinamida selama 2 bulan. Untuk
hambatan kedua terhadap obat TB.
menghindari resistensi ditambahkan pula
Mycobacteri tidak mengeluarkan enzim
etambutol
ekstraseluler maupun toksin. Penyakit
berkembang karena kuman mampu b. Fase pemeliharaan menggunakan isoniazida
memperbanyak diri di dalam sel-sel fagosit bersama rifampisin selama 4 bulan lagi,
dan tahan terhadap enzim-enzim pencernaan. sehingga seluruh masa pengobatan mencakup
6 bulan. Telah dibuktikan bahwa kur
Terapi kuno hanya terbatas pada
singkat ini sama efektifnya dengan kur lama
penanggulangan gejala penyakit (terapi
dari 2 + 7 bulan. Persentase residifnya juga
simtomatik). Pengobatan dapat dibantu
kurang lebih sama (1%) Untuk mengurangi
dengan istirahat lengkap (bedrest, sanatorium)
efek samping dari isoniazida (neuropati)
dan diet sehat. Dianjurkan mengonsumsi
juga diberikan piridoksin (10-50 mg sehari),
banyak lemak dan vitamin A untuk
terutama bagi a.l. lansia, penderita dengan
membentuk jaringan lemak baru yang dapat
gizi buruk, wanita hamil dan penderita
menyelubungi kuman (encapsulate) dan
diabetes untuk menghindari timbulnya
meningkatkan daya tahan tubuh.
gangguan saraf (neurological toxicity).
Terapi modern menggunakan tuberku
lostatika dan pada umumnya pasien dapat PengobatanTB tulang harus lebih lama (9
dirawat jalan (ambulan). Sebagian penderita bulan) dan untuk meningitis TBC selama 1
malahan dapat bekerja sebagaimana biasa. tahun. Obat yang digunakan sama seperti untuk
Biasanya setelah 4-6 minggu tidak ada bahaya TB paru dengan penambahan pirazinamida hanya
infeksi lagi, walaupun sering kali di dalam untuk 2 bulan pertama. Obat-obat yang digunakan
sputumnya masih terdapat basil TB. terhadap kuman M. tuberculosis resisten
Ada dua kelompok obat yang digunakan adalah kapreomisin, sikloserin, klaritromisin,
terhadap tuberkulosis, yaitu yang disebut first azitromisin, siprofloksasin, oflosoksasin,
line anti-TB, seperti isoniazida, pirazinamida, ethionamida, kanamisin dan amikasin.
rifampisin, etambutol dan streptomisin. Masih Terapi kombinasi berefek potensiasi, karena
dalam penelitian lanjutan sebagai obat first- obat-obat bekerja di titik tangkap berlainan,
line adalah moksifloksazin. Obat-obat dari lagi pula menghindari terjadinya resistensi.
kelompok ini lebih efektif dan penerimaannya Dengan cara ini sebagian besar penderita dapat
lebih baik dari obat- obat kelompok second diobati secara efektif. Semua kuman termasuk
line seperti PAS, etionamida, sikloserin, amikasin, basil yang berada intraseluler juga dimusnahkan.
kanamisin dan kapreomisin, yang baru diberikan Kombinasi tersebut juga sangat praktis, karena
bila obat-obat dari kelompok pertama dapat diberikan serentak dalam dosis tunggal 1
menimbulkan resistensi atau penderita tidak kali sehari dengan efek samping ringan. Terapi
tahan terhadap obat-obat ini. kombinasi yang
159 Bab 9: Tuberkulostatika

terdiri dari isoniazida, pirazinamida dan b. Obat sekunder: streptomisin, klofazimin,


rifampisin merupakan dasar dari terapi singkat fluorkinolon dan sikloserin. Obat ini
(short-course therapy). memiliki kegiatan yang lebih lemah dan
bersifat lebih toksik, oleh karena itu hanya
Kesetiaan minum obat. Terapi perlu dilakukan digunakan bila terdapat resistensi atau
sekian lama untuk memusnahkan seluruh intoleransi terhadap obat primer, juga
"sumber infeksi" dan kuman yang berada dalam terhadap infeksi MAI pada pasien HIV.
keadaan «tidur» intraseluler (dormant) untuk Fluorkinolon (siprofloksasin, ofloksasin,
menghindari kambuhnya penyakit. Tetapi moksifloksasin, dan lain-lain) bekerja sebagai
faktor terpenting untuk berhasilnya pengobatan bakterisida berdasarkan penghambatan
adalah kesetiaan terapi dari penderita untuk DNA-gyrase kuman. Obat ini berperan
secara teratur dan terus-menerus minum penting pada TB multi-resisten; aktivitasnya
obatnya selama 6 bulan. Sering kali penderita dapat disamakan dengan INH.
yang berobat baru separuh jalan sudah merasa Penggunaan obat TB harus berhati-hati
sembuh sehingga mengabaikan kewajiban pada penderita gangguan fungsi hati dan ginjal.
menyelesaikan kur. Kurangnya patient
compliance tersebut merupakan sebab utama Kehamilan dan laktasi. Wanita hamil yang
gagalnya pengobatan bagi 5% dari jumlah menderita TB aktif dapat diobati dengan
penderita. Lagi pula hal ini mengakibatkan basil isoniazida, rifampisin dan pirazmamida.
TB menjadi kebal terhadap obat. Etambutol juga dapat digunakan dalam
keadaan tertentu. Streptomisin dan amikasin
Untuk meningkatkan kepatuhan minum obat dilarang penggunaannya karena risiko
telah didirikan klinik-klinik khusus untuk ketulian pada janin. Data dari obat TB
tujuan ini dengan supervisi langsung serta sekunder terhadap kehamilan masih belum
pemberian insentif. Program ini disebut lengkap. Perlu juga diperhatikan bahwa
Directly Observed Therapy Short Course kebanyakan tuberkulostatika masuk ke dalam
(DOTS) dan telah diterapkan di Indonesia sejak air susu ibu. Namun bayi dapat diberi susu
tahun 1995. ibu tanpa ada keberatan.

Terapi infeksi MAI yang multiresisten pada


pasien AIDS dapat dilakukan efektif dengan MONOGRAFI
makrolida klaritromisin (2 dd 0,5 g),
rifampisin (10 mg/kg/hari) dan etambutol (25 1. Etambutol: Myambutol
mg/kg/hari). Kombinasi ini bekerja sinergistik. Derivat etilendiamin ini (1961) berkhasiat
spesifik terhadap M. tuberculosa dan M. atipis
Obat TB umumnya dibagi dalam obat- (termasuk MAI), tetapi tidak terhadap bakteri
obat primer dan obat-obat sekunder. lain. Daya kerja bakteriostatiknya sama
a. Obat primer: INH, rifampisin, pirazi- kuatnya dengan INH, tetapi pada dosis terapi
namida dan etambutol. Obat-obat ini paling kurang efektif dibandingkan obat-obat
efektif dan paling rendah toksisitasnya, primer. Mekanisme kerjanya berdasarkan
tetapi menimbulkan resistensi dengan cepat penghambatan sintesis RNA pada kuman
bila digunakan sebagai obat tunggal. Maka yang sedang membelah, juga menghalangi
terapi selalu dilakukan dengan kombinasi terbentuknya mycolic acid pada dinding sel
dari 3-4 obat. Suku-suku yang sekaligus yang lebih dari 60% terdiri dari lipid.
kebal terhadap dua atau lebih jenis obat Resorpsinya baik (75-80%) dan mudah
sangat jarang terjadi. Yang paling banyak memasuki eritrosit, yang berfungsi sebagai
digunakan adalah kombinasi INH, depot yang lambat-laun melepaskan obat
rifampisin dan pira-zinamida. kembali ke plasma. Penetrasinya ke CCS
Seksi II: Kemoterapeutika 160

buruk. PP-nya 20-30%, plasma-t1/2-nya 3-4 Senyawa ini memasuki sel bakteri melalui
jam dan dapat meningkat sampai ±8 jam pada difusi pasif dan baru akfif setelah diakti vasi
gangguan ginjal. Ekskresinya lewat ginjal oleh enzim katalasa-peroksidase.
(80%) yang sebagian dalam bentuk utuh dan Resorpsi dari usus sangat cepat; difusi ke
15% sebagai metabolit non-aktif. dalam jaringan dan cairan tubuh baik sekali,
Efek samping yang terpenting adalah neuritis bahkan dapat menembus jaringan yang sudah
optica (radang saraf mata) yang mengakibat- mengeras. Penetrasi yang cepat ini sangat
kan gangguan penglihatan, a.l. kurang penting dalam pengobatan tuberculous
tajamnya penglihatan dan buta warna meningitis.
terhadap warna merah dan hijau. Reaksi
Di dalam hati INH diasetilasi oleh enzim
toksik ini baru timbul pada dosis besar (di
asetiltransferase menjadi metabolit inaktif. PP-
atas 50 mg/kg/hari) dan bersifat reversibel
nya ringan sekali, plasma-t1/2 nya antara 1 dan 4
bila pengobatan segera dihentikan, tetapi
dapat menimbulkan kebutaan bila pemberian jam tergantung pada kecepatan asetilasi.
obat dilanjutkan. Sebaiknya jangan diberikan Ekskresi terutama melalui ginjal (75-95%
pada anak kecil, karena kemungkinan gang- dalam 24 jam) dan sebagian besar sebagai
guan penglihatan sulit dideteksi. Dianjurkan asetilisoniazida.
untuk memeriksakan mata secara periodik, Efek samping pada dosis normal (200-300 mg
terutama kepekaannya terhadap warna. sehari) jarang terjadi dan ringan (gatal-gatal,
Etambutol juga meningkatkan kadar asam ikterus), tetapi lebih sering timbul bila dosis
urat dalam plasma akibat penurunan melebihi 400 mg. Yang terpenting adalah
ekskresinya oleh ginjal. polineuritis, yakni radang saraf dengan gejala
Kehamilan: dapat diberikan pada kejang dan gangguan penglihatan. Penyebabnya
wanita hamil. Etambutol masuk ke dalam air adalah persaingan dengan piridoksin yang
susu ibu. rumus kimiawinya mirip INH. Perasaan tidak
Dosis: oral sekaligus 20-25 mg/kg/hari (garam sehat, letih dan lemah, serta anoreksia juga
di-HCl), selalu dalam kombinasi dengan INH. sering kali timbul. Untuk menghindari efek
I.v.(infus) 1 dd 15 mg/kg dalam 2 jam. samping ini biasanya diberikan piridoksin
(vitamin B6) 10 mg sehari bersama vitamin B1
2. Isoniazida (F.I.): INH (aneurin) 100 mg.
Derivat asam isonikotinat ini (1952) berkhasiat Kadangkala terjadi kerusakan hati dengan
tuberkulostatik paling kuat terhadap M. hepatitis dan ikterus yang fatal, khususnya pada
tuberculosis (dalam fase istirahat) dan bersifat orang pengasetilir-lambat (slow-acetylators)
bakterisid terhadap basil yang sedang terutama bila dikombinasi dengan rifampisin.
tumbuh pesat. Aktif terhadap kuman yang
Kecepatan proses asetilasi yang memengaruhi
berada intraseluler dalam makrofag maupun
kadar obat dalam plasma dan masa paruhnya,
di luar sel (ekstraseluler). Obat ini praktis
tergantung dari banyaknya asetiltransferase
tidak aktif terhadap bakteri lain.
yang genetik pada masing-masing orang
Isoniazida masih tetap merupakan obat
berbeda.
kemoterapi terpenting terhadap berbagai jenis
Perlu diwaspadai bila digunakan oleh penderita
tuberkulosa dan selalu digunakan sebagai
multiple terapi dengan rifampisin dan gangguan fungsi ginjal/hati dan mereka yang
pirazinamida. Struktural senyawa ini berusia di atas 45 tahun, karena risiko timbulnya
berkaitan dengan pirazinamida. efek samping meningkat sesuai usia. Dianjurkan
periodik memantau pasien yang menjalani
Profilaktik digunakan sebagai obat tunggal
terapi dengan obat ini terhadap gejala hepatitis
bagi mereka yang berhubungan dengan
(anoreksia, keletihan, mual dan ikterus).
pasien TB terbuka.
Mekanisme kerjanya berdasarkan Antasida yang mengandung aluminium
terganggunya sintesis mycolic acid, yang dapat mengganggu absorpsi INH.
diperlukan untuk membangun dinding bakteri, Resistensi dapat timbul agak cepat bila di-
161 Bab 9: Tuberkulostatika

gunakan sebagai obat tunggal, tetapi resistensi Resistensi dapat timbul dengan cepat bila
silang dengan obat TB lainnya tidak terjadi. sebagai monoterapi.
Dosis: oral/i.m. dewasa dan anak-anak 1 dd Dosis: oral 1 dd 30 mg/kg selama 2-4 bulan,
4-8 mg/kg/hari atau 1 dd 300-400 mg, atau maksimal 2 g sehari, pada meningitis TB 50
sebagai dosis tunggal bersama rifampisin, pagi mg/kg/hari.
hari sebelum makan atau sesudah makan bila
4. Rifampisin: Rifadin, Rimactane
terjadi gangguan lambung.
Antibiotikum ini adalah derivat semisintetik
Profilaktik: 5-10 mg/kg/hari. dari rifamisin B (1965) yang dihasilkan oleh
Streptomyces mediterranei, suatu jamur tanah
3. Pirazinamida: pirazinkarboksamida, Prazina,
yang berasal dari Prancis Selatan. Zat yang
Pezeta
berwarna merah-bata ini bermolekul besar
Analogon pirazin dari nikotinamida ini (1952) dengan banyak cincin (makrosiklis). Rifampisin
bekerja sebagai bakterisid (pada suasana asam: berkhasiat bakterisid luas terhadap fase
pH 5-6) atau bakteriostatik, tergantung pada pertumbuhan M.tuberkulosae dan M.leprae,
pH dan kadarnya di dalam darah. Spektrum baik yang berada di luar maupun di dalam sel.
kerjanya sangat sempit dan hanya meliputi Juga membunuh kuman yang «dormant»
M.tuberculosis. selama fase pembelahannya yang singkat.
Mekanisme kerjanya berdasarkan peng- Oleh karena itu sangat penting untuk
ubahannya menjadi asam pirazinat oleh enzim membasmi semua basil untuk mencegah
pyrazinamidase yang berasal dari basil TB. kambuhnya TB.
Setelah pH dalam makrofag menurun, maka Rifampisin juga aktif terhadap kuman Gram-
kuman yang berada di "sarang" infeksi yang positif lain dan kuman Gram-negatif (a.l.
menjadi asam akan mati. Khasiatnya diperkuat E.coli, Klebsiella, suku-suku Proteus dan
oleh INH. Obat ini khusus digunakan pada fase Pseudomonas), terutama terhadap stafilokoki,
intensif; pada fasa pemeliharaan hanya bila termasuk yang resisten terhadap penisilin.
terdapat multiresistensi. Terhadap kuman terakhir, aktivitasnya agak
lemah. Mekanisme kerjanya berdasarkan
Resorpsi cepat dan hampir sempurna; kadar perintangan spesifik dari suatu enzim bakteri
maksimal dalam plasma sudah dicapai dalam RNA-polymerase, sehingga sintesis RNA
1-2 jam. PP-nya ±50%, plasma-t1/2 nya 9-10 terganggu. Juga efektif sebagai profilaktik
jam. Distribusi ke jaringan dan cairan terhadap infeksi meningoccus dan H.influenza
serebrospinal baik, oleh karena itu digunakan meningitis.
terhadap meningitis tuberkulosa. Ekskresi Penggunaan pada terapi TB paru sangat
lewat urin 70%, sebagian utuh dan sebagian dibatasi oleh harganya yang cukup mahal.
besar sebagai produk hidrolisisnya, yaitu asam Manfaat utamanya terletak pada terapi yang
pirazinat. dapat dipersingkat dari ±2 tahun hingga 6-12
Efek samping yang sering kali terjadi dan bulan. Rifampisin juga merupakan obat
berbahaya adalah kerusakan hati dengan pilihan pertama terhadap lepra (lihat Bab 10,
ikterus (hepatotoksik), terutama pada dosis di Leprostatika) dan sebagai obat pencegah
atas 2 g sehari. Pengobatan harus segera infeksi meningococci pada orang yang
dihentikan bila ada tanda-tanda kerusakan hati. berhubungan dengan pasien meningitis.
Pada hampir semua pasien, pirazinamida Begitu pula sangat efektif terhadap gonore (±
menghambat pengeluaran asam urat sehingga 90%).
meningkatkan kadarnya dalam darah Resorpsi di usus sangat kuat; distribusi ke
(hiperuricemia) dan menimbulkan serangan jaringan dan cairan tubuh juga baik, termasuk
encok (gout). Obat ini juga dapat menimbulkan CCS. Hal ini nyata sekali pada pewamaan
gangguan saluran cerna, fotosensibilisasi jingga/merah dari air seni, tinja, ludah,
dengan reaksi kulit (menjadi merah-cokelat), keringat dan air mata. Lensa kontak (lunak)
artralgia, demam, malaise dan anemia, juga juga dapat berwarna permanen. Efek ini juga
menurunkan kadar gula darah. timbul pada penggunaan rifabutin. Plasma-
Seksi II: Kemoterapeutika 162

t1/2 nya berkisar antara 1,5 sampai 5 jam dan Pada gonore: oral 1 dd 900 mg sekaligus selama
meningkat bila ada gangguan fungsi hati. Di 2-3 hari; pada infeksi lain 2 dd 300 mg a.c,
lain pihak masa paruh akan turun pada pasien Profilaksis pada meningitis 2 dd 10 mg/kg/hari
yang bersamaan waktu menggunakan INH. selama 2 hari.
Di hati terjadi desasetilasi dengan terbentuk-  Rvmactdzid 225/200 = rifampisin 225 + INH
nya metabolit-metabolit dengan kegiatan 200 mg
antibakteri. Ekskresinya khusus melalui  Rimaetazid 450/300 = rifampisin 450 + INH
empedu, sedangkan lewat ginjal berlangsung 300 mg
fakultatif.  Rimcure3-FDC = rifampisin 150 + INH 75 +
Efek samping yang terpenting tetapi tidak pirazinamida 400 mg
sering terjadi adalah penyakit kuning  Rimstar4-FDC = rifampisin 150 + INH 75 +
(icterus), terutama bila dikombinasi dengan pirazinamida 400 + etambutol 275 mg
INH yang juga agak toksik bagi hati. Pada
penggunaan lama dianjurkan untuk memantau * Rifabutin (Mycobutin) adalah turunan (1995)
fungsi hati secara periodik. Obat ini juga agak dengan khasiat dan sifat mirip rifampisin. Obat
sering menyebabkan gangguan saluran cerna ini terutama digunakan pada pasien HIV-
seperti mual, muntah, sakit ulu hati, kejang positif bila terdapat (multi)resistensi untuk
perut dan diare, begitu juga gangguan SSP obat lain dan selalu dikombinasi dengan
dan reaksi hipersensitasi. minimal 2 obat TB lainnya. Dengan rifampisin
terdapat resistensi silang. Rifabutin digunakan
Interaksi. Melalui induksi enzim dalam
profilaktik dan terapi infeksi MAC pada pasien
hati, rifampisin mempercepat perombakan
dengan sistem imun menurun, misalnya pada
obat lain bila diberikan bersamaan waktu.
penderita AIDS. Infeksi demikian sulit
Akibatnya BA menurun, misalnya dari
terapinya. Untuk profilaktik MAC adalah
klaritromisin dan penghambat protease
efektif kombinasi rifabutin + czi-tromisin, dan
(obat AIDS). Kadar darah dari obat-obat ini
kombinasi rifabutin + etambutol +
bisa menurun sampai Kadar darah dari obat-
klaritromisin. (MAC terdiri dari minimal dm
obat ini bisa menurun sampai 80%, yang dapat
jenis, yakni M.intracellulare dan M.avium yang
mengakibatkan timbulnya resistensi cepat
terdapat di dalam air, tanah dan makanan).
terhadap HIV. Obat lain yang dipercepat
metabolismenya adalah antikoagulansia, Efek samping yang paling sering terjadi mirip
sehingga dosisnya harus dinaikkan. Pil antihamil rifampisin dan terdiri dari gangguan
menjadi tidak terjamin lagi efeknya, karena pencernaan, reaksi kulit, kelainan darah dan
rifampisin mempercepat katabolisme dari hati, adakalanya gejala influenza (demam, nyeri
berbagai zat steroid. Resistensi dapat terjadi otot). Berlainan dengan rifampisin, rifabutin
dengan agak cepat. dapat menimbulkan artritis dan artralgia.
Kehamilan. Pada umumnya rifampisin dapat Kombinasi rifabutin/rifampisin dengan
diberikan pada wanita hamil. Penggunaan pada klaritromisin dan penghambat protease (indi-
minggu-minggu terakhir kehamilan dapat navir, ritonavir, saquinavir) sangat meningkat-
menimbulkan perdarahan postnatal pada ibu kan kadar rifabutin/rifamisin di dalam darah
dan bayi. Untuk pencegahannya dapat diberikan dengan peningkatart toksisitasnya. Oleh karena
fitomenadion (vitamin K). Rifampisin itu dosis rifabutin (c.q. rifampisin) harus
dikeluarkan melalui air susu ibu, tetapi ibu diparuh.
diperbolehkan menyusui bayinya. Dosis: TB MAC oral 1 dd 300-600 mg dalam
Dosis: pada TB oral 1 dd 450-600 mg kombinasi dengan 2 dd 0,5 g klaritromisin dan
sekaligus pagi hari sebelum makan, karena etambutol 1 dd 150 mg. Profilaktik MAC; 1 dd
kecepatan dan kadar resorpsi dihambat oleh 300 mg.
isi lambung, Selalu diberikan dalam
kombinasi dengan INH 300 mg dan untuk 2 5. Streptomisin (F.I.)
bulan pertama juga ditambah dengan 1,5-2 g Streptomisin, suatu aminoglihosid, diperoleh
pirazinamida setiap hari. dari Streptomyces griseus (Waksman dan
163 Bab 9: Tuberkulostatika

Schatz, 1944), sedangkan kanamisin dari Str. a. PAS: para-aminosalicylic acid.


kanamyceticus. Senyawa ini berkhasiat bakterisid Senyawa ini merupakan obat pertama yang
terhadap banyak kuman Gram-negatif dan efektif terhadap TB (Lehman, 1943). Berkhasiat
Gram positif, termasuk M. tuber-culosa dan bakteriostatik sangat lemah terhadap
beberapa M.atipis. Streptomisin khusus aktif Mycobacteria, maka penggunaannya sebagai
terhadap mycobacteria ekstraseluler yang obat TB sudah terdesak oleh obat-obat
sedang membelah aktif dan pesat (misalnya di tersebut di atas yang jauh lebih kuat, kurang
dalam caverne). Mekanisme kerjanya berdasarkan toksik dan lebih baik penerimaannya oleh
penghambatan sintesis protein kuman melalui pasien. Obat yang menggantikan PAS dalam
pengikatan pada RNA ribosomal. Antibiotik ini terapi TB adalah terutama etambutol.
toksik untuk organ pendengaran dan
keseimbangan. Oleh karena itu jangan
b. Etionamida: Trecator
digunakan untuk jangka waktu lama, karena Turunan dari tioisonikotinamida ini juga
efek neurotoksiknya terhadap saraf cranial ke-8 menghambat biosintesis asam mikolik sehingga
dapat menimbulkan ketulian permanen. memperburuk sintesis dinding sel bakteri.
Resorpsinya di usus buruk sekali, maka hanya Efek samping utamanya terdiri dari gang-
diberikan sebagai injeksi i.m. Sejak adanya obat- guan saluran cerna, mual, munah dan gang-
obat ampuh lain, penggunaan streptomisin untuk guan neurologik. Terhadap gejala terakhir ini
TB paru telah jauh berkurang. Obat ini masih dianjurkan pengobatan dikombinasi dengan
digunakan bersamaan dengan tiga obat lainnya piridoksin.
terhadap TB otak yang sangat parah (meningitis). Dosis: hanya digunakan peroral dengan
Dosis: i.m. 1 dd 0,5-1 g tergantung dari usia dosis awal 2 dd 250 mg dan dinaikkan dengan
(garam sulfat) selama maksimal 2 bulan. Lihat 125 mg per hari selama 5 hari sampai tercapai
selanjutnya Bab 5, Antibiotika. dosis 15-20 mg/kg/hari; dosis maksimal 1
gram per hari. Diminum setelah makan untuk
* Kanamisin (Kanoxin) adalah derivat (1958)
mengurangi rangsangan terhadap lambung.
dengan khasiat dan sifat yang sama dengan
streptomisin. Obat ini jarang digunakan lagi
pada TB. c. Klofazimin: Lampren
Dosis: i.m./i.v. 15 mg/kg dalam 2-3 kali (garam Derivat fenazin ini (1967) berkhasiat bakterisid
sulfat) setiap hari atau 2-4 x seminggu, terhadap basil lepra dan TB/avium, juga yang
maksimal 1 g sehari. multiresisten. Obat ini terutama digunakan
pada infeksi dengan M. leprae. Lihat
* Kapreomisin (Capastat) diperoleh dari selanjutnya Bab 10, Obat-obat lepra.
Streptomyces capreolus (1960). Bekerja sebagai Dosis: oral 2-3 dd 100 mg bersama dengan
obat anti-TB second line bila terapi lain tidak dapson atau dengan 2-3 obat TB lainnya.
berhasil. Mekanisme kerja dan efek sampingnya
sama dengan aminoglikosida lain. d. Sikloserin: Seromycin
Efek samping: gangguan terhadap saraf otak
Antibiotik berspektrum luas ini diperoleh
ke-8 (hilangnya pendengaran, mungkin lebih
dari Streptomyes orchidaceous. Efektif terhadap
ringan daripada derivat lainnya), tinnitus, juga
M.tuberculosis, MAC, E.coli, S.aureus dan
toksik untuk ginjal dan hati, eosinofilia dan
Chlamydia. Terutama digunakan bersama
lekopenia.
obat TB lain, bila obat-obat primer kurang
Dosis: injeksi 1 g sehari (tidak melebihi 20
berhasil. Mekanisme kerjanya menghambat
mg/kg) selama minimal 6 bulan.
sintesis dinding bakteri melalui persaingan
6. Obat-obat TB lainnya inkorporasi dalanin.
Obat cadangan tersebut di bawah ini hanya Efek samping terdiri dari gejala neuropsikiatrik,
digunakan bila obat TB primer kurang efektif, kejang-kejang (terutama bila menggunakan
terdapat resistensi atau hipersensitasi. minuman beralkohol), oleh sebab
Seksi II: Kemoterapeutika 164

itu sikloserin tidak boleh diberikan bagi Dosis: 1 dd 400 mg tablet atau melalui infus.
penderita epilepsi dan yang mengalami f. Kapreomisin: Capastat
depresi. Obat ini dapat berkumulasi sampai Merupakan antimikobakterial yang terdiri
kadar toksik pada penderita gangguan ginjal. dari 4 senyawa aktif dan bekerja sebagai obat
Dosis: peroral 2 dd 250-500 mg. anti-tuberkulosa second line. Mekanisme kerja
dan efek sampingnya sama dengan zat-zat
e. Moksifloksasin: Avelox, Megaxin. aminoglikosida seperti kanamisin dan neomisin.
Fluorkinolon berspektrum luas ini (2003) Efek samping: gangguan terhadap saraf otak
pada awalnya digunakan terhadap infeksi ke VIII, seperti hilangnya pendengaran, tinnitus,
saluran pernapasan, kemudian juga terhadap juga eosinofilia dan lekopenia.
TB. Masih dalam taraf perkembangan adalah Dosis: 1 g sehari (tidak melebihi 20 mg/kg)
kombinasinya dengan rifampisin. Diperkirakan selama 60-120 hari, disusul dengan 2-3 kali
dapat mempersingkat terapi dengan beberapa seminggu 1 g.
bulan dan mengatasi masalah resistensi. Juga
mengurangi efek samping dari obat-obat TB
terdahulu. DAFTAR PUSTAKA
Efek samping : sering kali gangguan urat
(tendon, Achilles). Juga sendi bengkak dan 11. Frieden TR et al.; Tuberculosis. Lancet
nyeri, terutama pada lansia di atas 60 tahun. 2003; 362:887-99
BAB 10

LEPROSTATIKA

Lepra atau kusta (Sansekerta) adalah suatu dan lama. Penyakit ini lebih banyak timbul
penyakit infeksi kronis yang merusak pada pria dibandingkan dengan wanita. Juga
terutama jaringan saraf dan kulit. Penyebab diperkirakan bahwa faktor keturunan turut
lepra yaitu Mycobacterium leprae ditemukan berperan. Lepra khususnya menyerang orang
oleh seorang dokter Norwegia Hansen (lahir yang sistem imunnya tidak aktif atau lemah
1873, wafat 1912), maka lepra juga disebut (immunodeficient). Penelitian baru menunjukkan
penyakit Hansen. Basil lepra memiliki sifat bahwa 5-10% dari semua penduduk di suatu
mirip dengan basil TB, yakni sangat ulet daerah kusta telah terinfeksi M. leprae. Hal ini
karena mengandung banyak lilin (wax) yang dapat mudah ditentukan dengan carik celup
sukar ditembus obat, tahan asam dan kapas yang dimasukkan ke dalam liang hidung
pertumbuhannya lambat sekali. dan lalu diperiksa di laboratorium untuk
mengetahui keberadaan basil kusta. Berhubung
masa inkubasinya panjang, rata-rata 2-5
tahun, bahkan adakalanya sampai 10 tahun
lebih, penyakit ini baru diketahui dengan pasti
setelah 5-6 tahun. Hal ini berarti bahwa daya
penularannya sangat besar, meskipun pada
dasarnya kusta adalah penyakit yang memiliki
derajat penularan rendah.

TERDAPATNYA

Sejak 1985 jumlah kasus baru kusta setiap


tahun di dunia menurun secara spektakuler
(kira-kira 90%). Penurunan telah dimulai pada
tahun 1980-an saat WHO menyelenggarakan
terapi kombinasi (Multidrug Therapy, MDT)
yang dalam 2 tahun dapat menyembuhkan
kusta secara tuntas. Multidrug therapy ini
terdiri dari tiga obat yakni rifampisin, dapson
G. H. A. Hansen (29 July 1841 – 12
February 1912) Disconverer of M. leprae dan klofazimin yang sejak l995 diberikan oleh
WHO secara gratis kepada penderita di seluruh
dunia dan merupakan suatu terapi yang
Penularan pada umumnya terjadi dalam sederhana tetapi sangat efektif untuk semua
bentuk lepra multibasiler (lihat di bawah) bentuk lepra.
pada usia anak-anak melalui percikan ludah WHO pada tahun 1991 telah menerbitkan
di saluran pernapasan (batuk, bersin, ingus) resolusi untuk menghapus lepra dari dunia
dan terutama melalui kontak yang erat pada tahun 2000. Eliminasi didefmisikan se-
Seksi II: Kemoterapeutika 166

bagai terdapat kurang dari satu pasien dalam 75% dari semua penderita, tidak bersifat
10.000 penduduk di suatu kawasan. Masalah menular dan mudah disembuhkan. Pasien
yang memprihatinkan adalah walaupun LP ternyata masih memiliki daya tahan
prevalensi (jumlah pasien yang sedang diobati) imunolog yang agak baik.
menurun drastis, namun insidensinya tidak Gejala utama berupa noda-noda pucat
menurun melainkan terlihat meningkat. Maka di kulit yang hilang-rasa dan penebalan
target WHO tersebut di atas oleh banyak ahli saraf-saraf yang nyeri di berbagai tempat
dianggap terlalu optimistis dan ambisitis. di tubuh, biasanya sangat nyata di cuping
Prevalensi. Menurut laporan resmi dari telinga, muka dan kaki tangan. Bila tidak
WHO pada akhir kwartal pertama tahun 2013 diobati saraf-saraf tersebut akan dirusak,
dari 115 negara tercatat 189,018 kasus menjadi hilang rasa dan mudah terluka.
sedangkan kasus baru pada tahun 2012 ada Karena luka-luka ini tidak dirasakan oleh
sejumlah 232.857 dibandingkan dengan 226.626 penderita, biasanya luka menjadi borok
kasus di tahun 2011. Jumlah penderita lepra di serius dengan merusak jaringan. Akibatnya
Indonesia masih tinggi dan menduduki adalah cacat hebat sekunder, terutama di
peringkat ketiga di dunia setelah India dan telapak kaki dan jeriji tangan yang akhirnya
Brazil. Dewasa ini tercatat 33.700 penderita menjadi buntung. Basil lepra hanya dapat
dengan setiap tahun tercatat 17 ribu hingga 20 dideteksi dalam jumlah kecil (Lat. paud- =
ribu kasus baru. Insidensi yang tinggi terdapat sedikit, pelafalan pauki) pada luka-luka LP.
di Jawa Timur, Papua, Sulawesi Selatan dan
Maluku (Yogyakarta, Indonesia Dutch Tropical
Dermatology Meeting 2011). Penderita diobati b. lepra multibacillair (LM), juga disebut
di sejumlah rumah sakit (leproseri) yang lepra lepromateus (Levis and Ernst, 2005),
diawasi oleh Lembaga Kusta DepKes. Begitu adalah bentuk tersebar (generalized) yang
pula di perkampungan kusta tersendiri, seperti bersifat sangat menular, lebih sukar dan
Sumberglagah di Jawa Timur, yang letaknya lebih lama disembuhkan. Bentuk ini
dekat gunung Bromo. bercirikan benjol kemerah-merahan kecil
Negara-negara lain dengan jumlah penderita (noduli) yang penuh dengan basil (Lat
lepra yang cukup tinggi adalah Myanmar multi banyak), dengan hampir semua saraf
(50.800), Nigeria dan Zaire (masing-masing perifer terkena infeksi. Lebih sering timbul
30.000), Sudan, (25.000), Nepal ,(24.500) dan gejala seperti demam, anemia dan
Filipina (20.000). turunnya berat badan. Lagi pula dapat
Di negara Barat lepra praktis sudah di timbul deformasi akibat infiltrat di muka,
berantas sama sekali, mungkin karena ketahanan kelumpuhan urat saraf muka (paresis
penduduknya terhadap basil lepra lebih kuat, facialis) dan mutilasi hidung karena
berkat gizi dan keadaan hidup yang lebih baik. keruntuhan tulang rawan, yang menyebabkan
Tetapi bahkan di AS masih terdapat pasien pasien "berparas-singa". Kelumpuhan dan
kusta, yakni 500 pasien di suatu klinik Los kebutaan sering kali terjadi pada kasus ini.
Angeles dengan 30 pasien baru setiap tahunnya. Kerusakan saraf timbul lebih lambat
dibandingkan dengan LP. Bila tidak
diobati, selain saraf juga organ dalam akan
BENTUK-BENTUK LEPRA dirusak.

Lazimnya kusta dibagi dalam 3 bentuk


c. lepra borderline (LB) adalah kombinasi
klinis dengan sifat-sifat khusus, yaitu:
dari LP dan LM, yang dapat dibagi lagi
a. lepra paucibacillair (LP), juga disebut lepra dalam 3 bentuk peralihan. Tergantung dari
tuberkuloid, adalah bentuk terlokalisasi dengan cirinya lepra dibagi atas L. paudbacillair
1-5 luka (laesio). Bentuk ini paling sering borderline (LPB), L. multibacillair borderline
terjadi, ± (LMB) dan lepra tak tertentu.
167 Bab 10: Leprostatika

DIAGNOSIS Bila terjadi reaksi lepra tersebut, terapi tidak boleh


perkiraan terjangkitnya penyakit lepra dihentikan. Keluhan ringan (tipe I) dapat diatasi
harus diwaspadai bila: dengan analgetika dan obat anti radang, yang
 timbul bercak-bercak pada kulit yang hila lebih serius (tipe II) dengan imunosupresiva
-ng warna pigmennya dan hilang rasa seperti prednisolon dan talidomida.
terhadap tekanan dan suhu; Talidomida bekerja antara lain sebagai sedatif,
 penebalan atau pekanya urat saraf; anti radang dan imunosupresif (anti- TNF)
 terdapatnya basil tahan asam dari apus kulit dengan mencegah produksi berlebihan dari
atau dari selaput lendir hidung yang sitokin TNF-alfa (Tumor Necrosis Factor) yang
tidak dapat dibiakkan secara biasa. memegang peranan pada reaksi lepra,
selanjutnya lihat monografi talidomida di Bab
Diagnosis definitif dicapai dengan hasil 49, Dasar-dasar imunologi. Talidomida yang
positif melalui pembiakan basil ini pada setelah tragedi Softenon di tahim 1960an
telapak kaki tikus. Pada semua bentuk lepra, dilarang peredarannya di seluruh dunia, sejak
DNA kuman dapat dideteksi melalui reaksi akhir 1997 diperbolehkan lagi penjualannya
polimerase berantai untuk menentukan oleh FDA (USA) untuk indikasi ENL ini. Tetapi
efektivitas pengobatan. penggunaannya yang kurang rasional di
Amerika Selatan menyebabkan terlahirnya
Reaksi-reaksi lepra kembali bayi-bayi dengan kaki dan tangan
Kusta adalah suatu penyakit kronis yang cacat.
ditandai dengan periode berkurangnya gejala
(remisi), yang diselingi rentang waktu pada PENCEGAHAN
mana penyakit menjadi aktif lagi. Reaksi
lepra adalah reaksi imunologi serius terhadap Tes lepromin digunakan untuk menilai apakah
Mycobacterium leprae yang terjadi selama seseorang memiliki daya tahan yang cukup
pengobatan, jadi bukan disebabkan oleh obat terhadap bentuk LM. Tes diberikan sebagai
lepra. suatu injeksi intrakutan dari basil lepra mati.
Hasil negatif berarti orang tersebut memiliki
sistem imun lemah dan sangat peka terinfeksi
Ada dua tipe reaksi lepra, yaitu: basil lepra. Dengan vaksinasi BCG ybs dapat
a. tipe I (reaksi kebalikan = "reversal") dijadikan lepromin-positif (basil dari Calmette
menimbulkan eksaserbasi mendadak dari Guerin, lihat Bab 9, Obat-obat TB).
luka-luka kulit dan saraf yang meradang Pasien LM selalu memberikan hasil negatif,
serta membengkak, terutama terjadi pada sedangkan pasien LP dengan respons imun
bentuk borderline dari LP dan LM. agak normal memberikan hasil positif
Penyebabnya adalah suatu reaksi imun Vaksinasi BCG memberikan perlindungan
seluler (oleh limfosit T) terhadap antigen yang cukup baik terhadap infeksi bentuk LM.
basil lepra (lihat Bab 49. Imonusupressiva). Dibuktikan pada penelitian besar-besaran di
Malawi pada tahim 1996. Banyak vaksin baru
b. tipe II (erythema nodosum leprosum, ENL) terhadap lepra sedang diteliti.
terjadi hanya pada LM sebagai reaksi
imun humoral (dari antibodi) terhadap PENGOBATAN
antigen basil lepra. Kompleks imun yang
diendapkan pada endotel pembuluh dan Sejak dulu obat satu-satunya terhadap kusta
saraf kulit, mengakibatkan meningkatnya adalah minyak kaulmogra, yang sering kali
permeabilitas dinding pembuluh dan efektif untuk meredakan gejala tanpa
berkurangnya oksigen di jaringan. Gejalanya menyembuhkan penyakit. Penelitian akan
berupa demam tinggi, noduli dengan ruam obat-obat yang lebih baik dan bekerja kausal
merah dan radang saraf. menemui banyak kesulitan, karena basil
Seksi II: Kemoterapeutika 168

lepra tidak dapat dikembangbiakkan in vitro Lama pengobatan. MDT menyembuhkan


(obligat intraseluler). Baru pada tahun 1962 gejala kulit dan luka dalam beberapa bulan,
seorang peneliti berhasil membiakkan basil tetapi kuman masih tetap berada dalam
lepra pada binatang percobaan (telapak kaki selaput lendir, kulit dan saraf. Oleh karena itu
tikus), kemudian pada binatang armadillo terapi harus dilanjutkan lama sekali sampai
(1971). Di tahun 1975 ditemukan bahwa kuman lenyap seluruhnya dari jaringan, yaitu
Mycobacterium leprae dapat dibiakkan bila 6 bulan untuk LP dan 2-3 tahun untuk LM.
pada biakan diberikan hyaluronic acid. WHO menganggap penderita yang telah
Dapson, suatu zat bakteriostatik, diperkenalkan menyelesaikan kur dan tidak usah minum
pada tahun 1948. Penemuan ini menimbulkan obat lagi sebagai «sembuh». Akan tetapi
revolusi pada terapi lepra, karena obat ini pasien demikian perlu dipantau selama 8-10
mampu menghentikan pertumbuhan basil tahun untuk mewaspadai timbulnya residif.
lepra, yang kemudian, walaupun lama (tahunan
sampai seumur hidup), dapat memusnahkannya Wanita hamil dan laktasi. Keamanan
melalui sistem imun tubuh pasien sendiri. penggunaan dapson dan klofazimin pada
Pasien dapat diobati secara rawat jalan artinya wanita hamil belum diketahui dengan jelas
tidak usah dirawat di rumah sakit secara murah karena belum terdapat cukup data mengenai
dan efektif di rumahnya sendiri, tentu saja keamanannya bagi janin. Berhubung risiko
tindakan untuk mencegah penularan pada akan eksaserbasi selama hamil, maka WHO
keluarganya harus tetap ditaati. menganjurkan agar jangan menghentikan
Pada tahun 1960-an M. leprae mulai pengobatan, juga selama hamil. Obat-obat ini
memperlihatkan resistensi terhadap dapson, dikeluarkan melalui air susu ibu, maka selama
ketika itu obat satu-satunya terhadap lepra. terapi tidak dianjurkan menyusui bayi.
Kemudian ditemukan obat-obat lepra lain Rifampisin dapat menimbulkan perdarahan
dengan kerja bakterisid antara lain rifampisin pada ibu dan anak bila digunakan selama
(1965) dan klofazimin (1967). Meskipun harga minggu terakhir kehamilan. Untuk
obat ini jauh lebih mahal daripada dapson, menghindarinya diberikan vitamin K pada
namun penyembuhan berlangsung lebih cepat keduanya. Penggunaan rifampisin selama
dan efektif. Tetapi dapson dan rifampisin dapat laktasi diperbolehkan, walaupun masuk
cepat menimbulkan resistensi. Untuk mengurangi dalam air susu ibu.
risiko resistensi obat-obat tersebut dan
mempersingkat jangka waktu pengobatan, kini REHABILITASI SOSIAL
tidak dipergunakan lagi sebagai monoterapi, Banyak pasien kusta menderita cacat di muka
tetapi dalam bentuk kombinasi 3 obat atau mutilasi pada anggota tubuhnya. Hal ini
(multidrug therapy). membawa stigma bagi dirinya dan seumur
hidup akan dianggap sebagai pasien lepra.
Multidrug therapy (MDT) yang dianjurkan Mereka dikucilkan dari masyarakat, dijauhi
WHO sebagai terapi pilihan pertama pada dari pergaulan sehari-hari dan terpaksa
bentuk-bentuk lepra, adalah: menjalani kehidupan terisolasi. Oleh karena
 lepra paucibacillair: dapson 100 mg lx sehari itu setelah penyembuhan penting sekali pasien
dan rifampin 600 mg lx sebulan selama 6 menjalani psikoterapi untuk merehabilitasi
bulan; kehidupan sosialnya.
 lepra multibacillair: dapson 100 mg lx sehari,
rifampisin 600 mg 1x sebulan dan MONOGRAFI
klofazimin 50 mg 1x sehari + 300 mg 1x
1. Minyak kaulmogra: Oleum hydnocarpi.
sebulan selama minimal 2 tahun (dan Minyak nabati ini sudah dianggap
maksimal 3 bulan). kuno dan tidak akan dibicarakan lagi di
Sampai sekarang belum terdapat resis- sini. Untuk yang berkepentingan lihat Edisi
tensi terdapat MDT. IV, hal. 134.
169 Bab 10: Leprostatika

2. Dapson: diaminodifenilsulfon, DDS Begitu pula untuk mengeluarkan seluruh basil


Dapson (1943) termasuk kelompok sulfon dari jaringan. Di samping itu klofazimin juga
dengan rumus bangun, aktivitas antimikroba berkhasiat anti radang dan khusus di-gunakan
dan mekanisme kerja yang kurang lebih sama pada bentuk LL dan terhadap benjolan (ENL).
dengan sulfonamida. Khasiatnya kurang lebih Zat ini juga digunakan pada tuberkulosis
lOx lebih kuat dan juga lebih toksik. Bekerja multiresisten dan terhadap infeksi dengan
bakteriostatik kuat terhadap basil lepra Mycobacterium avium (MAI) pada pasien
berdasarkan persaingan substrat dengan AIDS.
PABA serta inhibisi enzim folat sintetase Resorpsi dari usus lambat dan kurang baik
kuman, hingga pembentukan folat dan DNA (50%). Kadar puncak darah baru dicapai setelah
dicegah (antagonis folat). Aktivitasnya 8-12 jam. Bersifat lipof kuat, ditimbun dalam
ditiadakan oleh turunan PABA. Digunakan jaringan lemak dan makrofag dari sistem imun
terutama pada lepra dan juga pada TB, untuk kemudian dilepaskan lagi secara
dermatitis herpetiformis dan sebagai profilaksis berangsur-angsur. Plasma-t1/2-nya lama sekali,
terhadap malaria (bersama pirimetamin = ± 70 hari, maka dapat ditakarkan secara
Maloprim). Penggunaannya selalu dalam intermiten. Ekskresi berlangsung terutama
kombinasi dengan obat-obat lain, karena lewat feses.
monoterapi dengan cepat menimbulkan Efek samping terpenting adalah pewarnaan
resistensi. merah yang reversibel dari air kencing,
Resorpsi dari usus hampir lengkap dengan keringat, air mata dan selaput mata, ludah dan
kadar darah puncak terjadi dalam 1-3 jam. tinja. Gangguan lambung usus biasanya baru
PP-nya 70%, plasma-t1/2 nya rata-rata 28 jam terjadi sesudah 6 bulan. Efek samping yang
(10 - 50 jam). Di dalam hati zat ini mengalami lebih serius adalah pengendapan kristal
siklus enterohepatik dan terjadi asetilasi klofazimin pada dinding usus dan cairan mata
menjadi metabolit inaktif. Ekskresinya pada dosis tinggi untuk ENL, sehingga
berlangsung 20% melalui urin dan sebagian penggunaan lebih dari 3 bulan tidak
kecil lewat feses. dianjurkan.
Efek samping yang jarang terjadi pada dosis Dosis: lepra multibasiler bersama dapson dan
biasa, antara lain sakit kepala, mual, muntah, rifampin: 3x seminggu 100 mg + lx sebulan 300
sukar tidur dan takikardia. Pada dosis tinggi mg pada waktu makan selama minimal 2 tahun
dapat terjadi kelainan darah, (a.l. hemolisis, atau sampai pembiakan apus kulit menjadi
methemoglobinemia) dan risiko meningkat negatif. Pada ENL: 2-3 x sehari 100 mg selama
oleh antagonis folat seperti pirimetamin dan maks. 3 bulan. Infeksi basil TB multiresisten
sulfonamida. Sulfonamida menyebabkan atau M. avium: 2-3 x sehari 100 mg bersama 2-3
resistensi silang. obat TB lain.
Dosis: bersama obat-obat lain permulaan 1 x
sehari 50 mg, kemudian 1 x sehari 100 mg, 4. Rifampisin: rifampin, Rifadin, Rimactane
maks. 200 mg, anak-anak 1x sehari 1-1,5 mg/ Antibiotik dari kelompok rifampisin ini (1965)
kg. Pada dermatitis herp. 3-4 x sehari 50 mg, berkhasiat leprosid berdasarkan penghambatan
maks.300 mg/hari. enzim kuman polimerase RNA. Kerjanya lebih
cepat dan efektif daripada dapson. Dalam
3. Klofazimin: Lampren waktu 3-4 minggu, bentuk LM yang ganas
Derivat fenazin ini (1967) memiliki efek sudah bersifat tidak menular lagi. Resistensi
bakterisid terhadap M. leprae berdasarkan dapat timbul dalam waktu singkat, sehingga
pengikatan pada DNA sehingga fungsinya selalu digunakan bersama obat lain, terutama
diblokir. Kerjanya lambat sekali dan efeknya pada lepra dan TB. Air kencing berwarna
baru tampak sesudah ± 50 hari. Basil-basil di merah muda.
dalam mukosa dan kulit mati, kecuali di Interaksi. Akibat induksi enzim, rifampisin
tempat yang sulit dicapai, seperti dalam saraf dapat mengurangi efek estrogen (pil anti
dan otot memerlukan waktu lebih lama. hamil!), fenitoin, siklosporin dan turunan
Seksi II: Kemoterapeutika 170

kumarin, mungkin juga kortikosteroid, kinidin mulai digunakan lagi untuk meredakan reaksi
dan metadon. INH dan halotan meningkatkan lepra ENL, pada multiple myeloma serta lupus
risikonya akan toksisitas hati. eritematosus.
Dosis: umumnya 1 x sehari 600 mg a.c., atau Efek sampingnya berupa sedasi dan rasa kantuk,
menurut WHO 1 kali sebulan. Lihat selanjutnya pusing, eksantema, gangguan penglihatan
Bab 9, Obat-obat tuberkulosa. dan rasa lelah.
Dosis: ENL berat 50 - 400 mg sehari selama
5. Talidomid: Softenon, Synovir 3- 24 bulan.
Senyawa ftalat ini (1957) dipasarkan sebagai
obat tidur dan dilarang peredarannya pada
permulaan tahun 60an, karena mengakibatkan DAFTAR PUSTAKA
cacat pada bayi (fokomelia). Dua puluh lima 8. Lewis WR, Ernst JD. Mycobacterium leprae
tahun kemudian ditemukan khasiat anti radang in Mandell, Douglas and Bannet's Principles
dan imunosupresifnya. Selain itu juga berkhasiat and Practices of Infectious Diseases 2005,
anti angiogenesis kuat. Sejak 1997 secara resmi p. 2886-2896.
BAB 11

OBAT-OBAT MALARIA

“What malaria is nobody knows…there is no niasis dan giardiasis yang tersebar di seluruh
doubt howenever that malaria is some dunia. Sejumlah infeksi meluas insidensinya
mysterious paison in the atmosphere. pada pasien AIDS, misalnya tokso-plasmopsis
“Scientific American 1801. dan pneumokistosis. Yang akan dibahas adalah
hanya obat-obat anti protozoa terhadap
“The ancients were quite right – the disease
penyakit infeksi yang banyak terdapat di
(malaria) is caused by the emanation of the
Indonesia, yakni dalam Bab 11, Obat malaria
marsh. That emanation, however, but an
dan di Bab 12, Obat amubiasis dan tri-
insect. “Ronald Ross, 1910.
komoniasis

Sejarah malaria
PROTOZOA Istilah malaria (berasal dari bahasa Italia:
mala = buruk, aria = udara) dahulu (1846)
Protozoa (tunggal: protozoon) adalah mikro-
digunakan untuk setiap bentuk gangguan
organisme bersel tunggal yang merupakan
kesehatan yang penyebabnya diperkirakan
organisme hidup terendah dalam dunia
karena uap beracun yang datang dari rawa-
hewan. Organisme ini hidup sebagai parasit
rawa (lihat citation di atas). Charles Laveran,
pada hewan/serangga sebagai tuan rumah
seorang dokter Prancis (1845-1922) pertama
dan dapat mengakibatkan infeksi pada
kali menemukan parasit plasmodium dalam
manusia. Protozoa yang sering kali menye-
darah seorang pasien malaria (1880) dan
babkan infeksi adalah:
mengemukakan hipotesis bahwa malaria
Plasmodium: malaria (tuan rumah: nya- diakibatkan oleh parasit ini, tetapi tidak dapat
muk) menerangkan mekanisme infeksinya. Baru di
Entamoeba histolytica: amubiasis(disentri) tahun 1898 siklus hidup dari plasmodium
dalam nyamuk diuraikan dengan lengkap oleh
Trichomonas vaginalis: trikomoniasis
seorang zoolog Italia G. Battista Grassi (1854-
(vag-initis, keputihan)
1925), yang juga membuktikan bahwa hanya
Giardia lamblia: giardiasis/lambliasis (di- nyamuk sejenis Anopheles yang dapat
are kronis) mengalihkan parasit malaria kepada manusia.
Toxoplasma gondii: toksoplasmosis (tuan Seorang ahli bedah tentara Inggris Ronald Ross
rumah: antara lain kucing, babi dan (1857-1932) adalah orang yang melakukan
domba) eksperimen dasar pertama untuk meng-
indentifikasi parasit malaria pada nyamuk.
Pneumocystis carinii: pneumokistosis
(radang paru) Baru menjelang akhir abad ke-19 di-
ketahui bahwa penyakit ini disebabkan oleh
Trypanosoma gambiense: tripanosomiasis gigitan nyamuk Anopheles betina.
(penyakit tidur; tuan rumah: lalat tsetse) Malaria adalah penyakit infeksi dengan
Penyakit yang paling sering timbul ada- demam berkala yang disebabkan oleh parasit
lah malaria, tetapi juga amubiasis, trikomo- Plasmodium dan ditularkan oleh sejenis nya-
Seksi II: Kemoterapeutika 172

Anophelines Culicines
Telur
Larva
PUPA
Kepala
Posisi Istirahat Anopheles Culex

Gambar 11-1: Nyamuk Anopheles, Aedes dan Culex

muk tertentu (Anopheles). Berbeda dengan pir 660.000 kematian dan 86% adalah balita.
nyamuk biasa (Culex), nyamuk Anopheles Penyakit ini terutama terdapat di negara-
khususnya menggigit pada malam hari dengan negara beriklim panas dan lembap yang
posisi yang khas, yakni bagian belakangnya letaknya lebih rendah dari 2.200 m di atas
mengarah ke atas dengan sudut 48°, lihat permukaan laut, tempat ini merupakan tem-
gambar. pat ideal untuk berkembang biaknya nyamuk
Menurut catatan WHO (2010) sekitar Anopheles. Menurut laporan tahun 2006,
200 juta orang menderita malaria dengan ham- sekitar 2 juta anak-anak di Afrika meninggal
173 Bab 11: Obat-Obat Malaria

dalam satu tahun akibat terserang malaria, Sama seperti asal mula penyakit Sindroma
Namun Amerika, Australia dan kebanyakan Cacat Kekebalan (AIDS), malaria diperkira-
negara-negara di sekitar Laut Tengah (Medi- kan berasal dari penyakit malaria hewan di
terrania) dapat dikatakan telah bebas malaria. Afrika Tengah yang kemudian tersebar ke
Di Indonesia (terutama Irian Jaya, Timor seluruh dunia oleh a.l. migrasi penduduk
dan Flores), malaria merupakan salah satu dan nyamuk yang terinfeksi (lihat di atas),
penyakit endemis penting. Di tahun 2004, transfusi darah yang tercemar, kadang-kadang
wabah malaria menimbulkan ± 2000 kasus oleh alat suntik (pengguna narkoba) dan
dan ± 33 kematian, terutama di propinsi Jawa peralatan rumah sakit yang tercemar.
Barat, KalSel dan Aceh Barat. Kemudian di Walaupun telah diusahakan berbagai cara
tahun 2005, wabah ini menyerang Kalimantan untuk mem-berantas penyakit ini mis. dengan
Barat dan Maluku dengan menimbulkan ± vaksin anti malaria yang sampai kini belum
1100 kasus dan hampir 50 kematian (data berhasil, setiap tahun ± 300 juta orang terinfeksi
DepKes. R.I.). dan 1-3 juta orang meninggal. Kurang lebih
40% umat manusia menghadapi risiko
Pemerintah berusaha menurunkan insidensi terinfeksi. Derajat mortalitasnya tinggi terutama
penyakit ini dengan mengendalikan faktor- pada bayi dan anak-anak.
faktor risiko infeksi malaria antara lain pem-
berantasan terus-menerus terhadap nyamuk Suatu berita menarik telah disiarkan dalam
dan tempat pembenihannya (vector control), majalah kedokteran The New England journal
penyuluhan, deteksi dini dan pengobatan. of Medecin dalam tahun 2011 mengenai hasil
Dengan meningkatnya hubungan trans- pendahuluan Phase ID clinical trial dari suatu
portasi melalui udara, benih penyakit malaria vaksin malaria baru, RTS, S (Mosquirix) bagi
juga dapat diimpor melalui nyamuk yang anak-anak di Afrika.
terinfeksi, sehingga disebut "malaria bandar
udara" (airport malaria). Nyamuk "lokal" juga a. Malaria tropika. Plasmodium falciparum
dapat ditulari oleh "pendatang" dari luar adalah penyebab jenis malaria yang paling
negeri. ganas dan berbahaya dengan mortalitas
terbesar. Bila tidak diobati, penyakit ini
dapat menyebabkan kematian hanya dalam
Jenis Malaria dan Gejalanya
beberapa hari akibat adanya relatif banyak
Bagi manusia, malaria disebabkan oleh lima eritrosit yang rusak (sampai 50%!) me-
spesies Plasmodium yaitu P. falciparum, P. nyumbat kapiler otak. Terutama pada anak-
vivax, P. ovale, P. malariae dan P. knowlesi anak timbul koma dan kematian hanya
yang menimbulkan tiga jenis penyakit dalam waktu beberapa jam. Gejalanya adalah
malaria, yaitu malaria tropikana, tersiana dan berkurangnya kesadaran dan serangan
kwartana. demam yang tidak menentu, adakalanya
terus-menerus (suhu rektal di atas 48°C),
P.knowlesi yang semula dikira hanya meng-
dapat pula berkala tiga hari sekali. Tidak
infeksi suku-suku monyet (macaca), sekarang
menimbulkan residif (kambuh) seperti jenis
ini merupakan penyebab malaria yang kadang-
malaria lainnya.
kadang mematikan di wilayah Asia Tenggara,
termasuk Malaysia, Indonesia, Thailand dan
Sering kali ditandai dengan pembesaran
Singapura (Cox-Singh et al., 2008)23.
hati dan terdapatnya penyakit kuning
P. knowlesi sering kali dikelirukan dengan P. (icterus) dan urin yang berwama cokelat tua/
malariae dengan perbedaan siklus eritrosit hitam akibat hemolisis ('black-water fever').
yang lebih singkat (24 jam) dibanding dengan Gejala lainnya adalah demam tinggi yang
72 jam pada P. malariae. Kedua jenis ini peka timbul mendadak, hemoglobinuria, hiper-
terhadap klorokuin, walaupun tetap fatal pada bilirubinemia, muntah dan gagal ginjal akut.
penderita malaria jenis P. knowlesi yang sudah Malaria otak merupakan komplikasi
parah. malaria tropikana yang gawat sekali de-
Seksi II: Kemoterapeutika 174

ngan ciri cepat hilang kesadaran, timbul lama kira-kira 2 - 6 jam. Pada fase ini
kejang-kejang, koma dan kematian. Sebagian penderita kadang-kadang mengigau
orang memiliki kecenderungan genetik men- (delirium). Kemudian fase ini disusul oleh
dapat malaria otak setelah terinfeksi oleh P. fase berkeringat.
falciparum. 3. Fase berkeringat: penderita merasa
b. Malaria tersiana disebabkan oleh Plas- sangat letih dan mengantuk.
modium vivax atau P. ovale. Ciri-cirinya
demam berkala tiga hari sekali dengan
Siklus Hidup Parasit
puncak setelah setiap 48 jam. Gejala lainnya
berupa nyeri kepala dan punggung, mual, Pada garis besar semua jenis Plasmodium me-
pembesaran limpa dan malaise umum. Tidak miliki siklus hidup rumit yang sama, yaitu
bersifat mematikan, meskipun tidak diobati. sebagian di dalam tubuh manusia (siklus
Sering kali kambuh kembali berhubung aseksual) dan sebagian di tubuh Anopheles
adanya bentuk-EE sekunder. (siklus seksual).
c. Malaria kwartana. Pada penyakit ini Di dalam tubuh manusia Plasmodium
Plasmodium malariae mengakibatkan de- pertama-tama berkembang di dalam sel-sel
mam berkala empat hari sekali, dengan hati (hepatosit), kemudian di sel-sel darah
puncak demam setiap 72 jam. Gejalanya merah (eritrosit). Di samping itu Plasmodium
sama dengan tertiana. Residif juga sering vivax dan Plasmodium ovale juga berkembang
terjadi karena bentuk-eksoeritrositer (EE) menjadi hipnozoit di dalam sel hati, yaitu fase
sekunder. tidur dari sporozoit
1. Siklus aseksual dapat dipecah dalam dua
Masa Inkubasi dan gejalanya. bagian, yaitu:
Masa inkubasi P. falciparum adalah 7-12 hari, a. Siklus hati. Penularan terjadi bila nya-
P. ovale/vivax 10-14 hari dan P. malariae 4-6 muk betina yang terinfeksi parasit,
minggu. Periode prodromal 3-5 hari dengan menggigit manusia dan dengan ludahnya
tanda-tanda penyakit tidak khas, seperti nyeri "menyuntikkan" sporozoit ke dalam
kepala dan otot, mual, anoreksia, rasa letih dan peredaran darah yang untuk selanjutnya
nyeri. Kemudian timbul serangan demam yang tinggal di sel parenkim hati (bentuk pree-
khas, seperti menggigil dan merasa sangat ritrositer).
dingin, disusul oleh perasaan panas dengan Nyamuk jantan tidak menyengat karena
demam tinggi, yang disertai banyak keringat. hanya hidup dari tumbuh-tumbuhan.
Gejala penting lainnya adalah membesarnya Parasit tumbuh dan aktif membelah
limpa dan anemia yang diakibatkan oleh: (proses schizogoni, dengan menghasilkan
hemolisis semua sel (sel sehat dan terinfeksi) schizont). 6-9 hari kemudian, schizont
yang menyebabkan urin berwarna hitam menjadi masak dan melepaskan diri be-
(blackwater fever). Juga erdapat defisiensi asam rupa beribu-ribu merozoit. Fase pertama
folat dan gangguan pembentukan sel darah ini (di dalam hati) disebut bentuk-EE
merah. primer (ekso-eritrositer = di luar eritrosit).

Serangan panas dingin terdiri atas tiga fase: b. Siklus darah (siklus eritrosit). Dari hati
sebagian merozoit memasuki sel darah
1. Fase dingin berlangsung dari 30 menit merah dan berkembang di sini menjadi
sampai 1 jam karena timbulnya penyempitan trofozoit. Sebagian lainnya memasuki
pembuluh darah (vasokontriksi). Penderita jaringan lain, antara lain limpa atau
menggigil karena merasa kedinginan dan berdiam di hati dan disebut bentuk- EE
suhu badan meningkat dengan cepat sampai sekunder. Di dalam eritrosit terjadi
41° C. pembelahan aseksual pula (schizogoni).
2. Fase panas segera menyusul fase dingin Dalam waktu 48 - 72 jam sel-sel darah
pada saat tubuh terasa sangat panas se- merah pecah dan ribuan merozoit yang
175 Bab 11: Obat-Obat Malaria

dilepaskan dapat memasuki eritrosit lain dan buatnya begitu "ganas" dan berbahaya.
kemudian siklus dimulai kembali. Setiap saat
2. Siklus seksual. Setelah beberapa siklus,
sel darah merah pecah, penderita merasa ke-
sebagian merozoit di dalam eritrosit dapat
dinginan dan demam; hal ini disebabkan oleh
berubah menjadi bentuk seksual betina dan
merozoit dan protein asing yang dilepaskan.
jantan. Gametosit ini tidak berkembang lagi
Kejadian ini terjadi setiap 48 jam pada infeksi
dan akan mati bila tidak "diisap" oleh
oleh P. falciparum, 48-72 jam pada infeksi P.
Anopheles betina. Di dalam lambung
vivax/ovale dan kira-kira 72 jam pada P.
nyamuk terjadi penggabungan (pembuahan)
malariae. Kemampuan P. falciparum untuk
dari gametosit jantan dan betina menjadi
menembus semua eritrosit sekaligus mem-
zygote,
FIRST DAY SECOND DAY THIRD DAY FOURTH DAY
A.M. P.M. A.M. P.M. A.M. P.M. A.M.
A.M.
104
103
102
PLASMODIUM VIVAX

101
100
99
98
97

FIRST DAY SECOND DAY THIRD DAY FOURTH DAY


A.M. P.M. A.M. A.M. A.M. P.M.

104
103
102
PLASMODIUM MALARIAE

101
100
99
98
97

FIRST DAY SECOND DAY THIRD DAY FOURTH DAY


A.M. P.M. A.M. P.M. A.M. P.M. A.M. P.M.

104
103
PLASMODIUM FALCIPARUM

102
101
100
99
98
97

Gambar 11-2: Kurva – kurva suhu malaria: hubungan antara perkembangan dan schizogoni.
Seksi II: Kemoterapeutika 176

yang kemudian memenetrasi dinding lam- dari sporozoit tertinggal dalam sel parenkim
bung dan berkembang menjadi ookista. Dalam hati. Kebanyakan obat malaria tidak dapat
waktu tiga minggu, lahirlah banyak sporozoit mencapai sporozoit dan menjadi penyebab
kecil yang memasuki kelenjar ludah timbulnya residif.
nyamuk. Akhirnya, bila nyamuk (betina)
ini menyengat manusia, lengkaplah siklus
hidup parasit. Dengan ini jelaslah bahwa Imunitas
gametosit merupakan sumber penularan baru! Di negara-negara tropik, di mana malaria
endemik seperti di Indonesia, rakyat semen-
jak lahir sudah mengalami infeksi dengan
Diagnosis parasit malaria dan karena itu orang
Plasmodium dapat dideteksi dan diidentifikasi Indonesia memiliki derajat imunitas yang
secara mikroskopis dalam preparat darah tebal agak tinggi. Setelah terjadi infeksi berulang,
yang diwarnai menurut Giemsa atau Wright. antara tubuh dan parasit terjadilah suatu
Ciri lainnya adalah adanya monosit yang berisi keseimbangan, sehingga serangan demam
pigmen. Petunjuk penting, terutama untuk menjadi lebih ringan dan kurang nyata.
malaria kronis, berupa munculnya antibodi Imunitas ini akan pudar setelah beberapa
spesifik. Kini sedang dikembangkan tes ELISA tahun bila tidak terjadi infeksi ulang.
untuk mendeteksi antigen dan metode untuk Secara skematis siklus hidup Plasmodium
menemukan DNA parasit. dapat digambarkan sebagai berikut, lihat
Pasien baru dapat dinyatakan bebas malaria Gambar 11-3.
bila 2 - 3 preparat darah yang diambil tiap hari
selama 3 - 4 hari memberikan hasil negatif pada Tindakan Pencegahan Umum
tes pewarnaan.
Tindakan pencegahan umum perlu di
usahakan untuk menghindari kontak antara
Residivitas manusia dan vektor (nyamuk Anopheles)
Seorang penderita yang telah diobati dan dengan cara membasmi nyamuk dan larva-
tampaknya sembuh total bisa kambuh kembali larvanya. Begitu pula menghilangkan pe-
penyakitnya beberapa bulan sampai beberapa nyebaran infeksi oleh manusia dengan
tahun kemudian. Penyebabnya ialah bentuk EE pengobatan semua jenis demam di daerah
sekunder dari P. vivax dan P. ovale yang masih malaria
berada di dalam hati, limpa atau organ lain Janganlah mengabaikan cara-cara sederhana
tanpa menimbulkan gejala nyata, juga bila dan murah untuk menghindari penyakit ini,
semua bentuk EE sudah dimusnahkan. a.l. menghindari gigitan nyamuk pada waktu
pagi dan magrib, terutama di daerah yang
Hipnozoit P. vivax dan P. ovale yang "tidur"
endemik. Juga sangat efektif adalah peng-
bisa aktif kembali bila daya tahan tubuh
gunaan obat penangkal serangga (mosquito
menurun atau bila pasien mengalami keletihan
repellent) seperti minyak sereh, DEFT (30%
fisik setelah beberapa bulan bahkan beberapa
diethyltoluamide) dan dibutilftalat.
tahun setelah tampaknya sembuh total. Mereka
Tidur di bawah kelambu yang telah di
memperbanyak diri, membelah, kemudian
impregnasi dengan insektisida permethrin19
memasuki eritrosit dan menimbulkan kambuh-
sangat dianjurkan.
nya penyakit.
Bentuk-EE sekunder hanya terdapat pada Ikan Lele (Clarias fuscus) sering pula di-
malaria tertiana dan kwartana, tidak pada pelihara di kolam-kolam atau tempat-tempat
malaria tropika, sehingga pembasmian bentuk air yang tergenang untuk menghindari
EE-nya berarti penyembuhan tuntas. Sebalik- tumbuhnya jentik-jentik/larva nyamuk.
nya, semua sporozoit P. falciparum dalam sel Walaupun kemoprofilaksis telah diberikan
hati berkembang sekaligus menjadi merozoit, (lih. di bawah) penyakit malaria tetap timbul.
sedangkan pada Plasmodia lainnya sebagian Hal ini dapat disebabkan oleh al.:
177 Bab 11: Obat-Obat Malaria

Obat terhadap bentuk EE


Sporozoit
* primakuin
* atovaquon

Anopheles
Obat terhadap betina
gametosit primakuin

Schizont jaringan

HATI
Bentuk EE Gametosit
sekunder
Hipnozoit
Bln/th
1. Anopheles menyuntikkan sporozoit
2. Sporozoit memasuki kapiler darah, Merozoit
lalu ke hati dan membentuk
merozoit (schizogoni) Bentuk EE
primer Eritrosit pecah
Eritrosit
3. Merozoit dilepaskan dan
menyerbu eritrosit
4. Eritrosit pecah, melepaskan Tropozhoit
merozoit yang menginfeksi
eritrosit lain
5. Anopheles betina menghisap
gametosit

Obat terhadap bentuk eritrosifer.


Kerja lambat: proguanil, pirimethamin Menginfeksi
Kerja cepat: kinin, klorukuin, eritrosit lain
meflokuin, halofantrin, atovaquon,
artemisinin

Malaria

Gambar 11-3: Skema siklus hidup Plasmodium dalam tubuh manusia dan nyamuk.

− cara profilaksis yang tidak tepat; banyak digunakan selama perang dunia ke-II
− tidak patuhnya minum obat (non- sewaktu tentara Sekutu tidak menerima kinin
compliance); lagi dari Indonesia.
− jenis profilaktik yang digunakan tidak
tepat. Pada tahun 1944, klorokuin yang lebih ringan
efek sampingnya, menggantikan mepakrin yang
agak toksik, juga lebih cepat efek kuratifnya.
Obat Malaria Pada tahun 1946 diintroduksi proguanil sebagai
Sejarah. Obat tertua untuk mengobati demam obat yang tidak hanya aktif terhadap bentuk
malaria adalah kulit pohon kina dan alkaloid darah (trofozoit) se-bagaimana ketiga obat
yang dikandungnya (kinin, 1820). Baru pada terdahulu, tetapi juga terhadap bentuk hati,
tahun 1932 ditemukan obat yang sama khususnya bentuk EE primer dari P. falciparum.
khasiatnya, yaitu mepakrin, yang terutama Primakuin (1948)
Seksi II: Kemoterapeutika 178

terutama berkhasiat kuat terhadap bentuk EE Proguanil dan pirimethamin adalah anta-
dari P. vivax/ ovale. gonis folat yang memblokir enzim yang
Dengan demiki