Anda di halaman 1dari 23

ARSITEKTUR

DEKONSTRUKSI

KELOMPOK 7B

MUHAMMAD FAUZAN ILHAMI 165060501111018

FAIZAH NURHABIBAH 185060500111001

INDYRA RAHMAWATI SANTOSO 185060500111002

TENGKU HANIF MAULANA 185060500111051

MUHAMMAD IZZULHAQ AL GHIFARI 185060501111010

SHERLY DWI NUR RAHMAT PUTRI 185060501111014


SEJARAH ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI

Dekonstruksi adalah sebuah konsep yang dikemukakan oleh seorang filsuf yang berasal dari
Perancis bernama Jacques Derrida. Dalam pengaplikasiannya tidak semudah sebagaimana
pemahaman yang baku mengenai konstruksi, destruksi, dan rekonstruksi. Derrida mengajak
semua orang termasuk beberapa orang arsitek untuk membantu mencetuskan suatu karya
yang nantinya berbicara menurut pesona dan kapasitasnya masing-masing. Darrida
mengatakan dalam rangkaian hubungan saling berketerkaitan yang di dalam tekniknya
terdapat beberapa Teknik dan terminologi yang perlu dijelaskan. Usaha tersebut
menginginkan agar dapat memperjelas keterkaitan antara arsitektur dan dekonstruksi.

Menurut (Ardono, 1997) Diskontinuitas dan putusnya linearitas menghadirkan sebuah


permainan dalam setiap komposisi karena yang di gagas dan dibangun tidak berdiri sendiri.
Gagasan yang tertuang dalam komponen sebuah komposisi yang sebenarnya dikutip dari
tempat lain. Dilihat dari bentuk atau material fasad sampai konstruksi dan lokasi. Komposisi
ini memberikan suatu gambaran fragmen – fragmen yang mengada-ada di suatu lokasi yang
merasa tampil seolah – olah sempurna dan seimbang sebagai sosok yang berdiri sendiri.
Rujukan bentuk fasad tidak lepas dari keinginan untuk memenuhi kebutuhan manusia
tersebut.

Hal tersebut menghadirkan sebuah jejak kepada sumber-sumbernya. Interpretasi


komposisi menurut prinsip differance tidak mungkin dilakukan tanpa membaca atau
menelusuri jejak-jejak yang hadir ke dalam sumber mereka. Hasil dari komposisi yang lahir
disebut dissemination.

Dalam aspek kajian fenomenologi, dekonstruksi dipandang sebagai upaya kritis, tidak hanya
berupaya merombak dan menstrukturkan kembali berbagai bangunan teori atau karya lewat
elemen, struktur, infrastruktur ataupun konteksnya. Lebih dari itu, kekuatan – kekuatan yang
berperan pada konsep yang bersangkutan akan: dilucuti segala macam atributnya, dikupas
habis, dilacak asal usul dan perkembangannya, dicari keterkaitannya dengan konsep – konsep
lain, digelar kemungkinan – kemungkinan posisi maupun kontribusinya terhadap segala hal.
Semua proses tersebut dimaksudkan untuk membangun kembali karakteristik fenomenalnya.
Dalam pembangunan kembali tersebut, ekspose dari ‘interplay’ kekuatan – kekuatan melalui
kontradiksi – kontradiksi, kesenjangan – kesenjangan, decomposition, disjunction,
discontinuity, dan deformation, merupakan cara untuk memperlihatkan kemungkinan –
kemungkinan “ada” dan “mengada”.

Arsitektur dekonstruksi merupakan pengembangan dari arsitektur modern. Munculnya


arsitektur dekonstruksi sekitar tahun 1988 dalam sebuah diskusi Academy Forum di Tate
Gallery, London. Philip J dan Mark mengorganisir pameran “Arsitektur Dekonstruksi” di
Museum of Art, New York.

Wigley menggunakan istilah Dekonstruktivisme untuk menyebut kepekaan ini.


Dekonstruktivisme adalah perpaduan dua kata: dekonstruksi dan konstruktivisme.
Dekonstruktivisme adalah pendekatan untuk membaca dan bahasa yang berupaya
mengungkap berbagai tingkat makna yang seringkali saling bertentangan yang melekat dalam
teks segala jenis. Pada tahun 1970-an karya filsuf Perancis Jacques menjadi sumber utama
bagi banyak ahli teori arsitektur yang tertarik pada penerapan dekonstruksi arsitektur.
Konstruktivisme adalah salah satu istilah yang awalnya digunakan untuk menggambarkan
arsitektur avant-garde Soviet pada tahun-tahun pasca-Revolusi di Rusia. Dalam desain
Decostructivist, Wigley, arsitek menggunakan bentuk-bentuk radikal dari Sovietavant-garde
awal abad kedua puluh untuk mewakili beberapa ide teoritis dekonstruksi. Namun demikian,
beberapa arsitek yang dikategorikan sebagai Deconstruktivis enggan menjelaskan karya
mereka semata-mata sebagai gabungan dari teori-teori sastra akhir abad kedua puluh dengan
desain avant-garde awal abad kedua puluh.

Pada 8 April 1988 dalam “international Symposium on Deconstruction” yang


diselenggarakan oleh Academy Group di Tate Gallery, dikukuhkan bahwa dekonstruksi
bukanlah gerakan yang tunggal atau koheren, meski banyak diwarnai oleh kemiripan –
kemiripan formal di antara karya arsitek yang satu dengan yang lainnya. Dekonstruksi tidak
memiliki ideologi ataupun tujuan formal, kecuali semangat untuk membongkar kemapaman
dan kebakuan.

Aliran dekonstruksi mulanya berkembang di kalangan arsitek Perancis dan Inggris, kemudian
oleh Philip Johnson dan Mark Wigley melalui sebuah pameran yang bertema deconstructivist
Architecture” yang di selenggarakan di Museum of Art, New York, tanggal 23 Juni – 30
Agustus 1988 mencetuskan ‘dekonstruktivisme’ yang lebih berkonotasi pragmatis dan formal
serta berkembang di Amerika. Telaah dan pemahaman dekonstruksi memerlukan suatu
kesiapan untuk belajar menerima beberapa kemungkinan phenomena. Syarat dari semua ini
berdiri di atas keterbukaan dan kesabaran. Keterbukaan membiarkan phenomena berbicara
langsung tanpa prekonseosi. Kesabaran memberikan ruang kepada orang untuk mendengar
lebih cermat dan seksama.

Deconstruction sebuah konsep Perancis yang diturunkan oleh Jacques Derrida (lahir 1921)
tidak mudah disampaikan sebagaimana pemahaman orang tentang konstruksi, destruksi, dan
rekonstruksi. Derrida mengajak semua orang termasuk arsitek untuk merenungkan kembali
hakekat sesuatu karya agar berbicara menurut pesona dan kapasitasnya masing –masing.
Keseluruhan ini berangkat dari suatu metoda komposisi. Derrida menyebutkannya dalam
merajut rangkaian hubungan – hubungan. Dalam tekniknya terdapat beberapa teknik dan
terminologi yang perlu klarifikasi di sini. Usaha demikian diharapkan dapat memperjelas
hubungan Deconstruction dan Rancang bangunan.

Konsep utama memproduksi atau mengadakan karya bertolak dari konsep yang oleh Derrida
pada kasus literatur disebut differance. Dalam rancang bangun konsep ini tidak dapat
dipahami sebagai suatu pendekatan yang membuka pemikiran bahwa karya bukanlah semata
– mata representasi yang direduksi sebagai alat menyampaikan gagasan atau pesan.
Merancang karya diharapkan memberi peluang agar kemungkinannya berbicara bisa merdeka
dari prinsip dominasi. Differance memahami setiap komponen bahkan elemen dari komposisi
sebagai suatu potensi yang tidak terpisahkan keberadaan, peran dan fungsinya dalam
kesemestaan. Artinya mereka tidak hanya sebagai suatu alat untuk menunjuk pada sesuatu
gagasan atau ingatan atau nilai tertentu. Diferance memberikan pemahaman baru bagaimana
melihat elemen rancangan rancang bangun dalam sebagai batas – batas wilayah yang
mengkaitkan : manusia-material-konstruksi-rupa/bentuk dan tempat. Rancang bangunan
sebagai suatu keutuhan dan aspek – aspeknya adalah jejak – jejak dari suatu kesemestaan
yang mampu berbicara sendiri sebagai pembangun pemahaman dunia. Seperti halnya suatu
‘text’ rancang bangunan marupakan suatu komposisi yang berosilasi di antara hadir dan
absen. Dengan osilasi tersebut terjalin suatu yang terputus – putus sebagaimana pemahaman
kita sebenarnya akan dunia ini.

Diskontinuitas dan putusnya linearitas menghadirkan permainan dalam setiap komposisi


karena apa yang digagas dan dibangun tidaklah berdiri sendiri. Gagasan yang dituangkan
dalam komponen komposisi yang sebenarnya dikutip dari rujukan di tempat lain. Bentuk/rupa
material-konstruksi-lokasi. Jadi tidak pernah komponen komposisi berdiri sendiri yang lahir
dan tercipta dari ruang hampa. Differance mengangkat permasalahan komposisi yang terdiri
atas “ citatioans” atau kutipan – kutipan ke dalam suatu komposisi. Dengan komposisi
sebenarnya orang melihat dan merasakan suatu representsi petunjuk yang hadir dengan
rujukan yang tidak hadir ( entah di mana ). Komposisi ini memberikan suatu gambaran
fragmen – fragmen dari sumbernya yang “mengada” di suatu lokasi dan tampil seolah – olah
utuh dan stabil sebagai sosok mandiri. Rujukan gagasan bentuk/rupa misalnya, tidak pernah
lepas dari keinginan untuk melayani “kebutuhan” manusia. Atas dasar merujuk pada sumber
– sumber tidak hadir itulah sebuah komposisi “meng-ada”. Dengan itu pula apa yang hadir
sebenarnya memberikan “jejak” kepada sumber – sembernya. Interprestasi komposisi
menurut prinsip differance tidak mungkin dilakukan tanpa membaca atau menelusuru jejak –
jejak yang hadir ke sumber – sumber mereka. Hasil dari komposisi yang lahir dengan
hadirnya jejak – jejak tersebut oleh Derrida disebut Dissemination.

Deconstruction sebagai upaya atau metoda kritis, tidak hanya berupaya membongkar bangun
– bangun teori atau karya lewat elemen, struktur, infrastruktur maupun contextnya. Lebih dari
itu, kekuatan – kekuatan yang berperan pada konsep yang bersangkutan akan: dilucuti atribut
– atributnya, dikupas habis hingga telanjang bulat, dilacak asal usul dan perkembangannya,
dicari kaitan – kaitannya dengan konsep – konsep lain, digelar kemungkinan – kemungkinan
posisi maupun kontribusinya terhadap apa saja. Semua proses pembongkaran tersebut
dimaksudkan untuk membangun kembali karakteristik phenomenalnya. Dalam pembangunan
kembali tersebut, ekspose dari ‘interplay’ kekuatan – kekuatan melalui : kontradiksi –
kontradiksi, kesenjangan – kesenjangan, decomposition, disjunction, discontinuity, dan
deformation, merupakan cara untuk memperlihatkan kemungkinan – kemungkinan “ada” dan
“mengada”. Daya tarik deconstruction bagi dunia rancang bangun terletak di dalam cara
melihatnya bahwa ruang dan bentuk adalah tempat kejadian yang selayaknya terbuka bagi
yang mungkin dan yang tidak mungkin.

Derrida secara jelas menolak gagasan bahwa penerapan deconstruction akan menjadi
semacam “aliran” atau “langgam” baru pada seni bangunan. Tetapi pada kenyataannya adalah
tidak bisa dipungkiri bahwa apa yang disebut arsitektur dekonstruksi akan memberikan dan
membawa arsitek kepada arah dan gerakan yang baru.

MUHAMMAD FAUZAN ILHAMI 165060501111018


DEFINISI ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI

Dekonstruksi berasal dari perpaduan dua kata: dekonstruksivisme dan konstruktivisme.


Dekonstruktivisme adalah sebuah pendekatan untuk membaca dan upaya Bahasa untuk
mengungkapkan berbagai tingkatan makna yang pada umumnya sering bertentangan dan
melekat dalam segala jenis teks. Konstruktivisme adalah salah satu istilah yang awalnya
digunakan untuk menggambarkan arsitektur avant-garde soviet pada tahun setelah revolusi di
Rusia. Dalam arsitektur dekonstruktivis arsitek Mark Wigley menggunakan bentuk bentuk
radikal avant-garde soviet pada awal abad ke- 20 untuk mewakili beberapa ide teoritis
dkonstruksi. Tahun 1970-an karya filsuf Prancis, Jaques Derrida menjadi sumber utama bagi
banyak ahli teori arsitektur yang tertarik pada penerapan dekonstruksi arsitektur. Namun
beberapa arsitek yang dikategorikan sebagai arsitek dekonstruksi enggan menjelaskan karya
mereka yang dianggap sebagai gabungan dari teori-teori sastra akhir abad ke- 20 dengan
avant-garde soviet abad ke- 20.

Literatur tentang dekonstruktivisme menampilkan gaya penulisan yang berbelit belit dan sulit
dimengerti dalam karangan di bidang akademik. Ironisnya, Bahasa menjadi penghalang untuk
jembatan antara bentuk arsitektur dan pemahaman public. Pada tahun 1988, Philip Johnson
dan Mark Wigley menyelenggarakan pameran “Arsitektur Dekonstruksi” untuk Museum of
Modern Art guna menyelidiki beberapa asumsi umum mengenai signifikansi budaya yang
paling dalam dari Arsitektur. Ulasan dari pameran itu beragam dan bahkan penyelenggara
pameran mengakui kualitas yang lemah dari konsep dekonstruktivisme.

Proyek proyek dari 7 arsitektur berbeda dimasukkan ke dalam pameran dekonstruksi, salah
satunya, Frank Gehry, Daniel Libeskind, Rem Koolhas, Peter Eisenman, Zaha Hadid, Coop
Himmelblau dan Helmut Swiczinsky, dan Bernard Schumi. Desain Zaha Hadid, Klub
Eksklusif Hongkong, terpilih sebagai salah satu desain yang dapat menyampaikan kualitas
formal sebagai ciri desain dekonstruksi. Secara konseptual, bangunan terdiri dari tumpukan
tabung horizontal. Tidak ada hirarki yang jelas di antara bagian-bagiannya dan kompleksitas
yang menentang pemahaman skema yang ada. Setiap tingkat condong dalam hubungannya
yang berdekatan dengan maksud untuk menghilangkan tanda-tanda keteraturan orthogonal.
Zaha Hadid mencoba menggambarkan bangunan sebagai urutan bentuk seperti pisau yang
tampak merusak situs sehingga gambaran mengiris kurang terlihat. Kurangnya tatanan
konvensional pada awalnya meresahkan. Pelapisan rumit dari skema dan intensitas manik
menjadi demonstrasi yang meyakinkan kemampuan arsitektur untuk berfungsi sebagai bentuk
spekulasi filosofis. Banyak bangunan yang dirancang oleh Hadid dan arsitektur lain yang
termasuk dalam pameran memiliki kefasihan yang sayagnya kurang tertuang dalam tulisan
mereka.

Pameran arsitektur dekonstruksi melambangkan upaya awal untuk memberi label orientasi
desain baru. Terlepas dari. Kata ‘Decon’ masih terdengar canggung di era itu, namun terlepas
dari kecanggungan kata tersebut, “decon” mulai mendapat kritik kontemporer karena kata itu
menjawab perlunya suatu istilah untuk menggambarkan suatu karya yang bias dianggap
modern dalam pengertian konvensional maupun postmodern dalam hal citra visual dan
budaya. Dua arsitek yang karyanya terbukti sentral dalam kristalisasi pendekatan arsitektur
baru adalah Peter Eisenman dan Rem Koolhas. Kedua arsitek secara efektif menggabungkan
penulisan dan desain untuk membangun reputasi internasional. Pekerjaan yang mereka
lakukan dapat mempertanyakan kelanjutan dari strategi desain klasik modernis dan
menyarankan garis besar estetika arsitektur baru.

FAIZAH NURHABIBAH 185060500111001


TEORI DAN FILOSOFI ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI

TEORI

Dekonstruksi Dalam Sastra

Dalam sastra, dekonstruksi dianggap sebagai sekolah filsafat dan kritik sastra, yang dibuat
dalam tulisan-tulisan Jacques Derrida. Istilah 'Dekonstruksi' mewakili jenis praktik tertentu
dalam membaca dan teknik kritik. Dekonstruksi tidak identik dengan 'penghancuran'. Namun,
sebenarnya jauh lebih dekat dengan makna asli dari kata 'analisis' itu sendiri, yang berarti,
'untuk membatalkan', sinonim virtual untuk 'untuk membangun. Bacaan dekonstruktif adalah
bacaan yang menganalisis kekhususan perbedaan kritis teks dari dirinya sendiri.
Dekonstruksi mungkin dapat digambarkan sebagai teori membaca yang bertujuan untuk
melemahkan logika oposisi dalam teks. Bacaan Derrida mengenai teks filosofis dan sastra
menyatakan bahwa , dengan mengungkapkan kontradiksi internal, teks tersebut tampaknya
mengatakan sesuatu yang berbeda dari apa yang tampaknya dikatakan. Perincian komposisi
menunjukkan proses dekonstruksi. Derrida, dalam kritik sastra, sering sengaja salah
membaca teks untuk menghasilkan logika yang salah, dan karenanya dia mendekonstruksi.
Dalam istilah sastra, dekonstruksi pada dasarnya menyerang dan melemahkan gagasan dalam
sebuah argumen, akibatnya menghasilkan kontradiksi dalam logika, dan mewakili pernyataan
yang tidak bermakna. Derrida menggunakan bahasa yang rumit dalam tulisan-tulisannya
yang tampaknya ditulis dengan tujuan untuk membingungkan pembacanya.

Dekonstruksi dalam Arsitektur

Baru-baru ini 'Dekonstruksi' telah diterapkan pada arsitektur. Banyak ahli teori yang khawatir
tentang implikasi dekonstruksi untuk arsitektur, mereka sangat berhati-hati terhadap apa yang
disebut 'kesalahpahaman', bahwa dekonstruksi berarti kebalikan dari konstruksi. Arsitektur
yang dipengaruhi oleh dekonstruksi tidak menghasilkan bangunan-bangunan yang
berantakan, atau sebuah pemandangan kehancuran, yang berbeda dari apa yang kebanyakan
orang pikirkan tentang dekonstruksi. “Dekonstruksi bukanlah pembongkaran, atau disimulasi,
yang menunjukkan kerusakan total. Dekonstruksi, adalah “tantangan nilai-nilai harmoni,
persatuan, dan stabilitas. Arsitek dekonstruksi bukanlah orang yang membongkar bangunan,
tetapi orang yang menempatkan dilema yang melekat di dalam bangunan - cacat struktural.
Berlawanan dengan penampilan, dekonstruksi bukanlah gambar arsitektur, ia
mengidentifikasi cerminan arsitektur, dan harus dipikirkan dengan baik di seluruh proses
desain. Dekonstruksi dari awal harus mendekonstruksi konstruksi itu sendiri, strukturalnya,
usulannya, persepsi dan konsepnya. Namun demikian, ia mendekonstruksi konstruksi
filosofis konsep arsitektur. Dapat dikatakan bahwa dekonstruksi, adalah pendekatan untuk
desain bangunan, yang berusaha untuk memahami arsitektur dalam potongan-potongan, dan
membongkar elemen dasar arsitektur. Bangunan dekonstruktif dapat muncul tanpa logika
visual, dan mereka tampaknya terdiri dari bentuk-bentuk abstrak yang tidak relevan dan tidak
harmonis. Pekerjaan Jacques Derrida memiliki dampak besar pada dekonstruksi. Dari
karyanya, muncul panggilan untuk 'mendekonstruksi bahasa, untuk menyerang logika dan
dasar sosial untuk bahasa', karena itu membatasi pilihan. Pendekatan ini telah digunakan
untuk bahasa arsitektur, dan untuk menghormati model Derrida sedikit lebih jauh dalam
arsitektur, komponen utama yang harus dimodifikasi adalah perspektif, dan dengan demikian,
tujuan Dekonstruksi adalah untuk mengubah persepsi. Orang mungkin juga mencatat ironi
dari para teoretikus dekonstruksionis yang berusaha mengartikulasikan pemahaman tentang
makna dekonstruksi.

FILOSOFI DEKONSTRUKSI

Para pencela dekonstruksi menganggapnya sebagai fenomena anti-filosofis yang tidak


berfungsi dengan kenyataan, jadi, seolah-olah itu tidak ada hubungannya dengan arsitektur.
Mereka mengidentifikasi ini sebagai kontradiksi, sementara para pembela dekonstruksi
menggambarkan itu sebagai paradoks. "Tapi, mungkin dekonstruksi dianggap kurang tepat
sebagai posisi filosofis yang memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang arsitektur daripada
sikap filosofis yang dibawa orang pada arsitektur.

Proses filosofis dekonstruksi sama dengan membongkar radio untuk melihat komponen-
komponennya dan mengetahui bagaimana fungsinya, tanpa mengetahui cara
memperbaikinya. Para dekonstruksionis mengembangkan metode rumit terkait proses desain,
khususnya peran struktur dalam masyarakat modern. Karya-karya mereka dipengaruhi oleh
Marx, Freud, Jacques Derrida dan lainnya, mewakili kepercayaan mereka tentang Ekonomi,
Seks, dan Kekuasaan. Dekonstruksi adalah hasil dari ide-ide filosofis kontemporer, terlepas
dari profesinya bahwa tujuannya tidak biasa. Dekonstruksi tidak mencari sistem baru, ini
adalah kritik terhadap semua sistem dan pembebasan dari dominasi konstruksi yang
diwariskan. Bahwa itu sendiri merupakan suatu konstruksi yang benar-benar menyusahkan,
terutama jika seseorang mulai dengan premis-premis yang menyangkal kemungkinan
mengevaluasi validitas semua konstruk. Ini menggambarkan bagaimana mustahil untuk
membentuk argumen filosofis yang rasional, ontologis, moral, atau estetika , terlepas dari
pengakuan ideologi pertamanya. Jelaslah bahwa kaum dekonstruksionis ingin menolak semua
nilai-nilai mapan dari disiplin lama berabad-abad sebagai arsitektur, untuk kebebasan yang
lebih besar dalam pelayanan modernisme dan ekspresif. Sayangnya, dekonstruksionis melihat
apa yang mereka lakukan untuk menjadi sesuatu yang baru tanpa henti. Peter Eisenman
sebagai dekonstruksionis terkemuka percaya bahwa 'metafisika arsitektur' adalah seperangkat
harapan standar yang secara tradisional dan saat ini dianggap sebagai kepentingan mendasar
arsitektur, terdiri dari struktur, tempat tinggal, daya tahan, ketertiban, penggunaan,
keindahan, dan makna. Ketika ia melihatnya, sensibilitas arsitektur dekonstruksionis akan
mencari dislokasi atau perpindahan ‘metafisika’ arsitektur ini.

Selalu ada interaksi yang signifikan antara arsitektur dan ilmu-ilmu manusia, seperti filsafat,
psikologi, dan sosiologi. Arus pemikiran intelektual terutama filosofis telah memengaruhi
arsitektur pada saat ia diciptakan. Artikel ini membahas studi tentang arus filosofis
"dekonstruksi" dan hubungannya dengan arsitektur dekonstruktivisme. Pertama, menjelaskan
prinsip-prinsip dasar filosofi, yang dimulai dengan karya Jacques Derrida. Selanjutnya, ia
mendefinisikan istilah dasar dan kosakata dari filosofi. Kemudian, mengidentifikasi konsep-
konsep dekonstruksi yang ditransfer ke arsitektur dan menjadi dasar gaya arsitektur
dekonstruktivisme. Proyek dan bangunan dekonstruktivis awalnya tampak terfragmentasi dan
tidak memiliki logika visual; namun, mereka disatukan di bawah prinsip dan konsep filosofi
dekonstruksi. "Pemindahan" konsep-konsep dekonstruksi ke arsitektur tidak langsung dan
literal; beberapa konsep dimodifikasi dan diganti namanya agar sesuai dengan arsitektur.
Selain itu, arsitek dekonstruktivis ikonis tidak berkomitmen untuk sepenuhnya sejalan dengan
semua konsep filsafat ini; mereka dikenal fokus pada satu atau dua konsep dalam
dekonstruksi dan menjadikannya prinsip dasar gaya pribadi mereka dalam arsitektur. Peter
Eisenman memusatkan perhatian pada konsep present and trace, Daniel Libeskind
berkonsentrasi pada konsep absen, dan Frank Gehry fokus pada oposisi biner dan permainan
bebas. Akhirnya, seorang arsitek dekonstruktivis tidak sebebas seorang pembaca atau filsuf;
tidak semua yang dapat dilakukan atau diterapkan dalam bahasa dan filsafat dapat dilakukan
dan diterapkan dalam arsitektur.
Walaupun pada awalnya, dekonstruksi tampaknya merupakan variasi postmodernisme,
masalahnya tidaklah sesederhana itu. Artikel ini berusaha menunjukkan bahwa, meskipun ada
kesamaan, dekonstruksi Derridean dan postmodernisme berbeda dalam hal yang penting.
Oleh karena itu pertama-tama merekonstruksi kemunculan dekonstruksi dari “kritik” Derrida
terhadap fenomenologis transendental Husserl, di mana peran yang dimainkan oleh status
problematis dari tanda tertulis dan temporalitas dalam pembacaan Derrida tentang Husserl
ditekankan dan dihubungkan dengan jauh - mencapai implikasi spatio-temporal dari
perbedaan. Dalam diskusi berikutnya, postmodernisme ditempatkan dalam konteks
konseptual modernitas, postmodernitas, dan modernisme yang lebih besar. Pertanyaan
tentang kelangsungan hidup modern ditunjukkan dinilai dalam cara yang berbeda dari
perspektif modernisme filosofis (Haber-mas) dan postmodernisme (Lyotard). Dengan
bantuan Johnston, afinitas dekonstruksi dengan sastra / postmodernisme artistik kemudian
dieksplorasi dalam persiapan untuk tahap akhir argumen, di mana dekonsiliasi yang
menentukan ketaksebandingan dengan postmodernisme (dan modernisme) diperlihatkan. Hal
ini dilakukan dalam pengertian Allan Megill tentang krisis, yang dirumuskan dengan
mengacu pada Nietzsche, Heidegger, Foucault dan Derrida, dan berpusat pada serangan yang
terakhir terhadap gagasan krisis, yang diandaikan oleh postmodernisme serta modernisme.

M. IZZULHAQ AL GHIFARI, 185060501111010


ARSITEKTUR MODERN DAN POST-MODERN

Postmodern

Arsitektur postmodern hanyalah salah satu manifestasi dari fenomena yang Portoghesi
gambarkan dengan tepat sebagai akhir dari pelarangan. Tantangan dalam budaya desain
untuk hegemoni modernisme paralel dengan tantangan serupa dengan norma sosial dan
politik yang berlaku di tempat lain dalam masyarakat kontemporer.

Pada tahun 1988 Philip Johnson dan Mark Wigley mengorganisir pameran "Arsitektur
Dekonstruktivis" untuk Museum Seni Modern yang berusaha untuk menyelidiki beberapa
asumsi sentral mengenai signifikansi budaya terdalam arsitektur. Dalam esainya di katalog,
Mark Wigley menulis:

Arsitektur selalu menjadi lembaga budaya sentral yang dihargai terutama untuk penyediaan
stabilitas dan ketertiban. Kualitas-kualitas ini terlihat muncul dari kemurnian geometris dari
komposisi formalnya .... Proyek-proyek dalam pameran ini menandai kepekaan yang
berbeda, satu di mana mimpi bentuk murni telah terganggu.

Philip Johnson (1906–2005) memulai karirnya sebagai seorang modernis murni. Pada 1935 ia
ikut menulis katalog eksposisi Museum Seni Modern tentang Gaya Internasional, dan belajar
dengan Walter Gropius dan Marcel Breuer di Harvard. Rumah Kaca miliknya di New
Canaan, Connecticut (1949), terinspirasi oleh rumah serupa oleh Ludwig Mies van der Rohe
menjadi ikon gerakan modernis. Dia bekerja dengan Mies pada proyek modernis ikonis
lainnya, Gedung Seagrams di New York City. Namun, pada 1950-an ia mulai memasukkan
bentuk-bentuk main-main dan sopan ke dalam gedung-gedungnya, seperti Sinagog Port
Chester (1954–1956), dengan langit-langit plester berkubah dan jendela berwarna sempit, dan
Galeri Seni Universitas Nebraska (1963). Namun, bangunan utamanya di tahun 1970, seperti
IDS Center di Minneapolis (1973) dan Pennzoil Place di Houston (1970-76) sangat besar,
sederhana, dan sepenuhnya modernis.

Dengan Gedung AT&T (sekarang bernama 550 Madison Avenue) (1978–82), Johnson
berubah secara dramatis menuju postmodernisme. Fitur paling menonjol dari bangunan ini
adalah atasan dekoratif murni yang dimodelkan setelah perabotan Chippendale, dan memiliki
referensi lain yang lebih halus untuk arsitektur sejarah. Niatnya adalah menjadikan bangunan
itu menonjol sebagai simbol perusahaan di antara gedung pencakar langit modernis di
sekitarnya, dan dia berhasil; itu menjadi yang paling terkenal dari semua bangunan
postmodern. Segera setelah itu ia menyelesaikan proyek postmodern lain, PPG Place di
Pittsburgh, Pennsylvania (1979-1984), sebuah komplek enam bangunan kaca untuk Pittsburg
Plate Glass Company. Bangunan-bangunan ini memiliki fitur neo-gothic, termasuk 231
menara kaca, yang terbesar adalah 82 kaki (25 m).

Pada 1995, ia membangun paviliun postmodern untuk kediamannya, Glass House. Rumah
jaga, yang disebut "Da Monstra", tingginya 23 kaki, terbuat dari gunite, atau tembakan beton
dari selang, berwarna abu-abu dan merah. Ini adalah bagian dari arsitektur pahatan tanpa
sudut siku-siku dan sangat sedikit garis lurus, pendahulu arsitektur pahatan kontemporer abad
ke-21.

Sementara postmodernisme paling dikenal sebagai gaya Amerika, contoh-contoh penting


juga muncul di Eropa. Pada tahun 1991 Robert Venturi menyelesaikan Sayap Sainsbury dari
Galeri Nasional di London, yang modern namun diselaraskan dengan arsitektur neoklasik di
dalam dan sekitar Trafalgar Square. Arsitek kelahiran Jerman Helmut Jahn membangun
gedung pencakar langit Messeturm di Frankfurt, Jerman, sebuah gedung pencakar langit yang
dihiasi dengan menara runcing dari sebuah menara abad pertengahan. [11]

Salah satu arsitek postmodernis awal di Eropa adalah James Stirling (1926–1992). Dia adalah
kritikus pertama arsitektur modernis, menyalahkan modernisme atas penghancuran kota-kota
Inggris pada tahun-tahun setelah Perang Dunia II. Dia merancang proyek perumahan umum
yang penuh warna dengan gaya postmodern, serta Neue Staatsgalerie di Stuttgart, Jerman
(1977–1983) dan Kammertheater di Stuttgart (1977–1982), serta Museum Arthur M. Sackler
di Universitas Harvard di Amerika Serikat. [12]

Salah satu contoh gaya postmodern yang paling terlihat di Eropa adalah Gedung SIS di
London oleh Terry Farrell (1994). Bangunan itu, di sebelah Sungai Thames, adalah markas
Layanan Rahasia Rahasia Inggris. Kritikus Deyan Sudjic dalam The Guardian pada tahun
1992 menggambarkannya sebagai "epitaf untuk 'arsitektur tahun delapan puluhan ... Ini
adalah desain yang menggabungkan keseriusan tinggi dalam komposisi klasiknya dengan
kemungkinan selera humor tanpa disadari. Bangunan itu dapat ditafsirkan sama masuk akal
sebagai kuil Maya atau sepotong mesin art deco dentang '. [13]

Arsitek Italia Aldo Rossi (1931–1997) dikenal dengan karya-karya postmodernnya di Eropa,
Museum Bonnefanten di Maastricht, Belanda, selesai pada 1995. Rossi adalah orang Italia
pertama yang memenangkan penghargaan paling bergengsi dalam arsitektur, Pritzker Prize,
pada tahun 1990. Ia terkenal karena menggabungkan bentuk-bentuk yang keras dan murni
dengan elemen evokatif dan simbolis yang diambil dari arsitektur klasik. [14]

Arsitek Spanyol Ricardo Bofill juga dikenal karena karya-karya postmodern awalnya,
termasuk kompleks perumahan dalam bentuk kastil dengan dinding merah di Culpe di pantai
Spanyol (1973).

Karya-karya arsitek Austria Friedensreich Hundertwasser kadang-kadang dianggap sebagai


ekspresi khusus arsitektur postmodern.

INDYRA RAHMAWATI SANTOSO 185060500111002


TOKOH ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI DAN KARYANYA

Zaha Hadid

Zaha hadid merupakan seorang arsitek yang berhasil menjuarai kompetisi di Hong kong,
tepatnya di daerah Kowloon. Kompetisi tersebut bernama ‘The Peak Club’. Pada saat
kompetisi ‘The Peak Club’, Zaha Hadid membawakan sebuah konsep desain layaknya pisau
yang sedang merusak. Desain yang diusulkan pada saat itu lebih mendekati gaya suprematis
geologi. Desain yang dibuat oleh Zaha Hadid pada saat kompetisi tersebut mempunyai ciri
kualitas pesan formal. Secara konseptual, bangunan yang dibuat oleh Zaha Hadid terdiri dari
tumpukan tabung horisontal. Tidak mempunyai hierarki yang jelas di antara bagian-
bagiannya. (Papadakis,Andreas.1988).

Zaha Hadid mempunyai seorang tutor yang bernama Rem Koolhas. Kehadiran Rem Koolhas
sangat penting bagi Zaha Hadid, karena Rem Koolhas banyak mempengaruhi desain yang
dibuat oleh Zaha Hadid.

The Peak Club, Hong Kong

The Peak Club merupakan sebuah kompetisi yang cocok dengan Zaha Hadid. Teknik yang
digunakan pada kompetisi tersebut sesuai dengan teknik pelapisan yang dilakukan oleh Zaha
Hadid karena lokasinya juga berada pada daerah yang berlapis- lapis sehingga cocok dengan
desain yang dibawakan oleh Zaha Hadid yang juga berlapis- lapis. Kompetisi ini berada di
Hong Kong, tepatnya di daerah Kowloon. Pada kompetisi tersebut, Zaha Hadid membuat
desain dengan usul perubahan tapak yang ada yaitu dengan menggali lereng-lereng bukit
berbatu yang ada pada tapak. Desain bangunan tersebut digambarkan seperti gedung
pencakar langit horisontal karena bangunannya yang megah dengan bentuk horisontal.
Bangunan tersebut mempunyai struktur tiga buah balok linear yang masing- masing
ditumpangkan dengan pengaturan sudut yang berbeda sehingga menciptakan ruang-ruang
kosong. Dengan adanya balkon terbang dari potongan-potongan kaca tipis dan elegan yang
begitu halus sehingga tampak seperti sebuah sayatan yang dibuat oleh ahli bedah.

Ide club mewah yang tampak meledak dan terpisah dari serangkaian pesawat yang retak
disampaikan Zaha Hadid melalui sebuah lukisan dinamis. Dalam membuat ide tersebut, Zaha
Hadid membayangkan dengan pemolesan beberapa singkapan batu sehngga balok terbangnya
bisa menyatu dengan sifat baru yang mengkilap.Karya Zaha Hadid menandakan dengan jelas
kelanjutan dari modernisme sebagai abstraksi yang menyimpang.

Peter Eisenman pernah berpikir bahwa zaha hadid beroperasi dalam metafisika arsitektur,
meskipun Zaha Hadid mungkin tidak mengatakannya seperti itu.

Peter Eisenman

Peter Eisenman merupakan arsitek yang secara efektif menggabungkan tulisan dan desain.
Eisenman selalu mencari pembenaran linguistik dan filosofis untuk arsitektur. Bahkan
Eisenman telah mengembangkan pendekatan desain yang dipengaruhi oleh teori linguistik
dan argumen filosofis poststruktural pada saat pameran Dekonstruktivisme di Museum seni
modern
Peter Eisenman pernah menulis sebuah esai yang diterbitkan dalam edisi Juli 1987 arsitektur
majalah Jepang dan urbanisme. Eisenman menulis esai yang isinya menyatakan bahwa
arsitektur adalah batu bata dan mortir, dimana arsitektur menepati janji akan kenyataan dan
kebenarannya juga keasliannya. Dengan sebuah kebenaran merupakan barang yang dikelola
oleh komite, diproduksi oleh peulis, dan dijual oleh juru bicara media. Ingatan akan nilai,
nostalgia merupakan salah satu sumbernya yang mana kita hidup di dunia yang relative tetapi
menginginkan substansi yang absolut, hal itu merupakan sesuatu yang tidak terbantahkan.
(Nesbitt,p,176)

Hasil karya Peter Eisenman terbukti sentral dalam pendekatan arsitektur baru. Tahun 1978,
Eisenman menjadi seorang dekonstruksionis dan pada saat itu pula Eisenman menjalani
psikoanalisis. Kedua kejadian itu saling memperkuat satu sama lain sehingga bangunan,
tulisan dan teori semuanya dapat bercampur menjadi satu seolah – olah dapat menjadi
terobosan nyata, namun dengan estetika yang tetap seperti abstrak. Peter Eisenman pernah
mengikuti kompetisi di Universitas Ohio pada tahun 1983 dan berhasil menjadi juara
kompetisi dengan desain Wexner Center untuk Seni Visual. Kompetisi tersebut, memberikan
kesempatan kepada Peter Eisenman untuk membuat sebuah desain dengan menggunakan
skala kelembagaan daripada skala domestik. Peter Eisenman juga seorang arsitek yang
membuat sebuah alat konvensional untuk mengatur ketertiban dalam membuat desain, namun
pada kenyataannya, Peter Eisenman sendiri yang menerapkannya dengan tidak konvensional.

Wexner Center for the Visual Arts, Ohio

Wexner Center for the Virtual Arts merupakan sebuah gedung hasil rancangan Peter
Eisenman yang berisi tentang galeri pameran. Tidak hanya itu, di dalam gedung ini juga
terdapat kafe, pusat film, ruang studio,ruang musik dan masih banyak lagi. Gedung ini
merupakan intervensi dari dua bangunan kampus yang ada disekitarnya. Dalam membuat
bangunan ini, Peter Eisenman tidak memperhatikan keadaan disekitarnya. Peter Eisenman
justru membuat bangunan baru berupa menara batu bata yang mirip dengan gudang senjata.
Tujuan pembuatan menara tersebut adalah untuk membangkitkan ingatan kepada masyarakat
mengenai gudang senjata pada abad ke-19. Akibatnya, gedung itu memiliki kesan berbeda
dari berbagai geometri yang bertabrakan di dalam gedung tersebut.

Menara Batu Bata

Tidak hanya Wexner Center for the Visual Arts, Peter Eisenman juga membuat bangunan
rumah dengan pemberian label menggunakan angka romawi. Rumah pertama yang dibuat
bernomor I dan II. Kedua desain bangunan tersebut merupakan hasil pemikiran modernis dari
Le Corbusier dan Terragni.

Model rumah III


Sedangkan untuk desain rumah III dan VI, Peter Eisenman membuatnya seperti desain
Rosalind Krauss dan Clement Greenberg dengan bentuk bangunan yang minimalis seperti
Donald Judd.

Model rumah X

Untuk desain rumah X, Peter Eisenman menggunakan dekomposisi yang berlawanan dengan
proses transformasi rasional. Bentuk-L pada bangunan tersebut sengaja diputar sedikit, hal itu
dikarenakan blok miring bangunan menghancurkan tampak yang berlatar hijau. Jendela pada
bangunan itu bervariasi dengan kisi berwarna putih yang berlipat ganda. Jendela dibuat
seperti itu agar terlihat kontras dengan latar belakang disekitarnya yang berwarna hijau.

Pada saat wawancara khusus yang dilakukan melalui telepon dari London ke New York,
Peter Eisenman membahas tentang latar belakang konsep arsitekturnya. Peter Eisenman juga
berpendapat jika di dalam suatu konsep terdapat gaya dekonstruksionist, Peter adalah orang
pertama yang akan menentang hal itu. Peter selalu menentang apapun yang menjadi mode
pada masa itu dan pada saat itulah beliau menjadi anti.
Rem Koolhas

Rem Koolhas merupakan seorang arsitek dengan kepekaan yang tajam mengenai masalah di
lingkungan. Rem Koolhas juga pernah menulis mengenai masalah diperkotan yaitu implikasi
kepadatan dan kemacetan kota. Rem Koolhas hadir di dunia arsitektur dengan latar belakang
jurnalis dan film. Rem Koolhas pernah menjadi terkenal dengan karya tulisnya.

The Netherlands Dance Theatre

Rem koolhas, The Netherland Dance Theater, The Hague, Netherlands, 1984-87.

The Netherlands Dance Theatre atau biasa disebut dengan gedung Teater Tari Belanda
merupakan sebuah bangunan seni yang dirancang oleh Rem Koolhas. Bangunan teater ini
menjadi salah satu bangunan yang tidak menjanjikan karena lokasi bangunan yang terjepit
diantara jalan raya yang ditinggikan dengan bangunan kantor yang ada di lingkungan sekitar.
Rem Koolhas membuat struktur bangunan dengan keterpaduan yang seimbang yaitu dengan
menggabungkan area dibawah tempat duduk rak auditorium ke dalamnya. Bangunan ini juga
memiliki atap yang bergelombang dengan platform berbentuk bulat. Atap miring pada bagian
lobi membuat bangunan ini sulit untuk dipahami.

SHERLY DWI NUR RAHMAT PUTRI, 185060501111014


Frank Gehry

Frank Gehry telah mengembangkan ruang PostModern dari Charles Moore dan lainnya
dengan fase karyanya yang dikonsolidasikan dalam percakapan rumahnya tahun 1978, telah
menyadarkannya karena telah menjadi genre populer dan norma profesional. Dengan Gehry
memproduksi furnitur kardus dan lampu ikan Formica, banyak komisi bangunan dan instalasi
seni, pameran kelilingnya yang dimulai di Walker Art Gallery pada tahun 1986, restoran ikan
di Jepang atau pencakar langit ikan diusulkan untuk Newyork, dan penerimaannya sebagai
orang Amerika terkemuka avant-gardist oleh Progessive Architecture dan House and Garden,
dengan semua produksi dan pujian ini orang dapat berbicara luas tentang penerimaan estetika
Dekonstruksionis. Frank Gehry disebut-sebut perasaannya merupakan pewaris dari
Modernisme Paris Baudelaire, Duchamp dan Le Corbusier.

Metode Dekonstruksi Gehry kadang-kadang bisa sangat harfiah, karena ia akan


menghancurkan bangunan yang sudah ada menjadi beberapa bagian, meninggalkan elemen-
elemen dari karyanya sendiri yang belum selesai dan seperti pada furnitur kardusnya yang
hancur, lalu membuat perumpamaan estetika dari permukaan yang kasar dan hancur. Akar
dari pendekatan ini mungkin berasal dari seperti yang mereka lakukan dengan Eisenman.

Sebagian ironi ini menjelaskan penggunaan motif ikan yang ekstensif. Sejak kecil ia selalu
mendapatkan penghinaan ‘pemaka ikan’. 50 tahun kemudian ia diminta untuk merancang
objek untuk produk Formica yang disebut Colorcore. Dalam suasana putus asa yang
didapatkannya di masa lalu, Gehry melemparkan material yang tegang ke lantai dan
mendekonstruksi menjadi potongan-potongan dengan tepian yang robek atau patah. Dari
bagian-bagian yang tidak sempurna / sempurna ini ia membuat timbangan lampu yang akan
melapisi lapisan kaca dan memecahkannya untuk menghasilkan bentuk transformasi
transformatif.

Ikan sebagai tanda representasi Gehry telah dianalisis untuk nada Kristen-Freudian. Ini
adalah gambar yang ramah yang akan direspon oleh orang-orang dengan kasih sayang,
seperti yang mereka lakukan pada bangunan gajah dan dinosaurus (hewan lain yang telah
dibangun berkali-kali sebagai volume yang layak huni). Hal itu menjadi lambang Gehry
sebagai seniman dan arsitek. Dalam pengertian ini ikan dalam simbol sempurna untuk
arsitektur dekonstruksi seperti Frank Gehry, justru karena itu adalah non sequitur yang
absurd. Jadi banyak arsitek dekonstruksi mendekonstruksi semua asumsi yang ada dan
menunjukkan bahwa tidak ada dasar yang alami dan mutlak untuk gaya arsitektur.
Intinya arsitektur dekonstruksi selalu tergantung pada makna dari apa yang sebelumnya
dibangun. Ia selalu mengedepankan pengalaman dan emosional yang ia peroleh termasuk
halnya norma yang ia peroleh selama hidupnya, sebuah asumsi dan ideologi yang dominan
dikuasainya sendiri . Hal ini lah yang membuatnya menjadi salah satu tokoh arsitektur
Dekonstruksionis sejati.

Dekonstruksi paling efektif ketika norma-norma konstruksi dan berlawanan dengan ornamen
juga. Kekurangan Gehry adalah bahwa karyanya menjadi benar-benar sewenang-wenang dan
pahatan yang hermetis, merujuk hanya pada keinginan komposisi. Intervensinya yang paling
sukses, seperti pengamanan Museum Aerospace di Los Angels, berhubungan langsung
dengan fungsi dan konteks perkotaan. Selain itu, Museum Dirgantara yang di rancang oleh
Gehry juga memiliki ciri khas. Ini adalah sikap klasik dari sebagian besar Dekonstruksi, yang
membuat kontak dengan apa yang ada secara kontras dan agresif.

FAIZAH NURHABIBAH 185060500111001

KESIMPULAN

Konsep dekonstruksi pertama kali dikemukakan oleh seorang filsuf yang bernama Jacques
Derrida. Derrida bersama beberapa arsitek mencoba untuk mencetuskan suatu karya yang
nantinya dapat berbicara menurut kapasitas dan pesonanya masing - masing. Dalam kajian
aspek , dekonstruksi dipandang sebagai upaya kritis. Dekonstruksi sendiri merupakan
pengembangan dari arsitektur modern. Dikarenakan pada arsitektur sebelumnya seperti
arsitektur klasik dan arsitektur modern selalu terikat dengan teori dan aturan yang ada,
dekonstruksi mencoba membuka pemikiran baru yang menjadi pembeda dari arsitektur yang
sudah ada. Desain yang dibawakan pun bebas tanpa batas karena dekonstruksi berusaha
membuka pandangan bahwa sebuah bentukan tidak hanya bentukan simetris seperti kubus
dan tabung saja melainkan bentukan itu dapat dibuat sebebas mungkin tanpa adanya
keteraturan tetapi masih memperhatikan estetika yang ada.
DAFTAR PUSTAKA

-Papadakis, Andreas (ed., et al.). 1989. Deconstruction: Omnibus Volume. London: Academy
Editions

-Doordan, Dennis P. 2002. Twentieth-Century Architecture. New York: Prentice Hall